Perang Saudara di El Salvador - Sejarah

Perang Saudara di El Salvador - Sejarah


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Perang saudara meletus di El Salvador. Suatu rampasan kuasa tentera yang tidak digemari Presiden Carlos Humberto Romero. Matlamat tentera adalah untuk berusaha membendung peningkatan kekerasan antara sayap kanan dan kiri. Pertembungan berlanjutan dan pada bulan Disember 1980 tiga biarawati Amerika terbunuh. Kejadian ini menyebabkan Presiden Amerika Carter menangguhkan semua bantuan kepada El Salvador.

Perang Saudara Salvadoran


The Perang Saudara Salvadoran (1979–1992) adalah konflik antara pemerintah El Salvador yang dipimpin oleh tentera dan Front Pembebasan Nasional Farabundo Martí (FMLN), sebuah gabungan atau 'organisasi payung' dari lima kumpulan gerila sayap kiri. Pada 15 Oktober 1979, kudeta, yang pertama dari tiga sebelum pilihan raya 1982, menyebabkan pembunuhan penunjuk perasaan anti-kudeta oleh pemerintah dan juga penunjuk perasaan anti-gangguan oleh gerila yang juga menyerang pemerintah. & # 9111 & # 93

Menjelang Januari 1980, organisasi politik sayap kiri bersatu untuk membentuk CRM (Coordinated Revolutionaries of the Masses) dan beberapa bulan kemudian kumpulan bersenjata sayap kiri bersatu untuk membentuk DRU (Unified Revolutionary Directorate) yang, setelah bergabung dengan Parti komunis pada Oktober 1980, dinamakan semula sebagai FMLN. & # 9111 & # 93

Perang saudara yang meluas berlangsung selama dua belas tahun dan sangat ganas. Ini termasuk penggunaan pasukan kematian, alat ketenteraan yang berat, pengambilan tentera kanak-kanak, pengganasan dan penyasaran orang awam yang disengaja, serta pelanggaran hak asasi manusia yang lain.

Amerika Syarikat menyumbang kepada konflik dengan memberikan sejumlah besar bantuan ketenteraan kepada pemerintah El Salvador semasa pemerintahan Carter & # 9112 & # 93 dan Reagan walaupun terdapat tentangan yang ketara dari masyarakat Amerika. & # 9113 & # 93

Pada tahun 1990, PBB memulakan rundingan damai dan pada 16 Januari 1992, sebuah perjanjian akhir, Perjanjian Damai Chapultepec, [2] ditandatangani oleh para pejuang di Mexico City, secara resmi mengakhiri konflik.

Sejumlah orang yang tidak diketahui "hilang" semasa konflik dan PBB melaporkan bahawa lebih daripada 75,000 terbunuh. & # 9114 & # 93


1970-1990: Perang pemberontakan di El Salvador

Noam Chomsky mengenai perang ultra-kekerasan rejim sayap kanan di El Salvador terhadap penentangan akar umbi pekerja, petani dan teologi pembebasan - paderi sosialis dan wanita.

Penyaliban El Salvador
Selama bertahun-tahun, penindasan, penyiksaan dan pembunuhan dilakukan di El Salvador oleh diktator yang dipasang dan disokong oleh pemerintah AS, yang tidak menarik minat AS. Cerita itu hampir tidak pernah diliput. Namun, pada akhir tahun 1970-an, pemerintah mula prihatin dengan beberapa perkara.

Salah satunya ialah Somoza, diktator Nikaragua, kehilangan kawalan. AS kehilangan pangkalan utama untuk menjalankan kekuatannya di rantau ini. Bahaya kedua lebih mengancam. Di El Salvador pada tahun 1970-an, ada pertumbuhan dari apa yang disebut "organisasi popular" - persatuan petani, koperasi, kesatuan, kumpulan belajar Alkitab berdasarkan Gereja yang berkembang menjadi kumpulan pertolongan diri, dll. Itu menimbulkan ancaman demokrasi.

Pada bulan Februari 1980, Uskup Agung [libcom - walaupun secara nominal merupakan bagian dari Gereja Katolik, mereka tidak mendapat sokongan dari Vatikan] El Salvador, Oscar Romero, mengirim surat kepada Presiden Carter di mana dia meminta dia untuk tidak mengirim bantuan militer ke junta yang menjalankan negara. Dia mengatakan bahawa bantuan tersebut akan digunakan untuk "mempertajam ketidakadilan dan penindasan terhadap organisasi rakyat" yang sedang berjuang "untuk menghormati hak asasi mereka yang paling asas" (hampir tidak ada berita kepada Washington, tidak perlu dikatakan).

Beberapa minggu kemudian, Uskup Agung Romero dibunuh ketika mengatakan massa. Neo-Nazi Roberto d'Aubuisson pada umumnya dianggap bertanggung jawab atas pembunuhan ini (antara kekejaman lain yang tidak terkira banyaknya). D'Aubuisson adalah "pemimpin seumur hidup" parti ARENA, yang kini memerintah anggota El Salvador dari parti itu, seperti presiden Salvador saat ini Alfredo Cristiani, harus bersumpah darah untuk setia kepadanya.

Ribuan petani dan miskin kota mengambil bahagian dalam peringatan satu dekad kemudian, bersama dengan banyak uskup asing, tetapi AS terkenal dengan ketiadaannya. Gereja Salvador secara rasmi mengusulkan Romero untuk kesucian.
Semua ini terjadi dengan hampir tidak disebutkan di negara ini yang membiayai dan melatih pembunuh Romero. The New York Times, "surat khabar," tidak menerbitkan editorial mengenai pembunuhan itu ketika terjadi atau pada tahun-tahun berikutnya, dan tidak ada laporan editorial atau berita mengenai peringatan itu.

Pada 7 Mac 1980, dua minggu sebelum pembunuhan itu, sebuah negara pengepungan telah dilancarkan di El Salvador, dan perang melawan penduduk mulai berlaku (dengan sokongan dan penglibatan AS yang berterusan). Serangan besar pertama adalah pembunuhan besar-besaran di Rio Sumpul, sebuah operasi ketenteraan terkoordinasi tentera Honduran dan Salvadoran di mana sekurang-kurangnya 600 orang dibantai. Bayi dipotong dengan parang, dan wanita diseksa dan lemas. Potongan mayat ditemui di sungai selama beberapa hari selepas itu. Terdapat pemerhati gereja, jadi maklumat itu keluar dengan segera, tetapi media arus perdana AS tidak menganggapnya pantas untuk dilaporkan.

Petani adalah mangsa utama perang ini, bersama dengan penganjur buruh, pelajar, imam atau sesiapa sahaja yang disyaki bekerja untuk kepentingan rakyat]. Pada tahun terakhir Carter, 1980, jumlah kematian mencapai sekitar 10.000, meningkat menjadi sekitar 13.000 orang untuk tahun 1981 ketika orang-orang Reagan memerintah.

Pada bulan Oktober 1980, uskup agung yang baru mengutuk "perang pemusnahan dan pembunuhan beramai-ramai terhadap penduduk awam yang tidak berdaya" yang dilancarkan oleh pasukan keselamatan. Dua bulan kemudian mereka disambut kerana "layanan berani mereka di samping rakyat terhadap penindasan" oleh "moderat" kegemaran AS, José Napoleón Duarte, ketika dia dilantik sebagai presiden junta awam.

Peranan Duarte yang "sederhana" adalah untuk menyediakan daun ara untuk pemerintah tentera dan memastikan mereka terus mengalir dana AS setelah angkatan bersenjata telah merogol dan membunuh empat wanita gereja dari AS. Itu telah menimbulkan protes di sini bahawa menyembelih orang Salvador adalah satu perkara, tetapi merogol dan membunuh biarawati Amerika adalah kesalahan PR yang pasti. Media mengelak dan meremehkan cerita tersebut, berikutan arahan Carter Administration dan komisi penyiasatannya.

Reagan yang masuk melangkah lebih jauh, berusaha untuk membenarkan kekejaman itu, terutama Setiausaha Negara Alexander Haig dan Duta PBB Jeane Kirkpatrick. Tetapi masih dianggap bermanfaat untuk menjalani uji coba pertunjukan beberapa tahun kemudian, sambil mengalahkan junta pembunuh - dan, tentu saja, pembayar gaji.

Surat khabar bebas di El Salvador, yang mungkin melaporkan kekejaman ini, telah musnah. Walaupun mereka adalah arus perdana dan pro-perniagaan, mereka masih terlalu tidak berdisiplin untuk selera tentera. Masalahnya diatasi pada tahun 1980-81, ketika seorang penyunting dibunuh oleh pasukan keselamatan yang lain melarikan diri ke pengasingan. Seperti biasa, peristiwa ini dianggap tidak penting untuk mendapat pujian lebih daripada beberapa perkataan di akhbar AS.

Pada bulan November 1989, enam imam Jesuit, tukang masak mereka dan anak perempuannya, dibunuh oleh tentera. Pada minggu yang sama, sekurang-kurangnya 28 orang awam Salvador dibunuh, termasuk ketua kesatuan utama, pemimpin organisasi wanita universiti, sembilan anggota koperasi pertanian India dan sepuluh pelajar universiti.

Kabar berita memuat cerita oleh wartawan AP, Douglas Grant Mine, yang melaporkan bagaimana tentera memasuki kawasan kelas pekerja di ibu kota San Salvador, menangkap enam orang, menambahkan seorang budak lelaki berusia 14 tahun untuk tindakan yang baik, kemudian membariskan mereka semuanya ke dinding dan menembak mereka. Mereka "bukan pendeta atau pejuang hak asasi manusia," tulis Mine, "sehingga kematian mereka hampir tidak diketahui" - seperti kisahnya.

Jesuit dibunuh oleh Batalion Atlacatl, sebuah unit elit yang diciptakan, dilatih dan dilengkapi oleh Amerika Syarikat. Ia dibentuk pada bulan Mac 1981, ketika lima belas pakar dalam pemberontakan dihantar ke El Salvador dari Sekolah Angkatan Tentera AS. Sejak awal, Batalion terlibat dalam pembunuhan besar-besaran. Seorang pelatih AS menggambarkan tenteranya sebagai "sangat ganas. Kami selalu mengalami kesukaran untuk meminta mereka menangkap tahanan dan bukannya telinga."
Pada bulan Disember 1981, Batalion mengambil bagian dalam operasi di mana lebih dari seribu orang awam terbunuh dalam pesta pembunuhan, pemerkosaan dan pembakaran. Kemudian ia terlibat dalam pengeboman desa dan pembunuhan beratus-ratus orang awam dengan cara menembak, lemas dan kaedah lain. Sebilangan besar mangsa adalah wanita, kanak-kanak dan warga tua.

Batalion Atlacatl sedang dilatih oleh Pasukan Khas AS tidak lama sebelum membunuh Jesuit. Ini telah menjadi corak sepanjang keberadaan Batalion - beberapa pembantaian terburuk telah terjadi ketika masih segar dari latihan AS.

Dalam "demokrasi yang masih baru" yang ada di El Salvador, remaja seawal usia 13 tahun dicengkeram di kawasan kumuh dan kem pelarian dan dipaksa menjadi tentera. Mereka diindoktrinasi dengan ritual yang diadopsi dari SS Nazi, termasuk penganiayaan dan pemerkosaan, untuk mempersiapkan mereka untuk pembunuhan yang sering memiliki nada seksual dan syaitan.

Sifat latihan tentera Salvador digambarkan oleh seorang deserter yang menerima suaka politik di Texas pada tahun 1990, walaupun permintaan Departemen Luar Negeri agar dia dihantar kembali ke El Salvador. (Namanya ditahan oleh pengadilan untuk melindunginya dari pasukan kematian Salvadoran.)

Menurut deserter ini, draf dibuat untuk membunuh anjing dan burung nasar dengan menggigit leher mereka dan memutar kepala, dan harus memerhatikan ketika tentera menyeksa dan membunuh disyaki pembangkang - merobek kuku mereka, memotong kepala mereka, memotong badan mereka hingga kepingan dan bermain dengan tangan yang dileraikan untuk bersenang-senang.

Dalam kes lain, anggota yang diakui skuad kematian Salvador yang berkaitan dengan Batalion Atlacatl, César Vielman Joya Martínez, memperincikan penglibatan penasihat AS dan pemerintah Salvador dalam kegiatan skuad kematian. Pentadbiran Bush telah berusaha sedaya upaya untuk membungkamnya dan mengembalikannya ke kemungkinan kematian di El Salvador, walaupun terdapat permintaan organisasi hak asasi manusia dan permintaan Kongres agar keterangannya didengar. (Perlakuan saksi utama pembunuhan Jesuit serupa.)

Hasil latihan ketenteraan Salvador dijelaskan secara grafik dalam jurnal Jesuit Amerika oleh Daniel Santiago, seorang imam Katolik yang bekerja di El Salvador. Dia menceritakan tentang seorang wanita petani yang pulang ke rumah suatu hari untuk menemukan tiga anaknya, ibunya dan adiknya duduk di sekitar meja, masing-masing dengan kepalanya dipenggal sendiri diletakkan dengan hati-hati di atas meja di hadapan badan, tangan disusun di atas " seolah-olah setiap badan membelai kepalanya sendiri. "

Pembunuh-pembunuh itu, dari Pengawal Nasional Salvador, merasa sukar untuk menjaga kepala bayi berusia 18 bulan di tempat, sehingga mereka memaku tangan ke atasnya. Sebuah mangkuk plastik besar berisi darah terpampang di tengah meja. Menurut Pendeta Santiago, adegan mengerikan seperti ini tidak biasa.

Orang-orang tidak hanya dibunuh oleh pasukan kematian di El Salvador - mereka dipenggal dan kemudian kepala mereka diletakkan di atas pikes dan digunakan untuk menghiasi pemandangan. Lelaki tidak hanya dilucutkan oleh Polis Perbendaharaan Salvador, alat kelamin mereka yang terputus dimasukkan ke dalam mulut mereka. Wanita salvador tidak hanya diperkosa oleh Pengawal Nasional rahim mereka dipotong dari badan mereka dan digunakan untuk menutup wajah mereka. Tidak cukup untuk membunuh anak-anak mereka diseret di atas kawat berduri sehingga daging jatuh dari tulang mereka, sementara ibu bapa terpaksa mengawasi.

Pendeta Santiago menunjukkan bahawa kekerasan seperti ini meningkat apabila Gereja mula membentuk persatuan petani dan kumpulan pertolongan diri dalam usaha untuk mengatur orang miskin.

Pada umumnya, pendekatan AS di El Salvador telah berjaya. Organisasi-organisasi popular telah dihancurkan, seperti yang diramalkan oleh Uskup Agung Romero. Puluhan ribu telah disembelih dan lebih dari satu juta menjadi pelarian. Ini adalah salah satu episod paling jahat dalam sejarah AS - dan ia mempunyai banyak persaingan.

Chomsky tentu saja adalah warganegara Amerika, dan "kita" dan "kita" merujuk kepada AS. Artikel tersebut telah diedit sedikit oleh ejaan libcom - AS ke UK dan beberapa butiran kecil telah ditambahkan untuk pembaca yang baru mengetahui topik ini.


Salvador adalah kumpulan terbesar Amerika Tengah dari komuniti Isthmus Amerika Tengah di A.S. Di antara kumpulan Hispanik, orang Salvador juga merupakan kumpulan penutur bahasa Sepanyol terbesar di Amerika Syarikat yang menggunakan voseo.

Negara terkecil di Amerika Tengah, El Salvador menderita pertumbuhan rendah yang berterusan dan pengurangan kemiskinan di negara ini sederhana. Walau bagaimanapun, ketidaksamaan telah menurun selama dua dekad terakhir dan El Salvador kini menjadi salah satu negara yang paling setara di Amerika Latin.


Perang Saudara- 1970-1992

Pengaruh Gereja


Kemiskinan yang melampau menyebabkan orang yang gelisah. Juga, Gereja Katolik yang berubah menyumbang kepada kegelisahan. Di bawah Vatikan II, lebih banyak kementerian fokus pada mengubah keadaan hidup orang miskin dan bukannya memenuhi keperluan syarikat-syarikat yang berkuasa. Banyak kementerian datang ke El Salvador dan mengajarkan idea-idea baru ini agar orang dapat meminta kehidupan yang lebih baik sekarang di bumi, daripada menunggu "kerajaan surgawi." Dengan idea-idea baru ini, orang miskin cenderung untuk membenci keadaan hidup mereka sekarang dan berusaha untuk perubahan. Pembentukan banyak kumpulan mengikuti dasar ini. 3

"Menjadi komuniti Pangkalan Kristian bukan hanya tentang berdoa Rosario dan pergi ke Misa, tetapi mengenai tindakan. Ketika kita merenungkan pekerjaan Tuhan, kita dipanggil untuk bertindak sebagai badan. Kerana jika kita tidak membangun Pemerintahan Tuhan di bumi ini, tidak akan ada apa-apa untuk kita di akhirat. ”-Testimony dari Project Salvador Update 4

Kumpulan Utama Perang Saudara


ESAF- Angkatan Bersenjata El Salvadorean - Ini kebanyakannya militan tidak terlatih yang berjuang untuk pemerintahan El Salvadore semasa perang. Mereka menggunakan taktik ketenteraan terhadap warga negara yang tidak bersenjata dalam kebijakan penindasan.


FMLN- Farabundo Marti Front for National Liberation- Ini adalah salah satu kumpulan petani yang memerangi pemerintah menggunakan taktik perang gerila. Mereka biasanya bersembunyi di antara kampung biasa sebagai tempat perlindungan, atau di pergunungan.


Sombra Negra- Kumpulan pengawas yang masih beroperasi yang ingin membersihkan El Salvador dari kegiatan jenayah, termasuk kumpulan geng muda. 5

Pasukan Kematian-Kumpulan tentera Salvadorean terlatih A.S. yang menggunakan teknik penyiksaan yang teruk, termasuk kejutan elektrik, pemerkosaan, pemusnahan, dan pembakaran. 6

Wanita ini diseksa selama dua tahun dan mati sejurus gambar ini diambil. Dia dituduh menyokong FMLN, tetapi pada kenyataannya dia menolak untuk menjadi perempuan simpanan seorang pegawai tentera.

Pembunuhan: Kesakitan Rakyat


1931- La Mazata- Dipimpin oleh anggota parti komunis di El Salvador dan pekerja kopi yang marah dengan pemotongan gaji, pemberontakan ini cuba mengubah keadaan hidup orang yang bekerja di pertanian. Kira-kira 30,000 orang asli dibantai selama beberapa hari, dan tentera menguasai kerajaan awam.

1980- Uskup Agung Oscar Arnulfo Romero, seorang paderi yang memperjuangkan hak orang miskin, dibunuh semasa beramai-ramai.

1981-El Mozote- Sebuah kumpulan ketenteraan di Atlacatl Batallion, sebahagian daripada ESAF, mengepung kota Mozote, dan menuduh orang-orang membantu militan gerila di kawasan itu. Semua orang di kampung diberitahu untuk tetap berada di dalam rumah atau melakukan risiko. Keesokan harinya, orang-orang dibawa ke dataran bandar dan dipisahkan. Wanita-wanita itu dirogol kemudian dibunuh, sementara lelaki dan anak-anak dibariskan dan ditembak. Lebih 900 orang awam terkorban, pemerintah A.S. menafikan keseluruhan kejadian itu, dengan mendakwa bahawa itu adalah propaganda komunis yang dihasilkan oleh gerila.

1989- Skuad Kematian membunuh enam imam Jesuit, pembantu rumah tangga mereka, dan anak perempuannya. Pemimpin gereja marah, menekan pemerintah A.S. untuk mengambil tindakan. 7

"Anggota pasukan kematian mesti semua bersalah atas setiap pembunuhan sehingga satu merogol, satu lagi menyerang, yang lain menggunakan parang, dan seterusnya sehingga mustahil untuk menentukan tindakan yang menyebabkan kematian itu, dan anggota pasukan dilindungi satu sama lain dengan rasa bersalah. Juga, apabila kematian semata-mata tidak lagi menimbulkan rasa takut dalam populasi, taruhannya harus ditingkatkan. Orang-orang harus dibuat untuk melihat bahawa bukan sahaja mereka akan mati, tetapi juga mati dengan perlahan dan kejam. ”- 8

Kesan Perang

Setelah menganalisis keganasan masyarakat Salvador semasa Perang Saudara, mudah difahami mengapa lebih 1 juta penduduk melarikan diri ke negara lain. 9 Seluruh keluarga terkoyak, banyak anggota telah melarikan diri, sementara beberapa mempunyai anggota yang berjuang untuk kedua-dua gerila dan tentera tetap. Ini banyak merosakkan prinsip asas kehidupan keluarga di El Salvador. Hidup dalam ketakutan yang berterusan juga trauma secara psikologi mereka yang melarikan diri dari kedua-dua gerila dan pemerintah. Banyak dari kampung-kampung kecil telah melihat atau mengetahui ada anggota keluarga yang dianiaya oleh perang. Separuh daripada 80.000 korban perang adalah orang awam, dengan 70,000 yang lain dimusnahkan oleh kecederaan serius.10 Mereka yang dapat melarikan diri ke Amerika Syarikat membawa sejarah hidup dalam keganasan dan kemiskinan.


Sejarah Ringkas CIA di El Salvador Pada tahun 1980-an

Hubungan antara CIA dan El Salvador adalah rumit. Negara Amerika Tengah dikendalikan oleh kediktatoran tentera dari tahun 1930-an melalui Perang Saudara Salvadoran yang meletus pada tahun 1979. Pada masa antara tahun-tahun itu, negara ini mengalami konflik kecil, kerusuhan sipil, pelanggaran hak asasi manusia, dan peningkatan aktiviti gerilya yang akhirnya membawa kepada pergolakan dan perang saudara yang meluas sepanjang awal 1990-an.

Kesatuan Soviet dan Kuba Fidel Castro menyokong Front Pembebasan Nasional Farabundo Marti sayap kiri (FMLN) dan menjalankan program rahsia yang membekalkan sekitar 15,000 pemberontak gerila dengan 800 tan senjata dan latihan moden - termasuk bekalan pengeluar barat untuk menutupi sumber persenjataan.

Para gerila pada tahun 1980 memiliki variasi pistol, senapang berburu, dan senapang hingga campur tangan tentera komunis Januari 1981 membekalkan mereka senjata senjata mereka sendiri. Gerila-gerila ini pergi dari milisi yang tidak terkoordinasi ke pasukan pemberontak bersenjata yang kuat semalam dengan sejumlah senapang mesin M60, pelancar bom tangan M79, pelancar roket RPG-7, senjata antik tank ringan M72, dan pelbagai senapang yang asalnya dihasilkan dari Belgium, Jerman, Israel, China , dan Amerika Syarikat.

Ketika Presiden A.S. Ronald Reagan memegang jawatan pada bulan yang sama dengan campur tangan tentera dan komunis yang menyerang secara intensif, El Salvador menjadi sasaran kempen pemberontakan terbesar sejak Perang Vietnam. Amerika Syarikat.mempunyai pengaruh yang signifikan di Amerika Latin, termasuk melatih beberapa diktator yang paling terkenal di Sekolah Amerika yang terkenal, juga dikenal sebagai "Sekolah Rombongan." Selama enam dekad, kira-kira 65,000 tentera, diktator, pembunuh, dan pembunuh besar-besaran mengira diri mereka sebagai alumni sekolah yang pertama kali diwujudkan di Panama pada tahun 1946 untuk mencegah penyebaran komunisme di hemisfera Barat.

Di antara alumni yang lebih terkenal dari El Salvador ialah Roberto D & # 8217Aubuisson, pemimpin skuad kematian yang membunuh ribuan orang dan mendapat julukan sadis "Blowtorch Bob" kerana kaedah penyeksaannya. Kolonel Domingo Monterrosa, komandan pertama ATLACATL - sebuah unit paramiliter elit yang dilatih dan dilengkapi oleh penasihat dari Amerika Syarikat - juga bersekolah di sekolah dan kemudian dijemput untuk mengarahkan Pembunuhan El Mozote, pembunuhan simpatisan gerila yang paling berdarah di seluruh sipil perang.

Para penasihat AS telah mengikat tangan mereka melatih dan melengkapkan pasukan tentera El Salvadoran yang, pada gilirannya, memerangi puak gerila namun, mereka juga kadang-kadang beroperasi sendiri dan mengawal penduduk awam melalui kekerasan kejam tidak kira apa pun kos dan kekejaman manusia yang mereka lakukan . Semasa perang saudara yang berlangsung hampir dua dekad, dianggarkan 75,000 orang awam terbunuh oleh pasukan pemerintah.

Pentadbiran Reagan telah memperoleh pakej bantuan kewangan dan ketenteraan bernilai $ 4 bilion untuk El Salvador dengan syarat bahawa mereka harus memberitahu Kongres setiap enam bulan mengenai kemajuan peningkatan keadaan hak asasi manusia.

& # 8220Tentera Salvador tahu bahawa kita tahu, dan mereka tahu ketika kita menutup kebenaran, itu adalah isyarat yang jelas bahawa, sekurang-kurangnya, kita bertolak ansur dengan hal ini, "kata Duta Besar Amerika Robert E. White pada sidang pada tahun 1993. Perwakilan Robert G. Torricelli dari New Jersey, ketua Demokrat dari jawatankuasa kecil House on Western Hemisphere, kemudian berkomentar, "Sekarang jelas bahawa ketika Pentadbiran Reagan mengesahkan kemajuan hak asasi manusia di El Salvador mereka tahu kebenaran yang mengerikan bahawa tentera Salvador terlibat dalam kempen keganasan dan penyiksaan yang meluas. "

Pentadbiran Reagan terus mendukung perjuangan melawan penyebaran komunisme di rantau ini hingga awal 1980-an, sementara CIA mengalihkan fokusnya ke Nikaragua kerana dinyatakan sebagai sumber senjata yang melintasi sempadan dan tempat selamat bagi pejuang gerila. "Presiden Reagan telah mengizinkan operasi rahasia terhadap negara Amerika Tengah di Nikaragua, yang, menurut pejabat pentadbiran, bertugas sebagai pusat komando tentera dan saluran bekalan untuk gerilyawan di El Salvador," tulis Washington Post pada tahun 1982.

Pasukan Khas Tentera A.S. mempunyai kontinjen tetap 55 tentera di El Salvador semasa puncak perang saudara, tetapi CIA mempunyai lebih banyak kelonggaran kerana pegawai dan kontraktor mereka menganggap perlindungan tidak rasmi dilampirkan ke Kedutaan A.S. CIA mengendalikan pangkalan udara Ilopango, dan sangat penting untuk penggunaan tenaga udara terhadap pemberontak El Salvadoran serta misi bekalan terbang ke Nikaragua mulai tahun 1983. Keupayaan udara mereka meningkat dari 10 helikopter menjadi lebih dari 60 helikopter, beberapa C- 47 pesawat kargo ke sekurang-kurangnya lima kapal tempur AC-47, dan armada 10 jet pejuang dan 12 kapal tempur helikopter untuk misi sokongan udara.

Félix Rodríguez, orang asli Kuba, dikenali di El Salvador dengan nama alias Max Gomez. Rodríguez adalah pegawai operasi paramiliter legenda di CIA yang terlibat dalam Bay of Pigs Invasion yang gagal sebagai anggota Briged 2506. Dia juga membantu menangkap Che Guevara di Bolivia dan kemudian bertugas di Vietnam dengan Unit Pengintaian Provinsi (PRU). Rodríguez pergi ke El Salvador sebagai warganegara swasta pada tahun 1985, termotivasi untuk terus berjuang melawan komunisme. Dia mengajarkan teknik terbang "puncak pohon" Salvador dari helikopter Huey seperti yang dilakukannya di Vietnam.

"Berdasarkan pengalaman di Vietnam, kami dapati bahawa gerila sangat dekat dengan gerila tidak dapat menentukan dari arah mana anda akan datang," kata Rodríguez & # 8220 60 Minit .” "Sejak mereka melihat anda, mereka tidak punya banyak waktu untuk menembak anda."

Leftenan Laut A.S. Kolonel Oliver North akhirnya merekrut Rodríguez untuk mengambil bahagian dalam operasi pembekalan Iran-kontra haram ke Nikaragua. Kongres telah menandatangani Amandemen Boland ke dalam undang-undang, yang melarang "bantuan kemanusiaan" kepada Contras (gerilyawan anti-Sandinista) pada tahun 1984, namun pemerintahan Reagan menubuhkan jaringan "bantuan swasta" menggunakan pesawat lama yang merosot di belakang Kongres. Pesawat-pesawat itu dilengkapi dengan "fuzzbusters" yang dibeli dari Radio Shack - jauh dari radar canggih yang biasanya terdapat di dalam pesawat CIA. Operasi itu ditakdirkan sejak awal dan menghadapi kapal terbang anti-Soviet yang digunakan pemberontak Nikaragua terhadap mereka.

Pada 5 Oktober 1986, Eugene Hasenfus, yang bekerja untuk Perkhidmatan Udara Korporat, bahagian depan untuk Pengangkutan Udara Selatan, komponen udara CIA, terjun dengan selamat dari pesawat kargo C123K yang telah ditembak jatuh dari permukaan ke- peluru berpandu udara. Kejadian itu meletup di seluruh media dan mendedahkan Urusan Iran-Contra, yang menjadi salah satu skandal terbesar presiden Reagan & # 8217.


Perang Saudara di El Salvador

Sejak awal tiga puluhan, El Salvador telah diperintah oleh tentera & ndash dengan sokongan dari negara elit yang didarat. Pemimpin tentera telah pro-fasis semasa Perang Dunia II, tetapi menjelang tahun 1950-an sekurang-kurangnya beberapa dari mereka lebih cenderung kepada nilai-nilai mereka yang memenangi perang itu. Beberapa pegawai yang lebih muda mempunyai pandangan reformis, dan, mulai tahun 1956, sebuah gabungan tentera-sipil mengambil alih kekuasaan, yang dipimpin oleh seorang letnan kolonel yang berpikiran reformasi, Jos & Maria Lemus. Elite pertanian El Salvador dan pegawai tentera yang lebih konservatif mengatakan bahawa kerajaan dipengaruhi oleh Komunisme. Castro mengambil alih kekuasaan di Cuba pada tahun 1959, dan, pada bulan Januari 1961, para petugas yang lebih konservatif ini mengambil alih kuasa dalam kudeta dan mengumumkan keyakinan anti-Komunis dan anti-Castro mereka. Rejim baru menjanjikan pilihan raya, dan pada tahun 1962 calon junta, Leftenan Kolonel Julio Adalberto Rivera, dipilih sebagai presiden, dan ia digantikan pada tahun 1967 oleh Kolonel Fidel Sanchez Hernandez.

El Salvador terkenal sebagai republik kopi, kopi merupakan separuh daripada perdagangan eksport negara ini. Dua peratus penduduk memiliki enam puluh persen tanah, dan empat belas keluarga dikatakan memiliki negara itu. Elite El Salvador secara ekonomi progresif tetapi konservatif secara politik, menentang sebarang ancaman terhadap kekuasaan mereka, menentang reformasi yang merugikan mereka sambil menguntungkan orang lain yang berkaitan dengan pertanian. Berbagai pemilik sebidang tanah kecil telah dipindahkan oleh pengembangan kepemilikan yang dikhaskan untuk penanaman tanaman untuk dieksport. Sebilangan dari mereka menjadi buruh bermusim, sementara yang lain bekerja di ladang yang lebih kecil. Dan ada yang melayang ke bandar.

El Salvador panjangnya sekitar 140 batu dan lebar 60 batu. Ia adalah negara Amerika Tengah yang paling padat penduduknya, dengan populasi lebih dari 3.5 juta dan memperoleh sekitar 157.000 orang setiap tahun. Orang ramai tumpah ke Honduras. Dan di sana, pada akhir 1967, keganasan meletus dalam pertandingan bola sepak antara Honduras dan El Salvador. Hondurans yang marah mengusir pelbagai warga El Salvador dari negara mereka, termasuk beberapa ribu pendatang. Pertikaian perbatasan meletus. Perdagangan terganggu, dan, pada tahun 1969, perang empat hari yang disebut Perang Bola Sepak meletus. Kemakmuran relatif yang telah dinikmati oleh El Salvador berakhir. Gairah meningkat di El Salvador dan sementara negara menjadi lebih bersatu. Petani yang bersenjatakan parang telah siap mempertahankan kehormatan negara mereka. El Salvador menyerang Honduras tetapi menarik diri tanpa mencapai apa-apa. Perang berakhir, tetapi tidak ada perjanjian damai yang dibuat mengenai perbatasan antara Honduras dan El Salvador. Dan El Salvador semakin mengalami tekanan ekonomi.

Pada tahun 1970-an, kerusuhan politik meningkat. Orang-orang El Salvador kebanyakannya Katolik, dan Parti Demokrat Kristian dibentuk, dimodelkan sebagai Parti Demokratik Kristian yang telah muncul di Chile pada tahun 1960-an & mengadili sebuah parti yang terdiri terutamanya dari penyokong kelas menengah dan atas yang menyukai kemajuan ekonomi, kesederhanaan dan politik kestabilan. Pada tahun 1972, tentera menekan pilihan raya di mana Demokrat Kristian nampaknya menuju kemenangan. Demokrat Kristian Jose Napoleon Duarte memprotes, dipenjarakan, diseksa dan dihantar ke pengasingan. Terhadap perbezaan pendapat, sekumpulan kematian rahsia muncul, yang terdiri daripada orang-orang dengan latar belakang tentera dan penguatkuasaan undang-undang, dan nampaknya dikuasai oleh golongan konservatif yang kaya. Pembunuhan politik sedang meningkat, dan, seperti di Chile dan Argentina, orang-orang menghilang. Ketidak toleransi terhadap perbedaan pendapat juga dinyatakan pada bulan Juli 1975, ketika tentara melepaskan tembakan ke arah demonstran yang telah berkumpul di ibu kota, San Salvador.

Kekerasan tidak cukup untuk memadamkan perbezaan pendapat, dan pemerintah tentera berusaha meredakan kerusuhan dengan reformasi tanah kecil & ndewakan sewa paksa atau kemungkinan perampasan tanah yang tidak digunakan oleh pemilik tanah besar & ndash tetapi undang-undang itu tidak ditegakkan. Para pendeta yang berpikiran reformasi & ndash juga disebut sebagai imam pembebasan & ndash sibuk mengatur golongan miskin di luar bandar, begitu juga dengan revolusi sekular. Organisasi terbesar adalah Blok Popular Revolusi (BPR) dengan keanggotaan dianggarkan 60,000. Strategi para paderi adalah protes secara aman. Sebilangan kecil, bagaimanapun, telah beralih ke perang gerila. Dan kesatuan sekerja bergabung dalam permusuhan terhadap pemerintah tentera. Demonstrasi jalanan, kempen propaganda, penghentian kerja dan penyitaan bangunan menakutkan golongan konservatif.

Pilihan raya yang tidak menentu pada bulan Februari, 1977, mengakibatkan Jeneral Carlos Humbert Romero Mena menjadi Presiden El Salvador. Orang ramai memprotes hasilnya di jalanan dan ditembak, menyebabkan sebanyak lima puluh penunjuk perasaan mati. Pada bulan Oktober, "Undang-Undang untuk Pertahanan dan Jaminan Ketenteraman Awam" telah dibuat, yang menghilangkan hampir semua sekatan undang-undang keganasan terhadap orang awam. Antara tahun 1977 dan 1980, sebelas imam dibunuh dan banyak lagi dipukul, diseksa dan diasingkan. Uskup Agung El Salvador, Oscar Romero, mengakui bahawa negara mempunyai hak untuk menyerang terhadap keganasan, tetapi dia juga berbicara tentang hak orang untuk membela diri terhadap keganasan, hak petani dan orang lain untuk mengatur, dan dia meminta berakhir dengan penindasan negara.

Pada bulan Julai, 1979, Sandinistas berkuasa di Nikaragua. Ketakutan revolusi meningkat di Washington dan di El Salvador. Sebilangan orang di El Salvador takut bahawa apa yang berlaku pada Somoza dan anggota tentera Somoza mungkin berlaku kepada mereka. Beberapa pegawai yang lebih muda, beberapa Demokrat Kristian dan pemilik tanah memutuskan bahawa jalan tengah politik diperlukan, jauh dari polarisasi yang sesuai dengan revolusi. Pentadbiran Carter bersetuju, dan begitu juga beberapa di CIA, di mana dikhuatiri bahawa kiri kanan memiliki peluang lebih baik daripada merebut dan memegang kuasa. Satu konspirasi telah dilakukan untuk menggulingkan presiden garis keras El Salvador, Jenderal Carlos Romero, dan pemerintah Chile, Argentina, Brazil dan Panama dibahas untuk menyetujui kudeta.

Rampasan kuasa itu berlaku pada 15 Oktober 1979, dan pentadbiran Carter mengirim rejim baru itu paket bantuan yang cukup besar. Walau bagaimanapun, aktiviti Death Squad tetap diteruskan. Pada bulan Mac, 1980, Uskup Agung Romero dibunuh. Dan, dalam pasukan keselamatan negara kebiasaan lama berlaku. Pada pengebumian Romero, pada 30 Mac, pasukan keselamatan menyerang orang ramai, dan rakaman berita mengenai demonstran yang tidak bersenjata yang ditembak di tangga Katedral Nasional memberi kesan kuat di luar negara, termasuk Amerika Syarikat.

Pembunuhan Uskup Agung Romero dan pembunuhan orang-orang yang berkabung di pengebumiannya membuat banyak pihak menjauhkan diri dari rejim menjadi pakatan dengan mereka yang berada dalam pemberontakan bersenjata terhadap pemerintah. Sekarang perang gerila akan menjadi tantangan besar bagi pemerintah. Gerilyawan adalah koalisi yang disebut Mart & iacute Front for National Liberation (FMLN), Mart & iacute telah menjadi pemimpin petani yang meningkat 1932. Gabungan itu termasuk bekas Demokrat Kristian yang kecewa, di antaranya Rub & iacuten Zomora, yang pada awalnya menentang perjuangan bersenjata. Dia berpendidikan, dengan ijazah dalam sains politik. Dia telah bergabung dalam kudeta 1979 melawan Jenderal Carlos Romero dengan harapan akan perubahan. Abangnya telah dibunuh setelah mengadu mengenai pembunuhan. Bergabung dengan FMLN, Zomora menjadi ketua kakitangan awamnya, dan dia membawa banyak Demokrat Kristian yang kecewa dengannya. Seperti yang mereka lihat, tanpa pilihan raya yang jujur ​​sebagai alat ekspresi politik, pembangkang bersenjata adalah satu-satunya jalan terbuka bagi mereka selain hanya menangis dan tidak melakukan apa-apa.

Pada bulan Disember, 1980, empat wanita gereja dari Amerika Syarikat dibunuh, yang membuat marah Presiden Carter dan menyebabkan penangguhan bantuan ketenteraan. Percubaan untuk menyiasat pembunuhan yang dilakukan oleh pegawai tentera berpangkat tinggi di El Salvador nampaknya sedang menyusun rahsia perselingkuhan itu. Sementara itu, pemerintahan & quotmiddle & quot; telah menamakan Demokrat Kristian moderat, Jose Napoleon Duarte, yang kembali dari pengasingan, sebagai presiden sementara.

FMLN memulakan serangan besar pada 10 Januari 1981, dengan harapan dapat mengambil alih kuasa sebelum Ronald Reagan mengambil alih jawatan pada 20 Januari. Serangan mereka mengejutkan pasukan pemerintah tetapi gagal mengalahkan mereka. Kenaikan di seluruh negara yang mereka harapkan tidak terwujud. Mereka muncul dominan di berbagai tempat, terutama di daerah Chalatenango. Kerajaan Mexico dan Perancis mengiktiraf FMLN sebagai & # 39; kekuatan politik perwakilan & quot di El Salvador. Kerajaan-kerajaan ini meminta penyelesaian perang yang dirundingkan. Dan senjata ke FMLN mula tiba, terutama dari Kesatuan Soviet, melalui Cuba dan Nikaragua.

Pada 15 September 1981, Presiden Duarte mengumumkan bahawa pemilihan untuk Majlis Konstituen akan diadakan pada bulan Mac 1982 & mengadakan dewan untuk meletakkan landasan untuk pemilihan presiden, dan diharapkan, yang akan merangkumi reformasi yang dilakukan pemerintahnya diperintah. Dalam pilihan raya untuk perhimpunan ini, suasana keganasan berlaku, dan sebuah parti politik, ARENA, muncul yang dipimpin oleh Roberto D & # 39Aubuisson, mantan pegawai perisikan yang terkenal dengan penyertaannya dalam pasukan kematian dan diyakini telah mencetuskan pembunuhan Uskup Agung Romero. D & # 39Aubuisson berusaha untuk mewujudkan imej penghormatan dan kesederhanaan demi menarik minat rata-rata pengundi, dan dia menjadi presiden Majlis Konstituen.

FMLN ingin terlibat dalam proses demokrasi dan mendesak perjanjian & pembahagian kuasa & perundingan yang akan dirundingkan yang akan memberikannya peranan dalam struktur pemerintahan yang dirombak. Pentadbiran Reagan menentang sebarang perjanjian dengan FMLN. Reagan telah menuduh pemerintahan Carter lemah dalam menghadapi kebangkitan revolusi Komunis di Amerika Tengah dan telah memutuskan untuk mengambil sikap tegas menentang FMLN. & quot; El Salvador, & quot; katanya, & quot; barisan depan dalam pertempuran yang benar-benar ditujukan untuk jantung Hemisfera Barat, dan akhirnya kita. & quot; note33 Pentadbiran Reagan memikirkan tentang Vietnam dan tidak mahu pemberontakan Komunis yang lain & berjaya. Reagan ingin meningkatkan bantuan ketenteraan dan ekonomi kepada El Salvador. Kongres telah memilih pada Januari 1982 untuk meminta perakuan oleh pemerintahan Reagan mengenai kemajuan El Salvador dalam membendung penyalahgunaan tentera dan pelaksanaan reformasi ekonomi dan politik setiap enam bulan. Dengan enggan, pemerintahan Reagan telah menerima syarat pensijilan dan telah meneruskan kebijakan penumpukan ketenteraannya terhadap FMLN, sambil mendesak pemerintah El Salvador dan pasukan keamanannya menghentikan kegiatan pasukan mati.

Perang di El Salvador meningkat, pasukan pemerintah di sana sekarang menggunakan kapal helikopter secara meluas, dan menghukum masyarakat yang memusuhi pasukan pemerintah dengan pengeboman. Penasihat tentera A.S. berlimpah, sementara FMLN memiliki kubu kuat di utara pergunungan dan berkembang menuju Pantai Pasifik.

Jose Napoleon Duarte memenangi pilihan raya presiden tahun 1984. Pertempuran berlarutan hingga tahun 1986. Penyalahgunaan terhadap orang awam oleh pasukan pemerintah berlanjutan, dengan pengadilan di tangan mereka yang tidak bersedia mengambil tindakan undang-undang terhadap pelanggaran tersebut, sementara Duarte memilih penyelesaian yang dirundingkan dengan FMLN.

Menjelang tahun 1988, para pemimpin FMLN percaya bahawa sokongan antarabangsa untuk tujuan mereka semakin berkurang. Pada bulan Januari, 1989, Reagan meninggalkan pejabat, dan pemerintahan baru George Bush Sr. bergabung dengan negara-negara Amerika lain yang menyokong perundingan berakhirnya perang di El Salvador & ndash seperti yang berlaku di Nikaragua. Pada bulan Mac, 1989, ahli parti ARENA, Alfredo Cristiani, dipilih sebagai Presiden El Salvador. Dia juga lebih memilih perang yang dinegosiasikan, dan kerana dia adalah anggota parti politik konservatif negara, dia dapat membawa banyak konservatif bersamanya.

Pada 9 November, Tembok Berlin diruntuhkan. Rundingan antara pemerintah Cristiani dan FMLN terhenti, dan FMLN melancarkan serangan ketenteraan, menyerang pusat ketenteraan di bandar-bandar besar. Tentera mengebom kawasan perumahan yang dipercayai menyokong FMLN. Kakitangan AS yang tidak penting dihantar keluar dari San Salvador. Pada 15 November dalam pertemuan rahsia, pegawai tentera Salvador kanan memerintahkan untuk membunuh Pastor Ignacio Ellacuria dan tidak meninggalkan saksi. Pada 16 November, enam imam Jesuit, pembantu rumah tangga dan anak perempuannya terbakar dari tempat tidur mereka dan ditembak.

Serangan FMLN gagal sekali lagi untuk membangkitkan pemberontakan yang popular. Dan pada bulan Januari, Presiden Cristiani mengumumkan penahanan lelaki tentera yang dituduh melakukan pembunuhan paderi Jesuit. Pada bulan Februari, 1990, para pemimpin FMLN kecewa oleh Sandinista yang kehilangan kuasa dalam pemilihan mereka. Namun, dalam rundingan dengan pemerintah Cristiani, mereka dapat memenangkan konsesi yang dapat mereka terima. El Salvador, telah dipersetujui, akan mempunyai pasukan polis sipil baru yang merangkumi orang dari pindaan perlembagaan FMLN untuk menghadkan peranan tentera dengan ketat untuk mempertahankan perbatasan negara dan FMLN akan dibenarkan berfungsi sebagai sebuah parti politik dalam proses demokrasi negara. Perjanjian yang mengakhiri perang saudara di El Salvador ditandatangani di Mexico City pada Januari 1992.

Amerika: Wajah Berubah Amerika Latin dan Caribbean, oleh Peter Winn, 1999

Amerika Latin: Perkembangan Tamadunnya, Edisi Ketiga, oleh Helen Miller Bailey dan Abraham P Nasatir, hlm 626


Geng di El Salvador

Pusat pembentukan geng seperti Barrio 18 (atau ‘Dieciocho’) dan Mara Salvatrucha (atau MS-13) adalah sejarah perang saudara di negara-negara Amerika Tengah.Pada akhir abad ke-20, satu siri perang saudara meletus di sebilangan besar negara-negara kecil di Amerika Tengah. Peperangan ini sebahagian besarnya diperjuangkan untuk menentang lapisan ketimpangan sosial, ekonomi, dan politik, warisan hubungan panjang wilayah dengan kolonialisme (Grillo, 188). Konflik terbukti menjadi yang paling sengit dan paling berdarah di Amerika, yang melibatkan pengeboman udara skala penuh, taktik bumi hangus, dan peletakan kuburan massal. Di El Salvador, pertempuran berlaku antara tentera gerila kiri, Front Pembebasan Nasional Farabundo Martí (FMNL) dan diktator terlatih dan dibiayai A.S., dan menyebabkan hampir 70,000 orang mati, termasuk banyak orang awam yang tidak bersalah (Grillo, 196).

Keganasan dan ketidakstabilan politik yang berleluasa selama bertahun-tahun menjelang dan semasa Perang Saudara & # 8211 yang berlangsung dari tahun 1980 hingga 1992 & # 8211 menyebabkan banyak pendatang melarikan diri dari El Salvador ke Amerika Syarikat (Grillo, 196). Sebilangan besar pendatang terpaksa menjalani kehidupan klandestin, kerana sifat dasar suaka era Reagan yang terhad yang menafikan kebanyakan tuntutan kepada pencari suaka (Wolf, 71). Pengalaman migran juga merupakan peminggiran: majoriti migran tidak memiliki akses ke pendidikan atau pekerjaan, jaringan sokongan yang konsisten, dan akses ke perkhidmatan dan pengesahan negara. Keadaan peminggiran menghasilkan geng Salvador khusus etnik di Los Angeles, (termasuk Barrio 18 dan MS-13), kerana pembentukan geng menawarkan identiti sosial yang selamat yang ditolak oleh masyarakat arus perdana kepada anggota geng (Wolf, 70). Terutama, pembentukan geng oleh etnik minoriti yang terpinggir adalah tidak fenomena baru di A.S. geng bermula pada awal 1800-an (Ibid).

Pada akhir 1980-an, ketegangan dan keganasan antara geng Salvadoran di LA mulai bertambah hebat. Kumpulan-kumpulan itu telah melalui proses perubahan: mereka telah menjalin hubungan dengan mafia Latino yang lain melalui hukuman penjara, mereka telah meningkatkan barisan mereka dengan anggota baru dan mereka telah secara aktif mengeraskan identiti jalanan mereka (Grillo, 200-201). Pasukan polis A.S. dan pemerintah A.S. nekad untuk menyingkirkan anggota kumpulan geng yang nampaknya tidak berpuas hati. Daripada menangani masalah sistemik yang menghasilkan budaya geng di bandar A.S., pihak berkuasa mula menghantar pulang anggota geng ke negara asal mereka. Pihak berkuasa AS gembira ketika pemerintah Salvador dan FMLN mengadakan perjanjian damai di Mexico pada tahun 1993: daripada menghantar pulang orang Salvador ke negara yang dilanda perang dan ganas, mereka dapat mengembalikan mereka ke tanah air mereka dengan alasan bahawa pemuda itu akan menjadi penyumbang membina negara demokratik yang baru (Grillo, 203). Reformasi imigresen pada tahun 1996 menetapkan bahawa bukan warganegara yang melakukan penjara lebih dari satu tahun dan / atau melakukan kesalahan kecil dapat dipulangkan, yang memungkinkan pemulangan lebih lanjut. Dalam menangani "masalah imigran", pihak berkuasa AS menghantar ribuan orang Salvador yang di Amerikakan dengan pengalaman jalanan yang ganas ke negara yang masih berjuang untuk memahami kestabilan, di mana orang-orang yang dihantar pulang & # 8211 dalam menangani pengusiran dan peminggiran mereka & # 8211 membiak budaya geng dalam suasana baru dan rapuh. (Douglas, 56).

Geng Salvador telah berkembang dan bermutasi. Salah satu kekuatan utama di sebalik ini adalah pelaksanaan mano dura & # 8211 atau polisi keras & # 8211. Polisi tersebut meletakkan ratusan orang di belakang penjara, tetapi sebahagian besarnya masih tidak berkesan untuk membasmi geng. polisi mendorong MS-13 dan Dieciocho (18) untuk mengeras dan meningkatkan risiko syarat kemasukan mereka, meningkatkan ketenteraan dan mematikan mereka, mempelbagaikan hierarki kepemimpinan mereka, dan menjadi lebih tersembunyi dalam komunikasi dan gaya, untuk mengurangkan penyusupan dan memperkuat kawalan . Polisi ini juga mempunyai "kesan kecoa": takut ditangkap, sekutu geng bersurai ke negara jiran yang berdekatan, berfungsi untuk menyebarkan pengaruh geng. Angka pembunuhan meningkat kerana persaingan yang semakin sengit di wilayah yang dilancarkan pemerintah (Farah, 57-9).

Persepsi popular mengenai aktiviti geng sering disatukan dengan organisasi pengedar dadah, dan sangat sukar untuk memisahkan kedua-dua entiti tersebut. Terutama, hubungan antara keduanya memang wujud. Pengaruh geng begitu luas sehingga pengedar dadah & # 8211 yang sebahagian besarnya wujud dalam organisasi jenayah yang berlainan institusi daripada geng & # 8211 terpaksa memasukkan anggota geng ke dalam proses pemerdagangan manusia. Kedudukan geografi Amerika Tengah juga memperlihatkannya kepada perdagangan dadah: sekitar 90% kokain yang diperuntukkan untuk pasaran A.S. mengalir melalui Amerika Tengah, yang menganggapnya sebagai "laluan penghantaran transnasional." (Farah, 53, 57). Dalam dekad yang lalu, geng telah beralih dari menjadi pelindung utamanya, untuk memegang peranan yang lebih besar dan berisiko, yang telah meningkatkan input ekonomi mereka dan memungkinkan untuk mengumpulkan senjata yang lebih besar. Akan tetapi, harus diperhatikan bahawa geng dan kartel sangat berbeza dari segi kemampuan mereka untuk melakukan jenayah, bahkan jika beberapa kegiatan jenayah mereka tumpang tindih. Organisasi pemerdagangan manusia cenderung melakukan kekerasan strategik jangka panjang dan maju dalam usaha mempertahankan perusahaan jenayah, sementara geng jalanan biasanya menggunakan kekerasan taktikal jangka pendek (dalam jenayah seperti pemerasan dan penculikan) yang tidak mempunyai kecanggihan logistik. Ringkasnya, geng jalanan cenderung lebih lemah dalam organisasi daripada mitos yang menjadikannya seperti (Wolf, 82-84).

Pada tahun 2013, gencatan senjata rahsia dilakukan oleh menteri keselamatan persekutuan Salvador David Munguía Payés dalam usaha untuk mengatasi keganasan yang berleluasa antara anggota ranking Barrio 18 dan MS-13. Pembrokeran gencatan senjata 2013 turut menurunkan kadar pembunuhan: pegawai membebaskan anggota geng peringkat yang menyokong demiliterisasi untuk menurunkan penjara keselamatan, di mana mereka dapat menyebarkan mesej untuk meletakkan senjata di "zon bebas keganasan," (Grillo, 223). Dalam beberapa hari gencatan senjata itu ditemui oleh wartawan bebas dan dibebaskan kepada umum. Hanya setahun setelah ia dimulakan, gencatan senjata itu berakhir kerana pergeseran pentadbiran dan kritikan mendalam terhadap kesediaan pemerintah untuk bekerjasama dengan samseng. Sejujurnya, keganasan telah meningkat kembali (Grillo, 224). Taktik gencatan senjata sangat menarik untuk difikirkan berkaitan dengan mano dura dasar, dan perbandingan ini menimbulkan persoalan bagaimana rupa penindasan geng yang berjaya.

Bacaan Cadangan Lebih Lanjut

"El Salvador Berusaha Menghentikan Keganasan Geng. Tetapi Pentadbiran Trump Tetap Mendesak Gagal "Besi Pertama", " oleh Danielle Mackey & amp; Cora Currier (2 Oktober 2018) https://theintercept.com/2018/10/02/el-salvador-gang-violence-prevention/

Artikel ini, diterbitkan oleh sumber yang boleh dipercayai, memberikan bukti anekdot mengenai sifat penglibatan geng seseorang, perspektif menarik mengenai pemulihan ekonomi bekas anggota geng, dan melihat politik luar biasa Amerika Syarikat-Amerika Latin.

"Lima mitos mengenai MS-13," oleh José Miguel Cruz (29 Jun 2018)

Karya ini oleh Washington Post adalah serangan lurus ke depan yang dapat difahami terhadap mitos popular mengenai MS-13. Ini membongkar naratif yang telah digunakan dan disalahgunakan dalam retorik nasional mengenai geng "ancaman" yang menimbulkan keselamatan negara, dan mengisi kekosongan dengan fakta-fakta sebenar.

"Masa untuk Permintaan Maaf AS kepada El Salvador," oleh Raymond Bonner (15 April 2016)

Artikel ini membincangkan penglibatan Amerika Syarikat dalam meningkatkan keganasan Perang Saudara El Salvador (1980 & # 8211 1992). Perang Saudara Salvador adalah konteks yang mendorong ribuan orang Salvador meninggalkan rumah mereka. Akhir perang dan pembentukan demokrasi berikutnya di El Salvador bertindak sebagai pembenaran, walaupun kerapuhannya, bagi Amerika Syarikat dalam mengembalikan sejumlah besar orang Salvador yang disabitkan dengan keganasan geng dan jenayah lain.


Perang Saudara El Salvador

Ketika perang meletus di El Salvador pada tahun 1981, perang itu dengan mudah ditafsirkan sebagai front lain dalam konfrontasi global antara kapitalisme dan komunisme. Ditaja oleh Kesatuan Soviet dan Cuba, retorik kiri Front Pembebasan Nasional Farabundi Marti menimbulkan kerisauan pengambilalihan komunis di Amerika Tengah. Walaupun konflik El Salvador sesuai dengan narasi Perang Dingin, akarnya lebih mendalam dan berkaitan dengan pembelahan kuasa dan kekayaan negara yang telah lama berlanjutan. Itu adalah pergaduhan antara golongan elit yang bersekutu dengan tentera, dan golongan miskin di luar bandar dan terpinggir secara politik, yang dikaitkan dengan radikal Marxis.

Minta maaf dari satu pihak dan pihak lain dalam konflik bersenjata Salvador masih memperdebatkan sama ada perang itu diperlukan, sama ada ia menghasilkan hasil yang diharapkan, atau jika ia dapat dielakkan. Yang lain merujuk kepada kos perang, dari segi manusia dan material, dan bertanya apakah negara itu akan lebih baik tanpanya. Masih ada yang membincangkan sumbangan masing-masing untuk mencapai keamanan dan bagaimana mereka mengorbankan kuota kuasa untuk menyokong Perjanjian yang ditandatangani di Chapultepec.

Jalan Menuju Perang - 1965-1980

Sementara Orden berfungsi sebagai mata dan telinga pasukan keamanan di kawasan luar bandar, tentera berhadapan dengan fenomena baru yang semakin meningkat di kawasan bandar, iaitu keganasan sayap kiri. Segera setelah percubaan kudeta yang gagal pada tahun 1972, penculikan untuk tebusan dan serangan demi serangan terhadap bangunan kerajaan dan sasaran lain menjadi semakin umum di San Salvador. Kumpulan yang menuntut kredit untuk sebahagian besar tindakan ini adalah Tentera Revolusi Rakyat (Ejercito Revolucionario del Pueblo-- ERP) dan Pasukan Pembebasan Popular Farabundo Marti (Fuerzas Populares de Liberacion Farabundo Marti - FPL), kedua-dua cabang radikal dari PCES ( ERP adalah sebutan baru "Kumpulan" yang telah membunuh Regalado pada tahun 1971).

Pada tahun 1969 perpecahan awal berlaku antara pengikut pemimpin parti Salvador Cayetano Carpio ("Marcial"), penyokong Maois strategi revolusi "perang popular yang berpanjangan" untuk mencapai kekuasaan, dan strategi Jorge Shafik Handal, yang berpegang teguh pada yang berlaku Strategi penyertaan pilihan raya di Moscow. Namun, pada akhir tahun 1970-an, keganasan dan ketidakstabilan politik telah meningkat dengan ketara, mengukuhkan kedudukan mereka yang menganjurkan jalan kekerasan untuk berkuasa. Kejayaan revolusi Nicaragun 1979 yang dipimpin oleh Barisan Pembebasan Nasional Marxis Sandinista (Frente Sandinista de Liberacion Nacional - FSLN) nampaknya mengubah pemikiran pembuat dasar di Soviet Union, yang mendorong mereka untuk menyokong strategi "perjuangan bersenjata" lama disokong oleh Cuba. Pada akhir dekad ini, tidak kurang dari lima kumpulan gerila Marxis, termasuk satu yang secara langsung berafiliasi dengan PCES, merekrut anggota untuk tindakan ketenteraan dan pengganas terhadap pemerintah.

Sokongan popular untuk kumpulan kiri radikal nampaknya berkembang pesat di El Salvador pada pertengahan tahun 1970-an, walaupun keseragaman ideologi sokongan itu disyaki. Kenderaan untuk menggerakkan "massa" di sebalik program revolusi reformasi radikal adalah organisasi massa yang disebut (juga dikenali sebagai organisasi popular). Ditubuhkan dan dikendalikan secara diam-diam oleh kumpulan gerila, organisasi-organisasi ini menarik banyak kepemimpinan mereka dari kumpulan-kumpulan Katolik Roma radikal yang dikenali sebagai Komuniti Pangkalan Kristiani (Comunidades Eclesiasticas de Base - CEBs) yang telah ditubuhkan oleh ulama aktivis di seluruh negara. Organisasi massa terbesar adalah Blok Popular Revolusi Berafiliasi FPL (Bloque Popular Revolucionario - BPR), dengan sembilan kumpulan petani penyusun dan dianggarkan 60,000 anggota. Organisasi massa lain termasuk kesatuan pekerja bandar di kalangan mereka. Melalui demonstrasi umum, pemogokan, penyitaan bangunan, dan kempen propaganda, organisasi-organisasi ini berusaha untuk melemahkan kerajaan dan mewujudkan keadaan yang kondusif untuk anggapan revolusioner oleh pihak kiri.

Walaupun usaha-usaha reformasi berskala kecil tidak berhasil pada tahun 1970-an, sisi lain dari koin reformasi-penindasan banyak bukti. Perkembangan baru adalah peningkatan penindasan tidak rasmi dari kumpulan sayap kanan yang mulai dikenali sebagai "pasukan kematian". Ternyata dikuasai oleh oligarki dan menggunakan anggota tentera yang aktif dan bekas anggota tentera, pasukan tersebut membunuh "subversif" dalam usaha untuk mencegah aktiviti antipemerintahan lebih lanjut dan untuk mencegah potensi pengembangan barisan organisasi massa dan kumpulan protes lain. Dari perspektif kanan Salvador, ancaman paling mendesak muncul dari CEB, yang pada pertengahan tahun 1970-an telah memasukkan sejumlah besar orang ke dalam kelompok pelajaran Alkitab dan pertolongan diri yang dipolitikkan. Pasukan kematian mensasarkan anggota kumpulan agama dan awam.

Pasukan pertama yang membuat dirinya dikenali secara terbuka adalah Perang Penghapusan Angkatan Bersenjata Pembebasan Anti-Komunis (Fuerzas Armadas de Liberacion Anti-comunista de Guerras de Eliminacion - FALANGE), judul yang jelas lebih banyak dibuat untuk akronimnya daripada koherensinya . Yang lain, seperti White Warriors Union (Union de Guerreros Blancos - UGB), akan mengikuti. Organisasi-organisasi ini mendapat inspirasi dalam taktik antikomunis yang teruk dari rejim ketenteraan di Guatemala (banyak anggota pasukan kematian Salvador mempunyai hubungan langsung dengan kanan Guatemala) dan Brazil. Contoh tindakan balas tentera yang melampau terhadap kiri di Chile selepas rampasan kuasa 1973 terhadap Allende juga berpengaruh.

Penindasan rasmi juga berlaku pada tahun 1970-an. Ramai penunjuk perasaan antikerajaan yang berkumpul di ibu kota ditembak oleh tentera pada bulan Julai 1975 dan Februari 1977. Perundangan Undang-Undang untuk Pertahanan dan Jaminan Ketenteraman Awam pada bulan November 1977 menghilangkan hampir semua larangan undang-undang terhadap keganasan terhadap orang awam. Saintis politik Enrique A. Baloyra telah mengumpulkan statistik untuk tempoh 1972-79 yang menunjukkan peningkatan sepuluh kali ganda dalam pembunuhan politik, tiga kali ganda dalam pendakwaan "subversif," dan penggandaan jumlah "hilang."

Rekod kerajaan dalam arena pilihan raya juga tidak menggalakkan pembangkang. Gabungan UNO mengambil bahagian dalam Majlis Perundangan dan pilihan raya perbandaran tahun 1974. Duarte bahkan berjaya masuk ke negara ini untuk berkempen sebentar bagi pihak calon gabungan. Usahanya sia-sia, karena pemungutan suara dimanipulasi lebih terang daripada tahun 1972. Pada tahun 1976 parti-parti pembangkang memutuskan bahawa penyertaan pilihan raya tidak ada gunanya dan menolak untuk mencalonkan calon. Bagaimanapun, pemilihan presiden pada tahun 1977 terlalu penting untuk dilalui. Suasana terlalu tidak stabil untuk membolehkan pertandingan lain dijalankan oleh Duarte, jadi UNO mencalonkan Kolonel Ernesto Claramount Rozeville yang telah bersara untuk mengetuai tiketnya. Dia ditentang oleh calon rasmi PCN, Jeneral Carlos Humberto Romero Mena. Sekali lagi, penipuan pilihan raya adalah kekok dan tidak menyamar. Claramount, pasangannya Jose Antonio Morales Ehrlich, dan ribuan orang berkumpul di Plaza Libertad di San Salvador untuk memprotes pemilihan Romero. Perhimpunan mereka adalah kesempatan untuk serangan Februari 1977 yang menyebabkan sebanyak lima puluh penunjuk perasaan mati. Ketika dia dibawa dari tempat kejadian dengan ambulans Palang Merah, Claramount menyatakan, "Ini bukan akhir. Ini hanya permulaan."

Reformasi Juntas - 1979-1980

Dalam iklim keganasan yang melampau, polarisasi politik yang tajam, dan potensi revolusi, generasi perwira muda yang lain melakukan kudeta dalam usaha untuk memulihkan ketertiban dan mengatasi kekecewaan yang popular. Pemuda Tentera yang baru ini menggulingkan Presiden Romero pada 15 Oktober 1979, mengeluarkan proklamasi yang menyatakan sifat rejim yang ganas, korup, dan tersisih. Di luar keprihatinan mereka untuk mencegah "Nicaragua lain," pegawai muda itu juga didorong oleh keinginan untuk menangani situasi ekonomi negara yang kritikal. Aspirasi mereka yang samar-samar dalam hal ini nampaknya berkisar pada pencapaian tahap kestabilan politik yang dapat diterima yang akan melancarkan pengeluaran modal ke luar negara dan mengembalikan tahap ekonomi yang lancar. Dalam hal ini, kudeta tahun 1979 menyerupai tahun 1948 dan 1960. Namun, di mana ia berbeza, adalah dalam kesedaran bahawa pembaharuan yang efektif dan radikal (mengikut piawaian Salvadoran) harus dimasukkan ke dalam program mereka walaupun berisiko mengasingkan ekonomi golongan elit.

Junta pertama yang ditubuhkan oleh pemimpin kudeta termasuk pegawai yang mengetuai puak reformis dalam korps pegawai, Kolonel Adolfo Arnoldo Majano Ramos, bersama dengan pegawai lain yang cenderung tidak cenderung politik, Kolonel Jaime Abdul Gutierrez. Anggota junta yang lain adalah Ungo dari MNR, Roman Mayorga (mantan presiden Universiti Amerika Tengah yang dikendalikan oleh Jesuit Jose Simeon Canas), dan Mario Andino, wakil sektor swasta. Junta ini membuang sedikit masa untuk mengumumkan dan berusaha melaksanakan program reformis. Ini membuat keputusan untuk membekukan kepemilikan tanah seluas sembilan puluh lapan hektar dan menasionalisasi perdagangan eksport kopi. Ia tidak segera bergerak untuk melakukan reformasi agraria, tetapi ia menjanjikan bahawa reformasi seperti itu akan terjadi. Keputusan lain secara rasmi membubarkan Orden. Pelaksanaan ketetapan itu, seperti halnya banyak yang lain pada masa junt reformis, terhambat serius oleh pengaruh terbatas puak reformis terhadap aparatus keamanan yang lebih konservatif. Mungkin petunjuk terbaik untuk batasan ini adalah kenyataan bahawa tahap keganasan yang dilakukan oleh pasukan keselamatan terhadap anggota organisasi massa meningkat setelah pemasangan junta.

Peningkatan penindasan terhadap kiri tidak hanya mencerminkan perlawanan dari komandan tentera dan pasukan keselamatan yang konservatif tetapi juga kemarahan yang diungkapkan oleh pemilik tanah elit dan sebahagian besar sektor swasta mengenai keputusan reformasi dan prospek tindakan yang lebih luas lagi yang akan datang . Beberapa pemerhati telah mendakwa bahawa kempen keganasan yang dilancarkan oleh pasukan kematian diatur dan dikoordinasikan oleh pegawai konservatif di bawah pimpinan Mejar Roberto D'Aubuisson Arrieta, seorang anggota agensi perisikan eksekutif negara itu, dengan sokongan kewangan oligarki. Walaupun bukti konsep konspirasi semacam ini tidak dapat disimpulkan, kewujudan hubungan antara elit ekonomi dan anggota pasukan keselamatan nampaknya tidak dapat disangkal.

Reaksi tentera secara umum terhadap reformisme junta adalah bercampur-campur. Para reformis berusaha untuk memasukkan sektor-sektor baru ke dalam sistem politik tetapi berhenti memasukkan organisasi massa dalam usaha itu kerana hubungan radikal organisasi-organisasi tersebut. Pegawai konservatif, yang dipimpin oleh menteri pertahanan, Kolonel Guillermo Garcia, melihat para reformis bermain di tangan kiri, melemahkan institusi ketenteraan, dan meningkatkan kemungkinan perampasan kuasa oleh elemen "ekstremis". Garcia, bersekongkol oleh Gutierrez, berusaha melemahkan reformis dengan mengecualikan pengikut Majano dari perintah dan kedudukan utama melalui pertukaran atau penolakan kenaikan pangkat.Sebilangan besar pegawai Salvador nampaknya tidak masuk ke dalam kubu reformis atau konservatif. Walaupun mereka memiliki antikomunisme umum dan komitmen yang kuat terhadap institusi ketenteraan, mereka tidak cukup yakin bahawa jenis reformasi radikal yang dianjurkan oleh junta itu perlu. Mereka memilih untuk berkecuali dan tidak peduli yang akhirnya bekerja untuk puak konservatif yang agresif.

Junta reformis pertama akhirnya gagal kerana ketidakmampuannya untuk mengekang keganasan yang semakin meningkat terhadap kiri. Ia diganti pada 10 Januari 1980, oleh junta kedua. Majano dan Gutierrez kekal sebagai wakil tentera, tetapi anggota awam sekarang merangkumi dua orang Demokrat Kristian yang terkemuka - calon wakil presiden parti 1977, Morales, dan Hector Dada. Jose Avalos adalah orang awam ketiga, menggantikan Andino, yang kepergiannya meninggalkan pemerintah tanpa hubungan yang signifikan dengan sektor swasta. Penyertaan langsung dalam pemerintahan oleh Demokrat Kristian sama sekali tidak diterima secara universal di antara keanggotaan parti. Ini dipandang sebagai preseden buruk oleh mereka yang masih berpegang teguh pada komitmen mereka terhadap proses demokrasi. Lebih-lebih lagi, komitmen sebenar kerajaan untuk reformasi yang berkesan masih dipersoalkan oleh anggota parti yang lebih progresif. Pada tahap politik praktikal, ada yang berpendapat bahawa membuang banyak PDC dengan junta mewakili risiko prestij parti itu (diakui agak terhakis pada ketika itu) kerana keuntungan yang terlalu sedikit. Akan tetapi, di sisi lain dari buku besar, penyokong penyertaan (termasuk Duarte, yang pada waktu ini kembali dari Venezuela) melihatnya sebagai peluang untuk melaksanakan jenis reformasi yang telah lama disokong oleh parti itu, untuk menubuhkan pusat politik di El Salvador, dan untuk membuat peralihan ke sistem demokrasi yang benar-benar.

Junta kedua disokong oleh isu hak asasi manusia tidak kurang dari pendahulunya. Kekerasan politik tingkat tinggi yang terus berlanjut disebabkan tidak hanya karena tindakan pasukan pengganas dan pasukan keamanan, tetapi juga pada keputusan kiri untuk menjauhkan kerjasama dengan junta untuk mendukung seruan pemberontakan bersenjata. Ketiga-tiga organisasi massa utama, bersama dengan UDN, mengeluarkan panggilan tersebut pada 11 Januari 1980. Mereka menubuhkan payung depan yang ditetapkan sebagai Penyelaras Nasional, kemudian dipinda menjadi Koordinator Revolusi Massa (Coordinadora Revolucionaria de las Masas - CRM), untuk memajukan "perjuangan." MNR mengesahkan manifesto CRM, yang seterusnya melemahkan keabsahan pemerintah junta. Militan CRM yang semakin meningkat ditunjukkan dalam demonstrasi yang meningkat, pendudukan gereja dan bangunan, dan pemogokan. Pada 22 Januari, tunjuk perasaan besar-besaran yang diadakan di San Salvador ditembak oleh polis, dan dua puluh empat penunjuk perasaan terbunuh. Pada 25 Februari, aktivis PDC Mario Zamora dan yang lain dibunuh, nampaknya kerana mereka telah diecam secara terbuka sebagai subversif oleh mantan Mejar D'Aubuisson. Pembunuhan Zamora menyebabkan pengunduran abangnya, Ruben, dari pemerintah. Ruben Zamora menubuhkan parti politiknya sendiri, Gerakan Kristian Sosial Popular (Movimiento Popular Social Cristiano - MPSC), bersama sejumlah Demokrat Kristian yang kecewa dengannya. Mencerminkan perdebatan yang diperbaharui dalam PDC mengenai penyertaan dalam pemerintahan, Dada mengundurkan diri dari junta. Tempatnya diambil pada junta ketiga oleh Duarte, yang akhirnya memutuskan untuk mengambil peranan langsung dalam proses yang telah disokongnya sebelumnya dari belakang tabir.

Dalam upaya untuk menunjukkan komitmennya untuk berubah dan menjalankan wewenangnya di dalam negeri, junta ketiga memutuskan reformasi paling besar yang berlaku pada masa itu, mengambil alih tanah di atas 500 hektar dan menasionalisasi bank perdagangan dan institusi simpanan dan pinjaman. Pada saat yang sama, ia menyatakan keadaan pengepungan dalam upaya yang jelas untuk mendukung reformasinya dengan menunjukkan kekuatan terhadap pemberontak kiri. Terdapat beberapa aspek paradoks terhadap dasar penggabungan reformasi ini dengan garis ketenteraan yang keras terhadap organisasi massa dan pasukan gerila yang baru mulai. Untuk satu perkara, ia menguatkan tangan konservatif tentera yang diketuai oleh Garcia dan melemahkan usaha Majano dan yang lain untuk mencapai tempat tinggal dengan kumpulan buruh dan petani yang tidak goyah. Ini juga membantu mengecewakan pelaksanaan program reformasi agraria dengan memfasilitasi pembalasan oleh anggota pasukan keselamatan atau kumpulan paramiliter (sisa-sisa Orden yang sekarang "tidak rasmi") terhadap penerima kawasan yang diambil alih, yang sebagian besar diedarkan secara kerjasama. Pada akhirnya, dasar-dasar junta ketiga nampaknya tidak banyak membantu mengembangkan dasar popularnya atau meningkatkan kesahihannya. Seperti halnya pendahulunya, ia juga gagal mengendalikan kekerasan politik, baik secara resmi atau tidak resmi, yang berasal dari kedua-dua belah spektrum politik.

Strategi Fasa Pertama 1980-1990

Keganasan itu mencapai puncak dramatik pada bulan Mac 1980 dengan pembunuhan uskup agung San Salvador, Oscar Arnulfo Romero y Galdamez, pada 24 Mac 1980. Romero, yang telah dipilih sebagai uskup agung sebahagiannya kerana pandangan politiknya yang sederhana, dipengaruhi kuat oleh gerakan teologi pembebasan, dan dia dikejutkan oleh kekejaman yang dilakukan dengan meningkatnya kekerasan oleh pasukan pemerintah terhadap penduduk dan terutama terhadap pendeta. Dalam homili radio mingguannya, dia menceritakan statistik pembunuhan politik dan pelanggaran yang dilakukan oleh tentera. Dia sering mendesak para askar untuk menolak melaksanakan apa yang disifatkannya sebagai perintah tidak bermoral. Profilnya yang tinggi menjadikannya tokoh politik penting, dan dia telah menggunakan pengaruhnya untuk mendesak PDC untuk menarik diri dari junta dan berdebat menentang bantuan ketenteraan Amerika Syarikat kepada El Salvador. Walaupun kedudukannya sebagai primata Katolik di negara itu, dia menjadi sasaran pembunuhan, semua indikasi pembunuhan itu dilakukan oleh sayap kanan.

Pengebumian Romero pada 30 Mac menghasilkan pertembungan dramatik antara demonstran dan pasukan keselamatan. BPR, yang berusaha memanfaatkan politik dari pembunuhan uskup agung, menganjurkan demonstrasi antikerajaan di San Salvador's Plaza of the Cathedral. Namun, apa yang disebut sebagai protes damai berubah menjadi ganas. Tanggungjawab terhadap huru hara yang diikuti tidak pernah diletakkan dengan tegas. Tembakan meletus, nampaknya dari kedua belah pihak, dan polis melepaskan tembakan ke arah orang ramai. Hasil rakaman berita mengenai demonstran yang tidak bersenjata ditembak di tangga Katedral Nasional memberi kesan kuat di luar negara, terutama di Amerika Syarikat. El Salvador hampir menjadi tumpuan perbincangan dan tinjauan antarabangsa semalam.

Satu lagi insiden berimpak tinggi adalah pembunuhan empat wanita gereja dari Amerika Syarikat pada bulan Disember 1980. Pembunuhan itu sendiri menimbulkan kemarahan pemerintah dan masyarakat Amerika Syarikat dan mendorong pentadbiran Jimmy Carter untuk menangguhkan program bantuan ketenteraan terhad yang telah diberikannya. kepada pemerintah junta (bantuan ketenteraan Amerika Syarikat telah ditolak oleh pemerintah Romero pada tahun 1977 ketika pentadbiran Carter berusaha mengaitkan pengeluaran dengan pematuhan hak asasi manusia). Siasatan berikutnya membuat pegawai Amerika Syarikat kecewa, membuat marah orang awam Amerika, dan meningkatkan kecurigaan bahawa pegawai tinggi pasukan keselamatan sedang mengatur perselingkuhan.

Insiden ganas yang menarik perhatian orang asing terhadap keadaan huru-hara di El Salvador dimainkan dengan berlakunya perebutan kuasa yang berterusan dalam tentera. Sementara Garcia terus melemahkan kedudukan puak reformis yang dipimpin oleh Majano dari dalam institusi itu, para komandan konservatif lain sedang merancang untuk melakukan kudeta untuk memaksa Majanistas sekali dan untuk semua. Apa yang pada awalnya merupakan serangan awal terhadap konspirator ini pada 7 Mei 1980, kemudian terbukti menjadi kuku terakhir dalam keranda politik Majano. Sejumlah pelaku komplot, termasuk D'Aubuisson, ditangkap oleh penyokong setia Majano semasa sesi perancangan, dokumen yang memberatkan juga dirampas di lokasi tersebut. Majanistas, yang disokong oleh anggota junta PDC, menuntut agar D'Aubuisson dan yang lain diadili untuk pengkhianatan. Pembebasan mantan jeneral itu pada 13 Mei dan kegagalan usaha membawanya ke muka pengadilan menunjukkan peralihan kuasa dalam tentera dan kekurangan pengaruh PDC yang hampir lengkap di luar puak reformis.

Kejatuhan peribadi Majano dari kekuasaan bermula dengan pengumuman oleh Kolonel Garcia pada 10 Mei bahawa Kolonel Gutierrez akan berfungsi sebagai komandan tunggal sebagai panglima angkatan bersenjata, suatu tanggungjawab yang sebelumnya dikongsi dengan Majano. Penempatan semula pegawai Majanis, biasanya ke posisi diplomatik asing, berlanjutan hingga September, ketika hampir semua pegawai reformis yang tersisa disingkirkan dari jawatan mereka. Kolonel Majano sendiri terselamat dari cubaan pembunuhan oleh orang bersenjata sayap kanan pada bulan November, hanya untuk digulingkan dari junta pada 6 Disember ketika dalam lawatan ke Panama. Majano kembali dalam usaha sia-sia untuk mendapatkan sokongannya di antara barisan. Namun, pada saat ini, dia hampir tidak mendapat dukungan dalam korps petugas, yang menjadi tumpuan kekuatan sebenar di El Salvador pada waktu itu. Majano akhirnya melarikan diri ke pengasingan asing daripada mengambil risiko percubaan lebih lanjut dalam hidupnya. Banyak pemerhati percaya pada masa itu bahawa dia mengambil harapan terakhir untuk mengelakkan konflik sipil besar melalui pembaharuan sosial dan ekonomi yang berkesan.

Reaksi awal radikal Salvador yang ditinggalkan kepada perkembangan pemerintahan junta reformis secara khasnya mengalami keretakan. PCES menyatakan sokongan awal untuk junta pertama. Kumpulan lain, seperti ERP, mengutuk dorongan seperti kolaborasi dan memperbaharui seruan mereka untuk pemberontakan. Walaupun beberapa dialog nampaknya berlaku antara Kolonel Majano dan penyokongnya dan beberapa anggota kiri radikal, hakisan kedudukan Majano dalam tentera dan ketidakmampuan pemerintah junta untuk membendung gelombang keganasan sayap kanan, belum lagi yang tertentu kecurigaan di kalangan Majan sendiri mengenai matlamat akhir golongan kiri, menentang usaha untuk memasukkannya ke dalam struktur pemerintahan. Sebilangan pemerhati telah menyatakan bahawa kegagalan ini untuk membawa kiri ke dalam proses politik sebagai kelemahan utama para reformis. Akan tetapi, nampaknya kehendak politik untuk melakukannya kurang pada kedua-dua belah pihak. Ini terutama berlaku bagi kumpulan gerila Marxis yang telah memperluas keanggotaan dan aspirasi mereka sejak penubuhannya sebagai sel pengganas bandar pada pertengahan tahun 1970-an.

Pengaruh asing terhadap kumpulan gerila Salvador ini sebagian besar berfungsi untuk meyakinkan kepemimpinan mereka tentang perlunya melenyapkan pertengkaran ideologi lama demi usaha yang terkoordinasi dan bekerjasama untuk membangkitkan massa Salvador. Contoh revolusi Nikaragua berfungsi sebagai inspirasi dan cetak biru bagi orang Salvador. Nicaragua menunjukkan pentingnya memasukkan sebanyak mungkin sektor masyarakat ke dalam gerakan revolusioner sambil tetap memastikan dominasi kumpulan "pelopor" Marxis-Leninis dalam gabungan itu. Di Nikaragua, peranan pelopor dimainkan oleh FSLN, sebuah kumpulan yang telah mewakili pemberontak pro-Kuba yang ditinggalkan di negara itu sejak awal 1960-an. Di El Salvador, keadaannya lebih rumit. Jelas, beberapa kumpulan gerila ideologi yang beragam (Maois, pro-Soviet, dan pro-Kuba) tidak dapat memenuhi serentak peranan barisan revolusi. Warga Salvador menyedari perlunya perpaduan yang tidak tercapai sehingga Fidel Castro dari Cuba langsung terlibat dalam masalah ini. Proses perundingan bermula di Havana pada bulan Disember 1979, kira-kira dua bulan selepas rampasan kuasa reformis di El Salvador, dan diselesaikan pada Mei 1980, ketika kumpulan gerila utama mengumumkan kesatuan mereka di bawah panji Direktorat Revolusi Bersatu (Direccion Revolucionario Unificada-- DRU). Walaupun beberapa pertempuran terus berlanjutan, DRU berjaya menyelaraskan usaha kumpulan untuk mengatur dan melengkapkan kekuatan mereka.

Semasa strategi ketenteraan kiri berjalan di satu jalan, beberapa parti pembangkang dan organisasi massa mengikuti jalan yang serupa dan akhirnya saling bertumpu. Pada 1 April 1980, Front Demokratik Revolusi (Frente Democratico Revolucionario - FDR) ditubuhkan oleh CRM, kumpulan payung organisasi massa. Ia menyatukan kelima-lima organisasi massa yang berkaitan dengan kumpulan gerila DRU serta MNR Ungo, MPSC Zamora, sebuah parti lain yang dikenali sebagai Gerakan Pembebasan Popular (Movimiento de Liberacion Popular-- MLP), empat puluh sembilan kesatuan pekerja, dan beberapa kumpulan pelajar. Pemimpin politik FDR seperti Ungo dan Zamora mula melakukan perjalanan ke luar negara, di mana mereka mendapat sokongan politik dan moral, terutama di Mexico dan di antara parti sosial demokratik di Eropah Barat. Sementara itu, organisasi massa memulai kampanye pemogokan umum dalam usaha untuk membuka jalan bagi pengambilalihan kekuasaan kiri penuh atau separa, baik melalui pemberontakan atau melalui perundingan.

Pada bulan November 1980, FDR dilanda trauma apabila salah seorang pemimpinnya, Enrique Alvarez, terbunuh bersama dengan lima anggota depan yang lain oleh pasukan kematian sayap kanan. Kejadian ini menggarisbawahi bahaya strategi FDR organisasi terbuka dan penentangan dan menyumbang kepada penyatuan formal dengan DRU. Walaupun kepimpinan organisasi massa telah lama bekerjasama dengan kumpulan gerila, ahli politik MNR dan MPSC telah berusaha untuk mengarahkan jalan yang sedikit lebih bebas. Namun, setelah pembunuhan Alvarez, mereka merasa terdorong untuk membuat kesamaan dengan DRU, mereka mengambil tindakan ini bukan hanya untuk perlindungan mereka sendiri tetapi juga kerana mereka percaya bahawa tahap keganasan yang berlaku di negara ini mengesahkan tindak balas kekerasan. Menjelang tahun 1981, FDR telah disatukan secara formal dengan Front Pembebasan Nasional Farabundo Marti (Frente Farabundo Marti de Liberacion Nacional - FMLN), organisasi pengganti DRU. Pengumuman umum pertama mengenai FMLN-FDR dibuat di Mexico City pada Januari 1981, sekitar empat hari setelah gerila FMLN memulai operasi yang mereka sebut, sebelum waktunya dan tidak tepat, sebagai "serangan akhir."

Serangan Guerilla - 1981-1990

Serangan gerila bermula pada 10 Januari 1981. Dari perspektif FMLN, waktunya terbukti terlalu awal dalam beberapa aspek. Jaringan logistik gerila tidak bersedia untuk menyokong operasi di hampir seluruh negara yang pemberontak umumnya tidak bersenjata dan jelas tidak terlatih. Angkatan bersenjata Salvador, walaupun pada awalnya terkejut, cukup bersatu untuk mengumpulkan dan mengalahkan serangan gerila. FMLN berharap dapat mewujudkan kawalan operasi ke atas Departemen Morazan dan menyatakannya sebagai "wilayah yang dibebaskan." Objektif utama ini tidak pernah tercapai. Pada tahap asas, serangan terakhir menunjukkan tahap sokongan gerila yang terhad di kalangan penduduk Salvador. Pemberontakan yang dijangkakan di seluruh negara di mana FMLN telah menaruh banyak harapannya untuk kemenangan tidak pernah terwujud.

Selepas "Final Offensive" 1981, FMLN dianggap berada dalam fasa strategi ketiga perang gerila Mao Tse Tung. Pasukan gerila berada dalam periode di mana pengumpulan kekuatan mereka berakhir, dengan sokongan luas dari blok negara-negara sosialis dan dengan kemampuan ketenteraan yang setanding dengan pasukan Angkatan Bersenjata El Salvador. FMLN memiliki sejumlah besar pejuang yang efektif mempertahankan posisi tetap, mencari pertembungan langsung dengan unit-unit tentera, dengan ciri-ciri yang sangat serupa dengan yang dilakukan oleh infanteri dalam perang konvensional.

Walaupun peratusan bekalan FMLN yang tinggi berasal dari negara-negara penaja, ia berjaya meyakinkan masyarakat antarabangsa bahawa perjuangannya "sahih", mewakili kepentingan massa, dan bahawa digunakan dari peruntukan bahan perang yang mereka tangkap dari tentera semasa pertempuran mereka.

Namun, serangan terakhir bukanlah kerugian keseluruhan bagi FMLN. Ia mempertahankan kubu kuat tentera, terutama di Chalatenango Department, di mana pasukannya menetap untuk konflik gerila yang berlarutan. Serangan itu memusatkan perhatian antarabangsa kepada El Salvador dan menetapkan FMLNFDR sebagai kekuatan hebat baik secara politik dan militer pada bulan Ogos 1981, pemerintah Perancis dan Mexico mengiktiraf garis depan sebagai "kekuatan politik perwakilan" dan meminta penyelesaian yang dirundingkan antara pemberontak dan kerajaan. Berusaha memanfaatkan sokongan tersebut, perwakilan FDR melakukan "serangan politik" di luar negeri sementara pasukan FMLN menggali, memasang kembali, dan meneruskan usaha organisasi dan operasi mereka di lapangan.

Akan tetapi, di sisi bawah untuk gerila, angkatan bersenjata terus membalas serangan mereka dengan relatif mudah, walaupun tanpa bantuan bantuan ketenteraan Amerika Syarikat. Waktu penyerangan terakhir sebagian besar mencerminkan keinginan FMLN untuk mengambil alih kuasa sebelum pelantikan presiden Amerika Syarikat, Ronald Reagan. Walaupun gagal secara militer, serangan itu masih menarik perhatian pemerhati dan pembuat dasar di Washington.

Pentadbiran Carter telah kehilangan pengaruh besar di El Salvador ketika pemerintah Romero melepaskan bantuan Amerika Syarikat pada tahun 1977. Oleh itu, Amerika Syarikat menyambut kudeta Oktober 1979 dan menyokong persetujuannya dengan pakej bantuan ekonomi yang pada tahun 1980 telah menjadi yang terbesar di antara Belahan Barat penerima. Sebilangan kecil bantuan ketenteraan juga diberikan. Penasihat Amerika Syarikat menyumbang kepada program reformasi agraria junta ketiga, terutama Tahap III, reformasi, yang disebut Keputusan Land to the Tiller 28 April 1980, yang memberikan gelaran kepada pekebun kecil. Tahap II, mengambil alih pegangan antara 100 dan 500 hektar, telah ditentukan pada bulan Maret 1980, tetapi pelaksanaannya ditangguhkan. Pemerintah menyebut kekurangan sumber pentadbiran dan kewangan kerana tidak aktif banyak pemerhati percaya bahawa pertimbangan politik sama-sama berpengaruh.

Walau bagaimanapun, dasar dan pengaruh Amerika Syarikat di El Salvador sesuai dan tidak konsisten dari 1979 hingga 1981. Ini didorong oleh dua motivasi yang bertentangan dalam prisma politik El Salvador yang kompleks dan berubah. Motivasi pertama adalah pencegahan pengambilalihan kiri. Kedua-dua bantuan ekonomi dan ketenteraan untuk pemerintah junta sepertinya bertujuan untuk mempromosikan alternatif sentris kepada revolusi pimpinan Marxis atau rejim ketenteraan yang konservatif. Andaian kekuasaan oleh FSLN di Nikaragua meningkatkan tekanan kepada Amerika Syarikat untuk mencegah hasil yang serupa di El Salvador tekanan ini meningkat pada tahun 1981 ketika Sandinistas menggabungkan peranan dominan mereka dalam pemerintahan Nikaragua.

Motivasi kedua adalah hak asasi manusia.Pentadbiran Carter telah menetapkan promosi hak asasi manusia sebagai tonggak dasar luarnya, khususnya di Amerika Latin. Seperti banyak orang Salvador, pegawai Amerika Syarikat kecewa dengan ketidakmampuan pemerintah junta untuk menahan kekerasan politik. Walaupun begitu, kebijakan Carter cukup fleksibel untuk memungkinkan peningkatan tingkat bantuan meskipun terjadi peningkatan umum dalam pelanggaran hak asasi manusia di El Salvador, selama pemerintah di sana tampaknya melakukan usaha itikad baik untuk melakukan reformasi. Namun, bukan hanya tahap keganasan secara umum, tetapi pembunuhan spesifik warga Amerika Syarikat yang paling mempengaruhi urusan dengan El Salvador. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, pembunuhan keempat-empat wanita gereja pada bulan Disember 1980 menghasilkan pemutusan bantuan sepenuhnya sementara menunggu siasatan kes tersebut. Pada 4 Januari 1981, dua penasihat pembaharuan tanah Amerika dari Institut Pembangunan Pekerja Bebas Amerika (AIFLD) ditembak mati bersama seorang Salvador di Sheraton Hotel di San Salvador. Tindakan ini tidak hanya mengkhawatirkan Gedung Putih tetapi juga Kongres Amerika Syarikat, dan ini menambahkan usaha untuk mengeluarkan bantuan berdasarkan peningkatan dalam situasi hak asasi manusia Salvador.

Pelancaran "ofensif terakhir" memberikan urgensi baru kepada pendekatan Washington. Pada 14 Januari 1981, empat hari selepas serangan itu bermula, Carter mengumumkan kelulusan bantuan tentera "tidak mematikan" sebanyak AS $ 5 juta dan tambahan AS $ 5 juta telah dibenarkan empat hari kemudian. Tahap rendahnya bantuan dan halangan pengeluarannya yang cepat bermaksud bahawa ia tidak banyak memberi kesan langsung kepada tindak balas pasukan bersenjata Salvador terhadap serangan gerilya terhadap pembaharuan bantuan ketenteraan, namun, membentuk kecenderungan yang akan dibangun oleh Presiden Reagan ketika dia menjawat jawatan pada 20 Januari 1981.

Pentadbiran Reagan pada awalnya nampaknya menekankan perlunya mendirikan El Salvador sebagai penghalang terhadap pengembangan komunis di Amerika Tengah. Jabatan Negara Amerika Syarikat mengeluarkan laporan khas pada 23 Februari 1981, yang berjudul Gangguan Komunis di El Salvador, yang menekankan sokongan Nicaraguan, Kuba, dan Soviet untuk FMLN. Laporan itu dikritik secara meluas di media Amerika dan Kongres Amerika Syarikat. Walaupun begitu, pemerintahan berjaya meningkatkan tahap bantuan ketenteraan dan ekonomi Amerika Syarikat kepada El Salvador, pertama melalui perintah eksekutif, kemudian dengan peruntukan undang-undang. Walaupun Reagan meremehkan pentingnya pertimbangan hak asasi manusia, Kongres memilih pada Januari 1982 untuk meminta perakuan oleh eksekutif setiap enam bulan kemajuan Salvador dalam bidang-bidang seperti pembatasan penyalahgunaan oleh angkatan bersenjata, pelaksanaan reformasi ekonomi dan politik (terutama agraris reformasi), dan demonstrasi komitmen untuk mengadakan pilihan raya bebas dengan penyertaan semua puak politik (semua pihak yang akan meninggalkan aktiviti ketenteraan atau paramiliter). Pentadbiran menerima syarat pensijilan, walaupun dengan enggan, dan meneruskan kebijakan yang menekankan pemeliharaan ekonomi dalam menghadapi serangan gerilya terhadap infrastruktur negara itu, penumpukan tentera untuk menahan pemberontakan, dan usaha-usaha penting di bidang hak asasi manusia.

Arah Baru - 1987-1990

El Salvador adalah pihak dari beberapa perjanjian yang telah ditandatangani oleh negara-negara Amerika Tengah. Di antaranya adalah Perjanjian Damai Amerika Tengah Agustus 1987 yang (1) meminta pemerintah daerah dan luar untuk berhenti membantu gerakan pemberontak di wilayah tersebut dan untuk mencegah penggunaan wilayah mereka oleh pasukan pemberontak (2) mewajibkan pemerintah yang mengambil bahagian untuk melaksanakan reformasi yang mempromosikan demokrasi (3) memberikan pengampunan kepada tahanan politik dan (4) memberikan perundingan mengenai gencatan senjata dan proses pendamaian nasional di negara-negara penandatangan yang mengalami konflik sipil.

Pada bulan Januari 1987, hak-hak perlembagaan dipulihkan ketika keadaan pengepungan, yang dimulakan pada tahun 1980 dan diperbaharui secara berkala sejak tarikh itu, dibatalkan. Undang-undang luar biasa yang mengatur pendakwaan orang yang disyaki terlibat dengan pemberontakan (Keputusan 50) berakhir beberapa minggu kemudian. Walaupun pihak militer khawatir kegagalan untuk memperbaharui ketetapan keamanan ini akan mempengaruhi kemampuan mereka untuk melakukan perang, namun hal itu tetap dipatuhi dengan mengembalikan prosedur proses yang sewajarnya sebagaimana dinyatakan dalam Perlembagaan. Pasukan keselamatan mengikuti perintah presiden untuk tidak mengambil tindakan paksaan untuk menghentikan serangkaian demonstrasi ganas dan serangan oleh kumpulan depan bandar gerila, yang anggotanya merosakkan dan memusnahkan harta benda awam dan swasta, pada periode Mei hingga Ogos 1987.

Di bawah undang-undang amnesti umum November 1987, yang disahkan oleh Dewan Perundangan dalam usaha untuk mematuhi Perjanjian Damai Amerika Tengah, pemerintah membebaskan kira-kira 470 pemberontak yang disyaki atau disabitkan termasuk beberapa yang terlibat dalam beberapa insiden pengganas besar bersama dengan beberapa bekas anggota tentera yang terlibat dalam pembunuhan skuad kematian. Pengampunan itu meliputi "jenayah berkaitan politik" dan semua jenayah biasa yang dilakukan dalam kumpulan lebih daripada dua puluh orang. Namun, secara khusus mengecualikan jenayah penculikan, pembunuhan Uskup Agung Romero pada tahun 1980, dan periode setelah 22 Oktober 1987. Ditafsirkan secara luas, amnesti dapat mencegah tuduhan untuk diajukan pembunuhan beramai-ramai oleh tentera dan pembunuhan oleh pasukan kematian dan mungkin memerlukan pembebasan tentera yang disabitkan dengan pelanggaran hak asasi manusia. Kiri dan kanan mengkritik undang-undang yang kiri membantah pengampunan yang berkesan untuk ribuan pembunuhan pasukan kematian, dan pihak kanan yang paling kanan mengecam pengampunan atas tindakan keganasan dan sabotaj.

Namun, kelonggaran pemerintah tidak banyak mengurangi kekerasan politik. Ibu kota terdedah hampir setiap hari kepada demonstrasi kiri, demonstrasi, mogok, dan sabotaj ekonomi, serta pengeboman. Menurut Jabatan Negara Amerika Syarikat, pada suku pertama 1988 ibukota mengalami 213 insiden sabotaj terhadap sistem telekomunikasi dan elektriknya, serta 49 tindakan sabotaj ekonomi dan 138 mogok atau demonstrasi.

Menjelang tahun 1988, El Salvador menderita akibat pemberontakan berusia sembilan tahun oleh FMLN, yang jumlahnya 6.000 hingga 8.000 pejuang bersenjata dikurangkan oleh pengurangan dan penolakan dari sekitar 12.000 gerila di lapangan pada tahun 1984 menerima pelbagai tahap sokongan dari Nicaragua, Cuba, dan Kesatuan Soviet. Menurut kebanyakan perkiraan, lebih dari 63,000 orang, atau sekitar 1.2 persen dari jumlah penduduk negara itu, telah mati dalam keganasan politik sejak tahun 1979, mangsa dari gerila kiri, tentera, atau pasukan kematian sayap kanan. Pada saat yang sama, 25 hingga 30 persen penduduk telah kehilangan tempat tinggal atau meninggalkan negara ini akibat konflik. Tutela Legal (Bantuan Guaman - pejabat pemantauan hak asasi manusia keuskupan agung San Salvador) dan kumpulan hak asasi manusia yang lain mendakwa bahawa pasukan kematian kanan telah membunuh lebih daripada 40,000 orang Salvador menjelang tahun 1985. Semasa pemerintahan Duarte, tentera dan pasukan kanan sayap kanan aktiviti menurun dengan ketara, sebahagiannya disebabkan oleh ancaman Amerika Syarikat untuk menahan bantuan ekonomi dan ketenteraan.

Pada bulan Januari 1989, FMLN menawarkan untuk menerima keputusan sekiranya pilihan raya presiden ditangguhkan selama enam bulan. Pemerintah mengisytiharkan gencatan senjata unilateral selama 3 bulan untuk mempermudah rundingan FMLN, bagaimanapun, tidak pernah menangani isu-isu asas kapan ia akan menghentikan serangannya terhadap orang awam dan pegawai terpilih, atau kapan ia akan memulai demobilisasi, dan meneruskan kempennya keganasan dan keganasan bandar. FMLN kemudian memutuskan dialog. Presiden terpilih Cristiani menyatakan bahawa ketika dia memegang jawatan pada 1 Jun, dia akan berusaha memperbaharui dialog dengan FMLN.

Pada 1 Jun 1989, Presiden baru, Encik Alfredo Cristiani, mengambil alih jawatan. Objektif utama program pemerintahannya adalah untuk mengakhiri perang. Dengan kerinduan itu, dicadangkan untuk membawa FMLN ke meja rundingan. Kali ini, proses perundingan akan disokong oleh PBB.

Keadaan politik di mana FMLN dilihat tidak begitu memberangsangkan. Kejatuhan komunisme jelas dan negara-negara yang mendukungnya dengan persenjataan, latihan dan dana mulai meninggalkannya dan meletakkan sokongannya dengan meja rundingan. FMLN muncul di hadapan masyarakat antarabangsa sebagai pasukan gerila yang tidak mendapat sokongan rakyat yang sebenarnya, bukti ini adalah kegagalan mencapai kekuasaan setelah hampir 10 tahun perjuangan bersenjata dan pergolakan, dengan sokongan penuh dari blok sosialis. FMLN menghadapi dilema dalam konsepsi strategiknya: Pertama, kemenangan ketenteraan tidak lagi mungkin dilakukan, memandangkan kelebihan angka, material dan profesional Angkatan Bersenjata. Kedua, kehendak politik Kerajaan yang tulus dalam mendapatkan sokongan PBB.

Ada kemungkinan bahawa semasa permulaan konflik yang sebenarnya, ketika organisasi gerila menikmati sokongan popular yang luas dan berjuang untuk ruang politik dan masih ada pemisahan politik yang disokong oleh pemerintah, pusat gravitasi FMLN akan mendukung penduduk. Namun, sejak organisasi gerilya bersatu untuk tumbuh dan membentuk FMLN, dengan sokongan blok negara-negara komunis dan mengubah objektif mereka untuk memperjuangkan kekuasaan, pusat gravitasi ini dibentuk oleh sokongan yang diterima dari negara-negara tersebut. Tiga contoh menyokong tesis sebelumnya: Pertama, ketidakmampuannya untuk mencapai kemenangan ketenteraan selama lebih dari sepuluh tahun perjuangan, dengan sokongan dan latihan logistik yang sangat besar yang dia terima di Cuba, Kesatuan Soviet, Nikaragua dan negara-negara sosialis lain. Kedua, tingkah laku penduduk yang kebanyakannya berkecuali sepanjang konflik, yang tentunya berpaling ke arah Angkatan Bersenjata semasa serangan "final" atau "ke puncak". Ketiga, kurangnya perhatian FMLN terhadap indikasi kekurangan sokongan popular ini, untuk mencari posisi perundingan yang lebih baik, terutama setelah tahun '89.

Fasa Kedua Strategi 1990-1992

Dengan presiden baru, George H Bush, di Gedung Putih, mengurangkan bantuan yang datang dari Uni Soviet, dan Alfredo Cristiani yang baru terpilih sebagai presiden El Salvador, waktunya sudah siap untuk pendekatan baru. Lanskap strategik yang berubah mempertanyakan lensa ideologi di mana A.S. melihat konflik El Salvadoran. Daripada memerlukan kemenangan total, keutamaan Bush adalah mencari kesimpulan yang dapat diterima terhadap komitmennya di El Salvador yang akan mengakhiri konflik dan memungkinkan penarikan A.S., namun tetap melindungi demokrasi negara. Hasil ini memerlukan rundingan dengan FMLN dan perkongsian dengan PBB dan rakan-rakan lain, ditambah dengan pendekatan baru untuk AS. Pergeseran pentadbiran Bush dari mengalahkan FMLN untuk mencari penyelesaian yang dirundingkan adalah penting.

Perjanjian terakhir, yang ditandatangani di Chapultepec, Mexico, pada Januari 1992, adalah permulaan proses yang panjang. Kejayaan bergantung pada apakah komitmen yang dibuat dihormati, akar penyebab perang dapat ditangani dengan memuaskan, dan sumber ketidakstabilan dan cabaran yang tidak terduga baru dapat ditangani dengan baik. Usaha penstabilan difokuskan pada keamanan, menangani pemicu konflik ketidakadilan tanah dan budaya impunitas, dan proses pendamaian. Pembaharuan keselamatan termasuk menguruskan gencatan senjata, perlucutan senjata, dan reformasi tentera dan polis. Usaha lain tertumpu pada reformasi pilihan raya, hak asasi manusia, dan proses kebenaran dan pendamaian.

Mereka yang menganggap kemungkinan kemenangan tentera oleh Angkatan Bersenjata (atau pemerintah) melupakan dua aspek penting: Pertama, perjuangan yang kami laksanakan adalah perjuangan antara orang Salvador dan, oleh itu, tidak mungkin untuk melawan kami dan menentukan pemenang atau yang kalah . Dalam perang ini, tidak ada pemenang. Kedua, sebab-sebab perang yang sebenarnya berlaku sejak dulu lagi dalam sejarah negara ini dan bersifat politik, sosial dan ekonomi. Memikirkan kemenangan tentera oleh Angkatan Bersenjata hanyalah memikirkan ubat yang salah. Walaupun FMLN dapat menginginkan kemenangan militer, misi Angkatan Bersenjata adalah untuk menahan serangannya, sementara Pemerintah melakukan perubahan ke arah penghapusan penyebab konflik.

Ketika perang saudara 12 tahun yang kejam antara Front Pembebasan Nasional Farabundo Mart (FMLN) dan Angkatan Bersenjata El Salvador (ESAF) akhirnya berakhir pada tahun 1992, ia telah meragut lebih dari 75,000 nyawa orang awam yang kebanyakannya tidak bersalah dan menyebabkan 8,000 orang hilang. Pada tahun-tahun terakhirnya, pertempuran telah berakhir. Baik FMLN maupun ESAF tidak dapat mengumpulkan kekuatan ofensif yang cukup untuk menang dengan tegas, jadi pertempuran semakin banyak melibatkan orang-orang yang tidak bertanggungjawab yang tidak begitu menghormati orang awam. Akhirnya, proses perdamaian yang dirundingkan oleh PBB membuka jalan untuk pengampunan, reintegrasi, dan perdamaian (AR2).


El Salvador: Walaupun Berakhir dengan Perang Saudara, Emigrasi Terus

El Salvador adalah negara terkecil dan berpenduduk padat di Amerika Tengah. Dianggarkan lebih daripada 25 peratus penduduknya berhijrah atau melarikan diri semasa perang saudara di negara itu, yang bermula pada tahun 1979 dan berakhir pada tahun 1992. Kira-kira 1.5 juta orang Salvador kini tinggal dan bekerja di Amerika Syarikat 39.000 berada di Kanada menurut Statistics Canada, dengan kira-kira 20,000 di Australia dan 12,000 lagi di Itali menurut Kementerian Hubungan Luar Salvadoran.

Semakin ramai orang menggantikan kopi, kapas, dan gula sebagai eksport terpenting El Salvador. Kiriman wang kini menjadi sumber pendapatan negara yang penting, merangkumi lebih separuh daripada semua pendapatan eksport dan lebih daripada 17 peratus daripada KDNK. Walaupun pemerintah lebih fokus untuk melibatkan diasporanya, ia juga berurusan dengan pendatang dari negara jiran dan isu-isu mengenai perdagangan manusia.

Latar belakang sejarah

Pada tahun 1525, orang Sepanyol menjajah kawasan yang merangkumi El Salvador moden. Mahkota Sepanyol memberikan konsesi tanah kepada bangsawan dan lelaki yang mencari wilayah untuk penanaman. Sistem perkebunan yang berkembang pesat, yang berpusat pada indigo, gula, dan ternakan, mendorong migrasi di wilayah ini untuk mempertahankan kegiatan ini. Menjelang akhir tahun 1700-an, penduduk sebahagian besarnya tertumpu di tiga zon: (1) di sekitar haciendas di bawah utara tali pusat (pegunungan), (2) di dataran rendah tengah, dan (3) di sepanjang dataran pesisir.

Di bawah pemerintahan kolonial, masyarakat adat memiliki hak untuk memegang tanah komunal setelah tanah-tanah yang telah ditetapkan untuk pengeluaran eksport telah diambil alih oleh penjajah. Masyarakat adat ditugaskan untuk ejidos, tanah milik komuniti yang sering diusahakan secara kolektif. Komuniti-komuniti ini mempunyai hak untuk mempertahankan tanah sebagai milik bersama atau menyewanya kepada penyewa di luar komuniti. Biasanya, tanah tersebut diserahkan kepada penanaman jagung dan kacang dan pengambilan kayu balsam.

Perpecahan dari ejido model bermula pada akhir abad ke-19 dan memuncak dengan pemberian de facto hak pemilikan persendirian kepada bungkusan ejido tanah kepada mana-mana anggota masyarakat yang bersedia menanam koko, kopi, getah, dan agave (kaktus berserat yang digunakan untuk membuat tali). Harga kopi yang melambung tinggi menjadikannya tanaman eksport yang berharga, dan sejak pertengahan abad ke-19, sebagian besar hutan subtropika lembap telah memberi jalan masuk ke ladang kopi, yang kini meliputi sekitar 10 persen wilayah El Salvador.

Pertumbuhan penduduk di jabatan seperti Santa Ana, Sonsonate, dan Ahuachapán bertindak balas terhadap pengembangan pengeluaran kopi, menarik pendatang dalaman dari dataran tinggi utara. Petani yang kehilangan atau kehilangan tempat tinggal dari tanah komunal dengan cepat disatukan ke dalam sistem perkebunan di utara, dan, pada masa yang sama, kenaikan pengeluaran tebu semakin menarik pendatang dari seluruh negara ke dataran pesisir di sekitar Sungai Lempa .

Perang Saudara dan Penghijrahan Massa ke Amerika Syarikat

Hanya sebilangan kecil orang Salvador yang berhijrah ke Amerika Syarikat pada tahun 1950-an dan 1960-an, dan penduduk Salvador yang tinggal di Amerika Syarikat berjumlah ribuan rendah. Populasi ini sangat terpolarisasi, terdiri dari beberapa orang istimewa dari kelas kaya, pemilik tanah, yang datang untuk belajar dan bekerja di luar negeri, dan sejumlah pembantu rumah tangga, tukang kebun, dan buruh, yang dibawa oleh korporat diplomatik terutama untuk layanan domestik.

Penduduk Salvador di Amerika Syarikat meningkat secara mendadak pada akhir 1970-an dan awal 1980-an sebagai tindak balas terhadap penindasan dan keganasan yang berkaitan dengan bermulanya perang saudara. Kepemilikan tanah yang sangat tidak sama dan tenaga kerja yang bertambah banyak mendorong perjuangan untuk hak dan sumber tanah yang cepat tersebar di seluruh negara.

Kesukaran migran ke utara dan ke negara-negara jiran tidak lama lagi menjadi arus deras ketika keluarga-keluarga melarikan diri dari konflik, kebanyakan mereka melakukan perjalanan ke darat melalui Mexico. Majoriti berasal dari masyarakat luar bandar. Migrasi memuncak pada tahun 1982, dengan kira-kira 129.000 individu dicatat meninggalkan negara ini.

Sementara beberapa melarikan diri melintasi perbatasan Honduran, Nikaraguan, dan Guatemala, yang lain tetap berada di El Salvador (orang-orang yang kehilangan tempat tinggal, atau pengungsi) dan mencari perlindungan di jabatan dan perbandaran yang tidak terlibat secara langsung dalam konflik. Jabatan Chalatenango sendiri mempunyai 15,000 pengungsi pada tahun 1982.

Banyak orang Salvador yang melarikan diri dari konflik bersenjata mendapat bantuan antarabangsa di kem pelarian dan akhirnya dipulangkan di bawah naungan PBB. Yang lain menerima bantuan di kem penerimaan di El Salvador. Mereka yang memasuki Amerika Syarikat sering kali tinggal di kem di negara jiran.

Data dari Sampel Mikro Penggunaan Awam A.S. (PUMS), 1 persen data banci A.S. dari tahun 2000, mengesahkan bahawa bilangan orang Salvador yang melaporkan bahawa mereka memasuki negara ini pada tahun 1970-an dan 1980-an meningkat dengan ketara dari tahap sebelumnya. Kira-kira 45,000 orang Salvador melaporkan memasuki Amerika Syarikat antara tahun 1970 dan 1974 sementara 334,000 melaporkan memasuki antara tahun 1985 dan 1990.

Orang-orang Salvador yang memasuki Amerika Syarikat umumnya tidak mempunyai pendidikan formal. Antara tahun 1980 dan 1990, menurut data PUMS banci AS 2000, peratusan orang Salvador yang melaporkan bahawa mereka hanya menyelesaikan sekolah rendah meningkat dari 37 persen pada tahun 1980 menjadi 42 persen pada tahun 1990. Dalam tempoh yang sama, peratusan orang Salvador melaporkan bahawa mereka memiliki pendidikan pasca menengah menurun dari 13 peratus kepada 9 peratus.

Walaupun banyak orang Salvador yang memohon suaka pada tahun 1980-an, kira-kira 2 peratus permohonan telah disetujui sementara kebanyakan berpendapat permohonan mereka dianggap "sembrono." Akibatnya, banyak orang Salvador tinggal di Amerika Syarikat tanpa dokumen. Peruntukan pengesahan dalam Akta Pembaharuan dan Kawalan Imigresen (IRCA) tahun 1986 memberikan 146,000 orang Salvador sebagai status undang-undang.

Pada tahun 1991, sekumpulan organisasi keagamaan dan organisasi pendukung pelarian memenangi tuntutan tindakan kelasnya terhadap kerajaan persekutuan kerana perlakuan diskriminasi terhadap tuntutan suaka dari Salvador dan Guatemala. The Gereja Baptis Amerika lwn Thornburgh Keputusan (ABC) memaksa Perkhidmatan Imigresen dan Naturalisasi (INS, kini Perkhidmatan Kewarganegaraan dan Imigresen A.S.) untuk menawarkan de novo (awal) perbicaraan suaka di bawah peraturan baru dan lebih adil kepada semua orang Salvador dan Guatemala yang permohonannya sebelumnya ditolak pada tahun 1980-an.

Di bawah perjanjian ABC, INS menubuhkan kumpulan pengadil suaka yang terlatih. Kadar kelulusan untuk pemohon suaka Salvador meningkat kepada lebih daripada 25 peratus dalam setahun. Menjelang tahun 1993, menurut ahli antropologi Sarah Mahler, lebih dari 250,000 permohonan suaka belum selesai.

Penghijrahan Masa Perang ke Negara Lain

Banyak orang Salvador meminta perlindungan dari perang saudara di negara-negara jiran. Pada tahun 1985, Jawatankuasa El Salvador untuk Hak Asasi Manusia menganggarkan bahawa 120.000 orang Salvador tinggal di Mexico, 70.000 di Guatemala, 20.000 di Honduras, 17.500 di Nikaragua, dan 10.000 di Kosta Rika.

Warga Salvador yang melarikan diri ke Mexico disambut oleh pemerintah yang tidak bersedia memberikan banyak pertolongan kepada mereka. Walaupun tidak seketat Honduras, Mexico pada waktu itu, tidak menandatangani Konvensyen Pelarian PBB 1951, dan meninggalkan sebagian besar beban untuk membantu pelarian ke organisasi bukan kerajaan. Tambahan pula, beberapa kem yang dikendalikan oleh kerajaan menawarkan perkhidmatan yang minimum, dan pelarian di kota-kota dibiarkan untuk mengurus diri sendiri.

Kekurangan kedudukan dan perlindungan undang-undang pelarian Salvador di Mexico tidak menggalakkan orang Salvador untuk tinggal. Walaupun dasar luar negeri yang resmi menerima pelarian secara diam-diam, ada banyak kejadian pengusiran besar-besaran, kerana undang-undang imigresen Mexico tidak mengakui "pelarian" sebagai status undang-undang.

Di Honduras, mayoritas orang buangan Salvador terbatas pada kem pelarian di Colomoncagua dan Mesa Grande, di mana mereka mendapat bantuan terhad dari Pesuruhjaya Tinggi PBB untuk Pelarian (UNHCR).

Walaupun mendapat sokongan daripada UNHCR, para pelarian tidak dibenarkan meninggalkan perkhemahan untuk bekerja atau membuat pembelian. Pihak berkuasa Honduran melakukan militerisasi kem dan meronda di kawasan sekitarnya.

Kerana sukar mendapat suaka di Amerika Syarikat, sejumlah pelarian dan pengasingan Salvador terus ke utara ke Kanada. Kanada meningkatkan kuota pelariannya untuk Amerika Latin dari 2,000 pada tahun 1981 menjadi 25,000 pada tahun 1984 dua pertiga daripada visa ini diberikan kepada orang Amerika Tengah - terutamanya dari El Salvador, Guatemala, dan Nikaragua.

Ketika eksodus dari Amerika Tengah meningkat sebagai tindak balas terhadap kebijakan bumi yang hangus dan penindasan yang meluas, Kanada melancarkan moratorium pengusiran bagi orang-orang Salvador dan Guatemala. Pada akhir 1980-an, Kanada merombak sistem suaka, yang menghasilkan kadar persetujuan 77 persen untuk pelarian Salvador. Semua yang diluluskan mendapat perkhidmatan bantuan menyeluruh termasuk bantuan penempatan semula, penjagaan kesihatan, dan peluang pendidikan.

Sebilangan orang Salvador juga dapat memohon status pelarian dan masuk ke negara-negara di Eropah dan Australia. Selama dekad 1980-an, hampir 3.000 orang Salvador memperoleh status pelarian di Australia, dan jumlah yang serupa diberikan status pelarian di Itali dan Sweden.

Penghijrahan ke Amerika Syarikat sejak tahun 1990

Walaupun kadar migrasi telah menurun sejak akhir perang saudara, angka rasmi menganggarkan bahawa 4.7 orang per 1.000, atau lebih dari 25.000 orang, terus berhijrah setiap tahun menurut data tahun 2002 dari Central Reserve Bank of El Salvador. Rangkaian yang dikembangkan semasa perang saudara untuk membantu individu yang melarikan diri dari konflik kini melayani keperluan pendatang ekonomi yang mencari peluang di utara.

Ketika keputusan ABC dibuat, jalan lain untuk status undang-undang juga tersedia. Ditubuhkan dalam Akta Imigresen tahun 1990, status dilindungi sementara (TPS) memberikan izin tinggal dan bekerja kepada semua warganegara yang layak dari negara yang ditentukan untuk jangka masa antara enam hingga 18 bulan. Walaupun TPS dapat diperpanjang bergantung pada spesifik kes masing-masing, ia tidak memberikan hak tinggal tetap.

Pada tahun 1990, orang Salvador adalah antara kumpulan pertama yang dinyatakan layak untuk TPS. Walaupun TPS berakhir pada tahun 1992, orang-orang Salvador diizinkan untuk tinggal di bawah penangguhan-penundaan-penangguhan (DED), sebuah status yang mengekalkan hak tinggal sementara dan hak kerja. Setelah status DED berakhir, pada tahun 1996, orang Salvador dapat memohon suaka politik.

Warga Salvador sekali lagi layak untuk TPS setelah gempa bumi tahun 2001, dan TPS mereka telah diperbaharui berkali-kali, baru-baru ini pada tahun 2006 TPS kini akan berakhir pada 9 Mac 2009. Menurut Kedutaan El Salvador di Amerika Syarikat, 234,000 Orang Salvador mendaftar semula untuk TPS pada tahun 2006.

Akhirnya, Akta Penyesuaian dan Bantuan Amerika Tengah Nikaragua (NACARA), yang ditandatangani dalam undang-undang pada 19 November 1997, memberikan peraturan khas mengenai permohonan oleh Guatemala tertentu, Salvadoran, dan beberapa bekas warga negara Soviet untuk penangguhan deportasi dan pembatalan penghapusan. Secara keseluruhan, 129.131 orang Salvador dapat tinggal di Amerika Syarikat kerana NACARA menurut Kedutaan El Salvador di Amerika Syarikat.

Walaupun terdapat langkah-langkah ini, jumlah orang Salvador yang tidak sah yang tinggal di Amerika Syarikat terus meningkat. Pada tahun 1996, INS menganggarkan bahawa terdapat 335,000 orang Salvador yang tidak sah yang tinggal di Amerika Syarikat.

Bilangan orang Salvador yang tidak sah yang tinggal di Amerika Syarikat tidak tersedia atau disahkan dengan mudah. Walau bagaimanapun, terdapat sebanyak 400,000 orang Salvador yang tidak sah yang tinggal di Amerika Syarikat berdasarkan anggaran dari data kerajaan A.S. Biasanya, mereka berasal dari isi rumah luar bandar, dan mereka mendapat pekerjaan di sektor perkhidmatan gaji rendah dan dalam bidang pembinaan.

Menurut data dari banci 2000, orang asing yang lahir dari El Salvador mempunyai kadar kelulusan sekolah menengah rendah (34.8 peratus) di kalangan orang Amerika Tengah, dan paling kurang seperti di kalangan orang Amerika Tengah yang berumur 25 tahun ke atas untuk memiliki ijazah sarjana muda (4.9 peratus) .

Penghijrahan ke El Salvador

Walaupun aliran migrasi bersih keluar ke negara lain, ada bukti bahawa beberapa penduduk Amerika Tengah berpindah ke El Salvador untuk mencari pekerjaan. Hondurans dan Nicaragu, antara pendatang yang paling ketara di El Salvador, umumnya datang mencari peluang pekerjaan dan gaji yang lebih tinggi. Sebilangan besar peluang ini tertumpu di kawasan migrasi keluar yang tinggi di bahagian timur negara ini.

Ahli ekonomi Dilip Ratha dan William Shaw menganggarkan pada tahun 2007 bahawa terdapat 1.913 orang Nicaragu dan 7.751 orang Honduras yang tinggal di El Salvador pada tahun 2005. Walau bagaimanapun, angka-angka ini mungkin memandang rendah jumlah orang Honduras dan orang Nicaragu yang bekerja sementara di El Salvador.

Direktorat Jeneral Migrasi El Salvador (Dirección General de Migración) memberikan visa kerja sementara untuk menuai tanaman seperti tebu. Namun, kebanyakan mereka yang bekerja sementara di El Salvador melakukannya tanpa izin, melintasi sempadan negara yang berliang.

Laporan tahunan Jabatan Negara A.S. pada tahun 2007 mengenai perdagangan manusia mengelaskan El Salvador sebagai sumber, transit, dan negara tujuan dalam perdagangan wanita dan kanak-kanak. Orang Salvador diperdagangkan ke Guatemala, Mexico, dan Amerika Syarikat.

Di El Salvador, wanita dan gadis Salvador diperdagangkan dari luar bandar ke bandar dan wanita dan kanak-kanak dari Honduras dan Nikaragua diperdagangkan ke El Salvador untuk dieksploitasi sebagai pekerja seks. Sebilangan besar perdagangan dilakukan untuk tujuan eksploitasi seksual, tetapi ada beberapa bukti pemerdagangan manusia untuk kerja paksa.

Laporan Jabatan Negara menyatakan bahawa pemerintah Salvador menuntut 67 individu kerana memperdagangkan perdagangan pada tahun 2006, peningkatan hampir empat kali ganda dari jumlah yang dituntut pada tahun sebelumnya. Namun, pendakwa hanya memperoleh empat sabit kesalahan, dengan hukuman antara tiga hingga lapan tahun penjara.

Kerajaan El Salvador juga mengambil langkah melindungi mangsa pemerdagangan manusia. Pada tahun 2006, Organisasi Antarabangsa untuk Migrasi (IOM) dan pemerintah membuka tempat perlindungan pertama di rantau ini untuk mangsa pemerdagangan manusia. Kerajaan secara kewangan membantu dan menawarkan perlindungan polis ke tempat perlindungan. Sebagai tambahan, IOM dan pemerintah melancarkan kempen maklumat pada tahun 2006 mengenai perdagangan dan penyeludupan di negara ini.

Pegawai penegak undang-undang Salvadoran tidak memenjarakan mangsa kerana jenayah yang dilakukan akibat diperdagangkan, dan mangsa didorong untuk berpartisipasi dalam penyiasatan pengedar mereka. Warga asing yang menjadi mangsa pemerdagangan manusia tidak menghadapi deportasi tetapi lebih digalakkan untuk pulang ke negara asal dengan sukarela oleh pemerintah Salvador. Mangsa yang akan menghadapi penganiayaan atau pembalasan di negara asalnya tidak mempunyai pilihan undang-undang untuk tinggal di El Salvador.

Kedamaian, Kiriman Wang, dan Pemulihan Ekonomi

Penandatanganan Perjanjian Damai Chapultepec pada Januari 1992 menandakan berakhirnya perang saudara yang mengerikan, di mana sebahagian besar infrastruktur El Salvador musnah, 75.000 nyawa hilang, dan lebih dari satu juta orang kehilangan tempat tinggal. Hampir 15 tahun kemudian, prospek perdamaian berterusan kelihatan kukuh. Namun, kekangan politik dan ekonomi yang dihadapi oleh negara ini sangat ketara.

Defisit belanjawan, yang mencapai sedikit lebih dari 2 persen dari KDNK pada tahun 1992, telah meningkat menjadi hampir 4 persen dari KDNK dan terus dibiayai terutama dengan bantuan asing dan pinjaman. Lebih-lebih lagi, kos pembinaan semula yang dilakukan untuk membina semula infrastruktur awam telah menyebabkan pengumpulan hutang yang banyak. Kadar simpanan domestik kasar rendah, pada masa ini sekitar 13 peratus daripada KDNK, dan pelaburan sebahagian besarnya ditambah dengan aliran masuk modal bersih dari luar negara. Apabila dipisahkan, jelas bahawa pengiriman wang mendominasi aliran masuk modal tersebut.

Tidak menghairankan bahawa pengiriman wang telah meningkat sepanjang tahun 1980-an dan 1990-an, dan terus meningkat (lihat Gambar 1). El Salvador menangkap jumlah kiriman wang kedua terbesar di hemisfera selepas Mexico. Pada tahun 2005, El Salvador mencatat penerimaan wang kiriman wang lebih AS $ 2.8 bilion. Pada tahun 2006, kiriman wang menyumbang kurang dari 17 peratus daripada KDNK. Kira-kira 22 peratus daripada semua isi rumah melaporkan menerima kiriman wang di El Salvador pada tahun 2004 menurut Program Pembangunan Bangsa-Bangsa Bersatu (UNDP).


Migrasi adalah injap keselamatan yang menyokong pemulihan ekonomi pasca perang di El Salvador, mengurangkan kadar kemiskinan, memfasilitasi pengembangan sektor kewangan yang pesat, dan mengimbangi penurunan harga dan jumlah eksport. Migran yang berjaya memperoleh pekerjaan di luar negeri mengirim kembali kiriman wang, menyumbang untuk meningkatkan pendapatan, dan mengangkat isi rumah dari kemiskinan, secara tidak proporsional menyuntikkan wang tunai kepada masyarakat miskin dan desa.

Dalam buku terbitannya mengenai peralihan Salvador dari perang ke perdamaian, ahli ekonomi Salvador Alexander Segovia mengamati, "Salah satu faktor prinsip yang menjelaskan pengurangan kemiskinan di El Salvador pada dekad 90-an adalah kemasukan kiriman wang, yang untuk sebagian besar sebahagiannya dikenakan kepada isi rumah miskin. "

Data isi rumah kerajaan menunjukkan bahawa kadar kemiskinan telah turun secara konsisten sejak awal tahun 1990-an seiring dengan kenaikan pesat pengiriman wang (lihat Gambar 2).

UNDP menganggarkan bahawa, secara nasional, 74 peratus isi rumah yang menerima kiriman wang tidak miskin berbanding dengan 63 peratus isi rumah tanpa kiriman wang. Di kawasan luar bandar, 71 peratus isi rumah yang menerima kiriman wang mempunyai pendapatan di atas garis kemiskinan rasmi sedangkan hanya 52 peratus isi rumah yang tidak mempunyai kiriman wang dianggap berada di atas garis kemiskinan.


Hampir 81 peratus kiriman wang dibelanjakan untuk penggunaan barang, kebanyakannya makanan dan utiliti (lihat Jadual 1). Selepas makanan dan utiliti, perbelanjaan modal insan (perbelanjaan perubatan dan pendidikan) adalah kategori terpenting berikutnya, merangkumi lebih dari 10 peratus perbelanjaan. Penjimatan juga merupakan penggunaan wang yang penting.


Mengingat profil perbelanjaan ini, tidak menghairankan bahawa pengiriman wang nampaknya mempunyai kesan pengganda yang terhad dalam ekonomi Salvador. Lebih-lebih lagi, penerimaan wang boleh menyumbang kepada inflasi tempatan dan spekulasi tanah.

Wartawan A.S. Nurith Aizenman melaporkan pada tahun 2006 bahawa harga tanah dan perumahan meningkat dengan mendadak dalam komuniti yang mempunyai kepadatan isi rumah yang lebih tinggi dengan pendatang di luar negara. Dalam satu komuniti di La Unión, harga untuk rumah yang baru dibina dengan kemudahan gaya A.S. antara AS $ 39,000 hingga US $ 93,000. Syarikat harta tanah menganggarkan bahawa sekitar 75 peratus pembeli adalah orang Salvador yang berpusat di Amerika Syarikat.

Melibatkan Diaspora

Oleh kerana pengiriman wang mengubah watak sektor kewangan Salvador, pemerintah semakin terlibat dalam mendorong dan menguruskan aliran orang dan pengiriman wang. Migrasi adalah keprihatinan dasar yang mempengaruhi reka bentuk institusi negara dan retorik politik di akhbar dan media.

Salah satu contoh reka bentuk semula institusi negara adalah pembentukan Direktorat Jenderal Perhatian untuk Masyarakat di Luar Negara, yang diresmikan di bawah kepresidenan Francisco Flores 1999-2004.

Platform yang menentukan bagi Direktorat Jenderal diringkaskan dalam dokumen tahun 2002 yang berjudul "Menuju Strategi untuk Integrasi Abad ke-21 dan Menghubungkan dengan Komuniti Salvador di Luar Negeri," yang memberikan gambaran statistik terperinci mengenai orang-orang Salvador di luar negeri dan pengiriman wang yang dikirim ke rumah. Ini juga menggambarkan rangkaian kegiatan yang akan "[memberi] perhatian dan hubungan dengan masyarakat Salvador di luar negeri."

Dokumen ini mengidentifikasi pendatang Salvador di luar negara sebagai "pelanggan" dan merujuk kepada keperluan untuk mengembangkan dasar negara yang menawarkan kegiatan konsular dan bantuan kepada penduduk diaspora yang diberitahu oleh "semangat layanan." Matlamat utama dari kebijakan tersebut adalah untuk "berkontribusi untuk membentuk sumbu pembangunan berdasarkan potensi masyarakat Salvador di luar negeri, menjaga hubungan sosial, ekonomi, dan politik mereka."

Untuk memenuhi janji ini, Kementerian Luar Negeri telah mengubah dan memodenkan perkhidmatannya. Kementerian kini mempunyai laman web, seperti juga Kedutaan El Salvador di Amerika Syarikat, dengan maklumat mengenai orang Salvador yang tinggal di luar negeri, bantuan undang-undang untuk imigrasi ke Amerika Syarikat dan negara-negara tuan rumah lain, dan perkhidmatan konsulat yang ditawarkan. Maklumat terperinci tersedia mengenai pelbagai jenis status visa yang layak bagi orang Salvador dan pelbagai organisasi bukan kerajaan dan swasta yang didedikasikan untuk memfasilitasi pengaturcaraan atau pengesahan pendatang.

Sebagai sebahagian daripada kempen berterusan untuk memperbaharui saluran pengesahan, pemerintah Salvador telah berjaya melobi pemerintah A.S. untuk memperluas dan memperbaharui TPS untuk orang Salvador sejak tahun 2001.

Pada Januari 2005, Presiden Salvador yang baru terpilih, Tony Saca, melancarkan kampanye di Silver Spring, Maryland, untuk mengingatkan orang Salvador untuk mendaftar ulang TPS. Saca juga berjanji untuk memenangkan imigran perpanjangan TPS, yang diberikan oleh pemerintah A.S. pada bulan Mac 2006. Dia dengan sungguh-sungguh meyakinkan para pendatang bahawa, walaupun ada tuduhan mereka, pemerintah tidak hanya memikirkan pengiriman wang ketika melobi untuk melanjutkannya.

Pemerintah juga telah mentakrifkan semula institusi untuk menampung dan menguruskan pengiriman wang dan diaspora. Antara institusi negeri ini ialah Dana Pelaburan Sosial (Fondo de Inversión Sosial untuk el Desarrollo Local, atau FISDL), yang mulai memusatkan perhatian pada orang Salvador di diaspora pada akhir tahun 1999. Ditubuhkan pada tahun 1990, FIDSL berkembang dari pendekatan dana pelaburan sosial, yang mendorong penglibatan pemerintah tempatan dan masyarakat.

Program FISDL, yang dipanggil United for Solidarity (Unidos por la Solidaridad), mendorong penyertaan perbandaran, NGO, organisasi Salvador, dan persatuan kampung halaman (HTA) di luar negeri dalam pembiayaan dan pembangunan infrastruktur kecil untuk sekolah, fasilitas rekreasi komunal, dan pusat-pusat kesihatan. Program ini dimodelkan pada program serupa yang dikendalikan oleh pemerintah Mexico yang sesuai dengan dana dari HTA di Amerika Syarikat dan Kanada. Sehingga kini, 14 pertandingan pemberian berasingan melalui program United for Solidarity telah menyalurkan lebih daripada AS $ 11 juta kepada 45 projek di 27 majlis di seluruh El Salvador.

Seperti yang ditunjukkan oleh Rajah 3, sebahagian besar dana untuk projek transnasional ini berasal dari FISDL (60 peratus) dengan HTA sendiri menyumbang sekitar 19 peratus (atau kira-kira $ 2,13 juta) dan majlis perbandaran menyumbang 20 peratus dana lagi. Walaupun jumlah dana diaspora yang dimanfaatkan oleh inisiatif ini sedikit, program ini mewujudkan platform untuk keterlibatan pimpinan negara dengan diaspora. Dari perspektif politik, pemerintah berusaha memperluas cakupan peraturannya untuk memasukkan migran yang tinggal di luar negara.

Penanaman HTA yang teliti dan disengajakan menyebabkan terciptanya Wakil Kementerian Hubungan Luar untuk Salvador di Luar Negara pada tahun 2004. Objektif utamanya adalah untuk mengembangkan dasar dan program untuk mengekalkan hubungan dengan diaspora Salvador dan memudahkan hubungan mereka dengan El Salvador.


Ketika negara memperluas hubungannya dengan diaspora, orang-orang Salvador di luar negeri telah memberikan respons. Di Amerika Syarikat, orang Salvador berusaha meniru lobi Kuba di Miami, dan walaupun koalisi itu longgar dan sering dipertandingkan, ia mengumpulkan pelbagai organisasi diaspora yang berusaha untuk memperjuangkan hak imigran di Amerika Syarikat dan melobi Salvador dan Kerajaan AS.

Salah satu ungkapan gabungan yang muncul ini ialah persidangan Salvador "Salvador di Dunia" ("Salvadoreños en el Mundo"). Sehingga kini, persidangan telah diadakan di Los Angeles Washington, DC dan Boston, yang menyatukan organisasi diaspora Salvador untuk mengembangkan platform politik bersama. Sejauh ini, platform ini merangkumi menuntut hak untuk memilih di luar negeri dan mendesak untuk memperhatikan keperluan mereka sebagai pelabur dan pengirim.

Eksport terpenting El Salvador telah menjadi miliknya. Seiring berkembangnya diaspora, negara Salvador semakin berminat untuk menjalin hubungan dan menjaga hubungan dengan pendatang di luar negeri, mewujudkan institusi negara yang mendorong pelaburan swasta dan kolektif, dan memperluas hak suara kepada migran di luar negara.

Walaupun pengiriman wang merupakan sumber pertukaran wang asing yang penting, pengiriman wang tidak memberi manfaat kepada semua warganegara. Kemiskinan semakin menurun, tetapi ketidakseimbangan dalam ukuran pendapatan dan penggunaan kesejahteraan tampaknya meningkat, sebagian didorong oleh adanya pengiriman wang.Seiring dengan perkembangan ini, migrasi wilayah dari Honduras dan Nikaragua juga meningkat - respons terhadap permintaan buruh tempatan dan perbezaan upah yang berlaku antara El Salvador dan negara-negara jirannya.

Pemerintah Salvador pada umumnya menganggap Presiden George W. Bush, penyokong kuat reformasi imigresen, sebagai sekutu dalam membantu pendatangnya di Amerika Syarikat. Tetapi dengan reformasi imigresen yang sekarang tidak mungkin terjadi sebelum pemilihan presiden 2008, pemerintah Salvador harus bersabar.

Penulis mengucapkan terima kasih kepada MPI Aaron Matteo Terrazas dan Alejandro Rivas atas bantuan penyelidikan mereka.

Aizenman, Nurith (2006). "Wang yang diperoleh di A.S. menaikkan harga di El Salvador." Washington Post, 14 Mei.

Bailey, Adrian J., Richard A. Wright, Alison Mountz, dan Ines M. Miyares (2002). "(Re) menghasilkan geografi transnasional Salvador." Annals of the Association of American Geographers 92: 125-144.

BCR (1980-2005). "Revista trimestral, octubre-noviembre." Banco Central de Reserva, San Salvador.

Bourne, W. Clinton, Thomas W. McKinley, Carl P. Stevens, dan Mario Pacheco (1946). "Tinjauan Awal Kemungkinan Pemuliharaan di El Salvador." San Salvador: Servicio Cooperativo Interamericano de Salud Publica.

Browning, David (1975). El Salvador, La Tierra dan El Hombre. San Salvador: Ministerio de Cultura y Comunicaciones.

Chapin, Mac (1990). "Persekitaran El Salvador: Masalah dan Tanggungjawab Institusi." Laporkan kepada Agensi Pembangunan Antarabangsa Amerika Syarikat, San Salvador.

Deere, Carmen Diana dan Martin Diskin (1984). "Kemiskinan luar bandar di El Salvador: dimensi, trend dan sebab." Pejabat Buruh Antarabangsa, Kertas Kerja Penyelidikan Program Pekerjaan Dunia 10-6 / WP64.

DGACE (2002). "Hacia una estrategia de integración y vinculación con las comunidades Salvadoreñas en el luaran para el siglo XXI." San Salvador, Dirección General de Atención a la Comunidad en el Exterior, Republica de El Salvador.

Durham, William (1979). Kekurangan dan Kelangsungan Hidup di Amerika Tengah. Stanford: Stanford University Press.

Jawatankuasa El Salvador untuk Hak Asasi Manusia (1985) "Keluar dari Ashes: Kehidupan dan Harapan Pelarian dari El Salavdor dan Guatemala." London: Jawatankuasa El Salvador dan Guatemala untuk Hak Asasi Manusia dan War on Want Campaigns Ltd.

EHPM (Encuesta de Hogares de Propósitos Múltiples) (2004). Encuesta de hogares de propósitos múltiples. San Salvador, Dirección General de Estadística y Censo.

FISDL (2004). "La Pobreza, Sí Se Puede Superar." Pembentangan oleh Ernesto Nosthas, Unidos por la Solidaridad, Fondo de Inversión Social para el Desarrollo Local, San Salvador.

FISDL (2003). "Estrategia Nacional de Desarrollo Local: Avances del Trabajo Realizado por el FISDL en el Marco de la ENDL, Periodo 1999-Agosto 2003." Departamento de Evaluación, Gerencia de Investigación y Desarrollo, San Salvador.

Funkhouser, Edward (1997). "La migración internacional salvadoreña: un perfil," dalam Mario Lungo (ed), Migración Internacional y Desarrollo, Vol. 1, Fundación Nacional Para el Desarrollo. San Salvador.

FUSADES (1996). "Encuesta desarrollo luar bandar." Departamento de Estudios Económicos y Sociales, Fundación Salvadoreña para el Desarrollo Económico y Social, San Salvador.

Gammage, Sarah (2006). "Mengeksport Orang dan Merekrut Kiriman Wang: Strategi Pembangunan untuk El Salvador?" Jurnal Perspektif Amerika Latin, 33 (6): 75-100, November 2006.

Gammage, Sarah dan John Schmitt (2004). "Los inmigrantes mexicanos, salvadoreños y dominicanos en el mercado laboral estadounidense: las brechas de género en los años 1990 y 2000." Komisi Económica Para América Latina y el Caribe, CEPAL, Serie Estudios y Perspectivas, Unidad de Desarrollo Social.

Gammage, Sarah dan Jorge Fernández (2000). "Konflik, Perpindahan dan Reintegrasi: Bukti Tinjauan Rumah Tangga dari El Salvador." Pesuruhjaya Tinggi PBB untuk Pelarian, Kertas Kerja No. 25, Geneva, Julai 2000.

Iglesias, Enrique V. (2001). "Menghantar banyak wang ke rumah." Tribunal Herald Antarabangsa, 13 Julai.

Pertubuhan Antarabangsa untuk Migrasi (2006). "Tempat Perlindungan Baru untuk Korban Perdagangan dan Maklumat." 2 Mei. Terdapat dalam talian.

Logan, John. (2001). "Orang Latin Baru: Siapa Mereka, Di Mana Mereka." Lewis Mumford Center for Comparative Urban and Regional Research, University di Albany, New York.

Mahler, Sarah. J. dan Dusan Ugrina (2006). "Amerika Tengah: Persimpangan Amerika," Sumber Maklumat Migrasi, April. Terdapat dalam talian.

Mahler, Sarah J. (1995). Impian Amerika: Kehidupan Imigran di Margin. Princeton: Princeton University Press.

PNUD (2003). "Informasikan sobre desarrollo humano, El Salvador 2003: Desafíos y opciones en tiempos de globalización." Programa de las Naciones Unidas para el Desarrollo, San Salvador: Consejo Nacional para el Desarrollo Sostenible.

_____ (2005). "Informasikan sobre desarrollo humano, El Salvador 2003: Una mirada al nuevo nosotros, el impacto de las migraciones." Programa de las Naciones Unidas para el Desarrollo, San Salvador: Consejo Nacional para el Desarrollo Sostenible.

Ratha, Dilip dan William Shaw (2007). "Penghijrahan dan Pengiriman Wang Selatan-Selatan." Kumpulan Prospek Pembangunan, Bank Dunia, Washington D.C.

Repak, Terry (1995). Menunggu di Washington: Pekerja Amerika Tengah di Ibu Negara Bangsa. Philadelphia: Temple University Press.

Segovia, Alexander (2002). Transformación estructural y reforma económica en El Salvador. Bandar Guatemala: F dan G Editores.

Sheridan, Mary Beth (2004). "Pemimpin Salvador merangkul diaspora." Washington Post, 9 Oktober.

Stanley, William (1987). "Migran ekonomi atau pelarian dari keganasan? Analisis siri masa mengenai pendatang Salvador ke Amerika Syarikat." Kajian Penyelidikan Amerika Latin 22: 132-154.

Jabatan Negara A.S. (2007). "Akta Korban Pemerdagangan Manusia dan Perlindungan Kekerasan tahun 2000: Laporan Pemerdagangan Orang 2007." Terdapat dalam talian.

Perkhidmatan Imigresen dan Naturalisasi A.S. (2000). "Pendatang asing tanpa izin." Buku Tahunan Statistik Perkhidmatan Imigresen dan Naturalisasi. Washington DC.

Weiss-Fagen, Patricia dan Joe Eldridge (1991). "Pemulangan Salvador dari Honduras" hlm 117-186 dalam Mary Ann Larkin, Frederick Cuny dan Barry Stein (eds) Pemulangan Dalam Konflik di Amerika Tengah. Projek Migrasi Hemisfera, Pusat Dasar Imigresen dan Bantuan Pelarian dan Institut Intertect. Washington DC.

Wood, Elizabeth (2003). Tindakan Kolektif pemberontak dan Perang Saudara di El Salvador. Cambridge: Cambridge University Press.

Bank Dunia (1996). "El Salvador: Menghadapi Cabaran Globalisasi." Washington DC.


Tonton videonya: El Salvador Civil War 1981 22