Kepingan Rambut

Kepingan Rambut


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Gaya Rambut Victoria: sejarah ringkas, dalam foto

Pada zaman Victoria, rambut seorang wanita sering dianggap sebagai salah satu asetnya yang paling berharga. Gaya sedikit berbeza sepanjang hampir 7 dekad pemerintahan Ratu Victoria, dengan segalanya dari bahagian tengah yang sederhana hingga kepingan rumit yang dibuat dari rambut manusia dengan fesyen. Aksesori seperti sikat, mutiara, topi dan bonet masing-masing mempunyai waktu di sorotan sepanjang tahun 1800-an. Warganegara Victoria tidak begitu serius seperti yang disangka orang, tetapi mereka pasti menganggap rambut mereka serius. Tatal ke bawah dan lihatlah beberapa cara berbeza wanita Victoria memakai rambut mereka dari tahun 1830-an hingga awal abad ini.

Rambut sudah lama di zaman Victoria. Sangat panjang. Potongan rambut bukanlah perkara yang tepat bagi wanita. Kadang-kadang mereka memotong hujung yang terpisah, atau bahkan menyarungkannya, tetapi rambut panjang dianggap ultra-feminin dan diinginkan.

Kami dapat menjumpai banyak gambar wanita yang memakai rambut panjang dan bergelombang ke bawah. Namun, rambut longgar bukanlah sesuatu yang wanita "terhormat" akan dipakai di khalayak ramai dan kebanyakannya gaya yang digunakan untuk seni. Gadis-gadis sering memakai rambutnya ke bawah, tetapi diharapkan dapat memakainya sekitar usia 15 atau 16 tahun. Lebih sering daripada wanita-wanita yang mempunyai rambut panjang dan bertali arus adalah model dan aktris yang bertujuan untuk menggambarkan keakraban dan romantisme.

Ketika berambut panjang, tidak ada yang bisa mengalahkan Seven Sutherland Sisters. Mereka menjadi sensasi nasional pada tahun 1880-an kerana rambut mereka (total 37 kaki), dan mencari nafkah melakukan persembahan muzik dengan rambut mereka turun. Mereka memanfaatkannya lebih jauh dengan menghasilkan rangkaian produk penjagaan rambut, dan menjadi cukup kaya. Ketika tahun 1920-an dan bob berguling-guling, mereka mula diejek sebagai peninggalan zaman dulu dan kehilangan perhatian orang ramai.

Rambut panjang yang digayakan dalam updo adalah cara kebanyakan wanita, terutama wanita kelas atas, memakai rambut mereka pada abad ke-19. Rapi dan kebersihan itu penting. Gaya rambut juga sering mencerminkan gaya pakaian, dengan keseluruhan bayangan wanita diperhitungkan. Untuk membuat penampilan yang lebih rumit, wanita akan menggunakan potongan palsu, biasanya dibuat dari rambut manusia. Potongan-potongan ini lebih senang digayakan dan juga menambah kelantangan.

Wanita pada tahun 1830-an biasanya menggegarkan bahagian tengah yang bersih dengan rambut mereka diikat dengan roti, jalinan, atau kelainan yang kemas. Kadang-kadang mereka melengkung di sisi, tetapi poni tidak sesuai dengan fesyen.

Pada tahun 1840-an, wanita mulai memakai "curley barley", gelang panjang yang dipakai terutama oleh anak-anak sebelum mereka menjadi gaya untuk orang dewasa. Chignon bergerak ke bahagian belakang kepala.

Rok Hoop mengambil alih pada tahun 1850-an, dan rambut berkembang menjadi sepadan. Ketika masih berpisah di tengah, banyak wanita mulai melapisi sisi, membuat sayap atau gulungan besar.

Chignon mula bergerak ke arah belakang kepala pada tahun 1860-an, meniru perubahan gaya berpakaian. Gelung yang besar mencapai kepenuhan maksimum dan wanita mula memakai gaun yang lengkap di belakang, memberikan bayangan lebih berbentuk S.

Ketika kesibukan meletus ke tempat kejadian pada tahun 1870-an, rambut bergerak lebih tinggi.

Rambut menjadi sedikit pelik pada tahun 1880-an. Pompadours muncul, kadang-kadang disertai poni. Sama seperti 80-an abad ke-20, poni keriting terasa panas. Bahagian tengah tidak sesuai dengan fesyen.

Adakah anda tahu bahawa wanita Victoria mempunyai tikus di rambut mereka? Tidak, bukan tikus. Tikus (atau tikus) digunakan untuk meningkatkan jumlah. Mereka biasanya dibuat dari rambut longgar yang dikumpulkan dari sisir wanita, yang akan disisipkan ke alat penerima rambut - kotak kecil atau pinggan yang disimpan di atas meja solek. Tikus digunakan sebagai pembalut untuk mengosokkan sisi atau atas rambut, sering kali untuk membuat siluet yang lebih seimbang di mana kepalanya kelihatan lebih kurang sama dengan pinggang.

Tahun 1890-an memperkenalkan gaya rambut yang kemudian menjadi ikon Edwardian: penampilan Gadis Gibson.

Adakah anda akan memakai gaya rambut Victoria ini? Beritahu kami yang mana yang paling sesuai (atau paling teruk) dalam komen di bawah.


Plait Poland - Sejarah

Plait Poland cukup biasa pada abad-abad yang lalu ketika perawatan rambut diabaikan. Ini mempengaruhi kebanyakan petani, tetapi tidak biasa di kalangan kelas sosial yang lebih tinggi. Orang yang paling terkenal dalam sejarah dikatakan menderita adalah Raja Kristian IV dari Denmark (1577–1648). Plaitnya berbentuk kuncir yang tergantung dari sebelah kiri kepalanya, dihiasi dengan pita merah. Orang istana dikatakan menggunakan gaya rambut untuk menyanjung raja.

Oleh kerana kepercayaan takhayul, anyaman Poland biasa digunakan di Poland, oleh itu nama Inggeris dan Latinnya. Begitu juga, dalam bahasa Jerman disebut Weichselzopf, atau anyaman Vistula, setelah sebatang sungai di Poland. Pada mulanya, anyaman itu diperlakukan sebagai azimat, yang seharusnya membawa kesihatan yang baik. Atas sebab ini orang tidak hanya membiarkannya berkembang, malah mendorongnya. Menyebarkan lemak pada rambut mereka dan memakai topi berbulu walaupun pada musim panas adalah amalan biasa.

Pada awal abad ke-17 orang mula percaya bahawa plak adalah gejala luaran penyakit dalaman. Plait yang tumbuh seharusnya mengeluarkan penyakit "keluar" dari tubuh, dan oleh karena itu jarang dipotong sebagai tambahan, kepercayaan bahawa anyaman yang dipotong dapat membalas dendam dan membawa penyakit yang lebih besar mencegah beberapa orang untuk menyerangnya. Ia juga dipercayai bahawa melemparkan sihir sihir pada seseorang dapat menyebabkan orang itu mengembangkan anyaman Poland, dan juga namanya "elflock" digunakan dalam bahasa Inggeris.

Keyakinan ini sangat meluas dan kuat sehingga banyak orang menjalani kehidupan mereka dengan kepingan Poland. Plait kadang-kadang boleh tumbuh sangat lama - bahkan hingga 80 cm (31.5 "). Anyaman Polandia dapat mengambil berbagai bentuk, dari bola rambut hingga ekor panjang. Plait bahkan dikategorikan dengan cara yang cukup canggih, terdapat anyaman" lelaki " dan "perempuan", "dalaman" dan "luar", "mulia" dan "palsu", "betul" dan "parasit".

Seorang diarist Inggeris dan rakan Samuel Johnson, Hester Thrale, dalam bukunya Pemerhatian dan refleksi yang dibuat dalam perjalanan melalui Perancis, Itali, dan Jerman, menggambarkan kepingan Polandia yang dilihatnya pada tahun 1786 dalam koleksi Pemilih Saxony di Dresden: "ukuran dan beratnya sangat besar, panjangnya empat meter setengah orang yang terbunuh oleh pertumbuhannya adalah seorang wanita Poland kualiti yang terkenal di istana Raja Augustus. "

Pada separuh kedua abad ke-19 beberapa intelektual melancarkan perang terhadap takhayul dan kurangnya kebersihan di kalangan petani. Banyak musibah, yang sering kali menakutkan pemiliknya, terputus. Di Galicia Barat, Profesor Józef Dietl yang melakukan usaha tertentu untuk memeriksa dan mengobati anyaman Poland. Dia menganjurkan bancian rasmi orang yang menderita penyakit itu, yang menimbulkan desas-desus bahawa penjahat akan dikenakan cukai. Khabar angin tersebut dikatakan telah membantu membasmi kepingan Poland di wilayah tersebut. Plait Poland terpelihara sepanjang 1.5 meter dapat dilihat di Muzium Fakulti Perubatan (Kolej Perubatan, Universiti Jagiellonian) di Kraków. Perkataan Poland untuk anyaman Poland, kołtun, kini digunakan secara kiasan di Poland untuk menunjukkan orang yang tidak berpendidikan dengan pemikiran kuno.

Baca lebih lanjut mengenai topik ini: Plait Poland

Petikan terkenal yang mengandungi sejarah perkataan:

& ldquo Pemandangan Yerusalem adalah sejarah dunia ini lebih, ia adalah sejarah bumi dan langit. & rdquo
& mdashBenjamin Disraeli (1804 & # 1501881)

& ldquo Sejarah ambil masa. Sejarah menjadikan ingatan. & rdquo
& mdashGertrude Stein (1874 & # 1501946)

& ldquo Anda yang akan menilai saya jangan menilai sendiri
Buku ini atau itu, datang ke tempat suci ini
Di mana gambar rakan saya & # 146 digantung dan melihatnya
Ireland & # 146s sejarah dalam jejak garis keturunan mereka
Fikirkan di mana kemuliaan manusia paling banyak bermula dan berakhir
Dan katakan kemuliaan saya ialah saya mempunyai kawan seperti itu. & rdquo
& mdashWilliam Butler Yeats (1865 & # 1501939)


Peru: Kepentingan Budaya Jalinan

The Quechua adalah sekumpulan orang asli yang tersebar di seluruh kawasan di Amerika Selatan. Saya cukup beruntung menghabiskan masa dengan suku di Peru dan mengalami budaya mereka. Perkara pertama yang menonjol ketika mengunjungi suku tersebut adalah pakaian dan gaya rambut wanita yang unik. Salah satu aspek yang paling ketara dalam penampilan dan budaya wanita Quechua adalah rambutnya.

Di seluruh Peru, anda akan melihat wanita asli dari semua peringkat umur memakai tocang panjang. Rambut jalinan yang panjang mewakili lebih dari sekadar gaya rambut untuk Quechua, jalinan menandakan status perkahwinan wanita Peru.

Dua jalinan menunjukkan bahawa seorang wanita dalam suku itu sudah berkahwin, sementara satu atau banyak kepang bermaksud bahawa dia masih bujang.

Saya mengembara melalui Andes dan mengunjungi suku Quechua di Patabamba (Lembah Suci). Saya bertanya kepada mereka: bagaimana anda membuat jalinan yang sempurna?

Salah seorang penatua menjalinkan rambutnya sendiri untuk saya perhatikan dan kemudian berkeras untuk memasukkan jalinan ke dalam rambut saya. Saya benar-benar mahukan dua jalinan tetapi menjelaskan kepadanya bahawa saya tidak berkahwin. Ini menyebabkan wanita itu ketawa dan saya bimbang akan nasib buruk, tetapi mereka meyakinkan saya bahawa ia tidak akan merosakkan peluang saya untuk mencari & # 8220 yang satu. & # 8221

Langkah-langkah untuk Membuat Jalinan Sempurna:

Pertama, anda memerlukan semangkuk air dan berus. Rambut anda perlu basah sebelum anda mula mengepang. Seterusnya, asingkan bahagian anda dan kemudian bahagiannya di bahagian tengah. Sama seperti jalinan Perancis, anda bermula dari mahkota dan berusaha ke bawah. Petua Quechua: Cuba selesaikan setiap kepang dalam masa kurang dari satu minit. Seorang wanita di suku itu dengan cepat mengepang 2 keping dalam masa kurang dari 2 minit. dia kemudian menggunakan lebihan rambut untuk mengikat simpul di hujungnya.

Rambut perawan yang panjang dianggap cantik di suku Quechua dan merupakan simbol kesihatan dan kesejahteraan.

Apabila wanita mula kehilangan rambut kerana penuaan, mereka memasukkan benang ke dalam tocang untuk memanjangkan dan menebal rambut. Benang dilekatkan ke dalam jalinan di mana jalinan berakhir sehingga sukar untuk membezakannya.

Jalinan antara suku adalah tradisi yang diturunkan oleh banyak generasi dan terus berkembang dan berkembang seiring dengan berjalannya waktu.


Mengapa, betul-betul, itu dipanggil jalinan Perancis?

Jalinan Perancis sangat popular di seluruh dunia, tetapi mereka pasti tidak melambangkan Perancis. Tidak jelas bagaimana dengan mereka, sungguh, sangat Gallic. Ternyata, kepang "perancis" sama sekali bukan bahasa Perancis. Jadi siapa yang betul-betul bertanggungjawab untuk teknik ini? Sejarah gaya jauh lebih sejuk (dan lebih lama) daripada yang anda bayangkan.

Sekiranya kita mencari asal-usul kepang Perancis moden, Eurasia bukanlah benua yang tepat. Sebaliknya, tempat untuk memulakan adalah Afrika Utara. Orang-orang telah mengenakan anyaman tiga helai selama ribuan tahun, dan bukti awal gaya itu datang kepada kami dari kawasan pergunungan Tassili n'Ajjer di Algeria. Di sana, seni rock yang menggambarkan wanita yang memakai jalinan barisan bermula hampir 6,000 tahun. Pada ribuan tahun berikutnya, gaya itu juga muncul dalam seni Yunani awal, terutama ikonik kouros patung, pada prajurit Celtic dan lasses, dan sebagai bagian dari updo rumit yang dipakai oleh wanita sopan dari Dinasti Sung.

Nampaknya, terdapat sedikit budaya tidak sedar kepang perancis, menjadikan moniker mereka yang luar biasa lebih membingungkan. Bagaimana sesuatu yang begitu universal dapat dinamai satu negara? Secara bijaksana, orang Perancis sendiri tidak mengklaim gaya itu sebagai gaya mereka sendiri.

Jadi mengapa orang Amerika begitu keliru? Kita dapat mengesan asal-usul misnomer tertentu ini ke sebuah cerpen tahun 1871 dari Arthur's Home Magazine di mana seorang suami yang agak misoginis menyuruh isterinya untuk "buru-buru dan memakai kasmir baru yang saya kirimkan kepada anda, dan rias rambut anda dengan yang baru Jalinan Perancis. "

Mungkin kerana Perancis selalu berhubungan dengan fesyen dan kehidupan yang tinggi kepada orang-orang di sisi Atlantik ini, mana-mana jalinan "mewah" akan didaftarkan sebagai Continental. Sama seperti kentang goreng dan pelbagai perkara lain, hubungan cinta kita dengan orang Perancis ditulis dengan baik untuk makanan dan makanan istimewa kita.

Ringkasnya, walaupun Anda merasa bebas untuk menyebutnya jalinan Perancis, gaya rambut sebenarnya adalah salah satu penemuan rambut tertua dan paling popular di dunia manusia, sama seperti sekarang digunakan di Sparta kuno. Mereka bukan dari Paris, tetapi apa sahaja yang anda panggil, kepang yang dikumpulkan tidak diragukan lagi abadi dan bergaya seperti Kota Cahaya.


Sejarah Jagung Ini Dan Tradisi Jalinan

Saya ingat duduk di kelas sejarah terpikat dengan kisah-kisah Laluan Tengah, belajar tentang kapal hamba dan laluan perdagangan antara Afrika dan Amerika. Kelas saya cukup pelbagai, kami mempunyai semua kaum tetapi rasa bersalah yang anda dengar ketika belajar tentang sejarah hamba tidak pernah menjadi masalah bagi sesiapa sahaja tanpa mengira bangsa.

Pelajaran sejarah di Caribbean diberitahu tanpa penghambatan, tidak ada yang ditinggalkan kerana begitulah sejarah hendak diberitahu.

Secepat ini, saya membesarkan seorang anak lelaki yang harus belajar sejarah yang sama seperti saya dewasa tetapi saya sering bertanya-tanya adakah dia akan mendengar semuanya? Adakah bahagian-bahagian sejarah yang memikat hati saya sebagai seorang kanak-kanak akan dikeluarkan dari kurikulum shool untuk melayani semacam agenda politik yang tunduk?

Malangnya dalam kebanyakan kes, jawapannya adalah & # 8216yes & # 8217 dan dengan itu saya rasa sebagai ibu bapa adalah tugas saya untuk mengajar anak saya segala-galanya mengenai sejarahnya walaupun bahagian yang sukar. Kesalahan sejarah, kesusahan, dan perkembangan semuanya membentuk siapa kita sekarang dan memberi kita rancangan bagaimana menjadi manusia yang lebih baik.

Kesalahan sejarah, kesusahan, dan perkembangan semuanya membentuk siapa kita sekarang dan memberi kita rancangan bagaimana menjadi manusia yang lebih baik, saya tidak akan merampasnya.

Di ruang rambut yang sama berlaku, adakah anda tahu apa maksud cornrow? Adakah anda faham apa maksud gaya jalinan bergaya & # 8220Summer 16 & # 8221 anda pada masa lalu dan jenis sejarah gaya yang dipegang?

Mungkin kadang-kadang ketika anda baru mendapat gaya anda tidak memikirkan sejarah kuno tetapi saya percaya pada suatu ketika penting untuk memahaminya dan mempelajarinya.

Saya sedang membaca artikel pendek mengenai Sejarah Cornrows dan saya fikir akan menarik untuk memetiknya di sini sehingga pada masa yang akan datang anda duduk di antara kaki ibu anda untuk mendapatkan kepang anda memahami apa yang dia lakukan.

Saya sering melihat gadis-gadis kecil dan lelaki Afrika mengepang rambut dan bertanya-tanya bagaimana mereka mempunyai kemahiran sedemikian? Jari kelingking mereka bergerak begitu pantas dan beberapa penata gaya kita sendiri akan memberitahu anda bahawa mereka merasa seolah-olah mereka dilahirkan dengan jalinan. Saya rasa sejarah itu ditenun ke dalam darah mereka dari generasi ke generasi dan kemahiran itu adalah sesuatu yang mereka lahir.

Gaya rambut cornrow di Afrika juga meliputi bidang sosial yang luas: agama, kekeluargaan, status, usia, etnik dan sifat-sifat identiti lain semuanya dapat dinyatakan dalam gaya rambut. Sama pentingnya adalah tindakan mengepang, yang menyebarkan nilai budaya antara generasi, menyatakan ikatan antara rakan, dan menetapkan peranan pengamal profesional.

Rebecca Busselle, yang mengambil gambar gaya Mende di atas pada tahun 1970-an, menyatakan: & # 8220Sebagai orang barat, sukar bagi kita untuk menghargai kekuatan komunikatif yang dikaitkan oleh Mende pada rambut wanita. & # 8221


Tarikh foto ini, 1939, membantu mengingatkan kita bahawa jagung diciptakan jauh sebelum era hak sivil di Amerika Negeri.

Seperti banyak "Africanisme" lain di dunia baru, pengetahuan tentang gaya rambut Afrika bertahan di Middle Passage. Kepala sering dicukur semasa penangkapan, seolah-olah untuk alasan kebersihan, tetapi dengan kesan psikologi dilucuti budaya seseorang. Menetapkan semula gaya rambut tradisional di dunia baru ini merupakan tindakan penentangan yang dapat dilakukan secara tersembunyi.

& # 8220Pembantu yang bekerja di dalam rumah ladang diminta untuk menampilkan penampilan yang rapi dan rapi ... sehingga lelaki dan wanita sering memakai jalinan, anyaman, dan jagung yang ketat (dibuat dengan memotong rambut dan mengepalkannya ke kulit kepala). Corak jalinan biasanya berdasarkan tradisi dan gaya Afrika. Gaya lain yang dipakai oleh orang kulit hitam terbukti menjadi gabungan gaya tradisional Afrika, trend Eropah, dan juga amalan Orang Asli Amerika (Byrd dan Tharps 2001 hlm.13-14). & # 8221

Selepas perang saudara, banyak orang Afrika Amerika mula meluruskan rambut mereka. Madame C.J. Walker mencipta sistem untuk meluruskan rambut tanpa kerosakan yang disebabkan oleh kaedah lain.

Dia menjadi jutawan kulit hitam pertama dan menyumbang ribuan dolar kepada NAACP dan kumpulan serupa. Tetapi ketika rambut orang dewasa sering diluruskan, rambut anak-anak terus menjadi tempat di mana tradisi cornrow dapat diteruskan: & # 8220 Gadis-gadis kecil menerima kuncir atau jagung sederhana pertama mereka di lutut Ibu & # 8217 atau Nenek & # 8217. Menyikat, menggosok dan menyikat rambut mendorongnya tumbuh.

Walaupun dengan kemunculan sisir pelurus pada awal tahun 1900-an, gadis-gadis sekolah rambutnya diikat dan dihiasi poni, jepit, pita, atau jemuran.

Hanya pada hari Ahad atau majlis-majlis khas gadis-gadis yang lebih muda memakai rambutnya yang longgar dan bergulung dengan besi panas, gaya rambut ini memerlukan penyelenggaraan harian yang tidak sesuai dengan aktiviti dan jadual sama ada anak-anak atau ibu mereka yang rajin (Peters 1990). & # 8221

Melangkau sedikit masa lalu era era 1970 & # 8217-an meningkat lagi.

Dalam kemunculan televisyen lain yang menjadi trend pada tahun 1972, Cicely Tyson mengenakan jalinan Nigeria yang rumit. Jackson melaporkan bahawa selama ini beberapa penata profesional melakukan penyelidikan mengenai teknik mengepang Afrika melalui muzium, dan Malikia, terbaik tahu sebagai stylist Stevie Wonder, membuat lawatan ke Afrika untuk tujuan itu.

Pendatang Afrika Barat juga membawa teknik gaya mengepang ke A.S. pada tahun 1970-an. Ketika hip-hop muncul sebagai gerakan budaya Hitam yang dominan pada tahun 1980-an, the philly potongan menjadi ekspresi gaya rambut yang paling terkenal di kalangan lelaki, sementara gaya wanita tahun 1980-an tenunan mendapat perhatian paling banyak.

Sekarang pada tahun 2016, cornrow kembali dengan penuh dendam, kami telah kembali ke penampilan tradisional kami dan bercampur dengan tenunan dan cara baru dalam melakukan sesuatu untuk mengekalkan asas.

Saya merasa menarik walaupun gadis-gadis kecil kita nampaknya selalu menjalankan tradisi walaupun keadaannya berubah untuk orang dewasa. Kami tahu secara mendalam bahawa jalinan akan selalu menjadi perkara nombor satu yang menjadikan rambut Afrika kita lebih sihat sehingga amalan ini tetap hidup dan sihat di setiap rumah tangga kulit hitam.

Klik di sini untuk melihat sendiri sumber Sejarah Cornrows, kemudian kongsi ini dengan seseorang yang perlu mempelajari sejarah cornrow dan jalinan rambut Afrika.


Sejarah Jalinan

Gaya rambut telah berubah dan berubah sepanjang sejarah tetapi rambut mengikat adalah teknik kecantikan kuno. Sejarahnya sangat luas dan berbeza dari negara, budaya dan abad. Jalinan telah dipakai oleh lelaki dan wanita dan menunjukkan segala-galanya dari status sosial, glamor, etnik, status tentera dan bahkan agama.

Jagung di Afrika: Jagung Afrika kuno bermula pada tahun 3500 SM. Gaya jagung yang dipakai berbeza-beza dan sering memperlihatkan kekeluargaan, umur, etnik dan agama seseorang. Seorang ahli etnologi Perancis menemui sebuah lukisan pada tahun 1950-an di Dataran Tinggi Tassili Sahara dengan seorang wanita memberi makan kepada anak-anaknya dengan memakai cornrow. Tampilan cornrow mula dipopularkan pada tahun 1970-an di sini di Amerika.

Jalinan Mesir Purba: Tidak mengherankan bahawa orang Mesir kuno menghiasi kepang mereka dengan helai tenunan yang rumit dengan manik, permata dan kadang-kadang, sambungan. Penampilan ini paling biasa di kalangan orang Mesir yang kaya. Walaupun orang Mesir kuno mempunyai rasa tidak senang untuk rambut badan, rambut kepala dan janggut adalah pengecualian. Orang & # 8220 biasa & # 8221 mengenakan jalinan yang lebih sederhana untuk tujuan yang lebih praktikal (menjauhkan rambut dari wajah mereka semasa bekerja, tetap sejuk di panas padang pasir yang terik). Seperti kepang Afrika, tocang di Mesir juga menunjukkan sifat seseorang serta kelas dan statusnya.

Kredit gambar: platinosalonsuites.com

Jalinan Dewi Yunani: Semasa zaman Flavia, Julia, puteri Kaisar Romawi Titus, membuat up-dos mewah yang terdiri daripada bingkai kawat, jalinan dan ikal. Gaya rambut ini menjadi popular di kalangan wanita Rom yang kaya dan menjadi lebih dramatik pada zaman Rom kemudian.

Kredit gambar: askhairstyles.com/greek-goddess-braids

Jalinan Orang Asli Amerika: Orang asli Amerika mempunyai gaya rambut yang berbeza dari suku ke suku dalam gaya dan kepentingan budaya. Plakat yang penting secara budaya menjadi unggul di antara lebih dari 500 suku yang anggota wanita dan lelaki memakai rambutnya dengan kepang yang kedua-duanya bercerita dan membuat pernyataan. Orang-orang di suku tertentu akan memakai jalinan yang membantu mereka mempersiapkan diri secara fizikal dan rohani untuk berperang. Di suku-suku lain, wanita yang tidak berkahwin akan memakai rambutnya dengan kepang dan wanita yang sudah berkahwin mengenakan rambutnya yang longgar. Sementara orang Maya membuat hiasan kepala besar dengan elemen jalinan, orang-orang Plains Indian mengenakan jalinan panjang yang sederhana dan berpisah di tengah-tengahnya.

Kredit gambar: www.indians.org

Jalinan Eropah Abad Pertengahan: Walaupun sanggul dan mahkota kepang biasanya dipakai di Eropah Abad Pertengahan, kehidupan sosial pada masa itu ditandai dengan kesopanan dan secara sosial tidak boleh ditoleransi bagi seorang wanita untuk memakai rambutnya yang longgar di depan umum. Oleh kerana tidak biasa orang menjauhi norma-norma masyarakat pada masa itu, wanita memakai jalinan tebal dan cantik, yang kebanyakannya menyimpan penutup kepala untuk menutupinya.

Kredit gambar: www.lovelyish.com

Jalinan Mongolia: Semasa Kerajaan Mongol abad ke-13, jalinan Mongolia dipakai tetapi disembunyikan dan dimasukkan ke dalam penutup kepala yang rumit dengan & # 8220wing & # 8221 di setiap sisi kepala. Kedua-dua "sayap" ini dikatakan membangkitkan binatang mitos. "Sayap" jalinan tersembunyi serupa diciptakan oleh wanita Mongolia hingga kini.

Kredit gambar: wanita Mongolia / nasvete.com

Sudut Moden: Selama tahun 1960-an dan 1970-an, gerakan Black is Beautiful dimulakan, dan memberi kekuatan kepada orang Afrika Amerika dan mendorong mereka untuk merangkul keindahan semula jadi dan akar budaya mereka. Daripada memakai seluar, ia lebih popular pada masa ini untuk memakai afro dan cornrow seperti di Afrika sejak berabad-abad sebelumnya. Jalinan zig-zag, cornrow klasik dan jalinan mikro menjadi gaya rambut yang popular dan berterusan hingga ke hari ini.

Kredit gambar: Model / naturalmemedia.com

Jalinan Rambut & Internet: Dengan munculnya YouTube pada tahun 2005, jalinan menjadi sensasi internet. Pada masa ini terdapat lebih dari satu juta video braiding di YouTube, yang mengilhami kreativiti tanpa henti untuk gaya rambut ini. Banyak jalinan yang dipakai oleh wanita pada zaman moden ini, mengambil inspirasi dari gaya yang berasal berabad-abad yang lalu dan terus menjadi inspirasi.


Inilah Sejarah Indah Manik, Rambut Hitam

Tradisi Afrika ini telah dipelihara selama berabad-abad.

"Lihat TT, saya kelihatan sangat cantik," kata keponakan saya yang berusia tiga tahun itu ketika dia berpusing di depan cermin, mengagumi manik-manik merah jambu yang menonjolkan kepingan segarnya. & # xA0

& quot; Anda kelihatan bayi perempuan yang sangat cantik, & quot saya memuji paduan suara.

Semasa dia berputar, melompat, dan melompat-lompat di sekitar rumah, cengkaman manik-maniknya yang nostalgia mendorong saya kembali ke masa remaja saya dan tahun-tahun awal dan awal. Pada masa itu, ibu saya telah menetapkan hari Sabtu sebagai hari mencuci untuk saya dan dua adik perempuan saya. Satu demi satu, dia akan mengoles dan meluncurkan sisir ekor tikus di sepanjang kulit kepala kami untuk membuat bahagian persegi yang kemas. Kemudian, dia secara berirama menenun helai di atas helai sehingga jalinan kami diikat dari atas ke bawah. Setiap gaya dihiasi dengan perhiasan bergaya pilihan kami. Adik perempuan saya yang paling tua, seperti setiap remaja pra -90 tahun, menarik klip rama-rama yang berkilauan sementara kakak kembar saya dan saya menghiasi manik monokrom. Semasa setiap manik meluncur ke bawah kepang kepang kami, kresek halus menandakan penamat gaya rambut baru kami selama seminggu. Apa yang saya anggap sebagai hari mencuci rutin telah berkembang menjadi pemahaman suci tentang rambut dalam hubungan dengan budaya Hitam.

Ketika ibu saya menggayakan rambut kami dengan manik, dia membangkitkan ritual yang menghubungkan akar kami selama berabad-abad.

Manik adalah perhiasan simbolik yang mendahului perdagangan hamba transatlantik. Catatan arkeologi telah mengesan penggunaan manik sejak Zaman Es terakhir, kata Porsha Dossie, M.A., sejarawan awam dan pencipta Hot Girl History Book Club.

"Di tempat penguburan, anda melihat manik-manik kaca itu, tetapi manik-manik yang paling kita kenal berasal dari perdagangan hamba transatlantik. Saya rasa yang paling menarik adalah bahawa sudah ada perdagangan manik yang ada di benua ini, terutama di Barat Afrika. Manik-manik yang paling sering dijumpai dan dikaitkan dengan era itu sebenarnya berasal dari orang Eropah. "

Pedagang Arab adalah yang pertama memperkenalkan manik cowrie seawal abad ke-8, tetapi pada waktu pedagang Portugis, Perancis, Belanda, dan Inggeris tiba di Afrika pada abad ke-15, manik-manik itu telah berkembang menjadi penanda mata wang dan budaya, kata penulis Mia. Sogoba dalam karangannya, & quotThe Cowrie Shell: Nilai Wang dan Simbolik.& quot

Di Afrika pra-kolonial, manik-manik adalah lambang regalia, kekayaan, ritual spiritual, dan bahkan kesuburan. Di wilayah Nigeria dan Benin sekarang ini, raja-raja Yoruba dan Dahomean akan menghiasi mahkota berbentuk kerucut dengan kerudung manik untuk mewakili dewa. Pakaian manik bukan hanya melambangkan raja & raja, tetapi hubungannya dengan nenek moyang dan alam rohani.

Suatu kebiasaan yang tidak diikat mengikut jantina, & quot manik-manik itu melambangkan anda mempunyai kepentingan politik dalam komuniti anda, & quot; Dossie. & quot; Di Benin, pada abad ke-17 dan ke-18, cangkang cowrie diimport di sana lebih banyak daripada tempat lain di benua itu. & quot

Ketika perdagangan hamba transatlantik mengganggu kumpulan etnik dan wilayah kesukuan sepanjang abad ke-16 hingga ke-19, generasi Afrika Amerika digagalkan daripada mewarisi adat rambut asli. Pemegang hamba sering mencukur kepala orang Afrika yang ditangkap untuk tidak berperikemanusiaan dan menghapus asal-usul unik mereka, menurut buku itu., Kisah Rambut: Membongkar Akar Rambut Hitam di Amerika oleh Ayana D. Byrd dan Lori L. Tharps. Di Louisiana, penggubal undang-undang mencapai Undang-Undang Tignon, perintah yang menganggap wanita Creole sebagai ancaman bagi wanita kulit putih dan melarang mereka memakai rambut mereka di khalayak ramai. & # XA0 & # xA0 & # xA0

Bertekad untuk mempertahankan otonomi budaya mereka, budak-budak sebelumnya memikirkan kembali cara mereka dapat menggunakan warisan asal mereka. Keunggulan manik-manik biru dalam artifak yang ditemukan dari lokasi perkebunan Selatan menunjukkan bagaimana tradisi Afrika Barat tiba dengan hamba di Amerika, walaupun percubaan supremasi kulit putih melakukan fitnah terhadap adat istiadat mereka. Sebilangan ahli arkeologi berpendapat bahawa manik-manik biru mewakili lebih dari sekadar perhiasan fizikal. Mereka adalah sisa tradisi Afrika Barat, menurut artikel akademik, & quotBlue Beads Sebagai Simbol Budaya Afrika Amerika. & quot & # xA0 & # xA0

"Orang yang diperbudak sama berminat untuk mengikuti gaya baru seperti sekarang ini. Ini terbukti pada poster budak yang melarikan diri dan bagaimana mereka menggambarkan rambut mereka. Mereka dapat mempertahankan budaya itu melalui gaya rambut yang rumit."

Menjelang abad ke-19, gaya rambut manik itu tidak begitu lazim, kerana budak Afrika Amerika memilih gaya yang lebih kondusif untuk bekerja keras, berjam-jam di ladang. Hari Ahad adalah satu-satunya hari lelaki, wanita, dan anak-anak dapat dandanan dan menggayakan rambut mereka, tetapi kebangkitan semula manik tidak terjadi hingga abad ke-20.

Setelah era nadir dan bertembung dengan ujung gerakan Hak Sipil, gerakan Black Power mencabar politik penghormatan yang ditegakkan oleh para pemimpin Black terkemuka. Ini adalah akhir & apos60-an dan & apos70-an, dan pendekatan pembebasan yang lebih radikal telah diantar masuk. Di kota-kota besar di seluruh negara, anak-anak gerakan Hak Sipil memasuki akar Afrika mereka, dikuatkan oleh kenaikan sejajar disko, jiwa , dan funk & # x2014dan manik kembali. & # xA0 & # xA0

& quot & aposBlack is Beautiful & apos dipopularkan oleh Persatuan Jazz-Art Afrika di Harlem. Pada ketika itu, ia hanya berlaku di utara bandar, tetapi estetika itu mula meresap masyarakat setelah Parti Black Panther datang ke tempat kejadian, & quot; kata Dossie.

Satu dekad yang secara estetik ditakrifkan oleh afros, braids, dan cornrow beaded, wanita kulit hitam dalam budaya pop seperti Cicely Tyson, Floella Benjamin, Patrice Rushen, Miriam Makeba, dan Bern Nadette Stanis (aka Thelma dari sitkom hit Masa Baik) mempengaruhi aliran rambut di seluruh diaspora. Manik Cowrie tergantung dari corak cornrow yang rumit yang berasal dari asal Afrika kita, sebuah visi yang dijadikan Utopia yang dibayangkan untuk orang Amerika Hitam yang masih menghadapi penindasan yang ganas dan perkauman. & # XA0 & # xA0

Buat pertama kalinya, orang kulit hitam diizinkan untuk memeluk akar umbi mereka. Ekspresi keindahan dan kebanggaan yang menular, ia tidak lagi lama sebelum tren yang pernah dijauhi disesatkan dan dipopularkan melalui penyesuaian budaya.

"Batu sentuhan budaya bagi banyak orang yang bekerja dengan sejarah ini adalah filem '10. ' Dalam filem itu, Bo Derek, wanita bermata biru, berambut pirang ini, mempunyai kepang kotak dengan manik-manik di dalamnya. Pada ketika itu, ia sangat mudah diakses. Ia "ini bergaya. Ini bukan hanya subkultur atau Penukaran hitam. ' Saya rasa satu perkara yang menjadi garis penting dalam budaya Amerika, walaupun semasa perbudakan, adalah kita keren. "

Melangkah ke arah & apos90 dan awal 2000-an, manik sekali lagi dimasukkan ke barisan hadapan dengan duo kakak tenis Serena dan Venus Williams dan penyanyi Alicia Keys. Wanita-wanita itu mengukuhkan simbolisme dan gaya manik, memberi inspirasi kepada gadis-gadis yang lebih muda seperti adik perempuan saya dan saya untuk sukan cornrow yang ditandai dengan manik-manik putih kecil. Pada tahun 2016, ketika Solange menjatuhkan album terkenalnya & quot; Seat at the Table, & quot; visual dia menggoyangkan kepang maniknya dalam & quotDon & apost Touch My Hair Video & quot; seolah-olah bercakap untuk generasi wanita kulit hitam yang harus menentang kepolisian rambut mereka.

Hari ini, manik adalah peninggalan yang kekal, sentiasa membentuk fesyen dan ekspresi diri Hitam.

Khususnya, ia bersama ibu dan anak perempuan sejak beberapa dekad yang lalu. Ketika ibu-ibu kulit hitam dengan hati-hati berpisah dan manik-manik anyaman dan lada, mereka & amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; ra; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; ra; & amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp & amp; amp & amp; amp & amp; S A & AM & amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp amp; amp; amp; amp; amp; amp & amp & amp & amp & amp quot) SATUNYA, memberi kuasa kepada anak perempuan mereka untuk menikmati budaya mereka sambil menentang percubaan selama berabad-abad untuk memutuskan tradisi kita dari akar umbi. & # XA0

Pendandan rambut yang berpusat di Florida, Victoria Lashae, yang mengkhususkan diri dalam gaya pelindung semula jadi seperti kunci palsu, jalinan kotak, dan jalinan tanpa simpul, mengatakan dia & apatah lagi melihat lebih banyak pelanggannya memilih untuk menghiasi gaya rambut mereka dengan perhiasan dan manik khasnya. & quot; Ia & nostalgia, menyeronokkan, dan awet muda, & quot. & quotKami meletakkan manik di rambut kami kerana kami ingin kelihatan mewah dan menambah bakat khas. & quot

Menjelang kembali ke zaman Afrika, sebelum penjajahan dan perdagangan hamba belum sampai ke mana kesukuan melintasi diaspora, wanita kulit hitam memanfaatkan kembali kekuatan dalam menguruskan rambut kita dengan manik-manik.

"Melihat manik rambut sebagai tradisi, saya fikir ia dikaitkan dengan gadis hitam dan ia agak baru-baru ini. Ini benar-benar era 80-an, 90-an, dan 2000-an. Saya rasa ia akan bertahan kerana generasi kita akan meneruskannya. bersambung dengan zaman kanak-kanak kita. "

As I pranced around the room with my niece, I bore witness to the intergenerational bond between her, my sister, and our mother. With the whipping of braids and clacking of beads reverberating in the room, I lifted her up, looked her in her brown eyes, and edified her aplomb: "You adalah beautiful."


Braid vs. Plait

The main difference between Braid and Plait is that the A braid is a complex structure or pattern formed by interlacing three or more strands of flexible material such as textile yarns, wire, or hair dan Plait is a is the usual word in BE, although the younger generation may know it as "braid".

A braid (also referred to as a plait) is a complex structure or pattern formed by interlacing three or more strands of flexible material such as textile yarns, wire, or hair. Compared with the process of weaving, which usually involves two separate, perpendicular groups of strands (warp and weft), a braid is usually long and narrow, with each component strand functionally equivalent in zigzagging forward through the overlapping mass of the others. The most simple and common hair braid is a flat, solid, three-stranded structure. More complex braids can be constructed from an arbitrary number of strands to create a wider range of structures. Braids have been made for thousands of years in many different cultures, and for a variety of uses. Vikings and Celts were commonly using braids several centuries ago. Traditionally, the materials used in braids have depended on the indigenous plants and animals available in the local area.

When the Industrial Revolution arrived, mechanized braiding equipment was invented to increase production. The braiding technique was used to make ropes with both natural and synthetic fibers, and coaxial cables for radios using copper wire. In more recent times it has been used to create a covering for fuel pipes in jet aircraft and ships, first using glass fibre, then stainless steel and Kevlar. Pipes for domestic plumbing are often covered with stainless steel braid.


Braids

The history of braids can be traced back to 5000 years ago in the African culture to 3500 BC. Braids where used for signs of societal status, ethnicity, religion, and more just by using classic cornrows, three strand braids, Dutch braids, and other styles. [1]

Time periods:

  • 3500 BC – Africa with Cornrows
  • 3100 BC – Egypt with Afro Box Braids
  • First Century – Native Americans Pocahontas “Pigtail” Braids
  • 1066 to 1485 – Europe with the Crown Braid
  • 1644 to 1912 – China with the Staircase Braid
  • 1970s – Caribbean with Modern Cornrows [1]

Braids in Slavery:

Understanding the history of braids is hard to understand without knowing the impact put on African American women during slavery. Before boarding the slave ships, the traffickers shaved the women’s heads to take away the women’s link to their homeland. By shaving the women’s head was brutal and caused psychological trauma, because they were stripped from their humanity and culture.

Due to the lack of time, resources, or products, African- American women wore their hair in easy- to- manage styles like single plaits. In slavery braids served as a system to communicate with slaves. They used their braids to send secret messages with one another that their masters would never understand. For example, the number of plaits worn would indicate how many roads people needed to walk to meet someone to escape bondage. Their braids where used as a “map to freedom.” [2]

Braids Today:

In today’s culture braids are adorn and worn many in different ways. The expressions and styles have changed, but the braiding patterns have remained the same. Men and women have embraced braids. Braids are seen styled more messier and freer and are accepted the braids to look more less perfect, chic, and more relaxed.

For the African American braids are not just a style but a form of art. Men and women dare getting their hair braided on a day-to-day basis and the art of braiding has evolved beyond the original cultural ideas. [1] In pop culture, braids have been a trend seen on celebrities in music videos and movies in the 1990’s and early 2000’s. [2]

For more information or interesting reads:

LaShawna Gunn is currently a Junior that is majoring in Health Services Administration with a minor in Women’s Studies at Old Dominion University. She’s a small town girl with big expectations. She enjoys learning about the different topics in Women’s Studies. She is excited to learn more about the understanding of Bodylore and all it’s fundamentals.


Tonton videonya: ST12 Feat Setia Band - RASA YANG TERTINGGAL. AMAZING CONCERT MELAYU MERAYU GTV 2021