Perang Jugurthine (111-104 SM)

Perang Jugurthine (111-104 SM)



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Perang Jugurthine (111-104 SM)

Perang Jugurthine (111-104 SM) adalah perjuangan yang berpanjangan antara Rom dan bekas sekutunya Numidia yang berperanan dalam kebangkitan Marius dan akhirnya berakhir dengan kemenangan Rom.

Numidia telah memanfaatkan kekalahan Carthage dalam Perang Punic Kedua untuk berkembang menjadi wilayah Carthaginian, dan mendapat penghargaan selanjutnya setelah kehancuran Carthage dalam Perang Punic Ketiga. Tetapi selalu ada ketegangan dalam hubungan. Raja Masinissa, pengasas kerajaan Numidian, berharap diizinkan untuk menaklukkan Carthage sendiri, dan memprovokasi Carthage untuk mengisytiharkan perang, melanggar syarat-syarat perjanjian mereka dengan Rom. Daripada mendukung Masinissa, orang Rom memutuskan untuk mengisytiharkan perang mereka sendiri, dan setelah kekalahan Carthage mengambil tanah Punic yang tersisa dan membentuk Provinsi Rom pertama di Afrika. Masinissa meninggal pada tahun 148 SM, semasa Perang Punic Ketiga, dan dengan itu persekutuan itu selamat dari kegusarannya.

Masinissa digantikan oleh tiga orang puteranya (Micipsa, Gulussa, dan Mastarnable), yang masing-masing diberi peranan yang berbeda dalam satu kerajaan atas nasihat Scipio Aemilianus, komandan Rom yang berjaya dalam Perang Punic Ketiga. Anak sulungnya, Micipsa, diberi ibu kota Cirta dan perbendaharaan, sementara saudara-saudaranya mempunyai kawalan tentera dan keadilan. Namun kedua saudaranya segera meninggal, meninggalkan Micipsa sebagai raja tunggal.

Anak lelaki Mastarnable Jugurtha selamat, dan dibesarkan di mahkamah Micipsa. Pada tahun 134-133 Jugurtha memerintahkan pasukan berkuda Numidian yang bertugas di bawah Scipio Aemilianus pada peringkat akhir Perang Numantine di Sepanyol. Scipio memuji sumbangan Jugurtha, dan Micipsa mengambilnya dan menjadikannya pewarisnya (mungkin hanya tiga tahun sebelum kematiannya).

Micipsa meninggal pada tahun 118 SM, meninggalkan kerajaannya kepada putra-putranya Hiempsal dan Adherbal, dan putra angkatnya Jugurtha. Jugurtha segera membunuh Hiempsal (setelah dia memilih untuk tinggal bersama salah seorang penyokong Jugurtha), dan memaksa Adherbal melarikan diri, pertama ke wilayah Rom Afrika dan kemudian ke Rom. Dia meminta dukungan kepada orang Rom, dan pada tahun 116 SM sebuah komisi senator membelah kerajaan menjadi dua. Jugurtha diberi bagian barat kerajaan, sementara Adherbal mendapat bagian timur yang lebih maju, termasuk ibu kota di Cirta (Constantine modern), dan daerah yang diambil dari Carthage.

Penyelesaian ini tidak bertahan lama. Jugurtha menyerang Numidia timur dan mengepung Adherbal di Cirta (112 SM). Orang Rom berusaha dua kali untuk campur tangan secara diplomatik tanpa kejayaan, dan akhirnya Adherbal terpaksa menyerah oleh penyokongnya dari Itali. Pada titik ini Jugurtha membuat perang tidak dapat dielakkan dengan membunuh Adherbal dan orang Itali.

Fasa Pertama: Jugurtha cuba menyerahkan

Walaupun selepas kejatuhan Cirta, Sallust melaporkan bahawa penyokong Jugurtha di Senat berusaha untuk menyeret perbahasan Senat selama ini sehingga kemarahan terhadapnya akan memudar, tetapi Caius Memmius, salah satu tribun dari plebs, membuat orang Rom menentang Jugurtha. Akibatnya, Senat terpaksa memaksa perang. Ini berlaku pada akhir tahun 112 SM, tetapi sebelum pemilihan konsul untuk 111 SM, ketika Numidia dan Itali ditetapkan sebagai dua provinsi konsular untuk tahun itu. Publius Scipio Nasica dan Lucius Bestia Calpurnius memenangi lantikan dan Bestia diberi Numidia sebagai wilayahnya. Jugurtha menghantar anaknya ke Rom untuk mencuba dan memberi rasuah kepada senat itu untuk menamatkan perang. Pada kesempatan ini, Senat menolak untuk membiarkan perwakilan memasuki kota kecuali jika mereka menyerah, dan memerintahkan mereka untuk meninggalkan Itali dalam sepuluh hari jika tidak. Oleh itu, orang Numidian pulang ke rumah.

Bestia mengumpulkan tentera di Itali, dan membawanya ke Sicily dan kemudian ke wilayah Rom di Afrika, sebelum menyerang Numidia. Dia menawan beberapa bandar, tetapi Jugurtha dengan bijak menghindari pertempuran, kerana dia jelas masih berharap untuk menang. Dia membuka rundingan dengan Bestia, dan segera mengirimkan. Dia diizinkan untuk mempertahankan kerajaannya sebagai imbalan atas penghormatan kecil (tiga puluh gajah, sejumlah besar ternak dan kuda dan sedikit pembayaran keuangan). Politik Rom kini campur tangan. Bestia dituduh menerima rasuah oleh Caius Memmius, dan Jugurtha dipanggil ke Rom untuk memberi keterangan terhadapnya. Jugurtha menerima tawaran tindakan selamat, dan pergi ke Rom. Salah satu tribunal dari hak suara memveto kesaksiannya di hadapan majelis popular, sebuah langkah yang beberapa tahun kemudian, ketika kehidupan politik Rom semakin ganas, mungkin akan membuatnya terganggu.

Semasa dia berada di Rom, Jugurtha memerintahkan pembunuhan Massiva, putera saudara Micipsa yang lain, Gulussa. Tidak mengejutkan ini mengakhiri kemungkinan berakhirnya perang dengan damai, tetapi Jugurtha diizinkan pulang, setelah dijamin keselamatannya sebelum datang. Ketika dia meninggalkan kota itu, Sallust mengatakan Jugurtha bahawa 'itu adalah kota venal, dan akan segera binasa, jika dapat tetapi mencari pembeli', walaupun ini lebih berkaitan dengan pengetahuan Sallust tentang penurunan dan kejatuhan Republik, yang akan hampir selesai pada masanya, daripada dengan realiti 111 SM.

Fasa Kedua: Spurius Postumius Albinus

Perintah untuk 110 SM pergi ke konsul Spurius Postumius Albinus. Dia telah diperuntukkan Numidia pada tahun 111 SM, dan Sallust menunjukkan bahawa dia membantu menjatuhkan perjanjian damai Bestia sehingga dia dapat mengambil alih perintahnya. Sekiranya demikian, dia tidak mencapai banyak prestasi selama berada di Afrika. Jugurtha menyedari bahawa Albinus memerlukan kemenangan yang cepat, sebelum dia harus kembali ke Rom untuk mengadakan pilihan raya pada tahun 110 SM, dan berjaya memanjangkan perang hingga Albinus harus kembali ke rumah untuk melakukan pemilihan pada tahun 109 SM. Selama periode ini Jugurtha mundur setiap kali orang Romawi maju, melakukan serangan balas, dan melakukan perundingan palsu, bahkan berjanji untuk menyerah pada satu titik.

Masa Albinus akhirnya habis, dan dia kembali ke Rom, meninggalkan saudaranya Aulus Postumius Albinus sebagai pemiliknya di Numidia. Pada Januari 109 SM, Aulus memutuskan untuk menyerang perbendaharaan Jugurtha di Suthul. Dia mengepung kota itu, tetapi kemudian terpikat oleh penyergapan oleh Jugurtha, yang akhirnya memutuskan untuk mengambil risiko menyerang tentara Rom utama. Tentera Aulus diserang di kemnya, dan dipaksa melarikan diri dalam keadaan huru-hara. Aulus terpaksa bersetuju bahawa anak buahnya harus berada di bawah kuk, dan meninggalkan Numidia dalam masa sepuluh hari. Tidak mengejutkan Senat menolak perjanjian ini, sementara Spurius bergegas kembali ke Afrika untuk mencuba dan memulihkan nama keluarga. Namun, dia mendapati tentera dalam keadaan sangat buruk, dan menyedari bahawa tidak ada yang dapat dia lakukan.

Fasa Tiga: Q. Caecilius Metellus

Pada saat ini, pemilihan tahun 109 SM akhirnya telah berlangsung, dan konsul Quintus Caecilius Metellus (kemudian dikenal sebagai Metellus Numidicus) telah diberi perintah Numidian. Dia mengumpulkan tentara baru yang cukup besar di Itali, dan kemudian pindah ke Afrika, membawa Gaius Marius sebagai warisannya. Metellus harus meluangkan masa untuk memulihkan semangat dan disiplin tentera yang sudah ada di Afrika, tetapi reputasinya mula membimbangkan Jugurtha. Dia cuba membuka rundingan damai, tetapi Metellus tidak berminat atau tidak mempercayainya. Dia berusaha untuk menjatuhkan utusan Jugurtha, dan pada masa yang sama berpura-pura mempertimbangkan ketenangan damai. Namun ia kemudian melancarkan serangan ke timur Numidia, menawan kota perdagangan Vaga.

Jugurtha akhirnya menyedari bahawa dia harus berjuang. Dia berusaha menyerang Metellus ketika dia maju menuju Sungai Muthul (109 SM), memanfaatkan jurang rendah yang berlari selari dengan jalan Metellus ke sungai, tetapi meskipun beberapa keberhasilan awal serangan itu gagal, dan Jugurtha terpaksa mundur.

Metellus kemudian melakukan serangan mengganggu di bahagian paling makmur di Numidia, tetapi tidak dapat memaksa Jugurtha untuk mengambil risiko pertempuran lain. Untuk memecahkan kebuntuan, Metellus memutuskan untuk mengepung Zama (109 SM), dengan harapan ini akan memaksa Jugurtha untuk berperang. Dalam hal ini dia benar, tetapi tidak seperti yang dia harapkan. Semasa Metellus menyerang Zama, Jugurtha melakukan dua serangan di kem Rom, pada kedua kesempatan hampir dengan kemenangan. Bahkan kegagalan ini membantu melemahkan pengepungan Rom, dan Metellus akhirnya memutuskan untuk menarik diri dan masuk ke kawasan musim sejuk.

Selama musim sejuk 109-108 Metellus berusaha mengalahkan Jugurtha melalui pengkhianatan. Dia berusaha untuk mengalahkan Bomilcar, orang yang telah membunuh Massive di Rome, dan yang dengan itu sangat perlu ditakuti sekiranya dia jatuh ke tangan Rom. Bomilcar dijanjikan sebagai pengawal penuh jika dia menyerahkan Jugurtha hidup atau mati, dan bersetuju untuk bekerja dengan orang Rom.

Percubaan pertama Bomilcar untuk mendapatkan pengampunan menyaksikan dia berusaha meyakinkan Jugurtha untuk menyerah. Rundingan benar-benar berjalan, dan Jugurtha sampai sejauh menyerahkan gajahnya, perak seberat 200,000 lb, sebilangan kuda dan lengannya dan menyerahkan para penggurun Rom. Hanya ketika Metellas memerintahkan Jugurtha untuk muncul di depannya secara langsung, dia mengubah fikirannya, dan memutuskan untuk melawan.

Pada musim sejuk yang sama, Senat memilih untuk memperpanjang pemerintahan Metellus di Numidia menjadi 108 SM, tetapi pada waktu yang sama Marius mulai percaya bahawa dia harus diizinkan untuk mencalonkan diri sebagai salah satu konsul tahun 107 SM, dengan tujuan untuk menggantikan Metellus di Numidia sekiranya perang masih berlaku. Pada ketika ini Metellus enggan memberikan izin kepada Marius untuk berangkat ke Rom, mencetuskan perseteruan yang akan segera merosakkan hubungan antara kedua-dua lelaki itu.

Rancangan Jugurtha yang seterusnya adalah untuk mencuba dan menguasai semula kota-kota yang telah sampai ke Rom. Dia bertemu dengan kejayaan di Vaga, di mana penduduk tempatan membunuh semua kecuali satu pasukan pengawal Rom. Gabenor Rom, Titus Turpilius Silanus, adalah satu-satunya orang yang melarikan diri, tetapi dia kemudian diadili dan dieksekusi. Metellus cepat menguasai kota, tetapi pelaksanaan Turpilius memperburuk semangat dengan Marius.

Pengkhianatan Bomilcar kini mencapai tahap yang baru. Dia menjumpai seorang pengikut yang berpotensi di Nabdalsa, seorang bangsawan dengan komando tentera bebas yang nampaknya pernah bertugas sebagai wakil Jugurtha. Kedua lelaki itu bersetuju untuk menjatuhkan raja, tetapi pada hari yang disepakati Nabdalsa kehilangan keberanian dan gagal muncul. Bomilcar mengirim sepucuk surat kepada Nabdalsa menyerangnya kerana tidak dapat menyelesaikannya dan meyakinkannya bahawa Jugurtha akan segera jatuh. Hampir pasti surat ini jatuh ke tangan yang salah. Nabdalsa menyedari dia berada dalam masalah, dan memutuskan untuk pergi ke Jugurtha sendiri untuk mendakwa bahawa dia hendak memberitahu raja sendiri. Jugurtha telah dihukum mati Bomilcar, dan secara rasmi memaafkan Nabdalsa.

Menurut Sallust, tidak lama kemudian Metellus akhirnya membiarkan Marius kembali ke Rom untuk berdiri sebagai salah satu konsul pada tahun 107 SM. Plutarch telah terjadi hanya dua belas hari sebelum pilihan raya, yang mungkin diadakan pada atau sekitar bulan Julai 108 SM. Marius kembali ke kota tepat pada waktunya, dan berkempen dalam agenda populis, menyerang Metellus dan pendahulunya kerana kelahiran mulia dan kegagalan mereka untuk mengalahkan Jugurtha. Dia dipilih sebagai salah seorang konsul pada tahun 107 SM. Senat memilih untuk memperluas perintah Metellus di Numidia, dalam usaha untuk mengecewakan Marius. Dengan sokongan Manilius Mancinus, salah satu tribun dari plebs, Marius membawa masalah itu ke sebuah perhimpunan penuh orang-orang Rom, dan perintah itu dialihkan kepadanya. Pada kesempatan ini perjudian ini berjaya, tetapi juga menetapkan keutamaan yang berbahaya. Kemudian dalam hidup Marius menggunakan muslihat yang sama untuk memerintah Mithridates dari saingannya Sulla, tetapi Sulla menolak untuk menerima perubahan itu, meyakinkan tenteranya untuk menyokongnya menentang Marius dan berarak ke Rom (Perang Saudara Pertama Sulla).

Semasa Marius terlibat dalam politik di Rom, Metellus masih mempunyai satu tahun untuk mencuba dan mengakhiri perang. Jugurtha merasa tidak senang dengan pengkhianatan Bomilcar dan Nabdalsa, dan tidak dapat memutuskan apa yang harus dilakukan selanjutnya. Menurut Sallust, ini memberi Metellus kesempatan untuk memaksanya untuk menerima pertempuran, muncul secara tiba-tiba sebelum Jugurtha dapat melarikan diri. 'Pertempuran Metellan kedua' ini, di lokasi yang tidak disebutkan namanya, berakhir sebagai kemenangan Rom, walaupun sebahagian besar Numidian berjaya melarikan diri. Jugurtha mundur ke kota Thala, sebuah kota yang lemah di negara kering. Yang sangat mengejutkan Metellus mengikutinya melintasi padang pasir dan bersiap untuk mengepung kota. Jugurtha berjaya melarikan diri, bersama anak-anaknya dan sebahagian harta karunnya. Kota ini bertahan selama empat puluh hari, tetapi setelah kota itu jatuh, para pembela berundur ke istana kerajaan yang mereka bakar, membunuh diri dan bukannya jatuh ke tangan Rom.

Selepas kekalahan ini, Jugurtha kehabisan penyokong Numidian. Dia melarikan diri ke selatan ke tanah Gaetulians, yang digambarkan oleh Sallust sebagai 'orang yang biadab dan tidak beradab, dan, pada masa itu, tidak mengenal bahkan dengan nama Rom'. Dia merekrut sejumlah besar Gaetulians, dan kemudian meluangkan masa untuk melatih mereka. Dia juga berusaha untuk memenangkan Raja Bocchus dari Mauri, yang kerajaannya berada di sudut barat laut Afrika. Bocchus telah menawarkan persahabatannya dengan Rom pada waktu perang meletus, tetapi telah ditolak, dan sekarang bersedia berpihak kepada Jugurtha (yang juga menikah dengan salah seorang anak perempuannya).

Pada suatu ketika sepanjang tahun kota Cirta jatuh ke tangan Rom, dan Metellus sekarang menggunakannya sebagai pangkalan bekalan, tempat dia merampas, tahanan dan barang-barangnya. Kedua raja memutuskan untuk mencuba dan merebut kembali kota itu. Metellus memutuskan untuk membentengi kubu yang dekat dengan Cirta dan menunggu pendekatan raja-raja. Tepat pada masa ini berita mengenai pemilihan Marius sebagai Konsul dan janji untuk kempen Numidian sampai ke Metellus, yang kehilangan minat untuk terus berperang. Sebagai gantinya, dia membuka rundingan dengan Bocchus, dan tampaknya telah dapat memperpanjang ini selama sisa musim kampanye tahun 108 SM.

Metellus telah mencapai banyak kejayaan di Numidia. Dia telah mengalahkan Jugurtha dalam dua pertempuran di lapangan, merebut banyak kotanya, dan setidaknya untuk sementara merebut bagian timur kerajaan. Namun ia gagal menawan Jugurtha sendiri, dan pada akhir waktu dia bertugas menghadapi persekutuan antara Jugurtha, dengan pasukannya Gaetulians dan Bocchus. Sekembalinya ke Rom ia diberi kemenangan dan nama 'Numidicus',

Fasa Keempat: Marius

Marius meluangkan masa untuk mengumpulkan tentera baru di Rom. Dia merekrut dari sumber tentera biasa, tetapi yang paling terkenal juga membenarkan anggota 'jumlah kepala', yang keenam, atau yang paling rendah, dari kelas warganegara Rom. Ini mungkin dilihat sebagai tindakan sementara pada tahun 107 SM, tetapi Marius harus mengulangi latihan untuk menangani krisis yang disebabkan oleh Cimbri dan Teutones (Perang Cimbric).

Dia menyeberang ke Afrika dengan jalan tradisional ke wilayah Rom, mendarat di Utica. Metellus menolak untuk bertemu dengannya, dan komando tentera yang ada diserahkan oleh Publius Rutilius Rufus. Marius kemudian memilih untuk menyerang bahagian Numidia yang makmur tetapi kurang dipertahankan, untuk memberikan pengalaman kepada pasukan barunya. Dia menyerang sejumlah kota dan kubu pertahanan yang kurang baik dan berjaya melawan sejumlah usaha kecil. Sallust melaporkan bahawa kedua raja berpecah dan mundur ke daerah yang tidak dapat diakses di jalan yang berlainan, mengikuti rancangan yang disarankan oleh Jugurtha, tetapi Bocchus juga berhubungan dengan orang Rom selama periode ini, dan sepertinya tidak bersedia mengambil risiko pertembungan yang sebenarnya dengan mereka .

Rekrut Marius yang tidak berpengalaman mendapat kepercayaan. Dia juga berusaha untuk memenangkan Numidian dengan melindungi mereka dari serangan Jugurtha. Dia juga hampir menangkap Jugurtha dekat Cirta, memaksanya melarikan diri tanpa lengan. Namun, ini tidak membawa perang lebih dekat, jadi Marius memutuskan untuk merebut semua kubu kuat yang masih dipegang oleh Jugurtha, dengan harapan ini akan memaksa Jugurtha untuk mengambil risiko pertempuran lain. Ketika ini gagal terjadi, Marius memutuskan untuk menyerang Capsa, di tenggara kerajaan, kota lain yang serupa dengan Thala, dilindungi lokasinya di tengah-tengah padang pasir, dan dianggap sangat setia kepada raja. Setelah melintasi padang pasir yang melindungi kota dalam tiga malam, Marius mengejutkan para pembela, menangkap dan memusnahkan kota itu. Penduduknya dibunuh atau dijual menjadi hamba.

Marius kemudian melintasi Numidia, menyerang kota-kota yang masih setia kepada Jugurtha. Sebahagian besar ditinggalkan sebelum Marius tiba, dan kemudian dibakar. Sebilangan kecil memberikan tentangan, tetapi dengan cepat kewalahan. Pada tahun 106 SM, Marius membeli Marius ke pinggir barat kerajaan, yang ditandai dengan Sungai Muluccha. Jugurtha memiliki kubu di batu curam tepat di sebelah timur sungai, tetapi ini jatuh ke Marius setelah salah seorang anak buahnya menemukan jalan di bukit di seberang pertempuran utama.

Walaupun pengepungan ini terjadi hampir di pinggir kerajaan Bocchus, ia gagal campur tangan. Sejauh ini dia terbukti menjadi sekutu yang agak mengecewakan bagi Jugurtha, tetapi raja Numidian memiliki sedikit pilihan. Dalam usaha untuk mendapatkan sokongan yang lebih aktif, dia menawarkan Jugurtha sepertiga dari Numidia jika perang berakhir dengan orang Rom diusir dari Afrika, atau tanpa Jugurtha kehilangan wilayah mana pun.

Perjanjian ini akhirnya meyakinkan Bocchus untuk memberikan sumbangan nyata dalam usaha perang, dan usahanya hampir mengakibatkan bencana bagi orang Rom. Marius menarik diri ke timur menuju tempat musim sejuknya, dan jelas tidak disangka akan diserang. Oleh itu, dia terperangkap ketika pasukan gabungan Bocchus dan Jugurtha menyerangnya dekat dengan Cirta (pertempuran pertama Cirta). Kami mempunyai dua kisah yang sangat berbeza dalam pertempuran ini, dari Sallust dan Orosius, tetapi dalam kedua kes itu orang Rom ditangkap, berada dalam bahaya kekalahan yang nyata, dan diselamatkan oleh nasib. Di Sallust, orang Rom terpaksa berlindung di bukit semalam, dan berjaya menangkap musuh mereka tidur dengan serangan fajar. Di Orosius mereka berada di tengah-tengah pendirian terakhir yang putus asa ketika hujan lebat menyelamatkan mereka. Marius dapat meneruskan perjalanannya ke kawasan musim sejuk, tetapi Bocchus dan Jugurtha menyerang lagi (pertempuran kedua Cirta). Sekali lagi mereka mendekati kemenangan sebelum dikalahkan ketika pasukan berkuda Sulla kembali ke lapangan setelah kejayaan awal.

Marius akhirnya dapat masuk ke kawasan musim sejuknya, tetapi dia tidak tinggal lama di sana. Dia memutuskan untuk mengepung sebuah kubu yang dikawal oleh orang-orang gurun Rom. Pada waktu yang sama Bocchus telah memutuskan untuk berpindah, melihatnya sebagai peluang terbaik untuk menyelamatkan mahkotanya. Utusannya sampai ke Sulla, yang ditinggalkan bersama tentera utama, sebelum bertemu dengan Marius dan sebuah dewan yang terdiri dari Sulla dan setiap senator dapat dijumpai di wilayah itu. Bocchus diberi gencatan senjata dan izin untuk mengirim duta besar ke Rom untuk meminta perjanjian persahabatan dan persekutuan. Senat dengan kuat mengisyaratkan bahawa satu-satunya cara bagi Bocchus untuk memperoleh pakatan itu adalah menyerahkan Jugurtha.

Bocchus bersetuju untuk mengikuti ini, dan meminta Marius untuk menghantar timbalannya Sulla untuk membantu plot tersebut. Sulla dihantar dengan pengiring kecil. Lima hari setelah meninggalkan kem utama, anak lelaki Bocchus, Volux, muncul sebagai ketua pasukan berkuda 1,000 orang, menyebabkan ketakutan singkat dalam pesta Sulla.Volux mendakwa dia dihantar untuk mengawal Sulla kepada ayahnya, dan bergabung dengan kolum Sulla. Malam itu dia melaporkan bahawa pengakapnya telah menjumpai Jugurtha di dekatnya, dan mendesak Sulla untuk melarikan diri bersamanya pada malam itu. Sulla menolak, tetapi bersetuju untuk mengadakan perarakan malam. Pada waktu subuh, ketika pasukan Sulla berkhemah, pasukan berkuda Volux melaporkan bahawa Jugurtha hanya berjarak dua batu jauhnya. Tidak mengejutkan banyak lelaki Sulla menganggap bahawa mereka telah dikhianati oleh Volux, tetapi dia berjaya meyakinkan Sulla bahawa dia tidak bersalah, dan menyarankan agar pasukan Sulla harus bergerak langsung melalui tengah-tengah kem Jugurtha, mempercayai kehadiran Volux untuk menjaga keselamatan mereka. Cara ini berjaya, menunjukkan bahawa Jugurtha telah menerima semacam gencatan senjata pada tahap ini. Menurut Sallust, pada saat ini Bocchus belum memutuskan pihak mana yang harus disokong, tetapi dia akhirnya diyakinkan oleh Sulla untuk mengkhianati Jugurtha. Pengkhianatan itu akan disamarkan sebagai rundingan damai, dengan Jugurtha ditangkap semasa perbincangan. Di pihaknya Jugurtha setuju untuk rundingan damai, tetapi menyarankan agar Sulla harus disandera, mungkin dengan tujuan untuk menjaga orang-orang Rom jujur. Ketika pertemuan itu akhirnya berlangsung, Bocchus berpihak kepada orang Rom. Anak buahnya menyerang kumpulan Jugurtha, membunuh semua orang selain raja, dan menyerahkannya ke Sulla.

Selepas

Jugurtha dibawa kembali ke Rom, di mana dia mengambil bahagian dalam kemenangan Marius pada 1 Januari 104 SM. Selepas kemenangan itu, dia mati kelaparan atau dicekik di dalam selnya.

Penempatan baru di Afrika sangat sederhana. Orang Rom tidak mengambil wilayah baru untuk diri mereka sendiri. Bocchus mempertahankan kerajaan asalnya, dan diberi Numidia sepertiga barat, seperti yang dijanjikan awalnya oleh Jugurtha. Adik lelaki Jugurtha, Gauda menjadi raja Numidia yang baru. Rome telah memperluas pengaruhnya di wilayah itu, dan dapat melihat Numidia dan Mauretania sebagai kerajaan klien.

Marius telah dilantik sebagai salah satu konsul pada tahun 104 SM, setelah bangsa Romawi mengalami kekalahan berat pada pertempuran Arausio (Perang Cimbric). Ini akan menjadi yang pertama dari lima tahun berturut-turut sebagai Konsul untuk Marius, yang dengan demikian menguasai wilayah Rom. Dalam tempoh ini, dia memperoleh kemenangan paling terkenal, Aquae Sextiae pada tahun 102 SM dan Dataran Raudian pada tahun 101 SM.

Kemenangan ke atas Jugurtha dikatakan sebagai permulaan perseteruan antara Sulla dan Marius yang akan berakhir dengan Perang Saudara Pertama Sulla dan permulaan akhir untuk Republik Rom. Lawan Marius di Rom mendakwa bahawa Metellus telah memenangkan perang dan Sulla menangkap raja, tanpa memberikan penghargaan kepada Marius. Sulla membuat cincin meterai yang menunjukkan Bocchus menyerahkan Jugurtha kepadanya, yang selalu dia gunakan. Pada tahun 90-an, Bocchus membantu memperjuangkan perseteruan dengan membayar sekumpulan patung yang menunjukkan pemandangan yang sama untuk didirikan di Ibu Kota di Rom. Walau bagaimanapun, Sulla dan Marius dapat bekerjasama dengan jayanya untuk kebanyakan Perang Cumbrik, dan perselisihan terburuk mereka mungkin berkembang lewat perang itu atau selepas itu. Akhirnya keluar sepenuhnya pada awal 80-an SM, ketika kedua-dua lelaki itu menginginkan perintah menentang Mithridates dari Pontus. Sulla diberi perintah, tetapi sekali lagi Marius memanipulasi sistem politik di Rom untuk mengambil perintah itu. Tidak seperti Metellus, Sulla tidak bersedia menerima perubahan itu, dan dia mengambil langkah drastik memimpin tenteranya melawan Rom untuk mendapatkan kembali perintah (Perang Saudara Pertama Sulla, 88-87 SM). Ini adalah kali pertama tentera Rom dipimpin menentang kota mereka sendiri sejak Coriolanus yang mungkin legenda 400 tahun sebelumnya, dan ini menandakan permulaan siri perang saudara yang berpanjangan yang akan berakhir dengan kejatuhan Republik.


Perang Jugurthine

Selepas Perang Punik Kedua, Rom menganugerahkan sekutu mereka Masinissa, raja Massyliis Numidia Timur, dengan wilayah yang secara historis menjadi milik Masaesyli Numidia Barat. Sebagai pelanggan kerajaan Rom, Numidia dengan demikian mengepung Carthage di semua pihak, suatu keadaan yang terbukti berperan dalam memprovokasi Perang Punic Ketiga (dan terakhir). Masinissa meninggal pada tahun 118, meninggalkan anak lelakinya Adherbal dan Hiempsal untuk bertengkar dengan sepupu mereka Jugurtha, tidak sah sejak lahir tetapi akhir-akhir ini diakui oleh Masinissa dan memiliki kemahiran ketenteraan dan cita-cita yang tidak terbatas.

Diluar Afrika

Menurut sarjana kajian Afrika, Harvey Feinberg dan Joseph B. Solodow, peribahasa, & # 8220Di luar Afrika, sesuatu yang baru, & # 8221 sekurang-kurangnya bertarikh di Aristoteles dan kini berada di Rom kuno, di mana & # 8220baru & # 8221 bermaksud sesuatu yang berbahaya atau tidak diingini. Seperti yang ditunjukkan oleh A. J. Woodman, Jugurtha nampaknya sesuai dengan stereotaip ini. Tindakan pertamanya setelah kematian pamannya Masinissa adalah membunuh Hiempsal, yang telah menghinanya kerana kelahiran Jugurtha & # 8217.

Dalam sejarah perang yang disiapkan oleh Gaius Sallustius Crispis (Sallust) pada akhir 40-an SM (di mana sebahagian besar maklumat kami mengenai perang berasal), Jugurtha tampil kejam dan suka berperang, menarik pengikut yang paling agresif sehingga, walaupun Adherbal mempunyai & # 8220pesta yang lebih besar, & # 8221 Jugurtha tidak menghadapi masalah untuk menakluki atau meyakinkan satu bandar demi kota yang lain. Setelah satu kekalahan buruk di medan perang, Adherbal melarikan diri ke Rom, di mana dia mengadili kesnya sebagai raja negara pelanggan yang sah.

Bandar untuk Dijual

Tidak diragukan lagi, Adherbal memegang kedudukan undang-undang yang lebih baik, tetapi di Republik Akhir wang wang bercakap dengan kuat, dan Jugurtha-yang menolak Rom dengan mengejek sebagai & # 8220a kota untuk dijual & # 8221-menyuap jalan ke depan sehingga komisen Rom membahagi Numidia menjadi dua bahagian, memberikan Jugurtha barat dan Adherbal di sebelah timur. Sallust menjelaskan bahawa sementara timur memiliki kemakmuran yang lebih tinggi, berkat & # 8220 kelimpahan pelabuhan dan bangunan awam, & # 8221 sebenarnya barat mempunyai nilai yang lebih baik kerana tanahnya yang lebih kaya dan penduduknya yang lebih besar. Jugurtha berkumpul dari hasil ini bahawa wang dapat memperoleh pengampunan atas tindakan agresif, dan komisi Rome & # 8217 hampir tidak meninggalkan Afrika sebelum dia mulai merosakkan wilayah Adherbal. Dia akhirnya memerangkap Adherbal di ibu kotanya di Cirta, walaupun tidak sebelum Adherbal mengirim pesan ke Roma, memohon bantuan untuk menyelamatkan kotanya, Adherbal menyerah kepada Jugurtha, yang membunuhnya. Dalam hal ini, tindakan Jugurtha jauh melebihi kekuatan rasuah, dan Jugurtha terkejut ketika mengetahui bahawa Rom telah melancarkan tentera. Selama dua tahun (112-110 SM), pertempuran kecil berakhir kebanyakannya di Jugurtha & # 8217, tetapi Numidian melanggar gencatan senjata yang ditubuhkan pada tahun 110 dan berupaya untuk menghapuskan kehadiran Rom di Numidia sama sekali. Pada tahun 108 SM, tentera Rom, yang diperintahkan oleh Caecilius Metellus, mengusir Jugurtha ke wilayah perbatasan setelah Pertempuran Muthul, tetapi Jugurtha yang cerdik dan suka berperang mengejar mereka dalam perang gerilya yang melelahkan. Akhirnya, pada tahun 106 SM, di bawah panglima baru Gaius Marius dan letnannya Lucius Cornelius Sulla, orang-orang Rom menjalankan Jugurtha ke tanah. Kesimpulan Perang Jugurthine dengan tegas menetapkan kedudukan Rom & # 8217 di Afrika Utara tetapi lebih dari itu, ia memainkan peranan utama pada kejatuhan Republik. Penyusunan semula tentera Marius & # 8217 telah menghasilkan penubuhan tentera tetap, kuat, yang setia terutama kepada panglima: ini akan memberi banyak sumbangan kepada kebangkitan Julius Caesar (keponakan Marius & # 8217) dan pengembangan tentera kerajaan.

Marius & # 8217 Mules

Gaius Marius, yang mengadakan siri konsultasi yang belum pernah terjadi sebelumnya selama dekad terakhir abad kedua SM, dan yang mengalahkan pertama raja Numidian Jugurtha dan kemudiannya ancaman yang jauh lebih serius terhadap Itali dari migrasi suku Celtic, sering dikreditkan dengan mengambil keputusan yang menentukan langkah-langkah yang mengubah tentera Rom secara rasmi menjadi pasukan profesional berkhidmat lama yang sangat diperlukan oleh negara. Seperti yang akan menjadi jelas, ini adalah lebihan skop-dan hasil-hasil karyanya yang berlebihan. Latar belakang Marius & # 8217 adalah faktor penting dalam penilaian kuno dan moden mengenai kariernya, sehingga penerangan ringkas nampaknya bermanfaat. Marius dilahirkan pada tahun 157 di Arpinum, sebuah pusat bukit yang berasal dari Volscian (sekarang Arpino), dengan kedudukan yang menakjubkan di hujung rabung sempit di kaki bukit barat Apennines, kira-kira 50 batu di sebelah tenggara Rom. Walaupun musuh-musuhnya mendakwa bahawa dia lahir rendah-the `Arpinum ploughman & # 8217 dalam satu akaun-dia hampir pasti tergolong dalam salah satu keluarga terkemuka di bandar ini. Marius pertama kali melihat perkhidmatan ketenteraan, mungkin sebagai tentera yang berkhidmat dengan legiun, di Numantia, dan seharusnya menarik perhatian Scipio Aemilianus. Kemudian dia menjadi pengadilan tentera, dan setelah itu menjadi anggota keluarganya yang pertama sampai di Senat. Perkahwinan pada sekitar 111 bersekutu dengannya dengan keluarga hakim, tetapi akhir-akhir ini, keluarga Julii Caesares, yang mesti menandakan penerimaannya ke dalam lingkaran pemerintahan di Rom.

Perhatian di luar Itali beralih ke Afrika, di mana pengganti Masinissa, raja Numidia (yang pernah berperang sebagai sekutu Scipio di Zama), bertengkar setelah kematiannya untuk menjadi supremasi. Jugurtha, sepupu dari penuntut terkemuka, mengalahkan saingannya seperti yang dilihat oleh Roma, tetapi melakukan kesalahan pada tahun 112 kerana membiarkan pembunuhan beberapa pedagang Itali. Senat terpaksa campur tangan: apa yang pada awalnya merupakan kesulitan kecil tempatan yang kini berkembang menjadi perang skala besar yang tidak dapat dikendalikan oleh pewaris komando Rom atau disuap ke muka. Katalog rasa malu berpunca dari penyerahan total pasukan Romawi, yang dipaksa untuk melewati kuk, dan menarik diri dalam batas formal wilayah Rom. Perintah itu sekarang jatuh ke salah satu konsul 109, Q. Caecilius Metellus, anak dari salah satu keluarga paling berprestij pada zaman itu, lelaki yang nama keluarga kehormatannya (Delmaticus, Macedonicus, Balearicus), berfungsi sebagai indeks pengembangan Rom selama abad kedua. Pasukan tambahan telah didaftarkan, dan di antara pegawai yang berpengalaman yang ditambahkan ke kakitangan Metellus & # 8217 adalah Gaius Marius (kadang-kadang anak didik Metelli) dan P. Rutilius Rufus yang pernah bertugas sebagai pengadilan tentera di Numantia, dan yang akan mendapat reputasi sebagai ahli teori dan pengarang ketenteraan. Tugas pertama Metellus & # 8217 adalah menguatkan semangat, dan dia melakukan latihan tajam pada model Scipionic. Menemui Jugurtha yang licin tidak mudah ditaklukkan, dia menyerang masalah itu dengan cara pekerja, dengan mendirikan kubu kubu kuat di seluruh timur Numidia dan menggigit pusat-pusat sokongan Raja. Tetapi pendapat umum di Rom menuntut hasil yang lebih cepat. Marius sendiri, yang kembali dari Numidia, terpilih sebagai konsul untuk 107 setelah melakukan petir, dan jelas diharapkan dapat membuat karya pendek Jugurtha yang menyusahkan. Ucapan oleh Marius, pada hari esok pilihan raya, seperti yang dilaporkan oleh sejarawan Sallust, menekankan `` profesionalisme & # 8217nya berbeza dengan pendahulunya yang berkuasa. Untuk meningkatkan kekuatannya, Marius meminta sukarelawan dari capit censi, i. e. mereka yang dinilai dalam bancian oleh jumlah besar, dan yang, tanpa harta benda, biasanya dikeluarkan dari perkhidmatan di bawah Perlembagaan Servian lama. 1 Adalah sukar untuk menilai jumlah censi kapita dalam badan warga negara menjelang abad kedua, tetapi nampaknya mereka telah membentuk kumpulan besar. Marius juga meyakinkan banyak veteran yang dilayan masa untuk menyertainya.

Mengangkut pasukannya ke Afrika, Marius membuat kemajuan secara bertahap, tetapi mengalami kesulitan yang sama seperti Metellus dalam menjatuhkan Jugurtha. Akhirnya, dengan pasukan berkuda yang baru tiba meningkatkan pergerakannya, dan Jugurtha semakin dihantui oleh pasukan pengawal Romawi di seluruh negeri, perang ini berakhir pada tahun 105, ketika Jugurtha dikhianati kepada tukang kuda L. Cornelius Sulla. Diangkut ke Rom, dia akhirnya diarak di Marius & # 8217 Triumph yang layak di 104.


Perang Jugurthine (111-104 SM) - Sejarah


Rom berperang Jugurtha , raja Numidia, yang sakit dan bosan dengan pemerintahan Rom.


Jugurtha telah menjadi raja pada tahun 118 SM. Dia memberontak melawan Rom dan memperjuangkan kebebasan untuk kerajaan Afrika Utara.


Salah seorang tentera yang terlibat dalam Perang Jugurthine adalah jeneral dan konsul Rom Quintus Caecilius Metellus Numidicus .

Dia cukup berjaya tetapi akhirnya tidak begitu. Konsul baru, Gaius Marius , tiba pada tahun 107 SM dan di bawah perintahnya dan dengan bantuan Bochhus I dari Mauretania , Raja Jugurtha ditangkap, dibawa ke Rom, dan dieksekusi.


Sejarawan Rom Gaius Sallustius Crispus, aka Sallust , menulis karya mengenai perang ini, monograf keduanya, Bellum Jugurthinum, ditulis sekitar 41-40 SM, dan makna diterjemahkan Perang Jugurthine.


Oleh itu, Numidia ditaklukkan dan dijadikan wilayah Rom.


Perang Jugurthine

Selepas pemusnahan Carthage, kerajaan yang paling penting di Afrika adalah Numidia. Ini berisi sejumlah kota berkembang yang merupakan pusat perdagangan yang cukup besar. Masinissa, sekutu Rom yang setia dari Punic Wars, menyerahkan kerajaan ini kepada puteranya Micipsa. Yang terakhir ini mempunyai dua anak lelaki dan seorang keponakan, Jugurtha. Jugurtha adalah seorang pemuda yang cemerlang dan bercita-cita tinggi, yang pernah berkhidmat di bawah Scipio dalam perang Numantine Sepanyol, dan kembali ke Afrika dengan penuh penghormatan. Mendapat pengetahuan yang mendalam mengenai taktik ketenteraan Rom dan, kerana layanannya yang legioner, sejumlah besar hubungan persahabatan di dalam Rom dan Senatnya, Jugurtha berada dalam posisi utama untuk mendapatkan kekuasaan. Dia dinamakan pewaris bersama dengan sepupunya ke kerajaan Numidia. Micipsa mati tidak lama kemudian dan Jugurtha mengambil alih masalahnya sendiri, membunuh salah seorang sepupu pesaingnya, Hiempsal. Dia kemudian merebut seluruh kerajaan Numidia dan melancarkan serangan terhadap sepupunya yang lain, Adherbal, yang segera meminta bantuan Rom.

Pesuruhjaya dari Rom dihantar untuk menyiasat, tetapi Jugurtha dengan bijak menggunakan pengaruhnya dengan pelbagai keluarga Rom, dan rasuah, untuk mendapatkan sokongan terhadap kedudukannya. Utusan itu pulang tanpa menyelesaikan apa-apa selain pembahagian Numidia yang longgar menjadi dua kerajaan antara Jugurtha dan Adherbal. Jugurtha, bagaimanapun, menekan kelebihannya dan tetap bergerak melawan Adherbal. Delegasi baru dikirim untuk menghentikan serangan itu tetapi Jugurtha tidak mengendahkannya, dan mengepung Adherbal di ibu kotanya, Cirta. Malangnya bagi Jugurtha, Adherbal sangat bergantung pada penduduk Itali dari negara Afrika sebagai bahagian utama pertahanannya dan serangan yang menyebabkan bahaya kepada Rom dan sekutu mereka pasti akan diperhatikan di Rom. Suruhanjaya senator lain, yang diketuai oleh M. Aemilius Scaurus, memanggil Jugurtha untuk menghentikan serangan itu tetapi sekali lagi dia terus menekan. Pada tahun 112 SM, Adherbal akhirnya terpaksa menyerah dan dia diseksa hingga mati. Untuk memburukkan lagi keadaan, Jugurtha tidak hanya menentang Rom dengan serangannya di tempat pertama, tetapi dia meletakkan pedang bertahan Italia yang masih hidup.

Kerana hubungan politik dan penyuapan Jugurtha yang meluas, Rom masih lambat untuk bertindak balas. Setelah banyak kegelisahan perang akhirnya dinyatakan dan L. Calpurnius Bestia, bersama dengan M. Aemilius Scaurus, memimpin tentera ke Afrika. Namun, perdamaian tercapai dengan cepat, dengan sedikit kerosakan pada Jugurtha, dan tuduhan skandal dan rasuah baru bergema di seluruh Rom. One Tribune of the Plebs, Memmius, memimpin serangan terhadap mereka yang mungkin mengantongi emas Numidian. Dia meluluskan undang-undang yang memerintahkan salah seorang pemuji untuk membawa Jugurtha terus ke Rom untuk ditemuduga, di bawah ketentuan perilaku selamat. Jugurtha selamat dalam kedudukannya tentunya kerana manuver politik yang telah diatur, dia bersetuju untuk dibawa ke Senat. Namun ketika ia tiba, pada intinya untuk mengungkapkan orang-orang yang dia telah menyuap pengadilan lain memveto seluruh pengaturan, menjadikan Jugurtha bebas untuk pergi tanpa perlu menuding lelaki-lelaki itu di dalam kantong politiknya. Jugurtha dengan jelas disokong oleh penegasan politik Rom dan merasa tidak terkalahkan oleh mahkamah Rom yang korup, Jugurtha mengatur percubaan pembunuhan terhadap sepupu lain sebelum kembali ke Afrika. Namun, para pembunuh ditangkap dan keterlibatan Jugurtha terbongkar, semakin merosakkan reputasinya, tetapi Jugurtha sudah lama tiba di negaranya sendiri.

Rome bertindak balas dengan cepat kali ini dan menyatakan perang sekali lagi. Pada tahun 110 SM, Sp. Postumius Albinus memimpin serangan itu, tetapi dipaksa untuk meninggalkan saudaranya Aulus sebagai komando, sementara dia mengurus hal-hal peribadi. Aulus, ketika mengepung sebuah kota Numidian, benar-benar terkejut dan dikelilingi oleh pasukan Jugurthine. Dengan sasaran lebih banyak rasuah, orang Rom terpaksa menyerah dan bersetuju untuk meninggalkan Numidia dalam masa sepuluh hari. Kembali ke Rom, reaksi itu sangat ganas. Tangisan skandal, rasuah dan ketidakcekapan berleluasa. Tentera Rom kalah dengan Raja kecil kliennya bahkan tanpa menumpahkan darah, sementara para komandan pulang ke rumah dikalahkan tetapi kaya. Orang-orang biasa, yang masih marah dengan Senat kerana memperlakukan Gracchi, sangat marah dengan kekurangan kemampuan Senator. Sebagai tambahan, Cimbri dan Teutones dari Jerman sedang bergerak di Illyria dan Gaul Selatan berleluasa di atas Legiun Rom dalam perjalanan mereka.

Pada tahun 109 SM, Senat beralih kepada keluarga lama yang mempunyai banyak prestij. Keponakan Metellus Macedonicus, penakluk Macedonia, dihantar untuk membawa perang ke Jugurtha. Quintus Caecilius Metellus, adalah orang Rom yang lebih baik dan tidak mudah rosak daripada pendahulunya, tetapi setelah 2 tahun di lapangan melakukan sedikit tetapi tidak memperoleh sedikit kemenangan. Ketua bawahan Metellus, Gaius Marius, seorang lelaki baru dari Arpinum, adalah seorang askar muda yang cemerlang dan berkebolehan. Kecewa dengan kekurangan kejayaan di bawah komando Metellus, Marius memutuskan untuk mencalonkan dirinya sendiri. Seorang Plebeian tidak terpilih menjadi konsul dalam lebih dari satu abad, tetapi orang-orang marah dengan Senat dan mencari orang baru untuk mengubah arah kejadian. Berjalan di landasan penentangan terhadap korupsi dan kegagalan 'optimum', dan walaupun terdapat banyak bantahan dari golongan bangsawan, Marius terpilih menjadi yang pertama dari tujuh konsul, pada tahun 107 SM.

Dengan pemilihan Marius, Metellus dipanggil kembali, dan diberi penghormatan kemenangan oleh Senat (peristiwa yang sepenuhnya bermotifkan politik). Selain itu, walaupun tidak berjaya sepenuhnya, dia dianugerahi agnomen Numidicus kerana 'menaklukkan' Numidia. Marius bebas dari ketidakcekapan pendahulunya kemudian berusaha menyusun semula dan melatih tenteranya. Dengan kerugian kepada suku Jerman di Gaul dan Illyria, Marius terpaksa meminta sukarelawan dari kalangan penghulu utama Roma. Dia selamanya mengubah landskap politik dan ketenteraan, dan membuka jalan untuk tentera profesional yang tidak memiliki tanah, di mana penduduk miskin bandar akan mempunyai peluang dalam tentera. Lelaki tambahan yang mempunyai pangkat sosial yang tinggi tetapi kekayaan yang sedikit mengambil kesempatan untuk bergabung dengan Marius juga. Salah seorang lelaki ini, Lucius Cornelius Sulla, akan terbukti menjadi saingan terhebat Marius pada tahun-tahun kemudian, dan salah satu nama paling terkenal di Republik Akhir.

Tidak sampai 2 tahun, dengan kemenangan berterusan hampir di wilayah yang tersebar luas, Marius segera menakluki semua kubu kuat Numidian. Bocchus, Raja Mauretania, dan sekutu Jugurtha, semakin prihatin terhadap pendekatan Marius dan tenteranya yang akan datang.Setelah mengetahui bahawa orang Rom bersedia berunding untuk mengakhiri perang, Sulla dihantar untuk berurusan dengan Raja. Sebuah komplot ditorehkan di mana Bocchus akan mengkhianati sekutunya, Jugurtha, kepada orang Rom sebagai pertukaran untuk hidup damai. Jugurtha ditangkap dan diserahkan kepada Sulla, menurut rencana, yang kemudian membawa tawanannya ke Marius. Pada tahun 105 SM, perang telah berakhir dan Marius diberi penghormatan sebagai pemenang kerana perintahnya, walaupun ada tuntutan oleh Sulla untuk bertanggung jawab atas penangkapan tersebut. Acara ini akan menandakan permulaan persaingan lama antara kedua lelaki yang akan berakhir dengan keganasan dan pembunuhan, bertahun-tahun kemudian. Jugurtha, sementara itu, dikirim ke Roma untuk menunggu kematiannya semasa kemenangan Marius. Kemenangan ini akan lama ditunda, namun, karena Konsul akan dipaksa untuk menyelamatkan Rom dari ancaman serius pencerobohan Cimbri dan Teuton Jerman.


Metellus

Konsul Quintus Caecilius Metellus dihantar ke Afrika Utara untuk mengalahkan Jugurtha. Atas usahanya Metellus kemudian diberi gelar "Numidicus." Quintus Caecilius Metellus jujur ​​dan mampu sebagai komandan tetapi menghabiskan masa untuk memaksimumkan kegemilangannya ketika dia benar-benar mengalahkan mereka. Perancangan perangnya yang berjaya adalah menghancurkan saluran bekalan Jugurtha dan ini memaksa Jugurtha melakukan taktik gerila. Perjuangan Romawi dalaman berkembang antara Metellus dan komandan bawahannya (legate), Gaius Marius. Metellus membenarkan Marius kembali ke Rom dan Marius dipilih sebagai konsul pada tahun 107 SM. Metellus menyedari sepenuhnya cita-cita Marius dalam politik Rom dan berhari-hari menolaknya untuk membolehkannya berlayar ke Rom dan memperjuangkan konsul. Metellus, bagaimanapun, tidak menyedari bahawa Marius menginginkan perintahnya di Numidia. Numidia bukanlah kawasan yang ditetapkan untuk dilindungi oleh konsul oleh Senat Rom. Namun, orang-orang popular meluluskan undang-undang dalam Majelis Suku yang memberikan perintah menentang Jugurtha kepada Marius pada tahun 107 SM. Ini penting kerana Dewan merampas hak dan kuasa Senat dalam hal ini dan Senat menyerah.


Perang Jugurthine: Kempen Metellan (109 & ndash107 SM)

Dalam suasana beracun inilah pemilihan yang ditunda untuk konsul pada tahun 109 SM diadakan, dengan Q. Caecilius Metellus dan M. Iunius Silanus terpilih. Memandangkan sifat krisis, baik di rumah maupun di Afrika, kedua-dua konsul tersebut sepakat antara satu sama lain bahawa Metellus harus mengambil alih Perang Jugurthine dan kami tidak mendengar aduan mengenai pelanggaran praktik biasa ini. 204

Panglima Rom & ndash Q. Caecilius Metellus

Q. Caecilius Metellus berasal dari Rom & keluarga terkemuka dalam tempoh ini. Antara tahun 123 dan 109 SM, enam anggota keluarga yang berbeza mengadakan konsul, yang berpuncak pada kemenangan Metellan berganda yang disebutkan pada tahun 111 SM (lihat Lampiran IV untuk penerangan lebih lengkap mengenai Metelli dalam tempoh ini). Oleh itu, tidak seperti dua komandan Rom sebelumnya, konsul 109 berasal dari keluarga tentera Rom yang paling terkenal pada masa itu. Ini memberi Metellus kelebihan semula jadi dari segi sokongan kewangan dan politik di Senat. Selanjutnya, diharapkan perintahnya tidak hanya untuk tahun konsulanya, seperti dua komandan sebelumnya, tetapi dia akan mengambil wewenang pro-konsular dan mempertahankan komando di Afrika selama perang berlangsung . Inilah yang pada awalnya terjadi pada tahun 108 SM dan akan terus terjadi, jika bukan karena keadaan yang luar biasa. Memandangkan kedudukannya, dia mengambil kakitangan komando yang berpengalaman, termasuk veteran C. Marius dan P. Rutilius Rufus. Kakitangannya juga termasuk sekurang-kurangnya seorang anggota keluarga kerajaan Numidian, Gauda, ​​saudara tiri Jugurtha. 205

Kempen 109 SM

Akhirnya, dengan seorang komandan yang berprofil tinggi dan dengan penghinaan Suthul segar dalam fikiran mereka, usaha Perang Jugurthine menjadi tumpuan utama bagi Rom. Seperti yang dijangkakan, Metellus memulakan persiapan yang teliti untuk perang, dimulai dengan memungut tentera yang besar dari kedua-dua warga Rom, sekutu dan sekutu luar negeri. Namun sekali lagi, kami tidak diberi angka yang tepat untuk ukuran tentera Metellus & rsquo. Setelah tiba di Afrika Rom untuk mengambil alih dari Sp. Albinus, Sallust melaporkan bahawa Metellus mendapati wilayah itu dan pasukan Rom yang tersisa berantakan. Disiplin seluruh tentera nampaknya runtuh, dari Sp. Albinus sendiri menjadi tentera Rom paling rendah. Peraturan ketenteraan telah ditinggalkan dengan pasukan yang mendukung diri mereka dengan menjarah penduduk tempatan.

Oleh itu, Metellus menghadapi kedudukan yang sukar, walaupun kelebihannya tidak diragukan. Sebagian besar musim kampanye telah hilang karena pemilihannya yang lewat untuk konsulship, dengan pemilihan ditunda dari 110 menjadi 109, dan waktu yang diperlukan untuk mengumpulkan pasukan baru di Itali. Tambahan pula, pasukan Romawi di Afrika Utara sedang berantakan dan memerlukan sedikit masa untuk memulihkan disiplin dan menggabungkan pasukan di Afrika dengan pasukannya yang baru, yang semuanya memerlukan latihan lebih lanjut sebelum melihat tindakan. Walau bagaimanapun, bertindak menentang ini adalah jangkaan yang setimpal dengannya. Mengingat kedudukan sosial dan politiknya serta desakan yang diharapkan Senat dan Rakyat mengharapkannya untuk membalas kerugian di Suthul, Metellus berada di bawah tekanan yang cukup besar untuk memberikan hasil yang cepat. Walaupun begitu, dia melakukan persiapan awal yang disiplin dengan cermat dipulihkan dan pasukan tersebut dilatih dengan bersungguh-sungguh, dengan perarakan paksa dan keadaan dibuat untuk mensimulasikan berada di wilayah yang bermusuhan.

Bagi Metellus, tujuannya untuk perang jauh lebih jelas daripada yang dihadapi pendahulunya, iaitu kemenangan total. Namun, ini dengan sendirinya menghadirkan sejumlah masalah. Ini masih bukan perang penaklukan, tetapi perang melawan satu orang, Jugurtha dan perang tidak akan berakhir sehingga Jugurtha ditawan atau dibunuh. Seperti yang diperincikan sebelumnya, wilayah tersebut memilih Numidian, gunung dan gurun untuk bersembunyi di dalam dan dataran terbuka yang luas untuk menggunakan pasukan berkuda ringan Numidian. Bagi Jugurtha, kempen baru ini pasti memberikan dilema yang menarik kepadanya. Dia berada di puncak monarki, raja Numidia yang bersatu, setelah benar-benar mengalahkan tentara Rom yang menyerang dan, seperti yang kita diberitahu, memulai kampanye untuk memperbesar kerajaannya dengan mengorbankan negara dan suku yang berdekatan. Namun, mengingat pengetahuannya tentang orang Rom, dia pasti menyedari bahawa di bawah Metellus situasinya akan sama sekali berbeza. Inilah keturunan keluarga Rom & rsquos yang terkemuka, kedudukan yang dimiliki oleh Scipios pada generasi sebelumnya. Dia pasti tahu bahawa Metellus akan menetap tidak kurang dari kemenangan penuh dan bahawa, setelah mempermalukan Rom baik secara militer dengan kemenangan di Suthul, dan secara politik, dengan orang Rom berada di bawah kuk dan bersetuju untuk menarik diri, Rom tidak akan pernah berpuas hati perdamaian yang dirundingkan.

Walaupun begitu, kami diberitahu bahawa dia terus dengan taktik yang telah diuji untuk menghantar utusan untuk membincangkan perdamaian sambil bersiap sedia menghadapi konflik yang baru. Namun, kali ini, dia telah bertemu dengan pertandingannya, karena Metellus menggunakan strategi yang sama. Pencerobohan Rom ke atas Numidia disertai dengan usaha untuk mengubah utusan Numidia, membujuk mereka untuk membunuh atau menangkap Jugurtha. Serangan Romawi sama sekali tidak mendapat tentangan awal, dan Jugurtha memiliki kota-kota perbatasan yang menawarkan token penyerahan kepada orang Rom dan persediaan untuk tentera mereka. Metellus menggunakan muhibah ini untuk menjadikan bandar Vaga sebagai markas maju, menempatkan pasukan pengawal di sini dan pusat bekalan ke depan. Jugurtha sekali lagi menghantar utusan untuk berunding, yang Metellus sekali lagi berusaha untuk beralih kepada perjuangan Rom. 206 Dengan pendahuluan pendahuluan, Jugurtha bertekad untuk mengalahkan pencerobohan Rom ini dan mulai memilih posisi untuk menghadapi Rom dalam pertempuran. Tempat yang dipilihnya adalah berhampiran dengan Sungai Muthul. 207

Pertempuran Sungai Muthul (109 SM)

Sekiranya kita dapat melihat satu ciri kepakaran ketenteraan Jugurtha & rsquos, ia muncul melalui pemilihan lokasi pertempurannya dengan teliti. Pada tahun 110 di Suthul dan di Muthul pada tahun 109, dia menggunakan pengetahuannya tentang kerajaan & geografi rsquos untuk memilih laman web yang memaksimumkan kekuatan tentera & rsquosnya dan memanfaatkan kelemahan Rom. Tidak pernah dia dipaksa atau panik untuk berperang, dan pada kedua kesempatan itu, orang Rom berperang di lokasi yang telah dia pilih.

Sallust, sekali sahaja, memberi kami penerangan yang sangat baik mengenai laman pertempuran:

Di bahagian Numidia yang diberikan partisi kepada Adherbal ada sebuah sungai yang mengalir dari selatan yang disebut Muthul, dan kira-kira dua puluh batu dari situ terdapat sebilangan bukit yang terpencil dan tidak berbudaya secara alami yang selari dengan sungai. Dari sekitar pertengahan jarak ini, ketinggian bercabang dan memanjang untuk jarak jauh, ditutupi dengan zaitun liar, myrtles, dan jenis pokok lain yang tumbuh di tanah yang kering dan berpasir. Dataran campur tangan (antara tambak dan sungai) tidak berpenghuni dari kekurangan air kecuali bahagian di sepanjang sungai, yang ditutup dengan semak-semak dan sering dikunjungi oleh lembu dan petani.

Di bukit itu, yang mengapit barisan Rom & rsquo, Jugurtha mengambil kedudukannya dengan barisannya yang sangat luas. Dia memberikan perintah gajah dan sebahagian dari infanteri kepada Bomilcar dan menempatkan anak buahnya lebih dekat ke gunung dengan semua pasukan berkuda dan pasukan infanteri terbaiknya. 208

Oleh itu Jugurtha telah memilih tempat yang ideal untuk penyergapan, menduduki tanah yang lebih tinggi dan berpotensi memerangkap tentera Rom antara pasukannya sendiri dan sungai (lihat rajah pertempuran). Tambahan pula, tenteranya menggunakan penutup rantai di bukit untuk menyembunyikan kekuatan & ukurannya dari musuh. Namun, Metellus, seorang komandan yang berkebolehan segera melihat tentera Numidian dan memaksa pasukannya berhenti dan mengubah formasi untuk memenuhi serangan & lsquosurprise & rsquo:

I. Pertempuran Sungai Muthul (109 SM), Tahap 1

Bahagian kanannya, yang paling dekat dengan musuh, dia memperkuat dengan tiga barisan cadangan. Di antara manipulasi, dia meletakkan slingers dan pemanah, sementara di sayap dia menempatkan semua pasukan berkuda dan setelah menyampaikan ucapan singkat, yang hanya ada waktu, membawa tentera turun ke dataran dalam formasi barunya, dengan apa yang telah ada bahagian depannya, bergerak pada sudut yang tepat ke arah musuh. 209

Ketika orang-orang Rom berjalan ke dataran, orang-orang Numidia memegang tanah mereka. Ini menyebabkan Metellus percaya bahawa Jugurtha merencanakan serangkaian pertempuran untuk menghancurkan tentera daripada serangan langsung. Untuk mengamankan kedudukannya, dia mengirim Rutilius Rufus dan pasukan berkuda dan pasukan bersenjata ringan untuk mengamankan sebuah lokasi di tepi sungai untuk sebuah kem, sekiranya diperlukan semalaman, sehingga memberi akses kepada tentera air bersih kepada tentera. Metellus tetap menjadi pimpinan pasukan berkuda di kepala tiang, dengan Marius yang memimpin pasukan utama di belakangnya. Setelah tentera Metellus & rsquo memasuki dataran, Jugurtha mengirim pasukan 2,000 infanteri untuk menyekat jalan dari mana orang Rom datang dan mencegah kemungkinan mundur.

Dengan perangkap yang ada sekarang, pasukan Jugurtha & rsquos menyerang:

Bahagian belakang lajur Metellus & rsquo mengalami korban yang berat, dan kedua-dua sayap itu diganggu oleh penyerang bergerak yang menekan serangan mereka dan menyebarkan kekeliruan besar di barisan Rom. Bahkan orang-orang yang menentang dengan keberanian yang paling tidak puas hati dengan cara pertempuran yang tidak teratur, di mana mereka terluka dalam jarak jauh tanpa dapat menyerang balik atau bertempur dengan musuh mereka.

Penunggang kuda Jugurtha & rsquos telah diberi arahan dengan teliti sebelumnya. Setiap kali skuadron pasukan berkuda Rom memulakan serangan, bukannya mundur dalam satu badan, mereka tersebar seluas mungkin. Dengan cara ini mereka dapat memanfaatkan kelebihan berangka mereka. Sekiranya mereka gagal menghentikan serangan musuh & musuh mereka, mereka akan menunggu sehingga pasukan Rom kehilangan formasi mereka, dan kemudian memotongnya dengan serangan di belakang dan di sisi mereka. 210

Oleh itu, kita dapat melihat kunci strategi Jugurtha & rsquos: untuk mengganggu orang Rom dari jarak jauh, dengan tembakan dan pasukan berkuda dan menafikan mereka kelebihan mereka dalam pertempuran infanteri suku akhir. Tambahan pula, serangan dan kawasan yang meluas bertindak mengganggu disiplin pertempuran Rom dan formasi pertempuran yang ketat. Kami tidak tahu berapa lama perjuangan ini berlanjutan, tetapi kesan yang diberikan Sallust adalah bahawa ia berlanjutan untuk beberapa waktu. Seperti yang dikemukakan oleh Sallust sendiri, bangsa Romawi mempunyai kualitas dan jumlah tentara yang unggul, tetapi orang Numidian memiliki alasan yang memihak kepada mereka dan gaya pertempuran dimainkan dengan kekuatan mereka. 211

Walaupun begitu, kunci kemenangan Numidian adalah keruntuhan formasi Rom dan percubaan menarik diri. Secara berkesan orang Rom dimasukkan ke dalam kotak, dengan orang Numidian di depan dan ke kanan, serta menyekat jalan di belakang mereka, dengan sungai di sebelah kiri mereka. Sekiranya tentera Rom pecah, mereka akan dibantai. Sallust menunjukkan bahawa titik ini tidak hilang pada Metellus yang tidak membuang waktu untuk memberitahu anak buahnya bahawa berundur bukanlah pilihan. 212 Selanjutnya, serangan Numidian adalah rangkaian serangan dan bukannya pertempuran jarak dekat. Dengan pemikiran ini, Metellus memerintahkan kenaikan ke arah Numidian, untuk memaksa mereka untuk berperang di tempat yang dekat atau mundur. Menghadapi kemajuan Romawi dan tidak mahu melibatkan pasukan legionari dari jarak dekat, orang Numidian memecah dan tersebar ke pergunungan.

Perhatian kini beralih ke kekuatan Rutilius & rsquo di tepi sungai. Pada suatu ketika sebelum pertempuran dimulai, Jugurtha mengirim letnannya, Bomilcar, bersama pasukan empat puluh empat gajah dan pasukan infanteri yang menyertai untuk menyerang pasukan pendahulunya Rom, yang sekarang membuat kem di tepi sungai. Sallust menyatakan bahawa Bomilcar berusaha melancarkan serangan mengejut ke atas orang Rom menggunakan penutup kawasan berhutan antara kedua pasukan. Memandangkan kekuatannya memiliki lebih dari empat puluh gajah di dalamnya, serangan mengejutkan sepertinya tidak mungkin berhasil, terutama mengingat kehadiran piket Rom. Setelah melihat awan debu besar ditendang oleh pasukan Bomilcar & rsquos, Rutilius mengumpulkan pasukannya ke dalam formasi dan menyerang untuk bertemu musuh.

Serangan Numidian yang hampir komik ini berakhir sebaik sahaja bermula ketika gajah-gajah itu terjerat dalam pertumbuhan antara kedua-dua pasukan, mengganggu kemajuan Numidian. Infanteri Numidian yang menyertainya nampaknya pecah dan melarikan diri untuk keselamatan di tempat yang lebih tinggi sehingga gajah-gajah itu disembelih. Di sini Sallust menyediakan satu-satunya angka untuk pertempuran itu, dengan empat puluh gajah Numidian terbunuh dan empat ditawan. 213 Dengan Bomilcar diarahkan, Rutilius kemudian berangkat untuk bergabung kembali dengan kekuatan utama, pada waktu malam telah jatuh. Sallust meningkatkan drama naratifnya dengan membuat kedua-dua pasukan Romawi salah mengira pendekatan yang lain untuk musuh dengan pertempuran hampir dihindari berkat pengakap yang dihantar oleh kedua belah pihak. Setelah pertempuran, kami diberitahu bahawa Metellus tetap berada di kem selama empat hari, untuk membangun kembali tenteranya, sementara Jugurtha mulai meningkatkan pasukan baru.

Apa yang akan kita buat pada pertempuran kedua Perang Jugurthine dan yang pertama untuk menerima apa-apa yang menghampiri penerangan terperinci di Sallust? Jelas bahawa walaupun telah memilih landasan dan taktiknya dengan sempurna, Jugurtha dan Numidian telah dikalahkan dengan jelas oleh Metellus, berkat kualiti pasukan Romawi. Walaupun memiliki kedudukan yang unggul dan penggunaan senjata miselnya yang sangat baik (busur dan katapel) dan berkuda pada kedua-dua kesempatan ketika berhadapan dengan pasukan tentera Rom di jarak dekat, pasukan Numidian melarikan diri dari medan perang. Secara semula jadi, ini dibantu oleh kepemimpinan Metellus yang tenang dan mantap yang mempunyai keyakinan terhadap keunggulan kekuatannya sendiri dan pengetahuan yang akan diberitahu ini pada hasil akhir.

II. Pertempuran Sungai Muthul - Tahap 2

Kesan keseluruhan menarik untuk dipertimbangkan. Di satu pihak, orang Rom telah memperoleh kemenangan yang jelas, mengembalikan kebanggaan Rom dan keseimbangan kekuatan antara pasukan masing-masing. Keunggulan mesin ketenteraan Rom telah jelas ditunjukkan dan kelemahan Numidian menjadikannya terlalu jelas untuk dilihat. Walaupun begitu, kita mesti bertanya pada diri sendiri betapa pahitnya kekalahan bagi Jugurtha? Walaupun kita tidak memiliki angka korban, narasi Sallust & rsquos menjelaskan bahawa sebahagian besar pasukannya bertahan, walaupun dia kehilangan banyak kekuatan gajah. Lebih penting lagi, selagi raja sendiri tetap bebas maka perang akan berlanjutan. Walau bagaimanapun, Sallust menjadikan satu titik penting tetapi ganjil sebagai catatan pos untuk pertempuran. Dia menyatakan bahawa walaupun jumlah korban Numidian yang rendah, mayoritas meninggalkan Jugurtha, yang harus merekrut kekuatan petani yang tidak terlatih untuk membangun kembali tenteranya. Sallust menganggap ini sebagai kebiasaan budaya Numidian. 214 Namun, mungkin lebih logik untuk melihatnya sebagai tanda pertama bahawa, walaupun Jugurtha bermaksud untuk berperang, tentera Numidian tahu kapan mereka dipukul.

Walaupun begitu, di sebalik kemenangannya, Metellus ditinggalkan dengan masalah serius, iaitu bagaimana membawa perang ke kesimpulan yang cepat. Jugurtha telah dikalahkan secara tentera, tetapi sehingga dia berada di tangan Rom, perang akan berlanjutan. Dalam banyak aspek, ini adalah jenis peperangan yang paling menjengkelkan orang Rom yang telah dikalahkan musuh secara militer, tetapi tokoh itu tetap ada. Bersama Hannibal, mereka memaksanya ke pengasingan dan, setelah dua dekad melarikan diri, akhirnya bunuh diri sementara dengan Viriathus, mereka telah melakukan pembunuhan. Tanpa pilihan lain, Metellus memulakan kempen untuk menolak akses Jugurtha ke sumber-sumber Numidia, oleh penaklukan negara & rsquos. Proses ini paling baik dijelaskan oleh Sallust:

Oleh itu, dia (Metellus) berjalan ke bahagian paling subur di Numidia, mengorbankan negara itu, merebut dan membakar banyak kubu kuat dan kota yang terburu-buru dibentengi atau dibiarkan tanpa pembela, memerintahkan kematian semua orang dewasa dan memberikan segala yang lain kepada tenteranya sebagai harta rampasan. Dengan cara ini dia menimbulkan keganasan sehingga banyak orang diberikan kepada orang Rom sebagai sandera, gandum dan keperluan lain dilengkapi dengan banyak dan garnisun diterima di mana sahaja Metellus menganggapnya disarankan. 215

Walaupun ini adalah strategi yang mengagumkan dalam hal menafikan akses Jugurtha ke sumber daya, ia akan menjadikan orang Numidian menentang Rom, terutama ketika anda menganggap bahawa Metellus telah memulakan kempen ini dengan disambut oleh penduduk setempat. Lebih jauh lagi, jika ada, ini akan meningkatkan sokongan untuk kempen pemberontakan Jugurtha. Kesan sampingan lain dari polisi ini ialah menyebarkan kekuatan Metellus & rsquo ke kawasan yang luas. Ini memberikan kesempatan bagi Jugurtha, yang bertindak balas dengan membayangi kekuatan utama Metellus & rsquo dan memukul petir dengan pasukan berkuda melawan mana-mana unit Rom yang sesat yang dia datangi. Sallust mencatatkan bahawa satu unit tersebut diserang dan disembelih. 216 Taktik ini memaksa Metellus untuk lebih berhati-hati ketika berkempen di daerah Numidian, dengan tenteranya terbagi menjadi dua kekuatan utama, satu diperintahkan olehnya, dan satu oleh Marius, dengan kedua-duanya saling membayangi.Ini menetapkan nada untuk sepanjang kempen 109 dengan pasukan Metellus dan Marius & rsquo menyerang berbagai kota Numidian dan Jugurtha membayangi mereka dengan pasukan berkuda dan menghalangi kemajuan Rom setiap kali dia boleh, melalui merosakkan tanaman atau meracuni sumber air, tetapi tidak berperang .

Oleh itu, sekali lagi, tentera Rom menjadi buntu dalam perang yang panjang dan luntur melawan musuh gerila & lsquoinvisible & rsquo. Kesannya terhadap semangat Rom dapat dilihat oleh Sallust sekali lagi merujuk kepada kewujudan kumpulan pengganas Rom. Metellus bertekad untuk membawa Jugurtha bertempur sekali lagi dengan menyerang kota Zama, yang dia harapkan akan memaksa Jugurtha untuk berdiri untuk menyelamatkan kota itu. Harus dikatakan bahawa ini adalah harapan yang sia-sia dan menunjukkan betapa kurang idea orang Rom telah menjadi. Malangnya bagi Metellus, Jugurtha mengetahui rancangan ini dari sekelompok orang gurun Rom yang telah berpindah dan dapat menggunakan kepantasannya yang lebih besar untuk mencapai Zama terlebih dahulu dan membuat persiapan. Pertahanan Zama & rsquos diperkuat, dibantu oleh kehadiran pasukan gurun Rom untuk mempertahankan kota. Jugurtha, bagaimanapun, tidak berniat dijatuhkan di satu lokasi dan dengan cepat membawa pasukan berkuda kembali ke bukit.

Sekali lagi, kecerdasan ketenteraan unggul Jugurtha & rsquos menunjukkan, ketika dia mengetahui bahawa Marius telah membawa pasukan kecil ke bandar Sicca yang berdekatan untuk mendapatkan bekalan tambahan. Oleh itu, dia menggerakkan pasukan berkuda dan menyerang Marius ketika dia meninggalkan kota, merancang untuk mengepung Marius dengan meminta penduduk kota menyerang Marius dari belakang. Marius bagaimanapun, terus menundukkan kepalanya dan maju cepat ke arah musuh, sehingga melarikan diri dari dikelilingi dan sekali lagi menguji keberanian orang Numidian di hadapannya. Sekali lagi, ketika berhadapan dengan tentera Rom yang menyerang mereka, orang Numidian pecah, dan penyergapan gagal, dengan sedikit korban di kedua-dua belah pihak. 217

Sekali lagi, corak biasa diulang, dengan kemampuan taktik cemerlang Jugurtha & rsquos ditolak oleh kualiti pasukannya yang buruk.

Walaupun kehilangan elemen kejutan, Metellus meneruskan pengepungan Zama. Jugurtha sekali lagi, bagaimanapun, menjadi penguasa yang tidak dijangka dan menyerang kem Rom yang dibela dengan ringan di belakang tentera Metellus & rsquo. Sekali lagi ini menghasilkan kejayaan awal dengan pengawal Rom bertaburan daripada berdiri dan berperang, yang kebanyakannya disembelih. Namun, Sallust melaporkan bahawa hanya empat puluh orang yang berpegang teguh dan mempertahankan bukit atau puncak bukit, cukup lama bagi Metellus dan Marius untuk menyedari keadaan itu dan membantu mereka. 218 Jugurtha, setelah mengejutkan dan memalukan orang Rom sekali lagi, harus mundur ketika berhadapan dengan kemungkinan yang luar biasa dan dengan demikian jalan buntu berlanjutan.

Perang berlanjutan seperti ini, dengan Metellus meneruskan pengepungan Zama dan Jugurtha yang menyerang dan menyerang garis Rom di mana sahaja dia boleh. Sallust memelihara pengepungan yang baik, jelas diambil dari akaun pertama. Dalam banyak cara, pengepungan Zama menjadi mikrokosmos bagi perang itu sendiri. Kekuatan tentera Rom yang luar biasa tidak cukup untuk merebut kota itu, dan Jugurtha terus menyerang pasukan Rom tanpa dibawa ke pertempuran dan terus dihalau. Pada akhirnya, dengan bermulanya musim sejuk, Metellus terpaksa meninggalkan pengepungan Zama dan membawa sebahagian besar tenteranya kembali ke Afrika Rom ke musim sejuk di sana. Dia secara semula jadi meninggalkan garnisun di sejumlah kota Numidian.

Oleh itu, kempen 109, walaupun kemenangan cemerlang di Sungai Muthul, telah berakhir dengan kebuntuan dan perang berlanjutan ke tahun keempat, namun masih belum ada kejayaan Romawi yang nyata. Seperti dalam banyak kesempatan, keunggulan ketenteraan Rom, baik dari segi jumlah maupun kualitas, tidak dapat mengalahkan musuh yang enggan bertempur dan terus menganiaya mereka. Tentunya, Metellus telah mengembalikan kebanggaan Romawi dan keunggulan ketenteraan dalam pertempuran, tetapi tidak mempunyai strategi ketenteraan yang jelas untuk mengakhiri perang.

Oleh itu, tanpa pilihan lain, Metellus sekali lagi berusaha untuk mengakhiri perang dengan cara diplomasi melalui penindasan wakil Jugurtha & rsquo, Bomilcar, yang kedudukannya, seperti yang dia fahami sepenuhnya, adalah keadaan yang tidak menentu. Seperti yang ditunjukkan oleh Sallust, Bomilcar, sebagai agen Jugurtha & rsquos dalam pembunuhan putera Numidian Massiva di Rom, akan diserahkan untuk keadilan Rom jika ada penyelesaian antara Rom dan Jugurtha kemudian Bomilcar. 219 Selanjutnya, dia pasti menyedari bahawa pada akhirnya orang Numidian tidak akan memenangkan perang ini dan sekali lagi dia akan mendapati dirinya berada di bawah belas kasihan keadilan Rom. Oleh itu, perjanjian yang terpisah antara dirinya dan Rom adalah satu-satunya cara untuk memastikan kelangsungan hidupnya sendiri. Oleh itu, Bomilcar berusaha meyakinkan Jugurtha untuk berdamai dengan Rom, berjaya seperti yang muncul, dan rundingan dibuka.

Kita harus mempersoalkan apakah Jugurtha tiba-tiba mengalami perubahan hati yang disebabkan oleh Bomilcar atau apakah ini tidak lebih dari kesinambungan taktik awalnya untuk berunding dengan Rom untuk mengorek perairan. Metellus mengadakan dewan orang-orang kanannya dan mengirim syarat awal kepada Jugurtha sebanyak 200,000 pound perak, semua gajahnya dan sejumlah kuda dan senjata, bersama dengan kepulangan semua penggurun pasir Rom, yang semuanya dipatuhi. Hanya ketika Jugurtha sendiri diperintahkan untuk menghadap orang Rom, di Tisidium, dia memutuskan perundingan.

Memandangkan dia menyerahkan sebagian besar sumbernya kepada Metellus, kita harus mempertimbangkan bahawa Jugurtha benar-benar berusaha mencari penyelesaian dengan Rom. Namun, setelah kemenangan dan penghinaannya terhadap orang Rom di Suthul, dia pasti tahu bahawa orang Rom tidak akan pernah membiarkannya kekal sebagai Raja Numidia, dan sebenarnya tidak mungkin orang Romawi membiarkannya tetap hidup sama sekali. Apa yang ditunjukkan oleh insiden ini, sekiranya ada kedua-dua pihak yang bosan dengan perang ini, tanpa kemenangan bagi kedua-dua pihak. Oleh itu, perang berlanjutan hingga tahun keempat (108 SM) dengan Metellus tetap menjadi ketua kempen sebagai pemerintah, yang tidak mengejutkan kerana reputasinya, prestasi dan sokongan politiknya yang luar biasa di Senat.

Pengkhianatan pada Musim Sejuk 109/108 SM

Namun, sokongan ini di Rom berbeza dengan kedudukannya di Afrika. Satu tahun lagi telah berlalu dan Jugurtha, walaupun mengalami kekalahan, masih berada di medan bersama pasukannya dan dapat bertindak tanpa hukuman, menyerang orang Rom seolah-olah secara acak. Perang itu akan berlanjutan ke tahun keempat, tanpa penyelesaian ketenteraan yang jelas dan rundingan untuk perdamaian telah terhenti sekali lagi. Ditambah dengan kegagalan tentera untuk menawan kota Zama. Di lapangan, pertunjukan Rom yang kurang sopan ini telah menyebabkan peninggalan, seperti yang telah kita lihat. Dengan sebilangan orang gurun yang diserahkan oleh Jugurtha, Metellus setidaknya dapat membuat contoh dari mereka dan tidak mendorong tindakan seperti itu lagi. Namun, pada tahap yang lebih tinggi, Metellus menghadapi bahaya yang paling besar, ketika ketidakpuasan ini menemukan tokoh kepala, dalam bentuk wakilnya sendiri, Caius Marius. Latar belakang Marius & rsquo akan diperiksa sebentar lagi (Bab 7), tetapi pada masa ini dia mendapati dirinya berada dalam kedudukan yang ideal. Bahawa Rom akan memenangkan perang itu tidak dapat dielakkan, paling tidak dalam pengertian ketenteraan, namun kempen itu berlarutan dan Marius mendapati dirinya berada dalam kedudukan yang dialami oleh banyak wakil, kerana yakin bahawa dia dapat melakukan pekerjaan yang lebih baik daripada atasannya.

Dengan tentera Rom musim sejuk di wilayah Afrika, Marius nampaknya meminta Metellus agar dia diberi izin untuk kembali ke Rom dan membela konsul. Bagi Metellus ada sejumlah alasan yang jelas untuk menolak permintaan tersebut. Sebagai permulaan Marius adalah pegawai berkhidmat dalam kempen penting dan tidak boleh dibebaskan kerana alasan politik peribadi. Kedua, jelas bahawa Marius sedang marah untuk mengambil perintah Metellus & rsquo sendiri darinya. Ketiga, adalah kenyataan bahawa, seperti yang dilihat oleh Metellus, Marius tidak memiliki sifat untuk dipilih sebagai konsul dan akan gagal sama sekali. Walaupun mempunyai catatan ketenteraan dan politiknya, dia tidak memiliki basis kekuatan atau sekutu sendiri dan hanya mencapai apa yang dia miliki dengan menjadi pelanggan Metelli. Selain itu, dia adalah bangsawan Itali (walaupun dengan kewarganegaraan Rom) tetapi bukan orang Rom, perbezaan penting di mata bangsawan Rom. Atas sebab-sebab ini, tidak mengejutkan bahawa Metellus menolak permintaan Marius & rsquo. Meskipun demikian, Metellus kini berhadapan dengan wakil yang berpotensi memberontak untuk bertanding juga.

Dengan kegagalan rundingan, orang Rom menghabiskan sisa musim sejuk di wilayah Afrika mereka, mengumpulkan pasukan mereka untuk kempen berikutnya. Ini meninggalkan Jugurtha tangan bebas di Numidia (kecuali pasukan pengawal Rom) dan dia menggunakannya untuk keuntungannya. Dia mengumpulkan tentera baru dan menghabiskan sisa masa berusaha untuk merebut kembali kota-kota dan kota-kota yang telah pergi ke Rom (kebanyakannya tidak rela) dan bahkan berusaha untuk menumbangkan pasukan pengawal Rom yang ditinggalkan di sejumlah kota. Kejayaan datang dalam bentuk kota Vaga, salah satu bandar Numidian pertama yang beralih ke Metellus pada tahun 109 dan dengan pasukan pengawal Rom. Semasa festival awam, pegawai-pegawai garnisun diundang untuk makan bersama orang-orang kenamaan di kota & rsquos, di mana mereka dibunuh. Dengan garnisun tanpa pemimpin, penduduk bandar menyerang tentera, memotong mereka dari kubu mereka dan jatuh di jalanan, membantai mereka. Dengan curiga hanya komandan Rom, T. Turpilius Silanus yang terselamat. 220

Setelah mendengar bencana di Vaga, Metellus segera berangkat dan melintasi perbatasan dengan kekuatan Rom yang besar dengan niat untuk membalas kerugian tersebut. Setelah sampai di bandar, penduduk melakukan kesalahan yang besar. Kekuatan Metellus & rsquo mengandung sejumlah besar pasukan berkuda Numidian, yang telah memasuki perkhidmatan Rom (itu sendiri merupakan tanda ketidakpuasan Numidian). Ketika pasukan berkuda sampai di kota sebelum infanteri Rom, penduduk kota menganggap bahawa mereka berasal dari Jugurtha dan membuka pintu pagar dan keluar untuk menyambut mereka. Secara semula jadi, dengan memanfaatkan kekayaan ini, pasukan berkuda Romano-Numidian menyembelih penduduk dan mengambil gerbang sebelum mereka dapat ditutup. Walaupun ada tentangan, bandar itu mudah jatuh, dengan penduduk disembelih dan mangsa yang selamat dijadikan hamba. Sallust mempertaruhkan keseluruhan pemberontakan hingga dua hari. 221

Mangsa yang paling menonjol adalah komander garnisun T. Turpilius Silanus, yang dihukum oleh mahkamah tentera dan dicambuk dan dieksekusi. 222 Yang memburukkan lagi keadaan ialah Turpilius adalah rakan Metellus dan hanya ada di sana atas permintaannya. Plutarch mendakwa bahawa di pengadilan, Marius mendorong Metellus untuk menjatuhkan hukuman mati kepada rakannya, yang dengan berat hati harus dilakukan oleh Metellus. Plutarch mendakwa bahawa ini meningkatkan ketegangan antara Metellus dan Marius. Dia kemudian menambah bahawa segera setelah pelaksanaan tuduhan itu didapati palsu dan Turpilius sebenarnya tidak bersalah. Oleh itu, sekurang-kurangnya bagi Plutarch, Marius meminta Metellus untuk menjatuhkan hukuman kepada rakannya dengan tuduhan palsu. 223 Tepat bagaimana Turpilius tidak bersalah tidak pernah dinyatakan oleh Plutarch, dan kita juga tidak dapat membayangkan bagaimana hal itu dapat terjadi. Sekalipun dia tidak bersekongkol dengan penduduknya, maka dia sekurang-kurangnya bersalah atas kecuaian besar. Kerana kami tidak menjumpai semua ini dalam akaun Sallust & rsquos, kita mesti berhati-hati.

Walaupun pemberontakan telah dihancurkan dengan cepat dan brutal, memastikan pengulangan tidak mungkin berlaku, ia menunjukkan kelemahan kedudukan Rom dan merupakan satu lagi kemunduran bagi Metellus, yang menunjukkan bahaya ketidakaktifan Rom pada bulan-bulan musim sejuk.

Jugurtha, bagaimanapun, masih menghadapi ketidakpuasan dalam barisannya sendiri, sekali lagi dalam bentuk Bomilcar. Masih takut dengan kedudukannya sendiri dan tidak dapat dielakkan kekalahan Numidian, dia merancang untuk menyingkirkan Jugurtha dalam rampasan kuasa. Untuk tujuan ini, dia meminta bantuan seorang bangsawan Numidian dan panglima tentera, Nabdalsa, yang memerintahkan pasukan Numidian di perbatasan Afrika Rom. Namun, pada hari yang ditentukan Nabdalsa & rsquos saraf retak dan dia menarik diri dari plot. Bomilcar menambah kegagalan ini dengan menulis sepucuk surat kepadanya, mengejeknya kerana kurangnya keberanian dan meminta dia untuk bergabung dalam rancangannya kerana tidak dapat dielakkan bahawa Jugurtha akan kalah perang. Seperti yang biasa terjadi dalam kes-kes ini, surat itu masuk ke tangan orang lain, setiausaha Nabdalsa & rsquos, yang membawanya terus ke raja. Ketika Nabdalsa mendapat tahu tentang kehilangan surat dan rsquos dia berjaya sampai ke Jugurtha terlebih dahulu dan mengakui keseluruhan plot. Bomilcar dan para konspiratornya yang lain dikumpulkan dan dibunuh dengan segera. Nabdalsa terhindar, mungkin kerana kedudukannya dan Jugurtha & rsquos ingin membatasi penyebaran pemberontakan ini. Kami mengetahui perincian plot ini terima kasih kepada penggurun Numidian, mungkin beberapa yang berkaitan dengan plot itu sendiri, yang membuat perjalanan ke garis Rom. 224 Walaupun plotnya telah ditangani, Jugurtha & rsquos kedudukan lemah di Numidia telah jelas terpapar. Yang tidak dapat dielakkan dari kekalahannya sepertinya diterima secara luas, namun ia tidak dapat menyerah atau Rom tidak dapat mengakhiri perang.

Oleh itu, kempen 108 SM dimulakan dengan kedua-dua belah pihak menghadapi perpecahan dalaman dan prospek kebuntuan satu tahun lagi. Sementara Jugurtha membebaskan dirinya dari Bomilcar dengan pelaksanaan yang cepat, Metellus menyingkirkan dirinya dari Marius dengan akhirnya mengabulkan permintaannya untuk kembali ke Roma, dengan menerima bahawa lebih baik menghapus sumber ketidakpuasan dari Afrika daripada membiarkannya membebankan. Dia melakukan ini dengan selamat kerana mengetahui bahawa tidak ada peluang sebenar Marius terpilih sebagai konsul. Malangnya baginya, keselamatan ini hanya ada dalam fikirannya sendiri, seperti yang akan diperincikan dalam bab berikutnya.

Kempen 108 SM dan Pertempuran & lsquoSecond Metellan & rsquo

Kempen untuk 108 dimulakan, seperti biasa, dengan pencerobohan Rom ke atas Numidia, namun pada kesempatan ini Jugurtha bertempur. Sekali lagi keterbatasan Sallust & rsquos sebagai sejarawan muncul ke hadapan kerana perincian pertempuran ini diturunkan hanya dengan sebilangan kecil garis.

Metellus tiba-tiba muncul bersama tenteranya, di mana Jugurtha bersiap-siap dan mengumpulkan orang-orang Numidnya serta masa yang dibenarkan. Kemudian pertempuran bermula. Di mana sahaja raja hadir secara peribadi, terdapat beberapa pertunjukan penentangan di mana sahaja askarnya melanggar dan melarikan diri dengan tuduhan pertama. Orang Rom menangkap sejumlah besar standar dan senjata, tetapi hanya sedikit tahanan. 225

Kami tidak diberi alasan mengapa Jugurtha berperang. Implikasi Sallust & rsquos adalah bahawa Metellus dapat mengejutkannya dan meninggalkannya tanpa pilihan lagi memandangkan kedua-dua kecerdasan unggul yang dimiliki Jugurtha serta kecepatan pasukannya dibandingkan dengan pasukan Rom, ini sepertinya tidak mungkin. Sallust menyatakan bahawa Jugurtha semakin paranoid berikutan konspirasi para pegawainya dan mungkin saja dia berusaha bertempur untuk mengembalikan semangat Numidian. Akan tetapi, menentang kemungkinan ini adalah hasil yang tidak dapat dielakkan, yang pasti disedari oleh Jugurtha: ketika berhadapan dengan infanteri Rom yang unggul, orang Numidian sekali lagi melanggar dan melarikan diri.

Kemungkinan lain adalah bahawa Metellus mampu menyudutkan Jugurtha, namun kecepatan yang dicapai ini membingungkan, memandangkan dia telah menghabiskan tahun sebelumnya gagal melakukan hal itu. Mungkin perlu diingat bahawa sebilangan Numidian telah meninggalkan pasukan Rom pada musim sejuk tahun 108. Kami tidak diberitahu tentang kedudukan mereka, tetapi memandangkan kemungkinan kuat bahawa mereka terlibat dalam cubaan rampasan kuasa yang dijelaskan di atas, maka lebih banyak lagi daripada kemungkinan bahawa mereka adalah sebilangan besar Numidian berpangkat kanan dan membawa banyak kecerdasan mengenai rancangan Jugurtha & rsquos. Dengan pengetahuan ini kita dapat membuat spekulasi bahawa Metellus akhirnya dapat mengejutkan Jugurtha. Walaupun begitu, dengan sedikit bukti yang dapat kita lakukan hanyalah membuat spekulasi mengenai hal ini.

Apa pun punca pertempuran, hasilnya cukup jelas. Numidian dikalahkan dan Jugurtha melarikan diri lebih jauh di Numidia, berlindung di kubu kuat Thala. Metellus dengan cepat menindaklanjuti kemenangannya dengan sedikit kemenangan kepada Thala dalam usaha untuk menangkap raja. Walaupun kemajuan pesat ini, Jugurtha dapat melarikan diri sekali lagi, bersama anak-anak dan harta bendanya. Walaupun begitu, Metellus bertekad untuk menguasai kubu kuat dan mengepung pengepungan lain. Pada kesempatan ini, kota itu jatuh setelah pengepungan selama empat puluh hari. Namun, keuntungannya sedikit kerana bandar & rsquos yang memimpin warga melarikan diri ke istana kerajaan, membawa harta mereka bersama mereka. Setelah pesta, yang merangkumi sejumlah besar anggur, warga negara ini kemudian membakar istana, dengan diri mereka di dalamnya, dalam tindakan bunuh diri secara besar-besaran (walaupun kemalangan mabuk tidak dapat dikesampingkan).

Malangnya, hanya ini yang kita ketahui mengenai kempen tahun 108 SM, pertempuran dan pengepungan, dengan Sallust melangkau sepanjang tahun ini, mungkin kerana tidak banyak yang dilaporkan. Sekali lagi, nampaknya walaupun orang Rom telah mengalahkan Jugurtha sekali lagi pada tahun 108, perang nampaknya hampir tidak akan berakhir. Dari sudut positif, kebanyakan Numidia kini berada di tangan Rom dan Jugurtha nampaknya melarikan diri dengan hanya sedikit pengikut.

Perang Afrika

Akan tetapi, pada saat ini, ketika dia berada di titik surut terendahnya, Jugurtha menunjukkan kemampuan diplomatik dan taktikalnya yang luar biasa dan melakukan kudeta yang mengakibatkan perang perang Romawi meningkat secara besar-besaran. Setelah terputus dari sumber Numidiannya, Jugurtha memperluas pengaruhnya dan memperoleh sekutu dan kekuatan dari luar Numidia, yaitu orang Gaetul di selatan dan Mauri di barat. Kaum Gaetulians adalah kumpulan suku yang tinggal di selatan Numidian, di Pergunungan Atlas. Dalam beberapa sumber Rom yang menyebutnya, mereka biasanya dikumpulkan sebagai satu bangsa, walaupun kenyataannya jauh lebih rumit. 226 Sallust memperlihatkan reaksi Rom yang khas terhadap orang-orang Gaetul ketika dia menggambarkan mereka sebagai:

kaum lelaki liar dan tidak beradab yang pada masa itu tidak pernah mendengar tentang Rom. Dia (Jugurtha) mengumpulkan populasi mereka di satu tempat dan secara beransur-ansur melatih mereka untuk tetap berpangkat, mengikuti standar, mematuhi perintah dan melakukan tugas-tugas tentera yang lain. 227

Selain mengabaikan jumlah masa yang luar biasa yang diperlukan Jugurtha untuk melatih orang-orang biadab dari awal dalam seni perang & lsquowestern & rsquo, kami mempunyai rujukan dari Livy bahawa orang-orang Gaetulians dapat ditemui di tentera Hannibal & rsquos dan dapat menyimpulkan bahawa mereka telah lama digunakan sebagai tentera upahan, dan dengan itu berkenalan dengan Rom dan bentuk peperangan yang teratur. 228 Dengan ini, kita dapat menganggap bahawa jauh dari kasus Jugurtha yang mengembara keluar dari padang belantara, seperti yang dilukis oleh Sallust, lebih mustahil wang Jugurtha & rsquos menarik bagi mereka.

Bantuan lebih lanjut datang dari barat dalam bentuk Bocchus, Raja Mauri, orang-orang suku di sebelah barat laut Afrika (Mauretania). Bocchus berkaitan dengan Jugurtha melalui perkahwinan dan dengan itu nampaknya Jugurtha dapat menarik hubungan keluarga, dibantu secara bebas oleh banyak wang, untuk membawa Bocchus untuk menolongnya. 229 Selanjutnya, nampaknya Bocchus telah dihina oleh orang Rom ketika dia telah mendekati mereka untuk perjanjian persekutuan ketika pecahnya perang (walaupun tanggal dan komandan Rom tidak diberikan 230 . Jugurtha juga dapat mengatasi Bocchus & rsquo takut akan niat Rom, dengan mereka sekarang menguasai Numidia. Ketakutan seperti itu mungkin juga menjadi faktor pendorong kuat dalam keputusan suku Gaetulian untuk mengikuti Jugurtha.

Oleh itu, ketika mengalami serangan, Jugurtha berubah menjadi pelarian yang melarikan diri menjadi ketua pakatan Afrika dua negara yang agak belum diuji untuk menentang Rom. Kita harus selalu berhati-hati dalam mengikuti jangka waktu yang jelas yang diberikan oleh sumber-sumber kita yang masih hidup dan kemungkinan besar Jugurtha telah mengerjakan pakatan ini selama beberapa waktu. Walaupun begitu, bagi Rom, keadaan menjadi berpotensi parah di mana sebelumnya mereka telah menghadapi seorang raja, yang tidak mendapat sokongan seluruh bangsanya, mereka sekarang menghadapi dua pasukan, Gaetulian dan Mauri, yang diperintah oleh Jugurtha dan Bocchus. Perkara terakhir ini sering diabaikan dalam sejarah, dengan tumpuan yang terlalu besar pada Jugurtha sendiri. Walaupun begitu, kita harus berhati-hati sejauh mana kepercayaan sekutu baru ini terhadap Jugurtha.

Kekuatan hibrida baru ini (yang sekali lagi kita tidak mempunyai angka) kemudian menyerang Numidia dan menuju ke Cirta, tempat pengepungan yang pada awalnya menyebabkan perang, yang pada saat ini pada tahun 108 SM sekarang nampaknya berada di tangan Rom, walaupun kita tidak diberikan perincian mengenai bagaimana ia berlaku. Pada saat ini Metellus telah mengubah Cirta menjadi markas sementara, menampung bekalan Rom, tahanan dan barang rampasan, mungkin untuk musim sejuk.

Satu masalah utama yang kita ada dengan catatan kita yang masih hidup adalah mengenai kronologi peristiwa. 231 Sallust menyusun acara di Numidia dalam beberapa bahagian pendek. 232 Kita tidak tahu bilakah pada tahun itu & lsquoSecond Battle & rsquo berlaku. Kami juga tidak mempunyai skala masa untuk Jugurtha & rsquos penciptaan pakatan Gaetulian & ndashMauri. Implikasinya yang jelas adalah bahawa Metellus telah mengubah Cirta menjadi markas untuk menghabiskan musim dingin, daripada mengevakuasi Numidia sekali lagi dan kehilangan kendali. Setelah pengepungan Thala, kami tidak diberi petunjuk mengenai aktiviti Metellus & rsquo di Numidia, dan mengingat munculnya Cirta secara tiba-tiba di tangan Rom, kami dapat membuat spekulasi bahawa Metellus menggunakan masa ini untuk menyatukan penguasaan Rom Numidia. Oleh itu, ketika Bocchus dan Jugurtha menyerang Numidia, permulaan musim sejuk semakin hampir.

Metellus, menyedari kemajuan itu, mendirikan kubu kubu berhampiran Cirta untuk menunggu kedatangan tentera penyerang ini. Pada saat inilah dia menerima berita yang tidak diduga, bahawa bukan sahaja Marius terpilih menjadi konsul untuk tahun 107 SM, tetapi majelis itu memilihnya sebagai provinsi Numidia dan perintah menentang Jugurtha, mengatasi hak istimewa Senator (lihat Bab 7). Kami tidak memerlukan Sallust untuk membayangkan bagaimana perasaan Metellus dalam pengkhianatan ini, untuk digantikan oleh wakilnya sendiri dan, lebih buruk lagi, orang yang rendah diri sosial dan pelanggan. Untuk kempen Rom, berita ini tidak mungkin datang pada waktu yang lebih buruk. Ketika berhadapan dengan eskalasi perang yang besar dan pencerobohan oleh gabungan tentera Mauri-Gaetulian, perkara terakhir yang diperlukan oleh Rom adalah untuk membuat komandan lapangan mereka dilemahkan dan tidak dimotivasi sedemikian rupa.

Metellus bertindak balas dengan menggunakan diplomasi, dalam usaha untuk memutuskan hubungan antara Bocchus dan Jugurtha. Dia mengirim utusan ke Bocchus untuk meyakinkannya bahawa dia tidak perlu menjadi musuh Rom atau menyokong Jugurtha & rsquos. Malangnya, narasi Sallust & rsquo dari 108 kempen yang lain bermula pada ketika ini, dengan minatnya diambil oleh peristiwa di Rom yang melibatkan Marius. 233 Serangan bersama oleh Bocchus dan Jugurtha di Cirta gagal menjadi kenyataan, mungkin kerana diplomasi Metellus & rsquo membuat Bocchus berfikir dua kali.

Ketika Marius tiba di Afrika pada tahun 107 SM (sekali lagi kita tidak diberi skala waktu yang jelas), komando tentera diserahkan kepadanya oleh P. Rutilius Rufus, di Utica (di Afrika Rom). Metellus dengan jelas menolak untuk menyerahkan perintah sebagaimana yang ditentukan oleh tradisi. Oleh itu pada tahun 107 SM, tentera Rom kembali ke wilayah Rom di Afrika, sekali lagi meninggalkan Jugurtha dan Bocchus yang nampaknya bertugas di Numidia. Jurang dalam sumber kami tidak memberi kami perincian bagaimana ini berlaku. Sejauh yang mereka fikirkan, Bocchus dan Jugurtha tiba-tiba menghentikan serangan mereka ke Cirta dan duduk selama enam bulan menunggu Marius tiba dan mengambil alih perang, dan kemudian memulakan semula kempen mereka pada awal hingga pertengahan & ndash107, pada titik yang sama mereka telah berhenti. Sekali lagi, sejarah ketenteraan Rom jatuh keutamaan terhadap keutamaan yang diberikan kepada politik domestik. Sekiranya kita masih mempunyai buku-buku Livy yang relevan, ini tidak akan berlaku (lihat Lampiran V).

Sekalipun Bocchus tidak dapat menyerang Romawi, Jugurtha masih memerintah tentera Gaetulian dan Cirta membuat sasaran yang menggoda. Sayangnya kita ditinggalkan dengan serangkaian pertanyaan, yang, untuk masa yang akan datang, tidak akan pernah dijawab: adakah Jugurtha menyerang Cirta atau adakah Metellus menarik semua pasukannya kembali ke Afrika Rom?

Kita mungkin dapat mencari pertolongan dalam tindakan Marius dalam kempen 107 SM. Di satu pihak kita diberitahu bahawa Jugurtha menyerang kota-kota di Numidia masih bersekutu dengan Rom, tetapi di sisi lain bahawa terdapat banyak kubu kuat yang masih ada di tangan Jugurthan. 234 Kemungkinan besar tidak ada pertempuran serius yang berlaku antara Metellus dan Jugurtha pada akhir 108 / awal 107, walaupun apakah ini adalah hasil ketidakpedulian Jugurthan atau Metellan yang mustahil untuk diketahui. Kita bahkan tidak dapat memastikan bahawa Cirta tetap berada di tangan Rom, walaupun ini nampaknya mungkin dari konteks kempen 107 SM. Ada kemungkinan Metellus meninggalkan Cirta dan sejumlah kota yang berpangkalan dan menarik sebahagian besar tentera kembali ke Afrika Rom. Menghadapi pertahanan Rom yang kuat dan sekutu yang tidak pasti, ada kemungkinan Jugurtha tidak berjaya mengepung Cirta dan ketika dia menyedari bahawa Metellus tidak akan terlibat dalam pertempuran, menyerah serangan dan berkonsentrasi untuk membawa sisa Numidia kembali kepada peraturannya.

Ringkasan & ndash The Metellan Campaigns

Oleh itu, kempen Metellan adalah kejayaan yang jelas bagi Rom. Ketika Metellus memerintah pada tahun 109 orang Rom baru dikalahkan dan dihina dan telah diusir dari Numidia. Dalam tempoh yang diikuti orang-orang Rom, bertempur dua pertempuran melawan Numidian, di Sungai Muthul dan yang disebut & lsquoSecond Battle & rsquo, dan secara komprehensif memenangkan keduanya, mendapatkan kawalan penuh Numidia dan memaksa Jugurtha untuk melarikan diri. Namun pada tahun 107 SM keadaan, jika ada, berpotensi menjadi lebih berbahaya bagi Rom daripada tahun 109, kerana dua sebab utama.

Pertama, walaupun terdapat kelebihan ketenteraan, perang terus berlanjutan tanpa penglihatan yang jelas. Sekiranya ada, Jugurtha menunjukkan ketabahan orang Rom, dengan kenyataan bahawa setiap kali dia dikalahkan dalam pertempuran, dia mengangkat pasukan baru dan terus berjuang. Florus menarik kedudukan yang sama dengan Hannibal, tetapi ketika Hannibal dikalahkan pada tahun 202 di Zama, Carthage menuntut perdamaian dan dia harus meletakkan tangannya. 235 Sebagai raja Numidia yang tidak dipertikaikan, Jugurtha dapat meneruskan perang, walaupun seperti yang dinyatakan di bawahnya, penguasaannya terhadap Numidia goyah dengan setiap kekalahan. Tambahan pula, cengkaman Rom pada Numidia sendiri kelihatan lemah. Tentunya, kota-kota seperti Thala, Vaga dan Cirta dapat diambil, dengan pengepungan jika perlu, tetapi orang Rom yang menahannya sangat lemah, dengan bahaya yang selalu ada dari pemberontakan orang asli. Tambahan pula, tulisan kawalan Rom hanya meluas ke bandar-bandar dan kota-kota yang mereka garnisunkan, dengan kawasan pedesaan yang tidak terkawal dan berpotensi memusuhi. Ini terutama berlaku ketika Jugurtha kembali ke taktik gerila. Berkenaan dengan titik terakhir ini, kempen Metellan sekali lagi menunjukkan bahawa walaupun unggul dalam pertempuran, tentera Rom tidak dapat memenangi perang ketika musuh menolak untuk berdamai dan bertempur.

Seperti disebutkan sebelumnya, perang yang meletus berpusat pada sosok Jugurtha sendiri, bahkan jika ada alasan strategik yang kuat untuk mengehadkan kekuatan Numidia. Sehingga dia berdamai, dibunuh atau ditawan, perang akan berlanjutan. Mengingat ketegangan di Roma di dalam negeri dan berkaitan dengan situasi di utara, Senat memerlukan kesimpulan yang cepat untuk perang. Ketika, setelah lapan belas bulan, nampaknya Metellus tidak dapat memberikan hasil ini, ketegangan ini meletus dan menyaksikan pemilihan luar biasa Marius menjadi konsulship dan kemudian komando di Numidia.

Sebab kedua ialah munculnya pakatan Mauri-Gaetulian, yang menyaksikan peningkatan perang yang ketara. Daripada memerangi bangsa Numidian, yang terbukti secara militer kurang berkualiti, orang Rom kini menghadapi gabungan tiga perlumbaan utama Afrika Utara, Numidian, Mauri dan Gaetulians, yang, jika tidak diperiksa, mengancam penguasaan Rom & rsquos di Wilayah Afrika Utara. Lebih jauh lagi, pada waktu yang sama ketika Rom menghadapi persekutuan ini, masalah ketidakstabilan komando dibangkitkan sekali lagi, dengan Metellus dilemahkan oleh timbalannya, dan dicabut perintah itu sama sekali. Walaupun sumbernya tidak jelas, ini mungkin mengakibatkan tentera Rom gagal melibatkan tentera Afrika Utara yang baru menyerang ini dan mengundurkan diri ke wilayah Rom.

Walaupun begitu, kita harus bertanya kepada diri kita sendiri, berapa banyak keadaan yang berlaku kepada Metellus. Hanya dalam masa lapan belas bulan, dia telah memulihkan disiplin Rom dan menunjukkan kemampuan ketenteraan Rom yang unggul dalam dua pertempuran. Jugurtha telah diusir dari Numidia dan negara itu berada di bawah kekuasaan Romawi nominal. Tentunya, Jugurtha telah menyerang semula sebagai ketua tentera pan-Afrika yang baru, tetapi ini tidak bermaksud bahawa orang-orang Mauri atau orang-orang Gaetul akan terbukti menjadi tantangan dalam pertempuran daripada orang-orang Numidian.

Oleh itu, dapat dikatakan bahawa kedudukan yang ditinggalkan Metellus pada awal 107 SM jauh lebih kuat daripada kedudukan yang diwarisi dua tahun sebelumnya. Bahwa keadaan berpotensi menjadi lebih buruk bagi Rom tidak bermaksud demikian, terutama memandangkan keunggulan ketenteraan Rom dalam pertempuran. Meskipun demikian, tidak ada tanda-tanda yang jelas bahawa perang akan mencapai kesimpulan yang cepat dan untuk itu Metellus kehilangan perintahnya.

ii) Jugurtha

Bagi Jugurtha, kempen tahun 109 & ndash108 SM telah menjadi kemunduran yang jelas. Selama musim dingin tahun 110 ia dilaporkan melakukan serangan, terlibat dalam perang untuk memperbesar kerajaannya, yang mungkin termasuk menaklukkan orang-orang Gaetulian, setelah mengalahkan dan mempermalukan tentera Rom. Menjelang musim panas tahun 108, dia telah dikalahkan dua kali dalam pertempuran dan diusir dari kerajaannya. Kempennya memperlihatkan kecemerlangan peribadinya sebagai komandan dan kelemahan kedudukannya. Baik di Sungai Muthul dan Thala, dia memaksa orang Rom untuk berperang dengan syaratnya, menggunakan taktiknya di tanahnya. Namun kecemerlangan taktikal ini tidak dapat ditandingi oleh kualiti orang-orang yang berada di bawah pimpinannya, yang terbukti tidak cocok dengan pasukan Romawi dan biasanya melarikan diri ketika dihadapi oleh orang yang berada di jarak dekat.

Kemahiran kepemimpinannya ditunjukkan dengan baik oleh & lsquogrand alliance & rsquo yang diciptakannya pada tahun 108 SM, sebagai ketua bersama tentera Gaetulians dan Mauri. Namun, jika dia tidak dapat bergantung pada negaranya sendiri, apa peluang yang dia miliki dengan tentara bayaran dan sekutu yang tidak dapat dipercayai? Kedua-dua Gaetulian dan Mauri telah lebih lemah daripada Numidian pada awal perang jika Numidian tidak ada tandingannya dengan Rom maka adakah sekutu-sekutu baru ini akan terbukti lebih baik?

Walaupun begitu, kegigihannya untuk terus berjuang adalah hasil dari wataknya dan kedudukannya yang terdesak. Tindakannya baik di Rom, tetapi terutama di Suthul, telah memastikan bahawa pendapat umum Rom tidak akan menimbulkan ketenangan damai yang tidak berakhir dalam perarakannya walaupun di Rom. Tambahan pula, kedudukannya sendiri di Numidia lemah, terganggu oleh kemenangan Rom yang nampaknya tidak dapat dielakkan. Rampasan kuasa yang dibatalkan pada tahun 109/108 SM juga menunjukkan kelemahan pegangannya terhadap Numidia, dengan kebanyakan orang Numidia menyedari bahawa perang, dan semua kesengsaraan yang berkaitan hanya akan berakhir dengan dia dibunuh atau ditangkap. Sekiranya rakan senegaranya sendiri tidak boleh dipercayai maka orang Gaetulian dan Mauri kurang begitu. Bocchus telah terbuka untuk berunding dengan Rom dan orang-orang Gaetul adalah tentara bayaran yang terbaik dan tidak akan dipercayai setelah kekalahan pertama mereka.

Oleh kerana 107 dibuka, Jugurtha tidak mempunyai pilihan selain terus berjuang dan hanya mempunyai satu harapan untuk muncul dari perang. Mengalahkan Rom tidak mustahil secara logik mereka mempunyai tentera yang jauh lebih unggul dan bekalan lelaki dan komander yang hampir tidak berkesudahan. Walaupun Senat mungkin melihat logik untuk mencapai penyelesaian yang dirundingkan dengannya, namun orang Rom adalah satu lagi kes. Sejak awal, perang ini didorong oleh pendapat umum Romawi, yang biasanya muncul dalam tindakan pengadilan. Menjelang tahun 107 SM, ini mengakibatkan orang luar dipilih sebagai konsul dan Senat mempunyai hak mereka untuk memilih panglima tentera Rom & rsquos yang dicuri dari mereka. Jelas bahawa dengan keadaan seperti itu dan Jugurtha menjadi tumpuan kemarahan orang Rom, perdamaian tidak mungkin. Tetapi jika keadaan berubah dan perang ini menjadi gangguan yang tidak perlu dalam menghadapi ancaman yang lebih besar, maka perdamaian memang mungkin terjadi.


Kandungan

Edit Kemerdekaan

Sejarawan Yunani menyebut orang-orang ini sebagai "Νομάδες" (iaitu Nomad), yang oleh tafsiran Latin menjadi "Numidae" (tetapi rujuk juga penggunaan yang betul Nomades). [4] Sejarawan Gabriel Camps, bagaimanapun, mempertikaikan tuntutan ini, malah lebih menyukai asal Afrika. [5]

Nama itu muncul pertama kali di Polybius (abad kedua SM) untuk menunjukkan orang-orang dan wilayah di barat Carthage termasuk seluruh utara Algeria sejauh sungai Mulucha (Muluya), kira-kira 160 kilometer (100 mi) di barat Oran. [6]

Numidian terdiri dari dua kelompok suku besar: Massylii di timur Numidia, dan Masaesyli di barat. Semasa bahagian pertama Perang Punic Kedua, Massylii timur, di bawah raja mereka Gala, bersekutu dengan Carthage (sebuah 'Punic', iaitu kerajaan laut Phoenician, Semitik, merdeka yang disebut sebagai ibu kotanya di Tunisia sekarang), sementara Masaesyli barat, di bawah raja Syphax, bersekutu dengan Rom. Namun, pada tahun 206 SM, raja baru Massylii timur, Masinissa, bersekutu dengan Rom, dan Syphax dari Masaesyli mengalihkan kesetiaannya kepada pihak Carthaginian. Pada akhir perang, orang Rom yang berjaya memberikan semua Numidia kepada Masinissa dari Massylii. [6] Pada saat kematiannya pada tahun 148 SM, wilayah Masinissa meluas dari Mauretania hingga batas wilayah Carthaginian, dan juga tenggara sejauh Cyrenaica, sehingga Numidia sepenuhnya mengelilingi Carthage (Appian, Punica, 106) kecuali ke arah laut.

Pada tahun 179 SM Masinissa telah menerima mahkota emas dari penduduk Delos kerana dia telah menawarkan muatan gandum kepada mereka. Sebuah patung Masinissa didirikan di Delos untuk menghormatinya dan juga sebuah prasasti yang didedikasikan kepadanya di Delos oleh orang asli dari Rhodes. Anak-anaknya juga mempunyai patung-patung yang didirikan di pulau Delos dan Raja Bithynia, Nicomedes, juga mengabdikan patung untuk Masinissa. [7]

Setelah kematian Masinissa yang berumur panjang sekitar 148 SM, dia digantikan oleh anaknya Micipsa. Ketika Micipsa meninggal pada tahun 118 SM, ia digantikan bersama oleh kedua puteranya Hiempsal I dan Adherbal dan cucu Masinissa yang tidak sah, Jugurtha, yang sangat terkenal di kalangan orang Numidian. Hiempsal dan Jugurtha bertengkar sebaik sahaja kematian Micipsa. Jugurtha telah membunuh Hiempsal, yang menyebabkan perang terbuka dengan Adherbal. [ rujukan diperlukan ]

Perang dengan Rome Edit

Menjelang tahun 112 SM, Jugurtha meneruskan perang dengan Adherbal. Dia menimbulkan kemarahan Rom dalam proses itu dengan membunuh beberapa ahli perniagaan Rom yang membantu Adherbal. Setelah perang singkat dengan Rom, Jugurtha menyerah dan menerima perjanjian damai yang sangat menguntungkan, yang menimbulkan kecurigaan rasuah sekali lagi. Komandan Rom tempatan dipanggil ke Rom untuk menghadapi tuduhan rasuah yang dibawa oleh pesaing politiknya, Gaius Memmius. Jugurtha juga dipaksa datang ke Rom untuk memberi keterangan terhadap komandan Rom, di mana Jugurtha benar-benar tercela setelah masa lalunya yang ganas dan kejam menjadi terkenal, dan setelah dia disyaki membunuh saingan Numidian.

Perang meletus antara Numidia dan Republik Rom dan beberapa pasukan dihantar ke Afrika Utara di bawah komando Konsul Quintus Caecilius Metellus Numidicus. Perang itu berlarutan ke dalam kempen yang panjang dan nampaknya tidak berkesudahan ketika orang Rom berusaha mengalahkan Jugurtha dengan tegas. Karena kecewa dengan kekurangan tindakan, letnan Metellus, Gaius Marius kembali ke Rom untuk mencari pemilihan sebagai Konsul. Marius dipilih, dan kemudian kembali ke Numidia untuk mengawal perang. Dia mengirim Quaestor Sulla ke Mauritania tetangga untuk menghilangkan sokongan mereka terhadap Jugurtha. Dengan bantuan Bocchus I dari Mauretania, Sulla menangkap Jugurtha dan membawa perang ke penghujung. Jugurtha dibawa ke Roma dalam rantai dan ditempatkan di Tullianum. [ rujukan diperlukan ]

Jugurtha dieksekusi oleh orang Rom pada tahun 104 SM, setelah diarak melalui jalan-jalan di Gaius Marius 'Triumph. [ rujukan diperlukan ]

Kerajaan berpecah Edit

Setelah kematian Jugurtha, sebelah barat Numidia ditambahkan ke tanah Bocchus I, raja Mauritania. [6] Kerajaan pantat terus diperintah oleh pangeran pribumi. [6] Tampaknya bahwa setelah kematian Raja Gauda pada tahun 88 SM, kerajaan ini dibagi menjadi kerajaan timur yang lebih besar dan kerajaan barat yang lebih kecil (kira-kira Petite Kabylie). Raja-raja dari syiling yang dicetak timur, sementara tidak ada duit syiling raja-raja barat yang masih ada. Raja-raja barat mungkin bawahan dari timur. [8] [9]

Perang saudara antara Caesar dan Pompey mengakhiri Numidia yang merdeka pada tahun 46 SM. [6] Kerajaan barat antara sungai Sava (Oued Soummam) dan Ampsaga (Oued-el-Kebir) melewati Bocchus II, sementara kerajaan timur menjadi provinsi Rom. Selebihnya kerajaan barat ditambah kota Cirta, yang mungkin milik salah satu kerajaan, menjadi sebentar kerajaan otonom di bawah Publius Sittius. Antara 44 dan 40 SM, kerajaan barat lama sekali lagi berada di bawah raja Numidian, Arabio, yang membunuh Sittius dan menggantikannya. Dia terlibat dalam perang saudara Rom dan dia sendiri terbunuh. [9]

Wilayah Rom Sunting

Setelah kematian Arabio, Numidia menjadi wilayah Romawi di Afrika Nova kecuali untuk jangka masa yang singkat ketika Augustus mengembalikan Juba II (putra Juba I) sebagai raja klien (30–25 SM).

Numidia Timur dianeksasi pada tahun 46 SM untuk mewujudkan wilayah Rom yang baru, Afrika Nova.Numidia Barat juga dianeksasi setelah kematian raja terakhirnya, Arabio, pada tahun 40 SM, dan kedua provinsi itu disatukan dengan Tripolitana oleh Kaisar Augustus, untuk membentuk Afrika Proconsularis. Pada tahun 40 Masehi, bahagian barat Afrika Proconsularis, termasuk garnisun legionernya, diletakkan di bawah kerajaan kekacang, dan sebenarnya menjadi wilayah Numidia yang terpisah, walaupun kekacang dari Numidia tetap tunduk pada prokonsul Afrika hingga 203 Masehi. [10] Di bawah Septimius Severus (193 M), Numidia dipisahkan dari Afrika Proconsularis, dan ditadbir oleh penjaja kerajaan. [6] Di bawah organisasi baru kerajaan oleh Diocletian, Numidia dibahagikan di dua wilayah: utara menjadi Numidia Cirtensis, dengan ibu kota di Cirta, sementara selatan, yang merangkumi Pergunungan Aurès dan diancam oleh serangan, menjadi Numidia Militiana, "Numidia Tentera", dengan modal di pangkalan Lambaesis yang legioner. Namun, setelah itu, Maharaja Constantine the Great menyatukan kembali kedua-dua provinsi tersebut dalam satu wilayah, yang ditadbir dari Cirta, yang sekarang diganti namanya Constantina (Constantine moden) untuk penghormatannya. Gabenornya dinaikkan ke pangkat konsularis pada tahun 320, dan provinsi ini tetap menjadi salah satu dari enam wilayah Keuskupan Afrika hingga pencerobohan Vandal pada tahun 428, yang memulai pembusukannya yang perlahan, [6] disertai dengan penggurunan. Ini dikembalikan kepada pemerintahan Rom setelah Perang Vandalik, ketika menjadi bagian dari wilayah Praetorian Afrika yang baru. [ rujukan diperlukan ]

Numidia menjadi sangat romantik dan dipenuhi banyak bandar. [6] Bandar-bandar utama Rom Numidia adalah: di utara, Cirta atau Constantine moden, ibu kota, dengan pelabuhannya Russicada (Skikda Moden) dan Hippo Regius (berhampiran Bône), yang terkenal sebagai pemandangan St. Augustine. Di selatan di jalan-jalan ketenteraan dalaman menuju ke Theveste (Tebessa) dan Lambaesis (Lambessa) dengan tinggalan Rom yang luas, dihubungkan oleh jalan tentera dengan Cirta dan Hippo, masing-masing. [6] [11]

Lambaesis adalah tempat duduk Legio III Augusta, dan pusat strategik terpenting. [6] Ia memerintahkan jalan-jalan di Pergunungan Aurès (Mons Aurasius), sebuah blok gunung yang memisahkan Numidia dari suku Gaetuli Berber di padang pasir, dan yang secara bertahap diduduki secara keseluruhan oleh orang Rom di bawah Empayar. Termasuk bandar-bandar ini, ada total dua puluh yang diketahui telah menerima satu-satu masa gelaran dan status jajahan Rom dan pada abad ke-5, Notitia Dignitatum menghitung tidak kurang dari 123 orang yang melihat para uskupnya berkumpul di Carthage pada tahun 479. [6]


Kapal Perang berusia 104 Tahun yang Bersejarah Dekat dengan Tenggelam

Battleship Texas BB35 adalah kapal perang kelas New York yang mempunyai keistimewaan pernah berkhidmat dalam Perang Dunia I dan Perang Dunia II. Kapal berusia 104 tahun itu menghadapi kemungkinan pertempuran paling sukar kerana ia berperang dua perang depan dengan kekangan masa dan anggaran.

Kapal perang yang semakin tua kini ditutup untuk orang ramai kerana ia menjalani pembaikan. Pengaratan telah menyebabkan kebocoran pada lambung bencana WWI terakhir yang masih ada. Pegawai menyatakan bahawa mereka mengepam 300,000 gelen air keluar dari badan kapal setiap hari.

Sebuah shell artileri pantai Jerman jatuh di antara Texas (di latar belakang) dan Arkansas sementara kedua kapal perang itu sedang menggunakan Battery Hamburg semasa pertempuran di Cherbourg, Perancis, 25 Jun 1944

Negeri Texas telah membayar untuk penyelenggaraan kapal tetapi telah mengumumkan bahawa ia tidak akan lagi melakukannya setelah membayar $ 35 juta untuk membuat kapal itu melayang ke galangan kapal untuk menjalani perbaikan.

Ini bermaksud bahawa kapal itu harus menopang dirinya berdasarkan bayaran masuk. Itu memerlukan 300,000 orang membayar untuk mengunjunginya setiap tahun untuk membiayai kos penyelenggaraannya sendiri. Pada masa ini, kapal itu berlabuh oleh Monumen Pertempuran San Jacinto di La Porte, Texas. Laman web itu tidak mendapat pengunjung yang mencukupi untuk memastikan kapal tetap terapung.

Kisah eksploitasi Amerika semasa Perang Dunia I dan Perang Dunia II tidak akan lengkap tanpa menyebut mengenai Texas BB 35

Galveston telah muncul sebagai pelari depan untuk menyediakan rumah bagi Texas. Mereka memiliki dua lokasi yang dapat mengambil kapal perang, walaupun keduanya memiliki masalah yang harus ditangani sebelum kapal dapat berlabuh di sana. Penemuan ini adalah dari laporan jawatankuasa yang dipimpin oleh warganegara yang memberikan cadangan mengenai tempat kapal itu dapat berlabuh.

Seawolf Park di Pulau Pelican dan Pier 21 yang terletak di pelabuhan Galveston adalah dua lokasi yang dikenal pasti dalam laporan itu.

Seorang veteran dua perang dunia

Bruce Bramlett, pengarah eksekutif Battleship Texas Foundation, mengatakan bahawa kapal itu perlu mencari tempat dengan lawatan yang lebih tinggi yang akan membuat Seawolf Park terlintas di fikirannya. "Itu akan menjadi lokasi yang lebih buruk daripada apa yang kita ada," katanya.

Seawolf Park kini melihat 80,000 pelawat setiap tahun menurut pengurus taman untuk Galveston. Ini hampir tidak cukup untuk menyokong Texas. Tetapi Ketua Pegawai Pelancongan Galveston Island Convention & amp & amp; Biro Pelawat, Michael Woody, percaya bahawa jumlah itu akan meningkat dengan Texas berlabuh di sana.

"Kapal perang bersejarah menghadapi pertempuran berat terhadap kebocoran dan pembusukan." https://t.co/ElDc0Szawl #tx #Texas

- USS Texas Foundation (@battleshiptx) 14 Julai 2017

Memiliki kapal bersejarah yang terletak di Seawolf Park, yang sudah menjadi tuan rumah USS Cavalla dan USS Stewart, akan memberi peluang untuk program pendidikan, perjalanan sekolah, acara korporat dan bahkan meningkatkan lalu lintas riadah di taman.

Pier 21 mempunyai kelebihan berada di dekat pusat bandar dan lalu lintas kapal pesiar. Ini akan memberikan nombor yang diperlukan untuk menyokong kapal. Tetapi setelah kapal perang berlabuh di sana, akan memburukkan lagi masalah tempat letak kenderaan dan kesesakan yang sudah dialami di dermaga.

Juga, dermaga di Pier 21 panjang 510 kaki tetapi Texas panjangnya 560 kaki. Dengan kekangan belanjawan, bandar itu mungkin tidak dapat menanggung kerja yang diperlukan untuk membawa Texas ke laman web itu.

Pegawai bandar telah menyatakan bahawa mereka akan memerlukan lebih banyak maklumat sebelum memutuskan apakah mereka ingin membuat tawaran untuk menjadi tuan rumah Texas.

Wakil Mayes Middleton berada di jawatankuasa yang meneliti lokasi di Galveston mengatakan bahawa intinya adalah sama ada Galveston mempunyai jumlah pengunjung yang diperlukan untuk menyokong Texas. Dia mengatakan bahawa kerana kapal memerlukan 300,000 pengunjung setiap tahun dan Galveston melihat lebih dari 7 juta pelancong setiap tahun, jumlahnya tidak menjadi masalah.

Jawatankuasa ini dijangka akan mengeluarkan laporan lengkap bersama dengan cadangannya bulan ini.

Sementara itu, Yayasan Battleship Texas, yang bertanggungjawab untuk pemeliharaan dan pemeliharaan Texas, mendorong kapal itu ditempatkan di tempat yang kering. Sentuhan berterusan dengan air masin telah melemahkan lambung kapal dan menyebabkan banyak kebocoran.

Kerja membina Texas bermula pada tahun 1910. Setelah berkhidmat dalam kedua perang dunia, Texas diletakkan di bawah jagaan Suruhanjaya Battleship Texas pada tahun 1947. Texas menjadi salah satu kapal muzium pertama di AS. Pada tahun 1983, kepemimpinan Texas dipindahkan ke bahagian Taman dan Hidupan Liar Texas. Pada masa itu, tinjauan menunjukkan bahawa meterai kedap air. Kapal itu ditutup untuk umum selama hampir dua tahun sementara pembaikan dilakukan.

Pada tahun 2010, kebocoran baru menyebabkan kapal tenggelam 2-3 kaki. Pada tahun 2012, 30 kebocoran baru ditemui. Kapal itu sekali lagi diperbaiki dan dibuka semula untuk umum.

Suruhanjaya Kapal Pertempuran ingin melihat kapal diletakkan di tempat yang kering, di luar air. Kemudian mereka dapat berhenti membelanjakan wang untuk pembaikan. Tetapi mengeluarkan Texas dari air akan menelan belanja $ 40 juta. Yayasan ini bersedia mengumpulkan sejumlah wang tetapi meminta jaminan dari pemerintah bahawa mereka akan memberikan yang lain.


Sallust

Editor kami akan menyemak apa yang telah anda kirimkan dan menentukan apakah akan menyemak semula artikel tersebut.

Sallust, Latin sepenuhnya Gaius Sallustius Crispus, (dilahirkan c. 86 SM, Amiternum, Samnium [sekarang San Vittorino, berhampiran L'Aquila, Itali] —tinggal 35/34 SM), sejarawan Rom dan salah seorang penata sastera Latin yang hebat, terkenal dengan tulisan naratifnya yang berkaitan dengan keperibadian politik, korupsi, dan persaingan parti.

Keluarga Sallust adalah Sabine dan mungkin tergolong dalam golongan bangsawan tempatan, tetapi dia adalah satu-satunya anggota yang diketahui pernah berkhidmat di Senat Rom. Oleh itu, dia memulai karier politik sebagai novo homo ("Lelaki baru") yaitu, dia tidak dilahirkan dalam kelas penguasa, yang merupakan kecelakaan yang mempengaruhi isi dan nada penilaian sejarahnya. Tidak ada yang diketahui mengenai karier awalnya, tetapi dia mungkin memperoleh pengalaman ketenteraan, mungkin di timur pada tahun 70 hingga 60 SM. Pejabat politik pertamanya, yang dipegangnya pada tahun 52, adalah jabatan tribun. Pejabat itu, yang pada asalnya dirancang untuk mewakili kelas bawah, pada masa Sallust telah berkembang menjadi salah satu hakim yang paling kuat. Bukti bahawa Sallust memegang jawatan sebagai pegawai tadbir, pejabat pentadbiran kewangan, kadang-kadang bertarikh 55, tidak boleh dipercayai.

Kerana gangguan pemilihan pada tahun 53, tidak ada pejabat pemerintah biasa selain tribunal, dan tahun berikutnya dibuka dalam kekerasan yang menyebabkan pembunuhan Clodius Pulcher, seorang demagog terkenal dan calon pemujaan (peringkat hakim di bawah konsul ), oleh kumpulan yang diketuai oleh Titus Annius Milo. Yang terakhir adalah calon konsul. Dalam perbicaraan yang diikuti, Cicero membela Milo, sementara Sallust dan rakan-rakannya menganiaya orang-orang dalam ucapan menyerang Cicero. Walaupun peristiwa-peristiwa ini tidak penting, pengalaman Sallust mengenai perselisihan politik tahun itu memberikan tema utama untuk tulisannya.

Pada tahun 50 Sallust diusir dari Senat. "Invective Against Sallust" tanpa nama menuduh maksiat sebagai penyebabnya, tetapi alasan sebenarnya mungkin politik. Pada tahun 49 Sallust mencari perlindungan dengan Julius Caesar, dan, ketika perang saudara antara Caesar dan Pompey meletus pada tahun itu, dia ditempatkan sebagai komando salah satu pasukan Caesar. Satu-satunya aksi yang dirakamnya tidak berjaya. Dua tahun kemudian, sebagai pujian, dia dikirim untuk memadamkan pemberontakan di antara pasukan Caesar, sekali lagi tanpa kejayaan. Pada tahun 46 ia mengambil bahagian dalam kempen Afrika Caesar (dengan kejayaan sederhana), dan, ketika Afrika Nova dibentuk dari wilayah Numidian (Algeria moden), Sallust menjadi gabenor pertamanya. Dia kekal memegang jawatan sehingga 45 atau awal 44.

Sekembalinya ke Rom, Sallust dituduh melakukan pemerasan dan merampas wilayahnya, tetapi melalui campur tangan Caesar, dia tidak pernah diadili menurut "Invective Against Sallust," seperti yang dilaporkan oleh Dio Cassius. Bukti itu menunjukkan perbezaan moral antara tingkah laku Sallust dan tulisannya yang tidak masuk akal dan menunjukkan sumber kekayaan haram yang mencipta Taman Sallustian yang indah (Horti Sallustiani). Tradisi mengenai akhlaknya nampaknya berasal dari gosip yang mengerikan dan oleh kekeliruan antara sejarawan dan anak angkatnya, menteri Augustus Sallustius Crispus, seorang yang kaya raya dan selera mewah.

Kerjaya politik Sallust berakhir sejurus kembali ke Rom. Persaraannya mungkin dilakukan secara sukarela, kerana dia sendiri mempertahankan, atau memaksanya oleh penarikan balik Julius Caesar atau bahkan oleh pembunuhan Caesar pada tahun 44.

Sallust mungkin telah mula menulis bahkan sebelum Triumvirate dibentuk pada akhir tahun 43. Sallust dilahirkan pada masa perang saudara. Ketika ia meningkat dewasa, perang asing dan perselisihan politik adalah hal biasa, tidak mengherankan bahawa tulisannya disibukkan dengan keganasan. Monograf pertamanya, Bellum Catilinae (43–42 SM Perang Catiline), menangani korupsi dalam politik Rom dengan menelusuri konspirasi Catiline, seorang patrician yang berani bercita-cita tinggi yang telah berusaha untuk merebut kekuasaan pada tahun 63 SM setelah kecurigaan sesama bangsawannya dan ketidakpercayaan orang yang semakin meningkat menghalangnya untuk mencapainya secara sah. Catiline disokong oleh anggota kelas atasan tertentu yang didorong oleh cita-cita atau harapan untuk menyelesaikan masalah kewangan mereka dengan penyertaan Catiline ke kekuasaan. Tetapi dia juga mendapat sokongan dari veteran Itali yang tidak puas hati, petani miskin, dan penghutang yang terbeban. Pada pandangan Sallust, kejahatan Catiline dan bahaya yang dikemukakannya belum pernah terjadi sebelumnya. Sesungguhnya, orang-orang sezaman yang khuatir mungkin telah membesar-besarkan kepentingan kejadian itu, sekiranya pemerintah tidak bertindak tegas seperti itu (secara efektif menyatakan undang-undang militer), bencana boleh berlaku. Sallust menerangkan perjalanan konspirasi dan langkah-langkah yang diambil oleh Senat dan Cicero, yang ketika itu menjadi konsul. Dia membawa naratifnya ke klimaks dalam perbahasan senator mengenai nasib para konspirator, yang terjadi pada 5 Disember 63. Di mata Sallust, bukan Cicero tetapi Caesar dan Cato mewakili kebajikan sivik dan merupakan pembicara penting dalam perdebatan dia menganggap kematian Caesar dan Cato menandakan berakhirnya zaman dalam sejarah republik itu. Penyimpangan dalam karya ini menunjukkan bahawa dia menganggap perselisihan pihak sebagai faktor utama dalam perpecahan republik itu.

Dalam monograf kedua Sallust, Bellum Jugurthinum (41–40 SM Perang Jugurthine), dia menjelajahi dengan lebih terperinci asal usul perjuangan parti yang muncul di Rom ketika perang melancarkan perang terhadap Jugurtha, raja Numidia, yang memberontak melawan Rom pada penutupan abad ke-2 SM. Perang ini memberi peluang untuk naik ke konsulat Gaius Marius, yang, seperti Sallust dan Cicero, adalah "orang baru." Kesetaraannya ke kekuasaan mewakili serangan yang berjaya terhadap elit politik Rom yang secara tradisional eksklusif, tetapi menimbulkan konflik politik yang, menurut pandangan Sallust, mengakibatkan perang dan kehancuran. Sallust menganggap salah urus awal perang Rom sebagai kesalahan "segelintir orang kuat" yang mengorbankan kepentingan bersama untuk kesopanan dan eksklusif mereka sendiri. Pergolakan politik di Rom semasa republik akhir mempunyai sebab sosial dan ekonomi (tidak diabaikan oleh Sallust), tetapi pada dasarnya ia mengambil bentuk perebutan kuasa antara kumpulan bangsawan yang mengendalikan Senat dan senator-senator yang meminta sokongan popular untuk mencabar oligarki . Ini adalah kerangka dasar analisis skematik Sallust mengenai peristiwa-peristiwa pada masa itu - pertembungan antara bangsawan, atau Senat, dan orang-orang, atau plebeian.

The Sejarah, yang hanya tinggal serpihan, menggambarkan sejarah Rom dari 78 hingga sekurang-kurangnya 67 SM setiap tahun. Di sini Sallust membincangkan masalah pokok yang lebih luas, tetapi konflik pihak dan serangan terhadap pihak berkuasa politik tetap menjadi perhatian utama. Petunjuk permusuhan terhadap Triumvirate di pihak Sallust dapat dikesan di kedua-duanya Bellum Jugurthinum dan juga Sejarah. Dua "Surat untuk Caesar" dan "Invective Against Cicero," dengan gaya Sallustian, sering dikreditkan, walaupun mungkin tidak betul, kepada Sallust, gelaran sebelumnya diberikan kepadanya oleh pendidik Rom abad ke-1, Quintilian.

Pengaruh Sallust meresapi historiografi Rom kemudian, sama ada lelaki bertindak balas terhadapnya, seperti yang dilakukan Livy, atau mengeksploitasi dan memperbaiki cara dan pandangannya, seperti yang dilakukan Tacitus. Sallust sendiri lebih banyak dipengaruhi oleh Thucydides daripada penulis Yunani yang lain. Narasi Sallust dimeriahkan dengan pidato, sketsa watak, dan penyimpangan, dan, dengan menggabungkan kemahiran kuno dan inovasi, dia menciptakan gaya status klasik. Dan untuk kegembiraan para moralis, dia mengungkapkan bahawa politik Rom bukanlah semua retorik rasmi yang menggambarkannya. Monografnya unggul dalam mencadangkan tema yang lebih besar dalam rawatan episod tertentu.


112 SM - Perang Jugurthine

Dengan kejatuhan dan kematian Gaius Gracchus pada tahun 121 SM, senat itu berjaya sekali lagi, tetapi ia gagal memperhatikan peringatan yang seharusnya diberikan oleh gerakan yang dipimpin oleh Tiberius dan Gaius Gracchus. Ia berpegang teguh pada kebijakan egoisnya untuk mengatur kepentingan kaum mulia. Kesungguhan, keegoisan, dan ketidakmampuannya jelas terlihat selama perang dengan Jugurtha, dan kehilangan prestij yang dimenangkan oleh Gracchi. Jugurtha, seorang putera Afrika, telah mewarisi kerajaan Numidia bersama dengan dua sepupunya pada tahun 118 SM. Namun, dia segera menemui cara untuk membunuh kedua-dua pesaingnya dan menjadikan dirinya menguasai semua Numidia. Salah seorang penuntut takhta, sebelum kematiannya, meminta bantuan Rom, dan skandal yang menyusul hampir tidak menemui kesamaan dalam sejarah Rom. Dua komisen, yang diketuai oleh anggota-anggota bangsawan terkemuka, dikirim ke Afrika, tetapi Jugurtha mempunyai dompet yang panjang, utusan Romawi setuju, dan komisen itu kembali ke Rom, dengan tangan bebas kepada raja Afrika. Tetapi pembunuhan beramai-ramai yang menyusul kepulangan kedutaan kedua memaksa senat untuk mengisytiharkan perang, dan konsul L. Calpurnius Bestia dikirim ke Afrika dengan tentera. Yang mengejutkan walaupun senat, Bestia membuat perjanjian memalukan dengan Jugurtha, dan membiarkannya dalam kawalan yang tidak dipertikaikan di Afrika.

Pada akhirnya senat itu terpaksa mengisytiharkan perang kepadanya, tetapi terbukti tidak mampu menjalankan operasi ketenteraan terhadapnya, seperti halnya pihak berkuasa dalam melakukan rundingan dengannya. Rangkaian perundingan memalukan dan kekalahan dahsyat yang telah berlangsung selama sebelas tahun [112-105 SM] memberi peluang kepada parti popular itu, dan golongan demokrat dan kelas menengah bergabung dengan Gaius Marius, yang telah berkhidmat dengan perbezaan dalam kemampuan bawahan di Afrika di tahun 107, memperoleh pemilihannya menjadi konsulship dengan majoriti besar, dan mempercayakan kepadanya untuk menjalankan kempen menentang Jugurtha. Dalam masa dua tahun, Marius membawa raja Numidia berantai ke Rom.

Perang ini menarik kerana ia membawa ke depan dua orang, Marius dan Sulla, yang satu termasuk orang biasa, yang lain adalah golongan bangsawan, yang mana persaingan dan permusuhan politiknya menjatuhkan Rom ke dalam perjuangan sipil yang sengit, dan menarik lebih kaku daripada sebelumnya garis antara senat dan demokrasi. Bahagian yang dimainkan oleh Marius dalam kempen yang baru kita perhatikan. Saingan masa depannya, Sulla, memenangkan nama untuk dirinya dalam perang oleh kepemimpinannya yang hebat dari pasukan berkuda. Sebenarnya tidak ada sedikit kejayaan dalam kempen ini kerana kemahiran dan keberaniannya.

Kedua-dua lelaki itu dijauhkan dari satu sama lain dalam anteseden, watak, dan kaedah. Marius adalah anak seorang buruh. Sulla adalah ahli keluarga bangsawan. Marius melewati masa mudanya di kampung Arpinum. Pada kesibukan buruh tani mengikuti kesusahan hidup seorang askar swasta. Dunianya adalah kem. Tentang politik, masyarakat, atau penyempurnaan hidup dia tidak memiliki pengetahuan.Berpikir serius untuk bersikap keras kepala, atau bahkan teguh, dia berjuang ke atas dengan tekad yang suram atas semua rintangan yang selalu dilemparkan oleh bangsawan cemburu dan hina dalam hal "orang baru." Sebaliknya, Sulla tergolong dalam keluarga bangsawan. Dia dibesarkan di Rom, dan ditinggalkan dengan segala bentuk kesenangan yang ditawarkan oleh masyarakat metropolis. Akrab dengan kehalusan hidup, perangai emosional, namun tersentuh dengan sinisme seorang lelaki dunia, dia memerintah lelaki kerana geniusnya yang lahir untuk memerintah dan bukan kerana, seperti halnya Marius, tahun-tahun kesusahan telah mengajarnya kepentingan: disiplin, dan bagaimana menegakkannya kepada orang lain. Baginya jalan pilihan lebih mudah, kerana dia adalah juara senat terpilih.

Marius bersekutu dengan Demokrasi pada tahun 100 SM. Demokrat dengan cepat memanfaatkan kejayaan cemerlang yang dimenangi oleh juara mereka di Afrika, dan kemudian mengatasi Cimbri, dan membentuk pakatan politik dengannya. Sesuai dengan ketentuannya, mereka memilihnya untuk konsul untuk keenam kalinya pada tahun 100 SM, memberikan tanah kepada para veterannya, dan, dengan konsesi ini, mendapatkan dukungannya terhadap langkah-langkah agraria dari tribun mereka. Tetapi cara kekerasan yang digunakan para pemimpin demokratik untuk menjamin perolehan undang-undang tanah mereka mewajibkan Marius, sebagai konsul, untuk mengambil langkah aktif untuk memulihkan ketenteraman. Dengan tindakan ini dia mengecewakan demokrat, dan dipaksa untuk bersara pada akhir tahun jabatannya.

Langkah yang menyebabkan kekalahan Gaius Gracchus adalah cadangannya untuk memberikan kewarganegaraan kepada orang Itali. Ejen yang digunakan senat itu untuk merangkumi kejatuhannya adalah pengadilan bernama Livius Drusus. Ini adalah gambaran aneh dari ironi nasib bahawa anak lelaki ini, yang memegang jabatan tribun yang sama, seharusnya menghidupkan kembali kegelisahan yang memihak kepada orang Itali, dan dengan demikian harus kehilangan nyawanya. Tujuan politik Drusus yang lebih muda pada dasarnya berbeza dengan Gaius Gracchus. Pengadilan 123 telah berusaha untuk menggulingkan senat dengan menggabungkan semua kekuatan lain di negeri itu menentangnya. Drusus, sebaliknya, berusaha untuk mengukuhkan kedudukan konservatif dengan menghilangkan penyebab utama ketidakpuasan hati, bukan hanya di Roma tetapi di seluruh Itali. Tetapi keengganan yang sama mementingkan diri untuk berkongsi hak istimewa mereka dengan orang lain, seperti yang ditunjukkan orang Rom sebelumnya, dan yang telah menggagalkan pendahulunya, usaha Drusus juga sia-sia, dan dia menjadi mangsa semangat popular, seperti yang pernah dilakukan oleh Gaius Gracchus.

Rang undang-undang yang dikemukakan Drusus pada tahun 91 adalah yang terakhir dari banyak usaha untuk memperbaiki keadaan orang Itali dengan kaedah perlembagaan. Ketika, seperti pendahulunya, ia mengakibatkan kegagalan dan diikuti oleh tindakan penindasan yang berat terhadap mereka, rasa tidak puas hati orang Itali menjadi pemberontakan terbuka, di mana semua kecuali orang Latin dan negara bangsawan Umbria dan Etruria bergabung.