Asal-usul Santa Claus

Asal-usul Santa Claus


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Mengapa Santa Menurunkan Cerobong? Inilah Kisah Asal

Inilah bagaimana sejarah dan cerita rakyat memberi kita cerobong Claus yang mendaki.

Ada sihir tertentu yang mengelilingi Santa Claus. Dia menaiki kereta luncur yang dipimpin oleh rusa, dia membuat mainan di bengkelnya di Kutub Utara dengan bantuan bunian, dan dia turun dari cerobong untuk menyampaikan hadiah kepada anak-anak yang baik. Tetapi mengapa Santa turun dari cerobong untuk meninggalkan hadiah itu daripada menggunakan cara yang lebih sederhana, seperti pintu? Kami mengimbas kembali sejarah lebih dari 500 ratus tahun untuk mengetahui.

Legenda Santa Claus, yang didasarkan pada uskup Kristian Saint Nicholas, berabad-abad lamanya, tetapi penggambaran moden Santa - cerobong asap dan semua - mulai terbentuk pada abad ke-19. Khususnya, Santa kita yang sekarang hidup dengan baik Washington Irving. Dalam bukunya 1809 Knickerbocker Sejarah New York, penulis dan sejarawan AS menggambarkan Saint Nicholas sebagai seorang lelaki yang dilihat "menunggang riang di puncak pokok, atau di atas bumbung rumah, sekarang dan kemudian mengeluarkan hadiah-hadiah hebat dari poketnya, dan menjatuhkannya ke bawah cerobong asap kegemarannya. "

Tetapi Irving tidak mendapat idea untuk meminta Santa menjatuhkan hadiah dari cerobong. Konsep bahawa makhluk ajaib memasuki rumah melalui cerobong asap sebenarnya berasal dari tahun 1400-an, ketika ada kepercayaan yang meluas - dan ketakutan - bahawa penyihir dapat melewati objek padat untuk memasuki kediaman mana pun, menurut Jeffrey Burton Russell, pengarang Sihir pada Zaman Pertengahan.

Pada tahun 1486, Heinrich Kramer dan Jacob Sprenger menulis Malleus Maleficarum, yang dianggap sebagai salah satu buku paling terperinci mengenai ilmu sihir. Untuk membantu meredakan kegelisahan orang ramai, Kramer dan Sprenger menulis bahawa penyihir malah memasuki rumah melalui cerobong atau tingkap.

Sejak itu, cerobong asap telah menjadi simbol umum dalam cerita rakyat Eropah, yang menghubungkan duniawi dengan alam ghaib. Dalam legenda Scotland, brownie adalah makhluk yang masuk melalui cerobong asap dan membantu dalam tugas rumah tangga semasa keluarga sedang tidur. Dalam pengetahuan Ireland, ada bodach, makhluk jahat yang masuk melalui cerobong untuk menculik anak-anak. Dan dalam cerita rakyat Itali, ada La Befana, yang menaiki batang penyapu untuk menyampaikan gula-gula kepada anak-anak yang baik, memasuki rumah mereka melalui cerobong asap.

Oleh kerana kisah-kisah diturunkan selama berabad-abad, menjadi perkara biasa bagi makhluk mitos memasuki rumah melalui cerobong asap — jadi keputusan Irving untuk memasukkan Santa dalam senarai panjang watak pendakian cerobong tidak begitu luar biasa.

Dan legenda Irving tidak bertahan lama - terutama dengan bantuan Clement C. Moore's Puisi tahun 1822 "Kunjungan dari Saint Nicholas" (lebih dikenal sebagai "'Twas the Night Before Christmas"), yang diilhami oleh buku Irving. "Stoking digantung oleh cerobong asap dengan berhati-hati / Dengan harapan agar Saint Nicholas segera berada di sana," kata Moore yang terkenal dengan tokoh tua yang kita kenal dan sayangi hari ini. Dan untuk mengetahui lebih lanjut mengenai legenda Santa Claus, periksa Mengapa Santa Memberi Anak-Anak Nakal Seketul Arang pada Krismas.


4 Noelle (2019)

Noelle adalah filem asal Disney + yang meletakkan anak perempuan Santa dalam menguruskan segala hal. Penyingkapan di sini berkaitan dengan perintah mematikan warisan Santa. Abang Noelle, Nick, sepatutnya menggantikan ayahnya ketika lelaki tua itu meninggal, dan begitulah keadaannya.

Nick menjadi terharu dengan harapan pekerjaan dan lebih suka berada di kelas yoga. Noelle merebut peluang untuk mengambil alih tugas Kris Kringle dan mencari tempat baru untuk dirinya sendiri di Kutub Utara.


Tradisi St Nicholas Masa Lalu dan Sekarang

Untuk menghormati pemberi hadiah St. Nicholas, orang Kristian mula merayakan 6 Disember (hari perayaannya) dengan memberikan hadiah. Tradisi berkembang dari masa ke masa. Untuk lelaki dan perempuan yang baik, St. Nicholas akan datang dengan jubah uskup merahnya dan mengisi kasut dengan hadiah pada malam 5 Disember. Di bahagian Eropah yang sangat Katolik, St. Nicholas menjadi pencegah kesalahan kanak-kanak kecil. Di Jerman, dia sering ditemani oleh Knecht Ruprecht (farmhand Rupert) yang mengancam akan makan anak-anak yang nakal. Di Switzerland, St. Nicholas mengancam akan memasukkan anak-anak jahat ke dalam karung dan membawa mereka kembali ke Black Forest. Di Belanda, pembantu St. Nicholas akan mengikat mereka dalam karung dan membawa mereka kembali ke Sepanyol. Di beberapa bahagian di Austria, imam itu, yang mengenakan pakaian Krismas, akan mengunjungi rumah-rumah anak-anak nakal dan mengancam mereka dengan pemukulan batang.

Lama kelamaan, Saint Nicholas menjadi santo pelindung negara-negara seperti Rusia dan Yunani, kota-kota seperti Fribourg dan Moscow, dan anak-anak, pelaut, gadis yang belum berkahwin, pedagang, dan broker gadai (tiga bola emas yang digantung di luar kedai pajak gadai adalah simbol dari ketiga-tiga beg itu dari emas).

Tidak mengejutkan, para Reformis kurang ramah terhadap tradisi yang telah dibangun di sekitar orang-orang kudus. Luther menolak hari-hari kudus, percaya bahawa mereka dibina berdasarkan legenda dan takhayul (dan ketegangan moralisme yang mungkin kita tambahkan). Di Jerman, Luther menggantikan Hari Saint Nicholas dengan percutian yang berbeza, Christ Child, atau Christkindl. Ironinya, Kriss Kringle yang berasal dari percutian Christ Child Luther, telah menjadi nama lain untuk St. Nicholas.

Sekiranya anda menyukai Krismas dengan semua hiasan Santa Claus dan stoking dan hadiah, terima kasih kepada Belanda. Orang Puritan telah menyingkirkan St. Nicholas dan melarang Krismas sama sekali. Tetapi Belanda berpegang pada tradisi mereka dan membawanya ke Dunia Baru. Di Belanda Sint Nicolaas dikontrak dengan Sinterklaas. Menurut tradisi Belanda, Sinterklaas menunggang kuda dan ditemani oleh pembantunya Zwarte Piet, atau Black Pete. Banyak yang menganggap Black Pete stereotaip rasis yang berasal dari perbudakan, walaupun yang lain mendakwa dia berkulit hitam kerana dia turun ke cerobong dan mendapat wajah yang penuh dengan jelaga.

Walau bagaimana pun, mudah untuk melihat bagaimana Sinterklaas berkembang di Amerika menjadi Santa Claus. Santa Claus menjadi Santa yang kita kenal di Amerika Syarikat hanya setelah puisi "Twas the Night Before Christmas" ditulis pada tahun 1823. Mungkin ayat-ayat yang paling terkenal yang pernah ditulis oleh seorang Amerika, puisi ini sangat mempengaruhi tradisi Santa di Dunia berbahasa Inggeris dan seterusnya.

* Petikan dari "Siapa St. Nicholas?" oleh Kevin DeYoung. Awalnya muncul di GospelCoalition.com, digunakan dengan izin.


Sejarah Santa Sains: Asal-usul Santa Claus

Ah, sekarang kita sudah sampai di suatu tempat! Kami telah membincangkan tarikh Krismas dan bagaimana ia (atau lebih tepatnya) tidak berkaitan dengan kelahiran Yesus, dan ketika kita bercakap mengenai asal usul beberapa tradisi paling popular yang berkaitan dengan Krismas. Tetapi Krismas tidak akan menjadi Krismas tanpa Santa Claus, kerdil yang berjanggut ini biasanya diwakili dengan pakaian hijau, biru atau ungu. Tidak, saya & # 8217 & # 39; tidak gila & # 8211 Santa Claus menjadi lelaki merah besar yang kita kenal dan sayangi hari ini terima kasih kepada syarikat bernama Coca-Cola & # 8211 tetapi kita & # 8217 akan mengatasinya sedikit kemudian.

Santa Claus, juga dikenal sebagai Saint Nicholas, Father Christmas, Kris Kringle dan hanya & # 8220Santa & # 8221, adalah tokoh yang berasal dari legenda, mitos, sejarah dan cerita rakyat yang, dalam banyak budaya barat, dikatakan membawa hadiah ke rumah-rumah di anak-anak yang baik pada malam sebelum Krismas, 24 Disember. Namun, sebelum dia menjadi Santa Claus, dia adalah Saint Nicholas.

Saint Nicholas dan Krismas

Nicholas dilahirkan di Parara, Turki pada 270 CE dan kemudian menjadi Uskup Myra. Dia memainkan peranan penting dalam agama Kristian awal dan, oleh hampir semua kisah, adalah seorang yang sangat baik hati. Nicholas terkenal dengan pemberiannya yang murah hati kepada orang miskin, khususnya memberikan tiga mahkota miskin dari seorang Kristian yang saleh dengan mas kahwin sehingga mereka tidak perlu menjadi pelacur.

Keadaan berubah menjadi aneh pada tahun 1087, ketika sekelompok pelaut yang mengidolakan Nicholas memindahkan tulangnya dari Turki ke tempat perlindungan di Bari, Itali. Tidak lama setelah itu, kultus itu menyebar lebih jauh ke Utara, hingga diadopsi oleh orang kafir Jerman dan Celtic. Kumpulan-kumpulan ini memuja pantheon yang dipimpin oleh Woden (Odin) - dewa utama mereka dan bapa Thor, Baldur, dan Tiw. Odin biasanya memakai pakaian berwarna biru.

Sebelum agama Kristian, orang Jerman merayakan acara pertengahan musim sejuk yang disebut Yule. Selama tempoh ini, kejadian ghaib dan hantu dikatakan meningkat dalam frekuensi, seperti Wild Hunt, perarakan hantu melalui langit yang dianggap dipimpin oleh Odin sendiri. Namun, sesuatu yang pernah berlaku berkali-kali berlaku sekali lagi: Kekristianan menyerap tradisi ini dan menjadikannya sebagai tradisi. Ketika ini berlaku, tarikh 25 Disember masuk dan mengambil tarikh tradisional 6 Disember. Saint Nicholas meninggalkan hadiah di kaus kaki atau kasut, tetapi Santa Claus akhirnya akan meninggalkannya di bawah Pohon Krismas & # 8211 yang tidak akan menjadi kebiasaan selama berabad-abad kemudian.

Penampilannya juga berubah dari yang sangat kuat dan pejuang seperti (Odin) menjadi lebih ceria, berjanggut, dan tampan menyenangkan (Odin hanya mempunyai satu mata, menukar mata yang lain untuk minum dari Perigi Kebijaksanaan).

Santa Claus di seluruh Eropah

Di Belanda, Belgium dan Luxembourg, Saint Nicholas (& # 8220Sinterklaas & # 8221, sering disebut & # 8220De Goede Sint & # 8221 - & # 8221 The Good Saint & # 8221) adalah seorang lelaki tua, serius dengan rambut putih dan janggut panjang yang penuh . Dia memakai jubah merah panjang atau chasuble di atas pakaian tradisional uskup putih dan pakaian berwarna merah tua. Ini adalah satu-satunya kawasan di mana dia merah.

Sinterklaas pada tahun 2007. Melalui Wikipedia.

Sementara itu, di England, mereka merayakan Pastor Krismas sejak abad ke-16 & # 8211 semangat bersorak gembira pada Krismas, membawa kedamaian, kegembiraan, makanan dan anggur yang baik dan perayaan. Di Scandinavia, makhluk dalam cerita rakyat Nordik yang dipanggil & # 8220Tomte & # 8221 atau & # 8220Nisse & # 8221 mula menyampaikan hadiah Krismas. Dia memakai pakaian kelabu. Di Eropah Timur, mereka kebanyakan meraikan Saint Nicholas dengan membawa hadiah pada 6 Disember (sesuatu yang masih dirayakan hari ini di banyak negara, selalunya selain Krismas). Tokoh-tokoh lain yang berkaitan dalam cerita rakyat termasuk Mikulás (Hungary), Kambing Yule (Scandinavia), Olentzero (watak Basque), Befana (Itali), dan banyak bijih.

Pada awal abad ke-19, dunia masih belum mengembangkan idea Santa Claus yang bersatu. Pada pertengahan tahun 1800-an, sastera mula memainkan peranan besar dalam mempromosikan idea mengenai Santa Claus. Buku Hadiah Tahun Baru & # 8217, kepada anak-anak kecil dari lima hingga dua belas tahun diterbitkan di New York. Di dalamnya terdapat Old Santeclaus, puisi tanpa nama yang menggambarkan seorang lelaki tua dengan kereta rusa, membawa hadiah untuk anak-anak. Buku ini sangat popular buat masa ini, dan idea-idea yang disajikan di dalamnya tersebar seperti api. Tetapi kebanyakan idea mengenai Santa Claus moden berasal dari penerbitan anonim puisi & # 8220A Visit From St. Nicholas & # 8221 (lebih dikenali hari ini sebagai & # 8220The Night Before Christmas & # 8221) di Troy, New York, Sentinel pada 23 Disember 1823.

Puisi itu kemudian dikaitkan dengan Clement Clarke Moore. Idea utama yang disajikan dalam puisi tersebut adalah: Dia (Saint Nick) menaiki kereta luncur yang mendarat di bumbung, memasuki cerobong, dan memiliki beg yang penuh dengan mainan. St. Nick digambarkan sebagai & # 8220 gemuk dan gemuk, peri tua yang ceria & # 8221 dengan & # 8220a perut bulat kecil & # 8221, yang & # 8220 terguncang ketika dia ketawa seperti semangkuk jeli & # 8221, walaupun & # 8220lengan kecil & # 8221 dan & # 8220 rusa kecil & # 8221 masih menunjukkan bahawa dia secara fizikal merosot. Rusa itu juga diberi nama: Dasher, Dancer, Prancer, Vixen, Comet, Cupid, Dunder dan Blixem (Dunder dan Blixem berasal dari kata-kata Belanda lama untuk guruh dan kilat, yang kemudian ditukar menjadi Donner dan Blitzen yang lebih berbunyi Jerman) .

Santa Claus Moden dan Coca-Cola

Haddon Hubbard & # 8220Sunny & # 8221 Sundblom adalah seorang Artis Amerika, yang paling terkenal dengan perubahan wajah Santa Claus, tetapi juga untuk membuat ilustrasi sampul di majalah Playboy, mengiklankan Coca-Cola di sebelah watak wanita yang hampir telanjang, ditarik.

Imej Santa Claus dipopularkan lagi melalui penggambaran Haddon Sundblom kepadanya untuk iklan Krismas The Coca-Cola Company pada tahun 1930-an. Kempen ini sangat berjaya sehingga banyak orang benar-benar menyangka bahawa Coca-Cola telah mencipta Santa Claus & # 8211 yang, dengan cara itu, tidak jauh dari kebenaran. Dia menanggalkan pakaiannya yang kecil dan pakaian hijau / biru / ungu dan sebaliknya, menjadikannya seorang lelaki berjanggut yang besar, disukai, dan mengenakannya dengan warna merah dan putih syarikat itu. Inilah Santa Claus yang hampir semua kita ketahui hari ini.

Menjelang akhir abad ke-20, penggabungan Saint Nicholas, Odin, dan banyak kultus dan tradisi dari seluruh Eropah, dikembangkan oleh kesusasteraan abad ke-19 dan akhirnya dibentuk oleh kempen pengiklanan yang mengakibatkan lelaki periang yang kita lihat hari ini.

Santa Claus melambai kepada anak-anak dari kereta api percutian tahunan di Chicago. Melalui Wikipedia.


Asal-usul Santa Claus: Istimewa Krismas

Apabila anda memikirkan Krismas, kebanyakan memikirkan Santa Claus. Walaupun watak legenda Santa adalah sebahagian daripada Krismas, ia tidak selalu seperti itu. Sebenarnya, Santa Claus adalah produk penggabungan tradisi cerita rakyat, Kristian, dan pagan Eropah. Dan sekarang ini terdapat perbincangan sama ada dia tinggal di Finland, Greenland, atau di suatu tempat di Northpole. Namun untuk mengetahui tentang asal usul Santa Claus, kita mesti pergi jauh ke selatan, dan lebih jauh lagi pada masa lalu.

Jadi kapan, dan bagaimana, Santa menjadi tidak penting dalam perayaan Krismas? Dan bagaimana dia digambarkan dalam budaya yang berbeza?

Sejarah Santa Claus

Walaupun Santa Claus berasal dari Amerika Syarikat pada akhir abad ke-18, dia tidak muncul secara tiba-tiba. Sebenarnya, lelaki tua berjanggut putih yang senang kita kenali Santa sebagai inspirasi dari beberapa watak cerita rakyat Eropah yang kadang-kadang berabad-abad lebih tua.

Salah satu watak legenda ini adalah Sinterklaas dan perayaan eponim yang masih menyemai budaya Belanda hingga kini. Dengan penjajahan benua Amerika, banyak orang Belanda mencapai Dunia Baru untuk membina kehidupan baru. Orang Belanda ini membawa tradisi mereka, dan salah satu tradisi paling ikonik di Belanda adalah Sinterklaas. Itu tidak bermaksud orang Belanda tidak merayakan Krismas, sebenarnya, mereka merayakan kedua-duanya pada bulan Disember. Ia menghasilkan bulan yang cukup selesa, tetapi mahal.

Jadi, apa kisah asal Sinterklaas, dan bagaimana ia menjadi inspirasi bagi Santa Claus? Nah, Sinterklaas berasal dari Eropah Utara Abad Pertengahan. Perayaan tersebut dibuat berdasarkan Saint Nicholas, seorang Uskup Yunani Myra, Turki masa kini, yang kebanyakannya hidup pada abad ke-4. Hari nama Saint Nicholas adalah pada 6 Disember, dengan perayaan tahunan diadakan pada petang 5 Disember, dengan perjumpaan keluarga dan pertukaran hadiah. Saint Nicholas terkenal dengan amalnya, yang sering tidak dikenali, seperti memberi wang kepada orang miskin. Lama kelamaan ini berubah menjadi ibu bapa memberikan hadiah kepada anak-anak yang "berkelakuan baik" sepanjang tahun. Setelah berabad-abad merayakan tradisi ini, banyak perkara berubah dan ditambah. Saint Nicholas kini memiliki kuda, Amerigo, dengan siapa dia berjalan di atas bumbung. Yang lain adalah kedatangannya dari Sepanyol, bukannya tempat sebenar Saint Nicholas tinggal, iaitu Turki. Namun cara berpakaian dan penampilannya tetap sama: hingga hari ini dia masih memakai baju kurung berwarna merah, jubah uskup dan berjanggut putih panjang. Oleh itu, kita sudah dapat menyaring beberapa aspek yang mengilhami Santa Claus moden.

Namun ada satu masalah dengan Saint Nicholas jika anda melihat lintasan sejarah Eropah: dia adalah orang suci Katolik. Semasa reformasi abad ke-16 dan ke-17, perayaan Katolik dilarang dari sebahagian besar Eropah utara yang merangkumi reformasi, termasuk Republik Belanda. Walaupun Sinterklaas, secara teori, dilarang, perayaan peribadi tetap diteruskan. Contoh yang sempurna adalah lukisan Jan Steen pada abad ke-17 ‘The Feast of Saint Nicholas’, yang dengan jelas menunjukkan pada masa itu ia masih dirayakan di kalangan isi rumah. Namun sumber-sumber juga menunjukkan bahawa di wilayah Calvinis Empayar Rom Suci, perayaan itu hanya dipindahkan ke Malam Krismas dan bukannya pada 5 Disember. Oleh itu, perayaan ini perlahan-lahan mulai bergabung dengan perayaan Krismas.

Selepas itu, pada abad ke-17 di England, wujud tokoh mitos Father Christmas. Sama seperti Sinterklaas, Father Christmas adalah seorang tua dengan janggut putih panjang, memberikan hadiah kepada anak-anak yang berkelakuan baik. Namun berbeza dengan Sinterklaas, dia tinggal di Kutub Utara, dan bukan orang tua yang tegas tetapi periang. Beberapa dekad berikutnya watak ini menyebar ke Perancis sebagai Père Noël dan Sepanyol sebagai Papá Noel.

Setelah melihat tradisi Sinterklaas dan Father Christmas, agak mudah untuk melihat bagaimana Santa Claus berada di Amerika Syarikat. Ketika penghijrahan penjajah Inggeris dan Belanda mendapat daya tarikan ke Dunia Baru, kedua tradisi mula bercampur selama berabad-abad. Rekod rasmi pertama Santa Claus, yang merupakan Americanization of Sinterklaas, adalah pada bulan Disember 1773 di Rivington's Gazette. Santa Claus ini juga menyampaikan hadiah melalui cerobong asap, namun penampilan luarnya, seorang lelaki tua yang sangat gembira dengan pakaian salji merah, didasarkan pada Father Christmas.

Dan seiring berjalannya waktu, Santa Claus mengembangkan tradisi sendiri. 1821 adalah pertama kalinya Santa Claus digambarkan mempunyai rusa, dalam puisi tanpa nama "Old Santeclaus with Much Delight". Penerbitan tanpa nama "A Visit From St. Nicholas", yang lebih dikenali sebagai "The Night Before Christmas" dua tahun kemudian tidak hanya menegaskan Santa mempunyai rusa, tetapi menjadi sumber utama bagaimana Santa digambarkan sejak itu hingga hari ini . Namun Rudolph, rusa Santa Claus yang paling terkenal, hanya ada sejak tahun 1939. Robert L. May menulis kisah yang memaparkan Rudolph dan hidung merahnya yang cerah. Lagu 1949 Rudolph the Red-Nosed Reindeer menghantam nombor 1 di carta single pop Billboard pada tahun yang sama. Sehingga tahun 1980-an ia kekal sebagai rekod terlaris sepanjang masa.

Ini adalah teorologi lapan rusa terbang Santa yang diilhamkan oleh mitologi Norse. Khususnya, oleh kuda berkaki lapan Odin, Sleipnir. Ini juga persamaan dengan Sinterklaas dan kudanya, melalui atap dari cerobong ke cerobong. Bagi Odin sendiri, dia sering digambarkan dengan janggut putih panjang, topi lebar dan jubah merah.

Cukup lucu, kempen Coca Cola tahun 1930-an yang mempopularkan Santa Claus. Sampai ketika itu, Santa kadang-kadang masih digambarkan sebagai manusia biasa seperti Saint Nicholas. Pada tahun 1863 kartunis Thomas Nast menggambarkannya sebagai lelaki yang lebih berat untuk pertama kalinya, dalam lukisannya "A Christmas Furlough". Ini menyerupai gambaran biasa Bapa Krismas Inggeris, dan menjadi agak popular. Namun lukisan Nast yang paling terkenal adalah 'Merry Old Santa Claus' dari edisi Harper Weekly Januari 1881. Hingga hari ini lukisan ini menyerupai Santa Claus seperti yang kita kenal dengannya.

Jadi, lama-kelamaan Santa semakin digambarkan sebagai lelaki yang "gemuk dan gemuk", hingga kampanye Coca Cola pada tahun 1930-an mengukuhkan gambar seorang jas, janggut, merah yang mengenakan lelaki tua. Lukisan ini oleh Haddon Sundblom tahun 1931 adalah yang pertama, dan sejak Coca Cola dan Santa Claus saling berhubungan. Sekali lagi, Santa Claus adalah ikon yang sangat dialu-alukan untuk pengiklanan. Sejujurnya saya sangat terkejut apabila mengetahui bahawa Santa adalah perokok rantai dan terdapat lebih banyak poster iklan vintaj Santa yang menghisap rokok daripada yang dapat saya simpulkan. Dan saya harus menekankan, sekiranya berjaga-jaga, poster vintaj ini ditunjukkan dalam konteks sejarah dan bukan sebagai iklan.

Sekarang, walaupun saya lebih fokus pada Sinterklaas dan Father Christmas, Santa Claus juga serupa dengan rakannya dari Rusia. Ded Moroz, seperti yang disebutnya, adalah versi Slavic Pagan dari Santa Claus dan Father Christmas. Namanya diterjemahkan menjadi sama seperti Kakek Frost. Daripada Malam Krismas pada 5 Disember, Ded Moroz membawa hadiah kepada anak-anak pada Malam Tahun Baru. Daripada kereta dengan rusa terbang, Ded Moroz menunggang troika, kereta luncur tradisional Rusia dengan tiga ekor kuda. Ketika dia keluar menyampaikan hadiah, dia ditemani oleh cucunya, Snegurochka, atau The Snow Maiden. Di Denmark, setara Santa adalah Julemand atau Yule-man. Dia juga mempunyai karung hadiah dan perjalanan dengan kereta luncur yang ditarik oleh rusa. Pembantu kecilnya, Julenisser, serupa dengan orang bunian yang bekerja di bengkel, membuat dan membungkus hadiah untuk anak-anak.

Finland mempunyai tuntutan bahawa Santa tinggal di Lapland Finland. Menurut artikel akhbar dari tahun 1925, rusa Santa tidak dapat merumput di Kutub Utara, jadi dia pindah ke Lapland. Namun namanya bukan Santa Claus tetapi Joulupukki. Nama ini, sama seperti bahasa Denmarknya, merujuk kepada Yulefest Jermanik lama, sebuah tradisi yang perlahan-lahan diteruskan oleh Krismas.

Itali mesti mempunyai salah satu tradisi yang lebih ingin tahu. Di sana, La Befana menghadiahkan hadiah kepada anak-anak pada 5 Januari. Dan, La Befana bukan lelaki tua yang ceria tetapi semacam penyihir jinak. Menurut legenda, dia tidak ingin menemani Tiga Orang Bijaksana ke Betlehem sebelum kelahiran Yesus, ketika dia membersihkan rumahnya. Dia berubah pikiran terlambat, dan hingga hari ini dia memberikan gula-gula kepada anak-anak dalam usaha mencari bayinya.


Tiga anak perempuan

Kisah kegemaran saya tentang Nicholas memberikan kekayaannya juga kemungkinan besar benar.

Seperti yang kadang-kadang terjadi, orang yang pernah kaya, walaupun taat, telah menjadi miskin. Kemiskinannya menghalang mahar bagi mana-mana anak perempuannya. Tanpa tradisi terhormat ini, tidak ada yang akan memikirkan untuk mengahwini mereka. Oleh itu, anak-anak perempuannya cenderung dijual sebagai hamba untuk menyelesaikan hutangnya. Pembeli budak perempuan dan wanita yang paling mungkin adalah rumah pelacuran.

Nicholas memutuskan untuk menolong mereka secara diam-diam. Suatu malam, di bawah penutup kegelapan, dia melemparkan sebungkus koin emas melalui tingkap. Beberapa akaun mengatakan ia ada di stoking gadis sulung, yang pastinya ditafsirkan sebagai tanda bahawa ia adalah maharnya.

Bapa menangkapnya kali ketiga. Dia jatuh berlutut, berterima kasih kepada Nicholas. Nicholas memerintahkannya untuk tidak memberitahu siapa pun. jika dia tidak memberitahu siapa pun, bagaimana kisahnya akan diketahui?

Kisah tiga anak perempuan ini nampaknya unik, tidak dapat dikitar semula di antara orang-orang kudus, meningkatkan kemungkinan ia asli. Walaupun unik di antara kisah-kisah para kudus, ada persamaan dalam Kehidupan Apollonius Tyana dari Philostratus. Apollonius adalah pahlawan mitos abad ke-1 di Rom, yang mungkin ditulis untuk mengatasi kisah-kisah Kristus. Apollonius memberikan wang kepada seorang ayah yang miskin untuk menyelamatkannya dari rasa malu masyarakat. Tidak disebutkan nasib anak perempuan. Empayar Rom menganggap kebajikan wanita tidak begitu membimbangkan berbanding reputasi lelaki.

Ada yang berpendapat bahawa kisah Nicholas adalah hiasan pada kisah Apollonius dengan sentuhan Kristian. Kesejahteraan wanita dalam Perjanjian Baru tidak ada tandingannya di dunia kuno.

Menjelang abad ke-8 atau ke-9, keprihatinan terhadap kebajikan wanita sekali lagi hilang dari keprihatinan terhadap reputasi lelaki. Tidak mungkin kisah itu diciptakan lama selepas kehidupan Nicholas.

Bolehkah saya begitu berani untuk mencadangkan bahawa mungkin kisah Nicholas diserap ke dalam kisah yang lebih lama dengan sentuhan Rom? Saya memahami daya tarik kisah Nicholas, keprihatinan terhadap kebajikan anak perempuan yang memotivasi pemberian tanpa pamrih akan menarik minat gereja awal seperti yang berlaku sekarang. Mitos Rom untuk memberi wang untuk melindungi reputasi seorang lelaki nampaknya agak bandingan dan tidak selaras dengan penekanan Romawi terhadap kekuatan. Saya tidak dapat membuktikannya, tetapi tanggapan saya adalah bahawa kisah Nicholas adalah yang asli berdasarkan peristiwa sebenar (kecuali mungkin bahagian mengenai pendaratan emas dalam stok anak perempuan pertama, saya dapat melihatnya sebagai hiasan kemudian).


Dari mana asalnya Santa Claus? Sejarah Santa Claus Dijelaskan

Kisah Santa Claus nampaknya seperti kisah lama, tetapi ikon Krismas sebenarnya berakar pada seseorang yang hidup & tokoh Katolik St. Nicholas. Dan di sebalik legenda dan reputasi Santa yang pipi untuk memperlakukan anak-anak dengan hadiah yang mahal dan menarik adalah kisah yang agak mengerikan tentang penjagaan tulen seseorang untuk anak-anak.

Yang benar adalah, St. Nicholas dan Santa Claus secara teknikal adalah sosok yang sama. St Nicholas adalah orang yang hidup dan hidup antara tahun 220 M dan 343 Masehi. Dia adalah uskup Kristian, yang berasal dari Yunani, pada zaman Kerajaan Rom, menurut Geografi Nasional.

Dua kisah khusus mengenai kehidupan suci St. Nicholas mengilhami idea moden Santa Claus sebagai seorang lelaki yang menyampaikan hadiah kepada anak-anak daripada kebaikan hatinya. Namun, anggap diri anda diberi amaran: Legenda sedikit lebih gelap daripada yang disangka.

"Dalam kisah yang lebih terkenal, tiga gadis muda diselamatkan dari kehidupan pelacuran ketika Uskup muda Nicholas secara diam-diam memberikan tiga beg emas kepada ayah mereka yang terhutang budi, yang dapat digunakan untuk mahar mereka," Geografi Nasional menerangkan.

Cerita kedua tidak lebih senang didengar, tetapi anda boleh menarik lebih banyak garis langsung dari kisah cinta Santa Claus terhadap anak-anak. "Nicholas memasuki sebuah penginapan yang penjaga rumahnya baru saja membunuh tiga orang budak lelaki dan memungut mayat mereka yang sudah dipotong-potong di tong bawah tanah," Geografi Nasional nota. "Uskup tidak hanya merasakan kejahatan itu, tetapi juga membangkitkan korban."

Walaupun asal usul suram ini, orang-orang di seluruh dunia membayangkan kisah dan suasana yang jauh lebih baik ketika mereka memikirkan Santa Claus yang lebih dikomersialkan (yang juga dikenali sebagai St. Nick). Imej seorang lelaki montok berpakaian serba merah, yang melakukan perjalanan ke seluruh dunia dalam satu malam untuk berkongsi hadiah dengan anak-anak, dan makanan ringan susu dan biskut, adalah gambaran yang berkembang dari masa ke masa.

Dipercayai bahawa idea Santa zaman moden benar-benar muncul pada abad ke-19, dan dia adalah tokoh yang telah berubah dengan masa-masa yang diperlukan. Sekarang, pada abad ke-21, anak-anak bahkan dapat mengirim Santa Claus e-mel surat tulisan tangan, dan mereka juga dapat menghubungi nombor telefon untuk mendengar pesanan mel suara dari lelaki itu sendiri. Dan semuanya berpunca dari tokoh sejarah sebenarnya yang memfokuskan, antara lain, melindungi anak-anak.


Pusat membeli-belah mula menggunakan Santa untuk beriklan pada awal abad ke-19

Seperti yang dicatat oleh Sejarah, konsep pemberian hadiah menjadi bahagian penting Krismas semasa mempopularkan percutian pada awal abad ke-19. Gambar lelaki tua yang ceria itu mula digunakan dalam iklan kedai sekitar tahun 1820. Menjelang tahun 1840-an, surat khabar mencetak bahagian percutian yang berasingan di mana lazimnya terdapat gambaran mengenai gambaran Santa Claus yang baru dibayangkan semula, berjanggut putih berjanggut , dan bertudung merah yang kita semua kenal dan sayangi (dan tentu saja kita percayai) hari ini. Pada tahun 1841, sebuah kedai di Philadelphia memamerkan patung Santa seukuran hidup, yang menarik ribuan kanak-kanak dan ibu bapa pembeli mereka untuk melihat Kris Kringle tua yang ceria. Tren dengan cepat mulai meningkat, dan tidak lama kemudian kedai di seluruh negara mempunyai versi Santa datang Christmastime mereka sendiri.

Dalam semangat Saint Nick yang asli, salah satu organisasi pertama yang mengenakan pakaian sebenar kerana Santa Claus bukanlah perniagaan bukan untung, tetapi badan amal. Salvation Army memulakan praktik standarnya untuk meminta perubahan dengan Santas yang berbunyi loceng pada tahun 1890-an. Organisasi ini mengasingkan lelaki pengangguran dengan pakaian Santa berwarna merah cerah untuk mengumpulkan dana untuk mereka yang memerlukan, dan Salvation Army Santas kini menjadi bahan utama di luar gedung membeli-belah Amerika pada bulan Disember. Pada dekad terakhir abad ke-19 inilah nenek moyang pusat membeli-belah Santa juga wujud.


Asal-usul Santa Claus

Walaupun berpusat di St. Nicholas dan Dutch Sinterklass, pemberi periang yang terkenal secara universal hari ini sebagai Santa Claus pasti merupakan ciptaan Amerika.

Di Amerika Syarikat pada akhir abad ke-18, Krismas di sebahagian besar negara yang baru terbentuk berpusat di sekitar minum, makan, dan pembuatan suara yang kasar. Namun, ini akan berubah pada tahun 1800-an ketika Krismas menjadi acara yang lebih tenang, lebih berpusatkan anak dan berorientasi keluarga.

Perubahan perspektif ini disebabkan, sebahagiannya, oleh sekumpulan cendekiawan, penulis dan seniman yang membantu mewujudkan pandangan Amerika baru mengenai Krismas. Di antara transformasi yang mereka buat adalah pengembangan tokoh Krismas yang dikenal sejak 1770-an di Amerika sebagai Santa Claus, nama yang berasal dari pemberi hadiah Belanda Sinterklass.

Belanda dan St. Nicholas

St. Nicholas adalah uskup abad ke-4 yang sebenarnya terkenal dengan kemurahan hati kepada anak-anak dan orang miskin. Banyak pemberian hadiah Christmastime kemudian, seperti Christmas Christmas, Pere Noel Perancis, dan Sinterklass Belanda, berdasarkan St Nicholas.

Ketika peneroka Belanda datang ke Amerika pada tahun 1600-an, mereka membawa banyak adat istiadat mereka. Antaranya ialah Sinterklass, seorang tokoh yang menyampaikan hadiah kepada anak-anak di St Nicholas Eve, 6 Disember. Kisah Sinterklass, yang namanya merupakan variasi dari nama untuk Nicholas (Sint Niklass), sangat terkenal oleh kumpulan sarjana dan sastera Amerika yang menggelarkan diri mereka sebagai Knickerbockers.

Sinterklass, Santa Claus dan Knickerbockers

Knickerbockers adalah kumpulan yang berharap dapat menciptakan budaya yang, walaupun sebagian berdasarkan tradisi Eropah, tetap akan menjadi orang Amerika yang unik. Ini termasuk adat Krismas. Pada tahun 1809, Washington Irving dalam Sejarah Fiksyennya dari New York Americanized Sinterklass, menunjukkan kepadanya sebagai seorang lelaki yang melalui langit dengan kuda dan gerabak, meluncurkan cerobong, dan menghisap paip.

Pada tahun berikutnya, George Pintard, seorang lagi Knickerboker, menerbitkan risalah yang menunjukkan gambar-gambar St. Nicholas, berpakaian jubah uskup, memasukkan hadiah ke stoking di perapian (tradisi Eropah), dengan makanan untuk anak-anak yang baik dan tongkat untuk mereka yang mempunyai telah teruk.

Pada tahun 1821, buku A Children's Friend, yang mungkin ditulis oleh Knickerbocker James K. Paulding, menceritakan kisah "Santeclaus." Menambah legenda, penulis menghubungkan Santa dengan musim sejuk utara, menggambarkan dia mengendarai kereta luncur yang didorong oleh rusa soliter, dan memberikan kedatangan tahunannya sebagai Malam Krismas.

Clement Moore dan Lawatan dari St. Nicholas

Pada tahun 1822, Clement Moore, seorang sarjana klasik dan Knickerbocker yang lain, menulis puisi Krismas untuk anak-anaknya, yang kemudian diterbitkan setahun kemudian sebagai & # 8220A Lawatan dari St. Nicholas & # 8221 atau & # 8220Malam Sebelum Krismas. & # 8221 Tidak hanya puisi Moore yang menampilkan stoking, cerobong asap, paip, dan kunjungan Malam Krismas yang sudah biasa, tetapi ia membentangkan gambar baru St. Nick.

Seperti yang dibayangkan oleh Moore, pengunjung Krismas bukanlah orang yang tinggi, langsing, dan agak tegas yang mengenakan jubah dan tudung yang mengalir sebagai pembawa hadiah Eropah sering digambarkan. Instead, he was a short, plump, and very jolly elf-like figure who drove a miniature sleigh driven not by one, but eight, reindeer. Furthermore, he named them: Dasher, Dancer, Prancer, Vixen, Comet, Cupid, Donner and Blitzen. (Rudolph would come much later.)

Thomas Nast (1840-1902) and Santa Claus

By 1860, Santa had become a popular American figure, although one who was still varied in looks and habits. Then an artist, Thomas Nast, best remembered for his creation of the Republican elephant, Democrat donkey, Uncle Sam, and political cartoons attacking corrupt politicians, consolidated and rounded out the details over a period of many years. His work would lead to the Santa known today.

Based on Moore’s poem, Nast’s first depiction of Santa appeared in the 1863 Christmas issue of Harper’s Weekly. Published at the height of the Civil War, his illustration shows Santa visiting and giving gifts to a group of Union soldiers. Over the years he would refine this figure until by 1881 it had changed into a character easily recognizable today.

Nast also produced 76 other Christmas engravings over 24 years. One of these drawings helped to promote the custom of kissing under the mistletoe, a ritual long practiced in Europe. However, most of his illustrations added to what is now the modern day concept of Santa. Among his additions to the story were the following:

  • Santa lived at the North Pole (thus, making him a “citizen of the world.”)
  • He wore fur suits
  • Elves assisted in his toy workshop
  • Children wrote Santa letters
  • He kept a list of all who were “naughty or nice”
  • Bad children were not rewarded with gifts

Nast’s engravings were popular throughout the country, appealing to both rich and poor, literate and illiterate alike. It was these drawings, along with the writings of the Knickerbockers, that helped to create the Santa known today, a figure that is now recognized worldwide today.


Tonton videonya: Маша и Медведь Masha and The Bear - Раз, два, три! Ёлочка, гори! 3 Серия


Komen:

  1. Kana

    And did you understand yourself?

  2. Dayton

    I congratulate, remarkable idea and it is duly



Tulis mesej