Keluar untuk Perang atau Perjalanan Membeli-Belah? Mengapa Hatshepsut Melancong ke Kerajaan Punt

Keluar untuk Perang atau Perjalanan Membeli-Belah? Mengapa Hatshepsut Melancong ke Kerajaan Punt


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Dinding kuil besar di Karnak menggambarkan kisah ekspedisi kapal yang mengagumkan ke tanah misteri yang dikenali sebagai Punt. Armada Ratu Hatshepsut pergi ke sana dengan alasan yang tidak diketahui. Tafsiran tradisional merangkum bahawa Hatshepsut ingin memperoleh banyak barang rampasan di Punt, tetapi mungkin ada sebab lain.

Hatshepsut adalah penguasa terkenal dinasti ke-18 di Mesir. Dia hidup dalam salah satu periode paling indah dalam sejarah Mesir, ketika negara itu berkuasa dan perbendaharaan istana kerajaan penuh dengan emas. Tidak diketahui bila Hatshepsut memulakan persiapannya untuk perjalanan ke Punt, tetapi ia dipercayai perjalanan yang sangat mahal.

Jalan ke Punt

Firaun wanita memerintahkan beberapa kapal dibina di galangan kapal berhampiran Sungai Nil dan diangkut melalui darat ke pelabuhan di Laut Merah. Beberapa penyelidik percaya bahawa Hatshepsut ingin menyerang Punt, tetapi pernyataan ini menimbulkan persoalan lain.

Untuk satu, tidak diketahui di mana sebenarnya Punt berada, tetapi ada kemungkinan bahawa ia adalah wilayah Ethiopia moden. Terdapat beberapa bukti yang menunjukkan bahawa Punt terletak tidak jauh dari Mesir. Sebagai contoh, seorang pegawai Dinasti Keenam Kerajaan Lama mendakwa bahawa dia mengunjungi Punt dan Byblos sebelas kali. Ini bermaksud bahawa Punt mungkin terletak berhampiran Byblos. Selain itu, ada maklumat dari Dinasti Kelima bahawa firaun Sahure membawa kembali 80,000 ukuran mur dari Punt. Terdapat juga banyak rakaman perdagangan antara orang Mesir dan Puntian selama Zaman Kerajaan Tengah.

Laut Merah dan laluan perjalanan utama melalui darat dan laut.

Nampaknya perjalanan membeli-belah ke Punt sangat biasa bagi firaun Mesir. Mengapa Hatshepsut ingin menyerang dan menjarah kawasan yang secara tradisinya merupakan tempat orang Mesir membeli barang berharga?

  • Kuil Mortuary Hatshepsut di Deir el-Bahri
  • Hatshepsut: Ratu yang menjadi Raja
  • Adakah Hatshepsut, Firaun Wanita Nomor Satu, Mempunyai Kekasih Rahsia?

Semasa dinasti ke-18, firaun Thutmose III menakluki Punt pada tahun pertama pemerintahannya. Pada tahun yang sama juga membawanya tanah Palestin, Nubia, dan Katarak Ketiga (dekat Napata). Semua tanah dekat dengan Mesir, jadi seharusnya tidak berbeda dalam kasus Punt. Pada prasasti yang ditemui di Deir el-Bahri nama Punt ditulis sebagai bahagian Mesir, bukan tanah asing.

Wanita Hampir Selalu Suka Membeli-Belah

Punt terkenal sebagai syurga bagi sesiapa sahaja yang menyukai barang mewah. Bantuan dari Karnak menunjukkan barang yang dibawa oleh Hatshepsut ke Mesir. Ada binatang, makanan, batu berharga, dan harta karun lainnya. Hal ini juga dipercayai bahawa Punt mempunyai oracle yang dihormati oleh firaun wanita. Walau bagaimanapun, terjemahan prasasti relief tidak jelas dan boleh dibaca dengan dua cara:

'' Dia tidak memiliki musuh di antara orang selatan
dia tidak mempunyai watak antagonis di kalangan orang utara.
Syurga dan semua negeri asing yang diciptakan oleh tuhan benar-benar tunduk kepadanya
Mereka datang kepadanya dengan hati yang takut, kepala mereka menundukkan kepala,
dengan penghormatan di punggung mereka. Mereka menghadiahkannya dengan anak-anak mereka,
supaya mereka diberi nafas hidup,
kerana kehebatan kekuatan ayahnya Amun,
yang meletakkan setiap tanah di bawah kakinya,
raja sendiri, raja Maatkare Mesir Atas dan Bawah.
Keagungan istana meminta tangga tuan dewa
dan arahan didengar dari Arasy Besar, sebuah oracle dari dewa itu sendiri:
Terokai laluan ke Punt, buka jalan ke Myrrh-Terraces,
dan memimpin ekspedisi di air dan darat untuk membawa barang eksotik dari Tanah Tuhan
kepada tuhan ini yang menciptakan kecantikannya. ''

Ada yang masih percaya bahawa Hatshepsut pergi ke Punt untuk menaklukkannya sekali lagi, atau mencuri barang dan menjarah ibukota. Namun, nampaknya lebih masuk akal untuk menyimpulkan bahawa lawatannya adalah lebih damai. Firaun, yang disebut 'Maatkare' dalam prasasti kuno, tidak terdengar seperti penyerang.

  • Ahli arkeologi mengenal pasti Kuil Hatshepsut, Firaun wanita zaman dahulu yang cuba dihapuskan
  • Kuil Matahari Malam yang dibina semula di Mortuary of Queen Hatshepsut dibuka untuk umum
  • Ahli arkeologi Menemui Tempat Rehat untuk Perahu Suci Mesir Purba

Lega ini menggambarkan pokok dupa dan mur yang diperolehi oleh ekspedisi Hatshepsut ke Punt. ( CC BY-SA 3.0 )

Perang, Penjarahan atau Lawatan Mesra?

Kemudian dalam prasasti yang sama, kami menemui sebab-sebab lawatannya ke Punt. Ini menunjukkan bahawa idea perang atau pencerobohan sangat berlebihan. Firaun berkata:

'' Saya telah memberikan Anda Punt secara keseluruhan termasuk tanah para dewa
Tanah Tuhan yang belum dimasuki, dan teras-teras Myrrh tidak diketahui oleh orang Mesir.
Ia dipelajari oleh khabar angin, dari kisah-kisah nenek moyang. Barang eksotik dibawa,
dan ini dibawa dari sana kepada ayahmu, raja-raja Mesir Bawah,
dari satu ke yang lain sejak zaman nenek moyang, hingga raja-raja yang sebelumnya,
sebagai balasan untuk banyak pembayaran. Tidak ada yang akan menghubungi mereka penjelajah anda,
kerana saya akan membiarkan ekspedisi anda memasukinya setelah saya membimbing mereka melalui air dan darat,
mendedahkan kepada mereka jalan-jalan yang belum diterokai setelah saya akan memasuki teras Myrrh. "

Kemudian prasasti itu membincangkan barang-barang yang dibawa orang Mesir di atas kapal. Ada juga perasaan bahawa orang Mesir tidak mengenali penduduk Punt dengan sangat baik. Adakah ia terdengar seperti pencerobohan? Tidak sama sekali. Nampaknya perjalanan Hatshepsut ke Punt diarahkan oleh minat terhadap barang. Tidak diketahui, bagaimanapun, jika dia menerima barang yang dia perlukan oleh penguasaan atau, seperti kebanyakan nenek moyangnya, dia melihat Punt sama dengan pusat membeli-belah moden.

Ekspedisi Mesir ke Punt semasa pemerintahan Hatshepsut. ( CC BY-SA 3.0 )

Kebenaran Akan Terungkap

Prasasti itu menjelaskan bahawa orang Punt gembira melihat orang Mesir dan mereka menawarkan banyak barang berharga kepada mereka. Juga penguasa Punt disebut-sebut sangat gembira dengan kedatangan Hatshepsut. Tidak ada yang menunjukkan bahawa Hatshepsut menyakiti kerajaan Punt.

Kapal-kapal itu, yang sering digambarkan sebagai kapal perang, tidak mempunyai tanda-tanda yang pasti akan siap untuk apa pun selain pengangkutan. Nampaknya banyak analisis lama mengikuti anggapan yang tidak benar. Hatshepsut hampir tidak mungkin pergi ke Punt untuk menaklukkannya, tetapi hampir pasti bahawa dia pergi ke sana untuk mengisi kesombongannya dengan harta kerajaan misterius.

Sebatang pokok di depan kuil Hatshepsut, didakwa dibawa dari Punt oleh Ekspedisi Hatshepsut yang digambarkan di dinding Kuil. ( CC BY-SA 3.0 )


Tonton videonya: Menghidupkan kembali kejayaan jalur perdagangan kuno jalur sutra belt and road