7 November 1942

7 November 1942


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

7 November 1942

Perang di Udara

Pesawat Eight Air Heavy Bomber Mission No. 16: 68 yang dihantar untuk menyerang pangkalan U-boat di Brest. 34 menyerang sasaran, tidak ada pesawat yang hilang.

Perancis

Jeneral Giraud diselamatkan dari Perancis oleh kapal selam dan dibawa ke Gibraltar



Operasi Obor - Garis Masa WW2 (8 - 10 November 1942)

Dalam langkah paling berani mereka, Sekutu merancang pencerobohan ke Afrika Utara melalui Operasi Obor. Dengan orang Amerika yang kini berada di kapal, Inggeris mempunyai sejumlah darah baru untuk menguatkan kaki mereka yang lelah perang. Pasukan pencerobohan gabungan - berjumlah kira-kira 102 kapal tentera laut - akan terdiri daripada Pasukan Petugas Barat A.S., Pasukan Petugas Pusat A.S. dan gabungan Pasukan Petugas Timur A.S. / Britain. Setiap pasukan petugas akan menghasilkan antara 23.000 dan 39.000 pasukan untuk penyerangan habis-habisan ke Afrika Utara - langkah pertama yang diperlukan untuk merebut kembali Eropah dengan tepat.

Walaupun banyak jeneral A.S. lebih suka menyerang secara besar-besaran di daratan Eropah, Presiden Amerika Franklin Roosevelt mempercayai rakan sejawatnya, Perdana Menteri Britain Winston Churchill, dalam mewujudkan front kedua di Afrika Utara terlebih dahulu. Langkah itu, jika berjaya, akan mengekang pengembangan Jerman di Eropah, menyekat jalan perkapalan penting ke pasukan Axis di Mediterranean, dan memberi sekutu titik tolak kepada serangan yang tidak dapat dielakkan ke Itali dalam perjalanan ke Berlin.

Pada 8 November 1942, pendaratan berlaku sambil disokong oleh kekuatan udara. Walaupun di pihak Sekutu berpendapat bahawa Perancis dari Afrika Utara akan menyambut mereka sebagai pembebas, sejumlah askar Perancis Vichy melawannya sebagai musuh keras yang bersekutu dengan Paksi. Di tempat lain, pertempuran tidak berlaku kerana kawasan jatuh tanpa tembakan. Pencerobohan itu juga menandakan kemasukan rasmi Jeneral Amerika terkenal George S. Patton ke dalam perang.

Ketika berita penyebaran itu tersebar, Jeneral Jerman Irwin Rommel - yang baru saja dikalahkan oleh El Alamein - mengalihkan pasukan Panzer ke Barat. Di Jerman, Hitler sangat marah dengan kejayaan pencerobohan Sekutu ke atas sekutu Vichy Perancisnya sehingga dia memerintahkan pasukannya untuk mengambil selatan Perancis di bawah penguasaannya (hingga saat ini, Perancis Selatan berada di bawah pengurusan pasukan Perancis Vichy yang setia kepada Hitler's Jerman). Pada berita ini, kebanyakan pasukan Perancis Vichy di Afrika Utara secara rasmi menyerah kepada pasukan Sekutu.

Sebilangan besar pencerobohan, kemajuan terbukti agak stabil kerana laluan strategik, bandar, dan lapangan terbang kritikal semuanya berada di bawah kawalan Sekutu dalam masa. Tidak sampai ketibaan pertahanan Jerman yang lebih kuat, desakan Sekutu menjadi macet menjelang 30 November.

Pertahanan Jerman akan tetap ada hingga tahun 1943 walaupun kerosakan pada paksi di Afrika Utara sudah selesai.


Terdapat sejumlah (21) Operasi Torch - WW2 Timeline (8 - 10 November 1942) peristiwa dalam pangkalan data garis masa Perang Dunia Kedua. Penyertaan disenaraikan di bawah mengikut tarikh kejadian meningkat (pertama hingga terakhir). Acara terkemuka dan belakang lain juga boleh dimasukkan untuk perspektif.

Selasa, 1 September - 30 September 1942

Bulan itu dihabiskan untuk menyiapkan rancangan penyerangan sekutu ke Afrika Utara yang dijajah Jerman.

Sabtu, 7 November 1942

Tiga pasukan petugas Sekutu - AS Barat, Tengah dan Timur Inggeris - menghampiri pantai Afrika Utara.

Pasukan pencerobohan Sekutu mencapai pantai Afrika Utara.

Pasukan petugas AS dan Barat AS bertengkar dengan pembangkang Perancis Vichy.

Di Oran, senapang pesisir Perancis menghancurkan pengangkutan AS dengan 200 tentera di dalamnya.

Jeneral Perancis Mast menyerah kepada Pasukan Petugas Timur Inggeris.

Gencatan senjata pertama Perancis mulai meletus di Algeria dan Maghribi.

Pasukan AS terketar-ketar dengan pertahanan Perancis yang sangat mengejutkan. Dipercayai bahawa sejarah kedua negara akan membawa Perancis menyerah daripada melawan bekas sekutu.

Rabu, 11 November 1942

Pasukan Petugas Timur Inggeris menangkap lapangan terbang strategik di Djidjelli melalui Bougie dari Algiers.

Rabu, 11 November 1942

Laksamana Perancis Jean Francios Darlan bergabung dengan Jenderal Perancis Alphonse Juin dengan memanggil pasukan pemberhentian habis-habisan untuk pasukan Perancis di seluruh Afrika.

Khamis, 12 November 1942

Pesawat payung terjun Jerman bergerak ke kawasan berhampiran lapangan terbang di Bone.

Khamis, 12 November 1942

Payung terjun Britain mendarat berhampiran Bone dan mengambil lapangan terbang berhampiran.

Khamis, 12 November 1942

Tentera payung terjun Jerman menyerang pasukan terjun payung Inggeris berhampiran Bone tetapi ditolak.

Ahad, 15 November 1942

Payung terjun Amerika mendarat di lapangan terbang berhampiran Youks les Bains

Isnin, 16 November 1942

Pesawat payung terjun Britain mendarat dan menawan lapangan terbang di Soul el Arba.

Isnin, 16 November 1942

Pasukan sekutu memulakan gerakan mereka ke Tunisia yang dikuasai Jerman.

Selasa, 17 November 1942

Rabu, 18 November 1942

Sekutu mengambil Sidi Nsir.

Jumaat, 20 November 1942

Serangan Sekutu di bandar strategik Medjez el Bab bermula.

Khamis, 26 November 1942

Medjez el Bab jatuh ke Sekutu.

Isnin, 30 November 1942

Walaupun terdapat kemajuan yang konsisten di seluruh Afrika Utara, serangan menyerang sekutu menyebabkan terhenti ketika menghadapi tentangan Jerman yang semakin meningkat di persimpangan utama. Pembebasan total Afrika Utara harus menunggu.


7 November 1942 - Sejarah


Catatan mengenai Hak Cipta

  • Sekolah, perpustakaan, dan muzium bebas membuat dan menyimpan salinan untuk penggunaan pendidikan dalaman atau pinjaman / edaran tidak tetap. terima kasih atas bantuan pendidikan dan penyelidikan yang baik yang selalu saya terima dari institusi seperti itu.
  • Seorang individu bebas membuat satu salinan Battles peribadi untuk Alamein untuk kegunaan peribadinya.
  • Semua hak lain - termasuk hak penerbitan - adalah milik saya.

Pertempuran untuk Alamein: Julai-November 1942 dikhaskan untuk.
A. Anggota tentera Britain, Komanwel, Perancis Bebas, dan sekutu lain yang menyerahkan kekalahan pertama Nazi di Afrika Utara, pada tahun 1942
B. Anak-anak saya Rebecca, Robert, Rohan, dan Johanna, dengan harapan mereka mungkin tidak perlu melalui perang dunia. C. Marsekal Lapangan Erwin Rommel, yang merupakan pahlawan saya ketika saya berada di sekolah menengah dan pergi ke West Point (selama satu semester) dan yang dipaksa oleh Hitler untuk membunuh diri.

Semakin banyak kita belajar tentang Perang Dunia Kedua, semakin besar peluang kita untuk menjadi perang dunia TERAKHIR. (LRC)

Permintaan: Sekiranya anda berhimpun dan bermain permainan percuma ini, SILA beritahu saya di [email protected] apa pendapat anda tentangnya dan sama ada, setelah lebih daripada beberapa permainan, anda fikir satu pihak atau yang lain mempunyai kelebihan . Terima kasih!

    Perkara ini mungkin akan disemak dari semasa ke semasa. Saya menyiarkan tarikh mereka pada mereka. Persediaan sejarah 24Oct42 kini telah ditambahkan ke XV.D. SEKALI, saya mesti membersihkan peraturan dari semua kebisingan ASCII. .
  • 2 bahagian peta cukup besar untuk kepingan unit dicetak pada helaian saiz A3 Eropah yang besar.
  • Senario:
  • Reka bentuk permainan dan sejarah kempen Afrika .txt dari laman web tripod asli Alamein pertama.

Lebih banyak komen oleh saya dan orang lain mengenai permainan boleh dibaca di Talk Consimworld Com sekarang dan BoardGameGeek.


23 November 1991 adalah hari Sabtu. Ia adalah hari ke-327 tahun ini, dan pada minggu ke-47 tahun ini (dengan anggapan setiap minggu bermula pada hari Isnin), atau suku ke-4 tahun ini. Terdapat 30 hari dalam bulan ini. 1991 bukan tahun lompat, jadi ada 365 hari dalam tahun ini. Bentuk ringkas untuk tarikh ini yang digunakan di Amerika Syarikat adalah 11/23/1991, dan hampir di tempat lain di dunia ini adalah 23/11/1991.

Laman web ini menyediakan kalkulator tarikh dalam talian untuk membantu anda mencari perbezaan jumlah hari antara dua tarikh kalendar. Cukup masukkan tarikh mula dan akhir untuk mengira tempoh acara. Anda juga boleh menggunakan alat ini untuk menentukan berapa hari berlalu sejak hari lahir anda, atau mengukur jumlah masa sehingga tarikh lahir bayi anda. Pengiraan menggunakan kalendar Gregorian, yang dibuat pada tahun 1582 dan kemudian diadopsi pada tahun 1752 oleh Britain dan bahagian timur yang sekarang menjadi Amerika Syarikat. Untuk hasil terbaik, gunakan tarikh selepas tahun 1752 atau sahkan data jika anda membuat kajian salasilah. Kalendar sejarah mempunyai banyak variasi, termasuk kalendar Rom kuno dan kalendar Julian. Tahun lompatan digunakan untuk memadankan tahun kalendar dengan tahun astronomi. Sekiranya anda ingin mengetahui tarikh yang berlaku dalam X hari dari hari ini, beralih ke Hari Dari Sekarang kalkulator sebaliknya.


Kandungan

Dunham dilahirkan pada 29 November 1942, di Hospital St. Francis di Wichita, Kansas, [7] satu-satunya anak Madelyn Lee Payne dan Stanley Armor Dunham. [8] Dia berasal dari keturunan Inggeris, dengan beberapa orang Scotland, Welsh, Ireland, Jerman dan Swiss. [9] Wild Bill Hickok adalah sepupunya yang keenam, disingkirkan lima kali. [10] Ancestry.com mengumumkan pada 30 Julai 2012, setelah menggunakan gabungan dokumen lama dan analisis yDNA, bahawa ibu Dunham berasal dari John Punch, seorang lelaki Afrika yang diperbudak yang tinggal di Virginia kolonial abad ketujuh belas. [11] [12]

Ibu bapanya dilahirkan di Kansas dan bertemu di Wichita, di mana mereka berkahwin pada 5 Mei 1940. [13] Setelah serangan di Pearl Harbor, ayahnya bergabung dengan tentera Amerika Syarikat dan ibunya bekerja di kilang Boeing di Wichita. [14] Menurut Dunham, dia dinamai ayahnya kerana dia menginginkan seorang anak lelaki, walaupun saudara-saudaranya meragui kisah ini dan ibu saudaranya mengingatkan bahawa ibunya menamakan Dunham setelah watak aktres kegemarannya Bette Davis dalam filem itu Dalam Kehidupan Kita Ini kerana menurutnya Stanley, sebagai nama gadis, terdengar canggih. [15] Sebagai seorang kanak-kanak dan remaja, dia dikenali sebagai Stanley. [2] Anak-anak lain menggodanya tentang namanya tetapi dia menggunakannya melalui sekolah menengah, "meminta maaf untuk itu setiap kali dia memperkenalkan dirinya di kota baru". [16] Pada masa Dunham mula kuliah, dia dikenal dengan nama tengahnya, Ann, sebagai gantinya. [2] Setelah Perang Dunia II, keluarga Dunham berpindah dari Wichita ke California sementara ayahnya menghadiri University of California, Berkeley. Pada tahun 1948, mereka berpindah ke Ponca City, Oklahoma, dan dari sana ke Vernon, Texas, dan kemudian ke El Dorado, Kansas. [17] Pada tahun 1955, keluarga itu pindah ke Seattle, Washington, di mana ayahnya bekerja sebagai jurujual perabot dan ibunya bekerja sebagai naib presiden sebuah bank. Mereka tinggal di sebuah kompleks pangsapuri di kawasan Wedgwood tempat dia bersekolah di SMP Nathan Eckstein. [18]

Pada tahun 1956, keluarga Dunham berpindah ke Pulau Mercer, pinggir bandar Seattle di Eastside. Ibu bapa Dunham mahu anak perempuan mereka yang berusia 13 tahun bersekolah di Mercer Island High School yang baru dibuka. [6] Di sekolah, guru Val Foubert dan Jim Wichterman mengajarkan pentingnya mencabar norma sosial dan mempertanyakan kewibawaan kepada Dunham yang masih muda, dan dia mengambil pelajaran dalam hati: "Dia merasa dia tidak perlu berkencan atau berkahwin atau memiliki kanak-kanak. " Seorang rakan sekelas mengingatnya sebagai "cara intelektual lebih matang daripada kita dan sedikit lebih awal dari waktunya, dengan cara di luar pusat", [6] dan seorang teman sekolah menengah menggambarkannya sebagai berpengetahuan dan progresif: "Sekiranya anda prihatin mengenai sesuatu yang tidak betul di dunia, Stanley akan mengetahui mengenainya terlebih dahulu. Kami adalah liberal sebelum kami tahu apa itu liberal. " Yang lain memanggilnya "feminis asal". [6] Dia melalui sekolah menengah "membaca penyair beatnik dan eksistensialis Perancis". [19]

Pada 21 Ogos 1959, Hawaii menjadi negeri ke-50 yang dimasukkan ke dalam Kesatuan. Ibu bapa Dunham mencari peluang perniagaan di negeri baru, dan setelah menamatkan sekolah menengah pada tahun 1960, Dunham dan keluarganya berpindah ke Honolulu. Dunham mendaftar di University of Hawaii di Mānoa.

Edit perkahwinan pertama

Semasa menghadiri kelas bahasa Rusia, Dunham bertemu Barack Obama Sr., pelajar Afrika pertama sekolah itu. [20] [21] Pada usia 23, Obama Sr telah datang ke Hawaii untuk melanjutkan pendidikannya, meninggalkan seorang isteri yang mengandung dan anak lelaki di kota asalnya Nyang'oma Kogelo di Kenya. Dunham dan Obama Sr telah berkahwin di pulau Hawaii Maui pada 2 Februari 1961, walaupun mendapat tentangan ibu bapa dari kedua keluarga. [6] [22] Dunham mengandung tiga bulan. [6] [16] Obama Sr akhirnya memberitahu Dunham mengenai perkahwinan pertamanya di Kenya tetapi mendakwa dia bercerai. Bertahun-tahun kemudian dia mendapati ini salah. [21] Isteri pertama Obama, Kezia, kemudian mengatakan bahwa dia telah memberikan persetujuannya untuk menikahi isteri kedua sesuai dengan kebiasaan Luo. [23]

Pada 4 Ogos 1961, pada usia 18 tahun, Dunham melahirkan anak pertamanya, Barack Obama. [24] Rakan-rakan di negara Washington mengingatkannya berkunjung dengan bayinya yang berusia sebulan pada tahun 1961. [25] [26] [27] [28] [29] Dia belajar di University of Washington dari September 1961 hingga Jun 1962, dan tinggal sebagai ibu tunggal di kejiranan Capitol Hill di Seattle bersama anaknya sementara suaminya melanjutkan pelajaran di Hawaii. [18] [26] [30] [31] [32] Ketika Obama Sr. lulus dari University of Hawaii pada bulan Jun 1962, dia ditawari beasiswa untuk belajar di New York City, [33] tetapi menolaknya, lebih memilih untuk menghadiri Universiti Harvard yang lebih berprestij [22] Dia berangkat ke Cambridge, Massachusetts, di mana dia memulakan pengajian siswazah di Harvard pada musim gugur 1962. [21] Dunham kembali ke Honolulu dan melanjutkan pendidikan sarjana di Universiti Hawaii dengan semester musim bunga pada Januari 1963. Semasa ini masa, ibu bapanya membantunya membesarkan Barack yang masih muda. Dunham mengajukan cerai pada Januari 1964, yang tidak dipertandingkan oleh Presiden Obama. [16] Pada bulan Disember 1964, Obama telah berkahwin dengan Ruth Baker, seorang warganegara Amerika keturunan Lithuania yang mereka berpisah pada tahun 1971 dan bercerai pada tahun 1973 setelah mempunyai dua anak lelaki. Pada tahun 1965, Obama Sr mendapat MA dalam bidang ekonomi dari Harvard. [34] Pada tahun 1971, dia tinggal di Hawaii selama sebulan dan melawat anaknya Barack yang berusia 10 tahun. [ rujukan diperlukan ] Pada tahun 1982, Obama Sr. terbunuh dalam kemalangan kereta. [35]

Edit perkahwinan kedua

Di Pusat Timur-Barat, Dunham bertemu Lolo Soetoro, [36] seorang juru ukur Jawa [4] yang datang ke Honolulu pada bulan September 1962 dengan bantuan East-West Center untuk belajar geografi di University of Hawaii. Soetoro lulus dari University of Hawaii dengan MA dalam bidang geografi pada bulan Jun 1964. Pada tahun 1965, Soetoro dan Dunham menikah di Hawaii, dan pada tahun 1966, Soetoro kembali ke Indonesia. Dunham lulus dari University of Hawaii dengan memperoleh B.A. dalam antropologi pada 6 Ogos 1967, dan berpindah pada bulan Oktober tahun yang sama dengan puteranya yang berusia enam tahun ke Jakarta, Indonesia, untuk bergabung kembali dengan suaminya. [37]

Di Indonesia, Soetoro bekerja pertama sebagai juru ukur topografi rendah untuk pemerintah Indonesia, dan kemudian di pejabat hubungan pemerintah Union Oil Company. [21] [38] Keluarga pertama kali tinggal di Jalan Kyai Haji Ramli Tengah 16 di sebuah kawasan kejiranan yang baru dibina di perkampungan pentadbiran Menteng Dalam kecamatan Tebet di Jakarta Selatan selama dua setengah tahun, dengan anaknya menghadiri Indonesia- bahasa Santo Fransiskus Asisi (St. Francis of Assisi) Sekolah Katolik untuk kelas 1, 2, dan kelas 3, kemudian pada tahun 1970 bergerak dua batu ke utara ke 22 Jalan Amir Hamzah Street di kawasan Matraman Dalam di kampung pentadbiran Pegangsaan Menteng kecamatan di Jakarta Pusat, bersama putranya yang bersekolah di Sekolah Besuki yang dikendalikan oleh pemerintah Indonesia satu setengah batu ke timur di desa administratif eksklusif Menteng kecamatan Menteng untuk bagian dari kelas 3 dan untuk kelas 4. [39] [40] Pada 15 Ogos 1970, Soetoro dan Dunham mempunyai seorang anak perempuan, Maya Kassandra Soetoro. [13]

Di Indonesia, Dunham memperkaya pendidikan anaknya dengan kursus korespondensi dalam bahasa Inggeris, rakaman Mahalia Jackson, dan pidato oleh Martin Luther King Jr. Pada tahun 1971, dia mengirim Obama muda itu kembali ke Hawaii untuk menghadiri Sekolah Punahou mulai kelas 5 dan bukannya memilikinya tinggal di Indonesia bersamanya. [37] Pekerjaan Madelyn Dunham di Bank of Hawaii, di mana dia telah bekerja selama lebih dari satu dekad dari kerani menjadi salah seorang daripada dua naib presiden wanita pertama pada tahun 1970, membantu membayar pengajian tinggi, [41] dengan beberapa bantuan dari biasiswa. [42]

Setahun kemudian, pada bulan Ogos 1972, Dunham dan anak perempuannya berpindah kembali ke Hawaii untuk bergabung semula dengan anaknya dan memulakan pengajian lulusan antropologi di University of Hawaii di Manoa. Karya siswazah Dunham disokong oleh geran Asia Foundation dari Ogos 1972 hingga Julai 1973 dan geran East-West Center Technology and Development Institute dari Ogos 1973 hingga Disember 1978. [43]

Dunham menyelesaikan pekerjaannya di University of Hawaii untuk memperoleh gelar M.A. dalam bidang antropologi pada bulan Disember 1974, [4] dan setelah menghabiskan tiga tahun di Hawaii, Dunham, ditemani oleh puterinya Maya, kembali ke Indonesia pada tahun 1975 untuk melakukan pekerjaan lapangan antropologi. [43] [44] Anaknya memilih untuk tidak pergi bersama mereka kembali ke Indonesia, lebih memilih untuk menamatkan sekolah menengah di Punahou School di Honolulu ketika tinggal bersama datuk dan neneknya. [45] Lolo Soetoro dan Dunham bercerai pada 5 November 1980 Lolo Soetoro berkahwin dengan Erna Kustina pada tahun 1980 dan mempunyai dua orang anak, seorang anak lelaki, Yusuf Aji Soetoro (lahir 1981), dan anak perempuannya, Rahayu Nurmaida Soetoro (lahir 1987). Lolo Soetoro meninggal dunia, 52 tahun, pada 2 Mac 1987, kerana kegagalan hati. [46]

Dunham tidak terasing dari bekas suami dan mendorong anak-anaknya untuk merasa terhubung dengan ayah mereka. [47]

Dari Januari 1968 hingga Disember 1969, Dunham mengajar bahasa Inggeris dan merupakan penolong pengarah Lembaga Persahabatan Indonesia Amerika (LIA) - Institut Persahabatan Indonesia-Amerika di Jalan Teuku Umar 9 di desa pentadbiran Gondangdia, kecamatan Menteng di Jakarta Pusat - yang disubsidi oleh kerajaan Amerika Syarikat. [43] Dari Januari 1970 hingga Ogos 1972, Dunham mengajar bahasa Inggeris dan merupakan ketua jabatan dan pengarah Lembaga Pendidikan dan Pengembangan Manajemen (LPPM) - Institut Pendidikan dan Pembangunan Pengurusan di Jalan Menteng Raya 9 di kampung pentadbiran Kebon Sirih kecamatan Menteng di Jakarta Pusat. [43]

Dari tahun 1968 hingga 1972, Dunham adalah pengasas bersama dan anggota aktif Sukarelawan Ganesha (Persatuan Warisan Indonesia) di Muzium Nasional di Jakarta. [43] [48] Dari tahun 1972 hingga 1975, Dunham adalah instruktur kerajinan (dalam bidang tenun, batik, dan pewarna) di Bishop Museum di Honolulu. [43]

Dunham kemudian memiliki karier dalam pembangunan luar bandar, memperjuangkan pekerjaan wanita dan kredit mikro untuk golongan miskin di dunia dan bekerja dengan pemimpin dari organisasi yang menyokong hak asasi manusia Indonesia, hak wanita, dan pembangunan akar umbi. [37]

Pada bulan Mac 1977, Dunham, di bawah pengawasan profesor ekonomi pertanian Leon A. Mears, mengembangkan dan mengajar kursus ceramah pendek di Fakulti Ekonomi Universitas Indonesia (FEUI) di Jakarta untuk anggota staf BAPPENAS (Badan Perencanaan Pembangunan Nasional) - Badan Perancangan Pembangunan Nasional Indonesia. [43]

Dari bulan Juni 1977 hingga September 1978, Dunham melakukan penelitian tentang industri desa di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) - Daerah Istimewa Yogyakarta di Jawa Tengah di Indonesia dengan bantuan pelajar dari Pusat Timur-Barat. [49] Sebagai penenun sendiri, Dunham tertarik dengan industri desa, dan pindah ke Kota Yogyakarta, pusat kerajinan orang Jawa. [44] [50]

Pada bulan Mei dan Juni 1978, Dunham adalah perunding jangka pendek di pejabat Pertubuhan Buruh Antarabangsa (ILO) di Jakarta, menulis rekomendasi mengenai industri desa dan perusahaan bukan pertanian lain untuk rancangan pembangunan lima tahun ketiga pemerintah Indonesia (REPELITA III). [43] [49]

Dari Oktober 1978 hingga Desember 1980, Dunham adalah perunding industri desa di Jawa Tengah mengenai Program Pembangunan Provinsi Kementerian Perindustrian Indonesia (PDP I), yang dibiayai oleh USAID di Jakarta dan dilaksanakan melalui Development Alternatives, Inc. (DAI). [43] [49]

Dari Januari 1981 hingga November 1984, Dunham adalah pegawai program untuk wanita dan pekerjaan di pejabat wilayah Asia Tenggara Ford Foundation di Jakarta. [43] [49] Semasa di Ford Foundation, dia mengembangkan model pembiayaan mikro yang sekarang menjadi standar di Indonesia, sebuah negara yang menjadi pemimpin dunia dalam sistem kredit mikro. [51] Peter Geithner, bapa Tim Geithner (yang kemudian menjadi Setiausaha Perbendaharaan A.S. dalam pentadbiran anaknya), adalah ketua pemberian dana yayasan Asia pada masa itu. [52]

Dari bulan Mei hingga November 1986 dan dari bulan Ogos hingga November 1987, Dunham adalah perunding pembangunan industri pondok untuk Bank Pembangunan Pertanian Pakistan (ADBP) di bawah Projek Pembangunan Luar Bandar Bersepadu Gujranwala (GADP). [43] [49] Komponen kredit projek ini dilaksanakan di daerah Gujranwala di wilayah Punjab Pakistan dengan dana dari Bank Pembangunan Asia dan IFAD, dengan komponen kredit dilaksanakan melalui Louis Berger International, Inc. [43] [ 49] Dunham bekerjasama rapat dengan pejabat Lahore Perbadanan Industri Kecil Punjab (PSIC). [43] [49]

Dari Januari 1988 hingga 1995, Dunham adalah perunding dan penyelaras penyelidikan untuk bank tertua di Indonesia, Bank Rakyat Indonesia (BRI) di Jakarta, dengan karyanya dibiayai oleh USAID dan Bank Dunia. [43] [49] Pada bulan Mac 1993, Dunham adalah penyelaras penyelidikan dan dasar untuk Perbankan Dunia Wanita (WWB) di New York. [43] Dia membantu WWB menguruskan Mesyuarat Kumpulan Pakar mengenai Wanita dan Kewangan di New York pada bulan Januari 1994, dan membantu WWB mengambil peranan penting dalam Persidangan Dunia Keempat Wanita PBB yang diadakan pada 4-15 September 1995 di Beijing, dan di Persidangan serantau PBB dan forum NGO yang mendahuluinya. [43]

Pada 9 Ogos 1992, dia dianugerahkan PhD dalam antropologi dari University of Hawaii, di bawah pengawasan Prof Alice G. Dewey, dengan disertasi 1.043 halaman [53] berjudul Pandai besi petani di Indonesia: bertahan dan berkembang pesat dari segala kemungkinan. [54] Ahli antropologi Michael Dove menyifatkan disertasi sebagai "kajian antropologi klasik yang mendalam mengenai industri berusia 1.200 tahun". [55] Menurut Dove, disertasi Dunham menantang persepsi popular mengenai kelompok ekonomi dan politik yang terpinggir, dan menentang tanggapan bahawa akar kemiskinan terletak pada orang miskin sendiri dan bahawa perbezaan budaya bertanggung jawab atas jurang antara negara-negara kurang maju dan industri Barat. [55] Menurut Dove, Dunham

mendapati bahawa penduduk kampung yang dipelajarinya di Jawa Tengah mempunyai banyak keperluan, kepercayaan dan aspirasi ekonomi yang sama dengan orang Barat yang paling kapitalis. Pengrajin desa "sangat tertarik dengan keuntungan", tulisnya, dan keusahawanan "banyak terdapat di pedesaan Indonesia", telah "menjadi bagian dari budaya tradisional" di sana selama satu milenium.

Berdasarkan pemerhatian ini, Dr. Soetoro menyimpulkan bahawa keterbelakangan dalam komuniti ini disebabkan oleh kekurangan modal, peruntukannya adalah masalah politik, bukan budaya. Program anti kemiskinan yang mengabaikan kenyataan ini berpotensi, secara sesat, memperburuk ketaksamaan kerana hanya akan memperkuat kekuatan golongan elit. Seperti yang ditulisnya dalam disertasinya, "banyak program pemerintah secara tidak sengaja mendorong stratifikasi dengan menyalurkan sumber melalui pejabat desa", yang kemudian menggunakan wang tersebut untuk memperkuat status mereka sendiri. [55]

Dunham menghasilkan sejumlah besar kertas profesional yang disimpan dalam koleksi Arkib Antropologi Nasional (NAA). Anak perempuannya menyumbangkan koleksi mereka yang dikategorikan sebagai Kertas S. Ann Dunham, 1965-2013. Koleksi ini berisi kajian kes, surat-menyurat, buku catatan lapangan, kuliah, foto, laporan, fail penyelidikan, cadangan penyelidikan, tinjauan, dan disket yang mendokumentasikan penyelidikan disertinya mengenai pandai besi, serta pekerjaan profesionalnya sebagai perunding untuk organisasi seperti Ford Yayasan dan Bank Raykat Indonesia (BRI). Mereka ditempatkan di Muzium Sejarah Alam Nasional Smithsonian.

Catatan lapangannya telah didigitalkan dan, pada tahun 2020, Smithsonian Magazine menyatakan bahawa usaha telah dilakukan untuk sebuah projek untuk menyalinnya. [56] Penyertaan orang ramai dalam projek transkripsi diumumkan pada masa yang sama.

Pada akhir tahun 1994, Dunham tinggal dan bekerja di Indonesia. Suatu malam, semasa makan malam di rumah seorang teman di Jakarta, dia mengalami sakit perut. Lawatan ke doktor tempatan menyebabkan diagnosis awal gangguan pencernaan. [16] Dunham kembali ke Amerika Syarikat pada awal tahun 1995 dan diperiksa di Pusat Kanser Memorial Sloan-Kettering di New York City dan didiagnosis menghidap barah rahim. Pada masa ini, barah telah merebak ke ovari. [21] Dia berpindah kembali ke Hawaii untuk tinggal di dekat ibunya yang janda dan meninggal pada 7 November 1995, 22 hari sebelum ulang tahunnya yang ke-53. [57] [58] [37] [59] [60] Mengikuti upacara peringatan di Universiti Hawaii, Obama dan adiknya menyebarkan abu ibu mereka di Lautan Pasifik di Lanai Lookout di bahagian selatan Oahu. [37] Obama menyebarkan abu neneknya Madelyn Dunham di tempat yang sama pada 23 Disember 2008, beberapa minggu setelah pemilihannya menjadi presiden. [61]

Obama bercakap mengenai kematian Dunham dalam iklan kempen 30 saat ("Ibu") yang memperjuangkan reformasi penjagaan kesihatan. Iklan itu memaparkan gambar Dunham yang memeluk Obama muda ketika Obama bercakap tentang hari-hari terakhirnya yang bimbang tentang bil perubatan yang mahal. [60] Topik ini juga muncul dalam pidato 2007 di Santa Barbara: [60]

Saya ingat ibu saya. Dia berusia 52 tahun ketika meninggal kerana barah ovari, dan anda tahu apa yang dia fikirkan pada bulan-bulan terakhir hidupnya? Dia tidak berfikir untuk sembuh. Dia tidak memikirkan untuk menyelesaikan kematiannya sendiri. Dia telah didiagnosis ketika dia beralih antara pekerjaan. Dan dia tidak pasti sama ada insurans akan menampung perbelanjaan perubatan kerana mereka mungkin menganggap ini sebagai keadaan yang sudah ada. Saya ingat saya hanya patah hati, melihat perjuangannya melalui kertas kerja dan bil perubatan dan borang insurans. Oleh itu, saya telah melihat bagaimana rasanya seseorang yang anda sayangi menderita kerana sistem penjagaan kesihatan yang rosak. Dan ia salah. Bukannya kita sebagai rakyat. [60]

Insurans kesihatan yang diberikan oleh majikan Dunham menanggung sebahagian besar kos rawatan perubatannya, menyebabkan dia membayar perbelanjaan yang boleh ditolak dan tidak dapat dijelaskan, yang mencecah beberapa ratus dolar sebulan. [62] Insurans kecacatan yang diberikan oleh majikannya menolak tuntutannya untuk perbelanjaan yang tidak didedahkan kerana syarikat insurans mengatakan bahawa barahnya adalah keadaan yang sudah ada sebelumnya. [62]

Pada bulan September 2008, University of Hawaii di Mānoa mengadakan simposium mengenai Dunham. [63] Pada bulan Disember 2009, Duke University Press menerbitkan versi disertasi Dunham yang bertajuk Menghadapi Kemungkinan: Industri Desa di Indonesia. Buku ini disemak dan diedit oleh penasihat siswazah Dunham, Alice G. Dewey, dan Nancy I. Cooper. Anak perempuan Dunham, Maya Soetoro-Ng, menulis kata pengantar untuk buku itu. Dalam kata sandinya, ahli antropologi Universiti Boston, Robert W. Hefner menggambarkan penyelidikan Dunham sebagai "prihatin" dan warisannya sebagai "relevan hari ini untuk antropologi, kajian Indonesia, dan beasiswa". [64] Buku ini dilancarkan pada pertemuan tahunan 2009 Persatuan Antropologi Amerika di Philadelphia dengan Panel Presiden khas mengenai karya Dunham Mesyuarat 2009 dirakam oleh C-SPAN. [65]

Pada tahun 2009, pameran koleksi tekstil batik Jawa Dunham (Seorang Wanita Menemui Budaya di Kainnya: Ibu Barack Obama dan Batik Indonesia) menjelajah enam muzium di Amerika Syarikat, menamatkan lawatan di Muzium Tekstil Washington, D.C., pada bulan Ogos. [66] Pada awal hidupnya, Dunham meneroka minatnya terhadap seni tekstil sebagai penenun, membuat hiasan dinding untuk kesenangannya sendiri. Setelah pindah ke Indonesia, dia tertarik dengan seni tekstil batik yang mencolok dan mulai mengumpulkan berbagai jenis kain. [67]

Pada bulan Disember 2010 Dunham dianugerahkan Bintang Jasa Utama, anugerah awam tertinggi di Indonesia Bintang Jasa diberikan pada tiga tahap, dan disampaikan kepada individu yang telah memberikan sumbangan sivik dan budaya yang terkenal. [68]

Biografi utama Dunham oleh bekas New York Times wartawan Janny Scott, bertajuk Seorang Wanita Bujang, diterbitkan pada tahun 2011.

Yayasan University of Hawaii telah menubuhkan Ann Dunham Soetoro Endowment, yang menyokong kedudukan fakulti yang bertempat di Jabatan Antropologi di University of Hawaiʻi di Mānoa, dan Ann Dunham Soetoro Graduate Fellowships, yang menyediakan dana untuk pelajar yang berkaitan dengan Pusat Timur-Barat (EWC) di Honolulu, Hawaii. [5]

Pada tahun 2010, Stanley Ann Dunham Beasiswa ditubuhkan untuk wanita muda yang lulus dari Mercer Island High School, Ann's alma mater. Dalam enam tahun pertama, dana biasiswa telah memberikan sebelas biasiswa kolej. [69]

Pada 1 Januari 2012, Presiden Obama dan keluarganya mengunjungi pameran karya antropologi ibunya yang dipamerkan di East-West Center. [70]

Filem pengarang filem Vivian Norris berjudul Ann Dunham berjudul Mama Obama (Gelaran La mère d'Obama-Perancis) ditayangkan pada 31 Mei 2014, sebagai sebahagian daripada Festival Filem Antarabangsa Seattle ke-40, tidak jauh dari tempat Dunham dibesarkan di Pulau Mercer. [71]

Dalam memoar 1995nya Impian dari Bapaku, Barack Obama menulis, "Kepercayaan ibu saya terhadap kebajikan jarum bergantung pada kepercayaan yang tidak saya miliki. Di sebuah negeri [Indonesia] di mana fatalisme tetap menjadi alat yang diperlukan untuk menahan kesusahan. Dia adalah saksi kesepian untuk humanisme sekular, seorang tentera untuk Perjanjian Baru, Peace Corps, liberalisme kertas kedudukan. " [72] Dalam bukunya tahun 2006 Keberanian Harapan Obama menulis, "Saya tidak dibesarkan dalam rumah tangga agama. Pengalaman ibu saya sendiri. Hanya memperkuatkan keraguan yang diwarisi ini. Ingatannya tentang orang-orang Kristian yang menghuni masa mudanya bukanlah sesuatu yang disukai. Namun untuk semua yang mengaku sekularisme, ibu saya banyak cara orang yang paling terbangun secara rohani yang pernah saya kenal. " [73] "Agama baginya adalah" salah satu dari banyak cara - dan tidak semestinya cara terbaik - bahawa lelaki itu berusaha mengawal yang tidak dapat diketahui dan memahami kebenaran yang lebih mendalam tentang kehidupan kita, "tulis Obama: [74]

Dia merasakan bahawa entah bagaimana, mengembara ke wilayah yang belum dipetakan, kita mungkin tersandung pada sesuatu yang, dalam sekelip mata, seolah-olah mewakili siapa kita yang menjadi terasnya. Itu adalah falsafah hidupnya — tidak dibatasi oleh ketakutan atau definisi sempit, tidak membina tembok di sekitar diri kita dan melakukan yang terbaik untuk mencari kekeluargaan dan keindahan di tempat yang tidak dijangka.
—Maya Soetoro-Ng [37]

Rakan baik Dunham di sekolah menengah, Maxine Box, mengatakan bahawa Dunham "menyebut dirinya sebagai seorang ateis, dan itu adalah sesuatu yang dia baca dan boleh berdebat. Dia selalu mencabar dan berdebat dan membandingkan. Dia sudah memikirkan perkara-perkara yang yang lain tidak. " [6] [75] Sebaliknya, anak perempuan Dunham, Maya Soetoro-Ng, ketika ditanya nanti apakah ibunya seorang ateis, berkata, "Saya tidak akan memanggilnya seorang ateis. Dia seorang agnostik. Dia pada dasarnya memberi kita semua buku yang bagus - Alkitab, Hindu Upanishad dan kitab Buddha, yang Tao Te Ching—Dan ingin kita menyedari bahawa setiap orang mempunyai sesuatu yang indah untuk disumbangkan. "[36]" Yesus, yang dia rasa, adalah teladan yang indah. Tetapi dia merasakan bahawa banyak orang Kristian berkelakuan dengan cara yang tidak Kristian. "[74]

Dalam ucapannya pada tahun 2007, Obama membeza-bezakan kepercayaan ibunya dengan kepercayaan orang tuanya, dan mengomentari kerohanian dan keraguannya: "Ibu saya, yang ibu bapanya bukan Baptis dan Methodis, adalah salah satu jiwa paling rohani yang pernah saya kenal. Tetapi dia memiliki skeptisisme agama yang sihat sebagai institusi. " [16]

Obama juga menjelaskan kepercayaannya sendiri berkaitan dengan didikan agama ibu dan ayahnya:

Ayah saya berasal dari Kenya dan banyak orang di kampungnya beragama Islam. Dia tidak mengamalkan Islam. Sebenarnya dia tidak begitu beragama. Dia berjumpa dengan ibu saya. Ibu saya seorang Kristian dari Kansas, dan mereka berkahwin dan kemudian bercerai. Saya dibesarkan oleh ibu saya. Jadi, saya selalu menjadi Kristian. Satu-satunya hubungan saya dengan Islam ialah datuk saya di sebelah ayah saya berasal dari negara itu. Tetapi saya tidak pernah mengamalkan Islam. [76]

  • Dunham, S Ann (1982). Hak sivil wanita Indonesia yang bekerja. OCLC428080409.
  • Dunham, S Ann (1982). Kesan perindustrian terhadap pekerja wanita di Indonesia. OCLC428078083.
  • Dunham, S Ann (1982). Pekerjaan wanita dalam industri desa di Jawa. OCLC663711102.
  • Dunham, S Ann (1983). Kegiatan ekonomi wanita di komuniti nelayan Pantai Utara: latar belakang cadangan dari PPA. OCLC428080414.
  • Dunham, S Ann Haryanto, Roes (1990). Buku Taklimat BRI: Kajian Kesan Pembangunan KUPEDES. Jakarta: Bank Rakyat Indonesia.
  • Dunham, S Ann (1992). Pandai besi petani di Indonesia: bertahan dari segala rintangan (Tesis). Honolulu: University of Hawaiʻi di Mānoa. 608906279, 607863728, 221709485.
  • Dunham, S Ann Liputo, Yuliani Prabantoro, Andityas (2008). Pendekar-pendekar besi Nusantara: kajian antropologi mengenai pandai besi tradisional di Indonesia [Pahlawan besi Nusantara: kajian antropologi pandai besi tradisional di Indonesia] (dalam bahasa Indonesia). Bandung, Indonesia: Mizan. ISBN9789794335345. OCLC778260082.
  • Dunham, S Ann (2010) [2009]. Dewey, Alice G Cooper, Nancy I (ed.). Menghadapi rintangan: industri desa di Indonesia. Kata pengantar oleh Maya Soetoro-Ng selepas kata oleh Robert W. Hefner. Durham, NC: Duke University Press. ISBN9780822346876. 492379459, 652066335.
  • Dunham, S Ann Ghildyal, Anita (2012). Warisan Ann Dunham: koleksi batik Indonesia. Kuala Lumpur, Malaysia: Muzium Kesenian Islam Malaysia. ISBN9789834469672. OCLC809731662.

Sesiapa yang menulis mengenai kehidupan Dunham mesti menjawab persoalan mengenai apa yang harus disebutnya. Dia adalah Stanley Ann Dunham semasa dilahirkan dan Stanley Ann ketika kecil, tetapi menjatuhkan Stanley setelah lulus sekolah menengah. Dia adalah Ann Dunham, kemudian Ann Obama, kemudian Ann Soetoro hingga perceraian keduanya. Kemudian dia menyimpan nama suaminya tetapi memodenkan ejaannya kepada Sutoro. Pada awal 1980-an, dia adalah Ann Sutoro, Ann Dunham Sutoro, S. Ann Dunham Sutoro. Dalam perbualan, orang Indonesia yang bekerja dengannya pada akhir 1980-an dan awal tahun 1990-an menyebutnya sebagai Ann Dunham, dengan menekankan pada suku kata kedua dari nama keluarga. Menjelang akhir hayatnya, dia menandatangani disertasi S. Ann Dunham dan surat-menyurat rasmi (Stanley) Ann Dunham.

hlm. 363:
memodenkan ejaan: Ejaan kata-kata Indonesia tertentu berubah setelah Indonesia memperoleh kemerdekaannya dari Belanda pada tahun 1949, dan sekali lagi di bawah perjanjian 1972 antara Indonesia dan Malaysia. Nama yang mengandungi oe. kini sering dieja dengan a awak. Walau bagaimanapun, ejaan lama masih digunakan dalam beberapa nama peribadi. Setelah bercerai dengan Lolo Soetoro, Ann Dunham menyimpan nama belakangnya selama beberapa tahun ketika dia masih bekerja di Indonesia, tetapi dia mengubah ejaannya menjadi Sutoro. Anak perempuan mereka, Maya Soetoro-Ng, memilih untuk menyimpan ejaan tradisional nama keluarga Indonesia.

  • "Sorotan Alumni: EWC Alumna Ann Dunham - Ibu kepada Presiden Obama dan Juara Hak Wanita dan Keadilan Ekonomi". Honolulu, HI: Pusat Timur-Barat. 9 Disember 2008. Diarkibkan daripada yang asal pada 12 Oktober 2012. Diakses pada 9 Mac 2013.
  • Smolenyak, Megan (9 Mei 2011). "Menelusuri Akar Barack Obama ke Moneygall". The Huffington Post . Diakses pada 19 Mei 2011.
  • Rising, David Noelting, Christoph (Associated Press) (4 Jun 2009). "Penyelidik: Obama mempunyai akar dari Jerman". USAToday.com . Diakses pada 13 Mei 2010. CS1 maint: menggunakan parameter pengarang (pautan)
  • Hutton, Brian Nickerson, Matthew (3 Mei 2007). "Sudah pasti, Obama South Side Irish Salah satu akarnya berasal dari kampung kecil" (arkib berbayar). Chicago Sun-Times. Persatuan Akhbar Ireland. hlm. 3. Diakses pada 24 November 2008.
  • Jordon, Mary (13 Mei 2007). "Perkampungan Ireland kecil adalah tempat terbaru untuk mendakwa Obama sebagai miliknya sendiri". The Washington Post. hlm. A14. Diakses pada 13 Mei 2007.
  • David Williamson (5 Julai 2008). "Wales menghubungkan masa lalu calon presiden AS". www.walesonline.co.uk. Diarkibkan daripada yang asal pada 21 Mei 2011. Diakses pada 30 April 2011.

Seorang wanita bernama Stanley: "Madelyn menyangka bahawa itu adalah puncak kecanggihan!" teringat saudaranya Charles Payne, dan gagasan untuk memberi nama bayi perempuannya itu berlaku. Kebetulan bahawa suaminya juga Stanley hanya mempererat hubungan.

Mary Toutonghi. mengingatkan dengan sebaik mungkin tarikh dia melahirkan Barack kerana anak perempuannya berusia 18 bulan dan dilahirkan pada bulan Julai 1959 dan itu akan menjadikan bulan-bulan menjaga Barack pada bulan Januari dan Februari 1962. Anna mengikuti kelas malam di University of Washington, dan menurut pejabat pendaftar University of Washington jurusannya disenaraikan sebagai sejarah.Dia didaftarkan di University of Washington pada musim gugur 1961, mengambil kursus penuh pada musim bunga 1962 dan transkripnya dipindahkan ke University of Hawaii pada musim gugur 1962. Seiring dengan Direktori Seattle Polk, Marc Leavipp dari pejabat Pendaftar Universiti Washington mengesahkan 516 13th Ave. E. adalah alamat yang diberikan oleh Ann Dunham semasa mendaftar di Universiti.

Sebenarnya saya berharap dapat pindah ke Jogja pada pertengahan tahun, tetapi tidak dapat memenangi kontrak dari sekolah lama saya di Jakarta (mereka menaja saya melalui pemberian Yayasan Asia untuk dua tahun pertama saya di Hawaii). Namun, ternyata, banyak yang harus saya lakukan untuk membuat saya sibuk di W. Java, dan dapat melakukan tinjauan yang cukup lengkap mengenai 3 daerah desa dalam radius Jakarta.

Pada masa ini saya tinggal bersama ibu mertua saya di sudut Taman Sari di dalam Benteng, tetapi menurut undang-undang lama orang asing tidak dibenarkan tinggal di Benteng. Saya harus mendapat pengecualian khas dari kraton dengan alasan bahawa saya "djaga-ing" ibu mertua saya (dia 76 dan kuat sebagai kuda tetapi berjaya kelihatan baik dan lemah). Pada bulan Jun, saya menginginkan Barry datang untuk musim panas, dan mungkin perlu mencari tempat lain, kerana saya tidak fikir saya boleh membuat alasan dan mengatakan bahawa kita kedua-duanya perlu djaga ibu mertua saya.


Kandungan

Latar belakang diplomatik

Perang antara Jepun dan Amerika Syarikat adalah kemungkinan yang telah diketahui dan direncanakan oleh setiap negara sejak tahun 1920-an. Jepun telah berhati-hati terhadap pengembangan wilayah dan ketenteraan Amerika di Pasifik dan Asia sejak akhir tahun 1890-an, diikuti oleh penggabungan pulau-pulau, seperti Hawaii dan Filipina, yang mereka rasakan dekat atau berada dalam lingkungan pengaruh mereka. [23] [24] [25] [26]

Walaupun Jepun telah mulai mengambil kebijakan yang memusuhi Amerika Syarikat setelah penolakan Rosalial Equality Proposal, [27] hubungan antara kedua negara cukup baik sehingga mereka tetap menjadi rakan dagang. [28] [29] [30] Ketegangan tidak berkembang dengan serius hingga pencerobohan Jepun ke Manchuria pada tahun 1931. Selama dekad berikutnya, Jepun berkembang ke China, yang membawa kepada Perang China-Jepun Kedua pada tahun 1937. Jepun menghabiskan banyak usaha untuk mengasingkan diri. China dan berusaha untuk mendapatkan sumber bebas yang cukup untuk mencapai kemenangan di daratan. "Operasi Selatan" dirancang untuk membantu usaha ini. [24] [31]

Bermula pada bulan Disember 1937, peristiwa seperti serangan Jepun ke atas USS Panay, insiden Allison, dan Pembunuhan Nanking menggegarkan pendapat masyarakat Barat dengan tajam terhadap Jepun. A.S. tidak berjaya mencadangkan tindakan bersama dengan Inggeris untuk menyekat Jepun. [32] Pada tahun 1938, setelah mendapat rayuan oleh Presiden Roosevelt, syarikat A.S. berhenti memberikan Jepun alat perang. [33]

Pada tahun 1940, Jepun menyerang Indochina Perancis, berusaha menghentikan aliran bekalan yang sampai ke China. Amerika Syarikat menghentikan pengiriman kapal terbang, alat ganti, alat mesin, dan petrol penerbangan ke Jepun, yang dianggapnya sebagai tindakan tidak ramah. [nb 6] Amerika Syarikat tidak menghentikan eksport minyak, bagaimanapun, sebahagiannya disebabkan oleh sentimen yang berlaku di Washington yang memberi ketergantungan Jepun kepada minyak Amerika, tindakan seperti itu cenderung dianggap sebagai provokasi yang melampau. [23] [30] [34]

Pada pertengahan tahun 1940, Presiden Franklin D. Roosevelt memindahkan Armada Pasifik dari San Diego ke Hawaii. [35] Dia juga memerintahkan penumpukan tentera di Filipina, melakukan kedua-dua tindakan tersebut dengan harapan tidak menguntungkan pencerobohan Jepun di Timur Jauh. Kerana komando tinggi Jepun (keliru) pasti ada serangan terhadap jajahan Asia Tenggara Inggeris, termasuk Singapura, [36] akan membawa A.S. ke dalam perang, serangan pencegahan yang dahsyat nampaknya satu-satunya cara untuk mencegah campur tangan tentera laut Amerika. [37] Serangan ke Filipina juga dianggap perlu oleh perancang perang Jepun. Pelan Perang A.S. Orange telah membayangkan untuk mempertahankan Filipina dengan pasukan elit yang terdiri daripada 40,000 orang, pilihan ini tidak pernah dilaksanakan kerana penentangan dari Douglas MacArthur, yang merasa dia akan memerlukan kekuatan sepuluh kali lebih besar. [ rujukan diperlukan ] Menjelang tahun 1941, perancang A.S. dijangka akan meninggalkan Filipina ketika tercetusnya perang. Akhir tahun itu, Laksamana Thomas C. Hart, komandan Armada Asiatik, diberi perintah untuk itu. [38]

A.S. akhirnya menghentikan eksport minyak ke Jepun pada bulan Julai 1941, berikutan penyitaan Indochina Perancis selepas Kejatuhan Perancis, sebahagiannya kerana sekatan baru Amerika terhadap penggunaan minyak domestik. [39] Kerana keputusan ini, Jepun meneruskan rancangan untuk mengambil Hindia Belanda yang kaya dengan minyak. [nb 7] Pada 17 Ogos, Roosevelt memperingatkan Jepun bahawa Amerika bersedia untuk mengambil langkah menentang jika "negara jiran" diserang. [41] Orang Jepun menghadapi dilema — baik menarik diri dari China dan kehilangan muka atau merebut sumber bahan mentah baru di jajahan Eropah yang kaya dengan sumber daya di Asia Tenggara. [ rujukan diperlukan ]

Jepun dan A.S. melakukan rundingan pada tahun 1941, berusaha memperbaiki hubungan. Semasa rundingan ini, Jepun menawarkan diri untuk menarik diri dari sebahagian besar China dan Indochina setelah berdamai dengan pemerintah Nasionalis. Ia juga mengusulkan untuk menerapkan penafsiran bebas mengenai Perjanjian Tripartit dan untuk menahan diri dari diskriminasi perdagangan, dengan syarat semua negara lain membalas. Washington menolak cadangan ini. Perdana Menteri Jepun Konoye kemudian menawarkan diri untuk bertemu dengan Roosevelt, tetapi Roosevelt berkeras untuk mencapai persetujuan sebelum pertemuan. [42] Duta Besar A.S. ke Jepun berulang kali mendesak Roosevelt untuk menerima pertemuan itu, dengan memberi amaran bahawa itu adalah satu-satunya cara untuk memelihara pemerintahan Konoye dan perdamaian di Pasifik. [43] Namun, cadangannya tidak dipatuhi. Kerajaan Konoye runtuh pada bulan berikutnya ketika tentera Jepun menolak penarikan semua tentera dari China. [44]

Cadangan akhir Jepun, yang disampaikan pada 20 November, ditawarkan untuk menarik diri dari selatan Indochina dan menahan diri dari serangan di Asia Tenggara, selagi Amerika Syarikat, Inggeris, dan Belanda membekalkan satu juta galon AS (3.8 juta liter) bahan bakar penerbangan, mencabut sekatan mereka terhadap Jepun, dan menghentikan bantuan kepada China., [45] [44] Cadangan balas Amerika pada 26 November (27 November di Jepun), catatan Hull, menghendaki Jepun mengosongkan China sepenuhnya tanpa syarat dan menyimpulkan tidak melakukan pencerobohan perjanjian dengan kuasa Pasifik. Pada 26 November di Jepun, sehari sebelum pengiriman nota, pasukan petugas Jepun meninggalkan pelabuhan menuju Pearl Harbor. [ rujukan diperlukan ]

Orang Jepun bermaksud serangan itu sebagai tindakan pencegahan agar Armada Pasifik Amerika Syarikat tidak mengganggu tindakan ketenteraannya yang dirancang di Asia Tenggara terhadap wilayah luar negeri Inggeris, Belanda, dan Amerika Syarikat. Selama tujuh jam, terdapat serangan Jepun yang diselaraskan di Filipina, Guam, dan Pulau Wake yang dikuasai A.S. dan ke atas Kerajaan Inggeris di Tanah Melayu, Singapura, dan Hong Kong. [15] Selain itu, dari sudut pandang Jepun, ia dilihat sebagai serangan awal "sebelum alat pengukur minyak kosong." [23]

Perancangan ketenteraan

Perancangan awal untuk serangan di Pearl Harbor untuk melindungi perpindahan ke "Kawasan Sumber Daya Selatan" (istilah Jepun untuk Hindia Belanda dan Asia Tenggara pada umumnya) telah dimulakan pada awal tahun 1941 di bawah naungan Laksamana Isoroku Yamamoto, kemudian memerintah Jepun Armada Gabungan. [46] Dia mendapat persetujuan untuk perencanaan dan latihan formal untuk serangan dari Kakitangan Am Tentera Laut Jepang Imperial hanya setelah banyak pertikaian dengan Markas Tentera Laut, termasuk ancaman untuk mengundurkan diri dari perintahnya. [47] Perancangan skala penuh sedang dilakukan pada awal musim bunga 1941, terutama oleh Laksamana Muda Ryūnosuke Kusaka, dengan bantuan Kapten Minoru Genda dan Wakil Ketua Kakitangan Yamamoto, Kapten Kameto Kuroshima. [48] ​​Perancang mengkaji serangan udara Inggeris 1940 ke atas armada Itali di Taranto secara intensif. [nb 8] [nb 9]

Selama beberapa bulan berikutnya, juruterbang dilatih, peralatan disesuaikan, dan risikan dikumpulkan. Di sebalik persiapan ini, Kaisar Hirohito tidak menyetujui rancangan serangan itu hingga 5 November, setelah ketiga dari empat Persidangan Kekaisaran dipanggil untuk mempertimbangkan masalah itu. [51] Kebenaran akhir tidak diberikan oleh maharaja hingga 1 Disember, setelah sebilangan besar pemimpin Jepang menasihatinya "Nota Hull" akan "memusnahkan hasil dari kejadian China, membahayakan Manchukuo dan melemahkan kawalan Jepun ke atas Korea". [52]

Pada akhir tahun 1941, banyak pemerhati percaya bahawa permusuhan antara A.S. dan Jepun sudah dekat. Tinjauan Gallup sebelum serangan di Pearl Harbor mendapati bahawa 52% orang Amerika menjangkakan perang dengan Jepun, 27% tidak, dan 21% tidak mempunyai pendapat. [53] Walaupun pangkalan dan kemudahan Pasifik A.S. telah diperhatikan dalam banyak kesempatan, pegawai A.S. meragui Pearl Harbor akan menjadi sasaran pertama, mereka menjangkakan Filipina akan diserang terlebih dahulu. Anggapan ini disebabkan oleh ancaman bahawa pangkalan udara di seluruh negara dan pangkalan tentera laut di Manila menimbulkan jalur laut, serta pengiriman bekalan ke Jepun dari wilayah ke selatan. [54] Mereka juga salah mempercayai bahawa Jepun tidak mampu menumpangkan lebih dari satu operasi tentera laut utama pada satu masa. [55]

Objektif

Serangan Jepun mempunyai beberapa tujuan utama. Pertama, ia bertujuan untuk memusnahkan unit armada Amerika yang penting, dengan itu mencegah Armada Pasifik mengganggu penaklukan Jepun dari Hindia Belanda dan Tanah Melayu dan membolehkan Jepun menakluki Asia Tenggara tanpa campur tangan. Kedua, diharapkan dapat meluangkan masa bagi Jepun untuk mengukuhkan kedudukannya dan meningkatkan kekuatan angkatan lautnya sebelum pembinaan kapal yang dibenarkan oleh Undang-Undang Vinson-Walsh 1940 menghapus kemungkinan kemenangan. [56] [57] Ketiga, untuk memberikan tamparan kepada kemampuan Amerika untuk menggerakkan pasukannya di Pasifik, kapal perang dipilih sebagai sasaran utama, karena mereka adalah kapal prestise angkatan laut mana pun pada masa itu. [56] Akhirnya, diharapkan serangan itu akan melemahkan semangat Amerika sehingga pemerintah A.S. menjatuhkan tuntutannya yang bertentangan dengan kepentingan Jepun dan akan mencari perdamaian kompromi dengan Jepun. [58] [59]

Menyerang Armada Pasifik di sauh di Pelabuhan Pearl membawa dua kelemahan yang berbeza: kapal yang disasarkan akan berada di perairan yang sangat cetek, jadi akan agak mudah untuk menyelamatkan dan mungkin membaikinya, dan kebanyakan kru akan bertahan dari serangan itu kerana banyak yang akan terjadi. semasa cuti pantai atau akan diselamatkan dari pelabuhan. Kelemahan penting yang lain adalah ketiadaan dari Pearl Harbor ketiga-tiga kapal induk Pasifik Pasifik A.S. (Perusahaan, Lexington, dan Saratoga). Komando tertinggi IJN melekat pada doktrin "pertempuran tegas" Laksamana Mahan, terutama yang menghancurkan jumlah kapal perang maksimum. Walaupun ada kebimbangan ini, Yamamoto memutuskan untuk terus maju. [60] [ halaman diperlukan ]

Keyakinan Jepun terhadap kemampuan mereka untuk mencapai perang yang singkat dan berjaya juga bermaksud sasaran lain di pelabuhan, terutama pekarangan tentera laut, ladang tangki minyak, dan pangkalan kapal selam, diabaikan, kerana — oleh pemikiran mereka — perang akan berakhir sebelum pengaruh kemudahan ini akan dirasakan. [61]


27 November 1942 Dihalau

Walaupun banyak yang menganggap pemerintah Vichy sebagai negara boneka, para perwira dan orang-orang armada Perancis tidak cinta kepada penjajah Jerman mereka. Ini adalah armada Perancis dan akan tetap berlaku jika mereka dapat menolongnya, walaupun mereka harus menenggelamkannya ke dasar lautan.

Pertempuran Perancis bermula pada 10 Mei 1940, dengan pencerobohan Jerman ke Perancis dan Negara-negara Rendah di Belgium, Luxembourg dan Belanda. Pada akhir bulan Mei, Panzers Jerman telah mengusir sisa-sisa hancur tentera sekutu ke laut, di tempat yang disebut Dunkirk.

Kepantasan dan keganasan Blitzkrieg Jerman membuat rakyat Perancis terkejut setelah penyerahan mereka pada bulan Jun. Selama bertahun-tahun pemerintah mereka mengatakan kepada mereka, bahawa kekuatan tentera Perancis yang digabungkan dengan garis Maginot, lebih dari cukup untuk melawan pencerobohan Jerman.

Perancis jatuh dalam enam minggu.

Jerman memasang pemerintah Perancis yang diluluskan oleh Nazi di selatan Perancis, yang diketuai oleh wira WW1 Henri Pétain. Meskipun sebagian besar tidak bergigi, "negara Perancis" yang digambarkan sendiri di Vichy dibiarkan bebas untuk menguruskan urusannya sendiri, dibandingkan dengan wilayah yang diduduki Nazi di barat dan utara.

Itu berubah pada bulan November 1942, dengan pencerobohan Inggeris / Amerika bersama ke Maghribi, Tunisia dan Algeria. Pada masa itu, provinsi Afrika utara secara nominal berada di bawah kendali rejim Vichy. Hitler memberi perintah untuk pendudukan segera di seluruh Perancis.

Dengan gencatan senjata pada bulan Jun 1940, sebahagian besar armada tentera laut Perancis terbatas ke pelabuhan Toulon di Mediterranean. Terhad tetapi tidak dilucuti senjata, dan armada Perancis memiliki beberapa teknologi angkatan laut yang paling maju pada zaman itu, cukup untuk mengubah keseimbangan kekuatan ketenteraan di Mediterranean.

Walaupun banyak yang menganggap pemerintah Vichy sebagai negara boneka, para perwira dan orang-orang armada Perancis tidak cinta kepada penjajah Jerman mereka. Ini adalah armada Perancis dan akan tetap berlaku jika mereka dapat menolongnya, walaupun mereka harus menenggelamkannya ke dasar lautan.

Pada bulan November 1942, pemerintah Nazi datang untuk menguasai armada itu. Tangki Panzer ke-7 bermotor kereta kebal Jerman, kereta perisai dan pengangkut personel berperisai turun di Toulon dengan batalion motosikal SS, mengambil alih pertahanan pelabuhan ke kedua-dua sisi pelabuhan. Pegawai Jerman memasuki markas armada dan menangkap perwira Perancis, tetapi tidak sampai sebelum apa yang terjadi disampaikan kepada Laksamana Perancis Jean de Laborde, di kapal perdana Strasbourg.

Pesanan keluar di pangkalan di Toulon. Bersiaplah untuk mengalahkan armada, dan menentang kemajuan pasukan Jerman, dengan cara yang diperlukan.

Lajur Jerman menghampiri pintu utama ke kemudahan pelabuhan pada waktu kecil pada 27 November, menuntut jalan masuk. "Sudah tentu," tersenyum penjaga Perancis. 'Adakah anda mempunyai dokumen akses anda?'

Di bawah perintah untuk mengambil pelabuhan tanpa pertumpahan darah, komandan Nazi itu kecewa. Adakah dia ditolak akses oleh lawannya yang dikalahkan ini? Minit kelihatan seperti berjam-jam dalam pertengkaran tegang yang menyusul. Orang Jerman memberi isyarat dan berdebat dengan pengawal Perancis, yang terhenti dan berlaku di pintu tertutup.

Orang Jerman menghasilkan dokumentasi, hanya untuk berterima kasih, diminta menunggu, dan meninggalkan berdiri di pintu pagar.

Sementara itu, ribuan pelaut Perancis bekerja dalam kesunyian yang suram sepanjang pagi, bersiap-siap untuk mengalahkan armada mereka sendiri. Injap dan pintu kedap air dibuka, pembakar api dan pembongkaran disediakan dan diletakkan.

Akhirnya, ruangan Panzer tidak dapat dihentikan lagi. Kereta kebal Jerman menggegarkan pintu utama pada pukul 5:25 pagi, walaupun perintah untuk bertempur melewati seluruh armada. Letupan suram terdengar di seberang pelabuhan, ketika pertempuran meletus di antara lajur Jerman, dan pelaut Perancis mengalir keluar dari kapal mereka pada waktu subuh. Tangki tangki Jerman pecah untuk Strasbourg, bahkan sekarang menumpahkan asap hitam berminyak dari strukturnya, ketika dia menetap ke dasar.

Orang Jerman hanya dapat melihat, tidak berdaya, ketika armada yang mati melarikan diri dari genggaman mereka. Pada akhirnya, 3 kapal perang, 7 kapal penjelajah, 15 kapal perusak, 13 kapal torpedo, 6 kapal karam, 12 kapal selam, 9 kapal peronda, 19 kapal penolong, 28 kapal tunda, 4 kren dan kapal sekolah, musnah. 39 kapal kecil yang lebih kecil dari nilai ketenteraan yang diabaikan jatuh ke tangan Jerman bersama dengan dua belas kapal armada, semuanya rosak.

Kebakaran akan terbakar, selama berminggu-minggu. Pelabuhan di Toulon akan tetap tercemar dan tercemar selama bertahun-tahun.

Tentera Laut Perancis kehilangan 12 lelaki terbunuh dan 26 cedera pada hari itu, 75 tahun yang lalu, hari ini. Kekalahan dalam usaha perang Nazi, tidak dapat dihitung. Berapa banyak nyawa yang telah hilang tidak pernah dapat diketahui, seandainya Nazi Jerman menguasai semua kekuatan tentera laut itu. Tetapi untuk keberanian seorang yang kalah, tetapi masih belum terkalahkan, musuh.


11 pertempuran paling penting dalam Perang Dunia Kedua

Pertempuran Perang Dunia Kedua berlaku di seluruh dunia beberapa hari yang berkekalan, beberapa bulan atau bahkan bertahun-tahun. Tetapi yang manakah paling penting? Di sini, Profesor Evan Mawdsley dari University of Glasgow menyenaraikan pertempuran yang paling banyak memberi kesan kepada peristiwa ketenteraan dan politik kemudian, dan sesungguhnya hasil perang itu sendiri

Pertandingan ini kini ditutup

Diterbitkan: 28 Ogos 2019 jam 9:00 pagi

‘Pertempuran’ didefinisikan di sini sebagai peristiwa yang berlaku di tempat tertentu dan dalam jangka masa yang agak singkat, pertempuran terpendek berlangsung selama 90 minit, paling lama tiga bulan. Memang, 'pertempuran Atlantik' sangat penting, tetapi bukan pertempuran: sebaliknya, ini adalah siri pertempuran selama enam tahun, yang mana satu pun - tidak - menentukan sendiri. Perkara yang sama berlaku dengan serangan pengebom Bersekutu selama lima tahun.

Melihat perang dari segi 'pertempuran' cenderung meningkatkan kepentingan jelas Rusia bahawa mereka berperang lebih banyak, dan menghancurkan sebahagian besar tentera Jerman. Bagi saya, perang Eropah sememangnya lebih penting dari segi ketenteraan dan strategik daripada perang Asia Pasifik (ini juga merupakan pandangan pemimpin perang Inggeris, Amerika dan Soviet).

Sekiranya Hitler menjatuhkan Britain atau Uni Soviet dari perang, dia akan menjadikan Reich Ketiga sebagai 'kekuatan dunia' yang sebenar, dan Eropah yang dikuasai Jerman tidak akan dapat diselesaikan. Sebaliknya Jepun, pada masa itu kekuatan serantau tingkat kedua, tidak mungkin menjadi ancaman ketenteraan global dengan sendirinya.

Tambahan pula, ‘paling penting’ tidak sama dengan ‘paling menentukan’, ‘terbesar’, ‘paling hebat’, ‘paling berdarah’, ‘paling mahir’ atau ‘paling berjaya’. Sebaliknya, 'penting' bermaksud bahawa pertempuran itu memberi kesan besar kepada peristiwa ketenteraan dan politik kemudian, jika bukan hasil akhir perang.

Sekiranya saya dapat memilih 15 pertempuran penting, saya mungkin akan menambahkan serangan pertama Wavell di Libya (Disember 1940), pertempuran Smolensk (1941), pencerobohan di Sicily (1943), pertempuran udara-darat-laut Kepulauan Mariana (1944) dan Operasi Vistula-Oder (1945).

Perancis, Mei 1940

Penaklukan cepat dan tidak dijangka Negara-negara Rendah dan Perancis utara dalam empat minggu adalah contoh tertinggi penguasaan perang mudah alih Jerman. Ia juga merupakan pertempuran perang yang paling ketara.

Bahagian belakang tentera Perancis patah. Hitler akan menguasai Eropah barat (dan Fasis Itali memasuki perang). Segala sesuatu yang lain pada tahun 1940–45 adalah akibat kemenangan ini. Kesalahan Jerman membiarkan Pasukan Ekspedisi British melarikan diri melalui Dunkirk juga penting bahawa Britain akan tetap menjadi ancaman, dan kemenangan Hitler tidak lengkap. Tetapi harapan Stalin untuk perang yang saling merosakkan antara kuasa kapitalis telah lama dibatalkan, Rusia sendiri kini terancam.

Pertempuran Britain, Ogos – September 1940

Luftwaffe melakukan serbuan besar-besaran di pangkalan RAF dan kemudian London, dengan harapan mendapat kelebihan udara dan memaksa Britain untuk berdamai - persiapan untuk pencerobohan bermula.

Britain mempunyai sistem pertahanan udara yang dikendalikan radar dan Tentera Laut Diraja yang kuat. Semangat masyarakat tidak retak, kerugian Jerman yang tinggi memaksa perubahan pada pertengahan September menjadi pengeboman malam yang sporadis dan kurang berkesan, dan kedatangan cuaca musim luruh menjadikan pencerobohan tidak praktikal.

Pertempuran itu menunjukkan kepada Jerman (dan AS) bahawa Britain tidak mudah tersingkir dari perang. Orang Amerika menghantar bantuan Hitler memutuskan bahawa dia perlu menyerang USSR.

Operasi Barbarossa, Jun – Julai 1941

Serangan mengejutkan Hitler ke Uni Soviet adalah kemenangan paling dahsyat dari keseluruhan perang sebagai pertempuran yang meliputi kawasan terbesar. Objektif pertama Wehrmacht tercapai: pemusnahan pesat Tentera Merah di Rusia barat.

Operasi Barbarossa tidak mencapai tujuan yang lebih besar untuk menjatuhkan sistem Soviet dan menduduki seluruh Rusia Eropah. Walaupun begitu, malapetaka itu akhirnya memaksa para pembela jatuh sejauh 600 batu, ke pinggiran Leningrad dan Moscow. Tentera Merah terpaksa dibina semula sehingga tidak akan mengusir penjajah dari Uni Soviet hingga musim luruh tahun 1944.

Moscow, Disember 1941

Serangan balas kejutan Tentera Merah yang berjaya di hadapan Moscow, yang bermula pada 5 Disember, adalah pertempuran kedua yang paling penting dalam keseluruhan perang.

Orang Rusia akan mengalami kekalahan buruk kemudian, dan Jerman akan mengalami kerugian yang jauh lebih besar di Stalingrad pada tahun 1942-43. Tetapi kemunduran di Moscow bermaksud bahawa strategi Blitzkrieg Hitler dan jeneralnya telah gagal, Uni Soviet tidak akan tersingkir dari perang hanya dalam beberapa bulan.

Bahagian utara dan tengah bahagian depan Soviet kini kukuh. Dan Reich Ketiga tidak dapat memenangi perang gesekan.

Pearl Harbor, 7 Disember 1941

Pertempuran itu berlangsung hanya 90 minit dan sangat sepihak, tetapi ini tentunya merupakan pertempuran besar - enam kapal induk dengan lebih daripada 400 pesawat menyerang pangkalan tentera laut utama Amerika.

Melumpuhkan armada kapal perang musuh membolehkan Jepun menguasai Asia Tenggara tanpa campur tangan. Tetapi 'Hari Ketakutan' melemparkan masyarakat Amerika yang selama ini berhati-hati di belakang perang dengan Jepun dan Jerman - walaupun keasyikan awal dengan pertahanan Pasifik menunda pengiriman pasukan Amerika ke Eropah.

Sentimen anti-Jepun yang sengit juga menyebabkan kesediaan menggunakan senjata api dan senjata nuklear tiga tahun kemudian.

Midway, Jun 1942

Armada Jepun meluncur ke laut untuk mengancam Pulau Midway (barat laut Hawaii), dengan harapan dapat memikat orang Amerika ke arah kehancuran. Pada hakikatnya orang Jepun yang diserang, kehilangan empat dari syarikat penerbangan terbaik mereka.

Dari semua 10 pertempuran yang disenaraikan di sini, ini benar-benar boleh berlaku, walaupun hasilnya tidak sepenuhnya 'ajaib'. Kemenangan Midway membolehkan Amerika mengambil inisiatif strategik di Pasifik Selatan. Ia akan menjadi satu setengah tahun sebelum serangan Amerika di seberang Pasifik Tengah dimulai, tetapi Jepun tidak sempat memperkuat barisan pertahanan pulau mereka.

Operasi ‘Torch’, November 1942

Pendaratan Sekutu di Maghribi dan Algeria adalah pertempuran yang mudah: Pasukan Vichy Perancis adalah lawan yang asli, dan mereka dengan cepat menukar pasukan. Tetapi ‘Torch’ merupakan serangan strategi pertama yang berjaya, dan pasukan Amerika melintasi Atlantik untuk pertama kalinya.

Kemenangan di Tunisia, pencerobohan Sicily dan penyerahan Itali menyusul. Tetapi 'Obor' dan strategi Mediterania, yang didesak oleh Inggeris dan diterima oleh Roosevelt, bererti akhirnya tidak akan ada pendaratan lintas saluran pada tahun 1943.

Pertempuran Alamein, yang diperjuangkan pada akhir November itu, jauh lebih berdarah dan kemenangan Britain yang menentukan, tetapi 'Torch' mempunyai makna yang lebih mendalam.

Stalingrad, November 1942 hingga Januari 1943

Pertempuran selama tiga bulan sering dilihat sebagai titik tolak perang. Selepas Stalingrad, Wehrmacht tidak akan membuat kemajuan lebih jauh di USSR. Operasi bergerak pertengahan November 1942 untuk memotong bandar menunjukkan buat pertama kalinya kemahiran Tentera Merah yang dibina semula.

Capitulation of Sixth Army di poket Stalingrad pada 31 Januari adalah penyerahan utama Jerman yang pertama. Kedua-dua kepemimpinan Jerman dan penduduk Eropah yang diduduki menyedari betapa pentingnya apa yang telah berlaku: Reich Ketiga sekarang sedang bertahan.

Briansk-Orel / Belgorod-Kharkov, Julai-Ogos 1943

Pertempuran Kursk (Julai 1943) biasanya dianggap sebagai salah satu daripada tiga kemenangan besar Soviet, dan yang pertama dicapai pada musim panas (tidak seperti Moscow dan Stalingrad).

Serangan Hitler terhadap Kursk (Operasi ‘Citadel’) memang dihentikan, tetapi hanya mempunyai objektif yang terhad, dan Soviet mengalami kerugian yang lebih tinggi. Yang lebih ketara ialah serangan balas yang mengikuti ‘Citadel’: utara Kursk (Briansk / Orel - Operasi ‘Kutuzov’) dan selatannya (Belgorod / Kharkov - Operasi ‘Polkovodets Rumiantsev’).

Tentera Merah mengambil dan mengadakan inisiatif di sepanjang front selatan. Kemajuannya ke Sungai Dnepr dan melintasi barat Ukraine ke sempadan sebelum perang akan terus berlanjutan tanpa jeda yang signifikan sehingga Februari 1944.

Normandy, Jun – Julai 1944

Bagi banyak orang di UK, D-Day (6 Jun) dan pertempuran selama enam minggu di Normandia adalah 'pertempuran penting' yang paling jelas: ini membolehkan pembebasan Eropah Barat dengan pantas.

Kerumitan teknikal menempatkan tentera yang besar, sebahagian besarnya belum dicuba di Selat dan membekalkannya di sana sangat hebat. Orang Jerman berpendapat bahawa mereka mempunyai peluang baik untuk menangkis pencerobohan.

Setelah D-Day Hitler memilih untuk melakukan pertahanan yang keras terhadap wilayah Normandia, dan ketika penembusan utama Amerika datang, pada akhir bulan Julai, pasukan pertahanan yang terbakar tidak mempunyai pilihan selain untuk mengundurkan diri dengan cepat ke perbatasan Jerman.

Operasi ‘Bagration’, Jun – Julai 1944

Serangan Soviet di Belorussia, tiga minggu selepas D-Day, lebih besar daripada pertempuran di Normandia.

Terkejut dengan lokasi serangan itu, Jerman kemudian diliputi oleh kecepatan dan sifat kemajuan yang tidak terganggu - dalam masa enam minggu seluruh kumpulan tentera telah musnah, sebahagian besar wilayah Soviet telah dibebaskan, dan unit ujung tombak telah maju sejauh tengah Poland. Tekanan ‘Bagration’ membantu kemajuan British-Amerika dari Normandy.

Kepentingan serangan yang lebih besar (ditambah dengan pembelotan Romania pada bulan Ogos) adalah bahawa Tentera Merah akan mengakhiri perang yang menguasai seluruh Eropah Timur.

Evan Mawdsley adalah Felo Penyelidik Profesor Kehormat dalam sejarah di University of Glasgow. Penerbitannya merangkumi Disember 1941: Dua Belas Hari yang Memulakan Perang Dunia (Yale University Press, 2011) dan Perang Dunia II: Sejarah Baru (Cambridge University Press, 2009).

Untuk membaca lebih lanjut mengenai pertempuran Perang Dunia Kedua, klik di sini.

Artikel ini pertama kali diterbitkan oleh History Extra pada tahun 2014


Perang di Afrika Utara, 1942-1943

Berikut ini adalah petikan dari "An Army at Dawn: The War in North Africa, 1942-1943" oleh Rick Atkinson. Diterbitkan oleh Henry Holt, Oktober 2002.

[Penerbit menghantar salinan ulasan buku ini kepada saya dan sangat hebat. Ini adalah sejarah Perang Dunia II yang paling menarik yang saya baca selama bertahun-tahun. Saya akan menantikan dua buku yang akan datang dalam "Trilogi Pembebasan" Atkinson. - Chris Whitten, Webmaster.]

Tentera di Dawn: Prologue

Dua puluh tujuh batu ekar memenuhi tanah perkuburan tentera Amerika di Carthage, Tunisia. Tidak ada obelisk, tidak ada makam, tidak ada monumen yang megah, hanya 2.841 penanda marmer putih tulang, setinggi dua kaki dan berpangkat setinggi tembakan. Hanya nama dan tarikh kematian yang dipahat yang menunjukkan keunikan. Empat kumpulan saudara berbaring berdampingan. Sebanyak 240 batu ditulis dengan tiga belas dari kata-kata yang paling menyedihkan dalam bahasa kita: & quotDi sini terletak dalam kemuliaan terhormat rakan seperjuangan yang dikenali tetapi Tuhan. & Quot; Dinding batu kapur panjang berisi nama-nama 3,724 lelaki lain yang masih hilang, dan satu kebahagiaan: & quotInto Tangan-Mu, ya Tuhan. & Quot

Ini adalah tempat kuno, yang dibina di atas reruntuhan Roman Carthage dan sebentar dari kota Punic yang lebih tua. Ia sangat tenang. Aroma kayu putih dan Mediterania yang cerah hampir dua batu jauhnya menghirup udara pagi, dan cahaya Afrika rata dan berkilauan, seolah-olah dikerjakan oleh tukang perak. Pencinta Tunisia berjalan-jalan menyeberangi rumput kikuyu atau duduk di bangku di rukuk, dibingkai oleh orangeberry dan bunga raya merah. Pohon zaitun Cypress dan Rusia melingkari halaman, dengan akasia yang tersebar dan pinus Aleppo dan duri Yerusalem. Seorang carillon memainkan pujian pada jam itu, dan lonceng kadang-kadang berbaur dengan panggilan muezzin untuk berdoa dari menara berdekatan. Tembok lain ditulis dengan pertempuran di mana budak-budak ini meninggal pada tahun 1942 dan 1943 - Casablanca, Algiers, Oran, Kasserine, El Guettar, Sidi Nsir, Bizerte - bersama dengan garis dari Shelley's & quotAdonais & quot: & quotDia telah melampaui bayangan malam kita . & quot

Dalam tradisi kubur yang dikeluarkan oleh pemerintah, batu-batu itu tidak mengandungi epitaph, perpisahan, bahkan tarikh lahir. Tetapi pelawat yang biasa dengan pencerobohan Amerika dan Inggeris ke Afrika Utara pada bulan November 1942, dan perjuangan tujuh bulan berikutnya untuk mengusir kuasa Paksi di sana, dapat membuat dugaan yang wajar. Kita dapat menduga bahawa Willett H. Wallace, kelas pertama swasta dalam Rejimen Infantri ke-26 yang meninggal pada 9 November 1942, terbunuh di St. Cloud, Algeria, selama tiga hari bertempur keras melawan, tidak mustahil, dengan Perancis. Ward H. Osmun dan saudaranya Wilbur W., kedua-duanya dari New Jersey di Infantri ke-18 dan kedua-duanya terbunuh pada malam Krismas 1942, pasti mati dalam pertempuran kejam di Longstop Hill, di mana pemanduan Sekutu awal di Tunisia dihentikan - untuk lebih dari lima bulan, ternyata - dalam pandangan Tunis. Ignatius Glovach, kelas pertama swasta di Batalyon Tank Destroyer 701 yang meninggal pada Hari Valentine, 1943, pastinya terbunuh pada waktu pembukaan serangan balas Jerman yang hebat yang dikenali sebagai pertempuran Kasserine Pass. Dan Jacob Feinstein, seorang sersan dari Maryland di Infantri ke-135 yang meninggal pada 29 April 1943, tidak diragukan lagi berlalu semasa pertempuran epik untuk Hill 609, di mana tentera Amerika mula berumur.

Lawatan ke medan perang Tunisia menceritakan sedikit lagi. Selama lebih dari setengah abad, waktu dan cuaca telah membersihkan tanah di El Guettar dan Kasserine dan Longstop. Tetapi parit celah tetap ada, dan kaleng C-ration yang berkarat, dan serpihan cengkerang tersebar seperti jagung biji. Lapisan tanah juga tetap ada - tanah rendah yang rentan, tanah tinggi yang unggul: peringatan terus-menerus bagaimana, dalam pertempuran, topografi adalah takdir.

Namun, walaupun koreografi tentera difahami, atau pergerakan batalion ini atau skuad senapang itu, kami menginginkan perincian intim, mengenai individu lelaki di lubang perlindungan individu. Di mana, tepatnya, Private Anthony N. Marfione ketika dia meninggal pada 24 Disember 1942? Apakah pemikiran terakhir dari Letnan Hill P. Cooper sebelum dia meninggalkan bumi ini pada 9 April 1943? Adakah Sarjan Harry K. Midkiff sendirian ketika dia menyeberang pada 25 November 1942, atau adakah jiwa yang baik memerah tangannya dan membelai dahinya?

Orang mati menentang keakraban seperti itu. Semakin dekat kita cuba mendekat, semakin jauh mereka menarik kembali, seperti pelangi atau fatamorgana. Mereka mempunyai melampaui bayangan malam kita, untuk tinggal di dataran tinggi liar pada masa lalu. Sejarah boleh membawa kita ke sana. Buku harian dan surat mereka, laporan rasmi dan kronik tidak rasmi - termasuk dokumen yang, hingga kini, telah disembunyikan dari pandangan sejak perang - mengungkapkan banyak momen kejelasan yang indah dalam jarak enam puluh tahun. Ingatan juga memiliki kekuatan transenden, bahkan ketika kita bergerak cepat menuju hari ketika tidak seorang pun peserta tetap hidup untuk menceritakan kisahnya, dan epik Perang Dunia II selamanya masuk ke dalam mitologi nasional. Tugas pengarang adalah untuk mengesahkan: untuk menjamin bahawa sejarah dan ingatan memberikan integriti kepada cerita, untuk memastikan bahawa semua ini benar-benar berlaku.

Tetapi beberapa langkah terakhir mestilah pembaca. Kerana di antara kekuatan fana, hanya khayalan yang dapat mengembalikan orang mati.

Tidak ada pembaca abad ke-21 yang dapat memahami kemenangan utama kekuatan Sekutu dalam Perang Dunia II pada tahun 1945 tanpa memahami drama besar yang berlaku di Afrika Utara pada tahun 1942 dan 1943. Pembebasan Eropah barat adalah triptych, setiap panel memberitahu yang lain: pertama, Afrika Utara kemudian, Itali dan akhirnya pencerobohan Normandia dan kempen berikutnya di seluruh Perancis, Negara-negara Rendah, dan Jerman.

Dari jarak enam puluh tahun, kita dapat melihat bahawa Afrika Utara adalah titik penting dalam sejarah Amerika, tempat di mana Amerika Syarikat mulai bertindak seperti kuasa besar - secara militer, diplomatik, strategi, dan taktik. Seiring dengan Stalingrad dan Midway, Afrika Utara adalah tempat musuh Axis selamanya kehilangan inisiatif dalam Perang Dunia II. Di sinilah Great Britain masuk ke dalam peranan rakan muda dalam pakatan Anglo-Amerika, dan di mana Amerika Syarikat pertama kali muncul sebagai kekuatan dominan, ia akan kekal hingga milenium berikutnya.

Tidak ada yang dapat dielakkan - bukan kematian individu, atau kemenangan Sekutu akhir, atau hegemoni Amerika akhirnya. Sejarah, seperti nasib tertentu, tergantung pada keseimbangan, menunggu untuk diberi petunjuk.

Diukur dengan perkadaran perang kemudian - Normandia atau Bulge - pertunangan pertama di Afrika Utara adalah kecil, pertempuran antara peleton dan syarikat yang melibatkan paling banyak beberapa ratus orang. Dalam tempoh enam bulan, kempen itu bertentangan dengan pertempuran antara kumpulan tentera yang terdiri daripada ratusan ribu tentera yang berskala berlanjutan selama ini. Afrika Utara memberi perang Eropah kepada kanvasnya yang besar dan tersirat - melalui 70,000 sekutu yang terbunuh, cedera, dan hilang - korban yang akan datang.

Tidak ada operasi besar dalam Perang Dunia II yang melampaui pencerobohan Afrika Utara dalam kerumitan, keberanian, risiko, atau - seperti yang disimpulkan sejarah rasmi Angkatan Udara Tentera Darat AS - & quot; tahap kejutan strategik dicapai & quot; Lebih-lebih lagi, ini adalah kempen pertama yang dilakukan oleh perikatan Anglo-Amerika Afrika Utara mendefinisikan koalisi dan jalan stratejiknya, menetapkan bagaimana dan di mana Sekutu akan berperang untuk sisa perang.

Afrika Utara menetapkan corak dan motif dua tahun ke depan, termasuk ketegangan antara perpaduan gabungan dan perpecahan. Di sini diadakan ujian besar pertama kekuatan tanah Bersekutu terhadap kekuatan tanah Axis, dan pertembungan awal antara tentera Amerika dan tentera Jerman. Seperti pertempuran pertama dalam hampir setiap perang Amerika, kempen ini memperlihatkan sebuah negara dan tentera yang belum dapat berperang dan tidak yakin dengan kemampuan mempertahankan diri mereka, namun dengan sengaja dan cukup inventif akhirnya dapat menang.

Afrika Utara adalah tempat berat industri Amerika yang mula diperkenalkan, di mana kekuatan kasar muncul sebagai ciri yang paling mencolok dari persenjataan Sekutu - walaupun tidak, seperti yang dicadangkan oleh beberapa ahli sejarah, satu-satunya ciri penebusannya. Di sini orang Amerika khususnya pertama kali menyedari, secara penting, pentingnya keberanian dan keberanian, tipu daya dan celeriti, inisiatif dan ketabahan.

Afrika Utara adalah tempat sekutu bersetuju untuk menyerah tanpa syarat sebagai satu-satunya keadaan di mana perang dapat berakhir.

Di sinilah strategi kontroversial pertama kali bertanding di Axis di teater periferal - Mediterranean - dilakukan dengan mengorbankan serangan segera ke barat laut Eropah, dengan kempen di Sicily, Itali, dan Perancis selatan menyusul kereta api.

Di sinilah tentera Sekutu mencari, secara taktik, bagaimana menghancurkan Jerman di mana dongeng kebangkitan Reich Ketiga dibubarkan di mana, seperti yang diakui oleh seorang jeneral kanan Jerman kemudian, banyak tentera Axis kehilangan kepercayaan pada komandan mereka dan & quot; tidak lagi bersedia bertempur dengan lelaki terakhir. & quot

Di sinilah sebahagian besar kapten pertempuran hebat di Barat muncul, termasuk orang-orang yang namanya akan tetap dikenali generasi kemudian - Eisenhower, Patton, Bradley, Montgomery, Rommel - dan lain-lain yang layak diselamatkan dari ketidakjelasan. Di sinilah kebenaran dalil komando William Tecumseh Sherman ditegaskan kembali: & quot; Ada jiwa untuk tentera dan juga individu, dan tidak ada jenderal yang dapat menyelesaikan tugas penuh tenteranya kecuali dia memerintahkan jiwa anak buahnya, serta badan dan kaki mereka. & quot Di sini lelaki yang mampu kepemimpinan seperti itu melangkah maju, dan mereka yang tidak mampu jatuh di tepi jalan.

Afrika Utara adalah tempat tentera Amerika menjadi gila, di mana kebenaran keras tentang pertempuran pertama kali diungkapkan kepada banyak orang. & quot; Ini adalah perang yang sangat, sangat mengerikan, kotor dan tidak jujur, sama sekali bukan perang glamor yang kita baca di surat kabar kampung halaman, & quot; seorang askar menulis ibunya di Ohio. & quotUntuk saya dan lelaki lain di sini, kami tidak akan menunjukkan belas kasihan. Kami telah melihat terlalu banyak hal itu. "Wartawan Ernie Pyle mencatat pandangan profesional yang baru, di mana pembunuhan adalah sebuah kraf." & quotPerang terakhir adalah perang untuk menamatkan perang. Perang ini akan dimulakan lagi, & quot; seorang Tommy Britain, dengan begitu berjaya menangkap semangat ironis yang berbunga di Afrika Utara.

Enam puluh tahun selepas pencerobohan di Afrika Utara, mitologi megah telah menetap pada Perang Dunia II dan para pejuangnya. Para veteran dianggap sebagai & quot; Generasi Terhebat & quot; & quot; penghargaan yang tidak dicari dan banyak yang dianggap sebagai twaddle. Mereka dihukum karena hagiografi sentimental, di mana semua saudara bersikap gagah berani dan semua saudari berbudi pekerti. Yang berani dan berakhlak mulia muncul sepanjang kempen Afrika Utara, untuk memastikan, tetapi begitu juga pengecut, pelakunya, dan orang bodoh. Keburukan yang biasa terjadi dalam kempen kemudian muncul di Afrika Utara: pembunuhan dan pemerkosaan orang awam pembunuhan tahanan pemalsuan jumlah mayat.

Itu adalah masa yang licik dan salah perhitungan, pengorbanan dan kesenangan diri, kekaburan, cinta, niat jahat dan pembunuhan besar-besaran. Ada pahlawan, tetapi itu bukan zaman pahlawan yang bersih dan tidak bermaya seperti alabaster di Carthage, demigod dan poltroon berbaring berdampingan.

Amerika Syarikat akan menghantar enam puluh satu bahagian pertempuran ke Eropah, hampir 2 juta tentera. Ini adalah yang pertama. Kita dapat dengan cukup menduga bahawa tidak seorang pun lelaki yang masuk campur di perkuburan Carthage yang dirasakan pada 1 September 1939, bahawa dia akan menemui kubur Afrika. Namun dengan pencerobohan ke Poland pada tarikh itulah jalan menuju Afrika Utara bermula, dan pada masa itulah kisah kita mesti bermula.

Hak Cipta & salinan 2002 Rick Atkinson. Hak cipta terpelihara. Ditukar untuk Web dengan kebenaran Henry Holt and Company.


7 November 1942 - Sejarah

KEDAI UNTUK PAKAIAN BAHAGIAN 1 ARMORED & amp HADIAH:

"Old Ironsides"

(Dikemas kini 5-9-08)

Bahagian Perisai Pertama, dijuluki "Old Ironsides," adalah bahagian perisai tertua dan paling dikenali di Angkatan Darat Amerika Syarikat. Itu adalah bahagian berperisai pertama yang melihat pertempuran dalam Perang Dunia II.Walaupun kini tinggal di Wiesbaden, Jerman, Divisyen Perisai 1 dijadualkan pindah ke Fort Bliss, Texas.

Sebagai sebahagian daripada mekanisasi Tentera Darat AS dan penumpukan untuk Perang Dunia II, pasukan berkuda dan pengintipan dibawa bersama untuk membentuk Divisyen Perisai Pertama di Fort Knox, Kentucky pada 15 Julai 1940. Mejar Jeneral Bruce R. Magruder adalah komandan pertama Bahagian , berkhidmat dalam kapasiti itu dari Julai 1940 hingga Mac 1942. Jeneral Magruder juga bertanggungjawab untuk nama panggilan Bahagian yang terkenal. Pada tahun 1941, Jeneral George S. Patton Jr baru saja menamakan Bahagian Perisai ke-2nya "Hell on Wheels." Bahagian Perisai Pertama juga memerlukan nama panggilan, jadi Jeneral Magruder mengadakan pertandingan untuk mencari nama yang sesuai. Kira-kira dua ratus nama dihantar termasuk "Fire and Brimstone" dan "Kentucky Wonders." Jeneral memilih untuk mempelajarinya pada hujung minggu tetapi tidak ada cadangan yang menarik baginya. Kebetulan Jeneral Magruder baru saja membeli lukisan A.S. Perlembagaan semasa memacu dana untuk pemeliharaan kapal tempur terkenal itu, yang dijuluki "Old Ironsides." Jeneral Magruder terkesan dengan keseimbangan antara pengembangan tangki dan semangat "Old Ironsides" Angkatan Laut yang berani dan tahan lama. Dia memutuskan Bahagian Perisai Pertama juga harus diberi nama "Old Ironsides."

Bahagian Perisai ke-1 menaiki Queen Mary di Pelabuhan Embarkasi New York, Terminal Tentera Brooklyn pada 11 Mei 1942. Lima hari kemudian tentera-tentera Bahagian itu mendarat di Ireland Utara dan berlatih di tambatan. Pada 29 Oktober 1942, Old Ironsides berpindah ke England untuk berangkat ke Afrika Utara.

Hubungan pertama Bahagian Perisai dengan musuh adalah sebagai sebahagian daripada serangan Sekutu ke Afrika Utara, Operasi Obor pada 8 November 1942. Sekutu mendapat tentangan yang tidak dijangka dan berat dari unit Vichy-Perancis namun pasukan pencerobohan menekan semua perlawanan di kawasan beachhead dalam masa tiga hari. Old Ironsides kemudian menuju ke Tunisia. Askar-askar Bahagian ini mendapat pelajaran keras mengenai peperangan berperisai dan keadaan yang teruk di Afrika Utara.

Pada bulan Januari 1943 Old Ironsides adalah sebahagian daripada II Corps dan menerima misi mempertahankan Tunisia tengah daripada serangan balas Axis. Pada bulan Februari Bahagian Perisai 1 bertemu dengan pasukan perisai Jerman yang unggul di Kasserine Pass. Bahagian ini mengalami kerugian besar dalam personel dan peralatan, dan terpaksa menarik diri. Old Ironsides dipukul, tetapi perlu diingat pelajarannya. Jerman melepasi saluran bekalan mereka dan menghadapi tentangan Sekutu yang ditentukan. Setelah tiga bulan berjuang keras, Sekutu akhirnya dapat menuntut kemenangan di Afrika Utara. Old Ironsides disusun semula di Maghribi Perancis kemudian berpindah ke Naples, Itali pada 28 Oktober 1943 untuk menyokong usaha Sekutu di sana.

Sebagai sebahagian daripada Tentera Kelima AS Jeneral Mark Clark, Bahagian Perisai 1 mengambil bahagian dalam serangan di Jalur Musim Sejuk yang terkenal pada bulan November 1943. Old Ironsides kemudian mengapit pasukan Paksi dalam pendaratan di Anzio dan bergerak untuk mengambil bahagian dalam pembebasan Rom pada 4 Jun 1944. Bahagian Perisai 1 terus berkhidmat dalam Kempen Itali sehingga pasukan Jerman di Itali menyerah pada 2 Mei 1945. Pada bulan Jun 1945, Old Ironsides dipindahkan ke Jerman sebagai sebahagian daripada pasukan penjajah Tentera Darat AS.

Dalam penarikan pasukan setelah Perang Dunia II, Bahagian Perisai Pertama dinonaktifkan pada 25 April 1946. Dengan kejayaan tangki T-34 buatan Rusia oleh musuh pada awal Perang Korea pada tahun 1950, ada semangat baru untuk tentera berperisai di Tentera AS. Sebagai sebahagian dari penumpukan kekuatan baru, Old Ironsides diaktifkan semula pada 7 Mac 1951 di Fort Hood, Texas dan merupakan unit Angkatan Darat A.S. pertama yang melancarkan tangki M48 Patton yang baru.

Walaupun Bahagian Perisai Pertama tidak ikut serta sebagai bahagian dalam Perang Vietnam, dua unit bawahan mereka turut serta. Syarikat A, 501st Aviation dan 1st Squadron, 1st Cavalry berkhidmat dengan perbezaan. Kedua-dua unit tersebut memperoleh Citations Unit Presidential dan 1-1 Cavalry menerima Anugerah Unit Valor dan tiga Palang Gallantry Vietnam. Tidak ada unit yang secara rasmi terlepas dari Bahagian Perisai Pertama. Veteran kedua-dua unit boleh memakai Old Ironsides sebagai tempur tempur. Juga, pada tahun 1967 tiga batalion infanteri Old Ironsides dibentuk menjadi Briged Infantri ke-198 dan dikerahkan ke Vietnam. Dua dari batalion tersebut, Infanteri 1-6 dan Infanteri ke-1, dikembalikan ke Bahagian Perisai ke-1.

Ketika Vietnam berakhir, Amerika Syarikat mengalihkan perhatiannya ke Perang Dingin di Eropah. Bahagian Perisai Pertama dipindahkan ke Jerman pada tahun 1971, yang berpusat di bandar Ansbach di Jerman Barat. Bahagian ini kekal di Jerman selama dua puluh tahun ke depan sebagai sebahagian daripada pasukan Amerika yang komited untuk mempertahankan NATO dari Eropah.

Pada bulan November 1990, Old Ironsides diberitahu untuk dikirim ke Timur Tengah sebagai tindak balas terhadap pencerobohan Iraq ke Kuwait. Dalam waktu kurang dari dua bulan, Divisi memindahkan 17.400 tentera dan 7.050 peralatan dengan kereta api, laut, dan udara ke Arab Saudi untuk menyokong Operasi Gurun Perisai. Pada 24 Februari 1991, Bahagian Perisai 1 melintasi Iraq untuk memulakan Operasi Desert Storm sebagai unit utama dalam serangan utama VII Corps. Misinya adalah untuk menghancurkan Bahagian Pengawal Republik Iraq yang elit. Dalam letupan 89 jam di padang pasir, Old Ironsides menempuh jarak sejauh 250 kilometer dari wilayah musuh. Mereka menghancurkan 768 kereta kebal, kapal induk berperisai, dan kepingan artileri. Bahagian Perisai Pertama juga menangkap 1.064 tawanan perang. Old Ironsides kembali ke Ansbach, Jerman pada 8 Mei 1991. Kemenangan mereka diraikan dengan kunjungan Wakil Presiden Amerika Syarikat dan penyertaan dalam perarakan kemenangan di Washington D.C. dan New York City.

Bahagian Perisai Pertama dipanggil untuk berkhidmat sekali lagi, kali ini di Balkan. Old Ironsides diperintahkan ke Bosnia-Herzegovina dan sebahagian daripada Operation Joint Endeavour pada 14 Disember 1995. Task Force Eagle mengambil alih wilayah tanggungjawabnya semasa upacara bersama pasukan PBB di Pangkalan Eagle di Tuzla pada 20 Disember. Selepas penyebaran bersejarah Sungai Sava pada 31 Disember 1995, Bahagian Old Ironsides dan unsur-unsur pendukungnya dari Korps V A.S. disatukan oleh pasukan dari dua belas negara lain. Pasukan tentera Rusia adalah sebahagian daripada kekuatan ini. Tentera Amerika dan Rusia yang bekerjasama untuk menjaga keamanan adalah tanda yang benar bahawa Perang Dingin sudah berakhir. Task Force Eagle menegakkan gencatan senjata, mengawasi penandaan sempadan dan zon pemisahan antara puak-puak yang sebelumnya berperang, penarikan paksa para pejuang, dan pergerakan senjata berat ke tempat penyimpanan yang ditentukan. Task Force Eagle juga menyokong Pertubuhan Keselamatan dan Kerjasama dalam usaha Eropah untuk mentadbir pilihan raya nasional yang pertama kali demokratik. Bahagian Perisai Pertama dibebaskan oleh Bahagian Infanteri 1 dan kembali ke Jerman pada bulan November 1996.

Pada tahun 1999, Old Ironsides dikerahkan lagi. Kali ini Bahagian Perisai 1 menyokong Pasukan Bersekutu dan Penjaga Bersama Operasi. Pasukan Sekutu Operasi membawa tentera Old Ironsides ke Albania sebagai tindak balas terhadap pembersihan etnik dan pertempuran di sana. Pengawal Bersama Operasi adalah untuk menegakkan resolusi Majlis Keselamatan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu untuk mengembalikan keamanan di wilayah Kosovo.

Bahagian Perisai Pertama memulakan penyertaannya dalam perang global terhadap keganasan ketika menerima perintah penyebaran ke Komando Pusat A.S. pada 4 Mac 2003. Menjelang 15 April Old Ironsides bergerak keluar untuk berpartisipasi dalam Operasi Kebebasan Iraq. Selama penempatan selama 15 bulan, Task Force 1st Armoured Division merupakan pasukan petugas berasaskan bahagian terbesar dalam sejarah Tentera A.S. Unit-unit yang berkhidmat dengan Pasukan Petugas merangkumi unsur-unsur bersaiz brigade dari Divisyen Udara ke-82, Bahagian Infantri ke-3, Bahagian Kavaleri ke-1, Rejimen Berkuda Perisai ke-2, Batalion Infanteri ke-124, Briged Polis Tentera ke-18 dan ke-89 dan Batalion MP ke-168 . Pada tahap kemuncaknya, lebih daripada 39,000 askar merupakan sebahagian daripada Bahagian Perisai Pasukan Petugas 1. Bahagian ini bertanggungjawab ke atas Baghdad pada bulan April 2003. Old Ironsides dijadualkan kembali ke Jerman pada bulan April 2004, tetapi lawatan mereka dilanjutkan selama tiga bulan untuk mengalahkan militia Syiah yang dipimpin oleh Moqtada Al Sadr.

Briged ke-3 Bahagian dikerahkan ke Iraq sekali lagi untuk Operasi Iraqi Freedom III pada Januari 2005, ini setelah hanya lapan bulan di rumah. Mereka dilampirkan ke Bahagian Infanteri ke-3 sebagai bagian dari Task Force Baghdad. Pasukan Tempur Briged ke-2 (BCT) dikerahkan ke Kuwait pada bulan November 2005 untuk menyokong Operasi Iraqi Freedom IV. Briged Pertama Old Ironsides dikerahkan kembali ke Iraq pada Januari 2006.

Pada tahun 2005, komisi Base Realignment and Closure (BRAC) menetapkan bahawa Bahagian Perisai Pertama harus meninggalkan pangkalan kediaman mereka di Jerman dan berpindah ke Fort Bliss, Texas. Di sana mereka akan memperoleh Pasukan Tempur Briged ke-4 dan ke-5. Langkah dan penyusunan semula ini akan berlaku antara tahun 2008 dan 2011.

Seperti nama tentera laut mereka, Bahagian Perisai Pertama membawa tradisi dan nilai ketenteraan yang telah lama dikenali oleh Old Ironsides selama lebih dari setengah abad. Mereka juga merupakan bahagian perisai Tentera Darat Amerika Syarikat, yang maju dalam teknologi dan taktik, yang masih kuat hari ini. Kedua-dua askar dan veteran yang aktif dengan bangga memakai tampalan Bahagian Perisai Pertama dan berkata, "Saya bersama Old Ironsides."

Kedai Hadiah Bahagian Perisai Pertama:

Beli Item Hadiah dan T-shirt 1st AD di kedai & raquo kami

Lawati Military Vet Shop di Facebook & # 151 Ingin menjadi rakan kami? Sertailah kami di Facebook untuk pautan ke artikel dan item berita mengenai isu Veteran, penjualan dan kod kupon terkini, pengumuman produk baru dan intipan produk dan reka bentuk yang akan datang.



Komen:

  1. Innocent

    Pada pendapat saya, anda melakukan kesalahan. Saya boleh membuktikannya. Tulis kepada saya di PM, kami akan berkomunikasi.

  2. Loe

    Can I take one picture from your blog? Saya sangat sukakannya. I will naturally put a link on you.

  3. Oswy

    apa yang akan kami lakukan tanpa idea cemerlang anda

  4. Unwine

    Serve, people, all good deeds! Selamat Hari Natal kepada kamu! dear ones and may the new year be successful and happy!

  5. Chiko

    MMM yeah!!



Tulis mesej