Mengapa kita mesti berdoa? Sejarah dan ciri-ciri doa dalam pelbagai agama

Mengapa kita mesti berdoa? Sejarah dan ciri-ciri doa dalam pelbagai agama


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Sepanjang abad, manusia telah mengerjakan solat sebagai sebahagian daripada cara hidup anda, tanpa mengira masyarakat tempat anda berada atau kepercayaan yang anda amalkan tetapi,pernahkah anda terfikir mengapa kita harus berdoa?

Kepercayaan, bersama-sama dengan pemujaan dan permohonan untuk ketuhanan, mereka adalah sebahagian dari keberadaan kita sejak prasejarahOleh itu, kita akan berusaha melakukan analisis sejarah untuk memahami mengapa doa itu penting dalam hampir semua agama yang telah diketahui hingga kini.

Sejarah solat

Secara antropologi, konsep doa berkait rapat dengan penyerahan diri dan doa, dan dengan demikian ia dapat dihargai dalam berbagai kultus sepanjang sejarah. Beberapa cara adalah:

  • Pada zaman dahulu: dulu dilakukan dengan tangan yang terangkat
  • Crete dan Cyprus: dalam tokoh-tokoh kota-kota ini kita melihat representasi orang-orang dengan tangan terbuka, yang telah ditafsirkan sebagai penyembah, berjongkok dengan tangan terangkat dan dalam posisi yang secara universal dikenal sebagai penyerahan.
  • Orang Kristian awal: berdiri, memandang langit dengan tangan terentang dan kepala kosong.
  • Paganisme Rom: serupa, tetapi kepala mesti ditutup dengan doa.
  • Pertengahan umur: di sini muncul postur berlutut dengan tangan digenggam atau bersama-sama, menjadi postur doa tradisional dan yang seharusnya diterima pakai dari sikap penghormatan feudal.
  • AnimismeWalaupun tidak ada doa secara harfiah, ada komunikasi dengan dunia rohani, yang dalam banyak kepercayaan dicapai melalui seorang dukun yang, dalam keadaan kesurupan, mengakses dunia itu dan kemudian menunjukkan pemikirannya kepada sesama warganya.

Solat dalam sumber sejarah.

Sebilangan besar kesusasteraan lama yang ada, seperti pujian dari kuil Sumeria Enheduanna (Abad XXIII SM) adalah liturgi ditujukan kepada dewa, dengan apa yang akan menjadi ayat secara teknikal.

The Teks Piramid Mesir dari sekitar masa yang sama, mereka juga mantra atau mantra yang ditujukan kepada para dewa.

Disana ada Catatan yang boleh dipercayai untuk agama-agama politeistik pada Zaman Besi, terutamanya agama Yunani kuno (yang sangat mempengaruhi Rom), tradisi keagamaan yang merupakan perkembangan langsung dari agama-agama sebelumnya pada Zaman Gangsa.

Tradisi di Asia

Dalam politeisme kuno, pemujaan nenek moyang tidak dapat dibezakan dengan penyembahan teistik. Tanda-tanda pemujaan nenek moyang berterusan, pada tahap yang lebih besar atau lebih rendah, dalam tradisi keagamaan moden di seluruh dunia, terutamanya dalam Shintoisme Jepun dan agama rakyat Cina.

Amalan yang terlibat dalam Solat Shinto sangat dipengaruhi oleh agama Buddha, dan terdiri daripada keinginan atau nikmat yang diminta kami, bukannya pujian atau pujian yang panjang.

Amalan pemberian suara juga bersifat universal dan ia dibuktikan dari sekurang-kurangnya Zaman Gangsa.

Di Shinto, ini berbentuk tablet kayu kecil, yang disebut 'ema'.

Dunia roman

Kalimat di Etruscan digunakan di dunia Rom oleh peramal dan peramal lain lama setelah kematian Etruscan sebagai bahasa. Kami menjumpai dua contoh ayat gaya ini di 'Carmen arvale'Y'Carmen Saliare', Terpelihara sebahagiannya dan bahasanya penuh dengan arkisme dan petikan yang sukar difahami.

Melanjutkan dengan dunia Rom, doa dan pengorbanan disusun, dalam banyak kasus, sebagai "perjanjianantara dewa dan penyembah. Prinsip Rom dinyatakan sebagai "do ut des", "Saya memberi supaya anda memberi."

Banyak contoh doa tradisional terdapat di 'Perjanjian pertanian'dari Cato the Elder, seperti, contohnya, di mana seorang petani menangani dewa kebun yang tidak diketahui (mungkin suci) dan mengorbankan seekor babi untuk menenangkan dewa atau dewi tempat itu dan meminta izinnya untuk menebang beberapa pokok dari kebun.

Agama Celtic, Germanic dan Slavic

The Agama Celtic, Germanic dan Slavic Mereka dicatat kemudian dan dengan cara yang jauh lebih berpecah belah daripada agama-agama kuno, walaupun semuanya menunjukkan persamaan dengan beberapa agama yang terkenal di Zaman Besi.

Dalam kes agama jerman, amalan berdoa dapat diperakui dengan pasti, tetapi tidak ada liturgi sebenar yang direkodkan dari masa awal (era Rom).

Di dalam agama Slavik, sebuah kalimat dalam Old Norse dicatat dalam bentuk dramatisasi puisi skaldik, dan yang terdapat dalam stanzas II dan III puisi itu 'Sigrdrífumál', Yang disusun dalam Puisi Edda abad ke-13 dari sumber tradisional sebelumnya, dan di mana Valkyrie Sigrdrífa Berdoalah kepada para dewa dan bumi setelah dibangunkan oleh pahlawan Sigurd.

Bagi bahagiannya, a doa kepada Odin Itu disebutkan dalam Bab II dari kisah "Völsunga", di mana Raja Rerir berdoa untuk seorang anak.

Dalam stanza IX puisi 'Oddrúnargrátr'Satu ayat dibuat untuk "hantu yang baik, Frigg dan Freyja»Dan banyak lagi tuhan.

Zaman pertengahan

Agama yang popular pada zaman pertengahan menghasilkan sinkretisme antara tradisi pra-Kristian dan Kristian, seperti contohnya pesona Anglo-Saxon pada abad kesebelas 'Æcerbot'Untuk kesuburan tanaman dan tanah, atau untuk ubat yang disebut'Wi-Fi’.

Mitologi Orang Asli Australia

Di dalam mitologi orang asli australiaDoa "Kepintaran Besar" dilakukan oleh "lelaki pintar" dan "wanita pintar", atau kadji . Dukun Orang Asli ini menggunakan maban atau mabain, bahan yang dipercayai memberi mereka kekuatan ajaib yang seharusnya.

Agama Mesoamerika

Dalam tamadun Mesoamerika, kita dapati sekumpulan kepercayaan yang hebat di mana pandangan dunia bagi setiap budaya ini dikembangkan.

Wujud ritual pemujaan, permohonan, pengorbanan dan persembahan berbeza dengan ketuhanan setiap budaya, menjadi imam dan bijaksana yang harus menyampaikan ajaran dan mengajarnya kepada masyarakat.

Sebagai gantinya, kita dapati melalui pelbagai sisa dan sumber manifestasi intim dan peribadi yang berbeza, baik doa dan penyembahan atau pengorbanan, yang dilakukan di setiap rumah.

Dalam kalangan yang lain, kita dapati doa dan kebaktian yang berbeza ketika bangun tidur, makan dan tidur.

Solat dalam pelbagai agama

Solat Kristian

Doa, menurut Gereja Katolik, adalah dialog antara Tuhan dan manusia, menjadi orang yang memuliakan Tuhan melalui doa, memperoleh ketenangan rohani.

Takrif ini, pada gilirannya, jawapan kepada persoalan mengapa kita harus berdoa.

Solat yang paling biasa adalah Ayah kami, yang menurut Injil, adalah cara Yesus mengajar murid-muridnya untuk berdoa.

Doa yang terkenal dalam agama Kristian

Terdapat doa-doa lain yang terkenal oleh Gereja Katolik, di antaranya adalah:

  • Ave Maria
  • Gloria Patri
  • manik rosario
  • Liturgi jam
  • Salam
  • Magnificat

Di sini kami meninggalkan anda contoh doa kristian:

Doa dalam Islam

Salah satu rukun agama ini adalah solat dan amanatnya berasal dari Al-Quran. Terdapat, secara keseluruhan, 5 doa harian yang dilakukan di Mekah.

Lima solat Islam:

  • Al-Fajr, yang berlangsung dari subuh hingga subuh hingga sekejap sebelum subuh.
  • Zuhar, yang berlangsung pada tengah hari.
  • Asr, adalah solat malam
  • Magrib, yang berlaku selepas matahari terbenam
  • Isya, doa terakhir, yang berlangsung 1.5 jam selepas matahari terbenam.

Kandungan solat dalam Islam

Terdapat dua jenis doa dalam agama ini:

Yang pertama adalah a bacaan rutin formal dari ayat-ayat dari Al-Quran dan ayat lain yang dibuat pada dasarnya dalam bahasa Al-Quran, Arab.

Dalam hal ini, diharapkan semua orang beriman mengetahui makna dari apa yang mereka baca, agar tidak kehilangan manfaat besar yang diberikan oleh doa ini.

Jenis kedua membingkai ayat individu, di mana masing-masing bebas berdoa sesuka hati dan dalam bahasa mereka sendiri.

Doa dalam agama Yahudi

Dalam agama Yahudi kita dapati doa-doa harian berikut:

  • Shacharit: semasa bangun
  • Mincha: ketika matahari terbenam
  • Maariv: Pada waktu senja
  • Selepas setiap hidangan

Di samping itu, kita dapati solat lebih lama pada hari-hari istimewa seperti Shabbat atau di percutian Yahudi yang berbeza, yang merangkumi Musaf dan pelbagai bacaan dari Taurat.

Doa terpenting anda adalah Shema Israel (Dengar, Israel) dan Amidah (solat kekal).

Solat dalam Agama Timur

Di dalam solat oriental utama (Asia), agama Buddha dan agama Hindu, pengulangan mantera berkait rapat dengan doa berulang yang dapat kita temukan dalam agama-agama barat, seperti manik rosario.

Sebilangan besar mantera ini, pada asalnya, adalah doa dari dewa-dewa yang berbeza sepertiMantera Gayatri', didedikasikan untuk Suria (dewa matahari), atau 'Mantera Pavamana', didedikasikan untuk Soma.

Doa dalam agama Buddha

Doa, berdasarkan tradisi tertua, orang Theravada, memainkan peranan sekunder dalam Buddhisme, tetapi, seperti yang kita katakan sebelumnya, mantera berkaitan dengan tradisi solat.

Namun, hari ini banyak orang yang menganut agama Buddha, terutama di Negara-negara Asia Tenggara, mereka biasanya berdoa kepada tuhan-tuhan mereka dengan cara yang serupa dengan bagaimana hal itu dilakukan di Barat, dengan tujuan untuk meminta campur tangan mereka dan menawarkan pengabdian.

Selain itu, meditasi, amalan asas dalam agama Buddha, boleh dianggap sebagai bentuk doa.

Solat dalam agama Hindu

Agama Hindu telah menggabungkan banyak jenis doa sepanjang sejarah, dari ritual hingga refleksi falsafah. Di samping itu, mereka boleh didapati dalam bentuk bacaan ayat dan hingga dhyanam, meditasi yang lebih mendalam yang bertujuan untuk berhubung dengan dewa tertentu.

Kalimat-kalimat itu, diambil dalam banyak kes dari Veda, teks suci yang membentuk a koleksi besar mantera dan ritual doaMereka dapat ditujukan untuk memenuhi keperluan individu itu sendiri dan pencerahan yang mendalam tentang makhluk itu, atau bertujuan untuk keuntungan pihak ketiga.

Pendekatan untuk Solat

ada pelbagai pendekatan untuk menganalisis doa, dari bentuk paling langsung hingga paling rasional. Mereka adalah:

Kalimat dengan permintaan langsung (pendekatan sosial)

Bentuk doa ini adalah yang paling umum. Terdiri di mohon terus kepada dewa untuk mengabulkan permintaan anda.

Sebilangan ahli psikologi dan sarjana (ateis) berpendapat bahawa jenis doa ini boleh membawa akibat psikologi yang tidak diingini tentang seseorang, dengan hanya meminta ketuhanan dan bukannya secara aktif mencari penyelesaian untuk masalah mereka.

Ia juga boleh menjadi berbahaya apabila dimanifestasikan dalam bentuknya yang paling ekstrem seperti bentuknya Saintis Kristian, yang bergantung pada doa untuk menyembuhkan penyakit mereka daripada mencari rawatan perubatan untuk ahli keluarga mereka, yang dalam banyak kes akan dirawat dengan sangat sederhana, tetapi membawa kepada masalah yang berbeza kerana kekurangan rawatan.

Pendekatan pendidikan

Dari pendekatan pendidikan mengenai solat, itu bukan perbualan tetapi objektifnya adalah untuk menanamkan sikap tertentu pada mereka yang berdoa.

Ialah tumpuan lebih kerap dalam agama Yahudi melalui Rabbis Rabbenu Bachya, Yehuda Halevi, Joseph Albo, Samson Raphael Hirsch, dan Joseph B. Soloveitchik.

Pendekatan ini juga terkandung dalam karya rabbi Nosson Scherman, secara khusus dalam ringkasan 'Artscroll siddur'(P. XIII).

Pada Agama Kristian, EM Bounds juga menjelaskan tujuan pendidikan doa di setiap bab bukunya "Keperluan untuk solat”.

Pendekatan rasionalis

Pendekatan rasionalis berpendapat bahawa tujuan utama doa adalah untuk memperkasakan seseorang yang diberikan untuk memberi tumpuan kepada ketuhanan melalui falsafah dan perenungan intelektual (bertafakur).

Ulama dan ahli falsafah Yahudi Maimonides dia adalah penyokong utama pendekatan rasionalis.

Sebaliknya, ia mendapat sambutan yang baik antara lain rasionalis pada Zaman Pertengahan, sangat terkenal di kalangan intelektual seperti orang Yahudi seperti Kristian dan Islam, walaupun tidak menjadi pemahaman yang paling popular di kalangan umat agama ini.

Pendekatan berpengalaman

Pendekatan ini bertujuan untuk membolehkan orang berdoa dapatkan pengalaman langsung dari penerima doa, menjadi yang paling penting dalam agama Kristian walaupun sangat luas dalam Islam sufi dan dalam beberapa bentuk mistik.

Dalam Orthodoksi Timur, pendekatan ini dikenali sebagai hesychasmus.

Mempunyai sebilangan persamaan dengan pendekatan rasionalis, kerana ia juga boleh melibatkan perenungan (walaupun ini tidak dilihat sebagai rasional atau intelektual).

Tradisi Kristian dan Katolik juga merangkumi pendekatan eksperimental untuk berdoa dalam amalan berdoa. kuliah Divina, secara historis merupakan amalan Benediktin di mana tulisan suci dibaca dengan kuat.

Gagasan «pengalaman beragama»Kembali kepada William James, yang menggunakan istilah ini dalam bukunya 'Ragam pengalaman beragama', Walaupun para sarjana percaya bahawa asal usulnya mungkin lebih awal.

Pada abad-abad kemudian, khususnya pada abad ke-18, ke-19 dan ke-20, tokoh-tokoh sejarah yang berbeza mempunyai pandangan yang sangat berpengaruh bahawa agama dan kepercayaan mereka berdasarkan pengalaman itu sendiri.

Kant berpendapat bahawa pengalaman moral membenarkan kepercayaan agama, sementara John wesley percaya bahawa pengalaman beragama dalam gerakan Methodist adalah asas kepada komitmen agama sebagai cara hidup.

Sebaliknya, bentuk «pengalaman beragama»Digunakan oleh Schleiermacher dan Albert Ritschl untuk mempertahankan agama daripada kritikan saintifik dan sekular yang semakin meningkat, sambil mempertahankan bahawa pandangan bahawa pengalaman manusia (baik moral dan agama) membenarkan kepercayaan agama.

Empirikisme agama ini akan dilihat bertahun-tahun kemudian sebagai masalah, walaupun pada abad ke-20 dan bahkan pada abad ke-21, pengalaman keagamaan dan moral sebagai pembenaran kepercayaan agama berlaku.


Video: Memusnahkan Sihir Yang Bersarang Di Tubuh Bertahun-Tahun Cukup Baca 21 kali Sihir Akan Hancur