Batu larian berusia 1,000 tahun dijumpai di ladang yang sama dengan tempat penimbunan perak ditemui 14 tahun yang lalu

Batu larian berusia 1,000 tahun dijumpai di ladang yang sama dengan tempat penimbunan perak ditemui 14 tahun yang lalu

Ini adalah stela untuk menghormati si mati, yang didirikan pada masa yang sama bahawa harta karun perak dikuburkan, yang ditemui di ladang yang sama 14 tahun yang lalu.

Lennart Larsson, pemilik ladang berhampiran kampung Loftahammar di selatan Sweden, menemui landasan ketika melakukan kerja pertanian.

Lelaki itu menjumpai batu itu, sepanjang hampir dua meter dan selebar satu meter, dua tahun lalu. Oleh itu, dia menyimpannya untuk digunakan kemudian di ladangnya. Namun, baru-baru ini dia melihat ukiran di batu itu dan menghubungi ahli arkeologi.

Semasa mempelajari batu itu, para pakar menetapkan bahawa itu adalah tugu untuk menghormati si mati. «Gardar mendirikan batu ini setelah Sigdjarv, ayahnya, suami Ogard«, Membaca teks yang disertakan dengan binatang yang membingkai prasasti, menggigit ekornya.

"Ia adalahtahun ini cari atau lebih baik daripada itu ”, menekankan pentingnya artifak oleh pakar runologi Magnus Kallstrom, yang menguraikan prasasti itu, dalam temu bual dengan media tempatan. Dia menambahkan bahawa reka bentuk haiwan menunjukkan bahawa ia diciptakan diseparuh pertama abad ke-11.

Janji temu itu menjadikan penemuan itu lebih menarik, kerana pada tahun 2006 harta karun syiling perak ditemui di ladang yang sama, yang terbaru dicetak pada 1020, kata ahli arkeologi Veronica Palm.

"Mereka mungkin berasal dari keluarga yang sama, mungkin harta karun itu dikuburkan dan landasan didirikan pada masa yang sama," komen penyelidik.

Stel ini dijangka dibersihkan dan dipamerkan kepada orang ramai pada akhir musim gugur.


Video: 5 Kayu termahal di dunia, Salah satunya dari Indonesia