Berjuang untuk Kebebasan

Berjuang untuk Kebebasan



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

William Allen White menubuhkan Jawatankuasa untuk Mempertahankan Amerika dengan Membantu Sekutu (CDAAA) pada bulan Mei 1940. Anggota CDAAA berpendapat bahawa dengan menyokong sokongan tentera Amerika terhadap Britain adalah cara terbaik untuk menjauhkan Amerika Syarikat dari perang di Eropah . CDAAA sangat tidak setuju dengan Jawatankuasa Pertama Amerika, kumpulan tekanan utama yang menyokong berkecuali sepenuhnya dan tidak campur tangan dalam perang.

Keprihatinan utama CDAAA adalah untuk "Membantu Sekutu." Namun, mereka juga mengadopsi beberapa tujuan konkrit: penjualan kapal pemusnah ke Britain; pelepasan oleh kerajaan A.S. Flying Fortresses, pesawat pengejaran, dan kapal nyamuk ke Great Britain; penggunaan konvoi untuk mengawal bekalan Sekutu dengan selamat; dan semakan Undang-Undang Berkecuali 1935 untuk mempersenjatai kapal A.S. untuk pertahanan terhadap serangan Paksi. CDAAA memainkan peranan penting dalam meluluskan Akta Lend-Lease pada 11 Mac 1941. Undang-undang tersebut memberi Presiden Franklin D. Roosevelt kuasa untuk menjual, memindahkan, menukar, meminjamkan peralatan kepada mana-mana negara untuk membantunya mempertahankan diri daripada menentang Kuasa paksi. Sejumlah $ 50 bilion diperuntukkan oleh Kongres untuk Lend-Lease. Wang itu masuk ke 38 negara yang berbeza dengan Britain menerima lebih dari $ 31 bilion.

Namun, Jawatankuasa untuk Mempertahankan Amerika dengan Membantu Sekutu enggan menyokong campur tangan ketenteraan dalam perang. William Stephenson sebagai ketua Penyelarasan Keselamatan Britain (BSC), merasa kecewa dan dia mendorong William Donovan dan Allen W. Dulles, dengan sokongan ejen BSC, Sydney Morrell, untuk mewujudkan Fight for Freedom pro-intervensi (FFF) kumpulan pada bulan April 1941.

Anggota termasuk Ulric Bell, (Pengerusi Eksekutif), Peter Cusick (Setiausaha Eksekutif), Allen W. Dulles, Joseph Alsop, Henry Luce, Dean G. Acheson, Rex Stout, James P. Warburg, Marshall Field III, Fiorello LaGuardia, Lewis William Douglas, Carter Glass, Harold K. Guinzburg, Conyers Read, Spyros Skouras dan Henry P. Van Dusen. Kumpulan ini juga mengandungi beberapa wartawan seperti Herbert Agar (Louisville Courier-Jurnal), Geoffrey Parsons (New York Herald Tribune), Ralph Ingersoll (Majalah Bergambar) dan Elmer Davis (CBS). Pada puncaknya, ibu pejabat FFF di 1270 Sixth Avenue di New York City mempunyai kakitangan pejabat dua puluh lima.

Tokoh terkemuka dalam FFF adalah Pendeta Henry Wise Hobson dari Cincinnati, Ohio. Dalam pidato radio pada 18 April 1941, Hobson, menggariskan kepercayaan asas organisasi yang menyatakan, “Kami percaya bahawa konflik dunia sekarang adalah perjuangan yang tidak dapat diselesaikan antara kediktatoran dan kebebasan, dan jika diktator menang di kawasan konflik sekarang, ada akan sedikit harapan untuk kebebasan. Oleh itu, kami mewakili semua rakyat yang mempunyai keyakinan bahawa ini adalah perjuangan kita untuk kebebasan di mana kita mesti memainkan peranan kita. "

Kumpulan Fight for Freedom memantau aktiviti organisasi pengasingan terkemuka, Jawatankuasa Pertama Amerika. Ahli isolasi terkemuka juga menjadi sasaran dan dilecehkan. Ketika Gerald Nye bercakap di Boston pada bulan September 1941, ribuan handbill menyerahkannya sebagai penenang dan kekasih Nazi. Berikutan ucapan oleh Hamilton Stuyvesan Fish, seorang anggota kumpulan yang ditubuhkan oleh BSC, the Fight for Freedom, memberikan kad yang bertuliskan, "Der Fuhrer terima kasih atas kesetiaan anda" dan gambar diambil.

Pada bulan Oktober 1941, Koordinasi Keselamatan Britain berusaha untuk menghentikan demonstrasi di Madison Square Garden dengan mengeluarkan tiket palsu. H. Montgomery Hyde berpendapat bahawa rancangan itu menjadi batal kerana AFC mendapat banyak publisiti dari pertemuan dengan 20,000 orang di dalamnya dan jumlah yang sama menyokong penyebabnya di luar. Satu-satunya pembangkang adalah ejen provokator yang menjerit "Hang Roosevelt".

Ejen BSC yang lain, Sanford Griffith, menubuhkan syarikat Market Analysts Incorporated dan pada mulanya ditugaskan untuk menjalankan tinjauan bagi Jawatankuasa anti-isolasionis untuk Mempertahankan Amerika dengan kumpulan Aiding the Allies and Fight for Freedom. Pembantu Griffith, Francis Adams Henson, seorang aktivis yang lama menentang pemerintah Nazi Jerman, kemudian mengingatkan: "Tugas saya adalah menggunakan hasil pengundian kami, yang diambil di antara konstituen mereka, untuk meyakinkan anggota Kongres dan Senator di atas pagar bahawa mereka harus lebih banyak bantuan kepada Britain. "

Seperti yang dijelaskan oleh Richard W. Steele: "Tinjauan pendapat umum telah menjadi senjata politik yang dapat digunakan untuk memberitahu pandangan orang yang ragu-ragu, melemahkan komitmen lawan, dan memperkuat keyakinan para penyokong." William Stephenson kemudian mengakui: "Berhati-hati diambil sebelumnya untuk memastikan hasil pengundian akan berubah seperti yang diinginkan. Pertanyaannya adalah untuk mengarahkan pendapat ke arah sokongan Britain dan perang ... Pendapat Umum dimanipulasi melalui apa yang tampak sebagai tinjauan objektif . "

Michael Wheeler, pengarang Pembohongan, Pembohongan Sial, dan Statistik: Manipulasi Pendapat Umum di Amerika (2007): "Membuktikan bahawa jajak pendapat tertentu dicurangi adalah sukar kerana terdapat begitu banyak cara halus untuk memalsukan data ... pengundi yang pandai dapat dengan mudah memilih satu calon atau yang lain dengan membuat penyesuaian yang kurang mencolok, seperti memperuntukkan pengundi yang tidak membuat keputusan sesuai dengan keperluannya, melancarkan wawancara tertentu dengan alasan mereka bukan pemilih, atau memanipulasi urutan dan konteks di mana soalan-soalan itu diajukan ... Polling bahkan boleh dicabul tanpa pengundi mengetahuinya .... Sebilangan besar organisasi pengundian utama menyimpan senarai sampel mereka terkunci dan kunci. "

Sasaran utama pengundian ini adalah mengenai pandangan politik para ahli politik terkemuka yang menentang Lend-Lease. Ini termasuk Ikan Hamilton Stuyvesan. Pada bulan Februari 1941, sebuah jajak pendapat dari konstituen Fish mengatakan bahawa 70 persen dari mereka memilih jalan keluar Lend-Lease. James H. Causey, presiden Yayasan untuk Kemajuan Sains Sosial, sangat curiga dengan tinjauan ini dan meminta penyelidikan kongres.

Kami percaya bahawa konflik dunia sekarang adalah perjuangan yang tidak dapat diselesaikan antara kediktatoran dan kebebasan, dan bahawa jika kediktatoran menang di kawasan konflik sekarang, maka akan ada sedikit harapan untuk kebebasan. Oleh itu, kami mewakili semua rakyat yang mempunyai keyakinan bahawa ini adalah perjuangan kita untuk kebebasan di mana kita mesti memainkan peranan kita.

Terdapat episod penasaran dan mengasyikkan di mana saya kebetulan dia terlibat pada hari Ahad ketika Hitler menyerang Soviet Union. Saya dijadualkan menghadiri perhimpunan Fight for Freedom di Golden Gate Ballroom di Harlem. Itu adalah hari yang sangat panas dan tidak ada kepura-puraan penyaman udara di ballroom. Semasa kami masuk, terdapat barisan piket di luar (jelas komunis) dengan papan tanda yang mengutuk kumpulan pemanas Fight for Freedom sebagai alat Imperialisme British dan Wall Street. Pamflet diberikan untuk mendesak Negro March di Washington untuk menuntut Kesetaraan dan Damai! The

Komunis sangat aktif di kalangan penduduk Negro pada masa ini dan sejak itu. Kami melalui garisan piket dan mengadakan perjumpaan, dengan penceramah utamanya ialah Herbert Agar dan Dorothy Parker, dan ketika kami meninggalkan Golden Gate Ballroom, satu setengah jam kemudian, kami mendapati bahawa garis piket telah hilang dan Mac di Washington telah dibatalkan. Dalam jangka waktu yang singkat itu, garis partai Komunis telah sampai ke Moskow hingga Harlem dan telah sepenuhnya membalikkan dirinya (atau lebih tepatnya, telah dibalik sepenuhnya oleh Hitler). Keesokan harinya, Pekerja Harian adalah pro-British, pro-Lend Lease, pro-intervensi dan, untuk pertama kalinya dalam dua tahun, pro-Roosevelt.


Perang Dunia Pertama: Perjuangan untuk Kebebasan?

Peringatan Perang Nasional, juga dikenal sebagai "Tanggapan," adalah cenotaph yang melambangkan pengorbanan semua personel Angkatan Bersenjata Kanada yang telah melayani Kanada pada masa perang demi keamanan dan kebebasan, masa kini dan masa depan. Peringatan ini adalah tempat Majlis Hari Peringatan kebangsaan pada 11 November.

Peringatan Perang Nasional ini memulakan kehidupan pada tahun-tahun perang sebagai penghormatan kepada kejatuhan Perang Dunia Pertama. Yang Mulia Raja George V, laman web memberitahu kami, melancarkannya pada 21 Mei 1939, dengan kata-kata, "Seseorang melihat sekilas jawapan yang dibuat oleh Kanada ketika keamanan dunia dihancurkan dan kebebasan terancam pada tahun-tahun yang menentukan Perang Besar. "

Oleh itu, Kanada yang mempertahankan pembelaan kebebasan merupakan pusat pesan George V tahun 1939, dan yang disampaikan oleh Hal Ehwal Veteran pada tahun 2015. Selanjutnya, penegasan bahawa cenotaph melambangkan semua orang Kanada yang telah berkorban “demi keamanan dan kebebasan — masa lalu , sekarang, dan masa depan, ”berfungsi untuk mengesahkan bukan hanya penyertaan Kanada dalam Perang Dunia Pertama, tetapi semua tindakan ketenteraan Kanada sejak itu. Oleh itu, adalah wajar bagi kita untuk memikirkan secara kritis tentang tanggapan bahawa lebih dari 66,000 orang Kanada dan Newfoundlanders yang tewas dalam Perang Besar mengorbankan diri untuk tujuan kebebasan.

Pertama, siapa Kanada dan Newfoundlanders yang bertempur? Memang benar bahawa dua negara demokrasi Eropah yang hebat & # 8211 Britain dan Perancis & # 8211 adalah sekutu kita, kerana, akhirnya, adalah Itali, demokrasi lain, dan Amerika Syarikat. Namun, Rusia, rejim yang paling autokratik dan otoriter di Eropah, juga merupakan rakan utama. Tambahan pula, demokrasi & # 8220free & # 8221, Britain dan Perancis, mengekalkan Empayar luar negara secara besar-besaran menundukkan ratusan juta orang yang hidup tanpa kebebasan dan seringkali dalam keadaan yang sangat mengerikan. Jelas sekali, untuk mengatakan bahawa kami memperjuangkan & # 8220 kebebasan & # 8221, oleh itu, anda harus mengabaikan status tidak sah dari subjek-subjek Empayar Rusia, Perancis, Inggeris, Itali, dan Amerika. Memang, banyak tentera dari kerajaan Eropah benar-benar berperang bersama tentera Kanada di utara Perancis. Ketika orang Kanada adalah antara tentera pertama di dunia yang dibakar oleh Jerman di Ypres pada tahun 1915, misalnya, di parit di sebelah mereka adalah tentera dari Algeria Perancis dan Maghribi. Mengabaikan rakyat empayar yang tidak adil adalah Eurosentrik dan mengabadikan ketidakadilan sejarah.

Seseorang boleh mempersoalkan sejauh mana orang Kanada, Newfoundland, dan sekutu mereka sendiri "bebas" pada tahun 1910-an. Sudah tentu, jika kebebasan memerlukan hak untuk bersuara dalam politik maka kebebasan banyak rakyat tidak dapat direalisasikan sepenuhnya. Pertama, di mana-mana negeri ini tidak ada wanita yang mempunyai hak untuk memilih, yang bermaksud bahawa lebih dari 50% populasi usia majoriti tidak mempunyai waralaba. Kedua, sementara Perancis setelah berdirinya Republik Ketiga pada tahun 1870, memiliki hak suara sejati yang sejagat, ini tidak berlaku di antara sekutu lain. Kanada melucutkan hak lelaki yang memiliki status "India" (dengan beberapa pengecualian), sebagai negara menggunakan francais sebagai insentif untuk asimilasi. Di seluruh negara - situasinya bervariasi dari wilayah ke provinsi - keperluan harta benda dan tempat tinggal semakin membatasi hak memilih, yang bermaksud, bahawa banyak lelaki kelas pekerja dan imigran juga ditolak. Di Britain, keadaannya serupa: semua pemilik harta tanah lelaki dan pembayar sewa boleh memilih, tetapi ini masih dikecualikan, oleh beberapa perkiraan, sehingga 1/3 lelaki dari usia majoriti. Sekatan yang sama, apalagi, beroperasi di Newfoundland. Begitu juga, Itali menggunakan sekatan harta untuk mengehadkan hak pilih lelaki, dan di Amerika Syarikat, setelah tempoh Pembinaan Semula di bekas negara konfederasi selatan, berjuta-juta lelaki Afrika Amerika ditolak hak demokrasi mereka melalui undang-undang Jim Crow dan intimidasi ganas. Rusia, tentu saja, tidak mempunyai pemerintah yang bertanggung jawab dan hanya sebilangan kecil yang layak untuk memilih perwakilan parlimennya ("Duma"), yang, bagaimanapun, telah dinetralkan dengan berkesan oleh Czar Nicholas II pada tahun-tahun setelah Revolusi 1905.

Sama ada Kanada, Newfoundland, dan sekutu-sekutunya mewakili penyebab kebebasan menjadi semakin kacau ketika seseorang meneliti keadaan di Jerman, musuh prinsip mereka. Sudah tentu, bahawa Jerman, seperti Rusia, tidak mempunyai pemerintahan yang bertanggungjawab, yang bermaksud bahawa parlimen Jerman (Reichstag) dapat memilih tidak percaya kepada pemerintah dan ini tidak akan mencetuskan pilihan raya selagi kabinet mengekalkan sokongan Maharaja (Kaiser). Tetapi Reichstag memang memiliki kekuatan kritis untuk menyetujui belanjawan dan, yang penting, lelaki Jerman, seperti rakan mereka dari Perancis, benar-benar mempunyai hak suara sejagat: semua lelaki yang berusia majoriti dapat memilih. Mungkinkah lelaki di Britain, Kanada dan sekutu mereka mengaku lebih "bebas" daripada rakan sejawat mereka di Jerman? Sudah tentu, lelaki Rusia tidak dapat melakukannya, tetapi jawapannya tidak jelas.

Tetapi mungkin kita memperjuangkan kebebasan dalam pengertian yang berbeza? Mungkin kita memperjuangkan kebebasan negara dan bukannya individu, misalnya. Bagaimanapun, Austria-Hungaria berusaha untuk mengakhiri kemerdekaan Serbia, dan Jerman menyerang Perancis melalui Belgium yang neutral, jadi seseorang dapat berpendapat bahawa kami berjuang untuk mempertahankan kebebasan Belgia, Perancis, dan Serbia untuk wujud sebagai negara bangsa yang berdaulat.

Ini hanya sedikit lebih dipercayai. Sekali lagi, anda harus mengabaikan kenyataan bahawa negara-negara barat, termasuk Kanada, tidak memberikan gambaran mengenai kebebasan negara di banyak bahagian lain di dunia. Empayar Britain sahaja, yang mana kebanyakan orang Kanada masih dikenal pasti dan yang mana Newfoundland tetap menjadi jajahan, termasuk puluhan negara jika bukan ratusan negara di bawah kuning telurnya. Empayar Rusia dibina tanpa mengambil kira aspirasi kebangsaan Ukraine, Poland, Lithuania, Latvia, Estonia, Chechens, Georgia, Chukchis dan banyak lagi. Kanada sendiri, dalam hal ini, adalah negara bangsa Eropah yang menduduki wilayah bersejarah di Kanada & # 8217s First People / Nations. Newfoundland, sebagai jajahan, juga dibangun di atas wilayah nenek moyang orang Beothuk dan Mi'kmaq. Sekiranya kita memperjuangkan kebebasan bangsa, maka kita tentu tidak menerapkan komitmen kita terhadap kebebasan itu secara merata.

Sebenarnya, walaupun Britain memasuki perang untuk mempertahankan kenetralan Belgia, ia tidak melakukannya kerana tidak mempedulikan & # 8220 kebebasan & # 8221 tetapi untuk mengekalkan keseimbangan kuasa di Eropah & # 8211 tujuan strategiknya di benua ini sejak sekurang-kurangnya 1815. Perancis memasuki perang kerana bersekutu dengan Rusia, yang telah dibentuknya untuk mempertahankan impiannya untuk membalas kehilangan wilayahnya dalam Perang Franco-Prusia pada tahun 1870-71. Pemimpin Perancis takut sekiranya Rusia dikalahkan oleh Jerman dan Austria, kedudukan Perancis sebagai kuasa benua akan selesai. Rusia memasuki perang untuk melindungi orang Serbia, yang dianggap elit Rusia sebagai sesama Slavia, dan juga untuk menjauhkan kuasa Austro-Hungaria dari Balkan, wilayah yang diharapkan oleh Rusia untuk menguasai diri mereka sendiri. Itali memasuki perang pada tahun 1915 atas alasan yang lebih kejam & # 8211 janji wilayah dari sekutu baru mereka. Mengapa Kanada memasuki perang? Kanada sebahagian besarnya bergabung kerana Britain dengan sedihnya, perbahasan tidak pernah benar-benar melampaui perbincangan dalam kalangan pemerintah. Dan Newfoundland, sebagai jajahan, sama sekali tidak mempunyai suara dalam masalah ini.

Oleh itu, kami tidak memerangi kebebasan, yang menimbulkan pelbagai persoalan. Ini merangkumi (tetapi tidak terhad kepada) tiga perkara berikut.

  1. Sekiranya 66,000 orang Kanada dan Newfoundlanders tidak mati kerana kebebasan dari tahun 1914 hingga 1918, untuk apa mereka mati?
  2. Siapa yang bertanggungjawab atas kematian tersebut?
  3. Bagaimana kita harus mengingati pengorbanan 66.000 korban WW1 pada Hari Peringatan jika orang Kanada dan Newfoundlanders memang bertempur di medan perang Eropah dari 1914-1918 atas alasan yang tidak jelas secara moral?

Tidak ada yang dimaksudkan untuk menghormati ingatan lebih daripada 66,000 orang yang mengorbankan nyawa mereka. Tidak diragukan lagi banyak yang percaya bahawa propaganda yang mereka makan: mereka memperjuangkan tujuan yang lebih tinggi seperti kebebasan. Banyak yang lain mungkin telah mendaftar dengan alasan yang lebih dangkal seperti keinginan untuk bertualang, ada yang berperang kerana, pada hakikatnya, mereka merasakan kesetiaan yang kuat terhadap Kerajaan Inggeris. Walau apa pun, kita tidak boleh membiarkan mesej propaganda era WW1 diabadikan tanpa henti. Ingatan tentang Perang Besar tidak boleh dikurangkan untuk memperjuangkan kebebasan yang sederhana, seperti dalam kata-kata George V atau teks laman web Hal Ehwal Veteran. Menyedari kekaburan dan kerumitan Perang Besar mensyaratkan kita untuk menyedari bahawa lebih dari 66,000 orang yang dihormati mati dikorbankan oleh pemimpin kita dengan alasan yang sangat buruk. Ini juga harus mendorong kita untuk berfikir secara kritis mengenai penempatan tentera kita dalam konflik lain, masa lalu dan masa kini.

Geoff Read adalah profesor sejarah bersekutu di Huron University College.


Temui Elizabeth Freeman, Wanita Pertama yang Dipercaya untuk Menuntut Kebebasannya — dan Menang

Potret Elizabeth Freeman, juga dikenal sebagai Mum Bett, dipamerkan oleh badan perundangan Massachusetts untuk memperhatikan Bulan Sejarah Hitam. Dia adalah wanita pertama yang diperbudak yang dibebaskan di bawah perlembagaan negara setelah dia menuntut kebebasannya pada tahun 1781. & # XA0

John Tlumacki / The Boston Globe / Getty Images

Pada tahun 1780, proklamasi & # x201Panggilan lelaki dilahirkan bebas dan setara, & # x201D bermula dari dataran tengah di bandar kecil Sheffield di Massachusetts barat. Garis itu berasal dari perlembagaan negeri yang baru disahkan, dibaca dengan kuat untuk didengar oleh orang ramai yang bangga. Perang Amerika untuk kemerdekaan sedang marak dan, & # xA0seperti negara-negara lain yang sedang berkembang, & # xA0 bandar ini dilanda demam revolusi.

Tetapi seorang wanita yang mendengarnya tidak & # x2019tidak terinspirasi & # x2014 dia marah. Elizabeth Freeman, yang hanya dikenali sebagai & # x201CBett, & # x201D adalah wanita yang diperbudak yang memahami ironi dalam deklarasi itu dengan segera. Ketika dia melihat orang-orang di sekitarnya menyatakan kebebasan dari peraturan yang menindas, hanya ada alasan bahawa dia harus melakukan hal yang sama.

Freeman berbaris, dengan beberapa akaun segera, ke rumah Theodore Sedgwick, seorang peguam tempatan yang terkenal, dan menuntut perakaunan dramatis untuk kemunafikan: dia ingin menuntut negara Massachusetts atas kebebasannya.

& # x201CI mendengar kertas yang dibaca semalam, yang mengatakan bahawa semua lelaki dilahirkan setaraf dan bahawa setiap lelaki mempunyai hak untuk kebebasan, & # x201D katanya, & # x201CI saya bukan makhluk bodoh yang menang & # x2019tetapi undang-undang memberi saya kebebasan saya? & # x201D

Mungkin mengejutkan, Sedgwick bersetuju untuk mewakilinya. Percubaannya pada tahun berikutnya menjadi apa yang disebut & # x201Cobaan abad ini, & # x201D menggegarkan bukan sahaja Massachusetts tetapi seluruh institusi perbudakan.

& # x201CDia seperti Taman Rosa pada zamannya, & # x201D kata David Levinson, pengarang bersama Emilie Piper dari Satu Minit Wanita Percuma, sebuah buku mengenai Freeman.

Massachusetts menduduki tempat yang ganjil dalam sejarah perbudakan.Ini adalah tanah jajahan pertama yang menghalalkan amalan tersebut dan penduduknya aktif dalam perdagangan hamba.
Namun, yang membezakannya ialah undang-undang negara mengiktiraf orang yang diperbudak sebagai harta benda dan juga sebagai orang & # x2014 yang bermaksud mereka boleh menuntut orang yang memilikinya, yang mengharuskan mereka membuktikan pemilikan yang sah. & # XA0 Menjelang 1780, & # xA0 hampir 30 orang diperbudak telah menuntut kebebasan mereka berdasarkan berbagai teknik, seperti janji kebebasan atau pembelian yang tidak sah.

Walau bagaimanapun, kes Freeman & # x2019s berbeza. Dia tidak meminta kebebasannya melalui celah tetapi sebaliknya mempertimbangkan kewujudan perhambaan, & # xA0 yang mempengaruhi sekitar 2.2 peratus penduduk Massachusetts & # x2019. & # XA0

& # x201JJika kita dapat membayangkan wanita ini, hamba wanita ini, membaca perlembagaan dan berkata, & # x2018Bagaimana, jika semua orang diciptakan sama, maka itu juga merangkumi saya, & # x2019 dan mencabar kerajaan negeri dalam isu ini & # x2014 bertindak seperti itu, yang memaksa badan perundangan Massachusetts untuk melihat panjang dan keras pada keseluruhan penularan kebebasan, & # x201D & # xA0Margaret Washington, Profesor Sejarah Bersekutu di Universiti Cornell, memberitahu PBS.

Serangkaian tantangan hukum bagi pemilik budak adalah bukti bahwa pertempuran sedang berlangsung dan Freeman mungkin tidak bertindak secara terpisah. Sebilangan sejarawan percaya bahawa dia sengaja dipilih sebagai kes ujian simpati kerana mengakhiri perbudakan di Massachusetts. Menurut Levinson, Freeman adalah seorang jururawat dan bidan yang terkenal dan dihormati di seluruh kawasan. Kerana kerjanya, Freeman melakukan perjalanan secara meluas dan melakukan kontak biasa dengan orang kulit putih, tidak biasa bagi wanita yang diperbudak pada waktu itu.

Perincian mengenai Freeman, yang tidak dapat membaca atau menulis, sukar dijumpai. & # x201CKami & # x2019menulis kehidupan seorang wanita yang tidak meninggalkan perkataan bertulis. Satu-satunya tulisannya adalah tanda & # x2018X & # x2019 pada perbuatannya, & # x201D kata Levinson. Tetapi dokumentasi yang memang ada, tambahnya, menunjukkan dia diperkatakan secara terang-terangan oleh orang-orang yang dia bekerja atau berinteraksi dengannya, yang menggambarkannya sebagai orang yang boleh dipercayai, jujur, rajin, dan setia.

& # x201CDia adalah orang yang sempurna untuk menjadi penggugat, & # x201D kata Levinson. & # x201CJika ada orang yang bebas, itu haruslah dia. & # x201D

Levinson menambah bahawa Sedgwick tidak menentang perbudakan kerana dia menyangka itu salah & sebenarnya, Sedgwick sendiri memiliki pekerja yang diperbudak. Dia menentangnya kerana bimbang ia dapat mempengaruhi jajahan & apo memperjuangkan kemerdekaan dari Britain. Walaupun Massachusetts adalah pusat perdagangan hamba awal, Boston adalah pusat penghapusan & # x2014a sumber ketegangan pada masa ketika Sedgwick takut kekurangan kohesi dapat mengganggu kemerdekaan.

& # x201CSavery adalah isu yang sangat diperdebatkan di Massachusetts dan dia merasakan bahawa ia menyebabkan masalah politik & # x2014it adalah kekuatan pemecah belah dan dia mahukan perpaduan, & # x201D kata Levinson.


Karya lini depan FTS berkembang ke negara-negara di Asia, Afrika dan Amerika. Bekerja dalam kemitraan formal dengan organisasi berasaskan masyarakat yang mapan, FTS memberikan latihan pengembangan kemahiran teknikal dan sokongan kewangan kepada aktivis lini depan dalam memperdagangkan tempat panas.

FTS mengeluarkan filem ini Kebebasan dan Di Luar, memperlihatkan perbudakan kanak-kanak di industri permaidani di India dan mempamerkan usaha menyelamatkan, memulihkan dan mengembalikan anak-anak ke rumah mereka. Filem ini diedarkan ke setiap kedutaan A.S. di seluruh dunia sebagai alat latihan.


Memperjuangkan Kebebasan: Pasukan Afrika Amerika dalam Perang Saudara, Bahagian 2

Rejimen USCT bertempur dalam pertempuran di seluruh Teater Timur dan Barat perang. Kira-kira 40,000 tentera hitam kehilangan nyawa mereka. Pada bulan Jun 1863, Harriett Tubman dan 150 tentera USCT melakukan serangan berani di Sungai Combahee di Carolina Selatan, membebaskan lebih dari 700 orang yang diperbudak dan membakar bekalan kapas dan beras Gabungan. Pada bulan Julai tahun itu, Massachusetts ke-54 menyerang Fort Wagner di luar Charleston, Carolina Selatan, sekejap memasang parapet sebelum dipaksa kembali.

Di barat, tentera USCT yang jumlahnya lebih banyak di Milliken's Bend berjaya mempertahankan depot bekalan utama untuk tentera Ulysses S. Grant yang mengepung Vicksburg. Di Virginia, tentera USCT berjaya menyerbu kubu di New Market Heights, mempertahankan Fort Pocahontas dari pasukan berkuda Confederate, dan membantu mengepung Tentera Virginia Utara di Appomattox Court House. Tentera USCT juga memperoleh kemenangan dalam perjuangan mereka untuk mendapatkan perlakuan yang sama. Pada tahun 1864, Kongres memberi mandat bahawa mereka menerima upah yang sama dengan tentera putih dan membayar balik untuk perkhidmatan mereka sebelumnya.

Askar USCT menahan pasukan Gabungan di Battle of Milliken's Bend. Sumber: NPS / Harpers Mingguan

Bagi askar USCT yang keluarganya diperbudak, perang memerlukan desakan tambahan. Kemenangan bermaksud kekalahan penyatuan bermaksud meninggalkan orang yang mereka sayangi diperbudak. Spotswood Rice, pekerja swasta Union di Missouri, mengirim sepucuk surat kepada wanita yang memperbudak kedua anaknya, memberi amaran kepadanya: "semakin lama anda menjauhkan anak saya dari saya, semakin lama anda harus terbakar di neraka dan semakin cepat anda akan mendapat di sana. " Dia melanjutkan dengan mencatat bahwa dia berada di resimen lebih dari 1.000 orang, masing-masing ingin sekali menyerang budak. Perhimpunan tetap menantang, tetapi Rice akhirnya bertemu kembali dengan isteri dan anak-anaknya.

Pada hari-hari penutupan perang, ketika Garland White dan pasukannya memasuki Richmond, mereka disambut oleh ratusan lelaki, wanita, dan anak-anak yang sebelumnya diperbudak, beberapa di antaranya sedang mencari ahli keluarga. Ketika pasukan berbaris, askar-askar di resimen White mendesaknya untuk memberikan ucapan kepada para penonton yang bersorak. Setelah dia berbicara kepada orang ramai, seorang wanita menghampiri White. Setelah mengajukan beberapa pertanyaan kepadanya, dia memberitahunya, "[dia] adalah ibumu, Garland, yang sekarang kamu bicarakan, yang telah menghabiskan dua puluh tahun kesedihan tentang anaknya." Dua dekad setelah perbudakan memisahkan mereka, White dan ibunya akhirnya bertemu kembali.

Ketika perang berakhir, banyak veteran Afrika Amerika terlibat dalam pemerintahan pasca perang dan menganjurkan hak sivil bagi orang Afrika Amerika. Robert Smalls memenangi pilihan raya di Dewan Perwakilan A.S. Pemenang Pingat Kehormatan Powhatan Beatty menjadi pelakon dan penulis drama. Spotswood Rice menubuhkan gereja di New Mexico dan Colorado. George Washington Williams menjadi sejarawan dan menulis sejarah orang Afrika Amerika di Amerika Syarikat dan USCT semasa Perang Saudara. Askar-askar lain kekal di Tentera Darat.

& # 8220Pelumba saya tidak memerlukan pertahanan khas untuk sejarah masa lalu mereka dan negara ini. Ini membuktikan mereka setaraf dengan mana-mana orang di mana sahaja. Yang mereka perlukan adalah peluang yang sama dalam pertempuran kehidupan. & # 8221

Wakil Robert Smalls dari Carolina Selatan, veteran Tentera Laut A.S.

Bagaimanapun, keuntungan hak sipil pascaperang berlaku dalam menghadapi reaksi balas supremasi kulit putih. Organisasi seperti Baju Merah dan Ku Klux Klan melakukan kempen keganasan dan pembunuhan terhadap veteran kulit hitam, keluarga mereka, dan lain-lain. Walaupun ada usaha oleh pemerintahan Presiden Ulysses S. Grant, serangan keganasan dan keganasan akhirnya menumpaskan Pembinaan Semula — usaha untuk memastikan hak-hak sipil dan perlindungan yang sama bagi orang Afrika Amerika selepas Perang Saudara. Pada tahun 1877, Presiden Rutherford B. Hayes menarik tentera AS yang tersisa keluar dari Selatan, dan arus balik hak sipil yang perlahan merampas banyak hak yang mereka peroleh dari orang Amerika Afrika, yang memuncak dengan pembentukan undang-undang Jim Crow. Veteran kulit hitam di Utara juga menghadapi perkauman, pemisahan, dan dalam beberapa kes, keganasan, kerana sumbangan mereka terhadap pemeliharaan Amerika Syarikat dilupakan atau diabaikan.

Ramai askar USCT dikebumikan di Bahagian 27 dari Arlington National Cemetery. Sumber: Perkuburan Nasional Tentera AS / Arlington

Bersamaan dengan reaksi balas terhadap Pembinaan Semula datang munculnya ideologi "Sebab Hilang", yang berusaha untuk memuliakan Konfederasi dan menggambarkan antebellum Selatan sebagai idilis dan konten, di mana orang-orang yang diperhambakan senang dan diperlakukan dengan baik. Keberanian tentera dan pelaut Hitam yang tak terhitung jumlahnya, ribuan orang yang diperbudak yang mempertaruhkan nyawa mereka untuk mencapai garis Kesatuan, dan pencapaian politik Rekonstruksi mengancam naratif itu. Kumpulan seperti United Daughter of the Confederacy melancarkan kempen untuk menetapkan Sebab Hilang sebagai kisah "benar" "Perang antara Amerika" dan berusaha untuk melarang buku teks yang tidak menyokong pandangan mereka. Walaupun usaha banyak bekas tentera USCT serta unit-unit tertentu dari Angkatan Darat Republik, sebuah organisasi veteran, untuk menolak naratif palsu ini, Sebab Hilang segera menjadi ciri buku teks, artikel ilmiah, dan budaya popular.

Reenaktor USCT memperingati ulang tahun ke-150 pembebasan Richmond pada tahun 2015. Sumber: Ron Cogswell

Di sebalik kekalahan ini, ingatan tentera dan pelaut Hitam yang berperang dalam Perang Saudara tetap hidup. Sejarawan Afrika Amerika seperti George Washington Williams dan W.E.B. DuBois terus menulis mengenai USCT. Semasa Pergerakan Hak Sivil pada tahun 1950-an dan 1960-an, minat terhadap USCT mula meningkat. Filem 1989 Kemuliaan, yang memberikan kisah fiksyen dari Massachusetts ke-34, mengilhami kajian lanjutan dan penubuhan beberapa organisasi reenactment dan sejarah hidup USCT. Hari ini, para sarjana dan sejarawan terus meneliti dan menulis mengenai peranan tentera dan pelaut Afrika Amerika dalam menghancurkan pemberontakan Konfederasi dan pekerjaan yang dilakukan oleh banyak veteran untuk memperluas hak sivil semasa Pembinaan Semula. Lebih banyak muzium dan tempat bersejarah juga berkongsi kisah ini dengan orang awam. Sebilangan daripadanya disenaraikan di bawah.

Peringatan Robert Gould Shaw (kiri), yang didedikasikan pada tahun 1897, dan Memorial Perang Saudara Afrika Amerika (kanan), yang didedikasikan pada tahun 1998, adalah beberapa dari beberapa monumen yang memperingati kebaktian tentera dan pelaut Afrika Amerika dalam Perang Saudara. Sumber: Rhododendrit, NPS

Muzium dan Tempat Bersejarah Berkaitan dengan USCT

Komitmen untuk menghormati sejarah Hitam dan memerangi perkauman hari ini melibatkan kerja yang konsisten pada tahap individu dan sistemik. Pertimbangkan senarai item dan sumber tindakan yang tidak lengkap ini:


Askar Amerika Tidak Berjuang atau Mati untuk Kebebasan

Salah satu mitos suci yang diumumkan pada Hari Veteran oleh pegawai A.S., terutama yang berada di negara yang dalam (iaitu Pentagon, CIA, dan NSA), adalah bahawa tentera Amerika telah berjuang dan mati untuk kebebasan. Itu semua propaganda palsu, bagaimanapun, sebagai pemeriksaan terhadap setiap perang asing di mana tentera A.S. telah berperang dan mati dengan mudah ditunjukkan.

Joseph Ambrose, seorang veteran Perang Dunia I berusia 86 tahun, menghadiri perbarisan hari pengabdian untuk Peringatan Veteran Vietnam. Dia memegang bendera yang menutupi keranda anaknya, yang terbunuh dalam Perang Korea.

Perang Sepanyol-Amerika. Perang itu tidak ada kaitan dengan melindungi kebebasan rakyat Amerika. Ini semua mengenai mengubah Amerika Syarikat menjadi sebuah kerajaan, satu dengan jajahan, seperti Empayar Sepanyol dan Empayar Inggeris. Oleh itu, tentera A.S. yang berjuang dan mati di Filipina hanya berusaha menekan gerakan kemerdekaan Filipina, yang tidak pernah mengancam kebebasan rakyat Amerika.

Perang Dunia I. Jerman tidak pernah menyerang Amerika Syarikat. Kerajaan A.S. campur tangan dalam perang Eropah dengan tujuan "menjadikan dunia selamat untuk demokrasi" dan dengan harapan campur tangan A.S. akan menjadikan ini sebagai perang terakhir dunia, yang mana kedua-duanya adalah tujuan yang sangat bodoh. Bagaimanapun, kebebasan Amerika tidak pernah dipertaruhkan.

Perang Dunia II. Jerman dan Jepun tidak mahu berperang dengan Amerika Syarikat. Presiden Roosevelt melakukan manuver dan memojokkan Jepun untuk menyerang Amerika Serikat untuk memberinya "pintu belakang" untuk memasuki konflik Eropa. Satu-satunya tujuan Jepun adalah untuk melumpuhkan armada A.S. di Hawaii, dengan harapan dapat mencegah campur tangan A.S. dengan penyitaan ladang minyak di Hindia Belanda untuk memacu mesin perang di Korea. Jepun tidak akan pernah berusaha menyerang dan menakluki Amerika Syarikat. Sementara itu, Jerman tidak dapat melintasi Selat Inggeris untuk menyerang Inggeris. Kebebasan Amerika tidak pernah dipertaruhkan.

Perang Korea. Ini tidak lebih dari perang saudara, perang di mana Korea Utara menggunakan kekuatan dalam usaha menyatukan negara itu. Kebebasan Amerika tidak pernah dipertaruhkan.

Perang Vietnam. Ini juga tidak lebih dari perang saudara, perang di mana Vietnam Utara menggunakan kekuatan dalam usaha menyatukan negara itu. Kebebasan Amerika tidak pernah dipertaruhkan.

Perang Iraq I dan Perang Iraq II. Iraq tidak pernah menyerang Amerika Syarikat atau bahkan mengancam untuk melakukannya. Kebebasan Amerika tidak pernah dipertaruhkan. "Operasi Kebebasan Iraq" bahkan tidak membawa kebebasan kepada rakyat Iraq, seperti yang ditunjukkan oleh pembunuhan rejim diktator terhadap rakyat Iraq ketika berdemonstrasi menentang rasuahnya.

Perang Afghanistan. Afghanistan tidak pernah menyerang Amerika Syarikat atau bahkan mengancam untuk melakukannya. Paling teruk, rejim Taliban telah membenarkan tertuduh pengganas Osama bin Laden untuk tinggal di sana. Kebebasan Amerika tidak pernah dipertaruhkan.

Syria. Syria tidak pernah menyerang Amerika Syarikat atau bahkan mengancam untuk melakukannya. Kebebasan Amerika tidak dipertaruhkan.

Yaman. Yaman tidak pernah menyerang Amerika Syarikat atau bahkan mengancam untuk melakukannya. Kebebasan Amerika tidak dipertaruhkan.


Berjuang untuk Kebebasan - Sejarah

Kita hidup pada saat yang sangat penting untuk kebebasan seperti Revolusi Amerika, Perang Saudara Amerika, atau hari-hari selepas Pearl Harbor. Dalam setiap detik itu, Amerika memajukan perjuangan kebebasan. Dalam Revolusi, kita menyatakan kemerdekaan kita dari kerajaan terhebat pada masa itu, memperjuangkan dan memenangkan kemerdekaan itu, dan kemudian menetapkan perlembagaan yang masih memberi kita kebebasan di bawah undang-undang lebih dari dua ratus tahun kemudian. Dalam Perang Saudara, kita membuang kesalahan moral yang besar dari perbudakan. Selepas Pearl Harbor, kami memikul beban Perang Dunia II dan Perang Dingin berikutnya.

11 September mewakili masa yang sama pentingnya dalam sejarah kebebasan. Ketika kita menilai generasi Revolusi Amerika, Perang Saudara, atau Pearl Harbor dengan tindak balas kepahlawanan mereka, maka kita akan dinilai. Kami terlibat dalam apa yang saya percaya adalah perang salib yang mulia untuk membawa kebebasan kepada dunia. Tetapi perang salib itu sudah goyah sekarang, sebahagiannya kerana kita gagal menanyakan beberapa soalan yang sangat mendasar.

Karangan ini bertujuan untuk menanyakan persoalan yang paling mendasar: Adakah kebebasan merupakan nilai kemanusiaan sejagat, yang diinginkan oleh semua orang di setiap masa dan tempat?

Sejarah Kebebasan

Dasar luar kita sejak zaman Woodrow Wilson didasarkan pada kepercayaan bahawa kebebasan adalah nilai sejagat, yang diinginkan oleh semua orang sepanjang masa. Tetapi mengapa, jika kebebasan adalah nilai universal, apakah sejarah dunia menjadi salah satu kezaliman, penderitaan, dan penindasan?

Socrates mengajarkan bahawa tugas pertama kita dalam perbincangan adalah menentukan syarat-syarat kita. Oleh itu, titik permulaan di sini adalah mengenal pasti apa yang kita maksudkan dengan kebebasan. Kami tidak pernah bersetuju, Socrates memberitahu kami, mengenai persoalan empirikal, mengenai nilai-nilai yang kami tidak setuju. Tidak ada nilai yang lebih dikenakan makna daripada kebebasan.

Jika kita dengan teliti meneliti cita-cita dan realiti kebebasan sepanjang zaman, kita sampai pada kesimpulan bahawa apa yang kita sebut "kebebasan" sebenarnya adalah cita-cita yang terdiri dari tiga komponen ideal: (1) kebebasan nasional (2) kebebasan politik dan (3) kebebasan individu.

Kebebasan nasional adalah kebebasan dari kawalan asing. Inilah konsep kebebasan yang paling asas. Ini adalah keinginan suatu bangsa, kumpulan etnik, atau suku untuk memerintah sendiri. Ini adalah penentuan nasib sendiri negara.

Kebebasan politik adalah kebebasan untuk memilih, memegang jawatan, dan meluluskan undang-undang. Ini adalah ideal untuk "persetujuan orang yang diperintah."

Kebebasan individu adalah kompleks nilai. Dalam bentuknya yang paling asas kebebasan individu adalah kebebasan untuk hidup selagi anda memilih selagi anda tidak membahayakan orang lain, Setiap bangsa, setiap zaman dalam sejarah, mungkin setiap individu, dapat menentukan ideal kebebasan individu ini dalam istilah yang berbeza. Dalam ungkapannya yang paling mulia, kebebasan individu termaktub dalam Rang Undang-Undang Hak kami. Merupakan kebebasan hati nurani, kebebasan bersuara, kebebasan ekonomi, dan kebebasan untuk memilih gaya hidup anda.

Di Amerika Syarikat, kita cenderung menganggap bahawa ketiga-tiga cita-cita kebebasan ini selalu bersama. Itu salah. Sejarah membuktikan bahawa ketiga-tiga komponen cita-cita kebebasan ini sama sekali tidak boleh saling merangkumi.

Anda boleh memiliki kebebasan nasional tanpa kebebasan politik atau individu Iraq di bawah Saddam Hussein dan Korea Utara adalah contohnya. Sebenarnya, kebebasan nasional ini, keinginan untuk kemerdekaan, adalah yang paling asas dari semua kebebasan manusia. Ini sering menjadi pembenaran bagi beberapa kezaliman yang paling dahsyat dalam sejarah: Nazi Jerman mempunyai kebebasan nasional tetapi menolak kebebasan individu dan politik atas nama kebebasan nasional ini.

Sangat mungkin mempunyai kebebasan politik dan kebangsaan tetapi bukan kebebasan individu. Sparta kuno mempunyai kebebasan nasional dan politik, tetapi tidak ada kebebasan individu yang kita harapkan hari ini.

Empayar Rom mewakili dua abad yang membawa keamanan dan kesejahteraan ke dunia dengan memadamkan kebebasan nasional dan politik, tetapi kebebasan individu berkembang seperti yang tidak pernah ada.

Dari Deklarasi Kemerdekaan hingga Perang Dunia Pertama, sejarah negara kita sendiri memberikan contoh dramatik mengenai pemisahan ketiga-tiga komponen kebebasan ini. Selepas 1776, Amerika Syarikat mempunyai kebebasan nasional. Lelaki kulit putih dewasa juga mempunyai kebebasan politik dan individu. Wanita kulit putih memiliki kebebasan individu yang cukup besar tetapi tidak ada kebebasan politik hingga tahun 1920 dan pengesahan Pindaan Kesembilan Belas. Sehingga selepas Perang Saudara, Afrika-Amerika tidak memiliki kebebasan politik atau individu. Pada tahun 1857 Mahkamah Agung secara resmi memutuskan bahawa orang Afrika-Amerika tidak mempunyai hak untuk kebebasan individu atau politik. Tentera Konfederasi berjuang dengan berani untuk kebebasan politik, individu, dan kebangsaan mereka sambil mempertahankan hak mereka untuk menolak kebebasan individu dan politik kepada sebahagian besar penduduk mereka.

Oleh itu, jelas, sepanjang sejarah, ketiga-tiga komponen cita-cita kebebasan ini tidak saling merangkumi.

Sekiranya kita mengetahui pelajaran sejarah ini, orang Amerika mungkin telah mengelakkan kesilapan penting dalam dasar luar kita baru-baru ini di Timur Tengah.

Sejarah membuktikan bahawa salah satu perasaan manusia yang paling asas adalah keinginan untuk kebebasan nasional. Anda mungkin membenci pemerintahan anda, tetapi jika seseorang menyerang anda, anda mungkin berperang untuk mempertahankan negara anda. Napoleon mengetahui perkara ini di Sepanyol. Sejarah seharusnya mengajar kita untuk ragu-ragu dengan tuntutan bahawa kita akan disambut sebagai pembebas di Iraq.

Pelajaran sejarah kedua yang seharusnya kita renungkan adalah bahawa kebebasan bukanlah nilai sejagat. Tamadun hebat telah bangkit dan jatuh tanpa konsep kebebasan yang jelas. Mesir — peradaban yang membina piramid, yang mencipta astronomi dan perubatan, bahkan tidak mempunyai kata kebebasan. Semuanya berada di bawah kuasa firaun, yang merupakan dewa di bumi. Mesopotamia kuno mempunyai kata untuk kebebasan, tetapi kata itu mempunyai konotasi kebebasan. Itu adalah sesuatu yang diberikan raja yang berkuasa kepada anda, seperti pengecualian dari cukai, dan ia juga dapat mengambilnya dari anda.

Sebenarnya, dapat dikatakan bahawa Timur Tengah, sejak zaman piramid hingga hari ini, tidak memiliki konsep kebebasan yang nyata.

Rusia sejak zaman Rurik, ketua Viking pertama Rusia pada abad kesembilan, hingga Vladimir Putin, tidak pernah mengembangkan idea yang jelas mengenai kebebasan politik dan individu. Oleh itu, kita seharusnya tidak terkejut ketika Revolusi Rusia tidak membawa kepada kebebasan tetapi kepada Stalin dan salah satu kekejaman berdarah dalam sejarah.

China tidak mempunyai tradisi kebebasan politik atau individu. Ajaran mulia Confucius adalah mengenai ketertiban, bukan kebebasan.

Sebenarnya, permulaan peradaban di Timur Tengah sekitar 3000 SM dan di China sekitar tahun 1700 BCE mewakili pilihan keamanan berbanding kebebasan. Peradaban dimulai dengan keputusan untuk melepaskan kebebasan apa pun untuk mendapatkan keamanan ekonomi yang diatur dengan baik di bawah raja. Berkali-kali sepanjang sejarah orang telah memilih faedah keselamatan yang dirasakan berbanding tanggungjawab kebebasan yang luar biasa.

Oleh itu, sejarah mengajarkan bahawa kebebasan bukanlah nilai sejagat. Pengasas kami mengetahui dan bertindak berdasarkan pelajaran sejarah. Pengasas, tidak seperti kita, berfikir secara sejarah. Mereka menggunakan pelajaran masa lalu untuk membuat keputusan pada masa sekarang dan untuk merancang masa depan. Mereka memahami bahawa kezaliman dan nafsu untuk berkuasa, bukan kebebasan, adalah kekuatan pendorong utama tindakan manusia dan sejarah. Tetapi Pengasasnya juga percaya bahawa Amerika Syarikat dapat membuat kursus unik dalam sejarah

Negara kita mempunyai warisan kebebasan yang unik. Itu adalah penyebab harapan dan berhati-hati sama ada cita-cita kebebasan unik kita dapat dipindahkan ke seluruh dunia. Di A.S., kita telah mencapai keseimbangan kebebasan nasional, politik, dan individu yang unik.

Kita tidak pernah ditaklukkan, kita tidak dapat membayangkan bagaimana keadaannya di bawah pemerintahan orang asing. Pengalaman kami sangat berbeza dari Perancis, atau Jerman.

Kita menganggap kebebasan politik begitu sahaja. Kami mempunyai pilihan raya biasa tidak kira apa keadaannya. Pada tahun 1864, di tengah-tengah perang terbesar dalam sejarah kita, kita mengadakan pilihan raya. Orang Eropah tertanya-tanya selepas 9/11, apa yang akan berlaku kepada Amerika, kita meneruskan pilihan raya lain. Dengan satu cara, itu adalah perkara baik bahawa kita sangat terjamin dalam kebebasan ini sehingga kita menganggapnya begitu saja. Dengan itu, cinta kita terhadap Perlembagaan. Sudah tentu, orang Amerika mungkin tidak tahu apa yang ada di dalam Perlembagaan, tetapi mereka tahu itu baik dan membenci sebarang usaha untuk mengatasinya.

Mengenai kebebasan individu, di manakah seseorang dapat memperolehnya, termasuk kebebasan asas untuk mencipta kehidupan yang lebih baik untuk diri sendiri dan anak-anak anda? Orang ramai meminta masuk ke Amerika, kerana kebebasan individu membuka dunia yang baru.

Oleh itu, bagaimana kita dapat memperoleh warisan kebebasan yang unik ini? Sekali lagi, sejarah adalah panduan kita. Warisan kebebasan Amerika kami adalah hasil pertemuan lima arus sejarah yang unik.

Pertama, terdapat warisan Perjanjian Lama, idea bahawa kita adalah bangsa yang dipilih oleh Tuhan untuk memikul bahtera kebebasan kepada dunia. Pengasas kami percaya dengan mendalam. Abraham Lincoln sangat mempercayainya. Franklin Roosevelt mempercayainya.

Arus kedua berasal dari Yunani dan Rom klasik. Warisan Yunani dan Rom adalah asas pemerintahan sendiri, persetujuan pemerintah. Raja-raja Babilon dipilih oleh Tuhan, Saul dipilih oleh Tuhan. Firaun adalah Tuhan di bumi. Tetapi di Yunani dan Rom, lelaki berkata, "Kami bebas mengatur diri kita sendiri berdasarkan undang-undang yang kita berikan kepada diri kita sendiri."

Ketiga, agama Kristian mengambil idea Hukum Alam dari Yunani dan Rom dan mengubahnya menjadi kepercayaan bahawa semua manusia diciptakan sama dan dikurniakan oleh pencipta mereka dengan hak-hak tertentu yang tidak dapat dilupakan, di antaranya adalah kehidupan, kebebasan, dan mengejar kebahagiaan. Kebebasan yang bagi orang Yunani dan Rom terbatas kepada warga Athens atau Rom sekarang menjadi pernyataan universal di bawah agama Kristian.

Keempat, Inggeris memberi kami tanggapan bahawa pemerintah berada di bawah undang-undang, tidak kira seberapa kuatnya pemerintahan itu. Dalam perbicaraan Watergate, Senator Herman Talmadge (D-Ga.) Memetik pepatah lama bahawa "angin dan hujan mungkin memasuki pondok orang Inggeris yang miskin, tetapi raja dalam segala kehebatannya mungkin tidak." Undang-undang mengatur raja sendiri, dan Kongres, senator, dan presiden kita. Seperti yang dikatakan oleh Harry Truman, setiap kali seorang presiden Amerika terlalu besar untuk masalahnya, orang-orang meletakkannya kembali di tempatnya.

Kelima, terdapat sumbangan sempadan. Sejak awal lagi, Amerika sudah berada di perbatasan. Itulah yang mendorong lelaki dan wanita ke Jamestown dan Plymouth. Kawasan perbatasan adalah tanah yang luas, nampaknya tidak berkesudahan yang membentang di hadapan kita. Perbatasan bermaksud persamaan peluang. Bahkan cita-cita terbaik Yunani atau Rom atau Inggeris tidak pernah dapat berkembang, kerana mereka selalu sempit. Tetapi di sini ada tanah dan kemampuan untuk memulai dari awal lagi. Perkara ini lebih penting daripada semua kebencian kuno dan gesekan kelas yang telah wujud di bawah dunia lama. Kami tidak dapat memahami mengapa orang Bosnia, Serb, dan Croat bercakap bahasa yang sama tetapi saling membunuh. Kebencian mereka telah berlangsung selama berabad-abad, tetapi di sini mereka hilang. Itulah hadiah unik sempadan.

Keberadaan unsur-unsur ini di negara dan peradaban lain hanya menggarisbawahi keunikan pengalaman kebebasan Amerika. Rusia mempunyai tradisi Yunani dan Rom, agama Kristian, tradisi Perjanjian Lama dan ia mempunyai sempadan. Tetapi ia tidak mempunyai rasa pemerintahan Inggeris di bawah undang-undang. Oleh itu, perbatasan di Rusia menjadi kediaman gulag. Amerika Latin mempunyai tradisi agama Kristian dan Perjanjian Lama, serta Yunani dan Rom, dan perbatasan. Tetapi Sepanyol tidak mempunyai konsep bahasa Inggeris yang kuat bahawa pemerintah berada di bawah undang-undang. Oleh itu, Amerika Latin, walaupun penduduknya rajin dan cerdas serta sumber semula jadi, tidak pernah mengembangkan asas yang stabil untuk kebebasan politik dan individu.

Warisan kebebasan kita telah ditempa dalam perang dan kesulitan serta kesejahteraan. Kemerdekaan negara kita diisytiharkan dalam Deklarasi Kemerdekaan. Namakan bangsa lain dalam sejarah yang berdasarkan prinsip. Orang Itali atau Jerman akan mengatakan bahawa anda orang Itali atau Jerman kerana anda berbahasa Itali atau Jerman. Secara tradisinya, anda dilahirkan sebagai orang Inggeris yang anda mengalami kemalangan geografi. Tetapi di Amerika sejak awal kita mengatakan bahawa semua orang boleh datang ke sini dari mana sahaja yang mereka mahukan. Mereka boleh bertutur dalam bahasa apa sahaja bahasa ibunda mereka dan mengamalkan agama apa sahaja yang mereka mahukan. Mereka menjadi orang Amerika dengan menerapkan prinsip kita.

Prinsip-prinsip yang diisytiharkan pada tahun 1776 adalah yang paling mulia dari semua prinsip: kami menganggap kebenaran ini menjadi jelas, bahawa semua manusia diciptakan sama dan dikurniakan oleh Pencipta mereka dengan hak hidup, kebebasan dan kebahagiaan yang tidak dapat dilupakan.

Pengisytiharan cita-cita ini dalam Deklarasi Kemerdekaan adalah berdasarkan kepercayaan pada hak mutlak dan salah mutlak. Anda boleh menafikannya hari ini. Kita nampaknya mempunyai masyarakat yang percaya bahawa tidak ada kebenaran. Etika adalah semua keadaan. Tetapi Pengasasnya mempercayai kebenaran kekal, berlaku di semua tempat dan sepanjang masa. Dan mereka percaya bahawa pemerintah dilembagakan di kalangan manusia untuk mencapai tujuan tersebut. Itulah tujuan pemerintahan. Dan jika pemerintah tidak memenuhi tujuan tersebut, anda bukan sahaja mempunyai hak tetapi juga tugas untuk menjatuhkannya.

Kebenaran mutlak dari Deklarasi Kemerdekaan didasarkan pada kepercayaan kepada Tuhan. Tuhan muncul empat kali dalam Deklarasi Kemerdekaan: "Tuhan Alam," "Pencipta," "Hakim Agung dunia," "Ketentuan Ilahi."

Oleh itu kebebasan nasional kita didasarkan pada kebenaran mutlak dan kepercayaan kepada Tuhan.

Oleh kerana Deklarasi Kemerdekaan adalah piagam kebebasan nasional kita, maka Perlembagaan adalah piagam kebebasan politik kita.

Ketika perlembagaan itu dilancarkan di Philadelphia, kami adalah tiga belas republik yang sedang berjalan di sepanjang pesisir timur. Sekiranya Benjamin Franklin atau George Washington ingin pergi ke suatu tempat, mereka pergi dengan cara yang sama seperti yang dilakukan Cicero atau Caesar: mereka berjalan, menunggang, atau berlayar. Sekiranya mereka ingin berkomunikasi, mereka melakukannya dengan cara yang sama seperti yang dilakukan oleh Caesar atau Cicero. George Washington mendapat rawatan perubatan yang lebih rendah daripada yang dimiliki oleh gladiator Rom pada abad pertama CE. Namun, perlembagaan yang sama memberi kita kebebasan di bawah undang-undang dan kemakmuran dalam dunia teknologi yang tidak dapat dibayangkan oleh Benjamin Franklin dan ketika kita adalah kuasa besar dunia. Kita tidak boleh menganggap pencapaian luar biasa ini begitu sahaja.

Orang Amerika dengan kebijaksanaan mereka tidak akan mengesahkan perlembagaan ini tanpa janji rang undang-undang hak. Kita merasa luar biasa hari ini bahawa Kongres pertama menepati janjinya dan dalam jangka pendek menetapkan dan menghasilkan Rang Undang-Undang Hak, yang masih menjamin kebebasan asasi kebebasan individu ini.

Tetapi masih ada perbudakan, yang ditulis dalam Perlembagaan. Tuhan tidak disebut sekali dalam Perlembagaan, tetapi perbudakan dijadikan undang-undang tanah. Untuk menghapuskan kesalahan perhambaan ini, kita telah berperang paling berdarah dalam sejarah kita, di mana 623.026 orang Amerika mati. Ini menghasilkan lelaki yang mempunyai kehormatan dan integriti yang tinggi di kedua-dua belah pihak. Akhirnya diselesaikan di Gettysburg.

Ketika Abraham Lincoln pergi ke Gettysburg untuk mentakrifkan semula misi kami, dia memulakan dengan Deklarasi Kemerdekaan. "Empat skor dan tujuh tahun yang lalu ayah kita melahirkan di benua ini sebuah negara baru, yang dilahirkan dalam kebebasan dan mendedikasikan diri untuk menyatakan bahawa semua manusia diciptakan sama." Ia unik kerana didedikasikan untuk anggapan bahawa semua lelaki diciptakan sama. Dalam satu kalimat, dia memberitahu orang Amerika mengapa mereka berperang, untuk melihat apakah bangsa yang begitu mengandung dan berdedikasi dapat bertahan lama. Dalam semua retorik yang kita ada mengenai Vietnam dan semua yang kita dengar mengenai Iraq, kita tidak diberitahu begitu mengapa kita berperang.

Lincoln kemudian menyatakan bahawa perang saudara ini adalah satu cabaran yang ditimbulkan oleh bangsa ini oleh Tuhan. Semakin Lincoln bergulat dengan mengapa perang yang dahsyat ini terjadi, semakin yakin bahawa dia telah diutus oleh Tuhan untuk menghukum kita atas kesalahan asas perbudakan. Dia mengatakan kepada orang Amerika bahawa kita mesti memutuskan bahawa orang mati ini tidak akan mati sia-sia dan bahawa bangsa di bawah Tuhan ini harus memiliki kebebasan yang baru lahir. Dan pemerintahan rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat tidak akan binasa dari bumi.

Jadi perang ini yang telah mengorbankan banyak nyawa diselesaikan dengan cara yang tidak akan dimiliki oleh bangsa lain. Gabungan hanya berjanji untuk tidak mengangkat senjata dan pulang. Pendamaian bermula. Saya rasa itu juga unik dalam sejarah.

Dengan Perang Saudara kita melihat pertumbuhan demokrasi, langkah untuk memperluas waralaba kepada wanita, berusia 18 tahun. Mereka semua menjadi sebahagian dari kebebasan politik ini.

Bangsa ini telah meneruskan kebebasan yang unik. Dalam Perang Dunia II, kami berperang dan memenangi perang atas nama kebebasan demokratik. Kita boleh menarik diri seperti yang kita lakukan selepas Perang Dunia I. Tetapi kita menyedari bahawa isolasi adalah satu kesalahan. Oleh itu, kami memikul beban Perang Dingin.

Sekarang kita dipanggil lagi, dan persoalannya, adakah kita akan menemukan kepemimpinan untuk memberitahu kita mengapa cabaran hebat ini ada? Adakah kita akan mendapat kemahuan untuk menyelesaikan perjuangan ini? Adakah kita akan mendapat pemahaman antara kita untuk melihat tugas besar yang, seperti yang dikatakan Lincoln, masih ada di hadapan kita?

Saya bercakap dengan anda bukan sahaja warisan Amerika, tetapi juga takdir. Saya percaya bahawa tidak ada orang dalam sejarah yang lebih hebat, pemurah, berani, sanggup memaafkan dan melupakan, dan bersedia menolong dunia daripada mempunyai orang Amerika. Oleh itu, selepas Perang Dunia II, kami menaikkan Jerman dan Jepun. Ini tetap menjadi kejayaan dasar luar kita. Kami mengambil dua negara yang tidak mempunyai tradisi kebebasan lama dan menjadikannya demokrasi yang makmur dan makmur.

Hari ini, kerana Amerika Syarikat, lebih banyak orang di seluruh dunia hidup dalam kebebasan daripada masa sejarah. Sekiranya kita bersedia menerima cabaran, mungkin sudah menjadi takdir kita untuk mengubah arah sejarah dan menetapkan kebebasan sebagai nilai universal.


Kemudahan yang tidak mencukupi, penganiayaan

Letnan Kolonel Alexander T. Augusta, doktor perubatan dan askar hitam berpangkat tertinggi di fakulti Sekolah Perubatan Perang Saudara Howard.

Kem William Penn berhampiran Philadelphia, Pennsylvania, Camp Casey berhampiran Alexandria, Virginia dan Camp Birney di Baltimore Maryland, adalah sebilangan besar USC.T. draf dan pusat latihan ditubuhkan untuk rekrut baru yang bersemangat. Setelah mendaftar, askar kulit hitam mendapat persiapan asas, kadang-kadang tidak mencukupi untuk perkhidmatan lapangan. Senjata api dan peralatan rendah keadaan perkhemahan dan kemudahan hospital yang buruk, dan kekurangan doktor tidak jarang berlaku. Hanya lapan pakar bedah kulit hitam yang bertugas di Union Army, salah satunya adalah Letnan Kolonel Alexander T. Augusta, seorang doktor yang dilatih di Kanada. Selepas perang, Dr. Augusta menetap di Washington, D.C. dan bertugas di fakulti Sekolah Perubatan Universiti Howard. Pendeta hitam, 14 orang, memberikan bimbingan rohani dan pengajaran pendidikan kepada tentera kulit hitam.

Serangan orang ramai secara acak terhadap lelaki berpakaian seragam, kekerasan terhadap orang kulit hitam di bandar-bandar Utara, dan penganiayaan oleh rakan-rakan kulit putih dan musuh menimpa pasukan kulit hitam. Fakta bahawa askar kulit hitam dibayar lebih rendah adalah isu yang menyinggung perasaan lelaki dan pegawai yang didaftarkan oleh orang kulit hitam hanya menerima $ 7 sebulan sedangkan swasta berkulit putih memperoleh $ 13. Kerana campur tangan dan protes Frederick Douglass, Gabenor Massachusetts dan pegawai komandan seperti Kolonel Higginson dan Kolonel Robert Gould Shaw, isu gaji yang tidak sama diubah pada pertengahan tahun 1864. Terlepas dari ketidakadilan, Pasukan Berwarna menunjukkan tekad dan keberanian mereka dalam sejumlah pertunangan dalam dua tahun terakhir perang.


Rejimen D-Day British

Sistem rejimen telah tertanam dalam tentara WW2 British, dengan beberapa unit menelusuri keturunan mereka sejak tiga ratus tahun. Sebagai contoh, Raja Sempadan Skotlandia Sendiri di Bahagian Ketiga telah dibentuk pada tahun 1689. Akan tetapi, disebabkan oleh perkhidmatan luar negara yang berbeza-beza dan keperluan yang tidak dapat dielakkan untuk mencampuradukkan untuk operasi tertentu, beberapa rejimen Inggeris berperang seperti itu. Situasi ini semakin rumit oleh fakta bahawa banyak rejimen hanya memiliki satu atau dua batalion. Akibatnya, brigade Inggeris biasanya mempunyai kekuatan rejimen, dengan batalion yang tidak berkaitan berkhidmat bersama. Pada tahun 1940 sebuah briged infanteri Inggeris yang lengkap terdiri daripada tujuh puluh lima pegawai dan 2,400 orang.

Rejimen British dan Kanada berikut mendarat di pantai Gold, Sword, dan Juno:

Bahagian Ketiga: Brigade Kelapan (Batalion Pertama, Batalion Pertama Rejimen Suffolk, Batalion Kedua Rejimen Lancashire Selatan, Rejimen Yorkshire Timur) Brigade Kesembilan (Batalion Pertama, Batalion Kedua Sempadan Raja Sendiri Raja, Batalion Kedua Rejimen Lincolnshire, Batalyon Diraja), Batalion Pertama (Batalion Pertama) Batalion Kedua Rejimen Norfolk, Batalion Kedua Rejimen Royal Warwickshire, Infantri Ringan King's Shropshire).

Bahagian Kelima Puluh: Briged Enam Puluh Sembilan (Batalion Kelima, Rejimen Yorkshire Timur, Batalion Keenam dan Ketujuh, Green Howards) Briged ke-151 (Batalion Keenam, Kelapan, Kesembilan, Benteng Ringan Durham) Briged ke-231 (Batalion Pertama, Batalion Pertama, Rejimen Dorsetshire, Batalion Kedua, Regimen Benteng Hampshire Rejimen Devonshire).

Bahagian Kanada Ketiga: Briged Ketujuh (Royal Winnipeg Rifles, Regina Rifle Regiment, First Battalion Canadian Scottish Regiment) Briged Kelapan (Queen's Own Rifles of Canada North Shore, New Brunswick, Regiment Le Regiment de la Chaudière) Briged Kesembilan (Highland Light Infantry North Nova Scotia Highlanders Stormont , Dundas dan Glengarry Highlanders).

Bahagian Udara Keenam: Briged Parasut Ketiga (Batalion Lapan dan Kesembilan, Batalion Parasut Kanada Pertama) Brigade Parachute Pertama Kelima (Batalion Infantri Ketujuh Ketujuh Batalion Yorkshire Batalion Ketiga Belas Lancashire Batalion) Brigade Pendaratan Udara Keenam (Batalion Kedua, Atlanta Battalion, Battalion Batalion Pertama, Royal Ulster Rifles).


NAACP: Abad dalam Perjuangan untuk Kebebasan Era Hak Sivil

Pertempuran panjang NAACP melawan de jure pemisahan memuncak di mercu tanda Mahkamah Agung Brown lwn Lembaga Pelajaran keputusan, yang membatalkan doktrin "terpisah tetapi sama". Keengganan mantan Setiausaha Cawangan NAACP Rosa Parks untuk memberikan tempat duduknya kepada orang kulit putih mencetuskan Boikot Montgomery Bus dan gerakan hak sivil moden. Sebagai tindak balas kepada Coklat keputusannya, negara-negara Selatan melancarkan berbagai taktik untuk menghindari pemisahan sekolah, sementara NAACP menentang agresif di mahkamah untuk penguatkuasaan. Penentangan terhadap Coklat memuncak pada tahun 1957–58 semasa krisis di Sekolah Menengah Pusat Little Rock Arkansas. Ku Klux Klan dan kumpulan supremasi kulit putih lain menyasarkan pegawai NAACP untuk pembunuhan dan cuba melarang NAACP beroperasi di Selatan. Walau bagaimanapun, keahlian NAACP bertambah, terutama di Selatan. Bab Majlis Pemuda NAACP mengadakan demonstrasi duduk di kaunter makan tengah hari untuk memprotes pemisahan. NAACP berperanan dalam menganjurkan Mac 1963 di Washington, protes massa terbesar untuk hak-hak sivil. Pada tahun berikutnya, NAACP bergabung dengan Majlis Organisasi Bersekutu untuk melancarkan Mississippi Freedom Summer, sebuah projek besar yang mengumpulkan ratusan sukarelawan untuk mengambil bahagian dalam pendaftaran dan pendidikan pemilih. Persidangan Kepemimpinan Hak Asasi Manusia yang diketuai oleh NAACP, sebuah gabungan organisasi hak-hak sivil, menerajui usaha untuk memenangi perundangan hak-hak sivil utama pada era itu: Akta Hak Sivil 1957 Akta Hak Sivil 1964 Akta Hak Mengundi 1965 dan Akta Perumahan Adil 1968.

Clarence M. Mitchell, Jr., "Senator A.S. ke-101."

Orang asli Baltimore, Clarence Mitchell (1911–1984) menghadiri Lincoln University dan University of Maryland Law School. Dia memulakan kerjayanya sebagai wartawan.Semasa Perang Dunia II dia bertugas di Suruhanjaya Tenaga Manusia Perang dan Jawatankuasa Amalan Pekerjaan yang Adil. Pada tahun 1946 Mitchell menyertai NAACP sebagai setiausaha buruh pertamanya. Dia bertugas secara bersamaan sebagai pengarah Biro NAACP Washington, ketua pelobi NAACP, dan ketua perundangan Persidangan Kepemimpinan mengenai Hak Sivil dari tahun 1950 hingga 1978. Mitchell melancarkan kempen tanpa kenal lelah di Capitol Hill untuk menjamin perjalanan siri hak sivil yang komprehensif undang-undang: Akta Hak Sivil 1957, Akta Hak Sivil 1960, Akta Hak Sivil 1964, Akta Hak Mengundi 1965, dan Akta Perumahan Adil 1968. Kesungguhannya yang tidak terkalahkan membuatnya mendapat penghargaan "Senator A.S. ke-101".

Clarence M. Mitchell, Jr, Pengarah NAACP Washington Bureau, 28 Februari 1957. Gambar. Bahagian Koleksi, Cetakan dan Gambar NAACP, Perpustakaan Kongres (100.00.00) Dengan hormatnya NAACP
[ID Digital # ppmsca.23839]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj0

Herbert Hill, Lembaga Perlumbaan dan Tenaga Kerja

Dilahirkan di Brooklyn, Herbert Hill (1924–2004) belajar di New York University dan New School for Social Research. Dia kemudian bekerja sebagai penganjur United Steelworkers sebelum bergabung dengan kakitangan NAACP pada tahun 1948. Dia dinobatkan sebagai setiausaha buruh pada tahun 1951. Dengan kemampuan ini, dia mengajukan ratusan tuntutan mahkamah terhadap kesatuan pekerja dan industri yang menolak integrasi atau amalan pekerjaan yang adil. Dia juga menggunakan garis piket dan demonstrasi besar-besaran sebagai senjata. Diakui sebagai pihak berkuasa utama mengenai ras dan buruh, Hill sering memberi keterangan di Capitol Hill dan berkhidmat sebagai perunding untuk PBB dan Negara Israel. Dia meninggalkan NAACP pada tahun 1977 untuk menerima profesor bersama dalam kajian Afro-Amerika dan hubungan industri di University of Wisconsin, dari mana dia bersara pada tahun 1997.

Herbert Hill, antara tahun 1950 dan 1960. Gambar. Bahagian Koleksi, Cetakan dan Gambar NAACP, Perpustakaan Kongres (101.00.00) Dengan hormat dari NAACP
[ID Digital # cph.3c26947]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj1

Harry Tyson Moore, Pemimpin Florida

Harry T. Moore (1905–1951) memulai kariernya sebagai guru di Brevard County, Florida, di mana dia mendirikan NAACP tempatan. Dengan sokongan NAACP, dia mengajukan tuntutan penyamaan gaji pada tahun 1937. Dia menjadi presiden cawangan NAACP di seluruh negara pada tahun 1941, dan pada tahun 1945 membentuk Florida Progressive Voters League, yang mendaftarkan lebih dari 100,000 pengundi kulit hitam. Apabila aktiviti ini menanggung pekerjaan Moore pada tahun 1946, NAACP mempekerjakannya sebagai pengarah eksekutif Florida. Pada tahun 1951 Moore membantu memenangkan rayuan untuk dua remaja kulit hitam yang disabitkan kerana merogol seorang wanita kulit putih di Groveland. Ketika seorang sheriff putih menembak para terdakwa dalam perjalanan ke perbicaraan baru, dia meminta dakwaannya. Pada malam Krismas pada tahun 1951, Moore dan isterinya, Harriette, dibunuh oleh bom yang diletakkan di bawah rumah mereka oleh Ku Klux Klan.

Harry Tyson Moore, kira-kira 1950. Gambar. Bahagian Koleksi, Cetakan dan Gambar NAACP, Perpustakaan Kongres (102.00.00) Dengan hormat dari NAACP
[ID Digital # cph.3c28702]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj2

Kempen "Fight for Freedom"

Pada tahun 1953, NAACP memulai kempen "Fight for Freedom" dengan tujuan menghapuskan pemisahan dan diskriminasi pada tahun 1963, abad ke-100 dari Proklamasi Emansipasi Abraham Lincoln. NAACP berjanji akan mengumpulkan satu juta dolar setiap tahun hingga tahun 1963 untuk membiayai kempen ini. Konsep mengingatkan "Panggilan" Lincoln Day yang memulakan NAACP. NAACP telah mengesahkan hubungan ini dengan Abraham Lincoln sepanjang sejarahnya dengan perayaan tahunan Lincoln Day, acara berkaitan, dan program yang membangkitkan idea asas kebebasan dan persaudaraan manusia Lincoln. NAACP mengadopsi "Fight For Freedom" sebagai moto.

Minit Mesyuarat Jawatankuasa untuk Melaksanakan Resolusi Persidangan Tahunan mengenai Fighting Fund for Freedom, 8 Oktober 1953. Naskhah. Halaman 2 - Halaman 3 - Halaman 4 - Halaman 5 - Halaman 6. Rekod NAACP, Bahagian Manuskrip, Perpustakaan Kongres (103.00.00) Dengan hormat dari NAACP
ID Digital # na0103p1

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj3

Pengumpulan Dana NAACP, Marguerite Belafonte

Marguerite Byrd bertemu dengan penghibur Harry Belafonte pada tahun 1944 semasa dia adalah pelajar di Hampton Institute dan dia ditempatkan di pangkalan tentera laut di Norfolk, Virginia. Mereka berkahwin pada tahun 1948 dan mempunyai dua anak perempuan. Pada tahun 1950-an Belafonte bekerja sebagai penyunting wanita di New York Berita Amsterdam, pengarah pendidikan dalam latihan awal kanak-kanak, dan pengulas radio. Dari tahun 1958 hingga1960, dia mempengerusikan kempen FAC for Freedom Fund NAACP dengan Duke Ellington dan Jackie Robinson. Untuk memenuhi matlamat penggalangan dana tahunan satu juta dolar, dia melakukan perjalanan ke seluruh negara dengan menyajikan pertunjukan fesyen faedahnya, "Fashions for Freedom." Pada bulan September 1960, dia bergabung dengan kakitangan NAACP sebagai pengarah projek khas.

Marguerite Belafonte dan anak kecil memegang belon NAACP Freedom Fund, antara tahun 1950 dan 1960. Gambar. Bahagian Koleksi, Cetakan dan Gambar NAACP, Perpustakaan Kongres (118.00.00) Dengan hormat dari NAACP
[ID Digital # ppmsca.23841]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj4

Robert L. Carter, Pakar Undang-undang

Thurgood Marshall mengupah Robert L. Carter (b. 1917) sebagai pembantu undang-undang di Inc. Fund pada tahun 1944 dan mempromosikannya menjadi penolong penasihat pada tahun 1945. Carter lulus dari Lincoln University dan Howard Law School, dan memperoleh gelar Master of Law dari Universiti Columbia. Dia membantu menyiapkan taklimat di McLaurin dan Peluh kes, dan berpendapat McLaurin di Oklahoma dan di hadapan Mahkamah Agung. Carter kemudian menjadi pembantu utama Marshall di Brown lwn Lembaga Pelajaran kes. Dia mengesyorkan menggunakan penyelidikan sains sosial untuk membuktikan kesan negatif pemisahan kaum, yang menjadi faktor penting dalam Coklat keputusan. Dia juga menulis buku ringkas untuk Coklat kes dan menyampaikan hujah di Mahkamah Agung. Dia berkhidmat sebagai Penasihat Umum NAACP dari tahun 1956 hingga 1968. Pada tahun 1972 Presiden Nixon melantik Carter ke Mahkamah Daerah A.S. untuk Daerah Selatan New York, di mana dia masih memegang jawatan sebagai hakim.

Robert L. Carter, antara tahun 1940 dan 1955. Gambar. Bahagian Koleksi, Cetakan dan Gambar NAACP, Perpustakaan Kongres (105.00.00) Dengan hormat dari NAACP
[ID Digital # cph.3c26948]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj5

Salinan Bacaan Earl Warren dari Coklat Pendapat

Salinan bacaan Ketua Hakim Negara Earl Warren mengenai Coklat dijelaskan di tangannya. Warren mengumumkan pendapat itu atas nama masing-masing keadilan, kejadian yang belum pernah terjadi sebelumnya. Drama ini meningkat dengan ramalan yang meluas bahawa Mahkamah akan berpecah belah dalam isu ini. Warren mengingatkan dirinya untuk menekankan keputusan sebulat suara dengan notasi marjinal, "sebulat suara," yang berangkat dari salinan bacaan yang dicetak untuk menyatakan, "Oleh itu, kami sebulat suara menahan. . . . " Dalam memoarnya, Warren mengingatkan saat itu dengan kehangatan tulus: "Ketika kata 'sebulat suara' diucapkan, gelombang emosi menyapu ruangan tanpa kata-kata atau gerakan yang disengajakan, namun manifestasi emosi yang berbeda yang menentang keterangan."
"Sebulat suara" tidak dimasukkan ke dalam versi pendapat yang diterbitkan, dan dengan demikian hanya ada dalam naskah ini.

Salinan bacaan Earl Warren dari Brown v. Papan pendapat, 17 Mei 1954. Dokumen bercetak dengan anotasi autograf. Kertas Earl Warren, Bahagian Manuskrip, Perpustakaan Kongres (106.00.00)
ID Digital # na0106

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj6

Peguam untuk Brown lwn Lembaga Pelajaran

Mahkamah Agung berkumpul Brown lwn Lembaga Pelajaran dengan empat kes yang berkaitan dan menjadualkan perbicaraan untuk 9 Disember 1952. Perbicaraan diadakan pada 7 Disember 1953 dan keputusan dibuat pada 17 Mei 1954. Tiga peguam, Thurgood Marshall (tengah), ketua peguam untuk Dana Pertahanan Undang-Undang NAACP dan peguam utama kes Briggs, dengan George E. C. Hayes (meninggalkan) dan James M. Nabrit (betul), peguam untuk kes Bolling, diperlihatkan berdiri di atas langkah Mahkamah Agung saling mengucapkan selamat setelah keputusan Mahkamah menyatakan pemisahan tidak berperlembagaan.

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj7

Roy Wilkins, Pemimpin NAACP Berkhidmat Paling Lama

Roy Wilkins (1901-1981) dilahirkan di St. Louis, anak seorang menteri. Semasa menghadiri University of Minnesota, dia berkhidmat sebagai setiausaha NAACP tempatan. Selepas tamat pengajian, dia mula bekerja sebagai penyunting Panggilan Bandar Kansas, mingguan hitam. Liputan utama Wilkins yang memberikan NAACP dalam Panggilan menarik perhatian Walter White, yang mempekerjakannya sebagai penolong setiausaha NAACP pada tahun 1931. Dari tahun 1934 hingga 1949, Wilkins berkhidmat serentak sebagai penyunting Krisis. Pada tahun 1950, dia menjadi pentadbir NAACP dan mengasaskan Persidangan Kepimpinan mengenai Hak Sivil. Dia menggantikan Walter White sebagai setiausaha eksekutif NAACP pada tahun 1955. Di bawah kepemimpinannya, NAACP mencapai pemisahan sekolah dan undang-undang hak sivil utama, dan mencapai keahlian puncaknya. Wilkins bersara pada tahun 1977 sebagai pemimpin NAACP yang paling lama berkhidmat.

Warren K. Leffler. Roy Wilkins, Setiausaha Eksekutif NAACP, 5 April 1963. Gambar. A.S. News & amp World Report Magazine Koleksi Foto, Bahagian Cetakan dan Gambar, Perpustakaan Kongres (100.01.00)
[ID Digital # ppmsc.01273]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj8

Pelancaran Emmett Hingga

Pada 20 Ogos 1955, Emmett Till, seorang budak lelaki berusia empat belas tahun dari Chicago, menaiki kereta api ke selatan untuk mengunjungi bapa saudaranya di Leflore County, Mississippi, berhampiran bandar Money. Kerana kononnya bersiul ke arah seorang wanita kulit putih di sebuah kedai runcit, dia diculik, dipukul dengan kejam, dan ditembak mati. Mayatnya yang hancur, dengan kipas kapas kapas tujuh puluh lima paun yang diikat di leher, ditarik dari dasar Sungai Tallahatchie pada 31 Ogos. Pengarah Wilayah NAACP Tenggara Ruby Hurley, Setiausaha Lapangan Mississippi Medgar Evers, dan Amzie Moore, presiden cawangan Bolivar County di Mississippi, memulakan siasatan pembunuhan dan mendapatkan saksi. Hurley menghantar laporannya ke FBI dan Krisis. NAACP mengeluarkan siaran akhbar ini sehari selepas mayat Till ditemui.

Siaran akhbar mengenai pelanggaran Emmett Till, 1 September 1955. Naskhah. Halaman 2. Rekod NAACP, Bahagian Manuskrip, Perpustakaan Kongres (107.01.00) Dengan ihsan NAACP
[ID Digital # na0107_01]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj9

Keadilan untuk Emmett Till Flyer

Pada 23 September 1955, juri serba putih membebaskan Roy Bryant dan J.W. Milam, kedua-dua lelaki kulit putih yang dituduh Emmett Till sedang membelai. Keputusan itu menimbulkan bantahan antarabangsa. NAACP menganjurkan demonstrasi besar-besaran di seluruh negara di bawah naungan cawangan tempatan dengan Mamie Bradley, ibu Emmett Till, sebagai penceramah utama. Puan Bradley kadang-kadang ditemani oleh Ruby Hurley. Medgar Evers, Thurgood Marshall, dan Anggota Kongres Charles Diggs (D-Michigan), seorang pemerhati di persidangan, juga berperanan sebagai pembicara. Selepas perbicaraan, permintaan masyarakat yang semakin meningkat untuk perlindungan hak sivil persekutuan menyebabkan berlakunya Akta Hak Sivil 1957.

Mesyuarat Massa Memprotes Emmett Hingga Lynching dan Percubaan [di Mississippi] 8:00 PM, Jumaat, 21 Oktober 1955 di Komuniti A.M.E. Gereja. . . , [1955]. Flyer. NAACP Records, Manuscript Division, Library of Congress (107.02.00) Dengan hormat dari NAACP
[ID Digital # na0107_02]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj10

Penangkapan Rosa Parks

Pada 1 Disember 1955, Rosa Parks, berusia empat puluh tiga tahun, ditangkap kerana melakukan kelainan di Montgomery, Alabama, kerana enggan menyerahkan tempat duduk basnya kepada penumpang berkulit putih. Penangkapannya dan denda empat belas dolar kerana melanggar peraturan kota menyebabkan penunggang bas Afrika Amerika dan yang lain memboikot bas bandar Montgomery. Ia juga membantu menubuhkan Montgomery Improvement Association yang diketuai oleh menteri muda ketika itu dari Gereja Baptis Dexter Avenue, Martin Luther King, Jr. Boikot ini berlangsung selama satu tahun dan menarik perhatian Pergerakan Hak Sipil dan Dr. King di seluruh dunia.

Puan Rosa Parks dicetak jari di Montgomery, Alabama, 1956. Cetakan gelatin perak. Bahagian Koleksi, Cetakan dan Gambar New York World-Telegram dan Sun, Perpustakaan Kongres (109.00.00)
ID Digital # cph-3c09643

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj11

Rekod Penangkapan Rosa Parks

Rosa Parks adalah pemimpin boikot bas di Montgomery, Alabama, yang menunjukkan bahawa pemisahan akan dipertandingkan dalam banyak persekitaran sosial. Sebuah mahkamah daerah persekutuan memutuskan bahawa pemisahan pada bas yang dikendalikan oleh orang awam adalah tidak berperlembagaan dan menyimpulkan bahawa, "di Coklat kes, Plessy lwn Ferguson telah tersirat, walaupun tidak secara eksplisit, ditolak. " Mahkamah Agung mengesahkan keputusan pengadilan negeri tanpa pendapat, suatu prosedur umum yang dilakukannya pada waktu antara 1954 dan 1958.

Rekod penangkapan Rosa Parks, 5 Disember 1955. Dokumen yang ditaip. Halaman 2. Frank Johnson Kertas, Bahagian Manuskrip, Perpustakaan Kongres (108.00.00)
ID Digital # na0108p1

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj12

Usaha untuk Melarang NAACP

Selepas Coklat keputusannya, beberapa negara Selatan mengajukan tuntutan hukum untuk melarang NAACP di seluruh negara sebagai strategi untuk mengelakkan pengumpulan. Pada 1 Jun 1956, Peguam Negara Alabama John M. Patterson menuntut NAACP kerana melanggar undang-undang negeri yang mewajibkan syarikat luar negeri untuk mendaftar. Seorang hakim negeri memerintahkan NAACP untuk menangguhkan operasi dan menyerahkan rekod cawangan, termasuk senarai keahlian, atau dikenakan denda $ 100,000. Dalam NAACP lwn Alabama (1958) Mahkamah Agung yang sebulat suara memutuskan bahwa NAACP memiliki hak, oleh kebebasan berserikat, untuk tidak mengungkapkan daftar keanggotaannya. Kes tersebut diserahkan ke pengadilan Alabama, yang menolak untuk membicarakannya dengan baik. Setelah tiga rayuan tambahan ke Mahkamah Agung, NAACP akhirnya dapat beroperasi semula di Alabama pada tahun 1964.

J.L. Leflore ke Thurgood Marshall mengenai usaha Peguam Negara Alabama untuk melarang NAACP di Alabama, 4 Jun 1956. Surat ditaip. NAACP Records, Manuscript Division, Library of Congress (110.00.00) Dengan ihsan NAACP
[ID Digital # na0110]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj13

Ruby Hurley, Pengarah Wilayah Tenggara

Ruby Hurley (1909-1980) dilahirkan di Washington, D.C., di mana dia bersekolah di Miner Teachers College dan Robert H. Terrell Law School. Dia memulakan pekerjaan NAACPnya pada tahun 1939 dengan menganjurkan sebuah majlis pemuda di Washington, D.C. Pada tahun 1943 dia dilantik sebagai setiausaha belia nasional. Sepanjang tempohnya, jumlah unit pemuda meningkat dari 86 menjadi 280. Pada tahun 1951 Hurley dihantar ke Birmingham, Alabama, untuk menyelaraskan perjalanan keahlian di Deep South. Hasilnya, dia mengorganisir Pejabat Wilayah Tenggara, menjadi pengarah pertamanya. Di bawah kepimpinannya Wilayah Tenggara menjadi wilayah terbesar NAACP dengan lebih daripada 500 cawangan. Ketika Alabama melarang NAACP pada tahun 1956, Hurley pindah ke Atlanta. Di sana dia mempertahankan NAACP dalam perselisihan dengan Jawatankuasa Penyelaras Tanpa Keganasan Pelajar dan Persidangan Kepimpinan Kristian Selatan. Dia bersara sebagai pengarah wilayah pada tahun 1978.

Ruby Hurley, Setiausaha Pemuda NAACP, antara tahun 1943 dan 1950. Gambar. Bahagian Koleksi, Cetakan dan Gambar NAACP, Perpustakaan Kongres (113.00.00) Dengan hormat dari NAACP
[ID Digital # ppmsca.23840]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj14

Akta Hak Sivil 1957

Pada tahun 1957 Clarence Mitchell mengumpulkan sokongan bipartisan di Kongres untuk rang undang-undang hak sipil, yang pertama diluluskan sejak Pembinaan Semula. Bahagian III, peruntukan yang memberi kuasa kepada Peguam Negara untuk menuntut dalam kasus hak sipil, telah dilucutkan dari rang undang-undang tersebut sebelum disahkan. Undang-Undang Hak Sivil 1957 mewujudkan Suruhanjaya Hak Sivil yang baru untuk menyiasat pelanggaran hak sivil dan menubuhkan Bahagian Hak Sivil di Jabatan Kehakiman yang diketuai oleh seorang penolong peguam negara. Ini juga melarang tindakan untuk mencegah warga mengundi dan memberi kuasa kepada Peguam Negara untuk meminta perintah untuk melindungi hak memilih. Walaupun tindakan itu tidak memberikan penguatkuasaan yang memadai, undang-undang tersebut membuka jalan bagi perundangan yang lebih luas.

Kongres A.S. Undang-undang Umum 85-315, Kongres ke-85, H.R. 6127 (Akta Hak Sivil 1957), 9 September 1957. Halaman 2 - Halaman 3 - Halaman 4. Rekod NAACP, Bahagian Manuskrip, Perpustakaan Kongres (111.00.00)
[ID Digital # na0111p1]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj15

Daisy Bates dan Little Rock Nine

Daisy Bates, penerbit Akhbar Negeri Arkansas dan presiden Persidangan Negeri Arkansas Cawangan NAACP, mengetuai kempen NAACP untuk menguraikan sekolah-sekolah awam di Little Rock, Arkansas. Thurgood Marshall bertugas sebagai ketua penasihat. Lembaga sekolah bersetuju untuk memulakan prosesnya dengan Sekolah Menengah Pusat, yang meluluskan kemasukan sembilan remaja kulit hitam. Keputusan itu membuat marah banyak warga kulit putih, termasuk gabenor Arkansas Orval Faubus, yang memerintahkan Pengawal Nasional Arkansas untuk mengelilingi Sekolah Menengah Pusat. Ketika pelajar berkulit hitam itu cuba berulang kali masuk, mereka ditolak oleh pengawal dan gerombolan kulit putih yang marah. Presiden Eisenhower mengirim pasukan persekutuan ke Little Rock untuk memaksa Gabenor Faubus untuk menegakkan keputusan Mahkamah Agung dan memastikan perlindungan pelajar kulit hitam. Pada 25 September 1957, tentera persekutuan selamat membawa pelajar ke Sekolah Menengah Pusat. Di tengah-tengah krisis, Daisy Bates menulis surat ini kepada Roy Wilkins untuk melaporkan kemajuan pelajar.

Daisy Bates kepada Setiausaha Eksekutif NAACP Roy Wilkins mengenai rawatan Little Rock Nine, 17 Disember 1957. Surat yang ditaip. Halaman 2. Rekod NAACP, Bahagian Manuskrip, Perpustakaan Kongres (112.00.00) Dengan ihsan NAACP
ID Digital # na0112p1

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj16

Ella Baker, Pengarah Cawangan

Ella Baker (1903–1986) dibesarkan di Littleton, North Carolina, dan mendapat pendidikan di Shaw University di Raleigh. Pada tahun 1930-an dia bekerja sebagai penganjur komuniti di New York. Dia bergabung dengan kakitangan NAACP pada tahun 1940 sebagai setiausaha lapangan dan berkhidmat sebagai pengarah cawangan dari tahun 1943 hingga 1946. Baker mengembara ke seluruh Selatan, merekrut anggota baru dan mendaftarkan pemilih. Pada tahun 1957 dia mendirikan Konferensi Kepemimpinan Kristian Selatan setelah menasihati Persatuan Peningkatan Montgomery, yang menganjurkan boikot bas. Sebagai pengarah eksekutif SCLC, dia menganjurkan persidangan tahun 1960 yang mewujudkan Jawatankuasa Penyelaras Tanpa Keganasan Pelajar (SNCC). Dia tetap menjadi penasihat utama, membantu SNCC mengatur Parti Demokratik Kebebasan Mississippi, yang mencabar delegasi Mississippi serba putih ke Konvensyen Nasional Demokratik 1964.

Ella Baker, antara tahun 1943 dan 1946. Gambar. Bahagian Koleksi, Cetakan dan Gambar NAACP, Perpustakaan Kongres (114.00.00) Dengan ihsan NAACP
[ID Digital # cph.3c18852]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj17

"50 Tahun: Kebebasan, Hak Sivil, Kemajuan"

NAACP menandakan Hari Jadi Emas dengan terbitan ini Krisis majalah dan perkhidmatan peringatan di Gereja Komuniti New York pada 12 Februari 1959. Penceramah utama upacara itu ialah Lloyd K. Garrison, Ketua Jawatankuasa Perundangan dan cucu cucu besar penghapuskan William Lloyd Garrison. Roy Wilkins dan Channing H. Tobias, Pengerusi Lembaga Pengarah, juga menyampaikan ucapan. Anna Strunsky, janda pengasas NAACP William English Walling, membaca Lincoln Day Call. Saudara-mara pengasas yang lain dipersembahkan kepada penonton lebih daripada 500 oleh Robert C. Weaver, Naib Pengerusi Lembaga.

Krisis. "50 Tahun: Kebebasan, Hak Sivil, Kemajuan," Jun-Julai 1959. New York: NAACP, 1959. Koleksi Umum, Perpustakaan Kongres (115.00.00) Dengan ihsan NAACP
[ID Digital # na0115]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj18

Permulaan Pergerakan Duduk Pelajar

Pada 1 Februari 1960, empat pelajar dari North Carolina Central Agriculture and Technical College duduk di kaunter makan tengah hari Woolworth yang terpisah di Greensboro, North Carolina. Semua adalah anggota dewan pemuda NAACP. Dalam beberapa minggu, demonstrasi serupa tersebar di Selatan, dan banyak pelajar ditangkap. NAACP memberikan peguam dan mengumpulkan wang untuk denda atau jaminan. Pada persidangan di Shaw University di Raleigh, North Carolina, pada bulan April 1960, para pelajar membentuk organisasi mereka sendiri, Jawatankuasa Penyelaras Tanpa Keganasan Pelajar (SNCC). Risalah ini menceritakan permulaan gerakan duduk pelajar yang dianjurkan oleh dewan pemuda NAACP.

Hari Mereka Mengubah Fikiran. New York: NAACP, Mac, 1960. Halaman 2 - Halaman 3 - Halaman 4 - Halaman 5 - Halaman 6 - Halaman 7. Rekod NAACP, Bahagian Manuskrip, Perpustakaan Kongres (117.00.00) Dengan hormat dari NAACP
[ID Digital # na0117p1]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj19

Perlindungan Kerajaan Persekutuan untuk James Meredith

Pada bulan September 1962, sebuah mahkamah persekutuan memerintahkan University of Mississippi untuk menerima James Meredith, seorang Veteran Tentera Udara berusia dua puluh lapan tahun, setelah pertempuran undang-undang selama enam belas bulan. Gabenor Mississippi Ross Barnett tidak mematuhi perintah tersebut dan Meredith secara fizikal dilarang mendaftar. Presiden Kennedy bertindak balas dengan memusatkan Pengawal Nasional dan menghantar tentera untuk melindungi Meredith. Setelah berhari-hari keganasan dan rusuhan oleh orang kulit putih, Meredith, yang dikawal oleh tentera persekutuan, mendaftar pada 1 Oktober 1962. Dua lelaki terbunuh dalam pergolakan dan lebih daripada 300 cedera. Kerana dia mendapat kepujian dalam tentera dan di Jackson State College, Meredith lulus pada bulan Ogos berikutnya tanpa kejadian.

John A. Morsell, Penolong Setiausaha Eksekutif NAACP, kepada Presiden John F. Kennedy meminta bantuan kerajaan Persekutuan dalam kes James Meredith, 21 September 1962. Surat ditaip. Halaman 2. Rekod NAACP, Bahagian Manuskrip, Perpustakaan Kongres (123.00.00) Dengan ihsan NAACP
[ID Digital # na0123p1]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj20

Medgar W. Evers, Setiausaha Lapangan

Medgar W. Evers (1925–1963), anak seorang petani, dilahirkan di Decatur, Mississippi. Setelah menamatkan pengajian di Alcorn Agriculture and Mechanical College pada tahun 1952, dia pergi bekerja di sebuah syarikat insurans hitam di Mississippi Delta. Pada masa yang sama dia mula mengatur untuk NAACP. Pada tahun 1954 dia menjadi setiausaha lapangan pertama NAACP di negeri ini. Tugas utamanya adalah merekrut anggota baru dan menyiasat insiden keganasan kaum. Dia juga memimpin gerakan pendaftaran pemilih dan tunjuk perasaan besar-besaran, boikot yang teratur, memerangi pemisahan, dan membantu James Meredith memasuki University of Mississippi. Pada bulan Mei 1963, rumah Evers dibom. Pada 11 Jun, dia dibunuh. Pembunuhnya, supremasi kulit putih Byron De La Beckwith, diadili dua kali pada tahun 1964, mengakibatkan juri digantung. Dia dihukum pada perbicaraan ketiga pada tahun 1994.

Medgar W. Evers, antara tahun 1950 dan 1963. Gambar. Bahagian Koleksi, Cetakan dan Gambar NAACP, Perpustakaan Kongres (120.00.00) Dengan hormat dari NAACP
[ID Digital # cph.3c19120]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj21

Kerusi Bersama untuk Mac di Washington, 28 Ogos 1963

Foto ini menunjukkan peguam hak sivil Joseph Rauh, pengasas Aksi Demokratik Amerika dan penasihat umum kepada Persidangan Kepemimpinan mengenai Hak Sivil, dengan ketua bersama pada 1963 Mac di Washington for Jobs and Freedom. Program perarakan meminta sepuluh kerusi bersama untuk memimpin perarakan dari Monumen Washington ke Peringatan Lincoln untuk tunjuk perasaan besar-besaran. Masing-masing dari ketua kerusi memberi ucapan sebagai sebahagian daripada persembahan rasmi yang merangkumi penampilan oleh orang kenamaan dan penghibur yang lain.

Roy Wilkins dengan beberapa ca. 250,000 peserta di Mall menuju ke Lincoln Memorial pada bulan Mac di Washington, 28 Ogos 1963. (Baris ke-2, kiri ke kanan). Peguam hak sivil Joseph Rauh, Pengarah Eksekutif Liga Bandar Nasional Whitney Young, Jr., Setiausaha Eksekutif NAACP Roy Wilkins, Presiden Brotherhood of Sleeping Car Porters dan Naib Presiden AFL-CIO A. Philip Randolph, dan Presiden Pekerja Automobil Bersatu Walter Reuther. Gambar. Bahagian Koleksi, Cetakan dan Gambar NAACP, Perpustakaan Kongres (119.00.00) Dengan hormat dari NAACP
[ID Digital # cph.3b24324]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj22

Mac di Washington, 1963

Pada tahun 1962 A. Philip Randolph mengusulkan perarakan besar-besaran di Washington semasa seratus tahun Proklamasi Emansipasi. Randolph dan rakannya Bayard Rustin mengundang pemimpin hak sivil, agama, dan buruh untuk turut serta. Roy Wilkins dan Presiden UAW Walter Reuther memberikan dana utama dan sokongan ahli. Pada 28 Ogos 1963, kerumunan lebih dari 250,000 orang berkumpul di Lincoln Memorial dalam demonstrasi damai untuk menarik perhatian kepada diskriminasi pekerjaan dan rang undang-undang hak sivil yang belum selesai. Semasa tunjuk perasaan, Roy Wilkins mengumumkan kematian W.E.B. Du Bois dan mendesak agar RUU tersebut diluluskan. Sebagai klimaks, Martin Luther King, Jr, menyampaikan pidato terkenal "I Have a Dream". Selepas itu para pemimpin perarakan bertemu dengan Presiden John F. Kennedy di Rumah Putih.

Mac di Washington for Jobs and Freedom — Program Peringatan Lincoln, 28 Ogos 1963. Program. Halaman 2 - Halaman 3. Rekod NAACP, Bahagian Manuskrip, Perpustakaan Kongres (122.00.00)
[ID Digital # na0122p1]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj23

Risalah Akta Hak Sivil 1964

Pada bulan Jun 1963, Presiden John Kennedy meminta Kongres untuk membuat undang-undang hak sivil yang komprehensif, yang disebabkan oleh penentangan besar-besaran terhadap pemisahan dan pembunuhan Medgar Evers. Setelah pembunuhan Kennedy pada bulan November, Presiden Lyndon Johnson berusaha keras, dengan sokongan Roy Wilkins dan Clarence Mitchell, untuk menjamin keputusan tersebut pada tahun berikutnya. Akta Hak Sivil 1964 melarang diskriminasi di tempat penginapan awam dan program yang dibiayai oleh persekutuan. Ini melarang diskriminasi dalam pekerjaan dan mewujudkan Suruhanjaya Peluang Pekerjaan yang Sama untuk menegakkan pematuhan. Ini juga memperkuatkan penguatkuasaan hak suara dan pengasingan sekolah.

Akta Hak Sivil 1964. Apa yang ada di dalamnya: Persidangan Kepimpinan Hak Sivil, 1964. Risalah. Halaman 2 - Halaman 3 - Halaman 4 - Halaman 5. Rekod NAACP, Bahagian Manuskrip, Perpustakaan Kongres (125.00.00) Dengan ihsan NAACP [Digital ID # na0125p1]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj24

Peguam Washington J. Francis Pohlhaus

Orang asli Baltimore J. Francis Pohlhaus (1918–1981) belajar di Western Maryland College dan Georgetown University Law School. Dia memulakan praktik undang-undang persendirian pada tahun 1949 dan berkhidmat sebagai penasihat untuk Baltimore Urban League. Pada tahun 1951 ia pindah ke Washington dan bergabung dengan Jabatan Kehakiman sebagai peguam di Bahagian Hak Sivil. Dia bergabung dengan NAACP Washington Bureau pada tahun 1954. Pohlhaus bertugas sebagai satu-satunya peguam Biro dan pembantu perundangan utama Clarence Mitchell. Dia berkongsi tugas melobi dan bekerja dengan kakitangan kongres dalam menyusun rang undang-undang hak sivil. Mitchell menganggap sumbangan perundangannya tidak ternilai. Pohlhaus meninggal sejurus selepas bersara pada tahun 1981.

Peguam NAACP J. Francis Pohlhaus bersama Presiden Lyndon B. Johnson, 1964. Gambar. (125.01.00) Dengan hormat Christopher J. Pohlhaus
[ID Digital # na0125_01]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj25

Mississippi Freedom Summer

Majlis Organisasi Bersekutu (COFO), gabungan kumpulan hak sivil, dibentuk pada tahun 1962 untuk menyelaraskan aktiviti hak sivil di Mississippi. Robert Moses dari SNCC berkhidmat sebagai pengarah dan Aaron Henry dari NAACP sebagai presiden. Pada tahun 1964 Moses mengetuai projek COFO's Freedom Summer, kempen pendaftaran pemilih utama yang merekrut ratusan pelajar kulit putih untuk bekerja dengan aktivis kulit hitam. Sukarelawan kebebasan mendaftarkan pengundi kulit hitam dan mendirikan sekolah. Keganasan melanda musim panas. Tiga pekerja hak sivil dibunuh, dan sejumlah besar dipukul dan ditangkap. Gereja dan rumah dibom atau dibakar. Projek ini memusatkan perhatian nasional kepada nasib orang kulit hitam Mississippi dan membawa kepada Akta Hak Mengundi tahun 1965.

Robert Moses, Pengarah Program, Majlis Organisasi Bersekutu kepada Setiausaha Eksekutif NAACP Roy mengenai projek Mississippi Freedom Summer, 1 Mac 1964. Surat ditaip. Halaman 2. NAACP Records, Manuscript Division, Library of Congress (124.00.00) Dengan hormat Robert Moses
[ID Digital # na0124p1]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj26

Ujian Literasi

Selepas Perang Saudara, banyak negeri menetapkan ujian sastera sebagai syarat pengundian. Tujuannya adalah untuk mengecualikan orang yang mempunyai literasi minimum, khususnya orang Afrika Amerika yang miskin, dari mengundi. Ini dicapai dengan meminta calon pengundi ini untuk menafsirkan peruntukan abstrak Perlembagaan atau menolak permohonan kesalahan mereka. Contoh permohonan pendaftaran pemilih ini, yang menampilkan ujian literasi, digunakan oleh W.C. Patton, ketua program pendaftaran pemilih NAACP, untuk mendidik pengundi kulit hitam di Alabama.

Contoh Permohonan Pendaftaran, Soal Selidik dan Sumpah, Lembaga Pendaftar Alabama, 1964. Naskhah. Halaman 2 - Halaman 3. Rekod NAACP, Bahagian Manuskrip, Perpustakaan Kongres (124.01.00) Dengan ihsan NAACP
[ID Digital # na0124_01]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj27

Akta Hak Mengundi tahun 1965

Undang-undang Hak Mengundi tahun 1965 memberikan penguatkuasaan persekutuan secara langsung untuk membuang ujian literasi dan alat lain yang telah digunakan untuk melepaskan hak orang Amerika Afrika. Ia membenarkan pelantikan pendaftar persekutuan untuk mendaftarkan pemilih dan memerhatikan pilihan raya. Ini juga menghalang negeri-negeri untuk mengubah keperluan pemilih dan daerah gerrymandering selama lima tahun tanpa kajian persekutuan. Cukai pengundian, titik perselisihan, dilarang sepenuhnya pada tahun 1966. Peruntukan undang-undang yang meluas disebabkan oleh diplomasi berterusan Clarence M. Mitchell, Pengarah Biro Washington NAACP, dan rakan-rakannya.

Senator Walter Mondale kepada Pengarah Eksekutif NAACP Roy Wilkins mengakui penghargaan NAACP atas sokongannya terhadap Akta Hak Mengundi tahun 1965, 17 Ogos 1965. Surat ditaip. NAACP Records, Manuscript Division, Library of Congress (126.00.00) Dengan hormat Walter F. Mondale
ID Digital # na0126

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj28

Kedudukan NAACP pada "Black Power"

Pada bulan Jun 1966 James Meredith cedera oleh penembak tepat semasa perarakan pendaftaran pemilih bersendirian dari Memphis, Tennessee ke Jackson, Mississippi. Selepas itu, ketua SNCC, Stokely Carmichael mempopularkan slogan "Kekuatan Hitam," yang mendesak pembelaan diri dan pemisahan kaum. Sebilangan orang kulit hitam dan kulit putih merasakan kesan keganasan dan membalikkan perkauman dalam seruan untuk Black Power. Pada konvensyen tahunan NAACP pada bulan Julai, Roy Wilkins mengecam sokongan Carmichael, dengan mengatakan Black Power "pada akhirnya hanya bermaksud kematian hitam." Dia meringkaskan kedudukan NAACP mengenai Black Power dalam surat terbuka ini kepada penyokong.

Roy Wilkins kepada penyokong NAACP mengenai kedudukan NAACP pada "Black Power," 17 Oktober 1966. Surat yang ditaip. NAACP Records, Manuscript Division, Library of Congress (127.00.00) Dengan hormat dari NAACP
[ID Digital # na0127]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj29

Akta Hak Sivil 1968

Pada tahun 1966 Presiden Lyndon Johnson gagal meyakinkan Kongres untuk meluluskan rang undang-undang hak sivil dengan peruntukan perumahan yang adil. Pembunuhan Martin Luther King, Jr, menghasilkan sokongan yang diperlukan untuk meluluskan rang undang-undang itu dua tahun kemudian. Akta Perumahan Adil 1968 melarang diskriminasi dalam penjualan dan penyewaan 80 peratus perumahan. Ini juga berisi ketentuan anti-rusuhan dan orang-orang yang dilindungi yang menggunakan hak-hak tertentu - seperti menghadiri sekolah atau bertugas di juri - serta pekerja hak sipil yang mendesak orang lain untuk menggunakan hak-hak ini. Ini termasuk Rang Undang-Undang Hak India untuk memperluas perlindungan perlembagaan kepada Orang Asli Amerika yang tidak dilindungi oleh Rang Undang-Undang Hak. Atas peranan penting dalam pernyataan undang-undang, Clarence Mitchell menerima Pingat Spingarn.

Persidangan Kepimpinan Pengerusi Hak Sivil Roy Wilkins kepada Senator Amerika Syarikat mengenai Akta Hak Sivil 1968, 15 Januari 1968. Surat ditaip. Halaman 2. Persidangan Kepimpinan mengenai Rekod Hak Sivil, Bahagian Manuskrip, Perpustakaan Kongres (128.00.00) Dengan ihsan NAACP
[ID Digital # na0128p1]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj30

NAACP: Sini Hari Ini, Esok Esok

Pada tahun 1969 NAACP mencapai satu lagi kejayaan: ulang tahun ke-60. NAACP mengadakan konvensyen tahunan ke-60 di Jackson, Mississippi, yang pertama untuk Mississippi - medan pertempuran gerakan hak sivil. Konvensyen itu mendahului pelantikan NAACP Mississippi Field Director Charles Evers sebagai Walikota Fayette, orang kulit hitam pertama yang dipilih sebagai Walikota kota biracial di Negeri ini sejak Pembinaan Semula. NAACP mencatat kemajuan ini, serta masalah yang ditimbulkan oleh dasar Pentadbiran Nixon mengenai hak sivil dan masyarakat kulit hitam yang tidak berpuas hati. Perwakilan NAACP meninggalkan sesi bersejarah dengan tekad baru untuk terus berjuang. Poster ini mencerminkan tekad itu.

NAACP. NAACP: Sini Hari Ini, Esok Esok, 1969. Poster. Bahagian Koleksi, Cetakan dan Gambar Poster Yanker, Perpustakaan Kongres (116.00.00) Dengan hormat dari NAACP
[ID Digital # yan.1a38612]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj31

Ahli perniagaan Kivie Kaplan

Kivie Kaplan (1904–1975), seorang ahli perniagaan Boston dan dermawan keturunan Lithuania-Yahudi, bergabung dengan NAACP pada tahun 1932 dan terpilih ke Lembaga Nasional pada tahun 1954. Sebagai Ketua Jawatankuasa Keahlian Hidup, dia meningkatkan keahlian seumur hidup dari 221 pada tahun 1953 menjadi 53,000 pada tahun 1975. Pada tahun 1966 dia dipilih untuk menggantikan Arthur Spingarn sebagai presiden NAACP. Kaplan mengunjungi makam Abraham Lincoln bersama delegasi NAACP pada tahun 1969 untuk memperingati ulang tahun ke-60 NAACP. Dia menyatakan kekaguman peribadinya untuk Lincoln dengan membina dewan belajar di Universiti Brandeis di memoriam, Dewan Emily R. dan Kivie Kaplan Lincoln.

Presiden NAACP Kivie Kaplan (tengah) bersama anggota NAACP di makam Abraham Lincoln untuk upacara peringatan, Springfield, Illinois [1969]. Gambar. NAACP Records, Manuscript Division, Library of Congress (104.00.00) Dengan hormat dari NAACP
[ID Digital # na0104]

Tandakan item ini: //www.loc.gov/exhibits/naacp/the-civil-rights-era.html#obj32

Pencalonan Hakim Clement F. Haynsworth, Jr.

Pada bulan Ogos 1969 Presiden Richard Nixon mencalonkan Hakim Clement F. Haynsworth, Jr., dari Mahkamah Rayuan Litar Keempat ke Mahkamah Agung. NAACP dan kumpulan buruh menentang pencalonan itu kerana catatan hakim negatif mengenai hak sivil dan kesatuan pekerja. Pemeriksaan lebih lanjut menunjukkan bahawa Haynsworth telah memutuskan dalam beberapa kes di mana dia mempunyai kepentingan kewangan. Perjuangan menentang pengesahan itu serupa dengan yang dilakukan terhadap Hakim John Parker pada tahun 1930. Pada bulan November, Senat menolak pencalonan Carolinian Selatan 55 hingga 45. Presiden Nixon segera mencalonkan hakim anti-buruh anti-buruh lain ke Mahkamah Agung, G Harrold Carswell dari Florida. NAACP melancarkan kempen lain, dan pada bulan April 1970, Senat menolak pencalonan Carswell 51 hingga 45.


Tonton videonya: Hattusa - 3D Tour of the Hittite Capital - Bronze Age DOCUMENTARY