Lembangan Mesir Kuno

Lembangan Mesir Kuno


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Lembangan Kuno terutamanya terdiri daripada batu dan fosil dengan akar sesekali tersebar di seluruh kawasan. Sebuah Trem terletak di bahagian utara yang menuju ke Deepnest dan Kingdom's Edge. Bahagian barat terowong Tram dapat diakses dan mengandungi Ore Pale yang jarang berlaku.

Air pancut dengan patung Raja Pucat di kawasan tengah Lembangan Kuno memberikan Fragmen Kapal jika jumlah keseluruhan 3000 dijatuhkan di dalamnya. Sekiranya lebih banyak geo daripada yang diperlukan dijatuhkan, jumlah selebihnya tidak akan hilang.

Bahagian barat Lembangan Kuno adalah yang paling banyak dijangkiti, dipenuhi paku, umbi jangkitan, dan musuh yang dijangkiti seperti belon yang dijangkiti. Bos Broken Vessel boleh ditemui di sini. Setelah dikalahkan, Monarch Wings boleh didapati di hujung kawasan ini.

Palace Grounds terletak di bahagian timur Basin Kuno, sebuah kawasan yang hanya dapat diakses dengan Monarch Wings. Ini juga mengandungi Stag Station yang tersembunyi.

Sepanjang jalan di dasar Lembangan Kuno adalah pintu terkunci yang menuju ke Jurang.

Bekas lokasi Istana Putih

Kawasan kuno, Lembangan Kuno dipenuhi dengan struktur dan jalan lama yang terbentuk seolah-olah batu itu sendiri memiliki kehendak. & # 911 & # 93

Raja Pucat membangun istananya di Basin Kuno, dan dari sanalah kerajaan Hallownest menyebar. & # 912 & # 93 Dia memerintah Hallownest dari Istana Putih, jarang meninggalkannya. & # 913 & # 93 Istana itu hilang bersama dengan Raja Pucat setelah Jangkitan itu muncul kembali. & # 912 & # 93


Asal-usul penutur Bantu Mesir kuno / Lembah Nil

Bertentangan dengan kepercayaan popular bahawa penutur Bantus dari Afrika Selatan, Tengah dan Timur berasal dari Kamerun moden atau Afrika Barat, kebanyakan jika tidak semua penutur Bantu dan Niger-Congo (Afrika Barat) mempunyai tradisi lisan yang menyatakan bahawa mereka berasal dari Utara (dalam hal pembicara Bantu) dan bahawa mereka berasal dari Lembah Timur / Nil (Afrika Barat). Berikut adalah artikel menarik mengenai bukti yang menunjukkan hal ini dalam hal Pembicara Bantu:

BATU, BANTU

Buat pertama kalinya kumpulan hieroglif di atas meninggalkan cetakan kekal yang mengesankan keberadaan orang Bantu pada zaman kuno di Sudan dan Mesir. Variasi berikut dalam pengucapan kata 'Bantu'beri gambaran tentang bagaimana kata itu mungkin diucapkan dalam bahasa Bantu yang berbeza. Senarai berbagai pengucapan diberikan oleh Israel Ntangazwa. Sebilangan variasi sebutan baru bagi saya.

ACHO, BOT, BANU, BANHU, ADU

Hipotesis Niger-Congo yang dikembangkan oleh Joseph Greenberg mengenai bahasa Bantu menyatakan bahawa Bantu berasal dari Afrika Barat, Kamerun, dan berhijrah melintasi lembah Kongo ke Afrika Selatan dan Timur.
Sebaliknya, Guthrie tidak berkomitmen tetapi mengatakan bahawa penyebaran Bantu terletak di kawasan elips menuju pusat, di wilayah hutan Katanga.
Hipotesis Niger-Congo perlu dikaji kembali lebih jauh kerana seseorang harus mempertimbangkan tradisi lisan dari kumpulan penatua Kenantu Bantu masa kini yang mengingatkan penghijrahan selatan dari Mesir.
Sumber-sumber penghijrahan beberapa penutur Bantu di Kenya berikut diambil dari:

i) Kenya buku panduan rasmi
ii) Kisah Afrika dari zaman awal, Buku pertama, A.J Willis
iii) Longman GHC, E.S Atieno Odhimbo, John N. B. N. Saya
Hampir semua orang Bantu yang tinggal di Kenya bercakap mengenai penghijrahan dari utara. Orang-orang di lokasi Marachi diketahui berasal dari Elgon walaupun klan lain dari kumpulan yang sama berasal dari Mesir. Mereka datang dengan sampan di Sungai Nil sejauh Juja, Uganda dan kemudian bergerak ke arah timur ke tasik Victoria. Mereka berubah haluan hingga Asembo dan berpisah dengan Luo yang berjalan di sepanjang tepi tasik tetapi selebihnya menyeberang ke Nyanza Selatan. Mereka kemudian membelok ke utara dan sampai di Butere dan kemudian bergerak ke Luanda dan ke Ekhomo. Orang-orang Luo berada di belakang mereka dari Mesir.

Sastera lisan asal Luhya, menunjukkan perpindahan ke lokasi mereka sekarang dari utara. Hampir semua kumpulan sub-etnik mengaku telah berhijrah ke selatan dari Misri, atau Mesir. Dalam salah satu dialek Luhya, perkataan 'Abaluhya' bermaksud 'orang-orang Utara', atau 'orang-orang Utara'

Sumber lain melaporkan bahawa orang Bantu berikut, orang Luhya, Baganda, Nyarwanda, Rundi dari Burindi, Kikuyu, dan Zulu semuanya menuntut penghijrahan selatan dari Mesir. Lebih-lebih lagi terdapat banyak kumpulan penutur Bantu dari Tanzania, Mozambik, Kongo, Zambia, Malawi, Afrika Selatan, yang menyaksikan penghijrahan selatan dari Mesir. Bahkan ada sekumpulan orang dari Afrika Barat yang berhijrah dari Mesir ke lokasi mereka sekarang.

Terlepas dari tradisi lisan yang diberikan oleh penatua Bantu, bukti tersebut juga didasarkan pada kajian linguistik, sejarah, ilmiah dan budaya yang dilakukan oleh Cheikh Anta Diop.

Peta berikut diambil dari Alfred M M'Imanyara 'The Restatement of Bantu Origin and Meru History' yang diterbitkan oleh Longman Kenya, ISBN 9966 49 832 x

Menurut Alfred M M'Imanyra peta berikut menunjukkan tanah air orang Bantu yang asli di Mesir. Maklumat teliti ini diperoleh dari sumber tradisional yang diberikan oleh para penatua Bantu dalam menjalankan penyelidikannya. Saya ingin menyokong karya Alfred M M'Imanyara dengan berkongsi kepadanya penemuan penting mengenai hieroglif di atas yang menyebutkan sebuah bandar Sudan yang tidak diketahui keadaannya. Jelas bandar ini harus diberi nama setelah orang-orang yang mendiami bandar itu, 'BANTU' atau 'BATU', orang.


Catatan: Penempatan Bantu di Afrika Barat mungkin disebabkan oleh dua aliran emigran Bantu: satu dari lembah Kongo dan yang lain langsung dari lembah Nil.

Bukti genetik menyokong penghijrahan ini juga:

Perhatikan penghijrahan terus dari Lembah Nil ke Afrika Barat yang dicatat pada akhir artikel:

Asante

Berikut adalah beberapa persamaan budaya, agama, dan linguistik yang rawak antara orang Mesir kuno dan keturunan mereka yang tersebar di seluruh Afrika tropika:

Di paling kiri, adalah anak patung kuno Mesir & quotpaddle & quot; milik Muzium Britain di tengahnya, kami mempunyai contoh Ashanti dari boneka kesuburan, dan gambar ketiga merupakan contoh boneka kesuburan lain yang biasa terdapat di Akan.

Anak patung kesuburan adalah tema yang cukup umum di Afrika, dari kumpulan berbahasa Akan di Ghana hingga Donguena, Evale, Hakawama, Himba, Humbe, Kwanyama, Mukubal, Mwila, Ndimba, Ngambwe, Ovambo dan Zemba dari kawasan separa gurun di Angola misalnya, dan nampaknya orang Mesir kuno tidak berbeza dalam aspek ini.

Lebih banyak Pautan kali ini dalam bentuk serek dalam kedua-dua kes oleh objek atau binatang dan sementara simbol Kemetik berkembang menjadi sistem tulisan lengkap di mana namanya dapat dibaca, raja-raja Benin menggunakan mereka sebagai alat memori.

Putera Gagni Xesu (1620) dilambangkan oleh burung dan gendang.

Dyn 0 Kemet King Scorpion.

Raja Hwegbeadja (1645–1680) diwakili oleh ikan dan jaring fyke.

Catatan mengenai salah satu tamadun terawal di Bumi (Nigeria)

Asante

Pharoaoh Kerajaan Lama

Menes (Raja Pertama Kemet / Mesir)

Asante

Mari lihat beberapa sambungan Yoruba (kumpulan etnik terbesar di Nigeria):

Yoruba Anak Obatala

Yang pertama adalah patung tokoh Yoruba yang disebut Anak Obatala. Obatala adalah dewa Yoruba. Dan yang kedua adalah dewa Mesir Bes. yang ketiga adalah dari Kongo Dan ketiga-tiganya memakai kalung tengkorak.

Dewa Bes dihubungkan dengan Ba-Twa yang biasanya dikenal sebagai Pygmies mereka dibawa ke Kush dan Kemet untuk melakukan tarian para Dewa, ini telah menjangkakan beberapa hubungan leluhur dengan kawasan itu terutama ketika kita memperhitungkan Pergunungan bulan dan sumber Sungai Nil

Kalung Mesir Kuno dan Kalung Yoruba DENGAN kepala Ram yang sama

Berikut adalah beberapa perkataan Yoruba yang berakar pada bahasa Mesir kuno:

MESIR YORUBA
1. Wu (naik) Wu (naik)
2. Ausa (Osiris, ayah para dewa) Ausa (ayah)
3. Ere (ular sawa / Ular) Ere (Python / Ular)
4. Horise (tuhan besar) Orise (dewa besar)
5. Sen (kumpulan penyembah) Sen (untuk menyembah)
6. Ged (untuk melantunkan 0 Igede (nyanyian)
7. Ta (jual / tawaran) Ta (jual / tawaran)
8. Sueg (orang bodoh) Suegbe (orang bodoh)
9. Hidup (orang hidup) Satu (orang hidup)
10. Kum (sebuah kelab) Kumo (sebuah kelab)
11. Enru (takut / dahsyat) Eru (takut / dahsyat
12. Kun / qun (lelaki berani) Ekun (gelaran lelaki yang berani)
13. Menang (menjadi) Wino (menjadi)
14. Odonit (perayaan) Odon (perayaan)
15. Ma atau mi (untuk menarik nafas) Mi. (untuk bernafas)
16. Tebu (sebuah bandar) Tebu (sebuah bandar)
17. Adumu (dewa air) Adumu (dewa air)
18. Khu (untuk membunuh) Ku (mati)
19. Rekha (pengetahuan> Larikha (pengetahuan)
20 Hika (jahat) Ika (jahat)
21 Mhebi (rendah hati) Mebi, rendah hati kepada keluarga
22 Sata (sempurna) Santan (sempurna)
23 Unas (tasik api) Una (api)
24 Tan (lengkap) Tan (lengkap)
25 Beru (kekuatan emosi) Beru (ketakutan)
26 Em (bau) Emi (bau)
27 Pa (buka) Pa (buka rehat)
28 Bi (menjadi) Bi (untuk melahirkan, menjadi)
29 Hepi (dewa air) Ipi (dewa air)
30 Sami (dewa air) Sami (dewa air)
31 Osiri (dewa air) Oshiri (dewa air)
32 Heqet & # 8211 Re (dewa katak) Ekere (katak)
33 Feh (untuk pergi) Feh (untuk meletupkan)
34 Kot (bina) Ko (bina)
35 Kot (perahu) Oko (perahu)
36 Omi (air) Omi (air)
37 Ra (masa) Ira (masa)
38 Oni (gelaran Osiris) Oni (gelaran raja Ife)
39 Budo (tempat kediaman) Budo (tempat kediaman)
40 Dudu (gambar hitam Osiris) Dudu (orang kulit hitam)
41 Un (orang hidup) Una (orang hidup)
42 Ra (memiliki) Ra (memiliki / membeli)
43 Beka (berdoa / mengaku) ​​Jadilah atau ka (untuk berdoa atau mengaku)
44 Po (banyak) Po (banyak / murah)
45 Horuw (kepala) tengah Mesir Oruwo (kepala) (Ijebu)
46 Min (tuhan) Emin (roh)
47 Ash (doa) Ashe (doa)
48 Aru (mulut) Arun (mulut) Ilaje
49 Do (sungai) Odo (sungai)
50 Do (penyelesaian) Udo (penyelesaian)
51 Shekiri (dewa air) Shekiri (dewa air)
52 Bu (tempat) Bu, tempat
53 Khepara (kumbang Akpakara (kumbang)
54 Tidak (dewa air Eno (dewa air)
55 Ra -Shu (cahaya setelah kegelapan Uran-shu (cahaya bulan)
56 Run-ka (nama roh) Oruko (nama)
57 Deb / dib untuk menembus Dibi (untuk menusuk)
58 Maat (dewi keadilan Mate (dewi keadilan)
59 Aru (naik) Ru (bangkit)
60 Fa (bawa) Fa (tarik)
61 Kaf (memetik) Ka (memetik)
62 Bu bi (tempat jahat) Bubi (tempat jahat)
63 In- n (negasi In-n (negasi)
64 Iset (dewa air) Ise (dewa air)
65 Shabu (pemerhati) Ashonbo (pemerhati)
66 Semati (penjaga pintu) Sema (kunci / tutup pintu)
67 Khenti amenti (kata-kata besar Osiris Yenti & amp; 8211 yenti (besar, sangat besar)
68 Ma (untuk mengetahui) Ma (untuk mengetahui)
69 Bebi, anak osiris) Ube, dewa
70 ketua Tchatcha (mereka memeriksa kematian untuk melihat apakah mereka menipu tsatsa (permainan trik, perjudian)
71 Ren (kaki haiwan) Ren (untuk berjalan kaki)
72 Ka (rehat) Ka (rehat / letih)
73 Mu (air) Mu (minum air)
74 Abi (menentang) Ubi (menentang / menghalang)
75 Reti (untuk meminta) Retin (untuk mendengar)
76 Hir (pujian) Yiri (pujian)
77 Ta (tersebar) Ta (tersebar)
78 Kurud (bulat) Kurudu (bulat)
79 Ak & amp # 8211 lelaki Ako (lelaki)
80 Se & amp # 8211 untuk membuat Se (untuk membuat)
81 Hoo (bersukacita) Yo (bersukacita)
82 Kamwr (hitam) Kuru (sangat hitam
83 Omitjener (air dalam) Omijen (air dalam)
84 Nen, ibu air purba) Nene (ibu
85 Ta (tanah) Ita (persimpangan tanah)
86 Horiwo (kepala) Oriwo (kepala)
87 Ro (bercakap) Ro (untuk berfikir)
88 Kurubu (bulat) Kurubu (dalam dan bulat)
89 Penka (membahagi) Kpen (membahagi)
90 Ma-su (untuk membentuk) Ma atau su (untuk membentuk)
91 Osa (masa) Osa (masa)
92 Osa (air pasang) Osa (air pasang)
93 Tambang (bungkus) Fari (bungkus)
94 Kom (lengkap) Kon (lengkap)
95 Edjo (kobra) Edjo (kobra)
96 Didi (buah merah) Diden (merah)
97 Ba (jiwa) Oba (raja) jiwa umat
98 Ke (bukit) Oke (bukit
99 Anubis (dewa jahat) Onubi (orang jahat)
100 Kan (satu: Mesir Tengah) satu Okan)
101 Nam (dewa air) Inama (dewa air)


Kandungan

Penanaman Sungai Nil dan ladang

Tamadun Mesir kuno berkembang di iklim kering Afrika utara. Wilayah ini dibezakan oleh padang pasir Arab dan Libya, [3] dan Sungai Nil. Sungai Nil adalah sungai terpanjang di dunia, mengalir ke utara dari Tasik Victoria dan akhirnya mengosongkan ke Laut Mediterranean. Sungai Nil mempunyai dua anak sungai utama: Sungai Nil Biru yang berasal dari Ethiopia, dan Sungai Nil Putih yang mengalir dari Uganda. Walaupun Sungai Nil Putih lebih panjang dan lebih senang dilalui, Sungai Nil biru sebenarnya membawa sekitar dua pertiga jumlah air sungai. Nama anak sungai berasal dari warna air yang mereka bawa. Anak sungai berkumpul di Khartoum dan bercabang lagi ketika sampai di Mesir, membentuk delta Sungai Nil. [4]

Orang Mesir memanfaatkan corak banjir kitaran semula jadi di Sungai Nil. Kerana banjir ini berlaku dengan agak meramalkan, orang Mesir dapat mengembangkan amalan pertanian mereka di sekitarnya. Paras air sungai akan meningkat pada bulan Agustus dan September, meninggalkan dataran banjir dan delta terendam oleh 1.5 meter air di puncak banjir. Banjir sungai setiap tahun ini dikenali sebagai banjir. Ketika air banjir surut pada bulan Oktober, petani ditinggalkan dengan tanah yang berair dan subur untuk menanam tanaman mereka. Tanah yang ditinggalkan oleh banjir dikenal sebagai lumpur dan dibawa dari Tanah Tinggi Ethiopia oleh Sungai Nil. Penanaman berlaku pada bulan Oktober setelah banjir berakhir, dan tanaman dibiarkan tumbuh dengan sedikit penjagaan sehingga mereka masak antara bulan Mac dan Mei. Walaupun banjir di Sungai Nil jauh lebih dapat diramalkan dan tenang daripada sungai-sungai lain, seperti Sungai Tigris dan Efrat, itu tidak selalu sempurna. Air banjir yang tinggi merosakkan dan dapat memusnahkan terusan yang dibuat untuk pengairan. Kekurangan banjir menimbulkan masalah yang berpotensi lebih besar kerana menyebabkan orang Mesir menderita kebuluran. [5]

Sistem pengairan Edit

Untuk memanfaatkan perairan sungai Nil dengan sebaik-baiknya, orang Mesir mengembangkan sistem pengairan. Pengairan membolehkan orang Mesir menggunakan perairan Sungai Nil untuk pelbagai tujuan. Terutama, pengairan memberi mereka kawalan yang lebih besar terhadap amalan pertanian mereka. [1] Air banjir dialihkan dari daerah tertentu, seperti kota dan kebun, untuk mencegahnya dari banjir. Pengairan juga digunakan untuk menyediakan air minum kepada orang Mesir. Walaupun hakikat bahawa pengairan sangat penting untuk keberhasilan pertanian mereka, tidak ada peraturan di seluruh negeri mengenai pengendalian air. Sebaliknya, pengairan adalah tanggungjawab petani tempatan. Walau bagaimanapun, rujukan awal dan paling terkenal mengenai pengairan dalam arkeologi Mesir telah dijumpai di kepala Raja Scorpion, yang sekitar tahun 3100 SM. Kepala mace menggambarkan raja memotong ke parit yang merupakan bahagian dari grid pengairan lembangan. Perkaitan raja berpangkat tinggi dengan pengairan menyoroti pentingnya pengairan dan pertanian kepada masyarakat mereka. [5]

Pengairan Lembangan

Orang Mesir mengembangkan dan menggunakan bentuk pengurusan air yang dikenali sebagai pengairan lembangan. Amalan ini membolehkan mereka mengawal kenaikan dan kejatuhan sungai agar sesuai dengan keperluan pertanian mereka. Jaringan silang tembok tanah terbentuk di ladang tanaman yang akan dibanjiri sungai. Ketika banjir datang, air akan terperangkap di lembangan yang terbentuk oleh dinding. Grid ini akan menahan air lebih lama daripada yang tinggal secara semula jadi, memungkinkan bumi menjadi tepu sepenuhnya untuk penanaman kemudian. Setelah tanah disiram sepenuhnya, air banjir yang tersisa di lembangan hanya akan dialirkan ke lembangan lain yang memerlukan lebih banyak air. [5]

Edit Hortikultur

Kebun dan kebun juga dikembangkan selain penanaman ladang di dataran banjir. Hortikultur ini umumnya berlaku lebih jauh dari dataran banjir Sungai Nil, dan sebagai hasilnya, mereka memerlukan lebih banyak pekerjaan. [6] Pengairan tahunan yang diperlukan oleh kebun memaksa penanam untuk membawa air secara manual dari sumur atau Sungai Nil untuk menyiram tanaman kebun mereka. Selain itu, sementara Sungai Nil membawa lumpur yang secara alami menyuburkan lembah, kebun harus disenyawakan dengan kotoran merpati. Kebun dan kebun ini umumnya digunakan untuk menanam sayur-sayuran, tanaman merambat dan pokok buah-buahan. [7]

Tanaman makanan Edit

Orang Mesir menanam pelbagai tanaman untuk dimakan, termasuk biji-bijian, sayur-sayuran dan buah-buahan. Namun, diet mereka berkisar pada beberapa tanaman pokok, terutama bijirin dan barli. Biji-bijian utama lain yang ditanam termasuk gandum einkorn dan gandum emmer, yang ditanam untuk membuat roti. Bahan asas lain bagi majoriti penduduk termasuk kacang, lentil, dan kacang buncis dan fava kemudian. Tanaman akar, seperti bawang, bawang putih dan lobak ditanam, bersama dengan tanaman salad, seperti selada dan pasli. [2]

Buah-buahan adalah motif umum karya seni Mesir, menunjukkan bahawa pertumbuhan mereka juga menjadi fokus utama usaha pertanian ketika teknologi pertanian peradaban berkembang. Tidak seperti bijirin dan biji-bijian, buah memerlukan teknik pertanian yang lebih menuntut dan kompleks, termasuk penggunaan sistem pengairan, pengklonan, penyebaran dan latihan. Walaupun buah pertama yang diusahakan oleh orang Mesir mungkin asli, seperti kurma dan sorgum, lebih banyak buah diperkenalkan ketika pengaruh budaya lain diperkenalkan. Anggur dan semangka dijumpai di seluruh situs Mesir predinastik, seperti ara sycamore, palma dom dan duri Kristus. Karob, zaitun, epal dan delima diperkenalkan kepada orang Mesir semasa Kerajaan Baru. Kemudian, dalam tempoh Yunani-Rom persik dan pir juga diperkenalkan. [8]

Perindustrian dan tanaman serat Edit

Orang Mesir bergantung pada pertanian untuk lebih daripada sekadar pengeluaran makanan. Mereka kreatif dalam menggunakan tanaman, menggunakannya untuk perubatan, sebagai bagian dari amalan keagamaan mereka, dan dalam pembuatan pakaian. Herba mungkin mempunyai tujuan yang paling beragam yang digunakan dalam memasak, perubatan, sebagai kosmetik dan dalam proses pembalseman. Lebih dari 2000 jenis tumbuhan berbunga atau aromatik telah dijumpai di kubur. [2] Papirus adalah tanaman yang sangat serba boleh yang tumbuh liar dan juga ditanam. [9] Akar tanaman dimakan sebagai makanan, tetapi terutama digunakan sebagai tanaman industri. Batang tanaman digunakan untuk membuat kapal, tikar, dan kertas. Flax adalah tanaman industri penting lain yang mempunyai beberapa kegunaan. Penggunaan utamanya adalah dalam pembuatan tali, dan untuk linen yang menjadi bahan utama orang Mesir untuk membuat pakaian mereka.Henna ditanam untuk pengeluaran pewarna. [2]

Edit Lembu

Lembu Mesir kuno terdiri daripada empat jenis pokok: bertanduk panjang, bertanduk pendek, disurvei dan zebuine. [10] Bukti terawal untuk ternak di Mesir adalah dari wilayah Fayoum, sejak abad ke-5 SM. [10] Di Kerajaan Baru, lembu zeben yang disokong bonggol dari Syria diperkenalkan ke Mesir, dan sepertinya telah menggantikan jenis sebelumnya. [10]

Ayam Edit

Ketuhar penetasan buatan manusia, yang disebut ketuhar telur Mesir, berasal dari abad ke-4 SM dan digunakan untuk menghasilkan ayam secara besar-besaran. [11]

Di Mesir kuno, agama adalah aspek yang sangat penting dalam kehidupan seharian. Banyak pengamatan agama orang Mesir berpusat pada pengamatan mereka terhadap alam sekitar, Sungai Nil dan pertanian. Mereka menggunakan agama sebagai cara untuk menjelaskan fenomena alam, seperti banjir kitaran sungai Nil dan hasil pertanian. [12]

Walaupun Sungai Nil secara langsung bertanggung jawab atas nasib baik atau buruk yang dialami oleh orang Mesir, mereka tidak menyembah Sungai Nil itu sendiri. Sebaliknya, mereka mengucapkan terima kasih kepada dewa-dewa tertentu untuk nasib baik. Mereka tidak memiliki nama untuk sungai dan hanya menyebutnya sebagai "Sungai". Istilah "Sungai Nil" bukan berasal dari Mesir. [9]

Dewa Sunting

Orang Mesir mempersonifikasikan genangan dengan penciptaan dewa yang disebut Hapi. Walaupun genangan sangat penting untuk kelangsungan hidup mereka, Hapi tidak dianggap sebagai dewa utama. [9] Dia digambarkan sebagai sosok yang kelebihan berat badan yang ironisnya memberikan persembahan air dan produk lain yang berlimpah kepada firaun. [6] Sebuah kuil tidak pernah dibangun khusus untuk Hapi, tetapi ia disembah ketika genangan dimulai dengan membuat pengorbanan dan nyanyian pujian. [9]

Dewa Osiris juga berkait rapat dengan Sungai Nil dan kesuburan tanah. Semasa perayaan banjir, patung lumpur Osiris ditanam dengan barli. [9]


Lembangan Menawarkan Mesir Purba - Sejarah

jumpa tuhan
di dewan di bawah pokok

kuil Mesir

& quotDi Mesir kuno, perayaan dirayakan (sepenuhnya atau sebahagian) di kuil-kuil. Ini adalah tempat suci dan suci, di mana (beberapa) manusia dapat mendekati dewa-dewa. Oleh itu, sangat penting untuk jelas mengenai watak yang dimiliki oleh kuil sebagai entiti tunggal yang terpisah dari dunia. Karakter istimewa ini diperoleh dalam landasan mitos, kerana mereka terletak di tanah yang pertama kali muncul. & Quot
Serrano, 2002, hlm.1.

Tidak ada budaya purba lain yang membina kuil dalam jumlah tersebut. Di luar batu fizikal kuil-kuil ini, & quot kita masih dapat merasakan banyak sifat simbolik struktur ini, alasan yang lebih mendalam untuk pembinaannya. & Quot (Wilkinson, 2000, hlm.6). Mereka telah digambarkan sebagai rumah-rumah dewa, model Mesir dan alam semesta, pusat pemujaan, portal ke ilahi, pulau-pulau yang teratur di tengah lautan kekacauan, mesin spiritual dll.

Dari segi fungsinya, terdapat dua jenis kuil: (a) rumah para dewa, melayani dewa pelindung mereka dan (b) mereka yang melayani kultus kerajaan & kuoton Re & quot (sebelum-untuk Festival Sed) dan upacara rahsia dan setelah dia meninggal, iaitu di kultus jenazahnya). Sepanjang sejarah Mesir, tirai kesunyian tebal dilukis di antara kuil suci, suci dan dunia luar yang tidak senonoh.

& quotJangan pernah mendedahkan
ritual yang anda lihat, dalam semua misteri, di kuil-kuil. & quot
Chassinat, 1928, hlm.361, baris3 - kuil Edfu - Zaman Akhir.

Jejak paling awal adalah Predynastic (sekitar 6000 - 6500 SM - Nabta Playa), sedangkan kuil terakhir (dari Isis di Philae) ditutup oleh Kaisar Justinian pada tahun 535 CE (Theodosius pada tahun 384 CE telah memutuskan penutupan kuil-kuil Mesir, secara rasmi mengakhiri Era Pagan).

& quotDi dalam dinding kebanyakan monumen, tempat suci dan harta tanah, pejabat dan istana, rumah sembelih dan sekolah mungkin terdapat. Bukan hanya banyak kompleks agama, pusat pemerintahan, ekonomi dan perdagangan, tetapi juga di kuil-kuil ini ilmu pengetahuan dan keilmuan kuno berkembang dan sifat eksistensi itu sendiri direnungkan oleh generasi imam terpelajar. & Quot
Wilkinson, 2000, hlm.7.

Permulaan Mesir berbanding Yunani

Ahli-ahli Mesir seperti Morenz, Piankoff, Mercer, Frankfort, Faulkner, Assmann, Hornung atau Allen mempunyai alasan yang baik untuk menekankan perbezaan antara perspektif Yunani dan Firaun mengenai permulaan (dari bahasa Latin & quotinitio& quot, perkenalkan ke dalam kehidupan baru). Orang Mesir mengekalkan serangkaian ritual yang bertujuan untuk & kuota pembaharuan yang diperbaharui secara berterusan & quot (Hornung, 2001, hal.14). Paling baik, orang Yunani mendorong kematian untuk melihat ke dalam kegelapannya, untuk & meminta dewi & quot dan memperbaharui. Tetapi mereka tidak memiliki & ilmu pengetahuan tentang Hades & quot seperti di Amduat. Kesinambungan aktif antara hidup dan mati yang terdapat di Mesir, bertentangan dengan penafsiran orang Yunani yang tertutup dan terpisah, memupuk & quotescapism & quot (the & quotbody & quot sebagai & quotprison & quot & quot; yang mana seseorang perlu melarikan diri). Di Mesir, tidak perlu & quotnew & quot kehidupan. Kematian boleh membawa & quotmore & quot kehidupan. Untuk kehidupan dan akhirat bergantung pada keadaan yang sama: persembahan baik secara langsung kepada dewa-dewa melalui Firaun atau secara tidak langsung kepada Ka si mati. Sekiranya dualisme sesuai dengan orang Yunani, triadisme adalah orang Mesir.

Dalam tafsiran penguburan eksklusif mereka mengenai kesusasteraan agama Mesir Kuno (Teks Piramid, Teks Keranda, Keluar dalam Hari, Amduat, Buku Gates), para sarjana besar ini membuktikan prasangka Hellenocentrist. Walaupun ahli falsafah Platonis & "bersiap sedia untuk mati dan mati" seperti inisiat misteri Eleusinian (lih. Phaedrus dan Phaedo), dan boleh sampai ke tahap kematian untuk melihat ke dalam dunia yang tidak kelihatan (rohani), dia tahu dia tidak akan pernah menemukan kebijaksanaan dalam semua kesuciannya di tempat lain selain di dunia seterusnya . Oleh itu, menurut pengarang ini, mempertahankan pendekatan Hellenistik Mesirologi kontemporari mengenai pengalaman beragama di Mesir Kuno, inisiatif, pengalaman-kehidupan ini raja, para imamnya dan para penyembahnya, yang terdapat dalam teks agama dan monumen Mesir, tidak mencerminkan pengalaman rohani langsung, tetapi merupakan pembinaan khayalan dan pemikiran yang baik tentang akhirat. Dogma itu: Agama Mesir Purba adalah pemakaman dan rumah mayat. Kedudukan ini ditolak. Ini bukan kerana teks yang terdapat di kubur itu semestinya menjadi penguburan. Di Mesir, Firaun bertemu dengan dewa & muka untuk setiap hari. Dia adalah dewa di Bumi, di Duat dan di langit. Tenaganya tidak ada batasan dan dengan itu dia mempertahankan penciptaan dengan menawarkan susunan alam yang tepat. Tidak ada persoalan inisiasi terkait dengan pemisahan yang disebabkan oleh kematian fizikal. Kematian fizikal (dari Osiris) adalah pintu kebangkitan untuk kepentingan hidup (Horus). Tetapi raja yang masih hidup (Horus) juga dapat mati secara rutin (sebagai Osiris) untuk membangkitkan kembali (dirinya dan Mesir).

& quot; Seperti yang telah kita lihat, sangat layak untuk menggunakan piramid yang sama untuk festival Sed, 'upacara rahsia' dan kemudian sebagai makam raja. & quot
Naydler, 2005, hlm.109.

Sesungguhnya, kesahihan tafsiran penguburan eksklusif dari Teks Piramid (atau untuk perkara yang lengkap korpus teks agama, seperti Teks Keranda, Buku Keluar ke Hari dan juga Amduat), yang popular dalam bidang mesirologi selama 50 tahun terakhir, harus ditangani: adakah dimensi mistik atau hubungan langsung dengan ilahi melampaui tiga yang pertama yang dikaji oleh Egyptology (Assmann, 2002)? Untuk mengetahui:

Dalam konteks Teologi Solar Baru secara umum dan Atenisme khususnya, persoalan apakah agama Mesir mempunyai subjek agama selain orang mati telah dijawab dengan tegas, sedangkan peranan inisiasi Osirian disentuh (lih. Osireon). Kembalinya Akhenaten ke bentuk & quotpure & quot pemujaan Suria membolehkan kita mengerjakan dinamika dalaman misteri kehidupan ini diraikan oleh Firaun, & quotmysticism & quot ditakrifkan sebagai pengalaman langsung dari Ilahi. Atenisme menolak & quot & tersembunyi & & quotdark & ​​quot, dan tidak boleh wujud bersama-sama dengan Osiris dan Amun. Ini menghilangkan sisi & quot yang tersembunyi dari Re, kembali ke pemujaan eksklusif dari cahaya tanah cakrawala Timur dan Barat (rujuk Ra-Horakhety), dan menolak semua kemungkinan penafsiran netherwordly dengan menghilangkan Duat dan membawa langit di Bumi, iaitu di Akhetaten, Kota Aten Akhenaten. Ini adalah ekonomi Suria yang didorong ke hadnya. Satu-satunya jawatan tambatan menjadi raja.

Dan rakyat? Mereka diam-diam terus menyembah Osiris, bahkan di Akhetaten, dan mungkin di tempat lain. Adakah mereka ingat akan kegagalan pemerintahan (yakni pada akhir Kerajaan Lama)? Adakah mereka tidak mempercayai Akhenaten? Sekiranya demikian, mereka tetap patuh. Mungkin, untuk hati mereka sendiri, kepastian tempat yang baik di kerajaan Osiris memberikan keselesaan yang lebih besar daripada & quotnew & quot surga Akhetaten? Sesungguhnya, syurga Lunar yang kedua terbaik dari rakyat jelata tidak kehilangan daya tariknya. Tetapi, menyentuh Osiris, isu dimensi mistik & quotdemotivasi & quot: bagaimana boleh rakyat jelata pengalaman langsung dan & quotsee & quot dewa-dewa? Bagi Moret (1922), misteri di Mesir berputar di sekitar konsep & quot; kematian sukarela & quot & quot; yang dialami sebelum kematian jasmani yang sebenarnya. Postur & quotdead ini & mempratangkan kelahiran semula rohani atau & quotperet-em-heru & quot: akan keluar seharian. Bagi Wente (1982), Kerajaan Baru Amduat dan Buku Gates membawa & "masa depan ke masa sekarang", supaya kelahiran semula & "dapat benar-benar dialami dalam kehidupan ini sekarang & quot". Dan ini, kemungkinan besar melalui perayaan, ziarah & ketakwaan peribadi. Dalam konteks terakhir ini, kepercayaan Osirian membenarkan orang-orang bukan kerajaan memiliki akses rohani langsung ke Duat, dunia sihir dan orang mati. Buku-buku Netherworld biasanya sangat eksplisit mengenai perkara ini, tetapi Mesirologi belum menganggapnya serius.

& quot; Dia yang mengetahui kata-kata ini akan mendekati mereka yang tinggal di Netherworld. Ia sangat berguna untuk seorang lelaki di Bumi. & Quot
Amduat, teks penutup pada Jam Kedua.

& quot; Gua Barat yang misterius di mana Dewa Besar dan anak buahnya berehat di Netherworld. Ini dilaksanakan dengan nama mereka yang serupa dengan gambar yang dilukis di sebelah Timur Dewan Tersembunyi Netherworld. Dia yang mengetahui nama mereka semasa berada di Bumi akan mengetahui tempat duduk mereka di Barat sebagai orang yang berpuas hati dengan tempat duduknya di Netherworld. Dia akan berdiri di antara Tuhan Ketentuan sebagai yang dibenarkan oleh Majlis Re yang menganggap perbezaannya. Ia akan berguna untuknya di Bumi. & quot
Amduat, teks pengantar Jam Kesembilan.

Bagaimana teks-teks ini tidak menunjukkan kepada a pengetahuan ghaib-kehidupan ini ? Dan setelah kita mengetahui adanya dimensi mistik, kita mengemukakan persoalan bagaimana cara mengoperasikan sihir itu? Adakah siri ritual tertentu yang memungkinkan seseorang untuk mengalami realiti rohani objektif di sebalik kerohanian tiga ribu tahun hari ini ? Sudah tentu, perkara pertama yang perlu dilakukan adalah dengan membuang sekatan pemakaman yang ada korpora. Walaupun dijumpai di kubur, mereka bergerak di luar masalah pemakaman (rujuk Wente, 1982), tetapi juga menunjukkan kepada kita daftar permulaan dan pengalaman, walaupun dari segi ante-rasional. Tetapi, untuk menjelaskan kategori kami, pertama-tama kita harus membezakan antara psi-pengalaman (parapsikologi), okultisme (pengetahuan tentang dunia yang tidak kelihatan) dan mistik (pengalaman langsung dari Ilahi). Walaupun dalam bentuk pengalaman meta-nominal yang paling awal (di luar alam kesadaran sensorik) fenomena ini bergabung (rujuk Shamanisme), saya menghindari kata sifat sebagai & quotshamanic & quot atau & quotshamanistic & quot (rujuk Naydler, 2005), dan lebih suka & quotststatic & quot, yang lebih berkecuali dan tidak mempunyai konotasi sejarah yang disiratkan oleh Shamanism (seni & sains trance terkawal). Di Mesir Kuno, kepelbagaian pengalaman gembira meliputi ketakwaan peribadi (persembahan, doa, festival, drama misteri), sihir (peristiwa psi), gaib (memasuki dan meninggalkan Duat) dan mistikisme yang tepat (kerohanian raja dan baginda imam besar, bertemu dengan ketuhanan & bertatap muka & quot atau berubah menjadi satu). Saya pasti sangat tidak setuju dengan sumber inspirasi saya yang paling bermanfaat, Erik Hornung, yang menulis mengenai orang Mesir:

& quot. apa-apa jenis ekstasi kelihatan sangat asing dengan sikap mereka. & quot
Hornung, 1986.

Di tempat lain, pembaca mungkin menemui tinjauan epistemologi saya mengenai mistisisme. Dalam konteks makalah ini, istilah & quotecstasy & quot (dari bahasa Yunani & quotx & quot atau & quotout & quot + & quotstasis & quot atau & quotstandstill & quot & quotstatikè & quot atau & quotart of weight & quot) ditakrifkan sebagai kelas peristiwa yang berkaitan dengan pengangkatan, pengalaman menggembirakan kegembiraan, kebahagiaan dan kegembiraan yang luar biasa, disertai oleh emosi yang sangat kuat dan (tahap atau stesen) trance. Seseorang bergerak di luar & quotnominal & quot ego dan & quoters & quot & quot; ranah Diri yang Lebih Tinggi, iaitu tumpuan kesedaran yang menyaksikan memungkinkan untuk melihat secara langsung tentang realiti spiritual objektif, tersembunyi dari kesedaran biasa seperti tidur tanpa mimpi dari bangun (sejauh ini memang bagi Socrates untuk membandingkan bekas dengan kematian fizikal). Alam ini secara langsung dapat mempengaruhi konteks langsung di mana peristiwa muncul dan boleh diklasifikasikan sebagai fenomena-fsi (rujuk telekinesis kuat dan tontonan jauh), manipulasi alam realiti yang tidak dapat dilihat (rujuk gaib, sihir dan nekromensi) dan langsung pengalaman mengenai realiti rohani objektif yang diseru oleh agama-agama kemanusiaan (rujuk mistisisme dalam semua bentuknya). Kehadiran sihir, kajian mengenai Duat, ritual Kuil dan masalah pemakaman menyerlahkan naturalisme yang sangat gembira orang Mesir Purba.

Permulaan Mesir, tidak seperti orang Yunani, adalah tidak bermaksud membebaskan pemohon dari rantai dunia yang kukuh dan nasibnya, sebaliknya. Inisiatif memasuki Duat yang tidak kelihatan sesuka hati dan bebas sebagai burung untuk melangkah dan mengalami. Dia juga kembali, menyelesaikan kitaran standard kerohanian manusia en vogue sejak Cro-Magnon. Walaupun orang Mesir, seperti budaya lain seiring dengan Mesir Faraonik (seperti orang Minoan, Mesopotamia, Het), memahami bahawa terjun ke dalam kesadaran yang merevitalisasi dunia roh, mereka sangat fokus pada pertumbuhan semula baik dalam kehidupan ini dan di akhirat. Ini terjadi oleh & quot; jejak & quot; prinsip spiritual objektif yang diproyeksikan berdasarkan kitaran semula jadi berulang (seperti Horus dan Osiris dalam mitos Osiris, atau Ba of Re dan Osiris dalam mitos Suria).

Kata kerja & quotbs & quot (& quotbes & quot) mempunyai dua nuansa: induktif dan rahsia:

Apa yang diungkapkan tidak boleh dikatakan. Ini adalah rahsia, atau & quot; & quot; lagi, tetapi dengan satu lagi penentu yang ditambahkan (gulungan papirus, menunjukkan kata-kata yang berkaitan dengan penulisan dan pemikiran). The & quotsecret rahsia & quot adalah gambar rahsia dewa atau & quotbsw & quot (& quotbesu & quot).

& quotSaya seorang imam yang mengetahui misteri,
dada siapa yang tidak pernah melepaskan apa yang telah dilihatnya! & quot
Chassinat, 1966, hlm.11-12.

Dengan kata kerja & quotbes & quot, Mesir Tengah menunjuk kepada orang Mesir yang memulai sebagai seseorang yang telah melihat gambar tersembunyi dari dewa & "muka untuk menghadap", mencetuskan pengalaman rahsia. Berubah, dia telah menerima lebih banyak kekuatan hidup, dan menjadi lebih lengkap. Inisiatif Mesir bersedia untuk akhirat. Dia telah menghadapi penghakiman, telah dilahirkan kembali dan berubah di Bumi seperti yang akan terjadi di akhirat.

Jelas pada masa itu, & quot; orang-orang & quot; yang paling utama adalah raja ilahi dan para imam Mesir yang tergolong dalam keimamatan yang lebih tinggi. Hanya mereka yang dibenarkan memasuki tempat suci kuil dan melakukan ritual di sana (ruang persembahan, ambulatori, tempat suci batin). Hanya seorang anggota imamat yang lebih tinggi ini yang melihat ketuhanan & "muka", bertakhta di naosnya di hujung belakang tempat suci dalaman. Imam besar ini adalah wakil Firaun, ketuhanan & kuota Re & quot dan & quot; Tuan Dua Tanah & quot.

Perkataan lain untuk & quotsecret & quot adalah & quotStA & quot (& quotShtah & quot), juga bermaksud: & quotsecretive, misteri, tidak dapat dijelaskan, tersembunyi, tersembunyi. & Quot & quotShtahu & quot, dalam julukan makhluk ilahi, merujuk kepada rahsia misteri itu sendiri. Dalam bahasa Yunani, perkataan & quotmustikoi & quot (akar & quotmystic, mistik, mistik & quot) juga bermaksud & quothidden & quot.

Dalam misteri Yunani, kehidupan akhirat digambarkan sebagai alam bayangan dan sebarang harapan untuk survival individu dianggap tidak penting. Tidak ada yang terlepas dari takdir, kecuali para dewa dan beberapa orang yang bertuah yang terpilih. Yang terakhir ini & quotes & quot; dari dunia dan nasib entropik yang teruk, kesengsaraan dan kemungkinan & quoteschaton & quot: api dunia yang ditimbulkan oleh dewa-dewa murka ini sendiri, tidak mengampuni dosa-dosa komedi manusia, tetapi dapat mencipta dunia dengan kehendak! Melarikan diri dari komedi ditakdirkan ini ditawarkan melalui misteri. Mereka akan menghapus penyebab berat jiwa dan keterikatannya dengan Bumi, dan mengakhiri kitaran metempsychosis, pengembalian jiwa berturut-turut dalam tubuh fizikal yang lain.

& quot. apa yang muncul pada abad kelima bukanlah doktrin metempsychosis yang lengkap dan konsisten, melainkan spekulasi eksperimen dengan prinsip-prinsip ritual dan moraliti yang bertentangan, dan meraba undang-undang semula jadi: jiwa berasal dari para dewa dan setelah percubaan berulang kembali kepada mereka, atau jika tidak, ia berjalan selama-lamanya dalam satu lingkaran melalui semua bidang kosmos semata-mata memutuskan mengenai penjelmaan semula, atau jika tidak, penilaian orang mati adalah tingkah laku yang tidak bercela secara moral yang menjamin banyak yang lebih baik atau yang lain adalah kenyataan tentang permulaan ritual yang bebas dari rasa bersalah. & quot
Burkert, 1985, hlm.300, huruf miring saya.

Pengalaman rohani Yunani adalah rasional (dekontekstual). Dengan berakhirnya Polis Negeri, ketakutan besar telah berlaku. Hellenisme Akhir dibanjiri oleh fatalisme astral dan misteri Oriental yang disesuaikan dengan standard Yunani-Rom. Iblis atau dewa dipanggil untuk menghapus nasib yang telah ditetapkan. Sekiranya inisiat Yunani dianggap & quot; disebat & quot; dari dunia, maka inisiat Mesir itu & quot; disahkan & quot oleh dunia.

Inisiatif Mesir tidak diperkenalkan untuk menghilangkan rasa bersalah, melepaskan diri dari siklus reinkarnasi atau meninggalkan Bumi tanpa pernah kembali. Ia juga tidak memasuki tempat perlindungan dengan konsep bingung mengenai kematian. Dia tidak percaya kehidupan di Bumi lebih baik daripada kehidupan akhirat, dan walaupun dia mungkin takut akan & # 39; kematian kedua & quot (pemusnahan jiwanya di akhirat), inisiat Mesir mempunyai tradisi moral dan ritual moral yang lama untuk memastikan ini akan berlaku. tidak berlaku.Sesungguhnya, ritual inisiatifnya bertujuan untuk mempersiapkannya untuk apa yang pasti akan terjadi di akhirat. Terima kasih kepada & # 39; latihan umum & & quot; apa yang akan berlaku, mahir tidak akan ada kejutan di akhirat. Sesungguhnya, undang-undang kehidupan (dewa-dewa) itu beroperasi di akhirat dan juga di Bumi, dan roh-roh si mati ada bersama-sama dengan yang hidup, walaupun di bidang kewujudan lain (rujuk hylemorphism).

Dalam & quotholy of suci & quot; inisiat Mesir tertinggi (imam besar kuil) datang & "bersemuka" dengan salah satu hipostasis ilahi dari unsur-unsur alam & kekuatan, iaitu ketuhanan kuil di kuil tengahnya.

Hanya Firaun atau wakil langsungnya yang dapat menawarkan Maat kepada dewa dan dengan itu mengembalikan kehidupan yang diberikan kepada sumbernya (untuk menerima kehidupan baru). Ritual utama dalam agama monarki Mesir ini, tidak tertumpu pada penerimaan & penerima (rujuk & quotto untuk menerima & quot di Qabalah), tetapi pada sumber keduanya (rujuk & quotto hadir untuk menerima & quot). Pada tahap individu, ini adalah pengalaman yang mengubah sepanjang orang itu dipilih dari keimamatan yang lebih tinggi. Dalam kes itu, konfrontasi & "menghadapi" meninggalkan kesan yang luar biasa di hati individu.

Kata-kata Re ada di hadapanmu, (---) ayahku yang agung,
yang mengajar saya mereka , (.) kepada saya. (.)
Itu diketahui dalam hati saya,
terbuka ke wajah saya, saya faham (---)

& quotTanya monumen akan bertahan seperti langit, kerana tempoh anda seperti Aton di dalamnya. Keberadaan monumen-monumen anda adalah seperti adanya langit, engkau satu-satunya , memiliki reka bentuknya. & quot

Breasted, 2001, §§ 945-946 - makam wazir Ramose - asal hilang - Akhenaten membenarkan Atenisme kepada Ramose dengan merujuk kepada pengalaman mistik & eksklusif mistiknya - Catatan Beasted: & quotInkripsi yang disertakan betul-betul di bawah baris atas, yang menggambarkan hiasan , dan tergolong dalam kumpulan bawah yang berkaitan dengan kejadian yang sama. Mereka hanya berwarna dakwat dan sangat pudar. Saya percaya salinannya adalah yang pertama dibuat. Mereka tidak pernah diterbitkan. & Quot (hlm.389)

Sebagai seorang ritualis kuil, orang inisiat Mesir, agar dapat diubah dan & quotesee & quot; dewa secara langsung, tidak pernah meninggalkan badan fizikalnya dalam keadaan pasif, seperti trans (bandingkan ini dengan apa yang berlaku di Poimandres atau dalam Yoga Klasik). Sepenuhnya terjaga, dia memasuki lapisan realiti yang lebih dalam, lebih mendalam dan misteri dan menghubungi pesawat ini secara langsung, sendirian dan tanpa perantara, kecuali yang berganda dan berjiwa. Tindakan ritualnya menjadikan tubuhnya berpartisipasi sepenuhnya dalam pengalaman ini.

Kontras dengan mentaliti Yunani ditandai: orang Yunani telah mengasimilasikan perbezaan rasional antara keadaan menjadi dan keadaan, antara potensi dan kenyataan (rujuk Plato dan Aristoteles). Secara umum, perkara dianggap sebagai & quot; kasar & quot & lebih selaras dengan dunia menjadi. Konsep, idea dan perenungan mereka dianggap sebagai urutan & quothigher & quot, yang bermaksud dilakukan untuk kepentingan mereka sendiri. Ketertiban linier adalah standard realisme konsep Yunani dan kehidupan akhirat dianggap sebagai tanah suram tanpa pulangan, asing bagi orang yang masih hidup.

& quot; Orang yang hidup tidak berada di belas kasihan orang mati, bayangan tanpa daya dan tanpa kesedaran. Tidak ada ketakutan hantu, tidak ada bayangan penguraian, dan tidak ada keretakan tulang mati tetapi sama ada tidak ada penghiburan dan harapan. Archilles yang mati mengetepikan kata-kata pujian Odysseus, dengan mengatakan: 'Jangan cuba membuat cahaya kematian kepada saya, saya akan segera terikat dengan tanah di dalam pekerjaan orang lain, seorang lelaki tanpa banyak dan tanpa banyak hidup, daripada berkuasa atas semua orang yang mati. ' Dalam monoton yang suram semuanya menjadi perkara tidak peduli. & Quot
Burkert, 1985, hlm.197, miring saya.

Pergerakan planet secara berkala mengikuti keadaan geometri yang tepat. Ini memberi kesan kepada & quot; bentuk yang sempurna & & quot; dunia idea (atau yang dirasakan oleh & quot quot intelek & quot & quot). Oleh itu, dalam misteri Yunani, astrologi digunakan untuk membahagikan takdir dan takdir (& quotheimarmene & quot dan & quotananke & quot). Sihir ditangani sebagai cara untuk mengatasi nasib seseorang yang telah ditentukan, menghapuskan kekalahan, dll. Akhirnya, operasi itu wujud. Pelepasan yang menentukan dari kekuatan nasib & kematian tidak dapat dilihat dengan bekerja secara langsung dengan Dewa. Dalam Gnosticism, yang mempunyai banyak cabang, & quot; pengetahuan khusus & quot ditujukan untuk. Sekali lagi dunia material muncul dalam istilah negatif dan susut nilai (rujuk kejahatan sebagai & quotprivatio boni& quot dalam Neoplatonisme dan Katolik Roma mengenai dosa asal dan penyebab kejahatan).

Dan ketika, dengan menggunakan tradisi yang ditindas atau bukan Yunani, misteri mulai memakan harapan individu dengan spekulasi universal dan berusaha mengatasi pengasingan manusia yang mengerikan dalam kematian, ini untuk jangka masa panjang lebih merupakan pelengkap daripada saingan berbahaya ke sistem Yunani. & quot
Burkert, 1985, hlm.203.

Dalam konsepsi Mesir, orang biasa mencari kehidupan yang bahagia untuk memuaskan jiwa mereka (lih. Wacana Seorang Manusia dengan Ba-nya), sementara para imam ditahbiskan dalam upacara induksi (tempatan) (menyerahkan pengalaman & quot quotimate kepada imam besar). Mungkinkah imamat yang lebih tinggi turut berpartisipasi dalam misteri kematian dan kebangkitan Osiria, yang diadakan di kuil-kuil besar Mesir, seperti Abydos, Busiris dan Karnak? Kegiatan ritual seperti itu akan mempersiapkan mereka untuk kehidupan akhirat dan mengubahnya menjadi & quot; sebutan & quot di Bumi (mahir & disahkan & quot semasa hidup)?

& "Ikuti tuhan sejauh tempatnya,
di makamnya yang terdapat di pintu masuk gua.
Anubis menguduskan misteri Osiris yang tersembunyi,
(di) lembah suci Tuhan Hidup.
Permulaan misteri Tuan Abydos! & Quot
Griffith, tombe I, 238, baris 238-239, sekitar Dinasti XII.

Tetapi inisiatif Mesir dan Yunani mempunyai persamaan: kedua-duanya melibatkan konfrontasi dengan kematian simbolik, diikuti dengan keadaan baru yang hidup.

& quotto die, yang akan dimulakan & quot
Plato

Walaupun korporat mayat pertama (Teks Piramid, Teks Keranda & amp Buku Orang Mati) mempunyai ciri-ciri sastera yang berbeza, ucapan atau mantra ini mempunyai bacaannya disertai dengan ritual. Sebilangan pakar Mesir menduga bahawa semasa pengkebumian, upacara dilakukan di berbagai ruang, koridor dan mahkamah di mana perarakan itu berjalan menuju ke piramid (Schott, 1950).

Sesungguhnya, makam Unis memperlihatkan perawatan ini untuk spasiasi seperti prosesi, yang berirama, yang - jika kita percaya bukti dari Zaman Akhir - terus menjadi bahagian penting dari upacara kuil Mesir (rujuk dinding Kuil Horus di Edfu). Pengertian dinamika yang dibangkitkan oleh perarakan, adalah simbolik pada banyak tingkatan: ia adalah Sungai Nil, pergerakan Re yang abadi di langit, penggantian dinasti, urutan kewujudan yang teratur dan prinsip kemungkinan yang berdekatan (setiap tokoh tertumpu pada satu ke hadapan).

Kuil Horus di Edfu

Di dalam Teks Keranda, begitu juga dalam apa yang disebut Buku Orang Mati, sisa-sisa aktiviti ritual & quot; kehidupan & quot ini boleh dijumpai. The Buku Keluar Menjelang Hari, sebagai corpus terakhir dinamakan, telah disebut & quot; Egyptian Bible & quot. Bukan untuk kesamaan sastera dengan sejarah Bible (hampir tidak ada satupun), tetapi kerana begitu dominan dalam arkeologi, sastera, antropologi & teologi penguburan.

Dalam frasa & quotprt m hrw & quot, kata penting & quotprt & quot, & quot; keluar & quot, atau & quot; keluar & quot & quot; juga menyiratkan perarakan ritual, penampilan dewa (seperti Heliacal kenaikan Sothis - Sirius) dari hari ke hari (& quotm hrw & quot).

Bab 17, sinopsis keseluruhan Peret em Heru, bermula dengan kata-kata misteri berikut:

& quot Di sini mulakan pujian dan pujian,
keluar dan dalam domain tuhan,
mendapat faedah di Barat yang indah,
datang hari kita,
mengambil bentuk yang dia suka,
bermain di Senet, duduk di gerai,
dan keluar sebagai jiwa yang hidup.
Setelah dia tiba di pelabuhan,
Osiris, juru tulis Ani, berkata:
Ia bermanfaat untuknya
siapa yang melakukannya di Bumi. '& quot
Buku Orang Mati
Bab 17 (Ani & amp Nebseni), huruf miring saya.

Sepanjang hayatnya, Ani purba itu memuji dan memuliakan tuhan dan syarikatnya. Nampaknya tidak mungkin sebilangan teks ini berlaku tidak telah digunakan dalam upacara keagamaan tertentu (rujuk "campuran hebat" dari kognisi ante-rasional), walaupun sebilangan besar mantra nampaknya bertujuan untuk menyediakan & melindungi si mati (atau Firaun semasa Sed Festival?). Mungkin beberapa adegan diberlakukan (dalam penghafalan antrasional - rujuk sketsa yang menyertai mantra tertentu). Sebilangan mantera juga ditujukan untuk hidup namun jelas:

& quot; Bagi dia yang mengetahui bab ini, dia akan menjadi roh yang layak dalam bidang tuhan, dan dia tidak akan mati lagi di alam orang mati, dan dia akan makan di hadapan Osiris. Adapun dia yang mengetahuinya di Bumi, dia akan seperti Thoth, dia akan disembah oleh orang yang hidup, dia tidak akan jatuh ke tangan raja atau kemarahan Bastet yang panas, dan dia akan memasuki usia tua yang sangat bahagia . & quot
Buku Orang Mati, bab 135.

aruhan berbanding permulaan

Kemasukan ke jabatan imam berdasarkan hak keturunan, pilihan, pembelian, pelantikan dan induksi kerajaan. Ritual induksi, yang tidak diketahui secara terperinci, sepertinya menyiratkan persembahan di kuil, penyucian, anoit tangan dan melihat keilahian.

& quotSaya dipersembahkan di hadapan tuhan, menjadi pemuda yang sangat baik semasa saya diperkenalkan ke cakrawala surga Seth disucikan. Saya maju di hadapan tuhan di tempat kudus, dipenuhi ketakutan di hadapan kekuasaannya. & Quot
Sauneron, 2000, hlm.48 - patung - muzium Kaherah 42230.

Kerana aruhan terlibat andaian pejabat di kuil tertentu, itu adalah bentuk inisiasi, kerana itu tersirat diperkenalkan kepada jenis aktiviti keagamaan yang baru. Namun, adakah ia bertujuan mengubah kesedaran? Adakah inisiasi ini juga bersifat soteriologis selain bersifat konsekrasional?

Jelas bahawa induksi pasti memberi kesan kepada orang yang dikuduskan. Mungkin peningkatan kedekatan dengan dewa secara automatik memberikan keadaan kesadaran baru tertentu, penekanan yang lebih mendalam dari landasan kewujudan ilahi? Sesungguhnya, setelah penahbisan, imam baru akan mendapat akses ke kawasan kuil yang paling terpencil, rahsia dan gelap dan kadang-kadang menyaksikan kehadiran dewa dari tempat yang sangat dekat. Tidak mungkin pengalaman ini berlaku tidak mempengaruhi kesedaran rohani mereka yang dipasang. Oleh itu, di setiap & quotlevel & quot dari hierarki kuil, adalah wajar untuk menganggapnya inisiatif pentahbisan mengambil tempat.

Tetapi induksi terutama bertujuan untuk memastikan kelangsungan perkhidmatan yang dibayar kepada dewa (atau si mati). Bahwa hal itu berdampak pada imam yang dikuduskan sepertinya bukan sasaran utama, walaupun pastinya itu adalah kesan sampingan yang dialu-alukan. Adakah agama Mesir berkembang & "misteri" yang mempunyai tujuan soteriologis, iaitu yang mempunyai tujuan tunggal-setelah dilakukan-mengubah kesadaran imam secara kekal?

Kami tahu & quoteseeing & quot dan & quot; dekat & quot patung dewa juga merupakan acara utama ketika festival popular dianjurkan. Semasa manifestasi popular ini, patung dewa dipindahkan, baik di kuil atau untuk mengunjungi dewa lain (rujuk festival Opet). Semasa perarakan ini, orang biasa memuji, menyembah dan berdoa. Menjadi dekat dengan ketuhanan mereka membolehkan mereka membuat masalah mereka didengar dan diselesaikan (rujuk seperti kesukaan para peminat yang melihat-lihat idola mereka, sama ada bintang pop atau Paus).

& quotPerhimpunan seperti itu jarang berlaku. Kalendar keagamaan yang disimpan di beberapa kuil menunjukkan bahawa mengikut musim, setiap bulan mengandungi lima hingga sepuluh acara seperti ini, dikhaskan untuk satu atau yang lain dari dewa tempat. Laluan akan berbeza-beza mengikut tujuan perarakan dan kuil tempat bermalam. & Quot
Sauneron, 2000, hlm.95, huruf miring saya.

Osireion (bumbung telah hilang)
Abydos - Dinasti XIX

Kuil Osiris yang asli di Abydos musnah. Telah disarankan pembinaan yang didirikan oleh Firaun Seti I (sekitar 1290 - 1279 SM) pada Dinasti XIX adalah salinan yang asli ini, dan telah disebut & quot; Osireion & quot. Walaupun dianggap sebagai cenotaph Seti I, grafiti kemudian menunjukkan bahawa ia didedikasikan untuk pemujaan Osiris (rujuk & "tempat rahsia dunia bawah", & "Salam kepada kamu, Isis, di tempat kelahiran! & Quot). Seni bina dan prasastinya menggariskannya.

Osireon
(selepas Wilkinson, 2000, hlm.36)

Pembinaannya pada awalnya benar-benar bawah tanah (di bawah bukit dengan pokok) dan diakses melalui koridor (128m) panjang (dihiasi oleh Firaun Merneptah di dinding kiri Buku Gua dan di sebelah kanan Buku Gates), yang memberi akses ke dewan besar yang dipenuhi dengan air. Di tengah lembangan ini muncul sebuah pulau segi empat yang berbatasan dengan tiang granit berat, di mana dua tangga memberi akses (sementara tidak ada tangga untuk memasuki lembangan).

Osireon
(selepas Frankfort, 1933, plat II)

Adakah kedua-dua rongga segi empat itu memegang & gambar Quiracred Osiris, kulit kayu, kepala & katil penguburannya? Di sebelah timur bangunannya terdapat sebuah ruangan persegi panjang yang besar (seperti yang terdapat sebagai kapel di makam Saqqara Kerajaan Lama).

& quot (ritual), saya tahu,
kerana saya telah dimulakan olehnya oleh imam Sem,
dan saya tidak bercakap dengan sesiapa pun,
tidak mengulanginya kepada dewa. & quot
Teks Keranda, mengeja 156.

Kami menduga (bersama-sama dengan Stricker dan Guilmot) bahawa antara yang terkenal, meriah & quotseeing & quot dan sakerdotal & quotdeification & quot (of the high imam & quotface to face & quot with the godity), inisiasi Osirian soteriologis (salvic) wujud. Di dalamnya, imamat yang lebih tinggi dihadapkan dengan semangat, pemulihan dan kebangkitan Osiris, kegembiraan Mesir yang popular kecemerlangan setanding : dibunuh, dibangkitkan dan Tuhan Mati dan keajaiban malam. Dengan menetapkan tahap-tahap mitos ini, inisiat akan & quot; menguduskan & quot; keadaan imamnya sendiri dan lebih bersedia untuk akhirat, serta mewujudkan transformasi peribadi dalam kesedaran dalam kehidupan ini.

arkitek Amenhotep - Dinasti XVIII

& quot (.), tetapi ke dalam kitab ilahi,
Saya telah dimulakan.
Dari Thoth, saya telah melihat kemuliaan,
dan di antara misteri, saya memperkenalkan diri. & quot
Patung Amenhotep, anak lelaki Hapu

Permulaan Osirian ini dapat diakses, ex hipotesi, kepada imamat yang lebih tinggi tetap, sebagai & quot; penyatuan & quot; tugas mereka untuk melayani cahaya ketuhanan dengan menawarkan Maat. Oleh itu, inisiasi ini mempunyai niat selamat dan melibatkan misteri pemula yang dilakukan bersama dengan festival popular yang menghormati Osiris dan Isis, yang popular di semua zaman bersejarah. Kapel khas didirikan untuk misteri-misteri ini di Denderah, Esna, Edfu & amp; Philae dan misteri Osirian dirayakan di Busiris, Karnak dan, tentu saja, Abydos, & wilayah keadilan, pulau yang adil, dikecualikan dari pembohongan & quot. Mereka mengizinkan para imam untuk mengalami berbagai fasa drama Osiri untuk diri mereka sendiri, termasuk pemulihan dan kebangkitan tuhan. Dengan cara ini, mereka telah dipersiapkan di Bumi untuk apa yang akan terjadi pada mereka di akhirat.

& quot (.) untuk Pulau Maat, itu adalah Abydos! & quot
Buku Orang Mati, bab 17.

Unsur penting dalam intiasi ini adalah pembenaran dan pengisytiharan ini telah berlaku, jadi mahir itu disebut & quotmaakheru & quot atau & quot; suara & quot & quot; gelaran yang biasanya hanya diberikan kepada si mati setelah keputusan keseimbangan yang baik (dalam & quotHall of Maat & quot).

& quot (Anubis): Banyak tindakan baik (anda),
(ya) banyak tindakan baik (anda),
yang diletakkan di Baki! & quot
Tembok Timur dewan pusat Osireon

Bahawa ini adalah judul yang diberikan kepada para inisiat, hanya dapat disahkan oleh serpihan dan bukti keadaan. Sumpah kesunyian berlaku. Tetapi tidak menghairankan, jika demikian. Sekiranya demikian, apa yang disebut & quotcenotaph & quot of Seti I mungkin difahami sebagai pentas akhir dunia untuk & quot; akhir akhir & quot & misteri tahunan Osirian, serta layanan tetap yang dibayar kepada Osiris, kedua-dua peristiwa yang dikunjungi oleh imam tinggi Mesir. Tetapi tidak ada yang pasti.

& quotAnda akan berkata kepada Horus
bahawa saya gembira
pada 'suara-menjadi-benar.' & quot
Louvre Stela C 10 - Gardiner, § 329.

Beberapa papirus dijumpai di makam Horsiesis, seorang imam Amun-Re dan & "Konduktor Misteri", yang berusia lima puluh tahun ketika Yesus disalibkan. Papyrus Leiden T 32 memuat katalognya mengenai inisiasi Osirian atau pernyataan ketakwaan. Di dalamnya, bahasa standard digunakan (juga ditemukan pada stelae awal dan papyri) untuk menyampaikan, walaupun dalam "autobiografi" yang dicetuskan oleh dirinya sendiri semasa hidupnya di Abydos, Busiris dan Karnak. Ahli Mesir berpendapat bahawa pengalaman ini adalah fiksyen sastera. Namun, korelasi antara teks dan ciri spasial tertentu dari Osireion di Abydos, serta serpihan yang tersebar mengenai inisiasi semacam itu, memungkinkan adanya keraguan yang munasabah.

& quotAnda sampai di dewan tengah di bawah pokok.
Berhampiran dewa (Osiris) Anda tiba
(tuhan) yang tidur di kuburnya.

Imejnya yang terpuji
terletak di atas katil penguburannya.
(Kemudian), di tempat suci,
anda diberikan (tajuk):
Maakheru!

Tubuh anda disucikan
di Ra-Anedjeti
seluruh daging anda disucikan
di lembangan Heket. & quot
Papirus Leiden 32 T - IV

Papirus yang lewat (Papyrus Leiden 32 T) menjelaskan bahawa tiga peristiwa mendasar diberlakukan: pembenaran (Penghakiman Keseimbangan), peremajaan (Tasik Suci) dan pencahayaan (Membuka Pintu Syurga).

ritual berterusan

Kehidupan adalah tonggak teologi dan falsafah Mesir Purba. Kehidupan dianggap sebagai asal ketertiban dan bukan begitu juga sebaliknya. Penciptanya berkembang kerana aktiviti hidupnya di telur primordial yang tersembunyi di perairan tanpa batas. Hidup adalah polaritas aktif inersia, kegelapan dan kekacauan tanpa had. Kekacauan dibalikkan oleh apa yang digembar-gemburkan sebagai pelengkap mutlaknya. Ketika telur kosmik menetas, Shu, dewa kehidupan, tumbuh bersama dengan pesanan, pasangannya. Light (Atum), Life (Shu) dan Order / Moist (Tefnut) adalah generasi dewa pertama.

& quotSaya memuji keagungan anda dengan ungkapan dan doa pilihan,
yang membesarkan prestij anda dalam semua nama hebat anda
dan dalam semua bentuk manifestasi suci,
di mana anda mendedahkan diri anda pada saat pertama. & quot
doa pagi di kuat di kuil Edfu

Kultus Re pada dasarnya adalah kultus kehidupan diurnal, sedangkan Osiris adalah kitaran nokturnal (kekuatan regeneratif dunia bawah, tidur, mimpi dan kematian). Kehidupan dan ketertiban berada bersama syarikat pencipta sebelum perkara lain dilahirkan, tetapi kehidupan adalah yang pertama, paling aktif, lapang & lisan.

Mari kita membezakan antara kitaran ritual yang berbeza:

Nampaknya tidak mungkin pembinaan ritual & proses kerana Osireon tidak akan digunakan untuk drama misteri Osirian. Oleh kerana tiada bukti lain mengenai jenis papirus Leiden 32 T (belum) ditemui, belum ada kesimpulan akhir. Tetapi walaupun ritual inisiasi Mesir ini bersifat sejarah (yang menurut saya nampaknya mungkin), mereka berbeza dengan maksud misteri Yunani dan tidak boleh dikelirukan dengan Hermetik dan ritual lain yang sangat sinkretik (seperti pemujaan Serapis). Dalam upacara-upacara terakhir ini, pemikiran orang Mesir asli dihayati dan dimodifikasi untuk memuaskan mentaliti & quotnoetic & quot Yunani.

dimulakan: 04 VII 2003 - kemas kini terakhir: 28 VI 2016

© Wim van den Dungen


Lembangan Menawarkan Mesir Purba - Sejarah

"Bab 6: Kesusasteraan dan Agama Mesir Purba." oleh Amelia Ann Blanford Edwards (1831-1892)
Terbitan: Firaun Fellah dan Penjelajah. oleh Amelia Edwards. New York: Harper & Brothers, 1891. (Edisi pertama) ms 193-233.

LITERATUR DAN AGAMA MESIR ANCIEN.

BAHAWA orang pertama yang memiliki huruf dalam arti harfiah juga harus menjadi orang pertama yang memiliki huruf dalam pengertian sastera, tidak lebih dari yang kita harapkan. Tidak, memang, kepemilikan abjad semestinya menyiratkan aktiviti sastera pihak yang memilikinya. Orang Rom mengukir kod mereka di atas batu-batu dan tembaga, dan tulisan terpahat di bangunan awam mereka, selama berabad-abad sebelum mereka menulis sejarah dan drama, odes dan satira. Oscans, Etruscans, dan negara-negara awal lain di Itali, tidak pernah, sejauh yang kita ketahui, melampaui prasasti. Bahkan orang Yunani dari & AEliggean, seperti yang baru kita ketahui, memiliki abjad Cadm & aeligan sekitar lima atau enam abad sebelum zaman Homer dan kita tidak mempunyai bukti bahawa Iliad telah berkomitmen untuk menulis lebih awal daripada beberapa empat ratus tahun selepas kematian penyair. Sastera sebenarnya adalah buah masa lapang. Bangsa-bangsa yang sedang melalui perjuangan untuk hidup menuntut askar, bukan ahli Taurat. The bard, rhapsodist, penyanyi nyanyian perang dan celaan, adalah satu-satunya wakil sastera pada tahap awal dalam sejarah umat dan tidak sampai seni perdamaian menggantikannya dengan seni perang, bahawa puisi ditulis, tidak dinyanyikan & # 8211 bahawa sejarah direkodkan dengan pena, tidak diukir oleh pedang. [Halaman 194]

Tetapi ketika kita berurusan dengan asal usul dan evolusi sastera nasional, masih ada faktor lain yang harus diperhitungkan iaitu, kepemilikan bahan yang murah dan mudah digunakan. Ini adalah keperluan yang sangat biasa dan tidak sopan namun ia adalah perkara yang sangat penting. Selagi batu dan logam adalah satu-satunya bahan yang ada, selagi itu batu itu akan digunakan untuk prasasti dan dokumen negara sahaja. Tidak sampai papirus, dan perkamen, dan akhirnya kertas, menjadi artikel perdagangan terkini, bahawa menulis sebagai kerjaya atau rekreasi bahkan mungkin. Tanpa papirus atau perkamen, kita seharusnya tidak pernah mempunyai sastera Mesir, Yunani, atau Rom. Tanpa kertas, kita tidak akan pernah dapat memperoleh perkembangan sastera Renaissance yang luar biasa. Fancy Anacreon dan Sappho, Martial dan Horace, dengan gigih menggaris puisi mereka di atas batu kapur, atau piring gangsa! Bagaimana minyak wangi mawar dan sengatan epigram dan aroma wain Sabine akan menguap dalam proses sedemikian!

Sejauh yang kita ketahui, orang-orang Mesir kuno tidak harus berjuang untuk hidup di awal karier mereka. Dikelilingi di antara dua padang pasir yang luas dan tanpa jalan, lembah mereka yang subur dibentengi oleh alam sendiri sehingga mereka tidak mempunyai sebab untuk takut bahaya dari luar. Sebenarnya, sampai tiga belas dinasti kerajaan, yang terdiri dari sekitar dua ratus raja, telah berlalu secara berturut-turut di sepanjang tahap sejarah Mesir, yang kita dengar tentang pencerobohan Hyks & ocircs.

Orang-orang Mesir dari dua belas dinasti pertama, dan, memang, sebahagian besar bangsa setiap saat, adalah orang-orang pastoral dan damai, puas dengan banyaknya kehidupan mereka, dan banyak sibuk dengan persiapan untuk yang akan datang. Mereka secara semula jadi enggan menjadi tentera, dan tentera tentera Firaun yang hebat dari dinasti kesembilan belas dan kedua puluh sebagian besar terdiri dari pembantu asing. Apa yang paling disukai oleh orang asli kelahiran Mesir itu ialah mengusahakan ladang ayahnya, merenungkan moral dan agama, dan menyiapkan makam yang indah untuk ibunya ketika panggilan yang tidak dapat dielakkan datang. [Halaman 195]

Dan dia bukan sahaja gemar bertafakur, tetapi dia juga suka merakamkan meditasi secara bertulis, untuk kepentingan keturunan.

Seberapa awal orang Mesir mula memotong dan menekan tangkai tanaman papirus untuk membuat bahan untuk penggunaan juru tulis, tidak mungkin dikatakan. Tetapi kita tahu bahawa bahan yang telah digunakan untuk tujuan sastera pada zaman Dinasti Ketiga, yakni sekitar tiga ribu lapan ratus tahun sebelum era Kristian. Terdapat pada masa ini, di arkib Biblioth & egraveque Nationale of Paris, sebuah papirus yang ditulis oleh seorang juru tulis Dinasti Kesebelas, yang mengandungi salinan dua dokumen yang lebih kuno, satu berasal dari Ketiga, dan satu dari Dinasti Keenam . Dokumen yang paling berharga ini (dikenali sebagai Prisse Papyrus) adalah satu-satunya papirus Dinasti Kesebelas yang belum ditemui. Buku ini telah digayakan dengan baik sebagai "buku tertua di dunia" (49) dan, bagaimanapun, adalah papirus tertua yang diketahui.

Apabila saya mengatakan bahawa ia adalah papirus tertua yang diketahui, tidak boleh disimpulkan bahawa Prisse Papyrus adalah spesimen tertua tulisan Mesir yang belum ditemui. Jika kita beralih ke prasasti yang dipotong batu & # 8211as, misalnya, ke makam Dinasti Keempat Ghizeh, yang sezaman dengan Piramid Besar atau tablet Dinasti Kedua yang terkenal di Muzium Ashmolean di Oxford & # 8211 kita dapat menunjukkan prasasti yang berasal dari 4000 SM dan 4200 SM Tetapi prasasti potongan batu, walaupun panjangnya cukup panjang, bukanlah tulisan yang kita klasifikasikan di bawah tajuk sastera. Ketika kita berbicara tentang sastra suatu bangsa, kita tidak memikirkan prasasti yang diukir pada obelisk dan lengkungan kemenangan. Kami bermaksud sastera yang mungkin disimpan di perpustakaan dan dimiliki oleh individu. Secara ringkas, kami bermaksud buku & # 8211 buku, sama ada dalam bentuk silinder tanah liat, gulungan papirus, atau bahan mudah alih lain.

Orang Mesir adalah orang pertama di dunia kuno yang mempunyai sastera seperti ini: yang menulis buku, dan membaca buku yang memiliki buku, dan menyukainya. Dan sastera mereka, yang berkembang, berkembang, dan membusuk dengan bahasa di mana ia ditulis, mempunyai watak yang paling beragam, saintifik, sekular, dan beragama. Ini terdiri dari risalah moral dan pendidikan karya-karya kerajaan mengenai geometri, perubatan, astronomi, dan perjalanan sihir, kisah, dongeng, puisi kepahlawanan, lagu cinta, dan esei dalam bentuk surat nyanyian, celaka, ritual dan yang terakhir, tidak kurang pentingnya, koleksi doa, doa, dan formul agama yang luar biasa yang dikenali sebagai The Book of the Dead. Sebahagian daripada tulisan ini lebih tua daripada piramid, ada yang baru-baru ini berlaku ketika Mesir jatuh dari tanah tinggi dan menjadi wilayah Rom. Di antara kedua-dua ekstrem ini terletak lebih dari lima ribu tahun. Dari sekumpulan sastera yang sangat besar ini, kita hanya memiliki bangkai kapal yang tersebar & # 8211mere "flotsam and jetsam," kiri yang terdampar di tepi Masa. Bahkan membran disjecta ini, walaupun mewakili sebahagian kecil dari keseluruhan, jauh melebihi hanya sebagian besar yang tersisa bagi kita dari kesusasteraan orang Yunani. Setiap tahun, lebih-lebih lagi, menambah kekayaan kita. Tidak kurang dari selusin papyri dari zaman Dinasti Kedua Belas yang terpencil ditemui oleh Mr Petrie pada musim 1888-1889 di antara runtuhan sebuah kota kecil yang tidak jelas di Fay & ucircm. Betapa berharganya dokumen-dokumen ini dapat dinilai dari kenyataan bahawa hanya tiga atau empat papirus pada masa itu diketahui sebelumnya dan bahawa lawatan Abraham ke Mesir diyakini terjadi pada masa pemerintahan Firaun dari garis keturunan ini. Pada musim yang sama, dan musim sebelumnya, Petrie menemui sekurang-kurangnya sebanyak papirus dinasti kemudian, selain ratusan pecahan papirus Yunani zaman Ptolema dan Rom. Ini terdiri terutama dari kisah, perbuatan, perintah kerajaan, dan sejenisnya, tidak melupakan serpihan megah yang berisi hampir keseluruhan Kitab Kedua Iliad. Ini juga bukan kali pertama Homer ditemui di Mesir. Tiga teks Homerik tertua yang sebelumnya diketahui berasal dari tanah Firaun. Bagi ketiga-tiga Encik Petrie kini telah menambah yang keempat. (50) Papirus lain yang terdapat pada abad ini mengandungi serpihan Sappho, Anacreon, Thespis, Pindar, Alc & aeligus, dan Timotheus dan semuanya, tanpa kecuali, [Halaman 197] berasal dari kubur. Homer Papyrus yang hebat tahun 1889 digulung sebagai bantal untuk kepala bekas pemiliknya dan bekas pemiliknya adalah seorang wanita muda dan nampaknya cantik, dengan gigi gading kecil, dan rambut hitam yang panjang dan sutera. Prasasti di peti mati itu tidak dapat dibaca, dan kita sama-sama tidak mengetahui namanya, kewarganegaraannya, dan sejarahnya. Dia mungkin orang Mesir, tetapi kemungkinan besar dia orang Yunani. Kami hanya tahu bahawa dia masih muda dan adil, dan dia sangat mencintai Homernya sehingga mereka yang meletakkannya di tempat rehat terakhirnya menguburkan papirus berharga di kuburnya. Papirus itu kini menjadi salah satu khazanah Perpustakaan Bodleian di Oxford, dan semua yang disimpan dari tengkorak pemiliknya & # 8211her tengkoraknya dan rambutnya yang cantik & sekarang sudah berada di Muzium Kensington Selatan, London.

Tetapi kita sekarang tidak mementingkan transkrip klasik asing yang terdapat di tanah Mesir. Subjek kami adalah kesusasteraan asli orang-orang kuno dan indah yang rumah peringatannya adalah Lembah Sungai Nil.

Dua mata pelajaran terpenting dalam kesusasteraan sebuah negara adalah, tidak diragukan lagi, sejarah dan agamanya dan hingga kini tidak ada apa-apa bentuk sejarah Mesir yang dijumpai. Kami memiliki tablet sejarah, puisi sejarah, kronik kempen, daftar kota yang ditaklukkan, dan catatan karya-karya awam yang terpahat di stel & aelig, ditulis pada papirus, dan diukir di dinding kuil dan makam. Tetapi ini adalah bahan sejarah & bata dan bongkah dan balok yang digunakan oleh sejarawan untuk membina strukturnya. Brugsch, dalam bukunya Geschichte Aegyptens Unter Den Pharaonen, telah mengumpulkan semua dokumen seperti yang diketahui ketika dia menulisnya tetapi tidak ada yang dapat membaca karya yang sangat baik itu tanpa mengetahui bahawa itu hanyalah sekumpulan prasasti, dan bukan naratif berturut-turut . Seluruh pemerintahan kadang-kadang diwakili oleh hanya nama atau tarikh seluruh dinasti kadang-kadang kosong. Ini bukan kesalahan penulis yang terpelajar. Ini bermaksud bahawa tidak ada monumen pada masa itu. Namun kita tidak dapat meragui bahawa sejarah Mesir ditulis pada berbagai masa oleh para sarjana yang berkelayakan. Kita tahu satu-satunya & # 8211 karya Manetho, yang merupakan Imam Besar [Page 198] Imam Ra, dan Penjaga Arkib di Kuil Besar Heliopolis, pada zaman Ptolemy Philadelphus, sekitar dua ratus lima puluh tahun sebelum era kita . Manetho, walaupun merupakan orang Mesir yang sebenarnya, menulis sejarahnya dalam bahasa Yunani, yang merupakan bahasa asli Ptolemies dan bahasa pengadilan. Selain itu, dia menulisnya dengan perintah kerajaan. Kini, Sacred College of Heliopolis adalah rumah pembelajaran paling kuno di Mesir. Asasnya bermula dari abad sebelum sejarah serpihan tertua yang tertanam dalam buku The Dead of the Dead yang berasal dari Heliopolitan. Oleh itu, Manetho mempunyai perpustakaan yang paling terhormat, dan mungkin yang terbesar, di Mesir atas arahannya dan apa sahaja sejarah yang ditulis sebelum zamannya, kita mungkin sangat yakin bahawa ia adalah yang terbaru dan terbaik. Tetapi dari karya yang berharga itu, tidak ada satu salinan yang turun ke zaman kita. Beberapa serpihan yang tidak ternilai disimpan dalam bentuk petikan oleh penulis kemudian & # 8211 oleh Josephus, misalnya, dalam Antiquities of the Yahudi, oleh George the Syncellus, oleh Eusebius & # 8211dan oleh pelbagai ahli kronologi tetapi karya itu sendiri telah binasa dengan perpustakaan di yang dihargai dan para sarjana yang dikaji.

Namun, selalu ada ruang harapan di Mesir dan mungkin masih ada untuk beberapa penjelajah yang beruntung untuk menemui kubur seorang juru tulis yang sudah lama dilupakan yang kepalanya akan dililit, bukan pada transkrip Homer, tetapi pada salinan yang hilang Sejarah Manetho.

Dari sekian banyak dokumen bersejarah yang masih ada pada kami, tiga yang paling menarik mungkin adalah "Nyanyian Kemenangan" Raja Thothmes III yang terkenal, "Epik Pentaur," dan perjanjian antarabangsa yang hebat antara Rameses II. dan Putera Syria yang bersekutu.

Yang pertama terukir pada tablet granit hitam besar yang terdapat di Kuil Besar Karnak, di Thebes. Ia mencatat penaklukan Thothmes III. dan Thothmes III. adalah Alexander Mesir kuno. Dia dirasuki oleh kehausan yang sama untuk penaklukan, oleh kegelisahan yang disebabkan oleh ribut. Pernah dalam perarakan dan pernah menang, [Halaman 199] dia menakluki dunia yang terkenal pada zamannya. Dengan bangganya yang luar biasa itulah dia menanam perbatasan Mesir di mana dia suka dan dia melakukannya. Sejauh selatan, nampaknya, sebagai tasik khatulistiwa yang hebat yang ditemui semula pada zaman kita ke utara ke pulau-pulau & AEliggean dan perairan atas Efrat di atas Syria dan Sinai, Mesopotamia dan Arabia di timur di atas Libya dan pantai Afrika Utara sejauh Scherschell di Algeria di sebelah barat, dia membawa api dan pedang, dan keganasan dengan nama Mesir. Sejauh ini dia adalah raja pahlawan terhebat dalam sejarah Mesir, dan "Nyanyian Kemenangan" nya, walaupun gaya ramping dan Oriental, tidak membesar-besarkan fakta. Nyanyian ini, yang ditulis oleh pemenang hari ini, adalah salah satu contoh terbaik yang terdapat dalam puisi Mesir kuno. Bagi orang-orang Mesir, walaupun kemiskinan tata bahasa dan struktur bahasa mereka yang curang, memiliki puisi, dan puisi yang sangat tinggi. Bukan seperti puisi kita. Ia tidak mempunyai sajak atau meter tetapi mempunyai irama. Seperti nyanyian Troubadours dan Trouv & egraveres, kebanyakannya bersifat aliteratif, berkadar, simetris. Ini berlimpah dalam citra, antitesis, dan paralelisme. Perkataan yang sama, atau frasa yang sama, diulang pada selang waktu yang diukur. Singkatnya, ia mempunyai gaya dan muzik dan walaupun bahasa Mesir kuno jauh lebih mati daripada bahasa Yunani dan Rom, muzik itu masih samar-samar terdengar di telinga seperti perhatian untuk mendengar gema yang jauh.

Kumpulan lekapan dua kali lipat di bahagian atas tablet Thothmes III. mewakili Raja dalam pemujaan sebelum Amen-Ra dan konteksnya menunjukkan puisi yang telah disusun untuk memperingati pembukaan Dewan Tiang yang ditambahkan oleh Firaun ini ke Kuil Amen di Karnak. Dialah yang bercakap. Dia bermula dengan beberapa baris prosa dengan demikian:

PERBINCANGAN AMEN-RA,
TUHAN THRONES.

"1. Aku datang! Aku memberikan kekuatan untuk menjatuhkan para pangeran Taha. & Belati [Halaman 201] Aku melemparkan mereka di bawah kakimu, berbaris melintasi wilayah mereka. Aku membuat mereka melihat Yang Mulia sebagai Tuan Cahaya, bersinar di wajah, walaupun mengikut rupa saya sendiri!

"2. Aku datang! Aku memberikan kekuatan kepadamu untuk menjatuhkan bangsa-bangsa di Asia. Engkau telah menjadi tawanan pemimpin Rotennu. * Aku membuat mereka melihat Yang Mulia dalam kemegahan perangmu, memegang senjata dan memerangi dalam kereta perang anda.

"3. Aku datang! Aku memberikanmu kekuatan untuk menjatuhkan orang-orang dari Timur Jauh! Engkau telah melintasi wilayah-wilayah di Tanah Dewa. & Belati Aku membuat mereka melihatmu seperti Bintang Pagi, menumpahkan cahaya dan hujan embun !

"4. Saya datang! Saya memberikan kekuatan untuk menjatuhkan bangsa-bangsa di Barat! Phoenicia dan Cyprus membuat anda dalam keadaan teror. Saya membuat mereka melihat Yang Mulia walaupun sebagai Bull muda, berani, bertanduk, dan tak terkalahkan!

"5. Saya datang! Saya memberi kekuatan untuk menjatuhkan penghuni di pelabuhan-pesisir daratan! Pantai Maten & Dagger bergetar di hadapan anda. Saya membuat mereka melihat Yang Mulia walaupun sebagai Buaya, Tuhan Keganasan air, yang tidak berani ditemui.

"6. Aku datang! Aku memberikanmu kekuatan untuk menjatuhkan orang-orang yang tinggal di pulau-pulau mereka! Mereka yang tinggal di tengah-tengah pegunungan besar mendengar teriakan perangmu dan gemetar. Aku membuat mereka melihat Yang Mulia sebagai pembalas yang mengungguli belakang mangsa.

"7. Saya datang! Saya memberikan kekuatan untuk menjatuhkan rakyat Libya! Kepulauan Dan & aeligans berada di bawah kehendak kehendak anda. Saya membuat mereka melihat Yang Mulia sebagai Singa yang marah, berjongkok di atas mayat mereka dan mengintai mereka lembah.

"8. Aku datang! Aku memberikanmu kekuatan untuk menjatuhkan mereka di luar batas laut! Lingkaran perairan yang besar terletak di dalam genggamanmu. Aku membuat mereka melihat Yang Mulia sebagai Hawk yang melayang di atas, melihat semua perkara dengan senang hati.

"9. Aku datang! Aku memberimu kekuatan untuk menjatuhkan suku-suku di rawa-rawa, * dan untuk mengikat Herusha, & raja belati dari pasir gurun. Aku membuat mereka melihat Yang Mulia sebagai Jackal of the South, Lord of Swiftness, yang menjelajahi dataran di kawasan atas dan bawah.

"10. Aku datang! Aku memberikan kekuatan kepadamu untuk menjatuhkan bangsa Nubia, bahkan kepada orang-orang barbar dari Pat! Aku membuat mereka melihat Yang Mulia seperti kedua saudara-saudaramu, Horus dan Set, yang lenganku telah bersatu untuk memberi kamu kekuatan dan kekuatan. "

Puisi ini diakhiri dengan beberapa garis perorangan dalam prosa yang diukur, di mana dewa menyetujui penambahan yang dibuat oleh Thothmes ke kuilnya. "Lebih panjang dan lebih luas," katanya, "daripada yang pernah ada hingga sekarang. Hebatnya pintu gerbangnya. Saya meminta anda membuatnya, dan anda telah berjaya. Saya puas."

Mariette menulis tentang Nyanyian Pujian kuno ini sebagai "redhant dengan parfum puisi Oriental" sementara Brugsch memeringkatnya dengan puisi kepahlawanan Pentaur dan beberapa komposisi serupa lainnya, yang ditakdirkan untuk kekal sebagai salah satu spesimen perwakilan Mesir kuno sastera pada masa terbaiknya.

Puisi Pentaur, yang kadang-kadang disebut Iliad Mesir, dalam gaya yang sangat berbeza. Jauh lebih lama daripada nyanyian Thothmes.Ini penuh dengan insiden dan dialog, dan bercerita, bukan sekadar katalog kemenangan, tetapi peristiwa satu kempen dan perbuatan seorang pahlawan tunggal. Pahlawan itu adalah Rameses II., Dan kempen yang dirayakan dilakukan pada tahun kelima pemerintahannya, menentang pasukan sekutu Syria dan Asia Kecil. Oleh itu, gabungan yang dibentuk termasuk para pembesar Karkhemish, Kadesh, [Aradus, dan Kati, semua anak sungai Mesir, yang diketuai oleh Pangeran Kheta, atau orang Het, dengan tentera Het yang besar, dan pengikut yang besar dari puak pemangsa dan perang Gr & aeligco-Asiatic seperti Mysia, Lydia, Pedasos, dan Troad.


KAMP RAMESES II. DI LAMAN & UcircN.
Dari Meja Besar di Kuil Ab & ucirc-Simbel.
Ruang segi empat yang dilekatkan di tiga sisi oleh barisan perisai mewakili kem kerajaan. Struktur bujur di sebelah kanan tengah adalah paviliun Rameses lima orang petugas berlutut di hadapan pintu masuk ke sebuah pangsapuri dalaman, dikelilingi oleh oval kerajaan yang diawasi oleh genii bersayap. Ini mewakili tempat tidur Raja. Paviliun nampaknya merupakan struktur bergerak yang dibangkitkan di lengkungan, ia mungkin dari kayu, dan dibina sedemikian rupa sehingga mudah dipotong dan disatukan kembali. Di sebelah kiri, kuda-kuda kereta kuda sedang makan di palungan dan dihadiri oleh pengantin lelaki. Bola pakan ternakan terletak di tanah. Seorang pandai besi dengan braziernya bersiap untuk menunggang kuda berhampiran tengah perkhemahan. Di tempat lain kita melihat para juru baling menyeret kereta kosong, seorang askar memperbaiki cangkul, seorang lelaki yang membawa sepasang baldi air yang digantung di setiap hujung tiang di atas bahu infanteri dan pejuang kereta api yang tiba di dalam pasukan tentera berjongkok mengelilingi mangkuk di pejabat perjamuan mereka sambil menghukum pekerja bawahan yang malas atau berkira-kira, dan seumpamanya. Di atas dan di belakang paviliun kerajaan ada pergaduhan di antara pegawai raja, salah satunya sedang ditikam. Tepat di bawah kumpulan ini, seekor kuda bersiap untuk berbaring, membongkokkan kaki ke depan dengan aksi semula jadi yang luar biasa ketika berada di latar depan ke kanan, kita melihat kedua mata-mata Syria itu diserang dengan kuat, untuk memaksa kebenaran dari mereka. Semua kesibukan sebuah perkhemahan yang hebat digambarkan dalam bahagian indah dari subjek pertempuran terbesar dalam sejarah seni ini.

Rameses mengambil ladang secara langsung dengan bunga tentera Mesir, melintasi Tanah Kanaan, yang masih tetap setia, dan mendirikan markas Syria di Shabt & ucircn, sebuah kota kubu di sebuah lembah kecil tidak jauh dari barat daya Kadesh . Di sini dia tetap diam selama beberapa hari, mengenali negara sekitarnya, dan berusaha, tetapi tanpa kejayaan, untuk mengetahui keberadaan musuh. Yang terakhir, sementara itu, mengintip mereka ke segala arah, dan mengetahui setiap pergerakan tuan rumah Mesir. Dua dari pengintip ini, yang sebelumnya diperintahkan, membiarkan diri mereka dibawa oleh pengakap Raja. Diperkenalkan dalam kehadiran kerajaan, mereka sujud di hadapan Firaun, menyatakan bahawa mereka adalah utusan dari beberapa kepala Syria, saudara mereka, yang ingin memutuskan perjanjian mereka dengan Kheta, dan untuk melayani Raja Mesir yang agung. Mereka lebih jauh menambahkan bahawa tuan rumah Khetan, yang takut dengan pendekatan tentera Mesir, telah mundur ke luar Aleppo, empat puluh liga ke utara. Rameses, mempercayai kisah mereka, kemudian mendorong dengan yakin ke depan, hanya dikawal oleh pengawalnya. Sebagian besar pasukannya, yang terdiri dari brigade Amen, brigade Ptah, dan brigade Ra, mengikuti sedikit jarak brigade Sutekh, yang nampaknya membentuk cadangan, jauh di perbatasan Amorite.


SPI SYRIAN YANG DIBAWA OLEH PEGAWAI EGYPTIAN.
Dari Meja Besar di Kuil Ab & ucirc-Simbel.

Sementara itu dua lagi mata-mata disita, dan kecurigaan para pegawai Mesir timbul. Dengan bastinado yang baik, orang-orang Syria mengaku ke kawasan sekitar tentera bersekutu, dan Rameses, memanggil dewan perang yang tergesa-gesa, mengirim utusan untuk mempercepat brigade Amen. Pada saat genting ini musuh muncul dari penyergapannya, dan oleh gerakan sayap yang dilaksanakan dengan baik disekat antara Firaun dan tenteranya. Dengan demikian dikelilingi, [Halaman 205] Rameses, dengan keberanian raja dan putus asa yang tepat, membebankan kereta perang orang Het. Enam kali, dengan hanya pasukan rumah tangganya di belakangnya, dia memutuskan hubungan, menyebarkan kekacauan dan keganasan dan membawa banyak orang ke sungai. Kemudian, pada saat yang tepat, salah satu brigadenya yang terlambat datang bergegas, dan memaksa musuh untuk mundur. Pertempuran bernada dilancarkan pada hari berikutnya, yang dituntut oleh orang Mesir untuk kemenangan besar.

Tampaknya itu adalah fakta yang jelas dan tidak terpenuhi. Akan tetapi, penyair mengambil sedikit kebebasan dengan fakta-fakta, seperti yang dapat dilakukan oleh penyair sampai sekarang. Dia menghapuskan pasukan isi rumah, dan meninggalkan Rameses untuk melawan seluruh lapangan dengan satu tangan. Deus ex machina juga tidak mahu & # 8211perisian stok yang dipinjam oleh dramatis Yunani dari model Mesir. Amin sendiri menolong Firaun, sama seperti dewa-dewa Olympus berperang untuk pahlawan kegemaran mereka di medan Troy.

Puisi ini tentunya merupakan karya sastera Mesir yang paling terkenal. Oleh itu, saya tidak meminta maaf kerana telah memetik sebentar dari yang asli. Kami akan mengambil narasi pada titik kritis di mana orang Het hendak melakukan gerakan sayap mereka, dan dengan demikian mengasingkan Rameses dari tenteranya.

"Sekarang Pangeran Kheta yang keji, dan banyak bangsa yang bersamanya, menyembunyikan diri di sebelah barat laut kota Kadesh. Yang Mulia sendirian tidak ada orang lain di sampingnya. Briged Amen maju di belakang. Briged Ra mengikuti jalan air yang terletak di sebelah barat kota Shabt & ucircn. Briged Ptah berbaris di tengah, dan brigade Sutekh mengambil jalan bersempadan dengan tanah orang Amori. *

"Kemudian Pangeran Kheta yang kejam mengirim haluan dan penunggangnya serta kereta kuda, dan mereka sebanyak butir pasir di pantai. Tiga orang berada di setiap kereta dan bersama mereka semuanya yang paling berani dari pejuang Kheta, yang lengkap dengan semua senjata untuk pertempuran.

"Mereka berjalan keluar di sisi selatan Kadesh, dan mereka menyerang briged Ra dan kaki dan kuda Raja Rameses memberi jalan di hadapan mereka.

"Lalu datanglah utusan-utusan kepada Yang Mulia dengan berita kekalahan. Dan Raja bangkit, dan menggenggam senjatanya dan mengenakan baju besi, seperti kepada Baal, dewa perang, pada saat murka-Nya. Dan kuda-kuda besar Yang Mulia keluar dari kandang mereka, dan dia mempercepatnya, dan dia bergegas ke barisan Kheta.


CHARIOT ROYAL DAN KORANG RAMESES YANG BESAR DIBANGKITKAN DARI STABLES.
Empat dari tombak Raja dan dua pengawal badannya di Sardinia menunggu pendekatannya. Dari Kuil Besar Ab & ucirc-Simbel.

"Sendirian dia pergi & # 8211 tidak ada orang lain di sebelahnya. Dan sesungguhnya dia dikelilingi oleh dua ribu lima ratus kereta perang yang dipotong mundurnya oleh semua pejuang Aradus, Mysia, Aleppo, Caria, Kadesh, dan dari Lycia. Mereka tiga di setiap kereta, dan dikumpulkan dalam satu phalanx padat. "

Di sini bentuknya berubah, dan Rameses berubah menjadi rayuan yang tidak sabar untuk Amen.

"Tidak ada seorang pun putera saya yang bersama saya," dia menangis. "Bukan seorang jeneral saya & # 8211tidak seorang pun ketua kapten saya atau kereta kuda. Tentera saya telah meninggalkan saya & # 8211 saya penunggang kuda telah melarikan diri & # 8211tidak ada yang berperang di sebelah saya! Di manakah engkau, oh Amin, ayahku? Adakah ayah melupakan anaknya? Lihatlah, adakah aku telah melakukan apa-apa tanpa engkau? Bukankah aku telah berjalan mengikut jalanmu, dan menunggu kata-katamu? Bukankah aku telah membina engkau kuil batu yang bertahan lama? Tidakkah aku telah mengabdikan kepadamu korban puluhan ribuan lembu, dan dari setiap kayu wangi yang langka dan manis? Bukankah aku telah memberi kamu seluruh dunia sebagai penghormatan? Aku menyeru engkau, oh Amin, ayahku! Aku memanggilmu! Lihatlah, aku sendirian, dan semua bangsa bumi dilancarkan melawan saya! Pasukan kaki saya dan orang kereta saya telah meninggalkan saya! Saya memanggil, dan tidak ada yang mendengar suara saya! Tetapi Amin lebih daripada berjuta-juta pemanah & # 8211 lebih daripada ratusan ribu pasukan berkuda! Kekuatan lelaki tidak ada & # 8211Amen lebih hebat dari semua! "

Kemudian, secara tiba-tiba, Rameses menyedari bahawa Amen telah mendengar tangisannya & # 8211 berada di dekatnya & # 8211 sedang membawanya ke kemenangan.


RAMESES II. MEMBUNUHKAN ASI SEBELUM RA, KESEJAHTERAAN TEMPOH TEMPOH BESAR AB & Ucirc-SIMBEL ..

"Lo! Suaraku telah bergema sejauh Hermonthis! Amin menerima panggilanku. Dia memberikan tanganku & # 8211Saya berteriak dengan gembira kerana gembira, mendengar suaranya di belakang saya!"

"Oh, Rameses, aku ada di sini! Akulah, ayahmu! Tanganku ada bersamamu, dan aku lebih kepadamu daripada beratus-ratus ribu. Aku adalah Tuhan Yang Mahakuasa, yang mencintai keberanian. Aku tahu hatimu yang tak kenal lelah, dan saya berpuas hati dengan anda. Sekarang, jadilah kehendak saya. "

Kemudian Rameses, yang terinspirasi dengan kekuatan dewa, membungkuk busurnya yang dahsyat dan meluru ke arah musuh. Permintaannya untuk pertolongan ilahi diubah menjadi teriakan kemenangan.

"Seperti Menthu, saya membiarkan terbang anak panah saya ke kanan dan kiri, dan musuh-musuh saya turun! Saya seperti Baal dalam kemarahannya! Dua ribu lima ratus kereta kuda yang merangkumi saya dipecah-pecah di bawah kuku kuda saya. Tidak seorang pun pahlawan mereka telah mengangkat tangannya untuk memukul saya. Hati mereka mati di dada mereka & # 8211 anggota badan mereka gagal & # 8211mereka tidak dapat melempar lembing, atau memegang tombak. Sejauh ini saya mendorong mereka ke tepi air! buaya! Mereka jatuh di atas wajah mereka, satu di atas yang lain, dan saya membunuh mereka secara besar-besaran! Tidak ada masa mereka harus berpatah balik & # 8211tidak ada masa untuk melihat ke belakang mereka! Dia yang jatuh, jatuh tidak akan bangkit lagi! "

Kemudian Kheta, dan orang Kadesh, dan pahlawan Karkhemish dan Aleppo, dan para pangeran Mysia, dan Ilion, dan Lycia, dan Dardania berpaling dan melarikan diri, menangis dengan kuat:

"Bukan lelaki yang ada di tengah-tengah kita! Sutekh yang mulia! Baal dalam daging! Sendiri & # 8211 sendirian, dia membunuh ratusan ribu! Mari kita terbang untuk hidup kita!"

"Dan mereka melarikan diri dan Raja mengejar mereka, kerana dia adalah api api!"

Puisi selebihnya semestinya agak anteklimaks. Ini menceritakan bagaimana brigade Mesir muncul menjelang petang, dan dipenuhi dengan keajaiban ketika mereka menembusi darah orang-orang yang terbunuh, dan melihat ladang yang penuh dengan mati [Halaman 209]


PERTANDINGAN KADESH.
Dari Kuil Besar Ab & ucirc-Simbel.
Meja patung ini dibahagikan secara mendatar oleh sungai Orontes, yang diwakili oleh garis-garis zigzag. Kota Kadesh yang dibentengi menempati lidah tanah yang menonjol, hampir dikelilingi oleh selekoh sungai yang besar. Di sebelah kanan, di mana tampaknya ada jalan, beberapa kereta perang Mesir berlari mengejar kereta Khetan, di mana dilihat tiga pahlawan. Kereta perang Mesir dibezakan dari kereta Kheta dengan hanya mengandungi dua. Di daftar atas, ke kanan, seorang penolong-penumpang berkhemah menunggang kuda dengan pesanan untuk penjaga belakang yang terlambat, dan kami melihat seekor kuda melarikan diri dengan pelana kosong. Di sebelah kiri Rameses (digambarkan berukuran besar) mengejar musuh terbang ke tepi air. Beberapa terbaring diinjak-injak di bawah roda keretanya, dan ada yang lemas di sungai. Seorang ketua lemas diseret ke pantai oleh seorang askar pasukan pengawal. Membentuk frieze di hujung meja ke kiri adalah skuadron kereta perang Mesir dalam satu fail.

"Apa yang akan dikatakan oleh seluruh dunia," dia bertanya, "apabila diketahui bahawa kamu meninggalkan Rajamu sendirian, tanpa ada yang menolongnya?" dengan saya? Saya berjuang sendirian! Sendiri, saya menjatuhkan berjuta-juta! Hanya kuda baik saya yang mematuhi tangan saya, ketika saya mendapati diri saya sendiri di tengah-tengah musuh. Sesungguhnya, mereka sekarang akan memakan jagung mereka di hadapan saya setiap hari di kerajaan saya istana, kerana mereka sendiri bersamaku di saat bahaya. "


BRIGADE INFANTRI PADA MAC, DILINDUNGI OLEH CAVALRY.
Dari Abau & ucirc-Simbel Tableau yang hebat.

Keesokan harinya ketika matahari terbit, Rameses mengumpulkan pasukannya, dan, menurut penulis sejarah, mencapai kemenangan isyarat, yang diturunkan oleh penyerahan Putera Kheta dan kesimpulan perjanjian damai. Perjanjian ini tidak lama kemudian disahkan oleh perkahwinan Rameses dengan seorang puteri Khetan dan persahabatan itu terus terjalin tanpa henti sepanjang sisa pemerintahannya yang panjang.

Petikan-petikan di atas banyak disingkat, tetapi mereka menggambarkan diksi yang kuat dan aksi dramatik puisi yang terkenal ini. Gayanya adalah unik, naratif dan dialog yang berjaya antara satu sama lain mengikut kesesuaian keadaan. Perubahan ini tidak ditandai oleh mana-mana alat di mana penulis moden membantu pembacanya, oleh itu mereka mesti diberi penekanan oleh pembaca.


SIKAP EGYPTIAN PADA CHARIOT HITTITE.
Dari Abau & ucirc-Simbel Tableau yang hebat.

Untuk menggunakan kata yang sangat moden berkaitan dengan komposisi yang sangat kuno, seseorang mungkin mengatakan bahawa Rameses "menerbitkan" puisi ini dengan cara yang paling mahal, dengan ilustrasi yang luar biasa. Dan dia melakukannya pada skala yang memalukan rumah penerbitan moden kita. Edisi kekaisarannya diterbitkan pada batu yang diukir, dan diilustrasikan dengan subjek relief yang berwarna-warni dengan tangan. Empat atau lebih salinan sempurna edisi ini telah bertahan dari bencana zaman, dan kita tidak tahu berapa banyak yang binasa. Keempat-empat ini diukir di dinding tiang Kuil Besar Luxor dan Ramesseum di Thebes, di dinding Kuil Besar Abydos, dan di ruang utama Kuil Ab & ucirc-Simbel yang dipotong besar batu di Nubia. Salah satu meja di dewan ini panjangnya lima puluh kaki dengan ketinggian kira-kira empat puluh kaki, dan berisi beribu-ribu angka. Salinan kelima juga terukir [halaman 212] tanpa ilustrasi di dinding sisi Kuil Besar Karnak dan beberapa peninggalan adegan pertempuran yang hebat dengan prasasti yang terpesong tampaknya milik salinan lain, di salah satu dinding Kuil dari Derr, di Nubia. Dalam salinan candi ini, puisi itu dipahat dalam bentuk hieroglif.

Tetapi terdapat juga edisi popular puisi abadi ini & # 8211copies yang ditulis di papirus oleh ahli kitab profesional dan salah satu salinannya ada di British Museum, sebuah cebisan awal salinan yang sama ada di Museum Louvre. Dokumen British Museum mengandungi seratus dua belas baris tulisan hieratik yang sangat baik, dan halaman terakhir diakhiri dengan pernyataan formal bahawa ia "ditulis pada tahun VII., Bulan Payni, pada masa pemerintahan Raja Rameses Mer-Amen, Pemberi Kehidupan kekal seperti Ra, ayahnya. Untuk pustakawan utama arkib kerajaan ... oleh Royal Scribe, Pentaur. "


FAC-SIMILE GARIS PEMBUKAAN POEM PENTAUR.
Dari papirus hieratik asli di Muzium Britain.

Adakah Pentaur ini, seperti yang seharusnya, penulis puisi, atau penyalin dalam pekerjaan pustakawan utama Raja, mungkin merupakan pertanyaan terbuka. Walau bagaimanapun, kolofon jelas jelas setakat ini, dan kerana tarikh itu hanya dua tahun selepas peristiwa yang diceritakan dalam puisi, kita sekurang-kurangnya dapat menganggap bahawa papirus adalah dokumen kontemporari. (51)

Dari bahagian pertempuran besar yang terpahat di dinding utara dewan besar di Ab & ucirc-Simbel, kami memperoleh banyak perincian kecil yang tidak dicatat oleh penyair. Dalam komposisi yang terperinci ini, peristiwa pertunangan pertama dan kedua digabungkan dalam satu subjek. Di satu tempat kita melihat Rameses, dengan sebelah tangan, meluru ke arah musuh di dalam keretanya, dan mengarahkan mereka menuju ke sungai di tempat lain, kita menyaksikan pertempuran yang sengit pada keesokan harinya. Setiap keadaan pertarungan penting itu ditunjukkan dengan penuh kesetiaan. Kereta itu bermula terlebih dahulu, seorang pegawai pasukan haluan memimpin berjalan kaki.


WAR-CHARIOTS MENYELESAIKAN.
Dari Abau & ucirc-Simbel Tableau yang hebat.

Selanjutnya ikuti infanteri, berbaris di alun-alun yang kukuh, dan dilindungi, van, sayap, dan belakang, dengan kekuatan kereta. Infanteri hanya bersenjatakan lembing dan perisai. Ini adalah bahagian yang sangat menarik dari tableau yang hebat, kerana ini menunjukkan kepada kita susunan pertempuran Mesir.

Seterusnya diadakan pertemuan dengan musuh & # 8211 kejutan kereta & # 8211 penggulingan pahlawan Het. Sebahagian dari pertarungan ini secara sewenang-wenangnya diperkenalkan ke bahagian subjek di mana Rameses menunjukkan prestasi hebatnya pada hari sebelumnya tetapi hanya untuk mengisi ruang dengan angka. Dalam beberapa episod kecil ini, kita melihat pahlawan Mesir turun dari kereta mereka dan menyerang musuh dengan berjalan kaki. Kereta Hittite dibangun dengan kikuk, roda dipotong dari bongkah kayu yang kukuh, seperti batu gilingan, dan bekerja pada pangsi tengah. Tentera Khetan memakai kunci kulit kepala, dan mereka bertiga dalam kereta.


SELEPAS PERTANDINGAN.
Dari Abau & ucirc-Simbel Tableau yang hebat. Di bahagian meja besar ini, seniman Mesir menggambarkan kejadian di medan perang setelah kemenangan dimenangi. Kami melihat kereta perang dan infanteri kembali dalam keadaan tertib, dan lembu musuh dihalau ke kem. Fail tahanan panjang dibawa bersama, ada yang diikat di leher, yang lain dengan tangan mereka diikat di belakang punggung mereka. Dalam daftar terendah seorang kapten pemanah membawa serangkaian lapan orang tawanan, dan disambut oleh rakan-rakannya dengan pujian. Dalam daftar kedua, di sebelah kanan, Rameses duduk di keretanya dengan punggungnya ke kuda dan menyaksikan penghitungan tangan orang yang terbunuh, sementara tiga ahli tulis memasukkan nombor di tablet mereka.

Akhirnya, medan itu diperjuangkan & pertempuran dimenangi, dan Raja, duduk di keretanya dengan punggungnya ke kuda, menyaksikan masuknya tahanan dan penghitungan tangan orang yang dibunuh. Tiga perwira meletakkan tangan yang terputus di timbunan di depan kaki penakluk, sementara para tawanan, yang digantung lehernya, dibawa ke hadapannya dengan tangan mereka diikat dengan pantas di belakang punggung mereka.

Dalam adegan terakhir, Rameses, yang digambarkan dengan ukuran besar, duduk bertahta, dan menerima ucapan tahniah dari para pegawai negara besarnya. Pembawa kipasnya dan pembawa busurnya berdiri di belakang kursinya, dan kereta dan kudanya dibawa kembali dengan hormat ke kandang kerajaan.


RAMESES, DITERUSKAN, MENERIMA KESELAMATAN PEGAWAINYA SELEPAS KEKUATAN.
Dari Abau & ucirc-Simbel Tableau yang hebat.

Jelas bahawa para seniman yang merancang ilustrasi terpahat di Ab & ucirc- [Halaman 216] Simbel dan Thebes tidak hanya bergantung pada teks puisi untuk subjek-subjek dari adegan pertempuran mereka. Mereka sudah biasa dengan kejadian yang tidak diketahui oleh penyair, dan yang mana kita tidak tahu apa-apa sekiranya mereka tidak dirakam oleh pahat pemahat dan kuas pelukis.Dalam adegan bersemangat di mana Rameses, seperti Phoebus, berdiri tegak di keretanya, membongkok busurnya yang besar dan mengejar musuh ke dalam air (halaman 209), kita melihat, misalnya, seorang kepala suku yang setengah lemas diseret ke darat oleh seseorang dari pasukan pengawal Het, dan kita belajar bahawa dia tidak kurang keperibadian daripada Pangeran Aleppo. Prasasti hieroglif yang terukir di atas kepala lelaki yang diselamatkan di Tabau Ab & ucirc-Simbel berjalan dengan demikian: "The Great of Aleppo. Para pejuangnya mengangkatnya setelah Raja melemparkannya ke dalam air." Sekarang, sudah pasti ini bukan sekadar khayalan


PRINSIP ALEPPO MEMBANTU UPSIDEDOWN SELEPAS MEREKA.
Dari Tiang Ramesseum, Thebes. Gambar oleh Tuan W. M. F. Petrie.

Literatur ilmiah orang Mesir sangat menarik, kerana ia menggambarkan semangat penyelidikan yang bersemangat yang merupakan inti usaha intelektual, dan tanpanya tidak akan ada kemajuan intelektual. Tetapi nilainya bagi kita, tentu saja, adalah lengkungan & aeligologi semata-mata. Kami tidak mempunyai apa-apa yang dapat dipelajari dari pelopor astronomi terawal, matematik, perubatan. Kami tersenyum dengan spekulasi anak-anak dan fantasi mereka tetapi kadang kala kami kagum apabila melihat betapa dekatnya mereka dengan memahami banyak kebenaran yang sering kami anggap sebagai hadiah penyelidikan moden yang dimenangkan.

Ini benar terutama mengenai astronomi Mesir kuno. Pemerhatian mereka sangat tepat. Mereka memahami dengan baik perbezaan antara bintang tetap dan planet yang pertama adalah "genii yang tidak pernah bergerak", dan yang terakhir "genii yang tidak pernah berehat." Mereka bahkan tahu bahawa bumi kita sendiri merupakan bagian dari sistem planet, dan tunduk pada hukum gerakan yang sama. Dalam prasasti hieratik [Periode Piramid, misalnya, dikatakan bahawa "bumi menavigasi lautan langit dengan cara yang sama dengan matahari dan bintang-bintang." (53) Sekali lagi, dalam petikan yang luar biasa dari Great Harris Papyrus, kita membaca bagaimana Ptah, dewa purba, "manusia yang dibentuk, menciptakan para dewa, membuat langit, dan membentuk bumi berputar di angkasa." Sayangnya, tidak ada papirus yang merawat astronomi belum ditemui tetapi zodiak, kalendar, dan jadual astronomi, menunjukkan pembahagian tahun, fasa bulan dan tarikh dan jam terbit dan terbenamnya planet tertentu, terdapat di dinding kuil dan makam.

Dua papirus matematik telah dijumpai. Satu ditemui oleh Encik Petrie di reruntuhan sebuah rumah terkubur di Tanis. Papirus ini adalah hak milik Dana Eksplorasi Mesir, dan Prof Eug & egravene Revillout, dari Jabatan Louvre Mesir, telah berusaha untuk menerjemahkannya. Papirus matematik yang lain dijumpai oleh Mr. Rhind di Thebes. Ia milik Muzium Britain, dan telah diterjemahkan oleh Dr. August Eisenlohr, dari Heidelberg. Dokumen ini ingin tahu mengenai trigonometri satah dan pengukuran pepejal dan mengandungi bukan sahaja sistem perhitungan dengan perpuluhan, tetapi juga serangkaian masalah untuk diselesaikan oleh pelajar. Dari segi geometri praktikal orang Mesir, kita mempunyai contoh yang luar biasa di Piramid, yang tidak pernah dapat dibuat oleh pembina yang tidak begitu memahami seni mengukur permukaan dan mengira sebahagian besar dan berat bahan.

Kerja-kerja perubatan banyak di Mesir sejak zaman terpencil, dan perpustakaan perubatan besar Memphis, yang merupakan zaman kuno, masih ada pada abad kedua sebelum era kita, ketika Galen mengunjungi Lembah Sungai Nil. Orang-orang Mesir nampaknya sangat membanggakan diri dengan keterampilan mereka sebagai doktor, dan seni penyembuhan diadakan dengan harga tinggi sehingga raja-raja menjadikannya pelajaran mereka. Ateta, raja ketiga Dinasti Pertama, adalah pengarang terkenal sebuah risalah mengenai anatomi. Dia juga menutupi dirinya dengan kemuliaan dengan penemuan cucian rambut yang tidak sempurna, yang, seperti anak lelaki yang taat, dia dikatakan telah mempersiapkan terutama untuk kebaikan ibunya.

Tidak kurang dari lima papirus perubatan telah sampai ke zaman kita, yang terbaik adalah papirus Ebers yang terkenal, yang dibeli di Thebes oleh Dr. Ebers pada tahun 1874. Papirus ini mengandungi seratus sepuluh halaman, setiap halaman terdiri daripada sekitar dua puluh dua baris tulisan hieratik yang berani. Ini boleh digambarkan sebagai Encyclop & aeligdia of Medicine seperti yang diketahui dan diamalkan oleh orang-orang Mesir dari Dinasti Kelapan Belas dan ia mengandungi resep untuk semua jenis penyakit & # 8211 ada yang dipinjam dari pengetahuan perubatan Syria, dan beberapa zaman kuno yang luar biasa sehingga mereka dianggap sebagai mitologi zaman, ketika para dewa memerintah secara peribadi di bumi. Antara lain, kami diberi resipi untuk permohonan yang mana Osiris menyembuhkan Ra dari sakit kepala.

Orang Mesir sangat mementingkan karya perubatan kuno ini, yang dianggap sebagai karya akhir. Doktor yang setia mematuhi peraturan rawatan mereka boleh membunuh atau menyembuhkan dengan tidak teratur tetapi jika dia berani merawat pesakit sesuai dengan tanggapannya sendiri, dan jika pesakit itu meninggal, dia membayar percobaan dengan hidupnya. Akan tetapi, melihat bagaimana kaedah pemulihan kanoniknya, keajaibannya adalah bahawa ada orang yang pulih dari apa sahaja. Daging mentah campuran nitre, bir, susu, dan darah yang mengerikan, mendidih dan menelan hempedu ikan tertentu dan tulang, lemak, dan kulit dari semua jenis makhluk yang tidak enak, seperti burung nasar, kelelawar, kadal, dan buaya, adalah antara ubat pilihan mereka. Apa yang kita derita di tangan fakulti pada abad kesembilan belas ini cukup buruk tetapi kita mungkin bersukacita kerana kita telah melepaskan diri dari para praktisi Memphis dan Thebes yang terpelajar.

Falsafah moral orang Mesir kuno sangat menarik bagi kita di kemudian hari. Ini bukan falsafah yang mendalam. Sebaliknya, ia mudah, praktikal, dan sangat penting. Kami mempunyai beberapa papirus yang berisi kumpulan ajaran moral, dan kebanyakannya ditulis dalam bentuk kata-kata mutiara mengenai tingkah laku hidup, [halaman 220] ditujukan oleh seorang ayah kepada anaknya. Seperti itu ialah Maxim of the Scribe Ani, the Maxims of Ptah-hotep, dan lain-lain. The Maxims of Ptah-hotep terkandung dalam Prisse Papyrus yang terkenal, yang telah digayakan "Buku Tertua di Dunia." Papirus ini berasal dari Dinasti Kedua Belas, dan disalin dari dokumen Dinasti Kelima yang lebih kuno, ditulis kira-kira tiga ribu lapan ratus tahun sebelum era kita. Ini adalah salah satu khazanah Biblioth & egraveque Nationale, di Paris.

"Jangan bangga kerana pembelajaranmu," kata Ptah-hotep. "Bercakaplah dengan orang jahil dengan bebas seperti dengan sarjana, kerana pintu pengetahuan tidak boleh ditutup."

"Sekiranya engkau dimuliakan setelah menjadi rendah, jika engkau kaya setelah memerlukan, jangan mengeraskan hatimu kerana tingginya engkau. Engkau telah tetapi menjadi pelayan hal-hal baik milik para dewa."

"Sekiranya engkau berkelakuan baik dan menjauhkan diri dari kejahatan, berhati-hatilah terhadap perangai buruk kerana ia mengandungi kuman dari segala kejahatan. Apabila seorang lelaki mengambil keadilan untuk petunjuknya dan berjalan di jalannya, tidak ada ruang dalam jiwanya untuk buruk marah. "

"Sekiranya engkau seorang pemimpin yang melakukan hal-hal yang sesuai dengan kehendakmu, lakukanlah yang terbaik, yang akan diingat pada masa yang akan datang, sehingga perkataan yang menyanjung, atau memberi kebanggaan, atau membuat kebanggaan, tidak akan menimbang dengan awak. "

"Perlakukan dengan baik umatmu, kerana menurutmu ini adalah tugas mereka yang disukai oleh para dewa."

"Jangan ganggu orang hebat jangan mengalihkan perhatian orang yang sibuk. Penjagaannya adalah untuk menyelesaikan tugasnya. Cinta terhadap pekerjaan yang harus mereka lakukan membawa lelaki lebih dekat kepada para dewa."

"Jangan ulangi kata-kata kasar [orang lain]. Jangan dengarkan kata-kata itu. Mereka telah melarikan diri dari jiwa yang panas. Sekiranya mereka diulang dalam pendengaranmu, lihatlah di tanah dan diamlah."

"Jagalah orang-orang yang setia kepadamu, walaupun harta milikmu dalam keadaan jahat. Begitu juga pahala-Mu yang lebih besar daripada kehormatan yang diberikan kepadamu." (54)

Ini, diambil secara rawak, adalah beberapa kata bijak yang ditulis oleh Ptah-hotep ketika, seperti yang dia sendiri katakan, dia telah mencapai usia patriarki seratus sepuluh tahun.

The Scribe Ani, yang hidup kira-kira seribu tahun kemudian, memberitakan Injil yang adil dan lemah lembut. Dia cakap:

"Hati-hati dengan rasa sakit dengan kata-kata mulutmu, dan jangan membuat dirimu ditakuti."

"Dia yang bercakap jahat, menuai kejahatan."

"Bekerja untuk dirimu sendiri. Jangan bergantung pada kekayaan orang lain, itu tidak akan memasuki tempat kediamanmu."

"Jangan makan roti di hadapan orang yang berdiri dan menunggu, tanpa menghulurkan tanganmu ke arah roti untuknya."

"Jangan masuk ke dalam kerumunan jika engkau berada di sana di awal pertengkaran."

Akhlak yang baik adalah moraliti kehidupan yang kecil, dan Ani bukan hanya orang bijak tetapi juga manusia dunia. Dia mempunyai pernyataan mengenai etika:

"Jangan bersikap sopan dengan orang asing yang ada di rumahmu. Dia adalah tetamamu."

"Jangan tetap duduk ketika penatua atau atasanmu berdiri."

"Sekiranya seorang pekak hadir, jangan banyakkan kata-kata lebih baik kamu diam"

Papirus demokratik (55) dari tarikh yang relatif baru (dalam koleksi Louvre) mengandungi serangkaian pepatah dengan watak yang sama seperti yang dikemukakan oleh Ptah-hotep pada zaman Empayar Kuno, dan oleh Taurat Ani di bawah Empayar Baru sehingga membuktikan bahawa kod moral orang Mesir tetap sama dalam semua perkara penting, dari bab paling awal hingga yang terbaru dalam sejarah kebangsaan mereka.

"Jangan kaitkan diri dengan orang jahat," kata ahli moral terakhir ini. "Mesti saya tidak menghormati orang yang rendah diri."

"Jangan melayan isterimu, yang kekuatannya lebih rendah daripadaMu. Jadilah pelindungnya."

"Jangan menyelamatkan nyawamu sendiri dengan mengorbankan nyawa orang lain." [Halaman 222]

Ini adalah ucapan yang ringkas dan sederhana yang membawa kita dekat dengan hati orang-orang Mesir lama. Kita melihatnya "seperti dalam gelas," dan kita melihatnya dengan sebaik-baiknya: bangsa yang lemah lembut, baik hati, patuh undang-undang, ingin memupuk perdamaian dan niat baik, dan menanamkan peraturan-peraturan tingkah laku yang baik di mana kehidupan mereka sendiri telah dibimbing. Falsafah mereka tidak mendalam. Mereka tidak disiksa oleh "beban dan misteri semua dunia yang tidak dapat difahami ini." Mereka tidak berusaha untuk merumuskan atau menyelesaikan masalah-masalah yang lebih dalam yang telah membingungkan para pelajar kemanusiaan sejak zaman mereka. Untuk hidup bahagia, hidup lama, berhak mendapat nikmat dari atasan mereka, melatih anak-anak mereka dalam pemikiran waras dan melakukan yang benar, dihormati dalam hidup dan dikenang dengan hormat oleh anak cucu, mewakili jumlah keinginan mereka. Ini adalah falsafah utiliti dan niat baik, di mana ideal tidak mempunyai bahagian.

Orang Mesir kuno pasti tidak seperti semua orang Oriental lain jika mereka tidak menyukai cerita dan lagu tetapi belum sampai kisah percintaan Mesir kuno yang pertama ada yang memimpikan sastera yang terkenal pada zaman Firaun. Saya rasa, kita sudah terbiasa memikirkan orang Mesir kuno sebagai mumia sehingga kita hampir tidak ingat mereka adalah lelaki. Mumia itu, memang benar, pernah hidup dengan cara yang sungguh-sungguh, berkulit, tidak simpatik, sebagai orang yang ditakdirkan untuk dibumbui, dibalut, dan akhirnya diserahkan ke casing kaca di muzium moden. Tetapi bagi orang Mesir kuno yang jatuh cinta, melantunkan soneta ke alis perempuan simpanannya dan menemani dirinya sendiri dengan kecapi & semestinya kita harus malu memikirkannya sehubungan dengan pekerjaan yang remeh!

Namun, dalam lima dan tiga puluh tahun terakhir, tidak kurang dari lima belas atau enam belas kisah romantis, dan hampir sama banyak lagu cinta, telah terungkap. (56) Beberapa telah terbaring di dalam debu terpelajar dari pelbagai muzium. Yang lain ditemui di kubur & # 8211 dikuburkan, aneh untuk dikatakan, dengan mumia bekas pemiliknya. Sebilangannya sama tua dengan Dinasti Kedua Belas yang lain seawal zaman Alex- [Halaman 223] ander dan Ptolemies. Di sebilangan orang kita mengenali kisah-kisah yang biasa kita ketahui sejak kecil sebagai kisah semaian lama, dan sebagai kisah yang pertama kali dibaca di Hiburan Malam Arab di tempat lain, kita menemui asal-usul legenda yang mana Herodotus, dengan kepujian khas dari yang terpelajar, diterima untuk sejarah. Bahkan beberapa dongeng yang dikaitkan dengan & AEligsop diambil dari sumber Mesir yang berusia lebih dari lapan ratus tahun daripada kerdil terkenal yang semestinya telah mencipta mereka. Dongeng "Singa dan Tikus" ditemui oleh Dr. Brugsch dalam papirus Mesir beberapa tahun yang lalu. "Pertikaian Perut dan Anggota" baru-baru ini dikenal pasti oleh Profesor Maspero dengan asal Mesir kuno. (57) Namun, ketika kita ingat, tradisi itu mengaitkan nama & AEligsop dengan nama Rhodopis, yang tinggal di Naukratis pada zaman Amasis, kita nampaknya berada dalam hubungan yang sebenarnya antara & AEligsop dan Mesir.

Dari Rhodopis yang sama ini dikatakan, dalam kisah Mesir kuno yang diulang oleh Herodotus, bahawa seekor helang terbang dengan seliparnya ketika dia sedang mandi, dan menjatuhkannya di kaki Raja Mesir, di Memphis. Terkejut dengan keindahannya, dia mengirim utusannya ke semua arah untuk mencari pemilik sandal kecil ini dan ketika mereka telah menemukannya, dia menjadikannya permaisuri. Dalam kisah Mesir yang lain, yang disebut "Kisah Dua Saudara," seikat rambut dari kepala gadis cantik dibawa ke Mesir di tepi sungai, dan wangiannya sangat memikat sehingga Raja mengirim pengakapnya sepanjang masa dan seluas tanah, agar mereka dapat memberikan kepadanya pemilik rambut rambut ini. Sudah tentu dia dijumpai, dan dia menjadi pengantin perempuannya. Dalam kisah-kisah ini kita nampaknya kuman Cinderella.

Dalam kisah lain, yang disebut "Pengambilan Joppa," kita bertemu dengan apa yang tidak diragukan lagi sumber asal dari insiden utama dalam kisah biasa "Ali Baba dan Empat Puluh Pencuri." Seorang Tahuti, seorang jeneral Thothmes III., Yang dihantar untuk mengepung kota Joppa, menyembunyikan dua ratus orang tentaranya dalam dua ratus balang besar, mengisi tiga orang - [menyerahkan] tempayan lain dengan tali dan belenggu, memuat lima ratus tentera lain dengan lima ratus balang ini, dan menghantar mereka ke kota dengan watak tawanan. Setelah masuk ke dalam gerbang, pembawa membebaskan dan mempersenjatai rakan mereka, mengambil tempat, dan menjadikan semua penghuni sebagai tawanan. Sekarang, walaupun Raja dan Jeneral adalah tokoh sejarah, dan walaupun Joppa masuk dalam senarai kota yang ditaklukkan oleh Thothmes III. Mengenai balang besar dengan muatan manusia mereka, mereka jelas merupakan nenek moyang dari tempayan yang menempatkan "Empat Puluh Pencuri."

Kami beralih ke kisah lain, yang disebut "The Doomed Prince," dan kami langsung teringat akan kisah "Prince Agib and the Lodestone Mountain." Setelah bertahun-tahun harapan ditangguhkan, seorang raja dan ratu dikurniakan seorang putera yang cantik. Ketujuh Hathors, yang memainkan peranan sebagai ibu dewa peri dalam kisah-kisah lama Mesir ini, meramalkan bahawa putera itu akan mati akibat gigitan buaya, ular, atau anjing. Dengan demikian, Raja membangun istana di puncak gunung yang tinggi, dan di sana menjadikan seorang tahanan puteranya. Langkah berjaga-jaga, tentu saja, sia-sia. Pemuda itu melarikan diri dari keji, dan menjadi suami seorang puteri yang cantik dan tuan anjing yang setia. Puteri membunuh ular itu anjing membunuh buaya dan, walaupun kesudahannya cerita itu tersesat, terbukti bahawa anjing itu, dengan beberapa kemalangan maut, akan memenuhi azab tuannya, sama seperti azab Agib dipenuhi olehnya kawan.

Kisah lain dari zaman kuno yang melampau, yang berjudul "The Shipwrecked Mariner," menceritakan tentang pelaut yang berada di pantai pulau terpencil yang penuh dengan buah-buahan yang enak, dan dihuni oleh populasi terhad tujuh puluh lima ular yang ramah dan cerdas. Ketua keluarga yang menawan ini panjangnya tiga puluh hasta. Tubuhnya dihiasi dengan emas dan lapis lazuli, dan alam telah menghiasi dia dengan janggut yang luar biasa. Dia bercakap seperti sebuah buku yang memperlakukan pelaut dengan keramahan yang terkenal dan ketika kapal datang dengan cara itu, memberhentikan tetamunya dengan hadiah minyak wangi, kemenyan, kayu langka, gading gajah, babun, dan semua jenis barang berharga. Inilah mungkin titik permulaan rakan lama kita yang dikasihi, "Sindbad the Sailor," yang juga dilakonkan dalam kalangan ular.

Dalam fiksyen kuno yang lain, Raja Khufu, pembangun Pangeran Piramid Besar Kha-em-uas, putra kesayangan Rameses the Great King Amasis, yang memberikan Naukratis kepada orang Yunani dan bahkan Alexander yang hebat, menjadi tokoh di antara drama orang & aelig.

Dari puisi yang popular pada masa-masa yang jauh itu kita akan ambil tetapi dua spesimen, satu lagu cinta, dari papirus di Muzium British yang lain ditty pedesaan, yang seharusnya dinyanyikan oleh pemandu sepasang lembu, sementara mereka mengusahakan jagung di lantai pengirikan.

Lagu cinta dinyanyikan oleh seorang gadis kepada kekasihnya. Setiap tali bermula dengan doa ke bunga, sehingga dengan rasa ingin tahu menyerupai bunga petani Tuscan, yang mana setiap ayatnya dimulakan dan diakhiri dengan doa yang serupa dengan bunga atau pohon yang biasa:

"Oh, bunga inai!
Hatiku tetap diam di hadapanMu.
Saya telah menjadikan mata saya cemerlang untuk anda dengan kohl.
Apabila saya melihat engkau, aku terbang kepadamu, wahai Kekasihku!
Oh, Tuhan hatiku, manisnya jam ini. Satu jam berlalu denganmu bernilai satu jam selama-lamanya!

"Oh, bunga marjoram!
Sia-sia aku menjadi engkau sebagai taman tempat aku menanam bunga dan pokok renek yang berbau harum! taman disiram oleh sungai kecil yang menyenangkan, dan segar oleh angin utara!
Di sini mari kita berjalan, oh Kekasihku, bergandengan tangan, hati kita penuh dengan kegembiraan!
Lebih baik daripada makanan, lebih baik daripada minum, adalah melihatmu.
Untuk melihat engkau, dan untuk melihat engkau lagi! "

Ini secara harfiah adalah "kisah lama, lama" dan cerita kali ini lebih tua daripada lagu. (58) [Halaman 226]

Lagu penggila kami bermula dari sekitar tahun 1650 SM. Ia diukir di dinding makam seorang Pahiri, di El Kab di Hulu Mesir, dan ini termasuk pada tahun-tahun awal Dinasti Kelapan Belas. Dalam lukisan dinding yang menggambarkan teks, kita melihat lembu di tempat kerja, seperti di Mesir hari ini, menginjak bulatan yang diukur, dengan pemandu duduk di bangku berputar di tengahnya.

Ini adalah nyanyian sederhana tetapi empat baris berulang kali diulang. (59) Kita tidak tahu udara yang dinyanyikannya, tetapi tidak ada yang mendengarkan lagu-lagu monoton para buruh Mesir ketika mereka menggunakan shad & ucircf atau kincir air, tidak dapat diserang oleh zaman kuno mereka. Tidak diragukan lagi, nyanyian irama yang diperintahkan oleh buruh Pahiri masih bertahan hingga hari ini di antara mereka yang sering didengar oleh pengembara moden, ketika perahunya meluncur di perairan sungai suci yang luas. Ini adalah perkataan:

"Rontok jagung, oh ye lembu!
Ambil untuk diri sendiri, oh lembu!
Makanan untuk makan,
Biji-bijian untuk tuanmu! "

Oleh itu, ia telah dilafazkan oleh Mr. Gliddon:

"Hie bersama lembu,
Menaiki jagung lebih cepat!
Jerami untuk diri sendiri
Biji-bijian untuk tuanmu! "

Agama Mesir kuno masih difahami dengan sempurna. Setiap tahun, hampir setiap hari, kita terpaksa meninggalkan beberapa teori yang sudah lama berdiri, yang sampai saat itu, kita dipercayai dapat membuktikan diri seperti piramid, dan juga difahami sebagai hukum gravitasi. Pembukaan kubur, penemuan papirus, dapat pada bila-bila masa membuat kita memiliki teks-teks agama yang lebih tua daripada yang tertua yang belum diketahui, dan mungkin membalikkan anggapan-anggapan kita yang paling baik. [Halaman 227]

Inilah yang sebenarnya terjadi ketika piramid Unas, Teta, dan raja-raja lain yang sangat awal digali pada tahun 1881 dan 1882. Oleh kerana Piramid Besar Ghizeh adalah kekurangan prasasti, maka secara tidak sengaja disimpulkan bahawa semua piramid harus kosong. Oleh itu, hebatnya kebodohan orang-orang yang menganut kepercayaan mereka pada teori itu, ketika ruang-ruang makam dan petikan kumpulan ini didapati dilapisi dengan doa-doa dan doa-doa yang terpahat, beberapa di antaranya lebih kuno daripada teks-teks agama yang sebelumnya diketahui. Sekali lagi, telah dinyatakan sebagai salah satu fakta mendasar dari agama Mesir bahawa dewa-dewa tertentu, yang terkenal di kemudian hari, belum lahir lagi, pada masa Raja Piramid. Thebes tidak didirikan hingga awal Dinasti Kesebelas, dan Amen adalah Dewa Besar Thebes. Akibatnya, Amen tidak ada ketika piramid Unas, Teta, dan Pepi, dari Dinasti Kelima dan Keenam, dibangun. Tetapi ketika piramid itu dibuka, Amen ditemui di sana sebagai anggota kitaran dewa-dewa besar.

Kita sebenarnya tidak dapat terlalu berhati-hati dalam merumuskan peraturan umum, atau menggunakan definisi elastik. Sebagai contoh, kita berbicara tentang "agama Mesir" tetapi hampir tidak ada ungkapan yang lebih mengelirukan. Seperti yang dikatakan oleh Profesor Revillout mengenai bahasa Mesir bahawa "itu bukan satu bahasa, tetapi seluruh keluarga bahasa," demikian juga saya akan mengatakan mengenai agama Mesir, bahawa itu bukan satu agama, tetapi satu keluarga agama. Keluarga ini, memang benar, berasal dari satu stok yang sangat kuno tetapi berkembang menjadi pelbagai jenis. Tidak keterlaluan untuk mengatakan bahawa di Mesir ada Agama Zaman Piramid, Agama Zaman Theban, Agama Sa & iumls, Agama Zaman Ptolema, Agama Popular, Agama Sacerdotal, Agama Politeisme , Agama Pantheisme, Agama Monoteisme, dan Agama Filosofi Platonik. Dan agama-agama ini tidak revolusioner. Yang baru tidak mengusir yang lama, kerana tunas mengeluarkan daun mati pada musim luruh. Sebaliknya, orang Mesir, yang tidak [jika tidak konservatif], berpegang teguh pada kesetiaan kepada yang lama, walaupun dengan bersungguh-sungguh memeluk yang baru. Tidak menjadi masalah sama sekali, jika dogma satu sekolah bertentangan dengan dogma setengah lusin sekolah lain, mereka terus mempercayai mereka semua. (60)

Satu persoalan yang sangat besar dan penting & # 8211pertanyaan yang sangat perlu kita selesaikan & # 8211 adalah sama ada orang Mesir kuno mempercayai satu Tuhan, atau banyak tuhan. Dalam Ra, dewa suria tertinggi, apakah kita mengenali sinonim Mesir untuk "Tuhan Yang Mahakuasa, Pencipta Langit dan Bumi, dan semua yang ada di dalamnya?" Adakah dewa-dewa lain dari Pantheon Mesir hanyalah keperibadian dari sifat ketuhanannya? Adakah Knum mewakili kekuatan kreatifnya? Adakah Amen, Yang Tersembunyi, menandakan misterinya yang tidak dapat dicari? Adakah Thoth, dewa surat yang berkepala ibis, melambangkan kebijaksanaannya, dan lembu Apis kekuatannya, dan Anubis serigala kepantasannya? Adakah bentuk kepala haiwan dan kepala burung dan reptilia ini hanya berbentuk hieroglif, yang mana makna rahsia adalah kesatuan dan kemunculan Tuhan?

Teori ini dihuraikan pada mulanya oleh M. Pierret, dalam bukunya Essai sur la Mythologie Egyptienne dan teori ini masih dikembangkan lagi oleh Dr. Brugsch dalam karya terbarunya mengenai The Religion and Mythology of the Ancient Egyptians. Oleh kerana ia adalah paparan Pantheon Mesir yang paling menarik, jadi ia adalah yang paling popular, dan oleh itu saya menyesal kerana saya tidak dapat mengikuti M. Pierret dan Dr. Brugsch dalam penyelesaian penyelesaian masalah yang sangat menarik ini. Penyelesaian ini didasarkan pada anggapan bahawa agama orang Mesir, dari awal hingga terakhir, benar-benar homogen dan bahawa dalam semua perkembangannya yang rumit, ia hanya memperlihatkan berbagai aspek dari satu kebenaran yang sederhana, asas, dan Tuhan. Dalam pengertian ini, semua dewa Mesir adalah satu dan sama, namanya hanya berubah dengan tempat pemujaan. Penyembahan haiwan menjadi simbolisme semata-mata dan Knum, Sebek, Horus, Thoth, Anubis, dan yang lainnya, hanyalah cerminan dari Dewa yang maha kuasa. [Halaman 229]

Tidak diragukan lagi, orang-orang Mesir adalah orang-orang kuno yang paling hebat tetapi mereka akan menjadi jauh lebih indah sekiranya mereka memulakan hidup dengan konsep yang begitu adil, filosofis, begitu tinggi, seperti ini. Monumen Mesir paling awal yang dapat kita tetapkan tarikhnya adalah monumen orang yang sudah sangat beradab, dan memiliki sistem tulisan abjad, tatabahasa, pemerintahan, dan agama. Sudah pasti mereka memerlukan masa yang lama untuk sampai ke tahap kemajuan nasional mereka yang maju ini dan pada zaman itu beberapa tradisi yang kabur dan nama-nama tiga dinasti raja telah terselamat. Pasti ada saatnya orang-orang ini hanyalah orang-orang barbar yang tidak terpelajar, seperti nenek moyang bangsa lain. Mereka tidak bermunculan sepenuhnya dari lumpur banjir, seperti Athena dari kepala Zeus. Sebenarnya, asal-usul barbar orang Mesir lebih jelas dapat dikesan daripada asal-usul barbar dari negara-negara kuno lain yang sangat bertamadun. Hal ini dapat dilacak dalam undang-undang mereka, dalam adat istiadat mereka, dan bahkan dalam kostum mereka. Yang terpenting, agama itu dapat dikesan dalam agama mereka.

Kita hanya perlu mengalihkan pandangan ke arah barat Amerika untuk mencari jalan keluar dari beberapa masalah Mesir kita yang paling membingungkan. Sama seperti bahagian utara benua besar itu pada awalnya dimiliki oleh suku-suku India, begitu juga tanah Mesir, pada zaman sebelum sejarah, dibahagikan kepada banyak wilayah kecil, setiap wilayah dikelilingi oleh klan yang bebas. Lelaki merah itu, dan memiliki, "totem", atau klannya, "totem" ini kadang-kadang menjadi binatang, seperti beruang, serigala, berang-berang, rusa dan kadang-kadang burung, seperti snipe, elang, bangau. Oleh itu, dengan cara yang serupa, suku prasejarah di Mesir kuno akan memiliki "totem" mereka, yang diambil dari binatang, burung, dan reptilia yang biasa di Lembah Nil & serigala, buaya, ibis, dan sebagainya.

Sekarang, sebutan khas adalah salah satu keperluan hidup pertama, sama ada biadab atau beradab dan pada zaman ketika nama yang tepat, dan pekerjaan dari mana nama yang tepat [Halaman 230] berasal, masih belum diketahui, nama suku adalah kepentingan yang melampau. Untuk nama suku ini, orang buas secara alami mengadopsi beberapa makhluk yang kekuatan, kehalusan, kelajuan, atau ketakutannya dapat melambangkan sifat-sifat seperti itu dalam dirinya. Fakta-fakta ini berlaku untuk kaum barbar dan separuh beradab di semua pelosok dunia. Bechuanas dari Afrika Selatan, Kols Khota Nagpar di Asia, Yakats of Siberia di Eropah Utara, orang asli Australia, semuanya terbahagi kepada klan, masing-masing klan berafiliasi dengan beberapa binatang, burung, ikan, atau reptilia. Mereka semua menganggap haiwan "totem" itu suci. Mereka tidak boleh memakannya dan jika terpaksa mempertahankan diri untuk membunuhnya, mereka meminta pengampunan atas tindakan tersebut.

Oleh itu, kita mempunyai asal usul penyembahan haiwan & penyembahan haiwan sebagai hasil langsung dari totemisme.

Sekarang, apa yang berlaku pada suku Amerika, Afrika Selatan, Asia, Eropah, dan Australia ini, pasti juga berlaku bagi orang Mesir prasejarah. Mereka bermula dengan totemisme & klan Bull di Memphis, puak Buaya di Fay & ucircm, klan Ibis di Hermopolis, dan sebagainya. (61) Seiring berjalannya waktu dan peradaban maju, mereka menjelaskan ciri-ciri akidah yang lebih buruk ini dengan mewakili haiwan totem sebagai simbol, atau penjelmaan, dari dewa yang tidak kelihatan dan tidak ada bukti yang lebih jelas tentang zaman kuno yang luar biasa dari peradaban mereka daripada hakikat bahawa mereka telah mencapai tahap ini dalam karier spiritual mereka ketika Mena, raja pertama Dinasti Pertama, meletakkan batu asas Kuil Ptah, di Memphis.

Tetapi, setelah bermula dari totemisme, pemujaan binatang, dan politeisme, apakah mereka akhirnya tidak menjadi perkara yang lebih tinggi & monoteisme, suci dan sederhana?

Ya, mereka memang memeluk monoteisme tetapi tidak, saya rasa, monoteisme itu murni dan sederhana. Monoteisme mereka bukanlah monoteisme kita: monoteisme berdasarkan, dan berkembang dari, politeisme pada zaman dahulu. Mungkinkah kita mempersoalkan seorang imam besar Thebes pada zaman Dinasti Kesembilan belas atau Kedua Puluh mengenai masalah imannya, kita harus terkejut dengan luas dan besarnya pandangannya menyentuh [Ketuhanan]. Dia akan memberitahu kita bahawa Ra adalah Yang Hebat. Semua itu hanya dengan kata-katanya, menjadikan segala sesuatu wujud bahawa semua perkara itu hanyalah refleksi dari dirinya dan kehendaknya bahawa dia adalah pencipta siang dan malam, ruang-ruang surgawi, yang tidak terbatas ruang bahawa dia adalah hakikat abadi, tidak kelihatan, ada di mana-mana, maha mengetahui dalam satu perkataan, bahawa dia adalah Tuhan Yang Maha Kuasa.

Sekiranya, setelah ini, kita dapat mengajukan pertanyaan yang sama kepada seorang imam besar Memphis, kita harus mendapat jawapan yang serupa, hanya sekarang kita harus diberitahu bahawa ketuhanan yang hebat ini adalah Ptah. Dan sekiranya kita dapat melakukan lawatan ke Mesir, mengunjungi setiap kota besar, dan menanyai para imam dari setiap kuil agung secara bergilir-gilir, kita harus menemukan bahawa masing-masing menyatakan sifat-sifat kesatuan dan kesejagatan ini bagi dewa tempatannya sendiri. Namun, semua akan mengakui identiti pelbagai dewa ini. Mereka akan mengakui bahawa dia yang mereka sembah di Heliopolis sebagai Ra adalah sama dengan yang mereka sembah di Memphis sebagai Ptah, dan di Thebes sebagai Amin. Kami mempunyai bukti keberanian mereka dalam hal ini. Ptah dan Apis tentu saja satu dan sama tetapi Apis juga diakui sebagai "The Soul of Osiris, and the Life of Tum." Sekali lagi, Amen dan Knum dan Sebek dibuat satu dengan Ra, dan menjadi Amen-Ra, Knum-Ra, dan Sebek-Ra. Namun, ini hanyalah kompromi, dan mereka tidak pernah melampauiinya. Teologi individu yang meningkat ke tahap monoteisme tulen tidak dapat diragukan. Mereka yang mengandung dan merumuskan pantheisme Ra-menyembah yang dimuliakan tidak mungkin gagal untuk melangkah selangkah lebih jauh tetapi satu langkah lebih jauh akan menjadi ajaran sesat, dan bidaah tidak mungkin meninggalkan catatan untuk sejarawan masa depan di sebuah negeri di mana kelas pemerintahan semuanya anggota imamat. Dengan kata lain, pasti & # 8211 sangat pasti & # 8211 bahawa setiap dewa tempatan yang agung disembah sebagai "Tuhan yang satu" dari kota atau wilayahnya sendiri dan juga pasti bahawa, sejauh mana tuhan-tuhan ini saling dikenali satu sama lain, orang Mesir tidak pernah bersetuju untuk menghapuskan Pantheon mereka yang memihak kepada satu, dan hanya satu, dewa tertinggi. (62) [Halaman 232]

Akan tetapi, ada satu fakta utama yang tidak boleh dilupakan dalam perbincangan mengenai agama orang-orang Mesir lama. Mereka adalah yang pertama dalam sejarah dunia yang mengakui, dan berpegang teguh pada, doktrin tentang keabadian jiwa. Lihatlah sejauh mana kita menuju ke kegelapan masa lalu mereka, tanyakan sedekat mungkin mengenai monumen mereka yang paling awal, dan kita masih menemui mereka yang menantikan masa depan yang abadi.

Pengertian mereka tentang Man, mikrokosmos, lebih kompleks daripada pemikiran kita. Mereka membayangkannya terdiri dari Tubuh, Jiwa, Roh, Nama, Bayangan, dan Ka & # 8211 yang saya berani menerjemahkan sebagai Kehidupan * dan mereka berpendapat bahawa penyatuan yang sempurna dari semua bahagian ini adalah keadaan kehidupan yang akan datang. Oleh itu, penjagaan yang mereka gunakan untuk membasahi Tubuh maka persembahan makanan dan minuman yang dengannya mereka menyuburkan Ka sehingga teks penguburan yang dengannya mereka melapisi kubur, dan papyri penguburan yang mereka kuburkan bersama mumi untuk arahan Jiwa. Tetapi tidak ada langkah pencegahan yang ada, kecuali jika lelaki itu menjalani kehidupan yang suci dan suci di dunia ini, dan datang di hadapan hakim Osiris dengan tangan yang bersih, hati yang bersih, dan hati nurani yang bersih.

"Maha Suci engkau, ya Tuhan yang Maha Besar, engkau Tuhan yang benar dan adil!" kata lelaki yang mati, ketika dibawa ke hadapan Hakim yang kekal. "Sesungguhnya! Aku tidak menipu seorang lelaki yang berhak membayarnya. Aku tidak menindas janda itu. Aku tidak memberikan saksi palsu. Aku tidak bermalas-malasan. Aku telah melanggar kepercayaan tanpa seorang pun. Aku tidak mempunyai seorang pun. Aku tidak membunuh lelaki. Saya tidak memperkaya diri saya dengan keuntungan yang tidak sah. Saya tidak memberikan jagung pendek. Saya tidak mengganggu timbangan. Saya tidak menceroboh ladang jiran saya. Saya tidak memotong air yang mengalir dari salurannya yang sah. Saya tidak memalingkan makanan dari mulut orang-orang yang tidak beriman. Sesungguhnya saya suci! Saya suci! "

Ini adalah dari Pengakuan Negatif dalam bab ke-125 [Halaman 233] buku agama paling terkenal dari orang Mesir kuno & # 8211 The Book of the Dead. Ini memberikan ukuran standard moral mereka. Guru-guru yang menetapkan standard itu, dan orang-orang yang berusaha dengan setia untuk menaatinya, mungkin memiliki pengertian yang sangat kekanak-kanakan dan hebat mengenai banyak perkara yang mereka mungkin di satu tempat meletakkan cincin emas di telinga buaya suci mereka yang mungkin mereka cukur kening mereka ketika kucing mereka mati tetapi dalam hal kebenaran, amal, keadilan, dan belas kasihan, saya kira, mereka tidak akan banyak belajar dari kita, jika mereka hidup hingga hari ini di samping perairan sungai Nil yang menyenangkan.


Makanan dan Minuman Mesir Purba

Pin Doh diuli kemudian dibentuk menjadi roti bulat, rata dan dibakar di atas batu panas. Roti beragi yang menggabungkan ragi tiba sekitar 1500 SM.

Di Kerajaan Lama, para penyelidik menemui rujukan kepada 15 bentuk roti. Repertoar pembuat roti telah meningkat menjadi lebih dari 40 jenis roti di Kerajaan Baru. Orang kaya makan roti manis dengan madu, rempah, dan buah. Roti terdapat dalam pelbagai bentuk dan saiz. Persembahan roti kuil sering ditaburkan dengan jintan. Roti yang digunakan dalam ritual suci atau magis dibentuk menjadi bentuk binatang atau manusia.

Sayuran dan Buah

Sayur-sayuran di Mesir kuno sudah biasa kita ketahui hari ini. Bentuk kacang, wortel, selada, bayam, lobak, lobak, bawang, daun bawang, bawang putih, lentil, dan kacang buncis semuanya terdapat dalam makanan seharian mereka. Melon, labu, dan timun tumbuh dengan banyak di tebing Sungai Nil.

Kurang dikenali oleh kita hari ini adalah umbi teratai, dan rizom papirus, yang juga merupakan sebahagian daripada makanan Mesir. Sebilangan sayur-sayuran dijemur dan disimpan untuk musim sejuk. Sayur-sayuran dibuat menjadi salad dan disajikan dengan pembalut minyak, cuka, dan garam.

Buah-buahan yang biasa dimakan termasuk buah plum, buah ara, kurma, anggur, buah persea, jujubes dan buah pokok sycamore, sementara kelapa sawit adalah barang mewah.

Epal, delima, kacang polong, dan zaitun muncul di Kerajaan Baru. Buah sitrus tidak diperkenalkan sehingga selepas zaman Yunani-Rom.

Daging lembu dari lembu liar adalah daging yang paling popular. Kambing, kambing, dan antelop juga dimakan secara teratur, sedangkan ibex, gazelle, dan oryx lebih banyak pilihan daging eksotik. Jerawat, terutama hati dan limpa sangat diinginkan.

Unggas banyak dimakan oleh orang Mesir kuno, terutama itik dan angsa yang dijinakkan. Angsa liar bersama burung puyuh, burung merpati, kren, dan pelikan ditangkap dalam jumlah besar di paya Delta Nil. Zaman Rom lewat menyaksikan ayam dimasukkan ke dalam makanan Mesir. Telur banyak.

Ikan menjadi sebahagian daripada diet petani. Mereka yang tidak dimakan segar dikeringkan atau masin. Spesies meja ikan yang biasa termasuk ikan belut, ikan keli, sturgeon, ikan mas, barbi, nila, dan belut.

Produk tenusu

Walaupun kekurangan penyejukan, susu, mentega dan keju banyak didapati. Pelbagai jenis keju diproses menggunakan susu dari lembu, kambing, dan biri-biri. Keju dikisar pada kulit binatang dan digegarkan. Susu dan keju sejak Dinasti Pertama telah dijumpai di kubur di Abydos.

Rempah dan Perasa

Untuk memasak, orang Mesir kuno menggunakan garam merah dan garam utara. Mereka juga menggunakan bijan, biji rami, minyak kacang-kacangan dan minyak zaitun. Penggorengan dilakukan dengan lemak angsa dan daging lembu. Terdapat madu yang terang dan gelap. Rempah-rempah termasuk ketumbar, jintan, adas, beri juniper, biji poppy, dan adas manis.

Bir diminum oleh orang kaya dan orang miskin. Bir adalah minuman pilihan orang Mesir kuno. Rekod menunjukkan terdapat lima gaya bir biasa di Kerajaan Lama termasuk merah, manis dan hitam. Bir yang dihasilkan di Qede sangat popular semasa Kerajaan Baru.

Barli digunakan terutamanya dalam pembuatan bir. Dikombinasikan dengan ragi, barli buatan tangan menjadi doh. Doh ini diletakkan di dalam periuk tanah liat dan sebahagiannya dibakar dalam oven. Doh yang dipanggang kemudian dihancurkan ke dalam tab mandi besar, air kemudian ditambahkan dan campuran dibancuh sebelum dirasakan dengan madu, jus delima atau kurma.

Anggur dibuat menggunakan anggur, kurma, delima atau buah ara. Madu, delima dan jus kurma sering digunakan untuk membumbui anggur. Laman penggalian Dinasti Pertama telah menghasilkan balang wain yang masih ditutup dengan tanah liat. Anggur merah terkenal di Kerajaan Lama sementara anggur putih telah mengatasi mereka pada masa Kerajaan baru.

Palestin, Syria, dan Yunani semuanya mengeksport wain ke Mesir. Oleh kerana harganya, arak paling digemari oleh golongan atasan.

Merenung Pada Masa Lalu

Dengan banyaknya makanan yang ada untuk mereka, adakah orang Mesir kuno makan lebih baik daripada makanan anak-anak kita dengan diet gula, lemak tinggi dan garam tinggi hari ini?

Gambar header ihsan: Artis makam Mesir Tanpa Nama [Domain awam], melalui Wikimedia Commons


Anak Kucing Mumia Disajikan Sebagai Persembahan Orang Mesir

Dua ribu tahun yang lalu, seorang Mesir membeli anak kucing mumi dari peternak, untuk dipersembahkan sebagai korban kepada dewi Bastet, menurut penyelidikan baru.

Antara sekitar tahun 332 SM dan 30 SM di Mesir, kucing dibiakkan berhampiran kuil-kuil khusus untuk dijadikan mumi dan dijadikan sebagai persembahan.

Mumia kucing itu berasal dari Koleksi Muzium Arkeologi Nasional Mesir di Parma, Itali. Ia dibeli oleh muzium pada abad ke-18 dari seorang pemungut. Kerana bagaimana muzium memperolehnya, tidak ada dokumentasi mengenai asal mumia itu.

Mumia kucing dari tempoh ini adalah perkara biasa, terutama anak kucing. "Anak kucing, berusia 2 hingga 4 bulan, dikorbankan dalam jumlah besar, kerana mereka lebih sesuai untuk mumifikasi," penulis menulis dalam makalah yang diterbitkan dalam jurnal Jurnal Perubatan dan Pembedahan Feline edisi April 2012.

Para penyelidik melakukan radiografi & mdash yang serupa dengan sinar-X & mdash mumia, untuk melihat di bawah balutan, mendapati kucing kecil itu sebenarnya anak kucing, baru berusia sekitar 5 atau 6 bulan.

"Fakta bahawa kucing itu masih muda menunjukkan bahawa ia adalah salah satu yang dibiakkan khusus untuk mumifikasi," kata penyelidik kajian Giacomo Gnudi, seorang profesor di University of Parma, dalam satu kenyataan.

Kucing itu dibalut sekuat mungkin, dan telah diletakkan dalam keadaan duduk sebelum mumia, sama dengan kucing yang duduk digambarkan dalam hieroglif dari era yang sama. Untuk membuat kucing mengambil ruang sesedikit mungkin, pembalsem patah beberapa tulang kucing, termasuk tulang punggung di pangkal tulang belakang untuk meletakkan ekor sedekat mungkin dengan badan, dan tulang rusuk untuk membuat anggota depan duduk lebih dekat dengan badan.

Lubang di tengkorak kucing mungkin menjadi penyebab kematian, atau mungkin telah dibuat selama proses mumifikasi untuk menguras kandungan tengkorak.

"Susunan pembalut mumi itu rumit, dengan pelbagai corak geometri. Mata digambarkan dengan tinta hitam pada pembalut linen kecil bulat," tulis para penyelidik. "Kerangka kucing juga lengkap, yang bermaksud bahawa ia adalah salah satu jenis yang paling berharga."

Anda boleh mengikuti penulis staf LiveScience Jennifer Welsh Twitter, pada Google+ atau pada Facebook. Ikuti LiveScience untuk berita dan penemuan sains terkini Twitter dan seterusnya Facebook.


Meja persembahan batu kapur segi empat tepat dengan bahagian persegi yang tersembunyi ke tengah untuk persembahan, pelek rata ke sisi yang terukir dengan hieroglif yang dibangkitkan sempadan ke tepi terukir dengan hieroglif ke daftar atas yang dihiasi dengan tiga kapal yang menawarkan jejak pigmen merah dan hitam ke hieroglif berpusing dengan gelongsor yang sangat landai ke pangkal rata. 5.01 kg

Persembahan makanan adalah asas bagi keberadaan dewa dan orang mati yang berterusan. Mereka sering dipersembahkan kepada mereka di meja khas. Di rumah-rumah ini mungkin berdiri di ceruk-ceruk di ruangan yang digunakan sebagai kuil rumah tangga, di kuil-kuil di bilik-bilik yang didedikasikan untuk persembahan dan di gereja-gereja pengebumian di atas makam, jika tidak, ia diletakkan di tanah di atas kubur. Meja persembahan dihiasi dengan barang-barang makanan dan ditulis dengan doa persembahan, yang akan memberi makan kepada si mati melalui sihir mereka, jika makanan sebenar tidak disediakan. Dalam penggambaran, meja persembahan sarat dengan pelbagai jenis makanan yang indah, dan mungkin itulah kualiti dan kuantiti persembahan yang biasa dilakukan oleh orang kaya.

Orang Mesir kuno mengadakan perayaan dalam pelbagai kesempatan, yang kebanyakannya berkaitan dengan perayaan keagamaan atau peringatan orang mati. Jamuan ini secara ideal menampilkan perjumpaan besar ahli keluarga dan rakan rapat, muzik dan tarian, dan sejumlah besar makanan.


Sungai Nil dalam Tamadun Mesir Purba

Kepentingan Sungai Nil dalam peradaban Mesir kuno tidak dapat dilebih-lebihkan. Sejarawan Yunani Herodotus sering dikreditkan dengan menyatakan bahawa Mesir adalah "pemberian sungai Nil." Mengalir ke Mesir dari ketinggian 6.000 kaki di atas permukaan laut, perairan Nil mendapan lumpur, baja semula jadi, di sepanjang tebingnya di Mesir Bawah, menjadikan tanah hijau dan pertanian menjadi makmur. Perairan suci Sungai Nil mencirikan setiap aspek penting dalam peradaban Mesir.

The Sungai Nil Sungai dan Pertanian Mesir

Mengalir ke bawah ke Laut Mediterranean, sungai terpanjang di Afrika menjadi salah satu sumber air yang hebat di kota kuno Khartoum di mana Blue Nile dan White Nile bergabung. Nil Biru bermula di Tasik Tana di Ethiopia, di mana hujan setiap tahun menghasilkan perairan yang akan menenggelamkan Mesir pada awal kalendar 365 hari mereka menandakan hari Sirius naik pada waktu subuh. Nil Putih berasal dari Afrika sub-tropika di Lake Victoria.

Orang Mesir mengembangkan kaedah untuk meramalkan kesan genangan tahunan, mencatat paras air setiap tahun. Kisah Perjanjian Lama tentang Yusuf di Mesir, kemungkinan besar sebagai Wazir kepada Firaun, menggambarkan keprihatinan Mesir mengenai aliran Sungai Nil dan kesannya terhadap hasil panen di masa depan. Walaupun kisah ini tidak disokong oleh sumber sejarah lain, ada periode yang didokumentasikan ketika Mesir, dengan perencanaan yang teliti, memiliki gandum dan barli yang mencukupi sementara daerah-daerah lain di dunia kuno mengalami keadaan kelaparan.

Selama periode atau musim "genangan," ketika Mesir menjadi laut maya, orang Mesir menggunakan waktu mereka untuk mengerjakan projek pembangunan negara. Semasa Kerajaan Lama, piramid dibangun melalui tenaga kerja orang Mesir, biasanya pada masa ketika Sungai Nil membanjiri tebingnya. Di Kerajaan Tengah, masa banjir menghasilkan terusan, kuil, dan bangunan rasmi lainnya yang melayani seluruh masyarakat.

Kesucian Sungai Nil

Menurut Rundle Clark, “hasil panen adalah milik khas Osiris. Perintah Ilahi, Logo yang menentukan prinsip hidup di dunia ditegaskan setiap tahun dalam banjir. " Osiris adalah dewa yang mengajar pertanian orang Mesir. Limpahan tebing Mesir oleh Sungai Nil juga mencipta kembali kisah penciptaan Mesir yang mengingatkan setiap orang Mesir bahawa perairan Sungai Nil dihubungkan dengan kehidupan.

Menurut salah satu Teks Piramida, Roh Sungai Nil menyatakan, "Terusan kebahagiaan akan menjadi nama terusan ini karena membanjiri ladang dengan banyak." Menariknya, dalam kisah Perjanjian Lama tentang Keluaran, salah satu "malapetaka" ke atas Mesir adalah perubahan perairan Sungai Nil menjadi darah. Simbolisme Perjanjian Lama tidak boleh hilang. Walaupun Sungai Nil suci bagi orang Mesir, darah, yang terkait dengan pengampunan dosa, merupakan bagian penting dari kepercayaan Ibrani.

Gangguan Sungai Nil

Empangan Tinggi Aswan disiapkan pada tahun 1971, dengan berkesan mengakhiri banjir yang selama berabad-abad telah menyediakan Mesir dengan tanah yang subur dan disenyawakan secara semula jadi. Empangan itu dibina untuk mengawal banjir, yang telah menjadi masalah di Kaherah, serta untuk menyediakan keperluan tenaga. Malangnya, gangguan Sungai Nil menyebabkan penggunaan baja kimia yang, selama bertahun-tahun, membawa kepada kesan toksik.

Sumber:

Nicolas Grimal, Sejarah Mesir Purba (New York: Barnes dan Noble, 1994).

Sigrid Hodel-Hoenes, Hidup dan Mati di Mesir Purba (Ithaca: Cornell University Press, 2000), diterjemahkan oleh David Warburton.

Johr Ray, Refleksi Osiris: Kehidupan Dari Mesir Purba (Oxford University Press, 2002).

R. T. Rundle Clark, Mitos dan Simbolisme di Mesir Purba (London: Thames dan Hudson, 1995) h. 84.


Tonton videonya: КТО ПОСЛЕДНИЙ УТОНЕТ В НЕНЬЮТОНОВСКОЙ ЖИДКОСТИ - ВЫИГРАЕТ!


Komen:

  1. Meino

    Saya fikir mereka salah. Kita perlu berbincang.

  2. Correy

    Dan itu akan kami lakukan tanpa frasa yang luar biasa anda

  3. Mccoy

    Saya minta maaf, tetapi, pada pendapat saya, terdapat kesilapan. Saya mampu membuktikannya. Tulis kepada saya dalam PM, bercakap.

  4. Calvert

    Saya minta maaf, itu telah mengganggu... Saya di sini baru-baru ini.Tetapi tema ini sangat dekat dengan saya. Sudah bersedia untuk membantu.

  5. Clifton

    Pengarang, di bandar manakah anda tinggal, jika bukan rahsia?

  6. Mazugis

    You joke?

  7. Brakasa

    Ia kelihatan, bukan takdir.



Tulis mesej