Pertempuran Lemberg, 20-22 Jun 1915

Pertempuran Lemberg, 20-22 Jun 1915


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pertempuran Lemberg, 20-22 Jun 1915

Pertempuran Lemberg, 20-22 Jun 1915, adalah percubaan Rusia jangka pendek untuk mempertahankan kubu besar Lemberg menentang kemajuan pasukan Jerman dan Austria semasa kemenangan besar Jerman di Gorlice-Tarnow. Pertempuran itu telah menyaksikan orang Jerman menerobos barisan Rusia di hujung barat depan Carpathian dan maju ke timur di sepanjang pergunungan, memaksa orang Rusia untuk meninggalkan usaha mereka untuk menyerang Hungary.

Lemberg adalah kubu Austro-Hungari yang hebat di hujung timur bahagian depan. Itu telah ditangkap oleh orang-orang Rusia semasa pertempuran di Lemberg tahun 1914, yang menyaksikan orang-orang Austria mula-mula terpaksa kembali ke Carpathians. Pada bulan Jun 1915, ia dibela oleh dua pasukan Rusia yang lelah (VIII dan XVIII) di bawah Jeneral Brusilov. Tenteranya telah bertempur di Carpathians sejak musim sejuk dan sangat lemah.

Pada 20 Jun, korps Rizab XLI Jerman dan korps Austria VI melancarkan serangan ke atas Lemberg. Ini adalah unit yang agak segar - orang Jerman khususnya hampir mencapai kekuatan penuh pada awal serangan Gorlice-Tarnow dan pasukan Rusia di Lemberg lebih banyak.

Pertempuran itu tidak lama. Pada 22 Jun Jerman dan Austria masuk ke pinggiran Lemberg, dan untuk mengelakkan terperangkap Brusilov menarik pasukannya keluar dari kota. Retret Rusia akan berlanjutan hingga pertengahan September, dan barisan depan baru mereka akan berada lima puluh batu di timur Lemberg.

Buku mengenai Perang Dunia Pertama | Indeks Subjek: Perang Dunia Pertama


Lemberg

Dalam Perang Dunia I Lemberg (Jerman: Lemberg, Ukraine: Lviv, Poland: Lwów) memainkan peranan penting sebagai pusat politik dan pentadbiran Galicia dan mempunyai kepentingan strategik yang besar sebagai salah satu pasukan pengawal terbesar Austria-Hungaria di timur. Tumpuan gerakan nasional Poland dan Ukraine, Lemberg menyaksikan ketegangan nasionalis dan antisemitik meningkat, yang dipupuk oleh situasi bekalan yang semakin tidak menentu dan membawa kepada perang persaudaraan pada akhir Perang Dunia I.


Kandungan

Pada bulan-bulan awal perang di Front Timur, Tentera Kelapan Jerman melakukan serangkaian tindakan yang hampir ajaib terhadap dua tentera Rusia yang menghadapinya. Setelah mengepung dan kemudian menghancurkan Tentera Kedua Rusia pada Pertempuran Tannenberg pada akhir bulan Ogos, Paul von Hindenburg dan Erich Ludendorff menggerakkan pasukan mereka untuk menghadapi Tentera Pertama Rusia pada Pertempuran Pertama Danau Masurian, hampir memusnahkan mereka sebelum mereka mencapai perlindungan dari kubu mereka sendiri ketika mereka berundur melintasi sempadan. [8]

Ketika tindakan ini mereda pada akhir September, banyak dari dua tentera Rusia telah musnah, dan semua pasukan Rusia telah dikeluarkan dari kawasan Danau Masurian di utara-timur Poland moden setelah kehilangan hampir 200,000 tentera yang terbunuh atau ditawan.

Orang Rusia melakukan jauh lebih baik di selatan di mana mereka menghadapi orang-orang Austro-Hungaria, yang bergerak dengan lebih cepat dan memulakan serangan mereka sendiri pada akhir Ogos dari Galicia, wilayah mereka di Poland yang berpisah, pada mulanya mendorong orang Rusia kembali ke wilayah yang sekarang menjadi pusat Poland. Namun, serangan balik Rusia yang dilaksanakan dengan baik pada akhir bulan September, ketika mereka membawa lebih banyak orang ke depan, mendorong musuh mereka kembali ke perbatasan mereka dengan kacau, meninggalkan pasukan pengawal yang besar dikepung di kota benteng Przemyśl.

Orang Jerman membantu mereka dengan membentuk Tentera Kesembilan baru yang maju dari Silesia Jerman ke Poland dalam Pertempuran Sungai Vistula. Walaupun awalnya berhasil, serangan itu akhirnya reda dan Jerman kembali ke titik awal mereka, ketika mereka mundur menghancurkan landasan kereta api dan jambatan Poland sehingga menjadikannya lebih sukar untuk menyerang Silesia Jerman. Orang-orang Rusia memperbaiki kerosakan dan kemudian bersedia menyerang. Tentera Kesembilan Jerman ditempatkan semula ke utara, memungkinkan mereka memberi tekanan serius pada sayap kanan Rusia dalam apa yang berkembang sebagai Pertempuran Łódź pada awal November. Jerman gagal mengepung unit Rusia, dan pertempuran berakhir dengan pengunduran Rusia yang teratur ke timur dekat Warsaw, penjajahan Jerman di Łódź, dan berakhirnya ancaman segera terhadap Silesia.

Dalam pertempuran musim sejuk yang sengit, Jeneral Franz Conrad von Hötzendorf, ketua kakitangan Tentera Austro-Hungaria, menyerang Rusia yang telah memaksa mereka memasuki jalan Carpathian di selatan Galicia. Kedua-dua belah pihak menderita dengan teruk, tetapi pihak Rusia bertahan. [9] Pada masa ini separuh tentera Austro-Hungaria yang memasuki perang adalah korban. Conrad memohon bantuan tambahan Jerman untuk menahan hantaran. Ketua Kakitangan Jerman Erich von Falkenhayn menolak, tetapi pada bulan April 1915 Conrad mengancam perdamaian yang terpisah jika Jerman tidak akan membantu. [10] Conrad dan Falkenhayn bertemu dan merancang serangan bersama di sayap kiri Rusia di hujung paling selatan Front Timur, di depan Gorlice-Tarnów, 130 km (81 mi) tenggara Kraków. Kemajuan yang berjaya dari sana akan memaksa orang Rusia mundur dari hantaran untuk menyelamatkan diri dari terputus.

Perisikan Jerman tidak mengesan tanda-tanda serangan Sekutu yang akan berlaku di Front Barat. Lebih-lebih lagi, pasukan tentera mereka masih bertambah. Mereka mengeluarkan rejimen infanteri dari setiap divisi, meninggalkan mereka hanya dengan tiga, tetapi tidak mengurangkan jumlah pakar bahagian penting, peruntukan kekuatan yang lebih baik untuk perang artileri. Setiap bahagian yang dikonfigurasi ulang diperkuat dengan 2.400 orang baru, yang direkrut sejak pecahnya perang, yang tersebar di kalangan veteran. Rejimen infanteri yang dilepaskan dibentuk menjadi 14 divisi cadangan baru.

Conrad harus tunduk pada keadaan Falkenhayn. Serangan bersama akan dilakukan oleh Kumpulan Tentara Austro-Jerman yang diperintahkan oleh seorang Jerman, yang perintahnya dari Falkenhayn akan dikirimkan melalui perintah Austro-Hungarian. Kumpulan ini akan terdiri daripada Tentara Keempat Austro-Hungaria (lapan bahagian infanteri dan satu pasukan berkuda) di bawah Archduke Joseph Ferdinand, seorang tentera yang berpengalaman. Jerman membentuk Tentera Kesebelas yang baru yang terdiri daripada lapan bahagian, yang dilatih dalam taktik serangan di barat. Mereka dibawa ke timur dengan 500 kereta api. [11] Tentera diketuai oleh bekas komander Tentera Kesembilan Jerman, Jeneral August von Mackensen, dengan Kolonel Hans von Seeckt sebagai ketua kakitangan. Mackensen, yang kepekaan politiknya digilap sebagai ajudan Kaiser, juga akan memimpin kumpulan tentera. Mereka akan ditentang oleh Tentera Ketiga Rusia (18½ infanteri dan lima setengah bahagian pasukan berkuda, di bawah Jeneral D. R. Radko-Dmitriev).

Mackensen dilengkapi kereta api artileri berat yang diperintahkan oleh Generalmajor Alfred Ziethen, yang merangkumi mortar Jerman dan Austro-Hungaria yang besar yang telah menghancurkan kubu Perancis dan Belgia. Pesawat terbang disediakan untuk mengarahkan tembakan artileri, yang sangat penting kerana peluru pendek di kedua-dua belah pihak: hanya 30,000 peluru yang dapat disimpan untuk serangan itu. [12] Satu lagi kelebihan penting ialah perkhidmatan telefon lapangan Jerman, yang maju dengan penyerang, sehingga memungkinkan pengamat garis depan mengarahkan tembakan artileri. [13] Untuk meningkatkan pergerakan mereka di jalan raya yang buruk, setiap bahagian Jerman dibekalkan dengan 200 gerobak ringan Austro-Hungaria dengan pemandu. [14]

Falkenhayn memindahkan Ibu Pejabat Tertinggi Jerman, OHL (Oberste Heeresleitung), ke Pless di Silesia, satu jam perjalanan dari ibu pejabat Austria. Untuk mengelakkan pengintipan, penduduk tempatan dipindahkan dari kawasan penumpukan. Di utara tentera Kesembilan dan Kesepuluh Jerman membuat serangan penyelewengan yang mengancam Riga. [15] Pada 22 April, Jerman melancarkan serangan gas beracun pertama di dekat Ypres, mengungkapkan apa yang mungkin menjadi senjata penentu hanya untuk mengalihkan perhatian sekutu di barat. Mackensen mempunyai sepuluh bahagian infanteri dan satu pasukan berkuda (126.000 orang, 457 senapang ringan, 159 kepingan berat, dan 96 mortar) sepanjang 42 kilometer (26 mi) panjang sektor terobosan. Menghadapinya adalah lima bahagian Rusia yang terdiri daripada 60,000 lelaki tetapi sangat kekurangan artileri. Untuk sokongan tembakan, Rusia hanya dapat mengandalkan 141 kepingan artileri ringan dan empat senjata berat. Dan satu dari empat meletup sebaik sahaja pertempuran bermula. [16]

Panglima tertinggi Rusia, Grand Duke Nicholas Nicholaevitch, mengetahui bahawa Jerman telah tiba di sisi mereka tetapi tidak membuat gerakan balas. [17]

Pada 1 Mei, artileri Central Powers melepaskan tembakan yang mengganggu, tanpa menembak di senjata mereka. Keesokan paginya pada pukul 0600 mereka memulakan pengeboman yang kuat, pada pukul 0900 orang-orang yang kuat masuk. Peluru mortar besar sangat menakutkan, letupan mereka membunuh lelaki puluhan meter dari letupan itu. Benteng Rusia adalah ". Lebih banyak parit daripada parit." [18] sehingga mereka mudah dihancurkan dan tali pinggang kawat berduri mereka yang lemah terkoyak oleh Howitzers yang melepaskan letupan tinggi. Pada 1000, infanteri Austro-Jerman menyerang dalam garis pertempuran yang tebal. Perintah Mackensen adalah untuk seluruh depannya bergerak maju sebagai satu, tanpa mengira penentangan tempatan: setiap unit ditetapkan jarak minimum untuk maju setiap hari. Sekiranya senapang mesin mengangkatnya, senapang lapangan akan dibawa untuk menghancurkannya. Apabila dihalau orang Rusia, hampir selalu diserang dalam formasi yang padat, hanya menambah kerugian mereka.

Pasukan lawan Edit

Kuasa Pusat (disusun utara ke selatan):

Tentera ke-4 Austro-Hungarian (Unit Austro-Hungarian kecuali dinyatakan sebaliknya):

  • Bahagian Gabungan "Stöger-Steiner"
  • XIV Corps (Bahagian Rizab ke-47 Jerman, Kumpulan Morgenstern, Bahagian Infantri ke-8 & ke-3)
  • Kor IX (Landsturm ke-106 & Bahagian Infantri ke-10)
  • Sebagai simpanan di belakang IX Corps: Briged Infantri ke-31 ("Szende Brigade"), Divisi Kavaleri Honved ke-11.

Tentera ke-11 Jerman (Unit Jerman kecuali dinyatakan sebaliknya):

    (Bahagian Pengawal ke-1 & ke-2)
  • Austro-Hungarian VI Corps (Divisi Infanteri & amp 12th Honved ke-39) (Bahagian Rizab ke-81 & ke-82)
  • Gabungan Kor "Kneussl" (Bahagian Infantri Bavaria ke-119 dan ke-11)
  • Dalam simpanan: X Corps (Bahagian Infantri ke-19 & ke-20).
    (3 brigade milisi, 3 regimen Divisi Infantri ke-5, 2 brigade milisi, 3 regimen Divisi Infantri ke-42, Bahagian Cadangan ke-70, Bahagian Kavaleri ke-7 [dalam simpanan]) (Bahagian-bahagian Cadangan Infantri ke-31 & ke-61, 3 rejimen Bahagian Infanteri ke-9) (3 rejimen Bahagian Infantri ke-49, Bahagian Infantri ke-48 & amp 176th (Perevolochensk) Rejimen Infantri Bahagian Infantri ke-44) (Bahagian Senapan Siberia ke-12, Bahagian Infantri ke-12 & amp & amp; 17) (Rejimen Hussar 17th (Chernigov)) Rejimen Infantri ke-44 (Kamenets) Bahagian Infantri ke-44) (Briged Bahagian Infantri ke-81, Briged Rifle ke-3, Rejimen Infanteri ke-175 (Batursk) Bahagian Infantri ke-44 & Rejimen Infantri ke-132 (Bender) Bahagian Infantri ke-33).

Di belakang barisan depan Rusia: Tersebar di bahagian belakang Tentera ke-3:

  • Bahagian Caucasus Cossack ke-3, Rejimen Infantri Ke-19 Divisyen Infantri ke-5, Rejimen Infantri ke-33 (Elets) Rejimen Infantri ke-9 167 (Ostroisk) Rejimen Infantri Bahagian Infantri ke-42
  • Briged Bahagian Infantri ke-81, 3 regimen Bahagian Rizab ke-63, Kor Kuda Berkuda Komposit (Bahagian Kavaleri ke-16 (kurang Rejimen Hussar ke-17), Bahagian Cossack Gabungan ke-2) Bahagian Don Cossack ke-3

Radko Dimitriev dengan cepat menghantar dua bahagian untuk mengatasi kejayaan Australia-Jerman, tetapi mereka benar-benar dimusnahkan bahkan sebelum mereka dapat melaporkan diri ke markas. Dari sudut pandangan Rusia, kedua-dua bahagian itu hilang dari peta. Pada 3 Mei, Grand Duke Nicholas cukup prihatin untuk menyediakan tiga bahagian tambahan dan membenarkan penarikan diri terhad. [19] Penyerang mengatasi halangan geografi utama pertama, sungai Wisloka, di jambatan yang ditawan. [20] Menjelang 5 Mei penyerang melalui tiga garis parit yang menentang mereka, pada 9 Mei mereka telah mencapai semua objektif yang ditetapkan. Grand Duke Nicholas membenarkan penarikan diri yang terbatas, tetapi menolak nasihat untuk membina kedudukan yang baik di belakang garis depan dan kemudian menariknya kembali. Pada ketika ini serangan balas Rusia semakin terdesak, sering kali membuat pasukan baru berperang, ada yang hanya bersenjatakan bom tangan atau kelab kayu. [21] Tentera Ketiga dan Keempat Austro-Hungarian terus maju dalam hantaran Carpathian, orang Rusia mundur di hadapan mereka sementara mereka masih boleh. Pada 12 Mei, sebuah persidangan di Pless memutuskan bahawa Mackensen harus terus maju ke Sungai San dan mengambil jambatan di tebing timur. Untuk menahan serangan itu diperlukan organisasi yang teliti: melegakan infanteri yang masih hidup tetapi usang, meriam artileri, peluru, dan semua bekalan lain di sepanjang jalan dan landasan kereta api yang harus diperbaiki ketika mereka maju. Setiap serangan baru mengikuti corak yang pertama, hujan es artileri meletupkan jalan masuk untuk infanteri.

Ketika Kumpulan Angkatan Darat Mackensen sampai ke San, pintu depannya berjarak lebih dari 150 km (93 mil) dari kepala kereta api, sejauh yang mereka dapat sampai kereta api yang baru ditakluk kembali beroperasi. Setelah ini selesai, mereka mendirikan jambatan di atas San pada 16 Mei. Di tebing timur kota lama Przemyśl dikelilingi oleh 44 kubu. Setelah pengepungan yang berpanjangan, para pembela Austro-Hungaria telah menyerahkannya - untuk kali kedua - pada 22 Mac. Pada 30 Mei artileri Tentera Darat Jerman Kesebelas mula bertempur dengan senjata di kubu. Mortar besar dengan mudah menghancurkan konkrit. Pada 1 Jun infanteri menduduki tiga kubu besar. Serangan balas Rusia gagal. Dua hari kemudian para pemenang berjalan menuju Przemyśl, pasukan Austro-Hungaria disorak dengan gembira oleh warganya, dan kemenangan itu mencetuskan perayaan dengan semangat tinggi di seluruh Austro-Hungary. Pada hari yang sama tentera keempat dan ketujuh Austria menyerang bahagian Tentera Kesebelas Rusia, memandu ke Sungai Dniester.

Falkenhayn memberikan pengganti untuk membawa pasukan Eleventh Army yang sudah habis hampir dengan kekuatan awal mereka. Orang Rusia juga memperkuatkan pertahanan mereka. Lemberg, ibukota Galician, ditetapkan sebagai objektif seterusnya, 100 km (62 mi) di sebelah timur. Serangan pada 13 Jun menyebabkan orang Rusia mundur seketika dan pada 21 Jun Grand Duke Nicholas memerintahkan mereka untuk meninggalkan Galicia. Pada 22 Jun, warga Austro-Hungaria Mackensen memasuki Lemberg setelah kemajuan sejauh 310 km (190 mi), kadar purata 5.8 km (3.6 mi) sehari. Ladang minyak Galicia, yang penting bagi tentera laut Jerman, segera kembali dalam pengeluaran dan 480,000 tan minyak yang sangat diperlukan telah ditangkap. [22]

Tentera Ketiga Rusia meninggalkan sekitar 140,000 tahanan di tangan musuh, dan hampir tidak lagi wujud sebagai unit pertempuran. Korps Kaukasia ke-3, misalnya, diangkat menjadi 40,000 orang pada bulan April, dikurangkan menjadi 8,000 orang. Ia dilancarkan dalam pertempuran di San melawan Tentara Pertama Austria, dan berjaya mengambil kira-kira 6.000 tahanan dan sembilan senjata, tetapi salah satu bahagian mereka menjadi 900 orang pada 19 Mei.

Seeckt mencadangkan bahawa sekarang Tentera Kesebelas harus maju ke utara menuju Brest-Litovsk, dengan sayap mereka dilindungi oleh sungai Vistula dan Bug. [23] Hindenburg dan Ludendorff bersetuju dan mengusulkan bahawa serentak tentera Kesepuluh dan Nieman mereka yang baru harus mengambil Kovno dan kemudian menuju ke Vilna. Dengan Jerman di Vilna dan Brest, semua landasan kereta api utama dari Poland ke Rusia akan dipotong. Tentara Rusia yang menonjol di Poland akan terperangkap di dalam saku sehingga kekalahan besar dapat membawa kedamaian. Falkenhayn memutuskan bahawa rancangan berani ini melebihi kemampuan mereka dan sebaliknya memerintahkan serangan frontal sepanjang masa depan mereka di Poland.

Grand Duke Nicholas mengeluarkan perintah yang menghasilkan tekanan demi langkah, mengosongkan kedua Galicia dan Poland untuk meluruskan barisan depan mereka, dengan harapan dapat membeli waktu untuk memperoleh senjata yang sangat mereka perlukan, misalnya 300.000 senapang. [24] Pergerakan besar ini dikenal sebagai Retret Besar tahun 1915. Warsaw dievakuasi dan jatuh ke Tentera Darat Jerman Kedua Belas pada 5 Ogos, dan pada akhir bulan Poland sepenuhnya berada di tangan Austro-Jerman. [1]

Para pemenang meminta orang Denmark untuk menawarkan untuk mengadakan persidangan damai. Tsar Nicholas enggan berpartisipasi: dia telah berjanji kepada sekutunya untuk tidak membuat perdamaian yang terpisah. Mackensen terus memimpin tentera Austro-Jerman sepanjang perang, pertama menakluk Serbia dan kemudian menduduki Romania. Tsar sendiri menggantikan Grand Duke Nicholas sebagai panglima tertinggi.


Battle of Jutland, pertempuran tentera laut terbesar WWI, bermula

Tepat sebelum jam empat pagi & # x2019 pada petang 31 Mei 1916, pasukan tentera laut Britain yang diperintah oleh Wakil Laksamana David Beatty berhadapan dengan skuadron kapal Jerman, yang diketuai oleh Laksamana Franz von Hipper, sekitar 75 batu di lepas pantai Denmark. Kedua skuadron saling menembak satu sama lain, memulakan fasa pembukaan pertempuran laut terbesar Perang Dunia I, Pertempuran Jutland.

Selepas Pertempuran Dogger Bank pada Januari 1915, tentera laut Jerman memilih untuk tidak menghadapi Tentera Laut Diraja Britain yang unggul secara numerik dalam pertempuran besar selama lebih dari satu tahun, lebih memilih untuk meletakkan sebahagian besar strategi di laut pada kapal selam U-boat yang mematikan. . Namun pada bulan Mei 1916, dengan mayoritas Armada Besar Britain berlabuh jauh, di Scapa Flow, di lepas pantai utara Scotland, komandan Armada Laut Tinggi Jerman, Wakil Laksamana Muda Reinhard Scheer, percaya waktunya tepat untuk disambung semula serangan ke pesisiran pantai Britain. Dengan yakin bahawa komunikasinya dikodekan dengan selamat, Scheer memerintahkan 19 kapal selam U-boat untuk menempatkan diri mereka dalam serangan di bandar Sunderland di pesisir Laut Utara sambil menggunakan kapal pengintai udara untuk mengawasi pergerakan armada Britain dari Scapa Flow. Namun, cuaca buruk menghalangi kapal terbang, dan Scheer menghentikan serangan itu, malah memerintahkan kapal perang & # x201424 kapal perang, lima kapal penjelajah pertempuran, 11 kapal penjelajah ringan dan 63 kapal pemusnah & # x2014 untuk menuju ke utara, ke Skagerrak, jalan air yang terletak di antara Norway dan utara Denmark , di luar Semenanjung Jutland, di mana mereka dapat menyerang kepentingan perkapalan Sekutu dan dengan beruntung, menebuk lubang di sekatan Britain yang ketat.

Namun, tanpa diketahui oleh Scheer, sebuah unit perisikan yang baru dibuat yang terletak di dalam bangunan lama Laksamana Inggeris, yang dikenali sebagai Bilik 40, telah melanggar kod Jerman dan memberi amaran kepada komander British Grand Armada, Laksamana John Rushworth Jellicoe, mengenai Scheer & # x2019s niat. Akibatnya, pada malam 30 Mei, armada Britain yang terdiri dari 28 kapal perang, sembilan kapal perang, 34 kapal penjelajah ringan dan 80 kapal perusak berangkat dari Scapa Flow, menuju posisi di Skagerrak.

Pukul 2:20 petang pada 31 Mei, Beatty, yang mengetuai skuadron Britain, melihat kapal perang Hipper & # x2019s.Ketika setiap skuadron bergerak ke selatan untuk memperbaiki posisinya, tembakan dilepaskan, tetapi kedua-dua pihak tidak melepaskan tembakan sehingga jam 3:48 petang itu. Fasa awal pertempuran senjata berlangsung selama 55 minit, di mana dua kapal penjelajah pertempuran Britain, Tidak dapat difahami dan Permaisuri Maria dimusnahkan, membunuh lebih daripada 2.000 pelaut. Pada jam 4:43 petang, skuadron Hipper & # x2019s disertai oleh baki armada Jerman, yang diperintahkan oleh Scheer. Beatty terpaksa melawan aksi penundaan selama satu jam berikutnya, sehingga Jellicoe dapat tiba bersama seluruh Armada Besar.

Dengan kedua-dua armada berhadapan secara keseluruhan, strategi pertempuran laut yang hebat bermula di antara empat komandan, terutama antara Jellicoe dan Scheer. Ketika bahagian-bahagian dari dua armada itu terus saling berhubungan sepanjang petang dan awal pagi 1 Jun, Jellicoe menggerakkan 96 kapal Inggeris ke dalam bentuk V yang mengelilingi 59 kapal Jerman. Bendera Hipper & # x2019s, Lutzow, telah dilumpuhkan oleh 24 serangan langsung tetapi dapat, sebelum tenggelam, menenggelamkan kapal penjelajah pertempuran Inggeris Tidak terkalahkan. Hanya selepas jam 6:30 petang 1 Jun, armada Scheer & # x2019s melakukan penarikan yang dirancang sebelum ini di bawah perlindungan kegelapan ke pangkalan mereka di pelabuhan Jerman Wilhelmshaven, mengakhiri pertempuran dan menipu British tentang kejayaan besar tentera laut yang mereka bayangkan .

Pertempuran Jutland & # x2014atau Pertempuran Skagerrak, seperti yang diketahui oleh orang Jerman & # x2014melancarkan sejumlah 100,000 orang di atas 250 kapal selama 72 jam. Orang Jerman, pusing dari kegemilangan pelarian Scheer & # x20192, menyatakannya sebagai kemenangan untuk Armada Laut Tinggi mereka. Pada mulanya akhbar Inggeris bersetuju, tetapi kebenarannya tidak begitu jelas. Tentera laut Jerman kehilangan 11 kapal, termasuk kapal perang dan kapal pesiar pertempuran, dan mengalami 3.058 korban yang ditanggung oleh Inggeris dengan kerugian yang lebih berat, dengan 14 kapal karam, termasuk tiga kapal penjelajah pertempuran, dan 6.784 korban. Sepuluh kapal Jerman yang lain telah mengalami kerusakan parah, dan pada 2 Juni 1916, hanya 10 kapal yang terlibat dalam pertempuran siap untuk meninggalkan pelabuhan lagi (Jellicoe, di sisi lain, dapat menempatkan 23 ke laut). Pada 4 Julai 1916, Scheer melaporkan kepada komando tinggi Jerman bahawa tindakan armada lebih jauh bukan pilihan, dan bahawa perang kapal selam adalah harapan terbaik Jerman untuk kemenangan di laut. Walaupun peluang yang dilepaskan dan kerugian besar, Pertempuran Jutland telah menjadikan keunggulan tentera laut Britain di Laut Utara tetap utuh. Armada Laut Tinggi Jerman tidak akan berusaha lagi untuk memecahkan sekatan Sekutu atau melibatkan Grand Armada untuk baki Perang Dunia I.


Serangan Baru di Front Timur, Pertempuran Pertama Isonzo

Perpecahan tentera Rusia yang bermula dengan penembusan di Gorlice-Tarnow pada Mei 1915 dipercepat pada bulan-bulan berikutnya, ketika Tentera Kesebelas Jerman di bawah Jeneral Ogos von Mackensen (di bawah) melancarkan serangkaian serangan besar yang disokong oleh Austro-Hungarian Tentera Kedua, Ketiga, dan Keempat. Serangan baru memperluas jurang di garis Rusia dan memaksa orang Rusia menarik diri berulang kali dalam apa yang dikenali sebagai Great Retreat.

Walaupun hampir tidak ada jenis yang dilancarkan oleh Tentera Merah Soviet pada Perang Dunia Kedua, kemajuan Austro-Jerman melalui Poland dan Galicia pada Mei-September 1915 adalah metodis dan tanpa henti, mengikuti corak kitaran dengan jeda sesekali untuk bergabung dan bergabung semula. Pengeboman artileri yang menghukum pertama meletupkan karya pertahanan Rusia (atas, senapang 30,5 sentimeter Jerman di Front Timur), diikuti dengan tuduhan infanteri besar-besaran yang menangkap sejumlah besar tahanan (di bawah, uhlan Jerman mengiringi tahanan Rusia) maka orang Rusia akan menarik diri ke barisan parit baru di belakang, pengejar mereka akan membawa artileri berat, dan ia akan bermula dari awal lagi.

Kejayaan Mackensen memungkinkan ketua pegawai am Jerman, Erich von Falkenhayn dan rakan sejawatannya dari Austro-Hungaria, Conrad von Hötzendorf untuk menarik beberapa pasukan untuk operasi di tempat lain, termasuk Front Barat dan Balkan. Selepas kejatuhan Przemyśl pada 3 Jun, pada 10 Jun Tentera Ketiga Austro-Hungaria dibubarkan dan banyak tentera dihantar ke front Itali Tentera Ketiga baru akan dibentuk pada bulan September untuk kempen musim gugur menentang Serbia.

Walau bagaimanapun, Mackensen masih memiliki banyak tenaga untuk meneruskan serangan: pada 13 Jun dia melancarkan serangan habis-habisan di sepanjang 31 mil depan, dibantu oleh komposit Austro-Jerman Südarmee (Tentera Selatan). Menjelang 15 Jun Tentera Ketiga Rusia kembali mundur, memungkinkan Mackensen menghidupkan Tentera Kelapan Rusia, yang juga mengalahkan mundur tergesa-gesa. Selepas pertempuran selama enam hari, Kuasa Pusat merebut kembali ibu kota Galicia, Lemberg (hari ini Lviv di barat Ukraine) pada 22 Jun, sementara Tentera Kesebelas Rusia menyertai penarikan umum.

Sementara itu di Petrograd permainan menyalahkan semakin memanas. Pada 26 Jun Menteri Perang Vladimir Sukhomlinov (di bawah, kiri) mengundurkan diri di tengah tuduhan ketidakcekapan yang berpunca dari rentetan kekalahan serta kekurangan kritikal peluru artileri, yang dia gagal sepenuhnya untuk mengatasi dia digantikan oleh Alexei Polivanov (di bawah, betul) yang akan disingkirkan pada bulan Mac 1916 kerana permusuhan Tsarina, yang dimunculkan oleh Rasputin yang suci.

Arah Baru

Tidak akan ada jeda untuk tentera Rusia yang keletihan. Pada 29 Jun 1915, Mackensen melancarkan serangan terbesar, menyerang ke arah baru yang mengejutkan yang memaksa orang Rusia untuk mempercepat Great Retreat.

Selepas kejatuhan Lemberg, Falkenhayn dan keseluruhan komandan di Front Timur, Paul von Hindenburg dan ketua stafnya yang cemerlang, Erich Ludendorff, bertemu untuk mempertimbangkan pilihan untuk tahap berikutnya kempen. Sejauh ini kemajuan Austro-Jerman mengikuti arah barat-timur yang lurus, lebih kurang ditentukan oleh keperluan untuk mengejar tentera Rusia yang menarik diri. Namun pembebasan sebahagian besar Galicia membuka kemungkinan baru: ketua staf Mackensen Hans von Seeckt menunjukkan bahawa mereka sekarang dapat memanfaatkan jurang antara Tentera Ketiga dan Keempat Rusia untuk menyerang utara ke Polandia Rusia, merebut pusat rel penting di Brest -Litovsk dan memotong Pasukan Pertama dan Kedua Rusia mempertahankan Warsaw lebih jauh ke barat. Untuk mengisi jurang yang ditinggalkan oleh Tentera Kesebelas mereka juga akan memindahkan Tentara Pertama Austro-Hungaria di belakang Tentera Eleven yang keempat dan keempat, sementara Detasmen Tentera Woyrsch mengambil alih barisan Tentera Darat Pertama.

Pada awalnya unit Tentera Kesebelas Jerman hampir tidak menghadapi tentangan ketika mereka melintasi utara ke Poland Rusia pada 29 Jun 1915, disokong oleh Tentera Keempat Austro-Hungaria di sayap kirinya. Menjelang 2 Julai, Tentera Ketiga Rusia telah beraksi, melancarkan serangan balas yang sengit terhadap sayap kanan Tentera Kesebelas di sepanjang Sungai Bug, sementara pasukan Mackensen juga menemui unsur-unsur Tentera Ketiga Belas Rusia yang baru dibentuk dan berumur pendek (di atas, Rusia pasukan dalam posisi bertahan sementara). Dominik Richert, seorang askar Jerman dari Alsace, menggambarkan pertempuran malam di sepanjang sungai Zlota Lipa pada 1-2 Julai:

Ketika matahari sudah tenggelam di bawah cakrawala, saya berfikir bahawa kita akan bermalam di belakang tanggul dan serangan itu tidak akan berlaku hingga keesokan harinya. Ternyata saya salah. Di belakang kami tembakan artileri terdengar peluru-peluru itu menggerogoti kami dan meletup lebih jauh ke posisi Rusia ... "Maju!" dipanggil Panglima Rejimen kita dari belakang tanggul. Betapa kata-kata ini membuat saya gemetar! Setiap daripada kita tahu bahawa itu akan menjadi hukuman mati bagi sebilangan daripada kita. Saya paling takut ditembak di perut, kerana orang miskin yang menyedihkan biasanya akan hidup, menderita kesakitan yang paling dahsyat, antara satu hingga tiga hari sebelum menghembuskan nafas terakhir. “Betulkan bayonet! Maju untuk menyerang! Mac! Mac! " Semua orang berlari ke atas bukit.

Richert cukup beruntung kerana dapat bertahan dalam serangan di parit Rusia, walaupun keganasan dan kebingungan berlanjutan:

Walaupun semuanya berjaya, Di tengah-tengah raungan api infanteri, anda dapat mendengar bunyi senapang mesin Rusia. Cengkerang pecah meletup di atas kepala. Saya begitu gugup sehingga tidak tahu apa yang saya buat. Kehabisan nafas dan terengah-engah kami tiba di hadapan kedudukan Rusia. Orang Rusia naik dari parit dan berlari mendaki ke arah kayu yang berdekatan, tetapi kebanyakan dari mereka ditembak sebelum mereka sampai di sana.

Untuk menangani ancaman ke sayap kanan Mackensen, pada 8 Julai 1915, Falkenhayn membentuk tentera komposit Austro-Jerman yang baru, Tentera Bug (dinamakan untuk wilayah Sungai Bug di mana ia akan beroperasi) yang diperintahkan oleh Alexander von Linsingen, bekas orang Südarmee. Dia juga memberikan Mackensen kawalan langsung terhadap Tentara Pertama dan Keempat Austro-Hungaria, yang sangat menyusahkan Conrad, yang mendapati dirinya dan pegawainya semakin diketepikan oleh orang-orang Prusia yang tidak waras dari kakitangan am Jerman. Kedudukan Conrad tidak dibantu oleh penolakan memalukan (tetapi sementara) Tentera Keempat Austro-Hungaria oleh Tentera Keempat Rusia berhampiran Krasnik pada 6-7 Julai.

Para komandan Kuasa Pusat juga menghadapi masalah logistik yang semakin meningkat, ketika kemajuan mereka membawa mereka jauh dari jalur bekalan kereta api mereka dan lebih jauh ke wilayah di mana orang-orang Rusia yang mundur telah memusnahkan jalan kereta api dan juga kebanyakan - tetapi tidak semua - sumber makanan (di atas, a Pembakaran ladang gandum Rusia). Richert mengingatkan pasukan Jerman yang lapar ketika menjumpai makanan di parit Rusia yang terbengkalai: “Di parit mereka masih ada sisa-sisa roti yang tersisa dan kami dengan bersemangat memakannya. Banyak tentera menarik biji-bijian dari kepala gandum hijau, meniup sekam dan memakannya, untuk mengatasi rasa lapar mereka. "

Setelah berhenti untuk menaikkan bekalan dan bala bantuan, Kuasa Pusat kembali menyerang pada 13-16 Julai 1915, dengan kemajuan oleh Pasukan Pertama dan Keempat Austro-Hungaria dan Tentera Bug menetapkan tahap untuk dorongan utama oleh Tentera Kesebelas pada 16 Julai. Di tempat lain Kumpulan Tentera Darat Gallwitz menyerang selatan dari Prusia Timur, menghancurkan Tentera Pertama Rusia, sementara Tentera Darat Kesembilan dan Tentera Darat Woyrsch mengikat Tentera Kedua dan Keempat Rusia berhampiran Warsaw. Seperti biasa, serangan baru dibuka dengan pengeboman artileri besar. Helmut Strassmann, seorang pegawai junior gung-ho, menggambarkan rentetan amarah yang dilancarkan oleh senjata Jerman pada 13 Julai:

Dari jam 8 hingga 8.30 ada api cepat dan dari 8.30 hingga 8.41 api drum - yang paling cepat dari semua. Selama dua belas minit ini jatuh ke parit Rusia, pada jarak kira-kira 200 ela, kira-kira 10 peluru sesaat. Bumi mengerang. Rakan-rakan kami berminat seperti mustard, dan senapang kami yang diberkati meluru ke arah mereka ... Ketika bayonet kami mula bekerja, musuh menyerah atau tersekat. Sangat sedikit yang berjaya melarikan diri, kerana kami begitu hampir sehingga setiap peluru mencapai sasarannya ... Syarikat menembak 50 orang dan membawa 86 tahanan. Korban kita sendiri adalah 3 terbunuh dan 11 cedera. Salah seorang lelaki terbaik kami mendekat dengan saya semasa serangan itu, ketika menjerit "hore". Dia ditembak di kepala, begitu juga kematian yang beruntung, terbunuh seketika.

Setelah pertempuran sengit, pada 19 Julai pasukan utama Mackensen telah maju sejauh tujuh batu di sepanjang depan yang membentang 20 batu ke barat dan selatan Lublin. Seorang askar Rusia, Vasily Mishnin, menggambarkan pengungsian Makov, sebuah kampung di sebelah barat Lublin pada 16 Julai 1915:

Hujan turun dengan lebat. Cengkerang sudah meletup berdekatan. Pelarian berjalan dan memandu dari semua arah. Kami diperintahkan untuk segera keluar dari Makov ... Pertempuran sedang berlangsung, semuanya bergegar. Di Makov ada banyak orang, perarakan kereta yang tidak berkesudahan, tidak ada cara untuk keluar dari sini dengan pantas. Menjerit, bising dan menangis, semuanya bingung. Kita seharusnya mundur, tetapi dalam dua jam kita hanya membuatnya di satu jalan ... Semua orang terdesak untuk mengelakkan ditawan oleh orang Jerman.

Sementara itu di sebelah timur Tentera Bug dan Tentara Pertama Austro-Hungaria telah mendirikan jambatan di seberang Sungai Bug, membuka jalan untuk kemajuan lebih jauh ke arah Chelm, satu persimpangan pengangkutan utama dalam perjalanan ke objektif utama Brest-Litovsk (di bawah , kereta api hospital Rusia).

Kemajuan Kuasa Pusat sedikit melambat dalam menghadapi tentangan Rusia yang sengit mulai 20 Julai, tetapi masih menimbulkan ancaman yang jelas bagi seluruh pasukan Rusia ke barat, mendorong komandan Rusia di bahagian barat laut, Mikhail Alekseyev, untuk memerintahkan pengungsian Warsawa pada 22 Julai. Ini adalah langkah pertama menuju penarikan terakhir Rusia dari seluruh Poland, meninggalkan ribuan batu persegi bumi terbakar setelahnya.

Sesungguhnya, pertempuran tersebut mengakibatkan korban jiwa di wilayah tersebut, kerana ratusan ribu petani Poland meninggalkan rumah mereka untuk melarikan diri dengan tentera Rusia yang mundur ke wilayah Ukraine dan Belarus. Ironinya kemajuan Jerman juga merosakkan mata pencarian peneroka Jerman yang telah tinggal di seluruh wilayah selama berabad-abad. Richert mengimbas kembali pemandangan di satu penempatan kecil:

Kami datang ke sebuah kampung, separuh daripadanya telah dibakar oleh artileri Jerman. Penduduk berdiri mengeluh kerana kehilangan rumah mereka yang terbakar, yang asapnya masih naik. Sebilangan besar penduduk kampung itu adalah peneroka Jerman. Seorang wanita yang berdiri di dekat rumahnya yang terbakar memberitahu kami bahawa rumahnya telah terbakar pada musim luruh sebelumnya ketika orang Rusia maju. Mereka membina semula pada musim bunga, dan sekarang dia kehilangan tempat tinggal.

Tidak semua orang melarikan diri: beberapa petani Poland memutuskan untuk tinggal di belakang dan mengambil kesempatan mereka dengan Jerman dan Austria yang menaklukkan, seperti yang diketahui oleh Richert ketika dia mengembara ke sebuah pondok petani yang diyakini kosong, hanya untuk mencari seorang wanita yang ketakutan dengan anaknya. Nasib baik untuknya, dia adalah seorang penganut agama - dan dengan senang hati baginya, dia mempunyai makanan untuk dikongsi:

Ketika dia melihat saya, dia jatuh berlutut kerana takut dan memeluk anaknya ke arah saya. Dia mengatakan sesuatu dalam bahasanya - mungkin saya harus meluangkan masa demi anaknya. Untuk menenangkannya, saya memberikan tepukan mesra di bahu, membelai anaknya dan membuat tanda salib ke arahnya, sehingga dia harus melihat bahawa saya juga seorang Katolik, seperti dirinya. Kemudian saya menunjuk pistol saya dan kemudian ke arahnya dan menggelengkan kepalanya untuk menunjukkan kepadanya bahawa saya tidak akan melakukan apa-apa. Betapa gembiranya dia! Dia memberitahu saya banyak perkara, tetapi saya tidak mengerti sepatah kata pun ... Dia memberi kami susu rebus, mentega dan roti.

Walau bagaimanapun, kebanyakan interaksi mungkin tidak begitu mesra untuk satu perkara yang dilakukan oleh orang Jerman dan Austria, sementara masih berharap untuk memikat orang Polandia, tidak dapat menyembunyikan penghinaan rasis mereka untuk Slavs "mundur". Helena Jablonska, seorang wanita Poland yang tinggal di Przemyśl, mengeluh dalam buku hariannya:

Sungguh menyedihkan saya untuk mendengar orang-orang Jerman Galicia yang jahat. Hari ini saya mendengar dua orang letnan yang bertanya "Mengapa di bumi anak-anak Jerman harus menumpahkan darah untuk mempertahankan negara swin ini?" Saya memberitahu mereka bahawa mereka lupa bahawa itu adalah untuk mempertahankan mereka Berlin dari serangan Rusia bahawa kita telah dibuat untuk mengorbankan Lwow [Lemberg] dan menghancurkan Galicia. Saya mengatakan bahawa, sebenarnya, kita telah mendapat bantuan mereka lebih awal daripada yang datang.

Walaupun beberapa orang Poland mengalu-alukan penjajah dengan tangan terbuka, kerana komen Jablonska menunjukkan bahawa mereka tidak semestinya takut akan tindakan keganasan sewenang-wenangnya, sangat bertentangan dengan kebiadaban tentera Nazi Jerman yang tidak menentu dalam Perang Dunia Kedua. Sebenarnya kebanyakan tentera berpangkat dan berkas mungkin terlalu letih dan lapar untuk menghabiskan banyak tenaga untuk menindas penduduk tempatan, selain meminta makanan yang mereka dapat. Pada pertengahan bulan Julai, beberapa pasukan Jerman telah bergerak sejauh 200 batu dalam dua bulan sebelumnya, dan kemajuan itu akan terus berlanjut sepanjang musim panas Eropah Timur yang panas. Richert teringat:

Kami terus berjalan. Akibat panas terik, kami sangat menderita kehausan. Sebagai akibat dari cuaca kering, terdapat banyak debu di jalan-jalan yang tidak sempurna dan jejak tiang-tiang lelaki yang bergerak mengaduknya sehingga kami maju dalam awan debu yang nyata. Debu mendarat di seragam dan bungkusan anda, dan masuk ke hidung, mata, dan telinga anda. Oleh kerana kebanyakan kita tidak bercukur, debu berkumpul di janggut kita, dan keringat mengalir terus menerus, membentuk aliran di wajah yang ditutupi debu. Pada perarakan seperti ini, tentera kelihatan sangat menjijikkan.

Walaupun banyak petani Poland melarikan diri secara sukarela, itu tidak berlaku bagi ratusan ribu orang Yahudi, kerana orang Rusia - marah dengan kenyataan bahawa orang-orang Yahudi jelas lebih suka memerintah Jerman dan bekerjasama dengan tentera Jerman - meneruskan kebijakan mereka untuk melakukan deportasi massal secara paksa ke kawasan pedalaman Rusia (di bawah ini, orang Yahudi Poland dihantar pulang). Ruth Pierce, seorang wanita muda Amerika yang tinggal di Kiev, menyaksikan kedatangan orang Yahudi Galicia yang dikurung ke kem sebelum dihantar ke Siberia:

Dan menuruni bukit melintasi arus orang-orang, dijaga oleh kedua-dua tentera oleh bayonet ... Mereka adalah orang-orang Yahudi, berwajah lilin, badan mereka yang kurus bengkok kerana keletihan. Ada yang menanggalkan kasutnya, dan lemas sepanjang kaki tanpa alas kaki di atas batu-batu. Yang lain akan jatuh sekiranya rakan-rakan mereka tidak menahan mereka. Sekali atau dua kali seorang lelaki keluar dari perarakan itu seolah-olah dia sedang mabuk atau tiba-tiba buta, dan seorang askar membalaskannya kembali. Sebilangan wanita membawa bayi yang dibungkus selendang mereka. Ada kanak-kanak yang lebih tua menyeret skirt wanita. Orang-orang itu membawa berkas yang diikat di pakaian mereka. "Ke mana mereka pergi?" - Saya berbisik kepada Marie. "Ke Kem Tahanan di sini. Mereka berasal dari Galicia, dan Kiev adalah salah satu tempat persinggahan dalam perjalanan ke Siberia. "

Itali Kalah pada Pertempuran Pertama Isonzo

Ketika Kuasa-Kuasa Pusat mendorong lebih jauh ke wilayah Rusia di Front Timur, ke selatan Sekutu mengalami kekalahan lain di front Itali, di mana ketua kakitangan am Luigi Cadorna melancarkan tenteranya ke atas para pembela Austria yang berkebolehan baik dalam Pertempuran Pertama Isonzo, dengan hasil yang dapat diramalkan. Seperti namanya menunjukkan ini adalah yang pertama dari dua belas pertempuran di sepanjang Sungai Isonzo, kebanyakan menggunakan caj infanteri besar-besaran yang menyebabkan korban besar untuk keuntungan minimum (di bawah, lembah Sungai Isonzo hari ini).

Setelah Itali mengisytiharkan perang ke atas Austria-Hungaria pada 23 Mei 1915, orang-orang Austria segera menarik diri ke posisi pertahanan yang kuat yang dibina di sepanjang kaki bukit dan lereng gunung pada bulan-bulan sebelumnya dengan harapan serangan Itali, menyerahkan sejumlah kecil wilayah rendah sebagai balasan untuk kelebihan taktikal yang besar.Pada minggu-minggu berikutnya, empat tentera Itali bergerak maju dengan hati-hati sehingga mereka mencapai pertahanan Austria, dalam apa yang menjadi terkenal - agak tidak tepat - sebagai "Primo Sbalzo" atau "lompatan pertama" (itu bukan lompatan dan lebih banyak merangkak). Kemajuan kemudian berhenti sehingga orang Itali yang tidak teratur dapat menyelesaikan mobilisasi mereka dan membawa artileri dan peluru. Akhirnya, pada 23 Jun 1915, semuanya sudah siap, lebih kurang, untuk serangan besar pertama di Itali.

Tujuan utama perang Itali adalah merebut bandar pelabuhan Trieste, dengan penduduknya yang kebanyakannya Itali, dan serangan pertama oleh itu dilakukan oleh tentera kedua dan ketiga Itali, di bawah Jeneral Frugoni dan Duke of Aosta, masing-masing, menentang Austro- Tentera Kelima Hungaria di bawah Svetozar Boroević von Bojna, berakar di tanah tinggi di atas Sungai Isonzo. Serangan itu akan tertumpu pada posisi pertahanan di atas Tolmein (Tolmino dalam bahasa Itali, hari ini Tolmin di Slovenia) dan Gorizia, yang kini menjadi sebahagian dari Itali sebagai akibatnya banyak pertempuran akan berlaku di kawasan yang kasar dan sempit dengan ketinggian lebih dari 2.000 kaki.

Sepertinya Cadorna tidak mendapat banyak manfaat dari pelajaran yang diambil oleh jeneral Sekutu dengan kos yang menyakitkan selama hampir satu tahun perang di Front Barat, tetapi dia sekurang-kurangnya memahami nilai pengeboman artileri yang berpanjangan untuk melembutkan pertahanan musuh. Oleh itu, minggu pembukaan Pertempuran Pertama Isonzo dikhaskan untuk penembakan berat, yang bagaimanapun gagal memecah ikatan kawat berduri besar-besaran di depan parit Austro-Hungaria, kadang-kadang selebar puluhan meter. Keadaan menjadi lebih buruk lagi adalah hujan lebat yang mengubah lereng bukit menjadi lereng lumpur yang licin, yang entah bagaimana harus diturunkan di bawah senapan mesin dan senapang Habsburg.

Tuduhan infanteri besar menghantar 15 bahagian Itali ke depan sepanjang 21 mil depan pada 30 Jun, tetapi walaupun kelebihan angka hampir dua lawan satu, serangan itu gagal hampir sepenuhnya, memperoleh satu jambatan di seberang Isonzo melalui pengeluaran darah yang besar dan peluru (di atas, melintasi Isonzo di bawah, orang Itali cedera).

Pada 2 Julai, orang Itali melancarkan serangan lain ke arah Dataran Tinggi Carso (Karst), dataran tinggi yang penuh dengan lubang dan gua, dan berjaya menawan Gunung San Michele di pinggir barat dataran tinggi. Serangan ketiga terhadap Doberdò Plateau berlangsung kurang dari satu batu di tempat lain orang Itali diturunkan dari kedudukan mereka yang berjaya dimenangi di bukit-bukit di atas Gorizia. Menjelang 7 Julai 1915, seluruh orang Itali telah menderita 15,000 korban, berbanding 10,000 bagi orang-orang Austro-Hungari, kerana keuntungan yang tidak dapat diabaikan. Dengan setiap jam yang berlalu, para pembela Habsburg menerima bantuan dan menggali lebih dalam (di bawah, pasukan Austria di Isonzo).

Walau bagaimanapun, tidak ada yang menghalang Cadorna untuk melancarkan serangan lain, sekali lagi bergantung pada kelebihan berangka dan menggunakan taktik yang serupa, dalam Pertempuran Kedua Isonzo dari 18 Julai-3 Ogos 1915. Orang Itali memperoleh beberapa kejayaan sederhana dalam pertempuran ini, tetapi seperti yang sering terjadi dalam Perang Dunia Pertama, ia membuktikan kemenangan Pyrrhic, yang menelan korban 42,000 orang Itali.


Pertempuran Lemberg, 20-22 Jun 1915 - Sejarah

Bahagian interaktif sumber ini tidak lagi berfungsi, tetapi telah diarkibkan sehingga anda dapat terus menggunakannya.

Front Timur, 1914-17

Keputusan Rusia untuk memulakan operasi ketenteraan di Front Timur pada pertengahan Ogos 1914 membeli sekutu Baratnya untuk bernafas di Belgium dan Perancis. Tetapi ia menghasilkan hasil yang bercampur-campur di medan perang.

Tannenberg

Di Prusia Timur, tentera Rusia utara dihancurkan oleh pasukan Jerman di Pertempuran Tannenberg dan Danau Masurian pada akhir Ogos dan awal September. Tannenberg, khususnya, menjadi simbol awal pembunuhan Perang Besar: hampir 70,000 askar Rusia terbunuh dan cedera selama lima hari pertempuran, dengan 100.000 tahanan lagi.

Lebih jauh ke selatan, di provinsi Habsburg Galicia, pasukan Rusia bernasib lebih baik, memperoleh kemenangan penting dalam Pertempuran Lemberg (23 Ogos-1 September 1914) dan memaksa Jerman untuk mengirim bala bantuan untuk menyokong sekutu Austria yang tersandung.

Perang gerakan

Pada akhir tahun 1914, perang di Front Barat telah berubah menjadi corak perang parit. Di Timur, di mana pertempuran berlaku di barisan depan yang jauh lebih lama, perang gerakan berlanjutan sepanjang tahun 1915. Pada 22 Mac, orang-orang Rusia menangkap pasukan pengawal Habsburg Przemysl, yang mengakibatkan penyerahan 120.000 tentera dan memaksa Jerman untuk menyelamatkan tentera Habsburg lagi.

Pasukan Jerman di bawah Jeneral Mackensen melancarkan serangan balas di bandar-bandar Galicia yang berdekatan dengan Gorlice dan Tarnow pada bulan Mei. Serangan tempatan ini mencetuskan kejatuhan seluruh bahagian selatan garis Rusia. Przemysl ditawan semula pada awal bulan Jun, ketika ratusan ribu tentera Rusia telah terbunuh, cedera atau ditawan. Di utara, tentera Jerman juga memaksa rakan-rakan Rusia mereka, merebut Warsawa pada awal Ogos, Brest-Litovsk pada 25 Ogos dan Vilna pada 19 September.

Kerugian besar yang dialami dalam 'pengunduran besar' ini menghancurkan tentera Rusia sebelum perang, memaksa panglima tentera untuk lebih bergantung pada wajib militer yang tidak berpengalaman dan tidak komited. Pada 22 Ogos, Tsar Nicholas II, seorang yang memiliki sedikit pengalaman ketenteraan dan sedikit kemahiran kepemimpinan, melantik dirinya sebagai komandan tertinggi tentera Rusia menggantikan pamannya, Grand Duke Nicholas.

Askar dan orang awam
di Galicia (150k)
Transkrip

Galicia: penghantaran dalam pertempuran (273k)
Transkrip

Kejatuhan Przemysl: penghantaran dan gambar
Transkrip

Serangan Brusilov

Pada tahun 1916 Jerman mengalihkan tumpuan ketenteraannya ke arah barat, mencurahkan tenaga dan sumber daya ke dalam kempen Verdun dan Somme. Tentera Habsburg juga terganggu dari konflik dengan Rusia oleh perang dengan Itali di selatan. Memang, sebagai tindak balas kepada permintaan Itali untuk meminta bantuan pasukan Rusia di bawah Jeneral Aleksei Brusilov melancarkan serangan baru di bahagian selatan Front Timur pada bulan Jun. Berkat gabungan inovasi taktikal dan ketidakcekapan Austro-Hungaria, kejutan 'serangan Brusilov' adalah operasi Rusia yang paling berjaya sepanjang perang.

Namun, ketika sampai di pinggir Carpathians pada pertengahan Ogos 1916, pasukan Brusilov yang kehabisan tenaga kehabisan tenaga. Bala bantuan Jerman dari Front Barat memberikan ujian yang lebih ketat daripada rakan-rakan mereka dari Austro-Hungaria yang tidak berperikemanusiaan dan kurang berpengalaman.

Didorong oleh kejayaan Rusia, Romania mengisytiharkan perang terhadap Kuasa Pusat pada akhir bulan Ogos. Tetapi pasukan Jerman di bawah Mackensen dan Falkenhayn dengan cepat mengarahkan pasukannya yang belum siap. Bucharest diduduki pada 6 Disember 1916, meninggalkan Jerman untuk menguasai sumber minyak dan bijirin yang berharga di Romania.

Rusia keluar dari perang

Setelah melepaskan Nicholas II pada bulan Mac 1917, Pemerintah Sementara yang baru berjanji akan meneruskan usaha perang Rusia. Tetapi tentera Rusia bukan lagi kekuatan pertempuran yang layak. Dua juta lelaki sepi pada bulan Mac dan April. Para penghasut Bolshevik - termasuk Lenin, yang telah kembali ke Rusia dari pengasingan pada 3 April - menyebarkan propaganda anti-perang yang berkesan. Serangan baru Rusia yang besar di Galicia pada bulan Julai 1917 gagal, dan pada bulan September, tentera Rusia utara telah runtuh.

Selepas revolusi Bolshevik pada November 1917, penyertaan berterusan Rusia dalam Perang Dunia Pertama ditakdirkan. Sebuah gencatan senjata yang ditandatangani oleh Jerman dan Soviet Soviet pada 15 Disember 1917 mengakhiri permusuhan di Front Timur. Pada bulan Mac 1918, Perjanjian Brest-Litovsk - 'keamanan yang memalukan' di mata banyak patriot Rusia - mengesahkan sejauh mana kemenangan Jerman di Timur.

Itu adalah kemenangan yang dicapai walaupun terdapat kelemahan tentera Habsburg dan walaupun kepimpinan tentera Jerman pada umumnya mengutamakan lelaki dan sumber daya untuk Front Barat. Pada musim bunga tahun 1918, tentera Jerman akhirnya bebas memusatkan usaha semata-mata untuk mengalahkan bekas sekutu Rusia, Britain dan Perancis.

Namun, pada akhir tahun ini, tidak satu pun dari tiga kerajaan besar yang telah berperang di Front Timur - Jerman, Habsburg dan Rusia - sudah ada lagi. Perjuangan berdarah di Timur memainkan peranan penting dalam pembentukan peta politik Eropah yang dramatik ini.

Kajian lanjut

Rujukan berikut memberikan idea mengenai sumber yang dipegang oleh The National Archives mengenai tajuk bab ini. Dokumen-dokumen ini dapat dilihat di laman web The National Archives.


Penghapusan perhambaan diumumkan di Texas pada & quot; Kesembilan belas & quot

Perpaduan antara Jun dan 19, Kesembilan belas telah menjadi hari untuk memperingati berakhirnya perbudakan di Amerika. Walaupun kenyataan bahawa Proklamasi Emansipasi Presiden Abraham Lincoln dikeluarkan lebih dari dua tahun sebelumnya pada 1 Januari 1863, kekurangan tentera Union di negara pemberontak Texas menjadikan perintah itu sukar untuk ditegakkan. & # XA0

Sebilangan sejarawan menyalahkan selang waktu komunikasi yang buruk pada zaman itu, sementara yang lain percaya bahawa pemilik budak Texan sengaja menyekat maklumat tersebut.

Setelah tiba dan memimpin tentera Union, Mejar Jeneral Gordon Granger mengumumkan Perintah Am No. 3: & quot; Rakyat Texas diberitahu bahawa, sesuai dengan pernyataan dari Eksekutif Amerika Syarikat, semua budak bebas. Ini melibatkan persamaan mutlak hak peribadi dan hak harta antara bekas tuan dan hamba, dan hubungan yang wujud antara mereka menjadi hubungan antara majikan dan pekerja yang diambil. Orang-orang bebas dinasihatkan untuk diam di rumah mereka sekarang dan bekerja dengan gaji. Mereka dimaklumkan bahawa mereka tidak akan dibenarkan berkumpul di pos tentera dan bahawa mereka tidak akan disokong dalam keadaan diam di sana atau di tempat lain. & Quot

Pada hari itu, 250.000 orang yang diperbudak dibebaskan, dan walaupun ada pesan untuk tinggal dan bekerja untuk pemiliknya, banyak yang meninggalkan negeri itu dengan segera dan menuju ke utara atau ke negeri-negeri berdekatan untuk mencari ahli keluarga yang telah dibawa ke wilayah lain semasa perbudakan.

Bagi ramai orang Afrika Amerika, 19 Jun dianggap sebagai hari kemerdekaan. Sebelum 2021, hampir semua 50 negeri & # xA0diiktiraf & # xA0Juneteenth sebagai cuti negara. Pada 17 Jun 2021, Presiden Biden menandatangani undang-undang yang secara rasmi menyatakannya sebagai cuti persekutuan. & # XA0


Tempur tempur [sunting | sunting sumber]

Setelah mengatur dan melatih di wilayah Champagne, Perancis, bahagian ini dibawa ke Front Timur. Ia mengambil bahagian dalam Serangan Gorlice-Tarnów tahun 1915, dan Pertempuran Lemberg. Pada akhir bulan Jun 1915, bahagian ini dibawa kembali ke Front Barat. & # 911 & # 93

Bahagian ini menyaksikan aksi dari September hingga November 1915 dalam Pertempuran Kedua Champagne. Setelah beberapa lama di parit dan kemudian beristirahat di simpanan tentera, pada bulan Mei 1915, bahagian memasuki Pertempuran Verdun, bertempur dalam perjuangan untuk Bukit Orang Mati. Bahagian ini menyertai Pertempuran Somme pada akhir Ogos 1916. Pada Oktober 1916, bahagian ini menerima Briged Infanteri Ersatz ke-47 sebagai penguat, dan kembali ke fasa terakhir Pertempuran Somme pada bulan November. Briged Infanteri Ersatz ke-47 dipindahkan dari bahagian tersebut pada bulan Januari 1917. Bahagian ini tetap berada dalam perang kedudukan di sepanjang Somme dan di Flanders pada awal tahun 1917. Ia menghadapi serangan Inggeris di Arras pada bulan April dan Mei, dan kemudian setelah lebih banyak masa di garis parit , ia kembali ke Verdun pada bulan Ogos. Bahagian ini kekal di Verdun hingga awal tahun 1918, dan kemudian kembali ke wilayah Flanders. Ia mengakhiri perang dalam pertempuran sebelum barisan pertahanan Antwerp-Maas. & # 911 & # 93

Perisikan sekutu menilai bahagian itu sebagai bahagian kelas kedua, terutama disebabkan oleh pertempuran sengit yang telah dilihatnya dan kerugian yang ditanggungnya. & # 912 & # 93


Pertempuran Lemberg, 20-22 Jun 1915 - Sejarah

1917: Kemarahan Lelaki

19 Januari 1917 - British memintas telegram yang dihantar oleh Alfred Zimmermann di Pejabat Luar Negeri Jerman ke kedutaan Jerman di Washington, D.C., dan Mexico City. Mesejnya menggariskan rancangan untuk pakatan antara Jerman dan Mexico menentang Amerika Syarikat. Menurut skema itu, Jerman akan memberikan sokongan taktikal sementara Mexico akan mendapat keuntungan dengan meluas ke Amerika Selatan, mengambil wilayah yang pernah menjadi sebahagian Mexico. Telegram Zimmermann diserahkan oleh Inggeris kepada orang Amerika dan kemudian diumumkan kepada umum, sehingga menimbulkan kemarahan dari campur tangan di A.S., seperti mantan presiden Teddy Roosevelt, yang menyukai penglibatan tentera Amerika dalam perang.

1 Februari 1917 - Jerman meneruskan perang kapal selam tanpa batasan di sekitar Kepulauan British dengan tujuan menjatuhkan Britain dari perang dengan memotong semua import untuk membuat rakyat Britain kelaparan.

3 Februari 1917 - Amerika Syarikat memutuskan hubungan diplomatik dengan Jerman setelah U-Boat menenggelamkan kapal gandum Amerika Housatonic. Tujuh lagi kapal Amerika tenggelam pada bulan Februari dan Mac ketika Jerman menenggelamkan 500 kapal hanya dalam enam puluh hari.

25 Februari 1917 - Di Timur Tengah, tentera Britain yang baru diperkuat dan diisi semula merebut kembali Kut al-Amara di Mesopotamia dari jumlah orang Turki yang lebih banyak. British kemudian meneruskan kemajuan mereka dan menawan Baghdad, diikuti oleh Ramadi dan Tikrit.

Revolusi Rusia

8 Mac 1917 - Tunjuk perasaan besar-besaran oleh orang awam Rusia di Petrograd (St. Petersburg) meletus menjadi revolusi menentang Czar Nicholas II dan perang. Dalam beberapa hari, tentera Rusia memberontak dan bergabung dengan revolusi.

15 Mac 1917 - Dinasti Romanov yang berusia 300 tahun di Rusia berakhir setelah peninggalan Czar Nicholas II. Sebagai gantinya, Kerajaan Sementara yang berfikiran demokratik ditubuhkan. Great Britain, Perancis, Amerika Syarikat, dan Itali bergegas mengenali pemerintah baru dengan harapan Rusia akan terus berperang dan mempertahankan kehadirannya yang besar di Front Timur.

15 Mac 1917 - Jerman di sepanjang bahagian tengah Front Barat di Perancis memulakan penarikan strategi ke Siegfried Line baru (disebut Hindenburg Line oleh Sekutu) yang memendekkan Front keseluruhan sejauh 25 batu dengan menghilangkan tonjolan yang tidak diperlukan. Selama tiga minggu penarikan diri, Jerman menjalankan dasar bumi hangus, menghancurkan segala nilai.

April 1917 - Juruterbang tempur Inggeris di Front Barat mengalami angka korban 50 persen semasa April Berdarah ketika Jerman menembak jatuh 150 pesawat tempur. Jangka hayat purata seorang juruterbang pejuang Bersekutu sekarang adalah tiga minggu, hasil dari pertempuran udara dan kemalangan udara.

Amerika Masuk

2 April 1917 - Presiden Woodrow Wilson muncul di hadapan Kongres A.S. dan memberikan pidato yang mengatakan & quot; dunia mesti dibuat selamat untuk demokrasi & quot; kemudian meminta Kongres untuk pengisytiharan perang terhadap Jerman.

6 April 1917 - Amerika Syarikat mengisytiharkan perang terhadap Jerman.

9 April 1917 - Tentera Inggeris mempunyai salah satu hari perang yang paling produktif kerana Tentera Darat ke-3, yang disokong oleh tentera Kanada dan Australia, membuat kemajuan pesat di utara Garis Hindenburg di Arras dan Vimy di Front Barat. Pencapaian hari pertama yang luas dalam cuaca bersalji merangkumi keuntungan wilayah sejauh 3,5 batu dan penangkapan Vimy Ridge oleh orang Kanada. Namun, serupa dengan serangan masa lalu, ketidakmampuan memanfaatkan kejayaan awal dan mengekalkan momentum memberi peluang kepada Jerman untuk berkumpul semula dan keuntungan selanjutnya digagalkan. British menderita 150,000 korban semasa serangan, sementara Jerman menderita 100,000.

Nivelle Menyinggung

16 April 1917 - Tentera Perancis ke-5 dan ke-6 menyerang di sepanjang 25 batu depan di selatan Garis Hindenburg. Serangan baru itu muncul di tengah janji-janji kejayaan besar dalam 24 jam oleh Panglima Besar Perancis, Robert Nivelle, yang merancang operasi itu. Nivelle sekali lagi menggunakan taktik serangan yang menjalar di mana pasukannya maju secara berperingkat di belakang gelombang tembakan artileri berturut-turut. Namun, kali ini kurang terkoordinasi dan pasukannya ketinggalan jauh. Orang Jerman juga mendapat keuntungan dari kecerdasan dan pengintaian udara yang baik dan kebanyakannya mengetahui rancangan Perancis. Serangan Nivelle runtuh dalam beberapa hari dengan lebih 100,000 korban. Presiden Perancis Poincar & eacute secara peribadi campur tangan dan Nivelle merasa lega dengan perintahnya. Dia diganti sebagai Panglima Panglima oleh Jeneral Henri Petain, yang harus berurusan dengan Tentera Darat Perancis yang kini menunjukkan tanda-tanda pemberontakan.

16 April 1917 - Pengganggu politik Vladimir Lenin tiba kembali di Rusia, setelah 12 tahun diasingkan di Switzerland. Pengangkutan kereta api khas untuk kepulangannya disediakan oleh Jerman dengan harapan bahawa Lenin anti-perang dan Parti Bolshevik radikalnya akan mengganggu Pemerintahan Sementara Rusia yang baru. Lenin bergabung dengan Bolshevik lain di Petrograd yang telah kembali dari pengasingan termasuk Joseph Stalin.

18 Mei 1917 - Akta Perkhidmatan Selektif diluluskan oleh Kongres A.S., yang mengesahkan draf. Tentera A.S. yang kecil, yang kini terdiri dari 145.000 orang, akan diperbesar menjadi 4.000.000 melalui rancangan tersebut.

19 Mei 1917 - Pemerintahan Sementara Rusia mengumumkan akan terus berperang. Serangan besar untuk Front Timur kemudian dirancang oleh Alexander Kerensky, Menteri Perang yang baru. Namun, tentera dan petani Rusia kini berduyun-duyun ke Parti Bolshevik Lenin yang menentang perang dan Pemerintahan Sementara.

Pemberontakan Perancis

27 Mei-1 Jun 1917 - Suasana pemberontakan di Tentera Darat Perancis meletus di bawah perintah terbuka ketika tentera menolak perintah untuk maju. Lebih daripada separuh bahagian Perancis di Front Barat mengalami gangguan oleh tentera yang tidak puas hati, marah kerana pertempuran yang berterusan dan keadaan hidup yang mengerikan di parit berlumpur, tikus dan kutu. Panglima Besar yang baru, Henri Petain, menindak pemberontakan dengan memerintahkan penangkapan besar-besaran, diikuti oleh beberapa eksekusi skuad tembak yang menjadi peringatan. Petain kemudian menghentikan semua serangan Perancis dan mengunjungi pasukan untuk secara peribadi menjanjikan peningkatan keseluruhan keadaan. Dengan kekacauan Tentera Perancis, beban utama di Front Barat jatuh ke atas British.

7 Jun 1917 - Letupan bawah tanah yang hebat meletus Messines Ridge yang dikuasai Jerman di selatan Ypres di Belgium. Setelah letupan, 10,000 orang Jerman yang ditempatkan di jurang hilang serta-merta. British kemudian menyerang jambatan sehingga memaksa Jerman yang masih hidup untuk menarik diri ke posisi pertahanan baru di sebelah timur. Punggungan setinggi 250 kaki telah memberi Jerman kedudukan pertahanan yang memerintah. Terowong Inggeris, Australia dan Kanada telah bekerja selama satu tahun untuk menggali periuk api dan menempatkan 600 tan bahan letupan.

13 Jun 1917 - London mengalami korban perang tertinggi dalam perang ketika kapal terbang Jerman mengebom kota itu, membunuh 158 orang dan mencederakan 425 orang.British bertindak balas terhadap kempen pengeboman baru dengan membentuk skuadron pejuang pertahanan rumah dan kemudian melakukan serangan bom pembalasan terhadap Jerman oleh pesawat Inggeris yang berpusat di Perancis.

25 Jun 1917 - Pasukan Amerika pertama mendarat di Perancis.

1 Julai 1917 - Pasukan Rusia memulakan Serensif Kerensky untuk merebut kembali bandar Lemberg (Lvov) di Front Timur. Orang Jerman menunggu, mengetahui sepenuhnya rancangan pertempuran yang telah dibocorkan kepada mereka. Orang-orang Rusia menyerang sepanjang 40 mil tetapi mengalami masalah taktikal termasuk kekurangan koordinasi artileri, penempatan pasukan yang buruk, dan perpecahan serius dalam barisan yang mencerminkan keadaan politik yang memecah-belah di rumah. Keseluruhan serangan itu hancur dalam masa lima hari. Merasakan mereka mungkin akan mematahkan Tentera Rusia, orang Jerman melancarkan serangan balas yang marah dan memerhatikan ketika tentera Rusia melarikan diri.

2 Julai 1917 - Yunani mengisytiharkan perang terhadap Kuasa Pusat, berikutan pengunduran Raja Constantine yang pro-Jerman yang digantikan oleh pemerintahan pro-Sekutu yang dipimpin oleh Perdana Menteri Venizelos. Askar Yunani kini ditambahkan ke barisan Sekutu.

Pertempuran Ypres Ketiga
31 Julai-6 November 1917

31 Julai 1917 - British berusaha sekali lagi menerobos barisan Jerman, kali ini dengan menyerang kedudukan di sebelah timur Ypres, Belgium. Namun, sekarang Jerman telah meningkatkan pertahanan parit mereka termasuk artileri yang berada di kedudukan yang baik. Walaupun Tentera Darat ke-5 Britain berjaya mendapatkan kedudukan parit ke depan, kemajuan selanjutnya dihentikan oleh rentetan artileri berat dari Tentera Darat ke-4 Jerman dan cuaca hujan.

10 Ogos 1917 - British meneruskan serangan mereka di Ypres, dengan fokus pada posisi artileri Jerman di sekitar Gheluvelt. Serangan itu menghasilkan sedikit keuntungan ketika Jerman menyerang dengan berkesan dan kemudian melakukan serangan balas. Enam hari kemudian, Inggeris mencuba lagi, dengan hasil yang serupa. Seluruh serangan Ypres kemudian berhenti ketika Komander Tentera British Douglas Haig merenungkan strateginya.

1 September 1917 - Di Front Timur, pertempuran terakhir Rusia dalam perang dimulai ketika Jerman menyerang ke arah Riga. Tentera ke-8 Jerman menggunakan taktik pasukan badai baru yang dirancang oleh Jeneral Oskar von Hutier. Melewati titik kuat ketika mereka bergerak maju, batalion pasukan badai bersenjatakan senapang ringan, bom tangan dan pelempar api fokus dengan cepat menyusup ke kawasan belakang untuk mengganggu komunikasi dan mengeluarkan artileri. Tentera Darat ke-12 Rusia, di bawah Jeneral Kornilov, tidak dapat menahan diri di tengah-tengah serangan pasukan ribut dan meninggalkan Riga, kemudian memulai mundur cepat di sepanjang Sungai Dvina, yang dikejar oleh orang Jerman.

20 September 1917 - Strategi Inggeris yang disemak semula bermula di Ypres yang dirancang untuk menghancurkan Jerman. Ia menampilkan rangkaian serangan artileri dan pasukan yang intensif dan berfokus sempit dengan objektif terhad, yang akan dilancarkan setiap enam hari. Serangan pertama seperti itu, di Jalan Menin menuju Gheluvelt, menghasilkan keuntungan kira-kira 1,000 ela dengan 22,000 korban Britain dan Australia. Serangan seterusnya menghasilkan hasil yang serupa.

12 Oktober 1917 - Serangan Ypres memuncak di sekitar desa Passchendaele ketika pasukan Australia dan New Zealand mati ribuan orang ketika berusaha untuk maju ke depan di medan perang lumpur cair, maju hanya sejauh 100 ela. Hujan Oktober yang stabil menghasilkan rawa yang licin di mana tentera yang cedera secara rutin tenggelam di kawah tempurung lumpur.

Serangan di Caporetto

24 Oktober 1917 - Di Itali utara, pergerakan Tentera Itali bermula ketika 35 bahagian Jerman dan Austria menyeberangi Sungai Isonzo ke Itali di Caporetto dan kemudian dengan pantas mendorong 41 bahagian Itali 60 batu ke arah selatan. Pada masa ini, orang Itali telah lelah sejak bertahun-tahun pertempuran yang mahal tetapi tidak meyakinkan di sepanjang Isonzo dan di Trentino, di tengah kekurangan sokongan Sekutu yang dirasakan. Hampir 300,000 orang Itali menyerah ketika Austro-Jerman maju, sementara sekitar 400,000 orang gurun. Orang-orang Austro-Jerman berhenti di Sungai Piave di utara Venice hanya kerana saluran bekalan yang telah sampai ke batas.

26 Oktober 1917 - Di Ypres, percubaan kedua dilakukan tetapi gagal menawan desa Passchendaele, dengan pasukan Kanada ikut serta kali ini. Empat hari kemudian, Sekutu menyerang lagi dan semakin dekat ketika Jerman perlahan-lahan mulai menarik diri.

31 Oktober 1917 - Di Timur Tengah, British yang dipimpin oleh Jeneral Edmund Allenby memulakan serangan terhadap garis pertahanan Turki yang membentang antara Gaza dan Beersheba di selatan Palestin. Serangan awal di Beersheba mengejutkan orang Turki dan mereka menarik pasukan dari Gaza yang diserang oleh Inggeris kedua. Orang Turki kemudian berundur ke utara menuju Yerusalem dengan sekutu mengejar. Membantu Sekutu, adalah sekumpulan pejuang Arab yang diketuai oleh T. E. Lawrence, seorang ahli arkeologi berbahasa Arab, yang kemudian dikenali sebagai Lawrence of Arabia. Dia berperan penting dalam mendorong penentangan Arab terhadap orang Turki dan mengganggu sistem kereta api dan komunikasi mereka.

6 November 1917 - Desa Passchendaele ditawan oleh tentera Kanada. Serangan Sekutu kemudian berhenti, mengakhiri Pertempuran Ypres Ketiga tanpa sebarang keuntungan yang ketara di tengah 500,000 korban yang dialami oleh semua pihak.

Revolusi Oktober

6-7 November 1917 - Di Rusia, Bolshevik yang dipimpin oleh Vladimir Lenin dan Leon Trotsky menggulingkan Pemerintahan Sementara dalam apa yang dikenali sebagai Revolusi Oktober (24-25 Oktober menurut kalendar Rusia). Mereka menubuhkan Kerajaan Soviet yang tidak demokratik berdasarkan Marxisme yang melarang pemilikan syarikat swasta dan tanah persendirian. Lenin mengumumkan bahawa Rusia Soviet akan segera menghentikan penglibatannya dalam perang dan meninggalkan semua perjanjian yang ada dengan Sekutu.

11 November 1917 - Komando Tinggi Jerman, yang dipimpin oleh Erich Ludendorff, berkumpul di Mons, Belgium, untuk memetakan strategi untuk tahun 1918. Ludendorff secara terang-terangan menyatakan dia bersedia menerima satu juta korban Jerman dalam rancangan berani untuk mencapai kemenangan pada awal tahun 1918, sebelum Tentera Amerika tiba dengan kekuatan. Tujuannya adalah untuk mendorong perseteruan antara tentera Inggeris dan Perancis di Front Barat melalui serangkaian serangan habis-habisan menggunakan perpecahan terbaik Jerman dan taktik pasukan serangan intensif. Setelah ini berjaya, rancangannya adalah untuk pertama kali memusnahkan Tentera Inggeris untuk menjatuhkan Britain dari perang, dan kemudian memusnahkan Tentera Darat Perancis, dan dengan demikian memperoleh kemenangan akhir.

15 November 1917 - Georges Clemenceau menjadi Perdana Menteri Perancis yang baru pada usia 76 tahun. Dijuluki "Harimau," ketika ditanya mengenai agendanya, dia hanya akan menjawab, & quot; Saya akan berperang. & Quot

Serangan Tangki British

20 November 1917 - Serangan besar-besaran oleh kereta kebal pertama berlaku ketika Tentera Darat ke-3 British melancarkan 381 kereta kebal disertai oleh enam bahagian infantri dalam serangan kereta api-infantri-artileri yang diselaraskan di parit Jerman berhampiran Cambrai, Perancis, sebuah pusat kereta api yang penting. Serangan itu mensasarkan bahagian Front sejauh 6 batu dan pada akhir hari pertama nampaknya merupakan kejayaan yang luar biasa dengan lima batu diperoleh dan dua bahagian Jerman hancur. Berita itu disambut dengan bunyi loceng gereja di England, untuk pertama kalinya sejak 1914. Namun, sama seperti serangan masa lalu, peluang untuk memanfaatkan keuntungan hari pertama terlepas, diikuti dengan kedatangan bala bantuan Jerman yang kuat dan sebuah kaunter yang berkesan -serangan di mana Jerman mengambil sebahagian besar tanah yang mereka kalah.

7 Disember 1917 - Romania mengakhiri gencatan senjata dengan Kuasa Pusat kerana kematian Imperial Russia, bekas sekutu ketenteraannya.

9 Disember 1917 - Yerusalem ditawan oleh British. Ini berakhir empat abad penguasaannya oleh Kerajaan Uthmaniyah (Turki).

15 Disember 1917 - Soviet Soviet menandatangani gencatan senjata dengan Jerman. Dengan pemergian Rusia dari Front Timur, empat puluh empat divisi Jerman menjadi tersedia untuk disebarkan ke Front Barat tepat pada waktunya untuk Spring Offensive Ludendorff.


Czar Rusia dalam Tawanan

Hak Cipta & salinan 2009 Tempat Sejarah & # 153 Hak Cipta Terpelihara

Syarat penggunaan: Penggunaan semula rumah / sekolah persendirian bukan komersial, penggunaan semula Internet hanya dibenarkan untuk sebarang teks, grafik, foto, klip audio, fail elektronik atau bahan lain dari The History Place.


Centennial WWI: Serangan Sekutu Baru di Gallipoli

Perang Dunia Pertama adalah malapetaka yang belum pernah terjadi sebelumnya yang membentuk dunia moden kita. Erik Sass membuat liputan peristiwa perang tepat 100 tahun setelah ia berlaku. Ini adalah ansuran ke-185 dalam siri ini.

4 Jun 1915: Serangan Sekutu Baru di Gallipoli

Seperti banyak pertempuran hebat lainnya dalam Perang Dunia Pertama, Gallipoli sebenarnya adalah satu siri pertempuran, yang mana satu-satunya yang akan layak menjadi pertempuran besar dengan sendirinya pada era sebelumnya. Setelah gelombang pendaratan amfibi pertama gagal menakluki Semenanjung Gallipoli pada akhir April 1915, Sekutu melakukan serangan baru tetapi kecewa dengan pertahanan Turki di sekitar kampung Krithia pada 28 April dan sekali lagi pada 6-8 Mei. Pada malam 18-19 Mei, orang Turki melancarkan serangan besar terhadap parit Kor Tentera Australia dan New Zealand (ANZAC) di pantai barat semenanjung, tetapi ini juga gagal dengan kos yang tinggi.

Selepas kegagalan awal ini, para komandan di tempat kejadian - Sir Ian Hamilton, yang bertanggungjawab terhadap Pasukan Ekspedisi Mediterranean Bersekutu, dan Liman von Sanders, jeneral Jerman yang memerintahkan Tentera Kelima Turki - mengeluarkan tuntutan terdesak untuk bala bantuan, yang mereka terima dengan sewajarnya. Pada akhir bulan Mei, terdapat sepuluh bahagian Turki di semenanjung (banyak habis teruk) berjumlah 120,000 orang, sementara Sekutu mempunyai kira-kira tujuh bahagian ditambah satu brigade, termasuk tentera Inggeris, India, ANZAC dan Perancis untuk jumlah keseluruhan 150,000 orang .

Walaupun jumlahnya lebih sedikit, orang Turki mendapat kelebihan taktik yang sama yang dinikmati oleh para pembela yang kuat di setiap front Perang Besar, dengan ikatan kawat berduri, senapang mesin, dan tembakan senapang beramai-ramai sehingga menyebabkan korban jiwa yang tidak seimbang pada penyerang Sekutu. Lebih buruk lagi bagi Sekutu, unit ANZAC mengalami kekurangan artileri yang serius, baik dengan senjata dan peluru, sementara sokongan tentera laut dibendung ketika Tentera Laut Diraja menarik kapal perang ke pangkalannya di pulau Mudros yang berdekatan setelah tenggelamnya HMS Kemenangan dan Majestic pada akhir Mei - sehingga mereka tidak lagi dapat mengandalkan pengeboman dari laut untuk menolong kekurangan artileri di darat.

"Tidak Ada Reaksi, Tidak Ada Perasaan Sama sekali"

Meskipun demikian, Sekutu bertekad untuk terus maju, dan khususnya untuk menawan bukit yang disebut Achi Baba di belakang desa Krithia, yang memberi orang Turki peluang untuk mengarahkan penembakan tanpa henti ke kem Sekutu. Hasilnya adalah satu lagi serangan frontal terhadap kedudukan Turki pada 4 Jun 1915, dalam apa yang dikenal sebagai "Pertempuran Krithia Ketiga."

Di pihak Sekutu, serangan akan menyerang Briged Infantri India, Briged ke-88, Bahagian ke-42, Briged Angkatan Laut dari Bahagian Tentera Laut (pasukan infanteri tentera laut) dan dua bahagian Ekspedisi Korps Perancis di bawah Henri Gouraud, yang berjumlah 34,000 orang, menentang 18,600 pembela Turki dari Divisyen ke-9 dan ke-12 Uthmaniyyah. Dengan kelebihan tempatan hampir dua lawan satu, Sekutu berjaya melaju sejauh satu kilometer di tempat-tempat dan oleh beberapa akaun hampir mencapai kejayaan - tetapi sekali lagi kemenangan terbukti sukar difahami.

Kerana kekurangan tembakan berterusan untuk artileri Britain - senjata 75mm Perancis dibekalkan dengan baik - serangan itu didahului pada pukul 11 ​​pagi 4 Jun oleh pengeboman singkat menggunakan peluru peluru dan bukannya bahan peledak tinggi, yang (seperti serangan bencana baru-baru ini di Aubers Ridge) gagal potong kawat berduri di hadapan parit Turki di banyak tempat (di atas, senapang Inggeris sedang beraksi). Dalam sedikit perlindungan, pengeboman Sekutu berhenti untuk memikat orang Turki kembali ke parit mereka dengan harapan akan serangan infanteri yang akan segera berlaku, kemudian dilanjutkan beberapa minit kemudian, menyebabkan banyak korban jiwa.

Walau bagaimanapun, pertahanan Turki tetap tidak terputus dan serangan infanteri Sekutu pertama menghasilkan hasil yang tidak rata, kerana Bahagian ke-42 British menumbuk lubang di Bahagian ke-9 Turki untuk memperoleh keuntungan sekitar satu kilometer, sementara serangan Sekutu di sayap kebanyakannya gagal maju (atas , Raja Perbatasan Scotland sendiri berada di atas, tuduhan infanteri Inggeris). Seorang askar Inggeris, George Peake, mengingati pertarungan di pusat:

Dan di puncak kami pergi ke arah orang Turki ... Kami semua berteriak ketika kami pergi ... Saya tidak tahu berapa banyak yang jatuh, tetapi kami terus berlari ... Anda tidak mempunyai reaksi, tidak ada perasaan sama sekali kecuali untuk mencarinya. Saya tidak akan mengatakan ia menakutkan atau seumpamanya - sama ada anda atau dia. Sungguh anda tidak dapat memberitahu bagaimana perasaan anda ... Saya tidak membunuh sesiapa dengan bayonet. Sebelum saya sampai kepada mereka, saya menekan pelatuk dan memasukkan peluru ke arah mereka. Itu menghentikan mereka.

Pertempuran sangat sengit di sayap kiri, di mana tentera India dan Britain menghadapi tugas menakutkan untuk memajukan Gully Ravine, sebuah lembah yang mengandungi dasar sungai kering yang menuju ke parit Turki (di bawah). Di sini, medan yang kasar menyebabkan beberapa unit kehilangan hubungan dengan jiran mereka, yang membuka pasukan itu untuk mengetuk api dari orang Turki. Oswin Creighton, pendeta dengan Divisyen ke-29 British, menyertai ambulans lapangan berikutan infantri yang semakin maju:

Tebing dalam kekacauan sempurna, tentu saja, senjata meletup di semua sisi, dan tembakan peluru sangat kuat. Mereka menyapu teluk, dan satu atau dua lelaki terkena. Saya tidak dapat membayangkan apa-apa yang lebih banyak dari darah daripada naik ke jurang untuk pertama kalinya ketika pertempuran sengit sedang berlangsung. Anda tidak dapat melihat pistol di mana sahaja, atau mengetahui dari mana datangnya bunyi itu. Di kepala jurang anda hanya naik ke sebelah kanan ke parit.

Di sayap kanan dua bahagian Perancis maju beberapa ratus meter pada awal serangan tetapi kemudian terpaksa kembali. Ini memulakan reaksi berantai, ketika retret Perancis meninggalkan sayap kanan Briged Tentera Laut Britain yang terdedah, memaksa mereka untuk mundur, yang seterusnya kiri sayap kanan Bahagian 42 terdedah, akhirnya memaksanya untuk menarik diri juga.

Kerugian yang tidak mengejutkan adalah berat di seluruh bahagian depan, tetapi terutama di sayap kiri, di mana beberapa rejimen India dan Britain yang memajukan Gully Ravine hampir dihapuskan sepenuhnya. Sir Compton Mackenzie, pemerhati Bahagian ke-29, mencatatkan hasil pertuduhan yang berani, berani, tetapi akhirnya sia-sia:

Pagi itu, Sikh keempat belas (Raja George Sendiri) bergerak menyerang dengan lima belas pegawai Britain, empat belas pegawai India dan lima ratus empat belas orang. Keesokan harinya, tiga pegawai Britain, tiga pegawai India, dan seratus tiga puluh empat orang ditinggalkan. Tidak ada tanah yang diberikan: tidak ada seorang pun yang menoleh ke belakang: tidak ada orang yang berlama-lama dalam perjalanan. Parit musuh yang berlari ke jurang tercekik dengan mayat orang Turki dan Sikh ... Di lereng di luar, mayat para pejuang tinggi dan kubur itu, semuanya menghadap ke bawah di mana mereka jatuh dengan mundur maju, terbaring tebal di antara aromatik yang terbantut gosok.

Creighton mencatat kerugian yang serupa untuk rejimen lain: “Mereka telah kehilangan lima dari enam pegawai yang tinggal, kesemua sepuluh pegawai yang baru bergabung dengan mereka, dan sekitar 200 orang yang tinggal. Dari rejimen asal, termasuk pengangkutan, pengusung, dll., 140 yang tersisa. " Keesokan harinya Creighton menyatakan bahawa beratus-ratus lelaki yang cedera ditinggalkan di tanah tanpa manusia, mati perlahan-lahan ketika melihat rakan-rakan mereka:

Keseluruhan keadaan mengerikan - tidak ada kemajuan, dan tidak ada yang lain kecuali korban jiwa, dan yang terburuk adalah yang cedera tidak dapat kembali, tetapi terletak di antara kami dan barisan tembak orang Turki. Tidak mungkin untuk mendapatkan beberapa dari mereka. Lelaki itu mengatakan bahawa mereka dapat melihat mereka bergerak. Tembakan berterusan tanpa henti ... saya mengebumikan lapan belas dari mereka di satu kubur semasa saya berada di sana ... Sebilangan besar mayat masih terbaring di sana. Di teluk saya menguburkan empat lagi yang meninggal kerana luka.

Orang Turki juga mengalami korban yang sangat berat dan meninggalkan parit garis depan mereka di tengah, di mana Bahagian ke-42 maju hampir setengah jarak menuju Krithia. Kemudian ini menyebabkan beberapa penyokong Sir Ian Hamilton berpendapat bahawa kemenangan dapat dicapai, jika saja Sekutu mempunyai lebih banyak pasukan dan artileri untuk dilemparkan ke arah orang-orang Turki yang terlampau. Tetapi tidak ada cadangan Sekutu, sementara orang Turki dapat menyegerakan lebih banyak bala bantuan, termasuk Divisi ke-5 dan ke-11, bahagian depan untuk menahan penembusan sekutu dan kemudian melakukan serangan balas.

Dalam satu pembalikan yang mengejutkan, pada 6 Jun orang Turki melepaskan serangan ke atas sayap kiri Sekutu yang hampir berjaya menembusi barisan Inggeris dan menghantar para pembela mundur, kerana seluruh unit mundur walaupun ada perintah untuk memegang jawatan mereka. Bencana hanya dapat dielakkan oleh pegawai Britain yang menembak empat askar Britain yang mengetuai tempat percutian tanpa izin ini - tindakan yang berat tetapi undang-undang (sebenarnya pegawai itu kemudian menerima Victoria Cross, hiasan tertinggi dalam Tentera Inggeris). Sekutu kemudian berjaya membentuk barisan pertahanan baru hanya beberapa ratus ela di depan posisi awal semula (di bawah, Gurkhas mengambil kedudukan di Gully Ravine pada 8 Jun 1915).

Seram Rutin

Seperti di bahagian lain Perang Besar, pertempuran di Gallipoli berlanjutan pada intensitas yang lebih rendah antara pertempuran besar, dengan penembakan, penembak jitu, bom tangan, dan ranjau yang menghasilkan aliran yang tetap terbunuh dan cedera di kedua-dua belah pihak. Sementara tanah tanpa manusia, baru-baru ini dibebaskan dari mayat semasa gencatan senjata pada 24 Mei, sekali lagi dipenuhi mayat dari Pertempuran Krithia Ketiga serta serangan parit sesekali. George Peake, askar Britain, mengingatkan:

Seluruh tempat itu penuh dengan kematian, tidak dikebumikan. Dalam satu parit saya berbaring di atas langkah menembak, dan saya mesti mengintip berulang-ulang kali. Terdapat tiga orang Turki yang terkubur di parapet dengan kaki melekat, dan saya harus memegang kaki mereka untuk menarik diri saya hanya untuk mengintip… Mereka berada di mana-mana, di mana-mana sahaja, dan bluebottles [lalat] memakan mereka.

Adegan itu sangat mengejutkan bagi pasukan yang baru tiba dari Britain untuk memperkuat Angkatan Ekspedisi Mediterranean, termasuk Bahagian ke-52, yang mendarat di Gallipoli pada bulan Jun. Namun, pendatang baru segera terbiasa mati sebagai sebahagian daripada rutin harian, atau sekurang-kurangnya berusaha mempengaruhi ketidakpedulian bencana yang sama dengan veteran yang keras. Seorang perekrut hijau, Leonard Thompson, mengingatkan pertemuan pertamanya dengan mayat sejurus selepas turun, ketika lelaki dari unitnya melihat di bawah sekeping kanvas besar yang berganda sebagai bilik mayat sementara, diikuti dengan pengenalan mereka untuk tugas pengebumian:

Ia penuh dengan mayat. Orang Inggeris yang mati, garis dan garis mereka, dan dengan mata terbuka lebar. Kami semua berhenti bercakap.Saya tidak pernah melihat orang mati sebelum ini dan di sini saya melihat dua atau tiga ratus daripadanya. Itu adalah ketakutan pertama kami. Tidak ada yang menyebut perkara ini. Saya sangat terkejut ... Kami berusaha untuk menguburkan orang. Kami mendorong mereka ke sisi parit tetapi sebahagian daripadanya terus terbongkar dan keluar, seperti orang-orang di tempat tidur yang teruk. Tangan adalah yang paling teruk: mereka akan melarikan diri dari pasir, menunjuk, meminta - malah melambai! Ada satu yang kami semua gemetar ketika kami melewati, mengatakan "Selamat pagi", dengan suara mewah. Semua orang berjaya. Bahagian bawah parit itu kenyal seperti tilam kerana semua badan di bawahnya.

Penasihat Semula Jadi

Tentara juga harus bersaing dengan sejumlah privasi alam sekitar, termasuk hama dan panas yang kuat. Kutu badan khususnya terdapat di Gallipoli seperti di tempat lain di zon perang, menimbulkan siksaan yang tidak berkesudahan akibat gatal-gatal dan ruam yang dijangkiti yang disebabkan oleh calar, sementara juga meningkatkan penyakit seperti tifus - belum lagi rasa malu yang dirasakan oleh banyak orang yang menderita. The "cooties" cenderung berkumpul dan memperbanyak jahitan baju, seluar dan seluar dalam mereka, dan tentera berusaha menenggelamkannya dengan merendam pakaian mereka di air laut atau membersihkan badan mereka dan memilih pakaian mereka untuk membunuhnya dengan tangan (di bawah). Tidak ada strategi yang terbukti efektif dalam jangka panjang, dan kebanyakan lelaki mengundurkan diri kerana menderita kutu sehingga mereka dapat mengalami kegatalan sebelum pergi.

Selama bulan-bulan musim panas, Gallipoli juga diliputi oleh sekumpulan lalat, yang memakan mayat dan membuat hidup tidak tertahankan bagi mereka yang masih hidup. Seorang pendeta Britain yang lain, William Ewing, teringat untuk melakukan tugas-tugas asas yang dikelilingi oleh lalat, dan juga debu yang tidak dapat dihindari:

Meja berwarna hitam bersama mereka. Mereka menjumpai makanan seperti sarang lebah. Ketika anda berani menolong, mereka bangkit dengan suara berdengung, dan dengan ganasnya menentang setiap gigitan ke mulut anda ... Mereka menjelajah mata, hidung, mulut, dan telinga anda. Sekiranya anda cuba menulis, mereka merangkak di atas kertas, dan menggelitik jari anda sehingga anda hampir tidak dapat memegang pen. Sebentar lagi anda menghirup debu, dan menelan debu, dan gigi anda menggerutu debu makanan anda.

Musuh semula jadi lain adalah panas, dengan suhu kadang-kadang melebihi 100 ° Fahrenheit. Menurut beberapa akaun, banyak tentera yang diatasi dengan hanya menanggalkan pakaian dan menghabiskan bahagian paling panas sepanjang hari hampir - atau bahkan seluruhnya - telanjang. Pada 11 Jun 1915, pegawai Britain Aubrey Herbert menyatakan: “Orang Australia dan New Zealand telah berhenti memakai pakaian. Mereka berbohong dan mandi dan menjadi lebih gelap daripada orang India. "

Untuk melepaskan diri dari panas dan serangga tentera juga menghabiskan banyak masa mandi dan berenang di laut (sudah menjadi aktiviti kegemaran banyak tentera Australia). Namun ini juga berisiko, karena pantai terkena tembakan artileri Turki di banyak tempat. Mackenzie menggambarkan pemandangan aneh dan kosmopolitan yang ditemuinya ketika berjalan di sepanjang jalan bekalan di belakang pantai di Cape Hellas:

Laut penuh sesak dengan perenang terlepas dari puing-puing yang terus menerus meletup di atas mereka ... Jalan itu sendiri dipenuhi dengan pejalan kaki dari segala jenis - Sikh kubur tinggi, Gurkhas kecil yang menawan, orang Mesir berkepala kancing, orang-orang Mesir yang berketurunan kancing, penjahat Zionis, penjaja Yunani, Skotlandia Borderers, Irish Fusiliers, Welshmen ... dan sebilangan besar jenisnya selain ... Pancaran air menyilaukan. Kadang-kadang pembawa tandu akan berlalu dengan seorang lelaki yang telah dipukul, kerana anda mungkin melihat pembawa tandu bergelora di keramaian di Margate [sebuah resort tepi laut Inggeris] dengan seorang wanita yang telah pingsan pada cuti bank Ogos yang teruk.

Tidak dapat menahan panas dan serangga daripada orang-orangnya, pegawai-pegawai mengetepikan maruah mereka dan bergabung dengan pemandian telanjang, menyebabkan beberapa pemandangan yang menggembirakan, terutama di kalangan warga Australia dan New Zealand yang lebih egaliter (di bawah, komander Jeneral ANZAC William Birdwood). Herbert hadir ketika seorang pegawai ANZAC yang melarikan diri menggigit lalat melepaskan diri dan menyeberang di antara pangkat dan fail:

Seketika dia menerima pukulan yang lembut di bahu lembut, merah dan putihnya dan ucapan mesra dari beberapa orang demokrat di Sydney atau Wellington: "Lelaki tua, anda sudah berada di antara biskut!" Dia menarik diri untuk menegur anggapan ini, lalu menyelam ke laut, kerana, seperti yang dia katakan, "Apa gunanya memberitahu seorang lelaki telanjang untuk memberi salam kepada lelaki telanjang yang lain, terutama ketika tidak ada topi mereka?

Kemajuan British di Mesopotamia

Sebagai jalan pertempuran menuju kebuntuan di Gallipoli, 1700 batu di sebelah timur pasukan Anglo-India yang dikirim oleh Kerajaan India India nampaknya membuat kemajuan pesat dalam penaklukannya terhadap Mesopotamia (sekarang Iraq) berkat cita-cita komandan teater Mesopotamia -ketua Sir John Nixon dan keberanian Mejar Jeneral Sir Charles Townshend - tetapi peristiwa kemudian akan menunjukkan bahawa keberanian mereka benar-benar hanya melulu.

Setelah menggagalkan usaha Turki untuk merebut kembali Basra pada Pertempuran Shaiba pada bulan April, Nixon memerintahkan Townshend, yang memerintah Bahagian ke-6 (Poona) India, untuk mulai memajukan Sungai Tigris setelah orang Turki yang mundur - di tengah musim banjir. Menggabungkan kekuatan kapal uap lama, tongkang dan kapal sungai Arab tempatan, Townshend pertama kali menyerang pos-pos udara Turki di utara Qurna, di mana air banjir yang semakin meningkat telah mengasingkan kedudukan pertahanan Turki di pulau-pulau kecil. Seorang pegawai junior Britain yang tidak bernama mengingati pertempuran ganjil yang berlaku pada 31 Mei 1915: "Adakah pernah ada perang yang luar biasa - menyerang parit dengan kapal!"

Setelah mengemudi orang Turki keluar dari Qurna, Townshend memimpin hulu flotila motifnya hampir tidak bertentangan, mengambil alih kota demi kota di tengah-tengah banjir musiman - episod yang agak tidak masuk akal dengan nada percutian yang riang, yang kemudian dikenang sebagai "Townshend's Regatta." Percaya orang Turki dalam penerbangan penuh, dan tidak sabar dengan kecepatan infanteri pendukungnya yang perlahan, Townshend kini mengambil kekuatan kecil sekitar 100 orang dan berlumba di depan dengan kapal terpantasnya, HMS Espeigle (di atas).

Pada 3 Jun 1915, sekelompok pelaut dan askar Townshend yang kecil berlayar ke kota Amara yang strategik dan, dengan luar biasa, meyakinkan pasukan pengawal 2,000 tentera Turki untuk menyerah dengan mendakwa bahawa pasukan infanteri yang lebih besar akan tiba (sebenarnya lebih dari dua perarakan hari). Tangkapan Townshend terhadap Amara adalah salah satu tamparan hebat Perang Dunia Pertama - tetapi akhirnya nasibnya akan habis.

Sementara itu pasukan Anglo-India di Mesopotamia terpaksa mengalami keadaan yang lebih buruk daripada rakan-rakan mereka di Gallipoli. Ketika musim panas Mesopotamia mendekati suhu meningkat hingga 120 darjah Fahrenheit di tempat teduh pada waktu tengah hari, sehingga pasukan yang maju hanya dapat berbaris pada awal pagi dan petang, berlindung di khemah untuk sebahagian besar siang hari. Seperti di Gallipoli, beberapa lelaki berusaha mengatasi panas yang menyekat dengan hanya berhenti memakai pakaian sama sekali. Edmund Candler, seorang wartawan perang Inggeris, mencatatkan catatan seorang pegawai mengenai pendekatan ke Ahvaz di barat daya Parsi (Iran) pada akhir Mei 1915:

Dari lapan hingga lapan, itu adalah neraka ... Anda berbaring di bawah lalat tunggal anda [kelambu] dengan telanjang. Anda merendam sapu tangan anda ke dalam air dan meletakkannya di kepala anda. Tetapi ia kering dalam lima minit. Semakin banyak anda minum semakin banyak anda mahu minum. Kami berada di pinggir rawa sepanjang jalan. Kami biasa duduk di dalamnya. Airnya suam seperti sup dan warnanya sama. Ia sangat payah, dan mendapat masin dan masin setiap hari. Tubuh seseorang diresapi dengan garam. Anda boleh mengikisnya dari lengan anda, dan keringat kering di baju anda seputih salji.

Pegawai Britain yang tidak bernama yang disebut di atas menerangkan rutin harian di Ahvaz:

Dari pukul 6 pagi hingga 9 pagi, ia sangat panas. Dari 9 pagi hingga 12 panas terik. Dari jam 12 hingga 5.30 terlalu panas. Dari jam 5.30 hingga 6 petang seseorang boleh keluar ... Pada waktu petang, dari jam 3.30 hingga 5.30, biasanya ada angin kering yang panas dan ribut pasir bertiup, dan sekali tidak dapat melihat lebih dari lima ela ... satu-satunya perkara yang perlu dilakukan ialah berbaring di tempat tidur dan minum banyak orang air dan peluh.

Sekali lagi seperti Gallipoli, rendaman adalah kaedah yang popular untuk melepaskan diri dari serangga panas dan menggigit, terutama lalat pasir, walaupun di sini juga terdapat risiko yang berkaitan dengan air, seperti yang diceritakan oleh Kolonel W.C. Spackman, seorang pegawai perubatan Britain yang mengiringi armada sungai Townshend ke hulu:

Kelopak pasir sangat kecil sehingga mereka dapat masuk melalui kelambu ... Terlalu panas untuk melindungi diri anda dengan sehelai kain kapas nipis sehingga saya menghabiskan hampir sepanjang malam itu dengan tidak selesa di perairan cetek di tebing sungai yang berlindung, mengambil risiko mengambil seteguk air Tigris kotor jika saya tertidur. Malam berikutnya saya menyerah untuk mengulangi prosedur ini ketika saya mendengar bahawa salah satu sepoy kami pergi memancing dengan umpan dan menangkap ikan yu!

Przemysl Falls, Lagi

Penangkapan Przemyśl oleh Tentera Rusia pada 23 Mac 1915 akan membuktikan kemenangan yang tidak lama. Setelah kejayaan strategik oleh Tentera Kesebelas Austro-Jerman di Gorlice-Tarnów dari 3-7 Mei, orang-orang Rusia yang berundur terpaksa meninggalkan penaklukan mereka baru-baru ini pada 5 Jun. Kekalahan Przemyśl merupakan tamparan besar bagi prestij Sekutu, tetapi strategiknya kepentingannya dikurangkan oleh fakta bahawa sebahagian besar kubu telah dihancurkan oleh pengeboman Rusia atau orang-orang Austria sendiri pada akhir pengepungan sebelumnya. Dan dalam keadaan apa pun, itu hanyalah sebahagian kecil wilayah yang diserahkan oleh Rusia semasa Great Retreat, ketika pasukan mereka di Front Timur tengah terpaksa mundur beratus-ratus batu.

Di bawah bintang baru Jerman, Ogos von Mackensen, Tentera Kesebelas yang baru telah menembusi barisan pertahanan Rusia pada minggu pertama Mei, memaksa Tentera Ketiga Rusia kembali dan akhirnya mengekspos sayap Tentera Kelapan Rusia yang berdekatan. Sementara itu, Tentara Keempat Austro-Hungarian bergegas untuk beraksi, mengikuti sayap Tentera Kesebelas, menandakan serangan yang lebih luas akan datang. Menjelang 11 Mei Tentera Ketiga dan Kelapan berada dalam retret skala penuh, membuka jarak 200 batu di Galicia dan Poland Rusia selatan yang mengancam akan merungkai seluruh Front Timur pada pertengahan Mei, bandar Galar Jaroslaw jatuh ke Jerman yang maju , yang menepis serangan balas pada 15 Mei, menyebabkan kerugian besar pada Kor Caucasian Rusia.

Pada ketika ini, Tentera Ketiga Rusia, menyeret dirinya menyeberangi Sungai San, telah dikurangkan dari kekuatan asalnya 200.000 hingga 40.000, dengan puluhan ribu lelaki terbunuh atau cedera dan masih banyak lagi tahanan. Pada 17 Mei, komando tinggi Rusia, yang disebut Stavka, melepaskan komando Tentera Ketiga Radko Dimitriev dan menggantikannya dengan Jeneral Leonid Lesh - tetapi sudah terlambat. Serangan Austro-Jerman telah merobek lubang besar dan hanya akan semakin luas. Setelah kegagalan serangan balas yang terdesak pada 27 Mei, panglima komando Rusia Grand Duke Nicholas tidak mempunyai pilihan selain memerintahkan penarikan pertempuran ke barisan pertahanan baru.

Orang Rusia tidak akan mendapat jeda dari Mackensen, yang terus maju dengan serangkaian serangan baru (di atas, pasukan Jerman maju di Galicia), menggunakan kekuatan artileri yang luar biasa untuk menyerang pertahanan Rusia berulang-ulang kali. Di utara ia dibantu oleh Tentera Darat Keempat Jerman, di sebelah selatan oleh Jerman Südarmee (Tentera Selatan) serta Tentera Kedua Austro-Hungaria dan Tentera Ketujuh yang baru dibentuk.

Teater selatan menyaksikan satu lagi pertarungan sengit melalui jalan yang sengit melalui Pergunungan Carpathian, turun ke kaki bukit dan kemudian lebih jauh ke utara menuju dataran di sepanjang Sungai Dniester. Anton Denikin, seorang jeneral Rusia, mengingatkan pertempuran itu di sini:

Pertempuran di selatan Peremyshl adalah yang paling berdarah bagi kita ... Rejimen ke-13 dan ke-14 benar-benar diletupkan oleh tembakan artileri Jerman yang sangat berat. Kali pertama dan satu-satunya saya melihat Kolonel Markov yang berani dalam keadaan menghampiri keputusasaan adalah ketika dia membawa sisa-sisa pasukannya keluar dari pertempuran. Dia berlumuran darah yang mengalir di seluruh tubuhnya ketika komandan Rejimen ke-14, berjalan di sebelahnya, kepalanya terkoyak oleh serpihan bom. Pemandangan batang tubuh tanpa kepala kolonel berdiri selama beberapa saat dalam keadaan hidup tidak mungkin dapat dilupakan.

Walaupun mereka maju dengan kemenangan, bagi tentera Jerman dan Austria biasa, perang gerakan yang diperbaharui ini sama membingungkan dan menakutkan seperti konflik statik di parit. Dominik Richert, seorang askar Jerman dari Alsace, menggambarkan pertempuran yang berlaku pada akhir Mei di luar sebuah kampung yang tidak disebutkan namanya di selatan Lemberg (hari ini Lviv di barat Ukraine):

Kami terpaksa menduduki lubang di ladang gandum di luar kampung. Tidak ada yang tahu apa yang sebenarnya berlaku. Tiba-tiba bateri Jerman menggegarkan salvo yang mengerikan, dan kemudian rentetan berat mulai… Dari atas kami terdengar letupan peluru. Tidak lama kemudian orang-orang Rusia menjawab, menembak peluru, dan sejumlah lelaki cedera. Kami duduk di atas tanah dengan beg galas di kepala. Askar-askar muda yang mengalami pembaptisan api semuanya bergetar seperti daun.

Kesannya kepada mangsa yang dimaksudkan adalah lebih luar biasa:

Dalam asap meriam dan peluru peluru yang meletup, kedudukan Rusia hampir tidak dapat dilihat ... Pertama sebagai individu, kemudian dalam jumlah yang lebih besar, dan akhirnya dalam jumlah besar, pasukan infanteri Rusia berlari ke arah kami dengan tangan mereka di udara. Mereka semua gemetar karena harus menahan tembakan artileri yang mengerikan. Di seluruh wilayah Anda dapat melihat garis maju infanteri Jerman dan Austria, dan di antara mereka ada kumpulan tahanan Rusia yang dipimpin kembali.

Pada awal bulan Jun, Rusia telah kehilangan 412,000 orang yang mengejutkan, termasuk terbunuh, cedera, dan tahanan - tetapi Tentera Rusia dapat memanfaatkan tenaga kerja besar kerajaan Tsar untuk menanggung kerugian ini. Perlu juga diperhatikan bahawa retret Rusia tidak huru-hara, tetapi berlangsung secara bertahap dan sebahagian besarnya dalam keadaan baik. Seperti semasa pencerobohan Napoleon, tentera yang mengundurkan diri dan petani yang melarikan diri menerapkan kebijakan bumi hangus, memusnahkan tanaman, kenderaan, bangunan dan jambatan - dan apa sahaja yang digunakan - untuk menolak sebarang keuntungan dari penyerang (di atas, pasukan Rusia mundur melalui desa yang terbakar) . Manfred von Richthofen, yang kemudiannya terkenal sebagai "Red Baron," menggambarkan adegan dari udara: "Orang-orang Rusia akan bersara di mana-mana. Seluruh kawasan desa terbakar. Gambar yang sangat indah. "


Ukuran Kejayaan

Serangan 1915 adalah kejayaan besar bagi Jerman. Di tempat-tempat, mereka mendorong Rusia kembali sejauh 300 batu. Garisan depan baru ditubuhkan, yang memberikan Kuasa Pusat kawalan Poland dan Galicia. Orang Jerman menderita 250.000 korban dan orang-orang Austro-Hungaria 715.000, tetapi orang Rusia mengalami 2.5 juta korban yang mengejutkan, satu juta dari mereka ditawan.

Front Barat mungkin telah menjadi bencana, tetapi di timur, Jerman berada dalam perarakan, salah satu dari serangkaian langkah yang akhirnya akan membuat Rusia keluar dari perang.


Tonton videonya: Україна вражає 2. Львівщина


Komen:

  1. Wickam

    tiada perkataan! hanya wow! ..

  2. Attie

    Dia betul-betul betul

  3. Dietrich

    Cukup betul! I think this is a very good idea. I completely agree with you.

  4. Cony

    pemikiran yang sangat membantu

  5. Tojataur

    Cemerlang)))))))

  6. Tunde

    I am final, I am sorry, but you could not give more information.

  7. Davis

    Bravo, what excellent message



Tulis mesej