Stinson O-54 / L-9 Voyager

Stinson O-54 / L-9 Voyager


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Stinson O-54 / L-9 Voyager

Stinson O-54 adalah sebutan yang diberikan kepada enam Stinson Voyagers yang diperintahkan untuk dinilai oleh USAAC. Lebih banyak pesawat dipesan semasa Perang Dunia Kedua, dan yang lain diambil alih dari pemilik awam, menjadi L-9, dan reka bentuk asas menjadi asas Stinson L-5 Sentinel yang sangat berjaya. Pesawat asas yang sama juga digunakan oleh RCAF, yang memesan dua puluh dan dipesan dalam jumlah besar oleh Perancis, walaupun sangat sedikit yang dihantar sebelum kejatuhan Perancis.

The Stinson Voyager adalah pesawat ringan sejati pertama syarikat. Pengerjaannya bermula pada tahun 1938, dengan memanfaatkan enjin Lyoming baru. Itu adalah monoplane sayap tinggi, dengan kereta bawah tetap. Sayap disambungkan ke dasar badan pesawat oleh sepasang tombak yang diperkemas. Kokpit berkaca tebal itu berada tepat di bawah sayap, dengan cermin depan condong ke depan dari tepi sayap. Ia mempunyai struktur ekor mendatar yang tinggi.

Sayapnya menggunakan spar spruce, dengan tulang rusuk logam dan tepi depan dan penutup kain. Sayap menggunakan aerofoil NACA 4412, dengan slot tepi depan tetap dan penutup yang berlubang, yang menjadikannya sangat sukar untuk memutar pesawat. Struktur pesawat utama dibina di sekitar rangka tiub keluli dengan penutup kain. Pesawat ekor mempunyai struktur kayu.

Prototaip ini membuat penerbangan sulungnya pada 3 Februari 1939, menggunakan enjin 50hp Lycoming. Pesawat dikendalikan dengan baik, tetapi memerlukan lebih banyak tenaga, jadi mesin 75hp Continental A75-3 digunakan sebagai gantinya.

Ini digunakan dalam model pengeluaran pertama, Model HW-75. Ini dipasarkan sebagai Stinson 105, berdasarkan kecepatan maksimumnya. Sebanyak 275 HW-75 dibangun, termasuk dua puluh yang melihat perkhidmatan untuk RCAF (setelah menyelinap melintasi sempadan AS-Kanada dengan tanda-tanda orang awam untuk memintas undang-undang berkecuali).

Seterusnya adalah HW-80 (Model 10), yang menggunakan enjin 80hp Continental A80-6. Sebanyak 260 model ini dibina. HW-80 hampir menjadi kejayaan eksport utama, setelah Perancis memerintahkan 600 untuk tentera udara mereka, tetapi hanya segelintir yang dihantar sebelum kejatuhan Perancis pada tahun 1940. Satu pergi ke Britain, di mana ia dinilai oleh RAE di Farnborough . Ini juga versi yang dibeli oleh USAAC, yang membeli enam pesawat, yang dikuasakan oleh mesin Continental O-170-1. Pesawat ini diberi sebutan YO-54.

Pada bulan Mac 1940 Stinson menyerahkan Model 10 standard kepada pertandingan Tentera Darat AS yang mencari pesawat penghubung yang lebih murah untuk digunakan bersama dengan Stinson O-49. Ini telah dipesan sebagai yang pertama dari jenis pesawat penghubung ringan yang baru, menggantikan model sebelumnya yang menyerupai pengebom ringan, dan tidak memiliki fleksibilitas yang ditunjukkan oleh pesawat seperti Fieseler Storch. Model 10 dikecewakan oleh penampilannya di ladang berlumpur, dan tidak diperintahkan oleh USAAC pada tahap itu. Namun, pengalaman itu memberi inspirasi kepada kerja Model 75B (menggunakan urutan nombor model syarikat induk Vultee), yang mempunyai dua lelaki di tempat duduk bersama dan menggunakan enjin 100hp Lycoming O-235. Model 75 kemudian menjadi asas Model 76, yang dihasilkan dalam jumlah besar sebagai Stinson O-62 / L-5 Sentinal.

Pada tahun 1941 Stinson menghasilkan Model 10A / HW-90 Voyager. Ini dikuasakan oleh enjin 90hp Franklin 4AC-199-E3 dan mempunyai mesin cowling yang lebih pendek tetapi sebaliknya sangat serupa dengan model sebelumnya. Sebanyak 500 dibina. Banyak yang diambil alih oleh Civil Air Patrol semasa Perang Dunia Kedua.

USAAC juga menggunakan Model 10A. Lapan yang pertama diperintahkan sebagai pelatih lanjutan Stinson AT-19A, yang dikuasakan oleh enjin Franklin O-200-1, tetapi kemudian direka bentuk semula sebagai L-9A. Dua belas pesawat awam lain diambil alih, menjadi AT-19B kemudian L-9B. Sedikit membingungkan versi Stinson Reliant yang dihasilkan untuk kegunaan Inggeris dari tahun 1942 kemudian diberi sebutan AT-19.

Menjelang akhir Perang Dunia Kedua, Stinson mengembangkan versi Voyager empat tempat duduk yang lebih besar, Model 108 atau Voyager 150. Ini adalah versi keluarga yang paling berjaya secara komersial, dengan sekitar 3.500 dari tiga versi berbeza dihasilkan pada akhir tahun 1940-an . Convair kemudian menjual bahagian Stinson mereka kepada Piper, dan 1,760 Piper-Stinson Model 108-3 yang lain telah siap, tetapi model pasca perang ini tidak melihat perkhidmatan ketenteraan.

HW-75
Enjin: Mesin pendingin udara Continental A-75-3 empat silinder
Kuasa: 75hp
Jarak: 34 kaki
Panjang: 22 kaki 2in
Berat Kosong: 923lb
Berat Kasar: 1,580lb
Kelajuan maksimum: 105mph
Kelajuan pelayaran: 100mph
Kadar pendakian: 430 kaki / min di dasar laut
Siling: 10,500 kaki
Julat: 350 batu