Patung Mithras

Patung Mithras



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Kultus Paus dan Mithras

Dalam catatan blog sebelumnya, saya mengulas pertukaran e-mel yang diterbitkan antara sarjana alkitabiah skeptikal Bart Ehrman dan Frank Zindler, bekas editor Majalah Atheist Amerika. Semasa pertukaran itu, Zindler mengambil kedudukan bahawa banyak unsur agama Kristian sebenarnya dilucutkan dari kultus mithra Rom Mithras. Kali ini saya akan menangani tuntutannya yang lain dari pertukaran itu.

Zindler percaya bahawa jabatan kepausan secara langsung berasal dari pemimpin Mithraic yang seharusnya mempunyai banyak sifat yang sama. Untuk menyatakan maksudnya, Zindler memetik dari Arthur Drews & # 8217 The Legend of Saint Peter: Sumbangan kepada Mitologi Kekristianan:

Di Rom terdapat apa yang disebut & # 8216 kerusi Peter, & # 8217 diduga terhubung dengan & # 8216 uskup Rom pertama. & # 8217 Namun, pada kenyataannya, hiasannya menunjukkan bahawa ia berasal dari kultus Mithra. Secara khusus, ia menunjukkan zodiak dan juga pekerjaan dewa matahari di bahagian depannya, dan tidak diragukan lagi bahawa imam yang menjalankan tugasnya dari kerusi itu bukan orang Kristian, melainkan Mithraic Pater Patrum [Bapa Bapa] atau Pater Patratus — sebagai imam besar dewa batu Parsi memilih untuk dipanggil. Seperti penguasa agama Kristian Katolik Roma yang sekarang, dia juga memiliki See on the Vatican Hill. Lebih-lebih lagi, dia menikmati perlindungan Attis, dewa muda misteri Phrygian yang mati dan bangkit semula yang sebelumnya diakui oleh negara itu, yang bersama ibunya Cybele, pola dasar Kristian Maria, telah lama disembah di Bukit Vatikan. Attis juga mempunyai nama Papa, iaitu, & # 8220Father. & # 8221 Dan & # 8220Father & # 8221 secara serentak adalah nama yang dianuti oleh imam besar dewa ini yang, seperti & # 8220Pengganti atas takhta Peter, & # 8221 memakai tiara di kepalanya dan juga memiliki kekuatan & # 8220 untuk mengikat dan melepaskan.

Sudah tentu, ada yang disebut sella gestatoria, & # 8216 ketua peter, & # 8217 yang seharusnya dia gunakan ketika dia menjadi uskup pertama. Ia dipamerkan secara terbuka untuk sementara waktu pada tahun enam puluhan abad yang lalu, tetapi kemudian secara berhemah ia ditarik kembali dari pandangan orang banyak yang tidak senonoh. Itu tidak mempunyai hubungan dengan Peter terlalu jelas.

Ini adalah contoh terbaik dari strategi mitos khas: Kemukakan sebanyak mungkin tuntutan ke dalam satu hujah. Ini menjadikan hujah itu lebih dipercayai bagi seseorang yang mungkin tidak pernah menghadapinya sebelumnya, dan boleh menjadi agak menakutkan kerana terdapat banyak perkara di sini yang perlu dibantah. Petikan Zindler dapat disusun menjadi tiga perkara penting:

  1. Ketua Peter mempunyai tulisan di atasnya yang terkenal dalam Mithraisme. Ini nampaknya menunjukkan bahawa kerusi itu adalah milik Mithraic Pater (Bapa).
  2. "Bapa" ini juga memiliki Jumpa di Bukit Vatikan dan dewa yang sedang mati dan bangkit melindungi wewenangnya.
  3. Oleh itu, pejabat paus benar-benar merupakan lanjutan dari Mithraic Pater.

Ini mungkin terdengar seperti tuntutan tidak masuk akal kepada anda, dan semestinya. Tetapi tuntutan yang paling tidak masuk akal itu mesti mendapat jawapan kerana terdapat banyak orang seperti Zindler yang benar-benar mempercayainya.

Kisah Sebenar Di Balik Ketua Peter:

Terdapat "Ketua Peter." Ia adalah kerusi kayu kuno yang terbungkus sebuah patung oleh Giovanni Lorenzo Bernini yang terletak di puncak Basilika St. Peter di Rom. Terdapat beberapa persoalan mengenai kesahihan peninggalan ini.

Sementara Ensiklopedia Katolik Asal menyimpulkan bahawa "tidak ada alasan untuk meragukan keaslian peninggalan yang dipelihara di Vatikan," Paus Benediktus XVI jauh lebih berhati-hati dalam menyatakannya asli.

Laman web Negara Vatikan juga menjelaskan dengan sangat jelas, “Di dalam Kursi ada takhta kayu, yang menurut tradisi, digunakan oleh Rasul pertama. Namun, itu sebenarnya hadiah dari Charles the Bald kepada Paus pada tahun 875. "

Mithraisme telah mati dan hilang beratus-ratus tahun sebelum ini, dan jadi kerusi itu tidak dapat ditelusuri kembali ke masa ketika pemujaan itu sama sekali berpengaruh.

Bagaimana dengan zodiak hiasan?

Zodiak hampir tidak terbatas pada kultus Mithras. Sebenarnya, ia adalah sistem koordinat berdasarkan jalan matahari di cakerawala yang banyak digunakan di Empayar Rom dan seterusnya. Berbagai kultus sepanjang masa menggunakannya, tetapi ini tidak bermaksud bahawa ia selalu dan di mana-mana merupakan tanda pengaruh gaib.

Ini penting kerana Zindler cuba menghubungkan kerusi dengan kultus tertentu berdasarkan elemen hiasannya (Sangat sukar untuk mengetahui dengan tepat apa yang digambarkan di atas kerusi dari gambar lama). Ini tidak menunjukkan bahawa penampilan tanda-tanda ini cukup untuk menghubungkannya dengan kultus tertentu, dan penampilan zodiak tidak akan mengejutkan mengingat sejarah panjang Gereja yang berminat dalam sains astronomi.

Bagaimana dengan "sella gestatoria"?

Untuk membuat hujah yang sudah lemah bahkan lebih lemah, petikan Zindler menyatakan,

Sudah tentu ada yang disebut sella gestatoria, 'Ketua peter,' yang seharusnya dia gunakan ketika dia menjadi uskup pertama. . . Itu tidak mempunyai hubungan dengan Peter terlalu jelas.

Ia sebenarnya disebut Sedia gestatoria (kerusi untuk dibawa) dan tidak ada kaitan dengan Ketua Peter. Bertentangan dengan tuntutan itu, ada lebih dari satu dan Vatikan tidak pernah menyembunyikan satupun dari mereka. Mereka digunakan untuk membawa paus hingga tahun 1978 ketika "Popemobile" yang terkenal menggantikannya.

Zindler membuat tuntutan menarik lain mengenai koneksi hubungan antara Mithraisme dan kepausan. Dalam catatan blog saya yang seterusnya, kami akan menyiasat peranan Pater Patrum untuk melihat apakah ia benar-benar mempunyai persamaan dengan pejabat paus, sejarah Bukit Vatikan, dan tuntutan lain yang dibuat oleh Zindler.


Mithraeum San Clemente di Rom: sebuah kuil bawah tanah yang dikhaskan untuk Mithras

Mithraeum adalah sebuah bangunan dari zaman kekaisaran Rom yang dikebumikan beberapa meter di bawahnya Basilika San Clemente del Laterano di Rom, terletak di antara bukit Esquiline dan Caelian, di lanjutan Colosseum dan Ludus Magnus. Ditemui pada tahun 1867 dan digali pada awal abad ke-20, ia dapat diakses oleh pelancong dari Basilika San Clemente.

The Kuil Mithras ditemui pada tahun 1869 semasa penggalian di basilika bawah tanah San Clemente. Peristiwa tahun 1870 (pencapitan Negara-negara Kepausan oleh Raja Victor Emmanuel II) mengganggu penggalian, sementara lokasi tersebut secara beransur-ansur dibanjiri. Banjir yang berulang di kawasan ini memaksa pembinaan saluran saliran antara bulan Jun 1912 dan Mei 1914, dengan penggalian terowong sepanjang 600 meter 14 meter di bawah permukaan tanah, melalui lapisan-lapisan yang penuh dengan sisa-sisa arkeologi, untuk mencapai saluran pembuangan kuno berhampiran Colosseum.

Pelbagai struktur Rom dijumpai di bawah basilica bawah San Clemente. Bangunan dengan pangkalan segi empat tepat dan dinding yang terbuat dari blok tufa besar dari Aniene adalah bangunan tertua. Sisi pendek berukuran 29.60 meter, sementara sisi panjangnya tidak digali sepenuhnya.

Beberapa bilik ditutup dengan peti besi tong yang dibuat dengan kerja retikulasi (opus reticulatum, bentuk batu bata yang digunakan dalam seni bina Rom kuno) melapisi dinding luar. Berdasarkan teknik bangunan, struktur ini dapat ditulis pada awal abad ke-1 SM, sebelum api besar tahun 64.

Tarikh dan tafsiran penggunaan bangunan ini dipertikaikan.

Menurut Filippo Coarelli, bilik-bilik ini boleh menjadi pudina, yang dibina setelah kebakaran pudina Capitoline pada tahun 80.

The Mithraeum

Bangunan kedua terletak di dinding timur bangunan di bawah basilika. Kediaman ini, yang dibina sepenuhnya dari batu bata, berasal dari zaman Domitian, sekitar 90-96 sesuai dengan cap pada batu bata, dan menutupi bangunan yang lebih tua yang rusak akibat kebakaran 64. Di tingkat bawah, ada empat besar bilik, dua di antaranya mempunyai peti besi stuko dan koridor yang mengelilingi halaman dalam sebuah tangga di sebelah selatan menuju ke tingkat atas yang hanya dinding timur dan beberapa partisi yang tersisa, setinggi sepuluh meter. Halaman tengah ditutupi oleh peti besi tong rendah, dengan lampu langit untuk memberi cahaya. Kemudian, akses ke halaman ini diubah suai dengan menutup pintu masuk dan membuka empat pintu sisi yang lain.

Pada zaman Severans (193-235), halaman rumah ini diubah menjadi Mithraeum: pintu keluar yang saling berhadapan ditutup dan siling peti besi tong dihiasi dengan bintang, sesuai dengan simbolisme kosmologi Mithra. Di belakang halaman, patung dewa Mithras diletakkan di ceruk dan mezbah, masih di tempatnya, dengan Mithras mengorbankan lembu di depan dan pembawa obor Cautes dan Cautopates di sisi. Prasasti menunjukkan nama penderma altar & # 8217: Cn (aeus) Arrius Claudianus pater posuit. Di sepanjang dinding terdapat bangku-bangku tembok yang diselaraskan untuk orang-orang beriman.

Mithraeum mempunyai beberapa jejak kehancuran, sebelum peninggalannya yang pasti menjelang akhir abad keempat, mungkin dikaitkan dengan perubahan tempat itu menjadi basilika Kristian.

Mithraists menggelarkan diri mereka sebagai syndexioi, yang & # 8220dikendalikan oleh jabat tangan & # 8221. Mereka bertemu di kuil bawah tanah, sekarang disebut mithraea, seperti Mithraeum San Clemente. Kultus ini berpusat di Rom dan terkenal di seluruh empayar. Pada abad ke-4, pemuja Mithras menghadapi penganiayaan dari orang Kristian dan agama tersebut kemudiannya ditindas pada akhir abad ini.

Mithraea lain yang terkenal di Rom

Gambar pilihan: Mithraeum di bawah basilika Saint Clement di Rom (pengarang: Allie Caulfield)
Sumber


Sejarah York

Batu mezbah Mithraic di Muzium Yorkshire, York.

  • Batu mezbah Mithraic di Yorkshire Museum, York.
  • Arimanius dengan sayap dan kuncinya, Muzium Yorkshire, York.

Kedua Dewa Rom ini mewakili yang berlawanan - baik dan jahat, penciptaan dan kehancuran, terang dan gelap. Mereka saling berhubungan erat antara satu sama lain tetapi York adalah satu-satunya tempat di Eropah di mana anda dapat melihat ukiran asal mereka berdua.

Mithras adalah dewa yang sangat terkenal, pertama kali disembah di Parsi, dan mungkin dibawa ke York pada masa Septimium Severus sebagai maharaja dari Afrika Utara. Pengikut Mithras menyertai kultus lelaki yang memberi mereka akses ke sekitar 400 kuil rahsia di seluruh empayar tempat perayaan upacara berlangsung. Contoh di Britain telah dijumpai di London dan di Hadrian's Wall.

Salah satu kuil ini - dipanggil 'mithraeum' - berada di kawasan Micklegate di York. Pada tahun 1776 sebuah batu mezbah yang dikhaskan untuk Mithras digali ketika sebuah rumah baru yang besar sedang dibina.

Ukiran ini mengikuti corak yang serupa, menunjukkan Mithras memakai topi khas dan menyembelih lembu, untuk mewakili kekuatannya terhadap alam. Dia dikelilingi oleh sejumlah tokoh lain, termasuk pembawa obor yang mewakili siang dan malam dan dewa-dewa lain - matahari dan bulan.

Lembu itu disiksa oleh seekor anjing dan seekor ular, yang secara tradisional dikaitkan dengan Arimanius. Arimanius, sebagai pemberi kematian, nampaknya merupakan dewa yang kurang popular untuk disembah tetapi patungnya telah dijumpai di York. Ini dapat ditafsirkan sebagai bukti penyembahan syaitan di kota Rom. Bagaimanapun patung itu dijumpai di kawasan umum yang sama dengan batu Mithras dan kemungkinan besar dikaitkan dengan kultus Mithraic yang sama.

Patung itu adalah badan lelaki dengan sayap, ular di pinggangnya dan membawa kunci syurga. Arimanius dianggap telah menempati ruang antara bumi dan kerajaan Mithras, membatasi akses manusia ke surga.

Arimanius biasanya digambarkan dengan kepala singa. Kepala itu hilang dari patung York tetapi apa yang ada di dalamnya, tidak seperti yang lain, adalah nama yang terpahat di pangkalnya. Ini adalah bagaimana kita tahu tuhan itu dipanggil 'Arimanius'.


Lukisan garis kecil di Peta BL K.Top.45.11.c. adalah salah satu daripada banyak objek dalam Koleksi Topografi Raja yang mengajak kita berfikir secara berbeza mengenai topografi. Tidak ada bangunan atau mercu tanda semula jadi, sama sekali tidak ada topografi dalam arti yang biasa, yang berkaitan dengan pemandangan, prospek atau peta lanskap. Namun, ia memerlukan tempat tertentu: 10 kaki di bawah tanah di Micklegate, York. Di tempat itu pada tahun 1747, para pekerja menjumpai sebuah ukiran batu lama, yang kemudian dikenal sebagai patung bantuan, atau 'basso relievo', dari abad ke-2 atau ke-3 CE yang mewakili dewa Rom Mithras yang membunuh seekor lembu.

Mithras berkorban pada ekuinoks vernal

Sketsa relief batu kapur yang menggambarkan Mithras mengorbankan seekor lembu, yang ditemui pada tahun 1747.

Subjek kelegaan pertama kali dikenal oleh William Stukeley yang terkenal, yang membuat lukisan itu sejurus selepas ukiran batu kapur ditemui semasa penggalian rutin untuk kerja-kerja bangunan. Stukeley tahu bahawa kawasan di sekitar Micklegate, di selatan Sungai Ouse, terletak di dalam kolonia, atau penempatan utama, Eboracum (nama Rom untuk York). Dia juga tahu bahawa upacara dan upacara yang berkaitan dengan pemujaan Mithras sangat popular di kalangan tentera semasa zaman penjajahan Rom di Britain, dan bahawa mereka biasanya dirayakan di sebuah gua atau kuil bawah tanah. Perincian terakhir ini membantu Stukeley menjelaskan kedalaman luar biasa di mana batu itu ditemui.

Dalam lukisan itu, Mithras menyisipkan lembu ke tanah dengan lututnya. Dia memegang hidung haiwan & rsquos dengan satu tangan sambil menghunus pedang ke lehernya dengan tangan yang lain. Dewa Rom dikelilingi oleh empat petugas, masing-masing memakai jubah dan topi Phrygian (topi khas yang dikaitkan dengan Mithras dan pengikutnya). Di bahagian bawah gambar terdapat gambar lain yang disusun dengan penuh rasa ingin tahu, termasuk seekor kuda yang berlari ke arah tepi gambar. Penjelasan Stukeley & rsquos mengenai ukiran itu diterbitkan oleh Royal Society pada tahun 1749, berserta ukiran berdasarkan gambarnya. [1] Beberapa tahun kemudian, dia menerbitkan akaun yang lebih terperinci, dengan ukiran baru, sebagai sebahagian daripada projek antikarian yang lebih besar yang disebutnya Pal & aeligographia Britannica: atau, wacana mengenai barang antik yang berkaitan dengan sejarah Britain. [2] Melalui penerbitan ini, dan lain-lain yang diilhami olehnya, penafsiran Stukeley & rsquos mengenai relief Micklegate memberikan sumbangan yang besar kepada penemuan semula, dan penemuan semula, Eboracum sebagai ibu kota wilayah paling utara di Empayar Rom. Dengan setiap penceritaan, kelegaan itu semakin terselit dalam sejarah dan mitologi kota di mana ia dijumpai.

Bahagian depan untuk William Stukeley Palæographia Britannica

Bahagian depan yang terukir untuk Stukeley & rsquos Pal & aeligographia Britannica memberikan tafsiran lain yang lebih terperinci mengenai ukiran Micklegate.

Seorang pembaca abad ke-18 yang diilhami oleh akaun Stukeley & rsquos adalah John Burton, seorang doktor terkenal dan rakan-rakan antik yang tinggal di Micklegate, dekat dengan tempat ukiran itu dijumpai (dia juga dikebumikan di sana, di Holy Trinity Church). Burton terkenal kerana menulis buku yang berpengaruh pada kebidanan, dan untuk kajiannya mengenai gereja awal di York. Menjelang akhir hayatnya, minat kunonya merangkumi sejarah menunggang kuda. Walaupun kuda telah berlumba dalam satu bentuk atau yang lain lebih lama daripada yang dapat diingat oleh semua orang, sukan moden seperti yang kita ketahui, dengan perlumbaan yang teratur antara kuda yang dibiakkan khas, mulai terbentuk pada dekad awal abad ke-18. Arena pacuan kuda di York ditubuhkan di tempatnya sekarang sejauh satu batu di sebelah selatan Micklegate (mengikuti laluan jalan Rom lama) pada tahun 1731, dan pada tahun 1760-an ia telah mulai menyaingi Newmarket sebagai tempat dengan pertemuan paling berprestij dan hadiah terbaik. Burton meminta catatan terperinci Stukeley & rsquos mengenai ukiran Mithras, dan gambar yang menyertainya, sebagai bukti kuat bahawa perlumbaan telah diadakan di kota pada masa penjajahan Rom. [3] Dari ini, dia menyimpulkan bahawa York adalah rumah pertama menunggang kuda di Britain. Hari ini, asal-usul sukan kuno dipanggil atas nama acara tertua dan paling menguntungkan dalam kalendar perlumbaan York, Ebor Handicap.

Burton juga menggunakan pengetahuan tempatannya untuk mengemas kini kisah penemuan batu & rsquos dan pergerakan seterusnya. Dia memberitahu kita, sebagai contoh, bahawa ia ditemui semasa penggalian untuk bilik bawah tanah dan pondasi rumah baru & lsquosince yang dibina oleh Mr Benson & rsquo yang terletak hampir bertentangan dengan Gereja St Martin & rsquos, tetapi sedikit lebih dekat dengan River Ouse & rsquo, dan pada 1769 dalam pemilikan Edward Sandercock. Sumber kemudian menunjukkan bahawa ukiran itu diwariskan oleh Sandercock & rsquos janda kepada doktor York Robert Cappe. [4] Kemudian dipamerkan di perpustakaan York Minster sebelum menjadi sebahagian daripada koleksi Yorkshire Philosophical Society. Pada tahun 1829, Persatuan ini membina Muzium Yorkshire, di mana Micklegate Mithras kini dipamerkan di samping sisa-sisa Rom York kemudian, termasuk seorang kepala kaisar Constantine dan sebuah patung Marikh yang megah, dewa perang.

Plak dengan pemandangan Mithraic

Lega Mithraic yang asli dijumpai 10 kaki di bawah tanah di Micklegate.

Perbandingan terpendek antara lukisan garis Stukeley dan ukiran di Muzium Yorkshire menunjukkan sejauh mana Stukeley memanfaatkan pengetahuannya yang luas mengenai mitologi dan agama Rom, serta khayalannya, untuk mengimbangi kekurangan perincian yang disebabkan oleh hakisan selama berabad-abad. Dia memberi wajah sosok itu, dan menggambarkan gerak tubuh dan pakaian mereka. Lebih terperinci diperkenalkan dalam ukiran. Dalam mempersiapkan gambar untuk diterbitkan, pembuat cetak menambahkan bayangan pada angka dan kain untuk menyampaikan sifat tiga dimensi batu itu, dengan memperhatikan bentuk dan ciri-ciri banteng yang sedang mati dan kuda yang sedang berlari. Oleh kerana satu haiwan mengalami kematian yang ganas, yang lain kelihatannya hidup di halaman.

Sejak abad ke-18, beberapa kuil Mithra yang lain telah ditemui di pelbagai tempat di seluruh bekas kerajaan Rom. Contoh yang paling terkenal di Britain ditemui oleh ahli arkeologi di bawah Walbrook di City of London pada tahun 1954. Ciri utama setiap Mithraeum adalah pemandangan Mithras membunuh lembu, yang dikenali sebagai tauroctony. Di mana sahaja ia dijumpai, ukiran ini dirancang dengan konsistensi yang mencolok. Mithras selalu bersandar pada lembu dengan lutut kirinya, selalu memegang hidung haiwan dengan tangan kirinya, pedang dengan tangan kanannya, seperti yang dijelaskan oleh Stukeley. Elemen tauroctony lain berbeza. Beberapa ukiran termasuk episod kemudian dalam cerita, ketika Mithras, setelah menikmati daging lembu, menunggang langit di atas kereta dewa Matahari, Sol.Ukiran terperinci yang ditemui di Perancis dan Jerman pada abad ke-19 menggabungkan detik-detik sebelumnya, termasuk pemandangan Mithras memburu dan menangkap lembu korban. Kemungkinan kuda di bahagian bawah relief Micklegate juga berkaitan dengan salah satu episod lain. Mungkin saja, itu sama sekali tidak dimaksudkan untuk mewakili kuda.

Gambar Stukeley mungkin tidak memperlihatkan asal-usul perlumbaan di Roman York, tetapi ia menceritakan banyak tentang keinginan kita untuk mencari masa lalu. Secara lebih luas, ketika ditemui dalam konteks Koleksi Topografi Raja, gambar tersebut mengajak kita untuk memikirkan masa sebagai atribut topografi penting. Peningkatan masa lebih kelihatan di kain bandar York daripada di banyak bandar dan bandar. Tembok dan gerbang terkenal yang melingkari kota adalah gabungan penemuan abad pertengahan, abad ke-18 dan Victoria, yang dibina di atas asas Rom, semuanya kini merupakan bahagian dari fabrik moden yang unik di bandar ini. Lukisan Stukeley mencatat lapisan masa yang serupa — penggalian literal dan kiasan di atas tanah yang sama. Orang Rom dan kaum tetap menjadi antara tarikan pengunjung paling popular di York, dan Micklegate masih merupakan jalan yang berkembang pesat (terutama pada hari perlumbaan), yang terkenal dengan kedai buku, kafe dan hiburan malam. Dengan datangnya landasan kereta api, tempat kediaman Mr Benson, di mana tentera Rom pernah meraikan misteri Mithras di bawah tanah, dibangunkan semula sebagai hotel. Ia kini menjadi kelab malam yang dinamakan Popworld, rumah satu-satunya lantai tarian berputar di York.

Nota kaki

[1] 'Peristiwa Bantuan Mithras yang Ditemui di York, dijelaskan oleh Pendeta Dr. Stukely, FRS', Transaksi Falsafah 46 (1749–50) hlm. 214–17.

[2] William Stukeley, Palæographia Britannica: atau, wacana mengenai barang antik yang berkaitan dengan sejarah Britain. Nombor III (London, 1752).

[3] John Burton, Anekdot yang berkaitan dengan zaman kuno dan kemajuan pacuan kuda, di Atas Dua Ribu Tahun (London, 1769), esp. hlm.11–13.

[4] Charles Wellbeloved, Eburacum, atau York di bawah bangsa Rom (York, 1842). hlm 79–85.

Richard Johns adalah Pensyarah dalam Sejarah Seni di University of York. Penyelidikannya berpusat pada seni dan budaya visual di Britain selama abad ke-18, dengan minat khusus dalam lukisan sejarah hiasan berskala besar. Dia sebelumnya bekerja sebagai kurator seni di Muzium Maritim Nasional, London.

Teks dalam artikel ini tersedia di bawah Lesen Creative Commons.


Kandungan

Roman Mithraism terhad kepada lelaki. Seseorang akan dimasukkan ke dalam kultus di Mithraeum, kuil pemujaan. Terdapat tujuh Gred atau darjah dalam sistem, masing-masing dengan upacara pengantarnya sendiri, dan biasanya dikaitkan dengan planet tertentu. Gred, mengikut urutan permulaan adalah:

  • Corax (Raven, Merkuri)
  • Nymphus (Pengantin Lelaki, Venus)
  • Batu (Askar, Marikh)
  • Leo (Singa Musytari)
  • Perses (Parsi, Bulan)
  • Heliodromus (Pelari Matahari, Matahari)
  • Pater (Bapa, Saturnus)

Oleh itu, ayah adalah ketua kultus tempatan. Permulaan ke kelas pertama melibatkan membawa ahli waris ke dalam bilik, di mana, yang ditunjukkan oleh pintu pembukaan, adalah Pater, yang berpakaian seperti Mithras, menarik busurnya, dan menunjuknya kepada ahli waris. Seorang jurubahasa, yang disebut Mystagogue (mungkin 'Guru Misteri'), akan menjelaskan atau memberi kuliah mengenai upacara itu kepada ahli waris. Ini dianggap sebagai penyusunan semula keajaiban Air yang dilakukan oleh dewa Mithras. Mithras menembak panahnya menjadi batu, dan air minum yang dikeluarkan darinya. Banyak tafsiran mengenai ini dalam upacara mistik yang mungkin salah satu yang popular adalah bahawa inisiat baru telah melepaskan aliran pengetahuan bawah tanah rahsia dari dalam dirinya. Ritus lain melibatkan perarakan perwakilan dari pelbagai gred di sekitar bahagian dalam Mithraeum. Pelari Matahari dalam kes ini dianggap mewakili perjalanan matahari hingga tahun mistik, dari solstis hingga solstis, dengan dinding mithraeum itu sendiri mewakili Langit astrologi dan astronomi.


Batu mezbah Mithraic di Yorkshire Museum, York.

  • Batu mezbah Mithraic di Yorkshire Museum, York.
  • Arimanius dengan sayap dan kuncinya, Muzium Yorkshire, York.

Kedua Dewa Rom ini mewakili yang berlawanan - baik dan jahat, penciptaan dan kehancuran, terang dan gelap. Mereka saling berhubungan erat antara satu sama lain tetapi York adalah satu-satunya tempat di Eropah di mana anda dapat melihat ukiran asal mereka berdua.

Mithras adalah dewa yang sangat terkenal, pertama kali disembah di Parsi, dan mungkin dibawa ke York pada masa Septimium Severus sebagai maharaja dari Afrika Utara. Pengikut Mithras menyertai kultus lelaki yang memberi mereka akses ke sekitar 400 kuil rahsia di seluruh empayar tempat perayaan upacara berlangsung. Contoh di Britain telah dijumpai di London dan di Hadrian's Wall.

Salah satu kuil ini - dipanggil 'mithraeum' - berada di kawasan Micklegate di York. Pada tahun 1776 sebuah batu mezbah yang dikhaskan untuk Mithras digali ketika sebuah rumah baru yang besar sedang dibina.

Ukiran ini mengikuti corak yang serupa, menunjukkan Mithras memakai topi khas dan menyembelih lembu, untuk mewakili kekuatannya terhadap alam. Dia dikelilingi oleh sejumlah tokoh lain, termasuk pembawa obor yang mewakili siang dan malam dan dewa-dewa lain - matahari dan bulan.

Lembu itu disiksa oleh seekor anjing dan seekor ular, yang secara tradisional dikaitkan dengan Arimanius. Arimanius, sebagai pemberi kematian, nampaknya merupakan dewa yang kurang popular untuk disembah tetapi patungnya telah dijumpai di York. Ini dapat ditafsirkan sebagai bukti penyembahan syaitan di kota Rom. Bagaimanapun patung itu dijumpai di kawasan umum yang sama dengan batu Mithras dan kemungkinan besar dikaitkan dengan kultus Mithraic yang sama.

Patung itu adalah badan lelaki dengan sayap, ular di pinggangnya dan membawa kunci syurga. Arimanius dianggap telah menempati ruang antara bumi dan kerajaan Mithras, membatasi akses manusia ke surga.

Arimanius biasanya digambarkan dengan kepala singa. Kepala itu hilang dari patung York tetapi apa yang ada di dalamnya, tidak seperti yang lain, adalah nama yang terpahat di pangkalnya. Ini adalah bagaimana kita tahu tuhan itu dipanggil 'Arimanius'.


DOKTRIN Misteri Mithra

Selama lebih dari tiga abad, Mithraisme dipraktikkan di wilayah terpencil dari kerajaan Rom dan di bawah keadaan yang paling pelbagai. Tidak seharusnya sesaat bahawa dalam jangka waktu yang lama tradisi suci itu tidak berubah, atau bahawa falsafah yang satu demi satu mempengaruhi pemikiran kuno, atau dalam hal ini keadaan politik dan sosial kerajaan, tidak menjalankan ke atas mereka ada pengaruh. Tetapi tidak diragukan lagi bahawa Misteri Parsi mengalami beberapa pengubahsuaian dalam Kejadian tersebut, ketidakcukupan data yang kita miliki menghalang kita untuk mengikuti evolusi ini dalam pelbagai fasa dan dari secara jelas menentukan perbezaan tempatan yang mungkin telah dikemukakannya. Yang dapat kita lakukan hanyalah membuat sketsa secara garis besar watak doktrin yang diajarkan olehnya, yang menunjukkan penambahan dan revisi yang nampaknya mereka jalani. Selain itu, perubahan yang dialaminya sangat dangkal. Identiti gambar dan formula hieratik dari masa dan tempat yang paling terpencil, membuktikan bahawa sebelum masa pengenalannya ke negara-negara Latin, Mazdaisme mereformasi telah

sudah menyatukan teologinya. Berbeza dengan paganisme Gr & aeligco-Rom kuno, yang


MITHRAIC KRONOS (& AEligON ATAU ZERVAN AKARANA) MENYAMPAIKAN WAKTU BOUNDLESS.

Patung yang diterbitkan di sini dijumpai di, mithr & aeligum Ostia sebelum disebutkan, di mana C. Valerius Heracles dan anak-anak lelakinya menguduskannya pada tahun 190 Masihi yang terletak di tengkorak tuhan. Empat sayap dihiasi dengan simbol musim mengeluarkan dari belakang. Setiap tangan memegang kunci, dan sebelah kanan sebagai tongkat panjang, simbol kekuasaan, Petir terpahat pada payudara. Di pangkal patung dapat dilihat tukul dan penjepit Vulcan, ayam jantan dan kerucut pinus dikuduskan untuk & AEligsculapius (atau mungkin ke Matahari dan ke Attis), dan tongkat Merkurius - semua tambahan ciri Mithraic Saturnus, dan melambangkan perwujudan dalam dirinya dari semua kuasa dewa. (T. et M., hlm. 238.)

adalah himpunan amalan dan kepercayaan tanpa ikatan logik, Mithraisme mempunyai tulen


Rajah 21.
KRONOS MITHRAIC OF FLORENCE.
(T. et M., hlm.259.)

teologi, sistem dogmatik, yang meminjam dari sains prinsip asasnya. Kepercayaan nampaknya berlaku untuk itu

Mithra adalah satu-satunya dewa Iran yang diperkenalkan ke dalam Kejadian itu, dan bahawa semua yang ada dalam agamanya yang tidak berkaitan langsung dengannya adalah sesuatu yang tidak biasa dan baru-baru ini. Ini adalah anggapan yang tidak masuk akal dan salah. Mithra ditemani dalam penghijrahannya oleh perwakilan besar dari Mazdean Pantheon, dan jika dia di mata para penyembahnya adalah pahlawan utama agama yang dia beri namanya, dia tetap bukan Tuhan Yang Maha Esa.

Pada puncak hierarki ilahi dan asal usul sesuatu, teologi Mithraic, pewaris Magi Zervanitik, meletakkan Waktu tanpa batas. Kadang-kadang mereka memanggilnya & # 0913 & # 7984 & # 0974 & # 0957 atau S & aeligculum, & # 0922 & # 0961 & # 8057 & # 0957 & # 0959 & # 0962 atau Saturnus tetapi sebutan ini adalah konvensional dan kontinjen, kerana dia dianggap tidak dapat digunakan, kehilangan nama , seks, dan nafsu. Dalam meniru prototaip Orientalnya, dia dilambangkan seperti monster manusia dengan kepala singa dan tubuhnya diselubungi oleh seekor ular. Banyaknya atribut yang dimuatkan patungnya sesuai dengan sifat kaleidoskopik wataknya. Dia memegang tongkat dan tongkat kedaulatan ilahi dan memegang di setiap tangannya kunci sebagai raja langit yang pintu gerbangnya dibuka. Sayapnya melambangkan kepantasan penerbangannya. Reptilia yang lipatan berliku itu membungkus dirinya, melambangkan perjalanan Matahari yang berliku-liku pada ekliptik tanda-tanda


Rajah 22.
MITHRAIC KRONOS (& AEligON, ATAU WAKTU INFINITE).

Angka leontocephalous bogel berdiri tegak di dunia di setiap tangannya empat sayap kunci tiga kali terjalin oleh seekor ular, yang kepalanya melewati tengkorak dan hendak memasuki mulut. Dihuraikan oleh Bartoli dari keterangan yang terdapat dalam mithr & aeligum yang ditemui pada abad ke-16 di Rom, antara Quirinal dan Viminal. (T. et. M., Gambar. 21, hlm. 196.)

zodiak yang terukir di tubuhnya dan lambang musim yang menemani mereka, dimaksudkan untuk mewakili fenomena langit dan darat yang menandakan penerbangan abadi selama ini. Dia menciptakan dan memusnahkan semua perkara yang dia adalah Tuhan dan penguasa dari empat unsur yang membentuk alam semesta, dia hampir menyatukan dalam diri-Nya kekuatan semua dewa, yang dia sendiri telah dilahirkan. Kadang-kadang dia dikenali dengan Takdir, yang lain dengan cahaya primitif atau api primitif sementara kedua konsepsi memungkinkannya dibandingkan dengan Sebab Tertinggi Stoik, - panas yang menyelimuti semua perkara, yang telah membentuk semua perkara , dan yang di bawah aspek lain ialah Kematian (& # 0917 & # 7985 & # 0956 & # 0945 & # 0961 & # 0956 & # 0941 & # 0957 & # 0951). Lihat Gambar. 20-23 juga Gambar 49.

Para pendakwah Mithra berusaha menyelesaikan masalah besar asal dunia ini dengan hipotesis serangkaian generasi berturut-turut. Prinsip pertama, menurut kepercayaan kuno yang terdapat di India dan juga di Yunani, memperanakkan pasangan primordial, Langit dan Bumi dan yang terakhir, yang diresapi oleh saudaranya, melahirkan Lautan luas yang sama kekuatannya dengan ibu bapa, dan yang sepertinya telah membentuk bersama mereka triad tertinggi Mithraic Pantheon. Hubungan triad ini dengan Kronos atau Waktu dari mana ia muncul, tidak ditentukan dengan jelas dan Langit berbintang yang mana revolusi menentukan, seperti yang dipercaya, jalannya


Rajah 23.
KRONOS MITRAIC LEONTOCEPHALOUS.

Pelepasan marmar putih. Dijumpai di mithr & aeligum yang sama dengan patung Gambar 22. Telanjang di pinggang anggota badan yang berpakaian seluar lebar lengannya dilanjutkan dan di setiap tangan obor. Dari belakang empat sayap terbitan, dua menunjuk ke atas dan dua ke bawah, dan di sekitar masing-masing ada ular. Di hadapan tuhan itu adalah mezbah pembakar bulat, dan dari mulutnya sebuah band yang mewakili nafasnya memanjang ke api mezbah. (T. et M., Gamb. 22, hlm. 196.)

dari semua peristiwa, nampaknya kadang-kadang dikelirukan dengan Takdir yang abadi.

Ketiga-tiga ketuhanan kosmik ini dipersonifikasikan dengan nama lain yang kurang telus. Langit tidak kurang dari Ormazd atau Musytari, Bumi diidentifikasi dengan Spe & ntildeta-Arma & icircti atau Juno, dan Lautan juga disebut Ap & acircm-Nap & acirct atau Neptune. Seperti teogoni Yunani, begitu juga tradisi Mithraic yang mengatakan bahawa Zeus menggantikan Kronos, raja zaman dahulu, dalam pemerintahan dunia. Lekuk-lekuk menunjukkan kepada kita Saturnus Mazdean ini yang meletakkan di tangan anaknya petir yang merupakan simbol kekuasaannya. Oleh itu, Musytari bersama dengan permaisuri Juno harus memerintah semua dewa lain, yang semuanya berhutang kepada pasangan ini.

Dewa-dewa Olimpian sebenarnya muncul dari perkahwinan Musytari langit dengan Juno terestrial. Anak perempuan sulung mereka adalah Fortune (Fortuna primigenia), yang menganugerahkan kepada setiap penyembah setiap rahmat jasmani dan setiap keindahan jiwa. Kemurahan hatinya yang baik dibandingkan dengan Anangke, yang mewakili keteguhan takdir yang tidak dapat diubah. Themis atau Hukum, Moir & aelig atau Nasib, adalah keperibadian lain dari Destiny, yang menjelma dengan berbagai bentuk watak yang rentan terhadap perkembangan yang tidak terbatas. Pasangan yang berdaulat itu lebih jauh tidak hanya melahirkan Neptunus yang menjadi teman sebayanya, tetapi juga untuk orang-orang abadi yang lain: Artagnes atau Hercules, yang kepahlawanannya melakukan perbuatan suci

pujian meraikan Shahr & icircvar atau Mars, yang merupakan dewa logam dan menolong pejuang saleh dalam perang Vulcan atau Atar, genius api Merkurius, utusan Zeus Bacchus atau Haoma, kepribadian tumbuhan yang menyediakan minuman suci Silvanus atau Drv & acircspa, pelindung kuda dan pertanian, maka Ana & iumltis, dewi perairan, yang telah disamakan dengan Venus dan Cybele dan yang, memimpin perang, juga dipanggil dengan nama Minerva Diana atau Luna, yang membuat madu yang digunakan dalam penyucian Vanai & ntildeiti atau Nike, yang memberikan kemenangan kepada raja Asha atau Arete, kebajikan sempurna dan lain-lain selainnya. Banyak ketuhanan yang tak terhitung jumlahnya ini ditahbiskan dengan Musytari atau Zeus di puncak puncak gunung Olympus yang berjemur dan membentuk gelanggang cakerawala.

Berbeza dengan tempat kediaman yang bercahaya ini, di mana tempat tinggal dewa-dewa yang Maha Tinggi dalam cahaya yang indah, adalah wilayah yang gelap dan suram di perut bumi. Di sini Ahriman atau Pluto, dilahirkan seperti Jupiter of Infinite Time, memerintah dengan Hecate atas monster jahat yang telah dikeluarkan dari pelukan mereka yang tidak suci.

Gabungan Raja Neraka yang jahat ini kemudian menuju ke serangan Syurga dan berusaha menjatuhkan pengganti Kronos tetapi, dihancurkan seperti raksasa Yunani oleh penguasa para dewa, monster pemberontak ini dilemparkan mundur ke jurang dari


Rajah 24.
PAKAIAN RASMI BAS DALAM MARBLE ITALIA PUTIH.

Ditemui di Virunum, di Noricum, dan sekarang di Muzium Sejarah Rudolfinum, Klagenfurt, Austria. Bahagian tengah monumen itu hancur sepenuhnya kepala dewa matahari dari sudut kiri sahaja yang telah dibiarkan (lihat Gambar 11), Sempadan kiri mewakili gambaran Hellenized mengenai perjuangan Ahura-Mazda dengan iblis, setelah cara gigantomachy. Bahagian bawah serpihan yang sama menunjukkan kelahiran Mithra. (T. et M., hlm. 336.)

yang telah mereka bangkit (Gambar 24). Namun, mereka melarikan diri dari tempat itu dan berkeliaran di permukaan bumi, di sana untuk menyebarkan kesengsaraan dan merosakkan hati manusia, yang, untuk menangkis kejahatan yang mengancam mereka, wajib menenangkan ini sesat dengan mempersembahkan korban pengorbanan. Inisiatif juga tahu bagaimana dengan upacara dan mantra yang tepat untuk meminta mereka dalam khidmatnya dan menggunakan mereka untuk melawan musuh-musuh yang kehancurannya sedang dia renungkan.

Dewa-dewa tidak lagi membatasi diri pada bidang halus yang merupakan kebiasaan mereka. Sekiranya teogoni mewakili mereka seperti yang dikumpulkan di Olympus di sekitar ibu bapa dan pembesar mereka, kosmologi memperlihatkannya di bawah aspek lain. Tenaga mereka memenuhi dunia, dan mereka adalah prinsip aktif transformasinya. Api, yang dipersonifikasikan atas nama Vulcan, adalah kekuatan alam yang paling tinggi, dan dipuja dalam semua manifesnya, sama ada ia bersinar di bintang atau kilat, sama ada makhluk hidup yang menghidupkan, merangsang pertumbuhan tumbuhan, atau terbaring tidak aktif di perut bumi. Di lubang-lubang dalam ruang bawah tanah bawah tanah itu terbakar terus-menerus di mezbah, dan para pemilihnya takut untuk mencemarkan kemurniannya melalui hubungan sakral.

Mereka berpendapat tanpa seni primitif bahawa api dan air adalah saudara dan saudari, dan

mereka menghormati khurafat yang sama seperti yang lain. Mereka menyembah sama seperti banjir masin yang memenuhi laut dalam dan yang disebut tanpa henti Neptunus dan Oceanus, mata air yang bergumpal dari celah-celah bumi, sungai-sungai yang mengalir di permukaannya, dan tasik-tasik yang tenang muncul di kemilau mereka yang tipis. Mata air yang berkekalan di sekitar kuil-kuil, dan merupakan penerima penghormatan dan persembahan para pengunjungnya. Font perennial (fons perennis) ini sama dengan perlambangan material dan moral yang merupakan kemurahan hati yang tidak habis-habisnya Waktu Tak Terbatas yang tersebar di seluruh alam semesta, dan peremajaan rohani yang diberikan kepada jiwa-jiwa yang lelah selama-lamanya.

Bumi primitif, bumi berkhasiat, bumi induk (terra mater), didirikan oleh perairan Surga, menempati tempat penting yang serupa, jika tidak dalam ritual, paling tidak dalam doktrin agama ini dan empat angin kardinal yang berkorelasi dengan musim yang dinamakan dipanggil sebagai genii untuk ditakuti dan dicintai: ditakuti kerana mereka adalah penimbang suhu yang berubah-ubah, yang membawa panas atau sejuk, ribut atau tenang, yang secara bergantian membasahi dan mengeringkan atmosfer, yang menghasilkan tumbuh-tumbuhan musim bunga dan layu dedaunan musim luruh, - dan disukai sebagai pelbagai manifestasi udara itu sendiri, yang merupakan prinsip semua kehidupan.

Dengan kata lain, Mithraisme menetapkan empat badan sederhana yang, menurut fizik zaman dahulu, membentuk alam semesta.Kumpulan kiasan, yang sering ditiru, di mana singa melambangkan api, air cawan, ular bumi, menggambarkan perjuangan unsur-unsur yang bertentangan, yang terus-menerus memakan satu sama lain dan yang transmutasi berterusan dan kombinasi yang tidak berubah-ubah memprovokasi semua fenomena alam semula jadi (Gamb. 25)

Pujian simbolisme yang hebat memperingati metamorfosis yang merupakan antitesis dari keempat-empat unsur ini yang dihasilkan di dunia. Tuhan Yang Maha Esa mengendarai kereta yang ditarik oleh empat batang yang berpusing tanpa henti dalam lingkaran tetap. Yang pertama, yang memakai mantelnya yang bersinar menunjukkan tanda-tanda planet dan buruj, kukuh dan lincah dan melintasi lilitan bulatan tetap dengan halaju yang melampau, yang kedua, kurang kuat dan kurang pantas dalam pergerakannya, memakai jubah muram, dari yang mana satu sisi hanya diterangi oleh sinar matahari yang ketiga bergerak lebih perlahan dan yang keempat berpusing perlahan-lahan di tempat yang sama, mengetuk bit kelulinya yang gelisah, sementara para sahabatnya bergerak mengelilinginya seperti mengelilingi tiang pegun di tengah. Quadriga bertukar perlahan dan tidak terganggu, dengan kerap menyelesaikan jalan abadi. Tetapi pada saat tertentu nafas berapi kuda pertama yang jatuh pada keempat menyalakan surai,

dan jirannya, yang lelah dengan usahanya, membanjirinya dengan deras keringat. Akhirnya,


Rajah 25.
GRAS MITHRAIC BAS-RELIEF HEDDERNHEIM, JERMAN.

Di tengah Mithra dengan dua pembawa obor tepat di atas, tanda-tanda Zodiak tepat di atas ini, Mithra mengarahkan anak panahnya ke batu (halaman 138) di bawah lembu kumpulan yang terdiri daripada singa, cawan, dan pelayan. Untuk bahagian bawah relief ini, lihat supra, hlm. 54. (T. et M., hlm. 364.)

fenomena yang lebih luar biasa berlaku. Kemunculan kuartet

diubah. Tumbuhan bertukar sifat sedemikian bijaksana sehingga inti dari semua menyampaikan kepada kumpulan yang paling kuat dan bersemangat, seolah-olah seorang pemahat, setelah memodelkan tokoh dalam bentuk lilin, telah meminjam sifat-sifat seseorang untuk melengkapkan yang lain, dan telah diakhiri dengan menggabungkan semua menjadi satu bentuk. Kemudian, tongkat penakluk dalam perjuangan ilahi ini, setelah menjadi yang maha kuasa, dikenal dengan diri sendiri. Kuda pertama adalah penjelmaan api atau eter, udara kedua, ketiga air, dan keempat bumi. Kemalangan yang menimpa kuda yang disebut terakhir, bumi, mewakili perapian dan genangan yang telah sunyi dan akan di masa depan akan membinasakan dunia kita dan kemenangan kuda pertama adalah gambaran simbolik dari konflik terakhir yang akan menghancurkan susunan yang ada dari semua perkara.

Quadriga kosmik, yang menarik Sebab yang tidak masuk akal, belum digambarkan dalam ikonografi suci. Yang terakhir ini dikhaskan untuk tuhan yang kelihatan kumpulan emblematik ini. Para pemilih Mithra, seperti orang-orang Parsi kuno, memuja Matahari yang melintasi setiap hari di kereta api ruang langit dan tenggelam pada waktu senja memadamkan api di lautan. Ketika ia muncul lagi di cakrawala, cahaya terang yang tersebar melayang-layang roh kegelapan, dan itu menyucikan semua ciptaan, di mana sinarnya mengembalikan kehidupan. Ibadah seperti itu

diberikan kepada Bulan, yang berlayar di sfera di atas di atas kereta yang ditarik oleh lembu putih. Binatang pembiakan dan pertanian telah ditugaskan kepada dewi yang memimpin peningkatan tanaman dan generasi makhluk hidup.

Oleh itu, unsur-unsur itu bukan satu-satunya badan semula jadi yang didewakan dalam Misteri. Dua pencahayaan yang mendirikan alam disembah di sini sama seperti Mazdaisme primitif, tetapi konsepsi yang dibentuk oleh bangsa Arya telah banyak berubah oleh pengaruh teori Chald & aeligan.

Seperti yang telah kita katakan, 1 kepercayaan kuno orang Parsi telah dipaksa di Babilon untuk dipengaruhi oleh pengaruh teologi yang berdasarkan sains pada zamannya, dan mayoritas dewa-dewa Iran telah disamakan dengan bintang-bintang yang disembah di lembah Efrat. Oleh itu, mereka memperoleh watak baru yang sama sekali berbeza dengan watak asalnya, dan nama dewa yang sama dengan demikian menganggap dan memelihara makna yang berganda dalam Kejadian. Orang Magi tidak berjaya menyelaraskan doktrin-doktrin baru ini dengan agama kuno mereka, kerana astrologi Semit sama sekali tidak sesuai dengan naturalisme Iran seperti halnya dengan paganisme Yunani. Tetapi melihat percanggahan ini sebagai perbezaan tahap sederhana dalam persepsi seseorang dan

kebenaran yang sama, para ulama dikhaskan untuk & eacutelite secara eksklusif penyataan doktrin Mazdean asli mengenai asal usul dan takdir manusia dan dunia, sementara banyak orang terpaksa tetap puas dengan simbolisme cemerlang dan dangkal yang diilhami oleh spekulasi Chald & aeligans . Alegori astronomi menyembunyikan dari rasa ingin tahu yang vulgar ruang lingkup sebenar representasi hieratik, dan janji penerangan lengkap, lama ditahan, memberi semangat kepada iman dengan tarikan misteri yang menarik.

Yang paling kuat dari dewa-dewa sisi ini, yang paling sering dipanggil dan yang disediakan sebagai persembahan terkaya, adalah Planet. Sesuai dengan teori astrologi, planet-planet dikurniakan kebajikan dan kualiti yang sering sukar bagi kita untuk mencari alasan yang mencukupi. Masing-masing badan planet dipimpin sehari dalam seminggu, masing-masing satu logam ditahbiskan, masing-masing dikaitkan dengan satu tahap dalam permulaan, dan jumlah mereka telah menyebabkan kekuatan agama khusus dikaitkan dengan angka tujuh. Ketika turun dari empyrean ke bumi, jiwa-jiwa, itu dipikirkan, berturut-turut menerima dari mereka nafsu dan kualiti mereka. Badan-badan planet ini sering dilambangkan di monumen-monumen tersebut, sekarang dengan simbol-simbol yang mengingatkan unsur-unsur yang terbentuk atau pengorbanan yang dipersembahkan kepada mereka, dan sekarang

di bawah aspek dewa-dewa abadi yang dijajah di Olympus Yunani: Helios, Selene, Ares, Hermes, Zeus, Aphrodite, Kronos. Tetapi gambar-gambar ini memiliki tanda yang sama sekali berbeza dari yang mereka miliki ketika mereka mewakili Ahura-Mazda, Zervan, atau dewa-dewa Mazdaisme yang lain. Kemudian keperibadian Langit atau Waktu Tak Terbatas tidak terlihat di dalamnya, tetapi hanya bintang-bintang bercahaya yang jalannya mengembara dapat diikuti di tengah rasi bintang. Sistem penafsiran berganda ini terutama diterapkan pada Matahari, yang sekarang dianggap sama dengan Mithra dan sekarang sama dengan dia. Pada hakikatnya terdapat dua ketuhanan suria dalam Misteri, satu Iran dan pewaris Hvare Parsi, yang lain Semit, pengganti Shamash Babilonia, yang dikenal dengan Mithra.

Di sisi dewa-dewa planet yang masih memiliki watak ganda, ketuhanan semata-mata menerima penghormatan mereka. Dua belas tanda Zodiak, yang dalam revolusi harian mereka mengarahkan makhluk kepada pengaruh buruk mereka, ditunjukkan dalam semua mithr & aeligum di bawah aspek tradisional mereka (Gbr. 26). Masing-masing dari mereka tanpa keraguan adalah objek penghormatan tertentu selama bulan di mana ia dipimpin, dan mereka biasanya dikelompokkan oleh tiga orang mengikut Musim yang mereka patuhi dan dengan pemujaan yang berkaitan dengannya. (Lihat juga Rajah 49.)

Tetapi tanda-tanda Zodiak bukanlah satu-satunya rasi bintang yang digabungkan oleh para imam dalam teologi mereka. Kaedah pentafsiran astronomi, telah


Rajah 26.
MARBLE BAS-RELIEF DITEMUKAN DI LONDON.

Di tengah Mithra tauroctonous dengan pembawa obor dikelilingi oleh dua belas tanda Zodiak. Di sudut bawah hembusan Angin di sudut atas Matahari di quadriga-nya dan Bulan di atas kereta yang ditarik oleh lembu jantan. Prasasti tersebut berbunyi: Ulpius Silvanus emeritus leg (ionis) II Aug (ust & aelig) votum solvit. (iaitu, diberhentikan secara terhormat di Orange). (T. et M., hlm. 389.)

sekali diadopsi dalam Misteri, diperluas secara bebas dan dibuat untuk merangkul semua tokoh yang mungkin. Hampir tidak ada benda atau binatang yang tidak dalam bentuk tertentu

gambaran simbolik kumpulan bintang. Oleh itu, gagak, cawan, anjing, dan singa, yang biasanya menemani kumpulan Mithra tauroctonous, mudah dikenali dengan rasi bintang dengan nama yang sama. Dua belahan langit yang bergantian melintas di atas dan di bawah bumi dipersonifikasikan dan disamakan dengan Dioscuri, yang, menurut

Selepas Chiflet, diterbitkan semula dari C. W. King.

dongeng Hellenic, hidup dan mati secara bergilir. Mitologi dan pengetahuan di mana-mana bercampur. Nyanyian pujian itu menggambarkan seorang pahlawan seperti Atlas Yunani yang memikul dunia Syurga yang tak kenal lelah, dan dianggap sebagai penemu astronomi. Tetapi demi-dewa-dewa ini diturunkan ke latar belakang planet-planet dan tanda-tanda Zodiak tidak pernah berhenti mempertahankan keutamaan mereka yang tidak dapat dipertikaikan, kerana itu di atas semua yang lain, menurut para ahli nujum, bahawa

memuji kewujudan lelaki dan membimbing perjalanan perkara.

Ini adalah doktrin modal yang diperkenalkan Babilon ke dalam Mazdaisme: kepercayaan pada Kematian,

Menunjukkan Mithra lahir dari batu di antara Dioscuri, dikelilingi oleh simbol Mithraic, di antaranya cawan dan roti Ekaristi. (Dihasilkan semula dari Walsh.)

konsepsi Takdir yang tidak dapat dielakkan mengendalikan kejadian dunia ini dan tidak dapat dipisahkan bersama dengan revolusi langit berbintang. Nasib ini, dikenali dengan Zervan,

menjadi Yang Mahakuasa yang menjadikan segala sesuatu dan memerintah alam semesta. Perkembangan alam semesta tunduk pada undang-undang yang tidak berubah dan pelbagai bahagiannya disatukan dalam perpaduan yang paling intim. Kedudukan planet, hubungan dan tenaga masing-masing, setiap saat berbeza, menghasilkan rangkaian fenomena daratan. Astrologi, yang mana dalil-dalil ini adalah dogma, tentunya berutang sebahagian dari kejayaannya kepada propaganda Mithra, dan oleh itu Mithraisme sebahagiannya bertanggung jawab atas kemenangan di Barat ilmu pseudo ini dengan banyaknya kesalahan dan ketakutan.

Logik yang tegas dari pemotongannya memberi jaminan kepada chimera yang luar biasa ini penguasaan yang lebih lengkap atas pemikiran yang mencerminkan daripada kepercayaan pada kekuatan neraka dan pemanggilan roh, walaupun yang terakhir memerintah lebih besar atas kepercayaan yang popular. Kekuatan bebas yang dihubungkan oleh Mazdaisme dengan prinsip kejahatan memberikan pembenaran untuk semua jenis amalan gaib. Necromancy, oneiromancy, kepercayaan pada mata jahat dan jimat, sihir dan sihir, secara halus, semua penyimpangan paganisme kuno dan jahat, menemukan justifikasi mereka dalam r & ocircle yang ditugaskan kepada syaitan yang terus-menerus campur tangan dalam urusan lelaki. Misteri-misteri Parsi tidak terbebas dari celaan keras kerana telah memaafkan, jika tidak benar-benar mengajar, berbagai takhayul ini. Dan

tajuk "Magus" menjadi perhatian ramai, bukan tanpa alasan yang baik, sinonim untuk "penyihir."

Namun konsepsi tentang keharusan yang tidak dapat dilupakan memaksa umat manusia menuju tujuan yang tidak diketahui, atau juga ketakutan terhadap roh jahat yang cenderung pada kehancurannya, mampu menarik perhatian banyak orang ke mezbah para dewa Mithra. Keteguhan doktrin-doktrin muram ini diturunkan oleh kepercayaan pada kekuatan baik yang bersimpati dengan penderitaan manusia. Bahkan planet-planet tidak, seperti dalam karya-karya didaktik para ahli astrologi teoritis, kekuatan kosmik yang pengaruh baik atau jahatnya menjadi besar atau berkurang sesuai dengan revolusi lingkaran yang tetap selama-lamanya. Mereka adalah, seperti dalam doktrin agama Chald & aeligan lama, ketuhanan yang melihat dan mendengar, yang bersukacita atau meratap, yang murka dapat ditenangkan, dan yang nikmatnya dapat diperoleh dengan doa dan persembahan. Orang-orang yang setia menutup kepercayaan mereka terhadap sokongan para pelindung yang baik hati ini yang memerangi tanpa membebaskan kekuatan kejahatan.

Puji-pujian yang meraikan eksploitasi para dewa malangnya hampir semuanya musnah, dan kita tahu tradisi epik ini hanya melalui monumen yang berfungsi untuk menggambarkannya. Walaupun begitu, watak puisi suci ini dapat dikenali dalam d & eacutebris yang turun ke bawah kita. Oleh itu, para pekerja

dari Verethraghna, Mazdik Hercules, diucapkan di Armenia. Diceritakan di sini bagaimana dia mencekik naga dan menolong Musytari dalam pertempuran kemenangannya dengan raksasa raksasa dan seperti para pemilih di Avesta, para pengikut Mazdaisme Rom membandingkannya dengan babi hutan dan babi hutan yang merosakkan.

Tetapi pahlawan yang menikmati r & ocircle terhebat dalam kisah perang ini adalah Mithra. Beberapa perbuatan agung, yang dalam buku-buku Zoroastrianisme dikaitkan dengan ketuhanan lain, dikaitkan dengan orangnya. Dia telah menjadi pusat kitaran legenda yang secara terang-terangan menjelaskan tempat utama yang diberikan kepadanya dalam agama ini. Oleh kerana prestasi luar biasa yang dilakukan olehnya, dewa ini, yang tidak memiliki pangkat tertinggi dalam hierarki cakerawala, telah memberikan namanya kepada Misteri Parsi yang disebarkan dalam Kejadian.

Bagi Magi kuno, Mithra adalah, seperti yang telah kita lihat, dewa cahaya, dan ketika cahaya ditanggung oleh udara ia dianggap mendiami Zon Tengah antara Syurga dan Neraka, dan untuk alasan ini nama & # 0956 & # 0949 & # 0963 & # 0943 & # 0964 & # 0951 & # 0962 diberikan kepadanya. Untuk menunjukkan sifat ini dalam ritual, hari keenam belas atau pertengahan setiap bulan disucikan kepadanya. Ketika dia dikenal dengan Shamash, 1 imamnya melaburnya dengan sebutan "perantara" sudah pasti mengingat fakta bahawa, menurut

menurut doktrin Chald & aeligan, matahari menempati tempat tengah di paduan suara planet. Tetapi kedudukan tengah ini bukan secara eksklusif kedudukan di ruang angkasa, ia juga dilaburkan dengan kepentingan moral yang penting. Mithra adalah yang

(Muzium Palermo. T. et M., hlm. 270.)

"orang tengah" antara tuhan yang tidak dapat didekati dan tidak dikenali yang memerintah dalam bidang halus dan umat manusia yang berjuang dan menderita di sini di bawah ini. Shamash sudah menikmati fungsi serupa di Babylon,

dan ahli-ahli falsafah Yunani juga melihat di dunia yang berkilauan yang menimpa dunia ini cahayanya, gambaran yang selalu ada dari Makhluk yang tidak kelihatan, yang alasannya sendiri dapat memahami kewujudan.

Dalam kualiti genius cahaya matahari yang luar biasa inilah Mithra paling terkenal di Kejadian, dan monumennya sering menunjukkan watak yang dipinjam ini. Sudah menjadi kebiasaan untuk mewakilinya antara dua tokoh muda, yang satu dengan yang tinggi, yang lain dengan obor terbalik. Pemuda-pemuda ini menanggung julukan Cauti dan Cautopati yang penuh teka-teki, dan tidak lain daripada penjelmaan berganda dari dirinya (Gambar 18 dan 29). Kedua-dua dadophori ini, sebagaimana mereka dipanggil, dan pahlawan tauroctonous membentuk triad, dan dalam "triple Mithra" ini dilihat bintang hari, yang datang pada waktu pagi ayam diumumkan, yang lewat pada tengah hari dengan penuh kemenangan ke puncak dan pada waktu malam dengan gugur jatuh ke cakrawala atau matahari yang, ketika ia semakin kuat, memasuki buruj Taurus dan menandakan permulaan musim bunga, - matahari yang semangatnya menaklukkan alam di tengah musim panas dan matahari yang kemudian , lemah, melintasi tanda Scorpion dan mengumumkan kembalinya musim sejuk. Dari sudut pandang lain, salah satu pembawa obor ini dianggap sebagai lambang panas dan kehidupan, dan yang lain sebagai lambang

sejuk dan mati. Begitu juga, kumpulan tauroctonous dijelaskan dengan bantuan simbolisme astronomi yang lebih cerdas daripada rasional. Namun tafsiran sisi ini tidak lebih dari pengalihan intelektual yang dirancang untuk menghiburkan neofit


Rajah 30.
MITHRA DIPAKAI DARI ROCK.

Relief yang terdapat di ruang bawah tanah St. Clements di Rome. (T. et M., hlm. 202.)

sebelum mereka menerima penyataan doktrin esoterik yang merupakan legenda Iran kuno Mithra. Kisah legenda ini hilang, tetapi relief-relief menceritakan episod-episod tertentu, dan isinya kelihatan seperti berikut:

Cahaya meletup dari langit, yang

dikandung sebagai peti besi yang kukuh, menjadi, dalam mitologi Magi, Mithra lahir dari batu. Tradisi tersebut menyatakan bahawa "Generative Rock," yang patungnya dipuja di kuil, telah melahirkan Mithra. di tebing sungai, di bawah


Rajah 31.
MITHRA DIPAKAI DARI ROCK.

Memegang di tangannya Anggur yang di Barat menggantikan Haoma orang Parsi. (T. et M., hlm. 231.)

naungan pohon suci, dan gembala-gembala itu sendiri, yang terperangkap di gunung yang berdekatan, telah menyaksikan keajaiban pintu masuknya ke dunia. Mereka telah melihatnya keluar dari massa berbatu, kepalanya dihiasi dengan topi Phrygian, bersenjatakan pisau, dan membawa

obor yang menerangi kedalaman suram. di bawah (Gamb. 30). Dengan hormat para gembala mendekat, memberikan bayi ilahi buah pertama dari kawanan mereka dan hasil panen mereka. Tetapi pahlawan muda itu telanjang dan terdedah kepada angin yang bertiup dengan kekerasan: dia menyembunyikan dirinya di dahan pohon ara, dan melepaskan buah dari pokok itu dengan bantuan pisau, dia memakannya, dan menanggalkan dari daunnya dia menjadikan dirinya pakaian. Dengan begitu siap untuk berperang, dia kemudian dapat mengukur kekuatannya dengan kekuatan lain, yang mengalahkan dunia luar biasa di mana dia masuk. Walaupun walaupun para gembala menggembalakan kawanan mereka ketika dia dilahirkan, semua perkara itu terjadi sebelum ada manusia di bumi.

Dewa yang dengannya Mithra pertama kali mengukur kekuatannya adalah Matahari. Yang terakhir ini dipaksa untuk memberi penghormatan kepada keunggulan pesaingnya dan untuk menerima wangnya daripadanya. Penakluknya meletakkan di atas kepalanya mahkota yang bersinar yang telah ditanggungnya dalam perjalanan hariannya sejak kejatuhannya. Kemudian dia menyebabkan dia bangkit kembali, dan menghulurkan kepadanya tangan kanannya menyimpulkan perjanjian persahabatan yang sungguh-sungguh. Dan selepas itu, kedua-dua pahlawan sekutu itu saling menyokong satu sama lain di semua perusahaan mereka (Gbr. 32).

Yang paling luar biasa dari petualangan epik ini adalah pertempuran Mithra dengan lembu jantan, makhluk hidup pertama yang diciptakan oleh Ormazd. Ini


Rajah 32.
RINGKASAN DASAR VIRUNUM.

Menunjukkan pemandangan dari kehidupan Mithra. Di antaranya Mithra menobatkan dewa matahari dengan lingkaran cahaya, kenaikannya di kereta suria ke Surga, dan menghantam batu dari mana air mengalir. (T. et. M., ms 336)

dongeng yang cerdas membawa kita kembali ke permulaan peradaban. Ia tidak akan pernah meningkat kecuali dalam kalangan gembala dan


Rajah 33.
MITHRA TAUROCTONOUS (BULL-SLAYING) DAN TAUROPHOROUS (BULL-BEARING) MITHRA ANTARA ANJING.

Cawan tanah liat dijumpai di Lanuvium. (T. et M. Rajah 80, hlm.247.)

pemburu yang dengannya ternak, sumber semua kekayaan, telah menjadi objek keagamaan

penghormatan.Di mata orang-orang seperti itu, penangkapan seekor lembu liar adalah suatu pencapaian yang sangat penuh dengan kehormatan sehingga nampaknya tidak ada penyimpangan bahkan untuk seorang dewa.

Lembu yang diragukan itu merumput di padang rumput pahlawan di sisi gunung, menggunakan stratagem yang berani, merebutnya dari tanduk dan berjaya memasangnya. Kaki empat yang marah, berpusing-pusing, berjuang dengan sia-sia untuk membebaskan diri dari penunggangnya, walaupun tanpa digemari oleh kegilaan lembu jantan, tidak pernah sesaat melonggarkan pegangannya sehingga dia menderita diseret, digantung dari tanduk binatang, yang akhirnya habis dengan usahanya, terpaksa menyerah. Penakluknya kemudian merebutnya dengan kuku belakangnya, menyeretnya ke belakang melalui jalan yang dipenuhi rintangan (Gambar 33) ke dalam gua yang menjadi rumahnya.

Perjalanan menyakitkan (Transitus) Mithra ini menjadi simbol penderitaan manusia. Tetapi lembu itu, nampaknya, berhasil melarikan diri dari penjara, dan berkeliaran lagi di padang rumput gunung. Matahari kemudian mengirim gagak, utusannya, untuk menjalankan perintah kepada sekutunya untuk membunuh buronan itu. Mithra menerima misi kejam ini yang bertentangan dengan kehendaknya, tetapi dengan tunduk kepada Syurga, dia mengejar binatang buas itu dengan anjingnya yang tangkas, berjaya mengalahkannya pada saat ketika dia berlindung di gua yang telah dia tinggalkan, dan merebut ia

oleh lubang hidung dengan satu tangan, dengan tangan yang lain dia terjun jauh ke sayap pisau pemburunya. Kemudian muncul ajaib yang luar biasa.


Rajah 34.
DUA TEMPAT PERUNGGU (VATIKAN).

Yang di sebelah kiri mempunyai kepala Musytari (Silvanus?). Tangan kanan memegang kerucut pinus, sebelah kiri dahan terjalin oleh ular. Di bahu kanan terdapat helang, dan payudaranya dihiasi dengan bentuk Mithraic yang lega: Mithra tauroctonous, cawan, kepala ram, dan cakera sinar lima. Payudara kanan adalah Oriental berjanggut dengan topi Phrygian, memegang tangan kanan kerucut pinus dan di sebelah kiri obor yang dililit oleh ular - karya kasar dan mungkin berasal dari Asia. (T. et M. Gambar 97 dan 98, hlm. 260.)

Dari badan mangsa yang hampir mati tumbuh semua ramuan dan tumbuhan berguna yang menutupi bumi dengan kehijauan mereka. Dari saraf tunjang haiwan itu mengeluarkan gandum yang memberi

kami roti kami, dan dari darahnya anggur yang menghasilkan minuman suci Misteri. Sia-sia Roh Jahat melancarkan iblis-iblisnya yang tidak suci terhadap binatang yang menderita itu, untuk meracun di dalamnya sumber hidupnya, si jengking, semut, ular, berusaha dengan sia-sia untuk memakan bahagian genital dan minum darah produktif berlipat ganda tetapi mereka tidak berdaya untuk menghalang keajaiban yang berlaku. Benih lembu, yang dikumpulkan dan disucikan oleh Bulan, menghasilkan semua spesies haiwan berguna, dan jiwanya, di bawah perlindungan anjing, sahabat setia Mithra, naik ke sfera langit di atas, di mana, menerima penghormatan ketuhanan, ia menjadi di bawah nama Silvanus penjaga kawanan. Oleh itu, melalui pengorbanan yang telah dilakukannya, pahlawan tauroctonous menjadi pencipta semua makhluk yang bermanfaat di bumi dan, dari kematian yang ditimbulkannya, lahirlah kehidupan baru, lebih kaya dan lebih tua daripada yang lama.

Sementara itu, pasangan manusia pertama dipanggil, dan Mithra dituduh memerhatikan perlumbaan istimewa ini. Sia-sia Roh Kegelapan memanggil siksaan perosaknya untuk menghancurkannya, dewa selalu tahu bagaimana menghalangi rancangannya yang mengerikan. Ahriman pertama kali menghancurkan tanah dengan menyebabkan kekeringan yang berlarutan, dan penduduknya, disiksa oleh kehausan, memohon

pertolongan lawannya yang selalu menang. Pemanah ilahi melepaskan panahnya ke atas batu yang curam, dan di sini mengalir keluarnya air mata air ke mana para pengganti berkumpul untuk mendinginkan langit-langit kering mereka. 1 Tetapi bencana yang lebih dahsyat diikuti, yang mengancam semua alam. Banjir universal menghancurkan bumi, yang diliputi oleh perairan sungai dan laut. Seorang lelaki sahaja, yang diam-diam ditasihati oleh para dewa, telah membina sebuah kapal dan menyelamatkan dirinya, bersama-sama dengan ternaknya, di sebuah bahtera yang melayang di perairan yang luas. Kemudian pergaduhan besar merosakkan dunia dan memakan sepenuhnya tempat tinggal manusia dan binatang buas. Tetapi makhluk Ormazd akhirnya lolos dari bahaya baru ini, berkat perlindungan langit, dan oleh itu umat manusia diizinkan untuk menjadi hebat dan berkembang biak dengan aman.

Masa sejarah kepahlawanan kini ditutup, dan misi darat Mithra tercapai. Dalam Perjamuan Terakhir, yang dimulakan oleh perayaan cinta mistik, dia meraikan dengan Helios dan rakan-rakan kerjanya yang lain penghentian perjuangan bersama mereka. Kemudian para dewa naik ke Langit. Dilahirkan oleh Matahari di quadriga yang bersinar, Mithra menyeberangi Lautan, yang berusaha sia-sia untuk menelannya (Gbr. 35), dan tinggal di tempat tinggal dengan sisa abadi.


Rajah 35.
SASARAN APULUM, DACIA.

Di tengah, Mithra tauroctonous dengan dua pembawa obor ke kiri, Mithra dipasang di lembu, dan Mithra taurophorous di sebelah kanan, singa membentang memanjang di atas cawan (simbol api dan air). Sempadan atas: Bust of Luna Mithra yang baru dilahirkan berbaring dekat tebing pengembala sungai yang berdiri, dengan lembu domba di pondok dan lembu di perahu di bawahnya, tujuh mezbah Mithra menarik patung busur Matahari. Batas bawah: Jamuan Mithra dan Matahari Mithra yang menaikkan quadriga Matahari Lautan dikelilingi oleh seekor ular. (T. et M., hlm. 309.)

Tetapi dari ketinggian Syurga, dia tidak pernah berhenti melindungi orang-orang yang setia yang berbakti kepadanya.

Tulisan mitos mengenai asal-usul dunia ini memungkinkan kita untuk memahami kepentingan yang dinikmati oleh dewa tauroctonous dalam agamanya, dan untuk memahami dengan lebih baik apa yang cuba disampaikan oleh para teolog kafir dengan gelaran "orang tengah". Mithra adalah pencipta kepada siapa Jupiter-Ormazd melakukan tugas untuk mewujudkan dan menjaga ketertiban di alam semula jadi. Dia adalah, untuk berbicara dalam bahasa filosofis pada masa itu, Logos yang berasal dari Tuhan dan berkongsi kemahakuasaan-Nya yang, setelah menjadikan dunia sebagai demiurge, terus memperhatikannya dengan setia. Kekalahan utama Ahriman tidak menjadikannya mati pucuk mutlak, perjuangan antara kebaikan dan kejahatan masih dilakukan di bumi antara utusan raja Olympus dan Putera Kegelapan yang berlaku di ruang angkasa dalam menentang bintang yang baik dan buruk, dan bergema di hati manusia, - lambang alam semesta.

Hidup adalah pertempuran, dan untuk mengeluarkannya, undang-undang itu mesti dipenuhi dengan setia sehingga ketuhanan yang diungkapkannya sendiri kepada orang Majusi kuno. Apa kewajipan yang dikenakan oleh Mithraisme kepada pengikutnya? Apa itu "perintah" yang harus ditundukkan oleh para pengikutnya agar dapat mendapat penghargaan

dunia yang akan datang? Ketidakberdayaan kita mengenai perkara ini sangat melampau, kerana kita tidak memiliki bayangan hak untuk mengenal pasti ajaran yang dinyatakan dalam Misteri dengan yang dirumuskan dalam Avesta. Walaupun begitu, nampaknya etika orang-orang Majusi Orang-orang Kejadian tidak memberikan hak untuk memberi izin kepada pemujaan orang-orang Babilon dan bahawa ia masih mengekalkan sifat tinggi etika orang-orang Parsi kuno. Kesucian yang sempurna telah kekal bagi mereka pemujaan terhadap kehidupan kehidupan orang-orang beriman. Ritual mereka memerlukan penggambaran dan wuduk berulang kali, yang dipercayai dapat membersihkan noda jiwa. Katarsis atau penyucian ini sesuai dengan tradisi Mazdean dan selaras dengan kecenderungan umum zaman ini. Dengan memanfaatkan kecenderungan ini, kaum Mithra menjalankan prinsip mereka bahkan berlebihan, dan cita-cita kesempurnaan mereka bersandarkan pada pertapa. Pantang dari makanan tertentu dan makanan mutlak dianggap terpuji.

Penentangan terhadap sensualitas adalah salah satu aspek pertempuran dengan prinsip kejahatan. Untuk mendukung tanpa henti pertempuran ini dengan pengikut Ahriman, yang, dalam berbagai bentuk, berselisih dengan dewa-dewa kerajaan dunia, adalah tugas para pelayan Mithra. Sistem dualistik mereka disesuaikan khusus untuk memupuk usaha individu dan mengembangkan tenaga manusia. Mereka tidak kehilangan diri, seperti juga mazhab-mazhab lain, di

mistikisme kontemplatif bagi mereka, yang baik terus bertindak. Mereka menilai kekuatan lebih tinggi daripada kelembutan, dan lebih memilih keberanian daripada sikap lemah lembut. Dari hubungan lama mereka dengan agama-agama biadab, mungkin ada sisa dari


Rajah 36.
TAFSIRAN VOTIF KEPADA MITHRA NABARZE (VICTORIOUS).

Ditemui di Sarmizegetusa. (T. et M., hlm. 231.)

kekejaman dalam etika mereka. Agama tentera, Mithraisme memuliakan kebajikan tentera di atas yang lain.

Dalam perang yang diperjuangkan oleh juara takwa tanpa henti dengan kejahatan

syaitan, dia dibantu oleh Mithra. Mithra adalah dewa pertolongan, yang tidak pernah dipanggil sia-sia, surga yang tidak putus-putus, sauh keselamatan bagi manusia dalam semua cobaan mereka, juara tanpa semangat yang mendukung para penyembahnya dalam kelemahan mereka, melalui semua penderitaan hidup. Seperti orang Persia, jadi di sini dia masih menjadi pembela kebenaran dan keadilan, pelindung kekudusan, dan antagonis yang kuat dari kegelapan. Awet muda dan kuat, dia mengejar mereka tanpa belas kasihan "selalu terjaga, selalu waspada," mustahil untuk mengejutkannya dan dari pertempuran yang tidak pernah berhenti dia selalu muncul sebagai pemenang. Inilah idea yang berlaku tanpa henti dalam prasasti, idea yang dinyatakan oleh nama keluarga Parsi Nabarze (Gamb. 36), oleh julukan Yunani dan Latin dari & # 7936 & # 0957 & # 0943 & # 0954 & # 0951 & # 0964 & # 0959 & # 0962, invictus, insuperabilis. Sebagai dewa tentera, Mithra menyebabkan proton & eacuteg & eacutesnya menang atas musuh-musuh mereka yang biadab, dan juga dalam dunia moral ia memberi mereka kemenangan atas naluri kejahatan, yang diilhami oleh Roh Kepalsuan, dan dia meyakinkan mereka keselamatan di dunia ini dan dalam yang akan datang.

Seperti semua kultus Oriental, Misteri Parsi bercampur dengan dongeng kosmogonik dan spekulasi teologi, idea pembebasan dan penebusan. Mereka percaya akan kelangsungan hidup yang sedar setelah kematian hakikat ilahi yang ada di dalam diri kita, dan hukuman dan ganjaran di luar kubur.

Jiwa-jiwa, di mana banyak orang yang tidak berpengalaman menetap di kediaman Yang Mahatinggi, turun di sini di bawah ini untuk menghidupkan mayat-mayat manusia, sama ada kerana mereka dipaksa oleh keperluan pahit untuk jatuh ke dunia material dan korup ini, atau kerana mereka telah kehilangan kehendak sendiri di bumi untuk melakukan pertempuran melawan syaitan. Ketika selepas kematian, jenayah korupsi menguasai tubuh, dan jiwa keluar dari penjara manusia, para dewa kegelapan dan utusan Surga dipertikaikan untuk pemilikannya. Keputusan khas memutuskan sama ada layak untuk naik semula ke Syurga. Sekiranya ia diwarnai oleh kehidupan yang tidak murni, utusan Ahriman menyeretnya ke kedalaman neraka, di mana mereka menimpanya seribu penyiksaan atau mungkin, sebagai tanda kejatuhannya, ia dikutuk untuk tinggal di dalam badan beberapa haiwan yang tidak bersih. Sekiranya, sebaliknya, kelebihannya melebihi kesalahannya, itu ditanggung oleh daerah yang tinggi.

Langit dibagi menjadi tujuh bola, masing-masing bersambung dengan planet. Sejenis tangga, terdiri dari lapan pintu gerbang bertumpuk, tujuh yang pertama dibina dari logam yang berbeza, adalah cadangan simbolik di kuil-kuil, jalan yang harus diikuti untuk mencapai wilayah tertinggi bintang-bintang tetap. Untuk meneruskan dari satu kisah ke kisah berikutnya, setiap kali pengembara harus memasuki pintu pagar yang dijaga oleh

malaikat Ormazd. Para inisiat sahaja, yang diajarkan formula yang sesuai, tahu bagaimana untuk menenangkan penjaga-penjaga ini. Ketika jiwa melintasi zon-zon yang berlainan ini, ia melepaskan diri, seperti pakaian pakaian, dari nafsu dan kemampuan yang diterimanya ketika turun ke bumi. Ia meninggalkan tenaga vital dan berkhasiatnya ke Bulan, untuk merkuri keinginannya, untuk Venus selera jahatnya, kepada Matahari kemampuan intelektualnya, ke Mars cintanya perang, ke Musytari impiannya yang ambisius, kepada keinginan Saturnus. Itu telanjang, dilucuti dari setiap maksiat dan setiap kepekaan, ketika menembus langit kelapan untuk menikmati di sana, sebagai hakikat tertinggi, dan dalam cahaya abadi yang membasahi dewa-dewa, kasih sayang tanpa akhir. 1

Mithra, pelindung kebenaran, yang memimpin penilaian jiwa setelah penipuannya. Dialah, orang tengah, yang menjadi panduan bagi orang-orang yang setia dalam pendakian mereka yang berani ke empyrean, dia adalah ayah surgawi yang menerimanya di rumah agamnya, seperti anak-anak yang telah kembali dari perjalanan yang jauh.

Kebahagiaan yang disediakan untuk monad-monad yang berpengaruh dalam dunia spiritual ini agak sukar untuk dibayangkan, dan tidak diragukan lagi bahawa doktrin ini memiliki daya tarik yang lemah untuk vulgar

fikiran. Kepercayaan lain, yang ditambahkan pada yang pertama oleh semacam superf & # 156tation, menawarkan prospek kenikmatan material. Doktrin tentang keabadian jiwa dibulatkan oleh doktrin kebangkitan daging.

Perjuangan antara prinsip-prinsip kebaikan dan kejahatan tidak ditakdirkan untuk berlanjutan hingga selama-lamanya. Apabila usia yang ditetapkan selama lamanya akan hilang, bencana yang dihantar oleh Ahriman akan menghancurkan dunia. Seekor lembu jantan yang luar biasa, serupa dengan lembu primitif, sekali lagi akan muncul di bumi, dan Mithra akan muncul kembali dan menghidupkan kembali manusia. Semua akan keluar dari kubur, akan menganggap penampilan mereka sebelumnya, dan mengenali satu sama lain. Keseluruhan umat manusia akan bersatu dalam satu perhimpunan agung, dan tuhan kebenaran akan memisahkan yang baik dari yang buruk. Kemudian dalam pengorbanan tertinggi, dia akan membiakkan lembu ilahi yang akan mencampurkan lemaknya dengan anggur yang ditahbiskan, dan akan mempersembahkan kepada minuman ajaib yang adil ini yang akan memberi mereka semua dengan keabadian. Kemudian Musytari-Ormazd, yang mengabulkan doa orang-orang yang dihukum, akan menyebabkan jatuh dari langit api yang menghancurkan semua orang fasik. Kekalahan Roh Kegelapan akan tercapai, dan dalam kebakaran umum, Ahriman dan iblisnya yang tidak murni akan binasa dan alam semesta yang diremajakan menikmati kebahagiaan selama-lamanya tanpa akhir.

Kita yang tidak pernah mengalami semangat anugerah Mithraic cenderung tidak puas dengan ketidaktepatan dan kelewatan doktrin ini, seperti yang telah ditunjukkan dalam pembinaan semula kita. Teologi sekaligus naif dan tiruan di sini menggabungkan mitos primitif, kecenderungan naturalistik yang masih telus, dengan sistem astrologi yang struktur logiknya hanya berfungsi untuk menjadikan kepalsuan radikalnya menjadi lebih jelas. Semua kemustahilan dongeng politeistik kuno di sini wujud berdampingan dengan spekulasi falsafah mengenai evolusi alam semesta dan nasib manusia. Perbezaan antara tradisi dan refleksi sangat ketara di sini dan ini ditambah dengan perbezaan antara doktrin fatalisme dan keberkesanan doa dan keperluan beribadah. Tetapi agama ini, seperti agama lain, tidak boleh dinilai berdasarkan kebenaran metafiziknya. Sudah tentu kita menjadi dewasa ini untuk membedah mayat kepercayaan ini untuk memastikan keburukan organiknya. Yang penting adalah memahami bagaimana Mithraisme hidup dan berkembang hebat, dan mengapa ia gagal memenangkan kerajaan dunia.

Kejayaannya adalah sebahagian besarnya kerana semangat etika, yang di atas segalanya lebih memilih tindakan. Dalam zaman anarki dan pengaburan, mistiknya terdapat dalam ajarannya baik rangsangan dan sokongan. Keyakinan bahawa orang-orang yang beriman membentuk sebahagian daripada

tentera suci yang ditugaskan untuk mempertahankan Prinsip Baik perjuangan melawan kekuatan kejahatan, disesuaikan secara unik untuk memprovokasi usaha mereka yang paling saleh dan mengubah mereka menjadi semangat yang bersemangat.

Misteri memberikan pengaruh kuat yang lain, juga, dalam memupuk beberapa aspirasi jiwa manusia yang paling tinggi: keinginan untuk keabadian dan harapan keadilan yang terakhir. Harapan hidup di luar kubur yang ditanamkan oleh agama ini di tempat pemungutan suara adalah salah satu rahsia kekuatannya di masa-masa yang menyusahkan ini, ketika kesenangan hidup yang datang mengganggu semua fikiran.

Tetapi beberapa mazhab lain menawarkan kepada para mahasiswanya sebagai menghiburkan prospek kehidupan masa depan. Oleh itu, tarikan Mithraisme yang istimewa terdapat pada kualiti sistem doktrinnya yang lain. Mithraisme, pada hakikatnya, berpuas hati sama dengan kecerdasan orang berpendidikan dan hati orang yang berfikiran sederhana. Apotheosis Masa sebagai Sebab Pertama dan Matahari, manifestasi fizikalnya, yang dipertahankan di atas panas dan cahaya bumi, adalah konsepsi yang sangat filosofis. Penyembahan yang diberikan kepada Planet dan Buruj, yang menentukan peristiwa terestrial, dan keempat Elemen, yang gabungan tak terhingga menghasilkan semua fenomena semula jadi, akhirnya dapat dikurangkan untuk pemujaan terhadap prinsip dan agen yang diakui oleh sains kuno, dan teologi Misteri

dalam hal ini, tidak lain adalah ungkapan keagamaan fizik dan astronomi dunia Rom.

Kesesuaian teori dogma yang terungkap ini dengan idea-idea sains yang diterima dihitung untuk memikat minda yang dipupuk, tetapi tidak mempengaruhi jiwa orang-orang yang jahil. Ini, di sisi lain, sangat sesuai dengan dorongan doktrin yang menyatukan keseluruhan kenyataan fizikal dan nyata. Para dewa ada di mana-mana, dan mereka bercampur dalam setiap tindakan kehidupan api yang memasak makanan dan menghangatkan tubuh orang-orang beriman, air yang menghilangkan dahaga mereka dan membersihkan orang-orang mereka, udara yang mereka hirup, dan cahaya yang menerangi jalan mereka, adalah objek pemujaan mereka. Mungkin tidak ada agama lain yang pernah ditawarkan kepada mazhabnya dalam tahap yang lebih tinggi daripada peluang Mithraisme untuk berdoa dan motif penghormatan. Ketika orang yang berinisiatif itu bertaruh pada waktu petang ke gua suci yang tersembunyi di kesunyian hutan, di setiap langkah sensasi baru terbangun di dalam hatinya beberapa emosi mistik. Bintang-bintang yang bersinar di langit, angin yang berbisik di dedaunan, musim semi atau anak sungai yang meliuk di sisi gunung, bahkan bumi yang dilalui di bawah kakinya, berada di matanya ilahi, dan semua alam sekitarnya diprovokasi dia adalah ketakutan yang memuja untuk kekuatan tak terbatas yang mempengaruhi alam semesta.

Nota kaki

131: 1 Lihat bahagian bawah Rajah 24.

138: 1 Lihat supra, hlm. 117, Gambar 25, dan infra, hlm. 196, Rajah 45.

145: 1 Doktrin Mithraic ini baru-baru ini dibandingkan dengan kepercayaan lain yang serupa dan dikaji secara terperinci oleh M. Bossuet. "Die Himmelreise der Seele" (Archiv f & uumlr Relikionswissenschaft, Jilid IV., 1901, hlm. 160 seterusnya).


Musytari Dolichenus

Satu lagi keagungan misteri kerajaan Rom yang terkenal ialah Musytari Dolichenus, yang menjadi sangat terkenal pada abad ke-2 dan ke-3 Masihi di Rom dan koloni Rom seperti kepulauan Inggeris dan sebahagian dari Jerman. Dari bandar Doliche, julukan & # 8216Dolichenus & # 8217 & # 8220of Doliche & # 8221 diterima untuk Musytari Dolichenus. Doliche adalah penempatan kuno di Armenia Highlands berhampiran Gaziantep di Turki moden. Seperti yang dijelaskan dalam catatan sebelumnya mengenai penemuan patung Vahagn yang baru-baru ini, wilayah itu memiliki kehadiran Armenia yang sangat kuno dan ini juga terlihat dalam gambaran Musytari Dolichenus.

Hiasan Teshub di kuil Het. sekitar 3000BCE. Sekarang di muzium & # 8211 Gaziantep, Turki

Dalam agama misteri Rom, dia diakui sebagai dewa langit tetapi juga dipercayai dapat mengawal kejayaan dan keselamatan ketenteraan. Dia biasanya diwakili berdiri di atas lembu jantan dan membawa senjata khasnya, kapak ganda dan petir. Kedua-dua Mithras dan Jupiter Dolichenus sering digambarkan memakai pakaian timur. Pakaian yang sama termasuk topi Mithraic yang dikaitkan dengan orang Armenia seperti yang dapat dilihat dari beberapa patung Rom raja-raja Armenia.

Musytari Dolichenus berasal dari dewa badai tempatan yang dikenali oleh orang-orang Hurrian sebagai Teshub, ke Orang Het sebagai Tarhun, kepada Hattians sebagai Taru dan kepada orang Armenia pada zaman Urartian sebagai Teisheba / Theispas. Menurut Ensiklopedia Britannica Jupiter Dolichenus adalah:

& # 8220god kultus misteri Rom, yang pada asalnya adalah dewa kesuburan dan guruh Hittite-Hurrian tempatan yang disembah di Doliche (Dülük moden), di tenggara Turki. & # 8221

Kepentingan ketuhanan ini telah menjadi tunduk pada banyak spekulasi dan hubungan antara Teshub / Tarhun / Taru dan dewa guntur Norse Thor dan Taranis yang setara dengan Celtic telah diperdebatkan. Menariknya anak Teshub adalah dewa gunung Sarruma yang namanya diterjemahkan sebagai & # 8220 raja gunung & # 8221. Ia mengandungi perkataan Armenia & # 8220Sar & # 8221 yang bermaksud & # 8220mountain & # 8221. Teshub kemudian dikenali juga dengan Aramazd / Ahura Mazda. Ada juga yang mencadangkan hubungan dengan buruj Orion yang nampaknya menyerupai postur dewa ini (seperti yang dilihat di bawah). Walaupun ini tetap menjadi spekulasi, ia tetap merupakan pemikiran yang memprovokasi pemerhatian.


Batu London

Salah satu penanda kota lama Raja Lud adalah Batu London di laman lama Gereja St Swithin yang musnah dalam perang. Pepatah abad pertengahan mengatakan, "Selagi batu Brutus selamat, selagi London akan berkembang" dan ada kemungkinan batu itu menandakan istana kuno Raja Lud dan pusat seluruh Britain.

Batu London nampaknya merupakan menhir kuno dan ada kemungkinan bahawa ia adalah sebahagian daripada lingkaran batu atau mezbah druidik yang dikorbankan. Ada yang percaya bahawa batu itu adalah batu dari mana Raja Arthur menarik pedangnya Excalibur. Raja Arthur adalah Raja Saxon dan orang-orang Saxon mula menyerang Britain, menyebabkan orang Rom akhirnya menarik diri. Raja Arthur dipanggil Pendragon - komandan atau 'naga kepala' dari North Wales. Salah seorang penggantinya sebagai Pendragon adalah Cadwallon yang, seperti Raja Lud, dikebumikan di Ludgate - Raja ajaib Welsh terakhir yang dikebumikan di London.

Banyak penulis dengan hubungan gaib termasuk Shakespeare dan William Blake telah tertarik dan ditulis mengenai batu ini. William Blake pada tahun 1820, menulis tentang London Stone dalam puisinya, Jerusalem: "Akhirnya dia duduk di London Stone dan mendengar suara Yerusalem." Dr Jon Dee, ahli okultisme tinggal berdekatan pada satu masa dan dia dikatakan telah mengambil potongan batu untuk digunakan dalam eksperimen esoteriknya.

Pada Zaman Pertengahan batu itu lebih besar daripada yang ada sekarang dan menandakan jantung Kota London. Sekarang, walaupun mempunyai keajaiban yang bersejarah dan mungkin penting, ia kini tersembunyi di seberang Stesen Cannon Street dengan pandangan sekilas dari penumpang Bandar yang sibuk. Anda akan menemuinya di luar No.111 Cannon Street di belakang gril logam.


Tonton videonya: Irfan Haris - Patung Official Music Video