Musa Roper

Musa Roper


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Beberapa bulan sebelum saya dilahirkan, bapa saya mengahwini ibu simpanan muda ibu saya. Sebaik sahaja isteri ayah saya mendengar kelahiran saya, dia menghantar salah seorang saudara perempuan ibu saya untuk melihat sama ada saya berkulit putih atau hitam, dan ketika ibu saudara saya melihat saya, dia kembali secepat mungkin, dan memberitahu perempuan simpanannya bahawa saya berwarna putih, dan sangat menyerupai Mr. Roper. Isteri Mr. Roper tidak senang dengan laporan ini, dia mendapat tongkat dan pisau kelabu yang besar, dan bergegas ke tempat di mana ibu saya dikurung. Dia masuk ke bilik ibu saya dengan niat penuh untuk membunuh saya dengan pisau dan tongkatnya, tetapi ketika dia akan memasukkan pisau ke dalam diri saya, nenek saya kebetulan masuk, menangkap pisau dan menyelamatkan nyawa saya. Tetapi selain saya dapat mengingat kembali dari apa yang diberitahu oleh ibu saya, ayah saya menjualnya dan saya sejurus selepas kurungannya.

Saya tidak dapat mengingati apa-apa perkara yang perlu diberi perhatian sehingga saya berumur enam atau tujuh tahun. Ibu saya berkulit putih, dan ayah saya berkulit putih, saya pada masa itu sangat putih. Tidak lama selepas saya berumur enam atau tujuh tahun, tuan tua ibu saya meninggal, iaitu ayah isteri ayah saya. Semua budaknya mesti dibahagikan kepada anak-anak. Saya pernah menyebutkan bahawa bapa saya membuang saya; Saya tidak pasti sama ada dia menukar saya dan ibu saya dengan hamba yang lain atau tidak, tetapi saya rasa mungkin dia menukar saya dengan salah seorang saudara lelaki atau saudaranya, kerana saya masih ingat ketika tuan tua ibu saya meninggal, saya tinggal bersama saya abang ipar isteri ayah, yang bernama Mr. Durham. Ibu saya tertarik dengan budak-budak yang lain.

Cara mereka membagi budak mereka adalah seperti ini: mereka menuliskan nama budak yang berlainan pada sehelai kertas kecil, dan memasukkannya ke dalam kotak, dan membiarkan mereka semua menggambar. Saya fikir bahawa Mr Durham menarik ibu saya, dan Mr Fowler menarik saya, jadi kami terpisah jauh, saya tidak dapat mengatakan sejauh mana. Saya sangat menyerupai ayah saya, dan menjadi lebih putih daripada budak-budak yang lain, menyebabkan saya segera dijual kepada apa yang mereka sebut sebagai peniaga negro yang membawa saya ke negeri-negeri selatan Amerika, beberapa ratus batu dari ibu saya. Seingat saya, ketika itu saya berusia sekitar enam tahun.

Peniaga, Encik Michael, setelah menempuh perjalanan beberapa ratus batu dan menjual banyak hamba-hambanya, mendapati dia tidak dapat menjual saya dengan sangat baik (kerana saya jauh lebih putih daripada budak-budak lain) kerana dia telah mencuba beberapa bulan - meninggalkan saya dengan Mr. Sneed, yang menyimpan rumah tumpangan besar, yang membawa saya menunggu di meja dan menjual saya jika dia boleh.

Tuan Gooch, penanam kapas, dia membeli saya di sebuah bandar bernama Liberty Hill, kira-kira tiga batu dari rumahnya. Sebaik sahaja sampai di rumah, dia segera meletakkan saya di kebun kapasnya untuk bekerja, dan menempatkan saya di bawah pengawas, memberi saya makan daging dan roti dengan budak-budak lain, yang tidak cukup separuh untuk saya tinggal, dan sangat susah payah bekerja. Di sini hati saya hampir patah hati kerana meninggalkan rakan-rakan hamba. Gooch tidak menghiraukan kesedihan saya, kerana dia mencambuk saya hampir setiap hari, dan sangat parah. Gooch membelikan saya untuk menantunya, Tuan Hammans, kira-kira lima batu dari kediamannya. Lelaki ini mempunyai dua budak selain saya; dia memperlakukan saya dengan baik selama satu atau dua minggu, tetapi pada musim panas, ketika kapas sudah siap untuk mencangkul, dia memberi saya tugas pekerjaan yang berkaitan dengan jabatan ini, yang saya tidak dapat menyelesaikannya, tidak pernah bekerja di ladang kapas sebelumnya. Ketika saya gagal dalam tugas saya, dia mulai mencambuk saya, dan menyuruh saya bekerja tanpa baju di ladang kapas, di bawah terik matahari, pada bulan Julai. Pada bulan Ogos, Mr. Condell, pengawasnya, memberi saya tugas untuk menarik makanan.

Setelah menyelesaikan tugas saya sebelum malam, saya meninggalkan padang; hujan turun, yang membasahi makanan. Setelah mengetahui ini, dia mengancam untuk mencambuk saya kerana tidak masuk ke dalam makanan sebelum hujan datang. Ini adalah pertama kalinya saya cuba melarikan diri, mengetahui bahawa saya harus dicambuk. Saya ketika itu berusia antara tiga belas dan empat belas tahun. Saya lari ke hutan dengan separuh telanjang; Saya ditangkap oleh seorang budak, yang menempatkan saya di penjara Lancaster. Ketika mereka meletakkan budak di penjara, mereka mengiklankan agar tuannya memilikinya; tetapi jika tuan tidak menuntut hambanya dalam enam bulan dari masa penjara, budak itu dijual dengan bayaran penjara.

Ketika hamba melarikan diri, tuan selalu menggunakan sistem pencambukan yang lebih ketat; ini berlaku dalam keadaan sekarang. Selepas ini, setelah bertekad dari masa muda saya untuk mendapatkan kebebasan saya, saya membuat beberapa percubaan, saya ditangkap dan mendapat cambuk teruk seratus sebatan setiap kali. Hammans adalah tuan yang sangat keras dan kejam, dan isterinya masih teruk; dia biasa mengikat saya dan mencambuk saya sambil berbogel.

Tuan Gooch kemudian mendapatkan bantuan seorang budak yang lain, dan mengikat saya di kedai pandai besi, dan memberi saya lima puluh sebatan dengan kulit lembu. Dia kemudian meletakkan rantai panjang, seberat dua puluh lima paun, di leher saya, dan mengirim saya ke sebuah ladang, di mana dia mengikuti saya dengan kulit lembu, dengan tujuan untuk mengatur budak-budaknya untuk mencambuk saya lagi. Mengetahui hal ini, dan takut untuk menderita lagi dengan cara ini, saya memberinya slip, dan keluar dari pandangannya, dia berhenti untuk berbicara dengan pemegang budak yang lain.

Saya sampai ke sebuah terusan di Sungai Catarba, di tebingnya, dan dekat dengan kunci, saya membeli sebuah batu dan sebatang besi, yang dengannya saya memaksa cincin itu keluar dari rantai saya, dan melepaskannya, dan kemudian menyeberang sungai, dan berjalan kira-kira dua puluh batu, ketika saya bertemu dengan seorang budak lelaki bernama Ballad, yang telah menikahi saudara perempuan Tuan Hammans. Saya tahu bahawa dia tidak begitu kejam seperti Mr. Gooch, dan, oleh itu, dia meminta dia untuk membeli saya. Ballad, yang merupakan salah satu pekebun terbaik di kawasan itu, mengatakan bahawa dia tidak dapat membeli saya, dan menyatakan, bahawa dia berkewajiban untuk membawa saya kembali ke tuan saya, kerana denda berat yang dikenakan pada seorang lelaki yang menyimpan seorang hamba.

Mr Ballad terus membawa saya kembali. Ketika kami melihat Mr. Gooch's, semua perlakuan yang saya temui di sana datang secara paksa di fikiran saya, pengaruh kuatnya yang tidak dapat dijelaskan. Di lutut saya, dengan air mata di mata saya, dengan ketakutan di wajah saya, dan semangat pada semua ciri saya, saya meminta Tuan Ballad untuk membelikan saya, tetapi dia sekali lagi menolak, dan saya dibawa kembali ke tuan saya yang ditakuti dan kejam.

Setelah sampai ke Mr Gooch, dia terus menghukum saya. Ini dilakukannya dengan mengikat pergelangan tangan saya terlebih dahulu, dan meletakkannya di atas lutut; dia kemudian memasukkan tongkat ke bawah, di bawah lutut dan lenganku, dan dengan demikian mengikat lenganku, dia terus mencambukku, dan memberikan lima ratus sebatan pada punggung telanjangku. Ini mungkin kelihatan luar biasa, tetapi tanda-tanda yang mereka tinggalkan pada masa ini masih ada di badan saya, sebagai bukti yang kukuh mengenai kebenaran pernyataan keparahannya ini. Dia kemudian mengikat saya di dalam balak kayu dengan rantai 40 lb, dan membuat saya terbaring di bumi lembap sepanjang malam. Pada waktu pagi setelah sarapan, dia datang kepada saya, dan tanpa memberi saya sarapan, mengikat saya ke tong bar besar, yang biasanya ditarik oleh kuda, dan membuat saya menyeretnya ke ladang kapas agar kuda itu dapat digunakan di bidang. Oleh itu, pembaca akan melihat, bahawa tidak ada gunanya tuan saya untuk membuat saya menyeretnya ke lapangan, dan tidak melaluinya; kekejamannya berlaku sehingga menjadikan saya hamba kudanya, dan dengan demikian menjatuhkan saya.

Dia kemudian mencambuk saya lagi, dan menyuruh saya bekerja di ladang jagung sepanjang hari itu, dan pada waktu malam merantai saya di log-log seperti sebelumnya. Keesokan paginya dia membawa saya ke ladang kapas, dan memberi saya cambukan ketiga, dan mengatur saya untuk kapas cangkul. Pada masa ini saya sangat sakit dan lemah dengan cambukan berulang kali dan perlakuan kasar yang saya alami. Dia meletakkan saya di bawah seorang lelaki kulit hitam dengan perintah, bahawa jika saya tidak menjaga barisan saya dalam mencangkul dengan lelaki ini, dia akan mencambuk saya. Pembaca mesti ingat di sini, bahawa tidak terbiasa dengan pekerjaan seperti ini, sebagai hamba rumah tangga, sangat mustahil bagi saya untuk terus bersamanya, dan oleh itu, saya berulang kali dicambuk pada siang hari.

Gooch mempunyai seorang budak perempuan berusia sekitar lapan belas tahun, yang juga merupakan budak rumah tangga, dan karena tidak dapat memenuhi tugasnya, telah melarikan diri; budak mana dia ketika ini menghukum atas kesalahan itu. Pada hari ketiga, dia merantai saya kepada hamba wanita ini, dengan rantai besar £ 40. berat di leher. Ini sangat menyakitkan bagi perasaan saya sehingga dirantai kepada seorang budak perempuan muda, yang mana saya lebih suka menderita seratus kali sebatan daripada yang seharusnya dia diperlakukan. Dia membuat saya dirantai selama seminggu, dan berulang kali mencambuk kami berdua sambil dirantai bersama, dan memaksa kami untuk mengikuti budak-budak yang lain, walaupun terbelenggu oleh berat rantai kayu.

Di sini sekali lagi kata-kata tidak cukup untuk menggambarkan penderitaan yang menimpa tubuh dan fikiran semasa menjalani rawatan ini, dan yang sangat ditakuti oleh rasa simpati yang saya rasakan untuk rakan-rakan saya yang miskin. Pada pagi hari Jumaat, saya meminta tuan saya untuk membebaskan saya dari rantai saya, dan berjanji kepadanya untuk melakukan tugas yang diberikan kepada saya, dan lebih banyak lagi jika mungkin, jika dia akan berhenti mencambuk saya. Ini dia enggan lakukan sehingga Sabtu malam, ketika dia membebaskan saya. Ini mesti disebabkan oleh kepentingannya sendiri untuk menyelamatkan saya dari kematian, kerana sangat jelas bahawa saya tidak lagi dapat bertahan dalam perawatan seperti itu.

Seorang petani besar, Kolonel M'Quiller, di Cashaw County, Carolina Selatan, kebiasaan memasukkan kuku ke kepala babi sehingga meninggalkan titik kuku yang hanya menonjol di bahagian dalam tong. Di tempat ini dia biasa menjatuhkan hukuman kepada budak-budaknya, dan menjatuhkan mereka ke bukit yang sangat panjang dan curam. Saya telah mendengar dari beberapa budak, walaupun saya tidak dapat memastikan kebenaran pernyataan itu, bahawa dengan cara ini dia membunuh enam atau tujuh budaknya. Rancangan ini pertama kali diadopsi oleh Pak Perry, yang tinggal di Sungai Catarba, dan sejak itu diadopsi oleh beberapa pekebun.

Yang lain adalah seorang pemuda, yang telah disewa oleh Mr. Bell, seorang anggota gereja Methodist, untuk mencangkul tiga perempat ekar kapas setiap hari. Setelah dibesarkan sebagai budak rumah tangga, dia tidak dapat menyelesaikan tugas yang diberikan kepadanya. Pada malam Sabtu, dia meninggalkan tiga atau empat baris untuk dilakukan pada hari Ahad; pada malam yang sama hujan sangat lebat, di mana tuan dapat memberitahu bahawa dia telah melakukan beberapa baris pada hari Ahad. Pada hari Isnin tuannya mengambil dan mengikatnya ke sebatang pohon di ladang, dan menyimpannya di sana sepanjang hari itu, dan mencambuknya secara berkala. Pada waktu malam, ketika dia diturunkan, dia sangat lemah sehingga dia tidak dapat pulang ke rumah, mempunyai satu batu lagi. Dua lelaki kulit putih, yang dipekerjakan oleh Mr. Bell, membawanya ke atas kuda, membawanya pulang, dan melemparkannya ke lantai dapur, sementara mereka meneruskan makan malam mereka. Tidak lama kemudian, mereka mendengar beberapa rintihan dalam dari dapur; mereka pergi melihatnya mati; dia telah mengerang terakhirnya.

Oleh itu, Encik Bell mencambuk budak malang ini hingga mati; untuk apa ? kerana melanggar hari Sabat, ketika dia (tuannya) telah memberinya tugas pada hari Sabtu yang tidak mungkin dia lakukan, dan yang, jika dia tidak melakukannya, tidak ada belas kasihan yang akan diberikan kepadanya. Demikianlah perhatian Metodis ini untuk pemeliharaan hari Sabat. Kebiasaan umum dalam hal ini adalah, bahawa jika seorang lelaki membunuh budaknya sendiri, tidak ada pemberitahuan yang diambil oleh pegawai awam; tetapi jika seorang lelaki membunuh hamba milik tuan yang lain, dia terpaksa membayar harta hamba itu. Dalam kes ini, juri bertemu, mengembalikan keputusan "Pembunuhan yang disengajakan" terhadap lelaki ini, dan memerintahkannya untuk membayar nilainya. Bell tidak dapat melakukan ini, tetapi seorang Tuan Cunningham membayar hutang tersebut, dan menjadikan Tuan Bell ini, dengan cadangan kekejaman ini, menjadi pengawasnya.

Setelah menempuh perjalanan sejauh empat puluh batu saya tiba di perkebunan Mr. Crawford, di North Carolina, daerah Mecklinburgh. Setelah mendengar orang bercakap mengenai keadaan bebas, saya bertekad untuk pergi ke sana, dan jika mungkin, dengan cara saya, untuk mencari ibu saya yang miskin, yang berada dalam perbudakan beberapa ratus batu dari Chester; tetapi harapan untuk melakukan yang terakhir sangat samar, dan, walaupun saya melakukannya, tidak mungkin dia akan mengenali saya, setelah berpisah dengannya ketika berusia antara lima hingga enam tahun.

Malam pertama saya tidur di sebuah gudang di perkebunan Mr. Crawford, dan, setelah terlalu banyak tidur, saya terjaga oleh pengawas Mr. Crawford, di mana saya sangat ketakutan. Dia bertanya kepada saya apa yang saya buat di sana? Saya tidak membalasnya ketika itu, dan dia memastikan bahawa dia telah mendapatkan hamba yang melarikan diri, tidak menekan saya untuk mendapatkan jawapan. Namun, dalam perjalanan ke rumahnya, saya membuat kisah berikut, yang saya sampaikan di hadapan isterinya: Saya berkata, bahawa saya telah terikat dengan tuan yang sangat kejam ketika saya masih kecil, dan bahawa dilayan dengan teruk, saya mahu pulang menemui ibu saya. Dia tidak akan mempercayai kisah saya, kerana rambut saya menjadi kerinting dan berbulu, yang membuatnya menyimpulkan bahawa saya dirasuki darah yang diperbudak. Namun, isteri pengawas yang kelihatan sangat berminat dengan saya mengatakan bahawa dia tidak menyangka bahawa saya berasal dari Afrika, dan bahawa dia telah melihat lelaki kulit putih masih lebih gelap daripada saya. Pujukannya berlaku; dan, setelah pengawas memberi saya susu mentega sebanyak yang saya boleh minum, dan sesuatu untuk dimakan, yang sangat boleh diterima, kerana tidak mempunyai apa-apa selama dua hari, saya berangkat ke Charlotte di North Carolina, bandar terbesar di daerah ini.

Terdapat beberapa keadaan yang berlaku di ladang ini semasa saya berada di sana, berbanding dengan budak lain, yang mungkin menarik untuk disebutkan. Hampir tidak ada hari yang berlalu tanpa ada yang dicambuk. Pada salah seorang budak perempuannya, dia telah memberikan sebotol minyak jarak dan garam bersama, sebanyak yang dia dapat; dia kemudian mendapat sebuah kotak, sekitar enam kaki dua setengah, dan satu setengah kaki kedalaman; dia meletakkan budak ini di bawah kotak, dan membuat orang-orang itu mengambil seberapa banyak batu yang mereka dapat, dan meletakkannya di atasnya; di bawah ini dia dibuat untuk bermalam sepanjang malam. Saya percaya, jika dia memberikan budak ini, dia akan memberikan tiga ribu sebatan kepadanya. Gooch adalah anggota gereja Baptis. Hamba-hambanya, yang menganggapnya sebagai contoh yang sangat buruk dari apa yang seharusnya menjadi seorang Kristian yang mengaku, tidak akan bergabung dalam hubungan yang dia anggap, memikirkan bahawa mereka mestilah sekumpulan orang yang sangat buruk; terdapat banyak dari mereka anggota gereja Methodist. Pada hari Ahad, para budak hanya dapat pergi ke gereja atas kehendak tuannya, ketika dia memberi mereka pas untuk waktu mereka keluar. Sekiranya mereka dijumpai oleh peronda selepas masa yang dilanjutkan, mereka akan dicambuk dengan teruk.


Tahun ini, pelajar kami mengusahakan sejumlah projek sejarah tempatan yang penting yang meliputi kehidupan tersembunyi wanita terkemuka, meneroka pengalaman mengurung, dan mengungkap hubungan dengan perbudakan. Semua projek akan dipamerkan pada bulan September sebagai sebahagian daripada program ‘City Voices’ dari Festival Sejarah Gloucester. Catatan ini adalah salah satu daripada lima projek, dan meneroka lawatan bekas hamba Amerika ke Britain pada abad ke-19. Ahli kumpulan termasuk Bethan Burley, Abbie Coleman, Alivia Middleton, Rebecca Taylor.

Projek kami memfokuskan kepada penghapus Afrika Amerika yang mengunjungi Gloucestershire pada abad ke-19. Kami sedang mengkaji kesannya terhadap gerakan penghapusan secara keseluruhan, bersama dengan kaedah yang mereka gunakan untuk mewujudkan penghapusan perhambaan. Memasuki projek ini, kami mengetahui sedikit mengenai penghapusan di Amerika. Walau bagaimanapun, kami tidak mengetahui apa-apa mengenai karya penghapusan Afrika Amerika di England, kesannya semasa mereka di sini, atau sebab-sebab mengapa mereka datang ke England.

Hubungan antara perbudakan dan Gloucestershire terbukti selama beratus-ratus tahun. Salah satu dokumen yang relevan paling awal adalah dari tahun 1603. Di England, perbudakan tidak dihapuskan sehingga tahun 1834, dan kerana jumlah wang yang dihasilkan di Gloucestershire melalui operasi perdagangan hamba, terdapat banyak tentangan tempatan terhadap penghapusan pergerakan. Penghancur Britain dan Amerika bergabung dalam seruan untuk mengakhiri perbudakan, menyampaikan ceramah yang diadakan di seluruh daerah.

Projek kami memfokuskan kepada empat penghapus Afrika Amerika yang dikenal pasti dalam karya Hannah Rose Murray, dan projek Frederick Douglass di Britain dan Ireland: Moses Roper, William Wells Brown dan William dan Ellen Craft, yang semuanya menyampaikan ceramah di Gloucestershire penghapusan perhambaan.

Moses Roper adalah salah seorang hamba pertama yang melarikan diri untuk pergi ke Britain, dan kuliah pertamanya disampaikan di Gloucestershire. Dengan bantuan pemansuhan Inggeris, Roper memperoleh pendidikan universiti dan menceritakan kisah mengerikan mengenai pengalamannya di ladang hamba di North Carolina dan Florida.

William Wells Brown adalah seorang pensyarah, novelis dan sejarawan penghapusan Afrika Amerika yang terkenal. Masa di Britain memberi kesan yang berpanjangan. Objektif peribadinya menunjukkan keinginannya untuk mendidik orang lain mengenai kesalahan yang masih dilakukan terhadap hamba dan orang bebas di Amerika dan Britain. Dia sering menangani masalah perbudakan sebagai pensyarah dan pelancong yang menjadi buruan. Kejayaannya tercermin dalam penonton yang semakin meningkat yang memicu perbincangan dan perdebatan, yang menguntungkan karyanya sebagai aktivis anti-hamba.

William dan Ellen Craft melarikan diri dari perbudakan ke Amerika utara pada bulan Disember 1848 dengan menaiki kereta api. Melarikan diri mereka dipermudah oleh kemampuan Ellen untuk berpakaian berpakaian dan menjadikan William sebagai pelayannya. Ketika mereka diancam oleh tindakan budak buronan, mereka berhijrah ke England. Mereka meneruskan pekerjaan mereka sebagai penghapuskan dengan memberi ceramah di seluruh negara. Mereka kemudian kembali ke Amerika Syarikat di mana mereka mendirikan kemudahan pendidikan untuk budak & # 8217 anak yang dibebaskan.

Salah satu sumber utama yang kami gunakan dalam projek ini ialah Arkib Akhbar Inggeris. Surat khabar Britain menyertakan artikel mengenai semua penghapuskan yang kita lihat dan walaupun tidak banyak yang terdapat di Gloucestershire, maklumat yang diberikan untuk perjalanan mereka ke seluruh negara telah memungkinkan kita untuk membentuk kesan tentang apa yang mungkin mereka lakukan selama mereka berada di Gloucester dan Cheltenham.

Secara keseluruhan, kami berhasrat untuk mengetengahkan seberapa besar kesan penghapusan orang Afrika Amerika di Gloucestershire dengan mengkaji semula apa yang mereka lakukan, apa yang mereka katakan, bagaimana mereka berinteraksi dengan para penghapuskan lain dan sumbangan mereka dalam memperjuangkan kesamarataan kaum.


Moses Roper - Sejarah

Sebagai sebahagian daripada misinya untuk mengangkat kisah-kisah orang-orang kulit hitam yang bebas dan diperbudak yang sering dijelaskan yang membuat jalan menuju kebebasan melalui agensi mereka sendiri, Crafting Freedom Institute telah melancarkan Moses Roper Project. Misi ini adalah untuk mengenali Moses Roper dan memberi kesedaran kepada masyarakat Amerika, Britain dan juga global mengenai Moses Roper (1815-1819) yang berasal dari Caswell County, North Carolina dan aktivisme anti-perbudakan yang menjadi bagian pentingnya kedua-dua belah Atlantik.

Setelah 15-19 percubaan melarikan diri dari Perbudakan, Roper akhirnya berjaya mencapai Utara. Ketika dia mengetahui para penangkap budak berada di jalannya, dia berlayar ke England di mana dia terus menjadi pengarang terlaris, pidato, dan tentera salib anti-perbudakan antarabangsa. Hari ini, hanya sedikit yang mengetahui kehidupan dan pencapaiannya yang luar biasa di kedua-dua belah Atlantik. Dia adalah pengarang Black terlaris dari North Carolina pada abad ke-19, namun tidak ada penanda sejarah untuknya atau pameran padanya di mana sahaja di negeri asalnya. Projek Moses Roper bertujuan untuk & # 8220melancarkan bola & # 8221 sehingga Moses Roper akan mendapat pengiktirafan yang dia layak sebagai pejuang kebebasan dan aktivis yang membantu menjatuhkan institusi perbudakan.


Dari Mana Asalnya Nama Musa?

1500 - 1480 SM adalah zaman Firaun Ratu Hatshepsut, dan dia memiliki kepercayaan yang sangat dekat, yang dijelaskan oleh ahli Mesir terkenal Joyce Tyldesley dalam bukunya mengenai Hatshepsut, sebagai 'Yang Terhebat dari yang Hebat'.

Bapa Hatshepsut adalah Thutmose l, dan namanya bermaksud 'anak Thoth', dewa kebijaksanaan, 'mose' yang bermaksud 'anak lelaki'. Ini adalah penggunaan umum kata 'mose' seperti dalam 'Ra meeses', putra dewa matahari Ra, dll.

Teks Alkitab memberitahu kita bahawa puteri firaun yang menamakan Musa. Keluaran 2 ay 10 menyatakan bahawa, "dia memanggilnya Musa kerana dia berkata," Aku menariknya keluar dari air "".

Tetapi kita tidak akan menemui Pangeran Musa di istana di Mesir kerana rujukan Alkitab yang lain, Ibrani 11 v 24, menyatakan bahawa “Musa, ketika dia sudah dewasa, menolak untuk dikenal sebagai anak perempuan Firaun”.

Sebagai gantinya, kita dapati bahawa orang yang paling dekat dengan permaisuri adalah seorang lelaki bernama 'Senenmut'. Tampaknya ini adalah nama yang unik, dan salah satu maksudnya adalah 'saudara ibu'. Hatshepsut dilahirkan pada awal tahun 1530-an, sehingga mereka berumur dekat, jadi nama seperti itu masuk akal.


Item Sejenis

  • Naratif pengembaraan dan pelarian Moses Roper, dari perbudakan Amerika
    oleh: Roper, Musa.
    Diterbitkan: (1838)
  • Naratif pengembaraan dan pelarian Moses Roper dari perbudakan Amerika dengan kata pengantar /
    oleh: Roper, Musa.
    Diterbitkan: (1838)
  • Pengalaman dan narasi peribadi Paman Tom Jones yang selama empat puluh tahun menjadi hamba /
    oleh: Jones, Thomas H.
    Diterbitkan: (1999)
  • Naratif kehidupan Moses Grandy, Allahyarham seorang hamba di Amerika Syarikat
    oleh: Grandy, Moses, b. 1786?
    Diterbitkan: (1996)
  • Pengalaman Pendeta Thomas H. Jones yang merupakan hamba selama empat puluh tiga tahun
    oleh: Jones, Thomas H.
    Diterbitkan: (2002)
800 Lancaster Ave., Villanova, PA 19085 610.519.4500 Hubungi

& # 8220Kaca Mata Puan Putera & # 8221

Salah satu konfrontasi Kereta Api Bawah Tanah Boston yang paling dramatik berlaku di Smith Court pada tahun 1847. Penduduk tempatan Thomas B. Hilton mengingatkan peristiwa pada hari itu dalam sebuah artikel surat khabar tahun 1894. Dia mengatakan bahawa seorang budak yang bernama Woodfork datang ke Boston. Menurut Hilton:

tidak ada nama yang lebih dikenali dan tidak ada nama yang lebih ditakuti oleh penduduk yang melarikan diri dari perbudakan selatan daripada penculik pengecut yang tidak berperikemanusiaan ini. Banyak buronan miskin dijejaki olehnya dan dihantar kembali kepada tuannya yang disebut.

Berita tersebar dengan cepat melalui komuniti Woodfork. Hilton berkata, "Maklumat yang sering kita dengar oleh orang-orang kita pada waktu itu, cukup untuk mengawasi mata dan telinga mereka." Tepat sebelum tengah hari hari itu, dia meneruskan:

terdapat riak kegembiraan di bahagian belakang Smith & # 8217s Court di Belknap Street. Nampaknya beberapa kanak-kanak keluar dari mahkamah dan melaporkan bahawa seorang budak lelaki berada di Mrs. Dorsey & # 8217s, seorang wanita yang, dengan beberapa cara, berjaya melepaskan penindasan kuk dan sampai di Boston. Berita ini, yang selalu cukup untuk membuat orang-orang kita melepaskan segalanya dan menyelamatkan diri, disahkan dalam kejadian ini.

Waktu kerja hampir tidak ada seorang lelaki berwarna yang terlihat di sekitarnya, tetapi, seperti yang dibuktikan, ada orang di sekitar yang menunjukkan diri mereka sama dengan kejadian itu. Antaranya ialah Puan Nancy Prince ..., seorang wanita terkenal di Boston yang, dengan beberapa orang lain ... bergegas ke tempat kejadian ... dan mereka semua bermula dengan tekad untuk menggagalkannya dalam semua bahaya ...


Hanya sekejap mata Puan Putera yang berapi-api memusatkan perhatian pada bentuk penjahat ... untuk saat berikutnya dia bergelut dengannya, dan sebelum dia dapat menyedari sepenuhnya kedudukannya, dia, dengan bantuan wanita berwarna yang menemani dia, telah menyeretnya ke pintu, dan mendorongnya keluar dari rumah. Pada masa ini sejumlah besar, kebanyakan wanita dan anak-anak telah berkumpul di dekatnya ... yang diperintahkan oleh Puan Putera untuk menyelamatkan, memberitahu mereka untuk & # 8220melayannya dengan batu dan apa sahaja yang dapat anda dapatkan, & # 8221 yang memerintahkan mereka terus patuh dengan pantas. Dan pemilik hamba itu ... yakin bahawa dia telah kehilangan kesempatan untuk menyelamatkan mangsanya, mulai mundur, dan dengan penyerang dekatnya berlari keluar dari mahkamah ke Belknap Street.


Hanya sekali lelaki itu memutar kepalanya, ketika melihat mereka mengalir mengejarnya dengan sungguh-sungguh, jumlah mereka terus meningkat dan mendengar di telinganya tangisan gembira dan teriakan ejekan dia menggandakan kepantasannya, dan mengubah sudut menjadi Cambridge jalan tidak lama lagi dapat dilihat.
10

Walaupun tidak begitu terkenal atau dipublikasikan seperti kes-kes kemudian, seperti penyelamatan Shadrach Minkins, tindakan Nancy Prince dan wanita dan kanak-kanak yang bertempur dengannya pada hari itu adalah bukti kekuatan kolektif, ketahanan, dan semangat militan Boston Rangkaian Kereta Api Bawah Tanah, sebahagian besarnya berhubung terus dengan kejiranan kecil Smith Court yang tersembunyi.


Musa Roperc. 1815–?

Ahli biografi dan sejarawan bersetuju bahawa terdapat sedikit maklumat mengenai kehidupan budak buronan dan penghapuskan Musa Roper. Sebilangan besar maklumat yang ada datang dari narasi budaknya. Moses Roper diakui kerana merakam perincian mengenai kengerian perbudakan Amerika dalam akaun biografinya Naratif Pengembaraan dan Pelarian Musa Roper, dari Perbudakan Amerika (1838). Naratifnya mencabar mitologi perbudakan romantik. Roper dengan tekun memperincikan percubaan melarikan diri dan hukumannya. Tidak seperti banyak orang sezamannya yang tidak mahu mendedahkan nama sebenar tuan hamba mereka, Roper menamakan tuannya, pengawas, dan semua orang yang bertanggungjawab atas eksploitasi dan penyalahgunaannya. Walaupun naratifnya dalam banyak hal seperti kisah pencarian atau petualangan, kisahnya mempunyai misi politik yang tidak disengajakan dari kebanyakan narasi budak yang ditulis setelah tahun 1830.

Walaupun Moses Roper menunjukkan dalam naratifnya bahawa dia tidak pasti tarikh sebenarnya kelahirannya, kebanyakan sejarawan meneka dia dilahirkan pada tahun 1815 atau 1816. Dia dilahirkan di Caswell County, North Carolina. Dia menggambarkan ayahnya, John Roper, sebagai orang kulit putih. John Roper berkahwin dengan anak perempuan tuan hamba Moses Roper. Menurut Roper, ibunya, Nancy, adalah orang Afrika, sebahagian India, dan kulit putih. Kulit putih Moses Roper dan kemiripannya dengan ayahnya tidak memihak kepadanya. Dalam naratifnya, dia menjelaskan bahawa ketika isteri ayahnya, Puan Roper, mengetahui kelahirannya dan penampilan yang serupa dengan John Roper, dia bertekad untuk membunuhnya. Nasib baik, ibu Roper menghalangnya daripada mencederakannya. Moses Roper kesal kerana penampilannya yang putih. Semasa tuannya meninggal, dia terpisah dari ibunya. Dia berusia enam tahun dan dihantar untuk tinggal bersama Mr. Fowler. Fowler, tidak senang dengan Roper, memutuskan untuk menjualnya. Namun, kerana warna Roper, dia sukar menjualnya. Dia akhirnya menjual Roper kepada peniaga yang namanya Michael.

Perdagangan ini adalah permulaan perjalanan yang melelahkan di mana Roper terjual sekurang-kurangnya selusin kali dan mengalami banyak pemukulan dan penyiksaan. Selama ini, dia dijual dan dipindahkan ke berbagai bahagian di Selatan, termasuk North Carolina, South Carolina, Georgia, dan Florida. Dia tidak tinggal lama dengan tuan mana pun, kecuali Mr. Gooch. Roper dijual ke Gooch sekitar tahun 1829 dan tinggal bersamanya di Liberty Hill di Kershaw County, Carolina Selatan. Sebilangan besar naratifnya dikhaskan untuk menceritakan pengalamannya sebagai hamba Gooch. Dia juga menceritakan pengalaman mengerikan budak lain yang dimiliki oleh Gooch. Di bawah Gooch, Roper cuba melarikan diri beberapa kali. Ketegasan yang dirasakannya berpunca dari kekejaman Gooch. Menurut Roper, Gooch menuntut Roper melakukan kerja yang kadang-kadang tidak mungkin. Gooch tidak menyediakan makanan yang mencukupi. Dia sering memaksa Roper menanggalkan pakaiannya dan kemudian dia akan memukul Roper dengan keadaan telanjang. Ketika Roper bekerja untuk Mr. Hammans, menantu Gooch, dia ketakutan ketika pengawas, seorang lelaki bernama Condell, mengancamnya. Roper membuat kesilapan meninggalkan makanan pada waktu malam, dan hujan. Condell berjanji akan mencambuknya dengan teruk untuk "kejahatan" ini. Roper menjelaskan bahawa dia berusia sekitar tiga belas tahun dan memutuskan untuk melarikan diri daripada dipukul. Percubaan melarikan diri ini adalah permulaan setengah lusin usaha yang dilakukan Roper untuk melepaskan diri dari perbudakan.

Pada salah satu percubaannya, dia berjaya bertemu kembali dengan ibunya, Nancy, dan salah seorang saudaranya Maria. Namun, dia segera ditangkap. Roper dipukul teruk sebagai hukuman atas cubaan melarikan diri dan dipaksa memakai pelbagai alat penyekat dan penyeksaan. Dia sering dipakaikan untuk memakai besi yang berat dan dirantai pada budak perempuan yang juga berusaha melarikan diri. Besi ini, ditambah dengan berpasangan dengan budak lain, menyukarkan kerja harian. Akibatnya, dia dan wanita yang diikatnya dipukul lebih kerap. Sebagai hukuman setelah salah satu pelariannya, dia dipaksa untuk memakai alat yang disebutnya "tanduk besi dengan loceng." Alat yang berat dan membebankan ini dipasang di bahagian belakang lehernya. Itu digunakan untuk mencegah pelarian dan sebagai hukuman. Menurut Roper, alat ini sering digunakan oleh pemegang hamba di South Carolina. Selepas percubaan melarikan diri yang lain, Roper digantung pada alat yang disebut skru kapas. Dia digenggam oleh tangan untuk jangka masa yang lama sambil disebat. Gambar kedua-dua peranti ini muncul dalam naratifnya. Gooch memutuskan untuk menjual Roper pada tahun 1832. Roper dibeli dan dijual beberapa kali sebelum dibeli oleh Mr Louis, yang digambarkan sebagai lebih bertoleransi, tetapi ketika dia pergi ke kapal, Roper ditinggalkan dalam jagaan seorang peguam, Mr. Kemp. Louis tiba-tiba mati, dan Mr. Kemp "menjual secara tidak sah" Roper kepada Mr. Beveridge, tuan lain yang boleh diterima. Beveridge membawa Roper ke Florida. Tetapi Beveridge meninggal tidak lama setelah membeli Roper, dan Roper dibeli oleh Mr. Register yang tidak sopan, sesat, dan jahat pada tahun 1834.

Semasa Mr. Register yang mabuk tidur, Roper melarikan diri. Kali ini dia berjaya. Dia menyeberangi Sungai Chapoli dan Sungai Chattahoochee ke Georgia. Keputihan kulitnya membantunya mendapatkan kertas yang menyatakan bahawa dia bebas. Dia menggunakan nama John Roper. Dia cuba mengalihkan orang yang mengejarnya tetapi bertanya arah ke Augusta, Georgia. Daripada pergi ke Augusta, dia pergi ke Savannah, Georgia. Dia belayar ke New York dengan kapal terbang Rubah, di mana dia bekerja untuk laluannya dan diganggu oleh pelaut. Ketika dia tiba di New York, dia bimbang dia dicari sehingga dia mengembara ke timur laut. Dia tinggal sebentar di Vermont, Maine, New Hampshire, dan Massachusetts. Oleh kerana rambutnya seolah-olah mengenalinya sebagai hitam, Roper memutuskan untuk mencukur rambutnya dan memakai rambut palsu. Akhirnya, dia memutuskan bahawa dia hanya boleh bebas jika dia meninggalkan United Sates.

Pada 11,1835 November, dia belayar ke England. Dia dibantu dalam perjalanannya oleh penghapusan yang memberinya surat rujukan. Di England, Dr. Raffles, seorang penghapuskan, membantunya. Roper pergi ke sekolah di Hackney, dan dia menjadi ahli aktif gereja Dr. F. A. Cox. Pada tahun 1837, kisah perbudakan dan pelarian Roper, Naratif Pengembaraan dan Pelarian Musa Roper dari Perhambaan Amerika, diterbitkan di England. Naratif itu diterbitkan pada tahun 1838 di Amerika Syarikat. In addition to writing his slave narrative, during this period in England, Roper gave a number of antislavery speeches. Although he did attend the University College in London, he did not complete his degree. He married an English woman, Anne Stephen Price of Bristol, in 1839. Roper and his wife had one child. Although Roper talked and wrote about the possibility of moving to Africa or the West Indies, in 1844 he and his wife and child moved to Ontario, Canada. He returned to England on two occasions, once in 1846 and again in 1854 to give a speech. There is little information on Moses Roper's death. Sources suggest he may have died in Ontario.

Moses Roper's determination, perseverance, and courage allowed him to make important contributions to the abolitionist cause and to African American literature. His narrative provides valuable information about his life and about the nature of American slavery.


STOP 9 - Quarantine Station - Moses Roper

Image courtesy of Wikipedia.

The Quarantine Station was a central part of shipping into New York Harbor. All national and international ships were required to stop at the station for three days to make sure they were disease free. Since the water ways were a major route in the Underground Railroad, many freedom seekers will have passed through the Quarantine Station and its terrifying three days wait. One such individual was Moses Roper.

Moses Roper was an enslaved man who wrote one of the major early books about enslaved life in the United States, Narrative of the Adventures and Escape of Moses Roper from American Slavery (see front cover below). In Chapter VII, Roper describes his last attempt and successful escape from Marianna to Savannah, then on to New York where he was quarantined on Staten Island.

“The captain was very kind to me all this time but even after I recovered, I was not sufficiently well to do my duty properly, and could not give satisfaction to the sailors, who swore at me, and asked me why I shipped as I was not used to the sea? We had a very quick passage and in six days, after leaving Savannah, we were in the harbour at Staten Island, where the vessel was quarantined for two days, six miles from New York.”

In addition to writing about his experience, Moses spoke about it. See a flyer advertising one of his speeches below.

Read Moses' narrative at: https://tinyurl.com/y5dgk4vv.

Explore a chronology of Moses Roper's Life at: https://tinyurl.com/yxlofhud.

Audio clip: The Words of Moses Roper read by Ernest Paige.

Image courtesy of University of North Carolina at Chapel Hill. Image courtesy of slaveryandremembrance.org

8 Disturbing Images of Instruments of Torture Used on Black People

Moses Roper, a Black man who was born into bondage in North Carolina and eventually escaped slavery in 1835, recounted the torture endured in punishment for running away in “Narrative of the Adventures and Escape of Moses Roper, from American Slavery.”

A machine used for packing cotton became an instrument of punishment. When Roper, who had many attempts to escape the South Carolina plantation on which he’d been enslaved, ran away yet another time, among the “instruments of torture” applied to him was the “cotton screw,” a machine used for packing and pressing cotton.

Roper recalled: “He hung me up by the hands at letter a, a horse moving round the screw e* (*This screw is sometimes moved round by hand, when there is a handle on it. The screw is made with wood, a large tree cut down, and carved in the shape of a screw), and carrying it up and down, and pressing the block e into the box d, into which the cotton is put. … I was carried up ten feet from the ground, when Mr. Gooch … let me rest for five minutes, then carried me round again, after which, he let me down and put me into the box d and shut me down in it for about ten minutes.”


Saturday, November 13, 2010

Slavery of Sojourner Truth

Isabella Baumfree also known as Sojourner truth was born into slavery year 1797 in Ulster County, New York State. At age 9 when she was just a child she was sold in an auction to an englishman named John Nealey. While Years passed she was traded off to others, a Fisherman in Kingston and then to a plantation owner named John Dumont. She met someone in her years of slavery, a fellow slave, fell in love, and had 5 children between the years of 1810-1827. She was heartbroken when she saw that her son was being sold in an auction like she was a child. he was sold to a plantation owner in Alabama, and she planned on getting him back too. Being that she was a slave for others she had no rights, she had no control over her own life people controlled it for her. That is a terrible life to lead and she felt horrible about this of course but, couldn't really do much about it. Life everyday for her was just as if she wasn't a human being she was treated poorly, with no sympathy or mercy, she was basically abused. Knowing that her son was sold off to someone else made her feel weak and helpless, of course until they banished slavery in 1827. This was when she fought for her sons freedom in court. Sojourner Truth then published a book with the help of a friend of hers, his name was Olive Gilbert. From there on she gave speeches all over the world on slavery. Sojourner Truth died November 26, 1883 but her inspiring story lives on till this day. Her story and many others like hers play a big role of the change in our nation now because of her and many others slavery is abolished now in our country and everyone is treated equally. They fought for what they believed in and later received just that. People today don't face these sort of challenges in life being that slavery was abolished in 1827. She inspired me to believe that no matter who you are and where you come from you can still make something out of yourself and you could still accomplish anything in life if you try.


Tonton videonya: DEBATE: LA SUCESION APOSTOLICA Max Roper vs Julián Musa