Telur parasit terdapat dalam tinja fosil lebih dari 125 juta tahun di Cuenca

Telur parasit terdapat dalam tinja fosil lebih dari 125 juta tahun di Cuenca


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pemeliharaan najis fosil yang luar biasa, yang disebut koprolit, dari deposit Las Hoyas di Cuenca, telah memungkinkan pengenalpastian telur parasit dalam dua sisa yang dikaitkan dengan ikan dan buaya. Penemuan ini juga membuktikan hubungan kuno antara ikanGonorynchiformes parasit basal dan trematode.

Thekoprolit Mereka adalah najis binatang fosil yang dapat memberikan banyak maklumat mengenai ekosistem kuno, tidak hanya mengenai hubungan pemangsa-mangsa, tetapi juga mengenai interaksi parasit inang.

"Parasit umumnya memerlukan host yang berbeza untuk menyelesaikan kitaran biologi mereka, dan ini kadang-kadang sangat spesifik", jelas penulis sebuah karya yang diterbitkan dalam jurnalLaporan Ilmiah yang menerangkan penemuan telur parasit dalam tinja fosil dari laman Las Hoyas di Cuenca.

Penemuan ini "memberi kita petunjuk mengenai hubungan trofik haiwan yang tinggal di Las Hoyas: bergantung pada jenis parasit yang kita dapati dan tahap biologinya, kita dapat menentukan dengan tepat kemungkinan penghasil koprolit, serta mangsanya yang mungkin" saintis meneruskan.

Karya yang dipimpin oleh Unit Paleontologi dan Pusat Integrasi dalam Paleobiologi Universiti Autonomi Madrid (UAM), dan yang telah disertai oleh Jabatan Parasitologi Universiti Granada (UGR), telah menjelaskan kehadiran telur helminth (cacing parasit) dalam coprolit berusia antara 129 dan 126 juta tahun.

Tetamu pertengahan

Para saintis menemui cacing pipih (parasit berbentuk cacing) dari kelas tersebutTrematoda, yang merupakan sejenis parasit yang memerlukan beberapa inang perantaraan untuk menyelesaikan kitaran biologi mereka.

"Untuk trematoda, inang pertama semestinya moluska, misalnya siput, dan dalam kes ini, ia memerlukan inang perantara kedua (umumnya ikan), walaupun ia juga boleh menjadi krustasea", penulis menekankan. apa yang dijumpaiAntonio Osuna Carrillo de Albornoz, Profesor Jabatan Parasitologi UGR dan pengarah Institut Bioteknologi Universiti.

"YangTetamu Parasit pasti parasit menjadi terinfeksi ketika memakan ikan atau krustasea di mana metacercaria parasit telah berkembang (salah satu tahap kitaran biologisnya), mencapai kematangan dalam sistem pencernaan inang pasti, yang boleh menjadi binatang seperti reptilia, burung, mamalia (termasuk manusia, sekarang) atau ikan yang lebih besar ”, jelas para pakar.

"Ia berada di inang pasti - mereka menambah - di mana parasit tiba sebagai orang dewasa dan akan memasukkan telur, yang akan dikeluarkan di dalam najisnya, memulakan kitaran biologi parasit jenis ini lagi", mereka menekankan.

Dalam kes Las Hoyas, telur trematode telah ditemukan dalam koprolit yang dikaitkan dengan ikan, mungkin ikan teleost dewasa atau amiiform, serta sisa fosil dari inang pertengahan seperti siput, krustasea, dan ikan yang lebih kecil.

Sebenarnya, koprolit di mana telur ini ditemui menunjukkan sisa-sisa krustasea di dalamnya, yang sesuai dengan kitaran hidup parasit fluks. Pengeluar coprolit akan memakan krustasea yang dijangkiti larva parasit dalam makanan mereka, dan setelah dewasa, mereka menghasilkan telur yang telah ditemukan di dalam tinja.

Kajian ini juga menunjukkan bahawa ikan gonorynchiform, saudara dekat siluriformes, dapat memainkan peranan yang relevan dalam kitaran hidup parasit ini, bertindak sebagai tuan rumah bagi fluks ekosistem kuno ini.

"Ini hanya satu contoh dari semua maklumat yang dapat diperoleh dari jenis penyelidikan ini. Dalam kajian itu, kami juga menilai kitaran hidup dua nematoda, yang tergolong dalam genus Anisakis, yang telurnya terdapat dalam koprolit yang sama dengan trematode, dan dalam koprolit lain yang dikaitkan dengan reptilia, mungkin buaya ”, para penyelidik menyimpulkan.

Biobliografi:

Barrios-De Pedro, S. et al. 2020. "Telur helminth dari najis cretaceous awal"Laporan Ilmiah10, 18747.
Sumber: Sinc, UGR, UAM
Hak: Creative Commons.


Video: Pemeriksaan Feses Bagian 1. Keterampilan Klinis. FK Unand