Sejauh mana Kesatuan Soviet runtuh semasa WW2?

Sejauh mana Kesatuan Soviet runtuh semasa WW2?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Apakah ada sumber atau laporan yang menjelaskan seberapa dekat negara itu runtuh di bawah serangan Nazi? Dengan 'runtuh' maksud saya 'sepenuhnya kekurangan kekuatan kemauan (seperti yang dilihat oleh Perancis pada tahun 1940 setelah kejatuhan Paris dan kejatuhan garis di Somme) atau kemampuan (seperti yang dilihat oleh Poland ketika mereka kehabisan wilayah untuk mempertahankan) sehingga mereka tidak dapat jumlah pembelaan yang berkesan dan perlu menuntut keamanan secepat mungkin '?


Dalam "Kebangkitan dan Kejatuhan Reich Ketiga," sejarawan William Shirer berpendapat bahawa Kesatuan Soviet hampir runtuh pada akhir 1942, kerana ia hampir kehilangan minyak Caucasus, atau sekurang-kurangnya akses ke dalamnya, melalui Laut Kaspia dan Volga. Hanya kegagalan serangan Jerman di Stalingrad dan Caucasus yang menghalang keputusan ini.

Keruntuhan itu mungkin tidak total, tetapi Rusia akan dipaksa untuk berperang mempertahankan diri untuk "titik kuat" tempatan, Leningrad, Moscow, dan minyak antara yang terakhir dan Ural.

Saya akan mencabar ini dengan dua alasan. Pertama, Lend Lease dapat memberi cukup banyak minyak kepada Soviet Union untuk meneruskan serangan. Dan dua, walaupun Uni Soviet melakukan perang pertahanan hingga 1945, itu akan "cukup baik" untuk kemenangan Anglo-Amerika di Afrika Utara, Itali, dan Normandia untuk memenangkan perang, dengan Anglo-Amerika yang menghubungkan dengan Tentera Soviet betul-betul di sebelah timur tempat mereka sebenarnya, mungkin di tanah Soviet.


Banyak buku sejarah memberi kesan bahawa Jerman boleh mengalahkan Rusia jika mereka baru saja menawan Moscow atau Leningrad, atau melakukan perkara lain. Buku-buku ini memaparkan pernyataan seperti penyangkut tebing seperti, "The Wehrmacht datang dalam jarak begitu banyak kilometer dari Moscow" dan sebagainya.

Pada hakikatnya, Jerman bertempur dengan kalah dan tidak berpeluang mengalahkan Soviet Union. Ini dapat dipastikan dengan pembacaan mendalam mengenai analisis ketenteraan mengenai subjek ini. Salah satu akaun yang paling terperinci adalah buku Alan Clark "Barbarossa", namun, Clark lebih kepada sejarawan, bukan tentera. Saya mendapati akaun seperti "Kehilangan Kemenangan" Von Manstein jauh lebih berguna, walaupun diperingatkan ia adalah bacaan yang sangat kering. Earl Ziemke "Stalingrad to Berlin" adalah sumber lain yang baik. Di antara pengarang yang lebih moden, buku "Battle of Moscow" Albert Seaton berguna dan buku pakar Front Timur John Erickson seperti "The Road to Stalingrad". Sekali lagi, Erickson adalah seorang sarjana yang sangat teknikal, jadi jangan mengharapkan kisah pengembaraan. Seperti Manstein, ini kebanyakannya mengenai pergerakan dan interaksi unit.


Jawapan yang dikemas kini, berdasarkan penyelidikan yang terdapat di laman web Rusia "Sejarah ketenteraan" (dalam bahasa Inggeris) mengenai serangan di Moscow pada bulan Ogos 1941:

  • Logistik Barbarossa - Orang Jerman membina jalan kereta api dengan agresif untuk memasangkan serangan, menaiki rel sepanjang 20 km setiap hari dari pengukur Rusia (lebar) hingga tolok Jerman pada musim panas 41 (di beberapa jalur kereta api)
  • Akibat serangan ke atas Moscow pada 41 Ogos - mengambil alih Moscow akan mengasingkan tentera Merah utara di Leningrad, yang akan hancur dan membiarkan tentera Jerman terus ke Timur, menghancurkan sisa-sisa tentera Merah pada musim panas 42.
  • Kesalahan Hitler - keputusan ketenteraan terpenting abad ke-20.

Harap maklum bahawa analisis di atas adalah penyelidikan ketenteraan Rusia.

Pautan di atas menunjukkan bahawa Jerman kalah perang kerana satu kesilapan strategik: Ketika tentera panzer mendekati Moscow pada 41 Ogos, Hitler mengarahkan tentera panzernya ke selatan ke Kiev, kemudian menggerakkannya kembali, kehilangan masa dan tempo operasi. Juga, kerana mereka bergerak di trek sendiri (dan bukan di kereta api), kereta kebal memerlukan penggantian trek setelah kembali (dan tidak beroperasi - membaikinya di lapangan adalah mimpi buruk logistik).

Pada bulan Ogos, pertahanan Moscow hanya mempunyai 26 bahagian baru yang tidak terlatih (menghadapi 60 bahagian veteran Jerman). Berlanjutan di Moscow (yang merupakan pusat pengangkutan dan komunikasi (telefon) paling penting), Jerman akan memisahkan pengangkutan dan komunikasi kereta api, dan pertahanan Kiev akan runtuh pula. Walaupun sekarang, semua kereta api dari utara ke selatan melalui Moscow.

Sangat mungkin jika Jerman mengambil alih Moscow pada 41 Ogos, Jepun boleh menyerang USSR semasa pertempuran untuk Moscow (atau mungkin Stalingrad), membuka depan kedua dari Manchuria, bukannya menyerang AS di Pearl Harbor (atau menunda serangan itu selama beberapa bulan).

Ketika perisik Soviet Richard Sorge mengetahui pada pertengahan September 41 tentang tidak ada rancangan serangan USSR yang akan berlaku, ia membolehkan Stalin memindahkan perpecahan dari Siberia (digunakan dan dilatih untuk perang musim sejuk) ke (barat) Soviet, mempertahankan Moscow. Ini benar-benar berlaku apabila seorang mata-mata mengubah sejarah (dan membayarnya seumur hidupnya).

Terutama hampir dengan runtuh (masa terbaik untuk serangan) adalah musim sejuk perang pertama, ketika industri baru pindah ke Ural (pengeluaran tidak dimulakan semula), dan kapal selam Jerman memerintah Atlantik Utara, menenggelamkan banyak bekalan ke Murmansk.

Terdapat 3 laluan untuk bekalan dari Allies untuk sampai ke USSR:

  • melalui Murmansk (dapat dihalang oleh kapal selam dan kapal dari Norway), dan tidak dapat ditahan jika Lenigrad jatuh
  • melalui Vladivostok (akan dipotong jika Jepun memotong kereta api trans-Siberia), dan
  • laluan selatan melalui Iran. Potong 2 / 3rd dari laluan bekalan, dan anda mencegah membina cadangan tentera yang membawa kemenangan musim sejuk di Stalingrad (kekalahan pertama Jerman).

Nasib baik, pakatan rahsia Ribentrop-Molotov memungkinkan Stalin (dan Zhukov) untuk memindahkan sumber daya yang cukup ke Timur Jauh, cukup mengalahkan Tentera Jepun di Khalkin-Gol pada tahun 1939, yang menurunkan kedudukan Tentera Jepun, mencegah serangan itu, dan sebaliknya membiarkan Tentera Laut Jepun untuk menang memfokuskan perang yang berkaitan dengan tentera laut, yang mengakibatkan menyerang AS di Pearl Harbor. Tanpa serangan Pearl Harbor, diperlukan satu tahun lagi untuk memulakan mobilisasi pembuatan AS (atau akan jauh lebih lambat), jadi Jerman (dan Paksi) akan memiliki peluang yang lebih baik untuk menang dalam perang ini.


Apakah ada sumber atau laporan yang menjelaskan seberapa dekat negara itu runtuh di bawah serangan Nazi? Dengan 'runtuh' maksud saya 'sama sekali tidak memiliki kekuatan kemahuan (seperti yang dilihat oleh Perancis pada tahun 1940 setelah kejatuhan Paris dan kejatuhan garis di Somme) atau kemampuan (seperti yang dilihat oleh Poland ketika mereka kehabisan wilayah untuk mempertahankan) sehingga mereka tidak dapat menghitung pertahanan yang berkesan dan perlu menuntut keamanan secepat mungkin '?

Tidak. Mengetahui betapa dekatnya mereka berarti mengetahui pemboleh ubah apa yang diperlukan untuk membawanya ke runtuh. Hanya dugaan yang wujud dalam bentuk mengambil Moscow pada tahun 1941 atau Caucasus pada tahun 1942. Sebanding adalah idea bahawa Jerman dikalahkan sebelum perang bahkan bermula kerana kurangnya perancangan dan pandangan jauh, serta kegagalan mereka untuk mengepung pengepungan di Smolensk mengalahkan kekalahan akhirnya.


Stalin sendiri secara rasmi menyatakan untuk seluruh negara bahawa sangat tutup, dalam Pesanan No 227 yang terkenal ("Tidak selangkah lagi!"). Ini tidak mungkin menjadi propaganda yang sangat baik sehingga mungkin benar.


Mengakui jawapan lain yang menunjukkan bahawa tidak ada cara untuk benar-benar mengetahui seberapa dekat Kesatuan Soviet runtuh semasa Perang Dunia Kedua, terutamanya kerana tidak ada cara untuk mengetahui apa yang mungkin merupakan pemboleh ubah utama atau kritikal yang akan dibawa mengenai keruntuhan dengan kepastian. Walaupun begitu, kedua-dua kepemimpinan Paksi dan Sekutu semestinya sangat tertarik dengan pertanyaan itu dan ada beberapa langkah yang dapat disangka berdasarkan perencanaan dan kebijakan pada waktu itu yang pasti diarahkan untuk menyebabkan atau mencegah keruntuhan rezim semacam itu. .

Terdapat dua cara yang luas untuk melihat persoalan yang mencerminkan pilihan perencanaan yang dipertimbangkan oleh Komando Tinggi Jerman, dan yang mungkin secara kebetulan, juga membahas dua jenis keruntuhan Soviet yang disebutkan dalam pertanyaan asal.

  • Yang pertama adalah kemungkinan keruntuhan politik yang mengakibatkan negara Soviet berhenti berfungsi dan dengan itu kehilangan kemampuannya untuk mengatur perlawanan yang lebih efektif.

  • Yang kedua adalah kemungkinan negara Soviet kehilangan akses kepada sumber-sumber penting yang diperlukan untuk menjaga kestabilan dan menawarkan pertahanan yang layak.

Manakah dari kedua pendekatan ini yang menawarkan jalan paling pasti untuk berjaya adalah titik pertikaian di antara kepemimpinan Jerman pada masa itu, dan terus menjadi topik perbincangan yang kuat sejak itu. Persoalan strategik utama sama ada objektif Operasi Barbarossa itu sendiri seharusnya ditujukan ke arah sasaran politik seperti Moscow dan Leningrad, atau ke arah objektif yang lebih penting dari segi ekonomi ke selatan terletak pada pendekatan mana yang diutamakan di atas, dan goyah Jerman arah strategik semasa kempen 1941 dapat dikaitkan secara langsung dengan penilaian mereka terhadap utiliti setiap pendekatan.

Sejauh mana negara Soviet berada politik runtuh dalam Perang Dunia II?

Ini adalah bahagian yang paling sukar untuk ditangani. Tidak ada bukti nyata mengenai kejatuhan politik Soviet di negara ini dalam Perang Dunia Kedua, dan keruntuhan semacam ini sangat mungkin berlaku dengan cepat dan tidak linear dan kacau. Oleh itu, sukar untuk membuat spekulasi seberapa dekat hal-hal yang mungkin terjadi pada suatu masa - peristiwa dramatis pada saat-saat penting dapat membuat semua perbezaan. Arahan Fuhrer untuk Operasi Barbarossa (1) menetapkan bahawa kampanye di Timur harus dimenangkan dengan menghancurkan Tentara Merah secara tegas pada minggu-minggu pertama operasi. Pengakuan Hitler kepada para jeneralnya bahawa mereka "hanya harus menendang pintu depan dan seluruh bangunan Rusia yang busuk akan jatuh" (2) menunjukkan kepercayaannya bahawa keruntuhan politik akan berlaku secara langsung dari kematian Tentera Merah yang cepat. Namun di sebalik kejayaan Jerman yang dramatik mendorong pasukan mereka masuk ke wilayah Soviet dan memusnahkan tentera sempadan Soviet dan Tentera Udara Merah, rejim Soviet tetap berpegang teguh. Laporan bahawa Stalin mengalami keruntuhan mental pada hari-hari bencana pertama dibesar-besarkan (3), dan pada masa utusan khas Presiden Amerika Syarikat, Harry Hopkins mengunjungi Kesatuan Soviet pada bulan Ogos 1941 untuk menyiasat keadaan dia yakin bahawa kepemimpinan Soviet tegas dan mempunyai perkara yang terkawal. Hopkins diberi akses penuh kepada kepemimpinan Soviet dan diyakinkan oleh keyakinan peribadi Stalin bahawa Tentera Jerman tidak akan dapat mempertahankan gaya perang blitzkreig di padang belantara tanpa jejak Kesatuan Soviet (4). Stalin nampaknya memiliki apresiasi rasional terhadap keterbatasan Jerman dan menyedari skala mobilisasi ketenteraan yang sedang berlangsung di pedalaman Soviet yang berusaha untuk menggantikan kerugian besar yang telah dialami, jadi walaupun pada hari-hari paling gelap tidak kelihatan bahawa kepemimpinan Soviet hilang kepercayaan terhadap kemampuan mereka menahan pencerobohan Jerman. Ditambah dengan pemahaman yang semakin meningkat dari orang-orang Soviet tentang kekalahan yang ditimbulkan oleh penceroboh Nazi, rejim Soviet dapat mempertahankan kawalan dan memberi wewenang apa pun cara yang diperlukan untuk mengatasi ancaman Jerman.

Perancang Jerman, seperti Panglima Tentera Darat Jeneral, Jeneral Franz Halder, yang terus memihak kepada usaha untuk merancang kejatuhan politik Soviet secara langsung, menggesa serangan segera ke Moscow sebagai kaedah terbaik untuk menarik Tentera Merah dengan cepat ke bertempur dan mengalahkan gelombang cadangan Soviet tanpa henti yang muncul dalam jumlah yang tidak dijangka walaupun kejayaan awal Jerman yang luar biasa. Namun pada tahap ini, kemerosotan ujung tombak Jerman dan bermulanya cuaca yang buruk, menyebabkan kepemimpinan Jerman mulai mengarahkan perhatian mereka ke arah objektif ekonomi di selatan, yang semakin penting sebagai prospek kempen yang lebih menarik. .

Sejauh mana negara Soviet berada ekonomi runtuh dalam Perang Dunia II?

Persoalan keruntuhan ekonomi mempunyai aspek yang lebih empirikal yang menggunakan pendekatan yang lebih saintifik. Dalam penyusunan rancangan untuk pencerobohan Jerman ke Kesatuan Soviet, ketua strategi ekonomi Jerman menghasilkan kajian mengenai ekonomi Soviet yang menghasilkan penentuan garis objektif untuk operasi itu, yang dikenali sebagai Garis AA, yang meluas dari Archangel di Kutub Utara. , ke Astrakhan di Laut Kaspia, yang jika dicapai oleh pencerobohan Jerman akan menyangkal mana-mana negara Soviet yang masih hidup di timur pangkalan ekonomi yang dianggap mampu mengancam penjajahan Jerman di sebelah barat garis untuk masa depan yang dapat diramalkan. Sebagai jawapan pertama yang sederhana, mungkin diandaikan bahawa jika kecerdasan Jerman betul, dan pencerobohan Jerman yang bersejarah jauh lebih rendah daripada mencapai sesuatu di dekat Garis AA, maka negara Soviet secara historis harus memiliki akses ke sumber yang diperlukannya untuk kedua-duanya mengekalkan dirinya dan terus memberikan cabaran ketenteraan kepada penjajah.

Kajian yang lebih bernas mengenai mekanisme dan kemungkinan kejatuhan ekonomi Soviet dalam Perang Dunia Kedua boleh didapati di Mark Harrison The USSR and Total War: Mengapa ekonomi Soviet tidak runtuh pada tahun 1942? Tesisnya menerangkan bagaimana ekonomi Soviet mungkin runtuh akibat kegagalan manusia, walaupun di mana akses ke sumber daya tidak ditolak sepenuhnya. Singkatnya, ini mencerminkan pertukaran antara kesediaan peserta ekonomi untuk terus menyokong usaha perang berbanding godaan dan tekanan yang mungkin mereka rasakan untuk meninggalkan usaha mereka. Harrison mendakwa bahawa proses ini tidak linear dengan potensi percepatan runtuh kerana ganjaran untuk kesetiaan menjadi kurang bergantung, dan kemungkinan ganjaran untuk pembelotan menjadi lebih besar dan dapat dicapai dengan lebih realistik. Dari segi sejarah, menurut Harrison, negara Soviet hanya dapat memenuhi kebutuhan dasar penduduknya, tetapi potensi pembayaran membiarkan negara Soviet gagal, dengan prospek penaklukan Nazi yang mengerikan, tidak pernah menjadi pilihan yang menarik bagi Soviet orang walaupun mengalami kesusahan. Analisisnya juga menunjukkan pentingnya sokongan Lend-Lease yang diberikan oleh kekuatan Barat dan bagaimana kepentingannya melampaui kapal tangki dan pesawat yang relatif sedikit yang dikirim, dengan penghantaran makanan, bahan bakar dan pengangkutan mempunyai peranan penting, seperti yang dijelaskan dalam Makanan dan lain-lain penghantaran strategik ke Kesatuan Soviet di bawah Akta Lend-Lease, 1941-45.

Kesimpulannya.

Bukti yang ada sepertinya tidak menyokong idea bahawa Kesatuan Soviet pernah menghadapi prospek keruntuhan politik atau ekonomi yang akan berlaku semasa Perang Dunia Kedua. Penilaian Jerman yang dibuat dalam perancangan operasi nampaknya tidak realistik, sebahagiannya disebabkan oleh kecerdasan yang tidak mencukupi, dan lebih penting lagi, kerana kegagalan sepenuhnya untuk memahami implikasi dari kebijakan mereka dalam memerangi Perang Pemusnahan di timur yang memberikan Rakyat Soviet tidak mempunyai banyak pilihan melainkan untuk menyokong rejim mereka dan melipatgandakan usaha mereka di medan perang, ladang dan lantai kilang, di sebalik semua kesulitan yang mereka hadapi.


Sejauh mana Kesatuan Soviet runtuh semasa WW2?

Jawapan pendek
Sekiranya tidak kerana tindakan berani oleh Tentera Soviet di Moscow, musim sejuk Eropah terdingin abad ke-20, barisan logistik Jerman yang lemah, dan bantuan barat besar-besaran, Kesatuan Soviet mungkin runtuh. Kami mengetahui ini kerana Stalin membuat perdamaian kepada Hitler melalui Sweden dan memberi perintah untuk mengosongkan Ibu kotanya pada 15 Oktober 1941. Sekiranya Moscow jatuh, usaha perang Soviet akan menjadi lebih sukar.


Jawapan Terperinci
Stalin telah membuat persekutuan dengan Hitler di Pakatan Molotov-Ribbentrop 23 Ogos 1939. Hitler melanggar perjanjian itu pada 22 Jun 1941 ketika dia menyerang Soviet Union Operasi Barbarossa.

Operasi Barbarossa adalah nama kod untuk pencerobohan Jerman ke Kesatuan Soviet yang merupakan serangan ketenteraan terbesar dalam sejarah peperangan. Dari bulan Jun hingga Disember 1941 ia meragut nyawa 5 juta Askar Soviet atau kira-kira 10 kali lebih banyak nyawa daripada Amerika yang hilang dalam teater Perang Dunia II, Eropah dan Pasifik. Kesatuan Soviet hampir runtuh setelah serangan itu. Pada 15 Oktober, Stalin memerintahkan Parti Komunis, Kepimpinan Tentera Darat, dan Kerajaan Sipil untuk mengosongkan Moscow.

Hitler menyerang pada bulan Jun, pada bulan September mereka berada di pinggir Moscow. Dalam aksi pembukaan dalam Pertempuran Moscow September 1941, orang Jerman menghancurkan barisan pertahanan pertama Soviet dan membawa 500.000 tawanan tentera Soviet tawanan. Meninggalkan hanya 90,000 tentera Soviet dan 150 kereta kebal tanpa rizab untuk mempertahankan Ibu Negara Soviet. Kemudian musim sejuk Rusia melanda masalah bekalan Jerman menyebabkan orang Jerman menghentikan kemajuan mereka di bandar ini selama sebulan. Pada masa Jerman meneruskan serangan mereka menghadapi 30 perpecahan baru dan pertahanan Soviet yang sangat kuat. Jerman berpaling dari Moscow, dan kemudian kemajuan mereka hancur dalam kekalahan mereka di Stalingrad, titik perubahan dalam perang di Eropah.

.

Joseph Stalin
Stalin yakin akan integriti Hitler dan mengabaikan amaran dari komandan tenteranya bahawa Jerman menggerakkan tentera di bahagian timurnya. Ketika tentera Nazi menyerang pada bulan Jun 1941, Tentera Soviet sama sekali tidak bersedia dan segera mengalami kerugian besar.

Stalin begitu bingung dengan pengkhianatan Hitler sehingga dia bersembunyi di pejabatnya selama beberapa hari. Pada saat Stalin memperoleh kembali tekadnya, pasukan Jerman menduduki seluruh Ukraine dan Belarus, dan artilerinya mengepung Leningrad. Untuk memburukkan lagi keadaan, pembersihan tahun 1930-an telah menghabiskan kepemimpinan Tentera Soviet dan pemerintah ke tahap di mana kedua-duanya hampir tidak berfungsi.

.

pertempuran di Moscow
Pukulan pertama mengejutkan Soviet ketika Kumpulan Panzer ke-2, kembali dari selatan, mengambil Oryol, hanya 121 km (75 mi) di selatan barisan pertahanan utama Soviet. [248] Tiga hari kemudian, Panzers menyerang ke Bryansk, sementara Tentera ke-2 menyerang dari barat. [276] Tentera Soviet ke-3 dan ke-13 kini dikepung. Di sebelah utara, Panzer Armies ke-3 dan ke-4 menyerang Vyazma, memerangkap tentera 19, 20, 24 dan 32. [248] Garis pertahanan pertama Moscow telah hancur. Saku akhirnya menghasilkan lebih dari 500,000 tahanan Soviet, yang menjadikan jumlah penghitungan sejak awal pencerobohan menjadi tiga juta. Soviet kini hanya mempunyai 90,000 orang dan 150 kereta kebal yang tersisa untuk mempertahankan Moscow. [277]

Kerajaan Jerman kini secara terbuka meramalkan penangkapan Moscow yang akan segera berlaku dan meyakinkan wartawan asing mengenai kejatuhan Soviet yang sedang menunggu. [278] Pada 13 Oktober, Kumpulan Panzer ke-3 menembusi sejauh 140 km (87 mi) dari ibu kota. [248] Undang-undang tentera telah diisytiharkan di Moscow. Namun, hampir dari awal Operasi Taufan, cuaca bertambah buruk.Suhu turun sementara hujan berterusan. Ini menjadikan jaringan jalan yang tidak berturap menjadi lumpur dan memperlahankan kemajuan Jerman di Moscow. [279] Hujan salji turun yang diikuti dengan lebih banyak hujan, menghasilkan lumpur pulut yang sukar dilalui oleh tangki Jerman, sedangkan Soviet T-34, dengan tapaknya yang lebih lebar, lebih sesuai untuk berunding. [280] Pada masa yang sama, keadaan bekalan untuk Jerman dengan cepat merosot. [281] Pada 31 Oktober, Komando Tinggi Tentera Darat Jerman memerintahkan menghentikan Operasi Taufan sementara tentera disusun semula. Jeda memberikan Soviet, masa yang jauh lebih baik, untuk menyatukan kedudukan mereka dan mengatur formasi cadangan yang baru diaktifkan. [282] [283] Tidak sampai sebulan, Soviet menganjurkan sebelas tentera baru yang merangkumi 30 bahagian tentera Siberia. Ini telah dibebaskan dari Timur Jauh Soviet setelah perisikan Soviet meyakinkan Stalin bahawa tidak ada lagi ancaman dari pihak Jepun. [284] Pada bulan Oktober dan November 1941, lebih dari 1,000 kereta kebal dan 1,000 pesawat tiba bersama pasukan Siberia untuk membantu mempertahankan kota itu.

.

Titik Perang Dunia II di Eropah
Lebih daripada empat juta pejuang bertempur dalam perjuangan raksasa di Stalingrad antara tentera Nazi dan Soviet. Lebih 1.8 juta menjadi korban. Lebih banyak tentera Soviet mati dalam pertempuran lima bulan daripada orang Amerika dalam keseluruhan perang. Tetapi pada 2 Februari 1943, ketika Jerman yang terperangkap di kota menyerah, jelas bahawa momentum di Front Timur telah berubah. Orang Jerman tidak akan pulih sepenuhnya.

.

Stalingrad pada usia 75 tahun, Titik Pusing Perang Dunia II di Eropah
Hitler dan Komando Tinggi Jerman (Oberkommando des Heeres, atau OKH), yakin bahawa Soviet Union akan jatuh dalam masa enam minggu. Pada mulanya, ramalan mereka kelihatan betul: serangan pada bulan Jun 1941 menangkap Stalin tanpa disedari, dan Tentera Merah tidak bersedia. Menjelang Disember, Tentera Merah telah mengalami hampir lima juta korban jiwa.

Tetapi walaupun mengalami kerugian yang mengejutkan, Tentera Merah terus menentang. Pada bulan Ogos 1941, anggota kanan Wehrmacht mula bertambah tidak selesa. Ketua kakitangan OKH, Jenderal Franz Halder, mencatat dalam buku hariannya bahawa "" Semakin jelas bahawa kolose Rusia .... Telah dipandang rendah oleh kami…. Pada permulaan perang, kami memperhitungkan sekitar 200 bahagian musuh. Sekarang kita sudah menghitung 360 ... Ketika selusin telah dihancurkan, maka Rusia mengumpulkan selusin lagi. "

Pada bulan Oktober, Wehrmacht melancarkan Operasi Taufan, usaha untuk mengambil Moscow dan menamatkan perang menjelang Krismas. Tetapi ketika cuaca menjadi sangat dingin, serangan Jerman terhenti, dan kemudian ditolak oleh serangan balas Soviet. Garisan depan membeku di tempat kira-kira dua ratus kilometer di sebelah barat Moscow - dan 1400 kilometer di sebelah timur Berlin.

.

Lend-Lease: Bagaimana bekalan Amerika membantu USSR pada waktu paling gelap
"Sekarang mereka mengatakan bahawa sekutu tidak pernah menolong kita, tetapi tidak dapat dinafikan bahawa Amerika memberi kita banyak barang tanpa kita tidak dapat membentuk cadangan kita dan meneruskan perang," kata Jeneral Soviet Georgy Zhukov selepas berakhirnya Perang Dunia II.

"Kami tidak mempunyai bahan letupan, mesiu. Kami tidak mempunyai apa-apa untuk mengecas kartrij senapang kami. Orang Amerika benar-benar menyelamatkan kami dengan mesiu dan bahan letupan mereka. Dan berapa banyak besi lembaran yang mereka berikan kepada kami! Bagaimana mungkin kami menghasilkan tangki kami tanpa keluli Amerika? Tetapi sekarang mereka membuatnya seolah-olah kita mempunyai banyak semua itu. Tanpa trak Amerika, kita tidak akan mempunyai apa-apa untuk menarik artileri kita. "

Hitler vs Stalin: Bagaimana Rusia Mengalahkan Jerman Nazi di Gerbang Moscow
Adakah penangkapan Moscow akan mengubah hasil Perang Dunia II? Kehilangan modal mereka sering menyebabkan negara mencari kedamaian. Moscow lebih dari sekadar ibu kota pentadbiran Kesatuan Soviet: ia juga merupakan pusat rel dan pusat pengeluaran yang penting. Terdapat juga nilai simbolik: diktator totaliter, seperti Hitler dan Stalin, membuat gambar diri mereka sebagai pemimpin negara mereka yang maha mengetahui. Kehilangan Moscow tentunya akan menimbulkan kepercayaan orang ramai terhadap Stalin. Sebenarnya, Stalin nampaknya mengeluarkan pengawal perdamaian yang bijaksana ke Jerman melalui Sweden, yang tidak dihiraukan oleh Hitler. Pada bulan Oktober 1941, Perang Dunia Kedua bergejolak.

Dari Komen

dari Ejen Orange Inti hujah anda nampaknya bahawa Kesatuan Soviet hampir runtuh kerana propaganda Jerman meyakinkan beberapa wartawan bahawa demikian.

.
Oleh itu, Moscow terletak kira-kira 800 batu dari Warsaw sebagai titik permulaan untuk Penjajahan Jerman. Diperlukan tiga bulan untuk Nazi menembusi daging Pertahanan Soviet. Dan seperti yang saya katakan, barisan depan pertahanan Soviet di Moscow runtuh pada Oktober 1941 dengan 500,000 tentera Soviet menyerah, meninggalkan hanya 90,000 pembela Soviet tanpa simpanan dan 150 kereta kebal yang tersisa untuk menentang Jerman.

Juga Stalin memerintahkan pengosongan Parti Komunis, Kakitangan Am dan pejabat kerajaan sivil dari Moscow 15 Oktober 1941. Yang menimbulkan rasa panik di kalangan orang Muscovites. Seperti yang diceritakan dalam "When Titans Clashed" oleh David M. Glantz bab 6, ms 74

dari Ejen Orange # 2
Kami tahu bahawa Wehrmacht habis dan habis di pintu gerbang Moscow, dan kami tahu bahawa tentera Soviet yang baru tiba dalam gelombang. Anda perlu menunjukkan bahawa fakta sejarah ini sesuai dengan tesis anda bahawa keruntuhan Soviet sebenarnya sudah hampir (atau hampir). Mengapa kepemimpinan Soviet akan hancur ketika mereka dengan jelas menghadapi ribut 1941 dan keadaan terkawal di sekitar Moscow? -

Memang benar bahawa Pertempuran Moscow adalah pertempuran terbesar WWII. Pertempuran di mana Soviet kehilangan 4x jumlah tentera (terbunuh, hilang, ditangkap) daripada Jerman. Untuk meletakkannya dalam perspektif Soviet kehilangan lebih banyak tentera semasa Pertempuran Moscow daripada Amerika Syarikat, Britain, dan Perancis yang digabungkan dalam seluruh Perang Dunia II. Terus terang itu adalah pertempuran yang paling penting dalam keseluruhan perang.

Apa yang anda tinggalkan adalah bahawa Jerman terpaksa menghentikan kemajuan mereka selama sebulan kerana cuaca dan masalah logistik mereka sendiri. Tanpa jeda itu pasukan Jerman yang baru saja mengambil 500,000 pembela Soviet tahanan Moscow dan membunuh 5 juta tentera Soviet (jumlah kerugian Soviet dalam Pertempuran Moscow) hanya perlu berurusan dengan 90,000 pembela yang masih ada dengan hampir tidak ada sokongan perisai Soviet. Memang benar Soviet ditegakkan semula, tetapi cuaca yang menjadikan jalan menjadi lumpur gelatin yang tidak dapat dilalui dan kemudian membekukan orang Jerman dan akhirnya membenamkannya di salji yang memberi masa Soviet untuk memindahkan 30 bahagian Pasukan Siberia bersama dengan baju besi dan logistik melalui kereta api untuk menopang Moscow.

Pada masa Jerman memperbaharui serangan mereka, mereka menghadapi pertahanan Soviet yang sama sekali berbeza.

Saya rasa penting untuk diperhatikan bahawa Moscow mempunyai kepentingan strategik yang sangat penting bagi Kesatuan Soviet. Ia tidak seperti pada zaman Napoleon ketika Moscow hilang dan orang Rusia dapat kembali. Pada zaman Napoleon tidak ada jalan kereta api. Moscow bukan sahaja bandar paling berpenduduk di Soviet, tetapi juga pusat pembuatan, komunikasi dan pengangkutannya. Salah satu dari beberapa kelebihan yang dimiliki Soviet terhadap orang Jerman adalah kemampuan menggunakan jalan kereta api untuk menggerakkan pasukan dan logistik dengan cekap, sementara Jerman harus bergantung pada jalan yang tidak dapat diandalkan. Sekiranya moscow jatuh kemampuan Soviet untuk menggunakan kereta api itu, kereta api akan dapat dilakukan secara dramatik kerana Moscow adalah pusat keretapi utama seluruh negara. Logistik, bala bantuan, dan bantuan barat tiga aset penting yang membolehkan Soviet pulih dan akhirnya mengubah jadual Nazi akan terkena kesan.

Saya akan mengawali semua komen saya mengenai kepahlawanan tentera Soviet, yang tidak dapat dilebih-lebihkan.


Ketika Kesatuan Soviet runtuh, terungkap bahawa Stavka telah memerintahkan pengunduran umum setelah Serangan Musim Semi Tentera Merah yang gagal pada tahun 1942 sehingga pandangan peribadi saya bukan sahaja Wehrmacht dapat mengalahkan Tentera Merah pada musim panas 1942 tetapi sebenarnya mereka HARUS telah mengalahkan Tentera Merah dengan Case Blue.

Terdapat banyak sebab mengapa perkara ini tidak berlaku ... tidak terkecuali menjadi Hitler yang bertanggungjawab. Stalingrad bahkan bukan tujuan utama ironisnya ... jadi Tentera Merah benar-benar membuat tentera Jerman membayar sejumlah kesalahan yang benar-benar luar biasa.

Berbicara secara militer "mengambil Crimea sebagai Hadiah Krismas", menyapu Sevatstapol dari peta, membahagikan Army Group South menjadi dua, gagal memperhatikan pelajaran Pertempuran Vorehnez, kemudian mengebom Stalingrad ke syurga pembela ...? Terhadap perintah ekspresi Hitler sebenarnya ... semuanya hanya menambah sejumlah kerugian yang tidak dapat dipulihkan oleh Jerman… bahkan hari ini.


Kejatuhan Kesatuan Soviet

Untuk memahami akibat yang berkaitan dengan kejatuhan Kesatuan Soviet, adalah penting untuk memeriksa terlebih dahulu sebab-sebab utama kejatuhan USSR & rsquos. Gorbachev & rsquos melonggarkan kekuasaan pemerintah mencipta kesan domino di mana pakatan Eropah Timur mula runtuh, memberi inspirasi kepada negara-negara seperti Estonia, Lithuania dan Latvia untuk menyatakan kemerdekaan mereka. Tembok Berlin jatuh pada 9 November 1989, memimpin Jerman Timur dan Barat untuk bersatu secara rasmi dalam setahun, mengakhiri Perang Dingin. Setelah Tembok Berlin jatuh, warga di negara-negara Eropa Timur seperti Czechoslovakia, Bulgaria dan Romania mengadakan tunjuk perasaan terhadap pemerintah pro-Soviet mereka, mempercepat kejatuhan rejim komunis di seluruh blok Soviet. Negara lain & mdashs seperti Republik Belarus, Persekutuan Rusia dan Ukraine & mdashfollowed suit, mewujudkan Komanwel Negara Merdeka. Pada akhir 1989, lapan daripada sembilan republik yang tersisa telah mengisytiharkan kemerdekaan dari Moscow, dan Kesatuan Soviet yang kuat akhirnya dibatalkan. Menjelang musim panas tahun 1990, semua pegawai Eropah Timur yang sebelumnya komunis telah digantikan oleh pemerintah yang terpilih secara demokratik, yang menjadi pentas untuk penyatuan semula wilayah & rsquos ke dalam bidang ekonomi dan politik Barat.

Pembongkaran Kesatuan Soviet mempunyai banyak kesan jangka panjang terhadap ekonomi global dan rantau asing & perdagangan luar negeri. Kejatuhannya meningkatkan pengaruh Amerika Syarikat & rsquo sebagai kekuatan global dan mencipta peluang untuk rasuah dan jenayah di Rusia. Ini juga mendorong banyak perubahan budaya dan pergolakan sosial di negara-negara bekas Soviet dan negara-negara komunis yang lebih kecil. Antara tahun 1989 dan 1991, produk nasional kasar di negara-negara Soviet turun sebanyak 20 peratus, yang membawa kepada tempoh keruntuhan ekonomi yang lengkap.


Kesatuan Soviet Hilang, Tetapi Masih Runtuh

Kejatuhan Kesatuan Soviet dan penciptaan 15 negara baru pada bulan Disember 1991 menjadikan dunia semalaman. Perang Dingin dan ancaman pemusnahan nuklear hilang, dan demokrasi dan pasar bebas tersebar di seluruh kerajaan Soviet yang kini kalah. Sudah tentu, 25 tahun kemudian, peristiwa tidak berlaku seperti yang diramalkan pada mulanya. Kekuatan globalisasi telah mengubah negara-negara bekas Soviet dengan cara-cara yang tidak dapat dilihat, mempererat autokrat dan menanamkan rasuah di seluruh wilayah. Sementara itu, permusuhan geopolitik Perang Dingin muncul kembali, dengan hubungan antara Moscow dan Washington pada titik terendah sejak perlombaan senjata era Soviet. Sementara itu, pembentukan negara-negara baru telah menimbulkan nasionalisme dan autokrasi yang membentuk keputusan dasar luar dan mengubah masyarakat dengan cara yang tidak terduga.

Namun, kepentingan perubahan abad keempat ini masih belum difahami sepenuhnya. Mengapa Kesatuan Soviet benar-benar runtuh dan pelajaran apa yang dilewatkan oleh pembuat dasar? Bagaimanakah sejarah berulang di seluruh negeri bekas kuasa besar itu? Dalam mencari jawapan, Dasar luar tanya enam pakar yang mempunyai pengetahuan mendalam tentang wilayah ini sejak mereka dalam bidang kewangan, akademik, kewartawanan, dan pembuatan dasar. Berikut adalah pelajaran yang tidak diambil dari kejatuhan Kesatuan Soviet.

Kesatuan Soviet masih runtuh.

Serhii Plokhy adalah profesor sejarah dan pengarah Institut Penyelidikan Ukraine di Universiti Harvard. Dia adalah pengarang The Last Empire: The Final Days of the Soviet Union, The Gates of Europe: A History of Ukraine, dan buku terbarunya adalah The Man with the Poison Gun: A Cold War Spy Story.

Abad ke-20 menyaksikan akhir dunia yang dibina dan diperintah oleh empayar: dari Austria-Hungaria dan Kerajaan Uthmaniyyah, yang jatuh pada hari-hari terakhir Perang Dunia I, ke kerajaan Inggeris dan Perancis, yang hancur selepas Perang Dunia II. Proses selama puluhan tahun ini berakhir dengan kejatuhan Kesatuan Soviet pada tahun 1991, pengganti Empayar Rusia yang kuat, yang disatukan kembali oleh Bolshevik pada awal tahun 1920-an, hanya berantakan 70 tahun kemudian semasa peringkat akhir Perang Dingin.

Walaupun banyak faktor menyumbang kepada kejatuhan Kesatuan Soviet, dari kebangkrutan ideologi komunis hingga kegagalan ekonomi Soviet, konteks yang lebih luas untuk pembubarannya sering diabaikan. Kejatuhan Kesatuan Soviet, seperti perpecahan kerajaan masa lalu, adalah proses dan bukannya peristiwa. Dan keruntuhan kerajaan terakhir masih berlaku hingga kini. Proses ini tidak berakhir dengan pengunduran diri Mikhail Gorbachev pada Hari Krismas 1991, dan mangsanya tidak terhad kepada tiga orang yang mati mempertahankan Rumah Putih Moscow pada bulan Ogos 1991 atau ribuan korban akibat perang Chechnya.

Munculnya negara-negara bangsa pada runtuhan Kesatuan Soviet, seperti kebangkitan negara-negara pengganti pada sisa-sisa setiap kerajaan lain, etnik, nasionalisme, dan tuntutan wilayah yang bertentangan. Proses ini sekurang-kurangnya menerangkan sebahagiannya penggabungan Rusia di Crimea, perang di Ukraine, dan ledakan sokongan popular terhadap tindakan pencerobohan tersebut di Persekutuan Rusia. Sebagai mangsa serangan jiran yang jauh lebih kuat, Ukraine berada dalam situasi yang serupa dengan negeri-negeri baru Eropah Timur yang terbentuk selepas Perang Dunia I di runtuhan empayar Austro-Hungaria, Uthmaniyyah, dan Rusia. Negara-negara tersebut berjuang dengan tugas-tugas besar membangun negara sambil berusaha menampung minoriti nasional dan mempertahankan diri mereka melawan kekuatan revanchis yang menuntut kesetiaan minoriti yang sama.

Walaupun konteks sejarah kejatuhan empayar membantu kita memahami perkembangan 25 tahun terakhir di ruang bekas Soviet, ia juga berfungsi sebagai peringatan untuk masa depan. Penyusunan semula sempadan pasca-kekaisaran untuk mencerminkan pentingnya kebangsaan, bahasa, dan budaya umumnya terjadi akibat konflik dan perang, beberapa di antaranya berlangsung selama beberapa dekad, jika tidak berabad-abad. Kerajaan Uthmaniyyah memulakan keruntuhan gerakan perlahan pada tahun 1783, suatu proses yang sampai pada akhir Perang Dunia I. Perang yang sedang berlangsung di timur Ukraine bukanlah satu-satunya peringatan bahawa proses perpecahan Soviet masih belum selesai. Peringatan lain seperti itu adalah konflik beku atau separa beku di Transnistria, Abkhazia, Ossetia Selatan, Nagorno-Karabakh, dan negara Chechnya yang separuh bebas.

Pelajaran yang dapat dipelajari oleh pembuat dasar hari ini dari sejarah keruntuhan imperialis adalah bahawa peranan masyarakat antarabangsa adalah yang terpenting dalam menyelesaikan hubungan antara bekas pemerintah dan rakyat. Beberapa negara yang stabil telah muncul dari runtuhan kerajaan lama tanpa sokongan antarabangsa yang kuat, sama ada peranan Perancis dalam menjamin kemerdekaan Amerika, penglibatan Rusia dan Inggeris dalam perjuangan untuk kenegaraan Yunani, atau peranan AS dalam menyokong aspirasi bekas Pakta Warsawa negara-negara di Eropah Timur. Peranan orang luar telah dan akan tetap menjadi kunci bagi penyelesaian pasca-kekaisaran. Melihat keadaan semasa, sukar untuk melebih-lebihkan peranan yang dapat dimainkan oleh Amerika Syarikat dan sekutu NATOnya dalam menyelesaikan konflik di Ukraine dan bahagian lain dari ruang pasca-Soviet yang tidak stabil. Kejatuhan Kesatuan Soviet, yang membawa warisan kerajaan Eropah terakhir, masih belum selesai. KEMBALI KE DAFTAR.

BACA LEBIH LANJUT

Pengabaian mempunyai akibat.

Bill Browder adalah Ketua Pegawai Eksekutif Hermitage Capital Management dan ketua Kempen Global untuk Keadilan untuk Sergei Magnitsky.

Ketika Kesatuan Soviet runtuh 25 tahun yang lalu, dunia menarik nafas lega bersama kerana ancaman pemusnahan nuklear telah dihapuskan. Rusia beralih ke demokrasi, dan Barat dapat memfokuskan kembali usahanya pada keamanan dan kemakmuran. Namun, dalam prosesnya, pendulum beralih dari kegelisahan yang kuat ke arah Moskow menjadi tidak memperhatikan dan mengabaikan.

Sayangnya, sementara Barat mengabaikan Rusia, secara senyap-senyap ia berubah menjadi sesuatu yang jauh lebih berbahaya daripada Kesatuan Soviet.

Tanpa undang-undang atau institusi yang sebenar, 22 oligarki Rusia mencuri 40 peratus kekayaan negara dari negara itu. 150 juta orang Rusia yang lain ditinggalkan dalam kemiskinan dan kemiskinan, dan jangka hayat purata bagi lelaki menurun dari 65 hingga 57 tahun. Profesor terpaksa mencari wang kerana pemandu teksi jururawat menjadi pelacur. Seluruh kain masyarakat Rusia hancur.

Sementara itu, Barat tidak hanya mengabaikan penjarahan Rusia tetapi secara aktif mempermudahnya. Bank-bank Barat menerima dana dari pelanggan Rusia, dan agensi harta tanah Barat mengalu-alukan para oligarki untuk membeli harta tanah mereka yang paling didambakan di St-Tropez, Miami, dan London.

Ketidakadilan semua itu menimbulkan kemarahan bagi rakyat Rusia rata-rata, dan mereka merindukan orang kuat untuk memulihkan ketenteraman. Pada tahun 1999, mereka menemui satu: Vladimir Putin. Namun, daripada mengembalikan ketenteraman, Putin menggantikan 22 oligarki dengan dirinya sendiri di puncak. Dari penyelidikan saya sendiri, saya menganggarkan bahawa dalam 18 tahun berkuasa, dia telah mencuri $ 200 bilion dari rakyat Rusia.

Putin membiarkan sebilangan kecil kekayaan minyak Rusia meresap ke dalam populasi - cukup untuk mencegah pemberontakan, tetapi tidak cukup dekat untuk membalikkan ketidakadilan yang mengerikan dalam situasi ini. Tetapi itu juga tidak bertahan lama. Ketika ledakan minyak berkurang, penderitaan orang-orang Rusia biasa kembali, dan orang-orang turun ke jalan pada tahun 2011 dan 2012 untuk memprotes pemerintahannya. Kaedah Putin untuk menangani penduduk yang marah berasal dari buku panduan diktator standard: Sekiranya orang anda marah kepada anda, mulailah perang. Inilah sebab sebenar di sebalik pencerobohannya ke Ukraine, dan ia berjaya dengan baik: penilaian persetujuan Putin melonjak dari 65 peratus hingga 89 peratus dalam beberapa bulan.

Sebagai tindak balas terhadap penggabungan Crimea, perang di Ukraine, dan kejatuhan Penerbangan Malaysia Airlines 17, yang mengorbankan 298 orang yang tidak bersalah, Barat tidak mempunyai pilihan selain bertindak balas dengan pelbagai sekatan terhadap Rusia. Sekatan ini, digabungkan dengan kejatuhan harga minyak, menyebabkan lebih banyak kesulitan ekonomi, yang membuat rakyat Rusia semakin marah.Oleh itu, Putin memulakan perang lain, kali ini di Syria.

Masalah yang dihadapi dunia sekarang ialah Putin dengan berkesan menyokong dirinya. Tidak seperti pemimpin dunia yang normal, dia tidak dapat mengundurkan diri dengan anggun - dia akan kehilangan wangnya, menghadapi hukuman penjara, atau bahkan dibunuh oleh musuhnya. Oleh itu, apa yang dimulakan sebagai usaha memaksimumkan keuntungan bagi Putin telah berubah menjadi latihan penguasaan dunia untuk memastikan kelangsungan hidupnya.

Dua puluh lima tahun selepas kejatuhan Kesatuan Soviet, Barat masih menghadapi ancaman mengancam dari Kremlin. Kini didorong oleh kleptokrasi dan bukannya ideologi komunis. Tetapi masih merupakan ancaman yang sama, dengan senjata nuklear yang sama, dan sikap yang sangat berbahaya.

Tragedi sebenarnya adalah jika pemerintah Barat tidak bertolak ansur dengan kleptokrasi Rusia selama seperempat abad yang lalu, kita tidak akan berada di tempat kita sekarang. Tetapi selagi Putin dan kroninya terus menyimpan wang mereka di bank Barat, masih ada pengaruh: Aset dapat dibekukan, dan akaun dapat ditolak. Sekiranya satu pelajaran dapat diambil dari kejatuhan Kesatuan Soviet, kita di Barat tidak dapat terus memimpin dan mengabaikan kleptokrasi di Rusia, kerana akibatnya adalah bencana. KEMBALI KE DAFTAR.

Ideologi tidak boleh membimbing dasar luar

Dmitri Trenin adalah pengarah Carnegie Moscow Center dan bertugas di angkatan bersenjata Soviet dan Rusia dari tahun 1972 hingga 1993. Buku terbarunya ialah Perlukah Kita Takut kepada Rusia? .

Kesatuan Soviet melihat dirinya sebagai kekuatan ideologi. Moscow percaya bahawa komunisme ditawarkan, seperti slogan komunis lama, "masa depan yang cerah bagi seluruh umat manusia." Pemimpin di Moscow yakin bahawa komunisme adalah resipi yang tepat untuk mana-mana negara, tanpa mengira sejarah, perkembangan, atau budaya - dan 25 tahun setelah kejatuhan kerajaan Soviet, logik yang salah masih membentuk peristiwa di seluruh dunia.

Kejayaan besar pertama Uni Soviet dalam promosi komunisme datang di Mongolia, di mana Moscow membanggakan dirinya untuk mengubah negara dari feodalisme ke sosialisme pada akhir 1930-an. Selepas Perang Dunia II, selain Eropah Timur dan Asia Timur, rezim yang ditaja Soviet tersebar di seluruh dunia, dari Amerika Latin hingga Afrika Timur, dengan kejayaan nominal.

Tetapi kemudian datang ke Afghanistan pada tahun 1979. Moscow masuk terlebih dahulu untuk memastikan bahawa para pemimpin di Kabul tetap setia kepada Kesatuan Soviet, tetapi setelah itu, misi itu berubah untuk membantu rakyat Afghanistan membangun sebuah negara dan masyarakat berdasarkan model Soviet, seperti itu lakukan di Mongolia. Di Afghanistan inilah Kesatuan Soviet menemui kekuatan militan Islam dan akhirnya memahami bahawa jauh lebih mudah menyerang negara yang sangat beragama daripada membentuk semula masyarakatnya. Pada masa Moscow menghantar tentera ke negara itu, Uni Soviet telah menunjukkan kelemahan kardinalnya: penjangkauan imperialis. Moscow sudah mula berjuang untuk mengekori sekutunya di Eropah Timur - dan untuk menyokong puluhan negara pelanggan di seluruh dunia.

Rasa tidak puas hati di rumah ditingkatkan oleh perang di Afghanistan, yang mana mahal dan tidak perlu. Pada masa yang sama, ekonomi Soviet telah kehabisan pada tahun 1980-an, dengan infrastruktur runtuh dan dendam popular berkembang. Kos untuk menyokong senarai panjang satelit dan pengganti menjimatkan kewangan Kesatuan Soviet. Moscow, yang selalu berhati-hati untuk meminjam ke luar negara, mula mengambil pinjaman yang semakin banyak. Pada tahun-tahun terakhir Kesatuan Soviet, dasar luarnya sangat dipengaruhi oleh keperluan berterusan untuk mencari lebih banyak dana dari luar negeri: Laju liberalisasi domestik meningkat, langkah-langkah menuju penyatuan Jerman diambil, dan Moscow tidak campur tangan ketika Eropah Timur mengikuti kursus politiknya sendiri pada tahun 1980-an.

Pelajaran dari episod sejarah ini berlaku pertama sekali kepada Persekutuan Rusia, pengganti Kesatuan Soviet. Ia segera menolak ideologi negara mana pun, meninggalkan bukan hanya kerajaan global tetapi juga tanah yang secara tradisional dilihat sebagai pusat sejarah Rusia, seperti Ukraine. Dua puluh lima tahun kemudian, ketika berusaha untuk membangun semula dirinya sebagai kekuatan besar global, Rusia menyedari bahawa mendirikan sebuah kerajaan dengan nama yang berbeda tidak ada dalam daftar. Setelah memasuki perang di Syria, Rusia juga telah menyatakan sejak awal bahwa ia tidak akan mengirim pasukan daratnya, agar Syria menjadi Afghanistan yang lain.

Tetapi pelajaran tidak boleh terbatas pada ruang Soviet dahulu. Sejarah tidak berulang, tetapi berirama. Campur tangan A.S. di Afghanistan pada tahun 2001 dan Iraq pada tahun 2003 berkembang menjadi projek pembinaan negara secara besar-besaran dengan alasan demokrasi - dengan kos manusia dan kewangan yang besar. Mana-mana ideologi, bukan hanya komunis, adalah petunjuk buruk untuk dasar luar. Kesalahan ketenteraan asing mengakibatkan kekecewaan di rumah dan kehilangan prestij di luar negara. Dan hutang negara yang semakin meningkat adalah bom yang mengancam kestabilan negara.

Pada akhirnya, Kesatuan Soviet membayar harga tertinggi untuk kekaisaran kekaisarannya. KEMBALI KE DAFTAR.

Rusia tidak dapat menerajui imperialisme.

Nargis Kassenova adalah profesor bersekutu dan pengarah Pusat Pengajian Asia Tengah di Institut Pengurusan, Ekonomi dan Penyelidikan Strategik Kazakhstan di Almaty.

Ketika Kesatuan Soviet runtuh, lima negara baru di Asia Tengah - Kazakhstan, Kyrgyzstan, Tajikistan, Turkmenistan, dan Uzbekistan - pada mulanya dibiarkan di luar melihat. Perjanjian Belavezha - dokumen yang ditandatangani oleh Presiden Rusia Boris Yeltsin, Presiden Ukraine Leonid Kravchuk, dan Stanislav Shushkevich dari Belarus pada 8 Disember 1991, yang menandakan pembubaran Kesatuan Soviet dan mewujudkan Komanwel Negara-negara Bebas (CIS) yang jauh lebih longgar - ditandatangani tanpa input dari republik-republik Asia Tengah. Proses ini mengungkap kebenaran penting mengenai hubungan antara pihak yang berlawanan dari kerajaan Soviet: Para pemimpin Slavia memanggil tembakan, sementara orang-orang Asia Tengah menerima akibatnya.

Untuk Rusia yang menghadap ke barat pada awal tahun 1990-an, Asia Tengah adalah air belakang yang membebankan dan tidak keberatan untuk dilepaskan. Setelah usaha yang menyakitkan untuk mengekalkan ruang ekonomi tunggal dan berkongsi mata wang, pemerintah Yeltsin mendorong negara-negara CIS lain keluar dari zon ruble pada tahun 1993. Langkah ini sangat menyakitkan bagi negara-negara Asia Tengah, yang sangat bergantung pada bank Rusia untuk pindahan kewangan ke menstabilkan ekonomi mereka yang teruk.

Ketika Rusia menjadi kurang demokratik dan lebih bernostalgia mengenai kemuliaan Soviet pada akhir 1990-an, Moscow mula menunjukkan minat lagi di Asia Tengah. Ketika Kremlin menghidupkan kembali pembicaraan mengenai "kepentingan istimewa" dan "bidang pengaruh," ia mencari cara baru untuk menjadikan dirinya sebagai pusat kegiatan ekonomi dan politik di Eurasia. Moscow mencurahkan sumber-sumber baru ke dalam Organisasi Perjanjian Keselamatan Kolektif, sebuah perikatan ketenteraan yang mengandungi tiga dari lima negara Asia Tengah. Pada tahun 2015, Kesatuan Ekonomi Eurasia, sebuah blok ekonomi di Armenia, Belarus, Rusia, Kazakhstan, dan Kyrgyzstan - yang secara luas diberitahu oleh Vladimir Putin - berkuat kuasa untuk mengikat negara-negara bekas Soviet dengan lebih erat.

Melalui pakatannya, Moscow terus berkelakuan sebagai berdaulat dan bukan sebagai yang pertama di antara persamaan dalam kesatuan. Ketika Barat menghukum Rusia atas campur tangannya di Ukraine pada tahun 2014, Moscow membalas dengan sekatan pembalasan terhadap produk Eropah. Ini dilakukan tanpa berunding dengan Belarus atau Kazakhstan, anggota Kesatuan Kastam Eurasia yang lain, pendahulu Kesatuan Ekonomi Eurasia. Rusia juga melakukan serangan peluru berpandu dari Laut Kaspia ke sasaran di Syria pada musim gugur 2015 tanpa mempertimbangkan keprihatinan sekutu ketenteraannya dan rakan kongsi terdekatnya Kazakhstan, yang terpaksa mengubah rute penerbangan dalam waktu singkat keluar dari wilayah tersebut.

Di peringkat masyarakat di Rusia, tidak banyak minat atau cinta untuk orang Asia Tengah. Berjuta-juta buruh migran dari Asia Tengah bekerja di Rusia, menghantar kembali wang untuk menyara keluarga yang mereka tinggalkan. Ini telah meningkatkan sentimen anti-imigran dan perkauman di negara ini, dan beberapa ahli politik pembangkang utama berusaha untuk menyalurkannya. Mikhail Prokhorov, seorang jutawan dan calon presiden dalam pemilihan Rusia 2012, dengan rendah hati berjanji akan menutup perbatasan dengan "Asia Tengah" (istilah Soviet yang merujuk kepada Asia Tengah dikurangi Kazakhstan) dan memperkenalkan rejim visa dengan negara-negara ini. Alexei Navalny, aktivis berkarisma yang akan mencalonkan diri dalam pemilihan presiden 2018, telah berkampanye pada masa lalu untuk memperkenalkan sistem visa dengan Asia Tengah dan Kaukasus. Dengan nasionalisme semakin meningkat, orang Asia Tengah semakin menjadi "yang lain" bagi orang Rusia.

Trend ini harus mendorong orang Asia Tengah untuk mengingat pelajaran awal 1990-an. Tanpa identiti bersama atau impian bersama untuk masa depan, mustahil untuk membina komuniti politik atau mempunyai integrasi ekonomi yang bermakna. Negara dan masyarakat Asia Tengah perlu merenungkan pergantungan masa lalu dan masa kini dan mengembangkan identiti yang terpisah dari sejarah Soviet dan keterikatan mereka dengan Rusia. Setelah 25 tahun, sudah tiba masanya bagi orang Asia Tengah untuk meninggalkan jenis korban diri yang biasa dilakukan oleh orang-orang yang dijajah dan benar-benar merangkul kemerdekaan negara mereka. KEMBALI KE DAFTAR.

Globalisasi hanya memperkayakan dan memperkasakan autokrat.

Alexander Cooley adalah Pengarah Institut Harriman Universiti Columbia dan Claire Tow dari Profesor Sains Politik di Barnard College di New York. Bukunya yang akan datang, yang dikarang bersama dengan John Heathershaw, adalah Dictators without Borders: Power and Money di Asia Tengah.

Lima negara baru di Asia Tengah - Kazakhstan, Kyrgyzstan, Tajikistan, Turkmenistan, dan Uzbekistan - muncul setelah kejatuhan Kesatuan Soviet sebagai wilayah yang dilupakan yang tampaknya terlepas dari kekuatan globalisasi. Para cendekiawan dan pembuat dasar melihat Asia Tengah sebagai terpencil, terputus, dan tidak cukup terintegrasi ke dalam ekonomi global. Pemerintahan wilayah ini menjadi semakin otoriter, dan ekonomi dibiarkan stagnan dan tidak berubah dari zaman Soviet mereka.

Namun, negara-negara Asia Tengah tidak terlindung dari globalisasi. Daripada mempermudah peralihan dari ekonomi komando komunis, hubungan Asia Tengah dengan sistem dunia liberal setelah kejatuhan Kesatuan Soviet menunjukkan bahawa globalisasi sebenarnya mendorong pelarian modal, mengabadikan rasuah, dan membiarkan beberapa diktator paling kejam di dunia mengukuhkan pemerintahan mereka .

Warisan kewangan luar pesisir ini telah dimainkan di seluruh Asia Tengah, mengubah ekonomi rantau ini dan memperkasakan autokratnya. Golongan elit rantau ini mungkin tidak mengubah negara mereka ke sistem politik dan ekonomi yang liberal, tetapi mereka menggunakan institusi negara untuk memperkayakan diri mereka sendiri - bergantung pada syarikat shell tanpa nama dan akaun bank luar pesisir untuk menyamarkan urus niaga mereka. Walaupun Barat menghukum negara-negara ini karena korupsi yang meluas, jarang memperhatikan akauntan antarabangsa, peguam, dan penasihat luar yang membantu menyusun pengaturan haram ini.

Di Tajikistan, sebuah negara pergunungan kecil di utara Afghanistan, pertempuran politik telah dilakukan terhadap Syarikat Aluminium Tajik (Talco), pengeksport terbesar di negara itu, yang struktur pengurusannya didaftarkan di Kepulauan Virgin Britain. Tuduhan berjuta-juta dolar yang tersebar dan digelapkan ke luar negeri, yang didakwa oleh Presiden Emomali Rahmon dan saudara-mara, telah berlaku di ruang sidang London, Swiss, dan New York. Begitu juga, di Turkmenistan, siasatan oleh pemerhati Anti-rasuah Global Witness menganggarkan rizab mata wang asing negara itu bernilai $ 2 bilion hingga $ 3 bilion - yang terkumpul dari perdagangan gas asli di bawah presiden pertama Turkmenistan, Saparmurat Niyazov - diadakan oleh Deutsche Bank di akaun yang "dikendalikan sepenuhnya" oleh presiden Turkmen.

Di Kazakhstan yang kaya minyak, skandal rasuah besar-besaran melibatkan setengah lusin syarikat tenaga Barat utama, termasuk ExxonMobil dan ConocoPhillips, atas konsesi tenaga yang menguntungkan pada tahun 1990-an. Tuduhan tersebut menuduh syarikat tersebut memberi suapan sejumlah $ 80 juta kepada elit kanan Kazakhstan melalui akaun bank luar pesisir. Pada tahun 2010, James Giffen, orang tengah Amerika dan penasihat kanan Presiden Nursultan Nazarbayev, mengaku bersalah atas satu pelanggaran kecil di bawah Akta Amalan Rasuah Asing, setelah melakukan pembelaan "pihak berkuasa awam" di mana dia berpendapat bahawa dia bertindak atas nama pelbagai AS entiti kerajaan, termasuk CIA, untuk mempromosikan kepentingan Amerika melalui perjanjian buram ini.

Sementara itu, di Kyrgyzstan, dua rejim presiden, yang keduanya digulingkan dalam pemberontakan popular yang terpisah pada tahun 2005 dan 2010, menggunakan pangkalan udara A.S. di Manas untuk memperkayakan diri mereka dan rakan sekutu mereka. Walaupun pangkalan itu penting untuk kempen tentera A.S. di Afghanistan, berbilion-bilion dolar dari kontrak bahan bakar yang menguntungkan disalurkan melalui syarikat luar pesisir misteri yang berdaftar di Gibraltar. Ekonomi Uzbekistan yang berjiran umumnya dianggap tertutup, tetapi juga diliputi skandal rasuah antarabangsa. Gulnara Karimova, puteri mendiang presiden negara itu, dilaporkan menggunakan pelbagai kenderaan luar pesisir untuk menyusun pembayaran dan sogokan lebih dari $ 1 bilion dari syarikat telekomunikasi Barat.

Sejak kejatuhan Kesatuan Soviet, pemerhati luar sering mencirikan Asia Tengah sebagai bahagian dunia yang tersembunyi. Namun, dengan mengabaikan bagaimana rejim menggunakan kenderaan luar pesisir, akaun bank, dan perantara kewangan secara strategik, Barat telah mengabaikan keterlibatannya sendiri dalam membina jaringan global yang menyokong autokrasi di Asia Tengah dan di sekitar bekas negara Soviet. KEMBALI KE DAFTAR.

Moscow masih mengorbankan inovasi untuk keselamatan negara.

Andrei Soldatov adalah wartawan penyiasat dan pendiri Agentura.ru, hab maklumat Rusia mengenai agensi perisikan. Dia adalah pengarang bersama The Red Web: The Struggle Between Russia & # 8217s Digital Dictators dan New Online Revolutionaries.

Pada 6 Disember, Presiden Rusia Vladimir Putin menandatangani undang-undang doktrin keselamatan maklumat negara itu. Dokumen 17 halaman menggariskan persepsi Kremlin mengenai ancaman yang ditimbulkan oleh keganasan, propaganda asing, dan pengintipan siber, sebelum menyerukan perubahan besar - penciptaan "sistem nasional untuk menguruskan segmen internet Rusia." Doktrin ini terus menunjukkan bahawa syarikat telekomunikasi dan teknologi maklumat (IT) harus berunding dengan perkhidmatan keselamatan sebelum memperkenalkan perkhidmatan dan produk baru dan bahawa negara perlu membubarkan "ketergantungan industri dalam negeri terhadap teknologi maklumat asing."

Walaupun ini mungkin kelihatan seperti arah baru yang berani untuk Rusia, sebenarnya ini adalah sisa masa lalu - dan tanda bahawa Kremlin tidak belajar apa-apa dari sejarah Soviet ketika datang untuk merangkul perubahan teknologi. Seperti Kesatuan Soviet sebelumnya, pemerintah Rusia dan perkhidmatan keselamatannya bertujuan untuk menyekat inovasi kerana takut akan pergolakan sosial dan politik yang dapat ditimbulkannya.

Begitulah keadaannya diatur di Kesatuan Soviet, di mana pihak berkuasa memperdagangkan perkembangan teknologi demi keamanan negara. Dalam buku kami Web Merah, wartawan Irina Borogan dan saya menjelaskan bagaimana pada bulan Jun 1975, Yuri Andropov, ketua KGB ketika itu, melaporkan kepada Jawatankuasa Pusat mengenai "refuseniks" Yahudi yang membuat panggilan telefon antarabangsa. Cadangan Andropov adalah "untuk menekan penggunaan saluran komunikasi antarabangsa untuk penghantaran maklumat yang berat sebelah dan fitnah ke luar negara." Langkah itu diadopsi dan berusaha untuk membatasi penyebaran perbezaan pendapat, tetapi sebagai hasilnya, Kesatuan Soviet jatuh jauh di belakang Barat.

Ketika Kesatuan Soviet runtuh, memperhitungkan defisit teknologi ini memerlukan pendekatan baru, dan Vladimir Bulgak, menteri komunikasi di bawah mantan Presiden Boris Yeltsin, bersedia memutuskan hubungan dengan masa lalu. Rusia sangat memerlukan komunikasi moden, tetapi industri tempatan tidak dapat menyediakan teknologinya. Kerana sekatan era Soviet, industri telekomunikasi Rusia kini ketinggalan dari Barat dengan 20 hingga 25 tahun. "Kami merasa industri kami tidak akan pernah ketinggalan zaman, dan itu berarti kami harus pergi dan membeli," kata Bulgak kepada saya semasa wawancara.

Dan Moscow melakukan perkara itu. Dalam jangka masa tiga tahun, lebih daripada 70 peratus daripada semua stesen telefon antara bandar Rusia digantikan dengan stesen digital moden, dibuat di Barat, dan Bulgak meningkatkan bilangan talian antarabangsa di negara ini dari 2.000 analog ke 66.000, semuanya digital.

Bulgak membeli peralatan dari luar negara, melewati kilang Soviet lama dengan kos yang besar - banyak dari mereka terpaksa ditutup, menyebabkan ribuan orang tinggi dan kering. Tetapi pada tahun 1995, Rusia telah menubuhkan industri komunikasi nasional moden. Perniagaan internet yang maju dan menguntungkan muncul pada awal tahun 2000-an, sesuatu yang mustahil dilakukan tanpa talian dan stesen yang dibeli oleh Bulgak.

Infrastruktur internet Rusia dibina berdasarkan teknologi Barat, terutamanya Cisco, konglomerat Amerika, kerana syarikat telekomunikasi nasional baru percaya bahawa kebolehpercayaan lebih penting daripada asal pembekal. Putin belum belajar pelajaran ini. Ketika sekatan Barat dikenakan ke atas Rusia pada tahun 2014 setelah pencabutan Crimea, Putin meminta penggantian import untuk menggantikan produk asing dengan produk domestik. Doktrin keselamatan baru mengemukakan idea ini, dengan mengatakan bahawa "tahap ketergantungan industri domestik dari IT asing" terlalu tinggi dan ini menjadikan Rusia bergantung pada "kepentingan geopolitik asing."

Tetapi industri negara tidak dapat menghasilkan semua peralatan yang diperlukan, dan pegawai yang putus asa telah beralih ke China untuk menggantikan teknologi Barat. Dan walaupun itu adalah persoalan terbuka adakah doktrin baru ini akan menjadikan Rusia lebih selamat - ia pasti akan membatasi potensi ekonomi negara. KEMBALI KE DAFTAR.


Kejatuhan Kesatuan Soviet Mempercepat

Kesatuan Soviet yang menyusut mendapat tamparan hebat apabila republik terbesar, Rusia, memilih presidennya sendiri, Boris Yeltsin. Seorang bekas anggota Politburo berubah menjadi antikomunis militan, Yeltsin mengumumkan niatnya untuk menghapuskan Parti Komunis, membongkar Kesatuan Soviet, dan mengisytiharkan Rusia sebagai "negara kapitalis demokratik yang bebas."

Bagi Stalinis yang masih ada di Politburo, ini adalah tindakan terakhir yang tidak dapat diterima.Hampir tiga minggu setelah sidang kemuncak Bush-Gorbachev di Moscow, ketua KGB, menteri pertahanan dan dalaman Soviet, dan orang-orang garis keras lain - yang disebut "Gang of Delapan" - melancarkan kudeta. Mereka menempatkan Gorbachev di bawah tahanan rumah ketika dia bercuti di Crimea, menyatakan keadaan darurat dan mereka sendiri adalah pemimpin baru Kesatuan Soviet. Mereka memanggil kereta kebal dan pasukan dari daerah terpencil dan memerintahkan mereka untuk mengepung Parlimen Rusia, di mana Yeltsin mempunyai pejabatnya.

Sekitar lapan dekad sebelumnya, Lenin berdiri di atas kapal perang untuk mengumumkan kedatangan komunisme Soviet. Sekarang Yeltsin menyatakan berakhir dengan naik ke tangki di luar Parlimen dan menyatakan bahawa kudeta itu "tidak berperlembagaan." Dia mendesak semua orang Rusia untuk mengikuti undang-undang pemerintah Rusia yang sah. Dalam beberapa minit, menteri pertahanan Rusia menyatakan bahawa "tidak ada tangan yang akan dibangkitkan terhadap rakyat atau presiden Rusia yang terpilih." Seorang pegawai Rusia menjawab, "Kami tidak akan menembak presiden Rusia."

Imej Yeltsin dengan berani menghadapi Gang of Eight ditayangkan di seluruh dunia oleh rangkaian televisyen Barat, terutama CNN Amerika, tidak ada telekomunikasi yang disekat oleh pelaku rampasan kuasa. Gambar-gambar itu meyakinkan Presiden Bush (bercuti di Maine) dan pemimpin Barat yang lain untuk mengutuk rampasan kuasa dan memuji Yeltsin dan pemimpin perlawanan lain.

Percubaan rampasan kuasa, yang digelar "vodka putch" kerana tingkah laku pemimpin kudeta yang tidak diingini pada sidang akhbar di televisyen, runtuh setelah tiga hari pendek. Ketika Gorbachev kembali ke Moscow, dia mendapati bahawa Boris Yeltsin bertanggungjawab. Sebilangan besar organ kekuasaan Kesatuan Soviet secara efektif tidak lagi wujud atau telah dipindahkan ke pemerintah Rusia. Gorbachev berusaha untuk bertindak seolah-olah tidak ada yang berubah, mengumumkan, misalnya, bahawa ada keperluan untuk "memperbaharui" Parti Komunis. Dia tidak diendahkan. Orang-orang jelas menginginkan pengakhiran parti dan dia. Dia adalah pemimpin Soviet pertama yang diejek dalam perarakan Hari Mei tahunan, ketika para penunjuk perasaan di atas kubur Lenin di Dataran Merah menunjukkan sepanduk yang berbunyi, "Turun dengan Gorbachev! Turun dengan Sosialisme dan Empayar Merah yang fasis. Turun dengan pesta Lenin. "

Yeltsin yang sangat yakin melarang Parti Komunis dan memindahkan semua agensi Soviet ke kawalan republik Rusia. Republik Soviet Ukraine dan Georgia mengisytiharkan kemerdekaan mereka. Seperti yang ditulis oleh sejarawan William H. Chafe, Kesatuan Soviet sendiri telah "menjadi mangsa kekuatan nasionalisme, demokrasi, dan anti-otoriterisme yang sama yang telah melanda seluruh kerajaan Soviet."

Akhirnya Presiden Bush menerima hal yang tidak dapat dielakkan — pemecahan Uni Soviet. Pada pertemuan kabinet pada 4 September, dia mengumumkan bahwa Soviet dan semua republik akan dan harus menentukan masa depan mereka sendiri "dan bahwa kita harus menentang godaan untuk bereaksi atau memberi komen pada setiap perkembangan." Jelas, dia berkata, "momentum menuju kebebasan yang lebih besar." Perkara terakhir yang harus dilakukan Amerika Syarikat, katanya, adalah membuat pernyataan atau tuntutan yang akan "menggembleng pembangkang. . . di kalangan golongan keras Soviet. " Namun, penentangan terhadap Rusia bukan komunis yang tipis atau tersebar sebahagian besar golongan keras berada dalam penjara atau pengasingan.

Pada 12 Disember, Setiausaha Negara James Baker, meminjam secara bebas dari retorik Presiden Reagan, menyampaikan alamat bertajuk "Amerika dan Kejatuhan Empayar Soviet." "Negara yang didirikan Lenin dan Stalin membangun," kata Baker, "menyimpan benih kematiannya. . . . Akibat keruntuhan Soviet, kita hidup di dunia baru. Kita mesti memanfaatkan Revolusi Rusia yang baru ini. " Walaupun Baker memuji Gorbachev karena membantu membuat transformasi itu mungkin, dia menjelaskan bahawa Amerika Syarikat percaya waktunya telah berlalu. Presiden Bush dengan cepat berusaha menjadikan Yeltsin sebagai sekutu, bermula dengan gabungan yang dibentuknya untuk melakukan Perang Teluk.


Sejauh mana USSR benar-benar dikalahkan dalam WW2?

Itu bergantung pada apa yang akan anda pertimbangkan & quotdefeat & quot. Menghancurkan keupayaan ketenteraan yang aktif adalah sedikit tembakan dalam kegelapan. Berdasarkan beberapa refleksi setelah melihat aspek kritikal dari serangan pada tahun 1942, John Mosier sampai pada kesimpulan bahawa mereka seharusnya mendorong Moscow (Pusat Kumpulan Tentara seharusnya menjadi keutamaan) kerana ia adalah pusat negara, tetapi & # 39; x27 sukar untuk mengatakan sama ada atau tidak akan mengalahkan USSR sebagai entiti ketenteraan yang berfungsi, kerana pelbagai alasan. Pertama ialah tidak semua kemampuan industri terpusat di sekitar Moskow, yang kedua adalah bahawa USSR menerima sejumlah pesawat, kereta kebal, dan trak yang cukup signifikan dari Amerika Syarikat, dan ketiga adalah bahawa perang gerila pasti merupakan kemungkinan.

Saya khuatir saya akan menjumpai idea-idea hipotesis di sini, jadi saya tidak akan terlalu lama berpegang teguh, tetapi dari apa sahaja yang saya baca, saya tidak boleh mengatakan bahawa USSR hampir dapat dikalahkan dalam apa jua kapasiti (berkekalan). Catatan dari tentera Jerman yang diterbitkan kemudian menunjukkan bahawa semasa mereka menang pada tahun 1941 dan 1942, terdapat beberapa celah di perisai, untuk dikatakan.

Oleh itu, walaupun saya tidak yakin ada yang dapat mengatakan dengan pasti, dan tanpa terlalu jauh mengetahui perkara yang tidak kita ketahui, saya akan mengatakan bahawa USSR hampir tidak akan dikalahkan. Mereka telah kehilangan beberapa pertahanan, tetapi dengan sokongan industri Amerika Syarikat, serta kemampuan perindustrian mereka yang berfungsi, digabungkan dengan sikap Tentera Merah (keseluruhan bukan satu langkah mundur), dan pasukan Jerman yang cukup dipersiapkan untuk musim sejuk semua nampaknya menunjukkan kemenangan Soviet akhirnya tidak kira bagaimana anda melihatnya. Satu-satunya soalan yang tidak dapat dijawab ialah bagaimana jika Army Group Central mengatasi Army Group South?

Saya akan mengesyorkan membaca Reader & # x27s Digest Sejarah Perang Dunia 2 yang digambarkan banyak mengenai perkara ini. Sumber utama yang hebat dari tentera dan pegawai di Front Timur. John Mosier menulis Salib Besi, Kebangkitan dan Kejatuhan Mesin Perang Jerman dan saya sendiri mendapati bahawa maklumat itu cukup bermaklumat (dalam arti ia membuat saya berfikir sangat berbeza tentang perang), tetapi saya tidak menyedari bagaimana bukunya dapat diteliti.

Saya setuju dengan sepenuh hati dengan ini. Satu-satunya peluang yang dimiliki Nazi Jerman untuk mengalahkan Uni Soviet adalah pukulan kalah mati yang sangat pantas, kerana perang yang tidak akan pernah dimenangkan oleh Jerman. Sebilangan besar komander Jerman menyedari perkara ini dengan baik.

Dan sementara mereka hampir berjaya menangkap Moscow, dari sana ia & # x27 sangat & # x27 bagaimana jika & # x27 seperti yang anda katakan. Sudah pasti ini akan menjadi tamparan bagi Soviet, tetapi mereka pasti tidak akan dilipat semudah itu. Sekiranya ada, ia mungkin akan membuat Ivans lebih marah.

Ukuran dan kapasiti USSR pada ketika itu sangat sukar untuk diatasi oleh tentera Jerman. Apalagi melakukannya sementara sudah bertunang di ujung Reich mereka yang lain.

sunting: menyentuh kembali komen yang saya balas, idea untuk & # x27mengalahkan Soviet & # x27 wajar mendapat penjelasan lebih lanjut, kerana apa itu sebenarnya? USSR berpotensi kehilangan kawalan pusat, dengan semua keuntungan yang dilampirkan kepada Jerman, masih merupakan kisah yang sama sekali berbeza daripada orang Jerman yang benar-benar menguasai wilayah yang luas yang diperintahkan oleh Uni Soviet. Tentera Jerman sudah tegang ketika berada dekat dengan Moscow, walaupun mereka mengambilnya, mereka tidak berada dalam keadaan untuk terus berpindah dan menduduki seluruh USSR yang lain. Talian bekalan dan semua jazz. Cukup topik yang rumit.

John Mosier adalah seorang profesor Inggeris yang telah menulis beberapa buku sejarah ketenteraan & quotcontroversial & quot. Banyak sejarawan terkenal & quotreal & quot yang sama sekali tidak menganggapnya serius. Saya secara peribadi menganggap dia adalah kacang sayap yang membayangkan dirinya cukup pandai dan berwawasan. Reader & # x27s Digest adalah sumber sejarah peringkat sekolah menengah yang terkenal. Hanya pendapat saya.

Pertama adalah bahawa tidak semua kemampuan industri terpusat di sekitar Moscow

Menjelang Januari 1942 hampir tidak ada industri berkaitan ketenteraan yang masih berada di wilayah Moscow. Sebagai contoh, kilang tangki №37 telah dipindahkan ke Sverldovsk pada bulan Oktober, walaupun kemudahan yang tinggal disusun ke dalam kedai membaiki kereta №6 dan digunakan untuk menghasilkan SU-76i SPG & # x27s (dari Pz Jerman Kpfw. III dan StuG III yang ditangkap ).

200 SU-76i dihasilkan pada tahun 1942-1943.

Adakah anda tahu jika ada perang gerila di bahagian Rusia yang ditawan oleh Jerman pada WW1?

Bolehkah anda menerangkan mengenai peralatan apa yang dihantar orang Amerika ke Rusia? Atau mungkin sumber di mana saya mungkin belajar lebih banyak?

Terima kasih untuk jawapan anda. Saya hanya mengemukakan soalan ini kerana saya cukup berminat dengan WW2 dan sering kali saya melihat tertulis bahawa USSR berada di ambang kehancuran, atau musim sejuk menyelamatkan mereka. Barang macam tu. Saya hanya berminat untuk melihat apakah itu benar atau tidak. Terima kasih.

Pada pendapat anda, adakah serangan sebelumnya seperti pada bulan April 1941 akan memberi perbezaan?

Itulah soalan yang sangat sukar untuk dijawab, kerana beberapa sebab.

Pertama, faktor manakah yang kita pertimbangkan? Jelas USSR tidak & # x27t kalah, sehingga pada tahap tertentu kita sudah membicarakan hipotesis jika kita ingin menentukan faktor-faktor mana yang, apabila diubah, akan menghasilkan hasil yang berbeza. Adakah kita hanya mempertimbangkan perkara yang secara langsung berkaitan dengan Kesatuan Soviet itu sendiri? Adakah kita melihat apa yang dilakukan orang Jerman dengan cara yang berbeza? Saya akan memberi tumpuan kepada faktor Soviet dalaman, walaupun beberapa faktor Jerman tidak dapat dielakkan. Apa yang saya menang & # x27 akan saya lakukan adalah menghiburkan & bagaimana jika & quot idea (Bagaimana jika orang Jerman memberi tumpuan kepada Moscow? Bagaimana jika orang Jerman tidak dikepung di Stalingrad? Bagaimana jika Jerman lebih bersedia untuk perang musim sejuk? Anda mendapat idea). Jawapan ini bukan mengenai apa yang boleh dilakukan oleh Jerman untuk mengalahkan USSR, tetapi seberapa dekat USSR akhirnya kalah, dan mengapa.

Kedua, seperti yang / u / HaroldSax katakan, apa maksud & quotdefeat & quot? Kekalahan tentera sepenuhnya? Keruntuhan sistem politik? Yang pertama nampaknya tidak mungkin melampau. Kesatuan Soviet bukan hanya sebuah negara besar secara geografi dengan sumber yang belum dimanfaatkan, ia juga mempunyai penduduk yang jauh lebih besar daripada Jerman. Dan kedua-duanya digabungkan sebahagiannya dengan sistem Stalinis bermaksud bahawa Soviet dapat dan memindahkan sebahagian besar pangkalan perindustrian mereka di luar jangkauan orang Jerman dan terus membekalkan (dengan bantuan Sekutu yang banyak) tentera yang semakin meningkat. Evan Mawdsley berpendapat bahawa ekonomi Jerman tidak benar-benar diarahkan ke & quot; perang quototal & quot sebelum musim sejuk 41/42, yang kemungkinan sudah terlambat. Bezakan ini dengan jenis & quot; sesuatu yang akan berjaya & fleksibiliti struktur & quot; yang sudah dibina ke dalam sistem Soviet.

Titik terakhir itu merangkumi yang terakhir dari dua perkara utama, yang merupakan potensi keruntuhan sistem politik. Di sini adalah penting untuk melibatkan Jerman secara lebih langsung. Kualiti sistem Nazi yang melekat adalah kepercayaannya bahawa orang-orang dari Uni Soviet lebih rendah daripada mereka sendiri, dan mereka memperlakukan orang-orang di wilayah yang ditaklukkan seperti itu. Ini bererti bahawa daripada bermain pada ketegangan yang sangat nyata yang ada di negara Soviet, secara politik dan etnik, orang Jerman sebenarnya memperkuat rasa persahabatan dan kesatuan Soviet. Nama & "Perang Tanah Air Besar" & # x27t semua propaganda. Sebenarnya ada rasa persahabatan yang tulen melalui kesukaran besar (lihat Leningrad). Tambahkan fakta bahawa barisan kepemimpinan Soviet Stalin telah mengosongkan Moscow, dan menyukarkan untuk berpendapat bahawa penangkapan Moscow akan menyebabkan seluruh negeri runtuh. Ini tentu akan menyulitkan perkara, tetapi perkara itu sudah cukup rumit.

Kesimpulannya: tentera Soviet tidak mungkin akan dikalahkan sepenuhnya, dengan sokongan pangkalan industri yang semakin meningkat dan bekalan bersekutu. Sokongan itu tidak akan hilang kecuali jika negara itu sendiri dikompromikan, dan saya tidak dapat melihat sedikit alasan untuk mempercayai bahawa sistem politik hampir runtuh, walaupun dengan orang Jerman diparkir di luar Moscow dan di tempat lain. Sebilangan sejarawan sebenarnya berpendapat bahawa Jerman kalah perang sebaik sahaja mereka memulakannya, tetapi yang akan saya tegaskan ialah saya tidak percaya USSR pernah sungguh di ambang kekalahan. Itu besar, berpenduduk dan semakin bersatu.


Sebab [sunting | sunting sumber]

Tahanan Perang Soviet diadakan di kem Jerman

Warga Leningrad meninggalkan rumah mereka yang musnah akibat pengeboman Jerman.

Tentera Merah mengalami bencana kerugian lelaki dan peralatan semasa bulan-bulan pertama pencerobohan Jerman., & # 919 & # 93 & # 9199 & # 93 Pada musim bunga 1941 Stalin tidak mengendahkan amaran perkhidmatan perisikannya mengenai pencerobohan Jerman yang dirancang dan menolak untuk memberi amaran kepada Angkatan Bersenjata. Unit-unit di wilayah perbatasan tidak siap menghadapi serangan Jerman dan terkejut. Sebilangan besar tentera Soviet ditangkap dan banyak yang mati kerana penganiayaan POW yang kejam oleh Nazi & # 91100 & # 93 Sejarawan Tentera AS mempertahankan kerugian Soviet yang tinggi boleh dikaitkan dengan 'perkhidmatan perubatan yang kurang cekap dan taktik Soviet, yang sepanjang perang cenderung mahal dari segi kehidupan manusia "& # 91101 & # 93

Cendekiawan Rusia mengaitkan jumlah kematian orang awam yang tinggi kepada Nazi Generalplan Ost yang memperlakukan orang-orang Soviet sebagai "subhuman". Sumber Rusia kontemporari menggunakan istilah "pembunuhan beramai-ramai" dan "pemusnahan yang dirancangkan sebelumnya" ketika merujuk kepada kerugian orang awam di USSR yang diduduki. Untuk menekan unit kepartian, pasukan pendudukan Nazi terlibat dalam kempen pembalasan kejam terhadap orang awam yang tidak bersalah. Pertempuran yang meluas memusnahkan tanah pertanian, infrastruktur, dan seluruh bandar, menyebabkan sebahagian besar penduduk kehilangan tempat tinggal dan tanpa makanan. Nazi merampas stok makanan yang mengakibatkan kebuluran di wilayah pendudukan. Semasa perang, orang awam Soviet dibawa ke Jerman sebagai buruh paksa dalam keadaan tidak berperikemanusiaan. & # 91102 & # 93 & # 91103 & # 93


Makalah ini mempertimbangkan negara-negara: Poland, Republik Czech, Hungaria dan Slovakia dari segi peredaran BARANG, MODAL dan ORANG di seluruh wilayah. Negara-negara zon penyangga Eropah Tengah mewakili kumpulan negara yang paling berjaya dari segi reformasi ekonomi dan politik dan kestabilan sosial.

Korea Utara semasa dan selepas Perang Dingin, dilihat oleh beberapa penganalisis sebagai negara penyangga antara pasukan tentera China dan tentera A.S. di Korea Selatan, Jepun dan armada A.S. di Taiwan.


Bagaimana Rusia Memenangi Pertempuran Stalingrad

Penyerahan dilarang. Tentera Darat Keenam akan memegang jawatan mereka sebagai orang terakhir dan pusingan terakhir.

Hitler kepada Jeneral Paulus, 24 Januari 1943

Pada musim bunga 1942, serangan Jerman terhadap Kesatuan Soviet berusia hampir satu tahun. Hitler, percaya bahawa dia dapat menang di Timur dengan melakukan serangan yang menentukan di selatan yang bertujuan untuk sumber ekonomi Uni Soviet, melancarkan serangan dua cabang pada 28 Jun. Tentera Kumpulan A mendorong ke arah daerah kaya minyak di Baku, dan Kumpulan Tentera B maju ke arah Stalingrad dan Volga. Stalingrad adalah sasaran strategik utama. Ia adalah pusat perindustrian yang penting, pusat komunikasi, dan duduk di tepi Sungai Volga. Menangkap Stalingrad akan memotong jalan air ini - laluan bekalan utama dari selatan ke tengah dan utara Rusia.

Tentera Merah, demoralisasi dan kecewa dengan satu tahun kekalahan pahit dan mahal, mulai menggunakan strategi baru: mundur pertempuran. Daripada mempertahankan kedudukan mereka dengan segala cara - strategi yang menyebabkan kerugian besar pada tahun pertama perang - unit Soviet kini diperintahkan untuk menarik diri dalam menghadapi serangan Jerman yang kuat. Taktik ini akan mengubah luas padang rumput Rusia terhadap Jerman, dan memberi tekanan besar pada saluran bekalan mereka.

Tentera Keenam Jerman, yang dipimpin oleh Jeneral Friedrich Paulus, maju dengan cepat, dibantu oleh Tentera Panzer Keempat. Menjelang musim panas 1942, mereka telah sampai di pinggir bandar Stalingrad di tebing barat Volga. Di sini pengunduran Soviet berakhir, dan Vasily Chuikov bersiap untuk memimpin pertahanan kota yang bertekad. Ketika pertempuran dimulakan dengan bersungguh-sungguh, Luftwaffe menjatuhkan 1,000 tan bom di Stalingrad, salah anggapan yang membuat lanskap berserakan yang sempurna untuk pertahanan.

Tentera Jerman terkejut dengan pertempuran jalanan yang sengit dan mereka terlibat dalam perjalanan mereka ke pusat bandar. Bagi tentera yang terbiasa dengan perang mudah alih yang dikoreografi dengan baik, pertempuran jarak dekat yang ganas di reruntuhan kota adalah pengalaman baru dan menakutkan.

Soviet mempunyai masalah mereka sendiri. Bala bantuan harus dibawa ke kota di seberang Volga, sering kali di bawah tembakan dan pengeboman. Banyak unit mengalami kerugian besar bahkan sebelum bertindak. Unit Keseksaan Soviet, beberapa mengandungi tahanan politik, digunakan untuk tuduhan bunuh diri. Purata jangka hayat seorang askar Soviet semasa puncak pertempuran hanya 24 jam.

Pada 19 November 1942, Soviet menggunakan satu juta orang untuk melancarkan serangan balas, Operasi Uranus, mengepung kota dan memerangkap Tentera Keenam Jerman di dalamnya. Bagi Paulus dan anak buahnya, keadaan sangat terdesak. Musim sejuk hampir tiba, dan mereka kehabisan makanan, peluru dan bekalan perubatan. Walaupun usaha Luftwaffe, tidak mungkin mendapatkan bekalan yang mencukupi melalui udara. Pada bulan Disember, operasi bantuan yang dilakukan oleh Jeneral von Manstein hampir gagal menerobos ke bandar. Itu adalah harapan terakhir untuk Tentera Keenam.

Pada 2 Februari 1943, Jenderal Paulus menyerah dengan 91.000 tentera yang masih ada. Kos pertempuran manusia yang luar biasa sukar difahami. Pasukan Axis (terdiri daripada tentera Jerman, Itali, Romania dan Hungaria) mengalami 800,000 korban, Soviet lebih dari satu juta. Pertempuran itu menandakan sejauh mana kemajuan Jerman ke Kesatuan Soviet, dan dilihat oleh banyak sejarawan sebagai titik tolak utama dalam perang.

Adakah kamu tahu?

Di jalan-jalan sempit di pinggir bandar Stalingrad, orang Jerman harus berjuang untuk setiap rumah. Semasa pertempuran, tidak jarang mencari rumah di mana ruang bawah tanah dan tingkat bawah diduduki oleh Soviet, dan tingkat atas oleh Jerman


Kesatuan Soviet Mempunyai Kunci Tersembunyi Untuk Kemenangan dalam Perang Dunia II

Tentera Soviet sering menggunakan tipu daya untuk menggagalkan Jerman.

Inilah Yang Perlu Anda Ketahui: Darah Soviet dan maskirovka mengubah arus di Timur dan membantu mencapai kemenangan Sekutu dalam Perang Dunia II.

Dipromosikan menjadi kolonel penuh dalam Tentera Darat Jerman dan penghargaan dari Knight's Cross yang berprestij merupakan pencapaian yang signifikan, bahkan pada hari-hari Perang Dunia II yang semakin berkurang. Namun, Letnan KolonelHeinrich Scherhorn berjaya mendapatkan promosi dan Knight's Cross sambil terus berada di belakang garis kem tahanan perang Soviet, dan kenaikan pangkatnya dibantu sepenuhnya dan bersekongkol oleh penculik Sovietnya.

Operasi Berezino

Soviet telah menipu orang Jerman untuk mempercayai bahawa Scherhorn telah mengumpulkan sekumpulan kira-kira 1.800 askar Jerman yang berada di belakang barisan musuh di Belorussia dan dikelilingi berhampiran Sungai Berezino pada musim panas 1944. Kumpulan tersebut dilaporkan melakukan usaha yang gigih namun putus asa untuk mencapai Garis Jerman. Laporan itu berdasarkan, sebahagiannya, berdasarkan kebenaran. Namun, pasukan Soviet sebelumnya telah menghancurkan unit itu di dekat Minsk, dengan Scherhorn dan 200 tentera ditawan. Soviet memanfaatkan kesempatan itu, mengetahui bahawa Jerman sudah percaya bahawa beberapa tentera Wehrmacht terdampar di hutan berhampiran Berezino.

Sebelum Operasi Berezino lebih dari sembilan bulan kemudian, orang Jerman yang tertekan telah yakin untuk menerbangkan 39 pasukan ke arah pejuang fiksyen, menjatuhkan 13 set radio dan 225 paket kargo yang terdiri daripada peluru, makanan, ubat-ubatan, dan lebih dari dua juta rubel, menurut kepada Robert W. Stephan, bekas pakar kontra intelijen CIA. Sebagai tambahan, 25 ejen dan pegawai perisik Jerman dikumpulkan dalam penipuan yang berjaya, tambah Stephan, pengarang Perang Stalin: Pergolakan Soviet Terhadap Nazi, 1941-1945.

Ketika Jerman perlahan-lahan mengambil umpan, Soviet semakin menambah tipu muslihat, dengan unit yang terperangkap kononnya berukuran hampir 40 persen, termasuk 16 pegawai - semuanya diam-diam ditangkap sebelumnya - dan 884 cedera. Pertumbuhan yang diharapkan ini, pada gilirannya, memerlukan lebih banyak ubat, peluru, dan bekalan.

"Rasa kewajiban Jerman, dan potensi politik dan ketenteraan untuk menyelamatkan 2,500 tentera yang terperangkap di belakang garis Soviet, terbukti lebih kuat daripada kecurigaan di sekitar operasi itu," lapor Stephan. Walaupun terdapat keraguan serius dan sumber daya habis dengan cepat, Jerman terus membekalkan makanan dan peluru ke unit yang tidak ada. Setiap kali Jerman mengemukakan soalan terperinci mengenai pelbagai pegawai yang seharusnya bekerja dengan Scherhorn, Soviet akan mengasingkan mereka dan mendapatkan maklumat yang diminta oleh Jerman.

Nasib pasti memainkan peranan ketika pegawai perisik Jerman mendarat di lapangan terbang primitif untuk bertemu Scherhorn. Oberleutnant Barfeldt yang bersemangat melompat keluar dari pesawat terlalu awal ketika menaiki teksi, dan baling-baling baling-baling memukulnya. Krew yang gemuruh dengan cepat memulihkan mayat dan terbang, mungkin menyelamatkan Operasi Berezino daripada tidak ditemui.

32 Pegawai, 250 Pegawai

Soviet melaburkan banyak sumber untuk Operasi Berezino, termasuk 32 pegawai perisik dan lebih daripada 250 anggota tentera. Ini termasuk Leonid Aleksandrovich Eitingon, yang sebelumnya telah menyelaraskan pembunuhan Leon Trotsky, saingan politik Stalin. Sejumlah POW ditegakkan untuk membuat kem yang meyakinkan, lengkap dengan dugout dan khemah untuk lebih meyakinkan Jerman.

Menambah keaslian yang lebih besar pada kesulitan pasukan, pergolakan Soviet meyakinkan Jerman bahawa sebahagian daripada pesawat udara yang dirancang perlu ditunda kerana mendekati pasukan musuh. Soviet bahkan berjaya, menurut laporan, untuk meminta koperasi Scherhorn pada mulanya berbincang dengan penerjun payung Jerman yang baru-baru ini dijatuhkan dan menyatakan bahawa semuanya seperti yang dinyatakan. Jerman yang segar kemudian ditangkap oleh pasukan keselamatan NKVD (Perisikan Soviet) yang disembunyikan di dekatnya.

Kemahiran menipu Soviet telah berkembang sehingga mereka dapat meneruskan penipuan selama sembilan bulan sambil meyakinkan lawan mereka dengan bijak untuk membekalkan peluru dan makanan yang sangat diperlukan di tempat lain.

Kerosakan Operasi Barbarossa

Soviet telah menempuh perjalanan jauh sejak fasa awal Perang Dunia II ketika Tentera Merah dibanjiri dan tersebar ketika Wehrmacht Jerman yang kuat melintasi Tanah Air pada bulan Jun 1941. Jerman yang maju telah menyapu kota Orel, hanya 200 batu dari Moscow, dengan begitu cepat sehingga mereka mendapati trem masih berjalan. Wehrmacht bergerak begitu cepat sehingga dalam beberapa bulan penjajah berada di gerbang Moscow dan Leningrad, mengancam kewujudan Kesatuan Soviet.

Lebih daripada tiga juta tentera Axis telah menyerang Soviet Union, yang diatur dalam 146 bahagian Jerman bersama dengan 14 bahagian Romania di selatan dan unit Finland di utara. Mereka disokong oleh lebih daripada 2.000 pesawat dan 3,300 kereta kebal.

Soviet telah dikendalikan dengan rata, hampir terkejut. Pesawat Soviet terdedah dan berbaris "dalam mengundang barisan di pangkalan udara utama," kata sejarawan Britain, Richard Overy. Banyak unit maju mempunyai peluru yang terhad, dan dalam bulan pertama 200 dari 340 depot bekalan tentera jatuh ke tangan Jerman.

Pada akhir Disember 1941, sekitar 3.8 juta tahanan Soviet telah ditangkap dan terdampar di belakang kawat berduri dalam keadaan terdesak. Mungkin satu juta lagi terbunuh. Leningrad, kota kekaisaran lama Rusia, dikelilingi, dan kekurangan makanan mula merugikan. Angka kematian di bandar meningkat kepada 5.000 sehari pada musim sejuk pertama pengepungan epik itu. Moscow sendiri mengalami keruntuhan dengan banyak pejabat pemerintah dipindahkan ke Kuibyskev, sekitar 500 batu di sebelah timur.

Bahkan mayat Lenin telah dibawa dari Moscow, dan Stalin sendiri mempunyai kereta khas dalam keadaan siap sedia, tetapi dia memutuskan pada saat terakhir untuk tetap berada di ibu kota. Keputusannya untuk tinggal membantu menenangkan penduduk Moscow, yang telah menyaksikan penjarahan yang meluas dan kerusuhan awam.

Jerman telah menguasai sekitar 40 peratus populasi Kesatuan Soviet dan peratusan hampir sama dengan kapasiti pengeluarannya. Hanya 90,000 tentera Soviet berdiri di antara Wehrmacht dan Moscow, yang begitu dekat sehingga beberapa tentera Jerman melaporkan melihat puncak kota.

Maskirovka Soviet

Stalin, dalam banyak hal, seperti seorang pejuang hadiah yang telah dijatuhkan ke sudut sendiri. Dia dan rakan-rakannya bingung dengan serangan itu, tetapi keputusan telah dibuat untuk berdiri dan berjuang. Kedatangan musim sejuk tentunya memainkan peranan penting dalam menghentikan gelombang Jerman, seperti juga maklumat dari agen Soviet yang berada di Jepun. Mata-mata itu telah memberitahu Moscow bahawa Jepun telah memerhatikan potensi hadiah perang kaya minyak di selatan, dan bukannya wilayah Soviet. Berdasarkan maklumat itu, Stalin memindahkan unit-unit Siberia yang dikeraskan musim sejuk di seluruh Kesatuan Soviet untuk berjaya mempertahankan pertahanan ibu kota.

Para pemimpin tentera Soviet telah lama menyatakan bahawa maskirovka, atau penipuan ketenteraan, adalah senjata yang berguna dalam melindungi Tanah Air. Mereka percaya dengan tegas dalam pendapat Sun Tzu selama berabad-abad bahawa "semua peperangan didasarkan pada penipuan."

Mungkin, semasa pertempuran untuk Moscow, Soviet mula-mula menunjukkan hubungan mereka dengan maskirovka. Para komandan Jerman yang terlalu yakin membantu usaha itu. Jerman telah meyakinkan diri mereka bahawa Soviet telah menghabiskan simpanan mereka. Mereka kemudian gagal menyedari bahawa unsur-unsur dari tiga tentera Soviet, termasuk pasukan Siberia yang berpengalaman, telah dipindahkan di sekitar Moscow di bawah panglima baru, Jeneral Georgy Zhukov. Tentera Rusia itu akan menjadi pasukan kejutan untuk menerajui serangan Tentera Merah awal Disember 1941 sebelum Moscow.

Cuaca buruk, penempatan semula pasukan pada waktu malam, dan usaha maskirovka yang kasar membantu menangkap orang Jerman yang letih dan berlebihan. Jerman berjaya ditolak ke belakang, memberi Soviet masa yang sangat diperlukan kerana musim sejuk ditutup sepenuhnya oleh pasukan lawan.

"Paling baik, pengalaman Soviet di Moscow sebagian menunjukkan apa yang dapat dilakukan dengan maskirovka," kata David Glantz, pengarang Penipuan Tentera Soviet dalam Perang Dunia Kedua. "Moscow adalah pelajaran pertama mereka dalam pendidikan tempur yang panjang." Usaha penipuan awal yang berjaya mendorong komando tinggi Soviet untuk mempertimbangkan gerakan penipuan yang lebih luas lagi yang dapat menyumbang kepada operasi masa depan.

Kelebihan Counterintelligence Soviet

Orang Jerman mempunyai beberapa kejayaan dengan penipuan ketenteraan mereka sendiri. Operasi yang bermula di Warsawa pada musim panas 1943 berlangsung hampir setahun. Ini membawa kepada penangkapan 52 pasukan ejen Soviet dan membolehkan Jerman menentukan skop beberapa operasi ketenteraan Soviet di Poland, Czechoslovakia, dan Silesia Atas dalam jangka masa tersebut.

Namun, ketika perang berlangsung begitu juga kecanggihan Soviet dalam menggunakan tipu daya. Amalan asas seperti lalu lintas radio yang salah dan menyesatkan, penyamaran untuk menyembunyikan pasukan dan peralatan, dan pergerakan pasukan palsu secara beransur-ansur memberi jalan kepada langkah-langkah yang lebih kompleks, terkoordinasi, dan canggih seperti Operasi Berezino.

Soviet mempunyai sejumlah kelebihan berbanding lawan Jerman mereka ketika menipu. Wartawan Amerika kelahiran Rusia, Issac Don Levine merangkum sistem Soviet dengan baik pada tahun 1960. Kerajaan "pada dasarnya adalah alat kontra-intelijen. Itu disusun pada tahun 1903 oleh Lenin sebagai operasi dalam melawan intelijen terhadap rejim Czarist, dan tetap menjadi konspirasi sejak…. Itu adalah depan…, ”dengan kekuatan sebenar terletak pada Parti Komunis.