Berapa banyak orang awam Iraq yang terbunuh secara langsung oleh tindakan ketenteraan AS?

Berapa banyak orang awam Iraq yang terbunuh secara langsung oleh tindakan ketenteraan AS?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Untuk sementara waktu, saya telah menerima pendapat bahawa 100,000+ orang Iraq dibunuh oleh tentera AS semasa perang Iraq. Namun baru-baru ini, seorang pakar mengatakan bahawa jumlah sebenar yang dibunuh oleh tentera AS jauh lebih rendah. Saya telah berusaha untuk memeriksa ini, dan tidak ada sumber yang saya dapati membezakan antara yang dibunuh oleh tentera AS dan yang dibunuh oleh sumber lain (seperti keganasan mazhab).

Adakah ada yang mengetahui kajian yang membuat perbezaan ini?


Kira Badan Iraq menyimpan pangkalan data dalam talian mengenai insiden dengan analisis mengenai punca kematian yang dilaporkan.

Pautan yang disediakan membolehkan anda memilih pelbagai pelakon yang telah ditentukan oleh analisis mereka untuk bertanggungjawab atas kematian tersebut. Memilih hanya kematian yang ditentukan secara langsung disebabkan oleh tindakan gabungan pimpinan AS, jumlahnya dari tahun 2003 hingga 2016 adalah 14.338. Ini adalah daripada sejumlah 181.337 jumlah kematian orang awam.

Perhatikan bahawa sebahagian besar kematian orang awam yang berkaitan dengan koalisi berlaku dalam tempoh aktif perang, dua bulan pertama: lebih dari 7,000 kematian orang awam.

Pangkalan data kejadian mendokumentasikan setiap kejadian yang direkodkan.

Metodologi mereka dijelaskan di sini.


Iraq dan Pelajarannya

Apa yang berlaku di Iraq? Kenapa? Siapa yang harus dipersalahkan? Dengan selesa di kerusi saya pada hari Isnin pagi, izinkan saya memberitahu anda apa yang berlaku.

  • 19 Mac 2003, Operasi Kebebasan Iraq dimulakan dengan serangan udara.
  • 9 April 2003, Baghdad dibebaskan.
  • 16 April 2003, Badan Gabungan Sementara (CPA), atau pemerintahan sementara, ditubuhkan di bawah Jeneral Tommy Franks. Pendek kata, rejim diubah.
  • 1 Mei 2003, Presiden Bush mengumumkan berakhirnya & quot; operasi tempur utama & quot di Iraq.
  • 13 Mei 2003, Paul Bremer menjadi ketua BPA.
  • 16 Mei 2003, CPA memerintahkan De-Baathification.
  • 23 Mei 2003, CPA memerintahkan pembubaran tentera Iraq.
  • 7 Julai 2003, Jeneral Tommy Franks, Komander Komando Pusat AS, bersara dan digantikan oleh Jeneral John Abizaid.
  • 13 Julai 2003 Majlis Pemerintahan Iraq dibentuk, semacam & quotshadow & quot pemerintah menasihati CPA yang dikendalikan oleh AS.
  • 22 Julai 2003, anak-anak Saddam Hussein, Uday dan Qusay, dibunuh di Mosul oleh tentera AS.
  • 14 Disember 2003, Saddam Hussein ditawan oleh tentera AS. Dia telah bersembunyi di lubang kotoran di sebuah ladang berhampiran Tikrit.
  • 29 Mac 2004, empat kontraktor AS dibunuh di Fallujah.
  • 28 April 2004, CBS News melaporkan penyalahgunaan Abu Ghraib.
  • April 2004 menyaksikan kadar kematian Koalisi tertinggi dalam perang, 131 kerana tindakan bermusuhan dalam satu bulan. Yang tertinggi seterusnya adalah 129 pada November 2004.
  • 28 Jun 2004, CPA ditutup dan digantikan oleh Orang Iraq Kerajaan Sementara yang diketuai oleh Perdana Menteri Iyad Allawi (bekas & quotxile & quot).
  • 30 Januari 2005, pilihan raya diadakan di Iraq yang menghasilkan Pemerintahan Sementara Iraq.
  • 15 Oktober 2005, pilihan raya diadakan berdasarkan Perlembagaan Iraq yang tetap.
  • 14 Disember 2005, pilihan raya diadakan untuk membentuk Majlis Nasional Iraq dan pemerintah Iraq, yang kemudian diketuai oleh Perdana Menteri Nouri al-Maliki (bekas & quotxile & quot), Perdana Menteri sekarang.
  • 18 Disember 2006, Donald Rumsfeld mengundurkan diri sebagai Setiausaha Pertahanan, dan digantikan oleh Robert Gates.
  • Januari 2007, Presiden Bush mengumumkan & quotesgege. & Quot
  • Februari 2007, Jenderal David Petraeus mengambil alih komando semua pasukan Gabungan di Iraq.
  • Mei 2007 menyaksikan jumlah kematian Gabungan tertinggi kerana permusuhan sejak 2004: 123 dalam satu bulan.
  • Oktober 2007 adalah puncak lonjakan dari segi pasukan Koalisi, sekitar 183,000 tentera, atau 13% di atas tahap pra-lonjakan.
  • Disember 2007 menyaksikan paling rendah bilangan kematian Gabungan sejak Februari 2004: 14 dalam satu bulan. Penurunan peratusan yang hampir sama dalam kematian orang awam Iraq berlaku pada separuh akhir tahun 2007.
  • Julai 2008 menyaksikan jumlah kematian Gabungan terendah sejak Operasi Kebebasan Iraq bermula: 8 dalam satu bulan. Kematian orang awam Iraq juga kelihatan serba kekurangan.
  • Lima wilayah Iraq menyumbang 87% serangan pemberontak, yang bermaksud 13 dari 18 wilayahnya agak damai di seluruh negara.
  • Iraq kini mempunyai perlembagaan dan pemerintahan perwakilannya yang diluluskan secara demokratik, kerana beberapa siri pilihan raya yang jujur ​​dan popular yang diadakan pada tahun 2005. Dan ia berfungsi.
  • Ekonominya mempunyai tiga kali ganda. Pengeluaran minyak pada dasarnya sesuai dengan tahap sebelum perang pada akhir tahun 2003, dan pada masa ini melampauinya. Ketersediaan elektrik melebihi tahap sebelum perang menjelang tahun 2004, dan kini 50% hingga 200% melebihi tahap sebelum perang. Pemilikan kereta telah meningkat dua kali ganda lebih banyak pelanggan telefon dan 100 kali lebih banyak pelanggan internet, dengan pertumbuhan yang banyak berlaku di dua hingga tiga tahun pertama selepas pembebasan.
  • Orang-orang tidak perlu bergantung pada mendapatkan semua maklumat mereka dari Saddam Hussein dan Baghdad Bob. Hari ini mereka mempunyai puluhan stesen TV komersial dan ratusan stesen radio, surat khabar dan majalah. Sekali lagi, sebahagian besar pertumbuhan itu sejurus selepas pembebasan.
  • Iraq telah mencapai kemajuan yang memuaskan pada hampir semua (jika tidak semua) dari 18 kriteria politik yang ditentukan bersama oleh Kongres dan Presiden Bush yang dipimpin oleh Demokrat. Begitu banyak, sehingga anda tidak mendengar Demokrat bahkan membicarakan kriteria lagi.

Apa yang salah di Iraq? Kenapa? Siapa yang harus dipersalahkan? Dengan selesa di kerusi saya pada hari Isnin pagi, izinkan saya memberitahu anda apa yang berlaku.


Berapa banyak orang awam Iraq yang terbunuh secara langsung oleh tindakan ketenteraan AS? - Sejarah

Kejatuhan Pusat Perdagangan Dunia AS pada September 2011 oleh kumpulan Al-Qaida merampas pesawat dan memukul pusat perdagangan dunia mengakibatkan kira-kira 3.000 kematian dan banyak cedera, serta menghancurkan ekonomi AS (CNN, 2009). Pada masa itu, AS telah mula mengejar apa yang dikenali dunia sebagai & # 8220Perang Mengganas & # 8221. Dengan kepercayaan Presiden George W. Bush bahawa Iraq menyimpan Al-Qaida dan secara diam-diam merancang proses uranium untuk membuat Senjata Pemusnah Massal (WMD) yang mana maklumat itu diperoleh dari perkhidmatan pintar CIA, pada tahun 2003 AS memulakan pencerobohan merancang untuk menghapus rejim Saddam Hussein, yang dikenali sebagai & # 8220Operasi Iraqi Freedom & # 8221. Operasi itu dilakukan dengan sokongan sekutu AS, seperti Great Britain, Australia, Poland, Kuwait, dan sebagainya terhadap negara yang menaja keganasan atau negara-negara kasar yang dijelaskan oleh Presiden Bush. Seiring dengan pecahnya rejim Saddam Hussein, perang ini menyebabkan banyak kematian dan korban di kedua-dua pihak, terutama tentera Iraq dan orang-orang yang tidak bersalah. Berdasarkan Washington Post, pemerintah A.S. melaporkan bahawa 139 AS. anggota tentera dibunuh sebelum 1 Mei 2003 (Washington post, 2005) sebaliknya, berdasarkan jumlah badan Iraq yang maklumatnya bergantung pada laporan akhbar dan laporan NGO mendakwa bahawa terdapat kira-kira 7, 500 orang awam terbunuh semasa pencerobohan (badan Iraq kiraan, 2005). Dalam hal ini, makalah ini berusaha menganalisis dua pelaku utama seperti AS dan Iraq dalam membuat keputusan sesekali mengenai pengisytiharan Perang di bawah pemerintahan presiden George W. Bush dengan memanfaatkan arena, proses dan pelaksanaan kebijakan luar negeri dalam sesekali membuat keputusan , masing-masing.

Pertama sekali, terdapat dua pelaku utama yang terlibat dalam acara ini: AS dan Iraq walaupun terdapat banyak sekutu AS yang bersekongkol dalam perang ini, mereka hanyalah pemain marginal. Semasa perang, pada 19 Mac 2003 Amerika Syarikat di bawah Presiden George W. Bush bertindak sebagai pemimpin pasukan gabungan, yang terdiri daripada Amerika Syarikat, Britain, Australia, Poland, Kuwait, Arab Saudi, Oman, Qatar , Bahrain, Emiriah Arab Bersatu, dan Kesatuan Patriotik Kurdistan (PUK), menentang Iraq di bawah rejim Saddam Hussein. Untuk mengesahkan perang, Kebenaran untuk Menggunakan Tentera Tentera terhadap Resolusi Iraq pada tahun 2002 disahkan oleh kongres dengan Parti Republik memilih 98% menyokong di Senat, dan 97% memilih di Dewan (Clerk House Government, 2002). Melalui resolusi ini, Presiden Bush mengizinkan untuk menggunakan Angkatan Bersenjata Amerika Syarikat jika dia berpendapat perlu mempertahankan keamanan nasional Amerika Syarikat daripada ancaman yang ditimbulkan oleh Iraq dan untuk menguatkuasakan semua Resolusi Majlis Keselamatan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu yang berkaitan dengan Iraq. Lebih-lebih lagi, dalam Perang Teluk Pertama pada tahun 1990, resolusi 660 dan 678 menyatakan tentang penyerahan Iraq atas pemeriksaan senjata dan perlucutan senjata, dan Iraq gagal melakukannya. Oleh itu, diterjemahkan oleh AS, resolusi 1441 memberi kuasa AS untuk memaksa pemerintah Iraq mematuhi Resolusi PBB. Di samping alasan yang disahkan ini, AS telah membuat beberapa tuntutan untuk menyokong. Tujuan pertama adalah untuk melucutkan senjata pemusnah besar-besaran Iraq, tujuan kedua adalah untuk menamatkan sokongan Saddam Hussein terhadap keganasan, dan tujuan ketiga adalah untuk membebaskan rakyat Iraq dari pemerintahan yang menindas (Rumah Putih Presiden, 2003). Namun, jika seseorang meneliti penyebab sebenar, ada beberapa sebab lain yang tidak disebutkan oleh AS. Pertama sekali, walaupun pasukan PBB membuktikan bahawa tidak ada WMD di Iraq, AS telah kehilangan kepercayaan kepada pemerintah Iraq sejak kejadian pada tahun 1998, & # 8220Operation Desert Fox & # 8221. Dalam operasi ini, pemerintah Iraq memaksa pasukan pemeriksa senjata PBB keluar dari Iraq dan menembak jatuh dua pesawat bersekutu. Oleh itu, pada tahun 2003, AS masih ragu apabila Iraq mendakwa bahawa tidak ada WMD sama sekali. Di samping itu, AS percaya bahawa pemerintah Iraq menyokong tentera Al-Qaida menentang AS. Dengan WMD di tangan Al-Qaida, Amerika Syarikat pasti dalam bahaya. Sebab lain yang diyakini oleh banyak pihak adalah bahawa AS ingin menduduki rizab minyak Iraq yang luas untuk menyokong penurunan ekonomi yang telah berlaku sejak tahun 2001.

Sebaliknya mengenai Iraq, setelah mendapat ultimatum dari Presiden Bush, Saddam Hussein masih memutuskan untuk meneruskan pendirian terakhir terhadap Amerika yang dia tahu dengan jelas mengenai jurang kuasa antara kedua-dua negara ini. Terdapat beberapa sebab mengapa Iraq memutuskan untuk menentang AS. Pertama sekali, Saddam Hussein percaya walaupun AS adalah satu-satunya kuasa besar di dunia Iraq adalah salah satu negara yang kuat dengan ketenteraan yang kuat di Timur Tengah dengan rizab minyak yang luas (BBC, 2010). Lebih-lebih lagi, ia mempunyai beberapa rakan seperti Jordan dan Syria juga. Mungkin itu akan memberi dia peluang yang lebih baik untuk menang. Kedua, sejak Saddam Hussein memerintah Iraq dengan gaya komunisme dengan kebijakan yang menindas, walaupun dia dapat mengasingkan diri ke negara-negara lain seperti yang ditawarkan AS, tidak ada jaminan bahawa dia akan tetap aman setelah semua yang telah dia lakukan. Ketiga, Iraq boleh menjadi pemimpin semua negara Arab menentang baratisasi yang kebanyakan masyarakat Arab mencela jika Iraq dapat memenangkan perang melawan pasukan gabungan Barat, yang diklaim oleh Iraq sebagai dasar penguasaan Barat.

Akhir sekali, terdapat beberapa peristiwa utama yang harus diperhatikan semasa tindakan para pelakon dalam konflik ini.

& # 8220Jan. 16, 2003: Pemeriksa PBB menemui 11 hulu ledak kimia kosong yang tidak diisytiharkan di Iraq.

27 Januari 2003: Laporan rasmi PBB mengenai pemeriksaan Iraq sangat kritikal, walaupun tidak memalukan, dengan ketua pemeriksa senjata PBB Hans Blix menyesali bahawa & # 8216Iraq nampaknya tidak sampai pada penerimaan yang tulen, bahkan hari ini, terhadap perlucutan senjata yang dituntut olehnya & # 8217 & # 8230

14 Februari 2003: Dalam laporan PBB Februari, ketua inspektur PBB Hans Blix menunjukkan bahawa sedikit kemajuan telah dicapai dalam kerjasama Iraq & # 8217. Kedua-dua negara pro dan anti-perang merasakan laporan itu menyokong pandangan mereka & # 8230.

22 Februari 2003: Hans Blix memerintahkan Iraq untuk memusnahkan peluru berpandu Al Samoud 2 pada 1 Mac. Pemeriksa PBB telah menentukan bahawa peluru berpandu itu mempunyai had jarak yang tidak sah. Iraq boleh memiliki peluru berpandu yang mencapai negara jiran, tetapi bukan yang mampu mencapai Israel.

1 Mac 2003: Iraq mula memusnahkan peluru berpandu Al Samoudnya. & # 8221 (Garis Masa Iraq, 2011).

& # 8220Mar. 7, 2003: Hans Blix memberikan satu lagi laporan yang tidak jelas kepada dewan keselamatan PBB mengenai pematuhan Iraq, yang diikuti oleh perdebatan yang menegangkan yang semakin memperdalam perpecahan dalam dewan tersebut. Setiausaha luar negara, Jack Straw, mencadangkan PBB menetapkan ultimatum bahawa Iraq akan diserang kecuali negara itu menunjukkan & # 8216 kerjasama penuh, tanpa syarat, segera dan aktif & # 8217 pada 17 Mac. Perancis membuat ancaman jelas bahawa ia akan memveto resolusi tersebut . & # 8221 (Berita BBC, 2011)

17 Mac: & # 8220Bush akan menuntut Saddam mengeluarkan kuasa dan meninggalkan negara itu, kata Gedung Putih. Ultimatum 72 jam & # 8216 di taman permainan kanan, & # 8217 kata pegawai pentadbiran & # 8230

Dengan usaha diplomatik berakhir, Setiausaha Agung PBB Kofi Annan memerintahkan semua pemeriksa senjata PBB, kakitangan kemanusiaan dan pemantau sempadan keluar dari Iraq. & # 8221 (CNN, 2003)

& # 8220Februari 24, 2003: Perancis, Rusia, dan Jerman mencadangkan program pemeriksaan senjata bertahap untuk diperpanjang selama 120 hari.

19 Mac 2003: Operasi Kebebasan Iraq dimulakan, dengan pasukan A.S. dan koalisi menyerang sasaran di Baghdad di mana, laporan perisik menunjukkan, pemimpin Iraq Saddam Hussein dan timbalannya berkumpul di bunker bawah tanah.

  1. SayaArena Dasar Luar Negeri Amerika Syarikat dalam pencerobohan ke atas Iraq pada tahun 2003

Setelah peristiwa 9/11, terdapat banyak perdebatan di kalangan para sarjana mengenai sebab-sebab rahsia pencerobohan ini. Banyak yang mendakwa motivasi utama pencerobohan ini adalah untuk memerangi keganasan, yang lain mengesyaki kekuatan pendorong utama di sebalik serangan ini adalah langkah untuk mengawal cadangan minyak utama di Timur Tengah, dan yang lain telah menuntut alasan lain. Oleh itu, bahagian ini bertujuan untuk menganalisis dasar luar AS dalam pencerobohan ini dengan mendasarkan pada kerangka konteks antarabangsa yang hanya memfokuskan pada konteks antarabangsa, pemerintah, dan domestik, dan pada tiga gambar untuk menganalisis dasar luar berdasarkan rasional, politik, dan psikologi imej.

  1. 1.Arena Dasar Luar Negeri
    1. a.Konteks Antarabangsa

    Sistem antarabangsa telah digambarkan oleh perubahan besar secara dramatis sejak akhir Tirai Besi dan perubahan ciri geo-politik dan kuasa. Secara politik dan ideologi, AS telah menjadi satu-satunya negara kuasa besar yang tersisa berikutan oleh pembubaran Kesatuan Soviet pada tahun 1991, di mana 16 negara baru telah muncul dengan agenda pembangunan antarabangsa baru yang disertai dengan penyebaran Senjata Pemusnah Massal (WMD) . Menurut Samuel Huntington, dia menyatakan bahawa konflik dunia seterusnya akan dicirikan oleh pertembungan peradaban kerana garis sesar utama antara peradaban kerana dunia menjadi sangat beragam dari segi agama dan budaya dan menjadi semakin mengecil dengan kekuatan globalisasi yang akan menggantikan konfrontasi ideologi dan politik (David P. Barash, 2010). Ramalan ini menjadi jelas ketika serangan pengganas disebabkan oleh eksploitasi berlebihan kapitalisme barat dan kehadiran tentera AS di wilayah Timur Tengah. Lebih-lebih lagi, pada era pasca-perang dingin, sistem antarabangsa telah digambarkan sebagai ‘New World Order’ oleh mantan Presiden AS George Bush sebagai kemenangan pada ‘Operation Desert Storm’ dalam Perang Teluk. Lebih jauh lagi, politik dunia telah menghadapi konflik global baru dalam perang antara negara dan bukan di antara negara yang menjadikan AS menjadi lebih sakit kepala di Balkan, Rwanda, dan di tempat lain kerana statusnya sebagai kuasa besar dalam menjamin keamanan dunia dan memerintahkan dalam tempoh perang selepas perang. Di satu pihak, sistem antarabangsa kurang memfokuskan keselamatan negara sebagai penghancuran konfrontasi ideologi antara AS dan Soviet Union. Sebaliknya, dasar luar AS lebih tertumpu pada masalah ekonomi sejak mantan presiden AS Bill Clinton. Sebagai contoh, semasa pejabatnya, Amerika memulakan inisiatif perdagangan yang menyebabkan terciptanya Kawasan Perdagangan Bebas Amerika Utara yang anggotanya adalah Kanada, Mexico dan AS. Peningkatan permintaan pengeluaran AS terhadap bekalan tenaga yang besar menjadi jauh lebih banyak daripada sebelumnya, minyak sangat penting bagi Amerika Syarikat. Tiga Akta Dasar Tenaga telah disahkan, pada tahun 1992, 2005, dan 2007, yang menekankan pentingnya bekalan tenaga di AS seperti polisi cukai atau polisi insentif (The Library of Congress, 2007). Anehnya, pergeseran paradigma dasar keselamatan negara AS bertumpu pada peristiwa 9 September setelah serangan mengejutkan di Pusat Perdagangan Dunia AS dan Pentagon yang mengorbankan hampir 3.000 nyawa warga AS yang tidak bersalah (CNN, 2009). Serangan ini telah memancing minat AS dan masyarakat antarabangsa untuk memusatkan perhatian kepada isu keselamatan antarabangsa mengenai ancaman keganasan yang semakin meningkat. Kumpulan pengganas telah mengancam keselamatan dunia dan mengacaukan ketenteraman dunia yang memanfaatkan negara-negara dunia untuk menangani masalah ini dengan serius (Camerons, 2005). Isu baru yang muncul di arena antarabangsa ini memberi lebih banyak insentif kepada AS sebagai negara terkemuka menentang kumpulan yang berkaitan dengan pengganas seperti Taliban dan mana-mana negara yang menyokong mereka, khususnya Iraq. Oleh itu, peristiwa 9/11 2001 mencetuskan perubahan ketara dasar luar AS dalam menumpukan perhatian dalam keselamatan negara.

    Kedatangan Presiden Bush dari Parti Republik telah mengubah asas politik dan arah Dasar Luar AS di luar negara yang tidak dapat dibayangkan. Ideologi neo-konservatif memberi pengaruh kepada presiden untuk mengisytiharkan perang melawan Iraq setelah gejala 9/11. Sebelum Presiden Bush memegang jawatan, birokratnya telah menasihatinya untuk mengambil pendekatan ketenteraan paksa untuk menyerang Iraq kerana mengusir penyerang Saddam Hussein kerana memiliki senjata pemusnah besar-besaran dan ancaman strategik ke wilayah Timur Tengah dan juga dunia kerana pengungkapan tingkah laku agresif Baghdad ke atas Iran pada tahun 1980 dan Kuwait pada tahun 1991, bagaimanapun, tidak dapat dilakukan. Bagi Neil Mackey (2002), dia menyatakan bahawa Presiden Bush dan kabinetnya sedang merancang serangan yang direncanakan ke atas Iraq untuk menjamin perubahan rejim sebelum dia berkuasa pada Januari 2001. Ini menunjukkan niat AS untuk menggulingkan Saddam Hussein dan presiden Bush dan sikap agresif kabinet untuk menguasai dunia dan menjamin kepentingan Amerika.Dengan kata lain, pergeseran keputusan itu berlaku kerana peristiwa 9/11 yang telah memberikan kesempatan untuk mengkristal keputusan yang menyebabkan pengisytiharan perang terhadap Iraq sebagai kegagalan Setiausaha Colin Power untuk meyakinkan PBB untuk memulai resolusi , bersama dengan manipulasi Saddam Hussein pada IAEA dan tingkah lakunya yang tidak sopan. Kekacauan politik mengenai keputusan itu dapat ditelusuri dari Wakil Presiden Dick Cheney kepada setiausaha pertahanan Rumsfeld yang mendorong Presiden Bush untuk melancarkan perang melawan Iraq, khususnya setelah menunggu lama 18 bulan sejak peristiwa 9/11. Menurut kajian dari tinjauan pendapat orang ramai yang dilakukan oleh K. Cramer dan Trevor Thrall menyatakan bahawa Dick Cheney sangat berpengaruh di New American Century yang disertai dengan pengaruh ideologi neo-konservatif (Cramer K. dan Thrall T., 2004). Meremehkan keputusan dasar luar AS tertumpu pada Presiden AS, penasihat utama dan birokrat lain mempunyai gumpalan ideologi untuk mendorong dan menarik pengaturan unit keputusan dalam tahap tertentu (Cramer K. dan Thrall T., 2004). Oleh itu, perang Iraq tidak dapat dielakkan.

    Mengenai konteks domestik, ada dua sebab utama kerana faktor pendorong Negara Amerika memutuskan untuk berperang dengan Iraq sebab yang paling diutamakan adalah keselamatan negara. Kemudian dicapai oleh permintaan sumber minyak dan ketidakstabilan ekonomi AS itu sendiri. Pertama sekali, berkaitan dengan keselamatan negara, setelah serangan pengganas pada tahun 2001 oleh kumpulan al-Qaeda, yang dipimpin oleh Osama bin Laden, banyak orang Amerika terbunuh dan cedera kerana serangan ini. Serangan ini menyebabkan AS menganggap pengganas dan penyokong mereka sebagai ancaman terhadap keselamatan negara Amerika Syarikat, jadi dasar luar AS sangat prihatin dalam memerangi kumpulan pengganas. Kemudian Pasukan Khas AS mengetahui Abu Abbas, pemimpin pengganas, tinggal di Baghdad sejak tahun 1994, di mana dia tinggal di bawah perlindungan presiden Iraq Saddam Hussein. Sebagai tambahan, pemerintah Iraq diduga memiliki senjata nuklear, jadi ini akan menjadi ancaman lain bagi keamanan AS. Sebab-sebab pencerobohan itu adalah untuk melucutkan senjata pemusnah besar-besaran Iraq, untuk mengakhiri sokongan yang disyaki untuk keganasan dan membebaskan rakyat Iraq. Di samping itu, presiden AS George Bush mendapat sokongan mutlak dari senat, kongres dan orang awam Amerika untuk memerangi keganasan. Untuk mengesahkan perang, Kebenaran untuk Menggunakan Kekuatan Tentera Melawan Resolusi Iraq pada tahun 2002 diluluskan oleh kongres dengan Parti Republik memilih 98% menyokong di Senat, dan 97% menyokong di Dewan (Senat Amerika Syarikat, 2010). Seterusnya, cadangan minyak puncak menarik minat AS Michael Ruppert juga menawarkan beberapa artikel mengenai isu ini juga mengenai minat pemerintah AS terhadap rizab minyak di Iraq (Harper & # 8217s Magazine, 2005). Selanjutnya, kerajaan AS membuat persiapan untuk perang yang lebih sepihak dalam usaha untuk mengawal dunia & # 8217 hidrokarbon dan mata wang minyak yang Pentagon telah merangka & # 82205 tahun, rancangan 7-perang. & # 8221 (Majalah Harper & # 8217s , 2005). Ini membuktikan bahawa kerana permintaan dalam negeri terhadap penawaran minyak, minyak adalah salah satu sebab di sebalik serangan ini. Selain itu, berkaitan dengan pendapat umum, AS telah memperoleh sokongan masyarakat yang besar untuk pencerobohan tersebut (Frank Summer, 2009).

    1. 2.Imej Dasar Luar Negeri
      1. a.Imej Rasional

      Mengenai gambaran rasional, alasan di sebalik pencerobohan ini dinyatakan dengan lebih jelas. Setelah melihat kekejaman di World Trade Center pada tahun 2001, presiden Amerika Syarikat, George Bush memutuskan untuk berperang dengan Iraq pada 20 Mac 2003 dengan menuduh bahawa Iraq telah bersekongkol dengan Al-Qaida dan memiliki WMD, yang merupakan bahaya kepada keselamatan manusia kepada Amerika Syarikat khususnya dan seluruh dunia amnya. Oleh itu, sebagai kuasa besar dunia, dasar luarnya adalah untuk meningkatkan sistem undang-undang antarabangsa dalam mencegah musuh dari menuntut senjata pemusnah besar-besaran, yang mengancam keselamatan manusia. Akibatnya, AS harus melakukan perang pra-pilihan terhadap Iraq terlebih dahulu sebelum mengancam dunia, terutama AS dan sekutunya dengan menggunakan senjata yang merosakkan dan dengan menyokong kumpulan pengganas (Heyrsh Abdulrahman, 2011). Walau bagaimanapun, dalam dasar pilihan yang rasional, pembuat keputusan harus mengetahui tentang kekuatan negara dan mempertimbangkan keadaan dan cara, faedah dan kos untuk membuat pilihan yang rasional (Ivaylo Iaydjiev, 2010). Begitu juga, AS menggunakan dasar rasional di bawah pemerintahan Bush untuk menyerang Iraq pada tahun 2003 berdasarkan ketenteraannya yang kuat, gagasan mengenai reputasi dan ekonomi antarabangsa yang lebih baik. Dari segi ketenteraan, menurut statistik pangkat ketenteraan Global Firepower, AS berada di kedudukan 1 sementara Iraq berada di kedudukan 36 (Global Firepower, 2003). Selanjutnya, pengertian kebaikan yang lebih besar bermaksud bahawa mengorbankan sebilangan kecil orang untuk faedah sejumlah besar orang adalah perbuatan yang lebih besar. Kerana untuk melancarkan perang ini, Amerika dapat menjamin keselamatan berjuta-juta orang di dunia, jadi demi keamanan, keamanan dan kemanusiaan di dunia, itu adalah pilihan rasional yang baik untuk menyerang Iraq (Heyrsh Abdulrahman, 2011). Di samping itu, Bush percaya bahawa Iraq akan menyerang dan mengancam AS jika dia tidak memeranginya terlebih dahulu kerana menurut sistem hierarki Amerika, tahap tertinggi pembuatan dasar luar berada di tangan presiden dan tingkah laku Saddam Hussein bermusuhan (Ivaylo IAYDJIEV. 2010). Yang penting, U. S telah mendapat sokongan masyarakat yang besar untuk pencerobohan tersebut dengan hujah WMD, Pengeboman Pusat Perdagangan Dunia, hubungan antara Hussein dan kumpulan Islam, dan 64 peratus pandangan masyarakat Amerika mengenai hubungan kuat antara Hussein dan Al-Qaeda (Frank Summer, 2009). Oleh itu, A.S. akan mendapat banyak keuntungan dari pencerobohan ini baik dari segi kemasyhuran dan minat. Dengan berbuat demikian, ini menunjukkan kepada dunia bahawa AS adalah negara yang mencintai kedamaian, akan melakukan segala daya untuk memerangi kumpulan pengganas untuk memastikan keselamatan dunia, akan berusaha keras untuk mempromosikan demokrasi, dan akan membebaskan orang dari Husain & # 8217s melanggar hak asasi manusia. Begitu juga, AS boleh mendapat penghormatan dari dunia dan juga membolehkan AS mempengaruhi dunia dengan kebijakannya. Dari segi ekonomi, ekonomi AS lebih besar daripada Iraq. Lebih-lebih lagi, setelah keletihan dalam Perang Balkan, Iraq melemah di semua sektor, secara militer, ekonomi, dan persekutuan.

      Gambaran psikologi boleh menjadi kerangka lain untuk menganalisis tingkah laku AS terhadap Iraq pada tahun 2003. Pertama sekali, ciri-ciri pemimpin AS pada masa itu penting dalam mempengaruhi pembuatan dasar luar, yang merupakan George W. Bush yang terpilih sebagai presiden AS untuk tempoh 2001-2009. Kecenderungannya untuk berperang dan beragama dianggap sebagai momentum penting perang Iraq pada tahun 2003. Ingat kembali pada masa awal, Bush adalah seorang anak yang dilahirkan pada zaman Perang Dunia Kedua yang ayahnya juga merupakan presiden AS. Dia memperoleh gelar sarjana dalam Sejarah dan kemudian dalam pentadbiran perniagaan (Rumah Putih). Namun, dua peristiwa halus dapat membuktikan kecenderungan perangnya. Hebatnya, dua hari sebelum menamatkan pengajiannya di universiti Yale (Ijazah Sarjana Muda dalam sejarah), Bush menerapkan kursus juruterbang, dan akhirnya dia diperakui sebagai pejuang juruterbang (Bio.True Stroy, 2003). Sebaliknya, dia ditolak untuk melamar sekolah undang-undang. Pada tahun 1975, Bush melepaskan segalanya dan memulakan perniagaan dengan menggunakan tenaga dan minyak. Anehnya, dia memulai kehidupan politiknya lagi pada tahun 1994 dengan menjual semua stoknya untuk kempen pilihan raya sebagai gabenor Texas (University of Virginia, Miller Center). Lebih-lebih lagi, semasa presidennya, Bush berusaha mereformasi dua bidang utama - pendidikan dan kesihatan. Kedua pembaharuan ini menjadikan Bush terkenal dan mendapat sokongan daripada orang. Selain itu, ketenteraan juga menjadi salah satu sasaran untuk diperbaharui. Seperti yang dapat dilihat, perluasan pakatan NATO dan peningkatan kekuatan pertahanan Amerika (On the Issue, 2011). Pembaharuan ketenteraan Bush nampaknya lebih kuat selepas 9/11 yang (Union Country College, 2011). Pada dasarnya, ini dianggap sebagai titik balik sejarah AS: Bush menyatakan pengukuhan keamanan di peringkat tertinggi untuk memerangi lagi keganasan dan pendemokrasian adalah salah satu cara yang berkesan untuk memerangi sumber pengganas. Akhirnya, mengenai agama, Bush beragama Kristian, dan dia sangat setia dalam agama ini. Satu dokumen membuktikan bahawa Bush memutuskan untuk melepaskan alkohol (dan mungkin juga ubat haram) untuk menunjukkan rasa hormatnya yang mendalam terhadap agama. Mungkin, ini boleh menjadi alasan kecil yang boleh menyebabkan perang melawan Iraq yang merupakan negara Islam (dengan alasan sebagai pendemokrasian adalah Timur Tengah), dan penguasaan negara-negara Islam (Mengenai Isu).

      Imej terakhir adalah imej politik. Walaupun di AS pengambilan keputusan dapat digambarkan sebagai model politik pemerintahan atau birokrasi (Allison, G.T), seperti yang disebutkan dalam konteks pemerintahan, kekuasaan terletak pada pihak yang menguasai kongres dan majelis. Pada masa itu, Parti Republik adalah majoriti dan Bush adalah tokoh utama parti itu. Oleh itu, George W. Bush adalah pengaruh utama terhadap keputusan AS untuk menyerang Iraq. Lebih-lebih lagi, setelah kejadian di World Trade Center, kebanyakan orang Amerika membenci pengganas dan mereka hidup dalam ketakutan. Mereka menyokong pemerintah untuk menyatakan perang melawan teror terhadap pengganas dan negara yang menyokong pengganas untuk menjamin keselamatan mereka. Oleh itu, dengan mengambil kesempatan ini, Parti Republik terobsesi dengan konsep & # 8220War against Terrors & # 8221 untuk mendapatkan sokongan politik dari rakyat.

      Amerika Syarikat mempunyai banyak alasan untuk menyerang Iraq. Pertama, AS mahu merebut rejim Saddam yang dipercayai oleh AS sebagai penyokong kumpulan pengganas dan diktator. Kedua, AS mahu menghancurkan WMD yang dituntut oleh CIA. Untuk mencapai tujuan tersebut, AS menggunakan alat ketenteraan untuk berurusan dengan pemerintah Iraq. Dengan kekuatan kekuatan ketenteraan, hegemoni ekonomi, dan sekutu yang kuat, AS berjaya menggulingkan rejim Saddam Husen dan menyebarkan demokrasi di negara ini. Lebih-lebih lagi, jika dibandingkan dengan Iraq, selain kematian tentera AS yang jauh lebih sedikit daripada tentera dan orang awam Iraq, AS tidak rugi (Allawi. 2007).

      III. Arena Dasar Luar Iraq dalam Menanggapi Pencerobohan AS

      Sebelum perang, Presiden Amerika Syarikat memberikan yang hakiki kepada Saddam untuk segera meninggalkan negara itu, namun Saddam menolak tawaran itu walaupun Iraq lebih lemah daripada AS dalam setiap aspek. Oleh itu, bahagian ini akan cuba meneroka sebab-sebab di sebalik keputusan ini dengan menggunakan arena dasar luar dan imej dasar luar.

      1. 1.Arena Dasar Luar Negeri
        1. a.Konteks Antarabangsa

        Perang dingin kekal sebagai kenangan sejak kejatuhan Uni Soviet yang tidak dijangka dan runtuhnya tembok Berlin. Kemunculan 16 negara yang baru merdeka telah mengubah sifat struktur sistem antarabangsa setelah pembubaran Kesatuan Soviet. Sistem negara antarabangsa telah digambarkan sebagai dunia multi-kutub kerana banyak wilayah telah mengalami perubahan besar secara militer, ekonomi dan sosial, terutama wilayah Timur Tengah akibat kenaikan harga minyak sejak persaingan super-power berakhir yang menandakan berakhirnya pengaruh ideologi dari kedua-dua negara kuasa besar. Semasa era perang dingin, struktur Timur Tengah berada dalam keseimbangan sistem yang konflik Arab Israel tidak lagi menimbulkan sentimen anti-Israel, dan di mana Israel mempunyai hubungan persahabatan dengan Mesir dan Jordan dan dalam gencatan senjata tidak rasmi dengan Syria di awal tahun 1970. Pada mulanya pada tahun 1980, AS melakukan penglibatan tentera dalam mengawal kapal tangki minyak ke Timur Tengah, dan mengadakan hubungan hubungan dengan Iraq sebagai zon penyangga untuk mengimbangi Iran, dan pada tahap terakhir AS menghadapi- hubungan dengan Iraq dilambangkan sebagai penahanan. Sementara itu, Iraq telah menjadi penyangga dan pusat untuk membendung negara-negara sekitarnya yang lain seperti Iran dan Turki. Dalam konteks ini, penglibatan AS secara langsung kelihatan kerana serangan agresif Iraq di Kuwait yang menyebabkan pasukan koalisi antarabangsa 'Operation Desert Storm' membebaskan Kuwait daripada kekuasaan Saddam Hussein pada bulan Ogos 1990. Pada masa yang sama, Iraq menghadapi kemelut ekonomi domestik dengan masalah hutang. Lebih jauh lagi, peristiwa 9 September 2011, telah memicu perubahan yang signifikan dari keseluruhan geo-politik wilayah Timur Tengah dan juga politik global secara drastik. 'Dasar Anti-Keganasan Global' AS diikuti dengan pengisytiharan perang untuk menjatuhkan Taliban di Afghanistan dan Pakistan pada tahun 2001 disertai dengan kata-kata yang kuat dari presiden AS G. Bush 'Bersama Kita atau Terhadap AS & # 8217 yang digulingkan lama rejim dengan kekerasan atau pilihan raya, yang AS menjadi pelindung kepada Negara-negara Timur Tengah dan kemunculan golongan elit pro-barat. Oleh itu, Kesatuan Soviet yang runtuh dan serangan pengganas pada 11 September menandakan titik aliran struktur sistem antarabangsa dan politik global, khususnya ia telah melanggar perintah wilayah Timur Tengah sama sekali sebagai hasil daripada dasar luar unilateralisme AS terhadap pencerobohan di Iraq dengan sewajarnya ( Salem, 2008).

        Orang awam Iraq Saddam Hussein telah menjadi presiden Iraq setelah sekian lama mengendalikan perkhidmatan ketenteraan. Sistem politik Iraq telah didominasi oleh dua kumpulan etnik, kumpulan Muslim Syiah dan Sunni. Parti Ba'ada mendominasi sistem politik di Iraq yang dipimpin oleh diktator Saddam Hussein yang berasal dari kumpulan agama minoriti Sunni. Penindasan dan pemusatan kekuasaan di Baghdad jatuh ke dalam Saddam Hussein yang mana keputusan kebijakan luar negeri dibuat untuk tindakan apa pun terletak pada dirinya dengan kerahsiaan kerana media massa telah dikendalikan oleh negara. Sementara itu, sejak Iraq dalam keadaan darurat, pencerobohan pimpinan AS ke Iraq pada bulan Mac 2003 adalah serangan lambat dari Saddam tanpa pengaruh politik dalam mempertahankan Baghdad dengan jaringan pemberi maklumatnya. Sehingga kini, permulaan operasi yang dipimpin AS dalam membebaskan rakyat Iraq dan pegangan ke atas negara autoritarian mesin dasar luar Iraq adalah rahsia tetapi satu kepastian adalah bahawa gaya diktator kepemimpinan Saddam, dialah yang memutuskan dan memberi kuasa kepada mana-mana kursus tindakan atau hubungan sulit secara dalaman dan luaran dalam hal ini (Dexter, 2007).

        Selain tuduhan senjata pemusnah besar-besaran dan menyokong kumpulan pengganas dari Amerika Syarikat, Iraq juga mempunyai banyak masalah dalam negeri di sebalik perang pada tahun 2003 yang dianggap sebagai pendorong penting untuk mendorong perang. Terdapat dua aspek utama. Faktor pertama menekankan pada identiti budaya yang berbeza di antara penduduk Iraq dan pengurusan sumber daya yang lemah. Penyebaran identiti budaya menimbulkan perpecahan yang kuat antara kumpulan berbahasa Arab dan bukan Arab yang dibahagikan kepada tiga komuniti berlainan utama iaitu Sunni-Arab, Shi'i-Arab dan Kurdi (Shafeeq & amp Ghaba, 2001). Arab-Sunni adalah kumpulan yang dominan kerana Ba'th, parti pemerintah berada di bawah kawalan suku Sunni. Shiá adalah kumpulan majoriti yang mewakili 65% dari jumlah penduduk dan orang Kurdi 15% hingga 20% yang merupakan kumpulan bukan berbahasa Arab. Kurd memegang Parti Demokrat di Iraq (Shafeeq & amp Ghaba, 2001). Konflik kepentingan antara ketiga-tiga kumpulan ini bukanlah cabaran baru tetapi ia telah menjadi isu yang lama sejak Iraq mendapat kemerdekaan pada tahun 1932 dan perpaduan di antara mereka tidak pernah tercapai (Anup, 2007). Di antara mereka, mereka bertempur satu sama lain untuk mendapatkan kekuatan kerana mereka takut jika mereka tidak dapat mengawal kekuasaan, mereka akan meninggalkan peluang kepada kumpulan lain untuk menghancurkan komuniti mereka dan akan hidup dalam bahaya. Oleh itu, untuk memegang kuasa adalah satu-satunya cara untuk menjamin kelangsungan hidup mereka. Di samping itu, semasa pemerintahan diktator Saddam Husen, dia gagal memenuhi keharmonian ketiga-tiga kumpulan ini yang hanya memihak kepada parti pemerintah dan menganiaya kumpulan lain, seperti harta yang ditangkap, pendakwaan dan pelaksanaan keluarga dan sebagainya (Anup, 2007).

        Kedua adalah berkaitan dengan ekonomi. Mengenai masalah ekonomi, Iraq adalah salah satu negara pengeksport minyak terbesar. Kira-kira 61% ekonomi bergantung pada eksport minyak dan KDNK secara beransur-ansur meningkat dari $ 10.6 bilion menjadi $ 33 bilion pada tahun 2000, namun banyak orang masih hidup dalam kemiskinan dan menerima pendapatan rendah kerana ketidaksamaan pengedaran dan korupsi (Tanweer, 2003) . Tambahan pula, kerajaan mengabaikan faktor lain seperti pertanian dan pembangunan industri. Dari tahun 2002 Iraq telah menjadi pengimport produk pertanian (Tanweer, 2003). Iraq mempunyai 12% tanah yang boleh ditanam tetapi semasa pemerintahan Saddam, Iraq sama sekali tidak menggunakan tanah ini secara berkesan (CIA, 2004). Lebih-lebih lagi, kadar pengangguran juga meningkat dengan ketara misalnya, pada tahun 2002 kadar pengangguran adalah 30% (Anup, 2007). Ekonomi Iraq dikendalikan oleh entiti pemerintah, walaupun Saddam mendorong penswastaan ​​itu. Namun, penswastaan ​​ini tidak berjaya kerana konflik yang berterusan dan kurangnya sokongan dari pemerintah. Secara keseluruhan, kerana kaedah dan pentadbiran yang lemah serta pemerintahan yang lemah dan pertembungan kepentingan di kalangan etnik mereka, orang Iraq tidak begitu menyukai pemerintahan mereka (Shafeeq & amp Ghaba, 2001).

        1. 2.Imej Dasar Luar Negeri
          1. a.Imej Rasional

          Seperti dalam kebijakan pilihan yang rasional, pembuat keputusan harus mengetahui mengenai kekuatan dan keadaan negara dan mempertimbangkan tujuan dan faedah, faedah dan kos untuk membuat pilihan yang rasional (Ivaylo Iaydjiev, 2010). Dan, juga negara akan berperang hanya jika ada harapan peningkatan utiliti bersih, dan jika akan lebih baik daripada mempertahankan status quo (Bueno DeMesquita, 1983). Oleh itu, sebagai pemimpin yang kuat untuk bangsanya, Iraq menggunakan dasar rasionalnya di bawah Saddam Hussein untuk menentang pencerobohan A.S. pada tahun 2003. Mengenai kekuatan ketenteraan, Iraq adalah tentera yang kuat di Timur Tengah dengan jumlah simpanan minyak yang besar , dan lebih daripada itu, Jordan dan Syria juga merupakan kawan baik Iraq (BBC, 2010). Berdasarkan jaringannya dengan negara-negara lain di Timur Tengah, dan ketenteraannya yang kuat, Hussein percaya bahawa Iraq akan mempunyai peluang yang lebih baik untuk menang. Yang penting, Saddam Hussein tidak merasa aman dengan apa yang telah dilakukannya kerana dia memerintah Iraq dengan gaya komunisme dengan kebijakan yang menindas, oleh itu, bahkan dia dapat diasingkan ke negara lain seperti yang ditawarkan AS, tidak ada jaminan dia dapat bergerak dan hidup dengan aman.Selain itu, Iraq ingin menjadi pemimpin semua negara Arab untuk menentang kebaratan, jadi jika Iraq dapat memenangkan perang, ia akan membawa peluang yang baik untuknya juga (Allawi, 2007). Berdasarkan alasan-alasan ini, Iraq akan lebih baik menentang Amerika Syarikat daripada melakukan apa-apa kerana masih berpeluang untuk menang berdasarkan ketenteraannya yang kuat, rizab minyak yang luas, dan jaringan yang baik di Timur Tengah. Terutama, walaupun Saddam Hussein memutuskan untuk tidak melakukannya, tetap saja dia tidak dapat hidup dalam damai, dan bergerak bebas kerana dia dianggap sebagai orang jahat bagi pandangan masyarakat dengan apa yang telah dia lakukan selama ini dengan etnik Iraq yang lain juga orang Amerika (Allawi, 2007). Lebih-lebih lagi, kawasan kejiranan lain seperti Kuwait dan Iran juga menjadi musuh Iraq. Oleh itu, Saddam Hussein berada dalam situasi bahaya bahkan dia memutuskan untuk tidak pergi berperang, tetapi untuk berperang melawan AS adalah perjudian, dia dapat menang berdasarkan kebijakan rasionalnya, dan dia akan menjadikan Iraq juga terkenal jika dia memiliki memenangi perang negara yang berkuasa di dunia seperti Amerika Syarikat.

          Sadam Hussein dilahirkan pada tahun 1937, di sebuah bandar, 20km dari kota Bagdad. Dia memulakan kehidupan politiknya sejak berusia 20 tahun, dengan menyertai parti politik Ba'ath. Semasa pengembaraan politiknya, dia dipenjara dan dijatuhi hukuman mati kerana tidak hadir berkali-kali (Coughlin C., 2002). Nasib baik, dia dapat bertahan dengan melarikan diri ke negara-negara berdekatan. Oleh itu, kita dapat mengatakan bahawa Sadam adalah seorang yang agresif, suka berperang dan juga pemimpin kiri. Lebih-lebih lagi, dia akan menggunakan segala cara untuk mendapatkan kekuatan, terutama penggunaan kekuatan (Coughlin C., 2002). Dia lebih suka diktator daripada demokrasi dan rejim bebas yang lain. Oleh itu, dia bercita-cita tinggi untuk mengendalikan semuanya dengan sendirinya, dan dia akan berjuang dengan pihak lain yang ingin mengubah rejim ini (Coughlin C., 2002). Itulah sebabnya mengapa Iraq dan AS selalu bertentangan walaupun Sadam pernah disokong oleh AS semasa pemerintahan Ronald Reagan. Satu pernyataan yang lebih penting mengenai tingkah lakunya ialah dia menjadi presiden dengan melakukan rampasan kuasa terhadap saudaranya. Oleh itu, tidak sukar untuk meramalkan bahawa Sadam akan menggunakan kekuatan menentang pencerobohan AS.

          Sebaliknya, Sadam dianggap sebagai pemimpin yang suka berperang. Menurut Sigmund Freud, ahli psikologi abad ke-19 menyatakan bahawa tingkah laku seseorang bergantung pada cara mereka melihat yang lain. Semasa kecil, status mental kanak-kanak akan berkembang dengan baik sekiranya dia tidak kecewa dengan orang sekelilingnya atau kejadian yang tidak menyenangkan. Namun, jika mereka menemui peristiwa buruk yang membuat mereka kecewa, rasa benci akan timbul. Oleh itu, akan ada dua kumpulan orang di dalam minda. Mereka akan mengembangkan idea '' lebih baik kita '' dan '' lebih buruk mereka ''. Ini bermaksud bahawa orang lain selalu buruk, hanya kumpulan orang mereka yang baik. Secara progresif, mereka akan melakukan semua perkara baik kepada kumpulan mereka, dan mereka akan berani melakukan semua perkara buruk dan kejam untuk memusnahkan orang-orang yang mereka anggap sebagai orang luar. Tingkah laku ini dilihat pada Saddam Husen (Wood M. K. et al.2011).

          Seperti yang dijelaskan dalam konteks pemerintahan, satu-satunya kuasa pemerintah terletak sepenuhnya di bahu Saddam sahaja dan kumpulan etnik minoriti. Setiap pengambilan keputusan dalam dasar Iraq diputuskan oleh Saddam dan orang-orangnya sendiri. Berdasarkan Coughlin (2002), berbeza dengan AS, kerana pemerintah dikendalikan oleh kelompok minoriti yang menyokong Saddam Husen, sama sekali tidak ada konflik kepentingan antara setiap kementerian atau institusi. Pemimpin yang merupakan Saddam Husen adalah satu-satunya orang yang menentukan kepentingan institusi-institusi tersebut. Ini menyebabkan mangsa kumpulan berfikir, yang mana minoriti dikuasai oleh kumpulan majoriti. Sebilangan besar keputusan dalam memutuskan untuk berperang melawan AS ditentukan oleh hanya kumpulan orang yang dekat dengan Saddam (Coughlin, 2002).

          Walaupun Iraq lebih lemah dari AS dalam segala cara yang diperlukan untuk melancarkan perang, Iraq memutuskan untuk menggunakan alat ketenteraan terhadap Amerika Syarikat. Perang berlaku antara tentera Iraq dan Amerika Syarikat berlarutan selama beberapa bulan. Hasil perang itu sangat malang. Angka kematian di Iraq bukan sahaja termasuk tentera yang turut serta dalam perang, tetapi juga nyawa orang awam (Anup, 2007). Lebih-lebih lagi, seiring dengan kehancuran Iraq, pengesan Saddam Husen dikeluarkan secara paksa dan menghadapi jalan terakhir. Yang penting, setelah kejatuhan rejim Saddam, kumpulan politik Iraq telah berpecah lebih dari sebelumnya, dan yang paling aktif adalah Taliban yang menyebabkan kekacauan di Iraq hingga sekarang (Anup, 2007). Oleh itu, berdasarkan hasil ini, dasar luar yang diputuskan oleh pemerintah Saddam dalam perang Iraq pada tahun 2003 sama sekali tidak berjaya.

          IV. Kesimpulannya

          Perang Iraq adalah perang yang ideal di antara perang lain yang menetapkan tahap antara kuasa besar dan negara yang lebih lemah. Walaupun hanya untuk melihat sekilas keadaan kedua negara, dengan memerangi seseorang yang tidak sama sepertinya tidak rasional, keputusan itu akan menjadi lebih rasional ketika keputusan tersebut telah dianalisis secara mendalam. Sekiranya AS, adalah wajar kerana terdapat kemungkinan besar bahawa AS akan memenangkan perang. Walau bagaimanapun, faktor lain menyumbang kepada keputusan yang menyebabkan penyebab tindakan ini. Berdasarkan arena kebijakan luar negeri dan citra dasar luar, mulai dari perubahan konteks antarabangsa ke konteks domestik membantu mendorong keputusan tersebut. Begitu juga, dengan berdiri di pihak Iraq, dengan menggunakan seluruh kerangka kerja untuk meneliti alasannya, sama sekali tidak masuk akal bahawa Saddam memutuskan untuk menahan AS walaupun jurang antara kedua-dua negara itu besar. Karakter perang seperti Saddam, yang meragukan masa depan Saddam sendiri sekiranya dia menerima ultimatum AS, ketidakpuasan rakyat Iraq dalam pembahagian kekayaan, mangsa pemikiran kumpulan dan sebagainya turut serta dalam keputusan Saddam mengenai perang ini.


          Perang Media: Kebangkitan Kediktatoran Baru di Iraq?

          Tdia secara paksa menutup saluran berita Al-Arabiya di Baghdad adalah tindakan pertama diktator baru yang mengetuk giginya di Iraq yang semakin tidak demokratik.

          Apa itu diktator? Definisi klasik menjelaskan bahawa ia & bentuk kuota pemerintahan di mana penguasa adalah diktator mutlak (tidak dihalang oleh perlembagaan atau undang-undang atau pembangkang dll.). & Quot

          Mari kita kaji keadaan di Iraq.

          Terdapat pemerintah yang dilantik AS yang disebut Majlis Pemerintahan Iraq (IGC). Ia terdiri daripada autokrat yang dibiakkan, berpendidikan asing, dibiayai oleh orang asing. Sebilangan besar tidak mempunyai kewarganegaraan Iraq, tetapi AS, Britain dan Australia. Sebilangan besar tidak pernah menjejakkan kaki di Iraq sebelum April tahun ini.

          Semua dilindungi oleh pengawal keselamatan tempatan mereka dan perincian keselamatan AS yang berat. Sebilangan anggota dewan mempunyai tentera kecil peribadi mereka sendiri. Galal Talabani dan Masoud Barazani, kedua-dua pemimpin Kurdi yang bersaing, mempertahankan pasukan peshmerga yang sangat lengkap yang pada satu ketika memerangi tentera Saddam, dan di beberapa persimpangan, satu sama lain. Ahmad Chalabi, yang dicari atas tuduhan penipuan dan penggelapan di negara jiran Jordan (dia dijatuhi hukuman 20 tahun dalam keadaan tidak hadir), mempunyai tentera pembangkang Iraq sendiri yang dilatih oleh CIA dan memakai pakaian seragam buatan Amerika dan memakai pakaian buatan Amerika persenjataan.

          Mereka mengaku mewakili rakyat Iraq, tetapi rata-rata rakyat Iraq tidak pernah mendengarnya sebelum mereka tiba di pesawat pengangkutan AS dari Kuwait pada bulan April.

          Mereka sangat banyak pertengkaran sehingga mereka mempunyai presiden bergilir. Mereka tidak terikat dengan undang-undang atau perlembagaan. Segala penentangan terhadap IGC ditangani dengan pantas. Setelah Saddam meninggal dunia, kira-kira 300 akhbar dan majalah bermunculan di Iraq & quotnew, percuma & quot. Sebahagiannya menumpukan pada masalah sosial, sementara yang lain memusatkan perhatian pada hak minoriti Iraq, seperti orang Asiria atau orang Sabae.

          Namun, beberapa orang mengambil langkah berani untuk menghargai kebebasan baru mereka dan melancarkan surat kabar politik. Hampir seketika, mereka diperingatkan untuk tidak mengkritik IGC atau mengambil posisi yang meminta warga Iraq untuk menolak bekerja dengan Koalisi Provisional Authority (CPA).

          Selama musim panas yang lalu, wartawan yang keluar dari Iraq berbicara tentang penyunting dan penulis Iraq yang diganggu, pembobotan kedai cetak, dan penangkapan penulis bebas Iraq. Ancaman keselamatan disebut & terdengar sangat tidak asing dengan versi klasik rejim pemerintahan Arab.

          Pada bulan September, seorang editor Iraq yang mengkritik keras IGC, pasukan AS dan bekas rejim Saddam ditembak mati ketika berdiri di bumbungnya. Tidak ada siasatan rasmi yang dilancarkan, tidak ada yang ditahan. Pasukan AS hanya menyalahkan & quot; elemen pengganas rejim yang berformat & quot dan mengangkat bahu. Penduduk Mosul, bagaimanapun, melukis gambar yang jauh lebih mengerikan. Mereka mendakwa bahawa editor yang dibunuh itu terbunuh kerana dia berada di ambang terperinci mengenai tuduhan rasuah terhadap anggota IGC.

          Sejak bulan September, tiga surat khabar di Mosul telah ditutup oleh editor surat khabar lain yang dikhuatiri akan nyawa mereka dan menghentikan usaha mereka untuk mendapatkan akhbar bebas. Sebelas surat khabar ditutup di Baghdad.

          Dalam tempoh yang sama, 16 wartawan telah terbunuh di Iraq. Empat belas dari mereka telah terbunuh oleh tindakan AS secara langsung.

          Saluran semua berita Al Jazeera mengatakan wartawan dan jurukameranya telah ditangkap 18 kali semasa bertugas di Iraq sejak awal perang pada bulan Mac. Bayangkan kemarahan Iran telah menahan kru CNN, atau jika Arab Saudi menyoal siasat seorang wartawan FOX. Setiap editorial di Amerika Utara pasti menjerit pembunuhan berdarah dan meminta penyelidikan dan sanksi bebas terhadap negara-negara tersebut, dan menyerukan kebebasan akses dan kebebasan pers.

          Di Iraq, yang dimaksudkan untuk menuju demokrasi pluralistik, seperti yang dibayangkan oleh Presiden Bush, aturannya berbeda. Belum ada kebebasan pers, tidak ada perbezaan pendapat, tidak ada kemarahan masyarakat. Bersikap seperti kepala kecil yang baik dan kami tidak akan menyakiti anda.

          Pada 12 November, The New Zealand Herald melaporkan perkara berikut:

          Tentera Amerika memborgol dan membungkus pita pelindung di mulut lelaki Iraq ketika mereka menahannya hari ini kerana bersuara menentang tentera pendudukan.

          Ketika ditanya mengapa lelaki itu ditangkap dan dimasukkan ke belakang kenderaan Humvee di Dataran Tahrir, pegawai komando itu memberitahu Reuters di tempat kejadian: & quot; Orang ini telah ditahan kerana membuat pernyataan anti-gabungan. & Quot

          Pada bulan April, ketika pasukan penyerang AS sedang bersiap di pinggir Baghdad, wartawan Al Jazeera Tareq Ayyoub ditembak ketika berdiri di luar pejabat Baghdad Al Jazeera oleh tentera AS. Pada hari yang sama, pemain Sepanyol Jose Couso untuk Sepanyol & Telecinco terbunuh ketika kereta kebal AS menggegarkan Hotel Palestin di tengah Baghdad. Taras Protsyuk, jurukamera televisyen Ukraine untuk Reuters, terbunuh dalam kejadian yang sama.

          Pasukan AS tidak bertanggung jawab, atau tidak bertanggung jawab, atas pembunuhan dan penahanan wartawan di Iraq. Perlu disebutkan bahawa AS tidak menandatangani perjanjian yang menjadikan ketenteraannya bertanggungjawab terhadap jenayah perang. Walaupun seorang kolonel tentera Austria boleh ditahan kerana jenayah perang jika dia menyeksa seorang tahanan Rwanda (mari kita pertimbangkan demi hujah), seorang kolonel AS yang menyeksa seorang Iraq tidak akan diserahkan kepada mahkamah antarabangsa.

          Siasatan ketenteraan AS menyimpulkan dalam serangan di atas terhadap wartawan bahawa & # 39; pasukan memberi reaksi yang sewajarnya dalam lingkungan yang bermusuhan & & quot; dalam semua kes di atas. Penemuan ini menimbulkan kemarahan hak asasi manusia dan wartawan antarabangsa & # 8217 kumpulan.

          Banyak di kalangan jurnalisme telah menuduh pasukan AS berusaha menggagalkan akses dan penyiaran maklumat yang tidak terbatas mengenai keadaan di Iraq.

          Juga pada 12 November, Slobodan Lekic dari agensi berita Associated Press (AP) menulis:

          Dengan meningkatnya jumlah korban di Iraq (laman web berita & # 8211), tentera A.S. yang semakin gelisah semakin agresif dalam memperlakukan wartawan yang membuat liputan konflik.

          Orang media telah ditahan, peralatan berita telah dirampas dan beberapa wartawan mengalami penderaan verbal dan fizikal ketika cuba melaporkan kejadian & jurukamera televisyen Reuters, Mazen Dana terbunuh ketika merakam video berhampiran sebuah penjara yang dikendalikan AS di pinggir Baghdad berikutan mortar serang.

          Tentera kemudian mengatakan bahawa pasukan telah menyalahi kamera Dana & # 8217 dengan peluncur bom tangan yang dilancarkan roket. Siasatan menyimpulkan para tentera & quot; dalam peraturan pertunangan, & quot; walaupun Tentera A.S. tidak pernah mengumumkan peraturan tersebut secara terbuka, dengan alasan keselamatan.

          Serangan terbaru terhadap kebebasan akhbar berlaku ketika IGC memerintahkan stesen berita Al-Arabiya ditutup, menuduhnya mempromosikan pembunuhan dan kekacauan di Iraq. Menurut (AP) & quot [the] Departemen Luar Negeri mempertahankan Majlis Pemerintahan Iraq yang dilantik oleh AS yang melarang stesen televisyen Arab utama, mengatakan pada hari Isnin bahawa tujuannya adalah untuk mencuba & # 145 untuk mengelakkan situasi di mana media ini digunakan sebagai saluran untuk menghasut. & # 8217 & quot Al-Arabiya menyiarkan rakaman audio Saddam minggu lalu, yang banyak dirasakan adalah alasan sebenar langkah menentang rangkaian itu diambil.

          Itu & # 8217s lucu. Pertimbangkan kebencian dan kebencian terhadap semua perkara Arab dan Islam di radio Amerika Syarikat, rancangan bual bicara, rangkaian FOX antara lain. Tidak, kewartawanan Amerika tidak dapat dibandingkan dan tidak dapat diteliti.

          Tetapi ada kaedah untuk kegilaan ini. Pada tahun 1931, seorang Adolf Hitler muda mempelajari nilai media. Media yang kuat dapat mengawal orang, menggerakkan mereka ketika diperlukan, membungkam mereka ketika diperlukan. Ini dipanggil propaganda.

          Bulan lalu, Setiausaha Pertahanan AS Donald Rumsfeld mendakwa bahawa media Arab di Iraq adalah "anti-koalisi dengan kekerasan." Rupa-rupanya, memberi suara kepada orang awam Iraq yang mengadu bahawa mereka dipukul, atau menunjukkan lelaki tua didorong dan dipaksa untuk dilucuti oleh tentera AS yang cemas adalah anti-koalisi. [I]

          Rangkaian Arab telah menyampaikan berita kepada khalayak bahawa rakan mereka dari Amerika Utara telah peka dan ditapis. Pembakaran ladang Iraq sebagai ukuran hukuman kolektif, penghancuran ladang, perobohan rumah keluarga, penghinaan terhadap rakyat Iraq & # 150 adalah semua kisah yang tidak dapat dilihat oleh penonton Amerika Utara. Kini, IGC dan CPA ingin memastikan bahawa khalayak Arab juga tidak melihatnya.

          (Bulan lalu, BBC mengkritik liputan perang Amerika Utara sebagai peka.)

          Media terkawal adalah pelajaran pertama dalam pemerintahan diktator yang berkesan. Adakah kita semua lupa pelajaran Orwellian dan Machiavellian kita?

          Jadi, apa penyelesaian & # 8217s Rumsfeld & # 8217s? Menurut AP, Rumsfeld & quotsaid saluran satelit yang dikendalikan oleh pemerintah A.S. akan memulakan siaran bulan depan. & Quot

          Mungkin Rumsfeld melakukannya dengan baik untuk memperhatikan selera masyarakat Iraq: & quot; Dua ratus orang Iraq melampiaskan kemarahan mereka di Baghdad pada hari Rabu terhadap apa yang mereka sebut & # 145 gambar yang paling sederhana & # 8217 di televisyen nasional yang dikendalikan oleh gabungan itu, & quot; kata BBC pada 19 November. [ii]

          Sekiranya kawalan luar dapat diterima oleh hati nurani Amerika, maka saya mencadangkan agar masyarakat AS diberi stesen televisyen yang dikendalikan oleh Mauritania. Dengan menyatakan bahawa rakyat Iraq akan meminta orang lain menentukan pengaturcaraan mereka, Rumsfeld mengambil pendekatan rasis dan etnosentrik untuk masalah ini.

          Artikel di atas pasti akan menimbulkan kemarahan dan kemarahan kerana ia memaparkan sisi pekerjaan yang paling tidak mahu didengar. Akibatnya, penulis ini menerima ancaman bunuh dan pelbagai bentuk surat kebencian. Bagi mereka yang menganggap perkara di atas bertentangan dengan kepercayaan mereka, pertimbangkan pepatah lama Sioux yang mengatakan berjalan kaki sejauh satu mil di kasino lelaki sebelum anda belajar menilai dia. Adakah rata-rata warganegara Amerika akan menghargai membisu sebuah akhbar kerana menerbitkan artikel yang mengkritik Kongres? Atau adakah warganegara Britain akan menghargai sekiranya Istana Buckingham memerintahkan semua kisah keluarga diraja dikeluarkan sepenuhnya dari depan umum?

          Penapisan media di Barat tidak dapat ditoleransi. Oleh itu, mengapa orang Iraq hanya boleh menyampaikan pandangan mereka dan mencari maklumat lain?

          Untuk memperburuk keadaan, The New York Times melaporkan pada 25 November bahawa IGC berusaha untuk melepaskan jalan keluar dari komitmennya untuk melepaskan kawalan kepada badan Iraq yang terpilih.

          Tetapi Jalal Talabani, pemimpin Kurdi yang berkhidmat sebagai presiden dewan bulan ini, mengatakan dalam wawancara Isnin bahawa majoriti anggota dewan & quot; ingin mengekalkan Majlis Pimpinan seperti sekarang. & Quot; Beberapa anggota dewan yang menentang idea ini mengatakan mereka percaya bahawa cadangan itu diajukan oleh anggota yang takut bahawa mereka mungkin tidak berjaya dalam pilihan raya akan datang. Penentang idea itu juga mengatakan bahawa mereka khuatir akan terus menjadi bencana hubungan masyarakat bagi negara Iraq yang baru dibina semula.

          Kediktatoran baru sedang dibuat di Iraq. Pelajaran sejarah diketepikan. Dasar Iraq menjadi masam bagi CPA dan IGC. Kejahatan besar dilakukan terhadap rakyat Iraq. Dan mereka tidak mahu anda tahu.


          Untuk Apa Tentara Amerika Sebenarnya Mati?

          7 September 2017

          Anggota tentera Marin AS memberi penghormatan semasa upacara peringatan di Provinsi Helmand, Afghanistan, 2009. (Foto AP / Julie Jacobson)

          EDITOR & rsquoS CATATAN: & nbsp Artikel ini mula-mula muncul di TomDispatch.com. Untuk terus mengikuti artikel penting seperti ini, daftar untuk menerima kemas kini terkini dari TomDispatch.com.

          Langgan ke Bangsa

          Dapatkan BangsaBuletin Mingguan

          Dengan mendaftar, anda mengesahkan bahawa anda berusia lebih dari 16 tahun dan bersetuju untuk menerima tawaran promosi sekali-sekala untuk program yang menyokong BangsaKewartawanan. Anda boleh membaca kami Dasar Privasi di sini.

          Sertailah Buletin Buku & Seni

          Dengan mendaftar, anda mengesahkan bahawa anda berusia lebih dari 16 tahun dan bersetuju untuk menerima tawaran promosi sekali-sekala untuk program yang menyokong BangsaKewartawanan. Anda boleh membaca kami Dasar Privasi di sini.

          Langgan ke Bangsa

          Sokong Kewartawanan Progresif

          Daftar ke Wine Club kami hari ini.

          Saya biasa memerintahkan tentera. Selama bertahun-tahun, banyak sebenarnya. Di Iraq, Colorado, Afghanistan, dan Kansas. Dan saya masih berfokus pada sebilangan mereka seperti kelas pertama swasta (PFC) ini di Kandahar, Afghanistan, pada tahun 2011. Semua dari 18, dia pendek, kurus, dan popular. Sembilan bulan setelah tamat sekolah menengah, dia mendapati dirinya mengejar Taliban dengan kumpulan kami yang lain. Dengan ketinggian lima kaki, saya pernah melihatnya melangkah ke saluran pengairan dan hilang dari pandangan - kecuali antena dua kaki di radio.Dalam lamunan saya, saya selalu melihat pemandangan yang sama, ketika wajah bayinya yang kotor dan kotor muncul kembali di atas parit itu, sebatang rokok masih tergantung dari bibirnya. Namanya Anderson dan saya masih ingat berfikir ketika itu: Apa yang akan saya katakan kepada ibunya jika dia terbunuh di sini?

          Dan kemudian ... poof ... itu 2017 lagi dan saya di sini di Kansas, menolak kertas di Fort Leavenworth, hari-hari di lapangan sudah lama berlalu. Anderson sendiri bertahan dalam lawatan bertugas di Afghanistan, walaupun saya tidak tahu di mana dia berada hari ini. Panglima yang lebih baik mungkin. Beberapa rakannya kurang bernasib baik. Mereka mati, atau mendapati diri mereka kekurangan satu atau dua anggota badan, atau mengalami kesan emosi dan moral sepanjang hayat.

          Dari semasa ke semasa saya tidak dapat menahan diri untuk memikirkan Anderson, dan orang lain seperti dia, hidup dan mati. Sebenarnya, saya memakai dua gelang di pergelangan tangan saya yang terukir dengan nama-nama pemuda yang mati di bawah komando saya di Afghanistan dan Iraq, semuanya ada enam nama. Apabila saya mencari masa, saya perlu menambah yang lain. Tidak lama dahulu salah seorang askar saya mengambil nyawanya sendiri. Kadang-kadang perang tidak akan membunuh anda sehingga bertahun-tahun kemudian.

          Saya yakin: Pada masa ini negara kita meletakkan PFC Anderson dalam bahaya, ribuan batu dan tahun cahaya dari Kansas, lebih baik ada alasan yang baik, kepentingan nasional yang nyata dan dipertaruhkan. Paling tidak, negara ini lebih baik berada di pihak yang benar dalam konflik yang sedang kita lalui.

          Bahagian Yang Salah

          Sudah lama menjadi artikel iman di sini: Amerika Syarikat adalah kekuatan terbesar untuk kebaikan di dunia, "negara yang sangat diperlukan" di planet ini. Tetapi bagaimana jika kita salah? Bagaimanapun, sejauh yang saya tahu, pemandangan dari "jalan" Arab atau Afrika menceritakan kisah yang sama sekali berbeza. Orang Amerika cenderung membenci penilaian orang asing, tetapi strategi yang waras menuntut bahawa sesekali kita berjalan dengan cepat pepatah di dunia global orang lain. Bagaimanapun, hampir 16 tahun dalam perang melawan keganasan semestinya jelas bahawa sesuatu tidak berfungsi. Mungkin sudah tiba masanya untuk bertanya apakah Amerika Syarikat benar-benar memainkan peranan sebagai protagonis positif dalam drama global yang hebat.

          Saya tahu apa yang anda fikirkan: ISIS, Negara Islam, adalah pakaian yang sangat mengerikan. Begitu juga dan Amerika Syarikat memang memerangi, walaupun pelbagai sekutu dan bahkan musuh (berfikir: Iran) melakukan sebahagian besar pertempuran. Namun, dengan mempertimbangkan perang yang lebih luas untuk Timur Tengah Besar, tidakkah wajar berhenti sebentar dan bertanya: Hanya di pihak mana Amerika sebenarnya berada?

          Sudah tentu, itu bukan sisi Arab rata-rata. Itu mesti jelas. Lihatlah wilayah ini dengan baik dan jelas bahawa Washington terutama menyokong kepentingan Israel, Kerajaan Arab Saudi, diktator tentera Mesir, dan pelbagai autokrasi Negara Teluk. Atau pertimbangkan tindakan dan pernyataan pentadbiran Trump dan kedua-dua pentadbiran yang mendahuluinya dan inilah yang nampak jelas: Amerika Syarikat dalam banyak hal lebih dari sekadar tentera udara, jurulatih tentera, dan depot senjata untuk pelbagai orang Sunni. Sekarang, itu bukan perkara yang terlalu sering dibuat — bukan dalam konteks ini pula — kerana bukan merupakan pemikiran yang selesa bagi kebanyakan orang Amerika, atau kenyataan yang sangat senang untuk disusun oleh pembuat dasar, tetapi itu adalah kebenaran.

          Isu semasa

          Ya, kita memerangi ISIS, tetapi tidak semudah itu. Arab Saudi, sekutu utama wilayah kami, mungkin menggambarkan dirinya sebagai pemimpin "blok Sunni moderat" ketika datang ke Iran dan keganasan, tetapi kenyataannya, paling tidak, jauh lebih buruk dari itu. Orang-orang Arab Saudi - dengan siapa Presiden Trump mengumumkan perjanjian senjata $ 110 bilion semasa perhentian pertama dalam perjalanan perdana asingnya pada bulan Mei - telah menghabiskan beberapa dekad terakhir untuk menyebarkan jenama Islam mereka yang tidak toleran di seluruh wilayah. Dalam proses itu, mereka juga menyokong kumpulan yang berkaitan dengan Al Qaeda di Syria.

          Mungkin anda bersedia berpendapat bahawa serangan Al Qaeda bukan ISIS, tetapi jangan lupa siapa yang menjatuhkan menara tersebut di New York. Sementara Presiden Trump menikmati tarian pedang tradisional dengan tuan rumahnya di Arab Saudi - tidak diragukan lagi memuaskan selera bela dirinya - tentera udara Saudi dan sekutu negara Teluk mereka mengebom dan melancarkan orang awam Yaman ke dalam situasi yang paling mengerikan, termasuk kelaparan besar dan penyebaran wabak kolera di tengah-tengah runtuhan negara mereka yang miskin. Begitu banyak untuk perang Saudi dua tahun yang dahsyat di sana, yang berlaku oleh monyet ironis Operasi Memulihkan Harapan dan yang mana tentera AS menyediakan pengisian bahan bakar udara dan peluru maju, serta perisikan.

          Sekiranya anda seorang peminat hak asasi manusia, ada baiknya anda bertanya mengenai keadaan seperti apa yang kita bekerjasama di sini. Di Arab Saudi, wanita tidak dapat memandu kereta, "sihir" adalah kesalahan besar, dan orang dipenggal di depan umum. Hore untuk nilai Amerika! Dan aliran berita: Pemimpin Iran - yang pemerintahan Trump dan jeneralnya taksub untuk melakukan syaitan - mungkin bukan malaikat, tetapi republik Islam yang mereka pimpin adalah negara yang jauh lebih demokratik daripada monarki mutlak Arab Saudi. Bayangkan Louis XIV dalam kufiyah dan anda baru sahaja memahami sifat pemerintahan Saudi.

          Selepas Israel, Mesir adalah penerima nombor dua bantuan tentera AS langsung, dengan jumlah $ 1.3 bilion setiap tahun. Dan landasan nilai liberal dipimpin oleh Jeneral Abdul el-Sisi yang dilatih AS, orang kuat yang merampas kuasa dalam rampasan kuasa dan kemudian, hanya untuk langkah yang baik, telah membuat senjatanya menembak orang ramai yang berdemonstrasi untuk memilih presiden yang digulingkan secara demokratik. . Dan bagaimana tanggapan harapan Amerika bertindak balas? Nah, Sisi yang masih berkuasa tentera Mesir sekali lagi menerima bantuan dari Pentagon dan, pada bulan April, Presiden Trump mengarak jenderal di sekitar Gedung Putih, meyakinkan wartawan, "sekiranya ada keraguan, bahawa kita sangat ketinggalan Presiden el-Sisi ... dia melakukan pekerjaan yang hebat! "

          Di Syria dan Iraq, tentera AS berperang melawan musuh yang tidak masuk akal dalam ISIS, tetapi walaupun begitu, keadaannya jauh lebih rumit daripada yang biasa dibayangkan di sini. Sebagai permulaan, serangan udara AS untuk menyokong pemberontak Syria dan Kurdi yang bersekutu berjuang untuk merebut "ibu kota" ISIS, Raqqa - dengan kejam berjudul Operasi Murka Efrat - membunuh lebih banyak orang awam pada Mei dan Jun lalu daripada rejim Syria Bashar al-Assad . Di samping itu, kempen udara Amerika yang kejam nampaknya tidak terlepas dari strategi jangka panjang yang koheren. Tidak ada yang bertanggungjawab nampaknya tidak tahu apa sebenarnya yang akan mengikuti pemerintahan ISIS di timur Syria. Negara mini Kurdish? Perang saudara tiga hala antara Kurdi, puak Sunni, dan pasukan Assad (dengan Recep Tayyip Erdogan yang semakin autokratik Turki sebagai kad liar dalam situasi ini)? Yang menimbulkan persoalan: Adakah bom Amerika benar-benar membantu?

          Begitu juga di Iraq, tidak jelas bahawa peraturan masa depan kumpulan militia yang dikuasai oleh Syiah dan yang lain di reruntuhan yang ditinggalkan oleh pertempuran suram tahun-tahun terakhir di kawasan-kawasan yang sebelumnya dikendalikan oleh ISIS akan benar-benar terbukti lebih unggul daripada mimpi buruk yang mendahului mereka. Pemerintahan yang dikuasai oleh Syiah sekarang mungkin juga masuk ke dalam aliran chauvinisme sektarian yang membantu memperkasakan ISIS. Dengan cara itu, Amerika Syarikat dapat melawannya keempat perang di Iraq sejak tahun 1991!

          Dan ingat bahawa perang untuk Timur Tengah Besar - dan saya berperang sendiri di Iraq dan Afghanistan - hanyalah usaha terbaru dalam sejarah pemikiran geo-strategik Washington sejak pemerintahan Presiden Ronald Reagan, bersama dengan orang-orang Arab Saudi dan Pakistan, bersenjata, mendanai, dan menyokong pemberontak mujahidin Afghanistan yang fundamentalis ekstrem dalam perjuangan Perang Dingin dengan Soviet Union yang akhirnya menyebabkan serangan 9/11. Pentadbirannya juga melemparkan wang, senjata api, dan latihan - kadang-kadang secara tidak sah - pada Nicaraguan Contras yang kejam dalam konflik rahsia Perang Dingin di mana kira-kira 100,000 orang awam mati.

          Pada tahun-tahun itu, Amerika Syarikat juga berdiri di sisi apartheid Afrika Selatan — lama setelah seluruh dunia menjauhkan negara perkauman itu — bahkan tidak menghapus nama Nelson Mandela dari senarai pengganasnya hingga tahun 2008! Dan jangan lupa sokongan Washington untuk Gerakan Nasional Jonas Savimbi untuk Kemerdekaan Total Angola yang akan menyumbang kepada kematian kira-kira 500,000 orang Angola. Dan itu hanya untuk memulakan senarai yang akan terus berjalan.

          Sudah tentu, itu adalah masa lalu yang agak jauh, tetapi sejarah tindakan ketenteraan AS pada abad ke-21 menunjukkan bahawa Washington sepertinya ditakdirkan untuk mengulangi proses memilih sisi yang salah, atau salah, ke masa depan yang dapat diramalkan. Timur Tengah hari ini hanyalah satu pameran dalam lawatan kemunafikan yang berpanjangan.

          Hipokrasi tanpa batas

          Mungkin kerana kebanyakan orang Amerika tidak memberi perhatian atau mungkin kita adalah bangsa yang beriman, tetapi jelas bahawa kebanyakan kita masih berpegang pada idea bahawa negara kita adalah mercu harapan untuk planet ini. Tidak pernah terkenal dengan kesedaran diri kita secara kolektif, kita merasa tergesa-gesa untuk mengetahui bahawa begitu banyak orang di tempat lain yang hanya mendapat sedikit tetapi tidak ikhlas dalam janji dasar luar AS. "Mengapa mereka membenci kita," orang Amerika bertanya, dengan rasa tidak percaya yang jelas, selama hampir sepanjang abad ini. Berikut adalah beberapa petunjuk yang berkaitan dengan Timur Tengah Besar:

          * Pasca-9/11, Amerika Syarikat melancarkan kekacauan di rantau ini, menstabilkannya dengan cara yang menakjubkan, dan melalui pencerobohan yang dilancarkan di premis palsu menciptakan syarat untuk kebangkitan ISIS. (Kumpulan pengganas itu secara harfiah terbentuk di sebuah penjara Amerika di Iraq setelah invasi.) satu negara yang hancur — 18,000 orang Syria sejak 2011. Kanada mengambil tiga kali jumlah tahun lalu Sweden lebih daripada 50,000 pada tahun 2015 sahaja dan Turki menjadi tuan rumah tiga juta orang Syria yang kehilangan tempat tinggal.

          * Sementara itu, percubaan Donald Trump untuk menerapkan larangan perjalanan Muslim tidak memenangkan negara ini, tidak ada teman di rantau ini dan juga presiden - atau pembantu Rumah Putih Stephen Miller - mengusulkan "reformasi" dasar imigrasi AS, yang akan mengutamakan Penutur bahasa Inggeris, mengurangkan separuh penghijrahan sah dalam satu dekad, dan membatasi kemampuan warganegara dan penduduk sah untuk menaja saudara-mara. Menurut anda bagaimana yang akan berlaku dalam perang global untuk hati dan fikiran? Sebanyak mana Miller ingin mengubah tulisan Emma Lazarus di Patung Liberty untuk "memberi saya yang berpendidikan tinggi, berkemahiran tinggi, massa berbahasa Inggeris anda yang ingin bebas," bergantung pada satu perkara: Pendapat dunia tidak akan ketinggalan kepalsuan dan kemunafikan pendekatan sedemikian.

          * Guantánamo - mungkin satu-satunya alat pengambilan Islam terbaik di Bumi - masih dibuka. Dan, kata Presiden Trump, kami "tetap terbuka ... dan kami akan memuatkannya dengan beberapa orang jahat, percayalah, kami akan memuatkannya." Mengenai hal ini, dia mungkin menjadi orang yang sesuai dengan kata-katanya. Perintah eksekutif baru dijangka tidak lama lagi, mempersiapkan jalan untuk pengembangan populasi penjara itu, sementara Pentagon sudah merancang untuk memasukkan hampir setengah miliar dolar untuk pembinaan kemudahan baru di sana dalam beberapa tahun mendatang. Tidak peduli seberapa kecewa dunia terhadap semua ini, tidak kira bagaimana ISIS dan kumpulan pengganas lain menggunakannya untuk jenama iklan mereka, tidak ada pegawai Amerika yang akan dimintai pertanggungjawaban, kerana Amerika Syarikat tidak menandatangani Mahkamah Jenayah Antarabangsa . Hipokrit? Tidak, hanya sepenuhnya Amerika.

          * Dan berbicara tentang penjara, berkat sokongan yang tidak memenuhi syarat - kadang-kadang hampir tidak rasional - sokongan AS untuk Israel, Gaza, dan Tebing Barat semakin menyerupai kompleks penjara. Anda hampir harus mengagumi Presiden Trump kerana tidak berpura-pura berperanan sebagai broker yang jujur ​​dalam konflik Israel-Palestin yang tidak pernah berakhir. Dia biasanya mengatakan kepada Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, "Satu negara, dua negara ... Saya suka mana yang anda suka." Wang yang selamat mengatakan bahawa Netanyahu tidak akan memilih keduanya, malah memilih untuk menjaga rakyat Palestin dalam keadaan politik tanpa hak sipil atau negara yang berdaulat, sementara Israel memulai bonanza penyelesaian di wilayah yang dijajah. Dan berbicara mengenai kekecualian Amerika, kita hampir sendirian di pentas dunia dalam hal sokongan kita terhadap penjajahan Israel.

          Kos

          Memandangkan sifat peperangan Amerika kontemporari (jauh dan umumnya diliputi oleh media, yang mempunyai aliran tweet Trump yang tidak berkesudahan), mudah untuk dilupakan bahawa tentera Amerika masih mati dalam jumlah yang sederhana di Greater Middle Timur, di Syria, Iraq, Somalia, dan — hampir 16 tahun selepas pencerobohan Amerika ke negara itu — Afghanistan.

          Bagi saya, dari semasa ke semasa (terlalu kerap untuk keselesaan) saya tidak dapat menahan diri untuk memikirkan PFC Anderson dan orang-orang yang saya pimpin yang jauh lebih kurang bernasib baik daripada dia: Rios, Hensley, Clark, Hockenberry (amputee triple), Fuller , Balsley, dan Smith. Kadang-kadang, ketika saya dapat menanggungnya, saya juga memikirkan banyak korban perang Afghanistan. Dan kemudian saya berharap saya dapat benar-benar percaya bahawa kita tidak dapat disangkal lagi sebagai "orang baik" dalam peperangan kita yang berterusan di Timur Tengah Besar kerana itulah yang kita berhutang kepada tentera-tentera itu.

          Dan itu menyakitkan saya bahawa orang Amerika cenderung menghormati PFC Andersons di dunia kita secara membuta tuli, untuk meletakkan mereka di atas landasan (seperti yang dilakukan oleh presiden dalam ucapan Afghanistannya kepada negara baru-baru ini), memberikan mereka terima kasih yang kekal, dan menjadikannya dan kepahlawanan mereka menjadi alasan untuk bertarung, sementara kebanyakan dari kita tidak membuang masa memikirkan apa (dan siapa) yang sebenarnya mereka perjuangkan.

          Sekiranya anda mempunyai keinginan untuk melakukan perkara itu, tanyakan pada diri anda soalan berikut: Adakah saya dapat menjelaskan dengan yakin kepada ibu seseorang untuk apa (selain rakan-rakannya) anaknya sebenarnya mati?

          Apa yang akan anda katakan kepadanya? Bahawa dia (atau dia) mati untuk memastikan hegemoni Saudi di Teluk Parsi, atau untuk memfasilitasi kebangkitan ISIS, atau Guantanamo yang kekal, atau penyebaran kumpulan pengganas, atau penciptaan lebih banyak pelarian yang perlu kita takutkan, atau pengeboman Yaman selanjutnya untuk memastikan kebuluran perkadaran epik?

          Mungkin anda boleh melakukannya, tetapi saya tidak dapat dan tidak boleh. Tidak lagi. Sudah terlalu banyak ibu, terlalu banyak janda, yang penjelasannya tidak dapat dibuat-buat. Dan begitu banyak yang mati - Amerika, Afghanistan, Iraq, dan yang lain - yang akhirnya saya mendapati diri saya duduk di bangku bar yang menatap enam nama di gelang saya, runtuhan dua perang yang mencerminkan kembali saya, mengetahui saya ' Saya tidak akan pernah dapat memberikan penjelasan yang koheren untuk orang yang mereka sayangi, sekiranya saya mempunyai keberanian untuk mencuba.

          Ketakutan, rasa bersalah, rasa malu ... salib saya harus ditanggung, ketika perang yang saya dan Anderson perjuangkan hanya berkembang lebih jauh dan tidak diragukan lagi lebih buruk lagi. Pilihan saya, rasa malu saya. Tiada alasan.

          Inilah kebenarannya, jika anda berhenti memikirkan perang Amerika sebentar: Hanya akan menjadi lebih sukar untuk melihat janda atau ibu di mata dan membenarkannya pada tahun-tahun akan datang. Mungkin seorang askar yang baik tidak perlu bimbang tentang hal itu ... tetapi sekarang saya tahu sekurang-kurangnya satu perkara: saya bukan itu.


          Semasa Trump menyerang Syria, kita harus meninjau Pelajaran Sejarah Intervensi AS di Amerika Tengah

          Sejak bermula hampir enam tahun yang lalu, perang saudara Syria telah mendorong perdebatan dasar luar yang sukar mengenai intervensi AS dan apa peranan kita di rantau ini - dan lebih luas lagi, di dunia - seharusnya. Mungkinkah penggunaan kekuatan ketenteraan AS langsung di Syria dapat membantu menghentikan krisis kemanusiaan yang berlaku di sana? Atau adakah tindakan ketenteraan, (walaupun kita mengambil niat yang terbaik), melakukan lebih banyak keburukan daripada kebaikan?

          Sementara Obama mengambil posisi terakhir selama presidennya, Donald Trump telah mengambil sikap yang lebih hawkish, yang mengizinkan pelancaran 59 peluru berpandu Tomahawk pelayaran di pangkalan udara di Syria minggu lalu. Serangan itu, yang merupakan tindakan ketenteraan AS langsung pertama terhadap rejim Presiden Bashar al-Assad, adalah tindak balas terhadap Assad yang disyaki terlibat dalam serangan senjata kimia yang mengorbankan sekurang-kurangnya 70 orang awam Syria. Setelah bangun, dunia dibiarkan bertanya-tanya bagaimana campur tangan AS di Syria dan seterusnya akan berada di bawah pentadbiran Trump - terutamanya memandangkan tindakan ini secara langsung bertentangan dengan retorik kempen isolasi Trump.

          Semasa kita melihat apa yang mungkin dirancang oleh Trump untuk masa depan, ia membantu mengimbas kembali pelajaran dari sejarah panjang campur tangan tentera AS. Ketika saya pertama kali mendengar tentang situasi di Syria, ini menggema Perang Saudara Salvadoran yang ibu bapa dan adik-beradik saya lari pada tahun 1980-an. AS banyak terlibat dalam pembiayaan konflik itu, memberikan senjata, wang dan sokongan politik kepada pemerintah sayap kanan El Salvador. Hari ini, El Salvador kekal sebagai negara paling mematikan di dunia setelah Syria, walaupun perang itu secara rasmi berakhir 25 tahun yang lalu.

          Oleh kerana ramai yang cuba meredakan ketakutan mereka mengenai pilihan raya Trump & # 8217 dengan menunjukkan bahawa AS telah bertahan lebih teruk - & # 8220 kita bertahan Reagan & # 8221 adalah penolakan biasa - kita & # 8217 perlu ingat bahawa beratus-ratus ribu orang tidak bertahan dari campur tangan Reagan dan perang proksi di Amerika Tengah. Sekiranya kita mahu lebih ramai orang bertahan dalam pentadbiran baru ini, kita perlu belajar dari kesan serius dan akibat yang tidak diingini yang dilakukan oleh campur tangan tentera kita pada masa lalu.

          Dengan ini, berikut adalah beberapa kesan penglibatan AS di Amerika Tengah yang masih relevan dalam konteks politik kita sekarang:

          Pelarian

          Pentadbiran Trump telah mengumpulkan kritikan atas kemunafikan terhadap kedudukannya di Syria - mengebom rejim Assad, kononnya atas nama melindungi orang awam Syria yang tidak bersalah, dan pada masa yang sama menolak untuk menerima pelarian. Namun, ini bukanlah langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya.

          Kerajaan Amerika Syarikat berperanan membiayai tentera sayap kanan semasa perang saudara Guatemala dan Salvador yang menelan ratusan ribu nyawa di antara mereka. Di bawah pemerintahan Reagan, orang-orang yang tidak bersalah yang melarikan diri dari peperangan ini tidak dianggap sebagai pelarian, tetapi dilabel sebagai "pendatang ekonomi." Akibatnya, kurang dari tiga peratus kes suaka Salvadoran dan Guatemala disetujui. Kegagalan moral untuk melindungi kehidupan manusia menyebabkan munculnya gerakan akar umbi anti-imperialis yang disokong agama yang dikenali sebagai Sanctuary Movement, yang berusaha menentang pemerintah AS dan melindungi pelarian Amerika Tengah.

          Kami sangat memerlukan kedatangan kedua Gerakan Sanctuary, kerana terdapat lebih dari 60 juta pelarian di seluruh dunia, lebih banyak daripada dalam sejarah mana pun menurut Badan Pelarian PBB.

          Perang Drone

          Perkembangan kenderaan udara tanpa pemandu, juga dikenal sebagai drone, berasal dari sebelum Perang Dunia I, tetapi menjadi identik dengan campur tangan pentadbiran Obama di Timur Tengah.Ini adalah fakta yang sedikit diketahui bahawa Amerika Tengah adalah tempat ujian teknologi drone pada tahun 1980-an. Menurut akhbar digital Salvadoran El Faro, pesawat pengintip drone adalah sebahagian daripada strategi pemberontakan Amerika Syarikat di rantau ini antara 1979 dan 1992. Drone itu mungkin berlepas dari pangkalan AS di Honduras dan Panama untuk mengawasi pergerakan pemberontak gerila di El. Salvador. Beberapa saat kemudian semasa Perang Iraq, ahli strategi tentera AS menggunakan taktik yang diuji dalam perang saudara El Salvador - ia dijuluki "Salvador Option." Rencana itu melibatkan pembentukan kembali pasukan kematian gaya Salvador, yang merupakan kelompok paramiliter yang dirancang untuk melakukan pembunuhan di luar hukum dan penghilangan paksa untuk tujuan penindasan politik.

          Rombongan

          Honduran Coup 2009 menjadi titik bicara pada musim kempen 2016, setelah pembunuhan aktivis alam sekitar Berta Cáceres mendapat tajuk utama antarabangsa. Sebelum kematiannya, Cáceres mengecam sokongan Hillary Clinton terhadap rampasan kuasa sayap kanan di Honduras, yang menyebabkan berlakunya peningkatan keganasan dan sasaran aktivis seperti dirinya.

          Isthmus Amerika Tengah memiliki terlalu banyak rampasan kuasa untuk disenaraikan, tetapi satu contoh penting adalah rampasan kuasa Guatemala 1954 yang diadakan untuk melindungi kepentingan kewangan Syarikat Buah Bersatu. Perubahan rejim yang tiba-tiba di negara-negara di mana AS menyatakan kepentingan politik telah menjadi amalan biasa.

          Pencerobohan

          Beberapa contoh awal AS melenturkan otot campur tangannya adalah Banana Wars, satu siri konflik dari tahun 1880-an hingga 1930-an yang merangkumi Caribbean, Amerika Tengah dan Mexico. Salah satu konflik tersebut adalah pencerobohan Amerika Syarikat ke Nikaragua, yang menyebabkan penjajahan dari tahun 1912 hingga 1938. Peristiwa-peristiwa ini akan memberi inspirasi kepada Augusto Nicolás Sandino untuk melakukan pemberontakan, dan memantapkannya sebagai simbol antarabangsa untuk kiri Nicaragua.

          Maju ke 1989, ketika percubaan kudeta yang gagal membawa 27,000 tentera AS menyerang dan mengebom Panama dalam "Operasi Just Cause" di bawah George H.W. Bush. Pencerobohan itu meragut lebih dari 2,000 nyawa orang awam mengikut perkiraan konservatif, dan secara meluas dianggap sebagai langkah untuk melindungi kepentingan AS di Terusan Panama. Memandangkan pengalaman AS baru-baru ini dengan pencerobohan dan penjajahan di Iraq dan Afghanistan, melihat sejarah ini berulang adalah ketakutan di fikiran banyak pihak.

          Perdagangan Senjata

          Oliver North memberi keterangan pada perbicaraan Iran-Contra di Washington, DC, 1987.

          Nampaknya campur tangan AS menghasilkan lebih banyak campur tangan. Apabila konflik berakhir di satu bahagian dunia, senjata yang dijatuhkan mempunyai cara untuk muncul sebagai komoditi panas di tempat lain. Israel, penerima bantuan ketenteraan AS terbesar selama beberapa dekad, tidak mengejutkan menjadi pembekal senjata utama kepada semua tentera sayap kanan di setiap negara Amerika Tengah, tetapi terutama semasa perang kotor di El Salvador, Guatemala dan Honduras. Kita juga tidak dapat melupakan Urusan Iran-Kontra yang menggegarkan pemerintahan Reagan, ketika diketahui bahawa AS menjual senjata kepada Iran dan menyalurkan keuntungan untuk membiayai tentera kontra pemberontakan di Nikaragua. Tidak mengejutkan bahawa AS telah membiayai beberapa kumpulan pemberontak di Syria, dan potensi peningkatan keterlibatan ini adalah titik tekanan yang semakin meningkat di bawah pemerintahan sekarang.

          Warisan perang

          Monumen Ingatan dan Kebenaran di San Salvador.

          Perang Saudara Salvadoran (1980-1992), Perang Saudara Guatemala (1960 - 1996) dan Perang Kontra di Nikaragua (1981 - 1990) adalah beberapa peringkat terakhir dalam Perang Dingin. Amerika Syarikat membiayai kumpulan sayap kanan anti-komunis dalam ketiga-tiga konflik ini secara kebetulan ini juga merupakan kumpulan yang melakukan sebahagian besar pelanggaran hak asasi manusia semasa perang. Kenangan baru-baru ini mengenai perang ganas ini masih berkumandang di Amerika Tengah dan trauma kolektif diaspora & # 8217 masing-masing hingga ke hari ini. Walaupun konflik Syria berakhir, saya meramalkan orang-orang Syria akan terguncang dari generasi ke generasi yang akan datang.


          Trump mungkin telah mengebom Yaman lebih banyak daripada gabungan presiden AS sebelumnya, menurut laporan baru

          Dalam beberapa hari setelah menjawat jawatan itu, Presiden Donald Trump, yang berkampanye membunuh keluarga yang didakwa pengganas - dan pada dasarnya melakukan kebalikan dari apa yang telah dilakukan oleh Presiden Barack Obama - memerintahkan komando AS untuk melakukan serangan awal pagi di Yaman yang telah veto oleh pendahulunya.

          "Hampir semuanya salah," kata seorang pegawai AS kepada NBC News. Serangan itu, yang bertujuan untuk mengusir kumpulan militan al-Qaeda yang dicurigai, dimulai dengan pendaratan yang gagal dan berakhir dengan Navy Seal mati. Seorang gadis berusia lapan tahun, Nawar al-Awlaki, seorang warga AS dan anak perempuan seorang pendakwah ekstremis yang dibunuh oleh drone pada tahun-tahun Obama, juga terbunuh, seperti lebih dari belasan yang lain.

          Orang awam "kemungkinan terbunuh," tentera AS mengakui.

          Sejak 2017, AS mengaku membunuh antara 4 hingga 12 orang awam, walaupun jumlah sebenarnya setinggi 154 - dan 86 orang - sekurang-kurangnya - menurut laporan baru, "Eroding Transparency," dari kumpulan pemantau Airwars. Sebilangan besar mereka yang terbunuh mati akibat serangan di lapangan yang diperintahkan oleh pentadbiran Trump, kumpulan itu mendapati: walaupun menyumbang kurang dari 3% tindakan AS yang didokumentasikan oleh Airwars, serangan tersebut menyumbang sekitar 40% dari semua korban awam.

          Dalam satu kenyataan, Komando Pusat AS, yang mengawasi operasi di Yaman, mengatakan kepada Business Insider bahawa "mengkaji maklumat yang diberikan oleh Airwars."

          Trump bukan presiden pertama yang membawa perang keganasan pimpinan AS ke Yaman - bom kluster Amerika membunuh 35 wanita dan kanak-kanak semasa presiden Obama - tetapi data yang dikumpulkan oleh Airwars dan Biro Kewartawanan Penyiasatan yang berpusat di UK menunjukkan bahawa dia lebih produktif pengebom daripada pendahulunya.

          Pada tahun 2017, AS mengaku melakukan 133 serangan di Yaman, serangan udara sebahagian besarnya, berbanding hanya 150 serangan yang disahkan antara semua tahun 2002 dan 2017. Serangan klandestin oleh Badan Perisikan Pusat bermaksud semua angka datang dengan tanda bintang, tetapi ada intensiti yang tidak dapat dinafikan terhadap serangan yang diperintahkan pada tahun pertama Trump, kemungkinan merupakan produk presiden baru dan "pelonggaran peraturan pertunangannya," kata Airwars dalam laporannya.

          Serangan AS di Yaman telah menurun sejak itu, menjadi kurang dari 40 pada tahun 2019 kepada kurang dari 20 setakat ini tahun ini. Apakah itu berarti, Presiden Trump menyokong retoriknya terhadap "perang selamanya" dengan tindakan yang dapat diukur?

          Tidak begitu pantas, Chris Woods, pengarah Airwars, memberitahu Business Insider. Mungkin saja, dari perspektif pegawai keselamatan nasional AS, serangan udara yang mencatat rekod sebelum ini telah mengurangkan keperluan untuk lebih banyak serangan udara sekarang. Terdapat juga pandemi.

          Pada masa yang sama, pemerintah AS, di bawah Trump, kurang bersikap telus mengenai siapa dan apa yang mengebom. Sebagai tindak balas terhadap kritikan terhadap kempen pembunuhan di luar undang-undang, pentadbiran Obama menerbitkan, hanya beberapa jam sebelum pelantikan Trump, sebuah laporan yang memperincikan jumlah serangan udara AS di luar negara dan melaporkan kerusakan yang disebabkan oleh orang awam. Pentadbiran sekarang tidak pernah menerbitkan laporan seperti itu, ketelusan hanya datang dalam bentuk sedikit demi sedikit akibat tindakan kongres yang menuntutnya.

          Pada tahun 2019, Departemen Pertahanan berhenti bahkan mengatakan berapa banyak serangan udara yang dilakukannya di Yaman, yang memberikan kekurangan ketelusan yang biasanya disediakan untuk CIA.

          "Perang Donald Trump mewakili paradoks," kata Woods. "Walaupun pada masa ini kita melihat beberapa serangan udara AS yang paling rendah dalam beberapa tahun di teater-teater utama, termasuk Afghanistan, Iraq, dan Syria ... ini adalah fenomena yang cukup baru-baru ini. Sebelumnya pada masa presidennya, kita melihat jumlah serangan kedua-dua serangan udara dan melaporkan bahaya orang awam di beberapa teater, didorong oleh niat Trump untuk 'melepaskan sarung tangan' terhadap kumpulan pengganas. "

          Penyebaran COVID-19 juga bermaksud memperlambat, jika tidak membeku, konflik di tempat lain, kata Woods. Di Somalia, misalnya, pentadbiran Trump berjalan pantas, tepat ketika pandemi melanda, meningkat dua kali ganda jumlah serangan udara yang mencatat rekod tahun lalu. "Rejim Assad, serangan Rusia dan Turki di Syria semuanya menurun tajam," katanya.

          Bekas Naib Presiden Joe Biden meminta untuk menghentikan sokongan AS untuk perang Saudi di Yaman, yang telah membunuh lebih banyak orang awam - ribuan setiap tahun, dan 100,000 sejak 2015 - daripada operasi kontra-keganasan AS. Demokrat di Kongres, yang disertai oleh beberapa orang Republikan, juga mendesak untuk menghentikan sokongan itu, yang dimulai di bawah Obama dan meningkat di bawah Trump.

          Tetapi ada konsensus bipartisan untuk menentang keganasan. Resolusi Senat yang ditawarkan oleh Senator AS, Bernie Sanders, misalnya, meminta larangan sokongan AS terhadap perang Saudi di Yaman tetapi membuat pengecualian untuk serangan udara AS secara langsung terhadap al-Qaeda dan ekstremis yang berkaitan.

          Pada tahun 2019, pentadbiran Trump menyasarkan dan membunuh seorang individu, Jamal al-Badawi, yang didakwa oleh juri besar AS atas tuduhan berperanannya dalam merancang serangan tahun 2000 ke atas USS Cole yang ditempatkan di pelabuhan di Aden, Yaman, membunuh 17 orang. Pelayar AS.

          Di Twitter, presiden AS meraikan mogok itu.

          Al-Badawi kononnya meninggalkan ekstremisme lebih dari satu dekad yang lalu, tidak ada laporan sejak yang menunjukkan dia telah bergabung kembali dengan organisasi pengganas, dan tidak ada bukti bahawa usaha untuk menangkapnya sebelum dia dibunuh.

          "Serangan yang disasarkan pada pejuang al-Qaeda yang dilaporkan direformasi sepertinya merupakan wilayah baru dan merisaukan untuk program drone bersenjata AS," laporan Airwars menyatakan, berpotensi melanggar kebenaran kongres 2001 untuk penggunaan kekuatan terhadap pelaku 9 / 11 serangan pengganas.

          Itu hanya satu aspek penglibatan AS di Yaman yang mungkin melanggar undang-undang. Seperti yang dilaporkan The New York Times pada bulan September, Departemen Luar Negeri pada tahun 2016 menetapkan bahawa "pegawai Amerika boleh didakwa dengan jenayah perang kerana menyetujui penjualan bom kepada Saudi dan rakan-rakan mereka."

          Seperti perang global terhadap keganasan, penjualan tersebut hanya meningkat sejak AS mengalami perubahan rejim.


          Kekalahan Amerika: perspektif komunis anti-negara mengenai perang di Iraq, 2003 - Kevin Keating

          Analisis penting tentang perang AS-UK di Iraq, yang tidak kami setujui dan yang mengandungi banyak kekurangan, termasuk anti-semitisme biasa. Kami menghasilkannya semula untuk rujukan sahaja.

          Kekalahan Amerika: perspektif komunis anti-negara mengenai perang Iraq
          Ketika saya menulis ini, pada awal Mac 2003, pemerintah Amerika akan menyerang Iraq. Sekiranya tekaan yang berlaku betul, kerajaan Amerika akan cepat mengalahkan dan menghancurkan rejim Saddam Hussein, merebut ladang minyak Iraq, dan menduduki pusat bandar utama. Ini mungkin akan dicapai dengan jumlah korban tentera AS yang pada awalnya rendah, dan jumlah kematian yang sangat tinggi di kalangan orang awam dan anggota tentera Iraq. Amerika Syarikat akan berusaha menyatukan rejim klien yang serupa dengan pemerintahan Karzai di Afghanistan, dan pada ketika ini, titik kemenangan kemenangan tentera AS yang nampaknya luar biasa dan murah, merupakan kekalahan yang nyata dan berterusan bagi Amerika Negeri mungkin bermula.

          Tiga puluh tahun selepas kekalahan AS di Indochina, saingan imperialis utama Amerika pada hari ini, Kesatuan Soviet, tidak ada lagi syarikat Amerika yang sepenuhnya mengalahkan Vietnam, Amerika Syarikat kini tidak dapat ditandingi sebagai kekuatan ekonomi, ketenteraan, dan budaya yang dominan di dunia. Dengan pengecualian Israel yang mungkin berlaku, tidak ada pemerintah lain di Bumi yang begitu teliti dalam penggunaan kekerasan berskala besar dalam mengejar tujuan dasar luarnya. Di permukaan, nampaknya AS. telah mengatasi hangover pasca-Vietnam, bahawa tidak ada yang membuat penguasa AS tidak menyerang di mana sahaja mereka memilih, dan bahawa kita melihat contoh ini terhadap bekas aset AS Saddam Hussein. Penaklukan Iraq bertujuan untuk menjadi episod pertama dalam tempoh baru perang global agresif tanpa had oleh Amerika Syarikat. Tetapi kerajaan Amerika jauh lebih rentan, dan masyarakat Amerika sendiri lebih rapuh, daripada yang difikirkan oleh rakan atau musuhnya. "Kemenangan" yang berdarah dan tidak koheren terhadap Saddam Hussein mungkin mempunyai kesan buruk yang sama terhadap kepentingan kelas pemerintah AS dengan kekalahan ketenteraan secara langsung.

          Salah satu motivasi di sebalik melancarkan perang besar oleh Pentadbiran Bush adalah untuk memilih Bush untuk dipilih semula pada tahun 2004 - tetapi itu hanya tip kecil dari gunung es yang sangat besar. Bush ingin mendapatkan penilaian populariti tinggi ayahnya setelah episod pembunuhan beramai-ramai yang dilakukan oleh AS dan sekutunya di Iraq pada Januari 1991. Bush perlu mengeluarkan pemikiran masyarakat Amerika dari krisis ekonomi yang semakin mendalam, kehilangan beberapa juta pekerjaan dan suasana kesusahan AS dalam negeri yang semakin meningkat. Orang-orang yang memiliki Bush akan berusaha mendorong AS keluar dari kemelesetan ekonomi yang besar dengan peningkatan perbelanjaan ketenteraan yang besar yang akan ditimbulkan oleh perang besar dan penjajahan berikutnya.

          Bush juga perlu mengalihkan perhatian dari kegagalannya untuk mencari atau membunuh Osama Bin Laden, untuk membongkar al Qaeda, menangkap atau menghancurkan kepemimpinan tertinggi, atau bahkan menjelaskan keberadaan Mullah Omar. Afghanistan juga mendorong Bush ke dalam perang baru, kerana kampanye Afghanistan memiliki penampilan kemenangan cepat yang cepat, dengan Taliban runtuh lebih cepat daripada yang diperkirakan oleh Amerika.

          Tanggapan Bush terhadap pengambilan Kabul yang cepat oleh Perikatan Utara diceritakan seperti ini dalam Bush At War, oleh Bob Woodward:

          "(Bush) tidak menyembunyikan kehairanannya pada pergeseran acara." Ini menakjubkan, bukan? " Semua orang bersetuju. Itu sangat baik untuk menjadi kenyataan. "

          Bush dan syarikat mencari ulangan mekanikal di Iraq kemenangan ketenteraan yang cukup dekat menjelang pilihan raya November 2004 untuk mendorongnya menjadi pengganti presiden kedua.

          Iraq tidak pernah menyerang Amerika Syarikat. Tidak ada hubungan yang dipercayai antara Saddam Hussein dan anti-AS yang ketara. tindakan. Sebaliknya, Arab Saudi, sekutu kedua yang paling penting di Amerika di rantau ini, adalah tempat kelahiran al Qaeda, organisasi di sebalik pukulan ketenteraan paling dahsyat yang dialami Amerika Syarikat sejak Pearl Harbor.

          Lima belas daripada sembilan belas daripada perampas 11 September adalah orang Arab Saudi. Operasi Al Qaeda di Afghanistan dan Pakistan telah dibiayai dengan dana dari penyokong di Arab Saudi. Malah isteri Duta Besar Arab Saudi ke Washington didapati telah menyumbang wang melalui organisasi kebajikan kepada lelaki yang berkaitan dengan perampas 11 September.

          Taklimat risikan rahsia kepada lembaga penasihat pertahanan Pentagon dari Rand Corporation, sebuah badan pemikir keselamatan nasional, yang dibocorkan kepada media berita AS, mengatakan hal ini mengenai sekutu Arab Saudi:

          "Orang Saudi aktif di setiap tingkat rantai keganasan, dari perancang hingga pemodal, dari kader hingga tentera, dari ideologi hingga pemandu sorak."

          Laporan tersebut kemudian menggambarkan kerajaan sebagai "inti kejahatan, penggerak utama, lawan paling berbahaya," yang dihadapi AS di Timur Tengah.

          Berdepan dengan corak tindakan ketenteraan anti-AS yang disokong oleh unsur-unsur elit Arab Saudi, Setiausaha Pertahanan AS yang terus-menerus menyindir Rumsfeld menafikan bahawa penilaian perisikan yang disebutkan di atas mencerminkan dasar pemerintah AS. Jurucakap presiden Ari Fleischer mengatakan bahawa George Bush "gembira dengan sumbangan kerajaan" dalam perang melawan al Qaeda. Dalam kunjungan ke Mexico pada bulan November 2002, Menteri Luar Negeri Colin Powell menyatakan keinginannya untuk menghindari krisis dalam hubungan dengan "negara yang telah menjadi teman baik."

          Elemen elit Saudi telah menyokong dan terus menyokong tindakan penting terhadap Amerika Syarikat. Sebagai tindak balas satu-satunya kuasa besar di dunia bahkan tidak dapat menawarkan sesuatu yang jinak dan simbolik sebagai aduan diplomatik formal awam.

          AS harus membuat elit Saudi senang buat masa ini, mereka tidak mempunyai pilihan dalam masalah ini. Artikel Penjaga UK menyatakan:

          "Walaupun terdapat usaha untuk mempelbagaikan sumber minyak AS, ketergantungan AS pada minyak Teluk Parsi diproyeksikan meningkat, tidak menurun, selama 20 tahun ke depan. Semua peningkatan pengeluaran minyak utama dalam tempoh itu juga diproyeksikan akan berlaku di dan sekitar (Persia Teluk Arab Saudi adalah satu-satunya pengeluar yang mempunyai kapasiti ganti yang cukup untuk memastikan pasaran dunia stabil dan mencegah "lonjakan harga" pada masa krisis. Tanpa Arab Saudi, tidak berlebihan untuk mengatakan bahawa motor ekonomi AS dapat dengan cepat mengatasi. "

          ("Tidur Bersama Musuh." Simon Tisdale, Penjaga, 28 November 2002)

          Arab Saudi membekalkan 17% daripada keperluan minyak AS setiap hari. Arab Saudi menguasai 25% rizab minyak yang terkenal di dunia. Secara harfiah, Arab Saudi mempunyai satu-satunya kuasa besar di dunia setong. Ketergantungan minyak AS adalah bagian penting dari keperluan Pentadbiran Bush untuk menampung House of Saud, dan ukuran sebenar kelemahan Amerika di Timur Tengah. Arab Saudi juga merupakan pembeli sistem senjata AS terbesar di dunia, dan sumber pelaburan kira-kira $ 600 bilion dalam ekonomi AS.

          Dalam masa terdekat, unsur-unsur elit AS bercita-cita untuk memberikan tekanan besar kepada Saudi, atau bahkan menjatuhkan House of Saud dan menggantinya dengan sekutu yang lebih tegas. AS tidak dapat melakukan ini sekarang, tetapi penaklukan Iraq adalah batu loncatan dalam proses ini, langkah menuju pendudukan tentera AS yang tetap di Asia Barat, dan usaha untuk mengawal AS secara langsung terhadap bekalan minyak utama dunia. "Jalan ke seluruh Timur Tengah melalui Baghdad," kata seorang pegawai Pentadbiran Bush di Washington Post pada 8 Ogos tahun lalu.

          Jurnal Aspects of Economy India menyatakan:

          "Penguasaan langsung ke atas sumber minyak Asia Barat - terkaya di dunia dan paling murah diakses - akan membolehkan AS memanipulasi bekalan dan harga minyak sesuai dengan kepentingan strategiknya, dan dengan itu menggabungkan ketuanan global Amerika terhadap setiap pencabar masa depan." (1)

          Masa depan Amerika Syarikat sebagai kekuatan ekonomi dan ketenteraan terkemuka di dunia bergantung pada dolar AS yang terus menjadi mata wang yang digunakan dalam urus niaga pasaran minyak antarabangsa:

          "Sejak tahun lalu. Euro telah mulai mencabar kedudukan dolar sebagai kaedah pembayaran minyak antarabangsa. Penguasaan dolar dalam perdagangan dunia, terutama pasaran minyak, adalah yang memungkinkan Perbendaharaan AS untuk mempertahankan negara secara besar-besaran. defisit, kerana dapat mencetak wang bebas inflasi untuk peredaran global.Jika permintaan global untuk dolar jatuh, nilai mata wang akan jatuh dengannya, dan spekulator akan mengalihkan aset mereka menjadi euro atau yen atau bahkan yuan, dengan hasilnya ekonomi AS akan mula goyah. "

          ("Keluar dari Reruntuhan." George Monbiot, Penjaga, 25 Februari, '03)

          Ekonomi AS sudah hancur. AS terjebak dalam kemelesetan, krisis pengeluaran berlebihan di mana keuntungan korporat dan pelaburan perniagaan telah mengalami penurunan paling tajam sejak tahun 1930-an "ini bukan kitaran perniagaan biasa, tetapi pecahnya gelembung terbesar dalam sejarah Amerika . " (Economist, 28 September 2002) Dan sekarang pembekal minyak utama seperti Iran, Arab Saudi dan rejim Chavez di Venezuela telah menyatakan minat untuk beralih ke mata wang Eropah baru untuk transaksi minyak mereka. Sekiranya mereka melakukan ini, yang lain akan mengikuti, dengan kesan negatif yang besar terhadap dolar dan ekonomi AS yang sudah lemah. AS mesti berusaha dengan segala cara untuk menghentikan perkara ini berlaku. Ini sebahagiannya merupakan dorongan panik untuk menakluki Iraq oleh Pentadbiran Bush.

          Amerika Syarikat mengimport kira-kira separuh bekalan minyaknya, peratusan ini diunjurkan meningkat pada tahun-tahun mendatang. Tetapi Jepun, Jerman dan Perancis masing-masing mengimport hampir 100% minyak mereka. China juga diproyeksikan menjadi lebih bergantung pada minyak impor dalam beberapa tahun mendatang. Penguasaan Amerika terhadap bekalan minyak dunia adalah kunci untuk memastikan semua pesaing ini berada dalam kedudukan yang lemah. Sekiranya AS menguasai Iraq, AS akan menguasai rizab minyak kedua terbesar di dunia. AS akan menggunakan ini untuk menguasai pasaran minyak global.

          Penaklukan Iraq bertujuan untuk mengekalkan kedudukan dolar dalam perdagangan minyak antarabangsa, menyediakan batu loncatan untuk pencerobohan AS di masa depan terhadap Iran dan Arab Saudi, menjaga saingan utama (Eropah, Jepun dan China) dalam kedudukan yang lemah, dan menjamin akses AS jangka panjang ke minyak kerana pengeluaran domestiknya menurun dan keperluan penggunaannya meningkat. Ini adalah penting untuk memahami suara kemanusiaan terhadap pencerobohan AS yang dibuat oleh negara-negara utama Kesatuan Eropah. Setiausaha Pertahanan Rumsfeld membalas penentangan ini dengan menolak Perancis dan Jerman sebagai tidak penting di pentas dunia jika dibandingkan dengan Poland dan Republik Czech. Ini tidak memburukkan Pentadbiran Bush di mata masyarakat Amerika, kerana kebanyakan warganegara Amerika tidak memiliki pasport, tidak dapat mengatakan abad apa Perang Saudara Amerika berlaku, menganggap Mexico berada di Amerika Selatan, dan menghadapi masalah mencari Kanada pada peta dunia. Komen Rumsfeld membuatnya terdengar seperti orang-orang provinsi All-American, tetapi mereka menggarisbawahi fakta bahawa perang adalah mengenai Amerika Syarikat yang menjaga persatuan ekonomi Eropah dan Amerika Syarikat.

          Perang dengan Iraq adalah titik tinggi dari siri tindakan unilateral baru-baru ini oleh Amerika Syarikat, terutama penolakan Pentadbiran Bush untuk bekerjasama dengan Protokol Kyoto mengenai Perubahan Iklim, tetapi juga penolakannya untuk menandatangani perjanjian yang melarang anti-personel periuk api, penarikannya secara sepihak dari perjanjian peluru berpandu Anti-Balistik, dan niatnya yang dinyatakan untuk mengembangkan generasi baru senjata nuklear, termasuk nuklear untuk penggunaan medan perang melawan musuh bukan nuklear. Contoh lain banyak. Tindakan ini, dan kecenderungan yang semakin meningkat untuk menyelesaikan persoalan ekonomi dengan cara ketenteraan adalah contoh kerentanan Amerika Syarikat yang semakin meningkat sebagai kekuatan dunia. Apa yang pernah mereka capai dengan diplomasi atau perdagangan sekarang mesti diperoleh secara paksa.

          Secara ketara, para penguasa AS juga telah menyatakan dengan jelas bahawa mereka tidak akan bekerjasama dengan Mahkamah Jenayah Antarabangsa yang baru ditubuhkan, yang seharusnya mengadili defendan masa depan yang dituduh melakukan pembunuhan beramai-ramai dan jenayah perang.

          Satu lagi kelemahan AS sebagai kekuatan dunia adalah hubungannya dengan Israel. Israel adalah seperti demokrasi sosial Eropah Utara dengan apartheid dan nukleus, tetapi itu tetap menjadikannya negara ke-51 maya jika dibandingkan dengan Syria, atau Mesir, atau Iraq. Israel adalah titik tolak keperluan strategik AS di bahagian dunia. Dan kerana ini, Israel juga merupakan objek cinta dari penindasan 50 tahun, yang tidak terkawal di pihak elit politik AS. Di antara kelas politik AS, ada yang pro-Israel, ada yang pro-Israel secara fanatik, dan ada yang pro-Israel secara liar. Pemikiran sebulat suara ini meluas dari pertubuhan sayap kanan ke kiri hingga golongan liberal majalah Nation yang tidak relevan. Amerika Syarikat berada di bawah permintaan kelas pemerintah Israel, dan akan memenuhi keperluan ketenteraan dan ekonomi Israel tanpa henti. Ini termasuk membiarkan Israel mengintip AS dan menyerang AS secara militer semasa perang. Semua puak elit politik AS telah menyatakan dengan jelas bahawa AS juga akan menyokong sebarang tindakan yang dilakukan oleh negara Zionis terhadap penduduk asal wilayah yang dikuasainya, tidak peduli seberapa besar ini merosakkan kepentingan imperialis AS jangka panjang pada umumnya Arab dan Muslim wilayah di dunia.

          Sebagai contoh, pengembangan berterusan penempatan Yahudi ke wilayah yang seharusnya diserahkan kepada pihak berkuasa Palestin adalah program perumahan awam berskala besar yang disubsidi dolar Amerika untuk Israel. Program perumahan ini berlangsung semasa krisis perumahan domestik besar di Amerika Serikat, di mana projek perumahan bersubsidi mengalami pemotongan dana besar-besaran atau ditutup. AS membeli kedamaian sosial bagi masyarakat Israel dengan orang-orang Yahudi yang berkulit gelap dan miskin ini, yang berada di bahagian paling bawah hierarki kelas dalam masyarakat Israel, dihadapkan ke perkampungan, di mana mereka menanggung beban keganasan gerila Palestin yang anti-peneroka. Ini seterusnya mendorong para peneroka ini untuk menjadi sebahagian daripada unsur masyarakat Israel yang paling bertimbang rasa dan reaksioner. Perluasan berterusan penempatan di tanah Arab tidak akan mustahil tanpa penyebaran puluhan tahun rata-rata tiga juta dolar AS setiap hari ke dalam ekonomi Israel yang terus melanda.

          AS secara efektif merupakan gadai negara pelanggannya di Yerusalem. Ini adalah situasi yang tidak masuk akal yang cuba membayangkan Kerajaan Inggeris akhir abad ke-19 terus berlutut di hadapan Raja Nepal. Sebagai balasan untuk tajaan AS, Israel mempunyai hak untuk melakukan apa sahaja yang diinginkannya kepada rakyat Palestin dan kepada sesiapa yang tinggal dalam jarak yang jauh dari Tentera Udara Israel.

          Di Timur Tengah, Amerika mesti melakukan apa yang Israel perlukan sebelum Amerika dapat melakukan apa yang Amerika perlukan. Penguasa Arab Saudi, Jordan dan Mesir sekarang memberi AS perlindungan yang ia perlukan untuk menjadi alat pelanggan kegemarannya, dan AS mesti membuat mereka semua senang. Tidak berdaya untuk bertindak menentang Saudi buat masa ini, AS kini menggunakan Iraq sebagai alat peninju untuk meyakinkan seluruh dunia, terutama Arab Saudi, bahawa AS bukanlah kekuatan dunia yang merosot. Bush dan Company belum boleh membahayakan hubungan mereka dengan House of Saud, tetapi mereka ingin menakut-nakutkan mereka kembali ketika merancang langkah besar mereka yang seterusnya. Mereka akan melakukan ini dengan pameran perdagangan industri persenjataan AS yang sangat berdarah di Iraq, sekuel kempen pemilihan semula ayah Bush yang tidak berjaya pada tahun '91.

          Kekuatan yang lemah dapat berusaha menyembunyikan kelemahannya dengan melawan dan mengalahkan musuh yang jauh lebih lemah. Iraq sesuai untuk ini. Iraq diratakan oleh perang tahun 1991, dan oleh kebuluran, penyakit dan kehancuran ekonomi selama dua belas tahun berikutnya yang dikenakan oleh sekatan PBB yang disokong oleh AS. Secara teori Iraq harus memberi Bush pembunuhan beramai-ramai yang dapat membuatnya terpilih setahun setengah kemudian, ketika ingatan akan kemenangan mudah masih segar dalam benak pengundi.

          Sebagai satu-satunya kuasa besar di dunia, Amerika Syarikat tidak boleh mengancam tindakan ketenteraan secara terbuka, dan kemudian mundur jika dalih untuk tindakan itu hilang. Setelah ancaman itu ditawarkan, ia mesti dipatuhi dengan paksa, prinsipnya sama dengan apa yang dijumpai dengan pembuli di sekolah atau pemangsa seksual di penjara. Segala sesuatu yang tidak dapat ditaklukkan oleh Iraq secara universal akan dianggap sebagai kekalahan bagi Amerika Syarikat.

          Tujuannya dalam perang Bush pertama melawan Saddam Hussein adalah terbatas untuk mengusir Tentera Iraq dari wilayah yang sangat kecil, dan akibatnya membebaskan aliran pelaburan Kuwait $ 60 bilion dalam sistem perbankan AS. Sekarang AS mesti menghancurkan pemerintahan wilayah yang luas dengan penduduk yang tidak teratur dan etnik yang berpecah belah, menduduki pusat bandar utamanya, dan memikul tanggungjawab sepenuhnya untuk menjaga negara ini bersama-sama sehingga rejim boneka dilaksanakan dengan selamat. Ini termasuk membelanjakan berbilion-bilion dolar untuk membina semula sekurang-kurangnya beberapa infrastruktur yang telah dibelanjakan AS dua belas tahun kebelakangan ini. Pejabat Belanjawan Kongres menganggarkan kos pendudukan tentera di Iraq di mana saja dari $ 17 bilion hingga $ 45 bilion setahun yang merupakan hadiah tahunan hingga $ 45 bilion kepada syarikat minyak AS dari pembayar cukai AS. Perang itu sendiri boleh berlaku dari $ 44 bilion hingga $ 80 bilion. (2)

          Bush dan syarikat berharap untuk mengulangi perang cepat mereka di Afghanistan, tetapi sekuelnya tidak akan memuaskan seperti versi pertama. Reuters menyiarkan artikel pada 11 Februari yang mengumumkan bahawa rancangan Bush untuk Iraq selepas Saddam melibatkan unjuran pendudukan AS di Iraq yang berlangsung selama dua tahun. Kakitangan perkhidmatan Amerika yang berusia dua puluh empat bulan itu menetap di dalam beg plastik semasa kemelesetan ekonomi yang besar.

          Mungkin terbukti dua puluh empat bulan yang sangat panjang. Dalam sebuah dokumen yang bertajuk, "Merancang Luka Sendiri: Dasar AS untuk Membentuk Semula Iraq-Saddam," Anthony H. Cordesman dari Pusat Kajian Strategik dan Antarabangsa, sebuah badan pemikir Washington DC yang terhubung dengan Pentagon, menawarkan kesuraman penilaian prospek untuk berjaya membentuk semula Iraq dalam imej pusat membeli-belah, bukannya Yugoslavia pasca perpisahan dengan unta:

          "Kita mungkin atau mungkin tidak dianggap sebagai pembebas. Kita mungkin menghadapi penduduk yang lebih bermusuhan daripada di Afghanistan. Kita sangat perlu mempertimbangkan model Lebanon: Pahlawan untuk musuh dalam waktu kurang dari satu tahun. Kita juga perlu mempertimbangkan Bosnia / Model Kosovo di mana perpecahan dalaman tidak meninggalkan pilihan selain tinggal dan polis atau meninggalkan dan menyaksikan konflik sipil muncul.

          "Kita tidak boleh berharap mendapat mandat Iraq, wilayah, atau dunia untuk bertindak sebagai penjajah. Jika kita bertindak seperti ini, kita pasti akan menghadapi masalah besar.

          "Kita mesti menyedari bahawa suatu hari setelah pasukan kita memasuki kawasan mana pun, dunia akan menyalahkan kita untuk setiap penderitaan Iraq yang berlaku, dan juga kerana banyak kesilapan dan pengabaian ekonomi Saddam. Kita tidak dapat menyelesaikan masalah kita kepada masyarakat antarabangsa yang tidak ada. Kita harus bertahan selama yang diperlukan, atau sekurang-kurangnya sehingga kita dapat menyerahkan misi kepada orang Iraq. "

          Satu lagi karya Cordesman di CSIS memberikan lebih banyak latar belakang untuk prognosisnya. ‘Keupayaan Tentera Iraq pada tahun 2002: Penilaian Bersih Dinamik,’ menganggarkan bahawa walaupun setelah kehilangan 40% tenteranya dalam perang 1991, pada bulan Julai 2002 tentera Iraq masih memiliki sekurang-kurangnya 424,000 orang senjata. Sebilangan anggaran termasuk pasukan simpanan mendorong jumlah potensi pejuang Iraq setinggi 700,000. Amerika Syarikat secara terbuka berkomitmen untuk menghancurkan rejim yang memerintah tentera yang luas ini. Walaupun Amerika Syarikat membunuh sebanyak 200,000 tentera Iraq, yang masih meninggalkan sekurang-kurangnya seperempat juta, dan mungkin sebanyak setengah juta orang, yang akan putus asa, miskin, dan tidak banyak kehilangan dalam masyarakat yang hancur setelah pemerintahan Saddam runtuh.

          Amerika Syarikat akan dapat menghapuskan Tentera Udara Saddam, kereta kebal dan kenderaan perisai lain, tapak anti-pesawat dan senjata artileri utamanya. Tetapi peluru berpandu jelajah dan pasukan B-52 masih akan meninggalkan beberapa juta senapang serang dengan berbilion peluru, dan sebilangan senapang mesin berat, pelancar bom tangan berpeluru roket, mortar, artileri ringan dan senjata. Tidak mungkin pasukan AS dapat mengesan, merampas atau memusnahkan semua senjata tersebut. Ini menambah persenjataan berpotensi besar untuk bekas tentera yang merupakan salah satu tentera terbesar di bumi, tentera negara yang tidak akan ada lagi. Mereka mungkin tidak berjuang keras untuk Saddam, tetapi itu tidak bermakna sebilangan daripada mereka tidak mahu membunuh orang Amerika. Orang Iraq akan lapar. Mereka akan marah, mereka akan bersenjata, dan mereka akan mempunyai semua alasan yang baik di dunia untuk menyerang tentera tentera penjajah dari sebuah kerajaan yang telah membunuh seorang daripada setiap dua puluh tiga orang Iraq, lebih dari satu berjuta-juta orang, dan kebanyakannya bayi dan anak kecil, sejak perang ayah Bush pada tahun 1991.

          Walaupun pasukan AS merampas Baghdad tanpa mengalami kerugian besar, senario terbaik yang dapat mereka harapkan adalah hampir runtuh sosial dan penyamaran berskala besar, gelombang jenayah dilengkapi Kalashnikov dan RPG-7 yang lebih besar dan lebih buruk daripada yang melanda Amerika Tengah selepas kemenangan AS di sana pada akhir 1980-an. Berjuta-juta orang perlu diberi makan dan ditampung. Para penguasa AS tidak melakukan pekerjaan sehebat itu dengan orang miskin dan pengangguran di Amerika, apakah mereka akan lebih baik melakukannya di negara yang kebanyakannya berbahasa Arab di seberang dunia? Mungkin AS dapat membeli beberapa bekas tentera Saddam dengan menahan diri dari membunuh mereka, menawarkan untuk memberi makan mereka, dan kemudian menampar mereka menjadi bentuk petugas rejim boneka. Pasukan polis gaya Mad-Max yang dihasilkan akan menjadikan polis otoriti Palestin yang berwajah mirip model perbandingan segiempat Quaker. Sekutu Amerika di Ankara tidak akan duduk di tangan mereka ketika keadaan meletup di perbatasan selatan mereka, jadi ketenangan Kurdistan akan dilancarkan pada orang-orang Britan yang seterusnya. Perkhidmatan Udara Khas dengan senang hati akan memakan serpihan di bekas bekas penjajahan Inggeris untuk bekas gabenor Texas. Mereka kemudian akan kembali ke Kepulauan Sceptered tanpa anggota badan dan rahang bawah, selamanya bangga dengan pengorbanan mereka dalam usaha mempertahankan status Inggeris sebagai gabungan francais Kentucky Fried Chicken dan pangkalan udara AS di lepas pantai Perancis.

          British boleh melakukan pertempuran anti-penyamun dan anti-gerila yang berterusan. Atau Bush boleh mencuba memunggahnya di infanteri Ceko yang mengagumkan, barisan hadapan kelas yang lebih berani yang selalu bersemangat untuk menjilat kasut yang berkuasa pada masa itu. Orang Amerika tidak akan mahu melakukannya, dan di situlah bermulanya masalah besar untuk Paman Sam.

          Pada bulan Oktober 1983 di Beirut, seorang pemandu bunuh diri dalam sebuah trak yang membawa 300 kilogram bahan letupan membunuh 241 Marinir AS dan mengejar Ronald Reagan keluar dari Lubnan. Untuk mengeluarkan pemikiran Amerika dari rasa malu ini, Reagan segera menyerang Grenada, sebuah pulau kecil yang diperintah oleh rejim yang terlalu sibuk memusnahkan diri sendiri untuk menawarkan perlawanan terhadap pasukan Amerika. Pengganti Reagan George Bush menyerang Panama, sebuah negara yang sangat kecil, dengan tujuan yang sangat kecil untuk merebut bekas aset AS Jeneral Noriega yang sangat kecil. Misi itu berjaya, berakhir dengan cepat dengan pembunuhan beberapa ribu penduduk kumuh dan Noriega selamat dimasukkan ke Penjara Persekutuan. Bush juga dengan cepat mencapai tujuan yang sama dan sangat terbatas dalam mengusir Saddam dari negara lain yang sangat kecil. Dia melakukan ini dalam waktu singkat dengan keadaan yang sangat menguntungkan di pihaknya Bush melancarkan perang melawan kekuatan serantau yang sudah dilemahkan oleh perang selama sepuluh tahun, dan perang Bush disokong oleh banyak pemerintah lain yang memberikan ketenteraan dengan dan sebahagian besar sokongan kewangan untuk serang. Ketika Bush kemudian menyerang Somalia, pasukan AS tidak dapat memaksakan versi perintah mereka, mereka tidak dapat mencari dan merebut panglima perang tempatan sebagai sebahagian daripada rancangan mereka untuk memaksakan perintah, dan mereka akhirnya dipermalukan dalam pertempuran dengan penduduk tempatan yang bermusuhan. Dalam menghadapi peperangan bandar yang serupa dengan apa yang AS mungkin dapati ketika menguasai Iraq, AS melarikan diri. Clinton mengawasi kebiasaan ini, serta campur tangan AS kemudian dan mundur cepat dari Kosovo. Vietnam adalah bayangan yang terdapat dalam semua pertunangan ini.

          Pelajaran Vietnam, kesan kekal dari kekalahan Vietnam terhadap dasar luar AS, adalah bahawa Amerika Syarikat tidak lagi mampu berperang dengan perang darat yang berlarutan - di mana sahaja di dunia. Perbelanjaan politik bagi ahli politik Amerika terlalu tinggi, dan yang lebih penting, kesan terhadap masyarakat Amerika berpotensi terlalu merosakkan. Kaedah perang AS pasca-Vietnam yang disukai adalah memasukkan bank proksi seperti Kontras Nikaragua, atau Savimbi di Angola, atau Saddam melawan Iran, atau orang-orang seperti Bin Laden menentang tentera Rusia di Afghanistan. Sekiranya tentera AS harus terlibat dengan lebih dekat, maka sejumlah besar bahan letupan akan dibuang ke atas orang awam dari jarak selamat kumpulan pengangkut pesawat. Tetapi satu-satunya kuasa besar di dunia tidak dapat melawan semua peperangannya dengan setara dengan tembakan, atau dengan selalu membayar orang lain untuk berjuang untuk mereka. Di suatu tempat dan tidak lama lagi, Amerika Syarikat harus terlibat dalam perang berlarut-larut di tanah, dengan pasukan AS mengambil alih pertempuran. Tidak ada jalan keluar teknologi dari dilema ini.

          Kita perlu kembali ke masa lalu untuk melihat apa yang mungkin ditawarkan masa depan kepada pasukan pendudukan Amerika di Iraq.

          Pada 14 Julai 1958, monarki Iraq digulingkan dalam kudeta "Pegawai Bebas" yang dipimpin oleh Abdul Karim Qasim. Keluarga kerajaan dihukum mati. Orang ramai turun ke jalanan. Sejumlah ahli perniagaan AS yang menginap di Hotel Baghdad terbunuh. Orang mengambil makanan dari kedai tanpa membayar, memikirkan bahawa wang sekarang akan menjadi usang. Walaupun pengaruh Islam tetap kuat, ada wabak anti-ulama, termasuk pembacaan Al-Quran di depan umum.

          Petani di selatan negara itu menjarah harta tanah tuan tanah, membakar rumah mereka dan memusnahkan akaun hutang dan daftar pemilikan tanah. Takut dengan penyebaran pemberontakan di seluruh Timur Tengah, AS menghantar 14,000 tentera laut ke Lubnan. Rancangan untuk bergabung dalam serangan AS / UK ke Iraq tidak berjaya, kerana tidak dapat dijumpai kolaborator yang boleh dipercayai di kalangan rakyat Iraq.

          Dalam pemberontakan lain di kota Kirkuk di Kurdistan Iraq pada tahun berikutnya, 90 jeneral, tuan tanah dan kapitalis dibawa ke jalan, mempunyai tali yang diikat di leher mereka, dan diseret di belakang kereta sehingga mereka mati. Dari titik awal dalam proses pemodenan kapitalis, orang-orang yang bekerja di Iraq menunjukkan kecenderungan yang konsisten untuk keganasan massa terhadap penindas mereka.

          Parti Ba'ath menggulingkan Qasim dan merampas kekuasaan untuk pertama kalinya pada tahun 1963. Kaum Ba'ath menekan demonstrasi dengan melancarkan penunjuk perasaan dengan kereta kebal dan menguburkan orang hidup-hidup. Ba'athists juga membunuh kira-kira 300 aktivis buruh dan anggota Parti Komunis Iraq-Stalinis dengan bantuan senarai yang disediakan oleh CIA. Ini menandakan permulaan perkahwinan darah antara pemerintah Amerika Syarikat dan Parti Ba'ath Iraq.

          Setelah digulingkan, Ba'athist merebut kembali kekuasaan pada tahun 1968. Seperti halnya Iran, kekayaan minyak menjadi asas untuk perindustrian pesat sebuah negara yang berada di luar bandar. Pembaharuan tanah mendorong pengembangan ekonomi kapitalis sepenuhnya.Masyarakat Iraq menjadi lebih urban dan sekular, dengan peningkatan tahap literasi, akses ke rawatan perubatan, dan peratusan orang yang menghadiri kuliah lebih tinggi daripada kebanyakan negara Timur Tengah yang lain. Status wanita bertambah baik, terutamanya jika dibandingkan dengan tempat seperti Arab Saudi. Masyarakat yang lebih moden bermaksud konflik sosial yang lebih moden. Serangan dan pemberontakan oleh pekerja upah dan petani yang miskin sering cenderung meletup, dan tindak balas Ba'athists selalu brutal. Di Iraq sebuah negara polis yang sekular dan cepat memodernisasi dengan ideologi sosialis nasional menghadapi konflik kelas yang tidak dapat dielakkan seperti yang dihasilkan oleh program pemodenan monarki di Iran di sebelahnya.

          Nasib rejim Shah pasti memberi alasan kepada Saddam si tukang daging untuk berhenti. Walaupun berakhirnya suram dalam penubuhan republik Islam, revolusi Iran 1979 adalah salah satu pergolakan revolusi yang paling penting pada abad ke-20. Di Iran, pengeksport minyak kedua terbesar di dunia, pemerintah dengan tentera moden yang besar dan polis dan alat perisik yang canggih digulingkan oleh pemberontakan besar-besaran. Pemberontakan itu melibatkan demonstrasi jalanan dengan berjuta-juta penunjuk perasaan, dan memuncak dalam mogok umum jangka panjang dan pemberontakan bersenjata. Pemberontakan terhadap Shah juga memperlihatkan organisasi perjuangan pekerja upahan yang meluas dalam bentuk ‘shoras’, yang diterjemahkan sebagai ‘jawatankuasa’ atau ‘majlis’ yang bermaksud sesuatu yang serupa dengan Soviet. Pergerakan dewan sangat kuat di kalangan pekerja industri minyak:

          "Kami tidak bermaksud menyumbang kepada mitos 'dewan pekerja Iran'. Kepentingan proletar autonomi. Tetap tunduk pada unsur pemberontakan Iran yang terbatas dan bahkan reaksioner. Walaupun begitu mereka menyaksikan fenomena penting. Di Iran, seorang yang sangat beragama Negara Islam, kelas pekerja memainkan peranan penting dalam gerakan pemberontakan yang popular dengan pemogokan umum selama enam bulan, yang diatur tanpa adanya kesatuan sekerja dan parti-parti kiri yang kuat, dengan tindakan massa dan organisasi massa yang tinggi. dimungkinkan, seperti dalam gerakan revolusi di negara-negara maju yang lebih kapitalis, dengan pembentukan jawatankuasa dan dewan pekerja, menegaskan sekali lagi bahawa ini adalah bentuk organisasi 'semula jadi' untuk perjuangan pekerja.

          "Ini adalah pengalaman yang akan memperoleh makna baru ketika perjuangan dilanjutkan dengan dasar yang baru dan lebih revolusioner."

          (Babak Varamini, "The Shah is Dead: Long Live the Caliph," Root and Branch # 8, 1980. Root and Branch adalah majalah komunis dewan yang dihasilkan di kawasan Boston, Massachusetts.)

          Dengan alasan yang diberikan oleh pertikaian perbatasan, dan ketakutan akan revolusi Islam menyebar ke seluruh Teluk Parsi, Saddam, yang sekarang menjadi penguasa Iraq yang tidak dipertikaikan, melancarkan perang dengan Iran pada bulan September 1980. Perang Teluk pertama berlangsung lebih dari lapan tahun, membunuh lebih daripada sejuta orang. Ia adalah perang besar terpanjang abad ke-20.

          Perang Iran-Iraq juga menyaksikan gerakan anti-perang terbesar, terpanjang dan paling ganas di mana sahaja di dunia sejak Revolusi Rusia dan gelombang pemberontakan yang mengakhiri serangan ganas Perang Dunia Pertama, persaudaraan massa antara tentera tentera yang bersaing, penolakan besar-besaran , pembunuhan meluas pegawai dan pegawai rejim, dan pemberontakan bersenjata. Kerusuhan berlaku di kedua negara, tetapi nampaknya lebih meluas di Iraq. Menjelang tahun 1983, komandan Iraq menyerang tentera Iraq yang disyaki bersaudara dengan atau gagal memerangi tentera Iran dengan rentetan artileri, serangan udara dan serangan peluru berpandu darat ke darat. Peshmergas nasionalis Kurdish (gerila) berperanan sebagai polis tentera untuk Saddam, merebut orang-orang sepi dan menyerahkan mereka kepada para penyokong setia Saddam untuk dilaksanakan. Jeneral Saddam melancarkan banyak serangan udara terhadap kumpulan pengganas bersenjata berukuran batalion di wilayah paya berhampiran perbatasan Iran. Pasukan gurun bersenjata membalas dengan menyerang pasukan setia dan meletupkan depot peluru. Serangan gas beracun Saddam terhadap bandar Halabja di Kurdistan Iraq pada tahun 1988 nampaknya didorong oleh kehadiran sebilangan besar pengganas Tentera Iraq di bandar itu. Kematian beribu-ribu orang di Halabja disusuli dengan rampasan orang mati dan cedera oleh peshmergas nasionalis Kurdi.

          AS menyokong Saddam dalam perang menentang Iran. Satu bulan selepas pembunuhan beramai-ramai Halabja pasukan AS menyerang sebuah kapal fregat Iran di Teluk Parsi. Pentadbiran Reagan menyediakan helikopter "penyemburan tanaman" untuk digunakan dalam serangan perang kimia, dan penjualan yang disetujui oleh Dow Chemical komponen senjata kimia. AS menyerang dua pelantar minyak Iran di Teluk, membunuh sekitar 200 orang, dan bahkan menembak jatuh jet penumpang Iran, membunuh hampir 300 orang awam. Dalam sebuah artikel di New York Times (18 Ogos 2002) bekas pegawai Agensi Perisikan Pertahanan AS membincangkan persiapan AS mengenai perancangan pertempuran terperinci untuk pasukan Saddam:

          "Pentagon 'tidak begitu ngeri dengan penggunaan gas Iraq," kata seorang veteran program itu. "Itu hanya cara lain untuk membunuh orang - sama ada dengan peluru atau phosgene, itu tidak ada bedanya." "(3)

          Paman Sam menatap matanya dalam program perang kimia dan biologi Saddam:

          "Satu siasatan Senat AS pada tahun 1995 secara tidak sengaja mengungkapkan bahawa semasa perang Iran-Iraq, AS telah menghantar sampel Iraq kepada semua jenis kuman yang digunakan oleh yang terakhir untuk membuat senjata biologi. Strain tersebut dihantar oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit ( sic!) dan Koleksi Jenis Kebudayaan Amerika ke laman web yang sama di Iraq yang kemudian ditentukan oleh pemeriksa PBB adalah sebahagian daripada program senjata biologi Iraq. "

          (Times of India, 2 Oktober 2002) (4)

          Setelah perang dengan Iran, pada musim panas tahun 1990, sebelum Saddam pindah untuk mencaplok Kuwait, dia berunding dengan Duta Besar AS untuk Iraq, April Glaspie, dan Glaspie memberi Saddam kemajuan yang jelas. Tetapi potensi kerosakan pelaburan Kuwait di bank-bank AS bermaksud bahawa sekutu Amerika terhadap Iran tiba-tiba berubah menjadi apa yang Presiden Bush dengan panik menggambarkan pada masa itu sebagai "Hitler yang lain." Kebimbangan mengenai catatan hak asasi manusia Saddam menjadi jelas dari wartawan AS dan pegawai terpilih ketika ini.

          Perang Teluk kedua pada Januari 1991, dengan AS dan sekutunya mengusir Saddam dari Kuwait, mengakibatkan 131 kematian di antara AS dan pasukan sekutu. Kira-kira 250,000 orang Iraq terbunuh, dan infrastruktur awam di negara itu hancur sepenuhnya oleh serangan bom dan peluru berpandu sekutu.

          Sebagai fasa pertama pembunuhan Bush di Iraq yang lebih tua di Iraq, berakhirlah pemberontakan di Basra, di selatan, berhampiran Kuwait, dengan pemberontak menggunakan tangki untuk melancarkan potret Saddam Stalinesque yang besar. Tidak lama kemudian pemberontakan menjadi umum di seluruh Iraq. Semua kecenderungan terhadap pemberontakan bersenjata berskala besar yang tercetus semasa perang dengan Iran mulai berlaku di seluruh negara pada hari-hari setelah kekalahan itu.

          Di Hawlir di Kurdistan Iraq, pemberontakan bermula apabila seorang wanita yang marah atas pembunuhan anaknya oleh polis melucutkan senjata polis, membunuhnya dengan senjata sendiri, kemudian menuju ke balai polis untuk membunuh lebih banyak polis, diikuti oleh orang ramai orang yang marah. Di Sulliemania, pusat gerakan, para pelajar turun ke jalanan. Ada yang terbunuh oleh polis rahsia, dan pertarungan berdarah dimulakan, berakhir pada 9 Mac dengan pemberontak menyerang markas polis rahsia dan membunuh 800 pasukan keselamatan Saddam. Lima puluh shoras terbentuk di seluruh bandar. Di seluruh Kurdistan Iraq, balai polis, bangunan pemerintah, markas Parti Ba'ath, dan pangkalan tentera diserbu, dihancurkan dan dibakar. Lebih dari sekadar di selatan, di Kurdistan perspektif untuk transformasi revolusi masyarakat yang jauh sudah ada, seperti yang dapat dilihat oleh slogan-slogan pemberontak yang setara "Jadikan shoras sebagai pangkalan untuk perjuangan jangka panjang!" "Kesedaran kelas adalah lengan pembebasan!" "Kemenangan pemberontakan pekerja popular!" "Turun dengan kapitalisme, hidup lama sosialisme!" (5)

          Dengan persenjataan umum penduduk yang bekerja, penghancuran kekerasan yang cepat terhadap fungsional rezim dan simbol kekuasaannya, dan penggantian negara oleh shora, pemberontakan di Kurdistan nampaknya merupakan revolusi proletar yang sebenarnya, awal penggulingan lama dari perintah lama. Seiring berjalannya waktu, pemberontakan itu mungkin merebak ke Iran. Tetapi pada bulan Mac, setelah perkhidmatan yang diberikan kepada Saddam oleh tentera udara AS dan UK dalam pembunuhan orang-orang sepi di jalan Basra, pemberontakan di selatan diturunkan oleh unit Pengawal Republik Saddam. Mereka kemudian mengalihkan perhatian mereka ke Kurdistan. Ketika pemberontakan di utara menjadi terpencil, nasionalis Kurdi menang atas gerakan shoras. Lebih baik bersenjata dan lebih teratur daripada orang-orang pekerja yang memberontak, para peshmergas berjaya mendorong sebilangan besar orang untuk melarikan diri melintasi sempadan ke Turki. Revolusi runtuh, dan Saddam tetap berkuasa.

          Seperti halnya gencatan senjata antara Versailles dan Prusia pada masa Komune Paris, dan sekatan zon yang dipegang oleh Republikan semasa Perang Saudara Sepanyol, revolusi di Iraq telah memaksa sebulat suara untuk dengan cepat menegaskan dirinya di antara semua kekuatan pemerintah yang sebaliknya. AS, Inggeris, nasionalis Kurdi dan Saddam, pada hakikatnya, bertindak bersama untuk menghancurkan pemberontakan dan menyelamatkan rejim Saddam.

          Amerika Syarikat dan Inggeris melakukan layanan pemberontakan yang luar biasa untuk musuh mereka yang nyata Saddam, dengan juruterbang tempur Amerika dan Britain menghancurkan kira-kira tiga bahagian infantri dari pasukan pengganas tentera Iraq yang melarikan diri dari Kuwait di jalan menuju Basra. Juruterbang AS dengan senang hati menyebut kejahatan perang ini bahawa tentera pembunuhan tidak lagi menentang mereka sebagai "tembakan bebek." Pengeboman karpet tentera pengganas Tentera Iraq ini menghancurkan lelaki yang boleh memberikan kekuatan tambahan untuk menaklukkan Pengawal Republik Saddam dan menghentikan rejimnya.

          Dari perspektif demokrasi utama dunia, "Hitler yang lain" selalu lebih baik daripada revolusi kelas pekerja yang lain, terutama yang dilancarkan di salah satu wilayah pengeluar minyak utama dunia, di mana kekuatan pemberontak dapat melakukan kerosakan yang nyata dan bertahan pada global sistem kapitalis.

          Sekarang, dua belas tahun kemudian, para penguasa Amerika Syarikat dan para gurkha mereka di Whitehall menganggap perang 1991 mereka, sekatan kelaparan yang disokong oleh PBB, dan 1.2 hingga 1.5 juta kematian yang dihasilkan akan mengalahkan semua perlawanan dari sebahagian besar penduduk di Iraq. Amerika Syarikat, Inggeris, dan bekas sekutu mereka di Parti Ba'ath telah melakukan sejumlah kematian dan penderitaan yang luar biasa terhadap para pekerja yang berpendapatan upah dan petani miskin di Iraq, ini hanyalah sebahagian dari keganasan yang dilakukan oleh Amerika Syarikat dan sekutunya di seluruh dunia, termasuk di AS sendiri, dan intipati hubungan komoditi yang semakin membunuh dalam kediktatoran mereka terhadap kehidupan di bumi hari ini. Tetapi perintah sosial yang ganas berulang kali menimbulkan tindak balas proletar yang ganas, dan tidak ada yang lebih benar daripada di Iraq. Para penguasa kita mungkin berlari ke rumah potong mayat demokrasi Amerika yang ditimbulkan berjuta-juta orang sekarang mungkin akan tumpah ke pangkuan Paman Sam.

          Mungkin AS akan merebut Baghdad tanpa pertempuran. Atau mungkin perang baru akan berlangsung enam bulan, dan lima ribu AS mati. Setelah penaklukan awal, seluruh penduduk Iraq, termasuk mungkin satu juta pelarian dan beberapa ratus ribu bekas tentera yang menganggur, dapat menyalahkan semua penderitaan mereka kepada Saddam. Mungkin orang Iraq akan melupakan semua bayi yang mati itu. Mereka akan melupakan bantuan ketenteraan dan perisikan yang diberikan AS kepada Saddam, dan dua perang konvensional yang dilancarkan Amerika Syarikat terhadap penduduk Saddam yang dizalimi. Mereka akan melupakan pemusnahan sistem pam air dan rawatan kumbahan secara sistematik dan wabak penyakit disentri, demam kepialu dan kolera yang mengakibatkan kemusnahan tempat perlindungan serangan udara Amiriya di Baghdad Barat, dipenuhi dengan anak-anak dan ibu mereka sehingga mereka akan memaafkan sekatan itu terhadap bekalan makanan dan perubatan serta ratusan ribu kematian akibat barah yang dihasilkan oleh peluru radioaktif yang habis digunakan AS terhadap rakyat Iraq dalam perang bapa Bush. Mungkin yang selamat dari kempen pembunuhan besar-besaran selama dua belas tahun yang dilakukan oleh Amerika Syarikat akan menyenangkan dan memainkan permainan George's way. Mungkin mereka tidak akan merasa senang menembak, membunuh dan menjatuhkan tentera Amerika.

          Atau mungkin mereka akan. Untuk memburukkan lagi tragedi itu, orang Amerika yang akan terbunuh dan cedera kebanyakannya adalah wajib draf kemiskinan, bukan Norman Schwarzkopf, Madeleine Albright, Bill Clinton, dan lelaki dewasa keluarga Bush.

          Pada akhir tahun 1970-an, ketika Presiden Jimmy Carter mula menyalurkan senjata dan wang kepada lelaki seperti Osama Bin Laden di Afghanistan, Penasihat Keselamatan Nasionalnya Zbigniew Brzezinski bersorak bahawa Pentadbiran Carter akan segera menyerahkan orang Rusia ke dalam perang Vietnam di Afghanistan. Mungkin AS pada gilirannya akan melancarkan perang Afghanistan sendiri di Iraq sebagai luka pendarahan perlahan yang boleh membawa kesan bencana kepada kekuatan dunia yang melancarkannya.

          Warga Iraq yang membunuh orang Amerika setelah kejatuhan Saddam tidak perlu mengalahkan tentera Amerika, atau bahkan memperjuangkan objektif yang koheren secara politik. Yang harus mereka buat hanyalah mewujudkan aliran orang Amerika yang mati. Mereka hanya harus memberikan cukup kerosakan pada penjajah untuk menjelaskan kepada dunia bahawa AS belum menang di Iraq. Ini dapat dikonseptualisasikan sebagai bentuk matematik primitif cabul X sama dengan jumlah askar Amerika yang terbunuh dan cedera setiap bulan di Iraq, kali Y sebagai jumlah bulan yang ditempati oleh orang Amerika di Iraq, memfaktorkan titik Z: titik di mana tidak dapat disimpulkan perang yang berlangsung lama dapat mencetuskan kerusuhan saudara di Amerika Syarikat.

          Tidak ada yang membawa kelemahan dalaman masyarakat ke permukaan seperti perang yang tidak berjaya. Penjajahan berdarah jangka panjang di Iraq dapat membawa rumah ini dengan membalas dendam ke depan domestik Amerika Syarikat yang semakin menindas, miskin, dipenjarakan, bekerja terlalu banyak, dan tidak dibayar. Bahagian depan rumah tidak pernah berpotensi berubah-ubah. Dalam keadaan yang tepat, bahkan kelas penghasilan upah AS yang tenang boleh mencapai titik pemecahannya, dan dengan keras menjauhkan diri dari konsensus patriotik. Sekiranya perang besar berlaku buruk bagi AS, itu boleh menandakan permulaan akhir untuk perkara yang lebih besar daripada pemerintahan Saddam Hussein. (6)

          Mungkin semua yang saya tulis di sini adalah kesilapan, latihan dalam berfikir dengan penuh harapan. Mungkin AS akan memperoleh kemenangan murah yang cepat di Iraq. Mungkin AS hanya akan menderita empat atau lima ratus anggota tentera yang terkorban dalam pertempuran dan kemalangan. Mungkin alat media AS akan melakukan pekerjaan yang memadai untuk menyapu apa-apa lagi di bawah permaidani, seperti yang mereka miliki dengan seratus ribu lebih veteran AS yang terkena Sindrom Perang Teluk, mangsa dalam negeri selepas perang perang bapa Bush. Mungkin perbelanjaan perang yang besar akan ditanggung oleh rampasan 112 miliar tong simpanan minyak yang terbukti di Iraq selama tempoh "amanah" AS. Mungkin perang akan menjadi batu loncatan kepada gerakan berjaya melawan Mullah di Iran dan Arab Saudi. Mungkin satu-satunya orang yang akan membayar adalah orang Iraq.

          Tetapi kemungkinan besar masalah besar akan timbul untuk kerajaan Amerika sejurus selepas kejatuhan Saddam, semasa penjajahan pasca perang, ketika AS mendapati dirinya sendiri dalam kekacauan yang diciptakannya, dalam konteks yang lebih besar untuk menyebarkan kekacauan global yang juga ciptaan AS. Konflik "intensiti rendah" selama dua tahun berkemungkinan besar - seperti apa yang diperoleh Israel dengan Palestin, tetapi pada skala yang jauh lebih besar, penghinaan yang dialami oleh Tentera Darat AS di Mogadishu bertambah banyak kali. Pemberontakan popular berskala besar juga tidak mustahil. Pada ketika itu, penguasa AS akan dipaksa untuk memilih antara melarikan diri lagi, seperti yang mereka lakukan di Lebanon, dan Somalia, dan Kosovo - atau mengecam tentera AS yang berdarah putih dalam konflik yang tidak dapat mereka menangkan.

          Dan itu belum mula membayangkan apa yang boleh menjadi salah bagi pemilik Amerika sekiranya mereka membuat AS menjadi perang darat kedua atau ketiga di bahagian lain dunia ketika masih berusaha untuk memaksakan versi pesanan mereka di Iraq.

          Kevin Keating
          Artikel ini juga boleh didapati di laman web "Cinta dan Pengkhianatan" di Infoshop Mid-Atlantic Anarchist: http://www.infoshop.org/myep/defeat.html

          Nota kaki
          (1) "Siksaan Iraq." Aspek Ekonomi India, No. 33 & 34, Disember 2002. Terdapat dalam talian, di: http://www.rupe-india.org/34/torment.html

          (2) "Penyelesaian Ketenteraan untuk Krisis Ekonomi." Aspek Ekonomi India, op. cit.

          (3) "Perang Iran-Iraq: Melayan Kepentingan Amerika." Aspek Ekonomi India, op. cit.


          Qasem Soleimani: Mengapa membunuhnya sekarang dan apa yang akan berlaku seterusnya?

          Pembunuhan Jeneral Qasem Soleimani, komandan pasukan Pengawal Revolusi Iran & # x27 Quds, mewakili peningkatan dramatik dalam konflik tingkat rendah antara AS dan Iran dan yang akibatnya dapat dipertimbangkan.

          Pembalasan diharapkan. Rangkaian tindakan dan pembalasan dapat dilakukan membawa kedua negara lebih dekat ke konfrontasi langsung. Masa depan Washington & Iraq dapat dipertanyakan. Dan strategi Presiden Trump untuk rantau ini - jika ada - akan diuji seperti sebelumnya.

          Philip Gordon, yang merupakan koordinator Gedung Putih untuk Timur Tengah dan Teluk Parsi dalam pemerintahan Obama, menyifatkan pembunuhan itu tidak seberapa sebagai "perisytiharan perang" oleh Amerika terhadap Iran.

          Pasukan Quds adalah cabang pasukan keselamatan Iran yang bertanggungjawab untuk operasi di luar negara. Selama bertahun-tahun, sama ada di Lebanon, Iraq, Syria atau di tempat lain, Soleimani telah menjadi penggiat utama dalam memperluas dan memperluas pengaruh Iran melalui merancang serangan atau memperkuat sekutu-sekutu tempatan Teheran.

          Bagi Washington, dia adalah lelaki dengan darah AS di tangannya. Tetapi dia terkenal di Iran sendiri. Dalam praktiknya, dia memimpin perlawanan Teheran menentang kempen tekanan dan sekatan yang dikenakan AS.

          Apa yang paling mengejutkan bukanlah bahawa Soleimani berada dalam pandangan Presiden Trump tetapi mengapa AS harus menyerang dia sekarang.

          Serangkaian serangan roket peringkat rendah terhadap pangkalan AS di Iraq disalahkan di Tehran. Seorang kontraktor awam AS terbunuh. Tetapi operasi Iran sebelumnya - terhadap kapal tangki di Teluk menembak jatuh kenderaan udara tanpa pemandu AS bahkan serangan besar terhadap kemudahan minyak Saudi - semuanya berjalan tanpa tindak balas AS langsung.

          Mengenai serangan roket terhadap pangkalan AS di Iraq, Pentagon telah menyerang balas militia pro-Iran yang dipercayai berada di belakang mereka. Itu mendorong serangan yang berpotensi di perkarangan kedutaan AS di Baghdad.

          Dalam menjelaskan keputusan untuk membunuh Soleimani, Pentagon tidak hanya memusatkan perhatian pada tindakannya yang lalu, tetapi juga menegaskan bahawa serangan itu dimaksudkan sebagai pencegah. Jeneral, pernyataan Pentagon berbunyi, & quot; sedang mengembangkan rancangan untuk menyerang diplomat AS dan anggota perkhidmatan di Iraq dan di seluruh wilayah & quot.

          Apa yang berlaku seterusnya adalah persoalan besar. Presiden Trump akan berharap bahawa dalam satu aksi dramatik, dia berdua telah menipu Iran dan membuktikan kepada sekutunya yang semakin tidak selesa di rantau ini seperti Israel dan Arab Saudi bahawa pencegahan AS masih mempunyai gigi. Walau bagaimanapun, hampir tidak dapat dibayangkan bahawa tidak akan ada tindak balas Iran yang kuat, walaupun tidak segera.

          5.000 tentera AS di Iraq adalah sasaran berpotensi yang jelas. Begitu juga jenis sasaran yang telah dicapai oleh Iran atau proksi pada masa lalu. Ketegangan akan lebih tinggi di Teluk. Tidak hairanlah kesan awalnya adalah melihat kenaikan harga minyak.

          AS dan sekutunya akan memperhatikan pertahanan mereka. Washington telah mengirimkan sejumlah kecil bantuan ke kedutaannya di Baghdad. Ia akan mempunyai rancangan untuk meningkatkan jejak ketenteraannya di wilayah ini dengan cepat jika diperlukan.

          Tetapi sama mustahil bahawa tindak balas Iran dalam arti tidak simetri - dengan kata lain bukan sekadar teguran untuk mogok. Ia mungkin berusaha menggunakan sokongan yang meluas di rantau ini - melalui proksi yang dibina dan dibiayai oleh Soleimani.

          Contohnya, hal itu dapat memperbaharui pengepungan kedutaan AS di Baghdad, membuat pemerintah Irak berada dalam posisi yang sulit, dan mempersoalkan penempatan AS di sana. Ini boleh mendorong demonstrasi di tempat lain sebagai perlindungan untuk serangan lain.

          Serangan terhadap komandan pasukan Quds adalah demonstrasi yang jelas mengenai kecerdasan dan kemampuan tentera AS. Ramai di wilayah ini tidak akan meratapi kematiannya. Tetapi adakah ini perkara paling bijak untuk dilakukan oleh Presiden Trump?

          Sejauh manakah Pentagon bersedia menghadapi akibat yang tidak dapat dielakkan? Dan apa yang diceritakan oleh teguran ini mengenai strategi keseluruhan Mr Trump di rantau ini? Adakah ini telah berubah? Adakah toleransi sifar baru terhadap operasi Iran?

          Atau adakah hanya presiden yang mengambil panglima Iran yang pasti dia anggap sebagai & quot; orang yang sangat jahat & quot.


          Status penduduk [sunting | sunting sumber]

          Camp Ashraf adalah markas di Iraq kumpulan pembangkang Iran Organisasi Mojahedin Iran (PMOI / MEK).

          Selepas tahun 2003, pasukan gabungan menunjuk MEK di Camp Ashraf sebagai orang yang dilindungi di bawah Konvensyen Geneva. Kerajaan UK tidak lagi berpandangan bahawa penduduk di Kem Ashraf adalah "orang yang dilindungi," menurut jawapan bertulis kepada soalan seorang ahli Parlimen oleh Ivan Lewis, Menteri Negara di Pejabat Luar Negeri pada 25 November 2009 & # 9141 & # 9141 93

          Dalam laporan triwulanannya kepada Majlis Keselamatan pada 14 Mei 2010 berdasarkan resolusi 1883, Setiausaha Jeneral PBB Ban Ki-moon menekankan hak-hak penduduk Camp Ashraf, Iraq, untuk perlindungan terhadap pemindahan sewenang-wenangnya di Iraq atau ekstradisi paksa ke Iran. & # 9142 & # 93 & # 91 tidak dalam petikan yang diberikan & # 93 Untuk memperbaiki keadaan kemanusiaan di kem, EUHR Catherine Ashton melantik Jean De Ruyt, seorang diplomat kanan Belgia, untuk memberi nasihat mengenai tindak balas EU terhadap Kem Ashraf & # 9143 & # 93

          Brian Binley, seorang Anggota Parlimen dari Parti Konservatif Inggeris, dalam sebuah pertemuan besar meminta perlindungan terhadap Ashraf. & # 9144 & # 93


          Tonton videonya: Sebab Saddam Hussien Membunuh Rakyatnya Sendiri