Antinous

Antinous

Antinous (l. 110-130 M) adalah seorang pemuda Bithynia yang menjadi kekasih maharaja Rom Hadrian (l. 117-138 M) dari sekitar usia 13 hingga kematiannya pada hampir 20. Tahun kelahirannya tidak diketahui seperti juga perincian hidupnya sebelum dia bertemu dengan Hadrian pada tahun 123 CE.

Semua sumber kuno bersetuju bahawa dia berusia hampir 20 tahun ketika dia tenggelam di Sungai Nil ketika menemani Hadrian dalam lawatan ke Mesir pada Oktober 130 CE dan oleh itu tahun kelahirannya umumnya diterima pada tahun 110 atau 111 CE dan ulang tahunnya pada 27 November. Setelah kematiannya, Hadrian memerintahkannya untuk mendirikan dan membangun kota Antinopolis untuk menghormatinya di pantai Sungai Nil. Sebuah kultus segera terbentuk di sekitar dewa baru, yang dikaitkan dengan dewa Mesir Osiris, yang menyebar dengan cepat dan menjadi sangat popular. Antinous hampir seketika dihormati sebagai dewa yang mati dan hidup kembali, dewa yang mati dan kembali hidup demi kebaikan umat manusia. Sejenis penyelamatan peribadi terlibat dalam kepercayaan kultus yang menyebar dengan cepat dari Mesir ke seluruh wilayah Empayar Rom.

Pemujaan itu masih popular pada abad ke-4 M, menyaingi agama baru Kristian. Penulis pagan membantah pemujaan tersebut dengan alasan bahawa tidak ada bukti ketuhanan Antinous sementara penulis Kristian mengutuknya dengan alasan mempromosikan maksiat. Kultus itu tetap aktif, bagaimanapun, sehingga dilarang bersama dengan sistem kepercayaan pagan lain di bawah Kaisar Theodosius I (r. 379-395 CE) pada tahun 391 CE. Kultus ini telah dihidupkan kembali di zaman moden oleh komuniti gay yang memeluk Antinous sebagai simbol pemberdayaan dan penyembuhan peribadi.

Pertemuan dengan Hadrian

Antinous dilahirkan di bandar Claudiopolis di Bithynia, Asia Kecil (Turki barat laut moden). Diasumsikan bahawa dia berasal dari keluarga kelas atas kerana, walaupun tidak ada sumber kuno yang merekam pertemuan pertamanya dengan Hadrian, dia pasti menjadi sebahagian dari beberapa kelompok yang dihormati secara sosial menyambut maharaja. Cendekiawan Anthony Everitt mengulas:

Penguasa tidak berlaku pada orang asing di jalan, dan kita harus menganggap bahawa Antinous mengambil bahagian dalam beberapa upacara umum ketika dia diperhatikan. Ini mungkin berlaku di Claudiopolis, tetapi, jika tidak, maka di ibu kota, Nicomedia. Heraclea menawarkan kemungkinan ketiga, kerana permainan telah didirikan dan diadakan di sana untuk penghormatan maharaja dan Antinous mungkin menjadi pesaing… Rujukan yang lewat untuk Antinous sebagai "hamba" Hadrian dapat dikesampingkan, kerana itu akan dilihat sebagai asalnya yang benar-benar tidak dapat dipertikaikan untuk kegemaran imperialis. (238)

Hadrian memandang Antinous sebagai kekasihnya dalam pengertian Yunani, sebagai seseorang yang harus dididik dan juga memberi hadiah.

Hadrian berada di Bithynia pada tahun 123 M sebagai bagian dari lawatan ke wilayah-wilayah dan memasukkan Nicomedia sebagai salah satu perhentiannya kerana baru-baru ini mengalami kerosakan yang besar akibat gempa bumi dan Hadrian telah mengirim dana untuk bantuan dan pemulihan. Sesuai dengan kebiasaannya mengawasi projek secara peribadi, dia ingin melihat bagaimana pekerjaan itu diselesaikan. Ini berpendapat Nicomedia sebagai tempat pertemuan pertamanya dengan Antinous. Sama ada dia adalah sebahagian daripada jawatankuasa sambutan atau peserta permainan perayaan, pemuda itu menarik perhatian maharaja. Everitt menghuraikan:

Apa pun perincian asal usul dan status sosial budak itu, fakta yang besar dan luar biasa adalah bahawa Hadrian jatuh cinta dengan Antinous. Hubungan itu adalah untuk mewarnai sisa hidup mereka. Tetapi apa arti "jatuh cinta", dan dalam hal nafsu, bagi warga elit di kerajaan Rom? Sesuatu yang sangat berbeza dengan idea kita hari ini. Seks tidak mempunyai sifat dosa dan rasa bersalah yang dibawa oleh agama Kristian kepadanya. Sebilangan besar orang di dunia kuno mendapati bahawa bercinta pada dasarnya, adalah kesenangan yang tidak bersalah, atau paling tidak berbahaya. (239)

Hadrian menambahkan Antinous ke pengikutnya dan kemudian menghantar pemuda itu ke Roma untuk dididik di sekolah berasrama yang dikenali sebagai Paedogogium. Sekolah ini memfokuskan kepada melatih kanak-kanak lelaki berusia antara 12-18 tahun dalam perkhidmatan di istana kerajaan. Pelajar belajar kemahiran praktikal seperti pembukuan dan pendandan rambut serta seni hiburan termasuk juggling dan menari. Lulusan menjadi pegawai senator dan anggota kelas atasan lain di Rom dan di wilayah-wilayah yang dihargai.

Sejarah Cinta?

Daftar untuk mendapatkan buletin e-mel percuma setiap minggu!

Seksualiti Hadrian

Hadrian adalah seorang yang sangat berbudaya dan celik yang dijaga oleh kaisar masa depan Trajan (r. 98-117 M) pada tahun 86 M setelah ayahnya meninggal ketika dia berusia sepuluh tahun. Walaupun dia dilahirkan di Italica (Sepanyol selatan moden), cinta awalnya terhadap kesusasteraan dan budaya Yunani menariknya ke Yunani, negara yang paling sering dikaitkan dengannya. Isteri Trajan Plotina mengatur perkahwinan Hadrian dengan cucu perempuan Trajan, Vibia Sabina (l. 83 - sekitar 137 M) tetapi kesatuan itu tidaklah bahagia. Terdapat sedikit bukti bahawa Hadrian tertarik kepada wanita secara seksual tetapi banyak yang membuktikan bahawa dia lebih menyukai lelaki.

Orang Rom mengadopsi sikap liberal terhadap tingkah laku seksual dan memandang hubungan antara lelaki yang lebih tua dan lebih muda sebagai cara ekspresi seksual yang lain, tidak lebih baik atau lebih buruk daripada yang lain, selagi kedua-dua belah pihak bersetuju dengan penghubung. Hadrian telah mengambil pencinta lelaki pada masa lalu dan memodelkan hubungan ini berdasarkan pemahaman Yunani tentang selera (kekasih) dan seorang eromenos (dikasihi) dengan kekasih hampir selalu menjadi lebih tua dan mantap dalam masyarakat dan yang dikasihi lebih muda dan baru memasuki bidang dewasa, selalunya berusia antara 13-18 tahun.

Walaupun ada aspek seksual pada hubungan, ini dianggap sebagai sekunder persahabatan (a filia) berdasarkan saling menghormati. Homoseksual dan tingkah laku homoseksual difahami sebagai pilihan yang sah untuk heteroseksual dan, sebenarnya, tidak ada istilah dalam bahasa Latin untuk membezakan antara keduanya. Everitt menulis:

Lelaki tidak mengkategorikan diri mereka sebagai homoseksual, kerana, sehingga penemuan psikologi moden, tidak ada konsep, dan tidak ada istilah, untuk pilihan seksual lelaki-ke-lelaki sebagai alternatif yang layak dan eksklusif untuk heteroseksual dan sebagai penentu keperibadian ... Orang-orang Rom cukup mampu memberitahu orang-orang yang lurus walaupun tanpa kata-kata kami untuk mereka [dan] banyak yang tidur secara tidak adil dengan anggota kedua-dua jantina. (241-242)

Hadrian memandang Antinous sebagai kekasihnya dalam pengertian Yunani, sebagai seseorang yang harus mendidik - secara formal, sosial, dan seksual - serta hadiah yang mewah. Sebahagian dari pendidikan ini termasuk perjalanan dan Hadrian membawa Antinous bersamanya setiap kali dia meninggalkan Rom selepas 125 CE.

Perjalanan dengan Hadrian

Tidak jelas berapa lama Antinous bersekolah di Roma tetapi, menjelang tahun 125 M, dia tinggal bersama Hadrian di vila maharaja di Tibur (Tivoli) di luar kota. Vila ini adalah tempat peristirahatan taman yang mewah, yang mencerminkan kolam, air terjun, dan air pancut di puncak bukit. Vila itu sendiri mempunyai bilik tidur dan ruang perjamuan dan suite, lantai keramik mosaik, lukisan dinding, dan mandi air panas dan dikendalikan oleh sekumpulan kecil pelayan, budak, tukang masak, pelayan, pelayan, dan pembantu rumah. Terdapat juga kandang kuda dan kakitangan pemandu dan pembantu untuk memburu, hobi kegemaran Hadrian.

Pada tahun 127 CE, Hadrian melakukan perjalanan ke Itali, mungkin dengan Antinous, dan pada masa ini jatuh sakit dengan beberapa penyakit yang berlarutan yang tidak dapat ditentukan oleh doktor pada zamannya dan masih belum diketahui pada masa sekarang. Apa pun penderitaan itu, ia menimpa dia pada akhir 130 CE. Penyakitnya sepertinya tidak melambatkannya, bagaimanapun, dan kejatuhan tahun 128 CE mendapati dia di Yunani menghadiri Misteri Eleusin dengan Antinous. Hadrian benar-benar dimasukkan ke dalam misteri pada masa ini dan Antinous bersamanya.

Dari Yunani, pasangan ini melakukan perjalanan ke Judaea dan Syria dan kemudian turun ke Mesir, tiba pada bulan Ogos 130 CE. Hadrian mempunyai minat lama dalam upacara dan sihir Mesir, dan ada kemungkinan dia mencari penawar untuk apa pun yang menyakitinya. Sekiranya demikian, tidak ada bukti mengenai ini dalam kegiatannya semasa ketibaan. Dia dan Antinous mengunjungi kubur Pompey the Great (106-48 BCE) dan sarkofagus Alexander the Great (356-323 BCE) sebelum pergi ke kawasan terusan Canopic berhampiran pelabuhan, yang terkenal dengan "tempat bersuka ria" dan semua -pesta malam. Pasangan itu juga memburu bersama di Mesir dan, pada satu ketika, Hadrian melukai seekor singa yang menyerang Antinous sebelum dibunuh oleh maharaja. Setelah ekspedisi dan pesta berburu mereka, mereka berangkat dengan pengikut mereka untuk perjalanan ke Sungai Nil.

Kematian di Mesir

Pesta itu berhenti di Heliopolis di mana Hadrian berunding dengan seorang imam bernama Pachrates yang menyediakan ramuan dan sepertinya telah melakukan ritual yang membawa penyakit kepada orang atau orang yang ditentukan. Ada kemungkinan mantra itu juga dapat menghilangkan penyakit dan Hadrian mencari penawarnya sendiri, tetapi ini adalah spekulasi. Mereka bergerak dari Heliopolis ke Hermopolis di mana mereka mengunjungi Sanctuary of Thoth dan bersiap untuk perayaan Osiris yang meraikan kematian dan kelahiran semula tuhan dan kesuburan yang dibawa ke tanah. Pada 22 Oktober 130 CE, mereka mengambil bahagian dalam Festival Sungai Nil, dan tidak lama kemudian, mayat Antinous ditemui terapung di sungai.

Bahwa dia tenggelam jelas, dan Hadrian, dalam laporannya mengenai kejadian itu, mengatakan bahawa itu adalah kemalangan tanpa mengulas lanjut. Everitt memetik tiga sumber kuno mengenai kematian Antinous yang menyatakan sebaliknya - Cassius Dio (l. 155 - sekitar 235 CE), Historia Augusta (sejarah Rom bertarikh sekitar abad ke-4 M), dan Aurelius Victor (l. 320 - sekitar 390 M) - yang mendakwa Antinous mengorbankan dirinya (atau dikorbankan) untuk menyembuhkan Hadrian dari penyakitnya. Cassius Dio menulis:

Antinous… telah menjadi kegemaran maharaja dan telah mati di Mesir, baik dengan jatuh ke Sungai Nil, seperti yang ditulis oleh Hadrian, atau, sebagai kebenarannya, dengan dipersembahkan sebagai korban. Bagi Hadrian, seperti yang saya nyatakan, selalu penasaran dan menggunakan pelbagai jenis mantra dan mantra. (Everitt, 288)

Aurelius Victor bersetuju:

Ketika Hadrian ingin memanjangkan umurnya, dan para penyihir menuntut sukarelawan di tempatnya, mereka melaporkan bahawa, walaupun semua orang menolak, Antinous menawarkan diri. (Everitt, 288)

The Historia Augusta merangkumi petikan:

Mengenai kejadian ini terdapat pelbagai khabar angin; kerana ada yang mendakwa bahawa dia [Antinous] telah mengabdikan dirinya untuk Hadrian, dan yang lain - apa yang ditunjukkan oleh kecantikannya dan sensualitas berlebihan Hadrian. (Everitt, 288)

Seperti yang ditunjukkan oleh Everitt, tidak mungkin kematian Antinous adalah kemalangan kerana dia adalah anggota parti yang paling terkenal setelah Hadrian sendiri dan tidak diragukan lagi telah dihadiri untuk mencegah perkara seperti ini daripada berlaku. The Historia Augusta petikan menunjukkan bahawa Antinous membunuh diri kerana dia bukan lagi pemuda pada usia 20 tahun dan dikhuatiri Hadrian akan membuangnya untuk seseorang yang lebih muda. Para cendekiawan secara kerap menolak tuntutan ini kerana tidak ada sumber lain yang menyatakan bahawa Hadrian akan melakukan ini, sementara kesedihannya atas kematian Antinous - yang menurut penulis kuno berlebihan - menjelaskan perasaannya yang mendalam dan berterusan terhadap lelaki muda itu.

Dipercayai bahawa sesiapa yang tenggelam di Sungai Nil menjadi dewa kerana sungai telah mengambil orang itu untuk tujuan tertentu & kebaikan yang lebih besar.

Sudah tentu, Hadrian mengatakan yang sebenarnya dan Antinous tergelincir ke sungai dan tenggelam. Namun, ada kemungkinan juga bahwa dia mengorbankan dirinya dalam ritual di mana dia menyerahkan semangatnya untuk menyelamatkan kekasihnya. Diyakini bahawa sesiapa yang lemas di Sungai Nil - kecuali bunuh diri - menjadi dewa kerana sungai, yang memberikan kehidupan di darat, telah mengambil orang itu untuk tujuan tertentu dan kebaikan yang lebih besar. Mungkin, dalam ritual yang dipelajari dari Pachrates di Heliopolis, Antinous percaya dia menyerahkan hidupnya yang fana sehingga Hadrian dapat hidup tanpa rasa sakit sementara dia sendiri akan diberi penghargaan dengan kehidupan dewa yang tinggi. Ini tidak akan dianggap bunuh diri melainkan sebagai korban ritual. Sama ada hasil pengorbanan ini atau kebetulan, kesihatan Hadrian bertambah baik selepas itu.

Keagamaan & Pemujaan

Tidak ada cara untuk mengetahui dengan pasti apa yang berlaku atau bagaimana Antinous tenggelam tetapi jelas bahawa, apa pun yang menantinya di akhirat, dia menjadi tuhan bagi mereka yang ditinggalkannya dan banyak lagi yang belum dilahirkan. Dalam seminggu lemas, Hadrian memerintahkan sebuah kota yang dibina di seberang Hermopolis untuk menghormatinya - Antinopolis - yang berpola pada susun atur Alexandria. Seperti di Alexandria, di mana Alexander Agung masih berbaring di negeri, Antinous akan dikebumikan di kota ini tetapi, dalam keputusan yang menjadi keputusan terakhir, Hadrian membawa mayat itu kembali ke vila di Tibur di mana Antinous dimakamkan di sebuah rumah besar kubur. Bandar ini dibina, bagaimanapun, dan tidak ada perbelanjaan yang terhindar.

Antinous dianggap tenggelam pada hari Festival Osiris, menghubungkannya dengan dewa, dan sekarang dikenali sebagai Antinous-Osiris atau Osirantinous. Dari kotanya di Mesir, penyembahan dewa baru tersebar ke Yunani, Rom, dan di seluruh wilayah Afrika Utara, Asia Kecil, dan sejauh ini, akhirnya, sebagai Britannia. Everitt menulis:

Antinous mempunyai kehidupan yang luar biasa setelah mati. Kultusnya menyebar dengan pantas dan popularitinya bertambah dengan bertahun-tahun. Sebagai tuhan yang mati dan dibangkitkan, dia bahkan menjadi pesaing agama Kristian untuk sementara waktu; ia menyatakan bahawa "penghormatan yang diberikan kepadanya kurang dari apa yang kita berikan kepada Yesus." (292)

Di seluruh wilayah Mediterania, kultus itu menyebar dengan begitu cepat sehingga kuil, permainan upacara, kuil, dan altar didirikan - dan telah menjadi tempat ziarah yang popular - hanya beberapa tahun setelah kematiannya. Salah satu aspek pemujaannya yang sangat menunjukkan bahwa dia mengorbankan dirinya untuk Hadrian adalah dia dianggap sebagai dewa penyembuh yang sangat kuat sehingga dia dapat menangkal penyakit yang paling serius dan menyembuhkan bahkan pesakit akhir.

Dia tidak dianggap sebagai ilahi oleh semua orang, bagaimanapun, sebagai penganut agama lain yang sudah lama bertapak, merasa terancam oleh yang baru dan mendakwa dia adalah pahlawan, pahlawan ilahi, atau dewa tetapi tidak sepenuhnya ilahi. Walaupun dengan ketentuan ini, bagaimanapun, dia masih diakui sebagai entitas yang kuat, abadi, yang pernah menjadi manusia sendiri, merasa kasihan kepada manusia dan berusaha lebih keras untuk menolong mereka daripada dewa-dewa abadi yang hanya wujud sebagai ilahi selama ribuan tahun.

Oracle di laman suci Antinous menjawab pertanyaan orang dan memberikan nasihat, tetapi bagaimana dia disembah tidak diketahui kerana amalan itu hilang setelah Theodosius I melarang semua agama kafir pada tahun 391 CE. Diyakini bahawa penganut membawa pengorbanan ke kuil - yang semuanya nampaknya memiliki satu atau lebih dari lebih dari 2.000 patung Antinous sebagai pusat tumpuan - dan bahawa para imam menjaga patung-patung ini setiap hari seperti halnya kultus lain. Patung itu akan ditawarkan makanan dan minuman setiap hari dan akan dimandikan dan diurapi dengan minyak. Hingga kini, 115 patung Antinous telah dijumpai di berbagai lokasi bersama dengan duit syiling yang mengandungi gambar dan tulisannya. Sebilangan duit syiling ini dikeluarkan sebagai mata wang tetapi yang lain adalah jimat atau medali, kemungkinan besar diterima oleh penganut di kuil dan kuil, yang dibawa untuk menangkal penyakit, musibah, dan mengingatkan cinta dan belas kasihan Antinous.

Kesimpulannya

Namun, tidak semua orang berminat dengan cinta Antinous. Bahkan sebelum pemujaan itu dilarang, orang Kristian menghancurkan kuil-kuil dan menjatuhkan patung-patung Antinous dengan kepercayaan bahawa dia adalah penghinaan terhadap kepercayaan mereka. Yesus Kristus juga dipandang sebagai dewa yang mati-dan-hidup, dan kultus Antinous terlalu terkenal dan kuat sebagai saingan untuk membenarkan versi lain dari dewa ini. Kultus itu dianggap sangat berbahaya kerana Antinous yang saleh, seperti Yesus, juga pernah fana dan melayani para pengikutnya dengan rasa belas kasihan yang sama terhadap apa yang mereka derita dalam daging. Menjelang akhir abad ke-5 Masehi, pemujaan itu telah hilang tetapi beberapa patung Antinous tetap ada, didirikan semula, mungkin, oleh orang-orang yang tidak mempunyai ingatan tentang siapa dia atau oleh orang-orang yang merahsiakan iman itu. Everitt menulis:

Sehingga hari ini, wajahnya adalah wajah yang paling cepat dikenali dan tidak dapat dilupakan dari dunia klasik. Antinous adalah salah satu daripada orang Yunani dan Rom kuno yang mempunyai laman web aktifnya sendiri. (294)

Di zaman moden ini, dia telah dipeluk oleh komuniti gay sebagai The Gay God, memohon perlindungan, penyembuhan, dan keselamatan diri. Laman web Kuil Antinous menjelaskan visi penganut agama baru:

Hadrian mendewakan Antinous kerana dia mencintainya, kerana dia ingin memberikan Antinous segala yang dimilikinya untuk diberikan kepada Antinous. Hadrian melancarkan agama kuno Antinous sebagai cara meminta lelaki gay lain untuk mengingati Antinous dan memastikan bahawa namanya tidak akan dilupakan dan bahawa kecantikan dan hati lembutnya tidak akan pernah pudar ... Ini adalah asas terdalam Agama Moden Antinous … Untuk mendengar panggilan Hadrian selama berabad-abad, untuk mencintai, menyembah, dan menjaga memori Antinous yang indah. (1)

Seperti kultus kuno, agama moden memusatkan perhatian pada cinta, pemberdayaan diri, dan penyembuhan secara emosi, rohani, dan fizikal melalui pengabdian kepada tuhan dan layanan kepada orang lain. Kepercayaan moden juga mencerminkan agama kuno kerana agama ini semakin popular sejak beberapa dekad yang lalu dan tidak diragukan lagi akan terus melakukannya.