Adakah ilmu pedang penting dalam Perang Saudara Amerika?

Adakah ilmu pedang penting dalam Perang Saudara Amerika?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Saya tahu pedang dikeluarkan dan saya rasa ia digunakan tetapi kesan saya adalah bahawa lelaki yang menunggang kuda (pegawai?) Hanya akan memukul lelaki dengan berjalan kaki. Adakah ilmu pedang sebenarnya dipelajari dengan idea untuk menghadap orang lain dengan pedang (seperti yang saya anggap lebih penting pada masa lalu) atau adakah pedang dipakai tanpa banyak kemahiran atau teknik?


Secara umum, pedang tidak banyak digunakan selama perang saudara karena kurangnya latihan, kekurangan pedang yang berkualiti dan kekurangan kuda yang terlatih (ditambah, tentu saja, peningkatan senjata api), tetapi ada beberapa pertemuan penting. Walaupun pedang digunakan oleh petugas untuk memberi isyarat, kadang-kadang untuk memberi salam dan (oleh infanteri dengan pedang berkualiti rendah) walaupun untuk memotong kayu, penggunaannya dalam pertempuran tidak biasa:

Perang Saudara AS adalah bahagian awal penghujung pengeluaran pedang untuk penggunaan pertempuran praktikal. Senjata api mula menjadi lebih maju, tetapi pedang masih mempunyai kelebihan tertentu.

Kedua-dua kelebihan dan kekurangan itu dapat dilihat pada Pertempuran Fairfield (Julai 1863), seperti yang diperincikan dalam Amanah Battlefield Amerika akaun panjang, Battle of Fairfield: Kemenangan Kempen Gettysburg Grumble Jones. Namun, sebahagian besarnya,

Senjata pisau berguna, tetapi senjata itu tidak sesuai untuk senjata canggih (revolver dan senapang) yang canggih pada masa itu.

Perhatikan juga bahawa, di kalangan tentera Union,

Sebilangan besar luka yang didokumentasikan semasa Perang Saudara disebabkan oleh bola Minié, sementara selebihnya dari tembakan, tabung atau tempurung yang meletup. Beberapa lelaki dirawat kerana luka pedang atau bayonet dan lebih sedikit lagi untuk luka bola meriam.

Sumber: Terry Reimer, 'Luka, Amunisi, dan Amputasi' (Muzium Perubatan Perang Saudara Nasional)

(penekanan saya)

Angka-angka dari laporan Pakar Bedah Tentera A.S. mengenai luka Union bertentangan dengan perkara di atas mengenai luka meriam tetapi sebaliknya melukis gambar yang serupa:

  • 50.6% (124,921) senapang / senapan
  • 42.1% (103.829) tembakan tidak dikenali (senapang, meriam atau pistol)
  • 5.7% (14,032) meriam
  • 1.2% (3,008) pistol / tangkapan kecil
  • 0.2% (522) pedang
  • 0.2% (400) bayonet

Sumber: Mark Hughes, 'The New Civil War Handbook' (2009) & American Battlefield Trust, 'Civil War Facts'

Malah memperhitungkan kemungkinan bias persampelan dan masalah lain dengan data (seperti yang dinyatakan oleh SJuan76 dalam komen di bawah), angka ini memerlukan margin kesalahan besar untuk pedang / pedang dianggap sumber utama luka di medan perang berbanding senjata api.

Walaupun demikian, banyak tentera membawa beberapa bentuk pisau, ada yang pada mulanya keluar dari konsep romantis masa lalu, yang lain kerana pisau kadang-kadang mempunyai kegunaannya. Artilerymen, misalnya,

membawa pedang pendek yang digunakan terutama untuk menggesek pasukan berkuda.


Jawapan lebih terperinci

Askar dan penulis Amerika William Gilham, dan orang-orang di hadapannya, menegaskan bahawa

"Kavaleri jarang dipanggil untuk menggunakan senjata api," tulis Gilham dalam babnya tentang cara melawan pertempuran. Itulah pendapatnya, dan pendapat setiap penulis manual di hadapannya, bahawa pasukan berkuda akan ditahan hingga musuh dilanggar. Ia kemudian akan dikirim untuk menagih mereka dengan pedang berayun. Sabre juga akan menjadi senjata utama yang diandalkan dalam pertempuran dengan unit berkuda lain.

Sumber: Philip Katcher, 'The Army of Northern Virginia' (2012)

Walau bagaimanapun, dalam Perang Saudara Amerika,

Itu tidak mungkin lebih jauh dari kebenaran. Sebenarnya, sifat perang telah berubah sehingga lengan yang dipasang tidak menjadi pasukan berkuda yang benar dalam pengertian Eropah, tetapi lebih seperti naga, orang-orang yang berkuda untuk tiba di pertempuran yang kemudian turun dan beraksi dengan berjalan kaki dengan karbin dan pistol. Zaman serangan pedang terhadap infanteri telah hilang. Fremantle of the Coldstream Guards, yang mengunjungi Tentara Gabungan pada tahun 1863, memperhatikan pasukan tentera berkuda Virginia Utara dengan mata seorang profesional: "Saya menyatakan bahawa akan menjadi sesuatu yang baik bagi mereka jika pada kesempatan ini mereka berkuda untuk menindaklanjuti infanteri yang rusak sekiranya berjaya menewaskan mereka. Tetapi yang mengejutkan saya semua mengatakan pasukan berkuda mereka tidak cekap untuk tujuan itu. Sebenarnya, [JEB] orang-orang Stuart, walaupun pandai membuat serbuan, menangkap gerabak dan kedai, dan memotong komunikasi, sepertinya tidak tahu mengenakan infanteri dalam keadaan apa pun ... Infanteri dan artileri tentera ini sepertinya tidak menghormati pasukan berkuda sangat banyak, dan sering mengejek mereka. "

Sumber: Katcher

Mengenai isu latihan:

Namun, ada halangan yang sangat serius untuk penggunaan saber secara efektif selama perang: kurangnya penggunaannya. Pada tahun 1861, ada sedikit pemikiran yang diberikan untuk berusaha meningkatkan pasukan yang ditugaskan secara sukarela dibandingkan dengan pasukan berkuda biasa. Kolonel Francis Lippitt menjelaskan keraguan ini. Oleh kerana memerlukan tiga tahun untuk melatih pasukan berkuda seperti itu dengan betul, nampaknya perbelanjaan menaikkan unit tersebut tidak akan disia-siakan. Perang akan berakhir, diasumsikan, sebelum mereka dapat dikerahkan.

Sumber: Gervase Phillips, 'Saber versus Revolver: Mounted Combat in the Civil War Amerika'

Oleh itu,

Keutamaan… adalah untuk menaikkan pasukan berkuda ringan, 'semacam memerlukan waktu dan latihan yang relatif tetapi sedikit,' untuk melaksanakan tugas tugas pos, rondaan, pengiring, pesta mencari makan, pengintaian dan memberikan pengawal pendahuluan, belakang dan sayap kepada pasukan yang bergerak . Namun, mereka tidak dilatih secara umum untuk mengirimkan biaya di medan perang.

Sumber: Phillips

Mengenai peralatan dan latihan,

Juga tidak mungkin pada awal perang untuk melengkapkan semua pasukan dengan pedang. Pada bulan Jun 1861, Jubal Early, yang kemudian menjadi kolonel di Lynchburg, Virginia, mengadu 'tidak ada pasukan berkuda [Gabungan] yang bersenjata lengkap ... Bagi banyak pasukan Perang Saudara, pedang itu adalah senjata yang tidak dikenali; walaupun dikeluarkan, mereka jarang terlatih dalam penggunaannya.

Ini jelas terlihat pada cara senjata itu ditangani di lapangan. Pedang peraturan asli yang dikeluarkan untuk pasukan Persekutuan adalah pedang yang agak kekok, panjang dan berat, dengan corak Prusia. Ini kemudian digantikan oleh pedang lengkung yang lebih ringan, senjata yang lebih sesuai untuk berkuda ringan tetapi masih sukar dikuasai. Dalam pertempuran, para petugas yang diajar memagar menggunakan titik pisau untuk mematikan, tetapi orang-orang yang disuruh cenderung meretas dan menebas kepala atau badan atas, sering melukai musuh tetapi tanpa membunuh atau melumpuhkannya.

Sumber: Phillips

Mengenai kualiti kuda yang ada,

Keadaan Perang Saudara yang secara amnya buruk memihak kepada revolver atas pedang dalam pertempuran jarak dekat. Pasukan berkuda yang bergantung pada senjata yang bermata itu memerlukan tunggangannya agar lincah, cepat dan kuat kerana dia bertarung dengan kudanya sama seperti yang dilakukannya dengan pisau. Semasa melepaskan revolver dari pelana, keadaan kuda jauh lebih tidak penting.

Sumber: Phillips

Di selatan, kekurangan gunung menjadi lebih kritikal apabila mereka kehilangan kawalan kawasan penting untuk penternakan kuda, seperti Missouri, Kentucky, Tennessee dan trans-Allegheny Virginia.

Namun, terdapat beberapa pertembungan di mana pedang tidak hanya digunakan tetapi juga mengalahkan lawan menggunakan pistol, dan beberapa petugas yakin dengan penggunaan pedang:

... ada komandan di kedua pihak yang kepercayaannya pada l'arme blanche ('lengan putih') tidak tergoyahkan. Kepercayaan mereka menyebarkan diri kepada anak buah mereka; terlatih dengan betul dan dengan kemampuan penguasaan kuda yang cukup tinggi untuk menjaga pemasangannya dalam 'keadaan yang keras', rejimen ini menunjukkan potensi berterusan pedang, bahkan di wajah jika revolver. Jeb Stuart adalah salah seorang pengamal taktik pedang. Semasa perjalanannya yang berani selama tiga hari di sekitar Tentera Darat Potomac, 12-15 Jun1862, von Borcke mengingatkan 'kami wajib bertempur sepanjang jalan, terus menerus menyerang dengan pedang di tangan pasukan berkuda bermusuhan yang dengan tergesa-gesa dikirim ke menentang kami ... 'Di seberang garis besar, ada komandan berwarna biru dengan sikap yang serupa; di Kelly's Ford, 17 Mac 1863, Kolonel Alfred Duffié dan J. B. McIntosh membawa 1 Rhode Island, 4th Pennsylvania dan 6th Ohio ke dalam barisan, menarik pedang dan menyerang, mendorong pasukan berkuda pemberontak dari lapangan 'dengan gaya yang luar biasa.'

Sumber: Phillips

Terkenal adalah Battle of Brandy Station pada tahun 1863 di mana pedang digunakan untuk pertempuran serius:

... pada 9 Jun Konfederasi diserang oleh pasukan Union dalam gerakan yang mengejutkan mereka. Hasilnya adalah pertempuran berkuda sejati yang pertama, dengan kedua-dua belah pihak bertempur dan menggunakan pedang dalam jarak bebas roda yang berulang-alik berjam-jam.

Sumber: Katcher

Juga, sebulan sebelumnya pada tahun 1863 di Bradyville Pike, Tennessee,

Jeneral Jeneral John Palmer menuduh 80 pasukan pasukan Kavaleri Georgia ke-3: 'kami menyerang mereka di bawah tembakan cepat, tetapi mereka hancur ketika kami sampai dalam jarak 100 ela. Kami mengejar mereka sejauh satu batu, dan mempunyai 18 tahanan… Musuh, setelah mereka sampai di kayu, berkumpul dan bertempur dengan baik, tetapi mereka tidak memiliki pedang, dan hanya menimbulkan sedikit luka. '

Sumber: Phillips


Soalan: Adakah ilmu pedang penting dalam Perang Saudara Amerika?

Jawapan pendek:
Tidak! Sementara, dalam perang sebelumnya, pedang (sejenis pedang) adalah senjata yang ditakuti yang dijenamakan oleh pasukan berkuda; semasa Perang Saudara, senjata api (pistol) memiliki jarak, ketepatan, kebolehpercayaan, dan tingkat tembakan yang lebih besar. Sabre lambat, dan memerlukan tempat yang sangat dekat. Seorang lelaki yang menunggang kuda mengacukan pedang juga tidak dapat membawa senjata api (pistol). Dengan demikian dia dilucuti senjata dan tidak memiliki kemampuan menyerang sehingga dia berada di kaki musuh. Banyak masa untuk ditembak oleh seorang lelaki yang membawa revolver dan bukannya pedang. Inilah sebabnya mengapa dalam Perang Saudara Amerika, tentera yang berpengalaman tidak menggunakan pedang dalam pertempuran. Mereka memanfaatkan orang yang tidak berpengalaman yang mencuba.

Jawapan terperinci:

Terdapat petikan yang secara kasar menyatakan bahawa tentera bersiap sedia untuk memerangi perang sebelumnya dan bukannya perang berikutnya. Itu berlaku terutamanya semasa Perang Saudara Amerika di banyak peringkat. Salah satu contohnya ialah penggunaan pedang dalam pertempuran. Sementara pedang dan mesin pemotong dikhuatiri senjata semasa Revolusi Amerika, seperti yang dilakukan oleh pasukan berkuda Banastre Tarleton (lihat, misalnya, pertempuran Waxhaws dan Pancing), hari mereka telah datang dan berlalu pada masa Perang Saudara Amerika. Kavaleri masih dihargai kerana pergerakannya; senjata api (terutama pistol) telah memperoleh jarak, kebolehpercayaan, kadar api, dan ketepatan yang lebih besar. Banyak perwira berkuda di kedua-dua pihak konflik memulakan perang dengan pedang dan dengan cepat menemui pistol yang lebih berguna, memanfaatkan pegawai pembangkang yang tidak akan pernah mendapat kesempatan untuk belajar pelajaran ini.

Kolonel John S. Mosby, "Gray Ghost", adalah pengakap utama bagi brigadier Jeneral Perang Saudara Gabungan J.E.B. Bahagian berkuda Stuart dan salah satu pegawai konflik yang paling terkenal dan berjaya. Inilah yang dia katakan mengenai membawa pedang.

Kenangan Perang Mosby, Kempen Berkuda Stuart

Saya tidak percaya pada pedang sebagai senjata. Saya hanya membuat lelaki itu menarik pedang mereka untuk mengelakkan mereka daripada memadamkan api sebelum mereka sampai ke tempat yang lebih dekat. Saya tahu bahawa ketika mereka berada di antara mereka, pistol akan digunakan. Kejayaan saya tidak terganggu sehingga orang-orang menganggap kemenangan itu dirantai mengikut standard saya. Lelaki yang bertengkar di bawah pengaruh perasaan seperti itu tidak terkalahkan, dan biasanya menang sebelum ia bermula. Kami hampir tidak berada di posisi sebelum kepala tiang pengejar muncul di atas bukit, kurang dari 100 meter. Mereka berharap dapat melihat punggung kita, dan bukan wajah kita. Ini adalah peraturan dari mana, selama perang, saya tidak pernah berangkat, untuk tidak berdiri diam dan menerima tuduhan, tetapi selalu bertindak menyerang. Inilah pepatah Frederick the Great, dan kunci kejayaan luar biasa yang dimenanginya dengan pasukan berkuda. Atas perintah untuk menagih, anak buah saya berlari ke depan dengan teriakan yang mengejutkan dan mengejutkan mereka yang paling utama dalam mengejar. Saya melihat mereka berhenti, dan saya tahu bahawa mereka telah kehilangan hati dan dipukul. Sebelum mereka dapat berkendara, anak buah saya ada di antara mereka. Mereka yang datang ke belakang mereka, melihat orang-orang di depan membelakangi mereka, melakukan perkara yang sama. Mereka tidak tahu bahawa mereka melarikan diri dari jumlah lelaki yang sama yang mereka kejar. Orang-orang saya telah mengembalikan pedang mereka ke sarung mereka, dan revolver yang berurusan dengan kematian sekarang menjalankan tugasnya.

Ketika kita berada jauh di dalam garis musuh, ada beberapa risiko dalam hal ini; tapi kami letih dan lapar. Kuda-kuda kami tidak terkena, dan memakan jagung mereka, dan saya terbaring di rumput sambil tidur, ketika saya terangsang oleh tangisan bahawa musuh akan datang. Kami hampir tidak mempunyai masa untuk merangkak dan melekap sebelum mereka berada di atas kami. Mereka datang dengan laju di laluan kami, dan terseret jauh di jalan. Ini adalah peluang saya. Seorang letnan dengan gagah memimpin mereka. Saya menyelamatkan diri kali ini dengan serangan balas yang sama yang beberapa minggu sebelumnya menyelamatkan saya dari ambang kehancuran dalam pertarungan di ladang Miskel. Kami tidak menunggu bahaya, tetapi pergi menemuinya. Terdapat pintu di seberang jalan, antara kami dan musuh, yang saya perintahkan untuk dibuka. Kami berlari, dan ketika bertembung letnan jatuh, cedera parah. Beberapa yang lain di depan mengalami nasib yang sama; mereka menarik pedang, yang tidak menyakiti siapa pun, dan kami menggunakan pistol.


Tonton videonya: Quest dunia Impian ilmu pedang. genshin impact indonesia