Anaximander

Anaximander


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Ditujukan kepada khalayak umum, buku ini membincangkan warisan Anaximander (sekitar 610 - sekitar 546 SM) dan bagaimana kaedah dan teorinya relevan dengan perkembangan sains dan penyelidikan saintifik.

Carlo Rovelli adalah ilmuwan pertama, ahli fizik teori Itali, yang mendapat perhatian seluruh dunia dengan bukunya, Tujuh Pelajaran Ringkas mengenai Fizik (2015 CE). Anaximander (pertama kali diterbitkan dalam bahasa Inggeris pada tahun 2011 CE) adalah buku terdahulu yang meneliti warisan Anaximander (sekitar 610 - sekitar 546 SM). Buku-buku Carlo Rovelli ditulis pada asalnya dalam bahasa Itali asalnya, tetapi keanggunan idea dan penulisannya tidak hilang dalam terjemahan atau berkurang.

Pengetahuan kita tentang Anaximander tidak banyak, sesungguhnya kita memiliki satu bagian dari karyanya dan pelbagai rujukan kemudian ke Anaximander yang memungkinkan pemahaman tentang idea dan pemikirannya. Fragmen bertulis adalah dari Theophrastos ' Pendapat Fizik dan dipercayai memetik kata-kata Anaximander sendiri.

Buku ini dimulakan dengan penerangan mengenai Yunani pada abad ke-6 SM, dengan mengontekstualisasikan abad ke-6 SM dengan masa lalu, dan kemudian membincangkan teori dan penemuan Anaximander. Miletus BCE abad ke-6 adalah tempat pemikiran perintis, Thales, Anaximander, Anaximenes, Hecataeus semuanya merupakan bahagian dari sekolah falsafah Yunani Ionia yang berpusat di sana. Anaximander meneliti idea tutornya Thales of Miletus dan kemudian mengemukakan ideanya sendiri, dalam bentuk bertulis dan menunjukkan pada masa yang sama bahawa idea-idea Thales sama sekali tidak betul. Oleh itu, proses penyelidikan ilmiah telah dimulai, memang "revolusi konseptual" sedang berlangsung.

Idea Anaximander penting kerana pada dasarnya teorinya betul. Penjelasan Anaximander seperti sifat siklik air didasarkan pada "perkara semula jadi, tanpa merujuk kepada ilahi". Tentu saja, ini adalah penyimpangan dari norma budaya pada zaman itu yang melihat para dewa terlibat dalam mitos dan legenda penciptaan serta mempengaruhi kehidupan seharian.

Pembaca akan dibawa dalam perjalanan dari era Anaximander ke Einstein & seterusnya, dengan selalu diingat Anaximander.

Rovelli membincangkan implikasi sosial, budaya, dan politik dari aliran pemikiran yang Anaximander mulai bergerak di Yunani kuno dan abad-abad berikutnya, melampaui dunia kuno dengan relevannya kaedah saintifik dengan zaman moden. Tulisan Rovelli yang mendasari adalah pemikiran progresif dan pemahaman bahawa kebenaran saintifik ditemui melalui percubaan dan kesilapan, sudut pandang bahawa menjadi salah tidak semestinya perkara yang buruk jika memajukan kebenaran melalui pemeriksaan dan pemikiran kritis.

Rovelli membincangkan idea dan warisan Anaximander dengan penuh kasih sayang, mengenali dan meraikan sumbangan Anaximander terhadap sains. Menariknya, buku terbaru penulis Urutan Masa (2017 CE) bertajuk dari satu fragmen rekod bertulis Anaximander yang ada.

Anaximander sukar dikategorikan kerana ia adalah buku sejarah kuno dan juga buku yang mengkaji prinsip pemikiran saintifik. Dalam banyak hal, ini adalah buku untuk abad ke-21 Masehi tetapi berakar pada abad ke-6 SM, berkembang untuk merangkumi kemajuan yang telah dicapai sejak itu.

Pada pendapat saya, Anaximander adalah buku indah yang semestinya menarik minat sejarawan kuno dan juga bagi mereka yang berminat dalam bidang sains. Pembaca akan mendapati bahawa mereka dibawa dalam perjalanan dari era Anaximander ke Einstein dan seterusnya, dengan selalu diingat Anaximander. Ia mencapai objektifnya untuk mengkaji sumbangan Anaximander untuk sains dan meraikan warisannya, meletakkan warisannya tepat dan relevan di dunia moden. Sejarawan kuno mungkin mendapati buku itu terlalu mementingkan ilmu pengetahuan, yang, bagaimanapun, akan merugikan Anaximander dan pencapaiannya.


Anaximander (Anaximandros)

ANAXIMANDROS Miletos adalah pendamping atau murid Thales. Menurut Apollodoros dia dilahirkan pada tahun kedua atau ketiga Olimpik keempat puluh dua (611-610 B.C.). Dalam hidupnya sedikit yang diketahui Zeller menyinggung kenyataan Aelian (V.H. iii. 17) bahawa dia memimpin jajahan Miles ke Apollonia, bahawa dia adalah orang yang berpengaruh di Miletos. Dia adalah pelajar geografi dan astronomi dan pelbagai penemuan, seperti jam matahari, dikaitkan dengannya. Bukunya, yang disebut sebagai risalah falsafah pertama di Yunani, mungkin tidak mendapat gelaran '& pi & epsilon & rho & # 943 & phi & upsilon & sigma & epsilon & omega & sigmaf' hingga selepas kematiannya. Segera menjadi langka, dan Simplicius sepertinya tidak dapat mengaksesnya.

  • Sastera: Schleiermacher, Abh. D. Berl. Akad. 1815 Op. Phil. ii. 171 Krische, Forschungen, hlm. 42-52 Teichm & # 252ller, Belajar, hlm.1-70, 545-558 B & # 252sgen, Das & alpha & pi & epsilon & iota & rho & omicron & nu Anax. Wiesbaden 1867 L & # 252tze, Das & alpha & pi & epsilon & iota & rho & omicron & nu Anax. Leipz. 1878 J. Neuhauser, De Anax. Batu. Bonn 1879, dan dalam bentuk yang lebih lengkap, Bonn 1883 Tannery, Pendeta Phil. v. (1882) Natorp. Phil. Monatshefte1884 Tannery, Arkib f. d. Gesch. d. Philos. viii. 443 ff. Diel, ibid. x. (1897) 228 ff.

(a) FBAJU ANAXIMANDROS.

Terjemahan. & mdash1. 'Abadi dan tidak dapat dihancurkan,' 'mengelilingi semua dan mengarahkan semua.' 2. '(Untuk itu mereka kembali ketika mereka hancur) kerana dia mengatakan bahawa mereka menderita hukuman dan saling memuaskan untuk ketidakadilan.'

(b) PTUGASAN YANG BERKAITAN ANAXIMANDROS DI ARISTOTLE.

Arist. Fiz. i. 4 187 a 12. Bagi sesetengah orang yang berpendapat bahawa yang nyata, yang mendasari, adalah kesatuan, salah satu daripada tiga & # 91 elemen & # 93 atau sesuatu yang lebih padat daripada api dan lebih jarang daripada udara, ajarlah bahawa perkara lain adalah dihasilkan oleh pemeluwapan dan pemadanan. . . . 20. Dan yang lain percaya bahawa lawan yang ada dipisahkan dari kesatuan, seperti yang dikatakan Anaximandros, dan mereka juga yang mengatakan bahawa kesatuan dan darab ada, seperti Empedokles dan Anaxagoras untuk perkara-perkara lain yang terpisah dari campuran & # 91 & mu & iota & gamma & mu & alpha & # 93. 2

Fiz. iii. 4 203 b 7. Tidak ada permulaan yang tidak terbatas, kerana dalam kes itu pasti akan berakhir. Tetapi tanpa permulaan dan tidak dapat dihancurkan, karena menjadi semacam prinsip pertama, adalah mustahak bahawa apa pun yang ada harus berakhir, dan ada kesimpulan dari semua kehancuran. Oleh itu, seperti yang kami katakan, tidak ada prinsip pertama ini & # 91i.e. yang tidak terhingga & # 93, tetapi itu sendiri

1. Fragmen ini dibincangkan secara panjang lebar oleh Ziegler, Arkib f. d. Gesch. d. Philos. i. (1883) hlm. 16 ff.

2. Rujuk Theophrastos (Dox. 478) di bawah Anaxagoras, infra.

nampaknya menjadi prinsip pertama dari semua perkara lain dan mengelilingi semua dan mengarahkan semua, seperti yang mereka katakan yang berpendapat bahawa tidak ada sebab lain selain yang tidak terbatas (seperti fikiran, atau persahabatan), tetapi bahawa ia sendiri adalah ilahi untuknya tidak kekal dan tidak dapat dihancurkan, seperti yang dikatakan oleh Anaximandros dan kebanyakan ahli fizik.

  • Ringkas. Fiz. 32 r 150, 20. Ada kaedah lain, di mana mereka tidak mengaitkan perubahan dengan materi itu sendiri, dan mereka juga tidak menganggap bahawa penjanaan berlaku dengan transformasi bahan yang mendasari, tetapi dengan pemisahan untuk lawan yang ada dalam zat yang adakah perkara yang tidak terhingga dipisahkan, menurut Anaximandros, yang merupakan pemikir paling awal yang menyebut bahan asas sebagai prinsip pertama. Dan yang berlawanan adalah panas dan sejuk, kering dan lembap, dan selebihnya.

Fiz. iii. 5 204 b 22. Tetapi tidak mustahil perkara yang tak terhingga adalah satu dan sederhana, seperti yang dikatakan oleh orang lain, bahawa ia adalah sesuatu yang berbeza dari unsur-unsur, dari mana ia dihasilkan, atau bahawa ia benar-benar satu. Sebab ada yang menjadikan watak ini tidak terbatas, tetapi mereka tidak menganggapnya sebagai udara atau air, agar perkara lain tidak dapat dilenyapkan oleh yang tak terhingga kerana ini saling bertentangan antara satu sama lain, selagi udara sejuk, air lembap, dan panas jika salah satu daripadanya tidak terhingga, selebihnya akan segera padam tetapi sekarang mereka mengatakan bahawa yang tidak terbatas adalah sesuatu yang berbeza dari perkara-perkara ini, iaitu dari mana ia datang.

Fiz. iii. 8 208 a 8. Agar generasi itu benar-benar dapat terjadi, tidak perlu membuktikan bahawa yang tak terbatas sebenarnya adalah masalah yang dapat dirasakan oleh akal kerana ada kemungkinan bahawa penghancuran satu perkara adalah generasi yang lain, dengan syarat semuanya terbatas.

De Coelo iii. 5 303 b 11. Bagi sebilangan mengatakan bahawa hanya ada satu bahan yang mendasari dan yang lain

katakan bahawa itu adalah air, ada yang udara, beberapa itu api, dan ada yang lebih jarang daripada air dan lebih padat daripada udara dan ini terakhir mengatakan bahawa tak terbatas ia mengelilingi semua langit.

Meteor. 2 355 a 21. Adalah wajar bahawa perkara ini tidak dapat difahami oleh mereka yang mengatakan bahawa pada mulanya ketika bumi lembab dan alam semesta termasuk bumi dihangatkan oleh matahari, kemudian udara terbentuk dan seluruh langit dikeringkan, dan ini menghasilkan angin dan menjadikan langit berputar. 1

Metaf. xii. 2 1069 b 18. Oleh itu, bukan sahaja diakui dengan betul bahawa semua perkara dihasilkan dari bukan-bukan, tetapi juga semuanya berasal dari menjadi: & mungkin berpotensi dari wujud, sebenarnya dari bukan-dan ini adalah kesatuan Anaxagoras (untuk ini lebih baik daripada mengatakan bahawa semua perkara wujud bersama & # 91 & omicron & mu & omicron & # 8019 & pi & # 940 & nu & tau & alpha & # 93), dan ia adalah campuran & # 91 & mu & iota & gamma & mu & alpha & # 93 Empedokles dan Anaximandros.

  • Plut. Symp. viii. 730 E. Oleh itu, mereka (orang Syria) menghormati ikan yang berasal dan keluarga yang sama dengan manusia, memegang falsafah yang lebih munasabah daripada Anaximandros kerana dia menyatakan, bukan bahawa ikan dan manusia dihasilkan pada masa yang sama, tetapi pada mulanya lelaki dihasilkan dalam bentuk ikan, dan yang tumbuh seperti ikan hiu sehingga mereka dapat menolong diri mereka sendiri, mereka kemudian keluar di tanah kering.

(c) PTUGASAN YANG BERKAITAN ANAXIMANDROS DI DOXOGRAFI.

(Theophrastos, Dox. 477) Simpl. Fiz. 6 r 24, 26. Di antara mereka yang mengatakan bahawa prinsip pertama adalah satu dan boleh bergerak dan tidak terbatas, adalah Anaximandros dari Miletos, anak Praxiades, murid dan pengganti Thales. Dia mengatakan bahawa prinsip dan elemen pertama dari semua perkara tidak terbatas, dan dia adalah orang pertama yang menerapkan kata ini

1. Rujuk Theophrastos Dox. 494, infra, hlm. 12.

prinsip pertama dan dia mengatakan bahawa itu bukan air atau perkara lain yang disebut unsur, tetapi yang tidak terbatas adalah sesuatu yang berbeza sifatnya, dari mana datang semua langit dan dunia di dalamnya dan dari sumber apa perkara itu timbul, hingga bahawa mereka mengembalikan keperluan ketika mereka dihancurkan kerana dia mengatakan bahawa mereka menderita hukuman dan memberi kepuasan 1 satu sama lain kerana ketidakadilan mengikut susunan masa, meletakkannya dalam bahasa yang agak puitis. Terbukti ketika dia melihat keempat unsur itu berubah menjadi satu sama lain, dia tidak menganggap betul untuk menjadikan salah satu unsur tersebut sebagai bahan asasnya, melainkan sesuatu yang lain selain mereka. Dan dia tidak menyangka bahawa segala sesuatu terjadi dengan perubahan sifat elemen, tetapi oleh pemisahan yang berlawanan yang menyebabkan gerakan kekal. Pada akaun ini Aristoteles membandingkannya dengan Anaxagoras.

Ringkas. Fiz. 6 v 27, 23 Dox. 478. Terjemahannya diberikan di bawah Anaxagoras, infra.

Alex. dalam Meteor. 91 r (jilid i. 268 Id.), Dox. 494. Sebilangan ahli fizik mengatakan bahawa laut adalah apa yang tersisa dari kelembapan pertama 2 kerana ketika kawasan di sekitar bumi lembab, bahagian atas kelembapan diuapkan oleh matahari, dan dari sinilah angin dan putaran matahari dan bulan, karena ini membuat putaran mereka disebabkan oleh uap dan pernafasan, dan berputar di kawasan-kawasan di mana mereka mendapati banyaknya. Apa yang tersisa dari kelembapan ini di tempat-tempat berlubang adalah laut sehingga berkurang dalam kuantitas, disejat secara beransur-ansur oleh matahari, dan akhirnya akan benar-benar kering. Theophrastos mengatakan bahawa Anaximandros dan Diogenes berpendapat ini.

1. Arkib f. d. Geschichte d. Phil. i. hlm. 16 kaki persegi

2. Aet. iii. 16 Dox. 381.

Hipp. Phil. 6 Dox. 559. Anaximandros adalah murid Thales. Dia adalah seorang Milesian, anak Praxiades. Dia mengatakan bahawa prinsip pertama adalah sifat yang tidak terbatas, dan dari sinilah langit dan dunia di dalamnya timbul. Dan (prinsip pertama) ini kekal dan tidak menjadi tua, dan ia mengelilingi semua dunia. Dia mengatakan masa bahawa di dalamnya generasi dan makhluk dan kehancuran ditentukan. Dia mengatakan bahawa prinsip pertama dan unsur makhluk adalah tidak terbatas, perkataan yang dia paling awal diterapkan pada prinsip pertama. Selain itu, gerakan kekal, dan akibatnya langit muncul. Bumi adalah badan surgawi, tidak dikendalikan oleh kekuatan lain, dan menjaga kedudukannya kerana jarak yang sama dari semua benda bentuknya melengkung, berbentuk silinder seperti tiang batu 1 ia mempunyai dua muka, salah satunya adalah tanah di bawah kaki kita, dan yang lain bertentangan dengannya. Bintang adalah bulatan 2 api, dipisahkan dari api dunia, dan dikelilingi oleh udara. Terdapat lubang pernafasan tertentu seperti lubang seruling di mana kita melihat bintang-bintang sehingga ketika lubang berhenti, ada gerhana. Bulan kadang-kadang penuh dan kadang-kadang dalam fasa lain kerana lubang-lubang ini dihentikan atau terbuka. Lingkaran matahari adalah dua puluh tujuh kali dari bulan, dan matahari lebih tinggi daripada bulan, tetapi lingkaran bintang tetap lebih rendah. 3 Haiwan wujud melalui wap yang dibangkitkan oleh matahari. Manusia, bagaimanapun, berasal dari binatang lain, iaitu ikan, kerana pada mulanya dia seperti ikan. Angin disebabkan oleh pemisahan wap paling ringan dan pergerakan jisim wap ini dan kelembapan berasal dari

1. Aet. iii. 10 Dox. 376. Rujuk Plut. Strom. 2 Dox. 579.

2. & kappa & upsilon & kappa & lambda & omicron & sigmaf, bulatan atau roda di mana bintang ditetapkan, dan di mana ia berputar. Lingkaran bulan lebih jauh dari bumi, dan terakhir muncul bulatan matahari.

3. Rujuk Aet. ii. 15-25, infra.

wap yang dibangkitkan oleh matahari 1 daripada mereka 2 dan kilat berlaku apabila angin jatuh ke atas awan dan memisahkannya. Anaximandros dilahirkan pada tahun ketiga Olimpik keempat puluh dua.

Plut. Strom. 2 Dox. 579. Anaximandros, pendamping Thales, mengatakan bahawa tak terbatas adalah satu-satunya penyebab semua generasi dan kehancuran, dan daripadanya langit dipisahkan, dan serupa juga semua dunia, yang jumlahnya tak terbatas. Dan dia menyatakan bahawa kehancuran dan, jauh lebih awal, generasi telah berlaku sejak waktu yang tidak ditentukan, kerana semua perkara terlibat dalam satu kitaran. Dia mengatakan bahawa bumi berbentuk silinder, dan kedalamannya adalah sepertiga dari luasnya. Dan dia mengatakan bahawa pada awal dunia ini sesuatu & # 91 & tau & iota Diels & # 93 yang produktif dari panas dan sejuk dari makhluk kekal dipisahkan darinya, dan semacam sfera api ini mengelilingi udara di bumi, seperti kulit kayu yang mengelilingi sebuah pohon maka sfera ini dipecah menjadi beberapa bahagian dan ditakrifkan menjadi bulatan yang berbeza, dan dengan demikian timbul matahari dan bulan dan bintang. Lebih jauh dia mengatakan bahawa pada awalnya manusia dihasilkan dari pelbagai jenis haiwan, kerana semua yang lain dapat dengan cepat mendapatkan makanan untuk diri mereka sendiri, tetapi manusia sendiri memerlukan makanan yang berhati-hati untuk waktu yang lama makhluk seperti itu pada awalnya tidak dapat mengekalkan keberadaannya. Itulah pengajaran Anaximandros.

Herm. I. G. P. 10 Dox. 653. Rakan senegaranya Anaximandros mengatakan bahawa prinsip pertama lebih tua daripada air dan bergerak kekal dalam hal ini semua perkara wujud, dan semua perkara binasa.

Aet. Tempat i. 3: Dox. 277. Anaximandros dari Miletos, putra Praxiades, mengatakan bahawa prinsip pertama perkara adalah tidak terbatas kerana dari ini semua perkara datang, dan semua

1. Aet. iii. 6 Dox. 374. 2. Rujuk Aet. iii. 3 Dox. 367.

perkara-perkara binasa dan kembali kepada ini. 1 Oleh itu, sejumlah dunia yang tidak terbatas telah dihasilkan dan telah binasa lagi dan kembali ke sumbernya. Oleh itu, dia menyebutnya tidak terbatas, agar generasi yang berlaku tidak dapat mengurangkannya. Tetapi jangan sampai dinyatakan apa yang tak terhingga, sama ada udara atau air atau bumi atau perkara lain. Dia gagal menunjukkan perkara itu, dan hanya menyebutnya sebagai penyebab aktif. Sebab yang tidak terbatas tidak lain adalah jirim dan jirim tidak boleh menjadi tenaga, kecuali zat aktif adalah zatnya. 7 302. Anaximandros menyatakan bahawa langit yang tidak terhingga adalah tuhan.

Aet. ii. 1 Dox. 327. Anaximandros (et al.): Dunia yang tidak terbatas wujud dalam yang tidak terbatas dalam setiap kitaran Dox. 329, dan dunia ini sama-sama berjauhan antara satu sama lain. 4 331. Dunia ini binasa. 11 340. Anaximandros: Langit muncul dari campuran panas dan sejuk. 13 342. Bintang-bintang berukuran udara berbentuk roda, penuh dengan api, menghirup api dari liang di bahagian yang berlainan. 15 345. Anaximandros et al .: Matahari mempunyai kedudukan tertinggi dari semua, bulan berada dalam urutan berikutnya, dan di bawahnya terdapat bintang-bintang tetap dan planet-planet. 16 345. Bintang-bintang dibawa oleh bulatan dan sfera di mana masing-masing bergerak. 20 348. Lingkaran matahari adalah dua puluh lapan kali lebih besar dari bumi, seperti roda kereta, memiliki pusat berongga dan penuh dengan api ini, bersinar di setiap bahagian, dan mengirimkan api melalui bukaan sempit seperti udara dari seruling. 351. Ukuran matahari sama dengan bumi, tetapi lingkaran dari mana ia mengeluarkan nafasnya, dan di mana ia dilahirkan melalui langit, adalah dua puluh tujuh kali lebih besar dari bumi. 24 354. Gerhana berlaku apabila jalan keluar untuk pernafasan yang berapi ditutup. 25 355. Lingkaran bulan adalah sembilan belas kali lebih besar

1. Epiphan. iii 2 Dox. 589.

seperti bumi, dan seperti lingkaran matahari penuh dengan api dan gerhana disebabkan oleh putaran roda kerana itu seperti roda kereta, berlubang di dalam, dan pusatnya penuh dengan api, tetapi hanya ada satu jalan keluar untuk api. 28 358. Bulan bersinar dengan cahayanya sendiri. 29 359. Bulan gerhana ketika lubang roda dihentikan.

Aet. iii. 3 Dox. 367.Anaximandros mengatakan bahawa kilat disebabkan oleh angin ketika ia dikelilingi dan ditekan bersama oleh awan tebal dan dihalau oleh sebab ringan dan jarang terjadi, maka pecahnya membuat suara, sementara pemisahan membuat cahayanya dalam kegelapan dari awan.

Aet. iv. 3 Dox. 387. Anaximandros et al. Jiwa seperti udara di alamnya.

Aet. lwn 19 Dox. 430. Anaximandros mengatakan bahawa haiwan pertama dihasilkan dalam kelembapan, dan ditutup dengan kulit berduri dan ketika mereka bertambah tua, mereka menjadi kering, dan setelah kulit terlepas dari mereka, mereka hidup sebentar.

Cic. de Nat. Deor. i. 10 Dox. 531. Adalah pendapat Anaximandros bahawa dewa-dewa memiliki permulaan, dalam selang waktu yang lama naik dan terbenam, dan bahawa mereka adalah dunia yang tak terhitung jumlahnya. Tetapi siapa di antara kita yang boleh memikirkan tuhan kecuali yang abadi?

LISU DARI ABBREVIATIONS:

Simp. Fiz. = Simplicii dalam Aristotelis physicarum libros qua ores edidit H. Diels, Berlin 1882.

Simp. Cael. = Kesederhanaan, Ulasan mengenai Aristoteles De caelo.


Evolusi dan Paleontologi di Dunia Purba

Dan pada zaman selepas raksasa mati,
Kekuatan di sana merosakkan banyak stok, tidak dapat
Dengan penyebaran untuk membentuk keturunan.
Untuk makhluk apa sahaja yang kamu lihat
Menghirup nafas hidup, sama juga
Walaupun dari usia awal mereka masih hidup
Dengan licik, atau dengan keberanian, atau sekurang-kurangnya
Dengan kelajuan kaki atau sayap. Dan banyak stok
Masih kekal, kerana digunakan oleh manusia. . .

Lucretius. Mengenai Alam Perkara, Buku V

Kita tidak dapat mempamerkan keseluruhan spektrum dan sejarah panjang pemikiran saintifik dunia kuno. Pameran ini hanya bertujuan untuk menunjukkan beberapa arus dalam pemikiran kuno yang menggambarkan perkembangan kemudian dalam biologi evolusi.

Ahli Falsafah Ionia

Teori evolusi bermula dengan ahli falsafah Ionia Anaximander (sekitar 611 - 546 B. C. E.). Sangat sedikit yang diketahui tentang hidupnya, tetapi diketahui bahawa dia menulis puisi panjang, Mengenai Alam, merumuskan penyelidikannya. Puisi ini kini hilang, dan hanya bertahan dalam petikan yang dipetik dalam karya lain. Cukup bertahan, bagaimanapun, pemikiran Anaximander dapat disusun kembali dengan keyakinan. Bagi Anaximander, dunia muncul dari zat yang tidak dapat dibezakan dan tidak tentu, iaitu apeiron. Bumi, yang bersatu dari apeiron, telah ditutupi air pada satu tahap, dengan tumbuh-tumbuhan dan binatang yang berasal dari lumpur. Manusia tidak hadir pada peringkat awal mereka berasal dari ikan. Puisi ini cukup berpengaruh pada para pemikir kemudian, termasuk Aristoteles.

Adakah Anaximander melihat fosil? Adakah dia mengkaji perbandingan ikan dan anatomi manusia? Sayangnya, kita tidak tahu bagaimana bukti yang digunakan Anaximander untuk menyokong ideanya. Teorinya menyerupai teori evolusi, tetapi sepertinya berasal dari pelbagai mitos Yunani, seperti kisah Deucalion dan Pyrrha, di mana orang atau suku lahir dari Bumi atau dari batu. Konsepnya mengenai apeiron nampaknya serupa dengan Tao falsafah dan agama Cina, dan dengan Bumi "tanpa bentuk dan kekosongan" akaun penciptaan Ibrani dan mitos penciptaan lain. Namun, walaupun idea Anaximander menggunakan idea agama dan mitos pada zamannya, ia masih merupakan salah satu yang pertama untuk mencuba penjelasan mengenai asal usul dan evolusi kosmos berdasarkan undang-undang semula jadi.

Pada abad ke-6 SM Xenophanes of Colophon (meninggal sekitar tahun 490 SM), yang merupakan murid Anaximander, mengembangkan teori Anaximander lebih jauh. Dia mengamati ikan dan kerang fosil, dan menyimpulkan bahawa tanah di mana mereka dijumpai telah berada di bawah air pada suatu waktu. Xenophanes mengajarkan bahawa dunia terbentuk dari pemeluwapan air dan "lumpur primordial" dia adalah orang pertama yang diketahui menggunakan fosil sebagai bukti teori sejarah Bumi.

Sejarawan Yunani Herodotus (484-425 SM) juga mengamati cangkang fosil di Mesir, dan menyebutnya sebagai bukti bahawa Mesir pernah berada di bawah air. Dia juga menggambarkan sebuah lembah di Arabia, di pergunungan Mokattam, di mana dia melihat "tulang belakang dan tulang rusuk ular seperti yang mustahil untuk digambarkan: dari tulang rusuk ada banyak timbunan." ular yang telah dibunuh oleh ibis. Kita sekarang tahu bahawa ini adalah tulang mamalia fosil yang mencuci batu dari setiap musim hujan. Beberapa sejarawan kuno lain secara ringkas menyebut fosil dalam tulisan mereka. Akhirnya, doktor Yunani yang terkenal Hippocrates of Cos (460-357 SM) diketahui telah mengumpulkan fosil, penggalian moden di Asklepion, sekolah perubatan terkenal pada zaman Hippocrates, telah menemui serpihan molar gajah fosil.

Empedokles Acragas

Seorang ahli falsafah Yunani yang lain, materialis abad kelima, Empedocles of Acragas (di Sisilia), berpendapat bahawa alam semesta terdiri daripada empat elemen asas - bumi, udara, api, dan air. Unsur-unsur ini digerakkan oleh dua kekuatan fundamental, yang disebut Empedocles sebagai Cinta dan Pergaduhan. ("Tarikan" dan "tolakan" mungkin istilah moden yang lebih baik untuk apa yang sebenarnya dimaksudkan oleh Empedocles.) Interaksi berterusan unsur-unsur ini, secara bergantian menarik dan menghalau satu sama lain, telah membentuk alam semesta. Empedocles mendakwa bahawa Bumi telah melahirkan makhluk hidup, tetapi makhluk pertama adalah organ yang tidak berbentuk. Organ-organ ini akhirnya bergabung menjadi seluruh organisma, melalui kekuatan Cinta, tetapi beberapa organisma ini, yang sangat mengerikan dan tidak layak untuk hidup, telah mati.

Teori ini kelihatan agak aneh hari ini, tetapi Empedocles telah menghasilkan semacam teori evolusi: pemilihan semula jadi masa lalu bertanggungjawab untuk bentuk-bentuk yang kita lihat hari ini. Empedocles juga mengaitkan asal-usul kehidupan hari ini dengan interaksi kekuatan-kekuatan impersonal, di mana kebetulan, bukan para dewa, memainkan peranan utama. Terdapat, bagaimanapun, perbezaan besar antara idea-idea Empedocles dan pemilihan semula jadi dalam pengertian moden: Empedocles menganggap "pemilihan semula jadi" nya sebagai peristiwa masa lalu, bukan sebagai proses yang sedang berlangsung. Sekali lagi, kita tidak tahu sama ada Empedocles benar-benar menemui bukti sokongan untuk teorinya. Dia mungkin dipengaruhi oleh kisah makhluk mitologi yang ada yang sepertinya "disatukan" dari bahagian-bahagian haiwan yang berlainan, seperti centaur, sphinxes, dan chimeras. Tetapi mungkin dia juga pernah melihat binatang cacat, atau memeriksa tulang fosil yang "kelihatan mengerikan".


Anaximander: Evolusi, Bumi sebagai badan di angkasa, dan percubaan pertama

Anaximander of Miletus (sekitar 610 & # 8211 546 SM) dianggap sebagai pelajar Thales, ahli falsafah Yunani Ionia juga dari kota Miletus, yang memulakan falsafah pada awal abad ke-6 SM. Seperti mentornya, Anaximander prihatin tentang apa yang dibuat, bagaimana sesuatu terbentuk, dan bagaimana keadaan berubah. Demikian juga, dia tidak mempercayai tuhan-tuhan peribadi atas kejadian yang diperhatikan manusia di seluruh dunia.

Salah satu contohnya ialah hipotesis Anaximander & # 8217 tentang guruh dan kilat. Dalam mitologi Yunani, fenomena ini dikaitkan dengan dewa Zeus, yang benar-benar melemparkan petir yang dibawa ke dalam sakunya. Itu bukan sesuatu yang anda benar-benar dapat menguji dan membantah jika anda mendefinisikan Zeus sebagai makhluk yang sangat kuat yang mampu menyembunyikan dirinya di dalam awan (seperti yang dilakukannya dalam beberapa kali dalam mitos Yunani). Tetapi Anaximander mengusulkan bahawa guruh berpunca dari dua awan terhempas bersama, kadang-kadang menghasilkan api yang terang jika pergerakan udara dari interaksi awan sangat kuat. Ini bukan sesuatu yang dapat diuji oleh orang Yunani kuno, tetapi sekurang-kurangnya mekanisme hanya bergantung pada kehadiran udara, air, dan awan yang kehadirannya di dunia tidak ditentang oleh siapa pun.

Perincian lukisan Raphael & # 8217s & # 8220Sekolah Athens, & # 8221 mungkin menunjukkan Anaximander di sini bersandar ke arah Pythagoras di sebelah kirinya (tidak ditunjukkan).

Anaximander juga berpendapat bahawa Bumi berbentuk seperti gendang, silinder pendek, dengan benua dan bentuk kehidupan terletak di salah satu wajah bulat. Meskipun jauh dari bentuk bumi yang sebenarnya, Anaximander membayangkan planetnya yang berbentuk aneh sebagai mengambang di dalam zat, Apeiron, perkataan yang telah diterjemahkan untuk bermaksud seperti & # 8216boundless & # 8217 atau & # 8216indefinite & # 8217. Ini berkaitan dengan pendapatnya yang tidak setuju dengan Thales. Walaupun Thales menganggap sumber segala sesuatu adalah air, Anaximander berpendapat bahawa Apeiron memenuhi peranan ini. Sejak Anaximander & # 8217s Apeiron telah disamakan dengan semacam keberadaan yang tidak dapat dikesan yang akan menjadi tumpuan para ahli falsafah kemudian, dan yang mendominasi banyak agama hari ini, beberapa sejarawan falsafah telah menganggap Anaximander sebagai pencetus metafizik. Mereka menganggap ideanya lebih maju berbanding dengan mentornya Thales dan juga lebih maju jika dibandingkan dengan pelajarnya, Anaximenes, subjek posting kami yang seterusnya. Perspektif lain adalah bahawa Apeiron adalah cara Anaximander menyatakan gagasannya (umum bagi banyak ahli falsafah Ionia) bahawa semua perkara mengandungi semacam kekuatan penting, atau & # 8216hylozoisme & # 8217.

Anaximander & # 8217s konsep Bumi berbentuk silinder.

Yang penting bagi perkembangan sains ialah Anaximander menganggap Apeironnya sebagai mengisi ruang antara Bumi, matahari, bulan, planet, dan bintang. Ini berbeza dengan model Thales & # 8217 di mana Bumi hanyalah daratan (benua), yang terapung di atas air (lautan), sementara matahari, bulan, planet, dan bintang bergerak di atas, dengan udara di atas darat dan lautan di dasar semuanya. Dalam model kosmologi Anaximander & # 8217, Bumi, termasuk air, digantung di Apeiron, tanpa ada yang menahannya. Ini bermaksud bahawa matahari, bulan, dan bintang, melakukan perjalanan mengelilingi Bumi, bukan hanya di atasnya dari pagi hingga malam, tetapi juga di bawahnya. Ini mungkin terdengar kekanak-kanakan bagi kita hari ini, mengetahui bahawa tidak ada & # 8220 di bawah & # 8221 Bumi, kerana graviti menarik segala-galanya dari seluruh permukaan Bumi & # 8217 ke arah pusat. Tetapi jika anda menganggap bahawa mitologi Yunani membayangkan matahari, Helios, sebagai dewa yang melakukan perjalanan setiap malam dengan kapal dari ujung barat Bumi ke sisi timur sebagai persiapan untuk kenaikannya pada keesokan harinya, idea Anaximander & # 8217s mula kelihatan seperti kemajuan utama. Dengan mendalilkan Apeiron, Anaximander mencipta idea angkasa lepas, langkah penting sebelum manusia dapat memikirkan dunia sebagai planet yang mengelilingi sesuatu yang lain.

Pada masa Anaximander & # 8217s di Ionia, para ahli falsafah di seberang dunia Yunani, koloni-koloni di selatan Itali, mengembangkan pandangan bahawa pengetahuan tentang dunia dapat diperoleh melalui pemikiran sahaja. Orang-orang Ion, di sisi lain, berpendapat bahawa pengamatan dunia sama berharganya dengan analisis mental, dan Anaximander mungkin telah melakukan sesuatu selangkah lebih jauh dengan melakukan eksperimen yang tulen. Menggunakan batang yang disebut a gnomon untuk membuang bayangan dan mengukur sudut cahaya matahari & # 8217 melalui langit, dia mengira panjang setahun dan musim. 25 abad kemudian, ini akan mendapat pujian Anaximander dari ahli astronomi dan komunikator sains, Carl Sagan, yang mengatakan, & # 8220 Selama berabad-abad, lelaki telah menggunakan tongkat untuk mengumpat dan saling merejam. Anaximander of Miletus menggunakan tongkat untuk mengukur masa. & # 8221

Anaximander mengajar seni gnomon.

Anaximander, seperti mentornya Thales, juga menyedari bahawa hidup bergantung pada air, tetapi Anaximander melihat air sebagai asal kehidupan. 2.400 tahun sebelum kelahiran Charles Darwin, Anaximander berteori bahawa kehidupan telah bermula di dalam air dan bahawa manusia telah berkembang, secara beransur-ansur, dari ikan atau sejenis makhluk yang sangat mirip dengan ikan. Berdasarkan serpihan tulisannya yang disimpan oleh penulis kemudian, kemungkinan Anaximander mengembangkan ideanya tentang & # 8220evolusi & # 8221 berdasarkan fosil yang telah dia temui dan kaji. Dia juga berpendapat bahawa manusia pertama tidak mungkin bayi kerana bayi manusia tidak dapat bertahan hidup sendiri, sedangkan ikan bebas pada saat mereka menetas dari telur. Oleh itu, Anaximander memutuskan bahawa manusia pasti ada lebih lama, mungkin bermula sebagai telur primitif yang muncul dari lumpur dasar laut tanpa ibu bapa sama sekali.

Ditulis oleh David Warmflash

David adalah ahli astrobiologi dan penulis sains. Dia memperoleh gelar M.D. dari Tel Aviv University Sackler School of Medicine, dan telah melakukan pekerjaan pasca doktoral di Brandeis University, University of Pennsylvania, dan Johnson Space Center, di mana dia adalah sebahagian daripada kumpulan latihan astrobiologi pertama NASA. Dia telah terlibat dalam jangkauan sains selama lebih dari satu dekad dan sejak tahun 2002 telah bekerjasama dengan The Planetary Society untuk mengkaji kesan persekitaran ruang pada organisma kecil.

Pandangan yang dinyatakan di atas tidak semestinya mewakili pandangan Visionlearning atau agensi pembiayaan kami.


Catatan

[1] I.K. McEwen, 1979
[2] Hippolyti falsafah 6 (Doxographi Graeci 559)
[3] Pseudo-Plutarch Stromata 2 (Doxographi Graeci 579)
[4] Diogenes Laertius Kehidupan Ahli Falsafah 2.1, R.D. Hicks
[5] Stobaeus, i. 22. 1d, dipetik di Wikipedia, penterjemah tidak disebutkan namanya
[6] Herodotus Sejarah 4. 36.2, diterjemahkan oleh A.D. Godley
[7] Plato Timaeus 33b, diterjemahkan oleh W.R.M. Anak domba.
[8] Aristotle Di Syurgas 2.11, diterjemahkan oleh J.L. Stocks
[9] Aristotle Di Syurgas 2.13, diterjemahkan oleh J.L. Stocks


Anaximander - Sejarah

Seorang naximander adalah ahli falsafah kedua dari Sekolah Milasian dan merupakan murid Thales. Tarikhnya tidak pasti, tetapi dia dikatakan berusia 64 tahun pada tahun 546 SM. Menurut Apollodorus, dia dilahirkan pada tahun kedua atau ketiga Olimpik keempat puluh dua (611-610 SM). Dalam hidupnya sedikit yang diketahui Zeller menyinggung dari pernyataan Aelian bahawa dia memimpin jajahan Miles ke Apollonia bahawa dia adalah orang yang berpengaruh di Miletus. Seperti pemikir abad keenam yang lain, dia adalah saintis dan ahli falsafah primitif. Anaximander berpendapat bahawa yang tidak terbatas adalah permulaan dari semua perkara, iaitu, semua perkara berasal dari zat yang tidak terhingga dan menjadi tidak terbatas lagi ketika tempoh keberadaannya selesai. Tidak ada permulaan yang tidak terbatas, kerana dalam kes itu pasti akan berakhir. Dia setuju dengan Thales bahawa hanya ada satu bahan utama, tetapi bukan air atau jenis lain yang kita ketahui. Menurut Anaximander, bahan primer adalah sesuatu tanpa had dalam ruang dan waktu dan ia merangkumi semua dunia termasuk kita. Dia menyatakan bahawa bahan primer diubah menjadi pelbagai bahan dan zat ini berubah menjadi satu sama lain. Sebagai contoh, di mana ada api, ada abu, yang merupakan bumi. Anaximander mempunyai argumen untuk membuktikan bahawa bahan utama tidak boleh berupa air, atau unsur lain yang diketahui. Sekiranya salah satu daripada bahan ini bersifat primitif, ia akan menaklukkan yang lain. Sebenarnya, ini adalah idea keadilan agar tidak melampaui batas dalam falsafah Anaximander dan salah satu kepercayaan Yunani yang paling mendalam. Bagi orang Yunani, bahkan para dewa dikenakan keadilan seperti manusia. Perhatikan bahawa bersamaan konsepsi keadilan kosmik mendominasi metafizik metafizik Heraclitus, yang menghalang perselisihan dalam kemenangan sama sekali. Adalah sangat penting untuk memahami bahawa konsep justice seperti yang digunakan oleh orang Yunani hampir tidak sesuai dengan apa yang sekarang kita sebut keadilan.

Hipotesis terbaik yang dibuat oleh Anaximander ialah bumi mengambang bebas, dan tidak disokong oleh apa pun. (Aristoteles keberatan dengan teori ini, dia sering menolak hipotesis terbaik pada masanya.) Kita dapat mengatakan bahawa Anaximander adalah orang pertama yang menyangka idea evolusi. Menurutnya, pada mulanya bumi berada dalam keadaan cair. Keadaan bumi pada masa ini adalah hasil dari proses pengeringan secara berperingkat. Dia juga percaya bahawa semua makhluk hidup berasal dari lendir, dan manusia telah berkembang dari spesies organisma yang kurang kompleks. Anaximander bersifat saintifik dan rasionalistik, setiap kali dia membuat hipotesis, dan tentunya menarik dari triad Miles.


The apeiron adalah pusat teori kosmologi yang diciptakan oleh Anaximander, seorang ahli falsafah Yunani pra-Sokratik abad ke-6 SM yang karyanya kebanyakannya hilang. Dari beberapa serpihan yang ada, kita mengetahui bahawa dia mempercayai permulaan atau realiti hakiki (arche) kekal dan tidak terbatas, atau tanpa batas (apeiron, tidak tertakluk pada usia tua atau pembusukan, yang terus-menerus menghasilkan bahan segar dari mana segala yang dapat kita rasakan berasal. [4] Apeiron menghasilkan berlawanan (panas-sejuk, basah-kering, dll.) yang bertindak pada penciptaan dunia (rujuk Heraclitus). Semua dihasilkan dari apeiron dan kemudian ia dimusnahkan dengan kembali ke apeiron, mengikut keperluan. [5] Dia percaya bahawa dunia tanpa batas dihasilkan dari apeiron dan kemudian mereka musnah di sana lagi. [6]

Ideanya dipengaruhi oleh tradisi mitos Yunani dan gurunya Thales (abad ke-7 hingga ke-6 SM). Mencari beberapa prinsip sejagat, Anaximander mempertahankan anggapan agama tradisional bahawa ada perintah kosmik dan berusaha menjelaskannya secara rasional, menggunakan bahasa mitos lama yang menganggap kawalan ilahi pada berbagai bidang realiti. Bahasa ini lebih sesuai untuk masyarakat yang dapat melihat tuhan di mana-mana, oleh itu sekilas pertama mengenai hukum alam berasal dari undang-undang ilahi. [7] Orang Yunani percaya bahawa prinsip universal juga dapat diterapkan pada masyarakat manusia. Perkataan itu nomos (undang-undang) pada asalnya mungkin bermaksud undang-undang semula jadi dan kemudian digunakan untuk bermaksud undang-undang buatan manusia. [8]

Falsafah Yunani memasuki tahap abstraksi yang tinggi. Ia diterima pakai apeiron sebagai asal-usul semua perkara, kerana semuanya tidak tentu. Ini merupakan peralihan selanjutnya dari cara pemikiran mitos yang ada sebelumnya kepada cara pemikiran rasional yang lebih baru yang merupakan ciri utama zaman kuno (abad ke-8 hingga ke-6 SM). Perubahan pemikiran ini berkorelasi dengan keadaan politik baru di negara-negara kota Yunani pada abad ke-6 SM. [9]

Dalam kosmogoni Yunani mitos Hesiod (abad ke-8 hingga ke-7 SM) dewa primordial pertama adalah Kekacauan, yang merupakan kekosongan atau jurang. Kekacauan digambarkan sebagai jurang antara Tartarus dan permukaan bumi (tafsiran Miller) atau antara permukaan bumi dan langit (tafsiran Cornford).[10] [11] [12] Seseorang boleh menamakannya juga jurang (tidak mempunyai bahagian bawah).

Sebagai pengganti, ahli falsafah Yunani Thales percaya bahawa asal atau prinsip pertama adalah air. Pherecydes of Syros (abad ke-6 SM) mungkin juga disebut air Kekacauan dan ini tidak diletakkan pada awalnya. [13]

Dalam kisah penciptaan Timur Dekat, dunia purba digambarkan tidak berbentuk dan kosong. Satu-satunya perkara yang ada sebelum penciptaan adalah jurang air. Kosmologi Babylon Enuma Elish menggambarkan tahap awal alam semesta sebagai salah satu kekacauan berair dan sesuatu yang serupa dijelaskan dalam Kejadian. [14] Dalam kosmogoni Hindu yang serupa dengan Veda (Hiranyagarbha) keadaan awal alam semesta adalah kegelapan mutlak.

Hesiod membuat abstraksi, kerana asalnya kekacauan adalah kekosongan, sesuatu yang tidak tentu. Pada pendapatnya asal usulnya harus tidak tentu dan tidak tentu. [15] Ketidakpastian adalah ruang dalam penggunaan awal seperti di Homer (laut tidak tentu). Serpihan dari Xenophanes (abad ke-6 SM) [16] menunjukkan peralihan dari kekacauan ke apeiron: "Had atas bumi bersempadan dengan udara. Had bawah mencapai ke had. (Iaitu Apeiron)". [17] Sama ada apeiron bermaksud "spasial tak tentu" dan disiratkan sebagai tidak terbatas dalam bentuk, atau Anaximander menginginkannya terutama "yang tidak terbatas dalam jenis" tetapi menganggapnya juga tidak terbatas dan jangka masa. [18] Ideanya mungkin dipengaruhi oleh orang Pythagoras:

[. ] kerana mereka [orang Pythagoras] dengan jelas mengatakan bahawa ketika yang satu itu dibina, sama ada di luar bidang atau permukaan atau benih atau unsur-unsur yang tidak dapat mereka ungkapkan, segera bahagian terdekat dari yang tidak terbatas mula ditarik masuk dan dibatasi oleh hadnya. [19]

Falsafah Yunani memasuki tahap pembuatan abstraksi yang tinggi apeiron prinsip semua perkara dan beberapa sarjana melihat jurang antara yang ada mitos dan yang baru rasional cara berfikir (rasionalisme). Tetapi jika kita mengikuti kursus ini, kita akan melihat bahawa tidak ada rehat mendadak seperti pemikiran sebelumnya. Unsur-unsur asas alam, air, udara, api, bumi, yang dipercayai oleh ahli-ahli falsafah Yunani pertama menyusun dunia, sebenarnya mewakili kekuatan primordial mitos. Pertembungan kekuatan-kekuatan ini menghasilkan keharmonian kosmik menurut kosmogoni Yunani (Hesiod). [20] Anaximander memperhatikan perubahan bersama antara elemen-elemen ini, oleh itu dia memilih sesuatu yang lain (dalam bentuk tidak terbatas) yang dapat menghasilkan yang lain tanpa mengalami kerosakan. [21]

Ada juga serpihan yang dikaitkan dengan gurunya Thales: [22] [23] "Apa itu ilahi? Apa yang tidak mempunyai asal, atau akhir." Ini mungkin menyebabkan pelajarnya membuat keputusan akhir untuk apeiron, kerana ketuhanan yang berlaku padanya menyiratkan bahawa ia selalu ada. Pengertian tak terbatas temporal sudah biasa bagi pemikiran Yunani dari zaman kuno dalam konsep keagamaan keabadian dan penerangan Anaximander sesuai dengan konsepsi ini. Ini arche disebut "kekal dan awet muda" (Hippolitus I, 6, IDK B2). [24]

The apeiron secara umum telah difahami sebagai sejenis kekacauan primal. Ia bertindak sebagai substratum yang bertentangan seperti panas dan sejuk, basah dan kering, dan mengarahkan pergerakan benda, di mana terdapat banyak bentuk dan perbezaan yang terdapat di dunia. [25] Dari badan yang samar-samar dan tanpa batas ada jisim pusat - bumi kita ini - berbentuk silinder. Bola api mengelilingi udara di seluruh bumi dan pada awalnya melekat padanya seperti kulit pohon yang mengelilingi pokok. Ketika pecah, ia menciptakan matahari, bulan dan bintang. [26] Haiwan pertama dihasilkan di dalam air. [27] Ketika mereka datang ke bumi mereka dipancarkan oleh kesan cahaya matahari. Manusia itu muncul dari beberapa haiwan lain, yang pada awalnya serupa dengan seekor ikan. [28] Bola yang terik, yang terlepas dari bumi dan air yang sejuk, adalah dewa sementara dunia yang mengelilingi bumi, yang bagi pemikir kuno adalah tokoh utama.

Dalam ulasan Simplicius mengenai Aristoteles Fizik fragmen berikut dikaitkan langsung dengan Anaximander:

Dari mana asal-usulnya, di sana kehancurannya berlaku seperti yang telah ditakdirkan [Yunani: kata untuk chreon bermaksud "mengikut hutang"]. Kerana mereka memberi keadilan dan pampasan antara satu sama lain untuk mereka ketidakadilan mengikut susunan masa.

Fragmen ini tetap menjadi misteri kerana dapat diterjemahkan dengan cara yang berbeza. Simplicius memberi komen bahawa Anaximander memperhatikan perubahan bersama antara empat elemen (bumi, udara, air, api), oleh itu dia tidak memilih salah satu dari mereka sebagai asal, melainkan sesuatu yang lain yang menghasilkan lawan tanpa mengalami kerosakan. Dia menyebutkan juga bahawa Anaximander mengatakan semua ini dalam istilah puitis, [29] yang bermaksud bahawa dia menggunakan bahasa mitos lama. Dewi Keadilan (Dike), nampaknya mematuhi perintah. [30] Petikan itu hampir dengan makna asal perkataan Yunani yang relevan. Perkataan itu tanggul (keadilan) mungkin pada asalnya berasal dari batas-batas tanah seorang lelaki dan secara kiasan menyampaikan anggapan bahawa seseorang mesti tetap berada dalam lingkungannya sendiri, menghormati orang yang dijirannya. [31] Perkataan adikia (ketidakadilan) bermaksud seseorang telah beroperasi di luar bidangnya sendiri, sesuatu yang boleh mengganggu "undang-undang dan ketertiban" (eunomia). [32] Di Homer Odyssey eunomia dibezakan dengan kekacauan (sombong). [33] Kesombongan dianggap sangat berbahaya kerana boleh memecahkan keseimbangan dan membawa kepada ketidakstabilan politik dan akhirnya kehancuran ibu negeri. [34]

Aetius (abad ke-1 SM) menyampaikan petikan yang berbeza:

Semua dihasilkan dari apeiron dan di sana kehancurannya berlaku. Dunia yang tidak terbatas dihasilkan dan mereka hancur di sana lagi. Dan dia berkata (Anaximander) mengapa ini berlaku apeiron. Kerana barulah genesis dan kerosakan tidak akan berhenti.

Oleh itu, nampaknya Anaximander membantah apeiron dan ini juga diperhatikan oleh Aristoteles:

Kepercayaan bahawa ada sesuatu apeiron berpunca dari idea bahawa barulah genesis dan pereputan tidak akan berhenti, sedangkan dari mana diambil apa yang dihasilkan adalah apeiron.

Friedrich Nietzsche [35] mendakwa bahawa Anaximander adalah pesimis dan bahawa dia memandang semua akan menjadi pembebasan yang tidak sah dari makhluk kekal, yang salah kerana kebinasaan adalah satu-satunya penebusan dosa. Sesuai dengan ini, dunia objek pasti akan hilang menjadi tidak tentu kerana apa-apa yang pasti akhirnya akan kembali ke yang tidak tentu. Idea-ideanya mempunyai pengaruh besar pada banyak sarjana termasuk Martin Heidegger.

Werner Heisenberg, yang terkenal dengan penciptaan mekanik kuantum, menemui idea bahawa zarah-zarah unsur harus dilihat sebagai manifestasi yang berbeza, keadaan kuantum yang berbeza, dari satu dan "zat primordial" yang sama. Kerana kesamaannya dengan bahan primordial yang dihipotesiskan oleh Anaximander, rakannya Max Born memanggil bahan ini apeiron. [36]

Cendekiawan dalam bidang lain, mis. Bertrand Russell [37] dan Maurice Bowra, [38] tidak menafikan bahawa Anaximander adalah orang pertama yang menggunakan istilah ini apeiron, tetapi mendakwa bahawa serpihan misterius berurusan dengan keseimbangan kekuatan berlawanan sebagai pusat realiti yang lebih dekat dengan petikan yang dikirimkan oleh Simplicius.

Terdapat juga tafsiran lain yang cuba memadankan kedua aspek sebelumnya. Apeiron adalah sesuatu yang abstrak, tidak sah, sesuatu yang tidak dapat digambarkan menurut kepercayaan pesimis Yunani untuk kematian. Kematian memang bermaksud "tiada apa-apa". Orang mati hidup seperti bayang-bayang dan tidak ada jalan kembali ke dunia nyata. Semua yang dihasilkan dari apeiron mesti kembali ke sana mengikut prinsip genesis-pereputan. Terdapat tarikan kutub antara genesis-pereputan yang berlawanan, keangkuhan-keadilan. Kewujudan itu sendiri membawa rasa bersalah. [39]

Idea bahawa fakta kewujudan dengan sendirinya membawa rasa bersalah yang tidak dapat disembuhkan adalah Yunani (Theognis 327) dan ada yang mendakwa yang melampauinya, melakukan keangkuhan dan oleh itu dia menjadi bersalah. Separuh pertama abad ke-6 adalah tempoh ketidakstabilan sosial yang hebat di Miletus, negara kota tempat Anaximander tinggal. Sebarang percubaan berlebihan membawa kepada keterlaluan dan setiap keterlaluan mesti diperbetulkan. Semua ini mesti dibayar mengikut hutang. Perkara saling memberi keadilan dengan proses masa.

Keadilan harus menghancurkan semua yang dilahirkan. Tidak ada had luaran yang dapat menyekat aktiviti lelaki, kecuali pemusnahan. Kesombongan adalah ungkapan dari unsur huru-hara dari keberadaan manusia dan dengan cara ini merupakan bagian dari mekanisme pemulihan yang teratur, kerana mendorongnya untuk melakukan usaha menyebabkan kehancuran yang juga merupakan pendirian kembali. [40]

Kita mungkin menganggap bahawa percanggahan dalam tafsiran yang berbeza adalah kerana Anaximander menggabungkan dua cara pemikiran yang berbeza. Yang pertama berurusan apeiron bersifat metafizik (dan boleh menyebabkan monisme), sementara yang kedua berurusan dengan perubahan bersama dan keseimbangan yang berlawanan sebagai pusat realiti adalah fizikal. [41] Paradoks yang sama wujud dalam cara pemikiran Yunani. Orang Yunani percaya bahawa setiap individu mempunyai potensi yang tidak dapat ditanggung baik di otak dan di hati, pandangan yang memanggil seorang lelaki untuk hidup di puncak kekuasaannya. Tetapi bahawa ada had untuk cita-citanya yang paling ganas, iaitu keangkuhan-ketidakadilan (kekacauan atau adikia) boleh mengganggu keharmonian dan keseimbangan. Dalam kes itu keadilan (tanggul) akan memusnahkannya untuk menetapkan semula perintah itu. [42] Idea-idea ini jelas dalam ahli falsafah Yunani kemudian. [43] Philolaus (abad ke-5 SM) menyebutkan bahawa alam semula jadi dibentuk dan diatur dengan dunia dari yang tidak dapat dimatikan (Yunani Kuno: ἄπειρα apeira, jamak dari apeiron) dan terhad. Semua yang ada di dunia mengandungi yang tidak terhad (apeiron) dan terhad. [44] Sesuatu yang serupa disebut oleh Plato: Tidak ada yang boleh wujud jika tidak mengandung terus-menerus dan serentak yang terbatas dan tidak terbatas, yang pasti dan yang tidak tentu. [45]

Beberapa doktrin yang ada dalam pemikiran Barat masih menyebarkan beberapa idea asal: "Tuhan menetapkan bahawa semua manusia akan mati", "Kematian adalah hutang bersama". Perkataan Yunani adikia (ketidakadilan) menyebarkan tanggapan bahawa seseorang telah beroperasi di luar bidangnya sendiri, tanpa menghormati orang lain. Oleh itu, dia melakukan kehambaan. Perkataan Inggeris relatif kesombongan (tuntutan sebagai hak milik sendiri tanpa justifikasi bahasa Latin: sombong), sangat dekat dengan makna asal kata pepatah: "Tidak ada yang berlebihan."

Ahli falsafah pra-Sokratik lain mempunyai teori yang berbeza apeiron. Bagi orang Pythagoras (khususnya, Philolaus), alam semesta telah dimulakan sebagai apeiron, tetapi pada suatu ketika ia menyedut kekosongan dari luar, mengisi kosmos dengan gelembung kosong yang membelah dunia menjadi banyak bahagian. Untuk Anaxagoras, yang awal apeiron telah mula berputar dengan cepat di bawah kawalan seorang yang saleh Nous (Pikiran), dan kecepatan putaran yang hebat menyebabkan alam semesta berpecah menjadi banyak serpihan. Namun, kerana semua perkara berasal dari yang sama apeiron, semua benda mesti mengandungi bahagian-bahagian dari semua perkara lain - misalnya, pokok juga mesti mengandungi potongan kecil hiu, bulan, dan butir pasir. Ini sahaja menjelaskan bagaimana satu objek dapat diubah menjadi objek lain, kerana setiap benda sudah mengandungi semua benda lain dalam kuman.

  1. ^ἄπειρον. Liddell, Henry George Scott, Robert Lexicon Yunani-Inggeris di Projek Perseus.
  2. ^πεῖραρ di Liddell dan Scott.
  3. ^πέρας di Liddell dan Scott.
  4. ^ Aristotle, Fiz. Γ5, 204b, 23sq. & LtDK12, A16. & Gt, Hippolytus, Haer. I 6, 1 persegi & ltDK 12 A11, B2. & Gt
  5. ^ Kesederhanaan, dalam Fiz., hlm. 24, 13sq. & LtDK 12 A9, B1. & Gt, hlm. 150, 24sq. & LtDK 12 A9. & Gt
  6. ^ Aetius I 3,3 & ltPseudo-Plutarch DK 12 A14. & Gt
  7. ^ C. M. Bowra (1957) Pengalaman Yunani. World Publishing Co. Cleveland dan New York. hlm.168–169
  8. ^ L. H. Jeferry (1976) Yunani kuno. Bandar Yunani menyatakan 700-500 SM. Ernest Benn Ltd. London & amp Tonbridge hlm. 42
  9. ^ J. P. Vernant (1964) Les origins de la pensee grecque. PUF Paris. hlm. 128 J. P. Vernant (1982) Asal-usul pemikiran Yunani. Ithaca, Cornell University Press. ms 118, 128. ISBN0-8014-9293-9
  10. ^Theogony of Hesiod. Terjemahkan. H. G. Evelyn White (1914): 116, 736-744 dalam talian [pautan mati kekal]
  11. ^
  12. "'Pertama sekali': Tentang Semantik dan Etika Cosmogony Hesiod - Mitchell Miller - Falsafah Kuno (Pusat Dokumentasi Falsafah)". www.pdcnet.org. Oktober 2001. doi: 10.5840 / Ancientphil200121244. Diakses pada 2016-01-21.
  13. ^
  14. Cornford, Francis (1950). Asas Ritual untuk Theogony Hesiod. Falsafah Tidak Tertulis dan Esei lain. hlm 95–116.
  15. ^
  16. G.S. Kirk, J.E. Raven dan M. Schofield (2003). Ahli falsafah Presokrat. Akhbar Universiti Cambridge. hlm. 57. ISBN978-0-521-27455-5.
  17. ^
  18. William Keith Chambers Guthrie (2000). Sejarah Falsafah Yunani. Akhbar Universiti Cambridge. ISBN9780521294201. hlm 58,59 0-521-29420-7
  19. ^ O. Gigon (1968) Der Umsprung der Griechishe Philosophie. Von Hesiod bis Parmenides. Bale. Stuttgart, Schwabe & amp Co. hlm. 29
  20. ^ & ltDK 21 B 28 & gt
  21. ^
  22. Karl.R. Popper (1998). Dunia Parmenides. Rootledge.New York. ISBN9780415173018. hlm. 39
  23. ^
  24. G.S. Kirk, J.E. Raven dan M. Schofield (2003). Ahli Falsafah Presokrat. Akhbar Universiti Cambridge. hlm.10, 110. ISBN978-0-521-27455-5.
  25. ^Philolaus
  26. ^Claude Mossé (1984) La Grece archaique d'Homere a Eschyle. Edisi du Seuil. hlm. 235
  27. ^ Aristotle, Fiz. Γ5, 204b 23sq. & LtDK 12 A 16. & gt
  28. ^ Diogenes Laertius, & ltDK 11 A1. & Gt
  29. ^
  30. "Diogenes Laertius, Lives of Eminent Philosophers, BUKU I, Bab 1. THALES (Floruit sekitar 585 SM, tarikh gerhana)".
  31. ^
  32. William Keith Chambers Guthrie (2000). Sejarah Falsafah Yunani. Akhbar Universiti Cambridge. hlm. 83. ISBN978-0-521-29420-1.
  33. ^
  34. Patricia Curd (1998). The Legacy of Parmenides: Eleatic Monism dan Later Presocratic Thought. Princeton University Press. hlm. 77. ISBN978-0-691-01182-0.
  35. ^ Pseudo-Plutarch, Strom. 2, fr.179 Sandbach & ltDK 12 A 10. & gt
  36. ^ Aetius V 19,4 & ltDK 12 A 30. & gt
  37. ^ Hippolytus, Haer. I 6,6 & ltDK 12 A 11. & gt
  38. ^ Simplicius dalam Fiz. hlm. 24, 13sq. & LtDK12a9, B1 & gt

Anaximander dari Miletus, anak kepada pelajar Praxiades dan keturunan Thales, mengatakan bahawa asal dan unsur benda (makhluk) adalah apeiron dan dia adalah orang pertama yang menggunakan nama ini untuk asal (arche). Dia mengatakan bahawa asalnya bukan air, atau unsur lain yang disebut, tetapi sesuatu yang berbeza sifatnya, tidak terbatas. Dari situ dihasilkan langit dan dunia yang ada di antara mereka. Di mana benda (makhluk) berasal, di sana kehancurannya berlaku seperti yang ditakdirkan. Kerana mereka saling memberi keadilan dan ganti rugi atas ketidakadilan mereka mengikut susunan waktu, seperti yang dikatakannya dalam istilah puitis. Jelas memperhatikan perubahan bersama antara keempat elemen tersebut, dia tidak menuntut untuk menjadikannya salah satu dari subjek, tetapi sesuatu yang lain kecuali ini. Dia menganggap bahawa genesis berlaku tanpa pembusukan unsur ini, tetapi dengan penjanaan yang berlawanan dengan gerakannya sendiri.


Anaximander. - Sejarah falsafah kuno

Anaximander dianggap sebagai murid Thales dan guru Anaximenes. Dia dilahirkan okey. 610 SM dan meninggal dunia antara tahun 547 hingga 540 SM SM . Dipercayai bahawa dia adalah orang pertama yang memasukkan ideanya dalam prosa, walaupun pengulas & "Fisikawan" atau "Aristoteles Simplic (abad VI), yang memetik pepatah Anaximander, mencirikan gaya Miletus ini sebagai sangat puitis.

Dipercayai bahawa Anaximander mencipta gnomon (jam matahari) dan menggambar peta oikoumene Yunani (diketahui oleh orang Yunani wilayah) dia juga mempelajari astronomi.

Satu-satunya serpihan dari Anaximander, yang dipelihara oleh pengulas Aristoteles Simplic, berbunyi: & quotDan dari apa [kelahiran] perkara kelahiran, yang sama dan kematian dilakukan atas hutang yang menakdirkan, kerana mereka saling membayar pampasan yang salah atas kebenaran [= kerosakan] dalam tempoh masa yang ditetapkan.

Tradisi mengulas pernyataan ini bermula dengan Aristotle. Dialah yang memiliki penciptaan istilah yang selamanya akan kekal dalam sejarah pemikiran yang berkaitan dengan Anaximander, kepada apeiron. Bagaimana istilah ini harus difahami? Serpihan karya ahli falsafah yang kita miliki tidak memberikan jawapan langsung kepada persoalan ini. Untuk mencuba menjawabnya, anda mesti menjelaskan maksud perkataan ini terlebih dahulu.

Semantik perkataan apeiron ditakrifkan oleh dua bahagian: awalan negatif a -, bermaksud & quotnot & quot, dan bahagian akarnya peir -, yang kita juga temui dalam perkataan peirar - sempadan. Ingat kembali baris dari Homeric Iliad, yang dipetik di atas. Dewi Hera berbicara kepada dewi Aphrodite:

Saya pergi jauh, ke had ( peirata) dari bumi yang padat,

Lihat bapa Laut yang abadi dan ibu Tefisu.

Homer. Iliad & amp quot. XIV, 200-201 (Diterjemahkan oleh I. I. Gnedich)

Oleh itu, apeiron bermaksud & quot, mustahil untuk mencapai had apa & amp quot, tanpa had & amp quot. Tafsiran kemudian mengenai istilah ini sebagai & quot; tak tentu-kualitatif & quot; apeiron sebagai stoicheion - elemen, konsep kepastian kualitatif, dan konsep unsur muncul kemudian.

Pengalaman visual mengenai & quotone yang sempadannya tidak dapat dijangkau & quot yang diterima oleh orang itu, melihat garis cakrawala, misalnya, di mana laut memenuhi langit: dapat dilihat oleh mata, dalam praktiknya garis ini tidak dapat diakses. Analog intelektual dari pengalaman visual seperti ketidakmampuan memberikan definisi dan nama.

Beberapa sumber, misalnya, Simplicius (Fr. A 9) dan Hippolyte (Fr. A II), memberitahu kami bahawa Anaximander memanggil apeiron permulaan, arka dia. Permulaan menunjukkan di mana semua , ta panta, dilahirkan - arche sebagai genesis - dan kemudian, itu menjadikan semua perkara semuanya, iaitu. satu. Memahami permulaan sebagai & quot; tanpa had & quot & quot; Anaximander bertanya kepada kita: tidak ada yang mengelilingi kita, apa yang dapat dipelajari oleh pengalaman, apa yang mungkin dan apa yang seseorang sebut, bukan permulaan segalanya - permulaan adalah sesuatu yang agak berbeza, kehadirannya jelas, seperti garis cakrawala yang jelas, tetapi tidak dapat dicapai seperti itu.

Sekarang cuba perhatikan teks serpihan dan cuba memahami pemikiran Anaximander, hanya berdasarkan apa yang dianggap kata-katanya sendiri. Jadi, kita bercakap mengenai urutan kelahiran, genesis , dan kematian, phthora, dari semua perkara. Dilaporkan bahawa kedua kelahiran (kejadian) dan kematian (pemusnahan) dilakukan kerana keperluan, kerana demikian seharusnya. Kekuatan keperluan dinyatakan bukan hanya pada yang betul, kepada chreon , - ia menuntut dirinya dan mengikut urutan waktu tertentu, dia taksi chronou , mengikut mana perkara dilahirkan dan binasa. Pergantian kelahiran dan kematian, kejadian dan kehancuran dijelaskan oleh fakta bahawa semua perkara dibawa ke pengadilan, didonai memperkenalkan , dan mereka membayar denda kerana telah melakukan ketidakadilan, adikia . Sebelum kita, sepertinya, metafora yang dibina berdasarkan analogi dengan dasar mahkamah. Namun, ia harus difahami sebaliknya: ia adalah dasar dari dasar yang meletakkan hukum yang sama yang menyokong keberadaan dunia sebagai kosmos. Dalam perenggan 1.4, di mana gambaran umum diberikan mengenai konsep utama pemikiran pra-Sokratik, kita merujuk tanggul sebagai keadilan, menarik perhatian kepada fakta bahawa ia difahami terutamanya sebagai pesanan dan dengan cara yang paling intim dihubungkan dengan idea mengukur. Oleh itu, didonai memperkenalkan bermaksud membayar hutang kerana pelanggarannya. Dan ini adalah keadilan.


Permulaan Falsafah Barat: Tafsiran Anaximander dan Parmenides

Martin Heidegger, Permulaan Falsafah Barat: Tafsiran Anaximander dan Parmenides, Richard Rojcewicz (tr.), Indiana University Press, 2015, 219pp., $ 50.00 (hbk), ISBN 9780253015532.

Disemak oleh William McNeill, Universiti DePaul

"Misi kami: penghentian falsafah?" Dengan cadangan provokatif ini, Heidegger membuka kuliahnya mengenai Anaximander dan Parmenides, yang disampaikan di University of Freiburg pada semester musim panas 1932. Diterbitkan sebagai jilid 35 Gesamtausgabe (Edisi Lengkap), kuliah-kuliah ini menawarkan pertolongan yang tidak ternilai dalam mengisi pemahaman kita tentang peralihan rumit yang dialami oleh pemikiran Heidegger antara Menjadi dan Masa (1927) dan Pengenalan Metafizik (1935), serta jalan berikutnya "sejarah keberadaan" (atau "sejarah beyng," seperti yang sering muncul, menggunakan kuno Seyn bukannya Sein) dan "acara" (Ereignis). Bahawa kuliah-kuliah tahun 1932 ini memang merupakan momen penting dalam peralihan ke arah proyek selanjutnya ditunjukkan oleh Heidegger dalam pernyataan di Lampiran Kesedaran (1938/39), di mana dia berkomentar bahawa "Sejak awal tahun 1932 ciri-ciri asas telah ditetapkan dari rancangan itu yang memperoleh konfigurasi awalnya dalam proyeksi Daripada Acara"- yang terakhir merujuk kepada Sumbangan untuk Falsafah (Of The Event) dari tahun 1936-38. [1] Konfigurasi yang dimaksudkan diartikulasikan di sekitar perbezaan antara "permulaan pertama" dan "permulaan lain." Kuliah tahun 1932 adalah usaha berterusan untuk memahami permulaan awal falsafah Barat yang asli melalui tafsiran dua wakil terawalnya, Anaximander dan Parmenides: "Kami ingin mencari permulaan falsafah Barat, "mengumumkan Heidegger.

Kursus kuliah ini dibahagikan kepada tiga bahagian utama: Bahagian Pertama: Diktum Anaximander of Miletus, abad ke-6 -5 Bahagian Kedua: Pertimbangan yang dihentikan Bahagian Ketiga: "Puisi didaktik" Parmenides of Elea, Abad ke-6 -5. Pertimbangan Anaximander agak pendek, kira-kira 25 halaman dalam semua "pertimbangan yang disisipkan", serangkaian refleksi kritikal mengenai persoalan keberadaan dan hubungannya dengan kita sekarang dan dengan permulaan Yunani, cukup luas, sekitar 50 halaman dalam jilid yang diterbitkan dan bahagian utama ketiga, di Parmenides, adalah yang paling maju, panjangnya sekitar 70 halaman. Lampiran hampir 50 halaman memberikan catatan mengenai Anaximander dan Parmenides dan mengandungi banyak pandangan penting mengenai konteks penglibatan Heidegger yang lebih luas dengan kedua pemikir Presokratik ini.

Penghentian (atau putus: Abbruch) berfalsafah? Apa maksudnya, Heidegger segera menjelaskan, adalah "akhir metafizik melalui pertanyaan awal mengenai 'makna' (kebenaran) Beyng. "Tidak ada lagi yang dikatakan secara langsung dalam kursus kuliah mengenai" akhir metafizik "atau" kebenaran beyng, "tetapi kata-kata pembukaan ini menunjukkan lebih banyak perspektif yang meluas di mana pertembungan Heidegger dengan Anaximander dan Parmenides terungkap. Daripada memikirkan perspektif yang lebih melengkung ini, namun Heidegger beralih kepada penafsiran pepatah Anaximander yang terkenal, yang dalam terjemahannya, dia mencadangkan, berbunyi: "Tetapi dari mana mengambil asal usul mereka, dari situ juga berlalu kematian mereka, sesuai dengan keperluan untuk saling membayar denda dan pembalasan atas kejahatan mereka sesuai dengan waktu yang ditentukan. "Heidegger juga memetik terjemahan Nietzsche, dari Falsafah pada Zaman Tragis orang Yunani: "Dari mana asal-usulnya, maka mereka juga harus binasa, sesuai dengan keperluan mereka harus membayar pembalasan dan dihakimi atas ketidakadilan mereka, sesuai dengan urutan waktu."

Tafsiran Heidegger terungkap dalam tiga fasa. Tema diktum, Heidegger pertama kali mengulas secara sementara, adalah ta onta, makhluk secara keseluruhan: bukan makhluk individu yang diambil bersama, dalam penjumlahannya, tetapi makhluk dalam keseluruhan yang paling dekat dengan kita, yang berlaku sebelum ini atau individu itu, dan di luarnya - sebagai mana dan di mana - ada tiada apa-apa. Pepatah berbicara mengenai makhluk seperti itu secara keseluruhan berkaitan dengan makhluknya genesis dan phthora, yang harus dipahami, Heidegger menegaskan, bukan hanya sebagai wujud dan kematian, asal usul dan binasa, tetapi sebagai melangkah maju dan surut, muncul dan hilang: penampilan sebagai kejadian mendasar makhluk secara keseluruhan, sebagai Makhluk makhluk sesuai dengan keperluan kejadiannya: kerana ia bukan sahaja boleh tetapi pada dasarnya mesti berlaku. Alasan untuk ini diberikan di bahagian diktum seterusnya namun di sini Heidegger berpendapat - secara provokatif dan meyakinkan - bahawa kata-kata Yunani dikē, tisis, dan adikia tidak boleh diterjemahkan dalam pengertian moral-yuridis tentang "keadilan", "pembalasan", dan "ketidakadilan" masing-masing melainkan bahawa istilah ini mempunyai makna yang lebih mendasar dan lebih luas. Heidegger menjadikan mereka sebagai "kepatuhan" (Fug), "surat-menyurat" (Entspruch), dan "ketidakpatuhan" (Tidak bercinta), sehingga alasan untuk Menjadi kejadian sebagaimana mestinya sekarang diberikan sebagai: "mereka (makhluk) memberikan kepatuhan dan surat-menyurat antara satu sama lain dengan mempertimbangkan ketidakpatuhan." Dan ini, menurut diktum, berlaku "menurut ukuran masa" - waktu difahami bukan sebagai kerangka di mana sesuatu terjadi melainkan, seperti yang dijelaskan oleh Heidegger dengan bantuan sepucuk kata Sophocles, kerana semua itu berkuasa dan masa yang tidak terhitung yang "membiarkan muncul segala sesuatu yang tidak nyata dan menyembunyikan segala sesuatu yang berdiri dalam penampilan": masa seperti yang mempunyai semua perkara yang berkuasa, membiarkan muncul yang tersembunyi dan menyembunyikan (membiarkan hilang) apa yang pernah muncul.

Tetapi jika kita mengikuti terjemahan Heidegger mengenai dikē, tisis, dan adikia, apa kata diktum Anaximander? Apa yang sebenarnya dimaksudkan dengan "kepatuhan" dan "ketidakpatuhan", dan oleh "korespondensi" antara makhluk? Fasa kedua penafsiran Heidegger berjalan untuk menjelaskan apa yang ternyata menjadi implikasi "mengejutkan": bukan hanya bahawa makhluk harus memberi kepatuhan dan kesesuaian antara satu sama lain, dan bahawa ini berlaku mengikut ukuran atau "peruntukan" masa, tetapi bahawa semua ini berlaku "dengan pertimbangan ketidakpatuhan" - bahawa "makhluk dalam diri mereka tidak patuh." "Kekuatan hakiki" sememangnya terdiri dari ketidakpatuhan ini "sesuai dengan kekuatan masa." Apa maksudnya? Secara ringkas, ketidakpatuhan, Heidegger menjelaskan, tidak lain adalah muncul sebagai "kemunculan memasuki kontur" makhluk itu sendiri - dari luar, dan melawan, tanpa kontur. Makhluk seperti itu, yang nampak jelas, tidak patuh, tidak teratur - justru sebaliknya dari apa yang kita harapkan! Kepatuhan terdiri tepat pada pengabaian kontur dan batasan mereka, kembalinya mereka ke kontur, ke pembatasan seperti yang melepasi Makhluk makhluk. Dan dengan ini, kita sudah sampai pada tahap ketiga penafsiran Heidegger, yang menggunakan pengucapan Anaximander yang lain, yaitu, bahawa archē makhluk adalah ke apeiron, tanpa had. Archē, Heidegger menjelaskan, tidak harus dipahami sebagai makhluk, atau sebagai sumber yang tertinggal, melainkan sebagai "sumber berdaulat" yang "tetap ada tepat dalam segala hal, menunjukkan dirinya yang pertama dan terakhir dalam semua penampilan dan penghilangan": ke apeiron, tanpa batas atau tanpa kontur, adalah "inti dari Menjadi" sebagai "kekuatan pemberdayaan penampilan dan hilangnya, yaitu, sebagai penentuan ketidakpatuhan yang menjadi kepatuhan."

Bahagian Kedua dari kursus kuliah, yang hanya berjudul "Pertimbangan yang disisipkan," terdiri dari serangkaian refleksi pada keseluruhan projek mencari "permulaan" falsafah Barat, refleksi yang melibatkan dan menanggapi banyak keberatan yang akan dikemukakan kepada ini sangat berusaha. Secara khusus, Heidegger mengambil keberatan bahawa masa lalu tidak lagi ada dan bahawa terdapat jurang temporal yang besar antara kita hari ini dan pemikir Yunani awal seperti Anaximander dan Parmenides, menjadikan pernyataan para pemikir ini tidak dapat diakses. Dia mengatasi keberatan itu melalui gambar: pengembara di padang pasir yang semakin menjauhkan diri dari mata air atau sumber, dari mana dia pernah mengambil air. Pengembara, yang terlalu jauh dari mata air, akhirnya mati kehausan. Namun jaraknya yang terlalu jauh dari musim bunga tetap menjadi hubungan dengan mata air, walaupun negatif. Adakah pengembara bebas dari musim semi ketika dia menuju ke arah kebinasaannya, tanya Heidegger? Atau bukan sebaliknya bahawa musim bunga mengejarnya dengan lebih kuat lagi semakin hampir dia mati kehausan? Bukankah itu musim bunga yang jauh yang memungkinkannya binasa? Dan bagaimana jika, Heidegger sekarang bertanya, "dalam hubungan kita dengan permulaan falsafah Barat kita adalah pengembara yang maju! Bagaimana jika bukan hanya hari ini tetapi sejak lama yang lalu, kemajuan falsafah Barat terus-menerus, semakin hebat binasa kerana ia bermula ! " Bagaimana jika permulaan ini "selalu ada dalam jarak yang paling dekat" dan benar-benar tetap disembunyikan dengan tepat kerana apa yang disebut kemajuan? Mungkin, Heidegger mencadangkan, sejarah yang bermula dengan permulaan ini selalu terjadi secara tersembunyi, sementara "kita" binasa sejak awal itu. Sekiranya demikian, tugas kita adalah "untuk pertama kali mengalami jarak dekat dengan Dasein kita," tugas yang tidak kurang dari "melibatkan diri kita dalam diri kita sendiri." Bagaimana? Permulaannya, Heidegger menjelaskan, bukan kata-kata dan pernyataan pemikir seperti Anaximander dan Parmenides sebaliknya, pengucapannya adalah, dengan demikian, jawapan, respons terhadap satu pertanyaan: kepada pertanyaan mengenai Makhluk makhluk. "Permulaan dengan demikian merupakan tindakan permulaan dalam mod penyoalan." Dan di mana kami menghadapi persoalan Menjadi dan hal-hal yang berkaitan, "di sana kita berada di dekat permulaan."

Bahagian selebihnya dari Bahagian Dua mengungkap persoalan Menjadi dan hal-hal yang berkaitan melalui sekumpulan refleksi yang berharga dan berwawasan mengenai pelbagai makna Menjadi dan mengenai batasan-batasan mendasar yang kita cenderung untuk memahami Menjadi (Menjadi dan menjadi Menjadi dan yang " sepatutnya "Menjadi dan berfikir Menjadi dan menyerupai) - refleksi yang menjangkakan dan memberitahu akaun yang diberikan beberapa tahun kemudian di Pengenalan Metafizik (1935). Sejauh mana persoalan Menjadi terletak pada jarak terdekat kita, walaupun tidak lagi diajukan, begitu juga permulaannya di dekat kita, tetapi sebagai permulaan yang tidak lagi dimulakan. Oleh itu, untuk mengajukan pertanyaan tentang Menjadi bermaksud: "untuk memulai kembali permulaan yang belum dimulai," untuk terlibat dalam permulaan awal permulaan yang tidak awal.

Bahagian Tiga dari kursus kuliah mencari permulaan dengan puisi didaktik Parmenides mengenai dewi itu Alētheia. Jalan yang menuju ke alētheia, kepada kebenaran, atau "penyamaran," ketika Heidegger menerjemahkannya, sebagai jalan yang berangkat dari jalan pendapat (doxa) dan dari jalan yang menuju ke ketiadaan, menuntut pemupukan yang tertentu logo. Ia menuntut a legein yang mengumpulkan dan menangkap (noein) Bersatu dalam kesatuannya: "Kekhawatiran Menjadi adalah pemahaman tentang Menjadi itu membincangkan secara terperinci dengan cara menetapkan dan jadi merebut dan memahami Berada dalam perjalanan ke berkonsepkan Menjadi"Kepunyaan bersama Kehadiran dan ketakutan Heidegger memanggil pernyataan aksiomatik" Parmenides. "Ini mengartikulasikan Dikē, "membuang kepatuhan" (verfügende Fug) yang "memberikan undang-undang untuk Menjadi" dan telah menjadi miliknya. Bersama dengan pernyataan aksiomatik ini, Heidegger mengenal pasti apa yang disebutnya sebagai "pernyataan penting": pernyataan yang mengartikulasikan pandangan tentang "inti dari Kehadiran," iaitu, tidak termasuk semua negatif, sama sekali tanpa "tidak", sama sekali tidak negatif . Ketiga, dan tegas, Parmenides menunjukkan bahawa tidak boleh dikatakan Menjadi bahawa ia "adalah" atau "akan", kerana dalam hal itu, sekali lagi, akan berisi "tidak" dan tidak sepenuhnya. Ini tidak berarti, bagaimanapun, Heidegger menegaskan, bahawa Menjadi abadi atau abadi, melainkan bahawa Menjadi berada dalam hubungan yang diperlukan dengan masa kini dan kehadiran, suatu wawasan yang disebutnya sebagai "pernyataan temporal" Parmenides. Menurut pernyataan sementara, tidak boleh ada ketiadaan, tidak ada kekosongan, tidak ada "tidak" dalam Menjadi seperti itu, dan Menjadi hanyalah hadir dan hadir. Namun - Heidegger terus menunjukkan, melalui pernyataan Parmenides sendiri, bahawa Menjadi, dengan demikian difahami sebagai kehadiran, tidak eksklusif dari ketiadaan, melainkan merangkumi ketiadaan dan memasukkannya ke dalam dirinya sendiri. Untuk sesuatu yang boleh menjadi tidak hadir hanya dalam jarak kehadiran yang memungkinkan sama sekali. "Ini," seru Heidegger, "inilah yang cuba disampaikan oleh Parmenides!" Dikenal sebagai kehadiran penyatuan awal, pertemuan penyatuan yang terjadi sebelum semua makhluk dan bukan makhluk yang dibezakan, perhimpunan yang menangkap, noein, disifatkan sebagai "menunggu menentang" atau "menunggu ke arah" kehadiran (ini "menunggu terhadap" yang menyatakan rasa harfiah orang Jerman untuk hadir atau sekarang: Ketuat Gegen).

Ulasan tidak dapat memberi keadilan kepada keseluruhan kekayaan kursus kuliah ini - "seolah-olah buku ditulis hanya supaya pengulas tidak boleh keluar dari perniagaan," seperti yang Heidegger menyindir! Terjemahan oleh Richard Rojcewicz, seperti semua terjemahan Heidegger-nya, benar-benar boleh dipercayai dan sering diilhami (terjemahan Fug dan Tidak boleh dicabul kerana "pematuhan" dan "ketidakpatuhan" masing-masing sangat bermanfaat). Bahagian yang paling menarik dari kursus ini mungkin adalah halaman penutup, di mana Heidegger mengaitkan masalah kehadiran dan ketiadaan dengan Temporality (Temporalität), dengan demikian mengekalkan kesinambungan tertentu dari analisis ini dengan tafsiran temporalitas ekstatik-horizontal, tafsiran yang mencapai semacam kebuntuan dalam kursus tahun 1927 Masalah Asas Fenomenologi, tepat mengenai "tidak" di dalam Kehadiran dan seluruh kesulitan ketiadaan dan kehadiran. Lebih menarik lagi, halaman penutup dalam pembacaan mereka mengenai Parmenides menyoroti isu korporealiti: kekhawatiran Menjadi, Heidegger menegaskan dengan Parmenides, tidak ada pengapungan bebas, murni menangkap, tetapi berlaku dalam korporealiti: korporaliti difahami bukan hanya makna- organ, tetapi sebagai "kerohanian, seperti yang memikul dan mengatur seluruh kecenderungan manusia. "Dan sensualitas ini, akhirnya, harus dipahami bukan dari segi tubuh sebagai korup atau" jahat, "tetapi tubuh sebagai" kekuatan yang paling diperlukan dalam pengertian daripada deinon - sekaligus luar biasa dan berkebolehan. "Tafsiran mengenai ke deinon, "luar biasa," sebagai pengalaman Yunani mengenai watak asas Menjadi di era Presokratik dan zaman tragedi, memang dapat dilihat untuk memberitahu keseluruhan latar belakang Heidegger mengenai Anaximander dan Parmenides dalam kursus kuliah ini dan akan menghasilkan, beberapa tahun kemudian, dalam pembacaan luar biasa Antigone korus dalam Pengenalan Metafizik. Oleh itu, kursus ini dalam setiap pengertian adalah peralihan: mengimbas kembali analisis sementara tentang Kehidupan dari periode Menjadi dan Masa dan menjangkakan peningkatan keasyikan dengan Presokratik dan dengan tragedi Yunani yang akan menandakan karya Heidegger dari pertengahan tahun 1930-an dan seterusnya.

[1] Besinnung. Gesamtausgabe vol. 66, 424. Diperhatikan oleh editor Jerman, Peter Trawny, dalam Afterwordnya.


Fakta Utama & Maklumat amp

BIOGRAFI

  • Anak lelaki Praxiades, Anaximander dilahirkan di kota Miletusin Yunani kuno sekitar tahun 610 SM
  • Menurut Apollodorus dari Athens, Anaximander berusia enam puluh empat tahun pada tahun kedua Olimpik ke-58 (547–546 SM), dan meninggal tidak lama kemudian.
  • Sedikit yang diketahui mengenai kerja dan kehidupan Anaximander. Maklumat yang ada sekarang ditulis oleh pengarang seperti Aristoteles di kemudian hari.
  • Sebelum Anaximander dilahirkan, Miletus pernah menjadi kampung halaman saintis pertama dalam sejarah yang direkodkan, Thales.
  • Aelian, ahli retorik Rom abad ke-3, menggambarkan Anaximander sebagai pemimpin jajahan Milesian ke Amphipolis, oleh itu ada yang menyimpulkan bahawa dia adalah warganegara terkemuka.
  • Themistius, seorang ahli retorik Bizantium abad ke-4, menyatakan bahawa Anaximander adalah orang Yunani yang pertama yang menghasilkan dokumen bertulis mengenai alam semula jadi.

ANAXIMANDER SEBAGAI PELAJAR

  • Anaximander adalah salah satu pelajar Thales pertama, mungkin yang pertama.Pythagoras adalah salah seorang pelajar Thales & # 8217 kemudian yang juga diajar oleh Anaximander.
  • Kepercayaan utama Thales, yang diturunkannya kepada Anaximander, adalah bahawa penjelasan yang rasional daripada dewa-dewa Yunani Kuno harus digunakan untuk menjelaskan fenomena alam.
  • Impian Anaximander sungguh mengejutkan. Dia bertujuan untuk memahami asal usul sesuatu dan menjelaskan alam semesta.

TEORI ANAXIMANDER

  • Teori Anaximander dipengaruhi oleh tradisi mitos Yunani, pembelajaran dari Thales - bapa falsafah - dan oleh pengamatan yang dibuat oleh peradaban yang lebih tua di Timur Dekat, terutama Babel.
  • Kerana prihatin dengan asal usul perkara, Anaximander menemui penjelasan. Dalam teori Anaximander & # 8217s, Apeiron (yang tidak terhingga), dia meninggalkan kosmogoni mitologi lama dengan Thales.

KOSMOLOGI DAN APEIRON

  • Reputasi Anaximander disebabkan terutamanya oleh karya kosmologi, yang masih sedikit.
  • Kami dapati dari beberapa fragmen yang masih ada bahawa dia mempercayai prinsip awal atau pertama (arche, kata yang pertama kali dijumpai dalam tulisan Anaximander, dan yang mungkin diciptakannya) telah tumbuh dari biji - zat primordial yang disebut Apeiron. Apeiron tidak terbatas dan tidak dapat diciptakan atau dimusnahkan semua yang dapat kita rasakan di alam semesta yang telah tumbuh darinya.
  • Berdasarkan tradisi, langit adalah hemisfera padat yang membawa badan-badan syurga. Ia disokong di atas bumi oleh Atlas, seorang Titan dari mitologi Yunani.
  • Anaximander menyatakan bahawa badan-badan langit tidak semuanya terletak di satu belahan langit yang besar. Dia terletak matahari dan bulan termasuk bintang pada jarak yang berbeza dari Bumi.
  • Walau bagaimanapun, setelah mendapat hak ini, Anaximander mendapat maklumat yang salah. Ini secara umum telah difahami (misalnya oleh Aristoteles dan Augustine) sebagai semacam kekacauan primal.
  • Dia membayangkan ada tiga cincin api di sekitar Bumi - masing-masing untuk matahari, bulan, dan bintang. Walaupun dia dengan betul mengatakan bulan lebih dekat dengan kita daripada matahari, dia secara tidak betul meletakkan bintang-bintang yang lebih dekat dengan kita daripada bulan.
  • Kesedaran Anaximander bahawa Bumi melayang bebas tanpa jatuh dan tidak perlu bergantung pada sesuatu yang telah ditunjukkan oleh banyak orang sebagai revolusi kosmologi pertama. Oleh itu, ini adalah titik permulaan pemikiran saintifik.

EVOLUSI

  • Anaximander melihat kehidupan di sekelilingnya (manusia dan haiwan) dan menyimpulkan bahawa ia mesti berkembang dari bentuk kehidupan yang berbeza, mungkin di persekitaran basah di dunia, dan menyebar ke tempat-tempat yang lebih kering.
  • Anaximander percaya bahawa manusia tidak dapat muncul di Bumi dalam bentuknya sekarang. Alasannya adalah bahawa beberapa haiwan muda dapat menjaga diri mereka sejak ia dilahirkan. Walau bagaimanapun, kanak-kanak manusia perlu dijaga selama beberapa tahun. Dia berpendapat bahawa, jika hal ini selalu terjadi, manusia tidak akan dapat bertahan.
  • Anaximander berteori bahawa nenek moyang kita mungkin makhluk seperti ikan yang melahirkan manusia ketika mereka mencapai usia ketika mereka dapat bertahan walaupun tanpa ibu bapa untuk menjaganya.

Lembaran Kerja Anaximander

Ini adalah kumpulan hebat yang merangkumi semua yang perlu anda ketahui mengenai Anaximander di 20 halaman mendalam. Ini adalah lembaran kerja Anaximander yang siap digunakan yang sesuai untuk mengajar pelajar tentang Anaximander yang merupakan ahli falsafah fizikal kedua dari Ionia (di Turki moden), warganegara Miletus. Anaximander tergolong dalam sekolah Milesian dan merupakan murid tuannya Thales.

Senarai Lembaran Kerja yang Lengkap

  • Fakta Anaximander
  • Biografi
  • Susun Ahli Falsafah
  • Ulasan
  • Silang kata
  • Era Falsafah Kuno
  • Atlas
  • Evolusi Manusia
  • Sumbangan Anaximander
  • Pencapaian Lain
  • Kredit kepada Anaximander

Paut / petik halaman ini

Sekiranya anda merujuk mana-mana kandungan di halaman ini di laman web anda sendiri, gunakan kod di bawah ini untuk menyebut halaman ini sebagai sumber asli.

Gunakan Dengan Apa-apa Kurikulum

Lembaran kerja ini telah dirancang khusus untuk digunakan dengan kurikulum antarabangsa mana pun. Anda boleh menggunakan lembaran kerja ini sebagaimana adanya, atau mengeditnya menggunakan Slaid Google untuk menjadikannya lebih khusus untuk tahap kemampuan pelajar dan standard kurikulum anda sendiri.


Tonton videonya: Анаксимандр Милетский