Planet 'Eyeball Earth' dapat menahan kehidupan luar angkasa

Planet 'Eyeball Earth' dapat menahan kehidupan luar angkasa



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Menurut para saintis, planet-planet yang menyerupai bola mata raksasa kerana penyebaran ais, air, dan daratan yang tidak biasa, mungkin wujud di sekitar bintang kerdil merah dan mungkin mampu menyokong kehidupan.

Apabila planet sangat dekat dengan bintangnya, tarikan graviti bintang dapat memaksa dunia menjadi terkunci dengan pasang surutnya. Ini bermaksud bahawa planet ini mempunyai hari tetap di satu sisi dan malam kekal di sisi lain. Hasilnya adalah dunia yang tidak biasa di mana sisi malam akan ditutupi cangkang es, sedangkan di sebelah siang akan menahan lautan air raksasa. "Bagi saya, bola mata adalah salah satu contoh banyak perkara gila yang kita dapati di luar angkasa," kata penulis utama kajian Daniel Angerhausen.

Idea Bumi bola mata, seperti dunia yang disebut, didorong oleh pengesanan sebuah eksoplanet bernama Gliese 581g sekitar 20 tahun cahaya, yang mungkin merupakan dunia asing yang pertama yang berpotensi dihuni.

Memandangkan perbezaan antara sisi bumi dan bola mata Bumi, "mereka adalah planet terestrial yang paling mudah dihuni untuk dikesan dan dibezakan," kata Angerhausen. Walau bagaimanapun, belum diketahui betapa mudahnya mereka dikesan dan bagaimana sebenarnya tempat tinggal mereka.

Angerhausen dan pasukannya akan menyiasat perkara-perkara ini dengan menjalankan sebuah projek di Brazil yang disebut 'Menjelajahi Kebiasaan Bola Mata-Exo-Bumi'.

Para saintis pertama kali bertujuan untuk membina pelbagai model bola mata Bumi yang bervariasi dalam jisim, jarak dari bintang mereka, berapa banyak radiasi yang mereka terima, kekuatan medan magnet dan komposisi dan ketumpatan ais mereka. Dengan memberikan kes-kes umum dan ekstrem Bumi bola mata stabil dan sementara, mereka dapat membantu meramalkan sejauh mana tinjauan teleskop dapat mengesan dan mencirikannya. Para penyelidik kemudian bertujuan untuk menguji seberapa baik kehidupan dapat bertahan di Bumi bola mata dengan menggunakan ruang simulasi planet. Para penyelidik akan menguji kelangsungan hidup dan aktiviti genetik mikroba untuk melihat seberapa baik tingkah laku mereka.

Menurut Angeerhausen: "Planet-planet ini - air, bola mata atau bola salji - kemungkinan besar akan menjadi planet pertama yang dapat kita temui dan dapat mencirikannya dari jauh. Itulah sebabnya sangat penting untuk mempelajarinya sekarang."


    Tonton videonya: Katastrofos. Asteroido smūgis