Majlis Pertama Nicaea

Majlis Pertama Nicaea


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Kebenaran Majlis Nicaea yang Kacau

Majlis Pertama Nicaea adalah salah satu peristiwa yang paling penting, dan dengan demikian merupakan peristiwa paling terkenal dalam sejarah gereja Kristian. Untuk pertama kalinya, para pemimpin gereja, yang dihimpunkan oleh maharaja Kristian pertama di Rom setelah berabad-abad penganiayaan, berkumpul untuk benar-benar, seperti, membongkar masalah besar. Sudah tiba masanya untuk menjadikan perkara ini sah. Masa untuk membuat pernyataan iman yang jelas dan universal. Gereja berada dalam bahaya, atau kaisar dan para uskup percaya, dan tindakan radikal dan bersemangat diperlukan untuk menyelamatkannya.

Sukar untuk membantah bahawa agama Kristian masih belum ada, jadi dengan ukuran itu, Majlis Nicaea berjaya. Tetapi adakah itu sungguh kejayaan? Adakah mungkin. menetapkan preseden yang sangat berbahaya dan ganas? Mungkin! Inilah pandangan mengenai apa yang berlaku - dan tidak - berlaku di Majlis Pertama Nicaea.


325 Majlis Pertama Nicea

4 JULAI 325, ADALAH HARI YANG MUNGKIN. Kira-kira 300 uskup dan diakon Kristian dari bahagian timur Empayar Rom telah datang ke Nicea, sebuah bandar kecil berhampiran Selat Bosporus yang mengalir di antara Laut Hitam dan Laut Tengah.

Di dewan persidangan tempat mereka menunggu ada meja. Di atasnya terdapat salinan Injil yang terbuka. Maharaja, Constantine the Great, memasuki balai di brokatnya yang bertatahkan permata, bertatahkan permata, tetapi karena menghormati para pemimpin Kristian, tanpa kereta prajuritnya yang biasa. Constantine bercakap sebentar. Dia memberitahu para jemaat bahawa mereka harus membuat persetujuan mengenai persoalan-persoalan penting yang memisahkan mereka. "Perpecahan di gereja," katanya, "lebih buruk daripada perang."

Hari Baru

Para uskup dan diakon sangat terkesan. Setelah tiga abad penganiayaan berkala yang dihasut oleh beberapa maharaja Rom, adakah mereka benar-benar berkumpul di hadapan seseorang bukan sebagai musuh tetapi sebagai sekutu? Sebahagian dari mereka membawa bekas luka kekaisaran. Seorang pendeta dari Mesir kehilangan sebelah mata dan yang lain lumpuh di kedua tangannya akibat besi panas.

Tetapi Constantine telah menjatuhkan pedang penganiayaan untuk mengambil salib. Tepat sebelum pertempuran yang menentukan pada tahun 312, dia telah memeluk agama Kristian.

Nicea melambangkan hari baru untuk agama Kristian. Pengikut Juruselamat yang dianiaya yang berpakaian linen telah menjadi penasihat maharaja yang dihormati berjubah ungu. Agama yang dulu dibenci sedang dalam perjalanan untuk menjadi agama negara, semen spiritual masyarakat tunggal di mana kehidupan awam dan swasta disatukan di bawah kawalan doktrin Kristian.

Tetapi, jika agama Kristian berfungsi sebagai tunjang Kerajaan, ia harus memiliki satu kepercayaan. Oleh itu, para maharaja meminta majlis gereja seperti Nicea, memberi jalan bagi para uskup untuk menghadiri, dan menekan para pemimpin gereja untuk kesatuan doktrin. Zaman maharaja Kristian adalah zaman kepercayaan dan akidah adalah alat kesesuaian.

Soalan yang Menyusahkan

Kita dapat melihat tekanan kerajaan ini di Nicea, dewan umum gereja yang pertama. Masalah yang diharapkan Constantine dapat diselesaikan oleh para uskup adalah pertikaian mengenai Arianisme.

Arius, pastor Gereja Baucalis yang berpengaruh di Alexandria, Mesir, mengajar bahawa Kristus lebih daripada manusia tetapi sesuatu yang lebih kecil daripada Tuhan. Dia mengatakan bahawa Tuhan pada asalnya hidup sendirian dan tidak mempunyai Anak. Kemudian dia menciptakan Putra, yang pada gilirannya menciptakan segala yang lain. Idea ini berterusan dalam beberapa kultus hari ini.

Arius membuat iman kepada Kristus dapat dimengerti, terutama ketika dia mengajar dalam sajak-sajak yang cerdik. Malahan dok di dermaga di Iskandariah dapat menggerutu orang-orang kecil sambil memunggah ikan.

Ajaran Arius menarik minat ramai orang yang baru masuk agama Kristian. Ia seperti agama-agama kafir di masa kecil mereka: Tuhan yang tertinggi, yang tinggal sendirian, membuat sejumlah dewa yang lebih rendah yang melakukan pekerjaan Tuhan, berulang-alik dari langit ke bumi. Orang-orang kafir terdahulu ini sukar untuk memahami kepercayaan Kristian bahawa Kristus, Firman Ilahi, wujud sejak selamanya, dan bahawa dia sama dengan Bapa Yang Mahakuasa. Oleh itu, Arianisme menyebar, menimbulkan perhatian Constantine.

Majlis Nicea dipanggil oleh Kaisar Constantine dan diadakan di istana kekaisaran di bawah naungannya. Constantine memandang ajaran Arian - bahawa Yesus adalah makhluk yang tunduk kepada Tuhan - sebagai masalah teologi "tidak penting". Tetapi dia mahukan kedamaian di Empayar yang baru saja disatukannya dengan kekuatan. Ketika surat diplomatik gagal menyelesaikan perselisihan, dia memanggil sekitar 220 uskup, yang bertemu selama dua bulan untuk menyusun definisi Yesus Kristus yang dapat diterima secara universal.

Setelah Majlis Nicea bersidang, banyak uskup bersedia berkompromi. Namun, seorang diakon muda dari Iskandariah tidak. Athanasius, dengan sokongan uskupnya, Alexander, menegaskan bahawa ajaran Arius meninggalkan agama Kristian tanpa Juruselamat ilahi. Dia meminta kepercayaan yang memperjelas ketuhanan Yesus Kristus.

Semasa perbahasan, hadirin uskup yang paling terpelajar, sejarawan gereja Eusebius of Caesarea (rakan dan pengagum maharaja dan penyokong Arius yang setengah hati), mengemukakan kepercayaannya sendiri - mungkin sebagai bukti ortodoksi yang dipersoalkannya .

Sebilangan besar pastor, bagaimanapun, menyedari bahawa sesuatu yang lebih spesifik diperlukan untuk mengecualikan kemungkinan pengajaran Arian. Untuk tujuan ini mereka menghasilkan kepercayaan lain, mungkin dari Palestin. Di dalamnya mereka memasukkan rangkaian frasa yang sangat penting: “Tuhan yang benar dari Tuhan yang benar, yang tidak dilahirkan, dari satu zat dengan Bapa. . . . "

Ungkapan homo ousion, "satu bahan" mungkin diperkenalkan oleh Uskup Hosius dari Cordova (di Sepanyol hari ini). Oleh kerana dia memiliki pengaruh yang besar dengan Constantine, berat kekaisaran dilemparkan ke sisi timbangan.

Setelah diperdebatkan secara panjang lebar, semua kecuali dua uskup di dewan tersebut menyetujui kepercayaan yang mengaku beriman "pada satu Tuhan Yesus Kristus,. . . Tuhan yang benar dari Tuhan yang benar. " Constantine gembira, memikirkan masalahnya diselesaikan.

Isu Tidak Selesai

Ternyata, Nicea sendirian sedikit menetap. Untuk abad berikutnya pandangan Nicene dan Arian tentang Kristus berjuang untuk ketuanan. Pertama Constantine dan kemudian penggantinya melangkah masuk berulang kali untuk mengusir jemaat ini atau mengasingkan orang itu. Pengendalian pejabat gereja terlalu sering bergantung pada kawalan atas permintaan maharaja.

Perjuangan yang panjang terhadap kuasa imperialis dan bahasa teologi memuncak pada pertengahan abad kelima di Majlis di Chalcedon di Asia Kecil (hari ini Turki). Di sana para bapa gereja menyimpulkan bahawa Yesus adalah Tuhan yang sepenuhnya dan sepenuhnya. Dan akhirnya, dewan mengaku bahawa jumlah manusia dan Tuhan yang total ini adalah orang yang benar-benar normal. Dengan kata lain, Yesus menggabungkan dua sifat, manusia dan ketuhanan, dalam satu orang.

Peneguhan klasik, ortodoks dari Chalcedon ini memungkinkan untuk menceritakan kisah Yesus sebagai berita baik. Oleh kerana Yesus adalah manusia biasa, tulang dari tulang dan daging daging kita, dia dapat memenuhi setiap tuntutan hukum moral Tuhan, dan dia dapat menderita dan mati sebagai kematian yang nyata. Oleh kerana dia benar-benar Tuhan, kematiannya dapat memuaskan keadilan ilahi. Tuhan sendiri telah memberikan pengorbanan.

Oleh itu, Majlis Nicea, meletakkan landasan untuk pemahaman ortodoks tentang Yesus Kristus. Asas itu berdiri sejak itu.

Oleh Bruce L. Shelley

[Sejarah Kristian pada awalnya menerbitkan artikel ini dalam Sejarah Kristian Edisi # 28 pada tahun 1990]

Dr. Bruce L. Shelley adalah profesor sejarah gereja di Denver Seminary dan ahli lembaga penasihat Sejarah Kristian.

Artikel seterusnya

Majlis Pertama Nicaea

(325 Masehi) Majlis Pertama Nicaea (ekumenis pertama berasal dari kata Yunani untuk "di seluruh dunia," dan merujuk kepada kedua-dua dewan gereja kuno yang mewakili seluruh gereja dan juga perbincangan semasa dewan. Lebih) mengecam ajaran Arius ( c. 256-336) Penasihat Alexandria yang ajarannya mengenai Trinitas dikutuk di Majlis Nicaea AD 325. (Lihat Arianisme dan Kontroversi Arian. lebih banyak dan menyetujui kepercayaan adalah pengakuan iman Kristian yang telah memperoleh gelaran ini dari penggunaan kredo istilah Latin, "Saya percaya," pada awal f. lebih mengandungi homoousios Ini adalah istilah Yunani yang diciptakan semasa Majlis Nicene pertama untuk menggambarkan hubungan antara Bapa dan Anak dalam Triniti dan merupakan firasat. lebih banyak lagi fasal.

Amora adalah petualangan aksi dan pemeriksaan kerohanian dan iman yang bergerak berdasarkan kisah benar wanita bangsawan yang mengilhami petisyen Justin Martyr ke Senat Rom.

Cerita ini mengisahkan Leo, seorang Patrician yang tegas, yang mendapati hidupnya terbalik setelah dia mengkhianati isteri Kristian dan budaknya mati di arena. Sementara itu, tunangan hamba itu membalas dendam, dan anak lelaki Leo yang lumpuh bergelut dengan kehilangan ibunya ketika dia mengejar percintaan.

"Ini adalah kisah hebat yang, tidak diragukan lagi, akan bergema dengan orang-orang yang beriman, tetapi memiliki daya tarik universal yang cukup untuk mencari rumah dengan pembaca crossover juga."

"Konsep inti dari novel ini terasa seperti pengampunan orang Kristian dalam pertembungan dengan balas dendam."

"Idea pembalasan dan pengampunan sebagai dua sisi duit syiling adalah motif asas yang sangat menarik untuk novel ini."

"Saya menyukai tarikan balas dendam dan pengkhianatan yang tidak dapat dielakkan dari semua watak. Mengetahui bahawa nasib nasib tanpa belas kasihan bergerak ke arah Leo, menimbulkan ketegangan lezat yang mendorong cerita dalam genre ini."

"Kami menyaksikan watak-watak ini bergelut dengan cara yang berbeza tetapi semuanya menemui jalan menuju tempat yang sama pada akhirnya. Saya suka melihat ketegangan di seluruh buku ini ketika momen-momen nasib dan keputusan berakhir bersama."

"Novel ini memberikan pekerjaan yang hebat untuk melihat gambaran besar tetapi juga dapat benar-benar fokus pada perincian dan momen manusia yang intim dengan watak-watak ini."

"Penggabungan beberapa jalan cerita yang berbeza dan terpisah terpisah dengan sangat baik dan memberikan akhir yang memuaskan bagi buku ini."

E-book kini tersedia untuk praorder.
Tarikh penerbitan: 10 September 2020


[sunting] Agenda dan prosedur

Agenda sinode adalah:

  1. Soalan Arian
  2. Perayaan Paskah
  3. Perpecahan Meletian
  4. Bapa dan Anak satu tujuan atau secara peribadi
  5. Pembaptisan bidaah
  6. Status luput dalam penganiayaan di bawah Licinius.

Majlis dibuka secara rasmi pada 20 Mei, di struktur pusat istana kekaisaran, dengan perbincangan awal mengenai persoalan Arian. Dalam perbincangan ini, beberapa tokoh dominan adalah Arius, dengan beberapa penganutnya. & ldquoSebanyak 22 uskup di dewan itu, yang diketuai oleh Eusebius dari Nicomedia, datang sebagai penyokong Arius. Tetapi ketika beberapa petikan yang lebih mengejutkan dari tulisannya dibaca, ia hampir secara universal dilihat sebagai penghujatan. & Rdquo [4] Uskup Theognis Nicea dan Maris dari Chalcedon adalah antara penyokong awal Arius.

Eusebius dari Caesarea mengingatkan akidah baptisan (simbol) keuskupannya sendiri di Caesarea di Palestin, sebagai bentuk pendamaian. Majoriti uskup bersetuju. Untuk beberapa waktu, para sarjana berpendapat bahawa Nicene Creed yang asli berdasarkan pernyataan Eusebius ini. Hari ini, kebanyakan sarjana berpendapat bahawa Akidah ini berasal dari akidah pembaptisan Yerusalem, seperti yang dikemukakan oleh Hans Lietzmann. Kemungkinan lain adalah Akidah Rasul.

Bagaimanapun, semasa majlis berlangsung, uskup ortodoks mendapat persetujuan setiap cadangan mereka. Setelah bersidang selama satu bulan, dewan tersebut mengumumkan pada 19 Jun Nicene Creed yang asli. Profesion iman ini diadopsi oleh semua uskup & ldquobut dua dari Libya yang telah berkait rapat dengan Arius sejak awal. & Rdquo [5]


Kepada Eusebius, Uskup Nicomedia

Dari Sejarah Gereja Theodoret& # xa0I: 4. Surat ini ditujukan kepada Eusebius dari Nicomedia.

Kepada tuannya yang sangat dikasihi, lelaki Tuhan, Eusebius yang setia dan ortodoks.

Arius, yang dianiaya oleh Alexander paus secara tidak adil, [38] kerana kebenaran yang menawan yang juga merupakan juara, mengirimkan salam kepada Tuhan.

Ammonius, bapaku, hendak berangkat ke Nicomedia, dan aku menganggap aku harus memberi salam kepadamu olehnya dan juga memberitahukan kasih sayang alamiah yang kamu berikan kepada saudara-saudara demi Tuhan dan Kristus-Nya, bahawa uskup [iaitu, Alexander dari Iskandariah] banyak membazirkan dan menganiaya kita dan tidak meninggalkan batu terhadap kita.

Dia telah mengusir kita keluar dari kota sebagai ateis, karena kita tidak setuju dengan apa yang dia khotbahkan secara terbuka: "Tuhan selalu, Putra selalu sebagai Bapa sehingga Putra Putra hidup bersama tanpa terikat dengan Tuhan dia tidak kekal baik oleh pemikiran maupun oleh selang waktu apa Tuhan mendahului Anak selalu Tuhan, selalu Anak dia dilahirkan dari Anak yang tidak dilahirkan adalah Tuhan sendiri. "

Eusebius, uskup saudaramu dari CÊsarea, Theodotus, Paulinus, Athanasius, Gregorius, Aetius, dan semua uskup dari Timur telah dikutuk kerana mereka mengatakan bahawa Tuhan mempunyai kewujudan sebelum Putra-Nya. Pengecualian adalah Philogonius, Hellanicus, dan Macarius, yang merupakan lelaki yang tidak berpendidikan, dan yang menganut pendapat sesat. Sebahagian dari mereka mengatakan bahawa Putra telah keluar, [39] yang lain bahawa dia adalah produksi, yang lain bahawa dia juga tidak dilahirkan. Ini adalah kebejatan yang tidak dapat kita dengarkan, walaupun bidaah mengancam kita dengan seribu kematian.

Tetapi kita mengatakan, percaya, telah mengajar, dan memang mengajarkan bahawa Anak itu tidak dilahirkan, atau dengan cara apa pun merupakan bagian dari yang belum dilahirkan. Kami mengatakan bahawa dia tidak memperoleh sara hidupnya dari masalah apa pun, tetapi dengan kehendak dan nasihatnya sendiri, dia telah hidup sebelum waktu dan sebelum usia, sebagai Tuhan yang sempurna, hanya anak tunggal dan tidak dapat berubah, dan sebelum dia dilahirkan, diciptakan, bertujuan, atau menetapkan bahawa dia tidak wujud. Sebab dia tidak dilahirkan.

Kita dianiaya kerana kita mengatakan bahawa Putra mempunyai permulaan, tetapi Tuhan itu tanpa permulaan. Inilah penyebab penganiayaan kita. Begitu juga, kita dianiaya kerana kita mengatakan bahawa dia tidak ada. Dan ini kami katakan, kerana dia bukan sebahagian dari Tuhan atau makhluk yang mustahak. Untuk ini kami menganiaya yang lain yang anda tahu.

Saya mengucapkan selamat tinggal kepada Tuhan, mengingati penderitaan kami, rakan-Lucianis saya [40] dan Eusebius sejati. [41]

Pengucapan semula kepada Maharaja Constantine

Dari Sejarah Pengkhotbah Sozomen& # xa0II: 27.

Arius dan Euzoôus, penatua, hingga Constantine, maharaja kita yang paling saleh dan paling dikasihi Tuhan.

Sama seperti ketakwaan anda, yang dikasihi Tuhan, diperintahkan, oh maharaja yang berdaulat, kita di sini memberikan pernyataan bertulis tentang iman kita sendiri, dan kita memprotes di hadapan Tuhan bahawa kita dan semua orang yang bersama kita mempercayai apa yang dinyatakan di sini.

Kita percaya kepada satu Tuhan, Bapa Yang Mahakuasa, dan kepada Putra-Nya, Tuhan Yesus Kristus, yang dilahirkan dari-Nya sebelum segala usia Tuhan Firman, oleh siapa semua benda dibuat, sama ada perkara di langit atau benda di bumi. Dia datang dan mengambilnya daging, menderita dan bangkit semula, dan naik ke surga, dari mana dia akan datang lagi untuk menilai orang yang hidup dan yang mati. Kami percaya pada Roh Kudus, dalam kebangkitan tubuh, dalam kehidupan yang akan datang, dalam kerajaan surga, dan dalam satu Gereja Tuhan katolik, yang didirikan di seluruh bumi. [42]

Kami telah menerima iman ini dari Injil-injil suci, di mana Tuhan berfirman kepada murid-muridnya, & quot; Pergilah dan murid semua bangsa, membaptis mereka dengan nama Bapa, Anak, dan Roh Kudus. & Quot [43] Jika kita tidak begitu mempercayai ini, dan jika kita tidak benar-benar menerima ajaran-ajaran mengenai Bapa, Putra, dan Roh Kudus, seperti yang diajarkan oleh seluruh Gereja katolik dan oleh Kitab Suci, seperti yang kita percaya pada setiap titik, biarlah Allah menjadi hakim kita, baik sekarang maupun pada hari yang akan datang.

Oleh itu, kami memohon ketakwaan anda, oh, maharaja kami yang paling dikasihi oleh Tuhan, bahawa, ketika kita terdaftar di antara anggota-anggota paderi, dan ketika kita memegang iman dan pemikiran Gereja dan Kitab Suci, kita mungkin secara terbuka berdamai dengan ibu kita, Gereja, melalui kedamaian dan ketakwaan anda yang soleh, agar persoalan dan pertikaian yang tidak berguna dapat disingkirkan dan agar kami dan Gereja dapat tinggal bersama dalam damai. Maka kita semua dapat bersama-sama mengucapkan doa kebiasaan untuk kerajaan anda yang damai dan saleh dan seluruh keluarga anda.


Homoousios

Editor kami akan menyemak apa yang telah anda kirimkan dan menentukan apakah akan menyemak semula artikel tersebut.

Homoousios, dalam agama Kristian, istilah utama dari doktrin Kristologi yang dirumuskan pada dewan ekumenis pertama, yang diadakan di Nicaea pada tahun 325, untuk menegaskan bahawa Tuhan Anak dan Tuhan Bapa adalah zat yang sama. Majlis Pertama Nicaea, yang dipimpin oleh maharaja Constantine, diadakan untuk menyelesaikan kontroversi dalam gereja mengenai hubungan antara orang-orang dari Trinitas. Majlis tersebut mengutuk Arianisme, yang mengajarkan bahawa Kristus lebih daripada manusia tetapi tidak sepenuhnya ilahi. Penggunaan homoousios (Bahasa Yunani: "satu zat") dalam kepercayaan yang dihasilkan di dewan dimaksudkan untuk mengakhiri kontroversi, walaupun pengaruh Arianisme berlanjutan di gereja selama berabad-abad. Pada tahun 381 Kaisar Theodosius I memanggil dewan ekumenis kedua, Majlis Konstantinopel Pertama, yang mengembangkan dan menegaskan kepercayaan sebelumnya. Nicene Creed yang dihasilkan juga mengandungi kata homoousios dan menjadi pernyataan pasti mengenai kepercayaan ortodoks.


Asal Mitos Majlis

Sumber idea ini muncul dalam manuskrip Yunani akhir abad kesembilan, sekarang disebut Synodicon Vetus, yang memperlihatkan dirinya sebagai lambang keputusan dewan-dewan Yunani hingga masa itu (lihat halaman 2-4 di sini). MS ini dibawa dari Morea pada abad keenam belas oleh Andreas Darmasius dan dibeli, diedit, dan diterbitkan oleh John Pappus pada tahun 1601 di Strasburg. Saya memberikan terjemahan bahasa Inggeris dari bahagian yang berkaitan dari sumbernya, yang dihubungkan di atas:

Majlis tersebut menyatakan buku-buku kanonik dan apokrif dengan cara berikut: Meletakkannya di sisi meja ilahi di rumah Tuhan, mereka berdoa, memohon kepada Tuhan agar buku-buku ilahi yang terinspirasi dapat ditemukan di atas meja, dan palsu yang di bawahnya dan ia berlaku.

Menurut sumber itu, gereja itu mempunyai kanonnya kerana keajaiban yang terjadi di Majlis Nicaea di mana Tuhan menyebabkan buku-buku kanonik tetap berada di atas meja dan buku-buku apokrif atau palsu ditemukan di bawahnya. Dari edisi Pappus & # 8217s Synodicon Vetus, petikan ini beredar dan dikutip (kadang-kadang bahkan berasal dari Pappus sendiri, bukan MS Yunani yang dia edit!), dan akhirnya menemukan jalan masuk ke dalam karya pemikir terkemuka seperti Voltaire (1694–1778). Dalam jilid 3 miliknya Kamus Falsafah (Terjemahan Bahasa Inggeris di sini) di bawah Majlis (sek. I), dia berkata:

Dengan cara yang hampir serupa, para ayah dari dewan yang sama membezakan yang sahih dari kitab-kitab Kitab Suci. Setelah meletakkan semuanya di atas mezbah, buku-buku apokrif jatuh ke tanah mereka sendiri.

Dan sedikit kemudian dalam beberapa saat. III, dia menambah:

Kita telah mengatakan, bahawa dalam tambahan kepada Dewan Nice ada hubungannya bahawa para ayah, yang merasa bingung untuk mengetahui mana yang sahih dan mana kitab-kitab apokrif dari Perjanjian Lama dan Baru, meletakkan semuanya di atas mezbah , dan buku-buku yang hendak mereka tolak jatuh ke tanah. Sayang sekali bahawa penderitaan itu telah hilang!

Sebelumnya dalam artikelnya, Voltaire telah menyebutkan bahawa Constantine yang mengadakan majlis tersebut. Oleh itu, di Majlis Nicaea, para ayah membezakan kanonik dari buku-buku apokrif dengan doa dan keajaiban. Penerbitan Synodicon Vetus oleh Pappus & # 8217s edisi pada tahun 1601 dan memetik keajaiban berikutnya di Nicaea, terutamanya oleh Voltaire dalam bukunya Kamus, nampaknya menjadi alasan mengapa Dan Brown dapat menceritakan peristiwa tersebut dengan begitu penuh warna dan mengapa banyak yang lain terus mengabadikan mitos ini.


2. Mengapa Majlis Nicaea Ditubuhkan?

Majlis Nicaea diadakan terutama untuk menyelesaikan perselisihan Arianisme dan juga kontroversi seputar Paskah.

A) Kontroversi Arianisme

Constantine I, maharaja ke-57 Empayar Rom

Setelah meninjau domain barunya sebagai maharaja baru dari Kerajaan Rom Timur dan Barat, Constantine mendapati wilayah barunya terbelah oleh konflik yang disebabkan oleh kepercayaan yang berbeza terhadap Yesus. Persoalan yang membahagi penduduk adalah untuk menguasai seluruh abad dan seterusnya: siapakah Yesus? Gereja menyembahnya sebagai Tuhan dan Perjanjian Baru memanggilnya Tuhan. Bagaimana hubungan Yesus dan Tuhan?

Arius, penatua sebuah gereja di Alexandria, berusaha mengakhiri kekeliruan dan memulakan perbahasan teologi. Dengan menggunakan kata-kata Rasul Paulus dalam Kolose 1:15, Arius mengasaskan doktrin baru, dengan mendakwa bahawa sejak Yesus adalah & # 8216 anak sulung atas semua ciptaan & # 8217, dia jauh lebih besar, lebih mulia dan lebih bertuhan daripada penciptaan, tetapi ciptaan tetap . & # 8220Lebih lama dari masa, dia tidak setua Tuhan sebelum semua ciptaan, dia tidak diciptakan, & # 8221 yang bermaksud bahawa Yesus adalah ciptaan Tuhan. Arius masih memanggil Yesus Tuhan, tetapi ia berbunyi seperti gelaran kehormatan.

B) Kontroversi Paskah

Yesus memelihara Paskah pada waktu senja pada hari ke-14 bulan pertama dengan kalendar suci, mati di kayu salib pada Hari Raya Roti Tidak Beragi dan dibangkitkan pada hari Ahad (hari buah pertama). Oleh itu, Gereja awal terus memelihara Paskah pada malam hari ke-14 bulan pertama sesuai dengan kehendak Kristus (1 Korintus 5: 7 11: 23-26) Perayaan Roti Tidak Beragi (Markus 2: 19-20 ) pada hari ke-15 dan Hari Kebangkitan pada hari Ahad berikutnya dengan memecahkan roti (Kisah 20: 6-7 Lukas 24: 30-31).

Setelah kematian Yesus dan semua murid-murid-Nya, gereja di Roma - ibu kota dunia pada masa itu - mula mempengaruhi semua gereja lain di dunia. Mereka menolak untuk mengadakan Perjamuan Kudus pada hari Paskah tetapi diadakan pada hari Ahad [Hari Kebangkitan] setelah Paskah. Mereka menggabungkan dua perayaan - Paskah dan Hari Kebangkitan - yang sama sekali berbeda dan menciptakan kebiasaan mengadakan Perjamuan Kudus pada hari Ahad ketika Yesus dibangkitkan. Anicetus dan Victor, Uskup Rom menganjurkan penghapusan Paskah tetapi gagal.


Fakta Menarik. . .

  • Pandangan Arian bahawa Yesus diciptakan diajarkan oleh Saksi-Saksi Yehuwa hari ini.
  • Hanya dewan-dewan tersebut yang disebut ekumenis yang merupakan dewan "seluruh dunia", yakni dewan yang merangkumi bahagian Timur dan Barat Empayar Rom.
  • Pada hari pertama Majlis Nicea, Kaisar Constantine tidak akan segera meletakkan dirinya di atas takhta kayu yang diukir yang didirikan untuknya. Karena menghormati para uskup yang telah diseksa, dia berdiri diam di hadapannya sehingga para uskup memaksanya duduk.
  • Constantine mengadakan Majlis di Nicea kerana "suhu udara yang sangat baik, dan agar saya dapat hadir sebagai penonton dan peserta."
  • Majlis dibuka pada bulan Jun 325. Di tengah-tengah dewan pertemuan di tempat duduk atau takhta terdapat empat Injil.
  • Tiga akaun masih dilaporkan di dewan itu, yang paling panjang oleh sejarawan gereja kuno Eusebius.

Dalam Perkataan Sendiri. Daripada BUATAN NICEA

"Kami percaya pada satu Tuhan, Bapa yang maha kuasa, yang menjadikan segala sesuatu yang dapat dilihat dan tidak kelihatan. Dan kami percaya kepada satu Tuhan Yesus Kristus, Anak Tuhan, yang dilahirkan dari Bapa, yang tunggal, yaitu dari zat Bapa, cahaya dari cahaya, Tuhan yang benar dari Tuhan yang benar, yang tidak dilahirkan, dari satu zat dengan Bapa. Melalui Dia dibuat segala sesuatu, baik di langit dan di bumi. Bagi kita dan untuk keselamatan kita, dia turun, menjelma dan menjadi manusia. menderita, bangkit semula pada hari ketiga, naik ke langit dan akan datang untuk menghakimi orang yang hidup dan yang mati. Dan kita percaya kepada Roh Kudus. Tetapi mereka yang mengatakan, 'ada ketika dia tidak' dan 'sebelum dia diperanakkan dia tidak, 'dan bahawa' dia dibuat dari sia-sia, 'atau yang menegaskan bahawa' Anak itu mempunyai hipostasis atau zat yang berbeza, 'atau bahawa dia boleh berubah atau berubah-ubah - ini gereja katolik dan kerasulan dilemahkan. "

CATATAN: Akidah ini tidak boleh dikelirukan dengan apa yang kini dikenali sebagai Kepercayaan Nicene.


Tonton videonya: Свобода от диктатуры зверя внутри тебя