HMS Scorpion (1910)

HMS Scorpion (1910)


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

HMS Scorpion (1910)

HMS Kala jengking (1910) adalah kapal pemusnah kelas Beagle yang menghabiskan sebagian besar Perang Dunia Pertama di Mediterranean, di mana dia mengambil bahagian dalam kampanye Dardanelles dan Gallipoli. Dia kembali ke perairan awal 1918 untuk mengambil bahagian dalam tugas pengawalan kapal selam dan konvoi

Pada bulan Ogos 1910 diumumkan bahawa Harpy, Kalajengking dan Nyamuk semuanya menyertai First Flotilla, di Harwich.

Setelah memasuki perkhidmatan, kapal pemusnah kelas Beagle bergabung dengan First Destroyer Flotilla, dan menjadi sebahagian daripada unit itu hingga musim luruh tahun 1911. Pada masa itu Angkatan Laut merancang untuk membentuk Sevot Destroyer Flotilla yang baru, dan mungkin ada pemikiran untuk mengisinya dengan Beagles. Flotilla Ketujuh dibentuk pada bulan November 1911, jadi kemungkinan Beagles menjadi bagian dari itu, sebelum berpindah ke Flotilla Ketiga pada awal tahun 1912.

The Kala jengking diperintahkan oleh Panglima Letnan Andrew Cunningham dari Januari 1911 hingga Januari 1918, tempoh yang luar biasa panjang.

Pada 15 November 1911 dia mengalami kerosakan dalam perlanggaran dengan kapal layar Denmark Tyn di Laut Utara. The Kala jengking mempunyai lubang yang diketuk di sisinya dan harus pergi ke Sheerness untuk pembaikan. The Tyn terpaksa ditarik ke keselamatan dalam bahaya tenggelam.

Pada tahun 1912-1913 kesemua enam belas dari mereka adalah sebahagian dari Destroyer Flotilla ke-3, sebahagian dari Armada Pertama.

Pada tahun 1913 seluruh kelas berpindah ke Mediterranean, di mana mereka membentuk Fifth Destroyer Flotilla.

Perkhidmatan Perang

Pada bulan Julai 1914, dia adalah salah satu daripada enam belas kapal pemusnah di Fotth Destroyer Flotilla, yang kemudian menjadi sebahagian daripada Armada Mediterranean. Pada ketika ini flotila mengandungi semua enam belas Beagle atau G Class Destroyers.

Pada 27 Julai 1914 dia adalah sebahagian daripada Bahagian Pertama Fotth Destroyer Flotilla (Wolverine, Renard, Kalajengking dan Kesat), yang berada di Iskandariah.

Pada bulan Ogos 1914, dia adalah bagian dari Divisi 1 Flotilla Kelima, yang masih mengandungi semua kapal pemusnah Kelas G, dan berpusat di Malta

Menjelang 9 Ogos sembilan Beagles - Scorpion, Wolverine, Basilisk, Racoon, Renard, Beagle, Scourge, Nyamuk dan Foxhound berada di Zante, di lepas pantai barat laut Yunani, sebahagiannya kerana ada pesan yang salah bahawa Britain berperang dengan Austria dan sebahagiannya untuk mencuba dan memintas kapal penjelajah Jerman Goeben dan Breslau. Mereka mengambil arang batu, dan terus beroperasi di sekitar pintu masuk ke Adriatik, tetapi pada saat ini Jerman telah tergelincir ke timur, dan segera memasuki Dardanelles.

Pada akhir tahun 1914, diputuskan untuk memindahkan rumah pemusnah kelas Beagle, untuk membantu mengawal konvoi pasukan menyeberangi Channel. Empat yang pertama berada di rumah pada akhir November, dan empat yang lain pada bulan Disember 1914.

Tidak semua Beagles pulang ke rumah. Senarai Tentera Laut Januari 1915 menyenaraikan lapan daripadanya - Basilisk, Grampus, Belalang, Nyamuk, Racoon, Renard, Kalajengking dan Wolverine - sebagai ‘Kapal Bergabung dengan Skuadron’, yang terpasang pada kapal depoh kapal pemusnah HMS Blenheim, yang berpusat di Mediterranean. Menjelang Mac 1915, semua lapan telah kembali ke Skuadron Pemusnah Kelima. Pada bulan Januari flotila itu mengandungi tujuh kapal pemusnah kelas Sungai dari stesen China.

Pada 1 November Wolverine dan Kala jengking dihantar untuk memotong lapisan minel yang dipercayai berlindung di Teluk Smyrna. Setibanya mereka, mereka menemui kapal layar bersenjata besar, yang Beyrout, dan memanggilnya untuk menyerah. Anak buahnya bertindak balas dengan membakarnya. Kedua kapal pemusnah itu melepaskan tembakan, dan dia tenggelam. Serangkaian letupan besar ketika dia tenggelam menunjukkan bahawa dia adalah lapisan minel yang sedang dicari. Sebuah kapal bekalan yang lebih kecil juga karam, sekali lagi dengan letupan yang menunjukkan dia membawa ranjau.

Dardanelles dan Gallipoli

The Kala jengking bertugas di Gallipoli, di mana kaptennya adalah Andrew Cunningham, laksamana terkenal Perang Dunia Kedua. Dia memerintahkannya dari 1911 hingga 1918, tujuh tahun yang mengagumkan dengan kapal yang sama dan catatan untuk Royal Navy.

Pada 3 Mac dia adalah salah satu daripada empat kapal pemusnah (Scorpion, Renard, Wolverine dan Grampus) yang mengambil bahagian dalam serangan terhadap senjata Turki di selat. Ketika kapal-kapal yang lebih besar menarik diri, empat kapal pemusnah tetap berada di tempatnya untuk mendukung kapal-kapal pukat tambang.

Pada 4 Mac dia menyokong usaha ketiga untuk mendarat tentera untuk merobohkan beberapa kubu Turki. Semasa serangan itu dia mengebom bateri senjata Turki di In Tepe dan membungkamnya. Walau bagaimanapun, keseluruhan serangan agak kurang berjaya, dan Scorpion, Basilisk, Renard, Wolverine dan Grampus semua diminta mengebom parit Turki di Yeni Shehr untuk menutup tempat berundur. Pada akhir aksi tersebut Kala jengking dihantar dalam paus bersenjata yang menyelamatkan tujuh lelaki terakhir dari pantai.

Pada 16 April 1915 kapal selam HMS E.15 terperangah ketika cuba melewati Dardanelles. Dia diserang oleh tentera Turki, komandannya terbunuh, dan mangsa yang selamat terpaksa menyerah. Namun orang Inggeris di luar selat tidak mengetahui hal itu, dan serangkaian usaha dilakukan untuk menghampirinya - sama ada untuk menyelamatkannya jika dia masih utuh, atau memusnahkannya jika tidak. Kapal selam B.6 membuat percubaan pertama untuk memusnahkannya. Pada malam 17-18 April Kala jengking dan Grampus cuba mencarinya. Mereka juga diserang dengan api besar, dan walaupun mereka berada dalam jarak 1,000 meter dari sasaran mereka tidak dapat mengesannya.

Pada 28 April 1915 dia terkena tembakan di pantai semasa Pertempuran Krithia Pertama, ketika digunakan sebagai tukang ranjau ranjau. Cengkerang itu melancarkan tembakan di geladak pelautnya, yang segera dipadamkan.

Pada malam 12-13 Mei 1915 dia adalah salah satu daripada lima pemusnah kelas G (Beagle, Bulldog, Pincher, Kalajengking dan Wolverine) yang bertugas di luar Dardanelles ketika pemusnah Turki Muavenet-i-Miliet berjaya tergelincir dan torpedo kapal perang Goliath, yang tenggelam setelah terkena tiga torpedo. The Kala jengking dan Wolverine cuba memintas kapal pemusnah ketika dia kembali ke Selat, tetapi gagal.

Setelah dua kapal perang tenggelam oleh kapal U yang sama pada bulan Mei, peranan memberi sokongan tembakan atas permintaan kepada pasukan diserahkan kepada kapal pemusnah. The Wolverine dan juga Kala jengking dihantar ke Cape Helles.

Pada bulan Jun 1915, dia adalah salah satu dari dua puluh satu kapal pemusnah di Mediterania Timur, yang kini berisi semua enam belas kapal pemusnah Kelas G dan lima kapal kelas Sungai.

Pada 28 Jun 1915 dia adalah salah satu daripada tiga kapal pemusnah (Kalajengking, Wolverine dan Renard) yang digunakan untuk mengebom ujung barat garis Turki, di mana parit mereka turun ke arah laut, semasa serangan di Gully Ravine. British membuat kemajuan pada siang hari, dan orang Turki menyerang balik pada waktu malam dalam usaha untuk mendapatkan kembali tanah yang hilang. Di pinggir pantai Kala jengking dan juga Wolverine menyalakan penyerang dengan lampu pencarian mereka dan membantu mengalahkan serangan balas dengan senjata mereka.

Pada bulan Ogos 1915, dia adalah unggulan Laksamana Nicholson selama operasi di Cape Helles dilakukan untuk menyokong pendaratan di Teluk Sulva.

Pada musim luruh tahun 1915 Beagle, Basilisk dan Kala jengking ditugaskan untuk skuadron Britain yang sedang bersiap untuk kemungkinan perang dengan Yunani, ketika ketegangan meningkat setelah pendaratan Sekutu di Salonika pada bulan Oktober. Namun armada ini tidak pernah diperlukan.

Pada Januari 1916, dia adalah salah satu daripada lapan kapal pemusnah Kelas G di Mediterranean Timur, di mana dia berkhidmat di samping campuran jenis lain

Pada awal Januari dia adalah bagian dari kekuatan yang diposting di Aegean untuk menyokong tahap terakhir retret dari Gallipoli. Pada malam 7-8 Januari dia membantu mengalahkan serangan Turki di barisan Inggeris di sekitar Gully Spur.

The Kala jengking dianugerahkan satu penghormatan pertempuran, untuk Dardanelles 1915-16.

Mediterranean 1916-1918

Pada bulan Oktober 1916, dia adalah salah satu daripada tiga puluh dua kapal pemusnah di Fotth Destroyer Flotilla of the Armada Mediterranean, yang kini mengandungi lima belas kapal pemusnah kelas ( Kesat tidak disenaraikan),

Pada 30 November 1916 Kala jengking dilanggar dari kanan oleh Wolverine. Seorang awak kapal terbunuh, dan dia mengalami kerosakan sehingga dia harus pindah ke Malta untuk diperbaiki.

Pada bulan Januari 1917, dia adalah salah satu dari dua puluh sembilan kapal pemusnah yang ditugaskan ke Timur Laut, bersama dengan seluruh kelas G, tetapi dia berada di perairan rumah yang menjalani proses perbaikan.

Pada bulan Jun 1917, dia adalah salah satu daripada dua puluh sembilan kapal pemusnah di Mediterranean, bersama dengan seluruh kelas G

Pada musim luruh tahun 1917 kapal kelas Beagle mula bergerak pulang untuk menyertai Destroyer Flotilla Kedua di Londonderry. Namun langkah itu berperingkat, dan Kala jengking adalah salah satu kapal kemudian untuk bergerak.

Pada bulan Disember 1917 terdapat enam kapal pemusnah kelas Beagle yang tersisa di Mediterranean - Basilisk dan Kala jengking bersama Malta Flotilla, sementara Grampus, Pincher, Rattlesnake dan Renard dengan Fotth Destroyer Flotilla

Pada Januari 1918, dia adalah salah satu daripada dua puluh lapan kapal pemusnah di Mediterania, salah satu dari lima kapal kelas G yang tersisa di kawasan itu.

Perairan Rumah 1918

Menjelang Februari 1918, dia akhirnya pindah ke Destroyer Flotilla Kedua di Londonderry, di mana peranan barunya adalah gabungan rondaan anti-kapal selam dan tugas pengawal konvoi.

Pada suatu ketika antara bulan Mac dan Juni 1918 semua kapal pemusnah kelas G yang berada di Ireland dipindahkan untuk bergabung dengan Flotilla Destroyer Keempat besar di Devonport, yang mengandungi sekitar pemusnah kelima dari pelbagai jenis. The Pincher hilang pada 24 Julai 1918, meninggalkan sembilan di Devonport pada bulan Ogos.

Pada bulan Jun 1918, dia adalah bagian dari Fourth Destroyer Flotilla yang besar di Devonport, yang mengandungi sekitar pemusnah kelima dari pelbagai jenis.

Pada bulan November 1918 dia adalah salah satu dari empat puluh kapal pemusnah dari Pasukan Peronda dan Pengawal yang berpusat di Devonport. Pada ketika ini beberapa kapal kelas G telah bergerak kembali ke Ireland, meninggalkan tujuh di Devonport (Bulldog, Belalang, Harpy, Nyamuk, Savage, Kalajengking dan Kesat).

Menjelang akhir perang, Beagles yang berbasis di rumah diperuntukkan dua pelempar muatan kedalaman dan tiga puluh caj kedalaman, menyerahkan senapang belakang dan tiub torpedo untuk memberi ruang.

Pada bulan November 1919 dia berada di Reserve at the Nore, di tangan pihak perawatan & penyelenggaraan.

ringkasan kerjaya
Destroyer Flotilla Pertama: 1910-1011
Destroyer Flotilla Ketiga, Armada Pertama: Mei 1912-Oktober 1913
Fifth Destroyer Flotilla, Mediterranean: November 1913-Januari 1918
Destroyer Flotilla Kedua, Buncrana, Ireland: Februari-Mac 1918-
Fourth Destroyer Flotilla, Devonport: -June-November 1918-

Panglima
Januari 1911-Januari 1918: A. B. Cunningham

Perpindahan (standard)

945t (purata)

Pemindahan (dimuat)

1,100t

Kelajuan tertinggi

27 simpulan

Enjin

Turbin Parsons 3-poros
Dandang 5 Yarrow (kebanyakan kapal)

Julat

Panjang

263ft 11.25in pp

Lebar

26ft 10inci

Persenjataan

Satu senapang QF Mk VIII 4in / 45cal
Tiga senapang 12 paun / 12cwt
Dua tiub torpedo 21in dengan empat torpedo

Pelengkap kru

96

Baring

3 Mei 1909

Dilancarkan

19 Februari 1910

Selesai

Ogos 1910

Dijual untuk putus

Oktober 1921

Buku mengenai Perang Dunia Pertama | Indeks Subjek: Perang Dunia Pertama



Komen:

  1. Yozshulrajas

    Sorry for offtopic, can you tell me where Mona can get the same nice template for a blog?

  2. Leandro

    Do not pay attention!

  3. Torrey

    Ia luar biasa, mesej yang agak berharga ini

  4. Mikree

    This message, is matchless))), it is pleasant to me :)

  5. Kester

    Dan pada apa yang akan kita hentikan?



Tulis mesej