Tatu pada Mummy Amunet

Tatu pada Mummy Amunet


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Dakwat Kuno: Mumia dan Tatu yang Menakjubkan

Tatu telah memainkan peranan dalam kehidupan manusia prasejarah dan moden. Status sosial, seni, agama, dan perubatan semuanya mewujudkan tradisi dalam reka bentuk tatu yang merangkumi berabad-abad dan di seluruh dunia. Bergantung pada zaman dan budaya, seni tubuh dianggap rendah dan biadab, atau penanda status kerajaan yang sangat tinggi. Gambar-gambar kuno ini adalah simbol kekuatan, penyembuhan, sihir, dan merupakan cerminan dunia semula jadi.

Tanda hiasan sering dibuat dari bahan pewarna, jelaga atau bahan bakar.

Bukti amalan kuno ini dapat dilihat hari ini disimpan dalam mumia. Kami melihat beberapa mumia dan tanda misteri mereka:


Sejarah Tatu Ringkas

Kami tahu bahawa hampir semua budaya sepanjang sejarah telah mengikuti beberapa bentuk seni tubuh atau manipulasi badan, dan bagi banyak orang, ini termasuk tatu.

Pra-Alkitabiah

Selama 150 tahun yang lalu, ahli arkeologi telah menemui beberapa jenazah mumi yang ditandai dengan tatu:

Pada tahun 1991, mayat Siberia & # 8220Iceman & # 8221 yang beku dan terpelihara dengan baik dijumpai di Pegunungan Alpen. Lebih daripada 5,000 tahun, badan itu mempunyai 57 tatu.

Pada tahun 1948, seorang ahli arkeologi Rusia yang sedang menggali sekumpulan kubur menemui mumia seorang Panglima Scythian. Di lengan kanan mumi, terdapat tatu keldai, seekor domba gunung, dan dua rusa. Juga, ada tatu empat ekor domba jantan yang melingkari tulang keringnya.

Pada tahun 1891, ahli arkeologi menemui tinggalan mumi seorang pendeta Mesir bernama Amunet, yang mungkin hidup sekitar 2160 SM hingga 1994 SM. Tubuhnya mempunyai tatu di lengan, kaki, dan di bawah perut.

Di Jepun, para saintis telah menemui patung-patung tanah liat — berusia lebih dari 3.000 tahun — dicat dengan tanda yang menyerupai tatu.

Alkitab

Pada masa Perjanjian Lama, sebahagian besar dunia kafir mempraktikkan seni tatu sebagai alat penyembahan dewa. Ini tentu saja memerlukan tanggapan negatif dari Israel, yang berusaha memisahkan diri dari pemujaan dewa-dewa palsu:

& # 8220Anda tidak akan membuat keratan di dalam daging anda kerana orang mati atau tatu tanda pada anda: Akulah TUHAN. & # 8221 — Imamat 19:28

Cendekiawan Alkitab M.W. Thomson menunjukkan, bagaimanapun, bahawa Musa lebih suka tatu. Thomson berspekulasi bahawa Musa memperkenalkan tatu sebagai cara untuk memperingati pembebasan orang Yahudi dari perbudakan di Mesir. Dalam kajiannya pada tahun 1859, Thomson menunjukkan bahawa Musa percaya larangan di atas hanya berlaku pada gambar kafir dan kafir.

Tepat sebelum kelahiran Kristus, penulis Rom seperti Virgil, Seneca, dan Galenus melaporkan bahawa banyak budak dan penjenayah bertatu.

Pasca Alkitab

Pada awal abad keempat, ketika Konstantin menjadi Kaisar Rom dan membatalkan larangan agama Kristian, dia juga melarang tatu di wajah, yang biasa dilakukan oleh para tahanan, tentera, dan gladiator. Constantine percaya bahawa wajah manusia adalah gambaran gambaran Tuhan dan tidak boleh cacat atau dicemarkan.

Didokumentasikan bahawa seorang bhikkhu yang hidup pada akhir abad kelima mempunyai tatu di pahanya yang berbunyi: & # 8220Manim, murid Yesus Kristus. & # 8221

Procopius dari Caesarea, yang hidup pada separuh pertama abad keenam dan menulis sejumlah sejarah rasmi, pernah melaporkan bahawa banyak orang Kristian yang bertatu, di lengan mereka, dengan salib atau nama Kristus.

Charles MacQuarrie, dalam karyanya, & # 8220Insular Celtic Tattooing: History, Myth, and Metaphor, & # 8221 memperincikan bagaimana & # 8220markah & # 8221 yang disebutkan dalam Kehidupan Saint Brigit mungkin merupakan tatu. Dia juga menunjukkan bahawa orang Kristian Celtic menyetujui beberapa, tetapi tidak semua, tatu.

Di dewan Calcuth di Northumberland, Laporan 786 dari Papal Legates menyebutkan dua jenis tatu: salah satu takhayul kafir, yang tidak menolong mana-mana orang Kristian, dan yang lain demi Tuhan, yang memberikan ganjaran tertentu (tidak disebutkan namanya).

Tentara Salib, yang tiba di Tanah Suci, sering menato salib kecil di tangan atau lengan mereka sebagai tanda bahawa mereka menginginkan pengebumian orang Kristian.


Tatu pada Mummy Amunet - Sejarah

Banyak budaya tradisional juga menggunakan tatu pada daging sebagai semacam pasport ke dunia setelah kematian, walaupun menarik, dengan semua penekanan pada dunia berikutnya dalam budaya Mesir kuno, tidak ada petunjuk bahawa ini berlaku di sana.

Mesir secara umum diterima sebagai buaian seni tatu dan oleh tatu Kerajaan Tengah nampaknya popular dan dapat diterima secara budaya

2,000 SM hingga 3,000 SM

Beberapa mumia telah dipulihkan sejak tahun Dinasti XI (2160-1994 SM) yang mempamerkan bentuk seni tatu. Salah satu mumia awal yang paling terkenal adalah Amunet, pendeta dewi Hathor, yang ditemui di Thebes. Mumia wanita ini memaparkan beberapa garis dan titik bertatu di tubuhnya. Corak dan tanda tatu masih jelas kelihatan pada dagingnya.

Beberapa mumi wanita lain dari tempoh ini menunjukkan tatu yang serupa di samping parut hiasan (cicatrization) yang masih popular hingga kini di beberapa bahagian Afrika di bahagian bawah perut. Rangkaian titik dan tanda sempang mempunyai tahap perlindungan dan kesuburan yang penting. Lozenges dihubungkan dengan kekuatan utama alam semesta - keibuan.

Sebab-sebab tradisional untuk tatu merangkumi:
• untuk berhubung dengan Ilahi.
• sebagai penghormatan atau pengorbanan kepada dewa.
• sebagai jimat, azimat kekal yang tidak dapat hilang.
• untuk memberikan perlindungan ajaib atau perubatan.

Sudah tentu, hubungan antara tatu dan ketuhanan wujud di Mesir kuno.

Di luar reka bentuk geometri yang disukai, reka bentuk lain yang ditemui dijumpai secara intrinsik berkaitan dengan agama. Mumia yang berasal dari sekitar 1300 SM ditato dengan piktograf yang melambangkan Neith, dewa wanita yang menonjol dengan gaya militer. Ini adalah satu-satunya tatu yang pada masa ini nampaknya mempunyai kaitan dengan pembawa lelaki.

Dewa Bes

Tatu yang paling awal diketahui dengan gambar sesuatu yang spesifik, bukan corak abstrak, mewakili dewa Bes. Bes adalah dewa periwayatan dan dia menjadi dewa pelindung gadis dan pemuzik menari. Gambar Bes muncul sebagai tatu di paha penari dan pemuzik di banyak lukisan Mesir, dan tatu Bes telah ditemui pada mumi wanita Nubian yang berasal dari sekitar 400BC.

Tatu Mesir Purba -- Catatan tertulis, tinggalan fizikal, dan karya seni yang berkaitan dengan tatu Mesir hampir tidak diendahkan oleh ahli Mesir terdahulu yang dipengaruhi oleh sikap sosial yang berlaku terhadap media tersebut.

Rahsia Kecantikan Orang Mesir -- Tatu di Mesir Purba, artikel ini dikhaskan untuk perhiasan badan kuno dan kekal.


Sejarah Tatu - Pandangan Sejarah Tatu

Tatu adalah sejenis pengubahsuaian badan yang terkenal sejak ribuan tahun. Untuk menciptanya, orang memasukkan dakwat ke dalam lapisan dermis kulit yang mengubah warna pigmen kulit dan tinggal di sana untuk waktu yang lama. Orang menatu sendiri kerana pelbagai alasan.

Amalan tatu (proses menggunakan tatu pada kulit) sangat lama. Tertua dijumpai bukti bahawa orang bertatu antara satu sama lain dari zaman Neolitik. Ötzi the Iceman, mumi semula jadi yang terpelihara dari milenium ke-4 SM yang terdapat di lembah Ötz di Alps, mempunyai tatu karbon dalam bentuk titik dan garis. Ibu dari Amunet dari Mesir kuno dan mumia di Pazyryk di Dataran Tinggi Ukok di barat daya Siberia juga mempunyai tatu pada mereka. Terdapat juga bukti bahawa suku Jermanik Pra-Kristian, Celtic dan suku lain dari Eropah tengah dan utara juga mempunyai tradisi tatu. The Picts, orang-orang yang tinggal di timur dan utara Scotland, terkenal dengan tatu hitam dan biru mereka.

Walaupun yang lain dianggap sebagai tanda kebanggaan tatu, yang lain menganggapnya sebagai biadab. Orang Cina kuno pernah menggunakan tatu simbol "Tawanan" pada wajah penjenayah yang disabitkan dan terus melakukannya sehingga abad ke-18 atau ke-19. Itu tidak menghalang tatu menyebar dan mencipta makna tersendiri. Marco Polo mendapati tatu hidup dan baik di India Utara dan India, bahkan hari ini, mempunyai tradisi membuat tatu sementara dengan inai. Legenda mengatakan bahawa Yue Fei, seorang jeneral Cina yang terkenal semasa dinasti Song, mempunyai tatu di punggungnya yang bertuliskan "Bayar Negara dengan Kesetiaan Murni" dan bahawa ia ditatu di sana oleh ibunya.

Tamadun lain juga mencipta tatu mungkin secara bebas. Rakyat Filipina menggunakan tatu sebagai tanda pangkat dan prestasi. Di Mesir tatu biasanya dipakai oleh wanita dan tatu ini mewakili kelas, pengabdian agama mereka dipakai sebagai kaedah penyembuhan, dan sebagai bentuk hukuman.

Tatu merosot di Eropah di bawah agama Kristian kerana menganggap tatu itu biadab tetapi tidak pernah hilang sepenuhnya. Ketika pelayaran samudera dan penaklukan kekaisaran bermula pada abad ke-16, pelancong sering membawa pulang orang asli bertatu dari tanah yang mereka kunjungi. Ketika Kapten James Cook melakukan perjalanan ke Pasifik Selatan, dia memperhatikan pemerhatiannya mengenai pengubahsuaian badan orang asli dan membawa perkataan "tatu" ke dalam bahasa Inggeris dan bahasa lain. Tatu, di Dunia Lama dan Amerika, menjadi popular di kalangan pelaut dan mereka adalah kaedah ekspresi diri seperti kaedah pengenalan diri (dalam kehidupan dan juga kematian). Menjelang abad ke-19, tatu telah popular di kalangan orang biasa dan kepala mahkota sama. Walaupun dikaitkan dengan kelas bawah pada abad ke-20, ia menjadi arus perdana lagi di dunia Barat pada tahun 1970-an dan hari ini biasa berlaku di antara kedua-dua jantina, di semua kelas ekonomi, dan orang-orang dari semua peringkat umur menatu sendiri. Terdapat ruang tatu yang membuat orang tatu secara profesional dan berkemahiran tinggi dan orang-orang hari ini memakai tatu yang sering menceritakan banyak perkara tentang mereka atau ada di sana sebagai kenang-kenangan perkara yang ingin mereka ingat.


Alatan Yang Digunakan

Jelaga dipercayai tinta yang digunakan dalam tatu ini yang merupakan pigmen hitam gelap yang masuk ke dalam kulit setelah dicucuk. Warna-warna lain juga digunakan pada tahun-tahun kemudian untuk perincian gambar dewa dan dewi yang rumit yang digunakan sebagai reka bentuk tatu.

Alat yang digunakan untuk tujuan tatu dipercayai satu set titik tusukan. Satu set tujuh titik tusukan digali pada tahun 1880-an antara artifak lain. Penggunaan titik tusukan ini tidak jelas, tetapi sebilangan orang percaya bahawa mereka digunakan untuk menusuk kulit sebelum tinta tatu dimasukkan.

Mereka mempunyai kemiripan dengan jarum tatu moden dan dipercayai secara meluas sebagai alat yang digunakan khas untuk tujuan tatu. Kenyataan bahawa prinsip asas penggunaan tatu tetap sama sepanjang ribuan tahun adalah menarik.


Asal-usul budaya tatu di Afrika

Asal kata 'tatu' dipercayai mempunyai dua turunan utama yang pertama adalah dari kata Polynesia "ta" yang bermaksud menyerang sesuatu dan yang kedua adalah perkataan Tahiti "tatau" yang bermaksud "untuk menandakan sesuatu".

Bukti tatu pertama mengarah ke mumia di Mesir. Tatu tertua ditemui pada mumi Amunet, pendeta Dewi Hathor, pada tahun 2160-1994 SM. Tatu ringkas mumi adalah garis selari di lengan, kakinya, dan corak elips di bawah pusarnya. Menariknya, tidak ada mumia lelaki yang ditemui di Mesir yang badannya dihiasi dengan tatu. Ahli-ahli Mesir, hari ini, berpendapat bahawa reka bentuk ini melambangkan kesuburan dan peremajaan pada wanita. Namun, mumia lelaki yang terdapat di bahagian lain di Afrika, seperti Libya, mempunyai tatu gambar yang berkaitan dengan pemujaan matahari, di badan mereka.

Di makam Seti I, sejak 1300 SM, tatu yang melambangkan Neith, seorang Dewi Fierce, yang memimpin para pejuang ke dalam pertempuran, ditemui pada lelaki. Tatu yang pertama diketahui oleh seseorang ditemui pada mumia wanita Nubia, sejak 400 SM. Gambar tatu menggambarkan Dewa Seks dan pengawas pesta, Bes. Satu lagi bentuk hiasan badan awal adalah 'cicatrisation'. Kata cicatrisation berasal dari kata Perancis, cicatrices, yang bermaksud 'parut'. Bentuk hiasan badan ini biasa berlaku di kalangan orang Afrika yang berkulit gelap sehingga warna kulit asli mereka tidak akan kelihatan.

Walaupun tatu kontemporari melibatkan tusukan kulit untuk memasukkan pigmen, Cicatrisation melibatkan pemotongan kulit dengan teruk untuk membuat luka, yang menghasilkan corak hiasan tisu parut.

Teknik popular untuk parut ini melibatkan menusuk kulit dan kemudian, menggosok luka dengan abu. Langkah terakhir dilakukan terutamanya untuk mengobarkan kulit, yang kemudian sembuh membentuk parut yang timbul. Proses ini biasa dilakukan pada budak lelaki yang hendak mencapai usia baligh. Ia diteruskan sehingga mereka memasuki masa dewasa. Setiap suku mempunyai gaya tersendiri.

Tradisi mengubah badan Afrika yang lain melibatkan bentuk tindikan badan yang melampau. Bibir dicucuk dan objek ditanam di dalam, menyebabkan tisu bibir memanjang dan sesuai dengan bentuk objek yang ditanam ketika daging sembuh.

Puak Afrika masih dilihat dengan tatu di badan mereka. Terdapat dalam pelbagai reka bentuk dan bentuk.

Ini membantu mereka mengenali orang-orang dari kumpulan mereka dan juga mereka yang tergolong dalam kumpulan lain.


Eye of Horus adalah tatu seni Mesir yang popular. The Eye of Horus adalah simbol perlindungan. Simbol itu digunakan pada kapal, jimat, gelang, dll. Horus adalah dewa langit dan tampak seperti elang. Mata adalah mata kanan elang. Tanda di bawah mata mewakili air mata.

Dalam mitologi Mesir kuno, Anubis adalah dewa orang mati. Dia mempunyai tubuh lelaki dan kepala seekor serigala. Di satu tangan dia memakai salib ankh, di tangan yang lain tongkat. Tatu anubis melambangkan perlindungan dari kematian.


2. Gigi Berkurang

Salah satu amalan pengubahsuaian tubuh yang paling menarik adalah ritual mengasah gigi yang berlaku di beberapa bahagian Afrika, khususnya, Afrika tengah, Afrika timur dan selatan pada awal abad ke-18. Walaupun mereka juga mengubah bentuk tubuh dengan tanda suku, yang lebih popular di Afrika Barat, bagi banyak kumpulan etnik di Afrika Tengah dan selatan, tatu dan mengasah gigi lebih lazim dengan yang terakhir menjadi yang paling popular.

Ritual mengasah gigi paling popular di kalangan orang Makonde di Tanzania tenggara dan Mozambik utara, majoriti kumpulan etnik di Republik Demokratik Kongo termasuk orang Bopoto dan Zappo Zap. Beberapa suku di Republik Afrika Tengah, Bemba Zambia, dan bahkan Yao Malawi dan sebahagian Zambia juga melakukan ritual mengasah gigi.


Orang Mesir Mummy & # 8217s Simbolik Tatu Merupakan tempat ke-1

Warna-warna ini melambangkan kehidupan, kelahiran, kebangkitan, langit, dan kesuburan. Walaupun warna hitam pada zaman moden biasanya dikaitkan dengan kematian dan kejahatan, di Mesir kuno ia melambangkan kehidupan dan kebangkitan. Hijau biasanya digunakan sebagai simbol kehidupan dan warna biru, di antara banyak makna, melambangkan kesuburan dan kelahiran. Artis tatu kemungkinan besar adalah wanita yang lebih tua dengan pengalaman memahami simbol dan kepentingan warna. Pelihat wanita adalah perkara biasa di Mesir kuno, seperti yang dijelaskan oleh ahli Mesir Rosalie David:

Dalam teks Deir el-Medina, terdapat rujukan untuk & # 8216wanita yang bijak& # 8216 dan peranan yang mereka mainkan dalam meramalkan peristiwa masa depan dan penyebabnya. Telah disarankan bahawa para pelihat seperti itu mungkin merupakan aspek biasa dalam praktik agama di Kerajaan Baru dan bahkan mungkin pada masa-masa sebelumnya.

Perkataan itu berasal dari perkataan Tahiti yang bermaksud menyerang. Tatu telah dibuat dengan taring babi hutan & # 8217, cangkang penyu laut, atau jarum halus yang digunakan untuk menusuk kulit dan menyuntik pewarna. Pada abad kesembilan belas Darwin dijumpai orang asli tatu & # 8220dari kawasan kutub di utara hingga ke New Zealand di selatan.

Walau bagaimanapun, seni tatu kembali berabad-abad, dan dipraktikkan di Mesir kuno sekurang-kurangnya seawal Kerajaan Tengah (2040-1782 SM). Dalam budaya kuno seperti Yunani dan Rom, tatu itu dipakai sebagai simbol budaya yang mengabdikannya kepada dewa tertentu.


Tonton videonya: Revealing the Face of a 1,600-Year-Old Mummy. National Geographic