Kejatuhan Benteng Ticonderoga

Kejatuhan Benteng Ticonderoga

Benteng Ticonderoga jatuh ke tangan Amerika pada awal Perang Kemerdekaan dan oleh banyak pihak dianggap sebagai penjaga perbatasan utara pemberontak. Orang Inggeris telah mencuba pencerobohan dari Kanada pada tahun 1776, tetapi telah digagalkan di Danau Champlain oleh usaha-usaha kepahlawanan Benedict Arnold dan anak buahnya. Orang-orang Amerika dengan senang hati membiarkan Ticonderoga menjadi rentan; tenaga dan simpanan senjata dan bekalannya rendah. Sungai Lawrence, Lautan Atlantik dan, kemungkinan besar, Teluk Chesapeake. Jeneral Jeneral Arthur St. Kemampuannya mengumpulkan maklumat mengenai pergerakan John Burgoyne dibatasi oleh campur tangan orang India dengan pengakap Amerika. Clair percaya bahawa pertunjukan kekuatan mungkin berlaku, tetapi tidak ada usaha nyata untuk mengambil kubu tersebut.

Burgoyne telah meninggalkan St. John pada 17 Jun dan tiba di perairan berhampiran Ticonderoga pada akhir bulan. St Clair perlahan-lahan mula menyedari keadaannya; dia tahu reputasinya tidak akan pernah bertahan setelah menyerah dan menaruh harapannya untuk menahan kubu tersebut menentang serangan Inggeris secara langsung. Burgoyne, bagaimanapun, menolak untuk bekerjasama dan memulakan persiapan untuk pengepungan statik. Dalam keadaan tegas, Inggeris memasang meriam di atas Gunung Defiance, sebuah bukit di selatan kubu yang belum dipertahankan oleh orang Amerika. Dari kedudukan itu, British dengan mudah menguasai Benteng Ticonderoga. Pada waktu gelap 5 Julai, St. Clair dan pasukannya mengosongkan kubu itu, menuju ke selatan dengan pantas dengan kapal dan darat. Segelintir pasukan yang ditinggalkan telah diarahkan untuk menunjukkan pertunjukan kekuatan singkat terhadap British pada waktu pagi, dan kemudian bergabung dengan rakan mereka untuk berundur. Tentera-tentera itu didapati mabuk dan tertidur pada keesokan harinya ketika Inggeris menduduki Benteng Ticonderoga tanpa tentangan.Burgoyne meninggalkan sekitar 1,000 tentera di kubu itu dan dengan cepat mula mengejar orang-orang Amerika yang melarikan diri.


Tonton videonya: 5 Most Powerful Guided Missile Ships in the World today 2020