Siapakah Pyrrhus dan Apa itu Kemenangan Pyrrhic?

Siapakah Pyrrhus dan Apa itu Kemenangan Pyrrhic?



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

"Kemenangan Pyrrhic" adalah salah satu ungkapan yang sering dilontarkan, tanpa banyak pemikiran tentang dari mana asalnya atau, dalam banyak kes, apa maksudnya.

Ini merujuk kepada kejayaan ketenteraan yang diperoleh dengan harga yang sangat tinggi sehingga kemenangan itu terbukti terlalu mahal sehingga tidak berharga. Pelbagai pertempuran sepanjang zaman telah ditentukan sebagai kemenangan Pyrrhic - mungkin yang paling terkenal adalah Pertempuran Bukit Bunker semasa Perang Kemerdekaan Amerika.

Tetapi dari manakah istilah ini berasal? Untuk jawapan itu, kita perlu kembali lebih dari 2.000 tahun - selepas kematian Alexander the Great dan masa ketika panglima perang berkuasa memerintah sebahagian besar Mediterranean Tengah.

Raja Pyrrhus

Raja Pyrrhus adalah raja suku yang paling kuat di Epirus (wilayah yang sekarang terbelah antara Yunani utara-barat dan Albania Selatan) dan memerintah sebentar-sebentar antara 306 dan 272 SM.

Walaupun dia memiliki geseran takhta yang bergolak, dia segera membangun sebuah kerajaan yang kuat yang terbentang dari Epidamnus (kota Durrës di Albania) di utara, ke Ambracia (kota Arta di Yunani moden) di selatan . Kadang-kadang, dia juga Raja Macedonia.

Domain Pyrrhus terbentang dari Epidamnus hingga Ambracia.

Banyak sumber menggambarkan Pyrrhus sebagai yang terbaik dari pengganti Alexander the Great. Dari semua individu kuat yang muncul setelah kematian Alexander, Pyrrhus tentunya adalah orang yang paling mirip Alexander baik dalam kemampuan ketenteraan dan karisma. Walaupun tidak bertahan hari ini, Pyrrhus juga menulis sebuah buku panduan mengenai peperangan yang banyak digunakan oleh para jeneral sepanjang zaman kuno.

Dia dihormati secara meluas dalam dunia ketenteraan, dengan Hannibal Barca bahkan menilai Epirote sebagai salah satu jeneral terhebat di dunia yang diketahui - kedua setelah Alexander the Great.

Kempen menentang Rom

Pada tahun 282 SM, konflik meletus antara Rom dan kota Tarentum Yunani (Taranto moden) di selatan Itali - sebuah kota yang digambarkan oleh Rom sebagai pusat kemerosotan dan maksiat. Menyedari tujuan mereka ditakdirkan tanpa pertolongan, para Tarentin mengirim permohonan bantuan dari daratan Yunani.

Permintaan inilah yang sampai ke telinga Pyrrhus di Epirus. Setelah lapar untuk penaklukan dan kemuliaan yang lebih jauh, Pyrrhus dengan cepat menerima tawaran itu.

Pyrrhus mendarat di selatan Itali pada tahun 281 SM dengan tentera Hellenistik yang besar. Ini terdiri terutamanya dari phalangites (pikemen yang dilatih untuk membentuk phalanx Macedonia), pasukan berkuda berat dan gajah perang. Bagi orang Rom, pertarungan mereka dengan Pyrrhus akan menjadi kali pertama mereka menghadapi tangki perang kuno yang tidak dapat diramalkan ini di medan perang.

Pyrrhus, Raja Molossi di Epirus.

Kempen dimulakan dengan kejayaan yang luar biasa. Namun Pyrrhus akhirnya gagal mengusir sepenuhnya kehadiran Carthaginian dari pulau itu dan tidak lama setelah kehilangan kepercayaan sekutu-sekutu Yunani-Yunani.

Pada 276 SM, Pyrrhus kembali ke Itali selatan sekali lagi dan bertempur dengan Romawi di Beneventum pada tahun berikutnya. Tetapi raja Epirote sekali lagi tidak dapat membuat penembusan yang signifikan, dan hasilnya terbukti tidak meyakinkan (walaupun kemudian penulis Rom mendakwa itu adalah kemenangan Rom).

Pyrrhus mundur ke Tarentum, menaiki sebahagian besar pasukannya ke kapal dan menuju ke rumah ke Epirus.

Selama tiga tahun lagi, Pyrrhus berperang di daratan Yunani - memerangi pelbagai musuh seperti Macedonia, Sparta dan Argos. Namun pada tahun 272 SM, dia dibunuh secara tidak sengaja dalam pertarungan jalanan di Argos ketika dia dipukul di kepala oleh jubin bumbung yang dilemparkan oleh ibu seorang askar yang hendak dia hempas.

GlobalXplorer adalah platform sains warga yang dibina oleh arkeologi Sarah Parcak dengan Hadiah TED 2016, untuk melatih tentera maya abad ke-21 untuk membantu mencari tanda-tanda penjarahan arkeologi, pencerobohan bandar dan laman web yang belum digali.

Dengarkan Sekarang

Walaupun sezaman Pyrrhus secara meluas menganggapnya sebagai salah satu panglima tentera paling hebat yang pernah dilihatnya, warisannya telah melekat pada kempennya yang mahal melawan Rom dan kemenangan Pyrrhic yang dia dapatkan pada hari yang menentukan di Ausculum.


Perjalanan Masa • Rom Purba

Hanya beberapa dekad sebelum Perang Punic pertama dengan Carthage, Rom berhadapan dengan musuh lain yang berbahaya. Sepupu kedua Alexander the Great, Pyrrhus dari Epirus mewarisi genius kerabatnya untuk strategi ketenteraan. Jeneral Carthaginian Hannibal meletakkan Pyrrhus sebagai yang kedua setelah Alexander sebagai jeneral terhebat yang pernah hidup. Walaupun akhirnya menemui jalan yang tidak dapat dipastikan, Pyrrhus memperoleh banyak kemenangan melawan orang Rom, di antara musuh-musuh lain, dan sejarahnya masih hidup pada hari ini dalam ungkapan yang menanggung namanya: untuk memperoleh kemenangan Pyrrhic.


Kandungan

Kemenangan Pyrrhic dinamai Raja Pyrrhus dari Epirus, yang tenteranya mengalami korban yang tidak tergantikan dalam mengalahkan orang Rom pada Pertempuran Heraclea pada tahun 280 SM dan Pertempuran Asculum pada tahun 279 SM, semasa Perang Pirus. Selepas pertempuran terakhir, Plutarch menceritakan dalam laporan oleh Dionysius:

Tentera berpisah dan, dikatakan, Pyrrhus membalas satu yang memberinya kegembiraan atas kemenangannya itu satu sama lain kemenangan itu akan membatalkannya. Kerana dia telah kehilangan sebahagian besar kekuatan yang dibawanya bersamanya, dan hampir semua teman dan komandan utamanya, tidak ada orang lain di sana untuk merekrut, dan dia mendapati pasukan gabungan di Itali mundur. Sebaliknya, dari air mancur yang terus-menerus mengalir keluar dari kota, kem Rom dengan cepat dan banyak dipenuhi dengan orang-orang segar, sama sekali tidak berkurang dengan keberanian atas kehilangan yang mereka alami, tetapi bahkan dari kemarahan mereka yang memperoleh kekuatan baru dan ketetapan untuk meneruskan perang.

Dalam kedua kemenangan Epirote, orang Rom menderita korban yang lebih besar tetapi mereka mempunyai penggantian yang jauh lebih besar, jadi korban itu kurang mempengaruhi usaha perang Romawi daripada kerugian Raja Pyrrhus.

Laporan itu sering dipetik sebagai

Neogo si iterum eodem modo vicero, sine ullo milite Epirum revertar.
Sekiranya saya mencapai kemenangan seperti itu lagi, saya akan kembali ke Epirus tanpa tentera.

Sekiranya kita menang dalam satu pertempuran lagi dengan orang Rom, kita akan benar-benar hancur.

Istilah ini memasuki bahasa Inggeris kerana salah faham yang popular mengenai besarnya kerugian Pyrrhus: bermula sebelum tahun 1800-an, buku-buku pengajaran sejarah Latin mengatakan bahawa Pyrrhus mengalami kerugian berpuluh-puluh ribu. [4] [ penyelidikan asal? ]

Edit Pertempuran

Senarai ini merangkumi contoh pertempuran yang berakhir dengan kemenangan Pyrrhic. Ia tidak bertujuan lengkap tetapi untuk menggambarkan konsep.

    (279 SM), [3] Pyrrhus dari Epirus dan sekutu Itali menentang orang Rom: orang Rom, walaupun mengalami dua kali lebih banyak korban jiwa, dapat dengan mudah menambah barisan mereka. Pyrrhus kehilangan sebahagian besar komandannya dan sebahagian besar pasukan yang dia bawa ke Itali, dan dia menarik diri ke Sisilia. (451), [5] [6] Pemberontak Armenia Vardan Mamikonian dan Kristiani menentang Empayar Sassanid: Parsi berjaya tetapi pertempuran terbukti menjadi kemenangan strategik bagi orang Armenia, ketika Avarayr membuka jalan ke Perjanjian Nvarsak (484 Masihi) , yang menjamin autonomi Armenia dan kebebasan beragama. (1566), [7] [8] Perang Uthmaniyyah – Habsburg: walaupun Uthmaniyyah memenangi pengepungan, ia dapat dilihat sebagai kemenangan Pyrrhic kerana banyaknya korban Uthmaniyyah, kematian Sultan Suleiman, dan kelewatan yang mengakibatkannya kepada Uthmaniyyah mendorong Vienna pada tahun itu yang menangguhkan pengembangan Uthmaniyyah di Eropah. (1601-04), [9] [10] [11] Perang Delapan Puluh Tahun: selama tiga tahun orang Sepanyol berusaha merebut pelabuhan ini dari pembela Belanda dan Inggeris, bahkan ketika Belanda memperluas wilayah mereka di timur - termasuk merebut pelabuhan Sluis untuk menggantikan Ostend sebelum menyerah. Kos dan korban yang besar dari pengepungan itu digabungkan oleh kempen berikutnya Sepanyol untuk merebut kembali keuntungan Belanda, yang hanya mencapai sedikit, dan pada tahun 1607 Sepanyol muflis. Gencatan senjata Dua Belas Tahun yang dihasilkan secara berkesan menjadikan Republik Belanda sebagai sebuah negara merdeka. (1709), [12] [13] [14] Perang Pengganti Sepanyol: pertempuran itu adalah kemenangan Sekutu kerana tentera Marlborough terus menguasai medan perang, tetapi telah mengalami dua kali ganda korban Perancis dan tidak dapat mengejarnya. Tentera Perancis menarik diri dengan baik dan relatif utuh, dan tetap menjadi ancaman kuat untuk operasi Sekutu selanjutnya. (1741) bertempur antara 1000 pasukan berkuda Rathore yang kuat di Jodhpur dan gabungan tentera kerajaan Mughal, dan Jaipur berjumlah 100,000 dengan ratusan meriam dan artileri di Gangwana, Jaipur muncul sebagai pemenang tetapi dengan kerugian besar 12,000 dan ribuan yang lain cedera [15] [16] (1775), [17] [18] Perang Revolusi Amerika: setelah melakukan tiga serangan ke atas pasukan penjajah, British berjaya menguasai semenanjung Boston pada peringkat awal perang, tetapi pertunangan itu menanggung korban lebih banyak daripada orang Amerika telah berlaku (termasuk sejumlah besar pegawai) dan memimpin mereka untuk menggunakan kaedah yang lebih berhati-hati, yang membantu pemberontak Amerika memaksa pengaruh politik meningkatkan sokongan kolonial untuk kemerdekaan. (1781), [19] [20] Perang Revolusi Amerika: dalam pertempuran singkat ini, pasukan Inggeris mengalahkan tentera Amerika yang unggul. British kehilangan sejumlah besar lelaki dan semangat mereka untuk menakluki jajahan selatan berubah arah. (1863), [21] Perang Saudara Amerika: Jenderal Robert E. Lee memisahkan tenteranya dalam menghadapi Kesatuan Hooker yang lebih besar memaksa strategi berani membenarkan tentera Gabungan untuk memenangi hari menentang musuh yang lebih unggul. Namun, 20% tentera Lee cedera atau terbunuh, termasuk Jeneral Stonewall Jackson, dan kerugiannya sukar diganti. Tentera Lee yang lemah terus menyerang, tetapi tidak sampai dua bulan kemudian dikalahkan dan dipaksa mundur setelah Pertempuran Gettysburg. (1942), [22] [23] [24] Perang Dunia II, Kepulauan Solomon Kempen: Pasukan tentera laut Jepun dan Sekutu bertemu semasa perjuangan untuk Guadalcanal dan pulau-pulau berdekatan. Setelah pertukaran serangan udara kapal induk, kapal permukaan A.S. berundur dengan satu kapal induk tenggelam dan yang lain rosak teruk. Pasukan pengangkut Jepun mencapai kemenangan taktikal, kerana tidak ada kapal mereka yang tenggelam, tetapi kehilangan besar kru udara veteran yang tidak tergantikan adalah untuk keuntungan strategik Sekutu. (1950), [25] [26] Perang Korea: tentera China berusaha mengepung dan menghancurkan pasukan PBB tetapi dalam pertempuran 17 hari dalam cuaca yang membeku, pasukan PBB menimbulkan kerugian yang melumpuhkan orang Cina ketika membuat penarikan pertempuran. Orang-orang Cina menduduki Korea timur laut tetapi mereka tidak pulih sehingga musim bunga, dan PBB mengekalkan pijakan di Korea. (1991), [27] [28] Perang Kemerdekaan Kroasia: Tentera Rakyat Yugoslavia (JNA) mengepung kota Vukovar, yang dipegang oleh Pengawal Nasional Kroasia dan sukarelawan awam. Selepas 87 hari, bandar yang musnah itu jatuh ke JNA. Walaupun kota itu dikepung dari semua pihak, kota ini melenyapkan tentera Yugoslavia dan paramiliter Serbia yang memiliki lebih kurang dua puluh kali lebih banyak tentera dan memiliki kelebihan persenjataan dan artileri, dan mereka mengalami kerugian dua kali lebih banyak. Itu adalah titik perubahan dalam Perang Kemerdekaan Kroasia.

Kegunaan lain Edit

Istilah ini digunakan sebagai analogi dalam perniagaan, politik dan sukan untuk menggambarkan perjuangan yang akhirnya merosakkan pemenang. Ahli teologi Reinhold Niebuhr mengulas perlunya pemaksaan dalam menjaga jalan keadilan dengan memberi peringatan,

Alasan moral mesti belajar bagaimana menjadikan paksaan sebagai sekutunya tanpa menghadapi risiko kemenangan Pyrrhic di mana sekutu itu mengeksploitasi dan meniadakan kemenangan.

Dalam Beauharnais lwn Illinois, keputusan Mahkamah Agung A.S. pada tahun 1952 yang melibatkan tuduhan mencela fitnah kumpulan, Associate Justice Black yang menyinggung pendapatnya kepada Pyrrhus,

Sekiranya kumpulan minoriti memuji pegangan ini sebagai kemenangan mereka, mereka mungkin mempertimbangkan kemungkinan relevannya pernyataan kuno ini: "Satu lagi kemenangan seperti itu dan saya dibatalkan".


Kandungan

Menjelang 290 SM, pada akhir tiga Perang Samnite, Rom telah menubuhkan hegemoninya di bahagian-bahagian Itali tengah dan selatan, disatukan melalui persekutuan dengan pelbagai bangsa Itali di tengah Itali. Di sebelah selatan wilayah pengaruh Rom terdapat beberapa kota-kota yang didirikan oleh peneroka Yunani dari abad ke-8 hingga abad ke-6 SM (terutamanya di pesisir Calabria dan Basilicata dan di timur dan selatan Sisilia). Tarentum di pantai Bruttium dan Lucania adalah yang terbesar dan paling kuat. Tarentin menyerang armada Rom di lepas pantai mereka. Akibatnya, Rom mengisytiharkan perang.

Terdapat pelbagai versi peristiwa yang mencetuskan pengisytiharan perang. Appian, Cassius Dio dan Zonaras nampaknya telah menyalahkan perang terhadap Tarentines. Bahagian teks Dionysius dari Halicarnassus mengenai peristiwa ini telah hilang dan Plutarch tidak menyebutkannya.

Dalam versi Appian, pada tahun 282 SM sepuluh kapal Rom muncul dekat dengan Tarentum, di bahagian timur laut Teluk Taranto. Diduga, Publius Cornelius Dolabella (salah satu dari dua konsul pada tahun 283 SM) sedang berlayar di sepanjang pantai Magna Graecia, melihat-lihat. Seorang demagog mengingatkan penduduk kota tentang perjanjian lama di mana orang Rom mengikat diri mereka untuk tidak berlayar di seberang tanjung Lacinium, yang terletak berhampiran Croton, di seberang jurang. Dia meyakinkan mereka untuk menyerang kapal: empat tenggelam dan satu ditangkap "dengan semua kapal". [3] Ini akan terjadi pada tahun 282 SM, tahun setelah konsul Dolabella, karena pada tahun itu dia berperang di tengah Itali. Appian tidak menjelaskan mengapa konsul itu melihat dengan begitu banyak kapal.

Baik Cassius Dio maupun Zonaras yang versi berdasarkan versi Cassius Dio, tidak menyebut perjanjian antara Rom dan Tarentin. Zonaras menulis bahawa orang Tarentin telah berhubungan dengan orang Etruscan, Gaul, dan Samnites, dan bahawa orang Rom mengalahkan orang-orang ini dalam pelbagai pertempuran selama bertahun-tahun. Walau bagaimanapun, Tarentine tidak mengambil bahagian dalam pertempuran ini. Zonaras juga menggambarkan Lucius Valerius sebagai 'laksamana' yang berlayar ke tempat yang dia kunjungi. Lokasi tidak ditentukan oleh Zonaras. Dia juga mahu melepaskan Tarentum, alasannya tidak dinyatakan. Orang Tarentin berpendapat bahawa Lucius Valerius telah membalas tindakan mereka yang lalu, sehingga menenggelamkan kapalnya, membunuh dan menangkap beberapa kru. [4]

Dalam teks Cassius Dio, Lucius Valerius dihantar dalam beberapa tugas. Tarentin dimabukkan oleh anggur semasa perayaan festival Dionysiac. Ketika mereka melihat kapalnya, mereka mencurigai niat Lucius Valerius, menyerang kapalnya "tanpa menunjukkan kekuatan dari pihaknya atau sedikit pun kecurigaan atas tindakan bermusuhan." Orang Rom marah tentang ini "tetapi tidak memilih untuk menentang Tarentum sekaligus. Namun, mereka mengirim utusan, agar tidak kelihatan melewati urusan itu dalam diam dan dengan cara itu menjadikan mereka lebih sombong. " [5] Tarentine tidak menerima cadangan utusan dan menghina mereka. Akibatnya, orang Rom mengisytiharkan perang.

Dalam fragmen lain, Cassius Dio menulis bahawa orang Rom telah mengetahui bahawa Tarentum sedang bersiap untuk berperang melawan mereka dan mengirim Gaius Fabricius Luscinus (salah satu konsul pada tahun 282 SM) sebagai utusan ke kota-kota yang bersekutu dengan Rom untuk mencegah pemberontakan di sana. Namun, "orang-orang ini" menangkapnya dan mengirim orang-orang ke Etruscan, Umbria, dan Gaul, menyebabkan beberapa dari mereka mengasingkan diri. Dia juga menulis bahawa orang Tarentin telah memulai perang tetapi merasa aman kerana orang Rom berpura-pura tidak menyedari rancangan Tarentin kerana "rasa malu sementara" mereka. Cassius Dio tidak menjelaskan apa itu "rasa malu sementara". Tarentine berpendapat bahawa mereka tidak diperhatikan. Mereka "berkelakuan lebih tidak sopan dan memaksa orang Rom bahkan bertentangan dengan kehendak mereka untuk berperang melawan mereka." [6]

Kenyataan Cassius Dio tidak jelas. Pernyataan bahawa orang Rom mengetahui bahawa Tarentum sedang bersiap untuk perang mengaburkan fakta bahawa peristiwa yang diketahui menunjukkan bahawa Tarentum hanya melakukannya ketika Rom mengisytiharkan perang terhadap mereka. Pernyataan bahawa orang Tarentin memulakan perang tetapi merasa aman, kerana orang Rom pura-pura tidak menyedari hal ini, juga samar-samar. Orang Rom menghantar utusan mereka segera setelah serangan di kapal mereka dan menyatakan perang segera setelah utusan mereka dihina. Oleh itu, sukar untuk melihat apa kepura-puraan itu. Fragmen ini mendakwa bahawa Tarentin memulakan perang, tetapi sebenarnya mereka hanya menyebabkan peristiwa yang menyebabkannya. Adapun Gaius Fabricius 'dikirim ke sekutu Rom, ini terjadi pada tahun serangan terhadap kapal Rom, dan kemungkinan ia terjadi setelah peristiwa ini. Pada tahun itu juga terjadi pemberontakan oleh pelbagai bangsa Itali, yang ditunjukkan oleh catatan tahun 282 SM dalam catatan Livy Periochae: "Orang-orang Samniah memberontak. Dalam beberapa pertempuran, banyak komandan berjaya melawan mereka dan menentang orang Lucan, Bruttian, dan Etruscans. " Mungkin disebabkan oleh ketegangan antara Rom dan Tarentum. [7]

Appian menulis bahawa orang Tarentin menuduh bandar Yunani Thurii (di pesisir timur Calabria) lebih memilih orang Rom daripada mereka sendiri walaupun mereka adalah orang Yunani, "mereka menganggap warga negaranya harus disalahkan kerana orang Rom melampaui batas [perjanjian] . Kemudian mereka mengusir warga terhormat Thurii, memecat kota itu, dan memberhentikan pasukan pengawal Rom yang ditempatkan di sana di bawah perjanjian. " [8] Livy Periochae mencatatkan bahawa ketika orang Rom memerangi Lucani, mereka juga memutuskan untuk menyokong penduduk Thurii. Tarikh ini kelihatannya pada tahun 286 atau 285 SM. [9] Tribune plebeian Gaius Aelius, yang mengusulkan untuk membantu kota ini, dihormati oleh rakyatnya dengan sebuah patung di Forum Rom. [10] Dionysius dari Halicarnassus, menulis bahawa Gaius Fabricius Luscinus "menaklukkan orang Samn, Lucanians dan Bruttian dalam pertempuran keras kepala dan telah mengepung Thurii" ketika dia bertugas sebagai konsul pada tahun 282 SM. [11]

Konsensus sejarah moden memberikan pelanggaran perjanjian yang disebutkan oleh Appian dan peningkatan pengepungan Thurii sebagai penjelasan mengenai serangan terhadap kapal-kapal Rom. Tuntutan Appian untuk melihat-lihat dianggap tidak masuk akal. Tarentum prihatin terhadap pengaruh Rom yang semakin meningkat di daerah ini, yang dimulai dengan Thurii meminta perlindungan Rom pada tahun 286 atau 285 SM. Thurii beralih ke Roma dan bukannya Tarentum dianggap sebagai pengakuan akan kemunculan Rom sebagai kekuatan hegemoni di Itali oleh yang terakhir. Ini mungkin mengapa Appian menulis bahawa orang Tarentin menyalahkan Thurii kerana melampaui batas perjanjian, menyerang kota itu dan mengusir pasukan pengawal Romawi di sana. Telah dikhabarkan bahawa perjanjian yang disebutkan itu mungkin merupakan perjanjian damai yang dibuat oleh Alexander dari Epirus dengan orang Rom pada tahun 332 SM ketika berkempen di selatan Itali untuk menyokong Tarentum menentang Lucani, atau perjanjian yang dibuat dengan Cleonymus dari Sparta pada tahun 303 SM untuk alasan yang sama.Ada juga spekulasi bahwa ketika orang Rom mengangkat pengepungan Thurii, pasukan mereka mungkin diangkut oleh armada kecil yang mematikan Tarentum. [12] [13]

Setelah serangan ke atas kapal mereka, orang Rom mengirim utusan untuk menuntut kepulangan tahanan mereka dan rakyat Thurii, pemulihan harta benda mereka yang dirampas dan penyerahan pelaku. Utusan disampaikan kepada orang-orang, yang telah bersenang-senang semasa festival Dionysiac. Mereka diejek kerana cara mereka bertutur dalam bahasa Yunani dan togas Romawi mereka. Seorang lelaki melegakan dirinya dan mengotori pakaian ketua utusan. Pemimpin bandar tidak meminta maaf atas perkara ini dan menolak cadangan tersebut. [14] [15] [16]

Dionysius dari Halicarnassus menulis bahawa ketika utusan-utusan itu kembali ke Rom terdapat kemarahan besar. Ada yang berpendapat bahawa Rom tidak boleh mengirim tentera melawan Tarentum sehingga dia menaklukkan orang Lucan, Bruttii, Samnites, dan Etruscans yang memberontak. Mereka yang berhujah untuk berperang segera menang. [17] Appian menulis bahawa Lucius Aemilius Barbula (salah satu konsul pada tahun 281 SM) diperintahkan untuk menghentikan operasi terhadap orang Samnites, dan menyerang Tarentum. Dia harus menawarkan syarat terlebih dahulu dan, jika orang Tarentin tidak setuju, dia akan berperang. [18] Zonaras, sebaliknya, menulis bahawa Lucius Aemilius menawarkan cadangan yang baik, dengan harapan agar orang Tarentin memilih perdamaian. Walau bagaimanapun, pendapat Tarentine dibahagikan. Faksi pro-perang menghantar utusan ke Pyrrhus untuk mencadangkan pakatan. Lucius Aemilius mendapat berita ini dan menjarah kawasan luar bandar. Tarentin membuat penyortiran, tetapi ini diarahkan. Lucius Aemilius membebaskan beberapa tahanan yang lebih berpengaruh menyebabkan harapan untuk berdamai. Namun, terdapat perbezaan pendapat. Agis, seorang kawan orang Rom, dipilih sebagai jeneral kota. [19] Plutarch juga menulis bahawa orang tua, yang digambarkannya sebagai masuk akal, menentang rancangan untuk meminta bantuan Pyrrhus. Namun, mereka "dibebani oleh desakan dan keganasan parti perang, dan yang lain, melihat ini, tidak hadir dalam perhimpunan." Plutarch tidak menyebut pemilihan Agis. [20]

Dionysius dari Halicarnassus menulis bahawa orang Tarentin memutuskan untuk meminta Pyrrhus untuk menolong mereka dan membuang mereka yang menentangnya. Sebelum ini, seorang Tarentine, Meton, berpura-pura mabuk untuk menunjukkan gaya hidup Tarentin yang bebas dan santai, berhujah menentang membiarkan seorang raja mengawal kota dan mendakwa bahawa ini akan membawa banyak kejahatan ke sebuah kota yang bebas dan demokratik seperti Tarentum. Dia didengarkan sebentar, tetapi kemudian dia dibuang dari teater tempat persidangan orang-orang itu bersidang. [21] Cassius Dio juga menyatakan bahawa Meton gagal meyakinkan orang Tarentin untuk tidak berperang dengan orang Rom dan dia berpendapat bahawa Tarentum akan kehilangan kebebasannya di bawah Pyrrhus. [22] Plutarch menulis bahawa kata-katanya "membawa keyakinan kepada sebagian besar orang Tarentin, dan gumaman tepukan mengalir melalui sidang itu. Tetapi mereka yang takut bahawa jika perdamaian dibuat, mereka akan diserahkan kepada orang Rom, mencerca orang untuk dengan tunduk pada perlakuan yang tidak tahu malu dari orang yang mabuk, dan bersama-sama mereka mengusir Meton. " Setelah itu, keputusan untuk menghantar utusan dari Tarentum dan bandar-bandar Yunani lain di Itali ke Pyrrhus diluluskan. Mereka membawa hadiah dan mendakwa jika dia pergi ke Itali dia akan menemui pasukan tentera 50,000 dan 20,000 pasukan berkuda dari Tarentum, Messapia, Lucania dan Samnium. Ini membuat Pyrrhus teruja dan membuat Epirotes bersemangat untuk berperang di Itali. [23]

Cassius Dio menulis bahawa Pyrrhus "memiliki pendapat yang sangat tinggi mengenai kekuasaannya kerana dia dianggap oleh bangsa asing sebagai pertandingan bagi bangsa Romawi." Dia telah lama mengingini Sisilia dan mempertimbangkan bagaimana untuk menggulingkan kekuasaan Rom, tetapi dia tidak ingin melawan mereka "ketika tidak ada kesalahan yang dilakukan kepadanya." Kedua-dua Cassius Dio dan Plutarch menulis mengenai Cineas, penasihat penting Pyrrhus. Dia adalah seorang lelaki dari Thessaly yang terkenal dengan kebijaksanaan hebat yang pernah menjadi murid Demosthenes pidato. Pyrrhus menghormatinya. Cineas melihat kebodohan ekspedisi ke Itali. Dia berusaha untuk menolak Pyrrhus dan mendesaknya untuk berpuas hati dengan harta benda yang sudah ada, tetapi Pyrrhus tidak mendengarkannya. [24] [25]

Pyrrhus meminta Antiochus I (raja Empayar Seleucid) untuk wang dan Antigonus II (raja Macedon) meminjamkan kapal kepadanya untuk membawa tenteranya ke Itali. Ptolemy II (raja Kerajaan Ptolema di Mesir) memberinya 5.000 infanteri dan 2.000 pasukan berkuda dengan syarat mereka tidak akan melayani dia lebih dari dua tahun. Sebagai pertukaran, kerana Pyrrhus akan mengambil pasukan tenteranya yang terbaik ke Itali, dia melantik Ptolemy sebagai penjaga kerajaannya ketika dia pergi. [26]

Zonaras menulis bahawa Pyrrhus, yang melihat permintaan pertolongan sebagai percutian bertuah untuk tujuannya di Itali, menegaskan klausa dalam perjanjian dengan Tarentine yang memperuntukkan bahawa dia tidak boleh ditahan di Itali lebih lama daripada yang diperlukan agar tidak menimbulkan kecurigaan . Selepas itu dia menahan sebahagian besar utusan Tarentine sebagai tebusan dengan alasan bahawa dia memerlukan mereka untuk membantunya menyiapkan tenteranya. Dia mengirim beberapa dari mereka ke depan dengan Cineas yang diberi beberapa pasukan. Ini terjadi dalam rundingan dengan orang Rom. Dia tiba tidak lama setelah pemilihan Agis dan kedatangannya mendorong orang Tarentin, yang menghentikan usaha mereka untuk berdamai dengan orang Rom. Mereka menggulingkan Agis dan memilih salah seorang utusan sebagai komandan. Tidak lama selepas ini Pyrrhus mengirim Milo, salah seorang letnannya, ke depan dengan kekuatan lain. Dia mengambil acropolis untuk dijadikan markas Pyrrhus dan mengambil alih pengawal tembok. Para Tarentin senang dibebaskan dari tugas ini, memberikan makanan kepada pasukan dan mengirim wang ke Pyrrhus. [27] Plutarch menulis bahawa Cineas pergi ke Tarentum dengan 3,000 tentera. [28]

Lucius Aemilius melihat bahawa tentera Pyrrhus tiba dan tidak dapat bertahan kerana sudah musim sejuk. Dia berangkat ke Apulia. Dia diserang oleh orang Tarentin di jalan yang sempit. Namun, dia meletakkan beberapa tawanan di depan dan mereka menghentikan serangan itu kerana tidak mahu menyakiti rakan senegara mereka. [29]

Zonaras menulis bahawa Pyrrhus bahkan tidak menunggu musim semi menyeberangi laut untuk sampai ke Itali (Laut Mediterranean ribut pada musim sejuk). Dia terperangkap dalam ribut. Dia kehilangan banyak lelaki dan selebihnya tersebar di laut. Dia sampai ke daratan Tarentum dengan sukar. Plutarch menulis bahawa setelah banyak kapal dikirim dari Tarentum, 20.000 infanteri, 2.000 pemanah, 500 slingers, 3.000 pasukan berkuda, dan dua puluh gajah dilancarkan. Ketika armada terperangkap dalam ribut, beberapa kapal merindui Itali dan berakhir di laut Sicily dan Afrika. Yang lain disapu ke pantai lain dan musnah. Pyrrhus melemparkan dirinya ke laut dan berjaya sampai ke pantai. Dia dibantu oleh Messapii. Sebilangan kapal selamat dari ribut. Hanya 2,000 infanteri, beberapa pasukan berkuda dan dua gajah sampai di Itali. [30]

Pyrrhus tidak melakukan apa-apa yang bertentangan dengan kehendak Tarentin dan tidak memaksakan apa-apa kepada mereka sehingga kapal-kapal yang masih hidup tiba dan dia mengumpulkan sebahagian besar pasukannya. Setelah itu dia melarang penduduk kerana mereka hanya berminat dengan gaya hidup santai dan akan membiarkannya melakukan semua pertempuran. Dia menutup semua gimnasium, melarang festival, jamuan makan, pesta dan minum. Dia menutup teater sekiranya orang berkumpul di sana kerana pemberontakan. Dia takut bahawa orang-orang, merasa tertindas, mungkin berpaling tadah kepada orang Rom. Oleh itu, dia menghantar orang Tarentine yang boleh menjadi ahli politik ke Epirus dan membunuh beberapa dari mereka. Dia memerintahkan agar warganegara menjalani latihan ketenteraan yang teruk atau menghadapi hukuman dan memasukkan orang-orang usia tentera ke dalam perkhidmatan ketenteraan bersama dengan tenteranya, membagi mereka menjadi dua syarikat. [31] [32] Zonaras juga menulis bahawa Pyrrhus menempatkan pengawal di rumah orang supaya mereka tidak meninggalkan kota. Orang Tarentin merasakan bahawa mereka mendapati di Pyrrhus sebagai tuan dan bukannya sekutu. Beberapa orang mengeluh dan meninggalkan barisan. Plutarch menulis: "Oleh itu banyak orang meninggalkan kota, karena mereka tidak terbiasa berada di bawah perintah, dan menyebutnya kehambaan untuk tidak hidup sesuka mereka." Appian menulis bahawa hukuman kerana tidak menjalani latihan ketenteraan yang berat adalah kematian "pegawai raja [] memaksa warga negara secara paksa, dan secara terbuka mendera isteri dan anak-anak mereka. [M] mana-mana orang. Melarikan diri dari bandar seolah-olah itu orang asing pemerintah dan berlindung di ladang,. [dan] Pyrrhus. menutup pintu [kota] dan menempatkan pengawal di atas mereka. " [33] [34] [35]

Kota Yunani Rhegium, di Calabria, di Selat Messina, meminta pasukan Rom untuk pasukan pengawal. Orang Rom menghantar satu pasukan dari 4.000 orang ke kota. Pada mulanya mereka menunaikan tugas mereka. Namun, dengan orang Rom sibuk berurusan dengan Tarentum dan Pyrrhus, kontinjen ini tidak berada di bawah disiplin yang ketat dan, dihasut oleh Decius, komandan mereka, mereka menginginkan kekayaan kota itu. Mereka diilhamkan oleh Mamertines, tentera upahan yang telah ditempatkan untuk mengawasi kota Messana (di Sisilia, di seberang Selat Messina yang sempit) oleh Agathocles dari Syracuse dan merebut kota itu, membunuh penduduknya, ketika dia meninggal pada tahun 289 SM. Decius menyampaikan surat yang menurutnya ditulis kepada Pyrrhus oleh beberapa warga yang ingin mengkhianati kota kepadanya. Dia juga meminta seorang lelaki untuk mengumumkan bahawa sebahagian armada Pyrrhus berlabuh di dekatnya. Ini memberikan alasan untuk merebut bandar. Banyak orang terbunuh. Decius kemudian mengesahkan persahabatan dengan Mamertines. Orang Rom tidak segera bertindak balas kerana sibuk berurusan dengan Pyrrhus. Mereka dicela kerana sepertinya mereka tidak mementingkan perkara ini. Semasa konsul kedua di 278 SM, setelah Pyrrhus pergi ke Sisilia, Gaius Fabricius Luscinus dihantar ke Rhegium. Dia mengepung kota itu dan merebutnya. Pemberontak yang masih hidup dihantar ke Rom, di mana mereka dipukuli dengan tongkat dan dieksekusi kerana pengkhianatan, mayat mereka dibuang tanpa dikuburkan. Decius membunuh diri. [36] [37] [38]

Sebelum masa ini, Rom tidak pernah mengalahkan kekuatan ketenteraannya terhadap salah satu negara Hellenistik di Mediterania timur.

Publius Valerius Laevinus, salah satu dari dua konsul pada tahun 280 SM, berarak menentang Pyrrhus dengan tentera yang besar dan menjarah Lucania dalam perjalanan. Dia ingin berperang sejauh mungkin dari wilayah Rom dan berharap dengan berjalan di Pyrrhus dia akan menakutkannya. Dia merebut titik strategi kuat di Lucania untuk menghalang mereka yang ingin membantu Pyrrhus. Pyrrhus mengirimnya surat yang mengatakan bahawa dia telah membantu orang Tarentin dan orang Itali dan meminta orang Rom meninggalkannya untuk menyelesaikan masalah mereka dengan orang Tarentin, Lucanians dan Samnites. Dia akan menimbangtara dengan adil dan memperbaiki segala kerosakan yang mungkin disebabkan oleh orang-orang ini. Dia meminta orang-orang Rom untuk menawarkan jaminan sehubungan dengan tuduhan terhadap mereka dan mematuhi keputusannya. Sekiranya orang Rom menerimanya, dia akan menjadi teman mereka jika mereka tidak melakukannya, itu akan menjadi perang. Konsul itu menjawab bahawa orang Rom tidak akan menerimanya sebagai hakim atas pertikaian mereka dengan orang lain. Mereka tidak takut kepadanya sebagai musuh, dan akan bertempur dan menjatuhkan hukuman yang mereka mahukan. Pyrrhus harus memikirkan siapa yang akan dia tawarkan sebagai penjamin untuk pembayaran denda. Dia juga mengundang Pyrrhus untuk mengemukakan permasalahannya di hadapan Senat. Laevinus menangkap beberapa pengakap dan menunjukkan kepada mereka pasukannya, memberitahu mereka bahawa dia mempunyai lebih banyak lelaki, dan mengirim mereka kembali ke Pyrrhus. [39] [40] [41]

Pyrrhus belum bergabung dengan sekutunya dan pergi ke medan dengan pasukannya. Dia mendirikan kemnya di dataran antara kota Pandosia dan Heracleia. Dia kemudian pergi untuk melihat perkhemahan Rom lebih jauh di sepanjang Sungai Siris. Dia memutuskan untuk menunda untuk menunggu sekutunya dan, dengan harapan bahawa bekalan orang Rom, yang berada di wilayah bermusuhan, akan gagal, ditempatkan pengawal di tepi sungai. Orang Rom memutuskan untuk berpindah sebelum sekutunya tiba dan menyusuri sungai. Pengawal menarik diri. Pyrrhus, yang sekarang khawatir, menempatkan pasukan infanteri di garis pertempuran dan maju dengan pasukan berkuda, dengan harapan dapat menangkap orang Rom ketika mereka masih menyeberang. Melihat infanteri Romawi dan pasukan berkuda maju ke arahnya, Pyrrhus membentuk formasi dekat dan menyerang. Pasukan berkuda Rom mula memberi jalan dan Pyrrhus memanggil pasukannya. Pertempuran tetap tidak dapat diputuskan untuk masa yang lama. Orang Rom ditolak ke belakang oleh gajah dan kuda mereka ketakutan terhadap mereka. Pyrrhus kemudian mengerahkan pasukan berkuda Tesalonika. Orang-orang Rom dilanda kebingungan dan dihancurkan. [42]

Zonaras menulis bahawa semua orang Rom akan terbunuh seandainya gajah yang terluka itu terompet dan membuang sisa haiwan ini menjadi kebingungan. Ini "menahan Pyrrhus dari mengejar dan orang Rom berjaya melintasi sungai dan melarikan diri mereka ke kota Apulian." [43] Cassius Dio menulis bahawa "Pyrrhus menjadi terkenal dengan kemenangannya dan memperoleh reputasi hebat darinya, sehinggakan banyak yang tetap bersikap netral datang ke sisinya dan semua sekutu yang telah menyaksikan pergantian peristiwa menyertainya. Dia tidak secara terbuka memperlihatkan kemarahan terhadap mereka dan juga tidak menyembunyikan kecurigaannya sepenuhnya. [44] Plutarch menyatakan bahawa Dionysius dari Halicarnassus menyatakan bahawa hampir 15,000 orang Rom dan 13,000 orang Yunani jatuh, tetapi menurut Hieronymus of Cardia 7,000 orang Rom dan 4,000 orang Yunani jatuh. Teks Hieronymus of Cardia telah hilang dan bahagian teks Dionysius yang menyebutkan ini juga hilang. Plutarch menulis bahawa Pyrrhus kehilangan pasukan terbaiknya dan jeneral dan rakannya yang paling dipercayai. Namun, beberapa kota yang bersekutu dengan orang Rom menghampirinya. Dia berjalan ke dalam, 60 kilometer dari Rom, merampas wilayah di sepanjang jalan. Dia disambungkan dengan lambat oleh banyak orang Lucan dan Samnites. Pyrrhus gembira kerana dia telah mengalahkan orang Rom dengan pasukannya sendiri. [45]

Cassius Dio menulis bahawa Pyrrhus mengetahui bahawa Gaius Fabricius Luscinus dan utusan lain mendekati untuk berunding mengenai tawanannya. Dia menghantar pengawal untuk mereka sejauh perbatasan dan kemudian pergi menemui mereka. Dia mengantar mereka ke kota dan menghiburkan dan menghormati mereka, dengan harapan mendapat gencatan senjata. Fabricius mengatakan bahawa dia datang untuk mendapatkan kembali tawanan mereka dan Pyrrhus terkejut kerana mereka tidak ditugaskan untuk merundingkan perjanjian damai. Pyrrhus mengatakan bahawa dia ingin berteman dan perjanjian damai dan dia akan membebaskan tahanan tanpa tebusan. Utusan enggan merundingkan syarat tersebut. Pyrrhus menyerahkan tahanan dan menghantar Cineas ke Rom dengan mereka untuk berunding dengan senat Rom. Cineas berlama-lama sebelum mencari penonton dengan senat untuk mengunjungi orang-orang terkemuka Roma. Dia pergi ke senat setelah memenangkan banyak dari mereka. Dia menawarkan persahabatan dan persekutuan. Terdapat perdebatan panjang di senat dan banyak senator cenderung untuk membuat gencatan senjata. [46] [47]

Livy dan Justin, seperti Cassius Dio, meletakkan Gaius Fabricius dan utusan lain yang akan menemui Pyrrhus sebelum Cineas pergi ke Rom. Di Livy Periochae, Fabricius merundingkan kepulangan tahanan dan misi Cineas adalah untuk mengatur kemasukan Pyrrhus ke kota serta merundingkan perjanjian damai. [48] ​​Dalam catatan Justin, Fabricius membuat perjanjian damai dengan Pyrrhus dan Cineas pergi ke Rom untuk mengesahkan perjanjian tersebut. Dia juga menulis bahawa Cineas "mendapati rumah orang tidak terbuka untuk penerimaan mereka." [49] Sebaliknya, Plutarch mempunyai urutan ini sebaliknya. Dia menempatkan kedutaan yang diketuai oleh Gaius Fabricius setelah perjalanan Cineas ke Rom dan menulis bahawa Pyrrhus meminta persahabatan kerana dia prihatin terhadap orang Rom yang masih berperang setelah kekalahan mereka dan dia menganggap penangkapan Rom lebih besar dari kekuatannya. Lebih-lebih lagi, penyelesaian persahabatan setelah kemenangan akan meningkatkan reputasinya. Cineas menawarkan untuk membebaskan tahanan Rom, berjanji untuk menolong Rom dengan penaklukan Itali dan hanya meminta persahabatan dan kekebalan untuk Tarentum sebagai balasan. [50]

Banyak senator cenderung menuju kedamaian (dalam catatan Plutarch) atau gencatan senjata (dalam catatan Cassius Dio) kerana orang Rom harus menghadapi tentera yang lebih besar kerana sekutu Pyrrhus Itali bergabung dengannya. Walau bagaimanapun, Appius Claudius Caecus, yang sudah tua dan buta dan terkurung di rumahnya, membawa dirinya ke rumah senat dengan sampah sarap. Dia mengatakan bahawa Pyrrhus tidak boleh dipercayai dan bahawa gencatan senjata (atau perdamaian) tidak menguntungkan negara. Dia meminta agar Cineas diberhentikan dari kota dengan segera dan agar Pyrrhus diberitahu untuk menarik diri ke negaranya dan membuat cadangannya dari sana. Senat memilih sebulat suara untuk menghantar Cineas pada hari itu dan untuk meneruskan perang selama Pyrrhus berada di Itali. [51] [52] [53]

Appian menulis bahawa senat itu memutuskan untuk memungut dua pasukan baru untuk konsul Publius Valerius Laevinus. Dia menyatakan bahawa beberapa sumber maklumatnya melaporkan bahawa Cineas, yang masih berada di Rom, melihat orang-orang Rom bergegas mendaftar dan memberitahu Pyrrhus bahawa dia berperang melawan hidra (raksasa mitologi dengan banyak kepala yang tumbuh dua kepala baru ketika satu kepala dipotong). Sumber lain mengatakan bahawa Pyrrhus sendiri melihat bahawa tentera Rom sekarang besar kerana Tiberius Coruncanius, konsul yang lain, "berasal dari Etruria dan bergabung dengan pasukannya dengan pasukan Laevinus." Appian menulis bahawa Cineas juga mengatakan bahawa Rom adalah kota jeneral dan seolah-olah kota dengan banyak raja. Pyrrhus berjalan menuju ke Rom menjarah semua yang ada di jalan. Dia sampai di Anagnia dan memutuskan untuk menangguhkan pertempuran kerana dia sangat sarat dengan harta rampasan. Dia pergi ke Campania dan menghantar tenteranya ke kem musim sejuk. [54] Florus menulis bahawa perarakan Pyrrhus ke Rom membazirkan tebing Sungai Liris dan jajahan Rom Fregellae dan sampai di Praeneste (Palestrina hari ini), yang terletak hanya dua puluh batu dari Rom dan yang hampir ditawannya. [55] Plutarch menulis bahawa Cineas menilai bahawa orang Rom sekarang mempunyai tentera dua kali lebih banyak daripada mereka yang bertempur di Pertempuran Heraclea dan bahawa "masih banyak lagi orang Rom masih mampu memegang senjata." [56] Justin menulis bahawa Cineas memberitahu Pyrrhus bahawa perjanjian itu "diputuskan oleh Appius Claudius" dan bahawa Rom menampakkan kota kepadanya sebagai raja. [57]

Cassius Dio memberikan catatan yang berbeza mengenai perarakan Pyrrhus menuju Rom. Dalam versi, ia adalah perarakan di Tyrrhenian Itali. Publius Valerius Laevinus mendapat tahu bahawa Pyrrhus ingin merebut Capua (di Campania) dan mengawalnya. Pyrrhus berangkat ke Neapolis (Naples) yang berdekatan, tetapi dia tidak mencapai apa-apa dan meneruskan Etruria "dengan tujuan memenangkan orang-orang di sana juga untuk tujuannya." [58] Menurut Zonaras, Pyrrhus melihat bahawa orang-orang Etruska telah membuat perjanjian dengan orang Rom, Tiberius Coruncanius, konsul lain untuk tahun 280 SM, bergerak ke arahnya dan Laevinius mengikuti jejaknya. Dia "menjadi takut dipotong dari semua pihak." Dia menarik diri dan mendekati Campania.Laevinus menghadapinya dengan pasukan yang sekarang lebih besar dan "dia menyatakan bahawa legiun Rom ketika dipotong-potong tumbuh kembali, fesyen hidra." Pyrrhus menolak untuk menyertai pertempuran dan kembali ke Tarentum. [59] Kerana sifat fragmen dari teks-teks Cassius Dio dan Zonaras yang masih hidup, tarikh kejadian ini tidak dapat dipastikan. Ini mungkin selepas perjalanan Cineas ke Rom. Cassius Dio menulis bahawa orang Rom mengirim tentera lain kepada Laevinus, yang, setelah melihat kepada yang cedera, mengikuti Pyrrhus dan mengganggunya. Mereka juga memanggil Tiberius Coruncanius dari Etruria dan menugaskannya untuk menjaga Rom.

Menurut Justin, Rom mengirim beberapa utusan ke Ptolemy II, raja Kerajaan Ptolema di Mesir. [60]

Cassius Dio menulis bahawa semasa musim sejuk kedua-dua pihak bersiap sedia untuk pertempuran seterusnya. Pada musim bunga, Pyrrhus menyerang Apulia. Banyak tempat yang ditawan atau dihuni. Orang Rom datang kepadanya dekat Asculum dan berkemah di hadapannya. Kedua-dua belah pihak saling menghindar selama beberapa hari. Terdapat khabar angin bahawa Publius Decius Mus (salah satu dari dua konsul pada tahun 279 SM) bersiap sedia untuk mengabdikan dirinya seperti ayah dan datuknya. Dalam sebuah kebaktian seorang panglima Rom mengorbankan nyawanya dengan bunuh diri dengan melancarkan dirinya ke barisan musuh sebagai sumpah kepada dewa-dewa sebagai pertukaran untuk kemenangan ketika pasukan Romawi ditaklukkan. Ini menggembleng tentera Rom. Khabar angin itu mengejutkan pengikut Itali Pyrrhus, yang percaya kematiannya akan merosakkan mereka. Pyrrhus berusaha untuk meyakinkan mereka dan memerintahkan untuk merebut orang yang masih hidup yang memakai pakaian yang digunakan keluarga Decius untuk mengabdikan diri. Dia menghantar seorang lelaki untuk memberitahu Publius Decius bahawa dia tidak akan berjaya dalam niatnya dan setelah dihidupkan, dia akan mati sengsara. Konsul Rom menjawab bahawa tidak perlu menggunakan ibadah kerana orang Rom akan mengalahkannya tanpanya. [61]

Tiga ahli sejarah kuno menulis kisah pertempuran ini: Dionysius dari Halicarnassus, Plutarch dan Cassius Dio. Dalam versi Plutarch, pertempuran berlangsung selama dua hari. Dalam dua versi lain, ia berlangsung satu hari. Dalam versi Cassius Dio orang Rom menang. [62] Dalam versi Plutarch Pyrrhus menang. Plutarch menyatakan bahawa Dionysius dari Halicarnassus "tidak menyebut dua pertempuran, atau juga kekalahan yang diakui oleh Romawi." [63] Sebenarnya, Dionysius tidak mengatakan siapa yang memenangi pertempuran itu. [64] Plutarch juga menulis bahawa Pyrrhus berkata kepada seseorang yang mengucapkan selamat kepadanya: "Sekiranya kita menang dalam satu pertempuran lagi dengan orang Rom, kita akan benar-benar hancur." Ini kerana dia kehilangan sebahagian besar kekuatan yang dia bawa ke Itali dan sebahagian besar komandannya. Dia tidak dapat memanggil lebih banyak lelaki dari rumah dan sekutunya di Itali menjadi tidak peduli. Orang Rom, sebaliknya, dapat dengan cepat mengisi kekuatan mereka "seolah-olah dari air mancur yang keluar dari dalam rumah", dan tidak kehilangan keberanian atau tekad dalam kekalahan. [65]

Justin menulis bahawa pada tahun 279 SM, orang Carthagin khuatir bahawa Pyrrhus mungkin terlibat dalam Sicily, di mana mereka memiliki harta benda di sebelah barat pulau itu, untuk membantu bandar-bandar Yunani di Sicily timur dan selatan menentang mereka. Terdapat laporan bahawa orang Yunani Sisilia telah meminta pertolongan kepadanya. Justin menulis bahawa Mago, seorang komandan Carthaginian dihantar ke pelabuhan Rom dengan 120 kapal dan bertemu dengan senat Rom untuk menawarkan bantuan. Senat menolak bantuan itu. Orang Carthagin, yang berharap perang dengan Rom akan mencegah Pyrrhus pergi ke Sisilia, bimbang Pyrrhus membuat orang Rom dalam kesusahan. Beberapa hari kemudian Mago pergi menemui Pyrrhus secara tertutup, "seolah-olah menjadi perdamaian dari rakyat Carthage, tetapi pada kenyataannya untuk mengetahui pandangan raja mengenai Sicily, ke pulau mana dilaporkan bahwa dia dikirim untuk . " Justin meletakkan peristiwa ini sebelum kedutaan Gaius Fabricius ke Pyrrhus dan Cineas ke Rom (lihat di atas). [66]

Polybius menemui dokumen-dokumen serangkaian perjanjian antara Rome dan Carthage di sebuah perpustakaan di Rome. Salah satunya, yang keempat, menentang Pyrrhus. Ini menetapkan bahwa: "Jika mereka membuat persekutuan dengan Pyrrhus, kedua-duanya akan menjadikannya syarat yang jelas bahawa mereka boleh saling membantu di negara mana pun yang diserang. Tidak kira yang memerlukan pertolongan, orang Carthagin harus menyediakan kapal untuk pengangkutan dan permusuhan, tetapi setiap negara harus membayar upah untuk bangsanya sendiri. Orang Carthagin, jika perlu, akan turut menolong orang Rom melalui laut juga, tetapi tidak ada yang akan memaksa anak kapal mendarat melawan kehendak mereka. " [67] Livy Periochae meletakkan kesimpulan perjanjian ini setelah Pertempuran Asculum. [68]

Kedua-dua pihak bekerjasama hanya dalam satu kejadian. Tidak ada bantuan Rom ketika Pyrrhus berkempen di Sicily dan tidak ada bantuan Carthagin ketika Pyrrhus kembali ke Itali. Diodorus Siculus menulis bahawa setelah membuat persekutuan dan sebelum penyeberangan Pyrrhus dari Itali ke Sicily, Carthaginians membawa 500 pasukan tentera Rom ke kapal mereka dan berlayar ke Rhegium (mungkin dari Sicily). Mereka mengepung pengawal pemberontak Rom yang telah merebut kota (lihat di atas), tetapi mengepung, tetapi tidak sebelum membakar beberapa kayu yang telah dikumpulkan untuk pembuatan kapal. Mereka tetap dan mengawasi Selat Messina yang sempit antara Itali dan Sisilia, mencari sebarang usaha oleh Pyrrhus untuk menyeberanginya. [69] Ini tentunya merupakan tindakan pertama terhadap pasukan pengawal pemberontak Rom di Rhegium. Konsul Gaius Fabricius Luscinus akhirnya mengalahkan pasukan pengawal dan mengembalikan kota itu kepada rakyatnya.

Pyrrhus pergi ke Sicily dan mengambil pimpinan kota-kota Yunani di timur dan selatan Sicily dalam perang melawan orang Carthagin di barat Sisilia. Terdapat sejarah konflik antara orang Yunani dan Carthaginians di Sicily (lihat Perang Sicily). Kami mempunyai perincian mengenai kempen Pyrrhus menentang Carthaginians dari dua fragmen dari karya Diodorus Siculus. Plutarch hanya memberikan catatan yang sangat ringkas, yang kebanyakannya adalah mengenai hubungan antara Pyrrhus dan kota-kota Yunani di Sicily. Fragmen dari teks Dionysius dari Halicarnassus juga mengenai Pyrrhus dan orang Yunani Sicilia. Serpihan dari Appian kebanyakannya berkaitan dengan peristiwa yang berlaku ketika Pyrrhus meninggalkan Sicily. Kami mempunyai sedikit maklumat dari serpihan teks Cassius Dio.

Dalam akaun Plutarch, Pyrrhus menerima dua permintaan bantuan. Orang-orang dari kota-kota Yunani di Sicily "menawarkan untuk menyerahkan kota-kota Agrigentum, Syracuse, dan Leontini, dan memintanya untuk menolong mereka mengusir orang Carthagin dan membebaskan pulau dari tirannya." Orang-orang Macedonia memintanya untuk masuk ke takhta Macedon ketika raja mereka, Ptolemy Keraunos, yang tenteranya dikalahkan dalam serangan Gallic ke Yunani, ditangkap dan dipenggal oleh Gaul. Pyrrhus memutuskan bahawa Sisilia memberikan peluang yang lebih baik untuk kemuliaan sejak Afrika "dirasakan semakin dekat" - Plutarch berpendapat bahawa Pyrrhus menginginkan penaklukan Carthage, yang berada di Afrika. Dia mengirim Cineas untuk mengadakan perbincangan dengan kota-kota Yunani di Sicily sementara dia mengawal Tarentum. Orang Tarentin tidak senang dan menuntut agar dia meneruskan perang dengan Rom atau pergi dan meninggalkan Tarentum kerana dia telah menemukannya. Dengan kata lain, mereka menginginkan berakhirnya pemerintahan zalimnya jika dia pergi. Pyrrhus pergi tanpa memberikan jawapan. [70]

Appian menulis bahawa Pyrrhus mula lebih mementingkan Sicily daripada Itali kerana Agathocles, tiran Syracuse dan raja Sicily yang diisytiharkan sendiri, baru saja meninggal dan Pyrrhus telah menikahi puterinya Lanassa. Namun, Appian pasti keliru. Agathocles meninggal pada tahun 289 SM, sembilan tahun sebelum usaha Pyrrhus di Itali dan sebelas tahun sebelum dia pergi ke Sicily. Lebih-lebih lagi, Lanassa telah meninggalkan Pyrrhus pada tahun 291 SM. Kemungkinan Appian merujuk kepada tuntutan turun-temurun Pyrrhus setelah kematian Agathocles, dan peristiwa yang relatif baru-baru ini, tuntutan Pyrrhus, serta jarak Pyrrhus mendorong penduduk Syracuse pada tahun 279 SM untuk meminta bantuannya terhadap Carthage. [71] Menurut Appian, Pyrrhus enggan meninggalkan orang-orang di Itali yang telah meminta pertolongannya tanpa penyelesaian damai. Dia menghantar Cineas ke Rom untuk menegosiasikan perdamaian sekali lagi. Dia mendapat jawapan yang sama. Orang Rom mengembalikan Tarentin dan sekutu Itali yang mereka pegang sebagai tahanan. Dalam akaun Appian terdapat gencatan senjata. Pyrrhus kemudian berangkat ke Sicily dengan 8.000 pasukan berkuda dan gajahnya. Dia berjanji kepada sekutunya bahawa dia akan kembali ke Itali. [72] Pyrrhus meninggalkan Milo di Tarentum untuk mengawal kota. Menurut Justin, dia juga meninggalkan anaknya Alexander untuk mengawal Locris. [73]

Plutarch menulis bahawa Thoenon dan Sosistratus, orang terkemuka di Syracuse, adalah orang pertama yang meyakinkan Pyrrhus untuk pergi ke Sicily. [74] Diodorus Siculus menulis bahawa "Thoenon menguasai pulau [Syracuse], sementara Sosistratus memerintah Syracuse. Mereka memiliki sepuluh ribu askar [di Syracuse], dan berperang satu sama lain. Tetapi keduanya, menjadi letih dalam perang, mengirim duta ke Pyrrhus. " Sementara Pyrrhus bersiap untuk berlayar, orang Carthagin mengepung Syracuse. Mereka menyekat pelabuhannya dengan armada. Mereka melakukan operasi di dekat tembok kota dan merampas kawasan luar bandar dengan 50,000 orang. Orang-orang Syracus menaruh harapan mereka pada Pyrrhus kerana dia telah berkahwin dengan Lanassa. Ketika Pyrrhus berlayar dari Tarentum, dia berhenti di Locris. [75]

Tentara bayaran Mamertine yang telah merebut kota Messana (Messina) membuat persekutuan dengan Carthaginians dan bergabung dengan mereka dalam usaha untuk mencegah Pyrrhus menyeberangi Selat Messina. Oleh itu, Pyrrhus tidak dapat mendarat di Messana atau Syracuse. Namun, Tyndarion, zalim Tauromenia (Taormina, selatan Messana), berpihak kepada Pyrrhus dan bersedia menerima pasukannya di kotanya. Pyrrhus menerima tentera daripadanya dan kemudian mendarat di Catana, yang juga antara Messana dan Syracuse. Dia disambut oleh warganya dan turun dari infanteri, yang berjalan menuju Syracuse, diapit oleh armada. Ketika dia mendekati Syracuse, armada Carthaginian yang berkurang (tiga puluh kapal telah pergi dalam misi lain) pergi. [76]

Pyrrhus menerima penghantaran "[i] fitnah [dari kota] dari Thoenon, dan seluruh bandar dari warganegara dan Sosistratus." Dia menambahkan bahwa, selain memerintah Syracuse, "Sosistratus telah menjadikan dirinya sebagai penguasa Agrigentum dan banyak kota lain, dan memiliki pasukan lebih dari sepuluh ribu orang." Pyrrhus mendamaikan "Thoenon dan Sosistratus dan Syracusans dan memulihkan keharmonian, berfikir untuk mendapatkan populariti yang besar berdasarkan perdamaian." Dia mengambil alih peralatan ketenteraan di bandar dan 140 kapalnya. Pyrrhus kini mempunyai lebih daripada 200 kapal. [77] Dionysius dari Halicarnassus menulis bahawa Sosistratus adalah penguasa kota dan Thoenon adalah panglima garnisun. Mereka memberikan wang kepada Pyrrhus dari perbendaharaan dan 200 kapal perang. [78] Menurut Diodorus Siculus, penguasa kota Leontini menyerahkan kota itu dan 4.000 infanteri dan 500 pasukan berkuda. Bandar lain melakukan perkara yang sama. Kota Enna telah mengusir garnisun yang ditempatkan Carthaginians di sana, dan berjanji akan menyerahkan dirinya kepada Pyrrhus. Pyrrhus pergi ke Agrigentum dan mengambil alih kota itu, serta 8.000 infanteri dan 800 pasukan berkuda yang dipilih. Dia juga mengambil alih tiga puluh kota yang diperintah oleh Sosistratus dan membawa mesin pengepungan dan peluru berpandu Syracuse. [79]

Menurut Diodorus Siculus, Pyrrhus berangkat ke wilayah yang menjadi sasaran Carthaginians dengan 30,000 infanteri dan 1,500 pasukan berkuda. Dalam akaun Plutarch, Pyrrhus memiliki 30.000 infanteri, 2.500 pasukan berkuda dan 200 kapal. Diodorus menceritakan bahawa Pyrrhus mengalahkan pasukan pengawal Carthaginian di Heraclea Minoa dan merampas Azones. Selinus, Halicyae, Segesta dan bandar-bandar lain menghampirinya. Dia mengepung Eryx, yang mempunyai ciri pertahanan semula jadi yang kuat dan garnisun Carthaginian yang besar. Pengepungan berlangsung lama, tetapi Pyrrhus berjaya merebut kota dengan ribut. Dia meninggalkan garnisun di sana dan menyerang Iaetia, yang merupakan kota yang kuat dalam kedudukan strategik yang baik untuk menyerang Panormus, yang memiliki pelabuhan terbaik di Sicily. Iaetia menyerah tanpa pergaduhan. Panormus diserang ribut. Pyrrhus menguasai semua kekuasaan Carthaginian kecuali Lilybaeum. Semasa dia mengepung kota ini, orang Carthagin membawa sejumlah besar tentera dan sebilangan besar biji-bijian dari Afrika. Mereka juga mengukuhkan kubu kota. [80] Plutarch, yang menceritakan tentang kempen Pyrrhus di wilayah Carthaginian singkat, hanya menulis bahawa Pyrrhus menaklukkan wilayah di bawah kendali Carthaginian dan bahawa setelah merebut Eryx, dia bergerak melawan tentera upahan Mamertine yang telah merampas Messana. Mereka mengganggu orang Yunani dan bahkan memberikan penghormatan kepada beberapa dari mereka. Pyrrhus menangkap pemungut penghormatan mereka dan mengeksekusi mereka. Dia mengalahkan Mamertine dalam pertempuran dan menghancurkan banyak kubu kuat mereka. Plutarch tidak menyebutkan pengepungan Lilybaeum dan Diodorus Siculus tidak menyebutkan kempen menentang Mamertines. [81]

Kedua-dua Plutarch dan Diodorus Siculus menulis bahawa Carthaginians memulakan rundingan. Mereka menawarkan sejumlah besar wang. Dalam akaun Plutarch, mereka juga menawarkan kapal. Menurut Diodorus Siculus, Pyrrhus enggan menerima wang dan dipujuk untuk menyerahkan Lilybaeum kepada orang Carthagin. Namun, rakan-rakannya dan para perwakilan dari kota-kota Yunani mendesaknya untuk tidak "memberi [batu] batu loncatan untuk serangan ke Sisilia, melainkan untuk mengusir orang Fenisia dari seluruh pulau dan menjadikan laut sebagai sempadan miliknya domain. " [82] Plutarch tidak menyebut Pyrrhus terpengaruh oleh rakan-rakannya dan perwakilan kota-kota. Dalam versi terbarunya, Pyrrhus menolak tawaran itu kerana dia ingin "mengejar cita-cita yang dia tinggalkan pada awalnya dan menaruh hati pada Libya." Dengan kata lain, Pyrrhus ingin menakluki Carthage, yang disebut orang Yunani sebagai Libya (Plutarch adalah orang Yunani) dan orang Rom disebut Afrika. Dalam catatan Diodorus Siculus, rundingan itu berlaku semasa pengepungan Lilybaeum. Selepas ini Pyrrhus melakukan pertempuran di sekitar tembok kota. Orang Carthagina menentang dengan berkesan kerana ukuran kekuatan mereka dan kerana mereka mempunyai banyak ketapel sehingga tidak ada cukup ruang untuk mereka semua di tembok kota. Sebilangan besar lelaki Pyrrhus terbunuh dan dia berada dalam keadaan tidak menguntungkan. Pyrrhus bertekad untuk membina mesin perang yang lebih hebat daripada yang dibawanya dari Syracuse. Walau bagaimanapun, perlawanan Carthaginian berterusan, disukai oleh kawasan berbatu. Setelah dua bulan dia melepaskan pengepungan. Pyrrhus kemudian berusaha untuk membangun armada besar untuk mengangkut pasukannya ke Afrika setelah dia memperoleh penguasaan di laut. [83]

Plutarch menulis bahawa banyak kapal Pyrrhus tidak bertenaga dan dia mula mengumpulkan pendayung. Dia berhenti berurusan dengan bandar-bandar Yunani dengan adil dan memperlakukan mereka dengan cara yang hina, menggunakan paksaan dan menjatuhkan denda. Dia bukan lagi pemimpin yang popular. Dia menjadi tiran yang terkenal dengan "rasa tidak berterima kasih dan tidak percaya". Pada mulanya orang-orang Yunani Sicilia bertahan dengan ini. Segala-galanya berubah ketika Pyrrhus curiga terhadap Sosistratus dan Thoenon, orang-orang yang telah mengundangnya ke Sisilia dan telah banyak menolongnya. Sosistratus takut dengan kecurigaan Pyrrhus dan tetap bersikap rendah diri. Pyrrhus menuduh Thoenon terlibat dengan Sosistratus dan membuatnya dihukum mati. Dionysius dari Halicarnassus memberikan beberapa perincian mengenai tingkah laku Pyrrhus. Dia merampas harta tanah Agathocles of Syracuse dari saudara-mara dan rakan-rakan yang telah mewarisi dan memberikannya kepada rakan-rakannya. Dia memberikan pejabat-pejabat besar di kota-kota itu kepada orang-orang tenteranya. Dia melakukan beberapa perbicaraan dan beberapa tugas pentadbiran sendiri dan menyerahkan yang lain kepada anggota mahkamahnya, yang hanya berminat untuk keuntungan dan kemewahan peribadi. Dia menubuhkan pasukan pengawal dengan alasan bahawa mereka untuk melindungi terhadap orang Carthagin. Dia menangkap orang-orang yang paling terkenal di kota-kota itu dan menghukumnya dengan tuduhan pengkhianatan palsu, salah satunya adalah Thoenon. Pyrrhus cuba menangkap Sosistratus, tetapi dia melarikan diri dari kota. [84] [85]

Tindakan raja itu menimbulkan kebencian di kota-kota Yunani. Menurut Plutarch, beberapa dari mereka berpihak kepada Carthaginians dan ada yang memanggil tentera upahan Mamertine. Sementara Pyrrhus menghadapi tentangan dan pemberontakan, dia menerima sepucuk surat dari Tarentine dan Samnites. Orang-orang Samn telah diusir keluar dari kawasan luar bandar mereka dan merasa sukar untuk mempertahankan kota-kota mereka dan meminta dia untuk membantu mereka. Ini memberi Pyrrhus alasan untuk meninggalkan Sisilia, di mana dia kehilangan kendali, tanpa kelihatan melarikan diri. Plutarch menulis bahawa Pyrrhus berkata, "Kawan-kawanku, betapa hebatnya perjuangan orang Carthagin dan Rom yang kita tinggalkan!" [86] Kami tidak tahu sama ada Pyrrhus benar-benar mengatakan ini kerana sejarawan kuno sering membuat ucapan oleh tokoh sejarah. Cassius Dio menulis apa ketika Carthaginians melihat bahawa pasukan Pyrrhus kecil dan dia telah kehilangan niat baik orang Yunani Sicilia, mereka "mengambil perang dengan bersungguh-sungguh. Mereka memendam orang-orang Syracus yang diasingkan dan mengganggu [Pyrrhus] dengan sangat teruk sehingga dia ditinggalkan bukan sahaja Syracuse tetapi juga Sisilia. " [87] Dionysius dari Halicarnassus yang menulis Carthaginians mengirim tentera ke Sicily kerana keadaan itu memberi mereka peluang untuk mendapatkan kembali kota-kota yang mereka kalah. [88] Setelah Pyrrhus meninggalkan Sisilia, Carthaginians menguasai wilayah mereka di barat lagi.

Plutarch menulis bahawa armada Carthaginian menghadapi Pyrrhus ketika dia menyeberangi Selat Messina untuk sampai ke daratan. Dia kehilangan banyak kapal dalam pertempuran tentera laut. Tentara bayaran Mamertine, 10.000 daripadanya telah melintasi selat, memerangi Pyrrhus di daratan, membuat bala tenteranya menjadi kebingungan dan membunuh dua gajah dan banyak orang di pengawal belakangnya. Pyrrhus mendapat luka di kepala, tetapi berjaya mengatasi Mamertines. Dia tiba di Tarentum pada musim luruh 276 SM dengan 20,000 orang. [89]

Dionysius dari Halicarnassus tidak menyebutkan pertempuran tentera laut di Selat Messina. Dia menulis bahawa kapal-kapal Pyrrhus, yang ingin berlayar terus ke Tarentum, menemui angin yang tidak baik yang berlangsung sepanjang malam. Beberapa kapal karam. Sebahagiannya dihanyutkan ke Selat Messina dan yang lain dibawa ke darat di pantai Locris. Krew kapal yang berada di dekat Locris mati ketika mereka tenggelam oleh gelombang ombak. Menurut Dionysius, ini terjadi kerana Pyrrhus, disesatkan oleh salah seorang rakannya, Euegorus (Yunani Kuno: Εὐήγορος) anak Theodorus (Yunani Kuno: Θεόδωρος), [90] dan didorong oleh kekurangan dana, menjarah harta suci kuil dewi Persephone, sehingga melakukan pengorbanan. Dionysius tidak menyatakan di mana perkara ini berlaku. Namun, naratifnya menunjukkan bahawa ia berlaku di Syracuse sebelum berangkat ke Itali. Kapal-kapal yang dibawa ke pantai Locris adalah kapal yang membawa persembahan kepada dewi. Ketika ombak memecah kapal, wang suci harta karun itu dilemparkan di pantai paling dekat dengan Locris.Pyrrhus menjadi takut dan mengembalikannya kepada dewi. [91]

Appian menyebutkan pertempuran tentera laut dengan Carthaginians di selat Messina, tetapi bukan pertempuran dengan Mamertines di daratan. Dalam akaunnya, Pyrrhus merebut harta Persephone di Locris, setelah menyeberang dari Sicily ke Itali. Dia menulis bahwa Pyrrhus telah menjadi beban bagi kota-kota Yunani karena tempat tinggal dan penyediaan pasukannya, garnisun yang didirikannya, dan penghormatan yang dikenakannya. Pelaksanaan ini memperkayakannya. Ketika dia meninggalkan Sisilia, dia berlayar ke Rhegium dengan sepuluh kapal dan banyak kapal kargo dan dagang. Orang Carthagin menyerangnya dan menenggelamkan tujuh puluh kapal dan melumpuhkan kapal selebihnya, kecuali dua belas kapal. Dia berjaya melarikan diri dan membalas dendam ke kota Locris, yang penduduknya telah membunuh komander pasukannya di sana. Dia melakukan banyak pembunuhan dan penjarahan dan merebut harta Persephone. Dia berlayar lagi dan terperangkap dalam ribut, yang menenggelamkan beberapa kapalnya. Semua benda suci itu disapu ke pantai Locris. Pyrrhus mengembalikan mereka kepada dewi dan berusaha melakukan pengorbanan untuk menghormatinya. Walau bagaimanapun, mangsa korban tidak berfaedah dan dia menjadi marah. Dia mengeksekusi orang-orang yang menasihatinya untuk merompak kuil, ikut serta atau menyetujuinya. [92]

Cassius Dio menulis bahawa ketika Pyrrhus pergi ke Sisilia, orang Rom menunda konflik mereka dengan Tarentum. Pada 277 SM, konsul Publius Cornelius Rufinus dan Gaius Junius Bubulcus Brutus menyerang dan menghancurkan Samnium. Orang Samni membawa harta terpenting mereka ke bukit Cranita. Konsul berusaha mendaki bukit ini, tetapi mereka gagal kerana ditumbuhi semak belukar, dan begitu juga dikalahkan. Sebilangan besar mereka mati dan banyak yang ditawan. Selepas ini, kedua-dua konsul, saling menyalahkan satu sama lain, tidak meneruskan perang bersama. Junius Bubulcus merosakkan sebahagian Samnium Cornelius Rufinus menyerang Lucani dan Bruttii dan setelah itu dia menyerang Croton (yang telah memberontak) atas undangan beberapa orang pro-Rom di kota itu. Faksi anti-Rom meminta Milo, letnan Pyrrhus telah pergi di Tarentum, untuk meminta pertolongan. Milo menghantar Nicomachus yang mengawal kota. Tanpa menyedari hal ini, Cornelius Rufinus mendekati tembok kota dengan ceroboh dan dikalahkan oleh pasukan pengayuh. Dia menghantar dua lelaki ke Nicomachus. Mereka berpura-pura menjadi gurun dan mendakwa bahawa konsul telah menyerah pada Croton dan maju pada Locris, yang dikhianati kepadanya. Cornelius Rufinus pura-pura pergi dengan tergesa-gesa. Nicomachus meluru ke arah Locris. Rufinus berpusing ke belakang dan tidak berjaya menangkap Croton. Nicomachus kembali ke Tarentum, sementara Locris pergi ke Rom. Seperti Appian, Cassius Dio menulis bahawa Pyrrhus merampas harta Persephone di Locris. Namun, menurutnya, dia melakukannya kerana sekutunya (mungkin sekutu di Itali) tidak bersedia menyumbang apa pun untuk menyokongnya, sedangkan menurut Appian, ini adalah tindakan membalas dendam terhadap kota yang akan diserahkan kepada orang Rom. [93]

Ketika Pyrrhus kembali ke Itali pada tahun 275 SM, dia berperang melawan Beneventum melawan Rom, yang merupakan pertempuran terakhir perang.

Plutarch memberikan laporan pertempuran yang paling terperinci. Dia menulis bahawa selama tiga tahun Pyrrhus berkempen di Sicily orang Samnie mengalami banyak kekalahan di tangan orang Rom dan kehilangan sebahagian besar wilayah mereka. Ini membuat mereka marah terhadap Pyrrhus. Oleh itu, kebanyakan mereka tidak menyertainya ketika dia kembali ke selatan Itali. Cassius Dio menulis bahawa orang-orang Samnas ditindas oleh orang Rom, menyebabkan Pyrrhus berangkat kembali untuk membantu mereka. [94] Dalam catatan Plutarch, Pyrrhus melibatkan orang Rom walaupun kekurangan sokongan orang Samnite. Kedua-dua konsul pada tahun 275 SM, Lucius Cornelius Lentulus Caudinus dan Manius Curius Dentatus, masing-masing bertempur di Lucania dan Samnium. [95]

Plutarch menulis bahawa Pyrrhus membahagikan pasukannya menjadi dua bahagian. Dia mengirim salah seorang dari mereka melawan Cornelius Lentulus dan berbaris dengan pasukan lain pada waktu malam melawan Manius Curius, yang berkemah dekat Beneventum dan sedang menunggu pertolongan dari Cornelius Lentulus. Pyrrhus tergesa-gesa untuk melibatkan Manius Curius sekiranya rakannya itu muncul. Namun, askarnya tersesat dan ketinggalan kerana dia berjalan jauh melalui hutan dan lampu tidak padam. Dionysius dari Halicarnassus menulis bahawa Pyrrhus berjalan melalui "jalan panjang yang bahkan tidak digunakan oleh orang-orang tetapi hanya jalan kambing melalui hutan dan tebing, tidak akan tertib dan, bahkan sebelum musuh datang, akan lemah badan oleh kehausan dan keletihan. " [96] Ini menunda Pyrrhus dan pada waktu subuh dia melihat musuh ketika dia maju ke arah mereka dari ketinggian. Plutarch menulis bahawa Manius Curius memimpin anak buahnya keluar dari kem, menyerang pengawal musuh dan menangkap beberapa gajah yang tertinggal. Kejayaan ini membawanya ke dataran, di mana dia dapat melibatkan Pyrrhus dalam pertempuran di permukaan tanah. Dia mengarahkan beberapa barisan musuh, tetapi serangan gajah mendorongnya kembali ke kemnya. Dia memanggil pengawal-pengawal kem yang sedang berdiri di atas tembok benteng. Mereka turun dan melempar lembing ke arah gajah, memaksa mereka untuk membalikkan badan. Mereka melintasi barisan Pyrrhus, yang dilanda kekacauan, dan, sebagai hasilnya, orang Rom memenangkan pertempuran. [97]

Dionysius dari Halicarnassus menulis hanya satu kalimat mengenai pertempuran itu: "Ketika Pyrrhus dan mereka yang bersamanya telah naik bersama dengan gajah, dan orang-orang Romawi menyadarinya, mereka melukai seekor gajah [betis], yang menimbulkan kekeliruan besar dan penerbangan di antara orang Yunani Orang Rom membunuh dua gajah, dan menghancurkan delapan yang lain di tempat yang tidak memiliki jalan keluar, membawanya hidup-hidup ketika mahout India menyerahkan mereka dan mereka melakukan pembunuhan besar-besaran di antara para tentera. " [98]

Cassius Dio juga menceritakan kisah anak lembu yang cedera. Dia menulis bahawa Pyrrhus dilarikan kerana "seekor gajah muda telah terluka, dan mengguncang penunggangnya, berkeliaran untuk mencari ibunya, di mana yang terakhir bersemangat dan gajah-gajah yang lain menjadi bergolak, sehingga semuanya dilemparkan ke dalam bahaya kebingungan. Akhirnya, orang Rom menang pada hari itu, membunuh banyak orang dan menangkap lapan gajah, dan mereka menguasai kubu musuh. " [99]

Kembali ke Yunani, Pyrrhus berperang dengan kerajaan Macedon. Dia menggulingkan rajanya, Antigonus II, dan secara singkat memerintah Macedon dan Thessaly. Pada 272 SM, dia menyokong tuntutan Cleonymus terhadap takhta Spartan. Dia mengepung Sparta dan bertujuan untuk menguasai Peloponnese dengan merebut kota ini. Namun, dia menghadapi tentangan sengit dan menyerah. Dia kemudian dipanggil untuk campur tangan dalam perselisihan di Argos, tetapi tewas dalam pertempuran jalanan di sana.

Selepas perang, Rom menegaskan hegemoni di selatan Itali. Pada tahun 272 SM, tahun Pyrrhus meninggal, Rom menawan Tarentum. Livy Periochae mencatatkan bahawa pada tahun 272 SM sebuah tentera laut Carthaginian membawa bantuan kepada Tarentum dan memutuskan perjanjian dengan Rom. [100] Namun, Cassius Dio menulis bahawa orang Tarentin memanggil Carthaginians untuk menolong mereka melawan Milo, komandan girison Epirot, ketika mereka mendengar bahawa Pyrrhus telah mati. Mereka marah pada Milo kerana dia menganiaya mereka. Mereka telah menyerangnya, tetapi mereka tidak mencapai apa-apa dan kemudian menduduki kubu kota dan terus mengganggu Milo dari situ. Konsul Rom Lucius Papirius Cursor mengepung kota itu. Dihantui oleh orang Rom di darat dan oleh orang Carthagin di laut, Milo menyerahkan kubu itu (mungkin dia telah mendapatkannya semula) kepada Lucius Papirius dengan syarat bahawa dia akan dibenarkan pergi bersama orang-orangnya dan wangnya. Kota itu diserahkan kepada orang Rom dan armada Carthaginia pergi. Tarentine bersetuju untuk merobohkan tembok kota dan memberi penghormatan. Sebelum mengambil Tarentum, Lucius Papirius telah mengalahkan Bruttii, sementara rakannya Spurius Carvilius Maximus memerangi orang Samn. [101]

Penangkapan Tarentum juga memberi kekuasaan Romawi atas Messapii di tengah dan selatan Apulia, yang, walaupun mereka pernah bertempur melawan Tarentum sebelumnya dalam sejarah, telah berhubungan erat dengan Tarentum sejak 304 SM. Pada tahun 267 SM, konsul Marcus Atilius Regulus dan Lucius Julius Libo menakluki Salentini (yang tinggal di selatan Apulia) dan menawan kota Brundisium. [102] Cassius Dio menulis bahawa orang Rom menggunakan alasan bahawa mereka berpihak kepada Pyrrhus dan bahawa mereka sekarang menguasai wilayah sekutu mereka, tetapi sebenarnya mereka mengejar pelabuhan Brundisium yang baik, yang merupakan pintu masuk untuk berlayar ke Mediterranean timur. Mereka menghantar penjajah ke Brundisium dan bandar-bandar lain. [103] Livy Periochae mencatatkan bahawa pada tahun itu Umbria juga dikalahkan. [104] Brundisium kemudian menjadi pelabuhan untuk berlayar ke timur Mediterania.

Cassius Dio menulis bahawa setelah penangkapan Tarentum pada tahun 272 SM orang-orang Rom mengalihkan perhatian mereka ke Rhegium, yang telah membawa Croton dengan pengkhianatan, merobohkannya ke tanah dan membunuh orang Rom yang berada di sana. Mereka menghalang campur tangan Mamertines (tentera upahan yang telah merampas Messana, di seberang Selat Messina yang sempit) yang diharapkan oleh Rhegium sebagai sekutu, dengan membuat perjanjian dengan mereka. Orang Rom mengepung kota itu, tetapi kekurangan makanan. Hiero II menjadi Tiran Syracuse setelah Pyrrhus meninggalkan Itali. Oleh kerana dia lelah dengan orang Carthagin yang menceroboh Sicily, dia menyukai orang Rom. Dia mengirim biji-bijian kepada pasukan Romawi yang mengepung kota, sehingga menolong mereka merebutnya. Rhegium dikembalikan kepada mangsa yang selamat dan pasukan pemberontak dihukum. [105] Kita tidak tahu kapan pengepungan bermula, tetapi kita tahu bahawa Hiero II mengambil alih kekuasaan di Syracuse pada tahun 270 SM.

Dionysius dari Halicarnassus menulis bahawa pada tahun 270 SM telah terjadi pemberontakan kedua oleh pasukan pengawal Rom di Rhegium (yang merangkumi beberapa sekutu Itali). Konsul Gaius Genucius Clespina merampas kota itu dan mengembalikannya kepada rakyatnya. Dia membawa pemberontak ke Rom. Mereka dijatuhkan hukuman mati oleh Majelis Suku. 4.500 lelaki, 300 pada satu masa, terikat dengan taruhan. Mereka digosok dan kemudian urat belakang leher mereka dipotong. Mereka tidak dikebumikan dan mayat mereka dibiarkan terkoyak oleh burung dan anjing di Forum Rom. [106]

Catatan dalam Livy Periochae menunjukkan bahawa ketegangan antara Rom dan Tarentum mendorong pemberontakan. Ini mencatatkan bahawa pada tahun 282 SM "[t] dia orang Samniah memberontak. Dalam beberapa pertempuran, banyak komandan berjaya melawan mereka dan melawan orang Lucan, Bruttian, dan Etruscans." [107] Seperti disebutkan di atas, Zonaras menulis bahawa pada tahun 280 SM, konsul Tiberius Coruncanius berkampanye di Etruria dan bahawa orang-orang Etruska membuat perjanjian damai dengan Rom. [108] Setelah perang, orang Brutian menyerahkan dengan rela hati dan menyerahkan setengah dari daerah gunung Sila yang kaya dengan kayu (cemara, poplar hitam, pinus dan batu pinus, beech, dan oak). [109] Cornell berpendapat bahawa pemberontakan orang Samnie dan Lucani berlangsung selama satu dekad. Kami tidak mempunyai banyak perincian dari sumbernya, tetapi catatan sejarah Fasti Capitolini menyenaraikan sepuluh kemenangan atas bangsa-bangsa ini antara tahun 282 SM hingga 272 SM. Cornell menulis bahawa kekalahan terakhir Samnium dan Lucania ditandai oleh penubuhan koloni di Paestum pada tahun 273 SM, [110] Beneventum pada tahun 268 SM, [111] dan Aesernia [112] pada tahun 263 SM. "[113]

Pada tahun 268 SM, pemberontakan oleh Picentes di tengah Itali ditekan dan sebuah jajahan didirikan di Ariminum. [114] Sebuah koloni juga didirikan di Cosa, di pesisir selatan Etruria, pada tahun 273 SM. [115]

Perang Pirhic adalah konfrontasi pertama Rom dengan tentera profesional dan tentera upahan kerajaan Hellenistik di timur Mediterania. Kemenangan Rom menarik perhatian kepada kekuatan Rom yang muncul di antara negeri-negeri ini. Ptolemy II, raja Kerajaan Ptolema di Mesir, menjalin hubungan diplomatik dengan Rom. Dia mengirim utusan ke Rom dan memberikan hadiah yang besar kepada utusan Rom yang pergi ke Iskandariah. [116]

  • Sepuluh kapal Rom muncul di pesisir Tarentum.
  • Philocharis of Tarentum memandang ekspedisi Cornelius sebagai pelanggaran perjanjian angkatan laut kuno, menyerang ekspedisi itu, menenggelamkan empat kapal dan menangkapnya.
  • Tarentum menyerang pasukan pengawal Romawi di Thurii, mengusirnya dan memecat kota.
  • Rom menghantar kedutaan ke Tarentum, yang ditolak dan dihina oleh The Tarentines.
  • Senat Rom mengisytiharkan perang terhadap Tarentum. Lucius Aemilius Barbula menghentikan permusuhan dengan orang Samnites, dan bergerak melawan Tarentum.
  • Orang Tarentin mengirim utusan untuk memanggil Pyrrhus untuk melindungi mereka dari Rom Pyrrhus didorong oleh tuntutan bahawa orang Samn, Lucani dan Messapi telah mengumpulkan pasukan tentera 50,000 infanteri dan 20,000 pasukan berkuda.
  • Pyrrhus meminta Antiochus I untuk wang dan Antigonus II meminjamkan kapal kepadanya untuk membawa tenteranya ke Itali. Ptolemy II memberinya 5,000 infanteri dan 2,000 pasukan berkuda dengan syarat mereka tidak akan melayani dia lebih dari dua tahun. Pyrrhus melantik Ptolemy sebagai penjaga kerajaannya semasa dia pergi.
  • Pyrrhus menghantar Cineas ke Tarentum
  • Pyrrhus juga menghantar Milo ke Tarentum
  • Pyrrhus berlayar ke Itali.
  • Pyrrhus tiba di Terentum, membawa gajah perang.
  • Orang Samnites, Lucani, Bruttii dan Messapi bersekutu dengan Pyrrhus.
  • Pyrrhus menawarkan untuk berunding dengan Rom.
  • Pyrrhus mengalahkan Rom pada Pertempuran Heraclea. sisi dengan Pyrrhus.
  • Rhegium meminta perlindungan Rom. Pengawal tempat Rom di bandar. Tentera ini merebutnya, membunuh banyak rakyatnya.
  • Konsul Tiberius Coruncanius dipanggil semula dari Etruria untuk mempertahankan Rom.
  • Jajaran pasukan konsul Publius Valerius Laevinus diisi semula.
  • Pyrrhus maju di Capua, Publius Valerius Laevinus mengawal kota.
  • Pyrrhus berangkat ke Neapolis, tetapi dia tidak mencapai apa-apa
  • Pyrrhus maju sejauh Anagni atau Fregellae di Latium dan kemudian pergi ke Etruria.
  • Pyrrhus mendapat tahu orang-orang Etruska bersekutu dengan Rom dua konsul Rom mengejarnya.
  • Pyrrhus menarik diri dan menghampiri Campania. Laevinus menghadapinya dengan tentera. Pyrrhus menolak pertempuran dan kembali ke Tarentum.
  • Mago, seorang komandan Carthaginian pergi ke Rom dengan armada 140 kapal perang untuk menawarkan pertolongan. Senat Rom menolak tawaran itu.
  • Mago pergi menemui Pyrrhus secara peribadi, seolah-olah untuk merundingkan perdamaian. Pada hakikatnya dia ingin memeriksa niatnya mengenai permohonan bantuan oleh bandar-bandar Yunani di Sicily. dihantar dalam misi ke Pyrrhus untuk merundingkan pembebasan tawanan perang Rom. Pyrrhus berusaha untuk menyuap Fabricius, dan ketika dia tidak dapat, membebaskan tahanan tanpa wang tebusan. [B]
  • Pyrrhus menghantar Cineas ke Rom sebagai duta besar Pyrrhus untuk merundingkan perdamaian atau gencatan senjata. menyeru agar Pyrrhus meninggalkan Itali dan Cineas segera meninggalkan Rom. Senat mengejarnya.
  • Cineas kembali ke Pyrrhus, dan memanggil senat Rom "parlimen raja". Dia juga menilai bahawa orang Rom mempunyai tentera yang dua kali lebih banyak daripada mereka yang berperang pada pertempuran sebelumnya dan banyak lagi pasukan simpanan.
  • Pyrrhus menyerang Apulia, dan dihadapkan oleh tentera Rom.
  • Pyrrhus mengalahkan Rom pada Pertempuran Asculum, tetapi mengalami kerugian besar.
  • Orang Carthagin dan Rom menyimpulkan perjanjian persekutuan.
  • Ketika Gaius Fabricius menemui komplot oleh doktor Pyrrhus, Nicias, untuk meracuni dia, dia mengirim peringatan kepada Pyrrhus.
  • Bandar-bandar Yunani di Sicily meminta Pyrrhus meminta pertolongan terhadap Carthaginians. Pyrrhus bersetuju.
  • Cineas pergi ke Rom sekali lagi, tetapi dia tidak dapat merundingkan perjanjian damai.
  • Pasukan pengawal Rom di Rhegium merebut bandar itu, membunuh banyak penduduknya. Orang Rom merebut kembali kota dan mengeksekusi pemberontak.
  • Ekspedisi Rom-Carthaginian bersama dihantar ke Rhegium.
  • Semasa konsul keduanya, setelah Pyrrhus pergi ke Sisilia, Gaius Fabricius Luscinus, dihantar melawan pasukan pengawal pemberontak di Rhegium. Dia merebut kota itu dan mengembalikannya kepada penduduknya. Pemberontak yang masih hidup dibawa ke Rom dan dihukum mati kerana pengkhianatan.
  • Orang Carthagin dan Rom menjalankan operasi menentang pasukan pengawal pemberontak Rom yang telah merebut Rhegium
  • Pyrrhus meninggalkan Itali dan menyeberang ke Sisilia.
  • The Carthaginians menyekat Syracuse
  • Pyrrhus mendarat di Catana dan berbaris di Syracuse, orang Carthagin pergi.
  • Sosistratus dan Thoenon menyerahkan Syracuse kepada Pyrrhus. Pyrrhus mengatur kedamaian di antara mereka.
  • Kedutaan dari banyak bandar Sicilia datang ke Pyrrhus menawarkan sokongan mereka.
  • Pyrrhus menguasai Agrigentum dan tiga puluh bandar lain yang sebelumnya menjadi milik Sosistratus.
  • Pyrrhus menyerang wilayah Carthaginians di Sicily.
  • Pyrrhus menangkap Heraclea Minoa, Azones, Eryx dan Panormus. Bandar lain yang dikendalikan Carthaginian atau Carthaginian menyerah
  • Pyrrhus mengalahkan Mamertines. [C]
  • Pyrrhus memulakan pengepungan Lilybaeum
  • Orang Carthagin memulakan rundingan. Pyrrhus menyuruh mereka meninggalkan Sisilia.
  • Pyrrhus meninggalkan pengepungan Lilybaeum.
  • Pyrrhus memutuskan untuk membina armada untuk menyerang Afrika untuk menakluki Carthage.
  • Untuk menguruskan armadanya, Pyrrhus memperlakukan kota-kota Yunani di Sicily dengan cara yang kejam dan memeras ugut.
  • Pyrrhus dihukum mati oleh Thoenon of Syracuse kerana disyaki pengkhianatan, dan tingkah lakunya yang kejam menjadikannya tidak popular dengan orang-orang Sicily.
  • Bandar-bandar Yunani di Sicily menentang Pyrrhus. Sebahagian daripada mereka berpihak kepada Carthage, yang lain memanggil tentera upahan Mamertine.
  • Pyrrhus menerima sepucuk surat dari Tarentine dan Samnites. Yang terakhir meminta pertolongannya. Ini memberi Pyrrhus alasan untuk meninggalkan Sisilia tanpa kelihatan melarikan diri.
  • Pyrrhus belayar ke Itali. Armadanya terperangkap dalam ribut. Pyrrhus diserang oleh armada Carthagin di Selat Messina. [D] [E]
  • Mamertines melawan Pyrrhus di daratan. Banyak gajah dan anak buahnya terbunuh. Pyrrhus cedera, tetapi dia berjaya memenangi pertempuran. [F]
  • Konsul Manius Curius Dentatus mengusir kontinjen di Croton dan merampas kota itu.
  • Locris pergi ke Rom
  • Pyrrhus merampas kota Locri, termasuk dengan harta karun kuil Persephone. [F]
  • Armada Pyrrhus terperangkap dalam ribut setelah meninggalkan Locris.
  • Konsul Lucius Cornelius Lentulus Caudinus dan Manius Curius Dentatus, masing-masing bertempur di Lucania dan Samnium.
  • Orang Rom mengalahkan Pyrrhus pada Pertempuran Beneventum.
  • Pyrrhus meninggalkan Itali Perang Pirhic berakhir.

[A] Menurut Appian, armada ini diketuai oleh mantan konsul Rom Publius Cornelius Dolabella. Menurut Cassius Dio, ia dipimpin oleh konsul Gaius Fabricius Luscinus. Menurut Zonaras, ia dipimpin oleh Lucius Valerius, yang digambarkannya sebagai 'laksamana'. [B] Menurut Cassius Dio, Cineas dikirim ke Rom sebelum kedutaan Fabricius. Menurut, Plutarch dia dihantar setelah kedutaan ini. [C] misi ini melawan Mamertines hanya disebut oleh Plutarch. Diodorus Siculus, yang maklumatnya lebih terperinci tidak menyebutkannya. [D] Pertempuran ini disebut oleh Plutarch dan Apian, tetapi tidak oleh Dionysius dari Halicarnassus. [E] Menurut Dionysius dari Halicarnassus, Pyrrhus terperangkap dalam ribut ketika sedang belayar ke Itali.Sebahagian kapalnya tenggelam, ada yang melayang ke Selat Messana dan ada yang dihanyutkan ke Locris. Menurut Appian, Pyrrhus terperangkap dalam ribut ketika meninggalkan Locris. [F] Menurut Appian dan Cassius Dio, harta itu dirampas di Locris, menurut Dionysius dari Halicarnassus, harta itu dirampas di Syracuse.


7 Pertempuran Lutzen

Pertempuran Lutzen adalah pertempuran yang menentukan dalam Perang Tiga Puluh Tahun & rsquo, di mana Protestan dan Katolik di Empayar Rom Suci memperjuangkan kepercayaan mereka. Sweden berada di bawah komando salah satu jeneral terhebat pada zaman itu, Gustavus Adolphus.

Adolphus telah merevolusikan tentera Sweden, yang mempengaruhi bagaimana perang dilancarkan sejak itu. Dia memasukkan senjata gabungan ke dalam tenteranya dan selalu mencari teknologi terbaik untuk mendapatkan kelebihan. Adolphus menempatkan askarnya melalui latihan yang ketat yang menjadikan orang Sweden sebagai salah satu kekuatan hebat pada zaman itu.

Pertempuran itu merupakan kejayaan besar bagi Sweden. Mereka berjuang dengan baik dan mencapai kemenangan menentang gabungan negara-negara Empayar Rom Suci Katolik. Semasa pertempuran, Adolphus memimpin pasukan berkuda ke musuh.

Walau bagaimanapun, gabungan asap dari pertempuran dan kabut melintasi medan perang berbahaya. Dengan pasukan berkuda dipisahkan oleh keadaan, Adolphus ditembak beberapa kali oleh musuh dan jatuh di medan perang. Pertempuran yang sangat berjaya selamanya dicemari oleh kekalahan tentera kolosal untuk Sweden.


Kisah Lelaki Di Sebalik Frasa & # 8220 Kemenangan Pirhik & # 8221

Sebilangan besar orang terpelajar mengetahui istilah "Kemenangan Pyrhic", suatu pencapaian melawan kekuatan yang begitu kejam sehingga kejayaan itu maju dan merosakkan diri sendiri. Berasal dari Pyrrhus of Epirus, raja yang rakus dari negara paling berkuasa di dunia Yunani. Ini adalah kisahnya, mengenai lelaki yang merebut setiap peluang dan kehilangan segalanya.

Pertempuran Heraclea

Ia adalah tahun 280 SM. Jajahan Yunani Tarentum di selatan Itali tidak lama lagi akan menghadapi kekalahan yang pasti dari Empayar Rom awal yang bermusuhan dan kuat.

Askar yang paling terkenal pada zamannya, Pyrrhus menerima tawaran untuk melindungi kota. Dalam usaha ini, seperti yang lain, dia sebenarnya hanya bermain untuk menguasai dirinya sendiri.

Kira-kira 40,000 hingga 30,000, tentera Pyrrhus terdiri daripada pasukan berkuda Tesalia, yang terbaik di seluruh Yunani, dua puluh gajah perang yang menganggu bencana dan phalanx Macedonia Alexander yang sangat berkesan, serta banyak pemanah dan slingers.

Ketika pasukan berkuda bertembung dan beberapa unit membakar api, barisan infanteri terkenal bertemu. Tujuh kesalahan dari phalanx tidak dapat menembus pasukan legion Rom, lawan paling kuat yang pernah mereka hadapi. Pertempuran tetap tidak dapat diselesaikan.

Semasa pertempuran ganas, Pyrrhus tahu jika dia tersekat dalam pertempuran, tenteranya akan kehilangan semangat untuk meneruskannya. Dia dengan bijak menukar baju besi dengan pengawal, yang kemudian dikerumuni dan dibunuh.

Ketika berita tersebar, anak buahnya goyah sementara orang-orang Rom meraung dengan sukses pada apa yang mereka anggap sebagai titik tolak yang menentukan. Menyedari keadaan yang sangat serius, Pyrrhus melepaskan kepalanya, dan dengan menunjukkan keberanian dan kepemimpinan yang murni, tanpa rasa takut menunggang barisan depannya yang gementar untuk menyatakan dirinya. Kini tenteranya membalas kegembiraan dengan kegemparan mereka sendiri. Pertempuran sengit menyala ke depan.

Menyedari mereka sama, Pyrrhus akhirnya mengerahkan gajahnya untuk mengejutkan pasukan berkuda Rom yang mengapit. Kuda-kuda yang ketakutan melarikan diri ketika melihat orang-orang gargantu yang aneh, bergerigi dan menimbulkan kekacauan di kalangan orang Rom.

Akhirnya dia melancarkan orang Tesalonia untuk mendapatkan kemenangan. Terkejut oleh suku-suku di sekitarnya setelah kemenangannya di Heraclea dan memberanikan diri dengan kejayaan itu, dia berjalan maju untuk menyerang jantung kerajaan, Roma sendiri.

Pertempuran Asculum

Pyrrhus bertemu dengan penentang di Asculum, kedua-dua pihak menggandakan jumlah sebelumnya dan hampir setara dengan 70.000 infanteri, 8.000 pasukan berkuda, dan lain-lain, dengan 300 gerabak Rom dari pelbagai reka bentuk cerdik yang dibuat untuk melawan gajah perang yang berjaya.

Di sinilah dia akan menyatakan komennya yang terkenal mengenai kemenangan Pyrrhic. Pertempuran Asculum begitu luas dan dahsyat sehingga terdapat tiga akaun yang menuntut strategi yang sama sekali berbeza dan bahkan pemenang: perang Plutarch, Cassius Dio, dan Dionysius.

Apa yang tidak dapat disangkal adalah bahawa melalui manuver dan pergerakan yang terkoordinasi, pasukan-pasukan yang terlibat dalam pandemonium kolosal ketika pedang Rom memukul-mukul kekuatan sarissas Macedonia.

Catatan Plutarch menentukan bahawa Pyrrhus telah mengalahkan panglima Rom, tetapi tentera Epirot peribadinya, di antara tentera upahan dan sekutunya, hampir pupus. Walaupun Rom kehilangan 6.000 orang, Pyrrhus kehilangan 3.500 orang dan juga banyak pegawai komando.

Sekiranya kita menang dalam satu pertempuran lagi dengan orang Rom, kita akan benar-benar hancur.

Sebilangan besar anak buahnya, terutama kepemimpinannya, telah hilang. Sekutu-sekutunya di Itali tidak lagi berminat untuk memerangi Rom, dan menentang kelebihan dari rumah dengan pengisian dan persediaan yang cepat, dia tahu dia tidak boleh memenangi perang tanpa bantuan seperti itu.

Menentang Carthage dan Sparta

Pyrrhus mengalihkan pandangannya ke penaklukan lain, tetapi kekayaannya telah jatuh. Diminta untuk menjadi penguasa Macedonia setelah sekutunya Raja Ptolemy Keraunos dibunuh, dia memilih untuk berkempen di Sicily menentang Carthage, negara lain yang paling kuat di sebelah barat Mediterania di sebelah Rom, untuk keuntungan yang lebih besar.

Meski berhasil secara militer, dia bertindak zalim terhadap orang-orang Sisilia dalam usaha mengumpulkan tenaga dan sumber daya yang dia perlukan, segera jatuh dari keinginan mereka. Dia kembali ke selatan Itali untuk mempertahankan Rom sekali lagi dalam Pertempuran Beneventum, tetapi hasilnya tidak dapat disimpulkan.


Kemenangan Pyrrhic

Dalam episod sebelumnya, saya membincangkan bagaimana anda boleh menang dengan tidak kalah. Itu disebut Strategi Fabian yang dinamai jenderal Rom Quintus Fabius Maximus.

Namun, sebaliknya juga berlaku. Anda boleh kalah dengan menang. Di sini juga, sejarah kuno mempunyai contoh bagi kita, kali ini dalam kes Raja Pyrrhus, yang mengalahkan orang Rom tetapi akhirnya kalah tanpa kalah dalam pertempuran.

Ketahui lebih lanjut mengenai kemenangan pirhik, dan bagaimana anda boleh memenangi pertempuran dan kalah dalam perang, di episod Every Everywhere Daily ini.

Episod ini ditaja oleh Scottevest.

Saya tidak tahu bagaimana cuaca dekat anda, tetapi di Wisconsin suhu mula turun dan kita telah melihat suhu turun di bawah suhu beku.

Walaupun Scottevest memiliki banyak rompi dan jaket ringan, mereka juga memiliki barang seperti Revolution 2.0 dan Revolution Plus 2.0 yang dapat membawa peralatan Anda walaupun suhu turun.

Anda dapat potongan 15% untuk pesanan seterusnya dengan pergi ke Scottevest.com dan menggunakan kod kupon "EverythingEverywhere", semua satu perkataan, semasa pembayaran

Asal-usul kemenangan pyrhic bermula hampir 2,300 tahun yang lalu ke Mediterranean kuno.

Rom masih merupakan republik muda pada ketika ini. Mereka belum menakluki semenanjung Itali dan mereka masih bertengkar dengan jiran mereka.

Di bahagian selatan Itali, berhampiran kaki dan tumit but, terdapat beberapa jajahan Yunani.

Di seberang Laut Adriatik, tepat di selatan tumit but Itali, adalah Kerajaan Epirus. Ia terletak di mana Yunani dan Albania bertemu hari ini, di kawasan berhampiran pulau Corfu.

Epirus adalah Kerajaan Yunani, yang biasanya tidak disebut dalam kategori yang sama dengan Sparta, Athena, atau Korintus. Mereka tinggal di kawasan pegunungan di komuniti yang lebih kecil, bukan kota-kota besar seperti yang terdapat di seluruh semenanjung Yunani.

Pada 307 SM, seorang Pyrrhus yang berusia 13 tahun dinobatkan sebagai raja yang kemudiannya digulingkan, dan kemudian kembali berkuasa sekitar satu dekad kemudian.

Pyrrhus adalah jeneral yang sangat baik seperti jeneral kuno. Hanya untuk memberi anda idea, ketika Jeneral Carthaginian Hanniball (ingat dia kembali dari episod Fabian Strategi) ditanya kemudian di masa siapa Jeneral terhebat dalam sejarah, dia meletakkan dirinya di tempat ketiga di belakang Alexander the Great dan Pyrrhus.

Itu syarikat yang bagus.

Sumbangan Pyrrhus untuk kisah ini berasal dari Pyrrhic Wars yang bermula sekitar 280 SM. Kota Yunani Tarentum, yang berada di tumit Itali, mengalami masalah dengan orang Rom, jadi mereka meminta bantuan Pyrrhus.

Pyrrhus datang untuk membantu beberapa gajah perang, beberapa yang pertama muncul di semenanjung Itali. Tidak mengejutkan, memandangkan statusnya sebagai jeneral yang hebat, dia memiliki banyak kejayaan melawan orang Rom.

Pyrrhus memiliki kekuatan sekitar 70.000 orang, yang sama ukurannya dengan kekuatan Rom.

Dia berjaya mengalahkan orang Rom di Pertempuran Heraclea dan kemudian di Pertempuran Asculum. Pada setiap pertempuran, dia memberikan korban yang besar kepada orang Rom dan memenangi lapangan pada hari itu.

Masalahnya adalah, dia juga mengalami kerugian besar, hampir sama buruknya dengan orang Rom. Orang Rom, yang bertempur di Itali dapat mengirim bantuan. Pyrrhus, bertempur dengan tentera upahan dan menyeberangi laut dari rumahnya, tidak dapat.

Petikan terkenal berasal dari Life of Pyrrhus oleh Plutarch. Dia menulis:

Tentera itu berpisah dan, dikatakan, Pyrrhus membalas satu yang memberinya kegembiraan atas kemenangannya bahawa satu sama lain kemenangan itu akan sama sekali membatalkannya. Kerana dia telah kehilangan sebahagian besar kekuatan yang dibawanya bersamanya, dan hampir semua teman dan komandan utamanya, tidak ada orang lain di sana untuk merekrut, dan dia mendapati pasukan gabungan di Itali mundur. Sebaliknya, dari air mancur yang terus-menerus mengalir keluar dari kota, kem Rom dengan cepat dan banyak dipenuhi dengan orang-orang segar, sama sekali tidak berkurang dengan keberanian atas kehilangan yang mereka alami, tetapi bahkan dari kemarahan mereka yang memperoleh kekuatan baru dan ketetapan untuk meneruskan perang.

Pyrrhus meninggalkan Itali untuk pergi ke Sicily untuk melawan Carthaginians dan akhirnya berjuang untuk seri dalam satu pertempuran terakhir dengan Rom pada Pertempuran Beneventum sebelum kembali ke rumah.

Setelah dia meninggalkan Itali, orang Rom menakluki Tarentum. Setelah tidak pernah kalah dalam pertempuran, Pyrrhus telah kalah dalam perang. Di sinilah timbulnya idea kemenangan pirhik

Kemenangan Pyrrhic dalam erti kata yang sempit adalah kemenangan yang berharga tinggi.

Contoh dari Sejarah Amerika ialah Pertempuran Bukit Bunker dari Revolusi Amerika. Sebilangan besar orang Amerika pernah mendengar tentang Pertempuran Bukit Bunker, tetapi kebanyakan tidak menyedari bahawa pertempuran itu sebenarnya dimenangi oleh Inggeris.

British memenangi padang, tetapi dengan kos yang sangat teruk. Mereka meragut lebih dari 1,000 korban, termasuk 81 pegawai yang terbunuh atau cedera, yang menyebabkan mereka lemah dan tidak dapat mempertahankan atau menahan Boston. Orang Amerika kurang daripada separuh jumlah korban.

Pada tahun 1812 di Pertempuran Borodino, Napoleon memaksa orang Rusia mundur. Walau bagaimanapun, jumlah korban gabungan pada hari itu antara 70 hingga 80 ribu. Walaupun Napoleon akhirnya berjalan ke Moscow, dia tidak berjaya.

Kemenangan Pyrrhic boleh didapati di luar medan perang juga.

Contoh lain ialah kisah cerita rakyat John Henery. Dia adalah pekerja kereta api yang percaya bahawa dia dapat mengalahkan mesin wap ketika datang ke terowong melalui batu. Dalam pertandingan dengan mesin wap dia menang, tetapi kemudian dia mati. Kemenangan pyrhhic

McDonald pernah mengemukakan tuntutan terhadap beberapa aktivis alam sekitar di Britain yang mengedarkan risalah yang dikatakan oleh McDonald's adalah fitnah. Setelah 10 tahun perbicaraan di mana McDonald menghabiskan berjuta-juta, mereka dianugerahkan £ 40,000.

Defendan mempertahankan diri, tidak mengeluarkan wang, dan memenangkan perang media ketika McDonald's muncul sebagai Goliath kepada David mereka.

McDonald memenangi tuntutan itu tetapi menghabiskan berjuta-juta untuk menyelesaikan PR negatif. Sekiranya mereka tidak melakukan apa-apa, hampir tidak ada yang akan melihat risalah asal yang diedarkan dan mereka akan lebih baik.

Dalam Siri Dunia 1960, New York Yankees menjaringkan 55 larian dalam 7 perlawanan. Yang paling banyak dilakukan oleh pasukan di World Series, menggandakan jumlah larian yang dijaringkan oleh lawan mereka .... dan kalah dari Pittsburgh Pirates. Ini bukan soal larian yang anda dapat, tetapi permainan yang anda menangi.

Kejayaan seperti ini boleh berlaku dalam kehidupan seharian, di mana kita berusaha untuk memenangkan pertengkaran, hanya untuk menghancurkan persahabatan. Atau dalam perceraian di mana kedua-dua belah pihak saling berusaha untuk menghancurkan satu sama lain, sehingga tidak ada yang berpecah belah selepasnya.

Pelajaran Pyrrhus adalah bahawa anda harus memerhatikan gambaran besar. Berjuang tidak sama dengan menang, dan walaupun anda menang, anda masih boleh kalah.

Everything Everywhere juga merupakan podcast!


Anda mungkin juga berminat

Ayah mertua saya dan isterinya ingin membeli rumah berhantu lama dan mengubahnya menjadi restoran. Mereka berpendapat bahawa legenda yang ada di sekitarnya akan menarik pelanggan lebih dari sekadar makanan.

Mereka sukar meyakinkan pemiliknya, yang telah meninggalkan rumah bertahun-tahun yang lalu, untuk menjualnya. Mereka akhirnya memberikannya tawaran yang sangat murah hati yang tidak dapat ditolaknya, dan mereka mendapat bangunan mereka. Mereka tidak pernah menduga ia akan menjadi kemenangan Pyrrhic.

Mereka memasukkan begitu banyak wang untuk direnovasi sehingga mereka hancur pada saat ia dibuka. Mereka merasa yakin bahawa mereka dapat melakukan perniagaan yang cukup pada bulan pertama untuk membina kewangan mereka.

Makanannya enak, tetapi legenda tempatan terlalu tertanam di benak masyarakat. Sebilangan besar penduduk terlalu takut untuk makan di sana. Satu-satunya pelanggan yang mereka ada adalah orang-orang dari luar bandar yang baru saja melalui dan lapar. kylee07drg 30 Ogos 2011

Saudara saya memperoleh kemenangan Pyrrhic ketika dia berjuang untuk loker simpanan di lelong. Tidak ada yang tahu apa yang ada di dalamnya, dan menawarnya pasti perjudian. Semua orang pernah mendengar kisah loker yang mengandungi barang antik atau perhiasan yang berharga, dan mereka rindu untuk bermain permainan dengan harapan mendapat emas.

Loker yang ditawarnya sangat besar. Dia baru tahu sesuatu yang berharga mesti ada di dalamnya, seperti mungkin sebuah kereta atau sesuatu yang besar. Dia pergi dan balik dengan lelaki lain yang mempunyai idea yang sama.

Dia menang dengan tawaran akhir $ 700. Tangannya menggeletar sambil memusingkan kunci. Di dalamnya, dia tidak menemui apa-apa selain pakaian dan makanan dalam tin. Sungguh kemenangan Pyrrhic! Perdido 30 Ogos 2011

Saya mendapat kemenangan Pyrrhic di sekolah rendah. Saya mahu bergaul dengan anak-anak yang keren, dan saya banyak melepaskan hak istimewa itu, hanya kerana menganggapnya tidak sepadan dengan apa yang saya korbankan.

Saya pada awalnya bergaul dengan orang buangan. Saya mempunyai pilihan lain, tetapi ini adalah anak-anak terbaik.

Salah seorang kanak-kanak yang keren bertanya kepada saya mengapa saya bergaul dengan mereka ketika saya dapat bersama orang ramai yang "masuk". Dia memberitahu saya bahawa jika saya membuang rakan-rakan saya, saya boleh bergabung dengan mereka.

Saya betul-betul tidak dapat mengingati apa yang menarik perhatian saya, tetapi pada masa itu, saya mahu menjadi sebahagian daripada kumpulan mereka. Saya berhenti duduk bersama rakan saya semasa makan tengah hari dan bercakap dengan mereka di rehat. Saya tahu saya menyakiti perasaan mereka, dan menyakitkan saya untuk melakukannya.

Sebaik sahaja saya masuk ke kerumunan yang keren, saya mendapati ia kosong dan tidak mengandungi zat. Ini adalah kemenangan pertama Piraku. shell4life 29 Ogos 2011

Akhbar tempatan saya baru-baru ini membeli satu di daerah jiran. Saya tidak fikir mereka menyedari berapa banyak kertas yang mereka perolehi dengan susah payah dari segi kewangan, atau mereka mungkin berlari sebaliknya.

Walaupun kertas kecil yang dijual sendiri telah bergelut, mereka benar-benar tidak mahu menjual. Mereka ingin mempercayai bahawa mereka dapat memperbaiki keadaan mereka sendiri dan mengekalkan kawalan perniagaan. Walau bagaimanapun, tawaran wang kertas yang lebih besar melebihi jangkaan mereka, dan mereka merasa lebih baik untuk menyetujuinya.

Dalam setahun, kertas besar itu memutuskan untuk menghentikan kertas kecil itu. Mereka terlalu mahal, baik untuk membeli pada awalnya maupun untuk mencetak, kerana tidak banyak minat untuk langganan atau iklan. Pembelian ini adalah kemenangan Pyrrhic bagi mereka. lonelygod 28 Ogos 2011

Walaupun masih terlalu awal untuk dipastikan, perang saudara di Libya mungkin akan tercatat dalam sejarah sebagai kemenangan Pyrrhic untuk NATO. Kempen ini memakan masa selama lima bulan, ribuan misi penerbangan dan berjuta-juta dolar untuk gabungan negara-negara Dunia Pertama untuk mengalahkan kekalahan yang sederhana. Kekuatan yang dianggarkan tidak lebih dari 40,000 tentera yang bahkan tidak dapat mengalahkan Chad pada tahun 1980-an.

Ini harus diambil sebagai kisah peringatan bahawa walaupun dengan peperangan selama berabad-abad untuk melihat kembali, kemenangan Pyrrhic tetap merupakan kemungkinan yang sangat nyata hingga hari ini. mari kita dengar 27 Ogos 2011

Apabila saya memikirkan kemenangan Pyrrhic, perkara pertama yang terlintas dalam fikiran adalah Perang Dunia Pertama, yang sepertinya merupakan contoh yang luar biasa dari istilah menulis secara besar-besaran.

Berjuta-juta nyawa hilang selama empat tahun dan kehancuran itu tidak dapat dibayangkan sehingga dianggap & quot; perang untuk menamatkan semua perang & quot. Dan setelah semua pembunuhan itu, para pemenang bahkan tidak dapat memperoleh keamanan yang berkekalan dan perang dunia lain harus dilancarkan satu generasi kemudian.

Ini menunjukkan bahawa kadang-kadang dalam perang moden akibat negatif dari kemenangan Pyrrhic jauh melebihi jumlah korban jiwa yang tinggi di medan perang di suatu tempat.

@SkyWhisperer - Satu perkara yang saya pelajari ialah jika anda berada dalam situasi di mana, pada akhirnya, anda kehilangan lebih banyak daripada apa yang anda perolehi, perkara terbaik yang harus anda lakukan ialah mengurangkan kerugian anda.

Belajar pelajaran dari pasaran saham. Setelah stok saham pelabur pintar menjual walaupun mereka mengalami kerugian dalam proses tersebut. Pelabur amatur dengan naif terus mengharapkan saham itu pulih, yang membolehkan mereka mendapatkan kembali wang yang hilang.

Anda harus bertindak seperti pelabur pintar. Sekiranya itu adalah tugas misalnya, anda boleh memilih untuk menjadikannya tugas jangka pendek dan kemudian beralih ke sesuatu yang lebih baik, daripada terus melakukannya dan menahan sakit di buku saku anda.

Apabila melihat kemungkinan pekerjaan baru, saya selalu mempertimbangkan pakej lengkap bukan hanya gaji, tetapi faedah, perjalanan masa, peluang untuk kenaikan pangkat, dan lain-lain. Ini adalah salah satu cara untuk mengelakkan saya berakhir dengan kemenangan Pyric.

@allenJo - Saya boleh mengaitkan dengan apa yang anda katakan.

Sebenarnya syarikat yang saya bersama pada masa itu benar-benar merangkumi faedah kesihatan saya 100% untuk saya dan keluarga. Tidak ada yang keluar dari pemeriksaan saya untuk mendapatkan liputan penjagaan kesihatan.

Syarikat itu juga berada berhampiran tempat saya tinggal - saya praktikal boleh berbasikal ke tempat kerja jika saya mahu, jadi saya tidak menghabiskan banyak wang untuk petrol. Saya juga mendapat pembahagian keuntungan selain mencocokkan 401k sumbangan.

Namun, dalam ketidaktahuan saya, saya mengambil pekerjaan dengan gaji lebih tinggi iaitu 30 minit dari tempat saya bekerja. Saya terpaksa membayar premium faedah kesihatan saya, mereka tidak menawarkan pembahagian keuntungan, dan saya menghabiskan banyak wang untuk gas. Saya menendang diri saya pada akhirnya kerana saya kehilangan wang, dari segi pendapatan bersih sebenar.

Ini adalah salah satu contoh kemenangan Pyrrhic dari hidup saya, ini adalah contoh yang paling menyakitkan.

Ada pepatah lama tentang menghitung kos sebelum anda pergi berperang, dan saya berpendapat bahawa pepatah ini dengan tepat menggambarkan syarat yang perlu anda penuhi jika anda ingin mengelakkan kemenangan Phyrric.

Jika tidak, anda akan sampai di penghujung pencapaian anda dan mengatakan bahawa ia tidak sepadan.

Saya dapat memikirkan banyak contoh dalam kehidupan, beberapa pada tahap yang lebih peribadi. Katakan anda mendapat tawaran pekerjaan untuk syarikat yang membayar anda beberapa ribu dolar lebih banyak setiap tahun daripada apa yang anda buat sekarang. Itu nampaknya kenaikan gaji.

Namun, jika syarikat itu melintasi bandar, dan anda dikenakan gas tambahan $ 200 sebulan, dan kemudian perlu membayar cukai tambahan, dan rancangan faedah kesihatan mereka jauh lebih mahal daripada yang dibayar oleh majikan anda sekarang, anda mungkin akan berakhir kerugian bersih. Ia tidak berbaloi pada pendapat saya.


Perang Pirhic

Istilah & # 8220 kemenangan pyrrhic & # 8221 dinamakan untuk penguasa kuno Epirus, Raja Pyrrhus, yang turun dalam sejarah kerana memenangkan rentetan pertempuran besar melawan Rom dan Carthage tetapi masih kalah dalam perang yang dia lalui.

Konflik, yang dikenali sebagai Perang Pirhic, dimulai pada 281 SM ketika raja berusia 38 tahun dari Yunani barat menawarkan untuk memberikan sokongan kepada Tarentum, sebuah negara kota di selatan Itali yang bertentangan dengan republik Rom yang sedang berkembang.

Kepentingan Pyrrhus untuk melindungi rakyat Tarentum didasarkan pada lebih dari sekadar altruisme & # 8212 dengan mengalahkan Rom dan menyelamatkan kota kecil, raja akan mendapat pijakan di Itali dari mana dia dapat mewujudkan cita-cita imperialisnya sendiri.

Pada tahun berikutnya, calon maharaja menyeberangi Adriatik dengan tentera 25,000 orang dan senjata rahsia: 20 gajah perang yang dipinjam dari Ptolemy II Mesir.

Pyrrhus mengirim berita kepada orang Rom bahawa dia berada di Itali bersama tenteranya untuk memediasi perselisihan dengan Tarentum. Rom menolak semua jemputan ke meja damai dan sebaliknya menyerang dengan 30,000 orang.

Kedua tentera bertemu di Heraclea, di sebelah barat Tarentum. Pertempuran berikutnya menyaksikan phalanx Yunani dan legion Romawi saling bertempur hingga menemui jalan buntu.

Pada satu ketika, kerana takut akan keselamatannya, Pyrrhus memperdagangkan perisai pertempuran kerajaannya yang khas untuk salah satu pasukan letnannya yang kurang jelas. Ini adalah keputusan yang baik. Orang Rom, yang menganggap sosok pelindung emas itu adalah raja musuh dan membunuh pembantunya.

Percaya peraturan mereka sudah mati, orang Epiria panik. Hanya dengan melepaskan topi keledarnya dan menunggang sepanjang garis Yunani, Pyrrhus dapat mengembalikan kepercayaan tenteranya.

Dengan kekuatan Rom yang berjaya, raja Yunani akhirnya melepaskan gajahnya. Legiun dan pasukan berkuda pendukung mereka dilaporkan ketakutan oleh makhluk besar, seperti yang tidak pernah mereka lihat, dan dicop dari lapangan. Sebilangan anggaran menganggarkan kerugian Rom pada 15,000. Orang-orang Yunani yang berjaya menewaskan sebanyak 11,000 orang mati dan cedera. Walaupun kekalahan itu merupakan kekalahan bagi Rom, bagi Pyrrhus yang berjaya yang beroperasi jauh dari tanah airnya, kerugiannya jauh lebih dahsyat. Sebenarnya, raja tiba-tiba begitu pendek, tawarannya untuk pergi ke Rom itu sendiri harus ditinggalkan.

Dua tahun kemudian, penguasa Yunani membina semula tenteranya menggunakan tentera Macedonia dan unit lain dari Semenanjung Ionia. Dengan 40,000 orang di bawah pimpinannya, Pyrrhus berangkat kembali untuk menakluki Itali. Pertempuran dua hari berlaku di Asculum. Sekali lagi, gajah memecah garis Rom dan menghantar legiun ke sana ke mari. Rom meninggalkan 8,000 orang mati atau cedera di belakang. Korban Yunani jauh lebih ringan iaitu hampir 4.000 orang. Namun pertempuran yang sukar dilakukan telah meletihkan Pyrrhus.

"Satu lagi kemenangan seperti itu dan kita sudah selesai," katanya dengan terkenal.

Tidak dapat meneruskan, raja Yunani mengemukakan petisyen kepada Rom untuk gencatan senjata. Mereka menolak. Dia seterusnya mencari pakatan dengan Carthage tetapi sekali lagi ditolak. Lebih buruk lagi, orang Rom dan Carthagin sebenarnya bergabung melawan penguasa Epiria.

Tidak dapat mempertahankan wilayahnya di Itali, Pyrrhus berangkat untuk merebut tanah baru di Sicily. Setelah menang berulang kali menentang Carthaginians di sana, kos kemenangannya sekali lagi terbukti terlalu besar & # 8212 Pyrrhus menarik diri.

Pertaruhan terakhir pada 275 SM menyaksikan penguasa Yunani dengan 20,000 baki tentera menderita penghinaan di Maleventum. Pyrrhus segera keluar dari Itali sepenuhnya dengan sebahagian kecil lelaki yang dia tentukan dengan tahun-tahun sebelumnya. Dia meninggal tiga tahun kemudian di Greece setelah dipukul di kepala oleh jubin bumbung terra cotta.

Walaupun Pyrrhus telah memenangi hampir semua pertempuran melawan Rom dan Carthage, dia tidak memperoleh apa-apa dalam lebih dari enam tahun perang. Kemenangan tanpa hasil sejak itu akan menanggung namanya.

Kemenangan Pirhik lain

Dua minggu yang lalu, kami menyampaikannya kepada pengikut twitter blog ini untuk memberikan beberapa contoh kemenangan pirhik lain dari sejarah ketenteraan. Inilah yang anda katakan:

@ Londinium88 mencadangkan Pertempuran Bukit Bunker. Pertembungan 17 Jun 1775 berlaku di antara pasukan tentera Amerika dan tentera Britain di Charlestown di Boston. Ia menyaksikan pasukan redcoats yang sangat unggul berarak ke posisi pemberontak di Breed's Hill dan Bunker Hill yang berdekatan. 3,000 Tories berjaya mengucilkan para patriot, tetapi hanya setelah mereka membunuh 30 peratus. Inggeris memang berjaya menawan, tetapi pemberontak mengetahui bahawa mereka dapat bertahan dengan pantas menghadapi garis merah yang tipis.

@allanholloway dengan betul menambahkan Battle of Pearl Harbor ke dalam senarai. Walaupun benar bahawa Jepun menenggelamkan 19 kapal Amerika dalam serangan mengejut pada awal pagi, Laksamana Isoroku Yamamoto secara sedar menyedari bahawa serangan itu sebenarnya telah menutup nasib Jepun. "Saya khuatir semua yang telah kita lakukan adalah membangkitkan raksasa yang sedang tidur," katanya seharusnya mengikuti pertempuran itu. *

& # 8220Apa pembantaian! Dan tanpa hasilnya, "itulah yang dilaporkan oleh Marsekal Ney dari Perancis setelah meninjau pembunuhan itu berikutan kemenangan Perancis yang melampau ke atas Rusia di Eylau di Prussia Timur pada awal Februari 1807. @LandOfHistory mencadangkan kami menambah pertempuran dua hari, yang menelan belanja kedua-dua belah pihak masing-masing sebanyak 15,000 orang, namun tidak banyak mempengaruhi Perang Gabungan Keempat. Pada bulan September 1812, Perancis akan mengalami satu lagi kemenangan pyrhic menentang Tsar Rusia di Borodino. Walaupun menimbulkan hampir 45,000 korban pada tentera Rusia dan hampir membuka jalan ke Moscow, Bonaparte tidak mampu membayar bil tukang daging - 30,000 orang Perancis mati. Typhus telah mengurangkan tenteranya yang berjumlah 600,000 orang menjadi 150,000 dalam tiga bulan. Ini, ditambah dengan kerugian yang mengejutkan di Borodino, akan menjadikan Kaisar Perancis tidak dapat menundukkan Rusia. Pada saat salji pertama musim sejuk tiba, sisa-sisa tentera Napoleon akan mundur sepenuhnya. Terima kasih kepada @LandofHistory untuk kedua-dua cadangan ini.

@ BriW74 memberikan dua contoh kemenangan pyrhic yang lain: Kemenangan Lakota di Little Big Horn pada tahun 1876 dan kemenangan Zulus di Isandlwana pada tahun 1879. Dalam kedua-dua kes tersebut, pejuang pribumi benar-benar menghapuskan pemisahan tentera 'moden' yang jauh lebih maju, namun dalam setiap contoh, para pemenang segera dikuasai dan ditundukkan oleh musuh yang unggul. Terima kasih atas cadangannya.

* CATATAN: Sementara komen Yamamoto muncul di kedua-dua filem tersebut Tora! Tora! Tora! (1970) dan kepincangan Pelabuhan Mutiara (2001), tidak jelas apakah dia benar-benar mengucapkan kata-kata itu.


Apa maksud "Kemenangan Pyrrhic"?

Kemenangan Pyrrhic adalah kemenangan yang hanya dapat dicapai dengan kerugian berat dari pihak sendiri.

Ini merujuk kepada Pertempuran Ausculum (Ascoli Satriano, di Apulia). pada tahun 279 SM, ketika Raja Epirote Pyrrhus, yang membantu orang Tarentin, mengalahkan orang Rom tetapi dengan korbannya sendiri. Setelah pertempuran, Pyrrhus dicatat telah berkomentar: "Jika kita memenangi pertempuran lain melawan Rom, kita akan benar-benar kalah" (Plutarch, Pyrrhus 21,14).

Perang dunia boleh dianggap sebagai kemenangan Pirus.


Contoh terbaik kemenangan pyrhic adalah dalam perang anglo-zulu, di mana Ntshingwayo Khoza menetapkan 22,000 pahlawan zulu, sekitar 55% populasi lelaki zululand untuk menyerang 1.400 tentera Britain dalam serangan mengejut pada Pertempuran Isandlwana.

Walaupun kurang dari 100 askar yang terselamat terselamat, 4000 zulus, sekitar 10% dari keseluruhan populasi lelaki hilang atau cedera parah dalam mengalahkan sepertiga tentera yang kurang terawat dan tidak berpengalaman di daerah itu. Untuk memburukkan lagi keadaan raja Cetshwayo, pada hari itu pasukan 5000 zulus membawa sebuah hospital dengan 142 orang di dalamnya, termasuk semua pangkat. Zulus, yang dipenuhi dengan senjata dari kemenangan pirhik sebelumnya gagal melakukan apa-apa selain membunuh 17 tentera dan melukai 15. Ini mengorbankan hampir 1000 tentera.


Tonton videonya: The Pyrrhic War. Battles Of Heraclea 280BC and Asculum 279BC DOCUMENTARY