Perang Ribuan Batu

Perang Ribuan Batu


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

PrologTerbang melalui kabus tebal di tengah hari, juruterbang tidak dapat melihat bahagian depan pesawatnya - musuh mengintai di dekatnya. Jepun menyerang wilayah Amerika, dan untuk memburukkan keadaan, pergunungan - yang ditutup dengan batu magnet, menjadikan kompas tidak berguna. Itu adalah masa ketika lelaki harus berada di tahap terbaik, meraba-raba jalan mereka untuk melawan musuh yang hampir mustahil dijumpai. . "Perang Ribuan Batu" tidak akan dilupakan oleh kedua-dua belah pihak.

Selepas serangan di Pearl Harbor, 7 Disember 1941, orang Jepun tidak mahu Amerika mengambil alih serangan Jepun ke Kepulauan Aleutian. Membentang sejauh 1.200 batu dengan lebih dari 70 pulau, rantai Aleutian Alaska adalah laluan terpendek dari Amerika Syarikat ke Jepun. Kepulauan Aleutian mempunyai beberapa cuaca terburuk di dunia, disebabkan oleh arus Jepun yang hangat yang datang dari barat daya ke perairan beku Laut Bering. Angin yang mengerikan membawa hujan atau salji mendatar. Kapal kapal sering hilang di laut dari ombak besar, tentera mengebumikan diri di dalam tanah agar tidak keluar dari cuaca, dan pulau-pulau itu ditelan oleh kabut basah tebal yang berbahaya bagi juruterbang pada kebanyakan tahun. Orang Jepun, setelah memancing perairan Aleut selama berabad-abad, tahu cuaca terburuk dan tidak takut dengannya. "Prophet of Air Power," Billy Mitchell, meramalkan bahawa sebarang pencerobohan ke Amerika Syarikat akan berlaku di sepanjang Kepulauan Aleutian. Ketua Staf Gabungan A.S. bimbang bahawa jika ada serangan, tidak akan ada cukup orang di Alaska untuk mempertahankan Amerika Syarikat. Walaupun Jepun maju tidak lebih jauh daripada orang Aleut, itu akan menjadi kerugian strategik yang besar. Pada masa serangan di Pearl Harbor, Jepun dan salah satu sekutu Amerika, Soviet Union, tidak berperang. Sekiranya ini berubah, Jepun boleh menyerang saluran bekalan Soviet Utara-Selatan yang penting dari orang-orang Aleut.Amerika Syarikat memasuki Perang Dunia IIPada 3 Jun 1942, kapal induk Ryujo berada di perairan Aleutian sekitar 180 batu di selatan Pulau Unalaska. Di sekitarnya adalah Pasukan Penyerang Pembawa Kedua Pasukan Kawasan Utara Jepun. Misi mereka adalah untuk mengebom Dutch Harbour, pangkalan tentera laut A.S. di Unalaska, yang berada 100 batu dari hujung daratan Alaskan dan tempat yang sukar bagi A.S. untuk membawa bala bantuan. Sekiranya semuanya berjalan lancar bagi orang Jepang, mereka akan memindahkan pasukan darat untuk mengambil kepulauan Attu, Kiska, dan Adak. Pesawat di Junyo pengangkut memanaskan enjin mereka selama 30 minit, menunggu kabus berkurang. Mereka akhirnya berangkat, membentuk satu baris, dan dilayari oleh perhitungan mati. Kumpulan pemecah kod rahsia dari Pearl Harbor, setelah berjam-jam bekerja, menguraikan isyarat radio Jepun yang mendedahkan rancangan pertempuran besar yang menampilkan Laksamana Isoroku Yamamoto dan armada kapal besar dalam perjalanan ke Pulau Midway untuk memusnahkan kapal induk Laksamana Chester W. Nimitz. Serangan itu disamarkan oleh penyapu di Aleutians. Setelah mendapat berita mengenai serangan yang akan datang, Laksamana Robert A. Theobald berjaya mengumpulkan pasukan 10,000 orang di Umnak dan Unalaska. Landasan baru dibina di atas abu vulkanik yang sangat tidak stabil sehingga pesawat yang mendarat dengan tidak betul akan memantul 30 kaki ke udara. Tidak ada yang tahu di mana Jepun akan menyerang dan cuaca sangat buruk sehingga tidak ada yang dapat menjumpainya.Pelabuhan BelandaPukul 5:45 pagi, pesawat tiba tidak dapat dikesan di Pelabuhan Belanda, tetapi ketika pesawat turun dari kabut untuk menjalankan pengeboman, senjata anti kapal terbang melepaskan tembakan. Kapal pengangkutan Presiden Fillmore melepaskan tembakan 37mm dari geladaknya dan setelah lima minit, empat pengebom menjatuhkan 16 bom ke pangkalan, 14 daripadanya melanda berek. Penembak anti-pesawat berjaya menembak hanya satu Zero, yang kemudian digunakan untuk membuat pesawat AS yang baru dan lebih baik untuk usaha perang. Selepas serangan itu, juruterbang pesawat amfibi PBY Catalina dari Patrol Wing Four menerima pesanan baru: "Laksanakan rancangan pengakap anda ke had bahan bakar anda! " Pencarian itu berdurasi 14 jam, dan juruterbang hanya datang untuk mengisi pesawat mereka. Pesawat juga dimuatkan dengan torpedo 2.000 paun yang dipasang di bawah sayap. Sekiranya mereka melihat kapal perang Jepun, mereka diperintahkan untuk menyerangnya. Juruterbang Catalina Leftenan Lucius D. Campbell keluar dari kabut ketika menaiki armada kapal Jepun kira-kira 80 batu di selatan Pulau Umnak. Campbell berjaya mengesan mereka selama kira-kira dua jam tetapi pesawatnya ditembak di kemudi dan tangki gas. Dia berjaya melakukan pendaratan tanpa kemudi, tanpa daya di laut di mana Pengawal Pantai menjemput kru tiga jam kemudian. Dua Catalina lain diperintahkan untuk mengambil alih pengejaran Campbell, tetapi mereka tidak pernah kembali dari misi mereka. Pada 4 Jun, sebuah PBY yang dipandu oleh Leftenan Charles Perkins menemui kapal perang jauh di selatan Pulau Umnak dan menyiarkan bantuan. Sementara menunggu pertolongan, dia mencuba torpedo dan terkena serpihan dalam satu mesin, yang memaksanya untuk lemas pulang. Ketika Perkins pergi, dua B-26 Marauders tiba, dipandu oleh Kapten George W. Thornbrough dan Henry S. Taylor. Setibanya di sana, mereka hampir melanggar dua kapal induk Jepun ketika mereka keluar dari kabut. Merpati duri dengan kecepatan 350 mph, kemudian melepaskan torpedo ke sasaran. Torpedo menghantam kapal induk Jepun dengan sempurna, tetapi meluncur dari sisi kapal. Thornbrough kembali ke pangkalan, mempersenjatai semula pesawatnya, dan berlepas. Dia tidak pernah didengar lagi. Kemudian, Kapten Taylor menerbangkan pesawatnya ke arah kapal musuh dan hampir menghempap ​​bangunan atas kapal induk. Setelah pertembungan mereka hampir, dia dan pasukannya, Leftenan Kedua John Nealon, menyedari bahawa mereka telah terkena tembakan. Setelah bertahan dalam dua lagi hits dari Zero, mereka berjaya melepaskannya. Mereka menahan pesawat bersama untuk penerbangan sejauh 100 batu ke Cold Bay. Pada pukul 6 petang pada 4 Jun, Jepun membuat serangan kedua di Dutch Harbour, dengan 10 pejuang dan 11 pengebom menyelam. Setibanya di sana, mereka menyerang stesen udara tentera laut. Pada jam 6:25, jumlah korban adalah 43 lelaki mati dan 50 cedera. Ketika lapan pesawat Jepun terbang kembali ke kapal mereka, dua dari mereka ditembak jatuh oleh pesawat P-40, bersama dua pengebom, merosakkan yang ketiga, dan dua pejuang jatuh setelah pertempuran. Hanya dua P-40an terkena; seorang mendarat dengan selamat.Pertempuran pulauAttu dan KiskaPada 5 Jun, Jepun menarik diri ke barat. Selepas pertempuran, mesej Jepun yang kacau-bilau membingungkan orang Amerika. Yamamoto telah membatalkan pendaratan Adak, tetapi memberikan perintah untuk mengambil Attu dan Kiska. Pada minggu kedua bulan Jun, 2,500 tentera Jepun dari Batalion Infanteri Bebas ke-301 menawan Attu. Ketika Jepun menyerang dan menawan Attu dan Kiska, mereka berjaya menyelesaikan pencerobohan orang-orang Aleut. Berita mengenai tentera Jepun menawan wilayah Amerika menimbulkan kebimbangan besar di Amerika. Orang ramai meminta tindakan. Mejar Jeneral Simon Bolivar Buckner Jr., wakil Tentera A.S., berkata, “Mereka mungkin akan sampai ke daratan, tetapi cucu-cucu mereka yang akhirnya sampai di sana; dan pada masa itu mereka semua akan menjadi warganegara Amerika. " Laksamana Ernest J. King, ketua komando Armada A.S., bertekad untuk mengusir Jepun dari tanah Amerika. Dia ingin Laksamana Chester Nimitz untuk "meneroka dan menekan semua kemungkinan tindakan aktif" untuk mengeluarkannya. Nimitz melakukannya, tetapi mengutamakan perkara lain.Pada 11 Jun, Amerika memulakan serangan balas dengan pengeboman tiga hari. Dua Catalina dikirim dengan bom 500 paun. Ketika mereka mengira bahawa mereka berada di atas pelabuhan, mereka berjalan sejauh 200 mph melalui kabut untuk melihat sasaran dengan cepat. Mereka menjatuhkan bom mereka dan menarik kawalan mereka untuk mengeluarkan pesawat dari penyelaman. Yang satu tidak pernah dilihat lagi dan yang lain ditembak dengan teruk sehingga tenggelam ketika memukul air. Krew PBY berpendapat bahawa mereka telah memusnahkan dua kapal terbang Jepun, tetapi tidak pasti. Baki PBY kemudiannya dibebaskan dari pengeboman menyelam. Sebuah laporan perisikan menyatakan: "Tidak mungkin serangan pesawat ini memiliki lebih dari sekadar nilai gangguan. Sudah tentu tidak ada operasi musuh yang terhalang sejauh mana. "Pelabuhan KiskaPada 14 Jun, orang Jepun mendapati bahawa jika mereka menambahkan pelampung ke Zero mereka, mereka dapat mendaratkannya dengan selamat di pelabuhan. Ini bermaksud pengurangan prestasi Zero, tetapi orang Jepun tidak mempunyai peralatan untuk membina landasan di pantai pelabuhan. Walaupun dengan peningkatan itu Triton kapal selam berjaya menghantar kapal pemusnah Jepun Nenohi ke bawah pada 4 Julai. Keesokan harinya, Penanam kapal selam menenggelamkan satu kapal pemusnah dan merosakkan dua yang lain di Pelabuhan Kiska. Pada akhir bulan Julai, Amerika membawa kapal penjelajah dan kapal pemusnah untuk menyerang Kiska, tetapi percubaan itu tidak berkesan kerana kabut. Pada percubaan kedua mereka, Amerika bertembung dengan beberapa penyapu ranjau dan mengalami kerosakan. Pada 7 Ogos, Smith melakukan serangan ketiga pada pukul 4:30 petang. Di atas kapal Indianapolis, Panglima Letnan John Tatom melihat tiang kapal lain yang keluar dari kabut. Leftenan Robert A. O'Neill diperintahkan untuk terbang di hadapan kapal dan memberitahu mereka ketika jalan penembakan sudah jelas. Laksamana Smith kemudian memerintahkan: "Bawa mereka selama 30 minit, hidupkan kursus menembak, dan mulailah menembak." Pada pukul 7:55, kapal-kapal itu melepaskan tembakan di Pelabuhan Kiska, menggunakan lebih daripada 400 tan peluru. Pada pukul 8:21, Smith berhenti dan menghantar pesawat pengintai untuk memeriksa kerosakan. Dengan kurangnya hasil serangan udara dan laut, para petugas komando memutuskan untuk bekerjasama untuk membangun landasan udara dalam jarak pesawat tempur Kiska, yang akan memungkinkan serangan bom yang diawasi oleh pejuang. Ketua Staf Gabungan memutuskan untuk membinanya di Adak, 210 batu di timur Kiska.AdakPangkalan di Adak beroperasi pada 14 September, hanya dua minggu setelah jurutera mereka tiba. Kemudian Amerika menggandakan usaha mereka untuk mencari kapal Jepun. Walaupun pada angin musim sejuk, pesawat berjaya menenggelamkan setengah lusin kapal di sauh di Pelabuhan Kiska, merosakkan banyak kapal lain, sementara juga menembak jatuh banyak Zero yang dilengkapi pelampung. Namun, serangan udara sahaja tidak dapat memenangkan Kiska dan Attu. Pasukan darat bersiap untuk menyerang di kawasan panggung dekat dengan dua gol mereka. Laksamana Theobald sekarang ingin mengambil alih Pulau Amichitka, yang terletak hanya 90 batu dari Kiska. Tentera tidak bersetuju, tetapi Ketua Bersama bersetuju untuk memihak Theobald. Theobald kemudian digantikan oleh Laksamana Muda Thomas C. Kinkaid demi keharmonian antara perkhidmatan.AmchitkaPada 12 Januari 1943, empat pengangkutan membawa 2,000 orang ke Constantine Harbour di Amchitka. Cuaca sangat buruk sehingga kapal tidak dapat langsung menuju ke pantai, dan kargo harus diturunkan dari sisi untuk membiarkan ombak membawanya ke pantai. Setelah ribut berlalu, pasukan membangun kem di tundra licin. Beberapa hari kemudian, kapal nol Zeros menemui Amchitka dan memulakan beberapa pengeboman. Sebahagian besar, mereka mengebom kapal pengangkutan pantai; banyak bom tersasar dan jatuh tanpa bahaya ke tundra.Pulau KomandorskiPada 5 Februari, orang Jepun menerima perintah dari Markas Besar Imperial "untuk menahan orang-orang Aleut barat dengan segala cara dan melakukan persiapan perang." Kedua-dua pihak mendapat lebih banyak bekalan dan lelaki sebagai persediaan untuk tidak dapat dielakkan. Pada 26 Mac, sebuah kumpulan tugas Amerika Syarikat memasuki kursus bertembung dengan konvoi Jepun di luar perairan Pulau Komandorski di Siberia, 180 batu di sebelah barat Attu. Sejam sebelum subuh, radarmen di dua kapal perang Amerika Syarikat secara serentak melaporkan hubungan dengan lima kapal musuh hanya 10 batu ke utara. Laksamana Muda Charles H. McMorris memerintahkan mereka untuk menutup sasaran. Pada pukul 8 pagi, McMorris memasuki jarak tembak; pengintai melihat kapal penjelajah yang berat Nachi dan Maya, dan kapal penjelajah ringan Tama dan Abukuma. Kira-kira dua lawan satu oleh orang Jepang, McMorris tetap bertaruh, dan memulai dengan rencananya menyerang. Pada pukul 8:40, Jepun melepaskan tembakan pertama. Menumpukan usaha mereka pada Richmond pertama, orang Jepun kemudian menghidupkan Bandar Tasik Salt. The Bandar Tasik Salt membuat hit pertama di Nachi, memukul dua kali dan menyebabkan kebakaran kecil. Pada 8:50, Nachi mengambil dua hits lain. Yang kedua dari kedua menembusi petak torpedo dan meletup. Sepanjang pertempuran, Richmond dan Bandar Tasik Salt digunakan "mengejar salvos" untuk kesan yang baik. Itu adalah manuver yang mengandaikan bahawa musuh yang melihat cengkerangnya hilang akan memperbaiki jarak tembakannya untuk salvo berikutnya. Seorang kapten akan memusingkan kapalnya ke arah percikan dan jika semuanya berjalan lancar, salvo berikutnya akan menjerit dengan tidak berbahaya. Sebelum Jepun memenangi pertunangan, Hosogaya memerintahkan penarikan kapalnya. Pada pukul 12:03, dia melepaskan tembakan perpisahan dan menuju ke barat. Kapal Hosogaya kekurangan peluru dan bahan bakar. Mereka tidak menyedari bahawa Bandar Tasik Salt mati di dalam air, dan diharapkan pengebom Amerika Syarikat akan sampai bila-bila dari Amchitka atau Adak.AttuMenjelang musim bunga 1943, Amerika Syarikat menggunakan pengalaman mereka dengan mendarat di Afrika Utara dan Guadalcanal untuk membimbing mereka dalam pendaratan di Attu. Rancangan itu memerlukan dua pendaratan utama: satu di pantai utara dan satu lagi di pantai selatan. Orang Amerika akan bertempur antara satu sama lain dan bertemu di tengah untuk menyelesaikan serangan utama. Rejimen Infantri Keempat tinggal di cadangan Adak, sekiranya mereka diperlukan. Pada 24 April, pasukan pencerobohan berlayar dari San Francisco dan tiba di Attu pada 30hb. D-day ditetapkan untuk 7 Mei, tetapi kabut tebal menunda serangan. Orang Jepun telah diberi amaran mengenai pergerakan kapal Amerika Syarikat, dan menjaga pantai mereka masuk dan keluar. Amerika Syarikat memulakan pencerobohan mereka pada 11 Mei.Teluk HoltzPada jam 4:15 petang, Angkatan Utara bermula di pantai sebelah barat Teluk Holtz. Menjelang jam 6 petang, 1,100 lelaki berjalan melalui tundra hanya 75 ela dari pantai. GI mengalami kesukaran untuk menarik gerobak dengan gear, dan kru senjata menghadapi masalah untuk memindahkan artileri ke posisinya. Sementara Angkatan Utara memunggah, Pasukan Selatan tidak maju dengan mudah. Kabut tebal telah masuk dan walaupun H-jam ditetapkan untuk 7:40 pagi, serangan itu berulang kali ditunda. Menjelang jam 3:30 petang, kapal pemusnah mula menavigasi dengan radar dan meminta kapal-kapal yang lebih kecil mengikutinya. Orang-orang di kapal yang lebih kecil tidak dapat melihat apa-apa, bahkan sejauh 10 kaki, tetapi dapat mengikuti peluit dan lampu pencarian yang bersinar dari belakang kapal pemusnah di depan. Ketika mereka tiba di pantai, mereka gembira melihat bahawa tidak ada orang di sana, dan mula memunggah peralatan mereka. Keesokan harinya, Angkatan Utara menyerang Jepun. Ketika GI memulakan cerun ke kabut, penembak tepat Jepun melepaskan tembakan ke arah mereka dari lubang dan parit. Kolonel Albert E. Hartl memerintahkan salah satu daripada tiga syarikatnya berpusing di sebelah kanan puncak. Dalam perjalanan ke atas bukit, mereka bergerak ke jurang - seperti kabut yang diangkat - yang membolehkan orang Jepun melihat mereka. Dari jam 9 pagi dan seterusnya, orang Amerika tidak dapat maju, mundur, atau merasa lega kerana tembakan musuh yang berat. Orang Amerika berada di luar jangkauan dan dapat menarik cukup banyak ke dalam jurang untuk pejuang Lightning dan pengebom Liberator untuk menumbuk jambatan di atas dengan bahan letupan. Pada jam 5 petang, tepat ketika serangan pengeboman berakhir, mereka melancarkan serangan cepat di permatang. Satu setengah jam kemudian mereka mengatasi jurang dan memaksa pasukan Jepun ke belakang. Pukul 7:30 Jepun melawan dengan bom tangan dan bayonet tetap. Pertempuran berakhir 22 minit kemudian dengan kemenangan Amerika.Lembah PembunuhanPada D-day-plus-1, Angkatan Selatan harus maju sejauh tiga batu, dan di kepala lembah mereka harus bertemu dengan Angkatan Utara. Kira-kira satu batu ke tempat yang dikenali sebagai Massacre Valley, kedua pasukan itu terkena mortar dan mesingan. Orang Jepun berada tepat di atas garis kabut, sehingga mustahil bagi orang Amerika untuk melakukan serangan balas. Orang Jepun melepaskan tembakan ke lembah, memukul orang Amerika seperti ikan di tong. Orang Amerika cuba bersembunyi, tetapi kedinginan menjadikannya sangat sukar. Ketika lelaki itu diperintahkan ke depan, ada yang tidak dapat bangun kerana patah pergelangan kaki dan terpaksa dilakukan kemudian. Ketika Kolonel Edward Earle pergi untuk memeriksa pasukannya, dia ditembak oleh penembak tepat Jepun. Apabila kabut terangkat, Nevada, Pennsylvania, dan Idaho menumbuk Jepun, tetapi tembakan mereka tidak banyak merosakkan. Mejar Jeneral Albert E. Brown meminta bantuan pada D-day-plus-2 (13 Mei), yang sedikit sebanyak membantu pertempuran. Laksamana Kinkaid menggantikan Brown dengan Mejar Jeneral Eugene Landrum dari Adak kerana kecewa dengan kedudukan tentera Brown.Pas ClevesyPada 16 Mei, Landrum memerintahkan orang-orang untuk mulai memerangi lereng-lereng lembah ke jalan di mana orang-orang Jepun sedang menunggu. Semasa Angkatan Selatan terhenti, Angkatan Utara berkumpul kembali dan perlahan-lahan bergerak maju. Ketika Angkatan Utara datang dalam jarak menyerang dari Jepang, Pasukan Selatan menyerang. Komandan Kolonel Yasuyo Yamazaki memerintahkan mundur dari hantaran pada 17 Mei pagi. Pada 18 hingga 21 Mei, rejimen memperjuangkan Clevesy Pass. Ketika kedua-dua pleton ke-32 akhirnya menuju ke puncak, mereka menang dengan membunuh semua 25 tentera musuh. Orang Amerika mengasingkan orang Jepun dan mula menyapu kawasan itu untuk tentera musuh yang tinggal. Banyak yang ditemui tidak akan menyerah dan merasa bingung. Ketika orang Amerika cuba menahan mereka, mereka terbunuh dalam percubaan itu. Daripada mempertaruhkan nyawa mereka, Amerika melemparkan bom tangan ke dalam lubang sebelum musuh berpeluang membunuh mereka.Pelabuhan ChichagofMenjelang malam 28 Mei, Kolonel Yamazaki menggunakan baki 1,000 orangnya untuk melakukan serangan balas. Rancangan putus asanya adalah untuk melepaskan diri dari Pelabuhan Chichagof, membunuh ketika mereka pergi, untuk mengambil alih Clevesy Pass. Pada jam 3 pagi, Yamazaki memimpin pasukannya ke lembah dan menemui Syarikat B Rejimen ke-32 dan Syarikat L dari Rejimen ke-17. Orang Jepun mengetepikan orang Amerika dalam tidur mereka sehingga tembakan dilepaskan dan semua orang bertengkar. Semasa orang Jepun melintasi kem, ada sesuatu yang menimpa mereka. Mereka mula menjerit dan menyerang. Sebilangan tentera Jepun hanya duduk dan mula makan makanan Amerika. Yang lain melalui Clevesy Pass dan akhirnya menemui Jurutera Bahagian, yang diberitahu oleh tembakan dan telah mempersenjatai diri dengan apa sahaja yang dapat mereka temukan. Para jurutera bertempur dengan kuat dan menghentikan pasukan Jepun dalam hantaran. Orang Jepun kemudian mula membunuh diri. Dari 2,351 lelaki, hanya 29 yang ditawan. Amerika kehilangan 549 lelaki dan 1,148 cedera. Serangan balas Yamazaki adalah tuduhan banzai pertama dalam perang di Pasifik.KiskaKekurangan pengintaian membuat orang Amerika dalam kegelapan sehingga 10 minggu kemudian, pada serangan terakhir ke atas Kiska. Serangan itu terdiri daripada 34,000 tentera, tiga kapal perang, satu kapal penjelajah berat, satu kapal penjelajah ringan, 19 kapal pemusnah, 15 pengangkutan, empat kapal kargo, tiga penyapu ranjau, dua kapal tunda, dan satu kapal tunda pelabuhan. Ia juga terdiri dari satu kapal peninjau, 24 pengebom berat, 44 pengebom sederhana, 28 pengebom selam, 12 pengebom peronda, dan 60 pejuang. Ketika serangan bermula pada 15 Ogos, pendaratan berjalan dengan sempurna, tetapi mereka tidak menemui siapa-siapa di sana. Mereka mendapati bahawa orang Jepun telah pergi tiga minggu sebelumnya - tidak dapat dikesan.EpilogPerang Ribuan batu adalah perang kehilangan besar, kehilangan nyawa dan peralatan. Dari pesawat dalam kabut tebal hingga lelaki di parit yang bergelombang, itu adalah perang yang sukar untuk dilawan. Tentera Amerika berjaya walaupun pasukan pertempuran mereka berada di akhir tether mereka dalam beberapa keadaan cuaca terburuk di Bumi, menaklukkan musuh yang hampir mustahil dijumpai.


Tonton videonya: Satu Benua VS Satu Negara, Perang Terbesar Yg Gemparkan Eropa Di Lembah MOHACS