17 September 1939

17 September 1939


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

17 September 1939

September 1939

1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930
> Oktober

Poland

Tentera Soviet menyerang Poland dari timur

Perang di Laut

HMS Berani torpedoed oleh U-29



Sebelum subuh 1 September 1939, Adolf Hitler memerintahkan Blitzkriegnya untuk melintasi sempadan Poland dari utara, barat dan selatan. Angkatan bersenjata Poland dengan berani menentang kekuatan tentera yang paling kuat di dunia. Oleh itu, negara Poland adalah orang pertama yang berani menentang tuntutan wilayah Nazi Fuhrer.

Selama tiga hari tentera Poland berperang sendirian. Ia menunggu masuknya konflik sekutu Inggeris dan Perancis mereka. Dengan perjanjian formal mereka berjanji untuk membantu Poland sekiranya berlaku serangan.

Akhirnya, sementara dunia menunggu dengan sabar, para pemimpin Barat dengan enggan menyatakan perang terhadap Nazi Jerman. Perang Dunia Kedua telah bermula. Sebenarnya, "sekutu" ini tidak pernah melepaskan satu tembakan untuk membantu orang Polandia yang diperangi. Sayangnya, mereka tidak pernah bermaksud untuk, atau tidak juga, dapat memberikan bantuan ketenteraan kepada Poland. “Jaminan” mereka terhadap kemerdekaan Poland yang diberikan pada bulan Mac 1939 bertujuan untuk menakut-nakutkan Hitler.

Ini adalah mitos bahawa tentera Poland runtuh tanpa pertempuran. Itu tidak bertujuan untuk mengalahkan Wehrmacht Nazi. Telah disepakati dengan Perancis bahawa dua minggu setelah serangan Jerman, tentera Perancis yang hebat akan melancarkan serangan terhadap Jerman. Inggeris akan mengebom industri Jerman di Ruhr. Tidak pernah berlaku. Poland ditinggalkan untuk berperang sendirian.

Kemudian, pada 17 September 1939, semasa tentera Poland masih menentang serangan Jerman, diktator Soviet, Joseph Stalin, memerintahkan Tentera Merahnya untuk menyerang Poland dari timur. Poland kini terperangkap dalam rahsia. Negara Poland telah mengalami pukulan maut.

Pukul 3:00 A.M. pada 17hb, kementerian luar Soviet memanggil Duta Besar Poland Wacław Grzybowski untuk menerima nota. "Perang Poland-Jerman", kata wakil menteri luar negeri Vladimir Potemkin ", telah mengungkapkan kebangkrutan dalaman negara Poland. Kerajaan Poland telah hancur dan tidak lagi menunjukkan tanda-tanda kehidupan ”. Stalin membenarkan serangan hyena itu sebagai langkah untuk "membebaskan" orang-orang Ukraine dan Byelorussian dari Marshes Timur dari kuk Poland.

Kini, orang Eropah yang ketakutan menyedari maksud sebenar perjanjian Ribbentrop-Molotov yang terkenal, yang disimpulkan di Moscow hanya satu minggu sebelum tercetusnya perang. Klausa rahsia perjanjian itu memperuntukkan Partition Keempat Poland antara tokoh antagonis bersejarahnya, Berlin dan Moscow.

Orang-orang Poland tentu saja terkejut dengan pencerobohan Soviet, kerana mereka mengadakan perjanjian tanpa agresi dengan Soviet. Tidak dapat difahami, tindak balas tentera Poland ringan dan tidak teratur, bahkan dengan sedikit kekeliruan bahawa orang-orang Rusia campur tangan untuk memerangi Jerman. Pada dasarnya, serangan Muscovite memberikan kudeta kepada harapan Poland untuk perlawanan lebih lanjut. Satu-satunya faktor penjimatan adalah serangan yang dijanjikan di barat.
Pada akhir bulan September, perpecahan perjanjian Rusia-Jerman mengalahkan Poland pada separuh. Sempadan ditetapkan di Sungai Bug dan Narew.

Kesan langsung dari penjajahan Komunis Soviet di Timur Poland adalah permulaan Pembersihan Etnik yang besar dan kejam. Komisaris merah dan koperasi NKVD berkeliaran di luar bandar mencari pemimpin politik, imam dan intelektual, yang kebanyakannya ditembak di tempat kejadian.

Tetapi yang paling tidak berperikemanusiaan adalah pemberontakan jahat satu setengah juta orang Poland - lelaki, wanita dan kanak-kanak - dari wilayah yang ditakluki. Pengusiran paling kerap dilakukan pada waktu larut malam dengan pemberitahuan kepada mangsa yang ketakutan. Seluruh kampung dan seluruh keluarga dikosongkan. Mereka dimuat, pada pertengahan musim sejuk, ke dalam kereta barang dengan hanya barang yang dapat mereka bawa.

Ribuan orang mati dalam perjalanan dingin yang panjang ke kedalaman Gulag Siberia. Sebaik sahaja mereka tiba di banyak destinasi terpencil mereka di taiga beku dan anak tangga yang kering, mereka diberitahu tentang hukuman mereka selama bertahun-tahun di tempat kerja paksa. Satu-satunya jenayah mereka: menjadi orang Poland.

Pada saat mereka diberi "amnesti" atas kejahatan mereka, pada tahun 1942, jumlah mereka telah dikurangkan oleh penyakit dan kelaparan setengahnya.

Serangan Rusia yang licik pada 17 September juga menimbulkan masalah politik serius bagi Pemerintahan Pengasingan Poland di bawah Jeneral Władysław Sikorski, terutama di kem Sekutu. Ia menikmati pengiktirafan rasmi sepenuhnya dari Kuasa Barat. Namun, ia tidak dapat mengesankan keprihatinan utamanya terhadap mereka. Secara khusus hal itu tidak dapat meyakinkan mereka untuk memperhatikan fakta bahawa USSR, tidak kurang dari Nazi Jerman, bertanggung jawab atas kepunahan kemerdekaan Poland dan untuk meletusnya perang.


Hari ini dalam Sejarah Perang Dunia II — 17 September 1939 & # 038 1944

80 Tahun Lalu — 17 September 1939: Pasukan Soviet (bersekutu dengan Jerman) menyerang Poland, mengelilingi tentera Poland.

150 pesawat tentera dan awam Poland terbang ke juruterbang Romania akan membuat jalan ke Britain untuk bertempur lagi.

Di luar pantai Ireland, U-boat U-29 tenggelam kapal induk kapal terbang HMS Berani, 518 terbunuh.

US C-47 Skytrains yang menaiki kapal terbang Waco CG-4 di Bergeijk, Holland dalam perjalanan mendarat di Taman Pasar Operasi berhampiran Eindhoven, 17 September 1944 (Arkib Negara AS)

75 Tahun Lalu — Sept. 17, 1944: Operation Market Garden bermula: 20,000 tentera payung terjun AS dan Britain mendarat di Nijmegen, Eindhoven, dan Arnhem di Belanda, dengan serangan darat Britain yang dirancang untuk menghubungkan dengan unit-unit udara.


Peningkatan Perang Dunia II: Januari 1931-Ogos 1939

Itali memulakan serangan Perang Dunia II ketika Benito Mussolini memerintahkan tenteranya ke Abyssinia pada Oktober 1935, kemudian melepaskan keanggotaannya dalam Liga Bangsa-Bangsa pada Mei 1936. Garis masa Perang Dunia II di bawah merangkum peristiwa-peristiwa ini dan peristiwa penting lain yang berlaku dari Oktober 1935 hingga 17 Julai 1936.

Garis Masa Perang Dunia II: Oktober 1935-17 Julai 1936

Oktober 1935: Benito Mussolini memerintahkan pasukannya ke Abyssinia. Liga Bangsa akan meminta sekatan ekonomi terhadap Itali, tetapi jika tidak ada penguatkuasaan Perancis dan Britain, sekatan itu tidak akan bermakna.

Disember 1935: Samuel Hoare dari Britain dan Pierre Laval dari Perancis membuat Perjanjian Hoare-Laval. Menurut cadangan ini, Perancis dan Britain akan memberikan Itali sebagai sebahagian dari Abyssinia dan akan memberi negara Afrika itu koridor yang dijamin ke lautan. Rancangan itu akan dibatalkan kerana kegemparan awam di England.

10 Februari 1936: SS dan ketua Gestapo Heinrich Himmler memperoleh kawalan sepenuhnya terhadap keselamatan dalaman Jerman ketika Reichstag mengisytiharkan Gestapo sebagai & quotSupreme Reich Agency. & quot

7 Mac 1936: Atas perintah Adolf Hitler, tentera Jerman memasuki Rhineland yang telah melakukan demiliterisasi. Sebagai pelanggaran yang jelas terhadap Perjanjian Versailles dan Locarno, manuver ini juga memberi tamparan kepada keselamatan kolektif kerana Britain dan Itali, yang menjanjikan bantuan kepada Perancis dalam Perjanjian Locarno 1925, tidak melakukan apa-apa.

2 Mei 1936: Dengan negaranya dikuasai oleh tentera Itali, pemimpin Abyssinian Haile Selassie melarikan diri dari ibu kota Addis Ababa.

12 Mei 1936: Seperti Jepun dan Jerman sebelumnya, Itali memberitahu Liga Bangsa-Bangsa bahawa ia berhasrat untuk meninggalkan keanggotaannya.

17 Julai 1936: Percubaan rampasan kuasa yang diketuai oleh Jeneral Francisco Franco terhadap pemerintah Front Popular melancarkan Perang Saudara Sepanyol. Pemberontakan itu merebak seperti api di seluruh Sepanyol. Adolf Hitler dan Benito Mussolini mengirim pesawat untuk menerbangkan pasukan Franco dari Maghribi Sepanyol ke Sepanyol. Mereka kemudian akan menghantar pesawat dan tentera untuk membantu Franco memerangi Republik Sepanyol.

Tajuk utama Perang Dunia II

Di bawah ini terdapat lebih banyak sorotan dan gambar yang menggariskan peristiwa Perang Dunia II dan menunjukkan perincian rancangan Nazi Jerman untuk memperbanyak & berlumba quotsuper pada pertengahan tahun 1930-an.

Dorothy Thompson mengkritik kenaikan kuasa Nazi Jerman: Pada tahun 1924, wartawan bebas Dorothy Thompson menjadi ketua Buku Besar Awam Philadelphia Biro berita Berlin. Thompson menjengkelkan kedua-dua ahli politik Nazi dan pengasingan Amerika, memanggil Nazi untuk berkuasa & "peristiwa paling mengganggu dunia abad ini dan mungkin berabad-abad lamanya." lajur & quotOn the Record & quot (1936-1941), dan siaran di NBC. Pada tahun 1939, Masa majalah ini memuatkan kisah sampul yang menamakan Thompson dan Eleanor Roosevelt dua wanita paling berpengaruh di negara ini.

Sir Oswald Mosley mengetuai fasis Inggeris: Sir Oswald Mosley adalah pemimpin Kesatuan British Fasis dari penubuhannya pada tahun 1932. Sepanjang dekad ini, Sir Oswald Mosley mengeksploitasi anti-Semitisme dan anti-bolshevism British sambil mewujudkan persepsi positif terhadap rejim Adolf Hitler di Nazi Jerman. Keanggotaan kesatuan itu meningkat kepada 50,000 orang pada tahun 1934. Daripada kekuatan Paksi, hanya Itali yang memberikan sokongan kewangan untuk Kesatuan British Sir Oswald Mosley. Mosley, isterinya (bekas Diana Mitford), dan yang lain dalam kesatuan itu ditahan dari Mei 1940 hingga November 1943.

Heinrich Himmler mengembangkan program untuk membiakkan Aryan & quotsuper race & quot: The Lebensborn (sumber kehidupan) program dikembangkan pada tahun 1935 oleh Reichsführer-SS Heinrich Himmler untuk menghasilkan bangsa Jerman & quotsuper & quot by pembiakan selektif. Wanita muda Jerman yang sesuai - mereka yang memperlihatkan ciri-ciri Aryan yang diidealkan oleh Heinrich Himmler dalam pandangannya yang sesat mengenai warisan dan budaya Nazi Jerman - didorong untuk hamil oleh pegawai SS, yang semuanya dianggap baik secara politik dan & "suci". Setelah wanita hamil, pusat perubatan khas SS yang diberikan memberi mereka rawatan bersalin yang teladan. Wanita muda yang dilihat di sini adalah penduduk di Lebensborn rumah di Swan Isle, sebuah pulau perumahan kecil di Lake Wannsee, berhampiran Berlin. (Goebbels dan kediaman Nazi terkemuka lain di sana.) Bilik buaian berada di Lebensborn rumah di Steinhoring.

Teruskan ke halaman seterusnya untuk garis masa terperinci mengenai peristiwa penting Perang Dunia II yang berlaku dari 1 November 1936, hingga 7 Julai 1937.


Pencerobohan Soviet pada 17 September 1939 dan kes pampasan Jerman untuk Perang Dunia II

C
zelusnica adalah sebuah kampung kecil di Beskid Bawah berhampiran Jasło. Ini mungkin tahun 1937 & # 8211 seperti yang disebutkan oleh Wladyslaw dalam kisahnya mengenai Alexander, datuk saya. & # 8220Saya tidak akan pernah lupa betapa bangganya saya terhadap ayah saya ketika dia menjelaskan kepada saya bagaimana berlakunya pergolakan. & # 8221 Dia memulakan ceritanya seperti itu. & # 8220YA telah memberitahu saya bahawa keadaan bertahan adalah- Apa yang anda namakan? Adakah mata anda di belakang anda? & # 8220Saya menggesa ayah saya untuk menceritakan kisah itu pada salah satu malam sebelum perang yang sejuk. Di sini pada musim sejuk Pra Carpathian sangat sukar kerana senang duduk di dapur dan mendengar cerita sebenar. & # 8220Baik. Oleh itu, dengarkan dengan teliti bagaimana ia dilakukan & # 8220- Alexander memulakan kisahnya dengan nada pasti. Bayangkan bahawa tiga lelaki yang anda disyaki menghampiri arah anda. Perkara pertama yang anda lakukan ialah meletakkan lengan anda di belakang jaket mantel anda dan tarik pelepasan pada pistol anda. Anda merahsiakannya di bawah jubah dengan jari pada pencetus yang siap ditembak. Senjata harus tertekan dan anda harus mengaturnya supaya tong di bawah jubah diarahkan ke arah mereka. Tanpa mengubah kedudukan anda, anda akan mencari objek yang akan memberi anda refleksi tanpa pandangan yang terang-terangan pada mereka. Ini boleh menjadi tetingkap tingkap. Semua sama, tetapi anda tidak boleh membiarkannya keluar dari mata anda, dan untuk seketika melonggarkan pegangan pada pencetus. Dengan cara ini anda terus memerhatikan mereka sehingga mereka lulus atau mereka cukup dekat untuk memulakan aksi. & # 8220Dia selesai, yakin bahawa saya faham. & # 8220Apa tindakan? Apa yang berlaku seterusnya? & # 8220Mengecewakan dengan cepat, saya memprovokasi ayah saya untuk meneruskan. & # 8220Saya tidak dapat memberitahu anda ini kerana saya & # 8217m tidak dibenarkan. Dan anda dan abang lebih baik tidak tahu. Masa sukar akan datang, dan mengetahui terlalu banyak bermaksud masalah. & # 8220Dia mengeluarkan soalan dan menghantar saya dan abang saya Joseph ke bilik tidur kerana sudah terlambat. Pada tahun 1938 ayah saya dilantik sebagai tentera dan dia dibawa pulang hanya untuk lawatan singkat.

Ini adalah satu-satunya pesan mengenai karya Sarjan dari Perkhidmatan Counterintelijen Tentera di Tentera Poland Alexander Mazur, yang anaknya Władysław masih ingat hingga kini. Bapa saya sendiri Wladyslaw, Putera Alexander Mazur menceritakan kisah ini kepada datuk saya beberapa kali dan selalu mengingati ayahnya sebagai seorang yang tajam dan berdisiplin yang setia kepada kemerdekaan Poland. Selepas Perang Dunia II datang, kejutan & # 8221 & # 8221 yang tidak dijangka bagi keluarga Mazur, rumah di Czeluśnica berada di bawah kerisauan dan ketakutan terhadap kehidupan dan kesejahteraan Alexander. Ia adalah musim sejuk tahun 1940 ketika seorang pemuda aneh muncul di rumah meminta pakaian untuk Alexander. Kisah itu menunjukkan bahawa dia mengenalnya dengan baik dan yang paling penting dia menyampaikan berita baik. Atuk selamat dari kempen September 1939. Dia ditawan oleh Soviet di Lvov. Pakaian orang awam diperlukan untuk melarikan diri dari kem POW. Nenek memberikan apa yang dia minta dan mereka mengucapkan selamat tinggal kepada orang asing itu dengan harapan di hati mereka.

Masa berlalu dan dia tidak muncul. Hanya sepucuk surat dari kota Essen di Jerman yang diterima, satu lagi misteri. Mereka mengetahui bahawa dia bekerja di Jerman menebang pokok dan dia pandai melakukannya. Kerja itu sukar tetapi dia dapat menguruskannya. Surat-surat lanjutan menunjukkan perlahan dan berhati-hati alasan dia tinggal dan terpaksa bekerja di bawah Hitler & # 8217s Jerman. Pada mulanya, secara tidak sengaja disebut bahawa Soviet menukarnya dengan Rusia yang berada di sisi zon pendudukan Jerman pada musim bunga 1940. Tangannya keras dan dengan cetakan, sehingga Soviet menganggapnya sebagai anggota kelas pekerja, sesuai untuk pertukaran. Antara kisah bagaimana mereka memperlakukannya di tempat kerja, dia mengirim kata-kata yang diterjemahkan ke dalam bahasa Jerman dalam ejaan fonetik. Seperti yang disebutkan kepada isterinya, Władyslaw harus belajar berbahasa Jerman kerana mungkin berguna kemudian. Dan dia memang betul. Pengetahuan mengenai belasan kata ini menyelamatkan nyawa puteranya dalam hubungannya dengan rondaan Jerman berkali-kali. Orang Jerman hanya mendengar ucapan Jerman. Seperti yang kita tahu, mereka membunuh semua orang yang mereka rasa berbeza dari mereka.

Terlihat bahawa sensor yang membaca surat menyukai idea pembelajaran bahasa Jerman dan membantu penghantaran lebih kerap dan kurang mengawal kandungannya. Kakek kembali ke keluarganya pada tahun 1942 sakit dan leka. Dia mempunyai banyak nasib yang kondusif kepadanya dalam masa kritikal. Ketika platunnya mempertahankan Lvov, mereka bertempur di dekat penjara. Pesawat Jerman dan Soviet mengebom kawasan dan penjara itu sendiri. Salah satu peluru berpandu itu melemparkan serpihan serpihan kecil ke arahnya yang merobek seragamnya dan melukai tangan kirinya. Setiap pegawai Tentera Poland berperang dengan pakaian seragam dan tidak dibenarkan berperang dengan pakaian awam. Kerana tidak ada yang lain yang diusulkan seragam penjaga penjara. Dia mengenakan pakaian ini, dan dengan pakaian seragam ini ditawan orang Rusia. Dia dan yang lain diangkut dari Lvov ke (semasa dia menerjemahkan) & # 8220beberapa kem di pulau itu & # 8221. Terdapat pemeriksaan dan pegawai dipisahkan dari pihak swasta. Mereka yang pangkatnya tidak dikenali diperiksa dengan tangan untuk mempunyai kesan kerja fizikal yang sukar. Itu adalah kem di Ostaszków, seperti yang kita pelajari setelah perang dan dari sana berkat pangkat yang tidak dikenali, Aleksander dan bukannya lubang Katyn sampai ke Terespol, di mana Jerman dan Rusia, sekutu dalam perang ini, bertukar tahanan. Tiga Puluh Poland untuk satu Rusia adalah nisbah pertukaran. Ini dapat diandaikan bahawa orang Jerman sedang menyiapkan kem & # 8220different & # 8221 untuk Polandia daripada yang sudah siap di Siberia. Alexander Mazur pulang dari pekerjaan hamba di Essen sakit dan keletihan pada tahun 1943. Dia tidak layak bekerja di hutan Jerman kerana tidak produktif dan sering sakit.

Sepanjang waktu pulang dari Jerman, dia berulang kali kepada puteranya Władysław dan isterinya untuk tidak menceritakan kisahnya kepada siapa pun. Sekarang saya, cucunya, memahami bahawa ketika keluar, datuk Aleksander mengejar mata-mata Soviet. Dia hanya dapat mengharapkan hukuman mati dari pihak berkuasa Komunis di Poland dan jenazahnya akan dikebumikan di lubang yang tidak bernama. Keluarganya akan dikutuk oleh penghuni Soviet dan dibiarkan tanpa cara untuk hidup. Tanah dan harta benda akan dirampas dan keluarga dianiaya dan diganggu oleh soal siasat yang kerap. Oleh itu, sebarang idea untuk menuntut pampasan untuk buruh hambanya ditolak olehnya tanpa perbincangan. Bagaimanapun, perlu untuk menjelaskan pada masa yang sama bagaimana dan di mana dia ditangkap sebagai dokumen yang diperlukan untuk tuntutan tersebut. Mungkin akan ditemui salah seorang Komunis yang ditangkapnya secara peribadi? Mungkin ada kertas yang dijumpai, mungkin juga dengan tugasnya? Dia tidak melihat perlunya pampasan Jerman yang lemah untuk mempertaruhkan nyawa. Kadang-kadang orang di kampung menyebut kemungkinan menuntut pampasan. Nenek saya sering menjawab bahawa Aleksander tidak mempunyai dokumen untuk membuktikan versi. Sudah tentu dia tidak mempunyai dokumen kerana dia membakar semuanya sendiri, memahami bahaya yang mengancam mereka.

Kakek meninggal dunia setelah penyakit parah yang merosakkan tubuhnya pada tahun 1967. Saya tidak ingat datuk kerana saya berusia tiga tahun. Bapa saya merahsiakan kisah-kisah tentangnya dan hari ini saya memahami dengan berhati-hati ini. Bagaimanapun, baru pada tahun 2014 ketika pengkhianat yang secara tidak adil menghakimi dan menembak di kepala pegawai gerila anti-komunis Poland berusia 17 tahun, Danuta Siedzikówna & # 8220Inka & # 8221, dikebumikan dengan penghormatan dan kemuliaan. Anda mungkin terkejut tetapi, perubahan di Poland berhenti dan pembunuh komunis bukan sahaja tidak dicuba untuk kekejaman tetapi menjalani kehidupan yang baik. Mangsa mereka baru-baru ini ditemui oleh penggalian arkeologi di lubang tanpa nama dan di tempat pembuangan sampah. Ini adalah kisah bahaya yang dilakukan oleh orang Jerman, yang tidak dapat diberitahu kerana ancaman penganiayaan yang akan dilakukan oleh penghuni lain: Soviet.

Contoh pegawai kontraktor intelijen Aleksander Mazur & # 8217 adalah salah satu daripada banyak kes apabila "pengkhianatan Yalta" meninggalkan Poland di bawah penjajahan kerajaan Soviet membuat tuntutan ganti rugi dari Jerman mustahil.


Blitzkrieg yang kejam: pencerobohan Poland pada tahun 1939

Ketika tentera Nazi dan Soviet menyerang Poland 80 tahun yang lalu - yang mencetuskan Perang Dunia Kedua - mereka membuat penangkapan, pembunuhan dan pembunuhan beramai-ramai kepada mangsa mereka dalam skala epik. Ahli sejarah Roger Moorhouse menceritakan kisah tentang kempen yang menetapkan templat pembunuhan untuk konflik enam tahun yang akan berlaku

Pertandingan ini kini ditutup

Diterbitkan: 16 Januari 2020 jam 10:42 pagi

Jauh dari garis depan, orang-orang di kota Przemyśl di tenggara Poland mungkin menganggap diri mereka jauh dari pencerobohan Jerman ke negara mereka pada bulan September 1939. Namun, anggapan-anggapan selesa seperti itu akan segera dikelirukan. Dan ketika penjajah tiba pada 15 September, mereka dengan cepat menunjukkan wajah perang yang baru.

Tidak lama kemudian, orang Yahudi Przemyśl mula dikumpulkan. Pada mulanya, mereka dianiaya dan dihina oleh tentera Jerman, tetapi penganiayaan dengan cepat berubah menjadi pembunuh. Pada waktunya, para tentera mengejar sekumpulan lelaki Yahudi menuju ke tanah perkuburan berhampiran, hujan pukulan dan menendang orang-orang yang tidak bernasib baik, memukul pistol mereka yang tertinggal di belakang.

Ketika orang Yahudi tiba, mereka melihat sebuah trak Wehrmacht, di mana penutup kanvas ditarik kembali untuk mendedahkan senapang mesin berat. Bunyi letupan selepas tembakan meletus, menyapu bolak-balik sehingga lelaki itu berhenti menggeliat. Kemudian tentera pergi dan prosesnya bermula lagi. Secara keseluruhan, selama tiga hari, sekitar 600 orang Yahudi Przemyśl akan dibunuh. Itu, menurut seorang saksi mata, "seperti pemandangan dari neraka Dante".

Pencerobohan Jerman ke Polandia, yang dimulai pada 1 September 1939, membuka Perang Dunia Kedua di Eropah, namun tetap menjadi subjek yang disalahpahami. Selain dari mitos lama dari Poland yang tidak berperasaan menghantar pasukan berkuda mereka untuk menggunakan perisai Jerman, sedikit lagi nampaknya telah menembusi naratif yang popular.

Salah satu cara untuk memperbaiki kekurangan pengetahuan ini adalah dengan menunjukkan kekejaman yang luar biasa yang dialami oleh penduduk Poland semasa kempen. Sudah tentu, tindakan terhadap orang-orang Yahudi Eropah, seperti di Przemyśl, sangat biasa berlaku semasa perang. Tetapi pembaca mungkin terkejut mengetahui bahawa mangsa pada tahun 1939 bukan hanya orang Yahudi Poland, dan pelakunya bukan sahaja pasukan Soviet Jerman juga turut berperanan dalam iklim pembunuhan.

Stereotaip tidak berperikemanusiaan

Anti-Semitisme jelas menjadi pendorong kepada beberapa kekejaman Jerman. Bagi banyak tentera Jerman, Poland mewakili pendedahan pertama mereka terhadap populasi Yahudi yang nampaknya hampir dengan stereotaip yang tidak berperikemanusiaan yang disampaikan oleh propaganda Nazi. Sambutan mereka memang kejam. Di Końskie, pasukan Jerman menyerang kumpulan orang Yahudi yang telah dikumpulkan untuk menggali kubur, membunuh 22 orang. Di Błonie, sebelah barat Warsaw, 50 orang Yahudi dibantai di Pułtusk sebanyak 80 orang lagi. Terdapat banyak contoh lain.

Tetapi, semua orang Poland - sama ada Yahudi atau tidak - diancam pada tahun 1939. Pelaksanaan PoW tidak jarang berlaku. Di Ciepielów, 300 tahanan Poland ditembak dengan mesin setelah pertunangan sebentar menghentikan kemajuan Rejimen Infantri Bermotor ke-15 Jerman. Mungkin contoh terburuk yang berlaku di Śladów, di mana 358 Poland - tentera dan orang awam - dibantai di tebing sungai Vistula, berikutan kegagalan serangan balas Poland di sungai Bzura.

Tidak dapat dielakkan, bagaimanapun, adalah orang awam yang menanggung beban pembunuhan itu. Dalam satu contoh, 12 'partisan' dieksekusi sebagai membalas dendam atas pembunuhan seorang pegawai Jerman: yang termuda berusia 10 tahun. Di Wyszanów, 17 wanita dan kanak-kanak terbunuh ketika bom tangan dilemparkan ke dalam bilik bawah tanah, walaupun mangsa meminta ampun . Petani sangat berisiko, memandangkan mereka sering memiliki semacam senjata dan dengan demikian dapat dengan senang dilabel sebagai partisan. Lapan belas orang dibunuh setelah pembelaan Uniejów, misalnya 24 lagi dieksekusi di Wylazłow.

Sebenarnya, dalih apa pun sudah mencukupi. Empat puluh Poles dibunuh di Szymankowo setelah serangan mengejut Jerman digagalkan, 50 lagi terbunuh di Sulejówek sebagai pembalasan atas kematian seorang pegawai tunggal Jerman. Dalam satu contoh yang mengejutkan, 72 Kutub dibantai oleh Jerman di Kajetanowice sebagai tindak balas terhadap kematian dua kuda dalam insiden kebakaran yang mesra.

Terdapat banyak pendorong kekejaman ini. Laporan Jerman kontemporari meratapi pengalaman tentera Jerman yang “kegelisahan dan kegelisahan” telah mengakibatkan banyak penembakan dan kehancuran.

Sifat perang juga mesti menyumbang. Walaupun Blitzkrieg belum menjadi doktrin ketenteraan Jerman, kempen di Poland sering ditandai dengan kemajuan pesat yang mengganggu pertahanan Poland yang lebih statik, sehingga menyebabkan banyak pembela ditinggalkan, di mana penentangan berterusan dapat dengan mudah ditafsirkan sebagai karya penyamun dan tidak tetap.

Mungkin juga ada penjelasan farmakologi untuk perlakuan kejam terhadap tahanan. ‘Pervitin’, bentuk tablet metamfetamin, yang menghasilkan peningkatan tenaga, kewaspadaan dan keyakinan diri, semakin popular di kalangan tentera Jerman pada masa itu. Manfaat ketenteraan sudah jelas, tetapi ada juga keraguan bahawa - dengan menurunkan penghambatan - ubat itu juga membuat tentera lebih cenderung melakukan kekejaman.

Namun, walaupun benar, penjelasan seperti itu hanya dapat memberikan sebahagian kecil dari cerita. Dalam hal ini, perbandingan dengan kempen Perancis pada musim panas berikutnya adalah bermanfaat. Di sana, pasukan Jerman masih belum berpengalaman, Pervitin masih banyak tersedia, dan Blitzkrieg dapat dibilang digunakan untuk memberi kesan yang lebih besar. Tetapi terdapat kekejaman yang jauh lebih sedikit. 46 hari kempen Perancis menyaksikan sekitar 25 pembunuhan PoW dan orang awam, termasuk di Le Paradis, Wormhoudt dan Vinkt.

Sebagai perbandingan, dalam 36 hari kempen bulan September, terdapat lebih dari 600 pembunuhan beramai-ramai yang dilakukan oleh orang Jerman sahaja rata-rata lebih dari 16 sehari. Walaupun memungkinkan untuk memperindah, perbezaannya sangat mengejutkan, dan pasti menunjukkan faktor yang lebih mendasar yang mendorong tingkah laku Jerman.

Petunjuk banyak terdapat dalam surat dan buku harian askar Jerman, banyak di antaranya menggambarkan orang Polandia sebagai "tidak beradab", "kotor", "rabble" singkatnya, seperti yang diakui oleh seorang askar, nyaris manusia. Sikap seperti itu, walaupun dikatalogkan dan diadili oleh propaganda Nazi, bukanlah sesuatu yang baru, tetapi perang yang sangat penting memberi sinar hijau kepada ekspresi ganas mereka. Dan jika musuh dianggap dengan cara ini, mudah bagi moral dan tingkah laku konvensional untuk ditangguhkan. Seperti yang ditulis oleh seorang tentera: “Orang Polandia berperilaku tidak berperikemanusiaan. Siapa yang boleh menyalahkan kami kerana menggunakan kaedah yang lebih keras? " Itu adalah eufemisme yang rapi untuk pembunuhan bermotivasi perkauman.

Garis Masa: penderitaan Poland, 1939

Bagaimana Hitler dan Stalin memecahbelahkan sebuah bangsa

Penandatanganan Perjanjian Nazi-Soviet di Moscow memberi lampu hijau kepada cita-cita agresif Hitler dan Stalin di Eropah timur.

Perjanjian Saling Bantuan Anglo-Poland ditandatangani, menjanjikan bantuan ketenteraan sekiranya kedua-dua negara menjadi mangsa pencerobohan oleh pihak ketiga.

Sejumlah operasi 'bendera palsu' di perbatasan Poland - disalahkan pada tentera Poland tetapi sebenarnya dilakukan oleh SS - memberi alasan kepada Hitler untuk menyerang.

1 September

Pada waktu subuh, pasukan Jerman menyerang Poland dari utara, barat dan selatan. Di udara, Luftwaffe mensasarkan bandar dan bandar serta lapangan terbang Tentera Udara Poland.

3 September

Setelah ultimatum mereka kepada Hitler tidak dijawab, Britain dan Perancis mengisytiharkan perang terhadap Jerman sejajar dengan perjanjian yang telah mereka buat dengan Poland.

9 September

Dalam penglibatan terbesar dalam kempen, pasukan Poland melancarkan serangan balas terhadap Jerman di sepanjang sungai Bzura. Setelah lebih dari seminggu pertempuran, serangan itu terhenti.

17 September

Pada waktu subuh, Tentera Merah Stalin menyerang Poland dari timur, melibatkan pasukan sempadan yang bersenjata ringan. Walaupun terdapat narasi propaganda pembebasan, penyerangan itu membawa perang kelas, penjajahan dan aneksasi.

22 September

Di kota timur Brest-Litovsk, pasukan Jerman menyerahkan daerah itu kepada pemerintahan Soviet, seperti yang dipersetujui di bawah protokol Perjanjian Nazi-Soviet. Sebelum mereka melakukannya, mereka mengadakan perbarisan tentera bersama dengan pasukan Tentera Merah.

25 September

Artileri dan tentera udara Jerman melakukan pengeboman sengit sepanjang hari di Warsawa - ‘Black Monday’ - mengakibatkan kira-kira 10.000 mati.

28 September

Ingin mengakhiri pertumpahan darah, pasukan pengawal Poland di Warsawa bersetuju untuk menyerahkan kota itu kepada Jerman. Lebih daripada 140,000 tentera Poland berbaris ke tawanan.

29 September

Selepas kejatuhan Warsawa, kompleks kubu di Modlin, barat laut ibu kota, juga menyerah kalah kepada orang Jerman.

Setelah pertempuran selama empat hari, ‘Polesie Independent Operational Group’ menyerah kepada Jerman di Kock, di tenggara Warsaw. Ini adalah pertunangan terakhir kempen Poland.

Pembebasan berperang

Sementara Jerman mengimport perang balapan ke Poland barat, Soviet membawa perang kelas ke timur. Kremlin telah menjual pencerobohannya ke timur Poland - yang dilakukan pada 17 September sejajar dengan Pakta Nazi-Soviet - sebagai "pembebasan", tetapi ia jelas berperang, dengan setengah juta tentera tempur dan hampir 5,000 kereta kebal menghadapi pasukan bersenjata ringan pasukan korps perlindungan sempadan Poland.

Bagi orang-orang Poland yang berada di bawah kawalan Soviet, tidak ada keraguan tentang niat revolusi Tentera Merah. Di banyak kota dan desa, perwira Soviet mengarahkan massa untuk bangkit melawan "tuan dan penindas" mereka, untuk merampas harta benda dan "membalas penderitaan dengan darah".

Milisi komunis tempatan cepat mematuhi, menyasarkan pemilik tanah dan pegawai tempatan. Mangsa hanya diseret dari tempat tidur mereka dan dicakar, atau dipukul hingga mati. Seorang pegawai mahkamah diikat dengan kakinya ke kuda dan kereta, yang kemudiannya dipandu di jalan-jalan berbatu hingga dia mati.

Tawanan perang juga disusun mengikut kelas sosial mereka. Pegawai secara rutin dipisahkan dari barisan lain untuk disoal siasat, bersama dengan mereka yang berpakaian rapi, atau lengkap. Pada waktunya, dengan begitu banyak yang melarikan diri dari jaring dengan mengenakan seragam mereka atau menarik tanda pangkat mereka, Soviet mula memeriksa tangan tahanan mereka. Beloruchki - mereka yang mempunyai telapak tangan berwarna putih dan tidak berhala - jelas bukan berasal dari kelas pekerja, dan juga ditahan.

Sebilangan besar dari mereka kemudian dibawa ke penjara di mana mereka akan dilucutkan dari semua barang yang mereka miliki - jam tangan, pisau cukur, tali pinggang - sebelum dikemas ke dalam kereta lembu untuk perjalanan jauh ke timur menuju nasib yang tidak diketahui. Paling tidak, bagi sebagian orang, itu adalah perjalanan yang akan berakhir di lubang kematian hutan Katyń.

Dalam beberapa kes, kemarahan kelas Soviet akan segera diatasi. Seperti orang Jerman, Tentera Merah merasa puas - atas nama ideologi - untuk melepaskan norma moral perang. Sekumpulan tahanan Poland yang cedera yang dibawa berhampiran Wytyczno, misalnya, dikurung di balai kota dan ditolak bantuan perubatan. Pada saat pertolongan tiba pada hari berikutnya, mereka semua telah mati.

Pegawai sering dibawa ke satu sisi dan dihukum mati. Ketika tahanan Poland mendengar tembakan tembakan setelah penyerahan mereka di Mokrany, salah seorang dari mereka bertanya kepada pengawal Tentera Merahnya sama ada pertempuran masih berlaku. Dia diberitahu: "Mereka adalah tuanmu, ditembak mati di hutan Mokrany."

Salah satu yang dihantar adalah komander pasukan pengawal Poland di Grodno, Jeneral Józef Olszyna-Wilczyński, yang ditangkap oleh tentera Soviet pada 22 September. Di satu sisi, bersama dengan ajudannya, dia dieksekusi, dan kesan berlumuran darahnya diserahkan kepada isterinya, yang telah bepergian dengannya. Memeriksa tubuhnya, dia teringat: "Dia masih hangat, tetapi tidak ada nyawa yang tersisa di dalam dirinya."

Skala sebenarnya penganiayaan Soviet terhadap tahanan dan orang awam Poland tidak diketahui propaganda Kremlin dan kawalannya yang ketat terhadap media dan ingatannya bermaksud bahawa banyak kisah akan mati dengan saksi yang masih hidup, di penjara Poland, atau di gulag Siberia.

Namun, niat politik - dan skala cita-cita di belakangnya - dapat diukur dengan pembantaian Katyń pada tahun berikutnya. Pembunuhan 22,000 pegawai Poland yang ditawan semasa kempen bulan September - yang dilaksanakan oleh penculik Soviet mereka - menunjukkan bahawa Soviet hanya bertujuan untuk revolusi sosial.

Mangsa-mangsa tersebut, seperti Olszyna-Wilczyński sebelum mereka, mewakili golongan elit Poland: pegawai tentera, doktor, peguam, intelektual, dan memang mereka yang dianggap sebagai yang terbaik dapat memupuk dan mengkoordinasikan penentangan terhadap pemerintahan Soviet. Their wholesale elimination was – to the gentlemen of the Kremlin – an essential precondition for the successful communisation of Polish society. Murder, then, was not carried out in a haphazard manner, or in the heat of battle. It was an ideologically driven necessity.

Barbarism backdated

It is often suggested that the true barbarisation of warfare in the Second World War began with the German invasion of the Soviet Union in June 1941, when German death squads inflicted their murderous racial ideology on the helpless populations of Ukraine and Belarus. There is something to be said for that argument, of course, not least because German military domination was then at its highest, and that is when the Holocaust began in earnest.

Yet we should perhaps backdate the start of that barbarisation process to September 1939, to a campaign that has been routinely overlooked by historians as a sideshow, an irrelevant prelude to the momentous events that followed.

The Polish campaign was far from militarily insignificant, however. It saw the grim debut of many of the methods that would later earn dark renown: indiscriminate bombing, the deliberate targeting of civilian populations, and – most notably of all – the Blitzkrieg itself, the doctrine of movement, using armoured spearheads to prevent the creation of a coherent phased defence.

Aside from those nefarious innovations, it is perhaps the aspect of barbarisation that deserves the closest scrutiny. Barbarisation was not a consequence of the opening years of the war, a creeping radicalisation in which inhibitions were gradually shed and ideologies were allowed free rein. Rather it was there from the start, a key driver of Germany’s early military successes and an essential component of the racist ideology that underpinned the ‘New World Order’ by Adolf Hitler.

Crucially, too, the September campaign reminds us that it was not only the Germans who subscribed to a revolutionary world view it was not only Hitler’s army that sought to advance its ideological goals at the point of its bayonets. In that respect, Stalin’s Red Army had just as much blood on its hands as the Wehrmacht.


Forum Archive

This forum is now closed

These messages were added to this story by site members between June 2003 and January 2006. It is no longer possible to leave messages here. Find out more about the site contributors.

Message 1 - Dornier 17

Posted on: 15 May 2005 by Gwenneth

Andrew
The only Dornier 17 I have heard aboutis the one that crashed landed at the bottom of our garden in Wansunt Road Bexley Kent. On Sunday 3rd November,I was 5 at the time and terrified. Read my story, Gwenneth A40111553. not the flight you are looking for I know, thought you might be interested.
Best wishes Gwenneth

This story has been placed in the following categories.

Most of the content on this site is created by our users, who are members of the public. The views expressed are theirs and unless specifically stated are not those of the BBC. The BBC is not responsible for the content of any external sites referenced. In the event that you consider anything on this page to be in breach of the site's House Rules, please click here. For any other comments, please Contact Us.


The Nanjing Atrocities | Map: Spheres of Influence (1850-1914)

From the mid-1850s to the beginning of World War I, many Western nations were expanding into Asia. The "Age of Imperialism" was fueled by the Industrial Revolution in Europe and the United States, and it profoundly influenced nation building efforts in Japan and China. As the desire to exert regional strength grew, Japan also began to expand its colonial influence across East Asia.


Valley Sunday Star-Monitor-Herald (Harlingen, Tex.), Vol. 3, No. 10, Ed. 1 Sunday, September 17, 1939

Weekly newspaper combining titles from Harlingen, Brownsville, and McAllen Texas that includes local, state, and national news along with advertising.

Penerangan Fizikal

pages : ill. page 31 x 23 in. Digitized from 35 mm. microfilm.

Maklumat Penciptaan

Pencipta: Tidak diketahui. September 17, 1939.

Konteks

Ini surat khabar is part of the collection entitled: Texas Borderlands Newspaper Collection and was provided by the UNT Libraries to The Portal to Texas History, a digital repository hosted by the UNT Libraries. Maklumat lebih lanjut mengenai isu ini dapat dilihat di bawah.

Orang dan organisasi yang berkaitan dengan penciptaan akhbar ini atau kandungannya.

Pencipta

Penerbit

Penonton

Lihat Laman Sumber untuk Pendidik kami! Kami telah mengenal pasti perkara ini surat khabar sebagai sumber utama dalam koleksi kami. Penyelidik, pendidik, dan pelajar mungkin menganggap isu ini berguna dalam karya mereka.

Disediakan oleh

UNT Libraries

The UNT Libraries serve the university and community by providing access to physical and online collections, fostering information literacy, supporting academic research, and much, much more.

Hubungi Kami

Descriptive information to help identify this newspaper. Follow the links below to find similar items on the Portal.

Titles

  • Main Title: Valley Sunday Star-Monitor-Herald (Harlingen, Tex.), Vol. 3, No. 10, Ed. 1 Sunday, September 17, 1939
  • Serial Title:Valley Sunday Star-Monitor-Herald

Penerangan

Weekly newspaper combining titles from Harlingen, Brownsville, and McAllen Texas that includes local, state, and national news along with advertising.

Penerangan Fizikal

pages : ill. page 31 x 23 in.
Digitized from 35 mm. microfilm.

Catatan

Sunday edition that combines the Valley Morning Star, McAllen Monitor, and The Brownsville Herald.

Includes two sections. Missing comic section.

Mata pelajaran

Library of Congress Subject Headings

University of North Texas Libraries Browse Structure

Bahasa

Item Type

Identifier

Unique identifying numbers for this issue in the Portal or other systems.

Publication Information

Collections

This issue is part of the following collections of related materials.

Texas Borderlands Newspaper Collection

Newspapers from the 19th to the 21st centuries serving counties along the Texas-Mexico border. Funding provided by three TexTreasures grants from the Institute of Museum and Library Services, awarded through the Texas State Library and Archives Commission.

Texas Digital Newspaper Program

The Texas Digital Newspaper Program (TDNP) partners with communities, publishers, and institutions to promote standards-based digitization of Texas newspapers and to make them freely accessible.