Angkor Wat Arkeologi Menggali Hasil Baru Penurunan Tamadunnya

Angkor Wat Arkeologi Menggali Hasil Baru Penurunan Tamadunnya


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Oleh Alison Kyra Carter /Perbualan

Kuil Angkor Wat yang terkenal di Kemboja adalah salah satu monumen keagamaan terbesar di dunia, dikunjungi oleh lebih dari 2 juta pelancong setiap tahun.

Ia dibina pada awal abad ke-12 oleh Raja Suryavarman II, salah satu raja peradaban Angkorian yang paling terkenal yang berlangsung dari sekitar abad kesembilan hingga ke-15. Strukturnya sangat berkaitan dengan identiti Kemboja bahkan hari ini sehingga muncul di bendera negara.

Ilustrasi Angkor Wat pada tahun 1880 oleh Louis Delaporte. (Maksim / )

Selama bertahun-tahun, sejarawan meletakkan keruntuhan tamadun Angkor pada tahun 1431, ketika ibu kota Angkor dipecat oleh Kerajaan Thailand Ayutthaya dan ditinggalkan. Idea bahawa ibu kota Angkor ditinggalkan juga berperanan dalam penafsiran penjajah Angkor pada abad ke-19 sebagai peradaban yang dilupakan oleh orang Kemboja dan dibiarkan hancur di dalam hutan. Banyak pelancong masih datang ke Angkor Wat dengan konsep romantis kuno mengenai reruntuhan sepi yang muncul dari hutan misteri.

Tetapi para cendekiawan telah lama menentang penafsiran ini dan bukti arkeologi memberikan lebih banyak cahaya mengenai penurunan peradaban Angkorian. Prosesnya jauh lebih lama dan lebih kompleks daripada yang dibayangkan sebelumnya, keruntuhan Angkor mungkin lebih baik digambarkan sebagai transformasi.

Dengan melihat peristiwa yang berkaitan dengan kuil yang satu ini, ahli arkeologi seperti saya dapat melihat mikrokosmos dari beberapa transformasi wilayah yang lebih luas yang berlaku di Angkor.

Apa yang Berlaku pada Tamadun Angkor?

Penyelidik percaya tamadun Angkor ditubuhkan pada tahun 802 Masihi. Kawasan tengah dan ibu kotanya berada di tebing Tasik Tonle Sap di barat laut Kemboja. Negara Angkorian didirikan dan tumbuh selama periode iklim yang baik dengan curah hujan yang banyak. Pada puncaknya, penguasa Angkor mungkin menguasai sebahagian besar daratan Asia Tenggara.

Tamadun Angkor berkembang pesat pada awal tahun 1100an ketika pembinaan dimulakan di tapak kuil Angkor Wat. Dibangun sebagai penciptaan semula alam semesta Hindu, ciri yang paling mencolok adalah lima menara batu pasir yang naik di atas empat kandang kuil, yang mewakili puncak Gunung Meru, pusat alam semesta. Kuil ini dikelilingi oleh parit besar yang melambangkan Laut Susu dari mana 'amrita', elixir keabadian, dibuat.

  • Lukisan-lukisan tersembunyi yang dijumpai di kuil kuno Angkor Wat
  • Rekonstruksi Menakjubkan Menunjukkan Kehidupan Harian di Sekitar Angkor Wat dengan Perincian yang Hebat dan Cantik
  • Berjalan di Shadows of Serenity: Kota Suci Besar Angkor Thom

Tapak kuil Angkor Wat. ( A.Jedynak / Stok Adobe)

Tetapi pada akhir abad ke-13, banyak perubahan telah berlaku. Kuil batu besar terakhir di Angkor dibina pada tahun 1295, dan prasasti Sanskrit terbaru bermula pada tahun yang sama. Prasasti terakhir di Khmer, bahasa Kemboja, muncul beberapa dekad kemudian pada tahun 1327. Membina kuil batu dan menulis prasasti adalah aktiviti elit - kejadian terakhir di ibu kota Angkorian berlaku semasa penerapan Buddhisme Theravada di seluruh wilayah yang menggantikan agama Hindu.

Pergeseran agama ini mengganggu struktur kuasa berasaskan Hindu yang sudah ada. Penekanan beralih dari kuil batu dan birokrasi kerajaan yang ditaja oleh kerajaan ke pagoda Buddha berasaskan masyarakat, yang dibina dari kayu. Pada masa yang sama, perdagangan maritim dengan China meningkat. Penempatan semula ibu negara ke selatan, berhampiran ibu kota moden Phnom Penh, membolehkan pemerintah memanfaatkan peluang ekonomi ini.

Penyelidikan Paleoklimat telah menunjukkan perubahan persekitaran di seluruh wilayah yang juga terjadi pada waktu itu. Serangkaian kekeringan selama puluhan tahun, diselingi monsun lebat, mengganggu rangkaian pengurusan air Angkor yang bertujuan untuk menangkap dan membuang air.

Satu kajian mengenai tambak di sekitar kawasan perkotaan yang berkubu Angkor Thom menunjukkan bahawa golongan elit kota itu sudah berangkat menjelang abad ke-14, hampir 100 tahun sebelum pemukulan ibu kota oleh Ayutthaya.

Pasukan penulis, menggali gundukan pekerjaan di sekitar kuil Angkor Wat. Walaupun kawasan ini sekarang ditutupi dengan pohon-pohon lebat, pada masa lalu pasti ada rumah di gundukan ini. (Alison Carter / CC BY-SA 4.0 )

Penggalian di Pagar Kuil Angkor Wat

Saya dan rakan sekerja, bekerjasama dengan Pihak Berkuasa APSARA pemerintah yang mengawasi Angkor Archaeological Park, mula menggali di dalam kuil Angkor Wat pada tahun 2010.

Daripada memusatkan perhatian pada kuil itu sendiri, kami melihat gundukan pekerjaan yang mengelilingi kuil itu. Pada masa lalu, orang akan membina rumah dan tinggal di atas gundukan ini. Tinjauan LiDAR di wilayah ini menjelaskan bahawa Angkor Wat, dan banyak kuil lain termasuk Ta Prohm yang berdekatan, dikelilingi oleh sistem gundukan gundukan di dalam kurungan mereka.

Selama tiga musim di padang, saya dan rakan sekerja menggali gundukan ini, menemui sisa-sisa timbunan seramik, perapian dan sisa makanan yang terbakar, lubang pasang dan batu rata yang mungkin merupakan sebahagian dari permukaan lantai atau jalan.

Ahli arkeologi menggali gundukan rumah di kandang Angkor Wat pada tahun 2015. (Alison Carter / CC BY-SA 4.0 )

Masih belum jelas siapa yang tinggal di gundukan ini, kerana kita belum menemui artifak yang memberi petunjuk mengenai pekerjaan penduduk. Prasasti menggambarkan ribuan orang yang diperlukan untuk memastikan kuil berfungsi, jadi kami mengesyaki bahawa banyak dari mereka yang tinggal di gundukan bekerja dengan beberapa kapasiti di kuil Angkor Wat, mungkin sebagai pakar agama, penari kuil, pemuzik atau buruh lain.

Semasa penggalian, kami mengumpulkan sisa-sisa organik yang terbakar, terutamanya kepingan arang kayu yang dikaitkan dengan lapisan atau ciri yang berbeza seperti perapian. Dengan menggunakan temu janji radiokarbon, kami mengenal pasti tarikh untuk 16 keping arang. Kami menggunakan tarikh ini untuk membina kronologi yang lebih terperinci ketika orang menggunakan ruang kandang kuil - memberikan idea yang lebih bernuansa mengenai masa penjajahan di Angkor Wat.

  • Penemuan Patung Kuno yang Luar Biasa di Kompleks Angkor Kemboja
  • 90,000 foto panorama menghidupkan laman kuno Kemboja di Google Street View
  • Teknologi Laser Mendedahkan Ciri Baru yang Mengejutkan di Angkor

Tumpukan seramik dan makanan masih tinggal di gundukan pekerjaan. Ahli arkeologi mengambil serpihan sisa organik yang terbakar dari ciri seperti ini sehingga aktiviti tertentu berlaku. (Alison Carter / CC BY-SA 4.0 )

Tarikh Radiocarbon Bercerita Berbeza

Tarikh kami menunjukkan bahawa pemandangan di sekitar Angkor Wat mungkin pada awalnya dihuni pada abad ke-11, sebelum pembinaan kuil pada awal abad ke-12. Kemudian lanskap kandang kuil Angkor Wat, termasuk sistem grid tambak, dibentangkan. Orang kemudian mendiami gundukan.

Kemudian kita mempunyai jurang, atau jeda, pada tarikh radiokarbon kita. Sukar untuk menyesuaikannya dengan tahun-tahun kalendar, tetapi kami rasa kemungkinannya berkisar antara akhir abad ke-12 atau awal abad ke-13 hingga akhir abad ke-14 atau awal abad ke-15. Jurang ini bertepatan dengan banyak perubahan yang berlaku di Angkor. Berdasarkan penggalian kami, nampaknya gundukan pendudukan ditinggalkan, atau penggunaannya berubah dalam tempoh ini.

Namun, kuil Angkor Wat itu sendiri tidak pernah ditinggalkan. Dan lanskap di sekitar kuil itu tampaknya ditempati kembali pada akhir abad ke-14 atau awal abad ke-15, dalam tempoh Angkor kononnya dipecat dan ditinggalkan oleh Ayutthaya dan digunakan hingga abad ke-17 atau ke-18.

Angkor Wat sebagai Mikrokosmos Tamadun

Sebagai salah satu kuil Angkor yang paling penting, Angkor Wat dapat dilihat sebagai semacam penghubung untuk perkembangan peradaban yang lebih luas.

Tampaknya telah mengalami transformasi pada masa yang sama bahawa masyarakat Angkorian yang lebih luas juga menyusun semula. Walaupun begitu, Angkor Wat tidak pernah ditinggalkan. Apa yang boleh ditinggalkan adalah klise letih penjelajah asing yang "menemui" bandar-bandar yang hilang di hutan '.

Angkor Wat kalah di hutan. ( David Davis / Stok Adobe)

Walaupun nampak jelas bahawa kota ini mengalami pergeseran demografi, beberapa bahagian penting dari lanskap tidak sepi. Orang ramai kembali ke Angkor Wat dan kawasan sekitarnya semasa sejarah sejarah mengatakan bahawa kota itu diserang dan ditinggalkan.

Untuk menggambarkan kemerosotan Angkor sebagai kejatuhan adalah satu keliru. Kajian arkeologi yang sedang berlangsung menunjukkan bahawa orang Angkorian menyusun semula dan menyesuaikan diri dengan berbagai keadaan yang bergolak dan berubah.


Ahli arkeologi menunjukkan populasi untuk wilayah Angkor Besar

EUGENE, Ore. & # 8212 7 Mei 2021 & # 8212 Penyelidikan arkeologi jangka panjang, yang didorong oleh algoritma penderiaan lidar udara dan pembelajaran mesin, mendapati bahawa wilayah Angkor Besar Kemboja & # 8217s menempatkan 700,000-900,000 orang.

Kota yang luas, yang berkembang maju dari abad ke-9 hingga ke-15, perlahan-lahan mengungkapkan masa lalunya yang tersembunyi di hutan kepada ahli arkeologi, tetapi jumlah penduduknya telah menjadi misteri.

Anggaran baru, yang dimungkinkan oleh kajian yang dirancang di University of Oregon, adalah yang pertama untuk keseluruhan campuran landskap bandar dan luar bandar seluas 3.000 kilometer persegi. Penemuan yang diterbitkan pada 7 Mei di jurnal Kemajuan Sains.

Penemuan ini penting bagi berpotensi membantu bandar-bandar di bawah tekanan perubahan iklim, kata pengarang bersama Roland Fletcher dari University of Sydney dan pengarah Program Penyelidikan Angkor, sebuah kolaborasi dengan Kemboja & # 8217s Authority for the Protection of the Site and Management of the Wilayah Angkor.

& # 8220Kami tinggal di kota-kota berkepadatan rendah raksasa di seluruh dunia yang serupa dengan Angkor, yang menunjukkan kerentanan serius terhadap perubahan iklim yang teruk, & # 8221 kata Fletcher. & # 8220Kami benar-benar perlu mengetahui mekanisme bagaimana Angkor bekerja dan apa yang orang lakukan untuk mendapatkan idea tentang bagaimana pengalaman tersebut dapat dirujuk kepada risiko yang kita hadapi di masa depan kita. & # 8221

Dengan gabungan data, termasuk dari kajian selama beberapa dekad oleh penyelidik antarabangsa dan Kemboja, kajian baru ini menunjukkan perincian populasi pusat upacara Angkor & # 8217, metropolis yang meluas ke luar seperti pinggiran bandar moden dan tanggul yang menggabungkan kawasan pertanian. Angkor adalah kota berkepadatan rendah, dengan penduduknya tersebar di kawasan yang luas.

Anggaran penduduk awal adalah untuk 750,000 penduduk di kawasan seluas 1.000 kilometer persegi di sekitar pusat Angkor, kata Fletcher. Di kawasan ini terdapat kuil-kuil keagamaan batu, termasuk Angkor Wat yang menarik perhatian pelancong.

Di luar kuil-kuil batu di Angkor tengah terdapat rumah dan lokasi struktur penunjang, semuanya terbuat dari bahan organik yang ditangkap oleh hutan, kata ahli arkeologi UO, Alison K. Carter, seorang pakar dalam penyelidikan arkeologi bijirin halus yang telah melakukan kerja lapangan di Kemboja sejak tahun 2005.

Carter adalah pengarang utama bersama Sarah Klassen, bekas penyelidik pasca doktoral di University of British Columbia. Kedua-duanya merancang dan merancang kajian itu sementara Klassen adalah sarjana pelawat di UO dengan sokongan dari Pejabat Hal Ehwal Antarabangsa & # 8217 Dana Kerjasama Fakulti Oregon Global. Secara keseluruhan, 14 penyelidik Angkor yang telah lama bekerja sama.

Klassen membawa pembelajaran mesin ke projek itu, menggunakan analisis statistik berlapis yang menggabungkan data dari arkib sejarah dan peta dengan perincian yang diperoleh mengenai imbasan lidar wilayah dalam projek yang diketuai oleh pengarang bersama Damian Evans dari Institut Pengajian Asia Perancis, di 2012 dan 2015.

Lidar, yang pendek untuk pengesanan dan jarak cahaya, dilakukan dengan mengirim denyutan laser ke bawah dari pesawat. Ia menangkap perincian tanah dengan mengabaikan kekacauan tanah seperti hutan. Data baru, kata Klassen, & # 8220 benar-benar mengubah pemahaman kita mengenai landskap. & # 8221

Lidar mendokumentasikan dan memetakan 20,000 ciri yang belum pernah dilihat sebelumnya, menambah pangkalan data sebelumnya di 5,000 lokasi, kata Klassen, yang kini menjadi penyelidik pasca doktoral di University of Leiden.

& # 8220Ketika anda berada di tanah di bahagian utama pusat bandar, ia cukup berhutan, & # 8221 Carter berkata. & # 8220Saat anda berjalan di sekitar anda dapat mengetahui ada sesuatu di lanskap di sekitar anda, tetapi anda tidak dapat melihat sesuatu dengan jelas. Lidar memberi kami gundukan dan kemurungan yang indah, yang kami anggap sebagai kolam kecil. & # 8221

Ketika gambar lidar awal dihantar, para penyelidik di stesen lapangan Angkor berjaga hingga awal pagi untuk menonton, kata Fletcher.

& # 8220Sungguh luar biasa, & # 8221 katanya. & # 8220Kami memiliki data radar sebelumnya, tetapi jumlah maklumat baru sangat mengejutkan, terutama kerana gambar lidar menangkap seluruh wilayah dengan terperinci. & # 8221

Data baru telah disusun ke dalam periode pertumbuhan Angkor & # 8217 yang berlainan, terutama dalam kehidupan raja-raja yang paling berpengaruh terhadap perubahan infrastruktur, kata Carter, yang mengetuai Makmal Arkeologi Asia Tenggara UO & # 8217.

Lidar menunjukkan di mana rumah-rumah, yang telah dibina di atas gundukan dan ditinggikan di tiang, berdiri. Penyelidik menganggarkan bahawa lima orang tinggal di setiap isi rumah dan mengekstrapolasi data tersebut untuk menilai jumlah penduduk di wilayah ini.

& # 8220Kami melihat pertumbuhan bandar Angkor dari masa ke masa, & # 8221 Carter berkata. & # 8220Kami mendapati bahawa bahagian bandar yang berlainan tumbuh dengan cara yang berbeza. Cara kita memikirkan pertumbuhan penduduk di bandar dan pinggir bandar hari ini mungkin sama untuk Angkor. & # 8221

Hasil kajian & # 8217s meningkatkan & # 8220 pemahaman komparatif mengenai urbanisme proden, & # 8221 kata pengarang bersama Miriam T. Stark, pengarah Pusat Pengajian Asia Tenggara di University of Hawaii di Manoa.

& # 8220Mengkaji populasi Angkor & # 8217 adalah penting untuk membayangkan urbanisme masa depan & # 8217 berkaitan dengan perubahan iklim global, & # 8221 kata Stark. & # 8220Angkor adalah bandar tropika yang bertahan selama berabad-abad dari turun naik politik dan iklim. Menjejak sejarah dan titik tolaknya dapat membantu perancang bandar memahami beberapa jenis kekangan yang menghadapi peningkatan jumlah bandar di dunia & # 8217. & # 8221

Sumbangan pembelajaran mesin Klassen & # 8217s pada awalnya diterbitkan dalam kajian 2018 di PLOS SATU.

& # 8220Dalam makalah baru ini, & # 8221 katanya, & # 8220kami memperkenalkan paradigma pembelajaran statistik dan kajian kes dan dataset arkeologi kami. Kami kemudian meneroka empat pendekatan matematik klasik untuk mencari peramal yang signifikan secara statistik hingga kuil-kuil yang dibina di lokasi yang berlainan di rantau ini. & # 8221

Itu membawa kepada model sejarah untuk kuil-kuil yang dibina antara tahun-tahun moden 821-1149 dalam ralat purata mutlak 49-66 tahun.

& # 8220Ini sangat penting untuk kajian kami, kerana ini memungkinkan kami melihat bagaimana kawasan metropolitan berkembang berbanding dengan pusat upacara sivik, & # 8221 kata Klassen. & # 8220Ia juga memungkinkan kita untuk menganggarkan populasi yang terhubung ke kuil dan melihat bagaimana populasi tersebut berubah dari masa ke masa. & # 8221

Maklumat penduduk membuka jalan untuk lebih memahami ekonomi dan ketahanan Angkor, kata pengarang bersama Christophe Pottier dari Institut Pengajian Asia Perancis, yang telah meneliti laman web ini selama 30 tahun.

Tempoh pertumbuhan yang diliputi dalam kajian baru berlaku antara 770 dan 1300.

Penyelidikan masa depan, kata Fletcher, akan mengkaji lebih mendalam mengenai pengembangan kelompok populasi.

& # 8220Berapakah jumlah penduduk Angkor sebelum tempoh sampel ini? Kita mesti berada di bawah semua struktur semasa dengan arkeologi untuk meramalkan dan memodelkan tempoh sebelumnya, & # 8221 katanya.

Sumbangan Klassen dan Carter & # 8217 sangat penting untuk penyelidikan masa depan, kata Fletcher.

Beberapa penulis bersama kajian baru, termasuk Carter, Evans dan Stark, dan kolaborator lain telah mempersoalkan konsepsi bahawa Angkor cepat habis kerana tekanan iklim pada abad ke-15.

& # 8220Kami dapat mengetahui dari data arkeologi kami bahawa masih ada orang di lanskap, dan ada bukti pengubahsuaian yang dilakukan pada kuil-kuil hingga abad ke-16, & # 8221 Carter. & # 8220Kerja kami tidak betul-betul dirancang untuk menjawab persoalan masa untuk pergeseran penduduk menjauhi kawasan ini, tetapi ia mungkin berlaku lebih lambat daripada pemikiran lama. & # 8221

Beberapa organisasi membiayai penyelidikan, termasuk Yayasan Keluarga Rust, Majlis Penyelidikan Sains Sosial dan Kemanusiaan Kanada,
Peningkatan Penyelidikan Disertasi Doktoral Yayasan Sains Nasional
Anugerah, American Council of Learned Societies-Program Robert H. N. Ho Family Foundation in Buddhist Studies, Australian Research Council dan European Research Council.

Kertas dalam Kemajuan Sains: https: / / pendahuluan. sciencemag. org / kandungan / 7/19 / eabf8441

Esei perbualan oleh Carter dan Klassen: https: / / theconversation. com / a-metropolis-timbul-di-abad pertengahan-kambodia-baru-penyelidikan-menunjukkan-berapa-banyak-orang-tinggal-di-the-angkor-empayar-dari masa ke masa-157573

Mengenai Alison Carter: https: / / antropologi. uoregon. edu / profil / acarter4 /

Makmal Arkeologi Asia Tenggara Carter & # 8217s: https: / / blog. uoregon. edu / acarter4 /

Jabatan Antropologi: https: / / antropologi. uoregon. edu /

Angkor Wat menggali memberi petunjuk baru kepada penurunan peradaban & # 8217s: https: / / sekitar. uoregon. edu / content / angkor-wat-digs-yield-new-petunjuk-nya-peradaban-merosot

Mengenai Sarah Klassen: https: / / www. universititleiden. nl / en / ahli staf / sarah-klassen # tab-2


Apa yang berlaku dengan tamadun Angkor?

Para penyelidik percaya bahawa tamadun Angkor ditubuhkan pada tahun 802 A.D. Pusat dan ibu kotanya berada di tebing Tasik Tonle Sap di barat laut Kemboja. Negara Angkorian didirikan dan tumbuh selama periode iklim yang baik dengan curah hujan yang banyak. Pada puncaknya, penguasa Angkor mungkin menguasai sebahagian besar daratan Asia Tenggara.

Tamadun Angkor berkembang pesat pada awal tahun 1100an ketika pembinaan dimulakan di tapak kuil Angkor Wat. Dibangun sebagai penciptaan semula alam semesta Hindu, ciri yang paling mencolok adalah lima menara batu pasir yang naik di atas empat kandang kuil, yang mewakili puncak Gunung Meru, pusat alam semesta. Kuil ini dikelilingi oleh parit besar yang melambangkan Laut Susu dari mana "amrita," elixir keabadian, diciptakan.

Tetapi pada akhir abad ke-13, banyak perubahan telah berlaku. Kuil batu besar terakhir di Angkor dibina pada tahun 1295, dan prasasti Sanskrit terbaru bermula pada tahun yang sama. Prasasti terakhir di Khmer, bahasa Kemboja, muncul beberapa dekad kemudian pada tahun 1327.Membina kuil batu dan menulis prasasti adalah aktiviti elit - kejadian terakhir di ibu kota Angkorian berlaku semasa penerapan Buddhisme Theravada di seluruh wilayah yang menggantikan agama Hindu.

Pergeseran agama ini mengganggu struktur kuasa berasaskan Hindu yang sudah ada. Penekanan beralih dari kuil batu dan birokrasi kerajaan yang ditaja oleh kerajaan ke pagoda Buddha berasaskan masyarakat, yang dibina dari kayu. Pada masa yang sama, perdagangan maritim dengan China meningkat. Penempatan semula ibu negara ke selatan, berhampiran ibu kota moden Phnom Penh, membolehkan pemerintah memanfaatkan peluang ekonomi ini.

Penyelidikan Paleoklimat telah menunjukkan perubahan persekitaran di seluruh wilayah yang juga terjadi pada waktu itu. Serangkaian kekeringan selama puluhan tahun, diselingi monsun lebat, mengganggu rangkaian pengurusan air Angkor yang bertujuan untuk menangkap dan membuang air.

Satu kajian mengenai tambak di sekitar kawasan perkotaan yang berkubu Angkor Thom menunjukkan bahawa golongan elit kota itu sudah berangkat menjelang abad ke-14, hampir 100 tahun sebelum pemukulan ibu kota oleh Ayutthaya.

Pasukan penulis, menggali gundukan pekerjaan di sekitar kuil Angkor Wat. Walaupun kawasan ini sekarang ditutupi dengan pohon-pohon lebat, pada masa lalu pasti ada rumah di gundukan ini.
Alison Carter, CC BY-ND


Ahli arkeologi menunjukkan populasi untuk wilayah Angkor Besar

(Press-News.org) EUGENE, Ore. - 7 Mei 2021 - Penyelidikan arkeologi jangka panjang, yang didorong oleh algoritma penderiaan lidar udara dan pembelajaran mesin, mendapati bahawa wilayah Angkor Besar Kemboja adalah rumah bagi 700,000-900,000 orang.

Kota yang luas, yang berkembang maju dari abad ke-9 hingga ke-15, perlahan-lahan mengungkapkan masa lalunya yang tersembunyi di hutan kepada ahli arkeologi, tetapi jumlah penduduknya telah menjadi misteri.

Anggaran baru, yang dimungkinkan oleh kajian yang dirancang di University of Oregon, adalah yang pertama untuk keseluruhan campuran landskap bandar dan luar bandar seluas 3.000 kilometer persegi. Penemuan yang diterbitkan pada 7 Mei dalam jurnal Science Advances.

Penemuan ini penting bagi berpotensi membantu bandar-bandar di bawah tekanan perubahan iklim, kata pengarang bersama Roland Fletcher dari University of Sydney dan pengarah Program Penyelidikan Angkor, sebuah kerjasama dengan Pihak Berkuasa Kemboja untuk Perlindungan Tapak dan Pengurusan Wilayah Angkor.

"Kami terutama tinggal di kota-kota berkepadatan rendah raksasa di seluruh dunia yang serupa dengan Angkor, yang menunjukkan kerentanan serius terhadap perubahan iklim yang teruk," kata Fletcher. "Kami benar-benar perlu mengetahui mekanisme bagaimana Angkor bekerja dan apa yang orang lakukan untuk mendapatkan idea tentang bagaimana pengalaman tersebut dapat dirujuk kepada risiko yang kita hadapi di masa depan kita."

Dengan data gabungan, termasuk dari beberapa dekad penyelidikan oleh penyelidik antarabangsa dan Kemboja, kajian baru itu menunjukkan perincian penduduk mengenai pusat bandar upacara Angkor, metropolis yang meluas ke luar seperti pinggiran bandar moden dan tanggul yang menggabungkan kawasan pertanian. Angkor adalah kota berkepadatan rendah, dengan penduduknya tersebar di kawasan yang luas.

Anggaran penduduk awal adalah untuk 750,000 penduduk di kawasan seluas 1.000 kilometer persegi di sekitar pusat Angkor, kata Fletcher. Di kawasan ini terdapat kuil-kuil keagamaan batu, termasuk Angkor Wat yang menarik perhatian pelancong.

Di luar kuil-kuil batu di Angkor tengah terdapat rumah dan lokasi struktur penunjang, semuanya terbuat dari bahan organik yang ditangkap oleh hutan, kata ahli arkeologi UO, Alison K. Carter, seorang pakar dalam penyelidikan arkeologi bijirin halus yang telah melakukan kerja lapangan di Kemboja sejak tahun 2005.

Carter adalah pengarang utama bersama Sarah Klassen, bekas penyelidik pasca doktoral di University of British Columbia. Keduanya merancang dan merancang kajian itu sementara Klassen adalah sarjana pelawat di UO dengan sokongan dari Dana Kerjasama Fakulti Global Oregon Pejabat Hal Ehwal Antarabangsa. Secara keseluruhan, 14 penyelidik Angkor yang telah lama bekerja sama.

Klassen membawa pembelajaran mesin ke projek itu, menggunakan analisis statistik berlapis yang menggabungkan data dari arkib sejarah dan peta dengan perincian yang diperoleh mengenai imbasan lidar wilayah dalam projek yang diketuai oleh pengarang bersama Damian Evans dari Institut Pengajian Asia Perancis, di 2012 dan 2015.

Lidar, yang pendek untuk pengesanan dan jarak cahaya, dilakukan dengan mengirim denyutan laser ke bawah dari pesawat. Ia menangkap perincian tanah dengan mengabaikan kekacauan tanah seperti hutan. Data baru, Klassen mengatakan, "benar-benar mengubah pemahaman kita tentang landskap."

Lidar mendokumentasikan dan memetakan 20,000 ciri yang belum pernah dilihat sebelumnya, menambah pangkalan data sebelumnya di 5,000 lokasi, kata Klassen, yang kini menjadi penyelidik pasca doktoral di University of Leiden.

"Ketika anda berada di tanah di bahagian utama pusat bandar, ia cukup berhutan," kata Carter. "Semasa anda berjalan di sekitar, anda dapat mengetahui bahawa ada sesuatu di lanskap di sekitar anda, tetapi anda tidak dapat melihat apa-apa dengan jelas. Lidar memberi kami gundukan dan kemurungan yang indah, yang kami anggap sebagai kolam kecil."

Ketika gambar lidar awal dihantar, para penyelidik di stesen lapangan Angkor berjaga hingga awal pagi untuk menonton, kata Fletcher.

"Itu benar-benar luar biasa," katanya. "Kami memiliki data radar sebelumnya, tetapi jumlah maklumat baru sangat mengejutkan, terutama kerana gambar lidar menangkap seluruh wilayah dengan sangat terperinci."

Data baru telah disusun ke dalam periode pertumbuhan Angkor yang berlainan, terutama dalam kehidupan raja-raja yang paling berpengaruh terhadap perubahan infrastruktur, kata Carter, yang mengetuai Makmal Arkeologi Asia Tenggara UO.

Lidar menunjukkan di mana rumah-rumah, yang telah dibina di atas gundukan dan ditinggikan di tiang, berdiri. Penyelidik menganggarkan bahawa lima orang tinggal di setiap isi rumah dan mengekstrapolasi data tersebut untuk menilai jumlah penduduk di wilayah ini.

"Kami melihat pertumbuhan bandar Angkor dari masa ke masa," kata Carter. "Kami mendapati bahawa bahagian bandar yang berlainan tumbuh dengan cara yang berbeza. Cara kita memikirkan pertumbuhan penduduk di bandar dan pinggir bandar hari ini mungkin sama untuk Angkor."

Penemuan kajian ini meningkatkan "pemahaman komparatif mengenai urbanisme moden," kata pengarang bersama Miriam T. Stark, pengarah Pusat Pengajian Asia Tenggara di University of Hawaii di Manoa.

"Mempelajari populasi Angkor adalah penting untuk membayangkan urbanisme masa depan berkenaan dengan perubahan iklim global," kata Stark. "Angkor adalah kota tropis yang bertahan selama berabad-abad dari ketidakstabilan politik dan iklim. Menjejak sejarah dan titik tolaknya dapat membantu perancang bandar memahami beberapa jenis kekangan yang menghadapi peningkatan jumlah bandar di dunia."

Sumbangan pembelajaran mesin Klassen pada mulanya diterbitkan dalam kajian 2018 di PLOS ONE.

"Dalam makalah baru ini," katanya, "kami memperkenalkan paradigma pembelajaran statistik dan kajian kes dan dataset arkeologi. Kami kemudian meneroka empat pendekatan matematik klasik untuk mencari peramal yang signifikan secara statistik hingga saat ini kuil-kuil yang dibina di lokasi yang berlainan di rantau ini."

Itu membawa kepada model sejarah untuk kuil-kuil yang dibina antara tahun-tahun moden 821-1149 dalam ralat purata mutlak 49-66 tahun.

"Ini sangat penting untuk kajian kami, kerana ini memungkinkan kami melihat bagaimana kawasan metropolitan berkembang berbanding dengan pusat upacara sivik," kata Klassen. "Ini juga memungkinkan kita untuk menganggarkan populasi yang terhubung ke kuil dan melihat bagaimana populasi tersebut berubah dari masa ke masa."

Maklumat penduduk membuka jalan untuk lebih memahami ekonomi dan ketahanan Angkor, kata pengarang bersama Christophe Pottier dari Institut Pengajian Asia Perancis, yang telah meneliti laman web ini selama 30 tahun.

Tempoh pertumbuhan yang diliputi dalam kajian baru berlaku antara 770 dan 1300.

Penyelidikan masa depan, kata Fletcher, akan mengkaji lebih mendalam mengenai pengembangan kelompok populasi.

"Berapa jumlah penduduk Angkor sebelum periode sampel ini? Kita harus berada di bawah semua struktur semasa dengan arkeologi untuk meramalkan dan memodelkan periode sebelumnya," katanya.

Sumbangan Klassen dan Carter sangat penting untuk penyelidikan masa depan, kata Fletcher.

Beberapa pengarang bersama kajian baru itu, termasuk Carter, Evans dan Stark, dan kolaborator lain telah mempersoalkan konsepsi bahawa Angkor cepat habis kerana tekanan iklim pada abad ke-15.

"Kami dapat mengetahui dari data arkeologi kami bahawa masih ada orang di lanskap, dan ada bukti pengubahsuaian yang dilakukan pada kuil-kuil hingga abad ke-16," kata Carter. "Pekerjaan kami tidak benar-benar dirancang untuk menjawab pertanyaan waktu untuk pergeseran penduduk dari daerah ini, tetapi mungkin terjadi lebih lambat daripada pemikiran lama."

Beberapa organisasi membiayai penyelidikan tersebut, termasuk Majlis Penyelidikan Yayasan Keluarga Rust, Sains Sosial dan Kemanusiaan Kanada, Anugerah Peningkatan Penyelidikan Disertasi Doktor Sains Yayasan Sains, Program Majlis Keluarga Amerika yang Dipelajari-Robert HN Ho dalam Kajian Buddha, Penyelidikan Australia Majlis dan Majlis Penyelidikan Eropah.


Tarikh radiokarbon menceritakan kisah yang berbeza

Tarikh kami menunjukkan bahawa pemandangan di sekitar Angkor Wat mungkin pada awalnya dihuni pada abad ke-11, sebelum pembinaan kuil & rsquos pada awal abad ke-12. Kemudian kandang kuil Angkor Wat & lanskap rsquos, termasuk sistem grid gundukan kolam, disusun. Orang kemudian mendiami gundukan.

Kemudian kita mempunyai jurang, atau jeda, pada tarikh radiokarbon kita. Ini sukar untuk diselaraskan dengan tahun-tahun kalendar, tetapi kami berpendapat kemungkinannya berkisar antara akhir abad ke-12 atau awal abad ke-13 hingga akhir abad ke-14 atau awal abad ke-15. Jurang ini bertepatan dengan banyak perubahan yang berlaku di Angkor. Berdasarkan penggalian kami, nampaknya gundukan pendudukan ditinggalkan atau penggunaannya berubah selama tempoh ini.

Namun, kuil Angkor Wat itu sendiri tidak pernah ditinggalkan. Dan lanskap di sekitar kuil nampaknya diambil kembali pada akhir abad ke-14 atau awal abad ke-15, selama periode Angkor seharusnya dipecat dan ditinggalkan oleh Ayutthaya, dan digunakan hingga abad ke-17 atau ke-18.


Sejarah Angkor Wat

Über 7 Juta englischsprachige Bücher. Jetzt versandkostenfrei bestellen Percuma Versand und eBay-Käuferschutz für Millionen von Artikeln. Einfache Rückgaben. Riesenauswahl an Markenqualität. Jetzt Top-Preise bei eBay sichern Angkor Wat adalah kompleks kuil Buddha yang sangat besar yang terletak di utara Kemboja. Pada asalnya dibina pada separuh pertama abad ke-12 sebagai kuil Hindu. Tersebar di lebih daripada 400 ekar.

Angkor Wat menggabungkan dua rancangan asas seni bina kuil Khmer: kuil-gunung dan kuil yang berlainan kemudian. Ia direka untuk mewakili Gunung Meru, rumah para dewa dalam kosmologi Hindu dan Buddha. Ia terletak dalam parit lebih dari 5 kilometer (3 mi) panjang dan dinding luar 3.6 kilometer (2.2 mi) panjang. Kuil ini mempunyai tiga galeri segi empat, masing-masing ditinggikan di atas Angkor Wat, kompleks kuil di Angkor, berhampiran Siĕmréab, Kemboja, yang dibina pada abad ke-12 oleh Raja Suryavarman II (memerintah 1113-c. 1150). Kompleks keagamaan Angkor Wat yang luas merangkumi lebih dari seribu bangunan, dan ini adalah salah satu kawasan. Prasasti bertulis mengenai sejarah kuil, jika pernah ada, telah luput dari pemeriksaan moden. Setelah pengambilalihan Thailand, para bhikkhu Buddha terus memelihara dan menegakkan status suci Ankgor Wat, tetapi mereka membatalkan pengabdian asal kuil itu kepada dewa Hindu Wisnu. Sebagai pengganti Wisnu, dewa dan konsep agama Buddha menjadi prinsip utama Angkor Wat Angkor Wat adalah kompleks kuil di wilayah Siem Reap, Kemboja yang awalnya didedikasikan untuk dewa Hindu Wisnu pada abad ke-12 Masehi. Ia adalah antara bangunan keagamaan terbesar yang pernah dibuat, kedua setelah Kuil Karnak di Thebes, Mesir dan, ada yang mendakwa, Sejarah Angkor Wat yang lebih besar - Tahun Awal 802-50 Jayavarman II adalah pengasas kerajaan Angkor, dan dia menyatakan dirinya seorang devaraja atau dewa raja (deva = dewa, raja = raja) yang mempunyai kekuatan yang serupa dengan dewa Hindu Siwa. Anda akan dapati bahawa tema raja dewa ini juga diadopsi oleh 'penggantinya' sepanjang sejarah Angkor Wat

Angkor i sin helhet övergavs under 1500-talet, efter att Champa-riket redan 1431 erövrat staden och området. [4] Angkor Vat fortsatte dock at besökas av buddhistmunkar, och efter at myter spriddes om att gudarna själva byggt templen blev Angkor ett asiatisktziarah Sejarah Sejarah Angkor Wat Angkor Wat terletak kira-kira 3.5 km dari bandar moden Seam Reap. Lokasi itu dipilih kerana Angkor Wat akan menjadi ibu kota baru Khmer Empire. Beberapa struktur kuil kuno yang lain dibina di kawasan kecil berhampiran laman web ini, tetapi ini menjadi cucu mereka semua Angkor Wat, sebuah kompleks kuil di Angkor, berhampiran Siĕmréab, Kemboja. Ia dibina pada abad ke-12 oleh Raja Suryavarman II ( memerintah 1113-c. 1150). Kompleks keagamaan Angkor Wat yang luas merangkumi lebih dari seribu bangunan, dan ia adalah salah satu keajaiban budaya dunia yang hebat

Ankor Wat - bei Amazon

  • Angkor Wat är ett storslaget, arkitektoniskt mästerverk. Klicka här och få veta mer om bland annat Angkor Wats historia och bakgrund
  • Angkor, kuil Angkor Wat, dan bandar Angkor Thom, Kemboja. Hindu, Dinasti Angkor. c. 800-1400 M. Batu batu, batu pasir. Bentuk & Fungsi: - monumen keagamaan terbesar di dunia ..
  • Orang Barat pertama yang digambarkan AngkorWat ialah Antionio da Madalena, seorang bhikkhu Portugis, pada tahun 1586 (Hingham, 2001). Dia menulis bahawa laman web itu tidak mungkin digambarkan dengan pena. Walau bagaimanapun, Henri Mouhot dikreditkan dengan penemuan moderen AngkorWat (Yang Mulia, 2005)
  • Dibina antara kira-kira 1113 dan 1150 Masehi, dan meliputi kawasan seluas kira-kira 500 ekar (200 hektar), Angkor Wat adalah salah satu monumen keagamaan terbesar yang pernah dibina. Namanya bermaksud kuil ..
  • Angkor (Khmer: អង្គរ diucapkan [ʔɑŋ.ˈkɔː], ibu kota yang dinyalakan), juga dikenal sebagai Yasodharapura (Khmer: យសោធរបុរៈ Sanskrit: यशोधरपुर) adalah ibu kota Empayar Khmer. Kota dan kerajaan berkembang dari sekitar 9 hingga Abad ke-15. Bandar ini menempatkan Angkor Wat yang mengagumkan, salah satu tarikan pelancongan paling popular di Kemboja
  • Angkor Wat adalah kuil monumental di Kemboja dan ia dibina di bawah pimpinan Raja Khmer Suryavarman II pada awal abad ke-12. Kuil ini berada di ibu kota Kerajaan Khmer, di mana ia digunakan sebagai makam negara raja
  • Sejarah Angkor Wat Angkor Wat adalah monumen keagamaan terbesar di dunia dan dianggap sebagai karya agung umat manusia yang dibina semasa pemerintahan Suryavarman II, pada separuh pertama abad ke-12. Luas keseluruhannya hampir 200 hektar

Angkor, tapak arkeologi di kawasan yang kini berada di barat laut Kemboja, terletak 4 batu (6 km) di utara bandar moden Siĕmréab. Itu adalah ibu kota kerajaan Khmer (Kemboja) dari abad ke-9 hingga ke-15, suatu tempoh yang dianggap sebagai era klasik sejarah Kemboja Jauh ke barat laut Kemboja adalah Kuil Angkor Wat. Bekas ibu kota Empayar Khmer kuno, ini adalah pengabdian besar kepada Dewa Wisnu Hindu. Dibangun oleh Raja Suryavarman yang Kedua (Perisai Matahari) dari Khmer Empire 1150 CE, namanya dikatakan bermaksud 'Ibu Kota Kuil'

Angkor Wat adalah kuil keagamaan terbesar di dunia, dan setelah menemui pelbagai kaedah yang digunakan untuk membina struktur tersebut, para ahli arkeologi telah menemui. Sejarah Kota Kuil penuh dengan fakta dan peristiwa yang luar biasa. Sebagai contoh, Angkor Wat adalah monumen keagamaan terbesar di dunia, tetapi ia tidak membuat senarai baru Tujuh Keajaiban Dunia, dan sementara itu sebelumnya disewa untuk keuntungan kepada entiti di luar Kemboja, pemerintah tempatan mengambil kembali kawalan pada tahun 2019 Angkor Wat didedikasikan untuk dewa Hindu Wisnu yang merupakan salah satu daripada tiga dewa utama di pantheon Hindu (Shiva dan Brahma adalah yang lain). Antaranya dia dikenali sebagai Pelindung. Penaung utama Angkor Wat adalah Raja Suryavarman II, yang namanya diterjemahkan sebagai pelindung matahari

Angkor Wat (artikel) | Kemboja | Akademi Khan. Seni dan kemanusiaan · Sejarah Seni AP®︎ / Kolej · Asia Selatan, Timur, dan Tenggara: 300 SM - 1980 M. · Kemboja. Secara etimologi ia berasal dari bahasa Khmer, bahasa yang dituturkan oleh 97 peratus penduduk Kemboja. Pada zaman Hindu sebelum kuil itu dipeluk agama Buddha, ia disebut Nagara, yang berasal dari Tembok Sanskrit berbahasa India ketika itu di sekitar kompleks Angkor Wat (David Brotherson, Antiquity) Benteng menawarkan petunjuk mengenai kematian Angkor. Pasukan ini juga telah mengetahui bahawa Angkor Wat telah diperkaya dengan struktur kayu pada suatu ketika dalam sejarahnya. Dr Fletcher mengatakan hasilnya menunjukkan bagaimana Angkor Wat mungkin melakukan percubaan terakhirnya untuk bertahan

Instagram: https: // www.instagram.com / madangowriTwitter: https://twitter.com/madan3Snapchat: madangowr Sejarah Angkor Wat. Negeri yang paling kuat di Asia Tenggara lebih dari seribu tahun yang lalu adalah Kerajaan Angkor. Kerajaan ini memerintah tanah Kemboja moden bersama dengan wilayah Thailand, Laos, dan Vietnam dari tahun 802 hingga 1431 CE

Angkor Wat di Siem Reap, Kemboja adalah monumen keagamaan terbesar di dunia. Angkor Wat, yang diterjemahkan dari Khmer (bahasa rasmi Kemboja) secara harfiah bermaksud City Temple. Sejauh nama, ini adalah generik seperti yang ada. Angkor Wat bukanlah nama asli yang diberikan kepada kuil itu ketika dibina pada abad ke-12 Sejarah dan Kepentingan Angkor Wat - Di tengah-tengah Kemboja terletak monumen keagamaan batu terbesar di dunia, yang dikenali sebagai Angkor Wat. Kuil utama dikelilingi oleh tinggalan sebuah. Kuil Angkor Wat adalah pusat Kerajaan Khmer yang hebat dan dibina untuk menghormati Wisnu, Dewa Hindu. Bahkan sekitar 900 tahun selepas Angkor Wat dibina, ia masih menarik banyak orang. Sejak kekejaman Khmer Merah dan perang saudara berikutnya, Kemboja telah membuka pintu kepada dunia dan setiap tahun berjuta-juta orang melakukan perjalanan ke Siem Reap dengan satu sebab - untuk mengunjungi.

Ia dibangun oleh Raja Khmer Suryavarman II pada awal abad ke-12 di Yaśodharapura (Khmer: យសោធរបុរៈ, Angkor sekarang), ibu kota Kerajaan Khmer, sebagai kuil negaranya. Memisahkan diri dari tradisi Shaiva raja-raja sebelumnya, Angkor Wat malah dikhaskan untuk Sejarah Wisnu Angkor Wat: Tugu Kemboja Untuk Zaman. Angkor Wat telah menempati kawasan seluas 402 ekar di beberapa kawasan yang paling ajaib di dunia sejak puncak Kerajaan Khmer pada abad ke-12. Tujuan asalnya masih jelas, dirancang sebagai kuil Hindu yang dikhaskan untuk dewa Wisnu. Kami mengetahui ini dari orientasi monumen

Tolle Angebote bei eBay - Alles fast findest du bei un

  • Era Angkor mencerminkan zaman paling gemilang dalam sejarah Kemboja, di mana kerajaan Khmer disatukan dan mencapai puncaknya dari segi pencapaian budaya dan seni. Kompleks Angkor Wat seluas 200 kilometer persegi telah dibina dalam tempoh ini. Kuil ini didedikasikan untuk Wisnu dan dibina oleh Raja.
  • Sejarah Angkor Wat bermula dari abad ke-12 ketika ia dibina sebagai kuil Hindu dan kemudian berubah menjadi kuil Buddha. Kemudian, ia ditemui semula pada tahun 1840-an. AS & Kanada: 1-800-315-394
  • Angkor Wat mengambil masa beberapa dekad untuk dibina, dibuat dari blok batu pasir yang terletak lebih dari 50 km (31 batu) jauhnya. Kuil menghadap ke barat, yang tidak biasa kerana kuil-kuil yang lain menghadap ke timur. Dewa Hindu, Wisnu, dikaitkan dengan timur, dan banyak yang percaya bahawa dia adalah inspirasi di balik kuil itu
  • Tetapi, Khmers membangun Angkor Wat di puncak kerajaan mereka yang pernah dinamis yang, yang didirikan pada tahun 802, jatuh pada tahun 1431 ketika saingan kerajaan Ayutthaya (Thailand) di utara memecat Angkor. Tempat duduk ..
  • Angkor Wat i Kambodja - Lär dig mer om historia & få 3 roliga fakta här. Angkor Wat är ett storslaget, arkitektoniskt mästerverk. Klicka här och få veta mer om bland annat Angkor Wats historia och bakgrund
  • Angkor Wat adalah karya seni bina Khmer yang paling hebat. Ia dibangun sebagai kuil negara dan ibu kota pada abad ke-12 oleh Suryavaram II, Kaisar Khmer, sementara peradaban Khmer menjadi kuat. Terdapat beberapa hipotesis alasan untuk membina Angkor Wat sebagai berikut Dedikasi kepada Wisnu, orang Hindu pergi

Angkor Wat - SEJARAH

  1. Angkor. Angkor adalah salah satu laman web arkeologi terpenting di Asia Tenggara. Membentang lebih dari 400 km2, termasuk kawasan berhutan, Angkor Archaeological Park berisi tinggalan indah dari ibu kota Khmer yang berbeza, dari abad ke-9 hingga ke-15. Mereka termasuk Kuil Angkor Wat yang terkenal dan, di Angkor Thom.
  2. Templet det största, Angkor Vat, byggdes mellan 1112 och 1150 av Suryavarman II. Angkor intogs och härjades chamfolket år 1177, men restaurerades sedan av den buddhistiske kung Jayavarman VII, som lät uppföra Angkor Thom, en tempelstad strax norr om Angkor Vat, i vars centrum det berömda Bayon uppfördes
  3. Penemuan baru mentakrifkan semula sejarah Angkor Wat Lanskap Angkor Wat ditakrifkan semula. Pasukan telah mengetahui bahawa kompleks Angkor Wat jauh lebih besar daripada yang dijangkakan. Jalan dan rumah mengisyaratkan peranan pekerja. Kawasan sekitar Angkor Wat telah lama dianggap sebagai kawasan suci atau.
  4. Pelajaran Sejarah: Angkor Wat. Keajaiban sebenar dunia kita tidak selalu mudah tersisip ke dalam beberapa baris teks dalam brosur. Hari ini, kita akan menjalankan misi mencari fakta ke Kemboja untuk menemui kompleks kuilnya yang paling megah dan misteri, Angkor Wat. Anda tidak dapat belajar banyak tentang bandar, gunung, atau tempat bersejarah dari.
  5. Kuil Angkor Wat dibina oleh raja Suryavarman II, pada awal abad ke-12 pada tahun 1113 Masihi. Suryavarman II adalah salah satu raja yang paling banyak menaklukkan kerajaan Khmer, yang memerintah pada tahun 1112-1152
  6. Sejarah Kuil Angkor Wat. Angkor Wat terletak 5.5 kilometer (3.4 mi) di utara bandar moden Siem Reap, dan jarak pendek ke selatan dan sedikit ke timur ibu kota sebelumnya, yang berpusat di Baphuon. Ia berada di kawasan Kemboja di mana terdapat kumpulan penting struktur kuno. Ia adalah kawasan utama Angkor yang paling selatan

Angkor Wat - Wikipedi

  1. Raja Suryavarman II bertanggungjawab untuk pembinaan kompleks kuil Angkor Wat. Dia mengabdikan kuil itu kepada Wisnu, Dewa Agung Hindu Vishnavite, yang tetap menjadi dewa pelindungnya sehingga orang-orang Kemboja menguduskan Angkor Wat kepada Buddhisme Theravada pada abad ke-14 atau ke-15
  2. Era Angkor mencerminkan zaman paling gemilang dalam sejarah Kemboja, di mana kerajaan Khmer disatukan dan mencapai puncaknya dari segi pencapaian budaya dan seni. Kompleks Angkor Wat seluas 200 kilometer persegi telah dibina dalam tempoh ini. Kuil ini didedikasikan untuk Wisnu dan dibina oleh [
  3. Angkor Wat dibina pada abad ke-12. Kemudian, semasa pemerintahan salah seorang raja terhebat, Jayavarman VII, orang Khmer membina Bayon, Ta Prohm dan kuil-kuil lain di daerah itu
  4. Kuil Angkor Wat yang Hilang, Kemboja Sejarah Kuil Angkor Wat, Kemboja. Kuil Angkor Wat di Kemboja dibina pada masa pemerintahan raja Khmer. Tiket Ke Angkor Wat. Terdapat tiga jenis pas yang boleh anda beli untuk mengunjungi Angkor Wat bergantung pada masa anda. Melawat Angkor.
  5. Walaupun kompleks di Angkor dipercayai didirikan sekitar tahun 980 M oleh Yasovarman I, raja Dinasti Khmer, Angkor Wat sendiri dianggap berasal dari abad kedua belas. Raja Khmer, Suryavarman II, yang membangun Angkor Wat antara tahun 1113 dan 1150
  6. Angkor Wat adalah kompleks kuil yang luas dan rumit yang seni binanya baru-baru ini ditemui pada zaman moden. Struktur dan seni di Angkor Wat dan kuil-kuil di sekitarnya menceritakan kisah dengan sejarah, agama, dan budaya Kerajaan Khmer yang hebat
  7. penerbitan ous mengikuti jejak 150 tahun sejarah Angkor Wat dari tahun 1860 hingga 2010. Terdapat banyak kenaikan, bergantung kepada perubahan besar antara rejim, dari persekitaran proto-kolonial untuk mengarahkan pemerintahan Perancis-kolonial, detik diplomatik yang sukar dalam Perang Dunia II dengan Kemboja di bawah pendudukan Jepun dan, akhirnya, momen pasca kolonial yang bebas dari Kemboja

Huraian Angkor Wat, Lokasi, Sejarah, Pemulihan

Angkor Wat (Khmer: អង្គរវត្ត atau Capital Temple) adalah kompleks kuil di Kemboja dan monumen keagamaan terbesar di dunia, di kawasan seluas 162.6 hektar (1.626.000 m 2 402 ekar). Ia pada mulanya dibina sebagai kuil Hindu dewa Wisnu untuk Kerajaan Khmer, secara beransur-ansur berubah menjadi kuil Buddha menjelang akhir abad ke-12 SEJARAH ANGKOR WAT. Angkor Wat adalah karya seni bina dan monumen keagamaan terbesar di dunia - meliputi kawasan seluas empat kali ganda dari Bandar Vatikan. Ia dibina oleh Raja Khmer Suryavarman II pada separuh pertama abad ke-12, sekitar tahun 1110-1150, menjadikan Angkor Wat hampir 900 tahun Sejarah Angkor Wat Reruntuhan kuil adalah sisa-sisa Empayar Khmer kuno. Empayar ini merangkumi sebahagian besar Asia Tenggara dari abad ke-9 hingga ke-13. Ia menguasai wilayah Kemboja sekarang, serta banyak Thailand, Vietnam selatan dan Laos

Sejarah Angkor Wat - Siem Reap Cambodia - Gateway To

Berdasarkan sejarah dan legenda, Angkor Wat menjalin ikatan istimewa dengan orang India Para dewa dan asura masih ada dalam bentuk patung raksasa bekas Kerajaan Khmer di provinsi Siem Reap. Angkor Wat: Sejarah dan Warisan Kuil Hindu Terbesar di Dunia menceritakan sejarah luar biasa laman web ini dan pengaruh keagamaan yang dimilikinya selama berabad-abad. Bersama dengan gambar yang menggambarkan orang, tempat, dan peristiwa penting, anda akan belajar tentang Angkor Wat yang tidak pernah berlaku sebelum Angkor Wat (Khmer: Ângkôr Vôtt អង្គរវត្ត ângkôr bedeutet Stadt, vôtt Tempelanlage) ist die bekannteste Tempelanlage di der Region Angkor di Kambodscha.Der Tempel befindet sich zirka 240 km nordwestlich der Hauptstadt Phnom Penh in der Nähe von Siem Reap, ca. 20 km nördlich des Sees Tonle Sa

Angkor Wat - Ensiklopedi Sejarah Dunia

Kuil Angkor Wat, yang dikunjungi setiap tahun oleh puluhan ribu pelancong, adalah salah satu kawasan arkeologi besar di daratan Asia Tenggara. Kurang jelas bagi pengunjung kasual .. Sejarah. Angkor Wat terletak 5.5 km di utara bandar moden Siem Reap, dan jarak pendek ke selatan dan sedikit ke timur ibu kota sebelumnya, yang berpusat di Baphuon. Ia berada di kawasan Kemboja di mana terdapat kumpulan penting struktur kuno. Ia adalah kawasan utama Angkor yang paling selatan. Reka bentuk dan pembinaan awal. Angkor Wat adalah yang paling indah dari semua kuil ini. Namanya bermaksud Kota Kuil atau Kuil Kota Ibu Kota. Ketika pertama kali dibangun sebelum 1150 M, ia didedikasikan untuk dewa Hindu Wisnu. Akan tetapi, pada akhir abad ke-12, gereja ini secara beransur-ansur ditukarkan menjadi kuil Buddha

Angkor Wat: Fakta dan Sejarah. Runtuhan kuil Hindu Angkor Wat adalah bangunan keagamaan tunggal terbesar di dunia. Kota kuno Angkor dulu menjadi ibu kota Empayar Khmer kuno di Kemboja. Kompleks kuil adalah simbol Kemboja moden dan menghiasi bendera nasional Kemboja Sejarah latar belakang Angkor Wat. Panduan ini memberikan penerangan terperinci yang merangkumi keseluruhan sejarah kawasan yang diketahui. Panduan audio. Dengan menggunakan TTS, kependekan dari Text To Speech, panduan akan membaca teks dalam aplikasi dengan kuat kepada anda, dan dengan itu bertindak sebagai panduan audio

Sejarah Angkor Wat - Tinjauan Ringkas

  1. Angkor Wat pada mata wang Kemboja. Flickr: @mattchamplin. Anda tidak boleh mengatakan bahawa anda pernah ke Kemboja tanpa berkunjung ke kompleks Angkor Wat di Siem Reap. Kamboja begitu bangga dengan kompleks kuil itu sehingga bendera kebangsaan mereka menampilkan perwakilan berwarna putih dari kuil Angkor Wat kuno
  2. Angkor Wat, salah satu daripada ratusan kuil dan struktur yang masih ada, terletak jauh di hutan provinsi Siem Reap Kemboja. Angkor Wat, juga dikenali sebagai 'Kota Kuil' adalah kompleks kuil besar dan merupakan salah satu monumen keagamaan terbesar di dunia, di lokasi seluas 162.6 hektar (1.626.000 m2 402 ekar)
  3. Angkor Wat Arkeologi Menggali Hasil Baru Penurunan Tamadunnya. Kuil Angkor Wat yang terkenal di Kemboja adalah salah satu monumen keagamaan terbesar di dunia, dikunjungi oleh lebih dari 2 juta pelancong setiap tahun. Ia dibina pada awal abad ke-12 oleh Raja Suryavarman II, salah satu raja paling terkenal dalam tamadun Angkorian yang.
  4. Wanita Angkor Wat: Algoritma pengenalan corak awal menentukan lapan jenis wajah yang berbeza. Terdapat [laporan dari tahun 1225] di China yang mengatakan 200 wanita asing menari dan membuat persembahan kepada Buddha di kuil-kuil Jayavarman VII. Jadi Angkor adalah pusat antarabangsa, Encik Sharrock menulis dalam e-mel
  5. AngkorWat dibangun oleh Raja Suryavarman II (r. 1113-50), salah satu raja terbesar Kerajaan Khmer, sebagai kuil negara di ibu kota Khmer, yang didedikasikan untuk dewa Hindu Wisnu. Fakta Pantas. Nama tarikan: AngkorWat, secara harfiah bermaksud kuil kota. Ciri-ciri: mikrokosmos dari Alam Semesta Hindu, dengan lekapan naratif yang sangat besar

. Kompleks kuil legenda adalah monumen keagamaan terbesar di dunia dengan sejarah yang luar biasa. Sebuah laman web yang menarik, kami telah mengumpulkan senarai sepuluh fakta teratas mengenai Angkor Wat. 1. Angkor Wat dibina tanpa bantuan mesin apa pun Jauh di hutan Asia Tenggara, ahli arkeologi telah menemui semula sisa-sisa kerajaan yang tidak kelihatan yang mungkin menjadi templat Angkor Wat Angkor Wat: Sejarah, Pesona dan Sihir. Ungkapan utama genius Empayar Khmer, Angkor Wat adalah salah satu kuil dan struktur kuno yang paling terkenal di dunia dan ia juga merupakan salah satu kompleks kuil terbesar di dunia. Perjalanan ke Kemboja tidak lengkap tanpa meletakkan keagungan yang kita kenal sekarang sebagai Angkor Wat Angkor, bersama dengan kuilnya yang paling terkenal Angkor Wat, adalah salah satu tempat paling unik di dunia. Orang Perancis mendakwa telah menjumpainya ketika Kemboja adalah sebahagian dari Indochina Perancis, tetapi seperti banyak tempat yang hilang penduduk tempatan selalu mengetahui tentangnya. Namun, banyak yang kita ketahui mengenai kota kuno berasal dari prasasti dan karya seni lain di kuil

Angkor Wat, Kemboja. Ensiklopedia Sejarah Dunia. Ensiklopedia Sejarah Dunia, 12 Mac 2013. Web. 20 Apr 2021. Buang Iklan Iklan. Sokong Kami. Kami adalah organisasi bukan keuntungan. Misi kami adalah untuk melibatkan orang yang mempunyai warisan budaya dan meningkatkan pendidikan sejarah di seluruh dunia Angkor Wat adalah kompleks kuil di Angkor, Kemboja, yang dibina untuk raja Hindu Suryavarman II pada awal abad ke-12 sebagai kuil dan ibu kotanya. Tidak lama kemudian, ia menjadi laman Buddha. Ia adalah bangunan keagamaan terbesar di dunia. Angkor merosot selepas Angkor Wat Abad ke-14: Sejarah Warisan Transkultur oleh Michael Falser melihat 150 tahun sejarah kuil baru-baru ini dan bagaimana ia terjerat dengan penjajahan dan campur tangan asing di Kemboja Dikemas kini 08 Mac 2017. Empayar Khmer ( juga dikenali sebagai Angkor Civilization) adalah masyarakat di peringkat negeri yang pada puncaknya menguasai semua yang sekarang adalah Kemboja, dan sebahagian dari Laos, Vietnam dan Thailand juga. Ibu kota utama Khmer berada di Angkor, yang bermaksud Kota Suci dalam bahasa Sanskrit. Bandar Angkor adalah (dan merupakan) kompleks kediaman.

Angkor Vat - Wikipedi

Profesor Michael Falser dari Institut Sejarah Seni Eropah di Universiti Heidelberg di Jerman menerbitkan sejarah Angkor Wat awal tahun ini yang bertajuk Angkor Wat: Sejarah Warisan Transkultural. Tujuan buku setebal 1.200 halaman, menurut Falser, adalah untuk menjelaskan berbagai lelaran kuil sepanjang sejarah moden yang rumit Bermula pada abad ke-9 kerajaan Khmer, yang berpusat di wilayah Kamboja barat laut hari ini, mulai mengumpulkan kuasa dan wilayah di daratan Asia Tenggara. Ia akan berkembang menjadi salah satu kerajaan terbesar dalam sejarah Asia Tenggara. Dalam pelajaran ini, pelajar akan belajar tentang Angkor Wat dan tempatnya di Kemboja, dan Asia Tenggara, sejarah Angkor sendiri tidak mempunyai penginapan dan sedikit kemudahan bandar Siem Reap yang berdekatan, hanya 6km ke selatan, adalah pusat pelancongan untuk kawasan ini .. Simbolisme []. Kuil Angkor adalah struktur yang sangat simbolik. Konsep Hindu yang paling utama adalah gunung candi, di mana kuil ini dibina sebagai gambaran Gunung Meru yang mitos: inilah sebabnya mengapa begitu banyak kuil, termasuk Angkor Wat sendiri. JAWAPAN: Kejatuhan Angkor Wat disebabkan oleh iklim dan penyalahgunaan, tetapi itu salah. Kisah sebenar mengenai tamadun Angkor terutama melibatkan agama dan peralihan dari Gelombang Swasta ke Gelombang Umum menandakan keruntuhannya. Tamadun Angkor ditubuhkan pada tahun 802 Masehi, yang menarik muncul pada awal gelombang ketiga. Jelajah Peribadi Terbaik: Beli Tiket Jelajah Angkor Wat Peribadi dengan Viator Termasuk kenderaan berhawa dingin peribadi, pemandu pelancong yang berdedikasi dan berpengetahuan, dan semua fleksibiliti yang mungkin anda mahukan. Lawatan Kumpulan Kecil Terbaik: Beli Tiket Jelajah Angkor Wat Sepenuh Hari dengan Viator Lawatan ini maksimum 15 orang, jadi anda akan mendapat banyak perhatian peribadi dari panduan berpengetahuan anda

Sejak Angkor Wat telah diduduki dan tidak pernah ditinggalkan sepenuhnya, dengan orang-orang beragama dan bukan agama tertarik pada simbol monumental sejarah Kemboja ini. 100 Tahun Terakhir 100 tahun terakhir telah menyaksikan perubahan besar bagi Angkor Wat, dengan serangkaian pemulihan penting bermula pada tahun 1908, sebahagian besar pekerjaan dilakukan pada tahun 1960-an, dan kemudian kemudian. . SEJARAH PERINGKAT WAT ANGKOR Angkor diterjemahkan bermaksud 'Ibu Kota' atau 'Kota Suci'. Reruntuhan kota suci ini adalah sisa-sisa ibu kota Angkorian dan merupakan puncak seni bina, seni dan peradaban Khmer kuno. Kuil Angkor Wat dibina antara 800AD hingga 300AD

ANGKOR WAT: Sejarah, Senibina dan Gaya

Sejarah Angkor Wat, FK Cambodia Travel, Siem Reap Tours, Phnom Penh Tours, Cambodia Tours A Journey through History. Pemahaman kita tentang Angkor Wat dan kuil-kuil monumental lain yang dibina semasa Era Angkor di dan sekitar kawasan Kemboja moden tidak dapat difahami sepenuhnya tanpa terlebih dahulu mengetahui siapa orang Khmer Angkor Wat: Sejarah Warisan Transkultural

Jilid 1: Angkor di Perancis. Dari Plaster Casts hingga Exhibition Pavilions. Jilid 2: Angkor di Kemboja. Dari Jungle Find to Global Icon, Michael Falser (de Gruyter, Disember 2019) Penerbitan besar ini mengikuti jejak segmen 150 tahun sejarah Angkor Wat dari tahun 1860 hingga 2010

Siapa yang membina Angkor Wat Kemboja? - Sejarah Flam

  • Sejarah mengatakan bahawa Angkor Wat seperti yang disebut hari ini bukan nama asalnya. Angkor Wat sebelumnya adalah Kuil Hindu yang dibina untuk Dewa Wisnu oleh Suryavarman II dan ia dipanggil PARAM VISHNU LOKHA. Wisnu - Keutamaan utama Angkor Wat pada abad ke-12
  • Kira-kira 6,000 tentera Kemboja melancarkan operasi besar untuk memerangi pusat keagamaan Angkor Wat dari 4.000 tentera Vietnam Utara yang berkekuatan sekitar
  • Michael Falser akan membawa anda dalam perjalanan, yang akan memberi anda peluang untuk melihat beberapa hasil monografnya Angkor Wat baru-baru ini. Sejarah Warisan Transkultural (DeGruyter, Berlin 2020), yang menelusuri banyak kehidupan Angkor Wat dalam jangka masa 150 tahun dari tahun 1860-an hingga 2010-an, dan mempersembahkan untuk pertama kalinya sejenis antologi visual kuil dengan lebih daripada.
  • Angkor Wat begitu luas sehingga sukar untuk memahami keseluruhan rancangan seni binanya jika anda berjalan di sekitar kawasan tugu. Dari kejauhan, Angkor Wat kelihatan seperti batu besar, tetapi jika anda semakin dekat, anda akan melihat banyak menara, bilik, dan halaman yang bertingkat - semuanya terletak di tingkat yang berbeza, dan dihubungkan dengan tangga dan galeri tertutup

Angkor Wat i Kambodja - Lär dig mer om historia & få 3

  • Kompleks kuil Angkor Wat yang terkenal hanyalah salah satu daripada banyak monumen mengagumkan yang tersebar di 200 km persegi. di barat laut Kemboja. Wilayah ini merupakan rumah bagi beberapa ibu kota berturut-turut kerajaan Khmer dalam jangka masa 400 tahun dari abad ke-9 hingga ke-13 Masihi
  • Sejarah kuil Angkor Wat: Pada awal abad kesembilan, ketika raja jayavarman 2 (sekitar 802-sekitar 834) mendirikan ibu kota baru dekat Angkor, perbatasan negara itu meluas dari Delta Mekong hingga Sungai Mekong menjadi tepukan Laos dan Thailand
  • Sejarah Angkor Wat, dengan peninggalannya yang unik, telah lama mewakili budaya Kamboja yang makmur. Angkor Wat menarik ribuan pengunjung setahun berkat sejarahnya yang legendaris dan suasana yang menakjubkan. Anda akan dikagumi oleh kuil-kuil yang mengagumkan dan keindahan tembok abadi di sini

Angkor Wat: Sejarah warisan budaya. Langkau ke kandungan utama Bantuan kebolehaksesan Kami menggunakan kuki untuk membezakan anda dengan pengguna lain dan memberi anda pengalaman yang lebih baik di laman web kami. Tutup mesej ini untuk menerima kuki atau cari tahu bagaimana menguruskan tetapan kuki anda Angkor Wat dibina pada abad ke-12 semasa tahun keemasan Kerajaan Khmer. Raja Suryavarman II membina kuil Hindu kepada Dewa Wisnu. Menara dan halaman tengah mewakili Gunung Meru, kediaman para dewa, yang selama berabad-abad hanya dapat dilihat oleh para imam elit. Pada puncaknya, Kerajaan Khmer yang membina Angkor Wat dan kuil-kuil lain yang luar biasa berhampiran Siem Reap, Kemboja menguasai sebahagian besar Tenggara Asia.Dari sekarang Myanmar di barat hingga semua kecuali sebidang tanah tipis di sepanjang pantai Vietnam di Lautan Pasifik di timur, Khmers memerintah semuanya. Pemerintahan mereka berlanjutan selama lebih dari enam ratus tahun, dari tahun 802 hingga 1431 CE Sejarah moden Angkor Wat ditawan semula dari penjajah Perancis, dan politik budaya Unesco Kuil kerajaan Khmer Angkor adalah Kemboja, bukan? Selama beberapa dekad, Perancis menganggap mereka menjadi milik mereka. Sejarawan menunjukkan bagaimana mereka menjadi bola sepak budaya-politik, disalahgunakan. . Siluet dari Angkor Wat telah muncul di bendera setiap pasca kemerdekaan Kemboja.

199. Angkor, kuil Angkor Wat, bandar Angkor ..

Oleh itu, pergeseran yang benar-benar melemahkan Angkor Wat adalah perubahan yang menyaksikan Buddhisme meningkat, menjadikan keseluruhan kompleks itu sebagai tempat keagamaan kuno yang tidak lagi dihormati. Kategori: Ekonomi Kuno, Sejarah Kuno Tags: 2032, Angkor Wat, Religio Angkor Wat adalah kota makro Kemboja, sebuah kuil kuno yang dikunjungi setiap hari oleh berjuta-juta pelancong. Ketahui lebih lanjut mengenai sejarahnya dalam dokumentari ini Angkor Wat adalah gabungan unik dari kuil gunung, reka bentuk standard untuk kuil-kuil kerajaan, rancangan galeri sepusat kemudian, dan pengaruh dari Orissa dan Chola Tamil Nadu, India. Kuil ini merupakan perwakilan dari Gunung Meru, rumah para dewa: kuincunx pusat menara melambangkan lima puncak gunung, dan dinding dan parit di sekitarnya. Ini adalah sumber dan petikan yang digunakan untuk meneliti Angkor Wat. Bibliografi ini dihasilkan di Cite This For Me pada hari Ahad, 13 September 201 & ltp & gt Buku ini membongkar pembentukan konsep warisan budaya moden dengan memetakan lintasan kolonial, pascakolonial-nasionalis dan globalnya. Dengan mengungkap banyak dimensi yang tidak dapat dikaji dari kuil Angkor Wat Kemboja abad ke-12 selama sejarahnya yang moden, kajian ini memperjuangkan sejarah yang berkonsep dan terhubung yang terbentang dalam celah-celah antar budaya.

Sejarah Angkor Wa

Hari ini, Angkor sekali lagi terbuka untuk pengunjung di seluruh dunia. Jumlah pelawat asing dari seluruh dunia terus meningkat setiap tahun kerana keindahan yang dipulihkan dan kehebatan reruntuhan Angkor Wat yang luar biasa, penginapan di kawasan Siem Reap, dan keramahan orang-orang Kemboja. Beralih dari Sejarah Angkor ke Rumah Pag seni bina prakolonial Kemboja, Angkor wat, sejarah seni bina 1. KUMPULAN MARIAN KUMPULAN ARKITEKTUR DAN PERANCANGAN BIL 5 S4 BATCH B 2016-2021 SEJARAH ARKITEKTUR PRE KOLONIAL ARKITEK ASIA- KAMBODIA Disampaikan oleh, AMMU PRADEEP APARNA BABURAJ MERIN JAMES SRUTHI DS PRANAV P. Angkor adalah salah satu laman web arkeologi terpenting di Asia Tenggara. Membentang sejauh lebih kurang 400 km2, termasuk kawasan berhutan, Angkor Archaeological Park berisi tinggalan yang indah dari yang lain. Walaupun kuil Angkor Wat dan beberapa anak lelaki besar menjadi tumpuan utama hari ini, anda boleh mengambil masa berminggu-minggu untuk menjelajahi seluruh kompleks ratusan kuil lain. Salah satu karya agung Manusia dalam sejarah. Berdiri di hadapan Angkor Wat sendiri pasti merupakan salah satu pengalaman perjalanan paling hebat yang anda dapat

Angkor Wat: Sejarah Kuil Purba Live Scienc

Angkor Wat History Crash Course - Dokumentari TV Satu Jam Sekiranya anda ingin melihat Angkor Wat, kompleks agama terbesar di dunia dan permata Asia Tenggara, anda akan mendapat lebih banyak lagi jika anda mengetahui sedikit sebanyak sejarah Kuil Angkor Wat adalah monumen keagamaan terbesar di dunia. Atas sebab ini, ia diiktiraf sebagai tapak budaya yang penting oleh UNESCO pada tahun 1992. Sekiranya anda memeriksa galeri relief di dinding kuil, kisah legenda dan sejarah Kemboja dapat dilihat dan dijumpai

Angkor - Wikipedi

Masa Laluan Angkor Wat Adalah Impian Masa Depan Anda. Bagi banyak orang, mendengar nama Angkor Wat akan segera menarik perhatian ke kuil-kuil Buddha kuno yang agung. Tetapi ada lebih banyak lagi ke Angkor Wat daripada hanya kuil-kuil. Sejarah ditulis di sini. Batu digerakkan untuk semangat Semesta. Raja memerintah alam yang saleh Antara abad ke-9 dan ke-15, Angkor Kemboja berkembang sebagai ibu kota Empayar Khmer. Pada masa ini, mereka membina beberapa arkitek paling hebat di dunia, termasuk Angk atau Wat, Tapak Warisan Dunia UNESCO dan lawatan kegemaran tetamu di jadual Mekong megah kami. Ketahui lebih lanjut mengenai Khmer E mpire semasa kuliah khas The Glorious History of Angkor. Angkor Wat, Kemboja, lukisan. Martin Gray adalah ahli antropologi budaya, penulis dan jurugambar yang mengkhususkan diri dalam kajian dan dokumentasi tempat ziarah di seluruh dunia. Dalam tempoh 38 tahun, dia telah mengunjungi lebih dari 1500 tempat suci di 165 negara

Berdiri di Angkor Wat - monumen keagamaan terbesar di dunia - kesedaran menyedari saya bahawa sejarah India tidak didokumentasikan dengan baik atau ditulis dengan betul. Berikut adalah. Angkor Wat adalah kompleks kuil di Kemboja dan merupakan monumen keagamaan terbesar di dunia, di kawasan seluas 162.6 hektar. Awalnya dibangun sebagai kuil Hindu yang didedikasikan untuk dewa Wisnu untuk Kerajaan Khmer, secara beransur-ansur diubah menjadi kuil Buddha menjelang akhir abad ke-12 The Angkor Wat Dress Code. Ingatlah bahawa Angkor Wat (dan semua kuil di Angkor) adalah kuil Buddha yang aktif, dan oleh itu anda perlu berpakaian sewajarnya. Peraturan praktis yang baik adalah dilindungi dari lutut hingga siku. Sekiranya anda seorang wanita, ada baiknya menunjukkan perpecahan minimum Bagaimana mungkin pada tahun 1927, seorang wanita berusia 23 tahun memahami lebih banyak mengenai kepelbagaian 1.800 dewi devata di kuil Khmer Angkor Wat daripada yang diperhatikan oleh para sarjana arus perdana 80 tahun? Dilengkapi dengan kertas dan pensil, Sappho Marchal adalah orang pertama yang memulakan analisis kuantitatif simbolisme yang dikodekan dalam potret wanita kerajaan yang diabadikan. Saya dan isteri mengunjungi Siem Reap, sebagai sebahagian daripada perjalanan 17 hari melalui Vietnam dan Kemboja, tempat kami mengembara bersama 10 orang lain. Lawatan ini dilakukan dengan G-Adventures dan oleh itu lawatan ke Angkor Wat / Angkor Thom dan Ta Prohm diatur oleh mereka, termasuk pemandu tempatan untuk memberi kita sejarah dan pengetahuan tertentu yang tinggi. Keseluruhan pengalaman adalah, tanpa keraguan, yang paling banyak.


Ahli arkeologi menunjukkan populasi untuk wilayah Angkor Besar

Tera: Sepasang rumah Kemboja kontemporari: Kediaman dalam rekod dibina dari kayu dan elemen bergaya. Harta tanah di latar depan biasanya dibina dari unsur semula jadi & # 8230
perspektif lebih banyak

Sejarah kredit: Gambar oleh Alison Carter

EUGENE, Ore. & # 8212 7 Mei 2021 & # 8212 Kajian arkeologi yang dilanjutkan, didorong oleh algoritma penderiaan lidar udara dan pemahaman peralatan, mendapati bahawa lokasi Angkor yang Lebih Besar Kemboja adalah 700,000-900,000 orang hari ini.

Kota yang luas, yang berkembang maju dari abad ke-9 hingga ke-15, perlahan-lahan mengungkapkan hutannya yang sebelumnya disembunyikan kepada para ahli arkeologi, tetapi penduduknya secara keseluruhan telah menjadi misteri.

Anggaran baru, dibuat berdasarkan tinjauan yang dikembangkan di College of Oregon, adalah yang pertama untuk gabungan penuh kawasan seluas 3,000-kilometer persegi antara bandar dan luar bandar. Hasilnya diterbitkan Might 7 dalam jurnal Penambahbaikan Sains.

Perolehan itu sangat penting bagi bandar-bandar yang kemungkinan besar akan mengalami perubahan cuaca, kata pencipta bersama Roland Fletcher dari College of Sydney dan pengarah Kaedah Penyiasatan Angkor, kerjasama dengan Pihak Berkuasa Kemboja & # 8217 untuk Keselamatan laman Internet dan Pengurusan Lokasi Angkor.

& # 8220Kami tinggal di kota-kota besar berkepadatan rendah dekat dengan planet yang serupa dengan Angkor, yang menunjukkan kerentanan serius terhadap penyesuaian iklim tempatan yang ketara, & # 8221 Fletcher melaporkan. & # 8220Kita sebenarnya perlu mengetahui mekanisme bagaimana Angkor bekerja dan apa yang dilakukan oleh orang-orang hari ini untuk mendapatkan beberapa rancangan bagaimana pertemuan ini dapat dirasakan dengan risiko yang kita hadapi di masa depan kita. & # 8221

Dengan pengetahuan yang bercampur-campur, seperti hasil penyelidikan selama beberapa dekad oleh para saintis antarabangsa dan Kemboja, tinjauan baru itu mendedahkan penduduk mengenai perincian pertengahan kota upacara Angkor & # 8217, metropolis yang meluas ke luar seperti pinggiran bandar dan tanggul yang merangkumi bahagian pertanian. Angkor adalah sebuah bandar dengan kepadatan kecil, dengan penduduknya tersebar di seluruh wilayah yang luas.

Anggaran penduduk pertama adalah untuk 750,000 orang di kawasan seluas 1.000 kilometer persegi di sekitar pusat Angkor, kata Fletcher. Di lokasi ini terdapat kuil-kuil keagamaan batu, termasuk Angkor Wat yang membawa pelancong.

Lebih jauh daripada kuil-kuil batu di Angkor pusat adalah harta tanah dan kawasan pembinaan yang menyokong, semuanya dihasilkan dari bahan semula jadi yang ditangkap oleh hutan, kata ahli arkeologi UO, Alison K. Carter, seorang profesional dalam kajian arkeologi bijirin yang telah melakukan kerja lapangan di Kemboja dengan mempertimbangkan hakikat bahawa 2005.

Carter adalah penulis panduan bersama dengan Sarah Klassen, sebelum ini penyelidik pasca doktoral di College of British Columbia. Keduanya merancang dan merancang kajian ketika Klassen adalah sarjana pelawat di UO dengan dibantu oleh pejabat Perniagaan Hal Ehwal Antara Benua & Dana Kolaborasi Fakulti Global Oregon # 8217. Secara keseluruhan, 14 saintis Angkor yang sangat lama bekerja sama.

Klassen membawa kajian peralatan untuk melaksanakan tugas, menggunakan pemeriksaan statistik berlapis yang menggabungkan maklumat dari arkib sejarah dan peta dengan maklumat yang diterima mengenai imbasan lidar lokasi dalam pekerjaan yang diketuai oleh pencipta bersama Damian Evans dari Institut kajian Ilmiah Asia Perancis, pada tahun 2012 dan 2015.

Lidar, yang ringkas untuk pengesanan dan jarak ringan, diselesaikan dengan menghantar denyutan laser ke bawah dari pesawat. Ia menangkap perincian tanah dengan mengabaikan kekacauan tanah seperti hutan. Butiran baru, Klassen menyatakan, & # 8220 dengan serius mengusahakan semula pengetahuan kami mengenai landskap. & # 8221

Lidar mendokumentasikan dan memetakan 20,000 atribut yang tidak pernah disaksikan sebelumnya, memperkenalkan kepada bekas pangkalan data sebanyak 5,000 tempat, jelas Klassen, yang kini menjadi penyelidik pasca doktoral di University of Leiden.

& # 8220Ketika anda berada di lantai di bahagian kunci pusat bandar, ia cukup berhutan, & # 8221 Carter menyebutkan. & # 8220Sepanjang berjalan di sekitar, anda dapat memberitahu bahawa terdapat beberapa perkara di lanskap di sekeliling anda, tetapi anda tidak dapat melihat hampir semua perkara dengan jelas. Lidar memberi kami banyak gundukan dan kemurungan yang indah, yang kami anggap sebagai kolam kecil. & # 8221

Ketika gambar-gambar lidar asli sedang disebarkan, para penyelidik di stesen subjek Angkor berjaga-jaga hingga awal pagi untuk memeriksa, Fletcher menyebut.

& # 8220Sungguh luar biasa, & # 8221 dia mendakwa. & # 8220Kami mengalami perincian radar sebelumnya, tetapi jumlah maklumat dan fakta baru sangat mengejutkan, terutamanya kerana gambar lidar menangkap keseluruhan wilayah secara terperinci. & # 8221

Fakta baru telah disusun menjadi selang pertumbuhan Angkor & # 8217 yang berbeza, secara signifikan dalam kehidupan raja-raja yang paling berpengaruh terhadap peningkatan infrastruktur, kata Carter, yang mengetuai Makmal Arkeologi Asia Tenggara UO & # 8217.

Lidar menunjukkan di mana tempat kediaman, yang berpengalaman dirancang pada gundukan dan ditinggikan di tiang, berpengalaman berdiri. Para penyelidik percaya bahawa lima orang tinggal di hampir setiap rumah tangga dan memaparkan fakta-fakta tersebut untuk menilai keseluruhan penduduk wilayah ini.

& # 8220Kami melihat pengembangan metropolis Angkor dari masa ke masa, & # 8221 Carter menjelaskan. & # 8220Kami mengetahui bahawa pelbagai bahagian bandar berkembang dengan pelbagai teknik. Cara kita memikirkan pembangunan penduduk di bandar dan pinggir bandar pada masa kini hampir pasti serupa dengan Angkor. & # 8221

Hasil kajian & # 8217s meningkatkan & # 8220 pemahaman komparatif mengenai urbanisme proden, & # 8221, pengarang bersama Miriam T. Stark, pengarah Heart for Asian Southeast Asian Scientific di College of Hawaii di Manoa.

& # 8220Meneliti penduduk Angkor & # 8217 adalah penting untuk membayangkan urbanisme masa depan & # 8217 dengan mengambil kira perubahan cuaca tempatan global, & # 8221 kata Stark. & # 8220Angkor adalah sebuah bandar tropis yang terus bertahan melalui generasi turun naik politik dan iklim. Menjejak rekod dan kedudukannya dapat menyokong perancang bandar untuk memahami beberapa jenis kekangan yang berurusan dengan peningkatan jumlah & # 8217 bandar dunia. & # 8221

Mesin Klassen & # 8217s mengetahui sumbangan pada awalnya dikeluarkan dalam penyelidikan tahun 2018 di PLOS Satu.

& # 8220Dalam makalah baru ini, & # 8221 dia menyatakan, & # 8220kami mengeluarkan paradigma kajian statistik dan penyelidikan dan dataset senario arkeologi kami. Kami kemudian meneroka empat pendekatan matematik klasik untuk mendapatkan peramal utama secara statistik sehingga kuil-kuil yang dikembangkan di pelbagai kawasan di kawasan itu. & # 8221

Itu membawa kepada model bersejarah untuk kuil-kuil yang dibina antara dekad era sekarang 821-1149 hanya dalam kesilapan biasa 49-66 dekad.

& # 8220Ini sangat penting untuk pemeriksaan kami, dengan alasan ia membenarkan kami untuk melihat bagaimana lokasi metropolitan dihasilkan berbanding dengan kemudahan upacara sivik, & # 8221 Klassen melaporkan. & # 8220Ia juga membenarkan kami untuk menganggarkan populasi yang berkaitan dengan kuil-kuil dan melihat bagaimana orang-orang tersebut mengubah suai di atas waktu. & # 8221

Perincian penghuni membuka jalan untuk pemahaman yang lebih baik mengenai ekonomi dan ketahanan Angkor & # 8217, kata pengarang bersama Christophe Pottier dari Institut Laporan Asia Perancis, yang telah meneliti laman web selama 30 tahun.

Selang masa pembangunan yang dicantumkan dalam ujian baru berlaku antara 770 dan 1300.

Analisis jangka panjang, menurut Fletcher, akan lebih mendalam mengkaji pertumbuhan kelompok populasi.

& # 8220Berapakah populasi Angkor sebelum selang sampel ini? Kita harus turun dari semua konstruksi sekarang dengan arkeologi untuk meramalkan dan merancang jangka masa yang lebih awal, & # 8221 katanya.

Sumbangan Klassen dan Carter & # 8217 adalah penting untuk jangkaan analisis masa depan, kata Fletcher.

Banyak penulis bersama kajian baru, bersama-sama Carter, Evans dan Stark, dan kolaborator lain telah mempersoalkan konsepsi yang Angkor segera susun kerana tekanan iklim pada abad ke-15.

& # 8220Kami dapat memberitahu dari perincian arkeologi kami yang pernah menjadi orang di lanskap, dan ada bukti pengubahsuaian dibuat ke kuil-kuil hingga abad ke-16, & # 8221 Carter mengatakan. & # 8220Penampilan kami sebenarnya bukan bertujuan untuk menyelesaikan pertanyaan masa untuk perubahan penduduk yang tidak hadir dari tempat ini, tetapi kemungkinan besar ia berlaku jauh lebih lambat daripada yang dibayangkan lama & # 8221

Beberapa syarikat membiayai kajian ini, seperti Rust Relatives Basis, Majlis Penyelidikan Sains Sosial dan Kemanusiaan Kanada, & # 038 # 13
Peningkatan Penyiasatan Disertasi Doktor Falsafah Sains Negara & # 038 # 13
Anugerah, American Council of Discovered Societies-Robert H. N. Ho Loved one Foundation Software dalam ujian Ilmiah Buddha, Majlis Penyelidikan Australia dan Majlis Penyiasatan Eropah.

Kertas dalam Penambahbaikan Sains: https: / / perkembangan. sciencemag. org / bahan kandungan / 7/19 / eabf8441

Karangan perbincangan oleh Carter dan Klassen: https: / / perbualan. com / a-metropolis-timbul-pada-abad pertengahan-kambodia-baru-menyiasat-menunjukkan-bagaimana-cukup-beberapa lelaki dan wanita-tinggal-di-angkor-kerajaan-sekitar-waktu-157573

Mengenai Alison Carter: https: / / antropologi. uoregon. edu / profil / acarter4 /

Makmal Arkeologi Asia Tenggara Carter & # 8217s: https: / / blog. uoregon. edu / acarter4 /

Bahagian Antropologi: https: / / antropologi. uoregon. edu /

Angkor Wat menggali memberi petunjuk baru kepada penurunan peradaban & # 8217s: https: / / sekitar. uoregon. edu / material / angkor-wat-digs-menghasilkan-baru-petunjuk-itu-peradaban-menurun

Mengenai Sarah Klassen: https: / / www. universititleiden. nl / en / ahli staf / sarah-klassen # tab-2 & # 038 # 13


Menganalisis genom purba

Pada tahun 2016, saya menyertai Makmal Paleontologi Molekul Dr. Qiaomei Fu & # 8217s di Institut Paleontologi Vertebrata dan Paleoanthropologi, Akademi Sains China di Beijing. Cabaran kami: Selesaikan sejarah manusia di Asia Timur, dengan bantuan kolaborator yang telah lama mati & # 8211 manusia kuno yang hidup hingga puluhan ribu tahun yang lalu di rantau ini.

Anggota makmal mengekstrak dan mengurai DNA purba menggunakan mayat manusia dari laman web arkeologi. Kemudian Dr. Fu dan saya menggunakan alat genomik komputasi untuk menilai bagaimana DNA mereka berkaitan dengan DNA manusia purba dan masa kini yang diuraikan.

Salah satu urutan kami berasal dari DNA kuno yang diekstrak dari tulang kaki Manusia Tianyuan, seorang individu berusia 40,000 tahun yang ditemui berhampiran sebuah situs paleoanthropologi terkenal di barat Beijing. Salah satu manusia moden yang paling awal dijumpai di Asia Timur, urutan genetiknya menandakannya sebagai nenek moyang awal orang Asia dan Orang Asli Amerika hari ini. Bahawa dia tinggal di tempat ibukota China sekarang menunjukkan bahawa nenek moyang orang Asia hari ini & # 8217 telah mula berakar di Asia Timur seawal 40.000 tahun yang lalu.

Lebih jauh ke selatan, dua pengumpul pemburu Asia Tenggara berusia 8,000 hingga 4,000 tahun dari Laos dan Malaysia yang berkaitan dengan budaya H & # 242ab & # 236nhian mempunyai DNA yang, seperti Manusia Tianyuan, menunjukkan mereka & # 8217 adalah nenek moyang awal orang Asia dan Orang Asli Amerika . Keduanya berasal dari keturunan yang sama sekali berbeza dengan Tianyuan Man, yang menunjukkan bahawa banyak populasi yang berbeza secara genetik menduduki Asia pada masa lalu.

Tetapi tidak ada manusia hari ini yang mempunyai susunan genetik yang sama seperti H & # 242ab & # 236nhians atau Tianyuan Man, di Asia Timur dan Asia Tenggara. Mengapa nenek moyang yang bertahan begitu lama hilang dari kumpulan gen orang yang hidup sekarang? Petani kuno membawa kunci jawapan itu.


Bandar Kemboja yang Hilang

Jean-Baptiste Chevance merasakan bahawa kita hampir mencapai sasaran kita. Berhenti sebentar di kawasan hutan di Kemboja barat laut, ahli arkeologi Perancis mempelajari GPSnya dan membersihkan peluh dari dahinya dengan bandana. Suhu mendorong 95, dan matahari khatulistiwa turun melalui kanopi hutan. Selama dua jam, Chevance, yang dikenal oleh semua orang sebagai JB, telah memimpin saya, bersama dengan pasukan penyelidikan dua orang Kemboja, dalam perjalanan yang mengerikan. Kami telah merobek lengan dan wajah kami di semak-semak enam kaki yang bertatahkan dengan duri, diselamatkan oleh semut yang menggigit merah, dan tersandung pada tanaman merambat yang membentang di ketinggian pergelangan kaki di seberang lantai hutan. Chevance memeriksa koordinat. & # 8220Anda dapat melihat bahawa tumbuh-tumbuhan di sini sangat hijau, dan tanamannya berbeza dari yang kita lihat, & # 8221 katanya. & # 8220Ini & # 8217 merupakan petunjuk sumber air kekal. & # 8221

Bacaan Berkaitan

Kuil Seribu Wajah

Beberapa saat kemudian, seolah-olah di isyarat, tanah di bawah kaki kita memberi jalan, dan kita tenggelam ke dalam kolam berlumpur sepanjang tiga kaki. Chevance, seorang pemuda berusia 41 tahun yang berpakaian labuh zaitun dan memakai beg galas hitam, tersenyum gembira. Kita mungkin manusia pertama yang menjejakkan kaki di takungan buatan manusia ini dalam lebih dari 1,000 tahun. Namun ini bukan kolam yang ditumbuhi oleh kita yang tersandung. Ini bukti sistem kejuruteraan canggih yang mendorong dan mengekalkan peradaban yang lenyap.

Pusat bandar yang luas yang kini dijelajahi Chevance pertama kali dijelaskan lebih dari satu abad yang lalu, tetapi ia telah hilang di hutan sehingga para penyelidik yang diketuai olehnya dan seorang rakannya dari Australia, Damian Evans, menemukannya semula pada tahun 2012. Ia terletak pada 1.300 yang ditumbuhi - dataran tinggi kaki, yang dikenali sebagai Phnom Kulen (buah dari buah Lychee), di timur laut Siem Reap. Banyak penggalian serta tinjauan laser berteknologi tinggi yang dilakukan dari helikopter telah menunjukkan bahawa bandar yang hilang jauh lebih canggih daripada yang pernah dibayangkan oleh orang lain & rangkaian 82 kuil, istana, tempat tinggal biasa dan infrastruktur kerja air. & # 8220Kami tahu ini mungkin ada di luar sana, & # 8221 kata Chevance, ketika kami merayap kembali menyusuri jejak hutan menuju rumahnya di sebuah perkampungan desa di dataran tinggi. & # 8220Tetapi ini memberikan bukti yang kami harapkan. & # 8221

Phnom Kulen terletak hanya kira-kira 25 batu ke utara sebuah metropolis yang mencapai puncaknya tiga abad kemudian & # 8212 kota terbesar Kerajaan Khmer, dan mungkin pusat agama paling mulia dalam sejarah umat manusia: Angkor, berasal dari kata Sanskrit nagara, atau kota suci, tapak kuil Angkor Wat yang terkenal. Tetapi pertama-tama muncul Phnom Kulen, tempat kelahiran peradaban Khmer yang hebat yang menguasai sebahagian besar Asia Tenggara dari abad ke-9 hingga ke-15. Kerajaan Khmer akan mendapat ungkapan tertinggi di Angkor. Tetapi elemen penentu kuil Kulen & # 8212 yang mencerminkan pengaruh agama Hindu, dihiasi dengan gambar dewa-dewa wilayah dan dewa Hindu Wisnu, dan sistem bekalan air yang direkayasa dengan cemerlang untuk menyokong ibu kota Khmer awal ini & # 8212 nantinya akan dicerminkan dan diperbesar di Angkor. Menjelang abad ke-12, di Angkor, kepatuhan kepada agama Buddha juga akan meletakkan capnya sendiri di kuil-kuil di sana.

Tidak ada yang membangkitkan khayalan ahli arkeologi seperti prospek bandar yang hilang. Pada akhir abad ke-19, para penjelajah dan cendekiawan Perancis, mencari petunjuk fragmen mengenai keberadaan Phnom Kulen, meretas jalan mereka melalui hutan-hutan di Asia Tenggara. Prasasti yang terdapat di pintu dan dinding kuil menyebutkan sebuah ibukota puncak bukit yang indah yang disebut Mahendraparvata (gunung Indra yang agung, raja para dewa), dan raja pahlawan-imamnya, Jayavarman II, yang mengorganisasi beberapa kerajaan bebas menjadi satu kerajaan di permulaan abad kesembilan.

Langgan majalah Smithsonian sekarang dengan harga $ 12 sahaja

Kisah ini adalah pilihan dari majalah Smithsonian terbitan April

Seorang lagi ahli arkeologi Perancis, Philippe Stern, berjalan kaki ke puncak dataran tinggi Phnom Kulen pada tahun 1936, dan dalam lima minggu penggalian, dia dan rakan-rakannya menemui runtuhan 17 kuil Hindu, lintel berukir, patung dewa Hindu Wisnu, dan sisa-sisa piramid batu yang hebat. Stern percaya bahawa dia telah menempatkan Mahendraparvata. Tetapi kuil-kuil Angkor, yang dibina di dataran rata yang lebih mudah diakses dan dapat dilihat pada skala yang lebih besar, lebih menarik bagi para ahli arkeologi, dan penggalian di Phnom Kulen tidak pernah maju jauh melebihi penggalian awal Stern & # 8217s. Kemudian datang dekad pengabaian dan ketakutan.

Pada tahun 1965, pada puncak Perang Vietnam, Norodom Sihanouk membenarkan orang Vietnam Utara mendirikan pangkalan di Kemboja untuk menyerang Tentera Vietnam Selatan yang disokong oleh A.S. Empat tahun kemudian, Presiden Nixon meningkatkan kempen pengeboman rahsia di Kemboja, membunuh puluhan ribu dan membantu mengubah kumpulan gerila Komunis menjadi Khmer Merah yang fanatik. Tentera radikal ini bergerak ke ibu kota Kemboja, Phnom Penh, pada bulan April 1975, mengisytiharkan Tahun Sifar, mengosongkan kota-kota dan menggerakkan berjuta-juta orang menjadi komune penanaman padi. Kira-kira dua juta orang & # 8212 hampir satu perempat penduduk & # 8212 dieksekusi atau mati kerana kelaparan dan penyakit sebelum orang Vietnam menggulingkan Khmer Merah pada tahun 1979. Phnom Kulen menjadi tempat perlindungan terakhir Khmer Merah, dan pemimpin mereka, Pol Pot, terkenal sebagai Saudara Nombor Satu. Gerila terakhir tidak menyerah dan turun dari dataran tinggi sehingga 1998 & # 8212Pol Pot mati pada tahun itu di dekat sempadan Thailand, tidak jauh dari Phnom Kulen & # 8212 meninggalkan penduduk yang trauma dan pemandangan yang dipenuhi dengan senjata yang tidak dapat diletupkan.

Chevance mencapai Phnom Kulen pada tahun 2000, semasa menjalankan penyelidikan untuk peringkat lanjutan dalam arkeologi Khmer. & # 8220Tiada jambatan, jalan pun tidak lama setelah perang berakhir, & # 8221 Chevance berkata ketika kita makan nasi kukus dan daging babi bersama anggota pekerjanya, kita semua duduk di lantai kayu tradisional rumah berpagar, markas mereka di Anlong Thom, sebuah kampung di dataran tinggi. & # 8220Saya adalah salah satu orang Barat pertama yang kembali ke kampung ini sejak perang bermula, & # 8221 kata Chevance. & # 8220Seseorang, seperti, & # 8216Wow. & # 8217 Dan saya mempunyai & # 160rampasan kuasa& # 8212perasaan jatuh cinta & # 8212untuk penduduk, pemandangan, seni bina, runtuhan, hutan. & # 8221

Namun, belum sampai tahun 2012, Chevance mengumpulkan bukti teknologi tinggi untuk sebuah bandar yang hilang, setelah dia bekerjasama dengan Evans, yang berpusat di Siem Reap dengan Sekolah Pengajian Asia Perancis. Evans menjadi terpesona oleh Lidar (untuk Deteksi Cahaya dan Ranging), yang menggunakan laser untuk menyelidiki pemandangan, termasuk struktur tersembunyi. Dipasang pada helikopter, laser terus-menerus mengarahkan denyutan ke arah tanah di bawah, sehingga sebilangan besar melintasi jarak antara daun dan cabang, dan dipantulkan kembali ke pesawat dan didaftarkan oleh unit GPS. Dengan mengira jarak tepat antara titik udara dan titik udara di permukaan bumi, perisian komputer dapat menghasilkan imej digital tiga dimensi dari apa yang terdapat di bawah. Lidar baru-baru ini mengungkapkan perincian runtuhan Maya Caracol di hutan hujan Belize & # 8217, dan mendedahkan La Ciudad Blanca, atau The White City, sebuah penempatan legenda di hutan Honduran yang telah menghindari pencarian tanah selama berabad-abad.

Rimba-rimba Kulen menimbulkan masalah, bagaimanapun: Pembalakan liar dari kayu keras yang berharga telah merampas sebahagian besar hutan primer, memungkinkan pertumbuhan baru yang padat untuk mengisi jurang. Tidak jelas apakah laser dapat mencari lubang yang cukup di kanopi untuk menembus ke lantai hutan. Walaupun ragu-ragu, Evans, dengan bantuan Chevance, mengumpulkan banyak dana untuk meninjau lebih dari 90,000 ekar di Phnom Kulen dan Angkor. & # 8220Semuanya ditarik bersama dengan permen karet dan pita saluran, & # 8221 kata Evans.

Reruntuhan di Angkor Wat telah ditinggalkan hampir seperti yang ditemui ketika mereka ditemui pada tahun 1860-an. Di sini, sebatang pokok tumbuh dari kuil Ta Prohm, yang dibina oleh Raja Khmer Jayavarman VII sebagai biara dan universiti Buddha. (Chiara Goia) Pada puncaknya pada akhir abad ke-12 dan ke-13, Angkor Wat (dilihat di sini dari barat) adalah sebuah metropolis yang luas dan canggih dengan sistem kerja air yang rumit. (Chiara Goia) Di dataran Angkor, kuil Prasat Pram abad kesepuluh terletak di reruntuhan. Seluruh laman web ini pernah menempatkan 10,000 penduduk. (Chiara Goia) Lintel di Prasat Pram (Chiara Goia) Pada tahun 1860, ketika Henri Mouhot sampai di Angkor, dia menggambarkan laman web dan patung-patungnya sebagai & # 8220 karya Michael Angelo kuno. & # 8221 (Chiara Goia) (Chiara Goia) Kuil Ta Prohm terkenal di kalangan pelancong kerana pokok-pokok besar tumbuh dari dindingnya yang runtuh dan kawasan hutan yang rimbun. (Chiara Goia) Pintu masuk ke Angkor Thom adalah bukti keagungan Khmer. (Chiara Goia) Ketua dewa di Angkor Thom (Chiara Goia) Kuil Rong Chen (Chiara Goia) Di Phnom Kulen, ahli arkeologi menggali tembikar bakar, tetapi banyak harta benda dijarah berabad-abad yang lalu. (Chiara Goia) Sebuah balang tanah liat abad kesembilan adalah serpihan sederhana dari istana kerajaan Kulen & # 8217, kompleks seluas 74 ekar di tengah-tengah bandar. (Chiara Goia) Seorang sami Buddha memberkati sebuah keluarga di Angkor Wat. Kompleks kuil ini merupakan pusat keagamaan terpenting di Asia Tenggara hari ini. (Chiara Goia)

Pada bulan April 2012, Evans bergabung dengan juruteknik Lidar ketika mereka terbang dengan helikopter pada ketinggian 2.600 kaki dengan corak crosshatch di atas Phnom Kulen. Kira-kira dua bulan setelah penerbangan melimpah, Evans, menunggu pemprosesan data visual yang mereka kumpulkan, menghidupkan desktopnya. Dia menatap & # 8220 dalam kehairanan, & # 8221 katanya, ketika kerajaan legendaris hantu itu menetap di depan matanya menjadi pemandangan kota yang rumit: sisa-sisa boulevards, reservoir, kolam, empangan, tanggul, terusan pengairan, plot pertanian, kompleks penempatan kepadatan rendah dan barisan kuil yang teratur. Mereka semua berkumpul di sekitar apa yang disadari oleh para arkeologi sebagai istana kerajaan, struktur yang luas dikelilingi oleh jaringan tanggul tanah & benteng Raja Jayavarman II abad kesembilan. & # 8220Untuk mengesyaki bahawa sebuah bandar ada, di suatu tempat di bawah hutan, dan kemudian untuk melihat keseluruhan struktur yang dinyatakan dengan kejelasan dan ketepatan itu luar biasa, & # 8221 Evans memberitahu saya. & # 8220Sangat mengagumkan. & # 8221

Kini kedua ahli arkeologi menggunakan gambar Lidar untuk memahami bagaimana Mahendraparvata berkembang sebagai ibu kota kerajaan. Sistem pengurusan air awal yang sekarang mereka lihat secara terperinci menunjukkan bagaimana air dialihkan ke kawasan-kawasan di dataran tinggi yang tidak mempunyai aliran yang stabil, dan bagaimana pelbagai struktur mengawal bekalan selama tempoh tanpa hujan. & # 8220Mereka menggunakan rangkaian pengalihan, tanggul dan empangan yang kompleks. Empangan itu sangat besar, dan mereka memerlukan tenaga kerja yang besar, & # 8221 kata Chevance. Pada awal Kerajaan Khmer, dia melanjutkan, & # 8220Mereka sudah menunjukkan kemampuan kejuruteraan yang diterjemahkan menjadi kekayaan dan kestabilan dan kekuatan politik. & # 8221

Citra Lidar juga telah mengungkapkan kehadiran puluhan gundukan setinggi sepuluh kaki dan lebar 30 kaki di barisan simetri di lantai hutan. Chevance dan Evans pada awalnya berspekulasi bahawa mereka adalah tempat perkuburan & # 8212 tetapi, dalam penggalian yang berjaya, mereka tidak menemui tulang, abu, guci, sarcophagi atau artifak lain untuk menyokong hipotesis itu. & # 8220Mereka steril secara arkeologi, & # 8221 kata Evans. & # 8220Mereka adalah misteri, dan mereka mungkin tetap menjadi misteri. Kami mungkin tidak pernah tahu apa itu. & # 8221 Tinjauan Lidar di Angkor juga mengesan beberapa gundukan yang hampir sama dengan yang terdapat di Phnom Kulen & # 8212salah satu daripada banyak persamaan yang mengejutkan dari dua bandar. Sesungguhnya, semasa para ahli arkeologi mengkaji gambar-gambar Mahendraparvata, mereka menyedari dengan sekilas pandangan bahawa mereka melihat templat Angkor.

Chevance dan saya berangkat dengan basikal kotoran, memantul di atas jambatan kayu yang reyot yang melintasi sungai yang penuh dengan kelodak, mengerang bukit yang curam dan menjunam jalan balik yang dikelilingi oleh pohon-pohon mete yang lebat (tumbuh secara haram di kawasan simpanan ini). Dalam satu pembukaan besar, kami menemui sisa-sisa pohon mahoni yang telah dibuang yang telah ditebang dengan gergaji rantai, dipotong-potong dan diseret keluar ke dalam kereta lembu. Chevance mengesyaki pelakunya adalah penduduk makmur di kampung Anlong Thom, tetapi mengatakan bahawa menuduhnya tidak ada gunanya. & # 8220Kami akan mengirimkan laporan kepada menteri pemerintah, tetapi tidak ada yang akan berubah, & # 8221 katanya. & # 8220Pegawai sedang diperhatikan. & # 8221

Pada titik tertinggi di dataran tinggi, Chevance membawa saya dengan berjalan kaki ke lereng ke platform lima tingkat monumental yang terbuat dari batu pasir dan laterit (batu karat-merah): piramid puncak gunung Rong Chen. Nama itu diterjemahkan sebagai Taman Orang Tionghoa, dan merujuk kepada mitos tempatan di mana pelaut Cina menghancurkan kapal mereka ke puncak gunung pada saat sebuah lautan kononnya mengelilingi puncak. Di sinilah, pada tahun 802 Masehi, menurut prasasti dalam bahasa Sanskrit dan Khmer kuno yang terdapat di sebuah kuil abad ke-11 di timur Thailand, bahawa Jayavarman II telah menahbiskan dirinya sebagai raja dari Kerajaan Khmer, pada waktu itu sebuah pemerintahan mungkin sedikit lebih kecil daripada Kemboja kontemporari. Dan di sinilah raja menciptakan kultus kekuasaan kerajaan yang ditahbiskan secara ilahi. Lebih dari 1,200 tahun kemudian, pada tahun 2008, Chevance telah tiba di puncak gunung dengan sepasukan 120 pekerja buruh tempatan. Pakar-pakar kerajaan merobohkan kawasan itu kemudian pasukan itu mulai menggali. Penggalian tersebut menunjukkan bahawa ia adalah pusat metropolis diraja & keyakinan # 8212a yang kemudian disahkan oleh limpahan Lidar. & # 8220Anda tidak akan membina kuil piramid di mana-mana sahaja, & # 8221 Chevance memberitahu saya. & # 8220Ia adalah jenis arkeologi milik ibu kota. & # 8221

Dengan berani menggunakan lintah dan kobra, JB Chevance merumuskan penemuan untuk mengesahkan hasil dari & # 8220 tinjauan arkeologi Lidar terbesar di dunia. & # 8221 (Chiara Goia)

Hari ini Rong Chen adalah tempat yang gelap terang, di mana kegemilangan tamadun Khmer kuno bertembung dengan ketakutan yang moden. Tambang yang tidak diletup masih terkubur di sini & hasil usaha Khmer Merah untuk melindungi keraguan gunung mereka dari serangan. & # 8220Kami melihat beberapa ranjau di saat terakhir ketika kami melakukan penggalian, & # 8221 Chevance memberitahu saya, memberi amaran kepada saya untuk tidak terlalu jauh dari piramid. & # 8220Kebanyakan kampung di Phnom Kulen dilombong. Jalan antara kampung dilombong. & # 8221

Kem puncak bukit memberikan tempat perlindungan pejuang Komunis di dekat bandar strategik Siem Reap, kemudian di tangan pemerintah, dan berfungsi sebagai pangkalan dari mana Khmer Merah melakukan tindakan sabotaj & # 8212 termasuk menyekat jalan keluar yang membawa air dari Phnom Kulen ke dalam bandar. & # 8220Mereka menghalang air dari sampai ke Siem Reap, dan Tentera Kemboja mengetahui hal itu. & # 8221 Hasilnya, kata Chevance, ialah gunung itu dibom. & # 8220Anda masih boleh menemui kawah bom B-52 di sini. & # 8221

Chevance dan saya kembali menggunakan basikal kotoran kami dan melangkah ke jalan menuju sisa ibukota Jayavarman II & # 8217 yang terpelihara terbaik: menara setinggi 80 kaki, Prasat O Paong (Kuil Pohon Sungai Kecil), berdiri bersendirian dalam membersihkan hutan. Fasad kuil Hindu bersinar merah terang di bawah sinar matahari, dan bata yang rumit mencapai puncak tiang tirus. Keramik di dalam kuil ini dan kuil-kuil lain yang digali di Phnom Kulen membuktikan bahawa mereka tetap menjadi tempat ziarah pada abad ke-11 & # 8212an menunjukkan bahawa struktur terus mempengaruhi sisa Empayar Khmer lama setelah Jayavarman II memindahkan ibu kotanya dari Phnom Kulen ke Angkor dataran dan penduduk asal bandar telah hilang.

Angkor & # 8212 yang Chevance dan Evans menggambarkan sebagai & # 8220an landskap rekayasa dalam skala mungkin tanpa selari di dunia praindustri & # 8221 & # 8212 adalah tempat yang memberi inspirasi kepada golongan superlatif. Mencapai puncaknya pada akhir abad ke-12 dan awal abad ke-13, laman web ini, di puncaknya, adalah pusat bandar yang membentang hampir 400 batu persegi. Chevance menuntun saya ke tangga batu yang hampir menegak dari Pre Rup, struktur abad kesepuluh yang melambung tinggi dengan platform yang terbuat dari laterit dan batu pasir. Ini mewakili titik peralihan, sintesis dari dua kuil luar biasa yang kami jelajahi di dataran tinggi, Prasat O Paong dan Rong Chen. & # 8220Ini adalah piramid dengan tiga tingkat, & # 8221 Chevance memberitahu saya, ketika kami memanjat di antara reruntuhan sepi yang panas terik. & # 8220Di atas anda juga mempunyai lima menara yang serupa dengan yang kita lihat di gunung. Ini adalah gabungan dua gaya seni bina. & # 8221

Seperti yang telah menjadi jelas, terima kasih kepada Lidar, Phnom Kulen, yang samar-samar terlihat di kaki langit sejauh 25 batu, yang dipengaruhi jauh lebih banyak daripada seni bina suci kota kemudian. Untuk menyokong populasi Angkor yang berkembang, yang mungkin mencapai satu juta, jurutera mengembangkan sistem pengedaran air yang mencerminkan sistem yang digunakan di dataran tinggi. Mereka mengumpulkan air dari Sungai Siem Reap, anak sungai Mekong, yang mengalir dari dataran tinggi, di dua takungan besar, kemudian membangun rangkaian saluran pengairan, empangan dan tanggul yang rumit yang menyalurkan air secara merata di dataran. Walaupun tanah Angkor & # 8217s berpasir dan tidak subur, teknik yang mahir membolehkan petani menghasilkan beberapa tanaman padi setiap tahun, antara hasil tertinggi di Asia. & # 8220 Rahsia kejayaan mereka adalah kemampuan mereka untuk mencapai puncak dan palung secara bermusim dan tahunan, untuk menstabilkan air dan dengan itu memaksimumkan pengeluaran makanan, & # 8221 Damian Evans memberitahu saya.

Sebuah hutan menghasilkan rahsia-rahsia yang telah lama terkubur: Ketika ahli arkeologi melakukan limpahan Lidar di dataran tinggi Phnom Kulen, teknologi ini dengan berkesan menyingkirkan hutan lebat untuk menghasilkan model 3D baru dari laman web termasuk kuil Rong Chen (segi empat tinggi, pusat gambar). Hubungan antara Phnom Kulen dan Angkor Wat & # 8212 di mana pusat bandar didefinisikan oleh kuil monumental di pusat itu & # 8212 tiba-tiba menjadi jelas: & # 8220Mereka mempunyai elemen asas yang sama, & # 8221 kata saintis Damian Evans. (5W Infografik. Penyelidikan oleh Nona Yates)

Tomb Raiders Melarikan diri di Banteay Meanchey

Banteay Meanchey: Pada 2 Jun 2019, jam 3:40 petang, polisi Banteay Meanchey, bersama dengan Departemen Kebudayaan di provinsi ini melancarkan operasi untuk melindungi kawasan warisan di Prasat Banteay.

Penggali kubur telah menggali tapak purba secara haram di lembangan Anlong Roth di daerah Svay Chek.

Letnan Jenderal Aum Phirum mengatakan bahawa setelah mendapat maklumat bahawa ada kes menggali kubur, polis, bersama pegawai Jabatan Siasatan Kebudayaan pergi ke tempat kejadian, tetapi suspek telah melarikan diri.

Item yang ditinggalkan termasuk: 3 motosikal dan alat. Dia menambah bahawa mungkin 10 atau 15 orang terlibat dalam penggalian.

Letnan Jeneral Aum Phirim telah meminta warga untuk menghentikan kegiatan ini kerana mereka menyalahi undang-undang dan mempengaruhi warisan budaya tanah tersebut.

Dia menyarankan agar orang-orang bekerjasama dengan polisi jika mereka melihat kes-kes menggali di sekitar lokasi makam kuno, dan melaporkan kepada polis.

Item yang dirakam akan disimpan untuk merakam dan mengenal pasti pelaku tindakan undang-undang.


Tonton videonya: Heboh Arkeolog Temukan Patung Langka Berusia 800 Tahun di Angkor Wat