George Wallace - Sejarah

George Wallace - Sejarah


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

George Wallace

1919- 1998

Ahli politik

Ahli politik Selatan yang kontroversial George Wallace dilahirkan di Clio, Alabama, dalam keluarga kelas menengah ke bawah. Pada tahun 1942, dia lulus dengan gelar undang-undang dari University of Alabama, dan kemudian berkhidmat dalam Perang Dunia II. Dari 1953 hingga 1959, dia bertugas sebagai hakim mahkamah litar. Wallace memasuki politik sebagai Demokrat segregasionalis, yang berjaya menjalankan pemerintahan Alabama. Dalam pidato perdana pertamanya, dia berjanji untuk memperjuangkan "pemisahan sekarang, pemisahan esok dan pemisahan selamanya."

Pada tahun 1963, dia mencapai semacam keabadian yang meragukan ketika dia berdiri di pintu Universiti Alabama untuk menyekat kemasukan dua pelajar kulit hitam, secara langsung menentang perintah pengasingan Presiden Kennedy.

Wallace menyerah setelah Pengawal Nasional negeri dipusatkan. Dia juga menentang sekolah-sekolah tempatan yang terpecah-pecah, walaupun dia membiarkannya menghadapi perintah mahkamah persekutuan. Pada tahun 1965, Wallace cuba menghalang perarakan dari Selma ke Montgomery. Tiga tahun kemudian pada tahun 1968, dia berkampanye untuk Presiden, bertanding sebagai Independent pada platform yang menekankan hak-hak negara dan penglibatan AS yang berterusan di Vietnam. Wallace mendapat 45 undi pilihan raya dan hampir 10 juta undi popular. Semasa dia mencalonkan diri sebagai calon Presiden Demokrat pada tahun 1972, dia ditembak dan lumpuh sebahagian.

Selama tahun 1970-an dan 1980-an, dia mulai memikirkan kembali kedudukannya yang terdahulu mengenai hubungan kaum, dan menjadi lebih pendamai terhadap dan lebih dipercayai oleh pengundi kulit hitam.

Wallace memegang rekod untuk berkhidmat paling lama sebagai gabenor Alabama: 1963-67, 1971-75; 1975-79 dan 1983-87. Dia juga merupakan kekuatan yang kuat di belakang layar ketika isteri pertamanya, Lurleen Wallace, menjadi gabenor dari tahun 1967-1971.


Bacaan Pertama: Belajar dari sejarah. Pada John Cornyn, George Wallace dan Donald Trump

Pada 24 Oktober 1968, menjelang pilihan raya presiden pada tahun yang tidak stabil, bahkan trauma yang disamakan dengan tahun kita sendiri, John Cornyn, yang kini mencari penggal keempat di Senat Amerika Syarikat tetapi kemudian baru berusia 16 tahun senior di Sekolah Amerika di Jepun, di mana ayahnya bertugas sebagai pegawai Angkatan Udara, membuat kes George Wallace untuk presiden di halaman Hanabi, surat khabar pelajar yang namanya bermaksud "bunga api" dalam bahasa Jepun.

Inilah dia, secara keseluruhan, dan, seperti yang anda perhatikan, sangat bergema dalam bahasa masa kini kita.

George Wallace

Dalam artikel ringkas ini, saya ingin mengemukakan kepercayaan peribadi calon saya dan menyerahkan kepada setiap individu untuk menyelesaikan kebaikan dan keburukan dalam fikirannya sendiri. Setelah pertimbangan yang teliti dan teliti, saya yakin bahawa setiap individu akan membuat keputusan penting, yang mungkin akan menentukan nasibnya di Amerika Syarikat kita.

Mula-mula saya ingin membincangkan masalah yang paling berpengaruh dalam kempen presiden, persoalan undang-undang dan ketertiban. Wallace yakin bahawa tidak ada lelaki yang tidak bersalah yang harus dihukum, tetapi tidak ada penjenayah yang harus dibebaskan dari akibat perbuatan jenayahnya. Banyak penjenayah tidak pernah menerima hukuman yang dijatuhkan kerana mereka mempunyai peguam yang pandai, atau kes ini memerlukan masa yang lama untuk melalui jadual pengadilan yang lambat dan kes rayuan yang panjang. Secara umum, masyarakat nampaknya telah mengembangkan kelonggaran dan simpati terhadap penjenayah (iaitu pembunuh, pembakar, perusuh, dan penjarah). Simpati semestinya terletak pada orang yang tidak bersalah yang menderita di tangan penjenayah. Satu-satunya untuk mencegah kejadian seperti ini adalah pengetatan undang-undang yang mengawal kawasan ini.

Krisis Bandar

Berkaitan dengan undang-undang dan ketertiban, persoalan krisis bandar tiba. Kewujudan kemiskinan adalah kenyataan sejak awal umat manusia. Statistik menunjukkan kepada kita bahawa bukan unsur buruk yang menimbulkan kerusuhan dan pemberontak, tetapi yang lain yang tidak menghormati harta benda dan hak orang lain (sosialis?). Perbezaan pendapat yang sah adalah salah satu hak asas kami, tetapi tidak melanggar hak orang lain.

Hak Negara

Perkara lain yang perlu dipertimbangkan tahun ini adalah hak negeri. Di bawah perlembagaan, kuasa-kuasa tertentu diberikan kepada pemerintah persekutuan dan undang-undang negeri dan tempatan diserahkan kepada setiap negeri. Ini untuk mengehadkan kuasa kerajaan persekutuan. Dengan keputusan Mahkamah Agung baru-baru ini dan peningkatan undang-undang persekutuan, pemerintah menjadi semakin diktator dan menindas sementara kerajaan negeri dan tempatan menjadi lebih lemah. Undang-undang persekutuan ini memberikan kelonggaran besar bagi pegawai yang dilantik untuk memberikan tafsiran peribadi kepada undang-undang untuk tujuan yang jauh dari alasan undang-undang tersebut diundangkan. Juga, banyak undang-undang yang dibuat di tingkat nasional dan dikuatkuasakan di tingkat yang lebih rendah tidak sesuai ketika keadaan penduduk, ekonomi dan sosial yang bervariasi dipertimbangkan.

Terakhir, dan mungkin masalah terpenting di benak semua orang Amerika adalah penglibatan kita dalam perang Vietnam. Calon saya, Mr. Wallace, sangat setia pada usaha untuk perdamaian yang panjang dan berkesan di Asia Tenggara. Seperti semua orang yang waras, dia menentang ini dan semua perang. Pada masa yang sama dia melihat perlunya pilihan pemerintahan bebas oleh rakyat Vietnam. Perkara ini mesti dilaksanakan tanpa berlengah lagi. Adalah buruk tetapi kurang berkesan daripada yang kita mampu baik bagi mereka yang berada di medan perang dan juga bagi mereka yang berperang. Tampaknya wajar bahawa penawar (kemenangan) untuk penyakit Asia ini sangat diinginkan walaupun langkah-langkah yang diperlukan adalah drastik. Apa yang wajar dilakukan oleh orang yang berpendapat bahawa barah ini dibiarkan menguat dan merebak hingga ke tahap keganasan dan apakah kematian bagi mangsa (Vietnam dan rakyatnya). Masalah kita hari ini berpunca dari kelumpuhan dengan analisis, dengan kos kelumpuhan kita dibayar dalam kehidupan, kemerosotan ketertiban sosial dan kemerosotan fiskal.

Dengan konsentrasi kekuasaan yang berterusan di tangan parti-parti Demokrat dan Republik yang tidak layak, sudah waktunya untuk perubahan. Anda berpeluang memainkan peranan dalam perubahan ini melalui undian anda. Tentukan suara anda untuk Amerika yang lebih kuat. Undi George C. Wallace pada 5 November 1968.

Mengingatkan lagi bahawa ini ditulis lebih dari setengah abad yang lalu oleh seseorang yang terlalu muda untuk mengundi yang meminta pemilihan semula berdasarkan kekuatan tiga penggal di Senat dan sebelum perkhidmatan itu sebagai peguam negara Texas dan anggota Mahkamah Agung Texas, seseorang mungkin bertanya mengapa saya mengemukakan perkara ini kepada anda sekarang.

Jawapan saya adalah bahawa, semasa saya membuat liputan politik di Texas sejak Disember 2012, ini adalah berita kepada saya sejak dua minggu yang lalu, dan kepada kebanyakan orang lain yang saya sebutkan. Saya merasakannya adalah saat yang menarik dan mungkin mendedahkan dalam usia politik salah seorang ahli politik terkemuka di negeri ini yang kini mencari hak istimewa penggal keempat di Senat. Saya mempelajarinya, seperti yang orang lain memperhatikan perlumbaan Senat, ketika Senator Royce West, D-Dallas, salah satu pesaingnya yang berpotensi menjadi Demokratik, menarik perhatiannya untuk membantu menjelaskan apa yang dilihatnya sebagai keengganan Cornyn untuk memimpin dalam isu-isu perlumbaan dalam masa yang penuh dalam sejarah Amerika.

Saya juga menulis mengenainya kerana, seperti yang saya ketahui dengan cepat, ketika kisah sokongannya di sekolah menengah untuk Wallace menjadi sebentar menjadi umum dalam kempen Senat pertama di Cornyn pada tahun 2002, dia menolaknya dalam perbahasan Senat sebagai tidak lebih daripada tugas kelas , dan ia menjadi masalah dengan cepat.

Saya mungkin juga membiarkannya jatuh, tetapi, tertarik dengan sejarah politik perkauman yang bergema hari ini, saya berhubung dengan bekas rakan sekelas Cornyn yang pertama kali membawanya ke perhatian umum pada tahun 2002, dan kemudian, satu persatu, dengan rakan sekelas di Tokyo, Honolulu, Santa Cruz, Calif., Jacksonville, Florida, dan Gloucester, Virginia, dan pengertian umum, walaupun tidak sebulat suara dalam semua aspek, adalah bahawa sokongan Cornyn terhadap Wallace adalah tulen dan atas kehendaknya sendiri.

Sebagai tindak balas kepada maklumat baru itu, kempen Cornyn memberi saya pernyataan baru dari senator. Ia menegaskan bahawa pembelaannya untuk Wallace adalah tugas kelas, sementara memberikan bahawa dalam jangka masa yang panjang, kenangan mungkin berbeza.

Dari John Cornyn: Ingatan saya mengenai artikel berusia lebih dari 50 tahun ini adalah bahawa ia ditugaskan kepada saya sebagai latihan menulis. Namun, sejak lebih dari 50 tahun yang lalu, saya faham orang lain mungkin mengingatnya secara berbeza. Walau apa pun, orang Texas mengenali saya sebagai seseorang yang memperjuangkan orang Amerika dari semua kaum, latar belakang, dan usia. Saya harap Texans akan menilai saya berdasarkan catatan saya memperjuangkan hak-hak mangsa dan reformasi keadilan jenayah dan bukan berdasarkan latihan kerja rumah sejak saya berusia 16 tahun.“

Saya fikir itu adalah permintaan yang wajar, berhati-hati mengenai kenangan diambil dengan baik, dan saya tidak fikir apa-apa yang saya tulis di sini mengenai apa yang berlaku kemudian akan menjadi atau harus menjadi penentu bagaimana seseorang mengundi pada musim gugur.

Tetapi saya juga berpendapat bahawa pengalaman politik remaja boleh menjadi sangat formatif dan tidak boleh dibatasi.

Bagaimanapun, sudah diketahui bahawa Hillary Clinton memulakan pengembaraan politiknya sebagai gadis Goldwater pada tahun 1964.

Dari ruangan Emma Roller Mei 2016 di New York Times:

SayaPada tahun pertama sekolah menengahnya, kempen Goldwater menugaskan Hillary Rodham dan sahabatnya, Betsy Ebeling, untuk memeriksa "penipuan pendaftaran pemilih" di kawasan Chicago yang miskin, hitam, menurut buku Mr. (Carl) Bernstein. Selama tahun pertamanya, pada tahun 1964, guru pemerintahnya mengadakan pemilihan palsu, dan menugaskan Hillary muda - untuk ketakutannya - untuk memainkan peranan Lyndon B. Johnson.

"Saya membenamkan diri - untuk pertama kalinya - dalam kedudukan Demokrat Presiden Johnson mengenai hak sivil, penjagaan kesihatan, kemiskinan dan dasar luar," tulis Hillary Clinton dalam memoarnya, "Sejarah Hidup." "Semasa saya bersedia untuk debat, saya mendapati diri saya berdebat dengan semangat yang lebih dramatik."

Setelah tiba di Wellesley College pada tahun 1965, Hillary Rodham bergabung dengan Young Republicans Club. Tetapi pada masa itu, dia adalah seorang Rockefeller Republican, tidak lagi bersama kebanyakan anggota parti ayahnya. Seperti banyak pelajar kolej pada masa itu, dia ragu-ragu mengenai penanganan hak sivil kerajaan dan perang di Vietnam. Menjelang tahun pertamanya, Rockefeller Republican telah menjadi Demokrat Eugene McCarthy.

Pandangan dunia politik saya selamanya ditakrifkan ketika saya berada di kelas lapan oleh peristiwa menjerat tahun 1968. Tiga tahun kemudian, sebagai junior di sekolah menengah, saya mengeluarkan sebuah akhbar bawah tanah, SHLF (R) Shuffler - SHLF (R) adalah Study Hall Liberation Front, sebuah kumpulan revolusioner satira yang saya buat - yang menyebabkan penggantungan dua minggu dari sekolah yang menjadi cuti musim bunga dan, setelah kuliah, kerjaya panjang menjelang akhir jurnalisme cetak. Saya tidak tahu sama ada kerjaya kewartawanan saya harus dinilai oleh Shuffler, tetapi saya tahu bahawa episod itu banyak memberitahu saya.

Seperti Cornyn dalam dirinya Hanabi sepotong di Wallace, saya akan serahkan kepada setiap individu untuk menyelesaikan dalam fikirannya sendiri apa yang harus saya buat dari apa yang saya tulis di sini, tetapi saya rasa alasan saya untuk meneruskan pertanyaan ini dapat difahami dengan lebih baik sekiranya saya meninjau semula bagaimana saya mengetahui mengenai episod ini.

Pada petang 11 Jun, Cornyn mengadakan panggilan persidangan mingguannya dengan wartawan Texas. Bercakap mengenai pembunuhan polis George Floyd, Cornyn mengatakan, "jelas ini adalah kejadian yang sangat tragis yang menyebabkan banyak introspeksi dan renungan."

Dalam soalan pembukaan, Maria Recio, yang melaporkan dari Washington untuk Orang Amerika-Amerika, menyatakan bahawa, di tengah meningkatnya tunjuk perasaan, berikutan kematian Floyd, untuk membuang simbol Gabungan di seluruh negara, Setiausaha Tentera Darat dan Setiausaha Pertahanan mengatakan mereka bersedia mempertimbangkan untuk menamakan semula sepuluh pangkalan tentera yang dinamakan untuk jeneral Gabungan, termasuk Fort Hood di Texas . "Dan tentu saja, seperti yang anda ketahui, presiden tweet kemarin," Baiklah, itu tidak akan terjadi, "" kata Recio.

Telah disarankan agar kita mengganti nama sebanyak 10 Pangkalan Tentera Legenda kita, seperti Fort Bragg di North Carolina, Fort Hood di Texas, Fort Benning di Georgia, dan lain-lain. Pangkalan Monumental dan Sangat Kuat ini telah menjadi sebahagian daripada Great Warisan Amerika, dan a.

& mdash Donald J. Trump (@realDonaldTrump) 10 Jun 2020

. Sejarah kita sebagai Bangsa Terbesar di Dunia tidak akan dirusak. Hormati Tentera kita!

& mdash Donald J. Trump (@realDonaldTrump) 10 Jun 2020

"Namun juga kemarin," lanjut Recio, "Jawatankuasa Senjata Bersenjata Senat menyetujui ketentuan. menubuhkan sebuah komisi untuk melihat penghapusan simbol Gabungan ini bukan hanya di benteng, tetapi juga monumen, nama jalan, semua jenis perkara. "

"Apa pandangan anda tentang ini?" Recio bertanya kepada Cornyn.

Cornyn: Maria, tidak ada keraguan bahawa Amerika adalah Kesatuan yang tidak sempurna ketika kita ditubuhkan. Kita jelas mengkhianati cita-cita kita sendiri dengan memperlakukan orang Afrika Amerika sebagai manusia yang kurang sempurna. Dan kita telah membayar dosa asal sejak itu, melalui Perang Saudara, melalui perjuangan hak-hak sivil pada tahun 60-an. Dan saya percaya bahawa kita telah mencapai kemajuan yang luar biasa. Tetapi saya rasa tidak, kita jelas tidak berada di tempat yang sepatutnya.

Saya rasa salah satu perkara terpenting mengenai sejarah kita ialah kita belajar darinya. Dan anda tidak dapat belajar dari sejarah anda jika anda cuba menghapusnya. Sukar untuk melihat ke mana ini membawa.

Sekarang saya dapat melihat beberapa usaha di peringkat negeri dan tempatan untuk, misalnya, memindahkan monumen dari Capitol negeri ke muzium sejarah atau sejenisnya, tetapi saya tidak pasti di mana ini membawa dan saya, salah satu yang paling penting perkara yang kita pelajari tentang sejarah adalah apa yang kita pelajari darinya, dan bagaimana kita belajar untuk tidak mengulangi kesilapan kita. Itulah yang dikatakan oleh George Santayana. Dia berkata, Sekiranya anda melupakan sejarah anda, anda akan dihukum untuk menghidupkannya kembali.

Daripada entah bagaimana cuba membuat semula di mana kita berada, saya rasa lebih penting dan lebih membina untuk kita memikirkan dari mana kita pergi dari sini, dan jelas kita harus tetap peka terhadap masalah itu, terus maju, tetapi saya tidak fikir kita boleh kembali dan menghapus sejarah kita dengan membuang patung-patung. Dan anda tahu apa yang berlaku seterusnya? Seseorang berkata, baik anda tidak dapat mengajar tentang Perang Saudara, atau perbudakan dalam buku teks anda, buku teks sejarah anda.

Dan kami telah melakukan banyak kesalahan sebagai bangsa, bangsa manusia, dan sebagai rakyat Amerika, tetapi saya rasa kita perlu belajar dari mereka, dan tidak berusaha mengabaikannya atau menghapusnya.

Recio menunjukkan bahawa Fort Hood bahkan tidak didirikan hingga tahun 1940-an, yang dinamakan ketika itu, ketika Tentera Darat masih terpisah, untuk seseorang yang mengangkat senjata melawan Amerika Syarikat.

"Mengapa kita menghormati jeneral Gabungan yang kalah?" dia bertanya kepada Cornyn.

Cornyn: To pengetahuan saya, kami tidak menghormatinya. Ini keputusan, kata anda, dibuat pada tahun 40an.

Bercakap mengenai tentera, ini adalah salah satu contoh terbaik penyatuan antara institusi mana pun di Amerika, jadi saya akan menjadikannya sebagai model untuk seluruh negara.

Saya hanya mengatakan bahawa saya rasa adalah suatu kesalahan untuk mencuba melihat ke belakang. Saya rasa kita harus melihat ke depan dan melihat apa yang dapat kita lakukan, apa yang ada dalam kemampuan kita untuk mengubah keadaan ke depan. Tetapi saya tidak bersetuju untuk kembali dan cuba menamakan semula institusi atau merobohkan patung untuk mencuba merobek halaman tersebut dari buku sejarah kami yang dipelajari anak-anak kita di sekolah. Saya rasa itu bukan orientasi yang betul.

Jawapan senator itu terdengar seperti bermaksud sesuatu, dengan Santayana dan semua, tetapi, ketika saya mencuba untuk mengesannya, sepertinya gelung retorik tidak menuju ke mana-mana dan kebanyakannya bertujuan untuk tidak menyinggung perasaan siapa pun. Kita harus belajar dari sejarah, bukan menghapusnya, tetapi jika sejarah itu mengajarkan kita telah terjadi kesalahan, kita tidak boleh melakukan apa-apa untuk memperbaikinya kerana itu akan sama dengan menghapus sejarah yang mesti kita pelajari tetapi pelajaran yang harus kita abaikan demi kepentingan masa depan dan meninggalkan masa lalu sendirian.

Oleh itu, ambil contoh, John Bell Hood. Dia adalah tokoh yang gagah berani bagi mereka yang berjuang untuk melepaskan diri dari Kesatuan, kehilangan tangan di Gettysburg, dan kakinya diamputasi setelah Chickamauga. Tetapi, mengapa di dunia pemerintah Amerika Syarikat hampir 80 tahun kemudian menghormatinya dengan menamakan pangkalan tentera untuknya? Adakah itu hanya untuk mereka yang, setelah kekalahan Konfederasi, melakukan yang terbaik untuk mengekalkan perintah perkauman yang dekat dengan apa yang mereka telah kalah, menggantikannya dengan sistem apartheid perkauman yang dikagumi secara aktif oleh Nazi yang menjadi tentera Amerika , termasuk tentera hitam, pada masa itu bertarung di seluruh dunia?

Dalam karya 2013 di Berita Pagi Dallas- Mengapa Fort Hood Memerlukan Nama Baru - Jamie Malanowski, pengarang "And the War Came", sebuah kisah bagaimana Perang Saudara bermula, menyatakan bahawa Jeneral Hood "cukup berpikiran jelas tentang sebab dia bergabung."

Dalam pernyataan pada perjumpaan Gabungan di Charleston tujuh tahun setelah perang, Hood mengatakan, "Terlepas dari semua penyebab perbedaan lain, perbudakan, yang tidak dapat kita pertanggungjawabkan, adalah motor rahasia, yang merupakan sumber utama perang."

Korea Utara, kata Hood, memperjuangkan "kebebasan Negro, dan kemerdekaan Gabungan Selatan adalah satu-satunya cara untuk mengelakkan penghapusan perbudakan dengan segera."

Pertolongan Cornyn dalam jawapannya mengenai nama Gabungan, dengan betul memperhatikan bahawa tentera adalah contoh kemajuan kaum yang bersinar, hanya menggarisbawahi alasan penamaan semula pangkalan.

Ketika Fort Hood dinamakan, Tentera diasingkan, dan pandangan kami mengenai bangsa lebih tidak dipedulikan. Kini orang kulit hitam adalah sekitar seperlima tentera. Idea bahawa hari ini kita meminta mana-mana askar ini berkhidmat di tempat yang dinamakan sebagai pembela slavokrasi perkauman adalah menyedihkan. Bolehkah kita mengharapkan mana-mana askar kita memberitahu orang Afghanistan atau Iraq bahawa mereka berada di sana untuk kebebasan mereka ketika mereka datang dari tempat yang dinamakan untuk seorang lelaki yang berjuang untuk menjaga orang-orang di dalam perbudakan?

Lebih penting lagi, kita tidak seharusnya menamakan pangkalan Tentera A.S. setelah orang yang bertempur dengan Tentera A.S. dalam pertempuran. Gerakan itu menghormati satu orang, sementara itu mengabaikan perjuangan dan pengorbanan setiap askar A.S. yang menghadapinya. Ini mengejek mereka. Ini mengejek kesatuan yang mereka pelihara.

Logik Cornyn yang terseksa memang masuk akal dalam apa yang dianggap sebagai keadaan politik yang terus-menerus dari seorang lelaki yang terperangkap di antara pusat graviti politiknya sendiri yang lebih terukur dan kesungguhan politik pangkalan parti itu dan terutama yang penting untuk tidak bertentangan dengan Presiden Trump dan helikopter pusaran tweetnya.

Dalam panggilan persidangan dengan wartawan Texas, jelas bahawa saya bukan satu-satunya yang tidak berpuas hati dengan tindak balasnya terhadap pertanyaan Recio, kerana, kerana panggilan itu akan berakhir, Texas Tribune's Patrick Svitek memberikan soalan mengenai penamaan semula asas sebagai percubaan terakhir.

"Adakah kamu menentangnya pada saat ini?"

Cornyn: "Saya ingin melihat ke depan, bukan ke belakang untuk semua alasan yang saya katakan sebelumnya, dan saya fikir itu adalah penggunaan masa dan tenaga dan sumber daya kita yang paling membina, dan saya juga fikir berbahaya untuk menghapus sejarah anda kerana anda akan dihukum untuk menghidupkan kembali dan saya fikir itu berbahaya. "

Pada petang itulah West, yang bersaing dengan MJ Hegar dalam larian Demokrat 14 Julai untuk menghadapi Cornyn, mengeluarkan serangkaian tweet yang secara terang-terangan mengkritik Cornyn atas kegagalannya untuk meningkatkan isu penamaan semula pangkalan.

Pada masa yang sama saya membantu mengintegrasikan sekolah menengah saya. @ JohnCornyn Cornyn menyokong lelaki yang terkenal itu berkata, 'Segregation Now, Segregation Forever.' Nampaknya pandangan Senator Cornyn tidak banyak berubah sejak 1968. (Lihat: https : //t.co/rVOUHkiBeF) (2/7)

& mdash Royce West (@RoyceWestTX) 12 Jun 2020

Apa yang benar-benar menarik perhatian saya adalah tweet West bahawa "ini adalah jenis logik yang anda harapkan dari seseorang yang pertama kali masuk ke dalam politik adalah sebagai penyokong vokal George Wallace untuk presiden."

West menyokong penegasan itu dengan pautan ke karya Jun 2002 di Pemerhati Texas oleh wartawan Tim Shorrock yang muncul semasa pemilihan pertama Cornyn untuk Senat menentang bekas Walikota Dallas, Ron Kirk, yang, seperti Barat, adalah orang Amerika Afrika.

John Cornyn, George Wallace, dan Saya

John Cornyn yang saya kenali di sekolah menengah adalah penyokong besar George Wallace dan nampaknya tidak menyedari bahaya demagoguery perkauman Wallace.

Saya membaca beberapa minggu yang lalu bahawa John Cornyn telah berjanji untuk menjauhkan isu perlumbaan dari kempen Senat A.S. yang akan datang menentang calon Afrika-Amerika Demokrat Ron Kirk. Itu melegakan, kerana John Cornyn yang saya kenal di sekolah menengah adalah penyokong besar George Wallace dan nampaknya tidak menyedari bahaya demagoguery perkauman Wallace.

Cornyn seorang penyokong Wallace? Mengapa Texas tidak pernah mendengarnya sebelum ini? Cornyn dan saya lulus pada tahun 1969 dari American School di Jepun, dan saya rasa berita awalnya dalam politik sayap kanan tidak pernah sampai ke pantai ini. Selain itu, pernyataan seperti ini bukanlah sesuatu yang ingin saya siarkan sekiranya saya cuba memasuki kasut Phil Gramm dan menyertai pasukan George Bush di Washington.

"Dengan konsentrasi kekuasaan yang berterusan di tangan parti-parti Demokrat dan Republik yang tidak layak, sudah waktunya untuk perubahan," tulis Cornyn di surat khabar pelajar kami sebelum pilihan raya presiden 1968. "Tentukan suara anda untuk Amerika yang kuat. Undi George C. Wallace pada 5 November. "

Ini mengejutkan saya untuk membaca. Kedengarannya tidak betul. Saya baru sahaja tiba di Texas pada bulan Disember 2012, tetapi berpendapat bahawa saya mempunyai sedikit masalah pada Cornyn. Mungkinkah Cornyn yang ramah, sopan, klub telah tertarik sebagai pemuda untuk populis yang jijik yang telah membangun reputasinya dalam mempertahankan segregasi dan penentangan terhadap hak-hak sipil Hitam walaupun, pada kempen presiden kedua dan paling berjaya pada tahun 1968 - menang lima negeri - dia telah menumpahkan bahasa perkauman secara ekspresif.

Bagaimanapun, ini adalah Cornyn yang, walaupun setelah bertahun-tahun dalam perniagaan ini masih mengadakan panggilan persidangan dengan wartawan Texas hampir setiap minggu di mana dia akan mengambil banyak soalan, tanpa banyak masalah atau keluhan yang dapat saya ingat.

Keesokan harinya, saya bercakap dengan Shorrock, yang menggambarkan Cornyn sebagai lelaki yang sangat konservatif tetapi suka dengannya dia menjalin persahabatan yang bertentangan secara ideologi.

"Dia tidak terlalu perkauman," kata Shorrock. "Dia tidak dikenali kerana itu. Dia terkenal sebagai penyokong kuat George Wallace dan semacam hak negara dan dasar Perang Vietnam. "

Seperti yang ditulis oleh Shorrock di Pemerhati Texas pada tahun 2002:

Sebelum meneruskan, saya harus mengaku: Sekiranya Cornyn adalah konservatif di kelas kami, saya adalah golongan radikal. Sementara dia mendukung Wallace dan menyokong perang di Vietnam, saya untuk McCarthy dan menentang keras perang tersebut. Kami bertentangan polar secara politik, tetapi berjaya menjadi kawan. Saya pasti dia ingat masa kita terperangkap di pusat bandar Tokyo semasa demonstrasi anti perang besar yang mematikan sistem kereta api bandar, dan saya membantunya mencari jalan pulang.

Kami datang ke politik kami dari latar belakang yang sangat berbeza. Cornyn adalah anak seorang pegawai Tentera Udara yang ditempatkan selama dua tahun di pangkalan udara A.S. yang luas di Tachikawa. Saya adalah salah satu daripada lima anak pendidik-pendakwah, dan pernah tinggal di Tokyo sepanjang hayat saya. Ayah saya adalah pengkritik perang yang terang-terangan dan merupakan penganjur utama perhimpunan Mei 1968 berhampiran Kedutaan A.S., di mana 100 mubaligh Amerika, pelajar kolej, dan profesor meminta penghentian pengeboman A.S. dan perdamaian yang dirundingkan di Vietnam.

Kehadiran saya pada perarakan itu menimbulkan kemarahan ramai rakan pelajar saya, yang kira-kira berpecah antara anak-anak mubaligh, eksekutif perniagaan, diplomat, dan pegawai CIA. Itu adalah kerumunan yang cukup konservatif - tetapi sedikit di sebelah kiri Cornyn, yang harus menahan tawa, penampilan pelik, dan lebih buruk setiap kali dia berdiri untuk Wallace. (Salah satu pidato pro-Wallace adalah "disajikan dengan baik dan meyakinkan, meskipun ada gangguan dari beberapa penonton di khalayak," lapor makalah kami).

Semasa saya bercakap dengan Shorrock, saya mula tertanya-tanya apakah semua kekhawatiran oleh begitu banyak pemerhati mengenai Cornyn yang menggunakan kecenderungan semula jadi dirinya untuk melayani Trump mungkin berdasarkan salah faham mengenai siapa senator itu.

Bagaimanapun, Wallace kembali pada tahun '68, mengetepikan perbezaan budaya yang jelas dan sangat besar, adalah, seperti yang sekarang dia digambarkan, adalah Trump di hadapan Trump.

Dari Peter Baker 9 Jun di New York Times:

Presiden Trump mengatakan bulan lalu bahawa dia "banyak belajar dari Richard Nixon," dan banyak yang menafsirkan tindak balas kerasnya terhadap protes jalanan beberapa hari terakhir sebagai penghormatan kepada kempen 1968. Suapan Twitter presiden telah dipenuhi dengan frasa terkenal dari leksikon Nixon seperti "UNDANG-UNDANG & PESANAN" dan bahkan "MAJORITI SILEN."

Tetapi jika ada, Trump sepertinya menempati jalur politik yang dipegang pada tahun itu oleh George Wallace, bekas gabenor segregasi Alabama yang mencalonkan diri sebagai calon pihak ketiga di sebelah kanan Nixon. Walaupun dia tidak berkongsi kedudukan yang paling ekstrem di Wallace, Mr Trump berlari keras dalam platform pro-polis, anti-penunjuk perasaan yang bersaing, yang menarik orang Amerika dimatikan oleh kerusuhan di jalanan.

Ucapan Mr. Trump mengenai "menembak" penjarah, pengecamannya terhadap "samseng" dan "pengganas", ancamannya untuk melepaskan "anjing ganas" dan "senjata jahat" dan sumpahnya untuk memanggil pasukan untuk "menguasai" jalan-jalan semua membangkitkan Bahasa keradangan Wallace lebih banyak daripada Nixon pada tahun itu. Trump telah memberikan sedikit rasa empati terhadap tujuan penunjuk perasaan secara aman menentang ketidakadilan kaum, sebaliknya menekankan penjarahan dan keganasan yang sporadis walaupun dia telah berusaha untuk menjatuhkan maruah mangsa kekejaman polis.

Pada 26 April Atlantik, Jonathan Rauch mengetengahkan tema yang sama:

Ini adalah Dunia George Wallace Sekarang

Wallace tidak pernah memenangi jawatan presiden, tetapi markas yang dikerahkannya telah menemukan rumah di Parti Republik hari ini.

Parti Republik telah diambil alih oleh demagog populis yang tidak bertanggungjawab. Kesetiaannya adalah untuk dirinya sendiri, bukan untuk partinya atau ideologi apa pun. Dia gemar melanggar norma politik. Dia menjatuhkan liberal dan birokrat pemerintah tetapi tidak ada gunanya membataskan kuasa pemerintah — paling tidak, bukan kuasanya sendiri. Dia tidak mempunyai masalah dengan belanja defisit, dengan syarat dia dapat mengarahkannya ke pangkalannya. Dia bermain dengan rungutan putih dan menimbulkan perpecahan antara kaum, sambil menyombongkan bahawa banyak orang kulit hitam Amerika menyokongnya dan mengadu bahawa pengganggu liberal memainkan kad perlumbaan untuk menutupnya. Dia dengan gembira menyerang intelektual dan pakar sebagai musuh Amerika dan akal sehat. Dia tidak di atas memanggil lawannya sebagai pengkhianat dan mengisyaratkan bahawa mereka harus ditangani dengan ganas. Dalam krisis, seperti saat ini, dia seorang yang genius ketika mencari orang lain untuk disalahkan. Dan semakin dia mengejutkan dan menyalahkan, semakin banyak penyokongnya menyukainya kerana mengatakan kebenaran terlarang dan berdiri untuk merendahkan golongan elit.

Ahli politik yang saya bicarakan, tentu saja, George Corley Wallace.

Advokasi sekolah menengah Cornyn untuk Wallace dibawa pada perbahasan Senat 18 Oktober 2002 antara Cornyn dan Kirk oleh koresponden KHOU Jerome Gray.

"Telah dilaporkan bahwa ketika Anda berada di sekolah menengah, Anda memelopori upaya yang menganjurkan kampanye presiden segregasi George Wallace," kata Gray, bertanya kepada Cornyn apakah dia menyesal.

"Yah, Jerome, sebenarnya saya adalah lelaki Nixon di sekolah menengah," jawab Cornyn. "Apa yang anda maksudkan adalah projek yang saya ditugaskan di kelas. Saya telah berusaha sepanjang kehidupan profesional saya untuk memastikan bahawa janji keadilan yang sama di bawah undang-undang adalah kenyataan. "

Saya berhubung dengan Alan Gleason, pengawal kelas, yang tinggal di Tokyo.

"Saya dengan senang hati memberitahu anda apa yang saya ingat mengenai sokongan John Cornyn untuk George Wallace di sekolah kami pada tahun 1968," tulis Gleason kepada saya. "Saya adalah pengarang bersama surat kabar pelajar sekolah menengah kami pada tahun itu Hanabi, dan sebelum pilihan raya presiden A.S., kami menampilkan satu ciri di mana tiga pelajar dijemput menulis untuk menyokong tiga calon utama, Humphrey, Nixon dan Wallace. Saya tidak ingat sama ada kami menjemput John untuk menulis mengenai Wallace atau jika dia mencadangkannya terlebih dahulu, tetapi itu pasti pilihan sukarela dari pihaknya, bukan `tugas kelas. Kami kakitangan pelajar cukup bebas mengendalikan kandungan surat khabar sehingga tidak ada "penugasan" oleh fakulti atau orang lain sama ada topik atau penyumbangnya. "

"Meninjau salinan surat khabar saya sendiri, yang saya dapat menggali simpanannya, saya melihat ada, selain kolum surat khabar yang ditulis John mengenai Wallace," pemilihan palsu "sebelumnya di mana para pelajar memberikan ucapan yang menyokong para calon, dan John memberikan ucapan untuk Wallace pada acara ini juga. Saya tidak mengingati peristiwa itu secara peribadi, tetapi artikel mengenainya (dalam edisi 10 Oktober 1968 Hanabi) mencadangkan pemilihan palsu dan pidato dianjurkan bersama-sama dengan kelas, "Masalah Demokrasi." Namun, saya tidak tahu sama ada John ditugaskan untuk memberikan ucapan itu atau menjadi sukarelawan. Bagaimanapun, artikelnya yang memihak kepada Wallace pada edisi 24 Oktober 1968, di bawah "Forum Pelajar," sepenuhnya sukarela. Saya tidak mempunyai alasan untuk berfikir ketika itu, atau berfikir sekarang, bahawa artikel itu mencerminkan apa-apa selain pendapat peribadinya sendiri. "

Saya juga menemui rakan sekelas Sam Kimball di Jacksonville di mana dia adalah profesor Inggeris di University of North Florida.

"Saya ingat pemilihan palsu yang dilakukan oleh pelajar di kelas" Masalah dalam Demokrasi "(POD) di ASIJ (Sekolah Amerika di Jepun) pada bulan November 1968. Saya berada di kelas POD dan memainkan peranan utama dalam membantu mengatur dan menjalankan acara kami di seluruh sekolah, untuk mengumpulkan undi, dan untuk mengesahkan pengundian. Pada 10 Oktober 1968, surat khabar pelajar Hanabi termasuk artikel muka depan (memaparkan foto saya dan John Cornyn) yang melaporkan mengenai pemilihan palsu yang akan diadakan oleh kelas POD kami dan mengenai ucapan yang saya dan John berikan. "

“Saya secara sukarela berbicara untuk menyokong Humphrey, John Cornyn secara sukarela berbicara untuk pihak Wallace. Mereka yang menyokong satu calon atau yang lain, sama ada sebagai sebahagian daripada kursus POD atau dalam interaksi sosial kami dengan rakan sekelas di luar kelas, melakukannya dengan pilihan. "

Saya menghubungi Michael Homfeld, rakan sekelas yang kini tinggal di Gloucester, Virginia, dan ayahnya adalah ketua sekolah ketika mereka berada di sana.

"Apa yang dapat saya katakan kepada anda bahawa saya tahu dengan pasti, pasti, adalah bahawa dia adalah penyokong Wallace pada masa itu," kata Homfeld kepada saya mengenai Cornyn. "Itu tidak ada kaitan dengan kelas atau seumpamanya. Kami semua berasa terkejut. Itu adalah '68. Itu Vietnam, Kami semua menentang perang, pemisahan dan hak sivil. "

Homfeld mengatakan bahawa dia dan Cornyn mempunyai hubungan kompetitif di sekolah. Mereka bergelut satu sama lain. Dia mengatakan bahawa dia adalah trombon kerusi pertama untuk trombone kerusi ketiga Cornyn dalam kumpulan jazz sekolah yang terkenal. (Dia mengatakan Cornyn boleh menjadi ketua kedua, tetapi dia fikir dia berada di tempat ketiga.)

Homfeld juga yang menulis karya tersebut Hanabi menyokong Nixon, di samping Cornyn untuk Wallace, walaupun Homfeld terkejut apabila teringat akan perkara itu.

"Saya tidak percaya saya menulis artikel itu mengenai Nixon," tulisnya kepada saya. "Saya akan menuliskannya hingga kegilaan sementara muda."

Hari-hari ini Homfeld marah kepada Ketua Majoriti Trump dan Senat Mitch McConnell dari Kentucky atas apa yang mereka lakukan kepada negara itu, dan Cornyn kerana membolehkan mereka.

"Saya akan melakukan apa sahaja yang boleh saya lakukan untuk meletakkan sedikit ketiak di perisainya," katanya.

Tetapi Larry Blood, penyunting bersama Hanabi pada tahun 1968, yang tinggal di Santa Cruz, memberi amaran agar tidak membuat apa-apa yang ditulis oleh Cornyn ketika itu.

"Sebanyak saya ingin melihat pergantian di Senat, saya tidak pasti apa sebenarnya penggunaan ini untuk anda," tulis Blood kepada saya. "Ya, John Cornyn mungkin menulis karya ini kerana dia mempunyai beberapa pandangan yang paling konservatif dalam badan pelajar di ASIJ pada masa itu. Adakah dia melihat menulis karya itu sebagai memenuhi keperluan sehingga kita dapat mendapat sokongan untuk semua calon termasuk calon pihak ketiga Wallace di Forum Pelajar, atau apakah dia benar-benar menerima pandangan Wallace? Saya tidak boleh katakan pada masa ini Saya boleh setuju dengan Alan (Gleason) bahawa tidak ada yang dapat menugaskan Cornyn untuk menulis karya ini bertentangan dengan kehendaknya. Juga, walaupun diterima dengan baik bahawa Wallace adalah rasis dalam pandangan keseluruhannya, Cornyn tidak secara khusus membahas sisi Wallace dalam tulisannya. "

"Mungkin yang lebih relevan adalah dengan meneliti catatan pemungutan suara Cornyn dan / atau rekod sokongan terhadap Trump dan rekod pentadbiran yang paling dipersoalkan mengenai gerakan Black Lives Matter dan keadilan kaum di Amerika," tulis Blood kepada saya. "Keinginannya untuk menolak perubahan nama pangkalan tentera pada ketika kita mengalami perubahan laut dalam pandangan orang ramai mengenai isu ini dapat berbicara sendiri."

Ken Kroehler, yang menulis karya itu bersama Cornyn untuk menyokong Humphrey, mengatakan bahawa walaupun sokongannya sangat sesuai dengan pandangannya sendiri, dia tidak dapat mengatakan apa yang dipikirkan Cornyn ketika dia menulis sokongan Wallace.

Di kelas Masalah Demokrasi, dari mana ucapan kempen dikeluarkan, Kroehler, yang kini tinggal di Hawaii berkata, "Itu adalah tugas untuk menajamkan pemikiran kita dan berusaha mempertahankan calon kita, dan dengan semangat itu, aku Demokrat yang kuat , Saya penyokong Biden, "tetapi, katanya, jika pada bila-bila masa dia dan Cornyn dapat bersatu kembali di kampus American School di Tokyo," Saya dengan senang hati akan berusaha mempertahankan Trump jika dia akan mempertahankan Biden dengan semangat kelas."

Saya juga berhubung dengan penulis biografi Wallace Dan T. Carter, profesor emeritus di University of South Carolina. Saya menghantarnya salinan apa yang ditulis Cornyn untuk mendukung Wallace, dan mengisinya mengenai apa yang telah saya pelajari mengenai latar belakang dan konteksnya. Dia menghantar jawapan ini kepada saya:

Sukar untuk membaca terlalu banyak hingga beberapa ratus perkataan oleh seorang senior sekolah menengah. Dan saya tidak tahu apa yang saya harapkan daripada seorang senior sekolah menengah - bahkan yang cukup mahir untuk berada di sekolah antarabangsa di luar negara. Saya tahu bahawa, walaupun saya telah menyelesaikan tugas untuk seorang guru, saya tidak akan pernah bersetuju untuk menerbitkan pandangan saya jika saya tidak bersetuju dengan mereka.

Saya mengesyaki bahawa penyuntingnya betul: dia bukan perkauman yang terang-terangan. Sebaliknya, anda pasti cukup bodoh (yang saya rasa dia tidak) tidak menyedari bahawa sejarah George Wallace yang mengerikan dan pernyataannya mengenai perlumbaan jauh melampaui komitmen yang tidak jelas untuk "undang-undang dan ketertiban." Oleh itu, saya rasa penilaian saya adalah bahawa dia telah benar dengan tradisi setengah abad di mana banyak kaum konservatif telah menutup mata terhadap sejarah dan struktur perkauman institusi dan menerima kedudukan bahawa - jika anda tidak gunakan perkataan "N" secara terbuka, atau secara terang-terangan menyatakan perkauman terang - anda buta warna. Tanggapan saya selalu sama: anda mungkin menganggap anda buta warna, tetapi anda benar-benar buta terhadap kenyataan.

Pada hari Jumaat, 12 Jun, sehari selepas panggilan persidangan dengan wartawan Texas, Cornyn, di Dallas, mengalihkan kedudukannya untuk menyokong rancangan Senat untuk menubuhkan komisen untuk menamakan semula Fort Hood dan sembilan pangkalan tentera lain yang diberi nama pemimpin tentera Gabungan.

Di Dallas hari ini, Senator Cornyn mengumumkan bahawa dia merancang untuk menyokong peruntukan di NDAA yang menubuhkan sebuah komisen untuk menamakan semula Fort Hood dan 9 pangkalan tentera negara yang dinamakan sempena pemimpin tentera Gabungan.

& mdash Drew Brandewie (@DBrandewie) 12 Jun 2020

Namun, pada hari Jumaat, Cornyn mengatakan kepada wartawan di Dallas bahawa dia mengalami perubahan hati separa sejak mengetahui pemilihan jawatankuasa bipartisan untuk mempertimbangkan perubahan nama jawatan.

"Saya rasa itulah cara yang tepat untuk menanganinya," katanya. "Saya sedar ini adalah masalah yang diperdebatkan. Apa yang saya tidak mahu kami lakukan ialah cuba menghapus sejarah kami kerana terus terang, jika anda melupakan sejarah anda, anda akan dihukum untuk menghidupkannya semula, dengan kata-kata seorang yang bijak, dan saya rasa itu benar. Oleh itu, saya fikir Suruhanjaya adalah cara yang tepat untuk kita mengatasi kebimbangan mengenai pangkalan tentera kita. "

Recio juga menyatakan bahawa, "Cornyn adalah salah satu dari setengah dozen Parti Republik yang dinamakan oleh Pemimpin Majoriti Senat, Mitch McConnell, R-Ky., Kepada satuan tugas, yang diketuai oleh satu-satunya Republikan kulit hitam Senat, Tim Scott, RS.C., untuk kembangkan cadangan pembaharuan polis untuk menentang cadangan yang dilancarkan oleh House Democrats. "

Minggu lalu, pada malam Juneteenth, Cornyn mengumumkan akan memperkenalkan rang undang-undang bipartisan untuk menjadikan perayaan pembebasan sebagai cuti kebangsaan.

Tetapi dua hari sebelumnya, pada 16 Jun, Cornyn terlibat dalam pertukaran pemberitahuan dalam sidang Jawatankuasa Kehakiman Senat, seperti yang diberitahu oleh wartawan Washington Post, Eugene Scott.

Perbualan antara ahli parlimen Republikan dan pemimpin kumpulan hak sipil pada sidang Kehakiman Senat Selasa mengenai reformasi kepolisian menunjukkan kesalahpahaman yang umum dan berterusan mengenai bias tersirat dan bagaimana ia mempengaruhi masyarakat Amerika. Ini juga memberikan gambaran umum mengapa beberapa, terutama beberapa orang kulit putih Amerika dan konservatif, sulit menerima kewujudan rasisme sistemik di Amerika Syarikat, dan dengan itu, mengakui bagaimana hal itu mempengaruhi sistem keadilan.

Senator John Cornyn (R-Tex.) Menghabiskan sebahagian besar waktunya meminta panel saksi untuk berkongsi pendapat mereka mengenai berlakunya perkauman. Setelah bertanya sama ada panel itu percaya bahawa ada perkauman sistemik, dan bertanya apakah kemiskinan secara meluas daripada ras yang menjadikan orang-orang tertentu Amerika tidak menguntungkan, Cornyn memusatkan perhatian terhadap respons oleh Vanita Gupta, presiden dan CEO Persidangan Kepemimpinan mengenai Sivil dan Manusia Hak, yang berkata, "Saya rasa tidak ada institusi di negara ini yang tidak menderita perkauman struktural, mengingat sejarah kita."

Cornyn mengambil sedikit tindak balas atas tindak balas Gupta, dan pertukaran yang menyusul sampai ke inti mengapa masih sukar untuk mendapatkan halaman yang sama mengenai bagaimana menyelesaikan masalah ini.

Cornyn: Anda menukar frasa dari rasisme sistemik ke struktur. Apa maksudnya? Itu bermaksud semuanya? Setiap institusi? Setiap orang di Amerika adalah perkauman?

Gupta: Ini bermaksud bahawa terdapat berat sebelah yang terdapat pada institusi yang ada. Terdapat juga sejumlah polis yang berani yang bercakap mengenai perkauman sistemik dalam sejarah juga.

Cornyn: Anda fikir perkauman sistemik atau struktural boleh wujud dalam sistem yang memerlukan tanggungjawab individu. Atau adakah anda fikir ia satu atau yang lain?

Gupta: Saya rasa setiap institusi Amerika telah dibentuk oleh kekuatan-kekuatan ini dan tujuan kita adalah melakukan apa yang kita boleh sebagai pembuat dasar, sebagai penyokong untuk mengeluarkannya dan berusaha memeranginya dalam lelaran moden yang muncul.

Cornyn: Adakah anda pada dasarnya bersetuju bahawa semua orang Amerika adalah rasis?

Gupta: Saya rasa kita semua mempunyai berat sebelah dan perkauman secara tidak langsung. Ya saya.

Gupta. Saya rasa kita adalah negara luar biasa yang berusaha untuk menjadi lebih baik setiap hari. Itulah sebabnya saya memasuki pemerintahan, untuk membuat kesatuan yang lebih sempurna.

Cornyn: Anda kehilangan saya ketika anda ingin mengambil tindakan beberapa individu yang sesat, mungkin berniat jahat dan melanggannya kepada semua orang Amerika, bukan hanya 800,000 pegawai polis kami, 18,000 jabatan polis kami. Terima kasih untuk jawapan anda.

"Dia seorang yang pintar dan orang yang sangat sopan tetapi dia jelas tidak memahami tahap perkauman dan masalah kaum," kata Shorrock, ketika saya memanggilnya untuk mengucapkan terima kasih kerana telah menghantar saya gambar halaman Cornyn di buku tahunan Shorrock. Pada hari tamat pengajian, kali terakhir mereka bertemu, Cornyn telah menulis di halaman: “Semoga berjaya di antara rakan sayap kiri di Earlham. Jangan membakar terlalu banyak bangunan dan memasang terlalu banyak bendera merah. "

Earlham adalah sekolah Quaker tempat Shorrock bersekolah.

Halaman buku tahunan Cornyn sebaliknya dihiasi dengan petikan dari Marmion oleh Sir Walter Scott: "Sebab semoga kita mencari sebelum kita menemukan hati yang begitu jantan dan baik hati." Dan beberapa perkataan nampaknya bertujuan untuk membangkitkan intipati Cornyn: "seorang lelaki sejati. Southerner. Texas. kasut putih . ahli gusti berat. tergelak. pemerah pipi. humor tidak sedar. "Kamu sayap kiri!". "Ayah!"

Rakan sekelas yang lain telah menghantar saya halaman dari terbitan 11 Jun 1969 Hanabi dengan Ramalan Kanan.

Shorrock bertanya kepada saya apakah ramalan itu untuk Cornyn.

"Senator Konservatif dari Texas," saya memberitahunya.

"Itu cukup bagus," katanya. "Saya mungkin menulisnya. Serius. Saya banyak menulis. ”


WALLACE DAN SEJARAH GEORGE

Ketika George Wallace mengangkat sumpah untuk penggal pertama sebagai gabenor Alabama pada tahun 1962, dia dengan bersungguh-sungguh menyatakan kepercayaan perjuangannya: & quotSegregasi sekarang! Pengasingan esok! Segregasi selama-lamanya! & Quot; Dua puluh tahun kemudian, dia terpilih untuk penggal keempat dengan sepenuhnya satu pertiga undi hitam. Ketahanan pemilihan Wallace, yang meninggal pada hari Ahad pada usia 79 tahun, adalah bukti kemampuannya untuk menyesuaikan diri dan kesediaan orang Amerika untuk memberi peluang kedua kepada sesiapa sahaja.

Kehidupannya boleh diambil dari novel: Seorang budak ladang yang bekerja di sekolah undang-undang dengan tinju secara profesional, dia bangkit untuk menguasai adegan politik negaranya selama seperempat abad - pertama sebagai simbol perjuangan penentangan Deep South terhadap revolusi hak sivil dan kemudian sebagai penyokong rekonsiliasi antara kaum dengan kerusi roda.

Di antara, Wallace mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 1968 sebagai calon Parti Bebas Amerika, memperoleh 13 peratus suara dan 46 undi pilihan raya. Kemudian, sebagai calon presiden Demokrat pada tahun 1972, dia ditembak oleh seorang pembunuh upahan dan lumpuh dari pinggang ke bawah.

Walaupun retoriknya membakar semangat, komitmen Wallace terhadap Jim Crow bersifat oportunis, tidak berprinsip. Dalam perlumbaan pertamanya sebagai gabenor, pada tahun 1958, dia memenangi sokongan NAACP - dan, bukan secara kebetulan, kalah dalam pemilihan. Wallace mengadu bahawa lawannya telah & quot; meminta & quot; dia, dan berjanji tidak akan membiarkannya terjadi lagi. Dia membuat janji yang tidak menyenangkan itu ketika dia menjadi gabenor - menjatuhkan "usaha" persekutuan untuk menegakkan kesetaraan antara kaum, menutup sekolah awam untuk mengelakkan integrasi mereka dan secara peribadi menghalang jalan masuk dua pelajar kulit hitam ketika mereka cuba mendaftar di serba putih Universiti Alabama.

Walaupun Wallace memenangi banyak pilihan raya, dia kalah dalam semua pertempuran ini. Orang kulit hitam memperoleh hak-hak yang telah lama mereka tolak, dan dia dipaksa untuk menyesuaikan pendekatannya dengan realiti politik sebuah negeri di mana orang kulit hitam merupakan 25 persen dari populasi. Ketika dia kembali ke politik pada tahun 1982 setelah jeda empat tahun, calon Wallace harus melepaskan kedudukan masa lalunya - dan setelah terpilih, melantik dua orang kulit hitam ke kabinetnya.

Pada tahun-tahun terakhirnya, dia bimbangkan tempatnya dalam sejarah. Dia mempunyai alasan yang baik. Wallace pada tahun 1980-an dan 1990-an tidak mengilhami ketakutan dan kebencian dari penjelmaannya yang terdahulu, tetapi jika generasi akan datang mengingatnya, itu akan menjadi keburukan besar yang dilakukannya atas nama tujuan yang hilang.


(1963) George Wallace, "Segregasi Sekarang, Segregasi Selamanya"

Menjelang tahun 1963, Gabenor Alabama George Corley Wallace telah muncul sebagai penentang utama gerakan hak sivil yang berkembang. Enam bulan kemudian, dia mendapat ketenaran antarabangsa kerana pendiriannya di pintu Universiti Alabama untuk menyekat pintu masuk dua pelajar kulit hitam, Vivian Malone dan James Hood, yang telah diperintahkan oleh hakim persekutuan. Antara tahun 1964 dan 1976 Wallace mencalonkan diri sebagai Presiden sebanyak empat kali (tiga sebagai Demokrat dan sekali sebagai seorang Bebas) mengeksploitasi apa yang dia percayai adalah penghindaran mendalam terhadap integrasi kaum di antara orang-orang Northerner dan Southerners. Jauh sebelum peristiwa ini, dia pada pelantikannya sebagai Gabenor pada 14 Januari 1963, menyatakan penentangannya terhadap integrasi dan gerakan hak sipil. Ucapan petikannya muncul di bawah.

Hari ini saya telah berdiri, di mana sekali Jefferson Davis berdiri, dan bersumpah kepada rakyat saya. Maka sangat wajar bahawa dari Buaian Konfederasi, Hati Besar Anglo-Saxon Southland ini, bahawa hari ini kita membunyikan gendang kebebasan seperti yang telah dilakukan generasi terdahulu sebelum kita melakukannya, berulang kali melalui sejarah. Marilah kita berseru kepada panggilan darah yang mencintai kebebasan yang ada di dalam diri kita dan mengirimkan jawapan kita kepada kezaliman yang mengikat rantai di Selatan. Atas nama orang-orang terhebat yang pernah menginjak bumi ini, saya menarik garis di debu dan melemparkan sarung tangan di hadapan kaki kezaliman. . . dan saya katakan. . . pengasingan hari ini. . . pengasingan esok. . . pengasingan selama-lamanya.

Laporan rusuhan sekolah Washington, D.C. menjijikkan dan mendedahkan. Kami tidak akan mengorbankan anak-anak kami untuk sistem sekolah jenis ini & # 8211 dan anda boleh menuliskannya. Pasukan persekutuan di Mississippi dapat digunakan dengan lebih baik untuk menjaga keselamatan warga Washington, D.C., di mana bahkan tidak selamat untuk berjalan atau pergi ke permainan bola & # 8211dan itu adalah ibukota negara. Saya lebih selamat dalam pengebom B-29 di Jepun semasa perang dalam serangan udara, daripada orang-orang Washington yang berjalan ke kawasan Gedung Putih. Contoh yang lebih dekat adalah Atlanta. Pegawai bandar terkenal dengan alasan politik kerana integrasi sekolah dan KEMUDIAN membina sekatan untuk menghentikan integrasi kediaman & # 8211 apa kemunafikan!

Mari kita hantar kembali mesej ini ke Washington oleh wakil-wakil kita yang bersama kita hari ini & # 8211 bahawa dari hari ini kita berdiri, dan tumit kezaliman tidak sesuai dengan leher lelaki yang tegak. . . bahawa kita berhasrat untuk melakukan serangan dan melakukan perjuangan kita untuk kebebasan di seluruh negara, dengan menggunakan keseimbangan kekuatan yang kita tahu kita miliki di Southland. . . . bahawa KAMI, bukan blok pengundi dari beberapa bahagian. . akan menentukan pada pilihan raya akan datang siapa yang akan menduduki Rumah Putih Amerika Syarikat ini. . . Itu dari hari ini, dari jam ini. . . dari minit ini. . . kami memberi kata-kata perlumbaan kehormatan bahawa kami tidak akan bertolak ansur dengan kasut mereka di muka kita lagi. . . . dan biarkan hakim-hakim tertentu memasukkannya ke dalam paip opium mereka dan menghisapnya untuk apa yang bernilai.

Dengarlah saya, Southerners! Anda putera dan puteri yang telah berpindah ke utara dan barat di seluruh negara ini. . . . kami meminta anda dari tanah asal anda untuk bergabung dengan kami dalam sokongan dan suara nasional. . dan kita tahu. . . dimana saja kamu berada . . jauh dari kawasan perapian di Southland. . . bahawa anda akan bertindak balas, kerana walaupun anda mungkin tinggal di kawasan paling jauh di negeri yang luas ini. . . . hati anda tidak pernah meninggalkan Dixieland.

Dan anda anak lelaki dan anak perempuan asli dari New England & # 8217 yang patriotik. . . dan anda penduduk asli Mid-West yang hebat. . dan anda keturunan semangat kebebasan perintis Barat yang menyala. . kami menjemput anda untuk datang dan bersama kami. . kerana anda dari semangat Selatan. . dan falsafah Selatan. . . anda juga orang Selatan dan bersaudara dengan kami dalam perjuangan kami.

Apa yang saya katakan mengenai pengasingan meningkat dua kali ganda hari ini. . . dan apa yang telah saya katakan kepada atau mengenai beberapa hakim persekutuan berjalan TRIPLE hari ini ...

Dan sementara industri pembuatan perusahaan bebas telah datang ke negara kita dalam jumlah yang semakin meningkat, tertarik dengan sumber daya alam kita yang banyak, jumlah pekerja mahir yang semakin meningkat dan keadaan yang menguntungkan kita, kadar penyelesaian mereka sekarang di sini dapat ditingkatkan dari masalah yang mereka sekarang mewakili aliran usaha dan usaha, modal dan pengembangan yang dapat bergabung dengan kita dalam pekerjaan pengembangan dan pengayaan masa depan pendidikan anak-anak kita, peluang warga negara kita dan pemenuhan bakat kita sebagaimana yang Tuhan berikan kepada kita. Untuk merealisasikan cita-cita kita dan mewujudkan impian kita, kita sebagai orang Alabami mesti menyedari dunia tentang kita. Kita mesti mendefinisikan semula warisan kita, mengatur kembali pemikiran kita dalam pelajaran yang diketahui oleh nenek moyang kita terlebih dahulu, agar dapat berfungsi dan berkembang serta maju. Kita tidak lagi dapat menyembunyikan kepalanya di pasir dan memberitahu diri kita sendiri bahawa ideologi bapa bebas kita tidak diserang dan tidak diancam oleh idea lain. . . kerana ia adalah. Kita berhadapan dengan gagasan bahawa jika pemerintah terpusat mengambil cukup wewenang, cukup kekuasaan atas rakyatnya, ia dapat memberikan kehidupan utopia. . bahawa jika diberi kekuatan untuk mendikte, melarang, meminta, menuntut, mengedarkan, membuat keputusan dan menilai apa yang terbaik dan menegakkan yang akan menghasilkan hanya & # 8220 kebaikan & # 8221. . dan ia akan menjadi bapa kita. . . . dan Tuhan kita. . . .

Kami mendapati bahawa kami telah menggantikan iman dengan ketakutan. . . dan walaupun kita dapat memberikan layanan bibir kepada Yang Mahakuasa. . hakikatnya, pemerintah telah menjadi tuhan kita. Oleh itu, ini adalah pemerintahan yang pada dasarnya tidak saleh dan daya tariknya kepada psuedo-intelektual dan ahli politik adalah untuk mengubah status mereka dari hamba rakyat menjadi tuan rakyat. . . bermain sebagai Tuhan. . . tanpa iman kepada Tuhan. . . dan tanpa hikmah Tuhan. Ini adalah sistem yang sangat bertentangan dengan Kristus kerana ia memberi makan dan mendorong segala sesuatu merosot dan berdasar pada umat kita kerana ia memikul tanggungjawab yang harus kita sendiri tanggung. Jurucakap liberalnya dan beberapa penyokong Harvard tidak pernah meneliti logik penggantiannya dengan apa yang disebutnya & # 8220 hak asasi manusia & # 8221 untuk hak individu, kerana propaganda yang dimainkan atas kata-kata menarik bagi yang tidak terpikirkan. Logiknya benar-benar material dan tidak bertanggungjawab kerana menjalankan keseluruhan kehendak manusia. . . termasuk teori bahawa setiap orang mempunyai hak suara tanpa tanggungjawab rohani untuk memelihara kebebasan. Bapa pengasas kami mengiktiraf hak tersebut. . . tetapi hanya dalam kerangka tanggungjawab rohani tersebut. Tetapi kepercayaan yang kuat, sederhana dan waras dari bapa pendiri kita telah lama dilupakan kerana apa yang disebut & # 8220progresif & # 8221 memberitahu bahawa Perlembagaan kita ditulis selama & # 8220horse and buggy & # 8221 hari. . . begitu juga Sepuluh Perintah.

Tidak lama dahulu lelaki berdiri kagum dan kagum di kota, bangunan, sekolah, jalan raya yang dibina oleh pemerintah Hitler & # 8217s Jerman. . . sama seperti berabad-abad sebelum mereka mengagumi bangunan Rom & # 8217. . . tetapi tidak tahan. . . kerana sistem yang membinanya telah merosakkan jiwa pembangun. . . dan seterusnya. . . merosakkan asas apa yang Tuhan maksudkan bahawa manusia seharusnya. Kini sistem yang sama pada skala antarabangsa melanda dunia. Inilah & # 8220 dunia yang berubah & # 8221 yang mana kita diberitahu. . . ia dipanggil & # 8220baru & # 8221 dan & # 8220liberal & # 8221. Ia sama tua dengan diktator tertua. Ia merosot dan merosot. Sebagai perkauman nasional Hitler & # 8217s Jerman menganiaya minoriti nasional sehingga kehendak majoriti nasional. . . jadi perkauman antarabangsa liberal berusaha menganiaya minoriti kulit putih antarabangsa mengikut kehendak majoriti warna antarabangsa. . . supaya kita bermain sesuai dengan permintaan blok Afro-Asia. Tetapi orang-orang Belgia yang terselamat di Kongo tidak dapat mengemukakan kes mereka kepada komisi jenayah perang. . . ataupun Portugis dari Angola. . . juga yang terselamat dari Castro. . . dan juga warga Oxford, Mississippi.

Teori politik kuasa antarabangsa inilah yang mendorong sekelompok orang di Mahkamah Agung untuk pertama kalinya dalam sejarah Amerika untuk mengeluarkan dekrit, berdasarkan bukan preseden undang-undang, tetapi berdasarkan jilid, penyunting yang mengatakan bahawa Perlembagaan kita sudah usang dan mesti diubah dan penulisnya, ada yang mengaku tergolong dalam sebanyak setengah ratus organisasi depan komunis. Teori inilah yang menyebabkan sekumpulan lelaki yang sama ini secara ringkas mengemukakan inti dasar filosofi yang tidak saleh dalam melarang anak-anak sekolah untuk mengucapkan doa. Dan kami menjumpai bukti bahawa tidak baik itu walaupun dalam penghapusan kata-kata & # 8220dalam Tuhan yang kami percayai & # 8221 dari beberapa dolar kami, yang diletakkan di sana sebagai bukti yang sama oleh para bapa pendiri kami sebagai kepercayaan di mana sistem pemerintahan ini berada dibina. Semangat kehausan kekuasaan inilah yang menyebabkan seorang Presiden di Washington mengambil pena Caesar & # 8217 dan dengan satu langkah ia membuat undang-undang. Undang-undang yang badan undang-undang Kongres menolak untuk diluluskan. . . undang-undang yang mengatakan bahawa kita boleh atau tidak boleh membeli atau menjual rumah kita sendiri, kecuali dengan syaratnya. . . dan kecuali mengikut budi bicaraNYA. Semangat kehausan kekuatan inilah yang menyebabkan Presiden yang sama melancarkan serangan penuh sebanyak 25 ribu tentera terhadap sebuah universiti. . . dari semua tempat. . . di negaranya sendiri. . . dan melawan bangsanya sendiri, ketika bangsa ini hanya mempertahankan enam ribu pasukan di kota Berlin yang digeruni. Kami telah menyaksikan tindakan & # 8220mungkin membuat betul & # 8221 di seluruh dunia ketika lelaki menyerah pada godaan untuk bermain Tuhan. . . tetapi kita tidak pernah menyaksikannya di Amerika. Kami menolak tindakan seperti lelaki bebas. Kami tidak menentang, kerana tidak ada yang menentang. . . kerana sebagai lelaki bebas kita tidak mengiktiraf hak pemerintah untuk memberi kebebasan. . . atau menafikan kebebasan. Tidak ada pemerintahan yang didirikan oleh manusia yang berhak. Seperti yang dikatakan oleh Thomas Jefferson, & # 8220Tuhan yang memberi kita hidup, memberi kita kebebasan pada masa yang sama tidak ada Raja yang memegang hak kebebasan di tangannya. & # 8221 Tidak ada penguasa dalam pemerintahan Amerika….

Kami berhasrat, secara sederhana, untuk mempraktikkan warisan bebas yang diwariskan kepada kami sebagai anak lelaki bapa yang bebas. Kami berhasrat untuk menghidupkan kembali bentuk pemerintahan yang benar-benar baru dan progresif yang berumur kurang dari dua ratus tahun. . . sebuah pemerintahan yang pertama kali ditubuhkan di negara ini secara sederhana dan semata-mata berdasarkan kepercayaan. . . bahawa ada Tuhan peribadi yang membalas kebaikan dan menghukum kejahatan. . . kerja keras itu akan mendapat padang pasir yang adil. . . cita-cita dan kepintaran dan insentif. . . dan keuntungan seperti itu. . .mempunyai sifat dan matlamat yang terpuji. . . bahawa individu itu didorong dalam pertumbuhan spiritualnya dan dari pertumbuhan itu muncul watak yang meningkatkan amalnya kepada orang lain dan dari watak itu dan bahawa amal itu dipengaruhi perniagaan, dan buruh dan petani dan pemerintah. Kami berhasrat untuk memperbaharui iman kami sebagai lelaki yang bertakwa kepada Tuhan. . . bukan lelaki yang takut kepada pemerintah dan juga jenis lelaki yang takut. Kami berhasrat untuk meluncurkan lengan baju dan berusaha untuk mengembangkan kurniaan penuh yang telah Tuhan berikan ini. . . untuk menjalani kehidupan yang penuh dan berguna dan bebas dari semua ketakutan. Maka dapatkah kita menikmati kekayaan Impian Amerika Besar. . . .

Bangsa ini tidak pernah dimaksudkan untuk menjadi satu kesatuan. . . tetapi bersatu antara banyak. . . . itulah alasan tepat nenek moyang kita yang mencintai kebebasan menubuhkan negara-negara, untuk membahagikan hak dan kuasa di antara negeri-negeri, dengan memastikan bahawa tidak ada kuasa pusat yang dapat menguasai kendali pemerintah.

Dalam usaha bersatu kita ditakdirkan untuk hidup di bawah pemerintahan ini. . . sama ada Baptist, Methodist, Presbyterian, Church of Christ, atau apa sahaja agama & kepercayaan agama lain . . masing-masing menghormati yang lain hak untuk denominasi yang terpisah. . . masing-masing, dengan berusaha mengembangkan sendiri, memperkaya jumlah keseluruhan kehidupan kita melalui usaha bersatu.Dan itu dimaksudkan dalam kehidupan politik kita. . . sama ada Parti Republik, Demokrat, Larangan, atau apa sahaja parti politik. . . masing-masing berusaha dari stesen politiknya yang terpisah. . . menghormati hak orang lain untuk terpisah dan bekerja dari dalam kerangka politik mereka. . . dan setiap stesen politik yang berasingan memberikan sumbangannya kepada kehidupan kita. . . .

Dan itu dimaksudkan dalam kehidupan perkauman kita. . . setiap kaum, dalam kerangka sendiri mempunyai kebebasan untuk mengajar. . untuk memberi arahan. . untuk membina . . untuk meminta dan menerima pertolongan sewajarnya dari orang lain dari stesen kaum yang terpisah. Ini adalah kebebasan besar bapa pendiri Amerika kita. . . tetapi jika kita digabungkan menjadi satu unit seperti yang disokong oleh ahli falsafah komunis. . . maka pengayaan hidup kita. . . kebebasan untuk pembangunan kita. . . hilang selama-lamanya. Oleh itu, kita menjadi unit mongel yang mempunyai satu pemerintahan yang berkuasa. . . dan kami berdiri untuk segalanya. . . dan sia-sia.

Persaudaraan Amerika yang sejati, menghormati pemisahan orang lain. . . dan bersatu dalam usaha. . . telah dipusingkan dan diputarbelitkan dari konsep asalnya sehingga ada keajaiban kecil bahawa komunisme memenangkan dunia.

Kami mengajak warga negro Alabama untuk bekerjasama dengan kami dari stesen kaumnya yang terpisah. . . kerana kami akan bekerjasama dengannya. . . untuk berkembang, berkembang dalam kebebasan dan pengayaan individu. Kami mahukan pekerjaan dan masa depan yang baik untuk KEDUA kaum. . . tuberkular dan lemah. Inilah warisan asas agama saya, sekiranya saya membuat amalan sepenuhnya. . . . kerana kita semua adalah karya Tuhan.

Tetapi kita memperingatkan mereka, dari mana-mana kumpulan, yang akan mengikuti doktrin penggabungan komunis yang salah bahawa kita tidak akan menyerahkan sistem pemerintahan kita. . . kebebasan bangsa dan agama kita. . . kebebasan itu dimenangkan dengan harga yang sukar dan jika memerlukan harga yang sukar untuk mengekalkannya. . . kita mampu. . . dan cukup sanggup membayarnya.

Teori liberal & # 8217 bahawa kemiskinan, diskriminasi dan kekurangan peluang adalah penyebab komunisme adalah teori yang salah. . . jika benar Korea Selatan akan menjadi blok komunis tunggal terbesar di hemisfera barat dulu. . . kerana setelah Perang Besar Antara Negeri, rakyat kita menghadapi tanah sepi universiti terbakar, memusnahkan tanaman dan kediaman, dengan tenaga kerja habis dan lumpuh, dan bahkan keldai, yang diperlukan untuk mengusahakan tanah, begitu langka sehingga seluruh masyarakat berkongsi satu haiwan untuk membuat musim bunga membajak. Tidak ada pemberian bantuan pemerintah, tidak ada bantuan Rencana Marshall, tidak ada sandiwara untuk memastikan bahawa rakyat kita tidak akan menderita sebaliknya Korea Selatan ditaklukkan oleh karpet bagger dan tentera persekutuan, semua Southerners yang setia ditolak pengundian di titik bayonet, jadi bahawa Pindaan ke-14 yang terkenal dan tidak sah dapat diluluskan. Tidak ada wang, makanan dan juga harapan. Tetapi datuk kami membungkuk hanya di gereja dan menundukkan kepala hanya kepada Tuhan. . . .

Kami mengingatkan semua orang di Southland ini bahawa seorang Southerner, Peyton Randolph, memimpin Kongres Kontinental di negara kita bermula. . . bahawa seorang Southerner, Thomas Jefferson, menulis Deklarasi Kemerdekaan, bahawa seorang Southerner, George Washington, adalah Bapa negara kita. . . bahawa seorang Southerner, James Madison, mengarang Perlembagaan kita, bahawa seorang Southerner, George Mason, menulis Rang Undang-Undang Hak dan itu adalah seorang Southerner yang mengatakan, & # 8220Berikan saya kebebasan. . . . . . atau memberi saya kematian, & # 8221 Patrick Henry.
Orang selatan memainkan peranan yang paling luar biasa dalam membangun sistem kebebasan yang diilhami ilahi ini. . . dan kerana Tuhan adalah saksi kita, orang selatan akan menyelamatkannya.

Marilah kita, sebagai orang Alabami, memegang tangan takdir dan berjalan keluar dari bayangan ketakutan. . . dan memenuhi tujuan ilahi kita. Janganlah kita mempertahankan. . . tetapi marilah kita memikul kepimpinan perjuangan dan membawa kepemimpinan kita ke seluruh negara ini. Tuhan telah menempatkan kita di sini dalam krisis ini. . . biarkan tidak gagal dalam ini. . . detik paling bersejarah kita.


Sejarah pilihan raya George Wallace

Sejarah pilihan raya George Wallace, Gabenor Alabama ke-48 (1963–1967, 1971–1979, 1983–1987), calon Presiden Parti Bebas Amerika 1968 dan calon untuk pencalonan presiden Parti Demokratik 1964, 1972 dan 1976

Dewan Perwakilan Alabama, 1946, Daerah Barbour, Wakil Kedua [1]
Pesta Calon Undi %
Demokratik George Wallace 1,526 100%
Gabenor Alabama, 1958, Dasar Demokratik [2]
Pesta Calon Undi %
Demokratik John Malcolm Patterson 196,859 31.8%
Demokratik George Wallace 162,435 26.3%
Demokratik Jimmy Faulkner 91,512 14.8%
Demokratik A.W. Todd 59,240 9.6%
Demokratik Laurie C. Pertempuran 38,955 6.3%
Demokratik George Hawkins 24,332 3.9%
Tiada Yang lain 45,349
Gabenor Alabama, 1958, Larian Utama Demokrat [3]
Pesta Calon Undi %
Demokratik John Malcolm Patterson 315,353 55.7%
Demokratik George Wallace 250,451 44.3%
Gabenor Alabama, 1962, Dasar Demokratik [4]
Pesta Calon Undi %
Demokratik George Wallace 207,062 32.5%
Demokratik Ryan DeGraffenried Sr. 160,704 25.2%
Demokratik Jim Folsom 159,640 25.1%
Demokratik MacDonald Gallion 80,374 12.6%
Demokratik Bull Connor 23,019 3.6%
Demokratik J. Bruce Henderson 3,666 0.6%
Demokratik Wayne Jennings 1,946 0.31
Demokratik Albert Boutwell 862 0.1
Gabenor Alabama, 1962, Larian Utama Demokratik [4]
Pesta Calon Undi %
Demokratik George Wallace 340,730 55.9%
Demokratik Ryan DeGraffenried Sr. 269,122 44.1%
Gabenor Alabama, 1962 [5]
Pesta Calon Undi %
Demokratik George Wallace 303,987 96.27%
Bebas Frank P. Walls 11,789 3.7%
    - 1,693,813 (27,26%) (termasuk) - 1,106,999 (17,82%) - 798,431 (12,85%)
  • George Wallace – 672,984 (10.83%) – 522,405 (8.41%) – 493,619 (7.94%) – 376,023 (6.05%) – 267,106 (4.30%) – 131,432 (2.12%)
  • Perwakilan tidak berpasangan - 81,614 (1,31%) - 36,258 (0,58%)
    - 2,914,933 (38,73%) - 2,305,148 (30,63%) - 549,140 (7,30%) (termasuk) - 383,590 (5,10%) - 380,286 (5,05%) - 238,700 (3,17%) - 236,242 (3,14%) - 166,463 (2,21) %)
  • Perwakilan tidak berpasangan - 161.143 (2.14%) - 128.899 (1.71%)
  • George Wallace – 34,489 (0.46%)
    – 1,760 (67.43%) – 601 (23.03%) – 147 (5.63%) – 68 (2.61%) – 18 (0.69%) – 13 (0.50%) – 1 (0.04%) – 1 (0.04%)
  • George Wallace – 1 (0.04%)
    – 4,121,372 (25.77%) – 4,053,451 (25.34%)
  • George Wallace – 3,755,424 (23.48%) – 1,840,217 (11.51%) – 553,990 (3.46%) – 505,198 (3.16%) – 430,703 (2.69%) – 331,415 (2.07%) – 196,406 (1.23%) – 79,446 (0.50%) – 37,401 (0.23%) – 21,217 (0.13%)
  • Perwakilan tidak berpasangan - 19,533 (0.12%) - 16,693 (0.10%) - 11.798 (0.07%) - 8.286 (0.05%)
    – 1,729 (57.37%) – 525 (17.42%)
  • George Wallace – 382 (12.67%) – 152 (5.04%) – 78 (2.59%) – 67 (2.22%) – 34 (1.13%) – 25 (0.83%) – 13 (0.43%) – 5 (0.17%) – 2 (0.07%) – 1 (0.03%) – 1 (0.03%)
    – 1,742 (59.07%) – 405 (13.73%) – 226 (7.66%) – 108 (3.66%) – 74 (2.51%) – 62 (2.10%) – 57 (1.93%) – 30 (1.02%) – 20 (0.68%) – 19 (0.64%) – 18 (0.61%) – 15 (0.51%) – 14 (0.48%) – 11 (0.37%) – 10 (0.34%) – 9 (0.31%) – 8 (0.27%) – 8 (0.27%) – 5 (0.17%) – 5 (0.17%) – 5 (0.17%) – 5 (0.17%) – 4 (0.14%) – 4 (0.14%) – 4 (0.14%) – 4 (0.14%) – 4 (0.14%) – 3 (0.10%) – 3 (0.10%) – 3 (0.10%) – 3 (0.10%) – 3 (0.10%) – 2 (0.07%) – 2 (0.07%) – 2 (0.07%) – 2 (0.07%) – 2 (0.07%) – 2 (0.07%) – 2 (0.07%) – 2 (0.07%) – 2 (0.07%) – 2 (0.07%) – 2 (0.07%) – 1 (0.03%) – 1 (0.03%) – 1 (0.03%) – 1 (0.03%) – 1 (0.03%) – 1 (0.03%) – 1 (0.03%) – 1 (0.03%) – 1 (0.03%) – 1 (0.03%) – 1 (0.03%) – 1 (0.03%) – 1 (0.03%) – 1 (0.03%)
  • Michael Griffin - 1 (0.03%) - 1 (0.03%) - 1 (0.03%) - 1 (0.03%) - 1 (0.03%) - 1 (0.03%) - 1 (0.03%) - 1 (0.03%) - 1 (0.03%) - 1 (0.03%) - 1 (0.03%) - 1 (0.03%) - 1 (0.03%) - 1 (0.03%) - 1 (0.03%) - 1 (0.03%) - 1 (0.03%) - 1 (0.03%) - 1 (0.03%)
  • George Wallace – 1 (0.03%)

Konvensyen Nasional Parti Bebas Amerika, 1972 (perhitungan Presiden): [15]


George Wallace mengenai pengasingan, 1964

Pada tahun 1958, George Wallace menentang John Patterson dalam perlumbaan gubernur pertamanya. Dalam pemilihan Alabama itu, Wallace menolak untuk menjadikan ras sebagai masalah, dan dia menolak sokongan Ku Klux Klan. Langkah ini memenangi Wallace sokongan NAACP. Patterson, di sisi lain, merangkul sokongan Klan, dan dia mengalahkan Wallace dalam pilihan raya. Pada tahun 1962 Wallace, setelah menyadari kekuatan perlumbaan sebagai alat politik, mencalonkan kembali gabenor — kali ini sebagai penyokong pemisahan. Dia menang dengan tanah runtuh.

Pada tahun 1964, Wallace memutuskan untuk mencalonkan diri sebagai presiden sebagai calon Demokrat. Sekolah rendah Demokrat pertama diadakan di Wisconsin. Ahli politik tempatan menganggap pencalonan Wallace sebagai lelucon, tetapi Wallace mengejutkan pengkritiknya ketika mendapat 266,000 undi - satu pertiga daripada 780,000 undi. Pada 8 April, satu hari selepas sekolah rendah Wisconsin, penduduk Michigan, Cik Martin menulis surat kepada Wallace untuk meminta sastera mengenai pengasingan.

Sentimen yang dinyatakan dalam balasan Wallace bertentangan dengan realiti hubungan kaum di Alabama semasa menjadi gabenor. Di antara waktu perasmian Wallace dan surat-menyuratnya dengan Martin, Alabama telah melihat pengeboman di Birmingham serta Wallace berhadapan dengan pasukan persekutuan mengenai integrasi Universiti Alabama.

Walaupun terdapat konflik yang semakin meningkat mengenai hak-hak bangsa dan sipil, Wallace menulis kepada Martin bahawa "kami tidak pernah mengalami masalah di Selatan kecuali dalam beberapa keadaan yang sangat terpencil dan ini adalah hasil dari penghasut luar." Wallace menegaskan bahawa "Saya secara peribadi telah melakukan lebih banyak hal untuk orang-orang Negro di Negeri Alabama daripada individu lain," memetik penciptaan pekerjaan dan gaji guru kulit hitam di Alabama. Dia merasionalisasi pemisahan sebagai "terbaik untuk kedua-dua kaum," menulis bahawa "mereka masing-masing lebih memilih corak masyarakat mereka sendiri, gereja mereka sendiri dan sekolah mereka sendiri." Wallace meyakinkan Martin bahawa orang Alabam berpuas hati dengan masyarakat sebagaimana adanya dan satu-satunya "geseran besar" diciptakan oleh "penghasut luar." Namun, meningkatnya keganasan antara kaum dan Pergerakan Hak Sivil, menunjuk ke arah perubahan keseimbangan hubungan kaum di Alabama.

Transkrip lengkap tersedia.

Petikan

Putih dan berwarna telah hidup bersama di Selatan selama beberapa generasi dalam kedamaian dan ketenangan. Mereka masing-masing lebih memilih corak masyarakat mereka sendiri, gereja mereka sendiri dan sekolah mereka sendiri - yang mana sejarah dan pengalaman telah terbukti paling baik untuk kedua-dua kaum. (Seperti yang dinyatakan sebelumnya, penghasut luar telah menimbulkan geseran besar yang berlaku di antara perlumbaan.) Hal ini berlaku dan juga berlaku di kawasan lain. Orang-orang yang berpindah ke selatan dari bahagian-bahagian di mana tidak ada populasi negro yang besar segera menyedari dan paling bersuara menyokong kebiasaan kita setelah mereka mengetahui sendiri bahawa rancangan hidup kita adalah yang terbaik untuk semua pihak.


Pendapat: Bagaimana segregasiis George Wallace menjadi model untuk perdamaian antara kaum: ‘Voices of the Movement’ Episode 6

REP. BARBARA LEE: George Wallace adalah lambang penindas. Dia adalah lambang peninggalan tuan hamba, dan lelaki ini menjauhkan umat saya.

JONATHAN CAPEHART: Hai, saya Jonathan Capehart dan ini adalah "Voices of the Movement," satu siri dari podcast saya "Cape Up" yang berkongsi kisah dan pelajaran beberapa pemimpin gerakan hak sivil - dan menggunakannya untuk mengetahui di mana kita pergi dari sini.

Kisah kami minggu ini adalah kisah belas kasihan dan permulaan baru. Ini mengenai pembinaan jambatan.

Ini mengenai George Wallace.

Ya, George Wallace - gabenor Alabama ke-45, yang dikenal sebagai orang yang selama ucapan perdana 1963 mengatakan, "Segregasi sekarang. Pengasingan esok. Dan pemisahan selamanya. "

Orang yang disebut oleh Pendeta Martin Luther King Jr. sebagai "perkauman paling berbahaya di Amerika."

George Wallace adalah perwujudan penentangan terhadap gerakan hak sipil.

Tetapi George Wallace juga merupakan orang yang pada tahun 1982, mencalonkan diri sebagai gabenor untuk penggal keempat dan terakhir dan menang. . . 90 peratus undi hitam.

Untuk memahami bagaimana ini berlaku, anda harus bermula dengan Anggota Kongres Barbara Lee dari California, dan kisah bagaimana dia masuk ke dalam politik.

Saya bercakap dengannya mengenai perkara ini semasa kami berdiri di Jambatan Edmund Pettus - yang terkenal dengan kengerian Bloody Sunday.

LEE: Saya tidak pernah mendaftar untuk mengundi. Saya adalah presiden persatuan pelajar kulit hitam yang bekerja sebagai pekerja masyarakat untuk Parti Black Panther, dan membuat keputusan sejak awal untuk tidak mendaftar untuk mengundi kerana saya tidak fikir politik membuat perbezaan dalam kehidupan saya atau kehidupan orang-orang saya .

Ibu saya adalah salah satu daripada 12 pelajar Afrika Amerika pertama yang mengintegrasikan University of Texas di El Paso. Ayah saya berada di tentera dan kami cuba pergi ke restoran untuk makan. . . dengan pakaian seragamnya, dan mereka akan mengatakan bahawa saya minta maaf kerana kami tidak melayani. . . dan akan menggunakan kata-n. Oleh itu, saya dibesarkan dalam sistem penindasan dan penghinaan serta pemisahan dan Jim Crow.

CAPEHART: Lee menghadiri Mills College di Oakland, Calif., Ketika kempen presiden 1972 semakin panas.

LEE: Saya ada kelas. . . itu adalah kelas dan pemerintahan dan sebahagian daripada tugas kami adalah bekerja dalam kempen lapangan untuk salah satu calon. Baiklah, saya katakan kepada profesor saya kerana saya tidak akan bekerja di mana-mana kempen. McGovern, Muskie, Humphrey, tidak mungkin.

CAPEHART: Sekiranya anda mendengar episod terakhir, anda tahu ada satu calon yang boleh dipertimbangkan oleh Lee.

Wanita Kongres Shirley Chisholm adalah wanita Afrika Amerika pertama di Kongres dan yang pertama dari kaum dan jantina yang mencalonkan diri sebagai presiden. Oleh itu, Lee mengajak Chisholm untuk bercakap dengan kesatuan pelajar kulit hitam.

LEE: Dan saya naik memberitahu dia tentang kelas saya bahawa saya sudah bersedia untuk gagal kerana saya tidak dapat bekerja dalam kempen lelaki lain ini, dan mungkin saya akan mempertimbangkan untuk bekerja di kelasnya.

Dan dia menjeling ke arahku dan berkata, "Gadis kecil." Di sini saya membesarkan dua anak kecil. Saya berusia 20-an ketika itu. Dia berkata, "Adakah anda terdaftar untuk memilih?" Saya berkata, "tidak." Dia memandang saya seperti "anda mesti mendaftar untuk memilih, pertama sekali, untuk terlibat dalam politik," katanya. "Saya menyerahkan kepada penyokong tempatan saya untuk membantu saya dalam kempen saya."

Oleh itu, saya kembali ke kelas saya, saya bertanya kepada profesor saya dan dia berkata, "Hei, itu terpulang kepada anda. Itu adalah sebahagian daripada kerja kursus. " Intinya adalah, saya akhirnya menganjurkan kempen [Chisholm] California Utara dari kelas saya di Mills College. Saya pergi ke Miami sebagai perwakilan dan mendapat A di kelas.

Sekarang, ingat, saya sangat dan masih sangat idealis, dan saya fikir Shirley Chisholm adalah lambang dari apa yang seharusnya menjadi presiden.

CAPEHART: Terdapat calon lain yang mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun itu yang belum kami nyatakan.

George Wallace. Gabenor Alabama yang menjalani penggal kedua yang dimenanginya di platform yang sangat rasis.

LEE: George Wallace adalah lambang penindas. Jadi di sini orang ini, yang mencalonkan diri sebagai presiden, seperti keturunan pemilik hamba. Dan Amerika menjengkelkan. . . Saya fikir kami telah menempuh perjalanan jauh walaupun sekolah dibahagikan, saya fikir itu adalah langkah utama pada tahun 50-an. Tetapi sekarang di sini kita berhadapan, pada awal tahun 70-an, kemunculan semula apa yang saya fikir adalah Jim Crow lama yang kami fikir kami berusaha untuk berakhir.

CAPEHART: George Wallace dicerca dalam komuniti kulit hitam, dan dihormati dalam komuniti kulit putih.

Semasa ziarah ke Alabama tahun ini, puterinya, Peggy Wallace Kennedy, memberikan ucapan di Gereja Baptis Memorial Raja Dexter Avenue di Montgomery mengenai kapan semua itu mulai berubah.

PEGGY WALLACE KENNEDY: Semasa saya masih muda, tinggal di Clayton, Ala, ayah saya, George Wallace, selalu bergerak - terlalu banyak yang perlu dilakukan untuk duduk. Dia memakai tapak kasut, hampir setiap bulan. "Peggy Sue, kamu harus mengikuti," katanya sambil berjalan pulang dari gereja. Dia berfikir lebih baik. Berbual dengan lebih baik, mencintai kehidupan dengan lebih baik, ketika dia dan kasutnya bergerak.

Pada 15 Mei 1972, Daddy melompat dari meja sarapan dengan segelas susu di tangannya. "Ke mana kamu pergi?" Saya kata. "Untuk Maryland," katanya. "Ada dua perhentian kemudian pulang. Beritahu wanita di dapur untuk menetapkan makan malam yang enak untuk kita. Dan pastikan mereka memiliki saus tomat yang cukup, ”katanya, sambil memberi saya ciuman dan pelukan ke samping. Pintu rumah besar, pintu dapur, dibuka kemudian ditutup. Saya mendengar ayah berjalan menuruni tangga konkrit. Kemudian ke kereta. "Mari kita pergi," katanya kepada pengawal dan pemandunya. "Kita mesti berhenti dua hentian mengikut jadual. Yang terakhir adalah Laurel, Maryland. "

Sebentar selepas jam 3 petang di pusat membeli-belah Laurel di Laurel, Maryland., Daddy ditembak lima kali. Salah satu peluru tersangkut di tulang belakangnya.

CAPEHART: Wallace ditembak oleh Arthur Bremer ketika berada di jejak kempen. Dalam buku harian yang kemudian ditemukan oleh polis, Bremer memperincikan bagaimana dia ingin menjadi terkenal dengan membunuh Presiden [Richard M.] Nixon. Tetapi ketika rancangan itu kelihatan terlalu sukar, George Wallace adalah perkara terbaik seterusnya.

KELUARGA WALLACE: Petang berikutnya, saya berdiri di tepi katil ayah saya apabila dia diberitahu bahawa dia tidak akan berjalan lagi. Tidak ada lagi pagar pendakian. Tidak perlu lagi berdiri. Tidak perlu lagi bergegas keluar dari pintu. Tidak ada tapak kaki baru di kasutnya. Sepasang seumur hidupnya akan menjadi yang dia perlukan. Perjalanan kami ke depan, dia tidak lagi dapat berjalan. Harus diselamatkan oleh orang lain selain dirinya.

CAPEHART: Barbara Lee berkempen untuk Shirley Chisholm pada masa itu. Dia menganjurkan kempen California Utara dari kelasnya di Mills College.

LEE: Dan kemudian kempen itu ditangguhkan. Dan ditangguhkan sehingga [Chisholm] dapat mengunjungi George Wallace, pemisah yang ditembak, dan dia berada di rumah sakit di Alabama. Saya berkata, "Apa? Tidak mungkin! "

KELUARGA WALLACE: Keputusannya untuk melawat Daddy di hospital disambut dengan rasa terkejut dan bimbang.

LEE: Oleh itu, semua keyakinan saya terhadap calon ini, saya tidak katakan hilang, tetapi saya menangguhkannya.

KELUARGA WALLACE: Salah seorang kakitangannya menentang keputusan Shirley Chisholm untuk menghentikan sementara kempennya untuk mengunjungi George Wallace tetapi dia melakukannya.

LEE: Saya tidak boleh mempercayainya. Bagaimana di dunia wanita ini, wanita kulit hitam ini, boleh mengunjungi individu yang mengerikan ini?

KELUARGA WALLACE: Ketika Anggota Kongres Chisholm duduk di sebelah tempat tidur ayah saya, dia bertanya kepadanya, "Apa yang akan dikatakan orang anda tentang kedatangan anda di sini?" Shirley Chisholm menjawab, "Saya tahu apa yang akan mereka katakan tetapi saya tidak mahu apa yang berlaku kepada anda berlaku kepada sesiapa sahaja." Daddy terharu dengan kebenarannya, dan kesediaannya untuk menghadapi kemungkinan akibat negatif dari karier politiknya kerana dia - sesuatu yang tidak pernah dilakukannya untuk orang lain.

LEE: Saya berkata, "Miss C." Kami memanggilnya Miss C. atau Shirley. "Bagaimana anda boleh melakukannya? Maksud saya lelaki ini. Pertama sekali, dia berlawan dengan anda. Dan kedua, dia mencalonkan diri sebagai presiden. Dan ketiga, dia seorang segregasi dan dia berusaha untuk mengekalkan status quo yang ingin kamu ubah. "Dan sekali lagi, dia menjeling ke arahku. Dia berkata," Gadis kecil, "katanya," Ayo sekarang , anda bekerja dengan saya dalam kempen saya, menolong saya, "katanya." Tetapi kadang-kadang kita harus ingat kita semua manusia, dan saya mungkin dapat mengajarnya sesuatu, untuk membantunya mendapatkan kembali kemanusiaan, untuk mungkin membuat dia membuka matanya untuk membuatnya melihat sesuatu yang belum pernah dilihatnya. " Dia berkata, "Jadi anda tahu anda harus selalu optimis bahawa orang dapat berubah, dan bahawa anda dapat berubah dan satu tindakan kebaikan boleh membuat semua perbezaan di dunia," katanya. "Jadi ya saya tahu orang marah , "- bukan hanya saya.Dia berkata, "Saya tahu orang benar-benar marah," katanya, "tetapi anda harus bangkit jika anda seorang pemimpin, dan anda harus berusaha menerobos dan anda harus mencuba dan membuka dan menyedarkan orang lain yang mungkin membencimu. "Dan itulah yang dia ajarkan kepadaku.

Apa yang dia katakan kepada saya berakar. Dan saya memeluknya dan mengucapkan terima kasih dan saya mengatakan kepadanya, "Tetapi saya sangat marah." Tetapi dia berkata, "Anda akan mengatasinya." Dia berkata, "Anda tahu inilah diri kita sebagai orang kulit hitam." Dia mengingatkan kita tentang sejarah kita dan siapa kita dan kita bukan pembenci dan kita bukan orang yang akan menjalani hidup kita dengan penuh semangat dan marah dan jadi dia membimbing saya mengapa saya harus terus maju.

CAPEHART: Wallace dan Chisholm tidak memenangi pencalonan Demokrat pada tahun itu. Ia diserahkan kepada George McGovern, yang kalah dari Richard Nixon dalam pilihan raya yang menjadi bersejarah kerana sebab-sebab lain.

Tetapi itu adalah permulaan bagi sesuatu yang lain bagi Wallace.

KELUARGA WALLACE: Shirley Chisholm mempunyai keberanian untuk mempercayai bahawa bahkan George Wallace dapat berubah. Dia percaya kepadanya. Dan akan ada orang lain yang mengikuti. Pada tahun 1972, Shirley Chisholm menanam benih permulaan baru di hati ayah saya. Peluang untuk membuatnya betul. Peluang untuk perjalanan yang lebih baik untuk perjalanan tujuh tahun yang akan diambilnya dari sana ke gereja ini.

Pada hari Ahad pada tahun 1979, kedatangan Daddy ke gereja ini tidak diumumkan dan tidak dijangka. Tetapi bagi seorang petugas yang memutar kerusi rodanya ke depan tempat perlindungan ini, dia sendirian. Apa yang mesti difikirkan oleh jemaah ketika dia berkata, "Saya telah belajar apa artinya penderitaan dengan cara yang mustahil. Saya rasa saya dapat memahami sesuatu kesakitan yang ditanggung oleh orang kulit hitam. Saya tahu saya menyumbang kepada kesakitan itu dan saya hanya boleh meminta pengampunan anda. " Ketika dia meninggalkan gereja, jemaah mulai menyanyikan "Amazing Grace."

CAPEHART: Transformasi Wallace tidak hanya merangkumi perkauman secara terbuka, ia juga melibatkan dia secara peribadi meminta pengampunan pemimpin kulit hitam. Sebagai gabenor, dia melantik sejumlah orang Afrika Amerika untuk jawatan. Wallace bahkan dinobatkan sebagai ratu pulang hitam pertama di University of Alabama.

LEE: Untuk mengenali Peggy, anda tahu, saya melihat dengan tepat apa maksud Shirley Chisholm. Maksud saya, ayahnya, dia melihat ini berlaku di bilik hospital di depan matanya, apa yang diberitahu oleh Shirley Chisholm kepada saya ketika hendak menyelamatkan. Dan untuk mengetahui 40 tahun kemudian, ini memberi kesan, saya hanya melihat bagaimana kebijaksanaan Shirley Chisholm. . . ia adalah sesuatu yang saya akan selalu ingat dan bersyukur kerana saya berharap ia memberitahu saya dalam kerja saya setiap hari dengan orang yang saya sangat tidak setuju.

KELUARGA WALLACE: Dr Martin Luther King pernah berkata, “Pengampunan tidak berarti mengabaikan apa yang telah dilakukan atau meletakkan label palsu pada tindakan jahat. Sebaliknya, ia bermaksud bahawa perbuatan jahat tidak lagi menjadi penghalang hubungan. Pengampunan adalah pemangkin mewujudkan suasana yang diperlukan untuk permulaan yang baru dan permulaan yang baru. Pengampunan bermaksud berdamai, bersatu kembali. Tanpa ini, tidak ada seorang pun yang dapat mencintai musuhnya. " Seperti yang diperhatikan oleh seorang penulis, "Siapa sangka George C. Wallace dengan kata-kata dan tindakan akan menjadi contoh dari apa yang diusulkan oleh Raja?"

CAPEHART: Peggy Wallace Kennedy mengakhiri pidatonya dengan sedikit drama, mengungkapkan kepada penonton apa yang telah anda ketahui - bahawa sekarang adalah Anggota Kongres Barbara Lee yang marah dengan lawatan Chisholm ke ayahnya yang cedera. Tetapi, inilah yang dia katakan dalam wahyu yang menunjukkan kekuatan pengampunan, penyembuhan dan pendamaian yang bertujuan.

KELUARGA WALLACE: Tetapi ada nota kaki penting untuk kisah ini yang memberi inspirasi kepada saya setiap hari. Pekerja kempen muda - yang pada tahun 1972 marah dengan keputusan Shirley Chisholm untuk menangguhkan kempennya untuk mengunjungi George Wallace, ayah saya - ada di gereja ini hari ini dan yang seperti saudara perempuan saya, anggota Kongres Barbara Lee. Dan kekuatan cinta terus hidup.


Untuk maklumat lanjut

Buku

Bruun, Erik, dan Jay Crosby, ed. Arkib Bangsa Kita: Sejarah Amerika Syarikat dalam Dokumen. New York: Black Dog & amp Leventhal, 1999.

Crass, Philip, Faktor Wallace. New York: Mason / Piagam, 1976.

Dorman, Michael, Mitos George Wallace. New York: Bantam, 1976.

Lesher, Stephan, George Wallace: Populis Amerika. Addison-Reading, MA: Wesley, 1994.

Schneider, Gregory L., ed. Konservatisme di Amerika sejak tahun 1930. New York: New York University Press, 2003.

Berkala

Hirsley, Michael. "Bekas Pemerintah George Wallace Menentang Integrasi pada tahun 1960-an." Tribune Chicago (14 September 1998): hlm. 7.

Pearson, Richard. "Bekas Ala. Pemerintah George C. Wallace Meninggal Dunia." Washington Post (14 September 1998): hlm. A1.

Raines, Howell. "George Wallace, Simbol Pertarungan untuk Mengekalkan Segregasi, Meninggal pada usia 79 tahun." New York Times (15 September 1998): hlm. B10.

Rowan, Carl T. "Pemulihan George Wallace." Washington Post (5 September 1991): hlm. A21.

Laman web

Jabatan Arkib dan Sejarah Alabama.http://www.archives.state.al.us/govs_list/inauguralspeech.html (diakses pada 4 Ogos 2004).

Kezaliman: Dalam kes ini, kezaliman merujuk kepada kerajaan persekutuan A.S., yang meluluskan undang-undang yang mengatasi beberapa undang-undang di negara-negara Selatan.

Lukis garis di dalam habuk: Mirip dengan "Lukis garis di pasir," yang bermaksud menandakan titik di mana lawan tidak boleh melewati.

Lemparkan sarung tangan: Mirip dengan "Lempar sarung tangan," yang bermaksud membuka cabaran.

Rasisme antarabangsa, putih antarabangsa, dan warna antarabangsa: Wallace merujuk kepada teori bahawa orang selatan kulit putih dianiaya oleh mereka yang ingin menghilangkan perbezaan kaum.

Unit Mongol satu: Warganegara bercampur perkauman.

Gabungan komunis: Pergaulan sosial yang mengakibatkan penyatuan orang menjadi satu, campuran bangsa.

Memetik artikel ini
Pilih gaya di bawah ini, dan salin teks untuk pustaka anda.


Kerjaya [sunting | sunting sumber]

Istirahat Wallace berlaku ketika salah seorang pelanggannya membuka sebuah kelab komedi. Pemilik kelab geli dengan humor semula jadi Wallace dan sikap ramah dan menawarkannya peluang untuk membuat komedi berdiri. Pada tahun 1977, Wallace berjalan di atas pentas untuk pertama kalinya, memakai jubah pendakwah dan menggelar dirinya sebagai Pendeta Kanan Dr. George Wallace. Rutinnya benar-benar tidak dapat diubah.

Dia tinggal di New York City selama beberapa tahun, menyempurnakan kerajinannya dan tinggal bersama rakan dan rakan pelawak Jerry Seinfeld.

Pada tahun 1978, Wallace berpindah ke Pantai Barat, di mana dia dengan cepat dikenali sebagai pelawak muda berbakat. Selepas salah satu persembahannya, pengeluar dari Pertunjukan The Redd Foxx memintanya untuk menulis untuk siri popular.

Namun, setelah hanya setahun menulis, Wallace kembali ke pentas. Dia menjadi biasa di The Comedy Store di Hollywood Barat, California, yang juga menampilkan artis termasuk Richard Pryor, Rodney Dangerfield, Roseanne Barr, Jay Leno dan Robin Williams. Wallace juga mengambil rancangan komedi di jalan raya, pembukaan untuk George Benson, Diana Ross, Donna Summer dan Smokey Robinson, antara lain.

Wallace, yang dinobatkan sebagai Pelawak Berdiri Lelaki Terbaik semasa Anugerah Komedi Amerika 1995, mengatakan bahawa rutinitasnya diilhami oleh momen kehidupan seharian. Komen sosial jenama uniknya terbukti popular di kalangan penonton radio juga. Wallace adalah biasa di Pertunjukan Pagi Tom Joyner sebelum menyertai Isaac Hayes dalam program radio popular di bekas stesen radio WRKS di New York City. Dia juga membintangi HBO khasnya sendiri dan telah muncul di banyak rancangan televisyen, termasuk Pertunjukan Malam Ini, Pertunjukan Oprah Winfrey dan Larut Malam bersama David Letterman.

Pada 3 Mei 2006, Wallace melakukan penampilannya yang paling terkenal, yang merupakan tindakan buruk terhadap obsesi generasi muda terhadap elaun. Walaupun Wallace sering bergurau tentang kegembiraan budaya pemuda moden (sering menyebut "bodoh bodoh di telefon pintar mereka") jenaka ini khususnya bergema dengan penontonnya, dan dia mengulanginya di setiap pertunjukan. Pada bulan Disember 2007, Wallace mengalami kecederaan di atas panggung ketika dia jatuh ketika membuat persembahan pesta persendirian di hotel dan kasino Bellagio resort di Las Vegas. Wallace menyaman Bellagio dengan mendakwa bahawa ia cuai kerana dia tersekat beberapa wayar longgar yang tersisa di atas panggung. Pada bulan April 2014, juri Las Vegas menemui pihak Wallace dan memberikannya AS $ 1.3 juta. Setelah memenangi kesnya melawan Bellagio, Wallace mengumumkan bahawa dia akan mengakhiri 10 tahun lariannya sebagai headliner Las Vegas akhir bulan itu untuk meneruskan projek lain kerana "Ada banyak perkara yang harus dilakukan. Sudah waktunya untuk memasuki sesuatu yang baru . "


George Wallace ditembak 45 tahun yang lalu hari ini: Di ​​mana mereka sekarang? Arthur Bremer, Cornelia Wallace, banyak lagi

Pada 15 Mei 1972, seorang busboy berusia 21 tahun bernama Arthur Bremer melepaskan calon presiden - dan gabenor Alabama - George Wallace, melumpuhkannya seumur hidup. Berikut adalah gambaran tentang orang-orang yang terpengaruh pada hari itu dan apa yang berlaku pada bulan dan tahun selepas tembakan Wallace & # x27s.

George Wallace berada dalam penggal kedua sebagai gabenor Alabama ketika dia mengumumkan pemilihan ketiga untuk presiden menjelang perdana menteri 1972. Aspirasi presidennya terhenti secara tiba-tiba pada 15 Mei 1972 ketika Arthur Bremer menembaknya ketika dalam kempen berhenti di pusat membeli-belah Maryland. Wallace selamat tetapi lumpuh dari pinggang ke bawah sepanjang hayatnya. Sehari selepas percubaan pembunuhan itu, Wallace memenangi tempat pertama Michigan dan Maryland tetapi dia tidak dapat berkempen dan mengekalkan momentum dan mengakhiri tawarannya pada bulan Julai.

Paul Beaudry | [email protected]

Wallace terus menjalani dua penggal lagi sebagai gabenor Alabama & # x27s dan membuat satu lagi percubaan yang tidak berjaya untuk Gedung Putih. Pada tahun-tahun terakhirnya, Wallace meminta maaf atas sikap pro-pemisahannya di masa lalu dan menghubungi masyarakat kulit hitam, yang membantunya memenangkan penggal terakhir sebagai gabenor pada tahun 1982. Percubaan pembunuhan itu menyebabkan Wallace menderita kesakitan dan komplikasi perubatan sepanjang masa akibat kelumpuhannya, rumit oleh penyakit Parkinson yang dihidapnya di kemudian hari. Wallace meninggal pada tahun 1998. Dia berusia 79 tahun. Pakaian berlumuran darah Wallace adalah milik Jabatan Arkib dan Sejarah Alabama.

Arthur Bremer adalah busboy berusia 21 tahun ketika dia menembak George Wallace, melumpuhkan gabenor Alabama dari pinggang ke bawah. Bremer pada awalnya merancang untuk menembak Presiden Richard Nixon, dalam usaha untuk menarik perhatian dunia. Dia meninggalkan idea itu ketika menyedari Presiden dilindungi dengan baik dan mengalihkan perhatiannya ke Wallace yang berkempen. Dia pergi ke Maryland untuk mengadakan demonstrasi kempen Wallace dan, setelah calon selesai berbicara dan berjalan melalui kerumunan orang, Bremer melepaskan tembakan dengan revolver 0,38, menyerang Wallace di perut. Tiga orang lain ditembak. Bremer ditangani oleh penonton di tempat kejadian.

Foto fail Associated Press

Kurang dari tiga bulan setelah Wallace ditembak, Bremer diadili. Pasukan pembelaannya berpendapat bahawa dia skizofrenia dan gila secara sah pihak pendakwaan tidak setuju, mengatakan bahawa dia telah merancang untuk menyerang Wallace. Bremer disabitkan kesalahan pada 4 Ogos 1972 dan dijatuhi hukuman 63 tahun penjara. Setahun kemudian buku hariannya diterbitkan, yang memperincikan tindakan dan pemikirannya pada bulan-bulan menjelang percubaan pembunuhan.

Leada Gore | [email protected]

Bremer menjalani hukuman penjara 35 tahun sebelum dibebaskan pada tahun 2007 pada usia 57. Syarat pembebasannya termasuk pemantauan elektronik dan menjauhkan diri dari pegawai dan calon terpilih. Dia juga diharuskan menjalani penilaian kesihatan mental. Bremer tinggal di Cumberland, Maryland dan mempunyai pekerjaan tetap, kata pegawai penguatkuasa. Percubaan Bremer akan berakhir pada tahun 2025 - dia akan berumur 75 tahun.

Paul Beaudry | [email protected]

Cornelia Wallace adalah isteri kedua George Wallace dan dari keluarga politik Alabama, dengan bapa saudaranya James & quotBig Jim & Folsom menjalani dua penggal sebagai gabenor Alabama & # x27s. Dia berkahwin dengan George Wallace pada Januari 1971, tidak lama sebelum dia dilantik untuk kedua kalinya dari empat penggal berturut-turut sebagai gabenor. Cornelia Wallace bersama suaminya pada hari percubaan pembunuhan Bremer, melemparkan badannya ke atas suaminya yang cedera. Dia tetap berada di sisinya semasa pemulihan dan berusaha untuk meneruskan kempennya tetapi hubungan pasangan itu bertambah tegang dan memusuhi secara terbuka ketika Cornelia ditemui mengetuk telefon bilik tidur suaminya dalam usaha menangkapnya bercakap dengan wanita lain. Pasangan ini bercerai pada tahun 1978. Cornelia memasuki Alabama Demokrat sebagai gabenor pada tahun 1978 tetapi menduduki tempat terakhir di antara 13 calon. Dia kemudian bersara ke Florida untuk menghabiskan lebih banyak masa dengan anak-anaknya. Cornelia meninggal dunia pada 8 Januari 2009 pada usia 69 tahun.

(Foto yang disumbangkan / Nixontapes.org)

Bekas Naib Presiden Richard Nixon, seorang Republikan, telah mengalahkan George Wallace, yang bertanding dengan Parti Bebas Amerika, dalam pilihan raya presiden 1968 dan kedua-duanya berhadapan lagi pada tahun 1972, disertai kali ini oleh calon dari Demokrat George McGovern. Pada tahun 1972, Wallace mencalonkan diri sebagai Demokrat. Nixon sebelumnya menjadi sasaran Arthur Bremer sebelum dia mengalihkan perhatiannya ke Wallace dan setelah percubaan pembunuhan. Nixon memerintahkan FBI untuk mengetuai siasatan dengan bantuan Perkhidmatan Rahsia.

Pada hari percubaan pembunuhan, Nixon menghampiri Cornelia Wallace, mengatakan & "anda menyuruhnya menjaga semangatnya, dan memberitahunya bahawa kita semua orang dalam politik harus mengharapkan beberapa bahaya, dan bahawa Puan Nixon dan saya berdua menghantar harapan kami yang terbaik, dan anda boleh yakin bahawa kami akan mengingatnya dalam fikiran dan doa kami. & quot

Nixon mengalahkan Demokrat George McGovern pada pilihan raya 1972 di salah satu tanah runtuh pilihan raya terbesar dalam sejarah Amerika. Namun, dalam setahun, Nixon dituduh melakukan banyak kesalahan, mulai dari mengganggu pejabat lawan hingga pecah masuk di hotel Watergate. Menghadapi pendakwaan, Nixon mengundurkan diri pada 9 Ogos 1974 dan kembali ke rumahnya di California. Dia kemudian diampuni oleh Presiden Gerald Ford. Nixon meninggal pada bulan April 1994 ketika dia berusia 81 tahun.


Tonton videonya: George Wallace On Trump Jokes, Twitter, u0026 Wordology


Komen:

  1. Britton

    Clearly, I appreciate the help in this matter.

  2. Barron

    Anda tidak betul. Kami akan membincangkannya. Tulis dalam PM, kita bincang.

  3. Tarick

    What from this follows?



Tulis mesej