Presiden John Adams berpindah ke sebuah kedai di Washington, D.C.

Presiden John Adams berpindah ke sebuah kedai di Washington, D.C.



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

John Adams, presiden kedua Amerika Syarikat, menjadi presiden pertama yang tinggal di Washington, D.C., ketika dia tinggal di Union Tavern di Georgetown.

Kota Washington diciptakan untuk berfungsi sebagai ibu kota negara kerana kedudukan geografinya di pusat republik baru yang ada. Negeri-negeri Maryland dan Virginia menyerahkan tanah di sekitar Sungai Potomac untuk membentuk District of Columbia, dan pekerjaan bermula di Washington pada tahun 1791. Arkitek Perancis Pierre Charles L'Enfant merancang susun atur radikal kota, penuh dengan puluhan bulatan, jalan silang, dan taman yang banyak. Pada tahun 1792, kerja bermula di bangunan Rumah Putih neoklasik di 1600 Pennsylvania Avenue di bawah bimbingan arkitek Ireland-Amerika James Hoban, yang reka bentuk Rumah Putihnya dipengaruhi oleh Leinster House di Dublin dan oleh lakaran bangunan di James Gibbs ’ Buku Senibina. Pada tahun berikutnya, Benjamin Latrobe memulakan pembinaan di bangunan utama kerajaan yang lain, Capitol A.S.

Pada 3 Jun 1800, Presiden Adams berpindah ke kediaman sementara di ibu kota baru ketika pembinaan selesai di rumah eksekutif. Pada 1 November, presiden disambut ke Rumah Putih. Keesokan harinya, Adams menulis kepada isterinya mengenai rumah baru mereka: “Saya berdoa surga untuk memberikan berkat yang terbaik di rumah ini, dan semua yang selepas ini menghuninya. Semoga tidak ada orang bijak kecuali yang berkuasa di bawah bumbung ini! " Tidak lama kemudian, Abigail Adams tiba di Gedung Putih, dan pada 17 November Kongres A.S. bersidang untuk pertama kalinya di Capitol A.S.

Semasa Perang 1812, kedua-dua bangunan itu dibakar pada tahun 1814 oleh tentera Inggeris sebagai pembalasan atas pembakaran bangunan pemerintah di Kanada oleh tentera A.S. Walaupun hujan lebat menyelamatkan bangunan Capitol yang masih belum selesai, Gedung Putih terbakar habis. Rumah itu kemudian dibina semula dan diperbesar di bawah arahan James Hoban, yang menambah teras timur dan barat ke bangunan utama bersama dengan portico selatan yang separuh bulat dan portico utara yang berpasangan. Kerja diselesaikan di Rumah Putih pada tahun 1820-an dan sejak itu sebahagian besarnya tidak berubah.

BACA LEBIH LANJUT: 6 Perkara yang Mungkin Anda Tidak Ketahui Mengenai Rumah Putih


Adams berpindah ke Washington, D.C. 3 Jun 1800

Pada hari ini pada tahun 1800, John Adams, presiden kedua Amerika Syarikat, menjadi ketua eksekutif pertama yang tinggal di Washington, D.C., ketika dia tinggal sementara di Union Tavern di Georgetown. Maryland dan Virginia telah menyerahkan tanah di sepanjang Sungai Potomac untuk membentuk Daerah Columbia yang baru.

Ketika Adams tiba dari Philadelphia, ibu kota negara itu masih dalam pembinaan sesuai dengan rancangan kota besar Pierre Charles L'Enfant, seorang arkitek Perancis. Kerja telah dimulakan di Rumah Putih neoklasik di 1600 Pennsylvania Ave. pada tahun 1792 di bawah James Hoban, seorang arkitek keturunan Ireland. Reka bentuk Hoban dipengaruhi oleh Leinster House Dublin dan lakaran dalam jurnal seni bina James Gibbs.

Adams pindah ke tempat presiden tetap yang baru pada 1 November 1800. Dia menulis kepada isterinya, Abigail, pada keesokan harinya: “Saya berdoa surga untuk memberikan yang terbaik dari rumah ini, dan semua yang selepas ini akan menghuninya. Semoga tidak ada orang bijak kecuali yang berkuasa di bawah bumbung ini! " Pada 17 November, Kongres bersidang untuk pertama kalinya di Capitol A.S., yang telah dirancang oleh Benjamin Latrobe.

Dua tahun menjelang Perang 1812, kedua Gedung Putih dan Capitol dibakar oleh tentera Inggeris sebagai pembalasan atas pembakaran bangunan pemerintah di Kanada oleh pasukan Amerika. Walaupun hujan lebat yang tepat pada masanya menyelamatkan beberapa bahagian Capitol yang masih belum selesai, Rumah Putih yang asli terbakar ke tanah.

Hoban kemudian membina semula rumah eksekutif, menambah teras timur dan barat ke struktur utama, bersama dengan portico selatan yang separuh bulat dan portico utara yang berpasangan. Kerja disiapkan di Rumah Putih yang dipulihkan pada tahun 1820-an. Sebilangan besarnya tidak berubah hingga tahun 1902, dengan penambahan Sayap Barat di bawah arahan Presiden Theodore Roosevelt.

Sumber: "John Adams," oleh David McCullough (2001)

Kehilangan skop terkini? Daftar ke POLITICO Playbook dan dapatkan berita terkini, setiap pagi - di peti masuk anda.


Rumah Presiden di Philadelphia

oleh Edward Lawler, Jr.
Dikemas kini pada Mei 2010

Sebuah rumah besar di 6th & Market Streets di Philadelphia, Pennsylvania berperanan sebagai rumah eksekutif untuk dua Presiden pertama Amerika Syarikat, sementara ibu negara tetap sedang dalam pembinaan di District of Columbia. Setelah tinggal selama 16 bulan di New York City, George Washington menduduki Rumah Presiden di Philadelphia dari November 1790 hingga Mac 1797. John Adams mendudukinya dari Mac 1797 hingga Jun 1800, kemudian menjadi Presiden pertama yang menduduki Rumah Putih. Selama hampir satu dekad, rumah agam Philadelphia berfungsi sebagai kerusi cabang eksekutif kerajaan persekutuan, menempatkan pejabat awam dan swasta Presiden, dan merupakan tempat hiburan rasmi negara. Rumah tangga presiden Washington termasuk sembilan warga Afrika yang diperbudak dari Gunung Vernon. John Adams tidak pernah menjadi hamba. Sejarah kebebasan dan perhambaan yang terjalin adalah sebahagian dari kisah Rumah Presiden, dan Amerika Syarikat.

Dibina pada tahun 1767

Rumah besar Philadelphia ini dibina pada akhir 1760-an oleh Mary Lawrence Masters, janda William Masters, dan salah satu orang terkaya di koloni. Menurut rekod cukai, rumah itu dalam pembinaan pada bulan Disember 1767, walaupun dia dan dua anak perempuannya tidak direkodkan sebagai pasti tinggal di sana sehingga tahun 1769. Rumah baru itu mungkin yang terbesar di Philadelphia, dan lebih besar daripada kebanyakan vila pinggir bandar di sekitar bandar. Pada tahun 1772, anak perempuannya yang lebih tua, Polly, berkahwin dengan Richard Penn, gabenor koloni, dan cucu pengasas Pennsylvania, William Penn. Puan Masters memberikan rumah kepada pengantin perempuan sebagai hadiah perkahwinan.

"Kediaman Washington, High Street." Litograf oleh William L. Breton. Dari John Fanning Watson Annals of Philadelphia (Philadelphia, 1830)

The Penns

Orang-orang Penns tinggal di rumah itu hanya selama tiga tahun. Hubungan antara Britain dan tanah jajahannya Amerika tegang, dan semacam konflik nampaknya tidak dapat dielakkan. Kongres Kontinental Pertama bertemu di Dewan Carpenters, dan Richard Penn melayan banyak perwakilan di rumah itu, termasuk George Washington. Penn diminta untuk menyampaikan keluhan para penjajah kepada Raja George III, dan dia pergi ke London pada tahun 1775 untuk menyampaikan "Petisi Cabang Zaitun." The Penns dan Mrs. Masters menghabiskan Perang Revolusi di England.

Penjajahan Inggeris

Pada bulan September 1777, Philadelphia dikepung. Jeneral Sir William Howe, panglima panglima pasukan Britain di Amerika, berlayar ke Teluk Chesapeake, dan mengawasi pasukannya menuju kota. Tentera Washington cuba mengepalai mereka di Brandywine Creek, tetapi ditolak. Tentera British merebut Philadelphia, dan serangan mengejut Washington di Germantown, utara kota, tidak berjaya. Jeneral Howe menjadikan Masters-Penn House yang selesa sebagai kediaman dan markasnya untuk musim sejuk, sementara Washington dan pasukannya menderita tiga puluh batu jauhnya, di Valley Forge.

Melancarkan perang jarak jauh mahal untuk Britain, terutama yang berperang dengan tentera upahan. Jeneral Howe dipanggil semula ke London, dan penggantinya diperintahkan untuk meninggalkan Philadelphia dan menggabungkan pasukan di New York City. British dipindahkan pada 18 Jun 1778.

Benedict Arnold

Tentera benua menyapu ke Philadelphia di bawah arahan gabenor tentera yang baru dilantik, Mejar Jeneral Benedict Arnold. Dia menjadikan Masters-Penn House sebagai kediaman dan markasnya dalam masa kira-kira seminggu selepas kedatangannya. Jeneral hidup seperti orang kaya di Philadelphia, yang ingin tahu kerana dia hanya mempunyai gaji tentera yang sederhana, nilainya menurun dengan inflasi yang berleluasa. Sukar untuk memisahkan apa yang sebenarnya dilakukan oleh Arnold dari banyak perkara yang kemudian dituduh dilakukannya, tetapi nampaknya gaya hidup mewahnya disokong oleh pencurian dan pencatutan, dan mungkin pencurian secara terang-terangan.

Semasa tinggal di rumah itu, dia bertemu dan berkahwin dengan Peggy Shippen, dan membeli salah satu vila pinggir bandar termegah, Mount Pleasant, walaupun Arnolds tidak pernah tinggal di sana. Pengeluarannya yang melulu menimbulkan pertanyaan mengenai sumber kekayaannya dan tingkah laku sombongnya yang mengasingkan para penyokongnya, dan pada bulan Mac 1779, dia terpaksa melepaskan jawatannya. Dua bulan kemudian, ketika masih tinggal di rumah itu, Arnold memulakan surat-menyurat khianat dengan Britsh.

Koleksi Peta Pejabat Tanah RG-17, Arkib Negeri Pennsylvania "Richd Penn's Burnt House Lot - Philadelphia." Pelan bawah tanah ini nampaknya menunjukkan harta tanah seperti pada tahun 1781 ketika Robert Morris mengikat kontrak untuk membelinya. Pelukis tidak dikenali, ca. 1785.

Robert Morris

Konsul Perancis John Holker menyewa rumah itu pada akhir 1779, dan pada 2 Januari 1780, rumah itu mengalami kebakaran besar. Robert Morris berkontrak untuk membeli bangunan yang mengalami kebakaran pada tahun berikutnya, walaupun dia tidak mendapat hak milik sehingga tahun 1785. Sepertinya Morris telah membina rumah tersebut pada tahun 1781, kerana dia dikenakan cukai di lokasi ini pada bulan Ogos tahun itu , dan dia dilaporkan tinggal di sana pada musim bunga 1782.

Morris membina semula rumah utama dengan rancangan yang sama seperti sebelumnya. Perubahan besarnya adalah bangunan belakang: sebuah rumah es telah ditambahkan di sudut barat daya harta tanah (lubang rumah es itu ditemui oleh ahli arkeologi pada bulan November 2000), cerita kedua ditambahkan ke dapur dapur, dan sebuah rumah mandi dua tingkat adalah dibina dari tembok timur piazza (tingkat ketiga ditambahkan pada tahun 1784). Rumah yang diperluas itu mempunyai sekurang-kurangnya enam bilik tidur dan empat bilik hamba, ruang untuk enam anak Morrises (anak lain datang kemudian) dan sembilan pelayan.

George Washington

Hak Cipta © 2001-2014 Edward Lawler, Jr. Conjectural Elevation, Rumah Presiden di Philadelphia. Tingkat dua penambahan (di sebelah kiri) mengandungi kajian peribadi Washington dan mungkin adalah tempat dia bertemu dengan Kabinetnya. Rumah ais adalah bangunan kecil yang kelihatan di sebelah kanan. Washington berkenalan dengan rumah itu. Setelah Revolusi, dia kerap mengunjungi Philadelphia dan tinggal bersama Morrises, dan dia tinggal di sana dari Mei hingga September 1787 semasa Konvensyen Perlembagaan. Pada tahun 1790, Philadelphia dinobatkan sebagai ibu negara negara untuk tempoh sepuluh tahun sementara Bandar Persekutuan (sekarang Washington, D. C.) sedang dalam pembinaan. Morris menawarkan rumah itu sebagai kediaman Presiden Washington.

Ramai orang Philadelphia yakin bahawa apabila Kerajaan Persekutuan berpindah dari New York ke bandar mereka, ia tidak akan pernah pergi. Mengapa membina modal baru di tebing Potomac ketika bandar terbesar dan paling kosmopolitan di Amerika berada di sini? Rumah besar bagi Presiden (kira-kira dua pertiga dari ukuran Rumah Putih) dimulakan di Ninth Street di Philadelphia, walaupun Washington menunjukkan pilihannya untuk ibukota Potomac dengan mengatur untuk pergi pada hari pecah tanah. Presiden diam-diam bekerja di belakang tabir untuk membawa ibu kota tetap Amerika Syarikat ke Virginia. Dia berkeras untuk membayar sewa rumah Morris, dan sewa awal adalah untuk jangka waktu 2 tahun. Kecuali untuk perjalanan dan menginap di Germantown untuk mengelakkan demam kuning, Washington menduduki Market Street House dari November 1790 hingga Mac 1797.

Kediaman Morris's Market Street tidak cukup besar untuk keperluan Washington. Presiden mengunjungi Morris pada bulan September 1790, dalam perjalanan ke Gunung Vernon, dan merancang penambahan rumah: busur dua tingkat yang besar untuk ditambahkan ke sisi selatan rumah utama membuat bilik di belakang sepanjang tiga puluh empat kaki , dewan pelayan satu tingkat yang panjang yang akan dibina di sebelah timur dapur, tab mandi akan dikeluarkan dari tingkat dua rumah mandian dan bilik mandi bertukar menjadi pejabat peribadi Presiden, bilik-bilik pelayan tambahan yang akan dibina, dan pengembangan kandang kuda.

Pada bulan November, ketika rumah tangga presiden pindah, ada tiga puluh orang yang tinggal di tempat itu: Washington, isterinya, Martha, dan cucu-cucunya, Ketua Setiausaha Nelly dan GW Parke Custis Tobias Lear, isterinya, dan ketiga-tiga setiausaha lelaki lapan orang Afrika yang diperbudak dari Gunung Vernon dan sekitar lima belas orang pelayan kulit putih.

Museo Thyssen Bornemisza, Sepanyol "Dugaan Potret Tukang Masak George Washington" yang Diberikan kepada Gilbert Stuart

Hamba di Rumah Presiden

Pemerintahan Pennsylvania adalah yang pertama di Hemisfera Barat yang mengambil langkah-langkah untuk menghapuskan perhambaan. Pada tahun 1780, undang-undang ini memberlakukan Undang-Undang Penghapusan Bertahap - melarang pengimportan budak ke negara ini. Tetapi undang-undang itu juga menghormati hak harta tanah hamba hamba Pennsylvania dengan membebaskan hanya anak-anak masa depan ibu yang diperbudak. Anak-anak yang dilahirkan atau tinggal di negeri ini sebelum 1 Mac 1780, tetap diperbudak seumur hidup (atau hingga tahun 1847, ketika perbudakan yang sah akhirnya berakhir di Pennsylvania). Undang-undang 1780 adalah lemah mengenai pemegang hamba bukan pemastautin yang tinggal di Pennsylvania secara sementara. Ini menyediakan mekanisme bagi mereka yang diperbudak untuk mendapatkan kebebasan mereka secara sah, asalkan mereka mendirikan tempat tinggal selama 6 bulan di Pennsylvania. Untuk mengelakkan perkara ini, pemilik hamba bukan pemastautin mengganggu tempat tinggal dengan membawa budak mereka keluar dari negeri sebelum tarikh akhir 6 bulan. Pindaan tahun 1788 melarang penggiliran hamba masuk dan keluar dari Pennsylvania. Tetapi Washington dengan sengaja dan berulang kali melanggar pindaan ini terhadap Undang-Undang Penghapusan Bertahap. Dia menyatakan bahwa kehadirannya di Philadelphia adalah akibat dari menjadi ibukota nasional, bahwa dia tetap menjadi warga negara Virginia, dan dia berhati-hati bahawa dia sendiri tidak pernah menghabiskan enam bulan berturut-turut di Pennsylvania, yang mungkin ditafsirkan sebagai penubuhan tempat tinggal yang sah. Sembilan orang Afrika yang diperbudak bekerja di Rumah Presiden: Oney Judge, Austin, Moll, Giles, Paris, Christopher Sheels, Hercules, Richmond, dan Joe (Richardson). Klik di sini untuk membaca lakaran biografi. Secara beransur-ansur, orang-orang Afrika yang diperbudak dalam rumah tangga presiden digantikan oleh pegawai berkewajiban orang kulit putih Jerman.

Kerusi Cawangan Eksekutif

Koleksi HSP, Mantelpiece Museum Atwater Kent dari Rumah Presiden. Foto oleh Jack E. Boucher, ca. 1965. Kajian Bangunan Amerika Bersejarah, No. PA-1942.

Rumah Presiden adalah tempat perniagaan Cawangan Eksekutif Kerajaan Persekutuan dijalankan. Pejabat awam, yang setaraf dengan Sayap Barat, adalah satu bilik di tingkat tiga. Rumah itu juga merupakan tempat berhibur rasmi negara baru. Washington mengadakan khalayak umum atau "levees" pada hari Selasa petang, dan makan malam Negara biasa pada hari Khamis. Ibu Washington mengadakan majlis resepsi atau "ruang tamu" pada malam Jumaat, dan ada rumah terbuka pada Hari Tahun Baru dan Keempat Julai. Selain jadual hiburan yang berat ini, ada makan malam yang lebih kecil selama seminggu, dan Washington sering menjalankan perniagaan sambil sarapan.

Dua kawasan penting di dalam rumah adalah tingkap busur yang ditambahkan ke ruang belakang lantai pertama, di mana Presiden berdiri (Washington, dan kemudian Adams) pada majlis-majlis upacara & mdash, seorang duta besar yang menyampaikan tauliah, ucapannya, dll. (Asas sebahagian dari tingkap busur ini ditemui oleh ahli arkeologi pada bulan Mei 2007) dan pejabat swasta tingkat dua (bekas bilik mandi) yang setara dengan Pejabat Oval, dan berfungsi sebagai Bilik Kabinet.

Wabak demam kuning yang melanda Philadelphia pada tahun 1793 dan membunuh lebih daripada 10 peratus penduduk hampir melenyapkan harapan agar bandar itu kekal sebagai ibu negara (atau bahkan negeri). Diduga ada sesuatu tentang air atau iklim Philadelphia yang tidak sihat, dan penyakit ini muncul kembali beberapa kali pada tahun 1790-an.

John Adams menghabiskan sebahagian besar penggal sebagai Presiden di Philadelphia. Dia berpindah ke Gedung Putih pada hari Sabtu, 1 November 1800. Selasa berikutnya dia kalah dalam pemilihan Presiden kepada Thomas Jefferson.

Presiden John Adams

Adams menggantikan Washington sebagai Presiden, dan, setelah menolak untuk menduduki rumah besar yang baru selesai di Ninth Street, dia pindah ke rumah Market Street pada bulan Mac 1797.

Washington meninggal pada 14 Disember 1799, dan upacara pengebumian upacara dan upacara gereja diadakan di Philadelphia pada hari selepas Krismas. Ini ketika "Light Horse Harry" Lee melafazkan Washington sebagai "Pertama dalam Perang, pertama dalam Damai, dan pertama di hati orang-orang sebangsanya." Pada petang berikutnya, beberapa ratus orang berkabung menghadiri "ruang tamu" Puan Adams di Rumah Presiden.

The Residence Act pada tahun 1790 meminta District of Columbia menjadi ibu negara pada hari Isnin pertama pada bulan Disember 1800. Adams meninggalkan Philadelphia pada akhir Mei, dan menghabiskan beberapa bulan di ladangnya di Massachusetts sebelum berpindah ke White House pada 1 November Rumah Philadelphia diubah menjadi Francis's Union Hotel, dan Puan Adams tinggal di sana dalam perjalanan ke selatan dari Massachusetts ke ibu kota baru.

Berikutan Penghapusan Modal

Foto ini menunjukkan sisi selatan 500 blok Market Street pada tahun 1949. Tembok timur Rumah Presiden yang masih ada berada di tengahnya. "Hantu" rumah itu digambarkan dengan warna merah. Dari Koleksi Surat Khabar Buletin Malam, Arkib Bandar, Temple University. Hotel ini tidak berjaya, dan bekas Rumah Presiden telah dilucutkan dari banyak hiasan seni bina dan diubah menjadi kedai dan rumah tumpangan. Pada tahun 1832, bangunan itu ditutup, hanya menyisakan dinding dan pondasinya, dan tiga kedai sempit telah dibina di bahagian depan Market Street yang sama. Dinding sisi asal rumah itu terpapar ketika kedai-kedai itu sendiri dirobohkan pada tahun 1935, tetapi tidak ada yang mengenalinya untuk apa sebenarnya. Sebahagian besar tembok barat telah dihapus pada tahun 1941, dan yang tinggal di sebelahnya bersama dengan tembok timur telah dirobohkan pada tahun 1951 untuk mewujudkan Independence Mall.

Acara Terkini

Tapak Presidential House terletak tepat di seberang Market Street dari pintu masuk ke Independence Visitor Center. Sebuah bilik mandi awam dibina di lokasi pada tahun 1954, dan berdiri tepat di atas jejak rumah utama sehingga penghapusannya pada 27 Mei 2003. Pada tahun 2002-03 Liberty Bell Center dibina, yang sebahagiannya meliputi jejak bangunan belakang rumah tersebut.Di bawah beranda LBC, 5 kaki dari pintu masuk utama, adalah lokasi tempat pekerja stabil, dua atau tiga daripadanya diperbudak.

Ketika ini terungkap di media pada bulan Mac 2002, hal itu menimbulkan kegemparan masyarakat. Badan Perundangan Negeri Pennsylania dan Majlis Bandaraya Philadelphia meminta Perkhidmatan Taman Negara untuk memperingati kediaman dan penghuninya, terutama orang Afrika Amerika yang diperbudak. Pada bulan Julai 2002, Dewan Perwakilan A.S. meluluskan pindaan kepada anggaran Jabatan Dalam Negeri 2003 yang mengharuskan NPS melakukan perkara yang sama. Pada bulan Januari 2003, reka bentuk awal dilancarkan untuk peringatan rumah dan penghuninya bernilai $ 4.5 juta. Walaupun memperingati orang-orang Afrika yang diperbudak dan banyak menafsirkan Sejarah Hitam, tanda reka bentuk tapak rumah itu tidak termasuk tempat hamba, dan ditolak oleh masyarakat Afrika Amerika Philadelphia.

Pada pembukaan Liberty Bell Center pada bulan Oktober 2003, Walikota Philadelphia John F. Street berjanji $ 1.5 juta untuk menjayakan peringatan Rumah Presiden. Pada tahun 2005, anggota Kongres Chaka Fattah dan Robert Brady memperoleh dana persekutuan $ 3.6 juta untuk projek itu, dan pertandingan reka bentuk telah dimulakan. Kelly-Maiello Inc. dari Philadelphia memenangi pertandingan pada bulan Februari 2007. Pada bulan berikutnya, penggalian arkeologi dimulakan di bahagian harta tanah. Asas rumah utama, dapur, jalan bawah tanah yang menghubungkan keduanya, dan jendela busur Washington terbongkar. Kelly-Maiello melancarkan reka bentuk yang disemak semula, menggabungkan arkeologi, pada bulan Disember 2007, dan bandar itu meningkatkan sumbangannya kepada $ 3.5 juta. Anggaran $ 10.5 juta baru diumumkan & $ 8.5 juta untuk pembinaan, $ 2 juta sebagai dana & mdash dan pentadbiran Datuk Bandar Michael Nutter mengadakan penggalangan dana September 2008. Pada Februari 2009, Lembaga Pelabuhan Sungai Delaware meluluskan sumbangan $ 3.5 juta. Pembinaan peringatan ini bermula pada bulan Ogos 2009.

Tafsiran untuk peringatan itu dimulakan oleh Bengkel Sejarah Amerika. Penyelidikan AHW menemui "Iklan Pelarian" yang mendokumentasikan Oney Judge 21 Mei 1796 melarikan diri ke kebebasan. Eisterhold Associates Inc. mengambil alih tafsiran pada bulan Disember 2009.


John Adams Melangkau Perasmian Jefferson

Semangat John Adams rendah pada 4 Mac 1801.

Hanya 13 minggu sebelumnya, anaknya yang beralkohol, Charles, meninggal dunia akibat sirosis hati. Abigail sudah kembali ke Quincy. Dan dia masih tersedar dari kempen jahat yang dilakukan terhadapnya oleh Jefferson, bekas rakannya, sekutu dan naib presidennya.

Jefferson telah mengupah seorang wartawan yang kurang senang, James Callendar, untuk menulis karya hit di Adams. Callendar menggelarnya sebagai pemanas badan setengah gila yang ingin menobatkan dirinya sebagai raja. Dia juga menggambarkan Adams sebagai "watak hermafroditik yang mengerikan yang tidak memiliki kekuatan dan ketegasan seorang lelaki, atau kelembutan dan kepekaan seorang wanita."

Walaupun begitu, Abigail berkeras untuk mengundang Jefferson ke Gedung Putih untuk minum teh dan kek beberapa minggu sebelum perasmian. Jefferson nampaknya pergi, tetapi perbualan hilang dari sejarah.

Ketika Adams melewatkan perasmian Jefferson, itu tidak berjalan lancar dengan Perisik Massachusetts. "Orang-orang yang sensitif dan sederhana dari kedua-dua pihak akan merasa senang sekiranya dia menetap sehingga selepas pemasangan penggantinya," lapor Perisik. "Ini pasti akan memberi kesan yang baik."


John Adams

Dilahirkan pada tahun 1735 kepada seorang petani dan tukang sepatu Braintree, Massachusetts, John Adams adalah salah seorang anggota generasi revolusi Amerika yang paling berpengaruh. Adams menghadiri Harvard pada tahun 1751 dan akhirnya memilih undang-undang sebagai profesionnya. Pada tahun 1764, Adams mengahwini puteri seorang menteri Weymouth bernama Abigail Smith.

Bersama-sama, John dan Abigail Adams menguruskan sebuah ladang dan mempunyai enam anak, salah satunya akan menjadi presiden keenam Amerika Syarikat. John Adams mengabdikan hidupnya untuk perkhidmatan awam negaranya sepanjang Revolusi Amerika dan kemudian berkhidmat sebagai naib presiden pertama Amerika Syarikat di bawah George Washington, dan satu penggal sebagai presiden kedua Amerika Syarikat.

Adams pertama kali bertemu dengan George Washington pada tahun 1774 semasa berkhidmat sebagai perwakilan ke Kongres Kontinental Pertama. Kedua-dua lelaki itu makan bersama beberapa kali, dan merupakan pasangan pelengkap dengan Adams seorang pembicara yang bersemangat dan Washington sebagai pendengar yang peka. 1 Adams sangat menghormati Washington dan pada tahun 1775 mendorong Kongres untuk menamakannya sebagai ketua tentera. Adams percaya bahawa dengan perintah Washington, "Pelantikan ini akan memberi Kesan yang besar, dalam mengukuhkan dan menjamin Kesatuan Jajahan ini." 2

Walaupun berjaya mencalonkan Washington sebagai panglima tentera, Adams tidak sesuai untuk kehidupan seorang politikus. Dia sering terkenal karena kekejaman dan kebijaksanaannya serta ketidaksabarannya dengan proses perundangan. 3 Adams juga sensitif terhadap kritikan dan mudah kecewa dengan lawannya. Kesetiaannya untuk menyokong kemerdekaan, bagaimanapun, tidak disedari dan menyebabkan beberapa janji pemerintah, termasuk sebagai diplomat ke Perancis dan kemudian ke England untuk merundingkan perdamaian pada akhir Revolusi. Melalui perkhidmatan asingnya, John Adams menjadi tumpuan sebagai pemimpin nasional. 4

Sekembalinya dari Eropah, Adams pada mulanya ingin bersara dari perkhidmatan awam. Rancangan itu ditangguhkan, bagaimanapun, ketika George Washington sebulat suara dipilih sebagai presiden pertama Amerika Syarikat pada tahun 1789 dengan John Adams sebagai naib presidennya. 5 Adams menganggap peranannya sebagai naib presiden membosankan bahkan menyebutnya sebagai "pejabat paling tidak penting yang pernah dibuat oleh penemuan manusia atau khayalannya disusun." 6

Walaupun kedua-dua lelaki itu adalah Federalis, Washington bergantung pada kabinetnya dan bukannya naib presidennya, bahkan tidak termasuk Adams dari mesyuarat kabinet. 7 Sebagai presiden Senat, Adams tidak dibenarkan bersuara dalam perbahasan. Bagi seorang lelaki yang menikmati perdebatan, tugas sebagai saksi diam sukar dipikul. Walau bagaimanapun, Adams secara konsisten menghadiri perjumpaan, memberikan tiga puluh satu undi pemisah dalam tempohnya, selalu menyokong pentadbiran Washington. 8

Adams bersara ke ladangnya di Quincy, Massachusetts pada tahun 1800 setelah kehilangan tawaran untuk dipilih semula, setelah menjalani satu penggal presiden. Kepresidenan Adams sebahagian besarnya tidak popular, terutama jika dibandingkan dengan populariti pentadbiran Washington. 9 Adams berumur sembilan puluh tahun, meninggal pada ulang tahun kelima puluh penerimaan Deklarasi Kemerdekaan, pada hari yang sama dengan rakan seumur hidupnya, Thomas Jefferson.

Maureen Connors Santelli
Universiti George Mason

Catatan:
1. Harlow G. Unger, George Washington yang tidak dijangka: Kehidupan Peribadinya (Hoboken, N.J: John Wiley & amp Sons, 2006), 95.

2. Edmund Sears Morgan, Makna Kemerdekaan: John Adams, George Washington, Thomas Jefferson, Richard Lectures untuk tahun 1975, University of Virginia (Charlottesville: University Press of Virginia, 1976), 18 C. "John Adams to Abigail Adams, 11 Jun 1775, Edisi Digital Adams Papers, ed. C. James Taylor (Charlottesville: University of Virginia Press, Rotunda, 2008).

4. Joseph J. Ellis dan Brian Lamb, Passionate Sage: Watak dan Warisan John Adams (New York: Norton, 1993), 37.

5. John E. Ferling, Pendakian George Washington: Genius Politik Tersembunyi Ikon Amerika (New York, NY: Bloomsbury Press, 2009), 274.

7. Tidak marah, George Washington yang tidak dijangka, 227 & ndash8.

8. David G. McCullough, John Adams (New York: Simon & amp Schuster, 2001), 460.


John dan Abigail Adams: Tradisi Bermula

John dan Abigail Adams memiliki banyak pengalaman dalam mendirikan dan tinggal di rumah rasmi sebelum mereka berpindah ke Rumah Presiden yang baru di Washington, DC, pada tahun 1800. Adams telah mewakili Amerika Syarikat dalam misi diplomatik ke Eropah semasa Revolusi, dan di Paris dan London pada tahun 1780-an ketika Abigail Adams bergabung dengannya.

Mereka tinggal dan berhibur di rumah persendirian di New York dan Philadelphia semasa dia bertugas sebagai naib presiden 1789 hingga 1797, dan ketika Adams menggantikan George Washington sebagai presiden pada tahun 1797 mereka berpindah ke rumah yang dulunya diduduki Washington. Adams tinggal di Philadelphia hingga musim luruh tahun 1800, ketika dia dan Puan Adams tinggal di Bandar Persekutuan Washington yang baru, D.C. Di rumah-rumah ini, Adamses melayan pegawai pemerintah dan diplomatik dan warga negara swasta di tingkat tertinggi masyarakat.

Abigail Adams yang dilahirkan di New England, seperti suaminya, lebih suka buku dan idea daripada "kehidupan bergaya" dan menyatakan bahawa "kebiasaan saya atau pendidikan atau kecenderungan saya tidak menyebabkan saya menjalani gaya hidup yang mahal." 1 Minat dan kehidupan mereka tercermin di Old House, Quincy, Massachusetts, rumah yang mereka beli pada akhir 1780-an dan berkembang di bawah pengawasan Abigail Adams antara tahun 1798 dan 1800. 2

Perabot dari pelbagai periode dan gaya di rumah hari ini, yang dikumpulkan oleh beberapa generasi Adamses, termasuk rangkaian perabot gaya Louis XV yang diperoleh oleh John dan Abigail ketika mereka berada di Eropah dan dihantar pulang ketika mereka kembali ke Amerika pada tahun 1788. Semasa selama bertahun-tahun mereka di Perancis dan Inggeris, mereka menghadapi tugas yang sukar untuk menyediakan kediaman mereka secara peribadi, kerana Kongres tidak menyediakan dana yang mencukupi dan telah mengurangkan gaji Adams. Rumah yang mereka sewa dekat Paris, di luar bandar Auteuil di pinggir Bois de Boulogne, adalah rumah batu besar yang cukup besar untuk menampung 40 orang. Dinding di beberapa apartmennya dilapisi kaca mata yang kelihatan. Itu pasti sangat elegan, Abigail Adams menulis, jika sejumlah besar uang dibelanjakan untuknya, tetapi "itu sebaik yang kita mampu." 3 Perabot pinggan mangkuk perak, cina, kaca, dan perabot teh dibeli untuk memenuhi keperluan mereka yang menghiburkan, seperti kedudukan Adams sebagai menteri Amerika yang memerlukan hiburan sekali seminggu dengan "pesta dalam gaya negara." 4

Koleksi Rumah Putih mengandungi beberapa keping dari perkhidmatan makan malam Adamses yang dibuat oleh Royal Porcelain Manufactory di Sevres, c. 1782, termasuk tureen, stand, dan condiment ini.

Persatuan Sejarah Rumah Putih

Rumah Putih mempunyai beberapa keping — tureen dan dudukan, tujuh pinggan makan, enam pinggan sup, dan dua bumbu bumbu — perkhidmatan makan malam porselin yang dibuat oleh Royal Porcelain Manufactory di Sevres, sekitar tahun 1782, yang mungkin telah dibeli semasa Adamses berada di Auteuil. Dicat dengan semburan bunga polikrom yang berwarna-warni dan sempadan tepi bulu berwarna biru, contoh-contoh perkhidmatan yang indah ini disumbangkan kepada Gedung Putih pada tahun 1932 oleh Puan Charles Francis Adams, janda John dan Abigail Adams cucu-cucu tambahan diperoleh pada penjualan item yang dimiliki oleh keturunan Adams pada tahun 1999.

Paris adalah pusat fesyen, tetapi kaum Adamses juga mengimport barang dari England ketika berada di Perancis. "Segala sesuatu yang akan diberi nama elegan," kata Puan Adams, berasal dari England. 5 Ketika Adams menjadi menteri Amerika pertama ke Britain pada tahun 1785, Puan Adams menyambut perubahan gaya. Dia memperhatikan bahawa makanan Inggeris lebih sederhana, pakaian tidak begitu penting, dan kebun Inggeris sangat digemari. Di rumah London mereka di Grosvenor Square, ruang makan menyediakan ruang untuk 16 orang untuk makan malam dan sebuah perpustakaan digunakan oleh Adams sebagai pejabatnya.

Sebuah gelas teh atau kopi piring perak Sheffield dari zaman ini yang berasal dari keluarga Adams hingga dijual pada tahun 1940-an disumbangkan kepada Gedung Putih pada tahun 1964. Bentuk neoklasik dengan dedaunan bunga yang dikejar dan terukir dan monogram terukir "JAA," guci ini adalah contoh elegan selera Adamses. Inventori Rumah Tua pada masa kematian John Adams pada tahun 1826 menunjukkan bahawa keluarga itu memiliki perak dan piring lain dengan monogram "JAA". 6

Guci piring perak Sheffield ini terukir dengan dedaunan bunga dan monogram "JAA." Contoh elegan dari cita rasa Adamses, ia dipaparkan hari ini di Bilik Hijau Rumah Putih.

Hadiah Encik dan Puan Mark Bortman dan Jane Bortman Larus, 1964

Perabot peribadi Adamses digunakan di rumah mereka di New York dan Philadelphia selama tahun-tahun naib presiden, tetapi ketika Adams menjadi presiden pada tahun 1797, sejumlah besar perabot kerajaan, yang awalnya diperoleh untuk George Washington, tersedia dan yang lain dibeli dengan dana yang disediakan oleh Kongres.

Pada musim panas tahun 1800, ketika Puan Adams mempertimbangkan apakah dia akan pergi ke Washington City, dia mulai memikirkan perabot untuk Rumah Presiden yang baru, yang jauh lebih besar daripada rumah Philadelphia. Sebilangan perabot, begitu usang sehingga hampir tidak dapat digunakan, sesuai untuk kamar yang lebih kecil, tetapi ruangan yang lebih besar, dia menulis "diperlukan baru." Kecenderungannya adalah meluangkan masa untuk melengkapkan rumah dan kemudian mungkin menghantar ke luar negeri untuk perabot yang tidak terdapat di negara ini. Permaidani baru, langsir tingkap, dan gelas kelihatan sangat diperlukan, dan dia menyatakan hasratnya untuk set teh, cina meja dan meja dan sprei "unggul". Mempengaruhi rancangannya adalah ketidakpastian pemilihan yang akan datang yang akan menentukan apakah Adams akan dipilih semula dan apakah mereka akan tinggal di rumah selama empat tahun lagi.

John Adams tiba di Washington pada 1 November 1800, untuk mencari Rumah Putih yang belum selesai tetapi dapat dihuni. Thomas Claxton, penjaga pintu Dewan Perwakilan yang ditugaskan mengawasi perpindahan dari Philadelphia dan menyiapkan rumah untuk Adams, menjelaskan bahawa rumah itu belum siap kerana permintaan barang yang sangat besar di bandar dengan semua kedatangan pemerintah yang baru dan barang yang diimport akan tidak tiba pada musim gugur. Segala sesuatu mesti datang dari jarak jauh — bahkan "artikel paling remeh." 8 Bandar baru yang diukir dari padang gurun Maryland dan Virginia bukanlah New York atau Philadelphia, di mana para tukang dan barang tersedia. Claxton membeli permaidani baru, kerja kabinet, dan artikel lain untuk melengkapkan rumah itu selama beberapa bulan penghunian Adamses. Kongres juga memperuntukkan $ 800 pada tahun 1800 untuk potret megah George Washington oleh Gilbert Stuart yang telah dipindahkan ke rumah sebelum John Adams tiba.

Walaupun tidak berpindah, Abigail Adams memutuskan untuk melakukan perjalanan dari Massachusetts kerana dia ingin menjaga suaminya dan ingin menjadikan Washington sebagai tempat yang menyenangkan bagi orang lain yang telah pindah ke sana. Pada musim sejuk yang lembap dan sejuk pada tahun 1800 dan 1801, dia menjadikan Rumah Putih sebagai rumah untuk suaminya, cucu perempuan Susanna dan setiausaha Presiden Adams, William Smith Shaw. Puan Adams tetap hangat dengan menutup pintu ke kamarnya, tetapi lampu untuk menerangi rumahnya kurang, dan sejumlah barang, termasuk satu set teh, telah pecah atau dicuri dalam perjalanan dari Philadelphia. Georgetown yang berdekatan, Puan Adams menulis, "tidak memberikan apa-apa." 9 Di ruang bujur tingkat dua — Ruang Lukisan Wanita — perabot yang mencukupi untuk menyambut pengunjung telah ditempatkan, dan di sanalah Presiden dan Puan Adams mengadakan majlis sambutan pada Hari Tahun Baru, 1801. Lima hari setelah tiba, Mrs. Adams menggambarkan ruangan itu dengan perabotnya yang ditutupi dengan warna merah: "Ini adalah bilik yang sangat tampan sekarang tetapi apabila selesai, ia akan menjadi cantik." 10 Itu berisi kerusi mahoni, dua sofa, dua meja kad, satu permaidani Brussels, dua gelas yang kelihatan "terlalu kecil untuk bilik," dua girandol dengan lampu, dan sebuah candelier "bernilai besar, belum dibongkar" menurut inventori yang diambil beberapa minggu sebelum kaum Adamses meninggalkan rumah pada tahun 1801. 11 Perabot ini telah dihantar dari Philadelphia bersama dengan sejumlah besar perak dan pinggan (guci pukulan, pelayan, peralatan makan, kandil, dan guci kopi dan teh), tiga set lengkap cina, dan sebilangan besar barangan Ratu.

Jemputan ke majlis resepsi yang diadakan oleh Presiden dan Puan Adams di Rumah Putih pada Hari Tahun Baru, 1801. Kosong dicetak ditujukan kepada Jeneral Theodorus Bailey dan isterinya New York. Bailey adalah anggota Kongres Keenam (1799 Mac-1801 Mac), yang berpindah bersama Presiden Adams ke Washington. Majlis sambutan Tahun Baru pertama Adams di Gedung Putih adalah untuk memulai kebiasaan yang berlangsung selama 131 tahun, hingga tahun 1932

Di antara kerja kabinet dari Philadelphia adalah rak buku mahoni, mesin cuci pakaian, biro, tempat tidur, kelengkapan pencahayaan, peralatan perapian, dan gelas yang dicari. Sebilangan besar kepingan ini telah dijamin untuk kediaman pertama Washington di New York pada tahun 1789.

Objek-objek zaman persekutuan ini hanya bertahan dalam catatan dokumentari semuanya habis dibakar oleh pihak Inggeris pada bulan Ogos 1814 semasa Perang 1812. Seseorang mesti melihat ke rumah Adamses 'Massachusetts untuk bukti fizikal tentang bagaimana mereka hidup semasa dan selepas bertahun-tahun mereka mengambil bahagian dalam kehidupan negara. Sebagai penghuni pertama Rumah Putih, mereka memulakan, dalam keadaan sukar, tradisi 200 tahun menjadikan rumah itu sebagai rumah dan tempat untuk mewakili negara, seperti yang dilakukan keluarga pertama yang berjaya sejak itu.

Artikel ini pada mulanya diterbitkan dalam White House History Number 7 Spring 2000


Semua Orang Suka George, Tetapi John Adams?

Pada 21 April di Dewan Persekutuan Lower Manhattan, John Adams mengangkat sumpah sebagai naib presiden pertama. Sembilan hari kemudian, George Washington menjadi presiden, dan selamanya mengutuk Adams sebagai orang kedua.

Pada 21 April, yang hari ini, di Dewan Persekutuan di Manhattan yang lebih rendah, John Adams dilantik sebagai naib presiden pertama negara. Sembilan hari kemudian, George Washington menjadi presiden. Di sana di Federal Hall terdapat sebuah patung besar George Washington.

Pelancong naik di atas alas, dan mereka mengambil gambar dengannya, semua orang menyukai George. Tetapi bagaimana dengan John? Adakah mereka mengenalnya? Saya pergi ke sana, dan saya meminta semua orang berkumpul di sekitar. Yang pertama ialah Joan Murphy (ph).

Di sinilah George Washington dilantik sebagai presiden pertama. Anda tahu itu?

Cik JOAN MURPHY (Pelawat Dewan Persekutuan): Saya tidak tahu!

PESCA: Lihatlah patung besar itu, anda boleh mengetahuinya.

MURPHY: Wanita ini, dia memberitahu saya bahawa dia ada di sini.

PESCA: Pada tahun 1789, dia dilantik sebagai presiden pertama.

MURPHY: Saya tidak tahu itu.

PESCA: Sekarang, 21 April, iaitu esok, sembilan hari sebelumnya, naib presiden pertama dilantik. Apa yang dapat anda ceritakan mengenai dia?

MURPHY: Naib presiden pertama? Adakah dia seorang Adams?

PESCA: Salah satunya. Yang mana satu?

MURPHY: Suami saya pasti tahu. Kami dari Denver, dan kami baru sampai di sini semalam.

PESCA: Mereka masih ada presiden mereka di sana.

Cik MURPHY: Saya tahu. John (ph), siapa wakil presiden George Washington?

PESCA: Dan kemudian John meneka Monroe. Seterusnya orang yang saya ajak bicara semalam adalah Bridget Suddoff (ph) dari Orlando, Florida.

Siapa itu? Siapa naib presiden pertama?

Cik BRIDGET SUDDOFF (Pelancong Dewan Persekutuan): Saya tidak tahu.

PESCA: Anda mahukan pilihan ganda?

PESCA: OK. Madison, Monroe, Jefferson, atau Adams?

PESCA: Anda tahu ia akan menjadi salah satu daripada mereka.

Cik SUDDOFF: Baiklah. Maksud saya, saya mempunyai peluang 33.333 peratus untuk memperbaikinya.

PESCA: Saya rasa sebenarnya 25. Satu daripada empat.

Cik SUDDOFF: Adakah itu Madison?

Bridget, tidak begitu kuat dalam matematik atau sejarah. Saya juga bercakap dengan John Donald Fitzpatrick (ph).

Anda tahu siapa itu, ayolah.

Tuan JOHN DONALD FITZPATRICK (Pelancong Dewan Persekutuan): Tidak, tidak.

PESCA: Dia - Saya akan memberi anda petunjuk. Dia juga merupakan presiden kedua Amerika Syarikat.

Tuan FITZPATRICK: Saya tidak tahu itu.

PESCA: Mahukan pilihan berganda?

PESCA: Baiklah. Madison, Monroe, atau John Adams?

Tuan FITZPATRICK: John Adams.

PESCA: Betul! Jadi, John Adams tidak memberikan kesan yang besar kepada anda?

PESCA: Anda tahu mengapa? Saya tidak menggunakan mata wang, saya rasa.

Tuan FITZPATRICK: Ya, itu benar.

PESCA: Adakah anda tahu apa-apa mengenai John Adams?

PESCA: Dan kami mendapati bahawa terlalu banyak orang tidak mengetahui apa-apa mengenai "John Adams," walaupun terdapat miniseri HBO baru-baru ini. Jadi, menyertai kami ialah J. L. Bell, seorang penulis dan penyelidik sejarah. Dia menulis blog bernama Boston 1775. Hello, J. L.

Tuan J. L. BELL (Blogger, Boston 1775): Helo. Selamat Pagi.

PESCA: Mengapa 1775 sepanjang tahun?

Mr BELL: Nah, ketika itulah semuanya bermula, dan di sini di Boston kita cenderung berfikir bahawa perang telah berakhir pada tahun 1776 ketika British meninggalkan kawasan ini, dan hanya ada semacam operasi pembersihan di New York, New Jersey, Pennsylvania , dan seluruh Selatan.

PESCA: Jadi, anda belum pernah melepasi 13 jajahan, dan mungkin pemikiran Amerika Syarikat?

Mr BELL: Itu selalu menjadi masalah New England pada masa itu, ya.

PESCA: Ya. Oleh itu, pertama sekali, John Adams, kita bercakap mengenai dia sebagai naib presiden. Dia menjadi naib presiden selama sembilan hari sebelum Washington menjadi presiden. Jadi, adakah ini bermaksud saya boleh memenangi taruhan bar? Adakah Adams sebenarnya, secara teknikal, adalah presiden pertama Amerika Syarikat?

Mr BELL: Saya rasa dia cukup jelas pejabatnya, yang dia rasa sangat tidak penting. Sembilan hari itu, saya ingat melihat catatan Kongres, dan mereka menghabiskan banyak masa untuk berurusan dengan protokol, dan siapa yang akan mengatakan kepada siapa, dan bagaimana dia akan menangani orang yang berbeza.

Mereka tahu bahawa pelantikan presiden akan menjadi sangat penting, oleh itu mereka harus berusaha melakukannya. Dan pada masa yang sama mereka memulakan perniagaan negara dengan mencari cara bersumpah sesama sendiri.

PESCA: Sekarang, Adams tidak, seperti yang Anda katakan, dia tidak begitu menghormati pejabat. Inilah petikan Adams yang terkenal. "Negara saya memiliki kebijaksanaannya yang tak terbatas membuat saya sebuah pejabat yang paling tidak penting yang pernah dibuat oleh penemuan manusia atau khayalannya disusun." Dia tidak suka menjadi naib presiden, dan dia tidak terlalu memikirkan wakil presiden, bukan?

Tuan BELL: Betul. Dia mengatakan bahawa pada tahun 1793 setelah dia menjadi naib presiden selama beberapa tahun, dan benar-benar memahami apa pekerjaan yang diperlukan.

PESCA: Oleh itu, adakah anda rasa ini - jika dia mempunyai persepsi yang sama sekali berbeza, jika dia menganggapnya sangat optimis, adakah anda fikir kita akan menganggap naib presiden lebih berharga daripada sekongkol?

Mr BELL: Saya berpendapat bahawa Konvensyen Perlembagaan yang asal berpendapat bahawa Senat, seluruh Kongres, akan lebih penting daripada yang sebenarnya. Oleh itu, mereka mungkin menganggap wakil presiden, yang merupakan presiden Senat, orang yang mengawasi badan perundangan paling agung di negeri ini, sebagai yang lebih penting.

Dan kemudian, seperti yang telah dibuat peraturan, Adams tidak dapat melakukan apa-apa kecuali mengundi di tiebreak. Dan dia memilih lebih banyak pembanding daripada naib presiden lain kerana Senat sangat kecil, tetapi itu sama sekali tidak menjadi pekerjaan yang sangat penting.

PESCA: Dan saya rasa pada masa itu, mereka sendiri, menentukan sendiri, atau mungkin konsepsi mereka tentang Perlembagaan bahawa naib presiden bahkan bukan sebahagian daripada kabinet presiden. Jadi, itu hampir merupakan tugas perundangan semata-mata ketika mereka menjawat jawatan naib presiden.

BELL: Betul, namun satu perkara yang cukup berterusan dalam sejarah Amerika, para senator tidak suka diberitahu apa yang harus dilakukan. Oleh itu, sebagai presiden Senat, Adams tidak benar-benar dibenarkan untuk menasihati para senator seperti yang diharapkannya.

PESCA: Betul. Dan dia tidak - dan dari apa yang saya baca, dia fikir Kongres Kontinental penuh dengan intelektual, dan retorik yang hebat, dan dia hanya berfikir bahawa Senat, sedikit sebanyak, memasuki keperibadiannya, dia adalah orang yang sedikit masam dan dia tidak memikirkan banyak kualiti pidato yang dijalankan di Senat.

Tuan BELL: Oh, ya. Sekarang, ketika dia bekerja dengan Kongres Kontinental, itu adalah masa awal. Itu benar-benar pasukan A, dan pada masa dia berada di Paris dan London sebagai diplomat, Kongres di Philadelphia tidak lagi benar-benar yang terbaik dan paling terang dari jajahan. Jadi, dia tidak dapat - dia harus mengalami Kongres Kontinental dengan tahap terbaik.

PESCA: Dan saya merasakan bahawa Kongres merasa bahawa dia telah menghina mereka. Maksud saya, dia sangat dihormati sebagai bagian dari revolusi, tetapi apakah dia secara bertahap kehilangan rasa hormat karena mungkin dia mengendus atau memandang hidung senator-senator ini yang dia tidak menyangka?

Mr BELL: Ya, dan dia seorang yang tidak bertanggungjawab, dan dia bukan diplomat - baik, dia diplomat, tetapi dia tidak diplomatik.

PESCA: Ya, dan dia akan memberitahu anda di mana dia berdiri. Baiklah, mari kita bincangkan mengenai miniseri HBO ini. Sebenarnya, kebangkitan Adams, kerana David McCullough menulis biografi yang memenangi Hadiah Pulitzer, adalah buku terlaris dan dari itu mereka membuat miniseri HBO ini. Sebelumnya, adakah anda merasakan bahawa, terutama menjadi orang Boston, bahawa orang semakin berminat dengan Adams daripada sebelumnya?

Tuan BELL: Oh ya. Buku McCullough pastinya mencipta kebangkitan semula. Untuk pertama kalinya orang bercakap mengenai monumen Adams, misalnya.

PESCA: Seperti sekarang, sejauh miniseri HBO, saya berpendapat bahawa Madison dan Jefferson melepak di bada-bing secara sejarah tidak tepat. Tetapi serius, apa pendapat anda mengenai penggambaran Adams oleh HBO?

BELL: Saya fikir prestasi Paul Giamatti sangat baik. Saya fikir sangat menarik untuk melihat banyak kata-kata Adam sendiri yang dimasukkan ke dalam mulut pembicara watak itu, kadang-kadang - dia benar-benar kadang-kadang membaca apa yang keluar dari surat-suratnya, atau ucapannya.

Mr. BELL: Saya fikir bahawa kerana ia adalah biografi, ia menjadikan Adams sebagai pusat peristiwa di mana dia tidak semestinya menjadi pusat peristiwa. Itu menjadikannya tokoh penting ketika dia adalah salah satu dari banyak tokoh penting.

PESCA: Faham. Baiklah, mari kita dengarkan - kita mempunyai beberapa klip di sini, dan pertama-tama mari kita menumpukan perhatian pada kata-kata Adam, dan retorik Adam. Kadang-kadang, anda tahu, jelas mereka tidak akan membaca surat, jadi anda boleh memberitahu kami jika anda tahu apakah kata-kata ini berasal dari ucapan yang dia berikan, atau surat yang dia tulis kepada Abigail, tetapi ini adalah ketika dia membangkitkan rakan-rakannya Massachusens - apa kata awak?

PESCA: Ketika dia membangkitkan orang-orang itu, dia akan pergi ke Kongres Kontinental, dan inilah yang dia katakan.

(Suara miniseri "John Adams")

PAUL GIAMATTI: (Seperti John Adams) Kebebasan tidak dibina berdasarkan doktrin bahawa beberapa bangsawan mempunyai hak untuk mewarisi bumi. Tidak! Tidak! Berdasarkan prinsip ini, orang-orang yang paling rendah dan paling rendah adalah berdasarkan undang-undang Tuhan dan alam yang tidak dapat diubah dan tidak dapat diubah serta berhak mendapat faedah udara untuk bernafas, cahaya untuk dilihat, makanan untuk dimakan, dan pakaian untuk dipakai sebagai bangsawan atau raja. Itulah kebebasan, dan kebebasan akan memerintah di Amerika! PESCA: J. L. Bell, adakah anda tahu dari mana perkataan itu berasal?

Mr. BELL: Menariknya anda mesti bertanya kerana saya melihatnya. Sebilangan besar kata-kata itu berasal dari risalah yang ditulis oleh John Adams pada tahun 1765 terhadap Akta Setem. Kebangkitan terakhir ini (tidak dapat didengar), kebebasan akan memerintah di Amerika, yang dipetik di seluruh Internet sekarang, saya tidak dapat menjumpainya di mana-mana.

PESCA: Menarik. Mereka - begitu, - - sekali lagi mereka mengambil perkataan bertulis, kerana mereka harus melaksanakannya. Setiap kali anda melakukan penggambaran peristiwa sejarah, ada beberapa kecurangan yang berlaku untuk membuatnya lebih dramatik, tetapi apa yang anda perhatikan atau pilih di mana mereka banyak melakukan ini, di mana mereka mungkin membuat peristiwa bersejarah yang terlalu dramatis atau terlalu dramatis?

Mr BELL: Saya akan mengatakan bahawa episod pertama dengan penggambaran keganasan di Boston, dan perbicaraan Pembantaian Boston, nampaknya paling banyak diputarbelitkan. Ini memaparkan semacam gambaran dua dimensi politik di sana. Watak Samuel Adams agak tidak dikenali.

PESCA: Jadi, yang berlaku adalah John Adams, dan sejauh ketepatan sejarah, John Adams berkata, saya akan mempertahankan tentera Inggeris yang melepaskan tembakan ke arah orang ramai. Dia berjaya, dia menang, tetapi siri ini menunjukkan bahawa kecuali isterinya, semua orang di Boston menentangnya.

Mr. BELL: Betul, dan dia memang membela tentera, namun dia mempunyai dua penasihat bersama. Dia, dari segi kemenangan, dua askar itu disabitkan dengan pembunuhan, yang merupakan kejahatan modal pada masa itu, tetapi kemudian lolos dengan hukuman jenayah terhadap jenama ibu jari.

Itu lebih banyak gambaran campuran, dan banyak drama berasal dari idea bahawa John Adams sendirian, dan orang yang sangat bermusuhan itu menderita - menurut pendapat umum, dan sebenarnya tidak ada bukti bahawa dia menderita di depan umum pendapat pada masa itu.

PESCA: Dan dia - dan juga semasa adegan itu saya ingat bahawa mereka menghormati, paling tidak menghormati - ada seorang Afrika-Amerika di ruang sidang pada masa itu, dan saya membaca sesuatu yang anda tulis di blog. Itu sama sekali tidak benar, bukan?

Mr. BELL: Ada saksi Afrika-Amerika, dan ada juga - Saya tidak tahu mengenai pengadilan untuk memastikan, tetapi hampir sama sekali tidak akan ada orang Afrika-Amerika di ruang awam seperti itu sebagai warganegara yang setara.

PESCA: Dan hanya merujuk kepada orang Afrika-Amerika sebagai Mr. So-and-So tidak akan berlaku?

Tuan BELL: Tentu tidak. Orang Afrika-Amerika tertentu, saksi itu didasarkan pada seorang lelaki yang diperbudak bernama Andrew bahawa - Saya rasa watak itu dicari untuk menjadi komposit, kerana pengarah itu merujuk kepadanya pada satu ketika dalam wawancara di Talk of the Nation sebagai budak yang dibebaskan .

PESCA: Dan saya bahkan membaca di blog anda bahawa di surat khabar pada masa yang terkenal Crispus Attucks adalah salah seorang - dia adalah budak yang dibebaskan yang merupakan salah satu orang yang terbunuh dalam Pembantaian Boston, tetapi surat khabar menyebut orang lain sebagai Mr. tetapi tidak Crispus Attucks.

Tuan BELL: Betul. Setiap lelaki dewasa lain, dan Crispus Attucks.

PESCA: Baiklah, mari kita dengar lagi gambaran Paul Giamatti terhadap John Adams. Dalam adegan ini, dan mungkin ini menjadikannya sebagai tokoh utama dalam sejarah, saya tidak tahu betapa pentingnya dia, saya akan bertanya tentang ini, di sini dia mencalonkan seseorang tertentu, anda mengenalnya dari patung dan suku, sebagai pemimpin angkatan tentera.

(Suara miniseri "John Adams")

Tuan GIAMATTI: (Seperti John Adams) Apa yang diperlukan sekarang ialah seseorang yang mampu membangun dan memimpin tentera benua baru ini.

Lelaki Tidak Dikenal: Dan siapa yang anda cadangkan daripada perwakilan Massachusetts yang harus memimpin pasukan ini?

Tuan ZELIJKO IVANEK: (Sebagai John Dickinson) Tuan-tuan, kita bergerak terlalu cepat. Kami belum menyelesaikan persoalan tentera benua mana pun, apalagi siapa yang akan memimpinnya.

PESCA: Itulah John Dickinson dari Pennsylvania yang tidak mahu berperang.

Tuan GIAMATTI: (Sebagai John Adams) saya hanya mempunyai satu lelaki budiman, yang diketahui oleh kita semua. Tuan Presiden, saya mencadangkan sebagai panglima pimpinan perwakilan kami yang paling terhormat dan terhormat, lelaki baik dari Virginia, Kolonel George Washington.

PESCA: J. L. Bell, adakah anda fikir begitulah keadaannya?

BELL: Tidak. John Adams mencalonkan George Washington. Itu adalah gerakan politik yang hebat untuk membawa beberapa jajahan ke selatan. Ternyata keputusan personel yang hebat. Washington sangat baik sebagai komander.

Miniseri menggambarkan Tentera Kontinental mengadopsi tentera New England sebagai miliknya, mengadopsi perjuangan nasional ini setelah mendengar berita tentang Pertempuran Bunker Hill. Namun, dalam kehidupan nyata, Kongres Kontinental membuat keputusan itu dua atau tiga hari sebelum Pertempuran Bukit Bunker, dan dengan demikian lebih dari seminggu sebelum mereka menerima berita mengenai pertempuran itu.

PESCA: Ah, dan saya rasa, jika dia adalah orang yang memikirkan Washington, John Adams harus menjadi penaung jabatan HR di mana-mana.

Mr BELL: Sehingga dia sampai ke kabinetnya sendiri, dia cukup pandai memilih siapa yang harus bertanggung jawab. Dia juga mempromosikan kerjaya Henry Knox.

PESCA: Masalah terbesar saya dengan siri ini, yang saya fikir sangat baik, saya menikmati Jefferson dari nikel, wang dua dolar, dan di mana sahaja. Saya fikir penggambaran Jefferson agak buruk, ia tidak sesuai dengan kesalahpahaman saya. Apa pendapat anda tentang itu?

Mr BELL: Saya sebenarnya menyukai gambar Jefferson. Fakta bahawa dia jelas sangat cerdas, tetapi juga sangat lembut, - jelas itu adalah pandangan Adams yang berpusat di dunia, dan pandangan Adams yang berpusat pada Jefferson, tetapi Jefferson tidak cukup dapat mendamaikan sikapnya yang cukup kuat dan naluri politik yang agak kejam dengan cita-citanya.

PESCA: Dan satu soalan terakhir. Mendengar suara-suara yang kami dengar, adakah anda rasa seperti itu?

Mr BELL: Oh, maksud anda loghat?

Mr BELL: Saya telah membaca tentang bagaimana orang-orang di sebalik miniseri membuatnya. Masih - seperti semua keputusan sejarah lain yang telah mereka buat, saya percaya mereka banyak memikirkannya.

Mr BELL: Saya tidak - saya - masih terdengar aneh bagi saya.

PESCA: J. L. Bell, penulis dan penyelidik sejarah di blog Boston 1775. Terima kasih. Kami akan kembali.

Hak Cipta & salinan NPR 2008. Hak cipta terpelihara. Lawati halaman syarat dan penggunaan laman web kami di www.npr.org untuk maklumat lebih lanjut.

Transkrip NPR dibuat pada tarikh akhir tergesa-gesa oleh Verb8tm, Inc., kontraktor NPR, dan dihasilkan menggunakan proses transkripsi proprietari yang dikembangkan dengan NPR. Teks ini mungkin tidak dalam bentuk akhir dan mungkin dikemas kini atau disemak pada masa akan datang. Ketepatan dan ketersediaan mungkin berbeza. Rekod berwibawa pengaturcaraan NPR & rsquos adalah rakaman audio.


Artificial Yours, John Adams

John Adams dilahirkan pada 30 Oktober 1735, di Massachusetts. Dia adalah perwakilan ke Kongres Kontinental, diplomat di Eropah dan akan menjadi naib presiden pertama, dan presiden kedua, Amerika Syarikat.

Sama seperti Bapa Pengasas yang lain, Adams muncul dalam beberapa karya seni di seluruh Capitol A.S. Dia memainkan peranan besar dalam Deklarasi Kemerdekaan, dan seni yang melibatkan dokumen ini adalah tempat yang paling sering dilihatnya.

Pemandangan dari The Great Experiment Hall of Cox Corridors.

Terdapat tiga contoh penandatanganan Deklarasi di Capitol A.S. yang merangkumi Adams: sebuah lukisan di Rotunda, Frieze of American History (foto sampul) dan sebuah mural di Cox Corridors (dilihat di atas, berdiri di sebelah kanan).

Berambut coklat di atas bilik S-118 di Koridor Brumidi.

Ini bukan satu-satunya seni berasaskan acara di mana Adams dilihat. Di satu hujung Koridor Brumidi, Adams muncul dalam "Penandatanganan Perjanjian Damai Pertama dengan Britain." Bergabung dengannya dalam suasana 1782 ini adalah Benjamin Franklin, John Jay, Henry Laurens dan Richard Oswald.

Panel atas Pintu Gangsa Senat.

Di pintu gangsa sayap Senat, Naib Presiden John Adams ditunjukkan di sebelah kanan panel yang menggambarkan pemandangan 1789 "Perasmian George Washington sebagai Presiden Pertama". Acara yang menampilkan Adams ini juga boleh dilukis di Cox Corridors of the Capitol A.S.

Bust John Adams di ceruk Galeri Senat. Foto melalui Senate.gov.

Walaupun karya seni Adams ini beraksi di antara tokoh-tokoh bersejarah lain, terdapat juga dua kejadian di kampus Capitol A.S. yang menonjolkannya sendiri.

Pertama, sekumpulan Adams duduk hampir tepat di atas dasar Dewan Senat sebagai sebahagian daripada Koleksi Payudara Wakil Presiden Senat.

Kedua, sebuah bangunan di Capitol Hill mempunyai namanya.

Pemandangan Bangunan John Adams di Washington, D.C.

Pada tahun 1980, setelah dikenal selama bertahun-tahun sebagai "Lampiran," bangunan kedua Perpustakaan Kongres diberi nama untuk menghormati Adams. Penghormatan yang sesuai bagi orang yang meluluskan undang-undang yang menubuhkan Perpustakaan Kongres pada tahun 1800.


Perhambaan dalam Kejiranan Presiden & # 039s

Ramai orang menganggap Rumah Putih sebagai simbol demokrasi, tetapi ia juga merangkumi masa lalu Amerika yang rumit dan hubungan paradoks antara perbudakan dan kebebasan di ibu negara.

Walaupun ada beberapa catatan tertulis mengenai orang Amerika Afrika yang diperbudak dan bebas yang membina, tinggal, dan bekerja di Gedung Putih, suara mereka dapat dilihat dalam surat, surat khabar, memoar, catatan banci, arsitektur, dan sejarah lisan.

Dengan menghubungkan maklumat ini dari pelbagai sumber, Persatuan Sejarah Rumah Putih berusaha mengembalikan individu-individu ini ke barisan sejarah.

Menelusuri kisah-kisah penduduk asli dan hamba abdi yang tinggal di Lembah Potomac sebelum pembinaan Bandar Persekutuan.

& quot20. dan Negro aneh & quot dibawa ke Jamestown.

perhambaan datang ke tanah jajahan

Massachusetts menjadi jajahan pertama yang mengiktiraf perbudakan sebagai institusi undang-undang.

Kapal kargo pertama dengan tiga belas orang Afrika tiba ke jajahan Maryland.

Deklarasi Kemerdekaan yang diadopsi oleh Kongres Kontinental Kedua.

Baca lebih lanjut mengenai Tiga-Kelima Kompromi

Pada tahun 1787, perwakilan ke Konvensyen Perlembagaan berkumpul untuk mewujudkan kerajaan baru untuk Amerika Syarikat. Ketika para perwakilan membahaskan usul perlembagaan, mereka dipaksa untuk berkompromi dalam beberapa isu, termasuk perwakilan dalam legislatif bicameral yang diusulkan. Walaupun setiap negara akan mendapat perwakilan yang sama di Senat, dua anggota per negeri, jumlah kursi di Dewan Perwakilan akan ditentukan oleh penduduk. Walaupun orang yang diperbudak dianggap sebagai harta benda dan tidak memiliki hak atau kebebasan peribadi, kompromi tersebut dihitung dari setiap penduduk negara yang diperbudak untuk tujuan perwakilan dan percukaian. Peruntukan ini meningkatkan jumlah penduduk untuk negara-negara yang membenarkan perbudakan dan meningkatkan jumlah perwakilan mereka di badan perundangan dan Kolej Pemilihan, serta menyusun ketaksamaan antara kaum dalam Perlembagaan.

Perlembagaan yang ditandatangani di Konvensyen Perlembagaan.

Orang-orang yang diperbudak yang bekerja di rumah-rumah presiden George Washington di New York dan Philadelphia dipisahkan dari keluarga mereka di Mount Vernon.

Perhambaan adalah sebahagian daripada sepertiga identiti dan gaya hidup wanita pertama & # 039. Wanita-wanita ini mendapat manfaat dari pekerjaan yang diperbudak, dan berkongsi hubungan yang lebih intim dengan perbudakan daripada suami mereka, terutama mengurus hamba yang diperbudak di dalam rumah.

The Residence Act, yang mendirikan District of Columbia, disahkan oleh Kongres dan ditandatangani oleh Presiden George Washington.

Ona, pembantu rumah tangga yang diperbudak kepada Martha Washington, melarikan diri setelah tujuh tahun.

Penempatan kota di sepanjang Sungai Potomac, di antara negara budak Maryland dan Virginia, memastikan bahawa perbudakan masuk ke dalam setiap aspek kehidupan.

Charles Willson Peale adalah pelukis terkenal Amerika yang lukisannya digantung di Rumah Putih. Dia juga memiliki individu yang diperbudak termasuk Moses Williams, yang menjadi seniman sendiri.

Hamba yang dibebaskan sendiri memulakan Revolusi Haiti.

Baca lebih lanjut mengenai hamba yang membebaskan diri yang memulakan Revolusi Haiti.

Revolusi Haiti adalah pemberontakan hamba terbesar dan paling berjaya di Belahan Barat. Pemberontakan itu berlaku di tanah jajahan Perancis di Saint Dominigue (hari ini dikenali sebagai Haiti). Tanah jajahan itu sangat menguntungkan kerana penggunaan tenaga kerja diperbudak secara meluas dalam pengeluaran gula, kopi, nila, dan kapas. Pada tahun 1791, yang diilhami oleh Revolusi Perancis, orang yang diperbudak, yang dipimpin oleh seorang lelaki yang sebelumnya diperbudak bernama Toussaint l'Overture, memberontak terhadap kelas penanam. Menjelang tahun 1792, pemberontak menguasai sepertiga pulau. Setelah beberapa tahun konflik berterusan, pasukan l'Overture berjaya menakluki sebentar jajahan Sepanyol Santo Domingo (hari ini dikenali sebagai Republik Domincan). Konflik secara rasmi berakhir pada 1 Januari 1804, ketika Perancis mengiktiraf kemerdekaan negara dan bekas jajahan itu diganti menjadi Haiti. Ini adalah negara kulit hitam yang pertama didominasi di Belahan Barat untuk mengisytiharkan kemerdekaan dari kuasa penjajah.

Petani tembakau hitam yang tidak dapat diabaikan oleh para presiden.

& quotSaya bangun setiap pagi di rumah yang dibina oleh hamba. & quot

wanita pertama michelle obama

Orang-orang yang diperbudak terlibat dalam setiap aspek pembangunan Rumah Putih — mulai dari penggalian batu, pemotongan kayu, produksi batu bata, hingga pekerjaan fisik memasang atap dan dindingnya.

/> Arkitek Rumah Putih

Kongres menggubal Fugitive Slave Act.

Baca lebih lanjut mengenai Kongres yang menggubal Fugitive Slave Act.

Pada 12 Februari 1793, Kongres memberlakukan Undang-Undang Hukum Pelarian pertama, mensyaratkan setiap negeri mengembalikan budak buron kepada pemiliknya. Undang-undang ini juga berlaku untuk negara-negara yang telah melarang perbudakan. Walaupun undang-undang ini mulai berlaku di seluruh negara, banyak negara bagian utara dengan sengaja memilih untuk tidak memaksakannya. Bahkan ada yang membuat undang-undang baru untuk memastikan bahawa sekiranya penangkapan buronan hamba, akan diadili oleh juri.

"Perempuan saya tidak ada, melainkan yang saya bawa, kecuali seorang wanita Negro yang sepenuhnya dengan Masak di dapur, dan saya gembira kerana tidak mempunyai kesempatan untuk orang lain untuk sekumpulan makhluk yang sangat menyedihkan. "

Walaupun Presiden John Adams dan Ibu Negara Abigail Adams menentang institusi perbudakan, mereka mungkin bergantung pada perbudakan di rumah presiden.

Baca lebih lanjut mengenai Gabriel & # 039s Rebellion

Pada musim bunga 1800, seorang pandai besi yang diperbudak bernama Gabriel, yang tinggal di ladang pemiliknya Thomas Prosser di Henrico County, Virginia, mula merancang pemberontakan hamba. Dengan bantuan beberapa rakannya, Gabriel menyebarkan berita ke seluruh wilayah dan pada bulan Ogos, mereka telah merekrut sekurang-kurangnya 150 orang untuk melancarkan serangan di Richmond pada waktu malam. Mereka merancang untuk menawan Virginia State Armory dan Capitol dan menahan tebusan Gabenor James Monroe. Namun, pemberontakan itu gagal. Dua rakan konspirasi, Pharoah dan Tom, mengaku komplot itu kepada pemiliknya Mosby Sheppard, yang kemudian memberi tahu gabenor pada 30 Ogos 1800.

Monroe memerintahkan milisi untuk melakukan rondaan di bandar dan melindungi cache senjata dan peluru. Hujan deras menunda permulaan pemberontakan, dan ketika berita tersebar mengenai rondaan, pengikut Gabriel melarikan diri atau bersembunyi. Sepanjang dua hari berikutnya, anggota tentera Virginia mengganas beratus-ratus orang yang diperbudak di dekat Richmond dengan menerobos dan mencari tempat orang yang disyaki berkomplot dengan Gabriel. Lebih daripada tujuh puluh individu yang diperbudak ditangkap dan didakwa, dan dua puluh enam dieksekusi.

John Adams menjadi presiden pertama yang berpindah ke Gedung Putih.

Thomas Jefferson memiliki lebih dari 600 orang yang diperbudak sepanjang hayatnya, yang paling banyak adalah mana-mana presiden A.S. Individu yang diperbudak yang bekerja untuk Jefferson menemaninya selama setiap fasa kerjayanya, termasuk waktunya di White House.

Thomas Jefferson menggaji koki Perancis untuk melatih anggota masyarakat Monticello yang diperbudak dalam seni masakan Perancis yang halus.

Undang-undang yang melarang perdagangan hamba Afrika berkuat kuasa di Amerika Syarikat.

The Madisons membawa orang-orang yang diperbudak dari Montpelier dan juga mengupah orang-orang tambahan yang diperbudak di D.C., membayar upah terus kepada pemilik hamba.

Setelah berkhidmat sebagai pelayan yang diperbudak di Rumah Putih Madison, Jennings kemudian menulis memoir Rumah Putih yang pertama, & quotA Reminiscences of Colored Man of James Madison. & Quot

John Freeman, seorang lelaki yang diperbudak yang bekerja di Rumah Putih Jefferson, jatuh cinta dengan Melinda Colbert, seorang wanita yang diperbudak dalam rumah tangga anak perempuan presiden.

Pada tahun 1814, Lynch dan Mary Wormley tiba di Washington, D.C. Keluarga mereka akan menjadi bahagian yang tidak terpisahkan dari Kejiranan Presiden, memperjuangkan hak-hak sivil mereka setiap hari, sementara juga memiliki dan mengendalikan Wormley Hotel yang terkenal.

Pasukan Britain memasuki Washington, D.C. dan membakar Rumah Putih, Bangunan Capitol, Perbendaharaan, dan pejabat eksekutif.

Setelah Rumah Putih terbakar, Madisons memindahkan rumah presiden ke Rumah Octagon, tinggal di sana selama enam bulan. Pemilik rumah dan salah seorang pemilik hamba terbesar di Virginia, John Tayloe, juga menggunakan buruh hamba di Octagon House.

Pembinaan dimulakan pada pembangunan semula Rumah Putih.

Pada tahun 1816, sekumpulan elit putih membentuk Persatuan Penjajahan Amerika untuk menghantar orang Amerika Afrika bebas untuk tinggal di jajahan Afrika baru di Liberia.

James Monroe dimiliki lebih dari 200 orang yang diperbudak sepanjang hayatnya. Individu yang diperbudak yang bekerja di Monroe menemaninya dalam setiap fasa kerjayanya, termasuk waktunya di White House.

Pada tahun 1818, semasa presiden James Monroe, peruntukan kongres menetapkan wang untuk kerja-kerja landskap dan penyelenggaraan di White House Grounds. Tenaga kerja yang diperbudak digunakan untuk projek-projek ini.

Kongres meluluskan Kompromi Missouri.

Baca lebih lanjut mengenai Kongres yang meluluskan Missouri Compromise.

Pada tahun 1820, Kongres dihancurkan oleh ketegangan keratan yang melampau dalam isu-isu kenegaraan dan peranan kerajaan persekutuan dalam menyekat pengembangan perbudakan. Pada awalnya, pada tahun 1819, Dewan Perwakilan meluluskan undang-undang untuk membuat negara bagian Missouri dengan Tindakan Tallmadge yang dilampirkan, yang melarang perbudakan di negara baru. Senat menolak rang undang-undang itu dan status kenegaraan Missouri tetap tidak dapat diselesaikan. Pada tahun berikutnya, Maine juga meminta kenegaraan, jadi Speaker Dewan Perwakilan Henry Clay mengusulkan kompromi yang mahir, mengakui Maine sebagai negara bebas dan Missouri sebagai negara hamba. Peruntukan lain melarang perbudakan di sebelah utara selari 36 ° 30 (pengecualian peraturan ini adalah negeri Missouri). Walaupun kompromi tersebut meredakan ketegangan seksyen, ia terus berkembang selama empat dekad berikutnya, akhirnya mengakibatkan Perang Saudara.

Seorang aktivis dan sarjana Afrika-Amerika bebas yang berjaya mencabar Kod Hitam di Circuit Court di Daerah Columbia.

Tench Ringgold adalah pemilik hamba terkemuka di Washington, D.C. dan hubungannya dengan mereka yang berkuasa menyebabkan persahabatan erat dengan Presiden James Monroe. Menurut bancian 1820, rumah tangga Ringgold memperbudak sekitar dua puluh sembilan orang.

John Quincy Adams dikenang kerana kedudukannya yang antislavery di Kongres, tetapi orang-orang yang diperbudak tinggal di Gedung Putih semasa dia menjadi Presiden Amerika Syarikat.

Peter Marks adalah satu-satunya individu yang dikenali untuk dibebaskan oleh Presiden James Monroe. Setelah dibebaskan, Peter Marks dan isterinya, Eugenia Hemings, yang sebelumnya diperbudak oleh keluarga Jefferson, menetap di Philadelphia untuk bekerja dan membesarkan keluarga mereka.

Virginians yang diperbudak mencetuskan pemberontakan paling mematikan dalam sejarah A.S. dalam Nat Turner's Rebellion.

Baca lebih lanjut mengenai Enslaved Virginians mencetuskan pemberontakan paling mematikan dalam sejarah A.S. dalam Nat Turner's Rebellion.

Pada 21-22 Ogos 1831, seorang pendakwah yang diperbudak bernama Nat Turner dari Virginia mencetuskan pemberontakan hamba yang paling mematikan dalam sejarah Amerika Syarikat. Turner dan pengikutnya membunuh kira-kira enam puluh orang, termasuk pembunuhan mengerikan sepuluh anak sekolah. Pasukan milisi putih dengan cepat bersatu sebagai tindak balas, membunuh sekitar 100 individu kulit hitam yang diperbudak dan membebaskan dan menangkap empat puluh lapan yang lain. Dua puluh lapan dihukum dan lapan belas digantung, termasuk Turner. Pemilik hamba telah lama takut pemberontakan sebesar ini. Walaupun pemberontakan itu memicu perbincangan di antara orang-orang Virginian tentang manumission, negara meluluskan dan menguatkuasakan sekatan baru terhadap pergerakan hamba, memperketat penguasaannya terhadap masyarakat yang diperbudak, dan menolak penghentian perbudakan yang damai.

Presiden Jackson mencari keseimbangan antara kewibawaan dan kebaikan, hukuman dan kesabaran. Seperti banyak pemilik hamba, Jackson tidak selalu memenuhi cita-citanya yang dinyatakan.

Setiausaha Negara Henry Clay adalah penghuni pertama yang membawa orang yang diperbudak ke Decatur House.

Andrew Jackson memberikan hadiah perkahwinan kepada pengantin puteranya — seorang wanita yang diperbudak bernama Gracy Bradley. Bradley bekerja di Rumah Putih sebelum kembali ke The Hermitage, di mana dia menjalani sisa hidupnya bersama suaminya, Alfred Jackson.

Massa warga kulit putih menyasarkan komuniti kulit hitam bebas Washington dalam Rusuhan Salji.

Baca lebih lanjut mengenai Mobs warga kulit putih yang menyasarkan komuniti kulit hitam bebas Washington dalam Rusuhan Salji.

Pada 4 Ogos 1835, seorang lelaki yang diperbudak bernama Arthur Bowen mabuk berdiri di pintu bilik tidur pemiliknya, Anna Thornton, dengan kapak. Acara ini memburukkan lagi permusuhan antara kaum yang semakin meningkat akibat perubahan ekonomi dan demografi di bandar. Anggota komuniti kulit hitam bebas di Washington, D.C. dilihat oleh orang kulit putih sebagai persaingan untuk pekerjaan dan harta benda, kerana mereka telah berjaya menubuhkan gereja, organisasi, dan perniagaan yang berkembang pesat. Pada 12 Ogos, orang ramai yang ganas mensasarkan Beverly Snow, lelaki Afrika-Amerika bebas yang memiliki restoran bernama The Epicurean Eating House. Orang ramai menggeledah restorannya dan menghancurkan beberapa sekolah hitam sebelum pesanan dipulihkan. Berikutan rusuhan itu, Kod Hitam yang ketat berlaku dalam usaha untuk membatasi hak orang Afrika Amerika yang bebas di ibu negara.

Dewan Perwakilan Rakyat mengeluarkan serangkaian resolusi yang disebut "aturan lelucon," yang melarang perbincangan mengenai perbudakan.

Baca lebih lanjut mengenai Dewan Perwakilan Rakyat yang mengeluarkan serangkaian resolusi yang disebut "aturan lelucon", yang melarang perbincangan mengenai perbudakan.

Pada tanggal 26 Mei 1836, Dewan Perwakilan Rakyat meloloskan Resolusi Pinckney, serangkaian tindakan perundangan yang terkenal sebagai "aturan gag," yang melarang perbincangan mengenai perbudakan di kamar itu. Peraturan lelucon berlaku walaupun mendapat tentangan tegas dari mantan presiden dan Wakil Massachusetts John Quincy Adams. Ketika pemungutan suara dilakukan untuk meloloskan undang-undang, Adams berteriak, "Saya menganggap resolusi tersebut sebagai pelanggaran langsung terhadap Perlembagaan Amerika Serikat." Adams terus menentang sehingga peraturan lelucon dicabut pada 3 Disember 1844.

Selama hampir empat dekad hingga tahun 1836, John Gadsby adalah hotelier utama di Alexandria, Baltimore, dan Washington, D.C. Dia bergantung pada puluhan individu yang diperbudak untuk menguruskan pertubuhan ini.

/>1841-1846

Daniel Webster, Setiausaha Negara Presiden William Henry Harrison dan John Tyler, tinggal di Lafayette Square dari 1841-1846. Dia akan membeli kebebasan individu yang diperbudak dan sebagai balasannya, mereka akan bekerja untuknya sehingga hutang mereka dilunaskan.

Penjara hamba swasta William H. Williams, yang dijuluki Rumah Kuning, terletak tepat di sebelah selatan National Mall, di blok yang dibatasi oleh jalan Ketujuh dan Kelapan, dan di B Street dan Maryland Avenue.

Sebelumnya dalam hidupnya, Martin Van Buren memiliki sekurang-kurangnya satu individu yang diperbudak — seorang lelaki bernama Tom. Dia juga bergantung pada pekerjaan yang diperbudak di Decatur House dan White House.

Kejiranan Presiden & # 039s Memperluas

Peta Washington, D.C. dari tahun 1857 ini menunjukkan sejumlah bangunan kerajaan di Kejiranan Presiden & # 039s. Ia juga menunjukkan rumah-rumah berdekatan tempat tinggal orang-orang yang diperbudak, termasuk Rumah Decatur, Rumah Blair, dan Rumah Cutts-Madison.

Mahkamah Agung memutuskan Amerika Syarikat lwn Amistad.

Baca lebih lanjut mengenai Mahkamah Agung memutuskan Amerika Syarikat lwn Amistad.

Pada 27 Jun 1839, sebuah kapal kargo Sepanyol memanggil The Amistad berlepas dari Havana, Cuba dengan lima puluh tiga orang Afrika ditangkap secara haram dari Sierra Leone. Semasa pelayaran, tawanan Afrika memberontak, membunuh kapten, dan merebut kapal. Pada 26 Ogos, The Amistad ditemui berhampiran Pulau Long dan semua individu di atas kapal dibawa ke Mahkamah Daerah Connecticut. Kes ini menjadi penyebab utama gerakan penghapusan, menarik perhatian nasional, dan akhirnya pergi ke Mahkamah Agung. Bekas presiden dan penyokong kuat penghapusan, John Quincy Adams, dengan mahir membantah kes itu di Mahkamah Agung bagi pihak tawanan Afrika. Mahkamah memutuskan bahawa orang Afrika adalah orang bebas dan individu yang masih hidup pulang ke rumah pada tahun 1841.

Presiden William Henry Harrison berpindah ke Rumah Putih.

Selepas kematian Presiden William Henry Harrison yang tidak dijangka, John Tyler menjadi naib presiden pertama yang naik ke jawatan presiden. Dia membawa keluarganya yang besar dan beberapa orang yang diperbudak bersamanya ke Gedung Putih.

Kod hamba kolonial membentuk kepolisian awal di Washington, menggunakan kekerasan untuk mengawal pergerakan orang-orang yang diperbudak. Penubuhan Pengawal Pembantu pada tahun 1842 berikutan tunjuk perasaan di Rumah Putih merumuskan amalan rondaan hamba ini.

Menurut artikel surat kabar ini, "seorang wanita berwarna bernama Mary Murphy" "didakwa mencuri meja perak dan sendok teh." Laporan itu juga menyebutkan bahawa "pelayan berwarna milik Presiden juga terlibat dalam pencurian ini."

Kisah James Hambleton Christian dalam buku William Still & # 039s & quotThe Underground Railroad. & Quot

Presiden James K. Polk tidak hanya bergantung pada buruh yang diperbudak di Rumah Putih, tetapi juga secara diam-diam membeli dan menjual orang-orang yang diperbudak semasa berada di pejabat.

Baca lebih lanjut mengenai The Mexico-American War

Pada tahun 1846, Presiden James K. Polk menghasut Perang Meksiko-Amerika, konflik dua tahun yang berpunca dari aneksasi Texas pada tahun 1845. Dengan mempercayai bahawa pengembangan benua Amerika Syarikat telah ditentukan sebelumnya dan dibenarkan, sebuah ideologi yang dikenali sebagai Manifest Destiny, Presiden Polk menghantar diplomat Amerika John Slidell untuk secara rahsia merundingkan pertikaian mengenai tuntutan sempadan Texas dan membeli wilayah New Mexico dan California untuk hingga $ 30 juta. Ketika presiden Mexico José Jaoquín Herrera menolak tawaran Slidell, Presiden Polk memerintahkan tentera Amerika di bawah Jeneral Zachary Taylor untuk menyerang dan menduduki wilayah yang dipertikaikan, sehingga menimbulkan konflik.

Pada 25 April 1846, tentera Mexico mempertahankan wilayah mereka dan menembak tentera Amerika Kongres mengisytiharkan perang tidak lama kemudian. Pemimpin ketenteraan Amerika memperoleh satu siri kemenangan menentang tentera Mexico, yang berakhir dengan penangkapan Jeneral Winfield Scott ke Mexico City, ibu negara negara itu pada bulan September 1847. Pada tahun 1848, Amerika Syarikat dan Mexico menandatangani Perjanjian Guadalupe Hidalgo. Di bawah syarat perjanjian itu, Amerika Syarikat membayar Mexico sebanyak $ 15 juta dan memperoleh tanah California, Nevada, dan Utah yang ada sekarang, serta sebahagian Arizona, New Mexico, Oklahoma, Colorado, Texas, dan Wyoming. Walaupun Amerika Syarikat memenangi perang, persoalan mengenai apakah perbudakan akan merebak ke wilayah-wilayah baru ini terus berlanjut, akhirnya mengakibatkan Perang Saudara.

Walaupun statusnya yang diperbudak menghalangnya daripada langsung terlibat dalam perbincangan, Elias menyaksikan pergolakan politik abad kesembilan belas dari dekat.

Dilahirkan dalam perbudakan di perkebunan Mississippi sekitar tahun 1831, Henry Carter, Jr. dan ibu bapanya Henry, Sr. dan Mariah, dimiliki oleh James K. Polk. Henry, Jr menjadi pelayan untuk Polks, berpindah ke Tennessee dan kemudian Gedung Putih.

Washington, D.C. membalas Alexandria kembali ke Virginia.

Baca lebih lanjut mengenai Washington, D.C. membalas Alexandria kembali ke Virginia.

Pada tahun 1846, kota Alexandria, yang awalnya merupakan bagian dari District of Columbia, diserahkan kembali ke negara bagian Virginia oleh Kongres. Empat tahun kemudian, ketika Kompromi tahun 1850 menghapuskan perdagangan hamba di Washington, D.C., para pedagang hanya menyeberangi Sungai Potomac dan terus menjual orang-orang yang diperbudak di Alexandria.

Orang Afrika Amerika yang diperbudak dari Washington, D.C. mengambil bahagian dalam Insiden Mutiara, percubaan pelarian hamba terbesar dalam sejarah Amerika.

Baca lebih lanjut mengenai Orang Amerika yang diperbudak dari Amerika dari Washington, D.C. mengambil bahagian dalam Kejadian Mutiara, percubaan pelarian hamba terbesar dalam sejarah Amerika.

Pada bulan April 1848, penduduk Washington, D.C. menyaksikan percubaan pelarian hamba terbesar dalam sejarah Amerika. Pada awal pagi pada 15 April, tujuh puluh tujuh orang yang diperbudak naik ke atas kapal Mutiara, skooner milik Daniel Drayton, kapten kapal Philadelphia. Salah satu konspirator yang mungkin melarikan diri adalah Paul Jennings, bekas kaki tangan Presiden James Madison. Kerana keadaan angin yang tidak baik, The Mutiara gagal memperoleh kemajuan yang mencukupi, menyusuri Sungai Potomac sejauh 100 batu sebelum sampai ke Maryland's Point Lookout di muara Chesapeake Bay. Di sini, kapal itu dicegat oleh seekor pagar betina tiga puluh orang setelah seorang lelaki yang diperhambakan bernama Judson Diggs memberi petunjuk kepada mereka. Setelah kapal itu ditarik kembali ke Washington, para pelarian diarak di bandar dengan rantai ketika para penonton mengejek. Sebilangan besar segera dijual kepada peniaga dan dihantar ke Selatan.

Sebagai presiden, Zachary Taylor menentang perluasan perbudakan ke wilayah baru. Namun, dia juga membawa individu yang diperbudak ke Rumah Putih.

Perladangan Presiden Taylor

Gambaran salah satu ladang Zachary Taylor.Taylor memiliki banyak ladang di Mississippi dan satu lagi di Baton Rouge, Louisiana. Semasa menjadi presiden, dia terus memiliki dan mengoperasikan ladang Cypress Grove di Mississippi.

Kongres menggubal undang-undang yang membentuk Kompromi 1850.

Baca lebih lanjut mengenai Kongres yang digubal undang-undang yang membentuk Kompromi 1850.

Kompromi ini menghasilkan serangkaian langkah-langkah yang dimaksudkan untuk melucuti konflik sectional dan menyelesaikan beberapa masalah hukum dan wilayah sekitar institusi perbudakan. Krisis bermula ketika wilayah California meminta masuk ke Kesatuan pada tahun 1849 dengan perlembagaan negara yang melarang perbudakan. Kongres meluluskan serangkaian rang undang-undang sebagai tindak balas yang digabungkan sebagai Kompromi 1850. Pertama, Kongres mengakui California ke Kesatuan sebagai negara bebas, yang mengancam akan menaikkan keseimbangan negara hamba dan bebas. Kedua, Texas bersetuju menyerahkan wilayah kepada kerajaan persekutuan untuk mewujudkan negeri-negeri New Mexico dan Utah sebagai pertukaran untuk pelepasan hutang. Perbudakan tidak disebutkan di salah satu wilayah baru ini, menyerahkan pertanyaan kepada negara-negara untuk memutuskan sendiri. Ketiga, perdagangan hamba dilarang di District of Columbia. Akhirnya, Kongres meluluskan Fugitive Slave Act yang diperkuat.

Kongres meluluskan Fugitive Slave Act yang diperkuat.

Baca lebih lanjut mengenai Kongres yang meluluskan Fugitive Slave Act yang diperkuat.

Dilewati sebagai sebahagian dari Kompromi tahun 1850, Undang-Undang Fugitive Slave yang diperkuat ini menetapkan bahawa mana-mana individu yang didapati menyimpan orang yang diperbudak menghadapi pendakwaan jenayah, dan pemilik hamba diberi wewenang untuk menangkap atau mengembalikan pelarian secara paksa tanpa mengira sama ada pelarian itu adalah budak atau keadaan bebas. Sebagai tambahan, para buronan dilarang memberi keterangan bagi pihak mereka sendiri di mahkamah dan tidak diizinkan menjalani perbicaraan oleh juri. Undang-undang sebelumnya yang berkaitan dengan budak buronan terutama menyerahkan kuasa penguatkuasaan ke negeri-negeri. Perundangan yang diperbaharui memerlukan campur tangan aktif kerajaan persekutuan untuk membantu pemilik hamba mendapatkan kembali kawalan terhadap orang-orang yang diperbudak. Fugitive Slave Act kemudiannya dimansuhkan pada 28 Jun 1864.

Presiden Millard Fillmore berpindah ke Rumah Putih.

Pada tahun 1853, pemahat Clark Mills melancarkan patung Andrew Jackson di Lafayette Park, tetapi sumbangan seni dari perantis Mills, Philip Reed, telah diabaikan.

Nancy Syphax bekerja sebagai pelayan rumah hamba di Decatur House untuk John Gadsby, dan anak perempuannya Augusta McBlair. Nancy dibebaskan oleh Washington, D.C. Compansated Emansipation Act tahun 1862 tetapi terus bekerja di rumah bekas budaknya.

Presiden Franklin Pierce berpindah ke Rumah Putih.

Kongres meluluskan Akta Kansas-Nebraska, membatalkan Kompromi Missouri 1820.

Baca lebih lanjut mengenai Kongres yang meluluskan Akta Kansas-Nebraska, membatalkan Kompromi Missouri tahun 1820.

Diperkenalkan oleh Senator Illinois Stephen Douglass dan ditandatangani oleh Presiden Franklin Pierce pada 30 Mei 1854, Akta Kansas-Nebraska memansuhkan Kompromi Missouri tahun 1820. Menurut kompromi itu, perbudakan dilarang di sebelah utara selari 36⁰30. Namun, berdasarkan undang-undang baru ini, status hamba atau bebas wilayah persekutuan akan ditentukan oleh kedaulatan rakyat. Ini bermaksud bahawa penduduk setiap wilayah akan memutuskan isu perbudakan untuk diri mereka sendiri. Sebagai tindak balas atas tindakan itu, kekuatan pencerobohan dan antislavery bergegas ke wilayah Kansas, mengakibatkan pecahnya kekerasan yang dikenal sebagai "Pendarahan Kansas." Kejadian itu menandakan permulaan Perang Saudara.

Presiden James Buchanan berpindah ke Rumah Putih.

Mahkamah Agung memutuskan Dred Scott lwn Sanford.

Baca lebih lanjut mengenai Mahkamah Agung memutuskan Dred Scott lwn Sanford.

Pada 6 Mac 1857, Mahkamah Agung Amerika Serikat memutuskan dalam keputusan 7-2 bahawa seorang lelaki yang diperbudak bernama Dred Scott tidak berhak atas kebebasannya walaupun dia dan isterinya, Harriet, telah tinggal di negara bebas Illinois dan bebas wilayah Wisconsin selama empat tahun sebelum kembali ke negeri hamba Missouri. Pendapat Ketua Hakim Roger B. Taney mengenai keputusan itu menyatakan bahawa orang Afrika Amerika tidak dapat menuntut di mahkamah persekutuan kerana mereka bukan warganegara menurut Perlembagaan Amerika Syarikat. Mahkamah juga berpendapat bahawa Kompromi Missouri tahun 1820 pada hakikatnya tidak berperlembagaan, oleh itu membenarkan pengembangan perbudakan ke semua wilayah Amerika Syarikat. Walaupun keputusan itu pada awalnya merupakan pukulan yang dahsyat bagi para pemansuh, ia mendorong sokongan untuk pergerakan tersebut dalam jangka panjang. Sebilangan ahli politik utara menolak keputusan itu dan menentang keputusan tersebut sementara banyak perwakilan selatan memuji keputusan itu, memperdalam ketegangan keretakan yang akhirnya meletus dalam Perang Saudara empat tahun kemudian.

Harriet dan Dred Scott dan Anak-anak Mereka

Mahkamah Agung memutuskan bahawa orang Skotlandia tidak berhak atas kebebasan mereka di bawah Perlembagaan Amerika Syarikat. Kes mereka menjadi salah satu tangisan gerakan penghapusan menjelang Perang Saudara.

John Brown mengetuai serbuan di Harpers Ferry.

Baca lebih lanjut mengenai serangan yang diketuai oleh John Brown di Harpers Ferry.

Pada malam 16 Oktober 1859, seorang pemansuhan bernama John Brown memimpin sekumpulan sembilan belas lelaki ke Harpers Ferry, Virginia. Pada awal pagi 17 Oktober, Brown merampas persenjataan persekutuan dan menangkap warga kota terkemuka. Brown berharap bahawa serangan itu akan berubah menjadi pemberontakan budak, percaya budak yang diperhambakan akan berkumpul untuk bergabung dan senjata yang ditangkap di gudang senjata itu dapat diedarkan ke seluruh pelosok desa. Brown salah menghitung sokongannya dan menjelang petang itu, Marinir Amerika Syarikat di bawah pimpinan Kolonel Robert E. Lee menyerbu rumah mesin di mana Brown telah mengurung dirinya sendiri. Banyak lelaki Brown terbunuh dan Brown ditangkap. Setelah perbicaraan cepat, Brown dituduh melakukan pengkhianatan terhadap negara Virginia, pembunuhan, dan menghasut pemberontakan hamba. Dia digantung pada 2 Disember 1859. Walaupun serbuan itu tidak berhasil, insiden itu menimbulkan lagi ketegangan ketika beberapa orang utara menyebut Brown sebagai seorang martir, sementara orang-orang selatan mengecam tindakannya dan keganasan penghapusan.

Semua anggota kakitangan di Rumah Putih Abraham Lincoln adalah lelaki dan wanita bebas, tetapi banyak yang diperbudak atau berasal dari keluarga yang diperbudak. Mereka membantu Puan Lincoln, mempengaruhi pemikiran Presiden Lincoln, dan memeriksa retoriknya yang abadi.

Elizabeth Hobbs Keckly dilahirkan dalam perhambaan. Setelah membeli kebebasannya sendiri, dia pindah ke Washington, D.C. dan menjadi pembuat pakaian Wanita Pertama Mary Lincoln, akhirnya menerbitkan memoir tentang kehidupan dan persahabatannya dengan Puan Lincoln.

Baca lebih lanjut mengenai Civil War

Pada 12 April 1861, pasukan Gabungan melepaskan tembakan di Fort Sumter di Carolina Selatan, mencetuskan Perang Saudara, konflik yang dihasilkan oleh ketegangan seksi yang telah lama berlaku dalam isu perbudakan. Konflik berdarah empat tahun meragut antara 625,000 dan 750,000 nyawa ketika Union memerangi Konfederasi. Union Army akhirnya menang, dan Tentera Virginia Utara secara rasmi menyerah pada 9 April 1865, di Appomattox Court House, dengan berkesan mengakhiri perang. Kemenangan Union juga memberi jalan bagi negara-negara untuk mengesahkan Pindaan Ketiga Belas, menghapuskan institusi perhambaan di Amerika Syarikat.

Pada bulan April 1862, Kongres meluluskan Undang-Undang Pembebasan Pampasan, mengakhiri perbudakan di Washington, D.C. Pelarian yang sebelumnya diperbudak disambut ke Kem "Kontraband" dengan keadaan buruk, yang disumbangkan oleh Presiden Lincoln untuk diperbaiki sepanjang perang.

Kongres menubuhkan Hari Pembebasan di Washington, D.C.

Baca lebih lanjut mengenai Kongres yang dilancarkan Hari Pembebasan di Washington, D.C.

Kongres meluluskan "Suatu Undang-Undang untuk Pembebasan Orang-Orang Tertentu yang Diminta untuk Berkhidmat atau Buruh di Daerah Columbia" dan ia ditandatangani menjadi undang-undang oleh Presiden Abraham Lincoln pada 16 April 1862. Walaupun RUU itu tidak menggunakan kata-kata "hamba," "Perbudakan," atau "pembebasan," ia membebaskan kira-kira 3.000 orang yang diperbudak di Kabupaten dan memungkinkan pemilik hamba menerima pampasan bagi orang-orang yang diperbudak. Langkah itu merupakan kemenangan besar bagi orang-orang yang diperbudak di ibu negara, dan tindakan itu menjadi ujian dasar bagi kerajaan persekutuan untuk mengukur reaksi masyarakat pada skala nasional.

Frederick Douglass dan Abraham Lincoln berkongsi hubungan yang kacau semasa presiden Lincoln, tetapi pada akhirnya, Douglass mengajarkan banyak pelajaran tentang Lincoln mengenai persamaan kaum dan pentingnya tindakan, bukan kata-kata.

Maria dan Keziah Williams adalah ketua keluarga mereka. Diamankan oleh pengusaha hotel John Gadsby, mereka dibawa ke Washington untuk bekerja di tempat penginapannya dan kemudian di Decatur House. Malangnya, mereka terpisah antara satu sama lain pada tahun 1850-an.

Abraham Lincoln mengeluarkan Proklamasi Pembebasan.

Baca lebih lanjut mengenai Abraham Lincoln yang mengeluarkan Proklamasi Pembebasan.

Pada 22 September 1862, Presiden Abraham Lincoln mengeluarkan Proklamasi Pembebasan awal setelah Pertempuran Antietam. Dalam versi sebelumnya, Lincoln menyatakan bahawa orang yang diperbudak akan dibebaskan di negara-negara pemberontak pada 1 Januari 1863, kecuali Negara-negara Gabungan menghentikan pemberontakan mereka. Ketika Gabungan menolak untuk menyerah, Presiden Lincoln mengeluarkan Proklamasi Pembebasan pada 1 Januari 1863. Ia menyatakan, “semua orang yang dipegang sebagai hamba di mana-mana Negara atau bahagian yang ditentukan di suatu Negara, orang-orang di mana mereka akan bebas, selamanya dan bebas. " Pengisytiharan itu hanya berlaku untuk negara-negara yang telah melepaskan diri dari Kesatuan dan membiarkan perbudakan berlanjutan di negeri-negeri perbatasan setia Missouri, Kentucky, Delaware, dan Maryland. Walau bagaimanapun, Proklamasi Emansipasi mengubah makna Perang Saudara. Dari perspektif Lincoln, Perang Saudara bukan hanya memelihara Kesatuan, tetapi juga membebaskan empat juta rakyat Amerika yang diperbudak.

Abraham Lincoln dibunuh.

Hubungan rapat Andrew Johnson dengan Abraham Lincoln sering menyamarkan pemilikan hamba Johnson sendiri. Dia adalah contoh rumit orang selatan yang secara serentak menyokong Kesatuan dan pembebasan secara beransur-ansur sambil mengabadikan perbudakan.

William Johnson — Dahulu Dipercayai oleh Presiden Andrew Johnson

William Johnson diiktiraf secara nasional sebagai individu terakhir yang masih hidup untuk dijadikan hamba oleh presiden A.S. Dia dijemput ke Gedung Putih untuk bertemu Presiden Franklin Roosevelt pada tahun 1937. Dia digambarkan di sini di Bangunan U. S. Capitol.

Semasa dan sesudah Perang Saudara, Amerika Syarikat menghadapi tugas untuk menyatukan kembali negara yang dilanda perang, termasuk bergulat dengan berakhirnya perbudakan. Selama empat belas tahun, tiga presiden berusaha untuk mendamaikan dan membina semula negara.

Pengesahan Pindaan Ketiga Belas.

Baca lebih lanjut mengenai Pengesahan Pindaan Ketiga Belas.

Pindaan terhadap Perlembagaan Amerika Syarikat, yang disahkan pada 6 Disember 1865, secara rasmi mengakhiri institusi perhambaan di Amerika Syarikat: "Perhambaan atau kehambaan tidak disengaja, kecuali sebagai hukuman atas kejahatan yang mana pihaknya akan disabitkan dengan sewajarnya, harus ada di Amerika Syarikat, atau di mana-mana tempat yang berada di bawah bidang kuasa mereka." Dari segi sejarah, bahasa dalam pindaan ini telah membolehkan negeri-negeri terus memaksa individu yang dipenjarakan bekerja tanpa gaji.

"Perbarisan ketika mereka melewati Gedung Putih ditinjau oleh Presiden [Benjamin Harrison] dan semua anggota kabinet."

Komuniti Afrika-Amerika di Washington, D.C. memperingati Hari Pembebasan dari tahun 1866-1901 dengan perarakan dan perayaan.

Pengesahan Pindaan Keempat Belas.

Baca lebih lanjut mengenai Pengesahan Pindaan Keempat Belas.

Pindaan terhadap Perlembagaan Amerika Syarikat disahkan pada 9 Julai 1868. Ia memberikan kewarganegaraan kepada "Semua orang dilahirkan atau dinaturalisasikan di Amerika Syarikat," termasuk orang yang dulu diperbudak. Ini juga melarang negara merampas, "Mana-mana orang yang mempunyai nyawa, kebebasan, atau harta benda, tanpa proses undang-undang yang sewajarnya atau menolak seseorang yang berada dalam bidang kuasa perlindungan undang-undang yang sama."

Memberi warisan sebagai Jeneral Panglima Angkatan Darat yang disegani, dan usahanya sebagai presiden untuk melindungi kewarganegaraan kulit hitam telah lama mengaburkan hak milik hamba abangnya, begitu juga dengan isteri tercinta.

Pengesahan Pindaan Kelima Belas.

Baca lebih lanjut mengenai Pengesahan Pindaan Kelima Belas.

Pindaan terhadap Perlembagaan Amerika Syarikat disahkan pada 3 Februari 1870: "Hak rakyat Amerika untuk memilih tidak boleh dinafikan atau disimpulkan oleh Amerika Syarikat atau oleh mana-mana Negara kerana bangsa, warna kulit, atau keadaan kehambaan sebelumnya." Meskipun telah disahkan, pengundi Afrika-Amerika terus-menerus dilucutkan haknya dengan penggunaan Kode Hitam, pajak suara, ujian literasi, dan kekerasan.


AOC Memindahkan Bilik Stor Bangunan Pejabat Rumah

"Semasa anda membuka pintu, anda tidak akan pernah tahu apa yang akan anda temui. Kami telah menemui serigala yang digeruni yang menakutkan seluar dari seorang lelaki. Tepat di sudut terdapat sampan besar yang harus kami tarik keluar," kata Vince Incitto .

Cordell Shields menjelaskan, "Serigala itu berada di dalam pintu, menghadap saya. Ketika saya membuka pintu, ia kelihatan seperti masih hidup, dan saya melompat kembali sejauh tiga kaki."

Anda mungkin berfikir bahawa Incitto dan Shields menerangkan kandang di Zoo Nasional atau loteng di Smithsonian, tetapi mereka sebenarnya menjelaskan beberapa cabaran untuk memindahkan bilik stor Bangunan Pejabat Rumah.

Setiap dua tahun, warga di seluruh negara memilih atau memilih semula anggota Dewan Perwakilan, yang kemudian datang ke Washington untuk berpindah ke pejabat mereka. Banyak penghuni Hill sudah biasa dengan usaha besar yang diperlukan untuk memindahkan anggota baru dan kembali ke pejabat mereka pada waktunya untuk sesi Kongres baru.

Namun, walaupun di Bukit, hanya sedikit orang yang menyedari bahawa di sebalik tabir, Arkitek Capitol juga memindahkan ribuan kotak dan barang-barang lain di dalam gudang anggota - dan ia melakukannya tahun lalu dengan cara menjimatkan kos tanpa pengurangan dalam perkhidmatan. Bilik-bilik ini menyimpan barang-barang yang tidak mempunyai ruang untuk anggota di pejabat mereka, seperti alat tulis berlebihan, karya seni dan peralatan pejabat yang lain.

Incitto berkata, "Kami mengharapkan apa-apa. Seseorang mempunyai papan luncur di dalamnya."

Akibatnya, kru empat orang pekerja Rumah yang memindahkan setiap stor datang bersiap, menurut Shields. "Kami tidak membiarkan apa-apa menghalang kami. Kami membawa trak rata untuk semua barang kotak, kotak untuk barang longgar, dan tong sampah untuk apa sahaja yang tidak sesuai dengan barang itu." Memandangkan jumlah surat-menyurat yang dilakukan oleh setiap ahli, tidak jarang bilik penuh dengan alat tulis, yang boleh menjadi berat, "Jadi, kita boleh membawa jack palet, meletakkan semua kotak di selip, mengecilkan bungkus dan memindahkannya lebih pantas dengan cara itu, "kata Shields.

Anak kapal harus bergerak pantas. Masing-masing mempunyai empat pergerakan yang dijadualkan setiap hari dalam seminggu selama enam hari selama beberapa minggu, yang diperlukan untuk memastikan para anggota mempunyai bekalan yang mereka perlukan untuk memulakan sesi baru Kongres. Di samping itu, Incitto harus memastikan bahawa kru buruh menyelesaikan semua pekerjaan biasa mereka - membuat penghantaran, membersihkan tumpahan dan sebagainya.

Vince Incitto, Penyelia Tenaga Kerja AOC, memastikan setiap gerak gudang berlaku mengikut jadual.

Tahun lalu, daripada terus mengerjakan sekumpulan besar pekerja sementara untuk membantu pergerakan gudang seperti yang telah dilakukan pada masa lalu, pejabat Pengawas Rumah membebaskan pekerja sementara setelah perpindahan pejabat dilakukan sebagai langkah penjimatan kos. Ini bermaksud, untuk pertama kalinya, semua gerak gudang harus dilakukan oleh pekerja AOC, dan tugas ini mengujinya pada banyak tingkatan.

Dengan semua akaun, para pekerja House melewati warna-warna terbang, menyelesaikan pergerakan tepat pada waktunya dan dengan kos yang lebih rendah daripada tahun-tahun lalu - semuanya sambil mengekalkan perkhidmatan harian yang mereka harapkan. Melakukannya memerlukan koordinasi di pelbagai kedai pejabat Penguasa Rumah. Setiap ruang penyimpanan harus dibuka semula, misalnya, pada waktu yang sama setiap pejabat Rumah sedang dibuka semula. Sekiranya ada perabot yang hendak dipindahkan atau seorang anggota meninggalkan Rumah dan memerlukan barang-barang mereka dihantar ke rumah, para buruh harus berkoordinasi dengan Ketua Pegawai Tadbir Rumah untuk menghantar barang-barang tersebut. Dan para buruh harus menyelaraskan usaha mereka sendiri.

Shields menjelaskan bahawa setelah melakukan ini selama bertahun-tahun, "Kami mempunyai sistem kecil yang baik. Contohnya, kru yang bergerak keluar membersihkan - menyapu rak, membersihkan lantai - supaya anak kapal yang masuk, bilik stor bersih untuk mereka sudah. ​​"

Memikirkan perincian seperti itulah yang membantu pekerja tetap mengikut jadual sambil menjimatkan kos membayar pekerja sementara. Sikap dapat melakukan dan etika kerja mereka juga membuka jalan menuju kejayaan mereka, serta kemampuan mereka untuk mengambil langkah yang tidak dijangka.

Seperti yang dikatakan oleh Incitto, "Ragam adalah rempah kehidupan."

Bersedia untuk mengatasi sebarang cabaran, pekerja Bangunan Pejabat Rumah terus meningkatkan penyampaian dan kecekapan perkhidmatan, walaupun mereka harus menghadap serigala untuk melakukannya.

Kisah ini juga diterbitkan dalam edisi Fall 2014 AOC's Foundations & amp Perspectives.


Tonton videonya: John Quincy Adams Part #1 - His Early Years!