Apa bukti yang ada untuk keparahan sihir Rom sebelum penyaliban?

Apa bukti yang ada untuk keparahan sihir Rom sebelum penyaliban?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Sesuatu yang saya ingin tahu ialah betapa teruknya penyiksaan orang-orang Rom kuno yang ditimbulkan kepada mangsa mereka sebelum penyaliban.

Banyak laman web agama / Kristian menunjukkan bahawa laman web itu cukup parah, dan melibatkan alat di mana logam atau tulang tertanam di bulu mata. Sebagai contoh:

  • renner.org perenggan 4-12
  • catholicinsights di Kafan Turin
  • kisah jesus
  • "flagrum" yang menyeramkan:,

Tetapi banyak laman web dalam talian ini tidak benar-benar merujuk, pada pandangan saya, akaun yang boleh dipercayai, sumber utama, atau "flagra" yang masih ada dari zaman Rom kuno.

Sebenarnya, menurut artikel ini oleh Dr. Andrea Berlin dan Dr. Jodi Magness Dua Ahli Arkeologi Mengulas mengenai Gairah Kristus, pencambukan itu hanya dilakukan dengan buluh.

Apa bukti yang boleh dipercayai bahawa penyebaran sebelum penyaliban sangat teruk seperti yang dinyatakan oleh kebanyakan laman web dalam talian?


Dalam dokumen "Perang Yahudi." seorang lelaki bernama Jesus Ben Ananias, (TIDAK boleh dikelirukan dengan Yesus dari Nazaret, Yesus adalah nama yang biasa pada masa itu), "digosok hingga tulang-tulang dibiarkan kosong." Lelaki ini dicambuk hingga ke tulang yang ditunjukkan. Juga, saya pernah mendengar bahawa bapa gereja atau uskup tertentu di gereja awal, menulis betapa kejamnya cambuk itu.

Juga ya, orang Rom kadang-kadang memukul penjenayah dengan tongkat (yang merupakan fakta) tetapi mereka juga memukul orang dengan cambuk lain. Seperti yang dilihat ketika melihat gambar tablet batu kuno. Selain itu, dipukul dengan keras (yang dilakukannya, kekuatan penuh) cukup teruk, calar, tanda, lebam dan lecet di punggung / badan anda, akan menyebabkan kesakitan dan kerosakan. Terutama setelah lepuh dipukul dan kemudian mula berdarah. Belum lagi orang yang berpeluh bercampur dengan darah, yang boleh membuatnya kelihatan lebih teruk.


Kenyataan Realiti Kristus & # 8217s

Saya terus mencari perkara ini kerana saya terus percaya bahawa Kristus tidak menderita seburuk itu Nafsu Kristus filem mendakwa dia lakukan. Saya tidak pernah memikirkan apa-apa mengenai cambuk Rom. Saya hanya fikir ia adalah tali kulit dan mereka memukulnya dan menyebabkan sedikit kerosakan. Saya rasa mentaliti ini juga sangat bagus bagi kita yang membesar dengan filem Salib 60 & # 8217s & # 8211 80 & # 8217s Kristian & # 8217s di mana terdapat ketiadaan darah yang berlebihan & # 8230 mungkin demi penapisan. Saya rasa saya tetap mahu seperti itu dan bukannya seperti dulu. Seorang imam besar pernah menceritakan kisah tentang seorang lelaki berkhemah yang diserang oleh seekor beruang, tetapi sebelum cedera parah atau terbunuh, anjingnya melompat ke arahnya dan menangkis beruang itu sehingga pemiliknya dapat melarikan diri. Namun, anjing itu dibunuh. Pemiliknya berkata, & # 8216Sungguh menyakitkan apabila mati. Walaupun oleh anjing. & # 8217
Itulah sebabnya saya tidak mahu ia seburuk yang dulu. Sangat menyakitkan untuk mati. Terutama dengan cara yang kejam oleh pengorbanan yang tidak bersalah untuk Keselamatan saya. Menyakitkan. Tengoklah.

Amalan pencurian Rom


Orang Rom, menurut kebiasaan, akan memukul penjahat yang dihukum sebelum dia dibunuh. Bencana Romawi, juga disebut "flagrum" atau "flagellum" adalah cambuk pendek yang terbuat dari dua atau tiga kulit (sapi sapi) tali atau tali yang disambungkan ke pemegang seperti dalam lakaran di atas. Tali kulit diikat dengan sejumlah kepingan kecil logam, biasanya seng dan besi, yang dipasang pada berbagai selang waktu. Menggosok dengan cepat akan menghilangkan kulit. Menurut sejarah, hukuman seorang hamba sangat mengerikan. Kulit itu diikat dengan tulang, atau kepingan tembaga yang lekuk.

Kadang kala bencana Rom mengandungi cangkuk di hujungnya dan diberi nama menakutkan "kalajengking." Penjenayah itu dibuat untuk membungkuk yang akan membuat bulu mata lebih dalam dari bahu ke pinggang. Menurut undang-undang Yahudi (disiplin rumah ibadat) jumlah jalur adalah empat puluh kurang satu (Ulangan 25: 3) dan para rabbi memperhitungkan 168 tindakan yang harus dihukum dengan mencambuk di hadapan para hakim. Walaupun begitu, pemukulan di kalangan orang Rom adalah bentuk hukuman yang lebih berat dan tidak ada batasan hukum untuk jumlah serangan, seperti halnya orang Yahudi. Luka-luka yang mendalam, daging yang terkoyak, otot-otot yang terdedah, dan pendarahan yang berlebihan akan menyebabkan penjahat itu "separuh mati." Kematian sering terjadi akibat bentuk hukuman yang kejam ini walaupun perlu untuk memastikan penjahat itu tetap hidup untuk dibawa ke penaklukan awam di kayu salib. Centurion yang bertugas akan memerintahkan para penuduh untuk menghentikan pencambukan ketika penjenayah itu hampir mati.

Mencambuk adalah pendahuluan hukum bagi setiap hukuman mati Rom, dan hanya wanita dan senator atau tentara Rom (kecuali dalam kes-kes peninggalan) yang dikecualikan. Kerana mencambuk, lelaki itu dilucutkan pakaiannya, dan tangannya diikat pada tiang tegak. Punggung, punggung, dan kaki dicambuk sama ada oleh dua orang tentera atau oleh seorang yang bergantian posisi. Keterlaluan pencurian itu bergantung pada kecelaruan para pelakunya dan bertujuan untuk melemahkan mangsa ke keadaan yang hampir runtuh atau mati. Setelah diserang, tentera sering mengejek mangsa mereka.

Aspek Perubatan Menggugurkan
Ketika tentera Rom berulang kali memukul punggung mangsa dengan kekuatan penuh, bola besi (melekat pada tali kulit) akan menyebabkan kekejangan dalam, dan tali kulit dan tulang domba akan memotong kulit dan tisu-tisu Subkutan. Kemudian, ketika pencambukan berlanjutan, laserasi akan merobek otot rangka yang mendasari dan menghasilkan pita gemetar yang berdarah. Kesakitan dan kehilangan darah pada amnya menetapkan tahap untuk kejutan peredaran darah. Tahap kehilangan darah mungkin telah menentukan berapa lama mangsa akan bertahan di kayu salib.

Menyeksa Yesus

Di Praetorium, Yesus disebat dengan teruk. (Walaupun keparahan pencemaran itu tidak dibahas dalam empat kisah Injil, ini tersirat dalam salah satu surat [1Peter 2:24]. Kajian kata terperinci mengenai teks Yunani kuno untuk ayat ini menunjukkan bahawa siksaan Yesus adalah sangat kasar.) Tidak diketahui apakah jumlah bulu mata terhad kepada 39, sesuai dengan undang-undang Yahudi. (Mungkin bukan kerana orang Rom tidak mempunyai batasan jumlah cambukan.) Lumuran yang teruk, dengan rasa sakit yang kuat dan kehilangan darah yang besar, kemungkinan besar membuat Yesus dalam keadaan terkejut. Penganiayaan fizikal dan mental oleh orang Yahudi dan Rom, serta kekurangan makanan, air, dan tidur, juga menyebabkan keadaannya yang lemah secara umum. Oleh itu, bahkan sebelum penyaliban yang sebenarnya, keadaan fizikal Yesus paling tidak serius.

Replikasi badan yang mengerikan berdasarkan luka yang dilihat di Kafan.


Ulasan John Whitehead

Walaupun Injil Perjanjian Baru adalah sumber utama untuk kisah penderitaan, penyaliban dan kematian Yesus Kristus, cobaannya di tangan tentara Rom telah menjadi topik penelitian ilmiah selama bertahun-tahun.

Sudah tentu, penderitaan yang ditanggung oleh Yesus sangat menyakitkan. Walaupun banyak yang telah ditulis mengenai penderitaan fizikalnya, persoalan masih ada. Sebagai contoh, mengapa dia terpaksa mengalami siksaan yang begitu berat? Mengapa tentera Rom menyiksanya? Dan apa gunanya semuanya?

Ketika Yesus mondar-mandir di Taman Getsemani, menunggu pengkhianatan dan kematiannya, dia sudah mengalami penderitaan mental dan emosional yang hebat sehingga rujukan Lukas 22:44 tentang keringatnya yang berubah menjadi darah mungkin bukan keterlaluan. Menurut sarjana perubatan Mayo Clinic, dalam keadaan tekanan mental dan emosi yang melampau, saluran darah di bawah kulit boleh pecah dan berdarah melalui kulit dan peluh.

Injil menceritakan bagaimana, setelah penangkapan Yesus, para penjaga bait suci membawanya ke Imam Besar Yahudi, Kaiaphas, yang menyatakan dia bersalah atas penistaan. Dia kemudian diantar ke Sanhedrin, sebuah dewan Yahudi, yang meminta izin dari orang Rom untuk mengeksekusi dia. Sama ada "percubaan" yang sebenarnya berlaku sebelum Yesus diserahkan kepada orang Rom tidak pasti. Tetapi kemungkinan besar, ketika dia dipindahkan dari satu tempat ke tempat lain, dia diludahi dan dipukul.

Orang-orang massa pasti memainkan peranan penting dalam mengutuk Yesus, walaupun ada sedikit bukti sejarah yang luas untuk menyokong adegan yang dimainkan dalam filem dan filem di mana Pontius Pilate meminta orang ramai untuk memilih antara Barabbas perampok itu dan Yesus. Kemungkinan besar tekanan untuk menenangkan massa akan memaksa orang Rom untuk bertindak. Seperti yang ditulis oleh pengarang A. N. Wilson, "Jika orang banyak dapat ditenangkan oleh pembebasan Barabbas, mereka mungkin ditundukkan oleh pertunjukan umum yang kejam mengenai apa yang terjadi pada orang-orang Yahudi yang menggunakan kata-kata seperti 'kerajaan' kepada gabenor Rom." Menyerah kepada kehendak rakyat, Pilatus memberikan hukuman mati dengan penyaliban.

Tetapi mengapa orang Rom memilih untuk menjadi contoh Yesus? Menurut catatan Injil, orang Rom tidak mengenal diri mereka sendiri. Oleh kerana tidak ada pengikut Yesus yang ditangkap, diragukan bahawa ia didorong oleh politik. Oleh itu, motivasi untuk mencerca dan membunuh secara kejam tetap tidak jelas.

Matius 27:26 menunjukkan bahawa Yesus dipukul dengan teruk sesuai dengan persyaratan Romawi agar ada siksaan sebelum setiap pelaksanaan (kecuali yang melibatkan wanita, senator atau tentera Rom). Flagrum Rom, cambuk kulit yang terdiri dari tiga tali, masing-masing diakhiri dengan dua bola timbal yang dirancang untuk merobek daging, adalah senjata pilihan untuk menjatuhkan hukuman. Orang Rom mungkin menggunakan instrumen serupa, flagellum, di mana batu-batu kecil atau serpihan tulang juga terpasang di hujung tali. Alat ini biasanya digunakan untuk melembutkan sekeping daging.

Para sarjana Klinik Mayo mencatat bahawa cambukan berulang ke punggung atas dan bawah dengan bebola besi yang menebal dalam dagingnya akan menyebabkan Yesus hampir terkejut kerana kehilangan darah: "Ketika tentera Rom berulang kali memukul punggung mangsa dengan kekuatan penuh, bebola besi akan menyebabkan kekejangan dalam, dan tali kulit dan tulang domba akan memotong kulit dan tisu subkutan. Kemudian, ketika pencambukan berlanjutan, laserasi akan merobek otot rangka yang mendasari dan menghasilkan pita yang bergetar berdarah. Sakit dan darah kehilangan secara amnya menentukan tahap kejutan peredaran darah. Sejauh mana kehilangan darah dapat menentukan berapa lama mangsa akan bertahan di kayu salib. "

Selain sapaan, Yesus juga dimahkotai dengan duri. Para cendekiawan telah memperhatikan bahawa duri yang masuk ke kulit kepalanya "mungkin menyebabkan saraf besar yang sangat jengkel di kepalanya, menyebabkan rasa sakit bertambah dan menyakitkan selama berjam-jam."

Penyaliban itu sendiri, biasanya dikhaskan untuk hamba, bukan Rom, revolusioner dan penjahat terburuk, bukan hanya kaedah biasa untuk dilaksanakan oleh orang Rom tetapi juga yang paling ditakuti.

Pakar perubatan berspekulasi bahawa paku besi yang digunakan untuk memaku Yesus ke salib yang diukur dari panjang 5 hingga 7 inci (ukuran paku kereta api). Lonjakan dipacu melalui pergelangan tangannya (antara jari-jari dan ulna dan karpal di lengan bawahnya), bukan telapak tangannya, dan antara tulang metatarsal kedua dan ketiga kakinya untuk menopang berat badannya. Meskipun paku tidak dipaku melalui saluran darah utama, mereka dirancang untuk memotong saraf utama, pecah urat lain dan menimbulkan rasa sakit yang hebat. Ditambah dengan ini, menggantung di salib akan membuatnya sukar untuk bernafas.

Doktor secara umum menyimpulkan bahawa kombinasi faktor menyumbang kepada kematian Yesus di kayu salib: Dia telah kehilangan sejumlah besar darah. Dia keletihan dari pemukulan dan memikul salibnya. Kerana dia hanya dapat bernafas dengan mendorong tubuhnya ke atas dengan lutut dan kakinya (selalunya, tentera Rom akan mematahkan kaki mangsa dengan kelabu), kematian kerana sesak nafas tidak dapat dielakkan. Namun, pemerhatian mereka yang paling kritikal adalah bahawa Yesus sudah mati ketika askar Rom melemparkan lembing ke sisinya.

Dalam kajian sejarahnya mengenai Yesus Kristus, N.T. Wright bertanya, "Adakah Yesus berharap untuk mati?" Walaupun mudah untuk memberikan jawapan sejarah dan teologi untuk persoalan kematian Yesus, Wright menyimpulkan bahawa kajian mengenai keperibadian dan wataknya menunjukkan bahawa "Yesus memandang kisahnya sendiri dengan serius." Oleh itu, kedua-duanya dapat digunakan untuk penjelasan.

Bukan hanya Yesus percaya bahawa dia adalah mesiah, Wright mengatakan, "dia akan mengalahkan kejahatan dengan membiarkannya melakukan yang terburuk kepadanya." Walaupun orang Rom mengutuk Yesus dan menyalibkannya, Yesus yang bersejarah dengan rela hati menerima keputusan Tuhan dan Rom atas dirinya. Akibatnya, orang Kristian percaya bahawa dia membuat perdamaian bagi pihak umat manusia dengan Tuhan yang marah.


Tuan kita dicambuk di Tiang

Banduan itu diikat pada tiang dan dicambuk dengan tongkat dan sebatan khas. Orang-orang Rom' cambuk cambuk "mempunyai bola besi yang diikat beberapa inci dari hujung setiap tali kulit pada cambuk. Kadang-kadang, tulang domba yang tajam akan diikat dekat hujungnya. " Berat logam berfungsi menyebabkan lebam, atau lebam yang serius, dan kulit tali leher memotong ke kulit. Tulang domba juga dibuat untuk memperdalam luka pada kulit. Setelah hanya sebilangan bulu mata, kedalaman luka akan mencapai tisu otot. Hamba Dewa Cora Evans, seorang mistikus Amerika yang menyebabkan pengkhususan dianggap menulis, menulis visi mistiknya tentang kehidupan Kristus di Pelarian dari Syurga. Mengenai kesusahan yang dia tulis, "ketika setiap [pukulan] memotong bahu Guru yang terkoyak, zarah-zarah kecil dari Suci Kudus-Nya jatuh dari cambuk kulit yang diikat ke trotoar, yang kini ditutup dengan Darah-Nya yang Berharga”(Ms 331). Menurut pandangan Bl. Anne Catherine Emmerich, pengarang mistik lain, tentera Rom pertama kali memukul belakang Yesus dan kemudian memusingkan Dia. Mereka terus mencambuk bahagian depan-Nya. Kesan fizikal pemukulan itu jauh melampaui rasa sakit yang ditanggungnya - dengan daging-Nya terkoyak di kedua sisi, Dia telah kehilangan banyak darah bahkan sebelum mendekati salib.

Apabila saya membayangkan unsur Gairah ini, saya memikirkan betapa mudahnya saya kesal ketika memotong atau memecah. Luka terbuka (jika itu benar-benar disebut luka) adalah ketidaknyamanan dan dapat dirasakan dalam setiap gerakan. Potongan pada kaki dirasakan dengan setiap langkah serpihan di tangan dirasakan dengan setiap pergerakan. Setelah penderitaan itu, tubuh Yesus ditutup dengan luka terbuka. Dia mengalami kesakitan yang paling teruk. Tenaganya habis kerana kesakitan dan kehilangan darah, ia mesti mengambil banyak usaha untuk meletakkan satu kaki di depan kaki yang lain. Saya membayangkan betapa menyakitkannya kain ungu ketika para tentera meletakkannya di punggung-Nya untuk mengejek-Nya (Markus 15:17). Di sini juga, Yesus menerima mahkota duri.

Kita juga memerlukan keyakinan yang sihat terhadap dosa kita sendiri untuk menghargai bahagian narasi Gairah ini. Orang-orang yang berseru untuk pembunuhan Yesus kadang-kadang tidak dapat dilaksanakan bagaimana mereka boleh? Bukankah saya akan melakukan yang berbeza daripada orang yang berseru untuk Barabbas? Bl. John Henry Newman mencerminkan bahawa "Surat perintah kematiannya ditandatangani, dan siapa yang menandatanganinya tetapi I. Dosa-dosa saya adalah suara-suara yang berseru, 'Biarkan Dia disalibkan.' ramai ini."Kesadaran akan dosa-dosa kita sendiri harus disertai dengan kasih dan rasa syukur kepada Tuhan. Kita tidak boleh membuat kesalahan dengan menganggap dosa adalah satu-satunya perkara yang menentukan kita di mata Tuhan yang memesongkan agama Kristian. Sebaliknya, kita tidak boleh melakukan kesalahan meminimumkan dosa kita, atau dosa secara umum. Pada hakikatnya, dosa merosakkan tujuan syaitan dengan dosa adalah untuk mendorong kita ke dalam kejahatan, keputusasaan, dan akhirnya, neraka. Kami memerlukan penyelamatan dramatik dari pihak Tuhan untuk menyelamatkan kita dari cengkaman dosa!


104. Penyaliban: Bapa, Maafkan Mereka (Lukas 23: 26-38)

& quot 26 Ketika mereka membawanya pergi, mereka menangkap Simon dari Kirene, yang dalam perjalanan dari negeri itu, dan meletakkan salib kepadanya dan membuatnya membawanya ke belakang Yesus. 27 Sebilangan besar orang mengikutinya, termasuk wanita yang berkabung dan meratapnya. 28 Yesus berpaling dan berkata kepada mereka, & # 39; Anak-anak perempuan Yerusalem, jangan menangis kerana aku menangis untuk diri sendiri dan untuk anak-anakmu. 29 Sebab akan tiba waktunya anda akan berkata, & quot; Dilahirkan adalah wanita mandul, rahim yang tidak pernah melahirkan dan payudara yang tidak pernah menyusui! & Quot; 30 Kemudian mereka akan berkata kepada gunung, & quot; Jatuhlah kami! & Quot dan ke bukit-bukit, & quotCover kami! & quot & # 39 31 Kerana jika lelaki melakukan perkara-perkara ini semasa pokoknya hijau, apa yang akan berlaku apabila ia kering? & # 39

32 Dua lelaki lain, kedua-duanya penjenayah, juga dibawa bersamanya untuk dihukum mati. 33 Ketika mereka sampai di tempat yang disebut Tengkorak, di sana mereka menyalibkannya, bersama dengan penjahat - satu di sebelah kanannya, yang lain di sebelah kirinya. 34 Yesus berkata, & # 39; Bapa, maafkan mereka, kerana mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan. & # 39 Dan mereka membahagikan pakaiannya dengan membuang banyak. 35 Orang-orang berdiri memerhatikan, dan para penguasa bahkan mengejeknya. Mereka berkata, & # 39; Dia menyelamatkan orang lain biarkan dia menyelamatkan dirinya jika dia adalah Kristus Tuhan, Yang Terpilih. & # 39 36 Tentara juga datang dan mengejeknya. Mereka menawarinya cuka wain 37 dan berkata, & # 39; Sekiranya kamu adalah raja orang Yahudi, selamatkan dirimu. & # 39 38 Terdapat notis bertulis di atasnya, yang berbunyi: INI ADALAH RAJA TUHAN. & Quot (Lukas 23 : 26-38, NIV)

Kadang-kadang pemandangan yang paling gelap dan menyedihkan diterangi oleh cahaya yang terang. Ini benar dari petikan kita hari ini. Ketika ia bermula, ini bukan gambar yang cantik - yang kita hindari kerana ia sangat mengerikan.

Simon Membawa Salib (Lukas 23:26)

Pilate telah menyerah kepada orang ramai yang berteriak dan membuat keputusannya. Barabbas, pembunuh dan pemberontak, dibebaskan sementara Yesus dihukum mati dengan penyaliban.

Sekiranya pernah ada "norma" untuk praktik penyaliban biadab di antara orang-orang Rom 1125 - dan praktiknya sangat bervariasi pada abad pertama - biasanya dimulakan dengan cambuk menggunakan siksaan yang diasah dengan kaca atau logam (Matius 27:26 Markus 15 : 15), sangat parah sehingga membunuh beberapa orang secara langsung, sebelum penyaliban mereka dapat dilakukan.

"Ketika mereka membawanya pergi, mereka menangkap Simon dari Kirene, yang sedang dalam perjalanan dari negeri itu, dan meletakkan salib kepadanya dan membuatnya membawanya ke belakang Yesus." (Lukas 23:26)

Pada zaman Yesus adalah kebiasaan bagi penjenayah di bawah hukuman mati untuk membawa salibnya ke tempat pelaksanaan.Biasanya, salib terdiri daripada dua bahagian:

  1. Rasuk rentas atau anggota mendatar (Bahasa Latin patibulum) di mana lengan akan direntangkan dan dilekatkan, dan,
  2. Pos atau tiang menegak yang akan tenggelam di bumi dan tetap berada di tempat pelaksanaannya. 1127 Perkataan Yunani untuk salib adalah stauros, awalnya "tiang runcing tegak atau pucat, & quot seperti yang mungkin digunakan dalam membina palisade. Kemudian perkataan stauros datang untuk merujuk kepada mana-mana bahagian salib, sama ada tegak, atau potongan silang. 1128

Oleh itu, Yesus mula membawa atau menyeret balok dari praetorium Rom di mana dia telah dicambuk, di sepanjang Via Dolorosa hingga pelaksanaannya di luar tembok. Yesus tukang kayu telah menebang pohon dan membuat banyak balok, dan memikulnya di bahu untuk sebuah rumah baru atau projek merombak di Nazareth. Tetapi sekarang dia mesti memikul balok berat di bahu yang ditimpa oleh bencana Rom, dan lemah kerana kehilangan darah. Seneca menerangkan "pembengkakan dengan tengkuk jelek di bahu dan dada" yang akan disebabkan oleh pemukulan itu. 1129 Walaupun teks itu tidak menyatakannya secara khusus, dia pasti terhuyung-hayang dan jatuh, tidak dapat meneruskannya. Kerana Simon dari Kirene disita dari ramai penonton dan terpaksa membawa balok di belakang Yesus.

Kata kerja pertama dalam 22:26 adalah epilambanomai, "pegang, pegang, tangkap, & kadang-kadang dengan kekerasan. 1130 Simon tidak mempunyai pilihan. Tentara itu menangkapnya dan meletakkan salib Yesus ke atasnya, membuatnya membawanya untuk lelaki yang dihukum, yang terhuyung-huyung dan memaksa dirinya untuk terus berjalan. Simon mengikuti. Praposisi (tidak betul) di sini adalah pembukaan, & quotof tempat, 'di belakang, setelah & # 39 seseorang. & quot 1131 Frasa "membuatnya dibawa (bahasa Yunani pher & # 333) ia mengikuti (pembukaan) Yesus & quot mengingatkan saya akan kata-kata Yesus sendiri, beberapa bulan sebelumnya, di mana dia mengatakan kepada murid-muridnya, "Sekiranya ada yang akan mengejar saya, dia mesti menafikan dirinya dan mengambil (udara & # 333) salibnya setiap hari dan ikuti (akolouthe & # 333) Saya. & quot Perkataan Yunani berbeza, tetapi pemikirannya serupa. Pengalaman memikul salib Yesus pasti mengubah hidup Simon, kerana Mark mencatat bahawa dia adalah "bapa Alexander dan Rufus" (Markus 15:21), tidak diragukan lagi murid-murid kemudian yang terkenal dengan pembaca Markus.

Anak perempuan Yerusalem

Sekarang kita sampai pada petikan yang hanya dicatat dalam Injil Lukas:

"Sebilangan besar orang mengikutinya, termasuk wanita yang berkabung dan meratapnya. Yesus berpaling dan berkata kepada mereka, 'Anak-anak perempuan Yerusalem, jangan menangis kerana aku menangis untuk dirimu dan untuk anak-anakmu. Kerana waktunya akan tiba ketika kamu akan berkata, "Berbahagialah wanita mandul, rahim yang tidak pernah melahirkan dan payudara yang tidak pernah menyusui! & quot Kemudian mereka akan berkata kepada gunung,
'Jatuhlah kami!'
dan ke bukit, 'Tutup kami! & # 39 & quot
Kerana jika lelaki melakukan perkara-perkara ini ketika pohon itu hijau, apa yang akan terjadi ketika ia kering? '& Quot (Lukas 23: 27-31)

Pengikut Yesus berjalan di jalan-jalan berkabung dan meratap baginya. Kata kerja yang diterjemahkan "diikuti & quot dalam 23:27 adalah ketegangan yang tidak sempurna (tindakan berterusan pada masa lalu) dari kata kerja biasa akolouthe & # 333, "ikuti sebagai murid. & quot" Musuh-musuh Yesus telah dikutuknya, tetapi dia masih mempunyai pengikut yang popular. Mereka tidak dapat berbuat apa-apa kecuali menangis. Yesus kini dikelilingi oleh tentera Rom yang kejam yang akan menghancurkan segala usaha untuk menyelamatkannya. Berkabung (Yunani kopt & # 333dan meratap (bahasa Yunani thr & # 275ne & # 333) adalah ciri khas di pengebumian, dan bahkan dianggap sebagai berjasa. Ketegangan sekali lagi tidak sempurna, menunjukkan makan berkabung yang berterusan yang menyertai perjalanan Yesus melalui jalan-jalan. Bahasa Yunani kopt & # 333 bermaksud & quot; memukul & # 39; payudara & # 39; sebagai tindakan berkabung, berkabung seseorang & quot. 1132 Greek thr & # 275ne & # 333 membawa idea, "meratap, meratap, & quot terutama," menyanyikan dirge. & quot Kata nama threnos bermaksud & quotdirge. & quot 1133 Terdapat kekeliruan yang menyedihkan di jalanan.

Walaupun saya bukan Katolik Roma, saya kadang-kadang mendapati bahawa bertafakur pada empat belas Stesen Salib 1134 membantu saya menghidupkan kembali hari kematian Yesus ini. Stesen-stesen ini hampir selalu terdapat di dinding dalaman gereja Katolik, dan kadang-kadang di taman atau biara di sebuah biara. Satu tradisi kuno, walaupun dengan sedikit dokumentasi, adalah bahawa semasa prosesi ini berjalan melalui jalan-jalan di Yerusalem, salah seorang wanita (yang kemudian dikenal sebagai Veronica) menyapu wajah Yesus sebagai tindakan belas kasihan. 1135

Menangislah dirimu (Lukas 23: 27-31)

Teks Lukas mengatakan "Yesus berpaling & quot dan berbicara kepada orang banyak. Kata kerja Yunani adalah streph & # 333, yang, dengan suara pasif, memiliki arti refleksif, & berpusing, berpusing ke arah. & quot; 1136 Saya melihat di mata fikiran saya Yesus diizinkan oleh para tentera untuk berhenti sejenak, dan ketika dia melakukannya, dia berbalik ke ratapan wanita berkerumun di jalanan. Terdapat senyap, sehingga para wanita dapat mendengar suaranya yang lemah:

"Anak-anak perempuan Yerusalem, jangan menangis kerana aku menangis untuk dirimu sendiri dan untuk anak-anakmu. Kerana waktunya akan tiba ketika kamu akan berkata, 'Berbahagialah wanita mandul, rahim yang tidak pernah melahirkan dan payudara yang tidak pernah menyusui!' Kemudian mereka akan berkata kepada gunung,
'Jatuhlah kami!'
dan ke bukit, 'Tutup kami!'
Kerana jika lelaki melakukan perkara-perkara ini semasa pokoknya hijau, apa yang akan terjadi apabila ia kering? "(Lukas 23: 27-31)

Yesus berbicara dengan dukacita tentang kehancuran yang dahsyat yang akan menimpa Yerusalem, yang diselesaikan dengan kejam ketika orang Rom, di bawah anak Vespian, Titus, mengepung Yerusalem selama enam bulan pada tahun 70 Masihi. Semasa masuknya kemenangan, Yesus telah bernubuat ketika dia menangis di kota:

"Hari-hari akan datang padamu ketika musuh kamu akan membangun tanggul melawanmu dan mengelilingi kamu dan mengepungmu di setiap sisi. Mereka akan menghantarmu ke tanah, kamu dan anak-anak di dalam tembokmu. Mereka tidak akan meninggalkan satu batu yang lain, kerana anda tidak mengenali waktu kedatangan Tuhan kepada anda. & quot (Lukas 19: 43-44)

Keganasan pengepungan itu melampau. Josephus memberitahu kita,

"Jadi semua harapan untuk melarikan diri sekarang terputus dari orang-orang Yahudi, bersama dengan kebebasan mereka keluar dari kota. Kemudian kelaparan memperluas kemajuannya, dan melahap orang dengan seluruh rumah dan keluarga, bilik-bilik atas penuh dengan wanita dan kanak-kanak yang mati akibat kelaparan, dan lorong-lorong kota penuh dengan mayat orang-orang yang sudah tua dan anak-anak muda juga berkeliaran di pasar-pasar seperti bayang-bayang, semua membengkak dengan kelaparan, dan jatuh mati, di mana sahaja kesengsaraan mereka merampas mereka.

Adapun menguburkan mereka, mereka yang sakit sendiri tidak dapat melakukannya dan mereka yang berhati baik dan terhindar dari melakukannya oleh banyak mayat itu, dan oleh ketidakpastian ada seberapa cepat mereka harus mati sendiri banyak yang mati ketika mereka menguburkan orang lain, dan banyak yang pergi ke keranda mereka sebelum waktu maut itu tiba.

Juga tidak ada ratapan yang dibuat di bawah malapetaka ini, dan juga tidak ada keluhan yang menyedihkan, tetapi kelaparan membebankan semua nafsu semula jadi bagi mereka yang baru akan mati memandang mereka yang telah berehat di hadapan mereka dengan mata kering dan mulut terbuka. Keheningan yang mendalam juga, dan malam yang mematikan, telah merampas kota. & Quot; 1137

Yesus mengatakan bahawa para wanita harus menangis sekarang untuk anak-anak mereka, yang akan menjadi dewasa pada waktu yang menakutkan itu, kerana ketika itu tidak ada duka. Petikan Yesus tentang menyerukan agar gunung-gunung jatuh ke atasnya adalah dari Hosea 10: 8.

Pepatah terakhir Yesus tidak begitu biasa: "Kerana jika lelaki melakukan perkara-perkara ini ketika pohon itu hijau, apa yang akan terjadi apabila ia kering?" , dan kayu kering yang akan menyokong api yang menyala. Mungkin idenya adalah: Sekiranya Tuhan tidak menyelamatkan Yesus yang tidak bersalah, seberapa parah akan nasib Yerusalem yang bersalah? 1138

Tempat Tengkorak (Lukas 23: 32-33)

Destinasi perarakan yang menyedihkan ini adalah di luar Yerusalem:

"Dua lelaki lain, kedua penjenayah, juga diarahkan bersamanya untuk dieksekusi. Ketika mereka tiba di tempat yang disebut Tengkorak, di sana mereka menyalibkannya, bersama dengan penjenayah - satu di sebelah kanannya, yang lain di sebelah kirinya. & quot (Lukas 23: 32-33)

Lukas tidak menggunakan istilah Argami Golgotha, "tengkorak," seperti penulis Injil yang lain (Yohanes 19:17 Matius 27:33 Markus 15:22), melainkan menerjemahkan istilah itu ke dalam bahasa Yunani, "tempat yang disebut Tengkorak & quot ( Bahasa Yunani kranion). Istilah ini membangkitkan momok kematian yang menghantui. KJV menggunakan istilah "Calvary & quot untuk menggambarkan tempat itu, dari perkataan Latin Vulgate calvaria, & quotskull. & quot


Lokasi Golgotha ​​tradisional (Gereja Makam Suci) dan Gordon Calvary. (peta lebih besar)

Terdapat perselisihan mengenai laman Golgotha. Kitab Suci menunjukkan bahawa ia berada di luar kota (Ibrani 13:12) tetapi dekat dengannya (Yohanes 19:20), mungkin di sepanjang jalan raya umum (Matius 27:39), dan juga terlihat dari jauh (Markus 15:40 Lukas 23:49). Dua lokasi yang mungkin dianggap paling mungkin:

  1. Gereja Makam Suci. Tapak di dalam Gereja Makam Suci, tidak terlalu jauh dari tempat makam Yesus. Laman web ini mendapat sokongan tradisi gereja dari Eusebius pada abad keempat. 1139 Menurut kajian arkeologi pada tahun 1960-an, lokasinya pasti berada di luar tembok kota menurut penerangan Josephus mengenai kubu kota. Sebelum pengembangan kota, itu adalah sebuah penggalian di mana sejumlah kubur telah dipotong. 1140
  2. & quotGordon & Calvary. & quot Bukit yang menonjol, bulat, berumput di atas apa yang disebut "Grotto of Jeremiah," di timur laut Gerbang Damsyik moden. Kadang-kadang disebut "Gordon's Calvary," setelah Jeneral Britain yang terkenal Charles George Gordon (1833-1885), penyokong awal laman web. Walaupun memiliki kemiripan dengan tengkorak, "lubang mata" dan bahagian atas bulat disebabkan oleh penggalian buatan sejak beberapa abad dan tidak kuno.

Walaupun kita memikirkan Golgotha ​​seperti di atas bukit, teks itu tidak memberitahu kita hal itu. Hanya kemampuan untuk melihatnya dari jauh menunjukkan bukit. Lokasi yang tepat tidak penting. Apa yang berlaku di sana sangat penting.

Mereka Menyalibkan Dia (Lukas 23: 32-33)

"Dua lelaki lain, kedua penjenayah, juga diarahkan bersamanya untuk dieksekusi. Ketika mereka tiba di tempat yang disebut Tengkorak, di sana mereka menyalibkannya, bersama dengan penjenayah - satu di sebelah kanannya, yang lain di sebelah kirinya. & quot (Lukas 23: 32-33)

Perkataan yang diterjemahkan "dieksekusi" (NIV) atau "dihukum mati" (KJV) adalah bahasa Yunani anaire & # 333, & quot; menyingkirkan, menghapuskan, memusnahkan, & # 39 kebanyakannya dengan pembunuhan dengan kekerasan, dalam pertempuran, dengan pelaksanaan, pembunuhan, atau pembunuhan. & quot; 1142 Penulis Injil tidak memikirkan pelaksanaan yang mengerikan, mereka hanya mengatakan " mereka menyalibkannya, & quot Yunani stauro & # 333, & quotnail ke salib, salib. & quot; 1143

Penyaliban nampaknya bermula dengan orang Parsi, dan dipraktikkan kemudian oleh Alexander the Great, dan Carthaginians. Tetapi dengan orang Rom, salib digunakan secara meluas sebagai kaedah yang menakutkan untuk mengatasi pemberontakan hamba pada abad kedua SM.

Penyaliban dilakukan dengan banyak cara yang kejam, sebanyak yang dapat dibayangkan untuk menyakiti dan mengaibkan seorang korban dan memperbaikinya sebagai contoh dan pencegahan dalam pemikiran para penonton. Pola yang biasa, bagaimanapun, adalah seperti ini: Dengan alasan orang yang dihukum itu

& quot. diikat dengan lengan terentang ke balok silang dengan tali, atau diikat dengan paku. Kemudian balok diangkat dengan badan dan diikat ke tiang tegak. Di bahagian tengah tiang itu terdapat bongkah kayu, yang menyokong badan yang digantung. Tidak ada sandaran kaki dalam akaun kuno. & Quot; 1144

& quot; Pada zaman Rom bukan hanya aturan untuk memukul mangsa dengan kedua tangan dan kaki, tetapi cambukan yang merupakan bahagian hukuman yang stereotaip akan membuat darah mengalir dalam aliran. & quot; 1145

Sudah pasti bahawa tangan dan kaki Yesus dipaku ke salib, 1146 walaupun kuku biasanya tidak membunuh orang yang dihukum. Luka-luka ini berdarah sedikit. Sebilangan besar kehilangan darah disebabkan oleh pemurasan yang dilakukan sebelum penyaliban. Bahwa Yesus mati dalam waktu enam jam di kayu salib adalah bukti betapa parahnya bencana yang dilakukan oleh tentera Pilatus sebelum dia dihantar ke Golgota.

Kematian akan datang secara perlahan kepada sebahagian besar orang yang disalibkan, biasanya hanya setelah beberapa hari. Kematian disebabkan oleh kejutan atau proses sesak nafas yang menyakitkan kerana otot yang digunakan untuk bernafas mengalami keletihan yang semakin meningkat. & Quot; 1147 Bayangkan badan anda tergantung dari lengan selama berhari-hari. Untuk menarik nafas anda harus menaikkan dada dengan menarik lengan anda. Akhirnya, dengan perlahan, seorang lelaki yang terkutuk menjadi terlalu lemah untuk bernafas.

Bersama dengan Penjenayah (Lukas 23: 32-33)

Injil jelas: Yesus disalibkan bersama penjenayah biasa, Yunani kakourgos, & quot; penjahat, pelaku kejahatan, orang yang melakukan kesalahan besar dan jenayah berat. & quot; 1148 Luke memberitahu kita,

& quotMereka menyalibkannya, bersama dengan penjenayah - satu di sebelah kanannya, yang lain di sebelah kirinya & quot (Lukas 23:33)

Yesus telah mengalami rasa malu yang terakhir, sesuatu yang mungkin kita setanding dengan kematian di kerusi elektrik atau ruang gas. Paul menulis,

"Dia merendahkan dirinya dan menjadi patuh kepada kematian - bahkan kematian di kayu salib! & Quot (Filipi 2: 8)

Penulis Ibrani mengatakan, dia "menanggung salib, memalukan rasa malunya"

"Dia mencurahkan hidupnya hingga mati,
dan diberi nombor dengan pelanggar.
Kerana dia menanggung dosa banyak orang,
dan membuat syafaat untuk orang-orang yang melampaui batas. & quot (Yesaya 53:12)

James dan John telah meminta tempat-tempat di sebelah kanan dan kirinya - dalam kemuliaannya (Markus 10:37). Tetapi salib hampir tidak memuliakannya tetapi penghinaannya - kemuliaan akan datang kemudian (Filipi 2: 8-11). Di kiri dan kanannya ada perompak, pencuri biasa (Matius 27:38 Markus 15:27). Dan sekarang dia membuat syafaat untuk pelanggar.

Bapa, Maafkan Mereka (Lukas 23: 34a)

"Yesus berkata, 'Bapa, maafkan mereka, kerana mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan.' & Quot (Lukas 23: 34a)

Dari Tujuh Firman Kristus Terakhir dari salib, ini adalah yang pertama - pengampunan (walaupun teksnya tidak ada dalam beberapa naskah awal). 1149 Perhatikan alamat sederhana untuk "Bapa." Pada waktu doa pagi di Getsemani atau dari salib, itu sama. Tuhan adalah "Bapa." Dia meminta Bapa untuk memaafkan, Yunani aphi & # 275mi, "batalkan, ganti rugi, maafkan, & quot pinjaman yang digunakan (Matius 18:27) serta merujuk kepada pengampunan rasa bersalah. 1150 Pengampunan memilih untuk tidak lagi menahan sesuatu terhadap seseorang. Dalam kes Yesus, dia bertanya Bapa untuk tidak melakukan hukuman mati terhadap pembunuhnya, & quot; kerana mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan. & quot

  1. Para tentera. Mereka menjadi tidak berperasaan dengan pembunuhan. Yesus hanyalah penjahat lain bagi mereka, memacu lonjakan semuanya dalam sehari. Tidak ada yang peribadi, fikirkan anda. Perniagaan, perniagaan yang ketat. Semasa Yesus berdoa apa yang mungkin merupakan doa yang paling mendalam sepanjang masa, mereka berjudi untuk melihat siapa yang akan memenangkan pakaiannya. Bolehkah tentera mengaku, "Saya tidak dapat menahan diri. Sekiranya saya tidak melakukannya, orang lain akan melakukannya. Ini adalah kesalahan sistem & quot? Tidak. Mereka secara peribadi bertanggungjawab atas tindakan mereka, di bawah perintah atau tidak. Tidak ada yang membebaskan mereka dari rasa bersalah - kecuali Anak Tuhan yang tergantung di atas mereka.
  2. Pilate. Pilate boleh dikatakan orang paling kuat di Yerusalem, namun dalam Injil - dan dalam sejarah - dia kelihatan lemah. Dia dengan cepat menyedari bahawa Yesus tidak bersalah atas tuduhan yang dibebaskan terhadapnya. Isterinya memperingatkannya tentang mimpi yang dialaminya, dan memohon kepadanya agar tidak melakukan apa-apa kepadanya (Matius 27:19). Namun Pilatus menenangkan pemimpin Yahudi dan mengabulkan permintaan mereka - terhadap semua rasa bangga terhadap keadilan Rom. Bagaimana dia tidak tahu apa yang dia lakukan?
  3. Pemimpin Yahudi. Keluarga imam besar, ahli kitab, dan orang Farisi semuanya keluar untuk membinasakan Yesus. Mereka memanipulasi kata-katanya, membawa saksi palsu, memberi tekanan politik pada Pilatus, dan membangkitkan orang banyak untuk menuntut penyaliban daripada dibebaskan. Bagaimana mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan? Mereka mungkin memaafkan diri dengan mengatakan bahawa akhirnya membenarkan cara. Tetapi mereka bersalah.

Tetapi walaupun setiap pihak yang bertanggung jawab bertindak jahat dan tidak adil, Yesus memberi mereka keraguan itu. Begitu juga para pemimpin gereja awal:

"Orang ini diserahkan kepada kamu dengan tujuan dan pengetahuan yang ditentukan oleh Tuhan dan kamu, dengan bantuan orang jahat, membunuhnya dengan memukulnya ke kayu salib. & Quot (Kisah 2:23)

"Sekarang, saudara-saudara, saya tahu bahawa anda bertindak dengan kejahilan, begitu juga dengan pemimpin anda. & Quot (Kisah 3:17)

"Orang-orang Yerusalem dan penguasa mereka tidak mengenali Yesus, namun dalam menghukumnya mereka memenuhi kata-kata para nabi yang dibaca setiap hari Sabat." (Kisah 13:27)

"Tidak ada seorang pun penguasa di zaman ini yang memahaminya, kerana jika ada, mereka tidak akan menyalibkan Tuhan yang mulia." (1 Korintus 2: 8)

Semasa saya mencari pelajaran dalam pelajaran yang menyedihkan dan mengerikan ini, doa Yesus untuk mengampuni musuh-musuhnya berdiri sebagai cahaya yang terang dan permata yang kaya yang menerangi kegelapan pada hari itu.

Permohonan kepada murid sangat jelas: jika Yesus memberi syafaat untuk pengampunan musuh-musuhnya yang bersalah karena kejahatan besar, bagaimana anda dan saya dapat menahan pengampunan dari mereka yang telah menzalimi kita? Sekiranya kita adalah murid, pelajar, Yesus, kita mesti belajar ini. Sekiranya kita adalah pengikut Yesus, maka kita mesti mengikutinya di sini, di sepanjang jalan untuk memaafkan musuh dan penganiaya kita dan orang-orang yang berniat jahat terhadap kita (Lukas 6: 27-31 Matius 5: 43-48 6: 14-15).

Ketika kejahatan telah menjatuhkan seseorang ke dalam kejahatan yang paling dahsyat dan kedalaman kehancuran, rahmat Tuhan nampaknya semakin indah.

Memilih Banyak Pakaiannya (Lukas 23: 34b)

Di antara Yesus yang mengampuni, tidak ada yang meminta pengampunan. Separuh kedua ayat ini sangat ironik. Pada kaki Yesus, duduklah para prajurit dengan perincian penyaliban pada hari itu. Adalah hak mereka, kehendak mereka, untuk menuntut pakaian orang yang dihukum.

"Dan mereka membelah pakaiannya dengan membuang undi. & Quot (Lukas 23: 34b)

Mereka membuang banyak keputusan untuk menentukan siapa yang mendapat pakaian tertentu. Kata nama adalah bahasa Yunani kl & # 275ros, "'lot' (seperti kerikil, tongkat kecil, dll.). Ketika saya masih kecil, kami menarik jerami untuk melihat siapa yang mendapat sesuatu. Melempar banyak adalah permainan kebetulan yang dirancang untuk memutuskan sesuatu. Di atasnya Yesus tergantung telanjang dan berdarah Di bawahnya mereka membuang banyak pakaian untuk darahnya. Noda darah akan mencuci, mereka saling memberitahu. Noda darah akan hilang.

Petikan ini ditulis untuk mengingat nubuatan Mazmur 22: 16-18, yang dipenuhi:

"Anjing telah mengepung saya
sekumpulan orang jahat telah mengepung saya,
mereka telah menusuk tangan dan kaki saya.
Saya boleh mengira semua tulang saya
orang menatap dan menyorokkan diriku.
Mereka membahagikan pakaian saya di antara mereka
dan membuang undi untuk pakaian saya. & quot (Mazmur 22: 16-18)

Telanjang di Salib?

Adakah Yesus telanjang dan terdedah di kayu salib? Lelaki biasanya disalibkan dengan telanjang. 1151 Schneider memberitahu kita, & quotKadang-kadang [orang yang dihukum] dilucutkan dan pakaiannya dibahagi-bahagikan di antara para algojo, walaupun ini bukan peraturan yang biasa. & Quot 1152 Tujuan penyaliban adalah penghinaan sepenuhnya bagi orang yang dihukum. Apa yang lebih memalukan daripada menelanjangi seseorang?

Tetapi di kalangan orang Yahudi, ketelanjangan, terutama ketelanjangan di depan umum, dianggap sangat memalukan. Edersheim memetik Sanhedrin vi.3.4 bahawa dalam hukuman mati oleh Yahudi, "penjahat itu tidak berpakaian, hanya penutup yang benar-benar diperlukan untuk kesopanan." Sementara dia mengakui bahawa Yesus dihukum mati oleh orang Rom, bukan orang Yahudi, dia merasa bahawa "setiap konsesi akan dibuat untuk Adat Yahudi, & quot dan dengan demikian Yesus akan terhindar dari rasa tidak puas hati terhadap pendedahan sebagai & quot; benar-benar tidak-Yahudi & quot; 1153 Green, sebaliknya, menganggap ketelanjangan Yesus semasa penyaliban. 1154 Adakah Yesus telanjang di kayu salib? Kami tidak pasti.

Biarkan Dia Selamatkan Diri-Nya (Lukas 23: 35-37)

Dua kumpulan mengejek Yesus di kayu salib: penguasa dan tentera sendiri.

"Orang-orang berdiri memerhatikan, dan para penguasa bahkan mengejeknya. Mereka berkata, 'Dia menyelamatkan orang lain membiarkan dia menyelamatkan dirinya jika dia adalah Kristus Tuhan, Yang Terpilih.' Para tentera juga datang dan mengejeknya. Mereka menawarkan cuka anggur kepadanya dan berkata, "Sekiranya engkau adalah raja orang Yahudi, selamatkan dirimu." & Quot (Lukas 23: 35-37)

Mengejek itu memang asing. Kedengarannya seperti godaan syaitan yang asli di padang pasir, "Sekiranya kamu adalah Anak Allah." kita mudah terjebak dalam bentuk godaan ini kerana kebanggaan kita berpindah. Bukan Yesus. Perkataan yang diterjemahkan "sneered & quot" dalam ayat 35 adalah ketegangan Yunani yang tidak sempurna ekmykt & # 275riz & # 333, "ejekan, ejekan, &" secara harfiah "memuncungkan hidung & quot pada seseorang. 1155 Ketegangan yang tidak sempurna menunjukkan tindakan berterusan pada masa lalu - para penguasa terus mengejeknya. Mereka tidak akan berhenti. Dalam ayat 36, kata kerja yang diterjemahkan "diejek & quot" adalah bahasa Yunani Aorist empaiz & # 333, "ejekan, mengolok-olok, mengejek" (kata dan perbuatan). 1156 Ketegangan kata itu menunjukkan bahawa para tentera mengejek Yesus sekali dan kemudian berhenti, walaupun mereka mungkin menghabiskan sisa hari itu di kaki salib.

Kita mungkin menganggap ejekan sebagai terbatas pada Yesus, tetapi ejekan terhadap penjenayah yang dihukum tersebar luas dan lazim pada masa penyaliban. 1157 Menonton seseorang mati nampaknya menimbulkan rasa ingin tahu dan juga yang terburuk dalam diri manusia. Ejekan yang dikutuk berlaku semasa penggantungan orang ramai di England hingga abad kesembilan belas.

Tetapi pertimbangkan siapa penguasa dan tentera yang mengejek dengan kata-kata syaitan: seorang lelaki yang tidak bersalah, Anak Tuhan, dan satu-satunya harapan mereka untuk hidup kekal. Berapa kali sejak setiap orang bodoh ini berharap mereka dapat mengambil kembali kata-kata mereka?

Menawarkan Cuka Anggur (Lukas 23: 36b)

Teks tersebut menyebutkan bahawa para tentera mengejeknya sambil menawarkan cuka anggur kepadanya, Yunani oxos, "wain masam, cuka anggur. & quot; Catatan Arndt dan Gingrich, & quot; Ia menghilangkan dahaga dengan lebih berkesan daripada air dan, kerana harganya lebih murah daripada anggur biasa, ia adalah minuman kegemaran masyarakat peringkat rendah dan mereka yang berada dalam keadaan sederhana, terutama tentera. & quot; 1158 catatan Injil John,

"Balang cuka wain (oxos) ada di sana, sehingga mereka merendam spons di dalamnya, meletakkan spons di tangkai tanaman hyssop, dan mengangkatnya ke bibir Yesus. & quot (Yohanes 19: 29-30)

Ini ditawarkan sebagai tindak balas kepada kata-kata Yesus, "Saya dahaga," dan nampaknya berbeza dengan anggur (oinos) bercampur dengan mur (Matius 27:34 Markus 15:23) yang ditawarkan (dan ditolak) sebelum penyaliban, yang rupanya dibayar oleh persatuan wanita amal di Yerusalem, untuk membantu menghilangkan rasa sakit. 1159

Raja Yahudi (Lukas 23:38)

"Ada notis tertulis di atasnya, yang berbunyi: ini adalah raja orang Yahudi. & Quot (Lukas 23:38)

Sebahagian dari penyaliban khas termasuk tablet yang digantung di sekitar pesalah dalam perjalanan ke hukuman mati yang menyatakan kejahatannya. 1160 Setidaknya dalam kes Yesus, prasasti ini dilekatkan pada salib setelah pelaksanaan agar semua orang dapat melihat, walaupun tidak ada bukti bahawa pengeposan seperti itu di salib adalah praktik umum. 1161

Plakat itu ironis: "Ini adalah raja orang-orang Yahudi." Pilatus tidak diragukan lagi menulisnya sebagai tusukan kepada pemimpin Yahudi yang dia hina, dan kepada siapa dia telah menyerah, membiarkan Yesus disalibkan. Pilatus mungkin lemah , tetapi dia akan mendapat kata-kata terakhir. Para pemimpin mengeluh, tetapi Pilate bersikeras: "Apa yang telah saya tulis, saya telah menulis & quot (John 19: 19-22).

Tetapi plakat itu ironis sekali. Plakat yang dicetak kasar bertujuan untuk menyatakan kejahatan Yesus dalam kenyataannya menyatakan tajuknya yang sebenarnya. Dia adalah Anak Daud, keturunan raja terhebat Israel, yang datang sebagai Kristus, Mesias untuk membebaskan rakyatnya. Dan dalam tindakan pembebasan terakhirnya - penebusan salib - dia diumumkan secara terbuka sebagai Raja!

Oleh itu, Hamba Raja merendahkan diri dan menjadi "patuh kepada kematian - bahkan kematian di kayu salib!" tetapi dimaafkan.

Ini adalah rancangan yang pelik, rancangan Tuhan ini.
Ini adalah cawan yang Yesus minta dapat dikeluarkan darinya,
tetapi hanya jika Bapa menghendakinya.
Dan sekarang berat badan,
berat dosa kita,
menetap di atasnya
semasa dia menderita,
kerana dia menderita untuk menebus kamu dan aku.
Ini adalah Raja.
Bukan hanya Raja Yahudi,
Tetapi, dengan rahmat Tuhan,
Raja kami - milik anda dan saya.

Solat

Bapa, untuk membaca dan mengkaji tentang kematian Yesus menyedihkan saya, ini menyedihkan saya. Sungguh mengerikan! Namun, saya tahu bahawa ada rasa di mana dosa-dosa saya meletakkannya di sana, dan rasa di mana kata-katanya, "Bapa, maafkan mereka, & quot juga diucapkan tentang saya. Terima kasih atas kasih sayang anda yang menanggung kesakitan seperti itu. Terima kasih anda untuk pemberian pengampunan yang tidak layak dan mahal yang telah anda berikan kepada saya. Tolonglah saya sekarang hidup dengan cara yang layak untuk kasih seperti itu. Dalam nama suci Yesus, saya berdoa. Amin.

Ayat Utama

"Yesus berkata, 'Bapa, maafkan mereka, kerana mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan.' & Quot (Lukas 23: 34a)

Soalan

Klik pada pautan di bawah untuk membincangkan di forum satu atau lebih soalan berikut - pilihan anda.
http://www.joyfulheart.com/forums/topic/2019-104-crucifixion/

  1. Apa yang Simon sampaikan salib Yesus memberitahu kita tentang Yesus? Mengenai Simon? Dalam pengertian apakah pengikutnya harus memikul salibnya hari ini ketika mereka mengikutinya?
  2. Mengapa Yesus menyuruh anak-anak perempuan Yerusalem menangis kerana diri mereka sendiri dan anak-anak mereka?
  3. Apakah kepentingan Yesus disalibkan di kalangan penjenayah biasa? Mengapa Bapa membiarkan peristiwa ini begitu merendahkan dan merendahkan?
  4. Dalam doanya, "Bapa, maafkan mereka, kerana mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan? & Quot; siapa yang Yesus maafkan? Bolehkah kita diampuni jika kita tahu sepenuhnya apa yang kita lakukan? Adakah Pilatus diampuni? Para tentera? Para ketua imam? Yudas ? Adakah ini bermaksud kita akan melihat mereka di surga, atau hanya "pengampunan yang berpotensi" yang mesti diterima?
  5. Mengapa Pilatus menulis prasasti, "Ini adalah raja orang Yahudi?"

Nota nota

[1125] Sumber terbaik untuk penyaliban yang saya dapati adalah buku pendek dan agak murah Penyaliban di Dunia Purba dan Kebodohan Mesej Salib oleh Martin Hengel (diterjemahkan dari edisi Jerman 1976 oleh John Bowden Fortress Press / SCM Press, 1977, 99 halaman, ISBN 080061268X). Catatan ini kaya dengan catatan kaki dan memberikan kajian menyeluruh mengenai praktik penyaliban yang mengerikan di dunia kuno.

[1126] Hengel, hlm. 29, fn. 21, merangkumi setengah halaman rujukan

[1127] Johannes Schneider, saturos, ktl., TDNT 7: 572-584, esp. 573.

[1128] Stauros, BAGD 764-765. TDNT 7: 572. Pendapat Saksi Yehuwa bahawa Yesus mati di tiang penunjuk menunjukkan kesempitan dalam menafsirkan bukti kuno. Sementara orang-orang dipaksa untuk memukul tiang pada zaman kuno, jelas bahawa Yesus dipaku di kayu salib dan dibiarkan mati. Bentuknya stauros sangat berbeza-beza. Ia boleh menjadi satu tiang tegak tunggal, atau dengan potongan silang yang ditambahkan, baik ke atas dalam bentuk T (L. crissa commissa), atau dengan rasuk bersilang yang sama panjang (L. crux immissa).

[1129] Seneca, Surat 101 kepada Lucilius, dipetik dalam Hengel, hlm. 30-31.

[1130] Epilambanomai, BAGD 295.

[1132] Kopt & # 333, BAGIAN 444. Juga digunakan dalam Matius 11:17 24:30 Lukas 8:52 Wahyu 1: 7 18: 9.

[1134] Lihat "Stasiun Salib atau Jalan Salib" saya
untuk Protestan dan Katolik, & quot yang digambarkan dengan lukisan oleh James J. Tissot. http://www.joyfulheart.com/stations-of-the-cross/

[1135] & quotSt. Veronica, & quot Ensiklopedia Katolik (1907).

[1137] Josephus, Perang Yahudi, v.12.3.

[1138] Marshall, Lukas, hlm. 865 Gottlob Schrenk, xilon, ktl., TDNT 5:38.

[1139] Eusebius, Vita Constantini iii.26.

[1140] Joel B. Green, "Kematian Yesus, & quot DJG, ms 146-163, khususnya, hlm.150.

[1141] David F. Payne, "Golgotha, & quot ISBE 2: 523-524. Edersheim, Kehidupan dan Masa 2: 585-586, menerangkannya dan menunjukkan bahawa ini adalah lokasi sebenarnya.

[1144] Schneider, TDNT 7: 573. Lihat juga Hengel, hlm. 25.

[1146] "Lihatlah tangan dan kaki saya. Itu adalah saya sendiri! & Quot; Lukas 24:39 juga Yohanes 20:25 Kisah 2:23 Kolose 2:14.

[1149] Ayat 34 dihilangkan dalam banyak manuskrip awal: hlm 75 & # 1488 a vid B D * W & # 920 it a, d syr s cop sa, bo. Teks UBS memasukkannya hanya dalam tanda kurung ganda dengan penilaian C (A kemungkinan besar, D kurang mungkin), dan Metzger, h. 180 menyimpulkan bahawa "logion, walaupun mungkin bukan sebahagian dari Injil Lukas yang asli, mempunyai tanda-tanda asal-usulnya yang dominan." Sebaliknya, Marshall (Lukas, ms 867-868) marshal lapan hujah yang menyokong keasliannya. Dia menyimpulkan, "Oleh itu, keseimbangan bukti menyokong penerimaan pepatah sebagai Lucan, walaupun berat bukti teks terhadap pepatah itu menghalangi jaminan untuk memilih keputusan ini."

[1151] Artemidorus II. 61, dipetik oleh William L. Lane, Ulasan mengenai Injil Markus (Siri Komen Antarabangsa Baru Eerdmans, 1974), hlm. 566.


Penyaliban - Bukti Arkeologi

Dari sumber sastera kuno kita tahu bahawa puluhan ribu orang disalibkan di Empayar Rom. Di Palestin sahaja, jumlahnya berjumlah ribuan. Namun sehingga tahun 1968 tidak ada satu pun korban dari kaedah pelaksanaan yang mengerikan ini telah ditemui secara arkeologi.

Pada tahun itu saya menggali satu-satunya mangsa penyaliban yang pernah ditemui. Dia adalah seorang Yahudi, dari keluarga yang baik, yang mungkin telah disabitkan dengan jenayah politik. Dia tinggal di Yerusalem tidak lama setelah pergantian era dan beberapa saat sebelum pemusnahan Rom di Yerusalem pada tahun 70 M.

Pada periode setelah Perang Enam Hari - ketika Kota Tua dan Yerusalem Timur baru-baru ini berada di bawah bidang kuasa Israel - banyak pembinaan telah dilakukan. Penemuan arkeologi yang tidak disengajakan oleh kru pembinaan sering terjadi. Ketika itu berlaku, sama ada rakan saya di Jabatan Antikuiti dan Muzium Israel atau saya akan dipanggil sebagai sebahagian daripada tugas kami adalah untuk menyiasat penemuan peluang ini.

Pada akhir tahun 1968, Pengarah Jabatan ketika itu, Dr. Avraham Biran, meminta saya untuk memeriksa beberapa kubur yang telah dijumpai di timur laut Yerusalem di kawasan yang disebut Giv‘at ha-Mivtar. Seorang kru dari Kementerian Perumahan secara tidak sengaja telah menerobos masuk ke beberapa bilik pengebumian dan menemui kubur-kubur tersebut. Setelah kami melihat makam, kami memutuskan untuk menggali empat daripadanya.

Kubur-kubur itu adalah sebahagian dari perkuburan Yahudi yang besar pada zaman Kuil Kedua (abad kedua SM hingga 70 M), yang memanjang dari Gunung Scopus di sebelah timur hingga kubur Sanhedriya di barat laut. Seperti kebanyakan makam pada zaman ini, makam tertentu yang akan saya fokuskan di sini dipotong, seperti gua, menjadi batu kapur lembut yang terdapat di Yerusalem. Makam itu terdiri daripada dua bilik atau bilik, masing-masing dengan ruang perkuburan.

Makam khusus ini (yang kami sebut Makam No. 1) adalah makam Yahudi yang biasa, sama seperti banyak kubur lain yang terdapat di Yerusalem. Di luar, di depan pintu masuk kubur, ada sebuah halaman depan (yang, sayangnya, telah rusak parah). Pintu masuk itu sendiri dihalang oleh lempengan batu dan menuju ke ruang gua besar yang diukir, hampir 10 kaki persegi (Ruang A pada rencana). Di tiga sisi ruang terdapat bangku batu, yang sengaja ditinggalkan oleh pengukir ruang. Dinding keempat berisi dua bukaan yang menuju ke bawah, ruang bawah (Ruang B pada rencana) yang serupa dengan reka bentuk dengan yang pertama tetapi tidak mempunyai bangku. Ketika kami menjumpai Chamber B, pintu masuknya masih tersekat dengan papak batu yang besar.

Masing-masing dari dua bilik itu mengandungi ceruk pengebumian yang disebut oleh para sarjana lokuli (tunggal: lokulus), panjangnya kira-kira lima hingga enam kaki dan lebar satu hingga setengah kaki. Di Kamar A, terdapat empat loculi dan di Kamar B, lapan-dua di setiap sisi. Di Bilik B, dua lokuli yang diukir ke dinding bersebelahan dengan Ruang A dipotong di bawah lantai Ruang A.

Sebilangan loculi ditutup dengan papak batu yang lain disekat oleh batu kecil yang belum ditutup yang ditutup dengan plaster. Di Bilik B, di lantai dengan pintu masuk ke Ruang A, tulang anak-anak telah dikuburkan di lubang kecil. Lubang ditutup dengan papak batu yang rata, serupa dengan penutup osuari yang akan saya jelaskan kemudian.

Sembilan dari 12 lokuli di dua ruang makam itu mengandungi kerangka, biasanya hanya satu kerangka ke lokulus. Walau bagaimanapun, tiga dari loculi (Loculi 5, 7 dan 9) 046 mengandungi ossuari. Oscar adalah kotak kecil (panjangnya sekitar 16 hingga 28 inci, lebar 12 hingga 20 inci dan tinggi 10 hingga 16 inci) untuk pengebumian tulang sekunder. Selama tempoh ini, adalah kebiasaan untuk mengumpulkan tulang-tulang si mati setelah mayat itu dikebumikan selama hampir satu tahun dan dagingnya telah reput. Tulang-tulang itu kemudian dimasukkan semula di sebuah osuarium. Amalan mengumpul tulang di osuari mempunyai kepentingan agama yang mungkin berkaitan dengan kepercayaan akan kebangkitan orang mati. Tetapi kebiasaan ini juga merupakan ukuran praktikal yang memungkinkan makam digunakan untuk jangka waktu yang lama. Apabila pengebumian baru menjadi perlu, tulang penguburan sebelumnya dikeluarkan dan diletakkan di dalam sebuah kubur. Kebangkitan semula di sebuah osuari adalah suatu hak istimewa bagi segelintir orang yang tidak mampu dimiliki oleh setiap keluarga Yahudi. Sebilangan besar keluarga menghidupkan kembali tulang mati mereka di dalam lubang. Penggunaan batu karang batu mungkin bermula pada zaman dinasti Herodia (yang bermula pada tahun 37 SM) dan berakhir pada separuh kedua abad kedua M.

Ribuan osuari telah dijumpai di tanah perkuburan di sekitar Yerusalem. Sebilangan besar, seperti yang kami temui, diukir dari batu kapur tempatan yang lembut. Hasil kerja berbeza-beza. Sebilangan yang kami dapati di kubur mempunyai kemasan halus di seluruh permukaannya, termasuk penutupnya. Lain-lain, terutama osuari yang lebih besar, permukaannya lebih kasar dan tidak licin serta tanda alat pemotong kelihatan jelas.

Oscar dihiasi dengan pelbagai garis ukiran, roset dan kadangkala prasasti. Tudung Ossuary terdiri daripada tiga jenis: celah, rata dan cembung. Kami menemui ketiga-tiga jenis di makam kami. Selalunya, osuari mempunyai tanda calar di satu hujung, memanjang ke tepi penutup. Tanda-tanda ini berfungsi untuk menunjukkan bagaimana penutup dipasang di osuarium.

Dari lapan osuari yang kami temui di makam ini, tiga daripadanya in situ di loculi di Chamber B lima yang lain ditemui di Chamber B di tengah-tengah lantai.

Kami juga menemui sejumlah besar tembikar di makam itu. Oleh kerana semua tembikar itu mudah dikenali, kami dapat menguburkan makam dengan tepat. Keseluruhan himpunan 047 dapat ditanggalkan dengan pasti antara zaman Hellenistik akhir (akhir abad kedua SM, sekitar 180 SM) hingga penghancuran Bait Suci Kedua oleh Rom (70 Masehi). Walau bagaimanapun, sebahagian besar tembikar berasal dari tempoh selepas munculnya dinasti Herodian pada tahun 37 SM. Perhimpunan itu merangkumi botol gelendong yang disebut (mungkin digunakan untuk balsam aromatik), kendi globular (untuk minyak), lampu minyak dan bahkan beberapa periuk memasak.

Penemuan rangka menunjukkan bahawa dua generasi dikebumikan di makam ini. Tidak diragukan lagi ini adalah makam keluarga yang mempunyai kekayaan dan mungkin juga terkenal. Lapan osuari mengandungi tulang 17 orang yang berbeza. Setiap osuari mengandungi tulang dari satu hingga lima orang. Oscar biasanya diisi ke pinggir dengan tulang, lelaki dan wanita, dewasa dan kanak-kanak, bersatu bersama. Satu osuari juga memegang sejambak bunga layu.

Seperti yang akan kita lihat dari prasasti, sekurang-kurangnya seorang anggota keluarga ini turut serta dalam pembangunan kuil Herodes. Tetapi di sebalik kekayaan dan pencapaian ahli-ahlinya, keluarga ini mungkin tidak bahagia.

Pemeriksaan osteologi menunjukkan bahawa lima daripada 17 orang yang tulangnya terkumpul di osuarium mati sebelum mencapai usia tujuh tahun. Pada usia 37 tahun, 75 peratus telah meninggal dunia. Hanya dua dari 17 yang berumur lebih dari 50 tahun. Seorang kanak-kanak mati kelaparan, dan seorang wanita terbunuh ketika dipukul di kepala oleh seekor gada.

Dan seorang lelaki dalam keluarga ini telah disalibkan. Dia berusia antara 24 dan 28 tahun, menurut pakar osteologi kami.

Pelik walaupun nampaknya, ketika saya menggali tulang lelaki yang disalibkan ini, saya tidak tahu bagaimana dia mati. Hanya apabila kandungan Ossuary No. 4 dari Dewan B Makam No. 1 dihantar untuk analisis osteologi, ia mendapati bahawa ia mengandungi satu anak berusia tiga atau empat tahun dan seorang lelaki yang disalibkan - paku yang memegang tulang tumitnya bersama-sama . Kuku panjangnya sekitar 7 inci (17-18 048 cm).

Sebelum memeriksa bukti osteologi, saya harus mengatakan sedikit mengenai penyaliban. Banyak orang secara keliru menganggap bahawa penyaliban adalah penemuan Rom. Sebenarnya, orang Asiria, Phoenicia dan Parsi semuanya berlatih penyaliban semasa milenium pertama SM. Penyaliban diperkenalkan di barat dari budaya timur ini, jarang digunakan di daratan Yunani, tetapi orang Yunani di Sicily dan selatan Itali menggunakannya lebih kerap, mungkin sebagai akibat dari hubungan mereka yang lebih dekat dengan orang Fenisia dan Carthaginians. 1

Semasa zaman Hellenistik, penyaliban menjadi lebih popular di kalangan penduduk Hellenized di timur. Setelah Alexander meninggal pada tahun 323 SM, penyaliban sering digunakan baik oleh Seleucid (penguasa separuh kerajaan Alexander dari Syria) dan oleh Ptolemies (penguasa separuh Mesir).

Di antara penyaliban orang Yahudi adalah anathema.(Lihat Ulangan 21: 22–23: “Jika seorang lelaki bersalah atas kesalahan besar dan dibunuh, dan kamu mengusirnya di tiang, kamu tidak boleh membiarkan mayatnya tetap di tiang semalam, tetapi harus menguburkannya pada hari yang sama. Kerana tubuh yang tidak bermaya adalah penghinaan kepada Tuhan: janganlah kamu mencemarkan tanah yang diberikan oleh TUHAN, Allahmu. ")

Kaedah pelaksanaan tradisional di kalangan orang Yahudi adalah batu. Walaupun begitu, penyaliban kadang-kadang digunakan oleh tiran Yahudi semasa Hasmonean. Menurut Josephus, 2 Alexander Jannaeus menyalibkan 800 orang Yahudi pada satu hari semasa pemberontakan menentang bancian tahun 7 M.

Pada akhir abad pertama SM, orang Rom mengadopsi penyaliban sebagai hukuman rasmi bagi orang bukan Rom untuk pelanggaran terhad tertentu. Pada awalnya, itu digunakan bukan sebagai metode pelaksanaan, tetapi hanya sebagai hukuman. Selain itu, hanya hamba yang disabitkan dengan jenayah tertentu yang dihukum dengan penyaliban. Dalam tempoh awal ini, balok kayu, dikenali sebagai furca atau patibulum diletakkan di leher hamba dan diikat pada pelukannya. Hamba itu kemudian diminta untuk berjalan melalui kawasan sekitar untuk menyatakan kesalahannya. Perarakan ini bertujuan sebagai penghinaan dan penghinaan. Kemudian, budak itu juga dilucutkan dan dicambuk, meningkatkan hukuman dan penghinaan. Masih kemudian, bukannya berjalan dengan tangannya diikat pada balok kayu, budak itu diikat pada tiang menegak.

Kerana tujuan utama amalan ini adalah untuk menghukum, menghina dan menakut-nakuti hamba yang tidak taat, praktik ini tidak semestinya mengakibatkan kematian. Hanya pada masa-masa kemudian, mungkin pada abad pertama SM, penyaliban berkembang menjadi metode pelaksanaan untuk disabitkan atas kejahatan tertentu.

Pada mulanya, penyaliban dikenali sebagai hukuman hamba. Kemudian, ia digunakan untuk menghukum tawanan asing, pemberontak dan buronan, terutama pada masa perang dan pemberontakan. Musuh dan pemberontak yang ditangkap disalibkan secara beramai-ramai. Kisah penindasan pemberontakan Spartacus pada tahun 71 SM ceritakan bagaimana tentera Rom membariskan jalan dari Capua ke Rom dengan 6,000 pemberontak yang disalibkan pada 6,000 salib. Setelah orang Rom berjaya memberantas pemberontakan di Yudea pada tahun 7 M. yang dipicu oleh kematian Raja Herodes, Quintilius Varus, Legasi Romawi Syria, menyalibkan 2.000 orang Yahudi di Yerusalem. Semasa pengepungan Titus di Yerusalem pada tahun 70 M., tentera Rom menyalibkan sebanyak 500 orang Yahudi sehari selama beberapa bulan.

Pada masa perang dan pemberontakan ketika ratusan bahkan ribuan orang disalibkan dalam jangka waktu yang singkat, sedikit pun jika ada perhatian terhadap cara penyaliban itu dilakukan. Salib dibuat secara sembarangan, dan algojo terkesan dari barisan legionary Rom.

Pada masa damai, penyaliban dilakukan menurut 049 terhadap peraturan tertentu, oleh orang-orang istimewa yang diberi kuasa oleh pengadilan Rom. Penyaliban berlaku di lokasi-lokasi tertentu, misalnya, di ladang-ladang tertentu di Rom dan di Golgotha ​​di Yerusalem. Di luar Itali, para penjaja Rom sendiri memiliki kewenangan untuk menjatuhkan hukuman mati. Oleh itu, ketika pengadilan provinsi setempat menetapkan hukuman mati, persetujuan dari pihak penguasa Rom harus diperoleh untuk melaksanakan hukuman tersebut.

Setelah terdakwa didapati bersalah dan dihukum disalib, pelaksanaannya diselia oleh pegawai yang dikenali sebagai Carnifix Serarum. Dari balai pengadilan, mangsa dibawa ke luar, dilucutkan, diikat ke tiang dan dicambuk. Pencucian dilakukan dengan menggunakan tongkat atau kayu flagellum, sebuah instrumen Rom dengan pegangan pendek yang dilekatkan beberapa tali tebal dan tebal. Di hujung tali kulit terdapat hujung plumbum atau tulang. Walaupun jumlah pukulan yang dikenakan tidak tetap, perhatian diambil untuk tidak membunuh mangsa. Setelah pemukulan itu, balok mendatar diletakkan di bahu lelaki yang dihukum, dan dia memulai perarakan yang panjang dan melelahkan ke lokasi pelaksanaan, biasanya di luar tembok kota. Seorang askar di kepala perarakan membawa titulus, sebuah prasasti yang ditulis di atas kayu, yang menyatakan nama terdakwa dan jenayah yang telah dikutuknya. Kemudian, ini titulus diikat pada salib mangsa. Ketika perarakan tiba di lokasi pelaksanaan, tiang menegak dipasang ke tanah. Kadang-kadang mangsa dilekatkan pada salib hanya dengan tali. Dalam kes sedemikian, yang patibulum atau balok silang, yang mana lengan mangsa sudah terikat, hanya dilekatkan pada balok menegak kaki mangsa kemudian diikat pada tiang dengan beberapa putaran tali.

Sekiranya mangsa dilekatkan dengan paku, dia dibaringkan di atas tanah, dengan bahu di atas palang. Lengannya dipegang dan dipaku ke dua hujung balok salib, yang kemudian dinaikkan dan dipasang di atas balok menegak. Kaki mangsa kemudian dipaku pada tiang menegak ini.

Tanpa sokongan badan tambahan, mangsa akan mati akibat kekejangan otot dan asfiksia dalam waktu yang sangat singkat, pastinya dalam dua atau tiga jam. Tidak lama setelah dibangkitkan di atas salib, pernafasan menjadi sukar untuk menarik nafasnya, mangsa akan berusaha menarik dirinya di lengannya. Pada mulanya dia dapat menahan diri selama 30 hingga 60 saat, tetapi pergerakan ini akan menjadi semakin sukar. Ketika dia semakin lemah, mangsa tidak akan dapat mengangkat dirinya sendiri dan kematian akan terjadi dalam beberapa jam.

Untuk memanjangkan penderitaan, pelaksana Rom merancang dua instrumen yang akan menjadikan mangsa tetap hidup di salib untuk jangka masa yang panjang. Satu, dikenali sebagai menghasut, adalah tempat duduk kecil yang dilekatkan di depan salib, kira-kira separuh ke bawah. Peranti ini memberikan sedikit sokongan untuk tubuh mangsa dan mungkin menjelaskan frasa yang digunakan oleh orang Rom, "untuk duduk di kayu salib." Kedua-dua Erenaeus dan Justin Martyr menggambarkan salib Yesus sebagai lima ekstrem dan bukannya empat yang kelima mungkin menghasut. Untuk meningkatkan penderitaan mangsa, menghasut dihalakan, sehingga menimbulkan kesakitan yang mengerikan. Peranti kedua yang ditambahkan pada salib adalah suppedaneum, atau sokongan kaki. Ia kurang menyakitkan daripada menghasut, tetapi juga memanjangkan penderitaan mangsa. Sejarawan kuno mencatat banyak kes di mana mangsa masih hidup di salib selama dua atau tiga atau lebih hari dengan penggunaan a suppedaneum. Bapa gereja Origen menulis telah melihat seorang lelaki yang disalibkan yang selamat sepanjang malam dan keesokan harinya. Josephus merujuk kepada kes di mana tiga orang Yahudi yang disalibkan selamat di salib selama tiga hari. Semasa penyaliban besar-besaran berikutan penindasan pemberontakan Spartacus pada 050 Rom, beberapa pemberontak yang disalibkan bercakap dengan tentera selama tiga hari. 3

Dengan menggunakan latar belakang sejarah ini dan bukti arkeologi, adalah mungkin untuk menyusun semula penyaliban lelaki yang tulangnya saya gali di Giv‘at ha-Mivtar.

Bukti paling dramatik bahawa pemuda ini disalibkan adalah paku yang menembusi tulang tumitnya. Tetapi untuk kuku ini, kita mungkin tidak pernah mengetahui bahawa pemuda itu telah mati dengan cara ini. Kuku itu dipelihara hanya kerana terkena simpul keras ketika ditumbuk ke kayu zaitun tegak lintang. Simpul kayu zaitun begitu keras sehingga, ketika pukulan pada kuku menjadi lebih berat, ujung kuku membengkok dan melengkung. Kami menjumpai sedikit kayu zaitun (antara 1 hingga 2 cm) di hujung kuku. Kayu ini mungkin dipaksa keluar dari simpul di mana paku keriting disambungkan ke dalamnya.

Ketika tiba waktunya mangsa yang mati dikeluarkan dari salib, algojo tidak dapat mengeluarkan kuku ini, membungkuk seperti yang ada di dalam salib. Satu-satunya cara untuk mengeluarkan badan adalah dengan mengambil kapak atau kapak dan mengamputasi kaki. Selepas itu, kaki, kuku dan sebatang kayu yang diikat di antara kepala kuku dan kaki tetap saling melekat ketika kami menjumpainya di Ossuary No. 4. Di bawah kepala kuku, para penyelidik osteologi menjumpai sisa-sisa plak kayu ini, yang diperbuat daripada kayu akasia atau kayu pistacia. Kayu yang melekat pada ujung kuku yang melengkung yang telah menembus tegak salib, sebaliknya, adalah kayu zaitun.

Pada mulanya para penyelidik berpendapat bahawa bahan tulang yang ditembusi oleh kuku hanyalah tulang tumit kanan (calcaneum). Anggapan ini pada awalnya membawa mereka pada kesimpulan yang salah mengenai kedudukan mangsa di kayu salib. Namun, siasatan lebih lanjut menunjukkan bahawa kuku telah menembusi kedua-dua tulang tumit. Tulang pergelangan kaki kiri (tali senggang) ditemui masih melekat pada jisim tulang yang berdekatan dengan tulang pergelangan kaki kanan, yang sendiri melekat pada tulang tumit kanan. Ketika pertama kali dijumpai, tulang dua tumit nampaknya dua tonjolan tulang yang tidak berbentuk dan tidak sama yang mengelilingi paku besi, dilapisi oleh kerak berkapur tebal. Tetapi siasatan yang sukar dilakukan secara beransur-ansur mendedahkan susunan jisim tulang. b

Satu perkataan mengenai keadaan di mana tulang di osuari dipelajari mungkin sesuai di sini. Pasukan perubatan yang mengkaji tulang diberi masa hanya empat minggu untuk melakukan pemeriksaan sebelum tulang dilahirkan semula dalam upacara moden. Oleh itu, prosedur pemeliharaan jangka panjang tertentu tidak mungkin dilakukan, dan ini menghalang beberapa jenis pengukuran dan kajian perbandingan. Akan tetapi, dalam kasus lelaki yang disalibkan, para penyiasat diberi waktu tambahan untuk mempelajari bahan-bahan tersebut, dan selama masa inilah keadaan terperinci yang dijelaskan di sini ditemukan.

Ketika dikeluarkan dari ruang makam, masing-masing dari lapan osuari itu diisi satu pertiga dengan cairan sirup. Anehnya, kelembapan yang cukup besar di dalam osuari menghasilkan sejenis pelestarian tulang yang dibungkus. Tulang yang direndam dalam cairan di bahagian bawah osuari dilapisi dengan sedimen limau. Akibatnya, tulang tumit yang dipaku dipelihara dalam keadaan yang relatif baik. Walaupun begitu, keadaan keseluruhan tulang mesti digambarkan rapuh.

Sebelum dikaji, tulang-tulang pertama kali mengalami dehidrasi dan kemudian diresapi dengan pengawet. Barulah mereka dapat diukur dan difoto.

Walaupun terdapat syarat-syarat yang membatasi ini, gambaran terperinci dan sangat manusiawi tentang lelaki yang disalibkan itu secara beransur-ansur muncul. Dengan ketinggian 5 kaki 6 inci (167 cm), pemuda ini berusia pertengahan hingga akhir dua puluhan berdiri sekitar ketinggian rata-rata bagi orang Mediterranean pada masa itu. Tulang anggota badannya halus, langsing, anggun dan harmoni. Otot-otot yang melekat pada tulang anggota badannya ramping, menunjukkan aktiviti otot yang sederhana, baik pada masa kanak-kanak maupun setelah matang. Nampaknya dia tidak pernah melakukan kerja fizikal yang berat. Kita dapat mengetahui bahawa dia tidak pernah cedera parah sebelum penyalibannya, kerana penyiasat tidak menemui ubah bentuk patologi atau luka-luka tulang trauma. Tulang-tulangnya tidak menunjukkan tanda-tanda penyakit atau kekurangan nutrisi.

Wajah pemuda itu, bagaimanapun, tidak biasa. Dia mempunyai lelangit kanan sumbing — anomali kongenital yang juga dikaitkan dengan ketiadaan kongenital gigi taring kanan atas dan kedudukan cacat beberapa gigi lain. Selain itu, kerangka wajahnya tidak simetri, condong sedikit dari satu sisi ke sisi lain (plagiocephaly). Soket mata berada pada ketinggian yang sedikit berbeza, seperti juga lubang hidung. Terdapat perbezaan antara cabang kiri dan kanan tulang rahang bawah, dan dahi lebih rata di sebelah kanan daripada di sebelah kiri. Sebilangan asimetri ini mempunyai kaitan langsung dengan lelangit sumbing.

Sebilangan besar sarjana perubatan moden menganggap celah mulut (dan beberapa asimetri wajah yang berkaitan) bukan disebabkan oleh faktor genetik tetapi kepada perubahan kritikal dalam cara hidup wanita hamil pada dua atau tiga minggu pertama kehamilan. Perubahan kritikal ini sering dikenalpasti sebagai kemerosotan dalam diet wanita yang tidak dijangka, berkaitan dengan tekanan jiwa. Secara statistik, malformasi ini berlaku lebih kerap pada keluarga yang kekurangan zat makanan dan kekurangan keluarga berbanding dengan lokasi yang baik. Tetapi beberapa malapetaka boleh menyebabkan tekanan mendadak dalam kehidupan seorang wanita yang baik.

Asimetri kerangka wajah yang lain mungkin disebabkan oleh gangguan pada tempoh akhir kehamilan atau kesukaran melahirkan. Oleh itu, pakar perubatan kami menduga dua krisis pranatal dalam kehidupan lelaki yang disalibkan ini: satu dalam beberapa minggu pertama kehamilan ibunya dan yang lain, kelahiran yang paling sukar.

Untuk membantu menentukan penampilan wajah, pasukan pakar anatomi mengambil 38 pengukuran antropologi, 28 pengukuran lain, dan menentukan empat indeks kranial. Bentuk umum kerangka wajah, termasuk dahi, adalah lima sisi. Tidak termasuk dahi, wajahnya berbentuk segitiga, meruncing di bawah paras mata. Tulang hidung besar, melengkung, ketat di kawasan atas dan kasar di bahagian bawah. Hidung lelaki itu melengkung dan dagunya kuat, keseluruhan kerangka wajahnya ringan.

Walaupun terdapat anomali pranatal, wajah lelaki itu pasti sangat menyenangkan, walaupun ada yang mengatakan bahawa ia pasti agak liar. Kecacatannya hampir tidak dapat dilihat, disembunyikan oleh rambut, janggut dan misai. Tubuhnya proporsional, menyenangkan dan anggun, terutama dalam keadaan bergerak.

Seperti apa hidupnya, kita tidak dapat mengetahui. Tetapi dia sepertinya berasal dari keluarga yang selesa, jika tidak kaya. Salah satu dari oscar (bukan yang mengandung 052 orang yang disalibkan) tertulis dalam bahasa Aram di sisi: "Simon, pembangun Bait Suci." Ternyata sekurang-kurangnya seorang anggota keluarga mengambil bahagian dalam pembangunan semula Bait Suci Herodes di Kuil Gunung Yerusalem. Simon mungkin merupakan tukang batu atau jurutera. Osuari lain tertulis "Yehonathan the potter."

Kita mungkin menduga bahawa dalam periode sejarah yang bergolak ini, lelaki kita yang disalibkan dihukum mati dengan penyaliban kerana beberapa kejahatan politik. Jenazahnya menampakkan cara mengerikannya.

Dari cara tulang dilekatkan, kita dapat menyimpulkan kedudukan lelaki itu di kayu salib. Kedua-dua tulang tumit dilekatkan pada permukaan bersebelahan (medial). Kuku itu melalui tulang tumit kanan dan kemudian ke kiri. Oleh kerana paku yang sama menembus kedua tumit, kaki bersatu, tidak terpisah, di atas salib.

Kajian mengenai tulang dua tumit dan kuku yang menembusnya pada sudut miring yang menunjuk ke bawah dan ke samping menunjukkan bahawa kaki mangsa tidak diikat rapat ke salib. Tempat duduk kecil, atau menghasut mesti diikat ke atas salib. Bukti mengenai kedudukan badan di salib meyakinkan para penyiasat bahawa menghasut hanya menyokong pantat kiri lelaki itu. Kedua-dua tempat duduk ini menghalang kejatuhan badan dan memanjangkan penderitaan.

Memandangkan kedudukan ini di salib dan diberi cara di mana tulang tumit dilekatkan pada salib, nampaknya lutut dibengkokkan, atau separa lentur, seperti dalam gambar. Kedudukan kaki ini disahkan secara dramatik oleh kajian mengenai tulang panjang di bawah lutut, tibia atau tulang shinbone dan fibula di belakangnya.

Hanya tibia kaki kanan lelaki yang disalibkan itu untuk belajar. Tulang tersebut patah secara brutal menjadi kepingan tajam yang besar. Fraktur ini jelas dihasilkan oleh satu pukulan kuat. Tulang betis kiri terletak di seberang tajam salib kayu, dan perkusi dari pukulan pada tulang betis kanan masuk ke tulang betis kiri, menghasilkan pukulan yang keras dan parah juga. Tulang betis kiri patah pada garis lurus, bergigi tajam di tepi salib, garis ciri patah tulang segar. Fraktur ini disebabkan oleh tekanan pada kedua-dua belah tulang - di satu sisi dari pukulan langsung pada kaki kanan dan di sisi lain dari rintangan tepi salib.

Sudut garis patah pada tulang betis kiri ini memberikan bukti bahawa kaki mangsa berada dalam kedudukan separa lentur di salib. Sudut patah menunjukkan bahawa tulang membentuk sudut 60 ° hingga 65 ° ketika mereka melintang tegak lintang. Ini memaksa penafsiran bahawa kaki lentur separa.

Apabila kita menambahkan bukti ini pada kuku dan cara tulang tumit dilekatkan pada salib, kita harus menyimpulkan bahawa kedudukan di mana tubuh mangsa dipaksa adalah sukar dan tidak wajar.

Tulang lengan mangsa menunjukkan cara mereka melekat pada batang salib mendatar. Goresan kecil diperhatikan pada satu tulang (yang jejari) lengan bawah kanan, tepat di atas pergelangan tangan. Goresan dihasilkan oleh pemampatan, geseran dan gelongsor objek pada tulang segar. Goresan ini adalah bukti osteologi penembusan kuku antara dua tulang lengan bawah, jari-jari dan ulna.

Ikonografi Kristiani biasanya menunjukkan kuku menusuk telapak tangan Yesus. Memukul telapak tangan tidak mungkin, kerana berat badan yang merosot akan merobek telapak tangan dalam waktu yang sangat singkat. Mangsa akan jatuh dari salib ketika masih hidup. Seperti yang ditunjukkan oleh bukti yang disalibkan oleh lelaki kita yang disalibkan, kuku-kuku itu dihantam ke lengan mangsa, tepat di atas pergelangan tangan, kerana bahagian lengan ini cukup kuat untuk menahan berat badan yang kendur. c

Posisi badan yang disalibkan kemudian dapat dijelaskan sebagai berikut: Kaki disambungkan hampir selari, kedua-duanya terpaku oleh kuku yang sama di tumit, dengan kaki yang berdekatan lutut digandakan, yang kanan bertindih kiri batangnya dipusingkan dan duduk di atas a menghasut anggota badan atas diregangkan, masing-masing ditikam oleh paku di lengan bawah.

Kaki patah mangsa tidak hanya memberikan bukti penting untuk posisi di salib, tetapi juga memberikan bukti untuk variasi penyaliban Romawi Palestin - sekurang-kurangnya seperti yang berlaku pada orang Yahudi. Biasanya, orang Rom membiarkan orang yang disalibkan itu tidak terganggu untuk mati dengan perlahan kerana keletihan fizikal yang mengarah ke asfiksia. Namun, tradisi Yahudi memerlukan pengebumian pada hari pelaksanaannya. Oleh itu, di Palestin algojo akan mematahkan kaki orang yang disalibkan untuk mempercepat kematiannya dan dengan demikian mengizinkan pengebumian sebelum malam. Amalan ini, yang dijelaskan dalam Injil merujuk kepada dua pencuri yang disalibkan dengan Yesus (Yohanes 19:18), kini telah disahkan secara arkeologi. d Oleh kerana mangsa yang kita gali adalah seorang Yahudi, kita dapat menyimpulkan bahawa algojo itu patah kakinya dengan sengaja untuk mempercepat kematiannya dan membiarkan keluarganya menguburkannya sebelum malam sesuai dengan adat Yahudi.

Kami tidak dapat mengetahui jenayah yang dituduh oleh mangsa kami. Memandangkan kehebatan dan kekayaan keluarga, tidak mungkin dia adalah pencuri biasa.Kemungkinan besar, dia disalibkan kerana kejahatan politik atau kegiatan menghasut yang ditujukan terhadap pihak berkuasa Rom. Nampaknya, keluarga Yahudi ini mempunyai dua atau tiga anak lelaki yang aktif dalam kehidupan politik, keagamaan dan sosial Yerusalem pada akhir zaman Kuil Kedua. Seorang (Simon) aktif dalam pembinaan semula Kaabah. Yang lain (Yehonathan) adalah tukang tembikar. Anak ketiga mungkin aktif dalam kegiatan politik anti-Rom, yang selama ini dia disalibkan.

Ada perkara lain yang kita tahu mengenai mangsa ini. Kami tahu namanya. Tergores di sisi osuari yang berisi tulangnya ada tulisan "Yehohanan, anak Hagakol."

Untuk keterangan lebih lanjut, lihat Vassilios Tzaferis, "Makam Yahudi di dan dekat Givat ha-Mivtar, Yerusalem," Jurnal Penerokaan Israel 20/1, 2 (1970), hlm. 18–32 Nico Haas, “Pemerhatian Antropologi pada Sisa Skeletal dari Giv‘at ha-Mivtar,” Jurnal Penerokaan Israel 20/1, 2 (1970), hlm. 38–59 dan Joseph Naveh, “Prasasti Ossuary dari Giv‘at ha-Mivtar,” Jurnal Penerokaan Israel 20/1, 2 (1970), hlm.33–37. Lihat juga, untuk hipotesis yang berbeza mengenai kedudukan Yehohanan di kayu salib, Yigael Yadin, "Epigrafi dan Penyaliban," Jurnal Penerokaan Israel 23 (1973), hlm 18–22. Mengenai sejarah penyaliban, lihat Pierre Barbet, Seorang Doktor di Calvary (Buku Imej, 1963).


Apa bukti yang ada untuk keparahan sihir Rom sebelum penyaliban? - Sejarah

Kengerian Kematian Dengan Penyaliban

Yesus dari Nazaret disalibkan dan mati di kayu salib menurut keempat-empat Injil. Sebaliknya, beberapa teori yang bertentangan mengatakan bahawa walaupun dia disalibkan, Yesus sebenarnya tidak mati di kayu salib. [1] Sekiranya Yesus tidak mati dengan penyaliban, ini membatalkan tuntutan Injil bahawa pada hari ketiga setelah kematiannya, dia dibangkitkan. Sejarah dan sains sama-sama membuktikan kisah kematian mereka dengan penyaliban.

Hukuman mati ibu kota Rom dengan penyaliban mengikuti proses yang diasah dengan baik. Penyaliban dapat dijelaskan dengan tidak kurang dari istilah grafik. Sebenarnya, perkataan Inggeris “excruciating” berasal dari perkataan “crucify” atau “crux” yang bermaksud silang. [2]

Cicero, Josephus dan kisah penyaliban sejarah lain telah disahkan melalui pemeriksaan ilmiah. [3] Penyelidikan peringkat kedoktoran dan PhD dalam bidang forensik, patologi dan perubatan mengenai pencurian dan penyaliban Romawi menyatakan akibat yang mengerikan kepada mangsa. [4]

Mula-mula, mangsa dicambuk atau dicambuk oleh cambuk pelbagai hujung yang mengandungi serpihan logam atau tulang yang bertujuan merobek daging mangsa. Ia menimbulkan rasa sakit yang teruk dan melemahkan mangsa kerana kehilangan darah menyebabkan dehidrasi dan dahaga yang teruk, kejutan yang disebabkan dan bahkan boleh menyebabkan kematian sebelum penyaliban yang sebenarnya.

Seterusnya, dipercayai orang yang dihukum sering dipaksa membawa patibulum mereka sendiri (balok silang) dengan berat sekitar 75 hingga 125 paun sepanjang perjalanan panjang ke tempat pelaksanaan awam yang jelas di luar tembok kota. Terdapat tiang atau tiang tegak yang ditunggu, seperti yang ditunjukkan oleh bukti sejarah, kerana kekerapan penggunaan dan kekurangan kayu.

Sesampai di lokasi pelaksanaan, orang-orang yang ditakdirkan dilucutkan pakaian dengan perincian pelaksanaan, dipaksa turun ke tanah dengan luka terbuka mereka, dan dilekatkan ke patibulum dengan paku yang mungkin bersama dengan tali. Patibulum kemudian dipasang pada batang tegak di mana tugas itu selesai dengan memaku kaki ke stipes.

Mangsa penyaliban, yang dihancurkan oleh cambuk, dibiarkan mengalami kematian yang memalukan dan lambat kerana mengalami dehidrasi yang teruk, pendedahan dan kesakitan yang tidak dapat diucapkan. Akibat dari menggantung dengan tangan yang panjang menambah rasa sakit yang luar biasa pada tindakan bernafas dengan setiap nafas menarik pada luka kuku yang digerakkan melalui saraf di pergelangan tangan dan harus menaikkan berat badan penuh pada kaki yang dipaku.

Hipotermia akan menambah penderitaan dengan suhu rata-rata 59 ° April di Yerusalem, mulai dari suhu terendah 49 ° F hingga tertinggi 70 ° F. Injil melaporkan bahawa penyaliban Yesus bermula pada pukul 9:00 pagi yang tidak lama setelah mencapai suhu rendah setiap malam. Pendedahan diperparah oleh angin sejuk, kelembapan dari darah dan keringat, dan kecederaan parah yang disebabkan oleh luka dan dipaku ke salib. [5]

Sekiranya penyiksaan fizikal tidak cukup, ada siksaan mental penghinaan dengan dilucutkan pakaian dan digantung dari salib di lokasi lalu lintas tinggi sebagai tontonan untuk menatap orang yang lewat, bersama-sama dengan tentera Rom, meneriakkan penghinaan terhadap mangsa. Menggantung tanpa pertahanan dan terdedah sepenuhnya di kayu salib, penghidapnya menjadi bangkai hidup untuk memungut burung.

Mangsa kemungkinan besar mati akibat kejutan hipovolemik (komplikasi peredaran darah) atau gabungan faktor lain. [6] Kematian dipercayai disegerakan dengan mematahkan kaki mangsa seperti yang disebutkan dalam catatan Injil mengenai kedua pencuri yang disalibkan dengan Yesus.

Penyaliban kehakiman Rom diawasi oleh skuad eksekusi yang terdiri dari seorang centurion, ketepatan tepat, dan empat tentera yang dikenali sebagai kuarterion. [7] Perwira itu bertanggung jawab atas pelaksanaan dan bertanggung jawab untuk melaporkan kembali kepada pihak berwenang bahwa pelaksanaannya telah selesai. [8] Kegagalan menyelesaikan tugasnya boleh membawa akibat buruk - kelangsungan hidup mangsa penyaliban bukanlah pilihan. [9]

Bukti arkeologi penyaliban dijumpai di tanah perkuburan kuno yang digali pada tahun 1968 oleh Vassilios Tzaferis dari Jabatan Antikuiti Israel. [10] Pecah tembikar di makam itu bertarikh pada masa selepas dinasti Raja Herod hingga 70 Masihi. Mayat seorang lelaki dewasa dikenal pasti oleh antropologi telah mati akibat penyaliban, tulang tumitnya dicucuk oleh kuku 4.5 inci yang bengkok.

Sisa salib kayu zaitun masih melekat pada paku antara selekoh dan tulang tumit serta sisa plak kayu akasia atau pistacia antara kepala kuku dan di luar tulang tumit. Tulang kaki bawah telah patah dengan pukulan tajam.

Kajian forensik, patologi, dan perubatan mengenai sejarah kuno penyaliban Rom merujuk kepada penemuan arkeologi dengan penyelidikan antropologi yang disahkan oleh pihak berkuasa kuno Israel, semuanya sangat menguatkan keadaan perincian penyaliban dalam catatan Injil.

Mengingat maklumat pemeriksaan sejarah, arkeologi dan sains perubatan, sejauh mana kepercayaan Injil bahawa Yesus dari Nazaret mati dengan cara penyaliban di kayu salib?

/>
Karya ini dilesenkan di bawah Lesen Antarabangsa Creative Commons Attribution-NonCommercial-NoDerivatives 4.0.

Injil menjelaskan penyaliban Yesus: Matius 27: 26-56 Markus 15: 15-41 Lukas 23: 20-49 Yohanes 19: 1-35.


Menyeksa Yesus

Sumpah Yesus tidak dapat diberitahu dengan cara yang tidak grafik - dan juga tidak seharusnya. Gambar akan terlintas di fikiran anda semasa kami membincangkan perincian hukuman Kristus atas dosa-dosa kami. Berhati-hati dengan anak kecil.

Sila baca Matius 27: 27-31 sebelum memulai pelajaran pelajaran Alkitab GraspingGod.com percuma, # 3.11.

Pelajaran sebelumnya: Herod Antipas # 3.10. Jangan ketinggalan keseluruhannya (klik) Yesus Di Salib Seri pelajaran pelajaran Alkitab, yang mengajar anda perincian fizikal dan rohani yang luar biasa dari Minggu Paskah.

Soalan Pengajian Alkitab Permulaan:

1) Bilakah Yesus pertama kali menderita penderaan fizikal?
2) Alat apa yang digunakan dalam pencurian Rom?
3) Apa alasan orang-orang Rom mengejek Kristus?

Pelajaran ini diteliti dan ditulis di bawah awan gelap. Saya mengatakan bahawa rasa dosa saya kadang-kadang menimpa saya (Mazmur 34: 4-7), membuat saya tertekan buat sementara waktu. Mengetahui bahawa Orang yang mengasihi saya mengambil hukuman saya membuat saya sedih, tetapi akhirnya gembira. Pada akhirnya, rasa syukur terhadap Juruselamat saya memenuhi hati saya. Mempelajari penderitaan Kristus harus menggugah hati kita.

Mari kita bincangkan siksaan Yesus Kristus, mengambil kisahnya sejurus selepas penangkapannya.

Cinta Yesus

Yesus menjelaskan bahawa dia tidak akan membela diri (Markus 15: 5) atau berusaha melarikan diri (Yohanes 18:11) dari penganiayaan yang akan datang. Tuhan boleh menurunkan api dari surga dan mengakhiri kegagalan ini. Dia mungkin telah mengirim malaikat-malaikat yang menghancurkan untuk memusnahkan semua orang dari Yudas hingga Pilatus (Matius 26:53).

Sekiranya Yesus melakukan perkara seperti itu, jiwa kita tidak akan diberikan hadiah keselamatan yang luar biasa.

Ini adalah rancangan Bapa sejak awal dan Yesus rela menyertainya kerana kasihnya kepada orang. Keheningan Yesus yang tegas dan kekuatan manusia yang luar biasa untuk menahan sekeras-kerasnya penderaan emosi dan fizikal adalah berdasarkan kasihnya kepada kita.

Kajian ini dapat dimulakan dengan data Kitab Suci untuk memukul Yesus.

Senarai Kekejaman Terhadap Yesus Kristus:

  • Seorang pengawal menampar Yesus semasa perbicaraannya di hadapan Annas, imam besar kehormat: Yohanes 18: 22-23
  • Mengejek Kristus bermula pada persidangannya di hadapan Kayafas: Matius 26: 67-68
  • Herodes dan pengawalnya mengejek Yesus semasa perbicaraannya di hadapan Herodes Antipas: Lukas 23:11
  • Pilatus secara rasmi memerintahkan hukuman terhadap Yesus: Matius 27:26
  • Pilatus menjatuhkan hukuman mati kepada Yesus dengan penyaliban: Lukas 23: 24-25 Yohanes 19:16
  • Tentara mengejek Yesus sehingga mereka menjadi letih: Matius 27: 27-31 Yohanes 19: 2-3
  • Ejekan orang ramai dan agama dengan Yesus di kayu salib: Matius 27: 39-44 Lukas 23: 35-39

Siapa yang Berpartisipasi dalam Penyiksaan Yesus?

Menjelang akhir penyelidikan saya mengenai topik ini timbul pemikiran yang menarik. Nampaknya seseorang dapat membahagikan penganiaya Yesus Kristus kepada dua kumpulan.

Kumpulan pertama di sebalik penderitaan Yesus terdiri daripada mereka yang merasa terancam oleh kehidupan dan ajarannya. Pemimpin agama Yahudi membentuk dan mengumpulkan banyak orang yang berpikiran sama. Kumpulan ini dipertaruhkan bersama dengan perniagaan untung kuil yang kaya.

Mereka juga berpegang teguh pada kepercayaan agama yang didasari dalam bentuk agama Yahudi yang rosak. Kepercayaan orang Yahudi mereka menjadi serba salah kerana mereka kehilangan Mesias yang dinubuatkan yang akan datang dan menyelamatkan mereka dari dosa-dosa mereka. Sekiranya mereka mengetahui Kitab Suci, mereka akan mengenali Yesus sebagai Mesias yang dijanjikan mereka (Markus 7: 6-8 12:24).

Kumpulan lain yang berminat dengan siksaan Yesus terdiri daripada mereka yang mencari hiburan hujung minggu. Herod Antipas dan tentera Rom mewakili kumpulan manusia tanpa hati ini.

Banyak penonton berkumpul di samping mereka untuk sukan Rom awam ini (aka penyaliban). Darah menarik orang semacam ini dan mereka mempunyai banyak darah Yesus untuk mengisi pancaindera mereka pada hari yang menyedihkan ini.

Kita semua harus mempunyai hati yang hancur sendiri mengetahui bahawa kita adalah bahagian dari umat manusia yang menurunkan diri mereka ke kedalaman yang hina ini. Ini adalah catatan grafik bagaimana orang yang keji dan murung dapat menjadi ketika Roh Tuhan ditarik (Roma 1:24).

Bilakah Kejahatan Yesus?

Penganiayaan fizikal awal terhadap Yesus berlaku ketika seorang penjaga menamparnya semasa perbicaraan di rumah imam besar. Penganiayaan fizikal terakhir terhadap Yesus berlaku ketika pengawal melemparkan lembing ke sisinya ketika berada di kayu salib, walaupun ketika itu dia sudah mati.

Penyaliban Yesus melibatkan paparan tindakan biadab yang tidak dapat diucapkan. Semua kekuatan iblis Iblis bergabung dengan manusia yang paling jahat, dan gabungan itu menghasilkan hari yang paling menyedihkan dalam diri manusia.

Kajian khusus ini akan menumpukan pada ejekan dan cambaan Yesus. Mereka adalah dua perkara yang berbeza sama sekali, walaupun mereka berlaku bersamaan dengan Kristus.

Ejekan itu terdiri dari orang-orang yang mengejek dan mengejek Kristus mengenai tuntutannya, dan itu berlaku semasa perbicaraan dan penyaliban.

Pencambukan itu adalah pencambukan rasmi Rom yang sebenarnya terhadap Yesus yang diperintahkan oleh Pilatus. Penyiksaan Yesus berlaku sejurus selepas hukuman Pilatus terhadap Kristus. Ingatlah perbezaan semasa kita membincangkan penghinaan Yesus lebih jauh.

Mengapa Kejahatan Yesus Berlaku?

Pertama, mari hancurkan ejekan Kristus. Pemimpin Yahudi membenci tuntutan Yesus terhadap Kerajaan Yahudi. Mereka tidak menemukan positif hanya dengan mengejeknya atas tuntutannya, mereka mahu dia disalibkan. Orang-orang Yahudi mahu Yesus diseksa hingga tahap yang diketahui.

Orang Yahudi ingin menghancurkan orang DAN warisan Yesus Kristus - meninggalkan pengikut Yudaisme tidak diragukan lagi bahawa dia adalah penipuan agama.

Orang-orang Yahudi berpendapat bahawa Mesias mereka tidak akan diizinkan oleh Tuhan untuk ditaklukkan, jadi penyaliban mereka terhadap Yesus sedikit sebanyak berani terhadap Tuhan. Pengawal kuil menghukumnya dengan meludah dan memukul, tetapi mereka menghukumnya atas tuduhan menghujatnya sebagai Raja Yahudi. Mereka tidak mendapat humor dalam tuntutannya, begitu juga kumpulan kedua kami.

Tentera Rom membayangkan Caesar ketika mereka diberitahu bahawa Yesus mengaku sebagai Raja orang Yahudi. Caesar mengenakan karangan bunga laurel, jubah ungu, dan membawa tongkat. Setelah menyaksikan Herodes dan pengawalnya mengejek pemerintahan Yesus, ejekan itu meletup melalui barisan tentera Rom.

Setelah perintah mencabul orang ramai diumumkan oleh Pilate, kekejaman yang teruk bermula. Mereka melilit ranting berduri dari semak berdekatan untuk mengejek mahkota Caesar. Mereka menjumpai jubah pudar untuk menutupi tubuhnya yang mengejek jubah Caesar. Akhirnya, tentera menggunakan tongkat buluh sederhana untuk mengejek tongkat Caesar. Para tentera kemudian berlutut dan tunduk mengejek Raja yang ditahbiskan sendiri ini.

Mahkota Duri Yesus

Mahkota adalah simbol kehormatan dan kewibawaan di dunia Rom pada era ini. Tentera secara kreatif, tetapi ironisnya, melilitkan mahkota Yesus dari dahan berduri sebagai ganti daun laurel.

Duri diletakkan di bumi ini oleh Tuhan kerana kejatuhan manusia (Kejadian 3:18) dan di sini mereka kembali bulatan penuh. Nampaknya, bagi manusia yang berdosa, yang terbaik adalah menggunakan simbol dosa asal mereka sendiri (alias duri) untuk mengejek Pencipta dan Penyelamat mereka.

Jenis tanaman tertentu di sekitar Yerusalem mempunyai duri berkayu dengan panjang 2 ". Tanpa menghiraukan panjangnya, mahkota duri Yesus menyebabkan pendarahan yang melampau dan kesakitan yang kuat ketika ditusuk jauh ke dalam tengkoraknya. Kedalaman pemberontakan umat manusia terhadap Tuhan terbukti dalam bentuk kekejaman manusia yang paling keji ini.

Lelaki Yahudi biasanya memakai lima pakaian: jubah dan tali pinggang, penutup kepala, pakaian seperti jubah, dan sandal. Tunik tiruan Herodes juga ditambahkan pada Yesus, tetapi dibuang oleh tentera, diganti dengan jubah merah yang pudar. Tongkat buluh, mengejek tongkat Caesar, disambar dari tangannya untuk mencambuk wajahnya.

Pada saat ini, wajah Yesus diludahi, ditampar, dipukul, ditusuk duri, dan disebat dengan buluh. Wajahnya yang bengkak dan berdarah membuatnya tidak dapat dikenali.

Kaedah yang Digunakan Dalam Penyusutan Yesus

Pencambukan Rom (alias mencambuk) Yesus adalah pengalaman yang mengerikan bagi penjahat itu.

Setelah dipukul dan dianiaya, Yesus diikat dan disebat berulang kali dengan sebatan, yang mempunyai pegangan kayu dan tali yang dibuat dari cawan lembu. Terkait dalam tali adalah potongan tulang, tetapi dalam hal ini logam, yang memotong luka dalam daging Yesus (Matius 27:26).

Yesaya 50: 6 menyatakan, "Saya menawarkan punggung saya kepada mereka yang memukul saya dan pipiku kepada mereka yang mencabut janggut saya. Saya tidak menyembunyikan wajah saya dari ejekan dan meludah."

Adakah keraguan bahawa Yesus Kristus sendiri berbicara melalui nabi-nabi-Nya?

Mengejek Kristus, dan mencerca Yesus, hanyalah aktiviti pemanasan untuk apa yang akan terjadi - Yesus di kayu salib.

Malu Maksimum Adalah Matlamat

Dua kumpulan orang: Mereka yang melihat Yesus sebagai ancaman terhadap kerjaya atau kewangan mereka, dan mereka yang melihat Yesus sebagai hiburan atas keinginan haus darah mereka, harus disalahkan atas cobaan mengerikannya.

Siksaan Yesus dimaksudkan untuk memalukan dia.

Pertama sekali, pemimpin Yahudi mahu dia diperlihatkan sebagai orang lemah yang tidak dapat menyelamatkan dirinya, apalagi orang lain. Mereka berusaha untuk menyangkal dakwaannya mengenai Raja Yahudi. Mereka yakin proses penyaliban yang memalukan adalah satu-satunya cara untuk akhirnya mengakhiri ancaman yang mereka tahu wujud dari Yesus dari Nazaret.

Kumpulan kedua melaksanakan perintah mereka, tetapi dengan kekejaman yang teruk. Mereka menghiburkan orang ramai, bersama mereka sendiri. Perlu diingat bahawa semua lelaki ini sangat dipengaruhi oleh syaitan sendiri.

Semua kekuatan bergabung dalam apa yang dimaksudkan untuk menghina Kristus. Mereka ingin membuatnya menjadi malu sehingga tidak ada orang yang tergoda untuk mengikuti ajarannya. Mereka mengejutkan begitu fokus pada Yesus selama periode ini, sehingga mereka membiarkan murid-muridnya melarikan diri. Itu terbukti sebagai penghakiman yang teruk bagi pihak mereka.

Pahami Ini!

Semua penghinaan, ejekan, cambuk Yesus, dan apa yang ada di kayu salib, adalah rancangan Tuhan untuk Yesus. Yesus diludahi, ditampar, dipukul, dicambuk, dilucutkan telanjang, dan dicambuk untuk dihukum atas dosa dan dosa saya (Roma 4:25).

Anda dan saya layak mendapat hukuman yang Yesus terima. Setiap hukuman ini adalah untuk kita. Yesus minum cawan murka Tuhan kita, kerana dia mengasihi kita.

Pemimpin agama Yahudi tidak mengetahui Kitab Suci, yang menyebabkan mereka gagal mengenali Mesias mereka (Kisah 3: 17-18). Yesus memang Mesias Yahudi sama ada orang Yahudi mempercayainya atau tidak (Kisah 7: 52-53).

Tidak ada lagi alasan untuk kejahilan bagi orang Yahudi atau bukan Yahudi (aka bangsa bukan Yahudi). Sekiranya orang Yahudi membaca Kitab Suci mereka yang asli, mereka akan dibawa ke keselamatan melalui Yesus Kristus (Kisah 17: 2-4).

Orang-orang kafir mempunyai Kitab-Kitab Ibrani (alias Perjanjian Lama) dan Perjanjian Baru, tanpa meninggalkan alasan bagi siapa pun (Kisah 17:30).

Kedua-dua kumpulan itu perlu mempelajari Kitab Suci. Mereka perlu bertobat dari pengertian palsu mereka tentang Tuhan dan menaruh iman kepadanya melalui Yesus Kristus, Juruselamat dunia (Kisah 3: 19-20).

Selama cobaan dan siksaan Yesus, dia diam, karena dia tahu kehendak Tuhan (1 Pet 2:23). Dia tidak berusaha menyembunyikan, melarikan diri, atau mempertahankan dirinya. Kerana mengapa dia melakukan perkara seperti itu? Dia datang ke bumi untuk dihukum dan mati bagi kita.

Mirip dengan model sempurna kita, Dia yang mempunyai pikiran yang sama - kita harus diam, kuat, dan berani melalui penganiayaan dan cobaan kita (Kisah 5: 41-42). Yesus tahu kehendak Tuhan, kerana dia tahu Kitab Suci dan bertafakur dalam doa. Mari buat perkara yang sama.

Kita terpanggil untuk mengingat pengorbanan Yesus semasa perjamuan kudus oleh itu, pemikiran kita harus mempertimbangkan perlakuannya yang mengerikan semasa semangat Kristus Yesus. Fikiran kita harus memikirkan ejekan dan cacian Yesus.

Kuasa duniawi, i.e., Syaitan dan pemerintah manusia, memberikan rasa malu yang sangat mungkin kepada Yesus. Dia dipukul tanpa dikenali, dilucutkan telanjang, dan digantung di salib untuk melihat orang ramai. Penghinaan total bertujuan untuk Penyelamat kita, Pencipta kita. Penciptaannya yang memberontak berbicara, dan Yesus dibunuh.

Mari kita tinggalkan dosa kita. Dosa peribadi dilahirkan di tempat yang sama dengan apa yang menyebabkan kematian Yesus - hati manusia.Setiap kali kita berdosa, kita mengejek undang-undang Yesus, setiap tindakan pemberontakan kita mencabut punggung Kristus.

Lihatlah di cermin, biarkan Tuhan memberitahu kita jika kita layak untuk kasih Yesus yang sempurna ini. Saya rasa kita tahu apa jawapannya. Untungnya, kerana rahmat Tuhan yang luar biasa, kita dapat dimaafkan dengan pengorbanan yang kita lakukan.

Soalan Kajian Alkitab:

1) Apakah tujuan utama Rom dalam menjatuhkan hukuman terhadap tahanan?
2) Apa ironi di belakang mahkota duri Yesus?
3) Kekurangan pengetahuan Alkitab dapat menyebabkan seseorang ke tahap keburukan apa?

Ayat Alkitab Inspirasi:
Sebaik sahaja malam, saudara-saudara menghantar Paul dan Silas pergi ke Berea. Setibanya di sana, mereka pergi ke rumah ibadat Yahudi. Sekarang orang Berea mempunyai sifat yang lebih mulia daripada orang Tesalonika, kerana mereka menerima berita itu dengan penuh semangat dan memeriksa Kitab Suci setiap hari untuk melihat apakah apa yang Paulus katakan itu benar. Sebilangan besar orang Yahudi percaya, begitu juga sebilangan wanita Yunani terkemuka dan banyak lelaki Yunani. Kisah 17: 10-12

Tetapi sekarang kebenaran dari Tuhan, selain dari hukum, telah diketahui, yang disaksikan oleh Hukum dan para Nabi. Kebenaran dari Tuhan ini datang melalui iman kepada Yesus Kristus kepada semua orang yang percaya. Tidak ada bezanya, karena semua orang telah berdosa dan kehilangan kemuliaan Tuhan, dan dibenarkan secara bebas oleh rahmat-Nya melalui penebusan yang datang oleh Kristus Yesus. Tuhan mempersembahkannya sebagai korban penebusan, melalui iman dalam darahnya. Roma 3: 21-25a

Petikan Iman!
Setelah kita benar-benar memahami pesan Perjanjian Baru, mustahil untuk membaca Perjanjian Lama lagi tanpa melihat Kristus di setiap halaman, dalam setiap cerita, yang dibayangkan atau dinantikan dalam setiap peristiwa dan naratif. Alkitab mesti dibaca secara keseluruhan, dimulai dengan Kejadian dan berakhir dengan Wahyu, membiarkan janji dan pemenuhan memandu harapan kita untuk apa yang akan kita temukan di sana. Michael Horton

Kehidupan rohani kita akan sesuai dengan tempat yang dipegang oleh Alkitab dalam kehidupan dan pemikiran kita. George Muller

Alkitab menguduskan dan membentuk akal menjadi gambar Kristus. Petikan Charles Spurgeon

Kita tidak boleh mengkritik, menjelaskan, atau menilai Kitab Suci dengan alasan kita semata-mata, tetapi dengan tekun, dengan doa, bermeditasi di dalamnya, dan mencari maknanya. Martin Luther

Pengetahuan yang mendalam tentang Alkitab lebih bernilai daripada pendidikan perguruan tinggi. Theodore Roosevelt

Doa Kesyukuran:
Bapa yang terhormat, terima kasih atas rancangan luar biasa ini yang telah anda susun dengan sempurna sebelum waktu bermula. Anda boleh menghentikan segalanya ketika Adam dan Hawa berdosa, tetapi anda memilih untuk meneruskannya, demi kemuliaan anda. Nyatakan sedikit kemuliaan itu kepada kami, ya Tuhan, agar lebih banyak orang dapat bertaubat terhadapmu. Bakar gambar Yesus di kayu salib ke dalam hati kita, selamanya terpendam dalam jiwa kita. Tuhan menolong kami untuk mengenal anda, mengikut syarat anda, pada masa anda. Saya dengan rendah hati menutup doa ini dengan nama Kristus yang paling berharga. Terima kasih Jesus. Amin.

Setelah berkongsi pelajaran pelajaran Alkitab ini di Facebook atau Twitter di bawah, muat turun pelajaran pelajaran Alkitab yang boleh dicetak percuma: Scourging Of Jesus, # 3.11. Tolonglah Sumbang kepada GG.com!

Kembali kepada halaman Yesus di Salib. Kembali ke Laman Utama GraspingGod.com.

Nota Istimewa: Saya berterima kasih kepada Media Buku Besar & Gambar Alkitab Percuma, Bursa Saham, Fail Morgue, dan Stok Foto Secara Percuma untuk penggunaan foto mereka untuk pelajaran pelajaran Bible Scourging of Jesus.


Pemeriksaan Perubatan Kematian Christ: Penyiasatan Doktor terhadap Penyaliban yang Diterbitkan dalam Jurnal AMA

Kematian Yesus Kristus di kayu salib adalah kajian mengenai penderitaan seorang lelaki yang lengan dan kakinya - saraf utama mereka mungkin dipotong oleh lonjakan - menembak sakit yang menyakitkan melalui badan yang sudah dilanda kehilangan darah akibat sebatan yang teruk.

Setelah menderita selama sekurang-kurangnya tiga jam, Yesus akhirnya meninggal dunia akibat berbagai kejutan yang disebabkan oleh kehilangan darah dan jenis sesak nafas yang biasanya disebabkan oleh penyaliban.

Pada akhirnya, dia mungkin mengalami serangan jantung yang klimaks - mungkin disebabkan oleh gumpalan darah yang pecah di dalam arteri dan merosakkan otot jantungnya. Kemungkinan besar, mungkin, dia mengalami episod terakhir kegagalan jantung akut yang mungkin disebabkan oleh gangguan bencana pada irama degupan jantungnya.

Sekiranya dia mengalami luka tombak setelah dia kehilangan kesadaran untuk kali terakhir, ujung tombak mungkin menembus rongga dada, melepaskan kombinasi darah dan cairan yang terkumpul kerana sesak nafas yang semakin teruk. Hujung tombak mungkin menembus hati Yesus, tetapi kesannya adalah akademik bagi lelaki itu yang secara luas dianggap sebagai anak Tuhan sudah mati sebelum askar Rom mengangkat senjatanya.

Kesimpulan ini, sekurang-kurangnya, adalah penemuan tinjauan perubatan paling lengkap mengenai penderitaan kematian Kristus yang pernah diterbitkan dalam jurnal perubatan. Artikel yang mengandungi kesimpulan itu diterbitkan minggu lalu dalam Journal of the American Medical Assn.

Anehnya, barangkali, penilaian baru itu merupakan penilaian perubatan terkemuka mengenai Penyaliban yang diterbitkan pada abad ini. Tidak ada penerbitan perubatan utama yang menangani masalah ini dalam beberapa tahun kebelakangan ini. Dr. George Lundberg, penyunting jurnal dan ahli patologi sendiri, mengatakan bahawa dia mendapati "tidak ada yang mengejutkan" dalam tinjauan post-mortem mengenai kematian Yesus, sambil menambahkan bahawa "Saya percaya perihalan itu realistik, masuk akal dan sesuai dengan apa yang diharapkan akan menjadi kematian penyaliban. "

Ahli patologi terkemuka di seluruh negara bersetuju bahawa penilaian itu adalah spekulasi menarik tetapi bukan keputusan akhir. Sesungguhnya, persoalan yang begitu mendalam dalam sejarah, falsafah dan teologi tidak dapat diselesaikan dengan pasti.

Malah, kata Dr Michael Baden, timbalan ketua pemeriksa perubatan di New York City, bukan hanya mustahil untuk membuat kesimpulan perubatan yang benar-benar boleh dipercayai mengenai kematian Kristus, tetapi berusaha terlalu keras untuk melakukannya dapat dengan tidak sengaja membingungkan iman dan sains. Baden telah terlibat dalam kes-kes terkenal seperti pembunuhan Presiden John F. Kennedy dan kematian pelawak John Belushi. Kematian Yesus, kata Baden, bukan hanya penyaliban yang mewakili, tetapi yang paling terkenal sepanjang masa.

"Ada sesuatu yang indah tentang iman, dan (ia) berdiri di atas kakinya sendiri," kata Baden. "Konflik tercetus ketika seseorang berusaha untuk memberi kepercayaan ilmiah. Mereka adalah dua jenis kepercayaan yang berbeza.

"Saya rasa sukar untuk memberikan ketepatan ilmiah. . . ke akaun yang tidak membenarkan ketepatan semacam itu. "

Sebilangan kedudukan Baden serupa dengan Gereja Katolik Rom, kata Pastor Newman Eberhardt, profesor sejarah gereja di St. John's Seminary di Camarillo. Dalam analisis terakhir, kata Eberhardt, jika seseorang menganggap, seperti yang dilakukan oleh orang Kristian, bahawa Yesus Kristus adalah anak Tuhan, patologi abad ke-20 tidak relevan kerana Penyaliban berlaku di bawah kawalan ilahi sepenuhnya. Sekiranya kepercayaan kepada ketuhanan Yesus ditolak, percubaan sains hampir 2.000 tahun selepas fakta itu tidak dapat didiagnosis.

"Acara ini," kata Eberhardt, "tidak dapat dijelaskan secara semula jadi. Gereja ditubuhkan untuk mengajar jalan ke syurga. Dia tidak mempunyai pandangan tentang biologi. "

Dan tanpa mengira kaitan sains dengan masalah keagamaan yang melekat, doktor yang telah mengkaji penemuan patologi penyaliban baru menyatakan bahawa sekurang-kurangnya sebahagian dari sainsnya mungkin bergantung pada kesimpulan yang paling pasti mengenai bukti perubatan yang paling tidak kontroversi dan mungkin disyaki. Komponen utama rantai bukti ini adalah Kain Kafan dari Turin, yang diakui oleh banyak orang sebagai kain penguburan Yesus yang sebenarnya tetapi kesahihannya masih belum dapat disahkan.

Bercanggah selama beberapa dekad, kain kafan masih menunggu penilaian yang mungkin penting - dalam bentuk temu janji radiokarbon - yang dapat membantu menyelesaikan sama ada seratnya sebenarnya berasal dari zaman Yesus. Gereja Katolik Rom mengendalikan kafan dan telah menjelaskan dengan jelas keputusan bagaimana atau jika kafan itu bertarikh secara ilmiah mungkin tidak akan dibuat selama satu tahun lagi. Sekiranya kain kafan adalah kain penguburan Kristus dan berisi gambar tubuhnya pada saat pengebumian, ia boleh mengesahkan secara lebih ilmiah daripada apa pun sifat dan jenis kecederaan yang dialaminya dan memberitahu sesuatu tentang keseluruhan penampilan fizikalnya.

Tetapi jika kain kafan itu terbukti tidak asli, disetujui tiga pakar patologi terkemuka, kebanyakan kesimpulan perubatan dalam tinjauan yang baru diterbitkan hancur secara saintifik.

Lebih-lebih lagi, ahli patologi Klinik Mayo yang merupakan pengarang utama kajian baru ini adalah seorang Kristian yang "dilahirkan kembali" yang meninjau kesungguhannya, katanya, untuk mengesahkan prinsip iman bahawa Kristus mati di kayu salib - membuat Kebangkitan adalah keajaiban sejati. Dia mengatakan, pasukan penyelidik, bagaimanapun, berjaya mengetepikan kepercayaan pribadinya untuk melakukan penyelidikan ilmiah dan sejarah yang sah.

Namun, pada masa yang sama, ahli patologi, Dr. William D. Edwards, mengatakan dia hanya berpengalaman dalam bedah siasat hospital dan, misalnya, tidak pernah ikut serta dalam pemeriksaan bedah siasat terhadap mangsa gantung atau pemukulan teruk. Sebilangan besar ahli patologi dan pemeriksa perubatan kontemporari tidak pernah melihat mangsa penyaliban, walaupun seorang pakar yang disoal oleh The Times mengatakan bahawa dia pernah mengikat salib untuk memerhatikan, secara langsung, kesannya terhadap keupayaan pernafasan.

Penilaian Mayo Clinic ditulis oleh Edwards tetapi melibatkan sumbangan penyelidikan oleh Wesley Gabel, seorang menteri Methodist di Rochester, Minn., Di mana klinik itu berada, dan Floyd Hosmer, seorang ilustrator perubatan Mayo Clinic yang menghasilkan satu siri lukisan ilmiah terperinci yang menerjemahkan gabungan tulisan suci, sejarah dan sains ke dalam grafik yang disesuaikan untuk khalayak perubatan. Tulisan suci, kajian ini sangat bergantung pada sumber-sumber yang menjadi rujukan standard dalam agama Kristian yang “dilahirkan kembali” yang konservatif, termasuk buku-buku karya sarjana Alkitab Josh McDowell.

Peristiwa Good Friday, Edwards, Gabel dan Hosmer menyimpulkan, melibatkan fenomena perubatan ini:

- Pada malam sebelum kematiannya, Yesus dikatakan dalam beberapa kisah tulisan suci menderita dengan emosi yang hebat dan keringatnya kelihatan seperti darah. Sekiranya keterangannya tepat, pasukan Mayo Clinic berspekulasi, Kristus mungkin menderita keadaan perubatan yang jarang disebut hematidrosis, di mana darah dipindahkan ke kelenjar peluh, muncul dari badan bercampur peluh.

--Sebelum persidangan keagamaannya yang singkat atas tuduhan penistaan ​​agama dan cobaan penyaliban, Yesus hampir pasti berada dalam kondisi fisik yang kuat, karena kenyataan bahwa kementeriannya mengharuskan dia melakukan perjalanan jauh dengan berjalan kaki melalui apa yang sekarang menjadi Israel. Tetapi pada pagi hari Penyaliban itu sendiri, dia mungkin berada dalam keadaan keletihan dan gangguan emosi yang teruk - faktor yang akan mengatasi kekuatan fizikalnya secara keseluruhan.

--Setelah Kristus diadili dan dihukum, langkah pertama dalam proses eksekusi adalah cambuk yang parah, yang diserang sejenis cambuk yang mungkin memiliki potongan tulang dan logam tajam yang diikat pada tali pengikatnya. Pukulan itu nampaknya teruk, mengakibatkan kehilangan darah dalam jumlah besar yang mungkin seperempat hingga sepertiga dari jumlah bekalan darah badan.

- Kehilangan darah menentukan tahap awal kejutan. Fakta bahawa Kristus tidak dapat menahan berat salibnya sendiri ketika diperintahkan untuk membawanya ke lokasi pelaksanaan memberi sokongan tambahan kepada teori kejutan yang mendalam.

- Yesus dilekatkan pada salib dengan paku sepanjang lima hingga tujuh inci yang masing-masing digerakkan melalui pergelangan tangannya dan satu melalui kedua kakinya. Tidak ada arteri utama di tapak paku, tetapi lonjakan mungkin menyerang beberapa saraf utama yang penting. Apa yang akan terjadi adalah "kesakitan yang menyakitkan di kedua lengan." Kesakitan yang serupa akan berlaku kerana luka pada kaki.

- Yesus akan digantung dengan berat badannya yang ditanggung oleh lengannya, dengan kakinya dibengkokkan di bawahnya. Dalam simptom penyaliban klasik, posisi itu akan segera mulai mengurangkan keupayaan pernafasannya, memulakan penurunan oksigen secara beransur-ansur yang dicampurkan ke dalam aliran darahnya dan menetapkan tahap untuk sesak nafas.

- Penderitaan terasa sengit sejak kekejangan otot yang teruk, kesakitan menembak yang menyakitkan akibat kecederaan saraf dan perjuangan untuk mengekalkan pernafasan dengan mengangkat berat badannya dengan lengannya yang dapat digabungkan dengan ketidakselesaan seperti serangga yang masuk ke telinga, mata dan hidung dan burung mangsa menyerang luka.

- Kerana cara sistem pernafasan Yesus dikompromikan, berbicara - seperti yang dinyatakan oleh Kitab Suci yang dia lakukan tujuh kali dari salib - pasti sangat menyakitkan. Nafas, komponen pernafasan yang memungkinkan untuk bercakap, adalah yang paling menyakitkan bagi mangsa penyaliban. Kerana peranan dada dalam pernafasan akan dikurangkan dengan teruk, Yesus mungkin mengawal pengambilan udara dan oksigen dengan otot-otot perutnya.

- Akhirnya, gabungan kehilangan darah sebelum penyaliban dan jumlah penderitaan itu sendiri akan menyebabkan sesuatu yang disebut kejutan hipovolemik, keadaan yang serupa dengan yang berlaku pada mangsa pendarahan teruk yang akan hampir mati. Sementara itu, tekanan pada sistem pernafasan Yesus akan menimbulkan gejala seperti kegagalan jantung kongestif dan pembekuan darah akan mula terbentuk pada arteri atau injap jantung utama. Akhirnya, pada saat-saat terakhir penderitaan Kristus, salah satu pembekuan mungkin telah hilang, memicu serangan jantung yang bencana yang akan menjelaskan perihal alkitabiah mengenai saat-saat penderitaan yang terakhir yang klimaks.

- Mungkin - mungkin mungkin - tidak ada serangan jantung klimaks seperti itu, dan kematian itu mungkin mengejutkan, kesan akhirnya dari sesak nafas yang disebabkan oleh keletihan dan beberapa episod kegagalan jantung akut yang tiba-tiba. Momen terminal itu mungkin dipengaruhi oleh permulaan aritmia jantung yang boleh membawa maut. Tidak jelas dari bukti yang ada jika kematian Yesus mungkin dipengaruhi oleh pecah jantung yang sebenarnya, suatu keadaan yang dipopulerkan dalam persepsi orang awam tradisional mengenai Penyaliban di mana Kristus dikatakan telah mati kerana patah hati.

- Apa pun urutan peristiwa ini, ia bertanggungjawab atas kematiannya. Walaupun ada pertentangan dalam kisah Alkitab, kepercayaan Kristian tradisional berpendapat bahawa seorang askar Rom menusuk Kristus yang hampir mati dengan ujung tombak. Luka itu nampaknya menembusi rongga dada, menyebabkan pelepasan campuran darah dan cecair jernih yang terkumpul akibat dari kesan sesak nafas. Hujung tombak mungkin juga menusuk jantung, tetapi pada masa itu kesannya tidak penting. Kristus telah berada di kayu salib selama tiga hingga enam jam.

Secara keseluruhan, menyimpulkan artikel Mayo Clinic, “berat bukti sejarah dan perubatan menunjukkan bahawa Yesus telah mati sebelum luka di sisinya ditimbulkan.

"Yang penting (kesimpulan) mungkin tidak bagaimana dia mati tetapi adakah dia telah mati. Tafsiran berdasarkan anggapan bahawa Yesus tidak mati di kayu salib nampaknya bertentangan dengan pengetahuan perubatan moden. "

"Sekiranya saya memilih satu kesimpulan sebagai yang paling penting, itu bukan keputusan perubatan, tetapi teologi," kata Edwards dalam wawancara telefon. “Saya rasa kesimpulan paling penting kita adalah bahawa Kristus mati di kayu salib. Banyak orang menganggap bahawa jelas dan implikasi pentingnya lebih bersifat teologi daripada perubatan sehubungan dengan berbagai penjelasan mengenai Kebangkitan, ”kepercayaan bahawa, tiga hari setelah kematiannya, Yesus bangkit dari kematian.

Skeptis telah menyatakan, Edwards mencatat, bahawa Yesus mungkin tidak mati ketika dia diambil dari kayu salib dan bahawa, jika demikian, Kebangkitan itu mungkin tipuan. "Saya rasa penulis cenderung (mengatakan) bahawa tidak ada (penemuan perubatan) kami yang mengatasi Penyaliban kitab suci dan itu bukan kerana kita mulai dari bias itu. Cuma cara ia dilancarkan. Penemuan kami sangat menyokong tafsiran literal dan alkitabiah mengenai kebangkitan fizikal yang luar biasa dan luar biasa. ”

Ketika Edwards dan dua penulis lain pertama kali mengemukakan artikel mereka untuk diterbitkan dalam jurnal AMA setahun atau lebih yang lalu, kesimpulan itu tidak mengambil kira bukti klinikal yang mungkin terdapat dalam Kain Kafan dari Turin, ingat Dr. Robert Bucklin, timbalan pemeriksa perubatan San Diego County yang, sebagai orang Kristian yang komited, telah mempelajari kafan sejak tahun 1940-an.

Dia hari ini adalah salah satu pakar terkemuka di kafan dan dia yakin akan kesahihannya. Bucklin menerima salinan draf kajian baru yang lebih awal ketika Journal of the American Medical Assn. memintanya untuk bertindak sebagai editor ulasan - amalan biasa di kalangan penerbitan perubatan utama.

Bucklin mengatakan dalam wawancara telefon dia merasa puas melihat bahawa versi akhir analisis Edwards sangat bergantung pada kafan. Tanpa kain kafan, Bucklin berkata, "anda hanya dapat membuat spekulasi" tentang sebab-sebab fisiologi kematian Yesus.

Tetapi walaupun Bucklin percaya kain kafan itu sahih, dia mengingatkan agar tidak bergantung pada kesimpulan perubatan baru sebagai fakta sepenuhnya kerana, walaupun menganggap kafan itu adalah apa yang dikatakan, "anda harus sangat berhati-hati" untuk menggambar patologi kesimpulan hampir 2,000 tahun selepas satu peristiwa.

"Saya terlalu sering ke pengadilan," kata Bucklin. Dia mengatakan bahawa analisisnya sendiri mengenai patologi Penyaliban akan memberikan keletihan yang kurang berperanan dalam penyebab kematian daripada mati lemas. Bucklin mengatakan bahawa dia pernah mempunyai pembantu mengikatnya ke salib selama beberapa minit sehingga dia dapat lebih memahami fisiologi apa yang terjadi pada penyaliban.

"Anda berhak membawa disiplin lain. Anda dapat mengumpulkan semuanya dan apabila anda melakukannya, anda mempunyai gambaran yang sangat lengkap mengenai apa yang berlaku pada hari itu di Yerusalem, ”kata Bucklin. Tetapi tetap saja, terlalu banyak kepercayaan pada analisis perubatan seperti itu mungkin akan ketinggalan. Untuk berbuat demikian tidak diendahkan, kata Bucklin, asas keagamaan tafsiran mengenai kehidupan Yesus Kristus.

"Satu hal yang harus diingat adalah bahwa sangat jelas bahawa Kristus menghendaki kematiannya dalam tulisan suci," kata Bucklin. "Itu tidak bermaksud perkara lain (kejadian perubatan) tidak berlaku. Saya tidak cuba mengatakan tidak ada sebab anatomi kematiannya. Tetapi intinya adalah bahawa dia menghendaki kematiannya pada saat itu. "

Baden bersetuju, mengatakan dalam wawancara melalui telefon bahawa "masalahnya di sini adalah menafsirkan iman berdasarkan prinsip saintifik." Jelas, kata Baden, tinjauan Penyaliban baru lebih bersejarah daripada perubatan dan "tidak akan diterima di mahkamah jika kita melihat individu yang ditemui dalam keadaan serupa hari ini.

"Ada perkara lain yang terjadi di sini (dalam hal ini.) Saya rasa (jika ini adalah kes zaman moden) ia memerlukan diagnosis termasuk pendedahan dan keletihan dengan luka di bahagian belakang, (kepala) dan dada.

"Tetapi kita membicarakan perbincangan tentang iman dan mencampurkannya lagi dengan perangkap sains dan saya tidak yakin bahawa, dengan atau tanpa kain kafan dari Turin, ada kesahihan tafsiran ini. Saya tidak fikir jenis analisis ini akan mencapai tahap kesahan yang dibenarkan di mahkamah, tetapi saya yakin doktor menyedari hal itu.

"Pasti menarik untuk mengaitkan pernyataan alkitabiah dan sejarah dengan pengetahuan moden."


Apa bukti yang ada untuk keparahan sihir Rom sebelum penyaliban? - Sejarah

Blog ini akan membincangkan mengenai bencana atau cambuk yang digunakan untuk menjalankan hukuman pada zaman Alkitab. Kita juga akan membicarakan tentang siksaan Yesus sebelum Dia dibawa ke kayu salib. Perlu diketahui bahawa blog ini akan membincangkan secara terperinci mengenai proses pencurian Rom dan penderitaan Yesus. Ia mungkin bukan bahan yang sesuai untuk semua pembaca.

Kesusahan

Bencana itu, juga dikenali sebagai pencambuk atau cambuk, mempunyai sejarah yang panjang pada zaman Alkitab. Ia digunakan untuk mengawal kawanan dan kawanan. Itu digunakan sebagai simbol posisi dan kekuatan, seperti tongkat. (Firaun membawa bencana ke dalam pertempuran.) Itu juga digunakan untuk melaksanakan hukuman di banyak budaya di dunia kuno. (Catatan: Sebilangan budaya terus menggunakan sapuan atau hukuman sebat untuk melaksanakan hukuman badan hari ini.)

Di bawah Undang-undang Mosaik, pencambukan adalah salah satu hukuman yang harus digunakan untuk melanggar Hukum. Sebagai contoh, pencambukan adalah salah satu hukuman yang dijatuhkan kerana melakukan zina. Di bawah Undang-undang Musa, Tuhan membatasi hukuman ini kepada 40 sebatan. Menjadi tradisi Israel untuk membatasi ini menjadi 39 sebatan sehingga Hukum tidak dilampaui secara tidak sengaja. Tiga belas bulu mata biasanya diberikan pada setiap bahu dan 13 di dada sebagai hukuman.

Pukulan juga digunakan oleh orang Israel sebagai bentuk penyucian. Wanita kadang-kadang dicambuk untuk mengusir setan kemandulan. Lelaki juga lebih teruk dihalau setan. Budak biasanya dicambuk.

Pencambukan atau & # 8220rebels & # 8217 pemukulan & # 8221 sering diberikan kepada sesiapa yang menentang Undang-undang atau tradisi Israel, selalunya tanpa perbicaraan. Yesus menyampaikan & # 8220rebels & # 8217 pemukulan & # 8221 kepada peniaga ketika Dia membersihkan Bait Suci.

Pencurian Rom

Seperti halnya semua, orang-orang Rom menyempurnakan dan meningkatkan teknik pencambukan sebagai bentuk hukuman. Salah satu perkara yang dilakukan orang-orang Rom adalah melekatkan kepingan logam, tulang, kawat atau tanah liat yang mengeras pada helai cambuk sehingga dapat merobek kulit. Dalam bahasa Latin, kata akar untuk & # 8220scourge & # 8221 bermaksud & # 8220membakar daging. & # 8221 Di bawah Undang-undang Rom, tidak ada batasan bilangan bulu mata yang boleh diberikan. Bentuk hukuman ini sangat kejam dan dikhuatiri undang-undang Rom melarang penggunaannya untuk mana-mana warganegara Rom. Mereka yang dijatuhkan hukuman penyaliban sering digosok untuk memaksimumkan kesakitan yang ditimbulkan dan mempercepat kematian. Adalah tidak biasa bagi tahanan mati di bawah sebatan atau kehilangan darah daripada proses penyaliban.

Pasukan pengawal Rom di Yerusalem terdiri daripada Legiun ke-10 Rom. Tentera ini umumnya bukan warganegara Rom, tetapi tentera upahan dari Thrace. Mereka dikenali sebagai yang paling kejam dari semua Legiun Rom. Pakar-pakar di Legion ditugaskan untuk melakukan hukuman dan hukuman mati terhadap gabenor Rom, Pontius Pilate. Mereka cemerlang dalam pekerjaan mereka.

Penyeksaan Yesus

Pilatus tidak mahu menjatuhkan hukuman mati kepada Yesus dengan penyaliban tetapi hanya sebagai hukuman. Hanya dengan desakan Sanhedrin, dia menjatuhkan hukuman setimpal ini. Itu tidak bermaksud bahawa Pilate tidak menjatuhkan hukuman mati. Adalah sangat umum bahawa tahanan yang dijatuhkan hukuman mati kerana hukuman cambuk. Walaupun Pilate tidak terbatas pada 39 sebatan, dia mengenakan batasan ini sebagai pengakuan terhadap praktik Israel.

Bagi Legionnair yang menguruskan bulu mata, ini bukan sahaja tugas mereka tetapi juga sukan. Ini ditunjukkan oleh ejekan Yesus semasa dia dicambuk. Setiap askar yang melakukan bulu mata akan berusaha melakukan yang lain untuk merobek kulit dan menyebabkan kesakitan. Gambar di bahagian atas blog ini, diambil dari Mel Gibson & # 8217s Nafsu Kristus, hanya mengisyaratkan kerosakan yang akan ditimbulkan. Setelah siksaan-Nya, Yesus secara harfiah adalah orang mati yang berjalan.

Mengapa kita mesti mengetahui perkara ini?

Yesus adalah manusia sepenuhnya, manusia yang fana. Dia menderita seperti mana-mana lelaki yang akan menderita di bawah bentuk hukuman ini. Orang-orang Rom sepenuhnya bermaksud agar penyiksaan dan penyaliban menjadi bentuk hukuman yang PALING menyakitkan, menyeksa dan memalukan. Mereka benar-benar berjaya dalam usaha mereka.

Tetapi inilah kuncinya, saudara-saudaraku.

Yesus melalui semua ini dengan rela dan penuh pengetahuan tentang bagaimana Dia akan menderita. Dia melakukannya atas kehendak Bapa sebagai pengorbanan darah untuk kita, untuk dosa-dosa kita.


Tonton videonya: YESUS BANGKIT!!! - Detik detik sebelum Yesus di Salib Part 3. Superbook Indonesia