Curtiss F6C-3 berlepas dari USS Lexington (CV-2), April 1928

Curtiss F6C-3 berlepas dari USS Lexington (CV-2), April 1928


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Curtiss F6C-3 berlepas dari USS Lexington (CV-2), April 1928

Di sini kita melihat Curtiss F6C-3 Hawk, versi utama enjin enjin pesawat, berlepas dari kapal induk USS Lexington (CV-2) pada bulan April 1928.


Muzium Udara dan Angkasa Negara

The Curtiss SB2C Helldiver

Curtiss SB2C Helldiver akan menjadi pengebom kapal selam yang berpangkalan di Tentera Laut A.S. untuk sebahagian besar Perang Dunia II, tetapi masalah dengan perkembangannya menunda pengenalannya dan membebankannya dengan reputasi buruk. Menjelang akhir perang, perubahan teknologi bermaksud pesawat lain dapat memberikan muatan persenjataan yang sama atau lebih besar dengan ketepatan yang setara, menghilangkan kebutuhan untuk pengebom penyelam khusus. Oleh itu, SB2C adalah pengebom penyelam terakhir dalam persediaan Tentera Laut.

Asal-usul

SB2C Helldiver mempunyai hubungan dengan pengebom penyelam Navy Curtiss sebelumnya, SBC, yang juga disebut Helldiver (syarikat Curtiss sepertinya menyukai nama itu). SBC adalah reka bentuk biplane yang dimulai pada tahun 1933 sebagai pesawat tempur dua tempat duduk dengan kemampuan bom selam (XF11C) dan kemudian direvisi menjadi spesifikasi pengebom pengakap. SBC-3 memasuki perkhidmatan Navy pada tahun 1937 dan merupakan pesawat tempur biplane terakhir yang melihat perkhidmatan Navy.

Curtiss SBC-3 Helldiver (Tentera Laut A.S., Muzium Nasional Angkatan Laut, gambar No. 1996.253.094)

Walaupun Angkatan Laut membuat pesanan pertama untuk pesawat terbang biplane SBC pada tahun 1936, Angkatan Laut telah mencari monoplane untuk menggantikannya. Ia melihat peluang untuk memperbaiki pesawat yang telah bersaing dengan SBC untuk kontrak Angkatan Laut: pesawat monoplane Northrop BT-1. Diubah suai, pesawat tersebut diklasifikasikan kembali sebagai pengebom pengakap (SB) ketika Northrop menjadi divisi El Segundo Douglas. Oleh itu, pesawat baru itu dinamakan SBD, Dauntless. Tentera Laut, bagaimanapun, hanya mengharapkan ia menjadi penghentian untuk apa yang akan datang selanjutnya.

Northrop BT-1 (Tentera Laut A.S., Muzium Nasional Penerbangan Tentera Laut, foto No. 1996.253.1979)

Pada tahun 1938, hanya setahun setelah pengiriman pertama SBC-3, Angkatan Laut mengeluarkan spesifikasi untuk pengebom selam monoplane baru yang akan mengakibatkan SB2C, pesawat Curtiss ketiga yang membawa nama "Helldiver" tetapi yang pertama membawanya sebagai nama panggilan perkhidmatan rasmi. Keperluan Angkatan Laut untuk pengebom selam monoplane baru ini sangat mencabar: ia harus dapat membawa berat persenjataan yang signifikan secara dalaman sambil memasukkan peralatan dan ciri struktur tertentu dalam kerangka udara yang cukup kecil untuk memuat dua di lif yang baru. Essex pembawa kelas. Tidak ada ciri SB2C yang sama sekali baru, hanya enjin Pratt & amp Whitney R-2800 yang belum dapat dibuktikan pada pesawat lain, tetapi beberapa ciri sebelumnya tidak muncul pada reka bentuk Curtiss, dan beberapa sistem dalaman mendorong keadaan -seni.

Latihan tentera laut pada masa ini adalah menunggu sehingga prototaip diuji sebelum membuat pesanan. Dalam kes Helldiver yang baru, Angkatan Laut memerhatikan awan perang yang berkumpul dan ingin menggantikan SBD "stopgap" dengan pesawat yang lebih baik. Angkatan Laut juga mungkin dibiarkan mengambil kesempatan berdasarkan kajian reka bentuk dan ujian terowongan angin. Apa pun alasannya, Angkatan Laut melanggar protokol dan memerintahkan 370 SB2C dari Curtiss pada 29 November 1940, sebelum prototaip pertama terbang.

Masalah Pembangunan dan Pengeluaran

Malangnya, pertaruhan Tentera Laut tidak membuahkan hasil Curtiss ’Helldiver menghadapi jalan pembangunan yang panjang. Penerbangan sulung prototaip XSB2C-1 adalah 18 Disember 1940, tetapi terhempas pada Februari 1941 dan terpaksa dibina semula. Pada bulan Disember tahun itu, ia mengalami kegagalan sayap dalam penerbangan yang menghancurkannya tanpa pernah diserahkan kepada Angkatan Laut untuk diuji.

Prototaip XSB2C-1 dengan ekor kecil asalnya. (Muzium Udara dan Angkasa Negara Smithsonian)

Di antara masalahnya adalah bahawa ia "keras kepala." Lebar sayapnya lapan kaki lebih lebar daripada Dauntless, dengan luas sayap hampir 25% lebih besar untuk menampung berat kosong 7,122 lbs - kira-kira seribu paun lebih berat daripada Dauntless. Tetapi sementara Helldiver dapat melipat sayapnya untuk menjimatkan ruang, hanya sedikit yang dapat dilakukan: panjangnya hanya dua kaki, empat inci lebih panjang daripada Dauntless. Ini bererti ekor Helldiver memiliki otoritas kurang arah daripada Dauntless walaupun memerlukan lebih banyak untuk mengendalikan pesawat yang lebih besar dan lebih berat.

Akibatnya, XSB2C-1 mengalami pengendalian yang buruk, ketidakstabilan arah, dan ciri-ciri gerai yang buruk. Prototaip itu juga menunjukkan kelemahan struktur, sementara enjin R-2800 dan baling-baling hidraulik 3 bilahnya mengalami masalah gigi sendiri. Tentera Laut memerintahkan hampir 900 perubahan dalaman dan luaran pada reka bentuk sebelum membersihkannya untuk pengeluaran. Perubahan ini, seiring dengan penyesuaian yang diperlukan pada barisan pengeluaran, penghantaran secara signifikan ditunda ke Angkatan Laut. Untuk memburukkan lagi keadaan, Curtiss menghasilkan Helldiver di kilang baru, yang menyebabkan kelewatannya sendiri.

Prototaip Heldiver XSB2C-1 (dengan permukaan ekor yang diperbesar) dilancarkan dari hangarnya di Buffalo, New York, sekitar tahun 1941. (Muzium Udara dan Angkasa Negara Smithsonian)

Helldiver SB2C-1 produksi pertama tidak terbang sehingga Jun 1942, dengan penghantaran pertama ke skuadron armada pada akhir tahun itu. Meskipun Curtiss telah membuat banyak perubahan, model produksi -1 masih mengalami sejumlah kesulitan. Ia mengalami masalah aerodinamik, sementara perubahan itu menambah tiga ribu pound lagi untuk berat pesawat. Setelah ditugaskan kepada pembawa, ia mengalami kegagalan roda belakang dan cangkuk yang membatasi perkhidmatannya ke darat sehingga masalahnya ditangani. Di samping itu, sistem elektrik dan hidraulik memerlukan banyak penyelenggaraan pada bahagian yang sukar dicapai. Secara keseluruhan, Helldiver membuat kesan pertama yang buruk di antara awak kapal dan penyelenggara, menjadikannya julukan pejoratif "The Big-Tailed Beast" (sering disingkat menjadi "The Beast") dan "Son of a Bitch, 2nd Class" (sebuah drama mengenai penunjukan SB2C dan singkatan pangkat Angkatan Laut).

Walaupun ada masalah, beberapa di antaranya hanya muncul setelah memasuki perkhidmatan, permintaan awal untuk Helldiver tinggi, menyebabkan Angkatan Laut memberikan tambahan pembinaan ke cawangan Kanada Fairchild Aircraft (dengan pesawat ini ditetapkan sebagai SBF) dan Canadian Car & amp Foundry Company (ditetapkan SBW). Walaupun Tentera Laut A.S. adalah pelanggan utama, tentera laut Britain dan tentera udara Australia membuat pesanan untuk Helldivers. Angkatan Udara Angkatan Darat A.S. memerintahkan kira-kira tiga ribu sebagai Shrike A-25 (yang menghilangkan lipatan sayap dan tailhook, bersama dengan perbezaan kecil lain dari SB2C). Walaupun begitu, masalah Helldiver terbukti terlalu menyusahkan pelanggan tambahan ini. Tentera hanya mengambil kira-kira 900 pesawat A-25 sebelum memutuskan bahawa ia tidak memerlukan pengebom selam khusus, sementara Australia dan Inggeris dengan cepat memutuskan Helldiver tidak sesuai untuk bertugas dan membatalkan pesanan mereka.

Berjuang Akhirnya

Diubah suai lagi, Helldivers kembali ke kapal induk pada bulan Mei 1943, tetapi prestasi masih buruk. Memasuki USS Yorktown baru (CV-10), pegawai komando kapal, Kapten J.J. "Jocko" Clark, mengesyorkan membatalkan keseluruhan program Helldiver. Helldiver tidak membuat debut pertarungannya hingga November 1943, dalam serangan di kubu kuat Jepun di Rabaul.

SB2C-1Cs dari USS Yorktown sekitar tahun 1944. Objek yang melekat di bawah sayap adalah antena untuk radar ASB. (Komando Sejarah dan Warisan Tentera Laut)

Helldivers masih perlahan-lahan menggantikan Dauntlesses pada bulan Jun 1944 ketika momen penentu menunjukkan kelemahan pesawat. Semasa Pertempuran Laut Filipina, Laksamana Marc Mitscher melancarkan pasukan serangan terhadap kapal induk Jepun yang merangkumi 51 Helldivers SB2C-1C dan 26 Dauntlesses. Keseluruhan mogok dilancarkan pada jarak yang melampau, dan jarak ini mempengaruhi Helldivers dengan ketara kerana muatan bahan bakar yang lebih kecil: hanya lima yang kembali ke darat dengan selamat di kapal pengangkut. Dari 46 yang hilang, 32 kehabisan petrol dan terhempas atau terbuang. Mengatakan, hanya dua Dauntlesses yang hilang: satu ditembak jatuh dan satu jatuh ketika mendarat.

Curtiss SB2Cs dan Grumman TBF (di latar belakang) semasa Pertempuran Laut Filipina. (Foto Tentera Laut rasmi A.S., 80-G-238021)

Pada awal tahun 1944, pengiriman SB2C-3 membawa peningkatan yang besar (dengan beberapa juruterbang menggunakan nama samaran "The Beast" dengan penuh kasih sayang), tetapi pesawat itu tidak dapat sepenuhnya menghilangkan reputasinya yang buruk. Naib Laksamana. John McCain, yang memerintahkan pasukan tugas kapal terbang cepat (TF 38) untuk tahun terakhir perang, menyatakan bahawa "tidak ada tempat untuk pesawat dengan prestasi SB2C" pada kapal induk. Pada pendapatnya, pesawat pengebom F6F Hellcat dan F4U Corsair lebih sesuai dengan pekerjaan itu. Pengebom tempur dapat membawa muatan bom sebesar Heldiver dan, dengan memperkenalkan roket udara-ke-darat, dapat memberikan muatan itu dengan tepat seperti Helldiver. Pada masa yang sama, pengebom torpedo Grumman TBF / Bahagian Timur TBM Avenger membuktikan dirinya sama mampu sebagai pengebom tahap. Avenger mempunyai jarak yang agak lebih pendek daripada Helldiver tetapi menawarkan muatan yang serupa dan kelajuan yang sedikit lebih. Lebih mudah terbang dan tidak menghadapi masalah penyelenggaraan Helldiver. Selanjutnya, sementara model SB2C-4 dan -5 yang semakin meningkat (masing-masing masing-masing mulai akhir tahun 1944 dan awal tahun 1945) mulai memenuhi janji reka bentuk Helldiver, era pengebom selam yang berdedikasi akan berakhir.

Foto SB2C-5 ini di unit latihan sekitar tahun 1945 menunjukkan pintu teluk bom dan "penyu" yang ditarik kembali antara penembak dan ekor yang memberi penembak medan api yang lebih luas. (Muzium Udara dan Angkasa Negara Smithsonian)

Helldiver akan tetap berada dalam perkhidmatan Kor Tentera Laut dan Marinir hingga tahun 1950, tetapi setelah perang, A.S. menjual Helldivers lebihan kepada angkatan laut Itali, Portugal, Thailand, Yunani, dan Perancis. Tentera laut Perancis membuat mereka berkhidmat sehingga 1958, dan Helldivers menyaksikan pertempuran terakhir mereka pada fasa ketiga (1946-1949) perang saudara Yunani dan dengan Perancis dalam Perang Indochina Pertama (1951-1954).

Helldivers of the Aeronavale menaiki kapal pengangkut Perancis Arromanches di Teluk Tonkin, akhir tahun 1953. (Sejarah Tentera Laut dan Perintah Warisan)

Helldiver di Pusat Udvar-Hazy

Seseorang dapat melihat sejarah di Helldiver Museum (BuNo 83479), yang dipamerkan di Pusat Steven F. Udvar-Hazy kami. Ini adalah SB2C-5, yang dilengkapi tangki bahan bakar tambahan dan menggantikan radar carian permukaan ASB yang lebih lama dengan radar APS-4 baru sebagai peralatan standard. -5 juga membawa perubahan dari model sebelumnya seperti enjin yang lebih kuat (1900 hp / 1417 kw vs 1500 hp / 1119 kw di -1), baling-baling elektrik empat bilah, brek selaman berlubang untuk meningkatkan pengendalian, dan rak sayap untuk bom atau roket tambahan. Tentera Laut menerima BuNo 83479 pada Mei 1945.

SB2C-5 Muzium. Pod radar APS putih dan pelekap sayap kekal untuk roket kelihatan dalam paparan ini. (Muzium Udara dan Angkasa Negara Smithsonian)


Pembangunan SBD Douglas (1939-40)


Northrop XBT-2 pada tahun 1937. Kerangka udaranya adalah produksi Northrop BT-1, tetapi banyak diubah suai dan direka semula oleh Douglas XSBD-1.

Seperti yang kita lihat dalam artikel sebelumnya, Douglas Dauntless pada dasarnya adalah evolusi dari Northrop BT 1935. Seperti pada tahun 1937, Northrop Corporation diambil alih oleh Douglas, projek tempatannya berjalan di bawah pengawasan Douglas (sementara itu, Jack Northrop membuat syarikatnya sendiri). Pengubahsuaian BT-1 yang diminta oleh Angkatan Laut dari November 1937 menjadikan dasar untuk BT-2, kemudian diseragamkan sebagai SBD. Akhirnya model ini mulai beroperasi pada pertengahan tahun 1939, dengan tim yang bertanggung jawab menganggap dapat ditingkatkan.


Northrop BT. Walaupun kekurangannya, ia masih berfungsi pada tahun 1942.

Pasukan pereka Ed Heinemann & # 8217s mahu menyesuaikan diri dengan BT-2 sebanyak 1.000 hp (750 kW) Siklon Wright. Model baru dikembangkan di kilang El Segundo yang sama di California, dan yang terakhir memulakan pengeluaran SBD-1. Walau bagaimanapun, kemudahan itu kemudian didapati terlalu sempit untuk pengeluaran besar-besaran, jadi kilang Douglas Oklahoma City sesuai untuk pengeluaran besar-besaran yang disiapkan pada tahun 1940. Yang terakhir ini sebenarnya membina hampir semua SBD pada masa perang.




Cutaways of the Douglas SBD (Dokumentasi alat rasmi)

Kedua-dua Angkatan Laut A.S. dan Marin Marin A.S. membuat pesanan untuk pengebom penyelam SBD yang menjanjikan, yang menerima pengeluaran yang ditetapkan sebagai SBD-1 dan SBD-2. Yang terakhir ini diperbaiki, dengan peningkatan kapasitas bahan bakar dan persenjataan baru. Aset utamanya adalah kepingan perpecahan berlubang mereka, juga disebut & # 8220dive-brakes & # 8221 yang menghilangkan ekor buffet semasa manuver menyelam. Bagaimanapun sistem hidraulik tidak memungkinkan melipat sayap. Itu adalah pertukaran yang tidak biasa dan serius untuk penggunaan pesawat pengangkut, tetapi ia diperdagangkan untuk kekuatan struktur, yang sangat dihargai dalam pertempuran. The Dauntless memang terbukti mampu melakukan manuver hampir mustahil untuk pengebom selam dan kekuatan G tinggi, yang memungkinkan penyelaman dari ketinggian yang lebih besar, dengan kelajuan yang lebih besar, dengan sumber daya yang tertunda. Semua ini meningkatkan ketepatan. Pengubahsuaian lain berkenaan dengan modifikasi sayap dan ekor yang terperinci, dan strukturnya berubah, tetapi pesawat utama masih terpaku pada kerangka aluminium.

Sudah tentu, pameran kereta api dan roda jalan ventral mesin tentu saja dan kokpit kini telah membingkai lurus. Ia masih terbahagi kepada tiga bahagian di mana juruterbang duduk di depan, pelindung anginnya ditarik ke belakang di landasan kereta api, sebagai penembak di kedudukan belakang. Bahagian kokpit ekornya dapat ditarik ke depan di bawah bahagian tetap pusat, diputar ke bawah untuk memberi ruang dan disimpan di bawah bahagian depan yang ditarik. Selebihnya hampir sama dengan siri BT. Sudah tentu dari masa ke masa, banyak peningkatan muncul, hingga varian pengeluaran masa perang utama, SBD-5. SBD-6 utama mempunyai enjin yang lebih baik dan banyak peningkatan tetapi pada tahun 1944 USN menganggapnya sudah usang, meletakkan harapan besar pada pengganti Curtiss Helldiver yang seharusnya menggantikannya dari tahun 1943.


Pengenalan SBD-5 oleh BuAer: lukisan pandangan 3

Spesifikasi SBD-5


Pengeluaran SBD-5 di kilang Oklahoma Douglas, 1943

Evolusi

SBD-1 (1940)

SBD-1 diserap oleh Marine Corps pada akhir 1940. Pengeluaran: 57, semuanya di California. SBD-1P adalah varian pengintaian yang dibuat dengan pesawat yang tersisa pada tahun 1942-43.

SBD-2 (1941)

SBD-2 pergi ke Angkatan Laut pada awal tahun 1941. Ia menggantikan pesawat biplan SBU Corsair dan Curtiss SBC Helldiver yang masih dalam perkhidmatan kapal induk AS. Pengeluaran: 87. Juga menurun dalam varian pengintaian SBD-2P pada tahun 1943.

SBD-3 (1941)

Iterasi seterusnya mula dibuat pada awal tahun 1941. Seperti yang diminta oleh Angkatan Laut, ia telah meningkatkan tangki bahan bakar perisai dan pelindung diri, ditambah persenjataan yang diseragamkan kepada empat senapang mesin: Dua mesin Browning M2 yang diselaraskan ke depan dengan jarak 0,50 inci (12,7 mm) senapang di mesin cowling dan senapang kembar Browning M1919 dipasang fleksibel 0,30 in (7,62 mm) di belakang. Beban bom tetap dan diseragamkan menjadi 2.250 lb (1.020 kg) total, dengan satu 1.000 lb (454 kg) Mark 45 atau lebih besar di bawah pesawat, dan dua 116 lb (52.6 kg) di bawah sayap. 854 Dihasilkan.

SBD-4 (1941)

SBD-4 dilengkapi dengan sistem elektrik 12 volt, baling-baling kelajuan tetap Hamilton-Standard 3-bilah dan pam bahan api baru. 780 Dihasilkan. Sebilangan kecil ditukarkan menjadi pesawat pengintai SBD-4P.
Perbandingan XBT-1 dan XBT-2 (SBD)

SBD-5 (1942)

Versi standard utama Dauntless semasa perang. Ia dihasilkan kebanyakannya di kilang Douglas Tulsa (Oklahoma). Peningkatan utamanya ialah mesin piston radial bertenaga udara silinder 9 silinder 9-silinder Wright R-1820-60 1,200 hp (890 kW), dan peningkatan bekalan peluru. Pengeluaran: 2,400.
Tentera Laut Diraja menilai itu dan beberapa digunakan oleh Skuadron No. 25 Tentera Udara Diraja New Zealand, sebelum menggantikannya oleh Vought F4U Corsair. Yang lain dibekalkan ke Angkatan Udara Perancis Percuma di Eropah pada tahun 1944 dan masih digunakan di Indochina setelah perang, dan juga Mexico untuk mereka yang dijual sebagai lebihan selepas 1945 (banyak negara membelinya).
SBD-5A adalah sebahagian daripada kumpulan terakhir A-24B dari 60 yang ditujukan untuk USAAF yang menolaknya. Sebaliknya mereka dihantar ke USMC.

SBD-6 (1944)

Versi terakhir ini, yang menampilkan peningkatan yang lebih terperinci dan Siklon Wright 1.350 hp (1.010 kW), tetapi pengeluaran ditamatkan pada musim panas 1944 (450 dibina). Itu sudah digantikan oleh Curtiss Helldiver. Banyak yang berakhir di unit latihan.

A-24 banshee: Tentera Dauntless (1941)

Versi serangan Angkatan Udara Tentera A.S., yang tentunya tidak mempunyai cangkuk ekor dan tayar pneumatik belakangnya menggantikan roda ekor padat. Yang Pertama ditugaskan ke Kumpulan Bombardment ke-27 (Light) yang berpusat di Hunter Field, Georgia untuk penilaian dan latihan. A-24 mengambil bahagian dalam gerakan Louisiana berskala besar yang terkenal pada bulan September 1941. Akhirnya dua versi ditolak dari Banshee sebagai tambahan, A-24A dan A-24B dengan sejumlah modifikasi: sesungguhnya, itu diambil dari produksi Tentera Laut garis: A24 adalah setara dengan SBD-3, selalu tanpa cangkuk penangkap (dibina 168) sementara A24A sesuai dengan SBD-4 (170 dibangun) dan A-24B ke SBD-5 (615 terbina). USAAF menggunakannya dalam jumlah terhad kerana hanya 948 yang dihantar dalam semua. Mereka semua menggunakan rangkaian penyelenggaraan Angkatan Laut sehingga tinggal di Pasifik secara eksklusif sehingga dinyatakan & # 8220 standard terhad & # 8221. Hanya orang Perancis Percuma - sekitar 50 - melihat tindakan di Eropah, khususnya semasa dan selepas Operasi Dragoon untuk sokongan udara dekat (COS).


Salah satu daripada beberapa Dauntless Mk.I (SBD-5) yang bereksperimen oleh RNAS dan RAF pada tahun 1942

Mereka menyaksikan aksi di Australia, di Sqns Bombardment 16, 17 dan 91 sebagai persiapan pertahanan Jawa pada awal tahun 1942. Sebahagiannya melakukan serangan terhadap pelayaran Jepun tetapi mereka masih menjadi mangsa berat. Versi awal ini juga tidak mempunyai perisai dan tangki pelindung diri. Mereka kemudian bertugas di New Guinea. Menjelang Julai 1942, kebanyakan pesawat A24 telah hilang aksi. Masih menunggu Shrike A-24, USAAF memerintahkan A-24A dan kemudian A-24B, yang lebih baik. Yang terakhir tiba pada bulan Disember 1943, semuanya berpusat di Australia. Namun ada perubahan doktrin dan USAAF tidak lagi mahu pengebom penyelam. Mereka melihat penggunaan besar-besaran semasa kempen kepulauan Gilbert, tetapi bermula selepas itu untuk bersara. Sebilangan besar berakhir dengan Perancis Percuma atau dimarahi dan dijual selepas perang (Mexico dan Chile).Cawangan Tentera Darat AS & # 8220psy-ops & # 8221 juga menguji siren yang menjerit seperti Stukas, tetapi tidak pernah dikeluarkan.


Kapal perang pada hari Rabu, 14 Mac 2018: Sentiasa berada di pinggir sejarah

Di sini di LSOZI, kami akan berangkat setiap hari Rabu untuk melihat kapal uap / diesel lama dalam jangka masa 1859-1946 dan akan memaparkan kapal yang berbeza setiap minggu. Kapal-kapal ini mempunyai kehidupan, kisah mereka sendiri, yang kadang-kadang membawa mereka ke tempat-tempat yang paling aneh. & # 8211 Christopher Eger

Kapal perang pada hari Rabu, 14 Mac 2018: Sentiasa berada di pinggir sejarah

Koleksi Leslie Jones, Perpustakaan Awam Boston,

Di sini kita melihat Porter-kelas pemusnah USS Phelps (DD-360) berlabuh di Charlestown Navy Yard di Boston sejurus sebelum dia ditugaskan pada awal tahun 1936, perhatikan persenjataannya belum dipasang. Walaupun dengan armada hanya satu dekad, Phelps selalu kelihatan di pinggir pelabuhan beberapa kapal Naval yang paling penting pada Perang Dunia II dan selalu melakukan semua yang diminta kepadanya, mengambil dua belas bintang pertempuran di sepanjang jalan.

Kelas Porter 8 kapal mempunyai garis-garis halus dan kelihatan lebih seperti kapal penjelajah ringan dengan jambatan tinggi dan empat menara berkembar daripada kapal pemusnah. Perpindahan mereka ditetapkan pada 1850 tan, batas perjanjian pada masa itu, tetapi dengan oal 381 kaki mereka sangat rancak. Kapal yang benar-benar indah dari era pencerahan di mana kapal perang boleh dilihat dengan baik dan berfungsi. Dengan kelajuan tinggi 37 knot, mereka dapat membawa rasa sakit dengan lapan pek 5 & # 8243/38 (12.7 cm) Mark 12s dalam empat menara berkembar Mk22, yang disebut oleh Navweaps sebagai & # 8220pasti senjata Dual Purpose terbaik Perang Dunia II & # 8221 selain tiub torpedo sasaran permukaan, sebilangan kecil senjata AAA, dan pelbagai caj kedalaman untuk sub-busting. Direka pada awal tahun 1930-an, semua lapan kapal di kelas itu siap pada Februari 1937, separuh dibina di halaman Bethlehem Steel & # 8217s Fore River dan separuh lagi oleh New York Shipbuilding.

Wira kita, Phelps, merupakan kapal pertama dari Fore River, yang dibentangkan pada 2 Januari 1934. Dia adalah satu-satunya kapal Tentera Laut yang sejauh ini mendapat nama Laksamana Muda Thomas Stowell Phelps, USN, pahlawan tentera laut Perang Saudara.

Laksamana Muda Thomas Stowell Phelps, USN (1822-1901) Potret diambil sekitar tahun 1865-1870 ketika Phelps menjadi komandan. Foto dari: & # 8220Pegawai Tentera Darat dan Tentera Laut (biasa) yang bertugas dalam Perang Saudara, & # 8221 yang diterbitkan oleh L.R. Hamersly and Co., Philadelphia, 1892, hlm. 315. NH 78327

Phelps bergabung dengan Angkatan Laut pada tahun 1840 pada usia 18 tahun dan memberikan perkhidmatan selama 44 tahun dalam hidupnya, terutama berkhidmat sebagai kapten pasukan 11 senjata Ossipee-kelap wap kelas USS Juniata semasa Perang Saudara, membawanya dalam bahaya-dekat dengan bateri Gabungan di Fort Fisher dan membantu menangkap kubu pemberontak itu. Phelps dinobatkan sebagai laksamana belakang dalam senarai pesara dan lama tetapi masih cantik Juniata terus mengelilingi dunia dan hanya dinyahaktifkan pada tahun 1889.

Pasukan perang Ossipee 11-senjata USS Juniata pada tahun 1889, Foto Detroit. Melalui LOC. Kelasnya termasuk USS Housatonic yang tidak bernasib baik.

USS Phelps ditugaskan pada 26 Februari 1936 dan, sebaik sahaja shakedownnya selesai, mengawal kapal penjelajah berat baru USS Indianapolis (CA 35) dengan Presiden Roosevelt menaiki Good Neighbor Cruise ke Amerika Selatan yang merangkumi perhentian di Caribbean dan ke selatan.

PAPAN USS (DD-360). Perhatikan Mark 35 pengarahnya di atas rumah percontohan, dia mempunyai yang lain di rumah dek & # 8211 ya, dua GFCS pada satu kapal pemusnah, liga yang cukup besar untuk tin kaleng pra-1939. Dengan hormat dari The Mariners Museum, Newport News, Va. Ted Stone koleksi Katalog #: NH 66339

Ditugaskan untuk Armada Pasifik pada tahun 1941, Phelps berada di Pearl Harbor pada hari yang ditakdirkan itu, berlabuh di sarang kapal pemusnah di samping tender lama USS Dobbin (AD-3) di tempat berlabuh X-2 bersama dengan rakan-rakan pemusnah Worden, Hull, Dewey, dan Macdonough. Meski dalam keadaan baik pulih dan dengan jam tangan besi dingin, menurut laporannya pada pagi itu, krewnya melihat bom dijatuhkan dari pesawat yang menyelam di Pulau Ford dan kapal yang berlabuh di sekitar kapal sasaran USS Utah pada 0758 dan, menjelang 0802, senjatanya dimuat dan telah mula menembak & # 8220itelah diperlukan untuk memasang kembali bahagian mekanisme breech yang telah dikeluarkan untuk diperbaiki. & # 8221

Phelps menurunkan satu pesawat Jepun yang disahkan dan menembak pasangan lain yang mungkin. Menjelang 0926 dia & # 8220 di jalan raya, dengan kekuatan dandang selama 26 knot, dan menonjol ke laut melalui Saluran Utara, ”untuk melakukan rondaan di luar pesisir. Pemusnah bertuah tidak mengalami sebarang kemalangan jiwa.

Pearl Harbor Attack, 7 Disember 1941 Pemandangan diambil sekitar jam 0926. pada pagi 7 Disember, dari sebuah kereta di jalan di kawasan Aiea, melihat tentang WSW dengan tambatan kapal perusak yang paling dekat dengan kamera. Di tengah foto terdapat USS Dobbin (AD-3), bersama kapal pemusnah Hull (DD-350), Dewey (DD-349), Worden (DD-352) dan Macdonough (DD-351). Kapal yang berada di sebelah kiri kumpulan itu adalah USS Phelps (DD-360), dengan dua kapal dandang berjalan sekitar jam 0926. Kumpulan di sebelah kanan terdiri daripada USS Whitney (AD-4), dengan kapal pemusnah Conyngham (DD-371), Reid (DD-369), Tucker (DD-374), Case (DD-370) dan Selfridge (DD- 357) bersebelahan. USS Solace (AH-5) hampir tidak kelihatan di paling kiri. Foto Tentera Laut A.S. rasmi, kini dalam koleksi Arkib Negara. Katalog #: 80-G-33045

Dalam beberapa hari, dia bersama armada mencari sejumlah pengembalian, mengawal kapal induk besar itu USS Lexington (CV-2) mengenai serangan yang meluas di Pasifik Barat yang semakin dikuasai Jepun. Menjelang Mei 1942, dia berada hanya 400 batu di lepas pantai utara Australia dan terlibat dalam Pertempuran Laut Karang. Tragisnya, Lexington cedera maut dalam pertukaran dengan Wakil Laksamana Takeo Takagi.

USS Lexington (CV-2) diserang udara pada 8 Mei 1942, seperti yang difoto dari sebuah pesawat Jepun. Asap hitam yang lebat dari timbunannya dan asap putih dari busurnya menunjukkan bahawa pemandangan itu diambil tepat setelah kawasan-kawasan tersebut terkena bom. Destroyer di kiri bawah nampaknya USS Phelps (DD-360). Cetakan asal adalah dari fail ilustrasi untuk Laksamana Muda Samuel Eliot Morison & # 8217s Sejarah Operasi Tentera Laut A.S. dalam Perang Dunia II. Gambar Komando Sejarah dan Warisan Tentera Laut A.S. Katalog #: NH 95579

Walaupun majoriti kru Lady Lex & # 8217 selamat dan diberhentikan, dengan Pegawai Memerintah, Kapten Frederick C. Sherman, yang terakhir pergi, kepingan yang kuat memerlukan kudeta, tugas yang jatuh ke tangan Phelps.

Pemusnah kami melepaskan lima torpedo antara pukul 19:15 dan 19:52, dengan sekurang-kurangnya dua duds atau ikan yang terlepas diperhatikan. Sejurus selepas tembakan torpedo terakhir, Lexington, turun dengan busur tetapi hampir pada keel yang sama rata, akhirnya tenggelam.

Minggu lalu, Paul Allen & # 8217s RV Petrel menemui salah satu ikan Phelps & # 8217 yang tidak diletup di ladang serpihan untuk Lexington

Sebuah torpedo pelancaran Mk 15 21 & # 8243 A.S. berhampiran Lexington, salah satu Phelps & # 8217. RV Petrel

Mengikuti Laut Karang, Phelps bersara ke Pearl di syarikat pengangkut yang cedera USS Yorktown dan bersedia untuk pertunangan seterusnya.

(DD-360) Di Pearl Harbor, sekitar Mei 1942, setelah Pertempuran Laut Karang dan tidak lama sebelum Pertempuran Midway. Foto Tentera Laut A.S. rasmi, kini dalam koleksi Arkib Negara. Katalog #: 80-G-66124

Kemudian datang Midway, di mana Phelps adalah sebahagian daripada TF16, berfungsi sebagai pengawal dan pengawal pesawat untuk USS Hornet (CV 8).

80-G-88908: Pertempuran Midway, Jun 1942. Penutupan USS Atlanta (CL 51) dengan USS Hornet (CV 8) dan USS Phelps (DD 360), semuanya dari Task Force 16, di latar belakang. Gambar itu dibuat pada hari ketiga pertempuran ketika Atlanta datang untuk membantu kapal pemusnah, yang rusak buat sementara waktu kerana kekurangan bahan bakar. Foto Tentera Laut A.S. rasmi, kini dalam koleksi Arkib Negara. (2016/09/27).

Selepas pertengahan jalan, Phelps berangkat ke Pantai Barat di mana dia menerima suite AAA yang diperbaharui yang menyaksikan senapang berkaliber 1.1-inci dan .50 yang sedikit berkesan ditukarkan untuk lebih banyak kepingan 40mm dan 20mm bersama dengan Sistem Kawalan Kebakaran Mk 51 untuk yang pertama. Untuk senjata utamanya, dia menukar Mk33 yang lebih tua untuk Mk35 GFCS baru dan menambahkan satu set radar carian udara SC dan satu set radar carian permukaan SG.

USS Phelps (DD-360) Keterangan: Pandangan pelan, ke depan, diambil semasa dia berada di Mare Island Navy Yard, California, 24 November 1942. Lingkaran menandakan perubahan terkini kapal. Gambar dari Biro Koleksi Kapal di Arkib Negara A.S. Katalog #: 19-N-38915

Pandangan pelan, belakang, diambil semasa dia berada di Mare Island Navy Yard, California, 24 November 1942. Perhatikan cara dan kapal selam kapal selam di latar belakang. Lingkaran menandakan perubahan terkini pada kapal. Gambar dari Biro Koleksi Kapal di Arkib Negara A.S. Katalog #: 19-N-38914

Selebihnya perang sangat sibuk Phelps, memerangi serangan malam oleh Jepun dan menyokong pencerobohan Guadalcanal, mengebom Attu dan Kiska yang membeku di perairan Alaska, mengumpulkan pasukan tentera dan menutup tepat di tepi pantai di Makin, Kwajalein, dan Eniwetok neraka Saipan.

USS Phelps (DD-360) sedang berlangsung di laut, 27 Mei 1944. Foto rasmi Tentera Laut A.S., kini dalam koleksi Arkib Negara. Perhatikan, pelekap # 3 5 & # 8243nya telah dihapus, pemasangan terakhir yang super. Katalog #: 80-G-276951

Pada bulan Ogos 1944, Phelps ditugaskan semula ke Atlantik, tempatnya diambil di perairan hangat Pasifik oleh jenis pemusnah yang lebih baru dengan suite AAA yang lebih besar. Ternyata Porter yang cepat dapat lebih berguna di ETO.

USS Phelps (DD-360) Off the Charleston Navy Yard, South Carolina, sekitar November 1944. Dia dicat dengan kamuflase Ukuran 32, Reka bentuk 3d. Perhatikan bahawa lapan kembarnya 5 inci telah ditukar dengan lima senapang 5 & # 8243/38 Mark 12 dalam kombinasi antara pemasangan kembar Mark 38 dan satu tunggak Mark 30 yang melambung tinggi. GFCSnya juga telah ditingkatkan menjadi Mk37. Gambar dari Biro Koleksi Kapal di Arkib Negara A.S. Katalog #: 19-N-73963

Dia menghabiskan sisa perang untuk tugas konvoi dan berkhidmat di Mediterranean, tiba di Pantai Barat selepas Hari VE pada 10 Jun dan tidak lama lagi.

USS Phelps (DD-360) berlabuh di Casco Bay, Maine, 9 Ogos 1945. USS McCall (DD-400) dan frigat (PF) ditambat bersamanya. Perhatikan bahawa dia kini mempunyai Ukuran 21. Foto Tentera Laut A.S. rasmi, sekarang dalam koleksi Arkib Negara. Katalog #: 80-G-332952

Dinyahaktifkan 6 November 1945, Phelps tersingkir dari senarai 28 Januari 1947, dijual pada 10 Ogos 1947 kepada George Nutman Inc., Brooklyn, dan kemudian dibatalkan & # 8211 hanya 11 tahun setelah selesai.

Dari kakak-kakaknya, hanya ketua kelas, Porter, hilang, torpedo dalam Pertempuran Kepulauan Santa Cruz pada tahun 1942. Enam yang lain Porter berjaya menyelesaikan perang dalam satu bahagian dan, simpan untuk USS Winslow, dilunaskan pada tahun 1946. Bagi Winslow, dia bertahan untuk sementara waktu sebagai unit eksperimen dan hanya pergi ke pemutus pada tahun 1959.

Selain itu PhelpsTorpedo di dasar Laut Karang, dia dikenang dalam seni maritim.

Tom Freeman (Amerika, lahir 1952) A.S. Arizona melepasi Diamond Head pada 28 November 1941. A.S.S. Phelps (DD-360) adalah pengiring

USS Phelps (DD-360) dalam bentuk terakhirnya. Di luar New York Navy Yard, 8 Ogos 1945 dalam Ukuran 21. Gambar dari Koleksi Biro Kapal di Arkib Negara A.S. Katalog #: 19-N-87408

Perpindahan: 1.850 tan, 2.663 fl
Panjang: 381 kaki (116 m)
Rasuk: 36 kaki 2 inci (11.02 m)
Draf: 10 kaki 5 inci (3.18 m)
Dorongan: 4 dandang Babcock & amp Wilcox. Turbin Bethlehem Geared, 2 skru, 50,000 shp (37,285 kW)
Kelajuan: 37 knot (65 km / j)
Julat: 6,500 nmi. pada 12 knot (12,000 km pada 22 km / j) pada 635 tan minyak bakar
Pelengkap: 194 (dirancang) kemudian meningkat menjadi 276 dengan sistem baru, suite AAA
Sensor: Radar carian SC, sonar QC
Armor: Splinter protection (STS) untuk jambatan, senjata api, dan jentera
Persenjataan:
Seperti Dibina:
1 x Sistem Kawalan Kebakaran Gun Mk33
8 × 5 ″ (127mm) / 38cal SP (4 × 2), walaupun hanya tiga turret (6 senapang) yang dipasang
8 × 1.1 AA (28mm) AA (2 × 4),
2 × 0,50 kalori AA yang disejukkan dengan air (2 × 1),
Tiub torpedo 8 x 21 ″ (533mm) dua pemasangan empat segi empat Mark 14 (2 × 4) dengan 16 torpedo dibawa
Rak tegas 2 Depth Charge, caj 600lb
c1944:
1 × Sistem Kawalan Kebakaran Gun Mk37,
5 × 5 & # 8243 (127mm) / 38cal DP (2 & # 2152,1 & # 2151),
1 × Mk51 Gun Director,
4 × Bofors 40mm AA (1 & # 2154),
8 × Oerlikon 20mm AA (8 & # 2151),
Tiub torpedo 8 x 21 ″ (533mm) dua tiang empat mata Mark 14 (2 × 4) dengan 8 torpedo dibawa, kemudian dikeluarkan pada tahun 1945
Rak tegas 2 Depth Charge, caj 600lb
4 Pelontar Cas Depan K-Gun 300lb, 2 stdb, 2 port

Sekiranya anda menyukai ruangan ini, sila pertimbangkan untuk bergabung dengan International Naval Research Organisation (INRO), Publishers of Warship International

Mereka mungkin merupakan salah satu sumber kajian, gambar, dan persekutuan tentera laut terbaik yang dapat anda temui. http://www.warship.org/membership.htm

Organisasi Penyelidikan Angkatan Laut Antarabangsa adalah sebuah syarikat bukan keuntungan yang didedikasikan untuk galakan kajian kapal-kapal tentera laut dan sejarahnya, terutama pada era kapal perang besi dan keluli (sekitar tahun 1860 hingga kini). Tujuannya adalah untuk memberikan maklumat dan alat hubungan bagi mereka yang berminat dengan kapal perang.

Dengan lebih dari 50 tahun beasiswa, Warship International, buku tulis INRO telah menerbitkan ratusan artikel, yang kebanyakannya unik dalam sapuan dan subjeknya.


Pembawa Pesawat dan Perang Dunia II

Ketika perang datang lagi, kapal induk menjadi bahagian utama dalam operasi tentera laut, dan mempunyai kesan yang signifikan terhadap pelaksanaan Perang Dunia Kedua. Pertempuran udara adalah faktor utama sepanjang konflik di seluruh dunia, dan kapal induk menjadi pangkalan bagi serangan ini. Terutama di Pasifik, di mana banyak perang dilancarkan di laut, kapal induk memainkan peranan besar dalam pertempuran.

Salah satu contoh pertama kekuatan dan kepentingan kapal induk datang pada tahun 1940, ketika HMS Terkenal Tentera Laut Diraja melakukan serangan terhadap Armada Itali dari jarak yang mungkin tidak mungkin dilakukan. Tentera Laut AS mempamerkan kemampuan syarikat penerbangannya semasa Doolittle Raid, serangan balas dendam terhadap Tokyo pada bulan April 1942.

Walaupun serba boleh dalam pertempuran, kapal induk juga terbukti rentan dibandingkan dengan kapal perang tradisional yang lain. Kepentingan syarikat penerbangan membawa kepada reka bentuk pembawa cahaya yang disebut, versi kapal induk standard yang lebih kecil tetapi cepat dibina. Untuk Amerika Syarikat, USS Kemerdekaan (CVL-22) adalah contoh pembawa cahaya yang ditukarkan dari lambung kapal penjelajah.


Kronologi: 1920-1929

25 Februari 1920. Penubuhan Sekolah Perkhidmatan Udara dibenarkan di Langley Field, Va.

27 Februari 1920. Tentera Jeneral R.W. "Shorty" Schroeder mencatat rekod ketinggian dunia 33,114 kaki di biplane Packard-LePere LUSAC-11 di atas McCook Field, Ohio.

4 Jun 1920. Rang Undang-Undang Penyusunan Semula Tentera Darat diluluskan, mengubah gelaran dari Pengarah menjadi Ketua Perkhidmatan Udara, dan menganugerahkan Perkhidmatan Udara Tentera dengan 1,514 pegawai dan 16,000 orang yang mendaftar.

5 Jun 1920. Peruntukan dalam Rang Undang-Undang Peruntukan Tahun fiskal 1921 mengehadkan Perkhidmatan Udara Tentera untuk beroperasi dari pangkalan darat.

22 Februari 1921. Perkhidmatan mel udara benua Amerika bermula. Laluan antara San Francisco dan Mineola, NY, diterbangkan dalam 14 segmen oleh juruterbang yang terbang de Havilland DH-4 buatan AS. Penerbangan pertama, kebanyakannya dibuat dalam cuaca buruk, mengambil masa 33 jam, 20 minit.

8 Jun 1921. Penerbangan pertama kapal terbang kabin bertekanan Perkhidmatan Udara Tentera Darat berlaku.

13-21 Julai 1921. Dalam serangkaian ujian dari mulut Chesapeake Bay, kru tentera dari Briged Udara Sementara Pertama di Langley Field, Va., Mengebom pengebom Martin MB-2, menenggelamkan tiga kapal, termasuk kapal perang Jerman yang ditangkap Ostfriesland, menunjukkan kerentanan tentera laut membuat serangan udara.

3 Ogos 1921. Letnan John A. Macready, menerbangkan Curtiss JN-6 "Jenny" yang dilengkapi dengan tangki hopper 32 galon yang dipenuhi debu racun serangga, melakukan pembersihan tanaman udara pertama yang berjaya di dunia. Sistem semburan dirancang untuk menyelamatkan kebun pohon catalpa dekat Troy, Ohio, dimakan oleh ulat Catalpa Sphinx. Terbang sejauh 20 hingga 35 kaki ke atas pokok, Macready menyebarkan debu sepenuhnya dan semua ulat terbunuh dalam masa 46 jam.

26 September 1921. Sadi Lecointe mendorong catatan kelajuan mutlak yang diakui melewati 200 mph, ketika ia mencapai 205.223 mph di Nieuport-Delage Sesquiplane di Ville-sauvage, Perancis.

12 Nov 1921. Wesley May, dengan kaleng bensin lima galon yang diikat di punggungnya, naik dari sayap satu pesawat ke sayap yang lain dalam pengisian bahan bakar pertama "udara-ke-udara".

20 Mac 1922. USS Langley (CV-1), kapal induk pertama Angkatan Laut, ditugaskan di Norfolk, Va. Kapal ini ditukarkan dari pesawat USS Jupiter.

Jun – Julai 1922. Army Air Service Balloon and Airship School yang ditubuhkan di Scott Field, menggabungkan aktiviti latihan belon dan kapal terbang yang sebelumnya dilakukan di Brooks Field, Tex., Langley Field, Va., Dan Ross Field, Calif.

1 Julai 1922. Kongres membenarkan penukaran kapal penjelajah pertempuran yang belum selesai Lexington dan Saratoga menjadi kapal induk.

4 September 1922. AAS Letnan James H. “Jimmy” Doolittle, terbang deHavilland DH-4B, berangkat dari Pablo Beach, Fla., Dan mendarat di Rockwell Field, San Diego, 21 jam dan 20 minit kemudian, menandakan penerbangan pertama melintasi AS dalam satu hari. Doolittle hanya membuat satu hentian pengisian bahan bakar (di Kelly Field, Tex.) Semasa perjalanan sejauh 2.163 batu.

17 Okt 1922. Lepas landas kapal terbang pertama dalam sejarah Angkatan Laut AS dibuat oleh Navy Lt. V.C. Griffin dalam Vought VE-7SF dari USS Langley (CV-1), di sauh di Sungai York di Virginia.

18 Okt 1922. Tentera Brig. Jeneral William H. “Billy” Mitchell menjadi juruterbang tentera AS pertama yang memegang rekod kelajuan mutlak yang diakui, ketika ia menetapkan tanda 222.97 mph di Curtiss R-6 di Selfridge Field, Mich. Ini juga merupakan kali pertama rekod kelajuan dunia telah diperakui di luar Perancis.

20 Okt 1922. Tentara Letnan Harold R. Harris menjadi juruterbang Amerika pertama yang menyelamatkan dirinya dengan menggunakan payung terjun, menyelamatkan dari Loening PW-2A yang telah melepaskan sayapnya ketika terbang di atas McCook Field, Ohio.

18 Dis 1922. Kolonel Thurman H. Bane membuat penerbangan pertama rotorcraft Army Air Service di McCook Field, Ohio. Bane mencapai ketinggian enam kaki, meliputi hampir 300 kaki, dan melayang selama satu minit dan 42 saat.Kenderaan berbentuk X berdiameter 65 kaki, yang dikembangkan oleh George de Bothezat, seorang pendatang Rusia yang bekerja untuk Tentera Darat, menggunakan empat rotor enam bilah untuk mengangkat. Beberapa ujian berikutnya semuanya berjaya, tetapi Tentera kehilangan minat terhadap projek tersebut.

2–3 Mei 1923. Tentera Darat Letnan Oakley G. Kelly dan Letnan John A. Mac telah menyelesaikan penerbangan transkontinental tanpa henti pertama. Perjalanan dari Roosevelt Field, Long Island, N. Y., ke Rockwell Field, San Diego, di Fokker T-2 memakan masa 26 jam, 50 minit, dan 38 saat dan merangkumi 2,520 batu.

4 September 1923. Penerbangan pertama kapal terbang USS Shenandoah (ZR-1) dibuat di NAF Lakehurst, N.J. Kapal terbang itu akan membuat 57 penerbangan dalam dua tahun sebelum kapal itu dihancurkan oleh ribut berhampiran Marietta, Ohio.

18 September 1923. Penyambungan udara pertama kapal terbang ke kapal terbang berlaku di Langley Field, Va., Sebagai juruterbang yang menerbangkan Sperry M-1 Messenger, dengan trapeze yang dipasang di sayap atas, disambung ke rig yang digantung di bawah Goodyear D -3 kapal terbang dan mematikan enjin. Messenger, pesawat terkecil yang pernah dibangun untuk Angkatan Darat, dimaksudkan sebagai "penunggang pengiriman langit," menyampaikan pesan antara komandan lapangan. Ujian ini adalah salah satu dari beberapa tugas eksperimental yang akan digunakan oleh pesawat untuk menyelesaikannya.

28 September 1923. Di Cowes, di Isle of Wight, di lepas pantai selatan England, Leftenan Angkatan Laut David Rittenhouse menuntut Piala Schneider untuk Amerika Syarikat untuk pertama kalinya. Dengan penerbangan Curtiss CR-3, Rittenhouse memenangi perlumbaan pesawat laut yang berprestij dengan kelajuan rata-rata 177.37 mph.

5 Februari 1924. Tentara ke-2 Lt. Joseph C. Morrow Jr., layak sebagai Aviator Tentera ke-24 dan terakhir di bawah peraturan yang ditetapkan untuk penilaian tersebut.

4 Mac 1924. Perkhidmatan Udara Tentera Darat menjalankan misi baru: pemecahan ais udara. Dua pengebom Martin dan dua DH-4 mengebom Platte River yang beku di North Bend, Neb., Selama enam jam sebelum ais membersihkan.

6 April – Sept. 28, 1924. Perkhidmatan Udara Tentera Darat melengkapkan pusingan pertama dunia. Empat kru di Douglas World Cruisers memulakan pelayaran di Seattle, tetapi hanya dua pesawat dan kru (Chicago, dengan juruterbang Letnan Lowell Smith dan Letnan Leslie Arnold di kapal dan New Orleans, dengan juruterbang Letnan Erik Nelson dan Letnan Jack Harding) selesai perjalanan 175 hari, 27,553 batu, 371 jam, 11 minit.

23 Jun 1924. Tentara Letnan Russell L. Maughan membuat penerbangan subuh pertama hingga senja melintasi AS. Berlepas pada cahaya pertama di Curtiss PW 8 dari Mitchel Field, NY, Maughan berlari di seberang benua dan, setelah lima berhenti mengisi minyak, mendarat di San Francisco 21 jam, 48.5 minit kemudian. Walaupun dia sebenarnya tidak mendarat sebelum matahari terbenam, dia dikreditkan dengan penerbangan subuh hingga senja kerana kehilangan satu jam 20 minit di McCook Field, Ohio, kerana pesawatnya harus diperbaiki kerana mekanik yang terlalu bersemangat secara tidak sengaja memutarbalikkan saluran pengudaraan bahan bakar dengan sepana yang terlalu besar.

12–15 Oktober 1924. Sebagai sebahagian daripada reparasi Perang Dunia I, zeppelin Jerman LZ-126 diterbangkan dari Friedrichshafen, Jerman, ke NAF Lakehurst, N.J. Angkatan Laut kemudiannya akan membakar kapal terbang USS Los Angeles (ZR-3).

28 Okt 1924. Pesawat Tentera Udara Angkatan Udara memecah formasi awan pada ketinggian 13,000 kaki di atas Bolling Field, D.C., dengan "meletupkan" mereka dengan pasir elektrik.

13 Disember 1924. Tentara Letnan Cliff Finter melampirkan dan melepaskan pesawat Sperry Messenger ke kapal terbang TC-3 dari ketinggian 3.000 kaki di atas Scott Field, Ill.

24 Jan 1925. Kapal terbang Tentera Laut USS Los Angeles (ZR-3), dengan 25 saintis dan ahli astronomi di kapal, digunakan untuk membuat pemerhatian terhadap gerhana matahari.

2 Februari 1925. Presiden Calvin Coolidge menandatangani Akta Kelly, yang membenarkan pengangkutan udara mel melalui kontrak. Ini adalah langkah perundangan utama pertama menuju penciptaan industri penerbangan AS.

15 Julai 1925. Ekspedisi Beras A. Hamilton, kumpulan penjelajah pertama yang menggunakan kapal terbang, kembali ke AS. Ekspedisi itu, yang menggunakan kapal terbang Curtiss Seagull, menemui hulu sungai Amazon.

11 September 1925. Tentera Darat Letnan James H. “Jimmy” Doolittle kehilangan tambang duit syiling kepada Tentera Laut Letnan Al Williams untuk menjadi yang pertama menunggang pelumba Curtiss R3C-1 di Garden City, NY Pesawat itu, yang dapat dilengkapi dengan alat pendaratan atau pelampung, akan terus memenangi perlumbaan Pulitzer Trophy dan Schneider Cup bulan depan.

26 Okt 1925. Tentera Darat Letnan James H. "Jimmy" Doolittle, yang menerbangkan pelumba kapal terbang Curtiss R3C-2, memenangi perlumbaan Piala Schneider di Baltimore dengan kelajuan rata-rata 232.57 mph. Ini menandakan kemenangan berturut-turut untuk Amerika Syarikat dan satu-satunya kali Tentera Darat bertanding dalam perlumbaan kapal terbang. (Catatan: AS memenangi perlumbaan Piala Schneider pada tahun 1923, dan perlumbaan itu tidak diadakan pada tahun 1924.) Keesokan harinya, Doolittle menetapkan rekod kelajuan pesawat amfibi dunia 245.713 mph selama tiga kilometer.

17 Disember 1925. Pelopor Tenaga Udara Billy Mitchell didapati bersalah melanggar Artikel Perang ke-96 ("tingkah laku yang boleh mendatangkan reputasi tentera)" dan dijatuhkan hukuman penggantungan lima tahun pangkat, gaji, dan perintah. Sudah diturunkan dari brigadier jeneral, Kolonel Mitchell memutuskan untuk mengundurkan diri dari Tentera Darat.

& # 8220Billy Mitchell: Warrior, Prophet, Martyr, & # 8221 Air Force Magazine, September 1985 (belum dalam talian)

8 Jan 1926. Pesawat RS-1 separa tegar 719,000 kaki padu, separa tegar terbesar di dunia, membuat penerbangan sulung dari Scott Field, Ill.

16 Jan 1926. Dana Daniel Guggenheim untuk Promosi Aeronautik ditubuhkan.

16 Mac 1926. Robert H. Goddard melancarkan roket berbahan bakar cecair pertama di dunia di Auburn, Mass.

20 Mei 1926. Presiden Calvin Coolidge menandatangani Akta Perdagangan Udara, tonggak peraturan pemerintah persekutuan untuk penerbangan awam. Undang-undang tersebut menugaskan Setiausaha Perdagangan untuk mendorong perdagangan udara, melesenkan juruterbang, mengeluarkan dan menguatkuasakan peraturan lalu lintas udara, memperakui pesawat, mendirikan saluran udara, dan mengendalikan dan menyelenggarakan alat bantu navigasi.

2 Julai 1926. Perkhidmatan Udara Tentera Darat AS menjadi Kor Udara Tentera Darat AS kerana Akta Kor Udara Angkatan Udara tahun 1926 berkuatkuasa. Tindakan itu menetapkan sasaran 1.800 pesawat yang dapat diservis dan 16.650 personel pada 30 Januari 1932, tetapi Depresi akan menghalang matlamat ini tercapai.

2 Julai 1926. Kongres menubuhkan Distinguished Flying Cross (dibuat semula hingga 6 April 1917).

21 Disember 1926–2 Mei 1927. Dalam usaha untuk mendapatkan publisiti untuk Angkatan Udara Tentera Darat yang baru ditubuhkan (dan untuk menunjukkan bahawa Angkatan Darat lebih mahir dalam penerbangan jarak jauh di darat atau air daripada Angkatan Laut), lima kru Angkatan Udara, yang dipimpin oleh Kapten. Ira C. Eaker dan Letnan Muir S. Fairchild, melakukan lawatan muhibah sejauh 22,000 batu di 25 negara Amerika Tengah dan Selatan di amfibi Loening OA-1A. Penerbangan bermula di Kelly Field, Tex., Dan berakhir di Bolling Field, D.C.

20-21 Mei 1927. Penerbangan transatlantik solo tanpa henti pertama disempurnakan oleh Charles A. Lindbergh dalam Ryan NYP Spirit of St. Louis: New York ke Paris dalam 33 jam, 32 minit. Pencapaian Lindbergh akan diiktiraf dengan penghargaan Distinguished Flying Cross, dan oleh tindakan khas Kongres, Medal of Honor.

25,1927 Mei. AAC Letnan James H. "Jimmy" Doolittle mengetuai gelung luar yang berjaya.

28-29 Jun 1927. AAC Lt Albert Hegenberger (navigator) dan Letnan Lester Maitland (juruterbang) membuat penerbangan pertama dari daratan AS ke Hawaii. Menerbangkan Fokker C-2 yang diubah suai dijuluki Bird of Paradise, duo ini meninggalkan Oakland, Calif., Menempuh perjalanan sejauh 2,407 batu dan tiba di Wheeler Field 25 jam 50 minit kemudian. Penerbangan ini terutama menunjukkan kemajuan Tentera Darat dalam navigasi (dan juga untuk menunjukkan Angkatan Laut). Hegenberger dan Maitland kemudiannya dianugerahkan Mackay Trophy untuk tahun 1927.

16 September 1927. Dalam acara publisiti yang dipentaskan, MGM Studios cuba melakukan penerbangan tanpa henti pertama di AS dengan seekor binatang di dalam pesawat. Juruterbang terkenal Martin Jensen dipilih untuk terbang Leo, singa tanda dagang MGM, dari San Diego, Calif., Ke New York City untuk lawatan promosi. Manusia dan binatang tidak pernah tiba. Setelah carian di seluruh negara dan tiga hari tajuk utama halaman depan, Jensen dan Leo didapati tidak terluka di padang pasir Arizona. Ribut telah memaksa Jensen turun, dan monoplane Ryan BI (yang dilengkapi dengan sangkar baja untuk Leo) mengalami kerosakan yang teruk ketika mendarat.

12 Okt 1927. Wright Field di Dayton, Ohio, secara rasmi didedikasikan sebagai pusat ujian baru Army Air Corp. Warga Dayton mengumpulkan $ 400,673 untuk membeli 4,000 ekar tanah di timur bandar untuk kemudahan baru. McCook Field, yang telah menjadi pusat penyelidikan dan pengembangan penerbangan ketenteraan selama 10 tahun terakhir, tetapi yang terlalu kecil dan tidak memiliki ruang untuk pengembangan, ditutup.

4 Nov 1927. Dengan menggunakan belon percuma, Kapten Hawthorne C. Gray mencapai ketinggian rekod dunia 42,470 kaki, tetapi kematiannya membatalkan rekod tersebut.

16 Nov 1927. Pengangkut pesawat kedua yang ditentukan oleh Tentera Laut AS - USS Saratoga (CV-3) - telah ditugaskan. Kapal itu kemudiannya akan musnah dengan sengaja semasa ujian bom atom 1946.

27 Jan 1928. Kapal terbang Angkatan Laut USS Los Angeles (ZR-3) mendarat di kapal induk USS Saratoga (CV-3) berhampiran Newport, R.I., dan meneruskan rondaannya setelah pengisian semula.

15 Februari 1928. Presiden Calvin Coolidge menandatangani rang undang-undang yang membenarkan penerimaan laman web baru berhampiran San Antonio untuk menjadi pusat latihan Army Air Corps. Pusat ini kini menjadi Pangkalan Tentera Udara Randolph.

1-9 Mac 1928. AAC Letnan Burnie R. Dallas dan Beckwith Havens membuat penerbangan transkontinental pertama di pesawat amfibi. Jumlah masa penerbangan di Loening Amphibian adalah 32 jam, 45 minit.

30 Mac 1928. Jeneral Itali, Mario de Bernardi mendorong catatan kelajuan mutlak yang diakui melewati 300 mph, ketika ia mencapai 318.624 mph di Macchi M.52R di Venice, Itali.

15-21 April 1928. Britain George Hubert Wilkins dan Amerika Carl B. Eielson, bekas letnan AAC yang bernama Eielson AFB, Alaska, terbang dari Point Barrow, Alaska, menyeberangi Lautan Artik ke Spitsbergen, Norway, di Lockheed Vega. Perjalanan barat-ke-timur pertama di puncak dunia ini hanya mengambil masa 21 jam terbang, tetapi duo ini ditunda oleh cuaca. Wilkins dikritik untuk mengeksploitasi.

12 Mei 1928. Letnan Julian S. Dexter dari Army Air Corps Reserve menyelesaikan tugas pemetaan udara seluas 3.000 batu persegi di Florida Everglades. Projek ini mengambil masa selama 65 jam terbang, yang tersebar dalam dua bulan.

30-31 Mei 1928. Kapten William E. Kepner dan Letnan William O. Eareckson memenangi Perlumbaan Penghapusan Belon Nasional dan piala Paul W. Litchfield yang menyertainya.

9 Jun 1928. Untuk tahun ketiga berturut-turut, Letnan Earle E. Partridge memenangi lencana senjata api yang terkenal di Pertandingan Gunning Machine Army Corps Machine di Langley Field, Va.

15 Jun 1928. Letnan Karl S. Axtater dan Letnan Edward H. White, terbang di Angkatan Udara Angkatan Darat secara langsung di atas kereta api Illinois Central, turun ke bawah dan menyerahkan beg surat kepada kerani pos di kereta api, sehingga melengkapkan pesawat pertama ke- pemindahan kereta api.

30 Jun 1928. Kapten William E. Kepner dan Letnan William O. Eareckson menduduki tempat pertama di Balon Balon James Gordon Bennett International, membawa pengiktirafan antarabangsa Army Air Corps untuk kegiatannya yang lebih ringan daripada udara.

1 Ogos 1928. Kadar pos udara meningkat kepada lima sen untuk auns pertama dan 10 sen untuk setiap auns tambahan.

22 September 1928. Jumlah orang yang nyawanya telah diselamatkan oleh payung terjun melebihi 100 ketika Letnan Roger V. Williams bersoal jawab dengan San Diego.

11–15 Oktober 1928. Graf Zeppelin Jerman (LZ-127) membuat pelayaran transoceanic pertama oleh kapal terbang yang membawa penumpang yang membayar. Graf Zeppelin melakukan perjalanan dari Friedrichshafen, Jerman, ke NAF Lakehurst, N.J., dalam masa hampir 112 jam, dengan 20 penumpang dan 37 anak kapal.

11 Nov 1928. Dalam Lockheed Vega, Sir George Hubert Wilkins, yang dikarenakan prestasi sebelumnya pada 15-21 April 1928, dan Carl B. Eielson melakukan penerbangan pertama ke Antartika.

1-7 Januari 1929. Tanda Tanya, Fokker C-2 yang diperintahkan oleh AAC Mayor Carl A. “Tooey” Spaatz, membuat catatan daya tahan untuk pesawat yang diisi bahan bakar selama 150 jam, 40 minit, 14 saat. Krew termasuk Kapten AAC Ira C. Eaker, Letnan Elwood R. Quesada, Letnan Harry Halverson, dan Sgt. Roy Hooe.

23-27 Januari 1929. Pengangkut pesawat USS Lexington (CV-2) dan USS Saratoga (CV-3) berpartisipasi dalam latihan armada yang melekat pada pasukan lawan.

10-11 Februari 1929. Evelyn Trout mencatat rekod ketahanan penerbangan solo wanita selama 17 jam, 21 minit, 37 saat di monoplane Golden Eagle.

24 April 1929. Elinor Smith, 17 tahun, mencatat rekod ketahanan solo wanita selama 26 jam, 21 minit, 32 saat dalam monoplane Bellanca CH di Roosevelt Field, Long Island, N.Y.

16 Mei 1929. Pada upacara Anugerah Akademi pertama di Los Angeles, Calif., Filem Paramount "Wings" memenangi Oscar untuk Gambar Terbaik pada tahun 1927-28. Bintang epik terbang Perang Dunia I Richard Arlen, Buddy Rogers, dan Clara Bow. Gary Cooper muda mempunyai peranan kecil.

24 September 1929. AAC Letnan James H. “Jimmy” Doolittle membuat penerbangan buta pertama dengan semua instrumen di Mitchel Field, NY, di kokpit yang ditutup sepenuhnya (disertai oleh juruterbang cek). Dia berlepas, terbang jarak pendek, dan mendarat.

"Flying Blind," Majalah Tentera Udara, September 1989 (belum online)

30 September 1929. Di Frankfurt, Jerman, Fritz von Opel menempuh perjalanan lebih kurang satu batu dalam penerbangan pertama di dunia dengan kapal terbang berkuasa roket. Rak-1 mencapai 85 mph tetapi terhempas.

23 Nov 1929. Setelah mengunjungi Robert H. Goddard, Charles A. Lindbergh mengatur pemberian $ 50,000 dari Dana Daniel Guggenheim untuk Promosi Aeronautik untuk menyokong kerja Goddard dengan roket.

29 Nov 1929. Tentera Laut Cmdr. Richard E. Byrd, Bernt Balchen, Kapten Tentera Ashley McKinley, dan Harold June membuat penerbangan pertama di Kutub Selatan. Balchen adalah juruterbang Ford Trimotor, Floyd Bennett.

31 Disember 1929. Dana Daniel Guggenheim untuk Promosi Aeronautik mengakhiri aktivitinya.


Spesifikasi (TBD-1) [sunting | sunting sumber]

Data dari Pemusnah. TBD-1 & # 9136 & # 93 yang Tidak Menghancurkan

Ciri umum

  • Krew: Tiga: Juruterbang, Pegawai / Navigator Torpedo, Radioman / Gunner
  • Panjang: 35 kaki 0 ​​inci (10.67 m)
  • Bahagian sayap: 50 kaki 0 ​​inci (15.24 m)
  • Ketinggian: 15 kaki 1 inci (4.60 m)
  • Kawasan sayap: 422 kaki² (39.2 m²)
  • Berat kosong: 5,600 lb (2,540 kg)
  • Berat dimuat: 9,289 lb (4.213 kg)
  • Maks. berat lepas landas: 10,194 lb (4,624 kg)
  • Jana kuasa: Satu × Pratt & amp Whitney R-1830-64 Twin Wasp & # 32radial engine, 900 hp (672 kW) setiap satu
  • Kelajuan maksimum: 206 mph (179 knot, 331 km / j) pada 8.000 kaki (2.400 m)
  • Kelajuan pelayaran: 128 mph (111 knot, 206 km / j)
  • Julat: 435 mi (700 km) (378 nmi, 700 km) dengan Mk XIII Torpedo, 716 mi (623 nmi, 1,152 km) dengan bom 1.000 lb (454 kg)
  • Siling perkhidmatan: 19,500 kaki (5,945 m)
  • Kadar pendakian: 720 kaki / min (3.7 m / s)
  • Senapang:
    • 1 × tembakan ke hadapan 0,30 inci (7,62 mm)atauSenapang mesin 0.50 (12.7 mm)
    • Senapang mesin 1 × 0,30 in (7,62 mm) di kokpit belakang (kemudian meningkat menjadi dua)
    • 1 × Tanda torpedo XIIIatau
    • Bom 1 × 1,000 lb (454 kg) atau
    • Bom 2 × 500 lb (227 kg) atau
    • Bom 12 × 100 lb (45 kg)

    Dapatkan ke edisi choppa: Battlewagon

    Helikopter Sea-Hawk SH-60B diamankan oleh awak kapal dek kapal terbang di kapal perang Iowa (BB-61) pada 1 Sep 1985. Foto rasmi USN # DN-ST-86-02511, oleh PHC Jeff Hilton,

    The Iowa- kapal perang kelas menerima helikopter rasmi dan stesen kawalan helikopter di bawah pengarah mereka selepas 5 inci & # 8211 walaupun tidak ada kemudahan hangar & # 8211 pada tahun 1980-an semasa pemodenan Tentera Laut Lehman 600 mereka.

    Stesen kawalan helikopter di tingkat 02 kapal perang Iowa (BB-61). Foto rasmi USN # DN-ST-86-09557, oleh PH1 Jeff Hilton

    Mereka menggunakan mereka untuk menjadi tuan rumah Navy SH-60 dan SH-2 yang berkunjung, serta Marine UH-1, CH-46, dan CH-53 sekali-sekala sambil menjalankan detasmen RAV-2A Pioneer UAV awal mereka sendiri & # 8211 ke mana unit Iraq kemudian akan menyerah pada Perang Teluk ke-1.

    Anggota kru di Iowa (BB-61) menunggu helikopter Helikopter Cahaya Anti-Kapal Selam 34 (HSL-34) SH-2F Seasprite Seasprite diamankan sebelum mengangkut pelaut yang terbakar teruk yang cedera semasa latihan NATO Pernikahan Utara 86. Foto rasmi USN # DN-ST-87-00280, oleh PH1 Jeff Hilton

    Helikopter CH-53E Super Stallion menghampiri kawasan pendaratan di buritan kapal perang USS IOWA (BB 61)

    Helikopter CH-53E Super Stallion diparkir di helikopter semasa operasi penerbangan di atas kapal perang USS IOWA (BB-61).

    Sebuah Pasukan Marin A.S. Boeing Vertol CH-46D Sea Knight (BuNo 154023) dari Skuadron Helikopter Sederhana Laut 165 (HMM-165) bersiap untuk mendarat di atas kapal perang USS Wisconsin (BB-64). Helikopter itu mengangkut anggota tentera Sekutu yang datang ke kapal untuk diberi taklimat oleh Pegawai Memerintah Wisconsin, Kapten D.S. Bill. Pertemuan itu berlangsung semasa Perang Teluk 1991. 6 Februari 1991 Foto Tentera Laut DN-ST-92-07868 oleh PH2 Robert Clare, USN

    Namun, sejauh ini bukan pertama kalinya mereka yang gemar bersukan burung walit.

    1948-55

    Kembali pada tahun 1948, sementara kapal-kapal itu masih mempunyai pelindung kapal terbang dan kuartet kapal terbang Curtiss SC-2 Seahawk di buritan mereka, USS Missouri (BB-63) menampung lawatan eksperimen Sikorsky S-51, yang dipandu oleh D. D. (Jimmy) Viner, ketua juruterbang ujian untuk Sikorsky.

    Helikopter Sikorsky HO3S-1 (Biro # 122527) mendarat di Missouri & menara senapan 16 inci ke depan, semasa pelayaran Midshipmen & # 8217s 1948. Surat pengawal, kapal & # 8217 surat khabar, dan anggota ditukar melalui helikopter semasa skuadron kapal pesiar Midshipmen & # 8217 berada di laut. Sebilangan besar pertukaran dibuat dengan mengarahkan pengambilan. Menara depan digunakan sebagai landasan pendaratan sejak kapal terbang mengapung di kapal fantail menghalang helikopter beroperasi di sana. Foto itu difailkan pada 13 September 1948. Foto rasmi Tentera Laut A.S., kini dalam koleksi Arkib Negara. Katalog #: 80-G-706093

    Dengan kucing dihapus pada awal 1950-an, Iowas melihat lebih banyak HO3, kini dilengkapi dengan rotor pisau lipat dan gelung penyelamat yang dipasang di luar.

    USS New Jersey (BB-62) Helikopter skuadron HU-1 Sikorsky HO-1 lepas landas dari kapal perang & # 8217, selepas dia beroperasi di luar Korea. Bendera hijau yang dinaikkan menandakan bahawa juruterbang mempunyai izin untuk berlepas. Kru mangsa, dengan topi keledar kuning, berdiri dengan selang api siap. Helikopter ini adalah Bureau # 124350. Foto bertarikh 14 April 1953. Jurugambar adalah Lt. R.C. Timm. 80-G-K-16320

    USS Iowa (BB-61) menghalau keluar dari pelabuhan Wonsan, Korea, setelah pengeboman sehari & # 8217. Gambar itu bertarikh 18 April 1952. Perhatikan helikopter HO3S yang diparkir di kapal perang & # 8217s selepas dek. Juga, perhatikan katapel Perang Dunia II dihapuskan tetapi kren kapal terbang masih berada di buritannya. NH 44537

    Salji USS Wisconsin (BB-64) jatuh di kapal perang & # 8217s setelah dek, 8 Februari 1952, semasa dia berkhidmat dengan Pasukan Petugas 77 di perairan Korea. Perhatikan 16 & # 8243 / 50kal pistolnya selepas menara, dan helikopter Sikorsky HO3S-1 yang diparkir di geladak. Gambar oleh AF3c M.R. Adkinson. 80-G-441035

    Empat Marine HO4S / H-19 (Sikorsky S-55) dan satu Navy HO3S / H5 pada fantasi USS Missouri semasa Perang Korea, 1952. H-19 kemungkinan HMR-161, yang sebahagian besar membuktikan penggunaannya kapal terbang di Korea.

    Vietnam

    Jersi baru juga menyokong helikopter sesekali semasa dia diaktifkan semula dalam perang Vietnam. Terutama, dia menerima cengkerang dan tangki serbuk 16 inci dari USS Gunung Katmai (AE-16) dengan menaiki helikopter H-34, peluru kapal perang pertama kali dipindahkan dengan helikopter di laut.

    New Jersey (BB-62) berlangsung di Virginia Capes dengan SH-3D Sea King dari HS-3 & # 8220Tridents & # 8221, (dilampirkan pada Randolph CVS-15 dan skuadron CVSG-56), yang akan mendarat di khayalan. Namun, kemungkinan helikopter terbang ke & # 8220Big J & # 8221 dari NAS Norfolk. Gambar Tentera Laut Rasmi # K-49736, diambil oleh PH3 E. J. Bonner pada 24 Mei 1968, melalui Navsource.

    Dua helikopter UH-1 Huey beristirahat di fantasi New Jersey (BB-62) semasa perkhidmatannya pada bulan Disember 1968 di luar Vietnam. Dengan hormat dari Howard Serig, melalui Navsource.

    Tetapi tunggu, budak lelaki lama

    Dengan semua yang dikatakan, harus ditunjukkan bahawa orang Britania pertama kali berjaya menggunakan helikopter di kereta perang terakhir mereka, HMS Vanguard, pada tahun 1947, setahun penuh sebelumnya Missouri & # 8217s lawatan sayap rotor pertama.

    Mendarat helikopter Sikorsky R4 di geladak belakang kapal perang Vanguard 1 Februari 1947

    Dan Vanguard akan terus mengendalikan kedua-dua RN FAA Westland WS-51 Dragonflies dan USN Piasecki HUP-2s sekali-sekala pada tahun 1950-an.

    Berkongsi ini:

    Seperti ini:


    Kandungan

    Diperintahkan pada 30 Jun 1934, dan memasuki pertandingan Angkatan Laut AS untuk pesawat pengebom baru beroperasi dari kapal induknya, kemasukan Douglas adalah salah satu pemenang pertandingan. [1] Pesawat lain yang dipesan untuk dihasilkan sebagai hasil pertandingan termasuk Northrop BT-1 yang akan berkembang menjadi SBD Dauntless, Brewster SBA dan Vought SB2U Vindicator. [2] [N 1]

    The XTBD Devastator, yang terbang untuk pertama kalinya pada 15 April 1935, menandakan sebilangan besar "pertama" untuk Tentera Laut AS. [3] Ia adalah monoplane berasaskan kapal induk pertama yang digunakan secara meluas dan juga pesawat tentera laut semua logam pertama, yang pertama dengan kokpit tertutup sepenuhnya, yang pertama dengan sayap lipat yang digerakkan dengan kuasa (hidraulik) dan dalam hal ini TBD adalah revolusioner. [4] Alat pendaratan semi-ditarik dipasang, dengan roda yang dirancang untuk menonjol 10 & # 160in (250 & # 160mm) di bawah sayap untuk memungkinkan pendaratan "roda-atas" yang mungkin membatasi kerosakan pada pesawat. Krew tiga orang biasanya dibawa ke bawah kanopi "rumah hijau" besar hampir separuh panjang pesawat. Juruterbang duduk di depan pengendali penembak / radio belakang mengambil posisi paling belakang, sementara pengebom menempati tempat duduk tengah. Semasa menjalankan pengeboman, pengebom itu rentan, meluncur ke posisi di bawah juruterbang untuk melihat melalui tingkap di bahagian bawah pesawat, menggunakan Norden Bombsight. [5]

    Persenjataan menyerang TBD yang normal terdiri daripada satu torpedo udara Bliss-Leavitt Mark 13935 & # 160lb (878 & # 160kg) atau sebuah bom 1.000 & # 160lb (450 & # 160kg), yang akan dibawa semi-tersembunyi ke dalam teluk bom pesawat. Sebagai alternatif, tiga bom 500 & # 160lb (230 & # 160kg) (satu di bawah setiap akar sayap dan satu di dalam ruang bom), atau dua belas bom fragmentasi 100 & # 160lb (45 & # 160kg) (enam di bawah setiap akar sayap), boleh dibawa. Beban senjata ini sering digunakan ketika menyerang sasaran Jepun di Kepulauan Gilbert dan Marshall pada tahun 1942. [5] Senjata pertahanan terdiri daripada senapang mesin Browning .30 & # 160in (7.62 & # 160mm) untuk penembak belakang. Dipasang di bahagian kanan cowling adalah senapang mesin M2 Browning .30 & # 160in (7.62 & # 160mm) atau .50 & # 160in (12.7 & # 160mm). [5]

    Penjana kuasa itu ialah mesin radial Pratt & amp Whitney R-1830-64 Twin Wasp 850 & # 160hp (630 & # 160kW), hasil daripada prototaip Pratt & amp Whitney XR-1830-60 / R-1830-1 dari 800 & # 160hp ( 600 & # 160kW). [6] Perubahan lain dari prototaip tahun 1935 termasuk mesin rewang yang disemak semula [7] dan menaikkan kanopi kokpit untuk meningkatkan penglihatan. [4]

    XTBD mempunyai kanopi rata yang diganti pada model produksi dengan kanopi berkubah yang lebih tinggi di atas bar rollover. Selain permintaan oleh juruterbang ujian untuk meningkatkan keterlihatan juruterbang, prototaip dengan mudah melepasi ujian penerimaannya yang berlangsung dari 24 April-24 November 1935 di pangkalan NAS (Naval Air Station) Anacostia dan Norfolk. Setelah berjaya menyelesaikan ujian penurunan torpedo, prototaip tersebut dipindahkan ke USS Lexington untuk pensijilan pembawa. [8] Percubaan perkhidmatan yang dilanjutkan berlanjutan hingga tahun 1937 dengan dua pesawat pengeluaran pertama disimpan oleh syarikat secara eksklusif untuk diuji. [9]

    Sebanyak 129 jenis itu dibeli oleh Biro Aeronautik Angkatan Laut AS (BuAer), dan mulai tahun 1937, mulai melengkapkan kapal induk USS Saratoga, Perusahaan, Lexington, Tawon, Hornet, Yorktown dan Renjer. Dalam penggunaan sebelum perang, unit TBD terlibat dalam latihan dan kegiatan operasi lain dan secara beransur-ansur mendekati akhir hayat penggunaannya dengan sekurang-kurangnya satu pesawat ditukar menjadi tugas tarik. [10] Menjelang tahun 1940, Angkatan Laut AS menyedari bahawa TBD telah dikalahkan oleh para pejuang dan pengebom negara lain dan pengganti [N 2] sedang dalam proses, tetapi belum digunakan ketika AS memasuki Perang Dunia II. Pada masa itu, penurunan jumlah mereka menjadi lebih dari 100 pesawat. [11] Tentera Laut AS memberikan nama-nama popular untuk pesawatnya pada akhir 1941, dan TBD menjadi Pemusnah, walaupun nama panggilannya "torpecker" biasanya digunakan. [12]

    TBD ditampilkan dengan jelas dalam filem 1941 Menyelam Bomber.


    Pengangkut Pesawat USN

    Jupiter (AC-3) diturunkan pada 18 Oktober 1911 oleh Mare Island Navy Yard, Vallejo, Calif, dilancarkan pada 14 Ogos 1912 yang ditaja oleh Puan Thomas F. Ruhm dan ditugaskan pada 7 April 1913, Comdr. Joseph M. Reeves dalam arahan.

    Jupiter (AC-3) diturunkan pada 18 Oktober 1911 oleh Mare Island Navy Yard, Vallejo, Calif, dilancarkan pada 14 Ogos 1912 yang ditaja oleh Puan Thomas F. Ruhm dan ditugaskan pada 7 April 1913, Comdr. Joseph M. Reeves dalam arahan.

    Setelah berjaya melalui percubaannya, Jupiter, kapal pertama yang didorong oleh elektrik Tentera Laut AS, melakukan detasmen Marin di San Francisco dan melaporkan kepada Armada Pasifik di Mazatlan, Mexico, 27 April 1914, meningkatkan kekuatan tentera laut AS di pantai Pasifik Mexico semasa krisis Vera Cruz yang tegang. Dia kekal di pantai Pasifik sehingga dia berangkat ke Philadelphia, 10 Oktober. Dalam perjalanan collier yang dikukus melalui terusan Panama pada Hari Columbus & kapal # 8212 kapal pertama yang transit dari barat ke timur.


    Sebelum Amerika memasuki Perang Dunia I, dia melayari Atlantik dan Teluk Mexico yang melekat di Bahagian Pembantu Armada Atlantik. Kapal itu tiba di Norfolk 6 April 1917, dan, ditugaskan untuk Perkhidmatan Pengangkutan Luar Angkatan Laut (NOTS), menghentikan operasi pelayarannya dengan dua pelayaran kargo ke Perancis pada bulan Jun 1917 dan November 1918. Dia kembali ke Norfolk 23 Januari 1919 di mana dia belayar ke Brest , Perancis, 8 Mac kerana tugas penggulungan di perairan Eropah untuk mempercepat kepulangan veteran yang berjaya ke Amerika Syarikat. Setelah sampai di Norfolk 17 Ogos 1919, kapal itu dipindahkan ke pantai barat. Penukarannya menjadi kapal induk dibenarkan pada 11 Julai 1919, dan dia berlayar ke Hampton Roads, Va., 12 Disember di mana dia ditutup pada 24 Mac 1910.

    Jupiter ditukar menjadi kapal induk A.S. pertama di Navy Yard, Norfolk, Va., Dengan tujuan melakukan eksperimen dalam idea baru penerbangan laut, bidang yang tidak terhad. Namanya ditukar menjadi Langley 11 April 1920 dia diklasifikasikan semula CV-1 dan dilantik semula pada 20 Mac 1922, Comdr. Kenneth Whiting dalam arahan.

    Sebagai kapal pengangkut Tentera Laut pertama, Langley adalah tempat kejadian banyak peristiwa penting. Pada 17 Oktober 1922, Letnan Virgil C. Griffin mengemudikan pesawat pertama, sebuah VE7-SF, yang dilancarkan dari deknya. Walaupun ini bukan kali pertama kapal terbang berlepas dari kapal, dan walaupun Langley bukan kapal pertama dengan dek penerbangan yang dipasang, pelancaran yang satu ini sangat penting bagi Tentera Laut A.S. moden. Era kapal induk dilahirkan memperkenalkan kepada Tentera Laut apa yang menjadi pelopor pasukannya di masa depan. Dengan Langley berlangsung 9 hari kemudian, Letnan Comdr. G. DeC. Chevalier melakukan pendaratan pertama di Aeromarine. Pada 18 November Komandan Whiting, di bawah kawalan PT, adalah penerbang pertama yang dilontarkan dari geladak kapal pengangkut.

    Menjelang 15 Januari 1923 Langley telah memulakan operasi penerbangan dan ujian di Caribbean untuk pendaratan kapal terbang. Pada bulan Jun dia pergi ke Washington, D.C., untuk memberikan demonstrasi di pameran terbang di hadapan orang awam dan tentera. Dia tiba di Norfolk 13 Jun dan memulakan latihan di sepanjang pantai Atlantik dan Caribbean yang membawanya ke hujung peralatan. Pada tahun 1924 Langley berpartisipasi dalam lebih banyak manuver dan pameran, dan menghabiskan musim panas di Norfolk untuk pembaikan dan perubahan, dia berangkat ke pantai barat pada akhir tahun dan tiba di San Diego 29 November untuk bergabung dengan Pacific Battle Fleet. Selama 12 tahun berikutnya, dia beroperasi di lepas pantai California dan Hawaii terlibat dalam latihan unit armada, eksperimen, latihan pilot, dan masalah taktik-armada. Pada 25 Oktober 1936, dia memasuki Mare Island Navy Yard, California, untuk perbaikan dan penukaran menjadi tender pesawat amfibi. Walaupun kerjayanya sebagai pengangkut telah berakhir, juruterbangnya yang terlatih terbukti tidak ternilai bagi dua kapal induk berikutnya, USS Lexington (CV-2) dan USS Saratoga (CV-3).


    Langley menyelesaikan penukaran pada 26 Februari 1937 dan diklasifikasikan semula AV-3 pada 11 April dia ditugaskan ke Pasukan Pengakap Pesawat dan memulakan operasi merawatnya dari Seattle, Sitka, Pearl Harbor, dan San Diego. Dia berangkat untuk penempatan singkat dengan Armada Atlantik dari 1 Februari hingga 10 Julai 1939, dan kemudian mengukuhkan tugasnya dengan armada Pasifik di Manila tiba pada 24 September.


    Semasa pecahnya Perang Dunia II, Langley berlabuh di Cavite, Kepulauan Filipina. Dia berangkat pada 8 Disember dan menuju ke Balikpapan, Borneo, dan Darwin, Australia, di mana dia tiba pada 1 Januari 1942. Sehingga 11 Januari Langley membantu Tentera Udara Diraja Australia (RAAF) dalam menjalankan rondaan antimelaut dari Darwin. Dia kemudian ditugaskan untuk pasukan Amerika-British-Belanda-Australia yang berkumpul di Indonesia untuk menantang dorongan Jepun ke arah itu. Dia bertolak dari Fremantle, Australia, 22 Februari dalam konvoi, dan meninggalkan konvoi 5 hari kemudian untuk menghantar 32 P-40 ke Tjilatjap, Jawa.


    Pada awal pagi 27 Februari 1942, Langley bertemu dengan layar antisubinnya, kapal pemusnah USS Whipple (DD-217) dan USS Edsall (DD-219). Pada pukul 1140 sembilan pengebom musuh enjin berkembar menyerangnya. Serangan Jepun pertama dan kedua tidak berjaya tetapi semasa Langley ketiga mendapat lima hantaran. Bahagian atas pesawat terbakar, kemudi terganggu, dan kapal membawa senarai 10 darjah ke pelabuhan. Tidak dapat merundingkan mulut Pelabuhan Tjilatjap yang sempit, Langley mati di dalam air ketika air yang deras membanjiri motor utamanya. Pada 1332 perintah untuk meninggalkan kapal telah dikeluarkan. Pemusnah pengawal menembakkan sembilan cangkang 4 inci dan dua torpedo ke dalam tender lama untuk memastikannya tenggelam. Dia turun kira-kira 75 batu di selatan Tjilatjap dengan kehilangan 16.

    Setelah berjaya melalui percubaannya, Jupiter, kapal pertama yang didorong oleh elektrik Tentera Laut AS, melakukan detasmen Marin di San Francisco dan melaporkan kepada Armada Pasifik di Mazatlan, Mexico, 27 April 1914, meningkatkan kekuatan tentera laut AS di pantai Pasifik Mexico semasa krisis Vera Cruz yang tegang. Dia kekal di pantai Pasifik sehingga dia berangkat ke Philadelphia, 10 Oktober. Dalam perjalanan collier yang dikukus melalui terusan Panama pada Hari Columbus & kapal # 8212 kapal pertama yang transit dari barat ke timur.


    Sebelum Amerika memasuki Perang Dunia I, dia melayari Atlantik dan Teluk Mexico yang melekat di Bahagian Pembantu Armada Atlantik. Kapal itu tiba di Norfolk 6 April 1917, dan, yang ditugaskan untuk Perkhidmatan Pengangkutan Luar Angkatan Laut (NOTS), menghentikan operasi pelayarannya dengan dua pelayaran kargo ke Perancis pada bulan Jun 1917 dan November 1918. Dia kembali ke Norfolk 23 Januari 1919 di mana dia belayar ke Brest , Perancis, 8 Mac kerana tugas penggulungan di perairan Eropah untuk mempercepat kepulangan veteran yang berjaya ke Amerika Syarikat. Setelah sampai di Norfolk 17 Ogos 1919, kapal itu dipindahkan ke pantai barat. Penukarannya menjadi kapal induk dibenarkan pada 11 Julai 1919, dan dia berlayar ke Hampton Roads, Va., 12 Disember di mana dia ditutup pada 24 Mac 1910.


    Jupiter ditukar menjadi kapal induk A.S. pertama di Navy Yard, Norfolk, Va., Dengan tujuan melakukan eksperimen dalam idea baru penerbangan laut, bidang yang tidak terhad. Namanya ditukar menjadi Langley 11 April 1920 dia diklasifikasikan semula CV-1 dan dilantik semula pada 20 Mac 1922, Comdr. Kenneth Whiting dalam perintah.


    Sebagai kapal pengangkut Tentera Laut pertama, Langley adalah tempat kejadian banyak peristiwa penting. Pada 17 Oktober 1922, Letnan Virgil C. Griffin mengemudikan pesawat pertama, sebuah VE7-SF, yang dilancarkan dari deknya. Walaupun ini bukan kali pertama kapal terbang berlepas dari kapal, dan walaupun Langley bukan kapal pertama dengan dek penerbangan yang dipasang, pelancaran yang satu ini sangat penting bagi Tentera Laut A.S. moden. Era kapal induk dilahirkan memperkenalkan kepada Angkatan Laut apa yang menjadi pelopor pasukannya di masa depan. Dengan Langley berlangsung 9 hari kemudian, Letnan Comdr. G. DeC. Chevalier melakukan pendaratan pertama di Aeromarine. Pada 18 November Komandan Whiting, di bawah kendali PT, adalah penerbang pertama yang dilontarkan dari dek kapal pengangkut.


    Menjelang 15 Januari 1923 Langley telah memulakan operasi penerbangan dan ujian di Caribbean untuk pendaratan kapal terbang. Pada bulan Jun dia pergi ke Washington, D.C., untuk memberikan demonstrasi di pameran terbang di hadapan orang awam dan tentera. Dia tiba di Norfolk 13 Jun dan memulakan latihan di sepanjang pantai Atlantik dan Caribbean yang membawanya ke hujung peralatan. Pada tahun 1924 Langley berpartisipasi dalam lebih banyak manuver dan pameran, dan menghabiskan musim panas di Norfolk untuk pembaikan dan perubahan, dia berangkat ke pantai barat pada akhir tahun dan tiba di San Diego 29 November untuk bergabung dengan Pacific Battle Fleet. Selama 12 tahun berikutnya, dia beroperasi di lepas pantai California dan Hawaii terlibat dalam latihan unit armada, eksperimen, latihan pilot, dan masalah taktik-armada. Pada 25 Oktober 1936, dia dimasukkan ke Mare Island Navy Yard, California, untuk perbaikan dan penukaran menjadi tender pesawat amfibi. Walaupun kerjayanya sebagai pengangkut telah berakhir, juruterbangnya yang terlatih terbukti tidak ternilai bagi dua kapal induk berikutnya, USS Lexington (CV-2) dan USS Saratoga (CV-3).


    Langley menyelesaikan penukaran pada 26 Februari 1937 dan diklasifikasikan semula AV-3 pada 11 April dia ditugaskan ke Pasukan Pengakap Pesawat dan memulakan operasi merawatnya dari Seattle, Sitka, Pearl Harbor, dan San Diego. Dia berangkat untuk penempatan singkat dengan Armada Atlantik dari 1 Februari hingga 10 Julai 1939, dan kemudian mengukuhkan tugasnya dengan armada Pasifik di Manila tiba pada 24 September.


    Semasa pecahnya Perang Dunia II, Langley berlabuh di Cavite, Kepulauan Filipina. Dia berangkat pada 8 Disember dan menuju ke Balikpapan, Borneo, dan Darwin, Australia, di mana dia tiba pada 1 Januari 1942. Sehingga 11 Januari Langley membantu Tentera Udara Diraja Australia (RAAF) dalam menjalankan rondaan antimelaut dari Darwin. Dia kemudian ditugaskan untuk pasukan Amerika-British-Belanda-Australia yang berkumpul di Indonesia untuk menantang dorongan Jepun ke arah itu. Dia bertolak dari Fremantle, Australia, 22 Februari dalam konvoi, dan meninggalkan konvoi 5 hari kemudian untuk menghantar 32 P-40 ke Tjilatjap, Jawa.


    Pada awal pagi 27 Februari 1942, Langley bertemu dengan layar antisubinnya, kapal pemusnah USS Whipple (DD-217) dan USS Edsall (DD-219). Pada pukul 1140 sembilan pengebom musuh enjin berkembar menyerangnya. Serangan Jepun pertama dan kedua tidak berjaya tetapi semasa Langley ketiga mendapat lima hantaran. Bahagian atas pesawat terbakar, kemudi terganggu, dan kapal membawa senarai 10 darjah ke pelabuhan. Tidak dapat merundingkan mulut Pelabuhan Tjilatjap yang sempit, Langley mati di dalam air ketika air yang deras membanjiri motor utamanya. Pada 1332 perintah untuk meninggalkan kapal telah dikeluarkan. Pemusnah pengawal menembakkan sembilan cangkang 4 inci dan dua torpedo ke dalam tender lama untuk memastikannya tenggelam. Dia turun kira-kira 75 batu di selatan Tjilatjap dengan kehilangan 16.

    Kursus setiap kali

    AHLI SENIOR


    anjakan: 41,000 tan
    panjang: 888 kaki
    rasuk: 105½ kaki
    draf: 32 kaki
    kelajuan: 34¼ knot
    pelengkap: 2,122 anak kapal
    persenjataan: 8 senapang lapan inci dan 12 lima inci
    kapal terbang: 81
    kelas: Lexington

    Lexington keempat (CV 2) awalnya ditunjuk sebagai CC 1 yang ditetapkan sebagai kapal penjelajah pertempuran 8 Januari 1921 oleh Fore River Shipbuilding Co., Quincy, Mass. Yang disahkan siap sebagai kapal induk 1 Julai 1922 yang dilancarkan 3 Oktober 1925 yang ditaja oleh Puan Theodore Douglas Robinson, isteri Penolong Setiausaha Tentera Laut dan ditugaskan pada 14 Disember 1927, Kapten Albert W. Marshall sebagai komando.


    Setelah pas dan hancur, Lexington bergabung dengan armada pertempuran di San Pedro, California, 7 April 1928. Berpusat di sana, dia beroperasi di pantai barat dengan Pesawat Udara, Battle Fleet, dalam latihan penerbangan, latihan taktik, dan masalah pertempuran. Setiap tahun dia berpartisipasi dalam manuver armada di Hawaii, di Caribbean, di luar Terusan Panama, dan di Pasifik timur.


    Pada 16 Januari 1930, Lexington melengkapkan tempoh 30 hari di mana dia membekalkan elektrik ke bandar Tacoma, Wash., Dalam keadaan darurat yang timbul akibat kegagalan bekalan elektrik di bandar ini. Tenaga elektrik dari pembawa berjumlah lebih dari 4.25 juta kilowatt-jam.


    Pada musim gugur 1941, dia berlayar dengan pasukan pertempuran ke Hawaii untuk melakukan latihan taktikal.


    Pada 7 Disember 1941 Lexington berada di laut dengan Pasukan Petugas 12 (TF 12) membawa pesawat laut dari Pearl Harbor untuk memperkuat Midway ketika berita serangan Jepun ke Pearl Harbor diterima. Dia segera melancarkan pesawat pencarian untuk mencari armada Jepun, dan pada pertengahan pagi menuju ke selatan untuk bertemu dengan pasukan petugas USS Indianapolis (CA 35) dan USS Enterprise (CV 6) untuk melakukan pencarian di barat daya Oahu sehingga kembali ke Pelabuhan Pearl 18 Disember.

    Lexington berlayar keesokan harinya untuk menyerang pasukan Jepun di Jaluit untuk menghilangkan tekanan pada Wake. Perintah ini dibatalkan pada 20 Disember, dan dia diarahkan untuk menutup pasukan USS Saratoga dalam memperkuat Wake. Ketika pulau itu jatuh pada 23 Disember, kedua pasukan pengangkut dibawa kembali ke Pearl Harbor, tiba pada 27 Disember.


    Lexington melakukan rondaan untuk menyekat serangan musuh Di segitiga Oahu-Johnston-Palmyra hingga 11 Januari 1942, ketika dia berlayar dari Pearl Harbor sebagai kapal induk untuk Wakil Laksamana Muda Wilson Brown yang memerintah TF 11. Pada 16 Februari, pasukan menuju serangan terhadap Rabaul, New Britain, dijadualkan pada 21 Februari. Ketika menghampiri hari sebelumnya, Lexington diserang oleh dua gelombang pesawat musuh, sembilan pesawat menuju gelombang. Pasukan peronda udara tempur dan tembakan anti-kapal terbang sendiri memercikkan 17 penyerang. Semasa satu pasukan, Letnan E. H (Butch) O'Hare memenangi Pingat Kehormatan dengan menurunkan lima pesawat.


    Rondaan ofensifnya di Laut Coral berlanjutan hingga 6 Mac, ketika dia bertemu dengan TFS USS Yorktown untuk serangan kejutan yang berjaya dilakukan di pergunungan Owen Stanley di New Guinea untuk menyebabkan kerosakan besar pada penghantaran dan pemasangan di Salamaua dan Lae 10 Mac. Dia kini kembali ke Pearl Harbor, tiba pada 26 Mac 1942. Pasukan petugas Lexington disusun dari Pearl Harbor 15 April, bergabung semula dengan TF 17 pada 1 Mei. Ketika konsentrasi armada Jepun yang mengancam Laut Karang diamati, Lexington dan USS Yorktown (CV 5) bergerak ke laut untuk mencari kekuatan musuh yang meliputi gerakan pasukan yang diproyeksikan. Orang Jepun sekarang harus dihalang dalam pengembangan ke selatan mereka, atau komunikasi laut dengan Australia dan New Zealand akan terputus, dan wilayah-wilayah yang diancam akan pencerobohan.


    Pada 7 Mei 1942 pesawat pencarian melaporkan hubungan dengan pasukan petugas pengangkut musuh, dan kumpulan udara Lexington menerbangkan misi yang berjaya melawannya, menenggelamkan kapal pengangkut cahaya Shoho. Pada hari itu, 12 pengebom dan 15 pesawat torpedo dari kapal pengangkut berat yang masih belum ditempatkan Shokaku dan Zuikaku dipintas oleh kumpulan pejuang dari Lexington dan Yorktown, yang memercikkan sembilan pesawat musuh.


    Pada pagi hari ke-8, pesawat Lexington terletak kumpulan Shokaku. Serangan segera dilancarkan dari kapal induk Amerika, dan kapal Jepun mengalami kerosakan yang teruk.

    Musuh menembusi kapal induk Amerika pada pukul 1100, dan 20 minit kemudian Lexington disambar oleh torpedo ke pelabuhan. Beberapa saat kemudian, torpedo kedua melanda ke pelabuhan tepat di seberang jambatan. Pada masa yang sama, dia mengambil tiga serangan bom dari pengebom penyelam musuh, menghasilkan senarai tujuh darjah ke pelabuhan dan beberapa tembakan yang marak. Menjelang tahun 1300 pihak kawalan kerosakannya yang mahir telah berjaya mengawal kebakaran dan mengembalikan kapal ke kapal. Dengan membuat 25 knot, dia bersedia untuk memulihkan kumpulan udaranya. Kemudian tiba-tiba Lexington terguncang oleh letupan hebat, yang disebabkan oleh penyalaan wap petrol di bawah, dan sekali lagi api marak di luar kawalan.


    Pada 1558 Kapten Frederick C. Sherman, kerana takut akan keselamatan lelaki yang bekerja di bawah, melakukan operasi penyelamatan, dan memerintahkan semua tangan ke dek penerbangan. Pada tahun 1707, dia memerintahkan, & quot; kapal pasang! & Quot, dan turun dengan teratur, lelaki pergi ke seberang ke dalam air hangat, segera untuk dijemput oleh kapal penjelajah dan kapal pemusnah berhampiran. Laksamana Fitch dan pegawainya dipindahkan ke kapal penjelajah USS Minneapolis (CA 36) Kapten Sherman dan pegawai eksekutifnya, Cmdr. M. T. Seligman menginsuranskan bahawa semua lelaki mereka selamat, dan kemudian yang terakhir meninggalkan kapal mereka.


    Lexington menyala, api menembak ratusan kaki ke udara. Kapal perusak USS Phelps (DD 360) ditutup sejauh 1500 ela dan melepaskan dua torpedo ke dalam lambungnya. Dengan satu letupan besar terakhir, Lexington tenggelam pada tahun 1956 pada 8 Mei 1942 pada 15º 20 'S., 155º 30' E. Dia adalah sebahagian dari harga yang dibayar untuk menghentikan kerajaan luar negeri Jepun dan melindungi Australia dan New Zealand, tetapi mungkin sumbangan yang sangat besar adalah peranan pelopornya dalam mengembangkan kapal terbang angkatan laut dan teknik yang memainkan peranan penting dalam kemenangan terakhir di Pasifik.


    Lexington menerima dua bintang pertempuran untuk perkhidmatan Perang Dunia II.

    Kursus setiap kali

    AHLI SENIOR

    anjakan: 33,000 tan
    panjang: 888 kaki
    rasuk: 106 kaki
    draf: 24 kaki 1½ inci
    kelajuan: 33.91 knot
    pelengkap: 2,111 anak kapal
    persenjataan: 8 senapang lapan inci dan 12 lima inci, dan 4 senapang enam pound
    kapal terbang: 81
    kelas: Lexington

    Saratoga kelima (CV 3) ditetapkan pada 25 September 1920 sebagai Battle Cruiser # 3 oleh New York Shipbuilding Co., Camden, NJ memerintahkan ditukarkan ke kapal induk dan mengklasifikasikan semula CV-3 pada 1 Julai 1922 sesuai dengan Washington Perjanjian mengehadkan persenjataan tentera laut. Kapal ini dilancarkan pada 7 April 1925, ditaja oleh Puan Curtis D. Wilbur, isteri Setiausaha Tentera Laut dan ditugaskan pada 16 November 1927, Kapten Harry E. Yarnell sebagai komando.


    Saratoga, syarikat penerbangan cepat pertama di Angkatan Laut Amerika Syarikat, dengan cepat membuktikan nilai jenisnya. Dia berlayar dari Philadelphia pada 6 Januari 1928 untuk shakedown, dan, pada 11 Januari, pegawai udaranya, pahlawan Perang Dunia II masa depan, Marc A. Mitscher, mendarat pesawat pertama di kapal. Dalam eksperimen pada 27 Januari, kapal terbang kaku Los Angeles (ZR-3) berlabuh di buritan Saratoga dan mengambil bahan bakar dan kedai. Pada hari yang sama Saratoga belayar ke Pasifik melalui Terusan Panama. Dia dialihkan sebentar antara 14 dan 16 Februari untuk membawa Marinir ke Corinto, Nikaragua, dan akhirnya bergabung dengan Armada Pertempuran di San Pedro, Calif., Pada 21 Februari. Selebihnya tahun ini dihabiskan dalam latihan dan mesin jentera akhir.


    Pada 15 Januari 1929, Saratoga belayar dari San Diego dengan Battle Fleet untuk menyertai latihan armada pertamanya, Fleet Problem IX. Dalam gerakan yang berani, Saratoga terlepas dari armada dengan hanya satu kapal penjelajah sebagai pengawal untuk melakukan penyapu luas ke selatan dan & quot; menyerang & quot; Terusan Panama, yang dipertahankan oleh Armada Pengakap dan kapal saudara Saratoga, USS Lexington (CV 2). Dia berjaya melancarkan mogoknya [340] pada 26 Januari, dan walaupun & quot; quotsunk & quot tiga kali kemudian pada hari itu, membuktikan serba boleh pasukan petugas pantas yang berpusat di sekitar kapal induk. Idea ini dimasukkan ke dalam doktrin armada dan digunakan kembali pada tahun berikutnya dalam Fleet Problem X di Caribbean. Namun, kali ini, Saratoga dan kapal induk, USS Langley (CV 1), "dinonaktifkan" oleh serangan mengejut dari Lexington, menunjukkan seberapa cepat kekuatan udara dapat mengimbangi keseimbangan dalam aksi angkatan laut.


    Setelah konsentrasi armada di Caribbean Saratoga mengambil bahagian dalam Ulasan Presiden di Norfolk pada bulan Mei dan kembali ke San Pedro pada 21 Jun 1930.

    Selama satu dekad yang tinggal sebelum Perang Dunia II Saratoga melakukan latihan di daerah San Diego-San Pedro, kecuali untuk masalah armada tahunan dan baik pulih biasa di Bremerton Navy Yard. Dalam masalah armada, Saratoga terus membantu dalam pengembangan taktik pengangkut cepat, dan kepentingannya diakui oleh kenyataan bahawa dia selalu menjadi sasaran keutamaan tinggi untuk pasukan lawan. Masalah armada untuk tahun 1932 dirancang untuk Hawaii, dan, secara kebetulan berlaku semasa puncak kegelisahan berikutan & quot; Insiden Manchurian & quot; di mana Jepun bermula di jalan menuju Perang Dunia II. Saratoga bersenam di wilayah Hawaii dari 31 Januari hingga 19 Mac dan kembali ke Hawaii untuk latihan armada pada tahun berikutnya antara 23 Januari dan 28 Februari 1933. Dalam perjalanan kembali ke pantai barat, dia melancarkan & quotattack & quot udara yang berjaya di kawasan Long Beach .


    Latihan pada tahun 1934 membawa Saratoga ke Caribbean dan Atlantik untuk jangka masa yang panjang, dari 9 April hingga 9 November, dan diikuti oleh operasi yang sama luas dengan Armada Amerika Syarikat di Pasifik pada tahun berikutnya. Antara 27 April dan 6 Jun 1936, dia ikut serta dalam masalah armada di Canal Zone, dan dia kemudian kembali dengan armada ke Hawaii untuk latihan dari 16 April hingga 28 Mei 1937. Pada 15 Mac 1938, Saratoga berlayar dari San Diego untuk Armada Masalah XIX, sekali lagi dijalankan di Hawaii. Semasa fasa kedua masalah, Saratoga melancarkan serangan udara mengejutkan di Pearl Harbor dari jarak 100 batu di luar Oahu, menetapkan pola yang disalin oleh Jepun pada bulan Disember 1941. Semasa kembali ke pantai barat, Saratoga dan Lexington mengikuti prestasi ini dengan & quotstrikes & quot di Pulau Mare dan Alameda. Saratoga telah diperbaiki selama konsentrasi armada tahun 1939, tetapi, antara 2 April dan 21 Jun 1940, dia ikut serta dalam Fleet Problem XXI, yang terakhir diadakan kerana krisis dunia yang semakin mendalam.


    Antara 14 dan 29 Oktober 1940, Saratoga mengangkut draf anggota tentera dari San Pedro ke Hawaii, dan, pada 6 Januari 1941, dia memasuki Bremerton Navy Yard untuk pemodenan yang ditangguhkan lama, termasuk memperluas dek penerbangannya ke depan dan memasang lepuh di bahagian kanannya dan tambahan senjata anti kapal terbang. Berlepas dari Bremerton pada 28 April 1941, kapal induk tersebut mengambil bahagian dalam latihan pasukan pendaratan pada bulan Mei dan melakukan dua perjalanan ke Hawaii antara bulan Jun dan Oktober ketika krisis diplomatik dengan Jepun menemui jalan keluar.

    Ketika Jepun menyerang di Pearl Harbor pada 7 Disember 1941, Saratoga baru saja memasuki San Diego setelah pengeringan sementara di Bremerton. Dia tergesa-gesa berjalan pada hari berikutnya kerana inti pasukan pengangkut ketiga [Lexington dan USS Enterprise (CV 6) sudah berada di laut], membawa pesawat Marin yang bertujuan untuk memperkuat garnisun rentan di Pulau Wake. Kehadiran pesawat ini di kapal menjadikan Saratoga sebagai pilihan logik untuk usaha bantuan sebenarnya. Dia sampai di Pearl Harbor pada 15 Disember dan berhenti cukup lama untuk mengisi minyak. Dia kemudian bertemu dengan USS Tangier (AV-8), yang memiliki pasukan bantuan dan persediaan di kapal, sementara Lexington dan Enterprise memberikan perlindungan yang jauh untuk operasi tersebut. Namun, pasukan Saratoga ditunda oleh kecepatan rendah kapal pengangkut dan oleh keputusan untuk mengisi bahan bakar kapal perusak pada 21 Disember. Setelah menerima laporan mengenai pesawat pengangkut Jepun di pulau itu dan pendaratan Jepun di atasnya, pasukan bantuan dipanggil semula pada 22 Disember. Bangun jatuh pada keesokan harinya.


    Saratoga meneruskan operasi di wilayah Pulau Hawaii, tetapi pada 11 Januari 1942, ketika menuju sebuah pertemuan dengan Enterprise, 500 mil di barat daya Oahu, dia dipukul tanpa peringatan oleh torpedo yang dalam yang ditembak oleh kapal selam Jepun, I-16. Walaupun enam lelaki terbunuh dan tiga bilik bomba dinaiki air, pengangkut itu sampai ke Oahu di bawah kekuasaannya sendiri. Di sana, senjatanya 8 inci, tidak berguna terhadap pesawat, dikeluarkan untuk dipasang di pertahanan pantai, dan kapal induk itu terus ke Bremerton Navy Yard untuk pembaikan tetap dan pemasangan bateri anti-pesawat moden.


    Saratoga bertolak dari Puget Sound pada 22 Mei ke San Diego. Dia tiba di sana pada 25 Mei dan melatih kumpulan udaranya ketika perisik menerima serangan Jepun yang akan berlaku di Midway. Oleh kerana keperluan untuk memuatkan kapal terbang dan kedai dan untuk mengumpulkan pengiring, kapal induk tidak dapat berlayar sehingga 1 Jun dan tiba di Pearl Harbor pada hari ke-6 setelah Pertempuran Midway berakhir. Dia meninggalkan Pearl Harbor pada 7 Jun setelah mengisi bahan bakar dan, pada 11 Juni, memindahkan 34 pesawat ke USS Hornet (CV 8) dan Enterprise untuk mengisi semula kumpulan udara mereka yang habis. Ketiga-tiga kapal pengangkut kemudian berpaling ke utara untuk mengatasi aktiviti Jepun yang dilaporkan di Aleutian, tetapi operasi itu dibatalkan dan Saratoga kembali ke Pearl Harbor pada 13 Jun.


    Antara 22 dan 29 Jun 1942, Saratoga mengangkut pesawat Marinir dan Tentera Darat ke pasukan pengawal di Midway. Pada 7 Julai, dia berlayar ke Pasifik barat daya dan, dari 28 hingga 30 Julai, dia menyediakan penutup udara untuk latihan pendaratan di Kepulauan Fiji sebagai persiapan untuk mendarat di Guadalcanal. Sebagai unggulan Laksamana Nyata F. J. Fletcher, Saratoga membuka serangan Guadalcanal pada awal 7 Ogos ketika dia berubah menjadi angin untuk melancarkan pesawat. Dia menyediakan penutup udara untuk pendaratan selama dua hari berikutnya. Pada hari pertama, serangan udara Jepun ditangkis sebelum sampai ke kapal induk, tetapi sejak serangan lebih lanjut diharapkan, pasukan pembawa mundur pada 8 Ogos pada waktu petang menuju pertemuan. Akibatnya, terlalu jauh untuk membalas setelah empat kapal penjelajah Sekutu tenggelam pada malam itu di Battle of Savo Island. Pasukan pengangkut terus beroperasi di timur Solomons, melindungi jalan laut ke tepi pantai dan menunggu serangan balas tentera laut Jepun.

    Serangan balas mula terwujud apabila pasukan pengangkut Jepun dikesan pada 23 Ogos 1942, dan Saratoga melancarkan serangan terhadapnya. Pesawat tidak dapat menemui musuh, bagaimanapun, dan bermalam di Guadalcanal. Ketika mereka kembali ke kapal pada keesokan harinya, laporan kontak pertama mengenai kapal induk diterima. Dua jam kemudian, Saratoga melancarkan mogok yang menyebabkan syarikat penerbangan Jepun, Ryujo ke bawah. Kemudian pada waktu petang, ketika serangan musuh dari kapal pengangkut lain dikesan, Saratoga dengan cepat melancarkan pesawat di deknya, dan ini menemui dan merosakkan tender kapal terbang Jepun Chitose. Sementara itu, karena penutup awan, Saratoga lolos dari pengesanan oleh pesawat Jepun, yang memusatkan serangan mereka dan merosakkan, Enterprise. Pasukan Amerika melawan dengan sengit dan melemahkan kekuatan udara musuh dengan teruk sehingga Jepun menarik balik pengangkutan mereka sebelum mereka sampai di Guadalcanal.


    Setelah mendarat pesawatnya yang kembali pada malam hari pada 24 Ogos, Saratoga mengisi bahan bakar pada tanggal 25 dan meneruskan rondaannya di sebelah timur Solomon. Seminggu kemudian, kapal pemusnah melaporkan torpedo bangun menuju ke kapal induk, tetapi ketinggian 888 kaki tidak dapat berpusing cukup cepat. Seminit kemudian, sebuah torpedo dari I-26 menghempap ​​lepuh di sebelah kanannya. Torpedo tidak membunuh siapa-siapa dan hanya membanjiri satu bilik api, tetapi kesannya menyebabkan litar pintas yang merosakkan sistem pendorong turbo-elektrik Saratoga dan membiarkannya mati di dalam air. Kapal penjelajah USS Minneapolis (CA 36) mengangkut kapal induk semasa dia menerbangkan pesawatnya ke pangkalan pantai. Menjelang awal petang, para jurutera Saratoga telah memperbaiki rangkaian dari bangkai papan kawalan utamanya yang terbakar dan memberikannya kecepatan 10 knot. Selepas pembaikan di Tongatabu dari 6 hingga 12 September, Saratoga tiba di Pearl Harbor pada 21 September untuk pembaikan tetap.


    Saratoga berlayar dari Pearl Harbor pada 10 November 1942 dan meneruskan, melalui Fiji, ke Noumea yang dia sampai pada 5 Disember. Dia beroperasi di sekitar Noumea selama dua belas bulan berikutnya, menyediakan perlindungan udara untuk operasi kecil dan melindungi pasukan Amerika di timur Solomons. Antara 17 Mei dan 31 Julai 1943, dia diperkuat oleh syarikat penerbangan Inggeris, HMS Victorious, dan, pada 20 Oktober, dia bergabung dengan USS Princeton (CVL 23). Ketika tentera menyerang di darat di Bougainville pada 1 November, pesawat Saratoga meneutralkan lapangan terbang Jepun yang berdekatan di Buka. Kemudian, pada 5 November, sebagai tindak balas kepada laporan kapal penjelajah Jepun yang berkonsentrasi di Rabaul untuk menyerang balik pasukan pendaratan Sekutu, Saratoga melakukan serangan yang paling cemerlang dalam perang. Pesawatnya menembusi pelabuhan yang dilindungi dengan kuat dan melumpuhkan sebahagian besar kapal penjelajah Jepun, mengakhiri ancaman permukaan ke Bougainville. Saratoga, dirinya, melarikan diri tanpa cedera dan kembali menyerang Rabaul pada 11 November.


    Saratoga dan Princeton kemudian ditunjuk sebagai Kumpulan Pembawa Bantuan untuk serangan di Gilberts, dan, setelah menyerang Nauru pada 19 November, mereka bertemu pada 23 November 1943 dengan pengangkutan yang membawa pasukan pengawal ke Makin dan Tarawa. Syarikat penerbangan menyediakan penutup udara sehingga pengangkutan sampai ke destinasi mereka, dan kemudian melakukan rondaan udara di Tarawa. Pada saat ini, Saratoga telah mengukus selama setahun tanpa perbaikan, dan dia melepaskan diri pada 30 November untuk kembali ke Amerika Syarikat. Dia menjalani rombakan di San Francisco dari 9 Disember 1943 hingga 3 Januari 1944, dan bateri anti-pesawatnya ditambah untuk terakhir kalinya, menerima 60 senapang 40 milimeter sebagai ganti 36 senapang 20 milimeter.


    Pengangkut itu tiba di Pearl Harbor pada 7 Januari 1944, dan, setelah menjalani latihan yang singkat, berlayar dari Pearl Harbor pada 19 Januari dengan kapal terbang ringan, USS Langley (CV 27) dan USS Princeton (CVL 23), untuk menyokong perjalanan di Marshall. Pesawatnya menyerang Wotje dan Taroa selama tiga hari, dari 29 hingga 31 Januari, dan kemudian menumbangkan Engebi, pulau utama di Eniwetok, yang ke-3 hingga ke-6 dan dari 10 hingga 12 Februari. Pesawatnya memberikan serangan terakhir kepada pertahanan Jepun pada 16, sehari sebelum pendaratan, dan memberikan sokongan udara dan CAP di pulau itu hingga 28 Februari.


    Saratoga kemudian meninggalkan teater utama perang Pasifik selama hampir satu tahun, untuk melaksanakan tugas penting tetapi kurang hebat di tempat lain. Tugas pertamanya adalah untuk membantu British memulakan serangan kapal terbang mereka di Timur Jauh. Pada 4 Mac 1944, Saratoga meninggalkan Majuro dengan pengawal tiga kapal pemusnah, dan belayar melalui Espiritu Santo Hobart, Tasmania dan Fremantle, Australia, untuk bergabung dengan Armada Timur Inggeris di Lautan Hindi. Dia bertemu di laut pada 27 Mac dengan pasukan Inggeris, yang terdiri dari kapal induk, HMS Illustrious, dan empat kapal perang dengan pengiring, dan tiba bersama mereka di Trincomalee, Ceylon, pada 31 Mac. Pada 12 April, kapal perang Perancis, Richelieu, tiba, menambah rasa kekuatan pasukan antarabangsa. Selama dua hari berikutnya, syarikat penerbangan melakukan latihan intensif di laut di mana selebaran Saratoga cuba menyampaikan sebahagian pengalaman mereka kepada juruterbang Inggeris. Pada 16 April, Armada Timur, dengan Saratoga, berlayar dari Trincomalee, dan, pada tanggal 19, pesawat dari kedua kapal induk itu menyerang pelabuhan Sabang, di hujung barat laut Sumatera. Orang Jepun terkejut dengan serangan baru itu, dan banyak kerosakan yang dilakukan terhadap kemudahan pelabuhan dan simpanan minyak. Serbuan itu berjaya sehingga Saratoga menunda pemergiannya untuk melakukan sekejap. Berlayar lagi dari Ceylon pada 6 Mei, pasukan menyerang di Soerabaja, Jawa, pada 17 Mei dengan hasil yang sama berjaya. Saratoga terlepas pada hari berikutnya, dan melewati tiang-tiang Armada Timur ketika kapal-kapal Sekutu memberi penghormatan dan bersorak satu sama lain.


    Saratoga tiba di Bremerton, Wash., Pada 10 Jun 1944 dan sedang dalam proses perbaikan di sana sepanjang musim panas. Pada 24 September, dia tiba di Pearl Harbor dan memulakan tugas khas keduanya, melatih skuadron tempur malam. Saratoga telah bereksperimen dengan penerbangan malam pada awal tahun 1931, dan banyak syarikat penerbangan terpaksa mendarat kembali pesawat pada waktu malam selama perang tetapi, hanya pada bulan Ogos 1944, kapal induk, USS Independence (CVL 22), menerima kumpulan udara yang dilengkapi khas untuk beroperasi pada waktu malam. Pada masa yang sama, Bahagian Pengangkut 11, yang terdiri dari Saratoga dan USS Ranger (CV-4), ditugaskan di Pearl Harbor untuk melatih juruterbang malam dan mengembangkan doktrin terbang malam. Saratoga meneruskan tugas latihan penting ini selama hampir empat bulan, tetapi pada awal Oktober, komandan bahagiannya diberi amaran bahawa & quot; sementara bekerja terutamanya untuk latihan, Saratoga sangat bernilai untuk pertempuran dan harus berpotensi tersedia untuk tugas pertempuran. & quot datang pada Januari 1945. Syarikat penerbangan ringan seperti Independence terbukti terlalu kecil untuk operasi malam yang selamat, dan Saratoga dilarikan keluar dari Pearl Harbor pada 29 Januari 1945 untuk membentuk kumpulan tugas pejuang malam dengan Enterprise untuk operasi Iwo Jima.


    Saratoga tiba di Ulithi pada 7 Februari dan berlayar tiga hari kemudian, bersama Enterprise dan empat kumpulan tugas pembawa yang lain.Setelah mendarat latihan dengan Marinir di Tinian pada 12 Februari, pasukan pengangkut melakukan serangan pengalihan di pulau-pulau asal Jepun pada malam 16 dan 17 Februari sebelum pendaratan di Iwo Jima. Saratoga ditugaskan untuk memberikan perlindungan tempur sementara kapal induk yang tersisa melancarkan serangan ke atas Jepun, tetapi, dalam proses itu, para pejuangnya menyerang dua lapangan terbang Jepun. Pasukan ini digerakkan pada 18 dan 19 Februari dan, pada 21 Februari 1945, Saratoga dilepaskan dengan pengawal tiga kapal pemusnah untuk bergabung dengan pasukan amfibi dan melakukan rondaan malam di Iwo Jima dan misi heckler malam di Chi-chi Jima yang berdekatan. Namun, ketika dia mendekati kawasan operasinya pada 1700 pada tanggal 21, serangan udara berkembang, dan memanfaatkan penutup awan rendah dan pengawalan Saratoga yang tidak mencukupi, enam pesawat Jepun menjaringkan lima serangan pada kapal induk dalam tiga minit. Dek penerbangan Saratoga ke depan hancur, sebelah kanannya berlubang dua kali dan kebakaran besar di geladak hangarnya, sementara dia kehilangan 123 anak buahnya mati atau hilang. Serangan lain pada tahun 1900 menjaringkan bom tambahan. Pada tahun 2015, kebakaran terkawal dan syarikat penerbangan dapat memulihkan pesawat, tetapi dia diperintahkan ke Eniwetok dan kemudian ke pantai barat untuk diperbaiki, dan tiba di Bremerton pada 16 Mac.

    Pada 22 Mei, Saratoga meninggalkan Puget Sound yang telah diperbaiki sepenuhnya, dan dia kembali menjalani latihan juruterbang di Pearl Harbor pada 3 Jun. Dia berhenti tugas latihan pada 6 September, setelah penyerahan Jepun, dan berlayar dari Hawaii pada 9 September dengan membawa 3,712 veteran tentera laut yang pulang ke Amerika Syarikat di bawah Operasi Magic Carpet. Pada akhir perkhidmatan Karpet Sihirnya, Saratoga telah membawa pulang 29.204 veteran perang Pasifik, lebih banyak daripada kapal individu lain. Pada masa itu, dia juga memiliki catatan jumlah pesawat terbesar yang mendarat di kapal induk, dengan jumlah sepanjang 98.549 pendaratan dalam 17 tahun.


    Dengan kedatangan sejumlah besar pengangkut kelas Essex, Saratoga lebihan daripada keperluan pascaperang, dan dia ditugaskan untuk Operasi Crossroads di Bikini Atoll untuk menguji pengaruh bom atom pada kapal angkatan laut. Dia selamat dari letupan pertama, ledakan udara pada 1 Juli, dengan hanya sedikit kerusakan, tetapi cedera parah pada yang kedua pada 25 Juli, letupan bawah air yang diletupkan di bawah kapal pendaratan 500 meter dari kapal induk. Usaha penyelamatan dihalang oleh radioaktiviti, dan tujuh setengah jam selepas letupan itu, dengan corongnya runtuh di deknya, Saratoga tergelincir di bawah permukaan lagun. Dia dikeluarkan dari senarai Tentera Laut pada 15 Ogos 1946.


    Saratoga menerima tujuh bintang pertempuran untuk perkhidmatannya dalam Perang Dunia II.


    Tonton videonya: B-25s Take Off USS Hornet for 1st Tokyo Raid