Askar Abad Pertengahan Menjadi Kesatria

Askar Abad Pertengahan Menjadi Kesatria



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Betapa Rasanya Menjadi Ksatria Abad Pertengahan

Kita orang moden suka duduk di kediaman kita yang dikendalikan iklim dengan TV skrin besar dan popcorn gelombang mikro dan menonton filem mengenai kesatria abad pertengahan, dan atas sebab tertentu kita fikir menjadi seorang ksatria abad pertengahan akan menjadi keren. Tetapi kita salah, oh sangat salah. Jangan sekali-kali tidak adanya rumah yang dikendalikan oleh iklim (newsflash: istana yang lapang) dan TV skrin besar dan popcorn gelombang mikro pada Zaman Pertengahan, kerana walaupun para ksatria mempunyai semua perkara itu, ia tidak akan mengubah kenyataan bahawa kehidupan mereka menghisap. Tentu, ada satu keuntungan atau dua tetapi sebagian besar pekerjaan itu melelahkan, bahaya fana, bahaya fana, bahaya fana, kematian. Dan ksatria abad pertengahan yang paling dekat dengan popcorn gelombang mikro adalah pai yang terbuat dari belut, jadi ada.

Anda mungkin berfikir wanita istana dan perisai berkilat dan kuda raksasa masih terdengar sangat keren, dan jika anda berada di sana, anda mungkin mahu menangguhkan teleportasi sepanjang masa untuk menuntut gelaran anda sebagai Sir Apa sahaja sehingga selepas anda baca tentang bagaimana rasanya menjadi seorang kesatria abad pertengahan.


Kandungan

De re militari Edit

Vegetius, De re militari, kata pengantar untuk buku 3. [1]

Publius Flavius ​​Vegetius Renatus menulis De re militari (Mengenai Masalah Ketenteraan) mungkin pada akhir abad ke-4. [2] Digambarkan oleh sejarawan Walter Goffart sebagai "Alkitab perang sepanjang Abad Pertengahan", De re militari diedarkan secara meluas melalui Barat Latin. Walaupun Eropah Barat bergantung pada satu teks untuk pengetahuan ketenteraannya, Empayar Bizantium di Eropah Tenggara mempunyai pengganti penulis tentera. [3] Walaupun Vegetius tidak mempunyai pengalaman ketenteraan dan De re militari berasal dari karya Cato dan Frontinus, buku-bukunya menjadi piawai wacana ketenteraan di Eropah Barat dari penghasilannya hingga abad ke-16. [4]

De re militari dibahagikan kepada lima buku: siapa yang harus menjadi askar dan kemahiran yang perlu mereka pelajari, komposisi dan struktur tentera, taktik lapangan, cara melakukan dan menahan pengepungan, dan peranan tentera laut. Menurut Vegetius, infanteri adalah elemen tentera yang paling penting kerana harganya lebih murah dibandingkan dengan pasukan berkuda dan dapat dikerahkan di medan mana pun. [5] Salah satu prinsip yang dikemukakannya adalah seorang jeneral hanya harus berperang ketika dia yakin akan kemenangan atau tidak mempunyai pilihan lain. [6] Seperti yang dijelaskan oleh ahli arkeologi, Robert Liddiard, "Pertempuran yang dilakukan, terutama pada abad kesebelas dan kedua belas, jarang terjadi." [7]

Walaupun karyanya diterbitkan secara meluas, dan lebih dari 200 salinan, terjemahan, dan petikan bertahan hingga kini, sejauh mana Vegetius mempengaruhi praktik perang yang sebenarnya berbanding konsepnya tidak jelas kerana kebiasaannya menyatakan yang jelas. [5] Sejarawan Michael Clanchy menyatakan "aksioma abad pertengahan bahawa orang awam buta huruf dan sebaliknya bahawa paderi celik huruf", [8] jadi mungkin sebilangan askar membaca karya Vegetius. Walaupun pendahulu Rom mereka berpendidikan tinggi dan berpengalaman dalam peperangan, bangsawan Eropah pada abad pertengahan awal tidak terkenal dengan pendidikan mereka, tetapi sejak abad ke-12, menjadi lebih biasa bagi mereka untuk membaca. [9]

Sebilangan tentera menganggap pengalaman peperangan lebih berharga daripada membacanya misalnya, Geoffroi de Charny, seorang ksatria abad ke-14 yang menulis mengenai peperangan, mengesyorkan agar penontonnya belajar dengan memerhatikan dan meminta nasihat daripada atasan mereka. Vegetius tetap terkenal dalam sastera abad pertengahan mengenai peperangan, walaupun tidak dapat dipastikan sejauh mana karyanya dibaca oleh kelas pejuang berbanding dengan ulama. [9] Pada tahun 1489, Raja Henry VII dari Inggeris menugaskan terjemahan De re militari ke dalam bahasa Inggeris, "jadi setiap lelaki yang dilahirkan dengan senjata dan semua jenis orang perang, kapten, tentera, pemenang dan semua yang lain akan tahu bagaimana mereka seharusnya bersikap dalam perang dan pertempuran". [10]

Di Eropah, pemecahan kuasa terpusat menyebabkan munculnya beberapa kumpulan yang beralih ke rampasan skala besar sebagai sumber pendapatan. Terutama Viking, Arab, Mongol, Hun, Cumans, Tartar, dan Magyars menyerang dengan ketara. [11] Oleh kerana kumpulan-kumpulan ini pada umumnya kecil dan perlu bergerak dengan cepat, membina kubu adalah cara yang baik untuk memberikan perlindungan dan perlindungan bagi orang-orang dan kekayaan di wilayah ini.

Benteng-benteng ini berkembang sepanjang Abad Pertengahan, bentuk yang paling penting adalah istana, sebuah struktur yang telah hampir identik dengan zaman Abad Pertengahan di mata popular. Istana ini berfungsi sebagai tempat perlindungan bagi golongan elit tempatan. Di dalam sebuah istana mereka dilindungi dari sekumpulan penyerang dan dapat mengirim prajurit-prajurit yang dipasang untuk mengusir musuh dari kawasan itu, atau untuk mengganggu usaha tentera yang lebih besar untuk membekalkan diri mereka di rantau ini dengan mendapatkan keunggulan tempatan daripada mencari-cari pihak yang mustahil dilakukan terhadap seluruh musuh. [12]

Benteng merupakan bahagian penting dalam peperangan kerana mereka memberikan keselamatan kepada tuan, keluarganya, dan pegawainya. Mereka memberikan perlindungan dari tentera yang terlalu besar untuk menghadapi pertempuran terbuka. Kemampuan pasukan berkuda berat untuk menguasai pertempuran di medan terbuka tidak berguna melawan benteng. Membangun mesin pengepungan adalah proses yang memakan masa, dan jarang dapat dilakukan dengan berkesan tanpa persiapan sebelum kempen. Banyak pengepungan memerlukan masa berbulan-bulan, jika tidak bertahun-tahun, untuk melemahkan atau menurunkan semangat para pembela dengan cukup. Benteng adalah kaedah terbaik untuk memastikan bahawa golongan elit tidak dapat dilepaskan dengan mudah dari tanah mereka - ketika Count Baldwin dari Hainaut berkomentar pada tahun 1184 ketika melihat pasukan musuh merosakkan tanahnya dari keselamatan istananya, "mereka tidak dapat mengambil tanah dengan mereka". [13] [ pengesahan diperlukan ] [14]

Perang Siege Edit

Pada abad pertengahan tentera mengepung menggunakan pelbagai jenis mesin pengepungan termasuk: tangga skala menabrak menara pengepungan domba dan berbagai jenis ketapel seperti mangonel, onager, ballista, dan trebuchet. Teknik pengepungan juga meliputi perlombongan di mana terowong digali di bawah bahagian dinding dan kemudian runtuh dengan cepat untuk mengacaukan pondasi dinding. Teknik lain adalah masuk ke tembok musuh, bagaimanapun, ini tidak seefektif kaedah lain kerana ketebalan dinding istana.

Kemajuan dalam pendakwaan pengepungan mendorong pengembangan berbagai tindakan balas pertahanan. Khususnya, kubu Abad Pertengahan menjadi semakin kuat - sebagai contoh, kedatangan istana sepusat dari masa Perang Salib - dan lebih berbahaya bagi penyerang - menyaksikan peningkatan penggunaan penolakan, serta penyediaan bahan panas atau pembakar api. Celah anak panah, pintu tersembunyi untuk sallies, dan sumur air dalam juga merupakan bahagian penting untuk menahan pengepungan pada masa ini. Pereka kastil memberi perhatian khusus untuk mempertahankan pintu masuk, melindungi pintu gerbang dengan pintu tarikan, portcullises dan barbicans. Kulit binatang yang basah sering kali ditutup di atas gerbang untuk menangkis api. Moats dan pertahanan air lain, sama ada semula jadi atau ditambah, juga penting bagi para pembela.

Pada Zaman Pertengahan, hampir semua kota besar mempunyai tembok kota - Dubrovnik di Dalmatia adalah contoh yang mengagumkan dan terpelihara dengan baik - dan bandar-bandar yang lebih penting mempunyai kubu, benteng atau istana. Usaha besar dikeluarkan untuk memastikan bekalan air yang baik di dalam bandar sekiranya berlaku pengepungan. Dalam beberapa kes, terowong panjang dibina untuk membawa air ke bandar. Dalam kes lain, seperti pengepungan Utsmaniyah di Shkodra, para jurutera Venesia telah merancang dan memasang tangki yang diberi makan oleh air hujan yang disalurkan oleh sistem saluran di dinding dan bangunan. [15] Sistem terowong yang kompleks digunakan untuk penyimpanan dan komunikasi di kota-kota abad pertengahan seperti Tábor di Bohemia. Terhadap ini akan ditandingi keterampilan penambangan dari pasukan penyelam terlatih, yang kadang-kadang digunakan oleh pasukan pengepungan.

Sehingga penemuan senjata berasaskan senjata api (dan peluru berkelajuan tinggi yang dihasilkan), keseimbangan kekuatan dan logistik memihak kepada pemain pertahanan. Dengan penemuan mesiu, kaedah pertahanan tradisional menjadi kurang berkesan terhadap pengepungan yang ditentukan.

Ksatria abad pertengahan biasanya seorang askar berkuda dan berperisai, sering dihubungkan dengan bangsawan atau bangsawan, walaupun (terutama di Eropah timur laut) kesatria juga boleh berasal dari kelas bawah, dan bahkan dapat menjadi orang yang diperbudak. Kos perisai, kuda, dan senjata mereka sangat besar, antara lain, membantu secara beransur-ansur mengubah ksatria, sekurang-kurangnya di Eropah barat, menjadi kelas sosial yang berbeza yang terpisah dari pahlawan lain. Semasa perang salib, perintah suci Ksatria berperang di Tanah Suci (lihat Knights Templar, Hospitallers, dll.). [16]

Berkuda ringan biasanya terdiri dari lelaki bersenjata dan perisai yang lebih ringan, yang mungkin memiliki tombak, lembing atau senjata peluru berpandu, seperti busur atau busur silang. Pada kebanyakan Zaman Pertengahan, pasukan berkuda ringan biasanya terdiri dari orang biasa yang kaya raya. Kemudian pada Abad Pertengahan, pasukan berkuda ringan juga akan memasukkan sarjan yang merupakan lelaki yang telah berlatih sebagai ksatria tetapi tidak dapat menanggung kos yang berkaitan dengan gelaran tersebut. Kuda berkuda ringan digunakan sebagai pengakap, tukang pertempuran atau orang luar. Banyak negara mengembangkan gaya kavaleri ringan mereka, seperti pemanah yang dipasang di Hungaria, jinet Sepanyol, tentera silang yang dipasang di Itali dan Jerman dan bahasa Inggeris.

Infanteri direkrut dan dilatih dalam berbagai cara di berbagai wilayah di Eropah sepanjang Abad Pertengahan, dan mungkin selalu menjadi sebahagian besar tentera medan abad pertengahan. Banyak pasukan infanteri dalam perang yang berpanjangan akan menjadi tentera upahan. Sebilangan besar tentera mengandungi sejumlah besar tombak, pemanah dan tentera lain yang tidak dapat dihitung.

Mengedit Pengambilan

Pada abad pertengahan awal, adalah kewajiban setiap bangsawan untuk menanggapi seruan untuk berperang dengan peralatan, pemanah, dan infanteri. Sistem yang terdesentralisasi ini diperlukan kerana susunan sosial pada masa itu tetapi boleh menyebabkan kekuatan yang kuat dengan latihan, peralatan dan kemampuan yang berubah-ubah. Semakin banyak sumber daya yang dimiliki oleh para bangsawan, semakin baik pasukannya.

Biasanya tentera feudal terdiri dari inti dari ksatria berkemahiran tinggi dan pasukan isi rumah mereka, tentera upahan yang disewa untuk masa kempen dan pungutan feodal memenuhi kewajiban feodal mereka, yang biasanya lebih dari sekadar rabu. Namun, mereka dapat menjadi efisien di daerah yang tidak menguntungkan. Bandar dan bandar juga boleh menjadi tentera.

Ketika pemerintah pusat tumbuh berkuasa, kembalinya kepada rakyat dan tentera upahan dari zaman klasik juga dimulai, sebagai pungutan pusat petani mulai menjadi alat perekrutan pusat. Dianggarkan bahawa pasukan infanteri terbaik berasal dari putra-putera muda dari yeomen pemilik tanah percuma, seperti pemanah Inggeris dan pikemen Switzerland. England adalah salah satu negeri yang paling terpusat pada Abad Pertengahan Akhir, dan tentera yang berperang dalam Perang Seratus Tahun kebanyakannya adalah profesional yang dibayar.

Secara teori, setiap orang Inggeris mempunyai kewajiban untuk berkhidmat selama empat puluh hari. Empat puluh hari tidak cukup lama untuk kempen, terutama sekali di benua itu. Oleh itu, hukuman itu diperkenalkan, di mana kebanyakan orang Inggeris membayar untuk melepaskan diri dari perkhidmatan mereka dan wang ini digunakan untuk membuat tentera tetap. Namun, hampir semua tentera abad pertengahan yang tinggi di Eropah terdiri dari sejumlah besar pasukan inti berbayar, dan terdapat pasar tentera upahan yang besar di Eropah sejak awal abad ke-12. [17]

Ketika Zaman Pertengahan berkembang di Itali, kota-kota Itali mulai bergantung pada tentara bayaran untuk melakukan pertempuran daripada milisi yang telah menguasai zaman pertengahan dan awal abad pertengahan di wilayah ini. Ini akan menjadi kumpulan tentera berkerjaya yang akan dibayar dengan kadar yang ditetapkan. Tentara bayaran cenderung menjadi tentera yang efektif, terutama dalam kombinasi dengan kekuatan yang tetap, tetapi di Itali, mereka datang untuk menguasai tentera negara-negara kota. Ini membuat mereka bermasalah ketika dalam perang, mereka jauh lebih dapat dipercayai daripada tentera yang sedang berdiri, pada masa damai mereka membuktikan risiko kepada negara itu sendiri seperti yang pernah dilakukan oleh Pengawal Praetorian.

Peperangan Mercenary-on-mercenary di Itali membawa kepada kempen yang relatif tidak berdarah yang bergantung pada manuver seperti pertempuran, kerana condottieri mengakui bahawa lebih efisien untuk menyerang kemampuan musuh untuk melancarkan perang daripada pasukan pertempurannya, menemui konsep tidak langsung peperangan 500 tahun sebelum Sir Basil Liddell Hart, dan berusaha menyerang saluran bekalan musuh, ekonominya dan kemampuannya untuk berperang daripada mengambil risiko pertempuran terbuka, dan menggerakkannya ke posisi di mana risiko pertempuran akan bunuh diri. Machiavelli memahami pendekatan tidak langsung ini sebagai pengecut. [18]

Senjata Senjata abad pertengahan terdiri daripada pelbagai jenis objek jarak jauh dan tangan:

Enjin artileri dan pengepungan

Amalan membawa peninggalan ke dalam pertempuran adalah ciri yang membezakan perang abad pertengahan dari pendahulunya atau perang moden moden dan mungkin diilhamkan oleh rujukan alkitabiah. [19] Kehadiran peninggalan dipercayai sumber penting dari kekuatan ghaib yang berfungsi sebagai senjata spiritual dan bentuk pertahanan peninggalan para martir dianggap oleh Saint John Chrysostom jauh lebih kuat daripada "tembok, parit, senjata dan pasukan tentera "[20]

Di Itali, yang carroccio atau carro della guerra, "gerabak perang", adalah penjelasan mengenai amalan ini yang berkembang pada abad ke-13. The carro della guerra Milan dijelaskan secara terperinci pada tahun 1288 oleh Bonvesin de la Riva dalam bukunya "Marvels of Milan". Dibungkus dengan kain merah dan digambar oleh tiga kuk lembu yang berwarna putih dengan salib merah Saint Ambrose, pelindung kota, ia membawa salib yang sangat besar sehingga memerlukan empat orang untuk melangkah ke tempatnya, seperti tiang kapal. [21]

Perang abad pertengahan sebagian besar mendahului penggunaan kereta api bekalan, yang bermaksud bahawa tentera harus memperoleh bekalan makanan dari wilayah yang mereka lalui. Ini bererti bahawa penjarahan secara besar-besaran oleh tentera tidak dapat dihindari, dan secara aktif digalakkan pada abad ke-14 dengan penekanannya pada chevauchée taktik, di mana pasukan yang dipasang akan membakar dan merampas wilayah musuh untuk mengalihkan perhatian dan merendahkan musuh sambil menafikan mereka persediaan mereka.

Sepanjang abad pertengahan, askar bertanggungjawab untuk membekalkan diri mereka sendiri, baik melalui mencari makan, menjarah, atau membeli. Walaupun begitu, komandan tentera sering memberikan makanan dan bekalan kepada tentera mereka, tetapi ini akan diberikan sebagai ganti upah askar, atau tentara diharapkan membayarnya dari gaji mereka, sama ada dengan kos atau bahkan dengan keuntungan. [22]

Pada tahun 1294, pada tahun yang sama John II de Balliol dari Scotland menolak untuk menyokong Edward I dari serangan Inggeris yang dirancang ke Perancis, Edward I menerapkan sistem di Wales dan Scotland di mana sheriff akan memperoleh makanan, kuda dan kereta dari pedagang dengan penjualan wajib pada harga yang ditetapkan di bawah harga pasaran biasa di bawah hak hadiah dan penyerahan mahkota. Barang-barang ini kemudian akan diangkut ke Majalah-majalah Diraja di selatan Scotland dan di sepanjang perbatasan Scotland di mana para tentera Inggeris yang berada di bawah perintahnya dapat membelinya. Ini berlanjutan semasa Perang Pertama Kemerdekaan Scotland yang bermula pada tahun 1296, walaupun sistem ini tidak popular dan diakhiri dengan kematian Edward I pada tahun 1307. [22]

Bermula di bawah pemerintahan Edward II pada tahun 1307 dan berakhir di bawah pemerintahan Edward III pada tahun 1337, orang Inggeris malah menggunakan sistem di mana para pedagang akan diminta untuk bertemu tentera dengan persediaan untuk dibeli oleh tentera. Ini menimbulkan rasa tidak puas hati kerana para pedagang melihat peluang untuk mengaut keuntungan, memaksa pasukan membayar lebih tinggi daripada harga pasar normal untuk makanan. [22]

Ketika Edward III berperang dengan Perancis dalam Perang Seratus Tahun (bermula pada tahun 1337), orang Inggeris kembali ke latihan mencari makan dan menyerang untuk memenuhi keperluan logistik mereka. Amalan ini berlangsung sepanjang perang, meluas sepanjang sisa pemerintahan Edward III hingga pemerintahan Henry VI. [22]

Perairan di sekitar Eropah dapat dikelompokkan menjadi dua jenis yang mempengaruhi reka bentuk kapal yang bergerak dan oleh itu perang. Laut Tengah dan Laut Hitam bebas dari gelombang besar, umumnya tenang, dan mempunyai cuaca yang dapat diramalkan. Laut di sekitar utara dan barat Eropah mengalami cuaca yang lebih kuat dan kurang dapat diramalkan. Alat pengukur cuaca, kelebihan angin berikut, adalah faktor penting dalam pertempuran tentera laut, terutama bagi penyerang. Biasanya kawasan barat (angin bertiup dari barat ke timur) menguasai Eropah, memberikan kelebihan tentera laut di barat. [23] Sumber-sumber abad pertengahan mengenai pelaksanaan perang tentera laut abad pertengahan kurang biasa daripada sumber-sumber mengenai perang darat. Sebilangan besar penulis sejarah abad pertengahan tidak mempunyai pengalaman hidup di laut dan secara amnya tidak berpengetahuan. Arkeologi maritim telah membantu memberikan maklumat. [24]

Pada awal abad pertengahan, kapal dalam konteks perang digunakan terutamanya untuk mengangkut pasukan. [25] Di Mediterania, peperangan angkatan laut pada Abad Pertengahan serupa dengan perang di bawah Empayar Rom yang lewat: armada dapur akan menukar tembakan peluru berpandu dan kemudian berusaha menaiki busur terlebih dahulu untuk membolehkan tentera laut bertempur di geladak. Cara perang tentera laut ini tetap sama hingga ke zaman moden awal, seperti, misalnya, pada Pertempuran Lepanto. Laksamana terkenal termasuk Roger dari Lauria, Andrea Doria dan Hayreddin Barbarossa.

Galai tidak sesuai untuk Laut Utara dan Lautan Atlantik yang lebih sejuk dan bergelora, walaupun sesekali mereka melihat penggunaannya. Kapal-kapal yang lebih besar dibangunkan yang terutama dikendalikan oleh belayar, walaupun kapal luncur bergaya Viking yang rendah di papan panjang telah digunakan hingga abad ke-15. Tujuan utama mereka di utara adalah pengangkutan tentera untuk bertempur di geladak kapal lawan (seperti, misalnya, di Battle of Svolder atau Battle of Sluys).

Kapal perang berlayar abad pertengahan akhir menyerupai kubu terapung, dengan menara di busur dan di buritan (masing-masing, ramalan dan serangan). Struktur superstruktur yang besar menjadikan kapal perang ini tidak stabil, tetapi kekalahan yang menentukan bahawa kapal terbang yang lebih mudah alih tetapi jauh lebih rendah yang diderita di tangan roda gigi papan tinggi pada abad ke-15 mengakhiri isu jenis kapal mana yang akan menguasai perang Eropah utara.

Pengenalan senjata Edit

Pengenalan senjata api adalah langkah pertama menuju perubahan besar dalam perang tentera laut, tetapi perlahan-lahan mengubah dinamika pertempuran kapal-ke-kapal.Pistol pertama di kapal diperkenalkan pada abad ke-14 dan terdiri daripada kepingan besi tempa kecil yang diletakkan di geladak terbuka dan di puncak pertempuran, yang hanya memerlukan satu atau dua orang sahaja untuk mengatasinya. Mereka dirancang untuk mencederakan, membunuh atau hanya mengejutkan, mengejutkan dan menakutkan musuh sebelum naik. [26]

Oleh kerana senapang dibuat lebih tahan lama untuk menahan cengkeram mesiu yang lebih kuat, mereka meningkatkan potensi mereka untuk menyebabkan kerosakan kritikal pada kapal daripada hanya anak kapal mereka. Oleh kerana senjata ini jauh lebih berat daripada senjata anti-personil sebelumnya, mereka harus diletakkan lebih rendah di kapal, dan melepaskan tembakan dari senjata api, untuk mengelakkan kapal menjadi tidak stabil. Di Eropah Utara, teknik membina kapal dengan clinker planking menyukarkan pemotongan pelabuhan di kapal kapal clinker (atau clench-built) mempunyai banyak kekuatan strukturnya di lambung luar. Penyelesaiannya adalah penggunaan kapal karvel yang dibuat secara bertahap yang bergantung pada struktur kerangka dalaman untuk menanggung berat kapal. [27]

Kapal pertama yang benar-benar memasang meriam berat yang mampu menenggelamkan kapal adalah dapur, dengan kepingan besi tempa besar yang dipasang langsung di kayu di busur. Contoh pertama diketahui dari potongan kayu dapur Venesia dari tahun 1486. ​​[28] Artileri berat di dapur dipasang di busur yang sesuai dengan tradisi taktikal lama menyerang secara langsung dan haluan. Peralatan di dapur agak berat sejak diperkenalkan pada tahun 1480-an, dan mampu dengan cepat merobohkan dinding batu gaya abad pertengahan yang masih berlaku hingga abad ke-16. [29]

Ini sementara meningkatkan kekuatan kubu-kubu tepi pantai yang lebih tua, yang harus dibina semula untuk mengatasi senjata mesiu. Penambahan senjata juga meningkatkan kemampuan amfibi dapur kerana mereka dapat menyerang disokong dengan kekuatan senjata api yang kuat, dan dapat dipertahankan dengan lebih berkesan ketika di pantai dengan tegas. [29] Kapal perang dan kapal dayung serupa tetap tidak dapat dipertikaikan sebagai kapal perang bersenjata paling berkesan dalam teori hingga tahun 1560-an, dan dalam praktiknya selama beberapa dekad lebih, dan dianggap sebagai risiko besar untuk berlayar kapal perang. [30]

Pada zaman Abad Pertengahan, pasukan berkuda yang terpasang lama bergoyang di medan perang. Ksatria yang dilengkapkan dengan perisai yang kuat mewakili musuh yang hebat untuk para petani yang enggan dan orang bebas yang berperisai. Untuk mengalahkan pasukan berkuda, infanteri menggunakan kawanan peluru berpandu atau phalanx lelaki yang ketat, teknik yang diasah pada zaman kuno oleh orang Yunani.

Pikemen Switzerland Edit

Penggunaan pikes panjang dan pasukan kaki yang padat tidak jarang berlaku pada Zaman Pertengahan. Kuda-kuda Flemish di Battle of the Golden Spurs bertemu dan mengatasi ksatria Perancis pada tahun 1302, seperti yang dilakukan oleh Lombard di Legnano pada tahun 1176 dan orang-orang Skotlandia bertanding melawan pasukan berkuda Inggeris yang berperisai. Semasa perang salib St. Louis, para ksatria Perancis yang diturunkan membentuk phalanx tombak-dan-perisai yang ketat untuk mengusir pasukan berkuda Mesir. Orang Switzerland menggunakan taktik pike pada akhir abad pertengahan. Walaupun pikemen biasanya berkelompok dan menunggu serangan yang dilakukan, Swiss mengembangkan formasi fleksibel dan manuver agresif, memaksa lawan mereka untuk bertindak balas. Swiss menang di Morgarten, Laupen, Sempach, Grandson dan Murten, dan antara 1450 dan 1550 setiap putera terkemuka di Eropah (kecuali Inggeris dan Scotland) mengupah pikemen Swiss, atau meniru taktik dan senjata mereka (mis., Landsknechte Jerman).

Suntingan Welsh dan Inggeris

Welsh & amp; English longbowman menggunakan busur tunggal (tetapi beberapa busur kemudian mengembangkan reka bentuk komposit) untuk memberikan anak panah yang dapat menembusi perisai kontemporari dan kerosakan / perisai plat penyok. Longbow adalah senjata yang sukar untuk dikuasai, memerlukan penggunaan bertahun-tahun dan latihan berterusan. Pemain panjang yang mahir dapat menembak sekitar 12 tembakan seminit. Kadar tembakan ini jauh lebih tinggi daripada senjata bersaing seperti senjata panah atau senjata api awal. Pesaing terdekat dengan busur panjang adalah panah yang jauh lebih mahal, sering digunakan oleh tentera kota dan tentera upahan. Anak panah mempunyai daya penembusan yang lebih besar dan tidak memerlukan latihan selama bertahun-tahun. Walau bagaimanapun, ia tidak mempunyai tahap kebakaran pelangi. [31]

Di Crécy dan Agincourt, pemanah melepaskan awan anak panah ke barisan kesatria. Di Crécy, bahkan 5.000 orang tentera silang Genoa tidak dapat melepaskan mereka dari bukit mereka. Di Agincourt, ribuan ksatria Perancis dijatuhkan oleh anak panah bodkin yang menusuk baju besi dan pelopor kuda. Longbowmen menghancurkan seluruh generasi bangsawan Perancis.

Pada tahun 1326 gambar pistol Eropah yang paling awal diketahui dalam sebuah naskah oleh Walter de Milemete. [32] Pada tahun 1350, Petrarch menulis bahawa kehadiran meriam di medan perang 'sama dan biasa seperti senjata lain'. [33]

Artileri awal memainkan peranan yang terbatas dalam Perang Seratus Tahun, dan ini sangat diperlukan dalam Perang Itali pada tahun 1494-1559, menandakan permulaan perang moden moden. Charles VIII, semasa pencerobohannya ke Itali, membawa kereta pengepungan pertama yang benar-benar bergerak: culverin dan pengebom dipasang di kereta beroda, yang dapat dikerahkan ke kubu musuh segera setelah tiba.

Arab Edit

Penaklukan awal umat Islam bermula pada abad ke-7 setelah kewafatan nabi Islam Muhammad, dan ditandai dengan abad pengembangan Arab yang pesat di luar Semenanjung Arab di bawah pemerintahan Khalifah Rasyidan dan Umayyah. Di bawah Rashidun, orang-orang Arab menakluki Kerajaan Parsi, bersama dengan Syria Syria dan Mesir Rom semasa Perang Bizantium-Arab, semuanya hanya dalam tujuh tahun dari 633 hingga 640. Di bawah Umayyah, orang-orang Arab mencaplok Afrika Utara dan Itali selatan dari Rom dan Kerajaan Arab segera membentang dari beberapa bahagian di benua India, di seluruh Asia Tengah, Timur Tengah, Afrika Utara, dan Itali selatan, hingga ke Semenanjung Iberia dan Pyrenees.

Tentera Arab awal terdiri terutamanya dari infanteri yang dipasang di atas unta, di samping beberapa pasukan berkuda Badwi. Mereka yang selalu jumlahnya lebih banyak dari lawan mereka, bagaimanapun, memiliki kelebihan mobilitas strategis, sifat mereka yang membawa unta yang memungkinkan mereka untuk terus menerus mengatasi pasukan Bizantium dan Sassanid yang lebih besar untuk mengambil posisi pertahanan utama. Pasukan berkuda Rashidun, walaupun kekurangan jumlah dan keterampilan memanah dari rakan-rakan Romawi dan Parsi mereka, sebagian besar digunakan dengan mahir, dan memainkan peranan penting dalam banyak pertempuran penting seperti Pertempuran Yarmouk.

Sebaliknya, tentera Rom dan tentera Parsi pada waktu itu memiliki sejumlah besar infanteri dan kavaleri berat (cataphracts dan clibanarii) yang dilengkapi dengan lebih baik, dilindungi dengan ketat, dan lebih berpengalaman dan berdisiplin. Pencerobohan Arab terjadi pada saat kedua kekuatan kuno habis dari Perang Bizantium-Sassanid yang berlarut-larut, terutama Perang Bizantium-Sassanid yang dilancarkan dengan sengit pada tahun 602-628 yang telah membawa kedua-dua kerajaan hampir runtuh. Juga, kekuatan Bizantium yang berbilang etnik selalu diserang oleh perselisihan dan kurangnya kesatuan komando, situasi serupa juga dihadapi di kalangan orang Sassanid yang telah terlibat dalam perang saudara yang sengit selama satu dekad sebelum kedatangan orang Arab. Sebaliknya, Perang Ridda telah memaksa tentera Khalifah menjadi pasukan pertempuran yang bersatu dan setia.

Suntingan Hungari

Sunting Viking

Viking adalah kekuatan yang ditakuti di Eropah kerana keganasan dan kepantasan serangan mereka. Walaupun serangan di laut bukanlah hal baru pada masa itu, Viking memperbaiki praktiknya menjadi ilmu melalui pembinaan kapal, taktik dan latihan mereka. [34] Tidak seperti penyerang lain, Viking memberi kesan yang berkekalan di wajah Eropah. Pada zaman Viking, ekspedisi mereka, yang sering menggabungkan serangan dan perdagangan, menembusi sebahagian besar Empayar Frank, Kepulauan British, wilayah Baltik, Rusia, dan Iberia Muslim dan Kristian. Banyak yang bertugas sebagai tentera upahan, dan Pengawal Varangian yang terkenal, yang melayani Kaisar Konstantinopel, terutama ditawan oleh prajurit Skandinavia.

Kapal panjang Viking cepat dan mudah bergerak mereka dapat menavigasi laut dalam atau sungai dangkal, [34] dan dapat membawa pejuang yang dapat dikerahkan dengan cepat ke darat kerana kapal panjang dapat mendarat secara langsung. Kapal panjang itu memungkinkan gaya perang Viking yang pantas dan mudah alih, sangat bergantung pada unsur kejutan, [35] dan mereka cenderung menangkap kuda untuk bergerak daripada membawa mereka di kapal mereka. Kaedah yang biasa dilakukan adalah dengan mendekati sasaran secara diam-diam, menyerang dengan kejutan dan kemudian mengundurkan diri dengan pantas. Taktik yang digunakan sukar dihentikan, kerana Viking, seperti penyerang gaya gerila di tempat lain, dikerahkan pada waktu dan tempat yang mereka pilih. Penyerang Viking berperisai sepenuhnya akan memakai topi besi dan helau surat, dan bertempur dengan kombinasi kapak, pedang, perisai, lembing atau kapak dua tangan "Denmark" yang hebat, walaupun penyerang khas itu tidak akan bersenjata, hanya membawa busur dan anak panah, pisau "seax", perisai dan tombak pedang dan kapak jauh lebih biasa. [ rujukan diperlukan ]

Hampir menurut definisi, penentang Viking tidak bersedia untuk melawan kekuatan yang menyerang sesuka hati, tanpa amaran. Negara-negara Eropah dengan sistem pemerintahan yang lemah tidak akan dapat mengatur tindak balas yang sesuai dan secara semula jadi akan menderita paling banyak kepada penyerang Viking. Penyerang Viking selalu mempunyai pilihan untuk kembali berhadapan dengan kekuatan unggul atau pertahanan yang keras kepala dan kemudian muncul kembali untuk menyerang lokasi lain atau mundur ke pangkalan mereka di wilayah yang sekarang ada di Sweden, Denmark, Norway dan koloni Atlantik mereka. Seiring berjalannya waktu, serangan Viking menjadi lebih canggih, dengan serangan terkoordinasi yang melibatkan banyak pasukan dan tentera besar, sebagai "Tentera Heathen Besar" yang merosakkan Anglo-Saxon England pada abad ke-9. Pada waktunya, Viking mula bertahan di kawasan yang mereka serang, pertama musim sejuk dan kemudian menggabungkan pijakan untuk pengembangan selanjutnya kemudian.

Dengan pertumbuhan otoritas terpusat di wilayah Skandinavia, serangan Viking, selalu merupakan ungkapan "perusahaan swasta", berhenti dan serangan itu menjadi perjalanan penaklukan murni. Pada tahun 1066, Raja Harald Hardråde dari Norway menyerang Inggeris, hanya untuk dikalahkan oleh Harold Godwinson, yang pada gilirannya dikalahkan oleh William dari Normandy, keturunan Viking Rollo, yang telah menerima Normandy sebagai pergaduhan dari raja Frank. Ketiga-tiga penguasa itu menuntut mereka untuk mahkota Inggeris (Harald mungkin terutama di atas kapal darat di Northumbria) dan inilah yang mendorong pertempuran dan bukannya memancing rampasan.

Pada saat itu, orang Skandinavia memasuki zaman pertengahan mereka dan menggabungkan kerajaan mereka di Denmark, Norway, dan Sweden. Tempoh ini menandakan berakhirnya aktiviti penyerang yang penting baik untuk penjarahan atau penaklukan. Kebangkitan kembali otoritas terpusat di seluruh Eropah membatasi peluang untuk ekspedisi penggerebekan tradisional di Barat, sementara Kristianisasi kerajaan Skandinavia sendiri mendorong mereka untuk mengarahkan serangan mereka terhadap wilayah-wilayah kafir yang masih dominan di timur Baltik. Orang Scandinavia mulai menyesuaikan diri dengan cara Eropah yang lebih benua, sambil tetap menekankan pada kekuatan angkatan laut - kapal perang "Viking" yang digunakan untuk klinker digunakan dalam perang hingga abad ke-14. Namun, perkembangan dalam pembuatan kapal di tempat lain menghilangkan kelebihan yang pernah dinikmati oleh negara-negara Scandinavia di laut, sementara bangunan istana sepanjang kecewa dan akhirnya mengakhiri serangan Viking. [36] [ penjelasan diperlukan ] Hubungan perdagangan dan diplomatik semula jadi antara Scandinavia dan Eropah Kontinental memastikan bahawa orang Scandinavia mengikuti perkembangan benua dalam peperangan.

Tentera Scandinavia pada Abad Pertengahan Tinggi mengikuti corak biasa tentera Eropah Utara, tetapi dengan penekanan yang lebih kuat pada infanteri. Medan Scandinavia menyukai infanteri berat, dan sementara para bangsawan bertempur dengan gaya benua, petani Skandinavia membentuk infanteri bersenjata dan berperisai yang baik, di mana kira-kira 30% hingga 50% akan menjadi pemanah atau panah. Panah, panah dan busur sangat popular di Sweden dan Finland. Tali rantai, perisai lamela dan lapisan pelindung adalah perisai infanteri Skandinavia yang biasa sebelum era perisai pelat. [ rujukan diperlukan ]

Mongol Sunting

Menjelang tahun 1241, setelah menakluki sebahagian besar Rusia, orang Mongol meneruskan pencerobohan ke Eropah dengan kemajuan serampang tiga mata besar, menyusul Cumans yang melarikan diri, yang telah menjalin pakatan yang tidak pasti dengan Raja Bela IV dari Hungaria. Mereka pertama kali menyerang Poland, dan akhirnya, Hungaria, yang memuncak dalam kekalahan besar Hungaria dalam Pertempuran Mohi. Tujuan Mongol nampaknya secara konsisten mengalahkan pakatan Hungaria-Cuman. Orang Mongol menyerbu melintasi sempadan ke Austria dan Bohemia pada musim panas ketika Great Khan meninggal dunia, dan para pangeran Mongol pulang ke rumah untuk memilih Great Khan yang baru.

Gerombolan Emas sering bertembung dengan Hungari, Lithuania dan Poland pada abad ketiga belas, dengan dua serangan besar masing-masing pada tahun 1260-an dan 1280-an. Pada tahun 1284 orang Hungari menangkis serangan besar terakhir ke Hungary, dan pada tahun 1287 orang Poland menolak serangan terhadap mereka. Ketidakstabilan di Golden Horde nampaknya telah menenangkan bahagian barat Horde. Juga, pencerobohan dan penyerangan besar-besaran yang sebelumnya mencirikan pengembangan Mongol dipotong mungkin di beberapa bahagian kerana kematian pemimpin besar Mongol terakhir, Tamerlane.

Orang-orang Hungaria dan Polandia telah menanggapi ancaman bergerak dengan pembangunan kubu yang luas, reformasi tentera dalam bentuk pasukan berkuda berperisai yang lebih baik, dan menolak pertempuran kecuali mereka dapat mengendalikan lokasi medan perang untuk menolak keunggulan tempatan Mongol. Orang Lithuania bergantung pada tanah air berhutan mereka untuk pertahanan dan menggunakan pasukan berkuda mereka untuk menyerang ke Rusia yang dikuasai Mongol. Semasa menyerang kubu-kubu mereka akan melancarkan binatang mati atau berpenyakit menjadi benteng untuk membantu menyebarkan penyakit.

Penyunting Turki

Kumpulan Turki awal, Seljuk, terkenal dengan pemanah berkuda mereka. Orang-orang nomad yang sengit ini sering menyerang kerajaan, seperti Empayar Byzantine, dan mereka memperoleh beberapa kemenangan menggunakan mobiliti dan masa untuk mengalahkan cataphracts berat Byzantine.

Satu kemenangan yang ketara adalah di Manzikert, di mana konflik di antara para jeneral Byzantine memberi orang Turki peluang yang sempurna untuk menyerang. Mereka memukul cataphract dengan panah, dan mengalahkannya, kemudian menunggang infanteri mereka yang kurang bergerak dengan kavaleri ringan yang menggunakan scimitars. Ketika mesiu diperkenalkan, tentera Turki Uthmaniyyah mengupah tentera upahan yang menggunakan senjata mesiu dan memperoleh arahan mereka untuk Janissaries. Dari tentera-tentera Uthmaniyyah ini bangkitlah orang-orang Janisari (yeni ceri "askar baru"), dari mana mereka juga merekrut banyak infanteri berat mereka. Seiring dengan penggunaan pasukan berkuda dan bom tangan awal, Uthmaniyyah melakukan serangan pada zaman Renaissance awal dan menyerang Eropah, mengambil Konstantinopel dengan serangan infanteri secara besar-besaran.

Seperti orang nomad lain, orang Turki mempunyai inti pasukan berkuda berat dari kelas atasan. Ini berkembang menjadi Sipahis (pemilik tanah feudal mirip dengan ksatria barat dan Byzantine pronoiai) dan Qapukulu (hamba pintu, diambil dari pemuda seperti Janissaries dan dilatih untuk menjadi hamba kerajaan dan tentera elit, terutamanya cataphract).


Kesatria Inggeris Abad Pertengahan: 10 Perkara Yang Perlu Anda Ketahui

Ilustrasi oleh dmavromatis (DeviantArt)

Dihantar Oleh: Alok Bannerjee 16 Oktober 2017

Gagasan popular kami mengaitkan ksatria abad pertengahan dengan gambaran penunggang kuda berperisai berperang dengan bakat dan menguasai musuh-musuh ‘yang lebih rendah’. Dan sementara sebahagian konsepsi ini benar (pada abad ke-11 dan ke-12), aspek bela diri para ksatria, terutama di England, berubah pada abad pertengahan akhir. Dengan kata lain, para ksatria Inggeris pada akhir Abad Pertengahan menganggap diri mereka lebih sebagai kelas sosial (dengan hierarkinya sendiri) dari kerajaan yang sedang berkembang dan bukannya kumpulan pahlawan elit yang melayani dunia. Oleh itu, tanpa perlu kita bincangkan lebih lanjut, mari kita lihat sepuluh perkara yang perlu diketahui oleh para kesatria Inggeris abad ke-13.

1. The Familia -

Ilustrasi dari Winchester Bible, c. 1175 Masihi. Sumber: Pinterest

Panglima perang suku Jerman dan 'raja' mempunyai pengikut pilihan mereka yang ditawarkan sebagai pangkat tertinggi pendengaran (atau penjaga kesihatan) pahlawan. Pertempuran Frank mengeras parut mengikuti tradisi ini dan begitu juga kelas raja Inggeris abad ke-13. Dalam kes terakhir, pejuang rumah tangga ini dikenali sebagai familia, dan dengan demikian terdiri dari sekumpulan pasukan inti (baik para ksatria dan pasukan) yang dekat dengan tuan atau raja mereka. Pada hakikatnya, kumpulan elit pahlawan yang berkuda ini menyumbang kepada keadaan yang logistik, terutamanya dalam perarakan dan kawasan yang sering berlaku pertempuran.

Cukuplah untuk mengatakan, dalam kebanyakan kes, familia sangat bersenjata dan berperisai, dengan milik raja familia membentuk inti tentera kerajaannya. Daftar yang dikumpulkan dari sekitar tahun 1225 Masehi menunjukkan bagaimana Henry III sendiri hanya dapat mengumpulkan kekuatan sekitar 100 ksatria rumah tangga, dan mereka disertai oleh pasukan kerajaan, sarjan dan pasukan peribadi mereka - sehingga mungkin berjumlah seorang elit raja yang berjumlah sekitar 300 orang -350 lelaki. Dan harus diperhatikan bahawa jumlah ini agak meningkat seiring dengan berlalunya dekad.

Sekarang seperti pendahulunya, the familia diberi imbuhan dan jatah yang setara (berbanding dengan gaji yang tetap), dengan sepanduk (ksatria Inggeris peringkat tinggi yang berjuang di bawah panji mereka sendiri) menerima 4 shilling dan ksatria Inggeris biasa menerima 2 shilling (yang meningkat menjadi 3 pada tugas aktif). Kadang-kadang, tuan bahkan menurunkan pusaka kepada ksatria rumah tangga terdekatnya, sehingga menunjukkan sifat sumpah dua hala.

2. Bahagian Hal Ehwal Mercenary -

Ilustrasi oleh Graham Turner, untuk Penerbitan Osprey.

Pengaturan ketenteraan yang unik pada abad ke-13 Inggeris membawa kepada pekerjaan dan pembentukan syarikat tentera upahan yang termasuk dalam unit ‘pelengkap’ yang membentuk detasemen kerajaan. Dan sementara Magna Carta berusaha mengusir sebahagian besar pahlawan asing ini, raja-raja Inggeris terus secara aktif merekrut tentera upahan untuk kempen asing mereka. Sebagai contoh, pada tahun 1230 Masihi, Henry III sendiri mungkin telah mengupah lebih dari 1,500 tentera upahan (dengan 500 daripadanya adalah ksatria) di Poitou, Perancis tengah-barat.Demikian pula, pada tahun 1282 M, penggantinya Edward I (juga dikenal sebagai Edward Longshanks) mempekerjakan kira-kira 1.500 orang panah dari Gascony, dan mereka jauh lebih banyak daripada 245 pejuang rumah tangga yang dipasang (terdiri dari kesatria kerajaan dan pasukan kerajaan Inggeris).

Sebaliknya, para pejuang rumah tangga kerajaan bersama dengan tentera upahan mereka sering membentuk mayoritas familia pahlawan di medan perang. Sebagai contoh, sifat berkurangnya kekuatan yang dikumpulkan oleh tuan-tuan feudal Inggeris dicerminkan oleh jumlah mereka yang sedikit pada Pertempuran Falkirk yang terkenal pada tahun 1298 Masihi. Untuk itu, Edward I membawa 800 anak buahnya yang terdiri daripada anak buahnya familia tentera dan tentera upahan, dan mereka disertai oleh hanya 564 pahlawan rumah tangga yang diturunkan oleh bangsawan Inggeris yang lain. Pasukan elit 1300-1400 ini membentuk teras tentera yang mungkin terdiri daripada sekitar 15,000 orang.

3. ‘Perisai’ Scutage -

Sistem feudal yang dibawa ke England oleh orang Norman pada dasarnya menyinggung ruang lingkup yang cukup sederhana di mana pembesar dan pembesar menerima tanah dari raja sebagai balasan untuk perkhidmatan ketenteraan. Sebenarnya, mekanisme masyarakat yang sama inilah yang mendorong kebangkitan para kesatria Eropah pada abad ke-11 Masihi. Sekarang secara teori para pembesar ini diharapkan muncul secara langsung dengan kuota penuh ksatria dan pengikut mereka ketika dipanggil oleh raja. Tetapi seperti biasa, kepraktisan hierarki masyarakat yang berkembang (kadang-kadang ditentukan oleh cara ekonomi) menghalangi sistem yang nampaknya cukup adil bagi golongan bangsawan. Ringkasnya, kerana gabungan situasi ekonomi dan kekurangan kepentingan bela diri, banyak golongan bangsawan dan sepanduk ini tidak memilih untuk menjawab panggilan raja mereka untuk bersenjata.

Dan penyelesaian mereka muncul dalam bentuk hukuman atau 'wang perisai', yang pada dasarnya memerlukan cukai atau denda yang dibayar oleh pembesar sebagai pengganti menawarkan perkhidmatan ketenteraan. Daripada melengkapkan pasukan mereka dengan peralatan yang mahal dan kemudian secara peribadi memimpin mereka ke dalam perkhidmatan, banyak tuan Inggeris memilih alternatif yang kurang mengganggu (dan kadang-kadang lebih murah) untuk membayar hukuman atas alasan yang jelas. Untuk tujuan itu, dianggarkan bahawa pada awal abad ke-13, sekitar 80 peratus daripada jumlah keseluruhan 5.000 ksatria Inggeris lebih suka membayar gaji daripada menawarkan perkhidmatan ketenteraan langsung.

Skop yang luar biasa ini sebahagiannya menjelaskan kecenderungan raja-raja Inggeris abad ke-13 untuk menggaji tentera upahan, yang dapat dibayar melalui dana yang diperoleh dari wang simpanan yang besar. Sebenarnya, setelah Perang Welsh pertama pada tahun 1277 Masihi, Raja Edward I memerintahkan para sheriffnya mengumpulkan wang scutage sebanyak 40 shilling per ksatria. Dan sementara 'wang perisai' kadang-kadang boleh menghalangi mengumpulkan tenaga kerja yang diperlukan untuk pertempuran, pasukan feudal di bawah pembesar mereka (ketua penyewa) sering secara langsung ditekan untuk melayani raja (atau dibayar pada akhir abad) untuk mengatasi kekurangan berkala tersebut.

4. Peranan ‘Knightly’ Yang Berbeza -

Kami telah menyebut dalam salah satu artikel sebelumnya mengenai kesatria abad pertengahan -

Istilah ‘ksatria abad pertengahan’ adalah istilah yang cukup umum, dan peranan mereka di seluruh dunia dan wilayah Eropah sangat berbeza, terutama ketika berkaitan dengan urusan pentadbiran dan pemegangan tanah. Pada hakikatnya, peranan seorang ksatria jauh di luar medan perang dan merangkumi jalan yang kelihatan biasa seperti hakim kecil, penasihat politik hingga petani yang dimuliakan (sekurang-kurangnya pada tahun-tahun awal abad ke-11).

Hal yang sama berlaku untuk kesatria Inggeris abad ke-13. Sebahagian daripada kesatria ini, yang diwajibkan oleh struktur feodal, harus berperanan sebagai penjaga istana, dan bukannya dengan idealnya memenangkan ketenteraan mereka di medan perang yang sebenarnya. Pada kesempatan lain, para ksatria shire diharapkan memimpin penghakiman yang melibatkan penempatan tanah yang berprosa dan pemeriksaan di tempat. Dalam beberapa kes, para kesatria bahkan bertindak sebagai polis tempatan ketika mereka mengambil tanggungjawab menangkap dan menjaga suspek penjahat.

5. Ksatria Inggeris dan Kesan Magna Carta -

Raja John menandatangani Magna Carta. Kredit: Arkib Gambar Angin Utara, Alamy

Seperti yang telah kita bincangkan sebelumnya, pergeseran paradigma feudal di Inggris abad pertengahan mencerminkan keengganan majoriti bangsawan dan pembesar untuk dikaitkan dengan urusan ketenteraan yang berat, terutama yang berkaitan dengan kempen yang dilakukan di luar tanah air. Pada tahun-tahun menjelang Magna Carta, banyak tuan tidak memberikan kuota pejuangnya yang terpasang (termasuk kesatria dan tentera Inggeris) dengan alasan kenaikan kos peralatan dan baju besi - yang dalam beberapa kes benar. Dan piagam Magna Carta pada tahun 1215 Masihi dengan pantas memperbesar 'hak' para bangsawan berpangkat tinggi itu, yang kini dapat menawar jalan mereka untuk menyediakan kuota yang dikurangkan atau setidaknya kuota yang meningkat (yang bahkan termasuk juru bicara).

Magna Carta juga menyatakan akhir dari apa yang dianggap (oleh majoriti pembesar) sebagai tanggapan feodal 'usang' terhadap orang terkemuka secara langsung. Ini digabungkan dengan keragu-raguan untuk menyediakan jumlah pahlawan yang mereka perlukan sehingga jumlah ksatria Inggeris yang sedikit dipanggil, dengan jumlah keseluruhan hanya berjumlah sekitar 600 pada tahun 1229 Masihi.

Namun, ironinya, dalam banyak hal, batasan seperti itu bermanfaat bagi mahkota Inggeris dalam jangka masa panjang. Sebab pertama adalah bahawa semakin banyak ksatria seorang bangsawan dapat langsung menyinggung pengaruh politiknya yang semakin meningkat, yang pada gilirannya terbukti dapat merugikan pangkalan kekuasaan kerajaan yang terpusat. Kedua, kurangnya pemenuhan kuota dari para bangsawan memberikan mahkota dengan kekuatan untuk menuntut hukuman, yang seperti yang kami sebutkan sebelumnya dialihkan untuk meningkatkan tentara tentara bayaran profesional yang kesetiaannya diberikan kepada perbendaharaan kerajaan (yang bertentangan dengan preferensi dan keengganan peribadi).

6. Tuan dan Ksatria yang Dibayar -

Panoply Knight Inggeris pertengahan abad ke-13. Ilustrasi oleh Graham Turner, untuk Penerbitan Osprey.

Kewangan yang sihat yang diatur oleh mahkota Inggeris pada akhir abad ke-13 disebabkan oleh kenaikan cukai, tugas, dan kredit pedagang Itali juga membolehkan raja-raja membayar secara langsung beberapa tuan dan ksatria mereka, bahkan setelah layanan feudal selama 40 hari mereka berakhir. Pada dasarnya, para ksatria berbahasa Inggeris ini (tidak boleh dikelirukan dengan ksatria isi rumah yang dibayar) merapatkan jurang antara pejuang feudal dan tentera upahan. Akan tetapi, perlu dicatat bahawa label terakhir sering dianggap sebagai istilah menghina oleh kebanyakan pembesar asli, yang masih mempercayai atau setidaknya mempertahankan kepura-puraan keturunan dan keturunan mereka yang mulia.

Walau bagaimanapun, amalan perkhidmatan ketenteraan ini sebagai pertukaran dengan gaji langsung (atau gaji) sangat jelas berlaku selama beberapa dekad terakhir abad ke-13, di bawah pemerintahan Edward I. Mengelakkan sifat kewajipan feudal dan penjual peribadi yang kacau, raja pada asasnya berjaya mencipta bahagian penting dari tentera tetap yang dapat dikerahkan untuk kempen asing segera. Untuk tujuan itu, dianggarkan hampir satu pertiga tentera Inggeris (dari tahun 1290-an) terdiri dari pelayan berbayar, dengan penunggang kuda itu dilengkapi dengan baju besi, senjata, dan kuda mereka sendiri - semuanya dilengkapi mahkota. Secara keseluruhannya, pada awal abad ini, Edward I mungkin dapat mengumpulkan kira-kira 4.000 pahlawan berkuda, yang terdiri daripada ksatria, sersan dan skuad - dan peratusan yang baik dari mereka termasuk dalam kategori 'dibayar'.

7. The Unsung Squire -

Squire abad pertengahan menyajikan makanan di jamuan. Sumber: Abad Pertengahan

Hingga kini, kita telah membincangkan aspek politik yang merangkumi kesatria Inggeris abad ke-13. Tetapi ketika datang ke ambang perang, seperti halnya Spartan, ada proses untuk menjadi seorang ksatria abad pertengahan. Menjelang abad ke-13, prosedur seperti itu menjadi lebih seragam di seluruh Eropah, dengan anak lelaki berusia 10 tahun (atau kadang-kadang bahkan berusia 7 tahun) biasanya keturunan bangsawan dihantar ke rumah tangga tuan. Di sini dia menjadi halaman, sehingga pada dasarnya mengambil peranan sebagai budak lelaki yang menjalankan tugas. Pada waktu yang sama, dia diberi pelajaran dalam penulisan, muzik, dan pengendalian senjata dasar. Bahagian terakhir diadopsi melalui pelbagai permainan dan pertandingan yang mendorong anak itu untuk mengangkat senjata dan menggerakkannya.

Pada usia 14 tahun, anak lelaki itu diharapkan menjadi remaja yang kuat dengan kecenderungan setia dan disiplin mempertahankan diri. Dalam tempoh ini, pangkatnya dinaikkan taraf menjadi penembak, yang membuatnya bertanggung jawab untuk menjaga senjata, baju besi, dan peralatan dari ksatria unggulnya (dua penembak biasanya diberikan kepada seorang ksatria Inggeris). Cukuplah untuk mengatakan, latihan pengawal juga menjadi lebih ketat, dengan lebih memusatkan perhatian pada peraturan taktik untuk pertempuran dengan menunggang kuda dan sebagai akibatnya, bahkan kecederaan menjadi biasa. Selain itu, beberapa pasukan juga diharapkan dapat bertahan di medan perang yang sebenarnya - yang menjadikan latihan mereka berbahaya sambil mengekalkan semangat 'pengembaraan'.

Berkenaan dengan bahagian terakhir, selama fase pertempuran yang sedang berlangsung, salah satu penembak melakukan tugas menyerahkan tombak dan perisai kepada tuannya, sementara yang lain menahan kuda. Walaupun semasa bertugas, beberapa pengawal diharapkan mengikuti tuan mereka dengan kuda ganti, jika tidak ikut serta dalam pertempuran kejam itu, tetapi setidaknya untuk membantu tuan mereka sekiranya para ksatria Inggeris itu diturunkan dari gudang perang mereka. Pengalaman masa nyata seperti itu, dikombinasikan dengan latihan yang ketat, membentuk perangai dan kemampuan bela diri banyak pasukan - yang tidak lama lagi menjadi ksatria sendiri.

8. Majlis -

Sumber: Pinterest

Di antara usia 18 hingga 21 tahun, pasukan yang berjaya 'dijuluki' sebagai kesatria. Penghormatan itu secara teoritis dapat diberikan oleh sesama ksatria, tetapi upacara itu biasanya dikhaskan untuk tuan rumah ketua pasukan (dan jarang juga raja sendiri, jika pengawal itu dibesarkan di istana kerajaan). Sekarang pada kesempatan praktik, beberapa pasukan terlibat dalam barisan kesatria pada malam sebelum pertempuran, sebagai sarana untuk meningkatkan semangat mereka, sementara beberapa yang lain dijuluki demikian setelah pertempuran sebagai penghargaan atas tindakan berani mereka.

Pada mulanya (sebelum abad ke-12), senario menjuluki ini melibatkan urusan yang rendah hati dengan tuan yang menampar ksatria yang baru ditugaskan di lehernya dan kemudian mengucapkan beberapa kata cepat. Namun, menjelang abad pertengahan, sekitar abad ke-13, pencapaian kesatria mengambil giliran yang lebih lazim, dengan gereja terlibat dalam pelbagai perayaan simbolik dan mesra orang ramai. Sebagai contoh, pemuda itu sendiri mengenakan pakaian dan perlengkapan tertentu, masing-masing dengan nada simbolik mereka - seperti jubah putih dan tali pinggang yang menunjukkan kesucian, jubah merah yang melambangkan darah (musuh) yang akan ditumpahkannya, dan stoking coklat yang merangkumi bumi dia akhirnya akan kembali ke.

Menariknya, bentuk pedang itu juga memiliki ruang lingkup kiasan - seperti yang harus diketahui oleh gereja. Itu kerana ia menyerupai salib dengan pengawal silang memotong sudut tepat di cengkaman yang memanjang ke bilah. Gambaran sedemikian pasti memainkan peranan psikologinya dalam meningkatkan banyak ksatria abad pertengahan rohani.

Namun, di luar urusan simbolik dan ritual seperti itu, ksatria yang baru dijuluki (dan keluarganya) juga diharapkan dapat mengadakan pesta, dan kadang-kadang (ketika datang ke bangsawan yang lebih kaya) bahkan mengadakan kejohanan. Tetapi lama-kelamaan, kos untuk menampung 'perayaan' seperti itu menjadi terlalu mahal untuk ditanggung oleh banyak kesatria biasa - sehinggakan upacara yang akan datang memaksa beberapa calon bahkan meninggalkan ksatria mereka. Dan sekali lagi kembali ke Magna Carta, ada klausa tertentu yang memberi hak banyak bangsawan untuk meminta penyewa mereka membayar upacara ketika datang ke ksatria putra sulung mereka.

9. Panggilan Terpaksa -

Sumber: Pinterest

Seperti yang dapat kita kumpulkan dari entri sebelumnya, ada keengganan dari majoriti bangsawan dan kesatria Inggeris abad ke-13 untuk menyertai perjuangan ketenteraan (kerana beberapa sebab). Dan sekali lagi mengikuti jalan kepraktisan, ini menyebabkan mahkota mengalami beberapa masalah logistik ketika ada keperluan untuk pejuang berperisai dan berpengalaman (atau setidaknya uang simpanan). Dalam senario seperti itu, raja dapat, pada kenyataannya, memanggil apa yang dikenal sebagai pengalihan kesatria.

Secara sederhana, mahkota, dalam situasi yang jarang terjadi, secara paksa memanggil pemilik tanah untuk bergabung dengan barisan kesatria. Tuntutan tersebut diharapkan dapat dipenuhi dalam jangka waktu tertentu, yang biasanya memerlukan waktu beberapa bulan. Sebagai contoh, pada tahun 1241 Masihi, satu perintah yang diberi hak mahkota meminta lelaki dengan tanah bernilai lebih dari £ 20. Begitu juga, pada tahun 1282 M, perintah tersebut memerintahkan lelaki dengan harta yang bernilai lebih dari £ 30 untuk melengkapkan diri dengan baju besi dan kuda, tanpa mengira status ksatria mereka. Dan yang menarik, pada tahun 1292 AD, semua orang bebas yang memiliki harta lebih dari £ 40, diperintahkan untuk menjadi ksatria, sehingga menunjukkan bagaimana kekayaan, berbanding keturunan, adalah faktor penentu ketika datang ke evolusi masyarakat ksatria Inggeris.

10. Gagasan Paradoks mengenai Idea Ksatria Abad Pertengahan -

Ksatria Inggeris awal abad ke-13. Ilustrasi oleh Graham Turner, untuk Penerbitan Osprey.

Kini konsep ksatria abad pertengahan yang memperjuangkan harta rampasan dan terkenal telah berlaku bagi banyak pemilik tanah awal awal abad ke-11 di Eropah. Tetapi gagasan ini dianggap agak tidakronis di England abad ke-13. Dan sementara tradisi bela diri para ksatria Inggeris merosot, kecenderungan mereka untuk diiktiraf sebagai kelas elit dalam masyarakat agak meningkat, mungkin kerana putus asa. Pada hakikatnya, nilai mereka sebagai aset ketenteraan secara beransur-ansur digantikan oleh tentera yang lebih profesional, dan dengan demikian ia menandakan peralihan kesatria Inggeris ke kelas ekonomi dengan lebih banyak kekayaan daripada orang biasa. Ruang lingkup yang nampak tidak menarik ini (seperti yang dirasakan pada masa itu) secara paradoks mendorong perlunya bangsawan dan ksatria Inggeris seperti itu untuk memamerkan status mereka sebagai pangkalan kuasa feodal yang masih relevan.

Langkah-langkah 'memamerkan' seperti itu dicerminkan oleh berbagai adat yang diadopsi oleh para ksatria dan raja Inggeris. Sebagai contoh, mereka memandang rendah pengambilan sayur-sayuran hijau, sambil lebih memilih makanan kaya protein dan daging berasaskan ikan mereka. Beberapa pembesar kaya menggunakan anjing laut peribadi yang biasanya menggambarkan mereka sebagai pejuang yang duduk di atas kapal perang, sehingga menyinggung senario yang dihiasi yang jauh dari cara kerja politik masa kini.

Idea-idea persaingan (perkataan yang berasal dari bahasa Perancis cheval - yang bermaksud "kuda") lebih memperkuatkan sikap "sombong" seperti itu, dengan memberi pampasan yang berlebihan terhadap kemampuan tentera yang semakin merosot bagi banyak tuan dan ksatria tersebut. Tradisi ksatria lain melampaui medan perang untuk memasukkan adat sosial positif, seperti tidak pernah memberi nasihat jahat kepada seorang wanita dan memperlakukannya dengan hormat.

Tetapi tatakelakuan seperti itu tidak bermaksud bahawa setiap kesatria abad pertengahan mengikutinya hingga tahap yang ketat. Dalam banyak kes, didapati bahawa ksatria Inggeris sebahagian besarnya menghasut penjarahan dan penjarahan setelah pertempuran - tindakan yang bertentangan dengan tradisi chivalric. Tetapi mereka melakukannya dengan alasan praktikal (dan menguntungkan) dan bukannya dengan sengaja melanggar tatakelakuan yang merangkumi kesopanan. Dan terakhir, gereja juga memainkan peranan penting dalam 'mengubah' banyak kod perayaan yang jelas sesuai dengan tujuannya, seperti menegakkan nilai dan tugas Kristian yang akan mengilhami beberapa ksatria Inggeris untuk turut serta dalam perang salib.

Sebutan Yang Berhormat - Persaudaraan dalam Senjata

Sumber: Pinterest

Melambangkan persepsi kontemporari tentang para ksatria Inggeris yang melihat diri mereka sebagai entiti sosial yang terpisah dalam kerajaan, persaudaraan dalam persatuan berkaitan dengan perjanjian yang cukup umum yang biasanya melibatkan dua anggota peringkat tinggi kelas ksatria. Dirancang sebagai kesepakatan bersama, pihaknya meminta para ksatria untuk saling menyokong dalam semua kesempatan kecuali tugas yang dijatuhkan kepada mahkota Inggeris. Dengan kata lain, perjanjian itu merangkumi pelbagai jenis perkongsian di mana setiap ksatria mempunyai hak untuk berkongsi keuntungan dan juga beban pihak lain.

Rujukan Buku: Knight the Medieval Knight 1200-1300 (Oleh Christopher Gravett) / Nobles, Knights and Men-at-Arms pada Zaman Pertengahan (Oleh Maurice Keen) / Knight the Warrior and World of Chivalry (Oleh Robert Jones)

Ilustrasi Gambar Pilihan oleh dmavromatis (DeviantArt)

Sekiranya kami tidak mengaitkan atau salah mengartikan gambar, karya seni atau gambar, kami meminta maaf terlebih dahulu. Sila beritahu kami melalui pautan 'Hubungi Kami', yang disediakan di atas bar atas dan di bar bawah halaman.


Perbandingan

Teori saya adalah bahawa ini adalah jenis peralatan tempat tidur yang sama seperti yang anda miliki di rumah. Apabila melihat surat wasiat (ditulis oleh orang awam) dari Sweden, Jerman dan England gambarnya serupa:

  • Sebuah katil
  • Tiga bantal bulu
  • Dua pasang cadar
  • Bantal kepala
  • Satu penutup

(Lüneburg, Jerman, 1406 & # 8211 kehendak burgher)

  • Tilam
  • Selimut
  • 2 selimut
  • Sepasang linen linen
  • Sarung bantal linen

(York, England, 1425 & # 8211 kehendak petani)

(York, England, 1454 & # 8211 kehendak seorang burgher)

(Lödöse, Sweden, 1362 & # 8211 kehendak orang yang lebih berani)

  • Dua tilam
  • Selimut linen
  • Bantal
  • Dua bantal penyokong
  • Selimut

(Skänninge, Sweden, 1358 & # 8211 kehendak seorang biarawati)

Bagaimana saya boleh menggunakan ini?

Saya menghidupkan semula askar kelahiran biasa. Saya mungkin tidak mempunyai kemungkinan untuk membawa Heerbedde saya ke kempen yang bertentangan dengan Minesterialis, kesatria atau pedagang kaya, saya tidak mempunyai kaedah untuk mengangkut semuanya.

Sekiranya kita melihat perbandingannya secara langsung di atas, jelas bahawa walaupun seorang petani mempunyai tempat tidur yang cukup selesa di rumah (yang sedikit berbeza dengan tempat tidur yang digunakan oleh seseorang yang berlayar di kapal dagang). Apabila melihat kehendak bangsawan, tidak banyak yang berbeza dari segi bahagian tempat tidur yang sebenarnya & # 8211 bangsawan juga mempunyai tilam, penutup, bantal, sarung bantal dan cadar & # 8211 walaupun ketika tidur di rumah mereka.

Yang berbeza adalah bahan yang digunakan. Seorang bangsawan akan menggunakan kain sutera dan linen halus, penutup dan bantal bersulam yang indah yang disisipkan ke bawah, sedangkan orang yang lebih rendah mungkin menggunakan linen yang lebih kasar untuk seprai, selimut yang lebih sederhana dan tidak dihiasi dan tilam dan bantal yang diisi dengan jerami atau bulu mentah.

Yang saya perhatikan, objek ini dianggap & # 8221 tidak normal & # 8221 untuk tempat tidur, dan semua yang lain dikira sebagai anomali.Ini bermaksud bahawa semua orang berusaha untuk tidur seperti biasa, dan jika mereka tidak bergerak di tempat yang sama untuk jangka masa yang panjang, saya dapati mereka berusaha mengumpulkan tempat tidur terbaik yang dapat mereka gunakan & # 8211 walaupun hasilnya adalah tempat tidur sementara daripada tempat tidur yang sesuai untuk seorang putera.

Dengan kata lain, teori saya adalah bahawa tidak salah bagi seseorang yang memperjuangkan askar atau orang yang kurang bererti memiliki sesuatu yang serupa dengan Heerbedde.


Kandungan

Perkataan itu kesatria, dari Bahasa Inggeris Lama cniht ("budak lelaki" atau "pelayan"), [8] adalah sebutan perkataan Jerman Knecht ("hamba, pembantu rumah, pengikut"). [9] Makna ini, dari asal yang tidak diketahui, adalah umum di antara bahasa Jerman Barat (rujuk Frisian Lama kniucht, Belanda knecht, Denmark knægt, Sweden knekt, Orang Norway knekt, Tinggi Jerman Tinggi kneht, semua bermaksud "budak lelaki, pemuda, pemuda"). [8] Jerman Tinggi Tengah mempunyai ungkapan guoter kneht, yang juga bermaksud ksatria tetapi makna ini menurun sekitar 1200. [10]

Maksud cniht berubah dari masa ke masa dari makna asalnya "budak lelaki" menjadi "rumah tangga". Homily Swlfric St. Swithun menggambarkan penahan yang dipasang sebagai cniht. Semasa cnihtas mungkin berperang di samping tuan mereka, peranan mereka sebagai pembantu rumah tangga lebih menonjol dalam teks-teks Anglo-Saxon. Dalam beberapa kehendak Anglo-Saxon cnihtas ditinggalkan sama ada wang atau tanah. Dalam kehendaknya, Raja Æthelstan meninggalkan tanahnya, Aelfmar, lapan menyembunyikan tanah. [11]

A rādcniht, "menunggang-hamba", adalah pelayan dengan menunggang kuda. [12]

Penyempitan makna umum "pelayan" kepada "pengikut ketenteraan raja atau atasan lain" dapat dilihat pada tahun 1100. Rasa ketenteraan khusus seorang ksatria sebagai pejuang berkuda dalam pasukan berkuda berat hanya muncul dalam Perang Seratus Tahun. Kata kerja "ke ksatria" (untuk menjadikan seseorang sebagai ksatria) muncul sekitar tahun 1300 dan, dari waktu yang sama, kata "knightood" beralih dari "remaja" ke "pangkat atau martabat seorang ksatria".

Seorang Berkuda (Latin, dari sama "penunggang kuda", dari ekuus "kuda") [13] adalah anggota kelas sosial kedua tertinggi di Republik Rom dan awal Kerajaan Rom. Kelas ini sering diterjemahkan sebagai "ksatria" ksatria abad pertengahan, bagaimanapun, dipanggil batu dalam bahasa Latin (yang dalam bahasa Latin klasik bermaksud "askar", biasanya infanteri). [14] [15] [16]

Di Empayar Rom kemudian, perkataan Latin klasik untuk kuda, ekuus, digantikan dalam bahasa umum dengan bahasa Latin yang tidak sopan caballus, kadang-kadang dianggap berasal dari Gaulish caballos. [17] Dari caballus timbul istilah dalam pelbagai bahasa Romantik yang berkaitan dengan Bahasa Inggeris (berasal dari Perancis) penjahat: Bahasa Itali cavaliere, Sepanyol caballero, Perancis chevalier (dari mana kesantunan), Portugis cavaleiro, dan Romania pasukan berkuda. [18] Bahasa Jerman mempunyai istilah yang sesuai dengan bahasa Inggeris penunggang: Jerman Ritter, dan Belanda dan Skandinavia penunggang. Kata-kata ini berasal dari bahasa Germanic rīdan, "untuk menunggang", pada gilirannya berasal dari akar Proto-Indo-Eropah reidh-. [19]

Warisan Pra-Carolingian Edit

Di Rom kuno ada kelas ksatria Ordo Equestris (urutan bangsawan yang dipasang). Beberapa bahagian tentera Jerman yang menduduki Eropah dari abad ke-3 M dan seterusnya telah dipasang, dan beberapa tentera, seperti pasukan Ostrogoth, kebanyakannya berkuda. [20] Namun, orang-orang Frans yang umumnya menyerang pasukan yang terdiri dari sejumlah besar infanteri, dengan elit infanteri, komitatus, yang sering menunggang untuk menunggang kuda dan bukannya berjalan kaki. Ketika tentera penguasa Frank Charles Martel mengalahkan pencerobohan Arab Umayyah di Battle of Tours pada tahun 732, pasukan Frank masih merupakan tentera infanteri, dengan elit berkuda untuk berperang tetapi turun untuk berperang.

Umur Carolingian

Pada zaman awal abad pertengahan mana-mana penunggang kuda yang lengkap dapat digambarkan sebagai seorang ksatria, atau batu dalam bahasa Latin. [21] Kesatria pertama muncul semasa pemerintahan Charlemagne pada abad ke-8. [22] [23] [24] Ketika Zaman Carolingian berkembang, orang-orang Frank pada umumnya menyerang, dan sejumlah besar pahlawan membawa kuda mereka untuk menunggang dengan Kaisar dalam kempen penaklukannya yang luas. Pada masa ini, orang-orang Frank semakin menunggang kuda untuk bertempur di medan perang sebagai pasukan berkuda sejati dan bukannya menaiki infanteri, dengan penemuan batu penahan, dan akan terus melakukannya selama berabad-abad kemudian. [25] Walaupun di beberapa negara ksatria itu kembali ke pertempuran kaki pada abad ke-14, hubungan ksatria dengan pertempuran yang dipasang dengan tombak, dan kemudian tombak, tetap kuat. Upacara Carolingian yang lebih tua untuk mempersembahkan seorang pemuda dengan senjata mempengaruhi kemunculan upacara kesatria, di mana seorang bangsawan akan diberi senjata secara ritual dan dinyatakan sebagai seorang ksatria, biasanya di tengah beberapa perayaan. [26]

Pahlawan-pahlawan yang terpasang di telefon bimbit ini memungkinkan terjadinya penaklukan Charlemagne yang jauh, dan untuk mendapatkan perkhidmatan mereka, dia memberi mereka tanah yang diberi manfaat. [22] Ini diberikan kepada para kapten secara langsung oleh Kaisar untuk memberi penghargaan atas usaha mereka dalam penaklukan, dan pada gilirannya mereka akan memberikan manfaat kepada pasukan pejuang mereka, yang merupakan gabungan orang-orang bebas dan tidak bebas. Pada abad atau lebih setelah kematian Charlemagne, kelas pejuangnya yang baru diperkasa semakin kuat, dan Charles the Bald mengisytiharkan keturunan mereka sebagai keturunan, dan juga mengeluarkan Edict of Pîtres pada tahun 864, sebagian besar menjauh dari tentera tradisional yang berpangkalan di infanteri dan menyeru semua orang yang mampu menjawab panggilan dengan menunggang kuda untuk cepat-cepat menangkis serangan Viking yang terus-menerus dan luas, yang dianggap sebagai permulaan zaman para ksatria yang menjadi begitu terkenal dan tersebar di seluruh Eropah sebagai berikut abad. Masa kekacauan pada abad ke-9 dan ke-10, antara kejatuhan pihak berkuasa pusat Carolingian dan kebangkitan kerajaan Frank dan Barat yang terpisah (masing-masing kemudian menjadi Perancis dan Jerman) hanya mengukuhkan kelas pejuang yang baru didarat ini. Ini kerana kekuatan dan pertahanan yang memerintah terhadap serangan Viking, Magyar dan Saracen menjadi urusan tempatan yang berkisar pada tuan-tuan tempatan keturunan baru ini dan mereka demesnes. [23]

Edit Perang Salib

Ulama dan Gereja sering menentang amalan para Ksatria kerana penganiayaan mereka terhadap wanita dan orang awam, dan banyak seperti St. Bernard, yakin bahawa Ksatria melayani syaitan dan bukan Tuhan dan memerlukan pembaharuan. [27] Selama abad ke-12 kesatria menjadi pangkat sosial, dengan perbezaan dibuat antara militan gregarii (tentera berkuda yang tidak mulia) dan militan bangsawan (kesatria sejati). [28] Ketika istilah "ksatria" semakin terbatas untuk menunjukkan pangkat sosial, peranan ketenteraan pasukan berkuda berperisai penuh memperoleh istilah yang terpisah, "man-at-arm". Walaupun ksatria abad pertengahan yang pergi berperang secara automatik akan berfungsi sebagai lelaki-at-arm, tidak semua lelaki-at-arm adalah ksatria. Perintah ketenteraan pertama tentera ksatria adalah Ksatria Makam Suci dan Ksatria Hospitaller, keduanya ditubuhkan tidak lama selepas Perang Salib Pertama tahun 1099, diikuti oleh Perintah Saint Lazarus (1100), Ksatria Templar (1118) dan Ksatria Teutonik (1190 ). Pada masa mereka didirikan, ini dimaksudkan sebagai perintah biara, yang anggotanya akan bertindak sebagai tentera sederhana melindungi jemaah. Baru pada abad berikutnya, dengan penaklukan Tanah Suci yang berjaya dan kebangkitan negara-negara salib, perintah-perintah ini menjadi kuat dan berprestij.

Legenda pejuang Eropah yang hebat seperti paladin, Matter of France dan Matter of Britain mempopularkan gagasan persaingan di kalangan kelas pahlawan. [29] [30] Cita-cita kesatria sebagai etos pejuang Kristian, dan penyebaran istilah "ksatria" dari makna "pelayan, askar", dan chevalier "askar yang dipasang", untuk merujuk kepada anggota kelas ideal ini, dipengaruhi oleh Perang Salib, di satu pihak diilhami oleh perintah tentera pahlawan monastik, dan di sisi lain juga dipengaruhi oleh cita-cita Islam (Saracen) furusiyya. [30] [31]

Edit Latihan

Institusi kesatria sudah mapan pada abad ke-10. [32] Walaupun ksatria pada dasarnya adalah gelar yang menunjukkan pejabat tentera, istilah ini juga dapat digunakan untuk posisi bangsawan yang lebih tinggi seperti pemilik tanah. Para bangsawan yang lebih tinggi memberikan para bangsawan bahagian tanah mereka (imbalan) sebagai imbalan atas kesetiaan, perlindungan, dan layanan mereka. Para bangsawan juga menyediakan barang-barang keperluan para ksatria mereka, seperti tempat tinggal, makanan, baju besi, senjata, kuda, dan wang. [33] Ksatria itu secara amnya menguasai tanahnya dengan penguasaan ketenteraan yang diukur melalui perkhidmatan ketenteraan yang biasanya berlangsung 40 hari dalam setahun. Perkhidmatan ketenteraan adalah quid pro quo untuk setiap ksatria. Vassal dan tuan dapat mempertahankan sejumlah ksatria, walaupun ksatria dengan lebih banyak pengalaman ketenteraan adalah yang paling dicari. Oleh itu, semua bangsawan kecil yang ingin menjadi ksatria makmur memerlukan banyak pengalaman ketenteraan. [32] Seorang ksatria yang bertarung di bawah panji orang lain disebut a sarjana kesatria sementara seorang ksatria yang bertarung di bawah sepanduknya sendiri adalah sepanduk kesatria.

Edit Halaman

Seorang ksatria harus dilahirkan dari golongan bangsawan - biasanya anak lelaki ksatria atau tuan. [33] Dalam beberapa kes, rakyat jelata juga boleh dianggap sebagai penghargaan untuk perkhidmatan ketenteraan yang luar biasa. Anak-anak bangsawan dijaga oleh ibu angkat mulia di istana sehingga mereka mencapai usia tujuh tahun.

Anak lelaki berusia tujuh tahun itu diberi gelaran halaman dan beralih kepada penjagaan tuan istana. Mereka ditempatkan pada rezim latihan awal berburu dengan pemburu dan elang, dan studi akademik dengan imam atau pendeta. Halaman kemudian menjadi pembantu ksatria yang lebih tua dalam pertempuran, membawa dan membersihkan baju besi, menjaga kuda, dan mengemas barang. Mereka akan menemani para ksatria dalam ekspedisi, bahkan ke negeri asing. Halaman-halaman yang lebih lama diajar oleh para ksatria dalam ilmu pedang, ekuestrianisme, kesatria, peperangan, dan pertempuran (tetapi menggunakan pedang kayu dan tombak).

Suntingan Squire

Ketika budak lelaki itu berusia 15 tahun, dia menjadi seorang squire. Dalam upacara keagamaan, pengawal baru bersumpah dengan pedang yang dikuduskan oleh uskup atau imam, dan menghadiri tugas-tugas yang ditugaskan di rumah tuannya. Selama ini para perwira terus berlatih dalam pertempuran dan dibenarkan memiliki baju besi (bukannya meminjamnya).

Squires diminta untuk menguasai "tujuh titik ketangkasan"- menunggang, berenang dan menyelam, menembak pelbagai jenis senjata, mendaki, penyertaan dalam kejohanan, gusti, pagar, lompat jauh, dan menari - kemahiran prasyarat untuk kesatria. Semua ini dilakukan semasa memakai baju besi. [34]

Setelah berusia 21 tahun, pasukan itu layak untuk dikuda.

Edit Pujian

Upacara penghargaan atau kesatria biasanya diadakan pada salah satu perayaan atau percutian besar, seperti Krismas atau Paskah, dan kadang-kadang pada majlis perkahwinan seorang bangsawan atau raja. Upacara ksatria biasanya melibatkan mandi ritual pada malam upacara dan berjaga-jaga doa pada waktu malam. Pada hari upacara, calon ksatria akan mengangkat sumpah dan tuan upacara akan menjuluki ksatria baru di bahu dengan pedang. [32] [33] Tentera, dan bahkan tentera, juga dapat dianugerahkan ksatria langsung lebih awal jika mereka menunjukkan keberanian dan kecekapan untuk layanan mereka, tindakan tersebut mungkin termasuk menyebarkan misi atau misi penting, atau melindungi diplomat tinggi atau kerabat kerajaan di pertempuran.

Edit kod Chivalric

Ksatria diharapkan, di atas semua, untuk berjuang dengan berani dan menunjukkan profesionalisme dan kesopanan tentera. Ketika para ksatria diambil sebagai tawanan perang, mereka biasanya ditahan sebagai tebusan di persekitaran yang agak selesa. Tingkah laku yang sama ini tidak berlaku untuk orang-orang bukan ksatria (pemanah, petani, askar kaki, dll.) Yang sering disembelih setelah ditangkap, dan yang dilihat selama pertempuran hanya sebagai halangan kepada para ksatria untuk mendapatkan ksatria lain untuk memerangi mereka . [35]

Chivalry dikembangkan sebagai standard awal etika profesional bagi para ksatria, yang merupakan pemilik kuda yang relatif makmur dan diharapkan dapat memberikan perkhidmatan ketenteraan sebagai pertukaran harta tanah. Pengertian awal tentang kesopanan memerlukan kesetiaan kepada raja dan keberanian seseorang dalam pertempuran, serupa dengan nilai-nilai Zaman Pahlawan. Semasa Zaman Pertengahan, ini berkembang dari profesionalisme ketenteraan yang sederhana menjadi kod sosial termasuk nilai-nilai keluhuran, bangsawan dan memperlakukan orang lain secara wajar. [36] Dalam Lagu Roland (c. 1100), Roland digambarkan sebagai kesatria yang ideal, menunjukkan kesetiaan yang tidak tergoyahkan, kehebatan ketenteraan dan persekutuan sosial. Dalam Wolfram von Eschenbach's Parzival (c. 1205), kesatria telah menjadi perpaduan antara tugas agama, cinta dan ketenteraan. Ramon Llull's Buku Perintah Kehormatan (1275) menunjukkan bahawa pada akhir abad ke-13, kesatria memerlukan banyak tugas yang sangat spesifik, termasuk menunggang kuda, berlari, menghadiri pertandingan, mengadakan Meja Bulat dan berburu, serta bercita-cita untuk lebih banyak lagi keutamaan "iman," harapan, amal, keadilan, kekuatan, kesederhanaan dan kesetiaan. " [37]

Ksatria pada abad pertengahan akhir diharapkan oleh masyarakat untuk mempertahankan semua kemahiran ini dan banyak lagi, seperti yang digariskan dalam Baldassare Castiglione's Kitab Pengadilan, walaupun protagonis buku itu, Count Ludovico, menyatakan "profesi pertama dan benar" dari pengadilan yang ideal "mestilah sebagai senjata." [38] Kesantunan, berasal dari perkataan Perancis chevalier ('cavalier'), secara serentak menandakan berkuda dan berkhidmat ketenteraan yang mahir, dan ini tetap menjadi pekerjaan utama kesatria sepanjang Abad Pertengahan.

Persaingan dan agama saling mempengaruhi selama masa Perang Salib. Perang Salib awal membantu menjelaskan kod moral kesopanan kerana ia berkaitan dengan agama. Akibatnya, tentera Kristian mula menumpukan usaha mereka untuk tujuan suci. Seiring berjalannya waktu, para paderi melakarkan sumpah agama yang memerlukan para ksatria untuk menggunakan senjata mereka terutama untuk melindungi orang-orang lemah dan tanpa pertahanan, terutama wanita dan anak yatim, dan gereja. [39]

Suntingan Kejohanan

Pada masa damai, para ksatria sering menunjukkan keterampilan bela diri mereka dalam pertandingan, yang biasanya berlangsung dengan alasan sebuah istana. [40] [41] Kesatria dapat melancarkan perisai dan sepanduk mereka ke seluruh gelanggang ketika kejohanan dimulakan. Pertandingan abad pertengahan terdiri daripada sukan mempertahankan diri yang disebut tergesa-gesa, dan bukan hanya sukan penonton utama tetapi juga dimainkan sebagai simulasi pertempuran sebenar. Ia biasanya berakhir dengan banyak kesatria sama ada cedera atau terbunuh. Satu pertandingan adalah pertempuran percuma untuk semua yang disebut a huru hara, di mana sekumpulan besar kesatria berjumlah ratusan berkumpul dan bertengkar satu sama lain, dan kesatria terakhir adalah pemenangnya. Peraduan yang paling popular dan romantis untuk kesatria adalah joust. Dalam pertandingan ini, dua ksatria saling menyerang dengan tombak kayu tumpul dalam usaha untuk melepaskan tombak mereka di kepala atau badan lawan atau melepaskannya sepenuhnya. Yang kalah dalam kejohanan ini terpaksa menyerahkan baju besi dan kudanya kepada pemenang. Hari terakhir dipenuhi dengan kenduri, tarian dan nyanyian minstrel.

Selain kejohanan formal, mereka juga merupakan duel kehakiman yang tidak formal yang dilakukan oleh para ksatria dan kapten untuk mengakhiri pelbagai perselisihan. [42] [43] Negara seperti Jerman, Britain dan Ireland mengamalkan tradisi ini. Pertempuran kehakiman adalah dua bentuk dalam masyarakat abad pertengahan, prestasi senjata dan pertempuran chivalric. [42] Prestasi senjata dilakukan untuk menyelesaikan permusuhan antara dua pihak besar dan diawasi oleh hakim. Pertempuran chivalric dilancarkan ketika kehormatan satu pihak tidak dihormati atau dicabar dan konflik itu tidak dapat diselesaikan di pengadilan. Senjata diseragamkan dan mesti berkaliber sama. Pertarungan berlangsung sehingga pihak lain terlalu lemah untuk melawan dan dalam kes awal, pihak yang kalah kemudiannya dieksekusi. Contoh duel kejam ini adalah pertempuran kehakiman yang dikenali sebagai Combat of the Thirty pada tahun 1351, dan perbicaraan demi pertempuran yang diperjuangkan oleh Jean de Carrouges pada tahun 1386. Pertarungan yang lebih hebat yang menjadi popular pada Zaman Pertengahan Akhir adalah pas d'armes atau "laluan senjata". Dalam kesulitan ini, seorang ksatria atau sekumpulan ksatria akan menuntut jambatan, lorong atau gerbang kota, dan menantang para ksatria yang lewat untuk bertarung atau dimalukan. [44] Sekiranya seorang wanita melewati tanpa pengawasan, dia akan meninggalkan sarung tangan atau selendang, untuk diselamatkan dan dikembalikan kepadanya oleh seorang ksatria masa depan yang melewati jalan itu.

Heraldry Edit

Salah satu tanda pembezaan terbesar dari kelas ksatria adalah terbang sepanduk berwarna, untuk menampilkan kekuatan dan membezakan kesatria dalam pertempuran dan dalam pertandingan. [45] Kesatria umumnya berjimat cermat (memiliki lambang), dan memang mereka memainkan peranan penting dalam perkembangan kegembiraan. [46] [47] Sebagai perisai yang lebih berat, termasuk perisai yang diperbesar dan topi keledar tertutup, yang dikembangkan pada Abad Pertengahan, perlunya tanda-tanda pengenalan muncul, dan dengan perisai berwarna dan jaket, baju besi kot dilahirkan. Gulungan senjata dibuat untuk merakam kesatria dari pelbagai wilayah atau mereka yang menyertai pelbagai kejohanan.

Edit Peralatan

Ksatria menggunakan pelbagai senjata, termasuk labu, kapak dan pedang. Elemen perisai knightly termasuk helmet, cuirass, sarung tangan dan perisai.

Pedang adalah senjata yang dirancang untuk digunakan hanya dalam pertempuran dan tidak berguna dalam memburu dan tidak praktikal sebagai alat. Oleh itu, pedang adalah simbol status di kalangan kelas ksatria. Pedang berkesan untuk melawan musuh berperisai ringan sementara pasukan dan pejuang perang lebih berkesan melawan musuh berperisai yang kuat. [48]: 85–86

Salah satu elemen utama perisai seorang ksatria adalah perisai. Mereka menggunakan perisai untuk menyekat serangan dan menghentikan serangan peluru berpandu. Perisai bujur digunakan pada Zaman Gelap yang terbuat dari papan kayu dan setebal kira-kira setengah inci. Tidak lama sebelum abad ke-11, pelindung bujur dipanjangkan untuk menutup lutut kiri pahlawan yang dipasang. Mereka menggunakan perisai segi tiga pada abad ke-13 dan pertama abad ke-14. Sekitar tahun 1350, perisai berbentuk persegi muncul yang menetas untuk meletakkan tombak berlengan. [48]: 15

Kesatria awal kebanyakannya memakai baju besi. Surat adalah fleksibel dan memberikan perlindungan yang baik terhadap pemotongan pedang, tetapi lemah terhadap pukulan yang hancur. Pakaian dalam berlapis yang dikenali sebagai aketon dipakai untuk menyerap kerosakan kejutan dan mencegah kekacauan yang disebabkan oleh surat. Di iklim yang lebih panas, cincin logam menjadi terlalu panas, jadi jaket tanpa lengan dipakai sebagai pelindung dari sinar matahari.Kemudian, mereka mula memakai perisai pelat yang menawarkan perlindungan yang lebih baik terhadap anak panah dan terutamanya selak daripada baju perisai surat. [48]: 15–17 Kuda mereka juga memakai baju besi, yang disebut barding.

Ksatria dan cita-cita kesatria banyak ditampilkan dalam kesusasteraan abad pertengahan dan Renaisans, dan telah mendapat tempat tetap dalam roman sastera. [49] Sementara roman chivalric berlimpah, gambaran sastera yang terkenal termasuk kesatria termasuk Lagu Roland, Cantar de Mio Cid, The Twelve of England, Geoffrey Chaucer's Kisah Kesatria, Baldassare Castiglione's Kitab Pengadilan, dan Miguel de Cervantes ' Don Quixote, begitu juga dengan Sir Thomas Malory Le Morte d'Arthur dan kisah Arthuria lain (Geoffrey of Monmouth's Historia Regum Britanniae, Penyair Mutiara Sir Gawain dan Ksatria Hijau, dan lain-lain.).

Geoffrey dari Monmouth's Historia Regum Britanniae (Sejarah Raja-raja Britain), ditulis pada tahun 1130-an, memperkenalkan legenda Raja Arthur, yang penting bagi pengembangan cita-cita chivalric dalam sastera. Sir Thomas Malory Le Morte d'Arthur (Kematian Arthur), yang ditulis pada tahun 1469, adalah penting dalam mendefinisikan cita-cita kesatria, yang penting bagi konsep moden ksatria, sebagai pejuang elit yang bersumpah untuk menegakkan nilai-nilai iman, kesetiaan, keberanian, dan kehormatan.

Sastera instruksional juga dibuat. "Book of Chivalry" Geoffroi de Charny menjelaskan tentang pentingnya iman Kristian dalam setiap bidang kehidupan seorang ksatria, walaupun masih memberikan tekanan pada fokus ketenteraan yang paling utama.

Pada Zaman Renaissance awal penekanan lebih diberikan pada kesopanan. Istana yang ideal - kesatria chivalrous - Baldassarre Castiglione's Kitab Pengadilan menjadi model kebajikan bangsawan yang ideal. [50] Kisah Castiglione mengambil bentuk perbincangan di antara bangsawan istana Duke of Urbino, di mana watak-watak menentukan bahawa kesatria yang ideal harus terkenal bukan hanya kerana keberanian dan kehebatannya dalam pertempuran, tetapi juga sebagai seorang yang mahir penari, atlet, penyanyi dan pidato, dan dia juga harus dibaca dengan baik dalam bidang kemanusiaan dan kesusasteraan Yunani dan Latin klasik. [51]

Sastera Renaissance kemudian, seperti karya Miguel de Cervantes Don Quixote, menolak kod sopan santun sebagai idealisme yang tidak realistik. [52] Kebangkitan humanisme Kristian dalam sastera Renaissance memperlihatkan pemergian yang jelas dari roman chivalric dari sastera abad pertengahan akhir, dan ideal chivalric berhenti mempengaruhi sastera selama berabad-abad berturut-turut sehingga melihat beberapa kantung kebangkitan dalam sastera pasca-Victoria.

Menjelang akhir abad ke-16, para ksatria menjadi usang ketika negara-negara mulai membuat pasukan profesional mereka sendiri yang lebih cepat dilatih, lebih murah, dan lebih mudah digerakkan. [53] [54] Kemajuan senjata api berkuasa tinggi menyumbang kepada penurunan penggunaan perisai pelat, kerana masa yang diperlukan untuk melatih tentera dengan senjata jauh lebih sedikit dibandingkan dengan kesatria. Kos peralatan juga jauh lebih rendah, dan senjata mempunyai peluang yang munasabah untuk menembusi baju besi seorang ksatria dengan mudah. Pada abad ke-14, penggunaan pasukan infanteri yang bersenjatakan pikes dan bertempur dalam formasi yang dekat juga terbukti efektif melawan pasukan berkuda berat, seperti ketika Pertempuran Nancy, ketika Charles the Bold dan pasukan berkuda lapis tangannya dihancurkan oleh pikemen Swiss. [55] Ketika sistem feudal berakhir, tuan-tuan tidak lagi menggunakan ksatria. Banyak pemilik tanah menganggap tugas knightood terlalu mahal dan merasa puas dengan penggunaan squires. Tentara bayaran juga menjadi alternatif ekonomi untuk kesatria ketika konflik timbul.

Tentera pada masa itu mulai mengadopsi pendekatan yang lebih realistik untuk berperang daripada kod sopan yang terikat dengan kehormatan. Tidak lama kemudian, para kesatria yang tersisa diserap menjadi tentera profesional. Walaupun mereka mempunyai pangkat yang lebih tinggi daripada kebanyakan tentera kerana keturunan mereka yang berharga, mereka kehilangan identiti tersendiri yang sebelumnya membezakan mereka daripada tentera biasa. [53] Beberapa pesanan ksatria bertahan hingga ke zaman moden. Mereka mengadopsi teknologi yang lebih baru sambil masih mengekalkan tradisi chivalric kuno mereka. Contohnya termasuk Knights of the Holy Sepulcher, Knights Hospitaller dan Teutonic Knights. [56]

Ketika persaingan telah lama menurun, pasukan berkuda era moden awal berpegang pada cita-cita lama. Bahkan juruterbang pejuang pertama Perang Dunia Pertama, bahkan pada abad ke-20, masih menggunakan idea ksatria dalam duel mereka di langit, yang bertujuan untuk keadilan dan kejujuran. Sekurang-kurangnya kesopanan itu tersebar di media. Idea ini kemudian hilang sepenuhnya dalam perang kemudian atau dipalsukan oleh Nazi Jerman, yang menganugerahkan "Knight's Cross" sebagai penghargaan. [57] [58] Sebaliknya, paderi Austria dan pejuang perlawanan Heinrich Maier disebut sebagai Miles Christi, seorang ksatria Kristian menentang Nazi Jerman. [59]

Walaupun di satu pihak percubaan dilakukan berulang kali untuk menghidupkan kembali atau memulihkan pesanan lama para ksatria untuk mendapatkan prestij, penghargaan dan kelebihan kewangan, di sisi lain pesanan lama terus ada atau diaktifkan. Ini terutama dalam persekitaran rumah-rumah bangsawan yang berkuasa atau dulu berkuasa. Sebagai contoh, Ratu Britain Elizabeth II secara berkala melantik anggota baru ke Orde Empayar Britain, yang juga merangkumi anggota seperti Steven Spielberg, Nelson Mandela dan Bill Gates, pada abad ke-21. [60] [61] [62] Di Eropah Tengah, misalnya, Ordo St. George, yang akarnya kembali ke apa yang disebut sebagai "kesatria terakhir" Kaisar Maximilian I, diaktifkan kembali oleh House of Habsburg setelah pembubarannya. oleh Nazi Jerman dan kejatuhan Tirai Besi. [63] [64] Dan di Perancis republik, keperibadian yang layak diserlahkan hingga hari ini dengan penganugerahan Knight of Honor (Chevalier de la Légion d'Honneur - Legion of Honor). [65] [66] [67] Sebaliknya, para ksatria perintah ksatria gerejawi seperti Perintah Tentera Berdaulat Malta dan Ordo Saint John terutama mengabdikan diri untuk tugas sosial dan perawatan. [68]

Wartawan Alexander von Schönburg menangani alam semula jadi dan kemungkinan keperluan persaingan. Mengingat disorientasi sosial yang lengkap dari orang-orang yang didiagnosisnya, dia meminta kembali ke kebajikan seperti kesopanan, kebijaksanaan dan, di atas semua, kesetiaan. Sebab, menurutnya, kepercayaan umum hari ini adalah kekasaran, kejahilan dan egosentrisme. [69] Vinzenz Stimpfl-Abele, Procurator of Habsburg Order of St. George, kembali ke Bernhard von Clairvaux untuk mempertimbangkan pentingnya para ksatria pada abad ke-21. Oleh itu, para kesatria mesti mengambil bahagian aktif dalam memerangi penderitaan dalam masyarakat, terutama pada masa kini. [70] Kegiatan semasa Ksatria Orde Malta dan Ordo St John, yang sejak awal abad ke-20 semakin banyak memberikan perkhidmatan perubatan dan amal semasa perang dan masa damai, juga berkembang ke arah ini. [68]

Keturunan keturunan Edit

Benua Eropah Edit

Di Eropah benua, sistem keturunan keturunan yang berlainan telah wujud atau wujud. Penunggang, Belanda untuk "kesatria", adalah gelaran bangsawan keturunan di Belanda. Ini adalah gelaran paling rendah dalam sistem bangsawan dan berada di bawah gelaran "Baron" tetapi di atas "Jonkheer" (yang terakhir bukan gelaran, tetapi orang Belanda yang mulia untuk menunjukkan bahawa seseorang tergolong dalam golongan bangsawan yang tidak berjudul). Istilah kolektif untuk pemegangnya di kawasan tertentu adalah Ridderschap (mis. Ridderschap van Holland, Ridderschap van Friesland, dll.). Di Belanda tidak ada setaraf wanita. Sebelum tahun 1814, sejarah bangsawan terpisah untuk masing-masing sebelas wilayah yang membentuk Kerajaan Belanda. Dalam masing-masing ini, ada pada abad pertengahan awal sejumlah tuan feodal yang sering sama berkuasa, dan kadang-kadang lebih hebat daripada penguasa itu sendiri. Pada zaman dahulu, tidak ada gelaran lain selain gelaran kesatria. Di Belanda hanya 10 keluarga ksatria yang masih ada, jumlah yang terus berkurang kerana di negara itu tidak dapat dilakukan pemakaian atau penggabungan dengan golongan bangsawan.

Begitu juga Penunggang, Belanda untuk "knight", atau bahasa Perancis yang setara Chevalier adalah gelaran bangsawan keturunan di Belgium. Ini adalah gelaran kedua terendah dalam sistem bangsawan di atas Uycuyer atau Jonkheer / Jonkvrouw dan ke bawah Baron. Seperti di Belanda, tidak ada wanita yang setara dengan gelaran itu. Belgium masih mempunyai kira-kira 232 keluarga ksatria berdaftar.

Bahasa Jerman dan Austria yang setaraf dengan keturunan kesatria adalah Ritter. Penunjukan ini digunakan sebagai gelaran bangsawan di semua kawasan berbahasa Jerman. Secara tradisinya, ini menunjukkan peringkat kedua terendah dalam golongan bangsawan, berdiri di atas "Edler" (mulia) dan di bawah "Freiherr" (baron). Oleh kerana sejarahnya bersekutu dengan peperangan dan orang-orang terhormat di Zaman Pertengahan, ia dapat dianggap sama dengan gelaran "Knight" atau "Baronet".

Di Kerajaan Sepanyol, Rumah Diraja Sepanyol memberikan gelaran kesatria kepada pengganti takhta. Gelaran kesatria ini yang dikenali sebagai Order of the Golden Fleece adalah antara Chivalric Order yang paling berprestij dan eksklusif. Perintah ini juga dapat diberikan kepada orang-orang yang bukan milik Mahkota Sepanyol, sebagai mantan Maharaja Jepun Akihito, Ratu United Kingdom Elizabeth II atau ahli politik penting peralihan demokratik Sepanyol, Adolfo Suárez, antara lain.

The Royal House of Portugal secara historis memberikan ksatria keturunan kepada pemegang pangkat tertinggi dalam Perintah Diraja. Hari ini, ketua Rumah Diraja Portugal Duarte Pio, Duke of Braganza, menganugerahkan para keturunan keturunan untuk melakukan pengorbanan dan layanan luar biasa kepada Rumah Diraja. Terdapat sangat sedikit kesatria keturunan dan mereka berhak memakai bintang payudara dengan puncak Rumah Braganza.

Di Perancis, kesatria keturunan ada sama seperti gelar bangsawan, dan juga di daerah-daerah yang sebelumnya berada di bawah kekuasaan Kerajaan Rom Suci. Satu keluarga yang dimuliakan dengan gelar sedemikian adalah rumah Hauteclocque (dengan paten surat tahun 1752), walaupun ahli-ahlinya yang paling baru menggunakan judul penghitungan pontifis. Di beberapa wilayah lain seperti Normandy, jenis fief tertentu diberikan kepada ksatria peringkat rendah (fr: chevaliers) dipanggil fief de haubert, merujuk pada baju kurung, atau baju surat berantai yang dipakai hampir setiap hari oleh para ksatria, kerana mereka tidak hanya akan memperjuangkan tuan mereka, tetapi juga menegakkan dan melaksanakan perintah mereka secara rutin. [71] Kemudian istilah itu secara rasmi menetapkan peringkat yang lebih tinggi dari golongan bangsawan di Ancien Régime (peringkat yang lebih rendah adalah Squire), kerana romantisme dan prestij yang berkaitan dengan istilah itu berkembang pada Zaman Pertengahan Akhir dan Zaman Renaissance.

Itali dan Poland juga memiliki keturunan keturunan yang ada dalam sistem bangsawan masing-masing.

Edit Ireland

Terdapat jejak sistem benua keturunan keturunan di Ireland. Ketiga-tiga perkara berikut termasuk dalam dinasti Hiberno-Norman FitzGerald, yang diciptakan oleh Earls of Desmond, yang bertindak sebagai Earls Palatine, untuk keluarga mereka.

    atau Green Knight (FitzGerald of Kerry) - pemegang semasa ialah Sir Adrian FitzGerald, Baronet ke-6 Valencia, Knight of Kerry ke-24. Dia juga seorang Ksatria Malta, dan pernah berkhidmat sebagai Presiden Persatuan Ireland Perintah Tentera Berdaulat Malta. atau Black Knight (FitzGerald of Limerick) - kini tidak aktif. (lihat Edmund Fitzgibbon) - sekarang tidak aktif.

Keluarga Ireland yang lain adalah O'Shaughnessys, yang diciptakan ksatria pada tahun 1553 di bawah dasar penyerahan dan regrant [72] (pertama kali ditubuhkan oleh Henry VIII dari England). Mereka dihadiri pada tahun 1697 untuk penyertaan di pihak Yakub dalam perang William. [73]

Baronetis Inggeris Edit

Sejak tahun 1611, Mahkota Britain telah menganugerahkan gelaran keturunan dalam bentuk baronetcy. [74] Seperti kesatria, baronet diberi gelaran Tuan. Baronet bukan rakan sebaya di Alam, dan tidak pernah berhak untuk duduk di House of Lords, oleh itu seperti para ksatria mereka tetap biasa dalam pandangan sistem perundangan Inggeris. Namun, tidak seperti kesatria, tajuknya turun-temurun dan penerima tidak mendapat penghargaan. Oleh itu, kedudukannya lebih setanding dengan keturunan keturunan dalam perintah bangsawan Eropah benua, seperti ritter, daripada dengan kesatria bawah perintah chivalry Inggeris. Namun, tidak seperti perintah benua, sistem keganasan Inggeris adalah penemuan moden, yang dirancang khusus untuk mengumpulkan wang untuk Mahkota dengan pembelian gelaran tersebut.


Askar Abad Pertengahan yang Terlalu Ksatria - Sejarah

Pangkalan data kami mengandungi nama-nama askar yang melayani mahkota Inggeris antara 1369 dan 1453. Sebilangan besarnya bertempur dengan Perancis. Pada fasa kedua Perang Seratus Tahun ini, pencerobohan besar-besaran ke Perancis dilancarkan, termasuk tahun 1415 yang berakhir dengan kemenangan Henry V di Agincourt 1415. Kami juga telah memasukkan tentera yang bertugas di teater lain (Scotland, Ireland, Wales, Sepanyol, Calais dll. ), dan dalam semua jenis perkhidmatan (ekspedisi di darat dan laut, garnisun, pengiring, pasukan tetap).

Mengapa kita tahu banyak nama? Penjelasan mudahnya ialah tentera mendapat gaji dan ini harus diaudit. Pegawai kewangan mahkota berminat untuk memeriksa tentera yang ada dan betul. Cara utama untuk melakukan ini adalah dengan memeriksa nama mereka di awal, pada awal kempen atau selama itu, atau setiap beberapa bulan untuk pasukan dalam pasukan pengawal. Ribuan gulungan dapat bertahan dalam koleksi arkib di England, Perancis dan seterusnya. Kami juga memiliki bukti surat perlindungan yang dibeli oleh tentera dari Chancery untuk mencegah tindakan undang-undang sementara mereka tidak ada di rumah.


Askar abad pertengahan dijumpai dengan pedang dan pisau di dasar tasik Lithuania

Mayat yang tenggelam ditemui dengan senjata di dekatnya.

Lebih dari 500 tahun yang lalu, a abad pertengahan mayat askar menetap di dasar tasik Lithuania, dan selama berabad-abad ia tersembunyi di bawah lumpur. Kini, mayat yang tenggelam akhirnya dijumpai.

Kerangka itu ditemui semasa pemeriksaan bawah air di jambatan Dubingiai lama di Tasik Asveja di Lithuania timur. Walaupun kerangka berbaring di bawah lapisan pasir dan kelodak, tempat kejadian itu bukan kuburan, kata ahli arkeologi Elena Pranckėnaitė, seorang penyelidik dengan Universiti Klaipėda di Klaipėda, Lithuania, menurut Perkhidmatan Berita Baltik (BNS). Sebaliknya, arus air kemungkinan mendapan sedimen yang menutupi sisa-sisa dari masa ke masa.

Para saintis dengan Fakulti Perubatan di Universiti Vilnius di Vilnius, Lithuania, memeriksa mayat itu dan melaporkan bahawa orang itu adalah lelaki dan bahawa dia meninggal pada abad ke-16, walaupun mereka belum tahu mengapa dia meninggal dunia, menurut BNS. Senjata dan barang-barang lain yang ditemui dari dasar tasik berhampiran mayat yang mengisyaratkan status tentera orang mati itu, kata Pranckėnaitė kepada Live Science dalam e-mel.

Penguburan manusia yang berkaitan dengan peperangan sebelumnya telah digali di seluruh wilayah, tetapi ini adalah pertama kalinya seorang tentera abad pertengahan ditemui di bawah air di Lithuania, kata Pranckėnaitė.

Jambatan Dubingiai, salah satu jambatan kayu terpanjang yang masih digunakan di Lithuania, dibina pada tahun 1934, dan baloknya yang semakin merosot kini diganti dengan tiang logam, wakil TEC Infrastructure, syarikat yang mengawasi projek pembaikan di bawah Kementerian Pengangkutan dan Pengangkutan Lithuania Komunikasi, kata dalam satu kenyataan. Ahli arkeologi bekerjasama dengan penyelam amatur untuk melakukan tinjauan, dan penyelam menemukan jasad pada kedalaman 30 kaki (9 meter) sambil memeriksa sistem sokongan jambatan kayu, menurut kenyataan itu.

Tinjauan sebelumnya pada tahun 1998 telah menunjukkan bahawa jambatan lain pernah berdiri di tempat yang sama, bermula pada abad ke-16 atau ke-17 & mdash pada masa ketika askar abad pertengahan itu mati, tambah Pranckėnaitė.

"Buat masa ini, kami menganggap bahawa jenazah manusia yang ditemui dapat dihubungkan dengan bekas jambatan yang menuju ke istana Dubingiai, yang terletak di puncak bukit di tepi Tasik Asveja," katanya.

Menjumpai jenazah askar itu adalah kejutan besar, tetapi sangat mengejutkan adalah pemeliharaan kerangka dan artifak yang luar biasa. Penyelam berjaya mendapatkan sepasang kasut kulit dengan tali pinggang kulit dengan tali pinggang pedang besi "dan dua pisau dengan pegangan kayu," tulis Pranckėnaitė dalam e-mel. Sekumpulan ahli arkeologi, antropologi dan sejarawan di Muzium Nasional Lithuania kini berusaha untuk memulihara dan mentafsirkan objek tersebut.

Penemuan dan data ini "benar-benar 'segar' dan masih perlu dianalisis dengan teliti," kata Pranckėnaitė. "Kami berharap dapat 'menceritakan kisah' askar ini sekurang-kurangnya dalam setahun."


4. Wanita Tidak Dapat Menjadi Ksatria, tetapi Diharapkan Melakukan Pekerjaan Suami Mereka yang Mati

Seperti banyak pekerjaan paling keren dalam sejarah, menjadi ksatria dikhaskan untuk pemilik zakar. Isteri mereka diharapkan duduk di rumah, tidak belajar membunuh orang dengan pedang lebar, nafsu darah mereka tidak disengajakan. Kecuali suami mereka mati seperti orang bodoh, begitulah. Sekiranya demikian, wanita diharapkan dapat memenuhi semua tugas ksatria suami mereka. Ini termasuk melindungi tuan mereka dan memastikan tanahnya tidak rosak. Hanya wanita yang tidak mendapat barang menarik yang disertakan, seperti penghormatan atau pengakuan berdasarkan sejarah.

Tidak mengherankan, para isteri jarang menunggu suami mereka diketawakan oleh tombak sebelum bangun dalam perniagaan menjalankan rancangan itu. Ini mengakibatkan mereka lebih mahir dan cenderung secara diplomatik daripada suami mereka. Tugas yang biasanya diharapkan oleh seorang isteri ksatria merangkumi segala-galanya dari mengatur pertahanan harta tanah mereka, hingga mengatur perkahwinan untuk pelayan mereka. Ini adalah di atas permintaan suami mereka 24 jam sehari. Yang mungkin menjelaskan mengapa ...


Ashor the King Pembunuh dan Imam Penyelamat

Asal-usul Ksatria Hitam berkait rapat dengan legenda Ashor, seorang ksatria yang tetap mahir dan kuat, walaupun sudah lanjut usia, dan yang mengkhususkan diri dalam pembunuhan raja dan bangsawan lain. Pada sekitar abad ke-13 atau ke-14 ada seorang raja dengan musuh yang kuat - seorang raja dari negeri lain yang menindas rakyatnya.

Putus asa untuk mengalahkan lawannya, raja yang baik itu mengirim pesan memanggil Ashor ke istananya. Pada suatu malam, raja bangun untuk mencari Ashor berhampiran tempat tidurnya. Pembunuh itu memasuki istana tanpa dikesan - membuktikan kemahirannya.

Ashor bertanya kepada raja siapa yang perlu dia bunuh dan raja memberikan perintahnya. Ashor menerima tugas itu, tetapi mengatakan bahawa dia akan terlebih dahulu memeriksa tuntutan raja bahawa musuhnya adalah penindas jahat.Ashor memasuki kota benteng musuh raja, dan menyaksikan sendiri kekejaman penguasa tugasnya untuk membunuh raja akan berjalan seperti yang direncanakan.

Ashor mendapati bahawa seorang imam tua yang pernah bangkit menentang kekejaman raja jahat sedang ditawan di penjara bawah tanah. Setelah memenuhi perintahnya untuk membunuh raja, Ashor, yang terharu dengan kisah imam itu, memutuskan untuk membebaskannya dari penjara. Dia memasuki penjara bawah tanah dan mendapati lelaki itu dalam keadaan sangat teruk.

Imam yang dipenjarakan itu sangat lemah dan hampir tidak dapat berdiri. Malangnya, imam itu terbukti menjadi beban, menyukarkan Ashor untuk melarikan diri. Semasa membawa lelaki tua itu keluar dari penjara bawah tanah, kesatria itu cedera. Walaupun begitu, keduanya naik kuda, melarikan diri dari kota, dan membuat hutan.

Kesatria hitam itu telah membebaskan kota itu dari rajanya yang jahat dan dia telah melarikan diri. Namun, dengan orang-orang yang mengejar, Ashor memahami bahawa dia tidak dapat merawat luka pada waktunya dan dia turun dari kuda, memberitahu paderi bahawa dia tidak akan memperlambatnya dan dia harus terus. Paderi mengucapkan terima kasih, memberinya berkat dan pergi seperti yang diperintahkan.


Kesatria pada Zaman Pertengahan

Halaman: Seorang budak lelaki yang bertindak sebagai petugas ksatria sebagai tahap pertama latihan untuk kesatria chivalric.

Squire: Seorang pembantu bangsawan muda di atas seorang ksatria dan berada di kedudukan berikutnya di bawah seorang ksatria dalam hirarki feudal.

Ksatria adalah askar lelaki abad pertengahan, biasanya dilahirkan tinggi, dibesarkan oleh status tentera yang berdaulat dan istimewa setelah berlatih sebagai halaman dan pemerhati. Pada mulanya para ksatria adalah pramugari atau prajurit pejalan kaki yang khusus, tetapi status kesatria dinaikkan sekitar 800 M.

Raja atau tuan akan mengangkat seorang prajurit menjadi seorang ksatria dengan memukul (menjuluki) bahu ksatria dengan rata dengan pedangnya. Ksatria itu diberi pedang, kenaikan gaji dan, selalunya, sebidang tanah. Kebanyakan kesatria mesti berumur sekurang-kurangnya 21 tahun.

Ksatria dianggap tentera elit dalam pertempuran, perang dan perang salib, tetapi ketika tidak dalam situasi seperti itu, mereka biasanya bertindak sebagai pegawai penegak undang-undang pengadilan raja tempatan atau permaisuri.

Ksatria kami di Medieval Times berlatih tanpa lelah untuk mendapatkan pertarungan koreografer mereka yang kelihatan asli seperti pertempuran epik abad pertengahan.

Ksatria mula bertempur sambil menunggang kuda besar dan kuat yang disebut warhorses. Ini secara radikal mengubah bagaimana konflik dilancarkan pada masa itu. Oleh kerana kuda ini mahal, hanya lelaki kaya yang mampu menjadi ksatria.

Perbendaharaan Kata Abad Pertengahan

Halaman: Seorang budak lelaki yang bertindak sebagai petugas ksatria sebagai tahap pertama latihan untuk kesatria chivalric.

Squire: Seorang pembantu bangsawan muda di atas seorang ksatria dan berada di kedudukan berikutnya di bawah seorang ksatria dalam hirarki feudal.

Chivalry: Sistem abad pertengahan, prinsip dan adat kesatria. Sifat-sifat yang ideal oleh kesatria, seperti keberanian, kesopanan, kehormatan dan keberanian terhadap wanita.

Dame: Seorang wanita yang memegang gelaran tidak warisan yang dianugerahkan oleh seorang pembesar untuk mengiktiraf jasa atau jasa peribadi negara. Isteri atau janda seorang kesatria.

Ksatria memerlukan petugas untuk mengendalikan beberapa kuda ksatria, memelihara dan menyerahkan senjata dan perisainya yang berat, membantunya dalam memasang dan menurunkan kuda dan menjaga tawanannya. Squires membantu ksatria dalam latihan dan latihan pertempuran, dan sering menjadi ksatria sendiri.

Ksatria biasanya memakai pakaian yang lebih baik daripada pakaian biasa, tetapi memakai surat berantai, topi keledar dan baju besi sebahagian hanya dalam pertempuran. Pedang, belati dan kadang-kadang tombak adalah senjata pilihan. Perisai lengkap yang diperbuat daripada keluli plat mula digunakan sekitar tahun 1400.

Setiap ksatria mempunyai bendera atau sepanduk sendiri yang mengenalinya di dalam dan di luar medan perang, yang disebut sebagai lambang. Corak dan warna pada bendera sering diulang pada perisainya dan pada barang-barang lain milik ksatria.

Prinsip dan adat ksatria abad pertengahan dikategorikan sebagai kesatria. Perkataan itu diambil dari versi bahasa Latin dari perkataan Latin untuk kuda (cheval). (Di Perancis, ksatria sering disebut chevalier.) Ksatria terkenal dengan kemahiran mereka dengan kuda. Tingkah laku seorang ksatria termasuk: belas kasihan, kerendahan hati, kehormatan, pengorbanan, kesetiaan, keberanian, kemurahan hati dan budi bahasa terhadap wanita.

Lambang pada pakaian ksatria Medieval Times didasarkan pada lambang asli dari abad pertengahan.

Lambang

Semasa Zaman Pertengahan, para ksatria menggunakan lambang untuk mengenal pasti diri mereka, yang sangat berguna dalam pertempuran. Dalam masyarakat di mana hanya sedikit orang yang dapat membaca dan menulis, gambar sangat penting.

Warna Tradisional: Hitam, Ungu Diraja, Hijau Zamrud, Biru Diraja atau Biru Langit, Merah terang

Logam: Emas (kuning) dan Perak (putih)

Peraturan asasnya adalah "logam pada warna atau warna pada logam, tetapi bukan logam pada logam atau warna pada warna." Ini bermaksud bahawa medan (latar belakang) pada pelindung boleh berupa logam atau warna.

Haiwan sering digunakan sebagai muatan utama. Mereka tidak dilukis untuk melihat tiga dimensi, tetapi ditunjukkan seolah-olah rata. Gambar-gambar itu menggambarkan haiwan sebagai simbol: Singa, Beruang, Babi, Eagle, Kuda, Naga, dan Griffin.


Tonton videonya: Sejarah Dunia Abad Pertengahan 500 -1400 M. Pendahuluan. Sejarah Singkat Abad Pertengahan