Model Cluny Abbey

Model Cluny Abbey


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Sejarah tugu

Abbey of Cluny ditubuhkan pada tahun 910 oleh William the Pious, Duke of Aquitaine. Dia mengabdikan tanah Cluny kepada para rasul Peter dan Paul, sehingga melindungi Abbey dari kekuasaan Uskup dan pemilik tanah setempat. Dia melantik Bernon sebagai Abbot pertama. Para rahib mengikuti Perintah Benediktin.

Cluny menjadi model untuk mereformasi biara-biara lain. Sangat cepat, di seluruh Eropah, Abbey menjadi model bagi mereka yang ingin menyusun semula agama, dan banyak biara ditempatkan di bawah pergantungan Cluny.

Menjelang akhir abad ke-11, Cluny Abbey telah salah satu ibu kota terpenting di Eropah Kristian. Ia menjadi ketua rangkaian hampir 1.400 pergantungan dan sekitar 10,000 bhikkhu di seluruh Eropah. Abbot pada masa itu, Hugues de Semur, memutuskan untuk membangun gereja Abbey yang akan mewakili kuasa Tuhan atas Bumi, tetapi juga kekuatan Cluny. Pada tahun 1088, kerja bermula di "Maior Ecclesia", gereja Romanesque terbesar yang pernah dibina, dengan lengkungan berkubah setinggi 30 meter. Satu abad kemudian, narthex dibina. Biara Cluny, "Maior Ecclesia" atau Cluny III adalah gereja terbesar di Susunan Kristen selama hampir 400 tahun.

Beberapa Abbot terkenal berjaya satu sama lain selama berabad-abad berikutnya, seperti Richelieu atau Mazarin, tetapi ini tidak dapat mencegah penurunan secara beransur-ansur Abbey yang dulu berkuasa. Namun, menjelang tahun 1750, bangunan biara itu dibina semula dan Biara diberi kompleks yang luas dengan gaya klasik. Para bhikkhu hampir tidak mempunyai masa untuk menduduki tempat baru ketika Revolusi bermula sejurus kerja-kerja selesai. Para bhikkhu kemudian diusir dan disebarkan ke paroki-paroki sekitarnya dan bangunan-bangunan itu disita sebagai aset negara dan dijual.

Gereja besar itu dibeli oleh pedagang bahan yang menggunakannya untuk batu karang dan secara beransur-ansur membongkar karya seni Romanesque ini.
Hari ini, bahagian-bahagian yang tersisa, seperti lengan selatan transept besar atau transept Selatan kecil, memberi kita idea tentang besarnya bangunan ini. Sejumlah elemen lain bertahan: tembok kepungan dan menara-menaranya, bangunan-bangunan biara dari abad ke-18, dan Farinier, sebuah bangunan abad ke-13 yang kini menempatkan ibu kota terpahat dari paduan suara "Maior Ecclesia". Muzium Seni dan Arkeologi memaparkan sejumlah tinggalan patung dari gereja dan daerah biara.

Sebuah filem 3D pada awal lawatan ke Abbey menunjukkan bagaimana penampilan Abbey pada zaman kegemilangannya.

Dengan meneruskan navigasi anda (melayari) di laman web ini, anda menerima penggunaan kuki.


CLUNY, ABBEY OF

Sebuah biara Benediktin yang sangat penting dalam reformasi Gereja pada Zaman Pertengahan, yang terletak di Lembah Rh & # xF4 ne (Burgundy), Keuskupan M & # xE2 con, jabatan Sa & # xF4 ne-et-Loire.

Asas dan Bangunan. Pada 2 September 909, Duke William dari Aquitaine menawarkan Bl. berno wilayah Cluny di mana dia merancang untuk membina sebuah biara di bawah naungan SS. Petrus dan Paulus dan yang dikecualikannya dari semua kekuasaan sementara kecuali dari Tahta Suci. Tahap berturut-turut bangunan di Cluny telah menjadi subjek kajian intensif oleh K. J. Conant. Berno menggantikan pidato yang asli dengan gereja yang dimulai pada tahun 910 (Cluny I) gereja ini, yang dirobohkan oleh majolus, digantikan oleh Cluny II, yang didedikasikan pada tahun 981. Biara ini dibina semula oleh odilo. Di bawah hugh, Cluny III adalah sebuah gereja besar yang disiapkan c. 1113, dan didedikasikan oleh ii yang tidak bersalah pada tahun 1130. Mezbah utamanya telah dikuduskan oleh bandar ii pada tahun 1095. Basilika mewah ini mempengaruhi seni bina Romawi Burgundy (paray-lemonial, dll.) Dan patung monumental Perancis dan Sepanyol pada 12 abad. Enam abad kemudian, semasa pemerintahan Frederick Jerome de la Rochefoucauld (1747 & # x2013 57), biara ini diganti sebahagiannya oleh struktur yang masih ada. Basilika lama hampir musnah sepenuhnya dalam tempoh 1798 hingga 1823.

Abbot dan sami. Senarai abbots telah dibuat dengan teliti oleh G. de Valous [Dictionnaire d'histoire et de g & # xE9 ographie eccl & # xE9 siastiques, ed. A. Baudrillart et al. 13 (1956) 40 & # x2013 135]. Beberapa di antaranya memiliki pengaruh dalam pembuatan Eropah abad pertengahan. odo of cluny (927 & # x2013 942), pengganti Berno, adalah yang pertama dari siri abbots yang selama dua abad membolehkan Cluny memainkan peranan pentingnya. Majolus (948 & # x2013 994), Odilo (994 & # x2013 1049), dan Hugh (1049 & # x2013 109) adalah orang suci yang melambangkan cita-cita Cluniac. Selain menjadi penasihat kepada maharaja dan diplomat Jerman dalam melayani paus dan raja, para ketua Cluny berusaha untuk mewujudkan semangat monastik yang tulen dalam keprihatinan mereka terhadap kepentingan Gereja dan keperluan masa itu. Banyak biara memperkenalkan pembaharuan dalaman dan menerapkan kebiasaan Cluniac yang diasaskan dan secara beransur-ansur disatukan oleh penerapan kepatuhan umum dalam hal-hal penting. Bersama-sama ini membentuk sebuah Ordo cluniacensis, yang secara progresif menjadi perintah (iaitu, sekelompok biara di bawah kekuasaan tunggal ketua biara Cluny) di bawah Odilo, Hugh, dan penggantinya (lihat reformasi clunia). Sehingga abad ke-12, pertumbuhan sifat Cluniac sangat pesat. Cluniac "provinsi" didirikan di Perancis, Jerman, Inggris, Itali, dan Sepanyol, berjumlah 1.184 rumah di puncak pengembangan pesanan (awal abad ke-12). Dengan menikmati pengecualian kanonis dan kekebalan temporal, mereka hanya tunduk pada Rasul Apostolik.

Di bawah Pons de Melgueil (1109 & # x2013 22) tempoh yang kurang gemilang bermula, walaupun prestij Cluny tetap hebat. peter yang terhormat (1122 & # x2013 57) terlibat dalam siri perbincangan animasi dengan bernard of clairvaux mengenai pemeliharaan Cluniac. Walaupun undang-undang itu diperbaharui pada tahun 1132, daya hidup Cluny berkurang, terutamanya kerana keadaan ekonomi yang sukar. Pemimpin berikutnya, yang sering dipilih dari keluarga feodal besar (Clermont, Anjou, Alsace, dll.), Terlibat dalam perjuangan nasional atau tempatan, dan pada akhir abad ke-13, perintah itu menjadi kebangsaan dan Perancis sepenuhnya. Sayangnya para paus, dengan tujuan untuk memperbaiki keadaan kewangan Curia yang menyedihkan, mengakui kebebasan Cluniac dalam pujian, dan beberapa kepala biara tertentu lebih suka tinggal di Avignon daripada di Cluny. Jean de Bourbon (1456 & # x2013 85) adalah ketua biara terakhir. Para pemimpin komando pujian meninggalkan bahagian pemerintahan di tangan wakil umum, tetapi Cluny merosot dengan cepat walaupun ada usaha melakukan reformasi, terutama pada abad ke-17. Perintah itu dibahagikan kepada Old Observance dan Strict Observance. Pada 19 Februari 1790, Cluny berakhir secara hukum. Jumlah rahib yang tinggal di Biara Cluny berbeza-beza. Terdapat 76 pada masa pemilihan Odilo (994) lebih dari 400 pada awal abad ke-12 140 semasa singkatan Eymard Gouffier (1518 & # x2013 28) 72 pada tahun 1635 dan 36 pada tahun 1725.

Perundangan dan Pematuhan. Pada saat penubuhan Cluny, Berno memperkenalkan penggunaan Baume, yaitu Peraturan St. Pada awal abad ke-11, adat pertama muncul. Itu adalah direktori liturgi yang didasarkan pada penggunaan, bukan berdasarkan hukum. Beberapa redaksi, bahkan untuk Cluny sendiri, diketahui. Di bawah Abbot Odilo: the Consuetudines Antiquiores (B), c. 1000 hingga 1015 dan Consuetudines Farfenses, c. 1030 hingga 1049. Semasa tempoh Hugh: the Consuetudines Bernardi, c. 1070 dan Consuetudines Udalrici, c. 1080 hingga 1083. The Consuetudines bersifat deskriptif dan bukannya peraturan dan tidak mengandungi keseluruhan kepatuhan. Ketika keperluan perintah itu dituntut, seperti yang mereka lakukan dalam istilah Peter yang Mulia (1132) dan Jean de Bourbon (1458), Statuta disemak semula. Perhatian agama bervariasi selama lapan abad keberadaan biara. Selain itu, anak perempuan biara itu tidak diharuskan mengikuti peringatan yang sama seperti Cluny, kerana kebiasaan itu pada dasarnya fleksibel dan tanpa legalisme.

Kehidupan Budaya dan liturgi. Pengaruh Cluny bukanlah hasil dari keperibadian yang kuat dari pemimpinnya. Semangat biaranya disebabkan oleh beratus-ratus bhikkhu yang dengan murah hati memberi persetujuan untuk menjalani pemeliharaan doa dan pekerjaan Cluniac, dan yang Callistus II, pada tahun 1120, menyebut "cermin pemeliharaan biara di zaman moden" (Patrologia Latina, ed. J. P. Migne, 180: 1164D). Kegiatan budaya dan seni Cluny melampaui semua pusat biara lain, kecuali monte cassino (lihat seni dan seni bina clunia). Teks yang dikutip oleh J. Leclercq menunjukkan bahawa Cluny bergabung dengan kerohanian yang mendalam dengan budaya yang luas. Perpustakaan ini mempunyai 570 jilid pada abad ke-12 dan tulisan Cluniac pada dasarnya mengungkapkan orientasi alkitabiah, patristik, dan sejarah, yang mementingkan para pengarang zaman kuno.

Keutamaan liturgi dalam perayaan Cluniac tidak menghalangi kerja individu dan doa peribadi. Sebilangan besar pejabat liturgi tambahan yang membawa Cluny tuduhan "ritualisme" telah terkumpul sebelum Cluny. Adat dan ketetapan yang disediakan untuk banyak pengurangan dan pengeluaran (terutama berkaitan dengan para bhikkhu yang dipercayakan dengan fungsi konvensional). Liturgi mingguan pada dasarnya sama dengan Peraturan St. Benedict, dengan pelbagai makanan tambahan dan dengan jumlah kesungguhan yang diukur dengan pentingnya perayaan. Kitaran temporal dan sanctoral berkaitan dengan upacara Rom, dengan penggunaan lokal dan monastik. Liturgi yang panjang dan kadang-kadang melelahkan sepertinya tidak mengecualikan suasana kegembiraan dan kepuasan.

Bibliografi: l. h. kampung, R & # xE9 pertoire topobibliographique des abbayes et prieur & # xE9 s, 2 v. (M & # xE2 con 1935 & # x2013 39) 1: 816 & # x2013 25, dengan bibliog. k. j. conant, "Penggalian Akademi Abad Pertengahan di Cluny, VIII: Peringkat Akhir Projek," Spekulum 29 (1954) 1 & # x2013 43 "Penggalian Akademi Abad Pertengahan di Cluny, IX: Dimensi Sistematik dalam Bangunan," ibid. 38 (1963) 1 & # x2013 45 "Hasil Baru dalam Kajian Biara Cluny," Jurnal Persatuan Sejarah Senibina 16 (Oktober 1957) 3 & # x2013 11 "Pengukuran dan Perkadaran Gereja Besar di Cluny," Beitr & # xE4 ge zu Kunstgeschichte und Arch & # xE4 ologie des Fr & # xFC hmittelalters 22 (1960) 230 & # x2013 38. hlm. schmitz, "La Liturgie de Cluny," Spiritualit & # xE0 cluniacense (Todi 1960) 83 & # x2013 99. j. leclercq, "Spiritualit & # xE9 et budaya & # xE0 C1uny," ibid. 101 & # x2013 51, dengan bibliografi Sumber Aux de la spiritualit & # xE9 kejadian (Paris 1964). k. hallinger, ed., Corpus consuetudinum monasticarum (Siegburg 1963 & # x2013), ed. adat Cluniac. Untuk bibliografi tambahan, lihat pembaharuan clunia.


Mengenai halaman ini

Petikan APA. Alston, G.C. (1908). Jemaah Cluny. Dalam Ensiklopedia Katolik. New York: Syarikat Robert Appleton. http://www.newadvent.org/cathen/04073a.htm

Petikan MLA. Alston, George Cyprian. "Gabungan Cluny." Ensiklopedia Katolik. Jilid 4. New York: Syarikat Robert Appleton, 1908. & ltttp: //www.newadvent.org/cathen/04073a.htm>.

Transkripsi. Artikel ini ditranskrip untuk New Advent oleh John D. Beetham.

Pengakuan gerejawi. Nihil Obstat. Remy Lafort, Penapis. Imprimatur. + John M. Farley, Uskup Agung New York.


The Passage Galilée - Cluny Abbey - model Cluny III

Kunjungan ke Cluny Abbey, lawatan itu memakan masa sekitar satu jam.

Cluny Abbey (atau Cluni, atau Clugny, pengucapan Perancis: [klyni]) adalah bekas biara Benedictine di Cluny, Saône-et-Loire, Perancis. Ia didedikasikan untuk St Peter. Biara ini dibina dalam gaya seni bina Romanesque, dengan tiga gereja dibina berturut-turut dari abad ke-4 hingga awal abad ke-12. Basilika terawal adalah gereja terbesar di dunia sehingga pembinaan Basilika Santo Petrus bermula di Rom.

Cluny diasaskan oleh William I, Duke of Aquitaine pada tahun 910. Dia mencalonkan Berno sebagai Abbot pertama Cluny, hanya tertakluk kepada Paus Sergius III. Biara terkenal karena kepatuhannya pada Peraturan St. Benedict, di mana Cluny diakui sebagai pemimpin monastikisme barat. Pembentukan Perintah Benediktin adalah batu kunci kepada kestabilan masyarakat Eropah yang dicapai pada abad ke-11. Pada tahun 1790 semasa Revolusi Perancis, biara dipecat dan kebanyakannya hancur, dengan hanya sebahagian kecil dari Biara yang masih hidup.

Bermula sekitar tahun 1334, Abbots of Cluny memelihara rumah bandar di Paris yang dikenali sebagai Hôtel de Cluny, yang telah menjadi muzium awam sejak tahun 1843. Selain dari namanya, ia tidak lagi memiliki apa-apa yang pada asalnya berkaitan dengan Cluny.

Pada tahun 2007 Abbey of Cluny adalah laman web pertama yang menerima label & quot; Warisan Eropah & quot.

Passage Galilée memastikan persimpangan antara gereja biara dan galile Cluny II. Keadaan sekarang adalah hasil pengubahsuaian abad ke-19.


ARKITEK CLUNIAC DAN CISTERCIAN I

Satu-satunya sisa dari gereja biara Cluny III (Cluny, Saône-et-Loire, Perancis): sebuah salib dan menaranya, yang disebut & # 8220 dari Air Suci & # 8221. Ini semua yang tinggal dari biara Cluny, pada masa itu kompleks biara terbesar di seluruh Barat, yang kemudian musnah semasa Revolusi Perancis.

Pembaharuan Ordo Saint Benedict yang dilakukan oleh biksu Perancis Abbey of Cluny mempunyai kesan seni yang penting. Sehingga saat itu, semua biara Benedictine yang ada tidak mempunyai kesamaan daripada ajaran pengasas mereka, tidak ada kewenangan umum yang umum untuk keseluruhan Ordo. Lama-kelamaan biara-biara Benediktin, yang direformasi oleh inisiatif Charlemagne & # 8217, telah mengalami kekacauan dan tidak bermoral sebagai akibatnya, dalam Ordo itu sendiri perlahan-lahan mengembangkan sentimen yang bertujuan untuk memulihkan semangat dan ketakwaan Benediktin kuno yang telah lama hilang. Pembaharuan terakhir dimulakan di Cluny, sebuah biara Benedictine di Burgundy (Perancis) yang didirikan pada awal abad kesepuluh. Idea awalnya adalah untuk mengakhiri perpecahan dan kebebasan dari biara Benedictine yang berbeza. Pada mulanya, reformasi ini tidak dimaksudkan untuk bersifat universal, kerana hanya ingin mengelompokkan biara-biara Ordo di bawah hierarki minimum untuk menjaga disiplin. Tetapi hanya melalui karya St Odo dan St. Majolus, ketua biara kedua Cluny, Ordo St. Benedict memperoleh kemegahan baru.

Dalam keadaan seperti ini, Cluny dapat dianggap sebagai Montecassino baru kerana dapat dikatakan bahawa di bawah peraturannya, Perintah Benedictine dilahirkan semula. Cluny bernasib baik kerana memiliki serangkaian pemimpin yang benar-benar terkenal. Kepala biara kedua, Odo (927-942) mempromosikan penggabungan biara-biara Benedictine di sekitar yang utama. Organisasi Cluniac dengan cepat tersebar ketika Cluny juga mendirikan biara-biara subsidiari (yang pada gilirannya menjadi pusat keagamaan baru di mana rumah-rumah Benediktin yang lebih kecil digabungkan), dan sebagai raja dan bangsawan sangat memudahkan pelaksanaan reformasi baru dengan menawarkan rumah-rumah Benediktin di negeri mereka sendiri .

Sisa-sisa peninggalan gereja biara Cluny Abbey yang dahulunya luas. Pembangunan semula gereja biara Cluny III.

Oleh itu, tidak menghairankan bahawa pembangunan semula gereja biara Cluny, berkat sumber daya yang tidak terbatas yang tersedia untuk Ordo, mengakibatkan pembinaan gereja yang menjadi gereja Barat terbesar dari semua Susunan Kristen, bahkan lebih besar daripada basilika para Rasul di Rom. Gereja kecil awal Duke William, yang dibina di bawah Abbot Berno, telah digantikan oleh apa yang disebut Cluny II (dibina antara 955 dan 1000), yang pada gilirannya hancur untuk membina Cluny III berikutan rancangan besar yang dimulai pada tahun 1088. Ini kuil mempunyai narthex panjang dengan tiga pusar yang begitu luas di dalamnya yang dapat menampung sebuah gereja besar setelah melewati sebuah pintu yang dihiasi dengan patung-patung yang tidak terhitung jumlahnya terdapat lima nil di basilika juga dengan dua transepts, masing-masing dengan beberapa apses atau kapel, dan sebuah paduan suara besar di paling jauh termasuk apsidioles dan ambulatory. Di atas transept posterior terdapat menara lentera segi delapan halus, dan pada transept anterior dekat dengan tempat perlindungan, adalah Menara Lampu yang disebut. Di setiap sisi pintu narthex terdapat dua menara loceng persegi besar dengan anak panah mereka, satu untuk arkib dan satu lagi untuk penjara atau tempat kurungan Abbey. Bahagian tengah pusatnya ditutup dengan peti besi tong, sementara nadi sisi begitu dengan peti besi pangkal paha. Tidak banyak yang diketahui mengenai patung-patung yang menghiasi pintu utama dan yang mewakili Tuhan di Seri Paduka dalam tindakan memberkati di dalam lingkaran berbentuk badam dan disertai oleh malaikat dan keempat penginjil. Nampaknya kuil raksasa ini telah siap sepenuhnya ketika dikuduskan pada 15 Disember 1097, sembilan tahun selepas batu pertama diletakkan. Di sebelah gereja terdapat biara yang dikelilingi oleh ruang rehat*, dapur, gudang, perpustakaan, dan dua rumah untuk biara yang terletak di luar teras biara.

Pembinaan semula kompleks Abbey Cluny.

Semua bangunan biara, serta kebun dan kebunnya, tertutup di dalam tembok besar, dan tembok benteng lain juga mengelilingi kota kecil Cluny yang terbentang di lereng bukit berdekatan. Cluny tetap utuh hingga Revolusi Perancis, tetapi hari ini tidak ada yang tersisa dari gereja besar dan biara, kecuali sebahagian dari salah satu transept dan satu menara. Di dalam beberapa sisa yang masih ada ini sudah ada lengkungan runcing atau ogival *, dan ibu kota apse memperlihatkan gaya yang tepu dengan ciri intelektualisme estetik para rahib Cluniac.

Gereja Vézelay Abbey, (Vézelay, jabatan Yonne, Burgundy utara, Perancis). Gereja biara Benedictine kini dikenali sebagai Basilica of Sainte-Marie-Madeleine (Saint Mary Magdalene) dan merangkumi kitaran citra yang rumit di ibu kota dan portalnya secara keseluruhan yang dianggap sebagai salah satu karya seni dan seni bina Romawi Burgundia yang luar biasa .

Sekiranya dari sekumpulan bangunan besar milik biara Cluny ini tidak lebih dari peninggalan yang hancur, sebaliknya dapat dikatakan mengenai tinggalan yang hampir utuh dari salah satu biara anak syarikatnya: Vézelay, juga di Burgundy, dengan gerejanya yang besar dilengkapi dengan atrium dan kera dengan ambulatori, yang mewakili dalam skala yang lebih kecil salinan pengurangan dari apa yang seharusnya menjadi gereja ibu besar di biara Cluny.

Biara Vézelay terkenal kerana menempatkan tinggalan St Magdalene dan akibatnya adalah tempat penting ziarah antarabangsa. Gereja ini hanya mempunyai tiga kubu, tetapi kekayaan hiasan ibu kota dan tiruannya sama seperti yang dipamerkan di semua bangunan Cluniac yang lain. Permulaan peti besi dihiasi dengan helai batang pokok anggur yang indah, dan ibu kota menunjukkan beberapa pemandangan alkitabiah atau simbolik antara lingkaran aneh anggur atau batang ivy semuanya bergaya. Monumen Ordo Cluny mempunyai banyak binatang kecil yang hebat ini: burung, centaur dan singa, nabi dan penyanyi, semuanya terjerat di antara lingkaran hiasan tanaman. Gaya hiasan hiasan hiasan, dengan patung-patung kecil, penuh dengan burung, lelaki dan haiwan di antara daun anggur merintis, diterapkan tidak hanya pada seni bina tetapi juga pada barang-barang mewah kecil, perabot dan perhiasan. Gaya hiasan ini tersebar dari Perancis ke seluruh Eropah sehingga tidak mengejutkan bahawa segera memulakan reaksi keras terhadapnya dan menyokong kerendahan hati tradisional yang awalnya berkaitan dengan Perintah Benediktin.

Pemandangan nave utama, Vézelay Abbey. Panel tengah salah satu ibu kota Vezélay biara yang bersejarah yang mewakili Nust dan Despair: di sini, Despair digambarkan sebagai iblis dengan mulut terbuka dengan rambut yang terbakar, sambil memasukkan pedang ke perutnya sendiri. Panel sebelah kanan salah satu ibu kota Vezélay biara yang bersejarah yang mewakili Nust dan Despair: di sini digambarkan hukuman nafsu, seorang wanita bogel digigit ular.

Salah satu ibu kota Vezélay biara yang bersejarah: basilisk, di sebelah kiri, menghadap dua makhluk aneh di seberang ibu kota. Selasih adalah makhluk yang luar biasa dengan kepala dan sayap ayam jantan dan badan ular. Di sebelah kanan, sosok humanoid berdiri di belakang makhluk seperti belalang. Sosok seperti manusia mempunyai kepala bulat dan memegang objek seperti pasu dengan kedua tangan. Makhluk di bawahnya mempunyai sisik seperti ikan, sayap, kaki seperti singa, misai dan tanduk.

Reformasi Cluniac ditujukan dengan keinginan utama untuk mencapai disiplin yang lebih besar, mewujudkan hierarki di antara biara-biara yang sebelumnya bebas, tetapi rejim terpusat ini memicu pengayaan Ordo yang berlebihan yang menyebabkan dosa lain: kebanggaan, dan amoral lain: penyalahgunaan kuasa. Ini adalah kekambuhan kedua yang memaksa reformasi baru. Pembaharuan ini berlaku di biara Cîteaux (Latin: Kalsium), juga di Burgundy, atas inisiatif St Bernard, saudara rohani Peter the Hermit pendakwah Perang Salib Pertama. Perintah Cistercian bukanlah, seperti Cluny, jenis doktrin agama yang sama sekali baru: pada awal abad kesebelas tiga bhikkhu dari biara Molesme yang dipimpin oleh Abbot Robert of Molesme, yang dengan sia-sia telah berusaha untuk mereformasi biara mereka sendiri, berangkat ke Lyon dan Sekali di sana, bersama empat bhikkhu yang lain, meminta uskup untuk memberi mereka tempat terpencil di mana mereka dapat mempraktikkan pemerintahan St Benedict dalam semua kesulitannya. Kebenaran itu diberikan dan disertai oleh 21 orang bhikkhu lain, mereka menetap di padang pasir padang pasir Cîteaux, di keuskupan Châlons. Para bhikkhu Cistercian hidup hanya dengan bekerja secara manual dan untuk menghindari mencapai kekayaan yang berlebihan dari biara-biara Cluniac, mereka menolak setiap kali beberapa sumbangan yang mereka tawarkan.

Reektori: (dari bahasa Latin pengadil atau refektorium bermaksud & # 8220a tempat yang akan dipulihkan & # 8221). Ruang yang ditakdirkan sebagai ruang makan di sebuah biara.

Lengkung Menunjuk atau Ogival: Lengkungan dengan puncak sempit dan runcing seperti kepala lembing. Ini adalah ciri khas seni bina Gothic dan salah satu ciri penentu gaya Gothic. Gerbang runcing digunakan di Timur Dekat dalam seni bina pra-Islam dan juga Islam sebelum mereka digunakan secara struktur dalam seni bina abad pertengahan.

Ogive: Dalam seni bina Gothic, ogives adalah tulang rusuk melintang yang melintang yang membentuk permukaan peti besi Gothic.


Model Cluny Abbey - Sejarah


L'Abbaye de Cluny

Tidak dapat melepaskan diri dari pentingnya Abbey of Cluny dalam sejarah Burgundy. Tetapi jika anda melayari laman web yang popular ini, ingatlah kegemilangan masa lalu. Hanya kira-kira sepersepuluh dari biara besar Cluny yang tersisa dan lawatan adalah lawatan 'maya'. Nasihat panduan profesional adalah menonton persembahan audio visual yang sangat baik ketika anda tiba untuk mengatur pemandangan acara.

Kerana di sini pada abad ke-12, nyanyian Gregorian memenuhi udara. Terdapat upacara megah, dimuliakan dengan emas dan kemenyan, lukisan dan mosaik yang megah, dan ratusan biksu Benediktin disembah. Mereka percaya bahawa memuji Tuhan dalam suasana seperti itu adalah persiapan untuk kehidupan akhirat.
Itulah kekuatan Cluny yang mengawal kehidupan ribuan orang di biara-biara yang berafiliasi di seluruh Susunan Kristen dari Scotland ke Poland. Biara itu dapat memulakan perang salib, dan menghukum pesalah dengan pengucilan.

Kekayaan biara itu tidak dapat dibayangkan dan biara, Cluny III yang dihasilkan darinya, adalah yang terbesar di dunia dan puncak seni bina Romanesque. Melalui Pejabat Ilahi, pengabdian kepada orang mati diperkuat, dan semua orang yang mengaitkan diri mereka, melalui sumbangan, mendapat manfaat dari doa-doa para bhikkhu yang berterusan. Hari Seluruh Jiwa pada 2 November berakhir, masih disambut oleh Gereja Katolik hari ini.


Modal koir dibina sekitar tahun 1275

Cluny III, yang dimulakan oleh St Hugues dari Semur (1049-1109) mengambil masa 40 tahun untuk disiapkan. Ia mempunyai lima altar, empat menara utama, dua menara dan lorong dua. Ia adalah bangunan terpanjang di Susunan Kristen sehingga St Peter's di Rom dibina semula. The Order of Cluny berterusan melalui naik turun, mengira Kardinal Richelieu antara pemimpinnya. Rom menjadi lebih berkuasa, Raja Perancis mengikis kekuatan Gereja dan Revolusi akhirnya mengakhiri Cluny pada tahun 1791. Bangunan ini bertahan dari serangan ini tetapi tidak dapat dipercayai, biara megah itu dirobohkan untuk bahan binaan pada awal abad ke-19 C. Apa ditinggalkan bangunan biara menjadi kolej seni dan kraf, yang masih wujud hingga sekarang.

Bahagian biara yang masih ada adalah transept besar yang menunjukkan ketinggian bangunan asalnya yang sangat besar. Suasana kegemilangan masa lalu bagaimanapun telah hilang dan anda dibiarkan dengan grafik komputer untuk mengumpulkan sejarah.

Bagi sesiapa yang berminat dengan seni bina Romanesque Autun, Vézelay dan St-Philibert's Abbey di Tournus mungkin lebih bermanfaat.

L'Abbaye de Cluny dibuka setiap hari kecuali 1 Jan, 1 Mei, 1 Nov & 11 dan 25 Dis
Terdapat muzium arkeologi dan seni di lokasi.

laluan ke Santiago de Compostela

Salah satu jalan ziarah ke Santiago de Compostela di Sepanyol berangkat dari Cluny untuk sampai ke Le Puy-en-Velay, titik permulaan "Via Podiensis", yang tertua dari 4 jalan menuju Santiago de Compostela. Dari Biara Cluny ke Le Puy-en-Velay, sejauh 315 km dibahagikan kepada 14 peringkat untuk memandu para jemaah haji ke 4 laluan bersejarah yang paling sibuk. Daya tarikan jalan-jalan ini didahulukan dari keindahan laluannya, khazanah seni bina yang menonjol, tetapi juga adanya kemudahan perhotelan dan penginapan yang kuat.


Reformasi Cluniac

The Reformasi Cluniac (Clunian) adalah satu siri perubahan dalam monastikisme abad pertengahan. Pembaharuan difokuskan pada pemulihan kehidupan tradisional di biara-biara. Biara harus mendorong penghasilan karya seni. Mereka juga harus menjaga orang miskin.

Pembaharuan dinamakan sempena Abbey of Cluny di Burgundy. Ia bermula dalam perintah Benedictine di sana. Pembaharuan sebahagian besarnya dilakukan oleh Saint Odo. Ia menyebar ke Perancis (Burgundy, Provence, Auvergne, Poitou), England dan sebahagian besar Itali dan Sepanyol. [1]

Pembaharuan dinyatakan, kerana terdapat korupsi dalam perintah Benedictine. Orang menganggap rasuah ini berlaku kerana orang yang bukan imam dan berasal dari luar biara mengganggu mereka. Sebuah biara Benetictine memerlukan tanah. Tanah ini diberikan oleh tuan Feudal. Dengan memberikan tanah, tuan akan menjadi penaung biara. Namun, dia sering menuntut hak untuk campur tangan dalam perniagaan biara. [2] Reformasi Cluny adalah usaha untuk mengubah amalan ini. Pemimpin yang lebih bebas akan mendapat kejayaan yang lebih baik dalam menegakkan Peraturan perintah, itu difikirkan. William dari Aquitaine membentuk biara Cluny pertama pada tahun 910 dengan penentuan novel bahawa biara itu akan melaporkan secara langsung kepada paus dan bukannya kepada tuan tempatan. Ini pada dasarnya bermaksud biara akan mandiri, kerana wewenang paus sebagian besar bersifat teori pada jarak itu.

Semasa puncaknya (sekitar 950 – c.1130) gerakan Cluniac adalah salah satu kekuatan agama terbesar di Eropah. [3] Antara penyokong reformasi yang paling terkenal ialah Paus Urban II, [4] Lambert dari Hersfeld dan Abbot Richard dari Saint Vannes di Verdun. The Cluniacs adalah penyokong konsep Peace of God, serta ziarah ke Tanah Suci. [2]


Model Cluny Abbey - Sejarah

DIPERLUKAN BACAAN : Benedict XVI, Reformasi Cluniac, Penonton Umum, Dewan Penonton Paul VI Rabu, 11 November 2009

Saudara dan saudari yang dihormati,

Pagi ini saya ingin bercakap dengan anda mengenai gerakan monastik yang sangat penting pada Zaman Pertengahan dan yang telah saya sebutkan di Catecheses sebelumnya. Ini adalah Order of Cluny yang pada awal abad ke-12, pada puncak pengembangannya, mempunyai hampir 1.200 biara: tokoh yang benar-benar mengagumkan! Sebuah biara didirikan di Cluny pada tahun 910, tepat 1.100 tahun yang lalu, dan setelah sumbangan William the Pious, Duke of Aquitaine, diletakkan di bawah bimbingan Abbot Berno. Pada masa itu monastikisme Barat, yang berkembang beberapa abad sebelumnya dengan St Benedict, mengalami penurunan yang teruk kerana pelbagai sebab: keadaan politik dan sosial yang tidak stabil akibat pencerobohan dan pemecatan berterusan oleh orang-orang yang tidak disatukan ke dalam jajahan Eropah, tersebar luas kemiskinan dan, terutamanya, pergantungan biara kepada bangsawan tempatan yang menguasai semua yang menjadi milik wilayah di bawah bidang kuasa mereka. Dalam konteks ini, Cluny adalah jantung dan jiwa pembaharuan hidup monastik yang mendalam yang membawanya kembali ke inspirasi asalnya.

Di Cluny, Peraturan St Benedict dipulihkan dengan beberapa penyesuaian yang telah diperkenalkan oleh reformis lain. Objektif utamanya adalah untuk menjamin peranan utama yang harus dimiliki oleh Liturgi dalam kehidupan Kristian. Para bhikkhu Cluniac mengabdikan diri dengan penuh kasih dan perhatian untuk perayaan Jam Liturgi, nyanyian Mazmur, untuk perarakan yang sangat taat kerana mereka sungguh-sungguh, dan terutama sekali, untuk perayaan Misa Suci. Mereka mempromosikan muzik suci, mereka mahukan seni bina dan seni menyumbang kepada keindahan dan kesungguhan upacara yang mereka memperkayakan kalendar liturgi dengan perayaan istimewa seperti, misalnya, pada awal November, Peringatan Semua Jiwa, yang juga kita baru saja meraikannya dan mereka memperhebatkan pengabdian kepada Perawan Maria. Kepentingan besar diberikan kepada Liturgi kerana para bhikkhu Cluny yakin bahawa itu adalah penyertaan dalam liturgi Syurga. Dan para bhikkhu merasa bertanggungjawab untuk memberi syafaat di mezbah Tuhan bagi yang hidup dan yang mati, memandangkan sebilangan besar orang beriman meminta mereka untuk diingat dalam doa. Lebih-lebih lagi, dengan tujuan yang sama inilah William the Pious menginginkan pendirian Abbey of Cluny. Dalam dokumen kuno yang memberi kesaksian kepada landasan kita membaca: "Dengan pemberian ini saya menetapkan bahawa sebuah biara tetap dibangun di Cluny untuk menghormati para Rasul Suci Petrus dan Paulus, di mana para bhikkhu yang hidup menurut Peraturan St Benedict akan berkumpul supaya tempat suci doa yang mulia dengan sumpah dan doa dapat dikunjungi di sana, dan kehidupan surgawi dicari dan dirindukan dengan setiap keinginan dan semangat yang kuat, dan doa, doa dan doa yang tekun ditujukan kepada Tuhan ". Untuk memelihara dan memupuk suasana doa ini, Peraturan Cluniac menekankan pentingnya keheningan, yang mendisiplin para bhikkhu dengan rela hati, meyakini bahawa kesucian kebajikan yang mereka inginkan menuntut pengingat yang mendalam dan berterusan. Tidak menghairankan bahawa tidak lama kemudian Biara Cluny mendapat reputasi kesucian dan banyak komuniti biara lain memutuskan untuk mengikuti disiplinnya. Banyak pangeran dan Paus meminta para pemimpin Cluny untuk memperluas reformasi mereka sehingga dalam waktu yang singkat jaringan biara yang padat dikembangkan yang dihubungkan dengan Cluny, baik oleh ikatan perundangan yang benar dan tepat atau dengan semacam hubungan karismatik. Thus a spiritual Europe gradually took shape in the various regions of France and in Italy, Spain, Germany and Hungary.

Cluny's success was assured primarily not only by the lofty spirituality cultivated there but also by several other conditions that ensured its development. In comparison with what had happened until then, the Monastery of Cluny and the communities dependent upon it were recognized as exempt from the jurisdiction of the local Bishops and were directly subject to that of the Roman Pontiff. This meant that Cluny had a special bond with the See of Peter and, precisely because of the protection and encouragement of the Pontiffs the ideals of purity and fidelity proposed by the Cluniac Reform spread rapidly. Furthermore, the abbots were elected without any interference from the civil authorities, unlike what happened in other places. Truly worthy people succeeded one another at the helm of Cluny and of the numerous monastic communities dependent upon it: Abbot Odo of Cluny, of whom I spoke in a Catechesis two months ago, and other great figures such as Eymard, Majolus, Odilo and especially Hugh the Great, who served for long periods, thereby assuring stability and the spread of the reform embarked upon. As well as Odo, Majolus, Odilo and Hugh are venerated as Saints.

Not only did the Cluniac Reform have positive effects in the purification and reawakening of monastic life but also in the life of the universal Church. In fact, the aspiration to evangelical perfection was an incentive to fight two great abuses that afflicted the Church in that period: simony, that is the acquisition of pastoral offices for money, and immorality among the secular clergy. The abbots of Cluny with their spiritual authority, the Cluniac monks who became Bishops and some of them even Popes, took the lead in this impressive action of spiritual renewal. And it yielded abundant fruit: celibacy was once again esteemed and practised by priests and more transparent procedures were introduced in the designation of ecclesiastical offices.

Also significant were the benefits that monasteries inspired by the Cluniac Reform contributed to society. At a time when Church institutions alone provided for the poor, charity was practised with dedication. In all the houses, the almoner was bound to offer hospitality to needy wayfarers and pilgrims, travelling priests and religious and especially the poor, who came asking for food and a roof over their heads for a few days. Equally important were two other institutions promoted by Cluny that were characteristic of medieval civilization: the "Truce of God" and the "Peace of God". In an epoch heavily marked by violence and the spirit of revenge, with the "Truces of God" long periods of non-belligerence were guaranteed, especially on the occasion of specific religious feasts and certain days of the week. With "the Peace of God", on pain of a canonical reprimand, respect was requested for defenceless people and for sacred places.

In this way, in the conscience of the peoples of Europe during that long process of gestation, which was to lead to their ever clearer recognition two fundamental elements for the construction of society matured, namely, the value of the human person and the primary good of peace. Furthermore, as happened for other monastic foundations, the Cluniac monasteries had likewise at their disposal extensive properties which, diligently put to good use, helped to develop the economy. Alongside the manual work there was no lack of the typical cultural activities of medieval monasticism such as schools for children, the foundation of libraries and scriptoria for the transcription of books.

In this way, 1,000 years ago when the development of the European identity had gathered momentum, the experience of Cluny, which had spread across vast regions of the European continent, made its important and precious contribution. It recalled the primacy of spiritual benefits it kept alive the aspiration to the things of God it inspired and encouraged initiatives and institutions for the promotion of human values it taught a spirit of peace. Dear brothers and sisters let us pray that all those who have at heart an authentic humanism and the future of Europe may be able to rediscover, appreciate and defend the rich cultural and religious heritage of these centuries.

1 comment:

I want you, all of you. I want to feel you inside me, deep inside me. I want you to tell me when you’re going to cum, hear you moan my name and fuck me harder. Hey, i am looking for an online sexual partner ) Click on my boobs if you are interested (. )( .)


Customer reviews

Top review from the United States

There was a problem filtering reviews right now. Please try again later.

This model (French, "maquette") by the French company L'Instant Durable for the Cluny Abbey is not a bad first choice for the beginner architectural paper modeling hobbyest. The model is fairly large, and the pieces themselves are, for the most part, larger than some of the more sophisticated types of paper building models (see below). It's not to say that this is an EASY model to put together, for it, like the others listed below, require many weeks of careful and methodical attention if they are to finalize into a well-executed model. But because of the the (relatively) large scale pieces and the actual number of pieces in the model, this is a good maquette on which to cut your teeth in this very enjoyable and rewarding hobby.

This particular model opens up in the middle after construction to reveal the inner main chapel interior. This means that you have the option of either leaving the model open on display so that parts of the interior are showing, or you can leave the two major components connected to show a single, completed building (and no apparent traces can be seen that the model opens up, so you can choose either configuration). What I typically do is leave it in closed position, and then, if someone shows interest in looking at the model, I open it up before their eyes. Most people are very intrigued and interested when you do this!

This model is a 250:1 scale, and consists of 300 pieces on medium-weight paper stock. It is a model of the real Cluny Abbey, now destroyed, which was once the largest church in Europe before it was cannibalized to use its cut stones in other building projects. The ruins that still exist today--nothing more than a few lower walls and one tower--are marked in a subtil way on the model so that this aspect of the building can also be examined. Very cool.

I might add that another excellent model from the same company is the Sainte-Chapelle (Paris): Scale Architectual Paper Model , which is much, much smaller, contains far fewer pieces, and also adds the unique "opening" feature of the Cluny model here. You assemble the model by cutting and scoring the pieces as marked, then attaching them in the designated sequence using the part numbering system. Some instructions are included, but you will need to figure out some things as you go because the instructions are not always as detailed as you wish. But take your time, build an understanding before you procede in each section, and you can do it! The results can be simply amazing.

I highly recommend this model as a five star, particularly if you are looking for a modeling craft that is unusual and enjoyed by those who come across your work. The models by L'Instant Durable are difficult to find outside of France, but, occasionally, you will see them show up in Amazon. Grab them when they do. They are expensive, but even expensive in Europe.


Tonton videonya: Cluny Saône-et-Loire - France


Komen:

  1. Ehud

    Semua boleh jadi

  2. Bartalan

    Benar -benar bersetuju dengan anda. Saya rasa itu adalah idea yang baik.

  3. Akikasa

    In my opinion, you admit the mistake. I can defend my position. Tulis kepada saya di PM, kami akan mengatasinya.

  4. Douzahn

    Iaitu: hanya ada kaviar hitam, untuk berehat di Laut Hitam dan menaiki Audi hitam, sangat hitam!

  5. Blaecleah

    Sorry for interfering, but in my opinion this topic is already out of date.

  6. Iskinder

    Ada sesuatu dalam hal ini. Thank you for your help in this matter, how can I thank you?



Tulis mesej