Lewis dan Clark yang kembali ke perkampungan putih pertama di Missouri

Lewis dan Clark yang kembali ke perkampungan putih pertama di Missouri



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pada 20 September 1806, setelah hampir dua setengah tahun menghabiskan masa untuk menjelajahi padang belantara barat, Corps of Discovery tiba di perkampungan perbatasan La Charette, sebuah perkampungan putih pertama yang mereka lihat sejak meninggalkan pos-pos di timur petempatan pada tahun 1804.

Sepenuhnya dari ketentuan dan memperdagangkan barang dan bertahan di plum liar, Meriwether Lewis, William Clark, dan orang-orangnya sangat dimengerti ingin pulang. Setibanya di La Charette, orang-orang itu memberi salam tiga pusingan untuk memberi tahu penduduk mengenai pendekatan mereka dan dijawab oleh tiga pusingan dari kapal dagang yang berlabuh di tebing sungai. Orang-orang La Charette bergegas ke tebing Missouri untuk menyambut para pahlawan yang kembali. "Setiap orang," tulis Clark dengan ejaan inventif khasnya, "baik orang Perancis dan Amerika Sepertinya menyatakan kegembiraan ketika kami kembali, dan mengakui mereka sendiri tercengang Melihat kami kembali. Mereka memaklumkan kepada kita bahawa kita kononnya telah lama hilang. "

BACA LEBIH LANJUT: Lewis dan Clark: Garis Masa Ekspedisi Luar Biasa

Misi Lewis dan Clark telah berjaya. Dengan bantuan suku Asli Amerika, para penjelajah telah memetakan hulu Missouri, membuktikan tidak ada jalan air yang mudah melintasi Continental Divide, sampai ke pesisir Lautan Pasifik, dan membuat langkah besar pertama untuk membuka trans -Mississippi Barat ke penempatan Amerika.

Setelah menghabiskan malam meraikan dengan orang-orang La Charette, pada keesokan harinya ekspedisi itu berjalan dengan cepat menyusuri sungai dan setelah dua hari lagi sampai di St. Louis, kota di mana perjalanan panjang mereka telah dimulakan. Tindakan pertama Lewis ketika melompat dari sampannya ke dermaga St. Louis adalah mengirim nota yang meminta tuan pos menangguhkan surat yang menuju ke timur sehingga dia dapat menulis surat cepat kepada Presiden Jefferson yang memberitahunya bahawa Corps of Discovery yang berani telah, pada lama, pulang.


Lewis dan Clark yang kembali ke perkampungan putih pertama di Missouri - SEJARAH

Lokasi: St. Charles County. Daerah bersejarah merangkumi kawasan seluas 8-1 / 2 blok dan selebar 1-1 / 2 blok yang menghadap ke tebing utara Sungai Missouri dan dikelilingi oleh tiga sisi oleh kota moden St. Charles dan di sebelah empat, atau timur, di tepi sungai. Jalan Utama Selatan, berjalan ke arah utara-selatan, membentuk paksi panjang daerah bersejarah, yang sempadan utara adalah garis selatan Madison Street.

Walaupun Camp Wood adalah perkhemahan pangkalan dan tempat musim sejuk (1803-4) untuk ekspedisi dan tempat dari mana sebahagian besar badan utama berangkat, St. Charles adalah titik terakhir penangkapan. Di sana, pada 20 Mei 1804, Lewis dan beberapa anggota pelengkap terakhir menaiki kapal, muatan kapal telah disesuaikan, dan bekalan pada saat-saat terakhir diperoleh. Clark dan kumpulannya, yang telah berangkat dari Camp Wood pada 14 Mei, tiba di St. Charles 2 hari kemudian. Tersebar di sepanjang tebing sungai mereka menjumpai sekitar 100 rumah, yang 450 penduduknya kebanyakan berasal dari Perancis. Pada tengah hari 21 Mei, semua kesediaan, para penjelajah menuju ke atas. Sekembalinya dari Pasifik, pada 21-22 September 1806, mereka berhenti di kampung semalam.

Pada asalnya disebut "Les Petites Cotes" ("The Little Hills") kerana sifat dari kawasan sekitarnya, St. Charles ditubuhkan sebagai pos perdagangan bulu pada tahun 1769 oleh Louis Blanchette, seorang pemburu Perancis-Kanada. Ini adalah penempatan putih kekal pertama di Sungai Missouri dan salah satu yang paling awal di Negeri sekarang. Peneroka asal terutamanya pedagang, pemburu, dan petani Perancis. Orang Sepanyol, yang memerintah Wilayah Louisiana pada periode 1762-1804, tidak banyak berusaha untuk menjajah St. Charles atau kawasan sekitarnya. Pada tahun 1791 Don Manuel Perez, Leftenan Gabenor Upper Louisiana, memberikan nama bandar ini sekarang, yang diterjemahkan dari bahasa Sepanyol.

St. Charles, Mo., titik permulaan ekspedisi terakhir. Ia juga pernah menjadi ibukota Missouri dan masih menunjukkan bukti penyelesaian Perancis awal. (Biro Rekreasi Luar (Blair, 1964).)

Berikutan anggapan penguasaan Upper Louisiana oleh Amerika Syarikat pada tahun 1804, tahun setelah Pembelian Louisiana, pengaruh kota meningkat. Terletak berhampiran pertemuan Sungai Mississippi dan Missouri, ia menjadi stesen yang sesuai untuk laluan pengangkutan darat dan air ke Barat. Selain berperanan sebagai pelabuhan sungai, St. Charles adalah terminal timur Jalan Boonslick. Awalnya berkobar-kobar untuk melayani saudara Boone dalam kerja pembuatan garam mereka di Howard County, jalan itu dengan cepat menjadi laluan ke Arrow Rock, di mana laluan Boonslick bergabung dengan Santa Fe Trail. Pada tahun 1821-26 St. Charles menjabat sebagai ibu kota Negara pertama, secara sementara sehingga ia berpindah ke lokasi tetapnya, Jefferson City.

Kebakaran dan kemerosotan telah menghapuskan dari tempat kejadian sejumlah besar bangunan yang pernah ada di daerah bersejarah itu. Kira-kira 60 dari kira-kira 102 yang masih ada perlu diperhatikan dan 10 memerlukan kajian lebih lanjut untuk menentukan kepentingannya. Keadaan bangunan yang ada berbeza-beza, tetapi sebahagian besar bangunan yang boleh dicontohi sedang dipulihkan atau dapat dikembalikan. Pelbagai struktur digunakan untuk kediaman persendirian, komersial dan perindustrian, atau dimiliki secara terbuka. Rumah yang hampir menyerupai rumah di daerah ini tersebar di seluruh kota moden.

Secara keseluruhan, daerah bersejarah mengekalkan susun atur rancangan bandar asal dan memberikan contoh perancangan dan pembangunan bandar di Midwest pada pergantian abad ke-19. Sebilangan besar bangunan didirikan dari bata buatan tangan, batu kapur yang digali, dan kayu yang dipahat. Pembinaan serupa berlaku di tempat lain di Midwest, tetapi sering digantikan oleh gelombang bangunan berturut-turut.

Selain pelbagai struktur dan ciri menarik yang berkaitan dengan fasa-fasa kemudian sejarah abad ke-19 dan pembangunan seni bina, daerah ini mengandungi banyak bangunan awal abad ke-19 yang sedikit berubah dari penampilan asalnya. Tak satu pun dari mereka dapat dikaitkan secara langsung dengan Ekspedisi Lewis dan Clark, tetapi mungkin ada di antara mereka yang berdiri ketika melewati. Sekiranya tidak, mereka tidak lama kemudian mewakili seni bina zaman itu.


Lewis dan Clark yang kembali ke perkampungan putih pertama di Missouri - SEJARAH

Lembah Missouri atas mula-mula diumumkan kepada dunia oleh penjajah Perancis yang memasukinya dari Kanada sekarang pada pertengahan abad ke-18 dan, beberapa tahun kemudian, oleh orang-orang berbahasa Sepanyol yang berbahasa Perancis, datang ke Sungai Missouri dari tenggara. Selama lebih dari satu abad, perjalanan ke Dataran utara terutama melalui perairan & pertama kali di sampan dan sampan kulit kayu, dan kemudian di kapal uap. Menjelang tahun 1850-an, kapal uap telah mencapai kepala navigasi, pos perdagangan Ft. Benton, di pintu gerbang batu dan lebih dari 2,000 batu dari muara Missouri.

Banyak penjelajah dan pengembara harus melewati Missouri ke Dataran utara, di antaranya Lewis dan Clark Expedition yang terkenal pada tahun 1804-1806. Para peniaga segera menetap di sepanjang sungai, dengan niat untuk memperoleh keuntungan dengan membekalkan barang-barang buatan kilang sebagai ganti bulu halus, jubah kerbau, kulit, dan produk asli lain yang dikumpulkan oleh orang India. Pedagang diikuti oleh tentera dan kemudian oleh peternak, petani dan penduduk bandar sebelum akhir abad ke-19, kehidupan lama orang India telah lenyap.

Orang kulit putih pertama yang diketahui telah mengunjungi bahagian lembah Missouri ini menjelajah pesta dari Great Lakes barat, yang diketuai oleh la Verendrye dan anak-anaknya, anggota keluarga Quebec yang terkenal. Pada tahun 1738, mencari jalan-jalan yang akan menuju lebih jauh ke barat, mereka mengunjungi orang-orang yang disebut Mandan, yang tinggal di kampung-kampung pondok dekat Bismarck sekarang, ibu kota Dakota Utara. Pada tahun 1743 mereka bertemu dengan penduduk desa lain, mungkin Arikara atau Ree, di sekitar Ft. Pierre, Dakota Selatan. Berhampiran tempat terakhir mereka bahkan menguburkan plat utama sebagai tanda tuntutan mereka terhadap barat untuk raja mereka, Louis XV dari Perancis. Plat itu ditemui semula lama kemudian, dan kini dipamerkan di Muzium Persatuan Sejarah Negeri Dakota Selatan di Pierre.

Berikutan kenalan pertama yang diketahui dengan orang India, lebih dari setengah abad berlalu sebelum perdagangan ke rantau ini didirikan semula, sekarang terutama dari St Louis, yang telah didirikan pada tahun 1764. Barang perdagangan seperti yang telah sampai ke India pada selang waktu & # 151dan banyak objek perdagangan telah dijumpai dalam penggalian di laman kampung asli & # 151 mungkin telah berlalu dari tangan ke tangan antara pelbagai suku. Bukti hubungan fizikal ini membuktikan betapa menariknya barang lelaki Putih.

Menjelang tahun 1803, ketika Wilayah Louisiana yang luas dibeli oleh Amerika Syarikat, beberapa pedagang telah membangun perdagangan biasa di rantau ini, beroperasi dari rumah-rumah yang mereka bangun di titik-titik strategik di sepanjang sungai. Pesta Lewis dan Clark, menaiki Missouri pada tahun 1804, bertemu dengan beberapa peniaga veteran ini. Mengetahui kawasan ini dari awal, para perintis yang dilupakan ini memberikan maklumat berguna yang dapat dipelajari hanya dengan tinggal di kalangan orang India. Tidak ada seorang pun pedagang yang lebih membantu daripada Pierre-Antoine Tabeau, yang pernah tinggal bersama Arikara, dan yang mengenangkan pengalamannya yang dilupakan.

Perjalanan awal yang lain melalui bahagian lembah ini adalah pesta Wilson P. Hunt yang dihantar oleh John Jacob Astor. Pada tahun 1811 mereka menaiki Missouri sebagai Sungai Besar, dari mana mereka dengan berani menyerang ke arah barat, bergerak ke darat untuk mencapai pos Syarikat Bulu Pasifik yang terkenal di Astoria, dekat muara Sungai Columbia, awal tahun berikutnya.

Walaupun penjelajah dan pengembara awal ini jarang tinggal lama di daerah Oahe, laluan dan pengembaraan mereka melaluinya membantu menjadikan wilayah ini dikenali. Percubaan lebih lanjut kini dilakukan oleh peniaga untuk mengeksploitasi sumber semula jadi yang kaya dengan bulu dan kulit. Usaha awal yang penting adalah Syarikat Missouri Fur, yang dianjurkan pada tahun 1809 oleh William Clark dan warganegara terkemuka di St. Louis. Pada musim gugur tahun 1812, di bawah arahan rakan kongsi yang kuat, Manuel Lisa, sebuah pos untuk perdagangan dengan Arikara telah dibina berhampiran sempadan utara Dakota Selatan sekarang. Fort Manuel, seperti pos yang disebut, mungkin ditubuhkan untuk mencegah orang India berurusan dengan pedagang Inggeris di utara. Akan tetapi, harapan untuk menjaga orang-orang India di lembah itu untuk kepentingan Amerika gagal, dan pos itu ditinggalkan pada musim bunga berikutnya, setelah hanya satu musim sejuk. Dislokasi perang tahun 1812-14 menghalang perdagangan yang berjaya di rantau ini selama beberapa tahun.

Di Fort Manuel, pada malam 20 Disember 1812, menurut jurnal pos, isteri Toussaint Charbonneau, "seorang wanita India 'Ular' meninggal akibat demam, berusia sekitar 25 tahun, meninggalkan 'bayi perempuan yang baik'. " Banyak sejarawan percaya bahawa ini adalah Sakakawea (atau Sacajawea) yang terkenal, "Wanita Bind," yang bersama suaminya sangat berguna sebagai panduan untuk "Corps of Discovery" Lewis dan Clark. Sebuah tugu memperingati jasa Sakakawea berdiri hari ini bertentangan dengan kota Mobridge, menghadap ke lembah Missouri yang luas.

Pemandangan Benteng Sully seperti yang muncul sekitar tahun 1890. Sebuah pos ketenteraan utama, Benteng Sully digunakan dari tahun 1866 hingga 1894, membekalkan tentera untuk kempen India sehingga perbatasan ditenangkan. Foto: Dengan hormat dari Perkhidmatan Taman Negara A.S.

Prospek perdagangan di Missouri atas kelihatan lebih baik pada tahun 1820-an. Andrew Henry dari Rocky Mountain Fur Company, sebuah firma St. Louis yang baru, berusaha untuk membuka semula perdagangan dengan pos di muara Sungai Yellowstone, tetapi dengan sedikit kejayaan. Pada tahun berikutnya, mungkin disebabkan oleh salah faham, rakan sekutu Henry, William H. Ashley, dan pihaknya yang termasuk Hugh Glass yang terkenal dan Jedidiah Smith & # 151 diserang berhampiran perkampungan Arikara di atas Sungai Besar, dengan kehilangan beberapa lelaki. Ini seterusnya menyebabkan serangan ke atas Arikara oleh gabungan tentera, perangkap dan sekutu Sioux, tetapi tindakan itu tidak pasti.

Selama dekad berikutnya, penguasaan perdagangan India di rantau ini dengan cepat menjadi milik syarikat St Louis yang masih terkenal, iaitu Pierre Chouteau, Jr. dan Syarikat, yang telah memperoleh kepentingan perdagangan barat yang sebelumnya dikendalikan oleh Astor. Pada tahun 1831 firma Chouteau mempunyai dua pusat perdagangan utama & # 151Ft. Union, di mulut Yellowstone, dan Ft. Pierre Chouteau, di muara Sungai Bad & # 151dalam banyak catatan yang lebih rendah. Dari pangkalan ini, syarikat biasanya dapat mengalahkan pelbagai kombinasi pedagang lain yang berusaha dari semasa ke semasa untuk menentangnya. Zaman perdagangan India di kawasan ini dicapai pada akhir 1830-an dan awal 1840-an. Selama bertahun-tahun ini pelbagai pelawat terkenal memulakan kajian yang serius dan serius terhadap orang India. Antara yang paling terkenal ialah George Catlin dan Putera Maximilian dari Wied-Neuweid.

Pada tahun 1862, setelah beberapa tahun relatif tenang, masalah dengan Sioux Timur (Santee) Minnesota menyebar ke arah barat ke suku Teton yang lebih banyak dari bangsa Sioux yang hebat. Pada tahun 1863 Jeneral Alfred Sully dikirim untuk menghukum suku-suku ini, dalam beberapa tahun pertama kempen melalui wilayah ini. Beberapa batu di bawahnya adalah Pierre, bertentangan dengan Farm Island, dia mendirikan sebuah pos bernama Ft. Sully, yang pada tahun 1866 dipindahkan sekitar 25 batu ke hulu, ke lokasi yang lebih memuaskan. Semasa tahun 1870-an dan 1880-an, jawatan baru berkembang menjadi yang terbesar di kawasan ini. Ini menyediakan pasukan untuk tugas kempen dan pengawal dan diperintahkan selama beberapa tahun oleh Jenderal David S. Stanley, yang namanya diberikan kepada Stanley County, Dakota Selatan. Tapak Fort Sully kedua akhirnya akan dibanjiri oleh takungan.

Fort Yates (Standing Rock Indian Reservation), North Dakota, seperti yang muncul pada tahun 1952. Ditubuhkan pada tahun 1873 sebagai pos ketenteraan, ia menjadi salah satu yang paling penting di Dakotas pada tahun 1880-an. Selama beberapa tahun, ia adalah kediaman Sitting Bull yang terkenal, yang terbunuh di dekatnya pada tahun 1890. Tidak lagi diperlukan untuk tujuan ketenteraan, jawatan itu dipindahkan ke Pejabat Hal Ehwal India pada tahun 1903. Foto: Dengan hormat dari Perkhidmatan Taman Negara A.S.

Fort Rice, sebuah pos ketenteraan awal yang lain, juga ditubuhkan oleh Sully pada tahun 1864. Tapak ini kini menjadi Taman Negara dan dua rumah blok balak telah dibina semula di lokasi asalnya. Tidak lama kemudian, berhampiran Mandan sekarang, Ft. McKeen ditambahkan, tidak lama lagi akan diperbesar dan dinamakan semula sebagai Ft. A. Lincoln, jawatan yang sangat diingati oleh salah seorang komandannya, Jeneral George A. Custer. Dari sinilah Custer berjalan menuju kekalahan pada pertempuran Little Bighorn di Montana.

Pembangunan benteng di wilayah ini, baik untuk infanteri maupun kavaleri, bertepatan dengan penubuhan reservasi dan agensi India untuk berbagai bahagian bangsa Sioux. Tempahan Sungai Cheyenne di South Dakota dan Standing Rock Reservation di South dan North Dakota, keduanya di sebelah barat sungai, adalah dua yang masih dikekalkan. Pangkalan tentera telah lama ditinggalkan.

Misi keagamaan juga didirikan di kawasan itu oleh beberapa denominasi Kristian. Yang pertama adalah Misi Oahe itu sendiri, yang ditubuhkan pada tahun 1874 oleh Pendeta Thomas L. Riggs untuk Lembaga Perwakilan Luar Negeri Amerika. Kapel misi Oahe, yang dibangun pada tahun 1877, telah dipindahkan dari lokasi asalnya di kawasan banjir Peoria Bottoms yang berada di hulu dari Empangan Oahe. Ia akan dipindahkan di kawasan timur yang menghadap bendungan dan akan dilanskap dan disediakan untuk perkhidmatan gereja dalam waktu dekat. Ia akan berada di bawah pentadbiran Persatuan Sejarah Negeri Dakota Selatan dan penempatan semula adalah projek koperasi Kor Jurutera, Perkhidmatan Taman Negara, dan Persatuan Sejarah.

Ranchers di bandar Evarts, sekitar tahun 1906. Dibangun pada tahun 1900 sebagai landasan kereta api di Missouri, Evarts segera mengaku sebagai "titik penghantaran stok terbesar di barat laut yang hebat." Dengan pembinaan jambatan Milwaukee Railroad di seberang Missouri, dan pertumbuhan Mobridge, Evarts kehilangan kepentingannya dan akhirnya menjadi kota hantu. Foto: Dengan hormat dari Perkhidmatan Taman Negara A.S.

Permukiman Putih Tetap, yang menjadi arus kuat pada tahun 1870-an, meningkat menjadi banjir imigrasi selama dekad berikutnya, ketika sebahagian besar Sioux Indian Reservations dibuka untuk penyelesaian hukum. Sejarah moden wilayah ini boleh dikatakan bermula pada tahun 1889 ketika, pada 2 November, dua bahagian bekas Wilayah Dakota secara serentak dimasukkan ke Kesatuan sebagai Dakota Utara dan Selatan.

Selama era pengangkutan kapal uap, yang berlangsung hingga tahun 1880-an, berjuta-juta pound angkutan dibawa ke dan dari banyak bandar kecil dan pendaratan yang bermunculan di sepanjang Sungai Missouri. Pada tahun 1873, Kereta Api Pasifik Utara mencapai Bismarck, dan pada tahun 1882 terus melintasi Missouri menuju Pacific Northwest. Pada tahun 1880 Dakota Central, sekarang Northwestern Railroad, sampai di Pierre, dan pada tahun 1906 diperluas ke arah barat ke Black Hills. Laluan kereta api ini segera menggantikan kapal uap dan sebagai akibatnya, banyak perkampungan berkembang yang bergantung pada pengangkutan sungai dengan cepat merosot, beberapa di antaranya menjadi kota hantu.

Pada tahun 1906, landasan kereta api ketiga, Milwaukee, menyeberangi Missouri, dan kota Mobridge, yang dinamakan sebagai penyeberangan, muncul. Kemudahan kereta api ini pada waktunya akan ditambah dengan jalur pengangkutan trak, menggunakan jalan raya moden yang keras sepanjang tahun. Bas dan kapal terbang datang kemudian, menambah jumlah kenderaan bermotor persendirian yang semakin meningkat. Dalam waktu kurang dari satu abad, wilayah ini secara permanen menetap, dengan cepat berlalu dari era kuda ke pesawat jet.


Lautan Pasifik dan kembali

Mereka akhirnya tiba di Lautan Pasifik pada pertengahan November, dengan rakaman Clark dalam jurnalnya, “Ocian dalam pandangan! O! kegembiraan." Ribut sengit melambatkan kemajuan mereka selama hampir sebulan. Para anggota melakukan undi demokratik di mana menghabiskan musim sejuk, dengan York dan Sacagawea memberikan undi. Berhampiran Astoria sekarang, Oregon, korps membina Fort Clatsop dan mengalami musim sejuk yang basah dan sengsara dengan menulis jurnal, mengeringkan daging, membuat garam, dan melakukan perjalanan untuk melihat ikan paus di pantai.Mereka berharap dapat menemui kapal-kapal di sepanjang Pasifik yang dapat mengangkut mereka pulang, tetapi, tidak menemukannya, mereka melakukan raut muka, merancang untuk kembali di sepanjang sungai Columbia dan Missouri. Setelah mencuri sampan India Clatsop, mereka menuju ke Columbia pada 23 Mac 1806. Mereka tiba di perkampungan Nez Percé, mengumpulkan kuda-kuda mereka, dan menunggu salji mencair.

Pada 3 Julai, setelah menyusun kembali Bitterroots, ekspedisi itu dibahagikan kepada beberapa kumpulan untuk menjelajah wilayah ini dengan lebih baik dan dua anak sungai utama di Missouri. Beberapa kumpulan melayang ke Great Falls, menggali bekalan yang mereka simpan dalam perjalanan keluar mereka. Sementara itu, Clark tiba di Sungai Yellowstone setelah menyeberangi Bozeman Pass, laluan yang disarankan oleh Sacagawea. Setelah membina dua sampan, dia mengukir nama dan tarikhnya di batu pasir, Pompey's Tower (sekarang Pompey's Pillar), dinamakan untuk anak lelaki Sacagawea, yang disebut Clark sebagai Pomp. Sementara itu, Lewis dan tiga lelaki bertemu lapan Blackfeet pada 26 Julai di anak sungai Maria's River berhampiran Cut Bank, Montana. Pertengkaran maut berlaku pada keesokan harinya ketika para penjelajah menembak dua pahlawan yang telah mencuri kuda dan senjata mereka. Melarikan diri dengan menunggang kuda selama 24 jam berturut-turut, mereka berempat tiba di Sungai Missouri untuk bergabung semula dengan anggota ekspedisi lain yang melayang ke hilir. Lebih jauh lagi, kumpulan ini bertemu kembali dengan Clark, mengucapkan selamat tinggal kepada Charbonneaus, dan melayang ke hilir, menyelesaikan perjalanan.

The Corps of Discovery bertemu dengan penyambut tetamu yang hebat di St. Louis pada 23 September. Kongres memberi mereka gaji dua kali ganda dan tanah awam. Kapten masing-masing menerima 1.600 ekar (650 hektar), dan anak buah mereka menerima 320 ekar (130 hektar). Kos akhir untuk ekspedisi itu berjumlah $ 38,000. Jefferson melantik Lewis gabenor Wilayah Upper Louisiana dan melantik Clark sebagai agen India. Sebilangan ekspedisi tinggal di militer, yang lain memasuki perdagangan bulu, sementara yang lain melakukan pertanian di wilayah itu atau kembali ke Timur.


Lewis dan Clark yang kembali ke perkampungan putih pertama di Missouri - SEJARAH

Lokasi: Broadwater dan Gallatin County, kira-kira 3 batu di utara 10 A.S. di sepanjang Laluan 286, sekitar 4 batu di timur laut bandar Three Forks.

Kawasan yang rimbun dan indah ini, yang terletak di pinggir utara lembangan yang luas dan bergunung-gunung, adalah salah satu lokasi penting dalam sejarah barat, terutama dalam bidang hubungan intertribal, penjelajahan, dan perdagangan bulu. Tokoh terkenal yang dikaitkan dengan tempat itu termasuk Lewis, Clark, Sacagawea, John Colter, George Drouillard, dan Cols. Pierre Menard dan Andrew Henry. Pada "titik penting dalam geografi bahagian barat Benua ini," seperti yang disebut oleh Lewis, Gallatin mengalir ke Jefferson-Madison untuk membentuk Missouri kira-kira satu setengah batu di timur laut persimpangan Jefferson dan Madison.

Lewis dan Clark, orang kulit putih pertama yang mengunjungi tempat itu, mendapati ia penuh dengan berang-berang, berang-berang, dan hidupan liar yang lain. Atas sebab ini, ia adalah tempat perjumpaan dan perbalahan yang menjadi perbalahan & # 151kali tanah tanpa manusia yang gelap dan berdarah untuk pelbagai suku India. Di wilayah ini, Blackfeet dan Minitaris menyerbu Shoshonis dan Flatheads ketika mereka menjelajah ke arah timur ke pergunungan untuk memburu. Sebenarnya, kampung Shoshonis Sacagawea telah berkemah di tempat yang sama dengan ekspedisi, dekat pertemuan Jefferson dan Madison, kira-kira 5 tahun sebelumnya ketika dia berusia sekitar 12 tahun. Orang Minitaris menyerang kampung itu dan menangkapnya sekitar 4 batu lebih jauh dari Jefferson.

Ekspedisi Lewis dan Clark, dengan bersemangat mencari Shoshonis, yang dapat menolong menyeberangi pergunungan ke barat, tiba di Three Forks tidak lama setelah menyelesaikan pergaduhan berat Air Terjun Besar Missouri. Clark dan elemen pendahuluan empat lelaki mencapai garpu pada 25 Julai 1805, dan menjelajahi jarak 32 dan 20 batu, masing-masing, Jefferson dan Madison. Pesta perahu itu tampil 2 hari kemudian, mendirikan kubu pangkalan di tebing selatan Jefferson tidak jauh dari persimpangannya dengan Madison, dan bersatu kembali dengan kumpulan Clark. Keesokan harinya, beberapa lelaki mencari jalan Gallatin. Merawat Clark yang sedang sakit dan berusaha memutuskan yang mana dari tiga aliran yang menuju ke arah barat, ekspedisi itu tetap berada di garpu hingga 30 Julai. Keputusan penting agak mudah dicapai untuk mengikuti Jefferson, yang dinamakan para komandan serta dua sungai lainnya.

Dalam perjalanan pulang dari Pasifik, kontinjen Clark tiba di Three Forks pada 13 Julai 1806. Pada hari yang sama, Sarjan Ordway dan sembilan orang menuju ke Missouri untuk bergabung dengan Sarjan Gass dan pengasingannya dari pesta Lewis di Great Falls dan Clark dan 12 orang dalam kumpulannya menuju ke timur ke darat untuk menjelajah Sungai Yellowstone.

Pemandangan ke barat laut dari tebing selatan Gallatin beberapa ratus meter dari tempat ia bergabung dengan Jefferson-Madison untuk membentuk Missouri. Lewis, ketika dia tiba di Three Forks pada 27 Julai 1805, memanjat tebing batu kapur di sebelah kanan. (Perkhidmatan Taman Negara (Mattison, 1958).)

DALAM aktiviti perdagangan bulu yang berlaku pada tahun-tahun setelah ekspedisi kembali ke St. Louis, kawasan Three Forks terperangkap dengan teruk. Tiga peserta adalah anggota Lewis dan Clark Expedition yang lalu: John Colter, George Drouillard, dan John Potts. Mereka semua mengalami beberapa pengembaraan rambut dengan Blackfeet, yang mengakibatkan kematian dua yang terakhir.

Mungkin pada tahun 1808, beberapa bulan setelah dia menjadi penemu putih Taman Negara Yellowstone ketika ini dalam usaha lain, Colter cedera dalam pertempuran di Lembah Gallatin berhampiran Three Forks antara pesta besar Crows dan Flatheads dan ratusan Blackfeet. Yang terakhir ditolak. Colter, yang memimpin Crows dan Flatheads untuk berdagang di Manuel Lisa's Fort Raymond, di Sungai Yellowstone di muara Bighorn, tidak mempunyai pilihan selain bergabung dengan mereka dalam pertarungan. Walaupun begitu, penyertaannya nampaknya merupakan salah satu sebab utama kebencian Blackfeet berikutnya terhadap peniaga dan perangkap Amerika.

Tidak lama setelah Colter pulih dari lukanya, dia dan John Potts, yang beroperasi di Fort Raymond, terperangkap di sebuah sungai yang mengalir ke Sungai Jefferson tidak jauh dari Three Forks ketika sekumpulan Blackfeet mengejutkan mereka dan memerintahkan mereka untuk membawa mereka sampan ke pantai. Colter memuji Potts mati ketika dia menolak, tetapi tidak sebelum dia membunuh salah satu lawannya.

Ketua India memutuskan untuk memberikan sukan kepada pejuang mudanya dengan menjalankan Colter di dataran bertabur kaktus pir. Dia dilucutkan dari pakaian dan moccasinsnya dan diberi permulaan permulaan seratus atau lebih. Menjauhkan diri dari keberanian, yang sedang dalam pengejaran panas, walaupun dia berdarah dari hidung dan mulut kerana bersusah payah, Colter berjaya mencapai garpu Madison, sekitar 5 batu jauhnya, membunuh salah seorang pengejarnya dalam perjalanan. Menyelam di bawah timbunan balak hanyut dan menyikat di sungai dan mencari tempat di mana dia dapat meletakkan kepalanya di atas air, melalui bukaan dia menyaksikan orang India mencarinya dan, pada beberapa kesempatan, berjalan di atas kayu apung. Setelah gelap, dia berenang ke hilir, merayap ke tebing, dan mula mendarat ke Fort Raymond, kira-kira 200 batu ke arah timur. Keletihan dan hampir kelaparan, dia berjaya dalam 11 hari.

Kembali di Three Forks pada musim sejuk itu, Colter sekali lagi hampir kehilangan nyawanya, kali ini di garpu Gallatin, ketika Blackfeet hampir mengejutkannya di kemnya suatu malam. Tetapi dengan usaha herculean lain dia melarikan diri ke pos Lisa.

Colter melakukan lawatan terakhirnya ke Three Forks pada musim bunga tahun 1810, membimbing ke Fort Raymond dari pesta 32 perangkap Perancis, Amerika, dan India di bawah Kolonel Pierre Menard. Termasuk dalam kumpulan ini atau pasukan penguat yang segera tiba dan membawa jumlahnya kepada sekitar 80 orang adalah George Drouillard. Pada 3 April, perangkap mula mendirikan kubu palisade, baik di kawasan seluas 2 hektar atau bertingkat batu antara Gallatin dan Madison Rivers, atau di titik tanah di persimpangan Madison dan Jefferson tidak jauh dari Perkhemahan Lewis dan Clark.

Pada 12 April sekumpulan 18 lelaki, Colter di antara mereka, yang terperangkap di sepanjang Jefferson, bertaburan dari perkhemahan mereka ketika Blackfeet menjumpainya. Orang India membunuh dua lelaki dan tiga yang lain tidak pernah dijumpai. Colter dan perangkap lain melarikan diri kembali ke benteng di Three Forks. Selepas episod ini, Colter nampaknya memutuskan bahawa dia telah habis bernasib baik dengan orang asli. Pada 22 April dia dan dua yang lain berangkat ke timur, tetapi sekali lagi Colter menggagalkan serangan India. Dia kembali ke St. Louis dan tidak pernah kembali ke pergunungan.


Tiga Garpu di Missouri. (Perjalanan Montana.)

Pada bulan Mei, hanya beberapa saat setelah Colter berlepas dari Three Forks, Drouillard meninggal bersama dua sahabat Shawnee India dalam serangan ketika sedang memerangkap Jefferson dengan sekumpulan 21 pemburu. Mayatnya yang dipenggal dan dimutilasi dikebumikan di beberapa tempat yang tidak diketahui di kawasan Three Forks.

Ancaman Blackfeet yang berterusan, serta masalah dengan grizzlies, menyebabkan Menard meninggalkan jawatan itu pada tahun yang sama. Dia membawa sebahagian kumpulannya kembali ke Sungai Yellowstone. Komandannya yang kedua, Kolonel Andrew Henry, memimpin sebahagian besar penjebak ke arah barat melintasi pergunungan ke titik di luar jangkauan Blackfeet. Dia mendirikan sebuah pos kecil di Henrys Fork of the Snake River di Idaho, sebuah syarikat perdagangan bulu Amerika pertama di sebelah barat Continental Divide.

BEBERAPA gangguan moden menyerang kawasan Three Forks, sebuah delta seperti oasis. Pola saliran pada dasarnya adalah seperti pada zaman Lewis dan Clark. Dan, tidak seperti banyak bahagian laluan lain, empangan tidak menghalang aliran sungai di sekitarnya. Bandar Three Forks, terletak kira-kira 4 batu di barat daya garpu sungai di tengah-tengah pepohonan di kawasan delta, tidak mengganggu dan semuanya hilang di tempat kejadian. Ciri moden lain termasuk jambatan di atas Gallatin berhampiran mulutnya di jalan masuk (Laluan 286) yang menuju ke jalan Milwaukee Road, yang lintasannya menyusuri tebing barat Missouri ke titik yang tidak jauh dari barat daya persimpangan Gallatin dengan Jefferson-Madison dan Pasifik Utara, yang garisnya menyusuri tebing Missouri yang lain dan berjalan di sepanjang Gallatin jalan sebelum membongkok ke arah timur.

Semua harta tanah di kawasan Three Forks adalah milik peribadi kecuali untuk 9 ekar Tugu Negeri Missouri Headwaters seluas 10 ekar sebuah syarikat simen, yang kilangnya berada di Trident, sebuah dusun beberapa batu di timur laut Three Forks, memiliki 1 ekar Taman. Pandangan menghadap pemandangan panorama kawasan, dan laluan interpretatif memberikan akses ke titik-titik penting. Mercu tanda fizikal yang menonjol yang dapat dilihat dari seberang, menyeberangi Sungai Gallatin dan kira-kira setengah batu dari persimpangannya dengan Jefferson-Madison, adalah batu kapur yang dinaiki Lewis ketika pesta perahu pertama kali tiba di Three Forks.


Ekspedisi Lewis dan Clark kembali ke St. Louis hari ini pada tahun 1806 setelah hampir 2 1/2 tahun menjelajah Pasifik Barat Laut Amerika Syarikat. Sekarang KAMI kenal em

Patung Lewis dan Clark kembali ke St. Louis, tepi sungai St. Louis.

Ekspedisi Lewis dan Clark, yang kemudian dikenal sebagai "Corps of Discovery," berangkat dari Camp Dubois di sungai Mississippi dekat St. Louis, Missouri pada jam 4 petang. pada 14 Mei 1804. Mereka menyusuri sungai Missouri dari mana ia bergabung dengan Mississippi, dan bertemu dengan Lewis di St. Charles, Missouri, tidak lama kemudian, menandakan permulaan perjalanan mereka ke pantai Pasifik.

Pada tahun 1804 perjalanan hulu di sungai Missouri atas memerlukan banyak bulan untuk diselesaikan.

Perjalanan pulang hilir dari sungai Knife hanya akan memakan masa beberapa minggu.

Ramai di St. Louis telah menyerahkan penjelajah untuk mati, tetapi pada bulan September 1806, laporan mulai menyaring darat dari kota St Charles bahawa Lewis dan Clark telah dilihat.

Sebelum kemenangan mereka kembali ke St. Louis, Lewis, Clark dan anggota korps mereka menghabiskan malam terakhir perjalanan pulang mereka di Fort Belle Fontaine, kubu ketenteraan A.S. pertama di sebelah barat Mississippi.

Fort Belle Fontaine terletak di tebing selatan Sungai Missouri empat batu ke hilir dari Sungai Mississippi di muara Coldwater Creek, kemudian disebut La Petite Riviere atau kadang-kadang Sungai St. Ferdinand.

Benteng ini berada di sebelah timur St Charles, sehingga banyak yang mendapat berita lanjut mengenai kedatangan mereka di tepi sungai St. Louis.

Pada kira-kira tengah hari pada 23 September 1806, di tengah kegembiraan orang ramai, mungkin sekitar 1.500 St. Louis menyaksikan dengan kagumnya sekelompok lelaki yang kelihatan riang dalam lima sampan dugout dan sebuah perahu yang lebih besar yang disebut "White Pirogue" mengelilingi tikungan Mississippi Sungai betul-betul utara dari pinggir sungai.

Warganegara berbaris di tebing sungai di atas tebing dan mula bersorak dan menembakkan senjata ke udara untuk menyambut mereka kembali.

Ketika Lewis dan Clark menarik ke pantai, mereka kebanyakan berpakaian dengan kulit binatang dan kelihatan seperti watak dari Robinson Crusoe, walaupun banyak maklumat yang mereka bawa bersama akan mengubah negara selamanya.

Semasa di St. Louis, Lewis dan Clark mempunyai perniagaan untuk melepaskan anggota korps dan mengatur perjalanan mereka ke Timur. Sebelum pergi, mereka dihormati dengan makan malam dan bola keramaian. Di antara sekian banyak roti bakar, final adalah untuk & # 8220Captains (Lewis dan Clark) semoga perkhidmatan berbahaya mereka memikat mereka di setiap hati Amerika. & # 8221

Bagi lelaki itu sendiri, kepulangan ke St. Louis bermaksud perkara yang berbeza bagi anggota kru Lewis dan Clark yang berbeza.

Bagi askar, pengembalian ke & # 8220 peradaban & # 8221 adalah kemenangan dan dijanjikan ganjaran tanah dan gaji tambahan.

Untuk kapten Lewis dan Clark, pejabat awam yang tinggi dan negara & terima kasih ditunggu-tunggu.

Bagi hamba Clark & ​​# 8217, York, pendaratan itu bermaksud kembali ke perbudakan setelah merasakan kebebasan yang dia nikmati dalam ekspedisi itu.

Bagi ketua Mandan Sheheke dan keluarga, yang dalam perjalanan ke Washington untuk bertemu Presiden Jefferson, dunia baru politik Anglo-Amerika dan peringatan pengembangan ke barat menandakan permulaan perubahan besar bagi budaya asli dan orang-orang Barat.

Peta ekspedisi Lewis dan Clark & ​​# 8217 yang terkenal pada tahun 1814

Peta-peta yang kemudian dihasilkan dari ekspedisi Lewis dan Clark memberikan gambaran pertama yang tepat mengenai hubungan antara sumber Sungai Columbia dan Missouri dan Pegunungan Rocky, sehingga memungkinkan penyelesaian luas di barat dan menjadikan St. Louis selamanya dikenali sebagai pintu masuk ke barat.


Garis Masa Ekspedisi Lewis dan Clark & ​​# 8217s

Ekspedisi Lewis dan Clark & ​​# 8217 di seluruh Amerika telah di romantikkan, ditipu, dan segala yang ada di antara mereka. Banyak orang berpendapat bahawa ekspedisi itu merupakan permulaan fisik dari takdir nyata dalam budaya Amerika, yang membawa pemusnahan budaya, tanah bison dan padang rumput. Banyak yang lain melihatnya sebagai kisah benar mengenai kekecualian Amerika untuk mengatasi kesusahan. Kedua-dua cara melihatnya mungkin mempunyai kebenaran, dan beberapa hiasan, di tengah-tengah semua kegembiraan dan cerita rakyat dalam ekspedisi itu, saya rasa sekurang-kurangnya ada satu perkara yang dapat diperoleh oleh profesor dan pelajar dari Ekspedisi Lewis dan Clark. Satu perkara adalah bahawa tidak ada yang mengalahkan entri jurnal yang baik. Sejarawan Donald Jackson menyatakan bahawa Lewis, Clark, dan anggota pasukan yang lain adalah penulis paling berat dalam sejarah penerokaan. Mereka mendokumentasikan setiap perkara baru atau besar yang mereka lihat, baik itu dataran yang luas, binatang aneh, tumbuh-tumbuhan yang unik, atau pegunungan yang sangat besar. Mereka menangkap dan menyimpan sebanyak mungkin, dan kemudian mempunyai catatan yang cukup baik untuk dilaporkan kembali kepada Presiden Amerika Syarikat. Catatan-catatan ini masih berguna untuk penyelidik hari ini. Lewis dan Clark memberikan contoh yang baik untuk penyelidik lapangan seperti kami: jurnal semuanya!

Sumber Imej: https://www.archives.gov/nhprc/newsletter/2014/april

Walaupun jurnal Clark & ​​# 8217s agak jarang, Lewis dilatih sebagai naturalis dan mengambil banyak catatan mengenai spesimen yang dikumpulkannya. Beberapa hari tidak banyak berlaku dan saya yakin bahawa beberapa hari penyakitnya menghalangnya daripada menyaksikan semuanya. Juga, banyak perkara yang mereka lihat sangat baru sehingga sukar untuk digambarkan. Ini menjadikan tugas penjurnalannya menjadi lebih sukar, kerana ia akan memaksa mereka memilih dan memilih apa yang akan mereka jurnal namun, satu perkara yang pasti, jurnal Lewis dan Clark & ​​# 8217s memberikan contoh yang bagus tentang betapa pentingnya nota baik untuk biologi dan geografi penerokaan dan kajian.

Bibliografi

Woodger, Elin, dan Brandon Toropov, Ensiklopedia Ekspedisi Lewis dan Clark. New York: Fakta Pada Fail, 2004. Cetak.


Lewis dan Clark

Ekspedisi dua tahun Meriwether Lewis dan William Clark dari Sungai Mississippi ke Lautan Pasifik dan kembali berjalan pada bulan Mei 1804 di Missouri, kemudian pinggir barat Amerika Syarikat, dan berakhir ketika Corps of Discovery, sebagai Presiden Thomas Jefferson menamakannya, kembali ke St. Louis pada bulan September 1806. Penjelajah mengumpulkan maklumat baru mengenai Barat, penduduknya, haiwan, geografi, tumbuh-tumbuhan, sungai dan tasik. Penjelajah menerangkan secara terperinci sungai Missouri dan Columbia, orang India yang tinggal di sepanjang pantai mereka, dan, di saliran Columbia, salmon yang banyak.

Secara rasmi, agar tidak menyinggung perasaan Sepanyol, yang miliknya berada di barat daya Sungai Missouri, atau Great Britain, yang miliknya berada di sebelah utara, ekspedisi itu adalah ekspedisi ilmiah dan sastera, walaupun Lewis dan Clark Pegawai Tentera AS dan kebanyakan 43 orang mereka adalah tentera. Walau bagaimanapun, tujuan sebenarnya adalah komersial dan politik. Jefferson, yang merancang ekspedisi itu, berusaha mengalahkan Great Britain ke perdagangan bulu barat dengan mencari jalan air melintasi benua ke Lautan Pasifik.

Secara terbuka, maksud Jefferson untuk penerokaan merentas desa adalah untuk meningkatkan pengetahuan geografi mengenai Barat. Secara peribadi dia bertujuan untuk memperluas Amerika Syarikat dan merampas perdagangan bulu dari British. Dalam permintaannya pada Januari 1803 kepada Kongres untuk $ 2,500 untuk membiayai ekspedisi itu, dia menyatakan niatnya dalam hal mempromosikan perdagangan, yang berada dalam kekuasaan yang diberikan Kongres dalam Perlembagaan. Dia menulis bahawa orang India dari saluran air Missouri mengalirkan bulu "untuk perdagangan bangsa lain" - rujukan yang jelas ke Great Britain - dan bahawa Amerika Syarikat akan mengetahui dengan lebih baik suku-suku ini. Dia berteori bahawa Missouri mungkin menyediakan jalan transportasi yang lebih baik ke Pasifik untuk perdagangan ini.

Oleh itu melalui pengembangan ke arah barat, Amerika Syarikat akan merebut perdagangan bulu dari Great Britain. Jefferson menulis, sebahagiannya: “.Kepentingan perdagangan meletakkan objek utama dalam kekuasaan konstitusional dan penjagaan Kongres, dan bahawa secara tidak sengaja ia harus memajukan pengetahuan geografi benua kita sendiri tidak boleh menjadi kepuasan tambahan. "

Sebulan sebelum pelantikannya pada bulan Mac 1801, Jefferson telah melantik Lewis, kemudian 26, sebagai setiausaha peribadinya. Tampaknya, walaupun ini adalah masalah perselisihan di kalangan sejarawan, Jefferson telah memperhatikan Lewis untuk memerintah ekspedisi sejak itu. Pada 20 Jun 1803, arahan kepada Lewis mengenai penjelajahan, Jefferson menulis:

"Objektif misi anda adalah untuk menjelajahi Sungai Missouri, dan aliran utamanya, seperti, melalui jalan dan komunikasi dengan perairan Lautan Pasifik, sama ada Columbia, Oragan [sic], Colorado, atau sungai lain. , mungkin menawarkan komunikasi air yang paling langsung dan praktis di seluruh benua, untuk tujuan perdagangan. "

Columbia, seperti yang ditemukan Lewis dan Clark, bukanlah aliran utama Missouri. Itu tidak menjadi masalah. Tujuannya bukanlah hulu Missouri tetapi Lautan Pasifik. Sejarawan Bernard DeVoto menulis bahawa Jefferson sudah memutuskan untuk menghantar misi eksplorasi ke barat melintasi Louisiana Sepanyol ketika dia memegang jawatan pada tahun 1801. Kepada pengembang Jefferson, penjelajahan itu akan menghubungkan ujung timur dan barat benua Amerika, jika berlaku.

Sungai Columbia hampir tidak diketahui pada tahun 1804. Robert Gray telah menjumpainya hanya 12 tahun sebelumnya. Jefferson membayangkan bahawa saluran antara hulu sungai Missouri, yang mengalir ke timur ke Mississippi, dan hulu sungai Columbia, yang mengalir ke barat ke Pasifik, akan berada hanya dalam jarak dekat, mudah dibawa oleh karavan bulu. Sebenarnya, seperti yang dijumpai Lewis dan Clark, ini bukanlah portage pendek dan sama sekali tidak mudah.

Corps of Discovery melintasi Continental Divide pada bulan Ogos 1805, sekitar 15 bulan setelah memulakan perjalanan ke arah barat, dan memasuki negara salmon. Pada 13 Ogos, di sebuah perkhemahan Lemhi Shoshone Indian di pergunungan Idaho tengah hari ini, Lewis menulis, “Seorang India memberi saya sepotong salmon segar yang dipanggang, yang saya makan dengan sangat enak. Ini adalah salmon pertama yang saya lihat, dan ia sangat meyakinkan saya bahawa kami berada di perairan Lautan Pasifik. "

Penjelajah akan merakam pemerhatian lain mengenai salmon Lemhi. Clark menyatakan bahawa salmon adalah makanan utama bagi orang India: “. satu orang membunuh seorang Sammon Kecil, dan orang-orang India memberi saya seorang lagi yang memberi kami sarapan cepat. Orang-orang Pori ini di sini bergantung pada ikan apa yang dapat mereka tangkap, tanpa bergantung kepada apa-apa lagi. "

Setelah mengetahui bahawa Sungai Lemhi mengalir ke Salmon (nama mereka sekarang), dan bahawa ngarai di sana terlalu sukar untuk dilalui, ekspedisi itu mengikuti jejak ke saliran sebelah utara, iaitu Sungai Clearwater. Di sini ekspedisi menemui Nez Perce Indian. Orang-orang itu makan salmon secara berkala, dan mereka sering bosan. Ekspedisi itu mengikuti Clearwater ke Ular dan Ular ke Columbia. Setelah sampai di Columbia pada pertengahan Oktober, Clark kagum dengan jumlah salmon yang banyak:

“Saya membawa dua lelaki dengan sampan kecil dan menaiki sungai Columbia sejauh 10 batu [dari pertemuan dengan Sungai Ular] ke sebuah Pulau berhampiran Stard. [Papan sebelah kanan: sebelah kanan, atau utara, dalam hal ini] Pinggir di mana dua Mat Lodges besar dari India mengeringkan Salmon. Bilangan Salmon mati di Pantai & amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; n; a & gt; mengapung di sungai luar biasa untuk mengatakan - dan pada musim ini mereka hanya perlu mengumpulkan ikan.

". Melihat sejumlah besar Salmon Mati di Pesisir dan terapung di air, sebilangan besar orang India di tebing dan melihat saya dan 18 sampan menemani saya dari sana. Perairan sungai ini jernih, kerana Salmon dapat dilihat pada ketinggian 15 atau 20 kaki. . . melepasi tiga pondok di Bintang. Sebilangan besar Salmon kering di perancah. Salah satu pondok Mat yang saya masuki dan mendapati ia dipenuhi dengan wanita dan kanak-kanak lelaki dan di dekat pintu masuk rumah-rumah itu, saya melihat dataran maney terlibat dalam Membelah dan mengeringkan Salmon. "

Ketika Clark dan rombongannya kembali ke hilir, mereka melewati lebih banyak kampung dan mencatat "sejumlah besar Salmon Mati di Pantai dan mengambang di perairan, sebilangan besar orang India di tebing melihat saya. . . " Di satu kampung, pesta itu berhenti dan memasuki sebuah pondok yang dibina dari tikar terburu-buru. Itu "dikerumuni oleh lelaki dan wanita dan anak-anak." Orang-orang India merebus salmon untuk para tetamu mereka di dalam bakul air, di mana mereka telah meletakkan batu-batu yang dipanaskan dalam api. Ikan rebus, kata Clark, "sedap." Orang-orang India juga memberikan beberapa ekor ikan kepada para penjelajah.

Setelah serangan singkat menyusuri Columbia dari pertemuan Ular, Clark menulis bahawa kayu itu sedikit di daerah itu, dan sebilangan besar suku yang nampaknya telah melayang di sungai dari tempat-tempat di hulu. Mengenai tempat tinggal India dia memerhatikan:

"Rumah-rumah atau Pondok-pondok suku sungai Columbia utama terdiri daripada tikar besar yang terbuat dari rush, panjang rumah-rumah itu dari 15 hingga 60 kaki umumnya berbentuk bujur bujur, Disokong oleh tiang di garpu di [n] er Sisi, setinggi enam kaki, bahagian atas ditutup juga dengan tikar yang meninggalkan pemisahan sepanjang keseluruhan 12 atau 15 inci lebar, dibiarkan dengan tujuan untuk menerima cahaya dan agar Asap api dapat berlalu yang dibuat di tengah rumah. "

Kemudian, menuruni Columbia, para penjelajah mencatat banyaknya salmon di Celilo Falls, perikanan India yang hebat sekitar 13 batu di atas bukit dari The Dalles, Oregon sekarang. Di sini sungai itu jatuh di atas deretan air terjun rendah, yang memberikan akses mudah kepada orang-orang India yang memancing dengan jaring yang dipasang di tiang panjang. Clark menyatakan bahawa orang India akan mengeringkan ikan, menumbuknya rata dan memasukkannya ke dalam bakul yang menurutnya beratnya 90 hingga 100 paun. "Oleh itu, ikan yang diawetkan dapat dijaga dengan baik dan manis Beberapa tahun, ketika orang-orang memberitahu saya, jumlah yang banyak ketika mereka memberitahu kami Dijual kepada orang kulit putih yang mengunjungi muara sungai ini dan juga nativ di bawah ini."

Biasanya, bakul ditumpuk bersama dalam kumpulan 12, tujuh di bahagian bawah dan lima di atas. Setiap bakul panjangnya kira-kira dua kaki dan diameter satu kaki. Salmon, kering dan ditumbuk rata, dimasukkan ke dalam bakul, yang dilapisi dengan kulit salmon yang diregangkan dan dikeringkan di tiga sisi. Ketika bakul penuh, ia ditutup dengan kulit salmon yang diregangkan, dan ini dilindungi dengan ketat. Bakul kemudian ditumpuk di tempat yang kering dan ditutup dengan tikar rumput. Lewis dan Clark mengira 107 dari timbunan ini di The Dalles dengan berat keseluruhan, dianggarkan 50 tan.

Di Long Narrows of the Columbia, berhampiran The Dalles sekarang, saluran Columbia menyempit dan sungai mengalir melalui rangkaian pelongsong basalt panjang yang bersempadan dengan tebing basalt tinggi di kedua pantai. Kawasan ini dibanjiri pada tahun 1957 oleh takungan di belakang The Dalles Dam. Tetapi pada tahun 1805, tempat itu sangat terkenal, seperti yang dijelaskan oleh Clark dalam buku hariannya untuk 24 Oktober. Dia memutuskan bahawa jalan keluar di tebing tidak mungkin, dan satu-satunya alternatif adalah mempertaruhkan air yang gelisah:

"Seluruh arus sungai yang hebat ini harus sama sekali melalui Tahap" saluran sempit seluas 45 ela ini. kerana perahu kano kita di atas batu tinggi ini tidak mungkin dilakukan dengan Kekuatan kita, dan satu-satunya bahaya adalah melalui kesempitan itu adalah pusaran dan Burung. . . dengan baik, kita dapat melewati tempat yang selamat. Oleh itu, saya tidak sabar untuk melewati tempat ini walaupun penampilan mengerikan dari usus ini yang membengkak, mendidih & berputar ke setiap arah (yang dari atas batu tidak kelihatan seburuk ketika saya tetapi di dalamnya kita selamatkan semua orang India. "

Ini adalah penghormatan kepada kemahiran para perahu yang mereka dapat melakukan manuver melalui jeram dan muncul dengan selamat di bawah. Orang India, kata Clark, terkejut dengan prestasi itu. Ekspedisi ini bernasib baik untuk sampai ke tempat ini pada akhir musim gugur. Pada musim bunga, semasa freshet tahunan, laluan air kemungkinan tidak mungkin dilakukan.

Di Fort Clatsop, dekat Astoria sekarang, Oregon, di mana Corps of Discovery menghabiskan musim sejuk 1805-06, Lewis sempat menulis lebih banyak refleksi dalam jurnal ekspedisi itu. Pada 14 Januari, dia teringat tentang salmon:

"Dari perkiraan terbaik yang dapat kami buat ketika kami menuruni Columbia, kami menyangka bahawa penduduk asli yang mendiami aliran mulia itu, selama beberapa batu mengenai kejatuhan besar ke grand rappids termasuk setiap tahunnya menyediakan sekitar 30,000 paun sammon yang ditumbuk untuk pasaran, tetapi sama ada ikan ini adalah barang perdagangan dengan orang kulit putih atau dijual secara eksklusif kepada, dan dimakan oleh penduduk asli pantai laut, kita tidak dapat menentukan. "

Lewis menganggap ikan kering yang ditumbuk itu ditukarkan terutama kepada peniaga bulu Eropah. Dia menulis: . .tetapi saya harus mengaku bahawa saya tidak dapat membayangkan apa yang boleh menjadi objek pedagang putih dalam membeli ikan ini, atau di mana mereka membuangnya.

Orang-orang India tempatan mempunyai sejumlah besar ikan kering, yang mereka tangkap di sungai dan saluran masuk berhampiran, kata Lewis, ". . .dan saya tidak pernah melihat ikan yang ditumbuk ini di pondok mereka, yang saya anggap akan berlaku sekiranya mereka membeli ikan yang ditumbuk ini untuk kegunaan mereka sendiri. Orang India yang menyediakan ikan kering dan ditumbuk ini, memberitahu kami bahawa itu adalah untuk berdagang dengan orang kulit putih, dan menunjukkan kepada kami banyak artikel pembuatan Eropah yang mereka dapatkan untuk itu. "

Lewis menduga bahawa para nelayan Celilo memperoleh barang perdagangan Eropah dari suku pesisir, yang telah menerimanya dalam perdagangan dengan peniaga bulu Eropah. Dia menganggap bahawa suku-suku pesisir kemudian memakan sebagian ikan kering itu sendiri dan memperdagangkan sisanya kepada suku-suku pesisir lain sebagai pertukaran barang dagangan. Senario ini disahkan olehnya oleh orang India yang berkunjung pada 20 Januari, dan Lewis mencatat fakta dalam jurnal: “Orang India yang mengunjungi kami hari ini cukup memahami kami untuk memberitahu kami bahawa orang kulit putih tidak menukar ikan yang ditumbuk yang dibeli. dan dimakan oleh Clatsops, Chinnooks, Cathlahmahs dan Skillutes. " Perdagangan antara kumpulan India, lokasi dan sungai dalam yang luas meyakinkan Lewis dan Clark bahawa muara sungai akan menjadi tempat yang baik untuk pos perdagangan untuk melayani perdagangan merentas desa dan merentas lautan yang dibayangkan oleh Jefferson.

Penjelajah berharap mereka mungkin menemui kapal dagang di muara Columbia sehingga mereka dapat mengirim beberapa bahan terkumpul mereka pulang dan memperoleh bekalan barang perdagangan untuk perjalanan kembali. Tetapi tidak ada kapal yang tiba, dan parti itu meninggalkan Fort Clatsop pada 23 Mac 1806. Sebulan kemudian, sebuah kapal dagang Rusia berusaha tidak berjaya menyeberangi bar Columbia. Di dalam kapal adalah Nicolai Rezanov, pengasas bersama Syarikat Rusia-Amerika, sebuah syarikat perdagangan bulu yang berpusat di Sitka. Rezanov membayangkan penyelesaian Rusia di muara sungai, tetapi tidak pernah terjadi. Pada waktu kapal Rezanov menunggu dengan tenang untuk keadaan tenang di bar, Lewis dan Clark berada di dekat pertemuan Willamette dan Columbia Rivers dalam perjalanan pulang ke timur mereka kira-kira 80 batu di hulu. Rezanov berlayar ke California.

Lewis dan Clark memerhatikan lebih banyak memancing ikan salmon dalam perjalanan pulang. Catatan jurnal Clark untuk 6 April 1806, ketika pesta itu lagi diadakan di Celilo Falls, menyatakan: “Kami memerhatikan banyak timbunan ikan yang masih belum tersentuh di kedua sisi sungai. Ini adalah kejayaan besar di seluruh negara ini. Sepuluh suku berbeza mengunjungi orang-orang itu dengan tujuan membeli ikan mereka. "Dan pada 19 April, juga di Celilo, Clark menulis:" Ada kegembiraan besar dengan penduduk asli malam tadi, sebagai akibat kedatangan salmon. Salah satu ikan itu ditangkap. Ini adalah berita baik bagi mereka. "

Sebulan kemudian, merenungkan potensi kawasan yang sekarang dikenal sebagai Dataran Tinggi Columbia, Lewis menulis, “. negara ini akan membentuk pemukiman yang luas, iklimnya tampak sangat ringan seperti garis lintang yang serupa di pantai Atlantik jika tidak lebih dari itu, dan tidak mungkin lebih bijak daripada sihat, ia memiliki udara kering yang baik. rumput dan banyak tumbuh-tumbuhan kini tinggi lutut. Saya tidak ragu-ragu tetapi bahawa wilayah negara ini jika diusahakan akan menghasilkan banyak artikel yang pada asasnya diperlukan untuk keselesaan dan kelangsungan hidup manusia beradab. "


Lewis dan Clark yang kembali ke perkampungan putih pertama di Missouri - SEJARAH

21 Mei 1804 - Berangkat dari Saint Charles

& quotSemua bahagian awal Hari mengatur pesta kami dan mendapatkan pelbagai artikel yang diperlukan untuk mereka di tempat ini - tetapkan setengah lulus tiga oClock di bawah tiga sorakan dari tuan-tuan di tebing dan terus menuju ke kepala Pulau (yang terletak di the Stbd Side) 3 batu Tidak lama selepas kami berangkat angin kencang dari WSW disertai dengan hujan lebat, yang berlangsung dengan selang waktu yang pendek sepanjang malam. & quot; Clark

& quotTunda selama satu jam untuk 4 lelaki Perancis yang mempunyai kebebasan untuk kembali untuk mengatur perniagaan yang mereka lupakan di Town, pada pukul 6 oClock kami meneruskannya, melewati beberapa ladang kecil di tebing, dan anak sungai besar yang dipanggil Call Bonom (bon homme) kem Kickapoos di sebelah St. Orang-orang India memberitahu saya Beberapa hari yang lalu bahawa mereka akan datang & memburu dan pada masa saya sampai di Kem mereka, mereka akan mempunyai beberapa persediaan untuk kami, kami berkhemah di Selekoh di Mo sebuah anak sungai kecil, tidak lama selepas kami datang juga orang India tiba dengan 4 Rusa sebagai hadiah, yang mana kami memberikan mereka dua qts wiski- & quot Clark

& quotrun pada balak di bawah air dan ditahan satu jam diteruskan. dibenci di bahagian Batu yang berujung di atas air, dipanggil oleh orang Perancis kedai makan * yang merupakan gua 40 yds. panjang dengan sungai 4 kaki Dalam & tingginya kira-kira 20 kaki, ini adalah tempat orang India & perancis membayar banyak nama, ditulis di atas batu. Berhenti kira-kira satu batu di atas untuk Kapten Lewis yang telah meyakinkan Clift yang terletak di Gua tersebut setinggi 300 kaki, tergantung di atas air, dan hampir jatuh dari Semenanjung menyelamatkan dirinya dengan bantuan Pisaunya. & Quot; Clark

kedai makan * - Tavern Rock terletak di Franklin County, Missouri dan mungkin mengambil nama dari penggunaannya sebagai tempat berehat bagi pelancong sungai.

Berangkat awal melewati Isd kecil di Midlle sungai, bertentangan dengan Ldb. Side memproyeksikan Batu sejauh 1/2 batu sejauh mana arus berjalan, tempat ini disebut Kawasan perlumbaan syaitan *, di atas ini Muncul dalam jumlah kecil Creek memanggil si kecil +, sebuah Pulau Pasir di Stbd Side, berlalu beberapa pulau & amp 2 anak sungai, di Stbd Side *** Pulau kecil di Ldb Side di atas, kami hampir kehilangan Perahu kami di Toeing. Dia memukul pasir (yang terus menerus berkeliaran) (& dikosongkan) Arus Mencuci Pasir dari bawahnya, Dia beroda & bersandar di tebing bawah sebanyak tiga kali, sebelum kami membawanya ke perairan Dalam. & quot; Clark

Kawasan perlumbaan syaitan * - Mungkin yang kemudian disebut Liffecue Rocks, di Franklin County tepat di atas kem 23 Mei. Sungai telah berubah arah selama bertahun-tahun.

Creek memanggil si kecil + - Mungkin Fiddle Creek, tepat di atas Liffecue Rocks

beberapa pulau & amp 2 anak sungai, di Stbd Side *** - Mungkin Sehrt Creek dan Bigelow Creek, tepat di atas Augusta sekarang di St Charles County, Missouri

& quotTetap awal Kursus Barat. Berkhemah di muara Sungai yang disebut Sungai Chauritte di atas a Perkampungan perancis kecil * dari 7 rumah dan seberapa banyak keluarga, Menetap di tempat ini untuk ditukarkan. untuk memburu & berdagang dengan orang India, di sini kami bertemu Tuan Louisell ** dia memberi kami maklumat yang baik beberapa surat *** dia memberitahu kami bahawa dia tidak melihat orang India di sungai di bawah Poncas. & quot; Clark

Perkampungan Perancis kecil * - LaCharette, di Charette Creek, di Warren County, pada tahun 1804 penempatan putih paling barat di Missouri. Peneroka Perancis dan Amerika telah datang ke sana sebelum tahun 1800, dan sebuah kubu kecil Sepanyol, San Juan del Misuri, didirikan sekitar tahun 1796. Dari kubu itu muncul nama alternatif yang digunakan oleh Patrick Gass, St. John. Daniel Boone pindah ke sana dari Boone's Settlement suatu ketika selepas tahun 1804 dia meninggal dan dikebumikan di sana, tetapi pada tahun 1845 jenazahnya dan jenazah isterinya dipindahkan ke Kentucky. Tapak kampung, berhampiran Marthasville sekarang, telah dihanyutkan oleh Missouri.

Tuan Louisell ** - Regis Loisel nampaknya lahir di Paroki L'Assomption, Montreal, dan datang ke St. Louis pada sekitar tahun 1793. Menjelang tahun 1796, dia telah menjalin kerjasama dengan Jacques Clamorgan, yang pada tahun 1798 menjadi Syarikat Missouri yang disusun semula. Setelah gabungan ini putus, dia menjalin perkongsian baru dengan Hugh Heney pada 6 Julai 1801. Tarikh di mana dia mendirikan kubu di Pulau Cedar tidak dapat dipastikan mungkin pada tahun 1800, atau mungkin dua tahun kemudian. Untuk jawatan itu, sekarang Lyman County, South Dakota, 22 September 1804. Loisel musim sejuk di sana bersama pasangannya, Pierre-Antoine Tabeau, pada tahun 1803-04. Setelah pertemuannya dengan Lewis dan Clark, dia membawa ke New Orleans salinan laporannya mengenai suku Sungai Missouri, yang dia kirimkan kepada Marquis of Casa Calvo, mantan gabenor Sepanyol di Louisiana. Yang terakhir mengirimkannya ke Madrid, dengan cadangan agar Loisel dijadikan agen India untuk menjalin persahabatan suku-suku untuk Sepanyol dan mencegah cita-cita Amerika di Barat. Loisel, bagaimanapun, meninggal di New Orleans pada Oktober 1804, pada usia tiga puluh satu.

beberapa surat *** - Mungkin surat pengenalan kepada beberapa rakan dagang Loisel, seperti Heney dan Tabeau, yang kedua-duanya akan bertemu kapten kemudian di Missouri.

& quot Berangkat setelah hujan lebat (George Drewyer & amp; John Sheilds, Dihantar oleh Tanah dengan dua kuda dengan arahan untuk meneruskan pada satu hari & memburu yang berikutnya) melewati beberapa pulau ke hari. berkhemah di sebuah Pulau di Sisi Starboard berhampiran hujung selatan Pulau Luter *& quot
Clark


Kandungan

Salah satu tujuan Thomas Jefferson adalah untuk mencari "komunikasi air yang paling langsung dan praktis di seluruh benua ini, untuk tujuan perdagangan." Dia juga memberikan kepentingan khusus untuk menyatakan kedaulatan AS atas tanah yang diduduki oleh banyak suku asli Amerika di sepanjang Sungai Missouri, dan mendapatkan gambaran yang tepat mengenai sumber daya dalam Pembelian Louisiana yang baru selesai. [3] [4] [5] [6] Ekspedisi memberikan sumbangan penting kepada sains, [7] tetapi penyelidikan saintifik bukanlah tujuan utama misi. [8]

Selama abad ke-19, rujukan ke Lewis dan Clark "hampir tidak muncul" dalam buku-buku sejarah, bahkan semasa Centennial Amerika Syarikat pada tahun 1876, dan ekspedisi itu dilupakan.[9] [10] Lewis dan Clark mula mendapat perhatian sekitar awal abad ke-20. Kedua-dua Pameran Pembelian Louisiana 1904 di St. Louis dan Pameran Centennial Lewis dan Clark 1905 di Portland, Oregon mempamerkan mereka sebagai perintis Amerika. Walau bagaimanapun, kisahnya tetap dangkal hingga pertengahan abad sebagai perayaan penaklukan AS dan pengembaraan peribadi, tetapi baru-baru ini ekspedisi telah diteliti dengan lebih mendalam. [9]

Pada tahun 2004, satu set jurnal ekspedisi yang lengkap dan boleh dipercayai disusun oleh Gary E. Moulton. [11] [12] [13] Pada tahun 2000-an, dua belas tahun ekspedisi ini meningkatkan lagi minat popular terhadap Lewis dan Clark. [10] Pada tahun 1984, tidak ada parti eksplorasi AS yang lebih terkenal, dan tidak ada pemimpin ekspedisi Amerika yang lebih dikenali dengan nama. [9]

Garis Masa

Garis masa merangkumi peristiwa utama yang berkaitan dengan ekspedisi, dari Januari 1803 hingga Januari 1807.

Selama bertahun-tahun, Thomas Jefferson membaca kisah-kisah mengenai usaha pelbagai penjelajah di perbatasan barat, dan akibatnya mempunyai minat lama untuk menjelajah lebih jauh di wilayah benua ini. Pada tahun 1780-an, ketika Menteri ke Perancis, Jefferson bertemu John Ledyard di Paris dan mereka membincangkan kemungkinan perjalanan ke Pasifik Barat Laut. [14] [15] Jefferson juga pernah membaca buku Kapten James Cook Pelayaran ke Laut Pasifik (London, 1784), catatan perjalanan ketiga Cook, dan Le Page du Pratz Sejarah Louisiana (London, 1763), semuanya mempengaruhi keputusannya untuk menghantar ekspedisi. Seperti Kapten Cook, dia ingin mencari jalan praktikal melalui Barat Laut ke pantai Pasifik. Alexander Mackenzie telah memetakan rute dalam pencariannya untuk Pasifik, menyusuri Sungai Mackenzie Kanada ke Lautan Artik pada tahun 1789. Mackenzie dan rombongannya adalah yang pertama menyeberangi Amerika di utara Mexico, mencapai pantai Pasifik di British Columbia pada tahun 1793 – a belasan tahun sebelum Lewis dan Clark. Akaun Mackenzie di Pelayaran dari Montreal (1801) memberitahu Jefferson tentang niat Britain untuk menetapkan kendali atas perdagangan bulu yang menguntungkan di Sungai Columbia dan meyakinkannya tentang pentingnya mengamankan wilayah itu secepat mungkin. [16] [17]

Dua tahun menjadi presidennya, Jefferson meminta Kongres untuk membiayai ekspedisi melalui wilayah Louisiana ke Lautan Pasifik. Dia tidak berusaha membuat rahsia ekspedisi Lewis dan Clark dari pegawai Sepanyol, Perancis, dan Britain, melainkan mengaku alasan yang berlainan untuk usaha itu. Dia menggunakan mesej rahsia untuk meminta dana kerana hubungan buruk dengan Parti Federalis pembangkang di Kongres. [18] [19] [20] [21] Kongres kemudiannya memperuntukkan $ 2,324 untuk bekalan dan makanan, peruntukannya ditinggalkan atas tuduhan Lewis. [22]

Pada tahun 1803, Jefferson menugaskan Corps of Discovery dan menamakan Kapten Tentera Meriwether Lewis sebagai pemimpinnya, yang kemudian mengundang William Clark untuk memimpin ekspedisi bersama dengannya. [23] Lewis menunjukkan keterampilan dan potensi yang luar biasa sebagai barisan depan, dan Jefferson berusaha untuk mempersiapkannya untuk perjalanan panjang ke depan ketika ekspedisi itu mendapat persetujuan dan dana. [24] [25] Jefferson menjelaskan pilihannya terhadap Lewis:

Mustahil untuk mencari watak yang mempunyai ilmu pengetahuan yang lengkap dalam bidang botani, sejarah semula jadi, mineralogi & astronomi, bergabung dengan keteguhan perlembagaan & watak, kehati-hatian, kebiasaan yang disesuaikan dengan hutan & keakraban dengan adab dan watak India, yang diperlukan untuk ini mengusahakan. Semua kelayakan terakhir yang dimiliki oleh Kapten Lewis. [26]

Pada tahun 1803, Jefferson mengirim Lewis ke Philadelphia untuk mempelajari penawar perubatan di bawah Benjamin Rush, seorang doktor dan kemanusiaan. Dia juga mengatur agar Lewis dididik lebih jauh oleh Andrew Ellicott, seorang ahli astronomi yang mengarahkannya dalam penggunaan sextant dan instrumen navigasi lain. [27] [28] Dari Benjamin Smith Barton, Lewis belajar bagaimana menggambarkan dan memelihara spesimen tumbuhan dan haiwan, dari penyempurnaan Robert Patterson dalam mengira garis lintang dan garis bujur, sementara Caspar Wistar menutupi fosil, dan mencari kemungkinan sisa-sisa hidup. [29] [30] Namun, Lewis tidak mengabaikan sains dan telah menunjukkan kemampuan belajar yang tinggi, terutama dengan Jefferson sebagai gurunya. Di Monticello, Jefferson memiliki perpustakaan yang sangat besar mengenai subjek geografi benua Amerika Utara, dan Lewis memiliki akses penuh ke sana. Dia menghabiskan masa berunding dengan peta dan buku dan berunding dengan Jefferson. [31]

Kapal keel yang digunakan untuk tahun pertama perjalanan dibina berhampiran Pittsburgh, Pennsylvania, pada musim panas tahun 1803 mengikut spesifikasi Lewis. Kapal siap pada 31 Ogos dan segera dimuatkan dengan peralatan dan peruntukan. Lewis dan anak buahnya berlayar petang itu, menyusuri Sungai Ohio untuk bertemu dengan Clark berhampiran Louisville, Kentucky pada Oktober 1803 di Air Terjun Ohio. [32] [33] Tujuan mereka adalah untuk meneroka wilayah luas yang diperolehi oleh Pembelian Louisiana dan untuk menjalin perdagangan dan kedaulatan AS ke atas penduduk asli Amerika di sepanjang Sungai Missouri. Jefferson juga ingin membuat tuntutan "penemuan" AS ke wilayah Pasifik Barat Laut dan Oregon dengan mendokumentasikan kehadiran Amerika di sana sebelum negara-negara Eropah dapat menuntut tanah tersebut. [5] [34] [35] [36] Menurut beberapa sejarawan, Jefferson memahami bahawa dia akan memiliki tuntutan pemilikan yang lebih baik untuk Pasifik Barat Laut jika pasukan mengumpulkan data saintifik mengenai haiwan dan tumbuhan. [37] [38] Namun, objektif utamanya berpusat di sekitar mencari jalan perairan ke pantai Pasifik dan perdagangan. Arahannya untuk ekspedisi tersebut menyatakan:

Objektif misi anda adalah untuk menerokai Sungai Missouri, & aliran asasnya, seperti, melalui jalan dan komunikasi dengan perairan lautan Pasifik, sama ada Columbia, Oregon, Colorado atau sungai lain yang mungkin menawarkan yang paling langsung & amp komunikasi air yang boleh dilaksanakan di seluruh benua ini untuk tujuan perdagangan. [39]

Pudina AS menyediakan pingat perak khas dengan potret Jefferson dan ditulis dengan pesan persahabatan dan kedamaian, yang disebut Indian Peace Medals. Askar-askar itu akan mengagihkannya kepada suku-suku yang mereka temui. Ekspedisi itu juga menyiapkan senjata canggih untuk mempamerkan kekuatan tentera mereka. Antaranya ialah senapang udara Girandoni berkaliber .46 berkaliber Austria, senapang berulang dengan majalah tubular 20 pusingan yang cukup kuat untuk membunuh seekor rusa. [40] [41] [42] Ekspedisi itu disiapkan dengan senjata api, pisau, peralatan pandai besi, dan peralatan kartografi. Mereka juga membawa bendera, bungkusan hadiah, ubat-ubatan, dan barang-barang lain yang mereka perlukan untuk perjalanan mereka. [40] [41] Laluan ekspedisi Lewis dan Clark membawa mereka ke Sungai Missouri ke hulu-hulu, kemudian menuju ke Laut Pasifik melalui Sungai Columbia, dan mungkin telah dipengaruhi oleh perjalanan Moncacht-Apé yang dikatakan di luar benua oleh laluan yang sama kira-kira satu abad sebelumnya. Jefferson memiliki salinan buku Le Page di perpustakaannya yang memperincikan jadual perjalanan Moncacht-Apé, dan Lewis membawa salinannya selama ekspedisi itu. Penerangan Le Page mengenai laluan Moncacht-Apé di seberang benua tidak menyebut keperluan untuk menyeberangi Pegunungan Rocky, dan mungkin sumber kepercayaan Lewis dan Clark yang salah bahawa mereka dapat dengan mudah membawa kapal dari hulu Missouri ke Columbia yang mengalir ke arah barat . [43]

Pemergian

The Corps of Discovery berlepas dari Camp Dubois (Camp Wood) pada jam 4 petang pada 14 Mei 1804. Di bawah arahan Clark, mereka mengembara ke Sungai Missouri dengan kapal keel dan dua pirogues ke St. Charles, Missouri di mana Lewis bergabung dengan mereka enam hari kemudian . Ekspedisi tersebut dijadualkan pada keesokan harinya, 21 Mei. [44] Walaupun akaunnya berbeza-beza, dipercayai bahawa Kor mempunyai 45 anggota, termasuk para perwira, anggota tentera, sukarelawan awam, dan budak Afrika-Amerika Clark, York. [45]

Dari St. Charles, ekspedisi itu mengikuti Missouri melalui apa yang sekarang Kansas City, Missouri, dan Omaha, Nebraska. Pada 20 Ogos 1804, Sarjan Charles Floyd meninggal dunia, nampaknya disebabkan oleh apendisitis akut. Dia adalah antara yang pertama mendaftar dengan Corps of Discovery dan satu-satunya anggota yang mati semasa ekspedisi itu. Dia dikuburkan di tebing di tepi sungai, yang sekarang dinamai namanya, [46] di kota Sioux, Iowa. Tapak penguburannya ditandai dengan tiang cedar yang tertera namanya dan hari kematiannya. 1 batu (2 km) di atas sungai, ekspedisi berkemah di sebuah sungai kecil yang mereka beri nama Floyd's River. [47] [48] [49] Selama minggu terakhir bulan Ogos, Lewis dan Clark sampai di pinggir Great Plains, sebuah tempat yang penuh dengan rusa, rusa, bison, dan berang-berang.

Ekspedisi Lewis dan Clark menjalin hubungan dengan dua lusin negara India, tanpa bantuannya ekspedisi itu akan mempertaruhkan kebuluran semasa musim sejuk yang teruk atau hilang harapan di kawasan pegunungan Rocky. [50]

Orang Amerika dan bangsa Lakota (yang disebut orang Amerika sebagai Sioux atau "Teton-wan Sioux") menghadapi masalah ketika mereka bertemu, dan ada kebimbangan kedua pihak mungkin akan bertengkar. Menurut Harry W. Fritz, "Semua pengembara Sungai Missouri sebelumnya telah memberi amaran mengenai suku yang kuat dan agresif ini, bertekad untuk menyekat perdagangan bebas di sungai. Sioux juga mengharapkan serangan balas dari orang India Omaha, ke selatan. serbuan Sioux baru-baru ini telah membunuh 75 lelaki Omaha, membakar 40 pondok, dan menangkap empat dozen tahanan. " [51] Ekspedisi itu mengadakan perbincangan dengan Lakota berhampiran pertemuan Missouri dan Bad Rivers di kawasan yang sekarang bernama Fort Pierre, South Dakota. [52]

Salah satu kuda mereka hilang, dan mereka percaya bahawa Sioux bertanggungjawab. Selepas itu, kedua-dua pihak bertemu dan ada perselisihan, dan pihak Sioux meminta lelaki-lelaki itu untuk tinggal atau memberikan lebih banyak hadiah sebagai ganti sebelum dibenarkan melintasi wilayah mereka. Mereka hampir bertempur beberapa kali, dan kedua-dua belah pihak akhirnya mundur dan ekspedisi itu berlanjutan ke wilayah Arikara. Clark menulis bahawa mereka [ penjelasan diperlukan ] "suka berperang" dan merupakan "penjahat paling jahat dari kaum buas". [53] [54] [55] [56]

Pada musim sejuk tahun 1804-05, pesta ini membina Fort Mandan, berhampiran Washburn sekarang, Dakota Utara. Tepat sebelum berangkat pada 7 April 1805, ekspedisi itu menghantar kapal keel kembali ke St. Louis dengan sampel spesimen, beberapa yang belum pernah dilihat sebelumnya di sebelah timur Mississippi. [57] Seorang ketua meminta Lewis dan Clark untuk menyediakan kapal untuk melintasi wilayah nasional mereka. Ketika ketegangan meningkat, Lewis dan Clark bersiap untuk bertarung, tetapi kedua-dua pihak jatuh pada akhirnya. Orang Amerika dengan cepat meneruskan perjalanan ke arah barat (hulu), dan berkemah untuk musim sejuk di wilayah negara Mandan.

Setelah ekspedisi mendirikan kem, orang-orang India yang berdekatan datang berkunjung dalam jumlah yang cukup banyak, ada yang tinggal sepanjang malam. Selama beberapa hari, Lewis dan Clark bertemu dalam majlis dengan ketua-ketua Mandan. Di sini mereka bertemu dengan perangkap bulu Perancis-Kanada bernama Toussaint Charbonneau, dan isterinya Shoshone muda Sacagawea. Charbonneau pada masa ini mula berfungsi sebagai penterjemah ekspedisi. Perdamaian terjalin antara ekspedisi dan ketua Mandan dengan perkongsian paip upacara Mandan. [58] Menjelang 25 April, Kapten Lewis menulis laporan kemajuannya mengenai kegiatan ekspedisi dan pemerhatian negara-negara Asli Amerika yang mereka temui hingga kini: Pandangan statistik negara-negara India yang mendiami Wilayah Louisiana, yang menguraikan nama-nama pelbagai suku, lokasi mereka, amalan perdagangan, dan laluan air yang digunakan, antara lain. Presiden Jefferson kemudian akan menyampaikan laporan ini kepada Kongres. [59]

Mereka mengikuti Missouri ke hulu-hulu, dan melewati Continental Divide di Lemhi Pass. Dengan sampan, mereka menuruni gunung di tepi Sungai Clearwater, Sungai Ular, dan Sungai Columbia, melewati Air Terjun Celilo, dan melewati apa yang sekarang Portland, Oregon, pada pertemuan Sungai Willamette dan Columbia. Lewis dan Clark menggunakan catatan dan peta William Robert Broughton pada tahun 1792 untuk mengarahkan diri ketika mereka sampai di Sungai Columbia yang lebih rendah. Melihat Gunung Hood dan stratovolcanos lain mengesahkan bahawa ekspedisi itu hampir sampai ke Lautan Pasifik. [60]

Lautan Pasifik

Ekspedisi itu melihat Laut Pasifik untuk pertama kalinya pada 7 November 1805, tiba dua minggu kemudian. [61] [62] Ekspedisi menghadapi musim sejuk pahit kedua yang berkemah di sebelah utara Sungai Columbia, di daerah yang dilanda ribut. [61] Kekurangan makanan adalah faktor utama. Rusa itu, sumber makanan utama parti, telah mundur dari tempat berhantu biasa mereka ke pergunungan, dan pesta itu sekarang terlalu miskin untuk membeli makanan yang mencukupi dari suku jiran. [63] Pada 24 November 1805, pihak tersebut memilih untuk memindahkan kem mereka ke sebelah selatan Sungai Columbia berhampiran Astoria moden, Oregon. Sacagawea, dan hamba Clark York, kedua-duanya diizinkan untuk berpartisipasi dalam pemungutan suara. [64]

Di sebelah selatan Sungai Columbia, 2 batu (3 km) di hulu di sebelah barat Sungai Netul (sekarang Sungai Lewis dan Clark), mereka membina Fort Clatsop. [61] Mereka melakukan ini bukan hanya untuk tempat perlindungan dan perlindungan, tetapi juga untuk secara resmi membangun kehadiran Amerika di sana, dengan bendera Amerika mengibarkan kubu. [54] [65] Semasa musim sejuk di Fort Clatsop, Lewis memberikan komitmen untuk menulis. Dia mengisi banyak halaman jurnal dengan pengetahuan berharga, kebanyakannya mengenai botani, kerana pertumbuhan dan hutan yang melimpah di bahagian benua itu. [66] Kesihatan lelaki juga menjadi masalah, dengan banyak yang menderita selesema dan selesema. [63]

Mengetahui bahawa peniaga bulu maritim kadang-kadang mengunjungi Sungai Columbia yang lebih rendah, Lewis dan Clark berulang kali bertanya kepada Chinook tempatan mengenai kapal dagang. Mereka mengetahui bahawa Kapten Samuel Hill telah berada di sana pada awal tahun 1805. Kesalahan komunikasi menyebabkan Clark mencatat nama sebagai "Haley". Captain Hill kembali pada bulan November 1805, dan berlabuh sekitar 10 batu (16 km) dari Fort Clatsop. Chinook memberitahu Hill mengenai Lewis dan Clark, tetapi tidak ada hubungan langsung yang dibuat. [67]

Perjalanan pulang

Lewis bertekad untuk tetap berada di kubu itu hingga 1 April, tetapi masih tidak sabar untuk berpindah secepat mungkin. Menjelang 22 Mac, cuaca ribut telah reda dan keesokan harinya, pada 23 Mac 1806, perjalanan pulang bermula. The Corps memulakan perjalanan pulang dengan menggunakan sampan untuk mendaki Sungai Columbia, dan kemudian dengan mengembara ke darat. [68] [69]

Sebelum pergi, Clark memberikan Chinook surat untuk diberikan kepada kapten kapal berikutnya untuk dikunjungi, yang merupakan Kapten Hill yang sama yang berada di dekatnya selama musim sejuk. Hill membawa surat itu ke Canton dan mengirimkannya kepada Thomas Jefferson, yang dengan itu menerimanya sebelum Lewis dan Clark kembali. [67]

Mereka menuju ke Camp Chopunnish [nota 1] di Idaho, di sepanjang tebing utara Sungai Clearwater, di mana para anggota ekspedisi mengumpulkan 65 ekor kuda sebagai persiapan untuk menyeberangi Pergunungan Bitterroot, yang terletak di antara Idaho moden dan Montana barat. Namun, jaraknya masih diliputi salju, yang mencegah ekspedisi membuat persimpangan. Pada 11 April, semasa Kor menunggu salji berkurang, anjing Lewis, Seaman, dicuri oleh penduduk asli Amerika, tetapi diambil sebentar lagi. Khawatir tindakan lain yang mungkin berlaku, Lewis memberi amaran kepada ketua itu bahawa tindakan lain yang salah atau nakal akan mengakibatkan kematian serta merta.

Pada 3 Julai, sebelum melintasi Continental Divide, Corps berpecah kepada dua pasukan sehingga Lewis dapat menjelajah Sungai Marias. Kumpulan empat Lewis bertemu dengan beberapa lelaki dari negara Blackfeet. Pada waktu malam, Blackfeet cuba mencuri senjata mereka. Dalam perjuangan itu, tentera membunuh dua lelaki Blackfeet. Lewis, George Drouillard, dan saudara Field melarikan diri lebih dari 100 batu (160 kilometer) dalam sehari sebelum mereka berkhemah lagi.

Sementara itu, Clark telah memasuki wilayah suku Crow. Pada malam hari, separuh daripada kuda Clark hilang, tetapi tidak ada seekor Gagak pun yang dapat dilihat. Lewis dan Clark tetap terpisah sehingga mereka sampai di persimpangan Sungai Yellowstone dan Missouri pada 11 Ogos. Ketika kumpulan itu bersatu kembali, salah seorang pemburu Clark, Pierre Cruzatte, mengira Lewis sebagai rusa dan melepaskan tembakan, sehingga mencederakan Lewis di paha. [70] Setelah bersama, Kor dapat pulang dengan cepat melalui Sungai Missouri. Mereka sampai di St. Louis pada 23 September 1806. [71]

Gangguan Sepanyol

Pada bulan Mac 1804, sebelum ekspedisi bermula pada bulan Mei, orang Sepanyol di New Mexico mengetahui dari Jenderal James Wilkinson [catatan 2] bahawa orang Amerika menceroboh wilayah yang dituntut oleh Sepanyol. Setelah ekspedisi Lewis dan Clark bermula pada bulan Mei, orang Sepanyol menghantar empat ekspedisi bersenjata 52 tentera, tentera upahan [ penjelasan lebih lanjut diperlukan ], dan Orang Asli Amerika pada 1 Ogos 1804 dari Santa Fe, New Mexico ke utara di bawah Pedro Vial dan José Jarvet untuk memintas Lewis dan Clark dan memenjarakan keseluruhan ekspedisi. Mereka sampai di perkampungan Pawnee di Sungai Platte di tengah Nebraska dan mengetahui bahawa ekspedisi itu sudah ada beberapa hari sebelumnya. Ekspedisi itu meliputi jarak 70 hingga 80 batu (110 hingga 130 km) sehari dan usaha Vial untuk memintas mereka tidak berjaya. [72] [73]

The Lewis and Clark Expedition memperoleh pemahaman tentang geografi Barat Laut dan menghasilkan peta tepat pertama kawasan itu. Dalam perjalanan itu, Lewis dan Clark menggambar sekitar 140 peta. Stephen Ambrose mengatakan ekspedisi "mengisi garis besar utama" kawasan itu. [74]

Ekspedisi ini mendokumentasikan sumber daya alam dan tanaman yang sebelumnya tidak diketahui oleh orang-orang Euro-Amerika, walaupun tidak bagi penduduk asli. [75] Lewis dan Clark adalah orang Amerika pertama yang menyeberangi Continental Divide, dan orang Amerika pertama yang melihat Yellowstone, memasuki Montana, dan menghasilkan gambaran rasmi mengenai wilayah-wilayah yang berlainan ini. [76] [77] Kunjungan mereka ke Pasifik Barat Laut, peta, dan proklamasi kedaulatan dengan pingat dan bendera adalah langkah undang-undang yang diperlukan untuk menuntut hak atas tanah setiap negara pribumi di bawah Doktrin Penemuan. [78]

Ekspedisi ini ditaja oleh American Philosophical Society (APS). [79] Lewis dan Clark menerima beberapa instruksi dalam bidang astronomi, botani, klimatologi, etnologi, geografi, meteorologi, mineralogi, ornitologi, dan zoologi. [80] Semasa ekspedisi, mereka melakukan kontak dengan lebih dari 70 suku Asli Amerika dan menggambarkan lebih dari 200 spesies tumbuhan dan haiwan baru. [81]

Jefferson telah mengekspedisi mengisytiharkan "kedaulatan" dan menunjukkan kekuatan ketenteraan mereka untuk memastikan suku asli akan tunduk kepada A.S., seperti yang dilakukan oleh penjajah Eropah di tempat lain. Setelah ekspedisi, peta yang dihasilkan memungkinkan penemuan dan penempatan wilayah yang luas ini pada tahun-tahun berikutnya. [82] [83]

Pada tahun 1807, Patrick Gass, seorang swasta di Angkatan Darat A.S., menerbitkan kisah perjalanan itu. Dia dinaikkan pangkat menjadi sarjan selama ekspedisi itu.[84] Paul Allen menyunting sejarah dua jilid ekspedisi Lewis dan Clark yang diterbitkan pada tahun 1814, di Philadelphia, tetapi tanpa menyebut pengarang sebenarnya, banker Nicholas Biddle. [85] [nota 3] Walaupun begitu, laporan lengkap itu tidak diumumkan sehingga baru-baru ini. [86] Edisi sah jurnal Lewis dan Clark yang paling awal terdapat di Perpustakaan Maureen dan Mike Mansfield di University of Montana.

Salah satu tujuan utama ekspedisi seperti yang diarahkan oleh Presiden Jefferson adalah menjadi misi pengawasan yang akan melaporkan kembali keberadaan, kekuatan ketenteraan, kehidupan, kegiatan, dan budaya dari berbagai suku asli Amerika yang mendiami wilayah yang baru diperoleh oleh Amerika Syarikat sebagai sebahagian daripada Pembelian Louisiana dan barat laut pada amnya. Ekspedisi ini adalah untuk membuat orang asli memahami bahawa tanah mereka sekarang menjadi milik Amerika Syarikat dan bahawa "bapa besar mereka" di Washington sekarang menjadi pemerintah mereka. [87] Ekspedisi itu menemui banyak bangsa dan suku asli di sepanjang jalan, banyak yang menawarkan bantuan mereka, memberikan ekspedisi itu pengetahuan mereka tentang padang gurun dan dengan memperoleh makanan. Ekspedisi ini mempunyai jurnal dan tinta kulit yang kosong untuk tujuan merakam pertemuan tersebut, serta untuk maklumat saintifik dan geologi. Mereka juga diberikan berbagai hadiah pingat, pita, jarum, cermin, dan artikel lain yang bertujuan untuk meredakan ketegangan ketika merundingkan jalan keluar mereka dengan berbagai ketua India yang akan mereka temui sepanjang perjalanan mereka. [88] [89] [90] [91]

Sebilangan besar suku mempunyai pengalaman bersahabat dengan pedagang bulu Britain dan Perancis dalam berbagai pertemuan terpencil di sepanjang Sungai Missouri dan Columbia, dan sebahagian besar ekspedisi itu tidak menghadapi permusuhan. Namun, terjadi konfrontasi yang tegang pada 25 September 1804 dengan suku Teton-Sioux (juga dikenal sebagai orang Lakota, salah satu dari tiga suku yang terdiri dari Bangsa Sioux Besar), di bawah ketua-ketua yang termasuk Black Buffalo dan Partisan. Ketua-ketua ini menghadapi ekspedisi tersebut dan meminta penghormatan dari ekspedisi itu kerana mereka melewati sungai. [88] [89] [90] [91] Tujuh suku asli yang terdiri daripada orang-orang Lakota menguasai kerajaan pedalaman yang luas dan mengharapkan hadiah dari orang asing yang ingin menavigasi sungai mereka atau melewati tanah mereka. [92] Menurut Harry W. Fritz, "Semua pengembara Sungai Missouri sebelumnya telah memberi amaran tentang suku yang kuat dan agresif ini, bertekad untuk menyekat perdagangan bebas di sungai. Sioux juga mengharapkan serangan balas dari orang India Omaha, ke selatan. Serangan Sioux baru-baru ini telah membunuh 75 lelaki Omaha, membakar 40 pondok, dan menangkap empat dozen tahanan. " [93]

Kapten Lewis melakukan kesalahan pertamanya dengan memberikan hadiah kepada ketua Sioux terlebih dahulu, yang menghina dan membuat marah ketua Partisan. Komunikasi sukar dilakukan, kerana satu-satunya jurubahasa ekspedisi bahasa Sioux adalah Pierre Dorion yang tinggal di belakang dengan pihak lain dan juga terlibat dengan urusan diplomatik dengan suku lain. Akibatnya, kedua-dua ketua ditawarkan beberapa hadiah, tetapi tidak ada yang berpuas hati dan mereka menginginkan hadiah untuk pahlawan dan suku mereka. Pada ketika itu, beberapa pahlawan dari suku Partisan memegang perahu mereka dan salah satu dayung. Lewis mengambil sikap tegas, memerintahkan kekuatan dan menunjukkan senjata, Kapten Clark mengacungkan pedangnya dan mengancam pembalasan ganas. Tepat sebelum keadaan meletus dengan konfrontasi yang ganas, Black Buffalo memerintahkan para pejuangnya untuk mundur. [88] [89] [90] [91]

Para kapten dapat merundingkan perjalanan mereka tanpa insiden lebih lanjut dengan bantuan hadiah yang lebih baik dan sebotol wiski. Selama dua hari berikutnya, ekspedisi membuat kem tidak jauh dari suku Black Buffalo. Kejadian serupa berlaku ketika mereka cuba pergi, tetapi masalah dihindari dengan hadiah tembakau. [88] [89] [90] [91]

Pemerhatian

Ketika ekspedisi itu menemui berbagai suku penduduk asli Amerika selama perjalanan mereka, mereka memerhatikan dan mencatat maklumat mengenai gaya hidup, adat istiadat dan kod sosial yang mereka jalani, seperti yang diarahkan oleh Presiden Jefferson. Mengikut standard barat, cara hidup Orang Asli Amerika kelihatan keras dan tidak memaafkan seperti yang disaksikan oleh anggota ekspedisi tersebut. Setelah banyak perjumpaan dan berkhemah berdekatan dengan negara-negara Asli Amerika untuk jangka masa yang panjang selama bulan-bulan musim sejuk, mereka segera belajar secara langsung mengenai adat dan pesanan sosial mereka.

Salah satu adat utama yang membezakan budaya Orang Asli Amerika dari budaya Barat adalah bahawa kebiasaan bagi lelaki untuk mengambil dua atau lebih isteri jika mereka dapat memberi nafkah dan sering mengambil isteri atau isteri yang menjadi anggota keluarga terdekat. cth. lelaki di suku Minnetaree [catatan 4] dan suku Mandan sering mengambil adik perempuan sebagai isteri. Kesucian di kalangan wanita tidak dipandang tinggi. Anak perempuan bayi sering dijual oleh ayah kepada lelaki yang sudah dewasa, biasanya untuk kuda atau keldai. [ rujukan diperlukan ]

Mereka mengetahui bahawa wanita di negara-negara Sioux sering ditukar dengan kuda atau persediaan lain, namun ini tidak dilakukan di kalangan bangsa Shoshone yang menganggap wanita mereka lebih tinggi. [94] Mereka menyaksikan bahawa banyak negara-negara Asli Amerika selalu berperang dengan suku-suku lain, terutama Sioux, yang, walaupun tetap bersikap ramah dengan para pedagang bulu putih, dengan bangga membanggakan dan membenarkan penghancuran yang hampir lengkap pada zaman dulu. Bangsa Cahokia, bersama dengan suku Missouris, Illinois, Kaskaskia, dan Piorias yang tinggal di sekitar kawasan desa yang berdekatan dengan sungai Mississippi dan Missouri atas. [95]

Sacagawea

Pada 11 Februari 1805, beberapa minggu setelah kontak pertamanya dengan ekspedisi itu, Sacagawea menjalani persalinan yang lambat dan menyakitkan, jadi orang Perancis Charbonneau menyarankan agar dia diberi ramuan ular ular untuk membantu pengirimannya. Lewis kebetulan mengunyah ular dengannya. Tidak lama selepas memberikan ramuan, dia melahirkan anak lelaki yang sihat yang diberi nama Jean Baptiste Charbonneau. [96] [97]

Ketika ekspedisi itu sampai di Sungai Marias, pada 16 Jun 1805, Sacagawea jatuh sakit. Dia dapat mencari kelegaan dengan meminum air mineral dari mata air belerang yang masuk ke sungai. [98]

Walaupun dia sering dibahas dalam kesusasteraan, banyak maklumat itu berlebihan atau fiksyen. Para sarjana mengatakan bahawa dia memang memperhatikan beberapa ciri geografi, tetapi "Sacagawea. Bukan panduan untuk Ekspedisi, dia penting bagi mereka sebagai jurubahasa dan dengan cara lain." [99] Pemandangan seorang wanita dan anaknya yang masih kecil pasti meyakinkan beberapa negara pribumi, dan dia memainkan peranan penting dalam hubungan diplomatik dengan berbicara dengan ketua, meredakan ketegangan, dan memberikan kesan misi damai. [100] [101]

Dalam tulisannya, Meriwether Lewis menyampaikan pandangan yang agak negatif terhadapnya, walaupun Clark lebih menghormati dia, dan memberikan sokongan kepada anak-anaknya pada tahun-tahun berikutnya. Dalam jurnal itu, mereka menggunakan istilah "squar" dan "savages" untuk merujuk kepada Sacagawea dan penduduk asli lain. [102]

Korps memenuhi objektif mereka untuk mencapai Pasifik, memetakan dan membuktikan kehadiran mereka untuk tuntutan hukum ke tanah tersebut. Mereka menjalin hubungan diplomatik dan perdagangan dengan sekurang-kurangnya dua lusin negara orang asli. Mereka tidak menemui jalan air berterusan ke Samudera Pasifik [103] tetapi terletak jalan setapak India yang mengarah dari hujung atas Sungai Missouri ke Sungai Columbia yang mengalir ke Lautan Pasifik. [104] Mereka memperoleh maklumat mengenai habitat semula jadi, flora dan fauna, membawa kembali berbagai spesimen tumbuhan, benih dan mineral. Mereka memetakan topografi tanah, menentukan lokasi pegunungan, sungai dan banyak suku asli Amerika semasa perjalanan mereka. Mereka juga belajar dan mencatat banyak tentang bahasa dan adat istiadat suku India yang mereka temui, dan membawa kembali banyak artifak mereka, termasuk busur, pakaian dan jubah upacara. [105]

Dua bulan berlalu setelah ekspedisi berakhir sebelum Jefferson membuat pernyataan awam pertamanya kepada Kongres dan yang lain, memberikan ringkasan satu ayat mengenai kejayaan ekspedisi itu sebelum masuk ke pembenaran untuk perbelanjaan yang terlibat. Sepanjang perjalanan mereka, mereka memperoleh pengetahuan mengenai banyak suku penduduk asli Amerika yang hingga kini tidak diketahui bahawa mereka memberitahu diri mereka mengenai perdagangan yang mungkin dilakukan dengan mereka, saluran dan kedudukan terbaik untuknya, dan mereka dapat memberikan dengan tepat geografi garis yang mereka lalui. Di timur, penemuan botani dan zoologi menarik minat kuat Persatuan Falsafah Amerika yang meminta spesimen, pelbagai artifak yang diperdagangkan dengan Orang Asli Amerika, dan laporan mengenai tumbuhan dan hidupan liar bersama dengan pelbagai biji yang diperoleh. Jefferson menggunakan biji dari "Missouri hominy corn" bersama sejumlah biji lain yang tidak dikenali untuk ditanam di Monticello yang dia tanam dan pelajari. Dia kemudian melaporkan mengenai "jagung India" yang dia tumbuh sebagai sumber makanan "sangat baik". [106] Ekspedisi ini membantu mewujudkan kehadiran A.S. di wilayah yang baru diperoleh dan seterusnya dan membuka pintu untuk penerokaan, perdagangan dan penemuan saintifik lebih lanjut. [107]

Lewis dan Clark kembali dari ekspedisi mereka, membawa bersama Ketua Mandi Amerika Asli Shehaka dari Upper Missouri untuk mengunjungi "Bapa Besar" di Washington. Selepas lawatan Ketua Shehaka, ia memerlukan banyak percubaan dan ekspedisi ketenteraan untuk mengembalikan Shehaka ke negaranya dengan selamat.

Pada tahun 1970-an, kerajaan pusat memperingati perkemahan perhimpunan musim sejuk, Camp Dubois, sebagai permulaan penemuan perjalanan Lewis dan Clark dan pada tahun 2019 ia mengiktiraf Pittsburgh, Pennsylvania sebagai permulaan ekspedisi. [108]

Sejak ekspedisi itu, Lewis dan Clark telah diperingati dan diberi penghormatan selama bertahun-tahun dengan pelbagai duit syiling, mata wang, dan perangko peringatan, serta sejumlah kapasiti lain.

Lewis dan Clark Expedition, 2004
Kiriman pos A.S. untuk ulang tahun ke-200 memperingati ulang tahun Ekspedisi ke-200

Ekspedisi Lewis dan Clark
Terbitan ulang tahun ke-150, 1954

Lewis & Clark diberi penghormatan (bersama dengan bison Amerika) pada Seri Tender 1901 $ 10 Tender


Kandungan

Orang-orang Mandan tahu tentang katarak dan memanggilnya dengan nama deskriptif (tetapi tidak formal): Minni-Soze-Tanka-Kun-Ya, [9] atau "kejatuhan besar." [10] [11] The South Piegan Blackfeet, bagaimanapun, memiliki nama formal untuk Rainbow Falls dan menyebutnya "Napa's Snarling." [12] [13] Tidak ada catatan mengenai nama penduduk asli Amerika untuk mana-mana empat air terjun yang lain.

Empat dari lima air terjun diberi nama pada tahun 1805 oleh penjelajah Amerika Meriwether Lewis dan William Clark. [2] [14] Kedua-dua Lewis dan Clark menamakan Crooked Falls dalam jurnal mereka. [2] Clark menamakan tiga dari air terjun yang tersisa di peta: "Great Falls" (yang mengekalkan namanya hingga hari ini), [15] "Beautiful Cascade" (sekarang disebut Rainbow Falls), dan "Upper Pitch" (kini dikenali sebagai Black Eagle Falls). [2] [10] "Beautiful Cascade" diubah namanya menjadi "Rainbow Falls" pada tahun 1872 oleh Thomas B. Rogers, seorang jurutera dengan Great Northern Railway. [2] [10] Colter Falls menerima namanya dari Paris Gibson, untuk menghormati John Colter (anggota Ekspedisi Lewis dan Clark). [2] [10] Black Eagle Falls dinamai elang hitam yang membangun sarang di pohon cottonwood di sebuah pulau di tengah-tengah air terjun. [10] [12] [16] Tidak jelas bila air terjun kehilangan nama asalnya "Upper Pitch," tetapi mereka telah memperoleh nama moden mereka sekurang-kurangnya pada tahun 1877. [17]

Sungai Missouri terletak di atas Great Falls Tectonic Zone, zon geser antara benua antara dua wilayah geologi batuan bawah tanah pada zaman Archean yang merupakan sebahagian daripada benua Amerika Utara, provinsi Hearne dan provinsi Wyoming. [18] Kira-kira 1.5 juta tahun yang lalu, Sungai Missouri, Sungai Yellowstone dan Sungai Musselshell semuanya mengalir ke utara ke sebuah tasik terminal. [19] [20] Selama tempoh glasial terakhir, lapisan es Laurentide dan Cordilleran mendorong tasik dan sungai ini ke arah selatan. [19] [21] Antara 15,000 dan 11,000 BCE, Lembaran Ais Laurentide menyekat Sungai Missouri dan mencipta Glacial Lake Great Falls. [21] [22] [23] Kira-kira 13.000 SM, ketika glasier mundur, Glacial Lake Great Falls mengosongkan bencana banjir besar di tasik glasier. [23] Jalan Sungai Missouri yang sekarang pada dasarnya menandakan sempadan selatan Lembaran Es Laurentide. [24] Sungai Missouri, Yellowstone dan Musselshell mengalir ke arah timur mengelilingi jisim glasial, akhirnya menetap di jalur mereka sekarang. [19] Ketika ais mundur, air leleh mengalir melalui Pergunungan Highwood dan terhakis sepanjang 500 mil (150 m) Shonkin Sag sepanjang batu — salah satu saluran air meleleh prasejarah yang paling terkenal di dunia. [25]

Great Falls sendiri terbentuk pada garis jatuh yang tidak sesuai di Great Falls Tectonic Zone. [26] Sungai Missouri menetap di ngarai batuan dasar yang terletak di bawah tanah liat yang diletakkan oleh Glacial Lake Great Falls. [27] [28] Jalan Missouri di dalam dan sekitar Great Falls telah berubah sangat sedikit sejak itu, berbanding dengan daerah sungai yang lebih rendah di tanah moraine yang membentuk sebahagian besar Great Plains atas. [29]

Air Terjun Besar Sungai Missouri terbentuk kerana Missouri mengalir di sepanjang Formasi Kootenai, batu pasir yang kebanyakannya bukan laut yang ditumpangkan oleh sungai, glasier, dan tasik pada masa lalu. [27] [30] Sebilangan Formasi Kootenai adalah laut, namun, diletakkan di laut dangkal. [31] Sungai ini memakan batu pasir nonmarin yang lebih lembut, dengan batu yang lebih keras membentuk air terjun itu sendiri. Hingga relatif baru-baru ini (dalam waktu geologi) Sungai Missouri di kawasan itu memiliki saluran yang lebih luas, [32] tetapi sekarang telah memasuki jalannya yang sekarang, di mana ia akan terus memotong batu pasir dengan lebih dalam.

Penduduk awal Edit

Manusia pertama yang melihat Great Falls adalah orang Paleo-India yang berhijrah ke kawasan itu antara 9,500 dan 8,270 SM. [23] [33] Penduduk terawal di Amerika Utara memasuki Montana di sebelah timur Continental Divide antara lapisan ais Cordilleran dan Laurentide. [34] Namun, kawasan ini hanya tinggal sedikit. [35] Orang-orang Salish India sering memburu bison di kawasan itu secara bermusim, tetapi tidak ada penempatan tetap yang terdapat berhampiran Great Falls sejak zaman prasejarah. [35] Sekitar tahun 1600, Piegan Blackfoot Indian, yang berhijrah ke barat, memasuki kawasan itu, mendorong Salish kembali ke Rocky Mountains dan menuntut kawasan itu sebagai milik mereka. [35] Air Terjun Besar Missouri tetap berada di wilayah kesukuan Blackfeet sehingga orang Amerika menuntut wilayah tersebut pada tahun 1803. [12] [36]

Walaupun penemuan Great Falls oleh penduduk asli Amerika tidak direkodkan, South Piegan Blackfeet telah berkenalan dengan Great Falls pada akhir abad ke-18, [12] dan berita mengenai katarak telah tersebar di kalangan penduduk asli di timur hingga ke tengah Utara Dakota. [9]

Lewis dan Clark Edit

Amerika Syarikat membeli kawasan di sekitar Great Falls of the Missouri dari Perancis (yang menuntut kawasan itu walaupun terdapat penduduk asli Amerika) pada tahun 1803, sebagai sebahagian daripada Pembelian Louisiana. [36] Thomas Jefferson, ketika itu Presiden Amerika Syarikat, telah lama ingin menghantar ekspedisi ke kawasan itu. [37] Jefferson meminta dan memenangkan izin dan pembiayaan untuk ekspedisi dari Kongres pada Januari 1803. [37] Pada 14 Mei 1804, Ekspedisi Lewis dan Clark berangkat dari St. Louis, Missouri untuk memetakan jalan Sungai Missouri untuk menentukan sama ada laluan sungai ke Samudera Pasifik ada yang meneliti suku, botani, geologi, medan dan hidupan liar di rantau ini dan menilai sama ada pemburu dan perangkap Kanada Britain dan Perancis di kawasan itu menimbulkan cabaran bagi penguasaan Amerika ke atas wilayah tersebut. [37] Pemimpin ekspedisi Meriwether Lewis dan William Clark pertama kali mengetahui tentang "kejatuhan besar" dari orang-orang India Mandan ketika musim sejuk di Fort Mandan dari 2 November 1804, hingga 7 April 1805. [37]

Ekspedisi Lewis dan Clark mencapai Great Falls pada 13 Jun 1805. [37] Meriwether Lewis adalah orang Putih pertama yang melihat air terjun. [7] Lewis menggambarkan perjumpaan dalam petikan buku harian ekspedisi yang terkenal sekarang: [38]

. telingaku disambut dengan suara air yang senang dan turun sedikit, aku melihat semburan di atas dataran seperti tiang asap yang akan sering hilang lagi dalam sekejap menyebabkan aku menganggap angin yang bertiup cukup kuat dari SW tetapi saya tidak melepaskan arah saya ke tahap ini yang segera mulai membuat raungan terlalu hebat untuk disalah anggap sebagai penyebab kekurangan air terjun besar di Missouri. . Saya bergegas menuruni bukit yang tingginya sekitar 200 kaki dan sukar dilalui, untuk melihat pemandangan indah ini. . tepat di lata sungai sekitar 300 yds. seluas sembilan puluh atau seratus ela ini seterusnya Lard. gertak adalah lembaran air yang rata yang jatuh di tebing sekurang-kurangnya lapan puluh kaki, bahagian selebihnya kira-kira 200 ela di sebelah kanan saya membentuk pemandangan paling indah yang pernah saya lihat, ketinggian musim gugur adalah sama dengan yang lain tetapi tidak teratur dan batu yang diproyeksikan di bawahnya menerima air di lorongnya ke bawah dan membakarnya menjadi busa putih sempurna yang menganggap seribu bentuk dalam seketika kadang-kadang terbang dalam jet busa berkilauan hingga ketinggian lima belas atau dua puluh kaki dan hampir tidak terbentuk sebelum besar badan yang dipukul dengan air yang dipukul dan berbuih yang sama dilemparkan ke atas dan menyembunyikannya. ringkasnya batu-batu itu nampaknya paling senang dipasang untuk menghadirkan selembar terpukul paling putih sepanjang 200 ela dan kira-kira 80 kaki tegak lurus. air setelah turun menyerang mogok yang disebut sebelumnya atau di mana saya berdiri dan seolah-olah berkumandang dan disambut oleh pengawal yang lebih lesu mereka berperanan dan membengkak menjadi setengah bilah tinggi yang terbentuk yang naik dan kembali hilang dalam sekelip mata. butiran batu ini mempertahankan dasar kecil seluas kira-kira tiga hektar yang dipelbagaikan dan dilorek dengan senang hati dengan beberapa pokok kayu kapas di hujung bawahnya terdapat kebun yang sangat tebal dari jenis pokok yang sama kecil, di dalam kayu ini terdapat adalah beberapa pondok India yang terbuat dari kayu. . Dari pantulan cahaya matahari pada semburan atau kabut yang muncul dari air terjun ini terdapat pelangi yang indah yang tidak menambah sedikit keindahan seneri megah ini.setelah mengutarakan diskripsi yang tidak sempurna ini, saya sekali lagi melihat air terjun dan sangat jijik dengan idea yang tidak sempurna yang disampaikannya mengenai pemandangan sehingga saya bertekad untuk menarik pena saya dan memulakannya, tetapi kemudian saya mencerminkan bahawa saya mungkin tidak akan berjaya lebih baik daripada menulis kesan pertama dari pikiran yang saya harapkan untuk pensil Salvator Rosa atau pena Thompson, agar saya dapat memberikan kepada dunia yang tercerahkan beberapa idea hanya tentang objek agung yang sangat megah dan megah ini, yang berasal dari permulaan masa disembunyikan dari pandangan lelaki beradab tetapi ini sia-sia dan sia-sia. Saya sangat menyesal kerana saya tidak membawa kelim kabut dengan bantuan yang saya harapkan dapat dilakukan dengan lebih baik tetapi sayangnya ini juga tidak dapat dicapai oleh saya, oleh itu dengan bantuan pen saya hanya berusaha untuk mengesan beberapa ciri-ciri yang lebih kuat dari ini dilihat dengan bantuan dan ingatan saya yang dibantu oleh sebilangan pensil yang mampu saya harap saya masih dapat memberikan kepada dunia idea samar tentang objek yang pada masa ini memenuhi saya dengan keseronokan dan kehairanan, dan yang manakah baik saya akan yakin untuk menduduki tempat kedua tetapi satu di dunia yang dikenali. . [39]

Air terjun yang dilihat Lewis adalah yang paling rendah dari lima jatuh, Great Falls. [2] [40] Menjelajahi keesokan harinya, Lewis menemui Crooked Falls, Rainbow Falls, Colter Falls, dan Black Eagle Falls. [2] [40] Pada air terjun terakhir, Lewis melihat pemandangan yang menakjubkan: [38]

Saya tiba di katarak 26 kaki yang lain. . di bawah musim gugur ini pada jarak yang agak jauh, sebuah sarang Pulau kecil yang indah terletak di sekitar sungai. Di Pulau ini di atas pohon Cottonwood, seekor Elang telah meletakkan sarangnya di tempat yang lebih tidak dapat diakses. Saya percaya bahawa dia tidak dapat dijumpai kerana manusia dan binatang tidak berani melewati jurang yang memisahkan wilayah kecilnya dari pantai. air juga pecah sedemikian rupa sehingga turun di atas padang ini sehingga kabus atau sprey naik ke ketinggian yang cukup tinggi. kejatuhan ini tentunya adalah yang paling hebat yang pernah saya lakukan kecuali dua yang saya nyatakan di bawah. ini adalah katarak yang lebih besar dan objek menarik yang lebih mulia daripada air terjun Potomac atau Soolkiln & ampc yang dikalibrasi. [41]

Mendaki bukit berhampiran Black Eagle Falls (mungkin di mana bandar Black Eagle hari ini), Lewis melihat bahawa katarak berakhir dan sungai besar lain bergabung dengan Missouri kira-kira dua setengah batu lebih jauh ke hulu. [37] Walaupun sudah sangat lewat, Lewis bergegas ke depan untuk melihat sungai ini dan diserang oleh beruang grizzly. [37] Dia berlari lebih dari 80 ela dan meluncurkan dirinya ke Sungai Missouri, dan untungnya beruang itu tidak mengikutinya. [2] [37] Ekspedisi Lewis dan Clark terpaksa berpindah di sekitar Great Falls, tugas berat yang memakan masa hampir sebulan. [37]

York, budak Afrika Amerika yang dimiliki oleh William Clark dan yang telah berpartisipasi dalam Ekspedisi, adalah orang Amerika kulit hitam pertama yang melihat Great Falls. [42]

Ekspedisi Lewis dan Clark membuat sejumlah penemuan berhampiran Great Falls. Pada 13 Jun, Silas Goodrich [43] menangkap banyak trout tenggorokan Westslope di air terjun, pertama kali sesiapa dalam ekspedisi melihat ikan ini, dan beberapa sampel diawetkan yang merupakan spesimen jenis ikan. [44] [45] Trout itu kemudian diberi nama saintifik Oncorhynchus clarki lewisi sebagai penghormatan kepada para pemimpin ekspedisi. [43] [44] [45] Tenggorokan Westslope kini menjadi "ikan rasmi negara" Montana. [45] Penjelajah juga mengumpulkan sampel pertama primrose petang gumbo [46] dan taman padang rumput barat di Great Falls. [47]

Pada 18 Jun, ketika mengingatkan semula siri jatuhan di sisi selatan Sungai Missouri dengan sekelompok lima yang lain, William Clark menemui Giant Springs, yang menurutnya tepat sebagai musim bunga terbesar di dunia. [26] [48] [49] Dia adalah orang kulit putih pertama yang melihat mata air, dan orang kulit putih pertama yang melihat air terjun dari sisi selatan Missouri. [2]

Meriwether Lewis meninjau semula Air Terjun Besar pada 11 Julai 1806, ketika Corps of Discovery kembali ke timur. Lewis dan sembilan lelaki berhenti di Great Falls dengan tujuan menjelajah Sungai Marias dan menemui sumbernya. Tetapi pada waktu malam, orang India mencuri separuh daripada 17 kuda pesta, memaksa tiga lelaki itu untuk tinggal di belakang. [48]

Berikutan jalan pulang Lewis dan Clark pada tahun 1805/06, tidak ada catatan mengenai orang kulit putih yang mengunjungi Great Falls of the Missouri sehingga penjelajah dan perangkap Jim Bridger menjangkau mereka pada tahun 1822. [12] Orang-orang kulit putih seterusnya mengunjungi Great Falls ketika Bridger dan Mejar Andrew Henry mengetuai ekspedisi perdagangan bulu di sana pada bulan April 1823 (dan diserang oleh Blackfeet Indian semasa berkhemah di lokasi tersebut). [50] Penjelajah Britain Alexander Ross terperangkap di Great Falls pada tahun 1824. [51] Pada tahun 1838, ekspedisi pemetaan yang dihantar oleh kerajaan persekutuan A.S. dan dibimbing oleh Bridger menghabiskan empat tahun di kawasan itu. [12] Margaret Harkness Woodman menjadi wanita kulit putih pertama yang melihat Air Terjun Besar pada tahun 1862. [52]

Petempatan kekal pertama berhampiran Great Falls adalah Fort Benton, yang didirikan pada tahun 1846 sekitar 40 batu (64 km) di hilir dari Great Falls. [53] Air Terjun Besar menandakan had bahagian yang dapat dilayari di Sungai Missouri, [54] dan kapal uap pertama tiba di air terjun pada tahun 1859. [53] Pada tahun 1860, Jalan Mullan menghubungkan Benteng Benton dengan Benteng Walla Walla di Wilayah Washington. [12] [55]

Secara politik, Air Terjun Besar Sungai Missouri melewati banyak tangan pada abad ke-19. Itu adalah bahagian perbatasan yang tidak diperbadankan hingga 30 Mei 1854, ketika Kongres menubuhkan Wilayah Nebraska. [56] Serangan India terhadap penjelajah dan peneroka kulit putih menurun dengan ketara setelah Isaac Stevens merundingkan Perjanjian Hellgate pada tahun 1855, dan penempatan orang kulit putih di kawasan itu mula berlaku. [12] Pada 2 Mac 1861, ia menjadi sebahagian daripada Wilayah Dakota. [57] Air Terjun Besar digabungkan ke Wilayah Idaho pada 4 Mac 1863, [58] dan kemudian ke Wilayah Montana pada 28 Mei 1864. [35] Ia menjadi sebahagian daripada negara Montana setelah wilayah itu masuk ke kenegaraan pada 8 November 1889. [35]

Air Terjun Besar Sungai Missouri menjadi lokasi penempatan tetap pada tahun 1883. Ahli perniagaan Paris Gibson mengunjungi Great Falls pada tahun 1880, dan sangat terkesan dengan kemungkinan untuk membina sebuah bandar industri utama berhampiran air terjun dengan kuasa yang disediakan oleh hidroelektrik. [59] [60] [61] [62] Dia kembali pada tahun 1883 dengan juru ukur dan memasang sebuah kota (untuk dinamakan Great Falls) di sebelah selatan sungai. [12] [59] [60] Warganegara pertama di bandar ini, Silas Beachley, tiba akhir tahun itu. [12] Dengan pelaburan dari pemilik kereta api James J. Hill dan Helena pengusaha CA Broadwater, rumah, sebuah kedai, dan kilang tepung didirikan pada tahun 1884. [12] [59] [60] [61] [62] Sebuah kilang penanaman , halaman kayu, bank, sekolah, dan surat khabar didirikan pada tahun 1885. [59] [62] Menjelang tahun 1887, bandar ini mempunyai 1.200 orang, dan pada bulan Oktober tahun itu Kereta Api Utara Besar tiba di bandar. [59] [61] [62] Great Falls, Montana, ditubuhkan pada 28 November 1888, Black Eagle Dam dibina pada tahun 1890, dan pada tahun 1912 Rainbow Dam dan Volta Dam (sekarang Ryan Dam) semuanya beroperasi. [12] [59] [62]

Bandar Great Falls, Montana, memperoleh namanya dari air terjun. [63] Bandar kecil Black Eagle, Montana, memperoleh namanya dari Black Eagle Falls, [12] dan Cascade County (di mana keduanya terletak) dinamakan katarak dan jeram yang membentuk air terjun. [64]

Suntingan Empangan

Hanya salah satu air terjun yang merangkumi Air Terjun Besar Sungai Missouri, Air Terjun Bengkok, yang wujud dalam keadaan semula jadi hari ini. Empangan yang dibina di atas air terjun bermula pada tahun 1880-an telah banyak berubah dan bahkan menenggelamkan lima air terjun. Black Eagle Dam dibina pada tahun 1890, dan separuh dari Black Eagle Falls kini terendam di takungan di belakang empangan. [12] Struktur ini merupakan empangan hidroelektrik pertama yang dibina di negeri ini. [65]

Rainbow Falls dibendung pada tahun 1910 ketika Rainbow Dam dibina. [12] [48] [65] Takungan di belakang empangan itu menenggelamkan Colter Falls. [12] [48]

Volta Dam dibina di atas Great Falls pada tahun 1915, dan kemudian menamakan semula Ryan Dam pada tahun 1940 untuk menghormati John D. Ryan, presiden dan pengasas Montana Power Company. [12] [66]

The Great Falls Portage, Daerah Landmark Bersejarah Nasional yang ditetapkan pada tahun 1966, memperingati laluan di mana Lewis dan Clark melewati air terjun. Kawasan bertanda, termasuk kem ekspedisi di kedua-dua hujung portage, terletak jauh di atas dan di bawah siri jatuh. [67] [68] Air Terjun Besar juga merupakan sebahagian daripada Jalan Bersejarah Nasional Lewis dan Clark, yang ditubuhkan oleh Kongres pada tahun 1978. [69]

Pusat Penafsiran Jejak Bersejarah Nasional Lewis dan Clark dibina pada tahun 1998 di tebing yang menghadap ke Sungai Missouri berhampiran Air Terjun Bengkok. Ini memberikan gambaran menyeluruh mengenai penemuan Lewis dan Clark tentang Air Terjun Besar dan gambar mereka di sekitar mereka, serta pameran mengenai penduduk asli di daerah ini. [70]

Pada tahun 1989, City of Great Falls, Jabatan Ikan, Hidupan Liar dan Taman Montana, dan badan-badan awam dan swasta yang lain menubuhkan River's Edge Trail, jalan setapak berturap dan tidak berturap sejauh 30 batu (48 km) yang mengikuti Great Falls serta laluan portage Lewis dan Clark Expedition (bersama dengan kawasan pemandangan dan bersejarah lain di City of Great Falls dan bandar Black Eagle). [69] [71]

Lukisan Great Falls yang pertama dikenali oleh Meriwether Lewis dalam buku hariannya. [2] Pada tahun 1807, Lewis menugaskan pengukir Ireland John James Barrelet untuk membuat lukisan Great Falls. [2] Setelah kematian Lewis pada tahun 1810, William Clark mengunjungi rumahnya dan menjumpai gambar-gambar itu, tetapi sejak itu mereka hilang. [2]

Air Terjun Besar telah digambarkan dalam lukisan terkenal selama bertahun-tahun. Air terjun itu dapat dilihat di latar lukisan John Mix Stanley yang berjudul "Barter for a Bride" (asalnya berjudul "Kumpulan Keluarga"), yang dilukis beberapa ketika antara tahun 1854 dan 1863 dan kini digantung di Ruang Penerimaan Diplomatik di Amerika State Department of State di Washington, DC [72] Pelukis Barat yang terkenal OC Seltzer menggambarkan katarak dalam karyanya 1927, "Lewis dan Clark With Sacajawea di Great Falls of the Missouri, 1804." [73]

Foto pertama yang terkenal di Great Falls diambil oleh jurugambar Barat James D. Hutton sekitar tahun 1859 atau 1860. [74]


Tonton videonya: Lewis u0026 Clark in Missouri DVD