Tiberius

Tiberius

Tiberius adalah maharaja Rom dari 14 hingga 37 Masihi. Tiberius, anak angkat Kaisar Rom Caesar Augustus, tidak pernah bercita-cita untuk mengikuti jejak ayah tirinya - jalan itu dipilih oleh ibunya yang berkuasa, Livia. Pemerintahannya selama 23 tahun sebagai maharaja akan melihatnya terasing dari ibunya yang berkuasa dan hidup dalam pengasingan yang dipaksakan sendiri dari tugas-tugas menjalankan sebuah kerajaan.

Pada tahun 42 SM, Tiberius Claudius Nero dan isterinya Livia Drusilla menyambut kelahiran seorang anak lelaki, Tiberius Julius Caesar. Perkahwinan itu sangat sukar: keluarga terpaksa tinggal sementara di pengasingan kerana pandangan bapa Tiberius yang anti-Augustus. Sejarawan Suetonius menulis dalam bukunya The Caesars Dua Belas"Masa kecil dan mudanya dilanda kesusahan dan kesulitan kerana Nero (ayahnya) dan Livia membawanya ke mana sahaja mereka pergi dalam penerbangan mereka dari Augustus." Ketika Tiberius muda berusia hampir empat tahun, ibu bapanya bercerai (Nero akan mati enam tahun kemudian), dan ibunya memerhatikan suami dan ayahnya yang lain untuk anaknya - yang lebih baik daripada musuh bekas suaminya, Augustus .

Pada tahun 39 SM, Livia mendapat permintaannya ketika dia dan Augustus berkahwin. Pernikahan itu memberi peluang bagi Tiberius untuk sejalan dengan kemungkinan penggantian takhta kekaisaran, tetapi pada saat pernikahan itu, dia bukan favorit Augustus atau yang berikutnya. Augustus telah mempelai dua cucunya, Gaius Caesar dan Lucius Caesar, oleh puterinya yang menyusahkan Julia (ibunya adalah isteri nombor dua, Scribonia) untuk menggantikannya. Namun, kemudian, untuk memastikan kemungkinan naiknya ke takhta kekaisaran, Tiberius terpaksa menceraikan (atas perintah Augustus) isteri tercinta, Vispania Agrippa (anak perempuan Laksamana Marcus Agrippa) dan pada tahun 12 SM untuk menikahi Julia yang baru janda. .

Tiberius membenci isterinya yang baru tetapi, untungnya baginya, reputasinya (antara lain, seorang penzina) memaksa Augustus untuk mengasingkannya, walaupun Tiberius tidak berjaya mengajukan banding kepada Augustus bagi pihaknya. Dia menemui ajalnya kerana kelaparan pada tahun 14 CE. Walaupun Tiberius tidak meratapi kematian Julia, dia kelihatan kurang bersemangat ketika dua anak Julia meninggal; Gaius dalam pertempuran dan Lucius kerana sakit. Walaupun ini menempatkan Tiberius (sekarang anak angkat Augustus) sebagai gantinya, dia tidak pernah menunjukkan kegembiraan untuk menjadi maharaja - kegembiraan itu semua milik Livia. Harus diingat bahawa Tiberius berusia empat puluhan ketika dia akhirnya diadopsi, suatu praktik yang tidak biasa di Roma.

Ibu Tiberius mempunyai rancangan yang lebih tinggi untuk anaknya. Sejarawan Cassius Dio menulis:

… Pada zaman Augustus dia [Livia] memiliki pengaruh terbesar, dan dia selalu menyatakan bahawa dialah yang menjadikan Kaisar Tiberius; akibatnya, dia tidak puas memerintah secara setara dengannya, tetapi ingin mendahului dia.

Pengaruh kawalannya tidak akan kekal. Setelah Tiberius dengan enggan menjadi maharaja - sejarawan berpendapat sama ada Livia mempunyai tangan dalam kematian Augustus atau tidak - Livia dikeluarkan sepenuhnya dari urusan awam dan bahkan dilarang mengadakan jamuan dalam ingatan Augustus. Tiberius menahan diri untuk tidak melakukan kontak di masa depan dengannya. Ketika dia meninggal pada 29 CE pada usia 86 tahun,

Sejarah Cinta?

Daftar untuk mendapatkan buletin e-mel percuma setiap minggu!

... Tiberius tidak mengunjunginya semasa sakit dan dia juga tidak membaringkan tubuhnya; sebenarnya, dia sama sekali tidak membuat pengaturan untuk menghormatinya kecuali untuk pengebumian dan gambar awam dan beberapa perkara lain yang tidak penting.

Sejarawan Tacitus menambahkan bahawa Tiberius mengecualikan dirinya dari pemakaman "... atas alasan tekanan perniagaan."

Tiberius adalah jeneral yang sangat baik, berkhidmat dengan perbezaan di Jerman dan memegang tampuk pemerintahan Gaul.

Fakta bahawa Tiberius tidak pernah mahu menjadi maharaja jelas. Dia selalu cemerlang di arena politik. Dia pernah menjadi jeneral yang sangat baik, berkhidmat dengan perbezaan di Jerman dan memegang tampuk pemerintahan Gaul. Namun, pada tahun 6 SM ia tiba-tiba pergi ke pengasingan di Pulau Rhodes (mungkin untuk melarikan diri dari Julia), tidak kembali ke Rom sehingga 2 CE - dia harus meminta izin dari Augustus untuk kembali. Sebenarnya, ia sering disebut sebagai "pengasingan." Pada 14 CE Augustus meninggal, membiarkan Tiberius menjadi maharaja baru Empayar Rom. Seperti kebanyakan orang yang mengikutinya, beberapa tahun pertama sebagai maharaja berjalan lancar. Dia menjauhkan diri dari banyak pertandingan yang mengikuti kenaikannya, dengan menghormati kewenangan Senat. Cassius Dio menulis, “Tiberius adalah seorang pelindung pendidikan yang baik (dia fasih berbahasa Yunani) tetapi memiliki sifat yang paling pelik. Dia tidak pernah membiarkan apa yang diinginkannya muncul dalam percakapannya, dan apa yang dia katakan yang dia mahukan biasanya tidak dia inginkan sama sekali. " Dianggap sebagai penderita oleh beberapa orang dan sederhana oleh yang lain, dia memulakan tetapi tidak menyelesaikan banyak projek kerja awam (kebanyakannya diselesaikan kemudian oleh Caligula). Dalam fikirannya, anggapannya tentang takhta kerajaan akan diancam oleh yang lain: Germanicus Julius Caesar Claudianus, anak angkat Tiberius (atas permintaan Augustus) dan pilihan sebenarnya dari banyak jeneral. Germanicus, bagaimanapun, membungkam penentang Tiberius yang lantang dan menyuarakan sokongannya terhadap maharaja baru.

Ketika Germanicus mati secara tiba-tiba setelah sakit sebentar pada tahun 18 CE, jandanya, Agrippina the Elder, kembali ke Rom, percaya bahawa Tiberius telah memerintahkan Gnaeus Piso, mantan gabenor Syria, untuk membunuh Germanicus. Jeneral muda itu bertanggung jawab atas penggulingan Piso sebagai gabenor. Piso dipanggil ke Rom untuk menjawab tuduhan terhadapnya; namun, meskipun ada banding dengan maharaja, dia terpaksa bunuh diri. Agrippina juga percaya bahawa puteranya - Nero Caesar, Drusus Caesar, dan Gaius Julius Caesar (Caligula) - harus dipertimbangkan di sebelah takhta; tetapi ini tidak pernah berlaku. Hanya Caligula yang akan bertahan dan menjadi maharaja. Drusus mati kelaparan dan Nero dibunuh (Agrippina sendiri diasingkan dan akhirnya mati kelaparan juga). Caligula dan saudara perempuannya, yang dilihat terlalu muda dan bukan ancaman, tinggal bersama Tiberius di Capri.

Kematian Germanicus membawa perubahan kepada keperibadian Tiberius; menurut Cassius Dio, dia menjadi semakin kejam "... terhadap orang-orang yang dihormati kerana bersekongkol melawannya dia tidak dapat dielakkan ... budak [diseksa] untuk membuat mereka bersaksi terhadap tuan mereka sendiri ..." dihukum semasa dia menyimpan dendam terhadap mereka yang telah dia maafkan. Suetonius setuju dengan perubahan sikap ini: "Tiberius melakukan banyak perbuatan jahat lainnya dengan dalih untuk memperbaiki moral masyarakat tetapi pada kenyataannya (itu) untuk memuaskan nafsunya karena melihat orang menderita."

Kesukaran untuk menjalankan sebuah kerajaan, digabungkan dengan campur tangan Livia, terlalu banyak bagi Tiberius, dan dia pindah ke kepulauan Capri pada 26 CE, menyerahkan rutin harian kepada penasihat dan pengawas Praetorian Guard, Lucius Aelius Sejanus. Seiring berjalannya waktu, Tiberius mula bergantung pada nasihat Sejanus. Seringkali dilihat oleh banyak orang sebagai kejam dan bercita-cita tinggi, Sejanus bahkan mulai melihat dirinya sebagai maharaja sejati, sehingga dia melakukan kesalahan yang mematikan: anak Tiberius oleh Vispania (Julius Caesar Drusus) menikah dengan seorang wanita bernama Livillia (dia sebenarnya dinamai Livia). Sejanus yang melihat Drusus sebagai saingan, mula menjalin hubungan sulit dengan isterinya. Akhirnya, ini menyebabkan kematian Drusus pada tahun 23 CE dengan keracunan. Atas desakan Livillia, Sejanus menceraikan isterinya dan meninggalkan anak-anaknya; pasangan itu mengadukan kepada Tiberius pada 25 CE untuk izin berkahwin, tetapi Tiberius menolak permintaan itu. Pada masa ini Sejanus telah membangun Praetorian Guard menjadi pasukan yang berjumlah 12,000. Seterusnya, dia melakukan serangkaian pengadilan pengkhianatan untuk menyingkirkan kemungkinan penentangan; banyak orang Rom hidup dalam ketakutan.

Pada 31 CE, tanpa izin, pasangan itu mengumumkan pertunangan mereka. Ibu Livilla, Antonia Minor, menulis maharaja dan memberitahunya tentang niat mereka untuk membunuhnya dan Caligula muda. Tiberius bergegas ke Rom dan muncul di hadapan Senat, dan Sejanus terpikat ke Senat dengan alasan palsu dan terpaksa menjawab tuduhan tersebut. Dengan sedikit perbahasan, dia didapati bersalah dan dihukum mati; dia dicekik dan dirobek anggota badan oleh anggota badan yang berkumpul, dan jenazahnya diserahkan kepada anjing. Anak lelaki dan pengikutnya juga dihukum mati sementara Livillia mati kelaparan di bawah jagaan ibunya sendiri.

Pada tahun-tahun terakhir pemerintahannya, Tiberius menjadi semakin paranoid dan memberlakukan sejumlah percobaan pengkhianatan yang semakin meningkat. Dia menjadi lebih tegas, tinggal di Capri di mana pada tahun 37 CE dia meninggal pada usia 77 tahun (kononnya di tangan pengawas Praetorian Guard, Nevius Sutorius Macor, dengan bantuan Caligula pengganti akhirnya Tiberius). Setelah mendengar kematiannya, orang-orang, menurut Suetonius, berteriak "Ke Tiber dengan Tiberius." Cassius Dio berkata, "Oleh itu Tiberius, yang memiliki banyak kebajikan, dan banyak keburukan, dan mengikuti setiap set secara bergantian seolah-olah yang lain tidak ada, meninggal dengan cara ini pada hari kedua puluh enam bulan Mac."