Kereta Perang Mesir Beraksi

Kereta Perang Mesir Beraksi


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Ketenteraan Mesir kuno

Mesir Purba adalah peradaban kuno di Afrika Utara timur, tertumpu di sepanjang hulu utara Sungai Nil di Mesir. Peradaban itu bersatu sekitar tahun 3150 SM [1] dengan penyatuan politik Hulu dan Bawah Mesir di bawah firaun pertama, dan ia berkembang dalam tiga milenium berikutnya. [2] Sejarahnya berlaku dalam siri stabil kerajaan, dipisahkan oleh tempoh ketidakstabilan relatif yang dikenali sebagai tempoh pertengahan. Mesir kuno mencapai puncaknya selama Kerajaan Baru, setelah itu memasuki periode penurunan perlahan. Mesir ditaklukkan oleh penggantian kekuatan asing pada akhir zaman, dan pemerintahan firaun secara resmi berakhir pada 31 SM, ketika Kerajaan Rom awal menaklukkan Mesir dan menjadikannya wilayah. [3] Meskipun kekuatan militer Mesir di kerajaan Lama dan Tengah dipelihara dengan baik, bentuk baru yang muncul di Kerajaan Baru menunjukkan negara menjadi lebih teratur untuk melayani kebutuhannya. [4]

Untuk sebahagian besar sejarahnya yang panjang, Mesir kuno disatukan di bawah satu pemerintahan. Keprihatinan ketenteraan utama negara adalah menjauhkan musuh. Dataran dan padang pasir yang gersang di sekitar Mesir dihuni oleh suku nomad yang kadang-kadang berusaha menyerang atau menetap di lembah Sungai Nil yang subur. Walaupun begitu, hamparan padang pasir yang besar membentuk penghalang yang melindungi lembah sungai dan hampir mustahil pasukan tentera besar dapat menyeberang. Orang-orang Mesir membina kubu-kubu dan pos-pos di sepanjang sempadan timur dan barat Delta Nil, di Gurun Timur, dan di Nubia di selatan. Pasukan pengawal kecil dapat mencegah serangan kecil, tetapi jika kekuatan besar dikesan, pesan akan dikirimkan untuk pasukan tentera utama. Sebilangan besar bandar Mesir tidak mempunyai tembok kota dan pertahanan lain.

Sejarah Mesir kuno terbahagi kepada tiga kerajaan dan dua zaman pertengahan. Selama tiga kerajaan, Mesir disatukan di bawah satu pemerintahan. Selama masa perantaraan (periode waktu antara kerajaan) penguasaan pemerintah berada di tangan berbagai daerah (wilayah di Mesir) dan pelbagai orang asing. Geografi Mesir berfungsi untuk mengasingkan negara dan membiarkannya berkembang maju. Keadaan ini menjadi landasan bagi banyak penaklukan tentera Mesir. Mereka melumpuhkan musuh mereka dengan menggunakan senjata proyektil kecil, seperti busur dan anak panah. Mereka juga memiliki kereta kuda yang biasa mereka gunakan untuk menyerang musuh.


Peperangan Mesir dan Pertempuran Kereta Terbesar dalam Sejarah

Pertempuran Megiddo adalah pertempuran pertama yang direkam dengan andal, dan tidak lama selepas pertempuran Kadesh akan merebut gelaran pertempuran kereta perang terbesar yang pernah ada, walaupun perang kereta api berterusan selama hampir 1.000 tahun lagi. Untuk memahami pertempuran Kadesh, penting untuk mengetahui bagaimana tentera Mesir dan kereta perang mereka beroperasi.

Kerajaan Baru Mesir adalah kekuatan ketenteraan yang dibina berdasarkan kejayaan kereta. Kereta itu terdapat dalam perang kuno sebagai pengangkutan pejuang elit, platform menembak bergerak, kenderaan pengecas berat, dan platform bergerak pantas untuk mengurangkan pasukan yang longgar atau melarikan diri. Berdasarkan reka bentuk kereta kuda Mesir, yang menunjukkan platform ringan dan tidak selesa, mereka nampaknya digunakan terutamanya sebagai platform menembak.

Kereta kuda ditarik oleh dua kuda dan biasanya membawa pemandu dan satu atau mungkin dua tentera. Satu atau dua busur komposit akan diberi makan oleh sekitar 100 anak panah. Charioteers juga akan memiliki tombak dan / atau lembing serta perisai dan kapak atau pedang jika jarak dekat diperlukan. Topi keledar dan perisai lain masih langka ketika ini sehingga pedang melengkung adalah senjata biasa untuk menunggang musuh.

Tidak bijaksana untuk menganggap bahawa penjahat mengunci diri dalam satu peranan dalam pertempuran, kemungkinan besar kerana kemampuan tindak balas mereka yang cepat, kereta itu dapat beralih dari menembak anak panah ke melempar lembing ketika mereka ditutup dengan musuh dan menggunakan senjata jarak dekat jika kereta mereka gagal atau jika kuda atau pemandu mereka binasa. Pertempuran hampir tidak bersih dan cukup teratur agar kereta pemanah tetap menjadi pemanah dalam setiap pertempuran.

gambaran Rameses yang mengenakan Nubia. perhatikan bahawa kereta Firaun & # 8217 sangat ringan dan tangkas.

Pertempuran Kadesh adalah salah satu pertempuran paling awal yang direkodkan di mana kami mempunyai beberapa catatan dari kedua belah pihak, walaupun catatan untuk kedua-dua pihak mendakwa mereka memenangi pertempuran. Orang Mesir di bawah Rameses dan orang Het di bawah raja Muwatalli memegang kerajaan kuat yang bersempadan di Levant berhampiran kota Kadesh (Qadesh). Sekitar tahun 1274 SM, kedua-duanya membawa pasukan kerajaan mereka untuk berperang dan mungkin telah sepakat dalam pertempuran di dataran dekat Kadesh kerana praktik seperti itu tidak biasa.

Rameses mempunyai pasukan besar sekitar 20,000 termasuk 2,000 kereta kuda (jumlah kereta untuk kedua-dua pihak telah banyak diperdebatkan). Berjalan di barisan panjang empat bahagian yang berbeza ke dataran barat laut Kadesh Rameses mendapat kabar bahawa tentera Muwatalli masih jauh dan oleh itu Rameses membiarkan pasukannya untuk bergerak maju dengan santai ketika barisan pelopor Amun mendirikan kem.

Ukiran yang menggambarkan penyeksaan pengakap / pengintip Het untuk mendapatkan maklumat.

Tidak lama kemudian, Rameses dibawa dua orang pengakap Het yang, di bawah penyeksaan, mendedahkan bahawa dua pemberi maklumat pertama adalah ejen Het yang menyesatkan Rameses dan bahawa Muwatalli berkhemah di utara Kadesh dengan kekuatan "lebih banyak dari pasir di tepi pantai". Pada kenyataannya, Muwatalli memang memiliki kekuatan yang besar dengan hampir dua puluh sekutu yang berbeda melakukan pasukan. Muwatalli sepertinya memiliki kekuatan sekitar 40,000 dengan 3,000 kereta kuda, banyak yang terdiri dari tiga orang.

Peta oleh Gianandre & # 8211 karya terbitan & # 8211 CC BY-SA 3.0

Walaupun mengetahui bahawa musuh sudah dekat, Rameses tidak tahu dengan tepat di mana dan sebelum dia dapat masuk ke kubu, mereka diserang oleh pasukan kereta besar yang telah menyeberangi Sungai Orontes dan mengejutkan bahagian tersebut. Pemandangan dan suara kereta pengawal dengan cepat menyebarkan orang Mesir dan dengan bahagian berbaris yang masih tersisa masih tersebar ke arah selatan kereta perang Hittite yang berjaya mula menyerang perkhemahan yang didirikan oleh bahagian Amun. Walaupun kem itu penuh dengan pasukan baru dari bahagian Amun, mereka menghadapi masalah untuk menentang pasukan Het, yang menunjukkan bahawa pasukan ini sebenarnya mewakili kekuatan besar kereta Muwatalli.

Ketika bahagian-bahagian kem itu jatuh, Firaun Rameses mendapati dirinya "sendirian" mungkin dengan inti pengawal peribadinya. Rameses dan pengawalnya mengetuai beberapa tuduhan terhadap orang Het menyerang perkhemahan dan mengumpul bahagian Ra yang diarahkan dan mengatur bahagian Amun untuk melancarkan serangan terkoordinasi dan mendorong orang-orang Het kembali ke arah tenggara ke arah penyeberangan sungai asalnya.

Peta oleh Gianandre & # 8211 karya terbitan & # 8211 CC BY-SA 3.0

Dalam posisi ini kereta perang Mesir yang sedikit lebih ringan sepertinya mempunyai kelebihan kerana mereka dapat mengatasi kereta kuda Het yang lebih berat dan menyebabkan banyak korban jiwa. Raja Muwatalli menyedari masalah keretanya dan mengirim kereta-kereta yang tersisa di seberang jalan utara untuk kembali mengepung tiang orang Mesir. Serangan kedua ini membawa kejayaan besar dan mengancam akan mendorong orang Mesir kembali ke perkhemahan mereka sekali lagi sambil membiarkan kereta Hittite yang dikalahkan menyeberangi sungai dan berkumpul semula.

Tentera Rameses diselamatkan dengan kedatangan pasukan kontinjen Ne’arin. Walaupun asal-usul pasukan ini kabur, nama mereka menunjukkan bahawa mereka adalah pejuang elit muda. Mereka sepertinya merupakan pasukan pengawal atau tentera bersekutu dari utara yang diperintahkan untuk bertemu Rameses di Kadesh untuk pertempuran. Setibanya mereka, mereka bergerak ke tenggara perkhemahan untuk menyerang pasukan serangan kedua Hittite. Melihat ini, Rameses kembali mengejar anak buahnya dan menyerang ke utara, mengapit dan mengurung orang Het.

Peta oleh Gianandre & # 8211 karya terbitan & # 8211 CC BY-SA 3.0

Hampir dikelilingi, orang Het terpaksa meninggalkan kereta mereka untuk berenang menyeberangi sungai dengan selamat. Dengan pertempuran kejam yang baru saja dilancarkan, Rameses tidak memiliki sumber daya untuk mengepung Kadesh dan Muwatalli, yang dirinya sendiri dilemahkan oleh kehilangan teras keretanya yang besar, dapat melakukan lebih banyak daripada menahan diri di dalam tembok kota.

Pertempuran itu digambarkan sebagai kemenangan Mesir, seri, dan bahkan sebagai kemenangan orang Het. Apa yang dapat dilakukan oleh Rameses adalah pulih dari kedudukan yang tidak menyenangkan untuk menyelamatkan tenteranya. Lebih jauh lagi, walaupun sekumpulan tenteranya diarahkan dua kali dan kemnya digeledah, Rameses dan tenteranya akhirnya mengadakan medan perang setelah semuanya dikatakan dan dilakukan. Untuk menekankan bahawa ini harus dianggap sedikit kemenangan Mesir adalah jumlah harta rampasan yang diperoleh dalam penangkapan kereta orang Het. Pertempuran kuno sangat tertumpu pada jumlah rampasan yang dapat diperoleh individu dan negara. Kereta perang adalah simbol status pada masa itu dan oleh itu banyak dari mereka dihiasi dengan hiasan dan bahkan disalut dengan logam berharga. Menangkap sebanyak 1,000 kereta akan menjadi peristiwa yang menggembirakan bagi orang Mesir tanpa mengira sama ada mereka mengambil Kadesh atau tidak.

Orang Mesir pasti menyatakan pertempuran itu sebagai kemenangan besar dan Rameses sendiri akan selalu menyebutnya sebagai salah satu pencapaian terbesarnya walaupun telah mengatur beberapa kempen lain yang berjaya. Perhatian yang diberikan oleh Rameses kepada pertempuran ini di atas yang lain mungkin menunjukkan bahawa kisah mengenai tuduhan peribadinya ke dalam pertempuran untuk mengumpulkan pasukan lebih banyak kebenaran daripada propaganda. Pertempuran itu pastinya merupakan peristiwa yang perlu dilibatkan dan ia menjadi pentas bagi pemerintahan Rameses the Great yang bertingkat-tingkat.


Kemenangan beroda

Kereta perang terawal muncul di Mesopotamia sekitar tahun 3000 SM. Mereka sangat berbeza dengan kenderaan kuda yang biasa dilihat di Yunani kuno dan Rom. Prototaip awal sering mempunyai empat roda padat, dan tujuan utamanya adalah untuk digunakan dalam perarakan dan upacara pengebumian. Kenderaan ini tidak ditarik oleh kuda, tetapi oleh lembu dan binatang buas lain, atau alat ganti seperti keldai atau keldai. The Standard of Ur, sebuah keranda dari kota Ur Sumeria yang berasal dari sekitar tahun 2600 SM, mempunyai kereta yang kelihatan seperti gerabak beroda padat yang ditarik oleh keledai atau keldai.

Permulaan alaf kedua SM adalah masa perubahan pantas untuk membina kereta. Dalam jangka masa ini, kuda itu pertama kali digunakan sebagai hewan peliharaan, dan roda menjadi semakin diucapkan, dan oleh itu jauh lebih ringan. Kemajuan dalam kepantasan dan pergerakan yang dihasilkan dari inovasi ini menyebabkan kereta itu menjadi peralatan ketenteraan yang penting pada Zaman Gangsa. (Balapan kereta kuda Constantinople adalah kemarahan di Empayar Rom.)

Model roda dua diperoleh untuk penggunaan tentera oleh kuasa terkemuka pada masa itu, termasuk orang Mesir dan orang Het. Pada tahun 1650 SM, semasa pengepungan sebuah kota bernama Urshu, raja Het Hattusilis menyebutkan 30 kereta hait berkisar terhadap 80 kereta perang milik musuh-musuh Hurria. Armada kereta Het akan berkembang secara pesat pada abad-abad berikutnya, dari puluhan hingga ratusan, dan kemudian, menjadi ribuan.

Teknik Anatolia membongkok dan membentuk kayu membantu orang Het mengembangkan model roda dua yang canggih. Orang-orang Het di era kekaisaran meninggalkan sedikit bukti ilustrasi di sebalik kenderaan tersebut (walaupun, setelah kejatuhan Empayar Het, para pengrajin yang masih hidup di wilayah Hittite meninggalkan karya seni yang menggambarkan kereta). Bukti lain memberitahu para sejarawan bahawa menjelang abad ke-17 SM, kereta hait telah mengembangkan roda yang lebih ringan.

Tidak seperti kereta perang dua orang Mesir, model orang Het dapat membawa tiga orang: pemandu, seorang pejuang yang bersenjatakan tombak atau busur dan anak panah, dan pembawa perisai. Yang terakhir ditambatkan ke bahagian belakang kereta, memberikan kestabilan semasa manuver yang ketat. (Perhatikan ahli arkeologi menemui mozek kuno dari kereta kuda.)


Kereta perang Mesir

Komponen asas Tentera Mesir Purba, The War Chariot & ldquointroduced & rdquo pada abad ke-15 SM - oleh Mesir & ldquoenemy & rdquo, The Hyskos. Mahal untuk dibuat (dan sering rusak akibat medan), Chariot khas digunakan sebagai platform mudah alih untuk Spearmen dan Archers. Ini memberikan platform penembakan yang lebih stabil daripada Cavalry. Gandar tunggal yang disambungkan ke roda berkembar, penstabil kemudian & Bar ldquoT & rdquo ditambahkan pada gandar, memberi lebih banyak kawalan. Bar Pimpin yang panjang (15 kaki), bergerak dari gandar bawah ke pendakap untuk biasanya 2 kuda dipasang. Komponen tambahan yang disebut Yoke Saddle mengawalnya.

Keranjang Chariot menampilkan perisai penahan 3 kaki yang terbentang dari depan ke belakang (dan dibuka ke dalam). Kereta khas memberi pemandu dan sama ada Spearman atau Archer. Bahagian luar & ldquocompartement & rdquo (dibina di dalam Shield Basket), membawa anak panah atau lembing tambahan (bergantung pada pengerahan pasukan). Kereta kuda cepat (kerana ringannya bahan yang digunakan). Orang Mesir Kuno mengembangkan taktik penyebaran secara besar-besaran yang jauh melebihi musuh mereka. Taktik ini memungkinkan mereka untuk menaklukkan dan memperluas Kerajaan mereka. Digunakan oleh Komandan di lapangan untuk & ldquoobservation platform & rdquo, masalah umum dengan Chariots adalah kekurangan perlindungan perisai mereka dan juga masalah dengan kelajuan (dan mengendalikan Kereta ketika di & ldquofull run & rdquo).

Banyak kemalangan dalam penyebaran berlaku. Selalunya, inilah sebabnya mengapa begitu banyak yang dikerahkan dalam pertempuran (sebagai bentuk kemerosotan). Dalam beberapa kes, kumpulan Spearmen musuh dapat mengimbangi serangan Chariot secara besar-besaran. Mereka hanya akan menumpukan & ldquofire & rdquo mereka pada kereta kuda utama. Beberapa & ldquofalling & rdquo Chariots dapat membuat halangan yang sukar untuk dibetulkan & ldquoat speed & rdquo. Namun, Kereta perang Mesir adalah puncak teknologi ketenteraan (untuk The Period), yang akan berlanjutan sehingga & ldquocounter & rdquo oleh Rom Kuno (dan akhirnya penurunan Zaman Dinasti Mesir).

Hak Cipta & salinan 2013 - 2021 StrongholdNation.

Penyalinan Tidak Sah dari ada baik adalah dilarang sama sekali.


Sejarah Mesir kuno terbahagi kepada tiga kerajaan yang stabil: Kerajaan Lama (c.2686-2160 SM), Kerajaan Tengah (sekitar 2055-1650 SM) dan Kerajaan Baru (sekitar tahun 1550-1069 SM) yang dipisahkan oleh dua tempoh pertengahan yang tidak stabil. Masa-masa ini ditandai dengan pertempuran kecil, pergolakan politik dan revolusi melalui perang yang dilancarkan sebelum awal kerajaan baru tidak memiliki catatan tertulis. Tiga perang besar dilancarkan semasa Kerajaan Baru.

Pertempuran Mediggo (sekitar 1457 SM)

Pertempuran Megiddo diadakan antara pasukan Mesir di bawah Firaun Thutmose III dan tentera Kanaan yang besar di bawah raja Kadesh. Ini adalah pertempuran pertama yang dirakam secara terperinci. Megiddo juga merupakan pertempuran pertama yang mencatatkan penggunaan haluan komposit dan jumlah badan korban perang. Semua perincian pertempuran berasal dari tulisan hieroglif di Hall of Annals di Kuil Amun-Ra di Karnak, Thebes (sekarang Luxor), oleh juru tulis tentera Tjaneni.

Pertempuran Megiddo adalah kemenangan Mesir dan mengakibatkan kekalahan pasukan Kanaan, yang melarikan diri dengan selamat di kota Megiddo. Tindakan mereka mengakibatkan Pengepungan Megiddo yang panjang. Dengan membangun kembali dominasi Mesir di Levant, Firaun Thutmose III memulai pemerintahan di mana Kerajaan Mesir mencapai hamparan terbesarnya.

Pertempuran Kadesh (sekitar 1274 SM)

Pertempuran Qadesh (atau Kadesh) berlaku antara pasukan kerajaan Mesir di bawah Ramesses II dan kerajaan Het di bawah Muwatalli II di kota Kadesh di Sungai Orontes, yang sekarang menjadi Republik Arab Syria. Pertempuran ini biasanya berlaku sekitar tahun 1274 SM. Ia mungkin merupakan pertempuran kereta terbesar yang pernah dilancarkan, melibatkan kira-kira 5,000-6,000 kereta kuda.

Walaupun catatan Mesir menyatakan bahawa Muwatalli meminta gencatan senjata, catatan orang Het tidak menyatakan pengaturan seperti itu. Namun, kedua-dua pihak tidak memperoleh kemenangan keseluruhan. Pertempuran yang berlaku di perbatasan akhirnya diselesaikan kira-kira lima belas tahun setelah Pertempuran Kadesh oleh perjanjian perdamaian rasmi pada tahun 1258 SM, pada tahun ke-21 pemerintahan Ramses II, dengan Hattusili III, raja baru orang Het. Perjanjian ini, yang kini dipamerkan di Muzium Arkeologi Istanbul, dipercayai sebagai contoh awal perjanjian bertulis antarabangsa dalam bentuk apa pun.

Pertempuran Delta (sekitar 1178 hingga 1175 SM)

Pertempuran Delta adalah pertempuran laut yang hebat, yang diperjuangkan antara tentera Mesir dan orang-orang Laut yang disebut ketika Firaun Mesir Ramesses III menangkis pencerobohan laut yang hebat oleh 'Orang-orang Laut'. Konflik itu berlaku di suatu tempat di pesisir Delta Nil timur dan sebahagiannya di sempadan Empayar Mesir di Syria, walaupun lokasi sebenarnya tidak diketahui.

Pertempuran Mesir ini telah digambarkan sebagai 'pertempuran tentera laut pertama dalam sejarah'. Konflik besar ini tercatat di dinding kuil kuil mayat firaun Ramesses III di Medinet Habu.

Pada akhirnya, Mesir begitu lemah dengan pertempuran ini sehingga tidak pernah menjadi kerajaan yang kuat sebelum pencerobohan Orang Laut. Ramses III secara umum dianggap sebagai Firaun terakhir Kerajaan Baru Mesir. Konflik dengan Orang Laut juga menghabiskan harta bendanya. Oleh itu, orang Mesir biasa mengatakan bahawa kematian datang dari seberang laut.


Perancangan Kereta Kuda Mesir

Beberapa analisis mengenai kereta perang Mesir kuno menunjukkan bahawa orang Mesir sangat memperbaiki reka bentuk kenderaan ini. Kereta Mesir mempunyai penutup logam untuk sumbu, yang mengurangkan geseran, dan ini tentunya merupakan peningkatan. Juga, beberapa bahagian kayu diperkuat dengan menutupnya dengan lengan logam. Perubahan yang paling jelas adalah penggunaan enam jari di roda (sebelumnya mereka menggunakan empat), dan peningkatan penggunaan perlindungan untuk kuda.

Di Mesir, kereta perang Mesir berperang oleh sopir yang memegang cambuk dan pemerintahan dan seorang pejuang, umumnya memegang busur atau, setelah menghabiskan semua anak panahnya, tombak pendek yang dimilikinya beberapa.

Ketika memburu, firaun kadang-kadang melepaskan pemandu dan menikmati mengejar mangsanya sendiri. Namun, dalam peperangan, pelari kereta biasanya juga mengiringi kenderaan untuk berperang. Setelah kereta itu dibina, diperlukan banyak kerja untuk menjaga kenderaan dalam keadaan baik.

Oleh itu, kereta itu mempunyai kepentingan sosial dan politik yang paling penting kerana ia menandakan penampilan korps kereta yang terdiri daripada kelas pejuang bangsawan baru yang dimodelkan oleh elit ketenteraan Asiatik di mana-mana yang diketahui oleh orang Mesir sebagai maryannu (pahlawan muda).

Penggambaran firaun Kerajaan Baru yang berjaya sebagai karioteer menunjukkan bahawa kereta itu dengan cepat diserap ke dalam pemerintahan kerajaan, menjadi simbol dominasi yang kuat. Menariknya, kereta kerajaan itu sendiri dianggap sebagai keperibadian kepahlawanan dengan para dewa yang mengawasi setiap bahagian yang dinamakan.


Pertempuran Kadesh

Editor kami akan menyemak apa yang telah anda kirimkan dan menentukan apakah akan menyemak semula artikel tersebut.

Artikel seperti ini diperoleh dan diterbitkan dengan tujuan utama untuk memperluas maklumat di Britannica.com dengan kepantasan dan kecekapan yang lebih tinggi daripada yang biasanya dilakukan. Walaupun artikel ini pada masa ini mungkin berbeza gaya dari yang lain di laman web ini, artikel ini membolehkan kami memberikan liputan yang lebih luas mengenai topik yang dicari oleh pembaca kami, melalui pelbagai suara yang dipercayai. Artikel-artikel ini belum mengalami proses penyuntingan atau pemeriksaan fakta dan gaya dalaman yang ketat yang mana kebanyakan artikel Britannica biasanya dikenakan. Sementara itu, lebih banyak maklumat mengenai artikel dan pengarang dapat dijumpai dengan mengklik nama pengarang.

Soalan atau kebimbangan? Berminat untuk menyertai Program Rakan Penerbitan? Beritahu kami.

Pertempuran Kadesh, (1275 SM), pertempuran besar antara orang Mesir di bawah Ramses II dan orang Het di bawah Muwatallis, di Syria, barat daya Ḥimṣ, di Sungai Orontes. Dalam salah satu pertempuran kereta terbesar di dunia, yang bertempur di sebelah Sungai Orontes, Firaun Ramses II berusaha merebut Syria dari orang Het dan merebut kembali kota Kadesh yang dikuasai orang Het. Terdapat satu hari pembunuhan kerana kira-kira 5.000 kereta perang menyerang, tetapi tidak ada pemenang langsung. Pertempuran itu membawa kepada perjanjian damai pertama yang tercatat di dunia.

Bertekad untuk meneruskan kebijakan ekspansi yang diperkenalkan oleh bapanya, Seti I, Ramses menyerang wilayah Het di Palestin dan mendorong masuk ke Syria. Berhampiran Sungai Orontes, tenteranya menangkap dua orang lelaki yang mengatakan mereka adalah orang-orang yang meninggalkan pasukan Het, yang kini berada jauh di luar Aleppo. Ini meyakinkan, kerana firaun yang tidak sabar telah maju jauh dari pasukan utamanya dengan pengawal 20.000 infanteri dan 2.000 kereta. Malangnya, "pengganas" adalah agen setia musuhnya. Diketuai oleh Putera Tinggi mereka, Muwatallis, orang Het sudah dekat - dengan 40,000 tentera dan 3,000 kereta kuda - dan dengan cepat menyerang. Kereta kuda mereka yang berat tiga menabrak barisan depan Mesir, menghamburkan kereta-kereta yang lebih ringan dan barisan belakangnya. Kemenangan mudah nampaknya terjamin, dan orang Het menjatuhkan pengawasan mereka dan mulai menjarah musuh mereka yang jatuh. Dengan tenang dan tekad, Ramses dengan cepat bertemu kembali dengan anak buahnya dan melancarkan serangan balas.

Dengan kelebihan mengejutkan mereka, kereta Hittite kelihatan perlahan dan malangnya kenderaan Mesir yang lebih ringan mengalahkan mereka dengan mudah. Ramses, berani dan tegas, berjaya melepaskan diri dari rahsia kekalahan jika bukan kemenangan, maka sekurang-kurangnya keputusan yang terhormat. Kedua-dua pihak mendakwa Kadesh sebagai kemenangan, dan Ramses menjadikan kuil-kuilnya dipenuhi dengan perayaan. Sebenarnya, hasilnya tidak dapat disimpulkan. Sehingga, lima belas tahun kemudian, kedua-dua pihak kembali ke Kadesh untuk menyetujui perjanjian tanpa agresi — contoh pertama yang diketahui dalam sejarah.

Pertempuran versi Mesir yang berat sebelah direkodkan di banyak kuil oleh Ramses, tetapi versi Het yang digali di Boghazköy telah memungkinkan penilaian yang lebih tepat untuk pertempuran itu.


Kerajaan Baru (1550 - 1069 SM)

© Tjflex2 - Pelepasan Kereta

Orang Mesir pertama kereta kuda diperkenalkan pada awal Dinasti ke-18 pada awal Kerajaan Baru. Orang Mesir secara beransur-ansur meningkatkan kereta mereka, menjadikannya lebih cepat dan ringan.

Kereta perang Mesir biasanya dibawa dua orang: pemandu yang mengawal kereta dan seorang pejuang. Yang terakhir biasanya menggunakan busur dan anak panah. Apabila dia kehabisan anak panah, dia akan menggunakan tombak pendek.

Kadangkala kadangkala memakai perisai skala, tetapi banyak pelindung yang dibawa atau memakai tali kulit di dada mereka. Ahli kariota biasanya memakai baju besi yang melindungi badan atas mereka, kerana kereta kuda itu sendiri melindungi badan bawah mereka. Tidak seperti kebanyakan askar lain, penjahat biasanya berasal dari kelas atasan.

Perisai skala pertama kali dilihat semasa Dinasti ke-19 (1292 - 1189 SM). Inovasi lain yang dilihat di Kerajaan Baru adalah khopesh, sejenis pedang. Ia agak berbentuk sabit dan telah berkembang dari kapak pertempuran.

Pada masa Kerajaan Baru, tentera Mesir mempunyai tiga cabang utama: infanteri, tentera laut dan kereta kuda.

© Deror avi - Model Kapal Perang (berdasarkan kapal Mesir dari pemerintahan Ramses III)


Tonton videonya: ULTIMATUM TURKI!! MESIR BALAS KIRIM TANK DAN PASUKAN BESAR BESARAN KE LIBYA