Orang Lachish dihantar pulang dan dipindahkan

Orang Lachish dihantar pulang dan dipindahkan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Dasar penempatan semula Empayar Neo-Asyur

Dalam tiga abad yang bermula dengan pemerintahan Ashur-dan II [1] (934-912 SM), Kerajaan Neo-Asyur mengamalkan dasar penempatan semula (juga disebut "deportasi" atau "deportasi besar-besaran") kumpulan penduduk di wilayah. Sebahagian besar penempatan semula dilakukan dengan perancangan yang teliti oleh pemerintah untuk mengukuhkan kerajaan. Sebagai contoh, penduduk mungkin dipindahkan untuk menyebarkan teknik pertanian atau mengembangkan tanah baru. Ini juga dapat dilakukan sebagai hukuman bagi musuh politik, sebagai alternatif untuk pelaksanaan. Dalam kes lain, elit terpilih dari wilayah yang ditaklukkan dipindahkan ke empayar Asyur, untuk memperkaya dan menambah pengetahuan di pusat empayar.

Oded Bustenay pada tahun 1979 menganggarkan bahawa kira-kira 4.4 juta orang (± 900.000) dipindahkan dalam jangka masa 250 tahun. Satu contoh, penempatan semula orang Israel pada akhir abad kelapan BCE digambarkan dalam petikan Alkitab dan dikenali sebagai penawanan Asyur.


Orang Lachish dihantar pulang dan dipindahkan - Sejarah

Huruf Lachish

Adakah surat-surat Lachish memperlihatkan kekacauan di Yehuda sebelum penawanan Babilonia?

Penemuan Surat Lachish pada tahun 1935 dari lapan belas ostraca (tablet tanah liat dengan tulisan dalam tinta) yang ditulis dalam tulisan Ibrani kuno, dari abad ke-7 SM mengungkapkan maklumat penting mengenai hari-hari terakhir kerajaan selatan Yehuda.

Mereka ditemui di Lachish (Tell ed-Duweir) di antara runtuhan bilik pengawal kuno tepat di luar pintu bandar Lachish.

Kemudian beberapa tahun kemudian, tiga potsherds tertulis juga ditemukan di laman web ini, dan seperti yang lain, mereka mengandungi nama dan senarai dari masa sebelum kejatuhan Yerusalem pada tahun 586 SM.

Sebilangan besar surat itu adalah pengiriman dari seorang komandan Yahudi bernama Hoshaiah yang ditempatkan di sebuah pos di utara Lachish, yang nampaknya bertanggung jawab untuk menafsirkan isyarat dari Azekah dan Lachish pada masa ketika orang Babilon menentang Yerusalem:

Yer 34: 7 "ketika raja raja Babel berperang melawan Yerusalem dan semua kota Yehuda yang tersisa, melawan Lachish dan Azekah kerana hanya kota-kota yang diperkaya yang tersisa dari kota-kota Yehuda."

Ostraca berbunyi: & quotKepada tuanku Ya'osh. Semoga Yahweh membuat tuanku mendengar berita perdamaian, bahkan sekarang, bahkan sekarang. Siapa hamba-Mu melainkan seekor anjing yang harus diingat oleh tuanku terhadap hambanya? '& Quot

Komunikasi terakhir yang menyebutkan pergolakan politik dan keagamaan pada zaman terakhir Yehuda memperlihatkan intensitas jangka waktu ini dan mengesahkan apa yang ditulis dalam Alkitab oleh nabi Yeremia.

Surat Lachish adalah penemuan penting dalam kajian Arkeologi Alkitab dan memberi banyak penerangan pada hari-hari terakhir Yehuda.

Petikan Muzium Britain

Bani Israel, 586 SM
Dari Lachish (moden Tell ed-Duweir), Israel

Surat yang ditulis di atas sebiji tembikar

Ini adalah salah satu kumpulan surat yang ditulis di ostraka (pot sherds) yang dijumpai di dekat pintu utama Lachish kuno di lapisan terbakar yang ahli arkeologi telah dikaitkan dengan pemusnahan kota oleh orang Babilonia pada tahun 586 SM. Ia ditulis dalam dakwat dalam bahasa Ibrani abjad. Surat-surat itu adalah catatan yang menyedihkan dari hari-hari terakhir di bandar ini.

Pada tahun 598 SM, Nebukadnezar, Raja Babel, menyerang Yehuda setelah ia memberontak melawannya. Dia menawan Yerusalem dan menawan keluarga kerajaan. Dia memilih Zedekiah, paman bekas raja, sebagai penguasa pilihannya. Namun, pemberontakan berlaku lagi. Nebukadnezar tidak menunjukkan belas kasihan kali ini dan pada tahun 587 SM dia meminta dan kemudian menghancurkan Yerusalem.

Ini adalah tempoh di mana surat ini ditulis. Ia datang dari seorang pegawai bernama Hosha'yahu yang bertugas di sebuah pos tentera. Dia menulis surat kepada Ya'osh, panglima tentera di Lachish, ketika keadaan semakin buruk.

'Kepada tuanku Ya'osh. Semoga Yahweh membuat tuanku mendengar berita perdamaian, bahkan sekarang, bahkan sekarang. Siapa hamba-Mu melainkan seekor anjing yang harus diingat oleh tuanku kepada hambanya? '

Damai tidak semestinya. Nebukadnezar berpindah ke Lachish dan Azekah yang berdekatan, dua kota besar Yehuda terakhir yang ditaklukkan oleh orang Babilon. Berlaku pengusiran besar-besaran sebahagian daripada penduduk Yehuda. Oleh itu bermulalah pengasingan, masa yang sangat penting bagi orang Yahudi secara rohani, dan masa yang sangat mempengaruhi ideologi dan ajaran agama kemudian.


Kesedaran Anti-Semitisme

Pada tahun 1936, Wallenberg mula bekerja untuk sebuah bank Belanda di Haifa, sebuah kota di utara Israel sekarang. Semasa tinggal di Haifa, dia mendengar laporan langsung dari pelarian Jerman-Yahudi mengenai penderitaan Yahudi di bawah Adolf Hitler (1889-1945), yang menjadi canselor Jerman pada tahun 1933 dan yang Parti Nazi anti-Semit menguasai negara itu.

Pada awal 1940-an, Wallenberg telah bekerja dengan sebuah syarikat pengeksport makanan yang berpusat di Stockholm. Pemiliknya, seorang Yahudi, tidak lagi dapat selamat melalui sebahagian besar Eropah, yang pada masa itu berada di bawah kekuasaan Nazi. Wallenberg menggantikannya dalam perjalanan seperti itu dan dengan itu berkenalan dengan Budapest, ibu kota Hungary. Pembunuhan Besar-besaran terhadap Yahudi Hungaria: 1944 Pada bulan Januari 1944, Amerika Syarikat menubuhkan Badan Pelarian Perang untuk menggerakkan usaha untuk menyelamatkan orang Yahudi Eropah dan mangsa Nazi yang lain. Mac itu, Nazi menduduki Hungary, yang merupakan rumah bagi penduduk Yahudi Eropah Timur dan Tengah yang terakhir. Kerajaan Hongaria pro-Nazi menyokong rancangan Jerman untuk melenyapkan semua orang Yahudi Eropah. Juga pada bulan Mac, Adolf Eichmann (1906-1962), pejabat Nazi yang bertanggung jawab untuk mengawasi ekstradisi orang Yahudi ke kem kematian, dihantar ke Budapest oleh Hitler. Misi Eichmann & # x2019 adalah untuk mengawasi pembubaran semua orang Yahudi Hungary.

Menjelang musim panas, Nazi telah menahan kira-kira 400,000 orang Yahudi Hungaria dan menghantar mereka melalui kereta api deportasi ke kem kematian Auschwitz-Birkenau (terletak di Poland, yang kemudian diduduki oleh Jerman), di mana mereka dibasmi. 200,000 lagi berada di Budapest, di mana mereka tinggal di ghetto dan menunggu nasib mereka. Sementara itu, Badan Pengungsi Perang meminta agar Sweden, yang tetap berkecuali selama perang, mengirim utusan khas ke Budapest untuk memelopori usaha menyelamat. Wallenberg dipilih untuk menjadi utusan itu. Dia adalah pilihan yang ideal, kerana dia bersimpati dengan penderitaan orang-orang Yahudi Eropah, dapat berbahasa Hungary dan Jerman dan akrab dengan Budapest.


Pengusiran Orang Jerman: Penghijrahan Paksa Terbesar Dalam Sejarah

Pada bulan Disember 1944 Winston Churchill mengumumkan kepada Dewan Rakyat yang terkejut bahwa Sekutu telah memutuskan untuk melakukan pemindahan penduduk paksa terbesar - atau apa yang sekarang disebut sebagai "pembersihan etnik" - dalam sejarah manusia.

Berjuta-juta orang awam yang tinggal di wilayah-wilayah timur Jerman yang akan diserahkan ke Poland setelah perang diusir dan disimpan di antara reruntuhan bekas Reich, untuk membela diri dengan sebaik mungkin. Perdana Menteri tidak mengeluarkan kata-kata. Apa yang direncanakan, dia secara terang-terangan menyatakan, adalah "pengusiran total orang Jerman. Untuk pengusiran adalah metode yang, sejauh yang kita dapat lihat, akan menjadi yang paling memuaskan dan bertahan lama."

Pengungkapan Perdana Menteri itu mengejutkan beberapa pengulas, yang mengingatkan bahawa hanya lapan belas bulan sebelumnya pemerintahnya berjanji: "Biarlah dengan jelas difahami dan diisytiharkan di seluruh dunia bahawa kita orang Inggeris tidak akan pernah berusaha membalas dendam dengan membalas dendam secara besar-besaran terhadap badan umum orang Jerman. "

Di Amerika Syarikat, para senator menuntut untuk mengetahui kapan Piagam Atlantik, pernyataan mengenai perang Anglo-Amerika bertujuan untuk mengesahkan penentangan kedua-dua negara terhadap "perubahan wilayah yang tidak sesuai dengan kehendak orang-orang yang diutarakan secara bebas" telah dicabut . George Orwell, mengecam usul Churchill sebagai "kejahatan yang sangat besar," dengan tenang dalam refleksi bahawa suatu kebijakan yang sangat ekstrem "tidak dapat dilaksanakan, walaupun mungkin dimulakan, dengan kebingungan, penderitaan dan penaburan kebencian yang tidak dapat diselesaikan sebagai hasilnya. "

Orwell memandang rendah keazaman dan cita-cita rancangan pemimpin Sekutu. Apa yang dia dan orang lain tidak tahu adalah bahawa selain pemindahan 7-8 juta orang Jerman di Timur, Churchill, Presiden AS Franklin D. Roosevelt dan pemimpin Soviet Joseph Stalin telah sepakat untuk melakukan deportasi yang sama "teratur dan manusiawi" daripada lebih daripada 3 juta penutur bahasa Jerman - "Sudeten German" - dari tanah air mereka di Czechoslovakia. Mereka akan segera memasukkan setengah juta etnik Jerman dari Hungary ke dalam senarai.

Walaupun pemerintah Yugoslavia dan Romania tidak pernah diberi izin oleh Big Three untuk mengusir minoriti Jerman mereka, kedua-duanya akan memanfaatkan situasi tersebut untuk mengusir mereka juga.

Pada pertengahan tahun 1945, bukan hanya penghijrahan paksa terbesar tetapi mungkin pergerakan penduduk terbesar dalam sejarah manusia sedang dijalankan, operasi yang berterusan selama lima tahun ke depan. Antara 12 dan 14 juta orang awam, sebahagian besar dari mereka wanita, kanak-kanak dan orang tua, diusir dari rumah mereka atau, jika mereka telah melarikan diri dari Tentera Merah yang maju pada hari-hari terakhir perang, secara paksa dihalang untuk kembali kepada mereka .

Sejak awal, perpindahan besar-besaran ini dilakukan terutamanya oleh keganasan dan keganasan yang ditaja oleh negara. Di Poland dan Czechoslovakia, ratusan ribu tahanan dikerahkan ke kem - selalunya, seperti Auschwitz I atau Theresienstadt, bekas kubu konsentrasi Nazi terus beroperasi selama bertahun-tahun setelah perang dan dijadikan tujuan baru.

Rejim bagi tahanan di banyak kemudahan ini sangat kejam, seperti yang dicatat oleh pegawai Palang Merah, dengan pemukulan, pemerkosaan tahanan wanita, diet paksa yang melelahkan dan diet kelaparan 500-800 kalori mengikut urutan hari itu. Dengan melanggar peraturan yang jarang berlaku yang mengecualikan anak muda dari tahanan, anak-anak secara rutin dipenjarakan, baik di samping ibu bapa mereka atau di kem anak-anak yang ditentukan. Seperti yang dilaporkan Kedutaan Besar Britain di Belgrade pada tahun 1946, keadaan bagi orang Jerman "nampaknya sesuai dengan standard Dachau."

Walaupun angka kematian di kem sering sangat tinggi - 2.227 tahanan dari kemudahan Mysłowice di selatan Poland sendiri mati dalam sepuluh bulan terakhir 1945 - sebahagian besar kematian yang berkaitan dengan pengusiran berlaku di luar mereka.

Perarakan paksa di mana penduduk seluruh kampung dibebaskan dengan pemberitahuan lima belas minit dan dibawa ke titik senapang ke sempadan terdekat, menyebabkan banyak kerugian. Begitu juga pengangkutan kereta api yang kadang-kadang memakan masa berminggu-minggu untuk sampai ke destinasi mereka, dengan sehingga 80 orang yang keluar masuk ke dalam setiap kereta lembu tanpa makanan, air atau pemanasan yang mencukupi (atau, kadang-kadang, ada).

Kematian berlanjutan semasa tiba di Jerman sendiri. Diisytiharkan tidak layak oleh pihak berkuasa Sekutu untuk menerima segala bentuk pertolongan antarabangsa dan kekurangan tempat tinggal di negara yang hancur akibat pengeboman, para pengusir dalam banyak kes menghabiskan bulan atau tahun pertama mereka hidup kasar di ladang, gerabak barang atau landasan kereta api.

Kekurangan zat makanan, hipotermia dan penyakit meningkat, terutama di kalangan yang sangat tua dan sangat muda. Walaupun diperlukan lebih banyak penyelidikan untuk menentukan jumlah kematian, anggaran konservatif menunjukkan bahawa kira-kira 500,000 orang kehilangan nyawa akibat operasi tersebut.

Bukan hanya perlakuan penghalau yang melanggar prinsip-prinsip yang diakui oleh Perang Dunia Kedua, tetapi juga menimbulkan banyak komplikasi undang-undang. Pada percubaan Nuremberg, misalnya, Sekutu mengadili pemimpin Nazi yang masih hidup dengan tuduhan melakukan "pengusiran dan tindakan tidak berperikemanusiaan lain" terhadap penduduk awam pada masa yang sama kerana, kurang dari seratus batu jauhnya, mereka terlibat secara besar- penghapusan paksa secara berskala.

Masalah serupa timbul dengan Konvensyen Genosida PBB 1948, rancangan pertama yang melarang "pengasingan secara paksa dan sistematik bagi individu yang mewakili budaya kumpulan." Peruntukan ini dihapus dari versi terakhir atas desakan perwakilan A.S., yang menunjukkan bahawa ia "mungkin ditafsirkan sebagai merangkumi pemindahan paksa kumpulan minoriti seperti yang telah dilakukan oleh anggota PBB."

Hingga hari ini, negara pengusiran terus berusaha keras untuk mengecualikan pengusiran dan kesan berterusan dari jangkauan undang-undang antarabangsa. Sebagai contoh, pada bulan Oktober 2009, Presiden Republik Ceko, Václav Klaus, menolak menandatangani Perjanjian Lisbon Kesatuan Eropah kecuali negaranya diberi "pengecualian" yang memastikan bahawa pengusir yang masih hidup tidak dapat menggunakan Perjanjian untuk mendapatkan ganti rugi atas penganiayaan mereka. di mahkamah Eropah. Menghadapi keruntuhan perjanjian sekiranya tidak disahkan oleh Czech, EU dengan enggan menyetujui.

Hingga hari ini, pengusiran selepas perang - skala dan kepincangan yang jauh melebihi pembersihan etnik yang menyertai perpecahan pada 1990-an bekas Yugoslavia - masih kurang diketahui di luar Jerman sendiri. (Bahkan di sana, tinjauan tahun 2002 mendapati bahawa orang Jerman di bawah tiga puluh tahun mempunyai pengetahuan yang lebih tepat mengenai Ethiopia daripada kawasan Eropah tempat datuk dan nenek mereka dihantar pulang.)

Buku teks mengenai sejarah Jerman moden dan Eropah moden yang selalu saya gunakan di kelas kuliah saya sama ada menghilangkan penyebutan sama sekali, atau menyerahkannya kepada beberapa baris yang tidak informatif, dan sering tidak tepat, yang menggambarkannya sebagai akibat yang tidak dapat dielakkan dari kekejaman perang di Jerman. Dalam wacana yang popular, pada saat-saat jarang pengusiran itu disebut, adalah biasa untuk menolak mereka dengan pemerhatian bahawa pengusir itu "mendapat apa yang mereka layak," atau bahawa kepentingan pengusir menyatakan untuk membebankan diri mereka dari berpotensi tidak setia penduduk minoriti harus diutamakan daripada hak orang yang dihantar pulang ke tanah kelahiran mereka.

Memujuk secara dangkal kerana hujah-hujah ini mungkin muncul, mereka tidak tahan untuk meneliti. Orang-orang yang diusir itu dihantar pulang bukan setelah perbicaraan individu dan sabitan atas tindakan kolaborasi perang - sesuatu yang mana kanak-kanak itu tidak boleh bersalah dalam apa jua peristiwa - tetapi kerana penyingkiran mereka yang dilakukan secara sembarangan dapat memenuhi kepentingan Kuasa Besar dan negara pengusiran.

Ketentuan untuk mengecualikan "anti-fasis" yang terbukti dari penahanan atau pemindahan secara rutin diabaikan oleh pemerintah yang mengadopsi mereka Oskar Schindler, "anti-fasis" yang paling terkenal dari semua yang dilahirkan di bandar Svitavy, Czech, dilucutkan oleh pihak berkuasa Prague mengenai kewarganegaraan dan harta benda seperti yang lain.

Lebih-lebih lagi, anggapan bahawa dalam beberapa keadaan adalah sah untuk menyatakan mengenai seluruh penduduk bahawa pertimbangan hak asasi manusia tidak boleh diterapkan adalah sesuatu yang sangat berbahaya. Setelah prinsip bahawa kumpulan tertentu yang tidak senang diperlakukan dengan cara ini diterima, sukar untuk melihat mengapa ia tidak boleh diterapkan pada orang lain. Para cendekiawan termasuk Andrew Bell-Fialkoff, John Mearsheimer dan Michael Mann telah menunjukkan pengusiran Jerman sebagai preseden yang menggembirakan bagi penganjuran migrasi paksa serupa di bekas Yugoslavia, Timur Tengah dan tempat lain.

Namun, sejarah pengusiran selepas perang menunjukkan bahawa tidak ada pemindahan populasi yang "teratur dan berperikemanusiaan": keganasan, kekejaman dan ketidakadilan adalah hakiki proses tersebut. Sebagai bekas Setiausaha Negara AS Madeleine Albright, yang melarikan diri dari Czechoslovakia yang diduduki Nazi sebagai anak kecil, dengan betul menyatakan: "Hukuman kolektif, seperti pengusiran paksa, biasanya dirasionalisasikan atas alasan keselamatan tetapi hampir selalu jatuh paling berat di tidak berdaya dan lemah. "

Penting untuk diingat bahawa tidak ada perbandingan yang sah antara pengusiran Jerman dan kekejaman yang jauh lebih besar di mana Nazi Jerman bertanggungjawab. Cadangan sebaliknya - termasuk yang dibuat sendiri oleh pengusir - keduanya menyinggung perasaan dan juga buta sejarah.

Walaupun demikian, seperti yang diperhatikan oleh sejarawan B.B. Sullivan dalam konteks lain, "kejahatan yang lebih besar tidak membebaskan kejahatan yang lebih rendah." Pengusiran selepas perang adalah salah satu kejadian paling penting dari pelanggaran besar-besaran hak asasi manusia dalam sejarah baru-baru ini. Kesan demografi, ekonomi, budaya dan politik mereka terus memberikan bayangan yang panjang dan menyedihkan di seluruh benua Eropah. Namun kepentingan mereka masih belum diakui, dan banyak aspek penting dalam sejarah mereka belum dipelajari dengan cukup baik.

Hampir tujuh puluh tahun setelah berakhirnya Perang Dunia Kedua, ketika pengusir terakhir yang masih hidup berlalu dari tempat kejadian, waktunya telah tiba untuk episod tragis dan merosakkan ini untuk mendapatkan perhatian yang pantas, sehingga pelajaran yang diajarkannya tidak akan hilang dan penderitaan yang tidak diingini mungkin tidak akan berulang.


Jawapan di Lachish

Pemusnahan Sennacherib terhadap Lachish mengenal pasti perselisihan mengenai perbezaan abad dalam penembusan tembikar Israel yang diselesaikan oleh penggalian cap baru yang digambarkan raja-raja Yudea akhirnya bertanggal.

Lachish adalah salah satu bandar terpenting pada zaman Alkitab di Tanah Suci. Gundukan yang mengagumkan, bernama Tel Lachish dalam bahasa Ibrani atau Tell ed-Duweir dalam bahasa Arab, terletak kira-kira 25 batu di barat daya Yerusalem di bukit Yudea. Dulunya sebuah bandar yang makmur, berkubu, hampir 18 ekar hari ini berdiri sunyi dan tidak dihuni.

Penyelesaian bermula di sini pada zaman Chalcolithic, menjelang akhir milenium keempat SM. Menjelang alaf ketiga Lachish sudah menjadi kota besar. Pada Zaman Gangsa Tengah (separuh pertama milenium kedua SM), Lachish diperkuat oleh glasi b yang memberikan bentuk yang menonjol pada gundukan itu. Pada Zaman Gangsa Akhir (abad ke-16 hingga ke-13 SM), Lachish adalah sebuah negara kota Kanaan yang besar. Beberapa surat dari Lachish ditemui di arkib kerajaan Mesir abad ke-14 di Tell el-Amarna. Mereka dihantar dari raja kota Kanaan ke firaun Mesir.

Lachish memainkan peranan besar dalam kisah penaklukan Israel terhadap Kanaan seperti yang dinyatakan dalam Yosua 10. Japhia, raja Lachish, bergabung dengan sekutu lima raja yang dikalahkan Joshua pada hari matahari tidak bergerak. Setelah mengalahkan tentera-tentera ini dan membunuh pemimpin kerajaan mereka, Joshua terus menyerang kota-kota mereka. Lachish dapat mempertahankan diri dari pasukan Joshua hanya dalam satu hari. Pada hari kedua serangan, Joshua mengambil Lachish. Dia menghancurkan kota dan membunuh penduduknya. Penggalian telah mengesahkan tahap pemusnahan besar pada masa ini (abad ke-12 SM).Catatan arkeologi juga telah menunjukkan bahawa selama kira-kira 200 tahun ke depan, hingga abad ke-10 SM, Lachish kebanyakannya ditinggalkan.

Setelah perpecahan Kerajaan Inggeris menjadi Yehuda dan Israel setelah kematian Salomo, Lachish dibangun kembali dan diperkuat oleh salah seorang raja Yehuda, yang mengubahnya menjadi kota garnisun dan kubu kerajaan. Tidak diragukan lagi adalah kota Yudea yang paling penting setelah Yerusalem, kota ini dibela oleh dua tembok kota yang besar, yang luarnya dibina separuh jalan di lereng dan yang dalam memanjang sepanjang tepi 019 gundukan. Kompleks gerbang besar di sebelah barat daya melindungi kota di pintu masuknya. Benteng istana yang besar dinobatkan sebagai pusat kota. Lachish memainkan peranan besar di Yehuda hingga kehancurannya di tangan tentera Babilonia Nebukadnezar pada tahun 588/6 SM. Kota ini dibina semula pada zaman Parsi-Hellenistik (abad keenam – keempat SM), ketika ia berfungsi sebagai ibu kota kabupaten. Kemudian ia ditinggalkan selama-lamanya.

Ekspedisi Inggeris yang diketuai oleh James L. Starkey melakukan penggalian besar-besaran di Tel Lachish antara tahun 1932 dan 1938. Ini adalah salah satu penggalian terbesar dan paling metodis yang dilakukan di Palestin sebelum Perang Dunia Kedua. Starkey secara sistematik merancang kerja bertahun-tahun ke depan. Dia menghabiskan tahun-tahun pertama terutamanya dalam kerja persiapan, jauh dari gundukan itu sendiri. Dia menggali kuburan kuno di sekitar tel, membersihkan kawasan di lereng, dan membangun kem ekspedisi yang mudah. Beberapa, tetapi agak kecil, kerja dilakukan di gundukan yang betul. Meski demikian, penggalian berhenti secara tiba-tiba pada tahun 1938. Semasa dalam perjalanan dari Lachish ke Yerusalem, untuk menghadiri upacara pembukaan Muzium Arkeologi Palestin, Starkey dipaksa oleh penyamun Arab untuk berhenti dekat Hebron. Tanpa memberi amaran, penyamun menembaknya mati. Selepas pembunuhan Starkey, penggalian digulung, sementara pembantunya Olga Tufnell bekerja selama dua puluh tahun pada data dan penemuan, pada akhirnya menghasilkan laporan penggalian yang teliti.

Gundukan itu tidak tersentuh hingga penggalian sekarang, kecuali penggalian kecil yang dilakukan oleh Profesor Yohanan Aharoni dari Universiti Tel Aviv di bahagian timur gundukan.

Salah satu kawasan utama yang digali di gundukan yang betul oleh ekspedisi Inggeris adalah kompleks pintu gerbang kota dan jalan raya yang menghala ke luar dari bandar. Pintu gerbang kota terletak berhampiran sudut barat daya gundukan, dan, sebenarnya, garis 020 topografi telah menyatakan keberadaannya sebelum kerja dimulakan. Seperti yang sering terjadi di kota-kota Alkitab kuno, sejumlah gerbang kota ditemukan saling tumpang tindih, masing-masing dikaitkan dengan tingkat pekerjaan yang berbeza, masing-masing telah digunakan dalam tempoh yang berbeza dalam sejarah kota.

Gerbang bandar pertama yang ditemui oleh Starkey secara semula jadi adalah yang paling atas dan yang terbaru. Ini bertarikh pada zaman Parsi, dan digunakan hingga peninggalan terakhir dari laman web ini. Pintu gerbang ini dan tingkat yang berkaitan, membentuk stratum arkeologi paling atas, dilabelkan Tahap I oleh British. Setelah menembusi lebih jauh, penggali mendapati bahawa pintu gerbang dan jalan Tingkat I dibina di atas kompleks pintu sebelumnya, yang dengan itu dilabelkan Tingkat II. Gerbang sebelumnya ini telah hancur dalam serangan musuh, seperti yang dibuktikan oleh lapisan puing-puing pemusnahan yang tebal di sisa-sisa gerbang Tingkat II.

Pada ketika itu Starkey membuat penemuannya yang paling terkenal: sebuah bilik kecil, yang kemudian disebut bilik pengawal, dijumpai di dalam kompleks pintu gerbang Tingkat II. Lantai bilik pengawal ditutupi oleh abu pemusnahan. Di bawah abu itu tertutup ratusan serpihan balang simpanan yang dihitam oleh api marak yang mengiringi kehancuran. Lapan belas serpihan tembikar ini mengandungi prasasti Ibrani kuno yang ditulis dengan tinta. Ostraca ini, yakni sherds pot tertulis, dikenal hari ini sebagai Lachish Letters. Mereka dikirim ke komandan militer di Lachish pada hari-hari terakhir kerajaan Yehuda, ketika Nebukadnezar, raja Babel, sudah mulai menaklukkan Yehuda.

Bahwa Lachish diserang dan hampir pasti dimusnahkan oleh Nebukadnezar pada waktu itu (588/6 SM), dibuktikan dengan kata-kata yang mencolok dari nabi Yeremia (34: 7): “Dan tentera raja Babel menyerang Yerusalem dan kota-kota yang tersisa di Yehuda, yakni Lakhis dan Azekah karena ini adalah satu-satunya 023 kota kubu yang tersisa di Yehuda. " Penemuan 'Surat Lachish' di pintu gerbang kota bersama tembikar Judean akhir menunjukkan bahawa penghancuran gerbang kota Tingkat II - dan kota yang terkait - harus diberikan, sesuai dengan kesaksian Yeremia, untuk penaklukan Babilonia . Dari sudut pandang arkeologi, ini bermaksud Tahap II telah dimusnahkan dan dimeteraikan di bawah puing-puing pemusnahan pada tahun 588/6 SM.

Ketika penggalian di kawasan gerbang berlanjut, Starkey segera mengetahui bahawa kompleks pintu gerbang Tingkat II dibangun di atas kompleks gerbang yang lebih awal, yang dengan itu dia beri label Tingkat III. Kompleks gerbang ini jauh lebih besar dan lebih besar, dan hanya sebahagian kecilnya yang ditemui ketika penggalian berakhir pada tahun 1938. Walau bagaimanapun, jelas bahawa pintu gerbang Tingkat III telah dihancurkan dalam keadaan terbakar. Sisa-sisa pemusnahan dahsyat ini juga dijumpai di mana-mana sekop penggali mencapai jenazah sezaman di kota. Kedai-kedai dan rumah-rumah yang dibina di sepanjang jalan yang menuju dari pintu masuk ke kota, istana berkubu besar (mungkin tempat kediaman gabenor Yudea), dan rumah-rumah yang dibina di sebelah istana — semuanya telah musnah dan ditutup dengan puing-puing yang berapi-api. Sudah jelas bahawa Tingkat III telah menjadi kota Judean yang berkubu dan padat penduduknya yang hancur sepenuhnya dalam serangan musuh yang sengit. Persoalannya: Kapan dan oleh siapa bandar Tingkat III hancur.

Menjelang tahun 1937 pandangan Starkey sudah dikristalisasi. Sangat dipengaruhi oleh penempatan William F. Albright mengenai peringkat Judean di Tell Beit Mirsim (terletak tidak jauh dari tenggara Lachish), Starkey mencadangkan dalam kuliah London bahawa Tahap III di Lachish dimusnahkan dalam kempen Babilonia pada tahun 597 SM. Pada tahun itu Nebukadnezar mengepung dan menduduki Yerusalem, menggulingkan Raja Jehoiachin, meletakkan Zedekia di takhta Yehuda, dan mengusir segmen besar penduduk (2 Raja-raja 24:15). Starkey percaya bahawa kemiripan antara tembikar Tahap III dan Tingkat II menunjukkan bahawa jangka masa yang agak singkat mesti berlalu antara pemusnahan kedua tingkat tersebut. Tarikh Tahap II hingga 588 SM nampaknya pasti, jadi pemerhatian ini mengenai tembikar serupa sesuai dengan kesimpulan Starkey bahawa Tahap III pasti musnah pada tahun 597 SM, hanya sekitar satu dekad sebelum pemusnahan Tahap II yang tumpang tindih.

Ketika Olga Tufnell mengerjakan bahan tersebut setelah pembunuhan Starkey, dia membuat kesimpulan yang berbeza. Pada pendapatnya terdapat perbezaan tipologi yang jelas antara tembikar Tahap III dan Tahap II. Tufnell bergantung terutamanya pada bahan dari Tingkat II yang telah ditemui semasa penggalian selepas kematian Starkey. Tufnell juga melihat dua fasa di gerbang Level II, yang masing-masing telah musnah akibat kebakaran. Sekiranya terdapat dua fasa dalam Tahap II, ini menjadikannya tidak mungkin hanya satu dekad yang memisahkan Tahap II dan Tahap III. Oleh itu, Tufnell menyimpulkan bahawa jangka masa yang lebih lama mesti berlalu di antara kedua-dua tahap itu, dan Tahap III mesti dihancurkan lebih awal dari tahun 597 SM. Dia menetapkan kehancurannya pada penaklukan Asiria pada tahun 701 SM, sebuah peristiwa bersejarah yang terkenal dan didokumentasikan dengan baik yang akan dibincangkan kemudian dalam artikel ini.

Pertikaian mengenai temu janji Tahap III mencerminkan salah satu masalah temu janji paling serius dan penting dalam arkeologi Palestin. Selagi tidak dapat diselesaikan, para sarjana akan tidak setuju lebih dari 100 tahun mengenai penembakan tembikar Tahap III. Repertoar tembikar ini tidak hanya ditemukan di Lachish tetapi juga di sejumlah laman web lain.

Usaha menyelesaikan masalah temu janji ini tertumpu terutamanya pada Lachish. Dalam kesimpulan ilmiah, masalah itu ditempatkan pada pertemuan dan perbincangan ilmiah yang tidak terkira banyaknya. Apakah tarikh pemusnahan Lachish Level III? Sebab mengapa sorotan itu ditujukan pada Lachish Level III dan bukan pada peringkat serentak di laman web lain adalah kerana stratigrafi yang jelas dan jelas di Lachish, kumpulan tembikar yang kaya dan penemuan lain, dan hubungan bersejarah di laman web ini. Semua ini menjadikan Lachish menjadi laman utama dan persoalan mengenai tarikh pemusnahan Tahap III menjadi masalah perhatian ilmiah yang berterusan. Banyak sarjana terkenal menyatakan pendapat mereka mengenai perkara itu. Tahun 597 SM tarikh disokong oleh W. F. Albright, B. W. Buchanan, G. Ernest Wright, Paul W. Lapp, Frank M. Cross, Jr, H. Darrell Lance, J. S. Holladay, Jr. dan Dame Kathleen Kenyon. Dame Kathleen berdasarkan pendapatnya pada hasil penggalian di Samaria, yang terletak di bahagian utara negara itu. Samaria, ibu kota kerajaan Israel, ditakluki pada tahun 026 720 SM. oleh Sargon, raja Asyur. Dame Kathleen menetapkan pemusnahan Period VI untuk acara ini. Tembikar Period VI dengan demikian bertanggal dengan selamat pada masa itu. Tembikar Samaria Period VI (sekitar 720 SM) berbeza dengan tembikar Lachish Level III, jadi Dame Kathleen menyimpulkan bahawa jangka masa yang panjang mesti berlalu antara Periode VI di Samaria dan Tingkat III di Lachish. Baginya, berdasarkan tembikar Samaria Period VI, 701 SM. terlalu awal untuk Lachish Level III oleh itu tahap pemusnahan mesti ditetapkan pada tahun 597 SM. Dengan alasan ini, dia beranggapan bahawa gaya tembikar berubah mengikut garis yang serupa di bahagian utara dan selatan negara ini - anggapan yang sekarang diketahui sangat sah selama bertahun-tahun.

Tahun 701 SM tarikh untuk Lachish Level III disokong, sebaliknya, oleh Ruth Amiran, Benjamin Mazar, R. D. Barnett, Anson F. Rainey, dan terutama oleh Yohanan Aharoni. Selama lebih dari satu dekad, Aharoni menggali di Yehuda, mempelajari sejarah dan budaya materialnya, dan pada tahun 1966 dan 1968 dia melakukan penggalian di bagian timur Tel Lachish, di daerah "Kuil Solar". Karya ini menambahkan sejumlah besar bahan yang relevan dengan subjek. Aharoni percaya bahawa terdapat perbezaan tajam antara kumpulan tembikar Tahap III dan II, perbezaan yang dapat dengan mudah dikenali dalam kumpulan kontemporari di seluruh Yehuda. Oleh itu, sepertinya mustahil baginya hanya satu dekad yang memisahkan dua tahap.

Pada tahun 1973 Institut Arkeologi Universiti Tel Aviv dan Persatuan Eksplorasi Israel memulakan penggalian baru di Lachish di bawah arahan saya. c Enam musim penggalian telah dijalankan antara tahun 1973 dan 1978. Musim berikutnya dirancang untuk musim panas 1980.

Penggalian baru telah tertumpu pada tiga kawasan atau ladang penggalian utama, untuk menggunakan jargon perdagangan: (1) benteng istana Yudea dan bangunan Kanaan di bawahnya (di bawah pengawasan Christa Clamer) (2) gerbang kota Yudea dan persekitarannya (di bawah pengawasan Y. Eshel) dan (3) kawasan lain di bahagian barat gundukan (di bawah pengawasan Gabriel Barkay). Kawasan benteng istana dan gerbang kota telah digali sebahagian oleh Starkey di sini kami meneruskan kerjanya. Di kawasan baru di bahagian barat gundukan, kami telah menggali parit yang agak sempit yang memotong tepi gundukan yang akhirnya akan melambung ke lereng bawah. Di sini kami berharap dapat menembus tingkat gundukan yang lebih rendah, dan mendapatkan pandangan keratan dari berbagai tingkat hingga batu karang, mengikuti corak yang ditetapkan oleh Dame Kathleen Kenyon dalam penggaliannya di Jericho. Tahun lalu kami juga memulakan tinjauan arkeologi kawasan Lachish (di bawah pengawasan Y. Dagan). d

Setelah beberapa tahun menggali sistematik di kawasan-kawasan ini gambaran stratigrafi Lachish pada zaman Israel termasuk Tahap III, kini telah diperjelaskan sepenuhnya. Semua kawasan yang ditemui oleh Starkey di bahagian barat gundukan telah terhubung secara stratigrafi ke kawasan penggalian baru kami. Semua kawasan penggalian kami kini dihubungkan satu sama lain melalui struktur monumental: Benteng istana Yudea telah dihubungkan dengan tembok besar yang berlabel "tembok kepungan." Yang terakhir, 027 yang melintasi "area bahagian" kami, secara fizikal telah dihubungkan dengan tembok kota dalam yang dibina di sepanjang pinggir atas gundukan, yang pada gilirannya telah dihubungkan dengan pintu gerbang kota yang besar. Semua struktur monumental ini dapat dilihat sebagai membentuk kerangka gundukan. Pada gilirannya, kami menjalin hubungan setiap struktur monumental dengan tahap tempat tinggal bersebelahan dan serpihan terkumpul, yang terakhir mewakili daging gundukan dan memberikan data berstrata yang relevan untuk struktur monumental yang berkaitan. Pada beberapa titik, stratigrafi gundukan diperiksa hingga ke Zaman Gangsa Akhir (iaitu, ke tingkat kota Kanaan terkini), mengesahkan peruntukan enam strata antara Starkey antara Zaman Akhir Gangsa dan zaman Parsi-Hellenistik. Sebagai tambahan, gambar stratigrafi yang bebas - tetapi serupa - diperhatikan oleh Aharoni di paritnya di bahagian timur gundukan. Gambar berikut jelas muncul:

Tahap VI mewakili kota Akhir Zaman Gangsa Akhir (iaitu, Kanaan). Pada waktu itu, Kanaan Lachish mencapai puncaknya, sebuah kota yang makmur dan berkembang dengan budaya material yang kaya. Kota ini tiba-tiba berakhir dan musnah akibat kebakaran pada abad ke-12 SM. Kami percaya bahawa kehancuran ini harus dikaitkan dengan orang Israel yang menyerang, seperti yang tercatat dalam buku Yosua 10: 31–32.

Tingkat V: Setelah kehancuran sepenuhnya kota Kanaan, laman web ini ditinggalkan hingga abad kesepuluh, zaman Kerajaan Israel. Pada masa itu, penyelesaian diperbaharui, dan diwakili oleh Tingkat V. Banyak rumah kecil kemudian dibina di seluruh lokasi, tetapi tidak ada tembok pertahanan di sepanjang pinggir gundukan yang melindungi kota. Petempatan ini juga musnah akibat kebakaran. Struktur monumental yang dikenali sebagai Istana A bermula dari zaman ini dan menjadi tahap pertama benteng istana Yudea. Tidak jelas sama ada Istana A serentak dengan rumah-rumah Tingkat V yang lain, atau adakah ia dibina setelah 028 kemusnahan mereka. Dalam kedua hal tersebut, kita cenderung menetapkan pembangunan Istana A kepada Rehoboam, karena dalam 2 Tawarikh 11: 5–12, 23 Lachish disebutkan di antara kota-kota yang diperkaya olehnya.

Tingkat IV melambangkan sebuah kota berbenteng Yudea yang diraja yang dibina oleh salah seorang raja Yehuda yang memerintah setelah Rehabeam. Kami tidak pasti yang mana. Kota ini dibangun berdasarkan konsep seni bina yang bersatu, dan —dengan perbandingan dengan kota-kota Yudea provinsi lain — dalam skala yang megah. Puncak itu dimahkotai oleh benteng istana yang besar (Istana B). Bangunan-bangunan tambahan yang berfungsi sebagai kandang atau gudang diapit Istana B. Kota ini dibela oleh dua cincin tembok kubu yang dihubungkan dengan kompleks gerbang besar. Banyak ruang terbuka menunjukkan bahawa pada awal Tahap IV Lachish mungkin merupakan kota garnisun dan bukannya penempatan jenis biasa. Bandar Tingkat IV mungkin berfungsi sebagai kota garnisun kerajaan untuk jangka masa yang agak lama. Tahap IV tiba-tiba berakhir, tetapi nampak jelas bahawa ini bukan disebabkan oleh kebakaran. Bagaimanapun, data menunjukkan kelanjutan hidup tanpa jeda pada akhir Tahap IV: Benteng Tahap IV terus berfungsi di Tingkat III, dan struktur Tahap IV yang lain dibina semula di Tingkat III.

Bandar Tingkat III terus berfungsi sebagai kota berkubu Judean diraja. Benteng dan benteng istana (Istana C) terus digunakan dengan beberapa pengubahsuaian. Perubahan utama yang berlaku adalah pembinaan sejumlah besar rumah yang terbongkar di kawasan antara gerbang kota dan benteng istana. Rumah-rumahnya kecil dan padat, dan sangat berbeza dengan struktur monumental yang berdekatan. Rumah-rumah ini, yang mengandungi sejumlah besar tembikar dan perkakas rumah lain, jelas menunjukkan peningkatan jumlah penduduk yang besar. Api yang kuat memusnahkan semua bangunan Tingkat III, monumental dan domestik.

Tahap pertengahan antara Tahap III dan Tahap II terdiri daripada tahap tempat tinggal yang buruk yang terletak di runtuhan pintu bandar yang hancur di Tingkat IV – III tidak ada benteng yang wujud pada masa ini.

Di Tahap II bandar ini sebahagiannya dibina semula. Tembok kota dan gerbang bandar baru dibina. Benteng istana, bagaimanapun, nampaknya masih runtuh. Rumah dibina secara sporadis di sekelilingnya. Tahap II hancur sepenuhnya oleh api, hampir pasti dalam penaklukan Babilon pada tahun 588/6 SM.

Tingkat I mewakili jenazah pasca-pengasingan, termasuk tembok kota Parsi, gerbang kota, dan istana kecil (Residensi).

Tidak perlu dikatakan, sejak awal kerja kita, persoalan terpenting dalam fikiran kita adalah tarikh pemusnahan Tahap III. Tampaknya bagi kami bahawa penyelesaian yang memuaskan dan muktamad untuk masalah ini dapat dijumpai hanya dengan bukti stratigrafi langsung yang dipulihkan dari gundukan tersebut. Setelah beberapa tahun menggali dan bermusyawarah, dan setelah stratigrafi gundukan telah diperjelas seperti yang diringkaskan di atas, kami berpendapat masalahnya telah diselesaikan. Akan tetapi, sebelum mengemukakan penyelesaian yang disarankan, saya harus terlebih dahulu menetapkan kepada pembaca peristiwa 701 SM, yang sangat mempengaruhi masalah ini.

Semasa bahagian terakhir abad kelapan SM kerajaan Asiria berada di puncaknya. Berpusat di utara Mesopotamia, kawasan Sungai Tigris atas, secara politik menguasai seluruh Timur Dekat. Pada tahun 720 SM orang-orang Asyur menakluki kerajaan Israel orang-orang Israel diusir (dan menjadi sepuluh suku yang hilang) dan negara itu menjadi wilayah Asyur. Namun, kerajaan Yehuda tetap merdeka selama beberapa tahun lagi. Pada tahun 705 SM Sennacherib menaiki takhta Asiria. Salah satu tugas pertamanya adalah menangani persekutuan dengan Asyur yang meliputi Mesir, beberapa negara kota Filistin di sepanjang Laut Mediterania, dan Raja Hizkia dari Yehuda, yang memerintah di Yerusalem. Pada tahun 701 SM Sennacherib mengambil alih gabungan itu. Peristiwa kempen ketenteraan Sennacherib diceritakan secara terperinci baik dalam Alkitab dan dalam catatan Asyur kontemporari (bagaimanapun, sumber yang berbeza agak tidak konsisten). Tentera Sennacherib pertama kali bergerak ke selatan dari Phoenicia di sepanjang pantai laut. Di sini Sennacherib berjaya mengusir tentera Mesir dan menakluki kota-kota Filistin. Raja Asyur seterusnya mengaktifkan Yehuda. Dia menakluki sebahagian besar negara kecuali Yerusalem, di mana Hizkia entah bagaimana berjaya menahan pengepungan (lihat 2 Tawarikh 32 2 Raja-raja 18–19).Sennacherib memberitahu kita dalam catatan kerajaannya yang tertulis dalam bentuk huruf cuneiform bahwa dia "mengepung 46 ... kota-kota yang kuat, benteng-benteng tembok dan ke desa-desa kecil (Yehuda) yang tak terhitung jumlahnya di sekitarnya, dan menaklukkan (mereka) dengan cara yang dicap dengan baik (bumi- ) tanjakan, dan peluru pemukul membawa (dengan demikian) dekat (ke dinding) (digabungkan dengan) serangan oleh tentera tentera, (menggunakan) ranjau, pelanggaran serta mesin pengepungan. " Mengenai penghuninya, dia "mengusir (dari mereka) 200.150 orang, muda dan tua, lelaki dan perempuan, kuda, keldai, keldai, unta, ternak besar dan kecil yang tidak dapat dihitung, dan menganggap (mereka) harta rampasan." Prasasti lain dari Asiria mengatakan secara ringkas bahawa raja Asyur "membuang wilayah Yehuda yang besar." Alkitab membuktikan sumber Asiria: "Pada tahun keempat belas Raja Hizkia, raja Senyerib, raja Asyur, menyerang semua kota Yehuda yang diperkaya, dan mengambilnya" (2 Raja 18:13 Yesaya 36: 1 juga 2 Tawarikh 32: 1 ).

Kota Lachish adalah salah satu kubu kuat Yudea yang ditaklukkan, kerana kita diberitahu oleh dua sumber yang berbeza. Pertama, Alkitab menyatakan bahawa Sennacherib berkemah di Lachish dan mendirikan markasnya di sana, sekurang-kurangnya selama tinggal di Yehuda (2 Raja 18:14, 17 19: 8 Yesaya 36: 2 37: 8 2 Tawarikh 32: 9). Kedua, relief Lachish yang terkenal di istana 031 Sennacherib di Nineveh mencatat serangan dan penaklukan Lachish.

Ketika Sennacherib memindahkan ibu kota Asiria ke Nineveh (Kuyunjik moden), dia menumpukan usaha yang besar untuk memperindah kota, terutama dengan pembangunan istana kerajaannya. Bangunan mewah ini dijelaskan secara terperinci dalam prasasti Sennacherib yang dengan bangga menyebutnya sebagai "Istana tanpa saingan"! Disebut Istana Barat Daya oleh Sir Henry Layard yang menggali tanah itu atas nama Muzium Britain pada pertengahan abad kesembilan belas, bangunan ini memberikan sokongan yang cukup besar terhadap keterangan Sennacherib. Malangnya, sains arkeologi masih di awal abad kesembilan belas dan kaedah Layard serta catatan yang ditinggalkannya jauh di bawah standard moden. Akan tetapi, Layard menyiapkan rancangan bangunan sebahagiannya dan menemui sejumlah besar relief batu yang menghiasi dinding.

Sebuah bilik khas, berpusat di pusat upacara istana yang besar mengandungi relief Lachish yang menggambarkan penaklukan Lachish oleh Sennacherib. Dinding bilik ini ditutup sepenuhnya dengan relief dalam siri ini. Panjang keseluruhan siri hampir 90 kaki. Bahagian yang dipelihara - kini dipamerkan di British Museum di London - panjangnya hampir 60 kaki. Papak di sebelah kiri telah hilang, tetapi menurut Layard mereka menggambarkan "mayat besar penunggang kuda dan kereta kuda" yang tersimpan di belakang tentera penyerang. Selanjutnya, dalam urutan berturut-turut dari kiri ke kanan, ditunjukkan infanteri menyerang, serangan Lachish, pemindahan harta rampasan, tawanan dan keluarga yang akan diasingkan, Sennacherib duduk di takhta, khemah kerajaan dan kereta kuda dan, akhirnya, Kem Asiria - hampir pasti kem yang disebut dalam Alkitab. Salah satu daripada dua prasasti yang menyertakan bandar ini dikenali sebagai Lachish. Serangan sebenar Lachish digambarkan di tengah-tengah siri ini, bertentangan dengan pintu masuk ke bilik, sehingga semua orang yang menghampiri bilik akan melihatnya.

Kami yakin kelegaan terperinci memberikan gambaran yang tepat dan realistik mengenai kota dan pengepungan. Lega menyampaikan kepada penonton kesan kekuatan kubu Lachish, serta keganasan serangan. Kota ini dibina di atas bukit, dan dikelilingi oleh dua tembok tinggi yang ditunjukkan di kedua sisi lekukan. Di tengah-tengah relief terdapat gerbang kota, yang digambarkan sebagai struktur berdiri bebas. Pelarian Yahudi ditunjukkan meninggalkannya. Struktur terpencil di atas gerbang nampaknya adalah benteng istana besar yang mayatnya ditemui semasa penggalian. Jalan pengepungan Assyria utama ditunjukkan di sebelah kanan pintu di sini lima domba pemukul, yang disokong oleh infanteri, menyerang tembok kota. Jalan pengepungan kedua ditunjukkan di sebelah kiri pintu gerbang, dan di sini dua lagi domba pemukul menyerang pintu gerbang dan dinding. Para pembela, berdiri di dinding, dilengkapi dengan busur dan katapel) mereka melemparkan batu dan membakar obor pada orang Asyur yang menyerang. Orang-orang Lachish yang mempertahankan tembok kota di titik tanjakan pengepungan melemparkan kereta api yang membakar ke atas orang-orang Asiria di bawah ini — mungkin merupakan usaha terakhir yang sangat terdesak untuk menghentikan serangan Asyur. Fakta bahawa tujuh ekor domba pemukul terlibat dalam serangan itu - dibandingkan dengan satu atau dua domba pemukul yang biasanya digambarkan dalam adegan pengepungan Assyrian - merupakan petunjuk yang baik tentang kepentingan dan skala pertempuran yang luar biasa ini.

Kedudukan seni bina pusat 'ruang Lachish' di istana Sennacherib, panjang lega siri yang luar biasa, gambaran terperinci, skala serangan-semua ini membawa kepada kesimpulan yang jelas. Pertama, penaklukan Lachish sangat penting bahkan mungkin merupakan pencapaian ketenteraan terbesar Sennacherib sebelum pembinaan istana kerajaan. Bagaimanapun, tidak ada kempen Sennacherib lain yang direkam dengan cara yang serupa. Oleh itu, pada tahun 033 701 SM Lachish adalah kota yang berkubu kuat, mungkin yang terkuat di Yehuda setelah Yerusalem. Kedua, kita dapat menyimpulkan bahawa Lachish ditaklukkan, dibakar dan dihancurkan oleh tentera Asyur pada tahun itu. Walaupun pembakaran dan pemusnahan Lachish tidak dicatat secara khusus dalam catatan sejarah Sennacherib, dan sebenarnya tidak ditunjukkan pada bahagian-bahagian lega yang masih ada (bahagian atas relief yang belum dipelihara, namun, mungkin menggambarkan lidah api keluar dari kota yang sedang terbakar), namun sepertinya pentingnya, mengingat pentingnya Sennacherib kepada Lachish, bahawa kota itu dihancurkan setelah penaklukannya.

Mengingat bukti yang diringkaskan di atas - sejarah dan juga stratigrafi - persoalan penting mengenai tarikh pemusnahan Lachish Level III dapat diselesaikan. Pada tahun 701 SM Lachish adalah sebuah kota yang berkubu kuat yang ditakluki dan dimusnahkan. Oleh itu mesti ada tahap terbakar yang jelas yang mewakili kota yang musnah ini. Tahap VI, seperti yang telah kita lihat, adalah kota Kanaan yang hancur pada abad ke-12 SM. dan Tahap II mewakili kota Yudea terbaru, yang dimusnahkan oleh tentera Babylon pada tahun 588/6 SM. Ini memberi kita tiga kemungkinan "calon" untuk kota yang dimusnahkan oleh Sennacherib: Tahap V, IV dan III. Penempatan Tingkat V, mungkin tidak diperbaiki, yang dicirikan oleh tembikar abad ke-10, hampir tidak dapat mewakili sebuah kota yang besar dan berbenteng, dan tidak dapat ditangguhkan pada akhir abad ke-8 SM. Tahap IV nampaknya tiba-tiba berakhir, tetapi nampak jelas bahawa ini bukan disebabkan oleh kebakaran. Lebih-lebih lagi, tembok kota dan gerbang kota Tingkat IV terus berfungsi di Tingkat III, dan beberapa struktur Tingkat IV dibina semula di Tingkat III. Fakta-fakta ini menunjukkan kesinambungan hidup tanpa jeda. Memandangkan kubu pertahanan tetap utuh, kita hampir tidak dapat mengenal pasti tahap ini dengan kota yang diserang dan hancur sepenuhnya dalam serangan sengit Asyur pada tahun 701 SM. Oleh itu, Tahap III tetap menjadi satu-satunya "calon" yang sesuai, dan kita tidak mempunyai alternatif selain menyimpulkan bahawa ini adalah tahap yang dihancurkan oleh Sennacherib pada tahun 701 SM.

Penemuan dari tahap ini sesuai dengan kisah serangan Asyur yang menggambarkan nasib tragis Lachish. Kota yang kuat dan kuat di tingkat ini musnah sepenuhnya oleh api. Benteng istana dan gerbang kota dibakar hingga ke pondasi mereka, tembok kota dibakar ke tanah, dan rumah dibakar dan dikuburkan di bawah puing-puing. Tanda-tanda kebakaran kelihatan di mana-mana di beberapa tempat puing-puing pemusnahan terkumpul - termasuk batu bata lumpur yang dipanggang keras oleh api yang kuat - mencapai ketinggian hampir 6 kaki. Ekspedisi Inggeris mempunyai kesan bahawa beberapa tembok bahkan diturunkan setelah runtuhnya bangunan tersebut. Sebilangan besar kepala panah besi yang terdapat di tingkat ini adalah bukti tambahan untuk pertempuran yang sedang berlangsung. Tembikar dan perkakas lain ditemui hancur di bawah runtuhan rumah. Tidak ada bukti bahawa penduduk kemudiannya berusaha untuk mengambil barang-barang mereka atau membina semula kediaman mereka.

Tarikh pemusnahan tahun 701 SM untuk Tahap III juga lebih sesuai dengan penemuan di kawasan gerbang bandar daripada tarikh 597 SM. Kami menemui banyak tembikar di kawasan ini, baik di Tingkat III dan di Tingkat II. Sebutan khas harus dibuat dari dua bilik stor, satu hancur di akhir Tahap III dan yang lain di akhir Tahap II. Kedua-dua bilik stor itu mengandungi kumpulan kapal tembikar yang besar khas bilik stor yang telah dihancurkan dan dikebumikan pada masa pemusnahannya. Repertoir tembikar dari gudang kemudian jelas berbeza dengan yang terdapat di ruang penyimpanan sebelumnya, jelas, ia memerlukan masa lebih dari satu dekad untuk perubahan tipologi ini berlaku. Juga, kami menjumpai pekerjaan semula yang sederhana di runtuhan pintu lama, Tingkat III, sebelum pembinaan gerbang Tingkat II yang baru. Pengambilan pekerja ini menjadikannya semakin sukar untuk menunjukkan bahawa Tahap II mengikuti Tahap III dalam satu dekad atau lebih. Terlalu banyak perubahan untuk semua itu berlaku dalam waktu yang sangat singkat.

Ringkasnya, gambar berikut muncul. Bandar Tingkat III yang berpenduduk padat dan makmur diserang dan ditakluki oleh Sennacherib pada tahun 701 SM. Setelah pertempuran, kota ini kemungkinan besar dipecat, dibakar dan dihancurkan oleh tentera Asyur, dan kemudian ditinggalkan dalam reruntuhan. Sebilangan besar mangsa yang terselamat, jika tidak semuanya, terpaksa meninggalkan bandar. Banyak yang mungkin terbunuh oleh tentera Asyur, baik dalam pertempuran, atau setelah ditawan. Ekspedisi Inggeris menemui bukti penyembelihan secara borong di satu kubur besar yang memuatkan pengebumian besar-besaran sekitar 1500 orang. Pelepasan Lachish juga menggambarkan tahanan Judean dicucuk dan ditikam. Sebilangan besar Lachishites yang tersisa mungkin diasingkan dan boleh dihitung di antara 200.150 orang yang dihantar pulang ke Yudea yang disebut dalam prasasti Asyur. Adegan pengusiran di relief Lachish menunjukkan keluarga besar ketika mereka diusir keluar dari kota, barang-barang mereka di tangan mereka, atau dimuatkan dengan kereta sapi atau unta.

Sennacherib memberitahu dalam tulisannya bahawa kota-kota yang telah dijarahnya diberikan kepada kota-kota Filistin di sepanjang pantai Mediterranean. Iaitu, ke Ashdod, Ekron dan Gaza. Bandar Lachish yang sepi mungkin merupakan salah satu bandar tersebut. Adalah wajar untuk menganggap bahawa kota itu ditinggalkan dalam reruntuhan dan sepi selama sebahagian besar abad ketujuh SM, walaupun beberapa orang mungkin terus tinggal di kota yang hancur, seperti yang kita dapati di kawasan gerbang kota. Jenazah yang serupa masih boleh dikebumikan di kawasan yang belum digali di laman web ini.

Saat ini kami tidak memiliki data arkeologi yang menunjukkan kapan kota Tingkat II dibangun, tetapi kami mungkin menganggap bahawa hanya ketika Lachish sekali lagi menjadi bagian dari kerajaan Yehuda. Dengan tentatif, kita dapat menyerahkan pembangunan dan kubu kota Tingkat II kepada Raja Josia, yang bertanggung jawab atas banyak pembaharuan pada akhir abad ketujuh SM. Bandar Tingkat II dibina di sepanjang garis yang berbeza dari Tingkat III dan nampaknya penduduknya kurang padat.

Dengan selamatnya penghancuran Tahap III, kita dapat menyelesaikan banyak masalah sejarah dan arkeologi. Salah satu contoh yang baik merangkumi apa yang disebut balang simpanan kerajaan Judean.

Sejak abad ke-19 Masehi, pegangan balang penyimpanan dengan kesan meterai kerajaan Judean telah dijumpai di pelbagai laman di Yehuda. Kini terdapat lebih dari seribu pegangan yang dicop telah diketahui. Kesan meterai ini merangkumi prasasti Ibrani ringkas dan lambang. Prasasti itu selalu merangkumi perkataan lmlk, (pemegangnya sering dipanggil saya sedang pemegang) yang bermaksud "kepunyaan raja." Mereka juga menyertakan nama salah satu dari empat kota, Hebron, Sochoh, Ziph, atau mmst (Nama mmst tidak diketahui dari sumber lain, dan sebutan tepatnya tidak jelas). Lambang pada pegangan kerajaan ini adalah skarab empat sayap atau simbol dua sayap, yang mungkin harus dikenali sebagai cakera matahari bersayap. Sebilangan sarjana juga membezakan antara lambang yang digambarkan dalam gaya naturalistik dan yang digambarkan secara skematik.

Batu bersurat lmlk menunjukkan hubungan langsung tempayan dengan pemerintah Yehuda, tetapi sifat dan makna sambungan tetap tidak jelas. Ada yang mengatakan bahawa lmlk setem menunjukkan bahawa balang dihasilkan di tembikar kerajaan: yang lain mengatakan ini menunjukkan bahawa tempayan itu dikaitkan dengan garnisun kerajaan Judean tetapi yang lain menunjukkan bahawa lmlk setem bermaksud bahawa hasil yang disimpan di dalamnya adalah milik pemerintah. Mungkin pandangan yang paling popular adalah bahawa lmlk setem merupakan jaminan yang diperakui oleh kerajaan mengenai kapasiti tepat balang atau kandungannya.

Ketidakpastian lain berkaitan dengan empat bandar yang muncul di kesan meterai. Bandar-bandar ini relatif tidak penting, dan salah satu daripadanya, seperti yang disebutkan di atas, tidak diketahui dari sumber lain. Kota-kota ini masing-masing dapat mewakili sebuah daerah pemerintahan pemerintah di Yehuda, atau mereka dapat menjadi lokasi tembikar kerajaan, atau pusat produksi anggur (jika itu adalah barang yang disimpan di dalam balang ini).

Penyebaran kesan meterai di antara pelbagai laman Yudea di mana mereka ditemui tidak menunjukkan corak yang konsisten berkenaan dengan keempat kota tersebut. Meterai tersebut tidak tertumpu di kawasan kota-kota tertentu, dan kesan meterai yang tertera nama-nama kota yang berlainan biasanya dijumpai bersama.

Masalah lain mengenai tong penyimpanan ini berkaitan dengan fungsinya. Apa yang dimaksudkan untuk mereka pegang? Wain? Minyak?

Masih satu lagi persoalan yang tidak dijawab berkaitan dengan tafsiran dan makna lambang.

Masalah terakhir dan mendasar adalah mengenai 035 temu balang simpanan kerajaan ini. Semasa pemerintahan atau pemerintahan siapa balang ini dihasilkan? Kekurangan bukti stratigrafi, tempayan kerajaan biasanya dibuat berdasarkan pertimbangan sejarah dan epigrafi. Banyak cendekiawan percaya bahawa cap kerajaan memberi kesan dengan lambang bersayap empat abad ke abad kelapan, dan mereka yang mempunyai lambang dua sayap berasal dari abad ketujuh. Para sarjana lain, terutama Frank M. Cross dan H. Darrell Lance, berpendapat bahawa setem semua jenis digunakan secara serentak pada masa pemerintahan Josia (abad ketujuh SM) dan bahawa penggunaannya berhenti setelah pemerintahannya. Baru-baru ini, A. Lemaire, yang menganggap bukti epigrafi, dan N. Na'aman, yang menganggap bukti sejarah, membuat kesimpulan bahawa cap kerajaan dari semua jenis harus bertarikh abad kelapan SM.

Penggalian Inggeris telah menjelaskan bahawa Lachish adalah laman utama untuk menyelesaikan masalah temu janji dengan balang simpanan kerajaan. Lebih dari 300 pegangan ini ditemui dalam penggalian British. Di samping itu, ahli arkeologi Inggeris menemui 48 pegangan dari balang yang serupa tetapi mempunyai cap "peribadi" (iaitu cap dengan nama peribadi). Lebih jauh lagi, mereka juga meletakkan satu balang yang berisi cap dengan lambang bersayap empat, satu balang dengan cap "peribadi", dan beberapa balang jenis itu yang tidak dicop. Tangki simpanan kerajaan sangat terkenal di Tahap III dan terhad pada tahap itu. Seperti yang dinyatakan oleh Miss Tufnell, "Hampir semua kamar yang dikaitkan dengan Bandar Tingkat III berisi sekurang-kurangnya satu contoh kapal ini, dan mereka hampir terbatas padanya."

Inilah contoh pertama balang simpanan kerajaan yang dijumpai dalam konteks stratigrafi yang baik, yang ditutup di bawah puing-puing pemusnahan Tahap III. Walaupun begitu, balang simpanan kerajaan tidak dapat ditangguhkan dengan selamat kerana dua sebab. Pertama, tarikh pemusnahan Tahap III adalah isu kontroversi. (Sesungguhnya tarikh yang dianggarkan tempayan kerajaan Judean berdasarkan pertimbangan sejarah dan epigrafi, sering digunakan untuk berdebat untuk satu tarikh atau yang lain untuk penghancuran Tahap III). Kedua, sebahagian besar cap kerajaan yang dipulihkan di Lachish mempunyai lambang bersayap empat. Hanya sebilangan kecil yang memakai tudung bersayap dua, dan masih belum jelas sama ada mereka secara stratigrafi dikaitkan dengan Tahap III atau tidak. Sebab pengedaran tidak biasa ini tidak diketahui. Ada yang mencadangkan bahawa sebilangan kecil lambang bersayap dua mungkin menjadi pencerobohan dari kemudian hari. Oleh itu, adalah pertanyaan terbuka mengenai apakah balang yang berisi setem bersayap dua digunakan bersamaan dengan balang yang berisi setem bersayap empat. Sekiranya balang yang mempunyai cap dengan lambang bersayap dua itu kemudian (telah diguna pakai setelah penghancuran Tahap III), ini akan menjelaskan mengapa begitu sedikit dari mereka ditemui di Lachish.

Laporan Tufnell tidak jelas mengenai persoalan itu. Lance berpendapat bahawa data yang disajikan dalam laporan penggalian Tufnell menunjukkan bahawa pegangan dengan simbol dua sayap berasal dari konteks Tahap III. Aharoni memperkenalkan catatan hati-hati dengan menekankan bahawa para cendekiawan pada masa itu mendasarkan argumen mereka bukan pada keseluruhan kapal yang dapat membentuk bukti seramik yang dapat dipercayai, melainkan dengan pegangan semata-mata yang mudah tersasar dari konteks stratigrafi.

Penggalian baru-baru ini menambah data baru yang kini dapat menyelesaikan masalah secara konklusif. Dalam penggalian kami menekankan pemulihan keseluruhan tembikar sedapat mungkin. Serpihan setiap kapal yang tergeletak di tanah tidak terganggu dikumpulkan secara metodis dan kemudian dikembalikan sehingga dapat dilakukan. Dengan cara ini, kami dapat memulihkan tujuh balang penyimpanan penuh yang mengandungi kesan cap kerajaan serta beberapa balang yang tidak ditutup dengan jenis yang serupa. Semua balang ini (seperti balang yang dibongkar dan dipulihkan oleh Starkey) ditemui di lokasi yang jelas di Tingkat III dan kesemua 036nya dihancurkan dan ditutup oleh serpihan pemusnahan pada tahap itu. Yang menarik adalah dua balang yang mempunyai kesan meterai dengan simbol dua sayap. Satu balang simpanan dua sayap ditemui di sebuah gudang yang terletak di belakang gerbang, bersama dengan balang simpanan yang menanggung setem kerajaan dengan lambang bersayap empat. Kotak penyimpanan dua sayap yang lain, yang bahagian bawahnya tidak dapat dipulihkan, ditemui di salah satu ruang gerbang. Dua dari empat pegangannya mempunyai kesan meterai dengan lambang bersayap dua dan nama bandar Sochoh. Dua pegangan yang lain membawa cap "peribadi" dengan nama "Meshulam (anak lelaki) Ahimelech," yang mungkin merupakan pegawai pemerintah yang berkaitan dengan "perniagaan" tempayan simpanan kerajaan, apa pun itu.


Orang Lachish dihantar pulang dan dipindahkan - Sejarah

Yehuda telah memberikan peringatan baik dengan syarat kontrak asal dalam Perjanjian Lama (khususnya kitab Ulangan), dan dengan contoh bahawa berlanjutan dalam kemurtadan dan penyembahan berhala akan menyebabkan kehancuran nasional dan pengasingan di negeri asing (mereka dapat melihat apa yang ada terjadi pada Israel, kerajaan utara, misalnya).Pada awal kewujudan nasional mereka, Tuhan telah dengan jelas memperingatkan umatnya bahawa jika mereka tidak mematuhi hukum-Nya, bangsa mereka akan hancur. Yesaya dan Mikha telah meramalkan penawanan Yehuda di Babilon satu setengah abad sebelum peristiwa itu terjadi (Yesaya 11:11 39: 5-8 Mikha 4:10). Nabi Yeremia sebenarnya telah mengumumkan bahwa penawanan akan berlangsung selama tujuh puluh tahun (Yeremia 25: 1, 11-12 lih. Daniel 9: 1-2).

Penangkapan progresif kerajaan Utara bermula di bawah Tiglath Pileser (745-726 SM) dan berakhir dengan kejatuhan Samaria dan akhir Israel sekitar 721 SM, dengan pengusiran berikutnya oleh raja-raja Asyur, Esarhaddon dan Ashurbanipal kemudian, memberikan ilustrasi sebenar mengenai ajaran para nabi Yehuda. Bahkan pencerobohan Sennacherib ke Yehuda (lih. 2 Raja-raja 18:13) gagal membangkitkan orang-orang untuk mendengar peringatan para nubuat. Keterikatan Yehuda terhadap penyembahan berhala, meski kesabaran Yahweh, memerlukan hukuman akhir pembuangan Babilon. Tuhan telah menjanjikan hasilnya sebagai akibat dari kesepakatannya dengan Israel dalam Ulangan.

Kehancuran Nineveh dan kejatuhan Asyur pada tahun 612 SM mempersiapkan pentas antarabangsa untuk drama pengusiran paksa Yehuda ke Babel. Kebangkitan Empayar Neo-Babilonia (605-539 SM) secepat kematiannya. Ketika misi ketuhanannya untuk menghukum umat Tuhan selesai, ia dengan cepat dihancurkan.

Nebuchadnezzar II dan Tawanan Yahudi

Nebuchadnezzar II (605-562 SM), salah satu penguasa kuno yang paling berkuasa dan autokratik, pada dasarnya menerapkan kebijakan yang sama untuk memindahkan seluruh penduduk dengan yang diresmikan oleh raja-raja Asyur pada abad kelapan. Berkenaan dengan pengusiran Yehuda, rencana Nebukadnezar mencapai dua hal: pertama, ia menjamin, setidaknya untuk beberapa saat, penyerahan sebidang wilayah yang sudah lama dikenal karena kesenangannya. Kedua, ia memberi Nebukadnezar kepada perajin dan pengrajin yang mahir untuk projek-projek bangunan yang dia rancangkan di Babylon.

Deportasi Pertama. Menurut kisah alkitabiah, Nebukadnezar melakukan tiga pengusiran Yehuda: satu & quot; tahun ketiga tahe pemerintahan Jehoiakim & quot; yang akan terjadi sekitar 605 SM. Selama pengusiran inilah Daniel akan ditangkap, bersama dengan tokoh kerajaan lain (Daniel 1: 1-4). Deportasi kedua sekitar tahun 597 SM, ketika Raja Jehoiachin dan yang lainnya, termasuk Yehezkiel, dibawa pergi (2 Raja-raja 24: 14-16). Yang ketiga ketika itu sekitar 587 SM, ketika kota dan kuil itu hancur (2 Raja 25: 9-10).

Pengkritik tidak mempersoalkan pengusiran kedua dan ketiga secara serius, tetapi biasanya menganggap pembuangan pertama yang disebut oleh Daniel sebagai tidak bersejarah. Walau bagaimanapun, pengesahan ekstra-alkitabiah sama sekali tidak menyokong kesaksian Daniel. Josephus, seorang sejarawan Yahudi pada abad pertama Masihi, telah memelihara saksi penting imam Babilonia, Berossus, abad ketiga SM untuk kempen seperti itu.

Josephus mengutip Berossus bahawa dia mengatakan bahawa ketika Nabopolassar telah mendengar bahawa gubernur yang telah dilantiknya di sebelah barat telah memberontak melawannya, dia mengirim putranya Nebukadnezar yang masih muda melawan pemberontak, menaklukkannya, dan membawa negara itu kembali di bawah kekuasaan Babilon. Semasa kempen ini, Nebuchadnezzar mendapat berita kematian ayahnya. Menyerahkan orang Yahudi, Syria dan tawanan lain kepada pegawainya, dia bergegas kembali ke Babel untuk mengambil alih pemerintahan.

Musim bunga atau musim panas tahun 605 SM, ketika musim hujan akan dihindari, adalah waktu yang wajar untuk kempen Nebukadnezar yang disebut oleh Daniel dan Berossus. Bukti Babylon menyokong tarikh ini. Dua tablet Nabopolassar terakhir bertarikh Mei dan Ogos 605 SM, sementara dua tablet Nebuchadnezzar pertama ditulis pada bulan Ogos dan September pada tahun yang sama. Oleh itu, tidak ada alasan yang tepat untuk menolak sejarah penyebaran yang pertama, yang disebutkan dalam buku Daniel, walaupun pada kenyataannya kempen seperti itu, sebagian besar, diturunkan dalam diam oleh buku Raja-raja (tetapi 2 Raja-raja 24: 1ff).

Deportasi Kedua dan Ketiga. Kemajuan Nebuchadnezzar kemudian di Yerusalem diceritakan secara terperinci dalam kisah-kisah tulisan suci. Dalam pengepungan tahun 597 SM Raja Jehoiachin menyerah, dan raja Babilon membawanya, para pangeran, para pahlawan & sepuluh ribu tawanan, dan semua pengrajin dan tukang besi & quot ke Babel (2 Raja-raja 24: 10-17). Pada saat yang sama ia melucutkan bait suci dari harta yang tersisa (2 Raja-raja 24:13), sebagian daripadanya telah terbawa dalam pengusiran pertama (Daniel 1: 2), mengambil harta rampasan yang lain, dan meletakkan orang yang tidak berkuasa, Mattaniah, takhta Yehuda, mengubah namanya menjadi Zedekia.

Pemberontakan Zedekia pada tahun kesembilan pemerintahannya (sekitar 586 SM) membawa kehancuran Yerusalem dan bait suci sepenuhnya.

Nebu-zar-adan, kapten pengawal, adalah Babel Nabu-zer-idinna, ketua pembuat roti (gelar yang tidak mempunyai kepentingan fungsional). Segala sesuatu yang berharga di kota ini terbawa-bawa, termasuk alat-alat budaya yang rumit dari kuil Salomo. Imam-imam kepala dibunuh dan Zedekia dibutakan dan dibawa ke belenggu ke Babel (2 Raja-raja 25: 1-21). Atas orang-orang yang masih tinggal di negeri itu, Nebukadnezar menempatkan seorang gabenor bernama Gedaliah, yang nampaknya adalah pegawai tinggi & quot; yang berada di atas rumah & quot yang dinamakan pada meterai zaman ini yang terdapat di Lachish.

Kehancuran Palestin. Penggalian di Yerusalem dan di Palestin secara umum menunjukkan seberapa teliti kerosakan dan kehancuran yang dilakukan semasa pencerobohan Babilonia. Tidak ada jejak kuil Salomo maupun istana raja-raja Daud yang masih ada. Penggalian di Azeka, Beth-Shemesh dan Kiriath-Sepher dan pemeriksaan permukaan di tempat lain memberikan bukti bisu mengenai kemusnahan tersebut. Di Lachish, dua kehancuran yang berlaku pada masa yang sama tidak diragukan lagi berkaitan dengan pencerobohan Nebuchadnezzar pada tahun 597 dan 586 SM. Surat-surat Lachish diperoleh dari runtuhan yang berkaitan dengan pemusnahan 586.

Kementerian Yehezkiel. Oleh kerana Yeremia adalah seorang nabi bagi orang-orang di Yerusalem dan Yehuda, Yehezkiel yang lebih muda dari masa kini, melakukan peranan yang sama kepada orang-orang Yahudi dalam pengasingan. Dia tinggal dan bernubuat kepada masyarakat Yahudi & menyebut tanah Chaldeans, di tepi sungai Chebar & quot (Yehezkiel 1: 1-2). Sebagai akibat dari penggalian arkeologi, Sungai Chebar sekarang dianggap sebagai terusan Kabar yang terletak di pusat Babylonia. Ia berjalan di antara Babylon dan kota Nippu, enam puluh batu ke tenggara. Kata yang sama digunakan dalam bentuk huruf untuk menunjukkan kedua sungai dan terusan.

Nippur, digali oleh ekspedisi Amerika di bawah Peters, Haynes dan Hilprecht (1880-1900), menghasilkan beberapa ribu tablet tanah liat, termasuk catatan Sumeria mengenai banjir. Tidak diketahui seberapa dekat dengan Nippur tanah jajahan orang Yahudi yang dideportasi tempat Yehezkiel melayani. Tetapi kediaman Yehezkiel, Tel-abib (Yehezkiel 3:15), sekarang dianggap sebagai Babilon Til-Abubi (& quot; bencana banjir & quot), istilah yang digunakan dalam bahasa Akkadian untuk menunjuk gundukan rendah yang tersebar di seluruh Mesopotamia. Morover, nama yang digabungkan dengan elemen Tel (Tell), & quotmound & quot, biasa di Babylonia pada era ini, ketika laman web lama yang ditinggalkan sedang diduduki semula.

Di negeri yang jauh lebih kaya secara ekonomi daripada Yehuda, orang buangan menikmati banyak hak istimewa, dan tidak ada yang menghalangi mereka untuk naik ke kedudukan yang terkenal dan kaya (Daniel 2:48 Nehemia 1:11). Tawanan yang menetap di dan dekat Nippu menikmati peluang yang diberikan oleh pusat komersial yang besar, dan bahkan dalam tempoh penawanan pasti memperoleh kekayaan yang besar. Kemudian, di bawah raja-raja Parsi Artaxerxes I (465-424 SM), dan Darius II (424-405 SM), sebuah mart terkenal terletak di sana dan ia dikendalikan oleh & quot; Murashi an Sons & quot, dengan banyak orang dengan nama Yahudi berkaitan.

Tetapi tidak semua orang buangan menyesuaikan diri dengan persekitaran baru mereka. Ramai yang menderita, tidak putus asa dan menderita nostalgia. Oleh karena itu, Yehezkiel ditugaskan untuk membawa mereka pesan harapan yang sampai ke masa depan hingga masa kerajaan duniawi Israel di bawah Mesias (Yehezkiel 40-48).

Keaslian Ramalan Yehezkiel. Arkeologi telah melakukan banyak hal untuk menangkis teori radikal mengenai kepengarangan dan tanggal buku Yehezkiel, nabi pengasingan Ibrani. C.C. Torrey adalah contoh pengkritik yang menolak kepengarangan Yehezkiel. Dia berpendapat bahawa itu pada dasarnya adalah pseudepigraphic dari akhir abad ketiga SM dan sama sekali bukan karya Yehezkiel.

Salah satu C.C. Argumen utama Torrey terhadap kejujuran kenabian adalah penentuan peristiwa dengan & quot; menawan penangkapan Jehoiachin. & Quot; Oleh kerana raja ini memerintah hanya tiga bulan dan dibawa tawanan ke Babilon, prosedur seperti itu nampaknya tidak normal. Akan tetapi, arkeologi telah membalikkan kritik dalam masalah ini dan telah mengemukakan ciri ramalan ini sebagai & quot; argumen yang tidak dapat digunakan untuk menyokong keasliannya. & Quot

Pegangan Jar yang ditemui di Tell Beit Mirsim dan Beth-Shemesh pada tahun 1928-1930 dicop & quotEliakim, pelayan Yaukin [i.e. Jehoiachin] & quot memberikan bukti yang jelas bahawa Eliakim ini adalah pelayan harta mahkota milik Jehoiachin dan bahawa pengasingan masih diakui sebagai penguasa yang sah oleh orang Yehuda. Zedekiah hanya dianggap sebagai bupati untuk keponakannya yang diasingkan (lih. Yeremia 28: 4). Orang-orang Yahudi ingin mengakui raja mereka yang sah, namun tidak berani bertanggal peristiwa pada masa pemerintahannya & menyatakan kerana pemerintahan yang sebenarnya telah ditamatkan oleh orang Babilonia. & Quot; Di sisi otaher, tidaklah wajar bagi orang-orang Yahudi di Babel hingga tahun ini penawanan raja mereka.

Bahwa Jehoiachin masih dianggap "mengutip Yehuda", bahkan oleh orang Babilonia, dibuktikan pada tahun 1940 oleh penerbitan tablet dari pemerintahan Nebukadnezar, yang menyebutkan penerima karunia kerajaan, dan termasuk & quot; Yukukin, raja tanah Yahud (Yehuda). Selain pengesahan yang nyata mengenai keaslian ramalan Yehezkiel, buku ini penuh dengan & kiasan yang tepat dari segi kutub, yang hampir tidak dapat dijelaskan jika Torrey benar. & quot

Contohnya adalah merujuk kepada Parsi (Paras) sebagai sebuah negara yang cukup kuat untuk mengirim pasukan untuk berperang di pasukan Tirus dan Gog (Yehezkiel 27:10 dan 38: 5). & quot; Bagaimana Yehezkiel dapat menyebut orang Persia ini secara santai & quot; tulis Torrey, & quot; sebelum orang muncul di pentas sejarah? & quot; Arkeologi juga memberikan jawaban untuk pertanyaan itu.

Pada tahun 1930-31 Ernst Herzfeld dan E.F. Weidner menerbitkan prasasti yang menunjukkan bahawa Parsi adalah sebuah negara merdeka yang penting di bawah raja-raja Achaemenian seawal abad ketujuh SM, beberapa generasi sebelum zaman Yehezkiel. Sebagai tambahan kepada bukti ini, catatan Asyur pada abad kesembilan SM telah menyebut & quot; Peria & quot sebagai negara di Iran barat. Memang benar bahawa Parsi tidak menjadi kekuatan dunia hingga Cyrus menaklukkan Astyages, raja Media (sekitar 550 SM), sedikit lebih dari dua dekad setelah penutupan pelayanan Yehezkiel. Namun, rujukan nabi hanya memerlukan tanah yang relatif penting sebelum zaman Cyrus.

Babel Nebukadnezar II. Kegemilangan Babylon of Nebuchadnezzar II sekarang cukup terkenal berkat penggalian arkeologi yang bermula pada tahun 1899. Sejak tahun itu, Deutsche Orientgessellschaft di bawah kepemimpinan Robert Koldewey menggali di lokasi kota bersekutu dan sisa-sisa penemuan yang masih banyak membina projek yang mana sebahagian besar prasasti raja sendiri. Kitab Daniel secara nyata mencatat kebanggaan raja Babilonia yang membanggakan tentang keagungan kota kerajaannya, yang menerima banyak ilustrasi dari monumen-monumen tersebut. & quot; Bukankah Babilon yang hebat ini, yang telah aku bina untuk tempat kediaman kerajaan, dengan kekuatan kuasanya dan untuk kemuliaan kebesaranku? & quot; Daniel 4:30).

Arkeologi menunjukkan bahawa bandar ini memang berhutang sebahagian besar reputasinya yang abadi kerana kehebatan raja ini. & quot Di antara reruntuhan yang luas terdapat pintu gerbang Ishtar, yang menuju tembok kubu berkembar besar dan dihiasi dengan lembu jantan dan naga yang diperbuat dari bata berwarna enamel. Gerbang Ishtar memberikan jalan masuk ke jalan raya yang indah di kota, yang temboknya juga dihiasi dengan singa berlapis, seperti juga ruang takhta di istana Nebuchadnezzar.

Di kawasan kuil, sekarang hanya rencana tanah yang tersisa dari ziggurat Nebuchadnezzar, tetapi menurut Herodotus, bangunan itu menjulang setinggi lapan tahap. Tidak jauh dari kuil Marduk, yang diperbaiki oleh raja, dibangun dengan pijakan belakang seperti bangunan pencakar langit moden. Di kawasan umum, tetapi sekarang tidak dapat dikenal pasti, adalah bangunan paling terkenal dari semua bangunan Nebuchadnezzar, taman gantung, yang dibina oleh raja di teres untuk mengimbangi, jadi ceritanya, permaisuri Mediannya kerana ketiadaan gunung tercinta, dan yang dilihat oleh orang Yunani sebagai salah satu daripada tujuh keajaiban dunia.

Prasasti Rumah India Timur, sekarang di London, menumpukan enam lajur tulisan Akkadian untuk keterangan mengenai projek-projek besar bangunan Nebuchadnezzar dalam semangatnya untuk memperbesar dan memperindah ibu kotanya. Dia membangun kembali lebih dari dua puluh kuil di Babylon dan Borsippa, melaksanakan sistem benteng yang luas, dan membuat dermaga besar untuk industri perkapalan.

Sebilangan besar batu bata yang terdapat dalam penggalian Babilon membawa capnya: & quot ;Nebukadnezar, raja Babel, penyokong Esagila dan Ezida, putra sulung Nabopolassar, raja Babel yang dimuliakan. & Quot; Esagila (& rumah selimut yang puncaknya tinggi & quot) adalah orang Babilon nama kuil Marduk di Babylon. Ezida (& quot; rumah abadi & quot) adalah kuil Nebo, pelindung budaya, di Borsippa. Salah satu catatan Nebukadnezar mengingatkan orang yang sombongnya disebutkan dalam Daniel 4:30: & quot; Benteng-benteng Esagila dan Babilon saya memperkuat dan menetapkan nama pemerintahan saya selama-lamanya. & Quot

Kiasan Daniel terhadap kegiatan pembangunan Nebuchadnezzar adalah penting dengan merujuk kepada pandangan kritis umum buku ini, yang memberikannya tarikh Maccabean (sekitar 167 SM). Tetapi masalahnya adalah, bagaimana penulis akhir buku yang seharusnya tahu bahawa kemuliaan Babilon disebabkan oleh operasi bangunan Nebukadnezar? R.H. Pfeiffer, walaupun mempertahankan pandangan kritis, mengakui bahawa & quot; kita mungkin tidak akan pernah tahu & quot; Tetapi jika seseorang menerima ketulenan buku Daniel, dalam hal ini terutama disokong oleh arkeologi, masalah pengkritik itu lenyap.

Bukti Pengasingan Yahudi. Pertanyaan menarik bagi ahli arkeologi alkitabiah adalah apakah ada bukti arkeologi konkrit yang membuktikan bahawa orang-orang Yahudi benar-benar menjadi tawanan di Babel. Penemuan kira-kira tiga ratus tablet cuneiform di sebuah bangunan berkubah di dekat Gerbang Ishtar di Babylon kini memungkinkan jawaban yang pasti untuk pertanyaan ini. Tablet ini, setelah diteliti dengan teliti, ditemukan antara tahun 595 dan 570 SM, periode yang hampir sama dengan masa pelayanan Yehezkiel kepada orang buangan. Mereka berisi daftar ransum makanan yang dibayarkan kepada pengrajin dan tawanan yang tinggal di atau dekat Babylon selama tempoh ini.

Di antara penerima catuan ini adalah orang-orang dari pelbagai negara subjek (orang Yahudi bukan satu-satunya orang yang terlantar di kerajaan Babylon). Negara-negara yang disenaraikan termasuk: Mesir, Filistia, Phoenicia, Asia Kecil, Parsi, dan, tentu saja, Yehuda. Orang-orang Yahudi yang disenaraikan mempunyai nama khas Yahudi, beberapa di antaranya alkitabiah, seperti: Semachiah, Gaddiel dan Shelemia. Di dalam tablet ini, yang terkait dengan lima pangeran kerajaan yang lain, dapat disebutkan sebutan mengenai Raja Jehoiachin dari Yehuda. Nama Jehoiachin mempunyai pengaruh penting terhadap keaslian Yehezkiel.

Jehoiachin (ditulis Yaukin bentuk yang disingkat namanya) secara khusus digambarkan sebagai & quot; memetik tanah Yahud & quot & quotYahud & quot adalah kependekan dari Yehuda (Yehuda dalam bahasa Ibrani) yang terkenal pada masa selepas pengasingan, ketika Yahudi kecil pemegang balang rasmi yang dicop negeri dan syiling perak dengan legenda & quotYehud & quot.

Salah satu dokumen yang menyebutkan Yaukin secara khusus bertarikh 592 SM. Pada saat ini, ada yang menyarankan, raja Yudea yang ditawan nampaknya bebas bergerak di sekitar kota, seperti yang disarankan oleh pembagian catuan kepadanya. Ada yang berpendapat bahawa dia tidak akan dimasukkan ke dalam penjara sampai kemudian, dan kemudian pada tahun tiga puluh ketujuh pengasingannya dia akhirnya dibebaskan dan dipulihkan ke perlakuan yang baik, atau mungkin juga perlakuan baik.

Peristiwa Kemudian di Empayar Neo-Babylon

Kerajaan Neo-Babilonia ditakdirkan untuk runtuh, segera setelah tugasnya untuk menghukum Yehuda yang menyembah berhala selesai. Setelah pemerintahan Nebuchadnezzar yang panjang, penurunan menetapkannya dengan cepat. Nebuchadnezzar digantikan oleh serangkaian wimps: pertama kali anaknya Amel-Marduk (atau Amil-Marduk atau Awil-Marduk, yang bermaksud & quot; orang Marduk & quot; dia memerintah 562-560 SM Alkitab merujuk kepadanya sebagai & quot; Evil-merodoch & quot di 2 Raja-raja 25: 27, perkataan & quotEvil & quot & quot; hanya menjadi transliterasi dari bahasa Ibrani yang mendasari, itu hanya kebetulan bahawa ia terdengar seperti perkataan Inggeris & quotevil & quot). Penemuan arkeologi raja ini dijumpai di sebuah pasu yang ditemui di Susa semasa penggalian Perancis di sana. Tertera tulisan: & quot; Istana Amel-Marduk, raja Babel, anak Nebukadnezar, raja Babel. & Quot

Amel-Marduk segera dibunuh oleh kakak iparnya, Nergal-shar-usur (Neriglisar), yang pada gilirannya hanya memerintah empat tahun (560-556 SM). Kemudian anaknya, Labashi-Marduk dibunuh setelah memerintah hanya beberapa bulan.

Nabonidus sebagai Raja. Salah satu konspirator menentang Labashi-Marduk adalah seorang bangsawan Babilon bernama Nabonidus (bentuk Yunani dari namanya. Bentuk Akkadian namanya adalah Nabu-naid, yang bermaksud & "tuhan Nabu [atau Nebo] dimuliakan & quot). Nabonidus memerintah sebagai raja terakhir Empayar Neo-Babylonian (556-539 SM).

Nabonidus adalah seorang yang mempunyai kepentingan budaya dan keagamaan. Dia adalah ahli arkeologi dan pembina dan pemelihara kuil. Dia mencari prasasti, yang bahkan pada zamannya kuno, dan mempunyai nama dan daftar raja-raja yang disalin, yang terbukti sangat berguna bagi para sejarawan dan orang-orang antikari pada zaman kemudian (dan kegembiraan pelajar terpaksa menanggung profesor yang memuliakan bahan makanan seperti itu senarai). Ibunya seolah-olah menjadi pendeta di kuil dewa bulan Sin di Haran (tidak ada makna bagi nama dewa itu. Ia hanya kecelakaan bahasa yang kebetulan terdengar seperti perkataan Inggeris & quotsin & quot). Nabonidus berminat dengan tempat suci Sin di Haran dan di Ur.

Anak perempuan Nabonidus sendiri didedikasikan untuk kuil besar Sin di Ur, dan pengabdian raja kepada dewa bulan untuk pengabaian Marduk jelas membangkitkan para imam terhadap program agamanya. Ketika Babylonia diancam oleh pencerobohan Cyrus, raja yang saleh mengumpulkan berbagai dewa di Babylon untuk diamankan, tetapi mereka kemudian dikembalikan ke kuil-kuil asli mereka oleh penakluk (konsep tuhan yang asing seperti itu. Raja melindungi mereka, bukannya naib- sebaliknya. Apa kebaikan tuhan itu? Seperti mempunyai Chihuahua untuk pengawas!)

Nabonidus menghabiskan bertahun-tahun pemerintahannya di Tema, di Arabia, pilihan yang mungkin mempunyai banyak kelebihan komersial dan ketenteraan. Ketika Cyrus mengancam akan menguasai Babylonia, raja pulang ke rumah pada tahun ketujuh belas pemerintahannya (539 SM). Setelah kejatuhan Babylon, Nabonidus diperlakukan dengan baik oleh Cyrus, yang memberinya Carmania di selatan Parsi, mungkin untuk memerintah, mungkin hanya sebagai tempat tinggal.

The Coregency of Belshazzar. Menurut catatan Babilonia kontemporari, Belshazzr (disebut dalam Kitab Daniel bentuk Akkadian namanya adalah Bel-shur-usur, yang bermaksud & quotBel melindungi raja & quot) adalah putra sulung dan inti dari Nabonidus. Petikan berikut secara jelas menyatakan bahawa sebelum Nabonidus memulai ekspedisi ke Tema, dia mempercayakan pemerintahan yang sebenarnya kepada Belshazzar:

Menurut catatan Babilonia, Belshazzar menjadi inti pada tahun ketiga pemerintahan Nabonidus (553 SM) dan dia melanjutkan kemampuannya hingga jatuhnya Babel (539-535 SM). The Nabunaid Chronicle melaporkan bahawa pada tahun ketujuh, kesembilan, kesepuluh, dan kesebelas & quot; raja berada di kota Tema. Putera raja, para pangeran dan tentera berada di tanah Akkad (iaitu, Babylonia) & quot.

Sementara Nabonidus tidak hadir di Tema, Nabunaid Chronicle menyatakan dengan jelas bahawa Festival Tahun Baru tidak dirayakan, tetapi diperhatikan pada tahun ketujuh belas ketika raja pulang ke rumah. Dengan demikian jelas bahawa Belshazzar benar-benar menggunakan inti inti di Babel dan bahawa orang Babilonia mencatat secara luar biasa sebagai tambahan pemberitahuan alkitabiah (Dan. 5 7: 1 8: 1), yang tidak salah dalam mewakili Belshazzar sebagai raja terakhir Babel, sebagai kritikan negatif pernah begitu pasti. Kitab Daniel juga tidak boleh dikatakan salah apabila menyebutnya Belshazzar & "putra Nebukadnezar" (Dan. 5: 1). Walaupun Belshazzar tidak berkaitan dengan Nebuchadnezzar (walaupun ibunya, Nitocris, jelas anak perempuan Nebuchadnezzar), penggunaan & quotson & quot adalah setara dalam penggunaan Semit untuk & pengganti & quot ketika digunakan royalti (analogi mungkin dibuat dengan Yesus, yang disebut & quotson of David & quot, walaupun pada hakikatnya dia bukan keturunan Daud secara fizikal, menjadi Anak Tuhan daripada anak Yusuf).

Kejatuhan Babylon. Cyrus II, yang digelar & quot the Great & quot, dianggap pengasas Empayar Parsi. Dia menggantikan ayahnya, Cambyses I, ke takhta Anshan (sekitar 559 SM) dan setelah itu memulakan penaklukan cepat di Timur Dekat. Menjelang tahun 549 SM dia telah menakluki orang Medes dan pada tahun 546 SM dia telah menaklukkan Lydia. Pada tahun 539 SM Babilon jatuh kepadanya. The Nabunaid Chronicle memberitahu bahawa pasukan Parsi mengambil Sippar tidak lama sebelum itu dan Cyrus the Great memasuki Babylon tidak lama kemudian:

Oleh itu, Nabunaid Chronicle menceritakan bahawa pengakuan Cyrus yang menggembirakan oleh orang Babilonia dipotong oleh kematian gabenor dan orang lain. Berkat keadaan teks yang dimutilasi, tidak jelas apakah itu isteri raja atau putera raja. Doughherty menyokong pandangan bahawa rujukannya adalah kepada "isteri raja", iaitu ibu Belshazzar, isteri Nabonidus. Diperkirakan bahwa mungkin kesedihan dari kematian putranya Belshazzar dan kehilangan kerajaan kepada orang Persia mungkin telah mempercepat kematiannya.

Penjelasan Doughherty juga akan memberi arti penting bagi masa berkabung rasmi bagi seseorang yang rupanya anak perempuan Nebukadnezar. Daniel 5 dan Xenophon bersetuju bahawa kematian Belshazzar terjadi berkaitan dengan penangkapan Babel yang sebenarnya. Peristiwa ini pasti berlaku ketika Gobryas, jenderal Cyrus, mengambil kota tanpa perlawanan umum pada hari keenam belas bulan Tishri (Oktober).

Walaupun tidak ada dokumen asal Babel yang menegaskan bahwa Belshazzar benar-benar hadir pada kejatuhan Babilon, di sisi otaher, tidak ada bukti positif terhadap penyertaannya dalam peristiwa 539 SM. Memang, & quotDari semua catatan non-Babilonia yang menangani situasi pada penutupan Empayar Neo-Babilonia, bab kelima Daniel berada di sebelah kesusasteraan cuneiform yang sesuai dengan peristiwa yang luar biasa. & Quot; kata Dougherty. & quot; Masalah mengenai Belshazzar, jauh dari kesalahan dalam Kitab Suci, adalah salah satu dari banyak pengesahan yang mencolok dari Dunia Tuhan yang telah ditunjukkan oleh arkeologi. & quot

Saya harap pembaca menghadapi masalah dengan dua pernyataan terakhir ini, kerana kedua-duanya mempunyai masalah prasangka, sekurang-kurangnya dari perspektif saya. Dougherty menulis, & mengutip semua catatan bukan Babilon. bab kelima Daniel berada di sebelah kesusasteraan cuneiform dengan tepat. & quot Apa yang salah dengan itu?

Bahawa tulisan cuneiform sama atau lebih tinggi daripada teks alkitabiah untuk ketepatan dipersoalkan. Sastera cuneiform adalah produk dari negara totaliter yang kadang kala tepat, tetapi seperti Pravda semasa dia di Kesatuan Soviet, kadang-kadang tidak tepat. Adalah satu kesilapan untuk menganggap rekod cuneiform sebagai kenyataan yang objektif dan tidak berat sebelah. Sistem pemerintahan kerajaan kuno dan bekas Kesatuan Soviet sangat serupa, dan tulisan-tulisan keduanya dirancang untuk melayani tujuan propaganda: untuk memuliakan penguasa semasa dan kebijakannya. Fikirkan kisah Sennacherib mengenai serangannya di Yerusalem. Ia tepat sejauh ini, tetapi ia menimbulkan kesan yang mengelirukan, seperti lelucon lama mengenai perlumbaan dua lelaki antara atlet Soviet dan Amerika. Walaupun orang Amerika menang, Pravda melaporkan bahawa orang Rusia berada di tempat kedua sementara orang Amerika mendahului yang terakhir.

Catatan cepat atau lambat dapat dijumpai yang nampaknya bertentangan dengan kisah alkitabiah. Pada masa itu, tanyakan pada diri anda siapa yang akan anda percayai: Pravda atau Alkitab.

Mengenai pernyataan kedua Dougherty mengenai & quot; mengukuhkan firman Tuhan & quot; dari arkeologi: adakah sokongan Pravda benar-benar diperlukan atau berguna dalam menunjukkan kebenaran Alkitab? Ketepatan Kitab Suci adalah praduga, aksioma. Ia tidak dapat dibuktikan. Arkeologi dan teks kuno memberi kita maklumat latar belakang dan perincian tambahan yang tidak boleh dianggap sebagai & quotproof & quot. Bukan itu tugas mereka bukan tujuan mereka.


SEJARAH RAHSIA / Gangguan orang Itali semasa Perang Dunia II sangat relevan pada masa ini dan berfungsi sebagai peringatan tentang apa yang boleh berlaku

2 dari 21 Foto dari 23 Februari 1942 Berita San Jose John Perata, 42, ketiga dari kiri dengan jaket kotak-kotak, dan Felix Bersano, 44, yang berpusat di mantel parit dan topi, kedua-duanya dari kawasan San Jose / Campbell, dipimpin ke penjara daerah. Perata dan Bersano masing-masing adalah bapa dan bapa saudara Don Perata dari Saratoga. Foto handout. Jeff Chiu Tunjukkan Lebih Banyak Tunjukkan Kurang

4 dari 21 orang Itali di pejabat pendaftar imigresen A.S. SF. HANDOUT Tunjukkan Lebih Banyak Tunjukkan Kurang

5 dari 21 ITALIANS14-C-15AUG41-MN-AP JERMAN DAN MIGRAN ITALIA MENINGGALKAN FILADELPIA UNTUK MONTANA CAMP DI TAPI DI MANA MEREKA AKAN DILARANG UNTUK SELAMA PERANG DI EROPA AP Tunjukkan Lagi Tunjukkan Lebih Kurang

7 dari 21 pelatih dari Itali Amerika yang menonton permainan bola sepak di kem mereka di Missoula. Cerita mengenai orang Itali yang dilatih semasa perang dunia II oleh Vince Maggiora VINCE MAGGIORA

8 dari 21 Lawrence DeStasi seorang pengarang buku mengenai orang Itali yang menjalani latihan semasa perang dunia II oleh Vince Maggiora VINCE MAGGIORA

10 dari 21 Buku nota yang ditulis oleh Prospero Cecconi seorang Itali mengenai penangkapannya di San Francisco dan penahanan semasa perang dunia 11 Oleh Vince Maggiora VINCE MAGGIORA Tunjukkan Lagi Tunjukkan Lebih Banyak Kurang

11 dari 21 Doris Giuliotti melihat buku nota yang ditulis oleh Prospero Cecconi ayahnya seorang Itali mengenai penangkapannya di San Francisco dan penahanan semasa perang dunia 11 Oleh Vince Maggiora VINCE MAGGIORA Tunjukkan Lagi Tunjukkan Lebih Banyak Kurang

13 dari 21 foto keluarga Doris Giuliotti sekitar tahun 1942, L TO R Prospero Cecconi anak perempuannya Rita dan Doris dan isteri Amelia. oleh Vince Maggiora VINCE MAGGIORA Tunjukkan Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

14 dari 21 rekod kakitangan asas Prospero Cecconi. Cerita mengenai orang Itali yang mana dilatih semasa perang dunia II oleh Vince Maggiora VINCE MAGGIORA

16 dari 21 Gian Banchero setelah wawancara dengan Jabatan Hak Asasi Sivil Jabatan A.S. menemubual orang Itali mengenai perjalanan WWII di kelab Fratellanza di Oakland. oleh Vince Maggiora VINCE MAGGIORA Tunjukkan Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

17 dari 21 Lawrence DeStasi seorang pengarang buku mengenai orang Itali yang menjalani latihan semasa perang dunia II oleh Vince Maggiora VINCE MAGGIORA

19 dari 21 pegawai eksekutif Joanne Chiedi dengan Bahagian Hak Asasi Sivil Jabatan A.S. di kanan kanan menemubual orang Itali mengenai perjalanan WWII di kelab Fratellanza di Oakland. L to R Anna Perata, Don Perata, Bobby dan Emily Michaels. oleh Vince Maggiora VINCE MAGGIORA Tunjukkan Lebih Banyak Tunjukkan Lebih sedikit

20 dari 21 Al Bronzini berjalan di sekitar pasar hasil di pusat bandar Oakland. Semasa Al masih kecil dia datang ke pasar hasil untuk mengambil produk untuk kedai mereka di Oakland. oleh Vince Maggiora VINCE MAGGIORA Tunjukkan Lebih Banyak Tunjukkan Kurang

Ayah Al Bronzini kehilangan perniagaan dan ibunya hilang akal. Rose Scudero dan ibunya diasingkan. Ayah Doris Giuliotti berakhir di kem tahanan. Dan suami Anita Perata ditahan di pusat tahanan dan rumahnya digeledah oleh FBI.

Mereka tidak mahu balasan, maaf atau kasihan. Mereka hanya mahu buku-buku sejarah ditulis semula untuk mengatakan bahawa, hampir 60 tahun yang lalu, adalah kejahatan menjadi orang Itali.

Semasa Perang Dunia II, 600,000 pendatang Itali yang tidak berdokumen di Amerika Syarikat dianggap sebagai "alien musuh" dan ditahan, dipindahkan, dilucutkan harta benda mereka atau diletakkan di bawah perintah berkurung. Beberapa ratus bahkan dikurung di kem tahanan.

Ini bukan sesuatu yang diketahui oleh kebanyakan orang.

"Kisah ini mempunyai kaki kerana orang sangat terkejut sehingga ini terjadi pada orang Itali," kata penulis Lawrence DiStasi dari Bolinas, yang merupakan sebahagian dari sekelompok orang Amerika Bay Area yang telah mengetuai kempen di seluruh negara untuk menggali bab sejarah Amerika ini.

"Dan kami juga ingin mendidik rakyat kita sendiri, bukan hanya orang lain," kata DiStasi. "Kerana jika kamu tidak tahu apa yang terjadi padamu, maka dalam pengertian tertentu kamu tidak tahu siapa kamu."

Tahun lalu sangat penting. Setelah hampir enam dekad kesunyian maya,

masalah ini telah memperoleh ketepatan masa dan rasa mendesak - lebih-lebih lagi sejak serangan pengganas pada 11 September ke Amerika Syarikat dan serangan balas terhadap orang-orang keturunan Timur Tengah.

"Penyasaran kumpulan tertentu sangat menggembirakan

Joanne Chiedi, timbalan pegawai eksekutif di bahagian hak sivil Jabatan Kehakiman AS, berkata: "Apa yang berlaku pada orang Itali didasarkan pada histeria masa perang. Kami berusaha untuk mendidik orang supaya perkara itu tidak berulang lagi. Cerita ini perlu diberitahu. "

Chiedi mesti membuat laporan pada 7 November mengenai apa yang berlaku.

Bagi Chiedi, 40, pemeran sempurna: Anak perempuan pendatang Sicilia, dia juga bertanggungjawab dalam projek ganti rugi Jabatan Kehakiman untuk memberikan ganti rugi kepada orang Amerika Jepun yang ditahan di kem konsentrasi pada tahun 1940-an.

Siasatan semasa diperintahkan oleh Presiden Bill Clinton ketika dia menandatangani Undang-undang Pelanggaran Kebebasan Sivil Amerika Itali pada November lalu. Akhirnya, kerajaan mengakui ada sesuatu yang berlaku.

Dan, akhirnya, orang juga bersedia membincangkannya.

Sebilangan orang Itali menyebut bab sejarah A.S. ini sebagai "Una Storia Segreta," yang bermaksud kisah rahsia dan sejarah rahsia.

Setelah Jepun mengebom Pearl Harbour pada 7 Disember 1941, Amerika Syarikat mengisytiharkan perang dan memulakan tindakan keras terhadap keturunan Jerman, Itali atau Jepun yang membawa, dalam bentuk yang paling ekstrem, ke penahanan 120,000 orang keturunan Jepun, dua -tiga daripadanya adalah warganegara. Jerman berjaya melarikan diri dari penempatan semula secara besar-besaran tetapi dikenakan tahanan dan banyak sekatan.

Dalam kes orang Itali - kumpulan pendatang terbesar di negara pada masa itu - bukan warganegara menjadi sasaran. Kira-kira 600,000 daripada 5 juta orang Itali di negara ini belum dinormalisasi - kerana kekurangan masa, kemahiran berbahasa atau rasa mendesak.

Mereka dipaksa untuk mendaftar sebagai alien musuh, membawa buku kecil ID foto dan lampu suluh penyerahan, radio gelombang pendek, senjata api, teropong, kamera dan "seludup" lainnya. Terdapat serbuan FBI di rumah persendirian, penangkapan dan penahanan.

Di California sahaja, kata DiStasi, 64 tahun, seorang pensyarah di University of California di Berkeley, 10,000 dievakuasi, kebanyakannya dari kawasan pesisir dan lokasi berhampiran loji janakuasa, empangan dan pemasangan tentera. Zon terlarang telah dibuat. Dan 257 orang - 90 dari Negara Emas - ditempatkan di kem tahanan sehingga dua tahun.

Bot nelayan disita, dan ribuan nelayan kehilangan pekerjaan. Di San Francisco, 1.500 menganggur, termasuk bapa Joe DiMaggio. 52,000 lagi "alien musuh" tinggal di bawah rumah setiap malam

penangkapan, dengan perintah berkurung mulai jam 8 malam hingga 6 pagi Warganegara tidak boleh menempuh perjalanan lebih dari 5 batu dari rumah tanpa izin.

"Dasar yang disengajakan menyimpan langkah-langkah ini dari orang ramai semasa perang," kata kebebasan sivil. "Walaupun 50 tahun kemudian banyak maklumat masih diklasifikasikan, cerita lengkapnya masih belum diketahui oleh orang ramai, dan tidak pernah diakui secara rasmi oleh pemerintah Amerika Syarikat."

Gladys Hansen, sejarawan kota San Francisco, mengatakan bahawa dia masih tidak tahu apa-apa tentang kisah itu - kecuali kenangan samar-samar tentang jam malam dan orang-orang "dibuang dari Fisherman's Wharf."

"Sangat sedikit, ketika anda sampai ke sana, mengenai orang Itali," kata Hansen, 76, seorang penduduk asli San Fransiskan.

Semasa perbicaraan Jabatan Kehakiman di Oakland pada bulan April - satu daripada dua di Amerika Syarikat tahun ini - Chiedi mengulangi penilaian itu.

"Kami ingin mendokumentasikan waktu itu dalam sejarah melalui laporan kami," katanya kepada warga tua Itali yang datang ke Fratellanza Club untuk memberi keterangan. "Kami di sini hari ini untuk mengatakan bahawa itu salah, bahawa itu tidak adil."

Sepanjang hari, orang Itali tua menceritakan kisah mereka kepada Chiedi dan tiga rakannya dari Jabatan Kehakiman yang sama yang membuat hidup mereka kembali menjadi neraka pada tahun 1942. Chiedi mengaku merasakan tekanan tarikh akhir yang kuat untuk menyampaikan laporan itu pada 7 November. Tarikh itu memberi kesan yang sebaliknya pada Anita Perata dari San Jose.

"Saya agak gembira dengan perkara itu, kerana hari lahir saya adalah pada bulan November. Sekiranya masih ada, saya akan berusia 93 tahun," katanya.

Perata, semua berpakaian dan penuh dengan kehidupan, ditemani oleh seorang anak lelaki, cucu perempuan, cucu perempuan berusia 13 tahun dan cucu lelaki berusia 14 tahun.

"Walaupun di sekolah, orang tidak tahu," kata Emily Michaels, dari Saratoga, yang mendengarkan kisah nenek moyangnya dengan penuh perhatian.

Sementara itu, Chiedi menulis semuanya: FBI menjemput suami Anita,

John Perata, di kedai perkakasnya di San Jose, membawanya pulang dengan borgol ke Campbell, membalikkan tilam dan membaringkan tempat tidur.

Dia dikurung di Sharp Park, pusat tahanan Perkhidmatan Imigresen dan Naturalisasi di Pacifica, selama dua bulan. Anita Perata yang lahir di Oakland mengunjungi suaminya seminggu sekali.

Anak lelaki mereka, penduduk Saratoga, Don Perata, 65, mantan canselor di Kolej Komuniti Foothill-De Anza, hanya ingat beberapa perkara: Turun dari bas sekolah pada hari serbuan dan melihat beberapa kereta hitam besar di jalan masuk. Berbual dengan ayahnya melalui pagar pusat tahanan pada hari Ahad Paskah.

"Kadang-kadang saya akan membawa si kecil bersama kami," kata Anita Perata, ibu kepada tiga anak. "Kami akan meluruskannya ketika kami keluar dari kereta dan dia akan berada di tingkap mengawasi kami. Kami akan bangun di sana, dan dia menangis ketika melihat apa yang kami alami melakukan. "

Pada hari John Perata dibebaskan, dia pulang dengan kereta.

"Dia terlalu malu kerana kami membawanya pulang," kata isterinya.

DiStasi mengatakan pemilik perniagaan seperti Perata, pemimpin masyarakat, wartawan akhbar,

penyiar radio dan orang terkemuka lain adalah antara yang menjadi sasaran - sesiapa yang mungkin disyaki melakukan propaganda dan mempromosikan fasisme - bersama dengan Ex-Combattenti, veteran yang telah berjuang untuk Itali semasa Perang Dunia I.

Ironinya, 500,000 orang Amerika berkhidmat di angkatan bersenjata A.S. semasa tindakan keras - kumpulan etnik terbesar dalam tentera. Seorang anggota tentera kembali dari perang untuk mencari rumah keluarganya naik. Seorang wanita mendapat perintah evakuasi sehari setelah dia mengetahui bahawa anaknya dan anak saudaranya di tentera A.S. terbunuh di Pearl Harbor.

Untuk memenangkan undang-undang yang ditandatangani Clinton pada 7 November, DiStasi menerapkan peraturan yang kuat

usaha melobi di seluruh negara oleh Amerika Itali yang dapat menelusuri akarnya ke San Francisco, dengan debut "Una Storia Segreta" pada tahun 1994, sebuah pameran yang dibantu olehnya di Museo Italo Americano.

Paparan artefak dan dokumen yang kucar-kacir - yang seharusnya dijalankan selama satu bulan - masih membuat pusingan, lebih dari 40 bandar dan tujuh tahun kemudian.

Pameran ini juga menyebutkan sebutan dalam undang-undang kebebasan awam. Selain memerintahkan siasatan Jabatan Kehakiman, undang-undang itu mengatakan bahawa presiden harus mengakui apa yang berlaku, pemerintah harus membuka failnya dan agensi persekutuan harus membayar persidangan, seminar, kuliah dan dokumentari untuk mengeluarkan kisah perang di luar lemari.

DiStasi, presiden Persatuan Sejarah Itali Amerika, Bab Wilayah Barat, telah meneliti subjek ini selama bertahun-tahun. Hasilnya adalah sebuah buku yang baru saja keluar: "Una Storia Segreta: Sejarah Rahsia Pengungsian dan Penjajahan Amerika Itali semasa Perang Dunia II," yang diterbitkan oleh Heyday Books di Berkeley.

Kini organisasi DiStasi bekerjasama dalam pameran bersama yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan Projek Sejarah Lisan Peru Jepun dan Persatuan Sejarah Amerika Jepun Nasional. Pertunjukan, yang dibuka pada 21 September di Japantown dan berlangsung hingga 28 Disember, akan memperincikan pengalaman ketiga kumpulan alien musuh.

Bagi orang Itali, kata DiStasi, warisan tahun-tahun perang berterusan hingga ke hari ini. Bahasa Itali adalah salah satu korban utama.

Ada poster pemerintah di temboknya yang merupakan kehadiran yang tidak asing lagi pada tahun 1942. "Jangan bicara bahasa musuh," itu memberi amaran, di atas gambar Adolf Hitler, Benito Mussolini dan Maharaja Hirohito. "Bercakap Amerika."

Anak-anak dan cucu-cucu imigran menghindari bahasa terlarang ini, kata DiStasi - salah satu daripada banyak contoh budaya sastera dan seni Itali Amerika yang berkembang "es," seperti yang disebutnya, oleh perang.

Rakan DiStasi, Gian Banchero, 60, seorang penulis, artis dan koki dari Berkeley,

"Banyak orang dari generasi orang saya tidak mahu bercakap tentang menjadi orang Itali, tentang mempunyai darah Itali," kata Banchero, bersandar pada tongkatnya. "Ayah saya pernah berkata, Gian, anda sangat bertuah. Anda boleh lulus untuk orang Ireland. ' "

Ini menyedihkan Banchero, yang bilik tidurnya menjadi tempat persembunyian radio Philco keluarganya, sehingga hanya sedikit "alien musuh" yang akan mengakui mereka marah, malah menyalahkan diri mereka sendiri kerana tidak menjadi warganegara.

Mereka bekerja keras untuk kelihatan tidak berbahaya, menyatu.

"Dua puluh tahun yang lalu, ada konduktor orkestra di Fratellanza Club - Buzzy Buzzerino," kata Banchero. "Saya menghampirinya. Bolehkah anda memainkan satu atau dua lagu Itali? Nah, kami tidak melakukannya," katanya. Hei, bukankah ini kelab Itali? ' Saya bertanya kepadanya. "

Sebaliknya, DiStasi mengatakan, banyak orang telah "tergalvani" oleh kemarahan baru terhadap luka lama dan "ia menjadikan mereka aktif di kawasan lain dari warisan mereka." Sebenarnya, mereka menjadi orang Itali yang dilahirkan semula.

Rose Scudero, 71, dari Antioch, pergi ke Washington dua kali untuk memberi keterangan pada sidang Dewan atau Senat mengenai undang-undang tersebut. Dia mengumpulkan wang untuk meletakkan plak gangsa di kaki Railroad Avenue di Pittsburg untuk menghormati "alien musuh." Dan dia berbicara kepada masyarakat bersejarah, kumpulan gereja, sekolah dan organisasi persaudaraan Itali. Pelajar sekolah adalah penonton terbaiknya.

"Mereka menempatkan diri di tempat saya," kata Scudero, yang pada usia 12 tahun adalah antara 1, 600 penduduk Pittsburg yang dipindahkan pada 24 Februari 1942.

"Saya katakan kepada mereka, Gambar pulang hari ini dan ibu anda memberitahu anda bahawa dia mendapat surat dari pemerintah dan kerana dia bukan warganegara, dia harus meninggalkan rumah dan ayah dan saudara kamu. ' Dan anda tidak tahu ke mana anda akan pergi atau berapa lama. Dan mereka pergi Whoa. " Mereka merasakannya, dan itu menakutkan mereka. "

Scudero, anggun dan santai, duduk di sofa, di bawah lukisan besar yang telah dia buat Aci Castello, kampung ibunya di Sisilia. Ayahnya sedang membina kapal Liberty di galangan kapal Kaiser di Pittsburg, kedua saudaranya bekerja di Columbia Steel berdekatan. Dua kakaknya tinggal di rumah. Tetapi kanak-kanak di bawah umur 14 tahun harus pergi bersama ibu bapa mereka.

Dia dan ibunya berakhir di Clayton Valley. Mereka makan strawberi untuk sarapan, makan tengah hari dan makan malam, dari ladang yang ditinggalkan oleh orang Jepun.

"Saya tidak menyangka kita akan kembali," kata Scudero, seorang janda dengan dua anak. "Saya memberikan koleksi pin mewah saya - jenis yang anda letakkan di sweater, kucing kucing angora kecil dan perkara semacam itu - kepada rakan sekelas saya. Kegemaran saya - semoga saya memilikinya hari ini - adalah dua orang jitterbuggers di atas rakaman fonograf. "

Kemudian, mereka berpindah ke pusat bandar Concord. Ibunya, yang kekurangan radio, akan meletakkan puterinya di dalam bas ke Pittsburg untuk mencari berita. Pada Hari Columbus, ketika sekatan itu dicabut, Scudero melintasi kawasan kejiranannya, mengetuk pintu. "Kamu boleh pulang sekarang," katanya kepada mereka.

Dan pada 24 Oktober 1942, semuanya berlaku.

Walaupun mereka menderita, beberapa orang Itali tua yang hidupnya terganggu, menegaskan bahawa pemerintah dibenarkan dalam konteks masa - Amerika Syarikat dan Itali berperang. Yang lain mengatasi kisah tidak masuk akal.

Mary Sabatini mengatakan ibunya - yang berpindah ke Amerika Syarikat pada tahun 1919 - adalah antara 1.800 yang dipindahkan dari Alameda.

Teresa Sabatini menghidap penyakit Parkinson dan ensefalitis dan tidak dapat keluar dari rumah sendirian. Walaupun demikian, sebagai bukan warga negara, dia menimbulkan risiko, di mata Letnan Jeneral John DeWitt, ketua Komando Pertahanan Barat dan arkitek sekatan perang.

Orang Sabatin harus meninggalkan Alameda. Mereka berpindah ke East Oakland, sekitar 6 batu jauhnya.

"Ibu saya tidak dapat berbahasa, tidak sihat dan tidak akan mengebom Alameda Naval Air Station," kata Mary Sabatini, 71, yang terpaksa menaiki kereta dan dua bas untuk sampai ke sekolahnya - yang berusia empat tahun blok dari rumah lamanya.

Bagi kebanyakan orang Itali, terima kasih sebahagian dari keinginan Presiden Franklin Roosevelt untuk berpegang pada suara mereka, mimpi buruk itu berakhir pada bulan Oktober 1942. Bagi Prospero Cecconi, ini tidak pernah berlaku.

Seorang anggota Ex-Combattenti yang ditahan di kem POW Austria semasa Perang Dunia I, Cecconi tiba di Amerika Syarikat pada tahun 1924, kata anak perempuannya, Doris Giuliotti, 71, yang tinggal di Daerah Marina di San Francisco.

Semasa dia meninggal 63 tahun kemudian, Giuliotti menjumpai sebuah buku kecil di antara barang-barangnya. Ini menelusuri perjalanan dari kem ke kem, bermula dengan penangkapannya di sebuah kilang makaroni Pantai Utara melalui penahanannya di Fort Missoula, Mont.

Entri diari itu percuma dan sekejap-sekejap,

berselang-seli antara Inggeris dan Itali.

"Saya ditangkap pada pukul 5 petang dan dibawa ke Stesen Imigresen 108 Silver Ave.," tulisnya pada 21 Februari 1942. Enam hari kemudian, hanya ada "Pertanyaan." Dan pada 28 Mei, dia "menerima pakaian tahanan. "

Satu entri, yang khas, sangat pedih: "Morto il camarato Protto." Rakan terdekatnya, tahanan Giuseppe Protto, telah meninggal dunia kerana darah beku di otak.

Pada masa itu, keluarga Cecconi tinggal di sebuah perkampungan kecil di pergunungan Apennine, setelah meninggalkan rumah mereka dan membeli-belah di Marina beberapa tahun sebelumnya. Mereka tidak tahu apa-apa - hanya bahawa mereka tidak mempunyai wang dari Amerika dan tidak ada berita mengenai Prospero.

Selepas perang, dia kembali ke Itali, bersumpah tidak akan kembali. Dan dia tidak pernah melakukannya, bahkan ketika Doris berpindah ke San Francisco pada tahun 1951.

"Dia berkata, Tidak, mereka sangat mempermalukan saya. ' Dia menceritakan semua hal itu kepada kami, sampai ke si kecil, "teringat puterinya, matanya yang biru dengan air mata.

Selama dua tahun, Giuliotti cuba mendapatkan fail ayahnya dari pemerintah, Oktober lalu akhirnya meminta bantuan Nancy Pelosi. Sebulan kemudian, 125 muka surat Mr. Cecconi tiba, dengan harga $ 62.50.

"Saya akan membayar $ 500 kerana saya ingin tahu apa yang mereka katakan. Ayah saya mati dengan duri di dalam hatinya, memikirkan mengapa mereka melakukan itu kepadanya," kata Giuliotti. "Dia adalah seorang yang sangat pahit."

Bagi orang lain, kepahitan itu pudar atau tidak pernah berlaku.

"Ibu bapa saya menjadi orang Amerika yang baik," kata Bronzini. "Lagu kegemaran ibu saya adalah Banner The Star-Spangled." "

Scudero mencerminkan kata-katanya - ibunya tidak merasa marah, hanya rasa syukur kerana dia tidak dihantar pulang atau diperlakukan seburuk itu dengan jirannya di Jepun.

"Dia mencintai negara ini, dia mencintai Kate Smith, dia akan menyanyikan God Bless America 'setiap kali dia mendengarnya di radio," katanya.

Namun, Scudero yakin sejarah dapat berulang.

"Ini boleh berlaku lagi, untuk kewarganegaraan apa pun," katanya. "Kenapa tidak?"

Bahkan mereka yang menjalani penindasan terhadap "alien musuh" kadang-kadang tidak memahami ruang lingkupnya.

Hanya beberapa tahun yang lalu, penduduk Castro Valley Al Bronzini menemui penganiayaan orang Itali yang melampaui dunia Oakland pada masa kecilnya.

"Saya fikir itu hanya perkara terpencil," kata Bronzini, seorang lelaki yang berjiwa 71 dan bersemangat. "Bagaimana saya tahu? Sudah menjadi rahsia selama 59 tahun. Ia hanya menunjukkan kepada anda bahawa mereka dapat menyimpan rahsia. Bukan rahsia atom atau rahsia nuklear, tetapi jenis ini tetap ada. Saya tahu mengenai orang Jepun kerana kami mempunyai dua anak Jepun di sekolah, Suzy dan Sugiyo Kato. Mereka duduk betul-betul di belakang saya, dan suatu hari mereka hilang. Mereka mengambilnya kerana perang, itu sahaja yang mereka katakan, dan saya tidak pernah melihatnya lagi.

"Saya membuat tanda untuk meja saya, Ke neraka dengan Japs, 'dan guru memberi saya A.' Itu adalah iklim. Oleh itu, anda boleh bayangkan bagaimana perasaan orang terhadap orang Itali. Kami juga musuh, bukan? "

Percanggahan berlaku di atas meja ruang makan Bronzini, bersama dengan gambar rumah leluhur di Tuscany dan rumah yang rapi di Oakland, pasport dan sijil orang tuanya dengan nama mereka dari Wall of Honor Imigran Pulau Ellis.

Seperti kebanyakan "alien musuh", keluarga Bronzini telah lama berada di Amerika Syarikat.

Ayahnya telah meninggalkan sebuah bandar kecil berhampiran Pisa pada tahun 1923, kembali enam tahun kemudian untuk berkahwin. Pada saat perang meletus, Guido dan Clara Bronzini mempunyai dua anak lelaki, sebuah pasar hasil yang berkembang pesat, Pontiac baru dan rumah mereka sendiri di Daerah Melrose. Namun, mereka tidak memiliki dokumen kewarganegaraan.

Pada petang Februari 1942, Al Bronzini yang berusia 13 tahun sedang makan malam ketika dua pegawai polis mengetuk pintu dan merampas radio baru keluarga Philco kerana kumpulan gelombang pendeknya. Tidak lama kemudian, Guido Bronzini terpaksa menutup pasar produknya kerana berada di sisi jalan yang salah - sebelah barat Timur 12, zon larangan

kerana lebih dekat dengan pantai.

"Wanita-wanita dari kawasan itu akan berkumpul bersama, mereka semua berada di dapur bercakap dan menangis," kata Bronzini. "Mereka akan merendam tuala piring dengan air mata."

Beberapa minggu setelah menghidupkan kembali kenangan itu, Bronzini melakukan "jalan nostalgia" melalui salah satu hantu lama ayahnya - pasar hasil Oakland berhampiran Jack London Square. Dia berjalan melewati paparan buah asam jawa, pisang, bok choy dan tomatillos, sambil berteriak di atas rak forklift dan keriuhan di Vietnam, Sepanyol, Korea dan Cina.

"Ibu saya selalu memberitahu saya bagaimana polis fasis di Itali akan datang dan menendang pintu jika anda tidak bersedia mengibarkan bendera fasis," dia mengingatkan. "Itulah sebabnya mereka sangat ketakutan selama Perang Dunia II - mereka baru saja datang dari tanah di mana kamu harus melakukan apa yang dikatakan oleh polisi."

Selepas itu, lawatan nostalgia menuju ke selatan. Bronzini mengagumi jumlah perniagaan Asia di Timur 12 - "Sekarang giliran mereka," katanya - sebelum tiba di tempat di mana pasar ayahnya, Fruitvale Banana Depot, pernah berdiri.

Kini ia adalah kedai badan auto Blue Bird. Di seberang jalan, pekerja harian membaris di jalan. Hampir tidak ada yang dapat dikenali. Tidak kira. Bronzini mengingatnya dengan baik.

"Di seberang jalan, kami hanya akan duduk di dalam trak. Ayah saya akan memarkir dan menatap bangunannya yang sudah naik. Dia boleh memandu ke utara di sebelah timur 12 kerana dia berada di seberang jalan, tetapi dalam perjalanan pulang dia harus membawa Timur ke-14 agar tidak melanggar. "

Setelah kehilangan pasar, ayah Bronzini bekerja di sebuah kedai mesin, memetik ayam, mengangkut kayu. Ibunya mengalami "keruntuhan mental total" dan dimasukkan ke hospital dua bulan di Livermore.

Bronzini berkata: "Dia biasa mengulang, berulang-ulang, 'Non e giusta. Non abbiamo fatto niente a nessuno.' (Tidak betul. Kami tidak melakukan apa-apa pada siapa pun.) "


Jabatan Negara - Bahagian Masalah Perang Khas

Menjelang pertengahan tahun 1930-an, A.S. khawatir akan kemungkinan penyusupan Nazi ke Amerika Latin — dan bahaya yang mungkin timbul untuk keselamatan hemisfera barat. Pada awal tahun 1941, Pejabat Perkhidmatan Strategik memerintahkan bahagian Amerika Latinnya untuk memulai pengawasan "alien musuh" di hemisfera selatan.

Sebagai tambahan kepada usaha DOJ untuk mengenal pasti dan melindungi alien musuh di A.S., Jabatan Negara A.S. melalui Bahagian Masalah Perang Khasnya menyelaraskan usaha untuk membawa warga negara dari Amerika Latin ke A.S. semasa Perang Dunia II. Semasa perang, Jabatan Negara A.S., bekerjasama dengan 13 negara Amerika Tengah dan Selatan dan dua negara Caribbean, berusaha meningkatkan keamanan Belahan Barat, terutama Zon Terusan Panama yang rentan dan penting.

Dengan A.S. memfokuskan diri pada perang global dua-depan melawan Bangsa-bangsa Axis, keamanan Amerika Latin dicapai terutamanya melalui sokongan kewangan dan material –– melalui program-program seperti Lend-Lease Act –– kepada negara-negara Amerika Tengah dan Selatan yang mengambil bahagian. Pada persidangan negara-negara Hemisfera Barat di Rio de Janeiro, Brazil pada Januari 1942, A.S. meminta penubuhan Jawatankuasa Penasihat Kecemasan untuk Pertahanan Politik. Program keselamatan baru ini ditugaskan untuk memantau musuh musuh di seluruh Amerika Latin. Alien Musuh diharuskan mendaftar dengan negara tempat mereka tinggal, kemampuan mereka untuk menjadi warga negara diperlambat dengan ketara, kebebasan perjalanan mereka terbatas, dan mereka tidak diizinkan memiliki senjata api dan bentuk peralatan penyiaran radio tertentu.

Proses ini mengakibatkan ribuan warganegara Axis keturunan Jepun, Jerman, dan Itali ditahan oleh pegawai tempatan, yang kebanyakannya adalah warganegara sah dari negara-negara Amerika Latin yang turut serta. Walaupun sebilangan mereka yang ditangkap adalah simpatisan Paksi yang sah, kebanyakan tidak. Amerika Latin-Jepun, Jerman, dan Itali serta ahli keluarga mereka yang dihantar pulang dari negara mereka ke A.S. pertama kali ditahan di negara ini, sebelum dideportasi. Tahanan ditahan selama perang, kecuali jika mereka berpartisipasi secara sukarela atau "sukarela" untuk dipulangkan melalui Proses Pertukaran. Dipaksa dihantar pulang, tahanan ini dihantar ke AS - dianggap risiko keselamatan, mereka ditahan di kem tahanan di seluruh A.S., termasuk tiga di Texas.

Para tahanan Amerika Latin ini memberi AS jumlah orang yang lebih banyak untuk pertukaran dengan Jepun dan Jerman, yang masing-masing mempunyai sejumlah pegawai AS dan Sekutu yang ditawan semasa perang. Semasa dalam perjalanan ke AS, orang-orang Amerika Latin ini dilucutkan pasport mereka dan diisytiharkan sebagai "alien haram" semasa kedatangan, sebuah fakta yang disebut oleh bekas pelatih dan sejarawan sebagai "sandera berbelanja" dan "penculikan" oleh pemerintah AS dan Amerika Latin , kerana mereka akan digunakan dalam proses pemulangan dengan Paksi.

Sejarah telah menunjukkan bahawa usaha AS dilakukan bukan hanya untuk mengamankan wilayah tersebut secara sah kerana dikhuatiri Jerman akan merebut kekuasaan di negara-negara Amerika Latin atau Jepun mungkin menyerang dan menduduki Zon Terusan Panama yang penting - penting untuk laluan cepat antara Atlantik dan Lautan Pasifik semasa Perang Dunia II –– tetapi juga disebabkan oleh prasangka. Terdapat ahli perniagaan Amerika Latin dan A.S. yang mengecam kejayaan warga Jepun, Jerman, dan Itali dan perang memberi peluang untuk menghilangkan sumber persaingan ini.

Ramai tahanan Amerika Latin dihantar ke A.S. dengan kapal angkatan tentera melalui pelabuhan seperti New Orleans, Louisiana. Dari sini para pelatih diangkut dengan kereta api ke kem di Texas atau di tempat lain. Peserta latihan diwajibkan memakai label berwarna putih yang dilekatkan pada pakaian dan bagasi mereka yang selalu menjadi identiti mereka semasa transit, ke Crystal City (Family) Internment Camp.


Mengapa Stalin memerintahkan penempatan semula kumpulan etnik secara paksa

Berjuta-juta orang di Uni Soviet terperangkap dalam pergolakan balas dendam politik dan pengusiran yang melanda negara ini pada tahun 1930-an-1950-an. Anak-anak dan cucu mereka hari ini masih sangat terpengaruh dengan peristiwa tragis itu.

Kenyataan bahawa luka yang ditimbulkan lebih dari 70 tahun yang lalu tetap trauma disoroti oleh kejayaan dua buku terlaris baru-baru ini oleh novelis Guzel Yakhina, yang merupakan bintang baru dalam kesusasteraan Rusia. Kedua-duanya menyentuh tema pengusiran, dan kesan tragis yang mereka tinggalkan dalam kehidupan individu dan seluruh etnik.

Pelakon Chulpan Khamatova membintangi Zuleikha dalam siri TV berdasarkan novel Yazhina

Novel debut Yakhina yang sangat berjaya, Zuleikha, telah diterjemahkan ke dalam 30 bahasa dan telah disesuaikan untuk TV. Buku ini menggambarkan pengusiran kulak - petani kaya - dari sebuah kampung Tatar pada tahun 1930-an. Semua harta benda, peruntukan dan ternakan mereka diambil oleh kaum Bolshevik. Mereka yang menentang ditembak sementara yang lain, yang dirampas dari rumah mereka, dibawa dengan kereta barang, seperti lembu, dari kampung dan masjid asalnya - ke padang gurun Siberia. Di sana, mereka seharusnya membangun dari awal sebuah penempatan Soviet yang patut dicontohi, di mana mereka akan bekerja, hidup dalam rutin yang disusun, tanpa Tuhan dan, secara umum, memiliki kehidupan yang lebih moden, walaupun dipaksakan secara paksa.

Novelnya yang lain, Anak-anak Tambang, menceritakan kisah orang Volga Jerman. Mereka tiba di Empayar Rusia suatu ketika dahulu, atas undangan Catherine the Great pada abad ke-18, dan membina bandar-bandar di tebing Sungai Volga dengan budaya dan cara hidup yang khas. Tetapi pihak berkuasa Soviet juga memusnahkannya dan mengusir mereka dari wilayah Volga, yang sudah lama menjadi tanah air mereka, ke jalan setapak yang keras di Kazakhstan. Dalam novel itu, pembaca disajikan dengan keterangan yang memilukan tentang kampung-kampung Jerman yang sepi: "Meterai kehancuran dan kesedihan bertahun-tahun telah jatuh di muka rumah, jalan dan wajah orang."

Mengapa orang dihantar pulang?

Pengusiran tersebut adalah salah satu bentuk pembalasan politik era Stalin dan salah satu cara untuk memperkuat dan memusatkan kekuatan peribadi Joseph Stalin. Tujuannya adalah untuk mengosongkan populasi kawasan-kawasan tersebut dengan tumpuan kumpulan etnik tertentu yang mempunyai gaya hidup yang khas, serta yang bercakap, membesarkan anak-anak mereka dan menerbitkan surat khabar dalam bahasa etnik mereka.

Sebilangan besar wilayah tersebut menikmati otonomi tertentu kerana pada awal Kesatuan Soviet banyak republik dan wilayah dibentuk mengikut garis etnik.

Seorang penyelidik mengenai pengusiran Soviet, sejarawan Nikolai Bugai, mengatakan bahawa Stalin dan rakannya, Lavrentiy Beria, melihat pengusiran "sebagai cara menyelesaikan konflik antara bangsa, 'memperbaiki' kesalahan mereka sendiri dan menekan sebarang manifestasi ketidakpuasan dengan anti-demokratik, totaliter rejim ".

Walaupun Stalin, seperti yang ditunjukkan oleh Bugai, menyatakan jalan menuju "pematuhan mandat terhadap internasionalisme yang terlihat", penting baginya untuk menghapuskan semua otonomi yang berpotensi melepaskan diri, dan untuk mencegah kemungkinan penentangan terhadap kekuasaan terpusat.

Berek di penempatan khas

Muzium Sejarah Negeri Ural Selatan

Kaedah ini telah berulang kali digunakan di Rusia sebelumnya. Sebagai contoh, ketika Putera Moscow Vasily III mencaplok Pskov pada tahun 1510, dia mengusir semua keluarga berpengaruh dari Pskov. Mereka diberi tanah di wilayah lain di Rusia, tetapi tidak di Pskov asalnya, sehingga elit lokal tidak dapat, dengan bergantung pada orang biasa, lebih jauh menentang pihak berkuasa di Moscow.

Vasily III meminjam kaedah ini dari ayahnya, pengasas negara Moscow abad pertengahan, Ivan Vasilyevich III. Pada tahun 1478, setelah kemenangan di Republik Novgorod, Ivan Vasilyevich melakukan pengusiran Rusia pertama - dia mengusir lebih dari 30 keluarga boyar terkaya dari Novgorod, dan merampas harta benda dan tanah mereka. Boyar diberi harta baru di Moscow dan di bandar-bandar di Rusia tengah. Pada akhir 1480-an, lebih daripada 7,000 orang dideportasi dari Novgorod: boyar, warganegara kaya dan pedagang bersama keluarga mereka.Mereka ditempatkan semula dalam kumpulan kecil di berbagai kota - Vladimir, Rostov, Murom, dan Kostroma - untuk "membubarkan" bekas bangsawan Novgorod di kalangan penduduk Rusia tengah. Setelah dihantar pulang, keluarga Novgorod kehilangan status mereka yang tinggi, menjadi bangsawan "biasa" di tempat kediaman baru mereka.

Martha Datuk Bandar Dihantar ke Moscow dari Novgorod

Amalan pengusiran juga digunakan di Tsarist Rusia pada tahun-tahun kemudian, seperti ketika pihak berkuasa berusaha untuk menekan pemberontakan tempatan. Contohnya, setelah pemberontakan Polandia pada tahun 1830 dan 1863, ribuan orang Poland - peserta dalam pemberontakan dan para simpatisannya - diasingkan ke pusat-pusat Rusia, terutamanya ke Siberia.

Siapa yang dihantar pulang dan di mana?

Deportasi di USSR dilakukan dalam skala besar. Menurut dokumen dari NKVD (pendahulu KGB), pada tahun 1930-1950-an sekitar 3.5 juta orang terpaksa meninggalkan tempat asal mereka. Secara keseluruhan, lebih daripada 40 kumpulan etnik telah ditempatkan semula. Deportasi terutama berlaku dari kawasan perbatasan ke daerah terpencil jauh di dalam negara.

Deportasi pertama menyasarkan Kutub. Pada tahun 1936, sekitar 35.000 "unsur politik yang tidak dapat dipercayai" dari bekas wilayah Poland di barat Ukraine dipindahkan ke Kazakhstan. Pada tahun 1939-41, lebih dari 200,000 lebih banyak orang Polandia dideportasi ke Utara Jauh, ke Siberia dan Kazakhstan.

Orang-orang dari wilayah perbatasan lain juga dipindahkan secara paksa: pada tahun 1937, lebih dari 171,000 etnik Korea dideportasi dari perbatasan timur USSR ke Kazakhstan dan Uzbekistan.

Orang membina berek sementara di penempatan khas

Bermula pada tahun 1937, Stalin menjalankan kebijakan sistematik untuk menempatkan semula etnik Jerman. Dengan tercetusnya Perang Dunia II, Jerman menjadi orang buangan di mana-mana di USSR. Banyak yang dikecam sebagai mata-mata dan dihantar ke Gulag. Pada akhir tahun 1941, sekitar 800.000 etnik Jerman telah ditempatkan semula di negara ini, sementara selama perang, jumlah itu mencapai lebih dari satu juta orang. Mereka dideportasi ke Siberia, Ural, Altai, dan hampir setengah juta orang Jerman berakhir di Kazakhstan.

Pihak berkuasa Soviet juga menempatkan semula orang semasa perang. Sebilangan besar orang dihantar pulang dari wilayah yang dibebaskan dari penjajahan Jerman. Banyak orang di Kaukasus Utara diusir dari tanah asal mereka dengan alasan pengintipan dan kerjasama dengan Jerman: puluhan dan ratusan ribu Karachay, Chechens, Ingush, Balkar, dan Kabardians dideportasi ke Siberia dan Asia Tengah. Begitu juga, Kalmyks, serta sekitar 200.000 Tatar Krimea, dituduh membantu orang Jerman dan menetap semula. Kumpulan etnik yang lebih kecil juga menjadi sasaran, termasuk orang Turki Meskhetian, Kurdi, Yunani dan lain-lain.

Di dalam barak di penempatan Ural

Muzium Sejarah Negeri Ural Selatan

Penduduk Latvia, Estonia dan Lithuania menentang penggabungan ke Uni Soviet - militan anti-Soviet yang beroperasi di Baltics & ndash yang memberi alasan kepada pemerintah Soviet untuk bersikap keras dalam kempen pengusiran yang mensasarkan penduduk republik Baltik.

Bagaimana pengusiran dilakukan?

Pegawai Komuniti Dalam Negeri, Lavrentiy Beria, secara peribadi menandatangani arahan terperinci mengenai bagaimana pengusiran dilakukan. Tambahan pula, arahannya berbeza bagi setiap etnik. Pengusiran dilakukan oleh badan-badan parti tempatan dan Chekist yang dikirim ke wilayah-wilayah terkait. Mereka menyusun senarai orang yang akan dideportasi, serta persiapan pengangkutan untuk membawa mereka dan barang-barang mereka ke stesen kereta api.

Pegawai bersiap sedia untuk memindahkan orang

Orang diberi sedikit masa untuk berkemas. Mereka dibenarkan mengambil barang peribadi, barang-barang rumah tangga kecil dan wang. Secara keseluruhan, peruntukan bagasi keluarga tidak boleh melebihi satu tan. Akibatnya, orang hanya dapat mengambil perkara yang paling penting.

Biasanya, setiap kumpulan etnik diperuntukkan beberapa kereta api, dengan pengawal dan pegawai perubatan. Di bawah pengawalan, orang-orang dimasukkan ke dalam kereta api, yang penuh dengan kapasitas, dan dibawa ke tempat tujuan mereka. Menurut arahan, dalam perjalanan orang diberi roti dan makanan yang dimasak sekali sehari.

Arahan yang terpisah menyatakan secara terperinci bagaimana kehidupan harus diatur di perkampungan khas tempat orang-orang yang dideportasi tinggal. Peneroka yang berkebolehan terlibat dalam pembinaan berek, dan kemudian bangunan kediaman, sekolah dan hospital yang lebih kekal. Penternakan dan penternakan lembu hanya dapat dilakukan di ladang kolektif. Fungsi kawalan dan pentadbiran dilakukan oleh pegawai NKVD. Pada mulanya, kehidupan para peneroka sangat susah, makanannya jarang, dan orang-orang menderita penyakit.

Petempatan khas di Pergunungan Khibiny

Orang-orang yang dideportasi dilarang meninggalkan tempat kediaman baru mereka kerana kesakitan dipenjara di Gulag. Hanya setelah kematian Stalin larangan itu dicabut dan mereka bebas melakukan perjalanan ke mana sahaja di Kesatuan Soviet. Pada tahun 1991, tindakan pihak berkuasa Soviet ini dinyatakan tidak sah dan jenayah, dan & ndash berkaitan dengan beberapa kumpulan etnik - bahkan diakui sebagai genosida.

Sekiranya menggunakan kandungan Russia Beyond, sebahagian atau keseluruhan, selalu berikan pautan hiper aktif ke bahan asal.


Tonton videonya: Tahanan Warga Msia Mungkin Dihantar Pulang