Pembunuh yang disabitkan Charles Schmid menyombongkan jenayahnya

Pembunuh yang disabitkan Charles Schmid menyombongkan jenayahnya



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Alleen Rowe yang berusia lima belas tahun dibunuh oleh Charles Schmid di padang pasir di luar Tucson, Arizona. Pada awal malam, Schmid diduga telah mengatakan kepada teman-temannya, “Saya ingin membunuh seorang gadis! Saya mahu melakukannya malam ini. Saya rasa saya dapat melepaskannya! ” Schmid terus membunuh tiga gadis remaja lain sebelum ditangkap polis.

Terus berusaha untuk mengimbangi perawakannya yang pendek, Charles Schmid memakai kasut koboi yang besar yang diisi dengan kain untuk meningkatkan kedudukan semula jadi 5 kaki, 3 inci. Dia juga pembohong patologi terkenal, mengatakan kepada gadis-gadis bahawa dia mempunyai penyakit terminal dan dia mempunyai hubungan dengan mafia. Kepada rakan-rakannya, dia selalu membual tentang eksploitasi seksualnya.

Ketika Schmid berusia 22 tahun, dia meminta John Saunders dan Mary French untuk membantu membunuh Alleen Rowe. Mereka memikat gadis itu ke padang pasir tempat Schmid memperkosanya dan kemudian menghancurkan kepalanya dengan batu sebelum mereka masing-masing menggali kubur cetek untuk menguburkannya. Menyediakan alibis satu sama lain, mereka bertiga membenarkan polis menuliskan kehilangan Rowe sebagai kes pelarian. Sebilangan besar komuniti remaja Tuscon telah mendengar khabar angin bahawa Schmid, Saunders, dan Perancis bertanggungjawab, tetapi tidak ada yang tampil ke hadapan.

Pada tahun berikutnya, Gretchen Fritz, 17 tahun, yang secara diam-diam berkencan dengan Schmid, hilang, bersama dengan adik perempuannya, Wendy. Schmid, yang telah membunuh saudara perempuan di gurun, tidak tahan memberitahu seseorang, jadi dia meminta bantuan Richard Bruns dalam menguburkan mayat.

Schmid terus membunuh dua gadis remaja lain. Dia kemudian menyombongkan diri untuk membunuh empat orang, tetapi jika ada yang keempat, anak lelaki remaja yang dia bunuh sebelum bertemu Rowe. Bruns segera mula takut bahawa Schmid akan membunuh kekasihnya sendiri, dan oleh itu dia memberitahu polis mengenai pembunuhan Fritz kira-kira tiga bulan kemudian.

Percubaan berikutnya mendapat perhatian nasional sebagai contoh kebobrokan orang muda pada tahun 1960-an. Schmid disabitkan dan dijatuhkan hukuman mati, tetapi dia bertahan kerana Mahkamah Agung membatalkan kebanyakan hukuman mati pada tahun 1972. Kemudian pada tahun itu, dia melarikan diri dari penjara negara, hanya untuk ditangkap beberapa hari kemudian. Dia meninggal pada tahun 1975.


10 Kesalahan Bodoh Teratas yang Mengakhiri Serial Killer & # 8217s Career & # 8211 2020

Kesalahan bodoh berlaku pada kita semua. Secara amnya, kita menjauhkan diri dari mereka dengan pelajaran hidup yang kecil, mungkin ada lebam dan lebam, atau berharap kita akan memesan cheeseburger tersebut. Kami menjalani kehidupan yang rendah. Tetapi, dengan kehidupan yang tinggi, seperti jika anda menjadi pembunuh berantai, kesalahan bodoh boleh merosakkan seluruh karier anda. Mari & rsquos melihat 10 perkara paling bodoh yang mengakhiri kerjaya pembunuh bersiri & rsquos.


Charles Schmid semasa kecil

Charles Howard "Smitty" Schmid, Jr. adalah anak haram yang diadopsi oleh Charles dan Katharine Schmid. Dia mempunyai hubungan yang sukar dengan ayah angkatnya, Charles, yang kemudian diceraikan oleh Katharine Schmid. Ketika anak angkat itu berusaha berhubungan dengan ibu kandungnya, dia dengan marah memberitahu dia agar tidak kembali.

Walaupun berprestasi buruk di sekolah, dia adalah atlet yang cekap, dia cemerlang di gimnastik dan bahkan memimpin sekolah menengahnya ke Kejuaraan Negeri. Tepat sebelum tamat pengajiannya Schmid mencuri alat dari kedai mesin sekolah dan digantung. Dia tidak pernah kembali ke sekolah.

Ketika berusia 23 tahun, dia mula hidup sendiri. Di harta ibu bapanya dengan kereta dan motosikal baru. Dia bahkan mendapat wang saku, yang mana dia menghabiskan banyak masa untuk pesta dan menjemput anak perempuan. Dia dapat menyanyi dan bermain gitar. Rakan-rakannya mengagumi dia.

Charles Schmid di sekolah menengah


9 James & ldquoWhitey & rdquo Bulger


Bos & pembunuh jenayah yang paling terkenal di Boston & rsquos James & ldquoWhitey & rdquo Bulger dibunuh di belakang penjara pada 30 Oktober 2018. Whitey mempunyai banyak musuh kerana dia adalah pemberi maklumat terkenal untuk F.B.I. Dia menjalani hukuman kerana terlibat dalam 11 pembunuhan ketika dia dipindahkan dari Pusat Pemindahan Persekutuan di Oklahoma ke Hazelton, Virginia Barat. Kurang dari 12 jam selepas perpindahan, Whitey dibunuh.

Whitey berusia 89 tahun dan berkerusi roda ketika dua penyerangnya membawanya ke tempat buta pada kamera pengawasan dan memukulnya hingga mati dengan gembok yang disumbat di dalam kaus kaki. Pemukulan begitu teruk sehingga memindahkan bola matanya dan pegawai penjara mengatakan bahawa dia & # 39; boleh dikenali & rdquo. Salah satu suspek utama di sebalik pembunuhan itu ialah bekas pembunuh Mafia Fotios & ldquoFreddy & rdquo Geas yang menjalani hukuman seumur hidup kerana membunuh bos keluarga jenayah Genov pada tahun 2003.

Seorang rakan karib dari keluarga Bulger berkata, & ldquoSaya benci menjadi murung, tetapi mengetahui cara dia, dia mungkin sudah lama datang, melihat bahawa dia bertanggungjawab untuk banyak keluarga dan orang lain & penderitaan selama ini. Ada & rsquos pepatah lama, & lsquoApa yang berlaku berlaku. & # 8217 & rdquo


Ganas & # 8216Pied Piper & # 8217 dibantai di penjara di & # 821775

Sudah 30 tahun yang lalu bahawa seorang lelaki kecil dengan ego besar & # 8220dilindungi & # 8221 di Penjara Negeri Arizona di Florence & # 8211 ditikam dengan pisau penjara sementara hampir dua lusin kali di kepala dan dada dan ditinggalkan dalam genangan darah .

Dua rakan narapidana melakukan penyesuaian sikap tertinggi, dan ketika Charles H. Schmid Jr meninggal dunia 10 hari kemudian di hospital Maricopa County, hari-harinya sebagai yang disebut & # 8220Pied Piper of Tucson & # 8221 telah berakhir.

Ibu bapa angkatnya menolak untuk menuntut jenazahnya, dan pegawai penjara menguburkannya di tanah perkuburan penjara.

Schmid telah terkenal di negara-negara pada tahun 1960-an, termasuk kisah-kisah utama di majalah Life and Time, kerana pembunuhan kejam terhadap tiga gadis Tucson.

Ini adalah era sebelum pembunuhan beramai-ramai dan pembunuh berantai telah menjadi fenomena biasa yang membimbangkan, dan Tucson merasa ngeri.

Schmid dilahirkan pada 8 Julai 1942, dari seorang ibu yang tidak menikah, yang diangkat sebagai bayi siang hari oleh Charles dan Katharine Schmid, yang memiliki dan mengendalikan sebuah pusat asuhan di Tucson.

Tumbuh dewasa, Schmid yang lebih muda membuktikan pelajar yang acuh tak acuh di Tucson High School, walaupun dia cemerlang di gimnastik. Dia mempunyai bingkai otot tetapi hanya berdiri 5 kaki 4.

Dia mempunyai tunjangan murah hati (dikatakan berjumlah $ 300 sebulan), sebuah kereta dan motosikal, faktor yang & # 8211 ditambah dengan wajah tampan dan sikap syaitan-mungkin-menjaga & # 8211 meningkatkan daya tariknya untuk aliran pemujaan muda kanak-kanak perempuan, oleh itu sobriquetnya & # 8220Pied Piper. & # 8221

Semasa masih remaja, dia mempunyai rumah kecilnya sendiri di harta milik orang tuanya di mana dia minum dan sering berpesta dengan rakan-rakannya, kegiatannya sebahagian besarnya tidak diawasi. Dia berhenti sekolah pada tahun seniornya dan suka & # 8220cruise & # 8221 Speedway Boulevard.

Sheriff Pima County Clarence Dupnik, yang kemudian menjadi detektif Jabatan Polis Tucson yang menyiasat kes Schmid, mengatakan Schmid cuba menebus perawakannya yang kecil dengan membungkus kasut koboinya yang besar dengan kain lap dan kaleng bir yang rata, menambah ketinggian sekitar 3 inci.

Schmid adalah pengagum Elvis Presley, mewarnai rambutnya yang berwarna coklat kemerah-merahan, dan memakainya dengan minyak yang sangat berminyak dan dipotong ke belakang. Penyiasat terkejut mengetahui dia memakai solek untuk menggelapkan kulitnya, menambahkan & # 8220 tanda kecantikan & # 8221 di pipinya dan memakai lapisan bibir yang tebal. Pada masa penangkapannya, dia mempunyai pembalut di hidungnya, yang menurutnya patah.

Apa pun yang diperlukan, kenalan berkata, Schmid suka menarik perhatian pada dirinya sendiri, memupuk imej seseorang yang bersedia mengambil peluang.

Dia memberitahu rakannya yang berusia 18 tahun, John Saunders pada tahun 1964 bahawa dia & # 8220 ingin membunuh seseorang & # 8221 untuk melihat bagaimana rasanya dan untuk mengetahui apakah dia dapat melepaskannya, dan dia memilih Alleen Rowe, yang berusia 15 tahun- pelajar lama Palo Verde High School, sebagai mangsa.

Dia meminta salah seorang teman wanitanya, Mary Rae French, pelajar Palo Verde yang lain, untuk mengatur tarikh antara Rowe dan Saunders. Rowe menolak jemputan Perancis dan beberapa panggilan susulan dari Schmid, tetapi akhirnya bersetuju ketika mereka datang ke rumahnya setelah ibunya pergi bekerja pada petang itu.

Itu adalah 31 Mei 1964. Rowe tidak pernah dilihat hidup lagi.

Saunders kemudian akan memberi kesaksian bahawa dia dan Schmid, ditemani oleh orang Perancis, membawanya ke sebuah kawasan padang pasir yang berdekatan dengan persimpangan jalan Golf East dan South Harrison. Di sana, para lelaki menghancurkan tengkoraknya dengan batu dan menguburkannya di kubur yang cetek.

Ego Schmid & # 8217s mendorongnya untuk membanggakan kejahatan mereka kepada pelbagai rakan, termasuk teman wanita baru, Gretchen Fritz, anak perempuan pakar bedah jantung Tucson, yang dia temui kira-kira lima bulan setelah Rowe dibunuh.

Hubungan itu memburuk, tetapi Fritz menolak untuk melepaskannya, diduga memegang buku harian Schmid mengatakan bahawa dia telah mencuri darinya sebagai leverage. Dia memberitahu rakan-rakannya bahawa dia telah menulis perincian pembunuhan seorang pemuda berusia 16 tahun di California di dalamnya.

Dupnik mengatakan tidak ada buku harian seperti itu yang dijumpai, dan dia menyatakan keraguan bahawa buku itu ada.

Setelah Saunders meninggalkan Tucson untuk bergabung dengan Angkatan Laut, Schmid berteman dengan Richie Bruns, seorang & # 8220 siswazah & # 8221 yang berusia 17 tahun dari kemudahan pemuda di Fort Grant. Schmid berkongsi perincian pembunuhan Rowe dengannya dan berjanji bahawa dia akan & # 8220get & # 8221 Fritz.

Pada petang 16 Ogos 1965, Fritz, 17, dan adik perempuannya yang berusia 13 tahun, Wendy, meninggalkan rumah untuk pergi ke tempat memandu. Mereka tidak kembali.

Walaupun polis pada awalnya menganggap mereka sebagai pelarian, keterangan kemudian menunjukkan bahawa mereka telah dibunuh di rumah Schmid & # 8217s dan bahawa dia telah membawa mayat-mayat itu ke North Side, di mana dia membiarkan mereka terbaring di daerah gurun terpencil.

Bruns pindah ke Ohio untuk tinggal bersama seorang nenek tetapi, nampaknya takut Schmid akan membunuh lagi, memanggil polis untuk memberitahu mereka apa yang dia tahu mengenai pembunuhan Rowe dan apa yang dia curiga mengenai kehilangan Fritz.

Berdasarkan maklumat Bruns & # 8217, polis menahan Schmid dan Saunders. Dupnik ingat bahawa Saunders kelihatan menyesal, mengaku melakukan kejahatannya dan berusaha menolong penyiasat mencari kubur Rowe & # 8217s. Dia tidak dapat mencarinya. Schmid, setelah disabitkan, membawa polis ke jenazah Rowe & # 8217s.

Dupnik mengatakan bahawa dia menyoal siasat Schmid setelah penangkapannya. & # 8220Dia mengatakan banyak perkara, sangat, sangat pelik & # 8211 ada yang benar, ada yang tidak. Pada pendapat saya, dia skizofrenia. & # 8221 Schmid tetap sombong dan tidak bekerjasama sepanjang, dia ingat, dan enggan mengambil ujian poligraf.

Saunders dijatuhi hukuman penjara seumur hidup kerana terlibat dalam pembunuhan Rowe. Dalam kes Schmid & # 8217s, juri hanya mengambil masa 30 minit untuk mendapati lelaki berusia 23 tahun itu bersalah, dan pada 25 Mac 1966, dia dijatuhi hukuman mati kerana pembunuhan Fritz. Hukuman itu akhirnya dihukum penjara seumur hidup.

Kemudian, dia disabitkan kesalahan dalam pembunuhan Rowe dan dijatuhi hukuman penjara 50 tahun seumur hidup.

Dia cuba melarikan diri dari penjara dengan menyembunyikan dirinya di dalam latihan gimnastik berlubang & # 8220horse & # 8221 pada Oktober 1972 tetapi gagal. Percubaan melarikan diri keduanya terbukti berjaya dua bulan kemudian, tetapi setelah tiga hari dia ditawan semula di Tucson & # 8217s railyard.

Pada tahun 1974, dia secara resmi menukar namanya menjadi Paul David Ashley. Pada 20 Mac 1975, dia ditikam, dan dia meninggal kerana cedera pada 30 Mac.

Rekod tidak disimpan pada pengunjung ke perkuburan penjara, tetapi Bart Graves, jurucakap penjara, mengatakan pendeta yang telah berurusan dengan pengunjung perkuburan selama sembilan tahun terakhir tidak melihat seorang pun pengunjung ke kubur Schmid & # 8217s-Ashley & # 8217s.

The & # 8220Pied Piper & # 8221 telah menjadi nota sejarah yang mengerikan.

Paul L. Allen boleh dihubungi di 573-4588 dan [email protected] Untuk liputan sejarah lebih lanjut, lawati www.tucsoncitizen.com/history.

Halaman blog ini mengarkibkan keseluruhan arkib digital Tucson Citizen dari tahun 1993 hingga 2009. Ia dikumpulkan dari pangkalan data yang tidak dimaksudkan untuk ditampilkan sebagai arkib web awam. Oleh itu, sebilangan teks dalam beberapa cerita memaparkan sedikit pelik. Pangkalan data ini juga tidak mengandungi pautan ke foto, jadi walaupun arkib mengandungi banyak kapsyen untuk foto, tidak ada pautan ke salah satu foto tersebut.


1 April 2007: Franklin Gallimore Jr dan Grace Thorpe mati ditembak di rumah Grace & # 8217, 1310 Post Ave, Elmont, NY 11003 oleh anak lelaki mereka Franklin III kerana dia marah kerana mereka mengusirnya. Dia dijatuhkan hukuman penjara 50 tahun.

Penampilan Mahkamah yang Akan Datang atau Semasa
5 Februari: Robert Smothers dan Samantha Johnson awal untuk pembunuhan Jeremy Lind.

Percubaan Akan Datang atau Semasa

Sabitan atau pengakuan bersalah terkini:

TN: Joseph Ray Daniels disabitkan kesalahan atas pembunuhan anak autisnya yang berusia 5 tahun, Joe Clyde Daniels.
IA: Cristhian Bahena Rivera disabitkan dengan kesalahan membunuh Millie Tibbetts.

MN: Derek Chauvin dihukum kerana membunuh George Floyd.

Perolehan Terkini:

Mistrials Terkini

Kalimat terkini:

ID: Timmy Kinner dijatuhkan hukuman penjara seumur hidup kerana membunuh Ruya Kadir.
ID: Brian Dripps dijatuhkan hukuman penjara seumur hidup kerana membunuh Angie Dodd.


Alcatraz menutup pintu

Penjara Alcatraz di San Francisco & # 8216s Bay ditutup dan memindahkan tahanan terakhirnya. Pada masa puncak penggunaannya pada tahun 1950-an, "The Rock, & # 8220America's Devil Island, & # 8221 menempatkan lebih 200 tahanan di fasilitas keamanan maksimum. Alcatraz tetap menjadi ikon penjara Amerika kerana keadaan dan rekodnya yang teruk kerana tidak dapat dihindari.

Pulau berbatu seluas dua belas ekar, satu setengah batu dari San Francisco, menampilkan keselamatan paling maju pada masa itu. Beberapa alat pengesan logam pertama digunakan di Alcatraz. Peraturan yang tegas dikuatkuasakan terhadap tahanan malang yang harus meluangkan masa di Alcatraz. Keheningan yang hampir sempurna dimandatkan setiap masa.

Alcatraz pertama kali dijelajahi oleh Juan Manuel de Ayala pada tahun 1775, yang menyebutnya Isla de los Alcatraces (Pelikan) kerana semua burung yang tinggal di sana. Ia dijual pada tahun 1849 kepada pemerintah A.S. Rumah api pertama di California berada di Alcatraz. Ia menjadi kubu Perang Saudara dan kemudian penjara tentera pada tahun 1907.

Akhir zaman penjara tidak mengakhiri kisah Alcatraz. Pada bulan Mac 1964, sekumpulan Sioux mendakwa bahawa pulau itu menjadi milik mereka kerana perjanjian 100 tahun. Tuntutan mereka tidak diendahkan sehingga November 1969 ketika sekumpulan lapan puluh sembilan orang Asli Amerika yang mewakili Gerakan India Amerika (AIM) menduduki pulau itu. Mereka tinggal di sana sehingga 1971 ketika AIM akhirnya dipaksa keluar dari pulau itu oleh pihak berkuasa persekutuan.

Pada tahun berikutnya, Alcatraz ditambahkan ke Kawasan Rekreasi Nasional Golden Gate. Kini dibuka untuk pelancongan.


6 Pembunuh Serial Paling Kejam Dibunuh Dengan Kejam di Penjara

Kajian menunjukkan bahawa penjara boleh menjadi tempat yang ganas, dipenuhi dengan pesalah yang berpotensi berbahaya yang tinggal bersama di sekumpulan sel yang sering sesak. Percaya atau tidak, pembunuh bersiri bukanlah yang paling berkuasa di sebalik jeruji besi. Dalam sekurang-kurangnya 6 kes, bahkan pembunuh yang paling jahat menjadi mangsa keganasan, yang mengakibatkan kematian mereka yang kejam.

Foto autopsi terkenal Lee Roy Martin. Pembunuh itu kononnya mati dengan senyuman di wajahnya.

Lee Roy Martin

Lee Roy Martin, yang bertanggungjawab atas sekurang-kurangnya 4 pembunuhan gadis-gadis muda, terkenal dengan komunikasi dengan editor Gaffney Ledger Bill Gibbons di mana dia memberikan Gibbons senarai nama dan lokasi wanita yang dibunuhnya.

Martin, juga dikenali sebagai Gaffney Strangler, ditemukan ditikam hingga mati oleh seorang banduan penjara yang lain, Kenneth Rumsey pada 31 Mei 1972. Rumsey kemudian meragut nyawanya sendiri di penjara.

Charles Schmid pada perbicaraan awal sebelum perbicaraan.

Charles Schmid

Dikenali dengan pembunuhan kejam terhadap tiga gadis Tucson muda dan egonya yang sombong, Charles Schmid telah menerima penyesuaian sikap penjara.

Setelah dijatuhi hukuman mati dan gagal dalam beberapa percubaan untuk melarikan diri dari penjara, & # 8220The Pied Piper of Tucson & # 8221 akhirnya melaksanakan hukuman penjara pada tahun 1965. Pada 11 November, Schmid melarikan diri dari penjara dengan rakan pembunuh tiga orang, Raymond Hudgens. Setelah melarikan diri, para buronan menyandera empat orang di sebuah peternakan di Arizona dan dalam beberapa hari, akhirnya ditawan dan kembali ke penjara.

Pada 10 Mac 1975, Schmid ditikam 47 kali oleh dua orang tahanan semasa perbalahan di penjara.

Cubaan Thor Nis Christiansen.

Thor Nis Christiansen

Pada tahun 1980, seorang pembunuh bersiri Denmark-Amerika Thor Nis Christiansen dijatuhkan hukuman penjara seumur hidup kerana membunuh 4 wanita (tiga daripadanya mempunyai penampilan yang serupa) antara 20 November 1976, dan 18 April 1979.

Christiansen telah ditangkap setelah mangsa kelima yang dimaksudkan, Lydia Preston, melarikan diri dengan peluru di kepalanya. Pada 11 Julai 1979, Preston secara tidak sengaja bertemu dengan Christianen di Bottom Line Bar di Hollywood dan melaporkannya kepada polis, yang segera menangkapnya. Selepas penangkapan itu, penyiasat Santa Barbara County menyedari bahawa mereka telah menyiasat Christianen sebagai suspek pada tahun 1977.

Pada 30 Mac 1981, Christiansen ditemui mati di halaman latihan di Penjara Negeri Folsom dengan satu luka tikaman di dadanya. Hingga hari ini, pembunuhnya masih belum dikenali, walaupun psikiatri telah memperingatkan bahawa Christianen akan berada dalam bahaya di penjara, kerana sifat seksual pembunuhannya, dan penampilannya yang muda dan berambut perang.

Albert DeSalvo

Setelah dijatuhkan hukuman penjara seumur hidup pada tahun 1967 dan melarikan diri dari hospital jiwa pada bulan Februari tahun itu, Albert DeSalvo, Boston Strangler yang diakui sendiri, dipindahkan ke penjara keselamatan maksimum Walpole.

Pada 25 November 1973, DeSalvo didapati ditikam hingga mati di rumah sakit penjara. Robert Wilson, yang dikaitkan dengan Winter Hill Gang, diadili kerana pembunuhan DeSalvo & # 8217 tetapi perbicaraan berakhir dengan juri yang digantung & # 8211 dan tidak ada yang pernah disabitkan atas pembunuhannya. Tahanan Walpole terus tidak mengatakan apa-apa mengenai jenayah itu dan hari ini masih belum dapat diselesaikan.

Léopold Dion

Leopold Dion, pesalah seks Kanada yang terkenal dan pembunuh bersiri, menganiaya 21 kanak-kanak lelaki, membunuh sekurang-kurangnya empat orang, dalam jangka masa dua bulan pada tahun 1963. "Monster Pont-Rouge & # 8221 memikat mangsa-mangsanya sebagai jurugambar dan ditangkap sehari selepas pembunuhan terakhirnya.

Pada 17 November 1972, Dion ditikam mati oleh rakan tahanan bernama Normand "Lawrence d & # 8217Arabie" Champagne, yang kemudiannya didapati tidak bersalah atas kejahatan ini kerana kegilaan.

Jeffrey Dahmer di mahkamah. (CORBIS)

Jeffrey Dahmer

Jeffrey Dahmer, salah satu pembunuh berantai Amerika yang paling terkenal dan pesalah seks, yang bertanggungjawab atas 17 pembunuhan, mempunyai catatan serangan mengancam nyawa terpanjang di penjara.

Setelah dipindahkan dari kurungan sendirian, di mana dia ditempatkan kerana kebimbangan keselamatan fizikalnya, ke unit yang kurang aman, Dahmer diserang dua kali.

Pada bulan Julai 1994, seorang narapidana cuba menebas leher Dahmer dengan pisau cukur ketika Milwaukee Cannibal kembali ke selnya dari khidmat gereja di kapel penjara. Dahmer melarikan diri dari kejadian itu dengan luka cetek.

Empat bulan kemudian, semasa melakukan kerja kebersihan di gim penjara, Dahmer dan seorang banduan lain, Jesse Anderson, dipukul dengan teruk oleh rakan banduan Christopher Scarver dengan pemegang sapu. Dahmer meninggal kerana trauma kepala yang teruk semasa dalam perjalanan ke hospital dengan ambulans. Anderson meninggal dua hari kemudian.


1964 Pembunuh yang tidak dapat menutup mulutnya

Alleen Rowe yang berusia lima belas tahun dibunuh oleh Charles Schmid di padang pasir di luar Tucson, Arizona. Pada awal malam, Schmid diduga telah mengatakan kepada teman-temannya, “Saya ingin membunuh seorang gadis! Saya mahu melakukannya malam ini. Saya rasa saya dapat melepaskannya! ” Schmid terus membunuh tiga gadis remaja lain sebelum ditangkap polis.

Terus berusaha untuk mengimbangi perawakannya yang pendek, Charles Schmid memakai kasut koboi yang besar yang diisi dengan kain untuk meningkatkan kedudukan semula jadi 5 kaki, 3 inci. Dia juga pembohong patologi terkenal, mengatakan kepada gadis-gadis bahawa dia mempunyai penyakit terminal dan dia mempunyai hubungan dengan mafia. Kepada rakan-rakannya, dia selalu membual tentang eksploitasi seksualnya.

Ketika Schmid berusia 22 tahun, dia meminta John Saunders dan Mary French untuk membantu membunuh Alleen Rowe. Mereka memikat gadis itu ke padang pasir tempat Schmid memperkosanya dan kemudian menghancurkan kepalanya dengan batu sebelum mereka masing-masing menggali kubur cetek untuk menguburkannya. Saling menyediakan alibis, mereka yang bertiga membenarkan polis untuk menuliskan kehilangan Rowe sebagai kes pelarian. Sebilangan besar komuniti remaja Tuscon telah mendengar khabar angin bahawa Schmid, Saunders, dan Perancis bertanggungjawab, tetapi tidak ada yang tampil ke hadapan.


Pied Piper of Tucson: Pembunuhan Twisted 1960-an oleh Charles Howard Schmid, Jr.

Charles Howard Schmid, Jr., adalah seorang pipsqueak dari seorang lelaki, yang tingginya hanya sekitar 5'3 ".

Sebagai ganti rugi, dia menyombong tanpa henti dan mengenakan solek aneh dan kasut koboi yang besar, yang disumbatnya dengan kaus kaki, kain buruk, dan tin timah yang dihancurkan untuk menambah inci.

Ketika semua yang gagal meningkatkan egonya, dia membunuh gadis-gadis.

Pada awal tahun 1960-an, Schmid, anak angkat pemilik rumah jagaan, adalah lekapan pada jalur licin di Tucson, Arizona, yang dikenali sebagai Speedway. Dia adalah pemandangan yang dapat dilihat.

Menyembunyikan wajah Schmid yang tampan secara semula jadi adalah topeng pelik dengan rekaannya sendiri - solek pancake tan gelap, gincu putih, dan rambut berwarna hitam pekat. Dia melengkapkannya dengan tanda kecantikan di pipinya yang terbuat dari minyak dempul dan gandar.

Dia menceritakan kisah penaklukan seksual. "Saya dapat memperlihatkan emosi neurotik saya, membebaskan naluri epikural, dan menguraikan kecenderungan heteroseksual saya," adalah salah satu amarahnya.

Walaupun sudah bertahun-tahun keluar dari sekolah menengah, Schmid tidak pernah bersusah payah mendapatkan pekerjaan. Dia tinggal dengan bantuan ibu bapanya, yang membayar sewa di pondoknya dan menanggung perbelanjaan hidup.

Walaupun menyeramkan, wanita menyukai Smitty, seperti yang dikenalnya. Kekuasaannya terhadap wanita kemudian mendorong wartawan Don Moser, yang menulis sebuah buku mengenai kes itu, untuk memberinya sobriquet "Pied Piper of Tucson." Dia tidak pernah tanpa wanita. Pada musim bunga tahun 1964, wanita itu adalah Mary French, yang berusia 17 tahun.

Pada 31 Mei, semasa pesta bir dengan temannya dan rakannya yang lain, John Saunders, Smitty berseru: "Saya ingin membunuh seorang gadis."

Orang Perancis ingin membantunya memikat mangsa, Alleen Rowe, 15, seorang pelajar sekolah menengah. Pada malam itu, Perancis memujuk gadis itu untuk keluar dari rumah setelah ibunya, seorang jururawat malam, pergi bekerja. Perancis mengatakan bahawa mereka akan menghadiri pesta.

Sebagai gantinya, Schmid, Saunders dan Perancis mendorong Rowe ke padang pasir, di mana lelaki-lelaki itu memperkosanya, dan kemudian memecahkan tengkoraknya dengan batu. Dia memakai rambut pengeriting ketika dia menyelinap keluar dari biliknya. Perancis menggali lubang dan menguburkan pengeriting, sementara lelaki menguburkan mayatnya.

Segera setelah hilangnya, detektif bertanya kepada Schmid, yang mengatakan bahawa dia mengenali Rowe dan telah merancang untuk membawanya ke pesta malam itu, tetapi menegaskan dia telah pergi ketika dia tiba. French menyokongnya.

Seiring berjalannya waktu, Saunders bergabung dengan Angkatan Laut, dan Schmid mendapat teman baru, Richie Bruns, bola ganjil langsung dari sekolah reformasi. Schmid memberitahu rakan barunya mengenai pembunuhan itu.

Schmid juga menemui pemerasan baru, Gretchen Fritz, 16, anak perempuan nakal seorang doktor jantung Tucson yang kaya. Berambut pirang dan langsing, Fritz adalah pengacau di sekolah peribadinya, di mana dia menakutkan gurunya. Pesta liar, minum dan mencuri adalah antara hobi kegemarannya.

Hubungan itu tidak lama lagi, tetapi Schmid terus melihat gadis yang keras kepala dan keras kepala. Dia telah memberi tahu Fritz tentang Rowe, dan dia bimbang jika mereka berpisah, dia akan memberitahu.

Pada 16 Ogos 1965, Fritz memberitahu ibu bapanya bahawa dia membawa adik perempuannya yang berusia 13 tahun, Wendy, ke sebuah filem Elvis Presley. Mereka tidak pernah kembali.

Seolah-olah gadis-gadis itu, seperti Rowe, baru saja lenyap, dan mungkin melarikan diri, sehingga mulut besar Schmid memberi polis rehat.

Seperti yang dilakukannya dengan pembunuhan sebelumnya, Schmid menyalahkan Bruns tentang pembunuhan saudara Fritz. Kali ini dia meminta bantuan Bruns untuk menguburkan mayat, yang dibiarkannya membusuk di padang pasir.

Bruns menyimpan rahsia itu, sehingga dia tergila-gila dengan seorang gadis, dan mula mengalami mimpi buruk bahawa dia berada dalam senarai Schmid. Menjelang Oktober 1965, kegelisahannya mencapai tahap demam sehingga dia memuntahkan cerita dan membawa polis ke kubur. Dia juga menceritakan tentang kebanggaan Schmid mengenai pembunuhan Rowe.

Polis mengumpulkan orang Perancis dan Saunders, yang mengaku pembunuhan Rowe dan bersetuju untuk memberi keterangan terhadap bekas rakan mereka. Perancis dijatuhi hukuman lima tahun, dan Saunders mendapat nyawa.

Pada perbicaraannya untuk pembunuhan Fritz, yang dimulai pada 15 Februari 1966, Schmid tampak rata-rata, bersih. Pergi tahi lalat, solek dan pakaian pelik. Walau bagaimanapun, venir yang sihat tidak banyak mempengaruhi juri. Setelah dua jam mereka mendapati dia bersalah dan layak menjalani hukuman mati.

Kelemahan yang ketara dalam kes Rowe adalah ketiadaan mayat. Saunders dan Perancis membawa polis ke tempat di padang pasir di mana mereka menguburkan Rowe, tetapi, sementara mereka dapat menemukan pengeriting, mereka tidak dapat menemukan kuburnya.


The Pied Piper of Tucson membunuh mangsa pertamanya - 1964

Pada 31 Mei 1964, Alleen Rowe yang berusia lima belas tahun dibunuh oleh Charles Schmid di padang pasir di luar Tucson, Arizona. Pada awal malam, Schmid diduga telah mengatakan kepada rakan-rakannya, "Saya ingin membunuh seorang gadis! Saya mahu melakukannya malam ini. Saya rasa saya dapat melepaskannya!" Schmid dijuluki "The Pied Piper of Tucson" terus membunuh tiga gadis remaja lain sebelum ditangkap oleh polis.

Terus berusaha untuk mengimbangi perawakannya yang pendek, Charles Schmid memakai kasut koboi yang besar yang diisi dengan kain untuk meningkatkan kedudukan semula jadi 5 kaki, 3 inci. Dia juga pembohong patologi terkenal, mengatakan kepada gadis-gadis bahawa dia mempunyai penyakit terminal dan dia mempunyai hubungan dengan mafia. Kepada rakan-rakannya, dia selalu membual tentang eksploitasi seksualnya. Pada 31 Mei Schmid memutuskan untuk membunuh Alleen Rowe, seorang pelajar sekolah menengah yang tinggal bersama ibunya yang bercerai. Teman wanita Schmid Mary French telah meyakinkan Rowe untuk pergi keluar bersama rakan Schmid John Saunders, tetapi Schmid telah berniat untuk membunuh Rowe, untuk mengetahui bagaimana rasanya membunuh seseorang. Schmid dan rakan-rakannya membawa Rowe ke padang pasir, di mana Schmid dan Saunders membunuhnya dan ketiga-tiga menguburkan mayatnya.

Salah satu teman wanita Schmid adalah Gretchen Fritz, anak perempuan pakar bedah jantung Tucson dan pemimpin masyarakat. Schmid mengaku kepada Gretchen bahawa dia telah membunuh Alleen Rowe. Terdapat juga khabar angin bahawa Fritz mengetahui pembunuhan sebelumnya yang tidak berasas yang seharusnya dilakukan oleh Schmid. Ketika Schmid memutuskan untuk berpisah dengan Fritz, dia mengancam akan menggunakan maklumat tersebut terhadapnya. Schmid mencekik Gretchen Fritz dan adiknya Wendy pada 16 Ogos 1965. Schmid kemudian mengaku kepada rakannya Richard Bruns bahawa dia membunuh saudara perempuan itu dan menunjukkan kepada Bruns mayat-mayat, yang telah dikuburkan secara sembarangan di padang pasir. Bruns semakin takut bahawa Schmid akan membunuh kekasihnya. Pada akhirnya, Bruns pergi ke polis dan memberitahu mereka semua yang dia tahu mengenai pembunuhan itu. Schmid ditangkap dan perbicaraannya mendapat perhatian nasional sebagai contoh kebobrokan orang muda pada tahun 1960-an. Dia didapati bersalah dan dijatuhkan hukuman mati. Ketika negara Arizona sementara menghapuskan hukuman mati pada tahun 1971, hukumannya dijatuhkan hukuman penjara 50 tahun. Pada tahun-tahun berikutnya, Schmid melakukan beberapa percubaan melarikan diri yang gagal, akhirnya berjaya pada 11 November 1965 dengan tiga lagi pembunuh, Raymond Hudgens. Mereka menahan empat tebusan di sebuah peternakan berhampiran Tempe, AZ untuk sementara waktu, kemudian berpisah, dan akhirnya ditawan semula dan kembali ke penjara. Pada 10 Mac 1975, Schmid ditikam 47 kali oleh dua orang tahanan dan meninggal 20 hari kemudian.

Michael Thomas Barry adalah pengarang Pembunuhan & Mayhem 52 Jenayah yang Mengejutkan Awal California 1849-1949. Buku itu boleh dibeli dari Amazon melalui pautan berikut:

Keadilan mengenai Kebakaran

Pada malam 29 November 1988, berhampiran kejiranan Marlborough yang miskin di Kansas City selatan, letupan di tapak pembinaan mengorbankan enam anggota bomba di bandar ini. Ini adalah kes pembakaran yang jelas, dan lima orang dari Marlborough telah disabitkan dengan kesalahan itu. Tetapi bagi penulis kejahatan veteran dan editor salib J. Patrick O'Connor, fakta - atau kekurangannya - tidak bertambah. Keadilan mengenai Kebakaran adalah kisah terperinci OConnor mengenai letupan dahsyat yang menyebabkan kematian anggota bomba dan ketidakadilan yang mengerikan yang berlaku. Juga terdapat dari Amazon


Tonton videonya: yang membunuh Aiden adalah ayahnya Serra