Interior Kubah dan Gerbang St. Pogos dan Gereja Petros

Interior Kubah dan Gerbang St. Pogos dan Gereja Petros


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Interior Kubah dan Gerbang St. Pogos dan Gereja Petros - Sejarah

Tomarza adalah sebuah bandar kecil di tengah Turki dengan sekitar 10,000 penduduk. Ia terletak kira-kira 42km ke tenggara Kayseri.

Tomarza mungkin terletak di lokasi penempatan Byzantine lama. Raja Kars Armenia yang terakhir diberikan tanah-tanah ini pada tahun 1064 sebagai pertukaran untuk menyerahkan Kars kepada Kerajaan Byzantine. Penyebutan pertama mengenai Tomarza adalah dari tahun 1206 sebagai tempat asal jurutulis Gregory the Priest.

Menurut tradisi tempatan, tiga belas keluarga Cilik yang mulia mendirikan Tomarza setelah kejatuhan kerajaan Armenia Cilicia pada tahun 1375. Tomarza dibahagikan kepada empat tempat, masing-masing ditadbir oleh keluarga yang berbeza yang berkait rapat dengan perkahwinan dan yang juga memiliki bahagian kampung-kampung yang mengelilingi bandar. Keempat-empat keluarga ini bertindak bersama untuk menjalankan bandar dan wilayahnya - autonomi ini berterusan sehingga terbentuknya perlembagaan Uthmaniyyah 1908.

Kira-kira 4000 orang Armenia tinggal di Tomarza pada tahun 1915, dan mereka terdiri daripada sebahagian besar penduduk kota (hanya terdapat 25 keluarga Turki). Pada bulan Ogos 1915, seluruh penduduk Armenia dihantar pulang. Beberapa orang Armenia Tomarza yang selamat dari pembunuhan dan pengusiran pulang ke kota asal mereka pada tahun 1919 tetapi mereka semua telah pergi lagi pada akhir tahun 1920-an. Sebahagian daripada komuniti yang masih hidup berhijrah ke Amerika dan menetap di Racine, Wisconsin, di mana beberapa orang Armenia dari Tomarza telah membangun diri mereka pada tahun-tahun sebelum Genosida. Keturunan Tomarza Armenia masih tinggal di Racine.

"Gereja Panaghia" di Tomarza

Tugu yang paling penting di Tomarza dulu adalah runtuhan gereja Kristian awal. Ia sekarang hancur sepenuhnya, tetapi masih berdiri pada tahun 1909 ketika Gertrude Bell memotretnya dan menggambarkannya sebagai & kutipan sangat menarik, menunjukkan pengaruh Hellenistik yang kuat, dan sama sekali sangat penuh misteri & quot [lihat catatan 1]. Sebelum ini, Hans Rott telah mengunjungi Tomarza pada bulan Jun 1906 dan kemudian menerbitkan landasan gereja ini. Akaun Rott adalah yang pertama menggunakan sebutan & "Gereja Panaghia". Pelan di bawah adalah berdasarkan rancangan Rott.

Gereja ini mempunyai rancangan berbentuk silang dengan kubah di atas sumbu pusatnya dan mungkin bertarikh dari akhir abad ke-5 atau awal abad ke-6 [lihat catatan 2]. Itu adalah salah satu kumpulan gereja berkubah di Bizantium Cappadocia yang mungkin telah mempengaruhi perkembangan awal seni bina gereja berkubah di Armenia dan Georgia.

Gereja ini dirobohkan pada awal tahun 1920-an (pada tahun 1954 penduduk tempatan memberitahu Richard Krautheimer bahawa hal itu telah terjadi pada sekitar tahun 1921), suatu tindakan yang mungkin berkaitan dengan pengusiran penduduk Yunani wilayah Kayseri.

Biara Surp Astvatsatsin

Pada abad ke-19 Tomarza terkenal secara tempatan kerana biara Armenia yang dikhaskan untuk Ibu Suci Tuhan, (Surp Astvatsatsin). Biara itu adalah pusat ziarah yang penting dan setiap Ogos ribuan orang akan berkumpul di sana untuk Festival Anggapan.

Penyebutan terawal dari Surp Astvatsatsin Church of Tomarza adalah dalam kolofon tahun 1516. Selepas tarikh itu nama Surp Astvatsatsin sering muncul. Pada tahun 1570-an dan 1580-an biara menjadi pusat budaya yang penting kerana usaha Uskup Astuacatur dari Taron. Pada waktu itu biara itu berfungsi sebagai tempat duduk uskup yang bidang kuasanya meliputi Tomarza dan kampung-kampung berdekatan.

Dari tahun 1784 hingga 1915, para kepala sekolah menjadi ketua biara, dan pada akhir abad kesembilan belas sebuah sekolah berasrama penuh didirikan di dalam premisnya. Pada bulan Jun 1909, Gertrude Bell bermalam di biara, di sebuah ruangan besar & indah dengan banyak tingkap menghadap Gunung Argaeus & quot.

Biara itu dijarah pada tahun 1915 dan kemudian ditinggalkan. Walaupun rusak teruk, ia diduduki kembali oleh beberapa bhikkhu Armenia pada tahun-tahun setelah Perang Dunia Pertama. H. E. King, yang menulis pada tahun 1939 setelah melakukan lawatan ke Tomarza, mengatakan bahawa para bhikkhu itu telah & quot; dilancarkan dalam dekad yang lalu & quot tetapi tidak menyebut apa-apa mengenai keadaan bangunan biara itu.

Bangunan di Kawasan Biara

Bangunan tertua di kompleks itu adalah sebuah gereja kecil yang dibina di seberang bukit bersebelahan. Tempat perlindungan itu didedikasikan untuk Ibu Suci Tuhan dan dipanggil Surp Astvatsatsin. Gertrude Bell menulis bahawa gereja itu berusia 800 tahun, tetapi kubahnya pada pendent telah dibangun kembali pada masa yang kemudian. Di dalam gereja itu terdapat lima batu nisan lama, dua batu nisan paling awal mempunyai tarikh 1607 dan 1608. Dinding dalaman gereja dihiasi dengan jubin biru.

Pada tahun 1822 sebuah kapel yang dikhaskan untuk Surp Karapet (St. John the Precursor) dibina di sebelah selatan Surp Astvatsatsin. Kerana ukurannya yang kecil, kapel ini disebut sebagai vestry, dan berada di tingkat yang lebih rendah dengan beberapa langkah daripada Surp Astvatsatsin.

Dari 1849 hingga 1851 sebuah gereja baru dibina sedikit di sebelah tenggara Surp Astvatsatsin. Itu disebut Surp Khatch (Salib Suci) dan merupakan struktur salib besar dengan kubah yang disokong pada drum yang terletak di atas pendentives. Bahagian dalam gereja ditutup dengan lukisan dinding kiasan. Di hadapan gereja terdapat narthex dua tingkat dengan menara lonceng dan sebuah portico terbuka di sebelah barat. Menurut prasasti, ketika gereja sedang dibangun, seluruh biara juga diperbaharui.

Sebilangan besar fungsi sampingan biara ini terletak di struktur dua tingkat yang besar yang terletak di sebelah barat gereja-gereja. Bangunan ini berisi sebuah wisma dengan dua dewan, enam bilik, dan tiga puluh lima sel untuk para bhikkhu dan jemaah. Biara ini juga mempunyai perpustakaan, dapur, pantri, ruang makan, dan bilik stor. Biara ini memiliki tiga puluh tanah tanah yang dapat ditanam - lebih dari 1000 ekar - di sekitar Tomarza, dan memiliki taman, kilang, gudang, dan kandang. Pintu masuk ke kompleks wisma adalah struktur pada dua tingkat yang menonjol dari fa & # 231ade utama. Kawasan masjid Tomarza & masjid Merkez Camii mempunyai pintu gerbang yang serupa dengan arkitek yang sama mesti merancang kedua-duanya (bandingkan gambar 4 dan 10).

Di pekarangan biara Gertrude Bell mencatat banyak lempengan batu tua yang sangat besar dengan salib di atasnya, dan beberapa dengan prasasti Armenia.

Kini tinggal sedikit biara Surp Astvatsatsin. Reruntuhannya terletak di pinggir timur Tomarza. Mereka terdiri daripada beberapa asas di ujung timur gereja Surp Khatch dan beberapa pecahan gereja Surp Karapet. Foto 11 diambil dari kedudukan yang serupa dengan gambar 6.

Tidak ada yang tersisa dari bangunan sampingan biara. Di jalan menuju ke biara adalah sebuah rumah yang temboknya berisi banyak serpihan batu nisan Armenia.


1. Tomarza & "Gereja Panaghia" dilihat dari
tenggara - difoto oleh Gertrude Bell pada tahun 1909


2. Fasad selatan & quot; Gereja Panaghia & quot
- difoto oleh Gertrude Bell pada tahun 1909


3. Biara Surp Astvatsatsin dilihat dari barat daya - difoto oleh Gertrude Bell pada tahun 1909


4. Pintu masuk dan rumah tamu utama biara


5. Di dalam kawasan biara, menunjukkan gereja utama - difoto oleh Hans Rott pada tahun 1906


6. Jemaah haji berkumpul di dalam kawasan biara


7. Hujung timur Surp Astvatsatsin dan Surp Khatch


8. Bahagian dalam gereja Surp Astvatsatsin


9. Narthex dan menara loncatan Surp Astvatsatsin


10. Pintu masuk ke masjid Merkez Camii


11. Pada tahun 2006 inilah yang tinggal di biara


12. Pandangan lain mengenai runtuhan biara


13. Mungkin serpihan gereja Surp Astvatsatsin

Gereja Surp Poghos-Petros

Gereja Saints Poghos-Petros (atau Boghos-Bedros) (gereja Saints Paul dan Peter) pertama kali disebut pada tahun 1570. Pada dekad awal abad kesembilan belas gereja ini adalah sebuah kapel kecil dan separuh bobrok. Pada tahun 1837 orang Armenia dari Tomarza mendirikan di tempatnya sebuah gereja baru yang megah yang dibina dari batu. Ia berada di lokasi di mana empat tempat utama Tomarza berkumpul.

Di pusat Tomarza, di distrik Cumhuriyet mahallesi, adalah sebuah gereja Armenia yang besar dan terbengkalai. Ini hampir pasti gereja Poghos-Petros. Masih ada keraguan kecil mengenai identifikasi ini kerana beberapa perihalan lama gereja Poghos-Petros nampaknya tidak sesuai dengan bangunan ini [lihat catatan 3].

Gereja itu digunakan sebagai gudang perbandaran pada tahun 1990-an, dan foto-foto dari masa itu menunjukkan lantai ditutup dengan peralatan, tong minyak, besi buruk, dan berbagai macam sampah. Bahagian dalam sekarang kosong sepenuhnya.

Gereja dari luar adalah struktur polos, segi empat tepat, dan dibina dengan baik menggunakan batu-batu besar. Bahagian fa & # 231ade menggabungkan batu nisan Armenia yang digunakan semula.

Hujung barat gereja cacat teruk kerana kehilangan keseluruhan narthex pintu masuknya dan penyumbatan lorong-lorong nave dan sisi yang terdedah menggunakan batu runtuhan. Gambaran narthex yang hancur dapat dilihat pada gambar 19. Dinding sisi narthex yang hancur setinggi gereja, tetapi bumbungnya lebih rendah dan nampaknya rata atau hampir rata. Kaedah di mana pusat saraf bergabung dengan narthex membingungkan: tidak ada jejak garis atap yang diletakkan di atas lengkungan melintang nave, dan ruang yang tersedia nampaknya terlalu kecil untuk atap konvensional. Mungkin kaedah yang tidak ortodoks digunakan - mungkin panel kaca memenuhi bukaan lengkungan, atau bahagian bersebelahan atap narthex memiliki penutup kaca dalam bentuk lampu atap.

Bahagian dalam gereja berupa basilika: gereja ini memiliki bagian tengah yang diapit oleh lorong sisi dan berakhir di sebuah bangunan berbentuk separa bulat dengan peti besi setengah kubah. Empat lengkungan yang disokong oleh barisan tiga tiang silinder memisahkan bahagian tengah dari lorong sisi. Siling nave terbahagi kepada empat teluk. Teluk paling timur adalah peti besi tong, teluk tepat di sebelah baratnya mempunyai peti besi pangkal paha, dan dua teluk yang tersisa juga mempunyai peti besi tong. Pelan di bawah ini kebanyakannya berdasarkan rancangan yang diterbitkan oleh G & # 252ner Sa & # 287 & # 305r.

Siling lorong sisi juga dibahagikan kepada empat teluk, masing-masing dengan peti besi tong. Di hujung timur lorong, bukaan melengkung menuju ke ruang segi empat yang mengapit apse. Walaupun ruang-ruang ini sekarang terbuka ke lorong, sebuah foto sebelum tahun 1915 [lihat gambar 22] menunjukkan mereka ditutup, baik dengan dinding atau semacam layar.

Apse mempunyai kemungkinan besar. Foto sebelum tahun 1915 menunjukkan bahawa ia pernah berisi mezbah tinggi yang diliputi oleh altar yang berhias. Di dalam apse terdapat dua pintu kecil yang memberikan akses ke tangga sempit. Tangga ini menuju ke bilik di atas ruang sisi (lantai bilik-bilik ini telah ditanggalkan dan akses tidak mungkin). Setiap bilik di tingkat atas pada mulanya dibuka ke balkoni kecil seperti mimbar yang menghadap ke lorong sisi.

Di dinding utara dan selatan terdapat deretan empat tingkap segi empat, kini tersekat. Mereka diposisikan pada paksi melintang teluk dalaman. Tingkap barisan kedua, bulat kali ini, diletakkan tepat di atas yang berbentuk segi empat tepat. Mereka tetap tidak terhalang. Ruang sudut diterangi oleh tetingkap segiempat kelima di baris pertama. Tidak ada tingkap di apse, tetapi terdapat dua tingkap clerestory bulat di atas peti besi apse. Tingkap bulat serupa menerangi lorong sisi utara dan selatan. Di bahagian atas ujung barat nave terdapat tingkap berbentuk quatrefoil.

Bahagian dalam gereja ditutup dengan lukisan dinding flamboyan dan teater yang dibuat dengan warna yang terang. Fresko ini hampir secara eksklusif bersifat seni bina, dengan banyak trompe l'oeil kesan menggunakan motif neo-klasik dan barok. Terdapat sangat sedikit ikonografi agama yang digambarkan di lukisan dinding dan mereka nampaknya tidak mempunyai gambaran kiasan. Ini sangat berbeza dengan bahagian dalam gereja Surp Khatch di biara Surp Astvatsatsin Tomarza [lihat gambar 8] dan kebanyakan gereja Apostolik Armenia yang lain dari zaman ini.

Dinding utara dan selatan dibahagikan secara mendatar menggunakan cornice yang dicat dari mana gantung kain ungu digantung dengan jumbai kuning. Di atas cornice terdapat panel segi empat tepat. Lajur-lajur tersebut mempunyai modal penyamar sederhana dengan voltan kecil. Hiasan yang dilukis telah diaplikasikan untuk membuatnya tampak lebih terperinci: sehelai daun acanthus, kemudian cetakan telur dan anak panah, kemudian hiasan palet [lihat gambar 27]. Kerja tatal berat merangkumi bahagian bawah lengkungan nave. Di puncak tong kubah di bahagian tepi dan lorong sisi terdapat bulatan daun acanthus.

Teluk berkubah di pangkal paha mungkin dimaksudkan sebagai pengganti kubah. Ia diberi penekanan oleh atapnya yang lebih rumit dan dengan mempunyai tingkap clerestory [lihat foto 28]. Lukisan dinding di peti besi pangkal paha sangat terperinci. Terdapat bulatan daun acanthus di puncaknya, dan di setiap segmen peti besi terdapat motif yang dipasang di dalam bingkai bulat gaya barok. Yang berada di bingkai timur dan barat adalah serupa [foto 29]. Di tengah bingkai terdapat piala emas. Ini berisi objek bulat atau bulat yang tertulis salib. Sinar cahaya bersinar dari bulatan. Piala diapit oleh sepasang buku yang sampulnya dihiasi dengan salib timbul. Ini mungkin mewakili Perjanjian Lama dan Baru Alkitab, atau empat buku pertama Perjanjian Baru. Bingkai utara dan selatan juga mengandungi subjek yang serupa [gambar 30]. Salib kosong yang digambarkan di kepala salib adalah huruf Armenia HITY. Ini adalah bahasa Armenia yang setara dengan INRI, empat huruf awal perkataan Latin & quotIesus Nazarenus Rex Iudaeorum & quot (Jesus of Nazareth, Raja orang Yahudi). Bersandar pada salib adalah berbagai item yang disebutkan dalam narasi Penyaliban, termasuk tiang dengan span yang direndam dalam anggur dan air, tangga, dan tombak.

Sedikit sisa-sisa lukisan dinding di peti besi apse. Fragmen yang masih hidup menunjukkan bahawa ia bersifat seni bina: a trompe l'oeil perwakilan kubah yang dilengkapkan dengan pelekat di dalam setiap peti. Di puncak kubah adalah gambaran burung merpati terbang di belakang yang memancarkan sinar cahaya [lihat gambar 32]. Di sekitar peti besi apse terdapat prasasti yang dilukis di Armenia [lihat foto 31]. Ia diterjemahkan sebagai & quotIni adalah jadual kekudusan dan inilah Kristus, Anak Domba Tuhan yang dikorbankan & quot.

Skema lukisan dinding yang dilihat hari ini bukanlah skema gereja yang asal. Lapisan lukisan dinding yang lebih lama di bawah ini kelihatan di bahagian bangunan. Lukisan-lukisan dinding yang lebih tua ini juga bersifat seni bina, tetapi mempunyai reka bentuk yang lebih terang dan dibuat dengan warna yang kurang terang.

CATATAN:
1. Untuk gambar Gerturde Bell dari Gereja Panagia, lihat http://www.gerty.ncl.ac.uk, O_032.htm hingga O_066.htm.
2. Untuk analisis terperinci mengenai Gereja Panagia berdasarkan gambar Bell lihatlah Stephen Hill's Gereja Kristian Awal di Tomarza.
3. Dalam Senibina Armenia: Koleksi Arkib Foto-Dokumentasi di Microfiche gereja Poghos-Petros digambarkan sebagai berikut: & di sebelah tempat perlindungan empat tiang tebal menyokong lengkungan yang membawa peti besi. Di lengkungan tengah terdapat profil dua belas rasul. Pada tahun 1912 sebuah kubah dan menara loceng ditambahkan ke dalamnya & quot. Huraian ini tidak sesuai dengan gereja yang masih hidup di Tomarza. Sumber tidak diberikan untuk keterangan, namun mungkin Patmut'iwn Hay Kesarioy oleh Arshak Alpoyachian, Kaherah, 1937, yang disenaraikan dalam bibliografi microfiche untuk wilayah Kayseri.

SUMBER:
Gertrude Bell, Surat bertarikh 18 Jun 1909, http://www.gerty.ncl.ac.uk/letters/l899.htm.
Charles Hardy, Dalam Mencari Akar kami, seorang Armenia Odyssey, http://www.bvahan.com/armenianpilgrimages/hardy3.asp.
Bukit Steven, Gereja Kristian Awal di Tomarza - Kajian Berdasarkan Gambar yang Diambil pada tahun 1909 oleh Gertrude Bell, Dumbarton Oaks Papers 29, 1975, halaman 151-164.
H. E. Raja, Melalui Pergunungan Taurus dan Kerajaan Armenia Cilician, Kajian Asiatik, 1937, jilid XXXIII, halaman 797.
V. L. Parsegian (pengarah projek), Barang Antik Armenia di Wilayah Tomarza dalam Senibina Armenia: Koleksi Arkib Foto-Dokumentasi di Microfiche, jilid 5, microfiche 57.
Hans Rott, Kleinasiatische Denkmaler aus Pisidien, Pamphylien, Kappadokien, und Lykien, Leipzig, 1908, halaman 179-187.
G & # 252ner Sa & # 287 & # 305r, Kayseri'de Osmanli D & # 246neminde & # 304n & # 351a Edilmi & # 351 Bir Grup Ermeni Kilisesi 1, T & # 252rk Arkeoloji ve Etnografya Dergisi, edisi 4, Ankara, 2004, halaman 61-63.

SEJARAH MUKA SURAT:
20 Julai 2007 - Laman web ini pertama kali diterbitkan
6 Oktober 2007 - Rencana dasar Gereja Panagia dan gereja Surp Poghos-Petros ditambahkan, bersama teks tambahan sumber tambahan menambah perubahan kecil yang dibuat pada teks.
6 Disember 2007 - Foto 2, 5, 19 menambah pautan ke gambar besar berkualiti lebih baik yang ditambahkan untuk gambar 1, 8, 9, 22 perubahan kecil yang dibuat pada teks.
12 Disember 2008 - Menyebutkan tradisi asas bandar dan autonomi tempatan yang berterusan hingga tahun 1908.


17. Gereja Armenia yang tidak digunakan di Tomarza yang telah dikenal sebagai gereja Surp Poghos-Petros


18. Sudut barat daya gereja


19. Sebuah lukisan lama, dari sebelum tahun 1915, menunjukkan seperti apa bentuk gereja narthex yang hancur


20. Tingkap yang tersekat di fasad selatan


21. Bahagian dalam memandang ke arah tengah menuju ke puncak


22. Di dalam gereja - gambar yang diambil sebelum tahun 1915


23. Melihat ke sudut tenggara gereja


24. Hujung timur laut lorong utara


25. Lorong selatan, beberapa tiang dan lengkungan dari bagian tengah, dan sebahagian dari siling tiang berkubah


26. Frescos di dinding selatan gereja


27. Salah satu ibu kota yang dilukis


28. Teluk berkubah di langit-langit pusar


29. Perincian lukisan dinding di peti besi pangkal paha


30. Perincian lukisan dinding di peti besi pangkal paha


31. Separuh kubah dari apse dan prasasti yang dicat


32. Perincian lukisan dinding merpati di bahagian atas apse


Gereja Apostolik Armenia di Isfahan, Iran + Foto

SHAFAQNA- Sedangkan sepanjang sejarah, masyarakat dunia telah menyaksikan banyak perang ideologi atau etnik. Sejarah telah mencatatkan kehidupan damai para pengikut agama monoteistik di Isfahan, Iran. Kewujudan etnik dan pengikut agama monoteis yang berlainan telah membentuk sebahagian daripada perbezaan struktur bandar di wilayah ini, yang jejaknya telah wujud di kawasan kejiranan Isfahan sejak sebelum Islam.Kejiranan Julfa di Isfahan menunjukkan bahawa kota ini telah menjadi tempat dialog antara agama sejak zaman kuno, dengan orang Kristian tinggal di barat daya, Yahudi di timur laut, dan Zoroastrian di barat laut, bersama-sama dengan umat Islam.

Menurut statistik, satu peratus penduduk Isfahan adalah minoriti agama, dan statistik menunjukkan bahawa orang Armenia di Isfahan mempunyai populasi minoriti agama yang terbesar. Dari 24 gereja, yang sebahagian besarnya dibina pada separuh pertama abad ketujuh belas, 13 adalah milik Gereja Ortodoks Armenia (Ortodoks Timur). Isfahan mungkin satu-satunya kota dengan jalan dengan masjid Muslim di satu sisi dan rumah ibadat Yahudi di sisi lain. Kejiranan Julfa di Isfahan, yang terletak di bahagian selatan sungai Zayandehrud, berusia lebih dari 400 tahun dan sebahagian besar penduduk di wilayah ini adalah orang Armenia Kristian.

Kristian Julfa terdiri daripada Protestan, Ortodoks dan Katolik. 13 gereja Ortodoks Timur bernama Katherine, Vank, Mariam, Hakop, George, Gregor, Minas, Narcis, Nikugayoos, Sarkis, Bethlehem, Hovhannes dan Stephanos juga telah dibangun di kejiranan Julfa di Isfahan, yang masing-masing mempunyai sejarah yang menarik. Gereja Julfa serupa dalam reka bentuk, struktur dan hiasan dan merupakan gabungan gaya Iran dan Armenia dari segi seni bina.

Rancangan dan pembahagian utama gereja adalah berdasarkan keperluan upacara dan pemujaan agama gereja, yang diilhamkan oleh gereja batu di Armenia. Sebaliknya, penggunaan batu bata dalam menghias fasad luaran dan bentuk kubah menunjukkan sepenuhnya pengaruh seni Islam. Satu lagi ciri umum antara gereja Julfa dan bangunan Safavid adalah penggunaan lengkungan runcing dan cetek.

Bahagian bawah kubah dan mezbah Gereja St. Hovhannes Mgrditch dihiasi dengan lukisan dengan tema alkitabiah, tetapi dinding luar hanya ditutup dengan jerami.

Gereja St. Narcissus dibina pada tahun 1666. Pelan gereja adalah segi empat tepat dan berada di arah timur-barat. Bangunan ini memiliki dua kubah, kubah barat melengkung dan tidak memiliki lampu langit, tetapi kubah tengahnya lebih besar dengan lapan lampu langit. Mezbah gereja dengan dua ruang segi empat tepat terletak di kedua-dua sisi di bahagian timur bangunan.


Bahagian bawah kubah dan mezbah Gereja St. Hovhannes Mgrditch dihiasi dengan lukisan dengan tema alkitabiah, tetapi dinding luar hanya ditutup dengan jerami.


Gereja St. Nicholas terletak di arah timur-barat dengan rencana segi empat dan bumbung dan kubahnya terletak pada tiang lebar yang melekat pada dinding sisi. Lajur ini membahagikan bahagian dalam gereja menjadi tiga bahagian yang saling berkaitan. Kubah utama gereja terletak di bahagian atas bahagian tengah dengan lapan lampu langit. Campanile juga terletak di bahagian barat dan di bumbung bangunan. Di bahagian timur, mezbah dengan dua ruang segi empat tepat terletak di kedua-dua belah pihak.

Gereja St. Narcissus di Kocher Quarter dibina pada tahun 1666. Pelan gereja adalah segi empat tepat dan berada di arah timur-barat. Bangunan ini memiliki dua kubah, kubah barat melengkung dan tidak memiliki lampu langit, tetapi kubah tengahnya lebih besar dengan lapan lampu langit.

Tempat perlindungan gereja dengan dua ruang segi empat tepat terletak di kedua-dua sisi di bahagian timur bangunan.

Bahagian bawah kubah dan mezbah gereja St. Hovhannes Mgrditch dihiasi dengan lukisan dengan tema alkitabiah, tetapi dinding luar hanya ditutup dengan jerami.

Gereja & # 8220 St. Nicholas & # 8221 milik zaman Safavid dan terletak di bandar Isfahan, kejiranan Gharagel di New Julfa, lorong Khajeh Abed dan dibina pada tahun 1630 Masihi.


Injil bermaksud berita baik, dan merupakan gambaran mengenai kehidupan dan ajaran Yesus Kristus (SAW). Keempat Injil utama, Matius, Markus, Lukas, dan Yohanes, bersama-sama membentuk Alkitab yang baru.

The & # 8220St. Gereja Āmenāperkič (Vank) & # 8221 dibina sepenuhnya dengan perbelanjaan peribadi seorang Armenia yang kaya bernama Khajeh Avdik Stepanos, dan lukisan di dindingnya dilukis oleh beberapa seniman Armenia, termasuk khalifah "Hovhannes Merkoz", "Imam Stepanos" dan " Master Minas ”.

The & # 8220St. Gereja Āmenāperkič (Vank) & # 8221 dibina sepenuhnya dengan perbelanjaan peribadi seorang Armenia yang kaya bernama Khajeh Avdik Stepanos, dan lukisan di dindingnya dilukis oleh beberapa seniman Armenia, termasuk khalifah "Hovhannes Merkoz", "Imam Stepanos" dan " Master Minas ”.

& # 8220Surp Hakop Church & # 8221, juga dikenali sebagai Saint Jacob Church, adalah gereja tertua di Isfahan dan didirikan pada tahun 1607 Masihi. Gereja Hakop terletak di halaman Gereja St. Mary dan di sebelah utara, dan kedua gereja ini membentuk sebuah kompleks yang didaftarkan pada 8 Mac 2002 dengan nombor 7647 sebagai salah satu monumen kebangsaan Iran.

Terdapat dua ruang tamu di kedua-dua pintu masuk ke Gereja St. Āmenāperkič (Vank)). Di bahagian atas pintu masuk, menara menara dibina di tiga tingkat, di tingkat dua di mana terdapat jam besar dengan berat tiga ratus kilogram. Di empat sisi menara, empat plat jam bulat dipasang, diameter setiap plat adalah 104 cm. Belfry dan jamnya disumbangkan kepada gereja oleh Mardiros Gorg Hordanian pada tahun 1931. Di sebelah kanan pintu masuk gereja, terdapat sebuah prasasti berukuran 40 * 53 cm dengan marmar.

Batu bata dan tanah liat digunakan dalam pembinaan & # 8220 Gereja Holy Minas & # 8221 dan bingkai yang indah dengan fasad bata terlihat di dinding luarnya. Dinding dalaman ditutup hanya dengan plaster dan lukisan dapat dilihat di tempat-tempat seperti kubah dan mezbah.

Gereja St. Narcissus di Kocher Quarter dibina pada tahun 1666. Pelan gereja adalah segi empat tepat dan berada di arah timur-barat. Bangunan ini memiliki dua kubah, kubah barat melengkung dan tidak memiliki lampu langit, tetapi kubah tengahnya lebih besar dengan lapan lampu langit. Tempat perlindungan gereja dengan dua ruang segi empat tepat terletak di kedua-dua sisi di bahagian timur bangunan.


Batu bata dan tanah liat digunakan dalam pembinaan & # 8220Gereja Saint Minas & # 8221 dan bingkai yang indah dengan fasad bata terlihat di dinding luarnya. Dinding dalaman ditutup hanya dengan plaster. Lukisan dapat dilihat di tempat-tempat seperti kubah dan mezbah.


Menara loceng terletak di bahagian barat daya bangunan dan di bumbungnya dan dibina pada tahun 1889. Dinding luar gereja mempunyai fasad bata dengan bingkai yang indah dan tingkap gaya Iran telah digunakan. Pintu masuk selatannya juga memiliki bingkai batu dengan ukiran yang indah di mana reka bentuk salib juga digunakan.

Orang Armenia yang tinggal di Isfahan telah menamakan gereja ini & # 8220Saint Amenapergich (Vank) Church & # 8221 yang bermaksud Gereja Penyelamat Suci. Gereja ini mempunyai kubah besar dan tembok tinggi serta lengkungan.


Gereja & # 8220 Saint Minas & # 8221 dibina pada tahun 1655-1659 Masihi oleh orang-orang Armenia yang dibawa ke kejiranan ini dari kejiranan Shamsabad (Isfahan) atas perintah Shah Abbas II.

& # 8220Saint Amenapergich (Vank) Church & # 8221 boleh dianggap sebagai salah satu gereja utama dan terpenting di Julfa, yang juga dikenali sebagai Katedral Armenia di Isfahan.


Gereja St. Nicholas mempunyai rancangan segi empat tepat di arah timur-barat dan atap dan kubahnya terletak di tiang lebar yang melekat pada dinding sisi. Lajur ini membahagikan bahagian dalam gereja menjadi tiga bahagian yang saling berkaitan. Kubah utama gereja terletak di bahagian atas bahagian tengah dengan lapan lampu langit. Belfry juga terletak di bahagian barat dan di bumbung bangunan. Di bahagian timur, mezbah dengan dua ruang segi empat tepat terletak di kedua-dua belah pihak.


& # 8220Saint Hakop Church & # 8221, juga dikenali sebagai Gereja St. Jacob, adalah gereja tertua di Isfahan dan ditubuhkan pada tahun 1607 Masihi. Gereja Hakop terletak di halaman Gereja Saint Mary dan di sebelah utara, dan kedua gereja ini membentuk kompleks yang didaftarkan pada 8 Mac 2002 dengan nombor 7647 sebagai salah satu monumen kebangsaan Iran.

Gereja St. Narcissus di Kocher Quarter dibina pada tahun 1666. Pelan gereja adalah segi empat tepat dan berada di arah timur-barat. Bangunan ini memiliki dua kubah, kubah barat melengkung dan tidak memiliki lampu langit, tetapi kubah tengahnya lebih besar dan mempunyai lapan lampu langit. Mezbah gereja dengan dua ruang segi empat tepat terletak di kedua-dua sisi di bahagian timur bangunan.


Gereja & # 8220Saint Amenapergich (Vank) & # 8221 merangkumi pelbagai bahagian seperti bahagian percetakan, perpustakaan, muzium dan pejabat. Bangunan ini kini menjadi kediaman Khalifah Armenia Iran dan India.

Hari ini, nama & # 8220Saint Minas Church & # 8221 dengan nombor 9087 ada dalam senarai monumen kebangsaan Iran.

Di Gereja St. Gregory Lusavorich, lukisan-lukisan digunakan untuk menutupi seluruh permukaan dinding, tetapi hari ini mereka telah hilang dan hanya sebahagian daripadanya yang tersisa.


The & # 8220St. Gereja Āmenāperkič (Vank) & # 8221 dibina sepenuhnya dengan perbelanjaan peribadi seorang Armenia yang kaya bernama Khajeh Avdik Stepanos, dan lukisan di dindingnya dilukis oleh beberapa seniman Armenia, termasuk khalifah "Hovhannes Merkoz", "Imam Stepanos" dan " Master Minas ”.


Gereja St. Narcissus di Kocher Quarter dibina pada tahun 1666. Pelan gereja adalah segi empat tepat dan berada di arah timur-barat. Bangunan ini memiliki dua kubah, kubah barat melengkung dan tidak memiliki lampu langit, tetapi kubah tengahnya lebih besar dengan lapan lampu langit. Tempat perlindungan gereja dengan dua ruang segi empat tepat terletak di kedua-dua sisi di bahagian timur bangunan.

Hari ini, nama & # 8220Saint Minas Church & # 8221 dengan nombor 9087 ada dalam senarai monumen kebangsaan Iran.

Gereja & # 8220 Gereja Saint Minas & # 8221 dibina pada tahun 1655-1659 Masihi oleh orang Armenia yang dibawa ke kejiranan ini dari kejiranan Shamsabad (Isfahan) atas perintah Shah Abbas II.


Bangunan Gereja St Georg adalah rancangan segi empat tepat di arah timur-barat dan mempunyai 3 kubah melengkung kecil. Kubah dan bumbung gereja terletak di lengkungan yang terletak di atas tiga pasang tiang lebar yang melekat pada dinding dalam.


& # 8220Surp Asdvadzadzin Church, atau Saint Mary Church & # 8221 telah didaftarkan sebagai salah satu monumen kebangsaan Iran pada 8 Mac 2002 dengan nombor pendaftaran 7647.

Bata dan tanah liat digunakan dalam pembinaan & # 8220Surp Asdvadzadzin Church, atau Saint Mary Church & # 8221 dan bingkai yang indah dengan fasad bata kelihatan di dinding luarnya. Dinding dalaman ditutup hanya dengan plaster dan lukisan dapat dilihat di tempat-tempat seperti kubah dan mezbah.

Gereja & # 8220Surp Asdvadzadzin, atau Gereja Saint Mary & # 8221 dibina pada zaman Safavid oleh seorang lelaki bernama Avedik Babakian, yang merupakan salah seorang pedagang pada zaman ini. Di atas pintu masuk utama gereja terdapat dua prasasti di Armenia yang berkaitan dengan tahun 1607 Masihi.

Ketiga-tiga kubah Gereja St. George & # 8217, yang terbesar adalah kubah timur, mempunyai lampu langit. Di hujung bahagian barat gereja dan di bumbungnya terdapat menara loceng, yang dibina pada tahun 1920 Masihi.

Gereja & # 8220Holy Bethlehem & # 8221 dibina oleh seorang lelaki bernama Khaje Petros Valijanian, yang merupakan salah satu saudagar terkenal pada zaman Safavid, dan sekarang dia dan beberapa ahli keluarganya dikebumikan di halaman gereja ini.


Gereja & # 8220Holy Bethlehem & # 8221 dibina oleh seorang lelaki bernama Khaje Petros Valijanian, yang merupakan salah satu saudagar terkenal pada zaman Safavid, dan sekarang dia dan beberapa ahli keluarganya dikebumikan di halaman gereja ini.


Dinding luar Gereja St. George & # 8217s ditutup dengan jerami dan dinding dalamannya dilepa, dan dinding dalamannya dihiasi dengan hiasan kecil dalam bentuk garis geometri.


Menurut prasasti yang dipasang di hadapan mezbah & # 8220St. Gereja George & # 8217s & # 8221, ia dibina oleh saudagar terkenal Julfa, Khajeh Nazar, pada tahun 1611 Masihi. Mengakui kepercayaan agama mereka, dia memerintahkan pembongkaran Gereja Etchmiadzin Suci dan pemindahan batu-batu itu ke Isfahan. Tetapi kerana ini tidak mungkin, hanya lima belas kepingan batu yang dibawa dari mezbah dan bahagian gereja yang berlainan ke lokasi Gereja George. Kerana batu-batu ini suci bagi orang Armenia, Gereja St. George sejak itu menjadi tempat suci bagi orang Armenia di Iran.

& # 8220Gereja Sargis (Gereja Saint Sarkis) & # 8221 milik zaman Safavid dan dibina pada tahun 1659 Masihi. Nama Gereja Saint Sarkis pada asalnya adalah St. Amenaprkich, tetapi pada tahun 1850, ketika gereja itu dihancurkan, peralatannya dipindahkan ke Gereja Saint Sarkis dan namanya ditukar.

Seni bina Gereja Bethlehem menunjukkan gabungan yang luar biasa dari seni bina Katolik dan Islam yang dipengaruhi oleh budaya Armenia, dengan lukisan, jubin dan emas gereja masing-masing menunjukkan sudut kombinasi yang indah ini.

Gereja & # 8220 Gereja Saint Stepanos & # 8221 milik zaman Safavid dan terletak di Isfahan, New Julfa, kejiranan Qarakel, lorong Khajeh Abed dan dibina pada tahun 1630 Masihi.

Pelan asal & # 8220Gereja St. Mary & # 8221 berbentuk salib, yang disebabkan oleh kehancuran lengan selatannya pada tahun 1843, menjadi segi empat tepat ke arah timur-barat. Tiga kubah melengkung kecil dan atapnya terletak di lengkungan yang diletakkan di tiang lebar yang melekat pada dinding utara dan selatan.


Gereja St. Grigor Lusavorich terbuat dari tanah liat dan batu bata pada tahun 1633. Bangunan gereja ini berbentuk segi empat dan dinding dalamannya dihiasi dengan lukisan yang indah.

Gereja & # 8220 Gereja Saint Mary & # 8221 dibina pada zaman Safavid oleh seorang lelaki bernama Avedik Babakian, yang merupakan salah seorang pedagang pada zaman ini. Di atas pintu masuk utama gereja terdapat dua prasasti di Armenia yang berkaitan dengan tahun 1607 Masihi.

Bahagian dalam Gereja Saint Catharine terdiri daripada tiga bahagian yang saling berkaitan, bahagian timurnya adalah tempat perlindungan gereja. Menara gereja terletak di sebelah barat bangunan dan di atas pintu masuk utama. Bahan yang digunakan di dalam bangunan itu adalah bata dan tanah liat. Dinding dalaman bangunan ditutup dengan plaster dan lukisan dengan tema keagamaan dilukis di mezbah. Di anjung barat gereja masih menggantung kayu yang digunakan sebagai pengganti loceng.

Di atas pintu masuk utama Gereja Saint Mary terdapat juga dua prasasti Armenia dari tahun 1607 Masihi.


Gereja Saint Catherine terletak di kejiranan Charsu. Gereja ini dibina oleh & # 8220Khajeh Yaghiazar Lazarian & # 8221, salah seorang saudagar Julfa, Isfahan, pada tahun 1623 Masihi untuk para biarawati.

Gereja St. Gregor Lusavorich, juga dikenali sebagai St. Lusavorich, adalah bangunan Safavid.

Pada tahun 1613, & # 8220Gereja St. Mary & # 8221 dibina, dan sekarang & # 8220Gereja Hakop & # 8221 terletak di dalam Gereja St. Mary.

Gereja & # 8220 Gereja Bethlehem Suci & # 8221 milik zaman Safavid dan terletak di bandar Isfahan, Jalan Nazar, Dataran Jolfa. Tugu ini dibina pada tahun 1628 Masihi.


Pelan segi empat tepat dari & # 8220Gereja Saint Catherine & # 8221 terletak di arah timur-barat dan mempunyai kubah melengkung kecil dan kubah yang lebih besar dengan lapan lampu langit. Kubah dan bumbung bangunan diletakkan dengan lengkungan pada tiang lebar yang dihubungkan dengan dinding dalaman bangunan.

Gereja Sargis dibina dengan gaya basilika. Seperti gereja Safavid yang lain, gereja ini memiliki kubah dengan beberapa lampu langit kecil dan tempat pemujaan kecil dapat dilihat di halaman Gereja.

& # 8220Gereja Saint Mary & # 8221 didaftarkan sebagai salah satu monumen kebangsaan Iran pada 8 Mac 2002 dengan nombor pendaftaran 7647.

Gereja Sargis dibina dalam gaya basilika. Seperti gereja Safavid yang lain, gereja ini memiliki kubah dengan beberapa lampu langit kecil dan tempat pemujaan kecil dapat dilihat di halaman Gereja.

Gereja St. Stepanos terletak di antara Jalan Nazar dan Jalan Khaghani di kejiranan Julfa dan bermula pada tahun 1614 Masihi.

Gereja & # 8220 Gereja Bethlehem Suci & # 8221 telah didaftarkan dalam senarai monumen kebangsaan Iran pada 8 Mac 2002.

Seni bina Gereja St. Stepanos berharga dan kuno dalam gaya basilika, dan kubahnya mempunyai lapan lampu langit, dengan dua kubah kecil di kedua sisi. Bahan seperti tanah liat dan bata adalah bahan utama bangunan dan menutup dinding luar dengan plaster.

Seni bina Gereja St. Stepanos berharga dan kuno dalam gaya basilika, dan kubahnya mempunyai lapan lampu langit, dengan dua kubah kecil di kedua sisi. Bahan seperti tanah liat dan bata adalah bahan utama bangunan dan menutup dinding luar dengan plaster.

Rencana Gereja St. Sargis disusun dalam basilika kolumnar ke arah timur-barat. Gereja ini mempunyai dua kubah, masing-masing dengan lapan lampu langit. Kubah yang lebih kecil terletak di atas mezbah dan kubah yang lebih besar terletak dengan lengkungan di empat tiang. Bahan yang digunakan di dalam bangunan adalah tanah liat dan batu bata. Dinding luaran dibingkai dengan fasad bata dan dinding dalaman ditutup dengan plaster.

Berita ini pada asalnya diterbitkan oleh Parsi ISNA dan diterjemahkan oleh Shafaqna Inggeris


Gereja Tigray yang terpahat di Batu Tertua

Nama lawatan: Gereja-gereja Tigray yang dipahat Rock tertua
Tempoh: 7 hari / 6 malam
Kod lawatan: AT023
mod pengangkutan: penerbangan dan pemanduan

Program ini menggabungkan untuk mengunjungi gereja-gereja tertua di Batu Tigray, yang terbahagi kepada empat kelompok yang berbeza: Teka Tesfa Cluster, Astibe Cluster, Gheralta Cluster dan Tembien cluster. Beberapa gereja boleh dikunjungi sebagai perjalanan sehari dari Mekelle.

Hari 1: Tiba di Addis Ababa
Hari 2: Terbang ke Mekelle
Hari 3: Memandu ke Geraltha
Hari 4: Lawatan ke Abune Yemata Guh
Hari 5: Memandu ke Wukro
Hari 6: Memandu ke Mekelle
Hari 7: Terbang kembali ke Addis Ababa

Hari 1: Tiba di Addis Ababa

Tiba di lapangan terbang antarabangsa Addis Ababa Bole temui pemandu anda di lapangan terbang kemudian pindahkan ke hotel untuk daftar masuk diikuti dengan lawatan bandar (pilihan berdasarkan pilihan anda). Hotel semalam

Hari 2: Terbang ke Mekelle

Penerbangan pagi ke Mekelle ibukota wilayah Tigray National kemudian pergi ke Adigrat (125km) dalam perjalanan anda akan mengunjungi gereja-gereja terkenal di Tigray. Wukero Cherkos, terletak kira-kira 56 km dari Mekelle, ia adalah salah satu gereja batu di wilayah Tigray. Medehane Alem Adi Kasho, ini adalah gereja terpahat batu terbaik di gugus Teka Tesfa dengan ukuran dan seni bina yang kompleks. Bahagian dalamannya mempunyai suasana seperti katedral, dan bumbungnya yang indah padat dengan ukiran bercorak. Gereja rock Petros dan Paulos dan Mikel Melehayzenghi.Ia terletak di antara Medehane Alem Adi Kasho dan Petros dan Paulos, ia sangat berbeza dengan gereja-gereja lain yang diukir batu di Tigray Mikel Melehayzenghi yang masuk melalui pintu rendah, yang memberi jalan masuk ke bahagian dalam yang sangat besar dengan kubah yang diukir dengan ketinggian hampir 3m . Penginapan Semalaman

Hari 3: Memandu ke Geralhta

Setelah sarapan pagi sejauh 70km untuk mengunjungi gugusan gereja Gheralta yang merangkumi Debre Mariam Korkor dan Daniel korkor, terletak di dataran tinggi kecil pada ketinggian 2480 m, anda boleh sampai dengan menaiki kereta di kaki gunung kemudian mendaki ke gereja hampir satu setengah jam jalan setapak naik tajam melalui laluan batu semula jadi. Bahagian dalam sangat atmosfera dan besar, hampir 10m lebar, 17m dalam dan 6m tinggi. Ciri-ciri seni bina merangkumi 12 tiang silang dengan kapital pendakap. Sekiranya hari itu adalah hari Rabu, terdapat pasar yang berwarna-warni di Hawzien. Penginapan Semalaman

Hari 4: Perjalanan sehari ke Abune Yemata Guh

Setelah sarapan pagi dengan perjalanan singkat ke gereja Abune Yemata Guh Rock-hewn, gereja ini adalah gereja batu terpahat yang paling hebat di mana sahaja di Ethiopia. Mendaki ke gereja mengambil masa satu jam, mendaki kira-kira 500m di ketinggian. Bahagian terakhir pendakian ke gereja melibatkan memanjat muka tebing dengan menggunakan pegangan tangan dan kaki. Bahagian dalam gereja yang dicapai melalui celah kecil di batu, terkenal dengan mural dinding dan atapnya yang luas dan terpelihara dengan sempurna, yang dianggap berasal dari abad ke-15. Penginapan Semalaman

Hari 5: Memandu ke Wukro

Setelah bersarapan, perjalanan singkat ke Wukro. Dalam perjalanan anda akan mengunjungi Dugum Selassie, terletak 17km dari Hawzien di jalan utama ke Wukero, ia adalah gereja kecil yang diukir batu, tidak biasa kerana ia terletak di dataran dan bukannya tinggi di pergunungan. Dugum Selassie melengkung menjadi singkapan granit di dalam perkarangan gereja yang dibangun itu terdapat tempat mandi Air Suci dan makam bawah tanah, yang mengingatkan Makam Raja Kaleb & rsquos di Axum. Abune Abraham Debre Tsion adalah gereja tebing biara, yang melengkung menjadi batu pasir berkarat yang tinggi di atas desa Dugum. Bahagian dalam gereja cukup besar, dan terdiri dari empat teluk dengan atap kubah yang dihiasi, disokong oleh tiang dan dinding yang ditutup dengan mural dari pelbagai tokoh Perjanjian Lama. Terus ke Abrha Astbeha, terletak 17km dari Wukero dan ia adalah gereja Tigray yang terpahat batu terbaik. Bahagian dalamannya sangat besar selebar 16m, kedalaman 13m dan tinggi 6m dan bentuk salib dengan atap yang diukir dengan indah disokong oleh 13 tiang besar dan beberapa lengkungan yang dihiasi. Dindingnya dihiasi dengan indah dengan lukisan mural dan dipelihara dengan baik. Hotel semalam

Hari 6: Memandu ke Mekelle

Setelah sarapan pagi dengan perjalanan singkat (43km) untuk mengunjungi salah satu gereja batuan Atsbi di Mikael Imba, ia adalah bahagian luar yang paling mengagumkan daripada gereja-gereja lain yang dipahat di Tigray. Mikael Imba lebih mirip transplantasi dari Lalibela daripada menyerupai gereja Tigraian lain, yang digali sekitar abad ke-12. pada lewat petang memandu ke Mekelle. Hotel semalam

Hari 7: Terbang kembali ke Addis Ababa

Pada waktu bersiar-siar pagi di istana Mekelle Yohannes, istana Abrha dan Hawelti kemudian terbang kembali ke Addis Ababa. Pada waktu malam anda akan makan malam perpisahan tradisional di restoran tradisional. Hotel atau Keberangkatan semalam


Kebenaran Tersembunyi dalam Ramalan Emmerich & # 8217s

Baca dengan teliti apa yang Bl. Anna-Katerina (ini adalah bentuk bahasa Jerman yang sesuai namanya) mengatakan dan memikirkannya.

Dia mengatakan pada bagian mengenai doa yang diminta oleh Our Lady, bahawa orang beriman harus datang ke Basilika Santa Maria Maggiore dan berdoa untuk pengasingan Gereja Kegelapan. Tetapi pintu Gereja ditutup. Ini bermaksud, bahawa Basilika akan berada di bawah kekuasaan paus palsu, dan bahawa mazhabnya akan mengecualikan orang-orang yang setia dari Gereja.

Dan inilah sebenarnya yang telah berlaku dan apa yang berlaku. Massa yang ditawarkan di Basilika itu ditawarkan untuk Bergoglio yang anti-paus, bukan untuk Benedict paus yang sebenarnya. Para pendeta dan penganut setia seperti Don Minutella & # 8220dikomunikasikan & # 8221 dari Gereja Kegelapan kerana memberi amaran kepada orang-orang yang setia mengenai perkara itu dan pembohongannya.

Perhatikan juga, bahawa Our Lady melalui Bl. Emmerich meminta orang beriman untuk berdoa kepada Bapa Kita. Dan tepatnya musim bunga ini, di sini di Rom, dengan penerbitan versi Itali baru dari Roman Missal, akan Bergoglio menuntut semua mulai mengatakan versi bidaah palsu Bapa Kita ciptaannya sendiri.

Perhatikan juga, dalam tulisannya, bahawa dia mengatakan dia datang ke Basilika dengan ditemani oleh Saint Francis dari Assisi. Orang suci ini dilihat dalam penglihatan pada malam 16 Juli 1208 oleh Paus Innocent III, menyelamatkan Gereja Roma dengan memegang sudut Basilika Lateran di bahunya, bahkan ketika itu digoncang oleh ancaman di sekitarnya. Paus Innocent III sangat berbakti kepada St Alexius dari Rom, yang mengadakan pesta di sini pada 17 Julai. Paus membina semula Basilika St. Alexius di Aventine dan menahbiskannya pada hari berikutnya. Oleh itu, penglihatan seorang lelaki miskin ini, terus menerus menerjahnya. Keesokan harinya, Saint Francis mengadakan lawatan kepadanya dan meminta persetujuan komuniti barunya, Friars Minor. Paus segera memberikan persetujuan lisan. Perintah Orang Suci & # 8217 telah melakukan lebih banyak daripada banyak karya ganas yang lain untuk mempertahankan Gereja sepanjang Abad, dengan lebih banyak orang kudus Canonized daripada kebanyakan orang lain, kecuali Benediktin.

Jadi Bl. Emmerich memberitahu kita sesuatu yang mendalam, iaitu, bahawa doa yang diminta adalah untuk menyelamatkan Gereja Roma dari jatuh ke tanah. Ini juga dapat dilihat dalam doa-doa yang diminta, kerana dalam Peraturan Santo Fransiskus mereka yang bukan imam harus mengatakan 72 Bapa Kita setiap hari, sebagai ganti 72 mazmur yang dikatakan para imam. Ini menunjukkan bahawa yang setia Bl. Emmerich melihat datang ke Basilika dalam penglihatan, adalah orang awam bukan pendeta. Dan ini pada gilirannya menunjukkan kepada kita bahawa penglihatan yang dia miliki adalah tentang kemurtadan semua Pendeta Rom dari Gereja yang sebenarnya.


Kandungan

St Peter's adalah sebuah gereja yang dibina dengan gaya Renaissance yang terletak di Vatican City di sebelah barat Sungai Tiber dan berhampiran Bukit Janiculum dan Makam Hadrian. Kubah pusatnya menguasai langit Rom. Basilika didekati melalui St Peter's Square, sebuah halaman depan di dua bahagian, keduanya dikelilingi oleh tiang-tiang tinggi. Ruang pertama ialah bujur dan trapezoidal kedua. Fasil basilika, dengan susunan tiang raksasa, membentang di hujung alun-alun dan didekati oleh tangga di mana terdapat dua patung 5.55 meter (18.2 kaki) dari rasul-rasul abad ke-1 kepada Rom, Saints Peter dan Paul. [9] [10]

Basilika berbentuk silang, dengan garis pusat yang memanjang dalam bentuk salib Latin tetapi reka bentuk awalnya adalah untuk struktur yang dirancang secara berpusat dan ini masih ada bukti dalam seni bina. Ruang tengah didominasi secara luaran dan dalaman oleh salah satu kubah terbesar di dunia. Pintu masuk melalui narthex, atau ruang masuk, yang membentang di seberang bangunan. Salah satu pintu gangsa yang dihiasi dari narthex adalah Pintu Suci, yang hanya dibuka semasa jubli. [9]

Dimensi dalamannya sangat besar jika dibandingkan dengan gereja-gereja lain. [5] Seorang pengarang menulis: "Hanya secara beransur-ansur muncul pada kita - ketika kita melihat orang-orang mendekat ke monumen ini atau itu, anehnya mereka kelihatan menyusut, tentu saja mereka kerdil oleh skala semua bangunan. Ini pada gilirannya membebankan kita. " [11]

Nave yang menuju ke kubah tengah berada dalam tiga teluk, dengan dermaga yang menyokong peti besi tong, yang tertinggi dari gereja mana pun. Nave dibingkai oleh lorong-lorong lebar yang mempunyai sejumlah kapel di luarnya. Terdapat juga kapel di sekitar kubah. Bergerak di sekitar basilika searah jarum jam, yaitu: Baptistery, Chapel of the Presentation of the Virgin, the Choir Chapel yang lebih besar, mezbah Transfigurasi, Kapel Clementine dengan mezbah Saint Gregory, Sacristy Entrance, Altar of the Lie, sebelah kiri melintang dengan mezbah ke Penyaliban Saint Peter, Saint Joseph dan Saint Thomas, mezbah Hati Kudus, Kapel Madonna of Column, mezbah Saint Peter dan Paralytic, puncak dengan Ketua Saint Peter, mezbah Saint Peter menaikkan Tabitha, mezbah St. Petronilla, mezbah Archangel Michael, mezbah Navicella, transept kanan dengan altar Saint Erasmus, Saints Processo dan Martiniano, dan Saint Wenceslas , mezbah St. Jerome, mezbah Saint Basil, Kapel Gregorian dengan mezbah Madonna of Succor, Kapel Sakramen Suci yang lebih besar, Kapel Saint Sebastian dan Kapel Pietà. [9] Monumen, searah jarum jam, adalah: Maria Clementina Sobieski, The Stuarts, Benedict XV, John XXIII, St. Pius X, Innocent VIII, Leo XI, Innocent XI, Pius VII, Pius VIII, Alexander VII, Alexander VIII, Paul III, Urban VIII, Clement X, Clement XIII, Benedict XIV, St Peter (Patung Gangsa), Gregory XVI, Gregory XIV, Gregory XIII, Matilda of Canossa, Innocent XII, Pius XII, Pius XI, Christina dari Sweden , Leo XII. Di jantung basilika, di bawah mezbah tinggi, adalah Confessio atau Kapel Pengakuan, merujuk kepada pengakuan iman oleh St Peter, yang menyebabkan kematiannya. Dua tangga marmar yang melengkung menuju ke kapel bawah tanah ini di tingkat gereja Konstantin dan tepat di atas tempat perkuburan Saint Peter.

Seluruh bahagian dalam St Peter's dihiasi dengan mewah dengan marmar, relief, patung seni bina dan penyepuhan. Basilika ini mengandungi sejumlah besar makam paus dan orang terkenal lainnya, yang kebanyakannya dianggap sebagai karya seni yang luar biasa. Ada juga sejumlah patung di ceruk dan kapel, termasuk karya Michelangelo Pietà. Ciri utamanya adalah baldachin, atau kanopi di atas Papal Altar, yang dirancang oleh Gian Lorenzo Bernini. Apse berpuncak pada ensemble patung, juga oleh Bernini, dan berisi simbolik Ketua Saint Peter.

Seorang pemerhati menulis: "Basilika Santo Petrus adalah sebab mengapa Rom masih menjadi pusat dunia bertamadun. Untuk alasan keagamaan, sejarah, dan seni bina, ia dengan sendirinya membenarkan perjalanan ke Rom, dan bahagian dalamnya menawarkan gaya seni yang paling indah terbaik. "[12]

Ahli falsafah Amerika Ralph Waldo Emerson menggambarkan St. Peter sebagai "hiasan bumi. Yang indah dari yang indah." [13]

Basilika Santo Petrus adalah salah satu basilika kepausan (sebelumnya disebut "patriarkal basilicas") [nota 2] dan salah satu dari empat Basilika Utama Rom, yang lain Basilika Utama (yang semuanya juga Basilika Kepausan) menjadi Basilika St John Lateran, St. Mary Major, dan St Paul di luar Tembok. Kedudukan basilika utama memberi keutamaan kepada Basilika Santo Petrus sebelum semua basilika kecil di seluruh dunia. Namun, tidak seperti Basilika Mayor Kepausan lainnya, seluruhnya berada di dalam wilayah, dan dengan demikian bidang kuasa berdaulat, di Negara Kota Vatikan, dan bukan di Itali. [14] Ini berbeza dengan tiga Basilika Mayor Kepausan lainnya, yang berada dalam wilayah Itali dan bukan wilayah Negara Kota Vatikan. (Perjanjian Lateran 1929, Artikel 15 (Ibidem)) Namun, Takhta Suci memiliki sepenuhnya tiga basilika ini, dan Itali diwajibkan secara sah untuk mengakui kepemilikannya sepenuhnya (Perjanjian Lateran 1929, Artikel 13 (Ibidem)) dan untuk mengakui semuanya "kekebalan yang diberikan oleh Undang-Undang Antarabangsa ke markas ejen diplomatik Negara asing" (Perjanjian Lateran 1929, Artikel 15 (Ibidem)).

Ia adalah bangunan paling terkenal di Vatican City. Kubahnya adalah ciri dominan cakrawala Rom. Mungkin gereja terbesar di Susunan Kristen, [nota 1] ia meliputi kawasan seluas 2.3 hektar (5.7 ekar). Salah satu laman suci agama Kristian dan Tradisi Katolik, secara tradisinya adalah situs pemakaman titelnya, St Peter, yang merupakan ketua dua belas Rasul Yesus dan, menurut tradisi, Uskup Antiokhia pertama dan kemudian yang pertama Uskup Rom, menjadikannya Paus pertama. Walaupun Perjanjian Baru tidak menyebut tentang kesyahidan Santo Petrus di Rom, tradisi, berdasarkan tulisan para Bapa Gereja, [ penjelasan diperlukan ] berpendapat bahawa makamnya berada di bawah baldachin dan mezbah Basilika dalam "Pengakuan". Atas sebab ini, banyak Paus, sejak tahun-tahun awal Gereja, dimakamkan di dekat Paus St Peter di nekropolis di bawah Basilika. Pembinaan basilika semasa, di atas basilika Constantinian yang lama, bermula pada 18 April 1506 dan selesai pada tahun 1615. Akhirnya, pada 18 November 1626 Paus Urban VIII dengan sungguh-sungguh mendedikasikan Basilika. [5]

Basilika Santo Petrus bukan merupakan tempat duduk rasmi Paus atau yang pertama dalam kedudukan di antara Basilika Besar Rom. Penghormatan ini dipegang oleh katedral Paus, Archbasilica St. John Lateran yang merupakan gereja induk dari semua gereja dalam hubungan dengan Gereja Katolik. Walau bagaimanapun, St. Petrus pastinya merupakan gereja utama Paus dari segi penggunaannya kerana kebanyakan liturgi dan upacara Papal berlangsung di sana kerana ukurannya, jaraknya dekat dengan tempat tinggal Paus, dan lokasinya di dalam Kota Vatikan. "Kursi Santo Petrus", atau katathra, sebuah kursi kuno yang kadang-kadang dianggap telah digunakan oleh St Peter sendiri, tetapi itu adalah hadiah dari Charles the Bald dan digunakan oleh banyak paus, melambangkan garis berterusan penggantian kerasulan dari St Petrus kepada Paus yang memerintah. Ini menempati posisi tinggi di puncak Basilika, didukung secara simbolik oleh Doktor Gereja dan diterangi secara simbolik oleh Roh Kudus. [15]

Sebagai salah satu struktur penyusun Kota Vatikan yang bersejarah dan seni bina, Basilika Santo Petrus digambarkan sebagai Tapak Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1984 di bawah kriteria (i), (ii), (iv), dan (vi). [16] Dengan luas luaran 21.095 meter persegi (227.060 kaki persegi), [17] kawasan dalaman 15.160 meter persegi (163.200 kaki persegi), [18] [19] Basilika Santo Petrus adalah bangunan gereja Kristian terbesar di dunia dengan dua metrik terakhir dan yang kedua terbesar dengan yang pertama pada 2016 [kemas kini]. Bahagian atas kubahnya, pada ketinggian 448.1 kaki (136.6 m), juga menempatkannya sebagai bangunan tertinggi kedua di Rom pada tahun 2016 [kemas kini]. [20] Ketinggian kubah yang tinggi meletakkannya di antara bangunan tertinggi di Dunia Lama, dan terus memegang gelaran kubah tertinggi di dunia. Walaupun kubah terbesar di dunia berdasarkan diameter pada saat siap, ia tidak lagi mempunyai perbezaan ini. [21]

Laman perkuburan Saint Peter Edit

Setelah penyaliban Yesus, dicatat dalam buku Alkitab tentang Kisah Para Rasul bahawa salah seorang dari dua belas muridnya, Simon yang dikenali sebagai Saint Peter, seorang nelayan dari Galilea, mengambil posisi kepemimpinan di kalangan pengikut Yesus dan sangat penting dalam penubuhan Gereja Kristian. Nama Peter adalah "Petrus" dalam bahasa Latin dan "Petros" dalam bahasa Yunani, berasal dari "petra"yang bermaksud" batu "atau" batu "dalam bahasa Yunani, dan merupakan terjemahan harfiah dari bahasa Arab" Kepa ", nama yang diberikan kepada Simon oleh Yesus. (Yohanes 1:42, dan lihat Matius 16:18)

Tradisi Katolik menyatakan bahawa Petrus, setelah melayani selama tiga puluh empat tahun, pergi ke Rom dan menemui syahidnya di sana bersama dengan Paul pada 13 Oktober 64 Masihi semasa pemerintahan Kaisar Rom Nero. Pembunuhannya adalah salah satu dari banyak kesyahidan orang Kristian setelah Api Besar Rom. Menurut Jerome, Peter disalibkan kepala ke bawah, dengan permintaannya sendiri kerana dia menganggap dirinya tidak layak mati dengan cara yang sama seperti Yesus. [22] Penyaliban itu berlaku berhampiran sebuah obelisk Mesir kuno di Circus Nero. [23] Obelisk sekarang berdiri di St Peter's Square dan dihormati sebagai "saksi" kematian Peter. Ini adalah salah satu daripada beberapa Obelis kuno Rom. [24]

Menurut tradisi, jenazah Peter dikuburkan tepat di luar Circus, di Mons Vaticanus di seberang Via Cornelia dari Circus, kurang dari 150 meter (490 kaki) dari tempat kematiannya. Via Cornelia adalah jalan yang melintasi timur ke barat di sepanjang tembok utara Circus di darat yang kini diliputi oleh bahagian selatan Basilika dan St Peter's Square. Sebuah kuil dibina di laman web ini beberapa tahun kemudian. Hampir tiga ratus tahun kemudian, Old St. Peter's Basilica dibina di atas laman web ini. [23]

Kawasan yang kini diliputi oleh Kota Vatikan telah menjadi tanah perkuburan selama beberapa tahun sebelum Circus of Nero dibina. Itu adalah tanah perkuburan untuk banyak hukuman mati di Sirkus dan berisi banyak pengebumian Kristian kerana selama bertahun-tahun setelah pengebumian Saint Peter banyak orang Kristian memilih untuk dikebumikan di dekat Peter.

Pada tahun 1939, pada masa pemerintahan Paus Pius XII, 10 tahun penyelidikan arkeologi bermula di bawah tanah basilika di daerah yang tidak dapat diakses sejak abad ke-9. Penggalian tersebut mengungkapkan tinggalan kuil-kuil yang berlainan pada tahap yang berlainan, dari Clement VIII (1594) hingga Callixtus II (1123) dan Gregory I (590-604), yang dibangun di atas aedicula yang berisi serpihan tulang yang dilipat dalam tisu dengan hiasan emas, diwarnai dengan warna ungu murex yang berharga. Walaupun tidak dapat dipastikan dengan pasti bahawa tulang-tulang itu adalah tulang-tulang Peter, jubah-jubah langka menunjukkan penguburan yang sangat penting. Pada 23 Disember 1950, dalam siaran radio pra-Krismasnya ke dunia, Paus Pius XII mengumumkan penemuan makam Saint Peter. [25]

Basilika St. Peter Lama

Basilika St. Peter Lama adalah gereja abad ke-4 yang dimulakan oleh Maharaja Constantine the Great antara tahun 319 dan 333 Masihi. [26] Ini adalah bentuk basil yang khas, nadi lebar dan dua lorong di setiap sisi dan hujung apsidal, dengan penambahan transept atau bema, yang memberi bangunan bentuk salib tau. Panjangnya lebih dari 103,6 meter (340 kaki), dan pintu masuknya didahului oleh atrium besar. Gereja ini telah dibangun di atas kuil kecil yang dipercayai menandakan tempat pemakaman St Peter, walaupun makam itu "dihancurkan" pada tahun 846 Masihi. [27] Ini mengandungi sejumlah besar pengebumian dan peringatan, termasuk sebahagian besar paus dari St Peter hingga abad ke-15. Seperti semua gereja terawal di Rom, kedua gereja ini dan penggantinya mempunyai pintu masuk ke timur dan puncak di ujung barat bangunan. [28] Sejak pembinaan basilika sekarang, namanya Basilika St. Peter Lama telah digunakan untuk pendahulunya untuk membezakan dua bangunan tersebut. [29]

Rancang untuk membina semula Edit

Menjelang akhir abad ke-15, setelah diabaikan selama periode Papacy Avignon, basilika lama telah mengalami kerusakan. Tampaknya paus pertama yang mempertimbangkan untuk membangun kembali atau setidaknya melakukan perubahan radikal adalah Paus Nicholas V (1447–55). Dia menugaskan pekerjaan di bangunan lama dari Leone Battista Alberti dan Bernardo Rossellino dan juga meminta Rossellino merancang rancangan untuk basilika yang sama sekali baru, atau pengubahsuaian yang lama dari yang lama. Pemerintahannya dikecewakan oleh masalah politik dan ketika dia meninggal, sedikit yang dapat dicapai.[23] Namun, dia memerintahkan pembongkaran Colosseum dan pada saat kematiannya, 2.522 muatan batu telah diangkut untuk digunakan di bangunan baru. . Beberapa dinding paduan suara juga telah dibina. [31]

Paus Julius II merancang lebih banyak rancangan St Peter daripada program pembaikan atau pengubahsuaian Nicholas V. Julius pada waktu itu sedang merancang makamnya sendiri, yang akan dirancang dan dihiasi dengan patung oleh Michelangelo dan ditempatkan di dalam St Peter's. [note 4] Pada tahun 1505 Julius membuat keputusan untuk merobohkan basilika kuno dan menggantinya dengan struktur monumental untuk menempatkan makamnya yang sangat besar dan "membesar-besarkan dirinya dalam khayalan yang popular". [7] Satu pertandingan telah diadakan, dan sejumlah reka bentuk telah bertahan di Galeri Uffizi. Pengganti paus dan arkitek diikuti dalam 120 tahun ke depan, usaha gabungan mereka menghasilkan bangunan sekarang. Skema yang dimulakan oleh Julius II dilanjutkan melalui pemerintahan Leo X (1513–1521), Hadrian VI (1522–1523). Clement VII (1523–1534), Paul III (1534–1549), Julius III (1550–1555), Marcellus II (1555), Paul IV (1555–1559), Pius IV (1559–1565), Pius V (santo ) (1565–1572), Gregory XIII (1572–1585), Sixtus V (1585–1590), Urban VII (1590), Gregory XIV (1590–1591), Innocent IX (1591), Clement VIII (1592–1605) , Leo XI (1605), Paul V (1605–1621), Gregory XV (1621–1623), Urban VIII (1623–1644) dan Innocent X (1644–1655).

Pembiayaan dengan induksi

Salah satu kaedah yang digunakan untuk membiayai pembangunan Basilika St. Petrus adalah pemberian penguasaan sebagai balasan. Penyokong utama kaedah penggalangan dana ini adalah Albrecht, Uskup Agung Mainz dan Magdeburg, yang harus melunaskan hutang yang terhutang kepada Roman Curia dengan menyumbang pada program pembangunan semula. Untuk mempermudah hal ini, dia melantik pengkhotbah Dominikan Jerman, Johann Tetzel, yang penjualannya menimbulkan skandal. [32]

Seorang imam Augustinian Jerman, Martin Luther, menulis kepada Uskup Agung Albrecht dengan alasan menentang "penjualan indulgensi" ini. Dia juga memasukkan "Sengketa Martin Luther mengenai Kekuatan dan Keberkesanan Indulgensi", yang kemudian dikenal sebagai 95 Tesis. [33] Ini menjadi faktor dalam memulakan Reformasi, kelahiran Protestan.

Rancangan berturut-turut Edit

Skema Paus Julius untuk bangunan termegah di Susunan Kristen [7] menjadi subjek pertandingan yang mana sejumlah penyertaan tetap utuh di Galeri Uffizi, Florence. Ini adalah reka bentuk Donato Bramante yang dipilih, dan yang menjadi batu fondasinya diletakkan pada tahun 1506. Rencana ini adalah dalam bentuk Salib Yunani yang sangat besar dengan kubah yang diilhami oleh kuil Rom yang besar, Pantheon. [7] Perbezaan utama antara rancangan Bramante dan reka bentuk Pantheon adalah di mana kubah Pantheon disokong oleh tembok berterusan, basilika baru itu hanya dapat disokong pada empat dermaga besar. Ciri ini dikekalkan dalam reka bentuk terbaik. Kubah Bramante harus diliputi oleh tanglung dengan kubah kecilnya sendiri tetapi sebaliknya sangat mirip dengan tanglung Zaman Renaissance awal dari Katedral Florence yang dirancang untuk kubah Brunelleschi oleh Michelozzo. [34]

Bramante membayangkan bahawa kubah tengah akan dikelilingi oleh empat kubah bawah di sumbu pepenjuru. Lengan chancel, nave dan transept yang sama masing-masing terdiri dari dua teluk yang berakhir dengan jurang. Di setiap sudut bangunan itu berdiri sebuah menara, sehingga keseluruhan rencana itu berbentuk persegi, dengan apse yang mengunjurkan pada titik kardinal. Setiap apse mempunyai dua penopang radial yang besar, yang membentuk bentuk separa bulat. [35]

Ketika Paus Julius meninggal pada tahun 1513, Bramante digantikan dengan Giuliano da Sangallo dan Fra Giocondo, yang keduanya meninggal pada tahun 1515 (Bramante sendiri telah meninggal tahun sebelumnya). Raphael disahkan sebagai arkitek St. Peter pada 1 Ogos 1514. [36] Perubahan utama dalam rencananya adalah pusat lima teluk, dengan deretan kapel apsidal yang kompleks di lorong di kedua-dua sisinya. Rencana Raphael untuk chancel dan transepts menjadikan persegi dinding luar lebih pasti dengan mengurangkan ukuran menara, dan apel separa bulat lebih jelas ditentukan dengan mengelilingi masing-masing dengan ambulans. [37]

Pada tahun 1520 Raphael juga meninggal, berusia 37 tahun, dan penggantinya Baldassare Peruzzi mempertahankan perubahan yang telah diusulkan oleh Raphael terhadap pengaturan dalaman dari tiga apes utama, tetapi sebaliknya beralih ke rancangan Palang Yunani dan ciri-ciri lain dari Bramante. [38] Rencana ini tidak dapat dilaksanakan kerana pelbagai kesulitan baik Gereja maupun negara. Pada tahun 1527 Rom dipecat dan dijarah oleh Kaisar Charles V. Peruzzi meninggal pada tahun 1536 tanpa rancangannya direalisasikan. [7]

Pada ketika ini Antonio da Sangallo the Younger mengemukakan rancangan yang menggabungkan ciri-ciri Peruzzi, Raphael dan Bramante dalam reka bentuknya dan memperluas bangunan menjadi bagian pendek dengan fasad lebar dan portico unjuran dinamik. Cadangannya untuk kubah jauh lebih rumit dari struktur dan hiasan daripada Bramante dan termasuk tulang rusuk di bahagian luar. Seperti Bramante, Sangallo mengusulkan agar kubah itu dikuasai oleh tanglung yang dia reka semula menjadi bentuk yang lebih besar dan lebih rumit. [39] Sumbangan praktikal utama Sangallo adalah untuk memperkuat dermaga Bramante yang sudah mulai retak. [23]

Pada 1 Januari 1547 pada masa pemerintahan Paus Paul III, Michelangelo, pada tahun tujuh puluhan, menggantikan Sangallo the Younger sebagai "Capomaestro", pengawas program bangunan di St Peter's. [40] Dia harus dianggap sebagai perancang utama sebagian besar bangunan seperti yang ada sekarang, dan membawa pembangunan ke titik di mana ia dapat dilakukan. Dia tidak mengambil pekerjaan dengan senang hati yang dipaksanya oleh Paus Paulus, kecewa dengan kematian calon pilihannya, Giulio Romano dan penolakan Jacopo Sansovino untuk meninggalkan Venice. Michelangelo menulis, "Saya melakukan ini hanya untuk kasih Tuhan dan untuk menghormati Rasul." Dia menegaskan bahawa dia harus diberi tangan bebas untuk mencapai tujuan utama dengan cara apa pun yang dia anggap sesuai. [23]

Sumbangan Michelangelo Edit

Michelangelo mengambil alih sebuah tapak bangunan di mana empat dermaga, yang sangat besar di luar bangunan yang dibina sejak zaman Rom kuno, berdiri di belakang sisa basilika lama. Dia juga mewarisi banyak skema yang dirancang dan direka semula oleh beberapa pemikiran seni bina dan kejuruteraan terhebat pada abad ke-16. Terdapat beberapa elemen umum dalam skema ini. Mereka semua meminta kubah sama dengan yang direkayasa oleh Brunelleschi satu abad sebelumnya dan yang sejak itu mendominasi cakrawala Renaissance Florence, dan mereka semua meminta rancangan yang sangat simetri baik dari bentuk Palang Yunani, seperti Basilika St. Mark yang ikonik di Venice , atau Salib Latin dengan bentuk yang sama dengan chancel, seperti di Katedral Florence.

Walaupun karya itu hanya sedikit berkembang dalam 40 tahun, Michelangelo tidak menolak idea-idea para arkitek sebelumnya. Dia menarik perhatian mereka dalam mengembangkan visi besar. Yang terpenting, Michelangelo mengenali kualiti penting reka bentuk asal Bramante. Dia kembali ke Palang Yunani dan, seperti yang dinyatakan oleh Helen Gardner: "Tanpa menghancurkan ciri-ciri sentralisasi rencana Bramante, Michelangelo, dengan sebilangan pena mengubah kompleks kepingan salji menjadi kesatuan yang besar dan padat." [41]

Seperti yang ada sekarang, St. Ini adalah hujung chancel ("ujung Timur" gerejawi) dengan kubahnya yang terletak di tengahnya yang besar adalah karya Michelangelo. Kerana lokasinya di dalam Negara Vatikan dan kerana unjuran di bahagian bawah nadi memaparkan kubah dari pandangan ketika bangunan itu didekati dari alun-alun di depannya, karya Michelangelo sangat dihargai dari kejauhan. Apa yang menjadi jelas ialah arkitek telah mengurangkan bentuk geometri yang jelas dari rancangan segi empat sama Bramante dengan unjuran segi empat sama, dan juga rancangan segi empat sama Raphael dengan unjuran separa bulat. [42] Michelangelo telah mengaburkan definisi geometri dengan membuat batu luaran dengan perkadaran besar dan mengisi setiap sudut dengan ruang kecil atau tangga kecil. Kesan yang dihasilkan adalah permukaan dinding berterusan yang dilipat atau patah pada sudut yang berbeza, tetapi tidak mempunyai sudut yang tepat yang biasanya menentukan perubahan arah di sudut-sudut bangunan. Bahagian luar ini dikelilingi oleh susunan raksasa juruterbang Korintus yang semuanya berada pada sudut yang sedikit berbeza antara satu sama lain, sesuai dengan sudut permukaan dinding yang selalu berubah. Di atasnya, cornice yang besar bergelombang di jalur berterusan, memberikan penampilan menjaga keseluruhan bangunan dalam keadaan mampatan. [43]

Kubah: reka bentuk berturut-turut dan akhir Edit

Kubah St. Peter naik ke ketinggian total 136.57 meter (448.1 kaki) dari lantai basilika ke bahagian atas salib luaran. Ia adalah kubah tertinggi di dunia. [note 5] Diameter dalamannya adalah 41.47 meter (136.1 kaki), sedikit lebih kecil daripada dua dari tiga kubah besar lain yang mendahuluinya, iaitu dari Pantheon of Ancient Rome, 43.3 meter (142 kaki), dan Florence Cathedral of the Early Renaissance, 44 meter (144 kaki). Ia memiliki diameter lebih besar sekitar 30 kaki (9.1 m) daripada gereja Hagia Sophia di Konstantinopel, yang selesai pada tahun 537. Di kubah Pantheon dan Florence duomo, para arkitek St Peter mencari jalan keluar bagaimana membangun apa yang dikandung sejak awal, sebagai kubah terbesar Susunan Kristen.

Bramante dan Sangallo, 1506 dan 1513 Edit

Kubah Pantheon berdiri di dinding bulat tanpa pintu masuk atau tingkap kecuali satu pintu. Seluruh bangunan setinggi mana. Kubahnya dibina dalam satu shell konkrit, dibuat ringan dengan memasukkan sejumlah besar batu vulkanik tuff dan batu apung. Permukaan bahagian dalam kubah sangat dilekatkan yang mempunyai kesan membuat tulang rusuk menegak dan mendatar sambil meringankan beban keseluruhan. Di puncak terdapat bukaan mata sepanjang 8 meter (26 kaki) yang memberikan cahaya ke pedalaman. [7]

Rencana Bramante untuk kubah St. Petrus (1506) mengikuti rencana Pantheon dengan sangat dekat, dan seperti Pantheon, dirancang untuk dibina di Betfa Tufa yang mana dia telah menemukan semula formula. Dengan pengecualian tanglung yang melampauinya, profilnya sangat serupa, kecuali dalam hal ini, dinding penyokong menjadi gendang yang diangkat tinggi di atas permukaan tanah pada empat dermaga besar. Dinding yang kukuh, seperti yang digunakan di Pantheon, diringankan di St Peter's oleh Bramante menusuknya dengan tingkap dan mengelilinginya dengan peristil.

Dalam kes Katedral Florence, penampilan visual kubah runcing yang diinginkan ada selama bertahun-tahun sebelum Brunelleschi membuat pembinaannya dapat dilaksanakan. [note 6] Pembinaan batu bata berkulit dua yang terkunci dalam corak tulang herring (diperkenalkan semula dari seni bina Byzantine), dan lereng ke atas yang lembut dari lapan tulang rusuk batu memungkinkan pembinaannya dapat dilakukan tanpa kayu besar perlu untuk membina lengkungan hemisfera. Walaupun penampilannya, kecuali perincian tanglung, benar-benar Gothic, kejuruteraannya sangat inovatif, dan hasil pemikiran yang telah mempelajari kubah besar dan kubah Rom kuno yang masih ada. [34]

Rencana Sangallo (1513), yang masih terdapat model kayu besar, melihat kedua-dua pendahulunya. Dia menyedari nilai kedua coffering di Pantheon dan tulang rusuk batu luar di Florence Cathedral. Dia memperkuat dan memperluas peristil Bramante menjadi rangkaian bukaan melengkung dan memerintahkan di sekitar pangkalan, dengan arked kedua seperti itu diatur kembali pada tahap di atas yang pertama. Di tangannya, bentuk tanglung yang agak halus, berdasarkan erat di Florence, menjadi struktur besar, dikelilingi oleh pangkalan pengunjuran, peristil dan dikalahkan oleh bentuk bentuk kerucut. [39] Menurut James Lees-Milne, rancangannya "terlalu eklektik, terlalu bernafas dan terlalu hambar sehingga berjaya". [23]

Michelangelo dan Giacomo della Porta, 1547 dan 1585 Edit

Michelangelo mendesain semula kubah pada tahun 1547, dengan mempertimbangkan semua yang sebelumnya. Kubahnya, seperti Florence, terbuat dari dua cangkang batu bata, yang luarnya memiliki 16 tulang rusuk batu, dua kali jumlahnya di Florence tetapi jauh lebih sedikit daripada pada reka bentuk Sangallo. Seperti reka bentuk Bramante dan Sangallo, kubah itu dinaikkan dari dermaga di atas sebuah drum. Peristyle Bramante yang mengelilingi dan arcade Sangallo dikurangkan menjadi 16 pasang lajur Korintus, masing-masing setinggi 15 meter (49 kaki) yang berdiri megah di atas bangunan, dihubungkan oleh lengkungan. Secara visual mereka kelihatan menopang setiap tulang rusuk, tetapi secara struktural mereka mungkin agak berlebihan. Sebab untuk ini adalah bahawa kubah berbentuk ovoid, naik tajam seperti kubah Katedral Florence, dan oleh itu memberikan daya tuju yang lebih sedikit daripada kubah hemisfera, seperti kubah Pantheon, yang, walaupun tidak ditopang, diatasi oleh tujahan ke bawah dari batu besar yang memanjang di atas dinding bulatan. [7] [23]

Profil ovoid kubah telah menjadi subjek banyak spekulasi dan keilmuan sepanjang abad yang lalu. Michelangelo meninggal pada tahun 1564, meninggalkan gendang kubah lengkap, dan dermaga Bramante jauh lebih besar daripada yang dirancang pada asalnya, masing-masing berukuran 18 meter (59 kaki). Setelah kematiannya, pekerjaan itu diteruskan di bawah pembantunya Jacopo Barozzi da Vignola dengan Giorgio Vasari dilantik oleh Paus Pius V sebagai pengawas untuk memastikan rancangan Michelangelo dilaksanakan dengan tepat. Walaupun pengetahuan Vignola mengenai niat Michelangelo, tidak banyak yang berlaku dalam tempoh ini. Pada tahun 1585, Paus Sixtus yang bertenaga melantik Giacomo della Porta yang akan dibantu oleh Domenico Fontana. Pemerintahan Sixtus selama lima tahun adalah untuk melihat bangunan itu maju dengan kadar yang sangat baik. [23]

Michelangelo meninggalkan beberapa gambar, termasuk gambar awal kubah, dan beberapa perincian. Terdapat juga ukiran terperinci yang diterbitkan pada tahun 1569 oleh Stefan du Pérac yang mendakwa bahawa mereka adalah penyelesaian akhir tuan. Michelangelo, seperti Sangallo di hadapannya, juga meninggalkan model kayu besar. Giacomo della Porta kemudian mengubah model ini dengan beberapa cara. Perubahan besar mengembalikan reka bentuk sebelumnya, di mana kubah luar kelihatan naik di atas, dan bukannya terletak di pangkalan. [45] Sebilangan besar perubahan lain bersifat kosmetik, seperti penambahan topeng singa di atas swag pada drum untuk menghormati Paus Sixtus dan menambahkan lingkaran putaran di sekitar puncak di atas tanglung, seperti yang dicadangkan oleh Sangallo. [23]

Lukisan oleh Michelangelo menunjukkan bahawa niat awalnya adalah ke arah kubah ovoid, dan bukan pada hemisfera. [41] Dalam sebuah ukiran dalam risalah Galasso Alghisi '(1563), kubah tersebut dapat digambarkan sebagai ovoid, tetapi perspektifnya tidak jelas. [46] Ukiran Stefan du Pérac (1569) menunjukkan kubah hemisfera, tetapi ini mungkin merupakan ketidaktepatan pengukir. Profil model kayu lebih ovoid daripada ukiran, tetapi lebih rendah daripada produk siap. Telah dikemukakan bahawa Michelangelo di atas ranjang kematiannya kembali ke bentuk yang lebih runcing. Namun, Lees-Milne menyebut Giacomo della Porta sebagai bertanggung jawab penuh terhadap perubahan tersebut dan sebagai menunjukkan kepada Paus Sixtus bahawa Michelangelo kurang memiliki pemahaman ilmiah yang dia sendiri mampu. [23]

Helen Gardner menunjukkan bahawa Michelangelo membuat perubahan pada kubah hemisfera dengan profil yang lebih rendah untuk mewujudkan keseimbangan antara elemen menegak dinamik dari susunan pilaster raksasa yang mengelilingi dan kubah yang lebih statik dan tenang. Gardner juga berkomentar, "Pengukiran seni bina [oleh Michelangelo]. Di sini meluas dari tanah melalui kisah-kisah loteng dan bergerak ke dalam gendang dan kubah, seluruh bangunan disatukan menjadi sebuah kesatuan dari pangkalan ke puncak." [41]

Ini adalah perasaan bahawa bangunan itu dipahat, disatukan dan "disatukan" oleh jalur mengelilingi cornice mendalam yang menyebabkan Eneide Mignacca menyimpulkan bahawa profil ovoid, yang dilihat sekarang dalam produk akhir, adalah bahagian penting dari Michelangelo pertama ( dan terakhir) konsep. Pemahat / arkitek, secara kiasan, mengambil semua reka bentuk sebelumnya di tangan dan menekan konturnya seolah-olah bangunan itu adalah gumpalan tanah liat. Kubah mesti nampaknya mendorong ke atas kerana tekanan yang nyata dibuat dengan meratakan sudut bangunan dan menahan unjurannya. [43] Sekiranya penjelasan ini tepat, maka profil kubah itu bukan sekadar penyelesaian struktur, seperti yang dirasakan oleh Giacomo della Porta, ini adalah sebahagian daripada penyelesaian reka bentuk bersepadu yang berkaitan dengan ketegangan dan pemampatan visual. Dalam satu segi, kubah Michelangelo mungkin tampak mundur ke profil Gothic of Florence Cathedral dan mengabaikan Classicism of the Renaissance, tetapi di sisi lain, mungkin lebih dari bangunan lain abad ke-16, ia menggambarkan seni bina Baroque . [43]

Penyuntingan Penyelesaian

Giacomo della Porta dan Domenico Fontana membawa kubah itu siap pada tahun 1590, tahun terakhir pemerintahan Sixtus V. Penggantinya, Gregory XIV, melihat Fontana melengkapkan tanglung dan mempunyai prasasti untuk penghormatan Sixtus V yang diletakkan di sekitar bukaan dalamannya . Paus berikutnya, Clement VIII, meletakkan salib di tempatnya, suatu peristiwa yang berlangsung sepanjang hari, dan disertai dengan deringan loceng dari semua gereja di kota ini. Di lengan salib ada dua peti mati, satu berisi serpihan Salib Sejati dan sebuah peninggalan St Andrew dan satu lagi berisi medali dari Anak Domba Suci. [23]

Pada pertengahan abad ke-18, retakan muncul di kubah, sehingga empat rantai besi dipasang di antara kedua cangkang untuk mengikatnya, seperti cincin yang membuat tong tidak pecah. Sebanyak sepuluh rantai telah dipasang pada beberapa waktu, yang paling awal mungkin dirancang oleh Michelangelo sendiri sebagai langkah berjaga-jaga, seperti yang dilakukan oleh Brunelleschi di Florence Cathedral.

Di sekitar kubah tertulis, dengan huruf setinggi 1.4 meter (4.6 kaki):

TV ES PETRVS ET SVPER HANC PETRAM AEDIFICABO ECCLESIAM MEAM. TIBI DABO CLAVES REGNI CAELORVM
(". Kamu adalah Petrus, dan di atas batu ini aku akan membangun jemaatku. Aku akan memberimu kunci kerajaan surga." Vulgate, Matius 16: 18–19.)

Di bawah tanglung terdapat tulisan:

S. PETRI GLORIAE SIXTVS PP. V. A. M. D. XC. PONTIF. V.
(Untuk kemuliaan St Peter Sixtus V, paus, pada tahun 1590, yang kelima dari kepausannya.)

Penemuan draf Michelangelo Edit

Pada 7 Disember 2007, serpihan lukisan kapur merah dari bahagian kubah basilika, hampir pasti dengan tangan Michelangelo, ditemui di arkib Vatikan.[47] Lukisan menunjukkan seksyen kecil yang dirancang dengan tepat dari ruang bawah di atas dua lajur radial drum kubah. Michelangelo diketahui telah menghancurkan ribuan gambarnya sebelum kematiannya. [48] ​​Kelangsungan hidup contoh ini mungkin disebabkan oleh keadaan pecahannya dan fakta bahawa pengiraan matematik terperinci telah dibuat di bahagian atas gambar. [47]

Perubahan rancangan Edit

Pada 18 Februari 1606, di bawah Paus Paul V, pembongkaran sisa-sisa basilika Constantinian bermula. [23] Salib marmar yang telah dipasang di puncak pediment oleh Paus Sylvester dan Constantine the Great diturunkan ke tanah. Kayu itu diselamatkan untuk bumbung Istana Borghese dan dua tiang marmar hitam langka, yang terbesar dari jenisnya, disimpan dengan teliti dan kemudian digunakan di narthex. Makam-makam dari berbagai paus dibuka, harta karun dikeluarkan dan rancangan dibuat untuk rehat di basilika baru. [23]

Paus telah melantik Carlo Maderno pada tahun 1602. Dia adalah anak saudara dari Domenico Fontana dan telah menunjukkan dirinya sebagai arkitek yang dinamis. Idea Maderno adalah untuk membunyikan bangunan Michelangelo dengan kapel, tetapi Paus ragu-ragu untuk menyimpang dari rencana tuannya, walaupun dia telah mati selama empat puluh tahun. The Fabbrica atau jawatankuasa bangunan, kumpulan yang berasal dari pelbagai kebangsaan dan umumnya dibenci oleh Curia yang memandang basilika sebagai milik Rom dan bukan Susunan Kristen, berada dalam kebiasaan bagaimana bangunan itu harus diteruskan. Salah satu perkara yang mempengaruhi pemikiran mereka adalah Pembalikan Reformasi yang semakin mengaitkan rancangan Palang Yunani dengan paganisme dan melihat Palang Latin benar-benar simbolik agama Kristian. [23] Rencana pusat juga tidak memiliki "orientasi dominan ke arah timur." [49]

Pengaruh lain terhadap pemikiran Fabbrica dan Curia adalah rasa bersalah atas pembongkaran bangunan kuno. Tanah di mana ia dan pelbagai kapel, vesti dan sakristinya yang berkaitan berdiri sejak sekian lama dikuduskan. Satu-satunya jalan penyelesaian adalah dengan membina nave yang merangkumi seluruh ruang. Pada tahun 1607 sebuah jawatankuasa sepuluh arkitek telah dipanggil bersama, dan keputusan dibuat untuk memperluas bangunan Michelangelo menjadi pusat. Rancangan Maderno untuk nave dan fasad diterima. Bangunan ini dimulakan pada 7 Mei 1607, dan terus berjalan dengan sangat baik, dengan tentera 700 pekerja dipekerjakan. Pada tahun berikutnya, fasad dimulakan, pada bulan Disember 1614 sentuhan akhir ditambahkan pada hiasan stuko di peti besi dan pada awal tahun 1615 dinding partisi antara kedua-dua bahagian ditarik ke bawah. Semua runtuhan itu dibuang, dan kubu itu siap digunakan oleh Palm Sunday. [50]

Fasad Maderno Edit

Fasad yang direka oleh Maderno, selebar 114,69 meter (376,3 kaki) dan tinggi 45,55 meter (149,4 kaki) dan dibina dari batu travertine, dengan susunan tiang raksasa Korintus dan pediment tengah naik di depan loteng tinggi yang diatasi oleh tiga belas patung: Kristus diapit oleh sebelas Rasul (kecuali Saint Peter, yang patungnya tersisa dari tangga) dan John the Baptist. [nota 7] Prasasti di bawah cornice pada batu setinggi 1 meter (3,3 kaki) berbunyi:

DALAM PRINSIP HONOREM MENDAPATKAN PAVLVS V BVRGHESIVS ROMANVS PONT MAX AN MDCXII PON VII
(Sebagai penghormatan kepada Pangeran Rasul, Paul V Borghese, seorang Romawi, Pontiff Tertinggi, pada tahun 1612, yang ketujuh kepausannya)

(Paul V (Camillo Borghese), dilahirkan di Rom tetapi berasal dari keluarga Sien, suka menekankan "Kekejamannya."

Fasad sering disebut sebagai bahagian paling tidak memuaskan dalam reka bentuk St Peter's. Alasan untuk ini, menurut James Lees-Milne, adalah bahawa ia tidak diberi pertimbangan yang cukup oleh Paus dan panitia kerana keinginan untuk menyiapkan bangunan dengan cepat, ditambah dengan kenyataan bahawa Maderno ragu-ragu untuk menyimpang dari pola yang ditetapkan oleh Michelangelo di hujung bangunan yang lain. Lees-Milne menggambarkan masalah pada fasad terlalu lebar untuk ketinggiannya, terlalu sempit dalam perinciannya dan terlalu berat dalam cerita loteng. Luasnya disebabkan oleh mengubah rancangan untuk mempunyai menara di kedua sisi. Menara ini tidak pernah dilaksanakan di atas permukaan fasad kerana didapati bahawa tanah tidak cukup stabil untuk menampung berat badan. Salah satu kesan fasad dan bagian panjang memanjang adalah menyaring pemandangan kubah, sehingga bangunan, dari depan, tidak mempunyai ciri menegak, kecuali dari kejauhan. [23]

Narthex dan portal Edit

Di belakang fasad St. Peter terbentang sebuah portico panjang atau "narthex" seperti yang kadang-kadang dijumpai di gereja-gereja Itali. Ini adalah bahagian reka bentuk Maderno yang sangat berpuas hati. Kubah tong panjangnya dihiasi dengan stuko hiasan dan emas, dan berjaya diterangi oleh tingkap-tingkap kecil di antara pendentives, sementara lantai marmar hiasan itu dipancarkan dengan cahaya yang dipantulkan dari piazza. Di setiap hujung narthex adalah ruang teater yang dibingkai oleh tiang ion dan di dalamnya masing-masing terdapat patung, patung berkuda Charlemagne (abad ke-18) oleh Cornacchini di hujung selatan dan Visi Constantine (1670) oleh Bernini di hujung utara.

Lima portal, yang mana tiga dibingkai oleh tiang antik yang besar, menuju ke basilika. Portal tengah mempunyai pintu gangsa yang dicipta oleh Antonio Averulino c. 1440 untuk basilica lama [51] dan agak diperbesar agar sesuai dengan ruang baru.

Maderno's nave Edit

Di teluk tunggal Palang Yunani Michelangelo, Maderno menambah tiga lagi teluk. Dia membuat dimensi sedikit berbeza dari teluk Michelangelo, sehingga menentukan di mana kedua-dua karya seni bina itu bertemu. Maderno juga memiringkan paksi pusar sedikit. Ini bukan secara tidak sengaja, seperti yang disarankan oleh pengkritiknya. Sebuah obelisk Mesir kuno telah didirikan di alun-alun di luar, tetapi tidak cukup selaras dengan bangunan Michelangelo, jadi Maderno memberikan ganti rugi, agar setidaknya, selaras dengan fasad Basilica. [23]

Nave memiliki pilaster berpasangan yang besar, sesuai dengan karya Michelangelo. Ukuran dalamannya sangat "besar" sehingga sukar untuk mendapatkan skala dalam bangunan. [23] [catatan 8] Keempat kerub yang berkibar di dermaga pertama di pusar, membawa di antara mereka dua lembangan air suci, kelihatan berukuran kerubik yang cukup normal, hingga mendekat. Kemudian menjadi jelas bahawa masing-masing setinggi lebih dari 2 meter dan bahawa anak-anak yang sebenarnya tidak dapat sampai ke lembangan kecuali mereka menggegarkan tirai marmar. Lorong masing-masing mempunyai dua kapel yang lebih kecil dan kapel segi empat yang lebih besar, Kapel Sakramen dan Kapel Koir. Ini dihiasi dengan mewah dengan marmar, stuko, emas, patung dan mosaik. Hebatnya, semua altarpieces besar, kecuali Holy Trinity oleh Pietro da Cortona di Kapel Sakramen Terberkati, telah dihasilkan kembali dalam bentuk mosaik. Dua lukisan berharga dari basilika lama, Our Lady of Perpetual Help dan Our Lady of the Column masih digunakan sebagai altarpieces.

Karya terakhir Maderno di St Peter's adalah merancang ruang seperti crypt atau "Confessio" di bawah kubah, di mana kardinal dan orang istimewa lain dapat turun untuk lebih dekat ke tempat penguburan rasul. Tangga marmarnya adalah sisa-sisa basilika lama dan di sekitar langkannya terdapat 95 lampu gangsa.

Pengaruh terhadap seni bina gereja Edit

Reka bentuk Basilika St. Petrus, dan khususnya kubahnya, sangat mempengaruhi seni bina gereja di Susunan Kristen Barat. Di Rom, gereja Sant'Andrea della Valle yang berkubah besar telah dirancang oleh Giacomo della Porta sebelum selesainya Basilika St Peter, dan kemudian dikerjakan oleh Carlo Maderno. Ini diikuti oleh kubah San Carlo ai Catinari, Sant'Agnese di Agone, dan banyak lagi. Kubah Christopher Wren di Katedral St Paul (London, England), kubah Karlskirche (Vienna, Austria), Gereja St. Nicholas (Prague, Republik Czech), dan Pantheon (Paris, Perancis) semuanya memberi penghormatan kepada Basilika St Peter.

Kebangkitan seni bina abad ke-19 dan awal abad ke-20 membawa pembangunan sejumlah besar gereja yang meniru unsur-unsur St Peter pada tahap yang lebih besar atau lebih rendah, termasuk St. Mary of the Angels di Chicago, St. Josaphat's Basilica di Milwaukee, Jantung Mary yang Tak Bernoda di Pittsburgh dan Mary, Ratu Katedral Dunia di Montreal, yang meniru banyak aspek St Peter pada skala yang lebih kecil. Pasca-Modernisme telah menyaksikan penyesuaian St Peter's secara percuma di Basilika Our Lady of Licheń, dan Basilika Our Lady of Peace of Yamoussoukro.

Pope Urban VIII dan Bernini Edit

Semasa kecil, Gian Lorenzo Bernini (1598–1680) mengunjungi St. Peter dengan pelukis Annibale Carracci dan menyatakan hasratnya untuk membina "takhta yang kuat bagi rasul". Keinginannya menjadi kenyataan. Sebagai seorang pemuda, pada tahun 1626, dia mendapat perlindungan Paus Urban VIII dan mengusahakan hiasan Basilika selama 50 tahun. Diangkat sebagai pengganti Maderno pada tahun 1629, ia dianggap sebagai arkitek dan pemahat terhebat pada zaman Baroque. Karya-karya Bernini di St. Peter's merangkumi baldachin (baldaquin, dari bahasa Itali: baldacchino), Kapel Sakramen, rancangan untuk ceruk dan loggias di dermaga kubah dan ketua St Peter. [23] [41]

Baldacchino dan niches Edit

Karya pertama Bernini di St Peter's adalah merancang baldacchino, struktur seperti paviliun setinggi 28,74 meter (94,3 kaki) dan mengaku sebagai kepingan gangsa terbesar di dunia, yang berdiri di bawah kubah dan di atas mezbah. Reka bentuknya berdasarkan pada ciborium, di mana terdapat banyak gereja di Rom, yang berfungsi untuk membuat semacam ruang suci di atas dan di sekitar meja di mana Sakramen diletakkan untuk Ekaristi dan menekankan pentingnya ritual ini. Ini ciboria umumnya dari marmar putih, dengan batu berwarna bertatahkan. Konsep Bernini adalah untuk sesuatu yang sangat berbeza. Dia mengambil inspirasi sebagian dari baldachin atau kanopi yang dibawa di atas kepala paus dalam prosesi, dan sebagian dari lapan tiang kuno yang telah membentuk bagian dari layar di basilika lama. Bentuk gula barli yang dipintal mereka memiliki arti istimewa kerana mereka dimodelkan pada Bait Suci Yerusalem dan disumbangkan oleh Kaisar Constantine. Berdasarkan lajur ini, Bernini membuat empat tiang gangsa besar, dipintal dan dihiasi dengan daun dan lebah laurel, yang merupakan lambang Paus Urban.

Baldacchino dikalahkan bukan dengan pedimen seni bina, seperti kebanyakan baldacchini, tetapi dengan kurungan Baroque melengkung yang menyokong kanopi terbungkus, seperti kanopi brokat yang dibawa dalam prosesi di atas gambar ikonik yang berharga. Dalam kes ini, kanopi yang dilampirkan adalah dari gangsa, dan semua perinciannya, termasuk daun zaitun, lebah, dan kepala potret keponakan Urban ketika melahirkan dan anaknya yang baru lahir, dipilih dalam daun emas. Baldacchino berdiri sebagai objek arca berdiri bebas yang luas, tengah dan dibingkai oleh ruang terbesar di dalam bangunan. Ini sangat besar sehingga kesan visualnya adalah membuat hubungan antara kubah besar yang kelihatannya terapung di atasnya, dan jemaah di tingkat bawah basilika. Ia menembusi secara visual dari setiap arah, dan dihubungkan secara visual dengan Katedral Petri di puncak di belakangnya dan ke empat dermaga yang mengandungi patung-patung besar yang berada di setiap pepenjuru. [23] [41]

Sebagai bagian dari skema untuk ruang tengah gereja, Bernini memiliki dermaga besar, yang dimulakan oleh Bramante dan diselesaikan oleh Michelangelo, berlubang ke dalam ceruk, dan tangga dibuat di dalamnya, menuju ke empat balkon. Terdapat banyak kekecewaan dari mereka yang berpendapat bahawa kubah itu mungkin jatuh, tetapi tidak. Di balkoni, Bernini membuat pameran, dibingkai oleh lapan tiang terpelintir kuno, untuk memaparkan empat peninggalan basilika yang paling berharga: tombak Longinus, yang dikatakan telah menembus sisi Kristus, tabir Veronica, dengan gambar ajaib wajah Kristus, serpihan Salib Sejati yang ditemui di Yerusalem oleh ibu Constantine, Helena, dan peninggalan Saint Andrew, saudara Saint Peter. Di setiap ceruk yang mengelilingi ruang tengah basilika diletakkan sebuah patung besar orang suci yang berkaitan dengan peninggalan di atas. Sahaja Saint Longinus adalah karya Bernini. [23] (Lihat di bawah)

Suntingan Menara Bernini

Urban telah lama menjadi pengkritik pendahulu Bernini, Carlo Maderno. Penolakannya terhadap karya arkitek berpunca dari reka bentuk Maderno untuk mengarah ke ujung St. Peters, yang dikecam secara meluas kerana mengaburkan kubah Michelangelo. Ketika Paus memberikan komisi kepada Bernini, dia meminta agar rancangan baru untuk menara lonceng fasad diserahkan untuk dipertimbangkan. Baldinucci menggambarkan menara Bernini sebagai terdiri dari "dua susunan tiang dan tiang, susunan pertama adalah Korintus" dan "kisah ketiga atau loteng yang terbentuk dari pilaster dan dua tiang di kedua sisi lengkungan terbuka di tengah".

Urban menginginkan menara siap pada tarikh yang sangat spesifik: 29 Jun 1641, hari perayaan yang dikhaskan untuk Orang Suci Peter dan Paul. Untuk tujuan ini, sebuah perintah dikeluarkan yang menyatakan bahawa "semua pekerjaan harus mengambil tempat kedua dari perintah campanile." Menara selatan siap tepat pada waktunya walaupun terdapat masalah-masalah ini, tetapi catatan menunjukkan bahawa setelah pembukaan Paus tidak puas dengan apa yang dilihatnya dan dia memerintahkan tingkat atas menara Bernini dikeluarkan sehingga strukturnya dapat dibuat malah lebih hebat. Menara ini terus berkembang, dan ketika konstruksi mulai menetap, retakan pertama mulai muncul diikuti dengan teguran umum oleh Urban mengenai arkiteknya.

Pada tahun 1642 semua kerja di kedua menara terhenti. Bernini terpaksa membayar kos untuk pembongkaran akhirnya idea untuk menyelesaikan menara loceng ditinggalkan.

Cathedra Petri dan Chapel of the Sacrament Sacrament Edit

Bernini kemudian mengalihkan perhatiannya ke peninggalan berharga lain, yang disebut Katedral Petri atau "tahta Santo Petrus" sebuah kerusi yang sering diklaim telah digunakan oleh rasul, tetapi nampaknya berasal dari abad ke-12. Oleh kerana kerusi itu sendiri cepat merosot dan tidak lagi dapat digunakan, Paus Alexander VII bertekad untuk mengabadikannya dalam kemegahan yang sesuai sebagai objek yang menjadi asas garis pewaris Peter. Bernini mencipta takhta gangsa besar di mana ia ditempatkan, diangkat tinggi di atas empat penyokong gelung yang dipegang dengan mudah oleh patung-patung gangsa besar dari empat Doktor Gereja, Saints Ambrose dan Augustine yang mewakili Gereja Latin dan Athanasius dan John Chrysostom, Gereja Yunani. Keempat-empat tokoh itu dinamik dengan jubah yang menyapu dan ekspresi kekaguman dan ekstasi. Di belakang dan di atas cathedra, kilatan cahaya masuk melalui jendela alabaster kuning, menerangi, di tengahnya, Merpati Roh Kudus. Pelukis tua, Andrea Sacchi, telah mendesak Bernini untuk membuat angka-angka itu besar, sehingga gambar itu dapat dilihat dengan baik dari portal pusat nave. Kerusi itu diabadikan di kediaman barunya dengan perayaan 16 Januari 1666. [23] [41]

Karya terakhir Bernini untuk Santo Petrus, yang dilakukan pada tahun 1676, adalah hiasan Kapel Sakramen. [52] Untuk memegang Host Sakramen, dia merancang versi miniatur dalam perunggu emas Tempietto Bramante, kapel kecil yang menandakan tempat kematian St Peter. Di kedua sisi adalah malaikat, yang satu memandang ke arah pemujaan yang riang dan yang lain memandang ke arah penonton dengan selamat datang. Bernini meninggal pada tahun 1680 pada tahun ke-82. [23]

Di sebelah timur basilica adalah Piazza di San Pietro, (Dataran St. Peter). Susunan sekarang, yang dibina antara 1656 dan 1667, adalah inspirasi Barini dari Bernini yang mewarisi lokasi yang sudah ditempati oleh obelisk Mesir yang ditempatkan di tengah, (dengan beberapa jalan) ke fasad Maderno. [nota 9] Obelisk, yang dikenal sebagai "The Witness", pada ketinggian 25.31 meter (83.0 kaki) dan ketinggian total, termasuk dasar dan salib di atas, 40 meter (130 kaki), adalah obelisk berdiri kedua terbesar, dan satu-satunya yang masih berdiri sejak penyingkirannya dari Mesir dan didirikan semula di Circus Nero pada tahun 37 Masihi, di mana ia dianggap sebagai saksi penyaliban Saint Peter. [53] Penyingkirannya ke lokasi sekarang dengan perintah Paus Sixtus V dan direkayasa oleh Domenico Fontana pada 28 September 1586, adalah operasi yang penuh dengan kesulitan dan hampir berakhir dengan bencana ketika tali yang memegang obelisk mulai merokok dari geseran. Nasib baik masalah ini disedari oleh Benedetto Bresca, seorang pelaut Sanremo, dan kerana campur tangannya yang cepat, kotanya diberikan hak istimewa untuk menyediakan telapak tangan yang digunakan di basilika setiap hari Minggu kelapa sawit. [23]

Objek lain di alun-alun lama yang harus dihadapi Bernini adalah air pancut besar yang dirancang oleh Maderno pada tahun 1613 dan terletak di satu sisi tugu, menjadikan garis selari dengan fasad. Rencana Bernini menggunakan paksi mendatar ini sebagai ciri utama reka bentuknya yang unik, spasial dinamik dan sangat simbolik. Penyelesaian yang paling jelas adalah piazza segi empat tepat dengan bahagian yang luas sehingga obelisk berdiri di tengah dan air pancut (dan rakan sepadan) dapat disertakan, atau piazza trapezoid yang keluar dari fasad basilika seperti di depan Palazzo Pubblico di Siena. Masalah dari rancangan persegi adalah lebar yang diperlukan untuk memasukkan air pancut akan menyebabkan pembongkaran banyak bangunan, termasuk beberapa Vatikan, dan akan meminimumkan kesan fasad. Pelan trapezoid, sebaliknya, akan memaksimumkan lebar fasad yang jelas, yang sudah dianggap sebagai kesalahan reka bentuk. [41]

Penyelesaian bijak Bernini adalah membuat piazza dalam dua bahagian. Bahagian yang paling dekat dengan basil adalah trapezoid, tetapi bukannya memancut dari fasad, ia menyempit. Ini memberikan kesan menentang perspektif visual. Ini bermaksud bahawa dari bahagian kedua piazza, bangunannya kelihatan lebih dekat daripada itu, lebar fasadnya diminimumkan dan ketinggiannya kelihatan lebih besar sesuai dengan lebarnya. Bahagian kedua piazza adalah sarkas elips besar yang perlahan meluncur ke bawah ke obelisk di tengahnya. Kedua-dua kawasan yang berlainan itu dibingkai oleh tiang tiang yang dibentuk oleh pasang lajur yang berlipat ganda yang menyokong suatu susunan Tuscan Order yang sederhana.

Bahagian tiang tiang yang berada di sekitar elips tidak sepenuhnya mengelilinginya, tetapi menjangkau dua busur, yang melambangkan lengan "Gereja Katolik menjangkau untuk menyambut komunikasinya". [41] Tepi obelisk dan Maderno menandakan paksi elips terluas. Bernini mengimbangi skema itu dengan air mancur lain pada tahun 1675. Pendekatan ke alun-alun dulu adalah melalui bangunan tua, yang menambahkan elemen kejutan pada pemandangan yang terbuka ketika melewati tiang tembok.Pada masa ini jalan yang luas, Via della Conciliazione, yang dibina oleh Mussolini setelah tamatnya Perjanjian Lateran, mengarah dari Sungai Tiber ke piazza dan memberikan pemandangan St Peter yang jauh ketika pengunjung datang, dengan basilika bertindak sebagai penghentian vista. [23]

Transformasi laman web Bernini adalah konsep Barok sepenuhnya. Di mana Bramante dan Michelangelo menyusun sebuah bangunan yang berdiri dalam "pengasingan yang mandiri", Bernini membuat keseluruhan kompleks "berhubungan secara luas dengan persekitarannya". [41] Banister Fletcher mengatakan, "Tidak ada kota lain yang mampu melakukan pendekatan luas untuk gereja katedralnya, tidak ada arkitek lain yang dapat merancang reka bentuk bangsawan yang lebih besar. (Itu) adalah yang paling hebat dari semua atrium sebelum yang paling besar dari semua gereja dari Susunan Kristian. " [7]

Bahagian atas fasad Basilika Santo Petrus mempunyai dua jam dan beberapa patung. Jam dibuat untuk menggantikan menara loceng Bernini yang terpaksa diruntuhkan kerana sokongan yang tidak mencukupi. Jam kiri menunjukkan waktu Rom, yang sebelah kanan menunjukkan waktu min Eropah. Patung-patung tersebut adalah Kristus Penebus, St John the Baptist dan 11 Rasul. Dari kiri: St. Thadeus, St. Matthew, St. Philip, St. Thomas, St. James the Greater, St. John the Baptist, The Redeemer, St. Andrew, St. John the Evangelist, St. James the Lesser , St. Bartholomew, St. Simeon, dan St. Matthias. Di atas jam Rom adalah lambang untuk negara-kota Vatican City sejak tahun 1931 yang dipegang oleh dua malaikat. [ rujukan diperlukan ]

Basilica mempunyai 6 loceng, diletakkan di dalam ruangan di bawah jam Rom, hanya 3 daripadanya yang dapat dilihat dari permukaan tanah sementara selebihnya tersembunyi di belakang bourdon. Mereka berkisar dari terkecil yaitu 260 kg hingga bourdon besar yang beratnya sekitar 9 tan. Dari tahun 1931, loceng dikendalikan secara elektrik, sehingga membenarkan loceng terbesar dapat ditolak dari jarak jauh. Loceng tertua Rota bermula dari tahun 1288 dan bourdon dipanggil Campanone dibahas pada Krismas dan Paskah, pada Hari Raya Sts. Peter dan Paul, dan setiap kali Paus menyampaikan berkat "Urbi et Orbi" kepada kota dan dunia. Campanone juga mengumumkan pemilihan paus baru.

Loceng # Nama Jisim Dihantar
1 Campanella 260 kg 1825
2 Ave Maria 280 kg 1932
3 Predica 850 kg 1893
4 Rota 2 t 1288
5 Campanoncino (Mezzana, Benedittina) 4 t 1725
6 Campanone 9 t 1785

Makam dan peninggalan

Terdapat lebih dari 100 makam di Basilika Santo Petrus (terdapat hingga ke berbagai bentangan), banyak terdapat di bawah Basilika. Ini termasuk 91 paus, Saint Ignatius dari Antioch, Kaisar Rom Suci Otto II, dan komposer Giovanni Pierluigi da Palestrina. Royalti Katolik Britain yang diasingkan James Francis Edward Stuart dan kedua puteranya, Charles Edward Stuart dan Henry Benedict Stuart, Uskup Kardinal Frascati, dikebumikan di sini, setelah diberi suaka oleh Paus Clement XI. Juga dikuburkan di sini adalah Maria Clementina Sobieska, isteri James Francis Edward Stuart, Ratu Christina dari Sweden, yang melepaskan tahtanya untuk masuk agama Katolik, dan Countess Matilda dari Tuscany, penyokong Kepausan semasa Kontroversi Investiture. Interment yang paling baru adalah Paus John Paul II, pada 8 April 2005. Di bawahnya, di dekat ruang bawah tanah, adalah "Makam Julii" abad ke-4 yang berkubah. (Lihat di bawah untuk penerangan makam).

Suntingan Karya Seni

Menara dan narthex Edit

  • Di menara ke kedua sisi fasad terdapat dua jam. Jam di sebelah kiri telah beroperasi secara elektrik sejak tahun 1931. Loceng tertua bermula dari tahun 1288.
  • Salah satu khazanah basilica yang paling penting adalah set mosaik di atas pintu luaran tengah. Disebut "Navicella", ini didasarkan pada reka bentuk oleh Giotto (awal abad ke-14) dan mewakili kapal yang melambangkan Gereja Kristian. [9] Mozek itu kebanyakannya salinan asli Giotto abad ke-17.
  • Di setiap hujung narthex terdapat tokoh berkuda, di sebelah utara Constantine the Great oleh Bernini (1670) dan di selatan Charlemagne oleh Cornacchini (abad ke-18). [9]
  • Dari lima portal dari narthex ke pedalaman, tiga mengandungi pintu yang terkenal. Portal pusat mempunyai pintu gangsa Renaissance oleh Antonio Averulino (disebut Filarete) (1455), diperbesar agar sesuai dengan ruang baru. Pintu selatan, yang Pintu Orang Mati, direka oleh pemahat abad ke-20 Giacomo Manzù dan termasuk potret Paus John XXIII berlutut di hadapan sosok Saint Peter yang disalibkan.
  • Pintu paling utara adalah "Pintu Suci" yang, menurut tradisi, ditutup dengan batu bata, dan dibuka hanya untuk tahun-tahun suci seperti tahun Jubli oleh Paus. Pintu yang ada sekarang adalah gangsa dan direka oleh Vico Consorti pada tahun 1950 dan dilemparkan di Florence oleh Ferdinando Marinelli Artistic Foundry. Di atasnya terdapat prasasti yang memperingati pembukaan pintu: PAVLVS V PONT MAX ANNO XIII dan GREGORIVS XIII PONT MAX .

Plak peringatan yang baru dipasang di atas pintu seperti berikut:

PAVLVS VI PONT MAX HVIVS PATRIARCALIS VATICANAE BASILICAE PORTAM SANCTAM APERVIT ET CLAVSIT ANNO IVBILAEI MCMLXXV
Paul VI, Pontifex Maximus, membuka dan menutup pintu suci basilika Vatikan patriarki ini pada tahun jubli tahun 1975.

IOANNES PAVLVS II P.M. PORTAM SANCTAM ANNO IVBILAEI MCMLXXVI A PAVLO PP VI RESERVATAM ET CLAVSAM APERVIT ET CLAVSIT ANNO IVB HVMANE REDEMP MCMLXXXIII – MCMLXXXIV
John Paul II, Pontifex Maximus, membuka dan menutup kembali pintu suci yang ditutup dan dipisahkan oleh Paus Paul VI pada tahun 1976 pada tahun jubli penebusan manusia 1983–1984.

IOANNES PAVLVS II P.M. APERVIT ITERVM PORTAM SANCTAM ET CLAVSIT ANNO MAGNI IVBILAEI AB INCARNATIONE DOMINI MM – MMI
John Paul II, Pontifex Maximus, sekali lagi membuka dan menutup pintu suci pada tahun jubli besar, dari penjelmaan Tuhan 2000–2001.

PP FRANCISCVS. PORTAM SANCTAM ANNO MAGNI IVB MM – MMI A IOANNE PAVLO PP. II RESERVATAM ET CLAVSAM APERVIT ET CLAVSIT ANNO IVB MISERICORDIAE MMXV – MMXVI
Paus Fransiskus membuka dan menutup kembali pintu suci, ditutup dan dipisahkan oleh Paus John Paul II pada tahun jubli besar 2000–2001, pada tahun jubli Mercy 2015–2016.

Plak peringatan lama dikeluarkan untuk memberi laluan kepada plak baru apabila pintu suci dibuka dan ditutup.


Kandungan

Noravank ditubuhkan pada tahun 1105 oleh Uskup Hovhannes, bekas ketua biara Vahanavank berhampiran bandar Kapan di Syunik. Kompleks biara merangkumi gereja S. Karapet, kapel S. Grigor dengan dewan berkubah, dan gereja S. Astvatsatsin (Ibu Suci Tuhan). Reruntuhan pelbagai bangunan awam dan khachkars terdapat di dalam dan di luar dinding perkarangan. Noravank adalah kediaman para putera Orbelian. Arkitek Siranes dan pelukis miniatur dan pengukir Momik bekerja di sini pada akhir abad ketiga belas dan awal abad keempat belas.

Dinding kubu yang mengelilingi kompleks ini dibina pada abad ke-17 hingga ke-18.

Sunb Astvatsatsin Church Edit

Struktur terhebat adalah Surb Astvatsatsin (Ibu Suci Tuhan), juga disebut Burtelashen (pembinaan Burtel) untuk penghormatan Putera Burtel Orbelian, pemodalnya. Ia terletak di sebelah tenggara gereja Surb Karapet. Surb Astvatsatsin disiapkan pada tahun 1339, sebuah karya pengukir berbakat dan miniatur Momik, yang merancangnya, dan juga merupakan karya terakhirnya. Di dekat gereja terdapat makamnya khachkar, kecil dan dihiasi dengan sederhana, bertarikh pada tahun yang sama. Sejak kebelakangan ini, bumbung yang jatuh ditutup dengan bumbung pinggul biasa. Pada tahun 1997 drum dan atap kerucutnya dibina semula, dengan bentuk berdasarkan serpihan yang ada. Namun, ia telah dikritik sebagai "pembinaan semula fantasi". [1] Tingkat bawah mengandungi makam Burtel dan keluarganya yang rumit. Langkah sempit yang mengunjurkan dari bahagian depan barat menuju ke pintu masuk gereja / pidato. Terdapat sebuah patung lega di atas pintu masuk, yang menggambarkan Kristus diapit oleh Peter dan Paul.

Burtelashen adalah monumen yang sangat artistik yang mengingatkan pada struktur penguburan seperti menara pada tahun-tahun pertama agama Kristian di Armenia. Ia adalah gereja peringatan. Lantai bawahnya, berbentuk segi empat tepat, adalah peti besi penguburan keluarga di lantai atas, berbentuk silang, adalah kuil peringatan yang dimahkotai dengan rotunda bertingkat.

Burtelashen adalah struktur dominan di Noravank. Komposisi bangunan tiga tingkat yang asal didasarkan pada peningkatan ketinggian tingkat dan gabungan bahagian bawah yang berat dengan bahagian tengah yang terbahagi dan bahagian atas yang separuh terbuka. Oleh itu, hiasan lebih sederhana di bahagian bawah dan lebih kaya di bahagian atas. Digunakan sebagai elemen hiasan adalah tiang, lengkungan kecil, pendakap berprofil yang membentuk salib dari pelbagai bentuk, medali, ikatan bersilang di sekitar tingkap dan pintu.

Portal barat dihiasi dengan kemegahan khas. Peranan penting dalam hiasannya dimainkan oleh tangga berkancing yang menuju ke tingkat atas, dengan pantat berprofil hingga ke tangga. Pintu pintu dibingkai dengan plaitband persegi panjang lebar, dengan langkan di bahagian atas, dengan tiang, fillet dan jalur pelbagai corak, kebanyakan geometri, halus dan rumit. Di antara landasan luar dan bingkai melengkung bukaan terdapat representasi burung merpati dan sirene dengan kepala mahkota wanita. Kelegaan semacam itu banyak digunakan dalam seni Armenia abad keempat belas dan pada masa-masa sebelumnya dalam seni bina, miniatur dan karya seni terapan, pada berbagai kapal dan mangkuk. Tympanum pintu masuk dihiasi dengan relief yang menunjukkan, di tympanium bawah, Perawan Suci dengan Anak dan Malaikat Gabriel dan Michael di sisinya, dan, di tympanium atas, representasi setengah-panjang Kristus dan tokoh-tokoh para Rasul Peter dan Paul. Berbeda dengan relief vestry Noravank, yang diukir di permukaan polos, yang memberi mereka kebebasan yang lebih besar. Angka-angka itu dibezakan oleh keplastikan bentuknya, kelembutan pemodelan, dan penekanan pada perincian pakaian tertentu.

Sekumpulan pengasas Burtelashen digambarkan pada tiga tiang bahagian barat rotunda. Gambar itu terdiri dari tokoh-tokoh lekukan Perawan Suci bersama Anak, duduk di atas takhta, dan dua lelaki berdiri dengan pakaian yang kaya, salah satunya memegang model kuil.

Gereja Surb Karapet Sunting

Gereja kedua adalah Surb Karapet, salib dalam bentuk persegi dengan gendang dan kubah yang dipulihkan yang dibina pada tahun 1216–1227, di sebelah utara runtuhan Surb Karapet yang asli, yang musnah dalam gempa. Gereja ini dibina dengan keputusan Putera Liparit Orbelian.

Pada tahun 1340 gempa bumi menghancurkan kubah gereja yang pada tahun 1361 dibina semula oleh arkitek Siranes. Pada tahun 1931 kubah tersebut telah rosak semasa gempa lain. Pada tahun 1949, bumbung dan dinding gereja telah diperbaiki. Pada tahun 1998 bumbung dan gendang dibina semula dengan bantuan keluarga Armenia-Kanada.

Membentuk ruang depan barat adalah gavit yang mengagumkan pada tahun 1261, dihiasi dengan khachkar yang indah dan dengan serangkaian batu nisan yang tertulis di lantai. Perhatikan ukiran terkenal di lintel luar. Gereja ini menempatkan makam Prince Smbat Orbelian. Gavit itu mungkin empat tiang. Pada tahun 1321, bangunan itu, mungkin dimusnahkan oleh gempa bumi, ditutup dengan bumbung baru dalam bentuk khemah batu besar dengan bahagian mendatar, meniru bumbung kayu hazarashen- taipkan rumah petani. Ini menjadikan strukturnya agak berbeza dengan monumen Armenia yang serupa. Siling mempunyai empat baris pendakap yang membentuk stalaktit berkubah dengan bukaan pencahayaan persegi di bahagian atas. Lingkaran lebar yang melintang di atas setengah tiang, ceruk yang dalam dengan khachkars dan siling seperti khemah rendah yang hampir tanpa hiasan memberi bahagian suram yang redup.

Fokus hiasan luaran 'terutama pada fasad barat tempat pintu masuk bangunan. Dibingkai dalam dua baris trefoil dan prasasti, timpani separa bulat pintu dipenuhi dengan hiasan dan dengan gambaran Perawan Suci yang duduk di atas karpet dengan Anak dan diapit oleh dua orang kudus. Hiasan itu juga mempunyai huruf besar yang disatukan oleh pucuk dengan daun dan bunga. Perawan Suci duduk dengan cara Oriental bersama Anak. Corak permaidani kelihatan dengan jumbai yang terkulai. Di kuil-kuil Syunik abad ketiga belas keempat belas, pemujaan Perawan Suci tersebar luas. Dia digambarkan lega, dan banyak gereja didedikasikan untuknya.

Tympanum runcing tingkap kembar di atas pintu dihiasi dengan gambaran lega yang unik dari Tuhan Bapa yang berkepala besar dan berjanggut dengan mata berbentuk badam yang memberkati Salib dengan tangan kanannya dan memegang di tangan kirinya kepala John the Baptis, dengan merpati - Roh Kudus - di atasnya. Di sudut kanan timpanum terdapat seraf merpati ruang di antaranya dan sosok Bapa dipenuhi dengan prasasti.

Surb Grigor Chapel Edit

Kapel sampingan Surb (Saint) Grigor ditambahkan oleh arkitek Siranes ke tembok utara gereja Surb Karapet pada tahun 1275. Kapel itu mengandungi lebih banyak kubur keluarga Orbelian, termasuk batu nisan singa / manusia berukir yang indah bertarikh 1300, yang meliputi kubur Elikum putera Pangeran Tarsayich Orbelian. Struktur sederhana mempunyai pelan segi empat, dengan mezbah separa bulat dan siling berkubah di lengkungan dinding. Pintu masuk dengan tympanum melengkung dihiasi dengan tiang-tiang, dan puncak mezbah diapit dengan khachkar dan representasi burung merpati lega.

Suntingan Khachkars

Kompleks ini mempunyai beberapa khachkar yang masih hidup. Yang paling rumit dari mereka semua adalah 1308 khachkar oleh Momik. Yang menonjol di latar belakang yang diukir adalah salib besar di atas roset berbentuk perisai dan bintang lapan yang menonjol yang tersusun secara menegak di sisinya. Bahagian atas khachkar menunjukkan pemandangan Deesis yang dibingkai dalam lengkungan cinquefoil melambangkan pergola seperti yang disarankan oleh hiasan latar belakang bunga, buah dan daun anggur.

Suntingan Alam

Kawasan ini adalah bahagian dari Kawasan Rama-rama Perdana Gnisheek [2] dan Kawasan Burung Penting Noravank. [3] Berbagai jenis haiwan dan tumbuh-tumbuhan dapat dijumpai di sini, seperti Kambing Bezoar, Gudang Janggut, kupu-kupu Alexanor, dan lain-lain.

Edit Sejarah Kronologi Ringkas

Sebelum abad ke-9 - Menurut sejarawan Stepanos Orbelian sebuah gereja yang didedikasikan untuk St. Pokas berdiri di laman biara.

800-900 - Sebuah gereja dibina: sumber menyebutnya St. Karapet's atau Gereja Svag Khoradzor. Nama itu kemudian akan berubah menjadi Noravank (bukan = baru, vank = biara), pada tahun 1221.

989 - Hovhannes the Scribe menyalin Injil untuk imam Stepanos. Ia disebut Gospel of Etchmiadzin yang mengandungi beberapa halaman mini dari tarikh sebelumnya yang merupakan beberapa contoh seni miniatur Armenia yang tertua dan paling terkenal.

1105 - Menurut sejarawan Uskup Stepanos Orbelian Hovhannes, ketua biara Vahanavank, pindah ke Noravank dan membantu untuk menemukan inti pertama para bhikkhu di biara. Saudaranya, Putera Hamtum, kemudian datang ke biara dan membantu mengembangkannya. Biara ini akan menjadi kaya: ia akan memiliki dua kubu Anapat dan Hraseka, bersama dengan dua belas ladang.

1154 - Uskup Hovhannes meninggal dan dikebumikan di biara. Menurut sejarawan Stepanos Orbelian, uskup ini telah mendirikan sebuah gereja dan menghubungkan bangunan-bangunan di sana sehingga kini tidak ada jejak kompleks ini.

1168 - Uskup Grigoris dari Syunik meninggal dan dikebumikan di biara.

1170 - Uskup Stepanos, anak Uskup Grigoris, menetap di Noravank, memilihnya sebagai tempat keuskupan. Dia adalah untuk mendapatkan Lembah Agarak dan kubu Anapat sebagai sumbangan kepada biara dari Mongol Sultan Yelkduz, selain pengecualian dari cukai harta tanah gereja.

1201 - Tarikh ini terdapat di khachkar di pintu masuk selatan Gereja St. Karapet.

1216 - Uskup Stepanos meninggal dan dikebumikan di biara. Bapa Sargis, penggantinya, berkongsi harta biara dengan Tatev.

1216-1221 - Putera Liparit Orbelian dan Uskup Sargis membangun sebuah gereja di biara: sumber menyebutnya sebagai Gereja St. Stepanos Noravank (protomartir).

1221 - Uskup Sargis, cucu Uskup Agung Stepanos, membangun Gereja St. Karapet sebagai kapel pengebumian keluarga. Menurut sejarawan Stepanos Orbelian, gereja itu dibina atas kehendak Liparit Orbelian, pengasas dinasti, dan kerja bangunan berlangsung selama tujuh tahun, berakhir pada tahun 1228. Seorang khachkar di tembok barat gavit dikhaskan Nazar dan Nazlu.

1222 - Peringatan untuk Vasak, yang meninggal karena kematian pramatang, tertulis di khachkar di dinding selatan gavit.

1223 - Gereja St. Stepanos dikuduskan dan Putera Bupak menyumbangkan kampung Aghberis ke biara untuk memperingati peristiwa itu.

1223-1261 - Sebuah gavit dibina di biara.

Abad ke-13 - Khatun, anak perempuan Khalkhashah, menyumbang 300 keping perak dan kebun ke biara.

1232 - Gorg tertentu memberikan pelbagai sumbangan kepada biara.

1240 - Tarikh ini di khachkar di dalam gavit.

1256 - Shatluys tertentu menyumbangkan kebun ke biara.

1260 - Uskup Ter-Stepan dari Syunik meninggal dan dikebumikan di biara-biara.

1261 - Putera Smbat Orbelian mengembalikan semula biara-biara, mungkin dengan bantuan Uskup Sargis dan arkitek Siranes. Terdapat dua prasasti di dinding gavit yang bertanggal 1232 dan 1256: ini menunjukkan bahawa sebelumnya terdapat bangunan lain di laman web ini, dan batu-batu itu digunakan untuk gavit. Pada tahun yang sama, Putera Smbat menyumbangkan pelbagai barang ke biara untuk keselamatan jiwa saudaranya, Putera Burtel. Di dekat khachkar di gavit ada lagi, yang didirikan untuk mengenang Burtel, anak Elikum, cucu Liparit. Seorang kachkar lain mengingatkan Burtel, anak lelaki "putera raja" Smbat.

1270-1290 - Ini adalah tarikh kachkar di dalam rumah sakit-rumah sakit yang kini sebahagiannya runtuh.

1271 - Prasasti Noravank menyebutkan nama "hovatun" sebagai bangunan tujuan yang tidak diketahui.

Sebelum tahun 1273 - Prasasti menunjukkan bahawa "putera raja" Smbat telah menyumbangkan tanah dan kebun ke biara.

1273 - Raja Smbat meninggal: dia adalah kakak kepada Putera Tarsaich dan dikebumikan di biara.

1273-1290 - Uskup Sargis membangun sebuah rumah sakit yang berdekatan dengan biara dan menyumbangkan pelbagai barang kepadanya: hasilnya digunakan untuk menyediakan makanan dan minuman kepada para jemaah.

1275 - Putera Tarsaich membina sebuah kapel penguburan untuk saudaranya Smbat dan bangunan, karya arkitek Siranes, kemudian akan menempatkan semua makam keluarga.

1277 - Sebuah kachkar didirikan di makam Pangeran Mahevan, putra Senekerim, Raja Syunik.

1285 - Kukor mendirikan kachkar di kubur saudaranya Palka dan ibunya Aspi.

1287 - Stepanos Orbelian menjadi metropolitan Syunk. Dia adalah salah satu lelaki budaya dan politik yang paling berprestij di Armenia abad pertengahan. Dia akan meninggalkan banyak karya puisi dan esei mengenai sejarah. Dia akhirnya berjaya menyatukan biara-biara Tatev dan Noravank.

Separuh ke-2 abad ke-13 - Jambatan dibina untuk menghubungkan biara dengan wilayah.

1290 - Prasasti yang menyebutkan kematian "putera raja" Tarsaich dapat dilihat di pintu masuk sebelah timur kapel.

1291 - Amira, cucu Djurdj, membeli kebun dengan harga 4000 keping perak dan menyumbangkannya ke biara.

1292 - Ahli arkitek-juru tulis Momik menyalin Injil yang indah untuk saudara Hovhannes dan Tadeos Princess Mina Khatun, puteri Raja Djala dari Aghuank dan isteri Tarsaich, menyumbangkan banyak barang ke biara.

1298 - Ter Sargis, uskup Syunik, meninggal dan dikebumikan di biara. Stepanos, uskup Syunik dan putera "putera raja" Tarsaich, memberikan sumbangan penting kepada biara. Puteri Mina Khatun dikebumikan di biara.

1299 - Di biara Noravank, metropolitan dan sejarawan Stepanos Orbelian menyelesaikan karya agungnya yang berjudul Sejarah Wilayah Syunik (Patmut'yun Nahangin Sisakan).

1300 - Pangeran Elikum Orbelian meninggal dan dikebumikan di biara, di Kapel St Grigor makam putera, putra Tarsaich, mempunyai perwakilan manusia dengan ekor singa dan kaki: ciri-ciri ini dikaitkan kepadanya kerana keberaniannya dalam perang . Stepanos Orbelian menyelesaikan puisinya "Lament on Behalf of the Cathedral" ("Voghb i dimats surb Katoghikeyin").

1302 - Arkitek-juru tulis Momik menulis dan mengecilkan Injil untuk Stepanos Orbelian.

1303 - Metropolitan Stepanos Orbelian meninggal dan dikebumikan di biara. Sandjar, anak lelaki Tankarghul, menyumbangkan kebun ke biara semasa kelahiran anaknya.

1303-1324 - Ketua biara adalah Hovhannes-Orbel, anak saudara Putera Liparit. Dengan kehendaknya, arkitek Momik akan membina Gereja St. Astvatsatsin di Areni. Juga dengan kehendaknya, banyak kodeks ditulis dalam manuskrip.

1304 - Momik mendirikan khachkar untuk mengenang metropolitan Stepanos Orbelian.

1305 - Prasasti di makamnya menyebutkan kematian Uskup Grigor dari Syunik.

1307 - Momik dan Poghos "vardapet" menulis dan meminimumkan Injil.

1308 - Tamta Khatun, ibu Putera Burtel, mendirikan kachkar indah yang dibuat oleh arkitek Momik.

1312 - Tamta Khatun, ibu Putera Burtel, dimakamkan di kapel Raja Smbat. Grigor, anak saudara Putera Dop, menyumbangkan pelbagai kebun ke biara.

1318 - Bughta, saudara Burtel, dimakamkan di kapel Raja Smbat dan kachkar didirikan dalam ingatannya.

1320-1322 - Paderi Sargis, anak saudara dari Uskup Agung Stepanos dari Syunik, membangun gereja Noravank.

1321 - Bangunan St. Karapet mungkin rosak akibat gempa.

1324 - Hovhannes-Orbel, metropolitan Syunik, meninggal dan dikebumikan di biara.

1324-1331 - Stepanos Tarsaich Orbelian menjadi ketua biara. Seorang pelajar ketua vardapet Esayi Nshetsi dari University of Gladzor, dia akan membina gereja Zorats di wilayah Yeghegis.

1331-1339 - Putera Burtel, seperti yang disebutkan dalam prasasti di pintu masuk barat, membangun Gereja St. Astvatsatsin, yang disebut "Burtelashen", di biara.

1333 - Arkitek-pelukis arca-pelukis Momik meninggal dan dikebumikan di biara. Taurat Kiuron menyalin semula naskah dengan perintah Grigoris.

1345 - Gontse, anak perempuan Paron Khosrovik, menyumbangkan kebun Khangah ke biara untuk keselamatan jiwa Amad.

Abad ke-15 - Model seni bina kapel penguburan dua tingkat tersebar di seluruh Syunik dan semua biara membina kapel jenis yang sama.

1476 - Taurat Poghos menyalin semula Injil.

1486 - Davit Darbin mendirikan kachkar di biara untuk mengenang Tukhik.

1569 - Uskup Eghishe mendirikan kachkar untuk mengenang bapa saudaranya Bishop Arakel.

1628 - Tuma Abegha menulis Injil di biara.

1600-1700 - Dinding kubu, rumah tumpangan dan pelbagai bangunan lain dibina di biara.

1755 - Pertempuran dilakukan antara Hadji Pasha, yang telah mengambil alih biara, dan tentera Isa Ashag.

1813 - Raja Parsi, Shah Fatail, menyerahkan biara itu kepada Petros Bek Orbelian dan memerintahkan hasil dari kampung Amaghu diberikan kepada biara untuk dikendalikan dan dikendalikan.

1840 - Gempa bumi merosakkan biara.

1948-1949 - Jawatankuasa Pemuliharaan Monumen di Soviet Armenia memulakan kerja-kerja pemulihan di biara. A. Balasanyan menyusun projek.

1982-1983 - Kerja penggabungan, pemulihan dan penggalian yang baru di biara bermula. [ perlu sebut harga untuk mengesahkan ]

1995 - Kerana pemulihannya yang terlalu lama, Noravank dilarang masuk ke Daftar Warisan Dunia UNESCO. [4]

1997 - Kubah drum dan kerucut gereja Surb Astvatsatsin dibina semula. [5]


Bayi Yesus dari Ahli Dewan Gereja Katolik Bizantium Prague, OH

Asalnya dikhaskan untuk SS. Peter dan Paul, · Gereja Bayi Yesus dari Prague bermula pada tahun 1907 ketika sekumpulan Struthers, penduduk Ohio membeli harta di sana untuk sebuah gereja masa depan di 111 Frank Street. · Katolik Bizantium ini menghadiri Gereja St. Mary dan kemudian, Gereja St. Nicholas di Youngstown sehingga gereja mereka sendiri akhirnya didirikan pada tahun 1917. · Pastor Anthony Mhley adalah pastor perjalanan pertama gereja baru ini. · Pendeta pertama yang tinggal adalah Pastor Peter Racz, dan di bawah pemerintahannya sebuah pendirian dibina.

Pada tahun 1946, Bapa Emil J. Mihalik dilantik sebagai pendeta. · Semasa pemerintahannya gereja itu diubah suai. · Bapa Mihalik bertanggungjawab untuk mempromosikan penubuhan Sekolah Pusat Katolik Bizantium, yang akan melayani lima paroki kawasan Youngstown. · Bapa Mihalik juga berperanan dalam menggunakan bakat Sister Servants of Mary untuk menguruskan sekolah, yang dibina pada tahun 1954 di Youngstown-Poland Road.

Bapa George B. Petro ditugaskan ke SS. Gereja Peter dan Paul pada tahun 1958. · · Kerana banyak paroki pindah ke pinggir bandar, Pastor Petro menyedari perlunya memindahkan gereja ke lokasi yang lebih baik. · Di bawah bimbingannya, sebuah situs seluas 115 ekar dibeli di South Avenue di Boardman , dan sebuah gereja baru telah dibina pada tahun 1970. · Bersama dengan gereja fizikal baru muncul sebuah nama paroki baru: Bayi Yesus dari Prague.

Pada tahun 1982, sebuah kubah setinggi 30 kaki baru dibina di atas bumbung yang asli. · Kubah ini dihiasi oleh gendang setinggi 20 kaki dan kubah "bawang".

Pada tahun 1990, Monsignor Alexis Mihalik dilantik sebagai pendeta. · Di bawah bimbingannya, bahagian dalam gereja telah diubah suai agar sesuai dengan preskripsi liturgi Gereja Katolik Bizantium. · Bersama candelier dan ikonografi yang menghiasi dinding gereja, satu tingkat Skrin ikon oak merah dipasang dan tetrapod yang sepadan dibeli, kedua-duanya diukir di Yunani.

Bekas pendeta Pastor Christopher R. Burke, dengan bimbingan dari Monsignor Mihalik yang kini sudah bersara, mengawasi pekerjaan pemulihan ke gereja pada tahun 2010. Pada bulan Ogos 2011, ikon mozek Our Lady of Perpetual Help dipindahkan dari Sekolah Pusat Katolik Bizantium (yang ditutup pada tahun 2009) di Poland berdekatan, Ohio untuk Gereja Bayi Yesus dari Prague. Mozek itu dipindahkan dan dipulihkan oleh Eikona Studios of Cleveland, dan dibiayai oleh sumbangan dermawan dari paroki dan organisasi paroki.


Akses [sunting | sunting sumber]

Basilika dibuka sepanjang hari, setiap hari:

Kawasan umum biara mempunyai pengaturan akses yang berasingan, dan ada biaya masuk. Malangnya pembukaannya kemudian:

8:30 hingga 18:00 (menurut laman web basilica, Jun 2018).

Pengunjung dalam beberapa tahun kebelakangan ini mendapati pintu masuk umum biara ditutup untuk makan tengah hari dari jam 13:00 hingga 15:00, terutama pada bulan Ogos. Ini nampaknya disebabkan oleh kesukaran untuk menampung kakitangan (biara menyediakan kakitangannya sendiri, dan tidak bergantung pada pekerja Vatikan di basilika).

Kebun biara kadang-kadang boleh dikunjungi melalui lawatan berpandu. Lihat laman web biara (pautan di bawah).

Jumlah pelawat pasti telah menurun dengan ketara sejak akhir abad ke-20. Sebaliknya, pengunjung cenderung menjadi jemaah tulen daripada pelancong dan ini mungkin merupakan basilika utama dengan suasana yang paling mendoakan.

Satu-satunya jalan masuk ke sini adalah melalui Metro. Perkhidmatan bas selari di Via Ostiense tidak boleh dipercayai.

Basilika adalah sebahagian daripada Seven Church Walk.

Adalah mungkin untuk menggabungkan lawatan ke basilika dengan lawatan ke biara Trappist di Santi Vincenzo e Anastasio alle Tre Fontane. Bas 761 berhenti dan menunggu penumpang di Largo Beato Riccardi yang terletak di selatan persimpangan utama barat stesen di & # 160San Paolo.


Katedral Vank (Tbilisi)

Gereja Armenia di Tbilisi lama, yang dikenali sebagai Katedral Vank, dinamakan dengan tepat Gereja Ibu Suci Dewa Biara Mens. Ia juga dikenali sebagai Arantsvank atau Pasha vank - Katedral Bapa Suci, dan kemudian - Astvatsatsin (Perawan Suci). Katedral Armenia ini adalah bangunan keagamaan terbesar di Tbilisi lama.

Katedral Vank, yang terletak di tempat yang disurvei dengan baik dengan semua pihak di tempat kota lama di daerah Tapitah (dalam versi Georgia - Gareubani - "Kulit dan suku"), beberapa meter dari tebing kanan Sungai Kura. Tapitah, pada gilirannya, dibahagikan kepada beberapa blok, salah satunya dikenali sebagai "Vank." Selain istana, rumah besar dan taman milik anggota keluarga bangsawan di wilayah Tapitah, juga, kraf dan gerai perdagangan, karavanserai dan beberapa gereja Armenia khususnya - dan Kamoyants Zrkinyants St. Gevorg. Katedral Sam Vanksky yang terletak di Grand Street Vankskoy (kemudian - Gareubanskaya sekarang - Atoneli).

Katedral dibina dari batu bata berkualiti tinggi. Komposisi itu unik untuk pembinaan seni bina Armenia abad pertengahan. Menurut ciri-ciri profesor, anggota NAS RA yang sesuai, MM Asratyan, gereja itu adalah basilika berkubah dengan tiga pusar dan tiga pasang kubah. Ketiga-tiganya berakhir di bahagian sisi sebelah timur berbentuk separa bulat dengan ukuran yang sama, tidak menonjol dari dinding luaran gelung segi empat tepat. Lorong-lorong, ditutup dengan peti besi dengan atap gerbang yang terpisah, melintasi depan penambah transept ini, di atasnya dibina tiga kubah. Tiga mezbah kuil dihiasi dengan lukisan dinding yang indah dan dikhaskan, masing-masing: rata-rata - Ibu Tuhan, Utara - Rasul Suci, Selatan - St. Gregory the Illuminator. Dekorasi kuil itu digunakan, selain unsur-unsur Armenia dan Parsi dan seni hiasan. Penulis dan pengembara Rusia, Eugene Markov menulis bahawa kuil utama orang Armenia - Katedral Vank Zion jauh lebih asli. Dia memperhatikan menara itu, ditutup dengan jubin biru yang indah, pintu masuk dengan lengkungan, dicat dengan warna dan penyepuhan, yang tertanam di dinding luar khachkars dengan gambar terpahat. "Di dalam kuil-kuil mezbah berada di garis ikonostasis. Tempat duduk belakang untuk wanita dipisahkan tembok pelik, dan paduan suara dari mata kisi mereka yang tertutup. Umumnya di daerah ini di semua jalan di sekitarnya tinggal hampir semua orang Armenia." Dan inilah bagaimana pembinaan Profesor L. Melikset-Beck yang indah ini, "tiga naves, dan trehaltarny trehkupolny Vank seperti katedral tiga-napel kapel, dan melekat pada gereja Katedral Santa Perawan Maria."

Bukti sejarah dokumentari mengenai tarikh tanah dan bangunan gereja Vank yang asal telah terselamat. Terdapat beberapa versi yang sangat bertentangan dan saling eksklusif. Tarikh penubuhan paling awal diberikan oleh imam Armenia Gyutom Aganyantsem. Menurut keterangannya, gereja asalnya dibangun pada masa St Gregory the Illuminator pada abad ke-IV, darinya, katanya, di serpihan dinding gereja berikutnya di fasad timur kuil. Tarikh penubuhan katedral Aganyantsem yang sama adalah berdasarkan pada pendaftaran Tiflis kuno Armenia. Menurut data ini, katedral ini dibina pada tahun 931, saudara-saudara rohani - Umekom, Sudzhapom, dan Aryutsem Dzhalapom.

Menurut anggota Kongregasi Venice Mkhitarists M. Bzhishkyantsa, gereja asalnya didirikan pada awal abad VII dan dipanggil Gereja Katoghike. Ia musnah semasa salah satu pencerobohan Uthmaniyyah di Tiflis.

Pada tahun 1480 katedral dibina semula, dan ia dilakukan dengan teliti sehingga kemudian beberapa penyelidik (misalnya, I. Ioseliani) dilihat sebagai tarikh penubuhan tahun ini: "Bangunan ini menelan biaya Tiflis mokalakov Avsarkisova, Bastamova, dan Nazarbegova Okaev, juga sebagai tavada Georgia Solagova pada tahun 1480. "

Terdapat teori bahawa gereja asal didirikan kemudian - pada suku terakhir abad XVI. Pada tahun 1630 gereja itu diubahsuai, "sejenis Paus Iosifovich Shergilyantsem." Lebih-lebih lagi, menyatakan bahawa walaupun ukurannya meningkat tiga kali ganda. Pada tahun 1715 gereja itu menjalani pemulihan semula - kali ini atas inisiatif George dan Perigulyana Melkonov Bastamyana.

Menurut prasasti epigrafis di dinding selatan kuil pada tahun 1720, pada masa pemerintahan Vakhtang VI-th, pada asas gereja kuno mulai pembangunan gereja baru. Pembinaan dilakukan semasa pemerintahan Katolik Gereja Armenia Astvatsatur I-th (1715-1725 gg.): "Terima kasih kepada Tuhan kita Yesus dalam kerajaan raja Georgia Vakhtang dan puteranya Bagrat hristomoguchego dan patriarki srbazana Astvatsatur, ketika kepemimpinan adalah astapatskogo vardapet Petros membina Gereja Illuminator Nama Suci milik kita, sarana mereka yang saleh Khwaja Guluntsa Giorgi, untuk mengenang dia dan ibu bapa, isteri dan anak-anak mereka semua bogokrepshih. Sekarang, membaca ini, mintalah pengampunan kepada Tuhan. " yang lain yang berkaitan dengan kuil epigrafi, kita perhatikan prasasti mengenai pemulihan salah satu kubah dalam kronologi Armenia 1199 (1750), serta pembangunan kembali kompleks kuil, yang dilakukan pada masa pemerintahan Raja Irakli II-nd pada tahun 1237 (1788). Pada tahun 1800, katedral, menurut J. Ioseliani, telah diperbaharui "semangat besar mokalaka Tiflis, ketua negara Ter-Kazar Lazarova."

Di katedral abad XIX, Vanksky tidak hanya mengalami banyak perubahan, tetapi juga dilengkapi dengan kemudahan tambahan: sebuah muzium, dan gerbang kediaman, yang bertuliskan tulisan di dinding selamat sampai ke menara loceng sekarang: "Pada akhir arahan lisan bapa rohani narodolyubivogo saya Nerses Catholicos of All Armenians, telah menamatkan kediaman di Tiflis, I, Sarkis, 1861, Uskup Hassan Dzhalalyants yang rendah hati, dan saya berdoa saya ingat suatu hari ketika kata-kata habis, dan ia akan memerintah. "

Pada tahun 1882, projek ini dianggap sebagai pemusnahan kuil sepenuhnya dan membangun di tempatnya sebuah gereja yang sama sekali baru. Walau bagaimanapun, pada 4 Mac 1884 sebuah komisen yang terdiri Chithyana O., A. Mantashev Tsovyanova I., A. Shamharyantsa, G. dan A. Sundukyan Sundukyantsa memutuskan bahawa pemulihan katedral, yang telah selesai pada tahun 1901. Pemimpin gereja Novopomazanie membuat uskup agung keuskupan Gevorg Surenyants.

Dalam kes katedral Vank, sebenarnya bukan mengenai satu gereja, tetapi mengenai keseluruhan kompleks agama. Di kompleks katedral, selain gereja, juga merupakan tempat tinggal kepala biara, tempat tinggal (menurut tahun 1816 ada 23), sarkofagus Ter-Gukasova, menara loceng tiga tingkat, sebuah kapel, gerbang gereja dan dinding sekeliling pagar. Berhampiran dengan kompleks yang bersebelahan bersebelahan dengan perkuburan Armenia yang besar, yang dikenal sejak Zaman Pertengahan. Wank sejak sekian lama berkhidmat sebagai katedral katedral Armenia Georgia-Imereti Keuskupan Gereja Armenia.

Pengembara Perancis Jean Chardin abad XVII menulis: "Pasha Wank - iaitu," biara Pasha. "Di biara ini yang dihuni oleh Uskup Armenia Tiflis. Gereja yang disebut kerana, menurut orang Armenia, membangun beberapa pasha yang telah melarikan diri dari Turki dan di kota ini telah menerima agama Kristian." Legenda, tentu saja, indah dan menghiburkan. Namun, mengingat fakta bahawa orang Armenia - warganegara Empayar Uthmaniyyah - hal yang sama berlaku, diberi gelaran "pashas," kami percaya bahawa Chardin salah, dan tentu saja kuil itu didirikan oleh orang Armenia - mungkin berasal dari Barat Armenia.

Telah diketahui bahawa Katedral Vanksky telah dikaji dan naturalis Jerman dan penjelajah Johann Gyuldenshtedtom, yang menyalin dan menerjemahkan ke dalam bahasa Jerman beberapa prasasti epigrafi yang ada di sini.

Seorang anggota Kongregasi Venice Mkhitarists Bzhishkyants M., yang berada di Tbilisi 20 tahun abad ke-XIX, menulis mengenai Katedral Vankskogo: "Hotel ini terletak di kawasan Tapitah dan merupakan kediaman Uskup Agung. Ia mempunyai tiga mezbah bertingkat, dan lima kubah, dihiasi di dalamnya dengan lukisan dinding yang berbeza. "Menyebut Katedral Vankskom dalam memoarnya, dan Maharaja Rusia terakhir Nicholas II-nd.

Di pagar Vank Cathedral - terkenal pada masa Vank ayate - dikebumikan abu banyak pemimpin sosial, politik dan agama Armenia dan dermawan, termasuk orang kedua dalam hierarki nomenklatur Empayar Rusia, pengarang Rusia pertama perlembagaan, Count Mikhail Loris-Melikov (w. pada tahun 1888), para pemimpin keuskupan - Uskup Agung Gabriel Aivazian (1880), Esai Astvatsaturyana dan Karekin Satunyana (1910), Uskup Khoren Stepanyan (1890), serta para pahlawan Perang Rusia-Turki 1877-1878. Jeneral Arzasa (Arshak) Ter-Gukasova (1881), Ivan Lazarev (1879) dan Bebutov Shelkovnikova (1878), Ketua Pengarang "Ardzagank" Abgar Ioannisian (1904), Ketua Pengarang "Megu Hayastani" Simonyants Petros (1891), bandar Matlamat - Poghos Izmailyantsa (1895) dan Alexander Matinyan (1909), Ahli Majlis Negara Davit Gorganyantsa (1900), penulis drama Gabriel Sundukyan (1912, jenazahnya dikembalikan di Pantheon of Armenian Culture di Tbilisi), pelindung Hovsep Efendiev (1862) dan banyak yang lain. Di sini di halaman gereja terdapat makam keluarga (makam) dan sebuah kapel didirikan di atas kubur seorang perindustrian dan dermawan terkenal Armenia Mantashev Alexander (1911, jenazah dikebumikan semula di halaman gereja di St. Echmiadznetsots).

Pada tahun 1815 di salah satu bilik kecil kuil Catholicos Nerses Ashtaraketsi membuka sekolah rendah pertama untuk 20 orang pelajar. Pada tahun 1822 di tanah perkuburan di Vank Tapitahe pembinaan seminari, yang diselesaikan pada tahun 1825. Di halaman Seminari didirikan oleh rumah percetakan Armenia, di mana pada tahun 1858 sebuah buku diterbitkan "Luka Armenia" Khachatur Abovyan - yang pertama tempah di ashkharabar. Pada tahun 1893 atas inisiatif Mikhail Tamamsheva dan alat penaung Avetis Ghukasian di dinding katedral memulakan pembinaan muzium agama dan sejarah (Gukasyanovskogo) yang kompleks, yang diresmikan pada hari perayaan Vardanants 21 Februari 1902 Katolik Semua Armenia Mkrtich Hrimyanom. Semasa pembunuhan beramai-ramai, ayat Wank adalah tempat di mana biasanya terdapat pelarian Armenia dari Kerajaan Uthmaniyyah - orang-orang saling mencari dan keluarga mereka.

Selepas Sovietisasi gereja Georgia untuk beberapa waktu berada dalam keadaan terbengkalai. Pada tahun 1938 pihak berkuasa kota untuk menangani kompleks keagamaan Vank, di antara tempat-tempat pemujaan lain di Tbilisi lama, hanya dihapuskan. Dan yang pertama dari penduduk Armenia penipuan dan ancaman untuk mengumpulkan tandatangan untuk menyokong keputusan ini. Ini adalah bagaimana ia ditulis dalam pers Soviet Georgia, "Perwakilan Dewan mengabulkan permohonan Tiflis Tiflis pekerja Armenia, yang diminta untuk menghancurkan gereja Vank bangunan. Tanah akan diperuntukkan untuk pembinaan sekolah menengah Armenia yang lengkap."Jadi, di tempat kuil itu dibina dan masih berlaku sekolah nombor 104, pada tahun 1939 menghancurkan bangunan muzium Gukasyanovskogo. Pada masa yang sama, Komunis merobohkan tanah dan perkuburan gereja Vankskoe yang terkenal. Kubur senyap dibuka, dan dengan kejam musnah. Banyak barang berharga yang ditinggalkan si mati di yayasan muzium tempatan. Itulah yang diberitahu oleh saksi kemudian:


"Loris-Melikov terbaring di keranda sebagai mata pencarian, tetapi setelah beberapa saat setelah penutup peti mati dikeluarkan, debu menjadi hitam dan hancur. , dan salib uskup dari kubur jiran. Walau bagaimanapun, kerana salib itu dihiasi dengan emas dan batu permata, diikuti dengan cepat. Di manakah tanda pangkat seragamnya, Loris-Melikov, tidak ada yang tahu. Debu kemudian dikumuhkan di halaman Gereja St. Gevorg hari ini - Gereja Armenia utama Tbilisi. "Kami menambah bahawa selain debu Count Loris-Melikov, di halaman Gereja St. Gevorg dapat menguburkan jenazah jeneral Ter-Gukasova, Lazarev dan Shelkovnikova.

Hari ini tidak ada Vank lama. Semua yang tersisa di kompleks gereja Vankskogo hari ini - adalah puncak menara loceng yang bertahan secara ajaib, tetapi merupakan sebahagian dari kediaman bangunan itu, yang kini merupakan bangunan pangsapuri biasa.


Tonton videonya: Gereja dengan 1000 jendela, #lonceng gereja