Dinasti Zhou

Dinasti Zhou


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Dinasti Zhou (1046-256 SM) adalah antara dinasti China yang paling penting secara budaya dan paling lama bertahan dalam sejarah China, terbahagi kepada dua zaman: Zhou Barat (1046-771 SM) dan Zhou Timur (771-256 BCE). Itu mengikuti Dinasti Shang (sekitar 1600-1046 SM), dan mendahului Dinasti Qin (221-206 SM, diucapkan "dagu") yang memberi nama China.

Di antara konsep-konsep Shang yang dikembangkan oleh Zhou adalah Amanat Syurga - kepercayaan kepada raja dan rumah pemerintah yang dilantik secara ilahi - yang akan memberitahu politik Cina selama berabad-abad kemudian dan yang diminta oleh Dewan Zhou untuk menggulingkan dan menggantikan Shang.

Zaman Zhou Barat menyaksikan munculnya negara yang terdesentralisasi dengan hierarki sosial yang sesuai dengan feodalisme Eropah di mana tanah dimiliki oleh seorang bangsawan, yang dihormati oleh raja yang telah memberikannya, dan diusahakan oleh para petani. Zhou Barat jatuh sebelum era yang dikenal sebagai Zaman Musim Semi dan Musim Gugur (sekitar 772-476 SM), yang dinamakan sebagai sejarah negara pada masa itu (Musim Bunga dan Musim Gugur) dan terkenal dengan kemajuan dalam muzik, puisi, dan falsafah , terutamanya pengembangan aliran pemikiran Confucian, Tao, Mohist, dan Legalis.

Zhou Timur memindahkan ibukota ke Luoyang dan meneruskan model Zhou Barat tetapi dengan pemecahan pemerintah imperialis China yang semakin meningkat yang mengakibatkan tuntutan bahawa Zhou telah kehilangan Amanat Syurga. Kelemahan kedudukan raja menimbulkan era huru-hara yang dikenali sebagai Zaman Berperang (sekitar 481-221 SM) di mana tujuh negeri China yang terpisah saling bertempur demi mendapatkan ketuanan. Tempoh ini berakhir dengan kemenangan negara Qin atas yang lain dan penubuhan Dinasti Qin yang berusaha menghapus pencapaian Zhou untuk mewujudkan keunggulannya sendiri.

Dinasti Zhou memberikan sumbangan budaya yang signifikan terhadap pendidikan, sastera, aliran pemikiran falsafah, dan juga inovasi politik & agama.

Dinasti Zhou memberikan sumbangan budaya yang signifikan terhadap pertanian, pendidikan, organisasi ketenteraan, sastera Cina, muzik, aliran pemikiran falsafah, dan stratifikasi sosial serta inovasi politik dan agama. Asas bagi banyak perkembangan ini telah diletakkan oleh Dinasti Shang tetapi bentuk di mana mereka dikenali sepenuhnya dikreditkan kepada Zhou.

Budaya yang mereka bangun dan pertahankan selama hampir 800 tahun memungkinkan pengembangan seni, metalurgi, dan beberapa nama yang paling terkenal dalam falsafah Cina, antaranya Confucius, Mencius, Mo Ti, Lao-Tzu, dan Sun-Tzu yang semuanya hidup dan menulis dalam tempoh yang dikenali sebagai zaman Seratus Sekolah Pemikiran di mana ahli falsafah individu menubuhkan sekolah mereka sendiri. Sumbangan Dinasti Zhou menjadi asas bagi pengembangan budaya Cina oleh orang-orang yang mengikuti, terutama Dinasti Han (202 BCE-220 CE) yang akan sepenuhnya mengenali nilai sumbangan Dinasti Zhou.

Sejarah Cinta?

Daftar untuk mendapatkan buletin e-mel percuma setiap minggu!

Kejatuhan Shang & Kebangkitan Zhou

Sebelum Zhou adalah Dinasti Shang yang menggulingkan Dinasti Xia (sekitar 2700-1600 SM), mendakwa telah menjadi zalim, dan pemimpin Shang, Tang (tarikh tidak diketahui) kemudian menstabilkan wilayah dan memulai kebijakan yang mendorong kemajuan ekonomi dan budaya . Orang Shang memanfaatkan sebagian besar tanah yang subur di tebing Sungai Kuning untuk menghasilkan hasil panen yang banyak, memberikan lebih banyak makanan daripada yang diperlukan, yang lebih banyak kemudiannya menuju perdagangan. Kemakmuran yang dihasilkan memungkinkan pengembangan kota, (sebagian besar, seperti Erligang), seni, dan budaya.

The Shang adalah tukang batu ahli, perhiasan, dan ahli metalurgi, menciptakan karya dalam gangsa dan batu giok, serta menghasilkan baut sutera berkualiti tinggi. Mereka mengembangkan kalender, ramalan melalui tulang oracle, tulisan, muzik dan alat muzik, konsep pemujaan nenek moyang, Taoisme, dan konsep keagamaan Amanat Syurga yang mendakwa raja diperintah oleh kehendak para dewa.

Persetujuan dewa terhadap raja terbukti dalam kemakmuran tanah dan kesejahteraan umum rakyat. Sebarang penurunan kedua-duanya ditafsirkan sebagai tanda raja telah memutuskan kontraknya dengan para dewa dan harus digulingkan. Maharaja Shang terakhir, Zhou (juga diberikan sebagai Xin), menjadi zalim seperti raja-raja Xia sebelumnya. Dia dicabar oleh Raja Wen dari Zhou (l. 1152-1056 SM) dan digulingkan oleh putra kedua Wen, Raja Wu, yang memerintah 1046-1043 SM sebagai raja pertama Dinasti Zhou.

Zhou Barat

Raja Wu pada mulanya mengikuti paradigma Shang dalam mewujudkan pemerintahan pusat di kedua sisi Sungai Feng yang dikenali sebagai Fenghao. Wu meninggal tidak lama kemudian, dan saudaranya, Dan, Duke of Zhou (r. 1042-1035 SM), mengambil alih pemerintahan sebagai bupati untuk putra muda Wu, Cheng (r. 1042-1021 SM). Duke of Zhou adalah watak legenda dalam sejarah China sebagai pahlawan penyair dan pengarang buku ramalan terkenal, Saya-Ching. Dia memperluas wilayah ke arah timur, dan memerintah dengan hormat, melepaskan diri ketika putra Wu berumur dan mengambil takhta sebagai Raja Cheng dari Zhou. Namun tidak semua wilayah di bawah kendali Zhou mengagumi kebijakan mereka, dan pemberontakan di seluruh wilayah meletus, diilhami oleh puak yang ingin memerintah sendiri.

Pemerintah terpusat tidak dapat mempertahankan wilayah besar yang telah ditaklukkan dan oleh itu rumah pemerintah mengirim jenderal yang dipercayai, anggota keluarga, dan bangsawan lain untuk mendirikan negara-negara kecil yang akan setia kepada raja. Dasar fengjian ("Pendirian") dilembagakan yang mendesentralisasi pemerintah dan memberikan tanah kepada bangsawan yang mengakui ketuanan raja Zhou. The fengjian dasar mewujudkan sistem feudal dan hierarki sosial yang berjalan, dari atas ke bawah:

  • Raja
  • Bangsawan
  • Tuan-tuan
  • Pedagang
  • Pekerja
  • Petani

Setiap bangsawan membentuk negara sendiri yang terpisah dengan sistem perundangan, kod cukai, mata wang, dan milisi sendiri. Mereka memberi penghormatan dan pajak kepada raja Zhou dan memberinya askar bila perlu. Untuk mengukuhkan kedudukan raja, konsep Mandate of Heaven dikembangkan lebih lengkap. Raja membuat pengorbanan di ibu kota atas nama rakyat dan rakyat menghormatinya dengan kesetiaan dan layanan mereka.

Ini adalah salah satu kali dalam sejarah China bahawa kelas atasan & bawah bekerjasama untuk kebaikan bersama.

The fengjian kebijakan itu begitu berhasil, menghasilkan banyak tanaman, sehingga kemakmuran yang dihasilkan mengesahkan Zhou sebagai memiliki Amanah Syurga. Kekayaan yang dihasilkan mendorong sistem sawah yang disebut yang membagi tanah antara yang diusahakan untuk golongan bangsawan dan raja, dan yang diusahakan oleh dan untuk petani. Ini adalah salah satu kali dalam sejarah China bahawa golongan atasan dan bawah bekerjasama untuk kebaikan bersama.

Budaya Zhou, secara semula jadi, berkembang dengan kerjasama seperti ini. Kerja-kerja dalam gangsa menjadi lebih canggih dan metalurgi Shang, secara keseluruhan, diperbaiki. Tulisan Cina dikodifikasi dan sastera dikembangkan, seperti yang dibuktikan dalam karya yang dikenali sebagai Shijing (yang Buku Lagu, terdiri dari abad ke-11-ke-7 SM), salah satu daripada Lima Klasik kesusasteraan Cina. Puisi-puisi dari Shijing akan dinyanyikan di mahkamah dan dianggap mendorong tingkah laku dan belas kasihan yang baik terhadap anggota semua kelas sosial.

Masa kemakmuran dan kedamaian relatif ini, bagaimanapun, tidak dapat bertahan lama. Ulasan Scholar Patricia Buckley Ebrey:

Pemerintahan Zhou Barat yang terdesentralisasi sejak awal membawa bahaya bahawa tuan-tuan wilayah akan menjadi sangat kuat sehingga mereka tidak lagi menanggapi perintah raja. Ketika generasi berlalu dan ikatan kesetiaan dan kekeluargaan semakin jauh, ini memang berlaku. Pada tahun 771 SM, raja Zhou dibunuh oleh pakatan [puak dan pengikut]. (38)

Zhou Barat jatuh ketika pencerobohan, kemungkinan besar oleh orang-orang yang dikenali sebagai Xirong (atau Rong), semakin tidak stabil wilayah ini. Golongan bangsawan memindahkan ibu kota ke Luoyang di timur yang memberikan sejarah Zhou pada masa berikutnya nama Zhou Timur.

Zhou Timur

Pada tahun-tahun awal Periode Musim Semi dan Musim Gugur, persaingan dalam pertempuran masih diperhatikan dan ketujuh-tujuh negara menggunakan taktik yang sama menghasilkan serangkaian kebuntuan sejak, setiap kali satu terlibat dengan pertempuran lain, keduanya tidak dapat memperoleh keuntungan. Pada waktunya, pengulangan perang yang nampaknya tidak berkesudahan, dan benar-benar sia-sia, menjadi jalan hidup bagi rakyat China pada era yang sekarang disebut sebagai Zaman Berperang. Karya yang terkenal Seni Perang oleh Sun-Tzu (sekitar tahun 500 SM) ditulis selama ini, mencatat ajaran dan taktik yang dapat digunakan seseorang untuk mendapatkan keuntungan daripada lawan, memenangkan perang, dan mewujudkan perdamaian.

Betapa banyak dibaca Seni Perang pada masa ini tidak diketahui tetapi Sun-Tzu bukan satu-satunya yang berusaha mengakhiri keganasan melalui strata. Ahli falsafah pasif Mo Ti (juga diberi nama Mot Tzu, l. 470-291 SM) pergi ke setiap negara, menawarkan pengetahuannya dalam memperkuat pertahanan kota serta taktik menyerang dalam pertempuran. Ideanya adalah untuk memberikan setiap negara kelebihan yang sama persis, meneutralkan semua, dengan harapan mereka akan menyedari kesia-siaan perang selanjutnya dan menyatakan perdamaian. Rencananya gagal, bagaimanapun, kerana setiap negeri, seperti penjudi yang keras, percaya bahawa serangan berikutnya akan menghasilkan kemenangan besar.

Seorang negarawan Qin bernama Shang Yang (wafat 338 SM), mengikuti kepemimpinan Sun-Tzu, menganjurkan perang total, tanpa memperhatikan undang-undang persaingan lama, dan menekankan tujuan kemenangan dengan cara apa pun yang dapat dilakukan seseorang. Falsafah Shang Yang diadopsi oleh Raja Ying Zheng dari Qin yang memulai kempen pembunuhan kejam, mengalahkan negara-negara lain, dan menjadikan dirinya sebagai Shi Huangdi, maharaja China pertama. Dinasti Zhou telah jatuh, dan Dinasti Qin sekarang memulai pemerintahannya di China.

Sumbangan Zhou

Qin akan membatalkan banyak kemajuan Zhou tetapi tidak dapat menulis semula sejarah sepenuhnya. Dengan cara yang sama Zhou menggunakan prestasi Shang, sehingga Qin melakukannya dengan Zhou. Kemajuan Zhou dalam pertanian, misalnya, dipertahankan dan diperbaiki, terutama teknik pengairan, pembangunan bendungan, dan hidraulik yang akan berperan dalam pembinaan Terusan Besar Shi Huangdi.

Penggunaan pasukan berkuda dan kereta kuda dalam peperangan China (juga awalnya perkembangan Shang) dikembangkan lebih lanjut oleh Zhou dan dijaga oleh Qin. Zhou telah membawa menunggang kuda ke tingkat yang tinggi sehingga dianggap sebagai bentuk seni dan syarat untuk pendidikan para pangeran. Kuda dianggap sangat penting, mereka sering dikebumikan bersama tuannya atau dikorbankan untuk kekuatan rohani dan perlindungan yang dapat diberikan oleh tenaga mereka kepada si mati.

Contoh yang paling terkenal adalah makam Duke Jing dari Qi (r. 547-490 SM), yang terdapat di Provinsi Shandong pada tahun 1964 M, yang walaupun masih belum digali sepenuhnya, dianggap berisi sisa-sisa 600 kuda yang dikorbankan untuk menemani Duke ke akhirat. Semua negara menggunakan pengetahuan Zhou tentang menunggang kuda dan Ying Zheng, pada kenyataannya, memanfaatkan sepenuhnya unit kereta dan kavaleri yang dikembangkan oleh Zhou untuk menundukkan negara-negara lain.

Pemisahan Zhou dari pasukan menjadi unit, dikerahkan ke arah yang berbeda dalam pertempuran, juga dikendalikan oleh Qin seperti metalurgi Zhou. Shi Huangdi memanfaatkan teknik Zhou dalam pembuatan logam dengan memaksa negara-negara yang tenang untuk menyerahkan senjata mereka yang dicairkan dan berubah menjadi patung-patung yang merayakan pemerintahannya.

Sumbangan Zhou yang dibuang oleh Qin semuanya dalam bidang seni dan budaya. Zaman Musim Bunga dan Musim Gugur dan waktunya di Seratus Sekolah Pemikiran telah menghasilkan beberapa pemikir falsafah yang paling penting di dunia. Mazhab pemikiran utama diasaskan oleh Confucius (l. 551-479 BCE) yang ajaran Confucian terkenalnya terus memberitahu budaya Cina, Lao-Tzu (l. 500 SM) yang mengkodifikasi dan mendirikan Taoisme formal, dan Han Feizi (l. 280 -233 BCE), pengasas sekolah Legalisme.

Terdapat juga banyak ahli falsafah yang kurang dikenali, tetapi masih penting, seperti Teng Shih yang canggih (sekitar 500 SM), Yang Zhu hedonis (l. 440-360 SM), dan ahli politik dan ahli falsafah Yan Ying (l. 578- 500 SM). Di antara ahli falsafah yang paling terkenal kemudiannya ialah Mencius yang terkenal (juga diberikan sebagai Mang-Tze, l. 372-289 SM) yang akan mengkodifikasikan karya Confucius, dan Xun Kuang (l. 310 - c. 235 SM) yang karyanya, Xunzi, membayangkan semula cita-cita Confucian dengan visi yang lebih pesimis dan pragmatik. Kecuali legalisme Han Feizi, yang dianut oleh Qin sebagai kebijakan nasionalnya, karya semua ahli falsafah ini diperintahkan untuk dihancurkan; mana-mana yang terselamat telah disembunyikan oleh para imam dan intelektual dengan risiko nyawa mereka.

Sumbangan muzik Zhou juga dinilai rendah oleh Qin, walaupun kemudian diakui sepenuhnya oleh Dinasti Han. Inti dari nilai Dinasti Zhou adalah konsep Li (ritual) dan Yue (muzik dan tarian), biasanya diberikan sebagai Li-Yue. Muzik dianggap transformatif, seperti yang dijelaskan oleh sarjana Johanna Liu:

Sejak Dinasti Zhou, muzik telah dianggap sebagai salah satu mata pelajaran penting dalam kurikulum termasuk empat disiplin untuk memupuk anak-anak keluarga kerajaan dan orang-orang terkemuka dari Negeri untuk menjadi pemimpin masa depan yang terkemuka. Di dalam Buku Ritus, dikatakan ... 'arah Muzik memberikan semua kehormatan kepada empat mata pelajaran pengajarannya, dan mengatur pelajaran di dalamnya, mengikuti puisi, sejarah, upacara, dan musik dari bekas raja, untuk melengkapkan sarjana-sarjananya. ' (Shen, 65)

Setiap muzik mempunyai tarian yang sesuai dan gabungannya dianggap tidak hanya dapat meningkatkan watak moral individu tetapi juga membantu menyeimbangkan sifat kosmos. Confucius percaya muzik adalah mustahak dalam memupuk watak yang baik, terutama pada seorang penguasa, dan bahawa pencinta muzik akan menjalankan dirinya, dan pentadbirannya, secara adil.

Kitab Ritus dirujuk oleh Liu adalah salah satu teks klasik Cina yang dihasilkan pada zaman Dinasti Zhou semasa zaman Seratus Sekolah pemikiran. Empat Buku dan Lima Klasik - yang berjaya bertahan dari pembakaran buku Qin - menjadi teks standard untuk pendidikan Cina. Mereka adalah:

  • The Rites of Book (juga dikenali sebagai The Book of Great Learning)
  • Doktrin Makna
  • The Analects of Confucius
  • Karya Mencius
  • I-Ching
  • Klasik Puisi
  • Klasik Ritus
  • Klasik Sejarah
  • Sejarah Musim Bunga dan Musim Luruh

Karya-karya ini terus dipelajari pada masa kini dan untuk alasan yang sama: mereka dianggap tidak hanya mendidik seseorang individu tetapi juga meningkatkan jiwa dan meningkatkan keseluruhan watak seseorang.

Kesimpulannya

Karya-karya ini hanya dimungkinkan oleh pengembangan penulisan Zhou. Zhou mengembangkan tulisan Shang Jiaguwen ke dalam Dashuan, Xiaozhuan, dan Lishu skrip yang akan meminjamkan diri untuk pengembangan yang lain. Ketinggian pemujaan nenek moyang Zhou mendorong pengembangan pemikiran keagamaan dan visi mereka mengenai Amanat Syurga akan terus memberi tahu dinasti China ke depan selama ribuan tahun.

Sekiranya Zhou hanya menghasilkan ahli falsafah seperti Confucius dan yang lain, itu akan cukup mengagumkan, tetapi mereka melakukan lebih banyak lagi. Pada zaman Zhou Barat, mereka mendirikan sebuah negara yang terdesentralisasi, tetapi padu, yang menghormati dan memberi inspirasi kepada semua golongan sosial, bukan hanya golongan bangsawan dan kaya raya. Mereka secara konsisten memperbaiki apa yang mereka warisi dari Shang dan mencari cara lain untuk menjadikan kehidupan mereka, dan orang lain, lebih baik.

Pada masa Zhou Timur, bahkan di tengah-tengah kekacauan peperangan yang berterusan, mereka terus mengembangkan seni, muzik, sastera, dan falsafah dengan kualitas tertinggi. Pemerintahan Dinasti Zhou selama hampir 800 tahun, pada kenyataannya, sangat berpengaruh pada setiap tingkat budaya sehingga kebijakan Qin yang merosakkan bahkan tidak dapat menghapusnya. Setelah Qin jatuh ke Dinasti Han, sumbangan budaya Zhou dihidupkan kembali dan, hari ini, tidak dapat dibezakan dari budaya Cina.


Dinasti Zhou - China Kuno hingga kekaisaran

Dinasti Zhou (1045–221 SM) menyaksikan China berkembang, pecah menjadi negeri, kemudian bersatu dalam imperialisme. Secara teknikalnya adalah dinasti terpanjang, walaupun Zhouhad secara efektif kehilangan kuasa pada tahun 770 SM. Falsafah dan agama utama muncul itulah dasar kepercayaan orang Cina terhadap era kemudian, seperti Konfusianisme dan Taoisme.

Zaman terbahagi kepada tiga tempoh: Dinasti Zhou Barat (1045–771 SM), Zaman Musim Semi dan Musim Gugur (770–476), ketika kerajaan dibahagikan kepada puluhan kerajaan yang bersaing, yang kemudian bergabung menjadi beberapa kerajaan besar dan berperang selama Perang Negara-Negara Perang (475–221 ).


Toogle Nav Toogle Nav Pencernaan Sejarah Cina

Orang-orang Zhou, yang menggulingkan dinasti Shang, pada awalnya adalah salah satu bawahan mereka, yang tinggal di sebelah barat wilayah tengah Shang di sepanjang Sungai Wei. Mereka juga telah melakukan lompatan dari masyarakat berburu dan mengumpulkan ke masyarakat pertanian, tetapi akhirnya kembali ke perburuan dan berkumpul sebelum membangun tempat tinggal tetap mereka dan menjadi kelompok anak sungai di negara Shang.

Raja Tai Zhou

Orang-orang Zhou membenci kepemimpinan penguasa Shang yang tidak memuaskan sekitar abad ke-12 dan awal abad ke-11 SM dan mulai menegaskan cita-cita mereka untuk menggulingkan penguasa Shang. Seorang penguasa Zhou bernama Tai adalah tokoh utama dalam menjadikan cita-cita ini diketahui dan mengembangkan rancangan untuk menggulingkan Shang yang kemudian diikuti secara eksplisit selama tiga generasi berikutnya. Orang-orang Zhou mulai berhijrah ke arah timur di sepanjang Sungai Wei yang dengan cepat membawa mereka dalam hubungan yang lebih dekat dengan Shang dan mereka menjalin pakatan dengan orang lain yang juga tinggal di pinggiran barat negara Shang.

Raja Wen dari Zhou

Pada tahun 1050 SM, pemimpin Zhou Wen (yang kemudian disebut sebagai Raja Wen) menyiapkan rancangan ketenteraan terakhir yang menyebabkan akhirnya berakhirnya Shang dan yang dilaksanakan oleh puteranya Raja Wu sekitar tahun 1046 atau 1045 SM (tepatnya tarikh tidak diketahui).Pada masa itu, tentera Zhou bersama dengan sekutu tentera mereka berarak menuju ibukota Shang Yin (sekarang Anyang di utara wilayah Henan) dan menyerang kota dari sisi Barat. Sebelum serangan itu, Raja Wu memberikan ucapan yang menggembirakan di mana dia mendakwa bahawa surga telah menarik balik mandat (lihat amanat surga) dari para penguasa Shang dan memberikannya kepada orang-orang Zhou.

Raja Wu dari Zhou

Pertempuran Muye berikutnya dijelaskan dalam sebuah puisi dalam koleksi puisi Cina tertua yang masih ada. Tentera Zhou menggunakan pedang dan kapak gangsa mereka dengan berkesan dalam pertempuran sepanjang hari berikutnya (laporan bertulis menyebutkan kepingan kayu yang melayang di sungai-sungai darah di sepanjang jalan-jalan di ibu kota) dan kemenangan Zhou lengkap dengan mereka yang mengendalikan bekas ibu kota Shang. Penguasa Shang bunuh diri dengan menyalakan api di mana ia terbakar hingga mati.

Potret Duke of Zhou dari Sancai Tuhui oleh Wang Qi (1529 - 1612)

Oleh kerana Raja Wu masih muda lagi pada masa penaklukan, bapa saudaranya - Duke of Zhou (adik Raja Wen) - dapat dianggap telah memikul banyak tanggung jawab dan wewenang pada waktu itu. Dia dilaporkan berperwatakan luhur (dan seharusnya menjadi panutan bagi Konfusius) dan bertindak sebagai penasihat politik keponakannya Raja Wu dan bukannya berusaha merebut takhta pada masa-masa yang tidak stabil ini.

Setelah kemenangan mereka, Zhou mulai membongkar institusi negara Shang dan menggantinya dengan institusi mereka sendiri.

Mereka memindahkan ibukota negara baru mereka dari Anyang sekarang ke tanah air nenek moyang barat mereka di lembah Sungai Wei. Nampaknya terdapat beberapa kekeliruan mengenai lokasi sebenar ibu kota Zhou. Yang jelas adalah penguasa Zhou (dan juga dinasti kemudian) merancang modal mereka dengan menggunakan idea dari berbagai bidang, seperti kosmologi, feng shui dll. Modal mereka dibentangkan dalam ruang segi empat yang dikelilingi oleh tembok kota yang tinggi dan berorientasikan sepanjang paksi Utara-Selatan.

Para penguasa tinggal di bangunan-bangunan mewah di bahagian utara kota baru sedangkan orang-orang biasa dan pusat kegiatan mereka seperti pasar terletak di bahagian selatan. Selanjutnya, bangunan untuk pelaksanaan ritual dan pengorbanan tertentu oleh raja (dan kemudian kaisar) terletak di sepanjang empat sisi kota segi empat.

Daripada menghancurkan sepenuhnya atau berusaha mengasimilasikan orang-orang Shang, mereka diberi wilayah mereka sendiri di sebelah tenggara Anyang sekarang. Dengan cara ini, pembalikan keadaan politik sebelumnya selesai dengan orang-orang Shang menjadi kumpulan bawahan kepada Zhou. Orang-orang Shang memelihara kebiasaan dan tradisi lama mereka setelah mereka pindah ke wilayah baru mereka, termasuk ritual pemujaan nenek moyang mereka.

kira-kira wilayah negara dinasti Zhou di China kuno

Orang-orang Zhou memupuk pemujaan nenek moyang ini selain penyembahan syurga mereka. Kepemimpinan 2-3 abad pertama mereka sangat berjaya kerana wilayah mereka terus berkembang seiring dengan pertumbuhan penduduk manusia yang besar dalam wilayah mereka. Kawasan di bawah kekuasaan mereka menjadi sekitar 4 kali lebih besar dari negara Shang yang asli pada abad ke-8 SM. Sebahagian besar kawasan yang baru dikendalikan diperoleh di selatan atau tenggara bekas wilayah tengah Shang.

Wilayah yang dikendalikan di negara Zhou berkembang begitu pesat dan akhirnya menjadi sangat besar, sehingga tidak dapat ditadbir secara efektif lagi, yang dari waktu ke waktu mengakibatkan raja-raja Zhou secara beransur-ansur kehilangan kendali kerajaan mereka. Akhirnya, mereka tidak lagi dapat menguasai seluruh negeri mereka dari dalam ibu kota mereka, tetapi mulai bergantung pada pemerintah daerah yang dilantik, yang pada awalnya sangat terkait dengan mereka (melalui ikatan darah atau perkahwinan). Penguasaan wilayah terpencil diserahkan kepada anggota keluarga kerajaan, yang dianggap setia kepada penguasa Zhou.

Lukisan sutera yang menampilkan seorang lelaki menunggang naga, bertarikh abad ke-5 SM

Oleh kerana wilayah mereka semakin besar, tidak ada cukup anggota keluarga yang tersisa untuk menguasai wilayah-wilayah baru ini. Beberapa pemimpin tentera (yang telah menunjukkan kesetiaan mereka kepada raja-raja Zhou dalam konflik ketenteraan) dilantik ketika itu sebagai penguasa wilayah-wilayah yang baru diperoleh ini. Sistem ini berfungsi dengan baik pada awalnya selagi ada ikatan peribadi yang erat antara para pemimpin yang dilantik dan raja-raja Zhou.

Dengan setiap generasi yang berlalu, ikatan ini semakin lemah ketika pemimpin tempatan menyerahkan kuasa mereka kepada keturunan mereka. Selanjutnya, raja-raja Zhou yang berjaya menjadi puas dan kebanyakan tinggal di sekitar istana raja mereka.

Pemimpin setempat, yang tidak merasa berkewajiban kepada raja-raja Zhou yang jauh, mulai membenci perlunya mengirim sebagian besar kelebihan dan kekayaan pertanian mereka kepada penguasa Zhou yang jauh dalam bentuk penghormatan. Mereka juga menurunkan pembayaran penghormatan mereka yang menghasilkan pendapatan negara yang semakin berkurang selama beberapa generasi berturut-turut.

Sisa kereta kuda dan kuda pada zaman Zhou Barat (1046–771 SM)

Menjelang abad ke-8 SM, beberapa orang kuat tempatan mula menyebut diri mereka sebagai raja (orang Cina: wang) bukannya sebagai duk, marquises dan penghitungan (menurut nomenklatur rasmi) dalam komunikasi bertulis tempatan mereka, yang merupakan penyimpangan yang jelas mengenai kekuatan raja-raja Zhou. Namun, raja-raja Zhou tidak menghukum pelanggaran ini (jika pernah mereka mendengarnya) kerana mereka sibuk dengan masalah yang berbeza. Masalah itu adalah kemunculan orang baru - orang Qin - di lembah Sungai Wei (begitu juga di kawasan asal orang Zhou), yang memulakan serangkaian serangan tentera ke wilayah yang dikendalikan oleh Zhou.

Peranti busur gangsa untuk mengendalikan kendali kereta kuda dari Dinasti Zhou Barat

Tempoh Musim Bunga dan Musim Luruh (771 - 476 SM)

Masalah keselamatan ini menjadi sangat serius sehingga raja-raja Zhou terpaksa meninggalkan ibu kota mereka (dekat kota Xi'an moden) pada tahun 771 SM untuk bergerak ke arah timur di sepanjang lembah Sungai Kuning. Langkah itu menandakan berakhirnya dinasti Zhou Barat dan permulaan dinasti Zhou Timur, yang pada waktu itu hanya merupakan keadaan yang tidak penting. Ibu kota Zhou Timur didirikan berhampiran kawasan Luoyang sekarang (di pusat provinsi Henan) dan dibina mengikut corak yang sama dari ibu kota Zhou sebelumnya (bentuk segi empat tepat, dinding tinggi, sumbu utara-selatan, ...). . Oleh kerana sibuk dengan penstabilan kerajaan mereka yang hancur di pusatnya, Zhou tidak memiliki kekuatan untuk bertindak balas dengan cara yang tegas terhadap penindasan beberapa penguasa tempatan di pinggirannya (kebanyakannya di daerah selatan dan barat daya pusat Negeri Zhou).

Peta negeri dalam tempoh musim bunga dan musim luruh sekitar 500 SM

Secara berturut-turut, negara Zhou pada kenyataannya terpecah menjadi beberapa negara kecil (Qin, Jin, Yan, Lu, Qi, Chen, Song, Chu, Cai, Wu) walaupun pada awalnya pemerintah mereka masih mengaku setia kepada raja-raja Zhou yang menggantikannya di Luoyang. Pada hakikatnya, raja-raja Zhou akhirnya hanya menguasai kawasan itu berdekatan dengan ibu kota mereka. Tempoh pemecahan ini (hingga sekitar tahun 476 SM) dinamakan "Zaman Musim Bunga dan Musim Gugur". Ini dinamai sempena "Musim Semi dan Musim Gugur" yang diterbitkan di negara bagian Lu dan catatan masa ini tahun demi tahun dari perspektif negara Lu. Sebilangan sarjana percaya bahawa "Musim Semi dan Musim Gugur" diedit oleh Confucius sendiri, yang berasal dari negeri Lu.

lembing dengan corak awan dan guruh, awal abad ke-6 SM - 476 SM

Para penguasa negara Lu mendakwa keturunan dari Duke of Zhou (adik Raja Wen, perancang penggulingan dinasti Shang dan paman Raja Wu muda yang memimpin penaklukan Zhou).

Selama musim bunga dan musim gugur, hegemon tempatan (yang disebut oleh kronik Cina ba wang - raja yang berkuasa, tetapi tidak di sebelah kanan) mula mendirikan istana raja dan melakukan dan bahkan menyesuaikan ritual (misalnya pemujaan nenek moyang kerajaan) yang secara tradisional hanya dilakukan oleh raja yang sebenarnya. Hegemon mula memakai pakaian kerajaan dan orang bawahannya menghormati mereka sebagai raja.

Beberapa hegemon tempatan melancarkan serangan ketenteraan untuk menakluki wilayah negara jiran yang lemah atau melepaskan diri dari ketua wilayah mereka. Menjelang tahun 500 SM, terdapat sekitar 250 negeri kecil dengan ukuran yang berlainan di kawasan yang pada awalnya berada di bawah kawalan Zhou. Sebahagian daripadanya hanya terdiri dari satu kota yang diperkaya dan kawasan pertanian di sekitarnya sementara yang lain menduduki kawasan yang cukup besar.

Oleh kerana berkembangnya istana kerajaan, orang-orang yang celik huruf (untuk memfasilitasi penyimpanan rekod dan pentadbiran tertulis) yang dapat melakukan ritual pengorbanan (seperti para penyembah selama dinasti Shang) dan upacara kerajaan sangat diminati. Seiring berjalannya waktu, sebuah kelas politik baru muncul bahawa orang Cina memanggil shi, kelas pentadbir politik profesional. Mereka bertugas sebagai penasihat politik dan biasanya mempunyai pengetahuan mendalam tentang sejarah (sejarah bersejarah, teks mengenai pemujaan dan pengorbanan ritual, teks yang berfungsi sebagai penyimpanan rekod) dan teks klasik (klasik, puisi dan lagu rakyat Confucian) dan yang membezakannya dari majoriti penduduk yang masih buta huruf.

Belati-kapak (Ge) dari musim bunga dan musim luruh

Pada mulanya, penasihat politik ini masing-masing dilampirkan kepada pemerintah tempatan yang spesifik tetapi lama-kelamaan mereka menjadi golongan elit yang dapat direkrut di seberang wilayah oleh siapa saja yang bersedia membayarnya. Itu menggerakkan persaingan di antara pemerintah tempatan untuk menarik yang terbaik dan paling terang dari mereka ke istana mereka sendiri. Sesetengah shi oleh itu berfungsi berturut-turut hegemon tempatan yang berlainan sepanjang karier profesional mereka.

Selepas abad ke-6 SM, sebahagian daripada shi mengumpulkan banyak pengetahuan dan pengalaman mengenai idea dan nilai politik dan moral (seperti Confucius) sehingga mereka muncul sebagai pemikir penting yang mula mempersoalkan kekacauan dan kekacauan dalam keadaan masyarakat sekarang dan mengembangkan teori-teori yang bertujuan mewujudkan teratur keadaan masyarakat lagi.

Seratus Sekolah Pemikiran

lukisan Confucius

Seratus Sekolah Pemikiran adalah istilah yang biasanya digunakan untuk menggambarkan percambahan ideologi yang berlainan, mazhab pemikiran dan lain-lain semasa musim semi dan musim luruh dan zaman negara-negara yang bertempur.

Sebilangan sekolah ini sangat mementingkan pengetahuan dan bahasa falsafah (seperti Konfusianisme dan Taoisme yang dijelaskan dalam perenggan berikutnya). Sekolah Yin-yang berusaha mencari jawapan bagi persoalan masyarakat di alam, Sekolah Nama dalam logik dan Sekolah "Minor-ceramah" dalam kebijaksanaan rakyat yang ada.

Patung Sun Tzu di Enchoen, Yurihama, Tottori, Jepun.

Sekolah-sekolah lain sangat praktikal. Sekolah Tentera berkenaan dengan perang dan strategi ketenteraan. Penganutnya yang paling terkenal boleh dikatakan ahli falsafah Sun Tzu - penulis buku yang masih terkenal "The Art of War". School of Diplomacy menekankan kemahiran politik dan diplomatik seperti berdebat dan melobi. Walaupun para petani ingin membina masyarakat agraria yang setara, Yangists percaya pada sifat positif kepentingan diri manusia. Dua sekolah lain yang sangat terkenal pada masa itu, tetapi sekarang tidak diketahui, adalah sekolah Moism (dijelaskan dalam perenggan berikutnya) dan doktrin Legalisme (lihat bab berikutnya tentang dinasti Qin untuk penjelasan mengenai doktrin legalisme). Sekolah Pelbagai berusaha untuk menggabungkan ajaran yang berbeza dari semua sekolah yang berbeza.

Confucius dalam perjalanan ke ibu kota Zhou Luoyang

Confucius hidup antara 551 SM dan 479 SM. Tidak ada catatan kontemporari tentangnya dan oleh itu kita harus bergantung kepada bekas pelajarnya (dan pelajarnya secara berturut-turut) yang secara meluas menulis mengenai tuan mereka yang hebat setelah kematian. Dilahirkan di salah satu negeri yang paling makmur, negeri Lu, dia tergolong dalam kelas shi dan dia melakukan perjalanan jauh di bahagian timur China, memberikan nasihatnya kepada para penguasa banyak negara. Selama bertahun-tahun, dia berusaha untuk menjadi penasihat politik yang berpengaruh pada salah satu hegemon, tetapi tidak berjaya dalam usaha ini.

Dia hanya memperoleh kedudukan yang agak kecil dengan pemimpin yang berlainan di negeri yang berlainan dan akhirnya melepaskan cita-citanya untuk menjadi penasihat politik yang benar-benar berpengaruh dan kembali ke negeri asalnya Lu. Sampai di rumah, dia memulakan kerjaya ke-2 sebagai guru. Sebahagian besar dari apa yang kita ketahui tentangnya berasal dari tulisan para pelajarnya (dan pelajar mereka berturut-turut) mengenai ucapan dan ajarannya.

Laman Confucius di Qufu

Tiga laman web Confucian yang dikaitkan dengan orang bijak di Qufu (wilayah Shandong) adalah Rumah Keluarga Konfusius, Kuil Konfusius dan Tanah Perkuburan Confucius.

Ajaran utamanya adalah bahawa masyarakat adalah rangkaian hubungan manusia yang kompleks (yang mana keluarga adalah mikrokosmos) dan bahawa untuk mencapai masyarakat yang teratur kita mesti membawa ketertiban (dan oleh itu hierarki tertentu) kepada hubungan manusia. Confucius mendefinisikan lima hubungan yang hebat sebagai hubungan antara penguasa dan rakyat, bapa dan anak, suami dan isteri, kakak dan adik lelaki, rakan dan rakan. Dia melihat lima hubungan hebat ini sebagai hierarki (dengan satu pihak menjadi pemimpin dan sisi lain pengikut) tetapi juga timbal balik. Sebagai contoh, subjek mempunyai kewajiban moral untuk mematuhi penguasa, tetapi hanya selagi penguasa itu adil dan isteri harus mematuhi suaminya hanya selama dia memperlakukannya dengan baik dan sebagainya. . . .

Confucius sebagai sarjana

Masyarakat dianggap berfungsi dengan baik sepanjang kedua pihak memenuhi peranan dan tugas mereka. Menurut Confucius, persembahan ritual (misalnya anak-anak membungkuk di hadapan ibu bapa atau guru mereka untuk menunjukkan rasa hormat mereka) adalah perlu untuk membiarkan orang memahami peranan mereka dalam hierarki. Dia berbicara tentang "kembali ke upacara" dan "pembetulan nama" yang dilihatnya sebagai pemulihan dari susunan hierarki yang tepat yang ada pada masa dinasti Zhou awal, sebelum para penguasa lokal mulai menggelar gelaran dan ritual kerajaan yang sesuai untuk diri mereka sendiri.

ahli falsafah Konfusianisme Mencius

Dia menganggap tuan-tuan yang berpendidikan shi kelas (Bahasa Cina: jun zi) sebagai elemen kritikal dalam pengembalian ini ke urutan yang betul. Tuan-tuan yang berpendidikan seharusnya selalu mengikuti cara yang betul (orang Cina: dao) dan oleh itu berfungsi sebagai warganegara teladan yang akan dicontohi oleh orang lain. Konfusianisme mengajarkan bahawa ada ketertiban sosial yang diketahui, yang terletak di dalam kewajiban orang-orang untuk dipulihkan. Confucius meninggal pada tahun 479 SM dan karya falsafahnya dikembangkan lebih jauh oleh seorang pelajar ajarannya - Mencius (372 SM - 289 SM). Mencius terutama memusatkan perhatian pada hubungan antara penguasa dan subjek dalam tulisan falsafahnya.

Menurutnya, penguasa memiliki kewajiban untuk menjadi penguasa yang adil, jika tidak, rakyat mempunyai hak untuk menggulingkannya. Sekiranya subjek berjaya dalam usaha ini, maka ini adalah tanda yang jelas bahawa surga telah menarik balik mandat dari penguasa ini (lihat mandat surga).

Laman Mencius di Zoucheng

Dua laman web utama yang berkaitan dengan Mencius sucian Confius di Zoucheng (provinsi Shandong) adalah Kuil Mencius dan Rumah Keluarga Mencius.

Potret Laozi

Falsafah Taois dapat ditelusuri kembali kepada penguasa lama Laozi (yang hidup suatu ketika pada abad ke-6 SM, sehingga pada masa yang hampir sama dengan Confucius) dan pengikutnya yang kemudiannya Zhuangzi (yang hidup pada akhir abad ke-4 hingga awal abad ke-3 SM). Di mana Konfusianisme menyokong tindakan (untuk memulihkan urutan yang betul), ajaran Taois menyokong tindakan tidak aktif (Cina: wu wei) berdasarkan ketidakpastian, agar tidak mengganggu keharmonian susunan semula jadi yang hanya "adalah". Jadi dalam Taoisme cara yang betul sudah ada di sana secara semula jadi dan tidak perlu "dibuat". Taoisme mengajar bahawa pengetahuan selalu separa dan bahawa jika kita menggunakan pengetahuan separa ini, akan ada akibat yang tidak diingini. Visi Laozi tentang masyarakat yang teratur adalah masyarakat pertanian, di mana semua keperluan petani dipenuhi sedemikian rupa, sehingga tidak perlu berusaha di luar kampung halaman mereka (dan oleh itu di luar urutan yang betul).

Lukisan dinasti Ming (tinta pertengahan abad ke-16 pada sutera) oleh Lu Chih menunjukkan Zhuangzi mengimpikan kupu-kupu gambar ahli falsafah politik China dan pembaharu agama Mozi

Ahli falsafah Mozi (yang hidup pada akhir abad ke-5 hingga awal abad ke-4 SM) menganjurkan amalan cinta sejagat yang menurut mazhab pemikiran ini bermaksud memperlakukan semua orang secara adil dan saksama dan bukan hanya ahli keluarga terdekat. Kaum Moist berpendapat bahawa justru penekanan pada keluarga terdekat seseorang (seperti yang disebarkan oleh Konfusianisme) yang menimbulkan kekacauan dan konflik di China ketika banyak negara individu (masing-masing dipimpin oleh keluarga pemerintah) berperang satu sama lain.

Menariknya, kaum Moist tidak hanya mementingkan ajaran falsafah mereka tetapi juga menerapkan rancangan tindakan yang aktif. Mereka mengajar diri mereka untuk menjadi pakar dalam perang pertahanan dan menawarkan perkhidmatan mereka kepada pemerintah negara-negara kecil. Harapan mereka adalah untuk menghentikan peperangan yang berlanjutan di China dengan membangun pertahanan negara dan / atau kota sehingga tahap tertentu, bahawa perang ketenteraan akan berhenti menjadi cara yang berkesan untuk mengejar kepentingan sendiri dan oleh itu keluarga yang berkuasa harus bergantung pada kaedah lain (seperti diplomasi) untuk mencapai objektif mereka. Bagi beberapa negeri strategi ini terbukti berkesan.

Tempoh Negeri Berperang (476 - 221 SM)

Masa Musim Bunga dan Musim Gugur mempunyai titik permulaan yang jelas, ketika Zhou meninggalkan ibu kota mereka pada tahun 771 SM dan bergerak ke arah timur. Namun, tidak ada titik permulaan yang jelas untuk Tempoh Negara Berkelahi. Tarikh 476 SM yang dipilih di sini didasarkan pada Catatan Sima Qian dari Ahli Sejarah Besar. Tempoh Negeri Berperang mendapat namanya dari Catatan Negara-negara Berperang.

Manakala jumlah negeri meningkat selama musim semi dan musim luruh, ia mulai berkurang dalam tempoh negara-negara berperang dengan negeri-negeri yang lebih kuat menyerang dan mengasimilasi negeri-negeri yang lebih lemah. Kawasan yang sekarang menjadi China menjadi semakin tidak berpecah-belah lagi. Menjelang abad ke-3 SM, hanya ada 7 negeri yang lebih besar (Qin, Han, Wei, Zhao, Qi, Chu, Yan) dan beberapa negeri yang lebih kecil lagi. Dari 7 negeri yang lebih besar ini, negara Qin adalah yang paling berjaya dalam kempen ketenteraannya.Qin, yang membawa dinasti Zhou Timur (sebuah negara kecil selama periode Musim Semi dan Musim Gugur serta Periode Negara-negara Berperang) berakhir pada 256 SM, ketika mereka menyerang ibu kota Zhou Timur dan membunuh raja terakhir mereka.

Peta Tempoh Negeri Berperang 260 SM

Di bawah pemerintah yang berturut-turut, kekuatan ketenteraan negara Qin meningkat dengan pesat, yang menyebabkan pengembangan wilayahnya pesat di barat laut China. Akhirnya, seorang raja Qin yang berkuasa baru akan berjaya menyatukan China.

Ringkasan Sejarah China Digest mengenai sejarah China diteruskan dengan kisah dinasti Qin yang berumur pendek di bahagian seterusnya.


Pensejarahan dan pensejarahan fiksyen

Chunqiu-Zuozhuan

Tidak menjadi sebahagian daripada kumpulan kuno Klasik, yang Chunqiu 春秋 "Musim Semi dan Musim Gugur" dari negeri Lu menjadi bahagian inti dari Confucian Classics sebagai penilaian Putatif Master Confucius mengenai politik negeri asalnya. Catatan tersebut terdiri daripada pernyataan analistik ringkas yang merangkumi tempoh hari ini yang dikenali sebagai tempoh Musim Bunga dan Musim Luruh. Anugerah ini lebih penting, kerana ia merangkumi pernyataan yang tidak terkira banyaknya mengenai negara-negara wilayah lain, tetapi selalu dari sudut pandang Lu.

Negara bagian Lu adalah wilayah Duke of Zhou, yang dilihat sebagai pengasas konsep mandat Surgawi (mencantum) dikurniakan oleh Syurga kepada Raja Wu yang bermoral tinggi, pengasas dinasti Zhou. Duke of Zhou juga dikreditkan dengan penciptaan peraturan kesopanan dan upacara di mana masyarakat negara Zhou diadakan bersama. Sekumpulan ulama memanggil ru 儒 (disamakan dengan ru Soft "lembut", seperti shushi 術士 "prajurit yang mahir") sangat tertarik dengan semen upacara ini dan berusaha untuk mematuhi peraturan ritual setelah perpecahan kerajaan Zhou Barat. Tokoh terpenting dari ru adalah Confucius (Kongzi). Dia dikatakan telah belajar dan menyusun semula bukan hanya tiga Klasik kuno Yijing, Shangshu, dan Shijing, tetapi juga Annals of Lu.

Pertimbangan moral pengarang Anals dalam versi transmisi mereka menggunakan bahasa yang dikodkan (baobian Praise "pujian dan salah", weiyan 微言 "frasa halus", dan zhengming 正名 "pembetulan nama") yang akhirnya ditulis sebilangan komen semasa zaman Han. Daripada jumlah tersebut, dua "katekisme soal jawab" (xxx) Gongyangzhuan 公羊 傳 dan Guliangzhuan 穀梁 傳 bertahan. Yang pertama secara khusus, berdasarkan tradisi yang diasaskan oleh murid Confucius, Zixia 子夏, mengenal pasti Confucius bukan hanya sebagai guru dan "pemancar", tetapi sebagai orang yang berwawasan sehingga dia sebenarnya adalah raja yang tidak dinobatkan. Perbahasan yang hebat berlaku di kalangan penganut satu atau tradisi eksegetik lain dari Annals. Pada tahun 51 SM, semasa persidangan di Stone Canal Pavilion (Shiquge 石渠 閣), tradisi Guliang yang lebih praktikal dimenangi, kerana penafsirannya mudah diterapkan pada isu-isu praktikal pemerintahan bagi dinasti Han.

Sangat berbeza dari kedua-dua teks ini dengan tafsirannya mengenai kod semantik dalam pensejarahan adalah sejenis teks selari dengan Chunqiu yang juga sebahagiannya bersifat komen. Ini adalah Zuozhuan 左傳, kepengarangannya dikaitkan dengan Zuo Qiuming 左丘明 (abad ke-5 SM). Zuo menerangkan pernyataan-pernyataan yang ringkas dan sering membingungkan Chunqiu teks dengan menyampaikan cerita yang tidak terkira banyaknya mengenai latar belakang fakta a Chunqiu kemasukan, dan kadang-kadang bahkan melebihi itu. The Zuozhuan, penyelesaian yang bertarikh akhir abad ke-4, dilihat sebagai karya naratif sejarah yang menyumbang kepada pencapaian sastera awal China, jika dengan kos kredibiliti sejarah, tentu saja tidak tanpa pencapaian taktik dan penilaian moral yang bersepadu. Di dalam Zuozhuan cerita, sejarah ditafsirkan sebagai hasil keputusan individu yang kesannya dapat diteka oleh pembaca. Dengan banyak situasi dan cabaran peribadi yang dihadapi oleh tokoh-tokoh sejarah, teks-teks tersebut memperlihatkan panorama penuh kewujudan manusia, namun pada tahap kelas yang berkuasa. The Zuozhuan dengan demikian secara langsung mengarahkan para penguasa untuk menunjukkan akibat mana keputusan yang baik dan buruk yang mungkin berlaku.

Guoyu, Zhanguo dan buku sejarah yang lain

Terdapat beberapa koleksi cerita historiografi yang serupa dengan yang dikemukakan dalam Zuozhuan. Koleksi sangat dekat Guoyu 國語 "Wacana negara-negara daerah" yang tidak disusun sebagai catatan sejarah, tetapi secara geografis dan menurut orang-orang yang bertindak dalam cerita-cerita individu (banyak yang sama dengan Zuozhuan cerita). Dilihat dari kandungan, yang Guoyu memberi tumpuan kepada perkara-perkara falsafah dan menekankan kekuatan retorik, dan tidak begitu banyak konteks dan hasil sejarah. Beberapa pengulas melihat Guoyu sebagai jenis lampiran kepada Zuozhuan dan gunakan untuk menyebutnya, seperti Wei Zhao 韋昭 (w. 273 CE), sebagai "tradisi luar" (waizhuan 外傳) dari Twin-Classic Chunqiu-Zhuozhuan.

Teks yang serupa adalah Yanzi chunqiu 晏子 春秋, dikaitkan dengan Yan Ying (w. 500 SM) dari negara Qi. Kisah-kisah dalam teks ini merangkumi sejumlah elemen sejarah, retorik, dan didaktik. Dua koleksi cerita Yuejueshu 越 絕 書 dan Wu-Yue chunqiu 吳越春秋, yang memusatkan perhatian pada peristiwa di dua negara bagian tenggara Wu 吳 dan Yue 越 selama musim bunga dan musim luruh, disusun pada zaman Han kemudian 後 漢 (25-220 M).

"Rakan sejawat" dari Guoyu pada zaman Warring States adalah koleksi cerita Zhanguoce 國策 國策 "Stratagems of the Warring States", juga disusun mengikut negara dan orang. Pujukan lisan seorang penguasa atau orang politik yang tinggi oleh "ahli retorik berkelana" (youshui 遊說), "diplomat" atau "penasihat gabungan" (zonghengjia 縱橫 家) adalah unsur utama kebanyakan cerita. Koleksi ini disusun pada zaman Bekas Han oleh pustakawan Liu Xiang 79 (79-8 atau 77-6 BCE), seperti beberapa koleksi biografi lain pada orang-orang yang teladan dari zaman Negara-negara Berperang seperti Lienüzhuan 列 女 傳 pada wanita paradigmatik, Shuoyuan The "Taman Pujukan", Xinxu Arrangements 序 "Pengaturan baru", dan kononnya juga Liexianzhuan 傳 仙 傳 pada Taois "abadi". Sesetengah Zhanguoce cerita mempunyai persamaan dalam buku sejarah yang hebat Shiji 史記 ditulis pada zaman pertengahan Bekas Han oleh Sima Qian 司馬遷 (sekitar 145 atau 135 SM), menunjukkan bahawa Sima memanfaatkan kumpulan cerita yang beredar.

Pujukan atau retorik adalah elemen penting dalam pembuatan dasar. Oleh itu, asas kemahiran ini dijelaskan dalam buku seperti Lüshi chunqiu (ch. Shunshui 順 說), Hanfeizi (ch. Shuinan 說 難) atau Shiji (bab 67 Rizhe liezhuan 日 者 列傳).


Sejarah Dinasti Zhou 1122–255 SM

Dinasti Zhou bertahan lebih lama daripada dinasti lain dalam sejarah China, dan penggunaan besi diperkenalkan ke China kuno selama ini. Dinasti Zhou didirikan oleh keluarga Ji dan memiliki ibu kotanya di Hao (berhampiran bandar Xian sekarang). Berbagi bahasa dan budaya Shang, para penguasa Zhou awal, melalui penaklukan dan penjajahan, secara beransur-ansur menjadi sinis, yaitu, memperluas budaya Shang melalui banyak China Tepat di utara Sungai Yangtze. Dalam sejarah barat, zaman Zhou sering digambarkan sebagai feudalisme kerana pemerintahan terdesentralisasi awal Zhou mengundang perbandingan dengan pemerintahan abad pertengahan di Eropah.

Namun, sejarawan membahaskan makna istilah feudal, istilah yang lebih sesuai untuk pengaturan politik Dinasti Zhou adalah dari bahasa Cina itu sendiri: sistem Fengjian. Amalgam Zhou dari kota-kota menjadi semakin terpusat dan menubuhkan institusi politik dan ekonomi yang semakin tidak personal. Perkembangan ini, yang mungkin terjadi pada periode Zhou kemudian, dimanifestasikan dalam pengendalian pusat yang lebih besar terhadap pemerintah daerah dan pajak agraria yang lebih rutin. Dalam sejarah Cina, Dinasti Zhou menandakan permulaan fasa feodal sejarah China, suatu tempoh yang dikatakan meluas hingga jatuhnya Dinasti Qing pada tahun 1911.

Dengan garis kerajaan yang putus, kekuatan istana Zhou secara beransur-ansur berkurang, pemecahan kerajaan dipercepat. Sejak Ping Wang dan seterusnya, raja-raja Zhou hanya memerintah atas nama, dengan kekuatan sejati terletak di tangan bangsawan yang berkuasa. Menjelang akhir Dinasti Zhou, para bangsawan bahkan tidak peduli untuk mengakui keluarga Ji secara simbolik dan menyatakan diri mereka sebagai raja. Mereka mahu menjadi raja raja. Akhirnya, dinasti ini dihapuskan oleh penyatuan Qin Shi Huang dengan China pada tahun 221 SM.

Matematik sudah cukup maju pada Dinasti Zhou pada tahun 1100 SM seperti yang ditanamkan di Yiching, The Book of Changes. Buku ini boleh didapati di kebanyakan kedai buku Amerika. Selain Yiching, buku-buku lain dari zaman Zhou sangat mengagumkan, termasuk Buku Puisi, Buku Pembelajaran, Kitab Li (Peraturan Tingkah Laku Sosial), dan Musim Semi dan Musim Gugur (Sejarah Zaman Akhir Zhou). Terdapat banyak pemikir hebat dalam tempoh ini. Antaranya Confucius (551–479 SM) adalah yang paling terkenal. Dia dianggap sebagai pencetus humanisme Cina. Dia menetapkan kod moral untuk membimbing tingkah laku manusia, dan sekumpulan hubungan yang tepat antara anggota masyarakat yang berlainan, antara maharaja dan rakyat, ibu bapa dan anak-anak, kakak dan adik lelaki, dan suami dan isteri.

Selain Confucius, terdapat banyak ahli falsafah terkemuka lainnya. Ada Lao Tse yang merupakan pengasas Daoisme, menganjurkan kembali ke alam dan "tidak melakukan apa-apa dalam mengikuti jalan alam." Lao Tse mencadangkan bahawa jika tidak ada undang-undang, tidak akan ada undang-undang yang melanggar dan tidak akan ada penjenayah. Ada Han Fei-tze yang mengajar sebaliknya dengan menekankan pentingnya sistem perundangan. Ada Guan Zhong yang memahami banyak ekonomi termasuk insentif pelbagai bentuk percukaian kerajaan. Terdapat seratus sekolah pemikiran yang bersaing, seperti seratus bunga mekar dan seratus burung menyanyi. Itu adalah zaman keemasan perkembangan budaya China. Tulisan-tulisan pada zaman itu ada sekarang untuk kita baca dan nikmati.

Pertanian di Dinasti Zhou sangat intensif dan dalam banyak hal diarahkan oleh pemerintah. Semua tanah pertanian dimiliki oleh bangsawan, yang kemudian menyerahkan tanah mereka kepada hamba mereka, mirip dengan feodalisme Eropah. Sebagai contoh, sebidang tanah dibagi menjadi sembilan kotak dalam bentuk karakter jing, dengan sebutir dari alun-alun tengah diambil oleh pemerintah dan petak sekitarnya disimpan oleh petani individu. Dengan cara ini, pemerintah dapat menyimpan lebihan makanan dan mengedarkannya pada waktu kelaparan atau panen yang buruk. Beberapa sektor pembuatan yang penting dalam tempoh ini termasuk pembuatan gangsa, yang penting dalam pembuatan senjata dan alat pertanian. Sekali lagi, industri ini dikuasai oleh golongan bangsawan yang mengarahkan pengeluaran bahan tersebut.


Doktrin dinasti Zhou

Zhou juga harus bertentangan dengan kesahihan peraturan mereka. Untuk meyakinkan rakyatnya, terutama golongan bangsawan, tentang kesahihan kekuasaan mereka, Zhou mencipta sistem wewenang baru yang mereka sebut t & # 8217ien ming (tianming), atau & # 8220Amanat Syurga. & # 8221 Konsep ini masih merupakan aspek integral teori autoriti Cina. Zhou mendefinisikan pemerintahan sebagai kedudukan perantara antara langit dan bumi watak Cina untuk maharaja atau tuan, & # 8220ti, & # 8221 menunjukkan ini dengan fasih. Ideograf terdiri daripada tiga garis mendatar yang digabungkan oleh garis menegak. Ini mewakili hubungan antara langit (di bahagian atas) dan bumi (di bahagian bawah). Hubungan ini dimediasi oleh tuan atau maharaja (garis mendatar tengah). Syurga (& # 8220t & # 8217ien & # 8221) menghendaki agar manusia disediakan dalam semua keperluannya, dan maharaja, menurut idea & # 8220t & # 8217ien ming & # 8221 dilantik oleh syurga untuk menjaga kesejahteraan orang . Ini adalah & # 8220Keputusan & # 8221 atau & # 8220Mandat & # 8221 syurga. Sekiranya maharaja atau raja, setelah mementingkan diri sendiri dan korupsi, tidak memperhatikan kesejahteraan rakyat, syurga menarik mandatnya dan melaburkannya pada yang lain. Satu-satunya cara untuk mengetahui bahawa mandat telah dilewatkan adalah penggulingan raja atau maharaja jika rampasan berjaya, maka amanah tersebut telah diberikan kepada yang lain, tetapi jika gagal, maka amanat tersebut masih ada pada raja.

Amanat Syurga mungkin merupakan konsep sosial dan politik yang paling kritikal dalam budaya Cina. Ini menjelaskan perubahan sejarah, tetapi juga memberikan teori moral moral pemerintah yang mendalam yang berdasarkan pada dedikasi penguasa yang tidak mementingkan diri sendiri untuk kepentingan masyarakat umum. Konsep ini juga mencipta konsep Syurga Cina, yang berasal dari konsep sebelumnya dari & # 8220Lord on High, & # 8221 atau & # 8220Shang-Ti, & # 8221 menjadi kekuatan yang mengatur alam semesta moral. Aspek moral Syurga dan & # 8220Mandate of Heaven, & # 8221 inilah yang mempengaruhi kecenderungan umum budaya dan falsafah Cina untuk memusatkan perhatian pada masalah moral dan sosial — lebih daripada budaya kuno yang lain.

Zhou Timur

Sekitar 771 SM, suku utara menguasai Zhou barat dan menakluki ibu kota mereka. Raja Zhou terbunuh, tetapi puteranya, pewaris takhta, melarikan diri ke Loyang dan mendirikan pemerintahannya di sana. Ini bermula periode dinasti Zhou Timur, yang akan bertahan hingga digulingkan oleh dinasti Ch & # 8217in pada tahun 256 SM. Dalam sejarah Cina, tempoh ini disebut & # 8220tempoh musim bunga dan musim luruh& # 8221 (771-401 SM) dan & # 8220Tempoh Negeri Berperang& # 8221 (401-256 SM). Era Zhou Timur ini juga akan menyaksikan perkembangan pemikiran dan budaya Cina yang paling bertenaga dalam sejarah China. Kerana pada masa pemerintahan Zhou Timur, para ahli falsafah terhebat mendirikan dasar-dasar falsafah, etika, teori politik, dan budaya Cina.

Pada musim semi dan musim luruh (771-401 SM), China sebahagian besarnya terdiri dari sekumpulan kerajaan yang berkuasa minimum. Orang-orang Zhou sendiri tidak pernah memperoleh kekuatan ketenteraan atau politik yang cukup untuk menakluki barat atau bahkan untuk menguasai banyak negara-negara kota yang mereka kuasai. Kerana ketidakstabilan kerajaan-kerajaan ini, dan kerana pencerobohan di wilayah mereka oleh suku-suku barbar di selatan, wilayah-wilayah yang lebih kecil mengadakan persekutuan antara satu sama lain dan bersetuju untuk mempunyai penguasa wilayah tertentu yang memerintah mereka sebagai & # 8220hegemon. & # 8221 Oleh itu, musim semi dan musim luruh adalah satu ketidakpastian dan bahaya yang besar, di mana wilayah berpindah bolak-balik, pencerobohan sering terjadi, dan pakatan terbentuk dan larut dengan kepantasan yang mengejutkan.


Dinasti Zhou (sekitar 1050–221 SM), pengenalan

Salah satu dari sepasang harimau, mungkin pangkalannya mendukung lonceng, Dinasti Zhou Barat Tengah, c. 950–850 SM, gangsa, China, wilayah Shaanxi, Baoji, tinggi 25,3 x 15,9 x 75,2 cm (Galeri Seni Freer, Smithsonian Institution, Washington, DC: Pembelian - Charles Lang Freer Endowment, F1935.21)

Orang-orang Zhou berasal dari wilayah barat Sungai Kuning di wilayah Shaanxi sekarang. Mereka menakluki Shang sekitar tahun 1050 SM. dan menubuhkan dinasti mereka sendiri. Zhou berkongsi banyak persamaan budaya dengan Shang. Mereka melakukan ritual keagamaan yang serupa, menggunakan kapal ritual perunggu, dan melakukan ramalan.

Selama tahun-tahun pertamanya, dikenal sebagai Zhou Barat (sekitar 1050–771 SM) karena ibu kotanya terletak di barat China, dinasti Zhou mencerminkan Shang sebagai pemerintah sebagai pusat kerajaan. Oleh kerana wilayahnya luas — lebih besar dari Shang — raja-raja Zhou awal mengembangkan bentuk feodalisme dengan wilayah yang diperintah oleh kerabat yang dilantik dan bangsawan lain. Untuk mengesahkan penggulingan Shang mereka, mereka memperkenalkan konsep Syurga (Tian), dan Amanat Syurga. Mereka percaya bahawa seorang raja boleh

Ritual ritual ewer (huo) dalam bentuk gajah dengan topeng dan naga, ca. separuh pertama abad ke-11 SM (Dinasti Shang), gangsa, tinggi 17,2 x 10,7 x 21,4 cm, China, Lembah Yangzi Tengah (Galeri Seni Freer, Smithsonian Institution, Washington, DC: Pembelian - Charles Lang Freer Endowment, F1936.6a-b)

memerintah hanya jika dia mendapat nikmat surga. Kepercayaan ini membawa kekuatan moral yang suci dan mengharuskan seorang raja, Putra Syurga, menjadi penguasa yang saleh. Seni Zhou awal pada dasarnya merupakan kesinambungan dari dinasti Shang. Itu terutama berlaku untuk pemutus gangsa dan kerja giok. Orang-orang Zhou menggunakan reka bentuk gangsa Shang sebagai asas untuk perunggu hiasan mereka sendiri, tetapi mereka juga memperkenalkan motif dan bentuk baru.

Seiring berjalannya waktu, kekuasaan raja-raja Zhou menurun ketika masing-masing negara berkembang lebih mandiri, kaya, dan berkuasa. Di samping itu, pencerobohan nomaden memaksa penguasa Zhou melarikan diri ke timur dan membangun ibu kota baru di Luoyang moden. Ini menandakan permulaan zaman yang dikenal sebagai dinasti Zhou Timur (771–221 SM). Zhou Timur adalah era pergolakan politik yang sengit. Negara-negara terus berperang antara satu sama lain untuk kawalan tanah dan politik. Sebenarnya, paruh kedua periode ini dikenal sebagai Perang Negara-Negara Periode (475–221 SM), ketika negara-negara kecil akhirnya bergabung menjadi tujuh kerajaan yang kuat. Tujuh negeri ini saling berperang untuk menguasai sehingga salah satu dari mereka, Qin, berjaya dan menubuhkan dinasti Qin (221-206 SM).

Bekas wain ritual berlapis persegi (fangyi) dengan taotie, ular, dan burung, Dinasti Zhou Awal Barat, c. 1050–975 SM, Gangsa, China, provinsi Henan, Luoyang, tinggi 35,3 x 24,8 x 23,3 cm (Galeri Seni Freer, Smithsonian Institution, Washington, DC: Pembelian - Charles Lang Freer Endowment, F1930.54a-b)

Melemahnya kekuasaan Zhou pusat tercermin dalam seni visual. Objek gangsa tidak lagi digunakan semata-mata untuk ritual negara dan agama. Penguasa tempatan dapat menugaskan dan membeli gangsa untuk menunjukkan status dan kekayaan mereka. Ini terbukti dalam prasasti gangsa. Prasasti perunggu Zhou (seperti yang terdapat di bekas wain ritual berlapis persegi) memanjang dan sering mencatat kehormatan atau pencapaian bangsawan hidup, yang mencerminkan keinginan elit untuk mendokumentasikan status dan prestij mereka.

Lonceng (bo) dengan burung dan naga dari kumpulan empat, akhir musim bunga dan musim gugur, dinasti Zhou Timur, c. 500–450 SM, gangsa, China, provinsi Shanxi, Negara Jin, pengecoran Houma, tinggi 66,4 x 47 cm (Galeri Seni Freer, Smithsonian Institution, Washington, DC: Pembelian - Charles Lang Freer Endowment, F1941.9)

Tambahan baru pada gangsa Zhou adalah alat muzik, termasuk loceng.Dari banyaknya penemuan alat muzik di makam Zhou, terbukti bahawa muzik memainkan peranan yang sangat penting dalam dinasti Zhou, baik untuk tujuan keagamaan atau rekreasi. Teknik hiasan baru dicipta.

Lembangan (jian) dengan pemandangan naratif, Dinasti Zhou Timur Tengah, c. Abad ke-5 SM, gangsa, China, tinggi 28 x 61,4 cm (Galeri Seni Freer, Institusi Smithsonian, Washington, DC: Hadiah Charles Lang Freer, F1915.107)

Gambaran bergambar kehidupan Cina kuno, seperti pemandangan berburu (seperti di lembangan atau jian), muncul buat pertama kalinya. Teknik pemutus baru, seperti kaedah lilin hilang, memungkinkan pelbagai gaya dan hiasan yang lebih besar.

Loket naga, Dinasti Zhou Timur, 750-500 SM, batu giok, 6.2 x 9.2 x 0.5 cm, China (Galeri Arthur M. Sackler, Smithsonian Institution, Washington, DC: Hadiah Arthur M. Sackler, S1987.668)

Objek giok Zhou lebih besar jumlahnya dibandingkan dengan Shang dan dibuat dalam pelbagai gaya. Seperti gangsa pada zaman itu, jade lebih jarang digunakan sebagai objek ritual dan lebih sebagai perhiasan dan simbol status dan kekayaan.

Kesenian dan kemanusiaan juga berkembang semasa dinasti Zhou Timur. Banyak pemikir hebat China hidup dalam tempoh ini. Idea baru dari semua jenis muncul, termasuk sekolah-sekolah Confucianisme (menekankan struktur sosial dan keluarga), Daoisme (mengikuti corak alam), dan legalisme (mempromosikan ganjaran dan hukuman yang sistematik). Mereka menjawab persoalan terpenting pada masa itu: bagaimana mewujudkan masyarakat yang stabil dan harmoni. Falsafah dan sistem pemikiran yang bersaing ini terus mempengaruhi kepercayaan orang Cina di era kemudian, dan banyak dari mereka masih digunakan secara aktif hingga kini.

Sumber ini dikembangkan untuk Mengajar China dengan Smithsonian, dimungkinkan oleh sokongan murah hati dari Freeman Foundation

Sumber tambahan:

George W. Weber Jr. Hiasan Gangsa Akhir Chou: Kaedah Analisis. Brunswick baru. pl. 52.

William Watson. Seni Dinasti China. New York, 1981. sakit. 262.

Sekai bijutsu zenshu [Koleksi Seni Dunia yang Lengkap]. 40 jilid, Tokyo, F1951-1953. kucing. 81-82.

Mizuno Seiichi. Dalam Shu seidoki ke tama [Gangsa dan Jades of Ancient China]. Tokyo. sila. 152-153.

Hai wai i chen [Seni Cina di Koleksi Luar Negara]. Taipei, 1985. jilid 2, hlm. 125.

Chugoku bijutsu [Seni Cina dalam Koleksi Barat]. 5 jilid, Tokyo, 1972-1973. rajah 72.

Noel Barnard. Casting Gangsa dan Aloi Gangsa di China Purba. Monumenta serica, No. 14 Canberra. pl. 29.

Jenny F. Oleh itu. Gangsa Ritual Zhou Timur dari Koleksi Arthur M. Sackler. Gangsa Cina Kuno dari Arthur M. Sackler Collections, vol. 3 New York, 1995. jilid. 3. hlm. 377, 447, rajah 77.4, M43.

Tetamu Grace Dunham, Archibald Gibson Wenley. Garis Besar Sejarah Seni Cina yang dianotasi. Washington, 1949. hlm. 4.

disusun oleh kakitangan Galeri Seni Freer. Katalog Deskriptif dan Ilustrasi Gangsa Cina: Diperolehi Semasa Pentadbiran John Ellerton Lodge. Siri Pengajian Oriental, no. 3 Washington, 1946. ms 7, 64-65, hlm. 34-35.

Michael Sullivan. Kesenian China., Edisi ke-3. Berkeley. hlm. 45.

Sherman Lee. Sejarah Seni Timur Jauh. Englewood Cliffs, New Jersey, 1964. hlm. 45, rajah 38.

Dagny Carter. Empat Ribu Tahun Seni China & # 8217s. New York. hlm 48-49.


Kongsi Sejarah Dan Sastera Cina Kuno

Setelah tentera Ji Fa mengalahkan Dinasti Shang, pada tahun 1046 SM, dinasti ketiga dalam sejarah China ditubuhkan: Dinasti Zhou. Dinasti Zhou terbahagi kepada dua periode Sejarah Cina, Dinasti Zhou Barat dan Dinasti Zhou Timur.

Setelah berdirinya Dinasti Zhou, Ji Fa belajar dari kematian Dinasti Shang, dan dia sangat berhati-hati dalam menangani hubungan dengan berbagai wilayah. Di satu pihak, dia tidak ingin menjadikan kekuatan dan tentera di daerah-daerah ini terlalu kuat di sisi lain, dia memerlukan tentera di daerah-daerah ini untuk mempertahankan pemerintahannya. Untuk tujuan ini, Ji Fa melaksanakan sistem pengasingan. Pelaksanaan sistem enfeoffment menguatkan pemerintahan Dinasti Zhou. Setelah kematian Ji Fa, dua pemimpin berikutnya, Zi Chan dan Ji Zhao telah melaksanakan dasar positif ini, dan orang menjalani kehidupan yang damai. Kehidupan yang damai ini berlangsung dari 1042 SM hingga 996 SM, selama 46 tahun.

Semasa Ji Zhao meninggal, pemimpin baru Ji Xia mewarisi polisi tersebut. Semasa pemerintahan Ji Xia, dia mulai berperang di wilayah selatan dan mengalami tiga pertempuran secara total. Setelah berakhirnya perang, ketika Ji Xia kembali ke negara itu, dia mengalami ribut hujan yang tidak normal. Ribut hujan ini berlangsung lama, dan tentera Ji Xia musnah. Ji Xia juga mati dalam cuaca buruk ini. Ketika Ji Xia meninggal, anaknya Ji Man mewarisi takhta. Anaknya, seperti dia, terus berperang di tempat lain. Walaupun perang yang berpanjangan menyebabkan Dinasti Zhou terus-menerus memperluas wilayahnya, kekuatan keseluruhannya tidak sebagus sebelumnya, dan taraf hidup masyarakat juga turun tajam.


Dinasti Zhou

Zhou bermula sebagai suku semi-nomad yang tinggal di sebelah barat Kerajaan Shang. Oleh kerana cara nomad mereka, mereka belajar bagaimana bekerja dengan orang yang berlainan budaya. Setelah sekian lama, mereka menetap di lembah Sungai Wei, di mana mereka menjadi pengikut Shang. Zhou akhirnya menjadi lebih kuat daripada Shang, dan sekitar tahun 1040 SM. Mereka mengalahkan Shang dalam peperangan. Mereka membina ibu kota mereka di Xian. Sebahagian daripada kejayaan mereka adalah hasil mendapatkan kesetiaan negara-negara kota yang tidak berpuas hati. Shang juga melemah kerana peperangan mereka yang berterusan dengan orang-orang di utara.

Sejarah tradisional Cina mengatakan bahawa Zhou dapat mengambil alih Shang kerana Shang telah merosot secara moral. Sebahagian dari kepercayaan ini mungkin disebabkan oleh orang-orang Zhou sendiri, yang diberi kepercayaan dengan idea Amanat Syurga. Zhou menggunakan ide ini untuk mengesahkan pengambilalihan mereka dan pemerintahan bekas kerajaan Shang berikutnya. Amanat Syurga mengatakan bahawa Surga, atau tian, meletakkan amanah, mengatur, untuk memerintah mana-mana keluarga yang secara moral layak bertanggung jawab. Juga, satu-satunya cara untuk mengetahui apakah Amanat Syurga telah dikeluarkan dari keluarga penguasa adalah jika mereka digulingkan. Sekiranya penguasa digulingkan, maka para pemenang mendapat Amanat Syurga.

Kaum Zhou banyak menggunakan gaya hidup Shang dan sering mengimport keluarga atau komuniti Shang ke kota-kota baru yang mereka bina untuk memanfaatkan pengetahuan para pengrajin Shang. Kapal-kapal gangsa di Zhou hampir sama dengan kapal-kapal Shang. Zhou juga menerapkan banyak sistem penulisan, ritual, dan teknik pemerintahan Shang. Zhou bagaimanapun, memulai bentuk pemerintahan yang berbeda, yang pada dasarnya feudal. Tanah diberikan kepada orang-orang dalam upacara yang rumit. Pemilik tanah menjadi hamba kepada raja. Keturunan menjadi patriarki, dari ayah ke anak lelaki, bukannya dari kakak sulung hingga adik bongsu seperti yang diamalkan oleh orang Shang.

Orang-orang Zhou, walaupun mengangkut Shang ke kota-kota mereka kerana kemahiran mereka, tidak mahu tinggal langsung dengan Shang. Ibu kota mereka dibagi menjadi dua bahagian, satu untuk Zhou, yang berisi istana kekaisaran, dan setengah lagi untuk Shang yang diangkut. Bandar-bandar Zhou yang lain menunjukkan ciri yang sama. Namun, ini adalah satu-satunya perubahan besar di kota-kota dari Dinasti Shang ke Dinasti Zhou. Jika tidak, rumah tetap sama seperti di Dinasti Shang.

Zhou juga membawa agama mereka bersama mereka. Mereka melarang pengorbanan manusia. Mereka mengamalkan pemujaan Syurga. Penyembahan matahari dan bintang adalah perkara yang paling penting. Sebilangan dewa Shang yang terkenal digabungkan ke dalam sistem ini. Mereka adalah dewa-dewa yang lebih rendah, dan berperanan sebagai tuan feodal kepada dewa Syurga.

Dinasti Zhou terbahagi kepada subwaktu. Yang pertama adalah Zhou Barat, yang terjadi sejak masa kemenangan mereka ke atas Shang hingga sekitar tahun 771 SM. ketika mereka dipaksa ke timur oleh orang barbar dari utara. Raja dibunuh tetapi anaknya selamat dan dipindahkan ke timur di mana ibu kota baru dibentuk di Luoyang. Ini memulakan tempoh yang dikenali sebagai Zhou Timur. Zhou Timur selanjutnya dibahagikan kepada dua jangka masa, Zaman Musim Bunga dan Musim Gugur dan Tempoh Negara Berperang. Zaman Musim Bunga dan Musim Luruh berlaku sekitar tahun 770-476 SM. Selama ini, maharaja Zhou terus kehilangan kuasa kerana disedari oleh tuan-tuan feudal bahawa dia tidak berkuasa dan dapat dikalahkan, yang telah dibuktikan oleh kekalahan di barat. Separuh masa kedua, Tempoh Negara Berkelahi, dinamakan demikian kerana perebutan kuasa antara negeri-negeri besar China yang berusaha menguasai seluruh wilayah tersebut. Ia berlangsung sekitar tahun 475 - 221 SM.

Tempoh masa Negara-negara Berperang ini dianggap zaman klasik, itu adalah zaman para ahli falsafah yang hebat. Pembungaan budaya ini kadang-kadang disebut Zaman Seratus Sekolah. Konfusianisme, Taoisme, dan Legalisme berkembang pada masa ini. Dari ketiga-tiganya, Legalisme mempunyai pengaruh paling cepat, kerana falsafah yang digunakan Qin, dinasti berikutnya sebagai dasar pemerintahan mereka. Beberapa puisi dan prosa yang paling berkesan juga ditulis selama ini. Kemajuan lain termasuk penulisan undang-undang, peningkatan pasar, dan ekonomi uang. Perkembangan besi, dan alat-alat yang diperbuat daripada besi, meningkatkan pertanian dan dengan demikian populasi meletup.

Raja-raja Dinasti Zhou

Para penguasa dinasti Zhou berjudul Wang (王, secara harfiah "raja") seperti penguasa Shang sebelum mereka. Kedudukan ini biasanya diterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris sebagai & quotking & quot. Sebagai tambahan kepada para penguasa ini, nenek moyang Raja Wu - Danfu, Jili, dan Wen - juga disebut sebagai & quot; Zhou & quot & quot; walaupun telah menjadi bawahan raja-raja Shang.

NB: Tarikh dalam sejarah China sebelum tahun pertama Kabupaten Gonghe pada tahun 841 SM berselisih dan berbeza mengikut sumber. Yang di bawah adalah yang diterbitkan oleh Projek Kronologi Xia – Shang – Zhou dan kronologi Edisi L. Shaughnessy's The Absolute Absolute of the Dynasty Zhou Barat.


Kata kunci utama artikel di bawah: kelas, dinasti, ketat, tertib, sosial, seperti, hierarki, kuno, zhou, diikuti, orang, cina, peringkat, kerajaan.

TOPIK UTAMA
Seperti hierarki kerajaan lain di China, dinasti Zhou juga mengikuti perintah atau peringkat yang ketat di kalangan kelas sosial atau masyarakat. [1] Dinasti Zhou adalah dinasti Cina kuno yang didahului oleh dinasti Qin dan diikuti oleh dinasti Shang. [1] Dinasti Zhou berlangsung selama satu periode yang lebih dari masa dinasti lain di China berlangsung. [1]

Dari Dinasti Zhou Barat, bertarikh c. 1000 SM. Prasasti bertulis 11 watak kuno Cina di kapal gangsa menyatakan penggunaan dan pemilikannya oleh royalti Zhou. [2] Zaman itu dikenal dalam sejarah China kuno sebagai dinasti Zhou telah bermula. [3]


Di China Kuno seorang pengarang akan menulis mengenai pemerintahan, kelas sosial, peradaban dan empat profesion utama. [4] Di China Kuno penulis akan memikirkan tentang pemerintahan, kelas sosial, peradaban dan penemuan. [4]

Negara ini adalah Qin, dan merupakan pengasas dinasti Qin yang dengan itu menjadi Maharaja Pertama China, pada tahun 221 SM. Pemerintahannya menandakan peralihan ke fasa baru dalam sejarah China kuno. [3] Chu adalah sebuah negara Cina kuno di lembah Yangtze semasa dinasti Zhou. [4]

Konfusianisme, Taoisme, Legalisme, dan Mohisme semuanya bermula semasa Dinasti Zhou pada abad ke-6 SM, dan mempunyai pengaruh yang sangat kuat terhadap peradaban China. [2] Dinasti Zhou memerintah China dari 1122 SM hingga 256 SM. Namun pada tahun 771 SM, ibukota Zhou dipecat oleh penjajah, dan ibukota Zhou dipindahkan lebih jauh ke timur. [3] Berkat para dewa diberikan kepada penguasa baru di bawah Dinasti Zhou, yang akan memerintah China selama 800 tahun ke depan. [2] Di bawah Dinasti Zhou, China menjauh dari pemujaan Shangdi ("Tuan Surgawi") yang memuja penyembahan Tian ("surga"), dan mereka menciptakan Amanat Syurga. [2] Kesimpulan Dinasti Zhou terjadi ketika seorang bangsawan bebas bernama Qin Shi Huang menyatukan China menjadi Dinasti Qin. [5] China mencipta sejumlah besar literatur pada masa Dinasti Zhou. [2]

Tiga kelas sosial di China di bawah dinasti Zhou adalah Raja, Bangsawan, dan Petani. [6] Empat pekerjaan atau "empat kategori orang" adalah struktur kelas sosial hierarki yang dikembangkan di China kuno oleh para sarjana Konfusianisme atau Legalis sejak Dinasti Zhou akhir dan dianggap sebagai bahagian tengah struktur sosial Fengjian ( sekitar 1046-256 SM). [7]

Zaman Zhou secara keseluruhan adalah masa perubahan dramatis bagi China kuno, dalam pemerintahan, perang, falsafah, ekonomi dan masyarakat. [3] Kewujudan penghormatan nenek moyang dibuktikan dalam teks-teks awal dari China kuno, oracle dinasti Shang, dan akarnya sudah pasti menjangkau zaman Neolitik. [8]

Perbudakan sudah biasa terjadi pada masa Dinasti Shang, tetapi ini menurun dan akhirnya hilang di bawah Dinasti Zhou, karena status sosial menjadi lebih lancar dan sementara. [2] Dinasti Zhou ditakrifkan oleh hierarki sosial yang unik, bahasa lisan yang standard, dan masa pemerintahan yang panjang. [5]

Perpecahan dalam Masyarakat Seiring waktu, masyarakat Sumeria kuno terbahagi kepada kelas sosial, atau kumpulan dengan tahap kepentingan yang berbeza. [9] Berkaitan dengan semua perubahan lain dalam masyarakat Cina sejak pertengahan Zhou dan seterusnya, kelas sosial menjadi lebih lancar. [8]

Shang - Pedagang dan Pedagang Shang adalah kumpulan terendah dalam kelas sosial untuk China kuno. [10]

Semasa dinasti Shang dan Zhou kuno, shi dianggap sebagai susunan sosial keturunan bangsawan peringkat rendah dibandingkan dengan duk dan marquise. [11]


Dinasti Zhou adalah zaman feudal, di mana China secara kasar disatukan oleh satu bahasa lisan: Cina Mandarin. [6] Dinasti Zhou (1046-256 SM) adalah dinasti China yang paling lama bertahan. [12] China dibentuk oleh negara-negara merdeka sebelum Qin Shihuang menyatukan mereka semua "Anak Syurga" dinasti Zhou seperti maharaja Jepun hari ini, mereka digelar sebagai raja China, tetapi mereka hanya memiliki kuasa yang sangat terbatas dan memegang wilayah kecil. [6] Dinasti Zhou dikaitkan dengan negara China pada tahun 1100 SM hingga 221 SM. [6] Hasil dari faktor-faktor ini adalah penggulingan Dinasti Zhou pada abad ke-3 SM / BCE dan penubuhan Zaman Imperial China yang legendaris. [6] Saudara Raja Wu, yang dikenal sebagai Duke of Zhou, yang melakukan langkah-langkah yang diperlukan untuk meletakkan dasar di mana Dinasti Zhou akan menggabungkan kekuasaannya di seluruh China Utara. [12] Dinasti Zhou China menggantikan Dinasti Shang dan mendahului Dinasti Qin. [6] Setelah Dinasti Zhou jatuh, China memasuki periode negara yang berperang di mana terdapat banyak kekeliruan politik. [6] Semasa dinasti Zhou adalah ketika dua falsafah besar China berkembang. [6] Dinasti Zhou menduduki sebahagian besar China moden di sebelah timur laut. [6]

Pikiran yang paling berpengaruh dalam tradisi intelektual China berkembang di bawah Zhou, terutama menjelang zaman terakhir Dinasti Zhou, yang dianggap sebagai masa kebangkitan intelektual dan artistik. [12] Falsafah dan Agama Semasa Dinasti Zhou, asal usul Falsafah Cina asli berkembang, peringkat awalnya bermula pada abad ke-6 SM. Terdapat Confucius (Confucianism) dan Lao-tzi (Daoisme) yang merupakan ahli falsafah utama, tetapi ahli falsafah kecil lainnya adalah Mozi (Mohism), Mencius (falsafah tidak diketahui), dan Shang Yang dan Han Fei yang bertanggungjawab untuk pengembangan Legalisme. [10] Anda tidak lebih tua dari Dinasti Zhou! Orang-orang China mengembangkan prosedur canggih pembuatan gangsa semasa Dinasti Zhou. [6] Selama dinasti Zhou, orang Cina mengembangkan sistem pengairan dan kawalan banjir. [6]

Para petani terdapat di bahagian paling rendah dari pewaris sosial dinasti Zhou. [6]

Ia terletak di lembah Sungai Kuning pada milenium kedua SM. Warga Dinasti Shang diklasifikasikan dalam empat kelas sosial: raja dan bangsawan, tentera, perajin dan pengrajin, dan petani. [13]

Tulang Oracle: Prasasti catatan ramalan pada tulang atau cangkang binatang, yang berasal dari Dinasti Shang di China kuno. [13] Dengan begitu banyak kemajuan di China Kuno, seseorang mungkin menganggap kehidupan sosial akan cukup bermanfaat. [7]

Ini adalah situasi pada akhir zaman kuno di China Abad Pertengahan dan ke zaman moden, orang-orang Cina telah terus berkembang, pertama menyelesaikan penempatan lembangan Yangtze, kemudian provinsi selatan, dan akhirnya barat daya dan utara , di Manchuria. [8] Hari ini, dan sejak zaman kuno, orang-orang Cina menyebut diri mereka sebagai Han, setelah dinasti yang menyatukan mereka dalam satu negara (202 SM hingga 220 M). [8]

Walaupun dinasti ini bertahan lebih lama daripada yang lain dalam sejarah China, penguasaan politik dan ketenteraan yang sebenarnya terhadap China oleh keluarga penguasa dinasti Zhou hanya berlangsung selama paruh pertama periode itu, yang disebut oleh para sarjana sebagai Zhou Barat (1046-771 SM). [3] Beberapa sarjana berpendapat Dinasti Xia sebelumnya tidak pernah ada - bahawa ia diciptakan oleh Zhou untuk menyokong tuntutan mereka di bawah Mandat bahawa hanya ada satu penguasa China. [2] Keperluan Zhou untuk membuat sejarah China yang bersatu juga mengapa beberapa sarjana berpendapat Dinasti Xia mungkin merupakan penemuan Zhou. [2] Zhou menetapkan wewenang dengan menjalin persekutuan dengan bangsawan wilayah, dan mendirikan dinasti baru mereka dengan ibu kotanya di Fenghao (dekat Xi'an sekarang, di China barat). [2] Tempoh ini, pada separuh kedua Zhou Timur, berlangsung sekitar tahun 475-221 SM, ketika China disatukan di bawah Dinasti Qin. [2]

Tulisan Cina dilemparkan ke alat perunggu, seperti lonceng dan kuali, dibawa dari Dinasti Shang ke Zhou itu menunjukkan perubahan gaya yang berterusan dari masa ke masa, dan menurut wilayah. [2] Duke of Zhou: Potret Duke of Zhou di Sancai Tuhui, sebuah ensiklopedia Cina yang diterbitkan pada tahun 1609 semasa Dinasti Ming. [2]

Menjelang akhir dinasti Han, China utara masih menjadi rumah bagi sebahagian besar orang Cina, dan pusat tamadun China. [8]

Menurut Mr Donn "China Kuno memiliki banyak undang-undang dan pemerintahan dinasti". [4] Dinasti Chou atau Zhou memerintah China dari sekitar tahun 1027 hingga sekitar 221 SM. Itu adalah dinasti terpanjang dalam sejarah China dan masa ketika banyak budaya Cina kuno berkembang. [14] Zaman Zhou Barat adalah masa yang penting dan formatif dalam sejarah China kuno. [3]

Pada zaman Shang dan awal Zhou, kumpulan sosial dalam masyarakat bangsawan dan rombongan pejuang mereka, pedagang dan pengrajin, petani dan hamba tetap kelas keturunan mungkin ada sedikit pergerakan di antara mereka. [8] Pada masa ini, dua ciri sosial Cina utama telah kukuh: l) konsep keluarga patrilineal sebagai unit asas masyarakat, dan 2) konsep pembezaan sosial semula jadi ke dalam kelas. [2]

Seiring berjalannya waktu, masyarakat yang semakin rumit tumbuh di atas landasan ini: perdagangan dan industri berkembang, kelas sosial baru muncul, institusi politik menjadi lebih kompleks, budaya berkembang dengan penuh kecanggihan. [8] Urutan lama hilang apa yang akan menggantikannya? Itu sebagai masa peperangan dan keganasan yang sering terjadi, tetapi juga pertumbuhan ekonomi, peningkatan perdagangan, bandar dan kota yang semakin besar, kenaikan kelas sosial baru seperti pedagang dan pegawai pemerintah. [3]


Kerjaya rasmi di zaman Han dibuka hanya untuk anggota kelas lelaki, yang, walaupun jauh lebih besar daripada bangsawan lama, masih menjadi kumpulan yang sangat kecil dalam masyarakat China kuno yang lebih luas. [8] Ahli falsafah, ahli teori, dan aliran pemikiran lain pada era ini diasaskan oleh Mozi (470-391 SM, pengasas Mohism) dan Shang Yang (390-338 SM) dan Han Fei (280-233 SM), yang bertanggungjawab untuk pengembangan Legalisme, sebuah sekolah pemikiran di China kuno yang kemudiannya akan sangat berpengaruh. [3] Dari menjadi satu entiti politik, China kuno menjadi terpecah-pecah di antara banyak negara pesaing. [3] Syiling logam pertama kali diperkenalkan di China kuno pada masa ini (pada waktu yang hampir sama dengan mereka di Timur Tengah), dan ini akan membantu merangsang perdagangan. [3] China Kuno bermula pada tahun 5000 SM. Tamadun ini bermula di sekitar Laut Kuning dan mereka mula membina kampung-kampung di sekitarnya kerana ia merupakan sumber yang baik. [4] Ini menyatakan kebenaran dasar bahawa China Kuno (seperti semua masyarakat kuno) adalah masyarakat hierarki. [8] Salah satu tema utama awal di China kuno adalah Amanat Syurga. [5] Falsafah Mandat Syurga diteruskan di seluruh China kuno. [2]

NONG - PEKERJA TANAH Petani petani menduduki tempat kedua setelah cendekiawan Gentry di China kuno. [15] China Kuno dikendalikan oleh klan, atau keluarga besar, yang sering berperang satu sama lain untuk melindungi kekuasaan mereka di wilayah yang berlainan. [16] Penulis penting bagi China Kuno kerana mereka menuliskan setiap perkara dan mereka mencatatnya. [4] Undang-undang di China kuno adalah setiap orang harus menjalankan tugas dengan taat. [4] Di China kuno, penduduk bandar mungkin tidak pernah berjumlah lebih dari 10-15% daripada populasi. [8] Di China kuno terdapat banyak penemuan dan pencapaian. [4] Kesimpulannya terdapat banyak perkara untuk penulis tuliskan di China Kuno. [4] Seorang pengarang di China Kuno diharapkan dapat menulis semuanya. [4]


Para sarjana menggunakan acara ini untuk membahagikan sejarah dinasti Zhou menjadi dua zaman: Zhou Barat (1122-771 SM) dan Zhou Timur (771-256 SM). [3] Setelah beberapa siri perang di antara negara-negara kuat ini, Raja Zhao dari Qin mengalahkan Raja Nan dari Zhou dan menaklukkan Zhou Barat pada tahun 256 SM, cucunya, Raja Zhuangxiang dari Qin, menaklukkan Zhou Timur, sehingga Dinasti Zhou berakhir. [2] Akhirnya dinasti Zhou berakhir pada 256 SM, ketika salah satu kerajaan ini, Qin, berbaris di ibukota Zhou dan mencaplok wilayah yang masih dikendalikan oleh raja Zhou. [3] Masyarakat dinasti Shang didominasi oleh aristokrasi pahlawan keturunan, dan hal yang sama berlaku di bawah dinasti Zhou, paling tidak hingga abad ke-7 SM. Kekuasaan ekonominya didasarkan pada penguasaan fief: bangsawan tertinggi adalah tuan-tuan wilayah yang menguasai sebagian besar wilayah, dan menjawab kepada mereka adalah tuan-tuan yang lebih rendah yang memegang wilayah yang lebih kecil. [8] Pada tahun 1046 SM, Dinasti Shang digulingkan pada Pertempuran Muye, dan Dinasti Zhou didirikan. [2] Dinasti Zhou didirikan oleh Raja Wen dari keluarga Ji pada tahun 1076 SM, setelah dinasti Shang berakhir. [5] Seiring berjalannya waktu, kekuatan pusat Dinasti Zhou perlahan-lahan melemah, dan para penguasa yang awalnya diberikan oleh Zhou datang untuk menyamai raja dengan kekayaan dan pengaruh. [2] Dinasti Zhou perlahan-lahan berkurang, kerana kekuasaannya tidak terletak pada raja, sebaliknya, kekuasaan berada di tangan para bangsawan. [5] Konfusianisme menjadi popular selama Dinasti Zhou dan raja-raja mengharapkan warganya untuk mengikuti peraturan dan nilai-nilai Konfusianisme. [5] Di bawah periode awal Dinasti Zhou (disebut periode Zhou Barat), sejumlah inovasi dibuat, para penguasa disahkan di bawah Amanat Syurga, sistem feudal dikembangkan, dan bentuk pengairan baru memungkinkan penduduk berkembang . [2] Dinasti Zhou menggulingkan Dinasti Shang, dan menggunakan Amanat Syurga sebagai pembenaran. [2]

Seperti peradaban lembah sungai lain pada masa itu, orang-orang di bawah Dinasti Zhou mengikuti peranan patriarki. [2] Di bawah Dinasti Zhou, banyak bentuk seni berkembang dan menjadi lebih terperinci, termasuk tembaga, prasasti perunggu, lukisan, dan pernis. [2] Lu adalah sebuah negara pada zaman dinasti Zhou. Lu ditubuhkan pada abad ke-11 SM. Wu adalah salah satu negeri semasa dinasti Zhou barat. [4]

Projek pengairan dan kawalan air berskala besar dilancarkan untuk pertama kalinya di China pada zaman dinasti Zhou. [17] Dinasti Zhou, bersama dengan dinasti Shang sebelumnya, sesuai dengan Zaman Gangsa di China. [17] Pada dinasti Zhou, China, keahlian kelas shih terutama turun temurun: untuk menjadi anggota kelas literati ini, seseorang perlu dilahirkan di dalamnya. [18] Ketahui lebih lanjut mengenai sumbangan dinasti Zhou di China dengan mengkaji 10 pencapaian utamanya. [17]

Era Zhou (1046 SM - 256 SM) berlangsung selama 790 tahun menjadikan dinasti Zhou dinasti pemerintahan terpanjang dalam sejarah China. [17] Secara budaya, literasi sebagai kelas sosial tidak ada selama sebagian besar dinasti Zhou, dan hanya muncul pada masa akhir Zhou (Negara-negara Berperang). [18] Empat pekerjaan atau "empat kategori orang" adalah struktur kelas sosial hierarki yang dikembangkan pada akhir Dinasti Zhou oleh para sarjana Konfusianisme atau Legalis. [17]

Bagaimana idea politik dinasti mempengaruhi orang dalam kelas sosial yang berbeza? 1. [19] Warganegara selama dinasti Shang dapat diklasifikasikan menjadi empat kelas sosial: raja & bangsawan, tentera, perajin & tukang, dan petani. [20]

Kelas Sosial Shi - Ulama Gentry Nong - Petani Gong - Seniman dan Pengrajin Shang - Pedagang dan Pedagang Walaupun raja tidak termasuk dalam kelas sosial, itu kerana alasan yang baik. [10] The Shi - Selama dinasti Shang dan Zhou kuno, shi dianggap sebagai susunan sosial keturunan bangsawan tingkat rendah dibandingkan dengan duk dan marquise. [7] Pendidikan Cina kuno melayani keperluan masyarakat pertanian sederhana dengan keluarga sebagai organisasi sosial asas. [21] Telah meninggalkan jejaknya bukan hanya pada perkembangan kehidupan sosial Cina Kuno tetapi mengubah peradaban di kedua-dua belah benua. [7]

Dinasti Shang adalah zaman pertama China prasejarah yang telah terbukti secara meyakinkan telah wujud oleh bukti-bukti arkeologi, seperti kuburan yang digali dan tulang oracle, bukti penting penulisan Cina yang tertua. [13] Di bawah Dinasti Shang, orang Cina membina kota-kota besar dengan pembahagian kelas sosial yang kuat, memperluas sistem pengairan, memonopoli penggunaan gangsa, dan mengembangkan sistem penulisan. [13]

Ia mengikuti Dinasti Shang (sekitar 1600-1046 SM) dan berakhir ketika tentera negara bagian Qin menawan kota Chengzhou pada tahun 256 SM. Sejarah panjang Dinasti Zhou biasanya dibahagikan dalam dua tempoh yang berbeza: Zhou Barat (1046-771 SM) dan Zhou Timur (770-256 SM), yang disebut berikutan pemindahan ibu kota Zhou ke arah timur di mana ia lebih selamat daripada pencerobohan . [12] Dinasti Zhou berakhir selama periode Negara-negara Berperang pada 256 SM, ketika tentera negara Qin menawan kota Chengzhou dan penguasa Zhou terakhir, Raja Nan, terbunuh. [12] Menurut para ahli, penguasa pertama Dinasti Zhou dihormati sebagai Raja Wen pada tahun 1099 SM. Setelah Wen diturunkan oleh mahkamah Shang, puteranya Raja Wu menjadi penguasa. [6] Pertempuran meletus, dinasti menjadi rentan, dan dinasti Zhou berakhir pada sekitar 256 SM ketika mereka ditangkap oleh sebuah kelompok bernama Qin yang memanfaatkan masa-masa sulit dinasti itu. [10]

Dinasti Zhou menyumbang kepada penggunaan besi. dikatakan telah mencipta Amanat Syurga. Mengalahkan Dinasti Shang. Abadi sekitar 3000 SM. [6] Dinasti Zhou terjadi tepat setelah Dinasti Shang, dan tepat sebelum Dinasti Qin. [6] Ini adalah titik balik utama dalam Dinasti Zhou, yang menandakan berakhirnya zaman Zhou Barat. [12] Fokus Membaca Siapa yang memberi anda kebenaran untuk melakukan perkara yang anda lakukan? Ibu anda? Cikgu awak? Baca untuk mengetahui bagaimana penguasa dinasti Zhou berpaling ke langit untuk izin memerintah. [6] Dia memerintah bahagian Timur dan merupakan penguasa terakhir Dinasti Zhou. [6] Mengikuti mereka, ada pengrajin, petani dan pengrajin dengan pedagang, pedagang, dan penjaja di bahagian bawah kecuali budak-budak kerana ada sedikit sekali di dinasti Zhou. [10]


Bayangkan diri anda kembali ke China Kuno sekitar zaman Shang, tinggal berhampiran Sungai Kuning, atau Yangtze, seperti yang mereka sebut. [7] Secara tradisional, China kuno berpusat pada keluarga, tidak berorientasi kepada Tuhan atau Negara, sehingga mempromosikan ketakwaan berbakti untuk meningkatkan kehidupan keluarga dan masyarakat. [7] Sudah menjadi kebiasaan di China kuno untuk mengenal pasti penguasa tertinggi penguasa dengan kekuatan yang lebih tinggi. [12] China kuno menghasilkan budaya yang tertua dan masih ada di dunia. [12] Tulang oracle: Potongan dari scapula lembu atau plastron penyu, digunakan untuk ramalan di China kuno. [13]

Masyarakat Cina kuno dibahagikan kepada dua kelas yang berbeza, kelas atas dan kelas bawah. [7]

Walaupun dukun dan pemuka agama di Zaman Gangsa China mempunyai beberapa kewibawaan sebagai pemimpin agama dalam masyarakat, para sarjana tidak mahu pemimpin agama mengumpulkan terlalu banyak kekuatan dan pengaruh seperti orang kuat tentera (salah satu contohnya ialah Zhang Jiao, yang memimpin mazhab Tao terbuka pemberontakan terhadap kuasa pemerintah Han). [11] Terdapat juga banyak penganiayaan agama Buddha di China, banyak perselisihan mengenai pengecualian biara Buddha dari cukai pemerintah, tetapi juga kerana para sarjana Neo-Confucian kemudian melihat Buddhisme sebagai ideologi asing dan ancaman terhadap susunan moral masyarakat . [11]

Dari bukti sastera yang ada, peringkat yang lebih biasa di China digunakan untuk pertama kalinya dalam tempoh Negara-negara Berperang (403-221 SM). [11] Sejak zaman Neolitik di China, pertanian adalah elemen utama kepada peningkatan tamadun China dan setiap tamadun lain. [11]

Ini juga merupakan masa di mana sekolah-sekolah falsafah berkembang di China, sementara usaha intelektual menjadi sangat dihargai di kalangan negarawan. [11]

Salah seorang penggantinya kemudian adalah Kaisar Wu (141-87 SM), yang tidak hanya mengukuhkan ideologi Konfusius ke dalam pemikiran, pemerintahan, dan ketertiban sosial Cina, tetapi juga memasang sistem rekomendasi dan pencalonan dalam pelayanan pemerintah yang dikenal sebagai xiaolian. [11] Dalam beberapa cara, sistem ketertiban sosial ini diadopsi di seluruh bidang budaya Cina. [11]

Para pedagang, pedagang, dan penjual barang dipandang oleh golongan elit ilmiah sebagai anggota masyarakat yang penting, namun ditempatkan di empat kelas terendah dalam hierarki sosial rasmi China, kerana pandangan bahawa mereka tidak menghasilkan apa-apa, hanya mendapat keuntungan dari ciptaan orang lain. [11] Pengkomersialan masyarakat Cina pada zaman Song dan Ming semakin kabur garis antara empat perbezaan sosial hierarki ini. [11] Ini adalah kenyataan bahawa sepanjang sejarah China, kelas pedagang sering kaya dan mempunyai pengaruh yang besar di atas dan di luar kedudukan sosial mereka yang seharusnya. [11]

Artis dan pengrajin - kelas mereka yang dikenali dengan watak Cina yang bermaksud buruh - sama seperti petani kerana mereka menghasilkan barang keperluan yang diperlukan oleh mereka sendiri dan masyarakat lain. [11] Sejak zaman kuno, karya mahir tukang dan tukang diturunkan secara lisan dari ayah ke anak, walaupun karya arkitek dan pembangun struktur kadang-kadang dikodifikasi, digambarkan, dan dikategorikan dalam karya tulisan Cina. [11] Di bawah Duke Xiao dari Qin dan ketua menteri dan reformis Shang Yang (w. 338 SM), Negara kuno Qin diubah oleh falsafah Legalisme meritokratik namun keras. [11]

Sejarawan Timur-Han (AD 25-220) Ban Gu (32-92 AD) menegaskan dalam bukunya Han bahawa empat pekerjaan bagi orang biasa telah ada pada era Zhou Barat (sekitar 1050 - 771 SM), yang dianggapnya sebagai usia Emas. [11] Dia menyatakan bahawa walaupun tidak ada undang-undang dalam kod undang-undang Qin atau Han yang secara khusus menyebutkan empat pekerjaan, beberapa undang-undang memperlakukan kumpulan sosial yang dikelaskan secara luas ini sebagai unit yang terpisah dengan tahap hak istimewa yang berbeza. [11] Maharaja - yang mempunyai mandat surgawi kepada otoritas kehakiman dan eksekutif - berada di tingkat sosial dan hukum di atas para pemuda dan pegawai-pegawai ilmiah yang diperiksa. [11]

Menurut sistem ini, raja atau maharaja berada di puncak kedudukan dan merupakan orang yang paling berkuasa dari dinasti. [1] Pada akhir Dinasti Ming, mereka sering memerlukan dana dari pedagang yang kuat untuk membina jalan baru, sekolah, jambatan, pagoda, atau terlibat dalam industri penting, seperti pembuatan buku, yang membantu kelas gentry dalam pendidikan untuk peperiksaan kekaisaran. [11] Terdapat juga perpaduan bertahap kelas pedagang kaya dan pemilik tanah, yang memuncak pada akhir Dinasti Ming. [11]

Menjelang dinasti Ming (1368-1644), kelas sosioekonomi petani berkembang semakin tidak jelas dari kelas sosial lain dalam empat pekerjaan: tukang. [11]

Gong - ini adalah anggota pertama bangsawan Cina dan berasal dari keluarga kerajaan Shang. [1] Anthony J. Barbieri-Low, Profesor Sejarah Awal Cina di University of California, Santa Barbara, menulis bahawa klasifikasi "empat pekerjaan" dapat dilihat sebagai alat retorik semata-mata yang tidak mempunyai kesan terhadap dasar pemerintah. [11] Para kasim pengadilan juga dilihat dengan kecurigaan oleh para sarjana-pejabat, karena ada beberapa kejadian dalam sejarah China di mana para kasim berpengaruh datang untuk menguasai maharaja, istana kekaisarannya, dan seluruh pemerintahan pusat. [11]

Makanan yang dihasilkan petani dapat menampung seluruh masyarakat, sementara cukai tanah yang dikenakan pada harta tanah petani dan pemilik tanah menghasilkan banyak hasil negara untuk dinasti pemerintah pra-moden China. [11]

Negara-negara selatan, di luar pucuk bidang Zhou awal, secara bertahap ditarik ke dalam sistem negara Zhou pada masa-masa Zhou kemudian, ketika negara-negara Zhou yang lebih tua di utara China menjangkau sekutu dalam perjuangan mereka yang berterusan antara satu sama lain. [3] Kira-kira pada waktu Zhou menggantikan Shang, tanaman baru, kacang kedelai yang sangat berkhasiat, menyebar di utara China, yang akan membuat mereka makan dan lebih sihat, dengan lebih banyak anak mereka bertahan hingga dewasa dan menjadi ibu bapa sendiri. [8] Zhou menciptakan Amanat Syurga: gagasan bahawa hanya ada satu penguasa China yang sah pada satu waktu, dan bahawa penguasa ini mendapat restu para dewa. [2] Sejumlah inovasi penting terjadi selama periode ini: Zhou menjauh dari pemujaan Shangdi, dewa tertinggi di bawah Shang, memihak kepada Tian ("surga") mereka mengesahkan penguasa, melalui Amanat Syurga (ilahi hak untuk memerintah) mereka berpindah ke sistem feodal yang mengembangkan falsafah Cina dan membuat kemajuan baru dalam pengairan yang memungkinkan pertanian yang lebih intensif dan memungkinkan bagi negeri-negeri China untuk mempertahankan populasi yang lebih besar. [2] Contoh Gangsa Zhou Barat: Kapal ritual "gui" gangsa Cina di alas, digunakan sebagai wadah untuk biji-bijian. [2]

Di bawah Zhou, ia menguasai sebagian besar China utara, dan mulai berkembang ke lembangan Yangtze di selatan. [8] Ketika Duke of Zhou mengundurkan diri, China bersatu dan damai, menuju tahun kemakmuran. [2] Zaman Zhou Barat: Tempoh pertama pemerintahan Zhou, di mana Zhou memegang kekuasaan yang tidak dipertikaikan ke atas China (1046-771 SM). [2]

Pada tahun 1046 SM, Zhou, orang yang tinggal di wilayah barat kerajaan, menggulingkan Dinasti Shang pada Pertempuran Muye. [2] Qin, Zhou, Song, Han dan Shu semuanya dinamai dinasti. [4] Negara kota adalah Qin, Zhou, Yan, Song, Han, Zongshan, Qi, Shu, Cho, Lu dan Wu. [4] Zhou memerintah hingga 256 SM, ketika negara Qin menawan Chengzhou. [2] Para penguasa Zhou yang baru menyatukan pemerintahan mereka dengan menempatkan anggota keluarga mereka dan pengikut setia mereka yang berkuasa di banyak negeri yang telah membentuk konfederasi Shang yang lama. [3] Di c. 1045 SM, raja Zhou yang kuat dan bercita-cita tinggi mengirim tenteranya untuk mengalahkan tentera Shang dalam pertempuran Muye. [3] Zhou percaya bahawa raja-raja Shang telah menjadi tidak bermoral dengan minum berlebihan, hidup mewah, dan kekejaman, sehingga kehilangan mandat mereka. [2]

Pada zaman Zhou, masyarakat dibahagikan kepada tiga kelas keluarga raja dan keluarganya, keluarga bangsawan, dan keluarga petani. [9] Kelas lelaki berasal dari zaman Shang dan awal Zhou sebagai kumpulan pahlawan yang terdiri daripada pelayan peribadi tuan-tuan. [8] Di bawah Shang dan Zhou awal, petani membentuk kelas serdadu turun-temurun, terikat dengan tanah yang mereka pertanian. [8] Sebilangan penguasa sebelumnya menjaga wilayah mereka dengan tunduk kepada otoritas Zhou, dan yang lain dibawa ke keluarga kerajaan Zhou melalui perkawinan, tetapi hasil akhirnya adalah bahawa konfederasi Shang yang lama digabungkan ke dalam sistem politik yang jauh lebih ketat di bawah kendali klan kerajaan Zhou. [3] Sebuah istana awal Zhou di Fenzhou, yang mungkin merupakan tempat tinggal anggota keluarga kerajaan berpangkat tinggi, sangat mirip dengan orang-orang Shang, dan Zhou awal mengadopsi ritual dan penguburan orang-orang Shang. [3]

Ibu kota Zhou kemudian dipindahkan lebih jauh ke timur, dan kemudian para sarjana telah memberikan istilah Zhou Timur hingga periode berikutnya (771-256 SM). [3] Seluruh periode Zhou Timur juga dikenal sebagai periode "Seratus Sekolah" pada masa ketika banyak guru dan murid-muridnya memberitakan kepercayaan baru dan cara baru untuk melakukan sesuatu. [3] Perendaman darah dalam jangka waktu ini secara historis dikenal sebagai "Periode Negara-negara yang Berperang" dan akan membuktikan terlalu banyak bagi Zhou untuk kembali. [5]

Dari zaman Zhou pertengahan (sekitar 800 500 SM), namun, ketika perdagangan dan perindustrian berkembang dengan pesat, populasi bandar yang jauh lebih besar meningkat.[8] Kekuatan ketenteraan Zhou dilancarkan, namun ketika di c. 977 SM, "Enam Tentera" dihapuskan bersama dengan raja dalam kempen di lembah Yangtze. [3] Pada awal pemerintahan Dinasti Zhou, Duke of Zhou, bupati kepada raja, memegang banyak kekuasaan, dan raja menghargai kesetiaan bangsawan dan jenderal dengan sebidang tanah yang besar. [2] Zhou meneruskan dan mengembangkan kerja lakuer yang dilakukan di Dinasti Shang. [2]

Semua perubahan dalam keputusan ini mulai memisahkan Zhou menjadi negara-negara regional / feudal, dan kerana semua orang ingin menjadi anjing teratas, orang mulai mengalami ketegangan antara satu sama lain. [5] Ketika banyak negara-negara bekas yang didominasi oleh Shang di timur berusaha untuk melepaskan pemerintahan Zhou, duke of Zhou memimpin ekspedisi yang membuat mereka terkawal dengan kuat. [3] Salah satu negara tersebut adalah kerajaan Zhou, yang terletak di perbatasan barat wilayah yang didominasi oleh Shang, dan mungkin belum sepenuhnya diasimilasikan ke dalamnya. [3]

Ini dibeli oleh kelas penguasa yang berkembang, yang timbul dari penggandaan pusat-pusat kekuasaan kerajaan di antara lebih dari seratus penguasa Zhou yang berkuasa dan sejumlah besar penguasa bawahan. [3] Kejadian pengebumian yang kaya pada skala kerajaan di berbagai wilayah di wilayah Zhou membuktikan kemerdekaan dan kekuasaan para pangeran ini yang semakin meningkat. [3]

Akan tetapi, seiring berjalannya waktu, ikatan darah menipis, dan klan penguasa Zhou, yang tersebar luas kerana banyak pemerintahan, menjadi semakin terpecah dalam kesetiaannya. [3] Walaupun banyak tulisan ini musnah dari masa ke masa, kesan abadi mereka terhadap sejarah adalah bukti kekuatan budaya Zhou. [2] Di bawah Zhou, perbudakan menjadi kurang menonjol mungkin orang-orang Zhou kurang cenderung untuk memperbudak orang-orang yang dikalahkan dan sebaliknya mendapat manfaat dari penghormatan yang dapat diberikan oleh subjek baru mereka. [8] Zhou mendakwa bahawa peraturan mereka dibenarkan oleh Amanat Syurga. [2] Penambahbaikan lain pada benda-benda gangsa di bawah Zhou Timur merangkumi perhatian terhadap perincian dan estetika. [2] Tidak berkaitan dengan ini, selama periode Zhou Timur berkembang falsafah Cina, tahap awalnya bermula pada abad ke-6 SM. Zaman Zhou Timur adalah masa perubahan dan ketidakpastian. [3] Walaupun ideal pada masa-masa kemudian, ini mungkin membentuk struktur pengorganisasian di banyak daerah luar bandar, terutama di mana koloni pertanian telah didirikan di wilayah perbatasan (periode Zhou awal adalah masa pengembangan pesat bagi orang Cina). [8]

Menurut sejarah tradisional Cina, raja-raja Zhou Barat yang awal disokong oleh tentera yang kuat, dibagi menjadi dua unit utama: "Enam Tentara Barat" dan "Lapan Tentara Zengzhou." [3]

Contoh Lacquerware: Ini adalah pernis era Cina Barat Han (202 SM 9 CE) dan dulang pernis yang digali dari Makam Han No.1 abad ke-2-BCE di Mawangdui, Changsha, China pada tahun 1972. [2] Ia juga pada masa ini menunjukkan bahawa pertama kali muncul konsep maharaja China yang akan memerintah semua raja-raja, walaupun maharaja China pertama tidak memerintah sehingga China disatukan di bawah Dinasti Qin kemudian. [2] Mereka sebagian besar mendapat dukungan dari orang-orang Cina: Di Xin (raja terakhir Dinasti Shang) telah menjadi kejam, menghabiskan uang negara untuk minum dan berjudi, dan mengabaikan negara. [2] Di bawah dinasti Shang, orang-orang Tionghoa meliputi sebagian besar, tetapi sama sekali tidak, di dataran China utara, ditambah beberapa dataran tinggi Loess di sebelah baratnya. [8]

Selama berabad-abad, pengembangan orang-orang Cina menyebabkan migrasi orang-orang dari China selatan ke Vietnam, Laos dan Thailand secara besar-besaran, di mana mereka mewujudkan negara-negara politik dan kawasan budaya baru. [8]

Pertanian tetap menjadi akar peradaban China kuno, dan sebahagian besar penduduk memperoleh mata pencarian dari pertanian. [8] Ekonomi dan masyarakat China pada zaman dahulu, seperti semua ekonomi pada masa itu (yang telah maju di luar tahap pemburu-pengumpul), didasarkan pada pertanian. [8] Kawasan tengah dari kawasan budaya Cina pada zaman dahulu, dan lama kemudian, adalah lembah Sungai Kuning. [8]

Negeri-negeri ini membentuk pemain utama dalam fasa baru sejarah kuno Cina ini. [3] Pertumbuhan birokrasi mulai munculnya kelas baru yang penting dalam masyarakat Cina kuno, lelaki. [3]

Dasar pemerintah rasmi tidak dapat menghentikan trend umum sepanjang sejarah kuno China agar kelas pedagang bertambah dalam jumlah, kekayaan dan pengaruh. [8] Budak tetap menjadi sebahagian masyarakat sepanjang sejarah China kuno, tetapi hanya sebagai sebahagian kecil dari jumlah keseluruhan, tidak seperti masyarakat Yunani dan Rom, misalnya. [8] Pengarang China Kuno adalah bahagian dari peradaban dan empat profesion utama. [4] Tamadun China Kuno dipenuhi dengan banyak negeri dan sumber bandar. [4]

Pada tahun 221 SM, negara Qin muncul sebagai pemenang dan menyatukan China sekali lagi di bawah Dinasti Qin. [2] Konfusianisme tetap berlaku di China dari Dinasti Han pada tahun 202 SM hingga akhir pemerintahan dinasti pada tahun 1911. [2] Bandar dan kota dapat dijumpai di China sejauh dinasti Shang, jika tidak sebelumnya. [8]

Kacang kedelai telah diperkenalkan ke utara dan tengah China menjelang akhir periode Shang. [3] Pada masa inilah Zaman Besi menyebar di China, menyebabkan alat dan senjata yang lebih kuat terbuat dari besi dan bukannya gangsa. [2] Zaman Besi telah mencapai China pada tahun 600 CE, tetapi pada masa inilah usia menyebar dan berakar di China: pada masa Perang Negara-Negara Berperang, China melihat penggunaan alat dan senjata besi yang meluas yang lebih kuat berbanding rakan-rakan gangsa mereka. [2] Pada akhir abad ke-5 SM, sistem feudal digabungkan menjadi tujuh negara yang terkemuka dan kuat - Han, Wei, Zhao, Yue, Chu, Qi, dan Qin - dan China memasuki zaman Negara-negara Berperang, ketika masing-masing negeri bersaing untuk mengawal sepenuhnya. [2] Ketika China pertama kali muncul dalam cahaya sejarah, pada milenium kedua SM, ia dihuni oleh banyak orang, dengan bahasa dan budaya yang berbeza. [8] Oleh satu perspektif, sejarah China adalah bagaimana seseorang dan budaya mereka menguasai wilayah yang begitu besar. [8]

Pada saat yang sama evolusi ini terjadi, orang-orang ini berkembang ke luar, untuk memenuhi wilayah yang saat ini kita sebut "China". [8] Menurut gagasan ini, hanya ada satu penguasa China yang sah dalam satu waktu, dan penguasa ini memerintah sebagai "Anak Syurga" dengan persetujuan para dewa. [2]

Perdagangan menjadi semakin penting di antara negeri-negeri di China. [2] Mereka kekal hingga musim semi dan musim gugur, ketika para pangeran negara-negara berkembang di mana China sekarang berpecah memandang mereka untuk mengawasi pasukan baru mereka dan mengawasi birokrasi baru mereka. [8] Peta Negara-negara Berperang di China: Peta ini menunjukkan Negara-negara Berperang pada akhir tempoh tersebut. [2]

Selama bahagian kedua dalam tempoh tersebut, yang disebut periode Negara-negara Berperang, negara-negara kuat bersaing untuk berkuasa sehingga Qin menaklukkan mereka semua dan mewujudkan sebuah dinasti yang bersatu. [2] Han adalah maharaja dari 206 SM - 220 SM. Qin adalah dinasti kekaisaran pertama. [4] Raja Wu mengambil alih pada tahun 1076 SM. Dinasti ini dilancarkan oleh Zaman Besi yang menyebar seperti api liar. [5]

Shang dari wilayah Sungai Kuning adalah contoh klan yang tumbuh cukup kuat untuk menjadi dinasti. [16]

Dinasti Shang mengembangkan sistem kelas sosial dengan raja dan keluarga pemerintahnya berada di puncak. Seterusnya adalah bangsawan tanah yang membekalkan tentera raja dengan pejuang dan senjata. [16] Tidak seperti kebanyakan peradaban kuno, petani tidak berada di bawah skala sosial. [4] Struktur sosial kepercayaan Konfusianisme dimulai dengan maharaja di atas segalanya, dengan para sarjana mengikuti pada saat kedua, petani sebelum pedagang, dan pedagang sebelum hamba dan wanita. [5] Ini tidak biasa kerana hirarki sosial khas (TPS), bermula dengan maharaja juga, tetapi mengikuti dengan pedagang, kemudian para sarjana dan petani, dan sekali lagi, hamba bertahan. [5]

Skema ini menggambarkan cita-cita Konfusianisme dengan lebih dekat daripada kenyataan sosial pada bila-bila masa dalam sejarah China. [8] Budak bahkan tidak disebut sebagai salah satu dari empat kelas pemikiran tradisional Cina: mereka tidak dianggap sebagai anggota masyarakat mereka adalah harta benda, seperti lembu dan babi. [8] Menurut pandangan tradisional Cina, pengrajin dan pedagang penduduk bandar paling tidak disukai dari keempat kelas tersebut. [8]

Menurut pandangan Konfusianisme tradisional, masyarakat terdiri dari empat kelas: pegawai pemerintah, petani, tukang dan pedagang. [8] Kelas-kelas ini biasanya lebih baik daripada petani, dan selama periode Zhou yang panjang, ketika ekonomi berkembang para pedagang terutama berkembang. [8]

Selama bahagian pertama dari periode Zhou Timur, yang disebut musim semi dan musim gugur, raja menjadi kurang berkuasa dan feodal wilayah menjadi tuan lebih-lebih lagi, sehingga hanya tinggal tujuh negara feudal yang kuat. [2] Bahagian pertama dari periode Zhou Timur dikenal sebagai musim Musim Semi dan Musim Gugur, dinamai sempena Musim Semi dan Musim Gugur, sebuah teks yang menceritakan peristiwa berdasarkan tahun ke tahun, dan menandakan permulaan China yang sengaja direkodkan sejarah. [2]

Bahagian kedua dari periode Zhou Timur dikenali sebagai tempoh Negara-negara Berperang selama ini beberapa negeri yang tinggal ini saling bertempur untuk mendapatkan kekuatan total. [2]

Seiring berjalannya waktu, beberapa klan menjadi semakin menonjol, dan pada musim semi dan musim gugur (secara tradisional 771-476 SM) mereka menjadi ancaman terhadap kekuasaan para penguasa wilayah (yang sendiri telah menjadikan raja Zhou menjadi sandiwara). [8] Tuan-tuan di bawah feodalisme memperoleh kekuatan yang semakin meningkat, dan akhirnya Raja Zhou You dibunuh, dan ibu kota, Haojing, dipecat pada tahun 770 SM. Ibu kota dengan cepat dipindahkan ke timur ke Chengzhou, dekat Luoyang moden, dan Zhou meninggalkan wilayah barat. [2] Periode pertama pemerintahan Zhou, yang berlangsung dari 1046-771 SM dan disebut sebagai periode Zhou Barat, sebagian besar dicirikan oleh pemerintahan yang aman dan damai. [2] Pada abad pertama periode Zhou Timur, pasukan yang bertempur antara satu sama lain didasarkan pada kereta, yang dikendalikan oleh bangsawan-bangsawan yang berperang menurut peraturan perang yang diakui secara meluas. [3] Dia melihat kembali masa Zhou Barat, dengan keadaan terpusatnya yang kuat, sebagai ideal. [2] Duke of Zhou: Bupati raja yang mendirikan sistem feudal, dan memegang banyak kekuasaan selama periode Zhou Barat. [2] Pembunuhan itu menandakan berakhirnya periode Zhou Barat dan permulaan zaman Zhou Timur. [2] Selama periode Zhou Barat, fokus agama berubah dari dewa tertinggi, Shangdi, menjadi "Tian," atau kemajuan surga dibuat dalam teknologi pertanian dan sistem feudal dibentuk. [2]

Dengan penurunan kekuasaan kerajaan raja-raja Zhou, periode Zhou kemudian menyaksikan munculnya sistem trans-negara baru untuk mengatur konflik antara negara-negara. [3] Para penguasa kerajaan yang membentuk negara Zhou terus setia pada raja Zhou, dan perbatasan negara Zhou didorong ke luar, termasuk (walaupun beberapa kemunduran besar) ke wilayah Yangtze ke selatan. [3] Salah satu perubahan simbolik yang menandakan masa Negara-negara Berperang dari periode Musim Semi dan Musim Gugur sebelumnya adalah kenyataan bahawa para penguasa negara-negara yang masih hidup bahkan tidak peduli untuk mengakui raja Zhou sebagai pemimpin mereka. [3] Pada awal periode Zhou, para pangeran yang bertanggung jawab atas wilayah yang berbeda sering kali dikelilingi oleh orang-orang yang bermusuhan, dan bergantung pada tentera raja Zhou untuk mempertahankan mereka dalam posisi baru. [3] Raja-raja Zhou Timur terlalu lemah untuk mengendalikan kekuatan para pembesar wilayah. [3]

Amanat Syurga: Konsep falsafah Cina mengenai keadaan di mana seorang penguasa dibenarkan untuk memerintah. [2] Karakter Cina untuk "Tian": Karakter Cina untuk "Tian," yang bermaksud "surga," dalam (dari kiri ke kanan) Skrip gangsa, skrip anjing laut, skrip Oracle, dan dipermodenkan moden. [2]

Apa yang berlaku kepada banyak orang bukan Cina yang pada awalnya menghuni wilayah yang luas ini? Secara sederhana, majoriti besar menjadi berasimilasi dengan bangsa Cina. [8] Petani adalah pemilik tanah seperti ulama gentry, dan pertanian telah lama memainkan peranan penting dalam kebangkitan tamadun China. [15]

Contohnya yang setia kepada raja, dan tidak mencengkam kekuasaan tertinggi untuk dirinya sendiri, menjadikannya salah satu tokoh yang paling dihormati sepanjang sejarah China. [3] Ini adalah "sarjana-pegawai" pertama yang tergolong dalam kelas "gentry" baru, yang akan memainkan peranan penting dalam sejarah China kemudian. [3]

Pegawai atasan dan pedagang super kaya ini dapat menubuhkan keluarga pemilik tanah besar yang akan bertahan selama berabad-abad, menjadi inti bagi bangsawan baru yang, pada akhir dinasti Han, sepenuhnya menguasai masyarakat Cina. [8] Kaisar dari dinasti Han yang kemudian (atau "Han Timur", seperti yang disebut) berhutang takhta mereka atas sokongan kelas baru ini. [8] Tiga dinasti besar adalah Dinasti Qin, Dinasti Shang dan dinasti Han. [4] Pada tahun 221 SM, negara Qin menaklukkan yang lain dan menubuhkan Dinasti Qin. [2] Zaman Amerika yang Berperang menyaksikan perkembangan teknologi dan falsafah, dan kemunculan Dinasti Qin. [2] Seni seramik dan batu giok dilanjutkan dari Dinasti Shang, dan diperbaiki dan disempurnakan, terutama selama Zaman Berperang. [2]

Di bawah pemerintahan Han, klan menjadi unit sosial yang penting lagi. [8] Shi awal berasal dari kasta pejuang kuno, tetapi susunan Shi secara beransur-ansur berkembang sehingga kebanyakannya terdiri dari para sarjana bangsawan yang belajar untuk menduduki kedudukan pangkat, dan kemudian menjadi elit ilmiah birokrasi di mana keturunan mulia tidak diberi penekanan. [15]


Mereka membentuk tentera yang dipimpin oleh Raja Wu dari Chou dan memberontak, menaklukkan raja Shang terakhir, Raja Zhou pada sekitar 1045 SM. Mereka tinggal di dekat Sungai Kuning dan sekarang Shaanxi (di sekitar bahagian timur China). [10] Selama tiga abad setelah Zhou menaklukkan Shang, penguasa Zhou mempertahankan ketertiban di China Utara dan memperluas wilayah mereka. [12] Selama beberapa abad, Zhou menjauhkan diri dari tekanan barbar, berpindah ke lembah pertanian paling barat di China Utara, lembah Sungai Wei yang lebih rendah, provinsi Shaanxi sekarang. [12] Zhou juga memperkenalkan duit syiling ke China dan memulakan penggunaan sumpit. [6] Shi jing (Buku Puisi) memberikan gambaran kehidupan yang lain di awal Zhou China. [7] Ia menyebar pada dasarnya dari timur ke barat dan pada awalnya dimulakan oleh Zhou, ia menyediakan jalan keluar yang baik dari China. [10] Selama kira-kira dua abad, Zhou China menikmati kestabilan dan kedamaian. [21]

Para bangsawan memberontak dan menyatakan diri mereka sebagai raja, dan dinasti berakhir pada 256 SM. Qin Shi Huang menyatukan kembali China pada tahun 221, setelah tempoh negara berperang. [6] Seperti banyak pemerintahan dan kerajaan yang hebat, beberapa kesalahan telah dilakukan, tetapi dinasti ini memiliki aturan besar sekitar tujuh ratus tahun dan terkenal dengan semua hal yang dilakukannya untuk menjadikan China tempat yang lebih baik. [10] Semua perubahan dinasti berikutnya di China akan dibenarkan dengan argumen yang serupa. [12] Dinasti Shang terletak di lembah Sungai Kuning di China pada milenium kedua SM. Itu adalah masyarakat yang mengikuti sistem kelas pemilik tanah, tentera, pekerja gangsa, dan petani. [13] Dinasti Qin (221-206 SM) menyatukan China di bawah sistem Legalis, tetapi menjadi terkenal dengan tindakan penindasannya, dan kemudian runtuh menjadi keadaan perang saudara. [7] Kekacauan dan perang berlaku dan pertempuran berlanjutan sehingga akhirnya negara Qin menaklukkan negeri-negeri lain dan menyatukan China sekali lagi pada 221 SM, awal Dinasti Qin (221-206 SM). [12]

Dinasti Shang (sekitar 1600-1046 SM) adalah dinasti kedua China yang menggantikan Dinasti Xia (sekitar 2700-1600 SM. [12]

Jie, raja terakhir Dinasti Xia (dinasti China pertama), digulingkan c. 1760 SM oleh Cheng Tang. [13] Setelah mengalahkan Shang, Raja Wu memulai dinasti baru yang disebut Zhou (JOH). [6] Zhou membenarkan perubahan dinasti dan kekuasaan mereka sendiri dengan mendakwa bahawa Shang yang dilucutkan telah kehilangan "Amanat Syurga" oleh kesalahan mereka. [12] Di sini mereka mulai mengembangkan pertanian gaya Shang, dan mereka juga membangun sebuah kota di daerah bernama Plain of Zhou, yang memberikan namanya kepada negara dan dinasti. [12] Zhou Wu-Maharaja pertama dinasti dan petani pertama yang naik ke kedudukan Maharaja. [6] Kekuasaan sebenar Zhou begitu kecil, sehingga akhir dinasti hampir tidak dapat diperhatikan. [12] Dia menjadi raja Zhou pada tahun 1099 SM semasa hari-hari terakhir Dinasti Shang. [12] Dinasti Shang digulingkan pada tahun 1046 SM oleh Zhou, orang yang tinggal di bahagian barat kerajaan. [13]

SUMBER TERPILIH RANKED(22 dokumen sumber disusun mengikut kekerapan kejadian dalam laporan di atas)


Dinasti Zhou

Dinasti Zhou muncul di Asia Timur sekitar 1045 SM dan bertahan hingga 221 SM.

Pemerintah Zhou memantapkan dirinya melalui prinsip Mandat Syurga & gagasan bahawa dewa tertinggi memberikan izin kepada maharaja untuk memerintah tetapi bahawa ini datang dengan tanggungjawab untuk memerintah dengan baik. Sekiranya tidak, mandat (atau izin) akan diberikan kepada penguasa baru.

Petikan dari Sejarah Klasik oF (ditulis pada abad ke-6 SM) menceritakan kisah seorang raja kuno yang memerintah dengan bijak.

Pada bulan kedua belas tahun pertama & # 8230 Yi Yin berkorban kepada mantan raja, dan mempersembahkan pewaris raja dengan hormat di hadapan kuil datuknya. Semua pangeran dari wilayah bangsawan dan wilayah kerajaan hadir semua petugas juga, masing-masing terus melaksanakan tugasnya, berada di sana untuk menerima perintah ketua menteri. Yi Yin kemudian dengan jelas menggambarkan kebaikan sepenuhnya dari Leluhur Meritorious atas arahan raja muda.

Dia berkata, & # 8220Oh! zaman dahulu raja-raja Xia menanamkan kebajikan mereka dengan sungguh-sungguh, dan kemudian tidak ada malapetaka dari Syurga. Semangat bukit dan sungai sama-sama dalam ketenangan dan burung dan binatang, ikan dan kura-kura, semua menikmati keberadaan mereka sesuai dengan sifatnya. Tetapi keturunan mereka tidak mengikuti teladan mereka, dan Syurga agung menurunkan malapetaka, menggunakan agensi pemerintah kita - yang memiliki janji temu yang disukai. Serangan ke atas Xia dapat ditelusuri oleh pesta-pesta di Ming Tiao & # 8230 Raja Shang kami dengan cemerlang menunjukkan kehebatannya yang luar biasa untuk penindasan, dia menggantikan kelembutannya yang murah hati dan berjuta-juta orang memberikannya hati mereka.Sekarang Yang Mulia memasuki warisan kebajikannya & # 8212 semuanya bergantung pada bagaimana anda memulakan pemerintahan anda. Untuk menubuhkan cinta, adalah untuk anda mengasihi hubungan anda untuk mengatur rasa hormat, anda harus menghormati orang tua anda. Permulaannya adalah dalam keluarga dan negeri & # 8230.

& # 8220Oh! bekas raja itu memulakan dengan penuh perhatian terhadap ikatan yang mengikat lelaki. Dia mendengarkan ekspostulasi, dan tidak berusaha untuk menolaknya, dia mematuhi kebijaksanaan orang-orang kuno yang menduduki posisi tertinggi, dia memperlihatkan kecerdasan yang menempati posisi yang lebih rendah, dia menunjukkan kesetiaan dia membiarkan sifat-sifat baik dari orang-orang yang dia bekerja dan lakukan tidak berusaha bahawa mereka harus mempunyai setiap bakat & # 8230.

& # 8220Dia banyak mencari orang-orang bijak, yang semestinya akan menolong kamu, keturunan dan pewarisnya. Dia menjatuhkan hukuman bagi para petugas, dan memperingatkan mereka yang berkuasa, dengan mengatakan, & # 8216Jika anda berani untuk terus menari di istana anda, dan menyanyi dalam keadaan mabuk di kamar anda, & # 8212 yang disebut fesyen tukang sihir jika anda berani melihat hati anda pada kekayaan dan wanita, dan meninggalkan diri anda untuk mengembara atau mengejar, & # 8212 ini dipanggil fesyen boros jika anda berani membenci kata-kata bijak, menentang setia dan jujur, untuk meletakkan jauh dari anda yang berumur dan berbudi luhur, dan mencari syarikat & # 8230youths, & # 8212 yang dipanggil fesyen kecelaruan. Sekarang jika seorang bangsawan atau pegawai tinggi kecanduan salah satu dari ketiga fesyen ini dengan sepuluh cara jahat mereka, keluarganya pasti akan hancur sekiranya pangeran sebuah negara ketagihan, negaranya pasti akan hancur. Menteri yang tidak berusaha memperbetulkan keburukan seperti itu di negara itu akan dihukum dengan penjenamaan. & # 8217 & # 8230

& # 8220Oh! adakah anda, yang kini berjaya takhta, menghormati peringatan ini dalam diri anda. Fikirkan mereka! & # 8212 nasihat suci yang sangat penting, kata-kata terpuji yang diajukan secara paksa! Jalan-jalan Syurga tidak dapat diganggu gugat: & # 8212 pada orang yang baik itu menurunkan semua berkat, dan pada orang yang berbuat jahat itu menurunkan semua penderitaan. Adakah anda tetapi berbudi luhur, baik dalam hal kecil maupun besar, dan banyak wilayah akan bersukacita. Sekiranya anda tidak berbudi luhur, baik dalam hal besar maupun kecil, itu akan membawa runtuhan kuil nenek moyang anda. & # 8221

Sumber: James Legge, trans, Buku Suci China: Teks Konfusianisme, dalam F. Max Mueller, ed., Kitab Suci Timur, 50 jilid., (Oxford: Clarendon, 1879-1910), Jilid 3. ms 92-95.


Tonton videonya: History of Zhou Dynasty China: Every Year Map in Chinese Version