Pembunuh di Norway dibunuh

Pembunuh di Norway dibunuh

Pada 24 Ogos 2012, lelaki yang membunuh 77 orang pada 22 Julai 2011, serangan bom dan menembak di Norway dihukum penjara 21 tahun, maksimum yang dibenarkan di bawah undang-undang Norway. Anders Behring Breivik, seorang ekstremis sayap kanan berusia 33 tahun dengan pandangan anti-Muslim, melakukan serangan di Oslo, ibu kota negara itu, dan di sebuah kem remaja di pulau Utoya yang berdekatan kerana dia ingin menarik perhatian kepada apa yang dia disebut sebagai "penjajahan Islam" di Eropah dan menginspirasi pemberontakan menentangnya. Serangan itu paling mematikan yang dialami oleh 5 juta penduduk sejak Perang Dunia II.

Pembunuhan beramai-ramai bermula sekitar jam 3:25 petang ketika Breivik meletupkan sebuah van yang penuh dengan bahan letupan di luar pejabat pemerintah di pusat Oslo, menyebabkan lapan orang mati dan lebih dari 200 yang lain cedera. Kira-kira dua jam kemudian, Breivik, berpakaian sebagai polis, tiba di Pulau Utoya, kira-kira 25 batu di barat laut Oslo, di sebuah kem musim panas untuk beratus-ratus remaja yang dianjurkan oleh Parti Buruh yang memerintah Norway (yang menentang kebijakan imigresen liberal oleh Breivik). Di sana, dia secara menembak menembak dan membunuh 69 orang, yang kebanyakannya adalah remaja. Beberapa mangsa Breivik berusaha berenang ketika dia menembak mereka. Lebih dari satu jam setelah penembakan mulai berlaku, pegawai penguatkuasa undang-undang tiba dan Breivik menyerah.

Pihak berkuasa kemudian mendapati bahawa tidak lama sebelum serangan kembar yang mematikan, Breivik telah menyiarkan manifesto setebal 1.500 halaman dalam talian menentang multikulturalisme dan Islam, yang dianggapnya bahaya bagi Eropah. Juga diketahui bahawa Breivik, yang dibesarkan dalam keluarga Norwegia kelas menengah, menghabiskan sekurang-kurangnya beberapa tahun untuk menyiapkan serangan, mendirikan perniagaan pertanian sehingga dia dapat membeli bahan kimia untuk membuat bahan letupan, antara lain.

Semasa percubaan Breivik selama 10 minggu pada musim bunga 2012, dia mengaku melakukan serangan itu tetapi mengatakan bahawa mangsanya terlibat dalam kematian mereka kerana mereka menyokong multikulturalisme dan imigrasi Muslim, sehingga membahayakan Norway, menurut pendapatnya. Pada 24 Ogos 2012, Breivik dijatuhkan hukuman penjara 21 tahun, hukuman maksimum yang dibenarkan di Norway, yang tidak mempunyai hukuman mati. Namun, hukumannya dapat dilanjutkan selagi dia dianggap sebagai ancaman kepada masyarakat. Pihak pendakwa berpendapat Breivik tidak siuman dan harus dihantar ke institusi psikiatri dan bukannya penjara, tetapi mahkamah memutuskan dia waras, keputusan yang menggembirakan Breivik, yang menginginkan serangannya dilihat sebagai pernyataan politik dan tidak dianggap sebagai tindakan orang yang sakit mental.

Seminggu sebelum Breivik dijatuhkan hukuman, pesuruhjaya polis nasional Norway mengundurkan diri setelah laporan merosakkan yang dikeluarkan oleh komisi bebas menyimpulkan bahawa polis seharusnya bertindak balas dengan lebih cepat terhadap serangan itu dan dapat melakukan lebih banyak untuk mencegahnya.


Percubaan Anders Behring Breivik

The percubaan Anders Behring Breivik, pelaku serangan Norway 2011, berlaku antara 16 April dan 22 Jun 2012 di Mahkamah Daerah Oslo. [2] [3] [4] Breivik dijatuhi hukuman 21 tahun penahanan pencegahan pada 24 Ogos 2012. [5] 170 organisasi media diakreditasi untuk membuat liputan prosiding, [6] yang melibatkan sekitar 800 wartawan individu. [7]

Percubaan Anders Behring Breivik
MahkamahMahkamah Daerah Oslo
Diputuskan24 Ogos 2012 (2012-08-24) [1]
KeputusanBreivik didapati waras dan bersalah atas tuduhan pengganas
Sejarah kes
Tindakan seterusnyaBreivik dijatuhkan hukuman 21 tahun dalam penahanan pencegahan dengan jangka masa minimum 10 tahun.
Keanggotaan mahkamah
Hakim dudukWenche Elizabeth Arntzen, Arne Lyng

Persoalan utama semasa perbicaraan menjadi sejauh mana tanggungjawab jenayah terdakwa atas serangan ini [8] dan dengan itu adakah dia akan dijatuhkan hukuman penjara atau dilakukan ke hospital psikiatri. Dua laporan psikiatri dengan kesimpulan yang bertentangan telah diserahkan sebelum perbicaraan, yang membawa kepada persoalan mengenai kewibawaan dan peranan masa depan psikiatri forensik di Norway. [9]


Pembunuh Massal Norway Mendapat Maksimum: 21 Tahun

OSLO - Disabitkan dengan kematian 77 orang dalam serangan pengeboman dan tembakan yang mengerikan pada bulan Julai tahun lalu, pelampau Norwegia Anders Behring Breivik dijatuhkan hukuman penjara 21 tahun - kurang dari empat bulan setiap mangsa pada hari Jumaat - mengakhiri kes yang menguji secara lemah lembut ini komitmen kolektif negara terhadap nilai-nilai seperti toleransi, tanpa kekerasan dan keadilan yang penuh belas kasihan.

Breivik, kata peguam, akan tinggal di penjara di luar Oslo di dalam bilik sel tiga bilik yang dilengkapi dengan peralatan senaman, televisyen dan komputer riba, walaupun satu tanpa akses Internet. Sekiranya dia tidak dianggap sebagai ancaman setelah menjalani hukumannya, maksimum yang ada di bawah undang-undang Norway, dia akan layak dibebaskan pada tahun 2033, pada usia 53 tahun.

Namun, sikap, keterangan dan pernyataannya bahawa dia ingin membunuh lebih banyak orang membantu meyakinkan para hakim bahawa, seberapa ringan hukumannya, Breivik tidak mungkin dibebaskan dari penjara. Dia boleh ditahan di sana selama-lamanya dengan hakim menambahkan hukuman berturut-turut lima tahun hukumannya.

Kelonggaran relatif hukuman yang dijatuhkan kepada Mr. Breivik, penjahat Scandinavia moden terburuk yang diketahui, bukanlah suatu anomali. Sebaliknya, ini selaras dengan pendekatan umum Norway untuk keadilan jenayah. Seperti Eropah yang lain - dan berbeza dengan banyak Amerika Syarikat, yang sistem keadilan jenayahnya dianggap oleh banyak orang Eropah sebagai hukuman yang kejam - Norway tidak lagi mempunyai hukuman mati dan menganggap penjara lebih sebagai kaedah pemulihan daripada pembalasan.

Bahkan beberapa ibu bapa yang kehilangan anak-anak dalam serangan itu nampaknya berpuas hati dengan keputusan itu, melihatnya sebagai hukuman setimpal yang memungkinkan negara itu, mungkin, melepasi trauma.

"Sekarang kita tidak akan mendengar tentang dia untuk sementara waktu sekarang kita dapat memiliki kedamaian dan ketenangan," kata Per Balch Soerensen, yang anak perempuannya termasuk orang mati, kepada TV2, menurut The Associated Press. Dia tidak merasa marah terhadap Mr. Breivik, katanya.

"Dia tidak bermaksud apa-apa bagi saya," kata Encik Soerensen. "Dia hanya udara."

Bahkan lebih dari setahun kemudian, peristiwa pada hari itu hampir mustahil untuk difahami, jadi serangan itu dilakukan dengan kejam, metodis dan tidak berperasaan. Setelah melancarkan siri bom di pusat bandar Oslo yang mengorbankan lapan orang, Mr. Breivik menuju ke Pulau Utoya yang kecil, di mana, dengan berpakaian sebagai polis dan menggunakan senjata senjata maya, dia dengan tenang dan sistematik memburu dan menembak mati. 69 yang lain, kebanyakan mereka adalah orang muda yang menghadiri kem musim panas yang dikendalikan oleh Parti Buruh. Ratusan cedera.

Pendekatan sentuhan lembut Norway, yang membela hak tertuduh dan hak-hak mangsa sama seperti memberi penekanan kepada hujah pihak pendakwa, memberitahu setiap aspek perbicaraan Mr. Breivik. Sebagai tertuduh, dia diberi banyak waktu untuk membicarakan pandangan politiknya yang anti-Muslim, anti-Muslim, anti-multikultural, yang merangkumi pernyataan tentang "dekonstruksi" Norway di tangan "Marxis budaya."

Dia mengganggu saksi dengan bebas, tersenyum ketika keputusan itu diumumkan dan memasuki mahkamah pada hari Jumaat membuat salam fasis, tangan kanannya dikepalkan.

Imej

"Pemikiran pembunuhan jelas menggugah hati terdakwa," kata Hakim Arne Lyng, membaca dari penghakiman 90 halaman. "Ini jelas ketika dia berbicara tentang pemenggalan mantan Perdana Menteri Gro Harlem Brundtland." Sukar untuk dibayangkan, penghakiman itu berlanjutan, "bahawa hukuman sebatas sebegitu memadai untuk melindungi negara ini dari orang ini."

Ketika pengadilan mendengarkan pembunuhnya, demikian juga pendengarannya terhadap korbannya, yang diperlakukan dalam proses dengan berhati-hati, bahkan lembut. Mahkamah mendengar 77 laporan autopsi, mendengar biografi pendek yang menggambarkan kehidupan setiap orang yang mati dan membenarkan mangsa untuk menjelaskan dengan terperinci apa yang berlaku dan bagaimana ia mempengaruhi mereka sejak itu.

"Pada mulanya saya ditembak di lengan dan saya berfikir," OK, saya boleh bertahan ini adalah O.K. jika anda ditembak di lengan, '' Ina Rangones Libak, 22, mengatakan pada bulan Mei sebagai kesaksian yang membuat penonton tertawa dan menangis bergilir-gilir, menurut laporan berita ketika itu. “Kemudian saya ditembak di rahang. Saya fikir, 'OK, ini jauh lebih serius.' Kemudian saya ditembak di dada dan saya berfikir, 'OK, ini akan membunuh saya.' "

Tetapi ketika dia berbaring di sana, dia mendengar seorang teman mengatakan, "Kami tidak boleh meninggalkan Ina di sini," dan dia kemudian dibuai oleh sekumpulan yang bersembunyi walaupun Mr Breivik menembak orang lain di dekatnya, menanggalkan pakaian mereka untuk digunakan sebagai triket . Pada akhirnya, Ms. Libak mengatakan kepada pengadilan, "Kami lebih kuat dari sebelumnya."

Perasaan bahawa kepercayaan kebencian Mr. Breivik tidak boleh dibiarkan mengisi Norway dengan kebencian juga merupakan sebahagian daripada tindak balas negara itu terhadap serangan dari awal. Pada bulan April, puluhan ribu orang di seluruh negara berkumpul untuk acara tunggal "Children of the Rainbow", sebuah lagu yang dikecam oleh Mr. Breivik di mahkamah sebagai propaganda Marxis, untuk menunjukkan bahawa dia tidak menghancurkan komitmen mereka terhadap toleransi dan inklusif.

Kesalahan Mr. Breivik tidak pernah dipermasalahkan dalam perbicaraan 10 minggu, yang berakhir pada bulan Jun, persoalannya adalah apakah dia waras, seperti yang dia dakwa, atau tidak siuman, seperti yang ditegaskan oleh pihak pendakwa. Pada hari Jumaat, seorang hakim lima panel memutuskan dia waras dan memberinya apa yang dicari: dipenjarakan di penjara biasa, bukan di rumah sakit jiwa.

Banyak yang mengatakan mereka tidak keberatan bahawa Mr. Breivik menang dalam hujahnya, kerana pengakuan mahkamah bahawa dia tidak gila memaksanya untuk bertanggung jawab atas apa yang telah dia lakukan.

"Saya lega melihat keputusan ini," kata Tore Sinding Beddekal, yang selamat dari penembakan di Utoya dengan bersembunyi di gudang. "Godaan orang untuk mengagetkannya sebagai orang gila telah hilang. Pasti sukar untuk menyatukan konsep kegilaan dengan tahap terperinci dalam perencanaannya. "

Unni Espeland Marcussen, anak perempuannya yang berusia 16 tahun, Andrine, dibunuh oleh Mr. Breivik, berkata: “Saya tidak akan mengembalikan anak perempuan saya, Andrine, tetapi saya juga berpendapat bahawa lelaki yang membunuhnya harus bertanggung jawab, dan itulah baik."

Bjorn Magnus Ihler, yang terselamat dari penembakan Utoya, mengatakan bahawa perlakuan Norway terhadap Mr. Breivik adalah tanda negara yang bertamadun.

"Jika dia dianggap tidak berbahaya lagi setelah 21 tahun, maka dia harus dibebaskan," kata Mr. Ihler. "Begitulah seharusnya ia berfungsi. Itu tetap berpegang pada prinsip kami, dan bukti terbaik bahawa dia tidak mengubah masyarakat kita. "


22 Julai (2018)

Anders Breivik yang berusia 32 tahun adalah supremasi kulit putih yang melakukan serangan pengganasnya atas nama menolak "penjajahan Muslim" di Eropah, termasuk Norway. Dia menentang Perdana Menteri ketika itu Jens Stoltenberg dan Parti Buruh yang memilihnya, parti politik terbesar di Norway. Breivik menyasarkan PM Stoltenberg dan pegawai pemerintah lain dengan meletakkan bom di dalam van di luar bangunan kerajaan eksekutif di Oslo yang menempatkan pejabat Stoltenberg. Letupan itu mengorbankan lapan orang dan mencederakan sekurang-kurangnya 209, dua belas kritikal. PM Stoltenberg berada di rumah pada masa itu untuk mempersiapkan pidato yang dijadwalkan untuk diberikannya pada hari berikutnya ke kem remaja di pulau Ut & oslashya. -US Berita

Adakah seorang pengawal keselamatan terbunuh ketika keluar untuk memeriksa van dan ia meletup?

Mengapa pengganas Anders Breivik menyerang orang muda di kem musim panas di pulau Ut & oslashya?

Pulau Ut & oslashya di tasik Tyrifjorden Norway dimiliki oleh Liga Pemuda Pekerja (AUF), sayap pemuda Parti Buruh sosial-demokratik yang ditentang oleh pengganas Anders Breivik, sebahagian besarnya disebabkan oleh sikap parti itu mengenai imigrasi dan multikulturalisme Muslim. Workers 'Youth League mengadakan kem musim panas tahunan di sana, di mana lebih daripada 600 belia Norway berkumpul selama lima hari perbahasan politik yang menyeronokkan dan penuh semangat. 564 orang berada di pulau itu pada waktu serangan.

Meskipun tidak dibahas dalam film, itu adalah niat awal Breivik untuk menargetkan mantan perdana menteri Gro Harlem Brundtland, yang telah memberikan pidato di pulau itu pada awal hari tetapi hilang ketika Breivik tiba. Dia menyalahkan pengubahsuaian stesen kereta api Oslo Central kerana menghalangnya tidak sampai semasa Brundtland masih ada. Dia telah menempuh perjalanan sejauh 25 batu dari tempat dia meletupkan bom kereta di kawasan pemerintahan eksekutif Oslo, tiba di pulau itu kira-kira dua jam selepas letupan itu. -Telegraf

Adakah pengganas Anders Breivik benar-benar berteriak, "Anda akan mati hari ini, Marxis!" semasa serangan?

Berapa lama serangan pengganas berlangsung di pulau Ut & oslashya?

Serangan pengganas 2011 yang sebenar di pulau Ut & oslashya berlangsung lebih kurang 72 minit, sementara serangan dalam filem itu terasa seperti berakhir dengan cepat. Ini mendapat kritikan daripada mangsa yang selamat. "Filem ini juga tidak menjelaskan berapa lama penggambaran itu berlangsung, dan neraka yang hidup selama 72 minit hampir dihilangkan sebagai panik selama 10 minit," kata Emma Martinovic yang masih hidup, yang berenang dari pulau itu setelah ditembak di lengan. -news.com.au

Berapa kali Viljar Hanssen ditembak?

Viljar, yang kemudian berusia 17 tahun, melarikan diri dari pengganas dengan berebut menuruni tebing. Matlamat utamanya adalah untuk melindungi adiknya, Torje, tetapi mereka tidak jauh dari pandangan lelaki yang berusaha membunuh mereka. Pengganas Anders Breivik menembak mereka dari atas, memukul Viljar lima kali, memukul tangan kiri, paha, bahu kiri dan kepalanya. Ini digambarkan dengan tepat dalam filem ini. Torje cuba menolong saudaranya, tetapi Viljar memintanya agar selamat. Dalam fikirannya, Viljar beralasan bahawa "kematian bukanlah pilihan." Tidak dapat bergerak dan hampir tidak sedarkan diri, dia mendekat untuk memeriksa luka di sebelah kanan tengkoraknya, sesuatu yang dia lakukan dalam filem itu. Peluru itu meletupkan lubang di kepalanya, dan dengan jarinya, dia dapat merasakan otaknya di dalam.

Setelah polis dan penyelamat tiba, mereka membawanya ke hospital Ullev & aringl dan dia menjalani pembedahan menyelamatkan nyawa untuk mengeluarkan serpihan peluru dari otaknya. Sebilangan serpihan terlalu dekat dengan batang otak untuk dikeluarkan dengan selamat dan harus ditinggalkan di kepalanya. Viljar terbangun dari koma enam hari kemudian. -Matahari

Berapa tahap kecederaan Viljar Hanssen?

Peluru yang memasuki otaknya melalui bahagian kanan tengkoraknya mengakibatkan dia kehilangan penglihatan di mata kanannya. Dia juga harus belajar berjalan dan menulis lagi. Kecederaan pada tengkoraknya bermaksud bahawa jatuh dan memukul kepalanya boleh membawa maut. Ada serpihan peluru yang terlalu dekat dengan batang otaknya untuk dikeluarkan. Sekiranya mereka beralih, dia boleh mati. Selain kecederaan di kepalanya, Viljar kehilangan tiga jari di tangan kirinya dan juga ditembak di bahu kiri dan paha. -Matahari

Berapa banyak orang yang membunuh Anders Breivik di pulau Ut & oslashya?

Seperti dalam filem itu, Breivik mengenakan pakaian seragam polis buatan sendiri. Dia menunjukkan kad pengenalan palsu dan membawa feri ke pulau itu, pertama kali meragut nyawa pemimpin kem Monica B & oslashsei dan pegawai keselamatan Trond Berntsen. Dia kemudian mengalihkan perhatiannya untuk menembak peserta kem musim panas, pertama memberi isyarat kepada mereka untuk berkumpul di sekelilingnya dan kemudian menarik senjata dari begnya dan melepaskan tembakan, membunuh banyak orang. Ketika masa penembakannya yang hampir sejam berakhir, dia telah meragut nyawa 69 orang di pulau itu dan mencederakan kira-kira 110, 55 daripadanya. Pada ketika itulah polis Norway membawanya ke tahanan. Semasa perbicaraan di Oslo, dia mengatakan bahawa dia ingin memberikan "isyarat yang tidak dapat disalahpahami" untuk membatasi pengambilan masa depan ke Parti Buruh. -Telegraf

Adakah filem itu meninggalkan acara penting di pulau itu?

Ya. Pemeriksaan fakta mengenai 22 Julai filem mendedahkan beberapa peninggalan terkenal. Dalam filem itu, kita melihat pengganas Anders Breivik memasuki sebuah bangunan di mana dia membunuh beberapa orang muda yang diburu di sebuah bilik. Dalam kehidupan nyata, Breivik juga berusaha memasuki rumah sekolah tempat 47 orang berkhemah bersembunyi. Dia tidak berjaya masuk, yang menyelamatkan nyawa 47 orang di dalamnya.

Filem ini juga gagal menunjukkan kepada para berkemah yang cuba berenang jauh dari pulau (beberapa ke daratan) dan diselamatkan oleh orang awam dengan kapal. Mereka dipetik dari air yang menggigil dan berdarah.

Adakah Anders Breivik benar-benar menyerah kepada polis?

Ya, tetapi filem itu menyingkirkan fakta bahawa Breivik memanggil polis sekurang-kurangnya dua kali dari pulau itu, memberitahu mereka bahawa dia ingin menyerah. Dia menutup telefon kecemasan pertama setelah diberi tekanan untuk memberi mereka nombor telefon bimbitnya. 20 minit kemudian dia membuat panggilan kedua, memberitahu operator: "Saya menyelesaikan operasi saya & hellip jadi saya mahu & hellip menyerah." Dia kemudian menutup telefon pengendali itu juga.

Dalam filem itu, pasukan SWAT polis berlaku ketika Breivik berada di hutan di pulau itu dan dia dengan rela menyerah. Bahagian ini sesuai dengan 22 Julai kisah benar. Dalam kehidupan nyata, polis bersenjata yang kuat menghampirinya di hutan. Dia ragu-ragu pada awalnya, tetapi menyerah setelah seorang pegawai pasukan Delta Force berteriak, "Menyerah atau ditembak!" -Penjaga

Adakah rakan Viljar dalam filem, Lara, berdasarkan seorang yang sebenar?

Ya. Lara Rachid yang sebenarnya adalah pelarian Kurdi berusia 17 tahun yang keluarganya telah melarikan diri dari perang di Iraq ketika dia masih sangat muda. Dia bercakap mengenai perkara ini semasa memberi keterangan di perbicaraan filem itu. Lara telah berada di blok mandi kem ketika serangan itu bermula dan dia berjaya berlari dan bersembunyi. Seperti di 22 Julai filem, kakak Lara & rsquos, Bano (18), dibunuh oleh Anders Breivik di pulau itu. Lara dan adiknya digambarkan di bawah sebelum serangan. Tonton wawancara dengan Lara Rachid sebenar yang merangkumi rakaman adiknya, Bano, pada hari serangan. -Matahari

Adakah peguam Geir Lippestad benar-benar menerima ugutan bunuh kerana membela pembunuh besar-besaran?

Ya. Filem ini menggambarkan keluarga Lippestad menerima panggilan telefon yang mengancam. Dalam kehidupan nyata, individu yang menganggap Lippestad sebagai simpatisan Nazi juga melukis swastika di rumahnya. Alasannya untuk mempertahankan pembunuh besar-besaran adalah sama seperti yang diberikan dalam filem, bahawa setiap orang berhak mendapat pembelaan yang tepat untuk menjamin keadilan dilaksanakan dengan benar.

Adakah bahasa Inggeris dituturkan dalam kehidupan sebenar?

Adalah 22 Julai filem berdasarkan buku?

Ya. Filem ini diilhamkan oleh The New York Times Buku terlaris Salah seorang daripada kami oleh & Aringsne Seierstad.Buku ini melihat bagaimana seorang kanak-kanak dari kejiranan yang baik di Oslo dibesarkan menjadi salah satu pengganas paling kejam di Eropah. Ini juga memperkenalkan kita kepada mangsa muda Anders Behring Breivik dan bagaimana kebangkitan dan harapan politik mereka untuk masa depan membawa mereka ke pulau Ut & oslashya pada 22 Julai 2011. Buku terkenal Seierstad dinobatkan sebagai salah satu daripada sepuluh buku terbaik tahun 2015 oleh The New York Times.

Adakah seorang pelampau yang mengidolakan Anders Breivik benar-benar memberi keterangan di mahkamah?

Tidak di 22 Julai filem, seorang ekstremis sayap kanan memberi keterangan untuk membantu mengesahkan kepercayaan dan tindakan Anders Breivik untuk membuktikan bahawa dia tidak gila. Endride Eidsvold, pelakon yang memainkan watak ekstremis dalam filem itu, mengatakan kepada Dagbladet bahawa ekstremis yang digambarkannya adalah gabungan beberapa orang yang dihubungi dan diidolakan oleh Breivik. Ini termasuk Peder N & oslashstvold Jensen, yang lebih dikenali sebagai "Fjordman", yang disebut oleh Breivik secara meluas dalam manifestonya. N & oslashstvold Jensen telah berada dalam senarai saksi pembelaan, tetapi dia digugurkan dan tidak perlu memberi keterangan.

Adakah Viljar benar-benar bergurau di mahkamah bahawa kehilangan mata bermaksud dia tidak perlu melihat pengganas Anders Breivik?

Tidak. Semasa kami 22 Julai pemeriksaan fakta, kami mendapati bahawa keterangan yang didengar dalam filem berbeza dengan transkrip mahkamah. Ini termasuk gurauan Viljar mengenai matanya, yang sepenuhnya fiksyen. "Saya buta sebelah mata, tapi itu lega. Lega dengan cara yang sekurang-kurangnya sekarang saya tidak perlu memandangnya," katanya dalam filem itu, mengangguk ke arah Anders Breivik. Dia tidak pernah mengatakannya dalam kehidupan nyata dan itu tidak muncul dalam transkrip kesaksian Viljar dari perbicaraan Breivik. Walaupun banyak kesaksian Viljar dibuat lebih dramatis untuk filem itu, pengganas Anders Breivik memang hadir di ruang pengadilan.

Adakah hukuman penjara Anders Breivik digambarkan dengan tepat dalam filem?

Tidak. Filem ini gagal menyebutkan perincian kontroversi mengenai hukuman tersebut, yang telah mencetuskan kemarahan dan kritikan. Filem ini secara keliru menggambarkan pengganas Anders Breivik dijatuhi hukuman penjara tanpa had. Pada hakikatnya, Breivik, yang membunuh 77 orang, dijatuhi hukuman penjara 21 tahun, yang merupakan hukuman maksimum yang diberikan di Norway atas kesalahan selain daripada genosid atau jenayah perang. Tidak ada hukuman mati, dan jika pengadilan merasa dia bukan lagi ancaman bagi masyarakat, Breivik, yang kini berusia 39 tahun, dapat dibebaskan. Sekiranya dia sebenarnya dianggap sebagai ancaman, maka dia dapat ditahan selama-lamanya seperti yang ditekankan dalam filem itu. Negara ini menjalankan sistem penjara yang progresif dan memegang kedudukan bahawa semua penjenayah dapat dipulihkan.

Adakah peguam Anders Breivik, Geir Lippestad, benar-benar enggan berjabat tangan semasa pertemuan terakhir mereka?

Tidak. "Kami bertemu dengan dinding kaca di antara kami, jadi tidak mungkin saling bergandengan tangan. Tetapi saya akan melakukannya sekiranya saya berpeluang," kata Lippestad kepada Dagbladet.

Adakah pengganas Anders Breivik benar-benar memenangi kes hak asasi manusia di mana dia menyebut bahawa tidak berperikemanusiaan dia disimpan sendirian di dalam sel?

Mengejutkan, ya. Selain mengeluh sendirian, dia juga mengeluh bahawa pencarian di penjara telah melanggar hak asasi manusia. Dia memenangi kes 2016, tetapi keputusan itu dibatalkan pada tahun 2017 dan Mahkamah Hak Asasi Manusia Eropah menolak rayuannya pada tahun 2018. Breivik juga mengeluh kopinya terlalu sejuk, mempunyai kerusi "menyakitkan" untuk duduk dan bukannya sofa, dan pennya tidak ergonomik.

Orang yang selamat merasa jijik kerana dia mengadu keadaannya di penjara Skien Norway, yang lebih tinggi daripada kebanyakan asrama kolej A.S. Menurut Agence France Presse, tempat penjara Breivik terdiri dari tiga sel peribadi: satu untuk tempat tinggal, satu untuk bersenam, dan satu untuk belajar, dan bilik mandi. Dia mempunyai surat khabar, komputer pribadi (tanpa akses Internet), TV, dan Playstation 2, yang kemudian dianggap tidak mencukupi dan mengancam akan melakukan mogok makan jika tidak ditingkatkan ke Playstation 3.

"Tutup f ** k dan ambil hukumanmu seperti pengecut kamu," kata Emma Martinovic yang masih hidup, yang ditembak oleh lengan oleh Breivik. "Anda membunuh begitu banyak orang dan bertindak [seperti] Tuhan selama beberapa jam dan sekarang anda mengadu bahawa anda mengalami masa yang sukar di penjara ketika anda bahkan tidak tahu apa artinya mengalami kesukaran. Pengecut. Kalah." Pada tahun 2015, Anders Breivik sedang belajar untuk memperoleh ijazah dalam bidang sains politik dari University of Oslo. Seorang wakil dari universiti mengunjungi selnya untuk mengajar kelas. -news.com.au

Apa yang sedang dilakukan oleh Viljar Hanssen yang masih hidup hari ini?

Viljar, yang berusia 25 pada Oktober 2018 pada saat artikel ini, telah berusaha untuk menjadikan suaranya lebih penting dengan terlibat dalam politik. Dia kini bertanding dalam pilihan raya untuk menjadi ahli majlis di Tromso, utara Norway. Adik Viljar, Torje, adalah seorang pemuzik yang kini belajar produksi muzik di Westerdals. Ibu bapa mereka telah bercerai sejak tragedi itu dan ibu mereka berkahwin semula pada tahun 2017. -Matahari

Adakah pembuat filem menembak filem di pulau Ut & oslashya?

Tidak. "Kami jelas tidak menembak di pulau itu sendiri, walaupun pulau yang kami tembak kelihatan serupa," kata pengarah Paul Greengrass. -Pelbagai

Luaskan pengetahuan anda mengenai 22 Julai kisah benar dengan menonton wawancara dengan Lara Rachid, yang terselamat dari serangan Norway 2011 yang adiknya, Bano, dibunuh di pulau Utøya.


Pembunuh besar-besaran Norway Anders Behring Breivik mahukan hukuman mati atau pembebasan

(AP) OSLO, Norway - Istilah penjara Norway "menyedihkan," pembunuh besar-besaran Anders Behring Breivik menyatakan pada hari Rabu di mahkamah, yang mendakwa hukuman mati atau pembebasan penuh adalah "satu-satunya hasil yang logik" untuk pembunuhannya terhadap 77 orang.

Kaum fanatik sayap kanan mengatakan bahawa dia tidak takut mati dan nasionalis militan di Eropah harus banyak belajar dari al Qaeda, termasuk kaedah mereka dan memuliakan kesyahidan.

"Sekiranya saya takut mati, saya tidak akan berani melakukan operasi ini," katanya, merujuk pada serangan 22 Julai & pengebomannya di pusat bandar Oslo yang mengorbankan lapan orang dan pembunuhan beramai-ramai di sebuah kem remaja di luar Norway modal yang mengorbankan 69.

Komen Breivik, pada hari ketiga perbicaraan keganasannya, muncul ketika dia didesak untuk memberikan perincian mengenai kumpulan militan anti-Muslim yang dia dakwa miliknya tetapi yang menurut pendakwa raya tidak ada seperti yang dijelaskannya. Beberapa kumpulan yang tidak berkaitan menuntut sebahagian daripada nama "Knights Templar" itu.

Orang Norwegia berusia 33 tahun itu mengakui bahawa rangkaian tentera salibnya yang dimaksudkan "bukan organisasi dalam pengertian konvensional" tetapi menegaskan bahawa ia adalah nyata.

Pembunuhan beramai-ramai di Norway

"Saya tidak berminat untuk menjelaskan perincian yang boleh menyebabkan penangkapan," katanya enggan mengulas mengenai dakwaan anggota kumpulan itu.

Isu ini sangat penting dalam menentukan kewarasan Breivik, dan sama ada dia dihantar ke penjara atau rawatan psikiatri wajib untuk pembunuhan bom dan menembak yang mengejutkan Norway.

Sekiranya didapati waras, Breivik dapat menjalani hukuman penjara maksimum 21 tahun atau pengaturan hak penjagaan alternatif yang akan membuatnya terkurung selama dia dianggap sebagai ancaman kepada masyarakat. Sekiranya dinyatakan tidak siuman, dia akan berkomitmen untuk rawatan psikiatri selama dia dianggap sakit.

"Saya memandang penjara 21 tahun sebagai hukuman yang menyedihkan," kata Breivik.

Ditanya oleh pendakwa apakah dia lebih suka menerima hukuman mati & # 151 yang tidak ada dalam undang-undang Norway sekarang & # 151 dia mengatakan bahawa itu masuk akal.

"Saya tidak menginginkannya tetapi saya akan menghormati keputusan itu," katanya. "Hanya ada dua hasil dalam kes ini yang saya hormati, yaitu hukuman mati atau pembebasan."

Menurut Amnesty International, satu-satunya negara di Eropah yang masih menjatuhkan hukuman mati adalah dua lelaki muda Belarus dihukum mati di sana bulan lalu. Norway menjatuhkan hukuman mati pada waktu damai pada tahun 1905 dan kerana jenayah perang pada tahun 1979.

Breivik mengaku telah melakukan serangan tersebut atas nama "Knights Templar," yang dijelaskannya dalam ringkasan setebal 1.500 halaman yang disiarkannya dalam talian sebelum serangan itu sebagai kumpulan nasionalis militan yang memerangi penjajahan Muslim di Eropah.

Breivik mengatakan ia wujud tetapi polis tidak melakukan pekerjaan yang cukup baik dalam membongkarnya. Kumpulan ini terdiri daripada "sel bebas," tambahnya, "dan oleh itu dalam jangka panjang akan menjadi organisasi tanpa pemimpin."

Pendakwa Inga Bejer Engh menekannya mengenai perincian mengenai kumpulan, anggotanya dan perjumpaannya. Breivik mengaku telah bertemu dengan "pahlawan perang" Serb yang tinggal di pengasingan semasa perjalanan ke Liberia pada tahun 2002, tetapi dia enggan mengenalinya.

"Apa yang kamu dapatkan?" Breivik memberitahu pendakwa raya, kemudian menjawab pertanyaan itu sendiri, dengan mengatakan bahawa pendakwa ingin "menabur keraguan mengenai apakah jaringan KT ada."

Titik utama pembelaannya adalah untuk menghindari keputusan gila, yang akan merendahkan hujah politiknya. Satu penilaian psikiatri rasmi mendapati dia psikotik dan "khayalan," sementara yang lain mendapati dia mampu secara mental untuk dihantar ke penjara.

Breivik juga enggan memberikan perincian mengenai apa yang didakwanya adalah sesi pendirian "Knights Templar" di London pada tahun 2002. Namun, dia mengakui bahawa dia sedikit menghiasi manifesto ketika dia menggambarkan anggota pada sesi pendirian itu sebagai "politik cemerlang dan taktik tentera Eropah. "

Breivik memberi kesaksian bahawa dia telah menggunakan bahasa "sombong" dan menggambarkannya sebagai "orang yang berintegriti tinggi."

Bejer Engh mencabarnya sama ada pertemuan itu berlaku sama sekali.

"Ya, ada pertemuan di London," tegas Breivik.

"Ini bukan sesuatu yang kamu buat?" Engh membalas.

"Saya belum membuat apa-apa. Apa yang ada di ringkasan itu betul," katanya.

Kemudian, dia menjawab dengan lebih bernuansa.

"Tidak ada yang dibuat, tetapi anda harus melihat apa yang ditulis dalam konteks. Ini adalah pemuliaan cita-cita tertentu," kata Breivik.

Ketika ditanya mengenai kepercayaannya, Breivik menggambarkan dirinya sebagai "militan militan" tetapi menambahkan dia "tidak terlalu beragama." Dia mengatakan bahawa dia adalah anggota Gereja Lutheran Norway, tetapi menolak kepemimpinannya sebagai "pasifis."

Jawapan pertahanan Breivik berbeza dengan sikap tegas yang diambilnya pada hari Selasa ketika dia membacakan pernyataan yang sudah siap ke mahkamah, dengan bangga bahawa dia telah melakukan serangan paling "spektakuler" oleh seorang militan nasionalis sejak Perang Dunia II.

Sikapnya telah membuat marah kumpulan sokongan mangsa.

"Saya rasa apa yang kita tonton adalah penyataan semacam fantasi atau mimpi," kata Christin Bjelland, wakil ketua kumpulan sokongan untuk mangsa pembunuhan beramai-ramai pada 22 Julai.

Breivik mengatakan bahawa mangsa & # 151 kebanyakannya remaja di kem belia Parti Buruh yang berkuasa & # 151 tidak bersalah tetapi menjadi sasaran yang sah kerana mereka merupakan wakil dari rejim "multikulturalis" yang dia dakwa sedang menguraikan identiti nasional Norway dengan membenarkan imigrasi.

Pertama kali diterbitkan pada 18 April 2012 / 12:18 PM

& salin 2012 The Associated Press. Hak cipta terpelihara. Bahan ini tidak boleh diterbitkan, disiarkan, ditulis semula, atau diedarkan semula.


Perlakuan penjara pembunuh besar-besaran Norway dinyatakan "tidak berperikemanusiaan"

STOCKHOLM - Pihak berkuasa Norway telah melanggar hak asasi manusia pembunuh massal Anders Behring Breivik dengan menahannya dalam kurungan sendirian di sebuah kompleks tiga sel di mana dia boleh bermain permainan video, menonton TV dan bersenam, sebuah mahkamah di Oslo memutuskan pada hari Rabu.

Dalam keputusan tertulis, mahkamah daerah Oslo mengatakan bahawa kurungan Breivik kerana membunuh 77 orang dalam pembantaian bom dan senjata 2011 melanggar larangan Konvensyen Hak Asasi Manusia Eropah terhadap perlakuan tidak berperikemanusiaan.

"Larangan perlakuan tidak berperikemanusiaan dan menjatuhkan maruah merupakan nilai asas dalam masyarakat demokratik," kata mahkamah. "Ini berlaku tidak kira apa - juga dalam perlakuan pengganas dan pembunuh."

Mahkamah memerintahkan pemerintah untuk membayar kos sah Breivik sebanyak 331,000 kroner, sekitar $ 41,000. Namun, ia menolak tuntutan Breivik bahawa pemerintah juga telah melanggar haknya untuk menghormati kehidupan peribadi dan keluarga.

Breivik telah menuntut pemerintah, dengan mengatakan pengasingannya dari tahanan lain, penggeledahan yang kerap dan fakta bahawa dia sering diborgol ketika bergerak di antara tiga sel yang ada melanggar hak asasi manusia. Semasa perbicaraan selama empat hari di penjara Skien di mana dia menjalani hukumannya, dia juga mengadu tentang kualiti makanan penjara, harus makan dengan peralatan plastik dan tidak dapat berkomunikasi dengan pelampau sayap kanan lainnya.

Pemerintah menolak keluhannya, dengan mengatakan bahawa dia diperlakukan tidak berperikemanusiaan walaupun kejahatannya teruk.

Keputusan Rabu itu menyebutkan pengasingan Breivik di dua penjara yang berbeza sejak penangkapannya pada 22 Julai 2011, dan fakta bahawa dia hanya dapat berbicara dengan peguamnya melalui dinding kaca. Ia mengatakan pihak berkuasa tidak memberikan perhatian yang cukup terhadap kesihatan mentalnya ketika menentukan keadaannya di penjara.

"Setelah penilaian keseluruhan fakta kes, pengadilan telah membuat kesimpulan bahawa rejim pemenjaraan merupakan perlakuan tidak berperikemanusiaan terhadap Breivik," kata pengadilan.

Peguam Breivik, Oystein Storrvik, memberitahu agensi berita Norway NTB bahawa dia tidak akan mengajukan banding atas keputusan itu. Dia mengatakan pihak berkuasa penjara sekarang mesti mengangkat pengasingan Breivik.

Pembunuhan beramai-ramai di Norway

Tidak jelas apakah pemerintah akan mengemukakan rayuan.

Serangan Breivik mengejutkan Norway pada 22 Julai 2011. Setelah berbulan-bulan melakukan persiapan yang teliti, dia melancarkan bom kereta di luar ibu pejabat pemerintah di Oslo, membunuh lapan orang dan mencederakan puluhan. Dia kemudian pergi ke pulau Utoya, di mana dia melepaskan tembakan di kem musim panas tahunan sayap pemuda Parti Buruh kiri. Enam puluh sembilan orang terbunuh, kebanyakan mereka remaja, sebelum Breivik menyerah kepada polis.

Profesor Kjetil Larsen dari Institut Hak Asasi Manusia Norway mengatakan bahawa dia terkejut dengan keputusan itu pada hari Rabu. Larsen berkata, dia berpendapat bahawa perlakuan Breivik tidak melanggar konvensyen hak asasi manusia.

"Saya berpendapat bahawa apa yang dikeluarkan semasa perbicaraan menjadikannya lebih jelas," katanya.

Breivik mempunyai tiga sel untuk dirinya di sayap keselamatan tinggi penjara. Dia mempunyai akses ke konsol permainan video, televisyen, pemain DVD, surat khabar dan mesin taip elektronik. Dia diizinkan berkunjung dari keluarga dan rakan-rakannya, tetapi tidak menerima kecuali ibunya sebelum dia meninggal.

Pertama kali diterbitkan pada 20 April 2016 / 11:03 AM

& salin 2016 The Associated Press. Hak cipta terpelihara. Bahan ini tidak boleh diterbitkan, disiarkan, ditulis semula, atau diedarkan semula.


& quot; Adakah dia akan datang? Adakah dia? Ya Tuhan, saya rasa dia. & Quot

Dua jam selepas itu bom meletup di Oslo, Adrian Pracon mendengar dua poni tajam, seperti tukul yang memukul logam. Bunyi-bunyian datang dari halaman bawah bukit, di antara bangunan putih utama dan jeti tempat feri berlabuh.

Pulau itu, bernama Utoeya, muncul dari sebuah tasik glasier yang disebut Tyrifjorden dua puluh lima batu di sebelah barat Oslo. Ia menuruni curam dari jeti, dan Adrian berada di puncak bukit, berhampiran kafeteria. Dia berusia 21 tahun, walaupun ini merupakan tahun pertamanya di kem musim panas untuk golongan muda liberal. Sudah dia terpesona, hampir terpukul oleh tempat itu. _Ini, dia berfikir setelah dia tiba pada hari Norway yang jelas, sesungguhnya adalah sekeping syurga di bumi.

Terdapat tiga lagi bangs. Adrian melihat enam atau tujuh orang — dia tidak mengira — berlari ke arah lereng ke arahnya. & quotJalankan, & quot mereka menjerit. & quot; Dia & # x27s menembak! Lari! & Quot

Tiga poni lagi. Tetapi Adrian tidak lari. Dia tidak mengenali suara sebagai tembakan, dan kata-kata yang dijerit sangat tidak masuk akal sehingga menjadi fantasi. Orang hanya tidak saling menembak di Norway. Adrian tidak begitu takut ingin tahu.

Dia mendengar lebih banyak poni. Dua orang di puncak lereng jatuh, tiba-tiba dan canggung, di tengah-tengah. Adrian melangkah keluar dari jalan utama, yang lain dari jalan yang lain menaiki bukit. Tetapi masih dia tidak lari. Dia bertanya-tanya apakah dia menyaksikan latihan yang terperinci, jika mungkin penganjur berusaha menunjukkan kepada ratusan orang berkhemah muda bagaimana rasanya tinggal di zon perang.

Seorang lelaki berambut perang dengan pakaian hitam sedang mendaki bukit. Dia tidak tergesa-gesa. Di puncak bukit, dia membelok ke kiri, menuju padang di mana anak-anak telah memasang khemah mereka. Malam tadi, ketika awan rendah menyelimuti bulan dan bintang, khemah-khemah itu bersinar merah dan biru dan kuning dari lampu yang menyala di dalamnya, dan Adrian kagum betapa cantiknya mereka. Seperti tanglung Cina, dia berfikir. Sekarang dia melangkah di sekitar mereka, berjalan ke belakang selari dan sejauh sepuluh meter dari jalan. Lelaki itu kelihatan berpakaian seragam komando polis: seluar hitam di atas baju berwarna hitam, rompi dengan banyak poket dan perkataan politi di payudara kanan, beg galas. Dia juga membawa dua senapang - senapang dengan pandangan yang terperinci dan bayonet yang tersembunyi di moncong dan, di tangan kanannya, pistol. Adrian tersekat-sekat. Dia sekarang mengesyaki bahawa dia sebenarnya harus takut. Tetapi mengapa seorang polis menembak orang? Ini mesti gurauan, dia memberitahu dirinya.

Dia merasakan anak-anak lain di sekelilingnya, juga bergerak dalam keadaan perlahan. Di jarak tengah, dia melihat seorang gadis keluar dari pancuran. Dia memakai baju sejuk kelabu dan baju sejuk berwarna abu-abu dengan auf yang tersekat di atasnya. Rupa-rupanya dia tidak mendengar poni atau jeritan ketika dia berada di pancuran, kerana dia berjalan dengan tenang di sepanjang jalan menuju lelaki itu dengan senapang.

Jarak antara mereka ditutup. Dia hanya beberapa kaki dari lelaki itu ketika dia berhenti, tegang. Kelihatan Adrian seperti dia merasakan ada sesuatu yang tidak kena, seperti dia mahu berlari.

Lelaki itu mengangkat tangan kanannya. Dia menembak kepalanya.

Gadis itu jatuh ke tanah.

Adrian berpendapat ia tidak kelihatan seperti ketika seseorang ditembak dalam filem.

Lelaki itu berdiri di atasnya, melepaskan tembakan sekali lagi. Badannya tersentak.

Tujuh jam sebelumnya penggambaran bermula pada 22 Julai, Gro Harlem Brundtland membuat persimpangan feri pendek dari pantai ke Utoeya. Dia adalah perdana menteri wanita pertama di Norway dan terkenal sebagai "Ibu Norway". "Dia dijadualkan untuk makan malam di kem.

Liga Pemuda Parti Buruh (Arbeidernes Ungdomsfylking dalam bahasa Norwegia, disingkat AUF) telah mengadakan kem di Utoeya setiap musim panas selama enam puluh satu tahun. AUF sejauh ini merupakan organisasi pemuda politik terbesar di Norway, dan parti induknya, Buruh, telah lama menjadi faksi dominan dalam pemerintahan gabungan. Pulau itu sendiri, yang kecil dan berbentuk hati, adalah hadiah kepada AUF dari kesatuan sekerja Oslo dan Akershus pada tahun 1950. Terdapat beberapa bangunan — bangunan putih utama, kafetaria, rumah sekolah merah ceri, kabin hijau kecil —Dan lapangan sepak bola di tempat terbuka, tetapi sebahagian besar Utoeya adalah hutan dan padang rumput.Laluan sempit mengikuti pinggir pulau ketika naik ke tebing di sebelah barat, kemudian kembali ke pantai berbatu di hujung selatan. Telah dikenali sejak beberapa generasi sebagai Kjærlighetsstien, the Lovers & # x27 Trail.

Di Utoeya, Gro akan mengunjungi cucunya, yang berada di AUF. Salah satu surat khabar Oslo, _Verdens Gang, _ memutuskan untuk membuat persembahan ringan pada kesempatan itu, dan seorang wartawan dan jurugambar dihantar untuk mengikuti Gro di sekitar pulau itu.

Sara Johannessen, jurugambar, mengambil gambar Gro bercakap di kafeteria dan ketawa dengan berkhemah dan melawat Utoeya dengan sepasang kasut yang dipinjam. Hujan turun, sekejap tetapi sukar, dan Gro memutuskan untuk menghentikan lawatannya. Dia pergi selepas makan tengah hari.

Feri berlabuh di daratan tepat sebelum pukul tiga. Di sisi lain, di mana Sara telah memarkir Toyota berwarna biru, dia memanggil Gro dan cucunya untuk berdiri bersama untuk potret. Gambar itu statik dan berpose kikuk, seperti gambar amatur & # x27s, tetapi Sara cukup yakin bahawa mereka belum pernah difoto bersama di media nasional. Inilah sudu saya hari ini, Sara memberitahu dirinya sendiri, gambar mengerikan ini.

Tiga puluh lima minit selepas Sara mengambil gambarnya yang mengerikan, sebuah van panel Volkswagen putih tergelincir melewati papan tanda tidak masuk ke plaza di bawah bangunan bertingkat tujuh tingkat. Bangunan ini dikenali sebagai H-Block, dan merupakan bahagian kompleks pemerintah di pusat Oslo. Ia menempatkan, antara agensi lain, pejabat perdana menteri di tingkat atas.

Pemandu meletak kenderaan berhampiran pintu masuk utama. Dia menyalakan sekering yang disambungkan, di bahagian belakang van, ke campuran baja, diesel, dan aluminium yang beratnya sedikit lebih daripada satu tan. Pemandu kemudian berjalan tiga blok ke utara, menuju Fiat Doblò berwarna perak. Kamera pengintai merakam gambar kasarnya: Dia memakai baju besi badan dan topi keledar, dan dia membawa pistol.

Fius mempunyai masa pembakaran sedikit lebih dari tujuh minit.

Sara adalah blok pergi, dan keretanya masih bergelut ketika dia mendengar bunyi gegaran kusam dan gemuruh rendah, dan dia tahu sesuatu yang dahsyat telah berlaku kerana gegaran yang disertakan dengan suara itu. Anda boleh merasakannya di perut anda.

Dia mengambil kameranya dari wartawan yang duduk di tempat duduk penumpang, menyuruhnya memarkir kereta, dan kemudian berlari ke arah letupan. Membangunkan penggera, digegarkan oleh gegaran yang sama, berdering dalam paduan suara, dan kaca jatuh dari atas, pecahan dan panel dan seluruh piring pecah di trotoar. Namun ia kelihatan sepi. Bunyi biasa di bandar, lalu lintas dan trem serta jejak dan perbualan yang semuanya menjadi drone latar belakang, bisu. Sekeping kertas berkibar di udara, menari dengan asap. Bau itu mengingatkannya pada pertandingan yang baru diserang, hanya lebih kuat.

Sara membelok ke arah sisi H-Block di mana bom itu meletup. Terdapat kawah merokok di mana pintu lobi dulu. Tirai dengan kepak merah dan putih di tingkap tanpa kaca: Mereka hampir semuanya terpadam. Api kecil membakar. Terdapat mayat, dan bahagian tubuh, di trotoar: Lapan orang terbunuh ketika Volkswagen meletup, dan penyiasat akan menemui lebih dari seratus kepingan mati yang tersebar di jalan-jalan dan bahkan di atas bumbung. Terdapat banyak darah.

Sara mengambil gambar bangkai kapal dan yang cedera serta penyelamat. Dia memotret seorang wanita yang berambut pirang dan kemeja biru berdarah dan tiang kayu sepanjang kaki mencucuk keluar dari kepalanya. Bahagian itu dari bingkai tingkap dari pejabatnya di tingkat sepuluh, dan ia menikam, seperti lembing, di antara kulit dan tengkoraknya. Dia adalah salah satu daripada sembilan orang yang cedera teruk akibat letupan itu. Lebih daripada 200 yang lain mengalami kecederaan ringan.

Semuanya kelihatan tidak nyata, Sara berfikir. Saya terus menunggu seseorang menjerit, & quotCut! Lebih banyak darah! Lebih banyak api! & Quot

Anak kapal di kafe larut malam di Utoeya tidak selesai membersihkannya hingga hampir pukul tiga pagi, jadi Munir Jaber tidur lewat dan terlepas ucapan Gro & # x27s. Dia berumur 21 tahun dan dilahirkan dan dibesarkan di Oslo, di mana dia adalah setiausaha daerah AUF. Ini adalah musim panas keempatnya di Utoeya. Ini semangat tempat, Munir berkata. Mengenal orang baru, mendapatkan rakan baru. Ini adalah tempat bagi kita untuk benar-benar duduk dan membincangkan masa depan. Apa yang kita mahukan Norway, dan dunia, seperti ketika kita dewasa? Apakah jenis masyarakat yang kita mahu hidup? Sehingga itu, mereka berlatih. Semua orang di Utoeya diminta untuk menyumbang kepada fungsi perkhemahan komunal - mengangkut sampah atau menganjurkan acara sosial seperti Rabu malam & # x27s speed-dating atau Khamis & # x27s karaoke atau, untuk Munir, membalikkan burger di kafe larut malam. Utoeya, bagi kita, ia adalah tempat di mana kita hidup di dunia yang ingin kita lihat.

Selepas ceramah mengenai politik mahasiswa, telefon bimbit Munir mula berkicau dengan tweet dan teks. Terdapat letupan di Oslo. Dia cuba mencari lebih banyak maklumat dalam talian. Laporan awal adalah tidak jelas. Terdapat spekulasi singkat bahawa sumber gas mungkin pecah. Tetapi menjadi jelas dalam setengah jam bahawa bom telah diletupkan dan blok pemerintah menjadi sasarannya.

Pukul 4:30 P.M. anak-anak di Utoeya mengemas ke kafeteria untuk perjumpaan. Mereka basah dari hujan, dan udara di dalamnya lembap dan panas. Mereka hanya tahu bahawa ada letupan di Oslo, dan mereka sekaligus ketakutan dan bingung. Ini adalah Norway kecil, Adrian Pracon memberitahu dirinya. Perkara tidak meletup.

Monica Bsei melakukan yang terbaik untuk menenangkan beberapa ratus anak. Dia berumur 45 tahun dan pengurus pulau, pekerjaan yang dia pegang selama dua puluh tahun. Semua orang di AUF, dan mungkin semua orang yang pernah berada di AUF, tahu siapa dirinya yang mereka panggil sebagai Ibu Utoeya, dan dia kini berusaha untuk menjadi ibu, menenangkan. Dia mengumumkan bahawa aktiviti sepanjang hari telah dibatalkan dan bahawa feri akan berjalan hanya seperti yang diperlukan dan bukannya setiap jam. Juga, layar besar akan didirikan untuk melihat sidang media perdana menteri. & quot; Kami selamat, & quot dia memberitahu anak-anak. & quotKami berada di tempat paling selamat untuk berada. & quot

Adrian mengikutnya ke bangunan utama. Dia mahu berguna. Dia menawarkan untuk membeli minuman bersoda dan makanan ringan untuk kakitangan menyiapkan skrin, dan dia pergi untuk kembali ke bukit ke pejabat.

Ibunya memanggil sambil melangkah ke luar. Dia berada di Poland asalnya, mengunjungi keluarga. Kedua ibu bapa Adrian berasal dari Poland. Mereka melarikan diri semasa tindakan keras terhadap gerakan Solidariti, takut mereka akan ditangkap bersama golongan kiri yang lain. Ibu bapanya adalah salah satu sebab Adrian terlibat dengan AUF, yang pro pendatang. Ibu bapa saya berbuat baik. Mereka mempunyai masa depan di sini, dan saya mempunyai masa depan yang baik. Mengapa mengusir mereka?

Adrian menyalakan sebatang rokok di halaman. Ibunya telah melihat berita mengenai pengeboman di Oslo, yang disiarkan di seluruh planet ini. Dia mahu anaknya pulang.

& quot; Tidak, saya tidak akan pulang, & quot dia memberitahu. & quotKami berada di tempat paling selamat di Norway. & quot

Dua daripada Freddy Lie's tiga anak perempuan berada di Utoeya. Cathrine, yang berusia 17 tahun, berada di sana untuk kedua kalinya, dan Elisabeth, yang berusia setahun lebih muda, berada di kem pulau pertamanya. Kadang kala Freddy menganggap gadis-gadisnya menyertai AUF agar mereka dapat pergi ke Utoeya, tetapi itu tidak benar: Elisabeth percaya bahawa dia boleh mengubah dunia. Dia mahu menolong orang, dan terutamanya dia mahu menolong haiwan. Oh, ya, haiwan. Sangat penting. Dia akan berkata, "Bulu, ia tetap di atas binatang." Dia juga pemilih nombor satu, perekrut terbaik, untuk AUF di daerah selatan stfold.

Gadis-gadis Freddy bimbangkan dia. Dia memandu sebuah trak pembuangan sampah di Oslo Isnin hingga Khamis, tetapi akhir-akhir ini dia menambah beberapa shift Jumaat. Cathrine dan Elisabeth tidak tahu sama ada dia berada di ibu negara ketika bom itu meletup. Mereka memanggil telefon bimbitnya. Freddy selalu menjawab. Sekiranya mereka memanggil saya seratus kali, sembilan puluh sembilan saya mengambilnya. Freddy ada di rumah, di Halden, sebuah bandar sempadan di selatan Oslo, tetapi dia meninggalkan telefonnya di dalam kereta. Dia terlepas panggilan. Di pulau itu, anak perempuannya mula panik. Mereka yakin dia telah diletupkan. Pada masa Freddy mengambil telefon bimbit, tepat sebelum pukul lima, ada pesan dari bekas isterinya. & quotPanggil Elisabeth. & quot

Dia mendail nombornya. Dia pening dengan lega. Melalui tingkap di bangunan kafeteria, Elisabeth melihat Cathrine berjalan di luar. Cathrine menunjukkan ibu jari ke atas sehingga adik perempuannya dapat melihatnya, tetapi sementara, lebih banyak soalan yang sunyi daripada pernyataan. Elisabeth tersenyum, memberikan ibu jari jempolnya sebagai balasan. Ayah mereka selamat di Halden.

Freddy dan Elisabeth bercakap selama enam belas minit dan empat puluh saat. Elisabeth mengeluh kerana hujan, menggoda bahawa dia mungkin ingin pulang jika langit terus kosong di pulau itu. Sekiranya masih hujan pada hari Sabtu, Freddy mengusik, dia akan membawakannya pakaian keselamatan, dan mungkin juga sepasang kacamata.

Dia menyuruhnya jangan risau. Dia selamat.

Lelaki yang memarkir van putih di H-Block menanggalkan topi keledarnya dan meletakkannya di tempat duduk penumpang Fiat perak. Dia mempunyai dua senjata di dalam kereta. Salah satunya adalah pistol Glock semiautomatik sembilan milimeter, dan dia terukir mjölnir di cengkaman. Mjölnir adalah tukul Thor. Senjata yang lain adalah senapang Ruger Mini-14 berkaliber .223, dan dia menyebutnya satu Gungnir, yang merupakan tombak yang dipegang oleh dewa Norse Odin.

Dia telah menamakan Fiat Sleipnir - setelah kuda berkaki lapan Odin - tetapi dia terperangkap dalam lalu lintas. Perjalanan akan mengambil masa kurang dari empat puluh minit di jalan raya yang jernih. Tetapi kerana dia meletupkan pusat Oslo, bandar itu dipindahkan dan jalan-jalan macet. Dia tidak memperhitungkan kepanikan dan kekacauan dalam rancangannya.

Pendaratan untuk feri ke Utoeya berada di bahagian bawah jejak dari jalan dua lorong yang berjalan di tepi pantai. Lelaki itu melarikan diri dari jalan kira-kira pukul empat puluh tetapi tidak menyusuri jalan. Dia tahu feri, kapal pendarat tentera lama yang dipanggil M. S. Thorbjrn, pergi pada jam, dan dia percaya menunggu dengan kapten selama empat puluh minit adalah terlalu banyak masa untuk terlalu banyak soalan.

Ketika lima jam & # x27waktu mendekat, dia menunjukkan IDnya - gambarnya di atas kata politi dan di bawah lencana nombor L109 — kepada kapten feri. Lelaki itu menjelaskan bahawa dia telah dihantar untuk memastikan pulau itu selamat. Kapten menolong lelaki itu membawa beg yang berat di atas kapal Thorbjrn.

Di Utoeya, lelaki itu ditemui di halaman rumput oleh Monica Bsei dan Trond Berntsen, seorang anggota polis yang bertugas secara sukarela sebagai pengawal keselamatan pulau itu. Trond tertanya-tanya mengapa tidak ada pihak polis yang menghubungi pulau itu. Trond bertanya adakah lelaki itu mengenali pegawai lain yang tertentu. Nampaknya dia tidak.

Lelaki itu mencadangkan mereka semua pergi ke bangunan putih, di mana dia dapat menjelaskan dengan lebih lengkap. Trond dan Monica berpusing, berjalan melintasi halaman.

Lelaki itu menembak Trond di belakang dan kepala, lima pusingan keseluruhan. Dia menembak Monica sekali di belakang dan dua kali di kepala.

Di puncak bukit, berhampiran kafeteria, Adrian mendengar poni tajam. Seperti tukul, dia berfikir, memukul sekeping logam.

Munir tinggal di bangunan kafeteria setelah pertemuan mengenai pengeboman berakhir. Dia memeluk rakan ketika mendengar serangkaian kemunculan. Kedengarannya seperti mercun atau belon, dan Munir kesal. Siapa yang akan melakukan perkara kebudak-budakan pada waktu seperti ini?

Kemudian orang merempuh pintu, panik di wajah mereka, menjerit agar semua orang berlari. Munir berteriak agar anak-anak keluar, tetap rendah, tetap di bawah tingkap. Semua orang jatuh, dan lantai ditutup dengan jongkok, seperti kolam sedalam lutut yang bergelombang menuju pintu keluar belakang. Satu kepala naik. & quotTunggu & quot, sebut suara. & quotApa yang kita jalankan? & quot

Munir menyedari dia tidak tahu. Dia berjalan ke pintu dan mengintip ke ruang kosong. Terdapat seorang gadis di tanah. Dia tidak bergerak, dan darah bocor dari kepalanya. Dia tidak boleh memutuskan sama ada ia benar atau tidak. Dia kembali ke bangunan. Melalui tingkap, dia melihat seorang lelaki dengan kostum hitam, memegang pistol. Wah, Munir berfikir. Sejauh mana seragam itu palsu?

Pop lain. Pistol itu kelihatan nyata, dan walaupun tidak, Munir bimbang khemah akan saling memijak dalam keadaan panik. Dia cuba membawa beberapa pesanan untuk kebuntuan.

Tembakan hampir masuk. Munir dapat mendengar tembakan di dekat tingkap, pintu, dan kemudian ke dalam. Terdapat begitu banyak bangs. Lelaki itu menembak seorang budak lelaki lapan kali, lima kali lagi. Dia membunuh lima gadis dengan lapan belas peluru. Kemudian dia bergerak ke bilik sebelah. Dia membunuh lima lagi di sana.

Sebilangan kanak-kanak, mereka bahkan tidak bergerak, seolah-olah mereka lumpuh. Tetapi kebanyakan mereka berlari. Munir berlari keluar dari pintu sementara lelaki itu masih membunuh orang di bangunan itu. Dia menuju ke padang bola dan seterusnya, di mana Utoeya menuruni pantai berbatu terbuka yang disebut Teluk Bolshevik.

Tanah dibasahi hujan, dan Munir tergelincir, jatuh, kembali berdiri. Ada yang lain bersamanya, tetapi penglihatannya menyempit ke pantai. Dia menyedari tidak ada tempat untuk bersembunyi di Bolshevik Bay. Berenang, berenang, berenang, dia memberitahu dirinya, anda tidak boleh & # x27t menyembunyikan di sini. Dia melepaskan kasutnya, menanggalkan bajunya.

Tetapi dia tidak berenang. Hujan sejuk di kulitnya, air tasik lebih sejuk di kakinya. Dia adalah setiausaha daerah, dan anak-anak dari daerahnya ditinggalkan. Dia merasa bertanggungjawab terhadap mereka. Bersama tiga orang rakannya, dia menghadap ke barat di sepanjang air, berlindung di sebalik batu besar pertama yang naik dari Tyrifjorden. Puncak dan poni mendekat, dan dia menilai posisi penembak dengan suara: mendekati Teluk Bolshevik, sekarang di puncak pantai, kemudian bergerak lebih jauh ke arah barat, menuju Lovers & # x27 Trail.

Munir dan tiga rakannya berehat ke bangunan kafeteria. Dia adalah barisan keempat, kaki berpusing. Penembak melihat mereka. Peluru menumpahkan kotoran dan lumpur dari tanah. Munir mendekati penjelasan di mana dia tersandung dalam perjalanan ke bawah. Dia jatuh lagi. Salah seorang rakannya berpusing tetapi tidak berhenti. & quotMunir, & quot; jeritan rakannya, & quot jika anda mahu hidup, bangun dan berlari. & quot

Telefon Freddy & # x27s berdering pada pukul lima puluh lima. Elisabeth, dan dia menjerit. Dia tidak menghasilkan kata-kata yang dapat difahami oleh Freddy, dan jika ada suara di latar belakang, dia tidak akan mendengarnya. Saya tidak tahu. Otak, ia terkunci. Yang saya dengar ialah anak perempuan saya menjerit. Dia tidak tahu mengapa dia menjerit, tidak tahu apa yang telah berlaku dalam sepuluh minit sejak Elisabeth bergurau tentang hujan.

Freddy takut dia telah diperkosa.

Rakannya Anita Eggesvik ada bersamanya. Dia juga mempunyai seorang anak perempuan di pulau itu, Marthe, yang merupakan rakan karib Elisabeth. Anita memanggilnya sambil Elisabeth menjerit di latar. "Anda mesti menolong Elisabeth," katanya kepada Marthe. & quotJalankan ke Elisabeth. & quot

Marthe memberitahu ibunya, & quot; Ada seorang polis di pulau itu menembak orang. & Quot

Elisabeth berjongkok di dinding, memegang telefonnya ke telinga kanannya. Marthe mengatakan kepadanya, & quot; Ayo, kita mesti berlari & quot. Tetapi Elisabeth tidak bergerak. Dia tinggal di sana, merunduk di dinding.

Freddy mendengar anak perempuannya menjerit selama dua minit tujuh saat. Dan kemudian lelaki berpakaian polis itu menembaknya di kuil kiri. Peluru keluar dari sebelah kanan kepalanya dan merosakkan telefonnya. Kemudian lelaki itu menembaknya dua kali lagi.

Pada akhir Freddy & # x27s, talian mati.

Ada baju bertaburan di batu di South Point, di mana Utoeya memasuki Tyrifjorden. Orang-orang berkhemah sudah turun dan mula berenang. Setelah Adrian melihat lelaki itu membunuh gadis itu dengan berpeluh kelabu, dia hanya berfikir, Sampai ke air. Tetapi sekarang dia berhenti, ragu-ragu. Dia tahu dia akan berenang, tetapi dia tidak mahu merosakkan telefonnya. Dia mengeluarkannya dari sakunya dan membungkusnya dengan baju sejuk di tanah. Dia berhenti lagi. Dia akan ingin membeli sebilangan asap apabila ini selesai, jadi dia mengeluarkan dompetnya, membungkusnya dengan telefonnya. Kemudian dia melangkah ke air.

Tyrifjorden terasa sejuk. Adrian berenang sepuluh meter, kemudian tiga puluh. Dia memakai kasut, seluar hijau, dan kemeja-T, dan tidak lama kemudian dia merasakan tasik menariknya ke bawah. Dia akan lemas, dan dia tertanya-tanya apakah dia akan lemas kerana melakukan latihan bodoh, untuk sebuah lelucon. Itulah alasan buruk untuk mati.

Adrian mula berenang kembali ke pulau. Tetapi air masih menghisapnya. Dia tenggelam, menendang dan meronta-ronta. Jari kakinya mengikis batu, menetap di atasnya. Dia boleh meregangkan, menundukkan kepalanya ke belakang, mengeluarkan wajahnya dari air. Dia membuat lompatan yang perlahan dan terapung ke arah Utoeya, mendarat di batu yang lain, lalu yang lain. Akhirnya dia dapat berdiri dengan betul, dan kemudian dia dapat berjalan. Air sampai ke dadanya, kemudian pusar, pinggang, lutut.

Lelaki dengan senjata itu berdiri di pokok-pokok di atas South Point. Dia menunjukkan senapang ke arah simpul anak-anak yang lebih jauh di tasik. Sebilangan besar air menyemburkan di sekelilingnya, mengikut masa ke tepi dari pantai. Adrian memutuskan peluru itu nyata.

Adrian tidak bergerak. Dia berdiri dalam lutut di dalam tasik, terdedah sepenuhnya. Yang lain di dalam air berada di sebelah kanannya, mungkin cukup jauh sehingga Adrian tidak dapat melihat penglihatan persisian lelaki itu. Dia percaya bahawa dia mungkin tidak dapat dilihat jika dia berdiri diam. Dia mendengar lelaki itu dengan senjata berteriak, & quot; Saya & # 39; akan membunuh anda semua & quot; Adrian cukup dekat untuk melihat wajahnya, yang berubah menjadi merah terang. & quot; Anda & # 39; semua akan mati! & quot

Kemudian pistol panjang dihalakan ke arahnya. Adrian meludah, & quot; Jangan, jangan & # 39; tembak & quot; tetapi kata-kata itu keluar dari kerongkongnya dalam percikan air dan udara yang teredam. Dia membayangkan kuburnya, ibu bapanya berdiri di atasnya, para gembala Australia, Mike dan Bella, menggadaikan tanah. Dia berfikir, Ini adalah cara buruk untuk mati.

Lelaki itu menatap Adrian melalui tembakan, seolah-olah dia sedang berunding. Dia tidak berkata apa-apa. Adrian tidak berkata apa-apa. Detik berlalu, perlahan. Kemudian, secara tiba-tiba, lelaki itu menurunkan pistol dan melangkah ke belakang pokok. Adrian tertanya-tanya adakah senapang itu tersekat. Tetapi kemudian dia mendengar dua lagi muncul di kejauhan, mungkin berhampiran rumah sekolah.

Talian kecemasan polis di daerah Buskerud Utara mulai berdering tepat sebelum jam 5:30 petang pada 22 Julai. Hanya ada empat pegawai yang bertugas di seluruh daerah, yang beribu pejabat di utara Utoeya di kota kecil Hnefoss, dan panggilan datang lebih cepat daripada yang dapat dijawab oleh operator. Pegawai kanan itu, seorang sarjan bernama Håkon Hval, telah menonton berita mengenai pengeboman Oslo dan menunggu pergantiannya berakhir. Dia mengambil talian. & quotAda & # 39; seorang lelaki dengan seragam polis & quot; suara histeris memberitahu dia, & quot; berjalan di sekitar Utoeya menembak orang. & quot

Håkon tidak mempercayai ini. Dia telah bekerja di North Buskerud selama lapan tahun, dan dia tidak pernah ke Utoeya, kerana tidak pernah ada keperluan. Juga, polis di Norway tidak menembak orang. Ini adalah jenaka yang sakit, dia berfikir.Tetapi telefon tetap berdering. Telefon juga berdering di South Buskerud dan Oslo. Dia menyedari, dengan cepat, bahawa ini bukan jenaka.

Sudah, komando berlumba dari Oslo. Håkon menghantar dua pegawainya ke pendaratan feri, dan dia menuju ke belakang stesen dengan seorang lelaki lain untuk menaiki bot polis merah ke belakang Volvo.

Hege Dalen dan tunangnya, Toril Hansen, bersiap untuk meraikan di kem mereka di pantai timur Tyrifjorden, di sebuah plot di tepi jalan di mana mereka meletakkan RV dan, melekat padanya, mendirikan sebuah ruang duduk di bawah sebuah tenda. Ini adalah musim panas kedua mereka di Utvika, dan 22 Julai adalah ulang tahun kesepuluh Toril & # x27s puteri & # x27s. Mereka merancang pesta.

Hujan membuat wanita dan gadis di dalam kandang. Televisyen menyala, dan mereka menonton laporan dari Oslo. Dan kemudian mereka mendengar suara dari Utoeya, yang tidak biasa. Kedengaran suara melintasi air.

Suara yang didengar oleh Hege, yang didengar oleh semua orang di Utvika, adalah serangkaian retakan staccato. Adakah bunga api itu? dia berfikir. Ya, dia percaya itu, dan dia kesal. Tidakkah mereka tahu apa yang berlaku di Oslo?

Bunga api terus muncul, hujan terus turun, televisyen menyala. Hege mendengar enjin, dan tayar di jalan tanah. Melalui vinil yang jelas, dia melihat SUV hitam mengetuai konvoi menuju ke jeti. Dia mengenali mereka sebagai unit polis elit Deltas, Norway & # x27s. Kemudian dia melihat ketika konvoi berputar, membalikkan jalan, dan melaju keluar dari Utvika.

Dia mendapati ini ganjil. Hege dan Toril dan orang berkemah lain berjalan ke jeti. Dan kemudian mereka melihat anak-anak, berpuluh-puluh mereka, bergenang di air. Mereka hanya kepala dan lengan yang menggeleber, tersebar seperti pelampung lobster di seberang tasik. Jeti adalah titik paling dekat dengan Utoeya, tetapi anak-anak bergerak ke semua arah, seperti atom yang hancur. Hege tidak tahu apa yang berlaku, tetapi dia tahu itu tidak baik.

Bot dilancarkan. Toril naik menjadi satu dengan seorang lelaki yang keluar ke tasik untuk memancing anak-anak dari air. Hege tinggal di jeti, menunggu orang datang ke darat. Dalam beberapa minit, dia menolong dua gadis, basah dan menggigil, ke jeti. & quot; Seorang polis sedang menembak, & quot mereka memberitahunya. Dia mula menuntun mereka ke arah kafe di puncak perkhemahan, kemudian memutar jalan ke trelernya untuk mengambil telefon bimbitnya. Salah seorang gadis bercakap dengan ibunya kurang dari satu jam sebelumnya dan memberitahunya bahawa dia selamat di Utoeya. Dia perlu memanggilnya kembali.

Bot membawa lebih banyak orang berkhemah, puluhan, kemudian ratusan. Orang-orang di Utvika mengumpulkan selimut untuk mangsa basah. Hege kehilangan berapa banyak anak yang meminjam telefonnya. Salah satunya adalah seorang gadis, mungkin berusia 18 tahun, dengan rambut hitam panjang. Dia hampir histeris, dan dia merangkul Hege. Dia enggan pergi ke kafe, enggan meninggalkan jeti, kerana dia meninggalkan saudaranya di pulau itu dan dia tidak akan pergi sehingga dia menjumpainya. Dia menggunakan telefon Hege & untuk memanggil kakaknya berulang kali, tetapi dia tidak menjawab, dan Hege tidak meninggalkannya.

Juruterbang Håkon kapal merah melalui terowong logam bergelombang di tengah-tengah jalan tambak. Dia mengemudi ke selatan, menuju pendaratan feri Utoeya, tetapi ketika kapal keluar dari terowong, Håkon melihat SUV hitam dan lampu biru berkelip dari unit Delta di kaki tambak.

Dia membalikkan perahu dengan keras, kemudian melambatkan dan mereda ke batu-batu. Lapan operasi Delta menumpuk. Berat gabungan mereka mendorong busur ke batu, mendarat kapal. Håkon tidak boleh bergerak. Polis bergerak ke arah belakang. Burung itu sekejap-sekejap mencelupkan dan air melesat di atas tembok pistol, tetapi bahagian depan naik dengan jelas.

Håkon membalikkan badan, menoleh ke arah Utoeya, memacu mesin. Ia berjalan selama satu minit, mungkin dua, kemudian berhenti. Air telah mengotori sistem bahan bakar. Enjin tidak dimulakan & # x27t dimulakan semula. Polis elit Norway & # x27s terhenti dan terpaut.

Munir bersembunyi bersebelahan dengan salah satu kabin di hadapan bangunan kafeteria. Jelatang menusuk dan merobek kulitnya. Titisan hujan jatuh di daun dan menakutkan dia terdengar seperti langkah kaki, seperti seseorang yang datang, seperti dia telah dijumpai.

Dia bergerak lebih dalam ke duri, tetapi perlahan-lahan, tanpa suara, berhenti setelah setiap langkah menggosok daun basah dan menyembunyikan jejaknya. Di sudut kabin, dia membalikkan daun sehingga dia dapat melihat sisi keringnya yang lebih ringan. Dia tahu dia dapat menggunakannya sebagai semacam cermin: Dia meletakkannya sehingga daun akan menangkap bayangan jika ada yang menyelinap di sepanjang dinding ke arahnya.

Munir memerhatikan daun itu sejak sekian lama. Dia dapat mendengar suara muncul menggema di seluruh pulau, tetapi sepertinya mereka tidak mendekat. Dia membeku, tidak berbaju dan tidak berbaju dalam hujan, dan dia mengetatkan setiap otot agar tidak menggigil, dari menggeliat jelatang dan daun. Giginya bergetar, dan suaranya sangat kuat di kepalanya. Dia menjulurkan lidahnya di antara geraham di sebelah kanannya, seperti sesat. Suara berhenti, tetapi dia merasakan darah. Dia menggigit lidahnya.

Helikopter terhempas di atas kepala. Terdapat lebih banyak tembakan. Dari air, dia mendengar enjin kapal kecil. Dia tidak tahu berapa lama dia menunggu di jelatang, tetapi dia memutuskan bahawa dia mempunyai dua pilihan. Dia boleh terus mencari seseorang untuk mencarinya, atau dia boleh sampai ke air. Dia mengira peluangnya, lalu menjulurkan kepalanya dari duri.

Dia melihat seorang gadis bersembunyi di dekatnya. Dia berseru ke arahnya, tidak menutup jejaknya kali ini tetapi tetap senyap mungkin. Gadis itu tidak membuat bising, dan Munir berbisik agar dia diam dan tinggal bersamanya. Bersama-sama mereka menyelinap ke Bolshevik Bay.

Mereka melihat mayat di pantai di hadapan. Tiada yang bergerak. Lebih dekat sekarang, dan Munir dapat melihat darah. Dia mengira lima mayat di Teluk Bolshevik dan tiga mayat di batu berdekatan. Dia mengenali kebanyakan mereka sebagai kawan. Tetapi dia tidak boleh menangis, dan dia tidak boleh ragu-ragu. Kita harus tetap bersama, kerana kita tidak tahu di mana penembaknya, dia berfikir. Tetapi kita rosak.

Munir menyuruh gadis itu masuk ke dalam air, untuk berenang dengan tenang. Dia meraih Munir dan menariknya ke Tyrifjorden, dan mereka meronta-ronta dari pantai. Mereka berada di tengah-tengah tasik, sakit sejuk, ketika polis menggunakan kapal kecil di sebelah mereka. Munir waspada — lelaki yang menembak anak-anak di pulau itu berpakaian seperti polis — tetapi pilihan apa yang dia ada? Dia naik ke dalam kapal.

Adrian rebah di batu di sebelah baju sejuk kelabu yang melilit telefon dan dompetnya. Hujan turun lagi, dan dia menggigil dengan pakaian basahnya. Dia menanggalkan tee birunya, memakai baju sejuk, dan berbaring dengan kakinya di dalam air. Atas sebab-sebab tertentu, kakinya tidak sejuk jika dia menahannya di tasik.

Dia tidak mahu menelefon ibunya, dan dia bimbang hati buruk ayahnya akan mengalah jika dia memanggilnya. Dia memanggil polis tetapi dia tidak dapat menyelesaikannya. Dia melayari Facebook. & quotSeseorang sedang menembak Utoeya, & quot dia menaip. "Saya sayang anda semua." Kemudian dia memanggil rakannya Svein, di pinggir Tyrifjorden. & quotHantar pertolongan & quot adalah satu-satunya bahagian perbualan yang akan dia ingat.

Adrian bersendirian di South Point, dan dia memutuskan untuk tinggal di sana. Penembak telah membuat satu hantaran di sepanjang garis pantai ini, sudah beralih ke sasaran lain. Petir tidak menyerang dua kali, dia memberitahu dirinya.

Telefonnya berdering. Wartawan dari akhbar di Skien, kampung halamannya, ingin mengetahui apa yang berlaku. & quot; Saya telah melihat lima orang mati, & quot; Adrian memberitahunya. & quotPanggil polis. & quot

Wartawan itu mahu Adrian menghantar gambar. Adrian mengatakan bahawa dia & # x27 akan mencuba. & quot; Jangan panggil orang lain, & quot; kata Adrian. Dia bimbang telefon yang berdengung mungkin menarik penembak.

Dia memanggil polis lagi, melalui. Pengendali memberitahu bahawa pegawai sedang dalam perjalanan, pegawai terbaik. Adrian ingin tahu sama ada mereka datang dengan helikopter, dan pengendali mengatakan ya. Ini menenangkannya.

Kemudian dia menunggu. Di seberang air, dia dapat melihat lampu biru dari kereta polis dan ambulans. Di atasnya dia mendengar helikopter, dan dia melihatnya melayang selama beberapa saat. Mereka berjanji dengan helikopter, dia berfikir. Helikopter terbang pergi. Ia membuat hantaran lain. Itu milik kru berita.

Dia mendengar suara dan kaki yang terdiam dari bawah tebing barat. Kemudian dia melihat anak-anak, mungkin dua puluh dari mereka, datang di sekitar batu terakhir sebelum South Point. Seorang gadis melihatnya menggigil, menggantungkan jas hujan di bahunya, dan memeluknya, berusaha membuatnya tetap hangat.

Terdapat perbincangan untuk berenang. Adrian mengatakan tidak, dia bercakap dengan polis. "Mereka akan datang," katanya. & quotMereka berkata hanya untuk selamat. & quot

Kemudian beberapa kanak-kanak sedang merunduk dan bergurau, mengintip sambil meningkat. "Adakah dia akan datang?" & quotApakah dia? Ya Tuhan, saya rasa dia begitu. & Quot; Anak-anak panik, takut akan suara mereka. & quot; Dia & # x27 akan datang, ya, sial, dia & # x27 akan datang. & quot

Dan lelaki dengan senjata itu ada di sana. Dua kanak-kanak berlari melewatinya, menuju ke pedalaman pulau. Beberapa kali masuk ke dalam air, mulailah berenang. Adrian hanya berbaring di atas batu. Dia keletihan. Dia hampir lemas sekali. Dia tidak boleh berenang, dia tidak boleh berlari.

Dia berpura-pura sudah mati. Dan ketika dia membuat keputusan itu, seolah-olah suis tersekat di sistem saraf pusatnya. Badannya berhenti bergetar, giginya berhenti bergetar, dan dia masih tenang. Tetapi hatinya berdegup kencang. Dia direntangkan di sisinya, lengan kirinya dililit di atas kepalanya, jaket hujan masih menutup bahu kanan dan sebahagian wajahnya. Dia menolak keras batu, cuba menundukkan hatinya. Ia tidak berfungsi.

Penembak berada di dekatnya sekarang, di South Point. Poni tidak kuat. Adrian masih diam, tetapi dia membuka matanya. Dia melihat seorang gadis, menanggalkan seluar dalamnya dan sedut lutut di tasik, menangis histeris. Lubang muncul di belakangnya. Kemudian yang kedua. Gadis itu masih menjerit dan masih tersandung ke arah Tyrifjorden, dan kemudian dia diam dan jatuh. Adrian menyedari airnya berwarna merah.

Dia menutup matanya semula. Lebih banyak tembakan, dan dia merasakan berat badan jatuh di kakinya. Jangan bergerak. Jangan bernafas.

Di bawah jaket, di mana wajahnya disembunyikan, dia mengangkat kelopak mata cukup untuk melihat sekerat batu. But hitam melangkah di hadapannya. Kemudian sekejap.

Dia merasakan kepanasan di bahagian belakang kepalanya. Ia dari moncong Ruger, panas dari puluhan peluru yang sudah dilancarkan. Ia berlanjutan, kehangatan menyebar ke lehernya.

Kemudian ada bunyi yang luar biasa. Adrian yakin kepalanya meletup. Dia merasakan kedutan di bahunya, seperti jentikkan jari, tetapi kepalanya terasa seperti itu & # 39;

Dan masih dia tidak bergerak.

Adrian menunggu, kemudian membuka matanya. Penembak itu hilang. Dia menyedari dia telah ditembak, tetapi luka itu nampaknya tidak terlalu serius. Peluru itu pasti ditujukan untuk kepalanya, tetapi jaket hujan mengaburkan bentuk tengkoraknya: Bulat itu meragut belakang leher Adrian & memukul bahu kirinya. Telinga kirinya nampaknya telah mengalami kerosakan yang paling teruk, menyerap gelombang kejutan ketika memantul dari batu. Dia tidak dapat mendengarnya.

Terdapat sepuluh anak di South Point. Lima mati, lima yang lain cedera. Salah satunya, seorang gadis, berada di dalam air, tegak tetapi lemas. Adrian membantunya keluar dari tasik dan melihat luka di kaki kanannya. Tidak ada darah, hanya lubang yang dalam dan bulat seperti bola golf. Mereka duduk bersama. Lampu biru masih menyala di air, tetapi helikopter sudah hilang. Tweet Adrian: & quotTembak di Utoeya. Ramai yang mati. & Quot

Dia menoleh ke arah gadis itu. & quot; Ia akan sangat baik, & quot; katanya, & sekarang mempunyai rokok. & quot

& quot; Ya, & quot dia berkata tanpa memandangnya.

& quot; Adakah anda fikir kedai itu dibuka? & quot

Gadis itu ketawa dan Adrian ketawa, dan kemudian mereka ketawa mengenai jari-jari mereka yang berkerut air dan kabaret yang dijadualkan untuk malam esok yang mungkin tidak akan berlaku, dan mereka terus ketawa, kerana tidak ada yang perlu dilakukan sehingga seseorang akhirnya melepaskannya dari Utoeya .

Dua pasukan Delta mendarat di Utoeya dengan kapal awam yang dikawal pada jam 6:25 petang, tujuh puluh minit setelah penembak turun dari feri yang berpura-pura menjadi polis. Empat lelaki pergi ke utara, di mana mangsa terselamat. Selama lebih dari satu jam, tembakan bergema di seluruh pulau, dan oleh itu tidak ada yang pasti di mana penembak itu, atau walaupun hanya ada satu. Pasukan kedua, enam pegawai, bergerak ke selatan, menuju ke rumah sekolah.

Mereka menjumpai lelaki itu di tempat pembukaan pada pukul 6:35, Ruger di tanah, pistol di sarung. Dia memegang kedua belah tangannya, tidak lurus ke atas seperti penjenayah terpojok tetapi tinggi pinggang dan telapak tangan ke atas, seperti orang suci merangkul kawanannya.

Seorang komando berteriak agar dia turun ke tanah. Seorang lagi memberitahunya untuk berlutut.

& quot; Apa yang harus saya lakukan? & quot; lelaki itu bertanya, suaranya tenang dan rata. Adakah anda mahu saya berlutut atau berbaring di tanah? & quot

Polis mahu dia di tanah. Dan kemudian mereka berada di atasnya, memborgol tangannya, seorang pegawai & lutut di punggungnya.

& quot; Anda bukan sasaran saya, & quot lelaki itu memberitahu mereka. & quotSaya menganggap anda kawan. & quot

Lelaki itu, sebenarnya, sudah dua kali menawarkan untuk menyerah kepada polis. Tiga puluh lima minit sebelumnya, pada pukul 6 petang, dia memanggil 112 dan dihala ke Buskerud Utara. "Ya, halo, nama saya Komander Anders Behring Breivik dari Gerakan Penentangan Anti-Komunis Norway," katanya kepada seorang pengendali. & quotI & # x27m di Utoeya pada masa ini. Saya ingin menyerah. & Quot; Dua puluh enam minit kemudian, dia berbunyi lagi. Panggilan itu dihantar ke South Buskerud. "Kami baru sahaja menyelesaikan operasi bagi pihak Knights Templar, Eropah, dan Norway," katanya. & quot; Boleh diserahkan kepada Delta & quot; Kedua-dua panggilan ditolak.

Namun, dia tidak berhenti membunuh. Dalam waktu lebih dari satu jam, dia menembak sembilan puluh sembilan orang, hampir semuanya lebih dari sekali, setengah sekurang-kurangnya tiga kali. Dia membunuh enam puluh tujuh, yang paling muda 14 dan yang paling tua 51 tetapi kebanyakannya adalah remaja. Dia juga membunuh seorang budak lelaki berusia 17 tahun yang, dalam keganasannya, jatuh dari tebing di sebelah barat dan patah tulang tengkorak dan pelvisnya dan merobek paru-paru dan limpa. Pembunuhan enam puluh sembilan adalah seorang lagi budak lelaki berusia 17 tahun, yang cuba berenang dari South Point. Penyelam menjumpainya di dasar tasik.

Dia telah merancang untuk membunuh semua orang di pulau itu, untuk mengusir mereka, panik, ke Tyrifjorden untuk tenggelam - _untuk menggunakan air sebagai senjata pemusnah besar-besaran, dia kemudian akan menjelaskannya. Juga, dia ingin memfilemkan dirinya sebagai kepala Gro Harlem Brundtland. Namun, dengan lapan orang mati di Oslo, Anders Behring Breivik membunuh tujuh puluh tujuh orang pada 22 Julai, hari paling berdarah di Norway sejak Perang Dunia II dan pembunuhan massal terburuk oleh seorang lelaki bersenjata tunggal dalam sejarah Barat moden.

Polis tidak pernah mendengar mengenai Breivik. Mereka juga tidak mengetahui tentang Knights Templar moden, kemungkinan besar kerana tidak ada organisasi seperti itu. Tetapi Breivik sangat jelas motifnya, dan dia sangat terbuka. Awal hari itu, sebelum dia memarkir van Volkswagen di H-Block, dia menghantar dokumen kepada 8,000 kenalan dan orang asing yang menerangkan apa yang akan dia lakukan dan mengapa. Ini memiliki judul yang tidak menyenangkan - & quot2083: Pengisytiharan Kemerdekaan Eropah & quot- dan digambarkan di akhir dengan gambar senjata penunjuk Breivik dan berselubung dengan baju biohazard dan kostum olahraga yang dia buat sesuai dengan komandan. Dokumen itu (dia menyebutnya & quot; kompendium & quot) panjang 1,500 halaman dan memuji, antara lain, Pamela Geller dan Robert Spencer. Dia mendakwa ia memerlukan beberapa tahun dan hampir $ 400,000 untuk menghasilkan.

Ia ditulis, padat dan penuh perhatian, dengan kepura-puraan keilmuan. Ia juga buta sejarah dan tidak tematik secara tematik dan boleh dikurangkan menjadi kad indeks: Liberal dengan sengaja memungkinkan umat Islam radikal untuk menghancurkan tamadun Eropah. Oleh itu, golongan liberal mesti dibunuh.

Breivik tidak pernah menafikan melakukan kejahatan itu, tetapi sebenarnya, itu adalah perbuatan jenayah. Dia percaya Islamisasi adalah ancaman eksistensial bagi Barat dan bahawa memburu remaja di kem musim panas dan meletupkan pekerja pejabat dan pejalan kaki adalah permulaan yang brutal namun perlu bagi revolusi balas.

Dia yakin sejarah akan menghormatinya.

Dia takut hanya bahawa dia, dan dengan itu ideanya, akan didapati tidak siuman.

Freddy tidak tahu di mana salah satu anak perempuannya, dan Anita tidak tahu di mana Marthe berada. Mereka berada di Halden, sebuah bandar sempadan di selatan Norway dan 110 batu dari Utoeya, tetapi Freddy dan Anita memandu hampir ke pulau itu dalam satu jam.

Bekas isteri Freddy & # x278, memberitahunya bahawa dia bercakap dengan Cathrine. "Hai, Ibu," katanya. & quot; Saya telah ditembak di perut dan lengan, tetapi tidak apa-apa. Saya baik-baik saja. & Quot Bekas isterinya memberinya nombor, dan Freddy mendailnya. Seorang doktor yang memuatkan Cathrine ke helikopter menjawab. Dia memberitahu Freddy bahawa Cathrine telah diterbangkan ke sebuah hospital. Freddy pergi mencari anak perempuan sulungnya.

Anita menginap di hotel tempat mangsa yang terselamat dibawa. Pukul enam lima puluh, Marthe akhirnya memanggil. Dia memberitahu ibunya bahawa dia berlari ke dalam air ketika penembakan dimulai dan dia tinggal di sana, lehernya dalam dan dingin menggigit, hingga berhenti. Tetapi dia masih hidup dan tidak cedera.

Freddy tidak menemui Cathrine sehingga jam 1:30 pagi. Dia di katil hospital, tidak sedarkan diri, dadanya dijahit dan dibalut. Mesin bernafas untuknya. Dia berlari jauh di garis zigzag dan berjaya ke batu di bawah Jejak Pencinta & # x27 sebelum lelaki itu menembaknya. Satu peluru terkena bahagian dalam lengan kanan atasnya. Sebentar melalui bilah bahu kanannya dan paru-paru serta dua tulang rusuk sebelum keluar dari perutnya. Dia menemui tempat untuk bersembunyi, lalu memegang batu di perutnya selama dua jam untuk menahan pendarahan. Dia akan berada di hospital selama sembilan belas hari sebelum dia cukup pulang ke rumah.

Freddy tidak tahu di mana Elisabeth berada.

Adrian dan gadis itu dengan lubang di pahanya diambil dari pulau dengan kapal kecil oleh seorang lelaki tua yang mengadu bahawa polis tidak memberinya petrol. Adrian menganggap ini sangat menggelikan: Semua orang menghadapi masalah.

Di darat, Adrian menegaskan bahawa dia tidak terluka parah, tetapi seorang ahli perubatan tetap mendengar jantung dan paru-parunya dan kemudian menaikkan alisnya. & quot; Wah, & quot dia berbisik. Sebenarnya, Adrian terluka parah. Peluru itu hancur menjadi puluhan serpihan yang mengukir saluran bergerigi melalui otot-otot di lengan atasnya. Ia kehilangan kapal utama, tetapi dia masih kehilangan banyak darah. Sekiranya tembakan itu milimeter ke kanan, Adrian mungkin akan kehilangan lengannya dua sentimeter, dia mungkin akan mati.

Di hospital malam itu, seorang jururawat bertanya apakah dia memerlukan sesuatu.

& quotTidak, ia & # x27 ditutup & quot, kata jururawat itu. Tetapi saya boleh mendapatkan apa sahaja yang anda mahukan. & quot

& quot; Apa yang sangat saya gemari ialah sebatang rokok. & quot

Jururawat itu keluar ke lorong dan mengongkong satu. Kemudian dia menolong Adrian ke kerusi roda dan mendorongnya keluar ke balkoni sehingga dia boleh merokok. Itu bertentangan dengan peraturan, tetapi tidak ada yang menyuruhnya untuk mengeluarkannya.

Menjelang malam Sabtu, mereka yang berada di Utoeya terbahagi kepada tiga kategori. Yang terbesar adalah yang terselamat, termasuk Munir dan Adrian dan salah seorang anak perempuan Freddy Lie & # x27s. Yang kedua adalah mayat, tiga puluh tujuh, yang telah dikeluarkan dari pulau itu. Yang terkecil adalah anak lelaki dan perempuan yang belum keluar dari pulau ini. Mereka hampir pasti mati, dan semua orang tahu itu.

Anders Behring Breivik tidak pernah menafikan jenayahnya. Dia takut hanya bahawa dia - dan dengan itu ideanya - akan didapati gila.

Elisabeth Lie bukan antara kumpulan pertama, atau kumpulan kedua. Namun, Freddy berharap. Mungkin dia ada di pokok, dia memberitahu dirinya. Seperti seekor burung.

Semua mayat dikeluarkan pada petang Ahad, tetapi Elisabeth & # 3927 tidak dibunuh secara automatik sehingga hari Jumaat berikutnya, seminggu selepas dia ditembak dua kali di kepala dan sekali lagi kerana dia dekat dan tidak bergerak dan Breivik mempunyai banyak peluru. Freddy faham mengapa mengambil masa yang lama untuk mengenalinya. Tujuh puluh tujuh orang, dia berfikir. Seseorang mesti menjadi yang terakhir.

Pada penghujungnya dari jeti di Utvika, terdapat batu besar dengan bunga layu di pangkalnya dan plat logam terukir yang melekat di wajahnya yang mengatakan 250 mangsa pembunuhan beramai-ramai di Utoeya selamat tiba di kem pada 22 Julai 2011.

Hege Dalen kini berkawan dengan tujuh dari mereka yang terselamat, yang semuanya dia kenal pada minggu-minggu selepasnya. Dua dari mereka, sebenarnya, merancang untuk menyewa kabin di Utvika pada ulang tahun. "Kami akan minum bir," kata seseorang kepadanya.

Dia tidak akan berkongsi nama mereka. "Sudah cukup," katanya. Dia memberitahu saya tentang ibu dan ayah mereka, yang mengetahui bahawa anak-anak mereka hidup dan selamat di Utvika kerana telefon Hege & # x27s. & quotUntuk ibu-ibu mengenali seseorang & menjaga bayi mereka. & quot Dia tidak menghabiskan ayat itu, dan dia kelihatan hampir menangis.

Toril melakukan sekurang-kurangnya empat pasukan ke Tyrifjorden pada 22 Julai untuk menyelamatkan perenang dengan kapal kecil. & quotDan ketika kapal itu penuh, & quot; Hege mengatakan, & quot; mereka harus meninggalkan orang. Toril mengatakan itu sangat sulit. & Quot; Kemudian, ketika penembakan selesai, Hege dan Toril masuk ke kapal kecil mereka sendiri dan bermotor ke pulau itu. Mereka mengambil enam anak, tetapi mereka melihat yang lain di sebelah barat, bersembunyi di batu. Mereka cuba memujuk mereka, tetapi anak-anak tidak akan datang. Hege dan Toril menyedari bahawa mereka sudah mati.

Hege kembali ke Utvika untuk musim ketiga, dan petang ini adalah hari Sabtu yang biru dan mulia pada akhir bulan April. Tetapi dia ada di sana sendirian, tanpa Toril. Dia tidak akan mengatakan mengapa, tepat, dan dia juga tidak akan memberitahu saya bagaimana untuk mendapatkan tunangannya. Menemukan Toril tidak akan sukar - dia berada di percubaan Breivik & # x27s - tetapi penolakan Hege untuk membantu nampaknya merupakan permintaan yang lebih menyedihkan daripada halangan. & quot; Dalam satu cara, & quot; katanya, & quot; hari itu telah mempengaruhi kita ke mana ia menjadi masalah kita. & quot

Sara Johannessen klik melalui gambar sehingga dia menjumpai foto Gro Harlem Brundtland bersama anak-anak AUF di Utoeya. Gro memakai kasut yang dipinjam, dan gadis yang meminjamnya berseri-seri di latar depan. Namanya Bano Rashid.

Breivik menembaknya dua kali di kepala di Lovers & # x27 Trail. & quotShe & # x27s mati, & quot Sara memberitahu saya. Dia menunjuk seorang budak lelaki dalam gambar yang sama. "Dia sudah mati." & quotSeparuh orang di sini sudah mati. Dia mati, dia & # 39; mati, dia, dia, dia, dia. & quot

Pada hari-hari selepas 22 Julai, Sara memotret bunga, ribuan, mungkin ratusan ribu, mungkin berjuta-juta. Ia bermula dengan bunga mawar yang diletakkan pada malam itu di luar Katedral Oslo, dan kemudian lebih banyak lagi datang keesokan harinya dan keesokan harinya, dan ketika kedai-kedai kehabisan bunga mawar, orang-orang membawa bunga bakung dan anggrek dan anyelir sehingga terdapat banyak mekar di gereja dan monumen dan seluruh kota disimbah bunga.

Sara dan teman lelakinya membuka apartmen mereka selama berminggu-minggu kepada mana-mana rakan dan rakan mereka yang memerlukan rehat. Banyak yang melakukannya. Mereka bercakap dan berpelukan, melonggarkan dan tidur dan makan. Mereka membeli pizza dari pasar sudut sehingga stok habis, dan mereka juga meminum semua anggur Sara dan wiski yang baik. & quot; Itu sempurna, & quot; kata Sara.

Dia sepertinya tersipu malu, tetapi hanya sebentar: "Mungkin saya tidak boleh mengatakan ini, tetapi saya gembira kerana saya seorang gadis." "Lelaki itu, dan mereka kebanyakan lelaki, cuba bersikap tabah. Sara tidak perlu berpura-pura. "Saya boleh duduk di pangkuan," katanya, & "Saya boleh menangis."

Percubaan Breivik & # x27s bermula pada hari Isnin, 16 April, di sebuah gedung pengadilan satu blok dari penghalang kayu tinggi yang masih melingkupi kawasan pemerintah, ia meletup, dan ia akan berlangsung hingga 22 Jun. Walaupun Breivik mengaku tidak bersalah, tidak ada fakta material yang dipertikaikan. Pada hari keempat dan kelima persidangan, dia menceritakan secara terperinci bagaimana dia membunuh tujuh puluh tujuh orang, seperti yang dilakukannya pada bulan Ogos yang lalu, ketika dia memimpin penyiasat di sekitar Utoeya untuk menunjukkan kepada mereka di mana dia menembak setiap orang.

Persoalan utama dalam perbicaraan adalah adakah Breivik tidak siuman secara jenayah pada 22 Julai dan, oleh itu, adakah dia akan dikurung selama-lamanya dengan atau tanpa rawatan psikiatri wajib.

Percubaannya begitu panjang kerana begitu terperinci. Pada hari Jumaat pertama bulan Mei, seorang ahli patologi forensik menerangkan bagaimana mayat-mayat di Utoeya diproses dan diperiksa. Dia menerangkan bagaimana peluru berputar hancur menjadi kepingan kecil ketika mereka merobek tisu lembut. Dan kemudian dia mula menyenaraikan setiap orang yang dibunuh Breivik dengan tembakan — berapa kali masing-masing ditembak dan di mana peluru masuk dan sama ada mereka mati akibat kecederaan di kepala atau dada atau gabungan kedua-duanya. Ini sahaja memerlukan beberapa hari.

Pada 7 Mei, seorang ahli patologi menunjuk manekin di sebuah mahkamah mahkamah Oslo, menunjukkan tepat di mana setiap peluru menyerang Elisabeth Lie. Freddy ada di sana, dan dia tahu apa yang akan dikatakan oleh ahli patologi. Pada bulan-bulan sejak 22 Julai, dia telah membaca semua pernyataan dan melihat semua gambar dan mempelajari semua laporan. "Itu adalah cara untuk bersiap sedia untuk berada di sini," katanya pada hari berikutnya. & quotIni adalah cara bertahan untuk saya. Saya tidak mahu mendengarnya di sini buat pertama kalinya. & Quot

Di sebuah pub di seberang jalan dari gedung pengadilan, dia duduk di meja trotoar dengan Anita, minum bir dan rokok bergulir tangan. Dia mempunyai mata dan rongga yang sedih dan gelung emas di telinganya. Di pergelangan tangan kanannya terdapat gelang getah hitam yang timbul dengan huruf putih dengan pemikiran bahawa seorang wanita muda yang aktif di AUF bernama Helle Gannestad tweet lapan jam selepas penangkapan Breivik. & quot; Sekiranya satu lelaki boleh menyebabkan begitu banyak kesakitan, & quot; dibacanya & & quot; bayangkan berapa banyak cinta yang dapat kita ciptakan bersama & quot; & quot; Ia & # x27 menjadi semacam sentimen nasional.

Freddy juga mempunyai salinan_Dagbladet, _ yang pada hari itu & # x27s edisi mempunyai kisah tentang Elisabeth dan Cathrine, dan ada foto besar kedua gadis itu tersebar di satu halaman, kepala mereka miring, kedua-duanya tersenyum. Keluarga Elisabeth tidak mahu dia dikenang sebagai mangsa nombor sembilan belas di halaman ketujuh dakwaan.

& quotElisabeth, & quot; Freddy mengatakan, & quotshe adalah yang terbaik. Dia cantik, dia mempunyai banyak kawan. Sekiranya salah seorang rakannya mempunyai masalah, mereka menghampirinya. & Quot

Dan Cathrine? Dia masih naik angin menaiki tangga, tetapi Freddy mengatakan bahawa dia lebih baik secara fizikal. & quotCathrine, dia berkata, 'Mengapa saya? Elisabeth yang cantik. Dia mempunyai semua kawan. Kenapa dia mati? Mengapa tidak saya? & # X27 & quot Freddy berpaling seketika, lalu berpusing ke belakang. & quotApa yang anda katakan untuk itu? Tanpa pertuturan. & Quot

Dia tidak membenci Anders Breivik, walaupun dia tidak menyebut namanya. & quotDia maniak sialan & quot itulah yang dia memanggilnya. Mungkin dia akan membencinya, tentu dia akan membencinya, jika dia memikirkannya. Tetapi dia tidak & # x27t. & quot; Saya tidak & # 39; sial, & quot katanya. & quotMengapa saya harus peduli? Saya masih mempunyai dua orang anak. Saya perlu menjaga mereka. Untuk membencinya, memerlukan semua tenaga anda. Sejak hari pertama, dia menjadi sifar bagi saya. & Quot

Freddy & anak perempuan lain yang masih hidup adalah Victoria. Dia berusia 7 tahun ketika Elisabeth dibunuh dan Cathrine cacat, yang bermaksud dia terlalu muda untuk benar-benar mengerti. Tetapi dia mempunyai pertanyaan, dan ia terjadi pada waktu-waktu yang rawak, seperti ketika dia bermain dengan gembira di lantai dan kemudian dia naik ke pangkuan ayahnya dan menangis dan bertanya apa sahaja yang dia ingin tahu. Freddy menangis dengannya, dan dia menjawab dengan sebaik mungkin, dan kemudian Victoria berpuas hati dan kembali bermain di lantai sementara Freddy masih menangis di sofa. & quot; Anak-anak, & quot; katanya, & quot; mereka mendapat jawapan, mereka & # 39; tidak apa-apa. Tetapi kita tidak boleh melepaskannya. Kita boleh & # x27t. & Quot

Ada masa, masih, ketika Adrian akan berada di sebuah kedai atau orang ramai di jalan dan dia akan melihat tong pistol panjang yang menunjuk ke dadanya. Momen selalu berlalu, tetapi selalu nyata, dan ia selalu menakutkan.

Dia tinggal sendirian di Skien bersama Mike, salah seorang gembala Australia- & quot; penyusutan terbaik yang pernah saya dapat, & quot; dia memberitahu saya suatu hari di tengah percubaan Breivik & # x27s. Dia harus memberikan Bella kepada ayahnya, kerana dua anjing besar terlalu banyak untuk ditangani, dan dia harus memegang tali leher Mike di tangan kanannya, kerana lengan kirinya masih tidak berfungsi dengan baik dan mungkin tidak akan pernah berlaku. Dia kehilangan beberapa otot, dan terdapat tujuh puluh atau lebih serpihan yang masih tertanam di dalam dagingnya yang berfungsi hingga ke kulitnya setiap kali. & quotJadi, selalu ada peringatan, & quot; katanya, & quot; terdapat sekeping kejahatan dalam diri saya. & quot

Dia banyak merokok pada musim sejuk. Dia mendapat surat kebencian dari sayap kanan, dan sekali, di tepi air di belakang pusat membeli-belah, seorang samseng kecil memberitahunya, & quot; Anda tidak akan dibunuh ketika itu, tetapi suatu hari nanti saya & # x27 akan memastikan anda. & Quot; Ketika dia keluar, dia meninggalkan nota di apartmennya yang mengatakan ke mana dia pergi dan siapa yang dia temui sekiranya orang itu ternyata menjadi pembunuh keji dan polis harus mencari di apartmennya untuk mendapatkan petunjuk. Dia juga menulis sebuah buku, dengan seorang wartawan Norway, mengenai jamnya di Utoeya. Ia dipanggil Hati Terhadap Batu, yang merupakan rujukan usaha gigihnya untuk menenangkan hatinya yang berdebar-debar di saat-saat sebelum Breivik berusaha membunuhnya. Dia sering bertanya-tanya mengapa dia masih hidup, mengapa lelaki dengan pistol itu tidak meletakkan peluru di dadanya ketika dia mempunyai tembakan yang jelas, dan bagaimana dia berjaya kehilangan kepala badan yang masih dalam jarak dekat. Adrian memutuskan bahawa itu adalah keberuntungan, dan mungkin sepanjang hidup itu adalah nasib yang tidak berkesudahan.


Pembunuh Norway Menyatakan Sane, Dihukum 21 Tahun Penjara

Anders Behring Breivik memberi isyarat ketika dia tiba di ruang sidang di Mahkamah Tinggi Oslo pada 24 Ogos 2012

Berkaitan

Mahkamah Oslo menjatuhkan hukuman ke atas penjara 21 tahun - Anders Behring Breivik, pelampau sayap kanan yang mengaku membunuh 77 orang dalam serangan bom dan tembakan pada Julai lalu, sehingga 21 tahun penjara - hukuman maksimum yang ada di bawah undang-undang Norway.

Keputusan itu diambil setelah panel lima hakim sebulat suara menyatakan waras berusia 33 tahun, dan oleh itu bertanggungjawab secara sah, pada masa dia melakukan pembunuhan itu, Norway terburuk sejak Perang Dunia II.

Breivik berulang kali mengatakan bahawa serangan itu diperlukan untuk menghentikan & # 8220Islamasi & # 8221 Norway. Dia memberi hormat sesaat setelah dia memasuki ruang sidang dan tersenyum ketika para hakim menyampaikan keputusan mereka. Breivik sebelumnya telah menyatakan bahawa dia ingin dihindarkan dari & # 8220humili & # 8221 diisytiharkan sebagai orang gila dan telah menggambarkan potensi rawatan psikiatri sebagai hukuman & # 8220 lebih buruk daripada kematian. & # 8221

Percubaan 10 minggu berlepas dari skrip klasik. Dalam pembalikan peranan yang jelas, pihak pendakwaan berpendapat bahawa lelaki yang menembak remaja yang menghadiri kem musim panas remaja itu tidak siuman dan dia harus menjalani masa di hospital dan bukannya di penjara. Pasukan pertahanan berpendapat bahawa dia tahu dengan tepat apa yang dia lakukan dan mengawal sepenuhnya tindakannya.

Semasa perbicaraan, psikiatri kelihatan berpecah belah. Penilaian awal oleh psikiatri mengakibatkan diagnosis skizofrenia paranoid. Tetapi berikutan protes orang ramai, pasukan psikiatri kedua mendapati bahawa & # 8220Pahlawan Nordik & # 8221 yang digambarkan sendiri tidak psikotik.

Keluarga mangsa & # 8217 kemungkinan akan menerima keputusan kewarasan. Sepanjang perbicaraan, yang berakhir pada bulan Jun, saudara-mara si mati bercakap dan mengatakan bahawa mereka mahu Breivik dimintai pertanggungjawaban atas tindakannya. Itu mencerminkan tinjauan pendapat yang diterbitkan oleh Norway & # 8217s Geng Verdens akhbar pagi ini, yang mendapati bahawa 72% orang Norway percaya bahawa Breivik harus dianggap waras.

Breivik & # 8217s hukuman 21 tahun untuk keganasan dan pembunuhan yang direncanakan nampaknya ringan bagi pemerhati biasa di luar Norway. Negara ini tidak mempunyai hukuman mati atau memberikan hukuman seumur hidup, dan sistem keadilan jenayah progresifnya menekankan pemulihan atas pembalasan, bahkan untuk pelaku yang paling serius. Hukuman narapidana, pemikirannya, dipisahkan dari masyarakat dan menjalani kehidupan dalam kurungan. Langkah-langkah yang lebih keras, menurutnya, tidak banyak yang dapat memberi manfaat kepada sesiapa sahaja, terutamanya masyarakat yang akhirnya penjahatnya akan kembali. Breivik kini membahagikan waktunya di antara tiga sel: satu untuk bersenam, satu untuk tidur dan satu untuk bekerja dan menulis.

Makhluk yang selesa dan hukuman 21 tahun tidak mengubah hakikat bahawa Breivik mungkin tidak akan bebas lagi. Pihak berkuasa boleh menjatuhkan hukumannya selama-lamanya sekiranya mereka merasa dia tetap menjadi ancaman kepada masyarakat. Untuk membantu penilaian itu, Breivik akan menjalani hukuman dan kemajuannya setiap dua tahun setelah menyelesaikan satu dekad penjara. & # 8220 [Setelah 21 tahun] mereka mungkin pada masa itu melihat bahawa keadaan telah berubah, dia telah berubah, dan bahawa tidak perlu setelah 30 tahun, 40 tahun, 50 tahun, untuk menahannya di penjara, & # 8221 peguam Frode Sulland memberitahu BBC setelah keputusan itu diumumkan. & # 8220Tetapi tidak seorang pun dari kita yang tahu mengenai perkara itu. Kita hanya perlu melihat. Tetapi seperti yang dilihat hari ini, saya rasa tidak mungkin dia akan keluar. & # 8221


Anders Behring Breivik, Pembunuh di 2011 Pembantaian Norway, Mengatakan Syarat Penjara Melanggar Hak Asasi Manusia.

Anders Behring Breivik menuntut pemerintah Norway kerana ditahan dalam penjara selama hukumannya dan mendakwa bahawa itu adalah pelanggaran hak asasi manusia. Bagaimana Anders Behring Breivik dirawat? Apa tuntutannya mengenai hak asasi manusia yang dilanggarnya? Adakah syarat ini melanggar hak asasi manusia?

Bagaimana Anders Behring Breivik dirawat? Anders ditempatkan di suite tiga bilik dengan pemandangan dari tingkap di Oslo, Norway sejak 2011. Di ruang seluas 340 kaki persegi, dia diberi kemewahan seperti pemain DVD, treadmill dan Sony PlayStation. Semasa berada dalam kesendirian, dia dapat mengikuti kursus dalam talian, mendengar radio, menonton televisyen dan memasak di tempatnya sendiri. Kerana dia tidak dapat berkomunikasi dengan tahanan lain, terbatas pada akses ke telefon dan semua suratnya dipantau, dia merasakan tingkah laku ini melanggar hak asasi manusia dan sama dengan penyiksaan. Dia mengancam akan mogok makan dan telah mengadu keadaannya sejak 2012.

Apa tuntutannya mengenai hak asasi manusia yang dilanggarnya? Hujah utama Ander untuk hak asasi manusia dilanggar adalah bahawa dia berada dalam penjara sendirian. Dia mendakwa bahawa ia lebih buruk daripada hukuman mati dan jika mereka tidak bersedia menjatuhkan hukuman itu maka mereka harus bertanggungjawab atas tindakan mereka dan memperlakukan para tahanan dengan betul. Tetapi seperti yang telah kita jelaskan sebelumnya, keadaan hidupnya sangat baik. Dari segi hak asasi manusia antarabangsa, dia mendakwa berada dalam kurungan sendirian menyebabkan dia diseksa. Definisi penyeksaan adalah tindakan atau amalan yang menimbulkan kesakitan yang teruk pada seseorang sebagai hukuman atau memaksa mereka untuk melakukan atau mengatakan sesuatu, atau untuk kesenangan orang yang menimbulkan kesakitan. Sejauh yang saya tahu, dia tidak mengalami kesakitan yang teruk.

Adakah syarat ini melanggar hak asasi manusia? Syarat ini tidak melanggar hak asasi manusia. Dia meragut nyawa manusia, dia sangat beruntung memiliki gaya hidup yang dimilikinya hari ini. Ini lebih merupakan pernyataan pendapat, tetapi menurut Pusat Hak Perlembagaan AS, puluhan ribu individu di seluruh negara ditahan di dalam sel sempit, konkrit, tanpa tingkap dalam keadaan kesunyian hampir antara 22 dan 24 jam hari. Sel-sel mempunyai tandas dan pancuran mandian, dan slot di pintu cukup besar untuk pengawal memasukkan dulang makanan. Tahanan yang dipenjarakan sering dilucutkan dari panggilan telefon dan lawatan kenalan. "Rekreasi" melibatkan dibawa, sering dalam borgol dan belenggu, ke sel bersendirian di mana tahanan dapat berjalan sendiri selama satu jam sebelum dikembalikan ke sel mereka. Masa yang dihabiskan dalam kurungan dapat dikurangkan dan / atau tidak melebihi jangka waktu tertentu, tetapi ini juga dapat memberi kesan negatif. Membebaskan mereka setelah sekian lama dalam solidariti boleh membahayakan orang lain dan tahanan. Mereka mungkin tidak dapat mengatasi atau menyesuaikan diri dengan betul. Breivik benar-benar hidup dalam keadaan mewah berbanding tahanan lain di dunia.

Oleh itu, Anders jelas tidak mempunyai tuntutan untuk diseksa tetapi sebaliknya, dia dimanjakan dengan kejahatan yang telah disabitkan.


Rasa tekad

Lisa mengatakan bahawa dia mengembangkan rasa ingin menjadi juruterbang automatik dan menjadi pemerhati dalam hidupnya sendiri.

Dia kemudian menghabiskan satu tahun dalam rawatan intensif, di mana dia belajar untuk berbicara tentang pengalamannya dan akibatnya.

Dia mengembangkan rasa tekad yang & quot; pada suatu hari pada bulan Julai tidak akan menentukan keseluruhan hidup saya. & Quot

Beberapa bulan kemudian, Lisa bertemu dengan pasangannya Richard di Norway dan dia mula mengembalikan hidupnya bersama.

Dia berkata: & quot; Dia membawa saya ke St Andrews untuk menunjukkan saya sekitar satu hari dan saya benar-benar jatuh cinta.

& quotSaya berkata & # x27mungkin ini yang saya perlukan. Saya perlu keluar dari Norway dan mencuba dan belajar di luar negara & # x27 dan itu selalu menjadi impian. & Quot

Pada tahun 2016 Lisa mula belajar di University of St Andrews di Fife dan sejak itu menjadi penyokong untuk meningkatkan kesedaran mengenai isu-isu yang berkaitan dengan kesihatan mental.


Tonton videonya: Mati di bunuh kawan sendiri!!