Mengapa wanita dilarang dari pulau Okinoshima di Jepun?

Mengapa wanita dilarang dari pulau Okinoshima di Jepun?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Okinoshima, sebuah pulau suci Jepun yang baru saja mendapat senarai Warisan Dunia, adalah tempat di mana lelaki diharapkan berjalan-jalan telanjang yang dilarang bagi wanita.

Mengapa wanita tidak dibenarkan mengenainya?

Artikel ini menunjukkan bahawa sekurang-kurangnya dua tempat lain, Gunung Omine (Jepun) dan kuil Sabarimala (India), melarang wanita kerana "kekotoran darah" yang disebabkan oleh haid dan kelahiran anak. Mungkinkah alasan larangan Okimoshima juga berkaitan dengan "pengotor darah"? Mungkinkah ia berkaitan dengan tradisi dan sikap Buddha lama atau Shinto terhadap wanita? Mungkinkah ia berkaitan dengan harapan lelaki berjalan-jalan dengan telanjang? Sesuatu yang lain?


Edit:

Apa yang saya cari dengan idealnya adalah sejenis jawapan yang menunjukkan penjelasan prospektif mana - atau yang lain - kemungkinan besar berdasarkan bukti bersejarah bersumberkan dan spesifik pulau ini. Yang terakhir, ritual pemurnian setahun sekali dengan semua lelaki telanjang, berbanding lelaki yang lebih biasa dibenarkan dan wanita tidak dapat dijumpai (dengan tahap yang berbeza) di laman web Shinto yang lain.

(Untuk menjawab cadangan dalam komen bahawa ini mungkin bukan SE yang betul, sayangnya saya mengharapkan tidak lebih dari sekadar bias pada SE agama, dan spekulasi - bagaimanapun berlaku dalam teori yang ditulis besar, tetapi tidak semestinya benar dalam situasi konteks - pada CogSci SE.)


Artikel wikipedia mengenai Wanita di Shinto memberikan beberapa penjelasan yang berpotensi (tidak ada yang khusus untuk Okinoshima):

Sebilangan sejarawan berpendapat bahawa praktik ini mungkin berasal dari cerita rakyat mengenai wanita yang diubah menjadi batu atau ditimpa bencana alam ketika mereka mendekati tempat suci di gunung, atau kerana pilihan pertapa agama yang menolak interaksi dengan wanita, dan biasanya hidup tinggi di pergunungan. Yang lain mencadangkan larangan itu dipengaruhi oleh doktrin Buddha terhadap hubungan seksual antara bhikkhu dan biarawati. […] Beberapa tempat suci juga meminta ibu-ibu baru-baru ini untuk tidak melalui pintu torii untuk memasuki kuil selama 72 hari selepas melahirkan.

Darah haid wanita adalah pantang larang di Shinto, yang dianggap dipengaruhi oleh populariti Sutra Kolam Darah Buddha (血盆 経 Ketsubonkyô). Doktrin ini memberitakan bahawa wanita dihukum neraka kolam darah kerana dosa pencemaran melalui darah haid; hanya doa yang dapat menyelamatkan mereka. Walaupun berasal dari agama Buddha, fasilitas Shinto meniru praktik ini dalam pengajaran mereka, mendorong wanita, dan lelaki yang berhubungan dengan wanita haid, untuk menghindari tempat suci.

"Okinoshima Dilihat dari Shintō", makalah oleh Norman HAVENS (Profesor Madya di Universiti Kokugakuin) yang terdapat di laman web Warisan Okinoshima, memperluas cadangan berkaitan darah haid dan menawarkan kemungkinan kedua (h / t dan terima kasih kepada Takahiro Waki ​​untuk komen yang membawa saya ke dokumen):

Sebab-sebab biasa yang dilarang untuk melarang wanita mengunjungi Okinoshima adalah bahawa (pertama) lawatan wanita ke pulau itu akan membuat dewi merasa "cemburu," dan (kedua) bahawa wanita mengalami haid. Walaupun asal penjelasan sebelumnya tidak diketahui, keberatan terakhir dapat dibandingkan dengan pantang larang serupa di Kuil Besar Ise. Semasa ziarah ke Kuil Besar Ise, wanita yang mengalami haid dilarang memasuki batas suci. Dalam catatan rakyat legenda yang berjudul "Okagemairi Bunsei jin'iki" ("catatan tentang keajaiban para kami pada majlis ziarah besar-besaran ke Ise dari era Bunsei), satu kisah mengatakan bahawa seorang wanita yang sedang bertugas untuk Ise jatuh sakit sejurus melintasi sungai Miyagawa. Setelah disiasat, ternyata wanita tersebut mengalami haidnya. Sebaik sahaja dia menyeberangi sungai dan meninggalkan kawasan suci, dia mendapatkan kembali kekuatannya. Walaupun karya ini adalah kumpulan kisah anekdot yang menekankan keajaiban dewa-dewa Ise, ini menunjukkan bahawa haid wanita adalah peristiwa pantang larang. Walaupun di Ise, wanita yang tidak mengikuti pusingan bulanan mereka boleh mengunjungi tempat-tempat suci dengan cara yang sama seperti lelaki. Tabu darah jelas menjadi masalah dalam Shintō moden (dan Buddhisme), tetapi dalam hal itu larangan darah di Grand Shrine of Ise harus dianggap sebagai kekejian umum pada darah, dan bukan pantang larang khusus terhadap wanita

Menjadi pulau yang menyendiri di lautan yang jauh, orang-orang kuno yang mengunjungi Okinoshima kemungkinan harus tinggal di pulau itu untuk jangka waktu yang agak lama, dalam hal ini, larangan itu dapat ditafsirkan sebagai makna bahawa wanita dilarang memasuki pulau itu kerana kemungkinan mempunyai haid semasa mereka tinggal.


Pendatang Cina pertama mula tiba di Amerika Syarikat pada tahun 1850-an. Banyak yang melarikan diri dari akibat ekonomi dari Perang Opium (1839-42, 1856-60), ketika British berjuang untuk menjaga laluan perdagangan candu terbuka bertentangan dengan usaha China untuk menghentikan perdagangan haram. Serangkaian banjir dan kemarau yang seterusnya mendorong anggota kelas bawah meninggalkan ladang mereka dan mencari peluang pekerjaan baru di luar negara.

Ketika emas ditemui di California pada tahun 1848, semakin banyak imigran Cina melakukan perjalanan ke Pantai Barat untuk menyertai Gold Rush. Beberapa bekerja di ladang Amerika atau di industri tekstil di San Francisco & # x2019s. Yang lain bekerja sebagai buruh dengan jalan Pasifik Tengah dan landasan Transcontinental & # x2014railroads yang akan mempercepat pengembangan ke arah Barat dan memudahkan pergerakan tentera semasa Perang Saudara. & # XA0

Walaupun berperanan penting dalam membangun infrastruktur Amerika Syarikat, perkauman yang ditujukan kepada pendatang China adalah berterusan sejak mereka tiba di pantai Amerika.


"Mana-mana wanita yang sekarang atau mungkin selepas ini berkahwin. . . "


Kenyataan bahawa wanita tidak dilambangkan secara sama rata di antara catatan semula jadi awal negara sering mengejutkan para penyelidik. Mereka yang menganggap amalan dan prosedur naturalisasi selalu seperti sekarang mungkin menghabiskan masa yang berharga untuk mencari rekod yang tidak ada. Pada masa yang sama, banyak ahli silsilah menemui rekod naturalisasi bagi wanita. Kekeliruan yang timbul mengenai subjek ini menimbulkan permintaan untuk arahan yang jelas dan mudah untuk membimbing penyelidikan. Malangnya, satu-satunya peraturan yang berlaku untuk semua catatan naturalisasi A.S. - pastinya semua yang berlaku sebelum September 1906 - adalah bahawa tidak ada peraturan. (1)

Terdapat peruntukan undang-undang dan sosial tertentu, bagaimanapun, yang mengatur perempuan dan tidak pergi ke mahkamah untuk menormalkannya. Secara umum, wanita pendatang selalu berhak menjadi warganegara A.S., tetapi tidak setiap mahkamah menghormati hak tersebut. Sejak pertengahan abad kesembilan belas, penggantian undang-undang berfungsi untuk menjaga wanita tertentu dari catatan naturalisasi, baik dengan memberi mereka kewarganegaraan turunan atau melarang penaturalisasian mereka sama sekali. Ini adalah pelbagai undang-undang yang merangkumi sejarah penaturalisasian wanita, serta penafsiran yang berbeza-beza oleh pengadilan terhadap undang-undang tersebut, yang membantu menjelaskan sama ada rekod naturalisasi ada bagi mana-mana wanita imigran yang diberikan.

Walaupun undang-undang kewarganegaraan A.S. yang asli pada tahun 1790, 1795, dan 1802 menghadkan kelayakan naturalisasi kepada "orang kulit putih bebas", ia tidak membatasi kelayakan mengikut jantina. Tetapi pada awal tahun 1804 undang-undang mulai membedakan mengenai wanita yang sudah berkahwin dalam undang-undang naturalisasi. Sejak tarikh itu, dan hingga tahun 1934, ketika seorang lelaki mengajukan perisytiharan niat untuk menjadi warganegara tetapi meninggal sebelum dinaturalisasi, janda dan anak-anak kecilnya "dianggap sebagai warganegara Amerika Syarikat" jika mereka muncul di mahkamah dan mengambil sumpah kesetiaan dan penolakan. (2) Oleh itu, di antara catatan pengadilan naturalisasi, seseorang dapat menemukan catatan tentang wanita yang mengangkat sumpah, tetapi tidak menemukan pernyataan yang sesuai untuknya, dan mungkin tidak ada petisyen.

Barbara M. Baier memohon kewarganegaraan di Mahkamah Daerah A.S. untuk Daerah Columbia pada 29 Januari 1892. Kerani itu harus mengubah teks menjadi "a wanita berakhlak mulia. "(NARA, Rekod Mahkamah Daerah Amerika Syarikat, RG 21)


Kecuali seorang wanita bujang atau janda, dia mempunyai beberapa alasan untuk menormalkan semula sebelum abad kedua puluh. Wanita, kelahiran asing atau asli, tidak dapat memilih. Sehingga pertengahan abad kesembilan belas, wanita biasanya tidak memiliki harta atau muncul sebagai "orang" di hadapan undang-undang. Dalam keadaan seperti ini, hanya janda dan perantara yang diharapkan mendapatkan perlindungan yang mungkin dimiliki oleh warganegara A.S. Kita mungkin juga ingat bahawa naturalisasi melibatkan pembayaran yuran mahkamah. Tanpa faedah yang nyata dari naturalisasi seorang wanita, sudah pasti banyak wanita atau suami mereka menganggap wang itu adalah wang yang dibelanjakan dengan baik.

Undang-undang baru pada pertengahan 1800-an membuka era ketika kemampuan seorang wanita untuk menormalkan semula bergantung pada status perkahwinannya. Tindakan 10 Februari 1855, dirancang untuk memberi manfaat kepada wanita imigran. Di bawah akta itu, "[wanita] yang sekarang atau mungkin selepas ini berkahwin dengan warganegara Amerika Syarikat, dan yang mungkin dinormalkan secara sah, akan dianggap sebagai warganegara." Oleh itu, wanita asing secara amnya menjadi warganegara A.S. dengan berkahwin dengan warganegara A.S. atau melalui naturalisasi suami orang asing. Satu-satunya wanita yang tidak memperoleh kewarganegaraan dengan perkahwinan di bawah undang-undang ini adalah mereka yang tidak layak secara rasminya untuk naturalisasi dan, sejak tahun 1917, wanita-wanita yang perkahwinannya dengan seorang warganegara A.S. berlaku secara mencurigakan segera setelah dia ditangkap kerana dilacurkan. Hubungan antara kewarganegaraan wanita imigran dan suaminya meyakinkan banyak hakim bahawa melainkan jika suami pasangan asing menjadi semula jadi, isteri tidak boleh menjadi warganegara. Walaupun seseorang akan menjumpai beberapa mahkamah yang menormalkan isteri orang asing, hingga tahun 1922, pengadilan umumnya berpendapat bahawa isteri orang asing yang dilahirkan suami tidak dapat dinormalkan. (3)

Dalam banyak kes di bawah undang-undang tahun 1855, seorang wanita imigran langsung menjadi warganegara A.S. pada masa ini perintah hakim menormalkan suami pendatangnya. Sekiranya suaminya dinamakan semula sebelum 27 September 1906, wanita itu mungkin atau tidak disebutkan dalam catatan yang sebenarnya memberikan kewarganegaraannya. Satu-satunya bukti kewarganegaraan A.S. adalah gabungan surat nikah dan catatan naturalisasi suaminya. Sebelum tahun 1922, peruntukan ini berlaku untuk wanita tanpa mengira tempat tinggal mereka. Oleh itu, jika suami seorang wanita meninggalkan rumah mereka di luar negeri untuk mencari pekerjaan di Amerika, menjadi warganegara yang semula jadi, kemudian menyuruhnya bergabung dengannya, wanita itu mungkin memasuki Amerika Syarikat untuk pertama kalinya disenaraikan sebagai warganegara A.S. (4)

Dalam kes lain, wanita pendatang itu tiba-tiba menjadi warganegara ketika dia dan tunangan warganegara A.S. diisytiharkan sebagai "lelaki dan isteri." Dalam hal ini bukti kewarganegaraannya adalah gabungan dari dua dokumen: surat nikah dan catatan kelahiran suaminya atau sijil naturalisasi. Sekiranya wanita asing seperti itu juga mempunyai anak-anak asing yang kecil, mereka juga memperoleh kewarganegaraan A.S. dari perkahwinan. Sebagai anak di bawah umur, mereka langsung memperoleh kewarganegaraan dari "naturalisasi demi perkahwinan" ibu mereka. Sekiranya perkahwinan itu berlaku di luar negara, isteri dan anak-anaknya yang baru dapat memasuki Amerika Syarikat untuk pertama kalinya sebagai warganegara. Sekali lagi, jika peristiwa ini terjadi sebelum 27 September 1906, diragukan mana-mana kanak-kanak itu benar-benar muncul dalam apa yang, secara semula jadi, catatan naturalisasi mereka. Kekurangan catatan mengenai penaturalisasian anak-anak itu mungkin menyebabkan sebilangan mereka, setelah mencapai usia majoriti, pergi ke mahkamah naturalisasi dan menjadi warganegara lagi.

Sama seperti wanita asing memperoleh kewarganegaraan A.S. melalui perkahwinan, wanita kelahiran A.S. sering memperoleh kewarganegaraan asing (dan dengan itu kehilangan kewarganegaraan A.S.) dengan berkahwin dengan orang asing. Oleh kerana undang-undang semakin mengaitkan kewarganegaraan wanita dengan suami mereka, pengadilan sering mendapati bahawa wanita warga A.S. mengusir diri dengan perkahwinan dengan orang asing. Selama bertahun-tahun terdapat perselisihan mengenai sama ada seorang wanita kehilangan kewarganegaraan A.S. hanya kerana perkahwinan itu, atau apakah dia benar-benar harus meninggalkan Amerika Syarikat dan tinggal bersama suaminya di luar negara. Akhirnya diputuskan bahawa antara tahun 1866 dan 1907 tidak ada wanita yang kehilangan kewarganegaraan A.S. dengan menikah dengan orang asing kecuali dia meninggalkan Amerika Syarikat. Namun keputusan ini mungkin sedikit menghiburkan bagi beberapa wanita yang, yang tinggal di Amerika Syarikat sejak lahir, telah diperlakukan secara tidak adil sebagai makhluk asing sejak mereka berkahwin dengan bukan warganegara. (5)

Menjelang akhir abad kesembilan belas, status perkahwinan adalah faktor utama yang menentukan kemampuan seorang wanita untuk bersikap semula jadi. Tetapi faktor lain mungkin mempengaruhi keputusan hakim untuk mengabulkan atau menolak petisyen naturalisasi wanita. Beberapa hakim nampaknya tidak menyedari syarat naturalisasi undang-undang dan secara berkala memberikan kewarganegaraan kepada orang-orang yang tidak layak secara ras, yang tidak tinggal di Amerika Syarikat selama lima tahun, atau tidak menunjukkan "watak moral yang baik." Mungkin hakim ini juga memberikan kewarganegaraan kepada wanita tanpa mengira kewarganegaraan suami mereka. Rekod naturalisasi wanita yang berasal dari tahun 1880-an dan 1890-an dapat dijumpai, misalnya, di antara catatan Mahkamah Daerah A.S. untuk Daerah Columbia (Kumpulan Rekod 21), walaupun catatan ini tidak menunjukkan status perkahwinan wanita.

Selepas tahun 1907, perkahwinan menentukan status kewarganegaraan wanita sepenuhnya. Di bawah akta 2 Mac 1907, semua wanita memperoleh kewarganegaraan suami mereka atas sebarang perkahwinan yang berlaku selepas tarikh tersebut. Ini tidak mengubah apa-apa bagi wanita pendatang, tetapi wanita warganegara kelahiran A.S. kini boleh kehilangan kewarganegaraan mereka dengan perkahwinan dengan orang asing. Sebilangan besar wanita ini kemudian memperoleh kembali kewarganegaraan A.S. ketika suami mereka menjadi semula jadi. Walau bagaimanapun, mereka yang berkahwin dengan orang Cina, Jepun, Filipina, atau lelaki lain secara ras tidak layak untuk menormalkan kehilangan kewarganegaraan A.S. Begitu juga, ramai bekas wanita warga A.S. berkahwin dengan lelaki yang tidak layak mendapat kewarganegaraan kerana sebab lain atau yang enggan menormalkan semula jadi. Oleh kerana mahkamah berpendapat bahawa kewarganegaraan suami selalu menentukan kewarganegaraan, seorang wanita yang sudah berkahwin tidak dapat mengajukan hak untuk naturalisasi secara sah. (6)

Terdapat pengecualian terhadap larangan undang-undang 1907 terhadap naturalisasi wanita yang sudah berkahwin. Contoh yang baik dapat dijumpai di Barat dan Barat Tengah, di mana individu masih memasukkan catatan di bawah Homestead Act pada awal abad kedua puluh. Banyak wanita mengemukakan entri di rumah, sama ada ketika berkahwin dengan orang asing atau sebelum berkahwin dengan pendatang. Kemudian, ketika mereka mengemukakan petisyen untuk kewarganegaraan yang diperlukan untuk mendapatkan akta akhir harta tanah tersebut, beberapa hakim mengizinkan petisyen mereka walaupun status perkahwinan mereka. Dalam kes-kes ini, para hakim berpendapat bahawa jika pemerintah ingin menolak kewarganegaraan wanita, mereka seharusnya tidak mengizinkan mereka untuk mengajukan penyertaan dengan Pejabat Tanah Umum. Dalam kes-kes lain yang berkaitan dengan homestead, pemberian kewarganegaraan kepada wanita sepertinya bukan masalah prinsip dan lebih merupakan metode, yang diadopsi secara tempatan, untuk memperoleh harta tambahan. Banyak wanita mengemukakan deklarasi niat untuk menjadi warganegara dan bahkan mungkin berjaya mengemukakan petisyen sebelum ditolak. Sekurang-kurangnya satu petisyen wanita dihadapkan ke mahkamah kerana dia tidak menyatakan status perkahwinannya. Selalunya wanita tidak mempunyai pilihan selain mengemukakan sekurang-kurangnya pernyataan niat. Di beberapa negeri, orang asing tidak dapat mengajukan perceraian atau proses mahkamah lain. Seorang wanita asing yang ingin bercerai mungkin mengajukan deklarasi hanya untuk memudahkan mengajukan tuntutan yang terpisah.

Beberapa wanita berjaya dinaturalisasi pada tahun-tahun ini, tetapi mereka kemudiannya telah membatalkan sijil naturalisasi mereka. Hilma Ruuth yang lahir dari Finlandia, misalnya, mengajukan perisytiharan niatnya untuk menjadi warganegara di Mahkamah Daerah AS di Minneapolis, Minnesota, pada 1 Disember 1903. Pada tahun 1910 Hilma berkahwin dengan Jaakob Esala, seorang pendatang Finland yang lain, dan pada tahun yang sama dia mengajukan petisyennya untuk naturalisasi di mahkamah daerah St. Louis County, di Virginia, Minnesota. Petisyennya mempunyai nama perkahwinannya, Hilma Esala, dan pemeriksa Naturalisasi A.S. di St Paul mengemukakan bantahan rasmi terhadap petisyennya di bawah undang-undang 1907, yang melarang naturalisasi wanita yang berkahwin dengan orang asing. Hakim daerah menolak bantahan ini dan memberikan kewarganegaraan Hilma AS pada 19 November 1910. Pemeriksa naturalisasi bertindak balas dengan menyerahkan kes itu kepada pengacara daerah AS, yang kemudian mengemukakan tuntutan di Mahkamah Daerah AS pada 24 Januari 1911, kerana pembatalan sijil . Kes itu diputuskan pada 11 Julai di Gedung Persekutuan di Duluth, di mana kewarganegaraan Hilma dibatalkan dan dia harus menyerahkan sijil penaturalisasiannya. Kumpulan 21. Kecuali ada indeks nama untuk catatan pengadilan, penyelidik perlu mengetahui nama khusus mahkamah (iaitu, Mahkamah Daerah AS, Mahkamah Litar AS) dan lokasi, jenis kes, dan nombor kes.

Era ketika kewarganegaraan seorang wanita ditentukan oleh suaminya yang hampir berakhir ketika peruntukan undang-undang ini mula mengganggu kemampuan lelaki untuk naturalisasi. Situasi yang tidak dijangka ini muncul pada dan setelah tahun 1918 ketika berbagai negara mulai menyetujui pindaan untuk memberikan hak pilih kepada wanita (dan yang menjadi Pindaan Kesembilan belas pada Perlembagaan pada tahun 1920). Memandangkan wanita yang memperoleh kewarganegaraan melalui naturalisasi suami kini dapat memilih, beberapa hakim menolak untuk menormalkan lelaki yang isterinya tidak memenuhi syarat kelayakan, termasuk kemampuan berbahasa Inggeris. Pemeriksaan tambahan terhadap setiap isteri pemohon menunda dok mahkamah yang sudah sesak, dan beberapa lelaki yang tidak diberi kewarganegaraan mula mengadu bahawa tidak adil membiarkan kewarganegaraan isteri mereka mengganggu hak mereka sendiri. (10)


Foto Terlarang Mengungkapkan Bagaimana Kehidupan Di Hawaii Seperti Pearl Harbor

Bukan rahsia lagi bahawa serangan pada 7 Disember 1941 di Pearl Harbor, yang mengorbankan lebih dari 2.000 orang Amerika, mengubah arah sejarah Amerika Syarikat dan seluruh dunia.

Tetapi secara dramatik juga mengubah identiti pulau syurga Hawaii, mengubah kehidupan sehari-hari bagi orang-orang yang tinggal di sana dan menghentikan pelancongan, salah satu industri terpenting di pulau itu, berhenti.

Beberapa jam selepas serangan itu, Hawaii, wilayah A.S. pada masa itu, diletakkan di bawah undang-undang tentera, dan semua penduduk pulau berada di bawah pemerintahan diktator tentera A.S., menurut sejarawan Muzium Uskup Honolulu, DeSoto Brown.

Oleh kerana Jepun-Amerika merangkumi 37 peratus populasi Hawaii, tidak mungkin tentera memenjarakan mereka semua, kata Brown kepada The Huffington Post. Sebaliknya, semua penduduk Hawaii - berkulit putih, asli Hawaii, Jepun, Filipina, Cina - terpaksa hidup di bawah peraturan ketenteraan yang ketat.

"Semua orang berada di bawah undang-undang tentera dan diperlakukan sama tidak adil kerana tentera tidak dapat menyasarkan hanya orang Jepun, yang begitu penting bagi ekonomi," kata Brown.

Bagaimanapun, penduduk Jepun-Amerika telah lama bertapak di Hawaii sebagai pemilik perniagaan, guru dan pemimpin masyarakat. Tanpa mereka, tambah Brown, ekonomi Hawaii akan runtuh.

Di bawah undang-undang tentera, kehidupan di Hawaii dibatasi secara dramatik, menurut Brown. Segera setelah serangan itu, orang awam diberi mandat oleh tentera untuk menggali lubang untuk tempat perlindungan bom sementara dan diperintahkan untuk meletakkan kawat berduri di sekitar segalanya, termasuk pantai, stesen pam air, pemasangan elektrik dan bangunan pemerintah.

Walaupun mereka bebas menjalani kehidupan normal pada siang hari, penduduk Hawaii terpaksa menutup tingkap mereka, dan perintah berkurung melarang orang awam keluar di malam hari.

Semua elektrik mesti dimatikan setelah matahari terbenam, dan tentera menguatkuasakan perintah berkurung setiap malam. Mana-mana orang awam yang tidak dibenarkan selepas berjam-jam menghadapi risiko ditembak. Sekiranya orang awam dibenarkan memandu selepas waktu bekerja untuk tujuan rasmi, mereka diminta untuk mengecat lampu depan kereta mereka dengan warna hitam.

Makanan di pulau itu dijamin kepada keluarga. Terdapat larangan minuman keras, dan bar ditutup. Hotel-hotel tepi pantai Waikiki yang ikonik, pernah berkembang dengan pelancong dan penduduk tempatan, ditutup kepada orang ramai dan diambil alih oleh tentera.

Tentera malah melarang orang awam Hawaii mengambil gambar dari mana-mana kawasan pantai pulau itu (untuk mengelakkan orang Jepun mencari tempat masuk) dan apa sahaja yang mempunyai gambaran berkaitan perang atau ketenteraan. Akibatnya, para pegawai meninjau dan menyita setiap gambar yang mengandungi kawat berduri, pantai atau pangkalan tentera.

Peraturan ketenteraan yang keras di Hawaii berakhir hampir tiga tahun setelah serangan Pearl Harbor, tetapi, menurut Brown, pulau-pulau itu berubah selamanya.

Perlakuan buruk penduduk di Hawaii memicu kes membawa pulau-pulau menjadi kenegaraan. Dan tentera terus mengekalkan kubu kuat di Hawaii, dengan setiap cabang tentera ditempatkan di sana hari ini.

Sebagai sejarawan yang mengkhususkan diri dalam Perang Dunia II dan serangan di Pearl Harbour, Brown telah mengumpulkan banyak gambar seludup yang difoto di Hawaii walaupun ada tentera.

Sebilangan besar gambar ini dipamerkan di Bishop Museum di Honolulu untuk ulang tahun ke-75 serangan yang dahsyat itu.

Di bawah ini, lihat foto-foto terlarang dan memorabilia Perang Dunia II lain yang mengungkapkan bagaimana kehidupan di Hawaii bagi mereka yang menjalani hari itu "yang akan hidup dalam ketakutan," 7 Disember 1941.


Mengapa Makan Daging Diharamkan di Jepun Berabad-abad

Selama berabad-abad, orang Jepun menganggap makan daging lembu terutamanya pantang larang. Muzium Seni Metropolitan / Domain Awam

Pada 18 Februari 1872, sekumpulan biksu Buddha Jepun masuk ke Istana Kekaisaran untuk mencari penonton dengan maharaja. Dalam pertarungan berikutnya dengan pengawal, separuh dari mereka terbunuh. Yang menjadi persoalan adalah sesuatu yang dianggap oleh para bhikkhu sebagai krisis spiritual eksistensial bagi negara mereka. Beberapa minggu sebelumnya, maharaja telah memakan daging lembu, dengan berkesan membatalkan larangan memakan haiwan selama 1.200 tahun. Para bhikkhu itu percaya bahawa trend baru memakan daging adalah & # 8220 menghancurkan jiwa rakyat Jepun. & # 8221

Atas alasan agama dan praktikal, orang Jepun kebanyakannya tidak memakan daging selama lebih dari 12 abad. Daging lembu terutama pantang larang, dengan kuil-kuil tertentu yang menuntut puasa lebih dari 100 hari sebagai penebusan untuk memakannya. Kisah Jepun menjauhkan diri dari daging bermula dengan kedatangan agama Buddha dari Korea pada abad ke-6. Pada masa itu, orang Jepun adalah pemakan daging. Rusa dan babi hutan (yang kadang-kadang disebut yama kujira, atau & # 8220maus paus & # 8221) sangat popular. Golongan bangsawan menikmati perburuan dan makan di pintu rusa dan unggas liar.

Permainan makan sering kali kurang bermasalah daripada makan haiwan peliharaan. Muzium Seni Metropolitan / Domain Awam

Namun Buddhisme mengajar bahawa manusia dapat bereinkarnasi menjadi makhluk hidup lain, termasuk haiwan. Pemakan daging menghadapi risiko memakan nenek moyang mereka yang bereinkarnasi sendiri: bukan pemikiran yang sangat sedap. Prinsip-prinsip Buddha menghormati nyawa dan mengelakkan pembaziran, terutama dalam hal makanan, perlahan-lahan mulai membentuk budaya Jepun dan memasuki kepercayaan Shinto asli.

Pada tahun 675 AD, Kaisar Tenmu mengeluarkan keputusan resmi pertama yang melarang penggunaan daging lembu, kuda, anjing, ayam, dan monyet semasa musim pertanian dari bulan April hingga September. Seiring berjalannya waktu, latihan ini akan diperkuat dan diperluas menjadi pantang larang sepanjang tahun terhadap semua pemakanan daging.

Tetapi larangan daging juga mempunyai akar sekular. Bahkan sebelum agama Buddha, daging tidak menjadi bahagian penting dalam diet orang Jepun. Sebagai negara kepulauan, Jepun selalu bergantung pada ikan dan makanan laut sebagai makanan pokok. Selain itu, penulis sejarawan Naomishi Ishige, & # 8220protein telah dimakan dari beras dan bukannya dari daging atau susu. & # 8221 Memelihara haiwan memerlukan banyak sumber daya, jadi petani Jepun yang bekerja dengan ruang terhad di negara pulau pergunungan mereka banyak menghindarinya. Demikian juga kepentingan negara untuk mencegah makan haiwan ternakan yang berguna, kerana terdapat sedikit di antaranya di Jepun.

Sebagai negara kepulauan, makanan laut sudah lama menjadi andalan masakan Jepun. Institut Seni / Domain Awam Minneapolis

Walaupun semua daging dianggap rosak dan najis, memakan haiwan liar tidak pernah didengar. Tambahan lagi, golongan bangsawan Jepun tidak pernah melepaskan sepenuhnya amalan ini. Terdapat catatan cukai yang dibayar dan hadiah yang dikirimkan kepada maharaja dalam bentuk daging babi, daging lembu, dan juga susu. Daging masih tabu di kalangan golongan atasan, tetapi ia sering dianggap sebagai makanan istimewa dengan khasiat perubatan. (Bahkan para bhikkhu Buddha kadang-kadang boleh memakan daging atas perintah doktor & # 8217.) Pada abad ke-18, Hikone Clan mengirim hadiah tahunan daging lembu yang diasinkan di demi kepada shogun dalam bungkusan yang dilabelkan sebagai ubat. Burung lebih dapat diterima sebagai makanan daripada mamalia, dan lumba-lumba dan ikan paus sering dimakan, kerana dianggap ikan.

Beberapa mamalia lebih dilarang daripada yang lain. Menurut Ishige, & # 8220 konsep Buddha mengenai transmigrasi jiwa dan pantang larang pada daging mamalia menjadi saling terkait, dan kepercayaan tersebar bahawa seseorang yang memakan daging binatang berkaki empat akan mati setelah dijelmakan kembali sebagai berkaki empat haiwan. & # 8221 Satu ketetapan pemerintah menyatakan bahawa sesiapa sahaja yang memakan anjing kambing, serigala, arnab, atau anjing rakun (tanuki) dikehendaki bertaubat selama lima hari sebelum mengunjungi kuil. Mereka yang memakan daging babi atau daging rusa, bagaimanapun, diharuskan bertaubat selama 60 hari. Bagi pemakan daging lembu dan daging kuda, ia adalah 150 hari. Pada kesempatan yang jarang berlaku ketika mereka memakan daging, orang Jepun memasaknya di atas api di luar rumah dan mengelak dari melihat langsung altar mereka selepas itu agar tidak mencemari mereka.

Tempura mempunyai akar gaya menggoreng Portugis. Norio Nakayama / CC BY-SA 2.0

Ketika mubaligh Portugis tiba di Jepun pada awal abad ke-16, mereka diberi nasihat bahawa penduduk tempatan menganggap minum susu seperti minum darah dan bahawa makan daging lembu tidak dapat difikirkan. Bahkan panglima perang Toyotomi Hideyoshi kononnya menyoal mubaligh Portugis mengenai amalan mereka memakan daging lembu, kerana lembu sangat berguna sebagai haiwan ternakan. Walaupun begitu, Portugis dapat menyebarkan beberapa masakan mereka kepada penduduk tempatan, termasuk gula-gula, tempura, dan daging lembu, yang disebut oleh orang Kyoto waka, dari Portugis vaca.

Adat makanan mula berubah dengan lebih cepat pada akhir abad ke-19. Setelah Maharaja Meiji mengambil alih kekuasaan pada tahun 1868, pemerintah Jepun bergerak untuk mengakhiri pengasingan selama dua abad mereka dan menerapkan amalan dan teknologi Barat secepat mungkin. Selain itu, ramai yang mempercayai & # 8220 salah satu sebab mengapa orang Jepun mempunyai fizikal yang lemah berbanding orang Barat ialah mereka tidak makan daging atau produk tenusu, & # 8221 menulis Ishige.

Mutsuhito, Maharaja Meiji, ketika ia muncul pada tahun 1872. Metropolitan Museum of Art / Public Domain

Pemerintah Meiji mulai menipu tabu makanan kuno. Mereka menubuhkan syarikat untuk menghasilkan daging dan produk tenusu. Ketika maharaja sendiri memakan daging untuk berdering pada Tahun Baru pada tahun 1872, ia sangat meyakinkan orang Jepun untuk meninggalkan adat tanpa daging mereka. Bukan peralihan yang mudah. Penganut Buddha yang taat, seperti para bhikkhu yang berusaha masuk ke Istana Kekaisaran dan petani luar bandar yang bergantung pada haiwan mereka untuk pekerjaan pertanian, telah lama menerima idea bahawa makan daging adalah dosa. Satu keputusan prefektur dari tahun 1872 berbunyi & # 8220 Walaupun daging lembu adalah makanan berkhasiat yang luar biasa, masih ada sebilangan besar orang yang menghalangi percubaan kita ke barat dengan berpegang pada adat istiadat konvensional, & # 8221 menambahkan, & # 8220 Tindakan sedemikian bertentangan dengan keinginan Maharaja. & # 8221

Pada akhirnya, keinginan Maharaja menang. Ketika Jepun membuka dunia, ia mulai menyerap hidangan berasaskan daging dari Korea, China, dan Barat. Tidak lama kemudian, restoran gaya Barat yang mahal yang menyajikan daging muncul di bandar, diikuti oleh restoran Jepun yang berpatutan yang menyajikan rebusan daging lembu, yang akan berkembang menjadi hidangan sukiyaki. Hari ini, orang Jepun makan hampir sama banyak daging dengan makanan laut. Walaupun memerlukan beberapa dekad, daging kini menjadi sebahagian daripada masakan Jepun seperti sushi.

Gastro Obscura merangkumi makanan dan minuman paling menakjubkan di dunia.
Daftar untuk e-mel kami, dihantar dua kali seminggu.


Perbezaan dalam Hubungan:

Saya secara peribadi mengetahui beberapa pasangan di mana lelaki atau wanita itu asing dan saya perhatikan banyak perbezaan dalam jenis hubungan mereka.

Harap maklum bahawa berikut adalah berdasarkan pengalaman peribadi saya dan bukan semua orang di luar sana seperti itu.

Lelaki Asing + Wanita Jepun:

Dalam hubungan di mana lelaki itu asing, saya perhatikan bahawa mereka kebanyakan bertutur dalam bahasa ibundanya. Walaupun mereka tinggal di Jepun dan kadang-kadang mempunyai anak bersama yang juga boleh berbahasa Jepun, orang asing tidak & # 8217t & # 8217t boleh berbahasa Jepun.

Saya juga mengalami bahawa mereka tidak dapat melakukan sendiri. Satu contohnya ialah rakan sekerja saya. Ketika saya bertanya kepadanya bagaimana dia mendapatkan telefon bimbit atau kad kreditnya, dia mengatakan isterinya melakukan segalanya untuknya.
Akibatnya, banyak lelaki asing di Jepun tidak melihat keperluan untuk belajar bahasa Jepun, kerana isteri mereka akan mengurus semua perkara penting.

Satu masalah besar adalah hakikat bahawa di Jepun lelaki itu memperoleh wang, tetapi wanita menjaganya! Lelaki itu hanya mendapat elaun kecil. Dia sebenarnya perlu meminta izin kepada isterinya jika dia ingin mengeluarkan wang hasil kerjanya sendiri! Orang asing sering kelihatan bergelut dengan sistem ini.

Kerana semua itu, saya telah melihat pasangan yang bercerai, walaupun ada anak-anak yang terlibat. Saya perhatikan bahawa hubungan semacam itu nampaknya lebih baik jika mereka tinggal di negara asalnya dan bukan di Jepun.

Wanita Asing + Lelaki Jepun:

Untuk buruj yang berlawanan, anda akan melihatnya dalam kebanyakan kes (!) wanita itu berbahasa Jepun. Dia telah belajar bahasa Jepun dengan betul atau berusaha keras untuk meningkatkan kemampuan berbahasa Jepunnya walaupun lelaki Jepun itu dapat menuturkan bahasa ibunda.

Mereka tahu bagaimana untuk bertahan di Jepun walaupun tanpa bantuan rakan Jepun mereka yang paling banyak bekerja di waktu itu.

Lelaki itu nampaknya menerima bahawa dia mahu tetap bekerja walaupun selepas berkahwin. Kebanyakan lelaki Jepun yang menjalin hubungan dengan wanita asing adalah lebih kerap fikiran terbuka dan mempunyai sebilangan pengalaman dengan budaya asing kerana mereka pernah tinggal atau belajar di luar negara untuk sementara waktu. Dan bahkan mereka yang belum & # 39; nampaknya menerima bahawa terdapat perbezaan budaya. Jadi, mereka tidak mengharapkan hal yang sama seperti yang mereka lakukan dari seorang wanita Jepun.

Semua pasangan yang saya kenali mempunyai hubungan yang agak harmoni. Sudah tentu, ada cukup alasan untuk pertikaian, tetapi semuanya, mereka nampaknya lebih baik daripada pasangan yang lelaki itu asing.


10 undang-undang pelik teratas di Jepun

Mengingat larangan menari di Jepun yang baru-baru ini dibatalkan dan penguatkuasaan undang-undang basikal yang agak pelik, kami & # 39; menyusun senarai 10 undang-undang aneh di Jepun. Berapa banyak yang anda ketahui?

1. Anda boleh didenda kerana tidak melaporkan bahan letupan kepada polis & ndash ketika undang-undang itu ditulis, denda itu adalah jumlah keseluruhan & yen100. (Malangnya sekarang ini meningkat hingga & yen10,000).

2. Wanita (nota: bukan lelaki) yang bercerai mesti menunggu enam bulan sebelum berkahwin lagi. Sekiranya anda melahirkan anak selama enam bulan ini, anak itu sah sebagai bekas suami & suami anda. Janda Hitam mungkin hanya memperkuat undang-undang ini & neraka

3. Sekiranya seorang anak dilahirkan oleh ibu asing di luar nikah, bapa mesti secara rasmi & mengenali & mengenali anak itu semasa ia masih dalam kandungan untuk menjadi warganegara Jepun. Jika tidak, bapa harus & mengenali & mengenali anak itu sebelum dia mencapai usia 20 tahun.

4. Sekiranya anda menemui kehidupan di angkasa lepas, termasuk bulan, yang mungkin membahayakan kesihatan awam, anda diminta untuk segera melaporkannya kepada Setiausaha Agung PBB, dan juga kepada komuniti saintifik antarabangsa. (Agar adil, 103 negara telah mengesahkan perjanjian ini.)

5. Dilarang merosakkan atau membuang wang (jika anda melakukannya, anda boleh didenda hingga & yen200,000 atau menghabiskan setahun penjara) & ndash sehingga tidak ada loket duit syiling untuk anda.

6. Sekiranya anda mati dua kali ganda, syarikat insurans nasional (insurans kesihatan / nyawa dll) tidak akan membayar kepada keluarga anda.

7. Anda perlu mendapatkan lesen atau sijil sebelum dapat mengendalikan fugu (pufferfish). Kaisar juga dilarang memakannya, sekiranya dia mendapat sedikit racun. Walau bagaimanapun, keluarga imperialis yang lain dapat.

8. Mereka yang terlibat dalam kempen pilihan raya dapat diganti hingga & yen12,000 untuk penginapan hotel, & yen3,000 untuk makanan dan & yen500 untuk makanan ringan setiap hari.

9. Anda boleh & minum alkohol lebih kuat daripada satu peratus di rumah. (Tidak juga bir untuk anda, m & rsquodear.)

10. Perkahwinan akan terbatal sekiranya anda berkahwin dengan orang yang salah. (Mungkin ada kaitan dengan tradisi perkahwinan yang telah diatur sebelumnya. Kami ingin tahu bagaimana keadaannya sekarang.)


Apa yang berlaku selepas larangan plastik

Future Planet meneroka jalan keluar untuk cabaran persekitaran terbesar pada masa kita.

Apa yang berlaku selepas larangan plastik

Pulau kecil Vanuatu di Pasifik Selatan berperang dengan plastik, satu demi satu.

Bagaimana teras Bumi & # x27 dapat menyelamatkan kita

Bagaimana salah satu bentuk tenaga tertua dan paling boleh dipercayai dapat menolong membawa kita ke masa depan yang lebih hijau.

Seni dan sains makan serangga

Memakan serangga boleh menjadi sebahagian daripada penyelesaian bagi krisis makanan dan iklim planet kita & rsquos.

Bagaimana raksasa dapat melawan perubahan iklim

Mungkinkah menghidupkan kembali makhluk yang telah pupus selama ribuan tahun dapat membantu menjamin masa depan planet kita?

Kekuatan ajaib rumput laut

Organisme purba yang berkembang pesat ini dapat menjadi bahan super masa depan.

Pulau kecil dengan populasi 16 orang

Semasa musim sejuk, penduduk pulau mesti menghadapi banjir mingguan yang melampau.

Bandar liar: Kes biofilia

Gerakan revolusioner berusaha mengatur semula hubungan antara manusia dan alam.

Adakah Paris akan sama?

Paris memikirkan semula masa depannya. Idea merangkumi larangan kereta hingga '15-minit bandar 'yang baru.


Dia menyamar untuk mendedahkan kengerian orang gila. Sekarang Nellie Bly membuat dia jatuh tempo.

Ketika dia menyamar di rumah sakit jiwa di New York City pada tahun 1887, Nellie Bly dikelilingi oleh dunia ngeri yang mengerikan.

"Hampir sepanjang malam saya mendengar seorang wanita menangis tentang kesejukan dan memohon agar Tuhan membiarkannya mati. Yang lain berteriak, 'Pembunuhan!' Pada selang waktu dan 'Polis!' Pada orang lain sehingga daging saya terasa menyeramkan, "tulis Bly mengenai malam pertamanya di institusi di pamerannya untuk New York World Joseph Pulitzer.

Operasi rahsia Bly yang mendedahkan penyalahgunaan suaka di Pulau Blackwell, sekarang Pulau Roosevelt, mempelopori jalan bagi wanita di surat kabar dan melancarkan apa yang berubah menjadi kewartawanan penyiasatan yang serius. Catatan oleh "detektif gadis" berusia 23 tahun itu mengejutkan orang ramai dengan gambaran kejam dan keganasannya.

Kini pelopor kewartawanan memperoleh monumennya sendiri - di laman web tempat dia menulis.

Dengan bandar yang ingin membuat lebih banyak wanita merayakan seni awam, para pemimpin Pulau Roosevelt merancang untuk memberi penghormatan kepada wartawan pecah tanah itu, menurut laman berita seni Hyperallergic.

"Dia wanita yang luar biasa," kata Susan Rosenthal, presiden Syarikat Operasi Pulau Roosevelt, mengenai Nellie Bly dalam wawancara telefon.

Rosenthal mengatakan bahawa organisasinya menaja pertandingan untuk artis membuat peringatan, yang boleh menjadi patung standard atau ciptaan digital atau interaktif. Kumpulan itu merancang untuk melancarkan karya itu, yang mempunyai anggaran $ 500,000, pada musim bunga 2020.

Selama 10 hari, Bly, yang dilahirkan Elizabeth Cochrane di luar Pittsburgh, tinggal berdampingan dengan wanita yang bunuh diri, ganas dan psikotik, serta wanita yang waras yang secara keliru terkurung di institusi tersebut.

Menulis sebagai Nellie Bly, nama pena yang diambil dari lagu Stephen Foster, dia adalah seorang tentera salib yang berani untuk membiarkan dirinya diberikan suaka tanpa jaminan bahawa dia akan dapat meninggalkannya, kata Brooke Kroeger, pengarang "Nellie Bly : Daredevil, Reporter, Feminis, ”dalam temu bual.

"Dia adalah sebahagian dari gerakan 'gadis aksi' yang sangat penting pada tahun 1880-an dan 1890-an kerana surat-surat kewartawanan kuning edaran besar ini muncul," kata Kroeger.

Setelah bekerja di Pittsburgh Dispatch selama beberapa tahun, Bly mendapat tugas berbahaya untuk menyusup suaka terkenal dari Joseph Pulitzer sendiri, setelah dia masuk ke pejabatnya, menurut buku Kroeger.

Dia berjanji kepada Pulitzer bahawa dia dapat menyampaikan cerita besar, dan terkesan dengan moxie-nya, dia memberinya tugas: untuk menyamar di rumah suaka tanpa bimbingan walaupun bagaimana cara masuk, tidak peduli bagaimana untuk keluar.

Dalam karya pertamanya untuk harian metropolitan utama, pada akhir September 1887, Bly memasukkan dirinya ke dalam peranan wanita yang kecewa untuk berkomitmen.

Bly berlatih kelihatan tidak waras di depan cermin dengan idea bahawa "ekspresi yang jauh memiliki udara gila," tulisnya dalam artikelnya. Kemudian dia masuk ke asrama kelas pekerja, dengan harapan dapat menakutkan asrama lain sehingga mereka akan mengusirnya.

Dengan menggunakan nama Nellie Brown, dia pura-pura berasal dari Cuba dan mengatakan bahawa dia sedang mencari "batang yang hilang." Kecurangannya berjaya dan polis dipanggil. Dia menjalani sidang di sebuah pengadilan di New York City, di mana seorang hakim memerintahkannya ke Pulau Blackwell, yang pada waktu itu mengadakan rumah miskin, rumah sakit cacar, penjara dan suaka yang tidak siuman.

Keadaan makanan yang mengerikan di dewan kekacauan adalah kekurangan pertama. Teh "terasa seperti dibuat dalam tembaga," tulisnya. Roti disebarkan dengan mentega tengik. Ketika dia mendapat sehelai polos, sulit dengan "warna hitam kotor. . . . Saya menjumpai labah-labah di dalam kepingan saya sehingga saya tidak memakannya. " Oatmeal dan molase yang disajikan pada makanan itu "celaka." Keesokan harinya dia dihidangkan sup dengan satu kentang rebus dingin dan sepotong daging sapi, "yang disiasat, terbukti sedikit manja."

Untuk menambah siksaan, tulis Bly, bangunan itu beku. "Draf itu merengek di lorong," dan "para pasien tampak biru dengan sejuk." Dalam beberapa hari pertama, dia terpaksa mandi air sejuk di air kotor, berkongsi dua tuala kasar di antara 45 pesakit.

"Gigi saya berkecai dan anggota badan saya berdaging angsa dan biru sejuk. Tiba-tiba saya mendapat, satu demi satu, tiga baldi air di atas kepala saya - air sejuk juga - ke mata, telinga, hidung dan mulut saya. Saya rasa saya mengalami sensasi orang lemas ketika mereka menyeret saya, tersentak, menggigil dan gemetar, dari bak mandi. Sekali pandang saya kelihatan tidak siuman. ”

Walaupun musim sejuk menggigil, Bly dan narapidana yang lain diberi gaun tipis dengan pakaian dalam yang kurang pas setelah mandi sejuk.

"Ambil wanita yang waras dan sihat menutupnya dan membuatnya duduk dari jam 6 pagi hingga 8 malam. di bangku belakang lurus, jangan biarkan dia bercakap atau bergerak pada waktu tersebut. . . beri dia makanan buruk dan perlakuan kasar, dan lihat berapa lama masa yang diperlukan untuk membuatnya gila. Dua bulan akan menjadikannya hancur mental dan fizikal, ”tulis Bly.

Bly ingin bercakap dengan seberapa banyak wanita yang dia boleh. Di antara yang waras, dia mendapati bahawa ramai adalah pendatang yang tidak memahami bahasa Inggeris dan sepertinya telah melakukan kesalahan terhadap pulau itu. Yang lain hanya miskin dan menyangka mereka akan pergi ke rumah miskin, bukan suaka yang tidak waras, tulisnya. Semua kisah mengerikan yang berkaitan dengan pengabaian dan kekejaman yang tidak berperasaan.

Mrs Cotter, "seorang wanita yang cantik dan lembut," memberitahu Bly bahawa, "kerana menangis, jururawat memukul saya dengan pemegang sapu dan melompat ke atas saya, mencederakan saya secara dalaman, sehingga saya tidak akan pernah melupakannya." Dia berkata jururawat itu kemudian mengikat tangan dan kakinya, melemparkan sehelai kepalanya untuk menahan jeritannya dan memasukkannya ke dalam tab mandi air sejuk. "Mereka menahan saya sehingga saya melepaskan setiap harapan dan menjadi tidak masuk akal."


Kisah Tak Terungkap Jepun & Orang Pertama # 8217

Pada abad ke-20, ahli antropologi dan pegawai Jepun cuba menyembunyikan kewujudan Ainu Asli. Kemudian Ainu melawan seperti sepupu mereka, beruang.

Artikel ini berasal dari Majalah Hakai, penerbitan dalam talian mengenai sains dan masyarakat dalam ekosistem pesisir. Baca lebih banyak cerita seperti ini di hakaimagazine.com.

Itek eoirapnene . (Anda tidak boleh melupakan kisah ini.)
—Tekatte, nenek Ainu, kepada cucunya Shigeru Kayano

(RE) FIKIRKAN MANUSIA

G dan kisah terbaru kami dihantar ke peti masuk anda setiap hari Jumaat.

Kepala dia beruang kecil. Dibalut di telapak tangan Hirofumi Kato yang terbentang, mulutnya celah melengkung di tulang, ukiran kecil itu boleh menjadi mainan kanak-kanak, pesona nasib baik, dewa. Mungkin berusia 1,000 tahun.

V minyak berpusing di sekitar Kato, ahli arkeologi Jepun. Dia berdiri di tengah gim sekolah yang kini berfungsi sebagai makmal arkeologi sementara di pulau Rebun di utara Jepun. Ruangan itu dipenuhi dengan bau: tanah, dengan cat kuku, dilapisi dengan aroma yang memerlukan satu minit untuk menguraikan - keperitan tulang kering.

Raket di sekitar kita berbeza dengan apa yang saya alami sebagai guru Bahasa Inggeris di Jepun hampir 30 tahun yang lalu, ketika pelajar saya memenuhi reputasi mereka kerana formaliti yang tenang. Banyak yang berlaku di gim ini. Terdapat, secara bersamaan, ketertiban dan kekacauan, seperti halnya setiap kali pelajar dan sukarelawan mengisi tenaga kerja. Ahli-ahli arkeologi rekreasi ini duduk dengan riang di tengah-tengah batu pasir, membersihkan puing-puing dari skapula singa laut dengan berus gigi, walaupun tulang-tulang itu runtuh di tangan mereka.

Kepala beruang yang diukir dari tulang mamalia laut ditemui oleh seorang sukarelawan pada hari pertama penggalian tiga minggu di Hamanaka II pada tahun 2016. Tyler Cantwell / Andrzej Weber / Universiti Alberta

K ato mengajar di Pusat Kajian Universiti Ainu dan Adat Hokkaido di Sapporo, lebih dari 400 kilometer ke selatan. Tetapi sejak 2011, dia telah mengarahkan penggalian arkeologi di sini di laman web yang dikenali sebagai Hamanaka II. Dikuburkan di bawah sedimen, Kato dan rakan-rakannya telah menemui lapisan pekerjaan yang jelas dan berterusan yang wujud sejak 3,000 tahun sebelum ini.

Skala penggalian yang bercita-cita tinggi ini - 40 meter persegi - tidak biasa di Jepun. Arkeologi biasanya tertumpu pada penggalian "pondok telefon", dan seringkali ahli arkeologi hanya bergerak mencari projek penyelamatan, bekerja dengan cepat untuk merakam apa yang ada, menyimpan apa yang bermanfaat, dan membersihkan jalan untuk pembinaan. Tetapi di Hamanaka II, Kato telah mengambil pendekatan yang sangat berbeza. Dia berpendapat ahli arkeologi terdahulu salah menggambarkan dinamisme dan kepelbagaian Rebun dan pulau Hokkaido yang berdekatan. Mereka menyederhanakan masa lalu, menyusun kisah pulau-pulau utara dengan kisah Honshu di selatan. Lebih penting lagi, mereka tidak banyak memperhatikan jejak orang Asli utara yang masih memanggil tanah ini sebagai rumah Ainu.

Pada abad ke-20, pegawai dan akademik kerajaan Jepun cuba menyembunyikan Ainu. Mereka adalah budaya yang tidak menyenangkan pada saat pemerintah dengan tegas menciptakan mitos kebangsaan mengenai homogenitas. Oleh itu, pegawai memasukkan Ainu ke dalam fail yang bertanda "misteri penghijrahan manusia", atau "penyimpangan pemburu yang menyimpang dari zaman moden," atau "perlumbaan Kaukasoid yang hilang," atau "teka-teki," atau "perlumbaan yang mati," atau bahkan "punah." Tetapi pada tahun 2006, di bawah tekanan antarabangsa, pemerintah akhirnya mengakui Ainu sebagai penduduk Asli. Dan hari ini, orang Jepun nampaknya masuk.

Tulang haiwan bersih Cally Steussy dan Meriah Dainard ditemui di laman Hamanaka II dengan berus gigi di gim sekolah. Jude Isabella

Saya di wilayah Hokkaido, wilayah tradisional Ainu, pentadbir kerajaan sekarang menjawab telefon, "Irankarapte, ”Salam Ainu. Pemerintah sedang merancang sebuah muzium Ainu baru, yang akan dibuka tepat pada waktunya untuk Sukan Olimpik 2020 di Tokyo. Di sebuah negara yang terkenal dengan keseragaman yang hampir mencekik - untuk orang luar pula, dan tidak selalu adil - memeluk Ainu adalah suatu keanehan yang luar biasa.

Tika ia Ainu sampai pada saat kebanggaan ini dari prasangka, melalui penyesuaian, ketahanan, dan kedegilan kehendak manusia. Kepala beruang kecil di tangan Kato melambangkan sauh mereka ke masa lalu dan panduan mereka untuk masa depan, pendamping yang kuat, semangat perjalanan epik yang tidak berubah.

Pulau R ebun berukuran 80 kilometer persegi di Laut Jepun. Hamanaka II meringkuk di antara gunung dan Funadomari Bay, sebuah cekungan yang dibentuk oleh singkapan yang menjangkau ke laut seperti penjepit kalajengking.

Pada hari yang cerah, Rusia melayang di laut dari kejauhan.

Laman web itu sendiri adalah lubang yang besar dan ternganga kira-kira setengah jam berjalan kaki dari gim sekolah. Ini merangkak dengan lebih dari 30 sukarelawan, dari pelajar sekolah menengah Jepun hingga pesara dari California, para pemeran yang beragam berbual dalam bahasa Jepun, Rusia, Inggeris, dan Inggeris diwarnai dengan aksen Finlandia, Cina, dan Poland — satu lagi keberangkatan untuk arkeologi Jepun.

Ahli arkeologi memeriksa penemuan tulang mamalia laut yang sangat kaya di laman Hamanaka II. Ainu dari Pulau Rebun bergantung sepenuhnya pada protein laut, terutama mamalia laut. Jude Isabella

Ahli raeologi telah menggali Rebun sejak tahun 1950-an. Semasa berehat, Kato membawa saya dalam lawatan singkat di sudut pulau ini, di mana rumah, kebun, dan ladang kecil mengelilingi kawasan arkeologi. Cucian pakaian di jemuran dan bunga mawar memanjat udara dengan esensi sekejap. Kami tidak melihat siapa pun selain kru arkeologi, sebahagiannya kerana ini adalah percutian besar Jepun - Obon, hari untuk menghormati roh nenek moyang - tetapi juga kerana banyak penduduk pulau itu berpindah pada abad ke-20, bermula pada tahun 1950-an dengan kemalangan itu perikanan ikan hering dan meningkat pada tahun 1990-an dengan kemelesetan Jepun.

Pada hari ini, kurang dari 3.000 penduduk pulau masih tinggal, bergantung pada ekonomi dari pelancong, ikan, dan kelp yang boleh dimakan yang dikenali sebagai konbu. Masing-masing membuat penampilan bermusim dan tidak selalu dalam jumlah yang banyak. Sebaliknya, laman raksasa yang Kato dan anak buahnya menggali dengan peringatan visual dan sentuhan bahawa Rebun pernah dipenuhi dengan orang-orang yang tinggal di darat dan laut selama ribuan tahun: Ada yang mengumpulkan abalone, beberapa singa laut yang diburu, dan ada yang dibesarkan babi dan anjing mungkin diimport dari Siberia. Orang-orang ini adalah nenek moyang Ainu.

Umat ​​pertama kali mendarat di Hokkaido sekurang-kurangnya 20,000 tahun yang lalu, mungkin tiba dari Siberia melalui jambatan darat untuk mencari persekitaran yang kurang sejuk. Menjelang akhir zaman ais terakhir, keturunan mereka telah mengembangkan budaya berburu, mencari makan, dan memancing. Penanaman padi berskala besar adalah fenomena selatan yang utara terlalu sejuk, terlalu bersalji. Budaya kuno orang utara bertahan hampir tidak berubah hingga abad ketujuh, ketika cara hidup tradisional Ainu menjadi lebih jelas dalam catatan arkeologi di Hokkaido, Kamchatka, dan pulau-pulau kecil yang berdekatan, seperti Rebun, Rishiri, Sakhalin, dan Kuril. Muncul sebuah masyarakat nelayan, pemburu, ahli hortikultur, dan pedagang yang berpusat pada alam semula jadi.

Dia Ainu, seperti nenek moyang mereka, berkongsi tanah mereka dengan pemangsa penting. Beruang coklat Hokkaido, Ursus arctos yesoensis, berkait rapat dengan grizzlies dan Kodiaks Dunia Baru, walaupun mereka berada di sisi bertubuh kecil, dengan lelaki mencapai ketinggian 2 meter dan gemuk hingga hampir 200 kilogram.

Di utara, kehidupan Ainu dan nenek moyang mereka terjalin erat dengan beruang, sepupu mereka yang lebih sengit. Di mana beruang dipancing, manusia memancing. Di mana beruang memilih monyet pir, manusia memilih monyet pir. Di mana beruang dipijak, manusia dipijak. Mereka adalah roh kerabat, dan begitu kuat hubungan antara manusia dan beruang, sehingga berlangsung sepanjang masa dan budaya. Orang-orang menghormati roh beruang melalui ritual selama ribuan tahun, dengan sengaja meletakkan tengkorak dan tulang di lubang untuk dikebumikan. Dan pada zaman bersejarah, catatan bertulis dan gambar upacara beruang menunjukkan bahawa Ainu mengekalkan kekeluargaan yang mendalam ini.

Laman web Pulau R ebun sangat penting untuk mengesahkan hubungan. Menggali cengkerang cengkerang pulau yang terpelihara dengan baik dapat mendedahkan lebih banyak daripada Hokkaido gunung berapi dengan tanahnya yang berasid yang memakan sisa-sisa tulang. Dan nampaknya penduduk purba, yang tidak mempunyai populasi urin, mesti mengimport beruang mereka dari daratan Hokkaido. Adakah mereka berjuang untuk membawa beruang hidup ke pulau itu, melalui sampan? Sebuah sampan besar dengan sampan dan dayung, tetapi masih.

K ato menunjuk jalan sempit di antara dua bangunan. Di sebuah laman di sana, pasukan arkeologi menemui pengebumian tengkorak beruang yang berusia antara 2.300 hingga 800 tahun yang lalu. Di Hamanaka II, Kato dan rakannya menemui tengkorak beruang yang terkubur sejak 700 tahun yang lalu. Dan tahun ini, mereka menemui kepala beruang kecil berusia 1000 tahun yang diukir dari tulang mamalia laut.

Hamanaka II di Pulau Rebun penuh dengan sisa-sisa haiwan - mamalia laut, rusa, anjing, dan babi - beberapa yang berasal dari 3.000 tahun sebelum ini. Tulang dipelihara dengan baik di tanah berpasir di pulau ini. Pemeliharaan tulang di tanah berasid Hokkaido, sebuah pulau gunung berapi yang besar, jarang berlaku. Jude Isabella

Tukang ukiran yang baru dijumpainya sangat menggembirakan: Ini adalah penemuan yang tidak biasa dan menunjukkan simbolisme kuno yang tidak dapat dihilangkan oleh masa. Beruang itu mungkin selalu istimewa, dari milenium hingga milenium, bahkan ketika budaya material penduduk pulau itu berubah dan berkembang lama sebelum Jepun menanam bendera mereka di sana.

Dalam lingkungan, ekonomi, dan tradisi mungkin berubah menjadi metamorfosa dari masa ke masa, tetapi beberapa kepercayaan begitu suci, mereka kekal, seperti gen yang berlaku, dari satu generasi ke generasi berikutnya, bercampur dan bermutasi, tetapi tidak pernah goyah. Ikatan dengan beruang ini telah bertahan lama.

Pada usia 49 tahun, dengan rambut lebih kelabu daripada hitam, Kato masih boyish. Pada hari musim panas yang panas di Rebun ini, dia memakai topi bola, kemeja lengan pendek kotak-kotak oren, dan celana pendek dan kasut sneaker. Dan semasa dia bercakap, jelas dia mempunyai rasa tidak adil yang masih ada ketika datang ke Ainu, dan kurikulum yang dia makan di sekolah rendah.

"Saya dilahirkan di Hokkaido, 60 kilometer ke timur Sapporo," katanya. Namun dia tidak pernah belajar sejarah Hokkaido. Sekolah di seluruh negara menggunakan buku teks sejarah umum, dan ketika Kato masih muda, dia hanya mengetahui kisah pulau utama Jepun, Honshu.

H onshu berpenduduk padat dan menempatkan bandar-bandar terbesar di negara ini, termasuk Tokyo. Hokkaido, di utara Honshu, menyimpan keajaiban semula jadi dan ruang terbuka, ia adalah tanah hutan dan ladang serta ikan. Di peta, Hokkaido bahkan terlihat seperti ikan, ekor terselip, berenang jauh dari Honshu, meninggalkan bangun yang memerlukan empat jam feri tempatan untuk dilacak. Hari ini, kedua-dua pulau secara fizikal dihubungkan oleh terowong kereta api.

Di permukaannya, tidak ada apa-apa mengenai Hokkaido yang bukan orang Jepun. Tetapi gali ke bawah — secara kiasan dan fizikal, seperti yang dilakukan Kato — dan anda akan menemui lapisan kelas, budaya, agama, dan etnik lain.

F atau berabad-abad, Ainu tinggal di kotan, atau & # 8220 perkampungan tetap, & # 8221 terdiri dari beberapa rumah bertengger di sepanjang sungai tempat salmon bertelur. Setiap kotan mempunyai kepala lelaki. Di dalam dinding buluh setiap rumah, keluarga nuklear memasak dan berkumpul di sekitar perapian tengah. Di salah satu hujung rumah terdapat sebuah jendela, sebuah bukaan suci menghadap ke hulu, menuju gunung, tanah air beruang dan sumber sungai yang kaya dengan salmon. Roh beruang boleh masuk atau keluar melalui tingkap. Di luar tingkap terdapat sebuah mezbah, juga menghadap ke hulu, di mana orang-orang mengadakan upacara beruang.

Ech kotan memanfaatkan zon konsentris dengan memanipulasi pemandangan: sungai untuk air tawar dan memancing, tebing untuk penanaman dan pengumpulan tanaman, teres sungai untuk perumahan dan tanaman, lereng bukit untuk berburu, gunung untuk memburu dan mengumpulkan kulit elm untuk bakul dan pakaian. Memujuk makanan dari bumi sukar pada masa-masa terbaik, mengapa tidak membuatnya semudah mungkin?

Baru-baru ini, tanah air Ainu, yang merangkumi Hokkaido dan Rebun, serta Sakhalin dan Kepulauan Kuril, yang kini menjadi sebahagian dari Rusia, bergabung dengan perdagangan maritim yang besar. Menjelang abad ke-14, Ainu adalah orang tengah yang berjaya, membekalkan barang kepada pedagang Jepun, Korea, Cina, dan kemudian Rusia. Kano mendayung, dengan sisi papan yang diukir dari pohon besar, pelaut Ainu menari melintasi ombak, memancing ikan haring, memburu mamalia laut, dan menjual barang. Pinwheel pelbagai budaya dan masyarakat berputar di sekitar Ainu.

Di tanah air mereka, Ainu membawa ikan kering dan bulu untuk diperdagangkan. Di pelabuhan Cina, mereka mengemas sampan mereka dengan brokat, manik, duit syiling, dan paip untuk orang Jepun. Sebagai gantinya, mereka membawa besi Jepun dan sake kembali kepada orang Cina.

Dan selama berabad-abad, budaya yang pelbagai ini saling seimbang antara satu sama lain.

Ketika saya tinggal di pulau Jepun selatan Kyushu pada akhir 1980-an, saya terkejut dengan kepelbagaian fizikal orang-orang. Wajah pelajar dan jiran saya kadang-kadang mencerminkan kumpulan Orang Asli, Polinesia, atau Australia dan Amerika Utara. Orang Jepun menyedari perbezaan fizikal ini, tetapi ketika saya bertanya kepada mereka mengenai asal usul orang Jepun, jawapannya adalah sama: Kami selalu berada di sini. Ini membuat saya tertanya-tanya apa yang telah dipelajari oleh pelajar saya mengenai asal usul dan migrasi manusia.

Pada hari ini, sains memberitahu kita bahawa nenek moyang etnik Jepun berasal dari Asia, mungkin melalui jambatan darat sekitar 38,000 tahun yang lalu. Ketika mereka dan keturunan mereka tersebar di pulau-pulau, kumpulan gen mereka mungkin beragam. Kemudian, sekitar 2,800 tahun yang lalu, gelombang besar orang lain datang dari Semenanjung Korea, membawa padi dan alat-alat logam. Pendatang baru ini bercampur dengan penduduk Orang Asli, dan, seperti kebanyakan masyarakat pertanian, mereka memulakan ledakan penduduk. Bersenjata dengan teknologi baru, mereka berkembang di pulau-pulau selatan, tetapi terhenti di Hokkaido.

Kemudian sekitar 1500 M., orang Jepun mula menetes ke utara dan menetap. Sebilangannya adalah pendatang yang enggan, diasingkan ke bahagian selatan Hokkaido untuk hidup dalam buangan. Yang lain datang dengan rela hati. Mereka melihat Hokkaido sebagai tempat kesempatan pada masa kelaparan, perang, dan kemiskinan. Melarikan diri ke Ezochi - label Jepun yang bermaksud & # 8220landbar barbar & # 8221 — adalah tindakan yang bercita-cita tinggi bagi sesetengah orang.

Hirofumi Kato, seorang arkeologi dengan Pusat Pengajian Orang Asli dan Ainu Universiti Hokkaido di Sapporo, memulakan penggalian Hamanaka II pada tahun 2011. Jude Isabella

Kato memberitahu saya bahawa latar belakang keluarganya mencerminkan beberapa perubahan bergelora yang terjadi pada Hokkaido ketika Jepun mengakhiri dasar isolasionisnya pada abad ke-19. Shogun feudal (kediktatoran tentera) yang telah lama menguasai Jepun hilang kawalan pada masa itu dan keluarga imperialis negara itu kembali berkuasa. Orang-orang yang berpengaruh di belakang maharaja baru melepaskan blitzkrieg pemodenan pada tahun 1868. Banyak samurai Jepun, yang dilucutkan status mereka, seperti datuk dan nenek dari ibu Kato, meninggalkan Honshu. Ada yang bertempur dalam pemberontakan, ada yang ingin memulai lagi - usahawan dan pemimpi yang menganut perubahan. Gelombang imigran Jepun moden - samurai, yang disertai oleh petani, pedagang, pengrajin - telah dimulai. Kakek ayah Kato berangkat ke Hokkaido untuk membesarkan lembu.

Kato berpendapat kisah keluarganya cukup tipikal, yang bermaksud bahawa mungkin etnik Jepun di Hokkaido juga lebih berfikiran terbuka daripada saudara mereka di seluruh Jepun.

Sepertimana yang tampak seperti Jepun, ia selalu terikat dalam hubungan dengan orang lain, terutama dengan orang-orang di Semenanjung Korea dan di China. Selama berabad-abad, orang Jepun telah mengenal pasti tanah air mereka dari perspektif luaran, memanggilnya Nihon, & # 8220 asal matahari. & # 8221 Maksudnya, mereka telah menganggap tanah air mereka sebagai timur China — tanah matahari terbit. Dan mereka telah menggelar diri mereka Nihonjin.

Tetapi kata Ainu menandakan sesuatu yang sangat berbeza. Maksudnya & # 8220human. & # 8221 Dan saya selalu membayangkan bahawa sejak lama dahulu, Ainu memberikan jawapan semula jadi kepada pertanyaan pelawat: Siapa anda dan di mana saya? Jawapannya: Ainu, & # 8220kami adalah orang & # 8221 dan anda berdiri di & # 8220 tanah air kami, & # 8221 Mosir.

Ainu memanggil etnik Jepun Wajin, istilah yang berasal dari China, atau Shamo, yang bermaksud & # 8220colonizer. & # 8221 Atau, seperti yang dikatakan oleh Ainu kepada seorang penyelidik: & # 8220 orang yang tidak boleh dipercayai oleh seseorang. & # 8221

Semasa di penggalian di Hamanaka II, Zoe Eddy, ahli arkeologi sejarah dari Universiti Harvard, berdiri di atas timbunan beg pasir, meninjau kru. Dia adalah antara segelintir Ph.D. calon Kato bergantung untuk menguruskan sukarelawan dan pelajar. Dia berbalik antara bahasa Jepun dan Inggeris, bergantung pada siapa yang mengajukan soalan.

"Adakah ini sesuatu?" Saya bertanya sambil menunjuk dengan sekop saya ke bonggol melengkung, ditutupi tanah berpasir.

"Mungkin vertebra singa laut? Dan mungkin itu adalah sebahagian dari itu, ”katanya, sambil menunjuk ke tempat lain beberapa jarak tangan. "Perlahan saja."

Orang lain memanggil dan dia bergegas untuk membantu. Eddy membahagikan masanya antara Boston, Washington, D.C., dan Sapporo. Si rambut coklat yang tinggi dan berambut kerinting menonjol sebagai pemeran utama sekitar tahun 1935 akan mempekerjakannya untuk memainkan peranan ahli arkeologi wanita yang bersemangat di beberapa tempat eksotik.

Ph.D. Eddy penyelidikan memberi tumpuan kepada perwakilan budaya beruang di kalangan Ainu. "Anda tidak boleh mengayunkan kucing yang mati tanpa memukul beruang," katanya mengenai obsesi Hokkaido dengan citra beruang. Setelah beberapa saat kemudian, dia menerangkan kejutannya ketika pertama kali mengunjungi Sapporo, pada tahun 2012, dan melihat patung plastik beruang coklat Hokkaido. Ia mempunyai tongkol jagung di mulutnya. Eddy hairan melihatnya. Seperti lembu tenusu, jagung tidak berasal dari pulau ini. "Saya fikir, itu aneh, itu sangat pelik," kata Eddy. "Bukankah beruang itu Ainu?"

Di Pulau Rebun, di lepas pantai Hokkaido, Hirofumi Kato, kiri, Zoe Eddy, latar depan, dan sukarelawan menumpuk beg pasir di laman arkeologi Hamanaka II, di mana mereka akan tinggal sehingga penggalian berlanjutan pada tahun berikutnya. Jude Isabella

Untuk Ainu, beruang itu mempunyai tubuh dan jiwa, ia adalah pemangsa ganas yang berkeliaran di gunung dan lembah, dan ia adalah awak, & # 8220god. & # 8221 Kamuy hebat dan kecil. Mereka adalah salmon dan rusa yang kuat, burung pipit dan tupai yang rendah hati, alat dan perkakas biasa. Kamuy mengunjungi bumi, menjalin hubungan dengan manusia, dan jika dihormati, mereka kembali berulang-ulang untuk memberi makan dan mengenakan pakaian kepada manusia. Ini adalah sistem kepercayaan yang canggih di mana makhluk hidup dan bukan makhluk hidup adalah makhluk roh, dan di mana etika interspesies adalah pusat kehidupan yang baik. Untuk menjaga hubungan yang sihat dengan kamuy, seniman Ainu secara tradisional mewakili dunia secara abstrak, membuat reka bentuk yang menyenangkan yang bertujuan untuk memikat para dewa — pusaran simetri transenden dan putaran kaleidoskop, bukan patung-patung dangkal. Membuat gambaran yang realistik tentang binatang membahayakan semangatnya - ia dapat terperangkap, jadi seniman Ainu tidak mengukir beruang realistik yang mengepalkan jagung, atau apa pun, di gigi mereka.

B ut art mempunyai cara untuk menyesuaikan diri dengan zeitgeist. Beruang Ainu khas hari ini, beruang kiasan dengan salmon di mulutnya, mempunyai pengaruh Jerman yang berbeza. "Mungkin ada yang berkata, 'Baiklah, orang Jerman seperti ini,'" kata Eddy. Seniman Ainu menyesuaikan diri setelah Pemulihan Meiji: Mereka memberi pelancong beruang coklat ikonik dari Hutan Hitam yang tidak lagi wujud. Pivot ini merupakan jawapan yang pragmatik terhadap keadaan budaya mereka yang tidak menentu.

Ilustrasi tahun 1901 ini menunjukkan seorang Ainu iyomante. Iyomante mempesonakan orang Jepun dan Eropah. Gambar Tutup Ivy / Foto Saham Alamy

Jika semua penduduk pulau, Ainu harus menghadapi kenyataan yang bertentangan. Sebilangan besar sejarah mereka, idea baru, alat baru, dan rakan baru mengalir dari laut, arteri penting ke dunia luar. Tetapi dunia luar juga membawa masalah dan kadang-kadang kekejaman.

Pukulan pertama dia terhadap kedaulatan Ainu jatuh pada pertengahan tahun 1600-an, ketika klan samurai yang berkuasa menguasai penempatan Jepun di selatan Hokkaido.

J apan mempunyai populasi kira-kira 25 juta pada masa itu — dibandingkan, misalnya, dengan 5 juta orang Inggeris — dan sangat dahagakan kejayaan merdeka seperti kebanyakan negara Eropah. Di seluruh dunia, pengejaran dilakukan untuk pelayaran yang menguntungkan ke tanah yang jauh, di mana para pedagang menentukan peraturan pertunangan, paling sering melalui kekuatan, menaikkan ekonomi tempatan, menginjak batas. Bersemangat untuk mendapatkan keuntungan, pedagang Jepun memutuskan hubungan perdagangan mereka dengan Ainu. Siapa yang memerlukan pedagang Ainu ketika sumber-sumbernya ada untuk diambil — anjing laut, ikan, ikan haring, kulit berang-berang laut, rusa dan kulit beruang, tali kerang, helang untuk elang, bulu helang untuk anak panah, bahkan emas?

"Ini bukan kisah Ainu yang unik," kata Eddy, yang mengesan beberapa keturunannya ke Wendat, sebuah kumpulan Orang Asli di timur laut Amerika Utara. Dia menganggap penting untuk mengingati semua keganasan yang ditimbulkan oleh penjajahan bagi masyarakat Orang Asli. "Bayangkan satu tahun di mana semuanya berubah untuk anda," katanya. "Anda harus berpindah ke suatu tempat, anda tidak dapat menuturkan bahasa anda, anda tidak dapat tinggal bersama keluarga anda, anda menyaksikan adik anda diperkosa di hadapan anda, anda menyaksikan adik-beradik anda mati kelaparan, anda menyaksikan haiwan anda disembelih kerana bersenang-senang. "

Ainu. Wendat. Plot dan tema yang serupa, tetapi masing-masing unik dalam penceritaan.

Pada akhir 1800-an, pemerintah Jepun menjajah Hokkaido secara rasmi. Dan Okinawa. Dan Taiwan. Dan Kepulauan Sakhalin dan Kuril. Semenanjung Korea, dan akhirnya, pada tahun 1930-an, Manchuria. Orang Jepun berperang dengan Rusia dan menang, kali pertama negara Asia mengalahkan serangan kuasa Eropah dalam ingatan hidup. Di Hokkaido, pemerintah Jepun menjalankan kebijakan asimilasi, dengan menyewa perunding Amerika yang baru dari usaha untuk mengasimilasikan penduduk Asli Amerika Utara. Pemerintah memaksa Ainu masuk ke sekolah berbahasa Jepun, menukar nama mereka, mengambil tanah mereka, dan mengubah ekonomi mereka secara radikal. Mereka mendorong Ainu menjadi pekerja upah, terutama dalam perikanan ikan haring komersial setelah petani Jepun mendapati makanan ikan adalah baja yang sempurna untuk sawah.

Pada abad ke-20, kisah Ainu yang diciptakan oleh orang luar berkisar pada kematian mereka. Tetapi sesuatu yang lain menarik perhatian penjajah Jepun dan yang lain yang pergi ke Mosir: hubungan Ainu dengan beruang.

Bagi Ainu, dewa beruang adalah salah satu makhluk terkuat di tanah air roh yang sejajar, Kamuy Mosir. Setelah mati, beruang pergi ke tanah roh ini, memberikan daging dan bulu mereka kepada orang-orang. Untuk menghormati kemurahan hati ini, orang-orang menghantar arwah beruang pulang dalam upacara khas, iyomante.

Pada musim sejuk, lelaki Ainu mencari seekor beruang ibu yang kurang ajar. Ketika mereka menjumpainya, mereka mengambil salah satu anaknya. Seekor kotan membesarkan anaknya sebagai salah satu dari mereka sendiri, wanita kadang-kadang merawat haiwan muda itu. Pada masa itu sangat besar sehingga 20 lelaki diperlukan untuk melakukan beruang, ia sudah siap untuk upacara. Selama dua minggu, lelaki mengukir tongkat doa dan mengikat rumput buluh atau mugwort untuk dibakar untuk penyucian. Wanita menyediakan wain beras dan makanan. Seorang utusan pergi ke kotan berhampiran untuk menjemput orang ramai untuk hadir.

Tetamu tiba sehari sebelum upacara, dengan membawa hadiah. Pada permulaan upacara, seorang penatua mengucapkan doa terlebih dahulu kepada dewi api dan perapian, Fuchi. Si penatua membawa lelaki itu ke kandang beruang. Mereka berdoa. Mereka melepaskan beruang untuk bersenam dan bermain, kemudian menembaknya dengan dua anak panah tumpul sebelum mencekik dan memenggal kepalanya, membebaskan semangat. Orang ramai berpesta, mereka menari, mereka menyanyi. Mereka menghiasi kepala dan seorang wanita tua membacakan sagu Ainu Mosir, dunia terapung yang terletak di belakang ikan. Dia mengakhiri Scheherazade seperti, di tebing tebing, tawaran licik untuk memikat dewa itu tahun depan untuk mendengar cerita selanjutnya. Akhirnya, mereka meletakkan kepala beruang itu di atas mezbah di luar tingkap suci.

Seorang rchers menarik busur mereka, dan siulan anak panah upacara menemani dewa beruang pulang.

Dari hari ini, ritual membesarkan dan mengorbankan pemangsa berbahaya nampaknya eksotik dan sangat menggoda. Dan dalam fikiran banyak orang hari ini, beruang dan Ainu telah terjalin dalam legenda moden. Secara berasingan mereka adalah haiwan dan manusia, bersama-sama mereka telah mencapai status hampir mitos.

Eddy melihat transformasi moden beruang Hokkaido, dari makhluk suci menjadi maskot, sebagai simbol ketahanan Ainu di bawah tekanan penguasaan Jepun. Bagi ahli arkeologi, beruang itu memberi kesaksian tentang zaman kuno Ainu dan nenek moyang mereka di Hokkaido. Dan bagi Ainu sendiri, dewa beruang kuno mereka memberi mereka pegangan yang tidak mungkin dalam ekonomi moden.

"Adalah mudah untuk menganggap ukiran [realistik] sebagai contoh kematian menyedihkan budaya Ainu tradisional," kata Eddy. "Bagi saya, ini adalah tanda sebenar kreativiti, kemampuan menyesuaikan diri, dan ketahanan dalam menghadapi kehancuran ekonomi yang lebih tua ini."

Dia Ainu tidak menjadi kaya, atau menghormati, tetapi mereka bertahan.

Saya di Muzium Ainu di Shiraoi, selatan Sapporo, seekor beruang kartun yang comel dengan kemeja-T berwarna merah menghiasi tanda iklan beruang dengan harga 100 yen. Berdekatan, di dalam sangkar, seekor beruang sejati menyembunyikan salah satu makanan.

Muzium ini dibangun pada tahun 1976, setelah aktivisme hak sipil melanda, dan hari ini tiga beruang coklat dipamerkan di kandang yang terpisah. Anak-anak kecil, berbual-bual, memberi makan kuki kepada satu melalui paip logam, kemudian pergi. Beruang itu memandang kami bertiga: Mai Ishihara, seorang pelajar siswazah di Universiti Hokkaido Carol Ellick, seorang antropologi Amerika yang telah bekerja dengan Ainu dan saya.

Hampir 130 juta orang tinggal di Jepun hari ini, tetapi beruang liar masih berkeliaran di pergunungan dan lembah hutan negara ini. Hanya beberapa bulan sebelum lawatan saya, seekor beruang menyerang dan membunuh empat orang yang mencari makan untuk rebung di utara Honshu. Tetapi konflik ini bukanlah perkara baru. Salah satu perjumpaan beruang terburuk terjadi pada tahun 1915, ketika Jepun berada dalam keadaan penuh penjajahan: Beruang menyerang dan membunuh tujuh penduduk kampung Wajin di Hokkaido. Kematian mereka tragis, tetapi mungkin tidak dapat dielakkan. Wajin homesteaders telah menebang sejumlah besar hutan untuk kayu bakar sehingga mereka dapat menjadikan herring menjadi baja. Ketika landskap berubah, hubungan antara manusia dan beruang juga berubah. Penjajahan nampak begitu mudah di atas kertas.

Tidak ada iyomante hari ini. Beruang di Muzium Ainu ada untuk para pelancong. Kami disambut oleh pengarah program pendidikan muzium, Tomoe Yahata, dengan memakai jaket biru tua bersulam dengan swirl dan putaran reka bentuk Ainu tradisional di atas kemeja-T hitam dan seluar jeans. Rambut hitamnya yang panjang bahu membingkai wajah genial. Semasa kami makan tengah hari di tepi tasik, saya melihat bahawa daya tarikan Yahata adalah kegembiraannya yang sebenar: Sekiranya burung biru akan menyanyi dan mengelilingi sesiapa sahaja di sini, itu adalah Yahata.

Tomoe Yahata dan Mai Ishihara, yang keduanya mempunyai warisan Ainu, bertemu untuk pertama kalinya di Muzium Ainu di Shiraoi. Jude Isabella

Y ahata memberitahu kami bahawa kedua ibu bapanya adalah Ainu, yang tidak biasa mungkin 90 peratus dari semua Ainu mempunyai etnik Jepun di latar belakang mereka. Pegawai muzium tidak meminta maaf kerana menjadi Ainu - dia bangga. Bagi Ishihara, mendengarkan Yahata adalah sedikit penyataan.

Saya shihara adalah satu perempat Ainu, kenyataan bahawa ibunya yang setengah-Ainu merahsiakannya sepanjang masa kecilnya. Ciri-ciri fizikal tidak dibuat oleh seseorang, tetapi Ainu diharapkan memiliki rambut bergelombang dan kekemasan tertentu untuk menandakannya berbeza. Yahata dan Ishihara tidak kelihatan selain Jepun. Ishihara, berpakaian dengan artifisial dan mengenakan sandal baji tinggi, dengan topi tenunan yang tersengih di kepalanya, akan sesuai dengan mana-mana metropolis besar. Secara bebas, kedua-dua wanita itu mula meneroka apa yang dimaksudkan oleh Ainu kepada mereka ketika mereka di kuliah.

Y ahata mengatakan perjalanan kuliah ke Hawaii dan tempat-tempat lain di mana kumpulan Orang Asli tinggal mengubahnya. "Orang-orang di sana, di Hawaii ... mereka sangat gembira dan bangga dengan [menjadi Orang Asli]." Selepas kuliahnya pergi, katanya, dia ingin "menjadi seperti itu."

Dia dua wanita bergurau tentang bagaimana orang Jepun cenderung menganggap 16.000 Ainu yang dikenal pasti hidup hanya menggunakan ikan salmon dan makanan dari hutan di luar bandar Hokkaido. "Orang Ainu boleh pergi ke Starbucks dan minum kopi dan gembira!" kata Yahata. Ellick, yang suaminya antropologi Joe Watkins adalah anggota Choctaw Nation of Oklahoma, ketawa dan melompat masuk. "Joe berkata ketika anak-anaknya masih kecil ... anaknya bertanya apakah masih ada orang India! Dan anaknya adalah orang Indian Amerika. Oleh itu Joe terpaksa berhenti dan berkata: 'Baiklah, jadi izinkan saya menjelaskan sesuatu kepada anda. Anda adalah India! '' Satu lagi tawa dan rasa tidak percaya.

Oleh itu, kami hampir bertanya, kami bertanya kepada Yahata: “Bagaimana anda menjadi Ainu? " Sebagai balasan, dia menceritakan kisah tentang membeli kereta.

Apabila Yahata dan suaminya yang bukan Ainu membeli Suzuki Hustler bekas, mereka memutuskan untuk menyambut kereta biru kecil dengan bahagian atas putih ke dalam kehidupan mereka kerana keluarga Ainu tradisional akan menyambut alat baru. Mereka melakukan doa istiadat untuk kamuy kereta. Pada malam Disember yang sejuk dan bersalji, Yahata dan suaminya memandu kereta ke tempat letak kereta, membawa sebuah tab mandi logam, beberapa batang kayu, mancis, sake, cawan upacara, dan sejadah.

Pasangan itu memasukkan kereta ke tempat letak kereta dan membuat perapian kecil dengan tabung logam dan kayu. "Setiap upacara perlu ada api," terjemahan Ishihara. Selama setengah jam, pasangan itu berdoa ke kereta kamuy. Mereka menuangkan sake ke dalam cawan Ainu yang dipinjam dari muzium dan mencelupkan tongkat doa ukiran tangan ke dalam cawan untuk mengurapi kereta dengan titisan sake: di tudung, atap, belakang, papan pemuka, dan setiap tayar.

Doa waris adalah doa yang sederhana: selamatkan mereka dan penumpang lain. Sudah tentu, tambah Yahata sambil tersenyum, mereka mendapat insurans.

Kita semua ketawa lagi. Upacara itu sangat menyeronokkan, kata Yahata, bahawa pasangan itu mengadakan majlis lain ketika mereka menukar dari tayar musim sejuk menjadi tayar musim panas.

Penatua Ainu melakukan upacara di Hamanaka II. Penggalian arkeologi yang dimulakan oleh Hirofumi Kato adalah yang pertama berunding, melibatkan, atau meminta izin dari Ainu. Mayumi Okada

Saya shihara, Ellick, dan saya setuju — kita masing-masing mahu menjadi seperti Yahata. Kandungan dan bangga dan penuh kegembiraan. Mempelajari masa lalu dan masa kini Ainu mengungkapkan apa yang kita semua tahu jauh-jauh - simbol dan ritual dan kekitaan adalah penting bagi kemanusiaan kita. Dan itu tidak berubah, tidak kira budaya: Kita semua sama, dan kita semua berbeza.

Keesokan paginya, Ishihara, Ellick, dan saya bertolak ke Biratori, sebuah bandar jiran di mana sepertiga penduduknya adalah Ainu. Selama dua jam perjalanan, Ishihara berkongsi kenangan - ketika dia mendapat tahu mengenai warisan etniknya.

S ketika berusia 12 tahun, menghadiri perjumpaan keluarga di rumah ibu saudaranya di Biratori. Tidak ada kanak-kanak lain yang hadir, dan orang dewasa mula bercakap mengenai perkahwinan mereka. "Beberapa paman saya berkata," Saya tidak memberitahu keluarga isteri saya bahawa saya mempunyai darah ini. "" Tetapi ibu Ishihara, Itsuko, berkata, "Saya telah memberitahu semua orang bahawa saya minzoku. " Ishihara berpendapat bahawa mereka mengelakkan penggunaan kata Ainu kerana terlalu trauma. Sebaliknya, mereka bercakap tentang menjadi minzoku, yang secara kasar diterjemahkan ke & # 8220ethnic. & # 8221 Ishihara tidak mengetahui maksud perkataan itu, jadi dia bertanya kepada ibunya. Perkara pertama yang dikatakan oleh ibunya adalah, "Adakah anda mencintai nenek anda?" Ishihara berkata ya. "Adakah anda benar-benar ingin mendengarnya?" Ishihara berjaya. Ibunya menjawab: "Anda mempunyai warisan Ainu." Dia tidak mahu anak perempuannya mendiskriminasi orang Ainu. Tetapi ibu Ishihara juga menyuruhnya untuk tidak memberitahu sesiapa pun. "Jadi saya tahu itu buruk. Saya tidak dapat memberitahu rakan atau guru saya. "

Kami melalui lembah yang menghijau dari pepohonan, rumput, dan tanaman yang diberi makan oleh Sungai Saru, jalan air yang dulu kaya dengan salmon yang mengalir dari pergunungan dan mengalir ke Lautan Pasifik. Tapak peribumi melintasi sungai, beberapa dari 9000 tahun. Ketika Wajin membina pos perdagangan di sepanjang Saru pada abad ke-19, Ainu membawa mereka kelp, sardin, cendawan shiitake, dan salmon sebagai ganti barang Jepun. Ainu memancing di lautan pada musim bunga, menuai kelp pada musim panas, dan menangkap ikan salmon di sungai pada musim luruh. Pada musim sejuk, para lelaki memperbaiki dan memelihara kapal nelayan mereka, sementara wanita mengayunkan kulit kayu elm menjadi pakaian dan kulit dari kulit salmon untuk kasut.

Lembah Saru juga merupakan tempat pemimpin Ainu yang terkenal, Shigeru Kayano, menentang pemerintah Jepun. Pada abad ke-19, seorang samurai membawa kakek Kayano bekerja di sebuah kamp herring: Anak rindu memotong salah satu jarinya, dengan harapan tuan Wajinnya akan menghantarnya pulang. Sebaliknya, mereka menyuruhnya berhenti menangis. Kayano tidak pernah melupakan kisahnya.Pada tahun 1980-an, pemerintah Jepun mengambil alih tanah Ainu di sepanjang Saru untuk membangun dua empangan: Kayano membawa pemerintah ke mahkamah. Dia berperang panjang dan akhirnya memperoleh kemenangan yang manis. Pada tahun 1997, badan kehakiman Jepun mengiktiraf Ainu sebagai orang Asli - yang pertama dari institusi negara. Tetapi ketika para pihak bertempur di pengadilan, pembangunan bendungan berjalan maju. Kayano terus memperjuangkan hak rakyatnya. Ketika kes itu berjalan di mahkamah, dia mencalonkan diri di parlimen Jepun, menjadi anggota Ainu pertamanya pada tahun 1994.

Semasa kami melalui Biratori, Ishihara ingat sering datang ke sini semasa kecil untuk mengunjungi nenek, ibu saudara, dan pamannya. Pakcik yang masih tinggal di sini. Wanita yang lebih tua itu terpaksa berpindah ke Jepun dari Sakhalin, yang dirampas oleh Rusia setelah Perang Dunia Kedua. Bagi Ishihara, ini adalah maklumat sukar diperoleh. Dia perlahan-lahan mengumpulkan sejarah keluarga selama tujuh tahun terakhir, melalui perbincangan dengan ibu saudaranya dan ibunya, Itsuko.

Anutari Ainu, yang diterjemahkan kepada "kita manusia," dilancarkan pada bulan Jun 1973. Dari sebuah pangsapuri kecil Sapporo, kumpulan kebanyakan wanita menghasilkan suara Ainu yang berpengaruh dalam gerakan hak sivil Jepun.

"Sekiranya saya tidak mengetahui sejarah apa yang telah kami lalui, bagaimana saya memahami masa kini?" Ishihara tertanya-tanya dengan kuat. "Ibu saya mengatakan orang Jepun melihat masa depan dan tidak pernah masa lalu. Apa yang saya cuba lakukan membuatkan ibu saya gila, tetapi pengalamannya sangat berbeza. "

Itsuko dan sepupunya Yoshimi hanyalah gadis ketika berita utama akhbar secara rutin mengumumkan akhir Ainu. Pada tahun 1964, satu tajuk utama surat kabar mengumumkan, "Hanya Satu Ainu di Jepun," berita palsu sebelum ada yang menyebutnya. Marah dengan perlakuan sedemikian di akhbar, Yoshimi dan Itsuko melancarkan penerbitan mereka sendiri yang disebut Anutari Ainu (maksudnya & # 8220kami manusia & # 8221) pada bulan Jun 1973. Dengan bekerja di sebuah pangsapuri kecil Sapporo, mereka dan kumpulan kecil yang kebanyakannya wanita menjadi suara gerakan Ainu yang baru, menghasilkan sebuah berkala yang meneroka masalah sosial Orang Asli melalui artikel, puisi , dan seni. Tetapi dalam masa kurang dari tiga tahun, suara ini didiamkan.

Ishihara enggan memberikan lebih banyak perincian, terutamanya kisah Yoshimi kerana, "Bukan milik saya untuk memberitahu." Tetapi mencari makalah ilmiah dan buku-buku mengenai gerakan hak Orang Asli di Jepun, dan Yoshimi, hari ini hampir 70 tahun, adalah sebahagian dari naratif tersebut. Baik Yoshimi atau Itsuko memainkan peranan, bagaimanapun, dalam keganasan politik di Hokkaido yang dilakukan oleh anggota radikal kontra budaya Jepun, sebuah gerakan dengan analog di seluruh dunia - pemuda yang tidak berpuas hati marah pada status quo politik. Para pembangkang pertama kali gagal untuk membunuh walikota Wajin Shiraoi pada tahun 1974. Kemudian kumpulan mengebom sebuah bangunan pemerintah Hokkaido pada tahun 1976, membunuh dua orang dan mencederakan 90. Kecurigaan menimpa masyarakat Ainu, dan polis mengganggu dan menganiaya aktivis Ainu. Pegawai menyerbu kawasan tersebut Anutari Ainu pejabat. Kemudian, pegawai kerajaan mengenal pasti pengganas sebagai radikal Wajin, yang bersimpati dengan Ainu. Tetapi masyarakat Ainu merasa ngeri.

Tidak hairanlah Itsuko dan Yoshimi mundur dari gerakan itu - sekali lagi, orang luar telah merampas narasi mereka, mengabaikan siapa sebenarnya Ainu dan apa yang mereka mahukan.

Seorang seniman inu Toru Kaizawa berdiri di antara sekumpulan remaja di Muzium Budaya Nibutani Ainu di Biratori. Seorang pengukir terkenal, Kaizawa bercakap mengenai tradisi seni Ainu. Anak-anak, yang pergi ke sini dari pinggir bandar Tokyo, bersenang-senang — terutama ketika mereka semua mula bermain kecapi mulut yang mereka buat dengan bantuan artis. Kaizawa tersenyum.

Karya seni, kebanyakannya ukiran, melapisi rak kedai muzium. Di sini tidak ada beruang yang diukir secara realistik, hanya pusaran abstrak dan gelombang estetika budaya kuno Ainu.

Kejiranan Nibutani di Biratori mempunyai penduduk sekitar 500: hampir 70 peratus adalah Ainu. "Ini tempat yang baik untuk tinggal," kata kurator muzium Hideki Yoshihara. Lembahnya masih menghasilkan banyak makanan — 20 peratus tanaman tomato Hokkaido tumbuh di sini — dan padang rumput bucolik lembu dan kuda menawarkan pemandangan damai kepada pelancong yang mencari kedamaian dan ketenangan. Tetapi orang luar mesti mahu datang ke kawasan luar bandar ini. Tiada bas pelancongan yang bergerak ke bandar. Hampir separuh daripada pelawat tahunan tiba dari Eropah dan Amerika Utara: Mereka adalah pelancong yang selesa menyewa kereta dan menjelajah sendiri, sering mencari budaya Ainu.

Rombongan tarian Ainu mengadakan persembahan untuk pelancong di sebuah rumah tradisional di Muzium Ainu di Shiraoi. Para penari memakai pakaian bersulam yang tradisional di kalangan nenek moyang mereka. Corak pusaran dan putaran khas dari reka bentuk Ainu, dan dimaksudkan untuk berkomunikasi dengan dewa-dewa mereka yang selalu ada. Jude Isabella

Semasa makan tengah hari, Yoshihara menjelaskan bahawa muzium Nibutani unik di Jepun: ia dimiliki dan dikendalikan oleh orang-orang Biratori. Banyak keturunan orang-orang yang membuat cangkuk ikan, sampan dugout, kasut kulit salmon, pegangan pisau yang diukir dengan rumit dan tongkat doa di casing. Kaizawa, lelaki yang bercakap dengan pelajar sekolah menengah, adalah cucu dari seorang seniman Ainu abad ke-19 yang terkenal dari Nibutani.

Setelah pelajar pergi, Kaizawa membawa kami ke studionya, yang terletak di sekumpulan bengkel seniman berhampiran muzium. Di dalamnya terdapat alat, bongkah kayu, kepingan selesai, dan segala macam buku seni — termasuk sebuah buku dari siri manga yang popular Kamu Emas , yang menampilkan watak Ainu dan Jepun. Sampul itu menggambarkan seorang lelaki mencengkam pisau Ainu tradisional - ia berdasarkan pada objek sebenar buatan Kaizawa.

Beberapa tahun sebelumnya Kamu Emas keluar, seorang nasionalis terkenal Jepun, artis Yoshinori Kobayashi, menerbitkan sebuah manga yang mencabar idea orang Ainu dan keturunan di Jepun. Kobayashi dan nasionalis lain percaya bahawa seluruh Jepun hanya dimiliki oleh satu kumpulan etnik pengasas: orang Jepun. Saya tidak bertemu dengan nasionalis dalam perjalanan ini, sekurang-kurangnya yang saya tahu. Tetapi Kobayashi memberi mereka suara yang popular pada tahun 1990-an, ketika gelembung ekonomi Jepun meletus dan orang-orang yang kehilangan hak mencari sasaran kemarahan mereka: Korea, Cina, Ainu.

Walaupun begitu, pemerintah terus maju ke atas kebijakan Ainu hari ini, jika lambat. Ia belum mengeluarkan permintaan maaf rasmi kepada Ainu, atau mengenali Hokkaido sebagai wilayah Ainu tradisional, atau bahkan menulis semula buku teks untuk mencerminkan sejarah penjajahan Jepun yang lebih tepat. Seorang pegawai kerajaan yang saya bincangkan menjelaskan bahawa orang Jepun dan Ainu mempunyai sejarah yang sangat singkat secara rasmi hidup bersama. Sekiranya pemerintah mengemukakan permintaan maaf secara terbuka, orang Jepun akan terkejut. Langkah pertama adalah membiarkan orang tahu Ainu, kemudian minta maaf.

Dan itu sebahagiannya masalahnya: Bagaimana Ainu menegaskan identiti moden mereka? Ishihara mengatakan ia adalah soalan yang sering dia tanyakan pada dirinya sendiri. Apabila dia memberitahu rakan dan rakan sekerja tentang latar belakang keluarganya, mereka sering bertindak balas dengan mengatakan bahawa mereka tidak peduli jika dia adalah Ainu — sesuatu yang membuatnya meringis. "Ini seperti mengatakan, & # 8216 walaupun anda menderita darah Ainu yang hina, saya tetap menyukaimu, & # 8217" katanya.

Dan reaksi ini mungkin menjadi sebab mengapa jumlah Ainu yang dikenal pasti menurun dari hampir 24,000 menjadi 16,000 dalam masa kurang dari satu dekad, dari tahun 2006 hingga 2013. Bukan seolah-olah mendakwa keturunan Ainu dilengkapi dengan banyak faedah. Berbanding dengan etnik Jepun, orang Ainu kurang mendapat pendidikan, lebih sedikit peluang pekerjaan, dan berpendapatan rendah. Perkara utama yang ditawarkan oleh Orang Asli kepada Ainu adalah kebanggaan.

Di studionya, Kaizawa membuka buku seni. Dia membelek halaman sehingga dia menjumpai apa yang dicari. Kemudian dia menyerahkan buku itu kepada saya. Di atas kertas berkilau, saya melihat ukiran kayu dari jaket polos, ritsleting terbuka sebahagiannya, menampakkan pusingan corak Ainu abstrak yang tersembunyi di dalamnya. Ini adalah salah satu karya Kaizawa yang paling penting.

Orang Jepun tidak pernah terhapus, tidak pernah menghancurkan semangat Ainu yang tidak berubah, identiti yang menyelami jiwa.


Tonton videonya: Historia Japonii - Odcinek 1


Komen:

  1. Dalkree

    Saya pasti ini tidak benar.



Tulis mesej