Wanita Thailand mendidih kepompong sutera

Wanita Thailand mendidih kepompong sutera


Wanita Thailand Memanaskan Kepompong Sutera - Sejarah

Penemuan produk sutera dari spesies ulat sutera Bombyx mori berlaku sekitar 2700 SM. Menurut tradisi Cina, pengantin Maharaja Huang Ti, seorang gadis berusia 14 tahun bernama Hsi Ling Shi, menemui penemuan kekili sutera pertama. Sericulture, penanaman ulat sutera, tersebar di China menjadikan sutera sebagai komoditi bernilai tinggi yang sangat diminati oleh negara lain. Pada 139 SM, laluan perdagangan terpanjang di dunia dibuka dari China Timur hingga ke Laut Mediterranean. Ia dinamakan Jalan Sutera selepas komoditi yang paling berharga. Menjelang tahun 300 Masihi rahsia pengeluaran sutera telah sampai ke India dan Jepun.

Pembuatan sutera akhirnya sampai ke Eropah dan Amerika. Selama abad ke-18 dan ke-19 orang Eropah menghasilkan beberapa kemajuan besar dalam pengeluaran sutera. Menjelang abad ke-18, Inggeris memimpin Eropah dalam pembuatan sutera kerana inovasi Inggeris dalam industri tekstil. Inovasi ini merangkumi alat tenun tenun sutera yang lebih baik, alat tenun kuasa dan pencetakan roller. Antara tahun 1855 dan 1865, epidemi yang disebut penyakit Pebrine, disebabkan oleh parasit kecil, mengamuk melalui industri ini. Saintis Perancis, Louis Pasteur, yang mendapati bahawa ini dapat dicegah melalui pemeriksaan mikroskopik silkmoth dewasa. Banyak penyelidikan dilakukan pada ulat sutera pada masa ini, akhirnya menetapkan tahap untuk pendekatan yang lebih ilmiah untuk pengeluaran sutera. Pengeluaran sutera hari ini adalah gabungan teknik lama dan moden.

Bombyx Mori

Cacing sutera adalah nama umum untuk larva penghasil sutera dari beberapa spesies rama-rama. Larva sama sekali bukan cacing melainkan ulat. Terdapat beberapa spesies ulat sutera yang digunakan dalam pengeluaran sutera komersial, namun Bombyx mori adalah yang paling biasa.

Bombyx mori berasal dari China dan diperkenalkan ke Eropah dan Asia barat pada abad ke-6 Masihi dan ke Amerika Utara pada abad ke-18. Ini memberi makan sepenuhnya pada daun pokok murbei, sehingga berkembang hanya di mana keadaan sesuai untuk sebilangan besar pokok mulberry yang berbuah daun. Bombyx mori telah ditanam selama berabad-abad dan tidak lagi dikenali di alam liar.

Sutera - Cecair Kelenjar yang Mengeras

Cacing sutera mempunyai sepasang kelenjar air liur yang diubah suai khas yang disebut sericteries, yang digunakan untuk penghasilan cairan proteinace yang jernih, likat, yang dipaksa melalui bukaan yang disebut spinneret pada bahagian mulut larva. Semasa cecair bersentuhan dengan udara, ia akan mengeras. Diameter spinneret menentukan ketebalan benang sutera, yang dihasilkan sebagai filamen berterusan yang panjang.

Pengeluaran Cacing Sutera Komersial

Tahap pertama pengeluaran sutera adalah penetasan telur ulat sutera, dalam lingkungan terkawal seperti kotak aluminium, yang kemudian diperiksa untuk memastikan mereka bebas dari penyakit. Betina menyimpan 300 hingga 400 telur pada satu masa. Di daerah ukuran halaman ini sekitar 50 ngengat akan menyimpan lebih dari 20,000 telur, masing-masing seukuran pinhead. Betina mati dengan segera setelah mendeposit telur dan jantan tinggal sebentar kemudian. Orang dewasa mempunyai bahagian mulut yang tidak sempurna dan tidak makan dalam jangka masa yang singkat.

Telur yang diuji penyakit ini dibesarkan dalam suhu dan keadaan terkawal penyakit. Mereka diikat ke permukaan rata oleh bahan bergetah yang dirembes oleh wanita. Larva menetas sekitar 10 hari dan panjangnya sekitar 0.6cm. Setelah menetas, mereka diletakkan di bawah lapisan kain kasa dan diberi makan sejumlah besar daun mulberry cincang selama mana mereka mencelupkan kulit mereka empat kali. Larva juga boleh memakan oren atau selada Osage. Larva yang diberi makan daun mulberi menghasilkan sutera terbaik. Larva akan memakan 50,000 kali berat awalnya dari bahan tanaman.

Setelah mencapai pertumbuhan maksimum 7.5cm pada sekitar 4 hingga 6 minggu, ia berhenti makan, berubah warna dan menempel pada bingkai, ranting, pohon atau pokok renek di sebuah rumah pemeliharaan untuk memutar kepompong sutera selama 3 hingga 8 tempoh hari. Ini adalah tempoh yang disebut sebagai pupating.

Malam yang Keras

Dengan stabil selama empat hari ke depan, ulat sutera menghasilkan benang halus dengan membuat gerakan lapan kira-kira 300,000 kali, membina kepompong di mana ia bermaksud menghabiskan tahap krisis di mana ia berada dalam keadaan tidur dan membuang kulitnya. Selepas ini pupae memulakan enam belas hari yang biasanya akan menghasilkan keajaiban transformasi menjadi makhluk bersayap - ngengat. Namun, jika pupa (chrysalis) tetap hidup, ia akan mula mengeluarkan alkali, yang memakan kepompongnya, merosakkan benang sutera. Oleh itu semasa pengeluaran sutera secara komersial, hanya rama-rama dewasa yang cukup dibenarkan untuk memastikan kesinambungan spesies. Sebilangan besar sisa ulat sutera mati akibat panas, mis. rendam dalam air mendidih, kukus atau keringkan di dalam ketuhar.

Ratusan Mati

Jumlah sutera yang boleh digunakan dari setiap kepompong adalah kecil. Satu hektar pokok mulberi menghasilkan 11.25 tan daun, menghasilkan sekitar 200kg kepompong, tetapi hanya 40kg sutera mentah. Hasil sutera berkali-kali lebih kecil daripada ini di negara-negara seperti Thailand, di mana sutera itu digulung dengan tangan dan bukan dengan mesin. Oleh itu, memerlukan ratusan nyawa kecil untuk menghasilkan satu selendang atau tali leher sutera.

Stud Bank & Penyelidikan Pembiakan

Sebilangan kecil pupae dibenarkan untuk menyelesaikan tahap chrysalis mereka, rama-rama sutera yang dihasilkan menjadi tebing yang menghasilkan telur untuk membiakkan generasi ulat sutera generasi akan datang.

Banyak penyelidikan telah dilakukan mengenai pembiakan ulat sutera atau serikultur di seluruh dunia selama berabad-abad dan berterusan hingga kini. Para penyelidik berminat untuk membuat jenis cacing sutera tertentu untuk kepompong kos rendah, ketahanan terhadap penyakit, ketahanan suhu tinggi, polyphagy (kemampuan untuk menggunakan lebih dari satu jenis makanan), dan pilihan sutera berkualiti. Seperti industri ternakan jenis lain, bioteknologi mapan.

Pengeluaran Sutera Thailand

Ngengat sutera Thailand disesuaikan dengan keadaan tropika dan multivoltin, menghasilkan sekurang-kurangnya sepuluh batch telur setiap tahun. Sutera dari ngengat Thailand digulung dengan tangan dari kepompong hijau. Ini adalah kepompong yang masih mengandungi pupae hidup. Kepompong kecil ini tidak membuat pupae 'tersendat' atau dibunuh sebelum benang dicabut, kerana itu akan menyukarkan pemutaran. Kepompong hijau diletakkan di dalam air panas yang hampir mendidih, yang melonggarkan hujung benang. Dengan waktu kurang dari 10 hari sebelum rama-rama muncul dan merosakkan kepompong, pekerja Thailand mungkin kehabisan masa, sehingga mengehadkan skala industri. Malah pekerja berpengalaman jarang menghasilkan lebih daripada 300g sehari. Anak anjing boleh dimakan oleh pekerja tempatan. Teknik pengeluaran yang serupa telah digunakan di India, walaupun sutera India semakin tenunan menggunakan mesin.

Pengeluaran Sutera Cina & Jepun

Ngengat yang disukai di China dan Jepun adalah univoltine atau bivoltine, menghasilkan satu atau dua batch telur setiap tahun, yang memasuki keadaan diapausal (pengembangan ditangguhkan) dan kemudian dapat dirawat untuk mendorong penetasan pada waktu yang sesuai secara komersial. Kepompongnya besar dan membiarkan mesin berputar, menawarkan filamen yang panjang dan berterusan. Rama-rama dewasa yang disimpan untuk tujuan pembiakan terlalu gemuk untuk terbang, kerana brosur terbaik tidak menghasilkan sutera sebanyak. Anak anjing yang mati atau mati biasanya dikompos untuk memberi makan pokok mulberry.

Walaupun ulat sutera tropis yang disukai oleh Thailand adalah makhluk semula jadi dan tahan lasak yang cukup mampu bertahan hidup di alam liar, larva yang diternak oleh teknik pengeluaran besar-besaran industri dan China adalah selektif yang dibiakkan secara selektif yang bertujuan menghasilkan output maksimum untuk input minimum.

Benang Sutera

Sutera adalah serat filamen berterusan yang terdiri daripada protein fibroin yang dikeluarkan dari dua kelenjar air liur di kepala setiap larva dan gusi yang disebut sericin yang menyatukan kedua-dua filamen itu bersama. Sutera mesti dilepaskan dari kepompong dengan cepat sebelum pupa mula membusuk dan mengotorkan benang dengan bau yang tidak menyenangkan. Kepompong itu kemudian dilembutkan dalam air panas untuk menghilangkan sericin, yang membebaskan ujung filamen sutera untuk menggulung atau mengering. Filamen tunggal diambil dari kepompong dalam mangkuk air dan digabungkan untuk membentuk benang. Benang ini ditarik dengan tegang melalui beberapa panduan dan akhirnya dililit ke atas gelendong. Benang dikeringkan, dibungkus mengikut kualiti dan kini sutera mentah siap dipasarkan. Tubuh yang usang dan layu dari apa yang dimaksudkan untuk menjadi makhluk terbang yang luar biasa tergelincir pergi.

Sifat Serat

Sutera adalah serat protein semula jadi yang mengandungi kira-kira 70-75% serat serat sebenar dan sekitar 25-30% sericin. Filamen sutera sangat halus dan panjang - panjangnya 300 hingga 900 meter. Sutera mempunyai kilau semula jadi yang tinggi dan warna putih atau krim dan merupakan salah satu gentian terkuat pada kadar 2.6 hingga 4.8 gram per denier. Apabila kering, pemanjangan (pemulihan elastik) berbeza dari 10-25% dan ketika basah ia akan memanjang sebanyak 33-35%. Sutera mempunyai kelembapan standard yang relatif tinggi iaitu 11%. Pada ketepuan, regain adalah 25-35%. Sutera boleh dicelup sebelum atau sesudah ditenun menjadi kain. Ia boleh ditenun atau dirajut.

Jenis Sutera

Seterusnya, sutera mentah dipintal menjadi helai yang cukup kuat untuk menenun atau merajut. Prosedur ini dipanggil membuang, dan mencegah benang daripada terbelah menjadi serat penyusunnya. Empat jenis benang sutera boleh dihasilkan dari prosedur ini: krep, trem, bujang dan organzin. Crepe dibuat dengan memutar benang sutera mentah individu, menggandakan dua atau lebih daripadanya, dan kemudian memutarnya lagi. Trem dibuat dengan memutar dua atau lebih utas hanya dalam satu arah. Single yang dilemparkan adalah utas individu yang dipintal hanya dalam satu arah. Organzine adalah benang yang dibuat dengan memberikan sutera mentah sebagai putaran awal dalam satu arah dan kemudian memutar dua benang ini bersama-sama ke arah yang bertentangan. Secara amnya, benang organzin digunakan untuk benang melengkung dari bahan, benang trem untuk pakan atau pengisian, benang krep untuk menenun kain yang berkerut dan utas tunggal untuk kain yang tipis.

Filamen yang rosak atau sisa dan kepompong yang rosak disimpan, dirawat untuk menghilangkan sericin, dan disisir. Ini kemudian diproses menjadi benang, dipasarkan sebagai sutera berputar, yang lebih rendah sifatnya dengan produk reeled dan jauh lebih murah. Sutera bermutu rendah dibuat dari kepompong yang rosak dan dimanjakan oleh rama-rama yang baru digunakan untuk pembiakan. Filamen dari bahagian luar kepompong kasar, yang dikeluarkan dengan menyikat sebelum menggulung, dan bahagian dalam kepompong, yang tersisa setelah mengupas sutera mentah, dicampurkan dengan sutera dari kepompong yang rosak untuk membuat sutera kelas rendah.

Sama seperti semua sistem pengeluaran haiwan lain, tidak ada yang sia-sia jika dapat dijual.

Setelah sutera dituai dari kepompong, ia dibawa ke penenun untuk pencelupan dan persiapan untuk menenun. Hari ini kebanyakan pewarna adalah bahan kimia walaupun pewarna lac (serangga) pernah digunakan dan juga pewarna tumbuhan.

Produk serikultur lain adalah usus ulat sutera. Segera sebelum tahap kepompong, pupae dibunuh dengan rendaman dalam mandi asid. Tubuh mereka dibuka dan cairan, yang mengeras setelah bersentuhan dengan udara dan sebaliknya digunakan untuk membangun kepompong, dikeluarkan dari kelenjar sutera mereka. 'Usus' ini pernah disukai oleh pakar bedah untuk jahitan dan pemancing untuk garis, tetapi kini hampir keseluruhannya digantikan oleh nilon, walaupun masih terdapat dalam beberapa aplikasi pembedahan dan kontraseptif.

Pengeluaran Sutera Dunia

Pengeluaran sutera dunia meningkat dua kali ganda dalam tempoh 30 tahun terakhir walaupun terdapatnya serat buatan manusia. China dan Jepun telah menjadi pengeluar sutera utama, bersama-sama mengeluarkan lebih daripada separuh pengeluaran dunia setiap tahun. Sutera Cina sangat berharga di seluruh dunia. Sejak tahun 1949 kaedah pembuatan sutera telah dimodenkan dan sutera lebih berkualiti.

Pengeluaran Sutera Mentah Dunia

Tahun Ton Metrik
1938 56, 500
1970 41, 000
1980 55, 315
1985 59, 232
1990 69, 120
1992 80, 934
1993 89, 982
1994 95, 498
1995 91, 476
1996 83, 670

Katakan Tidak kepada Sutera

Sutera digunakan untuk pakaian, mantel, celana, jaket, kemeja, tali leher, pakaian dalam, kaus kaki, sarung tangan, renda, langsir, lapisan dan beg tangan. Serat sintetik seperti nilon dan poliester lebih kuat daripada sutera dan harganya lebih rendah. Sama dengan teknik pertanian kilang barat, bidang utama pengeluaran sutera adalah padat tenaga kerja, automatik dan kurang jiwa. Peristilahan - ditekankan untuk dibunuh dan dipotong untuk pupae - menyangkal penolakan bahawa kita berhadapan dengan makhluk hidup yang sangat mengagumkan ketika seseorang menganggap kitaran hidup metamorfiknya. Serat tumbuhan mampu menghasilkan beberapa fabrik yang luar biasa. Serat dari nanas, misalnya, boleh dibuat menjadi kain yang kuat dan berkilau seperti sutera. Serat sintetik mis. nilon yang dihasilkan dari mineral, poliester dari semangat petroleum (Terylene, Dacron) atau akrilik dari minyak dan arang batu (Courtelle, Orlon, Dralon) juga mempunyai tempatnya.

Glosari
Bioteknologi - menggunakan organisma hidup dalam penyelidikan industri
Chrysalis - kes pupa
Kelapa - sarung sutera yang dipintal oleh larva serangga masuk ke tahap pupa
Tanaman - pupae
Fibroin - protein sutera
Filamen - gentian
Filature - terguncang
Kepompong hijau - kepompong yang mengandungi pupae hidup
Imago - dewasa
Larva - haiwan dalam keadaan tidak matang tetapi aktif
Kulit lendir
Daun mulberry - daun dari pokok Mulberry yang memakan cacing sutera
Penyakit pebrine - penyakit parasit ulat sutera
Polyphagy - kebiasaan makan pelbagai jenis makanan
Pupa - serangga antara tahap larva yang biasanya pasif dan dewasa atau imago
Pupate - untuk menjadi pupa
Sericin - gusi yang dihasilkan dari kelenjar sutera
Serikultur - pembiakan ulat sutera
Sericteries - kelenjar air liur yang diubah suai atau kelenjar sutera pada bahagian mulut larva
Jalan Sutera - jalan terpanjang di dunia dari Timur China ke Mediterranean
Spinneret - bukaan kelenjar pada ulat sutera tempat sutera dihasilkan
Dihentam - dibunuh


Kisah Sutera Thailand

Saya menghabiskan beberapa minggu terakhir di Thailand dan salah satu cenderahati utama yang ingin saya bawa kembali adalah sutera Thailand. Sayangnya saya tidak berpeluang menyaksikan sendiri produksi sutera ini tetapi saya juga ingin berkongsi kisah kain unik ini kepada orang lain.

Sutera Thailand dihasilkan dari kepompong ulat sutera Thailand. Tenun Thailand, terutama dari Dataran Tinggi Khorat di wilayah timur laut Thailand, menaikkan ulat pada diet daun mulberi yang stabil. Khorat adalah pusat industri sutera di Thailand dan merupakan pembekal sutera Thai mawar yang mantap selama beberapa generasi. Sejak tradisional Sutera Thailand ditenun dengan tangan, setiap kain sutera unik dan tidak dapat digandakan dengan cara komersial. Sutera ini secara tradisional disediakan untuk majlis-majlis khas kerana harganya yang tinggi sehingga penggunaan tempatannya agak rendah.

Untuk dapat mengenal pasti sutera Thai asli dengan mudah, Kementerian Pertanian Thailand menggunakan lambang merak untuk mengesahkan sutera Thailand dan melindunginya dari tiruan. Lambang merak berfungsi sebagai jaminan kualiti dan terdapat dalam empat warna yang berbeza berdasarkan jenis sutera dan proses pengeluaran tertentu. Ini adalah perkara berikut:

  • Merak emas: Menunjukkan Royal Thai Silk premium, produk keturunan sutera Thai asli dan pengeluaran buatan tangan tradisional.
  • Merak perak: Menunjukkan Sutera Thai Klasik, dikembangkan dari baka ulat sutera tertentu dan pengeluaran buatan tangan.
  • Merak biru: Menunjukkan Sutera Thai, produk dari benang sutera tulen dan tanpa kaedah pengeluaran khusus (membenarkan pewarna kimia).
  • Merak hijau: Menunjukkan Thai Silk Blend, produk sutera yang diadun dengan kain lain dan tanpa kaedah pengeluaran khusus.

Penggunaan tempatan agak rendah untuk sutera tradisional Thailand. Pada tahun 1950-an dan 60-an, orang Amerika Jim Thompson menyedari bahawa sutera Thai dapat menarik perhatian di AS dan UK dan mewujudkan syarikat besar yang meniru sutera Thai tradisional untuk pelanggan antarabangsa. Malah kediamannya telah menjadi tarikan pelancongan utama terutama dengan sumbangannya kepada industri dan kehilangannya yang mencurigakan.

Anda dapat melihat lebih banyak sumbangan untuk sutera Thailand di Muzium Tekstil Queen Sirikit di Bangkok. Penubuhannya pada tahun 2003 adalah untuk memberi kesedaran kepada masyarakat tentang identiti dan budaya Thailand, dan keindahan tekstil tradisional Thailand, melalui penyelidikan, pameran, dan interpretasi


Wanita Thailand Memanaskan Kepompong Sutera - Sejarah

Apa itu sutera Thai?
Sutera adalah filamen semula jadi yang dihasilkan oleh kelenjar air liur cacing sutera yang merupakan sejenis rama-rama yang memakan semak murbei. Cacing sutera adalah ulat, bukan cacing. Mereka memutar kepompong mereka menggunakan sekumpulan mekanisme yang kompleks di dalam badan mereka ketika mereka berubah dari larva menjadi pupa. Sutera Thailand dihasilkan oleh ulat Thailand yang dibesarkan pada daun murbei Thailand oleh penenun Thailand di Thailand, terutama di Dataran Tinggi Korat di wilayah timur laut negara itu. Chaiyaphum terletak di utara wilayah Korat.

Sutera mentah bergelombang dan tidak teratur. Kepompong yang sudah siap ditarik dari semak murbei dan diletakkan di dalam tong air mendidih, yang memisahkan benang sutera kepompong dari ulat di dalamnya.

Sutera dari ulat Thailand berbeza warnanya dari emas muda hingga hijau muda. Kepompong terdiri daripada satu utas yang panjangnya 500-1,500 meter. Satu filamen terlalu nipis untuk digunakan sendiri sehingga banyak utas digabungkan untuk membuat serat yang lebih tebal dan praktikal.

Penenun kami mencuci benang sutera mentah ini, memutihkannya, kemudian merendamnya dalam tong pewarna panas. Selepas itu, mereka mencuci benang sutera sekali lagi, meregangkannya, dan memasukkannya ke proses akhir mati. Setelah selesai, mereka melilitkan benang ke gulungan atau gendang sebagai persediaan untuk menenun menggunakan alat tenun tradisional yang dikendalikan oleh tangan.

Apa perbezaan antara tenunan mesin dan sutera Thai tenunan tangan?
Setiap kepingan sutera Thailand yang ditenun tangan adalah karya seni tekstil abadi dan unik dari tangan seorang wanita Thailand di luar bandar. Oleh kerana ia adalah karya seni yang dihasilkan oleh manusia, ia selamanya membawa kesan watak, pemikiran, emosi, perasaan, semangat dan kehidupan penenun. Ketidaksempurnaan adalah jantung keindahannya dan bukti penciptanya manusia. Sutera tenunan mesin adalah kain industri yang lebih luas, monoton & ldquoperfect & rdquo yang boleh dihasilkan mengikut standard ISO dan lebih sesuai daripada sutera tenunan tangan untuk beberapa tujuan. Kami menjual kedua-dua jenis, borong dan runcit.

Apa perbezaan antara sutera Thailand dan negara lain?
Sutera Thai biasanya lembut tetapi mempunyai tekstur yang agak kasar dengan benang yang tidak rata dan sedikit simpul. Kualiti ini menjadikannya sangat sesuai untuk menenun dengan tangan. Sutera Thailand mempunyai keindahan eksotik yang luar biasa, kaya dan, dengan penjagaan yang betul, dapat bertahan selama satu abad atau lebih.

Sutera Cina cenderung halus dan satin.Sutera India cenderung lebih lembut tetapi lebih berkerut dan menggunakan warna yang lebih kaya. Sutera Itali cenderung berusaha untuk penampilan yang halus dan elegan tetapi ini dapat dicapai dengan mudah di mana sahaja dengan menggunakan tenunan mekanik.

Mengapa sutera Thailand begitu berkilat dan berkilau?
Sutera Thai mempunyai serat segitiga yang memantulkan cahaya seperti prisma. Ia juga mempunyai lapisan protein yang memberikan kilauan semula jadi dan menjadikannya berkilau dan halus. Sutera adalah serat serangga dan lebih unggul daripada serat haiwan atau tumbuhan. Serat sutera Thailand kuat tetapi ringan, elastik tetapi lembut.

Apa itu sutera Thai yang halus?
Sutera Thai yang halus mempunyai kemasan seperti satin yang berkilat. Ia sesuai untuk semua tujuan, terutamanya pakaian dan hiasan dalaman. Lebar & ldquostandard & rdquo dahulunya sekitar 37 inci / 94 sentimeter dan boleh didapati dalam 2 lapis dan kadang-kadang 4 lapis. Mulai tahun 2003, penenun Thailand kami mula menghasilkan sutera dengan lebar standard 40 inci. (Klik di sini untuk sampel!)

Apa itu sutera Thai kasar?
Sutera Thai yang kasar & cantik cantik dan bertekstur tetapi tidak kasar atau kasar. Ia lembut. Kadang-kadang juga disebut sutera Thai & ldquonubby & rdquo tetapi pada pertengahan tahun 2006 kami mula memanggil semua tenunan Thai ini sebagai dupioni. Ia sangat sesuai untuk tirai sutera dan tirai sutera - dan kain pelapis sutera jika sandaran kapas dilekatkan. Ia juga bagus untuk aplikasi reka bentuk dalaman yang lain tetapi ia adalah fesyen fesyen hebat yang kini popular dengan pereka pakaian mewah & gaun pengantin! Lebar standardnya kira-kira 37 inci (94 cm) tetapi mulai tahun 2003, penenun kami mula menghasilkan sutera pada lebar standard 40 inci. Sutera Thai dupioni dua lapis sangat sesuai untuk tudung. Four-lap dupioni lebih biasa ditenun dan sangat baik untuk tirai sutera dan tirai sutera. Semua warna dan reka bentuk ada. Inilah contohnya.

Apa itu sutera Thai dua nada?
Sutera Thai dua warna berwarna sejuk dan sangat menyenangkan bagi mata. Bergantung pada sudut pandangan, warna kain berubah! Kami menghasilkan kesan warna-warni ini dengan menggunakan dua warna yang berbeza semasa menenun kain. Pembesaran 550% dari kain sebenar yang digunakan untuk latar belakang halaman kami dengan jelas menunjukkan warna kontras pada lengkungan (benang menegak) dan pakan (benang mendatar). Anda boleh memilih warna tenunan dan melengkung untuk menghasilkan sutera Thai dua nada unik anda sendiri. (Klik di sini untuk sampel!)

Apa itu sutera Thai berjalur?
Apabila kita bercakap mengenai & ldquostriped & rdquo kita tidak bermaksud & ldquostripes & quot yang dihasilkan oleh variasi warna seperti dalam reka bentuk bahan biasa (walaupun ini juga mungkin). Ini adalah teknik tenunan. Kami menghasilkan sutera Thai bergaris dengan bergantian antara sutera Thai halus dan sutera Thai kasar semasa menenun untuk menghasilkan corak fizikal dalam bahan. Ini boleh digunakan bersama dengan corak warna juga. Banyak corak yang ada dan & sutera Thai rdquo & rdquo mungkin tidak menghasilkan & ldquostripes & rdquo sama sekali. Terdapat pelbagai reka bentuk yang tidak terhingga dan anda boleh membuat sendiri reka bentuk. Kami fleksibel dan boleh menenunkan rekaan anda sendiri. Ia sangat sesuai untuk hiasan rumah, langsir, penutup perabot, aplikasi reka bentuk dalaman, penutup dinding, dan juga pakaian! (Klik di sini untuk sampel!)

Bagaimana Sutera Thailand Dibuat?
Semua sutera kami dibuat di Thailand menggunakan proses yang agak rumit. Walaupun sekarang terdapat banyak kilang automatik yang sangat besar membuat kain sutera di seluruh dunia, semua bahan yang dijual oleh Dunia Sutera Thailand dicipta oleh individu, bebas, wanita penenun di kediaman mereka di Timur Laut Thailand menggunakan kaedah tradisional dan alat tenun mereka sendiri. Inilah sebabnya lebar kain berbeza dan setiap selak kain adalah karya seni yang unik.

Prosesnya dimulakan dengan menaikkan ulat sutera pada daun mulberi. Apabila mereka dewasa, ulat sutera memintal kepompong sutera. Kepompong kemudian dihilangkan oleh penenun menggunakan bahan kimia khas.

Mereka merebus sutera degummed dengan pelbagai pewarna semula jadi atau kimia pada 90 darjah Celsius, terus-menerus mengaduk sutera untuk mendapatkan warna yang seragam. Benang sutera yang dicelup kemudian dikeringkan.

Sutera kering dan dicelup kemudian dipintal menjadi benang pada tiub kayu atau plastik. Para wanita menggunakan benang ini untuk memutar kain sutera Thai yang luar biasa yang kami jual.

Bagaimana membersihkan sutera? Bagaimana Menjaga Sutera?
Cucian kering adalah kaedah terbaik untuk menjaga sutera Thai dalam keadaan baik dan mengekalkan keindahan, kilauan, dan tekstur asalnya. Anda juga boleh mencucinya dengan air suam menggunakan sabun paling lembut. Masukkan satu sudu meja cuka putih jernih yang ditambahkan ke bilasan akhir.

Jangan sesekali membungkus sutera Thai anda! Keringkan di tempat teduh, lebih baik di mana terdapat angin sepoi-sepoi, dan pastikan ia disokong dengan baik.

Sutera Thai besi di bahagian dalam pakaian sementara ia masih sedikit lembap. Sekiranya sudah kering, sapukan kain lembap di bahagian luar dan seterika melalui kain tersebut. Merawat sutera Thailand yang betul dapat bertahan selama satu abad dan disampaikan kepada anak dan cucu anda. Untuk maklumat lebih lanjut lihat halaman ini.

Bagaimana saya dapat mengenali 100% sutera tulen dan sutera tiruan yang diperbuat daripada poliester? Bagaimana saya boleh menguji sutera?
Empat kaedah asas untuk menentukan sutera sejati adalah dengan 1) mempertimbangkan harga dengan teliti melihat 2) menenun dan 3) kilau dan 4) dengan membakar sehelai!

1) Sutera tulen tulen berharga 6-10 kali lebih banyak daripada sutera tiruan yang diperbuat daripada poliester.

2) Tenunan sutera Thai tulen kami benar-benar buatan tangan dan filamennya adalah serat semula jadi dengan kelemahan kecil yang jelas dan bergabung dalam benang di sepanjang lungsin dan tenun. Sutera tiruan yang terbuat dari poliester adalah kain buatan mesin dan mempunyai permukaan yang sempurna tanpa cacat atau lebam.

3) Kilauan juga menunjukkan sama ada kain itu asli atau tiruan. Sutera Thai tulen kami dibuat dengan satu warna untuk melengkung dan warna lain untuk pakan. Ini menghasilkan kilauan dan kilauan sutera kita dan menghasilkan dua nada dan campuran unik yang berubah bergantung pada sudut cahaya. Sutera poliester tiruan bersinar putih tanpa mengira sudut cahaya.

4) Sekiranya anda membakar sutera Thai (satu atau dua utas sudah cukup) dengan api, ia akan meninggalkan abu halus dan berbau seperti rambut yang terbakar. Apabila anda mengeluarkan api, ia akan berhenti menyala. Sekiranya anda membakar sutera poliester tiruan dengan api, ia akan menetes, terbakar dengan asap hitam, dan terus menyala setelah api dipadamkan. Tiga ukuran gambar digital yang berbeza untuk setiap sutera sutera di laman web World of Thai Silk memudahkan anda melihat kualiti unik sutera Thai sebenar sehingga anda mungkin tidak perlu mengikuti ujian pembakaran.

Siapa yang menemui sutera? Sejarah Sutera Thai .
Permaisuri Si Ling Chi dari China diberi kepercayaan untuk menemui sutera. Semasa duduk di bawah pohon mulberi di taman istana sambil minum teh, kepompong ulat sutera dilaporkan jatuh dari pokok itu ke dalam cawannya. Sambil mengeluarkannya dari tehnya, dia menemui filamen sutera halus kepompong mulai terurai.

Orang Cina menjaga rahsia sutera selama ribuan tahun dengan membunuh sesiapa yang didapati bersalah menyeludup telur cacing sutera, kepompong, atau biji mulberi. Sutera menjadi kain maharaja dan kerabat diraja dan sumber kekayaan yang besar. Namun, kira-kira 1900 tahun yang lalu seorang puteri Cina yang mengahwini seorang putera India dilaporkan berjaya menyeludup telur ulat sutera keluar dari China di hiasan kepala dan kemudian memberi mereka daun pohon murbei India.

Sejak itu, pengeluaran sutera telah merebak ke negara-negara Asia yang lain dan ahli arkeologi telah menemui sutera yang berusia 3,000 tahun di reruntuhan Baan Chiang, Thailand, yang mana kebanyakan mereka menganggap tamadun terawal di Asia Tenggara. Orang Thai telah mengembangkan sejenis sutera yang dianggap sebagai salah satu kain terbaik di dunia. Mereka menggunakan proses pembuatan yang unik dan mempunyai corak dan warna yang unik.

Apa itu kain sutera tenun tangan (mudmee)?
Sutera Thai Mudmee tenunan tangan (juga dikenali sebagai & ldquoikat & quot) berasal dari timur laut Thailand yang disebut & ldquoIsan & rdquo dan terdiri dari 17 wilayah dan terletak di dataran tinggi Khorat. Sungai Mekong bersempadan dengan seluruh wilayah di perbatasan timur dan utara dengan Laos. Sempadan barat dan selatannya adalah pegunungan yang membentuk pinggir dataran tinggi.

Motif geometri dan zoomorphik tradisional yang rumit dari sutera mudmee Thai telah diturunkan selama berabad-abad. Reka bentuk dan corak di mudmee dibuat terutamanya dengan menggunakan pelbagai warna pada kain (benang kiri ke kanan) kain. Orang-orang yang berhijrah ke kawasan Lembangan Sungai Mekhong tengah dan timur laut Thailand dari Pakse dan Savankhet Laos membawa kemahiran tenun mereka bersama mereka. Pada abad ke-19, Raja Thailand Rama V memperkenalkan teknologi canggih yang menjadi asas industri sutera besar di negara ini.

Kain mudmee biasanya berwarna separuh padat atau dua nada dan separuh lagi corak mudmee.

Timur laut Thailand tidak selalu menjadi kawasan gersang seperti sekarang. Baru-baru ini pada tahun 1960, hutan subur dan banyak sumber semula jadi untuk pewarna. Jim Thomson memperkenalkan pewarna kimia kekal yang kini sangat biasa.

Secara tradisinya, pakaian seharian adalah praktikal dan biasanya cukup jelas. Namun, banyak waktu dan perbelanjaan dihabiskan untuk menenun kain untuk majlis perkahwinan, upacara kuil, pengebumian, bertemu pegawai tinggi, dan upacara yang menyenangkan, menghasilkan kualiti yang luar biasa serta teknik dan reka bentuk yang kompleks.

Apa itu taffetta?
Taffetta adalah kain sutera yang terbuat dari kepompong sutera putih. Ia berbeza dari satu negara ke negara yang lain. Berikut adalah lebih banyak maklumat.

Apa itu sutera dupion?
Dupion adalah kain sutera Thai bertekstur yang menarik yang dibuat menggunakan campuran sutera dari kepompong putih panjang, halus dan kepompong pendek, kasar dan kuning. Banyak istilah lain digunakan untuk merujuk pada kain sutera ini dan maklumat yang lebih terperinci terdapat di halaman & ldquo kamiFabrik Sutera Thai Dupioni& rdquo.

Apakah perbezaan antara kepompong putih dan kuning?
Kepompong putih halus, putih dan panjangnya sekitar 60-100 meter. Kepompong kuning pendek, kasar, kuning dan panjangnya sekitar 20-30 meter. Namun, setiap kepompong dari kedua-dua jenis ini juga mempunyai tiga bahagian yang berbeza dari segi kualiti dan sifatnya. Benang sutera dari bahagian luarnya adalah filamen yang besar, pendek dan lebih bertekstur. Pada bahagian kepompong berikutnya, filamen lebih halus dan lebih panjang daripada jenis pertama tetapi tidak sehalus atau mahal seperti jenis ketiga yang terbaik.

Adakah "Jalan Sutera" atau "Laluan Sutera" di Thailand?
Akademik Jerman Ferdinand von Richthofen dikreditkan dengan mencipta istilah "Jalan Sutera" atau "Laluan Sutera" yang sebenarnya bukan jalan atau laluan melainkan jaringan perdagangan. Ia bermula di China dan merentasi Asia Selatan hingga Asia Timur Tengah dan Laut Mediterranean timur. Ia mungkin mengatasi Thailand. Beberapa pedagang atau pengembara pergi dari satu hujung rangkaian laluan dan laluan yang kompleks ke ujung yang lain. Sutera, rempah-rempah dan barang-barang mewah bernilai rendah, rendah, dan bernilai tinggi diperdagangkan secara bergaya di sepanjang Jalan Sutera dari satu peniaga ke peniaga yang lain.


Hari sutera ketika kapas adalah raja dan sutera menjadi permaisuri

CIRI - Ketika datang ke awal Dixie Utah Selatan, pengeluaran sutera - atau serikultur - nampaknya wajar. Pokok mulberry tumbuh dengan baik dan kosnya minimum. Sebagai kelebihan tambahan, pengeluaran tidak mengambil tanah tambahan atau tangan tambahan yang lebih sesuai untuk kerja keras, ia boleh diberikan kepada salah satu organisasi perkhidmatan wanita tertua di dunia, Lembaga Pertolongan Gereja Yesus Kristus Zaman Akhir Orang Suci.

Patung Samuel J. Adair, pemimpin peneroka pertama, Washington City Museum, Washington City, Utah, 22 Mac 2017 | Foto oleh dan ihsan Jim Lillywhite, St. George News

Orang selatan mula-mula dipanggil ke Dixie untuk menanam kapas. 10 keluarga pertama tiba pada tahun 1857, dipimpin oleh Samuel Adair. Mereka memanggil tempat itu "Adair Springs" tetapi kemudian mengubahnya menjadi "Washington City" setelah mantan Presiden George Washington.

Walaupun kapas mungkin merupakan bagian dari wilayah selatan, sutera adalah pokok yang dekat dengan jantung Brigham Young, yang ketika itu menjadi presiden gereja LDS. Walaupun dia dilahirkan sebagai orang Amerika miskin di Vermont, Young melayani misi selama 20 bulan di Manchester, England, dari tahun 1840-1841. Di sana ia didedahkan kepada banyak alat tenun sutera dan tenun sutera, orang Huguenot yang berhijrah dari Lyons, Perancis, ke England untuk menghindari penganiayaan agama pada abad ke-16 dan ke-17 pengeluaran sutera yang berterusan.

Menurut legenda sutera, Maharaja Yunani Justinian mendorong dua biksu untuk mencuri sebilangan telur ulat sutera dari China pada abad ke-6. Para biksu juga mencubit beberapa biji pokok murbei.

Sebelum itu, orang Cina telah lama menjaga rahsia sutera. Menurut catatan Cina, teknik ini ditemukan oleh Si-ling-chi, isteri "Kaisar Kuning" Huang-ti, pada sekitar 2700 SM. Dengan beberapa akaun, dia menemui rahsia setelah kepompong ulat sutera jatuh ke dalam cawan tehnya, dan ketika dia mengeluarkannya, dia menyedari dia dapat membongkar benang indahnya.

Cacing sutera dan kepompong, 17 Oktober 2011, lokasi tidak dinyatakan | Foto oleh Srithern melalui Wikimedia Commons, St. George News

Seekor rama-rama yang menetas dari kepompong merosakkan benang. Oleh itu, untuk menuai sutera, kira-kira enam minggu dan 3 inci, cacing dalam kepompong telah memutar keranda sendiri. Proses meletakkan kepompong dalam air mendidih tidak hanya membunuh pupae tetapi melembutkan serikin agen pengikat sehingga filamen dapat dilepaskan.

Dari sana, helai sutera mentah dipintal bersama sehingga dihasilkan serat yang cukup kuat untuk mengait atau menenun. Kaedah memutar yang berbeza menghasilkan pelbagai jenis benang kain berkerut dibuat dengan krep, sementara kain tipis dibuat dengan benang tunggal. Sutera berputar terdiri daripada filamen pecah yang telah diproses menjadi benang.

Pada pertengahan tahun 1850-an, Young mengimport 100,000 pokok murbei dari Perancis. Dia menanam mereka di jalan-jalan di Salt Lake dan membawanya ke St. George pada tahun 1860-an. Dia menyebarkan pokok sepanjang jalan dan juga menanamnya di rumah musim sejuknya.

Wanita Utah yang memakai sutera, termasuk Zina Young, sekitar abad ke-19, lokasi tidak dinyatakan | Foto milik Persatuan Sejarah Negeri Utah, St. George News

Young menghantar salah seorang isterinya, Zina Diantha H. Young, yang juga peguam bela hak wanita dan presiden Persatuan Sutera Deseret, untuk melakukan perjalanan ke seluruh wilayah. Dia akan bercakap, mengatur dan mengajar kelas dalam bidang serikultur. Walaupun Zina Young sering mengalami mimpi buruk tentang ulat sutera, dia tetap setia pada tugasnya, Andrew Karl Larson menulis dalam bukunya "Saya Dipanggil untuk Dixie."

Semasa dia mengembara dan bercakap, Zina Young memberikan daun murbei kecil berdiameter satu inci yang ditutup dengan cacing kecil. Wanita-wanita itu membawanya pulang dan mula memberi makan kepada mereka. Ulat itu mencair dan membuang kulitnya dalam masa 10 hari. Mereka tumbuh dengan pesat. Dengan selera makan yang tidak puas, mereka memakan sejumlah daun yang sukar dibekalkan oleh wanita dan kanak-kanak.

Banyak orang mula tumbuh cacing sutera kerana ingin tahu daripada membuat kain. Mereka yang tidak mempunyai pokok murbei harus berkumpul dari jiran, dan beberapa diberi selada cacing sutera, walaupun sutera berkualiti rendah dibuat dari ulat sutera yang mungkin diberi makan jeruk dan selada Osage, kata Larson.

Pokok mulberry mekar di kawasan Bloomington di St. George, Utah, 21 Mac 2017 | Foto oleh Joyce Kuzmanic, St. George News

Pada tahun 1869, John D. Lee, seorang perintis yang sibuk dan giat menanam kebun beberapa ratus pokok murbei yang ditutup dengan pagar batu sekitar setengah ekar di rumahnya di Washington. Dia menyangka dia dapat menghasilkan empat atau lima tanaman kepompong kerana musim panas yang panjang. Dia menjaga agar pokok-pokok tidak dilindungi sehingga wanita dan anak-anak dapat memetik daun tanpa harus memanjat pohon.

Dalam sebuah pidato kepada masyarakat Cotton Mission pada tahun 1872, Brigham Young mengatakan, "Jika kita mengaku tahu bagaimana menggunakan gaun sutera, pertama-tama kita harus belajar bagaimana menghasilkannya."

Sebilangan besar wanita yang berbicara dengan Young adalah anggota Lembaga Pertolongan, sebuah kumpulan yang bermula pada tahun 1842 di Nauvoo, Illinois, tetapi mengalami kekosongan setelah keluarnya perintis Nauvoo. Pada tahun 1868, kumpulan ini mula menubuhkan semula masyarakat di Cotton Mission. Wanita-wanita itu mengingati Emma Smith, presiden Lembaga Pertolongan pertama, menyatakan "Kami akan melakukan sesuatu yang luar biasa!"

Imigran Eropah Barat menggulung sutera, Washington City, Utah, sekitar abad ke-18 | Foto milik Persatuan Sejarah Negeri Utah, St. George News

Seperti sekarang ini, keutamaan Lembaga Pertolongan adalah menolong orang miskin dan miskin dan menjaga janda dan anak yatim. Para wanita menjalankan kelas perniagaan dan mengajar, selain membuat pakaian, permaidani dan selimut.

Projek perkhidmatan wanita memerlukan lebih banyak ruang daripada bilik yang dapat ditawarkan oleh bangunan gereja, oleh itu wanita membina bangunan mereka sendiri, kadang-kadang mengumpulkan wang dengan menjual roti dan makan malam. Namun, di penempatan kota Washington, para wanita Lembaga Pertolongan juga terlibat dalam projek komersial, pertanian dan bahkan industri, tulis Larson.

Penyelesaian Dewan Pertolongan Washington pada tahun 1875 menyediakan rumah pertemuan, dan juga kedai koperasi - Zions Co-op Rio Virgin Manufacturing Company - pejabat pos dan tempat di mana para wanita meletakkan orang mati, kerana tidak ada pengusaha pada masa itu.

Komuniti Washington terus mengembangkan cacing sutera, dan tidak lama kemudian, persatuan sutera mempunyai ribuan kepompong sutera dan tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan mereka. Armand Hof, seorang pakar dalam menggunting, memutar dan menenun sutera, datang ke Washington pada tahun 1880-an untuk bertugas menenun di Washington Cotton Factory.

Gaun sutera buatan tangan dan jahitan tangan yang dipamerkan di Washington City Museum, Washington City, Utah, 22 Mac 2017 | Foto oleh dan ihsan Jim Lillywhite, St. George News

Kilang ini menjadikan tempat untuk sutera menjulang dan akhirnya menjadi sebahagian daripada sistem Zion Co-op Mercantile - atau ZCMI -, yang melayani lebih daripada 150 komuniti di Utah dengan komoditi runcit.

Banyak wanita perintis membuat gaun sutera yang indah dari benang ulat sutera dari rumah, dan bendera Amerika yang terbuat dari sutera Utah dikibarkan di Pesta Dunia Chicago tahun 1893.

Namun, pengeluaran sutera berakhir pada tahun 1905, sebahagian besarnya disebabkan oleh jumlah kepompong yang diperlukan - kira-kira 2,500 - untuk menghasilkan hanya satu paun sutera. Ini, digabungkan dengan harga yang dikeluarkan oleh Badan Perundangan negeri yang memberi kuasa kepada Suruhanjaya Sutera Utah yang baru dibentuk untuk membayar sutera tersebut, berkomplot untuk menjaga agar serat budaya Utah Selatan tidak menguntungkan.

Tetapi di luar keuntungan yang berpotensi, hasil yang paling signifikan dari industri rumah sutera adalah semangat pengembaraan, kerjasama, kepatuhan, ketekunan dan pencapaian ribuan saudari Lembaga Pertolongan yang mengambil bahagian.

Melawat di Washington Bandar Tapak bersejarah

Dewan Pertolongan Washington, Washington City, Utah, 16 Mac 2017 | Foto oleh dan ihsan Jim Lillywhite, St. George News

Washington Relief Society Hall adalah satu-satunya bangunan abad ke-19 yang tinggal di Washington City dan bangunan Lembaga Pertolongan tertua di gereja. Terletak di sudut 100 West dan Telegraph Street, bangunan kecil ini mewakili seni bina kebangkitan Yunani, kiasan pertama untuk gaya tinggi yang digunakan pada awal Utah. Ia dibuat dari Utah adobe, bahan binaan yang ekonomik dan tersedia. Selera gaya bangunan yang berubah-ubah menyukai Victoria, menyebabkan kebanyakan bangunan awal yang lain hilang.

Dari tahun 1972-75, para wanita Lembaga Pertolongan menjalankan gerai rasmi Institut Mercantile Koperasi Zion. Hari ini, bangunan dan perkarangan boleh disewa dan digunakan untuk acara sosial. Untuk penjadualan dan penyewaan kemudahan ini, hubungi Don atau Rebecca Young di telefon 435-656-1590.

Washington City Museum terletak di sudut timur laut Telegraph Road dan Main Street. Ia dibuka dari jam 9 pagi hingga 5 petang Isnin, Selasa, Rabu dan Jumaat, dan dari pukul 10 pagi hingga 3 petang Khamis dan Sabtu.

Adair Spring Monument terletak di 120 N. 200 Timur dan memperingati peneroka asal yang mengasaskan Washington City.

The Cotton Factory and Mill - sekarang Star Nursery - terletak di 385 W. Telegraph Rd.

Galeri gambar berikut di bawah. Klik pada foto untuk memperbesar, gunakan kekunci anak panah kiri-kanan untuk menelusuri galeri.

Monumen Adair Spring, tempat kelahiran Utah's Dixie, Washington City, Utah, 22 Mac 2017 | Foto oleh dan ihsan Jim Lillywhite, St. George News

Cotton Factory, Washington City, Utah, 16 Mac 2017 | Foto oleh dan ihsan Jim Lillywhite, St. George News

Gaun sutera buatan tangan dan jahitan tangan yang dipamerkan di Washington City Museum, Washington City, Utah, 22 Mac 2017 | Foto oleh dan ihsan Jim Lillywhite, St. George News

Foto awal pekerja di Kilang Kapas ca. 1870-90, Washington City, Utah, 22 Mac 2017 | Foto oleh dan ihsan Jim Lillywhite, St. George News

Meja sekolah awal di sekolah rendah pertama Washington City, kini Muzium Bandaraya Washington, Washington City, Utah, 22 Mac 2017 | Foto oleh dan ihsan Jim Lillywhite, St. George News

Pendatang Eropah Barat menggulung sutera ca. akhir abad ke-18, Washington City, Utah | Foto milik Persatuan Sejarah Negeri Utah, St. George News

Bangunan Santa Clara Relief Sociey, Santa Clara, Utah, 16 Mac 2017 | Foto oleh dan ihsan Jim Lillywhite, St. George News

Patung John D. Lee, Muzium Bandaraya Washington, Washington City, Utah, 22 Mac 2017 | Foto oleh dan ihsan Jim Lillywhite, St. George News

Patung Samuel J. Adair, pemimpin peneroka pertama, Washington City Museum, Washington City, Utah, 22 Mac 2017 | Foto oleh dan ihsan Jim Lillywhite, St. George News

Patung wanita perintis di Washington Relief Society Hall, Washington City, Utah, 16 Mac 2017 | Foto oleh dan ihsan Jim Lillywhite, St. George News

Wanita Utah memakai sutera, termasuk Zina Young, ca. akhir abad ke-19, lokasi tidak dinyatakan | Foto milik Persatuan Sejarah Negeri Utah, St. George News

Muzium Bandaraya Washington, Washington City, Utah, 22 Mac 2017 | Foto oleh dan ihsan Jim Lillywhite, St. George News

Dewan Pertolongan Washington, Washington City, Utah, 16 Mac 2017 | Foto oleh dan ihsan Jim Lillywhite, St. George News

Pendatang Eropah Barat menuai kepompong sutera ca. akhir abad ke-18, Washington City, Utah | Foto milik perpustakaan BYU, St. George News

Cacing sutera pada daun mulberi, tarikh dan lokasi tidak dinyatakan | Imej saham, St. George News

Cacing sutera dan kepompong, 17 Oktober 2011, lokasi tidak dinyatakan | Foto oleh Srithern melalui Wikimedia Commons, St. George News

Mengenai siri "Days"

"Days" adalah siri dengan penyumbang, penulis ciri dan jurugambar St. George News, Kathleen Lillywhite. Dia berkata:

Saya menulis kisah saya untuk orang-orang yang mengatakan, 'Apa yang perlu dilakukan di sekitar St. George?' Dan untuk orang baru yang baru sahaja memasuki kawasan ini.


Kandungan

Perkataan sutera berasal dari Bahasa Inggeris Lama: sioloc, dari Bahasa Yunani Kuno: διαρικός, dirumuskan: cari, "sutera", akhirnya dari perkataan Cina "sī" dan sumber Asia lain - bandingkan bahasa Mandarin "sutera", Manchurian tuan, Orang Mongolia sirkek. [4]

Pengeluaran sutera berasal dari China pada zaman Neolitik walaupun, akhirnya akan sampai ke tempat-tempat lain di dunia (budaya Yangshao, milenium ke-4 SM). Pengeluaran sutera kekal di China sehingga Jalan Sutera dibuka pada satu ketika pada akhir abad ke-1 SM, walaupun China mengekalkan monopoli maya terhadap pengeluaran sutera selama seribu tahun lagi.

Sutera liar

Beberapa jenis sutera liar, yang dihasilkan oleh ulat selain ulat sutera murbei, telah diketahui dan berputar di China, Asia Selatan, dan Eropah sejak zaman kuno, mis. pengeluaran sutera Eri di Assam, India. Walau bagaimanapun, skala pengeluaran selalu jauh lebih kecil daripada sutera yang ditanam. Terdapat beberapa sebab untuk ini: pertama, mereka berbeza dengan jenis dan tekstur yang dijinakkan dan oleh itu kurang seragam kedua, kepompong yang dikumpulkan di alam liar biasanya mempunyai pupa keluar dari mereka sebelum ditemui sehingga benang sutera yang membentuk kepompong telah terkoyak menjadi lebih pendek dan ketiga, banyak kepompong liar ditutupi lapisan mineral yang menghalang percubaan untuk melepaskannya dari helai sutera yang panjang. [5] Oleh itu, satu-satunya cara untuk mendapatkan sutera yang sesuai untuk berputar menjadi tekstil di kawasan di mana sutera komersial tidak diusahakan adalah dengan pelekat yang membosankan dan padat tenaga kerja.

Beberapa struktur sutera semula jadi telah digunakan tanpa dilepaskan atau dipintal. Jaring labah-labah digunakan sebagai pakaian luka di Yunani kuno dan Rom, [6] dan sebagai pangkalan untuk melukis dari abad ke-16. [7] Sarang Caterpillar ditampal bersama untuk membuat kain di Kerajaan Aztec. [8]

Sutera komersial berasal dari pupae ulat sutera yang diternak, yang dibiakkan untuk menghasilkan benang sutera berwarna putih tanpa mineral di permukaan. Pupae dibunuh dengan mencelupkannya ke dalam air mendidih sebelum rama-rama dewasa muncul atau dengan menusuknya dengan jarum. Faktor-faktor ini semuanya menyumbang kepada kemampuan seluruh kepompong untuk dileraikan sebagai satu utas berterusan, yang memungkinkan kain yang lebih kuat ditenun dari sutera. Sutera liar juga cenderung lebih sukar untuk dicelup daripada sutera dari ulat sutera yang ditanam. [9] [10] Sebuah teknik yang dikenali sebagai demineralisasi membolehkan lapisan mineral di sekitar kepompong rama-rama sutera liar dikeluarkan, [11] meninggalkan hanya perbezaan warna sebagai penghalang untuk mewujudkan industri sutera komersial berdasarkan sutera liar di bahagian-bahagiannya dunia di mana rama-rama sutera liar berkembang, seperti di Afrika dan Amerika Selatan.

China

Penggunaan sutera dalam kain pertama kali dikembangkan di China kuno. [12] [13] Bukti terawal untuk sutera adalah kehadiran fibroin protein sutera dalam sampel tanah dari dua kubur di tapak neolitik Jiahu di Henan, yang bermula sekitar 8,500 tahun. [14] [15] Contoh kain sutera paling awal yang masih hidup berasal dari sekitar 3630 SM, dan digunakan sebagai pembungkus mayat anak di sebuah situs budaya Yangshao di Qingtaicun dekat Xingyang, Henan. [12] [16]

Legenda memberikan penghargaan untuk mengembangkan sutera kepada permaisuri China, Leizu (Hsi-Ling-Shih, Lei-Tzu). Sutera pada mulanya dikhaskan untuk Maharaja China untuk kegunaan dan hadiah mereka sendiri kepada orang lain, tetapi menyebarkan secara beransur-ansur melalui budaya dan perdagangan China secara geografi dan sosial, dan kemudian ke banyak wilayah di Asia. Kerana tekstur dan kilauannya, sutera dengan cepat menjadi kain mewah yang popular di banyak kawasan yang dapat diakses oleh pedagang Cina. Sutera sangat diminati, dan menjadi pokok perdagangan antarabangsa pra-industri. Sutera juga digunakan sebagai permukaan untuk menulis, terutama selama periode Warring States (475-221 SM). Kainnya ringan, ia bertahan dari iklim lembap di wilayah Yangtze, menyerap tinta dengan baik, dan memberikan latar belakang putih untuk teks. [17] Pada bulan Julai 2007, ahli arkeologi menemui tekstil sutera yang ditenun dan dicelup secara rumit di sebuah makam di provinsi Jiangxi, bertarikh dinasti Zhou Timur kira-kira 2.500 tahun yang lalu. [18] Walaupun sejarawan mencurigai sejarah panjang industri tekstil formatif di China kuno, penemuan tekstil sutera yang menggunakan "teknik rumit" tenun dan pencelupan memberikan bukti langsung untuk sutera yang bertarikh sebelum penemuan Mawangdui dan sutera lain yang berasal dari Dinasti Han (202 SM - 220 Masihi). [18]

Sutera dijelaskan dalam bab Peminat Shengzhi shu dari Han Barat (202 SM - 9 Masihi). Terdapat kalendar yang masih ada untuk pengeluaran sutera dalam dokumen Han Timur (25-220 M). Dua karya lain yang diketahui mengenai sutera dari zaman Han hilang. [12] Bukti pertama perdagangan sutera jarak jauh adalah penemuan sutera di rambut mumi Mesir dari dinasti ke-21, sekitar 1070 SM. [19] Perdagangan sutera mencapai sejauh benua kecil India, Timur Tengah, Eropah, dan Afrika Utara. Perdagangan ini begitu luas sehingga rangkaian jalan perdagangan utama antara Eropah dan Asia dikenali sebagai Jalan Sutera.

Maharaja China berusaha untuk merahsiakan pengetahuan mengenai serikultur untuk mengekalkan monopoli China. Walaupun begitu, serikultur mencapai Korea dengan bantuan teknologi dari China sekitar 200 SM, [20] Kerajaan Khotan kuno menjelang 50 AD, [21] dan India menjelang 140 M. [22]

Pada zaman kuno, sutera dari China merupakan barang mewah yang paling menguntungkan dan dicari yang diperdagangkan di seluruh benua Eurasia, [23] dan banyak peradaban, seperti orang Parsi kuno, mendapat keuntungan dari perdagangan secara ekonomi. [23]

Cacing sutera dan daun murbei diletakkan di atas dulang.

Ranting ranting untuk ulat sutera disediakan.

Kepompong direndam dan sutera dililit pada kili.

Sutera ditenun menggunakan alat tenun.

India Timur Laut

Di negeri timur laut Assam, tiga jenis sutera asli yang dihasilkan, yang secara kolektif disebut sutera Assam: sutera Muga, Eri dan Pat. Muga, sutera emas, dan Eri dihasilkan oleh ulat sutera yang hanya berasal dari Assam. Mereka telah dipelihara sejak zaman dahulu seperti negara-negara Asia Timur dan Tenggara yang lain.

India

Sutera mempunyai sejarah yang panjang di India. Ia dikenali sebagai Resham di India timur dan utara, dan Pattu di bahagian selatan India. Penemuan arkeologi terkini di Harappa dan Chanhu-daro menunjukkan bahawa serikultur, menggunakan benang sutera liar dari spesies ulat sutera asli, wujud di Asia Selatan pada masa Tamadun Lembah Indus (sekarang di Pakistan dan India) bertarikh antara 2450 SM dan 2000 SM, sementara "bukti keras dan pantas" untuk pengeluaran sutera di China bermula pada sekitar 2570 SM. [24] [25] Shelagh Vainker, seorang ahli sutera di Muzium Ashmolean di Oxford, yang melihat bukti pengeluaran sutera di China "jauh lebih awal" daripada 2500-2000 SM, menunjukkan, "orang-orang dari peradaban Indus menuai kepompong ulat sutera atau berniaga dengan orang yang melakukannya, dan bahawa mereka tahu sejumlah besar mengenai sutera. " [24]

India adalah pengeluar sutera kedua terbesar di dunia selepas China. Sebanyak 97% sutera murbei mentah berasal dari enam negeri India, iaitu, Andhra Pradesh, Karnataka, Jammu dan Kashmir, Tamil Nadu, Bihar dan Benggala Barat. [26] Bangalore Utara, laman web "Silk City" bernilai $ 20 juta yang akan datang, Ramanagara dan Mysore, menyumbang kepada sebahagian besar pengeluaran sutera di Karnataka. [27]

Di Tamil Nadu, penanaman mulberi tertumpu di daerah Coimbatore, Erode, Bhagalpuri, Tiruppur, Salem dan Dharmapuri. Hyderabad, Andhra Pradesh, dan Gobichettipalayam, Tamil Nadu, adalah lokasi pertama yang memiliki unit pemutus sutera automatik di India. [28]

Thailand

Sutera dihasilkan sepanjang tahun di Thailand oleh dua jenis ulat sutera, Bombycidae berbudaya dan Saturniidae liar. Sebilangan besar pengeluaran adalah selepas penuaian padi di bahagian selatan dan timur laut negara ini. Wanita secara tradisional menenun sutera di alat tenun tangan dan memberikan keahlian kepada anak perempuan mereka, kerana tenunan dianggap sebagai tanda kematangan dan kelayakan untuk berkahwin. Tekstil sutera Thailand sering menggunakan corak yang rumit dalam pelbagai warna dan gaya. Sebilangan besar wilayah di Thailand mempunyai sutera khas mereka sendiri. Filamen utas tunggal terlalu nipis untuk digunakan sendiri sehingga wanita menggabungkan banyak utas untuk menghasilkan serat yang lebih tebal dan dapat digunakan. Mereka melakukan ini dengan memutar semula benang ke gelendong kayu untuk menghasilkan helai sutera mentah yang seragam. Proses ini memakan masa sekitar 40 jam untuk menghasilkan setengah kilogram sutera. Banyak operasi tempatan menggunakan mesin reel untuk tugas ini, tetapi beberapa utas sutera masih digulung dengan tangan. Perbezaannya adalah bahawa benang berlapis tangan menghasilkan tiga gred sutera: dua gred halus yang sesuai untuk kain ringan, dan gred tebal untuk bahan yang lebih berat.

Kain sutera direndam dalam air yang sangat sejuk dan dilunturkan sebelum dicelup untuk menghilangkan warna kuning semula jadi benang sutera Thailand. Untuk melakukan ini, tali sutera dari benang sutera direndam dalam tabung hidrogen peroksida yang besar. Setelah dicuci dan dikeringkan, sutera ditenun pada alat tenun tradisional yang dikendalikan dengan tangan. [29]

Bangladesh

Bahagian Rajshahi di utara Bangladesh adalah pusat industri sutera negara itu. Terdapat tiga jenis sutera yang dihasilkan di rantau ini: murbei, endi dan tassar. Sutera Bengali merupakan barang utama perdagangan antarabangsa selama berabad-abad. Ia dikenali sebagai sutera Gangga di Eropah abad pertengahan. Bengal adalah pengeksport sutera terkemuka antara abad ke-16 dan ke-19. [30]

Asia Tengah

Mural abad ke-7 Afrasiyab di Samarkand, Sogdiana, menunjukkan Kedutaan China membawa sutera dan sebungkus kepompong ulat sutera kepada penguasa Sogdian tempatan. [31]

Timur Tengah

Dalam Taurat, barang kain merah yang disebut dalam bahasa Ibrani "sheni tola'at" שני תולעת - secara harfiah "lembaran cacing" - digambarkan digunakan dalam upacara penyucian, seperti yang terjadi setelah wabah kusta (Imamat 14), di samping kayu cedar dan hyssop (za'atar). Cendekiawan terkemuka dan penterjemah terkemuka abad pertengahan sumber Yahudi dan buku-buku Alkitab ke dalam bahasa Arab, Rabbi Saadia Gaon, menerjemahkan frasa ini secara eksplisit sebagai "sutera merah jambu" - חריר קרמז حرير قرمز.

Dalam ajaran Islam, lelaki Muslim dilarang memakai sutera. Banyak ahli hukum agama berpendapat alasan di sebalik larangan itu terletak pada menghindari pakaian untuk lelaki yang boleh dianggap feminin atau boros. [32] Terdapat perselisihan mengenai jumlah sutera yang boleh terdiri dari kain (misalnya, sama ada potongan sutera hiasan kecil di atas kaftan kapas dibenarkan atau tidak) agar sah untuk dipakai oleh lelaki, tetapi pendapat dominan kebanyakan Para sarjana Muslim adalah bahawa memakai sutera oleh lelaki adalah dilarang. Pakaian moden telah menimbulkan sejumlah masalah, termasuk, misalnya, kebolehlakuan memakai dasi sutera, yang merupakan pakaian pakaian maskulin.

Mediterranean kuno

Di dalam Odyssey, 19.233, ketika Odysseus, sambil berpura-pura menjadi orang lain, disoal oleh Penelope mengenai pakaian suaminya, dia mengatakan bahawa dia memakai kemeja "berkilau seperti kulit bawang kering" (berbeza dengan terjemahan, terjemahan harfiah di sini) [33 ] yang dapat merujuk pada kualiti kain sutera yang berkilau. Aristotle menulis mengenai Coa vestis, tekstil sutera liar dari Kos. Sutera laut dari cengkerang laut besar tertentu juga dihargai. Empayar Rom mengetahui dan memperdagangkan sutera, dan sutera Cina adalah barang mewah paling berharga yang diimport oleh mereka. [23] Selama pemerintahan maharaja Tiberius, undang-undang rumusan disahkan yang melarang lelaki memakai pakaian sutera, tetapi ini terbukti tidak efektif. [34] The Historia Augusta menyebutkan bahawa maharaja abad ketiga Elagabalus adalah orang Rom pertama yang memakai pakaian dari sutera tulen, sedangkan sudah menjadi kebiasaan memakai kain dari sutera / kapas atau campuran sutera / linen. [35] Walaupun populariti sutera, rahsia pembuatan sutera hanya sampai ke Eropah sekitar tahun 550 M, melalui Kerajaan Byzantine. Catatan kontemporari menyatakan bahawa para bhikkhu yang bekerja untuk maharaja Justinian I menyeludup telur ulat sutera ke Konstantinopel dengan tongkat kosong dari China. [36] Semua alat tenun dan tenun berkualiti tinggi terletak di dalam kompleks Istana Besar di Konstantinopel, dan kain yang dihasilkan digunakan dalam jubah kekaisaran atau dalam diplomasi, sebagai hadiah kepada orang-orang kenamaan asing. Selebihnya dijual dengan harga yang sangat tinggi.

Eropah abad pertengahan dan moden

Itali merupakan pengeluar sutera terpenting pada zaman Abad Pertengahan. Pusat pertama yang memperkenalkan pengeluaran sutera ke Itali adalah bandar Catanzaro pada abad ke-11 di wilayah Calabria. Sutera Catanzaro membekalkan hampir seluruh Eropah dan dijual di pasar besar di pelabuhan Reggio Calabria, kepada pedagang Sepanyol, Venesia, Genov dan Belanda. Catanzaro menjadi ibu kota renda dunia dengan kemudahan pembiakan ulat sutera besar yang menghasilkan semua tali dan linen yang digunakan di Vatikan. Bandar ini terkenal di dunia kerana fabrikasi sutera, baldu, damask dan brokatnya yang bagus. [37]

Pusat lain yang terkenal ialah negara kota Lucca di Itali yang sebahagian besarnya membiayai dirinya melalui pengeluaran sutera dan perdagangan sutera, bermula pada abad ke-12. Bandar-bandar Itali lain yang terlibat dalam pengeluaran sutera adalah Genoa, Venice dan Florence.

Pertukaran Sutera di Valencia dari abad ke-15 - di mana sebelumnya pada tahun 1348 juga perxal (percale) diperdagangkan sebagai sejenis sutera - menggambarkan kekuatan dan kekayaan salah satu kota merdeka Mediterranean yang hebat. [38] [39]

Sutera dihasilkan dan dieksport dari wilayah Granada, Sepanyol, terutama wilayah Alpujarras, hingga Moriscos, yang industri itu, diusir dari Granada pada tahun 1571. [40] [41]

Sejak abad ke-15, pengeluaran sutera di Perancis berpusat di sekitar kota Lyon di mana banyak alat mekanik untuk pengeluaran besar-besaran pertama kali diperkenalkan pada abad ke-17.

James I berusaha untuk membuat pengeluaran sutera di England, membeli dan menanam 100,000 pokok murbei, beberapa di tanah bersebelahan dengan Hampton Court Palace, tetapi spesies tersebut tidak sesuai dengan cacing sutera, dan usaha itu gagal. Pada tahun 1732 John Guardivaglio menubuhkan perusahaan pelemparan sutera di kilang Logwood di Stockport pada tahun 1744, Burton Mill didirikan di Macclesfield dan pada tahun 1753 Old Mill dibina di Congleton. [42] Ketiga-tiga bandar ini tetap menjadi pusat industri lemparan sutera Inggeris sehingga pembuangan sutera digantikan oleh pemintalan sampah sutera. Syarikat Britain juga mendirikan filamen sutera di Cyprus pada tahun 1928. Di England pada pertengahan abad ke-20, sutera mentah dihasilkan di Lullingstone Castle di Kent. Cacing sutera dibesarkan dan digulung di bawah arahan Zoe Lady Hart Dyke, kemudian pindah ke Ayot St Lawrence di Hertfordshire pada tahun 1956. [43]

Semasa Perang Dunia II, bekalan sutera untuk pembuatan parasut Inggeris dijamin dari Timur Tengah oleh Peter Gaddum. [44]

Corak sutera berusia seratus tahun yang disebut "Almgrensrosen"

Dasi itu berasal dari cravat, tali leher yang diperbuat daripada sutera [45] [46] [47]

Amerika Utara

Sutera liar yang diambil dari sarang ulat asli digunakan oleh orang Aztec untuk membuat bekas dan sebagai kertas. [48] ​​[8] Cacing sutera diperkenalkan ke Oaxaca dari Sepanyol pada tahun 1530-an dan wilayah ini mendapat keuntungan dari produksi sutera hingga awal abad ke-17, ketika raja Sepanyol melarang eksport untuk melindungi industri sutera Spanyol. Pengeluaran sutera untuk penggunaan tempatan berterusan sehingga hari ini, kadang-kadang memutar sutera liar. [49]

King James I memperkenalkan penanaman sutera ke tanah jajahan Inggeris di Amerika sekitar tahun 1619, seolah-olah tidak menggalakkan penanaman tembakau. The Shakers di Kentucky menerapkan amalan ini.

Sejarah sutera perindustrian di Amerika Syarikat banyak dikaitkan dengan beberapa pusat bandar yang lebih kecil di wilayah Timur Laut. Bermula pada tahun 1830-an, Manchester, Connecticut muncul sebagai pusat awal industri sutera di Amerika, ketika Cheney Brothers menjadi yang pertama di Amerika Syarikat dengan betul mengangkat ulat sutera pada skala industri hari ini, Daerah Bersejarah Cheney Brothers mempamerkan bekas kilang mereka. [51] Dengan kegilaan pokok murbei pada dekad itu, pengeluar lain yang lebih kecil mula membesarkan ulat sutera. Ekonomi ini mendapat daya tarikan di sekitar Northampton, Massachusetts dan Williamsburg yang berdekatan, di mana sejumlah syarikat kecil dan koperasi muncul. Antara yang paling terkenal ialah Persatuan Northampton utopia koperasi untuk Pendidikan dan Industri, yang mana Sojourner Truth adalah ahli. [52] Berikutan Mill River Flood yang merosakkan tahun 1874, satu pengeluar, William Skinner, memindahkan kilangnya dari Williamsburg ke kota Holyoke yang baru. Selama 50 tahun ke depan, dia dan anak-anaknya akan mengekalkan hubungan antara industri sutera Amerika dan rakan sejawatnya di Jepun, [53] dan mengembangkan perniagaan mereka sehingga tahun 1911, kompleks Skinner Mill mengandungi kilang sutera terbesar di bawah satu bumbung di dunia, dan jenama Skinner Fabrics telah menjadi pengeluar satin sutera terbesar di peringkat antarabangsa. [50] [54] Usaha lain kemudian pada abad ke-19 juga akan membawa industri sutera baru ke Paterson, New Jersey, dengan beberapa syarikat mempekerjakan pekerja tekstil kelahiran Eropah dan memberikannya nama panggilan "Silk City" sebagai pusat pengeluaran utama yang lain di Amerika Syarikat.

Perang Dunia II mengganggu perdagangan sutera dari Asia, dan harga sutera meningkat secara mendadak. [55] Industri A.S. mula mencari pengganti, yang menyebabkan penggunaan sintetik seperti nilon. Sutera sintetik juga dibuat dari lyocell, sejenis serat selulosa, dan sering sukar dibezakan dengan sutera sebenar (lihat sutera labah-labah untuk lebih lanjut mengenai sutera sintetik).

Malaysia

Di Terengganu, yang kini menjadi sebahagian dari Malaysia, cacing sutera generasi kedua telah diimport seawal tahun 1764 untuk industri tekstil sutera negara, terutama songket. [56] Namun, sejak tahun 1980-an, Malaysia tidak lagi terlibat dalam bidang serikultur tetapi menanam pokok murbei.

Vietnam

Dalam legenda Vietnam, sutera muncul pada milenium pertama Masihi dan masih ditenun hingga kini.

Proses pengeluaran sutera dikenali sebagai serikultur. [57] Seluruh proses pengeluaran sutera dapat dibahagikan kepada beberapa langkah yang biasanya dikendalikan oleh entiti yang berbeza. [ penjelasan diperlukan ] Pengambilan sutera mentah bermula dengan menanam ulat sutera pada daun mulberi. Setelah cacing mulai tumbuh dalam kepompongnya, larut ini dilarutkan dalam air mendidih agar serat panjang individu diekstrak dan dimasukkan ke dalam gelendong berputar. [58]

Untuk menghasilkan 1 kg sutera, 104 kg daun murbei mesti dimakan oleh 3000 ulat sutera. Diperlukan sekitar 5000 ulat sutera untuk membuat kimono sutera tulen. [59]: 104 Pengeluar sutera utama adalah China (54%) dan India (14%). [60] Statistik lain: [61]

Kesan persekitaran pengeluaran sutera berpotensi besar jika dibandingkan dengan serat semula jadi yang lain. Penilaian kitaran hidup pengeluaran sutera India menunjukkan bahawa proses pengeluaran mempunyai jejak karbon dan air yang besar, terutama disebabkan oleh fakta bahawa ia adalah serat yang berasal dari haiwan dan lebih banyak input seperti baja dan air diperlukan per unit serat yang dihasilkan . [62]

Ciri-ciri fizikal

Serat sutera dari Bombyx mori ulat sutera mempunyai keratan rentas segitiga dengan sudut bulat, selebar 5-10 μm. Rantai fibroin-berat kebanyakannya terdiri daripada lembaran beta, kerana urutan ulangan asid amino 59-mer dengan beberapa variasi. [63] Permukaan rata fibril memantulkan cahaya pada banyak sudut, memberikan sutera kilauan semula jadi. Keratan rentas dari ulat sutera lain boleh berbeza bentuk dan diameter: seperti bulan sabit untuk Anaphe dan baji memanjang untuk tussah. Serat ulat sutera secara semula jadi diekstrusi dari dua kelenjar ulat sutera sebagai sepasang filamen primer (brin), yang tersekat bersama, dengan protein sericin yang bertindak seperti gam, untuk membentuk bave. Diameter kubur untuk sutera tussah boleh mencapai 65 μm. Lihat rujukan yang dipetik untuk gambar SEM keratan rentas. [64]

Sutera mempunyai tekstur halus dan lembut yang tidak licin, tidak seperti serat sintetik.

Sutera adalah salah satu serat semula jadi terkuat, tetapi kehilangan kekuatannya hingga 20% ketika basah. Ia mempunyai kelembapan semula 11%. Keanjalannya sederhana hingga buruk: jika memanjang walaupun sedikit, ia tetap tegang. Ia boleh menjadi lemah jika terkena cahaya matahari yang terlalu banyak. Ia juga boleh diserang oleh serangga, terutama jika dibiarkan kotor.

Salah satu contoh sifat sutera yang tahan lama daripada kain lain ditunjukkan oleh pemulihan pakaian sutera pada tahun 1840 dari bangkai kapal 1782: 'Artikel paling tahan lama yang dijumpai adalah sutera selain potongan jubah dan renda, sepasang kain satin hitam , dan sehelai sepinggang satin besar dengan kepak, bangun, yang mana sutera itu sempurna, tetapi lapisannya hilang sepenuhnya. dari benang memberi jalan. Belum ada artikel mengenai pakaian dari kain wol. ' [65]

Sutera adalah pengalir elektrik yang lemah dan mudah terdedah kepada statik. Sutera mempunyai daya pancaran tinggi untuk cahaya inframerah, menjadikannya terasa sejuk ketika disentuh. [66]

Sifon sutera yang tidak dicuci boleh menyusut hingga 8% kerana kelonggaran struktur makro serat, jadi sutera harus dicuci sebelum pembinaan pakaian, atau dibersihkan kering. Cucian kering masih boleh mengecilkan sifon hingga 4%. Kadang-kadang, pengecutan ini dapat diterbalikkan dengan mengukus lembut dengan kain penekan. Hampir tidak ada penyusutan secara beransur-ansur atau penyusutan kerana ubah bentuk tahap molekul.

Sutera semula jadi dan sintetik diketahui menunjukkan sifat piezoelektrik dalam protein, mungkin kerana struktur molekulnya. [67]

Sutera ulat sutera digunakan sebagai piawai untuk denier, pengukuran ketumpatan linier dalam serat. Oleh itu sutera ulat sutera mempunyai ketumpatan linier sekitar 1 den, atau 1.1 dtex.

Perbandingan gentian sutera [68] Ketumpatan linear (dtex) Diameter (μm) Coeff. variasi
Rama-rama: Bombyx mori 1.17 12.9 24.8%
Labah-labah: Argiope aurantia 0.14 3.57 14.8%

Sifat kimia

Sutera yang dikeluarkan oleh ulat sutera terdiri daripada dua protein utama, sericin dan fibroin, fibroin menjadi pusat struktur sutera, dan serecin menjadi bahan melekit di sekitarnya. Fibroin terdiri dari asam amino Gly-Ser-Gly-Ala-Gly-Ala dan membentuk kepingan lipit beta. Ikatan hidrogen terbentuk antara rantai, dan rantai sisi terbentuk di atas dan di bawah satah rangkaian ikatan hidrogen.

Sebilangan besar (50%) glisin membenarkan pembungkusan yang ketat. Ini kerana kumpulan R glisin hanya hidrogen dan tidak dikekang secara sterik. Penambahan alanin dan serin menjadikan seratnya kuat dan tahan terhadap pecah. Kekuatan tegangan ini disebabkan oleh banyak ikatan hidrogen yang diperintahkan, dan apabila diregangkan daya dikenakan pada ikatan yang banyak ini dan mereka tidak putus.

Sutera tahan terhadap kebanyakan asid mineral, kecuali asid sulfurik, yang melarutkannya. Ia dikeringkan oleh peluh. Peluntur klorin juga akan merosakkan kain sutera.

Serat sutera yang dihasilkan semula

RSF dihasilkan dengan melarutkan kepompong ulat sutera secara kimia, menjadikan struktur molekulnya utuh. Serat sutera larut menjadi struktur seperti benang kecil yang dikenali sebagai mikrofibril. Penyelesaian yang dihasilkan diekstrusi melalui bukaan kecil, menyebabkan mikrofibril berkumpul kembali menjadi serat tunggal. Bahan yang dihasilkan dilaporkan dua kali lebih kuat daripada sutera. [69]

Pakaian

Serapan sutera menjadikannya selesa dipakai dalam cuaca yang hangat dan semasa aktif. Kekonduksiannya yang rendah menjadikan udara hangat dekat dengan kulit semasa cuaca sejuk. Ia sering digunakan untuk pakaian seperti kemeja, dasi, blaus, pakaian formal, pakaian fesyen tinggi, lapisan, pakaian dalam, baju tidur, jubah, pakaian berpakaian, gaun berjemur dan pakaian orang Timur. Untuk penggunaan praktikal, sutera sangat baik sebagai pakaian yang melindungi dari banyak serangga yang menggigit yang biasanya akan menusuk pakaian, seperti nyamuk dan kuda bakar.

Fabrik yang sering dibuat dari sutera termasuk charmeuse, habutai, chiffon, taffeta, crepe de chine, dupioni, noil, tussah, dan shantung, antara lain.

Perabot

Kilauan dan tirai sutera yang menarik menjadikannya sesuai untuk banyak aplikasi perabot. Ini digunakan untuk pelapis, penutup dinding, perawatan tingkap (jika dicampur dengan serat lain), karpet, tempat tidur dan hiasan dinding. [70]

Industri

Sutera mempunyai banyak kegunaan industri dan komersial, seperti payung terjun, tayar basikal, pengisi selimut dan beg mesiu artileri. [71]

Ubat

Proses pembuatan khas menghilangkan lapisan sericin luar dari sutera, yang menjadikannya sesuai sebagai jahitan pembedahan yang tidak dapat diserap. Proses ini juga baru-baru ini membawa kepada pengenalan pakaian dalam sutera khas, yang telah digunakan untuk keadaan kulit termasuk eksim. [72] [73] Penggunaan baru dan teknik pembuatan telah dijumpai untuk sutera untuk membuat semuanya dari cawan boleh guna hingga sistem penyampaian ubat dan hologram. [74]

Biomaterial

Sutera mula berfungsi sebagai bahan bioperubatan untuk jahitan dalam pembedahan seawal abad kedua Masehi. [75] Dalam 30 tahun terakhir, telah banyak dikaji dan digunakan sebagai biomaterial kerana kekuatan mekaniknya, biokompatibilitasnya, tingkat degradasi yang dapat disesuaikan, kemudahan memuat faktor pertumbuhan selular (misalnya, BMP-2), dan kemampuannya untuk diproses menjadi beberapa format lain seperti filem, gel, zarah, dan perancah. [76] Sutera dari Bombyx mori, sejenis ulat sutera yang ditanam, adalah sutera yang paling banyak dikaji. [77]

Sutera yang berasal dari Bombyx mori umumnya diperbuat daripada dua bahagian: serat sutera fibroin yang mengandungi rantai ringan 25kDa dan rantai berat 350kDa (atau 390kDa [78]) yang dihubungkan oleh ikatan disulfida tunggal [79] dan protein seperti gam, sericin, yang terdiri daripada 25 hingga 30 peratusan berat. Fibroin sutera mengandungi blok kepingan beta hidrofobik, terganggu oleh kumpulan hidrofilik kecil. Lembaran beta menyumbang kepada kekuatan mekanikal tinggi serat sutera, yang mencapai 740 MPa, puluhan kali ganda daripada poli (asid laktik) dan ratusan kali ganda dari kolagen. Kekuatan mekanikal yang mengagumkan ini menjadikan fibroin sutera sangat kompetitif untuk aplikasi dalam biomaterial. Sesungguhnya, serat sutera telah masuk ke dalam teknik tisu tendon, [80] di mana sifat mekanikal sangat penting. Di samping itu, sifat mekanik sutera dari pelbagai jenis ulat sutera sangat berbeza, yang memberikan lebih banyak pilihan untuk digunakan dalam teknik tisu.

Sebilangan besar produk yang dibuat dari sutera regenerasi lemah dan rapuh, dengan hanya ≈1-2% kekuatan mekanikal gentian sutera asli kerana ketiadaan struktur sekunder dan hierarki yang sesuai,

Keserasian bio

Biokompatibilitas, iaitu, ke tahap mana sutera akan menyebabkan tindak balas imun, adalah masalah kritikal bagi biomaterial. Masalah ini timbul semasa penggunaan klinikalnya semakin meningkat. Lilin atau silikon biasanya digunakan sebagai pelapis untuk mengelakkan keretakan dan potensi tindak balas imun [76] apabila serat sutera berfungsi sebagai bahan jahitan. Walaupun kekurangan ciri khas serat sutera, seperti sejauh mana penyingkiran sericin, sifat kimia permukaan bahan pelapis, dan proses yang digunakan, menyukarkan untuk menentukan tindak balas imun sebenar serat sutera dalam kesusasteraan, namun secara amnya dipercayai bahawa sericin adalah penyebab utama tindak balas imun. Oleh itu, penyingkiran sericin adalah langkah penting untuk memastikan keserasian bio dalam aplikasi biomaterial sutera. Walau bagaimanapun, penyelidikan selanjutnya gagal membuktikan dengan jelas sumbangan sericin terhadap tindak balas keradangan berdasarkan biomaterial berasaskan sericin dan sericin yang terpencil. [82] Selain itu, fibroin sutera menunjukkan tindak balas keradangan yang serupa dengan plastik kultur tisu in vitro [83] [84] apabila dinilai dengan sel stem mesenkim manusia (hMSCs) atau lebih rendah daripada kolagen dan PLA ketika MSC tikus implan dengan fibroin sutera filem dalam vivo. [84] Oleh itu, degumming dan pensterilan yang tepat akan menjamin biokompatibilitas fibroin sutera, yang selanjutnya disahkan oleh eksperimen in vivo pada tikus dan babi. [85] Masih ada kebimbangan mengenai keselamatan jangka panjang biomaterial berasaskan sutera dalam tubuh manusia berbeza dengan hasil yang menjanjikan ini. Walaupun jahitan sutera berfungsi dengan baik, ia ada dan berinteraksi dalam jangka masa yang terhad bergantung pada pemulihan luka (beberapa minggu), jauh lebih pendek daripada yang ada dalam teknik tisu. Keprihatinan lain timbul dari biodegradasi kerana biokompatibiliti fibroin sutera tidak semestinya menjamin biokompatibilitas produk yang terurai. Sebenarnya, tahap tindak balas imun yang berbeza [86] [87] dan penyakit [88] telah dipicu oleh produk fibroin sutera yang merosot.

Keupayaan biodegradasi

Keupayaan biodegradasi (juga dikenal sebagai biodegradasi) - kemampuan untuk dihancurkan oleh pendekatan biologi, termasuk bakteria, kulat, dan sel - adalah satu lagi sifat penting biomaterial pada masa kini. Bahan biodegradasi dapat meminimumkan kesakitan pesakit dari pembedahan, terutama dalam teknik tisu, tidak perlu operasi untuk menghilangkan perancah yang ditanamkan. Wang et al. [89] menunjukkan degradasi sutera in vivo melalui perancah 3-D berair yang ditanamkan ke tikus Lewis. Enzim adalah kaedah yang digunakan untuk mencapai penurunan sutera in vitro. Protease XIV dari Streptomyces griseus dan α-chymotrypsin dari pankreas sapi adalah dua enzim yang popular untuk degradasi sutera. Selain itu, radiasi gamma, serta metabolisme sel, juga dapat mengatur degradasi sutera.

Berbanding dengan biomaterial sintetik seperti poliglikolida dan polilaktida, sutera jelas bermanfaat dalam beberapa aspek dalam biodegradasi. Produk poliglikolida dan polilaktida yang terdegradasi asid akan menurunkan pH persekitaran dan seterusnya mempengaruhi metabolisme sel, yang tidak menjadi masalah bagi sutera. Di samping itu, bahan sutera dapat mengekalkan kekuatan dalam jangka masa yang diinginkan dari beberapa minggu hingga beberapa bulan seperti yang diperlukan dengan memperantarai kandungan lembaran beta.

Pengubahsuaian genetik

Pengubahsuaian genetik ulat sutera domestik telah digunakan untuk mengubah komposisi sutera. [90] Selain memungkinkan pengeluaran jenis sutera yang lebih berguna, ini memungkinkan protein berguna industri atau terapi lain dibuat oleh ulat sutera. [91]


Ilmu Sutera

Ahli serikultur menunggu sehingga kepompong selesai dan kemudian mengumpulkannya dalam ribuan untuk merebus atau menguapnya untuk mengeluarkan filamen tanpa gangguan. Filamen kemudian dipintal dengan yang lain untuk membuat benang sutera yang kemudian siap untuk alat tenun. Sutera yang ditanam jauh lebih baik kerana filamen berterusan dan juga menghasilkan lebih baik untuk proses pencelupan. Proses pengumpulan dan penilaian kepompong sebelum merebusnya berlaku dalam bentuk filatur.

Filamen sutera terbuat dari protein pusat yang kuat yang disebut fibroin yang dikelilingi oleh sericin bergetah yang mengeras sebaik sahaja bersentuhan dengan udara.

Semasa peringkat awal, merendam kepompong membantu kehilangan beberapa serikin yang melekit tetapi sebahagian besarnya disimpan untuk membantu proses menggulung, membuang dan membentuk gelendong dari benang sutera. Sepanjang proses tersebut, sericin secara beransur-ansur dikeluarkan dengan merendam dalam air sabun hangat pada berbagai tahap untuk menghasilkan kain berkilat yang unggul dan khas.

Serat mempunyai kekuatan tegangan yang sangat tinggi kerana pembungkusan asid amino yang ketat dalam protein fibroin. Kain itu sendiri mempunyai ikatan yang ketat dan tahan terhadap banyak asid tetapi menjadi lemah ketika basah.

Cacing sutera yang dibiakkan khas Bombyx Mori menghasilkan filamen yang mempunyai keratan rentas segitiga dengan sisi rata. Ini memberi serat keupayaan prisma untuk memantulkan cahaya.


Sutera Thailand

Pada tahun 2012, terdapat sekitar 94,000 petani murbei. Ini merupakan peningkatan daripada 80,000 petani pada tahun 2011. Sekitar 20 tahun yang lalu, jumlah petani jauh lebih tinggi, tetapi sejak itu banyak petani beralih ke sektor industri atau mulai menanam tanaman alternatif. Thailand menghasilkan sekitar 600 tan sutera setiap tahun, 500 daripadanya digunakan secara tempatan. Thailand bukan satu-satunya negara yang membuat sutera. Ia bersaing dengan beberapa negara jirannya di Asia, termasuk Vietnam dan China.


Sutera Thailand Dari Dataran Tinggi Khorat Thailand

Sutera Thailand dihasilkan dari kepompong ulat sutera Thailand. Tenunan Thailand terutama dari Khorat Plateau di wilayah timur laut Thailand memelihara ulat dengan makanan yang stabil, memberi mereka makan daun mulberi sahaja. Khorat adalah nadi industri sutera di Thailand dan pembekal sutera mawar biasa selama beberapa generasi sekarang.

Pada masa ini, sutera ini dianggap sebagai salah satu kain yang paling baik dan terbaik di dunia. Ini adalah hasil dari prosedur pembuatan yang berbeza, menampilkan warna dan corak yang berbeza.

Sejarah
Setelah sutera dihasilkan di China kuno dan juga India di mana amalan tenun sutera bermula sekitar 2,640 SM, kebanyakan pedagang memperluas penggunaan sutera ke beberapa wilayah yang berlainan di seluruh Asia melalui perdagangan. Beberapa akaun menunjukkan bahawa ahli arkeologi menemui serat sutera pertama di Thailand yang berusia lebih dari 3,000 tahun di reruntuhan Baan Chiang. Laman web ini diakui oleh banyak orang sebagai peradaban tertua di Asia Tenggara.

Tenunan
Penciptaan sutera bermula dengan Bombyx mori, yang merupakan cacing kecil yang dihasilkan dari telur rama-rama sutera. Pada tahun pertama, cacing memakan daun pokok murbei sebelum membangun kepompong dengan penggunaan ludahnya.

Dalam bentuk kepompongnya yang unik, sutera mentah tidak teratur dan bergelombang. Oleh itu, penenun Thailand memecahkan kepompong yang sudah siap yang berasal dari semak murbei dan memandikannya di tong air mendidih untuk membelah benang sutera dari ulat dari bahagian dalam kepompong.

Bombyx mori biasanya membuat benang sutera dengan warna yang berbeza, mulai dari emas, emas muda, dan hijau muda, dengan panjang 500 hingga 1.500 ela setiap kepompong.

Kerana satu filamen benang sutera Thailand sangat tipis untuk digunakan sendiri, wanita Thailand mencampurkan beberapa benang untuk membina serat yang lebih tebal dan boleh digunakan. Proses ini dilakukan dengan memutar tangan benang yang diletakkan di gelendong kayu untuk menghasilkan helai sutera mentah standard. Ini adalah prosedur yang melelahkan kerana memerlukan masa sekitar 40 jam untuk menghasilkan setengah kilogram sutera.

Sebilangan besar operasi tempatan menggunakan mesin reeling, walaupun mayoritas menggunakan mesin reeling. Perbezaan utama adalah bahawa sutera yang digulung tangan menghasilkan tiga gred sutera: gred tebal yang melengkapkan bahan yang lebih berat dan dua gred halus yang sesuai dengan kain ringan.

Sutera kemudian direndam dalam air panas dan kemudian dilunturkan. Pewarnaan juga dilakukan untuk menghilangkan pewarnaan kuning semula jadi benang Thailand. Untuk melakukan langkah ini, tali sutera dari benang sutera direndam dalam bak hidrogen peroksida yang besar. Selepas mencuci dan mengeringkan, sutera kemudian ditenun melalui alat tenun yang dikendalikan dengan tangan konvensional.

Kain sutera Thai yang berwarna-warni

Perbezaan
Untuk menentukan sutera asli, Kementerian Pertanian Thailand menggunakan lambang merak untuk mengesahkan dan mengesahkan produk mereka dan melindungi mereka dari tiruan. Warna termasuk:

& # 8211 Merak Emas
& # 8211 Merak Perak
& # 8211 Merak Biru
& # 8211 Merak Hijau

Oleh kerana sutera ini ditenun dengan tangan, setiap beg dan kain sutera berbeza dan tidak dapat disalin melalui pendekatan komersial. Ini juga memberikan kilauan unik, dengan kilauan yang mempunyai dua kombinasi khas: satu warna untuk pakan dan yang lain untuk melengkung. Selain itu, kain sutera Thailand berubah warnanya pada sudut yang berbeza ketika diposisikan dengan cahaya.
NANGFA Manufacturing Co., Ltd. menyediakan beg tekstil sutera dan hiasan rumah sejak tahun 2006.

CARI

BLOG YANG MENGINSPIRASI, MENGHUBUNGI & # 038 MENGATASI ANDA

Kami gembira anda datang untuk melawat blog perkahwinan & perancangan acara kami. Cari pos berkaitan atau mengenai jemputan perkahwinan mewah, perancangan acara, trend fesyen dan beg pembungkusan eko. Kami menampilkan kandungan asli berkualiti tinggi yang ditulis oleh pengarang di seluruh dunia yang membantu anda memanfaatkan sepenuhnya majlis perkahwinan & majlis korporat anda. Petua, muslihat dan inspirasi hanya untuk anda!


Kandungan

Perkataan sutera berasal dari Bahasa Inggeris Lama: sioloc, dari Bahasa Yunani Kuno: διαρικός, dirumuskan: cari, "sutera", akhirnya dari perkataan Cina "sī" dan sumber Asia lain - bandingkan bahasa Mandarin "sutera", Manchurian tuan, Orang Mongolia sirkek. [4]

Pengeluaran sutera berasal dari China pada zaman Neolitik walaupun, akhirnya akan sampai ke tempat-tempat lain di dunia (budaya Yangshao, milenium ke-4 SM). Pengeluaran sutera kekal di China sehingga Jalan Sutera dibuka pada satu ketika pada akhir abad ke-1 SM, walaupun China mengekalkan monopoli maya terhadap pengeluaran sutera selama seribu tahun lagi.

Sutera liar

Beberapa jenis sutera liar, yang dihasilkan oleh ulat selain ulat sutera murbei, telah diketahui dan berputar di China, Asia Selatan, dan Eropah sejak zaman kuno, mis. pengeluaran sutera Eri di Assam, India. Walau bagaimanapun, skala pengeluaran selalu jauh lebih kecil daripada sutera yang ditanam. Terdapat beberapa sebab untuk ini: pertama, mereka berbeza dengan jenis dan tekstur yang dijinakkan dan oleh itu kurang seragam kedua, kepompong yang dikumpulkan di alam liar biasanya mempunyai pupa keluar dari mereka sebelum ditemui sehingga benang sutera yang membentuk kepompong telah terkoyak menjadi lebih pendek dan ketiga, banyak kepompong liar ditutupi lapisan mineral yang menghalang percubaan untuk melepaskannya dari helai sutera yang panjang. [5] Oleh itu, satu-satunya cara untuk mendapatkan sutera yang sesuai untuk berputar menjadi tekstil di kawasan di mana sutera komersial tidak diusahakan adalah dengan pelekat yang membosankan dan padat tenaga kerja.

Beberapa struktur sutera semula jadi telah digunakan tanpa dilepaskan atau dipintal. Jaring labah-labah digunakan sebagai pakaian luka di Yunani kuno dan Rom, [6] dan sebagai pangkalan untuk melukis dari abad ke-16. [7] Sarang Caterpillar ditampal bersama untuk membuat kain di Kerajaan Aztec. [8]

Sutera komersial berasal dari pupae ulat sutera yang diternak, yang dibiakkan untuk menghasilkan benang sutera berwarna putih tanpa mineral di permukaan. Pupae dibunuh dengan mencelupkannya ke dalam air mendidih sebelum rama-rama dewasa muncul atau dengan menusuknya dengan jarum. Faktor-faktor ini semuanya menyumbang kepada kemampuan seluruh kepompong untuk dileraikan sebagai satu utas berterusan, yang memungkinkan kain yang lebih kuat ditenun dari sutera. Sutera liar juga cenderung lebih sukar untuk dicelup daripada sutera dari ulat sutera yang ditanam. [9] [10] Sebuah teknik yang dikenali sebagai demineralisasi membolehkan lapisan mineral di sekitar kepompong rama-rama sutera liar dikeluarkan, [11] meninggalkan hanya perbezaan warna sebagai penghalang untuk mewujudkan industri sutera komersial berdasarkan sutera liar di bahagian-bahagiannya dunia di mana rama-rama sutera liar berkembang, seperti di Afrika dan Amerika Selatan.

China

Penggunaan sutera dalam kain pertama kali dikembangkan di China kuno. [12] [13] Bukti terawal untuk sutera adalah kehadiran fibroin protein sutera dalam sampel tanah dari dua kubur di tapak neolitik Jiahu di Henan, yang bermula sekitar 8,500 tahun. [14] [15] Contoh kain sutera paling awal yang masih hidup berasal dari sekitar 3630 SM, dan digunakan sebagai pembungkus mayat anak di sebuah situs budaya Yangshao di Qingtaicun dekat Xingyang, Henan. [12] [16]

Legenda memberikan penghargaan untuk mengembangkan sutera kepada permaisuri China, Leizu (Hsi-Ling-Shih, Lei-Tzu). Sutera pada mulanya dikhaskan untuk Maharaja China untuk kegunaan dan hadiah mereka sendiri kepada orang lain, tetapi menyebarkan secara beransur-ansur melalui budaya dan perdagangan China secara geografi dan sosial, dan kemudian ke banyak wilayah di Asia. Kerana tekstur dan kilauannya, sutera dengan cepat menjadi kain mewah yang popular di banyak kawasan yang dapat diakses oleh pedagang Cina. Sutera sangat diminati, dan menjadi pokok perdagangan antarabangsa pra-industri. Sutera juga digunakan sebagai permukaan untuk menulis, terutama selama periode Warring States (475-221 SM). Kainnya ringan, ia bertahan dari iklim lembap di wilayah Yangtze, menyerap tinta dengan baik, dan memberikan latar belakang putih untuk teks. [17] Pada bulan Julai 2007, ahli arkeologi menemui tekstil sutera yang ditenun dan dicelup secara rumit di sebuah makam di provinsi Jiangxi, bertarikh dinasti Zhou Timur kira-kira 2.500 tahun yang lalu. [18] Walaupun sejarawan mencurigai sejarah panjang industri tekstil formatif di China kuno, penemuan tekstil sutera yang menggunakan "teknik rumit" tenun dan pencelupan memberikan bukti langsung untuk sutera yang bertarikh sebelum penemuan Mawangdui dan sutera lain yang berasal dari Dinasti Han (202 SM - 220 Masihi). [18]

Sutera dijelaskan dalam bab Peminat Shengzhi shu dari Han Barat (202 SM - 9 Masihi). Terdapat kalendar yang masih ada untuk pengeluaran sutera dalam dokumen Han Timur (25-220 M). Dua karya lain yang diketahui mengenai sutera dari zaman Han hilang. [12] Bukti pertama perdagangan sutera jarak jauh adalah penemuan sutera di rambut mumi Mesir dari dinasti ke-21, sekitar 1070 SM. [19] Perdagangan sutera mencapai sejauh benua kecil India, Timur Tengah, Eropah, dan Afrika Utara. Perdagangan ini begitu luas sehingga rangkaian jalan perdagangan utama antara Eropah dan Asia dikenali sebagai Jalan Sutera.

Maharaja China berusaha untuk merahsiakan pengetahuan mengenai serikultur untuk mengekalkan monopoli China. Walaupun begitu, serikultur mencapai Korea dengan bantuan teknologi dari China sekitar 200 SM, [20] Kerajaan Khotan kuno menjelang 50 AD, [21] dan India menjelang 140 M. [22]

Pada zaman kuno, sutera dari China merupakan barang mewah yang paling menguntungkan dan dicari yang diperdagangkan di seluruh benua Eurasia, [23] dan banyak peradaban, seperti orang Parsi kuno, mendapat keuntungan dari perdagangan secara ekonomi. [23]

Cacing sutera dan daun murbei diletakkan di atas dulang.

Ranting ranting untuk ulat sutera disediakan.

Kepompong direndam dan sutera dililit pada kili.

Sutera ditenun menggunakan alat tenun.

India Timur Laut

Di negeri timur laut Assam, tiga jenis sutera asli yang dihasilkan, yang secara kolektif disebut sutera Assam: sutera Muga, Eri dan Pat. Muga, sutera emas, dan Eri dihasilkan oleh ulat sutera yang hanya berasal dari Assam. Mereka telah dipelihara sejak zaman dahulu seperti negara-negara Asia Timur dan Tenggara yang lain.

India

Sutera mempunyai sejarah yang panjang di India. Ia dikenali sebagai Resham di India timur dan utara, dan Pattu di bahagian selatan India. Penemuan arkeologi terkini di Harappa dan Chanhu-daro menunjukkan bahawa serikultur, menggunakan benang sutera liar dari spesies ulat sutera asli, wujud di Asia Selatan pada masa Tamadun Lembah Indus (sekarang di Pakistan dan India) bertarikh antara 2450 SM dan 2000 SM, sementara "bukti keras dan pantas" untuk pengeluaran sutera di China bermula pada sekitar 2570 SM. [24] [25] Shelagh Vainker, seorang ahli sutera di Muzium Ashmolean di Oxford, yang melihat bukti pengeluaran sutera di China "jauh lebih awal" daripada 2500-2000 SM, menunjukkan, "orang-orang dari peradaban Indus menuai kepompong ulat sutera atau berniaga dengan orang yang melakukannya, dan bahawa mereka tahu sejumlah besar mengenai sutera. " [24]

India adalah pengeluar sutera kedua terbesar di dunia selepas China. Sebanyak 97% sutera murbei mentah berasal dari enam negeri India, iaitu, Andhra Pradesh, Karnataka, Jammu dan Kashmir, Tamil Nadu, Bihar dan Benggala Barat. [26] Bangalore Utara, laman web "Silk City" bernilai $ 20 juta yang akan datang, Ramanagara dan Mysore, menyumbang kepada sebahagian besar pengeluaran sutera di Karnataka. [27]

Di Tamil Nadu, penanaman mulberi tertumpu di daerah Coimbatore, Erode, Bhagalpuri, Tiruppur, Salem dan Dharmapuri. Hyderabad, Andhra Pradesh, dan Gobichettipalayam, Tamil Nadu, adalah lokasi pertama yang memiliki unit pemutus sutera automatik di India. [28]

Thailand

Sutera dihasilkan sepanjang tahun di Thailand oleh dua jenis ulat sutera, Bombycidae berbudaya dan Saturniidae liar. Sebilangan besar pengeluaran adalah selepas penuaian padi di bahagian selatan dan timur laut negara ini. Wanita secara tradisional menenun sutera di alat tenun tangan dan memberikan keahlian kepada anak perempuan mereka, kerana tenunan dianggap sebagai tanda kematangan dan kelayakan untuk berkahwin. Tekstil sutera Thailand sering menggunakan corak yang rumit dalam pelbagai warna dan gaya. Sebilangan besar wilayah di Thailand mempunyai sutera khas mereka sendiri. Filamen utas tunggal terlalu nipis untuk digunakan sendiri sehingga wanita menggabungkan banyak utas untuk menghasilkan serat yang lebih tebal dan dapat digunakan. Mereka melakukan ini dengan memutar semula benang ke gelendong kayu untuk menghasilkan helai sutera mentah yang seragam. Proses ini memakan masa sekitar 40 jam untuk menghasilkan setengah kilogram sutera. Banyak operasi tempatan menggunakan mesin reel untuk tugas ini, tetapi beberapa utas sutera masih digulung dengan tangan. Perbezaannya adalah bahawa benang berlapis tangan menghasilkan tiga gred sutera: dua gred halus yang sesuai untuk kain ringan, dan gred tebal untuk bahan yang lebih berat.

Kain sutera direndam dalam air yang sangat sejuk dan dilunturkan sebelum dicelup untuk menghilangkan warna kuning semula jadi benang sutera Thailand. Untuk melakukan ini, tali sutera dari benang sutera direndam dalam tabung hidrogen peroksida yang besar. Setelah dicuci dan dikeringkan, sutera ditenun pada alat tenun tradisional yang dikendalikan dengan tangan. [29]

Bangladesh

Bahagian Rajshahi di utara Bangladesh adalah pusat industri sutera negara itu. Terdapat tiga jenis sutera yang dihasilkan di rantau ini: murbei, endi dan tassar. Sutera Bengali merupakan barang utama perdagangan antarabangsa selama berabad-abad. Ia dikenali sebagai sutera Gangga di Eropah abad pertengahan. Bengal adalah pengeksport sutera terkemuka antara abad ke-16 dan ke-19. [30]

Asia Tengah

Mural abad ke-7 Afrasiyab di Samarkand, Sogdiana, menunjukkan Kedutaan China membawa sutera dan sebungkus kepompong ulat sutera kepada penguasa Sogdian tempatan. [31]

Timur Tengah

Dalam Taurat, barang kain merah yang disebut dalam bahasa Ibrani "sheni tola'at" שני תולעת - secara harfiah "lembaran cacing" - digambarkan digunakan dalam upacara penyucian, seperti yang terjadi setelah wabah kusta (Imamat 14), di samping kayu cedar dan hyssop (za'atar). Cendekiawan terkemuka dan penterjemah terkemuka abad pertengahan sumber Yahudi dan buku-buku Alkitab ke dalam bahasa Arab, Rabbi Saadia Gaon, menerjemahkan frasa ini secara eksplisit sebagai "sutera merah jambu" - חריר קרמז حرير قرمز.

Dalam ajaran Islam, lelaki Muslim dilarang memakai sutera. Banyak ahli hukum agama berpendapat alasan di sebalik larangan itu terletak pada menghindari pakaian untuk lelaki yang boleh dianggap feminin atau boros. [32] Terdapat perselisihan mengenai jumlah sutera yang boleh terdiri dari kain (misalnya, sama ada potongan sutera hiasan kecil di atas kaftan kapas dibenarkan atau tidak) agar sah untuk dipakai oleh lelaki, tetapi pendapat dominan kebanyakan Para sarjana Muslim adalah bahawa memakai sutera oleh lelaki adalah dilarang. Pakaian moden telah menimbulkan sejumlah masalah, termasuk, misalnya, kebolehlakuan memakai dasi sutera, yang merupakan pakaian pakaian maskulin.

Mediterranean kuno

Di dalam Odyssey, 19.233, ketika Odysseus, sambil berpura-pura menjadi orang lain, disoal oleh Penelope mengenai pakaian suaminya, dia mengatakan bahawa dia memakai kemeja "berkilau seperti kulit bawang kering" (berbeza dengan terjemahan, terjemahan harfiah di sini) [33 ] yang dapat merujuk pada kualiti kain sutera yang berkilau. Aristotle menulis mengenai Coa vestis, tekstil sutera liar dari Kos. Sutera laut dari cengkerang laut besar tertentu juga dihargai. Empayar Rom mengetahui dan memperdagangkan sutera, dan sutera Cina adalah barang mewah paling berharga yang diimport oleh mereka. [23] Selama pemerintahan maharaja Tiberius, undang-undang rumusan disahkan yang melarang lelaki memakai pakaian sutera, tetapi ini terbukti tidak efektif. [34] The Historia Augusta menyebutkan bahawa maharaja abad ketiga Elagabalus adalah orang Rom pertama yang memakai pakaian dari sutera tulen, sedangkan sudah menjadi kebiasaan memakai kain dari sutera / kapas atau campuran sutera / linen. [35] Walaupun populariti sutera, rahsia pembuatan sutera hanya sampai ke Eropah sekitar tahun 550 M, melalui Kerajaan Byzantine. Catatan kontemporari menyatakan bahawa para bhikkhu yang bekerja untuk maharaja Justinian I menyeludup telur ulat sutera ke Konstantinopel dengan tongkat kosong dari China. [36] Semua alat tenun dan tenun berkualiti tinggi terletak di dalam kompleks Istana Besar di Konstantinopel, dan kain yang dihasilkan digunakan dalam jubah kekaisaran atau dalam diplomasi, sebagai hadiah kepada orang-orang kenamaan asing. Selebihnya dijual dengan harga yang sangat tinggi.

Eropah abad pertengahan dan moden

Itali merupakan pengeluar sutera terpenting pada zaman Abad Pertengahan. Pusat pertama yang memperkenalkan pengeluaran sutera ke Itali adalah bandar Catanzaro pada abad ke-11 di wilayah Calabria. Sutera Catanzaro membekalkan hampir seluruh Eropah dan dijual di pasar besar di pelabuhan Reggio Calabria, kepada pedagang Sepanyol, Venesia, Genov dan Belanda. Catanzaro menjadi ibu kota renda dunia dengan kemudahan pembiakan ulat sutera besar yang menghasilkan semua tali dan linen yang digunakan di Vatikan. Bandar ini terkenal di dunia kerana fabrikasi sutera, baldu, damask dan brokatnya yang bagus. [37]

Pusat lain yang terkenal ialah negara kota Lucca di Itali yang sebahagian besarnya membiayai dirinya melalui pengeluaran sutera dan perdagangan sutera, bermula pada abad ke-12. Bandar-bandar Itali lain yang terlibat dalam pengeluaran sutera adalah Genoa, Venice dan Florence.

Pertukaran Sutera di Valencia dari abad ke-15 - di mana sebelumnya pada tahun 1348 juga perxal (percale) diperdagangkan sebagai sejenis sutera - menggambarkan kekuatan dan kekayaan salah satu kota merdeka Mediterranean yang hebat. [38] [39]

Sutera dihasilkan dan dieksport dari wilayah Granada, Sepanyol, terutama wilayah Alpujarras, hingga Moriscos, yang industri itu, diusir dari Granada pada tahun 1571. [40] [41]

Sejak abad ke-15, pengeluaran sutera di Perancis berpusat di sekitar kota Lyon di mana banyak alat mekanik untuk pengeluaran besar-besaran pertama kali diperkenalkan pada abad ke-17.

James I berusaha untuk membuat pengeluaran sutera di England, membeli dan menanam 100,000 pokok murbei, beberapa di tanah bersebelahan dengan Hampton Court Palace, tetapi spesies tersebut tidak sesuai dengan cacing sutera, dan usaha itu gagal. Pada tahun 1732 John Guardivaglio menubuhkan perusahaan pelemparan sutera di kilang Logwood di Stockport pada tahun 1744, Burton Mill didirikan di Macclesfield dan pada tahun 1753 Old Mill dibina di Congleton. [42] Ketiga-tiga bandar ini tetap menjadi pusat industri lemparan sutera Inggeris sehingga pembuangan sutera digantikan oleh pemintalan sampah sutera. Syarikat Britain juga mendirikan filamen sutera di Cyprus pada tahun 1928. Di England pada pertengahan abad ke-20, sutera mentah dihasilkan di Lullingstone Castle di Kent. Cacing sutera dibesarkan dan digulung di bawah arahan Zoe Lady Hart Dyke, kemudian pindah ke Ayot St Lawrence di Hertfordshire pada tahun 1956. [43]

Semasa Perang Dunia II, bekalan sutera untuk pembuatan parasut Inggeris dijamin dari Timur Tengah oleh Peter Gaddum. [44]

Corak sutera berusia seratus tahun yang disebut "Almgrensrosen"

Dasi itu berasal dari cravat, tali leher yang diperbuat daripada sutera [45] [46] [47]

Amerika Utara

Sutera liar yang diambil dari sarang ulat asli digunakan oleh orang Aztec untuk membuat bekas dan sebagai kertas. [48] ​​[8] Cacing sutera diperkenalkan ke Oaxaca dari Sepanyol pada tahun 1530-an dan wilayah ini mendapat keuntungan dari produksi sutera hingga awal abad ke-17, ketika raja Sepanyol melarang eksport untuk melindungi industri sutera Spanyol. Pengeluaran sutera untuk penggunaan tempatan berterusan sehingga hari ini, kadang-kadang memutar sutera liar. [49]

King James I memperkenalkan penanaman sutera ke tanah jajahan Inggeris di Amerika sekitar tahun 1619, seolah-olah tidak menggalakkan penanaman tembakau. The Shakers di Kentucky menerapkan amalan ini.

Sejarah sutera perindustrian di Amerika Syarikat banyak dikaitkan dengan beberapa pusat bandar yang lebih kecil di wilayah Timur Laut. Bermula pada tahun 1830-an, Manchester, Connecticut muncul sebagai pusat awal industri sutera di Amerika, ketika Cheney Brothers menjadi yang pertama di Amerika Syarikat dengan betul mengangkat ulat sutera pada skala industri hari ini, Daerah Bersejarah Cheney Brothers mempamerkan bekas kilang mereka. [51] Dengan kegilaan pokok murbei pada dekad itu, pengeluar lain yang lebih kecil mula membesarkan ulat sutera. Ekonomi ini mendapat daya tarikan di sekitar Northampton, Massachusetts dan Williamsburg yang berdekatan, di mana sejumlah syarikat kecil dan koperasi muncul. Antara yang paling terkenal ialah Persatuan Northampton utopia koperasi untuk Pendidikan dan Industri, yang mana Sojourner Truth adalah ahli. [52] Berikutan Mill River Flood yang merosakkan tahun 1874, satu pengeluar, William Skinner, memindahkan kilangnya dari Williamsburg ke kota Holyoke yang baru.Selama 50 tahun ke depan, dia dan anak-anaknya akan mengekalkan hubungan antara industri sutera Amerika dan rakan sejawatnya di Jepun, [53] dan mengembangkan perniagaan mereka sehingga tahun 1911, kompleks Skinner Mill mengandungi kilang sutera terbesar di bawah satu bumbung di dunia, dan jenama Skinner Fabrics telah menjadi pengeluar satin sutera terbesar di peringkat antarabangsa. [50] [54] Usaha lain kemudian pada abad ke-19 juga akan membawa industri sutera baru ke Paterson, New Jersey, dengan beberapa syarikat mempekerjakan pekerja tekstil kelahiran Eropah dan memberikannya nama panggilan "Silk City" sebagai pusat pengeluaran utama yang lain di Amerika Syarikat.

Perang Dunia II mengganggu perdagangan sutera dari Asia, dan harga sutera meningkat secara mendadak. [55] Industri A.S. mula mencari pengganti, yang menyebabkan penggunaan sintetik seperti nilon. Sutera sintetik juga dibuat dari lyocell, sejenis serat selulosa, dan sering sukar dibezakan dengan sutera sebenar (lihat sutera labah-labah untuk lebih lanjut mengenai sutera sintetik).

Malaysia

Di Terengganu, yang kini menjadi sebahagian dari Malaysia, cacing sutera generasi kedua telah diimport seawal tahun 1764 untuk industri tekstil sutera negara, terutama songket. [56] Namun, sejak tahun 1980-an, Malaysia tidak lagi terlibat dalam bidang serikultur tetapi menanam pokok murbei.

Vietnam

Dalam legenda Vietnam, sutera muncul pada milenium pertama Masihi dan masih ditenun hingga kini.

Proses pengeluaran sutera dikenali sebagai serikultur. [57] Seluruh proses pengeluaran sutera dapat dibahagikan kepada beberapa langkah yang biasanya dikendalikan oleh entiti yang berbeza. [ penjelasan diperlukan ] Pengambilan sutera mentah bermula dengan menanam ulat sutera pada daun mulberi. Setelah cacing mulai tumbuh dalam kepompongnya, larut ini dilarutkan dalam air mendidih agar serat panjang individu diekstrak dan dimasukkan ke dalam gelendong berputar. [58]

Untuk menghasilkan 1 kg sutera, 104 kg daun murbei mesti dimakan oleh 3000 ulat sutera. Diperlukan sekitar 5000 ulat sutera untuk membuat kimono sutera tulen. [59]: 104 Pengeluar sutera utama adalah China (54%) dan India (14%). [60] Statistik lain: [61]

Kesan persekitaran pengeluaran sutera berpotensi besar jika dibandingkan dengan serat semula jadi yang lain. Penilaian kitaran hidup pengeluaran sutera India menunjukkan bahawa proses pengeluaran mempunyai jejak karbon dan air yang besar, terutama disebabkan oleh fakta bahawa ia adalah serat yang berasal dari haiwan dan lebih banyak input seperti baja dan air diperlukan per unit serat yang dihasilkan . [62]

Ciri-ciri fizikal

Serat sutera dari Bombyx mori ulat sutera mempunyai keratan rentas segitiga dengan sudut bulat, selebar 5-10 μm. Rantai fibroin-berat kebanyakannya terdiri daripada lembaran beta, kerana urutan ulangan asid amino 59-mer dengan beberapa variasi. [63] Permukaan rata fibril memantulkan cahaya pada banyak sudut, memberikan sutera kilauan semula jadi. Keratan rentas dari ulat sutera lain boleh berbeza bentuk dan diameter: seperti bulan sabit untuk Anaphe dan baji memanjang untuk tussah. Serat ulat sutera secara semula jadi diekstrusi dari dua kelenjar ulat sutera sebagai sepasang filamen primer (brin), yang tersekat bersama, dengan protein sericin yang bertindak seperti gam, untuk membentuk bave. Diameter kubur untuk sutera tussah boleh mencapai 65 μm. Lihat rujukan yang dipetik untuk gambar SEM keratan rentas. [64]

Sutera mempunyai tekstur halus dan lembut yang tidak licin, tidak seperti serat sintetik.

Sutera adalah salah satu serat semula jadi terkuat, tetapi kehilangan kekuatannya hingga 20% ketika basah. Ia mempunyai kelembapan semula 11%. Keanjalannya sederhana hingga buruk: jika memanjang walaupun sedikit, ia tetap tegang. Ia boleh menjadi lemah jika terkena cahaya matahari yang terlalu banyak. Ia juga boleh diserang oleh serangga, terutama jika dibiarkan kotor.

Salah satu contoh sifat sutera yang tahan lama daripada kain lain ditunjukkan oleh pemulihan pakaian sutera pada tahun 1840 dari bangkai kapal 1782: 'Artikel paling tahan lama yang dijumpai adalah sutera selain potongan jubah dan renda, sepasang kain satin hitam , dan sehelai sepinggang satin besar dengan kepak, bangun, yang mana sutera itu sempurna, tetapi lapisannya hilang sepenuhnya. dari benang memberi jalan. Belum ada artikel mengenai pakaian dari kain wol. ' [65]

Sutera adalah pengalir elektrik yang lemah dan mudah terdedah kepada statik. Sutera mempunyai daya pancaran tinggi untuk cahaya inframerah, menjadikannya terasa sejuk ketika disentuh. [66]

Sifon sutera yang tidak dicuci boleh menyusut hingga 8% kerana kelonggaran struktur makro serat, jadi sutera harus dicuci sebelum pembinaan pakaian, atau dibersihkan kering. Cucian kering masih boleh mengecilkan sifon hingga 4%. Kadang-kadang, pengecutan ini dapat diterbalikkan dengan mengukus lembut dengan kain penekan. Hampir tidak ada penyusutan secara beransur-ansur atau penyusutan kerana ubah bentuk tahap molekul.

Sutera semula jadi dan sintetik diketahui menunjukkan sifat piezoelektrik dalam protein, mungkin kerana struktur molekulnya. [67]

Sutera ulat sutera digunakan sebagai piawai untuk denier, pengukuran ketumpatan linier dalam serat. Oleh itu sutera ulat sutera mempunyai ketumpatan linier sekitar 1 den, atau 1.1 dtex.

Perbandingan gentian sutera [68] Ketumpatan linear (dtex) Diameter (μm) Coeff. variasi
Rama-rama: Bombyx mori 1.17 12.9 24.8%
Labah-labah: Argiope aurantia 0.14 3.57 14.8%

Sifat kimia

Sutera yang dikeluarkan oleh ulat sutera terdiri daripada dua protein utama, sericin dan fibroin, fibroin menjadi pusat struktur sutera, dan serecin menjadi bahan melekit di sekitarnya. Fibroin terdiri dari asam amino Gly-Ser-Gly-Ala-Gly-Ala dan membentuk kepingan lipit beta. Ikatan hidrogen terbentuk antara rantai, dan rantai sisi terbentuk di atas dan di bawah satah rangkaian ikatan hidrogen.

Sebilangan besar (50%) glisin membenarkan pembungkusan yang ketat. Ini kerana kumpulan R glisin hanya hidrogen dan tidak dikekang secara sterik. Penambahan alanin dan serin menjadikan seratnya kuat dan tahan terhadap pecah. Kekuatan tegangan ini disebabkan oleh banyak ikatan hidrogen yang diperintahkan, dan apabila diregangkan daya dikenakan pada ikatan yang banyak ini dan mereka tidak putus.

Sutera tahan terhadap kebanyakan asid mineral, kecuali asid sulfurik, yang melarutkannya. Ia dikeringkan oleh peluh. Peluntur klorin juga akan merosakkan kain sutera.

Serat sutera yang dihasilkan semula

RSF dihasilkan dengan melarutkan kepompong ulat sutera secara kimia, menjadikan struktur molekulnya utuh. Serat sutera larut menjadi struktur seperti benang kecil yang dikenali sebagai mikrofibril. Penyelesaian yang dihasilkan diekstrusi melalui bukaan kecil, menyebabkan mikrofibril berkumpul kembali menjadi serat tunggal. Bahan yang dihasilkan dilaporkan dua kali lebih kuat daripada sutera. [69]

Pakaian

Serapan sutera menjadikannya selesa dipakai dalam cuaca yang hangat dan semasa aktif. Kekonduksiannya yang rendah menjadikan udara hangat dekat dengan kulit semasa cuaca sejuk. Ia sering digunakan untuk pakaian seperti kemeja, dasi, blaus, pakaian formal, pakaian fesyen tinggi, lapisan, pakaian dalam, baju tidur, jubah, pakaian berpakaian, gaun berjemur dan pakaian orang Timur. Untuk penggunaan praktikal, sutera sangat baik sebagai pakaian yang melindungi dari banyak serangga yang menggigit yang biasanya akan menusuk pakaian, seperti nyamuk dan kuda bakar.

Fabrik yang sering dibuat dari sutera termasuk charmeuse, habutai, chiffon, taffeta, crepe de chine, dupioni, noil, tussah, dan shantung, antara lain.

Perabot

Kilauan dan tirai sutera yang menarik menjadikannya sesuai untuk banyak aplikasi perabot. Ini digunakan untuk pelapis, penutup dinding, perawatan tingkap (jika dicampur dengan serat lain), karpet, tempat tidur dan hiasan dinding. [70]

Industri

Sutera mempunyai banyak kegunaan industri dan komersial, seperti payung terjun, tayar basikal, pengisi selimut dan beg mesiu artileri. [71]

Ubat

Proses pembuatan khas menghilangkan lapisan sericin luar dari sutera, yang menjadikannya sesuai sebagai jahitan pembedahan yang tidak dapat diserap. Proses ini juga baru-baru ini membawa kepada pengenalan pakaian dalam sutera khas, yang telah digunakan untuk keadaan kulit termasuk eksim. [72] [73] Penggunaan baru dan teknik pembuatan telah dijumpai untuk sutera untuk membuat semuanya dari cawan boleh guna hingga sistem penyampaian ubat dan hologram. [74]

Biomaterial

Sutera mula berfungsi sebagai bahan bioperubatan untuk jahitan dalam pembedahan seawal abad kedua Masehi. [75] Dalam 30 tahun terakhir, telah banyak dikaji dan digunakan sebagai biomaterial kerana kekuatan mekaniknya, biokompatibilitasnya, tingkat degradasi yang dapat disesuaikan, kemudahan memuat faktor pertumbuhan selular (misalnya, BMP-2), dan kemampuannya untuk diproses menjadi beberapa format lain seperti filem, gel, zarah, dan perancah. [76] Sutera dari Bombyx mori, sejenis ulat sutera yang ditanam, adalah sutera yang paling banyak dikaji. [77]

Sutera yang berasal dari Bombyx mori umumnya diperbuat daripada dua bahagian: serat sutera fibroin yang mengandungi rantai ringan 25kDa dan rantai berat 350kDa (atau 390kDa [78]) yang dihubungkan oleh ikatan disulfida tunggal [79] dan protein seperti gam, sericin, yang terdiri daripada 25 hingga 30 peratusan berat. Fibroin sutera mengandungi blok kepingan beta hidrofobik, terganggu oleh kumpulan hidrofilik kecil. Lembaran beta menyumbang kepada kekuatan mekanikal tinggi serat sutera, yang mencapai 740 MPa, puluhan kali ganda daripada poli (asid laktik) dan ratusan kali ganda dari kolagen. Kekuatan mekanikal yang mengagumkan ini menjadikan fibroin sutera sangat kompetitif untuk aplikasi dalam biomaterial. Sesungguhnya, serat sutera telah masuk ke dalam teknik tisu tendon, [80] di mana sifat mekanikal sangat penting. Di samping itu, sifat mekanik sutera dari pelbagai jenis ulat sutera sangat berbeza, yang memberikan lebih banyak pilihan untuk digunakan dalam teknik tisu.

Sebilangan besar produk yang dibuat dari sutera regenerasi lemah dan rapuh, dengan hanya ≈1-2% kekuatan mekanikal gentian sutera asli kerana ketiadaan struktur sekunder dan hierarki yang sesuai,

Keserasian bio

Biokompatibilitas, iaitu, ke tahap mana sutera akan menyebabkan tindak balas imun, adalah masalah kritikal bagi biomaterial. Masalah ini timbul semasa penggunaan klinikalnya semakin meningkat. Lilin atau silikon biasanya digunakan sebagai pelapis untuk mengelakkan keretakan dan potensi tindak balas imun [76] apabila serat sutera berfungsi sebagai bahan jahitan. Walaupun kekurangan ciri khas serat sutera, seperti sejauh mana penyingkiran sericin, sifat kimia permukaan bahan pelapis, dan proses yang digunakan, menyukarkan untuk menentukan tindak balas imun sebenar serat sutera dalam kesusasteraan, namun secara amnya dipercayai bahawa sericin adalah penyebab utama tindak balas imun. Oleh itu, penyingkiran sericin adalah langkah penting untuk memastikan keserasian bio dalam aplikasi biomaterial sutera. Walau bagaimanapun, penyelidikan selanjutnya gagal membuktikan dengan jelas sumbangan sericin terhadap tindak balas keradangan berdasarkan biomaterial berasaskan sericin dan sericin yang terpencil. [82] Selain itu, fibroin sutera menunjukkan tindak balas keradangan yang serupa dengan plastik kultur tisu in vitro [83] [84] apabila dinilai dengan sel stem mesenkim manusia (hMSCs) atau lebih rendah daripada kolagen dan PLA ketika MSC tikus implan dengan fibroin sutera filem dalam vivo. [84] Oleh itu, degumming dan pensterilan yang tepat akan menjamin biokompatibilitas fibroin sutera, yang selanjutnya disahkan oleh eksperimen in vivo pada tikus dan babi. [85] Masih ada kebimbangan mengenai keselamatan jangka panjang biomaterial berasaskan sutera dalam tubuh manusia berbeza dengan hasil yang menjanjikan ini. Walaupun jahitan sutera berfungsi dengan baik, ia ada dan berinteraksi dalam jangka masa yang terhad bergantung pada pemulihan luka (beberapa minggu), jauh lebih pendek daripada yang ada dalam teknik tisu. Keprihatinan lain timbul dari biodegradasi kerana biokompatibiliti fibroin sutera tidak semestinya menjamin biokompatibilitas produk yang terurai. Sebenarnya, tahap tindak balas imun yang berbeza [86] [87] dan penyakit [88] telah dipicu oleh produk fibroin sutera yang merosot.

Keupayaan biodegradasi

Keupayaan biodegradasi (juga dikenal sebagai biodegradasi) - kemampuan untuk dihancurkan oleh pendekatan biologi, termasuk bakteria, kulat, dan sel - adalah satu lagi sifat penting biomaterial pada masa kini. Bahan biodegradasi dapat meminimumkan kesakitan pesakit dari pembedahan, terutama dalam teknik tisu, tidak perlu operasi untuk menghilangkan perancah yang ditanamkan. Wang et al. [89] menunjukkan degradasi sutera in vivo melalui perancah 3-D berair yang ditanamkan ke tikus Lewis. Enzim adalah kaedah yang digunakan untuk mencapai penurunan sutera in vitro. Protease XIV dari Streptomyces griseus dan α-chymotrypsin dari pankreas sapi adalah dua enzim yang popular untuk degradasi sutera. Selain itu, radiasi gamma, serta metabolisme sel, juga dapat mengatur degradasi sutera.

Berbanding dengan biomaterial sintetik seperti poliglikolida dan polilaktida, sutera jelas bermanfaat dalam beberapa aspek dalam biodegradasi. Produk poliglikolida dan polilaktida yang terdegradasi asid akan menurunkan pH persekitaran dan seterusnya mempengaruhi metabolisme sel, yang tidak menjadi masalah bagi sutera. Di samping itu, bahan sutera dapat mengekalkan kekuatan dalam jangka masa yang diinginkan dari beberapa minggu hingga beberapa bulan seperti yang diperlukan dengan memperantarai kandungan lembaran beta.

Pengubahsuaian genetik

Pengubahsuaian genetik ulat sutera domestik telah digunakan untuk mengubah komposisi sutera. [90] Selain memungkinkan pengeluaran jenis sutera yang lebih berguna, ini memungkinkan protein berguna industri atau terapi lain dibuat oleh ulat sutera. [91]


Tonton videonya: #kepompong sarang emas