Senjata Supernatural Mahabharata dan Dunia Mereka Menghancurkan Kekuatan

Senjata Supernatural Mahabharata dan Dunia Mereka Menghancurkan Kekuatan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Dalam banyak mitologi dunia, watak-watak dalam mitos sering diberi senjata ghaib. Dalam mitologi Yunani, misalnya, Zeus mempunyai petirnya, sementara dewa Norse Thor memiliki tukul sihirnya, Mjölnir. Senjata ghaib juga muncul dalam mitologi Hindu, dan umumnya dikenali sebagai astras. Senjata-senjata ghaib ini dipegang oleh watak-watak dari pelbagai teks Hindu, termasuk senjata epik terkenal, Mahabharata.

Alam Istimewa Astras

Semasa sebuah astra adalah istilah umum yang digunakan untuk menunjukkan senjata ghaib dalam mitologi Hindu, senjata ini mempunyai ciri-ciri tertentu yang memungkinkan mereka dibezakan dari yang terdapat dalam mitologi budaya dunia lain. Sebagai permulaan, masing-masing astra dipimpin oleh dewa tertentu. Agar sebuah astra untuk digunakan, dewa harus dipanggil, yang kemudian akan memberikan kekuatan ghaib ke senjata yang dimiliki oleh pahlawan. Sebagai senjata ghaib, sebuah astra tidak dapat dilawan dengan senjata biasa, walaupun mungkin ditangkis oleh senjata lain astra.

Pertempuran Kurukshetra, bertempur antara Kaura dan Pandawa, yang tercatat di Mahabharata.

Terdapat juga syarat khusus yang perlu dipenuhi agar seseorang dapat melaksanakannya astra. Seorang pejuang harus mempunyai pengetahuan yang diperlukan untuk mempersenjatai, mengawal dan melucutkan senjata supranatural. Ini sering berbentuk mantra, dan biasanya diturunkan dari tuan ke pelajar dari mulut ke mulut. Tidak mengejutkan bahawa pengetahuan ini hanya diserahkan kepada pelajar master yang paling berkelayakan. Ada juga yang pasti astras yang hanya dapat diperoleh secara langsung dari dewa yang memimpinnya, kerana pengetahuan tentang mantera saja tidak mencukupi untuk seseorang menggunakannya.

  • Saraswati: Dewi Estetika Hindu dan Pelindung Alam Semesta
  • Soma Bahan Rahsia: Mendekatkan Manusia dengan Dewa
  • Perbahasan berlaku kerana kes undang-undang menunjukkan bukti bahawa Taj Mahal pernah menjadi kuil Hindu

Lukisan itu menggambarkan pertempuran Kurukshetra epik Mahabharata.

Senjata dalam Tindakan

Di Mahabharata, pelbagai astras digunakan oleh pahlawan semasa pertempuran epik mereka. Salah satunya, misalnya, adalah Sudharshana Chakra. Ini adalah astra digunakan oleh Krishna, yang 8 ika avatar dewa Wisnu, dan watak utama dalam Mahabharata. Sudharshana Chakra digambarkan sebagai cakera berputar dengan 108 tepi bergerigi. Senjata ini dibuat oleh Vishwakarma, arkitek para dewa, dari debu Matahari dan sisa-sisa dari trisula Siwa, dan diberikan kepada Wisnu oleh Siwa. Senjata ini akan dikembalikan kepada pemiliknya setelah membuang musuh. Di Mahabharata, salah satu korban Sudharshana Chakra adalah sepupu Krishna, Shishupala.

Patung Wisnu, dengan Sudharshana Chakra di lengan kanan atasnya (CC BY SA 2.5 )

Yang lain astra yang terdapat di Mahabharata adalah Pashupatastra. Senjata ini dianggap sangat merosakkan, dan mampu menghancurkan semua ciptaan. Pashupatastra mungkin dilancarkan oleh pikiran, dari mata, dengan kata-kata, atau dari busur, dan merupakan senjata peribadi Siwa. Ini astra diberikan oleh dewa secara langsung kepada Arjuna, protagonis Mahabharata yang lain. Dalam epik, Arjuna tidak menggunakan ini astra, kerana ia akan menghancurkan seluruh dunia.

  • Mahmud dari Ghazni: Tyrant tanpa belas kasihan Menghancurkan Kuil Hindu dan Menakluki Wilayah Melalui Penjarahan dan Pembunuhan
  • Mengajar Masa Kini: Teks Sanskrit Kuno Membincangkan Kepentingan Pemuliharaan Alam Sekitar dan Spesies
  • The Veda: Teks Mistik Kuno Menawarkan Mantra, Mantra, Akaun Mitologi dan Formula untuk Pencerahan

Siwa memberikan Pashupatastra kepada Arjuna

Namun lain yang terkenal astra di Mahabharata adalah Brahmashira, senjata yang diciptakan oleh Brahma. Hanya dua watak di Mahabharata yang memiliki pengetahuan yang diperlukan untuk menggunakan senjata ini - Arjuna dan Ashwatthama. Ini astra dianggap mempunyai empat kali kekuatan Brahmastra, senjata lain yang diciptakan oleh Brahma. Brahmastra disebut dalam beberapa Puranas, dan telah dibandingkan dengan senjata nuklear masa kini. Walaupun kekuatannya, Brahmastra mungkin dilawan oleh Brahmanda, yang mampu menelan astra dan meneutralkannya.

Arjuna dan Ashwatthama melepaskan Brahmastras mereka satu sama lain, ketika Vyasa dan Narada tiba untuk menghentikan perlanggaran.

Pemusnah Dunia

Adapun Brahmashira, telah disebutkan bahwa daerah yang dilanda senjata ini akan hancur total, tanah akan tandus selama 12 tahun, hujan tidak akan turun untuk waktu yang sama, dan semua yang ada di sana akan menjadi beracun. Di Mahabharata, Arjuna dan Ashwatthama menggunakan Brahmashira satu sama lain. Takut dengan kekuatan kedua-duanya astras akan menghancurkan dunia, orang bijak meminta kedua pahlawan itu untuk mengambil kembali senjata mereka. Arjuna dapat melakukannya, sementara Ashwatthama, kekurangan pengetahuan yang diperlukan, tidak dapat melakukannya. Pahlawan itu diberi pilihan untuk memilih sasaran tunggal untuk dimusnahkan, dan Ashwatthama mengarahkannya astra ke rahim wanita Pandava, dengan harapan dapat mengakhiri Dinasti Panadava. Namun, ini gagal kerana Krishna menyelamatkan Parikshit, anak belum lahir dari menantu Arjuna, Uttara. Atas perbuatan pengecut ini, Ashwatthama dikutuk oleh Krishna.


Saptarishi dan sumbangan mereka kepada dunia

Saptarishi adalah tujuh orang bijak terbesar di dunia Veda. Mereka telah mencapai status semi-abadi, yang mempunyai jangka hayat yang sangat panjang kerana kekuatan yogik mereka dan oleh kekuatan penebusan dosa mereka. Tujuh orang suci itu ditugaskan untuk hadir sepanjang empat zaman yang hebat, untuk membimbing umat manusia. Ketujuh orang bijak ini atau Sapta Rishis bekerja sama dengan Dewa Siwa untuk menjaga keseimbangan di Bumi.

Mereka adalah tujuh anak lelaki yang dilahirkan oleh Tuhan Brahma yang hidup untuk jangka masa yang dikenali sebagai manvantara (306,720,000 Tahun Bumi). Selama jangka waktu ini, mereka berfungsi sebagai wakil Brahma dan pada akhir manvantara, alam semesta hancur dan Saptarishi bergabung dengan Tuhan dan tugas mengisi Bumi diberikan kepada yang baru dilantik Saptarishi. sumber

Semua orang Saptarishi adalah Brahmarishis yang bermaksud mereka telah memahami sepenuhnya maksud Brahman. Biasanya, seseorang tidak dapat naik ke tingkat Brahmarishi melalui prestasi semata-mata, kerana perintah itu dibuat secara ilahi dan ditunjuk oleh Lord Brahma. Walau bagaimanapun, Vishwamitra naik ke kedudukan Brahmarishi melalui pangkatnya sendiri. Dia melakukan meditasi dan berjimat cermat (Tapasya) selama puluhan ribu tahun dan sebagai hasilnya, dia dianugerahkan pangkat Brahmarishi dari Bramha sendiri.

Brahmarishi sangat kuat sehingga mereka mampu mengalahkan setiap senjata di bumi, dapat meramalkan masa depan, dan tidak dipengaruhi oleh lingkaran hidup dan mati. Saptarishis lebih besar daripada devtas dalam kekuasaan dan ketakwaan adalah peringkat tertinggi berbanding Devatas dan klasifikasi Rishis lain seperti Rajarishi dan Maharishi.

Maharishi bermaksud 'bijak besar' dalam bahasa Sanskrit dan merujuk kepada orang yang telah mengembangkan dan menyempurnakan pancaindera. Mata ketiga mereka terbuka sepenuhnya dan gerak hati mereka digunakan sepenuhnya. Perhatian dan tumpuan mereka merangkumi seluruh alam semesta namun mereka masih dapat menyimpan perincian yang sangat tepat dalam tindakan dan pemikiran.

Rajarishi bermaksud 'bijaksana kerajaan' dalam bahasa Sanskrit. Ini merujuk kepada seseorang yang merupakan raja atau pangeran dan juga orang bijak. Seorang Rajarishi dapat meninggalkan kerajaan dan menjadi Rishi seperti Vishwamitra.


Senjata Rohani & # 038 Fizikal Terhebat dari Teks Hindu Kuno

(CHAKRA) Terdapat banyak contoh simbolisme dan deskripsi senjata dalam kitab suci Hindu. Berikut adalah senarai senjata / astras yang disebut dalam pelbagai teks dan epik hindu seperti Ramayana dan Mahabharata. Sebilangan kecil senjata ini pada zaman moden hanya digunakan untuk simbol keagamaan, tetapi beberapa senjata telah berkembang dan dapat dihubungkan dengan senjata serupa yang digunakan di seluruh dunia.


Anak panah Brahma & # 8217s

Di Ramayana, Dewa Rama menghadap Ravana di mana dia menembak anak panah dan menjatuhkan setiap sepuluh kepala Ravana, tetapi mereka segera kembali. Kepala baru menggandakan kekuatan Ravana & # 8217 sehingga Tuan Rama melepaskan panah Brahma yang telah disampaikan kepadanya oleh Agastya, seorang sejarawan sejati dan surgawi, sementara Rama, Sita, dan Lakshmana diasingkan di Hutan Dandaka. Anak panah Brahma menembusi dada Ravana, melewati tubuhnya, dan kembali ke gegaran Rama & # 8217. Ravana hancur dan Rama dapat pulang dengan kemenangan. Anak panah Brahma yang ditembak Rama mempunyai angin. Titiknya adalah cahaya matahari dan api. Poros itu adalah Gunung Meru, pusat alam semesta dan tempat Brahma tinggal.

Sebuah legenda mengenai pedang muncul di bagian Shantiparva di Mahabharata di mana seekor iblis muncul dari tengah-tengah api korban yang menghamburkan api di sekitar. Giginya tajam dan mengerikan, perut kurus dan kurus serta perawakannya tinggi dan langsing. Dia sangat kuat dan kuat. Serentak dengan itu, bumi mulai bergetar, ada gejolak di lautan, angin kencang mulai melolong, pohon-pohon mulai tumbang dan terkoyak, dan meteor mulai terik di langit! Brahma menyatakan: The & # 8216be & # 8217 yang saya mengandung adalah Asi. Ini akan menyebabkan kehancuran musuh-musuh para dewa dan mengembalikan Dharma. Setelah itu, makhluk itu mengambil bentuk pedang yang tajam dan tajam, bersinar seperti api di hujung Kalpa.

Brahmastra & amp Brahmashira

Kadang-kadang ia dikenali sebagai Brahma Astra. Seperti yang dijelaskan dalam sejumlah Puran, itu dianggap sebagai senjata paling mematikan. Dikatakan bahawa ketika Brahmastra dibebaskan, tidak ada serangan balas atau pertahanan yang dapat menghentikannya, kecuali oleh Brahmadanda, tongkat juga dibuat oleh Brahma. Itu dipercayai diperoleh dengan merenungkan Pencipta di Veda, Tuan Brahma itu hanya dapat digunakan sekali seumur hidup. Pengguna harus menunjukkan kepekatan mental yang sangat banyak. Menurut tulisan Sanskrit kuno, Brahmastra dipanggil oleh frasa kunci atau doa yang diberikan kepada pengguna ketika diberi senjata ini. Melalui permohonan ini pengguna dapat memanggil senjata tersebut dan menggunakannya melalui media untuk melawan musuhnya. Oleh kerana Brahma dianggap sebagai Pencipta di Sanatana Dharma, diyakini oleh penganut Hindu bahawa Brahmastra diciptakan olehnya untuk tujuan menegakkan Dharma dan Satya, untuk digunakan oleh siapa saja yang ingin menghancurkan musuh yang juga merupakan bagian dari ciptaannya (Brahma & # 8217s) Sasarannya, apabila dilanda Brahmastra, akan hancur sama sekali. Brahma telah mencipta senjata yang lebih hebat daripada Brahmastra, yang disebut Brahmashira. Brahmashira tidak pernah digunakan dalam perang, karena memiliki kekuatan empat kali lebih banyak daripada Brahmastra, yaitu kuadrat keempat, seperti namanya, kerana Brahma memiliki Empat Kepala. Hanya Arjuna dan Ashwatthama yang memiliki pengetahuan untuk memanggil Brahmashira. Brahmastra adalah senjata elit dengan hanya segelintir maheshwarananda, Swami, pemanah agama dan pemuja (& 8221) yang mempunyai akses ke dalamnya. Itu tidak dapat diperoleh dengan hanya latihan atau meditasi, itu hanya dapat diberikan kepada seorang pejuang oleh Dewa Siwa atau Dewa Brahma. Memerlukan pengorbanan dan pengabdian yang besar untuk diberikan Brahmastra, hanya beberapa orang di Mahabharata yang memiliki senjata ini.

Sudarshan Chakra

Sudarshana Chakra adalah senjata super seperti cakera berputar dengan 108 tepi bergerigi yang digunakan oleh Lord Vishnu. Bentuknya berbentuk bulatan dengan tepi luar yang tajam. Rujukan terawal untuk chakram berasal dari epik India Mahabharata dan Ramayana di mana Sudarshana Chakra adalah senjata dewa Wisnu. Penggunaan Sudarshana Chakra kadang-kadang disebut dalam teks Hindu Rigveda, Yajurveda dan Puranas, sebagai senjata utama untuk menghilangkan musuh undang-undang, ketertiban dan pemeliharaan. Musuh-musuh seperti itu dihitung secara beragam seperti rakshasas, asura, dan vikrutatma. Dalam satu contoh, seperti yang ditulis dalam bait Mahabharat, Dewa Shri Krishna, Avatar Dewa Wisnu, memenggal kepala Shishupala dengan penggunaan Sudarshana Chakra, untuk tingkah lakunya yang tidak senonoh (melakukan 100 kesalahan masing-masing layak mati) di Rajsuya perayaan yagna Maharaja Yudhishthira.

Chentu adalah cambuk kuda yang terlihat seperti tongkat bengkok, dan merupakan sifat khas Dewa Ayyanar, Krishna dalam aspeknya sebagai Rajagopala, dan Siwa dengan Nandi. Atribut chentu, yang berasal dari etimologi dari perkataan Tamil, umumnya muncul di India Selatan, terutama dalam gambar Hindu di negara Tamil Nadu, India.

Gajah / hadi goad atau Ankusa (Sanskrit) adalah alat yang digunakan dalam pengendalian dan latihan gajah. Ia terdiri daripada cangkuk (biasanya gangsa atau keluli) yang dilekatkan pada pemegang. Cangkuk dimasukkan ke dalam kulit sensitif gajah, sama ada sedikit atau lebih dalam, untuk menyebabkan kesakitan dan mendorong gajah berkelakuan dengan cara tertentu. Lega di Sanchi dan lukisan dinding di Ajanta Caves menggambarkan kru tiga orang di gajah perang, pemandu dengan seekor gajah, apa yang kelihatan sebagai pejuang bangsawan di belakang pemandu dan seorang lagi pembantu di poster belakang gajah. 2 ekor gajah, yang dipelihara dengan sempurna ditemui dari sebuah laman web arkeologi di Taxila dan bertarikh dari abad ke-3 SM hingga abad ke-1 Masihi.

Gandiva adalah busur suci yang diciptakan oleh Brahman kuno, tidak boleh dikelirukan dengan Brahma, Pencipta. Brahma mengadakannya dahulu selama seribu tahun. Haluan dipuja oleh Devas, Gandharvas dan Danavas. Arjuna menggunakannya dalam perang Kurukshetra dan dia tidak terkalahkan. Dikatakan bahawa di samping Dewa Krishna tidak ada yang kecuali Arjuna yang dapat memegang busur di dunia fana. Haluan, ketika dipintal membuat suara guruh. Gandiva sejajar dengan kemasyhurannya dengan pengeluar terkenalnya. Nama Arjuna dan Gandiva diucapkan dalam satu nafas.

Khatvanga adalah panjang, kelab atau kakitangan yang awalnya diciptakan untuk digunakan sebagai senjata. Ini adalah senjata ilahi yang mempunyai kepentingan polisemi dan pertambahan dewa-dewa chthonic dan & # 8216 jalan kiri & # 8217 (Sanskrit: vamamarga) orang-orang suci dalam Tradisi Dharmik seperti Shaivism. Khatvanga diadopsi oleh beberapa garis keturunan Tantra sejarah walaupun mendahului tradisi tersebut. Dewa Siwa dan juga Tuan Rudra membawa Khatwang sebagai kakitangan.

Narayanastra

Peluru berpandu peribadi tuan Wisnu dalam bentuk Narayannya. Astra ini pada gilirannya menembak berjuta-juta peluru berpandu mematikan secara serentak. Keamatan mandi meningkat dengan peningkatan daya tahan. Satu-satunya cara pertahanan terhadap peluru berpandu ini, adalah dengan menunjukkan penyerahan sepenuhnya sebelum peluru berpandu itu menyerang. Ini seterusnya akan menyebabkan senjata ini berhenti dan melepaskan sasaran. Ashwathama, pahlawan pahlawan Kuru dalam Mahabharata epik melepaskan senjata ini pada pasukan Pandava. Lord Krishna, yang merupakan Avatar Wisnu menyuruh Pandawa dan pahlawan mereka untuk menjatuhkan senjata mereka dan berbaring di tanah, sehingga mereka semua menyerah sepenuhnya pada kekuatan senjata. Rahsia membatalkan kekuatan senjata ini dengan kaedah ini hanya diketahui oleh tiga orang pahlawan iaitu Drona, Aswathama, dan Krishna. Malah Arjuna tidak mengetahui rahsia ini. Dikatakan juga bahawa senjata ini hanya dapat digunakan sekali dalam perang dan jika seseorang mencuba menggunakannya dua kali, ia akan memakan tentera pengguna sendiri.

Parashu adalah kapak pertempuran India. Umumnya ia dipakai dengan dua tangan tetapi juga dapat digunakan hanya dengan satu tangan. Parashu adalah senjata pilihan Lord Parashurama, Avatar keenam Wisnu. Parashurama adalah guru Dronacharya, guru yang mengarahkan Pandawa dalam epik Mahabharata. Bhishma dan Karna, saudara tiri Pandava juga mengambil instruksi dalam persenjataan dari Parashurama, murid tuan Shiva, dan diketahui mempunyai perangai yang teruk kerana kehilangan ayahnya kepada Asura yang jahat. Parashurama & # 8217s parashu mempunyai kekuatan ghaib. Ia mempunyai empat tepi pemotong, satu di setiap hujung kepala pisau dan satu di setiap hujung batang.

Pashupatastra

Pashupatastra adalah senjata peribadi yang paling merosakkan Dewa Siwa, yang dikeluarkan oleh akal, mata, kata-kata, atau busur. Tidak pernah digunakan untuk melawan musuh yang lebih rendah atau oleh pejuang yang lebih rendah, Pashupatastra mampu menghancurkan ciptaan dan menaklukkan semua makhluk. Itu digunakan dalam perang Mahabharata oleh Arjuna untuk membunuh Jayadratha. Itu digunakan melawan Lakshmana oleh Meghanada. Ia dikembalikan tanpa menyebabkan bahaya kerana hanya dapat digunakan untuk menegakkan Dharma.

Trishula adalah sejenis trident India tetapi juga terdapat di Asia Tenggara. Ia biasanya digunakan sebagai simbol agama Hindu & Buddha. Perkataan itu bermaksud & # 82203 lembing & # 8221 dalam bahasa Sanskrit dan Pali. Trishula ini dipegang oleh Dewa Siwa dan dikatakan telah digunakan untuk memotong kepala Dewa Ganesh yang asli. Durga juga memegang trishula, sebagai salah satu senjatanya. Ada banyak dewa dan dewa lain, yang memegang trishula senjata. Ketiga-tiga perkara itu mempunyai pelbagai makna dan makna, dan, yang biasa bagi agama Hindu, mempunyai banyak kisah di belakangnya. Mereka biasanya dikatakan mewakili berbagai triniti — penciptaan, pemeliharaan dan pemusnahan, masa lalu, masa kini dan masa depan, tiga guna. Apabila dipandang sebagai senjata Siwa, trishula dikatakan memusnahkan tiga dunia: dunia fizikal, dunia nenek moyang (mewakili budaya yang diambil dari masa lalu) dan dunia akal (mewakili proses penginderaan dan bertindak ). Ketiga-tiga dunia itu seharusnya dihancurkan oleh Shiva menjadi satu satah kewujudan bukan ganda, iaitu kebahagiaan semata-mata. Titik tengah trisula mewakili Shushmana, dan itulah sebabnya ia lebih panjang daripada dua yang lain, mewakili ida dan pingala.

Vajra dipercayai mewakili keteguhan semangat dan kekuatan rohani. Sebagai alat material, vajra adalah objek ritual, senjata logam pendek, yang awalnya digunakan sebagai sejenis besi penumbuk. Penyebutan Vajra paling awal adalah di Rigveda, yang dipercayai terdiri dari tahun 1700 hingga 1100 SM. Ia digambarkan sebagai senjata Indra. Indra digambarkan menggunakan Vajra untuk membunuh orang berdosa. The Rigveda menyatakan bahawa senjata itu dibuat untuk Indra oleh Tvastar, pembuat alat ketuhanan. Ia serupa dengan senjata Jepun yang disebut Yawara

Vel adalah lembing ilahi (tombak) Lord Murugan. Dewi Parvati mempersembahkan Vel kepada Murugan sebagai perwatakan shakti atau kekuatannya untuk mengalahkan Asura Soorapadman yang jahat. Menurut Skanda Purana, Murugan menggunakan Vel-Nya untuk mengalahkan semua kekuatan jahat Soorapadman. Murugan, yang terlalu berminat untuk menipu, melemparkan Velnya dan membelah pohon mangga menjadi dua bahagian, satu menjadi Seval (ayam jantan) dan yang lain Mayil (burung merak).Murugan, sekarang, memiliki burung merak sebagai vahanam-Nya dan ayam jantan menjadi lambang pada bendera pertempuran-Nya. Vel menjadi simbol keberanian, dan kemenangan kebaikan atas kejahatan. Tombak yang digunakan oleh Tamil kuno dalam peperangan juga biasa dikenali dengan nama ini.

Gada (juga dikenal sebagai gada) adalah senjata tumpul, sejenis kelab atau virge - yang menggunakan kepala bulat dan sangat berat di hujung pemegang untuk memberikan pukulan kuat. Penggunaan gadas dalam peperangan sangat lazim berlaku di epik India Ramayana dan Mahabarata. Gada juga dibawa di tangan kanan Tuan Hanuman, di mana dapat melambangkan diri-sovereinty, otoritas pemerintahan dan kekuatan untuk memerintah.


Siapa yang memilih keluarga diraja?

Apa yang menjadikan mereka diraja? Adakah kostum yang mereka pakai? Adakah kita masih kanak-kanak, di dunia fantasi di mana peraturannya berlaku untuk orang lain kecuali mereka? Perkataan & # 8220British & # 8221 dalam ibrani bermaksud & # 8220manjanji & # 8221 atau & # 8220covated man & # 8221. Ada yang mendakwa bahawa mereka bukan manusia. Terdapat 4 perlumbaan di planet ini - putih, hitam, merah, dan kuning, yang boleh dibahagikan lagi kepada kategori. Kita boleh mengatakan bahawa 4 perlumbaan ini adalah satu sama lain. Mereka memilih sendiri kerana merasakan mereka mempunyai hak lahir untuk menjadi lebih unggul. Apa yang menjadikan mereka unggul? Apakah mereka memiliki kekuatan khusus, selain dari kemampuan selama bertahun-tahun untuk menjaga orang-orang buta huruf, dan mengumpulkan pengetahuan kuno selama berabad-abad, yang dimiliki oleh seluruh umat manusia? Meninggalkan kami serbuk roti, hingga sekarang sambil menjaga diri mereka secara politik netral melalui boneka. Sukar untuk mempercayai bahawa kita membiarkan kewujudan itu diberikan. Ini seperti anak manja yang menginginkan apa yang mereka mahukan, ketika mereka menginginkannya, atau yang lain akan menimbulkan kemarahan, dan ibu bapa hanya menyerah kerana mereka tidak mahu berurusan.

Mereka bukan perang melawan keganasan, melainkan perang keganasan yang dilaksanakan dengan hati-hati di setiap benua. Dunia disimpan dalam kategori dari kekurangan makanan dan air hingga kemiskinan ekonomi, penyakit buatan manusia, perang yang tidak perlu dan kawalan minda melalui hiburan, ubat-ubatan farmasi terbaru dan tujuan psikologi palsu menjadikan negara-negara dunia pertama berada dalam keadaan vegetatif.

Menariknya wanita yang menekan kumpulan Muslim, menggelar diri mereka Isis (Dewi Mesir). Kumpulan yang Obama telah jelaskan dalam beberapa pidato, bahawa AS membiayai. Sepanjang sejarah, orang Hessia dibawa ke dunia barat oleh kelas pemerintah untuk menguasai melalui pihak ketiga. Sekiranya anda mengikuti Isis, anda akan mendapati bahawa mereka memusnahkan semua tapak kuno di timur tengah. Mencuri artifak, dan mungkin teknologi kuno dari Mesopotamia, yang kini menjadi peradaban tertua ke-2 setelah Gobekli Tepe, yang berjaya didambakan. Sehingga pencerobohan AS, disebabkan oleh senjata pemusnah besar-besaran, dan terorisme yang semuanya terbukti palsu. Sebenarnya Gaddafi telah memanfaatkan sumber air semula di kerak bumi dan dikatakan mempunyai $ 184 juta dolar emas dan perak duit syiling. Dia merancang untuk memulakan sistem perbankannya sendiri dengan negara-negara timur tengah yang lain.

Kami membuat Homeland Security keluar dari perjanjian ini, dan negara kita mulai kelihatan lebih banyak, dan lebih seperti negara polis, sementara hak kita untuk wujud semakin berkurang setiap hari. Penjagaan Kesihatan Obama & # 8217s adalah sistem Penjagaan Kesihatan yang sama seperti yang dimainkan oleh Hitler untuk menghidupkan semula Program T-4 Nazi Jerman. Hitler juga melucutkan senjata orang-orangnya, dengan Undang-Undang Kawalan Gunnya, yang mendakwa bahawa ia lebih berbahaya daripada kebaikan.

AS adalah alat ketenteraan yang digunakan oleh Monarchy (Windsors aka Sachs) dan Lord of the city of London (pemilik sistem Monetari di seluruh Globe). Pengasas Goldman Sachs. Pemilik tanah feudal utama dunia ialah Ratu Elizabeth II. Pemilik tanah kedua terbesar adalah Sultan Arab Saudi. Dia adalah Ratu 32 negara, ketua Komanwel dari 54 negara di mana seperempat penduduk dunia tinggal, dan pemilik sah sekitar 6.6 bilion ekar tanah, seperenam dari permukaan tanah & # 8217s. Kedudukannya adalah peninggalan kerajaan darat terakhir dan terbesar dalam sejarah, khabar angin tentang kematiannya nampaknya agak awal sebelum kedudukan dan harta benda. Tetapi kekuatannya adalah nyata, atau setidaknya benar secara hukum, dan itu berasal dari tradisi berdasarkan hubungan khusus dan tidak seimbang antara penguasa dan yang diperintah, yang telah kita biarkan ada.

Kiamat membawa kematian dan kelahiran semula, seperti halnya Siwa (yang bermaksud 7), yang berdiri di luar Cern - penyusun zarah terbesar. Mereka telah menjadi 5 peristiwa bencana di bumi, kepunahan dinosaurus adalah yang terakhir, namun Alkitab menyebut tentang Nuh sebagai orang terakhir, yang terjadi sekitar 2000-2200BC, di sekitar kehancuran Menara Babel. Walaupun terdapat banyak tarikh yang berbeza, garis masa nampaknya sesuai dan menurut kalendar Maya memerlukan lebih dari 5000 tahun untuk & # 8220reset & # 8221 sekitar tahun 2012. Ini adalah jangka masa yang sama dari Noah & # 8217s Flood, dan Kemusnahan Babel hingga sekarang. Ini juga sesuai dengan garis masa perang langit, yang ditulis dalam Mahabharata.

Ini juga bukti di seluruh dunia perang atom kuno, dari jangka waktu yang sama, yang tidak dibicarakan di arus utama, tentu semua ini dapat diteliti. Ia juga dapat menjelaskan helikopter, pesawat, dan Hieroglif Mesir dasar laut, serta banyak teknologi dan anomali kuno yang lain. Adakah ini mengapa tinggalan dunia purba sebelum 2000BC? Ia juga sangat menarik ketika kita melihat garis masa kuno peristiwa bencana ini 2000BC-2200BC yang merupakan garis masa yang sama yang kita ada sekarang, tepat 5000 tahun kemudian- masa & # 8220reset & # 8221. Tambahan pula, ia juga merupakan tahun & # 8220Shemitah & # 8221 yang bermaksud 7 dalam bahasa Ibrani, 7 juga merupakan Sept dalam bahasa Latin dan Sanskrit, yang pada September 2001, September.2008 & sekitar September 2015-2016 jatuh. Sekiranya mereka adalah kebenaran bagi orang terakhir yang berdiri & # 8220Noah & # 8221 yang hidup sehingga dia berusia 950 tahun, mungkinkah perang atom kuno mengubah suasana kita, dan memotong jangka hayat manusia?

Semua adalah bilangan di alam semesta, dan elit Cabal memandang serius kalendar cakerawala. Kebetulan semua gerhana ini, dan ekuinoks & # 8217s juga jatuh pada bulan Mac-April dan September. Tarikh-tarikh cakerawala ini juga berlaku pada atau dekat hari-hari Suci Yahudi. Hermetik teratas ini adalah & # 8220Lord of the Rings & # 8221. Menariknya, bagaimana Paus berada pada titik-titik utama dalam ritual tahun-tahun terakhir pada tarikh-tarikh September ini, pada gerhana bulan / matahari dan akan melakukan pentahbisan minggu Suci Yahudi September ini, pada atau berhampiran gerhana bulan yang lain, dan jatuh ekuinoks. Menarik sekali.

Terdapat realiti alternatif melalui pilihan untuk hasil yang lebih baik. Orang-orang dapat dipengaruhi untuk membuat pilihan yang lebih bijak yang lebih bijak untuk mengubah arah sistem saat ini sehingga sangat berusaha menahannya, dengan cara propaganda, disinformasi, racun dalam makanan, air, udara, vaksin, dan tujuan akhir kita mengalami kekurangan penduduk ke Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu & # 8220Agenda 21 & # 8221.

Kita akan menemui beberapa masa yang paling mencabar dalam kewujudan manusia kita. Isu-isu yang kita hadapi sangat besar, kerana perebutan kuasa sistem semasa kehilangan kuasanya kerana pengetahuan bersama! Kita mempunyai kebebasan memilih yang mesti dibuat oleh kolektif. Untuk menghentikan model pemikiran lama dengan monarki, kepemimpinan, yang mewujudkan perang, kelaparan, penyakit dan kemusnahan manusia terhadap diri kita, dan planet ini. Hanya makhluk asing yang akan menggerakkan planet ini untuk membenarkan kewujudannya sendiri.

Dunia di depan adalah berbahaya, tetapi dipenuhi dengan peluang dari dunia yang lebih baik. Terutama dengan perubahan kesedaran global yang telah berlaku.

Kita boleh mengatasi bahaya sekiranya kita berusaha & # 8220kolektif & # 8221.


Berikut adalah senarai semua perkara utama Watak Mahabharata:

Krishna adalah anak kepada Vasudeva dan Devaki dan juga dikenal sebagai Vasudeva Krishna atau Vasudeva. Krishna adalah avatar kelapan Dewa Wisnu dan merupakan salah satu dewa Hindu yang paling popular dengan kuil di seluruh dunia termasuk kuil ISKCON yang terkenal. Dalam avatarnya sebagai Krishna, dia membunuh pamannya yang kejam (saudara ibunya) yang menjadikan Devaki dan suaminya sebagai tawanan. Krishna memainkan peranan yang sangat menonjol di Mahabharata. Ajarannya kepada Arjuna di medan perang Kurukshetra tercantum dalam "Bhagwat Gita", kitab suci umat Hindu.

Draupadi adalah watak wanita terpenting di Mahabharata. Draupadi, yang awalnya bernama Krishnaa, adalah puteri Raja Drupad. Dia adalah isteri Pandawa yang memerangi sepupu mereka (kaum Kauravas) dalam Perang Kurukshetra yang hebat. Draupadi berkahwin dengan kelima Pandawa. Dia mempunyai lima anak lelaki, masing-masing dari setiap Pandava, yang disebut Upapandavas. Krishna memperlakukannya sebagai saudara perempuannya dan melindunginya ketika Kauravas berusaha melakukan Cheer-Haran (menanggalkan pakaiannya), yang dianggap sebagai salah satu faktor utama pertempuran antara Kauravas dan Pandawa.

Pandawa & # 8211 Yudhishthir, Bhim, Arjun, Nakul, dan Sahadeva

Yudhishthira

Yudhishthira adalah putera sulung Raja Pandu dan Ratu Kunti. Dia adalah raja Indraprastha (kemudian Hastinapur / Kuru) dan merupakan pemimpin pasukan Pandava dalam Perang Kurukshetra. Dia diberkati dengan penglihatan rohani tentang penglihatan masa depan oleh Rishi langit. Dia dikenali sebagai Dharamraj Yudhishthira. Dia mempunyai 2 isteri, Draupadi dan Devika. Yudhishthira menyerah pada tantangan Shakuni di Pachisi (permainan dadu) dan kehilangan kerajaannya, saudara-saudaranya, dan Draupadi. Dia kemudian bermain untuk kali kedua dan kehilangan sisa kerajaannya dan juga dipaksa ke pengasingan selama 13 tahun dan 1 tahun tanpa nama. Sejak itu, Yudhishthira membuktikan prinsipnya yang tegas beberapa kali. Setelah selesainya pengasingan, Yudhishthira melakukan beberapa usaha untuk mendapatkan kembali kerajaannya dengan aman tetapi ia sia-sia dan akhirnya, Yudhishthira yakin dapat melancarkan perang oleh Krishna. Kemudian, mengetahui hakikat bahawa dia mempunyai seorang kakak lelaki, Karna, dia mengutuk semua wanita agar tidak pernah dapat menyembunyikan rahsia.

Bhima adalah anak kelahiran Pandu yang kedua dan dianggap mempunyai kekuatan fizikal 10.000 gajah. Dia juga bertanggungjawab membunuh semua ratus saudara Kaurav dalam Perang Kurukshetra. Bhima dilatih oleh Kripa dan Drona dalam agama, pentadbiran, sains, dan seni mempertahankan diri. Dia mempunyai 3 isteri, Hidimba, Draupadi, dan Valandhara. Dia juga mempunyai selera makan yang besar dan diketahui memakan sekitar separuh daripada jumlah makanan yang dimakan oleh Pandawa. Itu adalah kegagalan dan kebodohan Duryodhana terhadap Bhima yang membuat Duryodhana marah untuk membunuh Bhima. Dipercayai bahawa Duryodhana menetas rencana untuk meracuni Bhima dan menenggelamkannya di Sungai Ravi di mana Vasuki, raja Naga, menyelamatkan Bhima dan juga memberikannya kekuatan yang besar.

Arjuna adalah salah satu watak utama Mahabharata. Dia adalah anak rohani Indra dan saudara Pandava ketiga. Dia mempunyai 4 isteri, Draupadi, Ulupi, Chitrangada, dan Subhadra. Arjunalah yang dapat menyelesaikan tantangan yang ada pada Swayamvara Draupadi. Kerana Arjuna, Draupadi harus menikah dengan semua saudaranya. Tuan Krishna dan Arjuna berkongsi ikatan persahabatan yang indah. Dia juga dipercayai penjelmaan Dewa Nara, yang merupakan sahabat baik Lord Vishu. Dalam pertempuran untuk menyelamatkan nama Hastinapur, Arjuna di bawah bimbingan kakak sulungnya membunuh 10 100,000 Gandharvas.

Nakul adalah saudara Pandav yang keempat. Dia adalah kembar Sahadeva, lahir dari Madri. Mereka berdua dipanggil Ashvineya bersama-sama. Semasa Perang Kurukshetra, Nakula menginginkan Drupada menjadi jeneral tentera Pandava, tetapi sebagai gantinya Yudhishthir dan Arjun memilih Dhristadyumna. Sebagai seorang pejuang, Nakula adalah pemimpin salah satu daripada tujuh Akshahuni. Selepas Perang, Nakula diangkat sebagai raja kerajaan Madra Utara.

Sahadeva adalah anak bongsu dari 5 saudara Pandav. Nakul dan Sahadeva adalah kembar yang ibu bapanya, Pandu dan Madri, memanggil Ashwini Kumaras untuk melahirkan anak. Dia mempunyai 2 isteri, Draupadi dan Vijaya. Keahlian utamanya adalah menggunakan teknik pedang dan Astrologi. Sahadeva menginginkan Virata menjadi jeneral tentera Pandava untuk Perang, tetapi Yudhishthir dan Arjun memilih Dhristadyumna sebagai gantinya. Sahadeva juga mengangkat sumpah untuk membunuh Shakuni, yang dia laksanakan pada hari ke-18 Perang Kurukshetra. Setelah Perang, Sahadeva diangkat sebagai raja kerajaan Madra Selatan (Kerajaan Matsya), karena kepakarannya dengan pedang.

Kauravs & # 8211 99 saudara dan seorang adik perempuan

Duryodhana, juga dikenali sebagai Suyodhana adalah abang Kaurav yang sulung. Dia adalah putera mahkota Kerajaan Kuru bersama sepupunya Yudhishthira. Dia menggunakan keahliannya yang lebih besar dalam menggunakan tongkat gawang untuk mengalahkan lawannya. Dia juga belajar kemahiran mempertahankan diri dari Guru Dronacharya. Walaupun dia disayangi oleh keluarganya, dia bersama saudara-saudaranya tidak pernah dilihat sama dengan Pandawa. Duryodhana dibimbing oleh Shakuni, yang mendalangi semua tipu daya dalam pikiran Duryodhana untuk mempermalukan dan membunuh Pandawa. Pada saat itu, ketika Pandawa kembali dari pengasingan, Duryodhana menolak untuk mengembalikan kerajaan mereka dan mengumpulkan pasukan yang termasuk beberapa alat berat seperti Bhishma, Drona, Karna, Kripa, Ashwatthama, Shrutyudha, dan juga semua orang yang mengkritik dia tetapi terpaksa memperjuangkannya kerana komitmen mereka sebelumnya. Dia akhirnya terbunuh dalam perang dan melantik Ashwatthama sebagai panglima tertinggi tentera.

Ketahui lebih banyak watak Mahabharata seperti di bawah:

Dronacharya

Dronacharya adalah guru kerajaan bagi Pandawa dan Kauravas. Dia adalah seorang pejuang yang garang dengan kemahiran memerangi yang luar biasa. Guru Dronacharya komited untuk melindungi wilayah Hastinapur dan menyokong Kauravas. Dia adalah ahli seni ketenteraan yang maju, termasuk senjata ilahi atau Astras dan ditipu untuk mempercayai bahawa Ashwatthama (anaknya) terbunuh dalam perang. Ketika itulah Drona mulai meratapi kematian puteranya ketika dia dipenggal oleh Drishtadyumna, semasa Perang. Guru Dronacharya juga percaya Arjuna sebagai yang paling berdedikasi, rajin, dan berbakat secara semula jadi dari semua Pandawa dan Kauravas.

Bhishma, juga disebut Bhishma Pitamah, adalah gambaran etika dan keadilan yang baik. Dia adalah pemimpin tertua kerajaan Hastinapur. Kehidupan peribadinya penuh dengan kesendirian, sementara ketegasannya yang tiada tandingan dan ciri-ciri lain yang sempurna tetap memberi inspirasi kepada pengikutnya yang bersemangat di seluruh dunia. Bhishma terkenal dengan janji selibat. Dia adalah putra yang kelapan Raja Kuru Shantanu dan dewi sungai, Ganga dan dikurniakan anugerah untuk memutuskan saat kematiannya. Bhishma Pitamah berhubungan dengan Pandawa dan Kauravas melalui saudara tirinya, Vichitravirya (Anak Satyavati). Dia adalah seorang pemanah dan pejuang yang hebat. Dalam pertempuran Kurukshetra, Bhishma adalah panglima tertinggi Kauravas. Bhishma yang menyerahkan Wisnu Sahasranama kepada Yudhishthira ketika dia berada di atas katil kematiannya setelah Perang Kurukshetra.

Ved Vyas adalah orang yang menulis Mahabharata, yang merupakan puisi terpanjang yang pernah ditulis. Mahabharata terdiri daripada lebih dari 1 100,000 shlokas dan lebih dari 2 100,000 baris ayat individu. Ved Vyasa juga dikenali sebagai orang yang mengelaskan Veda. Dia adalah putera Satyavati dan Parashara.

Dhritarashtra

Dhritarashtra mempunyai harga diri yang sangat rendah dan percaya bahawa kebutaannya adalah sumpahan. Dhritarashtra mencemburui saudaranya Pandu dan nasihatnya yang sempurna untuk kemajuan dinasti Kuru. Ini adalah kebutaan emosional Dhritarashtra dan pandangan materialistik menuju takhta yang menjadikan anaknya Duryodhana sebagai manusia yang berkepala panas dan egosentrik. Vyasa lah yang memberikannya penglihatan ilahi agar Dhritarashtra dapat melihat perang. Tidak rela melihat kerabatnya disembelih, Dhritarashtra meminta Vyasa untuk memberikan anugerah ini kepada penjaganya, Sanjaya. Ketika Dewa Krishna menunjukkan Vishvarupa-nya kepada Arjuna di medan perang, Dhritarashtra menyesal tidak memiliki penglihatan ilahi. Akhirnya, hasil perang itu menghancurkannya dan semua anak buahnya terbunuh.

Cari lebih banyak Watak Mahabharata di bawah:

Karna adalah anak Surya dan Kunti, yang ditinggalkan oleh Kunti yang belum berkahwin, di dalam bakul di sungai. Dia kemudian diadopsi dan dibesarkan oleh Radha dan Adhiratha Nandana, yang mendapati bakul itu terapung di Sungai Gangga. Karna akhirnya menjadi rakan terdekat Duryodhana & # 8217. Pertolongannya itulah yang membantu Duryodhana melakukan Vaishnava Yagna ketika Pandawa berada di pengasingan. Dia adalah pahlawan Mahabharata yang tidak dikenali, seorang pejuang yang tidak terkalahkan, walaupun menjadi pangeran yang malang sejak kelahirannya. Dia mengajar kita bagaimana seseorang dapat menampilkan dirinya lebih baik daripada nasib mereka dan menyelesaikan segala-galanya dengan tekad. Dia juga dianggap sebagai setara Arjuna oleh Duryodhana dan dijadikan raja Anga, setelah itu dia berjanji untuk bersekutu dengan Duryodhana. Dia bertemu dengan ibu kandungnya pada akhir epik dan mendapati bahawa dia adalah kakak tiri mereka yang melawannya. Dia adalah simbol seseorang yang ditolak tetapi tetap menjadi lelaki dengan kemampuan luar biasa, yang dengan rela memberikan cinta dan hidupnya sebagai teman yang setia. Perwatakannya dikembangkan untuk membangkitkan dilema emosi, etika, moral, dan keagamaan.

Shakuni, juga dikenal sebagai Saubala, adalah putera Kerajaan Gandhar dan menjadi raja setelah kematian ayahnya. Dia adalah salah satu penjahat utama di Mahabharata. Dia adalah saudara Gandhari, yang meracuni pikiran keponakannya, Duryodhana dan juga memicu perang Mahabharata yang merosakkan, menjadi penyebab kehancuran Kauravas. Shakuni dipanggil dalang di sebalik Perang Kurukshetra. Dia bekerja dengan menanamkan kebencian antara Kaura dan Pandawa tetapi sering gagal dalam muslihatnya melawan Pandawa. Dia tahu bahawa hanya Krishna yang memiliki kekuatan dan pengaruh untuk menggagalkan rancangan balas dendamnya untuk menghancurkan keturunan Kuru. Rencana ini hanya ada dalam plot kerana dia marah kepada Bheeshma, yang meminta adiknya, Gandhari menyerahkan perkahwinan dengan putera buta - Dhritarashtra. Dia dibunuh oleh Sahadeva pada hari ke-18 Perang Mahabharata.

Gandhari adalah watak penting lain dari Mahabharata. Dia terkenal karena kesalehan dan sifat mulia dan dianggap sebagai penjelmaan Mati, dewi Kebijaksanaan. Dia adalah seorang puteri Gandhar dan berkahwin dengan Dhritrashtra yang dengannya dia menjadi ibu kepada Kauravas. Dia memutuskan untuk menutup mata untuk menjadi seperti suaminya dan tidak dapat dipertikaikan dikenali sebagai watak wanita paling bijak dari Mahabharata. Kakaknya, Shakuni marah kerana Hastinapur menawarkan orang buta untuk adiknya, setelah mengaibkan Gandhar dalam perang penaklukan di mana semua saudara Shakuni terbunuh.

Ashwatthama

Ashwatthama adalah anak Guru Dronacharya & # 8217. Dia adalah salah satu dari sedikit orang yang bertahan dalam perang Kurukshetra dan dilantik sebagai panglima terakhir Kauravas dalam perang itu. Pada nafas terakhir Duryodhana, Ashwatthama memberinya berita untuk membunuh semua 5 putera Pandawa, yang dibunuhnya dengan merancang serangan pada tengah malam.Setelah mendengar tentang kematian anak lelaki mereka, Pandawa mencabarnya. Sage Vyasa mencelah untuk menghentikan perang. Vyasa meyakinkan Pandawa untuk mundur sedangkan Ashwatthama tidak melakukannya dan dia mengarahkan senjatanya ke rahim Uttara yang mengandung sehingga seluruh keturunan Pandawa selesai. Sebagai hukuman yang sama, Vyasa meminta Ashwatthama menyerahkan permata itu di dahinya. Krishna mengutuknya bahawa dia akan hidup hingga akhir Kalyug dan lukanya tidak akan pernah sembuh.

Untuk lebih banyak artikel seperti, "Daftar Karakter Mahabharata", ikuti kami di Facebook, Twitter, dan Instagram.


Mantra & amp; Shlokas

Para astras adalah senjata transendental, supranatural yang diciptakan oleh Tuhan, dan dipimpin oleh Dewa tertentu. Untuk memanggil atau menggunakan astra, seseorang mesti memiliki pengetahuan yang diperlukan, iaitu mantra khusus yang akan mempersenjatai, mengarahkan, dan melucuti senjata astra. Dewa yang memimpin, setelah dipanggil dengan betul, memberikan senjata, menjadikannya mustahil bagi musuh untuk melawan kekuatannya dengan cara biasa.

Seperti yang dijelaskan dalam sastra, kondisi khusus ada yang melibatkan penggunaan berbagai astras, dan pelanggaran protokol yang tepat dapat membawa maut. Oleh kerana kekuatan yang terlibat, pengetahuan yang melibatkan penggunaan astra disampaikan dari guru ke murid dengan mulut ke mulut sahaja, dan hanya pelajar yang paling berkelayakan yang mengetahui maklumat tersebut. Astra tertentu harus diturunkan secara langsung dari dewa yang memimpin dirinya sendiri, kerana pengetahuan tentang mantra sahaja tidak mencukupi.

Kepentingan astras dijelaskan secara terperinci dalam Ramayana dan Mahabharata, yang menggambarkan penggunaannya dalam pertempuran epik. Berbagai hiburan menggambarkan penggunaan astras oleh pemanah seperti Rama, Arjuna, dan Bhisma. Mereka umumnya memanggil para astra menjadi anak panah, walaupun mereka berpotensi digunakan dengan apa saja. Sebagai contoh, Ashwatthama menggunakan astra menggunakan sebilah rumput sebagai senjatanya.

Salah satu astras yang paling terkenal adalah Pashupatastra, menjadi senjata peribadi Lord Siva yang tidak dapat difahami dan sangat merosakkan. Dia melepaskan Pashupatastra dengan akal, mata, kata-kata, atau busurnya. Tidak pernah digunakan untuk melawan musuh yang lebih rendah atau oleh pahlawan yang lebih rendah, Pashupata mampu menghancurkan ciptaan dan mengalahkan semua makhluk.

Di Mahabharata dan Srimad Bhagavatam kami juga membaca mengenai astra terpenting, Sri Brahmastra, yang akan dibincangkan di segmen esok.

Berikut adalah astras utama yang disebut dalam Ramayana dan Mahabharata (Astra, Presiding Deity, Weapon Effect):

Brahmastra: Seperti yang dijelaskan dalam sastra, Brahmastra adalah astra, atau senjata langit yang diciptakan oleh Lord Brahma. Kadang-kadang ia dikenali sebagai Brahma Astra (astra merujuk kepada 'senjata peluru berpandu'). Seperti yang dijelaskan dalam sejumlah Puranas, Brahmastra dianggap sebagai senjata yang paling mematikan. Apabila Brahmastra dibebaskan, baik serangan balas atau pembelaan dalam bentuk apa pun dapat menghentikannya.

Brahmastra tidak pernah ketinggalan dan mesti digunakan dengan niat yang sangat khusus untuk menentang musuh, sama ada individu atau tentera, kerana sasaran akan menghadapi pemusnahan sepenuhnya. Brahmastra dikatakan diperoleh dengan bermeditasi pada Lord Brahma, dan dapat digunakan hanya sekali seumur hidup. Pengguna harus menunjukkan banyak konsentrasi mental untuk mendapatkan izin untuk mempersenjatai dan menggunakan senjata tersebut. Oleh kerana Brahma adalah Pencipta di Sanatana Dharma, maka dipahami bahwa Brahmastra diciptakan olehnya untuk tujuan menegakkan Dharma dan Satya.

Menurut sastra, Brahmastra dipanggil oleh mantera utama yang diberikan kepada pengguna ketika dia diberi senjata. Dengan melafazkan mantera dengan betul, pengguna dapat memanggil senjata tersebut dan menggunakan senjata tersebut dengan kekuatan yang kuat terhadap lawannya.

Brahmastra juga menyebabkan kerosakan persekitaran yang teruk. Tanah di mana senjata itu digunakan menjadi tandus selama bertahun-tahun, dan semua kehidupan di dalam dan di sekitar kawasan itu tidak lagi ada. Wanita dan lelaki menjadi tidak subur. Terdapat penurunan curah hujan yang parah dan tanah mengalami retakan, seperti kekeringan.

Terdapat banyak penerangan mengenai senjata yang dibuat oleh pelbagai demigod, seperti astra dan dewa ketua yang disebutkan di bahagian pertama ulasan ini: Agneyastra, Brahmastra, Chakram, Garudastra, Kaumodaki, Narayanastra, Pashupata, Shiva Dhanush, Sudarshana Chakra, Trishul, Vaishnavastra, Varunastra, dan Vayavastra. Antaranya, Brahmastra dianggap paling kuat dari semua.

Terdapat banyak contoh yang terdapat dalam kitab suci Veda di mana Brahmastra digunakan, atau penggunaannya terancam. Sebagai contoh, terdapat konfrontasi Arjuna dan Ashwatthama di Mahabharata, di mana Arjuna menarik kembali senjatanya seperti yang diperintahkan, tetapi Ashwatthama, tidak dapat melakukannya, malah mengirimkannya untuk menyerang cucu Arjuna yang belum lahir, Parikshit, yang kemudiannya diselamatkan oleh Krishna. Ashwatthama tidak memiliki busur dan anak panah di dekatnya ketika dia dihadapkan oleh Arjuna, jadi dia mengambil sepotong rumput dan setelah diam-diam memanggil mantera, dia melemparkan jerami ke Arjuna, dan itu membawa kekuatan Brahmastra.

Begitu juga dalam Ramayana, petikan menerangkan bagaimana Brahmastra digunakan oleh Rama sebagai pukulan terakhir terhadap rakshasa Ravana, semasa pertempuran mereka di Lanka.

Dalam Srimad Bhagavata Mahapurana penerangan berikut diberikan:

Srimad Bhagavatam 1.7.30: "Ketika sinar kedua brahmastras digabungkan, lingkaran api yang besar, seperti cakera matahari, meliputi seluruh ruang luar dan seluruh cakrawala planet."

Tujuan dari Srila Prabhupada: "Haba yang dihasilkan oleh kilatan brahmastra menyerupai api yang dipamerkan di dunia matahari pada saat pemusnahan kosmik. Sinaran tenaga atom sangat tidak signifikan berbanding dengan haba yang dihasilkan oleh brahmastra. Letupan bom boleh meletupkan seluruh dunia, tetapi haba yang dihasilkan oleh brahmastra dapat memusnahkan keseluruhan keadaan kosmik. Oleh itu, perbandingan dibuat dengan panas pada masa pemusnahan. "

Srimad Bhagavatam 1.7.32: "Dengan melihat gangguan penduduk umum dan kehancuran planet-planet yang akan datang, Arjuna segera menarik kedua-dua senjata brahmastra, seperti yang diinginkan Tuan Sri Krishna."

Tujuan dari Srila Prabhupada: "Teori bahawa letupan bom atom moden dapat memusnahkan dunia adalah imaginasi keanak-anakan. Pertama sekali, tenaga atom tidak cukup kuat untuk menghancurkan dunia. Dan kedua, akhirnya semuanya bergantung pada kehendak tertinggi Tuhan Yang Maha Esa kerana tanpa kehendak atau sanksi-Nya tidak ada yang dapat dibangun atau dimusnahkan. Adalah bodoh juga jika menganggap bahawa undang-undang semula jadi akhirnya berkuasa. Undang-undang alam & # 8217s berfungsi di bawah arahan Tuhan, seperti yang ditegaskan dalam Bhagavad-gita Tuhan mengatakan di sana bahawa undang-undang semula jadi bekerja di bawah pengawasan-Nya. Dunia dapat dihancurkan hanya dengan kehendak Tuhan dan bukan oleh kehendak ahli politik kecil. Tuan Sri Krishna menghendaki agar senjata yang dilepaskan oleh Drauni dan Arjuna ditarik balik, dan itu dilakukan oleh Arjuna sekaligus. Begitu juga, ada banyak agen Tuhan yang maha kuasa, dan dengan kehendak-Nya hanya seseorang yang dapat melaksanakan apa yang Dia kehendaki. "


Isteri kepada lima bersaudara Pandava, Draupadi adalah seorang puteri terkenal yang secara meluas dianggap sebagai wanita paling cantik di dunia. Selama bertahun-tahun di pengasingan, Draupadi harus berpura-pura sebagai pembantu rumah tangga dan menderita serangkaian kemarahan, termasuk percubaan pemerkosaan oleh salah seorang saudara Duryodhana. Penghinaan yang dideritanya akhirnya menjadi salah satu penyebab pertempuran besar yang Mahabharata berkisar di sekitar.

Pemimpin 100 saudara setan yang semuanya dilahirkan dari raja buta Dhritarashtra, Duryodhana digambarkan sebagai hidup dalam pelanggaran dharma secara terang-terangan. Dia termotivasi oleh keserakahan, cemburu, dan keinginan untuk membalas dendam, menipu Yudhisthira menjadi permainan dadu yang akhirnya merampas Pandawa kerajaan mereka, dan dengan senang hati melibatkan mereka dalam perang ketika mereka kembali dari pengasingan dan mencari apa yang mereka miliki. Duryodhana bersembunyi di sebuah tasik setelah semua pejuangnya terbunuh, dan akhirnya dibunuh oleh Bhima. Di akhirat, dia tinggal di neraka.


Senjata Supernatural Mahabharata dan Dunia Mereka Menghancurkan Kekuatan - Sejarah

Kisah mereka menghiburkan dan relevan. Mereka dianggap memprovokasi dan memecah belah, seperti karya seni yang dimaksudkan. Tetapi semua kisah hebat dibuat jauh lebih sejuk dengan adanya senjata ketuhanan ini dari mitologi Hindu.

Sekuat mana mereka menakutkan, dari Astra ilahi hingga senjata pemusnah besar-besaran, ini adalah objek yang masih mengagumkan kita.

# 1 Chandrahas, Pedang Ravana

Sebagai penyembah Tuhan Shiva yang agung, Ravana mengendarai keretanya ke kediaman gunung Shiva dan Parvati, Gunung Kailash.

Ketika dia menyadari kereta itu tidak dapat melewati gunung, dia dengan marah memerintahkan gunung itu untuk bergerak. Ketika tidak, Ravana mengangkat gunung, tetapi Siwa yang kuat mendorongnya kembali ke tempatnya dengan jari kakinya. Dengan jari-jarinya dihancurkan, Ravana melantunkan Shiv Tandav Strotram untuk pertama kalinya, yang sangat menggembirakan Shiva, dia memberinya pedang yang tidak dapat dihancurkan ini.

# 2 Indra Vajra, Petir Indra

Dewa langit Indra memerangi asura Namuchi dan Vritra di bumi. Iblis telah menghilangkan cahaya dan kelembapan, menjadikan tanah itu keras dan tidak dapat dihuni. Tetapi ketika Indra mendapati kekuatannya kurang, dia berdoa kepada dewa Wisnu untuk membantunya.

Wisnu menjadikannya senjata unik yang disebut vajra yang dapat melepaskan petir dan menggunakannya, Indra mengalahkan asura. Cerita lain mengisahkan ayah suci Dadhichi, yang memberikan tulang-tulangnya sehingga Vajra dapat dibuat dari mereka

Mirip dengan gambaran Zeus yang menggunakan petirnya, vajra sebagai simbol ada di seluruh agama Hindu dan juga agama Buddha.

# 3 Nandaka, Pedang Wisnu

Gambaran Vishnu yang paling banyak dengan 4 lengan tidak menggambarkannya memegang Nadaka, namun, ketika dia digambarkan dengan lebih dari empat lengan, dia dapat dilihat memegang pedangnya.

Kisahnya mengatakan bahawa ketika Tuan Brahma sedang bertafakur, seorang iblis bernama Lohasura cuba mengganggunya. Dari Tuhan yang bermeditasi muncul seorang lelaki yang berubah menjadi pedang ilahi, Nandaka. Para Dewa kemudian meminta Wisnu memegang pedang dan mempertahankan Brahma. Wisnu mengalahkan iblis dan tinggalannya berubah menjadi logam bumi.

Menurut Wisnu Purana, pedang mewakili pengetahuan dan sarungnya adalah kebodohan.

# 4 Baan Remaja, Anak Panah Babrika

Babrika, anak Ghatotkach dikurniakan tiga anak panah ini yang dianggap tidak sempurna.

Setiap anak panah mempunyai sifat tersendiri, yang pertama akan menandakan semua sasaran yang ingin dipukul oleh pemanah, yang ketiga, ketika ditembakkan, akan menghancurkannya. Anak panah kedua digunakan untuk menandakan sasaran yang tidak akan dirugikan.

Babrika diberi anugerah oleh Krishna bahawa dia akan dikenali dengan nama Krishna & # 8217 sendiri, Shyam. dan bahawa setiap pemuja yang mengucapkan nama itu dengan iman yang benar akan menghilangkan masalahnya. Remaja Baan Dhaari dan Khatushyam adalah nama lain untuk pengawal anak panah yang kuat ini.

Khatushyam, sebenarnya, percaya bahawa dia dapat mengakhiri perang Kurukshetra pada saat-saat jika dia harus dengan bantuan baan remaja.

# 5 Pinaka, Busur Siwa

Walaupun lelaran yang paling popular adalah busur dari Ramayana, yang dipecahkan oleh Lord Ram semasa Sita & # 8217s Swayamvar, pada asalnya, Pinaka adalah busur Dewa Siwa yang digunakan untuk pembubaran total, atau pralaya.

Namun di Ramayan Valmiki & # 8217, Devendra membuat dua busur yang sama menyerahkan satu kepada Wisnu dan satu lagi kepada Dhanush. Tetapi sebelum pertandingan mereka dilangsungkan, mereka diberi peringatan bahawa ia akan menyebabkan kehancuran yang belum pernah terjadi, menyebabkan Dhanush melemparkan busurnya ke bumi. Busur ini, yang kemudian dikenal sebagai Shiva Dhanush, diangkat oleh puteri Mithila.

Busur sangat kuat dan digunakan dalam pertempuran melawan asura oleh Siwa sehingga berlaku, sehingga ia menghancurkan seluruh Tripura.

# 6 Kaladanda, Kakitangan Yama

Yama, Dewa Kematian dan penguasa Naraka menggunakan kakitangan yang mengagumkan ini yang digambarkan sebagai sebuah kelab dengan kemampuan mematikan.

Setelah ditetapkan pada sasaran, itu akan menghancurkan mereka, tanpa mengira anugerah dan perlindungan yang mereka miliki. Itu juga senjata yang sama yang digunakan Yama untuk membela dirinya melawan Ravana.

# 7 Rudra Astra, Kekuatan Mata Ketiga Siwa

Rudra Astra adalah salah satu senjata paling dahsyat yang dilancarkan oleh Shiva & # 8217s. Dikatakan mengandung kekuatan os salah satu dari 11 Rudra, senjata itu dikatakan mengeluarkan sinar yang mengurangkan pemandangan menjadi abu dan dapat dengan mudah menghancurkan makhluk surgawi juga.

Karna menggunakan senjata ini di Mahabharata menusuk Arjuna & Shiva Kavacch di dada. Mengeringkan perisai kekuatan mistiknya, dikatakan telah melemahkan Arjuna & # 8217s menahan busurnya. Rudra dikatakan hanya boleh dihentikan menggunakan Astra yang dipimpin oleh Wisnu.

# 8 Gandiva, Haluan Arjun

Dicipta oleh Brahma, Arjuna pahlawan legenda Mahabharata memegang busur ini. Haluan itu pada awalnya dimiliki oleh Siwa dan kemudian diteruskan dari ketakutan hingga kesucian hingga sampai ke Varuna, yang menyerahkannya kepada Arjuna.

Digunakan olehnya dalam perang Kurukshetra, busur itu dikatakan membuatnya hampir tak terkalahkan, memandangkan manusia biasa tidak akan dapat mengangkat busur. Busur itu dikatakan memiliki 108 tali haluan, memberikan pemanah kelebihan yang signifikan dalam pertempuran. Tali itu akan mengeluarkan petir setiap kali busur ditembakkan dan kilatan begitu terang, kebanyakan tidak dapat melihatnya.

# 9 Brahmaastra, Peluru berpandu yang menghancurkan

Digambarkan sebagai senjata kekuatan yang tiada tandingannya, Brahmaastra mirip dengan peluru berpandu yang diciptakan oleh Lord Brahma. Berkesan terhadap hampir semua Astras yang lain, Brahmaastra dikatakan dapat diperoleh melalui tumpuan dan meditasi yang besar atau dapat diberikan oleh seorang Guru yang mengetahui sebutan yang betul.

Senjata itu hanya dapat dikeluarkan sekali sehari dan menyebabkan kekacauan yang sangat besar, sehingga tanah itu menjadi tandus dan lelaki dan wanita di sekitarnya, subur. Senjata itu digunakan oleh Indrajit di Ramayan sehingga menyebabkan Laxman jatuh dalam pertempuran. Dua Brahmaastras yang bersaing digunakan di Mahabharata juga, untuk kesan buruk.

# 10 Trishula, Trident Of Shiva

Salah satu kepingan ikonografi yang paling dikenali di seluruh dunia, Trishul adalah senjata paling kuat yang dimiliki oleh Dewa Siwa. Trishul adalah yang digunakannya untuk memotong kepala Lord Ganesh kerana tidak dapat mengenalinya pada mulanya.

Ia dikatakan dapat menembus dunia fizikal, dunia pendahulu dan dunia fikiran, menjadikan mereka dalam keadaan bahagia. satu-satunya kekuatan yang dapat menahan Trishul adalah Siwa sendiri.

# 11 Sudarshana Charka, Cakera Wisnu

Senjata seperti cakera menyerupai shuriken dengan 108 tepi bergerigi, itu adalah senjata utama yang berkaitan dengan Wisnu.

Dikatakan bahawa diskus kembali ke penyerang setelah musuh dimusnahkan, menjadikan senjata tepat dan mudah dikendalikan. Senjata itu dikatakan terus bergerak dan nama yang diterjemahkan secara harfiah bermaksud & # 8220a visi yang menguntungkan & # 8221.

# 12 Vijaya, Haluan Karna

Busur direka untuk menjamin kemenangan pemain. Busur ilahi Karna, Vijaya dirancang oleh Vishvakarman untuk Dewa Siwa. Busur itu kemudian diserahkan kepada Indra untuk disimpan dengan selamat. Indra kemudian menyerahkannya kepada Parasurama yang memberikannya kepada Karna sebagai hadiah atas kemahirannya.

Krishna bahkan memperingatkan Arjuna tentang sejauh mana kekuatan busur dapat membawa Karna, yang dibuktikan ketika dia mencapai kemenangan atas Arjuna. Hanya nasihat Krishna ketika itu untuk mengalahkannya dengan diam-diam, pada suatu ketika ketika tidak menggunakan busur.

Setiap busur dikatakan dikenakan mantra suci.

Menyukai apa yang anda lihat HarianSosial?
Ikut kami Facebook, Twitter dan Instagram.


Perang Mantra dan Senjata Mantra

Saya akan memusatkan perhatian kepada sifat mantra dan bagaimana ia digunakan pada zaman kuno atau dalam peradaban ‘Veda’ yang wujud lebih dari 5.000 tahun dan digunakan bukan sahaja untuk pembebasan rohani tetapi juga dalam aplikasi ketenteraan. Dengan kata lain, mantera digunakan untuk mengalahkan musuh pada masa perang.

APA ITU MANTRA?

Definisi yang diberikan dalam glosari & # 8220Bhagavad-gita As It Is & # 8221 oleh Rahmat Ilahi A.C. Bhaktivedanta Swami Prabhupada, Pengasas-acarya International Society for Krishna Consciousness adalah: Suara transendental atau nyanyian Veda. Dan dalam Srimad-Bhagavatam yang diterjemahkan oleh pengarang yang sama, istilah ini mendefinisikan mantra sebagai: Getaran suara yang dapat membebaskan minda dari ilusi.

Kemudian ada maha-mantra yang merupakan nyanyian yang bagus untuk pembebasan seperti yang diterima dari seorang guru rohani di parampara atau pengganti murid. Tetapi untuk pengubahsuaian kami, kami akan menangani penggunaan mantera pada zaman purba atau & # 8220Vedik & # 8221 kali sebagai senjata perang.

Dalam Srimad-Bhagavatam 1-7-20 itu menyatakan: Sejak hidupnya dalam bahaya, (Asvatthama di medan perang Kuruksetra) dia menyentuh air dalam kesucian dan menumpukan pada nyanyian pujian untuk membuang senjata nuklear, walaupun dia tidak tahu bagaimana menarik balik senjata tersebut.

Srila Prabhupada & # 8217s bermaksud bahawa ayat tersebut adalah seperti berikut:

& # 8220Bentuk aktiviti material yang halus lebih baik daripada kaedah manipulasi bahan yang kasar. Bentuk aktiviti material yang halus seperti ini dilakukan melalui pemurnian suara. Kaedah yang sama diguna pakai di sini dengan melafazkan pujian untuk bertindak sebagai senjata nuklear. & # 8221

Dalam satu lagi tujuan menarik oleh Rahmat Ilahi-Nya, di SB. 1-7-27 dia menyatakan:

& # 8220 Brahmastra mirip dengan senjata nuklear moden yang dimanipulasi oleh tenaga atom. Tenaga atom berfungsi sepenuhnya pada mudah terbakar, jadi brahmastra juga bertindak. Ia menghasilkan panas yang tidak dapat ditoleransi yang serupa dengan radiasi atom, tetapi perbezaannya adalah bahawa bom atom adalah jenis senjata nuklear kasar, sedangkan brahmastra adalah jenis senjata halus yang dihasilkan oleh nyanyian nyanyian. Ilmu nyanyian nyanyian halus juga bersifat material, tetapi belum diketahui oleh saintis material moden. & # 8221

Setelah mengatakan ini, mari kita teruskan.

Thomas Ashley Farrand yang telah menulis banyak buku termasuk & # 8220The Power of Mantras & # 8221 berkata,

& # 8220Mereka hebat. Mereka kuno. Mereka bekerja. Perkataan & # 8220mantra & # 8221 berasal dari dua perkataan Sanskrit. Yang pertama ialah & # 8220manas & # 8221 atau & # 8220mind, & # 8221 yang memberikan suku kata & # 8220man & # 8221. Suku kata kedua diambil dari perkataan Sanskrit & # 8220trai & # 8221 yang bermaksud untuk & # 8220 melindungi & # 8221 atau untuk & # 8220 bebas dari. & # 8221 Oleh itu, perkataan mantra dalam pengertiannya yang paling harfiah bermaksud & # 8220 untuk bebas dari minda. & # 8221 Mantra adalah intinya, alat yang digunakan oleh minda yang akhirnya membebaskannya dari liku-liku fikiran. & # 8221 Dia seterusnya menyatakan:

& # 8220Mantra memulakan getaran kuat yang sesuai dengan frekuensi tenaga spiritual tertentu dan keadaan kesedaran dalam bentuk benih. Lama kelamaan, proses mantra mula mengatasi semua getaran kecil yang lain, yang akhirnya diserap oleh mantra.Setelah jangka masa yang berbeza-beza dari satu individu ke individu yang lain, gelombang mantra yang hebat dapat menahan semua getaran yang lain. Pada akhirnya, mantera menghasilkan keadaan di mana organisme bergetar pada kadar yang sepenuhnya selaras dengan keadaan tenaga dan kerohanian yang diwakili oleh dan terkandung dalam mantra. & # 8221

MEMBUNUH DENGAN Bunyi

Ini adalah kenyataan bahawa & # 8220sabda & # 8221 atau getaran suara boleh mempunyai pelbagai kegunaan. Terdapat banyak mantera untuk pelbagai tujuan mengikut masa dan tempat dan ada yang mahir dalam penyampaiannya. Kami tahu dari pengalaman umum bahawa suara di nada tinggi mampu memecahkan kaca. Dalam artikel Stephen Knapp & # 8217Frekuensi yang boleh membunuh, menyembuhkan dan melampaui & # 8221 yang dinyatakannya, & # 8220Pengetahuan mengenai getaran dan frekuensi dan bagaimana mereka mempengaruhi orang adalah sesuatu yang sudah ada sejak ribuan tahun. Kita masih dapat menemui bukti dalam teks Veda kuno India. Ini menjelaskan bukan sahaja hasil penggunaan frekuensi kata dan mantera, tetapi juga memberikan petunjuk dalam beberapa kes. Orang-orang bijak India kuno menggunakannya untuk menghasilkan berbagai hasil dalam ritual yang mereka lakukan, dan dari mantra mereka akan membaca. Sekiranya mantra dibacakan dengan cara tertentu, hasil yang luar biasa akan berlaku, termasuk mengubah cuaca, menghasilkan jenis makhluk hidup tertentu, atau bahkan istana. Yang lain menggunakannya untuk menghasilkan senjata, seperti senjata brahmashtra, yang setara dengan bom nuklear moden. Mantra tertentu dapat dipasang pada anak panah, dengan suara menyebabkan ledakan kuat ketika anak panah mencapai sasarannya. Yang lain menggunakan ilmu getaran untuk membawa kesedaran mereka ke tahap persepsi yang lebih tinggi, atau memasuki realiti rohani. & # 8221

Nicola Tesla, penemu kelahiran Kroasia, telah melakukan eksperimen pada pergantian abad yang mendedahkan bahawa udara, pada tekanan biasa, adalah konduktor untuk sejumlah besar tenaga elektrik dalam jarak jauh tanpa wayar. Ini bermaksud beberapa perkara: Penggunaan elektrik untuk keperluan manusia boleh didapati di mana-mana tempat di dunia. Dan bahawa elektrik yang bergerak di udara menunjukkan bagaimana frekuensi dan gelombang tenaga yang kuat tidak memerlukan wayar dihasilkan di satu tempat dan diterima di tempat lain. & # 8221

PERANG TANPA BOMBA?

Lebih menarik lagi, Mr Knapp meneruskan dan membincangkan pelbagai eksperimen yang telah dilakukan berkaitan dengan penggunaan frekuensi atau suara, sebagai alat perang:

& # 8220Beberapa siaran ELF (frekuensi sangat rendah) dari orang Rusia dianggap menyebabkan kemurungan pada manusia. Ketika Rusia mula-mula memancarkan pada tahun 1976, mereka memancarkan sebelas hertz isyarat melalui bumi. Gelombang ELF ini begitu kuat sehingga mengganggu komunikasi radio di seluruh dunia, mengakibatkan banyak negara melakukan protes. Tentera Udara A.S. mengenal pasti lima frekuensi berbeza yang dikeluarkan oleh Rusia dalam koktail ELF liar. Mereka tidak pernah menyiarkan apa-apa di bawah sebelas hertz, atau apa-apa yang akan bermanfaat. Mereka mempunyai lebih banyak perkara jahat. ELF menembusi apa sahaja dan segalanya. Tidak ada yang menghentikan atau melemahkan mereka. Pada frekuensi dan jangka masa yang tepat, seluruh populasi dapat dikendalikan oleh ELF, atau bahkan terbunuh. Setelah jarak pembunuhan frekuensi ini disempurnakan, bom nuklear akan menjadi usang. Ia boleh membunuh dengan segera dengan frekuensi buruk yang kuat. Seluruh populasi boleh dibunuh tanpa pandang bulu dari frekuensi radio yang dihantar dari seberang dunia tanpa merosakkan perkara lain. Tentera penakluk hanya dapat mengambil alih tanah dan bangunan tanpa pertempuran.

Syukurlah, senjata yang berpotensi ini sepertinya belum disempurnakan, atau penyelidikan semacam itu ditutup dengan tahap kerahsiaan tertinggi. Dengan tepat, Tesla pernah mengatakan bahawa kedamaian hanya dapat terjadi sebagai akibat semula jadi dari pencerahan sejagat. & # 8221

Kekerapan itu dapat digunakan pada masa perang dan bahawa manusia pada dasarnya adalah & # 8220elektrik & # 8221, Tuan Knapp mengakhiri tesisnya dengan catatan positif: & # 8220Penyelidik mendapati bahawa frekuensi di bawah tujuh hertz menimbulkan perasaan relaksasi dan kesejahteraan umum sedang, dikenali sebagai keadaan alpha. Frekuensi yang paling bermanfaat di bumi dikatakan frekuensi 6.8 hertz. Menariknya, Piramid di Giza mempunyai frekuensi tetap 6.8 hertz yang melaluinya. Walaupun penyelidik telah mempelajarinya, mereka tidak tahu dari mana asalnya atau mengapa dalam struktur kuno seperti itu.

Ini menunjukkan idea bahawa zaman dahulu mengetahui pentingnya frekuensi dan bagaimana menggunakannya untuk menyediakan suasana untuk mencapai keadaan fikiran yang damai untuk memasuki keadaan kesedaran dan persepsi yang lebih tinggi mengenai realiti rohani. Penggunaan yoga telah menggunakan prinsip ini sejak ia diketahui & # 8211beratus-ratus tahun yang lalu. Berkonsentrasi pada pernafasan yang stabil, seperti dalam hada-yoga, adalah cara meratakan dan menyelaraskan impuls elektrik badan dan degupan jantung. Memohon keadaan alpha dengan cara semula jadi membolehkan seseorang juga mencapai keadaan getaran di mana kesedaran dapat memasuki tahap keberadaan dan persepsi yang lebih tinggi. Tubuh bukan sahaja melakukan frekuensi yang lebih seimbang, tetapi ia juga menjana frekuensi yang lebih tinggi. Seolah-olah tubuh dan minda menciptakan suasana sendiri di mana ia dapat mengembangkan perkembangan spiritualnya yang lebih, dengan atau tanpa suasana yang tepat di sekitarnya. Struktur bangunan, seperti piramid dan kuil seperti piramid, yang biasa terjadi di tempat-tempat seperti India dan Amerika Tengah, dapat memberikan bantuan untuk melakukannya, bersama dengan latihan fizikal yoga dan penggunaan doa, mantera, atau ritual. & # 8221

Senjata MYSTICAL

Sri Jayendra Swamigal dalam artikelnya mengenai mantera memberikan tafsirannya: & # 8220Astra & # 8221 dan & # 8220Sastra & # 8221 adalah istilah yang digunakan dalam Dhanurveda (sains ketenteraan) menunjukkan dua jenis senjata. Pisau, anak panah, tombak, kelab dan lain-lain senjata yang sebenar-terdapat dalam istilah & # 8220sastra & # 8221. & # 8220Astra & # 8221 adalah apa yang digerakkan oleh mantera menjadi senjata. Sekiranya anda mengeluarkan hanya darbha atau sebilah rumput yang melantunkan atau menggumamkan mantera yang sesuai, ia akan dijadikan senjata. Sastras juga dikeluarkan dengan mantra. Sekiranya anda melemparkan sesuatu ke atas objek atau orang yang menggumamkan mantera yang sesuai dengannya, objek atau orang itu akan hancur ketika terkena. Anak yang dilahirkan dua kali (Brahmana, Kshatriya dan Vaisyas) mempunyai tugas melepaskan & # 8220Astras & # 8221 setiap hari untuk memusnahkan asura atau kekuatan jahat yang mengepung umat manusia. Tidak & # 8220Astra & # 8221 bermaksud yang dilepaskan, dibuang atau dilemparkan? Apakah & # 8220Astra & # 8221 yang hendak dilemparkan atau dibuang [oleh dua kali & # 8211 dilahirkan]? Kami membuang air untuk menghalau atau memusnahkan syaitan atau kekuatan jahat yang menguasai minda orang. & # 8221

PADA WAKTU PERANG

Dalam artikel saya, & # 8220War! Suci atau Bukan Tuhan di Sisi Kita & # 8221, saya berusaha menangani sifat menerapkan kekerasan walaupun dalam peradaban rohani atau & # 8220Vedik & # 8221 mengikut masa, tempat dan keadaan. Dengan berbuat demikian, saya menceritakan pertempuran Kuruksetra yang terkenal yang berlaku 5.000 tahun yang lalu di mana 640 juta askar terbunuh dalam pertempuran yang berlangsung selama 18 hari. Dalam pertempuran ini, mantera digunakan oleh kedua-dua belah pihak sebagai cara untuk mencapai kemenangan. Aspek yang unik dari perang ini adalah bahawa Tuhan, atau Krsna secara peribadi hadir di medan perang dan sebenarnya, mengatur perang yang menjadi pokok persoalan epik India yang terkenal, & # 8220Mahabharata. & # 8221 Ini disusun bukan sebagai cara untuk mengongkong perang tetapi, menunjukkan bahawa walaupun di antara orang-orang hebat untuk menegakkan prinsip keagamaan, mereka kadang-kadang mesti dipanggil untuk mengalahkan unsur-unsur ateis, jahat atau iblis yang kadang-kadang muncul dalam masyarakat manusia. Untuk tujuan ini, Vamadeva Shastri (David Frawley) dalam artikel 1999 yang sangat tegas untuk The Institute of Vedic Studies berjudul, & # 8220Himsa dan Ahimsa: Keperluan Untuk Dasar Perlindungan Baru & # 8221 menulis:

& # 8220 Walaupun stereotaip Gandhia moden, cara Hindu klasik untuk menangani Rakshasas dan Asuras (orang-orang dengan perangai egois atau ganas) tidak pernah sekadar ahimsa (non-kekerasan). Ia sebenarnya boleh menjadi sangat agresif. Ahimsa dalam arti non-kekerasan mutlak adalah sattvic atau deva dharma bagi orang yang mempunyai sifat jahat atau halus. Dengan orang-orang yang lemah lembut, anda tidak perlu atau berhak untuk bersikap tidak baik.

Namun, ketika berhadapan dengan lawan yang bermusuhan dan ganas, tindak balas yang sama sekali berbeza diperlukan. Asuras memerlukan danda (hukuman). Janganlah kita melupakan banyak kisah epik dan Puran di mana Dewa, Dewi atau Avatar berperang dan mengalahkan Asura. Sama ada Dewi dan Mahishasura, Rama dan Ravana, atau Skanda dan Taraka, tidak ada satu pun kejadian di mana orang Asura dimaafkan dan diizinkan untuk pergi sendiri tanpa hukuman. Janganlah kita lupa bagaimana Mahabharata memuji penggunaan danda untuk keharmonian dan keadilan sosial.

Hanya ada satu cara untuk benar-benar menangani orang Asuric, iaitu membuat mereka merasa sakit. Oleh kerana jenis Asurik mempunyai kesadaran materialistik, rasa sakit ini mestilah jenis material, sakit pada tubuh mereka, ke rumah dan harta benda mereka. Pasti kesakitan di mana mereka tinggal. Jenis asurik kebal terhadap kepincangan atau kesalahan moral yang lain. & # 8221

& # 8220Benar ahimsa bermaksud mengurangkan kemudaratan di dunia. Ini mungkin memerlukan tindakan ganas terhadap pelaku bahaya. Seseorang tidak hanya harus mengalahkan musuh tetapi juga mengambil senjata mereka dan memastikan bahawa mereka tidak dapat menyerang lagi. Seseorang mesti memotong akar keganasan di mana musuh tinggal.

Orang Hindu moden mesti sekali lagi dengan hormat menghormati himsa atau kebijakan untuk menyakiti musuh, dan danda atau kebijakan hukuman yang tegas bagi mereka yang menggunakan kekuatan untuk menyerang mereka. Ini bukan untuk mempromosikan keganasan yang tidak perlu tetapi untuk mencegah kekerasan menyebar atau bersubahat. Dasar yang sama harus merangkumi semua bidang pertemuan budaya semasa & # 8221

& # 8220Mereka mesti menyerang musuh mereka di tahap yang benar-benar dirasakan oleh musuh mereka dan dengan senjata zaman itu. Beberapa landasan moralistik metafizik, seperti yang disukai oleh banyak orang Hindu, tidak akan melakukan tetapi hanyalah eskapisme, walaupun umat Hindu harus terus melakukan ritual, doa, mantera dan meditasi untuk perdamaian tetapi tidak mengecualikan bentuk tindakan yang lebih langsung dalam dunia material. Kasihan orang Gandhi bukan hanya untuk mangsa keganasan tetapi juga bagi pelaku keganasan harus berakhir. Rasa kasihan seperti itu adalah salah satu emosi yang paling melemahkan dan membingungkan, dan merupakan sentimen Krishna yang berusaha keras untuk keluar dari Arjuna di Bhagavad Gita. Kasihan atau belas kasihan kepada pelaku keganasan hanya menghalalkan keganasan yang menyebabkan penderitaan lebih teruk kepada mangsa. Ini menafikan tanggungjawab yang sesuai dengan hukum karma. & # 8221

Walaupun pernyataan di atas adalah pandangan dan pendapat Vamadeva, dari perspektif Veda ia pasti memberi satu makanan untuk berfikir terutama pada masa perang ini.

PERANG MANTRA

Dan akhirnya, Srila Prabhupada sendiri, eksponen terkemuka dan sarjana pemikiran Veda dalam menceritakan kisah tentang Asvatthama pada zaman kuno menjelaskan lebih jauh:

& # 8220Lalu dia memikirkan brahmastra. Brahmastra adalah senjata terakhir. Sama seperti senjata nuklear moden, brahmastra. Seperti melepaskan senjata nuklear ada radiasi, demikian juga, kita mendapat keterangan bahawa ketika Asvatthama melepaskan brahmastra-nya, ada radiasi besar, orang-orang merasa panas yang sangat dahsyat. Dan kemudian Krishna memaklumkan bahawa & # 8220Panasan ini disebabkan oleh pelepasan brahmastra Asvatthama & # 8217, & # 8221 dan Arjuna dinasihatkan untuk menangkalnya. Sekarang mereka tidak tahu bagaimana untuk melawan senjata nuklear ini. Dahulu mereka tahu. Saya melemparkan satu jenis senjata, dan jika anda pakar, anda boleh melawannya. Sekarang mereka telah menemui senjata nuklear, tetapi mereka belum menemukan penolakannya. Pertarungan bermaksud saya menunjukkan beberapa pakar pertempuran atau pengalaman. Pihak yang bertentangan juga mesti menunjukkan sesuatu yang lebih baik daripada itu. Itu bergaduh. Dan dengan cara ini apabila satu pihak gagal, dia tewas. Dan jika dia terbunuh maka perang akan berhenti. Tiada lagi perang. Ini adalah sistem.

Oleh itu, Asvatthama memikirkan brahmastra ini. Astram brahma-siro mene atma-tranam dvijatmajah. Itulah sejarah sejauh yang kita tahu. Jadi, kerana kita sudah mendapat pengalaman, senjata nuklear sangat berbahaya. Begitu juga brahmastra yang sangat berbahaya. Dan senjata lain, mereka tahu seni ini, sabda-vedhi. Sabda-vedhi bermaksud jika saya melemparkan panah, ia akan menuju ke musuh saya di mana sahaja dia berada. Sedikit suara musuh akan menarik senjata ini, dan sudah pasti akan membunuh musuh saya. Sabda-vedhi. Terdapat banyak kejadian di Ramayana, Mahabharata. Sabda-vedhi-vak.

Jadi perang mantra seperti itu, sangat halus. Ini, pada masa ini peperangan ini dilakukan dengan senjata kasar. Tetapi lebih baik dari itu, ada perang mantra. Dengan mantra, peperangan boleh berlaku. & # 8221

KESIMPULAN

Walaupun inti artikel ini berkaitan dengan persenjataan yang digunakan pada zaman dahulu, kita hanya dapat membayangkan kekuatan maha-mantra, (maha bererti hebat) Hare Krsna, Hare Krsna, Krsna, Krsna, Hare, Hare / Hare Rama, Hare Rama , Rama, Rama, Hare, Hare dalam melepaskan makhluk hidup dari ikatan karma dan materialisme kasar apabila diterapkan dengan betul. Nyanyian hebat untuk pembebasan ini adalah tajuk artikel lain.


Ciri-ciri [sunting | sunting sumber]

Bulu hitam fosil Lucifer.

Menurut Uriel ketika menceritakan pemberontakan Lucifer di Di Kepala Pin, Bentuk sebenar Lucifer nampaknya dianggap cantik di kalangan malaikat. Sam Winchester dan Rowena MacLeod mempunyai reaksi yang berbeza untuk melihat bentuk sebenar Lucifer, menganggapnya benar-benar menakutkan, dan tetap dihantui olehnya beberapa bulan atau bahkan bertahun-tahun kemudian, walaupun sangat mungkin penjara Lucifer yang lama di Neraka menjadikan bentuknya yang benar-benar indah. Ketika menjelma tanpa kapal di Bumi, Lucifer muncul sebagai cahaya putih yang kuat, atau, ketika sangat lemah, awan tipis dari asap bercahaya, putih kebiruan, serupa dengan malaikat lain. Ketika menjelma dalam fikiran kapal atau di Neraka tanpa kapal, Lucifer biasanya, tetapi tidak selalu, mengambil bentuk kapal pertamanya yang dikenali, Nick. Nick nampaknya merupakan bentuk yang disukai oleh Lucifer ketika Lucifer berada dalam situasi di mana dia dapat memilih penampilannya yang serupa dengan bagaimana Michael Alternate terus menggunakan wajah Dean ketika berkomunikasi dengan Rowena yang sedang tidur.

Ketika Lucifer memproyeksikan sayapnya ketika memiliki kapal, mereka dinyatakan memiliki reka bentuk padat yang serupa dengan sayap seraph Castiel dan sayap Zachariah, dibandingkan dengan rekaan sayap Gabriel dan anaknya dan Michael alternatif. Uniknya, Lucifer menyebabkan iris kapalnya menyala merah dan membuat murid tidak berubah, bukannya cahaya mata biru dengan titik cahaya putih di tengahnya. Semasa menjadi malaikat, Lucifer nampaknya telah mencemari / merosakkan rahmat - menurut seorang malaikat, Lucifer membawa bau neraka kepadanya. Nabi Donatello Redfield menggambarkan kekuatan Lucifer sebagai gelap dan beracun ketika membandingkannya dengan kekuatan anaknya.

Seperti Michael, Lucifer memerlukan sama ada kapal sejatinya atau kapal dari garis keturunan yang sangat kuat untuk menempatkannya secara kekal - Nick adalah pengecualian terkenal setelah tubuhnya diperbaiki dan diubah, yang membolehkan Lucifer memilikinya selama lebih dari satu tahun tanpa kesan buruk. Apabila memiliki kapal yang lebih lemah dari ini, kekuatan Lucifer akan menyebabkan kapal itu "terbakar" dan reput dari masa ke masa, mirip dengan kapal Hael di Saya rasa saya akan suka di sini, muncul sebagai luka bakar dan busuk seperti pada kulit kapal, dan dalam kes Vince Vincente, akhirnya menghitamkan kulit dan menggelapkan bola mata.

Semasa memiliki kapal, Lucifer biasanya mengekalkan penampilan kapal tanpa mengubahnya. Walau bagaimanapun, rakan sejawatnya yang lain pada tahun 2014, mengenakan Sam dengan pakaian serba putih dan menyisir rambutnya ke belakang sementara rakan sejawat alternatifnya melakukan perkara yang sama. Setelah memiliki Vince Vincente, Lucifer membuat pengecualian dan memilih untuk menukar Vince dengan pakaian hitam yang dihiasi dengan jaket kulit. Setelah melarikan diri dari penjara dari Crowley, Lucifer akhirnya memutuskan untuk menukar pakaian Nick yang tidak berpakaian, mengenakan jaket kulit coklat di atas kemeja putih. Jaket ini hilang setelah Lucifer melarikan diri dari Apocalypse World, meninggalkannya dengan kemeja dan Lucifer memperoleh jaket beige sebagai pengganti.

Dalam Biarkan Masa Baik Bergulir, setelah mencuri rahmat Jack dan menjadi "supercharged", mata Lucifer menyala emas seperti Jack dan bukannya merah. Semasa berada di Tempat Kosong dan setelah kebangkitannya, mata Lucifer kembali ke cahaya merah mereka. Ketika dibunuh oleh Dean Winchester dengan pisau malaikat, api meledak dari kapal Lucifer selain cahaya terang yang meletup dari lubang muka semua malaikat dan malaikat. Pada mulanya tidak jelas apakah ini adalah sesuatu yang unik bagi Lucifer atau disebabkan keadaannya yang terlalu tinggi pada masa itu. Ketika Michael membunuhnya dengan pisau malaikat untuk kali kedua dan terakhir, api sekali lagi meletus dari mata dan mulut Lucifer, menunjukkan bahawa ini adalah sesuatu yang unik bagi Lucifer.

Dalam Alam Tidak Manusiawi, setelah terbangun di Tempat Kosong, Lucifer terbentuk sebagai manusiaoid kerangka hitam, cair, dengan mata merahnya yang khas. Ketika dia sebentar muncul dari Kosong di Malam Permainan, Lucifer juga mendedahkan bahawa dia mempunyai sayap malaikat kental berwarna hitam pada bentuk humanoid ini, dan bentuk cairannya ditembak dengan kilatan cahaya putih.

Dalam Warisi Bumi, Lucifer yang dibangkitkan diberikan tubuhnya sendiri oleh Tuhan, mengambil bentuk Nick sekali lagi walaupun sebenarnya tidak menggunakan lelaki itu sebagai kapalnya kali ini. Apabila Lucifer terbunuh, tubuhnya menjadi abu dan bukannya meninggalkan sisa-sisa sisa akibatnya.


Tonton videonya: KRISNA MEMUSNAHKAH SENJATA MAHA DAHSYAT SEBELUM PERANG BARATAYUDA DIMULAI