Piala Minum Faience dari Dinasti ke-18

Piala Minum Faience dari Dinasti ke-18


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Hari Ini dalam Sejarah Tembikar

Kiasan kiasan alkitabiah bukanlah pengenalan yang ideal untuk sejarah tembikar semasa, katakanlah, wabak. Perbincangan angin puyuh ini sebaliknya mengingatkan pada beberapa aspek amal & # 8211 yang lebih pekat & # 8211 dari aspek interaksi manusia.

Kita mulakan dengan kekhalifahan Fatamid Mesir yang "bengkok tetapi menarik" dan fenomena ingin tahu yang menyertai, bahkan mendorong, penyebaran tradisi seramik di seluruh Mediterania, Eropah Utara, dan Belahan Barat. Potters berbondong-bondong ke Kaherah untuk mempelajari teknik menarik seperti "Polychrome Tin-Glazing" dan "Lusterware." Ketika Fatamid meletup, tukang tembikar memudar, memberi inspirasi kepada tradisi baru di sepanjang jalan.

Salah satu tempat pendaratan bagi orang buangan ini adalah Muslim Sepanyol, dari mana tembikar "Hispano-Morosque" dieksport, melalui Majorca, ke Itali. Setelah "Maiolica" Itali ditubuhkan di Faenza dan di tempat lain, tukang tembikar "Faience" ini mengeksport diri ke Perancis dan Belanda yang tukang pot "Delftware" melompat ke England.

Ketika tembikar Inggeris meletup ke pentas utama Revolusi Perindustrian, tembikar Stoke-on-Trent secara berkala berkongsi kerja dengan jiran. Terdapat lebih banyak pesanan "Creamware", "Pearlware", dan "Ironstone" daripada yang dapat dikendalikan sendiri oleh setiap kedai.

Untuk saat yang bersinar, "Talavera" tembikar di Viceroyalty of New Spain (Mexico) bercampur timur, barat, utara, dan selatan. Sementara itu, rangkaian keluarga tembikar dari Virginia ke Massachusetts membekalkan "Redware" kepada masyarakat tempatan. Ketika AS meluas ke arah barat, tembikar "Salt-Fired Stoneware" berkumpul dan berkumpul kembali di bandar-bandar booming tembikar berturut-turut Bennington VT, Trenton NJ, Liverpool Timur, OH, Monmouth, IL, Redwing, MN.

Akhirnya, pada awal Zaman Moden, kita dapat melihat tradisi bersatu yang terakhir yang merangkumi sempadan dan menentukan era & # 8211 "Seni Tembikar." Penipu dalam tradisi ini dan banyak tradisi lain bekerjasama, sering melompat dari satu tempat ke tempat lain, menyebarkan berita dan menyatukan hasilnya.

Tetapi di sini kita berhenti, beberapa dekad kemudian sebagai Pete Volkous muda yang sombong bergabung dengan Institut Seni Otis di Los Angeles. Kami berdiri di puncak perubahan besar. Apa yang akan muncul merangkumi dunia inspirasi di hujung jari, sistem bekalan global mekanik, asas pengetahuan empirikal yang matang, dan sistem pendidikan seni studio yang menekankan eksplorasi peribadi. Perjalanan kontemporari ke ekspresi individu akan mencabar dorongan tradisional untuk interaksi dan interaksi.

Apa yang akan diperoleh? Apa yang akan hilang? Lebih penting lagi, apa yang telah dipelajari? Merenungi abad-abad, saya memikirkan klise yang nampaknya basi: ketika usaha dilakukan, sebenarnya ada kekuatan dalam jumlah. Dalam kes ini, bagaimanapun, bukan hanya kekuatan tetapi eutektik kolektif keindahan yang mendalam.

Lima Abad Maiolica Itali. Giuseppe Liverani. McGraw-Hill / New York. 1960.

Tembikar Seni Amerika. Barbara Perry. Harry N. Abrams / New York. 1997.

Dunia Berbalik

Ungkapan "semuanya berlaku dengan alasan" masuk akal hanya ketika seseorang melihat ke belakang. Ia adalah keselesaan sejuk bagi sesiapa yang menghadapi masa depan yang tidak menentu. Namun, beberapa perkara sebenarnya berlaku kerana suatu sebab.

Pada awal abad ke-18, misalnya, raja Perancis Louis XIV mendapati dirinya sekali lagi kehabisan wang. Perangnya yang mahal terhadap Inggeris dan Belanda (iaitu Perang Penyimpangan, Perang Belanda, Perang Pengganti Sepanyol, dan lain-lain) mendorongnya untuk membuat berbagai Undang-Undang Sumptuari yang menyekat jumlah perak, emas, dan logam lain yang kawanannya. bangsawan di sekitarnya boleh memamerkan. Raja Matahari memerlukan logam berharga untuk mengisi tabung dan logam asasnya untuk membuat meriamnya.

Situasi ini ternyata sangat baik bagi tukang tembikar Perancis, dan memang mereka pasti tahu ini. Bagaimanapun, barang-barang mereka tidak dapat dicairkan menjadi jongkong atau tembakan. Tukang periuk Perancis, yang diilhamkan dan diberi petunjuk oleh tukang tembikar timah Itali, telah menguasai proses maiolica "grand feu" pada pertengahan abad ke-16. Menjelang pemerintahan Louis XIV, mereka memperluas palet warna mereka dengan proses enamel faience "petit fue". Pelbagai gaya baru yang mempesona muncul di tempat kejadian.

Gaya Rayonant, yang diilhami oleh porselin Imari Jepun (kemudian semua kemarahan) mendefinisikan perancis Rococo faience. Plat perisai adalah sebahagian besar dari karya Perancis baru ini. Faience parlant (ucapan faience), dengan gambar yang menampilkan kartun dan teks, juga popular.

Gaya lain yang tidak biasa disebut Singerie. Ia memaparkan imej monyet & # 8211 "singe" bermaksud "monyet" dalam bahasa Perancis. Monyet-monyet yang sedang bermunculan, bermusuhan melintasi pelbagai jenis barang. Mereka begitu nakal sehingga melintasi batas negara untuk mencipta fesyen di seluruh benua. Monyet dilihat di kapal tangki Inggeris, menebang pokok yang penuh dengan bujangan yang memenuhi syarat untuk menggembirakan gadis. Dalam mural berjubin Portugis yang luas, mereka adalah pelayan biasa untuk majlis perkahwinan mewah ayam & # 8230

Seluruh genre tembikar monyet yang menjijikkan, muncul kerana kecenderungan seorang lelaki berkuasa tanpa rasa tanggungjawab fiskal.

Sudah tentu hasil ini hanya masuk akal jika dilihat, keliru, ke belakang. Sekiranya seseorang melihat ke arah yang lain, dan berusaha untuk mengetahui kemungkinan hasil masa depan dari seorang lelaki yang sekarang ini berada dalam kedudukan berkuasa dan yang sama sekali tidak mempunyai rasa tanggungjawab & # 8211 fiskal atau sebaliknya & # 8211 seseorang hanya dapat membayangkan apa hasil buruk kita mungkin berakhir dengan & # 8230

Periuk Tanah Berkaca Timah Di Amerika Utara. Amanda Lange. Deerfield / Deerfield Bersejarah, MA. 2001.

Hadiah untuk Anak yang Baik Sejarah China Anak-anak, 1790 & # 8211 1890. Noel Riley. Penerbitan Richard Dennis / Somerset, England. 1991.

Karya Seni Azulejos Muzium Jubin Nasional Lisbon. Edisi Chandeigne / Paris. 2016.

Nama Permainan

Katakan kedai tembikar anda mempunyai reputasi yang cukup baik. Katakan kawasan kejiranan anda penuh dengan kedai tembikar yang cukup bagus, mungkin 30 atau lebih. Katakan anda semua membuat barang yang hampir sama. Dan andaikan anda semua membentuk kumpulan untuk menolong semua orang menguruskan perniagaan. Sekarang anggap "kejiranan" hanya merangkumi 2 atau 3 blok bandar. Dan anggap bahawa "reputasi" bermaksud seluruh benua dengan bersemangat untuk berbaris untuk membeli hasil kerja kejiranan anda.

Kira-kira 340 tahun yang lalu, "tembikar kejiranan" itu berada di bandar Delft. "Kolektif" itu adalah Persekutuan St. Luke. Dan "reputasi" itu memerintah Eropah selama hampir seratus tahun.

Satu persoalan timbul. Mengapa tembikar Belanda itu tidak menandatangani karya mereka? Dengan permintaan yang tinggi, dan di kawasan yang ketat & # 8211 2 atau 3 blok bandar! & # 8211 mengapa mereka memilih identiti kumpulan tanpa nama berbanding pengiktirafan individu? Hari ini kita langsung membayangkan menandatangani karya kita sebagai pemasaran asas. Penjenamaan. Tanda tangan di periuk nampaknya cara yang paling jelas untuk mengatakan: "Hei! Saya di sini! " Tetapi itu hanya perspektif kami.

Tembikar Delft akhirnya menandakan karya mereka. Penguasaan mereka di Eropah, dimulai selama kekosongan yang ditinggalkan oleh perang saudara yang berpanjangan di China dengan pengurangan produksi porselin eksport, sedang ditantang. Perang telah berakhir, dan porselin Cina kembali. Juga, tembikar Eropah yang lain semakin serius dengan periuk, porselin, dan peralatan krim mereka sendiri. Pertandingan ini mengancam kewujudan delftware. Ia tenggelam atau berenang, jadi mereka menandatangani & # 8211 dan akhirnya tenggelam.

Tetapi sebab lain mengapa mereka mula menandatangani periuk memberitahu kita mungkin tentang diri kita sendiri sama seperti mereka. Pergeseran samar tetapi mendasar telah berlaku. Kegilaan delftware memerlukan rangkaian bekalan bahan seramik komersial yang konsisten. Tidak ada yang dapat melakukan pengeluaran sebanyak itu sambil menggali tanah liat mereka sendiri. Bahan standard akhirnya bermaksud replikasi yang mudah dari apa sahaja, di mana sahaja, kapan saja. "Gaya" sebagai aspek yang menentukan dari "tradisi" dalam tembikar tidak lagi dapat dipahami sebagai perbedaan lokal, terikat pada tempat geografi (dan geologi) tertentu dengan nilai-nilai unik yang dikongsi bersama. Gaya sekarang akan menjadi pameran untuk ekspresi individu berdasarkan, pada dasarnya, pada penampilan.

Apa maksud semua ini? Mungkin tidak banyak. Peristiwa-peristiwa ini bukanlah permulaan perubahan persepsi, dan juga penghujungnya. Namun, permulaan sistem kilang dalam keramik adalah saat "menulis di dinding" yang, ironisnya, mendorong kemasyhuran individu daripada ekspresi kolektif.

Membaca:
Delffse Porceleyne, delftware Belanda 1620 & # 8211 1850. Jan Daniel van Dam. Wanderers Publishers / Amsterdam, NL. 2004.

Dewa Sungai

Perbincangan mengenai pengumpulan delftware di Deerfield abad ke-18, MA yang bertajuk "River Gods" mungkin kelihatan menggoda memandangkan agama dan politik adalah topik perbincangan yang "selamat" hanya ketika bermain-main di pantai yang cerah dengan rakan-rakan rapat. Tetapi siapa yang mahu bercakap agama dan politik di pantai yang cerah?

"River Gods" (Sungai Deerfield menjadi arteri perjalanan dan perdagangan utama) bersama dengan "Mansion People" adalah nama panggilan untuk warga Deerfield yang paling berkuasa. Kerak atas. Yang satu peratus. Mengetahui sama ada sebutan ini adalah idea mereka atau orang lain mungkin memberi gambaran mendalam mengenai keperibadian kumpulan kecil ini.

Dewa Sungai tentu saja bertindak sebagai dewa maya. Mereka menjadi terkenal semasa Perang Perancis dan India ketika keperluan perlindungan tentera menghasilkan pengaruh ekonomi yang disatukan. Dewa Sungai datang untuk memproyeksikan aura kebenaran sivik.

Kecuali ketika datang ke delftware. Delftware adalah simbol status utama di New England dari awal Perang Perancis dan India hingga Perang Revolusi & # 8211 tepat ketika Sungai Dewa berkuasa. Pengecas Delft memang popular, tetapi mangkuk pukulan delft tidak diingini. Tidak ada perhimpunan sosial abad ke-18, tanpa mengira pangkat sosial, yang lengkap tanpa satu atau dua putaran, pop telur, sullibub, atau ramuan alkohol yang lain.

The God Gods lebih menyukai delftware Belanda daripada delftware Inggeris. Mungkin ini kerana lukisan delftware Belanda, yang secara langsung diilhamkan oleh periuk Itali, lebih halus. Atau mungkin daya tarikan Belanda berasal dari kaedah uniknya untuk membersihkan lapisan tambahan glasir di atas periuk yang dicat, memberikan venir berkilat tambahan. Perbandingan delftware Inggeris adalah unik, kurang halus, lebih suka bermain. Ini ironis kerana industri delftware Inggeris sebahagian besarnya dimulakan oleh tukang potong Belanda imigran.

Pelbagai Akta Pelayaran Parlimen menyatakan bahawa urus niaga antara jajahan Inggeris dan dunia luar dilakukan melalui Syarikat India Timur. Ini memastikan bahawa barang bukan Inggeris (delftware Belanda) adalah mustahil atau mahal untuk diperoleh. Tetapi River Gods menggunakan kapal mereka sendiri untuk urusan perniagaan di Caribbean. Mereka hanya memotong Syarikat India Timur dan membeli tembikar Belanda secara langsung di Hindia Barat. Dalam istilah undang-undang ini disebut penipuan pabean, iaitu: penyeludupan.

Menjadi Dewa Sungai adalah undang-undang. Tetapi pepatah bahawa tidak ada yang sempurna mesti diterapkan secara universal. Bahkan, atau mungkin terutama, kepada Dewa Sungai.

Delftware di Historic Deerfield 1600 - 1800. Amanda Lange. Deerfield Bersejarah / Deerfield MA. 2001.

Bajingan China

OK, tajuk itu mungkin mendapat perhatian. Mungkin sedikit konteks teratur.

Ironinya berapa banyak makanan Amerika yang diberi nama negara lain & # 8211 roti bakar Perancis, muffin Inggeris, coklat Jerman, nasi Sepanyol, rebusan Ireland, makanan Mexico, makanan Cina, dan lain-lain & # 8211 namun kebanyakan warganegara negara-negara tersebut tidak tahu apa ini makanan Amerika yang pelik adalah.

Fenomena serupa terdapat pada tembikar. Kami memanggil banyak perkara yang kami buat dengan bentuknya: pinggan, mangkuk, cawan, atau dengan penggunaannya: colander, teko, luminary. Tetapi beberapa glazer paling umum kami mempunyai nama orang dan tempat yang jauh: rockingham, bristol, albany (pada abad ke-18/19), dan tenmuku, celadon, shino, oribe, dan lain-lain (hari ini).

Kemudian ada barang tembikar putih kaca timah. Orang Itali pada asalnya menyebutnya & # 8216majolica & # 8216 setelah pulau Majorca di Sepanyol di mana abad ke-14 Itali mengimport tembikar Hispano-Moresque & # 8211 dan tembikar Iberia. Orang Perancis memanggilnya & # 8216faience & # 8216 selepas Faenza, Itali dari mana abad ke-15/16 Perancis mengimport majolica awal & # 8211 dan tembikar Itali. Melangkau Belanda buat masa ini, di mana faience abad ke-15/16 mengembara seterusnya & # 8211 bersama dengan periuk periuk Perancis (dan Itali) & # 8211 orang Inggeris memanggilnya & # 8216delft & # 8216 selepas bandar Belanda yang eponim - dan masih lagi abad ke-16/17 periuk Belanda imigran.

Oleh itu, apa yang disebut oleh tembikar Belanda sebagai barang ini? Perdagangan dengan China melalui Syarikat Hindia Timur Belanda mencapai kemajuan ketika Delft, Holland menjadi pusat tembikar utama. Mengingat kepekaan pemasaran Belanda yang terkenal, Belanda memanggil majolica tembikar berlapis timah yang mereka pelajari dari periuk periuk Itali & # 8216porcelain, & # 8217 tentu saja.

Pelanggan yang mencari perangkap budaya yang berkaitan dengan porselin Cina tembus api tinggi (barang sebenar) tetapi yang tidak & # 8217t / tidak & # 8217t membayarnya & harga 8217, tidak lama kemudian mengetahui perbezaannya. Awal Belanda & # 8216porcelain & # 8217 pastinya murah. Ia juga cenderung pecah dari kejutan termal ketika dihubungi dengan air panas mendidih untuk teh. Dan mengapa mempunyai porselin jika tidak untuk minum teh? Nama lain untuk Belanda & # 8216porcelain & # 8217 yang pelik ini menjadi biasa: & # 8216bastard China. & # 8217

Tembikar dan Porselin Belanda. W. Pitcairn Knowles. Scribner's / New York.

Callot

Pertama, sedikit sejarah. Pada tahun 1625 tentera upahan Sepanyol menangkap kubu protes Belanda Breda setelah pengepungan panjang semasa perang kemerdekaan Belanda dari Sepanyol. Orang Sepanyol terus meletakkan bandar yang sudah kurus untuk membuang sampah. Butik ganas yang mengakibatkan mangsa dan pemenang juga.

Pengukir Jacques Callot (1592/3 - 1635) memperingati peristiwa ini dalam "Pengepungan Breda." Callot terkenal dengan penggambaran festival, pusing dan pertunjukan, dan gaya hidup perayauannya. Dia dilahirkan di bandar Nancy di Alsatian tetapi melarikan diri ke Rom pada usia 12 tahun untuk belajar seni. Dia menyertai kumpulan gipsi, dan kemudian coterie bangsawan. Setelah dipecah masuk dan dihantar pulang, dia belajar menjadi tukang emas. Callot bekerja untuk Ratu Sepanyol, Ferdinand I dari Tuscany dan Cosimo II de Medici di Florence. Dia melakukan tugas di Negara-negara Rendah untuk mengumpulkan bahan-bahan untuk ukiran "Breda", kemudian pergi ke Paris dan Raja Louis XIII. Pada tahun 1631 Callot kembali ke Nancy.

Tidak lama kemudian pasukan Perancis menggandakan pembunuhan Breda dengan menawan kota asal Callot. Raja Louis meminta agar Callot mengukir "kemenangan" ini. Sebaliknya Callot membuat siri karya agungnya dengan 18 cetakan yang disebut "The Miseries and Misfortunes of War."

"Kesengsaraan" mencatat kehidupan seorang askar yang biasa. Pertama, kemasukan tentera yang menarik. Kemudian pasukan secara rawak memukul dan merampas jalan mereka ke kawasan luar bandar. Petani yang marah akhirnya melawan. Pemimpin tentera menghukum dengan teruk kumpulan yang lebih keterlaluan. Tentera bermula sebagai petualang mulia tetapi veteran yang masih hidup akhirnya menjadi pengemis yang lumpuh di jalan. Pada babak terakhir, Raja memberikan hadiah kepada komandan sebagai persediaan untuk perang berikutnya. Tidak ada penebusan di sini.

The Miseries hampir menjadi persembahan fotografi dari peristiwa yang selamanya terpahat di jiwa Callot. Gambarannya tentang kekejaman perang tetap tiada bandingannya sehingga "Bencana Perang" Francisco Goya menangani kemungkaran serupa oleh tentera Napoleon di Sepanyol yang disayangi Goya 180 tahun kemudian.

Perkara yang luar biasa mengenai Callot's Miseries adalah ukurannya. Orang-orang yang tidak berperikemanusiaan yang melampau itu dapat diperlihatkan oleh semua orang dalam skala yang sangat kecil. Yang terbesar adalah sekitar 3 x 6 inci. Callot sepertinya berniat untuk melemparkan kepentingan perang yang kembung dan terlalu besar ke wajahnya & # 8230

Sementara itu di dunia porselin dan faience Eropah, penghias untuk seratus tahun akan datang diilhamkan oleh ukiran cantik dari Callot.

Membaca:
Mata Marah, Artis sebagai Kritik Sosial dalam Cetakan dan Lukisan dari Abad ke-15 hingga Picasso. Ralph Shikes. Beacon Press / Boston. 1969.


Apa yang Mereka Fikirkan

"Dari mana tanah liatmu berasal?" adalah soalan biasa yang ditanyakan pada demonstrasi tembikar bersejarah. Jawapan: "Tanah." Satu lagi pertanyaan umum, yang berkaitan dengan penggunaan kaca plumbum yang meluas oleh tukang tembikar awal, adalah "Tidakkah mereka tahu plumbum beracun? Apa yang mereka fikirkan? "

Glasir plumbum memberi orang merayap. Tetapi timah agak mudah diperoleh, harganya murah, memiliki jarak tembak yang luas, dan menawarkan pelbagai warna sayu yang indah. Plumbum sebenarnya adalah salah satu bahan sayap terhebat di dunia & # 8211 kecuali, tentu saja, pendedahan padanya merosakkan sistem saraf pusat anda.

Jadi kaca plumbum memerlukan komen lebih lanjut. Kebanyakan tembikar Amerika awal tidak mempunyai akses ke tanah liat stoneware yang lebih tinggi, yang tidak menggunakan kaca plumbum. Baru pada awal abad ke-19 penyebaran terusan dan jalan tol, harga penghantaran cukup rendah sehingga peralatan stonew berkembang.

Resipi pulut biasa di awal AS mempunyai kira-kira 10 bahagian yang membawa kepada 3 bahagian loam atau pasir. Sumber plumbum terbaik berasal dari kepingan yang digunakan untuk menutup teh & # 8211 timah dada teh & # 8211 dikurangkan menjadi serbuk putih dengan merendam cuka. Tetapi kebanyakan tukang tembikar pergi ke pedagang barang kering yang menjual timbal yang diimport sebagai bahan cat.

Orang tahu akan ketoksikan plumbum pada abad ke-18. Ia dipanggil "rot potter's rot." Tetapi pengguna akhir tidak kebal. Pada tahun 1783, seorang doktor Connecticut menyalahkan wabak "bilius colic" baru-baru ini pada semua plumbum tempatan yang berkaca-kaca membanjiri pasaran semasa embargo Inggeris pada masa itu.

Surat khabar Philadelphia dan New York mengeluarkan cabaran untuk mengembangkan kaca alternatif. Agensi Persekutuan dan Negeri mengeluarkan amaran berkala terhadap penggunaan plumbum. Tetapi kaca timah bertahan hingga abad ke-19.

Mengapa orang begitu bersikap keras kepala?

Wawasan untuk soalan itu dapat diperoleh dengan mengemukakan set soalan yang serupa. Bayangkan pelawat dari 200 tahun ke depan bertanya orang di jalan hari ini: "Tidakkah anda tahu sisa nuklear memerlukan ratusan ribu tahun untuk reput?" "Mengapa kamu membuang semua sampah itu ke lautan dan sungai?" "Tidakkah anda tahu mengenai pemanasan global?" "Apa yang kamu fikirkan?"

Seni Tembikar. Diana dan J. Garrison Stradling. Buku Main Street-Universe / New York. 1977.

Jug dan Stoneware Berkaitan Bennington. Cornelius Osgood. Charles Tuttle Co./Rutland, VT. 1971.


Potteries Staffordshire

Dalam catatan terbaru mengenai barang Willow (klik di sini) kami mendapati bahawa pengeluaran besar-besaran cina biru dan putih yang popular ini diakreditasi oleh Josiah Spode, salah satu daripada banyak tembikar yang banyak terdapat di Stoke on Trent kawasan England pada abad ke-18 dan ke-19.

Ini membuat saya berfikir tentang tembikar lain di kawasan ini. Pada masa ledakan terdapat lebih dari 200 tembikar yang menghasilkan pelbagai jenis barang!

Saya tidak bercadang untuk membuat anda bosan dengan merangkumi setiap satu daripada mereka, tetapi saya fikir mungkin menarik untuk mengunjungi beberapa nama yang lebih terkenal. Anda, atau ibu atau nenek anda, mungkin mempunyai beberapa keping! Anda mungkin biasa dengan nama seperti Wedgwood, Royal Doulton, Spode, Aynesley, Coalport atau Moorcroft, yang dieksport ke seluruh dunia pada abad ke-19 dan ke-20. Beberapa masih meneruskan pengeluaran di kawasan yang sama hingga hari ini.

Potteries Inggeris yang akan kita lihat dalam tulisan akan datang dikenali secara kolektif sebagai Potteries Staffordshire, atau hanya "Potteries & quot, kerana mereka berpusat di kawasan Staffordshire di England, dan lebih-lebih lagi di kawasan yang disebut Stoke-on-Trent sejak tahun 1910. 1

Walau bagaimanapun, Stoke on Trent sebenarnya adalah istilah kolektif untuk enam bandar yang berasingan, Burslem, Fenton, Hanley (pusat bandar), Longton, Stoke dan Tunstall. Kawasan ini menjadi pusat tembikar terkenal kerana mempunyai tanah liat yang sesuai, banyak air tawar dari Sungai Trent, tenaga kerja yang siap dan rangkaian kereta api berdekatan untuk menyebarkan pengeluarannya.

Tembikar Inggeris merangkumi segalanya dari cawan, piring dan jag yang berfungsi hingga jubin seramik, perhiasan dan pasu, paip pembetungan dan peralatan bilik mandi!

Tetapi sebelum kita memasuki jenama tertentu, sedikit sejarah dan beberapa penjelasan istilah mungkin berguna ......

Pertama, Tembikar dan seramik bermaksud perkara yang sama dan merupakan istilah yang boleh ditukar ganti, yang bermaksud objek yang dibuat dengan tanah liat, dikeraskan dengan tembakan dan kemudian dihiasi atau dikilap.

Serpihan tembikar tertua di dunia dijumpai di selatan China, sejak sekitar 20,000 tahun. Diperkirakan roda tembikar diciptakan di Mesopotamia sekitar tahun 6.000 hingga 4.000 SM dan merevolusikan pengeluaran tembikar. Acuan digunakan pada tahap tertentu seawal abad ke-5 dan ke-6 SM oleh orang Etruscan dan Rom. Seramik berkaca tinggi pertama dihasilkan di China, pada zaman dinasti Shang (1700-1027 SM).

  1. Terdapat tiga kategori tembikar yang luas - tembikar, pinggan mangkuk dan porselin. Secara amnya, mereka berbeza dalam komponen tanah liat mereka dan suhu yang mereka bakar.

A. Barang tembikar adalah bentuk tembikar yang paling awal, yang berlaku di seluruh dunia kuno dari zaman Neolitik, terutamanya menggunakan tanah liat merah atau coklat untuk membuat cawan, pinggan dan kendi dll. Periuk tanah sedikit berpori setelah pertama kali menembak di tanur panas. Ia dibuat kalis air dengan aplikasi tergelincir, campuran tanah liat cair yang digunakan sebelum pembakaran kedua, atau dengan penggunaan timah atau jernih sayu. 2

Terdapat dua jenis peralatan tembikar kaca utama:

Salah satunya adalah telus sayu plumbum. Apabila badan tembikar yang dilekatkan pada lapisan ini mempunyai warna krim, produk akan dipanggil peralatan krim. 2

Jenis kedua adalah putih legap pulut timah, disebut pelbagai berlapis timah, atau berlapis timah, tembikar, majolica, faience, atau delft (tidak boleh dikelirukan dengan Delftware Belanda). Glasir timah ini menjadi popular sejak abad ke-16 dan seterusnya, ketika pengrajin dari Jerman dan Belanda membawa teknik ini ke UK ketika mereka berhijrah kerana penganiayaan agama.

B. Seterusnya kita ada Stoneware, iaitu tembikar yang telah ditembakkan pada suhu yang lebih tinggi daripada tembikar. Suhu yang lebih tinggi kira-kira 1000 darjah C cukup tinggi untuk sebahagian vitrify bahan dan menjadikannya tidak tahan terhadap cecair walaupun tidak berkaca. Vitrifikasi adalah pembentukan kaca menggunakan haba. Dalam tembikar, biasanya dicapai dengan memanaskan tanah liat sehingga cair, kemudian menyejukkan cecair, sering dengan cepat, sehingga melewati peralihan kaca untuk membentuk padat berkaca, tetapi tidak tahan. Oleh itu, ia tidak perlu dikacaukan!

John Dwight, seorang alkemis dan kapitalis usaha dari London, adalah yang pertama menyelesaikan misteri bagaimana menghasilkan stoneware. Pada tahun 1672 dia membuka kilang, Tembikar Fulham, yang kekal dalam perniagaan selama 300 tahun. Kilang tidak lagi wujud tetapi tanur botol masih ada.

C. Kategori tembikar ketiga ialah Porselin, di antaranya terdapat tiga jenis - porselin tampal keras, porselin tampal lembut dan cina tulang. Ini berbeza dalam aditif tanah liat.

Porselin tampal dibuat dari campuran tanah liat china (kaolin) dan batu china (petuntse).
Porselin pes lembut dibuat dengan tanah liat putih dan campuran pasir putih, gipsum, soda, garam, tawas dan nitre. Kapur dan kapur digunakan untuk menyatu tanah liat putih dan frit, campuran kemudian dipecat pada suhu yang lebih rendah daripada porselin tampal.
Tulang china dibuat dengan menambahkan abu tulang haiwan ke bahan-bahan untuk porselin tampal, yang memberikannya warna putih gading yang tembus. Ia lebih kuat daripada porselin tampal dan lebih senang dihasilkan. Ini menjelaskan mengapa ia cukup halus, jadi anda dapat melihat tangan anda melaluinya, tetapi masih cukup kuat dan warna putih salji yang indah, seperti gambar set teh Albert Albert dan Wedgwood ini.

  1. Perkataan itu cina digunakan di Britain abad ke-17 untuk menggambarkan porselin yang diimport dari China dan digunakan untuk membezakannya dengan peralatan buatan sendiri. Pada masa itu orang Eropah tidak dapat mengeluarkan porselin, yang merupakan bahan yang mahal dan sangat berharga.

Pada abad ke-18 Britain, fesyen untuk minum teh menghasilkan permintaan besar untuk porselin dari China, khususnya Wilayah Jingdezhen 4 dan mengumpul ‘china’ menjadi minat bersaing. Akibatnya, usaha bersama dilakukan untuk mengetahui rahsia pembuatannya. Perkembangan sejati tulang cina dikaitkan dengan Josiah Spode pada tahun 1794 dan pengeluaran bermula di kilangnya sekitar tahun 1800. 2,3

  1. Pindahkan percetakan ke china juga menjadi popular pada masa ini yang membolehkan barang-barang (seperti Willow ware) dihasilkan secara besar-besaran dan tidak menjalani proses melukis tangan dengan intensif buruh. 4

  1. Beberapa kepingan tembikar mempunyai "Made in England", atau kota tertentu, misalnya. "Burslem", atau kemudian, hanya "England" yang dimeterai di pangkalan mereka dan juga yang lain tanda unik untuk mengenal pasti pembuat tembikar tertentu.

Konvensyen backstamping yang disepakati ini adalah kaedah untuk mengaitkan karya-karya tertentu.

Sekarang kepala anda berputar dari semua istilah yang berkaitan dengan pembuatan tembikar Inggeris, kami akan berehat sebentar, dan segera kembali untuk melihat salah satu nama terawal dan paling terkenal di kawasan Staffordshire, Kayu Wedg.

Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai pelbagai istilah yang berlaku untuk seramik dan tembikar, sila klik di sini untuk 'The A-Z of Ceramics'.


Sejarah Kaca V2 | Hellenistic Glass 325 SM & # 8211 Masihi 400

Oleh Dr Jessamy Kelly, pelukis kaca dan pendidik

Meneliti banyak aspek artefak kaca dan membayangkan kisah yang dapat diceritakannya dapat menjadi pengalaman yang menginspirasi dan menggugah. Artefak kaca kuno dapat berfungsi sebagai jambatan ke masa lalu, dengan memahami bagaimana ia dibuat dan digunakan dan nilai-nilai sosial dan spiritual yang unik yang mereka wujudkan.

Gambar 1. Mangkuk kaca berosa mozek pada akhir abad ke-1 SM - awal abad ke-1 gambar AD dari Muzium Met

Rangkaian artikel ini dapat dilihat sebagai pintu masuk untuk menavigasi kepentingan budaya kaca sepanjang masa. Pada bulan ini kita sedang mencari Zaman Hellenistik, bab sejarah kaca kuno yang kaya dan berwarna-warni, yang merangkumi tahun-tahun antara pemerintahan Alexander yang Agung dan tahun-tahun awal empayar Roman. Artefak kaca dari masa ini dapat ditelusuri di seberang wilayah yang luas dari Mediterranean ke Eropah, Asia Barat dan Afrika Utara.

Sebilangan besar kaca dihasilkan pada era ini predate kaca meniup, gaya dicontohkan oleh proses pembuatan kapal kaca menggunakan tanur[1]. Teknik utama seperti mozek gelas menjadi ciri khas dalam tempoh ini, mangkuk dan piring yang cukup besar dibuat dari tongkat kaca berwarna-warni. Tongkat diletakkan ke dalam acuan dan kemudian dipanaskan dalam tanur sehingga mereka menyatu dan merosot bersama untuk membentuk mozek berwarna-warni. Kapal-kapal itu terdiri dari banyak kapal putaran kecil dan bintang disusun dalam pelbagai warna kaca terang atau mono-kromatik (lihat Rajah 1).

Contoh selanjutnya adalah renda atau retikella gelas, yang diciptakan dari lingkaran tongkat kaca berpintal yang dikenali sebagai tesserae yang dipasang di sebelah satu sama lain untuk membentuk corak yang rumit (lihat Gambar 2). Mozek kaca adalah sangat tinggi teknik canggih, kelemahan utama adalah tenaga kerja, kerana sangat memakan masa untuk membentuk dan menggilap gelas. Lama kelamaan, memang begitu digantikan dengan tiupan kaca yang jauh lebih cekap. Hari ini, kaca bersatu telah berkembang dari asal ini menjadi subset pembentukan tanur yang luas dan sangat teknikal.

[1] ketuhar atau tungku yang digunakan untuk memproses gelas dengan menembakkannya tinggi dalam acuan, tanur juga digunakan dalam tembikar.

Gambar 2. Lace Mosaic Bowl, Empayar Rom, Itali, 225-100 SM. Gambar milik Corning Museum of Glass

Topik yang dekat dengan hati kita adalah wain. Penanaman anggur untuk pembuatan wain, menjelang Zaman Hellenistik, tetapi pada zaman ini ia menjadi popular dan banyak kapal minuman kaca dibuat untuk acara sosial mewah yang memfokuskan pada minum dan kenduri. Ini Cawan wain Levantine adalah contoh kiln awal yang dibentuk, gelas itu akan diletakkan di dalam kaki kayu kerana cakera berbentuk berdasarkan tidak stabil (lihat Gambar 3). Pangkalan itu sangat berguna dan menghubungkan kita dengan keperihatinan sejagat bahawa kita boleh merosakkan cermin mata kita semasa penggunaan.

Gambar 3. Levantine, cawan wain kaca Amber, gelas yang dibentuk, Levant (Syria moden) (sekitar 100 SM-AD 100). Gambar milik Muzium Allard Pierson, Amsterdam.

Artefak terakhir untuk pertimbangan anda adalah kisah mitos dari puisi Parsi mengenai Alexander yang Agung, yang mempunyai loceng menyelam yang terbuat dari kaca (lihat Gambar 4).

Seorang cerita yang rumit dan agak lucu diberitahu tentang bagaimana Alexander ingin tahu tentang laut dan bagaimana dia diturunkan di loceng selamnya bersama dengan seekor anjing, kucing, dan seekor ayam jantan untuk menjelajah lautan. Malangnya dia mempercayakan isterinya yang dapat menarik loceng ke permukaan, sayangnya dia kawin kawin dengan kekasihnya dan membuang rantai itu, jadi dia harus merancang pelariannya sendiri. Banyak kisah ditulis mengenai Alexander untuk mendokumentasikannya eksploitasi berani dan pelik, kisah ini bergema bagi saya kerana tempoh dari mana asalnya, di mana ia memusatkan kaca sebagai bahan inovatif dan membuat yang mustahil nampaknya mungkin, mungkinkah ini benar-benar berlaku?

Gambar 4. Alexander the Great under Water oleh Jansen Enikel, Regensburg, Bavaria, Jerman. Warna tempera, emas, cat perak, dan tinta pada perkamen, sekitar 1400 - 1410, dengan hormat dari J. Paul Getty Museum.

Buletin bulan depan akan memperkenalkan Kaca Rom, pada abad ke-1 Masihi Rom merevolusikan industri kaca dengan pengenalan tiupan kaca, menjadikan kaca sebagai bahan yang banyak dan popular untuk kapal.

Oleh Dr Jessamy Kelly

Jessamy Kelly adalah seorang seniman kaca dan pendidik yang berpusat di Edinburgh, dia telah bekerja sebagai pereka kaca bebas untuk Cumbria Crystal sejak 2016.

Adakah anda mempunyai sebarang pertanyaan atau maklum balas? Kami ingin anda berkongsi dengan menghantar e-mel [email protected]


Piala Minum Faience dari Dinasti ke-18 - Sejarah

Walaupun kaca mungkin dibuat di China sejak awal c. 300 SM, kebanyakan kaca Cina berasal dari sekitar tahun 1662, ketika kerja kaca didirikan di Kota Terlarang. Kaca hampir tidak dikenali di China sehingga Jesuit Eropah memperkenalkan pembuatannya ke istana.

Kaca Cina sebahagian besarnya digunakan untuk meniru lebih banyak bahan berharga seperti batu giok putih, lapis lazuli dan mineral berharga lain. Satu barang yang sangat mengejutkan adalah botol tembakau yang dibuat dalam jumlah besar sebagai hadiah Imperial.

Namun, jelas bahawa kaca, yang hampir tidak pernah digunakan di China sebelum era Qianlong, sangat terkenal. Maharaja Qianlong melantik dua orang Jesuit untuk menjalankan bengkel kaca empayar di Yuanming yuan dan mereka segera menghantar pulang ke Eropah untuk bahan kimia untuk mewarnai gelas dengan cara baru dan dan mengawasi penggambaran pemandangan Barat pada botol kecil.

Pada tahun 1983, kajian Yang Boda mengenai barang kaca dari Dinasti Qing (1644-1911) diterbitkan. Bekerja dengan catatan Bengkel Istana Kekaisaran (Zaobanchu), Yang dapat memetakan perjalanan pembuatan kaca Imperial dari pemerintahan Yongzheng (1723-35) hingga akhir tempoh Xuantong (1909-11). Namun, karena catatan untuk era Kangxi (1662-1722) kurang, hanya sedikit yang diketahui mengenai bengkel kaca Imperial yang telah didirikan kaisar pada tahun 1696.

Nasib baik, dokumen sejarah di arkib di Rom dan Vatikan mengandungi maklumat yang lebih spesifik mengenai penubuhan kilang kaca. Mereka mendedahkan bahawa bengkel itu sendiri, terletak di sempadan Kota Imperial di sebidang tanah yang berdekatan dengan gereja Jesuit Perancis. Ini terbukti sesuai dengan dua teks Cina abad ke-18 yang menyatakan bahawa seluruh kompleks itu terletak di sebelah timur jalan bernama Canchikou.

Dari beberapa surat yang bertarikh 1696 dan ditulis oleh Jean de Fontaney, disimpan di bahagian Japonica / Sinica Archivum Romanum Societatis Iesu, kita mengetahui bahawa kerja kaca ini telah didirikan oleh Kilian Stumpf dan bahawa ia sudah menghasilkan barang kaca.

Menurut akaun yang ditulis oleh Matteo Ripa dan disimpan di arkib Archivio Storico de Propaganda Fide, pada tahun 1711 bengkel kaca masih di bawah arahan Stumpf, dan pada bulan Mei 1715 Ripa mencatat bagaimana Stumpf telah membina banyak tungku untuk pembuatan kaca, sambil memenuhi keperluan sejumlah besar pengrajin, yang semuanya memerlukan perhatiannya yang berterusan.

Terus, Theodorico Pedrini, mengirim permintaan ke Rom untuk contoh kaca dengan kilauan emas yang bersinar. Pedrini juga menambah bahawa kerja-kerja kaca mengalami kesukaran dalam membuat varieti ini. Kumpulan kaca untuk ini sebenarnya sukar dibuat dan hampir mustahil untuk berfungsi dengan meniup. Meskipun demikian, pada tahun 1705 Kangxi menghadiahkan tujuh belas gelas gubernur tentera Jiangsu di antaranya dua vas biru berbintik-bintik emas.

Penerangannya mengingatkan zarah tembaga yang terdapat di kaca aventurine. Contoh barang kaca biru lutsinar yang mengandungi spangles (pasta stellaria) yang meniru aventurine, mungkin terdapat dalam koleksi Muzium Istana Beijing namun saya lebih cenderung merujuk kepada peniruan Lapis Lazuli, sebuah batu yang sangat dekat dengan hati orang Yesuit, bukan hanya melalui rujukannya ke Kapel St. Ignatius yang mengagumkan dan mewah di Chiesa del Ges & ugrave, di Rom, gereja rumah Yesuit dan tempat tinggal peninggalan pengasasnya, Ignatius Loyola, miliknya kapel sangat disisipkan dengan batu khas ini.

Surat yang ditulis oleh Jean-Fran & ccedilois Foucquet, dan disimpan di Biblioteca Apostolica Vaticana menerangkan secara terperinci hadiah yang dikirimkan oleh Kangxi kepada Raja Portugal pada tahun 1721. Di antara barang-barang kaca kami terdapat penerangan untuk piring warna cawan merah langit dengan corak bunga warna langit biru setelah hujan (tuguqing yuguo), periuk dan pinggan di tempat yang sama, piring biru langit (tianlan), cawan dan piring kaca putih yang dihiasi bunga, dan lima cawan kaca putih dan dihiasi dengan emas di bahagian luar.

Rujukan Foucquet ke kaca dengan corak bunga mengingat sebutan oleh Lodovico Antonio Appiani, berada di sebuah ruangan 'penuh dengan pengrajin muda yang mengukir corak bunga pada barang kaca,' sementara perbezaan yang dibuat dalam senarai Foucquet antara kapal 'langit-biru' dan 'langit biru setelah hujan' memberikan warna yang khas Kepekaan orang Cina. Mengenai warna 'langit biru setelah hujan,' keterangan ini mungkin berasal dari yang misteri Stoneware Chai dibuat semasa pemerintahan Maharaja Shizong (953-959) dari Lima Dinasti. Nama-nama yang sangat subjektif ini juga merangkumi nama-nama seperti 'clair de lune' dan 'celestial red'.

Maharaja Yongzheng dinasti Qing (1723-35) dikatakan menunjukkan keutamaan yang jelas untuk kapal yang terbuat dari kaca merah dan ungu terang. Kaedah yang digunakan untuk mencapai warna-warna ini dipercayai telah dikirim ke China oleh Kilian Stumpf yang telah menghadiri kuliah Jesuit di Mainz di mana kaedah terbaru untuk menghasilkan kaca ruby ​​diketahui. Proses ini merangkumi penambahan emas koloid (emas tersebar sebagai zarah halus) pada formula kaca. Bahawa teknologi ini telah diperkenalkan ke China telah disahkan oleh kajian analisis spesimen dari periode Kangxi dan Yongzheng, yang menunjukkan bahawa warna enamel merah, merah jambu, dan ungu yang digunakan dalam menghias porselin telah disiapkan dari kaca ruby ​​yang mengandungi zarah koloid emas.

Pandangan umum berpendapat bahawa kualiti keseluruhan pembuatan kaca Imperial mulai menurun pada suku terakhir abad kelapan belas dan selepas itu, tidak ada apa-apa makna penting yang dihasilkan. Ini karena begitu banyak anggapan dari dinasti Qing kemudian dapat ditentang, namun kemungkinan jumlah objek kurang dari periode sebelumnya.

Pada hakikatnya, Jo & atildeo Mour & atildeo, berpendapat bahawa Pendeta Bapa Kilian Stumpf berperan penting dalam pengajarannya mengenai dua seni membuat kaca dan warna enamel dalam karya istana Imperial. Lebih-lebih lagi dia mengajar pembinaan pembuatan oven dan tanur kecil, pengetahuan yang orang Cina 'hari ini dengan cara bijak mereka gunakan untuk membuat objek yang sangat ingin tahu,' (fazem Hoje obras muito curiozas).


Libya dan Ethiopia Budaya Seni & amp

Bersempena dengan usaha untuk membawa tempoh penguasaan Libya dan Etiopia di Mesir ke arah yang betul dalam kerangka sejarah tanah itu dan selaras dengan sejarah negara-negara asing Saya akan memilih beberapa contoh dari bidang bahasa , seni, dan agama untuk menunjukkan bahawa kronologi yang disemak semula tidak bertentangan dengan proses evolusi semula jadi yang kita harapkan dapat dijumpai dalam pelbagai bidang ini. Sebaliknya, bukti dalam semua bidang ini akan membantah untuk versi sejarah baru. Penemuan paradoks tidak lagi menjadi paradoks dan penyelesaian misteri akan mudah difahami. Kita akan menjelaskan, pada contoh-contoh tersebut, ikutan dinasti Libya dan Etiopia pada abad kelapan belas dan keutamaan mereka dalam kaitannya dengan Dinasti Kesembilan belas.

Sebaliknya, perbandingan bahasa, seni, dan agama Dinasti Kelapan Belas dengan contoh dari tiga bidang yang sama di bawah Dinasti Kesembilan belas memperlihatkan jurang yang benar, atau pecah tradisi. Dengan permulaan Dinasti Kesembilan belas, & # 147Mesir adalah dunia yang berubah & # 148. Pengarang penilaian ini, Sir Alan Gardiner, menjelaskan: & # 147 adalah mustahil untuk tidak memperhatikan kemerosotan seni, sastera, dan budaya masyarakat umum. Bahasa yang mereka tulis hampir lebih dekat dengan bahasa vernakular dan menggabungkan banyak kata asing yang salinan teks kuno sangat ceroboh, seolah-olah ahli kitab sama sekali tidak memahami maksudnya. & # 148 (1)

Mengingat bahawa, dalam kronologi konvensional, antara akhir Dinasti Kelapan Belas (Raja Ay) dan permulaan Kesembilan belas (dihitung dari Ramses I) hanya ada lima belas hingga dua puluh tahun yang tersedia (dan Haremhab seharusnya mengisinya) dan malah dengan mempertimbangkan kecenderungan revolusi Akhnaton - penembusan dalam semua aspek pengembangan budaya yang menandakan peralihan antara dua dinasti, Kelapan Belas dan Kesembilan Belas, lebih dari sekadar misteri.

GAYA LITERASI TEMPOH LIBYAN

Stail orakular Thutmose IV, bapa Amenhotep III dan datuk Akhnaton, adalah peninggalan terkenal. Thutmose, ketika masih menjadi putera di usia remajanya, mengunjungi oracle of the Great Sphinx di Gizeh. Di sana dia tertidur dan mendengar dalam mimpinya bahawa dia, bukan yang tertua di antara saudara-saudaranya dan tidak dalam garis keturunan, ditakdirkan untuk mengikuti ayahnya Amenhotep II di takhta. Oracle meminta Thutmose, ketika naik ke takhta, untuk membersihkan Sphinx dari pasir gurun yang telah menyapu di sekitarnya ketika firaun, Thutmose menunaikan sumpahnya dan juga mendirikan sebuah tugu dengan keterangan mengenai mimpi orakular dan pembebasannya Sphinx dari pasir. Batang ini ditemukan di antara cakar Sphinx ketika di zaman moden pasir, yang sekali lagi menguburkan sosok besar di atas cakarnya, dikeluarkan di bawah pengawasan ahli arkeologi.

A. Erman, seorang ahli Mesir yang terkenal, cuba membuktikan bahawa tugu itu adalah produk dari dinasti akhir, mungkin orang Libya. Dia mengemukakan bukti gaya sastra, epigrafi, dan ejaan, menyimpulkan bahawa tugu itu pasti berasal antara abad kesepuluh dan keenam, dan bukan pada abad kelima belas yang merupakan masa Thutmose IV yang diterima. (2) & # 147Tangga Sphinx kami dianggap sebagai prasasti yang dipulihkan, tetapi jelas pemulihan yang ceroboh dan bebas. Waktu di mana ia disiapkan tidak dapat dianggarkan secara tepat, tidak sesekali kemudian dari masa Sait, tetapi dapat ditempatkan dengan baik pada dinasti [Libya] ke-21 atau ke-22. & # 147 (3)

Kedudukan Erman & # 146s dipertikaikan oleh seorang lagi ahli Mesir yang terkenal, W. Spiegelberg, yang mengemukakan hujah bahawa gaya & ejaan & # 147late & # 148 sebenarnya tidak terlambat dan bahawa, selanjutnya, teks-teks zaman Saitic mencolok untuk klasik mereka gaya juga, tidak ada perbezaan yang nyata antara teks kedua-dua tempoh ini. & # 147Teks pengarkiban yang baik pada zaman Saitic jelas menunjukkan penggunaan ortografi & # 145kelas & # 146 yang betul & # 148 (4)

Spiegelberg menyimpulkan bahawa, kerana kesamaan seni penulisan dalam dua tempoh ini, yang dipisahkan oleh setengah milenium dan lebih banyak lagi, hujah Erman & # 146s tidak berasas dan tugu itu pasti telah dipahat pada zaman firaun yang namanya disandang, Thutmose IV.

Bukankah aneh bahawa gaya dan epigrafi dua tempoh, yang dianggap terpisah oleh jangka waktu yang begitu besar, sangat mirip dengan melibatkan dua pakar dalam pertikaian seperti itu?

Dinasti Kelapan belas dan zaman Libya di Mesir menghasilkan karya sastera yang sangat serupa. Tidak ada bahasa, kuno atau baru, akan berlalu empat hingga tujuh ratus tahun tanpa perubahan yang sangat besar: seseorang hanya perlu memikirkan metamorfosis bahasa Inggeris antara zaman Geoffrey Chaucer dan Oscar Wilde. Tidak berbeza dengan bahasa Mesir dan kemungkinan besar, kedua-dua zaman yang dipertimbangkan menunjukkan perubahan yang sedikit hanya kerana terdapat sedikit perbezaan waktu. Oleh itu, pendapat yang bertentangan lebih kurang bertentangan jika hanya beberapa tahun, bukan lima abad, memisahkan masa Thutmose IV dari awal pemerintahan Libya.

SENI DYNASTI LIGA BELAS DAN LIBYAN

Dinasti Libya, yang mengikuti langsung pada abad kelapan belas, tidak hanya mengabadikan gaya sasteranya, tetapi juga banyak tradisi seninya. Dalam beberapa keadaan, kemiripannya sangat dekat sehingga para ahli secara keliru mengaitkan sebuah karya seni dengan Dinasti yang salah dan sementara perbezaan waktu sebenarnya tidak lebih dari beberapa dekad, pada skala waktu konvensional banyak abad yang terlibat abad yang boleh tidak lulus tanpa perubahan mendalam dalam cara pelaksanaan patung, relief, dan lukisan.

Arca logam: Salah satu contohnya adalah patung Carnarvon dari Arnun, yang jarang berlaku tukang masak & # 146oeuvre ditemui oleh Howard Carter di Karnak pada tahun 1916. Ketika pertama kali dipamerkan pada tahun 1922 ia digambarkan oleh Carter sebagai & # 147Statuette of the God in the Likeness of Thotmosis III & # 148. & # 147Atribusi ini tidak pernah dicabar oleh mana-mana sarjana yang telah menerbitkan ilustrasi spesimen, & # 148 menulis Cyril Aldred pada tahun 1956, (5) & # 147dan penulis yang hadir mesti memasukkan dirinya di antara mereka yang menerima tanpa kencan hingga zaman Tuthmosid. & # 148 Tetapi pemeriksaan yang lebih terperinci mengenai patung itu meyakinkan Aldred bahawa & # 147a tarikh di Dinasti Kelapan belas tidak dapat dipertahankan & # 148. Patung itu bukan dari Dinasti Kelapan Belas. Ia juga bukan Ramesside. Sebenarnya, tidak ada apa-apa dalam patung ini yang tidak termasuk dalam gaya Zaman Pertengahan Ketiga [dinasti Libya dan Etiopia] dan semuanya sesuai dengan tarikh seperti itu. . . . Sekiranya penekanan yang lebih tepat dalam Tempoh Pertengahan Ketiga ditekankan, maka penulis cenderung untuk meletakkan patung Amun ini pada awal Dinasti Dua Puluh Kedua, kerana ia menunjukkan ciri-ciri gaya patung logam tersebut dalam bentuk yang dikembangkan sepenuhnya. . & # 147 (6)

Kronologi konvensional meletakkan hampir enam ratus tahun antara masa Thutmose III dan raja-raja Dinasti Libya awal (Dua Puluh Kedua). Adakah perubahan dalam pelaksanaan patung itu sangat singkat dalam jangka waktu ini sehingga tidak dapat dikesan oleh seorang pakar seni? Atau adakah masa yang berlalu jauh lebih pendek, mungkin satu abad, seperti yang ditunjukkan oleh kronologi yang disemak semula?

Dalam usaha menjelaskan bagaimana kesalahan sebesar ini dapat dilakukan, Aldred terus membincangkan sejarah arca logam di Mesir. Patung logam, yang diperkenalkan di bawah Dinasti Kelapan Belas, mengalami kemunduran di bawah Dinasti Kesembilan belas, tetapi menjadi berlimpah lagi pada zaman Libya. Dengan masa penguasaan Libya segera setelah Dinasti Kelapan Belas, tidak ada gangguan antara pengenalan teknik di bawah Dinasti Kelapan belas dan pendarfluor terbesarnya pada zaman Libya.

Kita boleh memetik contoh misattribusi patung logam yang salah. Sebuah patung perunggu Anubis, bertarikh pada tahun Libya pada tahun 1963, hanya tiga tahun kemudian ditakdirkan setengah milenium hingga abad kelapan belas atau awal abad kesembilan belas. (7)

Arca di batu: Masalah yang tidak seperti yang terlibat dalam penentuan arca logam timbul dalam pengertian arca monumental di batu. Dalam komunikasi peribadi, ahli Mesir akhir Walter Federn mengingatkan saya mengenai kes sphinx yang didirikan di Karnak di kuil Mut. Menurut Federn:

"Di kuil Mut di Karnak berdiri lebih dari seratus patung dewi singa Sekhmet. Mayoritas berasal dari [waktu] Amenhotep II, dan dapat dikenali oleh prasasti mereka. Banyak yang didedikasikan juga oleh Shoshenk I, dan tanpa ciri-ciri prasasti dari yang lain, mereka terkenal dengan pelaksanaannya yang agak ceroboh ... Ia juga luar biasa bahawa satu patung, yang merupakan yang terbesar, dan yang sebelumnya dianggap sebagai yang tertua, berasal dari Shoshenk I. & # 148 (8)

Adakah penyempurnaan sphinx Sekhmet terganggu selama lebih dari enam abad? Mengapa Seti the Great atau Ramses II tidak menyelesaikan karya itu, jika, seperti yang umumnya difikirkan, mereka mengikuti Dinasti Kelapan Belas? Raja-raja Libya inilah yang menyelesaikan hiasan kuil yang dimulakan oleh Amenhotep II, hanya beberapa dekad setelah kematiannya dan mereka melakukannya dengan gaya yang tidak dapat dibezakan dari karya asalnya.

Piala: Piala, atau kapal minuman dengan hiasan lega, adalah objek unik yang sepertinya telah dibuat & # 147 oleh sekumpulan lelaki yang sama dalam jangka masa yang lama & # 148. (9) Sebilangan dari mereka pasti tergolong dalam zaman Libya (Dinasti Dua Puluh Kedua) kerana nama raja Libya, seperti & # 147Shoshenk & # 148, tertulis di atasnya. Ini berasal dari Memphis, di puncak Delta tetapi kumpulan lain dari pengerjaan yang agak halus berasal dari bandar Tuna di sekitar Hermopolis, hampir tepat di seberang sungai dari Tell el-Amama. Gaya piala yang tidak bertulis dari Tuna mengingatkan kembali gaya seni el-Amarna sehingga beberapa ahli menganggap mereka sebagai tarikh Dinasti Kelapan Belas. Kes ini dibahaskan dengan kuat oleh Ricketts dalam sebuah artikel yang diterbitkannya pada tahun 1918. (10)

Dalam hiasan satu piala, Ricketts menemui & # 147an kekayaan reka bentuk hampir Asia, kekurangan tertentu & # 148 yang cenderung mengesahkan tanggapannya bahawa ia termasuk & # 147 hingga usia percubaan, walaupun terdapat pengaruh silang, seperti tahun kemudian Dinasti Kelapan Belas & # 148. (11) Cawan lain yang dia periksa menjadikannya lebih aman dalam atributnya: ia & # 147tetapi lebih kaya dari aspeknya dan, dengan sosoknya yang jarang, lebih pasti dalam perangai Dinasti Kelapan belas & # 148. (12) A & # 147 adegan burung yang bernas & # 148 pada piala ketiga, yang begitu dikenali dari kubur Dinasti Lapan belas, mengukuhkan kesnya. (13)

Argumen-argumen yang dikemukakan pada tahun 1918 untuk tarikh Dinasti Kelapan belas yang kelewatan untuk beberapa piala pada mulanya diterima oleh kebanyakan sarjana dan ketika Sotheby, peniaga seni terkenal, menyenaraikannya dalam katalog 1921, dia juga melabelkannya seperti itu.

Namun, tidak lama kemudian, beberapa ahli seni menyatakan rasa tidak senang mereka pada atribusi awal, terutama kerana piala serupa, walaupun agak rendah, dari Memphis, yang dapat ditanggalkan dengan selamat hingga zaman Libya berdasarkan bukti yang tidak bersurat. Tidak dapat difikirkan bahawa terdapat jurang lebih dari empat abad antara kedua-dua kumpulan. Sukar untuk membayangkan bahawa seni pembuatan benda-benda itu mati di bawah Dinasti Kesembilan belas, Kedua Puluh, dan Dua Puluh Pertama, hanya untuk dihidupkan kembali di bawah Dinasti Dua Puluh Kedua atau Libya. Pendapat ilmiah beralih ke tarikh Libya untuk semua piala. Ricketts & # 146 makalah tahun 1918, yang diperdebatkan dengan teliti berdasarkan analogi artistik, disebut & # 147misleading & # 148 (14) - namun tidak ada alasan yang nyata untuk membatalkan atribusi Dinasti Kelapan Belas dari objek yang dibincangkan olehnya.

Penyelesaian untuk dilema menjadi jelas apabila dinasti Mesir diletakkan dalam urutan yang betul. Piala dibuat seperti yang disimpulkan oleh Ricketts, dalam tempoh Amarna - akhir Dinasti Kelapan belas. Mereka terus dibuat di bawah Dinasti Libya yang mengikuti, walaupun menunjukkan penurunan yang sama dalam standard artistik yang mencirikan semua seni Mesir setelah perang saudara dan pencerobohan asing yang memicu akhir rumah Akhnaton. Dan jika ia dibuat, seperti yang dikatakan oleh Tait, & # 147 oleh sekumpulan lelaki yang sama dalam jangka waktu yang lama & # 148, mereka nampaknya telah dihasilkan dalam jangka masa dua atau tiga generasi berturut-turut.


PENGAMBILAN BUDAYA ATON
DALAM MASA LIBYAN DAN ETHIOPIAN

Dinasti Kelapan Belas melihat, menjelang akhir, pemujaan Aton. Akhnaton dalam reformasi agamanya atau ajaran sesat kerana biasanya disebut menjadikan Aton sebagai dewa tertinggi. Pewarisnya, Smenkhkare dan Tutankhamen, setelah menyembah Aton pada tahun-tahun sebelumnya, kembali lagi kepada pemujaan Amon, dan keadaan percutian agama ini dijelaskan dalam Oedipus dan Akhnaton. Raja-raja ini, bagaimanapun, hanya memerintah selama beberapa tahun dan meninggal pada masa muda mereka menjadi prototaip bagi Polynice dan Eteocles dari kitaran tragedi Theban.

Di bawah Dinasti Libya tidak hanya penyembahan Amon, tetapi juga penyembahan Aton bertahan. Amon adalah dewa melalui jangka panjang sejarah Mesir, tetapi pemujaan Aton sangat khas untuk akhir Dinasti Kelapan Belas sahaja.

Sebuah tugu, (15) sekarang di Muzium Kaherah, menunjukkan seorang imam yang berkuasa di bawah raja Osorkon II, salah satu firaun Libya kemudian. Paderi itu digambarkan dalam teks sebagai & # 147Profet Amonrasonter di Karnak yang merenungkan Aton of Thebes & # 148, keterangan yang agak pelik yang diperhatikan oleh H. Kees. Dia menyatakan bahawa & # 39; seolah-olah imam itu pernah tinggal di zaman Amarna! & # 147. (16)

Pada awal abad ini James H. Breasted menarik perhatian pada kenyataan bahawa kota kuil Ethiopia Gem-Aten, yang terkenal dari sejarah raja-raja Nubia, membawa nama yang sama dengan kuil Akhnaton & # 146 di Thebes, dan kedua-duanya mesti ada hubungannya, walaupun ada perbezaan usia. Lega di sebuah kubur Theban menunjukkan Akhnaton bersama keluarganya menyembah di kuil Gem-Aten. Oleh itu, nama kuil Theban di Aton memberikan nama kota Nubia, dan tidak ada keraguan bahawa lkhenaton [Akhnaton] adalah pengasasnya, dan bahawa ia menamakannya setelah kuil Theban dewa-dewa-Nya. . . . Kita ada di sini fakta yang luar biasa bahawa kota lkhenaton Nubia ini bertahan dan masih mempunyai nama yang dia beri hampir seribu tahun setelah kematiannya dan pemusnahan kota baru tuhannya di Mesir (Amarna). & # 148 (17)

Baru-baru ini, Alexander Badawy membincangkan pemujaan yang dilakukan oleh Akhnaton di Permata-Aten ("Pertemuan Aten & # 148) yang berdiri di Amarna. Diperkirakan bahawa raja biasa datang untuk bertemu Aton & # 147 setiap hari di istana terbuka timur Permata-Aten & # 148. (18) & # 147Musik dan nyanyian, gemerisik sistra, persembahan kemenyan dan bunga memberikan perayaan kegembiraan kepada liturgi harian Aten. & # 147 (19)

Permata-Aten (atau Gempaton) dari sejarah raja-raja Nubia dijumpai oleh F. Addison di Kawa pada tahun 1929.

Penggalian lebih lanjut Griffith dan Macadam di laman web itu menemui & # 147 dua dokumen Amenophis III yang membuktikan asas oleh raja Gempaton yang bersejarah ini & # 148. (20) Kesimpulan Breasted & # 146 bahawa kuil Ethiopia yang lalu kembali ke zaman Amama kini disahkan oleh arkeologi. (21)

Ini hanya menggarisbawahi & # 147 fakta yang luar biasa & # 148 yang dibawa oleh kota itu, selama berabad-abad yang kononnya berlalu antara zaman Amama dan zaman Ethiopia, sebuah nama yang mengingatkan kepada ajaran sesat dan, lebih-lebih lagi, tidak diketahui sepanjang masa ini dalam dokumen-dokumen kontemporari. Setelah Akhnaton & # 146s, nama Gem-Aten pertama kali disebut dalam prasasti Tirhaka di salah satu ruang sisi kuil Gebel-Barkal (22) namun & # 147 sejarah sebelumnya tidak diketahui sama sekali & # 148. (23) Antara periode Amama dan masa Tirhaka, kronologi yang diterima memasukkan hampir 700 tahun tetapi kita tahu bahawa sebenarnya hanya sedikit lebih dari satu abad yang berlalu, tempoh penguasaan Libya dan kita telah melihat bahawa pemujaan Aton berlanjutan melalui zaman Libya.

Mungkin pemujaan Aton diabadikan selama beberapa waktu oleh para imam yang melarikan diri ke selatan ketika, sekitar - 830, air pasang kembali memihak kepada agama Amon dan raja-raja Libya dari Delta mendorong ke arah Thebes. Bagaimanapun, agama Atenisme tidak bertahan hingga zaman Ethiopia. Ketika Piay (Piankhy) menyerang Mesir sekitar - 725 dia melakukannya di bawah bimbingan Amon tetapi walaupun begitu, ironinya, tempat perlindungan utama Amon di Ethiopia mengekalkan nama yang telah diterimanya dari Akhnaton satu abad sebelumnya.

THE TOMB OF MENTUEMHAT

Zaman Ethiopia, menyusul Libya, muncul antara Dinasti Kelapan Belas dan Kesembilan Belas, dan seninya menunjukkan hubungan dengan kedua-duanya. Ini dapat dilihat misalnya dalam hiasan makam Mentuemhat, gabenor Thebes pada masa Tirhaka dan Assurbanipal.

Pada tahun 1947, Muzium Brooklyn membeli & # 147a serpihan batu kapur yang berkualiti tinggi & # 148. (24) Ia dinilai oleh John D. Cooney dari Jabatan Mesir sebagai produk dari akhir Dinasti Kelapan belas. Lekuk lekuk berisi pemandangan yang sudah diketahui dari lukisan di makam Dinasti Kelapan Belas Menna di nekropolis Theban (makam no. 69) seorang gadis petani duduk di atas kerusi dan mengambil duri dari kaki gadis lain yang duduk di seberang dan adegan kedua seorang wanita dengan anak kecil di payudaranya menyusun buah-buahan di dalam bakul (Plat XIV). Kedua-dua adegan itu, dengan teknik relief yang sangat indah, mempunyai begitu banyak perincian yang sama dengan lukisan makam Menna sehingga Profesor Cooney tidak bertindak secara tidak sengaja ketika dia menganggap dia membeli benda-benda seni pada akhir Dinasti Kelapan belas.

Walau bagaimanapun, & # 147 hanya beberapa bulan kemudian, & # 148 Profesor Cooney menceritakan, & # 147dua bantuan fragmen lain ditawarkan ke Muzium & # 148 dan dinilai olehnya sejak abad ketujuh.(25) Mereka juga dibeli dengan harga yang sesuai untuk seni zaman Saite, atau abad ketujuh dan awal abad keenam, yang jauh di bawah nilai karya seni yang serupa dari Dinasti Kelapan Belas. Kedua-dua serpihan itu mengandungi adegan yang menggambarkan pemuzik dan penulis dengan perincian tertentu yang & # 147 membuat tarikh Saite benar-benar pasti & # 148 (26) (Plat XIII dan XVI).

Dari pemerolehan pertama yang ditulis Cooney: & # 147Saya begitu yakin dengan tarikh awal kelegaan dengan adegan petani sehingga saya gagal untuk mempertimbangkan hubungan antara ia dan potongan Saite. & # 148 (27) Namun ketika, atas cadangan rakan sekerja (W. Stevenson Smith), dia membandingkan ketiga-tiga relief yang dia dapati bahawa batu kapur dan ketinggian serta pembahagian register adalah sama kerana kesemuanya kesimpulan menjadi tidak dapat dielakkan bahawa ketiga-tiga itu dibuat pada abad ketujuh, dan sebenarnya diakui berasal dari makam yang sama (Makam Theban no. 34) dari kubur Mentuemhat, gabenor Thebes di bawah Tirhaka orang Ethiopia. (28)

Kerana kesamaan artistik antara pemandangan di makam Menna dan Mentuemhat, Profesor Cooney harus menganggap bahawa contoh Dinasti Kelapan Belas masih dapat diakses dan berpengaruh secara seni setelah lebih dari tujuh ratus tahun berlalu. & # 147Pemeliharaan bertuah dari Dinasti Kelapan belas yang asli, & # 148 menulis Cooney, & # 147 yang menjadi model kepada pemahat Sai & # 146te memberi peluang yang ideal untuk memahami perbezaan asas antara seni zaman ini yang dipisahkan dengan jarak hampir lapan abad. & # 148 (29) Sebenarnya, antara waktu Menna dan waktu Mentuemhat bukan 800, tetapi ca. 200 tahun berlalu, hanya seperempat dari jangka masa yang dicatat oleh Cooney.

Setelah meneliti beberapa masalah dalam bahasa (gaya dan trend) dan seni (termasuk seni agama), dalam membandingkan Dinasti Kelapan Belas dengan dinasti Libya dan Etiopia, kesimpulannya tidak dapat ditolak bahawa perkembangan logik budaya Mesir memerlukan penyusunan semula urutan dinasti kerana mereka sekarang dikenali dari warisan Manethonian hingga keilmuan moden.

Pada masa yang sama, jurang antara bahasa, seni, dan agama yang jelas dari bahagian akhir Dinasti Kelapan Belas dan bahasa, seni, dan agama yang jelas pada awal Dinasti Kesembilan belas sangat sukar untuk dijelaskan memandangkan kedekatan dua dinasti dalam skema konvensional kronologi Mesir.

A. Gardiner, Mesir dari Firaun (Oxford, 1964), hlm. 247.

A. Erman, & # 147Ein neues Denkmal von der grossen Sphinx, & # 148 SKPAW, 1904, hlm. 1063.

W. Spiegelberg, & # 147Die Datierung der Sphinxstele, & # 148 Orientalistische Literaturzeitung, Jilid 7 (1904), hlm. 288 dst. dan 343ff.

Cyril Aldred, & # 147Carnarvon Statuette of Arnun, & # 148 Jurnal Arkeologi Mesir 42 (1956), hlm. 3.

N. Dorin Ischlondsky, & # 147 Masalah Menemui Gangsa Mesir yang Unik, & # 148 Jurnal Kajian Timur Dekat 25 (1966), hlm. 97-105.

Rujuk Percy E. Newberry, & # 147 Patung Sekhemet dari Kuil Mut di Karnak, & # 148 Prosiding Persatuan Arkeologi Alkitab XXV (1903), hlm. 217-221 Henri Gauthier, & # 147Les Statues Thebaines de la d esse Sakhmet, & # 148 Annales du Service des Antiquites del & # 146Egypte XIX (1920), hlm. 177-207 Kurt Sethe, & # 147Zu den Sachmet-Statuen Amenophis & # 146 III, & # 148 Zeitschrift fArAegyptische Sprache und Altertumskunde, 58 (1923), hlm. 43-44.

G. A. D. Tait, & # 147Chali Bantuan Mesir, & # 148 Jurnal Arkeologi Mesir 49 (1963), hlm. 132.

C. Ricketts, & # 147Dua Faience Chalices di Eton College dari Koleksi Akhir Mejar W. J. Myers, & # 148 Jurnal Arkeologi Mesir 5 (1918), hlm.145-147.

Tait, & # 147Chali Bantuan Mesir, & # 148 hlm. 93.

16. & # 147. .. als ob er in der Amarnazeit gelebt hatte! & # 148 - Lihat & # 147Ein Sonnenheiligtum im Amonstempel von Karnak, & # 148 Orientalia, Nova Series 18 (1949), hlm. 442.

James H. Breasted, & # 147A Bandar Ikhenaton di Nubia, & # 148 Zeitschrift untuk Aegyptische Sprache 40 (1902/1903), hlm. 107.

A. Badawy, & # 147Nama Pei-Ha & # 146y / Permata-Aten Kuil Besar di & # 145Amarna, & # 148 Zeitschrift untuk Aegyptische Sprache 102 (1975), hlm. 13.

Jean Leclant dan Jean Yoyotte, & # 147Nota d & # 146histoire et de civilisation ethiopiennes, & # 148 Buletin de l & # 146Institut Fran ais d & # 146Archeologie Orientale 51 (1952), hlm. 6.

T. S ve-Soderbergh, Aegypten und Nubien (Lund, 1941), hlm. 162, menegaskan bahawa kota itu, sementara diasaskan oleh Amenhotep III, menerima namanya dari Akhnaton.

R. Lepsius, Denkm ler aus Aegypten und Aethiopien, Bahagian V, (Jilid 10), pi. 12.

Breasted, & # 147A Bandar Ikhenaton di Nubia, & # 148 hlm. 106.

John D. Cooney, & # 147 Tiga Bantuan Makam Saite Awal, & # 148 Jurnal Kajian Timur Dekat 9 (1950), hlm. 193.


Hari Ini dalam Sejarah Tembikar

OK, tajuk itu mungkin mendapat perhatian. Mungkin sedikit konteks teratur.

Ironinya berapa banyak makanan Amerika yang diberi nama negara lain & # 8211 roti bakar Perancis, muffin Inggeris, coklat Jerman, nasi Sepanyol, rebusan Ireland, makanan Mexico, makanan Cina, dan lain-lain & # 8211 namun kebanyakan warganegara negara-negara tersebut tidak tahu apa ini makanan Amerika yang pelik adalah.

Fenomena serupa terdapat pada tembikar. Kami memanggil banyak perkara yang kami buat dengan bentuknya: pinggan, mangkuk, cawan, atau dengan penggunaannya: colander, teko, luminary. Tetapi beberapa glazer paling umum kami mempunyai nama orang dan tempat yang jauh: rockingham, bristol, albany (pada abad ke-18/19), dan tenmuku, celadon, shino, oribe, dan lain-lain (hari ini).

Kemudian ada barang tembikar putih kaca timah. Orang Itali pada asalnya menyebutnya & # 8216majolica & # 8216 setelah pulau Majorca di Sepanyol di mana abad ke-14 Itali mengimport tembikar Hispano-Moresque & # 8211 dan tembikar Iberia. Orang Perancis memanggilnya & # 8216faience & # 8216 selepas Faenza, Itali dari mana abad ke-15/16 Perancis mengimport majolica awal & # 8211 dan tembikar Itali. Melangkau Belanda buat masa ini, di mana faience abad ke-15/16 mengembara seterusnya & # 8211 bersama dengan periuk periuk Perancis (dan Itali) & # 8211 orang Inggeris memanggilnya & # 8216delft & # 8216 selepas bandar Belanda yang eponim - dan masih lagi abad ke-16/17 periuk Belanda imigran.

Oleh itu, apa yang disebut oleh tembikar Belanda sebagai barang ini? Perdagangan dengan China melalui Syarikat Hindia Timur Belanda mencapai kemajuan ketika Delft, Holland menjadi pusat tembikar utama. Mengingat kepekaan pemasaran Belanda yang terkenal, Belanda memanggil majolica tembikar berlapis timah yang mereka pelajari dari periuk periuk Itali & # 8216porcelain, & # 8217 tentu saja.

Pelanggan yang mencari perangkap budaya yang berkaitan dengan porselin Cina tembus api tinggi (barang sebenar) tetapi yang tidak & # 8217t / tidak & # 8217t membayarnya & harga 8217, tidak lama kemudian mengetahui perbezaannya. Awal Belanda & # 8216porcelain & # 8217 pastinya murah. Ia juga cenderung pecah dari kejutan termal ketika dihubungi dengan air panas mendidih untuk teh. Dan mengapa mempunyai porselin jika tidak untuk minum teh? Nama lain untuk Belanda & # 8216porcelain & # 8217 yang pelik ini menjadi biasa: & # 8216bastard China. & # 8217

Tembikar dan Porselin Belanda. W. Pitcairn Knowles. Scribner's / New York.

Adam Smith Wasn & rsquot Sentiasa Betul

Dalam bidang ekonomi, kejayaan dan pertumbuhan berjalan seiring. Kecuali jika tidak. Kerja-kerja Tembikar Dorchester George Henderson di Dorchester, MA bermula sebagai kilang stoneware industri besar tetapi akhirnya berkembang sebagai tembikar keluarga kecil.

George memulakan perniagaannya pada tahun 1885. Kilangnya menggaji 28 pekerja yang ternyata tongkang stoneware garam industri, balang asid, dan lain-lain. George membina kiln downdraft yang baru dibakar gas pada tahun 1914. Harganya mencecah $ 250,000 dan satu-satunya dua daripadanya memang baik di negara ketika itu.

Keadaan ini memberi pilihan kepada George: teruskan dengan menembak garam (dan apa yang akan dilakukan oleh garam pada kilnnya yang sangat mahal) atau beralih ke kerja kaca. Glazing bermaksud slip Albany atau glasir Bristol feldspathic. George memilih sayu Bristol.

British mencipta glisir Bristol sebagai alternatif kedua timbal dan garam. Glasir Bristol berwarna putih menggunakan zink oksida, kalsium, feldspar, dan tanah liat china untuk mencipta "muslihat" eutektik pertama di dunia. Maksudnya, dengan mencampurkan zink dan kalsium (keduanya memerlukan suhu yang sangat tinggi untuk mencair), titik lebur gabungan mereka menjadi jauh lebih rendah. Oleh itu, glasir Bristol matang pada suhu rendah, mempercepat masa pembakaran dan menurunkan penggunaan bahan bakar.

Amerika mengimport kaca Bristol sejak penciptaannya pada awal abad ke-19. Tetapi tukang tembikar di New Orleans Exposition tahun 1884 sangat terkesan. Sebelum tahun 1920 Bristol secara umum digunakan dalam kombinasi dengan glasir slip Albany hitam. Selepas tahun 1920, Bristol hampir sepanjang masa.

Ketika George Henderson meninggal pada tahun 1928, anaknya Charles bergelut dengan albatros ayahnya meninggalkannya. Permintaan untuk barang industri merosot semasa Kemelesetan Besar. Pada tahun 1940, isteri Charles, Ethel mengambil alih tugas. Ethel mengurangkan semuanya dan beralih ke pinggan mangkuk sahaja. Dalam proses itu, Dorchester menjadi tembikar Amerika pertama yang mengembangkan sepenuhnya potensi glasir Bristol untuk perincian yang tepat dan kawalan yang melampau pada hiasan dicat.

Untuk 40 tahun akan datang, Dorchester ternyata pinggan mangkuk hiasan. Banyak reka bentuk mereka yang paling popular datang dari cadangan pelanggan. Ethel dan George bahkan dapat mengekalkan sebilangan tukang tembikar Itali yang diimport ayah George untuk bekerja di kilang, termasuk pelempar prinsip mereka Nando Ricci.

Kebakaran memusnahkan bangunan dan perniagaan pada tahun 1979. Tetapi Dorchester Pottery Works meninggalkan warisan yang meyakinkan. Tidak mengapa menjadi kecil.

Stoneware Amerika. Georgeanna Greer. Schiffer Publishing Ltd./Exton, PA. 1981.

Dibesarkan di Clay, Tradisi Tembikar Selatan. Nancy Sweezy. Smithsonian Institution Press / Washington DC. 1984.


Hari Ini dalam Sejarah Tembikar

Dunia Berbalik

Ungkapan "semuanya berlaku dengan alasan" masuk akal hanya ketika seseorang melihat ke belakang. Ia adalah keselesaan sejuk bagi sesiapa yang menghadapi masa depan yang tidak menentu. Namun, beberapa perkara sebenarnya berlaku kerana suatu sebab.

Pada awal abad ke-18, misalnya, raja Perancis Louis XIV mendapati dirinya sekali lagi kehabisan wang. Perangnya yang mahal terhadap Inggeris dan Belanda (iaitu Perang Penyimpangan, Perang Belanda, Perang Pengganti Sepanyol, dan lain-lain) mendorongnya untuk membuat berbagai Undang-Undang Sumptuari yang menyekat jumlah perak, emas, dan logam lain yang kawanannya. bangsawan di sekitarnya boleh memamerkan. Raja Matahari memerlukan logam berharga untuk mengisi tabung dan logam asasnya untuk membuat meriamnya.

Situasi ini ternyata sangat baik bagi tukang tembikar Perancis, dan memang mereka pasti tahu ini. Bagaimanapun, barang-barang mereka tidak dapat dicairkan menjadi jongkong atau tembakan. Tukang periuk Perancis, yang diilhamkan dan diberi petunjuk oleh tukang tembikar timah Itali, telah menguasai proses maiolica "grand feu" pada pertengahan abad ke-16. Menjelang pemerintahan Louis XIV, mereka memperluas palet warna mereka dengan proses enamel faience "petit fue". Pelbagai gaya baru yang mempesona muncul di tempat kejadian.

Gaya Rayonant, yang diilhami oleh porselin Imari Jepun (kemudian semua kemarahan) mendefinisikan perancis Rococo faience. Plat perisai adalah sebahagian besar dari karya Perancis baru ini. Faience parlant (ucapan faience), dengan gambar yang menampilkan kartun dan teks, juga popular.

Gaya lain yang tidak biasa disebut Singerie. Ia memaparkan imej monyet & # 8211 "singe" bermaksud "monyet" dalam bahasa Perancis. Monyet-monyet yang sedang bermunculan, bermusuhan melintasi pelbagai jenis barang. Mereka begitu nakal sehingga melintasi batas negara untuk mencipta fesyen di seluruh benua. Monyet dilihat di kapal tangki Inggeris, menebang pokok yang penuh dengan bujangan yang memenuhi syarat untuk menggembirakan gadis. Dalam mural berjubin Portugis yang luas, mereka adalah pelayan biasa untuk majlis perkahwinan mewah ayam & # 8230

Seluruh genre tembikar monyet yang menjijikkan, muncul kerana kecenderungan seorang lelaki berkuasa tanpa rasa tanggungjawab fiskal.

Sudah tentu hasil ini hanya masuk akal jika dilihat, keliru, ke belakang. Sekiranya seseorang melihat ke arah yang lain, dan berusaha untuk mengetahui kemungkinan hasil masa depan dari seorang lelaki yang sekarang ini berada dalam kedudukan berkuasa dan yang sama sekali tidak mempunyai rasa tanggungjawab & # 8211 fiskal atau sebaliknya & # 8211 seseorang hanya dapat membayangkan apa hasil buruk kita mungkin berakhir dengan & # 8230

Periuk Tanah Berkaca Timah Di Amerika Utara. Amanda Lange. Deerfield / Deerfield Bersejarah, MA. 2001.

Hadiah untuk Anak yang Baik Sejarah China Anak-anak, 1790 & # 8211 1890. Noel Riley. Penerbitan Richard Dennis / Somerset, England. 1991.

Karya Seni Azulejos Muzium Jubin Nasional Lisbon. Edisi Chandeigne / Paris. 2016.

Penyebut Yang Umum

Apa kesamaan mangkuk, kendi, dan teko? Tentunya, tentu saja!

OK, sebagai jenaka ini tidak masuk akal. Tetapi masuk akal ketika mempelajari tembikar kaca Rockingham abad ke-19 di Amerika Syarikat. Setiap tukang tembikar hari ini tahu & # 8211 atau semestinya tahu & # 8211 bahawa membuat tembikar hanyalah separuh dari kisahnya. Menggunakan periuk menghidupkannya. Apabila kita mengesan kepemilikan dan fungsi dari tanur ke kabinet, beberapa corak menarik muncul & # 8211 seperti penyambungan spittoon di pasar Rockingham.

Dari semua jenis seramik yang dibuat di AS pada abad ke-19, Rockingham berpendapat bahawa ia tidak sesuai dengan banjir kerja kilang Inggeris, kegilaan dengan porselin Cina, percubaan menyalin gaya bahasa Inggeris, dan lain-lain. Rockingham, dengan stoneware biru awal sebagai detik kedua, adalah gaya tembikar Amerika yang paling ikonik pada zaman itu, atau mana-mana zaman.

Pada tahun 2004, penulis Jane Perkins Claney memutuskan untuk melihat lebih dekat Rockingham untuk memahami umur panjang dan daya tarikannya. Pada mulanya, tembikar menampal pelbagai jenis barang dengan sayu ini. Tetapi ketika pemerhatian masa dan pasaran berjalan, pemahaman yang lebih jelas tentang siapa yang menginginkan apa, dan mengapa, berkembang. Pengeluaran akhirnya menyempit item asas ini.

Teko cenderung disukai oleh wanita kelas menengah yang bercita-cita untuk mendapat peringkat litar teh petang yang lebih tinggi, tetapi tidak dapat membeli barang kemas yang diimport. Pitchers paling popular di kalangan lelaki yang bersantai di bar. Tetapi bukan sekadar pengusung. Sebuah kendi yang dibentuk dengan cerat berlubang didominasi. Satu fesyen pada masa itu adalah membuat minuman langsung dari kendi ini. Cerat berlubang menjaga kepala berbuih di tempatnya, dan tidak semua baju sot atau lembik berpusing (pelindung yang lebih tenang hanya suka bahawa muncung itu mengeluarkan busa dari cawan mereka sambil mencurahkan).

Mangkuk Rockingham dijumpai di kebanyakan meja makan rumah ladang. Keluarga ladang, dan biasanya tangan ladang mereka, makan bersama pada masa yang sama. Kuantiti besar disediakan paling mudah langsung dari mangkuk besar, gaya bufet. Sekiranya anda sopan, anda akan lapar! Sebilangan besar isi rumah di luar bandar terlalu jauh untuk mendorong 'rangkaian teh', jadi perkara terbaik seterusnya ialah menyajikan makanan besar dalam mangkuk terbaik dalam julat harga rumah ladang: Rockingham.

Oleh itu, di mana spittoon masuk? Dimana - mana. Ia adalah bentuk Rockingham yang paling umum (untuk alasan yang jelas) sepanjang sejarah pengeluaran Rockingham. Spittoon berada di mana-mana sahaja. Tempat makan teh, rumah awam, rumah, mahkamah, kereta api, bilik mandi wanita. Dimana - mana.

Rockingham Ware dalam Kebudayaan Amerika, 1830-1930. Jane Perkins Claney. University Press of New England / Hanover. 2004.

& # 823040 Tahun Kemudian

Semua orang tahu kisah bagaimana porselin biru dan putih Cina mempengaruhi sejarah seramik dunia. Tetapi kita melihat kisah ini ke belakang, dari hasilnya. Bagaimana ia kelihatan dari arah lain, sejak awal?

Para bangsawan Dinasti Tang pertengahan abad ke-9 ditolak oleh eksperimen warna dan hiasan tembikar Cina yang terpencil. Apa-apa selain hijau (replika jade) atau putih (replika perak) milik makam.

Orang Arab yang jauh langsung menyedari bahawa nilai kerja baru. Beban kapal dari peralatan cina selatan, kebanyakannya mangkuk, dikirim ke Khalifah Abbasiyah dalam balang seramik besar yang dapat digunakan kembali. Botol ini mempunyai prasasti yang menguntungkan, sering dalam bahasa Arab, yang dicakar di luarnya. Bahasa Arab adalah 'bahasa rasmi' dari keseluruhan rangkaian perdagangan yang menghubungkan selatan China dengan Teluk Parsi dan seterusnya.

Tukang tembikar Arab melihat peralatan dapur Cina menceroboh pasaran rumah mereka. Mereka bertindak balas dengan mencipta pulut timah putih yang halus untuk barang tembikar mereka sendiri. Dunia warna yang melampaui hijau dan putih Cina yang suram kini mungkin. Biru kobalt adalah warna baru pertama, diikuti oleh banyak yang lain. Kemudian seseorang di Basra mencipta lustware, meniru tembaga dan perak.

Orang Arab mula menandatangani karya mereka. Mereka juga mengirimnya kembali ke China, bersama dengan kobalt Mesopotamia, untuk mencuba penampilan baru ini pada kaca stoneware putih. Biru dan putih Cina yang pertama mungkin dilukis oleh orang Parsi yang tinggal.

Sikap Tang nampaknya "baik-baik saja, ambil wang orang asing - mereka sebenarnya suka barang-barang lucah itu!" Tetapi begitu banyak wang yang dihasilkan sehingga orang mengkritik jumlah pokok yang dibazirkan oleh karya ini, dan semua 'tembikar seni' baru untuk upacara minum teh elit. Seluruh lereng gunung ditebangi hutan untuk memberi makan kiln.

Kesan ‘alien’ yang semakin meningkat menyebabkan reaksi ganas, dengan penjarahan dan pembunuhan peniaga asing yang meluas. Seramik berwarna-warni dan dihiasi kering. Dinasti Song yang masuk kembali ke celadon dan putih yang selamat dan selesa.

Dunia harus menunggu lima ratus tahun lagi untuk pedagang Parsi meminta (sekali lagi) tembikar Dinasti Yuan untuk meletakkan kobalt Mesopotamia di porselin baru mereka. 'Biru dan putih' seperti yang kita tahu sekarang ia meletup ke pentas dunia, berkembang dalam tiga ratus tahun ke depan menjadi bab tunggal sejarah tembikar yang paling terkenal.

Kembali pada abad ke-9, tembikar Arab melihat gelombang pasang ini datang. Tindak balas mereka & # 8211 kaca timah, biru kobalt, polikrom, dan kilauan & # 8211 mengatur keseluruhan cerita. Dan mereka melakukan semua itu hanya dalam 40 tahun.

Kapal karam, Khazanah Tang dan Angin Monsun. Regina Krahl, John Guy, J Keith Wilson, dan Julian Raby, ed. Smithsonian Institute / Washington DC. 2010.

Lebuhraya Dulu

Potter redware moden membawa pulang dari rancangan yang merenungkan pemikiran gila seperti & # 8220mengapa saya melakukan semua ini, & # 8221 dan & # 8220 adakah semua yang saya buat kelihatan mundur? & # 8221 .) Potter redware mengembara ke Jalan Raya Digunakan Untuk Menjadi.

Jalan raya seperti itu ada, tentu saja, tetapi tidak semestinya dengan cara menyedihkan yang dijelaskan di atas. Mentafsir gaya sejarah, seperti perisian semula, jatuh dengan kuat di sepanjang rangkaian penghasilan semula, salinan, dan kebangkitan semula (dan palsu dan pemalsuan) yang terhormat yang dibuat sejak zaman kuno.

Orang Rom, yang terpesona dengan tembikar Etruscan sebelumnya, menugaskan karya gaya Etruscan untuk banyak paviliun mereka yang mewah. Tembikar Cina menyalin karya lama untuk menghormati tuan masa lalu. Pengrajin Eropah abad pertengahan membuat pengeluaran semula sejarah untuk pelancong ziarah suci. Salinan stoneware abad ke-16 Siegburg, selalunya dari cetakan abad ke-16 yang asli, popular semasa kebangkitan Gothic Jerman pada abad ke-19. Industri pelancongan Amerika abad ke-19 yang baru lahir menganggap karya sejarah sebagai tindakan patriotik. Dan mengekalkan ekspresi budaya tradisional dalam menghadapi perubahan zaman telah mendorong para seniman sepanjang masa.

Tembikar biru dan putih menjadi rumit. Idea ini berulang-ulang dalam pelbagai cara di seluruh dunia sehingga hampir menyerupai cahaya. Adakah cahaya (misalnya) gelombang atau zarah? Adakah Delft (misalnya) salinan atau gaya asal?

Kemudian ada & # 8217 palsu dan pemalsuan. Apa yang dianggap sebagai penyalahgunaan mudah (dan sering kali) juga boleh menjadi masalah yang rumit. Adakah Delftware awal pemalsuan? Adakah palsu lebih buruk daripada tapak arkeologi yang dicuri? Bagaimana keluarga terdesak yang menjajakan artifak palsu di kawasan miskin tetapi mempunyai sejarah, atau karya Ai Wei?

Menyalin karya agung adalah kaedah asas pengajaran seni. Kemahiran pemerhatian dan teknikal yang tinggi diperlukan, dan diasah, ketika mempelajari artifak sejarah dengan cara ini. Ujian mudah menggambarkan perkara ini: buat dua cawan, satu yang anda fikirkan di kepala anda, yang lain sebagai replika cawan orang lain. Tanyakan pada diri anda selepas itu usaha mana yang meningkatkan kemahiran anda?

Sangat menggoda untuk membuat kesimpulan yang bermakna tentang mengapa tukang tembikar pada masa ini mungkin berfungsi dalam gaya sejarah, memandangkan rangkaian jalan yang tersedia. (Atau adakah pilihan gaya ini hanya tafsiran yang berbeza?). Tetapi tanpa menghiraukan jalan yang mereka ambil untuk sampai ke sana, atau lebam di sepanjang jalan, banyak tukang tembikar (dan pengrajin lain) yang membuat karya berdasarkan sejarah akan memberitahu anda & # 8211 & # 39;

Tembikar Stoneware yang dihiasi di Amerika Utara. Donald Webster. Charles Tuttle Co./Rutland, VT. 1971.

Tembikar dan Porselin Belanda. Pitcairn Knowles. Scribner & # 8217s / New York. 1940.

Ensiklopedia Ringkas Tembikar dan Porselin Kontinental. Reginald Haggar. Buku Hawthorn / New York. 1960.

Sekiranya Pot Ini Boleh Bercakap. Ivor Noel Hume. University Press of New England / Hanover, NH. 2001.

Kebangkitan Potteries Staffordshire. John Thomas. Augustus Kelly Publishers / New York. 1971.

Stoneware: Badan Garam Putih, Berkilat dan Kering. Gérard Gusset. Cawangan Taman dan Tapak Bersejarah Nasional, Taman Kanada, Alam Sekitar Kanada / Kementerian Alam Sekitar, Ottawa, Kanada. 1980.

Mengetahui Masa Lalu New England: Bukti Seramik Katalog Pameran. Muzium Warisan Negara Kita / Lexington, MA. 1984.

Hit Parade # 2: Pasu Scarab

The Scarab Vase adalah sebabnya kita mempunyai istilah seperti "tour de force."

Setiap inci permukaan pasu porselin setinggi 17 & quot ini ditutup dengan ukiran yang sangat terperinci. & # 160 Perkadarannya adalah kesempurnaan murni. & # 160 Legenda mengatakan bahawa pasu itu mengembangkan retakan besar setelah berbulan-bulan mengukir corak yang diilhamkan oleh kumbang scarab. & # 160 Banyak tukang tembikar yang akan dihancurkan. & # 160 Adelaide tidak menyerah. & # 160 Dia membaiki pasu itu dan berjaya melepaskannya semula. & # 160 Oleh itu, ia memasuki lorong-lorong sejarah…

Mereka mengatakan "kecantikan ada di mata penonton." & # 160 Oleh itu, senarai item yang 'cantik untuk dilihat' (iaitu: terkenal kerana terkenal) tidak akan pernah berakhir, dan pernah dipertikaikan. & # 160 Apresiasi yang lebih benar (atau sekurang-kurangnya lebih lengkap) terhadap kesan item menganggap konteksnya. & # 160 Di sinilah Vas Scarab berdiri di atas kepala dan bahu di atas orang ramai. & # 160

Revolusi Perindustrian Amerika abad ke-19 menghancurkan penghidupan ribuan tukang periuk kecil. & # 160 Tembikar buatan tangan adalah & # 160 hampir & # 160 Lukisan China abad akhir hampir tidak dapat menghidupkan konsep tembikar secara individu.

Tetapi ada sesuatu yang hilang. & # 160 Menarik untuk menyaksikan bagaimana orang sepanjang sejarah bereaksi apabila mereka merasakan kerugian mendasar kerana mekanisasi. & # 160 Seperti orang Luddites, atau 'back-to-the-lander's.' & # 160 Mencari beberapa tahun yang lalu dari sekarang, adakah beberapa karya perubahan paradigma yang pasti akan menonjol sebagai reaksi terhadap dunia tanpa wayar masa kini? & # 160 Seperti apa itu?

Pada awal abad ke-20, reaksi terhadap perindustrian tampak seperti "Gerakan Seni dan Kraf." tukang tembikar menjalankan perdagangan mereka kerana orang-orang yang gigih seperti Adelaide Alsop Robineau menyiapkan jalan bagi kita.

Vas Scarab adalah salah satu karya seni seramik kegemaran saya sepanjang masa. & # 160 Tetapi ketika saya melihat pasu ini, kata yang paling sering terlintas di fikiran saya adalah "terima kasih."

Hit Parade # 3: Majolica Mexico

"Perkampungan global" adalah tempat yang tidak kemas. Ia mula tidak kemas, dan akan selalu berantakan.

Di Puebla, Mexico City, dan di presidio di seluruh Mexico pada awal tahun 1500 & # 8217-an, Humanis Itali melatih tukang potong Kristian Sepanyol yang bekerja dalam gaya Arab Islam menyalin porselin Tao Cina yang menggabungkan citra flora dan fauna Mexico Aztec ke tembikar mereka. Sebelum itu, tidak ada badan yang menggabungkan pengaruh langsung dari jaringan geografi dan budaya yang begitu luas.

Majolica Mexico cantik dengan sendirinya. Alat ini juga menunjukkan permulaan apa yang sekarang kita anggap sebagai 'kampung global'.

Walaupun begitu, ia menjadi tidak kemas. Sejauh mana mengetahui keseluruhan cerita di sebalik karya seni mempengaruhi penghargaan kita terhadapnya? Untuk membuat tembikar ini orang-orang Islam harus diusir, orang-orang Aztec dihapuskan, orang-orang Cina berpisah, orang-orang Sepanyol muflis, dan orang-orang Itali mengetepikan. Beberapa jenis tembikar menggambarkan persoalan yang tidak kemas tetapi penting seperti majolica Mexico.

Mampukah (harus) soalan seperti ini dibawa sampai hari ini? Sebagai contoh, bagaimana kita mendamaikan produk akhir yang kita hasilkan dengan penambangan jalur dan eksploitasi buruh yang mengerikan yang terlibat dalam membawa banyak bahan mentah kita? Ini bukan jenis perkara yang difikirkan oleh kebanyakan orang ketika mempertimbangkan seramik, tetapi ia wujud sama.

Tembikar pertama di belahan barat kaca, biru dan putih adalah pencapaian yang mengagumkan, dan tonggak penting. Menarik, tetapi tidak kemas.

Hit Parade # 8: Tembikar Pelancong dari San Juan de Oriente, Nikaragua

Pengembaraan dalam persampelan lintas budaya.

Alan Gallegos adalah rakan yang dikasihi. Dia berasal dari kampung San Juan de Oriente, Nikaragua, yang terkenal dengan banyak tukang potong gaya "Pra-Columbia". Saya bekerja dengan Alan semasa saya di Nicaragua dengan Potters for Peace (PFP). Lekapan yang dibakar, dibentuk, 6 & # 8243d. pinggan yang ditunjukkan di sini adalah dari San Juan de Oriente. Tetapi bukan Alan. Malangnya, saya tidak memiliki karya-karyanya.

Alan besar, lembut, dan pendiam. Dia adalah tukang potter yang sangat berbakat, dan ahli pasukan PFP yang dihargai. Suatu hari mayat Alan ditemui di tepi jalan. Adakah dia secara tidak sengaja jatuh dari trak ketika sedang berjalan kaki? Adakah dia dirompak dan dibunuh? Tiada sesiapa yang tahu.

Saya telah meninggalkan Nicaragua sebelum kematian Alan. Bandar yang saya tinggali baru-baru ini menjadi Sister City bagi komuniti pelarian yang dipulangkan di El Salvador, dari perang saudara di negara itu. Banyak orang Salvador melarikan diri ke Nikaragua semasa perang. Saya mengenali sekumpulan pelarian yang tinggal di sebelah projek tembikar PFP. Anak-anak dari kumpulan kecil ini melukis tembikar untuk menjual dengan wang tambahan. Ironinya, komuniti baru mereka adalah Sister City di bandar saya.

Oleh itu, saya berjuang untuk mengusahakan pengumpulan dana Empty Bowls untuk usaha Sister City. Pada malam itu, setelah mendengar kematian Alan, saya mula menghias: perbatasan bergerigi di sekitar pelek (gunung berapi Amerika Tengah) di atas lima panel (lima negara Amerika Tengah yang asli) disekat oleh barisan bulatan menegak (sistem penghitungan Mayan) . Setiap panel mengandungi phoenix pra-Columbia.

Pemikiran untuk menggunakan reka bentuk pra-Columbus dalam karya saya selalu terasa bermasalah (sebahagian besarnya disebabkan oleh sejarah Amerika Tengah dan keturunan Eropah saya). Tetapi saya mempunyai perasaan yang berbeza Alan berada di samping saya semasa saya bekerja. Saya tidak akan berkedip jika dia menghampiri, mengambil mangkuk, dan mula bercakap.

Sesuatu kemudian berlaku kepada saya yang sudah lama saya tidak fikirkan. Bertahun-tahun sebelumnya saya magang kepada Richard Bresnahan, yang mengatakan kepada saya bahwa dia merasa dia berkomunikasi dengan tukang tembikar kuno di selatan Jepun (di mana dia melakukan magang sendiri) setiap kali dia menggunakan inlay "mishima" ala Jepun ke potnya. "Idea yang rapi," saya berfikir ketika itu, sebelum meneruskan hari & # 8230

‘Perlombongan’ budaya dapat meninggalkan jejak yang panjang dan menyakitkan. Komunikasi yang melampaui kisah itu memerlukan rasa hormat dan empati yang sihat. Sekarang saya tahu betapa kuatnya komunikasi ini.

Sejarah Seni

Profesor Christopher Roy dari University of Iowa membuka mata saya ke tempat usaha Afrika dalam pantheon dunia seni. & # 160 Pelajarannya dimulakan dengan melihat H.W. Buku teks sejarah seni klasik Janson "Sejarah Seni."

Gambaran sejarah dalam buku Janson seperti ini: Bab Satu: Sihir dan Ritual, Seni Manusia Prasejarah, Bab Dua: Seni Mesir, Tiga: Seni Timur Dekat, kemudian Aegean, Yunani Klasik, orang Rom, seni abad pertengahan, Renaissance, Mannerists, dan lain-lain hingga hari ini. & # 160 Berikut adalah kemajuan estetik kemanusiaan yang meningkat dari awal purba hingga kini yang canggih.

Bab "Prasejarah" pembukaan Janson merangkumi beberapa gambar patung ukiran kayu Afrika di samping gambar lukisan gua Paleolitik. & # 160 Profesor Roy menunjukkan bahawa semua patung Afrika telah dibuat dalam 50 tahun dari penerbitan buku itu. & # 160 Hmmm.

Inilah sikap buruk yang bersembunyi di depan mata.

Kemudian, ketika mempelajari perisian semula, saya mendapati bahawa sumber maklumat lama dapat menawarkan lebih banyak daripada pendapat yang basi dan jelas. & # 160 Sebagai contoh, ada sesuatu yang segar dalam membaca mengenai "trend semasa tembikar Amerika," termasuk "naik dan turun" wanita bernama Adelaide Alsop Robineau.

Sudah tentu, ia tidak selalu mengeluarkan bunga mawar. & # 160 Charles Fergus Binns memegang jawatan yang disegani sebagai pengasas program seramik Alfred University pada tahun 1900. & # 160 Mungkinkah buku tembikar dalam kata-katanya menawarkan kerangka wawasan yang menarik? & # 160 Bab pembukaannya mengenai tinjauan sejarah tembikar mencerminkan trope 'primordial hingga canggih' Hanson. & # 160 Binns bermula dengan perbincangan mengenai tembikar India Amerika:

"Ini mesti selalu menjadi pertanyaan terbuka berapa banyak penghargaan untuk perasaan artistik yang dapat diberikan kepada perlumbaan primitif & # 8230 & # 160 Tanah liat kasar dan tidak siap digunakan untuk sebahagian besar tetapi pembuatnya hampir tidak menyedari permainan warna yang menarik yang dihasilkan oleh pembakaran tanah liat merah di dalam api berasap. & # 160 Tembikar orang India itu artistik dalam arti menjadi ekspresi seni asli dan kebanyakannya indah, walaupun adakah pembuatnya mempunyai penghargaan sebenar tentang kecantikan adalah terbuka kepada keraguan. "

Dia kemudian beralih dari 'primordial' ini mulai ke tembikar Yunani Klasik, kemudian orang Rom, dll dll ...

Pengetahuan lama adalah sumber yang berharga, tidak boleh dipandang ringan. & # 160 Jangan sesekali mengelirukan pengetahuan lama dengan idea muflis.

Sejarah Seni, Edisi Kedua.& # 160 H.W. Janson. & # 160 Prentis Hall / New York. & # 160 1977.

Kerajinan Potter.& # 160 Charles F. Binns. & # 160 Van Nostrand Co./NY.  1910.

Nanas

Ada apa dengan nanas? & # 160

Citra nanas muncul pada banyak jenis seni hiasan awal, dari batu kubur, hymne, selimut, perabot, hingga tembikar. & # 160 Hari ini nanas dianggap sebagai simbol keramahan. & # 160 Mengapa? & # 160 Satu sekolah pemikiran menjelaskan bahawa menyajikan buah yang jarang diimport, mahal, dan sangat mudah rosak kepada para tetamu semasa perjumpaan sosial abad ke-18 di England atau Amerika Utara cukup menyenangkan. "Oh, betapa baiknya kamu!"

Para intelektual abad ke-18 akan dengan cepat membaca makna yang dimaksudkan di sebalik gambar nanas. & # 160 Mereka fasih dalam bahasa simbolisme klasik dan seni perhimpunan sosial. & # 160 Seni hiasan Federalis dan Georgia, dan Neoklasikisme secara umum, penuh positif dengan & # 160 mesej berkod simbolik yang misterius. & # 160 Mesej ini dicampur dan dipadankan untuk membuat pelbagai komen agar sesuai dengan apa sahaja majlis yang disampaikan sendiri. & # 160

Nanas jarang sekali pernah dilihat di meja makan Inggeris atau Amerika Utara sehingga penyejukan dan pengangkutan wap menjadikannya praktikal. & # 160 Nanas sangat jarang berlaku, sehingga tidak ada yang pada masa itu mengaitkannya dengan perkara lain selain yang mahal kebiasaan tuan rumah. & # 160 Rujukan pertama yang dirakam untuk nanas sebagai simbol perhotelan terdapat dalam buku kecil promosi tahun 1935 mengenai perjalanan ke Hawaii.

Apa yang digambarkan hari ini, dan diterbitkan semula oleh banyak orang dalam kancah seni tradisional, kerana nanas sebenarnya adalah pinus. & # 160 Masyarakat sosial abad ke-18 memahami dengan baik pinus sebagai simbol klasik kesuburan dan pertumbuhan semula. & # 160

Dalam mitologi Yunani klasik, Dionysus the God of Wine mengadakan kakitangan puncak pinecone & # 8211 pembuatan wain klasik yang diperlukan resin pinus. & # 160 Ritus Dionysian yang terkenal adalah rentetan kesuburan dan pertumbuhan semula yang memikat. & # 160 Ini adalah salah satu sebab mengapa musim bunga cuti selalunya merangkumi pinecone dan bukannya nanas.

Beberapa kelonggaran boleh dibuat untuk salah mengira pinecone abad ke-18 untuk nanas. & # 160 Ketika orang Inggeris pertama kali menemui buah itu, mereka secara visual mengaitkannya dengan pinecone dengan menyebutnya sebagai "pine-apple." & # 160 Tetapi hanya sedikit elaun boleh dibuat. & # 160 Semasa meriam klasik simbolisme ditubuhkan tidak ada orang di Eropah yang tahu apa itu nanas.

Masalah Mayan Lily

Pakar seperti pustakawan. Mereka tahu segalanya. Sekurang-kurangnya mereka mengendalikan maklumat dengan baik. Selebihnya kita hanya dapat membuka mata dan berharap yang terbaik.

Contoh: lawatan ke Perpustakaan Kongres di Washington DC. Koleksi tembikar kecil LOC dalam pameran "Menjelajahi Amerika Awal" mereka termasuk kapal bersisi lurus 8 "dari dataran rendah Guatemala Maya sekitar 600 iklan. Periuk tanah liat yang diperbuat daripada papak ini mempunyai lapisan asas dari slip putih yang dibakar. Segumpal hitam berjalan pada sudut di sisi, merangkumi dua bunga bakung yang berwarna merah. Petak berakhir di bahagian atas di bawah prasasti yang mengelilingi, atau "jalur turutan urutan standard utama." Pelek juga berwarna hitam.

Fleur-de-lis Eropah, simbol hak istimewa kerajaan, menggemakan bunga kuno yang digambarkan di periuk ini. Adakah bunga bakung Maya juga menunjukkan hasrat mulia? Lili kerap muncul di tembikar Maya dataran rendah. Dan tembikar Mayan yang masih hidup menunjukkan penggunaan peringatan, sangat sesuai untuk anak-anak kelahiran tinggi yang mampu memperoleh kebaikan seperti itu. Tetapi tidak ada yang tahu apa & # 8211 jika ada - teratai diwakili.

Prasasti ‘glyph band’ mengatakan bahawa periuk itu adalah cawan minum. Walaupun prasasti itu juga merupakan dedikasi, anehnya tidak ada nama atau peristiwa tertentu. Mungkin cawan itu hanyalah sesuatu yang khas "bar chicha" Maya untuk apa sahaja roti bakar yang ditonjolkan oleh penaung mabuk. Atau mungkin itu cawan ‘hadiah’ generik, seperti kad ucapan kosong. Atau barang perdagangan-pelancongan untuk orang-orang yang mengunjungi bandar besar.

Beberapa periuk Maya yang lain di pameran itu mempunyai kepingan yang jelas tetapi tidak bermakna. Mereka seolah-olah hanya menawarkan 'idea' penulisan. Kenapa? Oleh itu, pelanggan yang buta huruf boleh merasa lebih tinggi? Mungkinkah tukang tembikar lebih banyak, menjelaskan makna yang lebih mendalam? Adakah tukang tembikar juga tidak memahami apa maksud glyph?

Dalam konteks ini cawan lily mengingatkan saya akan amalan pemasaran moden tertentu. Saya tidak pasti bagaimana perasaan tentang idea itu. Adakah contoh yang menenangkan bagaimana semakin banyak perkara berubah semakin mereka tetap sama? Adakah ironinya? Atau entah bagaimana mengecewakan?


Hari Ini dalam Sejarah Tembikar

Sungguh mengerikan. Ia adalah rasa ingin tahu. Rengekan. Itu adalah barang seramik bola ganjil (menggunakan istilah deskriptif ini) yang tidak sesuai dengan kategori fungsi yang serius. Humor sering mempunyai kaitan dengannya. Barang-barang seperti itu nampaknya berkembang biak pada kendi teka-teki abad ke-18 hingga ke-19, kendi muka, kendi toby, cawan dengan katak model atau gumpalan kotoran di bahagian bawah, wisel, kendi cincin, angka mainan, cawan fuddling (agak awal) , dll. Mungkin tanah liat hanya menimbulkan rasa humor tertentu pada orang ...

Ini "pertanyaan grotes" cenderung dibuat oleh dan untuk massa yang tidak dicuci. Kerak atas mempunyai pilihan "kebodohan" sendiri. Ini tidak terbatas pada pemborosan seperti seluruh ruangan porselin yang dibuat untuk Augustus the Strong & # 8211 atau bahkan barang-barang seramik sama sekali. Count Robert of Artois abad ke-14 yang unggul dalam patung-patung taman yang pelik yang menggerutu seperti burung beo pada orang yang lewat dan saluran yang "membasahi wanita dari bawah," dan lain-lain dll.

Tetapi kembali ke tembikar. Kecenderungan ingin tahu, tentu saja, universal bagi setiap budaya dengan sejarah seramik. Begitu juga dengan produksi keanehan seperti itu yang dibatasi oleh zaman. Semasa era Klasik Yunani (500bc) cawan minuman unik dibuat di pulau Samos. Tujuannya, nampaknya, adalah untuk mengelakkan pengambilan wain.

Ini adalah "Greedy Cup." Ia mempunyai tiub yang mengalir sepanjang batangnya dan masuk ke dalam mangkuk cawan. Tiang berlubang di dalam mangkuk menutupi tiub. Lubang kecil dicucuk di tiang.Sekiranya cawan diisi terlalu penuh, tiang yang dicucuk dan reka bentuk tiub dalaman akan memungkinkan tekanan hidrostatik yang cukup untuk membuat sifon, menyedut seluruh isi cawan (ke pangkuan orang miskin yang memegangnya).

Ada yang percaya bahawa apa-apa yang bijak ini harus dirancang oleh ahli matematik. Ahli matematik Samos yang paling terkenal adalah Pythagoras, jadi cawan itu juga dikreditkan kepadanya.

Pythagoras sebagai tukang tembikar yang pakar dalam jenaka praktikal? Itu idea yang pelik, bahkan mungkin aneh,

Sekiranya Pot Ini Boleh Bercakap. Ivor Noel Hume. University Press of New England / Hanover, NH. 2001.

Tembikar Amerika awal dan China. John Spargo. The Century Co./NY. 1926.

Cermin Jauh, Abad ke-14 Bencana. Barbara Tuckman. Buku Ballantine, New York. 1978.

Cara Minum Switzel

Kedengarannya menjijikkan tetapi sebenarnya tidak seburuk itu. Air, halia, cuka, dan molase. Switzel. Anggaplah ia sebagai Gatorade awal. Terutama ketika sejuk. Tetapi kita akan kembali kepada itu ...

"Cincin switzel" hanyalah salah satu garis panjang penggunaan kendi berbentuk cincin. Jag ini pada dasarnya adalah kantin berbentuk cakera

dengan biasanya dua tetapi kadang-kadang empat gelung mengendalikan di sepanjang bahunya. Jenis-jenis tertentu, seperti "Pilgrim Jugs" yang marmer dari Itali Utara dan Perancis timur (sekitar abad ke-15-17), memiliki pangkalan yang terpasang. Yang lain, seperti Inggeris "Costrel Jug," (sekitar abad 15 & # 8211 abad ke-17) hanya dua pinggan yang disatukan. Tetapi kebanyakannya adalah cincin berlubang yang dilemparkan. Cincinnya boleh jadi pendek dan tebal, seperti cincin Moravia di North Carolina. Atau sangat lebar dan nipis. Sebilangannya adalah alat perang berkaca-kaca, sebilangan peralatan memasak garam. Sebahagiannya sangat hiasan, yang lain biasa.

Bentuk yang tidak biasa ini dapat dijumpai sejauh Rusia dan Ukraina, di mana ais dibungkus di tengah untuk mengeluarkan vodka atau kvass sejuk (bir rai). Jauh dari Eropah dan lama setelah zaman ini, beberapa orang Kuba moden menggunakan cincin pejalan kaki tanpa glazer yang diisi dengan air dan diletakkan di hadapan kipas sebagai semacam penghawa dingin pasif. Tetapi apa-apa yang tidak biasa dan agak sukar untuk dilemparkan itu adalah (dan) alasan untuk menunjukkan kemahiran pot sebagai seseorang untuk menyediakan fungsi tertentu.

Dan tentu saja, beberapa petani Amerika awal meminumnya. Tetapi mengapa menggunakan cincin berlubang, dan bukan hanya kendi biasa? Anda mungkin membayangkannya sehingga mereka boleh tersangkut di lengan dan dimasukkan ke dalam ketiak yang panas, suram dan berkeringat petani dalam perjalanan untuk memotong ladang jerami & # 8211 kecuali anda benar-benar mencuba melakukannya. Canggung, ya. Tetapi kebanyakannya hanya kasar.

Tidak lama lagi anda akan bersetuju bahawa jauh lebih baik mencari tempat yang teduh di sepanjang sungai, meletakkan kendi cincin di dalamnya, dan meletakkan tongkat melalui bulatannya ke dalam lumpur agar tidak melayang. Jumlah luas permukaan cincin switzel di dalam air akan tetap sejuk sehingga waktu rehat.