Mengapa Perang Salib kemudiannya lebih menumpukan perhatian pada pelayaran tentera laut?

Mengapa Perang Salib kemudiannya lebih menumpukan perhatian pada pelayaran tentera laut?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Saya sedang mengkaji beberapa peta Perang Salib umum dan saya perhatikan perang salib pertama nampaknya lebih berasaskan daratan berbanding yang terakhir dan saya tertanya-tanya mengapa sebenarnya (selain hanya menukar sasaran mereka ke Mesir dan kawasan lain pada akhir perang salib).

Saya tahu status Konstantinopel berubah-ubah sehingga menjadi cabaran untuk sampai ke Tripoli / Acre, tetapi dari pemahaman saya, Yunani masih merupakan tanah yang "selamat" bagi tentera Salib, jadi mengapa mereka tidak melintasi dan berangkat dari sana?

Adakah kerana kapal Inggeris membina kapal untuk menyeberang ke Eropah sehingga mereka mengira mungkin juga berlayar di sekitarnya? Saya sangka penjajahan Islam di Sepanyol / N. Afrika semestinya membuat kesukaran bahawa ia bernilai.

Saya agak tidak tahu mengenai sejarah Tentara Salib, jadi terima kasih atas sebarang pandangan.


Politik, kerjasama dan kepercayaan menentukan laluan tentera ke Tanah Suci semasa perang salib.

Setiap perang salib berbeza dari yang lain, dengan peserta yang berbeza, bangsa yang berbeza, objektif yang berbeza, minat yang berbeza, tempoh yang berbeza dan situasi geopolitik yang berbeza. Laluan untuk sampai ke tanah suci dipelajari dengan teliti dan banyak pemimpin memilih jalan yang paling sesuai dengan keperluan politik dan strategi mereka.

Laluan tentera laut ke Tanah Suci mungkin lebih layak setelah perang salib ketiga ketika tentera salib memperoleh kekuatan tentera laut yang lebih kuat dengan memasukkan kapal-kapal dari kerajaan Sicily dan Cyprus dan menimbulkan banyak kerugian pada angkatan laut Muslim seperti yang dinyatakan dalam dokumen ini The Kebangkitan Kekuatan Tentera Laut Kristian Latin dalam Perang Salib Ketiga yang merangkumi pilihan tentera laut perang salib ketiga dan memberikan gambaran terperinci mengenai kekuatan tentera laut Kristian secara keseluruhan dalam tempoh itu. Paling penting penulis mengakhiri ucapan

Warisan utama Perang Salib Ketiga di sisi Latin (selain wilayah yang ditambahkan) adalah penerimaan menggunakan kekuatan laut terutama untuk tindakan ketenteraan selanjutnya di Levant.

Memang, tidak lama sebelum orang Latin melenturkan otot-otot tentera laut baru mereka di Mediterania, kali ini mengubahnya menjadi tentera Bizantium dalam apa yang menjadi Perang Salib Keempat. Konstantinopel terbukti tidak dapat menandingi armada Latin yang kuat.

Bukan juga kebetulan Perang Salib Kelima yang dipimpin oleh Raja Louis IX pada abad berikutnya menindaklanjuti rancangan Richard dan Templar untuk menyerang Damietta di Mesir dengan armada daripada menyerang Yerusalem. Maharaja Frederick II dapat memanfaatkan kekuatan angkatan laut dalam Perang Salib Keenam untuk mencapai apa yang bahkan tidak dapat dilakukan oleh Richard: penyerahan Yerusalem (walaupun melalui perundingan).

Bizantium, yang pernah menjadi kekuatan besar di laut, sudah mundur dari Sisilia oleh Perang Salib Ketiga dan setelah Keempat, mereka adalah sebuah entitas angkatan laut.

Terakhir, di pihak Muslim, kekuatan angkatan laut merosot lama setelah kematian Saladin pada tahun 1193. Kekurangan perhatian serius terhadap urusan laut ini hanya mempermudah pendakian Latin yang disebutkan di atas. Tidak akan sampai kebangkitan armada Uthmaniyyah pada paruh kedua abad kelima belas bahawa kekuatan laut Muslim akan kembali untuk mencabar negara-negara Kristian di Eropah Barat untuk ketuanan di Mediterania.

Berkenaan dengan perang salib yang anda sebutkan, ini adalah motivasi untuk rute yang dipilih:


Perang Salib Pertama - Wikipedia

Dalam perang salib ini, tidak ada pemimpin dari pelbagai tentera yang berkuasa, tetapi mereka semua adalah anggota bangsawan tinggi. Setiap pemimpin tiba secara mandiri (melalui darat, laut atau keduanya) di Constantinople, ketika perang salib dipanggil oleh Paus Urban II untuk membantu Kerajaan Byzantium mendapatkan kembali wilayah mereka yang hilang. Walaupun kejayaan perang salib, reputasi tentera salib sangat rendah terutama disebabkan:

  1. Kegagalan untuk menghormati perjanjian yang dibuat dengan Konstantinopel untuk mengembalikan tanah yang dipulihkan:

Alexios (Kaisar Byzantine) meminta para pemimpin untuk bersumpah dengan baik dan berjanji akan kembali ke Empayar Byzantine mana-mana tanah yang dipulihkan dari orang Turki. Godfrey adalah yang pertama mengangkat sumpah, dan hampir semua pemimpin lain mengikutinya ... - wikipedia

Norman memutuskan untuk mengingkari sumpahnya untuk mengembalikan semua wilayah yang ditawan kepada Kaisar dan menyimpan kota itu untuk dirinya sendiri. Oleh itu, hubungan itu tidak dapat ditarik balik antara kedua pemimpin. - Ensiklopedia Sejarah Purba

  1. Perampasan, penjarahan dan tingkah laku buruk para pejuang di tanah persahabatan

... rogol dan rampasan yang dilakukan oleh anggota tentera barat yang kurang alim yang menimbulkan kekacauan ketika mereka melintasi Eropah dan wilayah Empayar. - Ensiklopedia Sejarah Purba

  1. Kelakuan huru-hara dan mengerikan "perang salib rakyat" yang dipimpin oleh paderi Peter the Hermit yang dengan bencana menjangkakan kedatangan tentera salib. wikipedia - mengenai sejarah

Di bawah ini anda dapati peta yang diambil dari wikipedia yang menggambarkan semua laluan yang diambil oleh pelbagai pemimpin untuk sampai ke Constantinople.


Perang Salib Kedua - Wikipedia

Ini adalah perang salib pertama yang dipimpin oleh raja. Conrad III dari Jerman memutuskan untuk melakukan perjalanan melalui darat kerana mereka menganggap jalan laut sebagai tidak praktikal secara politik kerana Roger II dari Sicily adalah musuh Conrad. Banyak bangsawan Perancis menentang jalan darat, yang akan membawa mereka melalui Empayar Bizantium yang tidak mempercayai tentera salib yang telah mendapat reputasi untuk pencurian dan pengkhianatan sejak Perang Salib Pertama. Mereka mengambil jalan darat pula dan secara diplomatik meningkatkan hubungan dengan Konstantinopel yang berada dalam posisi yang halus pada waktu itu, dengan tentera Jerman di wilayah mereka menjarah, menjarah, dan merogol, orang Turki menekan perbatasan dan Kerajaan Sisilia menyerang Peloponnese. Pada akhirnya Manuel I Komnenos (Kaisar Byzantine) menandatangani gencatan senjata dengan orang-orang Turki (yang dilihat olehnya sebagai ancaman yang lebih rendah daripada Tentara Salib dalam jangka pendek) yang membuat marah orang Perancis yang ingin menyerbu Konstantinopel sebagai pembalasan.


Perang Salib Ketiga - Wikipedia

Semasa perang salib ketiga, ingatan tentang tingkah laku samar-samar Manuel I Komnenos Bizantium semasa perang salib kedua, meletakkan beberapa pemimpin Eropah dalam keadaan tidak dapat mempercayai Konstantinopel. Maharaja Rom Suci Frederick I Barbarossa mencuba jalan darat tetapi ditangguhkan selama enam bulan di Thrace kerana pihak Bizantium menolak untuk membiarkan mereka menyeberang. Richard the Lionheart dan Raja Philip II dari Perancis berangkat melalui laut untuk sampai ke Tanah Suci secara langsung, mengejar minat peribadi dalam perjalanan seperti penjajahan di Sicily dan penaklukan Cyprus, sama sekali tidak berkaitan dengan pertempuran perang salib.


Perang Salib Keempat - Wikipedia

Perang salib ini, seperti yang ditebak dengan tepat dalam pertanyaan, hanya menggunakan jalan angkatan laut kerana objektif perang salib berubah menjadi Mesir. Tujuan ekspedisi yang dinyatakan adalah merebut kembali kota Yerusalem yang dikuasai Muslim, dengan menakluki Kesultanan Ayyubid Mesir yang kuat, negara Islam terkuat pada masa itu. Ini menyebabkan tentera salib membuat perjanjian dengan pihak Venesia yang menyediakan sebagian besar armada untuk melintasi, akhirnya mengakibatkan Pengepungan dan penangkapan Zara (sebuah kota Katolik) sebagai bentuk pembayaran untuk armada tersebut. Perang salib segera meningkat dalam serangan habis-habisan ke Empayar Bizantium, didorong oleh ambisi Venice dan perlunya sumber daya oleh tentera salib.


Tonton videonya: HARI TLDM KE-86. Latihan Pelayaran Perang Borneo Armada Timur