Alexander Gardner

Alexander Gardner

Alexander Gardner dilahirkan di Paisley, Renfew, Scotland pada 17 Oktober 1821. Keluarga berpindah ke Glasgow dan pada usia empat belas tahun Gardner meninggalkan sekolah dan menjadi tukang perhiasan.

Sebagai seorang pemuda, Gardner menjadi tertarik dengan idea-idea sosialis yang disokong oleh Robert Owen. Diilhamkan oleh komuniti New Harmony yang ditubuhkan oleh Robert Dale Owen dan Fanny Wright di Indiana, Gardner membantu menubuhkan Syarikat Pertanian & Komersial Bersama Clydesdale. Rancangannya adalah untuk mengumpulkan dana dan memperoleh tanah di Amerika Syarikat.

Pada tahun 1850 Gardner, saudaranya James Gardner, dan tujuh yang lain pergi ke Amerika Syarikat. Dia membeli tanah dan menubuhkan komuniti koperasi yang dekat dengan Monona, di Clayton County, Iowa. Gardner kembali ke Scotland untuk membantu mengumpulkan lebih banyak wang dan untuk merekrut ahli baru.

Gardner menggunakan sebahagian dana untuk membeli surat kabar, the Sentinel Glasgow. Diterbitkan setiap hari Sabtu, akhbar tersebut melaporkan berita nasional dan antarabangsa. Dalam editorialnya, Gardner menganjurkan pembaharuan sosial yang akan menguntungkan kelas pekerja. Dalam masa tiga bulan setelah mengambil alih surat kabar, edaran meningkat menjadi 6,500, menjadikannya surat khabar terlaris kedua di Glasgow.

Pada bulan Mei, 1851, Gardner mengunjungi Pameran Besar di Hyde Park, di mana dia melihat foto-foto Matthew Brady. Tidak lama kemudian Gardner, yang selalu berminat dalam kimia dan sains, mula bereksperimen dengan fotografi. Dia juga mulai meninjau pameran foto di Sentinel Glasgow.

Gardner memutuskan untuk berhijrah ke Amerika Syarikat pada musim bunga tahun 1856. Dia membawa ibunya, isterinya, Margaret Gardner, dan dua anak mereka. Ketika dia tiba di koloni Clydesdale, dia mendapati bahawa beberapa anggota menderita tuberkulosis. Kakaknya, Jessie Sinclair, telah meninggal dunia kerana penyakit itu dan suaminya akan mengikutinya tidak lama kemudian.

Gardner memutuskan untuk meninggalkan komuniti Clydesdale dan menetap keluarganya di New York. Tidak lama kemudian, dia mendapat pekerjaan sebagai jurugambar dengan Matthew Brady. Gardner adalah seorang pakar dalam kolodion baru (proses pelat basah) yang dengan cepat menggantikan daguerreotype. Gardner pakar dalam membuat apa yang dikenali sebagai gambar Imperial. Cetakan besar ini (17 x 20 inci) sangat popular dan Brady dapat menjualnya dengan harga antara $ 50 hingga $ 750, bergantung pada jumlah retouching dengan dakwat india yang diperlukan.

Pada tahun 1850-an penglihatan Brady mulai merosot dan mula sangat bergantung pada Gardner untuk menjalankan perniagaan. Pada bulan Februari, 1858, Gardner bertugas di galeri Brady di Washington. Dia dengan cepat mengembangkan reputasi sebagai jurugambar potret yang luar biasa. Dia juga melatih jurugambar perantis muda, Timothy O'Sullivan.

Pada pecahnya Perang Saudara Amerika, terdapat peningkatan permintaan pekerjaan Gardner secara dramatik kerana tentera ingin difoto dengan pakaian seragam sebelum pergi ke barisan depan. Petugas berikut semuanya difoto di Studio Matthew Brady: Nathaniel Banks, Don Carlos Buell, Ambrose Burnside, Benjamin Butler, George Custer, David Farragut, John Gibbon, Winfield Hancock, Samuel Heintzelman, Joseph Hooker, Oliver Howard, David Hunter, John Logan, Irvin McDowell, George McClellan, James McPherson, George Meade, David Porter, William Rosecrans, John Schofield, William Sherman, Daniel Sickles, George Stoneman, Edwin Sumner, George Thomas, Emory Upton, James Wadsworth dan Lew Wallace.

Pada bulan Julai, 1861 Matthew Brady dan Alfred Waud, seorang seniman yang bekerja Harper's Weekly, mengembara ke barisan depan dan menyaksikan Bull Run, pertempuran besar pertama perang. Pertempuran itu adalah bencana bagi Union Army dan Brady hampir ditawan oleh musuh.

Tidak lama setelah tiba dari depan, Matthew Brady memutuskan untuk membuat rakaman fotografi Perang Saudara Amerika. Dia mengirim Gardner, James Gardner, Timothy O'Sullivan, William Pywell, George Barnard, dan lapan belas lelaki lain untuk melakukan perjalanan ke seluruh negara dengan mengambil gambar perang. Masing-masing mempunyai bilik gelap perjalanannya sendiri sehingga pelat kolodion dapat diproses di tempat. Ini termasuk yang terkenal Gardner Presiden Lincoln di Medan Perang Antietam dan Rumah penembak tajam pemberontak (1863).

Pada bulan November 1861, Gardner dilantik sebagai kakitangan Jeneral George McClellan, komandan Tentera Darat Potomac. Memberikan pangkat kapten kehormat, Gardner memotret pertempuran Antietam (September, 1862), Fredericksburg (Disember, 1862), Gettysburg (Julai, 1863) dan pengepungan Petersburg (Jun, 1864-April, 1865).

Dia juga memotret Mary Surratt, Lewis Powell, George Atzerodt, David Herold, Michael O'Laughlin, Edman Spangler dan Samuel Arnold setelah mereka ditangkap dan dituduh bersekongkol untuk membunuh Abraham Lincoln. Dia juga mengambil gambar-gambar pelaksanaan Surratt, Powell, Atzerodt dan Herold yang digantung di Washington Penitentiary pada 7 Julai 1865. Empat bulan kemudian dia memotret hukuman mati Wirz, komandan Penjara Andersonville di Georgia.

Selepas perang Brady menubuhkan galeri Gardner sendiri di Washington. Ini termasuk mengambil gambar penjenayah yang disabitkan oleh pasukan polis Washington. Dia juga menerbitkan koleksi dua jilid 100 foto dari Perang Saudara Amerika, Buku Sketsa Fotografi Perang Gardner (1866).

Pada tahun 1867 Gardner menjadi jurugambar rasmi Union Pacific Railroad. Selain mendokumentasikan bangunan landasan kereta api di Kansas, Gardner juga memotret penduduk Asli Amerika yang tinggal di kawasan itu. Alexander Gardner meninggal di Washington pada tahun 1882.

Untuk tujuan memperoleh tanah di beberapa kawasan yang sesuai di Amerika Syarikat di mana untuk mewujudkan modal bersatu dan industri rakan-rakannya sebuah kediaman yang selesa untuk diri mereka sendiri dan keluarga di mana mereka boleh mengikuti kaedah berguna dan rasional yang lebih mudah hidup daripada yang dijumpai dapat dilaksanakan dalam keadaan masyarakat yang kompleks dan berdaya saing dari mana mereka menjadi tidak sabar untuk bersara.

Pemilik sekarang yang telah lama merasakan keperluan sebuah akhbar Demokratik yang cekap dan bebas di Scotland didorong untuk menjadi pembeli pada bulan April yang lalu bukan hanya sebagai spekulasi dalam pengertian biasa istilah itu tetapi sebagai alat untuk menyedarkan masyarakat tentang politik yang hebat, persoalan pendidikan, dan sosial pada masa ini dan membimbing pemikiran rakyat negara ini mengenai semua perkara mengenai dasar negara apa sahaja nasihat yang perlu atau penting.

Potret para pahlawan yang telah melakukan begitu banyak demi kehormatan sekutu digambarkan dengan jelas. Kami hampir tidak dapat memuji salah satu foto lebih dari yang lain, tetapi kami mengesyorkan kepada pengunjung untuk memberi perhatian khusus pada yang ada di "Majlis Perang" yang diadakan pada malam sebelum pengambilan Mamelon.

Ini akan dilihat dari iklan di lajur lain bahawa Mr Gardner berlatih di antara kita sebagai artis fotografi dan potret yang dia tunjukkan dari beberapa penduduk bandar terkenal yang melayakkannya untuk dianggap sebagai profesor seni yang indah ini.

M. B. Brady dengan hormatnya mengumumkan bahawa dia telah menubuhkan Galeri Seni Fotografi di Washington. dia siap untuk melaksanakan komisen untuk Imperial Photograph, yang sampai sekarang hanya dibuat di tempatnya yang terkenal di New York. Pelbagai spesimen fotografi yang unik dan langka dimasukkan dalam koleksinya, bersama dengan potret banyak warganegara Amerika Syarikat yang paling terkenal.

Brady Photographic Corps, yang disambut baik oleh setiap tentera kita, telah menjadi ciri yang jelas dan hadir di mana-mana seperti kumpulan pengendali belon, telegraf, dan isyarat. Mereka telah melengkapkan stadia yang letih pada setiap perarakan; telah menggantung di rok setiap adegan pertempuran; telah mendapat belas kasihan dari hospital, kisah cinta di bivas, kemegahan dan panoply tinjauan lapangan.

Artis Brady telah menemani tentera di hampir semua perarakannya, memasang bateri matahari di sisi pasukan Jeneral kita yang lebih mematikan, dan mengambil bandar, bandar dan kubu dengan suara yang jauh lebih sedikit dan ekspedisi yang jauh lebih banyak. Hasilnya adalah sekumpulan gambar yang dibaptiskan Kejadian Perang, dan hampir sama menariknya dengan perang itu sendiri: kerana mereka merupakan sejarahnya, dan menarik secara langsung kepada hati utara yang berdenyut.

Biarkan dia yang ingin mengetahui apa perang melihat siri ilustrasi ini. Ia hampir seperti mengunjungi medan perang untuk melihat pandangan ini sehingga semua emosi teruja dengan pemandangan sebenar pemandangan yang bernoda dan kotor, direbus dengan kain dan bangkai kapal, kembali kepada kami, dan kami menguburkannya di ruang kabinet kami kerana kita akan menguburkan mayat-mayat yang telah dimutilasi yang mereka wakili dengan jelas. Pemandangan gambar-gambar ini adalah komen mengenai peradaban seperti orang biadab mungkin berjaya untuk menunjukkan kepada para mubalighnya.

Ruang di antara dua batu besar itu berdinding dan gelung berlubang sehingga dia dapat dengan sengaja mengarahkan pada siapa saja yang menunjukkan dirinya di atas bulat, dia telah terluka di kepala dengan bahagian cangkang. Seperti di kantin dan sekitarnya menunjukkan bahawa dia pernah berbaring sebelum meninggal. Ketika melewati ladang pada bulan November selepas itu saya membawa seorang rakan untuk melihat tempat itu dan di sana tulang-tulang itu terbaring di pakaian yang dipakainya. Dia jelas tidak pernah dikuburkan.

(x) Kapten Christian Rath, ditugaskan untuk melaksanakan Mary Surratt, Lewis Powell, George Atzerodt, David Herold, Michael O'Laughlin, Edman Spangler dan Samuel Arnold. Dia kemudian ditemu ramah mengenai peranannya dalam acara tersebut.

Saya bertekad untuk mendapatkan tali yang tidak akan putus, kerana anda tahu ketika tali putus di gantung ada pepatah yang dikenakan masa bahawa orang yang ingin digantung tidak bersalah. Malam sebelum pelaksanaannya saya membawa tali ke bilik saya dan di sana membuat tali. Saya menyimpan sekeping tali yang dimaksudkan untuk Puan Surratt untuk yang terakhir.

Saya mempunyai kubur untuk empat orang yang digali di luar perancah. Saya mendapati ada kesukaran untuk menyelesaikan pekerjaan itu, kerana atlet senjata takhayul. Saya akhirnya berjaya mendapatkan tentera untuk menggali lubang tetapi kedalaman mereka hanya tiga kaki.

Penggantungan itu memberi saya banyak masalah. Saya telah membaca di suatu tempat bahawa ketika seseorang digantung lidahnya akan menonjol dari mulutnya. Saya tidak mahu melihat empat lidah melekat di depan saya, jadi saya pergi ke gudang, mendapatkan khemah perlindungan putih baru dan membuat empat tudung dari situ. Saya mengoyakkan helai khemah untuk mengikat kaki mangsa.

(x) William Coxshall, seorang anggota Veteran Reserve Corps, ditugaskan untuk menjatuhkan pintu perangkap di sebelah kiri tiang tiang.

Pintu penjara dibuka dan orang yang terkutuk masuk. Puan Surratt pertama, hampir pengsan setelah melihat di tiang gantung. Dia akan jatuh sekiranya mereka tidak menyokongnya. Herold berada di sebelah. Pemuda itu ketakutan hingga mati. Dia gemetar dan gemetar dan kelihatan di ambang pengsan. Atzerodt menyarung selipar karpet, sejadah tidur putih panjang di kepalanya. Dalam keadaan yang berbeza, dia pasti tidak masuk akal.

Dengan pengecualian Powell, semua berada di ambang kehancuran. Mereka harus melewati kubur terbuka untuk mencapai tangga tiang dan dapat memandang ke lubang cetek dan bahkan menyentuh kotak pinus kasar yang akan menerimanya. Powell begitu tegas seolah-olah dia penonton dan bukannya pengetua. Herold memakai topi hitam sehingga dia sampai di tiang gantungan. Powell tanpa kepala, tetapi dia mengulurkan tangan dan mengambil topi jerami dari kepala seorang pegawai. Dia memakainya sehingga mereka meletakkan beg hitam itu kepadanya. Yang dihukum dibawa ke kerusi dan Kapten Rath duduk di situ. Surratt dan Powell berada di tempat kami, Herold dan Atzerodt di pihak lain.

Payung dibesarkan di atas wanita dan Hartranft, yang membaca waran dan penemuan. Kemudian paderi mengambil alih membicarakan apa yang saya fikirkan secara berterusan. Ketegangan semakin teruk. Saya menjadi mual, dengan panas dan penantian, dan memegang jawatan yang menyokong, saya bertahan dan muntah. Saya berasa sedikit lebih baik selepas itu, tetapi tidak terlalu baik.

Powell berdiri di hadapan paling bawah terkulai. Surratt hampir melewati waktu rehat, seperti dua yang lain. Rath turun dari tangga dan memberi isyarat. Surratt jatuh dan saya percaya mati serta merta. Powell adalah seorang yang kasar dan mati keras. Cukup untuk melihat kedua-duanya tanpa melihat yang lain, tetapi mereka memberitahu kami berdua mati dengan cepat.


LiveAuctionTalk.com: oleh Rosemary McKittrick

Foto milik Lelong Cowan.

Selepas pembunuhan Abraham Lincoln pada tahun 1865 Alexander Gardner memotret beberapa lokasi penting yang terlibat dalam tragedi tersebut. Dia segera memotret Ford's Theatre di mana ia berlaku dan serpihan muslin berkabung hitam menutupi bangunan itu. Kemudian dia bergerak ke dalam dan memotret kawasan dalaman termasuk kotak Presiden di mana Lincoln ditembak.

Dia menangkap perincian yang rumit dalam fotonya seperti air mata di bendera yang ditimbulkan oleh John Wilkes Booth ketika tunjangnya menangkap bendera ketika dia melompat dari kotak Lincoln. Dia memotret kandang di mana pembunuh itu menyimpan kudanya dan pejabat telegraf dari mana dunia mengetahui tentang tragedi itu.

Dia pergi ke lokasi pelarian Booth melintasi Navy Yard Bridge dan mengambil gambar. Gardner juga memberikan salinan gambar suspek pembunuhan dan berada di dalam bilik semasa bedah siasat Booth.

Dia mengambil gambar mayat itu. Gambar itu hilang selepas misteri.

Gardner dan pembantunya Timothy O'Sullivan adalah satu-satunya jurugambar yang hadir untuk penggantung konspirasi Lincoln. Mereka memasang kamera di atas bumbung yang menghadap ke tiang gantungan. Gardner juga ada di sana ketika penonton yang berangkat makan di atas limun dan kek yang dihidangkan.

Pada saat-saat itu Gardner tahu bahawa dia adalah saksi mata sejarah dan memahami pentingnya mendokumentasikan tragedi itu. Foto-fotonya adalah beberapa gambar paling jelas yang diambil dari pembunuhan dan akibatnya.

Kedua-dua jurnalis foto itu tidak banyak ketinggalan.

Imejnya nampaknya merupakan kisah gambar fotografi pertama dari suatu peristiwa ketika ia terbongkar. Mereka menunjukkan peranan revolusi yang akan dimainkan oleh kamera dalam pelaporan berita masa depan.

"Perkara-perkara yang akan ditinggalkan oleh seorang seniman, atau membuat gambar tidak sempurna, gambar itu tidak terhingga," tulis Oliver Wendell Holmes.

Itulah yang dilakukan Gardner dalam foto Lincoln. Lebih 140 tahun kemudian, penonton mendapat pandangan yang sama tentang tragedi yang berlaku seperti yang dilakukan oleh jurugambar.

Gardner adalah seorang wartawan Scotland yang datang ke Amerika pada tahun 1856. Dia bergabung dengan kakitangan jurugambar Mathew Brady dan akhirnya menguruskan studio Washington. Dia pakar dalam membuat gambar besar yang disebut foto Imperial.

Kerana penglihatan Brady gagal, Gardner memikul lebih banyak tanggungjawab. Dia dikatakan telah membuat tiga perempat daripada kempen gambar Tentera Darat Potomac.

Dengan permulaan Perang Saudara pada tahun 1861 terdapat permintaan besar untuk fotografi potret. Askar menuju ke depan berpose untuk kamera Gardner supaya mereka dapat meninggalkan gambar untuk orang yang mereka sayangi.

Dia juga merupakan jurugambar Brady pertama yang mengambil gambar orang mati di medan perang. Gambarnya membawa orang-orang di rumah berhadapan dengan Perang Saudara.

Gardner membuka galeri sendiri di Washington pada tahun 1863. Dia dilantik sebagai jurugambar rasmi Union Pacific Railroad dan mendokumentasikan pembinaan landasan kereta api di Kansas serta suku-suku Asli Amerika yang ditemuinya.

Pada 10 Disember, Cowan's Auctions menawarkan pilihan foto Gardner vintaj dalam Sejarah Amerika Termasuk lelang Perang Saudara.

Pertemuan foto Perang Saudara Shenandoah dan Potomac di Harper's Ferry 1866 hak cipta 7 inci dengan 9 inci $ 1,528.

Kapten William W. Beckwith dan Genl. Gambar Patrick's Horse 2 berukuran 6 inci dengan 8 inci inci $ 2.350.

Operasi Stereoviews Union di City Point, Belle Plain dan Bermuda Seratus 11 stereoview sekitar 1864-65 $ 2,468.

Stereoviews Jeneral Grant dan kakitangannya 4 hak cipta stereoviews 1863 merangkumi tiga foto Majlis Perang Grant 1864 $ 3,408.

Foto mungkin diambil dari bumbung studio Washington yang sebelum ini tidak diketahui dan tidak diterbitkan di depan kedai jirannya sekitar 1866 18 ½ inci dengan 13 inci $ 35,250.


1. Kematian pada Kamera: Mathew Brady & # x2019s Civil War Photographs

Tentera Konfederasi yang mati berhampiran Gereja Dunker berikutan Pertempuran Antietam. Gambar oleh Alexander Gardner

Pada tahun 1862, pada puncak Perang Saudara, jurugambar Mathew Brady & # x2014 yang mana potret Abraham Lincoln pada tahun 1864 dapat dilihat pada tagihan $ 5 & # x2014 menganjurkan pameran di studio New York-nya yang disebut & # x201CThe Dead of Antietam. & # X201D Untuk yang pertama waktu, orang Amerika melihat gambar, terutama diambil oleh staf Brady Alexander Gardner, mengenai tentera yang terbunuh dan cacat di medan perang hasilnya mengejutkan. & # x201CMr. Brady telah melakukan sesuatu untuk membawa kita kepada kita realiti dan kesungguhan perang yang mengerikan, & # x201D menulis The New York Times pada 20 Oktober 1862. & # x201CJika dia tidak membawa mayat dan meletakkannya di halaman rumah kami dan di sepanjang jalan, dia telah melakukan sesuatu yang sangat menyukainya. & # x201DWalaupun Brady bukan jurugambar perang pertama & # x2014Roger Fenton dari Great Britain dan Carol Szathmari dari Austria-Hungary merakam gambar Perang Crimea tahun 1850-an & # x2014 dia dan kakitangannya diakui sebagai bapa jurnalis foto.


Ketua Pelobi

Awan merah memulakan perjalanan menjadi orang India Amerika yang paling banyak difoto pada abad ke-19 pada suatu pagi musim bunga pada tahun 1872, beberapa blok dari Gedung Putih. Sebelum bertemu dengan Presiden Ulysses S. Grant, ketua Lakota bersetuju untuk menduduki Mathew Brady, yang terkenal dengan gambar-gambar era Perang Saudara dan potretnya yang terkenal. Dua hari kemudian, Red Cloud berpose di studio berdekatan Alexander Gardner, bekas pembantu Brady dan salah seorang pengasas jurnalistik foto Amerika. Sesi itu menghasilkan gambar yang paling laris pada zamannya dan merupakan salah satu gambar paling awal yang paling mencolok dari seorang ketua India di masa perdana.

Selain selimut suku di pinggangnya, gaun Red Cloud itu sederhana. "Kakek buyut saya adalah pemimpin dan pahlawan, tetapi dia juga lelaki," kata Dorene Red Cloud, 34, seorang seniman di Gardner, Massachusetts. Ketua itu, katanya, ingin para pemimpin Washington melihatnya sebagai diplomat, "dikurangi dengan glamor atau kemegahan atau keadaan bulu dan manik."

Tidak banyak yang diketahui mengenai lawatan Red Cloud ke studio Gardner, kata Frank Goodyear III, seorang kurator gambar untuk Galeri Potret Nasional dan pengarang buku 2003 Awan Merah: Gambar Ketua Lakota. Gardner membuat sekurang-kurangnya empat pinggan yang berbeza, dan sesi itu diatur oleh spekulator tanah kaya bernama William Blackmore, yang sedang mengumpulkan foto-foto untuk sebuah muzium mengenai penduduk asli yang telah dibuka pada tahun 1867 di kampung halamannya di Salisbury, England.

Pemain kelahiran Skotlandia, Gardner, yang pernah menjadi wartawan Glasgow, telah tinggal di Washington sejak tahun 1856. Dia bermula sebagai pembantu Brady dan sesekali penjaga buku, tetapi melancarkan studionya sendiri pada tahun 1863, setelah D. Mark Katz, dalam bukunya Saksi Era: Kehidupan dan Gambar Alexander Gardner, memanggil rehat "mesra" dengan Brady. Pada tahun 1865, Gardner menerbitkan sejumlah adegan Perang Saudara garis depan, Buku Sketsa Fotografi Perang Gardner. Dia juga mendapat pengiktirafan untuk gambarnya Abraham Lincoln dan tokoh terkemuka lainnya. Dia membuat tanda bukan dengan inovasi teknikal tetapi dengan "mempengaruhi kesedaran masyarakat," tulis Katz, sama ada melalui "gambar otentik dari kengerian di medan perang" atau tembakan curang dari konspirasi pembunuhan Lincoln. Selepas perang, Gardner sebentar pergi ke Barat, di mana dia mendokumentasikan perjanjian perjanjian antara orang India dan pegawai A.S. Gardner bersara pada tahun 1879 dan meninggal tiga tahun kemudian pada usia 61 tahun.

Pemimpin India yang paling terkenal pada zamannya, Red Cloud telah menjadi pejuang dalam pertempuran dengan tentera A.S. di Dataran Utara. Pada tahun 1868, dia dengan enggan menandatangani Perjanjian Fort Laramie, yang menegaskan kembali hak perburuan Lakota, memisahkan Great Sioux Reservation dan meminta pemerintah untuk membuang kubu ketenteraan.

Tetapi pemerintah tidak menamatkan kesepakatan itu, dan bahkan membangun kubu baru di tanah Lakota. Setelah bertemu dengan Grant untuk pertama kalinya, pada tahun 1870, Red Cloud yang kecewa disebut sebagai memberitahu Setiausaha Dalam Negeri Jacob Cox bahawa perjanjian itu "semua dusta." Dia menambahkan: "Kami telah didorong cukup jauh sehingga kami menginginkan apa yang kami minta." Sementara itu, para pegawai berharap dapat memperoleh akses dari Red Cloud ke Black Hills yang kaya dengan emas di Lakota (yang mereka peroleh bertahun-tahun kemudian). Semasa lawatan kedua ketua ke Grant, pada tahun 1872, Red Cloud merasa lebih hormat, dan sebagai semacam isyarat diplomatik, kata Goodyear, dia setuju untuk mengambil gambarnya.

Pada tahun-tahun yang akan datang, Red Cloud akan melakukan perjalanan dari rumahnya di Pine Ridge, South Dakota, ke Washington sebanyak lapan kali dan mengadakan hobi dengan pegawai dari tiga pentadbiran lain, sering atas inisiatifnya sendiri. Jurugambar berteriak untuk menangkapnya dalam filem, dan 128 gambar ketua yang diketahui mengesankan usaha untuk berpengaruh sementara kebanyakan orang percaya budaya India Amerika akan mengikuti dinosaurus. Dalam gambar-gambar dari tahun 1880-an, Red Cloud memakai rambut pendek dan pakaian yang disesuaikan, yang dia harapkan dapat membantu memenangkan pemimpin A.S. Usaha itu terbukti sia-sia, dan dia membiarkan rambutnya tumbuh. Potret terakhir menunjukkan lelaki tua yang berambut putih dan hampir buta, nampaknya kelam kabut untuk kegemilangan puaknya. Dia meninggal pada tahun 1909 pada usia 88 tahun.

Tetapi di studio Gardner pada tahun 1872, Red Cloud membetulkan pandangannya secara langsung ke depan & pandangan # 8212a "sangat moden", kata Goodyear, yang membezakan imej ini dari yang lain: "Dia berada di puncak permainannya sebagai diplomat dan pemimpin suku. Anda boleh merasakan ini bukan lelaki yang dikalahkan. "


Alexander Gardner & # 8217 Gambar Perang Saudara

Alexander Gardner mungkin terkenal dengan karya fotografi semasa era Perang Saudara Amerika pada tahun 1860-an. Gardner dilahirkan di Scotland pada tahun 1821 dan bermula pada awalnya sebagai perancang barang kemas. Setelah melihat foto Mathew Brady di Pameran Besar di London pada tahun 1851, Gardner tahu bahawa dia harus terlibat dalam dunia fotografi yang baru berkembang.

Mathew Brady berkemungkinan membayar jalan masuk Alexander Gardner ke Amerika Syarikat, dan kemudian mengupah Gardner untuk menguruskan studio fotografi Brady Washington, DC pada tahun 1858. Ketika Perang Saudara Amerika meletus pada tahun 1861, foto-foto mendapat permintaan tinggi bagi tentera yang ingin meninggalkan sesuatu untuk keluarga mereka. Pada masa itu, Gardner menjadi salah satu jurugambar teratas untuk potret ini.

Setelah menyaksikan pertempuran Perang Saudara di Manassas, Virginia, Mathew Brady mengetahui perang itu perlu didokumentasikan. Dalam usahanya untuk menangkap tragedi di hadapannya, Brady mengupah jurugambar & # 8211 termasuk Gardner & # 8211 dan melengkapkan mereka dengan ruang gelap yang sedang berjalan. Alexander Gardner direkam sebagai memotret pertempuran di Antietam, Fredericksburg, Gettysburg, dan Petersburg. Tidak lama selepas Pertempuran Antietam, Gardner berhenti bekerja dengan Brady dan mula memotret Perang Saudara untuk dirinya sendiri. Dengan bilik gelapnya, Gardner dapat mengambil gambar dan mengembangkan semua gambarnya di lapangan. Banyak gambar yang diambil semasa Perang Saudara dipamerkan secara terbuka, untuk menjadikan kenyataan perang menjadi perhatian utama masyarakat umum. Gambar Gardner adalah beberapa yang paling sukar untuk dipukul di rumah.

Pada akhir Perang Saudara, Gardner mengambil salah satu gambar terakhir Presiden Abraham Lincoln sebelum pembunuhannya. Dia juga akan terus memotret pelaksanaan konspirasi Pembunuhan Lincoln.

Pada tahun 1867, Union Pacific Railroad melantik Gardner sebagai jurugambar rasmi mereka. Dia akan mendokumentasikan jalan kereta api di Kansas, serta suku-suku Asli Amerika yang dia temui di sepanjang jalan. Tidak lama kemudian pada tahun 1871, Gardner akan berhenti sepenuhnya fotografi dan meneruskan kerjaya dalam bidang insurans sehingga kematiannya pada tahun 1882.


Kisah benar di sebalik penembak tajam Gettysburg

Catatan hari ini & # 8217 datang dari kurator Bruce Bustard. Foto dan dokumen ini dipamerkan di Arkib Nasional di Washington, DC, hingga 15 Julai untuk menghormati ulang tahun ke-150 Pertempuran Gettysburg.

Pada 5 Julai 1863, jurugambar Alexander Gardner dan pembantunya, Timothy O'Sullivan, tiba di lokasi Pertempuran Gettysburg. Pertempuran telah berakhir dua hari sebelumnya. Di beberapa bahagian medan perang, mayat masih belum dikebumikan.

Selama tiga hari berikutnya, Gardner tidak teragak-agak untuk mengambil gambar pembunuhan tersebut. Pada 6 Julai, ketika dia melihat mayat seorang askar Gabungan di sebuah daerah bernama "Devil's Den," dia memotretnya. Dia dan O'Sullivan kemudian melihat peluang untuk gambar lain yang lebih dramatik. Mereka memindahkan mayat lebih dari 40 ela ke posisi yang mereka yakini sebagai penembak jitu, dan O'Sullivan membuat pendedahan lain.

Foto-foto itu menjadi dua yang paling terkenal dalam Perang Saudara, tetapi selama lebih dari 100 tahun sejarawan tidak mempersoalkan kapsyen yang ditulis oleh Gardner untuknya dalam bukunya Buku Sketsa Perang Saudara. Ini menggambarkan "penembak jitu" yang mati lambat dan yang menghabiskan masa-masa terakhirnya memikirkan keluarganya. Gardner juga menulis bahawa ketika dia kembali ke Gettysburg pada bulan November 1863, mayat dan senapang masih ada.

Pada tahun 1975, sejarawan William A. Frassanito membuktikan bahawa selalu mungkin untuk belajar lebih banyak mengenai sejarah dengan mempelajari catatannya. Dia memeriksa foto-foto tersebut, yang merupakan antara catatan yang disimpan oleh Arkib Negara, dan membandingkannya dengan medan perang Gettysburg yang moden. Dia menunjukkan bahawa tubuh di kedua-duanya adalah orang yang sama. Pistol, bukan satu penembak tajam yang mungkin digunakan, mungkin alat penyangga. Lebih jauh lagi, mustahil mayat itu tidak terkubur selama berbulan-bulan atau senapang akan melarikan diri daripada pemburu peninggalan.

Dengan mempersoalkan kapsyen Gardner, Frassanito mengingatkan kita untuk meneliti dokumen sejarah secara kritis. Sejarawan dan warganegara meneruskan pertanyaan ini, selalu berharap dapat lebih memahami pertempuran ganas yang berlaku dari 1 hingga 3 Julai 1863.


Alexander Gardner

Pada saat Alexander Gardner berhijrah dari Scotland ke Amerika Serikat pada tahun 1856, dia sudah menjadi seorang jurugambar yang berpengalaman, dengan minat dalam bidang optik, astronomi, dan kimia. Dia memperkenalkan dirinya kepada Mathew Brady, yang karyanya pernah dilihat oleh Gardner di pameran Crystal Palace di London. Brady kagum dengan kepakaran Gardner dengan proses negatif / kertas cetak plat basah, yang dengan cepat menggantikan daguerreotype di Amerika. Pada tahun 1858 Garnder berpindah ke Washington, D.C., untuk menguruskan galeri Brady di sana. Untuk masa yang singkat dia adalah sebahagian daripada pasukan jurugambar Perang Saudara Brady, tetapi dalam perselisihan mengenai atribusi karyanya (Brady menerbitkan semua gambar yang diambil oleh pekerjanya sebagai karya Brady & amp Co.), Gardner pergi untuk menubuhkan perniagaannya sendiri bergambar perang. Pada tahun 1866 dia menerbitkan Buku Sketsa Fotografi Perang Gardner, dua jilid bekerja dengan teks dan seratus gambar yang diambil olehnya dan beberapa jurugambar lain, termasuk Timothy O'Sullivan dan John Reekie, yang gambarnya dikreditkan dengan teliti.

Jambatan Burnside, Seberang Sungai Antietam, Maryland menunjukkan laman beberapa pertempuran yang paling terdesak semasa Pertempuran Antietam. Kapsyen yang menyertainya di Buku Lakaran menggambarkan adegan pertempuran di mana "orang mati dan cedera di lapangan ... nampaknya tidak terkira banyaknya," dan akibatnya di mana "Gabungan dikebumikan di tempat mereka jatuh, dan orang mati kita sendiri dengan hati-hati masuk dalam kumpulan, yang ditutup dengan bahan pagar digulingkan dalam perjuangan. " Sebenarnya, gambar itu diambil beberapa ketika selepas pertempuran. Mendokumentasikan pemandangan yang menyembunyikan tanah perkuburan, jurugambar menunjukkan jambatan - "satu-satunya monumen lelaki gagah yang tidur di padang rumput di sisinya."

Selamat A. Foresta Gambar Amerika: Abad Pertama (Washington, DC: Muzium Seni Amerika Nasional dengan Smithsonian Institution Press, 1996)

Gambar Amerika: Abad Pertama dari Koleksi Isaacs di Muzium Seni Amerika Nasional

Pada abad kesembilan belas, orang dari semua lapisan masyarakat menggunakan media fotografi baru dengan semangat yang tiada tandingannya. Untuk artis dan pencipta Samuel F. B.

Perang Saudara dan Seni Amerika

Perang Saudara mentakrifkan semula Amerika dan mengubah seni Amerika selama-lamanya. Realiti suram perang, yang ditangkap melalui media fotografi baru, dibiarkan kosong. Artis Amerika tidak dapat mempesonakan pahlawan di medan perang.


Alexander Gardner (askar)

Alexander Haughton Campbell Gardner (atau Tukang kebun), juga dikenali sebagai Gordana Khan (Parsi: گوردانہ خان Punjabi: ਗੋਰਦਾਨਾ ਖ਼ਾਨ 1785–1877), adalah pengembara, askar dan tentera upahan Amerika. Dia melakukan perjalanan ke Afghanistan dan Punjab dan berkhidmat di pelbagai kedudukan tentera di wilayah tersebut. Perincian hidupnya tetap tidak jelas, walaupun beberapa kisah berwarna telah ditulis. Walaupun bukti yang kukuh sangat jarang, sejarawan Scotland John Keay menulis biografi pada tahun 1977, 1979, dan, secara menyeluruh, Turban Tartan: Mencari Alexander Gardner, pada tahun 2017. [2]

Dengan akaun Gardner sendiri, dia dilahirkan di Wisconsin dari seorang bapa Scotland dan ibu Anglo-Sepanyol. Baron von Hügel bertemu dengan Gardner pada tahun 1835 dan mendakwa dia orang Ireland, tetapi bukti sokongan ini kurang. [3]

Gardner pergi ke Ireland pada sekitar tahun 1809. Dia kembali ke Amerika pada tahun 1812, tetapi mendapati ayahnya mati belayar ke Eropah dan tidak pernah kembali ke Amerika. Dari Eropah dia pergi ke Astrakhan tempat abangnya bekerja. Setelah kematian saudaranya pada tahun 1817 Gardner berusaha mendapatkan kedudukan dalam Tentera Rusia. Ketika gagal, dia meninggalkan Rusia dan menghabiskan 13 tahun berikutnya mengembara ke Asia Tengah.

Pada tahun 1823 ia ditawan di Afghanistan oleh Habib Ullah Khan, anak saudara Dost Mohammed Khan. Habib Ullah memperjuangkan pamannya untuk takhta Kabul, dan dia merekrut Gardner sebagai panglima 180 orang berkuda. Setelah menyerang kafilah haji, Gardner menikah dengan salah seorang tawanan, seorang wanita asli, dan tinggal di sebuah kubu berhampiran Parwan di mana seorang anak lelaki dilahirkan. Ketika Habib Ullah dikalahkan pada tahun 1826, isteri Gardner dan bayinya dibunuh oleh pasukan Dost Mahommed. Pada akhir tahun itu, Gardner melarikan diri ke utara dengan beberapa sahabat dan di dekat Sungai Oxus, rombongannya diserang oleh lima puluh penunggang kuda: mereka kehilangan lapan daripada tiga belas lelaki mereka dan semua yang selamat semuanya cedera tetapi dapat melarikan diri. Laluan mereka sekarang menuju Badakhshan dan lembah Kokcha the Oxus akhirnya melintasi seberang Shakhdara untuk sampai ke lembah Shignan. Dari sudut ini naratifnya bersifat pecahan dan sukar difahami, sebahagian besarnya sangat mustahil atau mustahil. Dia mengaku telah sampai di Yarkand pada 24 September tetapi tahunnya tidak dapat dipastikan, baik tahun 1827, 1828 atau 1829 mungkin, pastinya dia berada di sana menjelang tahun 1830. Dia kembali ke Afghanistan, dan mengunjungi Kafiristan, mungkin orang barat pertama yang melakukannya. [3] In August 1831 he left Afghanistan as an outlaw for the Punjab, where he was appointed Commandant of Artillery. He served in this position for many years before he was transferred to the service of Maharaja Ranjit Singh, where he was one of between 32 and 100 Western soldiers in Ranjit's army. [4] He was later promoted to the rank of colonel by Maharaja Ranjit Singh.

Epigraph of Alexander Gardner's Autobiography

He remained in the Sikh army after Ranjit Singh's death in 1839, til the First Anglo-Sikh War.

Gardner was involved in numerous gun and sword fights during his career. He was described as being six-foot, with a long beard, an all around warrior and fighter. Gardner was known to have saved the City of Lahore in 1841 when his comrades abandoned him and he fired the guns that killed 300 enemies. [ rujukan diperlukan ]

Gardner remained in the service of the Maharajas as they came and went, and witnessed the fall of the Punjab as a sovereign kingdom. This he vividly described in his book on the Fall of the Sikh Empire. [5]

He is described as continuing to suffer the effects of fourteen wounds in later life. [3] He is supposed to have been difficult to understand due "variously to his lack of teeth, his liking for alcohol, his considerable age or the sing-song lilt of his rusty English it could equally have been caused by the gash in his throat which was the most obvious of his many wounds and which obliged him to clamp a pair of forceps to his neck whenever he ate or drank." [6]

Gardner kept a journal, much of which was lost. Extracts were published in 1853, and attracted controversy. His exploits were so bizarre that the geographer Sir Henry Yule disbelieved them. [3] In later life, Gardner related his adventures to several prospective biographers, and after his death the surviving material was published in Soldier and Traveller: memoirs of Alexander Gardner edited by Major Hugh Pearse. [7]

Gardner appears as a major supporting character in the novel Flashman and the Mountain of Light. Parts of his journey are added into The Man Who Would Be King, particularly his visit to Kafiristan.


Muzium J. Paul Getty

As an idealistic young reporter and newspaper editor in Glasgow, Scotland, Alexander Gardner dreamed of forming a semi-socialistic colony somewhere in what he thought of as the unspoiled wilderness of America. He selected a place in Iowa, but even though he sent family and friends to live there, Gardner never joined them. Instead, when he disembarked in New York he remained. The celebrated American photographer Mathew Brady had probably paid for his passage, though how they came to be acquainted is unknown. Gardner, who had spent his spare time in Scotland studying science, became Brady's assistant for seven years. He was manager of Brady's Washington, D.C., gallery until the American Civil War broke out in 1861.

Working for Brady's studio until 1862, Gardner is said to have made three-quarters of the campaign pictures of the Army of the Potomac. In 1866 he published Gardner's Photographic Sketch Book of the War, the first published collection of Civil War photographs, comprised of one hundred photographs by himself and eleven photographers working for him, including Timothy O'Sullivan and John Reekie. It was a commercial failure. After the war Gardner finally traveled West to his promised land, photographing along the way.

Kerja Berkaitan

Maklumat ini diterbitkan dari pangkalan data koleksi Muzium. Kemas kini dan penambahan yang berasal dari aktiviti penyelidikan dan pencitraan sedang berlangsung, dengan kandungan baru ditambahkan setiap minggu. Bantu kami meningkatkan rekod kami dengan berkongsi pembetulan atau cadangan anda.

Segala usaha telah dilakukan untuk menentukan status hak karya dan gambar mereka dengan tepat. Sila hubungi Hak dan Reproduksi Muzium jika anda mempunyai maklumat lebih lanjut mengenai status hak karya yang bertentangan atau sebagai tambahan kepada maklumat dalam rekod kami.


Alexander Gardner

One of the earliest photographic records of the state is a series of stereographs depicting the route of the Union Pacific Railroad. The photographer was Alexander Gardner of Washington, D. C.

Glasgow Sentinel editor Alexander Gardner saw a Mathew Brady photo exhibit at the Great Exhibition of 1851 in London and developed an avid interest in photography. The Scotland native moved to the United States in 1856 and started working for Mathew Brady, eventually managing his Washington, D.C., gallery.

Brady had the idea of documenting the Civil War with photographs, but he needed a way to communicate his idea directly to President Abraham Lincoln. Gardner&rsquos connection to intelligence agent Alan Pinkerton was the key, and permission was granted for Brady&rsquos corps of photographers to follow Union army troops into the field.

Brady&rsquos practice of labeling all work done by his employees as &ldquoPhotography by Brady&rdquo caused many to think that Brady himself took all the Civil War photos for which he became famous. While he did provide the financial and logistical resources that allowed the images to be taken, Brady tended to stay in the Washington office to coordinate his staff&rsquos work as they moved from battle to battle. Gardner photographed the battles at Antietam, Fredericksburg, Gettysburg, and Petersburg, developing the images in his traveling darkroom.

In 1863 Gardner and his brother James opened their own studio, hiring several of Brady&rsquos former employees. They published the two-volume Gardner&rsquos Photographic Sketch Book of the Civil War in 1866, which included the work of the Gardner brothers and their staff.

Gardner was also known for his photographs of Abraham Lincoln, including the last to be taken of the president, four days before his assassination. Gardner photographed Lincoln&rsquos funeral and John Wilkes Booth&rsquos conspirators at their hanging.

After the war, Gardner was commissioned to survey and photograph the proposed route of the Union Pacific Railroad, Eastern Division. The series of approximately 150 views was entitled "Across the Continent on the Kansas Pacific Railroad-1867." The photos include street scenes, buildings, geography, local geological attractions, and even a picture of Gardner's photographic crew. Included are views of Ellsworth and Hays when they were less than a year old. There are also numerous views of older cities such as Topeka, Lawrence, and Wyandotte, now a part of Kansas City, Kansas. Gardner was impressed by the broad plains as is evident from titles such as "View embracing twelve miles of prairie" or "The extreme distance is five miles off." The negatives used at the time were glass plates coated with a wet chemical solution that had to be processed within an hour. Photographers had to have a darkroom close at hand. The images are the earliest photographic records of our state. You can view these images at the Kansas Historical Society&rsquos State Archives & Library in Topeka or online at kansasmemory.org.

Gardner left photography in the early 1870s and became the head of the Masonic Mutual Relief Association for the District of Columbia. He died in 1882.

Entry: Gardner, Alexander

Pengarang: Kansas Historical Society

Author information: The Kansas Historical Society is a state agency charged with actively safeguarding and sharing the state's history.

Date Created: February 2010

Date Modified: January 2013

The author of this article is solely responsible for its content.

Kansas Memory

Our online collections contain more than 500,000 images of photos, documents, and artifacts, which grows daily. Find your story in Kansas through this rich resource!


Tonton videonya: DANNA u0026 ALEXANDER ROBOV - NEZHNO. Данна и Александър Робов - Нежно, 2021