Aaron Burr ditangkap atas tuduhan pengkhianatan

Aaron Burr ditangkap atas tuduhan pengkhianatan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Aaron Burr, bekas naib presiden A.S., ditangkap di Alabama atas tuduhan merancang untuk mencaplok wilayah Sepanyol di Louisiana dan Mexico untuk digunakan untuk penubuhan sebuah republik bebas.

Pada bulan November 1800, dalam pilihan raya yang dilakukan sebelum calon presiden dan naib presiden berkongsi satu tiket, Thomas Jefferson dan rakannya, Aaron Burr, mengalahkan penyandang Federalis John Adams masing-masing dengan 73 suara pilihan raya. Keputusan undian kemudian diserahkan kepada Dewan untuk diputuskan, dan Federalist Alexander Hamilton berperanan memecahkan kebuntuan yang memihak kepada Jefferson. Burr, kerana menduduki tempat kedua, menjadi naib presiden.

BACA LEBIH LANJUT: Kes Pengkhianatan Terkenal Aaron Burr

Selama beberapa tahun akan datang, Presiden Jefferson tumbuh terpisah dari naib presidennya dan tidak menyokong penggantian nama Burr menjadi penggal kedua pada tahun 1804. Sebuah puak Federalis, yang mendapati kekayaan mereka berkurang secara drastik setelah kenaikan Jefferson, berusaha untuk meminta Burr tidak puas hati ke pesta mereka. Namun, Alexander Hamilton menentang langkah tersebut dan dikutip oleh sebuah akhbar New York yang mengatakan bahawa dia "memandang Mr. Burr sebagai orang yang berbahaya, dan orang yang tidak seharusnya dipercaya dengan tampuk pemerintahan." Artikel itu juga merujuk pada kesempatan ketika Hamilton menyatakan "pendapat Burr yang lebih hina." Burr menuntut permintaan maaf, Hamilton menolak, jadi Burr menantang lawan politik lamanya untuk berduel.

Pada 11 Julai 1804, pasangan ini bertemu di tempat terpencil di Weehawken, New Jersey. Hamilton, yang putranya terbunuh dalam duel pada tahun 1801, sengaja melepaskan tembakan ke udara, tetapi Burr menembak dengan niat untuk membunuh. Hamilton, cedera parah, meninggal di New York City pada keesokan harinya. Keadaan yang boleh dipersoalkan mengenai kematian Hamilton secara berkesan mengakhiri karier politik Burr.

Melarikan diri ke Virginia, dia pergi ke New Orleans setelah menamatkan penggal sebagai naib presiden dan bertemu dengan Jeneral A.S. James Wilkinson, yang merupakan ejen untuk orang Sepanyol. Sifat sebenar dari apa yang digambarkan kedua-duanya tidak diketahui, tetapi spekulasi berkisar dari penubuhan sebuah republik bebas di Barat Daya Amerika hingga penyitaan wilayah di Amerika Sepanyol untuk tujuan yang sama.

Pada musim gugur tahun 1806, Burr memimpin sekumpulan penjajah bersenjata dengan baik ke arah New Orleans, mendorong siasatan segera oleh pihak berkuasa A.S. Jenderal Wilkinson, dalam upaya menyelamatkan dirinya, berbalik melawan Burr dan mengirim pengiriman ke Washington yang menuduh Burr melakukan pengkhianatan. Pada 19 Februari 1807, Burr ditangkap di Alabama atas tuduhan pengkhianatan dan dikirim ke Richmond, Virginia, untuk diadili di mahkamah litar A.S.

Pada 1 September 1807, dia dibebaskan dengan alasan bahwa, walaupun dia berkomplot melawan Amerika Serikat, dia tidak bersalah karena pengkhianatan karena dia tidak terlibat dalam "tindakan terang-terangan," syarat pengkhianatan seperti yang ditentukan oleh AS Perlembagaan. Walaupun begitu, pendapat umum mengecamnya sebagai pengkhianat, dan dia menghabiskan beberapa tahun di Eropah sebelum kembali ke New York dan meneruskan praktik hukumnya.

BACA LEBIH LANJUT: Warisan Politik Aaron Burr Meninggal Dunia dalam Duel dengan Alexander Hamilton


Inilah Sebab Aaron Burr Mungkin Melakukan Pengkhianatan

"Hamilton" telah keluar selama beberapa waktu, apatah lagi siaran muzikal terbaru di Disney +. Sudah ada di seluruh internet, tetapi sekiranya anda tidak pernah melihat atau mendengarnya, inilah yang utama. Pada dasarnya, muzikal ini mengikuti titisan Alexander Hamilton sebelum, semasa, dan setelah Perang Revolusi, yang menyoroti pelbagai ketinggian dan ketinggian yang berbeza dalam hidupnya, termasuk persaingan lama dengan Aaron Burr. Ini berakhir dengan pertarungan terkenal antara keduanya yang berakhir dengan kematian Hamilton, dan keseluruhan urutannya dimainkan dengan indah.

Namun, dalam sejarah sebenar, kisah Burr tidak berakhir di sana. Pasti, secara naratif memuaskan untuk tujuan pentas, tetapi Burr masih mempunyai beberapa tahun lagi di hadapannya. Dan, dalam semua kejujuran, tahun-tahun selepas pertarungan, terutamanya segera pasca pertarungan, benar-benar liar. Orang yang nampaknya bersedia "menunggunya" menyerah sepenuhnya pada kebijakan itu dan pergi untuk benar-benar membuat tanda dengan cara yang paling dramatik. Sekalipun rancangan itu melibatkan kemungkinan pemisahan, perang, dan pengkhianatan, hanya akan berakhir pada tahun-tahun pengasingan yang dilakukan sendiri.

Sekali lagi, ini adalah kisah keseluruhan, pelik, dan kedengarannya tidak masuk akal ketika diringkaskan, dan mungkin lebih menggelikan ketika dikembangkan.


Aaron Burr Disemak: Konspirasi, Pengkhianatan dan Keadilan

Siapa yang mengingati Aaron Burr sebagai sesuatu yang lebih daripada Quick Draw McGraw yang menembak Alexander Hamilton yang hampir kelihatan pada waktu subuh pada tahun 1804? Tetapi ada lebih banyak lagi untuk lelaki itu, seperti yang dinyatakan oleh Gore Vidal dalam novel sejarah 1973 yang menariknya, dan karya-karya lain yang seterusnya.

Dua aspek kerjaya Burr & # 8217 yang berbeza dalam dunia hari ini & # 8217. Pertama, perbicaraan pengkhianatannya yang meneliti isu-isu yang dianggap sebagai tindakan perang terhadap pemerintah sendiri. Dan kedua, hubungannya dengan rangkaian wanita yang sangat cerdas dan berkebolehan, mencerminkan pendapatnya yang tinggi mengenai seks wanita dan potensinya.

Burr menjadi Naib Presiden setelah pertarungan sengit mengenai kepresidenan ketika bertanding dengan Jefferson pada pilihan raya tahun 1800. Ketika Jefferson yang tidak menyukai saingannya menjadikannya sebagai wakil presiden pada tahun 1804, Burr menganggap dia akan menjadi wajar bagi pemerintahan New York. Tetapi musuh politiknya dari kedua-dua pihak sistem Parti Federalis (Hamilton et al.) Dan Parti Republik (Jefferson et al.) Muncul untuk menyangkal jawatan itu juga, seperti yang mereka lakukan sebelumnya dalam perlumbaan 1792. Gosip politik berkaitan dengan pertandingan gubernur yang membawa kepada pertengkaran dengan Hamilton.

Kisah yang sekarang kita ketahui, kerana pembongkaran dokumen diplomatik yang tidak tersedia memberitahu kita bahawa Burr memang menjadi petualang. Setelah melarikan diri dari Timur Laut untuk melarikan diri dari dakwaan kematian Hamilton, Burr merancang rancangan besar lain untuk mencapai kekuasaan yang terus menerus menghindarinya dalam politik AS. Dia bersekongkol dengan Jenderal AS James Wilkinson untuk mencaplok wilayah barat daya dan menakluk Mexico, dan mungkin Florida. Kedua-dua lelaki itu berunding dengan Inggeris dan Sepanyol. Wilkinson, walaupun seorang pegawai tentera AS, telah bertahun-tahun menjadi mata-mata Sepanyol yang dibayar. Wilkinson, yang mengelakkan kerosakan pada reputasinya dan mempertahankan jawatan tenteranya, sebenarnya lebih mengkhianati kedua, mengkhianati Amerika dan Sepanyol dalam permainan berganda yang rumit. Jadi, konspirasi Burr-Wilkinson adalah nyata, rancangannya nyata, tetapi keseluruhan skema berlaku dalam jangka masa yang panjang dan wilayah yang jauh di sekitar dan mengenai Pembelian Louisiana yang baru, bahawa ia telah dinyatakan dalam sekeping, jauh sebelum ini sebarang tindakan ketenteraan berlaku.

Walaupun sejarah telah menjadikan Burr sebagai pengkhianat yang hebat, Ketua Hakim John Marshall tidak menghukumnya, walaupun ada tekanan besar dari Presiden Thomas Jefferson. Jefferson & # 8217s Vendetta: Pengejaran Aaron Burr dan Badan Kehakiman membantu menjelaskan mengapa. Pengarang Joseph Wheelan menulis, & # 8220 bahawa Marshall & # 8220 diganggu oleh Jefferson & # 8217s mengejar Burr dan khawatir betapa mudahnya undang-undang pengkhianatan ditempa menjadi senjata penindasan. & # 8221 Dan dengan demikian Marshall & # 8220 mempertahankan hak individu tetapi seimbang mereka yang mempunyai kesejahteraan masyarakat & # 8217. & # 8221 Burr dituduh melakukan perang melawan Amerika Syarikat. Tetapi dia tidak hadir di pulau di mana pasukan tentera berkumpul, tidak jelas apakah kekuatan tersebut dihimpunkan, tidak ada saksi tindakan perang, dan tidak dapat dipastikan ada tindakan perang. Dan ketika milisi Ohio datang, karena pulau di Sungai Ohio benar-benar terletak di wilayah Virginia & # 8217, milisi Ohio tidak memiliki kewenangan undang-undang untuk bertindak pula.

Apa yang menarik dari kes ini, ialah Mahkamah Agung di bawah Marshall sangat dekat dengan niat para pengasas yang bimbang untuk membuat undang-undang yang melakukan jenayah bahkan memikirkan untuk berperang melawan Raja, daripada berpegang pada tindakan perang yang terang-terangan . Mengingat perbezaan antara pemikiran khianat dan perbuatan khianat, Marshall merasa dia tidak dapat menemui apa-apa dalam banyak kesaksian saksi & # 8217 yang dapat memenuhi perbezaan ini. Oleh itu, Ketua Hakim memerintahkan juri untuk memperhatikan fakta-fakta itu. Ini membantu bahawa Burr salah satu litigator terbaik di negara ini, mempunyai pasukan undang-undang yang luar biasa untuk membuat kesnya. Dan dalam iklim perang melawan keganasan yang tidak berkesudahan hari ini dengan banyaknya kes pengadilan yang memfokuskan pada menentukan versi pengkhianatan yang lebih halus, sangat menarik untuk menyaksikan perbicaraan pengkhianatan selebriti Mahkamah Agung yang paling awal memperdebatkan isu-isu tersebut.

Ciri lain dalam kerjaya Burr & # 8217s yang entah bagaimana nampaknya tidak penting dalam penilaian kebiasaan pada tahun-tahun penubuhannya adalah minatnya terhadap hak wanita & # 8217. Dia, seperti Jefferson dan Hamilton, adalah seorang pembaca yang luar biasa, kajian yang cepat dan pelajar yang tidak sabar. Hingga ke akhir hayatnya dia tidak dapat berhenti membeli buku. Dan sebahagian daripada kemampuan intelektualnya merangkumi pemikiran moden terkini mengenai potensi wanita, keperluan untuk pendidikan yang sama, dan perbezaan dan kecacatan undang-undang yang menimpa & # 8220 seks yang adil. & # 8221

Burr membaca Mary Wollstonecraft & # 8217s & # 8220A Pembenaran Hak Wanita & # 8221 dan menggantung potretnya di rumahnya. Anak perempuannya belajar menunggang, memagar dan menembak pistol. Walaupun sebahagian dari warisan Burr adalah untuk melukisnya sebagai wanita, pandangan yang lebih dekat dengan siapa dia memilih untuk mencintai lebih banyak daripada serigala yang memikat.

Ilustrasi: Aaron Burr oleh John Vanderlyn pada tahun 1809. Dengan hormat dari Persatuan Sejarah New-York.


Aaron Burr ditangkap kerana pengkhianatan

Pada hari ini dalam sejarah, 19 Februari 1807, Aaron Burr ditangkap kerana khianat. Aaron Burr adalah Naib Presiden ketiga Amerika di bawah Thomas Jefferson. Dia terkenal hari ini kerana membunuh Alexander Hamilton dalam pertengkaran setelah beberapa komen peribadi Hamilton membuat watak Burr yang tidak senonoh diumumkan dan Hamilton enggan menarik balik kenyataan tersebut.

Kurang dikenali adalah kejadian yang dialami Burr setelah penggalnya sebagai naib presiden berakhir seiring dengan karier politiknya akibat peristiwa Hamilton. Selepas tempohnya, Burr pergi ke barat ke perbatasan Amerika dan membeli tanah di Wilayah Louisiana yang baru dibeli, di mana dia terlibat dalam skema untuk mengembangkan sebuah negara baru di Louisiana atau, lebih serius lagi, untuk menakluki sebahagian Mexico, nampaknya berharap dapat menghidupkan kembali kerjaya politiknya.

Ini tidak sah kerana Mexico masih menjadi milik Sepanyol dan hanya pemerintah Amerika Syarikat yang berkuasa untuk berperang atau berunding dengan pemerintah asing. Burr bekerjasama dengan Jeneral AS James Wilkinson yang merupakan Panglima Tentera Darat AS di New Orleans dan Gabenor Wilayah Louisiana. Bersama-sama mereka mengembangkan rancangan mereka dan mengumpulkan tentera kecil yang dibiayai swasta untuk mencapai tujuan mereka. Mereka bahkan berunding dengan Great Britain, yang mempertimbangkan untuk membantu rancangan mereka, tetapi akhirnya menarik diri.

Jeneral Wilkinson akhirnya merasa gugup bahawa rancangan itu akan gagal dan dia dapat terlibat dalam kejahatan. Dia menghidupkan Burr dan menulis kepada Presiden Thomas Jefferson mengenai rancangan Burr & # 8217 dan menuduhnya melakukan pengkhianatan. Selain itu, beberapa penyokong pemegangan budak Jefferson menuntut agar dia melakukan sesuatu mengenai Burr kerana apa sahaja wilayah yang akhirnya dikendalikan oleh Burr akan bebas hamba, kerana dia tegas menentang perbudakan. Mereka tidak mahu wilayah bebas hamba di selatan. Jefferson akhirnya menuduh Burr dengan pengkhianatan, tuduhan yang tidak sesuai dengan jenayah tersebut. Burr cuba melarikan diri ke Florida Sepanyol, tetapi ditangkap di Wakefield di Wilayah Mississippi pada 19 Februari 1807.

Burr diadili dalam percubaan sensasi di Richmond, Virginia bermula pada 3 Ogos. Dia diwakili oleh Edmund Randolph dan Luther Martin, kedua-duanya bekas anggota Kongres Kontinental. Bukti itu sangat tipis terhadap Burr sehingga empat juri agung harus dipanggil sebelum pihak pendakwaan mendapat dakwaan. Jenderal Wilkinson, saksi utama pendakwaan, ditemukan memalsukan surat, yang diduga dari Burr, yang menyatakan rancangannya untuk mencuri tanah dari Louisiana. Ini melemahkan kes pendakwaan dan membuat Wilkinson merasa malu.

Ketua Hakim Mahkamah Agung, John Marshall, mengawasi kes itu dan ditekan oleh Thomas Jefferson untuk membuat sabitan. Marshall, bagaimanapun, tidak menganggap Burr bersalah atas pengkhianatan dan dia dibebaskan pada 1 September. Dia kemudian diadili dengan tuduhan pelanggaran yang lebih munasabah, tetapi juga dibebaskan dari tuduhan ini.

Selepas perbicaraan, Burr berharap dapat menghidupkan kembali karier politiknya dan dia melarikan diri ke Eropah. Selama beberapa tahun, dia berusaha untuk berbicara dengan berbagai pemerintah Eropah untuk bekerjasama dengan rancangannya untuk menaklukkan Mexico, tetapi dia ditolak oleh semua. Akhirnya dia kembali ke Amerika Syarikat dan melanjutkan praktik hukumnya di New York, di mana dia mempertahankan profil yang agak rendah sepanjang hayatnya.

Anak-anak Masyarakat Revolusi Amerika

& quot; Hak atas harta tanah didasarkan pada keinginan semula jadi kita, dengan cara yang kita berkewajipan untuk memenuhi kehendak ini, dan hak atas apa yang kita perolehi dengan cara-cara tersebut tanpa melanggar hak serupa dari makhluk-makhluk lain yang masuk akal. & quot
Thomas Jefferson


Minggu ini dalam sejarah: Aaron Burr ditangkap kerana pengkhianatan

Pada malam 18-19 Februari 1807, bekas naib presiden Amerika Syarikat Aaron Burr ditangkap atas tuduhan pengkhianatan. Burr kononnya terlibat dalam rencana untuk melepaskan sebahagian Wilayah Louisiana dari Amerika Syarikat, atau mungkin memprovokasi perang dengan Sepanyol untuk mewujudkan negara baru di wilayah yang ketika itu adalah Barat Daya Amerika.

Kakek Burr adalah menteri Kongregasionalis Massachusetts, Jonathan Edwards, salah seorang lelaki yang memicu Kebangkitan Besar koloni pada tahun 1730-an dan 1740-an. Burr sendiri pernah menjadi perwira selama Revolusi Amerika, melihat aksi di Quebec pada tahun 1775 dan berkongsi dengan kedinginan dan penderitaan Tentara Kontinental di Valley Forge pada tahun 1777. Pada tahun berikutnya, dia mengundurkan diri dari Tentera kerana sakit.

Ketika perang berakhir, Burr menjadi peguam dan akhirnya ahli politik negara New York yang berjaya. Burr telah menjadi tokoh berpengaruh di Parti Demokratik-Republikan negara bagian New York sehingga ketika Thomas Jefferson mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 1800, dia memerlukan bantuan Burr untuk membawa New York. Harga Burr adalah slot wakil presiden. Namun pada tahun 1800, Perlembagaan menyatakan bahawa calon dengan suara terbanyak akan menjadi presiden, sementara calon yang mendapat suara terbanyak kedua akan menjadi naib presiden.

Ingin mengelakkan pengulangan pilihan raya 1796, di mana Federalis yang condong John Adams memenangi jawatan presiden sementara Demokrat-Republik Thomas Jefferson memenangi naib presiden, pemilih Demokratik-Republikan diberi arahan eksplisit tentang cara memberikan masing-masing dua suara pilihan mereka - semuanya akan memilih Jefferson dengan suara pertama mereka, semua kecuali satu akan memilih Burr dengan yang kedua. Kepercayaannya adalah ini akan memberikan suara yang cukup untuk mengesampingkan pemilihan presiden Presiden John Adams.

Bagaimanapun, ketika undian diberikan, kedua-duanya Burr dan Jefferson masing-masing mendapat jumlah undi pilihan yang sama. Daripada mengundurkan diri, Burr menekan kasusnya, lebih kepada kemarahan Jefferson. Perkara itu diputuskan oleh Dewan Perwakilan, yang akhirnya memutuskan untuk memihak kepada Jefferson. Burr mendapat wakil presiden, dan Jefferson tidak pernah lupa atau memaafkan apa yang dianggapnya sebagai pengkhianatan Burr.

Jefferson mengecualikan Burr dari keputusan penting, dan Burr, merasa tidak berguna sebagai naib presiden, berkampanye untuk menjadi duta besar ke Britain atau Perancis. Jefferson, bagaimanapun, tidak merasa ingin melakukan Burr, dan juga tidak mempunyai rancangan untuk mempertahankannya dalam tiket presiden 1804 (yang telah diubah dalam Pindaan Perlembagaan ke-12 tahun itu). Pada awal 1804, Burr memutuskan untuk mencalonkan diri sebagai gabenor New York, tetapi dikalahkan oleh Morgan Lewis. Burr semakin putus asa.

Menjelang musim panas tahun 1804, Burr mendapat khabar angin bahawa Alexander Hamilton, bekas setiausaha perbendaharaan dan rakan pengacara New York, telah memfitnah dan menghinanya semasa kempen gubernur. Hamilton, yang telah keluar dari sorotan politik nasional sejak pilihan raya tahun 1800, menerima tantangan Burr untuk bertanding, sebahagian besarnya kerana dia percaya bahawa ia adalah teater politik yang hebat. Ketika kedua-dua lelaki itu bertemu di pantai New Jersey (duel tidak sah di New York), pada 11 Julai 1804, Burr menembak Hamilton.

Burr menyelesaikan tugasnya sebagai naib presiden dengan awan di atas kepalanya. Walaupun duel itu bersikap jujur ​​dan setuju untuk berselingkuh, Burr didakwa di New York dan New Jersey kerana membunuh. Ketika hakim persekutuan Samuel Chase diumpat, Burr, yang sebagai naib presiden menjabat sebagai presiden Senat, mengawasi perbicaraan.

Jefferson melihat perbicaraan itu sebagai cara untuk membuktikan teorinya bahawa cabang kehakiman berada di bawah dua cabang lain dari kerajaan persekutuan, eksekutif dan perundangan. Jefferson mengarahkan Burr untuk menganggap prosiding itu bukan masalah besar, seolah-olah mencuba dan menyingkirkan hakim persekutuan adalah perkara biasa. Sebenarnya, Burr memperlakukan peristiwa itu dengan penuh kesungguhan, dengan memperhatikan bahawa pemakmuran hakim persekutuan adalah perkara yang jarang dan tidak biasa. Chase dibebaskan pada awal tahun 1805.

Ketika masa jabatannya berakhir pada bulan Mac 1805, Burr melarikan diri ke barat, akhirnya mendakwa bahawa dia akan mengambil alih tanah di Texas yang telah disewanya dari pemerintah Sepanyol. Sebenarnya, Burr telah bertemu dengan berbagai tokoh yang teduh di seluruh negeri, dan khabar angin mulai menyebar bahawa konspirasi sedang terjadi. Salah satu tokoh yang disertai Burr adalah James Wilkinson, jeneral berpangkat tertinggi Amerika dan juga Ejen 13, perisik mahkota Sepanyol.

Mengembara ke seluruh Pennsylvania, Ohio dan Wilayah Louisiana, Burr memang mula merekrut lelaki dan menyimpan senjata. Sejarawan tidak jelas apakah maksud Burr ketika ini. Adakah Burr merancang untuk mengukir Wilayah Louisiana sebagai negara baru? Apakah dia berencana mengobarkan perang dengan Sepanyol, dengan harapan merebut wilayah Sepanyol untuk dirinya sendiri? Matlamat utamanya tetap keruh. Wilkinson, bagaimanapun, telah menjadi rakan utama dalam rancangan Burr.

Dalam buku "Duel: Alexander Hamilton, Aaron Burr and the Future of America," sejarawan Thomas Fleming menulis: "Tetapi Jeneral Wilkinson masih Agen 13, dalam senarai gaji Sepanyol.… Wilkinson mengirim pesan kepada Presiden Jefferson, mengumumkan bahwa dia baru saja mengungkap rencana jahat untuk merevolusikan Barat dan memulai perang dengan Sepanyol. Jenderal itu juga mengirim surat kepada gubernur Sepanyol Florida dan wakil raja di Kota Mexico, memberitahu mereka tentang perbuatan baiknya bagi pihak Sepanyol dan menuntut hadiah yang setimpal. "

Tanpa bukti kukuh mengenai kejahatan selain surat Wilkinson, Jefferson memanfaatkan kesempatan untuk mengesampingkan musuh lamanya sekali dan selamanya. Dia memerintahkan agar Burr ditangkap dan diadili (walaupun atas tuduhan apa, belum ada yang tahu).

Buku National Center for Constitutional Studies, “The Real Thomas Jefferson: The True Story of the Philosopher of Freedom of America,” termasuk pesan Jefferson kepada Kongres, yang membenarkan tindakannya: “(Burr) dikumpulkan… semua orang yang bersemangat, gelisah, putus asa dan tidak puas hati yang bersedia untuk sebarang syarikat yang serupa dengan watak mereka. Dia menggoda warganegara yang baik dan baik, beberapa dengan jaminan bahawa dia memiliki kepercayaan pemerintah dan bertindak di bawah naungan rahsia, suatu kepura-puraan yang mendapat penghargaan dari keadaan perbezaan kita dari Sepanyol. "

Sebilangan besar tokoh Burr yang "tergoda" adalah orang-orang yang tidak puas dengan presiden Jefferson. Takut bahawa Federalis telah mempolitikkan Tentera Darat, Jefferson telah membersihkan tentera Amerika untuk orang-orang yang dia disyaki tidak setia politik. Dengan Kongres, dia telah mewujudkan akademi ketenteraan di West Point, yang meninggalkan banyak pegawai Tentera Darat yang ada tanpa prospek kenaikan pangkat sekarang bahawa rekrut baru - kononnya berpendidikan dalam hal ketenteraan - diharapkan menjadi tulang belakang pertahanan Amerika. Juga, tindak balas lemah Jefferson terhadap amalan kesan Inggeris - mencuri pelaut dari kapal Amerika untuk digunakan di Tentera Laut Diraja - menimbulkan kebencian di kalangan banyak warga negara dan tentera.

Bagaimanapun, perintah Jefferson untuk menangkap Burr segera menuju ke barat. Pada Januari 1807, setelah kononnya merancang pengkhianatan dan berangkat dari Pulau Blennerhassett di Sungai Ohio, Burr menyerahkan pasukan kecilnya yang terdiri dari 60 orang kepada pihak berkuasa, diadili di pengadilan, dan dibebaskan. Namun, ini tidak menghentikan perintah Jefferson untuk menangkapnya. Burr kemudian berusaha mencari Florida Sepanyol, tetapi pada malam 18-19 Februari 1807, dia akhirnya ditangkap di Wakefield, Wilayah Mississippi (hari ini Alabama), oleh Edmund Pendleton Gaines dari Tentera A.S. Gaines menahan Burr di Fort Stoddert, sebelum akhirnya dia diadili di Richmond, Virginia.

Dalam buku "The Rise of American Democracy: Jefferson to Lincoln," sejarawan Sean Wilentz menulis: "Jefferson, dalam salah satu momen terburu-buru, secara terbuka menyatakan rasa bersalah Burr dan kemudian berusaha untuk memastikan keyakinannya. Perbicaraan - di mana Burr mempertahankan pasukan yang tidak lain dari pembela Samuel Chase, Luther Martin - menjadi imbroglio politik. Ahli federalis, termasuk Hakim yang dipimpin (John) Marshall, menggunakan kesempatan itu untuk memalukan Jefferson, sehingga mengeluarkan surat panggilan pengadilan kepada presiden. "

Pada akhirnya, Burr dibebaskan dari pengkhianatan. Walaupun keputusan itu secara resmi "Tidak terbukti," Marshall mencatatkannya sebagai "Tidak bersalah." Burr, bagaimanapun, hampir pasti bersalah atas beberapa bentuk pengkhianatan, walaupun tujuannya hampir pasti tidak akan diketahui. Acara ini juga terbukti kurang dari jam terbaik Jefferson, kerana dia secara konsisten bersedia menginjak hak sivil Burr dan membuat pernyataan mengenai rasa bersalahnya sebelum persidangan dimulakan. Kebenciannya terhadap pesaingnya mengalahkan kebebasannya yang terkenal (dan mungkin dibesarkan dengan masa).

Burr berumur 80 tahun, dan meninggal dunia akibat penyakit semula jadi di New York pada bulan September 1836.


Wakil Presiden Amerika Syarikat kedua-duanya menjalani hukuman dan kemudian mati dalam keadaan tidak jelas. Terdapat pengecualian - empat belas menjadi Presiden, lapan daripadanya kerana Presiden meninggal dunia selama tempoh mereka. Sebilangan Veeps menjalani kehidupan yang menarik - John Tyler, misalnya, mempunyai keyakinan politik yang bertentangan dengan partinya sendiri dan menjadi Dr. No yang asli dengan menggunakan veto presiden terhadap Kongresnya yang dikuasai oleh Whig. Yang lain, Theodore Roosevelt, menjadi salah satu Presiden sejarah Amerika yang paling terkenal dan kuat. Kehidupan Naib Presiden, Aaron Burr, bagaimanapun, mengambil jalan keluar dramatik setelah kejayaan politiknya yang cukup besar. Dia dituduh membunuh oleh New York dan New Jersey kerana membunuh Bapa Pengasas Alexander Hamilton dalam pertengkaran. Dua tahun selepas Wakil Presidennya, Burr ditangkap kerana menyertai konspirasi untuk memimpin pemberontakan terhadap Amerika Syarikat dan dia diadili kerana pengkhianatan. Bekas Naib Presiden Aaron Burr meninggal dunia di New York City, lebih mengingati naib sebagai presiden.


Aaron Burr, Jr (1756-1836), Naib Presiden Amerika Syarikat ketiga (1801-1805) di bawah Presiden Thomas Jefferson

Aaron Burr, Jr., dilahirkan di Newark, New Jersey dengan semua kelebihan yang dapat dimiliki oleh seorang anak lelaki: ayahnya adalah salah seorang menteri Presbyterian terkemuka di Amerika dan presiden kedua College of New Jersey (Princeton). Ibunya adalah Esther Edwards, anak perempuan pendakwah terkenal, Jonathan Edwards. Ibu, ayah, dan datuknya meninggal dalam masa satu tahun antara satu sama lain, meninggalkan Aaron yang berusia dua tahun sebagai anak yatim. Dia dibawa oleh pamannya yang berusia dua puluh satu tahun, Timothy Edwards. Aaron memasuki Princeton sebagai mahasiswi pada usia tiga belas tahun, dan cemerlang dalam semua kelasnya. Dia kemudian belajar selama dua tahun untuk pelayanan Injil sebelum memberikannya untuk membaca undang-undang dan memasuki profesion itu. Dia sangat sesuai - seorang pidato yang kuat dan akal yang hebat.


Jonathan Edwards (1703-1758), datuk ibu dari Aaron Burr, Jr.


Aaron Burr, Sr. (1716-1757), menteri Presbyterian dan pengasas College of New Jersey (sekarang Universiti Princeton)


Esther Burr, née Edwards (1732-1758), ketiga tertua dari sebelas anak Jonathan dan Sarah Edwards

Ketika Perang Kemerdekaan dimulai, dia dengan cepat bergabung dalam pertempuran, akhirnya naik ke pangkat Kolonel karena semangat, keberanian, dan ketekunannya di medan perang. Dia memulakan kerjaya politiknya sebagai Anggota Dewan Undangan Negeri New York, kemudian Peguam Negara dan kemudian Senator dari New York. Dia mencalonkan diri sebagai Presiden pada tahun 1796, menduduki tempat keempat dan sekali lagi pada tahun 1800, ketika dia menerima undi pilihan raya dengan Thomas Jefferson. Kongres memilih Jefferson. Burr menjadi Wakil Presiden, tetapi sekarang ditolak oleh parti politiknya kerana menentang Jefferson. Oleh semua akaun, dia adalah Senator dan VP yang adil dan tidak berat sebelah, tetapi seorang yang mempunyai pendapat yang membuat musuh politik mudah. Dia mendirikan Manhattan Company Bank dan menggunakannya untuk membiayai calon Parti Demokratik-Republik.

Burr bertempur dua duel. Pada yang kedua, semasa Naib Presiden, dia membunuh Alexander Hamilton, membuat marah para Federalis. Setelah meninggalkan Wakil Presiden pada tahun 1805, di bawah awan hutang kerana spekulasi tanah yang gagal dan seorang lelaki tanpa parti politik, dengan tuduhan pembunuhan menggantungnya di New Jersey dan New York kerana kematian Hamilton (dia tidak pernah diadili), Burr mengembara ke sempadan barat. Dia menganjurkan angkatan bersenjata ekspedisi kecil yang dengannya dia berharap dapat menuntut tanah untuk spekulasi, dan dengan itu dia mengatakan dia akan bersedia untuk berperang jika Amerika Syarikat berperang dengan Sepanyol atas Florida. Dia bergabung dengan Jeneral James Wilkinson, ketua komandan pasukan Amerika di New Orleans, seorang konspirator lengkungan sendiri. Wilkinson memberitahu Presiden Jefferson bahawa Burr tidak ada gunanya, menerima gaji dari Sepanyol dan bersekongkol melawan Amerika Syarikat. Ditangkap dan dibebaskan dua kali oleh pegawai persekutuan, Burr melarikan diri ke Florida tetapi ditangkap di Wilayah Mississippi yang kini menjadi sebahagian daripada Alabama.


Thomas Jefferson (1743-1826), Presiden Amerika Syarikat ketiga (1801-1809)


Aaron Burr dan Alexander Hamilton bertarung sampai mati, 1804

Bukti menunjukkan bahawa Burr telah membuat ekspedisi filibustering untuk menubuhkan sebuah negara yang merdeka di wilayah Mexico, dan menggoda negara-negara barat untuk menyertainya - suatu pelanggaran kesalahan terhadap Akta Neutraliti. Presiden Jefferson, bagaimanapun, menginginkan sabitan pengkhianatan, dan, setelah empat percubaan, mendapat juri besar untuk menyetujui perbicaraan yang akan diadakan di Mahkamah Daerah Persekutuan di Richmond, Virginia. Perbicaraan pengkhianatan adalah salah satu kes percubaan pertama Klausa Pengkhianatan dalam Perlembagaan, dengan para pengacara semua bintang di kedua-dua belah pihak, dengan Thomas Jefferson memanggil tembakan untuk pendakwaan dari Gedung Putih. John Marshall, ketua hakim Mahkamah Agung mempengerusikan. Walaupun terdapat perincian yang rumit tentang pergerakan Burr dan rancangan yang jelas untuk masa depan, Marshall menyatakan, dalam keputusan yang sempit, bahawa kes Burr tidak memenuhi definisi pengkhianatan Perlembagaan. Walaupun dibebaskan, Burr melarikan diri ke England untuk melepaskan diri dari pemiutang, dan melalui banyak negara di Eropah. Dia bahkan berusaha mengumpulkan sokongan untuk menjatuhkan pemerintah Mexico. Selepas empat tahun dan penolakan dari Napoleon Bonaparte, England menghantarnya mengemas. Dia kembali ke New York dengan nama yang diandaikan dan kembali ke praktik hukumnya. Aaron Burr yang penuh warna dan penuh teka-teki tidak sesuai dengan warisan keluarganya, dan dia mati hampir tidak diketahui dan tidak berduka.


Pada Hari Ini Aaron Burr ditangkap kerana pengkhianatan

Pada Hari Ini, 19 Februari 1807, Aaron Burr, bekas naib presiden A.S., ditangkap di Alabama atas tuduhan merancang untuk mencaplok wilayah Sepanyol di Louisiana dan Mexico untuk digunakan untuk penubuhan sebuah republik bebas.

Pada bulan November 1800, dalam pilihan raya yang dilakukan sebelum calon presiden dan naib presiden berkongsi satu tiket, Thomas Jefferson dan rakannya, Aaron Burr, mengalahkan penyandang Federalis John Adams masing-masing dengan 73 suara pilihan raya. Keputusan undian kemudian diserahkan kepada Dewan untuk diputuskan, dan Federalist Alexander Hamilton berperanan memecahkan kebuntuan yang memihak kepada Jefferson. Burr, kerana menduduki tempat kedua, menjadi naib presiden.

Selama beberapa tahun akan datang, Presiden Jefferson tumbuh terpisah dari naib presidennya dan tidak menyokong penggantian nama Burr menjadi penggal kedua pada tahun 1804. Sebuah puak Federalis, yang mendapati kekayaan mereka berkurang secara drastik setelah kenaikan Jefferson, berusaha untuk meminta Burr tidak puas hati ke pesta mereka. Namun, Alexander Hamilton menentang langkah tersebut dan dikutip oleh sebuah akhbar New York yang mengatakan bahawa dia "memandang Mr. Burr sebagai orang yang berbahaya, dan orang yang tidak seharusnya dipercaya dengan tampuk pemerintahan." Artikel itu juga merujuk pada kesempatan ketika Hamilton menyatakan "pendapat Burr yang lebih hina." Burr menuntut permintaan maaf, Hamilton menolak, jadi Burr menantang lawan politik lamanya untuk berduel.

Pada 11 Julai 1804, pasangan ini bertemu di tempat terpencil di Weehawken, New Jersey. Hamilton, yang putranya terbunuh dalam duel pada tahun 1801, sengaja melepaskan tembakan ke udara, tetapi Burr menembak dengan niat untuk membunuh. Hamilton, cedera parah, meninggal di New York City pada keesokan harinya. Keadaan yang boleh dipersoalkan mengenai kematian Hamilton secara berkesan mengakhiri karier politik Burr.


Kandungan

Kehidupan awal

Aaron Burr Jr dilahirkan pada tahun 1756 di Newark, New Jersey, sebagai anak kedua dari Pendeta Aaron Burr Sr., menteri Presbyterian dan presiden kedua College of New Jersey, yang menjadi Universiti Princeton. Ibunya Esther Edwards Burr adalah anak perempuan ahli teologi terkenal Jonathan Edwards dan isterinya Sarah. [2] [3] Burr mempunyai kakak perempuan Sarah ("Sally"), yang dinamakan untuk neneknya dari ibu. Dia berkahwin dengan Tapping Reeve, pengasas Litchfield Law School di Litchfield, Connecticut. [4]

Ayah Burr meninggal pada tahun 1757 semasa bertugas sebagai presiden kolej di Princeton. Kakek Burr, Jonathan Edwards, menggantikan ayah Burr sebagai presiden dan tinggal bersama Burr dan ibunya pada bulan Disember 1757. Edwards meninggal pada bulan Mac 1758 dan ibu Burr, dan neneknya juga meninggal dunia dalam setahun, meninggalkan Burr dan adiknya yatim piatu ketika dia berumur dua tahun. [2] [3] Aaron muda dan Sally kemudian ditempatkan bersama keluarga William Shippen di Philadelphia. [5] Pada tahun 1759, penjagaan anak-anak diambil alih oleh bapa saudara mereka yang berusia 21 tahun, Timothy Edwards. [2] [3] Pada tahun berikutnya, Edwards berkahwin dengan Rhoda Ogden dan memindahkan keluarganya ke Elizabeth, New Jersey. Burr mempunyai hubungan yang sangat tegang dengan pamannya, yang sering mendera fizikal. Semasa kecil, dia melakukan beberapa percubaan untuk melarikan diri dari rumah. [3] [6]

Pada usia 13 tahun, Burr diterima di Princeton sebagai mahasiswi, di mana dia bergabung dengan American Whig Society dan Cliosophic Society, sastera dan perbahasan kolej. [7] Pada tahun 1772, dia menerima ijazah Sarjana Muda Sastera pada usia 16 tahun, tetapi terus belajar teologi di Princeton untuk satu tahun tambahan. Dia kemudian menjalani latihan teologi dengan Joseph Bellamy, seorang Presbyterian, tetapi mengubah jalan kerjayanya setelah dua tahun. Pada usia 19 tahun, dia pindah ke Connecticut untuk belajar undang-undang dengan adik iparnya Tapping Reeve. [8] Pada tahun 1775, berita sampai di Litchfield mengenai pertengkaran dengan tentera Inggeris di Lexington dan Concord, dan Burr menunda pengajiannya untuk mendaftar di Tentara Kontinental. [9]

Perang Revolusi

Semasa Perang Revolusi Amerika, Burr mengambil bahagian dalam ekspedisi Kolonel Benedict Arnold ke Quebec, perjalanan yang sukar lebih dari 300 batu (480 km) melalui perbatasan Maine. Arnold kagum dengan "semangat dan ketetapan hebat" Burr semasa perarakan panjang. Dia mengirimnya ke Sungai Saint Lawrence untuk menghubungi Jenderal Richard Montgomery, yang telah mengambil Montreal, dan mengantarnya ke Quebec. Montgomery kemudian mempromosikan Burr menjadi kapten dan menjadikannya sebagai pembantu kem. Burr membezakan dirinya semasa Pertempuran Quebec pada 31 Disember 1775, di mana dia berusaha untuk mendapatkan kembali mayat Montgomery setelah dia dibunuh. [10]

Pada musim bunga tahun 1776, saudara tiri Burr, Matthias Ogden membantunya mendapatkan kedudukan dengan kakitangan George Washington di Manhattan, tetapi dia berhenti pada 26 Jun untuk berada di medan perang. [11] Jenderal Israel Putnam mengambil Burr di bawah sayapnya, dan Burr menyelamatkan seluruh brigade dari penangkapan setelah pendaratan Inggeris di Manhattan oleh kewaspadaannya dalam retret dari Manhattan yang lebih rendah ke Harlem. Washington gagal memuji tindakannya dalam Perintah Umum pada hari berikutnya, yang merupakan cara terpantas untuk mendapatkan promosi. Burr sudah menjadi pahlawan terkenal di negara ini, tetapi dia tidak pernah mendapat pujian. Menurut Ogden, dia marah dengan kejadian itu, yang mungkin menyebabkan perpecahan antara dia dan Washington. [12] [13] Namun demikian, Burr mempertahankan keputusan Washington untuk mengevakuasi New York sebagai "akibat yang diperlukan." Baru pada tahun 1790-an, kedua-dua lelaki itu bertentangan dalam politik. [14]

Burr diposkan sebentar di Kingsbridge pada tahun 1776, pada masa itu dia dituduh melindungi Margaret Moncrieffe, 14 tahun, anak perempuan Mayor Britain yang berpangkalan di Pulau Staten, Thomas Moncrieffe. Nona Moncrieffe berada di Manhattan "di belakang garis musuh" dan Mejar Moncrieffe meminta Washington untuk memastikan dia selamat kembali ke sana. Burr jatuh cinta dengan Margaret, dan percubaan Margaret untuk tetap bersama Burr tidak berjaya. [15]

Pada akhir tahun 1776, Burr berusaha untuk mendapatkan persetujuan Washington untuk mengambil semula kubu-kubu yang dipegang oleh British di Pulau Staten, dengan alasan dia sangat akrab dengan kawasan itu. Washington menangguhkan tindakan tersebut sehingga akhirnya dalam konflik (yang akhirnya tidak dicuba). British mengetahui rancangan Burr dan selepas itu mengambil langkah berjaga-jaga tambahan. [16]

Burr dinaikkan pangkat menjadi letnan kolonel pada bulan Julai 1777 dan mengambil alih kepemimpinan Rejimen Kontinental Tambahan Malcolm. [17] Ada sekitar 300 orang di bawah komando nominal Kolonel William Malcolm, tetapi Malcolm sering dipanggil untuk melakukan tugas lain, meninggalkan Burr yang bertanggung jawab. [17] Rejimen berjaya melawan banyak serangan malam ke New Jersey tengah oleh tentera Inggeris yang berpangkalan di Manhattan yang tiba di perairan. Akhir tahun itu, Burr memerintahkan satu pasukan kecil semasa perkemahan musim sejuk di Valley Forge, menjaga "Gulph," jalan terpencil yang mengawal satu pendekatan ke kem. Dia menerapkan disiplin dan mengalahkan percubaan pemberontakan oleh beberapa pasukan. [18]

Rejimen Burr hancur oleh artileri Britain pada 28 Jun 1778, di Battle of Monmouth di New Jersey, dan Burr mengalami serangan panas. [19] Pada bulan Januari 1779, ia ditugaskan ke Westchester County, New York sebagai komando Rejimen Malcolm, wilayah antara pos Inggeris di Kingsbridge, Bronx dan wilayah Amerika sekitar 15 batu (24 km) ke utara. Daerah ini merupakan sebahagian dari komando Jeneral Alexander McDougall yang lebih penting, dan terdapat banyak pergolakan dan penjarahan oleh kumpulan orang awam yang tidak sah dan menyerang pasukan tentera yang tidak berdisiplin dari kedua-dua tentera. [20]

Pada bulan Mac 1779, kerana kesihatan yang buruk, Burr mengundurkan diri dari Continental Army. [21] Dia memperbaharui kajian undang-undangnya. Secara teknikal, dia tidak lagi berada dalam layanan, tetapi dia tetap aktif dalam perang yang ditugaskan oleh Jenderal Washington untuk melakukan misi intelijen sesekali untuk jeneral benua, seperti Arthur St. Clair. Pada 5 Julai 1779, dia mengumpulkan sekumpulan pelajar Yale di New Haven, Connecticut, bersama Kapten James Hillhouse dan Pengawal Gabenor Connecticut Kedua, dalam pertempuran dengan British di Sungai Barat. [22] Kemaraan British ditolak, memaksa mereka memasuki New Haven dari Hamden, Connecticut. [22]

Perkahwinan dengan Theodosia Bartow Prevost

Burr bertemu dengan Theodosia Bartow Prevost pada bulan Ogos 1778 semasa dia berkahwin dengan Jacques Marcus Prevost, seorang pegawai Britain kelahiran Switzerland di Rejimen Askar Amerika. [23] Dengan ketiadaan Prevost, Burr mula berkunjung ke Theodosia di The Hermitage, rumahnya di New Jersey. [24] Walaupun dia berusia sepuluh tahun lebih tua dari Burr, kunjungan berterusan itu menimbulkan gosip, dan menjelang tahun 1780, keduanya menjadi kekasih secara terbuka. [25] Pada bulan Disember 1781, dia mengetahui bahawa Prevost telah meninggal di Jamaica kerana demam kuning. [26]

Theodosia dan Aaron Burr menikah pada tahun 1782, dan mereka berpindah ke sebuah rumah di Wall Street di Lower Manhattan. [27] Setelah beberapa tahun mengalami penyakit yang teruk, Theodosia meninggal pada tahun 1794 akibat barah perut atau rahim. Satu-satunya anak mereka yang masih hidup hingga dewasa ialah Theodosia Burr Alston, lahir pada tahun 1783.

Undang-undang dan politik

Walaupun dalam masa perang, Burr menamatkan pengajian dan dimasukkan ke bar di Albany, New York pada tahun 1782, tahun perkahwinannya. Dia mula mengamalkan undang-undang di New York City pada tahun berikutnya setelah British mengosongkan kota itu. [27]

Burr berkhidmat di DUN New York dari 1784 hingga 1785. Pada tahun 1784 sebagai ADUN, Burr tidak berjaya berusaha untuk menghapuskan perbudakan sejurus selepas Perang Revolusi Amerika.[28] Juga, dia meneruskan tugas ketenteraannya sebagai letnan kolonel dan komandan rejimen di brigade militia yang diperintahkan oleh William Malcolm. [29] Dia terlibat serius dalam politik pada tahun 1789, ketika George Clinton melantiknya sebagai Peguam Negara New York. Dia juga merupakan Komisioner Tuntutan Perang Revolusi pada tahun 1791. Pada tahun 1791, dia dipilih oleh badan perundangan sebagai Senator dari New York, mengalahkan Jeneral Philip Schuyler. Dia berkhidmat di Senat hingga 1797.

Burr mencalonkan diri sebagai presiden pada pilihan raya 1796 dan mendapat 30 suara pilihan raya, berada di tempat keempat di belakang John Adams, Thomas Jefferson, dan Thomas Pinckney. [30] Dia terkejut dengan kekalahan ini, tetapi banyak pemilih Demokratik-Republik memilih Jefferson dan tidak ada orang lain, atau untuk Jefferson dan calon selain Burr. [31] (Jefferson dan Burr sekali lagi menjadi calon presiden dan naib presiden selama pemilihan tahun 1800. Jefferson berlari dengan Burr sebagai pertukaran untuk Burr bekerja untuk mendapatkan suara pemilihan New York untuk Jefferson. [31])

Presiden John Adams melantik Washington sebagai komandan jenderal pasukan A.S. pada tahun 1798, tetapi dia menolak permohonan Burr untuk komisi brigadier jenderal semasa Perang Kuasi dengan Perancis. Washington menulis, "Dengan semua yang saya tahu dan dengar, Kolonel Burr adalah pegawai yang berani dan berkebolehan, tetapi persoalannya ialah apakah dia tidak memiliki bakat yang sama dalam intrik." [32] Burr terpilih ke Dewan Negara New York pada tahun 1798 dan bertugas di sana hingga tahun 1799. [33] Selama ini, dia bekerjasama dengan Holland Land Company dalam mendapatkan undang-undang yang membolehkan orang asing memegang dan menyampaikan tanah. [34] Parti nasional menjadi jelas ketika Presiden Adams, dan Burr secara longgar mengaitkan dirinya dengan Demokrat-Republik. Namun, dia mempunyai sekutu Federalis sederhana seperti Senator Jonathan Dayton dari New Jersey.

Politik New York City

Burr dengan cepat menjadi pemain utama dalam politik New York, sebahagian besarnya disebabkan oleh kekuatan Tammany Society (yang menjadi Tammany Hall). Burr mengubahnya dari kelab sosial menjadi mesin politik untuk membantu Jefferson mencapai jawatan presiden, terutama di New York City yang sesak. [35]

Pada bulan September 1799, Burr bertengkar dengan John Barker Church, yang isterinya Angelica adalah saudara perempuan Alexander Hamilton, isteri Elizabeth. Church menuduh Burr mengambil suap dari Syarikat Holland sebagai pertukaran pengaruh politiknya. Burr dan Church saling menembak dan terlepas, dan setelah itu, Church mengakui bahawa dia salah kerana menuduh Burr tanpa bukti. Burr menerimanya sebagai permintaan maaf, dan kedua lelaki itu berjabat tangan dan mengakhiri perselisihan. [36]

Pada tahun 1799, Burr mendirikan Bank of the Manhattan Company, dan permusuhan antara dia dan Hamilton mungkin timbul dari bagaimana dia melakukannya. Sebelum penubuhan bank Burr, Federalists memegang monopoli kepentingan perbankan di New York melalui Bank pemerintah Amerika Syarikat dan Hamilton's Bank of New York. Bank-bank ini membiayai operasi kepentingan perniagaan yang dimiliki oleh anggota bandar bangsawan. Hamilton telah menghalang pembentukan bank pesaing di kota itu. Ahli perniagaan kecil bergantung pada tontines untuk membeli harta tanah dan mewujudkan suara suara (pada masa ini, pengundian berdasarkan hak harta tanah). Burr meminta sokongan dari Hamilton dan Federalis lain dengan alasan bahawa dia menubuhkan syarikat air yang sangat diperlukan untuk Manhattan. Dia secara diam-diam mengubah permohonan untuk piagam negara pada saat-saat terakhir untuk memasukkan kemampuan untuk melaburkan lebihan dana dalam sebab apa pun yang tidak melanggar undang-undang negara, [37] dan menolak kepura-puraan mendirikan syarikat air setelah dia mendapat persetujuan. Hamilton dan penyokong lain percaya bahawa dia telah bertindak tidak jujur ​​dalam menipu mereka. Sementara itu, pembinaan ditangguhkan pada sistem air yang selamat untuk Manhattan, dan penulis Ron Chernow menunjukkan bahawa kelewatan itu mungkin menyumbang kepada kematian semasa wabak malaria berikutnya. [38]

Syarikat Burr's Manhattan lebih dari sekadar bank, itu adalah alat untuk mempromosikan kekuasaan dan pengaruh Demokratik-Republik, dan pinjamannya ditujukan kepada para partisan. Dengan memberikan kredit kepada peniaga kecil, yang kemudian memperoleh harta yang cukup untuk mendapatkan francais, [ penjelasan diperlukan ], bank itu dapat meningkatkan jumlah pemilih parti. Bank-bank federalis di New York bertindak balas dengan cuba mengatur boikot kredit ahli perniagaan Demokratik-Republikan. [ rujukan diperlukan ]

Pilihan raya presiden 1800

Dalam pemilihan kota tahun 1800, Burr menggabungkan pengaruh politik Syarikat Manhattan dengan inovasi kempen parti untuk memberikan sokongan New York untuk Jefferson. [39] Pada tahun 1800, badan legislatif negara bagian New York adalah untuk memilih pemilih presiden, seperti yang mereka lakukan pada tahun 1796 (untuk John Adams). Sebelum pilihan raya legislatif April 1800, Dewan Undangan Negeri dikendalikan oleh Federalis. City of New York memilih ahli-ahli dewan secara besar-besaran. Burr dan Hamilton adalah penyokong utama parti masing-masing. Anggota dewan Demokratik-Republikan Burr untuk New York City terpilih, yang memberikan kawalan parti kepada badan perundangan, yang pada gilirannya memberikan suara pemilihan New York kepada Jefferson dan Burr. Ini mendorong satu lagi hambatan antara Hamilton dan Burr. [40]

Burr meminta bantuan Dewan Tammany untuk memenangi pemilihan pemilihan perwakilan Kolej Pilihan. Dia mendapat tempat dalam tiket presiden Demokratik-Republik dalam pilihan raya 1800 dengan Jefferson. Walaupun Jefferson dan Burr memenangkan New York, dia dan Burr mengikat kedudukan sebagai presiden secara keseluruhan, masing-masing dengan 73 suara pilihan raya. Anggota Parti Demokratik-Republik memahami bahawa mereka bermaksud agar Jefferson menjadi presiden dan naib presiden Burr, tetapi suara yang terikat mengharuskan pilihan terakhir dibuat oleh Dewan Perwakilan, dengan masing-masing dari 16 negeri memiliki satu suara, dan sembilan suara diperlukan untuk pilihan raya. [41]

Di depan umum, Burr tetap diam dan enggan menyerahkan jawatan presiden kepada Jefferson, musuh besar Federalis. Khabar angin beredar bahawa Burr dan puak Federalis mendorong perwakilan Republik untuk memilihnya, menyekat pemilihan Jefferson di DPR. Walau bagaimanapun, bukti kukuh mengenai konspirasi seperti itu kurang, dan sejarawan pada umumnya memberikan keuntungan keraguan kepada Burr. Walau bagaimanapun, pada tahun 2011, sejarawan Thomas Baker menemui surat yang tidak diketahui sebelumnya dari William P. Van Ness kepada Edward Livingston, dua orang Demokrat-Republik terkemuka di New York. [42] Van Ness sangat dekat dengan Burr — berkhidmat sebagai yang kedua dalam duel berikutnya dengan Hamilton. Sebagai seorang Demokrat-Republik terkemuka, Van Ness secara diam-diam menyokong rancangan Federalist untuk memilih Burr sebagai presiden dan berusaha menjadikan Livingston untuk bergabung. [42] Livingston pada mulanya bersetuju, kemudian membalikkan dirinya. Baker berpendapat bahawa Burr mungkin menyokong rancangan Van Ness: "Ada corak bukti yang sangat menarik, banyak yang baru dijumpai, yang sangat menunjukkan bahawa Aaron Burr melakukan hal itu sebagai bagian dari kampanye siluman untuk memimpin presiden untuk dirinya sendiri." [43] Percubaan itu tidak berhasil, sebagian disebabkan oleh pembalikan Livingston, tetapi lebih kepada penentangan kuat Hamilton terhadap Burr. Jefferson dipilih sebagai presiden, dan naib presiden Burr. [44] [45]

Naib presiden

Jefferson tidak pernah mempercayai Burr. Dia secara efektif ditutup dari urusan pesta. Sebagai Naib Presiden, Burr mendapat pujian dari beberapa musuh atas keadilannya yang adil dan cara kehakimannya sebagai Presiden Senat. [46] Cara kehakiman Burr dalam memimpin perbicaraan penghakiman Hakim Samuel Chase telah dikreditkan sebagai membantu menjaga prinsip kebebasan kehakiman yang dibentuk oleh Marbury lwn Madison pada tahun 1803. [47] Satu akhbar menulis bahawa Burr telah menjalankan proses dengan "ketidakberpihakan seorang malaikat, tetapi dengan kekasaran syaitan". [48]

Ucapan perpisahan Burr pada 2 Mac 1805 [49] membuat beberapa pengkritiknya yang paling keras di Senat menangis. [50] Tetapi ucapan selama 20 minit tidak pernah dirakam sepenuhnya, [ rujukan diperlukan ] dan hanya disimpan dalam petikan pendek dan keterangan alamat, yang mempertahankan sistem pemerintahan Amerika Syarikat. [49]

Duel dengan Hamilton

Ketika menjadi jelas bahawa Jefferson akan melepaskan Burr dari tiketnya dalam pilihan raya 1804, Wakil Presiden mencalonkan diri sebagai Gabenor New York. Burr kalah dalam pemilihan oleh Morgan Lewis yang kurang dikenali, di mana margin kekalahan paling signifikan dalam sejarah New York hingga saat itu. [51] Burr menyalahkan kerugiannya pada kampanye smear peribadi yang dipercayai diatur oleh pesaing partinya, termasuk gabenor New York George Clinton. Alexander Hamilton juga menentang Burr, kerana kepercayaannya bahawa Burr telah melakukan gerakan pemisahan Federalis di New York. [52] Pada bulan April, Daftar Albany menerbitkan surat dari Dr. Charles D. Cooper kepada Philip Schuyler, yang menyampaikan penilaian Hamilton bahawa Burr adalah "orang berbahaya dan orang yang tidak boleh dipercayai dengan pemerintahan," dan mengaku tahu tentang "yang masih lebih hina pendapat yang telah dinyatakan oleh Jeneral Hamilton mengenai Mr. Burr ". [53] Pada bulan Juni, Burr mengirim surat ini kepada Hamilton, meminta penegasan atau penolakan terhadap karakterisasi Cooper terhadap pernyataan Hamilton. [54]

Hamilton menjawab bahawa Burr harus memberikan penjelasan mengenai pernyataan Hamilton, bukan Cooper. Dia mengatakan bahawa dia tidak dapat menjawab mengenai tafsiran Cooper. Beberapa surat lagi diikuti, di mana pertukaran meningkat menjadi tuntutan Burr yang menuntut agar Hamilton menarik kembali atau menafikan pernyataan yang merendahkan kehormatan Burr selama 15 tahun terakhir. Hamilton, setelah dipermalukan oleh skandal perzinaan Maria Reynolds dan memperhatikan reputasi dan kehormatannya, tidak. Menurut sejarawan Thomas Fleming, Burr akan segera menerbitkan permintaan maaf seperti itu, dan kekuatan Hamilton yang tersisa dalam parti Federalist New York akan semakin berkurang. [55] Burr bertindak balas dengan mencabar Hamilton untuk melakukan pertarungan, pertarungan peribadi di bawah peraturan formal untuk berduel, kod duello.

Duel telah dilarang di New York. Hukuman kerana disabitkan duel adalah kematian. Ia juga tidak sah di New Jersey, tetapi akibatnya kurang teruk. Pada 11 Julai 1804, musuh bertemu di luar Weehawken, New Jersey, di tempat yang sama di mana anak lelaki tertua Hamilton telah mati dalam pertarungan tiga tahun sebelumnya. Kedua-dua lelaki itu melepaskan tembakan, dan Hamilton cedera akibat tembakan tepat di atas pinggul. [56]

Para pemerhati tidak bersetuju mengenai siapa yang melepaskan tembakan terlebih dahulu. Mereka benar-benar bersetuju bahawa terdapat selang tiga hingga empat saat antara tembakan pertama dan kedua, menimbulkan persoalan sukar dalam menilai versi kedua kubu. [57] Sejarawan William Weir berspekulasi bahawa Hamilton mungkin telah dibatalkan oleh kecurangannya: secara diam-diam menetapkan pencetus pistolnya hanya memerlukan tekanan setengah paun berbanding 10 paun biasa. Weir berpendapat, "Tidak ada bukti bahawa Burr bahkan tahu bahawa pistolnya memiliki set pemicu". [58] Profesor sejarah Universiti Negeri Louisiana Nancy Isenberg dan Andrew Burstein bersetuju dengan perkara ini. Mereka menyatakan bahawa "Hamilton membawa pistol, yang mempunyai tong yang lebih besar daripada pistol duel biasa, dan pemicu rambut rahsia, dan oleh itu jauh lebih mematikan," [59] dan menyimpulkan bahawa "Hamilton memberikan dirinya keuntungan yang tidak adil dalam pertarungan mereka , dan mendapat yang terburuk pula. " [59]

David O. Stewart, dalam biografinya tentang Burr, Maharaja Amerika, menyatakan bahawa laporan Hamilton yang sengaja kehilangan Burr dengan tembakannya mulai disiarkan dalam laporan surat khabar dalam surat khabar yang mesra dengan Hamilton hanya pada hari-hari setelah kematiannya. [60] [ halaman diperlukan ] Tetapi Ron Chernow, dalam biografinya, Alexander Hamilton, kata Hamilton memberitahu banyak rakan sebelum pertarungan niatnya untuk mengelakkan tembakan ke Burr. Selain itu, Hamilton menulis beberapa surat, termasuk a Kenyataan Mengenai Duel Bersama Aaron Burr [61] dan rindu terakhirnya kepada isterinya bertarikh sebelum pertarungan, [62] yang juga membuktikan niatnya. Kedua tembakan itu, saksi melaporkan, saling mengikuti secara berturut-turut, dan tidak ada saksi yang dapat bersetuju siapa yang melepaskan tembakan pertama. Sebelum pertarungan yang tepat, Hamilton menghabiskan banyak waktu untuk membiasakan diri dengan rasa dan berat pistol (yang telah digunakan dalam duel di laman Weehawken yang sama di mana putranya yang berusia 19 tahun terbunuh), sebagai serta memakai cermin mata untuk melihat lawannya dengan lebih jelas. Detik-detik meletakkan Hamilton sehingga Burr memiliki matahari terbit di belakangnya, dan semasa pertarungan singkat, seorang saksi melaporkan, Hamilton sepertinya terhalang oleh penempatan ini ketika matahari berada di matanya. [ rujukan diperlukan ]

Setiap lelaki mengambil satu tembakan, dan tembakan Burr mencederakan Hamilton, sementara tembakan Hamilton gagal. Peluru Burr memasuki perut Hamilton di atas pinggul kanannya, menusuk hati dan tulang belakang Hamilton. Hamilton dievakuasi ke rumah Manhattan seorang kawan, William Bayard Jr., di mana dia dan keluarganya menerima pelawat termasuk uskup Episkop Benjamin Moore, yang memberikan Komuni Suci Hamilton. Burr didakwa dengan pelbagai jenayah, termasuk pembunuhan, di New York dan New Jersey, tetapi tidak pernah diadili di mana-mana bidang kuasa. [ rujukan diperlukan ]

Dia melarikan diri ke South Carolina, di mana anak perempuannya tinggal bersama keluarganya, tetapi segera kembali ke Philadelphia dan kemudian ke Washington untuk menyelesaikan penggal sebagai naib presiden. Dia menghindari New York dan New Jersey untuk sementara waktu, tetapi semua tuduhan terhadapnya akhirnya dijatuhkan. Dalam kes New Jersey, dakwaan itu dilemparkan atas dasar bahawa, walaupun Hamilton ditembak di New Jersey, dia meninggal di New York. [ rujukan diperlukan ]

Konspirasi dan percubaan

Setelah Burr meninggalkan naib presiden pada akhir masa jabatannya pada tahun 1805, dia melakukan perjalanan ke perbatasan Barat, kawasan di sebelah barat Pegunungan Allegheny dan menyusuri Lembah Sungai Ohio akhirnya sampai ke tanah yang diperoleh dalam Pembelian Louisiana. Burr telah menyewa 40,000 ekar (16,000 ha) tanah - yang dikenal sebagai Bastrop Tract - di sepanjang Sungai Ouachita, di Louisiana sekarang, dari pemerintah Sepanyol. Bermula di Pittsburgh dan kemudian menuju ke Beaver, Pennsylvania, dan Wheeling, Virginia, dan seterusnya dia mendapat sokongan untuk penyelesaiannya yang dirancang, yang tujuan dan statusnya tidak jelas. [63]

Hubungan terpentingnya ialah Jeneral James Wilkinson, Panglima Tentera Darat A.S. di New Orleans, dan Gabenor Wilayah Louisiana. Yang lain termasuk Harman Blennerhassett, yang menawarkan penggunaan pulau peribadinya untuk latihan dan melengkapkan ekspedisi Burr. Wilkinson kemudiannya terbukti menjadi pilihan yang tidak baik. [64]

Burr melihat perang dengan Sepanyol sebagai kemungkinan yang berbeza. Sekiranya terdapat pengisytiharan perang, Andrew Jackson siap membantu Burr, yang akan segera bergabung. Ekspedisi Burr sekitar lapan puluh lelaki membawa senjata sederhana untuk berburu, dan tidak ada perang materiel pernah terungkap, bahkan ketika Pulau Blennerhassett disita oleh milisi Ohio. [65] Tujuan "konspirasi", yang selalu dia nyatakan, adalah jika dia menetap di sana dengan sekumpulan besar "petani" bersenjata dan perang meletus, dia akan mempunyai kekuatan untuk berperang dan menuntut tanah untuk dirinya sendiri, dengan itu memperoleh kembali kekayaannya. [ rujukan diperlukan ] Namun, perang tidak datang seperti yang diharapkan oleh Burr: Perjanjian Adams – Oni tahun 1819 mengamankan Florida untuk Amerika Syarikat tanpa pertempuran, dan perang di Texas tidak terjadi sehingga tahun 1836, tahun Burr meninggal.

Setelah kejadian hampir dengan pasukan Sepanyol di Natchitoches, Wilkinson memutuskan dia dapat melayani kepentingannya yang bertentangan dengan mengkhianati rancangan Burr kepada Presiden Jefferson dan pembayar gaji Sepanyol. Jefferson mengeluarkan perintah untuk penangkapan Burr, menyatakannya sebagai pengkhianat sebelum ada dakwaan. Burr membaca ini di sebuah akhbar di Wilayah Orleans pada 10 Januari 1807. Waran Jefferson meletakkan ejen Persekutuan di jalannya. Burr dua kali mengubah dirinya menjadi pihak berkuasa Persekutuan, dan kedua kali hakim mendapati tindakannya sah dan membebaskannya. [66]

Waran Jefferson, bagaimanapun, mengikuti Burr, yang melarikan diri ke Spanish Florida. Dia dipintas di Wakefield, di Wilayah Mississippi (sekarang di negara bagian Alabama), pada 19 Februari 1807. Dia dikurung di Fort Stoddert setelah ditangkap atas tuduhan pengkhianatan. [67]

Surat-menyurat rahsia Burr dengan Anthony Merry dan Marquis of Casa Yrujo, menteri Britain dan Sepanyol di Washington, akhirnya terbongkar. Dia telah berusaha mendapatkan wang dan menyembunyikan rancangannya yang sebenarnya, iaitu untuk membantu Mexico menggulingkan kekuasaan Sepanyol di Barat Daya. Burr bermaksud untuk mencari dinasti di bekas wilayah Mexico. [46] Ini adalah kesalahan pelanggaran, berdasarkan Undang-Undang Berkecuali pada tahun 1794, yang diluluskan oleh Kongres untuk menyekat ekspedisi filibuster terhadap jiran A.S., seperti George Rogers Clark dan William Blount. Jefferson, bagaimanapun, menuntut tuduhan tertinggi terhadap Burr.

Pada tahun 1807, Burr dihadapkan ke mahkamah atas tuduhan pengkhianatan di mahkamah Circuit Amerika Syarikat di Richmond, Virginia. Peguam belaanya termasuk Edmund Randolph, John Wickham, Luther Martin, dan Benjamin Gaines Botts. [68] Burr telah diadili empat kali kerana khianat sebelum juri besar mendakwa dia. Satu-satunya bukti fizikal yang disampaikan kepada Grand Jury adalah surat yang disebut Wilkinson dari Burr, yang mengusulkan idea mencuri tanah di Louisiana Purchase. Semasa pemeriksaan Juri, pengadilan mendapati bahawa surat itu ditulis dalam tulisan tangan Wilkinson. Dia mengatakan bahawa dia telah membuat salinan kerana telah kehilangan yang asli. Juri Besar melemparkan surat itu sebagai bukti, dan berita itu menjadi bahan tertawaan Jeneral untuk sisa prosiding. [ rujukan diperlukan ]

Perbicaraan, yang dipengerusikan oleh Ketua Hakim Amerika Syarikat John Marshall, dimulai pada 3 Ogos. Artikel 3, Seksyen 3 Perlembagaan Amerika Syarikat menghendaki pengkhianatan sama ada diadili di mahkamah terbuka, atau dibuktikan dengan tindakan terbuka yang disaksikan oleh dua orang . Oleh kerana tidak ada dua saksi yang tampil ke hadapan, Burr dibebaskan pada 1 September, walaupun pengaruh politik pemerintahan Jefferson sepenuhnya dilemparkan terhadapnya. Burr segera diadili atas tuduhan pelanggaran dan sekali lagi dibebaskan. [69]

Memandangkan Jefferson menggunakan pengaruhnya sebagai presiden untuk mendapatkan keyakinan, perbicaraan itu merupakan ujian utama Perlembagaan dan konsep pemisahan kuasa. Jefferson mencabar kewenangan Mahkamah Agung, khususnya Ketua Hakim Marshall, seorang pelantik Adams yang bertengkar dengan Jefferson atas pelantikan hakim terakhir John Adams. Jefferson percaya bahawa pengkhianatan Burr itu jelas. Burr mengirim sepucuk surat kepada Jefferson di mana dia menyatakan bahawa dia dapat membahayakan Jefferson.Kes tersebut, seperti yang dibicarakan, diputuskan sama ada Aaron Burr hadir pada acara tertentu pada waktu dan kemampuan tertentu. Thomas Jefferson menggunakan semua pengaruhnya untuk membuat Marshall dihukum, tetapi Marshall tidak terpengaruh. [ rujukan diperlukan ]

Ahli sejarah Nancy Isenberg dan Andrew Burstein menulis bahawa Burr:

tidak bersalah melakukan pengkhianatan, dan juga tidak pernah disabitkan kesalahannya, kerana tidak ada bukti, tidak ada satu pun keterangan yang dapat dipercaya, dan saksi bintang untuk pendakwaan harus mengakui bahawa dia telah memerintahkan surat yang melibatkan Burr. [59]

David O. Stewart, sebaliknya, menegaskan bahawa sementara Burr tidak secara eksplisit bersalah melakukan pengkhianatan, menurut definisi Marshall, ada bukti yang mengaitkannya dengan jenayah pengkhianatan. Sebagai contoh, Bollman mengaku kepada Jefferson semasa soal siasat bahawa Burr merancang untuk menaikkan tentera dan menyerang Mexico. Dia mengatakan bahawa Burr percaya bahawa dia harus menjadi raja Mexico, kerana pemerintah republik tidak tepat untuk rakyat Mexico. [70] Banyak sejarawan percaya sejauh mana penglibatan Burr tidak pernah diketahui.

Pengasingan dan kembali

Pada akhir persidangannya untuk pengkhianatan, meskipun dibebaskan, semua harapan Burr untuk kembali politik telah kabur, dan dia melarikan diri dari Amerika dan peminjamnya untuk Eropah. [71] Dr David Hosack, doktor Hamilton dan rakan kepada Hamilton dan Burr, meminjamkan wang Burr untuk perjalanan di kapal. [72]

Burr tinggal dalam pengasingan yang dipaksakan sendiri dari tahun 1808 hingga 1812, melewati sebagian besar masa ini di England, di mana dia menduduki sebuah rumah di Craven Street di London. Dia menjadi teman baik, bahkan percaya kepada, ahli falsafah Utilitarian Inggeris Jeremy Bentham, dan kadang-kadang tinggal di rumah Bentham. Dia juga menghabiskan waktu di Scotland, Denmark, Sweden, Jerman, dan Perancis. Pernah berharap, dia meminta dana untuk memperbaharui rancangannya untuk penaklukan Mexico tetapi ditolak. Dia diperintahkan keluar dari England dan Kaisar Napoleon dari Perancis enggan menerimanya. [46] Namun, salah seorang menterinya mengadakan wawancara mengenai tujuan Burr untuk Florida Sepanyol atau harta benda Britain di Caribbean.

Setelah pulang dari Eropah, Burr menggunakan nama keluarga "Edwards," nama sulung ibunya, untuk sementara waktu untuk mengelakkan pemiutang. Dengan pertolongan dari rakan lama Samuel Swartwout dan Matthew L. Davis, Burr kembali ke New York dan latihan undang-undangnya. Kemudian dia membantu waris keluarga Eden dalam tuntutan kewangan. Menjelang awal tahun 1820-an, baki anggota keluarga Eden, balu Eden dan dua anak perempuannya, telah menjadi keluarga pengganti kepada Burr. [73]

Hidup dan mati kelak

Walaupun mengalami kemunduran kewangan, setelah kembali, Burr menjalani sisa hidupnya di New York dalam ketenangan relatif [74] hingga tahun 1833.

Pada 1 Julai 1833, pada usia 77 tahun, Burr mengahwini Eliza Jumel, seorang janda kaya yang berusia 19 tahun lebih muda. Mereka tinggal bersama sebentar di kediamannya yang dia beli dengan suami pertamanya, Morris-Jumel Mansion di kejiranan Washington Heights di Manhattan. [75] Tersenarai di Daftar Negara Tempat Bersejarah, kini disimpan dan terbuka untuk umum. [76]

Segera setelah berkahwin, dia menyedari kekayaannya semakin berkurang kerana spekulasi tanah Burr hilang. [77] Dia berpisah dengan Burr setelah empat bulan berkahwin. Untuk peguam perceraiannya, dia memilih Alexander Hamilton Jr., [78] dan perceraian itu selesai secara rasmi pada 14 September 1836, kebetulan pada hari kematian Burr. [79]

Burr mengalami strok yang melemahkan pada tahun 1834, [80] yang membuatnya tidak bergerak. Pada 14 September 1836, Burr meninggal di Pulau Staten di kampung Port Richmond, di sebuah rumah tumpangan yang kemudiannya dikenali sebagai Hotel St. James. [81] Dia dikebumikan berhampiran ayahnya di Princeton, New Jersey. [82]

Sebagai tambahan kepada anak perempuannya Theodosia, Burr adalah bapa kepada sekurang-kurangnya tiga anak kandung yang lain, dan dia mengambil dua anak lelaki. Burr juga bertindak sebagai ibu bapa kepada dua anak tirinya dengan perkahwinan pertama isterinya, dan dia menjadi mentor atau penjaga kepada beberapa anak didik yang tinggal di rumahnya.

Anak perempuan Burr Theodosia

Theodosia Burr dilahirkan pada tahun 1783, dan dinamai ibunya. Dia adalah satu-satunya anak dari perkahwinan Burr dengan Theodosia Bartow Prevost yang bertahan hingga dewasa. Anak perempuan kedua, Sally, hidup hingga usia tiga tahun. [83]

Burr adalah seorang ayah yang setia dan penuh perhatian kepada Theodosia. [83] Dengan mempercayai bahawa seorang wanita muda harus memiliki pendidikan yang setara dengan seorang pemuda, Burr menetapkan kursus studi yang ketat untuknya yang meliputi klasik, Perancis, menunggang kuda, dan muzik. [83] Surat-menyurat mereka yang masih hidup menunjukkan bahawa dia dengan kasih sayang memperlakukan anak perempuannya sebagai teman rapat dan kepercayaan selama dia tinggal.

Theodosia terkenal dengan pendidikan dan pencapaiannya. Pada tahun 1801, dia berkahwin dengan Joseph Alston dari Carolina Selatan. [84] Mereka mempunyai seorang anak lelaki bersama, Aaron Burr Alston, yang meninggal kerana demam pada usia sepuluh tahun. Semasa musim sejuk tahun 1812-1813, Theodosia hilang di laut bersama dengan pasukan pengganas Patriot di luar Carolinas, sama ada dibunuh oleh lanun atau kapal karam dalam ribut.

Anak tiri dan anak didik

Setelah perkahwinan Burr, dia menjadi ayah tiri kepada dua putra remaja perkahwinan pertama isterinya. Augustine James Frederick Prevost (dipanggil Frederick) dan John Bartow Prevost telah bersama-sama bergabung dengan ayah mereka di Rejimen Askar Amerika pada bulan Disember 1780, pada usia 16 dan 14. [23] Ketika mereka kembali pada tahun 1783 untuk menjadi warganegara Amerika Syarikat, [23] Burr bertindak sebagai ayah kepada mereka: dia memikul tanggungjawab untuk pendidikan mereka, memberikan keduanya sebagai pegawai di pejabat hukumnya, dan sering ditemani oleh salah seorang dari mereka sebagai pembantu ketika dia melakukan perjalanan perniagaan. [85] John kemudian dilantik oleh Thomas Jefferson ke jawatan di Wilayah Orleans sebagai hakim pertama Mahkamah Agung Louisiana. [86]

Burr berkhidmat sebagai penjaga kepada Nathalie de Lage de Volude (1782–1841) dari tahun 1794 hingga 1801, semasa zaman kanak-kanak Theodosia. Anak perempuan muda marquis Perancis, Nathalie telah dibawa ke New York untuk keselamatan semasa Revolusi Perancis oleh pemerintahnya Caroline de Senat. [87] Burr membuka rumahnya kepada mereka, yang membolehkan Madame Senat mengajar pelajar swasta di sana bersama dengan anak perempuannya, dan Nathalie menjadi teman dan teman rapat kepada Theodosia. [88] Semasa melakukan perjalanan ke Perancis untuk lawatan panjang pada tahun 1801, Nathalie bertemu Thomas Sumter Jr., seorang diplomat dan anak Jeneral Thomas Sumter. [87] Mereka berkahwin di Paris pada bulan Mac 1802, sebelum kembali ke rumahnya di Carolina Selatan. Dari tahun 1810 hingga 1821, mereka tinggal di Rio de Janeiro, [89] di mana Sumter bertugas sebagai duta besar Amerika ke Portugal semasa pemindahan Mahkamah Portugis ke Brazil. [90] Salah seorang anak mereka, Thomas De Lage Sumter, adalah anggota Kongres dari Carolina Selatan. [87]

Pada tahun 1790-an, Burr juga membawa pelukis John Vanderlyn ke rumahnya sebagai anak didik, [91] dan memberikannya sokongan kewangan dan perlindungan selama 20 tahun. [92] Dia mengatur latihan Vanderlyn oleh Gilbert Stuart di Philadelphia dan mengirimnya pada tahun 1796 ke École des Beaux-Arts di Paris di mana dia tinggal selama enam tahun. [93]

Anak angkat dan diakui

Burr mengadopsi dua anak lelaki, Aaron Columbus Burr dan Charles Burdett, pada tahun 1810-an dan 1820-an setelah kematian puterinya Theodosia. Aaron (dilahirkan Aaron Burr Columbe) dilahirkan di Paris pada tahun 1808 dan tiba di Amerika sekitar tahun 1815, dan Charles dilahirkan pada tahun 1814. [73] [94] [95]

Kedua-dua anak lelaki itu terkenal sebagai anak kandung Burr. Seorang penulis biografi Burr menggambarkan Aaron Columbus Burr sebagai "produk pengembaraan Paris," difikirkan mungkin semasa pengasingan Burr dari Amerika Syarikat antara tahun 1808 dan 1814. [95]

Pada tahun 1835, setahun sebelum kematiannya, Burr mengakui dua anak perempuannya yang telah dibelinya di akhir hayatnya, oleh ibu yang berbeza. Burr membuat peruntukan khusus untuk anak perempuannya yang masih hidup dengan wasiat bertarikh 11 Januari 1835, di mana dia menyerahkan "semua sisa dan sisa" harta tanahnya, setelah permintaan khusus lainnya, kepada Frances Ann yang berusia enam tahun (lahir sekitar tahun 1829 ), dan Elizabeth berusia dua tahun (lahir sekitar tahun 1833). [96]

Anak-anak yang tidak berpengetahuan

Pada tahun 1787 atau sebelumnya, Burr memulakan hubungan dengan Mary Emmons, seorang wanita India Timur yang bekerja sebagai pelayan di rumahnya di Philadelphia semasa perkahwinan pertamanya. [1] [97] [98] Emmon datang dari Calcutta ke Haiti atau Saint-Domingue, di mana dia tinggal dan bekerja sebelum dibawa ke Philadelphia. [98] Burr memperanakkan dua anak dengan Emmons, keduanya berkahwin dengan komuniti "Negro Bebas" Philadelphia di mana keluarga mereka menjadi terkenal:

  • Louisa Charlotte Burr (b. 1788) mengerjakan sebahagian besar hidupnya sebagai pembantu rumah di rumah Elizabeth Powel Francis Fisher, pelayan masyarakat Philadelphia yang terkenal, dan kemudian di rumah anaknya Joshua Francis Fisher. [97] Dia berkahwin dengan Francis Webb (1788-1829), ahli pengasas Pennsylvania Augustine Education Society, setiausaha Haytien Emigration Society yang dibentuk pada tahun 1824, dan pengedar Jurnal Kebebasan dari tahun 1827 hingga 1829. [97] Setelah kematiannya, Louisa berkahwin semula dan menjadi Louisa Darius. [97] Anak bongsunya Frank J. Webb menulis novel 1857 The Garies dan Rakan Mereka. [97] (sekitar 1792 –1864) menjadi ahli Kereta Api Bawah Tanah Philadelphia dan berkhidmat sebagai ejen untuk surat khabar penghapusan Pembebas. Dia bekerja dalam gerakan National Black Convention dan bertugas sebagai ketua American Moral Reform Society. [98]

Seorang kontemporari John Pierre Burr mengenalinya sebagai anak lelaki Burr dalam akaun yang diterbitkan, [99] tetapi Burr tidak pernah mengakui hubungannya atau anak-anak dengan Emmons semasa hidupnya, berbeza dengan pengangkatan atau pengakuan anak-anak lain yang lahir kemudian dalam kehidupan. Namun, jelas dari surat-surat bahawa tiga anak Burr (Theodosia, Louisa Charlotte, dan John Pierre) menjalin hubungan yang berterusan hingga ke usia dewasa mereka. [1]

Pada tahun 2018, Louisa dan John diakui oleh Persatuan Burr Aaron sebagai anak Burr setelah Sherri Burr, keturunan John Pierre, memberikan bukti dokumentari dan hasil ujian DNA untuk mengesahkan hubungan keluarga antara keturunan Burr dan keturunan John Pierre. [100] [101] Persatuan memasang batu nisan di kubur John Pierre untuk menandakan keturunannya. Stuart Fisk Johnson, presiden persatuan itu, berkomentar, "Sebilangan orang tidak mahu masuk ke dalamnya kerana isteri pertama Aaron, Theodosia, masih hidup, dan mati kerana barah. Tetapi rasa malu itu tidak semestinya penting. untuk mengakui dan merangkul anak-anak yang hidup, kuat dan berprestasi. " [102]

Aaron Burr adalah seorang yang berkarakter kompleks yang membuat banyak kawan, tetapi juga banyak musuh yang kuat. Dia didakwa atas pembunuhan setelah kematian Hamilton, tetapi tidak pernah diadili [103] dia dilaporkan oleh kenalannya dengan perasaan ingin tahu yang tidak digeruni oleh kematian Hamilton, dan tidak menyesal atas perannya dalam hasil tersebut. Dia ditangkap dan didakwa kerana pengkhianatan oleh Presiden Jefferson, tetapi dibebaskan. [104] Orang-orang sezaman sering curiga terhadap motif Burr hingga akhir hayatnya, terus menganggapnya sebagai tidak dapat dipercayai setidaknya sejak perannya dalam penubuhan Bank of Manhattan. [ rujukan diperlukan ]

Pada tahun-tahun terakhirnya di New York, Burr memberikan wang dan pendidikan untuk beberapa anak, beberapa di antaranya dianggap sebagai anak-anaknya yang semula jadi. Kepada rakan-rakan dan keluarganya, dan sering kepada orang asing, dia dapat menjadi baik dan murah hati. Isteri penyair yang sedang berjuang Sumner Lincoln Fairfield mencatat dalam otobiografinya bahawa pada akhir tahun 1820-an, rakan mereka Burr menggadaikan jam tangannya untuk menjaga kedua anak Fairfields. [105] Jane Fairfield menulis bahawa, ketika dalam perjalanan, dia dan suaminya telah meninggalkan anak-anak di New York bersama nenek mereka, yang terbukti tidak dapat menyediakan makanan atau panas yang mencukupi untuk mereka. Nenek itu membawa anak-anak ke rumah Burr dan meminta pertolongannya: "[Burr] menangis, dan menjawab, 'Walaupun saya miskin dan tidak mempunyai satu dolar, anak-anak ibu seperti itu tidak akan menderita semasa saya mempunyai jam tangan.' Dia bergegas melakukan tugas seperti dewa ini, dan cepat kembali, setelah menggadaikan artikel itu dengan harga dua puluh dolar, yang dia berikan untuk membuat bayi-bayiku yang berharga berharga. " [105]

Berdasarkan catatan Fairfield, Burr telah kehilangan kepercayaan agamanya sebelum waktu itu ketika melihat lukisan penderitaan Kristus, Burr dengan terang mengatakan kepadanya, "Ini adalah dongeng, anak saya tidak pernah ada makhluk seperti itu." [106]

Burr percaya wanita secara intelektual sama dengan lelaki dan menggantung potret Mary Wollstonecraft di atas seluarnya. Anak perempuan Burrs, Theodosia, diajar tarian, muzik, beberapa bahasa, dan belajar menembak dari menunggang kuda. Sehingga kematiannya di laut pada tahun 1813, dia tetap berbakti kepada ayahnya. Burr tidak hanya menganjurkan pendidikan bagi wanita, setelah terpilih ke Badan Perundangan Negara Bagian New York, dia mengemukakan sebuah RUU, yang gagal disahkan, yang akan memungkinkan wanita memilih. [107]

Sebaliknya, Burr dianggap sebagai wanita yang terkenal. [ rujukan diperlukan Di samping memupuk hubungan dengan wanita di kalangan sosialnya, jurnal Burr menunjukkan bahawa dia sering menjadi pelacur selama perjalanannya di Eropah, dia mencatat nota ringkas mengenai puluhan pertemuan seperti itu, dan jumlah yang dia bayar. Dia menggambarkan "pembebasan seksual sebagai satu-satunya ubat untuk kegelisahan dan kerengsaannya". [108]

John Quincy Adams menulis dalam buku hariannya ketika Burr meninggal: "Kehidupan Burr, bawa semuanya bersama-sama, seperti di mana-mana negara yang memiliki moral yang baik, teman-temannya ingin menguburkan dengan tenang." [109] Ayah Adams, Presiden John Adams, sering mempertahankan Burr selama hidupnya. Pada waktu yang lebih awal, dia menulis, Burr "pernah bertugas di tentara, dan keluar dari sana dengan watak seorang ksatria tanpa rasa takut dan seorang perwira yang mampu". [110]

Gordon S. Wood, seorang sarjana terkemuka pada masa revolusi, berpendapat bahawa watak Burr inilah yang membuat dia bertentangan dengan "bapa pendiri" yang lain, terutama Madison, Jefferson, dan Hamilton. Dia percaya bahawa ini menyebabkan kekalahan peribadi dan politiknya dan, akhirnya, ke tempatnya di luar lingkaran keemasan tokoh revolusi yang dihormati. Kerana kebiasaan Burr meletakkan kepentingan diri di atas kebaikan keseluruhan, orang-orang itu berpendapat bahawa Burr mewakili ancaman serius terhadap cita-cita yang mereka perjuangkan revolusi. Cita-cita mereka, seperti yang terkandung di Washington dan Jefferson, adalah "politik tidak berminat", sebuah pemerintahan yang dipimpin oleh orang-orang terpelajar. Mereka akan melaksanakan tugas mereka dengan semangat kebajikan masyarakat dan tanpa memperhatikan kepentingan atau kepentingan peribadi. Ini adalah inti dari seorang lelaki Pencerahan, dan musuh politik Burr berpendapat bahawa dia tidak memiliki inti penting itu. Hamilton berpendapat bahawa sifat Burr yang melayani diri sendiri membuatnya tidak layak memegang jawatan, terutama jawatan presiden. [ rujukan diperlukan ]

Walaupun Hamilton menganggap Jefferson sebagai musuh politik, dia juga mempercayainya sebagai orang yang mempunyai kebajikan awam. Hamilton melakukan kempen tanpa henti di Dewan Perwakilan untuk mencegah pemilihan Burr menjadi presiden dan memenangkan pemilihan musuhnya yang dulu, Jefferson. Hamilton menyifatkan Burr sebagai sangat tidak bermoral, "tidak berprinsip." Dan menganggap usaha politiknya sebagai "kekuatan kekal." Dia meramalkan bahawa jika Burr memperoleh kekuasaan, kepemimpinannya adalah untuk kepentingan peribadi, tetapi Jefferson komited untuk memelihara Perlembagaan. [111]

Walaupun Burr sering dikenang terutama karena pertarungannya dengan Hamilton, penetapan panduan dan peraturannya untuk perbicaraan pendakwaan pertama menetapkan batasan tinggi untuk tingkah laku dan prosedur di ruang Senat, yang banyak diikuti hari ini.

Akibat kekal dari peranan Burr dalam pemilihan tahun 1800 adalah Pindaan Kedua Belas pada Perlembagaan Amerika Syarikat, yang mengubah bagaimana wakil presiden dipilih. Seperti yang terbukti dari pilihan raya tahun 1800, situasi dapat dengan cepat muncul di mana naib presiden, sebagai calon presiden yang kalah, tidak dapat bekerja dengan baik dengan presiden. Pindaan Kedua Belas mensyaratkan bahawa undi pilihan raya diberikan secara berasingan untuk presiden dan naib presiden. [112]


Aaron Burr ditangkap kerana pengkhianatan

Pada hari ini dalam sejarah, 19 Februari 1807, Aaron Burr ditangkap kerana khianat. Aaron Burr adalah Naib Presiden ketiga Amerika di bawah Thomas Jefferson. Dia terkenal hari ini kerana membunuh Alexander Hamilton dalam pertengkaran setelah beberapa komen peribadi Hamilton membuat watak Burr yang tidak senonoh diumumkan dan Hamilton enggan menarik balik kenyataan tersebut.

Kurang dikenali adalah kejadian yang dialami Burr setelah penggalnya sebagai naib presiden berakhir seiring dengan karier politiknya akibat peristiwa Hamilton. Selepas tempohnya, Burr pergi ke barat ke perbatasan Amerika dan membeli tanah di Wilayah Louisiana yang baru dibeli, di mana dia terlibat dalam skema untuk mengembangkan sebuah negara baru di Louisiana atau, lebih serius lagi, untuk menakluki sebahagian Mexico, nampaknya berharap dapat menghidupkan kembali kerjaya politiknya.

Ini tidak sah kerana Mexico masih menjadi milik Sepanyol dan hanya pemerintah Amerika Syarikat yang berkuasa untuk berperang atau berunding dengan pemerintah asing. Burr bekerjasama dengan Jeneral AS James Wilkinson yang merupakan Panglima Tentera Darat AS di New Orleans dan Gabenor Wilayah Louisiana. Bersama-sama mereka mengembangkan rancangan mereka dan mengumpulkan tentera kecil yang dibiayai swasta untuk mencapai tujuan mereka. Mereka bahkan berunding dengan Great Britain, yang mempertimbangkan untuk membantu rancangan mereka, tetapi akhirnya menarik diri.

Jeneral Wilkinson akhirnya merasa gugup bahawa rancangan itu akan gagal dan dia dapat terlibat dalam kejahatan. Dia menghidupkan Burr dan menulis kepada Presiden Thomas Jefferson mengenai rancangan Burr & # 8217 dan menuduhnya melakukan pengkhianatan. Selain itu, beberapa penyokong pemegangan budak Jefferson menuntut agar dia melakukan sesuatu mengenai Burr kerana apa sahaja wilayah yang akhirnya dikendalikan oleh Burr akan bebas hamba, kerana dia tegas menentang perbudakan. Mereka tidak mahu wilayah bebas hamba di selatan. Jefferson akhirnya menuduh Burr dengan pengkhianatan, tuduhan yang tidak sesuai dengan jenayah tersebut. Burr cuba melarikan diri ke Florida Sepanyol, tetapi ditangkap di Wakefield di Wilayah Mississippi pada 19 Februari 1807.

Burr diadili dalam percubaan sensasi di Richmond, Virginia bermula pada 3 Ogos. Dia diwakili oleh Edmund Randolph dan Luther Martin, kedua-duanya bekas anggota Kongres Kontinental. Bukti itu sangat tipis terhadap Burr sehingga empat juri agung harus dipanggil sebelum pihak pendakwaan mendapat dakwaan. Jenderal Wilkinson, saksi utama pendakwaan, ditemukan memalsukan surat, yang diduga dari Burr, yang menyatakan rancangannya untuk mencuri tanah dari Louisiana. Ini melemahkan kes pendakwaan dan membuat Wilkinson merasa malu.

Ketua Hakim Mahkamah Agung, John Marshall, mengawasi kes itu dan ditekan oleh Thomas Jefferson untuk membuat sabitan. Marshall, bagaimanapun, tidak menganggap Burr bersalah atas pengkhianatan dan dia dibebaskan pada 1 September. Dia kemudian diadili dengan tuduhan pelanggaran yang lebih munasabah, tetapi juga dibebaskan dari tuduhan ini.

Selepas perbicaraan, Burr berharap dapat menghidupkan kembali karier politiknya dan dia melarikan diri ke Eropah. Selama beberapa tahun, dia berusaha untuk berbicara dengan berbagai pemerintah Eropah untuk bekerjasama dengan rancangannya untuk menaklukkan Mexico, tetapi dia ditolak oleh semua. Akhirnya dia kembali ke Amerika Syarikat dan melanjutkan praktik hukumnya di New York, di mana dia mempertahankan profil yang agak rendah sepanjang hayatnya.

Anak-anak Masyarakat Revolusi Amerika

& quot; Ini adalah kepentingan zalim untuk mengurangkan rakyat kepada kejahilan dan maksiat. Kerana mereka tidak dapat tinggal di negara mana pun kebajikan dan pengetahuan berlaku. & Quot
Samuel Adams

Muat semula penyemak imbas anda jika anda tidak melihat siaran hari ini atau klik pada helang di bahagian atas halaman


Presiden yang Berperang, Tuduhan Pengkhianatan, dan Kursi Mahkamah Agung yang Dicuri

Ukiran kayu Aaron Burr menasihati pengikutnya di Pulau Blennerhassett, di Sungai Ohio, pada tahun 1806, di mana berlaku perselisihan yang tidak lancar tetapi bersenjata antara lelaki Burr dan milisi negara. Burr kemudian akan menghadapi perbicaraan atas tuduhan "tindakan terang-terangan" pengkhianatan. "Perbarisan kekuatan Burr." Dengan hormat dari Koleksi Digital Perpustakaan Awam New York.

Oleh Jonathan W. White | 6 Mac 2017

Apa maksud pengkhianatan di Amerika?

Satu jawapan terletak pada dokumen pengasas negara kita. Pengkhianatan adalah satu-satunya jenayah yang ditakrifkan dalam Perlembagaan A.S., yang menyatakan: "Pengkhianatan terhadap Amerika Syarikat hanya akan dilakukan dalam memungut Perang melawan mereka, atau mematuhi Musuh mereka, memberi mereka Bantuan dan Keselesaan."

Pengasas meminjam bahasa ini dari undang-undang Raja Edward III dari England. Diundangkan pada tahun 1350 AD, undang-undang Edward III juga telah mengkriminalisasi "memompa atau membayangkan" kematian raja, melakukan pelanggaran seksual terhadap wanita tertentu dalam rumah tangga kerajaan, memalsukan meterai besar atau duit syiling dunia, dan membunuh pegawai kerajaan tertentu - kesalahan yang akan tidak masuk akal untuk menganggap khianat di sebuah republik.

Perlembagaan A.S. juga mensyaratkan "Kesaksian dua Saksi terhadap Akta terbuka yang sama" atau "Pengakuan di Mahkamah terbuka" untuk mendapatkan sabitan. Syarat "Undang-undang terbuka" dimaksudkan untuk menghalangi hakim atau ahli politik dari menggunakan perbicaraan pengkhianatan untuk mengejar lawan politik, seperti yang biasa terjadi di awal Inggris moden. Memang, selama berabad-abad raja-raja Inggeris telah memaksa hakim untuk mengecam penentang politik hingga mati berdasarkan bukti palsu atau tuduhan tipu, yang sering berakar pada tuntutan bahawa "pengkhianat" itu telah mengasari atau membayangkan kematian raja.

Di Amerika, para Pengasas ingin agar pihak berkuasa pemerintah mencapai standard pembuktian yang lebih tinggi.

Tetapi mendefinisikan pengkhianatan dalam Perlembagaan adalah satu perkara. Ia memerlukan pengalaman sebenar untuk memberi kehidupan dan makna hukum praktikal kepada idea pengkhianatan Amerika.

Dalam satu dekad dari pengesahan Perlembagaan, beberapa kumpulan penunjuk perasaan di Pennsylvania dihukum kerana pengkhianatan kerana menentang keras penguatkuasaan undang-undang cukai persekutuan. Nasib baik, Presiden Washington dan Adams mengampuni "pengkhianat" ini sebelum ada di antara mereka yang melangkah ke tiang gantungan. Keyakinan mereka bertumpu pada konsep lama Inggeris bahawa "memungut perang" termasuk penentangan keras terhadap undang-undang. Tetapi mahkamah akan segera menjauh dari definisi khianat yang luas ini. Kes pertama yang dilakukan adalah perbicaraan Aaron Burr pada tahun 1807.

Burr pernah menjadi naib presiden Thomas Jefferson dari 1801 hingga 1805. Bunglon politik, Burr akan menukar parti atau pejabat setiap kali dia percaya bahawa ia adalah keuntungan politik atau kewangan. Pada tahun 1800, Jefferson memilih Burr sebagai pasangannya, dengan harapan kehadiran Burr di tiket dapat membantu membawa negara-negara utara, seperti New York. Pada masa itu — sebelum ratifikasi Pindaan Kedua Belas pada tahun 1804 — anggota Kolej Pemilihan tidak menyatakan sama ada mereka memilih presiden atau naib presiden ketika mereka memberikan suara. Jadi Jefferson dan Burr terikat di Electoral College. Melihat ini sebagai kesempatan untuk masuk ke dalam kepresidenan, Burr membiarkan pemilihan itu dilemparkan ke Dewan Perwakilan, di mana diperlukan 37 suara untuk memutuskan bahawa Jefferson sebenarnya terpilih sebagai presiden. Episod ini melukai Jefferson, mengajarnya bahawa dia tidak boleh mempercayai naib presidennya.

Aaron Burr, yang bertugas sebagai naib presiden Thomas Jefferson & # 8217, ditunjukkan dalam ilustrasi pada 4 Oktober 1956. Burr didakwa atas tuduhan pembunuhan dalam duel pembunuhan Alexander Hamilton dan kemudian kerana pengkhianatan dalam rancangan untuk merebut Wilayah Louisiana yang baru. . Gambar adalah milik Associated Press.

Pada bulan Julai 1804, Burr terkenal menembak dan membunuh Alexander Hamilton dalam pertarungan. Pada akhir tahun itu, Jefferson mencalonkan diri untuk dipilih semula dengan pasangan yang berlainan, dan pada bulan Mac 1805 Burr tidak ada di pejabat. Sekarang pengasingan politik dan tertuduh pembunuh, Burr mengalihkan pandangannya ke arah perbatasan barat.

Walaupun perincian rancangannya tetap suram, Burr melakukan lawatan ke perbatasan — mungkin untuk memprovokasi perang dengan Sepanyol dan membebaskan Mexico mungkin untuk memisahkan wilayah trans-Allegheny dari Amerika Syarikat dan untuk menubuhkan kerajaannya sendiri atau mungkin hanya untuk melihat bagaimana dia mungkin kaya. Malangnya bagi Burr, salah seorang rakannya di New Orleans mula berfikir kedua dan mengirim salinan beberapa surat-menyurat Burr ke Washington, D.C., mengungkapkan rancangan Burr kepada pihak berkuasa persekutuan.

Ketika berita mengenai komplot Burr yang diduga sampai ke Jefferson pada 25 November 1806, presiden memutuskan untuk menghentikannya. Tanpa menyebut nama Burr, Jefferson mengeluarkan proklamasi dua hari kemudian yang menyatakan bahawa konspirasi pengkhianatan telah terbongkar dan dia meminta "semua orang yang terlibat atau terlibat sama untuk menghentikan semua proses selanjutnya di dalamnya kerana mereka akan menjawab sebaliknya dengan bahaya mereka . "

Dewan Perwakilan meminta Jefferson untuk mengemukakan bukti yang menyokong tuntutannya. Walaupun dia melihat permintaan ini sebagai penghinaan terhadap pemerintahannya, Jefferson tetap memenuhi permintaannya pada 22 Januari 1807, kali ini mengenali Burr dengan nama dan menyatakan bahawa dia adalah "penipu" dan pengkhianat yang "rasa bersalahnya tidak dapat dipertanyakan."

Pengisytiharan umum Jefferson mengenai rasa bersalah Burr — bahkan sebelum Burr ditangkap atau didakwa — adalah kontroversi. Menulis dari rumahnya di Quincy, Massachusetts, mantan presiden John Adams menyatakan bahawa walaupun "rasa bersalah Burr jelas seperti Matahari Siang, Majistret pertama tidak seharusnya mengucapkannya sebelum seorang Juri mengadili dia. "

Beberapa rakan Burr ditangkap dan diangkut ke Washington, D.C., untuk diadili. Di Washington, Presiden Jefferson dan Setiausaha Negara James Madison secara pribadi menyoal siasat salah seorang dari mereka, dengan tidak sengaja mengatakan kepadanya bahawa apa sahaja yang dia katakan tidak akan digunakan terhadapnya di mahkamah (kemudian).

Nasib baik bagi tahanan, kes mereka dihadapkan di hadapan Ketua Hakim Mahkamah Agung A.S. John Marshall.

Marshall membenci Jefferson. Walaupun kedua-dua lelaki itu adalah perawan - dan sepupu - mereka mempunyai pandangan yang bertentangan mengenai apa yang terbaik untuk republik Amerika. Sepanjang tempohnya di bangku simpanan, Marshall menggunakan kedudukannya sebagai ketua hakim untuk mengemukakan pandangan nasionalis terhadap Perlembagaan A.S. Jefferson, seorang agraris, umumnya menentang pemerintah pusat yang kuat. Untuk memburukkan lagi keadaan, Marshall telah dilantik oleh presiden itik lumpuh John Adams dan disahkan oleh Senat Federalis bebek tempang pada awal 1801, hanya beberapa minggu sebelum Jefferson memegang jawatan. Marshall, pada hakikatnya, menduduki tempat duduk yang dicuri di Mahkamah Agung yang dipercaya oleh Jefferson bahawa dia seharusnya memiliki kesempatan untuk mengisi.

Pada Februari 1807, Marshall memutuskan bahawa rakan sekerja Burr tidak dapat diadili di ibu negara kerana mereka tidak melakukan kejahatan di sana. Sangat mengecewakan Jefferson, mereka dibebaskan.

Tetapi keputusan itu tidak akan membebaskan Burr.

Burr dalam perjalanan menyusuri Sungai Mississippi dengan sembilan kapal panjang dengan kira-kira 60 orang ketika dia mengetahui bahawa dia mungkin dibunuh di New Orleans. Dia cuba melarikan diri, berjalan jauh ke Wilayah Mississippi. Tetapi tentera A.S. segera menangkapnya dan menangkapnya pada 19 Februari 1807.

Burr dikirim ke Richmond untuk diadili kerana dakwaan "tindakan terang-terangan" pengkhianatannya telah terjadi di Pulau Blennerhassett, sekerat kecil dari apa yang ketika itu Virginia, di Sungai Ohio, di mana, pada bulan Disember 1806, ada yang tidak lancar tetapi bersenjata perselisihan antara beberapa lelaki Burr dan militia negara Virginia. (Yang sangat penting bagi akhirnya kes ini, Burr tidak hadir dalam kebuntuan ini.)

Jefferson mengambil minat yang tidak sihat dalam pendakwaan kes Burr. Presiden berusaha untuk mempunyai juri yang terdiri sepenuhnya dari Jeffersonian Republikan. Dia juga mahu Jabatan Perbendaharaan membayar perbelanjaan saksi kerajaan. Dalam perwakilan pihak berkuasa eksekutif yang luar biasa, dia mengirim pendakwaraya "pengampunan kosong & # 8230 untuk diisi mengikut budi bicara anda" sekiranya ada "pesalah" lain yang bersedia memberi keterangan terhadap Burr. Akhirnya, presiden juga menyokong pengisytiharan undang-undang militer di New Orleans, yang membolehkan pihak berkuasa tentera untuk menangkap orang awam tanpa waran - termasuk wartawan - dan menembak melalui surat peribadi di pejabat pos untuk mencari bukti.

Pandangan Jefferson terhadap bukti terhadap Burr sangat bermasalah. "Mengenai tindakan terang-terangan," tulisnya, "bukan sekumpulan surat maklumat di tangan Mr. [Peguam Negara Caesar] Rodney, surat dan fakta disiarkan di akhbar tempatan, Penerbangan Burr, dan kepercayaan sejagat atau khabar angin mengenai kesalahannya, kemungkinan alasan untuk menganggap & # 8230 tindakan terbuka telah berlaku? "

Terdapat ironi dalam sikap Jefferson di sini, kerana ketika surat khabar tidak baik terhadap pentadbirannya, dia mengecam mereka kerana tidak boleh dipercayai. "Sekarang tidak ada yang dapat dipercaya yang ada di surat kabar," tulisnya pada April 1807. "Saya akan menambah, bahawa orang yang tidak pernah melihat surat khabar lebih baik diberitahu daripada dia yang membacanya kerana dia yang tidak tahu apa-apa lebih dekat dengan kebenaran daripada orang yang fikirannya dipenuhi dengan kepalsuan dan kesalahan. "

Walaupun bukti yang lemah, perbicaraan dimulakan pada 3 Ogos 1807. Pihak pendakwaan membariskan lebih dari 140 saksi, tetapi setelah beberapa orang memberi kesaksian tentang "niat jahat" Burr, peguam Burr membantah bahawa saksi tidak memberikan bukti mengenai apa yang sebenarnya perbuatan khianat yang terang-terangan. Ketua Hakim Marshall, yang memimpin perbicaraan sebagai hakim sirkuit, memutuskan untuk membela pihak pembelaan, dengan alasan bahawa hanya saksi yang dapat memberi keterangan tentang "tindakan terang-terangan" "memungut perang" yang dapat mengambil keputusan. Oleh kerana Burr tidak hadir di kebuntuan di Pulau Blennerhassett pada bulan Disember 1806, tidak ada keterangan lebih lanjut yang akan diterima. Juri mendapati dia "tidak bersalah dengan bukti yang dikemukakan."

Presiden Jefferson merasa jijik dengan hasil perbicaraan, dan dia menyatakan penghinaannya terhadap pengadilan sebagai hasilnya. Bahkan, Jefferson bahkan menganjurkan pindaan terhadap Perlembagaan AS yang akan membolehkan presiden mengeluarkan hakim persekutuan dari pejabat sekiranya kedua-dua dewan Kongres memintanya, dengan mendakwa bahawa cabang kehakiman bertindak "bebas dari negara" dan bahawa mahkamah memperluas "kekebalan kepada golongan pesalah yang berusaha untuk membatalkan Perlembagaan, dan mereka sendiri dilindungi oleh Perlembagaan."

Dari sudut pandang Jefferson, jika hakim akan membiarkan pengkhianat merosakkan negara, maka mereka tidak seharusnya mendapat perlindungan perlembagaan dari kehidupan. Nasib baik, serangan kurang ajar terhadap kehakiman persekutuan oleh Jefferson dan pengikutnya di Kongres tidak menjadi undang-undang.

Kelakuan Jefferson dalam Amerika Syarikat lwn Aaron Burr mendedahkan seorang presiden yang bersedia membiarkan politik dan perundingan peribadinya mengaburkan pertimbangannya. Membenci terdakwa dan hakim dalam kes ini, Jefferson secara peribadi memasukkan dirinya ke dalam pendakwaan jenayah dengan cara yang tidak pantas.

Pilihan raya presiden yang kontroversial. Kerusi Mahkamah Agung yang dicuri. Tuduhan pengkhianatan. Seorang presiden dengan penghinaan terbuka terhadap mahkamah dan akhbar. Pertandingan yang mendefinisikan pengkhianatan di awal Amerika mempunyai unsur-unsur yang tidak asing lagi bagi orang Amerika pada tahun 2017. Dan, kerana kecewa kita sekarang mungkin akan berakhir dengan politik hari ini, mungkin kita dapat dengan tenang mengetahui bahawa Bapa Pengasas kita menghadapi konflik yang serupa — namun bangsa itu masih bertahan.


Tonton videonya: Aaron Burr sir - animatic Remake Countryhumans. Flipaclip